Kecenderungan Impulsive Buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. Studi kasus pada ibu rumah tangga pekerja dan bukan pekerja di Yogyakarta - USD Repository

Gratis

0
0
94
2 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KECENDERUNGANIMPULSIVE BUYING PADA IBU RUMAH TANGGA DITINJAU DARI STATUS PEKERJA DAN BUKAN PEKERJA Studi Kasus pada Ibu Rumah Tangga Pekerja dan Bukan Pekerja di Yogyakarta SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Oleh: Benedicta Samantha Easterina NIM : 142214227 PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2018 i

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI MOTTO DAN PERSEMBAHAN “I can do all things through Christ Who strengthens me” Phil 4:13 Skripsi ini dipersembahkan untuk: Tuhan Yesus Kristus Ibu Kitri Dewi Semua Ibu Rumah Tangga di Seluruh Dunia iv

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KATA PENGANTAR Puji syukur kepada Tuhan Yesus Kristus atas segala berkat dan kasih-Nya sehingga skripsi yang berjudul “KECENDERUNGAN IMPILSIVE BUYING PADA IBU RUMAH TANGGA DITINJAU DARI STATUS PEKERJA DAN BUKAN PEKERJA: Studi Kasus Pada Ibu Rumah Tangga Di Lima Kecamatan Di Kota Yogyakarta” dapat diselesaikan dengan baik. Penulisan skripsi ini dapat diselesaikan dengan baik karena didukung oleh berbagai pihak, oleh karena itu peneliti ingin mengucapkan terima kasih yang mendalam kepada: 1. Tuhan Yesus Kristus yang telah mengasihi, meneguhkan, dan mendengar doa penulis dalam menyelesaikan penulisan skripsi sampai dengan selesai. 2. Ibu Kitri Dewi yang telah memberikan semangat untuk terus menjadi seseorang yang tangguh. 3. Bapak Dr. Lukas Purwoto, SE., M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen Universitas Sanata Dharma. 4. Ibu Dra. Diah Utari Bertha Rivieda, M.Si. selaku Dosen Pembimbing I yang telah menerima dan membimbing penulis hingga penelitian ini dapat terselesaikan dengan baik. Lebih dari pada itu penulis ingin mengucapkan terima kasih karena telah menjadi dosen terbaik yang selalu memberikan dukungan moril di saat-saat yang paling penulis butuhkan. 5. Bapak Albertus Yudi Yuniarto, S.E., M.B.A., selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma sekaligus Dosen Pembimbing II penulis. 6. Sahabat yang selalu menghiasi dunia perkuliahan penulis sehingga penulis tetap dapat bersinergi di tengah-tengah keharusan dalam bekerja di luar kampus (Anggita, Yami, Sela, Im, Dian, Ajeng, Dea, Sekar, Lia, Shinta, Rosa dan Ivana) 7. Jeffy Caesario yang telah menjadi sahabat yang baik bagi penulis dan yang selalu menginspirasi penulis melalui perjalanan hidupnya bersama Tuhan. vii

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL................................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN................................................................................ii HALAMAN PERSEMBAHAN.............................................................................iii HALAMAN KATA PENGANTAR.......................................................................iv HALAMAN DAFTAR ISI.....................................................................................vi HALAMAN DAFTAR TABEL...........................................................................viii HALAMAN ABSTRAK..........................................................................................x HALAMAN ABSTRACT......................................................................................xi BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1 A. Latar Belakang Masalah ............................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ........................................................................................ 5 C. Pembatasan Masalah .................................................................................... 5 D. Tujuan penelitian .......................................................................................... 5 E. Manfaat Penelitian ....................................................................................... 5 BAB II KAJIAN PUSTAKA ................................................................................ 7 A. Landasan Teori ............................................................................................. 7 B. Penelitian Sebelumnya ............................................................................... 21 C. Desain Penelitian ........................................................................................ 22 D. Hipotesis..................................................................................................... 22 BAB III METODE PENELITIAN .................................................................... 24 A. Jenis Penelitian ........................................................................................... 24 B. Subjek dan Objek Penelitian ...................................................................... 24 C. Waktu dan Lokasi Penelitian ..................................................................... 24 D. Variabel Penelitian ..................................................................................... 25 E. Populasi dan Sampel.................................................................................. 28 F. Teknik Pengambilan Sampel...................................................................... 30 ix

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI G. Sumber Data ............................................................................................... 31 H. Teknik Pengumpulan Data ......................................................................... 32 I. Teknik Pengujian Instrumen ...................................................................... 32 J. Teknik Analisis Data .................................................................................. 34 K. Pengujian Hipotesisdengan Independent Sample T-test ............................ 36 BAB IV GAMBARAN UMUM SUBJEK PENELITIAN ............................... 38 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN ........................................... 45 A. Penjelasan Singkat Proses Penelitian ..................................................... 45 B. Hasil Pengujian Instrumen ..................................................................... 46 C. Analisis Data Responden........................................................................ 48 D. Pengujian Hipotesis Dengan Independent Sampel T-test ...................... 51 E. Pembahasan ............................................................................................ 54 BAB VI KESIMPULAN, SARAN, DAN KETERBATASAN ....................... 57 A. Kesimpulan ............................................................................................. 57 B. Saran ....................................................................................................... 58 C. Keterbatasan...........................................................................................59 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 60 LAMPIRAN .......................................................................................................... 63 x

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel Judul Halaman III. 1 Tabel Skor Penilaian Skala Impulsive Buying ........................................... 28 III. 2 Tabel Jumlah Wanita Menikah di Kota Yogyakarta tahun 2017................ 29 III. 3 Tabel Pendistribusian Sampel.......................................................................30 III. 4 Tabel Jumlah Wanita Menikah di Kota Yogyakarta tahun 2017.................31 III. 5 Tabel Kategori Skor Kecenderungan............................................................35 IV. 1 Tabel Jumlah Penduduk Kecamatan Tegalrejo Menurut Jenis Kelamin......38 IV. 2 Tabel Jumlah Penduduk Kecamatan Tegalrejo Menurut Status Perkawinan Semester II 2017………........................................................…………..39 IV. 3 Tabel Jumlah Penduduk Kecamatan Gondokusuman Menurut Jenis Kelamin Semester II 2017........................................................................... 39 IV. 4 Tabel Jumlah Penduduk Kecamatan Gondokusuman Menurut Status Perkawinan Semester II 2017..................................................................... 40 IV. 5 Tabel Jumlah Penduduk Kecamatan Gondokusuman Menurut Jenis Kelamin Semester II 2017......................................................................... 41 IV. 6 Tabel Jumlah Penduduk Kecamatan Gondokusuman Menurut Status Perkawinan Semester II 2017.................................................................... 41 IV. 7 Tabel Jumlah Penduduk Kecamatan Umbulharjo Menurut Jenis Kelamin Semester II 2017...................................................................................................42 IV. 8 Tabel Jumlah Penduduk Kecamatan Umbulharjo Menurut Status Perkawinan Semester II 2017.................................................................... 43 IV. 9 Tabel Jumlah Penduduk Kecamatan Umbulharjo Menurut JenisKelamin Semester II 2017..........................................................................................43 IV. 10 Tabel Jumlah Penduduk Kecamatan Umbulharjo Menurut Status Perkawinan Semester II 2017...................................................................44 xi

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI V. 1 Tabel Hasil Uji Validitas.............................................................................. 47 V. 2 Tabel Hasil Uji Reabilitas Impulsive Buying ...............................................47 V. 3 Tabel Karakteristik Responden Berdasarkan Ibu Rumah Tangga...............48 V. 4 Tabel Karakteristik berdasarkan Status Ibu Rumah Tangga........................49 V. 5 Tabel Mean Kecenderungan Impulsive Buying............................................50 V. 6 Tabel Hasil Uji Normalitas...........................................................................51 V. 7 Tabel Uji Homogenitas................................................................................52 V. 8 Tabel Hasil Uji Independent Sample t-test ditinjau dari Status Ibu Rumah Tangga............................................................................................................52 xii

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar Judul Halaman II. 1 Desain Penelitian ......................................................................................... 22 xiii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN No. Lampiran Judul Halaman Lampiran 1 Kuesioner ..................................................................................... 62 Lampiran 2 Data Responden .......................................................................... 64 Lampiran 3 Hasil Olah Data............................................................................ 70 xiv

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRAK KECENDERUNGAN IMPULSIVE BUYING PADA IBU RUMAH TANGGA DITINJAU DARI STATUS PEKERJA DAN BUKAN PEKERJA Studi Kasus Pada Ibu Rumah Tangga Pekerja dan Bukan Pekerja di Kota Yogyakarta Benedicta Samantha Easterina UniversitasSanata Dharma Yogyakarta, 2018 Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di lima kecamatan di kota Yogyakarta dan mengetahui apakah ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di kota Yogyakarta ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. Penelitian melibatkan 100 responden sebagai subjek penelitian. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah accidental sampling. Uji instrument menggunakan uji validitas dan uji reabilitas. Teknik analisis yang digunakan adalah Independent sample t-test. Hasil dalam penelitian ini menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di lima kecamatan di kota Yogyakarta ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. Kata kunci:kecenderunganimpulsive buying, perilakupembelianimpulsive buying ibu rumah tangga xv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT IMPULSIVE BUYING TENDENCY IN HOUSEWIFES IN TERMS OF WORKING AND NON-WORKING STATUS Case Study in Housewives from Five Sub-District in The City of Yogyakarta Benedicta Samantha Easterina UniversitasSanata Dharma Yogyakarta, 2018 This research aims to find out how the impulsive buying tendency in housewives from five sub-district in The City of Yogyakarta and to discover if there is any difference toward the impulsive buying tendency in housewives from five sub-district in Yogyakarta according to their working and non-working status. This research involves 100 respondents as the subject of the research. The data collection technique used in this research is Accidental Sampling technique. The instrument tests used in this research are validity test and reliability test. The analysis technique used in this research is Independent Sample T-Test. The result of this research shows that there is no difference of the impulsive buying tendency between working housewives and non-working housewives. Keyword: impulsive buying tendency, purchase behaviour, housewives’ impulsive buying, housewife’s impulsive buying tendency xvi

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Berbelanja untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari merupakan kegiatan yang wajar. Dalam kegiatan dan aktivitas yang dijalani setiap hari, setiap orang pasti membutuhkan berbagai macam barang, jasa, tempat, peristiwa, atau properti apapun yang dapat digunakan sebagai alat bantu untuk menunjang kehidupan seseorang. Namun seiring dengan perkembangan jaman yang semakin maju, semakin banyak kebutuhan manusia yang harus dipenuhi. Diantara kebutuhan dan keinginan terdapat suatu perbedaan. Kebutuhan bersifat naluriah, sedangkan keinginan merupakan kebutuhan buatan, yaitu kebutuhan yang dibentuk oleh lingkungan hidupnya, seperti lingkungan keluarga atau lingkungan sosial lainnya. Dahulu sebuah mobil hanya dibeli konsumen karena kemampuannya memenuhi kebutuhan kendaraan angkutan, namun saat ini konsumen tidak lagi membeli mobil semata-mata karena memiliki kebutuhan akan alat transportasi lagi, tetapi juga untuk menunjang kebutuhan akan status sosialnya di masyarakat (Ferrinadewi, 2008). Faktor keinginan manusia yang lebih dipentingkan daripada faktor kebutuhan dapat mendorong masyarakat untuk memiliki perilaku konsumtif, atau tindakan membeli barang-barang yang kurang diperhitungkan sehingga sifatnya menjadi berlebihan (Sumartono, 2002). Perilaku konsumtif yang lebih mementingkan faktor keinginan sehingga melakukan pembelian barang-barang tanpa perhitungan termasuk dalam perilaku impulse buying, yaitu sebuah keputusan pembelian yang tidak 24

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 direncanakan, dilakukan secara cepat serta diikuti dengan konflik dan dorongan emosional (Verplaken, 2001). Setiap orang atau konsumen memiliki perilaku dan kebiasaan yang berbeda-beda, ada yang mencatat terlebih dahulu kebutuhan-kebutuhan apa saja yang ingin dibeli sebelum ke pusat perbelanjaan, ada juga yang hanya berbelanjahanya dengan mengingat-ingat kebutuhan apa saja yang diperlukan. Aktivitas belanja yang keluar dari rencana belanja atau yang tidak sesuai dengan rencana awal konsumen yang sudah dibuat sebelumnya dapat dikatakan sebagai pembelian tak terencana atau impulsive buying. Kaum wanita memiliki kebiasaan berbelanja yang lebih besar dibandingkan dengan laki-laki, baik untuk memenuhi kebutuhan barang pokok, maupun barang konsumsi lainnya. Hal tersebut dapat terlihat melalui data yang menunjukkan bahwa saat ini pelaku pembelian e-commerce banyak didominasi oleh kaum wanita yaitu sebesar 54% dibandingkan dengan pria (Aqmal Maulana, CNN Indonesia, 2016) Hal ini juga diperkuat melalui data yang dirilis oleh Tokopedia dalam tiga bulan terakhir di tahun 2014 bahwa konsumen yang paling banyak belanja di Tokopedia adalah wanita yaitu sebesar 66,28% dibandingkan dengan pria (Lukman, 2014). Seiring dengan perkembangan jaman, cara hidup seorang wanita semakin berubah. Wanita di Indonesia sebelumnya dianggap memiliki peran sebatas pada urusan dapur dan merawat anak. Meski sempat mengalami emansipasi oleh kaum pria, namun kini wanita Indonesia telah banyak mengambil peranan penting di dalam dunia kerja khususnya dalam memimpin beberapa perusahaan. Sebuah survei menunjukkan bahwa 36% posisi senior pada perusahaan di Indonesia diisi oleh kaum wanita (cnnindonesia.com, 2016). Paradigma seorang ibu rumah tangga yang hanya berada di dalam rumah sudah mulai ditinggalkan. Wanita modern masa kini tidak

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 hanya memiliki kesibukan sebagai ibu rumah tangga saja, tetapi juga banyak yang memilih untuk mengaktualisasikan dirinya ke dunia karier dengan mengemban berbagai profesi. Profesi adalah suatu kumpulan atau set pekerjaan yang membangun suatu set norma yang sangatkhusus yang berasal dari perannya yang khusus di masyarakat (Schein, E.H,1962). Dari keterangan yang dikemukakan oleh Schein tersebut maka dapat disimpulkan bahwa seseorang dapat dikatakan memiliki suatu profesi apabila ia berperan di dalam masyarakat sebagai pembangun suatu normanorma khusus seperti mendidik, mengajar, membangun, mengatur, dsb. Menjadi ibu rumah tangga adalah pekerjaan yang tidak bisa dianggap remeh, seorang ibu rumah tangga memiliki peran khusus di dalam masyarakat khususnya keluarga. Menurut Sharif Baqhir (2003:64) 7 diantara peran penting ibu rumah tangga dalam keluarga adalah: 1. Ibu sebagai manajer Seorang ibu rumah tangga mampu mengintegrasikan berbagai macam karakter, berbagai macam keadaan atau kondisi anggota keluarganya kedalam satu tujuan rumah tangga. Ia berperan sebagai sosok pengatur kelangsungan roda rumah tangganya sehari-hari 2. Ibu sebagai guru Seorang ibu mampu mendidik putra-putrinya, mengajarkan sesuatu yang baru, melatih, membimbing, mengarahkan, serta memberikan penilaian baik berupa reward maupun punishment yang mendidik. Ibu merupakan sekolah yang paling utama dalam membentuk kepribadian anak, serta sarana untuk memenuhi mereka dengan berbagai sikap mulia. 3. Ibu sebagai chef

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 Seorang ibu harus pandai berkreasi menghasilkan menu-menu yang dapat diterima semua anggota keluarga, baik menu sarapan, makan siang, maupun makan malam. Ibu rumah tangga juga berperan menjaga kesehatan keluarga. 4. Ibu sebagai perawat Seorang ibu sebagaimana dengan telatennya merawat anak-anaknya melalui perhatian dan kasih sayang yang dimiliki. 5. Ibu sebagai accountant Seorang ibu mampu mengelola anggaran pendapatan dan belanja keluarga dengan sebaik-baiknya dan mampu membantu perekonomian keluarganya dengan tidak melupakan kodratnya sebagai ibu. 6. Ibu sebagai design interior Seorang ibu harus pandai menata berbagai perabot rumah tangga untuk menciptakan suasana nyaman bagi keluarga. 7. Ibu sebagai dokter Seorang ibu harus mampu mengupayakan kesembuhan dan menjaga keluarganya dari berbagai hal yang mengancam kesehatan. Berdasarkan uraian yang telah dikemukakan di atas, peneliti percaya bahwa ibu rumah tangga termasuk profesi, dimana ibu rumah tangga juga memiliki peran untuk membangun suatu set norma dan nilai-nilai kebaikan di dalam masyarakat khususnya keluarga. Peneliti tertarik untuk mengetahui bagaimana kecenderungan impulsive buying pada sejumlah ibu rumah tangga di Yogyakarta baik yang bekerja maupun yang tidak bekerja. Maka dalam penelitian ini peneliti akan melakukan penelitian skripsi dengan judul “Kecenderungan Impulsive Buying Pada Ibu Rumah Tangga Ditinjau Dari Status Pekerja dan Bukan Pekerja”.

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana kecenderungan impulsive buying pada Ibu Rumah Tangga di Kota Yogyakarta? 2. Apakah ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada Ibu Rumah Tanggadi Kota Yogyakarta apabila ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja? C. Pembatasan Masalah Agar masalah yang dihadapi fokus dan tidak terlalu luas, maka penulis membatasi variabel yang akan diteliti dari kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di kota Yogyakarta khususnya di 5 kecamatan yang memiliki jumlah ibu rumah tangga terbanyak baik yang bekerja maupun yang tidak bekerja. D. Tujuan Penelitian Berdasarkan uraian di atas, mengenai tujuan umum yang ingin dicapai oleh peneliti melalui penelitian tentang “Kecenderungan Impulsive Buying Pada Ibu Rumah Tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja” adalah bahwa peneliti ingin: 1. Untuk mengetahui kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di Kota Yogyakarta. 2. Untuk mengetahuikecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di Kota Yogyakarta yang ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. E. Manfaat Penelitian Kegiatan penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi bagi pemasar dalam dunia pemasaran. Setelah mengetahui hasil dari penelitian ini, pemasar dapat

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 memahami konsumen dalam berperilaku, bertindak dan berfikir sehingga pemasar mampu memasarkan produknya dan menetapkan strategi pemasaran apa yang cocok untuk meningkatkan impulsive buying di kalangan wanita khususnya ibu rumah tangga. Selain bagi pemasar, ada beberapa manfaat lain dari hasil penelitian yang menurut peneliti dapat berguna bagi beberapa pihak, yaitu: 1. Bagi Peneliti Penelitian ini bermanfaat bagi peneliti dalam menerapkan teori-teori yang pernah didapat selama perkuliahan terutama yang berhubungan dengan manajemen pemasaran. Selain itu penelitian ini juga dapat menambah wawasan tersendiri bagi peneliti tentang kecenderungan perilaku impulsive buying. 2. Bagi Pihak Lain Dengan adanya hasil penelitian ini, pihak lain dapat menambah referensi tambahan untuk penelitian ilmiah yang akan dilakukan selanjutnya.

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Landasan Teori 1. Manajemen Pemasaran a. Definisi Pemasaran Pemasaran adalah suatu fungsi organisasi dan serangkaian proses untuk menciptakan, mengkomunikasikan, dan memberikan nilai kepada pelanggan dan untuk mengelola hubungan pelanggan dengan cara yang menguntungkan organisasi dan pemangku kepentingannya (Kotler & Keller, 2009). Menurut Kotler, pemasaran adalah proses sosial di mana individuindividu dan kelompok-kelompok memperoleh apa yang mereka butuhkan dan inginkan melalui penciptaan, penawaran, dan pertukaran secara bebas dari barang dan jasa yang bernilai dengan pihak lain. Kebutuhan dan keinginan manusia adalah titik dasar dari pemasaran, manusia memiliki kebutuhan–kebutuhan dasar seperti makanan, pakaian dan tempat tinggal. Tetapi manusia juga memiliki keinginan untuk memiliki status sosial, pergi untuk rekreasi, dan menggunakan jasa–jasa lainnya. Menurut Kotler (1993:6) penjelasan akan ketiga faktor yaitu kebutuhan, keinginan dan permintaan tersebut menjelaskan bahwa pemasar tidak menciptakan kebutuhan–kebutuhan baru tetapi hanya mempengaruhi faktor keinginan manusia seperti status sosial, keinginan akan hiburan dll. Sebagai contoh, pemasar tidak menciptakan kebutuhan akan status sosial dan kebutuhan akan fitur hiburan dalam sebuah telepon seluler terbaru, pemasar hanya 7

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 menawarkan kepada konsumen bahwa sebuah telepon seluler terbaru dapat memuaskan kebutuhan akan status sosial dan hiburan. Artinya suatu produk memiliki kemampuan untuk tidak hanya memuaskan kebutuhan manusia saja, akan tetapi juga mampu memuaskan suatu keinginan manusia tertentu dan pemasaran berperan untuk menyampaikan kepada konsumen bahwa produk tersebut mampu memberi jawaban atas keinginan mereka. Melalui pernyataan tersebut dapat disimpulkan bahwa pemasaran merupakan suatu proses dimana individu atau kelompok memperoleh apa yang mereka butuhkan dan inginkan melalui penawaran, mengkomunikasikan produk dengan cara promosi, dan memberikan nilai produk kepada konsumen. 2. Filosofi Pemasaran dan Bauran Pemasaran a. Filosofi Pemasaran Ada 4 (empat) filosofi pemasaran yang mendasari cara organisasi melakukan kegiatan-kegiatan pemasarannya (Kotler, 2002) yaitu: 1. Konsep berwawasan produksi. Konsep berwawasan produksi berpendapat bahwa konsumen akan memilih produk yang mudah didapat dan murah harganya. 2. Konsep berawawasan produk Konsep berwawasan produk berpendapat bahwa konsumen akan memilih produk yang menawarkan mutu, kinerjaterbaik, atau hal-hal lainnya. 3. Konsep berwawasan menjual. Konsep berwawasan menjual berpendapat bahwa bila konsumen dibiarkan saja, konsumen tidak akan membeli produk organisasi dalam jumlah cukup, artinya konsumen enggan membeli dan harus didorong supaya

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 membeli serta perusahaan mempunyai banyak cara promosi dan penjualan yang efektif untuk merangsang pembeli. 4. Konsep berwawasan pemasaran. Konsep berwawasan pemasaran berpendapat bahwa kunci untuk mencapai tujuan organisasi terdiri dari penentuan kebutuhan dan keinginan pasar sasaran serta memberikan kepuasan yang diinginkan secara lebih efektif dan efisien dari pada pesaingnya. b. Definisi Bauran Pemasaran Suatu perusahaan memerlukan bauran pemasaran untuk mempertahankan, meningkatkan posisi dan mendapatkan dampak pemasaran terbaik. Kotler dan Armstrong mendefinisikan bauran pemasaran sebagai perangkat alat pemasaran taktis yang terdiri 4P, yaitu product (produk), price (harga), place (distribusi), promotion (promosi) yang dipadukan perusahaan untuk menghasilkan respon yang diinginkan pasar sasaran (Kotler & Armstrong 2010). 1) Produk Produk merupakan sesuatu yang dapat ditawarkan ke suatu pasar untuk mendapatkan perhatian, digunakan atau dikonsumsi untuk memenuhi kebutuhan atau keinginan. Produk-produk ini meliputi barang fisik, jasa, pengalaman, peristiwa, tempat, properti, organisasi, dan gagasan. Barang sendiri jika dilihat dari penggunaannya dapat dibedakan menjadi dua, yaitu: a) Barang Konsumsi (Consumer Goods). Terdapat empat jenis barang konsumsi, yaitu:

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 (1) Convinence goods merupakan barang yang sering ingin dibeli konsumen secara berulang, cepat, seringkali tanpa perencanaan, dan dengan upaya yang minimum. Barang jenis ini dibagi menjadi beberapa jenis: (a) Barang bahan pokok (staples goods) adalah barang yang sering dibeli rutin tanpa banyak pertimbangan, umumnya merupakan barang kebutuhan sehari-hari. (b) Barang dorongan hati (impulse goods) adalah barangbarang yang dibeli tanpa adanya perencanaan dan pertimbangan yang matang. (c) Barang darurat dan mendesak (emergency goods) adalah barang-barang yang dibeli ketika masa-masa kritis atau darurat. (2) Shopping goods merupakan barang yang dalam pembeliannya memerlukan proses seleksi, dimana konsumen akan membandingkan karakteristik barang tersebut berdasarkan kecocokan, kualitas, harga, dan gaya. (3) Speciality goods merupakan barang-barang yang memiliki karakteristik yang unik atau identifikasi merek (brand identification) yang menyebabkan sejumlah pembeli bersedia melakukan upaya pembelian yang khusus. (4) Unsought goods merupakan barang-barang yang belum diinginkan dan tidak diketahui oleh konsumen potensial. b) Barang Industri (Industrial Goods) yaitu barang-barang yang seluruhnya masuk ke produk produsen. Barang industri dibedakan

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 menjadi tiga macam, yaitu bahan baku dan suku cadang (material and parts), barang modal (capital items), perlengkapan dan jasa bisnis (supplies and business services). 2) Harga Harga merupakan sejumlah uang yang dibebankan untuk suatu produk atau jasa, atau sejumlah dari nilai-nilai yang ditukarkan oleh pelanggan untuk memiliki, memanfaatkan atau menggunakan produk atau jasa (Kotler & Armstrong, 2014). 3) Tempat/Saluran Distribusi Saluran distribusi merupakan seluruh perantara pemasaran, seperti perantara grosir dan perantara ritel yang bergabung untuk memindahkan dan menyimpan barang di jalur dari produsen ke konsumen. Distribusi berkaitan dengan kemudahan akses untuk memperoleh produk di pasar dan ketersediaan barang saat konsumen mencarinya. Distribusi memperlihatkan berbagai kegiatan yang dilakukan perusahaan untuk menjadikan produk atau jasa diperoleh dan tersedia bagi konsumen (McHugh, 2010). 4) Promosi Promosi merupakan sebuah usaha yang dilakukan oleh perusahaan dalam menginformasikan produknya kepada target pasarnya. Selain memberi informasi tentang produk, perusahaan juga berusaha mempengaruhi konsumen agar tertarik untuk membeli produk barang atau jasa yang dipasarkannya. Kegiatan promosi ini menjadi salah satu bagian dari pemasaran. Tujuan utama dari promosi adalah menginformasikan,

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 mempengaruhi, dan membujuk, serta mengingatkan pelanggan sasaran tentang perusahaan dan bauran pemasarannya. 3. Perilaku Konsumen a. Definisi Perilaku Konsumen Perilaku konsumen (consumer behavior) merupakan dinamika interaksi antara pengaruh dan kesadaran, perilaku, dan lingkungan dimana manusia melakukan pertukaran aspek-aspek kehidupan (Peter & Olson, 2013). Perilaku konsumen juga merupakan tindakan terlibat langsung dalam pemerolehan, pengkonsumsian, dan penghabisan produk/jasa, termasuk proses yang mendahului dan menyusul tindakan ini (Engel etal, 2006). Kotler dan Keller (2009) mendefinisikan perilaku konsumen sebagai studi tentang bagaimana individu, kelompok, dan organisasi memilih, membeli, menggunakan barang, jasa, ide, atau pengalaman untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan mereka. Melalui beberapa pengertian dari para ahli di atas dapat disimpulkan bahwa perilaku konsumen merupakan tindakan yang dilakukan konsumen guna mencapai dan memenuhi kebutuhannya baik untuk menggunakan, mengonsumsi, maupun menghabiskan barang dan jasa, termasuk proses keputusan yang mendahului dan yang menyusul. b. Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen Perilaku pembelian konsumen dipengaruhi oleh faktor budaya, sosial, dan pribadi. Faktor budaya memberikan pengaruh yang paling luas dan dalam (Kotler & Keller, 2009). 1) Faktor Budaya

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 Kelas budaya, subbudaya, dan sosial sangat mempengaruhi perilaku pembelian konsumen. Budaya (culture) adalah determinan dasar keinginan dan perilaku seseorang. Setiap budaya terdiri dari beberapa subbudaya (subculture) yang lebih kecil yang memberikan identifikasi dan sosialisasi yang lebih spesifik untuk anggota mereka. Subbudaya meliputi kebangsaan, agama, kelompok ras, dan wilayah geografis. 2) Faktor Sosial Selain faktor budaya, faktor sosial seperti kelompok referensi, keluarga, serta peran sosial dan status mempengaruhi perilaku pembelian. a. Kelompok referensi dapat memperkenalkan perilaku dan gaya hidup baru kepada seseorang, mereka mempengaruhi sikap dan konsep diri, dan mereka menciptakan tekanan kenyamanan yang dapat mempengaruhi pilihan produk dan merek. b. Keluarga adalah organisasi pembelian konsumen yang paling penting dalam merepresentasikan masyarakat, kelompok dan referensi anggota utama yang keluarga paling berpengaruh. Keluarga orientasi terdiri dari orang tua dan saudara kandung. Dari orang tua, seseorang mendapatkan orientasi terhadap agama, politik, dan ekonomi serta rasa ambisi pribadi, harga diri, dan cinta. c. Peran dan status Kedudukan seseorang dapat ditentukan berdasarkan posisi seseorang dalam tiap kelompok dimana ia menjadi anggota berdasarkan peran dan status. Peran terdiri dari kegiatan yang

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 diharapkan dapat dilakukan seseorang. Setiap peran menghasilkan status. 3) Faktor Pribadi Keputusan pembeli juga dipengaruhi oleh karakteristik pribadi. Faktor pribadi meliputi usia dan tahap dalam siklus hidup pembeli, pekerjaan dan keadaan ekonomi, kepribadian dan konsep diri, serta gaya hidup dan nilai. c. Keputusan Pembelian Keputusan pembelian adalah tindakan untuk membeli merek yang paling disukai dari berbagai alternatif yang ada, terdapat dua faktor yang berada diantara niat pembelian dan keputusan pembelian. Keputusan untuk membeli bisa mengarah kepada bagaimana proses dalam pengambilan keputusan tersebut dilakukan menurut (Kotler dan Armstrong, 2008). Bentuk proses pengambilan keputusan pembelian tersebut dapat digolongkan sebagai berikut: 1) Fully Planned Purchase Merupakan proses pembelian dimana produk dan merek sudah dipilih sebelumnya. Biasanya terjadi ketika keterlibatan dengan produk tinggi (barang otomotif) namun bisa juga terjadi dengan keterlibatan pembelian yang rendah (kebutuhan rumah tangga). Planned purchase dapat dialihkan dengan taktik marketing misalnya pengurangan harga, kupon, atau aktivitas promosi lainnya. 2) Partially Planned Purchase Suatu keadaan dimana konsumen bermaksud untuk membeli produk yang sudah ada tetapi pemilihan merek ditunda sampai saat pembelajaran.

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 Keputusan akhir dapat dipengaruhi oleh discount harga, atau display produk. 3) Unplanned Purchase Keadaan dimana produk dan merek dipilih di tempat pembelian. Konsumen sering memanfaatkan katalog dan produk pajangan sebagai pengganti daftar belanja. Dengan kata lain, sebuah pajangan dan memicu pembelian. 4. Pembelian Impulsif (impulsive buying) a. Definisi Impulsive Buying Menurut Mowen dan Minor (2002), impulsive buying didefinisikan sebagai tindakan membeli yang sebelumnya tidak diakui secara sadar sebagai hasil dari suatu pertimbangan, atau niat membeli yang terbentuk sebelum memasuki toko. Menurut Rook (dalam Verplaken, 2001) mendefinisikan impulsive buying sebagai pembelian yang tidak rasional dan pembelian yang cepat serta tidak direncanakan, diikuti dengan adanya konflik pikiran dan dorongan emosional. Menurut Utami (2006) mengemukakan bahwa impulsive buying adalah perilaku pembelian yang dilakukan di dalam toko, di mana pembelian berbeda dari apa yang telah direncanakan oleh konsumen pada saat mereka masuk ke dalam toko.

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 b. Karakteristik Impulsive Buying Menurut Rook dan Fisher (dalam Kharis, 2011), pembelian impulsif memiliki beberapa karakteristik adalah sebagai berikut: 1) Spontanitas Pembelian ini tidak diharapkan dan memotivasi konsumen untuk membeli saat itu juga, serta sering menjadi respon terhadap stimulasi visual langsung ditempat penjualan. 2) Kekuatan, Kompulsi, dan Intensitas Adanya motivasi untuk mengesampingkan semua hal dan bertindak dengan seketika. 3) Kegairahan dan Stimulasi Adanya desakan secara mendadak untuk membeli barang dan disertai dengan emosi yang dicirikan sebagai menggairahkan, menggetarkan atau liar. 4) Ketidakpedulian akan akibat Desakan untuk membeli barang menjadi sulit untuk ditolak sehingga akibat negatif sering diabaikan. c. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Impulsive Buying Menurut Thai (2003) faktor-faktor yang mempengaruhi pembelian impulsif adalah sebagai berikut: 1) Kondisi mood dan emosi konsumen, keadaan mood konsumen dapat mempengaruhi perilaku konsumen.

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 Misalnya kondisi mood konsumen yang lagi senang atau sedih. Pada konsumen yang memiliki mood negatif akan melakukan pembelian impulsif tinggi dengan tujuan untuk mengurangi kondisi mood yang negatif. 2) Pengaruh lingkungan. Orang-orang kecenderungan yang berada pembelian dalam impulsif kelompok yang tinggi yang akan memiliki cenderung terpengaruh untuk melakukan pembelian impulsif. 3) Kategori produk dan pengaruh toko. Produk-produk yang cenderung deibeli secara impulsif adalah produk yang memiliki tampilan menarik (bau yang menyenangkan, warna yang menarik), cara memasarkannya, tempat dimana produk ini dijual. Tampilan toko yang menarik akan lebih menimbulkan dorongan pembelian impulsif. 4) Variabel demografis. Seperti kondisi tempat tinggal dan status sosial. Konsumen yang tinggal di kota memiliki kecenderungan pembelian impulsif yang tinggi daripada konsumen yang tinggal di daerah pinggiran kota. 5) Variabel kepribadian individu. Kepribadian individu memiliki pengaruh terhadap kecenderungan pembelian impulsif. d. Proses Psikologis dalam Pembelian Impulsif Coley & Burgess (2003: 284-285) menyatakan bahwa pembuatan keputusan dalam pembelian impulsif dipengaruhi oleh masalah kognisi dan afeksi dalam diri seseorang, di mana segi afeksi lebih menonjol dibandingkan

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 sisi kognisi yang ada yang lebih banyak dipengaruhi oleh stimuli eksternal berkaitan dengan faktor harga. Pembelian impulsif dalam penelitian ini terdiri dari dua dimensi, yaitu dimensi kognitif dan afektif. Proses psikologis dalam pembelian impulsif terdiri dari dua proses (Coley 2002: 7) adalah sebagai berikut: 1) Proses Afektif adalah proses psikologis dalam diri seseorang yang merujuk kepada emosi, perasaan maupun suasana hati (mood). Proses ini memiliki tiga komponen, yaitu: a. Irresistible Urge to Buy Suatu keadaan dimana (calon) konsumen memiliki keinginan yang instan, terus-menerus dan begitu memaksa, sehingga (calon) konsumen tidak dapat menahan dirinya. b. Positive Buying Emotion Suatu keadaan dimana (calon) konsumen memiliki suasana hati positif yang berasal dari motivasinya untuk memuaskan diri melalui pembelian impulsif. c. Mood Management Suatu keadaan dimana muncul keinginan (calon) konsumen untuk mengubah atau menata perasaannya melalui pembelian impulsif. 2) Proses Kognitif adalah proses psikologis seseorang yang merujuk kepada struktur dan proses mental yang meliputi pemikiran, pemahaman dan penginterpretasian. Proses ini terdiri dari tiga komponen, yaitu: a. Cognitive Deliberation

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 Suatu keadaan dimana (calon) konsumen merasakan adanya desakan untuk bertindak tanpa adanya pertimbangan mendalam atau memikirkan konsekuensinya. b. Unplanned Buying Suatu keadaan dimana (calon) konsumen tidak memiliki rencana yang jelas dalam berbelanja. c. Disregard for the future Suatu keadaan dimana (calon) konsumen dalam melakukan pembelian impulsifnya tidak menghiraukan masa depan. e. Tipe-tipe Impulsive Buying Pembelian impulsif atau impulse buying adalah keputusan yang tidak direncanakan. Muruganantham dan Bhakat (2013), menyimpulkan pembelian impulsif telah menjadi tantangan bagi para peneliti pasar karena sifatnya yang kompleks. Octaprinanta et al. (2013), menyatakan bahwa pembelian yang tidak terencana (impulse buying) dapat dikatakan sebagai perilaku pembelian yang unik. Perilaku impulse buying memiliki empat tipe, yaitu (Loudon dan Bitta, 2007): 1) Impuls Murni (Pure Impulse) Sebuah pembelian menyimpang dari pola pembelian normal. Tipe ini dapat dinyatakan sebagai novelty/escape buying. 2) Suggestion impulse (pembelian impuls yang timbul karena sugesti) Pada pembelian tipe ini, konsumen tidak mempunyai pengetahuan yang cukup tentang produk baru, konsumen melihat produk tersebut untuk pertama kali dan memvisualkan sebuah kebutuhan pada benda tersebut.

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 3) Reminder impulse (pembelian impuls karena pengalaman masa lampau) Pembeli melihat produk tersebut dan diingatkan bahwa persediaan di rumah perlu ditambah atau telah habis. 4) Planned Impulse (pembelian impulsif yang terjadi apabila kondisi penjualan tertentu diberikan) Tipe pembelian ini terjadi setelah melihat dan mengetahui kondisi penjualan. Misalnya penjualan produk tertentu dengan harga khusus, pemberian kupon dan lain-lain. f. Aspek Impulsive Buying Verplanken & Herabadi (2001) mengemukakan dua aspek pembelian impulsif, yakni aspek kognitif dan aspek afektif. 1) Aspek Kognitif Aspek kognitif yang dimaksudkan adalah kekurangan pada unsur pertimbangan dan unsur perencanaan dalam pembelian yang dilakukan. Hal ini didasari oleh pernyataan Verplanken & Aarts (dalam Verplanken & Herabadi, 2001) bahwa pembayaran yang dilakukan mungkin tidak direncanakan atau dipertimbangkan dengan matang untuk berbagai macam alasan, misalnya ketika pembayaran tak terencana tampak tak direncanakan dalam waktu yang panjang atau dalam kasus pengulangan pembayaran atau kebiasaan pembayaran. 2) Aspek Afektif Aspek afektif meliputi dorongan emosional yang secara serentak meliputi perasaan senang dan gembira setelah membeli tanpa perencanaan (Verplanken & Herabadi, 2001) lebih lanjut menambahkan, setelah itu juga secara tiba-tiba muncul perasaan atau hasrat untuk melakukan

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 pembelian berdasarkan keinginan hati, yang sifatnya berkali-kali atau kompulsif, tidak terkontrol, kepuasan, kecewa, dan penyesalan karena telah membelanjakan uang hanya untuk memenuhi keinginannya. B. Penelitian Sebelumnya Penelitian sebelumnya yang berjudul “Pengaruh Sales Promotion Terhadap Impulse Buying Wanita Bekerja pada Matahari Departemen Store Plaza Citra Pekan Baru” yang ditulis oleh Arini Al Haq. Hasil dari penelitian tersebut mengatakan bahwa kegiatan sales promotion yang dilakukan oleh pemasar mempunyai pengaruh impulse buying pada wanita bekerja sebesar 29,2%, sedangkan sisanya dipengaruhi oleh variabel lain dalam penelitian tersebut. Pada penelitian lain yang berjudul Studi Tipe Perilaku Pembelian Impulsif pada Konsumen Generasi Y, oleh Widhyanto Gilang Dimas (2016) bertujuan untuk menguji apakah terdapat perbedaan tipe perilaku pembelian impulsive ditinjau dari jenis kelamin, pendapatan dan familiaritas merek. Hasil dari penelitian ini menyimpulkan bahwa jenis kelamin, pendapatan dan familiaritas merek tidak mempengaruhi tipe pembelian impulsif (Dorongan murni, pembelian impulsif yang direncanakan, pengingat dan saran pembelian impulsif). Dalam penelitian ini juga ditemukan bahwa kaum wanita cenderung lebih impulsif terhadap hal-hal yang berkaitan dengan fashion serta jumlah pendapatan mempengaruhi tingkat pembelian impulsif seseorang. Apabila penelitian sebelumnya telah diuji perbedaan tipe pembelian impulsif ditinjau dari jenis kelamin, pendapatan dan familiaritas merek, pada penelitian kali ini penulis ingin menguji apakah ada kecenderungan impulsif buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja.

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22 C. Desain Penelitian Status Ibu Rumah Tangga (Pekerja dan Bukan Pekerja) Impulse Buying Gambar II.1 D. Hipotesis Hipotesis adalah pernyataan tentang suatu konsep yang masih bersifat sementara dan masih harus diuji kebenarannya (Hasan, 2006: 13). Berdasarkan kerangka konseptual diatas, maka peneliti merumuskan hipotesis yang merujuk pada rumusan masalah sebagai berikut: Ha=Ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada Ibu Rumah Tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja Atau : H0= Tidak ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada Ibu Rumah Tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja Peneliti memperkuat hipotesis dengan mengacu pada teori yang mengatakan bahwa perilaku pembelian konsumen dipengaruhi oleh faktor budaya, sosial, dan pribadi (Kotler & Keller, 2009).Faktor sosial pada kelompok peran dan status yaitu seseorang dapat ditentukan berdasarkan posisi seseorang dalam tiap kelompok di mana ia menjadi anggota berdasarkan peran dan status. Peran terdiri dari kegiatan yang diharapkan dapat dilakukan seseorang. Setiap peran menghasilkan status. Pada penelitian lain yang berjudul Studi Tipe Perilaku Pembelian Impulsif pada Konsumen Generasi Y, oleh Widhyanto Gilang Dimas (2016) bertujuan untuk menguji apakah terdapat perbedaan tipe perilaku pembelian impulsif ditinjau dari jenis kelamin, pendapatan dan familiaritas merek. Hasil dari penelitian ini

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 menyimpulkan bahwa jenis kelamin, pendapatan dan familiaritas merek tidak mempengaruhi tipe pembelian impulsif (Dorongan murni, pembelian impulsif yang direncanakan, pengingat dan saran pembelian impulsif). Dalam penelitian ini juga ditemukan bahwa kaum wanita cenderung lebih impulsif terhadap hal-hal yang berkaitan dengan fashion serta jumlah pendapatan mempengaruhi tingkat pembelian impulsif seseorang.

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian komparatif di mana peneliti akan membandingkan dua objek dan menggunakan metode penelitian survey, dimana instrumen penelitian yang digunakan untuk memperoleh data pada penelitian ini adalah kuisioner. Pada kuisioner penelitian terdapat pernyataan yang disusun untuk mendapatkan gambaran pemikiran dari subjek penelitian yang telah ditentukan. B. Subjek Penelitian dan Objek Penelitian 1. Subjek Penelitian Subjek penelitian yang ditentukan pada penelitian ini adalah kaum ibu rumah tangga pekerja dan bukan pekerja yang berdomisili di Kota Yogyakarta. 2. Objek Penelitian Objek penelitian merupakan variabel yang menjadi perhatian pokok dalam penelitian. Objek penelitian pada penelitian ini adalah status ibu rumah tangga dan ibu rumah tangga sekaligus wanita karier serta kecenderungan impulsive buying. C. Waktu dan Lokasi Penelitian 1. Waktu Penelitian Penelitian ini akan dilakukan pada Juni 2018. 2. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian adalah tempat di mana peneliti akan melakukan penelitiannya. Lokasi penelitian yang di ambil adalah di 5 kecamatan Kota Yogyakarta. 24

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 D. Variabel Penelitian 1. Identifikasi Variabel Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal-hal aoa saja yang ingin diketahui kemudian ditariik kesimpulan. Variabel yang digunakan oleh peneliti dalam penelitian ini dibagi menjadi dua, yaitu variabel bebas dan variabel terkait. a. Variabel bebas (independent) Variabel bebas merupakan variabel yang dapat mempengaruhi veriabel lainnya. Variabel bebas yang terdapat dalam penelitian ini adalah status ibu rumah tangga dan ibu rumah tangga sekaligus wanita karier. b. Variabel terikat (dependent) Variabel terikat adalah variabel yang dipengaruhi oleh variabel lain. Dalam penelitian ini variabel terikat yang digunakan yaitu impulsive buying. Merujuk pada variabel yang dibagi menjadi dua dimensi yaitu Variabel afeksi dan kognisi(Coley & Burgess, 2003), impulsive buying dalam penelitian ini menggunakan dua dimensi yaitu: a. Dimensi afeksi, terdiri dari tiga aspek: 1) Irresistible urge to buy (keinginan yang tidak tertahan untuk membeli). Indikator aspek tersebut terdiri dari: a) Selalu membeli produk yang benar-benar disukai b) Melakukan pembelian dengan spontan c) Cenderung tidak dapat menahan diri untuk memutuskan pembelian 2) Positive buying emotions (emosi positif untuk membeli)

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 a) Menjadi sangat antusias ketika melihat barang yang ingin dibeli b) Keinginan yang kuat saat melihat produk baru c) Memiliki perasaan bahagia jika memiliki barang yang diinginkan 3) Mood management (mengatur suasana hati) a) Membeli sesuatu karena suka berbelanja, bukan berdasarkan kebutuhan b) Berbelanja untuk menghilangkan stress c) Merasa menyesal ketika barang yang telah dibeli ternyata tidak dibutuhkan d) Terpengaruh dengan dorongan hati untuk berbelanja b. Dimensi kognisi, terdiri dari tiga aspek berikut: 1) Cognitive deliberation (pertimbangan) yaitu keadaan di mana (calon) konsumen merasakan adanya desakan untuk bertindak tanpa adanya pertimbangan mendalam atau memikirkan konsekuensinya. Indikator dalam cognitive deliberation terdiri dari: a) Membeli barang tanpa pertimbangan sebelumnya. b) Kebanyakan pembelian yang dilakukan tanpa perencanaan sebelumnya. c) Tertarik membeli barang yang membeli undian, promo, dan berhadiah. 2) Unplanned buying (pembelian tanpa perencanaan) yaitu keadaan di mana (calon) konsumen tidak memiliki rencana yang jelas dalam berbelanja. Indikator dalam unplanned buying terdiri dari:

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 a) Membeli barang ketika melihat barang yang diperlukan meskipun tujuan untuk belanja yang lain. b) Saat berbelanja, sering membeli barang yang tidak direncanakan sebelumnya. c) Jatuh cinta pada pandangan pertama saat melihat produk di toko. 3) Disregard for the future (tidak mempedulikan masa depan) yaitu keadaan di mana (calon) konsumen melakukan pembelian impulsifnya dengan tidak menghiraukan masa depan. Terdapat 1 sub indikator dari disregard for the future yaitu: a) Saat berbelanja dan membeli barang tanpa banyak berpikir kedepannya. 2. Pengukuran Variabel Pengukuran variabel dalam penelitian ini menggunakan skala Likert. Skala likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena sosial yang menunjuk pada suatu pertanyaan mengenai tingkat kesetujuan atau ketidaksetujuan (Sugiyono, 2014). Dalam penelitian ini peneliti menggunakan skala likert yang dimodifikasi dengan menghilangkan item jawaban “netral” untuk mempertegas jawaban responden. Pernyataan kuesioner akan dibuat dalam bentuk checklist dan masing-masing item jawaban memiliki bobot yang berbeda yang menyatakan kesetujuan atau ketidaksetujuan dengan jawaban, yaitu “Sangat Setuju” (SS), “Setuju” (S), “Tidak Setuju” (TS) dan “Sangat Tidak Setuju” (STS). Adapun penentuan skor adalah sebagai berikut:

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 Tabel III.1 Skor Penilaian Skala Impulsive Buying Alternatif Jawaban Sangat Setuju Setuju Tidak Setuju Sangat Tidak Setuju Skor 4 3 2 1 Perolehan skor pada skala ini akan menunjukkan seberapa besar kecenderungan impulsive buying subjek. Semakin tinggi total skor yang didapat maka semakin tinggi kecenderungan impulsive buying subjek. E. Populasi dan Sampel 1) Populasi Menurut Indriantoro dan Supomo (2002), populasi didefinisikan yaitu sekelompok orang, kejadian atau segala sesuatu yang mempunyai karakteristik tertentu. Populasi dalam penelitian ini adalah semua ibu rumah tangga di kota Yogyakarta baik yang ibu rumah tangga maupun ibu rumah tangga yang sekaligus pekerja yaitu sebanyak 97.301

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 Tabel III. 2 Jumlah Wanita Menikah di Kota Yogyakarta tahun 2017 No. Kecamatan Jumlah Wanita Menikah 1 2 3 Tegalrejo Jetis Gondokusuman 8.819 6.37 9.973 4 Danurejan 4.872 5 Gedongtengen 4.669 6 Ngampilan 4.36 7 Wirobrajan 6.413 8 Mantrijeron 8.387 9 10 Kraton Gondomanan 5.124 3.489 11 Pakualaman 2.487 12 Mergangsan 7.519 13 Umbulharjo 6.687 14 Kotagede 8.132 Total 97.301 Sumber : www.kependudukan.jogjaprov.go.id 2) Sampel Sampel dalam penelitian ini adalah sebagian kecil atau beberapa bagian dari sebuah populasi besar (Zikmund and Babin, 2013:142). Karena populasi dalam penelitian ini berukuran besar, maka jumlah sampel ditentukan menggunakan kalkulator statistik online dengan tingkat kepercayaan yaitu sebesar 95% dan tingkat error sebesar 10%. Dari perhitungan statistik tersebut didapatkan hasil sampel sebanyak 92 wanita menikah, maka jumlah sampel dalam penelitian ini dibulatkan sebanyak 100 responden. Pendistribusian sampel dilakukan berdasarkan pada proporsi jumlah

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 wanita menikah di 5 kecamatan yang memiliki jumlah wanita menikah paling banyak di Kota Yogyakarta dengan perhitungan sebagai berikut : Tabel III. 3 Pendistribusian Sampel Kecamatan Jumlah Wanita Menikah (Y) Proporsi (Z) Distribusi Sampel (Z x 100) Tegalrejo Gondokusuman Mantrijeron Umbulharjo Kotagede Total 8.819 9.973 8.387 16.687 8.132 51.998 0,2 0,2 0,2 0,3 0,1 1 20 20 20 30 10 100 F. Teknik Pengambilan Sampel Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik non-probability sampling. Teknik pengambilan sampel yang tidak memberikan peluang atau kesempatan sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel (Sugiyono 2013: 154). Teknik non-probability sampling yang digunakan adalah accidental sampling atau teknik penentuan sampel berdasarkan kebetulan, yaitu siapa saja yang secara kebetulan bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel, bila dipandang orang yang kebetulan ditemui itu cocok sebagai sumber data. Selanjutnya teknik yang digunakan untuk menentukan jumlah sampel pada masing-masing kecamatan adalah stratified sampling yaitu pengambilan sampel dari populasi yang terdiri dari strata yang mempunyai susunan bertingkat (Sugiyono 2003:74-78)

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 G. Sumber Data Dalam penelitian ini ada dua jenis sumber data yang digunakan, yaitu: 1. Data primer Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari subjek yang diteliti. Data primer dalam penelitian ini adalah data yang diperoleh dari responden melalui kuesioner yaitu kecenderungan impulsive buying dilihat dari status pekerja dan bukan pekerja. 2. Data sekunder Data sekunder adalah data yang diperoleh dari pihak lain baik berupa dokumentasi, data yang telah diolah, maupun inti mengenai sesuatu hal. Data sekunder yang terdapat dalam penelitian ini adalah data jumlah wanita menikah di Kota Yogyakarta yaitu: Tabel III.4 Jumlah Wanita Menikah di Kota Yogyakarta tahun 2017 No. Kecamatan Jumlah Wanita Menikah 1 Tegalrejo 8.819 2 Jetis 6.37 3 Gondokusuman 9.973 4 Danurejan 4.872 5 Gedongtengen 4.669 6 Ngampilan 4.36 7 Wirobrajan 6.413 8 Mantrijeron 8.387 9 10 Kraton Gondomanan 5.124 3.489 11 Pakualaman 2.487 12 Mergangsan 7.519 13 Umbulharjo 6.687 14 Kotagede 8.132 Total 97.301 Sumber : www.kependudukan.jogjaprov.go.id

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32 H. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 1. Kuesioner Kuesioner merupakan instrumen untuk pengumpulan data, di mana partisipan atau responden mengisi pertanyaan-pertanyaan yang diberikan peneliti. Peneliti dapat menggunakan kuesioner untuk memperoleh data yang terkait dengan pemikiran, perasaan, sikap, kepercayaan, nilai, persepsi, dan perilaku dari responden. Para peneliti dapat menggunakan pengukuran bermacam-macam karakteristik dengan menggunakan kuesioner (Sugiyono, 2013). Melalui kuesioner dikumpulkan data dari sejumlah sampel responden yang dipilih dari suatu populasi, dimana dalam penelitian ini akan didapat beragam informasi dari ibu rumah tangga pekerja dan bukan pekerja di lima kecamatan di Kota Yogyakarta. Dalam kuesioner ini dibuat oleh peneliti untuk penelitian ini, teknik skala pengukuran yang digunakan adalah skala Likert. 2. Studi Keperpustakaan dan Penjelajahan Internet Dalam penelitian ini, studi keperpustakaan dilakukan untuk mendapatkan data sekunder yang diperlukan untuk mendukung penelitian ini. Data sekunder diperoleh melalui jurnal pemasaran, buku, penelitian sebelumnya, serta data-data yang diperoleh dari internet. Data yang diperoleh dari data sekunder ini tujuannya adalah supaya peneliti memperoleh data yang mendukung penelitian. I. Teknik Pengujian Instrumen 1. Uji Validitas Uji validitas berhubungan dengan ketepatan penggunaan indikator untuk menjelaskan arti konsep yang sedang diteliti. Vailiditas berarti kesucian alat ukur dengan apa yang hendak diukur, artinya alat ukur yang digunakan dalam

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 pengukuran dapat digunakan untuk mengukur apa yang hendak diukur. Jadi validitas adalah alat yang dapat mengukur hal atau subjek yang ingin diukur (Hasan, 2006: 15). Validitas dapat diukur dengan menggunakan rumus Product Moment dari Pearson (Widoyoko, 2015: 147). Koefisien korelasi antara variabel X dan variabel yang diuji Y disebut r hitung. Kriteria valid atau tidaknya adalah (Widoyoko, 2015: 163) : a. rhitung ≥ rtabel, maka pernyataan tersebut valid b. rhitung
(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 a. Apabila nilai Cronbach’s Alpha≥0,60 berarti suatu skala biasa dikatakan reliabel. b. Apabila nilai Cronbach’s Alpha<0,60 berarti suatu skala tidak bisa dikatakan reliabel. J.Teknik Analisis Data 1) Analisis Data Deskriptif Analisis data deskriptif adalah analisis yang berfungsi untuk mendeskripsikan atau memberi gambaran terhadap obyek yang diteliti melalui data sampel atau populasi sebagaimana adanya, tanpa melakukan analisis dan membuat kesimpulan yang berlaku umum. c. Analisis Deskripsi Responden Deskripsi responden berisi tentang perhitungan yang menjadi klasifikasi kuesioner secara umum seperti status ibu rumah tangga pekerja dan bukan pekerja. Deskripsi responden dilakukan dengan pendekatan presentase dan frekuensi. d. Analisis Deskripsi Variabel Untuk mengetahui apakah perbedaan wanita menikah dengan status pekerja dan bukan pekerja berpengaruh terhadap impulsive buying, maka penulis akan menggunakan kuesioner. Dalam mengkategorikan perbedaan status pekerja dan bukan pekerja terhadap impulsive buying, langkah yang digunakan adalah dengan menggunakan interval kelas dengan rumus Sturges.

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 Keterangan : C1 = interval Range = selisih batas atas dengan batas bawah K = banyaknya kelas Maka interval kelasnya: Dengan rentang skala pengukuran kecenderungan impulsive buying yang besarnya 0,75 iniberarti semakin tinggi skor maka dapat diartikan kecenderungan impulsive buyingsemakin kuat/tinggi. Apabila skor semakin rendah maka dapat diartikan bahwa kecenderungan impulsive buyingsemakin lemah/rendah. Tabel III.5 Kategori Skor Kecenderungan Rentang Skor Penjelasan 1,00-1,74 Kecenderungan impulsive sangat lemah/rendah. buying 1,75-2,49 Kecenderungan lemah/rendah. impulsive buying 2,50-3,24 Kecenderungan kuat/tinggi. impulsive buying 3,25-4,00 Kecenderungan impulsive sangat kuat/tinggi. buying

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 K. Pengujian Hipotesis menggunakan Independent Sampel t-test Dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Uji Asumsi a. Uji Normalitas Uji normalitas adalah pengujian untuk mengetahui apakah data penelitian yang diperoleh berasal dari populasi yang berdistribusi normal atau mendekati normal, karena data yang baik adalah data yang menyerupai distribusi normal. Uji normalitas dilakukan dengan uji Shapiro-Wilk dengan menggunakan program SPSS statistis 19. Kriteria pengujiannya adalah: 1) Bila pSig ≥ 0,05 maka data dinyatakan berdistribusi normal. 2) Bila pSig < 0,05 maka data dinyatakan berdistribusi tidak normal. b. Uji Homogenitas Uji homogenitas digunakan untuk mengetahui bahwa dua atau lebih kelompok data yang akan dianalisa dengan regresi variansnya relatif kecil (Setyadin, 2007). Uji homogenitas penting karena merupakan salah satu asumsi dasar perbandingan. Homogenitas dilakukan dengan uji nilai Homogenity of variance test menggunakan program analisis statistik IMB SPSS statistic 19. Kriteria pengujiannya adalah: 1) Bila pSig≤ 0,05 maka data dinyatakan tidak homogen. 2) Bila pSig> 0,05 maka data dinyatakan homogen. 2. Uji Hipotesis Independent Sample t-Test Independent sampel t-Test adalah jenis uji statistika yang bertujuan untuk membandingkan rata – rata dua grup yang tidak saling berpasangan atau tidak

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 saling berkaitan. Peneliti menggunakan independent sampel t-Test untuk mengetahui dan menentukan apakah ada perbedan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. Langkah- langkah untuk menguji t-Test sample independent adalah sebagai berikut: a. Menentukan hipotesis b. Hipotesis berdasarkan ibu rumah tangga, yaitu : H0 : µp = μbp, tidak ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. Ha : μp ≠ μbp, ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. b. Proses olah data statistik Proses penghitungan dilakukan dengan alat bantu SPSS versi 19. c. Kriteria Pengujian 1) Bila pSig < α maka H0 ditolak. 2) Bila pSig ≥ α maka H0 diterima. d. Kesimpulan 1) Jika Haditolak maka tidak ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tanggaditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. 1) Jika Haditerima maka ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja.

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 BAB IV GAMBARAN UMUM SUBJEK PENELITIAN A. Kecamatan Tegalrejo Tegalrejo adalah sebuah kecamatan yang berada di wilayah Kota Yogyakarta, provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Kecamatan Tegalrejo terdiri dari 4 desa/kelurahan yaitu Kelurahan Kricak, Kelurahan Karangawaru, Kelurahan Tegalrejo dan Kelurahan Bener.Jumlah penduduk Kecamatan Tegalrejo menurut jenis kelamin adalah sebesar 36.853 orang dengan data sebagai berikut: Tabel IV.1 Jumlah Penduduk Kecamatan Tegalrejo Menurut Jenis Kelamin Penduduk Desa / Kelurahan Laki-laki Perempuan L+P Kricak 6.459 6.582 13.041 Karangawaru 4.784 5.053 9.837 Tegalrejo 4.440 4.684 9.124 Bener 2.393 2.458 4.851 Jumlah 18.076 18.777 36.853 Sumber: www.kependudukan.jogjaprov.go.id Kecamatan Tegalrejo terdiri dari 4 kelurahan yaitu Kelurahan Kricak dengan totalpenduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 13.041 orang, Kelurahan Karangawaru dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 9.837 orang, Kelurahan Tegalrejo dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 9.124 orang dan Kelurahan Bener dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebesar 4.851. Jumlah penduduk wanita dengan status menikah di setiap kelurahan di Kecamatan Tegalrejo pada semester II 2017 adalah sebagai berikut: 38

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 Tabel IV.2 Jumlah Penduduk Kecamatan Tegalrejo Menurut Status Perkawinan Semester II 2017 Kelurahan Menikah Laki-laki Perempuan L+P Kricak 3.065 3.153 6.218 Karangawaru 2.216 2.331 4.547 Tegalrejo 2.141 2.182 4.323 Bener 1.101 1.153 2.25 Jumlah 8.523 8.819 17.342 B. Kecamatan Gondokusuman Gondokusuman adalah sebuah kecamatan yang berada di wilayah Kota Yogyakarta, provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Kecamatan Gondokusuman terletak di arah timur laut dari pusat kota Yogyakarta. Kecamatan Gondokusuman terdiri dari 5 desa/kelurahan yaitu Kelurahan Terban, Kelurahan Demangan, Kelurahan Klitren, Kelurahan Kotabaru dan Kelurahan Baciro. Jumlah penduduk Kecamatan Gondokusuman menurut jenis kelamin adalah sebesar 42.042 orang dengan data sebagai berikut: Tabel IV.3 Jumlah Penduduk Kecamatan Gondokusuman Menurut Jenis Kelamin Semester II 2017 Penduduk Kelurahan Laki-laki Perempuan L+P Demangan 4.201 4.413 8.614 Kotabaru 1.347 1.353 2.700 Klitren 4.596 4.844 9.440 Baciro 5.813 6.363 12.176 Terban 4.394 4.718 9.112 Jumlah 20.351 21.691 42.042 Kecamatan Gondokusuman terdiri dari 5 kelurahan yaitu kelurahan Demangan dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 8.614 orang, Kelurahan Kotabaru dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 2.700 orang,

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 KelurahanKlitren dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 9.440 orang, Kelurahan Baciro dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebesar 12.176 dan Kelurahan Terban dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 9.112 orang.Jumlah penduduk wanita dengan status menikah di setiap kelurahan di Kecamatan Gondokusuman pada semester II 2017 adalah sebagai berikut: Tabel IV.4 Jumlah Penduduk Kecamatan Gondokusuman Menurut Status Perkawinan Semester II 2017 Kelurahan Menikah Laki-laki Perempuan L+P Demangan 1.932 2.041 3.973 Kotabaru 613 628 1.241 Klitren 2.133 2.247 4.380 Baciro 2.662 2.877 5.539 Terban 2.047 2.180 4.227 Jumlah 9.387 9.973 19.360 C. Kecamatan Mantrijeron Mantrijeron adalah sebuah kecamatan yang berada di wilayah Kota Yogyakarta, provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Kecamatan Mantrijeron terletak di sebelah timur Kecamatan Kraton. Kecamatan Mantrijeron terdiri dari 3 desa/kelurahan yaitu Kelurahan Gedongkiwo, Kelurahan Suryodiningratan dan Kelurahan Mantrijeron. Jumlah penduduk Kecamatan Mantrijeron menurut jenis kelamin adalah sebesar 35.207 orang dengan data sebagai berikut:

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 Tabel IV.5 Jumlah Penduduk Kecamatan Gondokusuman Menurut Jenis Kelamin Semester II 2017 Penduduk Kelurahan Laki-laki Perempuan L+P Demangan 4.201 4.413 8.614 Kotabaru 1.347 1.353 2.700 Klitren 4.596 4.844 9.440 Baciro 5.813 6.363 12.176 Terban 4.394 4.718 9.112 Jumlah 20.351 21.691 42.042 Kecamatan Mantrijeron terdiri dari 3 kelurahan yaitu kelurahan Gedongkiwo dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 6.360 orang, Kelurahan Suryodiningratan dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 5.196 orang dan Kelurahan Mantrijeron dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 4.710orang. Jumlah penduduk wanita dengan status menikah di setiap kelurahan di Kecamatan Mantrijeron pada semester II 2017 adalah sebagai berikut: Tabel IV.6 Jumlah Penduduk Kecamatan Gondokusuman Menurut Status Perkawinan Semester II 2017 Kelurahan Menikah Laki-laki Perempuan L+P Gedongkiwo 3.083 3.277 6.360 Suryodiningratan 2.518 2.678 5.196 Mantrijeron 2.278 2.432 4.710 Jumlah 7.879 8.387 16.266 D. Kecamatan Umbulharjo Kecamatan Umbulharjo adalah sebuah kecamatan yang berada di wilayah Kota Yogyakarta, provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Kecamatan Umbulharjo terletak di sebelah utara Kecamatan Gondokusuman. Kecamatan ini merupakan kecamatan yang terluas di Kota Yogyakarta. Kecamatan Umbulharjo terdiri dari 7 desa/kelurahan yaitu Kelurahan Pandeyan, Kelurahan Sorosutan, Kelurahan Giwangan, Kelurahan Warungboto, Kelurahan Mujamuju, Kelurahan

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 Semaki dan Kelurahan Tahunan. Jumlah penduduk Kecamatan Umbulharjo menurut jenis kelamin adalah sebesar 50.868 orang dengan data sebagai berikut: Tabel IV.7 Jumlah Penduduk Kecamatan Umbulharjo Menurut Jenis Kelamin Semester II 2017 Penduduk Kelurahan Laki-laki Perempuan L+P Semaki 1.815 2.020 3.835 Muja-Muju 3.838 4.095 7.933 Tahunan 3.298 3.466 6.759 Warungboto 3.232 3.481 6.713 Pandeyan 4.325 4.581 8.906 Sorotan 5.393 5.785 11.178 Giwangan 2.679 2.862 5.541 Jumlah 24.575 26.290 50.865 Kecamatan Umbulharjo terdiri dari 7 kelurahan yaitu kelurahan Semaki dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 3.835 orang, Kelurahan Muja-Muju dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 7.933 orang, Kelurahan Tahunan dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 6.759 orang, Kelurahan Warungboto dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 6.713 orang, Kelurahan Pandeyan dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 8.906, Kelurahan Sorosutan dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 11.178 dan Kelurahan Giwangan dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 5.541 orang. Jumlah penduduk wanita dengan status menikah di setiap kelurahan di Kecamatan Umbulharjo pada semester II 2017 adalah sebagai berikut:

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 Tabel IV.8 Jumlah Penduduk Kecamatan Umbulharjo Menurut Status Perkawinan Semester II 2017 Kelurahan Menikah Laki-laki Perempuan L+P Semaki 1.173 1.259 2.432 Muja-muju 2.421 2.580 5.001 Tahunan 2.085 2.186 4.271 Warungboto 2.118 2.211 4.329 Pandeyan 2.814 2.899 5.713 Sorosutan 3.529 3.671 7.200 Giwangan 1.797 1.881 3.678 Jumlah 15.937 16.687 32.624 E. Kecamatan Kotagede Kecamatan Kotagede adalah sebuah kecamatan yang berada di wilayah Kota Yogyakarta, provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Kecamatan Kotagede terletak di sebelah utara Kecamatan Umbulharjo dan Banguntapan, Bantul. Kecamatan Kotagede terdiri dari 3 desa/kelurahan yaitu Kelurahan Rejowinangun, Kelurahan Prenggan dan Kelurahan Purbayan. Jumlah penduduk Kecamatan Umbulharjo menurut jenis kelamin adalah sebesar 24.782 orang dengan data sebagai berikut: Tabel IV.9 Jumlah Penduduk Kecamatan Umbulharjo Menurut Jenis Kelamin Semester II 2017 Penduduk Kelurahan Laki-laki Perempuan L+P Rejowinangun 4.476 4.641 9.117 Prenggan 3.975 4.257 8.232 Purbayan 3.580 3.853 7.433 Jumlah 12.031 12.751 24.782 Kecamatan Kotagede terdiri dari 3kelurahan yaitu kelurahan Rejowinangun dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 9.117 orang, Kelurahan Prenggan dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 8.232 orang

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 dan Kelurahan Purbayan dengan total penduduk laki-laki dan perempuan sebanyak 7.433 orang. Jumlah penduduk wanita dengan status menikah di setiap kelurahan di Kecamatan Umbulharjo pada semester II 2017 adalah sebagai berikut: Tabel IV.10 Jumlah Penduduk Kecamatan Umbulharjo Menurut Status Perkawinan Semester II 2017 Kelurahan Menikah Laki-laki Perempuan L+P Rejowinangun 2.894 2.977 5.871 Prenggan 2.576 2.684 5.260 Purbayan 2.365 2.471 4.836 Jumlah 7.835 8.132 15.967

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Penjelasan Singkat Proses Penelitian Pada bab ini peneliti menjelaskan mengenai proses penelitian dari mulai peneliti melakukan penyebaran kuesioner hingga melakukan analisis data penelitian. Peneliti menyiapkan 100 kuesioner untuk disebarkan kepada 100 calon responden yang dijadikan sampel. Pada setiap kuesioner terdapat pertanyaan identitas dan pernyataan mengenai impulsive buying yang menyangkut 2 aspek yakni dimensi afeksi dan dimensi kognisi. Pada dimensi afeksi terdiri dari 3 aspek yaitu irresistible urge to buy, positivebuying emotions, dan mood management dengan jumlah 8 pernyataan. Sedangkan pada dimensi kognisi terdiri dari 3 aspek yaitu cognitive deliberation, unplanned buying, dan disregard for the future dengan jumlah 4 pernyataan. Penyebaran kuesioner ini dilakukan pada bulan September 2018. Pendistribusian kuesioner dilakukan selama 2 minggu yang ditujukan kepada ibu rumah tangga yang berada di Kecamatan Tegalrejo, Kecamatan Gondokusuman, Kecamatan Mantrijeron, Kecamatan Umbulharjo, dan Kecamatan Kotagede melalui kuesioner dan google form. Baik pengisian kuesioner maupun google form dilakukan dengan cara memberikan tanda centang (√) pada pernyataan yang sudah disusun oleh peneliti. Masing-masing pernyataan berkenaan dengan variabel impulsive buying telah dicantumkan 4 pilihan yaitu : Sangat Setuju (SS) diberi skor 4, Setuju (S) diberi skor 3, Tidak Setuju (TS) diberi skor 2, Sangat Tidak Setuju (STS) diberi skor 1, sehingga responden dapat memilih salah satu pernyataan yang menurut mereka sesuai dengan apa yang mereka alami dan rasakan. 45

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 Kemudian untuk analisis data dari kuesioner yang terkumpul peneliti melakukan deskripsi responden meliputi status ibu rumah tangga yang ada di 5 kecamatan baik yang bekerja maupun yang tidak bekerja Data deskriptif berisi tentang pemaparan skor rata-rata mengenai kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga dilihat dari status pekerja dan bukan pekerja. Sedangkan kuantitatif pada variabel kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga dilihat dari status pekerja dan bukan pekerja meliputi uji instrument (uji validitas dan uji reliabilitas), uji asumsi (uji normalitas dan uji homogenitas), serta uji hipotesis (uji independent sample t-test). B. Hasil Pengujian Instrumen Dalam melakukan uji instrumen peneliti menggunakan program perhitungan komputer. Seluruh kuesioner ditabulasikan dengan menggunakan perangkat lunak yaitu program Ms. Excel dan selanjutnya dianalisis menggunakan program SPSS Statistics 19. 1. Uji Validitas Untuk mengetahui valid atau tidaknya instrument yang digunakan dalam penelitian maka peneliti perlu mengadakan uji validitas. Uji validitas dilakukan untuk menguji kepada 100 orang responden untuk mengetahui apakah ke 13 pernyataan yang disusun dapat digunakan selanjutnya dalam penelitian ini atau tidak. Uji validitas yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan teknik korelasi product moment pearson yaitu dengan membandingkan nilai rhitung dengan nilai rtabel. Dikatakan valid apabila hasil uji r hitung ≥ r table. Pengujian ini dilakukan dengan menggunakan data dari 100 responden. Diketahui N= 100 dan α = 5%, maka r table = 0.1966. Validasi dari item yang diuji adalah sebagai berikut:

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 Tabel V. 1 Hasil Uji Validitas VARIABEL Impulsive Buying DIMENSI Irresistible Urge to Buy Positive Buying Emotions Mood Management Cognitive Deliberation Unplanned Buying Disregard for The Future BUTIR 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 r(hitung) 0.649** 0.692** 0.584** 0.710** 0.526** 0.754** 0.447** 0.313* 0.678** 0.482** 0.818** 0.595** 0.718** r(table) 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 STATUS VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID Sumber: Hasil Data Primer, diolah tahun 2018 Berdasarkan tabel V.1 diketahui bahwa seluruh butiran pernyataan yang berkaitan dengan Irresistible Urge to Buy, Positive Buying Emotions, Mood Management, cognitive Delibreration, Unplanned Buying dan Disregard for The Future, menunjukkan bahwa 13 item pernyataan mempunyai nilai rhitung≥rtabel, sehingga butir pernyataan dapat dikatakan valid dan dapat digunakan dalam penelitian selanjutnya. 1. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan teknik analisis Cronbach’s Alpha. Dengan menggunakan teknik ini, kuesioner dinyatakan reliabel apabila mempunyai alpha ≥ 0,60. Tabel V. 2 Hasil Uji Reliabilitas Impulsive Buying Variabel Impulsive Buying Jumlah Butir Pernyataan 13 Cronbach’s Alpha 0,863 Sumber: Hasil Data primer, diolah tahun 2018 Keterangan Reliabel

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 Dari tabel V.2 dapat disimpulkan bahwa 13 butir pernyataan mengenai impulsive buying memiliki nilai Cronbach’s Alpha sebesar 0,863 ˃ 0.60, sehingga dapat disimpulkan bahwa alat ukur tersebut dinyatakan reliabel. C. Analisis Data Responden Pada bagian ini akan dilakukan analisis yang berkaitan dengan karakteristik responden dan variabel penelitian. 1. Deskriptif Responden Tujuan dari analisis deskriptif responden dalam penelitian ini adalah untuk menganalisis data yang berhubungan dengan identitas responden yang dilakukan peneliti dalam penelitian ini. Responden dalam penelitian ini adalah 100 ibu rumah tangga yang ada di lima kecamatan di Kota Yogyakarta yaitu di Kecamatan Tegalrejo, Kecamatan Gondokuuman, Kecamatan Mantrijeron, Kecamatan Umbulharjo dan Kecamatan Kotagede. Dalam penelitian ini peneliti mengklasifikasikan data berdasarkan status ibu rumah tangga baik yang bekerja maupun yang tidak bekerja. a. Berdasarkan Kecamatan Tabel V. 3 Karakteristik Responden Berdasarkan Jumlah Ibu Rumah Tangga NO KECAMATAN 1 2 3 4 5 Tegalrejo Gondokusuman Mantrijeron Umbulharjo Kotagede TOTAL JUMLAH JUMLAH RESPONDEN PRESENTASE DALAM (%) ANGKA 20 20% 20 20% 20 20% 30 30% 10 10% 100 100% Sumber: Data Sekunder, diolah tahun 2017

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 Dari tabel V.3 di atas dapat diketahui bahwa responden terbanyak adalah Ibu Rumah Tangga di Kecamatan Umbulharjo Kota Yogyakarta dengan total masing-masing sebanyak 30% atau 30 ibu rumah tangga. Sedangkan jumlah kedua terbanyak adalah ibu rumah tangga dari Kecamatan Tegalrejo, Kecamatan Gondokusuman dan Kecamatan Mantrijeron sebanyak 20% atau 20 ibu rumah tangga, sedangkan jumlah paling sedikit adalah ibu rumah tangga dari Kecamatan Kotagede yaitusebanyak 10% atau 10 ibu rumah tangga. b. Berdasarkan Status Ibu Rumah Tangga Tabel V. 4 Karakteristik berdasarkan Status Ibu Rumah Tangga No Status Ibu Rumah Tangga 1 2 Pekerja Bukan Pekerja TOTAL Jumlah Responden Dalam Angka 67 33 100 Jumlah Persentase (%) 67% 33% 100% Sumber: Data Primer, diolah tahun 2018 Berdasarkan tabel V.4 dapat diketahui bahwa dari 100 responden yang dijadikan sampel dalam penelitian terdapat 67 responden atau 67% adalah responden berstatus pekerja, sedangkan 33 responden atau 33% adalah responden berstatus bukan pekerja.

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 2. Deskripsi Variabel Penelitian a. Variabel Kecenderungan Impulsive Buying Tabel V. 5 Mean Kecenderungan Impulsive Buying Variabel Impulsive buying Mean Dimensi Irresistible Urge to Buy Mean 2,71 Positive Buying Emotions 2,80 Mood Management 2,90 Cognitive Deliberation 2,76 Unplanned Buying 2,40 Disregard for The Future 2,07 2,68 Item 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Mean 2,77 2,66 2,20 2,53 3,64 2,33 3,17 3,19 1,98 3,55 2,45 2,36 2,07 Sumber: Data Primer, diolah tahun 2018 Berdasarkan tabel V.6 berikut skor dari rata-rata dimensi item oleh persepsi ibu rumah tangga terhadap variabel impulsive buying adalah sebesar 2,68. Pada skor pengkategorian nilai dari rata-rata dimensi item ini berada pada rentang nilai/skor 2,50 s/d 3,24. Nilai rata-rata tersebut menunjukkan bahwa pada ibu rumah tangga di lima kecamatan di Kota Yogyakarta memiliki kecenderungan impulsive buying yang tinggi artinya responden dalam penelitian ini cenderung tidak melakukan perencanaan sebelum melakukan pembelian pada barang atau jasa yang akan dibeli. Dengan mengacu pengkategorian dari bab 3, dapat dilihat dimensi Positive buying emotional(suatu keadaan di mana konsumen memiliki suasana hati positif yang berasal dari motivasinya untuk memuaskan diri melalui pembelian impulsif) berada pada skor tertinggi dengan rata-rata item sebesar 2,68 termasuk dalam kategori kecenderungan impulsive buying yang kuat/tinggi. Sedangkan dimensi Disregard for The Future(suatu keadaan di mana calon konsumen dalam melakukan pembelian impulsifnya tidak menghiraukan masa depan)berada pada skor terendah dengan rata-

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 rata item sebesar 2,07 termasuk dalam kategori kecenderungan impulsive buying yang lemah/rendah . Jika dilihat dari per item maka skor tertinggi berada pada item 5 termasuk dalam kategori kecenderungan impulsive buying yang kuat/tinggi dengan skor rata-rata sebesar 3,64 dan skor terendah berada pada item 9 dengan skor ratarata sebesar 1,98 termasuk dalam kategori kecenderungan impulsive buying yang lemah/rendah. D. Pengujian Hipotesis Dengan Independent Sampel t-test Langkah-langkah sebagai berikut: 1) Uji Asumsi a. Uji Normalitas 1) Status Ibu Rumah Tangga Tabel V. 6 Hasil Uji Normalitas Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk 4.SOT Statistic Df Sig. Statistic Df Sig. Rata2 1 ,062 67 ,200 ,981 67 ,394 2 ,094 32 ,200 ,974 32 ,622 Sumber: Data Primer (2018) Dari tabel V.7 di atas dapat disimpulkan bahwa data yang diperoleh terdistribusi normal karena signifikansi untuk status ibu rumah tangga pekerja sebesar 0,394 ˃ 0,05 dan ibu rumah tangga yang tidak bekerja sebesar 0,622 ˃ 0,05.

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 b. Uji Homogenitas 1) Status Ibu Rumah Tangga Tabel V. 7 Hasil Uji Homogenitas Levene Statistic df1 ,019 Sumber: Data Primer (2018) df2 1 Sig. 97 ,891 Dari tabel V.9 yang ada diatas dapat disimpulkan bahwa varian dari data yang diperoleh memiliki varian yang sama. hal ini dikarenakan nilai signifikan 0,89 ˃ 0,05. 2) Uji Hipotesis a) Pengujian hipotesis dengan uji Independent Sample t-test berdasarkan: 1. Status ibu rumah tangga Tabel V. 8 Hasil Uji Independent Sample t-Test ditinjau dari Status Ibu Rumah Tangga Status Ibu Rumah Tangga Nilai rata-rata Nilai rata-rata Sig (2-tailed) kecenderungan kecenderungan impulsive buying impulsive buying ibu rumah ibu rumah tangga tangga Pekerja Bukan pekerja 2,69 2, 69 0,959 Sumber : Hasil Data Primer (2018) a. Menentukan Hipotesis Hipotesis berdasarkan status ibu rumah tangga, yaitu : H0 : µOL = μOT, tidak ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan ibu rumah tangga yang bukan pekerja.

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 Ha : μOL ≠ μOT, ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. b. Proses Olah Data Statistik Proses penghitungan dilakukan dengan alat bantu SPSS Statistics versi 19. c. Kriteria Pengujian 1) Bila pSig < α maka H0 ditolak. 2) Bila pSig ≥ α maka H0 diterima. d. Kesimpulan Dapat dilihat dari tabel V. 11 bahwa nilai sig.(2-tailed) untuk status ibu rumah tangga sebesar 0,959 ≥ 0,05. Maka H0 diterima artinya tidak ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. Kemudian dapat diketahui persamaan nilai rata-rata kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga pekerja dan ibu rumah tangga dengan status bukan bekerja memiliki nilai yang sama yaitu sebesar 2,69 sehingga keduanya termasuk dalam kategori kecenderungan impulsive buying yang kuat/tinggi. Dari pernyataan tersebut maka dapat disimpulkan bahwa kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja sama-sama impulsif dalam melakukan pembelian. Maka dari itu dapat disimpulkan bahwa dunia kerja seorang wanita menikah tidak mempengaruhi tingkat kecenderungan impulsive dalam melakukan pembelian.

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 E. Pembahasan Pada penelitian ini peneliti ingin mengetahui kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di lima kecamatan di Kota Yogyakarta meliputi Kecamatan Tegalrejo, Kecamatan Gondokusuman, Kecamatan Mantrijeron, Kecamatan Umbulharjo dan Kecamatan Kotagede berdasarkan identitas responden yang ditinjau dari latar belakang status pekerja dan bukan pekerja. Berdasarkan analisis deskriptif responden berkaitan dengan asal kecamatan diperoleh data responden ibu rumah tangga yang mayoritas dari Kecamatan Umbulharjo dengan proporsi sebesar 30%. Berdasarkan uraian tersebut maka dapat disimpulkan bahwa mayoritas responden berasal dari Kecamatan Umbulharjo hal ini terjadi karena pendistribusian sampel dibagi menurut jumlah keseluruhan ibu rumah tangga di setiap kecamatan sedangkan Kecamatan Umbulharjo merupakan kecamatan dengan jumlah ibu rumah tangga terbanyak dibandingkan dengan empat kecamatan lainnya. Kemudian analisis deskriptif responden berkaitan dengan status ibu rumah tangga terdapat 67 responden ibu rumah tangga dengan status pekerja dengan proporsi 67% dan 33 responden ibu rumah tangga dengan status ibu rumah tangga tidak bekerja dengan proporsi 33%. Berdasarkan uraian tersebut maka peneliti berpendapat bahwa mayoritas ibu rumah tangga di lima kecamatan di Kota Yogyakarta lebih banyak berstatus pekerja dibanding yang berstatus bukan pekerja Berdasarkan analisis berkaitan dengan nilai rata-rata impulsive buying, maka dapat diketahui bahwa secara umum pada ibu rumah tangga di lima kecamatan di Kota Yogyakarta memiliki kecenderung impulsive buying yang kuat/tinggi. Hal ini dapat dilihat dari nilai rata-rata persepsi ibu rumah tangga tentang impulsive buying sebesar 2,68, apabila dilihat dari skor pengkategorian kecenderungan impulsive buying maka nilai tersebut berada pada rentang skor 2,50 s/d 3,24 yang menunjukkan bahwa kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di lima kecamatan di

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 Kota Yogyakarta cenderung kuat/tinggi yang berarti responden dalam penelitian ini sebelum melakukan pembelian pada barang atau jasa yang ingin dibeli cenderung tidak melakukan pertimbangan atau membuat rencana terlebih dahulu. Pada penelitian ini, kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di lima kecamatan di Kota Yogyakarta dilihat berdasarkan dua dimensi yaitu dimensi afeksi dan dimensi kognitif, masing-masing dimensi memiliki beberapa komponen. Dari hasil penelitian yang dilakukan, peneliti menemukan beberapa faktor yang paling berpengaruh terhadap kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di lima kecamatan di Kota Yogyakarta. Faktor tersebut berasal dari dimensi afeksi dengan pernyataan yang paling banyak dipilih urutan pertama oleh responden adalah pernyataan pada aspek Positive Buying Emotions yaitu “Saya merasa senang ketika membeli produk yang diinginkan” dengan nilai rata-rata 3,64. Pernyataan paling banyak dipilih urutan kedua adalah pernyataan pada aspek Cognitive Deliberation yaitu “Saya lebih tertarik untuk membeli produk yang memiliki promo, undian, diskon atau hadiah” dengan nilai rata-rata 3,55. Pernyataan paling banyak dipilih urutan ketiga adalah pernyataan pada aspek Mood Management yaitu “Bagi saya berbelanja dapat menghilangkan stress” dengan nilai rata-rata 3,17. Uraian diatas dapat mencerminkan bahwa ibu rumah tangga di lima kecamatan di Kota Yogyakarta memiliki emosi positif serta mampu mengatur suasana hati dalam mengambil keputusan pembelian. Hal ini menunjukkan bahwa ibu rumah tangga lebih mengikuti suasana hati dan lebih merasa senang ketika membeli produk yang diinginkan. Berdasarkan analisis berkaitan dengan uji hipotesis dari status ibu rumah tangga, dari hasil analisis dengan uji t menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dengan nilai rata-rata kecenderungan impulsive buying dari data status ibu rumah

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 tangga tidak bekerja yang diperoleh sebesar 2,69. Kedua skor yang sama tersebut termasuk dalam kategori kecenderungan impulsive buying yang kuat/tinggi. Tidak adanya perbedaan kecenderungan impulsive buying ini bisa terjadi karena dalam ruang lingkup ibu rumah tangga memiliki pola pikir, emosi yang sama sehingga dalam perilaku pembelian bisa sama tanpa melihat status ibu rumah tangga tersebut. Hal ini juga dapat terjadi karena pada saat ini sudah banyak ibu rumah tangga yang mampu mencari uang secara mandiri tanpa harus bergantung pada suami. Selain itu berdasarkan hasil penemuan yang dilakukan oleh Widhyanti Gilang Dimas (2016) menyatakan bahwa kegiatan sales promotion yang dilakukan oleh pemasar mempengaruhi impulse buying pada wanita bekerja sebesar 29,2% sedangkan sisanya dipengaruhi dari variabel lain. Oleh karena itu dari hasil penelitian ini para praktisi tidak perlu mempertimbangkan ibu rumah tangga dengan status pekerja dan bukan pekerja dalam menentukan strategi pemasaran terkait impulsive buying. Maka hasil dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa tidak ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja.

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 57 BAB VI KESIMPULAN, SARAN DAN KETERBATASAN A. Kesimpulan Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di lima kecamatan Yogyakarta meliputi Kecamatan Tegalrejo, Kecamatan Gondokusuman, Kecamatan Mantrijeron, Kecamatan Umbulharjo, dan Kecamatan Kotagede serta apakah terdapat perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di lima kecamatan si Kota Yogyakarta ditinjau dari status pekerja dan bukan pekerja. Berdasarkan seluruh hasil pengujian data yang didapatkan adalah sebagai berikut: 1. Ibu rumah tangga di lima kecamatan di Kota Yogyakarta secara umum memiliki kecenderungan impulsive buying yang cenderung kuat atau tinggi dengan nilai rata-rata 2,69, apabila dilihat dari skor pengkategorian kecenderungan impulsive buying nilai tersebut berada pada rentang skor 2,50 s/d 3,24 yang menunjukkan bahwa kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga di lima kecamatan di Kota Yogyakarta cenderung kuat atau tinggi. 2. Apabila ditinjau dari status ibu rumah tangga tidak ada perbedaan kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga baik yang bekerja maupun yang tidak bekerja. 57

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 58 B. Saran 1. Bagi para praktisi Hal yang perlu diketahui apabila akan menjadikan ibu rumah tangga dari lima kecamatan di Kota Yogyakarta sebagai target pemasaran barang dan jasa diharapkan mampu berinovasi dalam strategi pemasaran dengan promosi penjualan dalam kurun waktu tertentu. Semakin singkat waktu promosi maka diharapkan semakin besar pemasukan yang didapatkan, serta mampu memaksimalkan promosi baik secara konvensional dengan cara memperindah toko maupun online melalui media sosial. Perlu diketahui juga bagi praktisi ketika menentukan segmentasi pasar bahwa strategi pemasaran pada konsumen dengan status ibu rumah tangga baik yang bekerja maupun yang tidak bekerja tidak ada perbedaan yang signifikan pada kecenderungan impulsive buying. Perusahaan dapat mempertimbangkan faktor lain seperti latar belakang pekerjaan ibu rumah tangga atau suami dalam menentukan strategi pemasaran terkait impulsive buying. 2. Bagi penelitian selanjutnya Apabila ada peneliti yang tertarik untuk menggunakan topik atau studi kasus yang serupa sebaiknya dapat melibatkan lebih banyak subjek penelitian yang benar-benar mampu mewakili jumlah populasi yang ada yakni untuk memperoleh data yang akurat khususnya apabila akan menggunakan status ibu rumah tangga sebagai salah satu variabel yang ingin diteliti karena penelitian ini hanya meneliti 100 ibu rumah tangga dari 51.998 jumlah populasi yang ada di lima Kecamatan di Kota Yogakarta. Apabila ada peneliti yang tertarik ingin meneliti topik serupa dengan lebih dalam maka sebaiknya dapat dibuat lebih spesifik misalnya dalam meneliti

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 59 kecenderungan impulsive buying pada ibu rumah tangga ditinjau dari jenis profesi yang dimiliki, rentang gaji, jumlah anak atau dari sisi pendapatan suami. C. Keterbatasan Penelitian ini masih memiliki keterbatasan dalam membagi jumlah ibu rumah tangga yang bekerja dan yang tidak bekerja. Distribusi sampel dilaksanakan sesuai dengan perhitungan jumlah populasi di lima kecamatan yang diteliti oleh peneliti namun hasil olah data kuesioner ditemukan bahwa jumlah yang bekerja dan yang tidak bekerja tidak sama rata yaitu 67% ibu rumah tangga pekerja dan 33% jumlah ibu rumah tangga yang tidak bekerja. Kendala lain yang dialami peneliti adalah tingkat pemahaman ibu rumah tangga dalam mengisi kuesioner yang dibuat oleh peneliti dikarenakan tingkat pendidikkan yang berbeda-beda.

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60 DAFTAR PUSTAKA Al- Qarashi, Baqir Sharif. 2003. Seni Mendidik Islami : Kiat-Kiat Menciptakan Generasi Unggul. Jakarta: Pustaka Zahra. Arikunto, S. 1989. ManajemenPenelitian. Jakarta : PT. Rineka Cipta. Coley, A. and Burgess, B. 2003. Gender differences in cognitive and affective impulse buying. David, L. Loudon dan Albert J. Della Bitta. 1998. Consumer Behaviour. Third Edition. New York, McGraw-Hill Book Company. Engel, James et al. 2006. Consumer Behaviour. Mason: Permissions Department, Thomson Business and Economics Ferrinadewi, Erna. 2008. Merek dan Psikologi Konsumen. Yogyakarta: Graha Ilmu. Ghozali, Imam. 2006. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS Edisi 4.Semarang: BadanPenerbit UniversitasDiponegoro. Hasan, I. 2006. Analisis Data Penelitian Dengan Statistik. Jakarta: PT Bumi Aksara. Indriantoro, Dr. Nur dan Supomo. 2002. Metodologi Penelitian Bisnis untuk Akuntansi & Manajemen. Kharis, Ismu Fadli.2011. Studi Mengenai Impulse Buying dalam Penjualan Online. Skripsi Universitas Diponegoro.Semarang Kotler, P. & Keller, K.L. 2009. Marketing Management Edisi 13 Jilid 1. Jakarta: Penerbit Erlangga. Kotler, P. (2010). Manajemen Pemasaran. Jilid 1, Edisi Ketiga belas. Jakarta: Erlangga. Kotler, Philip, Gary Armstrong. 2008. Prinsip-prinsip Pemasaran Edisi 12 Jilid 1 dan 2. Jakarta: Penerbit Erlangga. Kotler, Philip, Gary Armstrong. 2014. Principles of Marketing 17 th global edition. England: Pearson. Kotler, Philip. (1993). Manajemen Pemasaran Analisis Perencanaan Implementasi dan Pengendalian. Jakarta : Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Loudon, D.L. & Bitta, A.J. 1984. Consumer behavior: Concept and application 4th edition. Singapore : McGraw-Hill. Mowen, John C dan Minor, Michael. 2002. Perilaku Konsumen. Jakarta: Erlangga. Nickels, W.G. McHugh, J.M and McHugh, S. M. 2010. Understanding Business, 10th Ed,. NY: McGraw-Hill Inc Peter, J. Paul dan Olson, Jerry C. 2013. Perilaku Konsumen dan Strategi Pemasaran. Jakarta: Salemba Empat.

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61 Philip Kotler, 2002, Manajemen Pemasaran, Edisi Millenium, Jilid 2, PT Prenhallindo, Jakarta Schein, E. (1962). Management Development, Human Relations Training and the Process of Influence, in I.R. Weschler & E. H. Schein, Selected readings series five, issues in training. Washington, US: National Training Laboratories, National Training Education Association. Sugiyono. 2003. Metode Penelitian Bisnis. Bandung. Pusat Bahasa Depdiknas. Sugiyono. 2013. Metode Peneltian Untuk Kombinasi. Cetakan Keempat. Bandung: Alfabeta Sugiyono. 2014. Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif Dan R&D. Bandung: Alfabeta. Sumartono. 2002. Terperangkap dalam Iklan, Bandung: Alfabeta Thai. 2003. Marketing dan Perilaku Konsumen. Bandung: Mandar Maju. Whidya Utami, Christina. 2006. Manajemen Ritel: Strategi dan Implementasi Operasional Bisnis Ritel Modern di Indonesia. Jakarta: Salemba Empat. Zikmund, William G. dan Babin, Barry J. 2013. Menjelajahi Riset Pemasaran. Jakarta: Salemba Empat. Sumber Skripsi: Widhyanto Gilang Dimas. (2016). Studi Tipe Perilaku Pembelian Impulsive pada Konsumen Generasi Y Sumber Jurnal: Coley, A. and Burgess, B. 2003. Gender Differences in Cognitive and Affective Impulse Buying. Journal of Fashion Marketing and Management, Vol. 7. Muruganantham, G. and Bhakat, Shankar, Ravi. 2013. A review of impulse buying behavior. International journal of marketing studies, Vol 13, No. 3. Verplanken, B. and A. G. Herabadi (2001), “Individual Differences in Impulse buying Tendency: Feeling and No Thinking,” European Journal of Personality, Vol.15 Sumber Internet: http://www.kependudukan.jogjaprov.go.id/ diakses pada tanggal 27/04/2018 pukul 22.37 https://id.techinasia.com/tokopedia-wanita-mendominasi-industri-ecommerce-indonesia https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20160122170755-185-106096/nilai-transaksi-ecommerce-di-indonesia-menggiurka Nova.grid.id. (2015). Benarkah bahwa Perempuan Lebih Konsumtif Ketimbang Pria?, novagrid.com (diakses 05 Desember 2017) dari: (http://nova.grid.id/Karier/Keuangan/Benarkah-Bahwa-Perempuan-Lebih-KonsumtifKetimbang-Pria?page=1)

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62 LAMPIRAN I KUESIONER PENELITIAN A. Kata Pengantar Kepada Saudari yang saya hormati. Untuk memenuhi sebagian persyaratan dalam penyelesaian pendidikan pada Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, sebagai bahan penulisan skripsi saya melaksanakan penelitian dengan judul "Kecenderungan Impulse Buying Pada Ibu Rumah Tangga Ditinjau Dari Status Pekerja dan Bukan Pekerja" Sehungan dengan itu, saya mohon kesediaan Saudara/i, untuk mengisi kuesioner ini sesuai dengan petunjuk pengisiannya. Perlu saya sampaikan bahwa hasil penelitian ini hanya untuk kepentingan akademik. Bantuan dari Saudara/i untuk mengisi kuesioner ini dengan sejujur-jujurnya, secara obyektif, dan apa adanya sangat berarti bagi penelitian ini. Untuk itu saya ucapkan terima kasih. Hormat kami, Samantha Easterina B. Identitas Responden Pilihlah salah satu jawaban yang sesuai dengan anda, dengan memberi tanda centang () pada jawaban yang anda pilih. 1. Kecamatan : Tegalrejo 2. Gondokusuman Mantrijeron Umbulharjo Kotagede iStatus Ibu Rumah Tangga: Bekerja Tidak Bekerja Baca dan pahami setiap pernyataan. Anda diminta untuk mengemukakan apakah pernyataan-pernyataan tersebut sesuai dengan diri anda, dengan cara memberi tanda centang () dalam kolom pilihan jawaban yang telah tersedia. Keterangan : SS : Sangat Setuju TS : Tidak Setuju S : Setuju STS : Sangat Tidak Setuju

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63 C. Kuesioner Impulsive Buying No Pernyataan 1 Saya memiliki keinginan untuk membeli secara terusmenerus Saya selalu membeli produk secara spontan Saya merasa puas saat membeli produk diluar rencana belanja Saat melihat produk baru, saya sangat ingin membelinya Saya merasa senang ketika membeli produk yang diinginkan Saya membeli produk karena suka berbelanja, bukan karena kebutuhan Bagi saya berbelanja dapat menghilangkan stress Saya menyesal ketika produk yang dibeli ternyata tidak saya butuhkan Saat membeli produk saya tidak melakukan pertimbangan sebelumnya Saya lebih tertarik untuk membeli produk yang memiliki promo, undian, diskon atau hadiah Saya sering berbelanja tanpa perencanaan sebelumnya Saya tipe orang yang langsung menyukai produk saat pertama kali melihatnya Saat membeli produk saya tidak memikirkan apa akibatnya 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Pilihan Jawaban SS S TS STS

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN II DATA RESPONDEN IDENTITAS Tanggal No. TLP IMPLUSIVE BUYING Kecamatan Status Q1 Q2 Q3 Q4 Q5 Q6 Q7 Q8 Q9 Q10 Q11 Q12 Q13 TOTAL 9/26/2018 20:27:49 81239721020 Kotagede Tidak Bekerja 1 1 2 1 4 4 2 4 1 4 1 1 1 27 9/26/2018 21:42:11 82215152003 Tegalrejo Bekerja 3 3 2 4 4 3 4 3 2 4 4 3 2 41 9/26/2018 21:43:27 89610447891 Gondokusuman Bekerja 2 3 2 3 3 1 3 3 2 4 3 3 2 34 9/26/2018 21:46:19 82179956314 Gondokusuman Bekerja 4 1 2 2 4 2 3 3 1 4 1 3 1 31 9/26/2018 21:51:23 81222661990 Kotagede Bekerja 4 4 2 3 4 2 4 1 1 4 2 2 2 35 9/26/2018 22:30:35 81228426206 Kotagede Bekerja 2 2 1 1 3 1 2 4 1 4 1 1 1 24 9/26/2018 22:35:02 82137053509 Gondokusuman Tidak Bekerja 4 4 3 3 4 4 4 3 3 4 4 4 3 47 9/26/2018 22:45:47 81343912221 Tegalrejo Tidak Bekerja 3 2 2 3 4 3 3 3 2 4 3 3 2 37 9/26/2018 22:47:09 82221151469 Umbulharjo Bekerja 4 4 4 2 4 2 4 4 1 4 3 2 2 40 9/26/2018 22:54:41 82230364844 Kotagede Tidak Bekerja 4 4 3 3 4 3 4 2 2 3 3 3 2 40 9/26/2018 23:11:21 81931753868 Gondokusuman Tidak Bekerja 1 1 1 1 3 1 1 4 1 3 1 1 1 20 9/26/2018 23:46:33 85643433362 Umbulharjo Bekerja 3 2 2 1 3 2 3 3 1 3 2 1 1 27 9/26/2018 23:50:54 8975039813 Gondokusuman Tidak Bekerja 2 2 1 3 4 2 3 3 2 3 2 3 2 32 64 24

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9/26/2018 23:52:03 9/27/2018 0:26:34 9/27/2018 2:59:09 9/27/2018 3:55:12 9/27/2018 9:29:10 9/27/2018 9:37:31 9/27/2018 9:37:56 9/27/2018 9:52:22 Kotagede Tidak Bekerja 2 2 2 3 3 2 3 4 1 3 1 2 2 30 Umbulharjo Bekerja 4 4 1 3 4 1 3 4 3 4 3 1 1 36 703938800 Kotagede Bekerja 1 2 1 2 3 1 1 4 1 3 2 2 1 24 81226215698 Tegalrejo Tidak Bekerja 3 3 2 2 4 1 2 4 1 3 1 1 1 28 82219137720 Gondokusuman Bekerja 3 3 1 2 4 3 4 4 3 4 4 2 3 40 87821110800 Kotagede Bekerja 4 3 1 4 3 1 2 1 3 4 4 3 1 34 81322990725 Kotagede Bekerja 2 4 3 2 4 2 3 2 1 4 3 2 1 33 7111017012 Tegalrejo Bekerja 4 2 2 4 3 2 4 3 1 4 3 2 2 36 8974444911 82133758970 9/27/2018 9:54:18 81328545222 Mantrijeron Tidak Bekerja 3 1 2 1 4 2 1 4 1 4 2 1 1 27 9/27/2018 10:01:44 85294874000 Mantrijeron Bekerja 1 2 2 2 4 1 2 4 1 4 2 2 2 29 9/27/2018 10:14:37 85869179791 Gondokusuman Bekerja 3 3 2 2 4 3 4 1 3 4 3 4 3 39 9/27/2018 10:15:10 81805973999 Kotagede Tidak Bekerja 1 3 1 1 4 4 4 4 1 4 1 1 1 30 9/27/2018 10:19:20 85975212923 Mantrijeron Bekerja 2 2 2 2 3 2 3 2 2 3 2 2 2 29 9/27/2018 10:23:23 82115397433 Mantrijeron Bekerja 3 1 2 3 4 3 4 2 1 3 2 1 1 30 9/27/2018 10:27:41 81326362999 Umbulharjo Bekerja 2 2 1 2 3 2 3 1 2 3 2 3 2 28 9/27/2018 10:31:13 82242087246 Kotagede Bekerja 2 2 3 3 4 1 4 3 2 4 2 1 2 33 65

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9/27/2018 11:04:28 82220122221 Tegalrejo Bekerja 3 3 3 2 4 4 4 2 2 2 4 4 2 39 9/27/2018 11:07:19 89677260300 Umbulharjo Tidak Bekerja 3 3 2 3 4 3 3 3 2 4 3 2 2 37 9/27/2018 11:19:16 81328769115 Umbulharjo Bekerja 3 3 3 3 3 3 3 3 2 4 2 2 2 36 9/27/2018 11:34:16 82138932093 Umbulharjo Bekerja 3 4 3 3 4 2 4 3 2 4 2 2 3 39 9/27/2018 12:21:58 82220723534 Gondokusuman Tidak Bekerja 2 2 3 2 4 2 3 4 2 4 2 2 2 34 9/27/2018 12:32:39 81242258002 Tegalrejo Tidak Bekerja 4 3 3 4 4 4 4 4 2 4 4 2 4 46 9/27/2018 13:33:55 87738046665 Umbulharjo Tidak Bekerja 4 4 2 2 4 3 4 4 2 1 2 1 1 34 9/27/2018 13:52:53 87839088818 Mantrijeron Tidak Bekerja 4 3 3 2 4 3 4 3 2 4 3 1 3 39 9/27/2018 14:16:53 82134437434 Gondokusuman Bekerja 3 3 3 3 2 1 2 2 1 1 1 2 1 25 9/27/2018 14:25:32 82225503730 Gondokusuman Bekerja 3 2 2 1 4 1 4 4 1 2 2 2 1 29 9/27/2018 17:32:38 81804004661 Gondokusuman Tidak Bekerja 3 3 4 4 4 4 4 2 1 3 3 3 3 41 9/27/2018 18:07:27 82227199299 Umbulharjo Tidak Bekerja 2 2 2 2 4 2 3 3 1 3 2 3 2 31 9/27/2018 18:10:00 89673136142 Gondokusuman Tidak Bekerja 4 3 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 38 9/27/2018 19:30:36 81280887406 Tegalrejo Bekerja 2 2 2 3 4 2 3 4 2 4 2 2 2 34 9/27/2018 19:48:04 8112637450 Tegalrejo Bekerja 4 3 3 3 4 3 3 3 2 4 4 4 4 44 9/27/2018 19:59:27 81225929487 Tegalrejo Bekerja 2 2 2 4 4 4 4 4 1 4 1 1 4 37 66

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9/27/2018 21:12:35 87843183035 Tegalrejo Bekerja 3 2 2 2 4 2 4 4 2 4 2 2 2 35 9/27/2018 21:56:10 81228050191 Gondokusuman Bekerja 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 52 9/27/2018 22:07:02 81281011550 Umbulharjo Bekerja 2 2 2 1 3 1 3 3 1 4 1 2 1 26 9/27/2018 22:35:59 85365222220 Tegalrejo Bekerja 4 4 2 4 4 3 4 4 3 4 3 4 3 46 9/27/2018 23:54:22 82299329974 Umbulharjo Tidak Bekerja 3 4 2 4 4 4 4 4 3 4 4 4 1 45 Gondokusuman Bekerja 3 2 2 3 4 2 4 3 3 4 3 3 3 39 9/28/2018 8:28:03 +62 818 04281190 9/28/2018 9:40:00 85290234167 Gondokusuman Bekerja 3 4 4 4 4 3 3 4 3 4 3 4 3 46 9/28/2018 9:59:58 82137838681 Gondokusuman Bekerja 2 2 1 2 2 1 3 4 1 3 1 1 1 24 9/28/2018 10:10:37 87787120948 Gondokusuman Bekerja 3 2 3 1 2 3 4 4 3 2 3 1 2 33 9/28/2018 16:38:00 81246487383 Mantrijeron Tidak Bekerja 4 3 3 4 4 3 4 3 2 4 3 2 2 41 Umbulharjo Tidak Bekerja 3 1 1 1 4 4 4 1 4 4 4 2 3 36 9/29/2018 10:26:34 87738322888 081228947788 aku kudu menang lo yank Tegalrejo Tidak Bekerja 4 2 2 2 4 2 4 2 2 4 4 4 1 37 9/29/2018 11:29:02 81329252399 Gondokusuman Bekerja 3 3 3 4 3 4 3 2 3 4 4 3 4 43 9/30/2018 16:30:58 88225209888 Gondokusuman Tidak Bekerja 3 3 3 2 1 3 4 2 4 1 3 3 4 36 10/01/2018 81224441991 Umbulharjo Bekerja 3 4 3 2 4 3 4 4 3 3 4 4 2 43 10/01/2018 81392853300 Mantrijeron Bekerja 3 2 1 3 4 2 3 3 2 4 3 3 3 36 10/01/2018 87838910465 Umbulharjo Bekerja 4 4 4 3 4 4 4 3 3 3 3 4 3 46 9/28/2018 19:11:25 67

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10/01/2018 87776945780 Mantrijeron Bekerja 3 3 3 4 4 2 3 4 2 4 2 3 2 39 10/01/2018 81282957668 Umbulharjo Bekerja 1 2 1 2 3 1 3 4 1 4 1 2 2 27 10/01/2018 85643246726 Mantrijeron Bekerja 2 2 2 2 3 2 2 3 1 3 1 2 2 27 10/01/2018 82230013511 Mantrijeron Tidak Bekerja 3 3 2 4 4 4 4 4 3 4 3 3 3 44 10/01/2018 81216899683 Umbulharjo Bekerja 1 2 2 1 4 1 3 4 1 4 3 1 1 28 10/01/2018 85755080060 Mantrijeron Bekerja 2 3 2 3 4 2 2 4 3 3 3 3 3 37 10/01/2018 81326990909 Mantrijeron Bekerja 3 2 1 3 4 1 2 4 1 4 1 2 2 30 10/01/2018 89690717290 Tegalrejo Bekerja 4 3 1 3 4 2 2 4 2 4 2 3 2 36 10/01/2018 82257693424 Umbulharjo Bekerja 3 2 2 2 4 1 2 4 4 3 2 1 1 31 10/01/2018 81325425118 Umbulharjo Tidak Bekerja 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 37 10/01/2018 81520905089 Umbulharjo Tidak Bekerja 2 1 2 1 3 3 4 2 2 4 2 2 2 30 10/01/2018 8996812320 Tegalrejo Bekerja 3 4 3 4 4 2 2 4 1 4 2 3 3 39 10/02/2018 85326739811 Umbulharjo Bekerja 2 3 2 2 3 2 3 2 2 3 2 1 2 29 10/02/2018 85293920951 Umbulharjo Tidak Bekerja 3 3 2 2 4 2 4 2 1 3 2 2 1 31 10/02/2018 87838693196 Mantrijeron Bekerja 4 4 3 3 4 4 4 4 3 4 2 3 2 44 10/02/2018 082242011821 Mantrijeron Bekerja 1 2 1 1 4 1 1 4 1 4 1 2 1 24 10/02/2018 081328323552 Mantrijeron Bekerja 3 4 3 4 4 3 4 4 3 4 4 4 3 47 10/02/2018 081802713811 Mantrijeron Bekerja 1 1 1 2 4 1 2 4 1 4 1 2 1 25 10/02/2018 082242778706 Mantrijeron Tidak Bekerja 4 4 4 4 4 3 4 3 3 4 3 4 3 47 10/02/2018 85729627488 Umbulharjo Tidak Bekerja 3 2 1 2 3 3 3 3 1 4 2 2 2 31 10/02/2018 81227914659 Mantrijeron Bekerja 2 1 1 1 4 1 1 3 1 4 1 1 1 22 10/02/2018 82247735618 Umbulharjo Bekerja 4 3 3 4 4 3 4 2 2 4 3 3 3 42 68

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10/02/2018 82213810825 Umbulharjo Tidak Bekerja 1 3 2 1 4 1 2 4 2 4 2 1 1 28 10/05/2018 85924806507 Umbulharjo Bekerja 3 2 2 2 3 2 3 3 2 3 3 3 2 33 10/10/2018 81578105488 Tegalrejo Tidak Bekerja 2 2 1 1 4 1 2 4 1 4 2 2 1 27 10/11/2018 89510351177 Umbulharjo Bekerja 4 4 3 4 4 3 4 4 3 4 3 3 2 45 10/11/2018 81218297070 Umbulharjo Bekerja 3 3 3 2 3 2 4 3 2 3 4 3 2 37 10/11/2018 85725623494 Mantrijeron Tidak Bekerja 2 3 2 4 4 1 4 4 3 4 1 3 3 38 10/11/2018 82316110954 Umbulharjo Bekerja 3 2 3 2 2 3 2 2 3 2 3 2 3 32 10/11/2018 85601003607 Umbulharjo Bekerja 2 3 2 2 3 2 2 4 2 3 2 2 2 31 10/11/2018 81238985510 Umbulharjo Bekerja 3 3 2 2 3 2 4 3 2 3 2 2 3 34 10/11/2018 81329124222 Tegalrejo Bekerja 3 3 2 3 4 2 3 2 2 2 3 3 2 34 10/11/2018 82291111018 Umbulharjo Bekerja 2 3 3 1 4 2 4 4 1 4 3 2 2 35 10/12/2018 85777741996 Tegalrejo Bekerja 2 2 2 3 4 2 3 3 2 4 3 2 2 34 10/13/2018 16:56:33 81325727158 Mantrijeron Bekerja 3 2 2 4 4 2 4 4 2 4 1 3 3 38 10/13/2018 17:04:27 87676879856 Tegalrejo Tidak Bekerja 1 1 1 1 4 1 1 4 1 4 1 1 1 22 10/13/2018 17:06:34 8934565768 Tegalrejo Bekerja 4 4 3 3 4 4 4 2 3 4 3 3 2 43 10/13/2018 17:10:41 9875674566 Tegalrejo Bekerja 3 4 3 3 4 3 4 3 4 4 4 3 2 44 27 7 2,7 7 2,6 8 26 6 2,6 6 22 0 25 3 2,5 3 36 4 3,6 4 23 3 2,3 3 31 7 3,1 7 31 9 3,1 9 19 8 1,9 8 355 245 236 207 3,55 2,45 2,36 2,07 TOTAL Total Mean 69 2,2

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN III HASIL OLAH DATA Uji Validitas dan Reliabilitas Correlations Q1 Q1 Pearson Correlation Q2 Q2 Pearson Correlation Sig. (1-tailed) N Q3 Pearson Correlation Sig. (1-tailed) N Q4 Q5 Q6 Q7 Q8 Q9 Q10 Q11 Q12 Q13 Total .630** .438** .360* .162 .521** .358* .112 .458** -.031 .649** .269 .380* .649** .000 .008 .025 .196 .002 .026 .278 .005 .436 .000 .075 .019 .000 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 .630** 1 .467** .505** .194 .468** .130 .212 .523** .058 .505** .505** .311* .692** .005 .002 .153 .005 .247 .130 .002 .381 .002 .002 .047 .000 1 Sig. (1-tailed) N Q3 .000 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 .438** .467** 1 .399* .147 .416* .114 .017 .338* .102 .474** .279 .487** .584** .008 .005 .014 .219 .011 .274 .465 .034 .296 .004 .068 .003 .000 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 70

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Q4 Pearson Correlation .360* .505** .399* .353* .573** .170 .088 .315* .443** .397* .379* .538** .710** Sig. (1-tailed) .025 .002 .014 .028 .000 .185 .322 .045 .007 .015 .019 .001 .000 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 Pearson Correlation .162 .194 .147 .353* 1 .342* .534** .272 .060 .431** .356* .224 .301 .526** Sig. (1-tailed) .196 .153 .219 .028 .032 .001 .073 .375 .009 .027 .117 .053 .001 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 .521** .468** .416* .573** .342* 1 .445** .079 .393* .163 .696** .356* .533** .754** .002 .005 .011 .000 .032 .007 .340 .016 .195 .000 .027 .001 .000 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 Pearson Correlation .358* .130 .114 .170 .534** .445** 1 .299 .230 .139 .386* -.076 .230 .447** Sig. (1-tailed) .026 .247 .274 .185 .001 .007 .054 .111 .232 .018 .345 .111 .007 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 Pearson Correlation .112 .212 .017 .088 .272 .079 .299 1 .250 .262 .063 -.099 .107 .313* Sig. (1-tailed) .278 .130 .465 .322 .073 .340 .054 .091 .081 .370 .301 .286 .046 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 .458** .523** .338* .315* .060 .393* .230 .250 1 .283 .653** .495** .402* .678** N Q5 N Q6 Pearson Correlation Sig. (1-tailed) N Q7 N Q8 N Q9 Pearson Correlation 1 71

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Sig. (1-tailed) .005 .002 .034 .045 .375 .016 .111 .091 .065 .000 .003 .014 .000 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 -.031 .058 .102 .443** .431** .163 .139 .262 .283 1 .218 .187 .495** .482** .436 .381 .296 .007 .009 .195 .232 .081 .065 .124 .162 .003 .004 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 .649** .505** .474** .397* .356* .696** .386* .063 .653** .218 1 .624** .488** .818** .000 .002 .004 .015 .027 .000 .018 .370 .000 .124 .000 .003 .000 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 Pearson Correlation .269 .505** .279 .379* .224 .356* -.076 -.099 .495** .187 .624** 1 .342* .595** Sig. (1-tailed) .075 .002 .068 .019 .117 .027 .345 .301 .003 .162 .000 .032 .000 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 Pearson Correlation .380* .311* .487** .538** .301 .533** .230 .107 .402* .495** .488** .342* 1 .718** Sig. (1-tailed) .019 .047 .003 .001 .053 .001 .111 .286 .014 .003 .003 .032 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 .649** .692** .584** .710** .526** .754** .447** .313* .678** .482** .818** .595** .718** 1 .000 .000 .000 .000 .001 .000 .007 .046 .000 .004 .000 .000 .000 N Q10 Pearson Correlation Sig. (1-tailed) N Q11 Pearson Correlation Sig. (1-tailed) N Q12 N Q13 N Total Pearson Correlation Sig. (1-tailed) 72 .000

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI N 30 30 30 30 30 30 **. Correlation is significant at the 0.01 level (1-tailed). *. Correlation is significant at the 0.05 level (1-tailed). Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items .863 13 73 30 30 30 30 30 30 30 30

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Uji Normalitas b Tests of Normality a Kolmogorov-Smirnov 2 2.07692307692308 Statistic df Shapiro-Wilk Sig. Statistic df Sig. 1 .062 67 .200 * .981 67 .394 2 .094 32 .200 * .974 32 .622 a. Lilliefors Significance Correction *. This is a lower bound of the true significance. b. There are no valid cases for 2.07692307692308 when 2 = 100.000. Statistics cannot be computed for this level. 74

(91) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Uji Homogenitas Test of Homogeneity of Variances 2.07692307692308 Levene Statistic .019 df1 df2 1 Sig. 97 .891 75

(92) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ANOVA 2.07692307692308 Sum of Squares Between Groups df Mean Square .001 1 .001 Within Groups 27.088 97 .279 Total 27.089 98 F Sig. .003 .959 76

(93) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Group Statistics 2 2.07692307692308 N Mean Std. Deviation Std. Error Mean 1 67 2.69 .526 .064 2 32 2.69 .534 .094 Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 95% Confidence Interval of the Difference F 2.07692307692308 Equal variances assumed Equal variances not .019 Sig. t .891 df Sig. (2-tailed) Mean Std. Error Difference Difference Lower Upper -.052 97 .959 -.006 .114 -.231 .220 -.051 60.313 .959 -.006 .114 -.234 .222 assumed 77

(94) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(95)

Dokumen baru