MANAJEMEN RESIKO INVESTASI MENGATASI KERUGIAN DARI SAHAM

Gratis

1
4
8
6 months ago
Preview
Full text

  

MANAJEMEN RESIKO INVESTASI :

MENGATASI KERUGIAN DARI SAHAM

Oleh

  

Zulbiadi Latief

(Founde

  ABSTRAK: Saham adalah instrument investasi yang ‘high

  risk, high return’. Untuk bisa berhasil meningkatkan aset investasinya, seorang investor dituntut tidak hanya bisa menganalisa fundamental dan teknikal perusahaan serta harga wajar dari saham itu sendiri, namun harus juga memahami dengan baik segala resiko dan manajemen mengatasi resiko kerugiannya. Kerugian dari saham bukan hanya disebabkan karena faktor perubahan fundamental dari perusahaan tersebut, tapi juga bisa dari faktor lain seperti sektor, kondisi makro dan global ekonomi, sentiment dari IHSG dan lainnya. Standar keamanan dalam bertransaksi saham: Kemampuan menganalisa, melakukan pengamatan pada pasar dan memahami timing yang tepat untuk mulai menjual atau membeli saham yang valuasinya menarik.

  

Kata Kunci: cara mengatasi kerugian dari saham, manajemen

  resiko investasi

  Pendahuluan

  Fakta yang banyak terjadi saham karena mengalami dalam dunia trading saham kerugian, bahkan banyak di adalah dimana banyak atara mereka yang rugi investor pemula yang hingga ratusan sampai singkat. Berdasarkan publikasi penulis

   Ada dua

  faktor utama yang melatarbelkangi hal tersebut, yaitu:

  1. Kurangnya ilmu mengenai pasar saham dan teknik analisa mendalam dalam memilih saham yang tepat.

  2. Belum memiliki pengalaman yang cukup dalam menghadapi gejolak pasar dan menilai karakter dari masing-masing saham dan sektornya. Dua modal dasar di atas pada dasarnya wajib dimiliki oleh semua investor sebelum mengalokasi semua total dana investasinya di pasar saham. Dan khusus mengenai pengalaman, maka untuk bisa mendapatkannya dan si investor tidak mengalami kerugian yang signifikan, maka penulis sendiri sering merekomendasikan untuk memulai dengan dana kecil terlebih dahulu, walau sebenarnya pada saat itu si calon investor telah memiliki dana yang cukup banyak untuk diinvestasikan. Mengapa demikian? Ya, karena untuk mendapat pengalaman dan bisa membangun passion dalam berinvestasi saham seorang investor butuh waktu minimal dua tahun terjun di pasar saham tersebut. Sehingga, bila ia memulai dengan dana yang sedikit dulu, maka walau ia harus rugi dulu di awal yang merupakan bagian dari proses belajar dan mendapatkan banyak pengalaman, maka tetap saja dananya tidak akan tergerus dari kerugian karena dana yang ia alokasikan belum seluruhnya. Pertanyaannya kemudian, pengalaman apa yang sebaiknya dicari dalam proses belajar tersebut? Dalam banyak publikasi analis saham, termasuk yang penulis sering sampaikan dibeberapa artikel yang sudah dipublikasikan di blog Analis.co.id, di antaranya adalah: a. Memahami bahwa membaca laporan keuangan dan rasionya tidak hanya bisa dinilai Keberhasilan dalam investasi dari angka-angka yang saham mencakup pada semua tertera saja. aspek, termasuk pada modal

  b. Memahami karakter dari awal dalam berinvestasi, masing-masing saham strategi berinvestasi dan maupun sektornya. keunikan pola pikir dari

  c. Mengerti betul timing investor dalam meramu yang tepat untuk mulai portofolio akun sahamnya di menjual atau pun perusahaan sekuritas tempat membeli saham. ia melakukan transaksi.

  d. Memahami dengan baik

  1. Pengertian Saham

  efek dari segala kondisi Oleh KBBI (Kamus Besar ekonomi dan Bahasa Indonesia) pemberitaan di media mendefenisikan kata saham terhadap pergerakan dengan harga saham

   Bagian; andil; sero Dengan berfokus pada empat poin di atas dalam proses (tentang permodalan) mencari pengalaman trading  Sumbangan (pikiran dan saham di pasar saham tenaga) Indonesia, dalam hal ini Bursa

   Surat bukti pemilikan Efek Indonesia, BEI, maka bagian modal perseroan diharapkan calon investor terbatas yang memberi yang akan totalitas dalam hak atas dividen dan berinvestasi mampu dengan lain-lain menurut besar baik melakukan manajemen kecilnya modal yang resiko investasi yang terarah disetor dan juga aman untuk jangka  Hak yang dimiliki orang panjang peningkatan asetnya.

  (pemegang saham) terhadap perusahaan

  Pengertian Saham dan

  berkat penyerahan

  Manajemen Resiko

  bagian modal sehingga

  Investasi Saham

  dianggap berbagi dalam pemilikan dan pengawasan.

  1 Teguh Hidayat, Value Investing: Beat The Market in Five Minutes!. Elex Media

  Oleh penulis sendiri merangkum defenisi saham sebagai “surat bukti atau pun catatan nilai dalam bentuk digital atas kepemilikan seseorang atau pun lembaga kepada sebuah perusahaan, baik yang tercatat di bursa saham resmi atau pun tidak, yang memberi jaminan atas hak memperoleh dividen berdasarkan jumlah modal yang disetor atau pun hak memperoleh capital gain dari hak menjualnya. (Zulbiadi Latief, Maret 2018) Dengan demikian dapat dipahami bahwa saham selain sebagai sebuah sekuritas atau surat berharga ia juga merupakan kata benda abstrak yang berarti andil atau sero seseorang dalam hal permodalan.

  Ada perbedaan yang mencolok antara saham pada masa lalu dengan zaman digital saat ini dimana saham saat ini bentuknya tidak lagi dalam bentuk lembaran kertas fisik, tapi telah berubah ke dalam bentuk catatan digital yang tercatat di masing-masing akun trading investor di perusahaan sekuritas tempat mereka berinvestasi. Dan sebagai wujud menciptakan rasa aman dalam berinvestasi, oleh pemerintah menunjuk KSEI sebagai lembaga administrasi dan pencatatan kepemilikian saham investor di pasar modal.

  Dengan demikian, walau tak lagi dalam bentuk catatan hitam di atas putih dalam bentuk lembaran kertas, namun karena sistem keamanan kepemilikan akun yang telah ditetapkan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang terstruktur maka investor bisa dengan tenang berinvestasi di pasar modal.

  Pengertian Manajemen Resiko

  Manajemen risiko adalah suatu pendekatan terstruktur/ metodologi dalam mengelola ketidakpastian yang berkaitan dengan ancaman; suatu rangkaian aktivitas manusia termasuk: Penilaian risiko, pengembangan strategi untuk mengelolanya dan mitigasi risiko dengan menggunakan pemberdayaan/pengelolaan sumberdaya. Strategi yang adalah memindahkan risiko kepada pihak lain, menghindari risiko, mengurangi efek negatif risiko, dan menampung sebagian atau semua konsekuensi risiko tertentu. Manajemen risiko tradisional terfokus pada risiko-risiko yang timbul oleh penyebab fisik atau legal (seperti bencana alam atau kebakaran, kematian, serta tuntutan hukum. Manajemen risiko keuangan, di sisi lain, terfokus pada risiko yang dapat dikelola dengan menggunakan instrumen- instrumen keuangan. Sasaran dari pelaksanaan manajemen risiko adalah untuk mengurangi risiko yang berbeda-beda yang berkaitan dengan bidang yang telah dipilih pada tingkat yang dapat diterima oleh masyarakat. Hal ini dapat berupa berbagai jenis ancaman yang disebabkan oleh lingkungan, teknologi, manusia, organisasi dan politik. Di sisi lain pelaksanaan manajemen risiko melibatkan segala cara yang tersedia bagi manusia, khususnya, bagi entitas manajemen risiko

  (manusia, staff, dan organisasi). Risiko berhubungan dengan ketidakpastian. Ketidakpastian ini terjadi oleh karena kurang atau tidak tersedianya cukup informasi tentang apa yang akan terjadi. Sesuatu yang tidak pasti (uncertain) dapat berakibat menguntungkan atau merugikan.menurut Wideman, ketidak pastian yang menimbulkan kemungkinan menguntungkan dikenal dengan istilah peluang (Opportunity), sedangkan ketidak pastian yang menimbulkan akibat yang merugikan dikenal dengan istilah risiko (Risk). Secara umum risiko dapat diartikan sebagai suatu keadaan yang dihadapi seseorang atau perusahaan dimana terdapat kemungkinan yang merugikan. Bagaimana jika kemungkinan yang dihadapi dapat memberikan keuntungan yang sangat besar sedangkan kalaupun rugi hanya kecil sekali? beruntung maka akan mendapat hadiah yang sangat besar tetapi jika tidak beruntung uang yang digunakan membeli loterei relatif kecil.Apakah ini juga tergolong Risiko? jawabannya adalah hal ini juga tergolong risiko. Selama mengalami kerugian walau sekecil apapun hal itu dianggap risiko.

  Dalam pandangan RH Liembono menilai resiko lebih ditekankan pada aspek fundamental perusahaan itu sendiri, khususnya pada rasio utang yang dimiliki oleh perusahaan dan dalam istilah finansial dikenal dengan sebutan DER atau Debt to Equity Ratio. Menurut beliau, ini adalah bagian terpenting dalam menilai tingkat keamanan perusahaan untuk kemudian memutuskan apakah membeli atau tidak sahamnya Strategi Mengatasi

  Kerugian Dari Saham

  Bagi seorang pemula, memahami manajemen resiko dalam berinvestasi saham 2 RH Liembono, maka selain mengamankan aset juga sebagai bekal dalam melakukan aktifitas trading dalam jangka panjang ke depan. Berikut adalah beberapa langkahnya.

  1. Mulai dari dana kecil

  Bagi anda yang sejak awal sudah memiliki banyak modal dan berniat melakukan investasi secara mandiri, maka penulis menyarankan untuk mulai dengan dana seadanya dulu. Persentasenya, bisa dari 10% hingga 20% dari total dana yang Anda miliki. Sebagai contoh, saat ini Anda memiliki dana Rp100 juta maka sangat disarankan memulai dari Rp10 juta dulu. Dan dalam kurun waktu minimal 2 tahun sebaiknya jangan melakukan penambahan modal sama sekali, walau Anda merasa ada saham yang valuasinya sangat murah dan menggiurkan untuk dikoleksi. Hal ini dikarenakan penurunan harga saham bukan saja karena faktor fundamentalnya, tapi bisa dari berbagai aspek termasuk mengakibatkan munculnya sentimen negative yang kuat. Tuajuannya tentunya agar Anda bisa mendapat pelajaran yang cukup dari keadaan yang terduga seperti itu. Selain itu, jika seandainya anda ternyata melakukan kesalahan dalam menganalisa atau pun memilih saham maka walau rugi yang dialami bis ahingga 50% maka tetap saja nilainya tak seberapa karena dana yang digunakan baru 10% nya saja.

  Bertahap yang dimaksud di sini adalah membeli satu saham dengan membagi modal ke dalam beberapa bagian dari total dana yang ditargetkan untuk membeli satu saham tersebut. Contohnya, seorang investor ingin membeli saham PT Astra International Tbk yang berkode ASII dengan dana 100 juga, maka demi keamanan dan mengantisipasi jika di hari akan datang, ternyata terjadi penurunan, maka bisa dilakukan dengan membeli 50 juta dulu dan sisanya yang 50

  ASII lagi bila harganya ternyata turun setelahnya. Sebagian pakar menyarankan dengan membagi tiga dari target dana yang akan dialokasikan pada satu saham tersebut. Hal ini tentu lebih aman lagi dan si investor bisa mendapatkan harga tengah dari saham tersebut. Ini juga bertujuan agar bila harga saham kembali rebound kita tidak terlalu lama menunggu untuk menghasilkan untung dari saham tersebut.

2. Lakukan pembelian saham bertahap

  3. Lakukan diversifikasi sektor

  Sektor di sini adalah bidang usaha dari saham tersebut, sedang diversifikasi adalah peragaman. Sehingga diversifikasi sektor saham adalah peragaman jenis saham berdasarkan bidang usahanya.

  Contoh, demi keamanan jika sektor saham yang dianggap akan bullish tahun ini tapi ternyata tidak, maka investor dapat membeli saham dari beberapa sektor, misalnya dari sektor batubara 1 saham, dari property 1 saham, dari sektor perbankan 1 saham disarankan tidak membeli untuk mendapatkan untung terlalu banyak saham. Angka dari saham tersebut. normalnya antara 5 sampai 10

  Sebenarnya ada 9 strategi saham saja agar Anda tidak

  manajemen investasi

  terlalu repot memantau setiap

  untuk menghindari

  perubahan fundamental dari kerugian dari saham ini. saham tersebut.

  Untuk itu, silahkan lanjutkan

4. Menyiapkan dana baca di halaman ini:

   cadangan

  

  Bila Anda telah melakukan deposit total dana investasi pada akun di perusahaan

  Baca juga:

  sekuritas, maka sebaiknya

  

  jangan gunakan semua dana untuk membeli saham,

  

  sebagian disimpan untuk

  

  berjaga-jaga bila ada saham

  

  yang ternyata tidak naik tapi turun untuk untuk sementara. Jumlah alokasinya antara 10% hingga 30% dari total dana yang digunakan berinvestasi. Hal ini mungkin tampak tidak baik dimata pemula karena berpikir bahwa untung yang didapat tidak 100% dari total dana yang dimiliki, namun sebenarnya ini malah menghindari perlambatan pertumbuhan dana investasi seseorang karena jika dapat melakukan averagedown di waktu yang tepat maka jika harga saham kembali rebound

Dokumen baru

Download (8 Halaman)
Gratis

Tags

Investasi Manajemen Resiko Pertemuan Resiko Investasi Portofolio Saham Pada S Rps Man 207 Investasi Manajemen Resiko 1 Manajemen Resiko 2 Indeks Saham Syariah Manajemen Resiko Arus Kas Dari Aktivitas Investasi Per Saham Belajar Investasi Saham Dari Lo Kheng Ho Resiko Tingkat Bunga Manajemen Resiko Keuntungan Dan Kerugian Saham Pada Investasi Saham Syariah
Show more