PENGGUNAAN METODE INKUIRI DALAM PEMBELAJARAN IPA UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS IV SDN

Gratis

0
0
6
9 months ago
Preview
Full text

PENGGUNAAN METODE INKUIRI DALAM PEMBELAJARAN IPA UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS IV SDN Adriana Ervina, Hery Kresnadi, KY Margiati

  Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar FKIP Untan, Pontianak e-mail:

  Abstract The purpose of this study was to describe the learning outcome of students at study of Sciences of the properties of objects by using the inquiry method in class IV primary school 09 Sujah, of Bengkayang Regency, and as motivation for teachers to correct any deficiencies (self reformation), making teachers professional and responsible. Data analysis was carried out by following the flow of data analysis including data collection, data reduction, data presentation, and conclusion. The results of the implementation of the settlement act of learning problems with using the inquiry method in each cycle always has risen in the first cycle an average of 68.57 with a value of classical learning completeness in classical 60.71% and the second cycle the average value in the classical 81.79 with the classical learning completeness 96.42%. Improving student learning outcomes from the first cycle to the second cycle is 35.71%.

  Keywords: Inquiry Method, Learning Science, Student Learning Outcomes

  Pendidikan IPA di sekolah dasar bertujuan agar siswa menguasai pengetahuan, fakta, konsep, prinsip, proses penemuan, serta memiliki sikap ilmiah, yang akan bermanfaat bagi siswa dalam mempelajari diri dan alam sekitar. Pendidikan IPA menekankan pada pemberian pengalaman langsung untuk mencari tahu dan berbuat sehingga mampu menjelajahi dan memahami alam sekitar secara ilmiah.

  Seorang guru dituntut untuk memiliki kemampuan dan kreativitas yang cukup agar pembelajaran dapat terselenggara secara efektif dan efisien. Salah satu aspek kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang guru adalah tentang pemahaman dan penguasaan terhadap pendekatan dan strategi pembelajaran.

  Berdasarkan hasil refleksi guru pada hasil pembelajaran IPA materi sifat benda, rata-rata hasil belajar yang diperoleh siswa untuk mata

  pelajaran ilmu pengetahuan alam masih rendah atau kurang optimal, yaitu sebesar 53,00 belum mencapai Kriteria Ketuntatasan Minimal (KKM) yaitu 65,00. Dalam kegiatan pembelajaran, metode ceramah yang biasa digunakan menyebabkan peserta didik bersikap pasif.

  Kejenuhan atau ketidakaktifan siswa dikarenakan kurangnya inovatif seorang guru dalam mengelola proses belajar mengajar, proses belajar mengajar yang dilakukan guru hanya bersifat konvensional seperti ceramah dan penugasan saja. Padahal dalam proses pembelajaran IPA, keaktifan siswa merupakan bagian terpenting untuk membentuk peserta didik sesuai dengan tujuan pembelajaran IPA.

  Saat siswa melakukan percobaan dalam proses pembelajaran, terkadang guru tidak memperhatikan dan menjelaskan secara rinci langkah-langkah yang dilakukan siswa secara jelas untuk melakukan percobaan yang membuat banyak siswa belum mengerti apa yang mereka kerjakan sehingga tujuan pembelajaran yang diinginkan tidak tercapai. Oleh karena itu, diperlukan pembelajaran yang berpusat pada siswa dan dapat mengembangkan kompetensi dasar siswa dengan latihan keterampilan proses.

  Penggunaan metode inkuiri diharapkan dapat membantu anak dalam mengembangkan cara-cara memahami dunia sekitar mereka. Anak juga dapat menghubungkan konsep- konsep yang diperoleh dari pengalaman yang dialaminya. Untuk itu diupayakan penggunaan metode inkuiri agar dapat meningkatkan hasil belaja siswa kelas IV.

  Metode inkuiri merupakan metode yang menekankan kepada aktivitas peserta didik secara maksimal untuk mencari dan menemukan, artinya inkuiri menempatkan peserta didik sebagai subjek belajar (Wina Sanjaya, 2013: 196). Metode ini menekankan pada proses penyelidikan berbasis pada upaya menjawab pertanyaan. Proses yang dilakukan mencakup pengumpulan informasi, membangun pengetahuan, dan mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang sesuatu yang diselidiki (Ridwan Abdullah Sani, 2014: 89).

  Metode inkuiri memiliki beberapa prinsip yang harus diperhatikan oleh setiap guru, yaitu : a) Berorientasi pada pengembangan intelektual;

  b) Prinsip interaksi; c) Prinsip bertanya; d)Prinsip belajar untuk berpikir. Langkah- langkah proses penggunaan metode inkuiri sebagai berikut, orientasi, merumuskan masalah, mengajukan hipotesis, mengumpulkan data, menguji hipotesis, dan merumuskan kesimpulan.

  Menurut Nash yang dikutip oleh

  Samatowo (2006:2) menyatakan bahwa IPA membahas tentang gejala-gejala alam yang disusun secara sistematis yang didasarkan berdasarkan hasil percobaan dan pengamatan yang dilakukan oleh manusia. Dengan kata lain

  IPA adalah proses kegiatan yang dilakukan oleh para saintis dalam memperoleh pengetahuan dan sikap terhadap proses kegiatan tersebut.

  Pembelajaran sains atau IPA menurut Muslichach (2006:37) yaitu “yang menjadi fokus dalam pembelajaran sains adalah adanya interaksi antara siswa dengan obyek atau alam secara langsung”. Asih Widi Wisudawati dan Eka Sulistyowati (2014:26) mengatakan bahwa “Pembelajaran IPA adalah interaksi antara komponen-komponen pembelajaran dalam bentuk proses pembelajaran untuk mencapai tujuan yang berbentuk kompetensi yang telah ditetapkan”.

  Belajar adalah sebuah proses perubahan perilaku tetap dari tidak tahu menjadi tahu, dari tidak bisa menjadi bisa, serta bermanfaat bagi lingkungan maupun individu itu sendiri. Menurut Sri Anitah (2007:2.19) “Hasil belajar merupakan akumulasi dari suatu proses yang telah dilakukan dalam belajar”. Sedangkan menurut Agus Suprijono (2013:5) hasil belajar adalah pola-pola perbuatan, nilai-nilai, pengertian-pengertian, sikap-sikap, apresiasi- apresiasi dan keterampilan.

  Menurut Oemar Hamalik (2008:32) belajar yang efektif sangat dipengaruhi oleh faktor- faktor kondisional sebagai berikut, a) Faktor kegiatan, penggunaan dan ulangan; b)Belajar memerlukan latihan; c) Belajar siswa lebih berhasil; d) Siswa yang belajar perlu mengetahui apakah ia berhasil atau gagal dalam belajarnya; e) Faktor asosiasi besar manfaatnya dalam belajar; f) Pengalaman masa lampau dan pengertian-pengertian yang dimiliki siswa; g) Faktor kesiapan belajar; h) Faktor minat dan usaha; i) Faktor-faktor fisiologis; j) Faktor intelegensi. Menurut Bloom (dalam Sri Anitah, 2007: 2.19) gambaran hasil belajar mencakup aspek kognitif, afektif dan psikomotorik.

  METODE

  Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif. Metode deskriptif menurut Hadari Nawawi (2015:63) adalah, “Prosedur pemecahan masalah yang diselidiki dengan menggambarkan atau melukiskan keadaan subjek atau objek penelitian (seseorang, lembaga, masyarakat, dan lain-lain) pada saat sekarang berdasarkan faktor-faktor yang tampak atau sebagaimana mestinya”. Bentuk penelitian ini dilakukan dengan menggunakan penelitian tindakan kelas. Penelitian tindakan kelas atau Clasroom Action

Samatowo (2006:2) menyatakan “IPA adalah suatu cara atau metode untuk mengamati alam”

  Research adalah penelitian yang dilakukan

  oleh guru di kelas atau di sekolah tempat mengajar, dengan penekanan pada penyempurnaan atau peningkatan praktik dan proses dalam pembelajaran (Susilo, 2007:16).

  Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SDN 09 Sujah Kabupaten Bengkayang untuk mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam kelas IV. Subjek Penelitian ini adalah guru sebagai peneliti dan seluruh siswa kelas IV Sekolah Dasar Negeri 09 Sujah Kabupaten Bengkayang. Dengan rincian jumlah siswa kelas IV yang berjumlah 28 orang siswa terdiri dari 19 siswa perempuan dan 9 siswa laki-laki. Dalam tahapan-tahapan penelitian ini, peneliti mengacu pada pendapat Arikunto (2015:16) yang terdiri dari beberapa tahapan sebagai berikut.

Gambar 3.1 Siklus Penelitian Pendidikan Kelas (Suharsimi Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2015:42)

  Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik observasi langsung dan teknik dokumenter. Alat yang digunakan untuk mengumpulkan data dalam penelitian ini adalah lembar observasi dan dokumen hasil belajar. Dalam menganalisis data yang telah dikumpulkan, penelitian ini menggunakan rumus berikut.

  M X ................................................. (1)

  Rumus tersebut untuk menghitung rata-rata kemampuan guru dalam merencanakan dan melaksanakan pembelajaran.

  Dan untuk menghitung hasil belajar siswa menggunakan metode inquiri dalam pembelajaran

  IPA, digunakan rumus sebagai berikut.

  P = x100....................................... (2) HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil

  Penelitian ini dilakukan selama 2 siklus, penilaian kemampuan guru dalam rencana pelaksanaan pembelajaran di kelas IV Sekolah Dasar Negeri 09 Sujah Kabupaten Bengkayang pada siklus I dapat dilihat pada tabel 4.1 berikut.

  

.

PERENCANA SIKLUS KE-I PELAKSANA REFLEKSI

  PELAKSANA PENGAMATA PENGAMATA SIKLUS KE-II PERENCANA

  REFLEKSI

  

Tabel 1.

Rekapitulasi Hasil Penilaian Kemampuan Guru Membuat Perencanaan Pembelajaran Siklus

I dan II ( APKG 1 )

  2 Siklus II 99 3,81 Sangat Memuaskan

  Pembahasan

  2 Siklus II 2290 81,79 96,42 %

  1 Siklus I 1920 68,57 60,71 %

  Tingkat Kesukaran (%)

  

Tabel 3.

Hasil Belajar Siswa Siklus I dan Siklus II

No Siklus Nilai Rata-rata

  Rata-rata siklus I sebesar 3,04 dengan kategori memuaskan dan rata-rata siklus II sebesar 3,81 dengan kategori sangat memuaskan.

  Dari tabel 2 dapat dilihat rata-rata kemampuan guru dalam melaksanakan pembelajaran IPA menggunakan metode inkuiri meningkat dari siklus I ke Siklus II.

  1 Siklus I 79 3,04 Memuaskan

  No Siklus Skor Rata-rata Kategori

  No Siklus Skor Rata-rata Kategori

  Tabel 2.

Rekapitulasi Hasil Penilaian Kemampuan Guru Melaksanakan Pembelajaran Siklus I dan II

( APKG 2 )

  Sedangkan pada siklus II diperoleh rata-rata sebesar 3,94 dengan kategori sangat memuaskan.

  IV dengan menggunakan metode inkuiri siklus I dan Siklus II meningkat, diperoleh rata-rata siklus I adalah 3,05 dengan kategori memuaskan.

  IPA kelas

  2 Siklus II 71 3,94 Sangat Memuaskan Pada tabel 1 menunjukkan bahwa kemampuan guru dalam merencanakan pembelajaran

  1 Siklus I 55 3,05 Memuaskan

  Dari data yang ditampilkan pada tabel, dapat kita lihat bahwa hasil belajar siswa kelas IV Sekolah Dasar Negeri 09 Sujah Kabupaten Bengkayang pada pelajaran IPA materi sifat-sifat benda padat sebelum menggunakan metode inkuiri nilai rata-rata kelas yang diperoleh sangat kurang yaitu sebesar 57,86 dibandingkan dengan siklus I nilai rata-rata kelas 68,57 dan siklus II nilai rata-rata yang diperoleh 81,79 yang telah menggunakan metode inkuiri.

  II rata-rata nilai hasil belajar siswa secara klasikal sebesar 81,79 dengan persentase ketuntasan belajar secara klasikal sebesar 96,42% (sangat memuaskan). Adapun peningkatan hasil belajar siswa dari siklus I ke siklus II adalah 35,71%.

  • – benar memperhatikan perencanaan waktu. Agar pelaksanaan pembelajaran tidak melebihi waktu yang telah direncanakan.

  Asy’ari, M. 2006. Penerapan Pendekatan

  Arikunto, S., Suhardjono dan Supardi. 2015. Penelitian Tindaakan Kelas, Jakarta: Bumi Aksara.

  Pembelajaran di SD . Jakarta. Universitas Terbuka.

  Anitah, S, dkk. 2007. Strategi

  Ketika menerapkan metode inkuiri dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam, seorang guru harus mampu menciptakan kegiatan pembelajaran yang bermakna dan menyenangkan bagi peserta didiknya, dengan pembelajaran bermakna maka guru telah menanamkan karakter kepada siswanya.

  Ketika guru ingin menerapkan metode inkuiri dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam, sebaiknya benar

  Dalam perencanaan pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam menggunakan metode inkuiri seorang guru harus mengusai skenario pembelajaran untuk meminimalisir kesalahan- kesalahan dalam melaksanakan pembelajaran.

  Saran

  Peningkatan hasil belajar peserta didik pada tiap siklus sangat signifikan sekali. Hal ini dapat dilihat dari perolehan nilai pada siklus I dengan rata-rata nilai hasil belajar secara klasikal sebesar 68,57 dengan persentase ketuntasan belajar secara klasikal sebesar 60,71% (cukup memuaskan), sedangkan siklus

  Perencanaan pembelajaran IPA tentang sifat-sifat benda menggunakan metode inkuiri di kelas IV Sekolah Dasar Negeri 09 Sujah Kabupaten Bengkayang telah dirancang sesuai dengan IPKG 1 siklus I dan siklus II, dalam perencanaan siklus I hasil keseluruhan dari skor perencanaan pada siklus I adalah 55 dengan rata-rata skor 3,05 dan dikategorikan “memuaskan/baik” dan Siklus II hasil keseluruhan skor perencanaan adalah 71 dengan skor rata-rata 3,94 dan dapat dikategorikan “sangat memuaskan/sangat baik”. Pelaksanaan rencana pembelajaran IPA tentang sifat-sifat benda menggunakan metode inkuiri di kelas IV Sekolah Dasar Negeri 09 Sujah Kabupaten Bengkayang yang telah dilaksanakan sesuai dengan APKG II. Pelaksanaan siklus I mendapatkan skor nilai total 79 dengan nilai 3,04 dan dapat dikategorikan “memuaskan/baik” sedangkan pada siklus II nilai total yang diperoleh adalah 99 dengan rata-rata skor 3,81 dan dapat dikategorikan “sangat memuaskan/sangat baik”.

  KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan

  Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa terjadinya peningkatan hasil belajar siswa dengan persentase siklus I sebesar 60,71% dan siklus II sebesar 96,42%. Dengan demikian persentase peningkatan hasil belajar secara klasikal sebesar 35,71%. Hal ini disebabkan metode inkuiri dapat meningkatkan kemandirian siswa untuk memperoleh pengalaman dalam belajar sehingga pembelajaran menjadi lebih bermakna dan pembelajaran tidak mudah untuk dilupakan.

  

3 Persentase peningkatan ketuntasan 35,71%

  

2 Siklus II 96,42%

  

1 Siklus I 60,71%

  

No Siklus Persentase

  

Tabel 4.

Persentase Ketuntasan Hasil Belajar Siswa

  Sains

  • – Teknologi – Masyarakat dalam Pembelajaran Sains Sekolah Dasar. Jakarta:
DEPDIKNAS DIRJEN Pendidikan Tinggi Direktorat Ketenagaan.

  Hamalik, O. 2008. Proses Belajar Mengajar . Jakarta. Bumi Aksara. Nawawi, H. 2015. Metodologi Penelitian

  Bidang Sosial . Yogyakata: Gajahmada University Press.

  Samatowo. 2006. Proses Belajar Mengajar

  dalam Pembelajaran IPA di SD, Jakarta: Raja Grafindo Persada.

  Sani, R, A. 2014. Pembelajaran Saintifik

  untuk Implelemtasi Kurikulum 2013 (cetakan ke-1). Jakarta: Bumi aksara.

  Sanjaya, W. 2013. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan. Jakarta: Kencana Prenadamedia Group.

  Suprijono, A. 2013. Cooperative Learning,

  Teori & Aplikasi Paikem . Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

  Wisudawati, A,W dan Sulistyowati, E. 2014. Metodologi Pembelajaran IPA. Jakarta:Bumi Aksara.

Dokumen baru

Download (6 Halaman)
Gratis

Tags

Penggunaan Metode Pembelajaran Dalam Peningkatan Hasil Belajar Siswa Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Dengan Metode Pembelajaran Langsung Penerapan Metode Penemuan Terbimbing Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa

Dokumen yang terkait

PENGARUH METODE EKSPERIMEN TERHADAP PENGUASAAN KONSEP DALAM PEMBELAJARAN IPA KELAS V
0
0
8
PENGGUNAAN MEDIA GRAFIS DALAM PEMBELAJARAN PADA ANAK USIA 5-6 TAHUN
0
0
14
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA DI KELAS IV SEKOLAH DASAR
0
0
8
PENGARUH METODE OUTDOOR LEARNING TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI SPERMATOPHYTA SMA
0
1
12
PENGARUH METODE TEAM GAME TOURNAMENT TERHADAP KEMAMPUAN HASIL SERVIS FOREHAND TENIS MEJA SISWA SMPN
0
0
9
PENINGKATAN HASIL BELAJAR IPS MENGGUNAKAN MAKE A MATCH KELAS IV SDN 28 PONTIANAK SELATAN Heni Gustiani, Mastar Asran, Tahmid Sabri. Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar FKIP UNTAN, Pontianak Email:umipunya81gmail.com Abstract - PENINGKATAN HASIL BE
0
0
14
PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BERBASIS KOMIK PADA PELAJARAN IPS EKONOMI KELAS VII
0
15
16
PENGGUNAAN MULTIMEDIA DALAM PEMBELAJARAN PKN DAN HASIL BELAJAR PADA NILAI-NILAI DEMOKRASI DI SMP NEGERI 1 SUNGAI KUNYIT
0
0
14
PENINGKATAN AKTIVITAS PEMBELAJARAN IPS MENGGUNAKAN MODEL KOOPERATIF TIPE SCRAMBLE MATA PELAJARAN IPS DI SD
0
0
14
PENINGKATAN KETERAMPILAN BERBICARA MENGGUNAKAN METODE DISCOVERY LEARNING PADA SISWA KELAS X SMK SANTA MONIKA Maria Fransiska Betty, Laurensius Salem, Syambasril Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FKIP Untan Pontianak Email: bettyhermandh
0
0
12
PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATERI PESAWAT SEDERHANA DI SMP
0
0
10
ANALISIS PENANAMAN NILAI SOSIAL KESERASIAN HIDUP DALAM MENINGKATKAN KARAKTER REMAJA SANGGAR TARI BOUGENVILLE PONTIANAK
0
0
16
ANALISIS DAMPAK NEGATIF FACEBOOK PADA REMAJA KELAS X IPS SMA KEMALA BHAYANGKARI KUBU RAYA
0
0
8
PENGARUH MODEL COOPERATIVE LEARNING TIPE STAD TERHADAP HASIL BELAJAR PKn KELAS V SD ARTIKEL PENELITIAN
0
0
10
PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMBACA PERMULAAN MELALUI MEDIA KARTU KELAS I SDN 07 TRANS MABAK BENGKAYANG
1
2
12
Show more