Pengaruh harga, rasa dan pelayanan terhadap minat beli ulang (studi kasus pada konsumen warung makan ayam bakar Mas Yanto Yogyakarta) - USD Repository

Gratis

0
0
90
2 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENGARUH HARGA, RASA DAN PELAYANAN TERHADAP MINAT BELI ULANG (Studi Kasus pada Konsumen Warung Makan Ayam Mas Yanto Yogyakarta) SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Disusun oleh: A Anggoro Prasetyo P Sindhy NIM: 132214018 PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2019

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENGARUH HARGA, RASA DAN PELAYANAN TERHADAP MINAT BELI ULANG (Studi Kasus pada Konsumen Warung Makan Ayam Mas Yanto Yogyakarta) SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Disusun oleh: A Anggoro Prasetyo P Sindhy NIM: 132214018 PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2019 i

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI MOTO DAN PERSEMBAHAN “Haram Manyarah Waja Sampai Kaputing” “Jer Basuki Mawa Beya” “Stop overthinking. You can’t control everything. Just Let It Be”. (Unknown) “You Never Fail Until You Stop Trying”. (Unknown) “Yen Wani Ojo Wedi-wedi, Yen Wedi Ojo Wani-wani.” “Sak Bejo-bejone Wong, Isih Bejo Wong Kang Eling Lan Waspodo.” “Ngluruk Tanpa Bolo, Menang Tanpa Ngasorake, Sekti Tanpo Aji, Sugih Tanpo Bondho” “Pergaulan adalah seperti ladang dimana perbuatan mendidik bertumbuh.” ( Prof. Dr. N. Driyarkara. S J) “Karena masa depan sungguh ada dan harapanmu tidak akan hilang.” (Amsal 23:18) Skripsi ini aku persembahkan untuk: Papa dan Mama beserta Kakak ku tercinta yang selalu mendukungku. iv

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KATA PENGANTAR Puji syukur dan terima kasih kapada Tuhan yang telah memberikan rahmat, dan anugerah-Nya dan berkat yang selalu menyertai, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Pengaruh Harga, Rasa dan Pelayanan terhadap Minat Beli Ulang: Studi pada Konsumen Ayam Bakar Mas Yanto Yogyakarta". Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Program Studi Manajemen Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi. Penulisan skripsi dapat diselesaikan dengan baik berkat berbagai bantuan beberapa pihak. Untuk itu penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Albertus Yudi Yuniarto, SE., M.B.A., selaku Ketua Program Studi Ekonomi Universitas Sanata Dharma. 2. Bapak Dr. Lukas Purwoto, M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi, Universitas Sanata Dharma. 3. Ibu Dra. Diah Utari Bertha Rivieda, M.Si., selaku Dosen Pembimbing I yang telah bersedia mengarahkan dan membimbing penulis dengan kesungguhan hati. 4. Bapak Drs. Theodorus Sutadi, M.B.A., selaku Dosen Pembimbing II yang telah bersedia meluangkan waktu, pikiran, tenaga untuk memberikan bimbingan skripsi, perhatian, saran maupun kritik yang membangun dan memberikan semangat untuk penelitian ini. vii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ................................................................................................i HALAMAN PERSETUJUAN DAN PEMBIMBING............................................ii HALAMAN PENGESAHAAN.............................................................................iii HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN.....................................................iv HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS.................................v HALAMAN PERNYATAAN PUBLIKASI..........................................................vi HALAMAN KATA PENGANTAR......................................................................vii HALAMAN DAFTAR ISI.....................................................................................ix HALAMAN DAFTAR TABEL............................................................................ xi HALAMAN DAFTAR GAMBAR........................................................................xii HALAMAN DAFTAR LAMPIRAN.................................................................. xiii HALAMAN ABSTRAK.......................................................................................xiv HALAMAN ABSTRACK.......................................................................................xv BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................1 A. Latar Belakang.........................................................................................1 B. Rumusan Masalah....................................................................................2 C. Pembatasan Masalah................................................................................2 D. Tujuan Penelitian.....................................................................................2 E. Manfaat Penelitian...................................................................................3 BAB II KAJIAN PUSTAKA.................................................................................4 A. Landasan Teori........................................................................................4 1. Pengertian Pemasaran.........................................................................4 2. Pengertian Harga.................................................................................4 3. Rasa.....................................................................................................5 4. Pelayanan............................................................................................7 5. Minat Beli Ulang.................................................................................8 B. Penelitian-Penelitian Terdahulu............................................................11 C. Kerangka Konseptual Penelitian...........................................................12 D. Hipotesis................................................................................................13 BAB III METODE PENELITIAN.....................................................................14 A. Jenis Penelitian......................................................................................14 B. Subyek dan Obyek Penelitian................................................................14 C. Waktu dan Lokasi Penelitian.................................................................14 ix

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI D. Variabel Penelitian................................................................................15 E. Pengukuran Variabel.............................................................................17 F. Definisi Operasional..............................................................................17 G. Populasi dan Sampel..............................................................................18 H. Teknik Pengambilan Sampel.................................................................19 I. Sumber Data..........................................................................................19 J. Teknik Pengumpulan Data....................................................................20 K. Teknik Pengujian Instrumen..................................................................20 L. Teknik Analisis Data.............................................................................22 M. Pengujian Hipotesis...............................................................................27 BAB IV GAMBARAN UMUM SUBJEK PENELITIAN................................29 A. Profil dan Sejarah Perusahaan...............................................................29 B. Produk-produk Perusahaan....................................................................30 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAAN.........................................32 A. Uji Instrumen.........................................................................................32 1. Uji Validitas........................................................................................32 2. Uji Realiabilitas...................................................................................34 B. Uji Asumsi Klasik.................................................................................35 1. Uji Normalitas.....................................................................................35 2. Uji Multikolinearitas...........................................................................36 3. Uji Heteroskedatisitas.........................................................................36 C. Hasil Analisi Data..................................................................................37 1. Analisis Regresi Linear Berganda.......................................................37 2. Uji T....................................................................................................40 3. Uji F.....................................................................................................41 4. Koefisien Determinasi.........................................................................42 D. Pembahasan...........................................................................................43 BAB VI KESIMPULAN, SARAN DAN KETERBATASAN..........................48 A. Kesimpulan............................................................................................48 B. Saran......................................................................................................48 C. Keterbatasan Penelitian.........................................................................49 DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................50 LAMPIRAN..........................................................................................................53 x

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL V. 1 Hasil Uji Validitas..........................................................................................33 V. 2 Hasil Uji Realiabilitas....................................................................................34 V. 3 Hasil Normalitas.............................................................................................35 V. 4 Hasil Uji Multikolineritas...............................................................................36 V. 5 Hasil Analisis Regresi Linear Berganda........................................................38 V. 6 Hasil Uji T......................................................................................................40 V. 7 Hasil Uji F......................................................................................................41 V. 8 Hasil Koefisien Determinasi..........................................................................42 xi

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR II. 1 Kerangka Konseptual Penelitian....................................................................12 IV. 1 Lambang Perusahaan....................................................................................30 IV. 2 Struktur Organisasi Perusahaan....................................................................31 V. 1 Hasil Uji Heterokedastisitas...........................................................................37 xii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Kuesioner Penelitian..............................................................................................53 Tabulasi Kuesioner................................................................................................58 Hasil Validitas dan Realiabilitas............................................................................63 Hasil Uji Asumsi Klasik.........................................................................................69 Hasil Analisis Data.................................................................................................72 xiii

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRAK PENGARUH HARGA, RASA DAN PELAYANAN TERHADAP MINAT BELI ULANG Studi Kasus Pada Konsumen Warung Makan Ayam Bakar Mas Yanto Yogyakarta A Anggoro Prasetyo P Sindhy Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, 2019 Penelitian ini bertujuan untuk megetahui pengaruh harga, rasa dan pelayanan terhadap minat beli ulang. Populasi dalam penelitian ini adalah konsumen Warung Makan Ayam Bakar Mas Yanto. Jumlah sampel sebanyak 100 responden. Teknik pemilihan sampel yang digunakan adalah purposive sampling. Teknik pengujian instrumen yang digunakan yaitu uji validitas dan uji realibilitas , sedangkan teknik analisis data menggunakan uji asumsi klasik, analisis regresi berganda dan uji koefisien determinasi. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa harga, rasa dan pelayanan berpengaruh pada minat beli ulang. Kata kunci: Harga, Rasa, Pelayanan, Minat Beli Ulang. xiv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT THE INFLUENCE OF PRICE, TASTE, THE QUALITY OF SERVICE CONSUMER INTENTION TO REPURCHASE MAS YANTO GRILLED CHIKEN Study case on Consumer Mas Yanto Grilled Chiken Yogyakarta A Anggoro Prasetyo P Sindhy Sanata Dharma University Yogyakarta, 2019 The aim of this reseach is to know the influence of price, taste, the quality of service on consumer intention to repurchase. The population of the study is consumers of Mas Yanto Grilled Chiken. The respondents of this reseach consists of 100 persons and technique used is purposive sampling. The instrument analysis techniques while the data analysis techniques used are classical assumption test, multiple regression and coefficient of determinination test. The result of this research shows that price, taste, the quality of service influence consumer intention to repurchase. Keywords: price, taste the quality of service and consumer’s repurchase intention. xv

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Yogyakarta dikenal sebagai kota pelajar, budaya dan wisata. Situasi ini menjadi faktor pendorong bagi pengusaha untuk membuka dan mengembangkan usahanya. Jenis usaha yang dapat dibuka diantaranya kost-kostan, kuliner, perjalanan wisata dan percetakan. Jenis usaha yang dapat berkembang pesat adalah bisnis kuliner, banyaknya pendatang yang datang di Yogyakarta dengan berbagai macam tujuan menjadikan permintaan akan pemenuhan kebutuhan pangan menjadi semakin banyak. Dari berbagai macam banyaknya kuliner yang ditawarkan, ayam bakar adalah salah satu menu makanan yang tak asing lagi dan digemari oleh masyarakat. Dari segi penyajian, cita rasa dan harga membuat menu makan ayam bakar menjadi salah satu pilihan jenis usaha bisnis kuliner. Warung Makan Ayam Bakar Mas Yanto adalah jenis usaha yang bergerak dibidang usaha kuliner. Dari banyaknya kuliner yang menyajikan menumenu ayam bakar, warung makan ayam bakar Mas Yanto dapat menjadi salah satu pilihan tempat makan karena dari segi rasa yang nikmat dan harga yang relatif terjangkau bagi mahasiswa. Oleh sebab itu penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Harga, Rasa Dan Pelayanan Terhadap Minat Beli Ulang”. 1

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 B. Rumusan Masalah 1. Apakah harga, rasa dan pelayanan secara parsial mempengaruhi minat beli ulang? 2. Apakah harga, rasa dan pelayanan secara bersama-sama mempengaruhi minat beli ulang? C. Pembatasan Masalah Pembatasan masalah adalah ruang lingkup penelitian yang hendak diteliti, dengan maksud agar masalah penelitian lebih fokus. Pembatasan masalah sebagai berikut: 1. Harga diukur menurut presepsi konsumen, kesesuaian dengan kualitas dan kualitas makanan, dibandingkan dengan harga pesaing dan dibandingkan dengan daya beli konsumen. 2. Rasa menurut presepsi konsumen, dilihat dari pilihan rasa ayam goreng, ayam bakar, sambal bawang dan sambal goreng, kebersihan dan penataan dalam penyajian. 3. Pelayanan menurut presepsi konsumen bekaitan dengan keramahan, kecepatan dan ketepatan. D. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui bagaimana pengaruh harga, rasa dan pelayanan secara parsial terhadap minat beli ulang. 2. Untuk mengetahui bagaimana pengaruh harga, rasa, pelayanan secara bersama-sama terhadap minat beli ulang.

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 E. Manfaat Penelitian 1. Bagi peneliti: Penelitian ini bermanfaat sebagai syarat menulis skripsi dan juga dapat menambah pengetahuan bidang manajemen pemasaran tentang faktor-faktor yang mempengaruhi minat beli ulang konsumen. 2. Bagi warung Ayam Bakar Mas Yanto: Penelitian ini dapat dijadikan referensi untuk kegiatan usaha dalam meningkatkan minat beli ulang dan peningkatan pelayanan. 3. Bagi universitas: Penelitian ini bermanfaat sebagai referensi tentang minat beli ulang dan pengalaman dalam melakukan penelitian selanjutnya.

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II KAJIAN PUSTAKA A. LANDASAN TEORI 1. Pengertian Pemasaran Menurut AMA (American Marketing Association) yang dikutip Adi (2010:4) pemasaran adalah fungsiorganisasional dan seperangkat proses untuk menciptakan, mengkomunikasikan dan menyerahkan nilai kepada pelanggan dan mengelola hubungan dengan pelanggan dengan cara-cara yang menguntungkan bagi organisasi dan semuapemangku kepentingan (stakeholder). Kotler yang dikutip Adi (2010:5) mengartikan pemasaran adalah proses sosial di mana individu-individu dan kelompok-kelompok memproleh apa yang mereka butuhkan (needs) dan inginkan (want) melalui penciptaan, penawaran dan pertukaran secara bebas dari barang dan jasa yang bernilai dengan pihak lain. 2. Pengertian Harga Menurut Tjiptono (2008:151) agar dapat sukses dalam memasarkan suatu barang atau jasa, setiap perusahaan harus menetapkan harganya secara tepat. Harga merupakan satu-satunya unsur bauran pemasaran yang memberikan pemasukan atau pendapat bagi perusahaan. Di samping itu harga merupakan unsur bauran pemasaran yang bersifat fleksibel, artinya dapat 4 diubah dengan cepat

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 William J. Stanton terjemahan Y. Yamato (1989:308) yang dikutip Fajar (2008:105) harga adalah jumlah uang (kemungkinan ditambah beberapa barang) yang dibutuhkan untuk memproleh beberapa kombinasi sebuah produk dan pelayanan yang menyertainya. Berdasarkan definisi tersebut maka harga merupakan jumlah uang yang diperlukan sebagai penukar berbagai kombinasi produk dan jasa. E. Jerome MC. Carthy terjemahan Gunawan H. (1985:414) yang dikutip Fajar (2008:105) harga adalah apa yang dibebankan untuk sesuatu. Setiap transaksi dagang dapat dianggap sebagai suatu pertukaran uang, uang adalah harga untuk sesuatu. 3. Rasa (Kualitas Produk) Tjiptono (1997:95) Produk merupakan segala sesuatu yang dapat ditawarkan produsen untuk diperhatikan, diminta, dicari, dibeli atau dikonsumsi pasar sebagai pemenuhan kebutuhan atau keinginan pasar yang bersangkutan. Produk yang ditawarkan tersebut meliputi barang fisik (seperti sepeda motor, komputer, tv, buku teks), jasa (restoran, penginapan, transportasi), tempat (Pantai Kuta, Danau Toba). Jadi produk bisa berupa manfaat tangible maupun intangible yang memuaskan pelanggan. Klasifikasi produk bisa dilakukan atas berbagai macam sudut pandang. Berdasarkan berwujud tidaknya, produk dapat diklasifikasikan ke dalam dua kelompok utama, yaitu:

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 1. Barang Barang merupakan produk yang berwujud fisik, sehingga bisa dilihat, diraba/disentuh, dirasa, dipegang, disimpan, dipindahkan dan perlakuan fisik lainnya. Ditinjau dari aspek daya tahannya, terdapat dua macam barang, yaitu: a. Barang Tidak Tahan Lama (Nondurable Goods) Barang tidak tahan lama adalah barang berwujud yang biasanya habis dikonsumsi dalam satu atau beberapa kali pemakaian. Dengan kata lain umur ekonomisnya dalam kondisi pemakaian normal kurang dari satu tahun. b. Barang Tahan Lama (Durable Goods) Barang tahan lama merupakan barang berwujud yang biasanya bisa bertahan lama dengan banyak pemakaian (umur ekonomisnya untuk pemakaian normal adalah satu tahun atau lebih). 2. Jasa (Service) Jasa merupakan aktivitas, manfaat atau kepuasan yang ditawarkan untuk dijual.

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7 4. Pelayanan Menurut Zeithaml et. al (1990:19) yang dikutip Fajar (2008:88), kualitas pelayanan yang diterima konsumen dinyatakan besarnya perbedaan antara harapan atau keinginan konsumen dengan tinggi presepsi mereka. Menurut Lovelock (1988:229) yang dikutip Fajar (2008:88), kualitas adalah tingkat mutu yang diharapkan, dan pengendalian keragaman dalam mencapai mutu tersebut untuk memenuhi kebutuhan konsumen. Menurut Parasuraman yang dikemukan olehh Bermen (1995:631) yang dikutip oleh Fajar (2008-90) terdapat sepuluh dimensi kualitas pelayanan diantaranya: 1. Tangibles (fasilitas fisik) meliputi fasilitas tempat parkir, fasilitas gedung, tata letak dan tampilan barang, kenyamanan fasilitas fisik, peralatan dan perlengkapan yang modern. 2. Credibility (kredibilitas) meliputi kepercayaan, keyakinan dan kejujuran dalam pelayanan. 3. Compentence (kompeten) meliputi keterampilan dan pengetahuan pelayanan. 4. Access (akses) meliputi keterampilan dan pengetahuan pelayanan. 5. Reliability (relibilitas) meliputi efektifitas informasi jasa, penampilan barang pembuatan nota dan pencatatan nota.

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 6. Responsiveness (responsif) yaitu membantu dengan segera memecahkan masalah. 7. Courtesy (kesopanan) meliputi kesopanan, penghargaan,bijaksana dan kermahan pelayanan. 8. Communication (komunikasi) meliputi komunikasi yang baik dan bisa mendengarkan pendapat pelanggan. 9. Understanding the customer (memahami pelanggan) yaitu mengerti dan memahami kebutuhan dari pelanggan. 10. Security (keamanan) yaitu memberikan rasa nyaman dan membebaskan dari segala risiko atau keragu-raguan pelanggan. 5. Pengertian Minat Beli Ulang Minat beli menurut Kotler dan Keller dalam (Ivan 2017:31) adalah perilaku konsumen yang muncul sebagai respon terhadap objek yang menunjukan keinginan pelanggan untuk melakukan pembelian. Menurut Thamrin dalam (Yesi 2018:19), minat beli merupakan bagian dari komponen perilaku konsumen dalam sikap mengkonsumsi, kecendrungan konsumen untuk bertindak sebelum keputusan membeli benar-benar dilaksanakan. Menurut Philip Kotler dalam (Yesi 20018:19), minat beli adalah tahapan yang dilakukan oleh konsumen sebelum merencanakan untuk membeli suatu produk. Hal ini sangat diperlukan oleh para pemasar untuk mengetahui minat beli konsumen terhadap suatu produk, baik para

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 pemasar maupun ahli ekonomi menggunakan variabel minat untuk memprediksi perilaku konsumen di masa yang akan datang. 1. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Minat Beli Swastha dan Irawan dalam dalam (Yesi 2018:20) faktor-faktor yang mempengaruhi minat beli berhubungan dengan perasaan emosi, bila seseorang merasa senang dan puas dalam membeli barang atau jasa maka hal tersebut akan memperkuat minat membeli barang atau jasa maka hal tersebut akan memperkuat minat membeli, kegagalan biasanya akan menghilangkan minat. 2. Dimensi Minat Beli Menurut Kotler dan Keller dalam Yesi (2018:21), dimensi minat beli adalah melalui model stimulasi AIDA yang berusaha menggambarkan tahap-tahap rangsangan yang mungkin dilalui oleh konsumen terhadap suatu rangsangan tertentu yang diberikan oleh pemasar, yaitu sebagai berikut: 1) Perhatian (Attention) Dalam tahap ini, masyarakat pernah mendengar mengenai perusahaan atau produk yang dikeluarkan oleh perusahaan. Jadi dalam tahap ini, masyarakat mengenal produk karena sudah mendengar atau melihat promosi yang dilakukan perusahaan. Tahap ini juga ditandai dengan perhatian pemirsa ketika melihat atau mendengar tentang promosi tersebut.

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 2) Minat (Interest) Minat masyarakat timbul setelah mendapat dasar informasi yang lebih terperinci mengenai perusahaan atau produk. Pada tahap ini, masyarakat tertarik pada produk yang ditawarkan karena promosi yang dilakukan perusahaan berhasil diterima konsumen. 3) Kehendak (Desire) Masyarakat mempelajari, memikirkan serta berdiskusi yang menyebabkan keinginan dan hasrat untuk membeli produk tersebut bertambah. Dalam tahap ini ditandai dengan hasrat yang kuat dari masyarakat untuk membeli dan mencoba produk. 4) Tindakan (Action) Melakukan pengambilan keputusan yang positif atas penawaran perusahaan. Pada tahap ini, masyarakat yang sudah melihat atau mendengar tentang promosi tersebut dan telah melewati tahap desire benar-benar mewujudkan hasratnya membeli produk. Berdasarkan uraian dan penjelasan diatas dalam hubungannya dengan hieraki tanggapan konsumen model AIDA, maka minat beli konsumen yang melewati tahap kognitif, tahap pengaruh (affective) dan tahap perilaku konsumen (attention), keterkaitan konsumen (interest), kemudian membangkitkan keinginan (desire) konsumen untuk membeli produk sampai dengan kegiatan konsumen (action).

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 B. Penelitian Terdahulu Penelitian sebelumnya sebelumnya diambil dari Prilando Dewi Marieta yang berjudul Pengaruh Kualitas Pelayanan Terhadap Minat Beli Ulang pada Legend Coffee Yogyakarta pada tahun 2017. Penelitian ini menggunakan teknik analisis menggunakan model statistik linier berganda dengan bantuan program statistik SPSS. Hasil penelitian ini bersifat statistik deskriptif. Dan dari hasil uji dari teknik analisis tersebut didapatkan bahwa pelayanan, fasilitas dan harga mempengaruhi minat pembelian ulang barang Legend Coffee. Persamaan dari penelitian yang dilakukan oleh Prilando Dewi Marieta dan dari penelitian yang penulis lakukan adalah menggunakan variabel bebas. Kualitas Pelayanan dan variabel terikat yaitu Minat Beli Ulang. Sedangkan perbedaan dari penelitian Priliando Dewi Marieta dan penelitian yang dilakukan penulis adalah penulis tidak menggunakan variabel bebas Rasa dan Harga, dan penulis menggunakan regresi linier sederhana, bukan regresi linier berganda.

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 C. Kerangka Konseptual Berdasarkan judul “Pengaruh Harga, Rasa dan Pelayanan Terhadap Minat Beli Ulang” pada warung ayam bakar Mas Yanto terdapat tiga variabel yang akan diteliti, yaitu variabel harga, rasa dan kualitas pelayanan berpengaruh pada variabel minat beli ulang. Maka di gambarkan sebagai berikut: Harga (X1) Rasa (X2) Minat Beli Ulang (Y) Pelayanan (X3) Gambar II. 1 Kerangka Konseptual Penelitian Ket: X = Variabel Independen Y = Variabel Dependen Secara Parsial Secara Simultan

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 D. Hipotesis Berdasarkan uraian kerangka konseptual, hipotesis yang penulis kemukakan, sebagai berikut: H1= Harga (di Warung Makan Ayam Bakar Mas Yanto) berpengaruh positif terhadap minat beli ulang. H2= Rasa (di Warung Makan Ayam Bakar Mas Yanto) berpengaruh positif terhadap minat beli ulang. H3= Pelayanan (di Warung Makan Ayam Bakar Mas Yanto) berpengaruh positif terhadap minat beli ulang. H4= Harga, Rasa dan Pelayanan secara bersama-sama berpengaruh positif pada minat beli ulang.

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian dalam penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif yang bersifat kausalitas, dan menggunakan metode penelitian lapangan yang merupakan penelitian studi kasus, dimana dalam pengumpulannya menggunakan kuisioner. Kerlinger (dalam Sugiyono, 2018:12) mengemukakan bahwa penelitian survey adalah penelitian yang dilakukan pada populasi besar maupun kecil, tetapi data yang dipelajari adalah data dari sampel yang diambil dari populasi tersebut, sehingga ditemukan kejadian-kejadian relative, ditribusi dan hubungan-hubungan antar variabel sosiologis maupun psikologis. Bentuk hubungan penelitian ini yaitu penelitian pada pengunjung warung makan Ayam Bakar Mas Yanto. B. Subyek dan Obyek Penelitian 1. Subyek Penelitian : Konsumen dan pemilik warung makan 2. Obyek Penelitian : Harga, rasa, pelayanan dan minat beli ulang C. Waktu dan Lokasi Penelitian 1. Waktu Penelitian : 5-16 Maret 2018 2. Lokasi Penelitian : Warung Makan Ayam Bakar Mas Yanto, Jl. Wardhani, Kotabaru, Gondokusuman, Yogyakart 14

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 D. Variabel Penelitian 1. Identifikasi variabel a. Variabel Bebas (Independent Variable) Variabel Bebas (Independent Variable),merupakan variabel yang mempengaruhi variabel terikat, baik secara positif atau negatif. Yaitu jika terdapat variabel bebas, variabel terikat juga hadir dan dengan setiap unit kenaikan dalam variabel bebas, terdapat pula kenaikan atau penurunan dalam variabel terikat. Dengan kata lain varians dalam variabel terikat disebabkan oleh variabel bebas (Sekaran dan Bougie, 2017:79). Dalam penelitian ini yang merupakan variabel independen adalah minat beli ulang (Y). b. Variabel Terikat (Dependent Variable) Variabel Terikat (Dependent Variable), merupakan variabel yang menjadi perhatian utama peneliti. Tujuan peneliti adalah untuk memahami dan mendeskripsikan variabel terikat, atau menjelaskan variabilitasnya, atau memprediksinya. Dengan kata lain, variabel terikat merupakan variabel utama yang sesuai dalam investigasi. Melalui analisis variabel terikat (misalnya, menemukan apakah variabel yang memengaruhinya), maka terdapat kemungkinan untuk menemukan jawaban atau solusi atas masalah tersebut (Sekaran dan Bougie, 2017:77). Dalam penelitian ini yang

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 merupakan variabel independen yang terdiri dari: harga, rasa dan pelayanan (X1, X2, X3). 2. Definisi Variabel Berikut adalah beberapa pengertian operasional variabel yang digunakan dalam penelitian harga, rasa dan pelayanan terhadap minat beli ulang di Warung Makan Ayam Bakar Mas Yanto Yogyakarta, yaitu: a. Harga adalah apa yang dibebankan untuk sesuatu. Setiap transaksi dagang dapat dianggap sebagai suatu pertukaran uang, uang adalah harga untuk sesuatu (E. Jerome MC. Charthy terjemahan Gunawan H. 1985:414 yang dikutip Fajar 2008:105). b. Rasa (Kualitas Produk) adalah produk merupakan segala sesuatu yang dapat ditawarkan produsen untuk diperhatikan, diminta, dicari, dibeli atau dikonsumsi pasar sebagai pemenuhan kebutuhan atau keinginan pasar yang bersangkutan (Tjiptono 1997:95). c. Pelayanan adalah kualitas pelayanan yang diterima konsumen dinyatakan besarnya perbedaan antara harapan atau keinginan konsumen dengan tinggi presepsi mereka (Fajar 2008:88). d. Minat Beli Ulang adalah perilaku konsumen yang muncul sebagai respon terhadap objek yang menunjukan keinginan pelanggan untuk melakukan pembelian (Kotler dan Keller yang dikutip oleh Ivan 2017:31).

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 E. Pengukuran Variabel Menurut Kinner (1998) yang dikutip Umar (2001:69), skala Likert ini berhubungan dengan pernyataan tentang sikap seorang terhadap sesuatu, misalnya setuju-tidak setuju, senang-tidak senang dan baik-tidak baik (Umar,2001:69). Umumnya peneliti menggunakan lima poin berikut:  Sts = Sangat Tidak Setuju (1)  Ts = Tidak Setuju (2)  N = Netral (3)  S = Setuju (4)  St = Sangat Setuju (5) F. Definisi Operasional 1. Harga menurutE. Jerome MC. Carthy terjemahan Gunawan H. 1985:414 yang dikutip Fajar (2008:105) harga adalah apa yang dibebankan untuk sesuatu. Setiap transaksi dagang dapat dianggap sebagai suatu pertukaran uang, uang adalah harga untuk sesuatu. Harga akan dilihat dari kesesuaian dengan kuantitas dan kualitas makanan yang diperoleh, kesesuaian dengan daya beli konsumen, kesesuaian dengan harga pesaing. 2. Rasa adalah Produk merupakan segala sesuatu yang dapat ditawarkan produsen untuk diperhatikan, diminta, dicari, dibeli atau dikonsumsi pasar sebagai pemenuhan kebutuhan atau keinginan pasar yang

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 bersangkutan Tjiptono (1997:95). Rasa akan dinilai dari tanggapan konsumen tentang kelengkapan variasi pilihan menu yang ditawarkan, ketersediaan berbagai menu yang ada, kecocokan rasa di lidah (menyangkut kecocokan taste dengan selera konsumen). 3. Pelayanan adalah kualitas pelayan yang diterima konsumen dinyatakan besarnya perbedaan antara harapan atau keinginan konsumen dengan tinggi presepsi mereka (Fajar 2008:88). Indikator dari variabel ini adalah: keramahan dalam menyambut dan menawarkan menu makanan, kecepatan dari waktu memesan sampai makanan tersaji, ketepatan dalam mencatat pesanan dan makanan yang disajikan dan kebersihan peralatan makan dan tempat makan, kemenarikan cara penataan makanan (plating). 4. Minat beli ulang menurut Kotler dan Keller dalam Ivan (2017:31) adalah perilaku konsumen yang muncul sebagai respon terhadap objek yang menunjukan keinginan pelanggan untuk melakukan pembelian. Pelanggan yang puas akan kembali membeli produk, memuji produk yang membelinya dihadapan orang lain, sedikit menarik perhatian pada merek dan iklan pesaing dan membeli produk lain dari perusahaan yang sama. G. Populasi dan Sampel 1. Populasi Menurut Kuncoro (2013:118) Populasi adalah kelompok elemen yang lengkap, yang biasanya berupa orang, objek, transaksi, atau

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 kejadian di mana kita tertarik untuk mempelajarinya atau menjadi obyek penelitian. Populasi dalam penelitian ini adalah konsumen yang membeli ayam bakar di warung makan Mas Yanto dengan jumlah yang tidak diketahui pasti. 2. Sampel Menurut Kuncoro (2013:118) Sampel adalah suatu himpunan bagian (subset) dari unit populasi. Data yang digunakan dalam penelitian diambil dari data hasil pengisian kuisioner oleh responden yang terpilih sebagai sampel. Jumlah sampel yang diambil dan dianggap bisa mewakili berjumlah 100 orang. H. Teknik Pengambilan Sampel Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah non probability sampling yaitu dengan teknik purposive sampling. Teknik non probality sampling merupakan pengambilan sampel di mana tiap anggota populasi tidak mempunyai kesempatan yang sama untuk dijadikan sampel (Sulisyanto, 2006:124). Teknik purposive sampling merupakan metode penetapan sampel dengan didasarkan pada kriteriakriteria tertentu (Sulisyanto,2006:125). Pengambilan sampel dilakukan pada saat konsumen membeli ayam bakar di warung makan Mas Yanto. I. Sumber Data Dalam penelitian ini sumber data yang digunakan yaitu dengan data primer, data primer adalah data yang didapat dari sumber pertama baik dari individu atau perseorangan seperti hasil dari wawancara atau

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 hasil pengisisan kuesioner yang biasa dilakukan oleh peneliti (Umar, 2001:42). Data primer dalam penelitian ini meliputi: presepsi konsumen atas harga, rasa, pelayanan dan minat beli ulang serta gambaran umum tentang perusahaan (warung makan ayam bakar Mas Yanto). J. Teknik Pengumpulan Data 1. Wawancara (Interview) Teknik pengumpulan data ini mendasarkan diri pada laporan tentang diri sendiri pada laporan tentang diri sendiri atau self-report, atau setidak-tidaknya pada pengetahuan dan atau keyakinan pribadi (Sugiyonono 2009:194). 2. Kuesioner Kuesioner adalah teknik pengumpulan data dengan memberikan atau menyebarkan daftar pertanyaan/pernyataan kepada responden dengan harapan memeberikan respon atas daftar pertanyaan tersebut (Umar, 2001:49). K. Teknik Pengujian Instrumen 1. Uji Validitas Pengertian valid dalam penelitian, baik itu penelitian yang sifatnya kuantitatif maupun penelitian kuantitatif berarti menunjukkan derajat ketetapan antara data yang terdapat di lapangan dengan data yang dilaporkan oleh peneliti (Lupiyodidan Ikhsan. 2015:36). Rumus yang digunakan untuk mencari nilai korelasi adalah korelasi pearson product moment sebagai berikut:

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 Keterangan: √[ ∑ (∑ (∑ ) (∑ ∑ ) )][ ∑ (∑ )] r = kofisien korelasi setiap item n = banyaknya sampel responden x = nilai setiap item y = nilai dari semua item Untuk menentukan instrumen tersebut valid atau tidak, digunakan ketentuan sebagai berikut: a. Jika r hitung r tabel dengan taraf signifikan 5% ( ), tabel dengan taraf signifikan 5% ( ), maka instrumen dikatakan valid. b. Jika r hitung maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid. Dalam penelitian ini digunakan taraf nyata atau signifikan level 5% atau tarif kepercayaan 95%. Uji signifikansi 5%, artinya kemungkinan kesalahan dalam pengambilan kesimpulan sebesar 5% atau benar dalam pengambilan kesimpulan sekurang-kurangnya 95%. 2. Uji Reliabilitas Reliabilitas mengandung pengertian bahwa suatu indikator cukup dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data. Reliabitas menunjuk pada tingkat keterandalan. Reliabel artinya dapat dipercaya jadi dapat diandalkan (lupiyoadi dan ikhsan. 2015:54).

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22 Rumus Alpha: Keterangan: r11 ( ( ) ∑ ) = reliabilitas instrumen = jumlah variasi butir pertanyaan = variasi total ∑ = jumlah varian butir Jika r hitung r tabel dengan taraf signifikan 5% ( maka instrumen dikatakan reliabel. b. Jika r hitung < r tabel dengan taraf signifikan 5%( maka instrumen dikatakan tidak reliabel. L. Teknik Analisis Data a. ), ), Untuk menjawab rumusan masalah satu sampai tiga digunakan teknik regresi linier berganda. Sebelum menggunakan regresi linier berganda, lebih dahulu dilakukan uji asumsi klasik yang meliputi uji: uji normalitas, heteroskedastistas dan multikolinieritas. 1. Uji Asumsi Klasik. Terdapat beberapa asumsi yang harus dipenuhi terlebih dahulu sebelum menggunakan Multiple linear Regression sebagai alat untuk menganalisis pengaruh variabel-variabel yang diteliti. Pengujian asumsi klasik yang digunakan terdiri atas uji normalitis, multikonieritas dan uji heteroskedastisitas. Untuk lebih jelasnya akan dijabarkan sebagai berikut:

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 a. Uji Normalitas merupakan uji distribusi data yang akan dianalisis, apakah penyebarannya normal atau tidak, sehingga dapat digunakan dalam analisis parametik. Apakah data tidak berdistribusi normal, maka kita tidak dapat menggunakan analisis parametik melainkan menggunakan analisis non-parametik. Namun ada solusi lain jika data tidak berdistribusi normal, yaitu dengan menambah lebih banyak jumlah sampel (Lupiyoadi dan Ikhzan. 2015:134). Dasar pengambilan keputusan bisa dilakukan berdasarkan kenormalan data diukur dengan melihat angka probabilitasnya (Asymotic significance), yaitu: a. Jika probabilitas > 0,05 maka distribusi dari populasi adalah normal b. Jika probabilitas < 0,05 maka populasi tidak berdistribusi secara normal. Pengujian secara visual dapat juga dilakukan dengan metode gambar normal Probability Plots dalam program SPSS. Dasar pengambilan keputusan: a. Jika data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah diagonal, maka dapat disimpulkan bahwa model regresi memenuhi asumsi normalitas. b. Jika data menyebar jauh dari garis diagonal dan tidak mengikuti arah garis diagonal, maka dapat disimpulkan bahwa model regresi tidak memenuhi asumsi normalitas.

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24 Selain itu uji normalitis digunakan untuk mengetahui bahwa data yang diambil berasal dari populasi berdistribusi normal. Uji yang digunakan untuk menguji kenormalan adalah uji Kolmogorovsmirnov. Berdasarkan sample ini akan diuji hipotesis nol bahwa sampel tersebut berasal dari populasi berdistribusi normal melawan hipotesis tandingan bahwa populasi berdistribusi tidak normal. b. Uji Multikolinieritas Uji Multikolinieritas adalah suatu kondisi di mana terjadi korelasi atau hubungan yang kuat diantara variabel bebas yang diikutsertakan dalam pembentukan model regresi linier. Dalam analisis regresi, suatu model harus terbebas dari gejala multikolinieritas dan untuk mendeteksi apakah suatu model mengalami gejala multikoliniertas (Lupiyoadi dan Ikhzan. 2015:141). Jika terdapat korelasi yang kuat diantara sesama variabel independen maka konsekuensinya adalah: a. Koefisien- koefisien regresi menjadi tidak dapat ditaksir. b. Nilai standar eror setiap koefisien regresi menjadi tidak terhingga. Dengan demikian berarti semakin besar korelasi diantara sesama variabel independen, maka tingkat kesalahan dari koefisien regresi semakin besar yang mengakibatkan standar erornya semakin besar yang mengakibatkan standar errornya semakin besar pula. Cara yang digunakan untuk pengujian ada tidaknya multikolinearitas adalah melihat:

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 1) Nilai tolerance 2) Variance Inflaction Factors (VIF), nilai cutoff yang umum dipakai untuk menunjukkan adanya multikolineritas adalah nilai tolerance <0,10 atau sama dengan nilai VIF>10 Rumus Variance Inflaction Factors (VIF) VIF= Dimana R adalah koefisien determasi yang diperoleh dengan meregresikan salah satu variabel bebas X1 terhadap variabel bebas lainnya. Jika nialai VIF nya kurang dari 10 maka dalam data tidak terdapat multikolinieritas. c. Uji Heteroskedastistas Uji Heteroskedastistas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi linear berganda, maka data harus terbebas dari gejala heteroskedastisitas. Heteroskedastistas berarti variasi residual tidak sama dari suatu satu pengamatan ke pengamatan lain, sehingga variansi harus bersifat homoskeditas, yaitu pengamatan satu dengan pengamatan yang lain sama agar memberikan pendugaan model yang lebih akurat. Pada dasarnya pengujian heteroskedastistas sama dengan pengujian normalitas, yaitu menggunakan pengamatan pada gambar atau Scatterplot. Namun sekali lagi cara ini kurang tepat karena pengambilan keputusan data memiliki gejala heteroskedasitas atau tidak hanya berdasarkan gambar dan

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 kebenarannya tidak dapat dipertanggungjawabkan (Lupiyoadi dan Ikhsan. 2015:138-139). 2. Analisis Regresi Liniear Berganda Pengertian analisis regresi linier berganda menurut Lupiyoadi dan Ikhsan (2015:157-158) merupakan analisis statistik yang menghubungkan antara dua variabel independen atau lebih (X1,X2,X3,...., Xn) dengan variabel dependen Y. Analisis regresi berganda bertujuan untuk menerangkan besarnya pengaruh harga, rasa dan pelayanan terhadap minat beli ulang. Persamaan analisis regresi linier berganda secara umum untuk menguji hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: Rumus Regresi Linier Berganda Keterangan: X1= Harga X2= Rasa X3= Pelayanan 3. Koefisien Determinasi Koefisien determinasi merupakan ukuran keterwakilan variabel terikat oleh variabel bebas atau sejauh mana variabel bebas dapat menjelaskan variabel terikat (Suharjo, 2008:79). Uji ini bertujuan

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 menentukan proporsi atau presentasi total variasi dalam variabel terikat yang diterangkan oleh variabel bebas. M. Pengujian Hipotesis a. Uji F (ANOVA) / uji pengaruh secara simultan (bersama-sama) ( Keterangan: ( ( ) ( )( ) ) ) n= Jumlah sampel (data) Dk = derajat kebebasan (n-k-1) Ho: tidak terdapat pengaruh signifikan secara stimultan antara harga, rasa dan pelayanan terhadap minat beli ulang produk Ayam Bakar Mas Yanto. antara harga, rasa dan pelayan terhadap minat beli ulang produk Ayam Bakar Mas Yanto.

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 b. Uji t (uji secara parsial) Rumus nilai t hitung: √ √ Keterangan: r = koefisien korelasi parsial k = jumlah variabel indepen n = jumlah data Rumus nilai t tabel: ( )( ) Ho: Tidak terdapat pengaruh signifikan secara parsial anatara harga, rasa dan pelayanan terhadap minat beli ulang produk Ayam Bakar Ma Yanto. Terdapat pengaruh signifikan secara parsial antara harga, rasa dan pelayanan terhadapat minat beli ulang produk Ayam Bakar Mas Yanto

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN A. Profil dan Sejarah Perusahaan Ayam Bakar Mas Yanto berdiri pada 28 Desember 2004. Dengan citra khas masakan yang berbeda dari ayam bakar pada umumnya, yang membuat ayam bakar Mas Yanto berbeda dari ayam bakar lainya adalah ayam bakar yang dibuat menyajikan sambal bawang yang dimana sambal bawang itu sendiri biasanya disajikan dengan ayam goreng. Perbedaan yang lainnya ayam bakar mas yanto dibuat dengan rasa yang lembut, tidak keras daging ayamnya dan adanya menu tambahan pelengkap yaitu telur bakar. Konsep usaha kuliner ayam bakar ini dibuat oleh Puryanto. Puryanto membuat konsep ayam bakar pertama kali karena sebelumnya sudah pernah memulai usaha kuliner yang lainnya dan Puryanto sendiri memang menyukai kulineran. Dari usaha kuliner sebelumnya yang sudah pernah dirintis dan hobi kulinernya itu terciptalah konsep usaha ayam bakar ini. Ayam Bakar Mas Yanto berlokasi diJl.Wardhani, Kotabaru, Gondokusuman Yogyakarta. Mas Yanto sendiri juga menerima pesanan untuk berbagai macam acara. 29

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 B. Lambang Perusahaan Gambar IV. 1 Lambang Perusahaan C. Produk 1. Makanan  Ayam Bakar Rp 11.000  Nila bakar Rp 11.000  Tempe Rp 3.000  Lele Bakar Rp 9.000  Telur Rp 5.000  Nasi Rp 3.000 2. Minuman  Teh panas / Es Rp 2.000  Jeruk panas / Es Rp 3.000

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 D. Struktuk Organisasi Perusahaan Pemilik Juru Masak Pramusaji atau pengantar makanan Pekerja pemanggang makanan Bagian pembersihan alat makan Juru Parkir Gambar IV. 2 Struktur Organisasi Warung Ayam Bakar Mas Yanto Keterangan:      Pemilik:Orang yang memiliki usaha dan juga sebagai pembuat makanan Pekerja pemanggang makanan: Pekerja yang bertugas sebagai pemanggang makanan Pramusaji atau pengantar makanan: Pekerja yang bertugas mengantarkan makanan kepada konsumen Bagian pembersih alat makan: Pekerja yang bertugas membersihkan peralatan makanan Juru parkir: Petugas penata kendaraan dan juga penjaga keamanan

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN Dalam bab ini akan diuraikan hal-hal yang berkaitan dengan hasil pengolahan data dan pembahasan dari hasil pengolahan data tersebut. Adapun pembahasan yang dimaksud meliputi: Uji Instrumen, asumsi klasik, pengujian analisis regresi linear berganda dan pembahasan. A. Uji Instrumen Validitas dan Reliabilitas 1. Uji Validitas Untuk mengukur validitas kuesioner yang diberikan kepada responden maka digunakan rumus korelasi Produk Moment yaitu menurut (Sugiyono, 2005). Teknik korelasinya memakai Pearson Correlation, dihitung dengan menggunakan bantuan komputer program SPSS versi 21. Item pertanyaan dinyatakan valid apabila memiliki r hitung > r tabel (Ghozali, 2001). Hasil Uji Validitas dapat ditunjukkan pada tabel berikut: 32

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 Tabel V. 1 Tabel Hasil Uji Validitas Item R R Variabel Soal Hitung Tabel 1 0.796 0.196 2 0.724 0.196 Harga 3 0.682 0.196 4 0.754 0.196 1 0.728 0.196 Rasa 2 0.778 0.196 3 0.749 0.196 1 0.499 0.196 2 0.649 0.196 3 0.516 0.196 Pelayanan 4 0.588 0.196 5 0.704 0.196 6 0.8 0.196 7 0.529 0.196 1 0.694 0.196 2 0.749 0.196 Minat Beli Ulang 3 0.696 0.196 4 0.787 0.196 Sumber :Data primer diolah, 2018 Berdasarkan Tabel menunjukkan besarnya nilai r hitung seluruh butir pertanyaan nilainya lebih besar dari r table 0,196 dan selanjutnya kuisioner ini dapat dilanjutkan ke uji realibilitas.

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 2. Uji Reliabilitas Teknik yang digunakan untuk mengukur konsistensi internal dalam penelitian ini dengan teknik Cronbach's alpha (Ghozali, 2001). Apabila ' nilai Cronbach s CoefficientAlpha lebih besar dari 0,6, maka kuesioner sebagai alat pengukur dinilai dinyatakan reliabel. Jika nilai Cronbach’s Coefficient Alpha lebih kecil 0,6, maka kuesioner sebagai alat pengukur dinilai dinyatakan tidak reliabel. Hasil pengujian reliabilitas dapat ditunjukkan pada tabel berikut: Tabel V. 2 Tabel Hasil Uji Reliabilitas Nilai Batas Variabel Alpha Ket. Kritis Kronbach Rasa 0.612 > 0.6 Reliabel Pelayanan 0.725 > 0.6 Reliabel Minat Beli Ulang 0.711 > 0.6 Reliabel Harga 0.723 > 0.6 Reliabel Sumber :Data primer diolah, 2018 Berdasarkan ringkasan hasil uji reliabilitas seperti yang terangkum dalam tabel di atas, dapat diketahui bahwa nilai koefisien Cronbach Alpha seluruh varaibel penelitian lebih besar dari 0,6. Dengan mengacu

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 pada pendapat yang dikemukakan oleh Ghozali (2001), maka semua butir pertanyaan dalam variabel penelitian adalah handal. B. Uji Asumsi Klasik Uji asumsi klasik adalah pengujian asumsi-asumsi statistik yang digunakan dalam analisis regresi berganda. Pada penelitian ini uji asumsi klasik yang dipakai adalah uji normalitas, uji heteroskedastisitas dan uji multikolineritas. 1) Uji Normalitas Uji ini adalah untuk menguji apakah pengamatan berdistribusi secara normal atau tidak, uji ini mengunakan kolmogorov smirnov. Hasil uji normalitas dapat dilihat pada tabel dibawah ini: Tabel V.3 Hasi Uji Normalitas One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N Normal Parameters 100 a,b Most Extreme Differences Mean Std. Deviation .0000000 1.33716437 Absolute .068 Positive .068 Negative -.058 Kolmogorov-Smirnov Z .677 Asymp. Sig. (2-tailed) .749 a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data. Berdasarkan tabel V.3 dapat dilihat bahwa nilai Asymp. Sig 0,749> 0,05. Maka keseluruhan residual pada penelitian ini berdistribusi normal.

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 2) Uji Multikolinearitas Uji multikolinieritas bertujuan untuk mengetahui apakah dalam model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi antar variabel bebas. Untuk mengetahui ada atau tidaknya multikolinieritas maka dapat dilihat dari nilai Varians Inflation Factor (VIF) dan tolerance (α). Tabel V.4 Hasil Uji Multikolinieritas Coefficients Model a Collinearity Statistics Tolerance 1 VIF HARGA .698 1.432 RASA .722 1.385 PELAYANAN .693 1.443 a. Dependent Variable: MINAT BELI Sumber : Data Primer, 2018 Berdasarkan tabel V.4 dapat diketahui bahwa nilai tolerance value> 0,10 atau nilai VIF < 10 maka tidak terjadi multikolinieritas. 3) Uji Heteroskedastistas Suatu asumsi penting dari model regresi linier klasik adalah bahwa gangguan (disturbance) yang muncul dalam regresi adalah homoskedastistas, yaitu semua gangguan tadi mempunyai varian yang sama. Hasil uji Heteroskedastistas dapat dilihat pada tabel berikut:

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 Gambar V.1 Uji Heteroskedastistas Sumber : Data Primer, 2018 Berdasarkan gambar V.1 dapat diketahui bahwa titik-titik berada di atas dan dibawah nol dengan demikian variabel yang diajukan dalam penelitian tidak terjadi heterokedastistas. C. Analisis Data 1. Analisis Regresi Linier Berganda Dalam penelitian ini, dalam menganalisis regresi linear berganda penulis menggunakan seri program statistik SPSS. SPSS adalah suatu program software komputer yang digunakan untuk mengolah data baik parametrik maupun nonparametrik, seperti ditunjukkan pada Tabel berikut ini:

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 Tabel V.5 Hasil Uji Regresi Linear Berganda Variabel B Beta t hitung Sig t Keterangan (Constant) 2,769 HARGA 0,256 0,272 2,951 0,004 Signifikan RASA 0,287 0,284 3,132 0,002 Signifikan PELAYANAN 0,168 0,260 2,812 0,006 Signifikan Sig F 0.000 R square 0.411 Variabel Dependent : Minat Beli Ulang Sumber : Data primer yang diolah, 2018 Berdasarkan Tabel diatas perhitungan regresi linear berganda dengan menggunakan program SPSS didapat hasil sebagai berikut: Y= 2,769+ 0,256X1 + 0,287X2 + 0,168 X3

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 1. Konstanta = 2,769 Artinya jika tidak ada variabel harga, rasa dan pelayanan yang mempengaruhi minat beli ulang, maka kepuasan sebesar 2,769 satuan. 2. b1 = 0,256 Artinya jika variabel harga meningkat sebesar satu satuan maka kepuasan akan meningkat sebesar 0,256 dengan anggapan variabel bebas lain tetap. 3. b2 = 0.287 Artinya jika variabel rasa meningkat sebesar satu satuan maka kepuasan akan meningkat sebesar 0.287 dengan anggapan variabel bebas lain tetap. 4. b3 = 0.168 Artinya jika variabel pelayanan meningkat sebesar satu satuan maka kepuasan akan meningkat sebesar 0.168 dengan anggapan variabel bebas lain tetap.

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 2. Pengujian Hipotesis Parsial (Uji t) Tabel V.6 Hasil Uji T Coefficients Model a Unstandardized Coefficients Standardized T Sig. Coefficients B (Constant) Std. Error 2,769 1,420 HARGA ,256 ,087 RASA ,287 PELAYANAN ,168 Beta 1,949 ,054 ,272 2,951 ,004 ,092 ,284 3,132 ,002 ,060 ,260 2,812 ,006 1 a. Dependent Variable: MINAT BELI ULANG. Hasil pengujian analisis regresi linear berganda menunjukkan bahwa terdapat nilai signifikansi sebesar 0.004(0.004<0,05). Nilai tersebut dapat membuktikan hipotesis diterima, yang berarti bahwa “Ada Pengaruh Harga Terhadap Minat Beli Ulang”. Hasil pengujian analisis regresi linear berganda menunjukkan bahwa terdapat nilai signifikansi sebesar 0,002 (0,002<0,05). Nilai tersebut dapat membuktikan hipotesis penelitian diterima, yang berarti bahwa “Ada Pengaruh Rasa Terhadap Minat Beli Ulang”. Hasil pengujian analisis regresi linear berganda menunjukkan bahwa terdapat nilai signifikansi sebesar 0,006 (0,006 <0,05). Nilai tersebut dapat membuktikan hipotesis penelitian diterima, yang berarti bahwa “Ada Pengaruh Pelayanan Terhadap Minat Beli Ulang”.

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 3. Pengujian Hipotesis Simultan (Uji F) Tabel V.7 Hasil Uji F a ANOVA Model 1 Sum of Squares Df Mean Square Regression 133,097 3 44,366 Residual 177,013 96 1,844 Total 310,110 99 F 24,061 Sig. ,000 b a. Dependent Variable: MINAT BELI ULANG b. Predictors: (Constant), PELAYANAN, RASA, HARGA Hasil pengujian analisis regresi linear berganda menunjukkan bahwa terdapat nilai signifikansi sebesar 0,000 (0,000 <0,05). Nilai tersebut dapat membuktikan hipotesis penelitian diterima, yang berarti bahwa“Ada Pengaruh Harga, Rasa dan Pelayanan secara simultan terhadap Minat Beli Ulang”

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 4. Koefisien Determinasi (R square) Tabel V.8 Hasil Koefisien Determinasi Model Summary Model 1 R ,655 R Square a Adjusted R Std. Error of the Square Estimate ,429 ,411 1,358 a. Predictors: (Constant), PELAYANAN, RASA, HARGA Berdasarkan analisis regersi linear berganda menunjukkan besarnya koefisien determinasi R2 square) = 0,411, artinya variabel bebas secara bersama–sama mempengaruhi variabel tidak bebas sebesar 41.1% sisanya sebesar 58.9% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak dimasukkan dalam model penelitian.

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 D. Pembahasan 1. Pengaruh harga terhadap minat beli ulang Hasil pengujian analisis regresi linear berganda menunjukkan bahwa terdapat nilai signifikansi sebesar 0,004 (0,004 < 0,05). Nilai tersebut dapat membuktikan hipotesis penelitian diterima, yang berarti bahwa ada pengaruh harga terhadap minat beli ulang. Harga adalah sejumlah uang yang ditukarkan untuk produk atau jasa, lebih jauh lagi harga adalah jumlah dari seluruh nilai yang konsumen tukarkan untuk jumlah manfaat dengan memiliki atau menggunakan suatu barang dan jasa (Kotler dan Amstrong 2001:14). Hasil penelitian menunjukkan bahwa harga berpengaruh signifikan dan positif terhadap minat beli ulang. Dengan demikian dengan adanya harga dapat membantu para pembeli untuk memutuskan cara mengalokasikan daya belinya pada berbagai jenis barang atau jasa. (Dinawan 2010:34) menjadikan harga sebagai indikator berupa besar pengorbanan yang diperlukan untuk membeli suatu produk sekaligus dijadikan sebagai suatu indikator level of quality. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilkukan oleh Fure (2013) yang menyatakan bahwa harga berpengaruh signifikan positif terhadap minat beli suatu produk.

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 2. Pengaruh rasa terhadap minat beli ulang Hasil pengujian analisis regresi linear berganda menunjukkan bahwa terdapat nilai signifikansi sebesar 0,002 (0,002 < 0,05). Nilai tersebut dapat membuktikan hipotesis diterima, yang berarti bahwa “Ada Pengaruh Rasa Terhadap Minat Beli Ulang”. Bisnis makanan atau dalam bidang food and beverages menjadi salah satu bisnis yang banyak diminati oleh masyarakat, karena selain menghasilkan keuntungan yang tinggi, makanan juga menjadi kebutuhan pokok bagi setiap orang. Jadi dimanapun dan kapanpun masyarakat akan membutuhkan makanan sebagai sumber pokok kehidupan (Ayodya, 2007). Selain faktor yang menguntungkan dari bisnis makanan, faktor lain juga mendorong pengusaha menggeluti bisnis makanan adalah terjadinya pergeseran pola hidup di masyarakat dimana sudah mulai terbuka dan sudah mulai terbiasa untuk makan di luar rumah, karena selain efisiens juga dijadikan sarana refreshing, baik bersama keluarga maupun kerabat. Dalam sebuah bisnis makanan, cita rasa merupakan hal yang perlu diperhitungkan dalam membuat pembeli merasa berminat untuk membeli sebuah produk. Cita rasa sebisa mungkin dipertahankan menarik pelanggan. Citarasa harus selalu ditingkatkan agar masyarakat senantiasa senang dan meningkatkan minat beli suatu produk. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Sugianto dan Sugiarto (2013) yang menyatakan bahwa citarasa makanan berpengaruh signifikan dan positif terhadap minat beli ulang.

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 3. Pengaruh pelayanan terhadap minat beli ulang Hasil pengujian analisis regresi linear berganda menunjukkan bahwa terdapat nilai signifikansi sebesar 0,006 (0,006 < 0,05). Nilai tersebut dapat membuktikan hipotesis diterima, yang berarti bahwa “Ada Pengaruh Pelayanan Terhadap Minat Beli Ulang”. Pelayanan yang dirasakan atau diterima konsumen sepadan dengan apa yang diharapkan atau diinginkan konsumen, maka dengan kualitas pelayanan bisa dipersepsikan kualitas yang memuaskan. Dan apabila kualitas pelayanan yang diterima atau dirasakan pelanggan/konsumen tidak sesuai dengan harapan/keinginan konsumen maka kualitas tersebut dapat dikatakan tidak memuaskan atau bisa disebut kualitas yang buruk. Maka dari itu perusahaan harus menciptakan atau mewujudkan kualitas pelayanan menurut syarat-syarat yang diajukan atau dituntut oleh pelanggan. Dengan kata lain, kualitas adalah kiat secara konsisten dan efisien untuk memberi pelanggan apa yang diinginkan dan diharapkan pelanggan (Shelton,1977 dan Harun,2006). Service quality merupakan instrument yang digunakan pelanggan untuk menilai baik atau tidaknya sebuah pelayanan yang diberikan oleh perusahaan. Ada lima dimensi pokok dalam kualitas pelayanan. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Fadarisa dkk (2016) yang menyatakan bahwa kualitas pelayanan berpengaruh positif dan signifikan terhadap minat beli sebuah produk.

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 4. Pengaruh Secara Simultan/Bersama-sama harga, rasa dan pelayanan secara simultan terhadap minat beli ulang Hasil pengujian analisis regresi linear berganda menunjukkan bahwa terdapat nilai signifikansi sebesar 0,000 (0,000 < 0,05). Nilai tersebut dapat membuktikan hipotesis diterima, yang berarti bahwa “Ada Pengaruh Harga, Rasa Dan Pelayanan Secara Simultan Terhadap Minat Beli Ulang”. Saladin (2008:95) mengemukakan bahwa harga adalah sejumlah uang sebagai alat tukar untuk memperoleh produk atau jasa atau dapat juga dikatakan penentuan nilai suatu produk dibenak konsumen. Merupakan aspek yang tampak jelas (visible) bagi para pembeli, bagi konsumen yang tidak terlalu paham hal-hal teknis pada pembelian jasa, seringkali harga menjadi satu-satunya faktor yang bisa mereka pahami, tidak jarang pula harga dijadikan semacam indikator untuk kualitas barang sedangkan pelayanan/servis merupakan upaya pemasar memberikan keyakinan dan kenyaman kepada konsumen dalam memasarkan produk. Hipotesis 4 menunjukkan adanya pengaruh yang cukup positif terhadap minat beli ulang. Pada umumnya konsumen memilih pemasar yang dirasa nyaman dalam berkomunikasi bahkan pada saat adanya pertanyaan-pertanyaan dari konsumen yang ingin mencari tahu lebih tentang produk yang akan dibeli. Ramah, bersahabat, siap melayani dan mampu memberikan informasi merupakan sikap yang dibutuhkan konsumen dari pemasar sehingga tindakan ini akan

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 mendorong konsumen melakukan pembelian, dan sebaliknya jika konsumen menunjukkan prilaku yang berlawanan maka konsumen akan memberikan perilaku kurang baik yaitu tidak melakukan proses pembelian. Pelayanan yang dibutuhkan bukan hanya beruap perilaku tetapi bagaiman pemasar mampu memberikan perhatian terhadap produk yang telah dibeli bahkan dipakai oleh konsumen. Sehingga kualitas pelayanan memiliki pengaruh yang positif terhadap minat beli ulang. Dengan demikian, dapat diambil kesimpulan bahwa harga, rasa dan pelayanan berpengaruh terhadap minat beli ulang. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Weenas (2013) yang menyatakan secara bersama-sama harga, rasa, pelayanan berpengaruh positif terhadap minat beli ulang.

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB VI SIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil pembahasan pada bab sebelumnya dapat disimpulkan sebagai berikut. 1) Harga berpengaruh positif dan signifikan terhadap minat beli ulang. 2) Rasa berpengaruh positif dan signifikan terhadap minat beli ulang. 3) Pelayanan berpengaruh positif dan signifikan terhadap minat beli ulang. 4) Harga, Rasa, dan Pelayanan secara simultan berpengaruh positif dan signifikan terhadap minat beli ulang. B. Saran Berdasarkan simpulan dan pembahasan hasil penelitian Pengaruh Harga, Rasa dan Pelayanan Terhadap Minat Beli Ulang, saran yang diajukan dalam penelitian ini sebagai berikut: Pelayanan kepada konsumen yang harus ditingkatkan untuk meningkatkan minat beli ulang ada baiknya Warung ayam bakar mas Yanto lebih ramah lagi kepada konsumen. Item pernyataan nomor 10 “Karyawan melayani dengan cepat makanan yang dipesan” mempunyai nilai item rata-rata paling rendah (0,516) diantara item pernyataan lainnya, oleh karena itu untuk meningkatkan pelayanan ada baiknya 48

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 pihak ayam bakar mas Yanto lebih cepat lagi dalam menyajikan makanan, sehingga konsumen tidak perlu menunggu terlalu lama. Rasa makanan yang akan disajikan kepada konsumen harus tetap konsisten agar rasa makanan tersebut tidak berubah supaya konsumen tetap puas dan berminat untuk membeli. Harga seharusnya mengikuti kualitas makanan yang dijual, sehingga walaupun harganya naik tetapi kualitas yang disajikan juga tetap sama tanpa harus dirubah. C. Keterbatasan Penelitian 1. Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan variabel harga, rasa dan pelayanan sedangkan untuk melihat faktor-faktor yang dapat mempengaruhi minat beli ulang masih banyak variabel yang dapat digunakan. Sehingga, penyebab keterbatasan penelitian kurangnya variabel lain untuk mendukung minat beli ulang seperti pentingnya variabel promosi. 2. Dikarenakan penelitian bersifat studi kasus, maka hasil penelitian hanya digunakan pada Ayam Bakar Mas Yanto, sedangkan di Yogyakarta terdapat banyak usaha sejenisnya.

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 DAFTAR PUSTAKA Adisaputro, Gunawan. 2010. Manajemen Pemasaran Analisis Untuk Perancangan Strategi Pemasaran, Yogyakarta, Unit Penerbit Dan Pecetakan Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen YKPN. Ayodya, Wulan. 2007. “Kursus Singkat Usaha Rumah Makan Laris Manis”. Jakarta: PT. Elex Media Komputindo. Christianus, Ivan. 2017. “Pengaruh Gaya Hidup Terhadap Minat Beli Smartphone Xiaomi”. (Studi Kasus Pada Mahasiswa/I Fakultas Ekonomi Kampus 1 Universitas Sanata Dharma Yogyakarta). Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma. Dewi, Prilando. 2017. “Pengaruh Kualitas Pelayanan Terhadap Minat Beli Ulang”. (Studi Kasus Pada Legend Coffe Yogyakarta). Yogyakarta. Dinawan, R, M. 2010. “Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Keputusan Pembelian (Studi Kasus Pada Konsumen Yamaha Mio PT. Harpindo Jaya Semarang). Semarang. Tesis Universitas Diponegoro Semarang. Faradisa, I., Hasiholan, L. B., & Minarsih, M. M. 2016. “Analisis Pengaruh Variasi Produk, Fasilitas, dan Kualitas Pelayanan terhadap Minat Beli Ulang Konsumen pada Indonesian Coffeeshop Semarang (ICOS CAFÉ)”. Journal of Management, 2(2). Fure, H. 2013. “Lokasi, keberagaman produk, harga, dan kualitas pelayanan pengaruhnya terhadap minat beli pada pasar tradisional bersehati calaca”. Jurnal Emba: Jurnal Riset Ekonomi, Manajemen, Bisnis dan Akuntansi, 1(3). Karlina, Yesi. 2018. “Pengaruh Karakteristik Celebrity Endorser Raisa Andriana Dalam Iklan Terhadap Minat Beli Konsumen Pada Produk Luwak White Koffie”. (Studi Kasus Pada Mahasiswa/I Jurusan Pemerintahan

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 Sekolah Tinggi Pembangunan Masyarat Desa (STPMD) APMD Yogyakarta. Kotler, Philip dan Gary Amstrong. 2001. “Prinsip-Prinsip Pemasaran Edisi Kedelapan Jilid 2”, Jakarta. Penerbit Erlangga. Kuncoro, Mudrajad. 2013. Metode Riset Untuk Bisnis & Ekonomi edisi 4, Jakarta. Penerbit Erlangga. Laksana, Fajar. 2008. Manajemen Pemasarsan Pendekatan Praktis, Yogyakarta, Penerbit Graha Ilmu. Lupiyoadi, Rambat. 2015. Praktikum Metode Riset Bisnis, Jakarta, Penerbit Salemba Empat. Saladin, D. 2008. Manajemen Pemasaran Analisis, Perencanaan, Pelaksanaan dan Pengendalian. Bandung. Linda Karya. Sekaran, Uma. 2017. Metode Penelitian Untuk Bisnis, Jakarta, Penerbit Salemba Empat. Sugianto, J., & Sugiharto, S. 2013. “Analisa pengaruh service quality, food quality, dan price terhadap kepuasan pelanggan restoran Yung Ho Surabaya”. Jurnal Manajemen Pemasaran, 1(2), 1-10. Sugiono. 2009. Metode Penelitian Bisnis, Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif dan R & D, Penerbit Alfabeta. Sugiyono. 2018. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif Dan Kombinasi, Bandung, Penerbit Alfabeta. Suharjo, Bambang. 2008. Analisis Regresi Terapan Dengan SPSS, Yogyakarta. Penerbit Graha Ilmu. Suliyanto. 2006. Metode Riset Bisnis, Yogyakarta. Penerbit C.V Andi Offset.

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 Swastha, Basu. 1984. Azas-Azas Marketing, Yogyakarta. Penerbit Liberty. Umar, Husein. 2001. Metode Penelitian Untuk Skripsi Dan Tesis Bisnis, Jakarta. Penerbit PT Raja Grafindo Pesada. Tjiptono, Fandy. 1997. Strategi Pemasaran, Yogyakarta. Penerbit Andi. Tjiptono, Fandy. 2008. Strategi Pemasaran, Yogyakarta. Penerbit Andi. Weenas, J. R. 2013. “Kualitas produk, harga, promosi dan kualitas pelayanan pengaruhnya terhadap keputusan pembelian Spring Bed Comforta”. Jurnal EMBA: Jurnal Riset Ekonomi, Manajemen, Bisnis dan Akuntansi, 1(4).

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 LAMPIRAN 1 KUESIONER PENELITIAN

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 Kepada Yth. Konsumen ayam bakar Mas Yanto di Yogyakarta. Dengan hormat, Dalam rangka pengumpulan data untuk penelitian dan penyusunan tugas akhir, maka saya Nama: A Anggoro Prasetyo P Sindhy Nomer mahasiswa: 132214018 Program Studi: Manajemen, Fakultas Ekonomi, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Memohon bantuan dan perkenan bapak/ibu /sdr untuk meluangkan waktu mengisis daftar pertanyaan yang sudah saya susun untuk melakukan penelitian dalam rangka penyusunan skripsi dengan judul “Pengaruh Harga, Rasa, dan Pelayan Terhadap Minat Beli Ulang” (Studi Kasus pada Warung Makan Ayam Bakar Mas Yanto Yogyakarta). Penelitian ini difokuskan kepada konsumen Ayam Bakar Mas Yanto, dan apapun jawaban bapak/ibu/sdr sematamata hanya digunakan dalam penelitian dan tidak ada benar salah. Semua jawaban akan menjadi masukan yang berharga bagi peneliti. Untuk keberhasilan penelitian ini, saya mohon kesedian Bapak/Ibu/Sdr untuk mengisi kuesioner secara jujur dan sesuai dengan keadaan Bapak / Ibu. Hasil dari kuesioner ini dirahasiakan dan hanya digunakan untuk kepentingan penelitian dan penyusunan skripsi. Atas kesediaan Bapak/Ibu/Sdr dalam pengisian kuisioner ini, saya ucapkan terimakasih. Hormat saya, A Anggoro Prasetyo P Sindhy

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 PETUNJUK PENGISIAN Kuesioner ini terdiri dari 1 (satu) bagian, yaitu: 1. Berisi daftar pernyataan. Pada bagian Bapak / Ibu dimohon untuk mengisi setiap pernyataan yang disesuaikan dengan pendapat anda denganmemberikan tanda silang (X) pada salah satu jawaban yang paling sesuai dengan keadaan Bapak / Ibu berdasarkan keterangan di bawah ini: SS : Sangat Setuju S: Setuju N: Netral TS: Tidak Setuju STS: Sangat Tidak Setuju

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 Daftar Pernyataan Kuisioner No Pernyataan Harga 1 Harga sesuai porsi makanan yang didapat 2 Harga lebih murah dari harga pesaing 3 Harga sesuai dengan kualitas makanan yang didapat 4 Harga sesuai dengan daya beli anda Rasa 5 Variasi pilihan rasa yang ditawarkan sudah lengkap 6 Pilihan rasa dalam menu yang ditawarkan selalu tersedia 7 Rasa makanan sesuai selera anda Pelayanan 8 Karyawan menyambut kedatangan anda dengan ramah 9 Karyawan memberikan daftar menu dan menjelaskannya dengan ramah 10 Karyawan melayani dengan cepat makanan yang dipesan SS S N TS STS

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 57 11 Karyawan melayani dengan tepat makanan yang dipesan 12 Peralatan makanan dan minuman bersih 13 Perabotan dan lingkungan tempat makan bersih dan nyaman 14 Penataan makanan (plating) menarik dan menumbuhkan selera makan anda Minat Beli 15 Anda tetap membeli ayam bakar mas Yanto meskipun ada warung sejenis yang buka didekatnya 16 Anda tetap membeli makanan di ayam bakar masYanto meskipun harga naik 17 Anda akan merekomendasikan teman, keluarga dan tetangga untuk membeli ayam bakar mas Yanto 18 Anda akan mengajak teman, keluarga dan tetangga untuk makan ayam bakar mas Yanto

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 58 LAMPIRAN 2 TABULASI KUESIONER

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 59

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63 LAMPIRAN 3 HASIL VALIDITAS DAN RELIABILITAS

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 64 A. TABEL UJI VALIDITAS 1. Rasa Correlations RASA B1 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) .728 ,000 N B2 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) 100 .778 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) 100 .749 ** ,000 N RASA ** ,000 N B3 ** Pearson Correlation 100 1 Sig. (2-tailed) N **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). 100

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 2. Pelayanan Correlations PELAYANAN C1 C2 C3 C4 C5 C6 C7 PELAYANAN Pearson Correlation Sig. (2tailed) N Pearson Correlation Sig. (2tailed) N Pearson Correlation Sig. (2tailed) N Pearson Correlation Sig. (2tailed) N Pearson Correlation Sig. (2tailed) N Pearson Correlation Sig. (2tailed) N Pearson Correlation Sig. (2tailed) N Pearson Correlation Sig. (2tailed) N .499 ** ,000 100 .649 ** ,000 100 .516 ** ,000 99 .588 ** ,000 100 .704 ** ,000 100 .800 ** ,000 100 .529 ** ,000 100 1 100 **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66 3. Harga Correlations HARGA A1 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N A2 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N A3 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N A4 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N HARGA Pearson Correlation .796 ** ,000 100 .724 ** ,000 100 .682 ** ,000 100 .754 ** ,000 100 1 Sig. (2-tailed) N 100 **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67 4. Minat Beli Ulang Correlations MINATBELI ULANG D1 D2 D3 D4 MINAT BELI ULANG Pearson Correlation .694 ** Sig. (2tailed) ,000 N 100 Pearson Correlation .749 ** Sig. (2tailed) ,000 N 100 Pearson Correlation .696 ** Sig. (2tailed) ,000 N 100 Pearson Correlation .787 ** Sig. (2tailed) ,000 N 100 Pearson Correlation 1 Sig. (2tailed) N 100 **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68 B. TABEL UJI RELIABILITAS 1. Rasa Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items ,612 3 2. Pelayanan Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items ,725 7 3. Minat Beli Ulang Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items ,711 4 4. Harga Reliability Statistics Cronbach's Alpha ,723 N of Items 4

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 69 LAMPIRAN 4 HASIL UJI ASUMSI KLASIK

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 70 TABEL UJI ASUMSI KLASIK 1. Uji Normalitas 2. One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N 100 Normal Parameters Mean a,b .0000000 Std. Deviation Most Extreme Differences 1.33716437 Absolute .068 Positive .068 Negative -.058 Kolmogorov-Smirnov Z .677 Asymp. Sig. (2-tailed) .749 a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data. Normal karena nilai signifikasi (0,749) > 0,05. data normal karena titik-titik berada di atas dan dibawah garis diagonal 2. Uji Multikolinieritas 3. Model Unstandardized Coefficients Coefficients a Standardized T Sig. Collinearity Statistics Coefficients B (Constant) Std. Error 2,769 1,420 HARGA ,256 ,087 RASA ,287 PELAYANAN ,168 Beta Tolerance VIF 1,949 ,054 ,272 2,951 ,004 ,698 1,432 ,092 ,284 3,132 ,002 ,722 1,385 ,060 ,260 2,812 ,006 ,693 1,443 1 a. Dependent Variable: MINAT BELI ULANG Lolos. Tidak terjadi multikol karena nilai tolerance > 0,1 dan VIF < 10.

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 71 3. Uji Heteroskedastisitas 4. Model Coefficients Unstandardized Coefficients a Standardized T Sig. Coefficients B (Constant) Std. Error .013 .849 -.009 .052 RASA .058 PELAYANAN .020 HARGA Beta .015 .988 -.021 -.175 .861 .055 .125 1.057 .293 .036 .069 .574 .567 1 a. Dependent Variable: ABS_RES Lolos. Tidak terjadi heteroedatisitas karena nilai signifikansi > 0.05 Lolos, tidak terjadi heteroedatisitas karena titik-titik berada di atas dan dibawah nol.

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 72 LAMPIRAN 5 HASIL ANALISIS DATA

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 73 1. Analisis Regresi Linear Berganda Tabel Hasil Uji Regresi Linear Berganda Variabel B Beta t hitung Sig t Keterangan (Constant) 2,769 HARGA 0,256 0,272 2,951 0,004 Signifikan RASA 0,287 0,284 3,132 0,002 Signifikan PELAYANAN 0,168 0,260 2,812 0,006 Signifikan Sig F 0.000 R square 0.411 Variabel Dependent : Minat Beli Ulang Sumber : Data primer yang diolah, 2018 Y= 2,769+ 0,256X1 + 0,287X2 + 0,168 X3

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 74 2. Uji F a ANOVA Model 1 Sum of Squares Df Mean Square F Regression 133,097 3 44,366 Residual 177,013 96 1,844 Total 310,110 99 Sig. 24,061 ,000 b a. Dependent Variable: MINAT BELI ULANG b. Predictors: (Constant), PELAYANAN, RASA, HARGA Ada pengaruh secara simultan/besama-sama Harga, Rasa, Pelayanan terhadap Minat Beli Ulang karena signifikasi 0,000 < 0,05. 3. Uji T Coefficients Model a Unstandardized Coefficients Standardized T Sig. Coefficients B (Constant) Std. Error 2,769 1,420 HARGA ,256 ,087 RASA ,287 PELAYANAN ,168 Beta 1,949 ,054 ,272 2,951 ,004 ,092 ,284 3,132 ,002 ,060 ,260 2,812 ,006 1 a. Dependent Variable: MINAT BELI ULANG Persamaan Regresi Y= 2,769 +0,256 X1+0,287 X2+0,168 X3 4. Koefisien Determinasi Model Summary Model 1 R ,655 R Square a ,429 Adjusted R Std. Error of the Square Estimate ,411 a. Predictors: (Constant), PELAYANAN, RASA, HARGA 1,358

(91)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Pengaruh produk, harga, promosi penjualan, pemasaran langsung dan digital terhadap minat beli (studi kasus pada konsumen Nimco Royal Store di Yogyakarta).
3
7
192
Pengaruh kualitas pelayanan terhadap minat beli ulang Studi kasus pada Legend Coffee Yogyakarta.
0
6
111
Pengaruh bauran pemasaran dan store atmopshere terhadap minat beli ulang konsumen (studi kasus pada konsumen Cafe 247 Yogyakarta).
1
15
156
Pengaruh kelengkapan produk, harga, kenyamanan dan kualitas pelayanan terhadap minat beli konsumen pada pusat perbelanjaan Carrefour Ambarrukmo Plaza Yogyakarta.
2
4
2
Pengaruh produk, harga, promosi penjualan, pemasaran langsung dan digital terhadap minat beli (studi kasus pada konsumen Nimco Royal Store di Yogyakarta)
0
1
190
Pengaruh store atmosphere terhadap minat beli ulang : studi kasus pada konsumen Mirota Batik.
5
13
178
Hubungan produk, harga, lokasi/ distribusi, promosi dan pelayanan dengan minat beli ulang konsumen : studi kasus pada konsumen Swalayan Relasi Jaya Surakarta.
0
5
175
Pengaruh kualitas pelayanan terhadap minat beli ulang
0
10
109
Pengaruh bauran pemasaran dan store atmopshere terhadap minat beli ulang konsumen (studi kasus pada konsumen Cafe 247 Yogyakarta)
0
3
154
Pengaruh kualitas pelayanan dan citra merek terhadap loyalitas konsumen (studi kasus pada konsumen warung Papeda Babarsari Jl. Babarsari no. 46 Caturtunggal Yogyakarta)
2
4
139
Pengaruh store atmosphere terhadap minat beli ulang studi kasus pada konsumen Mirota Batik
0
4
176
Pengaruh kualitas, merek, promosi, harga, kelompok acuan, dan ketersediaan terhadap minat beli ulang konsumen produk pasta gigi Pepsodent : studi kasus pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
147
Pengaruh variasi dan mutu produk, murahnya harga, desain toko, serta daya tarik promosi terhadap minat beli ulang konsumen : studi kasus pada konsumen Alfamart Jln. Pringgodani, Mrican, Yogyakarta - USD Repository
0
0
158
Hubungan produk, harga, lokasi/ distribusi, promosi dan pelayanan dengan minat beli ulang konsumen : studi kasus pada konsumen Swalayan Relasi Jaya Surakarta - USD Repository
0
0
173
Pengaruh persepsi konsumen atas atribut toko terhadap minat beli konsumen - USD Repository
0
0
133
Show more