COMPLETENESS REGISTRASI KEMATIAN DI KOTA SURAKARTA DAN KABUPATEN PEKALONGAN 2007

Gratis

0
0
7
5 months ago
Preview
Full text
COMPLETENESS REGISTRASI KEMATIAN DI KOTA SURAKARTA DAN KABUPATEN PEKALONGAN 2007 Completeness death registration in Surakarta City and Pekalongan District 2007 Joko Irianto1, Tin Afifah1, Dr. Sarimawar Djaja1, Dina Bisara1, Bambang Sukana1 Abstract Death reporting is base of mortality rate calculation. The mortality rate is importance indicator and should be decreased in the well-being develop plan .To find a good death reporting, local goverment ind Indonesia were developing registration systems for some region in Indonesia. Surakarta City and Pekalongan District have been developing registration -with repairing cause of death report, this is the first time in Indonesia for cause of death registration system. To know completeness of the registration system we match with survey data. The survey sould be independent with registration and visiting all household to ask death event from house hold members. The sample from Surakarta City is 13 village (15.340 house hold) and Pekalongan District 12 village (10.444 household).Every house hold was asked for the death event from 1 Januari until 30 Juni 2007. The result is completeness of Surakarta City 61% and Pekalongan District 81%,this result is high to get good registration. Keywords: Completeness, mortality, registration Abstrak. Laporan kematian merupakan data yang menjadi dasar perhitungan angka kematian. Angka kematian menjadi indikator yang penting untuk menilai keberhasilan pembangunan kesehatan, adanya penurunan angka kematian mengindikasikankeberhasilan pembangunan kesehatan. Dalam upaya mendapatkan laporan kematian yang baik, pemerintah daerah di Indonesia telah mengembangkan registrasi kematian dan sebab kematian. Kota Surakarta dan Kabupaten Pekalongan telah mengembangkan sistem registrasi kematian dan sebab kematian tersebut sejak tahun 2006. Untuk mengetahui "completeness" dari sistem yang dijalankan tersebut telah dilakukan survei "dual system" yang secara independen melakukan wawancara ke tiap rumah tangga di beberapa kelurahan wilayah registrasi untuk mencatat adanya kejadian kematian. Jumlah sampel di Surakarta 15.340 rumah tangga dari 13 kelurahan sedangkan Pekalongan 10.444 rumah tangga pada 12 desa. Tiap rumah tangga ditanyakan kejadian kematian selama kurun waktu 1 Januari 2007 hingga 30 Juni 2007. Hasil "completeness" di Surakarta 61% sedangkan di Pekalongan 81%.Hasil ini sudah cukup tinggi namun masih dapat dilakukan peningkatan. Katakunci: Completeness",kematian, registrasi PENDAHULUAN Seiring dengan diterapkannya UU No.23 Tahun 2006 tentang Sistem Administrasi dan Kependudukan, upaya untuk melakukan pelaporan sebab kematian melalui peningkatan dan pengembangan registrasi kematian merupakan langkah yang tepat. Dalam undang-undang tersebut ada kewajiban bagi seluruh warga negara untuk melaporkan kejadian meninggal. Sehingga jika semua kejadian kematian dilaporkan dan dilakukan dengan terus menerus dan berkesinambungan akan mendapatkan angka kematian yang akurat, yang selanjutnya dari laporan tersebut dapat dilakukan penelusuran untuk penyempurnakan penulisan sebab kematian. kematian telah dilakukan di beberapa kabupaten/kota di Indonesia, Kota Surakarta dan Kabupaten Pekalongan telah menjadi lokasi awal untuk pengembangan registrasi sebab kematian (Badan Litbangkes, 2008).Pada tahun 2006 dan 2007 dua daerah tersebut menjadi proyek percontohan untuk pengembangan registrasi kematian dan hingga saat ini kegiatan tersebut masih tetap berjalan dengan mengandalkan sumber daya utamanya dari daerah masing-masing. Dalam perjalanannya, pengembangan registrasi sebab kematian di kedua wilayah ini perlu mendapat tambahan informasi tentang besar perkiraan kasus kematian sehingga dapat diketahui tingkat kemampuan sistem registrasi dalam melaporkan sebab kematian (completeness).Hingga tahun 2010 pencatatan sebab kematian yang terintegrasi dengan registrasi 1 Peneliti pada Pusat Teknologi Intervensi Kesehatan Masyarakat 180 Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 10 No 3, September 2011 :180 -186 Dengan melakukan kajian terhadap completeness ini diharapkan dapat menambah informasi khususnya bagi pengelola program di Kota Surakarta dan Kabupaten Pekalongan untuk melakukan pengembangan registrasi kematian yang lebih baik. Kajian tersebut meliputi verifikasi hasil registrasi kematian dengan survei kematian yang independen dengan registrasi, dan secara khusus akan mengetahui jumlah kejadian kematian untuk perhitungan angka kematian dan jumlah kejadian kematian yang dapat dicakup dalam registrasi. BAHAN DAN CARA Data yang dianalis adalah hasil pengumpulan melalui registrasi sebab kematian yang tercatat di Dinas Kesehatan Kota Surakarta dan Kabupaten Pekalongan Tahun 2007 yang dibandingkan dengan hasil survei independen di tahun yang sama. Survei tersebut melakukan kunjungan ulang ke rumah tiap tangga pada daerah sistem registrasi yang sedang dijalankan. Dari kedua data yang dikumpulkan, kemudian dilakukan pencocokan (matching) untuk setiap kasus kematian. Setiap kasus yang tercatat pada sistem registrasi diharapkan tercatat pula melalui survei, semakin banyak kasus yang sama dicatat di kedua cara pencatatan kematian tersebut akan semakin baik. Gambaran kegiatan ini adalah sebagai berikut di bawah ini: Data kematian melalui sistem registrasi Data kematian melalui sistem survei independen Proses Matching Data O iata yang komplit Pengumpulan data survei kejadian kematian di Kota Surakarta dan Kabupaten Pekalongan dilaksanakan dalam bentuk tim. Setiap tim terdiri dari empat orang (satu orang merangkap sebagai Penanggung Jawab/Koordinator Tim dan tiga orang sebagai pencacah).Survei dilakukan secara door to door atau kunjungan ke masingmasing rumah tangga untuk melakukan wawancara. Jumlah rumah tangga atau KK sebagai sampel di Kota Surakarta maupun di Kabupaten Pekalongan ±10.000 Kepala Keluarga (KK)/Rumah Tangga (RT).Matching indentitas atau kriteria kesamaan seperti nama yang sama; nama yang meninggal termasuk kesamaan jenis kelamin dan nama keluarga/suami. Dalam pelaksanaan matching seringkali terjadi penulisan nama berbeda karena typing error, perbedaan nama waktu gadis (meiden name) dan nama setelah berkeluarga, serta umur meninggal, jika terdapat selisih satu tahun umur dianggap matching. Juga alamat yang sama, minimal sama berdasarkan nama RT/ RW. Jika terjadi berbeda nama RT/RW pertimbangan lain yaitu dengan memperhatikan nama KK atau ART lain. Jika ada kecocokan dianggap matching. Di luar tersebut di atas dianggap tidak matching. Pelaksanaan kegiatan matching antara kejadian kematian dari hasil survei dengan sistem registrasi berdasarkan Untuk mendapatkan completeness data kematian yang dicatat melalui pencatatan sebab kematian dihitung dengan 181 Compliteness Registrasi Kematian.Joko, Tin Afifah, Sarimawar &Dina) menggunakan rumus yang dikembangkan oleh Chandrasekaran-Deming dalam buku yang ditulis oleh Eli.S.Marks (1974) sebagai berikut; DUAL SYSTEM: Mortality Registration Completeness Ststem Refl dim Sfetem Befl Total N Tldak dicatat dalam survel X* Total N =C-l-N 1 N =C -l- N! N= N* N2 N2 =RS/C Populasi dan sampel Survei dilaksanakan secara independen melalui kerjasama dengan Badan Pusat Statistik (EPS) setempat. Di Kota Surakarta maupun Kabupaten Pekalongan, survei ini mendata kejadian kematian dari sekitar 10.000 rumah tangga di beberapa kelurahan/desa yang terpilih. Kelurahan/desa yang terpilih sebagai sampel akan dilakukan kunjungan pada keseluruh rumah tangga untuk ditanyakan kejadian kematian selama kurun waktu enam bulan yaitu sejak bulan Januari hingga Juni 2007. Dalam menanyakan ke responden yang merupakan salah satu orang anggota rumah tangga dewasa dan dipandu dengan pertanyaan terstruktur yang didesain dalam bentuk kuesioner sederhana. Daerah survei di Kota Surakarta meliputi 12 kelurahan yang tersebar di Kecamatan Laweyan, Serengan, Pasar Kliwon, Jebres, dan Banjarsari. Sedangkan di Kabupaten Pekalongan terpilih 12 desa yang tersebar di Kecamatan Kajen, Sragi, Kedungwuni, dan Wonokerto. Registrasi Pendataan registrasi dilaksanakan oleh Dinas Kependudukan dan Catalan Sipil dan Tata Kepemerintahan setempat. Data kematian dikumpulkan dari catatan yang telah tersedia di kelurahan atau desa yang R/N =C/SdanS/N =C/R terpilih sebagai wilayah untuk pendataan survei. Pendataan registrasi kematian merupakan salah satu tugas pokok yang dilaksanakan oleh Seksi Kepemerintahan di masing-masing kelurahan/desa. Kegiatan ini selalu dilaksanakan setiap tahunnya dan bagi keluarga yang melaporkan peristiwa kematian di rumah tangganya dapat mengurus di kantor kecamatan untuk mendapatkan akte kematian. Sebagai langkah penyempurnaan pencatatan sebab kematian, jajaran dinas kesehatan menindak lanjuti setiap peristiwa kematian dengan mengunjungi rumah tangga untuk menanyakan gejala dan tanda sebelum almarhum meninggal dengan menggunakan kuesioner Autopsi Verbal (AV).Kajian terhadap completeness dalam analisis ini adalah data kematian yang dapat ditelusuri dengan kuesioner AV tersebut. HASIL Di Kota Surakarta sampel diambil di 13 kelurahan dalam 5 kecamatan. Sehubungan dengan realisasi lapangan menunjukan indikasi pencapaian Rumah Tangga (RT) kurang dari jumlah estimasi, maka untuk memenuhi target sampel dilakukan pemilihan kelurahan baru yaitu Kelurahan Jagalan di Kecamatan Jebres dengan estimasi 2.854 kepala keluarga. tabel 1).Sedangkan di Kabupaten Pekalongan desa terpilih tersebar di empat kecamatan yaitu 182 JurnalEkologiKesehatan Vol. 10No3, September 2011:180-186 Kedungwuni, Sragi, Kajen dan Wonokerto yang jumlahnya 12 desa. tabel RT Art 2) Tabel 1. Jumlah Rumah tangga dan anggota rumah tangga di Surakarta No 1. Kecamatan Kelurahan Laweyan Bumi 1.602 1.271 4567 Penumping 1.313 1061 3416 Estimasi KK. 2. Serengan Joyontakan 1.840 1851 6791 3. Pasar Kliwon Baluwarti 1.463 1441 4990 Gajahan 1.328 865 3118 Kepatihan Kulon 630 583 2005 Kepatihan Wetan 779 596 2035 Jagalan 2.854 2816 9833 Tegalharjo 1.251 1278 4029 Keprabon 1.183 818 2625 Punggawan 1.513 1053 3274 Kestalan 914 730 2329 Stabelan 973 977 3364 4. 5 Jebres Banjarsari JUMLAH Tabel 1 di atas menunjukkan bahwa dari KK yang perkiraan 17.643 ternyata berkumpul dalam 15.340 rumah tangga yang jumlah anggota rumah tangganya sebanyak 52.376 orang. 17.643 15340 52376 Untuk Kabupaten Pekalongan perhitungan jumlah sampel berdasarkan Kepala Keluarga, dan dari daerah sampel dapat didata ada sebanyak 10.444 KK yang anggota rumah tangga ada sebanyak 40.639 orang. Tabel 2) Tabel 2. Jumlah Kepala Keluarga dan anggota rumah tangga di Pekalongan 183 No 1 Kecamatan Kajen 2 Sragi 3 Kedungwuni 4 Wonokerto Desa /Kelurahan 1 .Sokoyoso 2.Tanjung Kulon 3.Nyamok 4.Kalijoyo 1 .Purwodadi 2.Sumub Kidul 3.Tegal Lontar 1 .Ambokembang 2 .Kedungpatangewu 3.Podo 1 .Pesanggrahan 2.Sijambe Jumlah KK 430 542 899 921 457 936 1.074 1.902 658 926 638 1.061 10.444 Populasi 1536 2085 3505 3408 1754 3402 4077 7683 2735 3746 2538 4170 40.639 Compliteness Registrasi Kematian.Joko, Tin Afifah, Sarimawar &Dina) Dari hasil wawancara dengan anggota rumah tangga didapatkan data kematian sebagai berikut; Di Kota Surakarta didapatkan data 353 kejadian meninggal dengan kasus tertinggi diinformasikan dari Kelurahan Jagalan (64 kasus) dan terendah dari Kelurahan Kepatihan Kulon (6 kasus).Dari pendataan registrasi diperoleh 465 kejadian meninggal, dengan kasus tertinggi dari Kelurahan Jagalan (80 kasus) dan terendah dari Kelurahan Kepatihan Wetan (20 kasus).Perbedaan cara pencatatan kematian berdasarkan registrasi dengan hasil survei akan mendapatkan angka kematian yang berbeda. Tabel 35) Tabel 3. Jumlah Kematian Di Daerah Sampel Kota Surakarta 2007 No Kecamatan 1. Laweyan 2. 3. Serengan Pasar Kliwon 4. Jebres 5 Banjarsari Kelurahan Bumi Penumping Joyontakan Baluwarti Gajahan Kepatihan Kulon Kepatihan Wetan Jagalan Tegalharjo Keprabon Punggawan Kestalan Stabelan JUMLAH Dari hasil pencatatan kematian di desa-desa di Kabupaten Pekalongan, terdapat 261 kematian, sedangkan dari hasil survei diperoleh 247 kematian. Desa dengan jumlah kematian terbanyak adalah Desa Ambokembang sedangkan yang paling Kematian Registrasi Kematian hasil Survei 42 33 37 44 24 20 20 80 38 30 27 31 39 465 37 40 33 36 23 6 13 64 26 20 18 15 22 353 sedikit kejadian kematiannya adalah Desa Kedungpatangewu. Secara keseluruhan kematian yang tercatat melalui registrasi lebih banyak jika dibandingkan dengan yang tercatat melalui survei. tabel 4) Tabel 4. Jumlah Kematian Di Daerah Sampel Kabupaten Pekalongan 2007 No 1 2 3 4 Kecamatan Desa /Kelurahan 1. Sokoyoso 2.Tanjung Kulon 3.Nyamok 4.Kalijoyo 1 .Purwodadi Sragi 2.Sumub Kidul 3.Tegal Lontar 1. Ambokembang Kedungwuni 2 .Kedungpatangewu 3.Podo 1 .Pesanggrahan Wonokerto 2.Sijambe Jumlah Kajen Kematian registrasi 14 18 18 14 15 16 25 47 11 26 24 33 261 Kematian Survei 12 16 18 15 16 17 25 43 11 22 23 29 247 184 Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 10 No 3, September 2011 :180-186 Dengan menggunakan kriteria matching Nama Almarhum/ah, Alamat, Umur, serta dengan verifikasi tanggal meninggal, maka dapat diperkirakan berikut bahwa kasus meninggal yang tercatat dalam registrasi dapat ditelusuri melalui wawancara survei. tabel 5) Tabel 5. Jumlah Kematian yang Matching Di Daerah Sampel Kota Surakarta 2007 Tercatat pada sensus Tidak Tercatat Pada sensus Jumlah Tercatat Pada „Registrasi 200 254 454 Dari kedua cara pendataan survei ini dapat dihitung dengan menggunakan formala yang dikembangkan oleh Chandrasekaran dan Deming (1974) besarnya cakupan registrasi di Kota Surakarta adalah sebagai Tidak Tercatat Pada o Registrasi 109 138 247 Jumlah 309 292 701 berikut (454/701 x 100%)atau sebesar 62%,sedangkan di Kabupaten Pekalongan sebesar (261/322 x 100%)atau sebesar 81%.Tabel 5 dan 6. Tabel 6. Jumlah Kematian yang Matching Di Daerah Sampel Pekalongan 2007 Tercatat pada sensus Tidak Tercatat Pada sensus Jumlah Tercatat Pada „Registrasi 201 60 PEMBAHASAN Ada perbedaan jumlah dalam pengambilan sampel di Kota Surakarta dan Kabupaten Pekalongan, dimana di Kota Surakarta sejumlah 15.340 rumah tangga sedangkan di Pekalongan sejumlah 10.444 kepala keluarga. Jika dibandingkan dengan jumlah anggota yang ada di rumah tangga atau di KK tersebut, di Kota Surakarta ada 2.303 (15%)kepala keluarga yang tinggal bersama dalam satu rumah tangga dan tiap satu rumah tangga rata-rata mempunyai anggota sebanyak tiga sampai empat orang, sedangkan di Kabupaten Pekalongan tiap rumah tangga dihuni oleh empat orang. Jika dibandingkan dengan rata-rata jumlah anggota rumah tangga nasional (Depkes, 2008) yang mendapati di atas empat orang (4,3),maka di Kota Surakarta sudah di bawah rata-rata nasional tersebut, sedangkan di Kabupaten Pekalongan masih sama. Di Kota Surakarta dengan jumlah penduduk sebanyak 52.376 orang, maka akan didapatkan angka kematian kasar dari cara survei sebesar 353/52.376x1000= 6,7 perseribu sedangkan dengan menggunakan 185 261 Tidak Tercatat Pada r, Registrasi 47 14 61 Jumlah 248 74 322 data hasil registrasi akan mendapatkan angka kematian sebesar 465/52.376x1000= 8,9 perseribu. Perbedaan 2,2 perseribu cukup besar dan menjadikan bahan kajian yang cukup cermat. Sedangkan di Kabupaten Pekalongan dari jumlah kasus kematian tersebut maka akan mendapatkan angka kematian kasar dari cara survei sebesar 247/40.649x1000= 6,1 perseribu sedangkan dengan menggunakan data hasil registrasi akan mendapatkan angka kematian sebesar 261/40.649x1000= 6,4 perseribu. Perbedaan 0,3 perseribu cukup berarti untuk menjadikan bahan kajian. Angka kematian dari pengembangan registrasi dan survei dengan sampel total populasi didapat angka yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan hasil survei nasional yang lain seperti hasil Riskesdas 2007 yang mendapati 4,6 perseribu (Irianto Joko, 2009).Pilihan pada data yang tepat dengan merujuk akurasi dan up-to-date akan mendapatkan sasaran program yang tepat pula. Pengumpulan data melalui registrasi yang mendapati angka kematian yang lebih tinggi dari cara survei, dapat diasumsikan Compliteness Registrasi Kematian.Joko, Tin Aflfah, Sarimawar &Dina) bahwa cara ini mampu menggali peristiwa kematian yang lebih komplit dibandingkan cara survei. Untuk mendapatkan angka kematian yang baik (komplit dan valid) di masing-masing daerah sangat diperlukan dukungan berbagai pihak dan dilengkapi dengan perangkat hukum yang cukup (UN, 2002).Angka completeness data registrasi kematian sebesar 62% di Surakarta dan 81% di Pekalongan. Hal ini berarti di Kota Surakarta masih ada 38% kasus-kasus kematian yang belum dicatat dalam sistem registrasi tersebut yang disebabkan oleh berbagai hal seperti cara penulisan yang tidak jelas atau memang masih ada kasus yang belum dicatat, sedangkan di Kabupaten Pekalongan ada 19%.Penyebab yang sering dikeluhkan oleh pelaksana pencatat sistem registrasi adalah belum disadari pentingnya melaporkan setiap kejadian kematian oleh masyarakat. Jika dibandingkan dengan negara Vietnam yang sama-sama sedang mengembangkan sistem registrasi kematian, angka completeness di Kota Surakarta maupun Kabupaten Pekalongan sudah lebih tinggi, di mana di Vietnam hanya mendapati 51% Rao, 2009).Diyakini bahwa semakin tinggi angka completeness akan semakin efisien dalam penggunaan sumberdaya untuk mendapatkan angka kematian. KESIMPULAN DAN SARAN Dari hasil yang telah dipaparkan tersebut di atas, maka dapat disimpulkan bahwa masih terdapat kesenjangan pendataan kematian antara yang tercatat di registrasi dengan kemungkinan kenyataan yang ada di lapangan, dengan. Dari completeness, maka dapat diperkirakan ada 38% kematian di Kota Surakarta dan 19% kematian di Kabupaten Pekalongan diperkirakan belum terdata. Peningkatan sistem registrasi yang dikembangkan di Kota Surakarta dan Kabupaten Pekalongan sudah dapat menjangkau kasus-kasus kematian yang lebih banyak dari sebelumnya. Dalam laporan profil kesehatan kedua daerah angka kematian kasar di Kota Surakarta dan Kabupaten Pekalongan tercatat lebih rendah dari yang didapat dari survei ini. Namun upaya pengembangan registrasi kematian masih perlu melibatkan masyarakat yang lebih luas dengan memperbaiki dan memperkuat sistem yang sudah ada. UCAPAN TERIMA KASIH Dalam kesempatan ini disampaikan ucapan terimakasih kepada AusAid yang mulai dari kegiatan perencanaan hingga pelaporan pengumpulan data survei kematian ini pelaksanaanya telah membiayai sepenuhnya. Begitu pula dengan Badan Pusat Statistik Kota Surakarta dan Kabupaten Pekalongan yang telah membantu pengumpulan data kematian dari rumah tangga. DAFTAR PUSTAKA Badan Litbangkes; 2008."Indonesia Mortality Registration System Strengthening Project (IMRSSP)"Badan Litbangkes, Jakarta EPS, BKKBN, Depkes, UsAid 2008; Survei Demografi Kesehatan Indonesia 2007, BPS, Jakarta Chalapati Rao dkk; 2009:'Compiling mortality statistics from civil registration system in Viet Nam: the long road ahead; Bulletin WHO 2009;87:58-65, Jenewa. Depdagri, 2007: UU No.23 Tahun 2006; Tentang Sistem Administrasi Kependudukan; Depdagri, Jakarta Depkes, 2008; Riset Kesehatan Dasar 2007, Badan Litbangkes, Jakarta Eli S. Marks, William Seltzer, Karol J. Krotki, 1974; The Population Growth Estimation, Population Council, New York 1974 Joko Irianto, Anwar Musadad, Yuwana W; 2009: Angka Kematiandi Berbagai Propinsi di Indonesia (Data Riskesdas 2007);Jurnal Ekologi Kesehatan Vol.8 No.3, Jakarta United Nation, 1988; Baku Panduan tentang Sistem Pencatatan Sipil dan Vital Statistik Pengelolaan, penyelenggaraan dan pemeliharaan, United Nation, New York, 1998 United Nation, 1988; Buku Pedoman tentang Sistem Vital Statistik Pencatatan Sipil dan Kebijakan dan Protokol Pengelvaran Catalan Pribadi dan Pencatatannya dalam Arsip, United Nation, New York, 1998 United Nation, 2002; Pedoman Pelatihan Sistem Pencatatan Sipil danVital Statistik Urusan Ekonomi dan Sosial, United Nation, New York 186

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (7 Halaman)
Gratis

Dokumen yang terkait

PENGETAHTJAN, SIKAP DAN PRAKTIK MASYARAKAT KELURAHAN PABEAN, KECAMATAN PEKALONGAN UTARA, KOTA PEKALONGAN TENTANG FILARIASIS LIMFATIK
0
0
9
PENGEMBANGAN SISTEM REGISTRASI KEMATIAN & PENYEBAB KEMATIAN DI INDONESIA: EVALUASI SISTEM REGISTRASI KEMATIAN DILOKASI SENTINEL (KABUPATEN GORONTALO & KOTA METRO), 2007-2008
0
0
9
PENGARUH LINGKUNGAN TERHADAP STATUS MORBIDITAS BALITA DI DAERAH TERTINGGAL 2008
0
0
11
PENILAIAN KUALITAS PELAPORAN KEJADIAN KEMATIAN MELALUI METODE DUAL SISTEM DI KABUPATEN GORONTALO TAHUN 2007 2008 Evaluation of the Quality of Death Event Report through Dual System Method in Gorontalo District, 2007-2008
0
0
10
NEMATODA PARASIT PADA TIKUS DI DESA PAKULI, KEC. GUMBARA, KAB. DONGGALA, SULAWESI TENGAH
0
0
6
Keywords: Malaria, bioecology, vector, An. sundaicus PENDAHULUAN - BIOTEKNOLOGI VEKTOR MALARIA NYAMUK Anopheles sundaicus DI KECAMATAN NONGSA, KOTA BATAM, TAHUN 2008
0
0
9
TANTANGAN DAN PELUANG PENGEMBANGAN REGISTRASI KEMATIAN DENGAN PENYEBABNYA DI KOTA SURAKARTA TAHUN 2009
0
0
8
PENCAPAIAN DAN TANTANGAN STATUS KESEHATAN MATERNAL DI INDONESIA The Achievement and Challenge of Maternal Health Status in Indonesia
0
0
11
POLA PENGELOLAAN AIR MINUM MENURUT KARAKTERISTIK WILAYAH, STATUS EKONOMI DAN SARANA AIR MINUM DI INDONESIA (DATA RISKESDAS 2007) Pattern of Drinking Water Management based on Regional Characteristics, Economic Status and Drinking Water Facilities in Indon
0
0
7
EVALUASI PENGGUNAAN ARTEMISININ (ACT) PADA PENDERITA MALARIA DI PUSKESMAS SIOBAN KECAMATAN SIPORA SELATAN KABUPATEN KEPULAUAN MENTAWAI
0
0
7
Keywords. Children, Nutritional Status, Environment and Economic Status PENDAHULUAN - STATUS GIZI BALITA BERDASARKAN KONDISI LINGKUNGAN DAN STATUS EKONOMI (DATA RISKESDAS 2007)
0
0
11
KARAKTERISTIK KEMIRIPAN GENETIC NY AMUK AEDES AEGYPTI DI DAERAH ENDEMIS DEMAM BERDARAH DENGUE DI KOTA PALEMBANG, PROVINSI SUMATERA SELATAN Genetically Likely Pattern ofAedes aegypti in Palembang Dengue Haemorhagic Fever Endemic Area, South Sumatera Provin
0
0
10
Keywords: Filariasis, endemic area, factors PENDAHULUAN - FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEJADIAN FILARIASIS DI INDONESIA (DATA RISKESDAS 2007)
0
0
10
PAJANAN HG PADA PETAMBANG EMAS TRADISIONAL DI KABUPATEN GUNUNG MAS, KALIMANTAN TENGAH Mercury Exposure Of Traditional Miners In Gunung Mas District, Central Kalimantan Inswiasri, Haryoto Kusnoputranto
0
0
11
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMANFAATAN POSYANDU/POLINDES PADA IBU HAMIL DI INDONESIA
0
0
7
Show more