PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA IPA DI SD.

Gratis

0
0
29
2 years ago
Preview
Full text

  PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA IPA DI SD

SKRIPSI

(Diajukan untuk Memenuhi Sebagian dari Syarat Memperoleh Gelar Sarjana

  Pendidikan Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar)

  Oleh

Candrianus Jafri

1107180

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR DEPARTEMEN PEDAGOGIK FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2015

  Halaman Hak Cipta Untuk Mahasiswa S1

  • -

    -
  • -

    -
  • -

    -

  PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA IPA DI SD Oleh Candrianus Jafri 1107180

  Sebuah skripsi yang diajukan untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Pada Fakultas Ilmu Pendidikan

  Universitas Pendidikan Indonesia Juni 2015 Hak Cipta Dilingdungi Undang-undang.

  Skripsi ini tidak boleh diperbanyak seluruhnya atau sebagian dengan dicetak ulang, difoto kopi, atau cara lainnya tanpa seijin dari penulis.

  019/S/PGSD-PPGT/9A/Juni/2015

  LEMBAR PENGESAHAN PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA IPA DI SD PENELITI CANDRIANUS JAFRI NIM.1107180 DISETUJUI dan DISAHKAN OLEH: Pembimbing I Dra. Kurniasih, M. Pd. NIP. 195906231985032003 Pembimbing II Drs. Tatang Syaripudin, M. Pd. NIP. 196005211987031005 Mengetahui, Ketua Program Studi PGSD FIP UPI Dr. Dharma Kesuma,M. Pd. NIP. 19550927 198503 1 001

  

PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN HASIL

BELAJAR SISWA IPA DI SD

ABSTRAK

Candrianus Jafri

1107180

  

Penelitian ini dilatarbelakangi oleh rendahnya hasil belajar siswa kelas IV pada salah satu

SDN di Bandung mencapai 24% yang berhasil mencapai KKM. Hal tersebut dikarenakan

metode pembelajaran yang digunakan oleh guru dalam pembelajaran IPA di kelas masih

menggunakan ceramah sehingga siswa merasa jenuh dan pembelajaran yang dilakukan

guru kurang efektif dan kurang bermakna. Selain itu, guru juga jarang menggunakan

media pembelajaran seperti media audio visual dalam pembelajaran IPA sebagai sumber

belajar dan media pembelajaran, sehingga pembelajaran tidak menarik dan tidak

memberikan pengalaman langsung, hanya menjelaskan materi secara teoritis saja, dan

tidak menggunakan media yang dapat membantu menyampaikan pesan dalam materi

  

pelajaran IPA kepada siswa. Maka dari itu sangat diperlukan pembelajaran yang lebih

menarik yaitu salah satunya dengan menggunakan media audio visual dan dirancang

berdasarkan pendekatan saintifik yakni: mengamati, menanya, mengumpulkan data/

informasi, mengasosiasi, mengkomunikasi. Tujuan penelitian ini untuk mendeskripsikan

perencanaan pembelajaran, pelaksanaan pembelajaran, dan peningkatan hasil belajar

siswa. Penelitian tindakan kelas yang digunakan peneliti adalah model Kemis dan

Taggart dalam dua siklus yang terdiri dari perencanaan pelaksanaan, observasi, dan

refleksi. Hasil penelitian yang diperoleh adanya peningkatan hasil belajar siswa pada

siklus I 46% dari 19 siswa dengan nilai rata-rata sebesar 68. Sedangkan pada tindakan

siklus II dari 46% menjadi 95% dari 37 siswa dengan nilai rata-rata sebesar 88. Maka

dapat dimpulkan bahwa penggunaan media audio visual dapat meningkatkan hasil

belajar IPA di SD. Kata Kunci: Penggunaan media audio visual dan hasil belajar

  

AUDIO VISUAL MEDIA USE TO IMPROVE STUDENT LEARNING

OUTCOMES IN SD IPA

ABSTRACT

Candrianus Jafri

1107180

  

This research is motivated by the low learning outcomes of fourth grade students in one

primary school in Bandung reached 24% who reached KKM. That is because

instructional methods used by teachers in science teaching in the classroom is still using

lecture so that students feel bored and learning that teachers are less effective and less

meaningful. In addition, teachers also rarely use instructional media such as audio-visual

media in learning science as a source of learning and media learning, so that learning is

not interesting and does not provide direct experience, just explain theoretically the

material only, and do not use the media to help convey the message in materials science

lessons to students. Therefore, it is necessary learning more interesting, namely one using

audio-visual media and are designed based on the scientific approach: observe, ask,

gather data / information, associate, communicate. The purpose of this study was to

describe the lesson plan, the implementation of learning, and improving student learning

outcomes. Study the researchers used a class action is the model Chemish and Taggart in

two cycles of planning implementation, observation, and reflection. The results obtained

for improving student learning outcomes in the first cycle 46% of the 19 students with an

average value of 68. While on the second cycle of 46% to 95% of the 37 students with an

average value of 88. It can be dimpulkan that the use of audio-visual media can improve

learning outcomes in primary school science.

  Keywords: Use of audio-visual media and learning outcomes

  

DAFTAR ISI

i

Lembar Pengesahan ....................................................................................................

ii

Lembar Pernyataan .....................................................................................................

iii

Abstrak .........................................................................................................................

v

Kata Pengantar ............................................................................................................

vi

Daftar Isi ......................................................................................................................

viii

Daftar Tabel .................................................................................................................

ix

Daftar Gambar ............................................................................................................

  1 Bab I Pendahuluan .......................................................................................................

  1 A.

  Latar Belakang ..............................................................................................

  4 B.

  Rumusan Masalah .........................................................................................

  4 C.

  Tujuan Penelitian ..........................................................................................

  5 D.

  Manfaat Penelitian ........................................................................................

  6 BAB II Kajian Teori ....................................................................................................

  6 A.

  Media Pembelajaran....................................................................................

  6 1.

  Pengertian Media Pembelajaran...........................................................

  7 2.

  Manfaat Media Pembelajran.................................................................

  8 3.

  Jenis- Jenis Media Pembelajaran..........................................................

  9 B.

  Media Audio Visual.....................................................................................

  9 1.

  Media Audio Visual dalam Pembelajaran.............................................

  2. Kelebihan dan kekurangan Penggunaan Media

  10 Audio Visual .......................................................................................

  3. Tujuan Penggunaan Media-

  10 Audio-visual dalam Pembelajaran.........................................................

  4. Langkah-langkah Penggunaan Media-

  12 Audio-Visual dalam Pembelajaran IPA SD.........................................

  Hasil Belajar ...............................................................................................

  13 C.

  Pengertian Hasil Belajar .......................................................................

  13 1.

  Ranah Hasil Belajar .............................................................................

  13 2.

  Hakikat Pembelajaran IPA di Sekolah Dasar..............................................

  15 D.

  15 1.

  Pengertian IPA ......................................................................................

  15 2.

  Pembelajaran IPA di SD........................................................................

  21 F.

  Definisi Operasional ...................................................................................

  21 BAB III Metodologi Penelitian ...................................................................................

  21 A.

  Metode Penelitian........................................................................................

  21 B.

  Model Penelitian.........................................................................................

  23 C.

  Lokasi, Subjek Penelitian............................................................................

  23 D.

  Prosedur Penelitian .....................................................................................

  E.

  26 Instrumen Penelitian....................................................................................

  Teknik Pengolahan Data .............................................................................

  28 F.

  30 BAB IV Temuan dan Pembahasan ...........................................................................

  Deskripsi Awal Pra – Penelitian................................................................

  30 A.

  30 B.

  Deskripsi Temuan.....................................................................................

  30 1.

  Siklus I...............................................................................................

  30 a). Perencanaan Pembelajaran .........................................................

  31 b). Pelaksanaan Pembelajaran .........................................................

  34 c). Hasil Pembelajaran .....................................................................

  36 d). Refleksi .......................................................................................

  2.

  38 Siklus II..............................................................................................

  a). Perencanaan Pembelajaran ........................................................

  38

  38 b). Pelaksanaan Pembelajaran .........................................................

  41 c). Hasil Pembelajaran .....................................................................

  44 d). Refleksi .......................................................................................

  Pembahasan Temuan ................................................................................

  45 C.

  51 BAB V Kesimpulan dan Rekomendasi .....................................................................

  51 A.

  Kesimpulan .................................................................................................

  52 B.

  Rekomendasi ..............................................................................................

  53 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. LAMPIRAN

  • –LAMPIRAN

  DAFTAR TABEL Tabel 4.1. Nilai Hasil Belajar siklus I ...............................................................

Tabel 4.2. Nilai Hasi Belajar siklus I I...............................................................Tabel 4.3. Pebandingan nilai Hasil Belajar siklus I dan siklus II ......................

  34

  41

  45

  DAFTAR GAMBAR Gambar 3.1 Model Penelitian Tindakan Kelas .................................................

  22 Gambar 4.1 Grafik Prosentase Pra-Siklus dan Hasil Siklus I...........................

  36 Gambar 4.2 Grafik Prosentase Hasil Belajar siklus I dan II..............................

  43 Gambar 4.3 Grafik Perbandingan Nialai rata-rata siklus I dan II.....................

  46 Gambar 4.4 Grafik Perbandingan Prosentase Ketuntasan belajar siswa berdasarkan KKM pada Siklus I dan Siklus II ...................

  46

  1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah IPA merupakan salah satu mata pelajaran dalam kurikulum di SD. Tujuan pembelajaran IPA disekolah dasar yaitu agar siswa memahami dan

  mampu menguasai konsep-konsep IPA serta adanya hubungannya dengan kehidupan nyata, selain itu siswa juga mampu menemukan metode untuk memecahkan masalah yang dihadapinya dalam kehidupan sehari-hari. Adapun menurut (KTSP, 2006: 124) tujuan pembelajaran secara terperinci adalah:

  1. Memperoleh keyakinan terhadap kebesaran Tuhan Yang Maha ESA berdasarkan keberadaan, keindahan, dan keteraturan alam ciptaann- Nya.

  2. Mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA yang bermanfaat dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

  3. Mengembangkan rasa ingin tahu, sikap positif dan kesadaran tentang adannya hubungan yang paling mempengaruhi antara IPA, lingkungan, teknologi dan masyarakat.

  4. Mengembangkan keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar, memecahkan masalah dan membuat keputusan.

  5. Meningkatkan kesadaran untuk berperan serta dalam memelihara, menjaga dan melestarikan lingkungan alam dan segala keteraturannya sebagai salah satu ciptaan Tuhan.

  6. Memeroleh bekal pengetahuan, konsep dan keterampilan IPA sebagai dasar untuk melanjutkan pendidikan ke SMP atau MTs. Untuk mencapai tujuan tersebut maka pembelajaran IPA harus dikemas sedemikian rupa sehingga tujuan pembelajaran dapat dicapai secara maksimal. Ruang lingkup Mata Pelajaran IPA SD (Depdiknas, 2006) secara garis besar terinci menjadi empat (4) kelompok yaitu:

  1. Makhluk hidup dan proses kehidupan, yaitu manusia, hewan, tumbuhan dan interaksinya dengan lingkungan, serta kesehatan.

  2. Benda/materi, sifat-sifat dan kegunaan meliputi: zat padat, dan gas.

  3. Energi dan perubahannya meliputi: gaya, bunyi, panas, magnet, listrik, cahaya dan pesawat sederhana;

  4. Bumi dan alam semesta meliputi: tanah, bumi, tata surya, dan benda- benda langit lainnya.

  2

  Pada dasarnya pendidikan IPA menekankan pada pemberiaan pengalaman belajar secara langsung. Dalam pembelajran tersebut siswa difasilitasi untuk mengembangkan sejumlah keterampilan proses (keterampilan atau kerja ilmiah) dan sikap ilmiah dalam memperoleh pengetahuan ilmiah tentang dirinya dan alam sekitar. K etrampilan proses

  yang perlu dilatih dalam pembelajaran IPA meliputi ketrampilan proses dasar misalnya mengamati, mengukur, mengklasifikasikan, mengkomunikasikan, mengenal hubungan ruang dan waktu, serta ketrampilan proses terintegrasi misalnya merancang dan melakukan eksperimen yang meliputi menyusun hipotesis, menentukan variable, menyusun definisi operasional, menafsirkan data, menganalisis dan mensintesis data. Pada perinsipnya, pembelajran IPA harus dirancang dan dilaksanakan sebagai cara „ mencari tahu‟ dan cara mengerjakan atau

  melakukan yang dapat membantu siswa memahami fenomena alam secara mendalam. ( Muslichah.A, 2006:22) [Online] tersedia: dalam

  [21 Februari 2015].

  

  Berdasarkan observasi peneliti selama di sekolah dasar bahwa hal yang menyebabkan hasil belajar dan aktivitas siswa di kelas rendah dalam pembelajaran IPA, karena metode pembelajaran yang digunakan oleh guru dalam pembelajaran IPA di kelas masih menggunakan ceramah sehingga siswa merasa bosan dan jenuh, sehingga pembelajaran yang dilakukan guru tersebut kurang efektif dan kurang bermakana.

  Selain itu, guru juga jarang menggunakan media pembelajaran seperti media audio visual dalam pembelajaran IPA sebagai sumber belajar dan media pembelajaran. Sehingga tidak menarik dan tidak memberikan pengalaman belajar langsung, hanya menjelaskan materi secara teoritis, dan tidak menggunakan media yang dapat membantu menyampaikan pesan dalam materi pelajaran IPA kepada siswa.

  Pada saat pembelajaran IPA materi perubahan kenmpakan bumi penulis memberikan pembelajaran dengan metode ceramah dan

  3

  menugaskan siswa untuk berdiskusi kelompok serta menjawab pertanyaan yang diberikan namun kenyatannya sebagian peserta didik dikelas kurang memahami dan kurang bersemangat dalam mengikuti pembelajaran sehingga mereka tidak bisa menjawab pertanyaan yang diberikan, hal ini yang menyebabkan hasil belajar mereka kurang sehingga tidak mencapai ketuntasan belajar. Hal ini terbukti bahwa dikelas IV sebagian besar siswa tidak mencapai KKM yang ditentukan yakni 70. Dari jumlah siswa sebanyak 42 hanya 10 orang yang mencapai KKM.

  Untuk mengatasi permasalahan di atas maka dalam Pembelajaran

  IPA, guru tidak hanya menggunakan metode ceramah saja dan juga tidak memberikan pengalaman langsung terhadap siswa. Untuk itu perlu menggunakan media. Agar pembelajaran lebih menarik yaitu salah satunya dengan menggunakan media audio visual. Demikian pula pada materi perubahan kenampakan bumi.

  Media audio visual dapat digunakan untuk membantu menyampaikan informasi yang sangat sulit dijelaskan melalui lisan dalam konsep-konsep materi, serta membantu siswa melakukan kegiatan yang dilakukan. Selain itu siswa lebih tertarik sehingga pembelajran menjadi menyenangkan. Sehingga dapat meningkatakan aktivitas dan hasil belajar siswa. Oleh karena itu peneliti tertarik untuk melaksanakan penelitain yang berjudul:

  “Penggunaan Media Audio Visual Dalam Pembelajaran IPA di SD” hasil belajar siswa dapat meningkat.

  4 B. Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang permasalahan yang telah diuraikan di ataas, maka rumusan penelitan ini adalah

  “agaimanakah penggunaan

  media audio visual dalam pembelajaran IPA pada materi kenmpakan bumi untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV SD

  ” .

  Secara khusus tujuan penelitian ini dirinci menjadi tiga pertanyaan penelitian yaitu:

  1. Bagaimana perencanaan pembelajaran IPA materi perubahan kenamapakan bumi dengan menggunakan media audio visual dalam pembelajaran IPA di kelas IV? 2.

  Bagaimana pelaksanaan pembelajaran IPA materi perubahan

  kenampakan bumi dengan menggunakan media audio visual untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV SD?

  3. Bagaimana peningkatan hasil belajar siswa setelah menggunakan audio visual dalam pembelajaran IPA materi perubahan kenmpakan bumi kelas IV SD?

  C. Tujuan Penelitian

  Berdasarkan latar belakang permasalahan yang telah diuraikan di atas, maka tujuan penelitan ini adalah mendeskripsikan bagaimanakah penggunaan media audio visula dalam pembelajaran IPA pada materi kenmpakan bumi untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV SD.

  Secara khusus tujuan penelitian ini mencakup tiga bagian yaitu: 1.

  Mendeskripsikan perencanaan pebelajaran IPA materi perubahan

  kenampakan bumi dengan menggunakan media audio visual dalam pembelajaran IPA di kelas IV SD.

  2. Mendeskripsikan pelaksanaan pembelajaran IPA materi perubahan kenampakan bumi dengan menggunakan media audio visual untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV SD.

  5

  3. Mendeskripsikan peningkatan hasil belajar siswa setelah menggunakan audio visual dalam pembelajaran IPA materi perubahan kenmpakan bumi kelas IV SD.

D. Manfaat Penelitian

  Setelah penelitian ini dilakukan, diharapkan dapat bermanfaat bagi institusi berikut ini : a)

  Bagi siswa

  Dengan adanya penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam pembelajaran IPA serta dapat meningkatkan pemahaman konsep siswa. Melalui media audio visual, siswa bisa mendapatkan pengalaman belajar yang lebih baik.

  b)

  Bagi guru

  Dengan adanya penelitian ini guru diharapkan dapat meningkatkan keterampilan mengajar yang lebih baik dan inovatif dalam mengajar dengan menggunakan media audio visual.

  c)

  Peneliti

  Hasil penelitian ini akan menambah wawasan peneliti dan keterampilan mengenai penggunaan media audio visual dalam pembelajaeran IPA.

  d)

  Bagi sekolah

  Hasil penelitian diharapkan dapat dijadikan media pembelajran yang efektif dan efisien dalam proses pembelajaran serta untuk meningkatkan hasil belajar siswa disekolah.

  21

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 1. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitaian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas. Menggunakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK),

  karena disesuaikan dengan tugas peneliti sebagai pengajar dan untuk mengatasi kekurangan

  • – kekurangan pada proses pembelajaran.

  Menurut kunandar (2008 hlmn 45) Penelitian Ttndakan Kelas dapat didefinisikan sebagai suatu penelitian tindakan yang dilakukan oleh guru yang sekaligus sebagai peneliti di kelasnya atau bersama- sama dengan orang lain (kolaborasi) dengan jalan merancang, melaksanakan, dan merefleksikan tindakan secara kolaboratif dan patisipatif yang bertujuan untuk memperbaiki atau meningkatkan mutu (kualitas) proses pembelajaran di kelasnya melalui tindakan tertentu dalam suatu siklus.

  Dapat disimpulkan bahwa Penelitian Tindakan Kelas ini dilakukan secara sendiri di kelas IV, bukan menggunakan model kolaboratif yang mengutamakan kerjasama antara guru. Tetapi guru sebagai tim observer untuk melihat akivtas penleliti dan akivitas siswa selama proses pembelajaran berlangsung.

2. Model Penelitian

  Model penelitian yang digunakan dalam penelitian ini berbentuk siklus. Secara umum, terdapat empat langkah dalam melakukan PTK, yaitu: (1) Perencanaan, (2) Pelaksanaan, (3) Pengamatan, dan (4) Refleksi. Berikut ini adalah gambaran keempat langkah dalam PTK yang dikemukakan oleh Kemmis dan Mc. Taggart dalam Arikunto (2008: 16) dkk.

  22 Gambar: 3.1 Model PTK Menurut Kemmis dan Mc. Taggart dalam Arikunto (2008: 16) dkk.

  Berdasarkan gambar tersebut, terlihat jelas terdapat dua alur siklus dimana setiap siklus terdiri dari 4 tahap yang diawali dengan: a)

  Perencanaan

  Pada tahap ini guru merencanakan dan menyusun persiapan untuk melaksanakan pembelajaran IPA dan membuat instrumen untuk memperoleh data yang diperlukan.

  b)

  Pelaksanaan

  Pada taha ini guru melaksanakan pembelajaran IPA sesuai dengan topik dan persiapan yang telah dibuat.

  Perencana

  an n Pelaksanaa n nn

  SIKLUS I Refleksi Pengamata n Perencanaa n Pelaksanaan

SIKLUS II

  Pengamat an

  Refleksi ?

  23

  c)

  Pengamatan

  Pada tahap ini, observer dalam hal ini guru kelas serta peneliti melakukan pengamatan terhadap pelaksanaan pembelajaran IPA menggunakan media audio-visual. Pengamatan dilakukan terhadap guru (peneliti) tentang aktivitas peneliti dalam proses pembelajaran serta aktivitas siswa di kelas sesuai dengan lemnbar observasi yang telah dibuat.

  d)

  Refleksi

  Pada tahap ini, peneliti melakuakan analisis terhadap semua data yang dikumpulkan dari penelitian tindakan yang dilaksanakan dalam pembelajaran dengan penggunaan media audio-visual yang berupa hasil tes siswa dan hasil observasi guru dan siswa sehingga peneliti dapat melakuakan perbaikan untuk menyusun tindakan selanjutnya yang akan dilaksanakan pada siklus berikutnya sampai tercapainya tujuan yang telah ditentukan.

  3. Lokasi dan Subjek Penelitian a.

  Lokasi Penelitian Penilitian ini dilaksanakan di SD Kec: Sukasari/ Kota Bandung.

  b.

  Subjek Penlitian

  Subjek penelitian tindakan kelas ini yaitu: siswa kelas IV SD Kec: Sukasari /Kota Bandung yang berjumlah 42 orang.

  4. Prosedur Penelitian

  Penelitian Tindakan Kelas ini dirancang untuk dilaksanakan dalam 2 siklus. Siklus I dirancang untuk dilaksanakan dalam 1 kali pertemuan (2x35 menit), sedangkan siklus II dirancang untuk dilaksanakan dalam 1 kali pertemuan (2x35 menit). Setiap siklus dijalankan dalam 4 tahap, yaitu perencanaan (planning), pelaksanaan (acting), pengamatan (observing), dan refleksi (reflecting).

a. Siklus I

  1)

  Perencanaan

  24

  a)

  Mengajukan permohonan izin penelitian kepada Kepala Sekolah SDN Kec: Sukasari, Kota Bandung .

  b)

  Mendapatkan pokok bahasan yang akan digunakan dalam penelitian, yaitu Keputusan Bersama.

  c)

  Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) IPA

  dengan menggunakan media audio- visual dalam pembelajara IPA.

  d)

  

Menyiapkan Lembar Kerja Siswa (LKS)

  e)

  Menyiapkan intrumen tes tertulis berupa lembar soal tes siklus 1.

  f)

  Menyiapkan intrumen non tes berupa lembar pengamatan siswa dan guru dalam pembelajaran.

  2)

  Tahap Pelaksanaan

a) Memberikan lembar observasi kepada obsever untuk diisi.

  Melaksanaan pembelajaran IPA dengan menggunakan media audio-visual dalam pembelajaran IPA.

  a)

  Refleksi digunakan untuk menganalisis kegiatan yang dilakukan pada

  Tahap Refleksi

  4)

  Observer mengisi lembar observasi

  b)

  dan guru dalam pembelajaran IPA dengan menggunakan media audio visual.

  Observer melakukan pengamatan terhadap aktivitas siswa

  Tahap Pengamatan

  b)

  3)

  Diskusi dengan pengamat untuk mengklarifikasi hasil pengamatan pada lembar observasi.

  e)

  oleh pengamat pada lembar observasi seabagai sumber data yang akan digunakan pada tahap refleksi.

  Mencatat dan merekam semua aktivitas belajar yang terjadi

  d)

  belajar siswa tentang Perubahan Kenampakan Bumi dalam pembelajaran IPA dengan menggunakan media audio visual.

  Melakukan siklus I untuk mendapatkan data mengenai hasil

  c)

  25

  siklus I. Pada tahap ini, dilakukan analisis untuk mengetahui peningkatan yang terjadi pada performansi guru dan aktivitas belajar siswa selama proses pembelajaran, serta hasil belajar siswa setelah menggunakan media audio-visual dalam pembelajran IPA.

b. Siklus II

  1)

  Tahap Perencanaan

  a)

  Melihat kekuatan dan kelemahan pada siklus I untuk dijadikan bahan perbaikan pada pelaksanaan siklus II.

  b)

  Menetapkan sub materi yang lebih komplek dari materi siklus I.

  c)

  Menyusun rencana pembelajaran dengan memperhatikan refleksi pada siklus I.

  d) Menyiapkan media, dan sumber pembelajaran.

  e) Merancang kegiatan yang lebih variatif dalam LKS.

  f) Menyiapkan intrumen tes siklus II. 2)

  Tahap Pelaksanaan

  a)

  Melaksanakan kegiatan pembelajaran siklus II sesuai

  dengan RPP yang telah disusun dengan mempertimbangkan perbaikan-perbaikan pada siklus I serta bobot materi yang leih kompleks. Diharapkan pada siklus II ini siswa sudah lebih memahami materi perubahan kenampakan bumi pada pembelajaran IPA dengan menggunakan media audio visual.

  b)

  Melakukan tes siklus II untuk mendapatkan data hasil belajar siswa pada siklus II.

  c)

  Mencatat dan merekam semua aktivitas belajar siswa

  sebagai sumber data yang akan digunakan pada tahap refleksi.

  d)

  Diskusi dengan pengamat untuk mengklarifikasi data hasil pengamatan pada lembar observasi.

  3)

  Tahap Pengamatan

  26

  Kegiatan pengamatan pada siklus II relatif sama dengan siklus I yaitu: a)

  Mencatat dan merekam aktivitas belajar siswa oleh pengamat melalui lembar observasi.

  b)

  Peneliti menyesuaikan apakah kegiatan yang dilakukan pada siklus II ini sudah sesuai dengan yang diharapkan.

  4)

  Tahap Refleksi

  Hasil Refleksi digunakan untuk menganalisis kegiatan yang dilakukan pada siklus II. Pada tahap ini, dilakukan analisis untuk mengetahui peningkatan yang terjadi pada performansi guru dan aktivitas belajar siswa selama proses pembelajaran, serta hasil belajar siswa setelah menggunakan media audio visual dalam pembelajaran IPA SD.

5. Instrumen Penelitian

a. Instrumen Pembelajaran

  1) Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) RPP yang digunakan dalam penelitian ini adalah RPP yang mengacu pada penggunaan media audio-visual untuk dapat meningkatkan hasil belajar siswa. 2) Lembar Kerja Siswa (LKS)

  LKS yang dimaksud dalam penelitian ini adalah berupa permasalahan soal yang harus dikerjakan siswa secara berkelompok. Isi dari LKS disesuaikan dengan indikator pembelajaran atau topik dalam pembelajaran pada suatu tindakan. LKS merupakan salah satu alat yang digunakan untuk belajar dengan menggunakan media audio-visual selama kegiatan pembelajaran pada siklus I dan II berlangsung.

b. Instrumen Pengungkap Data

  1) Pedoman penilaian RPP untuk menilai perkembangan perubahan perencanaan.

  27

  Pedoman penilain yang dimasud adalah rubrik penilaian yang akan digunakan oleh observer yaitu rubrik penilaian aktivitas siswa dan guru. 2) Lembar observasi guru dan siswa untuk melihat perubahan perkembangan proses pelaksanaan pembelajaran.

  Lembar observasi dalam penilitian ini digunakan untuk merekam atau mencatat data tentang aktivitas dalam proses pembelajaran selama tindakan berlangsung. Dari hasil observasi, akan diperoleh gambaran yang jelas menganai langkah-langkah pelaksanaan pembelajaran IPA. Pelaksanaan observasi dilakukan oleh seorang observer. Tugas observer yaitu mengamati dan mencatat hal-hal (aktivitas) yang terjadi baik yang dilakukan oleh guru maupun siswa pada saat pembelajaran berlangsung. Lembar observasi dibuat oleh penelti, lembar tersebut diuraikan secara jelas komponen-komponen yang harus diamati seperti menyimak, bekerjasama, mengajukan pertanyaan dan lain sebagainya. Observer akan memberi tanda centang pada kolo yang tersedia sesuai dengan indikator yang muncul serta memberikan komentar. 3) Soal tes untuk menilai hasil belajar siswa.

  Tes diberikan secara tertulis yang terdiri pos test yang berguna untuk mengukur kemampuan siswa sesudah proses belajar mengajar. Instrumen tes dibuat sesuai dengan materi yang diajarakan pada siswa kelas IV SD.

  28

6. Teknik Pengolahan Data

  Teknik pengolahan dan analisis data dilakukan secara kualitatif dengan cara mengkatagorikan dan mengklasifikasikan data berdasarkan analisis kaitan logis, kemudian ditafsirkan dalam konteks permasalahan penelitian. Kegiatan ini berupaya memunculkan makna dari setiap data yang didapat, sehingga data itu tidak hanya bersifat deskriptif. Dalam penelitian dengan pendekatan kualitatif, pengolahan dan analisis data dilakukan secara terus-menerus dari awal sampai akhir pelaksanaan program tindakan.

  Data-data yang dikumpulkan dan dianalisis dengan menggunakan pendekatan kualitatif itu meliputi: kinerja guru, aktivitas siswa dan pola pembelajaran. Teknik statistik sederhana digunakan untuk mendeskripsikan berbagai perubahan hasil belajar siswa yaitu nilai rata- rata dan prosentase di atas atau di bawah Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM).

  Data kuantitatif berasal dari tes setiap siklus untuk hasil belajar

  IPA. Setelah data kuantitatif diperoleh, selanjutnya dilakukan langkah- langkah pengolahan dan analisis data sebagai berikut.

  a.

  Pengolahan data hasil belajar

  Tes tertulis dilakukan setiap siklus, untuk mengetahui rata-rata hasil belajar siswa dalam pembelajaran IPA dengan menggunakan media audio visual . Rumus yang digunakan untuk menghitung rata-rata hasil belajar siswa adalah:

  ∑

̅

  Keterangan :

  ̅:Nilai rata-rata kelas ∑ :Total nilai yang diperoleh siswa : Jumlah siswa

  29

  b.

  Menghitung Prosentase Ketuntasan Belajar

  Ketuntasan belajar siswa ditentukan berdasarkan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang ditetapkan yaitu 70. Prosentase ketuntasan belajar siswa secara klasikal dapat ditentukan dengan rumus :

  ∑

  Keterangan :

  ∑ :Jumlah siswa yang mendapat nilai lebih besar dari atau sama dengan 70.

  n :Banyak siswa 100% : Bilangan tetap TB : Ketuntasan belajar

  30

A. JADWAL PENELITIAN

  Tahun 2014/2015 No JenisKegiatan

  Jan Feb Mar Apr Mei Jun

  1. Penulisan Proposal

  2. Menyusun instrument

  3. MelakukanPenelitian

  4. Mengolah Data

  5. Menyusun Laporan kegiatan

  6. PelaporanHasil

  51

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI A. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian mengenai penggunaan media audio

  visual untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada mata mata pelajaran

  IPA materi Perubahan Kenampakan Bumi di kelas IV dapat di tarik simpulkan sebagai berikut:

1. Perencanaan

  Perencanaan pembelajaran IPA materi perubahan kenampakan bumi dengan menggunakan media audio visual dirancang berdasarkan KTSP tahun 2006. Adapun sistematika RPP yang disusun meliputi Identitias, Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, Indikator, Tujuan Pembelajaran, Metode Pembelajaran, langkah-langkah pembelajaran, sumber belajar, media pembelajaran, lembar kerja siswa dan evaluasi. Adapun ciri khas dari RPP dengan menggunakan media auido visual dalam kegiatan inti pembelajaran dilakukan melalui pendekatan saintifik yakni: memberi kesempatan kepada siswa untuk mengamati, menanya, mengumpulkan data/informasi, mengasosisi, mengkomunikasikan. (RPP terlampir) 2.

  Pelaksanaan pembelajran dengan menggunakan media audio visual

  dalam pembelajran IPA dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Dalam hal ini dapat dilihat pada setiap siklus. Pada tindakan siklus I ke siklus

  II ada peningkatan, dilihat dari kemampuan siswa untuk mengamati, menanya, mengumpulkan data/informasi, mengasosiasi, mengkomunikasikan. Sedangakan aktivitas guru dalam penggunaan media audio visual adalah guru sebagi memotivasi siswa, membimbing siswa, mengarahkan siswa yang kurang memahami materi pembelajran.

  52

3. Hasil Belajar

  Penggunaan media audio visual pada pembelajaran IPA materi perubahan kenampakan bumi terbukti dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Dalam hal ini dapat dilihat dari peningkatan nilai rata-rata kelas dari setiap siklusnya. Nilai rata – rata kelas pada tindakan siklus I adalah 68 sedangkan nilai rata

  • – rata kelas pada tindakan siklus II

  adalah 88. Sedangkan presentase kelulusan siswa yang sudah mencapai KKM pada siklus I adalah 46 %, dan pada tindakan siklus II meningkat menjadi 95%.

B. Rekomendasi

  Berdasarka temuan yang sudah dilakukan ada beberapa rekomndasi untuk meningkatakan kualitas pembelajaran IPA yakni:

  1. Bagi Guru Guru hendaknya menggunakan media audio visual dalam pembelajaran IPA agar materi yang disajikan dapat dipahami oleh siswa.

  2. Bagi Kepala sekolah Kepala sekolah harus memotivasi guru untuk melakukan inovasi dan kreatifitasnya dalam pembelajaran IPA dengan menggunakan media audio visual agar siswa tidak merasa bosan dalam mengikuti pembelajaran.

  3. Bagi Peneliti Penggunaan media audio visual diharapkan ini dapat dijadikan bahan refrensi bagi penelitian yang berikutnya dengan materi – materi yang lebih luas lagi.

  53

  53 DAFTAR PUSTAKA Arikunto, dkk (2008) Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: PT Bumi Aksara.

  Anderson, Ronald.H. (1994). Pemilihan dan Pengembangan media video Pembelajaran. Jakarta: Grafindo Pers. Departemen Pendidikan Nasional (2006), Kurikulum Tingkat Satuan

  Pendidikan, Jakarta: Dharma Bhakti Depdiknas (2006), Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan, Jakarta.

  Dimyati & Mudjiono,(2006). Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Rineka cipta Dedei (2012) Dampak Erosi tersedia [Online]: (23/3 /2015) Iskandar, Srini M. (1997), Pendidikan Ilmu Pengetahuan Alam. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

  Kunandar, (2008). Langkah Muda Penelitian Tindakan Kelas Sebagai

  Pengembangan Profesi Guru. Jakarta: Rajawali Pers

  Muharam, Rositawaty (2008) Ilmu Pengetahuan Sekolah Dasar. Jakarta: Pusat Perbukuan.

  

Muslichah.A, (2006) Maya blog Hakekat Pembelajaran IPA di SD[Online].

  Tersedia [ 21 Februari 2015]

  Nurachmandani, wahyono ( 2008 ) Ilmu Pengetahuan Sekolah Dasar. Jakarta: Pusat Perbukuan.

  Rusman (2008). Manajemen Kurikulum. Jakarta: Rajawali Pers Rusman, dkk. (2013).Pembelajaran Berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi. Jakarta: Rajawali Pers.

  54

  Sudjana, Nana. (2010). Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar.

  Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Samatowa, Usman. (2010). Pembelajran IPA di Sekolah Dasar. Jakarta: PT Indeks.

  Supriatna , Dadang. (2009). Pengenalan Media Pembelajaran:_ PPPP dan

  TKTKK dan PLB. (2014), Jenis-jenis Media Pembelajaran.[Online] Teresedia : Diakses pada [6 juni 2015].

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

Efektivitas pemanfaatan media audio visual vidio pembelajaran dalam upaya peningkatan motivasi dan hasil belajar siswa pada pembelajaran sejarah (penelitian kelas di SMP Bina Sejarah Depok)
2
9
235
Pengaruh Penggunaan Media Audio Visual Terhadap Hasil Belajar Siswa Pada Mata Pelajaran Ekonomi Di Kelas X Ma Attaqwa
1
11
174
Penggunaan media audio visual untuk meningkatkan motivasi belajar PKN pada siswa kelas III di MI Dakwah Islamiyah Cawang Jakarta Timur Tahun pelajaran 2013/2014
0
8
103
Penggunaan media audio visual dalam meningkatkan hasil belajar siswa kelas VII pada mata pelajaran fikih di MTS Fatahillah Buncit Jakarta Selatan
3
20
116
Pengaruh Media Audio Visual Terhadap Retensi Siswa Pada Konsep Fotosintesis
0
7
233
Peningkatan Hasil Belajar IPS Dengan Penerapan Media Audio Visual Pada Siswa Kelas IV di MIN 15 Bintaro
1
5
180
Peningkatan hasil belajar IPS siswa kelas V pada kompetensi dasar perjuangan mempertahankan kemerdekaan melalui media audio visual di MI Jauharotul Huda Cakung Jakarta Timur
0
17
122
Peningkatan motivasi belajar siswa melalui media audio visual pada mata pelajaran PKN siswa kelas II MI Al-Husna Ciledug Tahun pelajaran 2013/2014
3
12
126
PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PERKEMBANGAN TEKNOLOGI TRANSPORTASI.
1
4
47
PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL PADA MATERI DAUR AIR UNTUK MENINGKATKAN NILAI HASIL BELAJAR SISWA.
0
0
28
PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN KONSEP PADA MATA PELAJARAN IPA.
0
2
28
PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR PKN.
1
1
17
PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR IPS SISWA KELAS V SD MUHAMMADIYAH BOGOR WONOSARI GUNUNGKIDUL.
1
2
176
PENGGUNAAN MEDIA AUDIO-VISUAL (VIDEO) UNTUK MENINGKATKAN MINAT BELAJAR IPA SISWA KELAS IV SD NEGERI BAKALAN, BANTUL, YOGYAKARTA.
0
1
179
PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DALAM MATERI PELAJARAN ALAT MUSIK DAYAK
0
1
9
Show more