Keywords: Malaria, bioecology, vector, An. sundaicus PENDAHULUAN - BIOTEKNOLOGI VEKTOR MALARIA NYAMUK Anopheles sundaicus DI KECAMATAN NONGSA, KOTA BATAM, TAHUN 2008

Gratis

0
0
9
5 months ago
Preview
Full text
Bioekologi vektor malaria nyamuk.Yusniar, Wigati, Herri &S. Sukowati) BIOEKOLOGI VEKTOR MALARIA NYAMUK Anopheles sundaicus DI KECAMATAN NONGSA, KOTA BATAM, TAHUN 2008 Malaria Vector Bioecology of Anopheles sundaicus in Nongsa Subdistrict, Batam City 2008 Yusniar Ariati*,Wigati*,Herri Andris* dan S. Sukowati* Abstract. Malaria was one of the vector-borne diseases that still becoming a health problem in Indonesia. It closely related with the environment condition. The case of malaria in Nongsa subdistrict was high with the highest Annual Parasite Incidence (API) in Sambau village was 34%o in 2007, whereas in Batu Besar village 2.3%o. The aim of this research was to know bionomic of An.sundaicus malaria vector in Nongsa subdistrict that covered mapping of larvae habitat, density of vector mosquitoes, biting activity, parous rate, vector incrimination as well as sensitivity status to insecticide. The study hold by catching mosquitos with human trap indoor/outdoor and wall resting start on 06.00 PM until 6.00 AM. The larva survey with technique searching in the morning. The results of habitat mapping in the village of Teluk Mata Ikan and Batu Besar found one type of An.sundaicus larvae habitat in the former sand quarry with water salinity between 5-12%o, pH 7 and water temperatures between 29-33°C. The results of An. sundaicus caught in July showed that outdoor Man Biting Rate (MBR) 4,7 and indoor 3,0. On October 2008, outdoor Man Biting Rate (MBR) were 2.8 and indoor 0.8, whereas in December, the density of An. sundaicus caught outdoor 35.5 and indoor 18.7. An.sundaicus blood sucking activity expressed in the Man Hour Density (MHD) in July as the highest, outdoor between the hours of 02.00 to 03.00 AM and outdoor between the hours of 04.00 to 05.00 AM. In October, the highest outdoor was between the hours of 04.00 to 05.00 AM, indoor between the hours of 03.00 to 04.00 AM and 01.00 to 02.00 AM. In December, the highest outdoor was between the hours of 23.00-24.00 and indoor between the hours of 01.00 to 02.00 AM and 03.00 to 04.00 AM. The results of ELISA test to circum sporozoite protein found containing 14.01% P'.falciparum and 5.68% of P.vivax. Besides, it also found that An. sundaicus containing 2 types ofPlasmodium sp (mix).The results of testing susceptibility to insecticides found that An.sundaicus still vulnerable to Bendiocarb (0.1%)and Deltamethrin (0.05%)insecticides. Keywords: Malaria, bioecology, vector, An. sundaicus PENDAHULUAN Kota Batam merupakan bagian dari wilayah Provinsi Kepulauan Riau yang sedang dikembangkan sebagai pembangunan kawasan terpadu yang meliputi pembangunan kawasan industri, pariwisata dan politik secara terpadu. Pengembangan dan pembangunan wilayah menjadi kawasan terpadu akan membawa dampak terhadap perubahan lingkungan, namun jika diawali dengan studi mulitidisiplin yang baik, maka dampak negatif yang ditimbulkan akan dapat diantisipasi dan dikendalikan. Salah satu dampak perubahan lingkungan terhadap kesehatan adalah pengaruhnya terhadap sosio ekoepidemiologi penyakit malaria. Wilayah Batam masih mempunyai banyak wilayah endemik malaria dan salah satu faktor lingkungan yang berperan dalam risiko penularan malaria adalah berkaitan dengan habitat perkembangbiakan. Pembukaan lahan melalui penebangan hutan dapat menciptakan kubangan-kubangan, bekas galian-galian pasir yang dibiarkan terlantar, laguna pada daerah pantai dan hutan mangrove yang terbuka sehingga mengakibatkan tersedianya habitat perkembangbiakan vektor malaria. Di Indonesia malaria menduduki urutan ke delapan dari sepuluh besar penyakit penyebab kematian. Pada umumnya daerah endemik malaria di Indonesia terdapat di daerah pedesaan dengan keadaan sosial ekonomi yang rendah, transportasi dan komunikasi yang relatif sulit. Di luar Jawa dan Bali malaria dilaporkan terdapat di 155 (81,6%)kabupaten/kota endemik malaria. Sementara di Jawa dan Bali penularan malaria terjadi di 39 Kabupaten, 75 Kecamatan dan 310 Desa (P2M&PLP, 1999).Peningkatan kasus malaria tidak hanya berpengaruh terhadap morbiditas dan mortalitas, tapi juga berpengaruh pada kondisi ekonomi masyarakat (Sukowati, dkk, 2008).29 Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 10 No 1. Maret 2011 :29 -37 An. sundaicus merupakan salah satu vektor malaria yang dijumpai di daerah pantai, tempat perkembangbiakannya adalah di air payau dengan salinitas antara 0-25 per mil, seperti rawa-rawa berair payau, tambaktambak ikan tidak terurus yang banyak ditumbuhi lumut, lagun, muara-muara sungai yang banyak ditumbuhi tanaman air dan genangan air di bawah hutan bakau yang kena sinar matahari dan berlumut (Hiswani, 2004).An. sundaicus ditemukan sepanjang tahun dan paling banyak ditemukan pada pertengahan sampai akhir musim kemarau (September-Desember) Sundararman dkk, dalam Saputro, E, 2011).Batam merupakan salah satu kota di Indonesia yang masih memiliki masalah malaria. Pada tahun 2004, jumlah malaria klinis di puskesmas di seluruh kota Batam sebanyak 4.960 orang, dari jumlah tersebut 4.045 orang (81,7%)diambil sediaan darah malaria. Hasil pemeriksaan sediaan darah menunjukkan sebanyak 902 orang positif malaria, masing-masing 829 orang positif P. falciparum (91,9%)dan 73 orang positif P. vivax (8,1%)Dari 902 orang positif malaria ditemukan 488 kasus indigeneous (54,0%)12 kasus relaps (1,4%)dan 402 kasus impor (44,6%)Kasus malaria impor di wilayah tersebut cukup tinggi karena tingginya mobilitas penduduk antar pulau, selain itu angka kasus indigeneous juga tinggi yaitu sebanyak 2.582 kasus dilaporkan setiap bulannya dalam kurun waktu empat tahun terakhir (Dinas Kesehatan Batam, 2007).Di Kecamatan Nongsa dilaporkan bahwa pada tahun 2007 angka Annual Parasit Incidence (API) mencapai 34 %o yaitu di Kelurahan Sambau, sedangkan di Kelurahan Batu Besar 2,3 permil. Artikel ini membahas bionomik vektor malaria An. sundaicus di Kecamatan Nongsa, Kota Batam, yang meliputi pemetaan habitat perkembangbiakan larva An. sundaicus, kepadatannya, aktifitas menggigit, porous rate, inkriminasi vektor serta status kerentanannya terhadap insektisida. Metodologi Daerah penelitian Penelitian dilakukan pada tahun 2008, di Kecamatan Nongsa (Gambar 1) yang mempunyai jumlah kasus malaria yang tinggi selama satu tahun terakhir, yaitu di Kelurahan Sambau dan Kelurahan Batu Besar. Di Kelurahan Sambau dilakukan di Desa Teluk Mata Ikan dan Nongsa Pantai, sedangkan Kelurahan Batu Besar dilakukan di Desa Tanjung Bemban, Kampung Panglong dan Kampung Tengah. BHaKatwPa'aa Gambar 1. Wilayah Kecamatan Nongsa, Kota Batam 30 Bioekologi vektor malaria nyamuk.Yusniar, Wigati, Herri &S. Sukowati) Pemetaan habitat perkembangbiakan larva An. sundaicus Pemetaan habitat perkembangbiakan larva Anopheles spp dilakukan untuk mengetahui sebaran dan karakteristik habitat perkembangbiakan An. sundaicus. Survei larva dilakukan pada pagi hari dengan metode WHO, 1975, yaitu menciduk stadium pra dewasa nyamuk (larva dan pupa) di permukaan perairan/genangan air yang diduga sebagai habitat-perkembangbiakan Anopheles spp. Pencidukan dilakukan berdasarkan observasi perairan dan teknik mencari sampai ditemukan (searching).Di perairan yang disurvei, ditentukan titik ordinat dan koordinat dengan menggunakan alat GPS, dan dilakukan pengamatan karakteristik habitat terutama lingkungan biotik dan fisik. Lingkungan biologi yang diamati dan dicatat adalah jenis gulma dan jenis predator, sedangkan lingkungan fisik yang diamati dan dicatat antara lain: jenis habitat perkembangbiakan, estimasi luas perairan, kedalaman dan jarak dari permukiman penduduk serta pH dan salinitas. Larva dan pupa yang didapat dimasukkan ke dalam plastik sampel dan diberi label, setiap plastik atau botol mewakili masing-masing habitat dan koordinat. Larva dan pupa hasil survei dipelihara sampai menjadi nyamuk untuk diidentifikasi untuk mengetahui spesiesnya (O'connor dan Supanto, dalam P2M&PLP, 2000).Penangkapan nyamuk dewasa Penangkapan nyamuk Anopheles dilakukan dari pukul 18.00 -06.00 berdasarkan lokasi yang terdekat dengan tempat ditemukannya habitat larva Anopheles spp. Tujuan dari penangkapan ini untuk mengetahui kepadataan Anopheles spp, aktivitas menggigit, porous rate, inkriminasi vektor dan kerentanannya terhadap insektisida. Metode penangkapan nyamuk dewasa dilakukan sesuai dengan metode WHO (1975) yaitu dengan cara :umpan orang di dalam rumah (UOD) atau landing indoor collection dan umpan orang di luar rumah (UOL) atau landing out door collection, dilakukan pada malam hari di tiga rumah yang masing-masing rumah dikerjakan oleh dua penangkap. Penangkapan dilaksanakan setiap 45 menit dalam satu jam. Longivitas Anopheles sp Pembedahan indung telur nyamuk Anopheles sp (ovarium) dilakukan untuk mengetahui pernah tidaknya nyamuk tersebut bertelur yang berkaitan dengan kapasitasnya sebagai vektor. Metode yang digunakan untuk pembedahan ovarium adalah metode WHO (1975) sehingga dapat dihirung persentase porous. Uji ELISA Uji Elisa dilakukan untuk mendeteksi sirkum sporozoit protein antigen di dalam nyamuk An. sundaicus. Uji ELISA dengan metode Burkot et al.,1984),yaitu menggunakan antibodi monoklonal terhadap P. falciparum dan P. vivax. Sampel nyamuk An. sundaicus yang didapat dari lapangan disimpan kering di dalam tabung mikrosentrirugal ukuran 1,5 ml dan diberi keterangan mengenai cara, waktu dan tempat penangkapan, untuk uji ELISA. Uji Kerentanan terhadap Insektisida Uji kerentanan mengacu pada metode impregnated paper dari WHO, nyamuk yang diuji berasal dari hasil koleksi larva di Desa Teluk Mata Ikan Kecamatan Nongsa yang dipelihara di laboratorium lapangan. Insektisida yang diuji adalah bendiocarb dosis 0,1% dan deltametrin dosis 0,05%.HASIL DAN PEMBAHASAN Pemetaan habitat Anopheles sundaicus Pemetaan habitat larva Anopheles spp dilakukan di dua kelurahan Kecamatan Nongsa yaitu Kelurahan Sambau dan Batu Besar, pemilihan daerah berdasarkan jumlah kasus yang ditemukan didaerah tersebut. Keadaan geografi di dua kelurahan tersebut sebagian besar merupakan wilayah pantai dan berbukit. Mata pencaharian penduduk 31 Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 10 No 1, Maret 2011 :29 -37 setempat pada umumnya adalah sebagai nelayan dan beberapa orang sebagai penambang pasir. Penambangan pasir dilakukan di sekitar permukiman penduduk, kegiatan penambangan dilakukan secara terus menerus dan berpindah-pindah sehingga meninggalkan bekas galian-galian yang besar, bekas galian membentuk kolam-kolam dengan kedalaman antara 30 cm -4 m dengan luas antara 200-4000 m2. Jarak galian pasir dengan pantai berkisar antara 410 m, sehingga terjadi rembesan air laut masuk ke galian pasir. Air kolam tersebut menjadi payau sehingga ditumbuhi oleh gulma air. Hal ini terjadi pada kolam bekas galian pasir yang sudah lama ditinggalkan oleh penambang pasir. Gambar 2. Foto Satelit Habitat Perkembangbiakan An. Sundaicus yang Ditemukan di Desa Teluk Mata Ikan, Kecamatan Nongsa Dan Tipe Habitatnya. Titik merah menunjukkan habitat positif di temukan larva an. sundaicus Karakteristik habitat hasil survei di Kecamatan Nongsa, hanya ditemukan satu jenis tipe habitat perkembangbiakan An. sundaicus yaitu di kolam bekas galian pasir. Hasil pengukuran terhadap salinitas air berkisar antara 5-12 permil dengan pH 7 dan suhu air antara 29 -33°C. Di pinggir kolam pada bagian permukaan air banyak ditumbuhi 32 tanaman air seperti rumput air (Cyperus sp),Hydrilla sp, Ipomea aquatica dan Azolla sp. Jenis hewan predator yang ditemukan antara lain ikan ,larva capung ,kumbang air, dan larva udang. Karakteristik habitat perkembangbiakan An. sundaicus yang ditemukan di Kecamatan Nongsa, ditampilkan pada Tabel 1. Bioekologi vektor malaria nyamuk.Yusniar, Wigati, Herri &S. Sukowati) Tabel 1. Karakteristik Habitat Perkembangbiakan Larva Anopheles sundaicus di Kecamatan Nongsa, Kota Batam, 2008 No 1 Lokasi Jenis habitat Lingk Fisik Perairan Lingk Biologi Perairan Kelurahan Sambau Kolam bekas galian pasir Dasar perairan :tanah berpasir Kedalaman 0,5 -3 m Luas :6-3000 m2, suhu:25-30 °C. pH 7 Salinitas 5-12%o Lumut, rumput air, kangkung, teratai Predator: kumbang air, ikan kepala timah udang, larva capung, berudu (anak katak) Kelurahan Batu Besar Kolam bekas galian pasir Dasar perairan: tanah berpasir Kedalaman 0,5 -3 m Luas: 6-6000 m2, suhu:25-30 °C. pH 7 Salinitas 5 -12%o Eceng gondok, Lumut, rumput air, kangkung, teratai Predator: kumbang air, ikan kepala timah udang, larva capung, berudu Habitat perkembangbiakan larva An. sundaicus pada umumnya ditemukan di air payau yaitu di laguna, kolam ditepi pantai, muara sungai dll, namun pada beberapa wilayah di Indonesia larva An. sundaicus ditemukan pada habitat air tawar (0 %o )seperti di Desa Sihepeng, Tapanuli Selatan (Sudomo et.al. dalam Marsaulina, I. 2002).Begitu juga yang ditemukan di India An. sundaicus yang berperan sebagai vektor malaria dan habitat perkembangbiakannya ditemukan pada kolam-kolam air tawar (Dusfour, et.al. 2004).Perbedaan habitat perkembangbiakan larva ini menunjukkan adanya spesies komplek pada An. sundaicus. Menurut Sukowati dan Baimai (1996) bahwa An. sundaicus di Indonesia dan Thailand mempunyai 3 sibling spesies, artinya bahwa setiap anggota spesies kompleks mempunyai biologi, bio-ekologi, habitat, penyebaran dan kerentanan terhadap parasit yang tidak sama. Di Indonesia spesies An. sundaicus merupakan vektor malaria utama di daerah pantai di Indonesia terutama di Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, NTB dan NTT (Hadi,U.K.,dan Koesharto, F.X, 2006).Kepadatan Anopheles sundaicus (Man Biting Rate -MBR) Survei nyamuk Anopheles spp dilakukan pada bulan Juli, Oktober dan Desember 2008. Pada penangkapan Bulan Juli, di dapat rata-rata An. sundaicus yang hinggap pada orang diluar rumah perorang per malam (MBR) adalah 4,7 sedangkan di dalam rumah adalah 3,0. Penangkapan pada bulan Oktober nilai MBR diluar rumah 2,8, dan didalam rumah 0,8, sedangkan di bulan Desember, nilai MBR sangat tinggi 35,5 dan didalam rumah didapat nilai MBR 18,7 (Gambar 3).Gambar 3. Rata-rata An. sundaicus yangTertangkap Permalam (MBR) di Dalam dan di Luar Rumah Selama Bulan Juli, Oktober dan Desember di Kec. Nongsa, Kota Batam, 2008 33 Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 10No 1, Maret2011 :29-37 Tingginya angka MBR menunjukkan bahwa pada bulan Desember diperkirakan merupakan puncak kepadatan An. sundaicus di Kecamatan Nongsa, sementara itu hasil penelitian Subagyo, TA (2006) di Kecamtan Sidamulih, Kabupaten Ciamis ditemukan bahwa kepadatan An. sundaicus (MBR) tertinggi rata-rata 16 ekor /orang/jam. Sedangkan hasil penelitian Israfain dan Kirnowardoyo (1981) di Kecamatan Panjang, Lampung Selatan ditemukan bahwa kepadatan An. sundaicus yang menggigit orang rata-ratanya adalah 3,8 perorang perjam, dengan kepadatan tertinggi dalam bulan April-Mei dan Agustus hingga Nopember, disebutkan juga bahwa kepadatan tinggi terjadi pada peralihan musim penghujan ke kemarau. Porous Rate Hasil pembedahan ovarium terhadap nyamuk betina yang tertangkap pada bulan Juli didapat nilai Porous Rate (PR) sebesar 85,7% diluar rumah dan 100% didalam M H 0 4 3,5 3 2,5 2 1,5 1 0,5 -rumah, artinya bahwa sebanyak 85,7% nyamuk yang tertangkap diluar rumah pernah bertelur sedangkan di dalam rumah semuanya pernah bertelur. Hal ini menunjukkan bahwa kemungkinan terjadinya penularan sangat tinggi, karena penularan terjadi melalui gigitan nyamuk vektor. Nilai PR pada bulan Oktober sebesar 50% baik diluar rumah maupun didalam rumah, sedangkan di bulan Desember diluar rumah sebesar 66% dan didalam rumah dengan PR 57%.Aktifitas menggigit An. sundaicus Kepadatan nyamuk perorang perjam dinyatakan dalam Man Hour Density (MHD) yaitu untuk mengetahui aktifitas menghisap darah An. sundaicus yang tertangkap. Pada bulan Juli aktifitas menghisap darah An. sundaicus di dalam rumah, tertinggi antara jam 02.00-03.00, pada bulan Oktober antara jam 04.00-05.00, sedangkan pada bulan Desember tertinggi antara jam 23.00-24.00 4).Gambar N 0 I- Wak t u p t nanjkap« n _ _ _ .j u |j -Oktober —December Gambar 4. Aktifitas Menggigit An. sundaicus yang Tertangkap di Dalam Rumah pada Bulan Juli, Oktober dan Desember 2008 di Kecamatan Nongsa, Kota Batam Sedangkan aktifitas An. sundaicus diluar rumah pada Bulan Juli tertinggi antara jam 04.00-05.00, bulan Oktober tertinggi pada beberapa jam yaitu antara jam 21.0022.00, 01.00-02.00 dan jam 03.00-04.00. Pada bulan Desember mempunyai dua puncak kepadatan tertinggi yaitu antara jam 01.00-02.00 dan jam 03.00-04.00 (Gambar 34 5).Menurut hasil penelitian Adrial, dkk (2005) yang dilakukan di Kabupaten Pesisir Selatan bahwa puncak aktivitas An. sundaicus terjadi pukul 22.00 -01.00 di dalam rumah dan diluar rumah tinggi pada pukul 20.00 21.00, 23.00 -24.00 dan pukul 03.00-05.00. Bioekologi vektor malaria nyamuk.Yusniar, Wigati, Herri &S. Sukowati) 6 -i 5 4 M H i D 2 1 0 j*' )uli Waktu penangkapan Oktober —Desember J Gambar 5. Aktifitas Menggigit An. sundaicus yang Tertangkap di Luar Rumah pada Bulan Juli, Oktober dan Desember 2008 di Kecamatan Nongsa, Kota Batam. Konfirmasi vektor yang berperan dalam penularan malaria Uji elisa dilakukan terhadap populasi nyamuk hasil landing collection. Hasil uji terhadap An. sundaicus bahwa ditemukan sebanyak 37 pool (dari 264 pool) positif terhadap Plasmodium falciparum (14,01%)dan sebesar 5,68% 14 pool) terhadap P. vivax. Hasil ini menunjukkan bahwa An. sundaicus merupakan vektor malaria yang sangat efektif di Kecamatan Nongsa, Kota Batam. Hasil penelitian Soekirno dan Kirnowardoyo (1993) menyebutkan bahwa di P. Batam ditemukan 15 spesies Anopheles, 7 spesies diantaranya potensial sebagai vektor yaitu An. barbirostris, An. letifer, An. umbrosus, An. maculatus, An. sinensis, An. nigerrimus, sedangkan yang berperan sebagai vector adalah^H. sundaicus. Hasil Uji Kerentanan terhadap insektisida Uji kerentanan dilakukan terhadap nyamuk An. sundaicus, hasil koleksi larva yang di rearing hingga menjadi nyamuk. Koleksi larva untuk uji kerentanan dilakukan dari Dusun Mergung Desa Teluk mata ikan Kelurahan Sambau. Insektisida yang diuji dari golongan karbamat (bendiocarb 0,1%)dan piretroid (deltametrin 0,05%)dengan 3 kali ulangan dan 1 kontrol, masing-masing 25 nyamuk An. sundaicus. Rata-rata suhu pada saat pengujian adalah 31°C dan kelembaban 89%.Hasil uji disajikan pada Gambar 6. 35 Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 10 No 1, Maret 2011 :29 -37 1 jam 2 jam 3jam 4jam 5jam 24jam Jam pengamatan H Bendocab (0,1%)CelterrEtrin (0,05%)Gambar 6. Hasil Uji Kerentanan An, sundaicus Terhadap Insektisida Bendiocarb 0,1% dan Deltamethrin 0,05% pada Pengamatan 1 Hingga 5 jam dan Pengamatan Setelah 24 jam Dari pengamatan uji kerentanan populasi nyamuk An. sundaicus terhadap insektisida bendiocarb 0,1% pada pengamatan 1 sampai 5 jam pertama dan selanjutaya selama 24 jam, kematian nyamuk sudah mencapai 100% terjadi pada jam pertama pengamatan. Sedangkan terhadap insektisida deltamethrin 0,05%,kematian pada jam pertama mencapai 96%,dan kematian mencapai 100% pada jam ke 3 pengamatan dan 24 jam pengamatan kematian (Gambar 6).Hal ini menyatakan bahwa jenis insektisida bendiocarb (0,1%)dan deltametrin (0,05%)masih rentan. Menurut hasil penelitian Widiarti, dkk (2004) pada uji kerentanan dengan menggunakan metode Biokimia, dikatakan status kerentanan An. sundaicus dari Kecamatan Temon, Kabupaten Kulonprogo DIY, Cilacap dan Kebumen melalui peningkatan aktivitas enzin esterase non spesifik, disimpulkan bahwa semua populasi yang tertangkap masih rentan. Populasi An. sundaicus dari Kampung Laut Kecamatan Kawunganten Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah 33,33% telah resisten, 27,08 %toleran dan 39,58 %peka. Populasi An. sundaicus dari Kecamatan Ayah Kabupaten Kebumen Jawa Tengah masih rentan dengan mekanisme peningkatan enzim esterase non spesifik (Widiarti, dkk, 2004).KESIMPULAN DAN SARAN Peta habitat perkembangbiakan vektor malaria An. sundaicus banyak ditemukan di Kecamatan Nongsa pada kolam bekas galian pasir dengan kepadatan larva yang tinggi. Karakteristik habitat perkembangbiakan An. sundaicus yang ditemukan pada kedalaman antara 30 cm -100 cm dan jarak dari pantai antara 4-10 m. Salinitas berkisar antara 5-12 %o, dengan pH 7 dan suhu air antara 29-33 °C. Tanaman air yang ditemukan antara lain Cyperus sp, Hydrilla sp, Ipomeae aquatica dan azolla sp. Hewan predator antara lain kumbang air, ikan kepala timah, larva capung dan berudu. Kepadatan (MBR) nyamuk An. sundaicus terjadi pada bulan Desember dengan nilai 35,5 diluar rumah, dan 18,7 didalam rumah. Sedangkan puncak aktifitas menghisap darah tertinggi pada jam 23.00-24.00 didalam rumah dan di luar rumah pada jam 01.00-02.00 dan jam 03.00-04.00. Nilai Porous rate An. sundaicus diluar rumah sebesar 66% dan didalam rumah 57%.Hasil uji Elisa pada An. sundaicus sebesar 14,01% positif terhadap P. 36 Bioekologi vektor malaria nyamuk.Yusniar, Wigati, Herri &S. Sukowati) falsiparum dan sebesar 5,68% terhadap P. vivax. Hasil uji kerentanan insektisida bahwa An. sundaicus masih rentan terhadap insektisida bendiocarb (0,1%)dan deltametrin (0,05%)UCAPAN TERIMAKASIH Ucapan terimakasih sebesar-besarnya kami sampaikan kepada :Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan, Kepala Puslitbang Ekologi dan Satus Kesehatan, Ketua Pelaksana, Dinas Kesehatan Provinsi Kota Batam dan Puskesmas di Kecamatan Nongsa, serta seluruh tim peneliti yang membantu terlaksananya penelitian ini. DAFTAR PUSTAKA Adrial, Adrial and Harminarti, Nora. 2005. Fluktuasi Padat Populasi Anopheles subpictus dan Anopheles sundaicus di Daerah Endemik Kenagarian Sungai Pinang Kecamatan Koto XI Tarusan, Kabupaten Pesisir Selatan, Working Paper. Burkot TR, Wirtz RA, 1984. Immunoassays of Malaria Sporozoits in Mosquitoes, Parasitol. Today. 2 :155-167 Dinas Kesehatan Kota Batam, 2006. Profil Kesehatan Kota Batam tahun 2006. Dinas Kesehatan Kota Batam, 2007. Anatisis Situasi Malaria di Batam tahun 2000 -2006. Ditjen P2M dan PLP Batam. Direktorat Jenderal P2M &PLP, 2000, Kunci Bergambar Anopheles Betina di Indonesia, Dusfour, I.,Harbach R.E.,Manguin, S. 2004. Bionomics and Sistematics of the Oriental Anopheles sundaicus complex in relation to malaria transmission and vector control. Am. J. Trop. Med. Hyg. 71 (4),2004. pp 518-524. Hadi, U.K dan Koesharto, FX, 2006. Insektisida permukiman dalam Sigit, H.S dan Upik, U.K.Hama Permukiman Indonesia Pengenalan, Biologi dan Pengendalian. Unit Kajian Pengendalian Hama Permukiman Fakultah Kedokteran Hewan, IPB. h. 23 Hiswani. Gambaran Penyakit dan Vektor Malaria di Indonesia. 2004. From URL: http:/library.usu.ac.id/download/fkm/fkmhiswanill.pdf. html 2 (September 2010).Israfain &Kirnowardoyo, S. 1981. Proseding Seminar Parasitologi Nasional HI. Jakarta 24-27 Juni, h.812 Marsaulina, I. 2002. Potensi Persawahan Sebagai Habitat Larva Nyamuk Vektor Malaria (Anopeheles spp) Serta Kemungkinan Pengendaliannya Melalui Pola Irigasi Berkala Suatu Eksperimen di Desa Sihepeng Kecamatan Siabu Kabupaten Mandailing Natal Sumatera Utara. Disertasi Doktor Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia. Saputro, E. 2011. Pengaruh Lingkungan Terhadap Nyamuk Anopheles Pada Proses Transmisi Malaria, From URL: http:uripsantoso.wordpress.com/2011/01/03. Soekirno, M dan Kirnowardoyo, S, 1993. Penelitian Malaria di Kota Batam, Puslit Ekologi, Pengembangan Badan Penelitian dan Kesehatan, Jakarta. Subagyo, T.A. 2006. Kepadatan Nyamuk Anopheles sundaicus Dalam Rumah dengan Jenis Dinding Berbeda Di Desa Sukaresik Kecamatan Sidamulih Kabupaten Ciamis. Skripsi. Sukowati, S &Baimai, V. 1996. A Standart cytogenetic map for Anopheles sundaicus (Diptera: Culicidae) and evidence for chromosomal differentiation in population from Thailand and Indonesia. Genome 39: 165-173. Sukowati, S.,Mardiana, Shinta, Ariati, Y.,Wigati, Munif, A.,Hasyimi, M.,Suharjo, Manalu, H.,2008. Studi Eko-Epidemiologi Malaria di Kota Batam, Provinsi Kepulauan Riau. Laporan Penelitian Puslitbang Ekologi dan Status Kesehatan Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Kesehatan RI. World Health Organization, 1975. Manual on Practical entomology in malaria. Widiarti, Damar T.B, Umi W dan Mujiono, 2004 Uji Biokimia Kerentanan Vektor Malaria Terhadap Insektisida Organofosfat Dan Karbamat Di Provinsi Jawa Tengah Dan Daerah Istimewa Yogyakarta 37

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (9 Halaman)
Gratis

Tags

Ujipotensiekstrakbuahtakokak Solanumtorvumswartz Sebagailarvasidaterhadap Larva Anopheles Sundaicus Penentuan Vektor Malaria Di Flores Hubungan Iklim Kepadatan Nyamuk Anopheles Dan Kejadian Penyakit Malaria 2008 Malaria Kliping Gambaran Vektor Malaria Di Desa Sigeblog

Dokumen yang terkait

EFEKTIVITAS LARVISIDA AKUIRON 100 EC TERHADAP LARVA CULEX QUINQUEFASCIATUS DI KECAMATAN KOKAP, KABUPATEN KULON PROGO, DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA
0
0
7
PENURUNAN EFIKASI KLOROKUIN DAN SULFADOKSINPIRIMETAMIN UNTUK PENGOBATAN MALARIA FALSIPARUM RINGAN DI PULAU BINTAN, PROVINSIKEPULAUAN RIAU, TAHUN 2003 The decrease of Chloroquine and SulfadoksinPirimetamin efficacy for uncomplicated Falciparum Malaria trea
0
0
10
DETERMINAN UPAYA PENGOBATAN TUBERKULOSIS PADA ANAK DI BAWAH UMUR 15 TAHUN
0
1
11
FAKTOR DETERMINAN YANG BERHUBUNGAN UNTUK TERJADINYA DROP OUT TBC PADA RESPONDEN UMUR > 15 TAHUN DI INDONESIA (ANALISIS LANJUT SURVEI PREVALENSI TUBERCULOSIS 2004)
0
0
10
STATUS MORTALITAS DAN POLA PENYEBAB KEMATIAN DI KABUPATEN SUKABUMI TAHUN 2007
0
0
9
TREN PENYAKIT PENYEBAB KEMATIAN BAYI DAN ANAK BALITA DI INDONESIA DALAM PERIODE TAHUN 1992-2007 Trend Of Causes Of Death Of Infant And Children Under-Five Year Old In Indonesia In The Year Period 1992-2007
0
0
8
PENGETAHUAN MASYARAKAT TENTANG MALARIA DI KABUPATEN KEPULAUAN SERIBU
0
0
7
PENYUSUNAN METODE PENENTUAN INDEKS KERAWANAN WILAYAH DAN PEMETAAN WILAYAH RENTAN PENYAKIT DEMAM BERDARAH DI INDONESIA
0
0
11
GAMBARAN PERILAKU MASYARAKAT KAITANNYA DENGAN PENULARAN DAN UPAYA PENGENDALIAN PENYAKIT BERBASIS LINGKUNGAN DI KABUPATEN SUKABUMI, PROVINSI JAWA BARAT
0
0
10
EFEKTIVITAS PEMANASAN KELAMBU BERINSEKTISIDA, OLYSET TERHADAP NYAMUK AEDES AEGYPTI (DIPTERA: CULICIDAE)
0
0
7
PENGETAHTJAN, SIKAP DAN PRAKTIK MASYARAKAT KELURAHAN PABEAN, KECAMATAN PEKALONGAN UTARA, KOTA PEKALONGAN TENTANG FILARIASIS LIMFATIK
0
0
9
PENGEMBANGAN SISTEM REGISTRASI KEMATIAN & PENYEBAB KEMATIAN DI INDONESIA: EVALUASI SISTEM REGISTRASI KEMATIAN DILOKASI SENTINEL (KABUPATEN GORONTALO & KOTA METRO), 2007-2008
0
0
9
PENGARUH LINGKUNGAN TERHADAP STATUS MORBIDITAS BALITA DI DAERAH TERTINGGAL 2008
0
0
11
PENILAIAN KUALITAS PELAPORAN KEJADIAN KEMATIAN MELALUI METODE DUAL SISTEM DI KABUPATEN GORONTALO TAHUN 2007 2008 Evaluation of the Quality of Death Event Report through Dual System Method in Gorontalo District, 2007-2008
0
0
10
NEMATODA PARASIT PADA TIKUS DI DESA PAKULI, KEC. GUMBARA, KAB. DONGGALA, SULAWESI TENGAH
0
0
6
Show more