Perancangan Media Pembelajaran Interaktif Matematika untuk siswa kelas 5 SD

Gratis

1
0
5
11 months ago
Preview
Full text

  

Perancangan Media Pembelajaran Interaktif

Matematika untuk siswa kelas 5 SD

Rudi Yulio Arindiono, Nugrahadi Ramadhani, SSn, MT

Desain Produk Industri, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan, Institut Teknologi Sepuluh Nopember

  

Jl. Arief Rahman Hakim, Surabaya 60111

e-mail: 1. rudesign@yahoo.com 2. sancokbrancok@gmail.com

  Abstrak — Penelitian ini berawal dari adanya tuntutan inovasi 2009 seperti pada Gambar 1 menjawab adanya permasalahan di dalam pendidikan, seiring dengan makin pesatnya

  tersebut.

  perkembangan teknologi yang sangat bermanfaat bagi dunia pendidikan, salah satunya penggunaan media interaktif dalam pembelajaran. Menurunnya nilai Ujian Nasional dari tahun ke

  9.5

  tahun dan rendahnya nilai – nilai pada ulangan kenaikan kelas maupun harian pada mata pelajaran matematika menjadi salah

  8.5

  satu pendorong untuk membuat media interaktif ini. Penelitian ini bertujuan untuk memudahkan siswa dalam belajar sekaligus

  7.5

  dapat mengukur secara langsung kemampuan mereka setelah

  SD

  belajar. Adapun alasan lain dalam tujuan membuat media

  6.5 MI

  interaktif ini tidak lain adalah untuk memperoleh gambaran

  5.5

  tentang perbedaan peningkatan hasil belajar siswa antara media interaktif dengan buku pendamping. Menurut hasil riset buku

  4.5

  pendamping yang ada saat ini dianggap terlalu verbal dan minim

  Bahasa Matematika

  IPA

  gambar, karena di dalam matematika siswa akan dihadapkan dengan berbagai soal cerita dimana mereka perlu sebuah media Indonesia untuk dapat mengimajinasikan objek

  • – objek yang ada di dalam Gambar.1.

  Hasil UASBN Jawa Timur tahun 2009, diambil dari soal cerita tersebut. Dan media pembelajaran yang di anggap

  Dinas P dan K paling efektif saat ini adalah media interaktif. Media Interaktif membuat proses pembelajaran lebih menarik karena gambar

  Seperti pada Gambar 2, Bapak Mulyono, guru SDN

  gambar ilustrasi cerita, suara dan text dapat terintegrasi dan

  Rangkah VI, menambahkan bahwa ada beberapa komponen dapat di kendalikan sesuai keinginan. penyebab ketakutan dan kesulitan dalam belajar matematika

  Kata Kunci — Media Interaktif, Pembelajaran, Matematika, yaitu (1) Metode pembelajaran dari guru yang kurang Kelas 5

  menarik; (2) Materi tentang Soal cerita kurang bisa dipahami dan di visualisasikan maksud dari soalnya; (3) Kesulitan belajar dan turun minat belajar mulai kelas 5 SD; (4)

I. PENDAHULUAN

  Kurangnya media – media baru dan inovatif dalam pendukung belajar matematika. Menurut hasil interview di Matematika sering dianggap tidak lebih dari sekedar atas, ada fakta menarik yang mengatakan bahwa, jebloknya berhitung, bermain dengan rumus dan angka

  • – angka yang minat belajar matematika adalah sejak kelas 5 SD yang pada membuat pusing siswa. Sebagian besar siswa menganggap akhirnya berdampak kepada kelas 6 hingga SMP terbentuk matematika sebagai pelajaran yang sukar dan menakutkan, mainset bahwa pelajaran matematika itu sulit.

  sehingga menjadi momok bagi siswa. Hal tersebut sebenarnya bertolak belakang dengan keadaan sebenarnya. Matematika dijadikan tolak ukur kelulusan siswa (SMP dan SMA) melalui

  Faktor yang membuat matematika

  diujikannya matematika dalam ujian nasional dan diajarkan di

  sulit

  semua jenjang pendidikan dan jurusan. Namun itu berbeda jika sejak dini anak

  • – anak di perkenalkan matematika sebagai

  40

  32 pelajaran yang mudah dan menyenangkan.

  30 Matematika dapat membentuk pola pikir anak dan juga meningkatkan kreatifitas anak. Maka dari itu, pembelajaran 20 matematika sejak dini sangatlah penting tetapi menurut Fahrur

  6

  5

  10 Hadi Siwoyo (Liputan6), pencetus metode matemetika dahsyat

  1 mengatakan bahwa 9 dari 10 anak Indonesia tidak suka pelajaran matematika, lantaran peserta didik menganggap

  Gurunya Bukunya Tidak Soal Lainnya bahwa matematika adalah pelajaran tersulit dan rata-rata suka Cerita gurunya galak dan keras dalam mendidik. Kesulitan belajar

  User interface adalah bagian yang paling penting dari

  Dan ternyata hasil survey di SDN GADING I terdapat program komputer manapun. Karena dengan adanya user fakta menarik bahwa 73% dari siswa kelas 5 SD gading interface, proses komunikasi antara pengguna dengan sistem menjawab matematika sulit dimengerti dan susah rumusnya. komputer dapat terjadi. Tujuan utama dari interface design Padahal saat di interview, siswa menjawab matematika bukan adalah untuk membuat pekerjaan dengan menggunakan pelajaran sulit. Selain itu 38% dari mereka pun menjawab komputer menjadi lebih sederhana, mudah, produktif, dan bahwa buku paket yang mereka punya tidak menarik untuk menyenangkan.[4] dipelajari. Buku

  • – buku matematika yang di gunakan siswa saat ini menggunakan cara penyampaian dengan bercerita Menurut Jesse James Garrett, proses desain interaktif media panjang lebar lalu siswa di gelontor soal adalah seperti pada Gambar 3 [5] .
  • – soal. Dengan begitu siswa akan jenuh belajar, dan karena tidak memahami betul penjelasan dan soal ceritanya akhirnya siswa kesulitan untuk mengerti.. Hal ini dikarenakan otak manusia lebih cepat menangkap informasi yang berasal dari benda yang bergerak. Dan manusia lebih mengingat sesuatu jika mereka melihat, mengucapkan dan melakukan.

  Dengan mengidentifikasi berbagai permasalahan diatas, maka dapat disimpulkan bahwa dibutuhkan sebuah media pembelajaran yang dapat membantu siswa secara efektif menyelesaikan soal

  • – soal cerita maupun yang non cerita. Media Pembelajaran Interaktif adalah yang paling sesuai untuk masalah ini, karena media interaktif membuat proses pembelajaran lebih menarik dengan gambar
  • – gambar ilustrasi cerita, suara dan text dapat terintegrasi dan dapat di kendalikan sesuai keinginan, membuat siswa lebih senang untuk belajar sambil bermain dan lebih mudah di cerna materinya.

  PUSTAKA

II. STUDI

  Gambar 3. Diagram elements of user interface

  1) Media Pembelajaran Interaktif

  Media Interaktif adalah integrasi dari media digital DESAIN

  III. METODE termasuk kombinasi dari electronic text, graphics, moving

  images, dan sound, ke dalam lingkungan digital yang

  A. Jenis Data

  terstruktur yang dapat membuat orang berinteraksi dengan Agar media interaktif pembelajaran ini dapat tepat pada data untuk tujuan yang tepat[2]. Lingkungan digital meliputi target audiens dan memiliki selera sesuai pasar, maka setelah

  Internet, Telekomunikasi, Interactive digital television dan mengidentifikasi fenomena dan pokok permasalahan saya

  Game Interactive. Tidak heran, sulit juga bagi pendatang baru

  menggunakan kuisioner sebagai alat survey mengenai aspek- untuk memahaminya. aspek desain yang disukai pasar.

  2) Layout Data Primer :

   Hasil dari polling atau kuisioner yang dilakukan,

  Layout disusun berdasarkan beberapa elemen-elemen yang

  baik untuk menentukan layout, gaya gambar, dan berbeda, seperti tipografi, titik, garis dan bentuk, dimana lain-lain. masing-masing merupakan elemen yang mendasar. Hal ini

   Hasil wawancara atau depth interview dengan guru hanya dapat dilakukan dengan seleksi secara teliti, – guru mata pelajaran matematika kelas 5 -6 SD. menggabungkan dan memutuskan karakteristik seperti bentuk,

  Data Sekunder :

  ukuran dan posisi yang tepat dan menyatu dalam layout  Fenomena, isu – isu yang terkait dengan penelitian. sebagai tampilan, sementara repetisi karakteristik  Studi Eksisting dan Studi Komparator. menyampaikan karakter dan tujuan dari aplikasi digital.

   Literatur atau teori –teori terkait. Prinsip dasar layout adalah juga prinsip dasar desain grafis, antara lain : SEQUENCE (urutan/hirarki), EMPHASIS (penekanan), BALANCE (Keseimbangan), UNITY

  B. Teknik Sampling

  (kesatuan).[3] Dalam penelitian ini, sampling dilakukan dengan cara menyebar kuisioner pada siswa-siswi SD kelas 5 di SDN

  3) Graphic User Interface

  Game ini juga sarat tanta ngan, “Challenging” maksudnya game ini menyediakan latihan

  A. Positioning

  ” adalah proses pembelajaran yang memiliki kekuatan atau kualitas yang membangkitkan antusiasme siswa terhadap materi yang dipelajari, “attractive” lebih tertuju kepada tampilan visual game ini nantinya. Secara Visual tampilan game ini akan mengikuti permintaan pasar, pemilihan tipografi, warna, karakter, dan environment akan di buat semenarik mungkin demi menarik siswa agar tidak jenuh belajar melalui game ini.

  Challenging Math Learning

  Konsep Math Challenge adalah Konsep “Attractive and

  E. Konsep Perancangan

  Mengacu kepada problematika dan fenomena serta hasil

  D. What to Say

   Keunikan dari media interaktif ini adalah materi yang disampaikan berisi narasi disertai teks dan gambar ilustrasi yang interaktif, disertai animasi.  Terdapat latihan – latihan soal yang dapat mengukur langsung kemampuan siswa setelah materi disampaikan dengan menggunakan system reward/grading.  Alur Cerita media interaktif ini disesuaikan dengan kehidupan sehari

  C. USP

  system game yang kompetitif dengan memberikan reward/grade (tingkatan) kepada siswa melalui latihan

  Kebutuhan dari konsumen segmen ini adalah akan adanya media pembelajaran yang lebih menarik dan menyenangkan, sehingga meningkatkan motivasi belajar, serta menyajikan

  B. User Needs

  Media interaktif pembelajaran matematika ini diposisikan sebagai media pembelajaran interaktif yang mudah dipahami materinya dan dapat membantu siswa menyelesaikan masalah dalam soal.

  IV. KONSEP DESAIN

  • – latihan soal.

  Kemudian setelah menentukan problematika desain, karakteristik unik dari target audiens harus dapat di identifikasi. Dengan mengidentifikasi karakter unik dari target maka apa yang mereka inginkan dengan apa yang di desain akan tepat sasaran. Karakter diperoleh dari kuisioner, focus group, dan etnografi.

  Proses perancangan ini dilakukan dengan cermat dan mengikuti langkah-langkah yang berpedoman pada nilai-nilai ilmiah. Observasi dari sumber data yang didapat, merumuskan tampilan visual, tone warna dan ilustrasi, serta layout dan tipografi. Dalam menentukan konsep desain, yang perlu dipertimbangkan pertama adalah probelmatika atau latar belakang masalah, dalam hal ini terkait media belajar/ buku pelajaran yang kurang menarik karena banyak text dan minim gambar sehingga kurang menarik bagi siswa SD.

  D. Teknik Desain

   Memiliki rasa keingintahuan tinggi  Senang bermain secara berkelompok  Menyukai bersosialisasi dengan sekitarnya  Mudah memahami segala hal yang memiliki unsur visual  Suka mengoleksi benda - benda  Suka Humor, lelucon yang baik maupun kasar  Menyukai belajar yang bersifat praktek langsung

  Psikografis Anak-anak kelas 5 SD Karakteristik target

  Anak-anak kelas 5 SD  Usia 9-11 tahun  Laki-laki dan Perempuan  Merupakan target audien yang utama karena kelompok usia ini yang menggunakan media secara langsung (visual dan praktek).

  Geografis Perkotaan - Jawa Timur - Surabaya Demografis

  Berdasarkan jenis dan judul perancangan, maka jelas bahwa target untuk media pembelajaran interaktif adalah siswa

  C. Populasi

  Jumlah responden : 50 orang Jenis kelamin : Laki – laki dan perempuan Penghasilan ortu : >1000.000/bulan Usia : 9 – 11 tahun.

  layout, dan lain-lain akan ditentukan sendiri oleh siswa sehingga desain akan tepat pada sasaran.

  • – siswi SD kelas 5. Target audiens tersebut dikhususkan kepada yang berdomisili di Surabaya.
  • –hari, siswa seolah dapat terjun ke dalam game karena kasus
  • – kasus yang dihadapi diadaptasi dari kehidupan sehari – hari.
  • – hasil observasi dan kuisioner dapat disimpulkan bahwa pengguna memang membutuhkan sebuah media pembelajaran baru selain buku. Bukan sekedar media yang dibutuhkan namun media belajar yang interaktif, menyenangkan, menarik dan membuat mereka dapat belajar berkelompok maupun sendiri. Pengguna dari media pembelajaran interaktif ini adalah siswa
  • – siswi SD kelas 5 – 6, oleh karena itu gaya bahasa yang digunakan adalah bahasa Indonesia dengan gaya bahasa yang sederhana dan biasa di gunakan sehari-hari. Hal ini diberlakukan agar siswa bisa merasa enjoy dan serasa terjun ke dalam game ini.

  • – latihan soal yang menggunakan system reward, siswa yang dapat menjawab pertanyaan dengan prosentase benar yang besar akan mendapatkan Grade yang besar pula, hal ini dimaksudkan agar siswa dapat mengukur kemampuannya setelah belajar,
fitur ini adalah yang utama dari media interaktif matematika ini.

  DESAIN

V. IMPLEMENTASI

1.1 Interface Design

  Sebagai bagian dalam perkenalan Bono akan diperkenalkan sebagai seorang siswa yang juara matematika dalam kategori kelas 5SD, seperti pada Gambar 1.

  Gambar 4. Intro / Opening Scene Lalu ada sebuah menu registrasi seperti pada Gambar 2 dimana siswa bisa mendaftarkan diri sebagai pemain.

  Gambar 7. Menu dan sub - menu Gambar 5. Menu registrasi

  Gambar 6 menunjukkan suasana sekolah. Title Menu seperti pada Gambar 7 merupakan halaman pembuka untuk bisa memasuki menu-menu lain pada media interaktif ini.

  Gambar 8. Soal

  • – soal dan reaksi bono terhadap hasil
DAFTAR PUSTAKA

   (diakses pada 2 Mei 2012)

  [2] What’s that? Who’s Involved? , Interactive Media UK, ATSF [3] Surianto Rustan, S.Sn. 2008. Layout Dasar dan Penerapannya.

  • England, Elaine and Finney, Andy, 2002, Interactive Media

  Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. h. 74-75 Galitz, Wilbert O. 2002. The Essential Guide to User Interface

  [4] Design. John Wiley & Sons, Inc.

  Jesse James Garrett. 2006. Customer Loyalty and the Elements

  [5] of User Experience. Winter.

  Gambar 9. Sistem Reward pada media ini Gambar 8 menunjukkan soal-soal dan reaksi dari bono terhadap jawaban pengguna. Adapun system Reward seperti ditunjukkan pada Gambar 9 di dalam media pembelajaran ini, reward diberikan sebagai bentuk apresiasi terhadap hasil belajar, yaitu jika berhasil menjawab soal di atas skor 85 siswa akan mendapatkan sebuah benda, yang mana benda

  • – benda tersebut biasanya dapat di temukan di dalam sebuah kelas. Siswa juga bisa mendapatkan piala emas di soal
  • – soal tertentu.

  DAN SARAN

VI. KESIMPULAN

  Di dalam sebuah program Media Interaktif berbasis game selain di butuhkan desain

  • – desain yang memenuhi selera pasar dibutuhkan juga sebuah programmer yang paham mengenai scripting untuk membuat media ini layaknya game agar sistem reward bisa sempurna. Dari segi visual dan konsep penulis telah memenuhi standar yang mengacu pada selera pasar yaitu attractive and challenging. Dari segi konten seluruhnya mengacu pada kurikulum pemerintah, tidak berbeda dari buku pendamping yang biasa digunakan. Untuk kedepannya soal-soal di dalam media ini harus di perbanyak dan di randomize, sehingga terdapat bermacam – macam variasi dalam soal. Selain itu berdasar hasil post-test media interaktif ini terlalu sulit dan waktu yang diberikan untuk menyelesaikan satu soal terlalu singkat, sesekali siswa
  • – membutuhkan buku pendampingnya untuk melihat rumus rumus.

  UCAPAN TERIMA KASIH “Penulis Rudi.Y.A. mengucapkan puji syukur kepada Allah

  SWT. Serta ucapan banyak terima kasih kepada kedua Orang tua atas dukungan doa, material dan lainnya. Dan seluruh teman-teman Desain Produk Industri 2007 dan 2008 yang telah memberikan bantuan dan support dalam pengerjaannya dan juga tim dosen khususnya Bapak Dhani Sancok yang telah memberikan bimbingan selama pengerjaan tugas akhir ini. Terima kasih kepada semua.

  ”

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

Desain Interior Stasiun Radio JEJE Surabaya dengan Konsep Open Space Office yang Fun,Young and Friendly untuk Meningkatkan Kualitas Kerja
0
0
6
Desain Interior Four Points Solo untuk Menampilkan Citra Hotel Bisnis Elegan Kontemporer dengan Sentuhan Budaya Jawa
0
0
6
Analisa Teknis dan Ekonomis Pembangunan Galangan Kapal Pengangkut LNG Ukuran Kecil (Small Scale LNG Carrier) untuk Perairan Indonesia
2
1
7
Desain Kapal Amfibi Water School Bus sebagai Sarana Transportasi Pelajar untuk Rute Pelayaran Kepulauan Seribu - Jakarta Utara
0
0
5
2000. Biaya total pembangunan kapal sebesar Rp - Desain High - Speed Passenger Craft (Ferry Hydrofoil) untuk Daerah Pelayaran Batam - Singapura
1
1
6
Potensi Mikroorganisme Air Sampah Mangrove untuk Mendegradasi Plastik Hitam
0
0
5
Desain Konsep Self-Propelled Backhoe Dredger untuk Operasi Wilayah Sungai Kalimas Surabaya
0
0
5
Perancangan Aplikasi Perhitungan dan Optimisasi Konstruksi Profil pada Midship Kapal Berdasar Rule Biro Klasifikasi Indonesia
0
0
7
Penerapan Backpropagation untuk Meningkatkan Efektivitas Waktu dan Akurasi pada Data Wall-Following Robot Navigation
0
0
6
C. Berdasarkan hasil tersebut terdapat pengaruh penambahan serat cangkang sawit terhadap sifat mekanik dan stabilitas termal untuk resin epoksi pada aplikasi papan partikel. - Pengaruh Penambahan Serat Cangkang Kelapa Sawit (Palm Kernel Fiber) Terhadap Si
0
0
5
Simulasi Springback pada Laser Beam Bending dan Rotary Draw Bending untuk Pipa AISI 304L
0
0
5
Structural Equation Modeling-Partial Least Square untuk Pemodelan Derajat Kesehatan KabupatenKota di Jawa Timur (Studi Kasus Data Indeks Pembangunan Kesehatan Masyarakat Jawa Timur 2013)
0
0
6
Analisis Regresi Logistik Ordinal untuk Mengetahui Tingkat Gangguan Tunagrahita di Kabupaten Ponorogo Berdasarkan Faktor-Faktor Internal Penyebab Tunagrahita
0
1
6
Analisis Mikrotremor untuk Evaluasi Kekuatan Bangunan Studi Kasus Gedung Perpustakaan ITS
0
0
5
Penerapan Fuzzy Expert System sebagai Sistem Pendukung Keputusan untuk Investor Properti
0
0
6
Show more