Upaya Pembinaan Akhlak Mulia Peserta Didik di Pondok Pesantren Nurul Azhar Sidrap - Repositori UIN Alauddin Makassar

 0  0  70  2019-04-15 17:16:49 Laporkan dokumen yang dilanggar

UPAYA PEMBINAAN AKHLAK MULIA PESERTA DIDIK DI PONDOK PESANTREN NURUL AZHAR SIDRAP SKRIPSI

  Tujuan penelitian ini adalah (1) Untukmengetahui kondisi objektif akhlak mulia peserta didik di Pondok Pesantren NurulAzhar Sidrap, (2) Untuk mengetahui bentuk upaya pembinaan akhlak mulia peserta didik di Pondok Pesantren Nurul Azhar Sidrap, dan (3) Untuk mengetahui ragamfaktor pendukung dan penghambat pembinaan akhlak mulia peserta didik di Pondok Pesantren Nurul Azhar Sidrap. Setelah peneliti melakukan proses pengumpulan data, pengolahan, dan analisis data maka ditemukan beberapa hasil penelitian yaitu bahwa upayapembinaan akhlak mulia peserta didik di Pondok Pesantren Nurul Azhar Sidrap yaitu dengan menggunakan (1) Metode ceramah dan dialog (1) Metode pembiasaan (3)Metode keteladanan (4) Metode kegiatan ekstrakurikuler (5) Metode keluarga (6)Metode Nasehat.

A. Rahman Getteng, Pendidikan Islam dalam Pembangunan (Ujung pandang: Yayasan Al- Ahkam, 1997), h. 52

  Atau penguasaan materi suatu pelajaran dan menjadi hal yang paling dominan dalam suatu kegiatan belajar-mengajar. Olehnya itu, pembinaan akhlak sangat penting bagi manusia pada umumnya dan bangsa pada khususnya, agar mereka mampu berperan lebih baiksebagai generasi pelanjut bagi diri, keluarga, masyarakat dan agama.

9 Ahmad)

  Pesantren sebagai lembaga pembina berbasis agama Islam sangat berperan dalam pengembangan akhlak dan mental peserta didik untuk menghasilkan manusiayang berbudi pekerti yang luhur dan mengetahui nilai-nilai yang berhubungan dengan manusia, alam dan Allah swt yang merupakan tujuan akhir dari kehidupan. Upaya pembinaan akhlak mulia peserta didik di Pondok Pesantren Nurul AzharSidrap, meliputi: kondisi riil Pondok Pesantren Nurul Azhar sebagai salah satu institusi pembinaan berbasis agama Islam yang sangat penting untukmenghantarkan peserta didik menuju pendewasaan yang kelak akan menjadi generasi baru, berakhlak mulia dan dapat menjaga citranya sebagai seorangpeserta didik di mana pun meraka berada.

2. Akhlak Mulia

  Abdullah mengatakan bahwa:Akhlak adalah kekuatan dalam kehendak yang mantap, yang mana kekuatan dan kehendak itu berkombinasi dan bersama membawa kepada kecenderunganpemilihan suatu kelompok yang benar (dalam hal akhlak yang baik atau budu pekerti yang baik), pihak atau kelompok yang jahat (dalam akhlak yang 18 jahat). Abu Bakar Jabir Al-Jazairy mengatakan bahwa:Akhlak adalah bentuk kejiwaan yang tertanam dalam diri manusia, yang menimbulkan perbuatan baik dan buruk, terpuji dan tercela dengn cara yang 24 disengaja.

c. Hati nurani yaitu dorongan jiwa yang hanya dipengaruhi oleh faktor intuitif

  Pembagian AkhlakAdapun pembagian dan jenis akhlak yang diungkapkan oleh Ulama’ menyatakan bahwa akhlak yang baik merupakan sifat Nabi dan orang-orang siddiq,sedangkan akhlak yang buruk merupakan sifat syaitan dan orang-orang yang tercela. Pembahasan ini, penulis membatasi hanya meninjau akhlak baik dan buruk terhadap Tuhan, akhlak baik dan buruk terhdap manusia dan tidak sampai membahasakhlak baik dan buruk terhadap makhluk di luar manusia.

26 Departemen Agama RI, Qur’an dan Terjemahnya (Semarang: PT. Karya Toha Putra

  Kejujuran yang dimiliki seseorang sangat diperlukan terutama dalam hubungannya dengan seseorang yang diserahi tugas dan amanah. 29 2) Akhlak yang BurukIslam selain dikenal dengan Akhlak yang baik (mahmudah).

a) Dusta, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah tidak benar perkataannya

31 Dusta atau bohong adalah pernyataan ( perkataan dan perbuatan) tentang suatu hal yang tidak sesuai dengan keaadaan yang sesungguhnya

b) Dzalim, berarti berbuat aniaya tidak adil dalam memutuskan perkara

  Keputusannya tidak didasarkan pada kebenaran akan tetapi dapat menguntungkan pihak-pihak tertentu. 29 Departemen Agama RI,Al- Qur’an dan Terjemahnya (Semarang: PT. Karya Toha Putra, 2002) h.

e) Pengecut, sifat ini selalu membuat orang ragu sebelum memulai mengerjakan sesuatu, ia mearasa tidak mampu atau kadang berbuat atau berjuang

  Kata maksiat berasal dari BahasaArab, maksiat artinya “pelanggaran yang dibuat oleh orang yang berakal (baligh) terhadap perbuatan yang dilarang, dan meninggal pekerjaan yang diwajibkan olehsyariat Islam dengan demikian maksiat itu dapat meliputi maksiat terhadap Tuhan, terhadap sesama manusia atau terhadap lingkungan. Mungkar adalah semua perbuatan maksiat yang dilarang oleh syara’ baik yang dilakukan oleh yang baligh dan berakal atau tidak.

1) Krisis Akhlak Secara Lahiriyah

  a) Lisan: seperti berkata-kata yang tidak memberikan manfaat dan berlebih-lebihan dalam percakapan, berbicara yang bathil, berdebat dan berbantah yang hanyamencari menangnya sendiri tanpa menghormati orang lain, barkata kotor, mencaci maki atau mengucapkan kata laknat baik kepada manusia, binatangmaupun kepada benda-benda lainnya, menhina, menertawakan atau merendahkan orang lain, berkata dusta dan lain sebagainya. b) Telinga: seperti mendengarkan pembicaraan orang lain, mendengarkan orang yang sedang mengumpat, mendengarkan orang yang sedang nanimah,mendengarkan nyanyian-nyanyian atau bunyi-bunyian yang dapat melalaikan ibadah kepada Allah Swt.

c) Mata: seperti melihat aurat wanita yang bukan muhrimnya melihat aurat laki-laki yang bukan muhrimnya dan melihat orang lain dengan gaya menghina

d) Tangan: seperti menggunakan untuk mencuri, menggunakan tangan untuk merampok, menggunakan tangan untuk mencopet, menggunakan tangan untukmerampas dan menggunakan tangan untuk mengurangi timbangan.

2) Krisis Akhlak Secara Bathiniyah

  Selama krisisakhlak secara bathiniyah belum dilenyapkan, dan krisis akhlak secara lahiriyah tidak bisa dihindarkan dari manusia, bahkan para sufi mengatakan krisis akhlak secarabathiniyah sebagai najis Maknawi yang karena adanya najis tersebut tidak memungkinkannya mendekati Allah.beberapa bentuk krisis akhlak secara bathiniyah antara lain: b) Dongkol (hiqd) perasaan jengkel yang ada dalam hati, atau buah dari kemarahan yang tidak disalurkan. Dari sudut sosial psikologis, pondok pesantren merupakan lingkungan atau tempat peserta didik (santri) berkumpul sebagai suatu kelompok yang berterogeniusdalam background ilmiah serta kejiwaannya sehingga terjadilah proses interaksi dalam aktivitas belajar yang menguntungkan meskipun dalam hal ini belum ada 37 pengarahan yang plagmatig ( terutama di pondok-pondok sistem lama ).

C. Hasil Penelitian yang Relevan Judul yang penulis akan teliti belum pernah di teliti orang lain sebelumnya

  Yang menekankan pada peranan penting dalam pembinaan akhlak terhadap siswa Madrasah Aliyah NegeriMajene yang menggunakan metode pembinaan akhlak melalui metode ceramah dan dialog, pembiasaan, keteladanan dan kegiatan ekstrakurikuler dengan organisasi Osis 38 kemudian pembinaan di keluarga. Dakwah dan Komunikasi IAIN Alauddin, Penelitian ini mencoba menggambarkan Upaya Pembinaan Akhlak Mulia PesertaDidik di Pondok Pesantren Nurul Azhar Sidrap dengan menggunakan pendekatan psikologis dan komunikasi.

BAB II I METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Lokasi Penelitian

  Supranto data yang baik dalam suatu penelitian adalah data yang dapat dipercaya kebenarannya( reliable), mencakup ruang yang luas serta dapat memberikan gambaran yang jelas untuk menarik kesimpulan. Lokasi PenelitianAdapun lokasi penelitian ini dilakukan di Pondok Pesantren Nurul Azhar tepatnya di Desa Talawe Kecamatan Watang Sidenreng Kabupaten Sidenreng Rappang dengan alasan karena Pondok Pesantren Nurul Azhar Talawe mengalami perkembangan jumlah peserta didik yang pesat, sehingga melakukan ujian tes masukdan menyeleksi, dan kondisi Pondok Pesantren Nurul Azhar Sidrap sangat kondusif jauh dari perkampungan.40 Robert C.

B. Sumber Data

  Dalam hal ini, datatersebut bersumber dari hasil wawancara dan observasi peneliti dengan semua elemen yang ada di pondok pesantren Nurul Azhar Sidrap yakni pimpinan pondokpesantren, guru/pembina, dan peserta didik (santri)/peserta didik serta dokumentasi kegiatan yang pernah diikuti oleh peserta didik. Sumber data sekunder yang dimaksud dalam penelitian ini adalah bentuk dokumen yang telah ada yang dapat mendukungpenelitian ini, seperti data dan dokumentasi penting yang menyangkut profil pondok Pesantren Nurul Azhar Sidrap.

3. Dokumentasi

  Instrumen PenelitianInstrumen Penelitian merupakan sebuah alat ukur untuk mengukur data di lapangan, alat ukur ini yang menentukan bagaimana dan apa yang harus dilakukan 45 dalam mengumpulkan data. Penyajian Data (Data Display)Penyajian data yang telah diperolah dari lapangan terkait dengan seluruh permasalahan penelitian dipilih yang dibutuhkan dengan yang tidak, laludikelompokkan kemudian diberikan batasan masalah.

3. Penarikan Kesimpulan

  Penarikan kesimpulan dilakukan dengan membandingkan kesesuaian pernyataan dari subjek penelitian dengan makna yang terkandung dengan konsepdasar penelitian. Verifikasi dimaksudkan agar penilaian tentang kesesuaian data dengan maksud yang terkandung dalam konsep-konsep dasar dalam penelitiantersebut lebih tepat dan obyektif.

F. Pengujian Keabsahan Data

  Dalam pengujian keabsahan data penelitian kualitatif dapat diuji dengan menggunakan uji credibility (validitas internal), transferability (validitas eksternal), 46 dependability (reliabilitas) dan confirmability (obyektifitas). Dalam penelitian ini, peneliti akan menggunakan pengujian keabsahan data yaitu uji kredibilitas data atau kepercayaan terhadap data hasil penelitian kualitatifantara lain dilakukan dengan perpanjangan pengamatan, peningkatan ketekunan dalam penelitian, triangulasi, diskusi dengan teman sejawat, analisis kasus negatif,dan member check.

1. Perpanjangan Pengamatan

46 Sugiyono, Metode Penelitian Pendidikan, Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D

  Biladata yang diperoleh selama ini setelah dicek kembali pada sumber data asli atau sumber data lain ternyata tidak benar maka peneliti melakukan pengamatan lagiyang lebih luas dan mendalam sehingga diperoleh data yang pasti kebenarannya. Triangulasi teknikdilakukan dengan cara mengecek data kepada sumber yang sama dengan teknik yang Pengujian keabsahan data menggunakan teknik triangulasi, menurut Moleong suatu teknik pemeriksaan keabsahan yang memanfaatkan sesuatu yang lain dari luardata itu untuk keperluan pengecekan atau sebagai pembanding terhadap data itu.

6. Mengadakan Member Check

  Juga merupakan salah satu saranapandidikan yang turut membantu masyarakat, didalam menyelenggarakan pendidikan, dengan tujuan membentuk manusia muslim yang beriman dan bertakwaterhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, yang memiliki ilmu pengatahuan dan keterampilan yang berkepribadian mantap mandiri danberlandaskan kepada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Visi :Terwujudnya Pondok Pesantren yang memberikan layanan pendidikan berkualitas, menciptakan masyarakat yang sukses di dunia dan akhirat,mandiri, berilmu teknologi dengan landasan Iman dan Takwa.

1) Menciptakan suasana lingkungan islami

  2) Menyelenggarakan pendidikan yang dilandasi nilai islami dan menghasilkan alumni yang berintelektual religius3) Meningkatkan kualitas tenaga pendidik dan kependidikan untuk mewujudkan standar nasional kependidikan4) Menciptakan lingkungan yang sehat, kondusif dan harmonis untuk mewujudkan generasi yang kompetetif. Motto Pondok Pesantren a.

5. Fasilitas Sekolah

  Tabel 1Keadaan sarana dan prasarana Pondok Pesantren Nurul Azhar Ruang PerpustakaanRuang Komputer 1 BaikBaikBaikBaikBaikBaik 1 1 1 2 2 Ruang GuruRuang Tata Usaha No Fasilitas Jumlah Keterangan 6 Ruang Kepala SekolahRuang Wakil Kepala Sekolah 5 Fasilitas Sekolah di Pondok Pesantren Nurul Azhar dapat dikategorikan cukup mamadai dan mendukung berlangsungnya proses belajar dan mengajar. Tabel 2 Sumber: Arsip/ Dokumen Pondok Pesantren Nurul Azhar, 2016Keadaan sarana dan prasarana di Pondok Pesantren Nurul Azhar dari Tabel di atas, menunjukkan bahwa prasarana sudah cukup memadai sehingga proses belajarmangajar dapat berjalan secara efektif.

6. Sruktur Organisasi

  Pramuka UR. BP/BK UR.

7. Keadaan Guru dan Siswa

a. Keadaan Guru

  Salah satu profesi sebagai seorang guru yaitu sebagai pengajar yang merupakan pekerjaan yang sangat mulia, karena secara naluriah orang yang berilmuitu dimuliakan dan dihormati oleh orang. Kelancaran proses pembelajaran, tentunya harus ditunjang oleh guru-guru yang merupakan pendidik formal di sekolah, yang pelaksanaanya tidaklah dipandangringan karena tugas tersebut menyangkut berbagai aspek kehidupan serta memikul tanggung jawab moral yang berat.

b. Keadaan Peserta didik (santri)

  Daerah No KelasJumlah Tabel 5Jumlah Siswa TA.2016/2017 Adapun jumlah siswa Pondok Pesantren Nurul Azhar Talawe KabupatenSidenreng Rappang tahun Pelajaran 2014-2015 adalah sebagai berikut: Siswa yang merupakan komponen peserta didik yang kehadirannya ingin memperoleh pengetahuan dan kemampuan tekhnologi serta keterampilan demipengembangan bakatnya sangat menghendaki pendidikan yang memadai. IPS TerpaduSumber: Arsip/ Dokumen Pondok Pesantren Nurul Azhar, 2016 22 Sutrisno, SS.

B. Kondisi Obyektif Akhlak Mulia Peserta didik Pondok Pesantren Nurul Azhar

  Para peserta didik (santri) berasal dari berbagai desa di Kabupaten SidenrengRappang bahkan adapula yang berasal dari luar daerah yang dihimpun dalam satu tempat atau asrama yang sudah disiapkan oleh pihak pesantren, yang menyatukanmereka dalam suatu asrama bertujuan untuk menciptakan ukhuwah islamiyah, sehingga tidak ada perbedaan antara orang kaya dan miskin. Kondisi obyektif peserta didik (santri), baik dalam bertutur kata ataupun bertingkah laku, kebiasaan-kebiasaan tersebut ada yang mengarah kepada perbuatanyang sesuai dengan nilai-nilai moral, adapula yang tidak sesuai, dan juga peserta didik (santri) dalam keseharian di pondok diharapakan belajar dengan baik danmematuhi peraturan yang ada di pondok dan madrasah, namun realitasnya masih ada Peserta didik (santri) terkadang melanggar peraturan yang ada.

4. Merokok dalam lingkungan sekolah

  Diantara sekian banyak peserta didik (santri) di Pondok Pesantren NurulAzhar Sidrap terkadang didapati peserta didik (santri) merokok di dalam lingkungan sekolah, merokok dalam lingkungan sekolah adalah pelanggaran dan akanmendapatkan sanksi. Peserta didik (santri) terkadang didapati merokok di asrama dan di sekitar lingkungan pondok, peserta didik (santri) merokok dalam keadaan sembunyi-sembunyi tapi bila dilihat oleh pendidik atau pembina maka mereka di panggil 51 bahkan akan diberikan sanksi sebagai pembelajaran baginya dan teman-temannya.

C. Bentuk Upaya Pembinaan Akhlak Mulia Peserta Didik di Pondok Pesantren

  Hampir semuapendidikan di setiap sekolah mengajarkan dan memberikan pembinaan tentang moral siswanya, serta berusaha memperbaiki yang kurang dan mengurangi yang dianggapberlebihan dalam hal pengembangan keterampilan hidup didalam lingkungan sekolah. Berkaitan dengan pembina pondok/guru, hal ini merupakan satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan antara pembina dan orang yang mau dibina, karenapembina pondok mempunyai kewajiban yang penting untuk mengajarkan tata cara pembinaan akhlak yang baik dan benar, sesuai yang diajarkan oleh Rasulullah.

1. Melalui Ceramah dan Dialog

  Metode ceramah dan dialog sangat membantu para peserta didik untuk lebih teliti dalam meningkatkan pemahaman terhadap nilai-nilai ajaran agama Islam sehingga mereka lebih mengetahui hal-hal yang bertentangan dengan ajaran Islam. Metode ini merupakan salah satu cara yang efektif dalam pembinaan akhlak peserta didik (santri) sehingga para peserta didik (santri) lebih memahami ajaranagamanya dan mengamalkan dalam kehidupan sehari-hari.

2. Melalui Pembiasaan

  Riswan, Peserta didik (santri) kelas 2 MA, wawancara , di Pondok Pesantren Nurul Azhar Talawe, 26 Oktober 2016.53 Muhktar, Peserta didik (santri) Kelas 2 MA, wawancara , di Pondok Pesantren Nurul mengarah kepada perbuatan yang sesuai dengan nilai-nilai moral, adapula yang tidak sesuai. Dengan motode pembiasaan, sangat membantu bagi perkembangan jiwa siswa dan pembiasaan yang dilakukan sejak dini memiliki pengaruh yang sangatkuat dalam melakukan berbagai bentuk pelanggaran atau penyimpangan terhadap 54 nilai-nilai ajaran agama.

3. Melalui Keteladanan

  Salah satu tata tertib yang diberlakukan di Pondok Pesantren Nurul AzharTalawe yakni, sebelum masuk ruangan para peserta didik diharapkan berpakaian rapi serta tidak boleh berambut gondrong bagi peserta didik (santri) laki-laki, bagi 56 peserta didik yang melanggar peraturan akan mendapatkan sanksi. Anisa dan Fitri, Kelas 2 MA, wawancara di Pondok Pesantren Nurul Azhar Talawe, 26 Senada dengan yang disampaikan oleh kepala kepesantrenan Pondok PesantrenNurul Azhar Talawe dalam upaya pembinaan akhlak peserta didik (santri) antara lain:a.

4. Melalui Kegiatan Ektrakurikuler

  Kegiatan ekstrakurikuler termasuk salah satu wadah dalam membina peserta didik (santri) agar berperilaku baik, serta tempat menyalurkan segala kreativitas danpotensi yang ada dalam diri para peserta didik (santri) sehingga mereka mampu 58 berpotensi dan dapat terhindar dari segala hal-hal yang bersifat negatif.57 H. Kegiatan porseni, kegiatan ini dilaksanakan setiap akhir semester, porseni ini diperlombakan dalam dua bidang:1) Bidang olahraga yakni : sepakbola, takraw, tenis meja, volley dan lain-lain2) Bidang keagamaan dan hiburan antara lain : penyelenggaraan jenazah, khutbah atau ceramah, tadarrus dan seni baca Al- qur’an.

5. Melalui Pembinaan Keluarga Keluarga memiliki peranan penting terhadap proses pembinaan akhlak

  Pembinaan akhlak yang diberikan kepada orang tua terhadap anaknya sangat penting, artinya dalam mewujudkan generasi yang berkualitas, bertakwa kepadaAllah, sehingga mereka mampu dalam melaksanakan fungsi dan tugasnya sebagai khalifah di muka bumi ini. Sebagai orang yang beriman, maka sepantasnya kita selalu menyerukan kebenaran dan mencegah kemungkaran di muka bumi ini, sebabditangan merekalah segala bentuk tumpuan harapan cita-cita perjuangan bangsa menciptakan manusia yang seutuhnya yang berakhlakul karimah.

D. Ragam Faktor Pendukung dan Penghambat Pembinaan Akhlak Mulia Peserta

  Namun kenyataannya lain, untuk mendapatkan semua itu bukan hanya sekedar angan-angan saja, tetapi harus disertai dengan berbagai macam ilmu dan62 Muhammad Yusuf, guru BK, di Pondok Pesantren Nurul Azhr Talawe, 24 wawancara, Kadang kala orang tua pun tidak berhasil dalam membina anak-anak dengan baik sehingga mereka terlibat dalam suatu kejahatan yang dia miliki. Sungguh kemalangan yang paling malang yang dialami oleh keluarga, utamanya orang tua yang tidak tahu tentangkewajiban mereka untuk mengarahkan anak-anaknya ke jalan benar.

1. Faktor Pendukung a. Adanya kerjasama antara pihak madrasah dengan orang tua peserta didik (santri)

  Diadakannya alat olahraga dan buku-buku paket di perpustakaan, buku-buku kepesantrenan sehingga memudahkan peserta didik (santri) untuk belajar danbermain. Lingkungan pondok pesantren yang nyaman, sehingga peserta didik (santri) betah tinggal di dalamnya.

2. Faktor Penghambat

Adapun faktor penghambat dalam pembinaan akhlak peserta didik (santri) antara lain:

a. Masih kurangnya pembina di pondok Pesantren Nurul Azhar Sidrap

  Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian, dengan menggunakan penelitian kualitatif melalui reduksi dan penyajian data maka penelitian tentang Upaya pembinaanakhlak mulia peserta didik di Pondok Pesantren Nurul Azhar Sidrap dapat disimpulan bahwa: 1. Kondisi obyektif peserta didik (santri), baik dalam bertutur kata ataupun bertingkah laku, kebiasaan-kebiasaan tersebut ada yang mengarah kepadaperbuatan yang sesuai dengan nilai-nilai moral, adapula yang tidak sesuai, dan juga peserta didik dalam keseharian di pondok diharapakan belajar dengan baikdan mematuhi peraturan yang ada di pondok dan madrasah, namun realitasnya masih ada peserta didik terkadang melanggar peraturan yang ada ;a.

2. Upaya pembinaan akhlak mulia peserta didik (santri) di Pondok Pesantren

  Nurul Azhar Sidenreng Rappang sebagai barikut: a. Metode ceramah dan dialog b.

3. Faktor pendukung dan penghambat pembinaan akhlak mulia peserta didik di

Pondok Pesantren Nurul Azhar Sidenreng Rappang sebagai berikut:

a. Faktor Pendukung: 1) Adanya kerjasama antara pihak madrasah dengan orang tua peserta didik

  2) Peserta didik tinggal di lingkungan pesantren, jadi keadaan peserta didik lebih terkontrol. 3) Diadakannya buku-buku paket di perpustakaan, buku-buku kepesantrenan sehingga memudahkan peserta didik dalam memperoleh buku dengan carameminjam.4) Lingkungan pondok pesantren yang nyaman dan jauh dari keramaian, sehingga peserta didik nyaman untuk belajar.

b. Faktor Penghambat 1) Masih kurangnya pembina di pondok Pesantren Nurul Azhar Sidrap

  2) Kurangnya kesepahaman pendapat antara guru dan pembina begitu pula pembina yang satu dengan pembina yang lainnya. 3) Kurangnya sarana dan prasarana yang memadai.

4) Masih adanya peserta didik (santri) yang tidak mondok atau tinggal di pesantren

B. Implikasi Penelitian

  Kepada rekan-rekan akademisi, semoga hasil dari penelitian ini dapat memberikan pengetahuan tentang upaya pembinaan Akhlak mulia peserta didik yangsesuai dengan ajaran Islam, sunnah Rasulullah, mudah-mudahan dapat di contoh dan diaplikasikan. Kepada semua yang membaca hasil penelitian ini, sebelumnya penulis berterimah kasih, semoga hasil dari penelitian ini dapat memberikan gambarantentang upaya pembinaan akhlak mulia peserta didik yang sesuai dengan ajaranIslam dan sunnah Rasulullah sehingga tidak salah dalam mebina akhlak anak-anak kitakelak.

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

  Setelahmenamatkan sekolah tsanawiyah (SMP), penulis melanjutkan di Sekolah yang sama yakni MA Pondok Pesantren Nurul Azhar Talawe Sidrap. Dan pada tahun yang sama penulis meneruskan jenjang pendidikan di perguruan tinggi UIN Alauddin Makassar dengan mengambilkonsentrasi keguruan jurusan pendidikan agama Islam di fakultas Tarbiyah dan keguruan..

Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2019-03-13

Dokumen yang terkait

Upaya Pembinaan Akhlak Mulia Peserta Didik di..

Gratis

Feedback