BAB II KAJIAN TEORETIK A. Deskripsi Konseptual 1. Efektivitas Pembelajaran - Lisa Nurfitriani BAB II

Gratis

0
0
23
3 months ago
Preview
Full text

BAB II KAJIAN TEORETIK A. Deskripsi Konseptual

1. Efektivitas Pembelajaran

  Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, efektivitas berasal dari kata dasar efektif yang artinya dapat membawa hasil atau berhasil guna.

  Mulyasa (2010) menyatakan bahwa efektivitas adalah kesesuaian antara orang yang melaksanakan tugas dengan sasaran yang dituju dan bagaimana suatu organisasi berhasil mendapatkan dan memanfaatkan sumber daya dalam usaha mewujudkan tujuan operasional.

  Pembelajaran efektif merupakan tolak ukur keberhasilan guru dalam mengelola kelas. Proses pembelajaran dikatakan efektif apabila seluruh peserta didik dapat terlibat secara aktif, baik mental maupun fisiknya. Sebab dalam proses pembelajaran, aktivitas yang menonjol ada pada peserta didik. Untuk mengetahui keefektivan mengajar yaitu dengan memberikan tes, sebab hasil tes dapat dipakai untuk mengevaluasi berbagai aspek proses pengajaran.

  Jadi, efektivitas pembelajaran adalah suatu keberhasilan yang dicapai dari usaha sadar guru untuk membuat siswa belajar dan terlibat secara aktif dalam proses pembelajaran sehingga dapat mencapai tujuan pembelajaran sesuai dengan apa yang telah ditetapkan.

  7 Soemosasmito (dalam Trianto, 2010) menyatakan bahwa suatu pembelajaran dikatakan efektif apabila memenuhi persyaratan utama keefektifan pengajaran yaitu:

  a. Presentasi waktu belajar siswa yang tinggi tercurahkan terhadap KBM.

  b. Rata-rata perilaku melaksanakan tugas yang tinggi diantara siswa.

  c. Ketepatan antara kandungan materi ajar dengan kemampuan siswa diutamakan.

  d. Mengembangkan suasana belajar yang akrab dan positif, mengembangkan struktur kelas yang mengandung butir (2) dengan tanpa mengabaikan butir (4).

  Sedangkan menurut Slavin (2009) pengajaran yang efektif harus memenuhi: a. Mutu pengajaran, mutu pengajaran merupakan sejauh mana penyajian informasi atau kemampuan membantu siswa dengan mudah mempelajari bahan.

  b. Tingkat pengajaran yang tepat, sejauh mana guru memastikan bahwa sudah siap mempelajari suatu pelajaran baru.

  c. Intensif, sejauh mana guru memastikan bahwa siswa termotivasi untuk mengerjakan tugas-tugas pengajaran dan untuk mempelajari bahan yang sedang diajarkan.

  d. Waktu, sejauh mana siswa diberi cukup banyak waktu untuk mempelajari bahan yang sedang diajarkan.

  Berdasarkan pemaparan di atas, indikator efektivitas yang digunakan dalam penelitian ini yaitu: a. Hasil tes pemecahan masalah matematis siswa pada kelas yang menggunakan pembelajaran Superitem dengan Scaffolding mencapai

  Kriteria Ketuntasan Minimal.

  b. Aktivitas guru dan aktivitas siswa termasuk kategori efektif .

  c. Respon siswa terhadap model pembelajaran Superitem dengan Scaffolding termasuk kategori efektif.

  d. Capaian kemampuan pemecahan masalah matematis siswa pada kelas yang menggunakan pembelajaran Superitem dengan Scaffolding lebih baik dibandingkan dengan capaian kemampuan pemecahan masalah matematis siswa pada kelas yang menggunakan pembelajaran Superitem.

  Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) terdiri dari dua ketuntasan, yakni individual dan klasikal. KKM Individual adalah batas minimal kriteria kemampuan yang harus dicapai peserta didik dalam pembelajaran. KKM Individual ditentukan dengan mempertimbangkan kompleksitas kompetensi, sumber daya pendukung dalam penyelenggaraan pembelajaran, dan tingkat kemampuan (intake) rata-rata peserta didik. KKM individual disesuaikan dengan yang ditetapkan oleh Depdiknas yaitu 75% dari peserta didik mencapai KKM individual.

  Efektivitas pembelajaran Superitem dengan Scaffolding dikatakan efektif jika 3 kriteria dari 4 kriteria terpenuhi dengan syarat kriteria pertama harus terpenui. Setiap indikator dapat dikatakan efektif apabila rata-rata dari semua aspek dari setiap indikator berada pada kategori minimal baik.

2. Model Pembelajaran Superitem

  Menurut Romberg, dkk (1982) pada beberapa tes, item-item soal disusun secara berkelompok. Misalnya pada tes membaca paragraf terdapat beberapa pertanyaan di setiap paragraf , atau pada tes membaca tabel dengan beberapa item soal di setiap tabel. Pada situasi permasalahan atau stem, paragraf dan tabel pada contoh diatas memuat banyak informasi. Kumpulan dari pertanyaan dengan stem tersebut disebut dengan Superitem, yang dibangun dari taksonomi SOLO (Structure of the Observed Learning Outcome).

  Biggs dan Collis (1982) dalam temuannya mengemukakan bahwa tiap tahap atau level kognitif terdapat struktur respon yang sama dan makin meningkat dari yang sederhana sampai yang abstrak. Struktur tersebut dinamakan Taksonomi SOLO (Structure of the

  

Observed Learning Outcome). Menurut Biggs dan Collis berdasarkan

  kualitas respon anak, tahap SOLO anak diklasifikasikan pada empat tahap atau level. Keempat tahap tersebut adalah unistruktural, multistruktural, relasional, dan abstrak.

  Sebuah Superitem terdiri dari sebuah stem yang diikuti beberapa pertanyaan atau item yang semakin meningkat kekompleksannya.

  Biasanya setiap Superitem terdiri dari empat item pada masing-masing

  stem. Setiap item menggambarkan dari empat level penalaran berdasarkan

  Taksonomi SOLO. Semua item dapat dijawab dengan merujuk secara langsung pada informasi dalam stem dan tidak dikerjakan dengan mengandalkan respon yang benar dari item sebelumnya. Pada level 1 diperlukan penggunaan satu bagian informasi dari stem. Level 2 diperlukan dua atau lebih bagian informasi dari stem. Pada level 3 siswa harus mengintegrasikan dua atau lebih bagian dari informasi yang tidak secara langsung berhubungan dengan stem, pada level 4 siswa telah dapat mendefinisikan hipotesis yang diturunkan dari stem.

  Berikut ini tiga contoh butir tes bentuk superitem dengan tingkat kesulitan yang berbeda. Soal disusun sedemikian rupa sehingga setiap butir tes memuat serangkaian informasi dan kemudian diikuti oleh empat pertanyaan yang sesuai dengan taksonomi SOLO.

  Contoh pertama dari Collis, Romberg dan Jurdak dalam Firdaus (2009) berikut:

  Mesin di samping ini akan mengubah tiap bilangan yang masuk menjadi tiga kali lipat ditambah 2. Jadi bila dimasukkan bilangan 4 akan keluar bilangan 14

Gambar 2.1 Contoh butir tes Superitem 1

  Pertanyaan: (a) Jika keluar bilangan 14, bilangan berapa yang masuk?

  (b) Jika dimasukkan bilangan 5, bilangan berapa yang akan keluar? (c) Jika keluar bilangan 41, bilangan berapa yang masuk? (d) Jika adalah bilangan yang keluar dan adalah bilangan yang masuk, nyatakan dalam .

  Superitem yang kedua dikemukakan oleh Sumarmo dalam Firdaus (2009). Perhatikan gambar berikut:

  Pertanyaan: (a) Berapa banyak cara ia sampai ke sasaran? Bagaimana caranya? (b) Jika ada sekat kedua dengan dua pintu, berapa banyak cara ia sampai ke sasaran? Bagaimana caranya? (c) Jika ada empat sekat masing-masing dengan dua pintu, berapa banyak cara ia sampai ke sasaran? Bagaimana caranya? (d) Jika ada sekat masing-masing dengan dua pintu, berapa banyak cara ia sampai ke sasaran? Bagaimana caranya?

  Soal superitem ketiga, dicontohkan oleh Wilson dan Chavarria dalam Firdaus (2009),

Gambar 2.2 Contoh butir tes Superitem 2

  Sebuah ruangan mempunyai satu sekat dengan dua buah pintu. Seorang siswa harus pergi menuju sasaran dengan melalui pintu. STEM :

Gambar 2.3 Contoh butir tes Superitem 3

  Jika gambar dapat dilipat sehingga menjadi dua bagian yang sama dan tepat dipisahkan suatu garis lipatan, garis lipatan tersebut adalah garis simetri.

Gambar 2.4 Segiempat dan Garis Simetri Gambar di atas mempunyai garis simetri yang lebih dari satu.

  (a)

Gambar 2.5 Jajar genjang, Segitiga, dan

  Huruf S Manakah gambar di atas yang mempunyai garis simetri? (a)

Gambar 2.6 Persegi

  Gambarlah semua garis simetri pada persegi di atas!

  (b) Manakah dari delapan huruf kapital pertama dalam alfabet mempunyai tepat dua garis simetri? (c) John berkata, “Saya tahu sebuah aturan untuk dapat memberitahukan, ketika sebuah gambar yang terdiri dari empat sisi mempunyai garis simetri. Jika sebuah segitiga pada masing- masing sisinya sama ukuran dan bentuknya, maka segitiga itu mempunyai garis simetri”. Jelaskan mengapa anda setuju atau tidak setuju dengan pendapat John!

  Pada contoh soal ketiga di atas, item (1) menggunakan hanya satu bagian dari informasi yang didapat secara langsung dari stem (definisi garis simetri). Pada item (2), yang merupakan representasi dari level 2, siswa memerlukan penggunaan definisi dari garis simetri dan fakta gambar yang mempunyai lebih dari satu garis simetri. Sementara itu pada item (3), menggunakan bagian informasi yang sama dari item (2), tetapi memerlukan kemampuan siswa dalam mengintegrasikan informasi yang menghasilkan diagram dan menggunakan definisi pada berbagai variasi dari kurva. Siswa dapat menyelesaikan soal item (4), jika siswa dapat berfikir kritis tentang sebuah hipotesis yang diturunkan dari stem. Pada Taksonomi SOLO, item (4) ini termasuk ke dalam level 4.

  Berikut adalah langkah-langkah dalam model pembelajaran Superitem:

  (a) Ilustrasikan konsep konkret dan gunakan analogi Berikan ilustrasi konsep atau proses yang kongkrit yaitu dengan data nyata, kemudian secara bertahap siswa dibimbing untuk menyusun analoginya dalam konsep atau proses yang sedang dibahas. (b) Berikan latihan soal bertingkat

  Berikan latihan soal yang memuat konsep atau proses dari yang sederhana meningkat ke yang kompleks.

  (c) Berikan soal tes bentuk superitem Soal bentuk superitem disusun mulai dari yang sederhana menuju ke abstrak.

  (d) Integrasi Latihan soal dapat disesuaikan dengan taksiran terdekat pada tahap Taksonomi SOLO siswa, misalnya soal latihan dapat dimulai dari tahap unistructural sampai ke relasional, kemudian untuk beberapa konsep esensial secara bertahap siswa dibimbing ke tahap relasional abstract.

  (e) Hipotesis Membuat kesimpulan dari hasil pengerjaan soal bentuk superitem.

  Kelebihan pembelajaran matematika dengan menggunakan tugas bentuk superitem diantaranya, dapat memberikan kesempatan kepada siswa untuk memahami persoalan matematika secara bertahap sesuai kesiapannya dan guru dapat memberikan bantuan yang tepat kepada siswa berdasarkan respon dari siswa. Pada sisi lain pembelajaran ini akan memberi kesulitan kepada guru dalam membuat atau menyusun butir- butir soal bentuk superitem. Kemudian dimungkinkan terdapat respon siswa yang beragam. Hal itu akan menuntut kesiapan guru dalam mengantisipasinya.

a. Taksonomi SOLO (Structured of Observed Learning Outcomes)

  Taksonomi SOLO pertama dikenal oleh John Burville Biggs dan Kevin Francis Collis pada tahun 1982. SOLO merupakan singkatan dari Structure of Observed Learning Outcome, atau dalam bahasa Indonesia dapat diartikan struktur observasi dari hasil pembelajaran. Taksonomi SOLO merupakan taksonomi yang penting dalam memahami hubungan antara tahap perkembangan mental dan kualitas belajar. Menurut Biggs dan Collis (1982) bahwa setiap tahap kognitif terdapat struktur respon yang sama dan makin meningkat dari yang sederhana sampai yang abstrak. Berdasarkan kualias respon anak, struktur pengamatan hasil belajar (tahap SOLO) dikelompokkan pada lima tahap yaitu tahap prestructural, unistructural, multistructural, relational, dan extended abstract.

  1) Prestructural Dalam hal ini para siswa hanya memperoleh potongan-potongan informasi yang terlepas satu sama lain yang tidak terorganisasi dan tidak ada artinya.

  2) Unistructural Koneksi-koneksi dibuat, jelas nyata dan sederhana tapi maknanya tidak diserap.

  3) Multistructural Sejumlah koneksi-koneksi bisa dibuat, hanya metakoneksi antara mereka menjadi luput/kehilangan seperti makna untuk keseluruhan informasi. 4) Relational

  Siswa mampu menghargai makna dari hubungan bagian dengan keseluruhan informasi.

  5) Extended Abstract Siswa membuat hubungan-hubungan tidak hanya di dalam bidang hal yang diberikan, juga ada yang datang dari luar (mampu menggeneralisasi dan memindahkan prinsip dan gagasan-gagasan yang spesifik).

  Tujuan dari taksonomi SOLO adalah untuk menyediakan cara sistematis menggambarkan bagaimana kinerja seorang pembelajar tumbuh dalam struktural kerumitan ketika menangani dan menguasai berbagai tugas. Oleh karena itu, dapat digunakan untuk mengevaluasi

  

outcome pembelajaran sehingga tingkat kemampuan siswa dapat

diidentifikasi.

  Berikut ini merupakan tabel perbedaan karakteristik dari masing-masing tahap Taksonomi SOLO yang dapat disimpulkan jika dikaitkan dengan pemecahan masalah.

   Siswa mampu menjelaskan hubungan antara beberapa cara penyelesaian yang digunakan.

Tabel 2.1 Tingkatan Taksonomi SOLO

  Istilah scaffolding (perancahan) seringkali digunakan saat orang dewasa

  dari teori Vigotsky dan konsepannya tantang zone proximal development (ZPD). Scaffolding menyiapkan bantuan individu berdasarkan ZPD siswa.

  Scaffolding sebagai suatu strategi pembelajaran yang bersumber

   Siswa mampu menjelaskan hubungan antara beberapa cara penyelesaian yang digunakan.  Siswa dapat membangun suatu konsep baru di luar konsep yang sudah diajarkan.

   Siswa dapat menentukan lebih dari satu cara penyelesaian yang diberikan dengan tepat.

   Siswa dapat menyelesaikan soal dengan dua informasi atau lebih dari soal.

  Extended Abstract

   Siswa dapat menentukan lebih dari satu cara penyelesaian pada soal yang diberikan dengan tepat.

  Deskripsi SOLO Pemecahan Masalah Prestructural

   Siswa dapat menggunakan dua informasi atau lebih dari soal.

  Relational

   Siswa dapat menentukan lebih dari satu cara penyelesaian dari soal.

   Siswa dapat menyelesaikan soal dengan menggunakan dua informasi atau lebih dari satu soal.

  Multistructural

   Mungkin hanya menggunakan satu cara yang dapat memperoleh hasil pemecahan yang tepat.

   Siswa hanya bisa menggunakan satu informasi dari soal sehingga siswa dapat menyelesaikan dengan sederhana soal yang diberikan.

  Unistructural

   Siswa tidak memahami soal yang diberikan sehingga siswa tidak dapat menyelesaikan soal yang diberikan dengan tepat.

3. Scaffolding

  atau individu yang lebih kompeten memberikan sejumlah bimbingan atau arahan yang membantu anak melakukan tugas-tugas dalam zona perkembangan proksimal mereka (Ormrod : 2008).

  Untuk memahami konsep tersebut, bisa dibayangkan bagaimana perancahan digunakan dalam pembangunan suatu bangunan baru.

  Perancah (Scaffold) adalah perangkat yang berfungsi sebagai penyangga (tempat berpijak) bagi para pekerja hingga bangunan itu sendiri telah cukup kuat untuk menjaga mereka. Saat kestabilan bangunan meningkat, perancah menjadi kurang diperlukan dan akhirnya secara berangsur- angsur dilepaskan.

  Serupa dengan ilustrasi di atas, seorang dewasa yang membimbing seorang anak mengerjakan suatu tugas mungkin memberikan semacam perancah untuk mendukung upaya-upaya awal anak, setelah kemampuan siswa meningkat maka scaffolding berangsur-angsur dihentikan sehingga siswa dapat menyelesaikan tugas secara mendiri. Oleh karena itu, tujuan pembelajaran scaffolding adalah agar siswa menjadi pembelajar yang mandiri, dapat mengatur diri, dan problem solver.

  Bruner mengembangkan ide Vigotsky dengan penekanan bahwa individu yang lebih pakar menyiapkan scaffolding untuk anak. Pakar menyiapkan sebuah kerangka kerja atau scaffold. Sementara itu anak mengembangkan pemahaman sendiri. Awalnya pakar memberikan banyak sugesti dan dukungan, dan akan dikurangi apabila anak tidak memerlukannya lagi. Tahap-tahap scaffolding menurut Bruner, ditampilkan dalam tabel 2.2.

Tabel 2.2 Tahap-tahap Scaffolding berdasarkan Bruner

  

Tahap Uraian

  Menarik perhatian siswa untuk aktif Melibatkan siswa terlibat dan mendorong mereka untuk mencoba menerima tugas.

  Membuat tugas sederhana dengan mereduksi sejumlah aktivitas yang Mereduksi tingkat diperlukan untuk menyelesaikan tugas. kesukaran Dengan demikian siswa dapat merasakan bahwa ia mampu menyelesaikan tugas atau belum. Mempertahankan motivasi siswa dengan cara memberikan dorongan

  Menjaga perhatian secara aktif hingga siswa merasakan bahwa motivasi tumbuh sendiri setelah merasa mampu menyelesaikan tugas. Menggiring siswa ke arah tugas yang paling relevan sehingga siswa dapat

  Menandai ciri-ciri penting membandingkan hasilnya sendiri dengan hasil yang benar dan melihat perbedaannya. Menyiapkan contoh penyelesaian tugas

  Demonstrasi yang sebagainya telah diselesaikan oleh siswa sehingga siswa dapat mencontoh.

4. Superitem dengan Scaffolding

  Superitem dengan Scaffolding merupakan pembelajaran dengan menggunakan langkah-langkah Superitem dengan menggunakan bantuan

  

Scaffolding, adapun tahap-tahap Superitem dengan Scaffolding adalah

  sebagai berikut: a. Ilustrasi Konsep i. Siswa diberikan ilustrasi konsep melalui permasalahan sehari-hari dengan bimbingan guru. ii. Siswa diajak untuk menyelesaikan soal analogi konsep yang tersedia di Lembar Kerja Siswa (LKS). iii. Guru membimbing siswa dalam mengerjakan soal analogi konsep.

  b. Pengembangan i. Guru mengajak siswa mengembangkan ilustrasi konsep dan analogi konsep untuk menemukan rumus. ii. Guru membimbing siswa dalam menemukan rumus.

  c. Pemberian Soal Superitem i. Siswa diberikan soal Superitem yang tersedia di Lembar Kerja Siswa (LKS).

  d. Integrasi i. Siswa diberikan soal latihan mandiri yang sesuai dengan taksiran terdekat tahap SOLO siswa sebagai bahan evaluasi.

  e. Hipotesis i. Siswa merumuskan materi (kesimpulan) yang telah dipelajari.

5. Kemampuan Pemecahan Masalah Matematis

  Pemecahan masalah adalah menggunakan (yaitu mentransfer) pengetahuan dan keterampilan yang sudah ada untuk menjawab pertanyaan yang belum terjawab atau situasi yang sulit (Ormrod : 2008). Menurut Polya (1985) mengartikan pemecahan masalah sebagai satu usaha mencari jalan keluar dari satu kesulitan guna mencapai satu tujuan yang tidak begitu mudah segera untuk dicapai. Dalam menyelesaikan masalah, siswa diharapkan memahami proses menyelesaikan masalah tersebut dan menjadi terampil dalam memilih dan mengidentifikasi kondisi dan konsep yang relevan, mencari generalisasi, merumuskan rencana penyelesaian dan mengorganisasikan keterampilan yang telah dimiliki sebelumnya (Hudojo : 2003).

  Polya (1973) menjelaskan langkah-langkah yang dilakukan dalam memecahkan masalah sebagai berikut: a. Understanding the Problem (Memahami Masalah)

  Memahami masalah dilakukan dengan memunculkan apa yang diketahui, data apa yang diberikan, apakah sudah cukup untuk menentukan hal-hal yang belum diketahui? Selanjutnya masalah digambarkan dengan notasi yang tepat.

  b. Devising a Plan (Merencanakan Penyelesaian) Merencanakan penyelesaian dengan menemukan hubungan a ntara informasi yang diperoleh dan hal-hal yang belum diketahui

  dengan mempertimbangkan pelengkap masalah.

  c. Carrying Out the Plan (Menyelesaikan Rencana) Rencana pemecahan diselesaikan sesuai dengan langkah- langkah yang telah dibuat dengan membuktikan secara jelas.

d. Looking Back (Melihat Kembali)

  Melihat kembali jawaban dengan cara memeriksa hasil dengan cara atau metode yang berbeda.

  Menurut Adjie (2006) terdapat empat langkah penting yang harus dilakukan siswa untuk menyelesaikan masalah matematika yaitu: a. Memahami soal

  Memahami soal memerlukan pendalaman situasi masalah, siswa harus mampu menjelaskan kata di dalam soal menjadi bentuk model matematika.

  b. Memilih pendekatan atau strategi pemecahan Memilih strategi penyelesaian merupakan rencana solusi yang akan dibangun dengan pertimbangan struktur masalah dan pertanyaan yang harus dijawab. Strategi pemecahan masalah dapat berupa: membuat tabel, gambar, menduga, mencoba, memperbaiki, mencari pola, bernalar, menggunakan variabel, membuat persamaan, rumus, serta menggunakan informasi yang diketahui untuk mengembangkan informasi baru, dan lain sebagainya.

  c. Menyelesaikan model matematika Rencana yang telah dibangun dilaksanakan dengan perhitungan menggunakan pengetahuan konsep dasar matematika serta aturan- aturan yang telah dipelajari untuk memperoleh jawaban yang tepat. d. Menafsirkan solusi/hasil Menafsirkan solusi dilaksanakan dengan memberikan kesimpulan setelah melakukan pengecekan terhadap kebenaran, masuk akalnya jawaban, dan apakah memberikan pemecahan terhadap masalah semula.

  Berdasarkan uraian di atas indikator yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: a. Memahami masalah

  b. Merancang rencana

  c. Melaksanakan rencana

  d. Menafsir hasilnya

6. Materi Pelajaran Matematika

  a. Standar Kompetensi

  6. Memahami konsep segitiga dan segiempat serta menentukan ukurannya.

  b. Kompetensi Dasar dan Indikator

  6.3 Menghitung keliling dan luas bangun segiempat serta menggunakannya dalam pemecahan masalah.

  6.3.1. menentukan keliling persegi

  6.3.2. Menentukan luas persegi

  6.3.3. Menentukan keliling persegi panjang

  6.3.4. Menentukan luas persegi panjang

  6.3.5. Menyelesaikan permasalahan nyata yang berkaitan dengan keliling dan luas persegi

  6.3.6. Menyelesaikan permasalahan nyata yang berkaitan dengan keliling dan luas persegi panjang

B. Penelitian Relevan

  Penelitian yang dilakukan oleh Pratiwi (2013) yang berjudul Pembentukan Karakter dan Pemecahan Masalah Melalui Model Superitem Berbantuan scaffolding. Tujuan penelitian tersebut adalah untuk mengetahui apakah model pembelajaran Superitem berbantuan scaffolfing pada materi trigonometri Kelas X SMK dapat meningkatkan karakter rasa ingin tahu, keterampilan, dan dapat mencapai KKM pada siswa yang ditentukan pada kemampuan pemecahan masalah . Jenis penelitian tersebut adalah penelitian kualitatif deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan karakter rasa ingin tahu dan keterampilan pemecahan masalah subjek penelitian meningkat ditunjukkan dengan peningkatan skor gain yang diperoleh dari hasil pengamatan dan wawancara. Meningkatnya karakter rasa ingin tahu dan keterampilan pemecahan masalah siswa mempengaruhi kemampuan pemecahan masaalah siswa dengan tercapainya KKM yang ditetapkan yaitu ≥ 71. Simpulan pada penelitian ini adalah model pembelajaran Superitem Berbantuan scaffolding dapat meningkatkan 3 aspek hasil belajar yaitu afektif, psikomotorik, dan kognitif.

  Persamaan penelitian Pratiwi dengan penelitian ini adalah sama-sama menggunakan model pembelajaran Superitem berbantuan scaffolding dan sama-sama meneliti tentang kemampuan pemecahan masalah. Perbedaannya adalah pada jenis penelitiannya, pada penelitian Pratiwi menggunakan jenis penelitian deskriptif kualitatif sedangkan pada penelitian ini menggunakan jenis penelitian eksperimen. Pada penelitian Pratiwi tidak hanya meneliti tentang keterampilan pemecahan masalahnya saja tetapi juga meneliti tentang pembentukan karakter siswa, sedangkan pada penelitian ini hanya meneliti tentang keterampilan pemecahan masalah siswa saja.

  Penelitian yang dilakukan oleh Novita Andriyana dan Bambang Priyo Darminto (2013) yang berjudul Studi Perbandingan Pembelajaran Matematika dengan Pendekatan Superitem dan Problem Solving terhadap Hasil Belajar Peserta Didik. Penelitian tersebut bertujuan untuk mengetahui apakah hasil belajar peserta didik yang mendapatkan pendekatan Superitem lebih baik disbanding dengan peserta didik yang mendapatkan pendekatan

  

problem solving. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hasil belajar peserta

  didik yang mendapatkan pendekatan superitem lebih baik dibanding dengan peserta didik yang mendapatkan pendekatan Problem Solving.

  Persamaan penelitian Novita Andriyana dan Bambang Priyo Darminto dengan penelitian ini adalah sama-sama meneliti model pembelajaran Superitem. Perbedaannya adalah pada penelitian Novita Andriyana dan Bambang Priyo Darminto menguji perbandingan antara dua model pembelajaran yaitu model pembelajaran Superitem dengan model Problem

  

Solving sedangkan pada penelitian ini untuk menguji efekivitas dari model pembelajaran Superitem berbantuan scaffolding terhadap kemampuan pemecahan masalah siswa.

C. Kerangka Pikir

  Kegiatan rutin yang terjadi di kelas-kelas dengan menggunakan model pembelajaran konvensional ini adalah bahwa siswa menyimak penjelasan gurunya dalam memberikan contoh dan menyelesaikan soal-soal di papan tulis, kemudian meminta siswa bekerja sendiri dalam buku teks atau lembar kerja siswa (LKS) yang telah disediakan. Akibatnya jika siswa diberikan soal-soal yang berbeda dengan soal yang diberikan oleh guru maka mereka mengalami kesulitan dan membuat kesalahan dalam memecahkan masalah yang diberikan oleh guru tersebut. Padahal salah satu tujuan pembelajaran matematika dalam KTSP adalah siswa memiliki kemampuan pemecahan masalah. Kemampuan pemecahan masalah tidak hanya bermanfaat pada pembelajaran matematika saja, tetapi juga bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari, karena tak dapat dipungkiri bahwa masalah selalu ada dalam kehidupan kita. Namun seringkali siswa cenderung mengeluh jika dihadapkan pada masalah baru bahkan cenderung menghindarinya. Untuk itu siswa perlu dibantu dalam mengembangkan metode penyelesaian masalah yang akan menghasilkan pemecahan masalah yang tepat. Salah satu cara yang dapat ditempuh oleh guru yaitu dengan inovasi pendekatan atau model pembelajarannya.

  Melalui model pembelajaran Superitem siswa akan menjadi lebih kritis dan analitis dalam memecahkan suatu permasalahan, karena model pembelajaran ini menggunakan soal bentuk superitem yang memperhatikan tahap Taksonomi SOLO siswa. Soal-soal bentuk superitem akan memberikan peluang kepada siswa dalam mengembangkan pengetahuannya dan memahami hubungan antar konsep, karena soal yang diberikan dimulai dari soal yang sederhana kemudian meningkat pada soal yang lebih kompleks. Dengan demikian kemampuan pemecahan masalah siswa dapat meningkat dengan baik. Guru juga dapat melakukan diagnostik selama pembelajaran sehingga perkembangan belajar siswa termonitor dengan baik dan respon siswa terhadap soal pemecahan masalah juga dapat diketahui.

  Untuk membantu keefektivan model pembelajaran Superitem, maka digunakan scaffolding agar siswa terarah dalam meningkatkan kemampuan yang akan dicapai, karena dalam pembelajaran guru memberikan bantuan kepada siswa selama tahap-tahap awal pembelajaran kemudian mengurangi bantuan tersebut setelah siswa mampu mengerjakan sendiri. Dengan menggunakan model pembelajaran Superitem dengan scaffolding diharapkan dapat meningkatkan kemampuan pemecahan masalah siswa sehingga hasil belajar siswa juga akan meningkat.

D. Hipotesis Penelitian

  Berdasarkan kerangka berpikir tersebut di atas, maka hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut.

  1. Capaian kemampuan pemecahan masalah matematis siswa pada kelas yang menggunakan pembelajaran Superitem dengan Scaffolding lebih baik dibandingkan dengan capaian kemampuan pemecahan masalah matematis siswa pada kelas yang menggunakan pembelajaran Superitem.

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (23 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

BAB II KAJIAN TEORETIK A. Deskripsi Teoretik 1. Pengertian Media - BAB II KAJIAN TEORETIK
0
1
23
BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Deskripsi Teori 1. Pengertian Media Pembelajaran - BAB II KAJIAN PUSTAKA
0
2
23
BAB II KAJIAN TEORETIK A. Teori Inisiatif, Guru Dan Syarat-syarat Guru - BAB II..
0
0
79
BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Kajian Teori 1. Model Pembelajaran a. Pengertian Model Pembelajaran - BAB II RANI
0
0
21
BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Manajemen Risiko 1. Pengertian Manajemen Risiko - 5. BAB II KAJIAN PUSTAKA
0
0
29
BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Hakikat Pembelajaran IPA - BAB II FIX
0
0
38
BAB II KAJIAN TEORI A. Deskripsi Konseptual 1. Manajemen a. Pengertian Manajemen Pembelajaran - BAB 2 Revisi Cetak 2017
0
0
28
BAB II KAJIAN TEORETIK A. Pondok Pesantren 1. Pengertian Pondok Pesantren - BAB II KAJIAN TEORETIK
0
0
286
BAB II KAJIAN TEORI A. Deskripsi Operator Madrasah - BAB II Landasan Teori sopar
0
0
30
BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Deskripsi Pustaka 1. Pengertian Kurikulum - FILE 5 BAB II
0
0
17
BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Deskripsi Pustaka 1. Sistem Pengendalian Internal a. Pengertian pengendalian Internal - 5. BAB II.compressed
0
0
29
BAB II KAJIAN TEORI A. Media Pembelajaran - 14 BAB II reza
0
0
22
BAB II KAJIAN TEORITIK A. Deskripsi Konseptual Fokus dan Subfokus Penelitian 1. Definisi Pengelolaan - Pengelolaan program ekstrakurikuler di MTs. Negeri 1 Tulang Bawang - Raden Intan Repository
0
0
25
BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Deskripsi Pustaka 1. Aṣ-Ṣalātu al-Wus ṭ - FILE 5 BAB II
0
0
42
BAB II KAJIAN TEORETIK A. Deskripsi Konseptual - NUR EKA SARI BAB II
0
0
32
Show more