Formulasi krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji (Psidium guajava L.) : pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik - USD Repository

Gratis

0
0
105
3 weeks ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI FORMULASI KRIM SUNSCREEN FRAKSI ETIL ASETAT DAUN JAMBU BIJI (Psidium guajava L.): PENGARUH LAMA DAN KECEPATAN PUTAR PADA PROSES PENCAMPURAN TERHADAP SIFAT FISIK DAN STABILITAS FISIK Skripsi Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh : Yohanes Stevan Arianto NIM : 108114055 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ii

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iii

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HALAMAN PERSEMBAHAN Kupersembahkan karyaku ini untuk: Papa A. Pitoyo Juantoro & Mama Y. Ong Ming Lan tercinta, Koko Jefry & Cici Tya yang tersayang, Terimakasih atas semua kasih sayang, perhatian, doa, dan dukungannya... Tidak ada yang mustahil bagi TUHAN dan tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya kepada-Nya (Luk 1 : 37) iv

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI v

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PRAKATA Puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas kasih dan karunia yang telah diberikan sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Formulasi Krim Sunscreen Fraksi Etil Asetat Daun Jambu Biji (Psidium guajava L.): Pengaruh Lama dan Kecepatan Putar pada Proses Pencampuran terhadap Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik” dengan baik. Skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat untuk memperoleh Sarjana Farmasi (S.Farm.) di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Selama proses perkuliahan, penelitian, penyusunan dan penyelesaian skripsi ini, penulis telah mendapatkan bantuan doa, semangat, dukungan, saran serta kritik dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Ipang Djunarko, M.Sc., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. 2. Bapak Septimawanto Dwi Prasetyo, M.Si., Apt., selaku Dosen Pembimbing yang telah banyak memeberikan waktu, bimbingan, diskusi, kritik dan saran kepada penulis mulai dari proposal, penelitian, penyusunan hingga penyelesaian skripsi ini. 3. Ibu Melania Perwitasari, M.Sc., Apt., selaku Dosen Penguji atas kesediaannya meluangkan waktu untuk menjadi memberikan pengarahan saran dan kritik kepada penulis. vi penguji, serta

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4. Bapak Prof. Dr. C. J. Soegihardjo, Apt., selaku Dosen Penguji atas kesediaannya meluangkan waktu untuk menjadi penguji, serta memberikan pengarahan saran dan kritik kepada penulis. 5. Bapak Musrifin, Mas Agung, Bapak Kayat, Bapak Wagiran, Mas Sigit, Bapak Parlan, Bapak-bapak satpam dan seluruh laboran serta karyawan lain di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta yang telah banyak membantu selama penelitian. 6. Bapak Bambang, selaku laboran di Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta yang telah membantu selama penelitian. 7. Sevy Merisca sebagai sahabat dan teman satu penelitian atas kerja sama, bantuan, dan kebersamaan selama proses skripsi ini. 8. Ci Lia, Ci Lani, Mba Evy, Ko Billy, dan Aries Mulyawan yang telah membantu selama penelitian. 9. Teman-teman satu angkatan 2010 atas kebersamaannya baik selama proses perkuliahan maupun praktikum. 10. Semua pihak yang telah banyak membantu selama proses skripsi ini yang tidak dapat disebutkan satu per satu. Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari berbagai pihak karena penulis memiliki keterbatasan kemampuan dan pengetahuan pada skripsi ini. Penulis sangat berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan, khususnya bidang farmasi. Penulis vii

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI viii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL .....................................................................................i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................ii HALAMAN PENGESAHAN........................................................................iii HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA .......................................................v PRAKATA.....................................................................................................vi PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ..........................................viii DAFTAR ISI..................................................................................................ix DAFTAR TABEL..........................................................................................xii DAFTAR GAMBAR .....................................................................................xiii DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................xiv INTISARI.......................................................................................................xv ABSTRACT...................................................................................................xvi BAB I PENGANTAR ....................................................................................1 A. Latar Belakang Masalah.....................................................................1 1. Perumusan masalah .......................................................................3 2. Keaslian penelitian .......................................................................3 3. Manfaat penelitian ........................................................................4 B. Tujuan Penelitian................................................................................5 1. Tujuan umum.................................................................................5 2. Tujuan khusus................................................................................5 BAB II PENELAHAAN PUSTAKA.............................................................6 A. Daun Jambu Biji (Psidium guajava L.)..............................................6 B. Kulit ...................................................................................................7 C. Kuersetin ............................................................................................10 D. Krim sunscreen ..................................................................................11 E. Sinar Ultraviolet .................................................................................12 F. Sunscreen ...........................................................................................14 G. Sun Protection Factor (SPF)..............................................................15 H. Uji Sifat Fisik Krim............................................................................16 1. Daya sebar .....................................................................................16 2. Viskositas ......................................................................................16 I. Pencampuran ......................................................................................17 J. Uji Iritasi ............................................................................................17 K. Bahan Formulasi ................................................................................18 1. Emulsifying agent ..........................................................................18 2. Cetyl alcohol..................................................................................19 3. Gelling agent .................................................................................20 4. Trietanolamina...............................................................................21 5. Gliserin ..........................................................................................21 6. Metil paraben.................................................................................22 7. Parafin cair.....................................................................................22 ix

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI L. Landasan Teori ...................................................................................23 M. Hipotesis.............................................................................................23 BAB III METODE PENELITIAN.................................................................24 A. Jenis dan Rancangan Penelitian ........................................................24 B. Variabel Penelitian ............................................................................24 1. Variabel bebas ...............................................................................24 2. Variabel tergantung .......................................................................24 3. Variabel pengacau terkendali ........................................................24 4. Variabel pengacau tak terkendali ..................................................25 C. Definisi Operasional...........................................................................25 D. Bahan Penelitian ................................................................................27 E. Alat Penelitian ....................................................................................27 F. Tata Cara Penelitian ...........................................................................27 1. Pembuatan fraksi etil asetat daun jambu biji .................................27 2. Pembuatan krim.............................................................................28 3. Pengujian tipe emulsi ....................................................................30 4. Pengujian pH .................................................................................30 5. Penetapan SPF kuersetin ...............................................................30 a. Fraksi etil asetat daun jambu biji.....................................30 b. Krim sunscreen................................................................31 6. Uji viskositas dan daya sebar krim ................................................32 7. Uji keamanan krim dengan metode HET-CAM............................33 G. Analisis Hasil ....................................................................................33 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................35 A. Pembuatan Fraksi Etil Asetat Daun Jambu Biji ................................35 B. Penetapan Nilai SPF...........................................................................37 1. Fraksi etil asetat daun jambu biji...................................................37 2. Sediaan krim sunscreen daun jambu biji.......................................39 C. Formulasi Krim Sunscreen dengan Kombinasi Lama Pencampuran dan Kecepatan Putar Mixer ...............................................................40 D. Uji Iritasi Sediaan Krim Sunscreen ....................................................45 E. Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Krim Sunscreen...........................46 1. Uji organoleptis dan pH.................................................................47 2. Uji tipe krim ..................................................................................47 3. Uji daya sebar ................................................................................48 4. Uji viskositas .................................................................................49 F. Pengaruh Kecepatan Putar dan Lama Pencampuran serta Interaksinya dalam Menentukan Sifat Fisik Krim Sunscreen Fraksi Etil Asetat Daun Jambu Biji....................................................51 1. Viskositas ......................................................................................51 2. Daya sebar .....................................................................................54 3. Pergeseran viskositas.....................................................................58 x

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.........................................................59 A. Kesimpulan.........................................................................................59 B. Saran...................................................................................................59 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................60 LAMPIRAN ..................................................................................................63 BIOGRAFI PENULIS ...................................................................................89 xi

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I. Tabel II. Tabel III. Formula standar ........................................................................28 Formula modifikasi ..................................................................28 Level rendah dan level tinggi lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran krim sunscreen daun jambu biji ..............29 Tabel IV. Hasil perhitungan nilai SPF ......................................................38 Tabel V. Hasil perhitungan nilai SPF ......................................................39 Tabel VI. Data uji organoleptis dan pH krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji ...............................................47 Tabel VII. Hasil pengujian viskositas, daya sebar, dan pergeseran viskositas krim sunscreen .........................................................48 Tabel VIII. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk untuk respon viskositas .......................................................................51 Tabel IX. Hasil uji Wilcoxon-two sample untuk melihat pengaruh variasi kecepatan putar pada respon viskositas.........................52 Tabel X. Hasil uji Wilcoxon-two sample untuk melihat pengaruh variasi lama pencampuran pada respon viskositas ...................53 Tabel XI. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk untuk respon daya sebar......................................................................54 Tabel XII. Nilai efek faktor lama dan kecepatan putar serta interaksinya terhadap respon daya sebar ..................................55 Tabel XIII. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk untuk respon pergeseran viskositas ................................................................58 xii

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Gambar 2. Gambar 3. Gambar 4. Gambar 5. Gambar 6. Gambar 7. Gambar 8. Gambar 9. Gambar 10. Gambar 11. Gambar 12. Gambar 13. Gambar 14. Gambar 15. Gambar 16. Gambar 17. Gambar 18. Gambar 19. Gambar 20. Gambar 21. Daun jambu biji (Psidium guajava .L)......................................6 Anatomi kulit ............................................................................7 Anatomi epidermis ....................................................................9 Struktur kuersetin .....................................................................10 Emulsi ganda W/O/W dan O/W/O.............................................12 Struktur sorbitan monooleat (Span 80) ....................................18 Struktur polysorbate 80 (Tween 80) ........................................19 Struktur cetyl alcohol ................................................................19 Unit monomer asam akrilat dari polimer carbopol ...................20 Struktur triethanolamina............................................................21 Struktur gliserin.........................................................................22 Struktur metil paraben...............................................................22 Profil kurva variasi kecepatan putar terhadap respon daya sebar ......................................................................43 Profil kurva variasi kecepatan putar terhadap respon viskositas .......................................................................43 Profil kurva variasi lama pencampuran terhadap respon daya sebar ......................................................................44 Profil kurva variasi lama pencampuran terhadap respon viskositas .......................................................................44 Parameter dalam uji iritasi HET-CAM .....................................45 Grafik viskositas krim sunscreen per hari.................................50 Signifikansi efek dengan uji ANOVA ......................................55 Kurva pengaruh lama pencampuran terhadap daya sebar krim .........................................................................56 Kurva pengaruh kecepatan putar terhadap daya sebar krim .........................................................................57 xiii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Lampiran 2. Lampiran 3. Lampiran 4. Lampiran 5. Lampiran 6. Lampiran 7. Lampiran 8. Lampiran 9. Fraksi etil asetat daun jambu biji ....................................63 Perhitungan nilai SPF......................................................65 Data hasil orientasi kecepatan putar dan lama pencampuran ............................................................67 Uji iritasi..........................................................................69 Uji sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen ............70 Hasil pengolahan data dengan software R-12.4.1 ...........76 Dokumentasi....................................................................84 Uji SPF ............................................................................87 Perhitungan pengambilan fraksi etil asetat dalam sediaan krim sunscreen ...................................................88 xiv

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI INTISARI Lama pencampuran dan kecepatan putar pada proses pencampuran mempengaruhi sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen daun jambu biji. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui signifikansi pengaruh lama dan kecepatan putar pada level yang diteliti terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen daun jambu biji. Level rendah dan tinggi dari lama pencampuran yang digunakan, yaitu 30 dan 50 menit, sedangkan level rendah dan tinggi dari kecepatan putar yang digunakan, yaitu 500 dan 700 rpm. Respon dalam penelitian ini adalah sifat fisik meliputi daya sebar dan viskositas, sedangkan stabilitas fisik meliputi pergeseran viskositas. Data dianalisis secara statistik menggunakan software R2.14.1 dengan taraf kepercayaan 95% untuk mengetahui signifikansi (p<0,05) dari setiap faktor dan interaksinya dalam memberikan efek. Hasil penelitian menunjukkan bahwa lama pencampuran berpengaruh terhadap respon viskositas, baik pada kecepatan putar level rendah maupun level tinggi, sedangkan kecepatan putar tidak berpengaruh terhadap respon viskositas, pada lama pencampuran level rendah maupun level tinggi. Lama pencampuran merupakan faktor yang dominan dalam menurunkan respon daya sebar. Semua formula memenuhi persyaratan sifat fisik, tetapi hanya formula b yang memenuhi persyaratan stabilitas fisik. Kata Kunci : proses pencampuran, krim sunscreen, daun jambu biji (Psidium guajava L.), desain faktorial. xv

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT Mixing duration and rate affect physical properties and physical stability of guava leaves cream sunscreen. This research aimed to prove the effect of mixing duration, mixing rate and interaction of them to physical properties and physical stability of guava leaves cream sunscreen (Psidium guajava L.). Low and high level of mixing duration are 30 and 50 minutes, whereas low and high level of mixing rate are 500 and 700 rpm. Responses of this research are physical properties that was viscosity and spreadability, physical stability that is viscosity shift. The data were analysed statistically by using R2.14.1 opensource software with 95% confidence interval for prove siginicant (p<0.05) from each factor and the interaction in give the effect. The result showed that mixing duration had significant effects on viscosity response, both at low and high levels mixing rate, while mixing rate had significant no effects on viscosity response, both at low and high levels mixing duration. Mixing duration is factor dominant on viscosity response. The formula which met criteria of physical properties are all of formulas and only formula b met the criteria of physical stability. Keywords: mixing process, cream sunscreen, guava leaves, factorial design. xvi

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Penampilan merupakan hal yang utama bagi kebanyakan orang. Dikarenakan penampilan luar merupakan bagian yang sering dilihat atau bertatapan langsung dengan orang lain. Oleh karena itu, orang sering kali melakukan perawatan agar kulit mereka tetap terlihat cantik. Namun paparan sinar matahari dapat menyebabkan kerusakan pada kulit, salah satunya adalah kulit kemerahan yang disebabkan paparan sinar UV yang tinggi (Svabodova et al, 2003). Oleh karena itu dibutuhkan sediaan yang dapat menyerap dan atau memantulkan sinar UV, yaitu sunscreen (Stanfield, 2003). Sunscreen adalah senyawa kimia yang dapat memantulkan atau menyerap radiasi sehingga dapat melemahkan energi UV sebelum berpenetrasi ke dalam kulit (Harry, 1982). Salah satu senyawa yang ada di dalam daun jambu biji (Psidium guajava L.) adalah kuersetin. Kuersetin memiki kemampuan sebagai sunscreen yang dapat melindungi kulit dari paparan sinar matahari, sehingga kuersetin dapat dimanfaatkan sebagai zat aktif dalam sediaan sunscreen (Svabodova et al., 2003). Digunakan daun jambu biji sebagai bahan aktif yang berasal dari alam, karena diyakini aman dan tidak banyak efek sampingnya dibandingkan dengan bahan aktif sintetik yang dapat menimbulkan beberapa dampak negatif, seperti reaksi alergi maupun reaksi toksisitas ringan, bahkan sampai menimbulkan kanker kulit (Abdul, 2013). 1

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 Sunscreen dapat di formulasikan dalam sediaan krim. Krim merupakan sediaan semisolid di mana mengandung satu atau lebih bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai (Dirjen POM, 1995). Proses pencampuran merupakan suatu proses yang penting dalam pembuatam sediaan karena berperan untuk mencapai homogenitas dari sediaan tersebut. Salah satu hal penting yang harus diperhatikan selama proses pencampuran antara lain lama pencampuran dan kecepatan pencampuran. Lama pencampuran akan mempengaruhi besarnya energi yang akan diberikan ke dalam sistem sehingga memungkinkan pergerakan droplet-droplet. Pergerakan droplet ini memungkinkan tumbukan antar droplet sehingga pada saat penyimpanan dapat terjadi penggabungan antar droplet menjadi ukuran yang lebih besar. Hal ini menunjukkan adanya ketidakstabilan dalam sistem emulsi. Sedangkan, kecepatan putar mixer akan memberikan energi kinetik berupa gaya geser yang diaplikasikan selama proses pencampuran tersebut dapat menurunkan viskositas krim dan selanjutnya berpengaruh pada kualitas sediaan yang terbentuk (Amiji dan Sandman, 2003). Optimasi proses pencampuran sediaan krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji diperlukan untuk memperoleh sediaan krim yang memenuhi kriteria sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan krim sunscreen.

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 1. Perumusan masalah Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan di atas, peneliti mengajukan permasalahan sebagai berikut. a. Apakah variasi lama dan kecepatan putar pada level yang diteliti memberikan pengaruh yang signifikan pada sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen daun jambu biji? b. Formula krim sunscreen manakah yang memenuhi persyaratan sifat fisik dan stabilitas fisik yang diinginkan? c. Faktor manakah yang dominan terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen daun jambu biji? 2. Keaslian penelitian Giovanni Raditya (2008), maneliti mengenai optimasi proses pencampuran krim anti androgenetic alopecia ekstrak saw palmetto (Serenoa repens) dengan perbandingan kecepatan putar dan lama pencampuran aplikasi desain faktorial. Berdasarkan penelitian tersebut didapatkan hasil bahwa lama pencampuran lebih dominan terhadap respon daya sebar, sedangkan interaksi antara kecepatan putar dan lama pencampuran lebih dominan terhadap respon viskositas dan pergeseran viskositas. Penelitian yang dilakukan oleh Eka Hapsari (2009), meneliti tentang optimasi kecepatan putar dan lama pencampuran pada proses pembuatan krim sunscreen ekstrak kering teh hijau (Camellia sinensis L.): aplikasi desain faktorial. Berdasarkan penelitian tersebut didapatkan hasil bahwa proses

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 pencampuran (kecepatan putar dan lama pencampuran) tidak berpengaruh dalam menentukan sifat fisik maupun stabilitas krim sunscreen. Namun, sejauh penelusuran pustaka yang dilakukan penulis, penelitian tentang Formulasi Krim Sunscreen Fraksi Etil Asetat Daun Jambu Biji (Psidium guajava L.) : Pengaruh Lama dan Kecepatan Putar pada Proses Pencampuran terhadap Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik belum pernah dilakukan. 3. Manfaat penelitian a. Manfaat teoritis Memberikan sumbangan pengetahuan tentang pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran krim terhadap sifat fisik dan stabilitas krim fraksi etil asetat daun jambu biji agar dapat dihasilkan krim dengan sifat yang diinginkan dan dapat diterima oleh konsumen. b. Manfaat metodologis Memberikan contoh aplikasi penerapan uji statistika dalam mengamati pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran krim terhadap sifat fisik dan stabilitas krim fraksi etil asetat daun jambu biji. c. Manfaat praktis Menghasilkan formulasi krim fraksi etil asetat daun jambu biji yang memenuhi persyaratan sifat fisik dan stabilitas fisik yang dapat diterima oleh konsumen.

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 B. Tujuan Penelitian 1. Tujuan umum Terbentuknya sediaan krim fraksi etil asetat daun jambu biji dengan sifat fisik (viskositas dan daya sebar) serta stabilitas fisik (pergeseran viskositas) yang memenuhi kriteria. 2. Tujuan khusus a. Mengetahui formula krim sunscreen daun jambu biji yang memenuhi kriteria sifat fisik dan stabilitas fisik yang diinginkan. b. Mengetahui signifikansi pengaruh lama dan kecepatan putar pada level yang diteliti terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik krim fraksi etil asetat daun jambu biji (Psidium guajava L.) serta mengetahui faktor manakah yang dominan.

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Daun Jambu Biji (Psidium guajava L.) Gambar 1. Daun Jambu Biji (Psidium guajava L.) Jambu biji merupakan tanaman yang banyak tumbuh disekitar lingkungan. Nama ilmiah dari tanaman ini adalah Psidium guajava L., tanaman ini dapat ditemukan pada ketinggian 1-1.200 m di atas permukaan laut. Tanaman jambu biji berupa semak atau pohon dengan tinggi 3 m hingga 10 m dengan batang permukaan halus berwarna coklat dan mudah mengelupas (Wasito, 2011) Klasifikasi tanaman ini adalah sebagai berikut : Kerajaan : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliophyta Ordo : Myrtales Famili : Myrtaceae Genus : Psidium Spesies : Psidium guajava (Wasito, 2011). 6

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 Daun jambu biji kaya akan flavonoid, yaitu kuersetin yang dapat bersifat sebagai sunscreen. Daun jambu biji juga mengandung minyak atsiri (seperti avikulatin dan guajavarin), tanin yang bersifat sebagai astrigen, asam guayavolat, asam guavanoat, dan guajaverin yang bersifat sebagai antibakteri. Buah jambu biji mengandung banyak vitamin C sehingga membantu penyembuhan penyakit (Latief, 2012). Di dalam daun jambu biji terdapat kuersetin sebanyak 2.95% (Zhou et al., 2009). B. Kulit Kulit merupakan lapisan atau jaringan yang menutupi seluruh tubuh dan melindungi tubuh dari bahaya yang datang dari luar. Pada dasarnya semua lapisan kulit pada tubuh manusia sama, kecuali pada telapak tangan, telapak kaki serta bagian bibir. Pada bagian wajah sedikit berbeda karena terdapat pembuluh darah pada bagian bawahnya, oleh karena itu wajah memiliki kulit yang lebih halus dari bagian tubuh yang lain (Wibowo, 2008). Kulit pada manusia terbagi atas tiga bagian, yaitu : 1. Epidermis (kulit ari) 2. Dermis (korium, kutis, kulit jangat) 3. Subkutis Gambar 2. Anatomi Kulit (Brannon, 2007).

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 1. Epidermis (kulit ari) Terbagi menjadi 5 bagian dari bagian terluar hingga ke dalam, yaitu : a. Stratum corneum (Lapisan tanduk) Lapisan kulit paling luar yang terdiri dari sel gepeng yang mati, tidak berinti, protoplasmanya berubah menjadi keratin (zat tanduk). b. Stratum lucidum Terletak di bawah lapisan korneum, lapisan sel gepeng tanpa inti, protoplasmanya berubah menjadi protein yang disebut eleidin. Lapisan ini lebih jelas tampak pada telapak tangan dan kaki. c. Stratum granulosum (Lapisan keratohialin) Merupakan 2 atau 3 lapisan sel gepeng dengan sitoplasma berbutir kasar dan terdapat inti diantaranya. Butir kasar terdiri dari keratohialin. Mukosa biasanya tidak memiliki lapisan ini. d. Stratum spinosum Terdiri dari sel yang berbentuk polygonal, protoplasma jernih karena banyak mengandung glikogen, selnya akan semakin gepeng bila semalin dekat dengan permukaan. Diantara stratum spinosum terdapat jembatan antar sel yang terdiri dari protoplasma dan tonofibril atau keratin. Perlekatan antar jembatan ini membentuk penebalan bulat kecil yang disebut nodulus Bizzozero. Diantara sel spinosum terdapat pula sel Langerhans.

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 e. Stratum basalis Terdiri dari sel kubus yang tersusun vertical pada perbatasan dermoepiderma berbasis seperti pagar. Sel basal bermitosis dan berfungsi reproduktif (Wibowo, 2008) Gambar 3. Anatomi Epidermis (Anonim, 2008). 2. Dermis (korium, kutis, kulit jangat) Lapisan dermis terdiri dari bahan dasar serabut kolagen dan elastin yang terdapat pada substansi dasar yang bersifat koloid dan terbuat dari gelatin mukopolisakarida. Di dalam dermis terdapat adneksa-adneksa kulit seperti folikel rambut, papilla rambut, saluran keringat, kelanjar keringat, otot penegak rambut, kelenjar sebasea, ujung pembuluh darah dan ujung safar, sebagian serabut lemak yang terdapat pada bagian lemak bawah kulit (Tranggono, 2007) 3. Subkutis (hipodermis) Lapisan paling dalam, terdiri dari jaringan ikat longgar berisi sel lemak yang bulat, besar, dengan inti mendesak ke pinggir sitoplasma lemak yang bertambah (Wibowo, 2008).

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 C. Kuersetin Kuersetin adalah senyawa kelompok flavonol terbesar, kuersetin dan glikosidanya berada dalam jumlah 60-75% dari flavonoid (Resi dan andis, 2009). Kuersetin memiliki kemampuan sebagai sunscreen yang dapat digunakan untuk melindungi kulit dari kerusakan paparan sinar matahari yang menyebabkan sunburn dan tanning (Benjamin et al., 2008). Kuersetin termasuk dalam chemical sunscreen karena memiliki struktur molekul aromatik terkonjugasi dengan gugus karbonil. Kemampuan molekul mengabsorbsi energi radiasi UV tergantung dari sistem konjugasinya (kromofor) serta jumlah dan jenis gugus fungsional yang ada. Semakin terkonjugasi suatu molekul, semakin besar panjang gelombang absorbsinya (Levy, 2001). Tiga gugus dari struktur kuersetin yang membantu dalam menjaga kestabilan dan bertindak sebagai sunscreen ketika bereaksi dengan radikal bebas antara lain adalah sebagai berikut. a. Gugus 3,4-dihidroksil pada cincin B b. Gugus 2,3 ikatan rangkap cincin C c. Gugus 3-dan 5-hidroksil pada cincin A (Levy, 2001). Gambar 4. Struktur kuersetin

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 D. Krim sunscreen Krim merupakan bentuk sediaan setengah padat mengandung satu atau lebih bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai. Istilah tersebut banyak digunakan untuk sediaan setengah padat yang memiliki konsistensi relatif cair diformulasikan sebagai emulsi air dalam minyak atau minyak dalam air. Batasan defisi krim lebih diarahkan untuk tujuan produk yang terdiri dari emulsi minyak dalam air atau dispersi mikrokristal asam-asam lemak atau alkohol berantai panjang yang dapat dicuci dengan air dan lebih ditujukan untuk penggunaan kosmetika dan estetika (Dirjen POM, 1995). Basis yang dapat dicuci dengan air adalah emulsi minyak dalam air dan dikenal sebagai “krim” dan basis vanishing cream termasuk dalam kelompok ini. Istilah vanishing cream pada umumnya merupakan emulsi O/W yang pada umumnya terdiri dari sejumlah besar air dan asam stearat. Krim tersebut setelah diaplikasikan maka air akan menguap dan meninggalkan residu film tipis asam stearat (Ansel, 1989). Basis yang dapat dicuci dengan air (tipe O/W) akan membentuk suatu lapisan tipis yang bersifat semipermeabel setelah air menguap pada tempat yang diaplikasikan. Berdasarkan tipe emulsi ganda, krim dapat dibedakan menjadi dua, yaitu emulsi O/W/O (minyak-dalam air-dalam minyak) dan W/O/W (air-dalam minyak-dalam air) (Hou and Papadopoulos, 1997).

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 Gambar 5. Emulsi ganda W/O/W dan O/W/O (Hou and Papadopoulos, 1997) Syarat-syarat krim sunscreen, yaitu : (1) enak dan mudah dipakai, (2) jumlah yang menempel mencukupi kebutuhan berkaitan dengan daya sebar dan viskositas, (3) bahan aktif dan bahan dasar mudah tercampur, (4) bahan dasar harus dapat mempertahankan kelembutan dan kelembapan kulit, (5) tidak mengiritasi kulit (6) memiliki waktu tinggal di kulit relatif lama, dan (7) memenuhi persyaratan sifat fisik dan stabilitas fisik krim (Tranggono, 2007). E. Sinar Ultraviolet Sinar Ultraviolet (UV) adalah sinar tidak tampak yang merupakan bagian energi yang berasal dari matahari. Sinar UV dapat membakar mata, rambut, dan kulit jika bagian tubuh tidak dilindungi, atau bagian yang terlalu sering terkena paparan sinar matahari. Jangkauan frekuensi UV, yaitu berkisar antar 105 Hertz hingga 1016 Hertz. Lapisan ozon pada atmosfer bumi berfungsi untuk mencegah agar sinar UV tidak terlalu banyak sampai dipermukaan bumi. UV adalah satu dari tiga jenis radiasi sinar matahari, dua lainnya adalah inframerah (yang memberikan panas) dan cahaya yang terlihat (Ruwanto, 2006).

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 Radiasi UV dibagi tiga jenis menurut panjang gelombangnya, yaitu: a. UV-A memiliki panjang gelombang terpendek (100-290 nm). UV-A adalah sinar UV yang paling banyak menimbulkan radiasi. Sinar UV-A meliputi 95 persen radiasi yang mencapai permukaan bumi dan 30 – 50 kali lebih umum dari sinar UV-B walaupun kurang intens. Radiasi UV-A dulu diperkirakan memiliki efek yang kecil terhadap kerusakan kulit. b. UV-B berpanjang gelombang sedang (290-320 nm). Sinar UV-B biasanya hanya merusak lapisan luar kulit (epidermis). Sinar ini memiliki intensitas tertinggi antara jam 10:00 dan 14:00 ketika sinar matahari terang. Sebagian sinar UV-B matahari terblokir oleh lapisan ozon di atmosfer. Paparan berlebihan sinar ini dapat menimbulkan kulit kemerahan/terbakar dan efek berbahaya sintesis radikal bebas yang memicu eritema dan katarak. Sinar UV-B juga dapat menyebabkan kerusakan fotokimia pada DNA sel sehingga memicu pertumbuhan kanker kulit. c. UV-C bergelombang terpanjang (320-400 nm). Radiasi UV-C menimbulkan bahaya terbesar dan menyebabkan kerusakan terbanyak. Namun untungnya, mayoritas sinar ini terserap di lapisan ozon atmosfer. Makin panjang gelombang sinar UV, makin besar dampak kerusakan yang ditimbulkannya pada kulit (Ruwanto, 2006).

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 F. Sunscreen Sunscreen merupakan senyawa kimia yang memiliki daya untuk memantulkan atau menyerap gelombang radiasi sehingga dapat melemahkan energi dari UV sebelum masuk ke dalam kulit (Stanfield, 2003). Menurut Food and Drug Administration (1999), bahan aktif sunscreen adalah bahan yang menyerap, memantulkan atau menghamburkan radiasi pada daerah UV A sampai UV B dengan λ 290-400 nm. Secara umum sunscreen dibagi menjadi dua tipe, yaitu chemical sunscreen dan physical sunscreen. Chemical sunscreen bekerja dengan mengabsorpsi radiasi sinar UV (Stanfield, 2003). Physical sunscreen bekerja dengan menghamburkan atau memantulkan radiasi sinar UV dengan membentuk lapisan buram dipermukaan kulit (Bondi, 1991). Mekanisme sediaan sunscreen sebagai chemical sunscreen adalah molekul bahan kimia dari sediaan sunscreen menjerap energi dari sinar UV, kemudian mengalami eksitasi dari ground state ketingkat energi yang lebih tinggi. Sewaktu molekul yang tereksitasi kembali ke kedudukan yang lebih rendah akan melepaskan energi yang lebih rendah dari energi yang semula diserap untuk menyebabkan eksitasi. Maka sinar UV dari energi yang lebih tinggi, setelah diserap energinya oleh bahan kimia maka akan mempunyai energi yang lebih rendah. Sinar UV dengan energi yang lebih rendah akan kurang atau tidak menyebabkan efek sunburn pada kulit (FDA, 2003). Produk sunscreen yang beredar di pasaran mengandung sunscreen agent antara lain PABA (para amino benzoic acid) yang mengabsorbsi pada panjang

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 gelombang 260-313 nm, octyl methoxycinnamate yang mengabsorbsi pada panjang gelombang 280-310 nm, octyl salicylate yang mengabsorbsi pada panjang gelombang 260-310 nm, dan oxybenzone yang mengabsorbsi pada panjang gelombang 270-350 nm (Stanfield, 2003). G. Sun Protection Factor (SPF) Sun Protection Factor (SPF) merupakan kemampuan suatu produk sunscreen untuk melindungi kulit dari eritema radiasi sinar UV (Stanfield, 2003). Penentuan nilai SPF dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu dengan cara in vitro (spektrofotometer) dan dengan cara in vivo. Nilai SPF merupakan nilai perbandingan Minimal Erythermal Dose (MED) pada kulit manusia yang terlindung produk sunscreen dengan MED tanpa perlindungan produk sunscreen (Harry, 1982). Sinar UV merupakan radiasi polikromatis sehingga SPF dapat ditentukan dengan persamaan sebagai berikut : Log SPF = (Petro, 1981) Keterangan : λn = panjang gelombang besar (di atas 290 nm dengan absorbansi 0,05) λ1 = panjang gelombang terkecil (290 nm) AUC = Area di bawah kurva dari grafik rentang λn-λ1 (Petro, 1981). Kategori nilai SPF : 1. Nilai SPF 2-12 menunjukkan adanya perlindungan minimal 2. Nilai SPF 12-30 menunjukkan adanya perlindungan sedang 3. Nilai SPF >30 menunjukkan adanya perlindungan maksimal (Flick, 2001).

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 H. Uji Sifat Fisik Krim 1. Daya sebar Daya sebar berhubungan dengan sudut kontak antara sediaan dengan tempat aplikasinya mencerminkan kelicinan (lubricity) sediaan tersebut, yang berhubungan langsung dengan koefisien gesekan. Daya sebar merupakan karakteristik yang penting dari formulasi sediaan topikal dan bertanggung jawab terhadap ketepatan transfer dosis atau melepaskan zat aktif dan kemudahan dalam penggunaan (Garg et al., 2002). Untuk menilai daya sebar sediaan semisolid topikal, faktor-faktor yang penting dipertimbangkan meliputi karakteristik formulasi, waktu, dan kecepatan shear selama pengolesan dan suhu tempat aplikasi. Kecepatan penyebaran juga bergantung pada viskositas formulasi, kecepatan penguapan solven dan kecepatan kenaikan viskositas karena evaporasi (Garg et al., 2002). 2. Viskositas Viskositas adalah suatu pernyataan tahanan dari suatu cairan untuk mengalir, makin tinggi viskositas akan semakin besar tahannya (Martin et al., 1993). Peningkatan viskositas akan meningkatkan waktu retensi pada tempat aplikasi, tetapi menurunkan daya sebar (Garg et al., 2002). Penggolongan bahan menurut tipe aliran dan deformasinya dibagi menjadi dua, yaitu system Newton dan system non-Newton. Tipe alir plastik, pseudoplastik, dan dilatan termasuk dalam system non-Newton (Martin et al., 1993). Dalam penyimpanannya, krim dapat berupa tiksotropik, membentuk semipadat jika dibiarkan dan menjadi cair pada pengocokan (Dirjen POM, 1995).

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 Tiksotropik merupakan suatu pemilihan yang isotherm dan lambat pada pendiaman suatu bahan yang kehilangan konsistensi karena pengadukan. Tiksotropik dapat diterapkan untuk bahan-bahan dengan tipe aliran plastis dan pseusoplastis (Martin et al., 1993). I. Pencampuran Pencampuran merupakan suatu proses yang bertujuan untuk menangani dua atau lebih komponen yang tidak saling bercampur atau sebagian bercampur, sehingga setiap unit (partikel, molekul, dan lain-lain) dari komponen terletak sedekat mungkin berinteraksi dengan unit lain yang berasal dari komponen (Aulton, 2007). Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi proses pencampuran antara lain adalah suhu, kecepatan geser, tegangan geser, tekanan dan waktu pencampuran (Nielloud, 2000). Selama proses pencampuran, kedua fase yang ada akan membentuk droplet dan akan menjadi suatu fase kontinyu karena droplet-droplet tersebut tidak stabil (Lieberman et al., 1996). Untuk mengurangi energi bebas permukaan, droplet berenergi tinggi pertama kali diasumsikan berbentuk bulat sehingga luas permukaannya kecil. Adanya tumbukan antar droplet dapat menyebabkan terjadinya fusi droplet untuk mengurangi luas permukaan dan tegangan permukaan sehingga sistem akan lebih stabil (Swarbrick, 2007). J. Uji iritasi ditujukan Uji Iritasi untuk mengetahui apakah sediaan yang diformulasikan dapat mengiritasi kulit atau tidak. Uji iritasi yang dilakukan menggunakan metode Hen’s Egg Test- Chorioallantoic Membrane Test (HET-

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 CAM). Metode ini menggunakan Chorioallantoic Membrane yang berasal dari embrio ayam, di mana embrio ayam memiliki jaringan yang lengkap termasuk arteri, kapiler dan vena. Jaringan tersebut dapat digunakan untuk melihat respon inflamasi ketika diberikan bahan kimia yang diprediksi memiliki potensi mengiritasi (Loprieno, 1995). Parameter yang diukur dalam melakukan uji iritasi menggunakan HET-CAM ini adalah hemoragi, lisis dan koagulasi (Gilloti et al, 2000). K. Bahan Formulasi 1. Emulsifying agent Emulsifying agent merupakan suatu molekul yang memiliki rantai hidrokarbon polar dan nonpolar pada tiap ujung rantai molekulnya. Emulsifying agent dapat menarik fase air dan fase minyak sekaligus dan menempatkan diri diantara kedua fase tersebut, serta dapat berfungsi untuk menurunkan tegangan permukaan fase air dan fase minyak (Friberg et al., 1996). Gambar 6. Struktur Sorbitan Monooleat (Span 80) (Aulton, 2002) Sorbitan monooleat (span 80) berbentuk cairan kental berwarna kuning terang dan tidak larut dalam air, serta digunakan sebagai Emulsifying agent yang termasuk dalam jenis surfaktan nonionik dan memiliki nilai HLB 4,3 (Iro, 2012). Surfaktan nonionik adalah surfaktan yang tidak berdisosiasi dalam air,

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 kelarutannya diperoleh dari sisi polarnya. Surfaktan jenis ini tidak membawa muatan elektron tetapi mengandung heteroatom yang menyebabkan terjadinya momen dipol. Konsentrasi span 80 sebagai emulsifying agent untuk tipe emulsi o/w adalah 1-10% (Rowe et al., 2006). Gambar 7. Struktur Polysorbate 80 (tween 80) (Nair et al., 2003) Tween 80 berupa cairan kental berwarna kuning terang sampai kuning sawo. Tween 80 bersifat nantoksik, larut dalam air, etanol, minyak tumbuhan, etil asetat, methanol, tetapi tidak larut dalam minyak mineral. Tween 80 memiliki nilai HLB sebesar 15 serta berfungsi sebagai emulsiflying agent, wetting agent, penetrating agent, dan diffuan (Iro, 2012). 2. Cetyl alcohol Gambar 8. Struktur Cetyl Alcohol (Rowe et al., 2006) Cetyl alcohol (CH3(CH2)15OH) merupakan surfaktan nonionic dari golongan alkohol yang berfungsi sebagai emollient agent dalam sediaan krim. Pada sediaan semisolid, cetyl alcohol dikombinasikan dengan emulsifying agent yang larut air untuk membentuk fase luar yang kental. Kombinasi ini membentuk

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 barrier monomolecular disekeliling permukaan tetesan minyak yang dapat mencegah terbentuknya koalesensi. Titik leleh cetyl alcohol antara 45-52°C (Boyland, 1986). 3. Gelling agent Gelling agent merupakan bahan untuk membentuk gel. Gelling agent memiliki bobot molekul yang tinggi dan diperoleh dari alam maupun secara sintetik. Gelling agent dapat terdispersi dalam air dan bisa mengembang serta meningkatkan viskositas. (Mahalingam et al., 2008). Gambar 9. Unit monomer asam akrilat dari polimer carbopol (Rowe et al., 2006) Carbopol digunakan dalam sediaan semisolid sebagai agen pengental dan pensuspensi. Kelebihan carbopol, yaitu merupakan pengental yang baik dan efisien bahkan pada konsentrasi rendah sehingga digunakan agen pensuspensi pengental dan penstabil pada emulsi (Mahalingam et al., 2008). Carbopol mudah mengembang pada air dan mengental juga stabil pada temperatur tinggi dan bersifat antimikroba. Konsentrasi carbopol sebagai gelling agent adalah 0.5-2.0% (Rowe et al., 2006). Carbopol 940 adalah tipe carbopol yang paling efisien karena viskositasnya yang tinggi, yaitu 40.000-60.000 cps (pada kadar 0.5% dengan pH 7,5) dan menghasilkan gel dengan penampilan yang jernih (Allen, 1999).

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 Carbopol larut dalam air, alkohol, dan gliserin. Gel dengan carbopol akan lebih kental pada pH 6-11 dan viskositasnya berkurang bila pH kurang dari 3 atau lebih dari 12. Carbopol bersifat higroskopis (Barry, 1983). 4. Triethanolamina Gambar 10. Struktur Triethanolamina (Rowe et al., 2006) Triethanolamina bersifat basa digunakan untuk netralisasi carbopol yang akan membentuk garam yang larut. Triethanolamina digunakan dalam pembentukan emulsi sebagai bahan pengemulsi anionik untuk menghasilkan produksi emulsi minyak-air yang homogen dan stabil. Triethanolamina juga dapat digunakan untuk meningkatkan konsistensi dan mengurangi kekeruhan dari carbopol karena carbopol bila didispersikan ke dalam air akan membentuk larutan asam yang keruh (Rowe et al., 2006). Triethanolamina merupakan senyawa basa yang aman bila digunakan dalam kosmetik (Jellinek, 1970). 5. Gliserin Gambar 11. Struktur Gliserin (Rowe et al., 2006) Gliserin dalam kosmetik biasanya digunakan sebagai kosolven, humektan, emolien dan bahan pengawet. Pada formulasi sediaan topikal dan kosmetika

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 gliserin digunakan sebagai humektan atau emolien. Humektan merupakan zat yang ditambahkan pada formula untuk mencegah penguapan air dari kulit karena mampu mengikat air dari udara dan dalam kulit. Konsentrasi gliserin sebagai humektan adalah ≤30 (Rowe et al., 2006). 6. Metil paraben Gambar 12. Struktur metil paraben (Rowe et al., 2006) Metil paraben dalam kosmetik biasanya digunakan sebagai bahan pengawet. Peningkatan rantai gugus alkil akan meningkatkan aktivitas antimikrobanya tetapi kelarutannya dalam air menjadi menurun. Efektifitas pengawet ini memiliki rentang pH 4-8, di mana konsentrasi yang digunakan dalam sediaan topikal adalah 0,02-0,3%. Metil paraben bersifat nonmutagenik, nonteratogenik, dan nonkarsinogenik (Rowe et al., 2006). 7. Parafin cair Parafin dalam sediaan topikal digunakan untuk meningkatkan titik leleh atau meningkatkan pengerasan (bahan pengeras). Parafin tidak menyebabkan toksik ataupun iritasi. Parafin cair berbentuk cairan kental dan tidak berwarna. Konsentrasi yang digunakan dalam sediaan topikal adalah 1,0-32,0 % (Rowe et al., 2006). Parafin cair dapat berfungsi sebagai emolien yang mencegah dehidrasi pada saat sediaan diaplikasikan ke kulit (Tranggono, 2007).

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 L. Landasan Teori Daun jambu biji memiliki kandungan flavonoid yang cukup tinggi, terutama kuersetin. Kuersetin dapat berfungsi sebagai sunscreen yang dapat menangkal daya radiasi sinar UV. Sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen dipengaruhi oleh proses pencampuran, yaitu lama pencampuran dan kecepatan putar. Kecepatan putar akan memberikan energi kinetik yang menimbulkan gaya geser yang akan mempengaruhi viskositas sediaan krim sehingga mempengaruhi sifat fisiknya. Setiap alat pengemulsi memiliki lama dan kecepatan pencampuran yang optimal, sehingga pencampuran yang berlangsung lebih lama pada hakekatnya tidak memberikan perubahan kualitas krim. Lama pencampuran akan mempengaruhi besarnya energi yang diberikan di dalam system sehingga memungkinkan terjadinya tumbukan antar droplet sehingga pada saat penyimpanan dapat terjadi penggabungan antar droplet yang ukurannya lebih besar. M. Hipotesis Faktor lama dan kecepatan putar pada level rendah dan tinggi serta interaksi kedua faktor memiliki pengaruh yang bermakna terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji (Psidium guajava L.).

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian eksperimental murni dengan dua faktor dan dua level yang bersifat eksploratif, yaitu mencari kondisi optimum dari lama pencampuran dan kecepatan putar dalam formula krim W/O/W fraksi etil asetat daun jambu biji yang berfungsi sebagai sunscreen. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Teknologi Sediaan Solid-Liquid Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma. B. Variabel Penelitian 1. Variabel bebas Level tinggi dan level rendah dari lama pencampuran dan kecepatan putar 2. Variabel tergantung 1) Uji sifat fisik : viskositas dan daya sebar 2) Uji stabilitas fisik : pergeseran viskositas setelah penyimpanan selama satu bulan 3. Variabel pengacau terkendali 1) Uji sifat fisik : jenis dan ukuran mixer, suhu pencampuran, kondisi penyimpanan. 2) Uji stabilitas fisik : kondisi wadah dan penyimpanan. 24

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 4. Variabel pengacau tak terkendali 1) Uji sifat fisik : suhu ruangan saat proses pembuatan krim. 2) Uji stabilitas fisik : suhu ruangan saat penyimpanan. C. Definisi Operasional a. Krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji adalah sediaan berbentuk setengah padat yang berfungsi sebagai penyerap sinar UV yang dibuat dari fraksi etil asetat daun jambu biji, fase air dan fase minyak sesuai formula yang ditentukan, dan dibuat sesuai prosedur pembuatan krim pada penelitian ini. b. Fraksi etil asetat daun jambu biji adalah fraksi dari hasil ekstraksi daun jambu biji dengan cara maserasi menggunakan etanol 70 % selama tiga hari dan remaserasi dua kali selama tiga hari, dilanjutkan dengan penguapan dengan rotary evaporator dan waterbath, kemudian difraksinasi dengan n-heksana dan etil asetat. c. Sunscreen adalah senyawa kimia yang dapat menghamburkan, memantulkan atau menyerap radiasi UV sehingga energi UV akan melemah sebelum terpenetrasi ke dalam kulit. d. Lama pencampuran adalah waktu yang diperlukan mixer untuk proses emulsifikasi e. Kecepatan putar adalah banyaknya putaran mixer permenit dalam proses emulsifikasi f. Faktor adalah besaran yang mempengaruhi respon, dalam penelitian ini, yaitu lama dan kecepatan putar pada proses pembuatan krim.

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 g. Level adalah tingkatan jumlah atau faktor, dalam penelitian ini terdapat dua level, yaitu level rendah dan level tinggi. Level rendah lama pencampuran adalah 30 menit dan level tinggi adalah 50 menit. Level rendah kecepatan putar adalah 400 rpm dan level tinggi adalah 600 rpm. h. Respon adalah hasil percobaan yang akan diamati perubahannya secara kuantitatif. i. Pengaruh adalah perubahan respon yang disebabkan variasi level dan faktor. j. Sifat fisik krim adalah parameter yang digunakan untuk mengetahui kualitas fisik krim, yang dalam penelitian ini meliputi daya sebar dan viskositas. k. Stabilitas fisik krim adalah parameter yang digunakan untuk mengetahui ada tidaknya perubahan krim dalam penyimpanan, yaitu perubahan viskositas selama penyimpanan. l. Daya sebar adalah diameter penyebaran 1 g emulgel yang didiamkan 48 jam setelah pembuatan pada alat uji daya sebar yang diberi beban kaca seberat 55 g yang didiamkan selama 1 menit. m. Viskositas adalah hambatan krim yang didiamkan 48 jam setelah pembuatan untuk mengalir setelah adanya pemberian gaya. n. Pergeseran viskositas adalah perubahan viskositas krim sunscreen ekstrak daun jambu biji selama penyimpanan dan dikatakan stabil jika viskositas yang dihasilkan tidak mengalami penurunan.

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 D. Bahan Penelitian Bahan yang digunakan meliputi fraksi etil asetat daun jambu biji (Psidium Guajava L.), span 80 (kualitas farmasetis), parafin cair (kualitas farmasetis), gliserin (kualitas farmasetis), karbopol 940 (kualitas farmasetis), trietanolamin (kualitas farmasetis), metil paraben (kualitas farmasetis), pengharum (kualitas farmasetis), dan aqua demineralisata. E. Alat Penelitian Alat yang digunakan meliputi seperangkat alat gelas, mixer, neraca analitik Mettler-Toledo AB204, hot plate Cenco, waterbath, stopwatch, termometer, pH meter Merck, vortex Cenco, viscotester seri VT 04 RION-Japan, Spektrofotometer UV. F. Tata Cara Penelitian 1. Pembuatan fraksi etil asetat daun jambu biji Daun jambu biji segar dikeringkan dengan dijemur di bawah sinar matahari dan ditutupi kain hitam. Setelah kering lalu di panaskan dalam oven selama satu jam untuk memastikan benar-benar kering selanjutnya serbuk simpilia dibuat dengan mesin penggiling. Serbuk simplisia daun jambu biji sebanyak 100 g diekstrak dengan menggunakan 1 L etanol 70% dalam maserator selama tiga hari dengan sesekali dikocok dan dua kali remaserasi. Lalu dilanjutkan dengan penguapan menggunakan rotary evaporator dan waterbath. Ekstrak yang didapatkan lalu dilarutkan dengan aquadest 100 mL lalu ditambah 100 mL, 75 mL dan 50 mL n-heksana dipisahkan dengan ekstraksi cair-cair pada corong pisah

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 hingga didapat fraksi n-heksana (atas) dan fraksi air (bawah). Fraksi air ditambah 100 mL, 75 mL dan 50 mL etil asetat dan dipisahkan hingga mendapat fraksi etil asetat (atas) dan fraksi air (bawah). Fraksi etil asetat (atas) ditambahkan ke dalam formula krim sunscreen. 2. Pembuatan krim a. Formula W/O Emulsi Utama W/O/W Emulsi Ganda W/O Emulsi Utama W/O/W Emulsi Ganda Tabel I. Formula standar (Vlaiva, 2009) Bahan Presentase dalam formula Piroksikam 1 Fase Minyak Span 80 3,2 Parafin cair 16 Fase air dalam 0,56 Magnesium sulfat hidrat ad 80 Aquadest Fase minyak 80 Emulsi utama W/O Fase air luar 1 Tagat S2 0,057 Karbopol 940 0,04 Trietanolamin ad 100 Aquadest Tabel II. Formula modifikasi Bahan Presentase dalam formula Fraksi etil asetat daun jambu 10 biji Fase Minyak 5 Span 80 16 Parafin cair Fase air dalam 5 Tween 80 5 Gliserin ad 80 Aquadest Fase minyak 80 Emulsi utama W/O Fase air luar 0,50 Carbopol 940 qs Trietanolamin 0,1 Nipagin ad 100 Aquadest

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 Rancangan percobaan Tabel III. Level rendah dan level tinggi lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran krim sunscreen daun jambu biji Formula Lama Pencampuran Kecepatan Putar 1 30 menit 500 rpm a 50 menit 500 rpm b 30 menit 750 rpm ab 50 menit 750 rpm Keterangan : F (1) = lama pencampuran level rendah, kecepatan putar level rendah F (a) = lama pencampuran level tinggi, kecepatan putar level rendah F (b) = lama pencampuran level rendah, kecepatan putar level tinggi F (ab) = lama pencampuran level tinggi, kecepatan putar level tinggi b. Cara kerja pembuatan formula 1. Preparasi Untuk persiapan pembuatan fase air internal pada emulsi W/O/W tween 80 dicampur dengan gliserin dan aquades, lalu untuk fase air eksternal W/O/W surfaktan hidrofilik berupa carbopol 940 dilarutkan dalam air di atas penangas air hingga terbentuk gel. 2. Pembuatan emulsi W/O Campuran span 80 dan parafin cair dipanaskan pada suhu 80°C. Sebagai fase air internal tween 80, gliserin, dan aquades dipanaskan pada suhu yang sama. Selanjutnya, campuran span 80 dan paraffin cair dicampurkan dengan campuran tween 80 dan gliserin yang sudah

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 30 ditambahkan fraksi etil asetat pada mixer dengan kecepatan 2000 rpm selama 30 menit hingga dingin. 3. Pembuatan emulsi W/O/W Emulsi W/O yang sudah jadi sebanyak 80 g kemudian dicampur dengan fase air eksternal (carbopol 940, nipagin dan trietanolamin) sebanyak 20 g. kemudian dilakukan proses pencampuran dengan kecepatan putar mixer dan lama pencampuran sesuai dengan rancangan percobaan. 3. Pengujian tipe emulsi Metode pewarnaan Diambil hingga 6-7 tetes pewarna yang larut dalam minyak (Sudan III) dicampurkan ke dalam sejumlah krim yang dioleskan pada glass object. 4. Pengukuran pH Pengukuran pH dilakukan dengan menggunakan indikator pH universal. Pengukuran pH dilakukan untuk mengetahui cocok tidaknya krim apabila diberikan pada kulit. Krim yang terlalu asam atau basa dapat menyebabkan iritasi pada kulit. 5. Penetapan SPF kuersetin a. Fraksi etil asetat daun jambu biji Fraksi etil asetat sebanyak 2 mL, 3 mL, 10 mL daun jambu biji diambil dan dituang dalam labu takar 100 mL dan ditambahkan dengan etanol 70 % hingga tanda. Kemudian fraksi etil asetat tersebut diukur serapannya dengan Spektrofotometer UV-Vis. Serapan diukur tiap 5 nm pada rentang panjang gelombang 290 nm hingga panjang gelombang tertentu di atas 290 nm yang

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 mempunyai nilai serapan 0,050. Dihitung luas daerah di bawah kurva (AUC) antara dua panjang gelombang yang berurutan menggunakan rumus : = Ap = serapan pada panjang gelombang yang lebih tinggi diantara dua panjang gelombang yang berurutan A(p-a) = serapan pada panjang gelombang yang lebih rendah diantara dua panjang gelombang yang berurutan λp = panjang gelombang yang lebih tinggi diantara dua panjang gelombang berurutan λ(p-a) = panjang gelombang yang lebih rendah diantara dua panjang gelombang berurutan Harga SPF dapat dihitung dengan rumus : Log SPF = (Petro,1981) Panjang gelombang (λn) adalah panjang gelombang terbesar diantar panjang gelombang 290 nm hingga di atas 290 nm yang mempunyai nilai serapan 0,050; panjang gelombang I (λ1) adalah panjang gelombang terkecil (290 nm). b. Krim sunscreen Sebanyak ±1 g krim ditimbang seksama kemudian dilarutkan dalam 200 mL aquades kemudian dipanaskan menggunakan hot plate hingga suhu ±100°C selama 50 menit. Larutan yang diperoleh setelah pemanasan di masukkan dalam labu takar 100 mL dan diencerkan dengan aquades hingga tanda. Kemudian

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 dilakukan ekstraksi cair-cair menggunakan etil asetat dua x 50 mL. Diambil fase etil asetat yang berada dibagian atas dan dimasukkan dalam labu takar 50 mL. Ambil 5 mL larutan tersebut lalu dimasukkan dalam labu takar 25 mL dan diencerkan dengan etanol 70% hingga tanda. Nilai SPF dihitung dengan menggunakan persamaan Mansur. Spektrum serapan sampel diperoleh dengan menggunakan spektrofotometer UV-Vis. Blanko yang digunakan etanol : etil asetat (4:1). Nilai serapan yang dicatat setiap interval 5 nm dari panjang gelombang 290-320 nm. Cara perhitungan SPF menurut metode Mansur (1986): SPF = EE x I x Abs x CF Di mana : EE = spektrum efek eritemal I = intensitas spektrum sinar Abs = serapan produk tabir surya CF = faktor koreksi 6. Uji viskositas dan daya sebar krim a. Uji viskositas dan pergeseran viskositas Pengukuran viskositas mengunakan alat viskometer seri VT 04 (RION-JAPAN) dengan cara : krim dimasukkan dalam wadah dan dipasang pada portable viscotester digunakan rotor nomor 2. Viskositas krim diketahui dengan mengamati gerakan jarum penunjuk viskositas. Uji ini dilakukan dua kali, yaitu yang pertama segera setelah krim selesai dibuat dan yang kedua setelah disimpan selama 30 hari.

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 b. Uji daya sebar Uji daya sebar krim dilakukan segara setelah pembuatan dengan cara menimbang krim seberat 1 g, diletakan ditengah horizontal double plate. Di atas krim diletakkan horizontal double plate lain dan pemberat 50 g diamkan selama 1 menit, kemudian dilakukan pengukuran diameter penyebaran krim, pada ke empat sisi diagonal horizontal double plate dan catat hasilnya. 7. Uji keamanan krim dengan metode Hen’s Egg Test-Chorioallantoic Membrane (HET-CAM) Ambil sejumlah sampel krim dilarutkan dengan aquadest. Telur ayam kampung fertil yang sudah diinkubasi selama 10 hari dipilih lalu buka cangkang pada bagian yang punya rongga udara. Lalu ambil larutan krim yang sudah disiapkan dengan spuit sebanyak 0,5 mL dan suntikkan pada membran yang dekat dengan pembuluh darah. Diamati perubahan pembuluh darah yang terjadi. Lakukan pengujian pada masing-masing formula dan digunakan etanol sebagai pembanding di mana etanol bersifat iritan jika diaplikasikan pada kulit. Parameter yang diukur dalam melakukan uji iritasi menggunakan HET-CAM, yaitu koagulasi (pendarahan dari pembuluh darah Chorioallantoic Membrane dengan titik-titik darah merah disekitar pembuluh darah), lisis (hilangnya pembuluh darah Chorioallantoic Membrane) dan hemoragi (adanya pembekuan darah di sekitar pembuluh darah Chorioallantoic Membrane). G. Analisis Hasil Data yang dihasilkan dalam penelitian ini berupa uji sifat fisik meliputi daya sebar dan viskositas serta stabilitas krim berupa pergeseran viskositas. Melihat efek dari kecepatan putar, lama pencampuran dan interaksinya dalam

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 menentukan sifat fisik dan stabilitas krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji. Analisis data dilakukan dengan aplikasi program R-2.14.1 dengan berbagai uji statistik, antara lain : uji Shapiro-Wilk digunakan untuk mengetahui normalitas distribusi data dan uji Levene untuk mengetahui kesamaan varians. Apabila data terdistribusi normal dan ada kesamaan varian maka dilanjutkan dengan Uji ANOVA karena data yang diuji memenuhi persyaratan uji statistik parametrik. Uji ANOVA digunakan untuk melihat signifikansi efek kecepatan putar, lama pencampuran dan interaksi keduanya sehingga dapat diketahui faktor yang dominan untuk menentukan sifat fisik dan stabilitas fisik krim. Faktor dikatakan berpengaruh jika nilai p (probability value) kurang dari 0,05 dengan tingkat kepercayaan 95%. Apabila data terdistribusi tidak normal maka dilanjutkan dengan uji nonparametrik Kruskal-Wallis dengan post hoc Wilcoxon karena tidak memenuhi persyaratan uji parametrik. Uji ini membandingkan dua formula yang memiliki satu nilai variabel (kecepatan putar dan lama pencampuran) yang berbeda. Dikatakan bahwa terdapat perbedaan antara dua formula apabila nilai p < 0,05 dengan tingkat kepercayaan 95%. Adanya pengaruh dari nilai variabel yang berbeda dapat ditunjukkan dari perbedaan kedua formula.

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Pembuatan Fraksi Etil Asetat Daun Jambu Biji Tanaman daun jambu biji yang digunakan dalam penelitian ini dikumpulkan dari sekitar Perumahan Minomartani, Krajan, Sleman. Pengumpulan bahan dilakukan pada bulan Juni 2013 dari pohon yang sama untuk mendapatkan keseragaman hasil. Dilakukan sortasi basah untuk memilih daun yang masih segar, utuh dan berwarna hijau untuk menghindari adanya kemungkinan kerusakan atau berkurangnya kandungan kimia pada daun yang disebabkan oleh serangan hama atau perlakuan yang kurang tepat. Dilanjutkan dengan pencucian daun dengan air mengalir untuk menghilangkan pengotor seperti serangga, debu, tanah, dan bahan-bahan asing lainnya yang dapat mengganggu perolehan hasil pada penelitian. Daun di jemur di bawah sinar matahari yang sebelumnya telah tertutup kain hitam agar tidak terkena sinar matahari langsung yang dimungkinkan dapat merusak aktivitas senyawa pada daun. Dilakukan penjemuran selama kurang lebih 4 hari dan dilanjutkan pengeringan menggunakan oven pada suhu 30°-40°C untuk memastikan bahwa daun yang didapatkan benar-benar telah kering. Pengeringan dilakukan dengan tujuan untuk mencegah pertumbuhan jamur, mikroba atau pembusukan daun karena terjadinya reaksi enzimatis. Daun yang sudah kering ditandakan dengan daun dapat dipatahkan dengan mudah. 35

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 Kemudian dilakukan sortasi kering untuk memastikan tidak ada pengotor yang tertinggal. Simplisia kering diserbuk menggunakan grinder untuk mendapatkan ukuran partikel yang lebih kecil. Semakin kecil ukuran partikel, maka luas permukaan kontak dengan cairan penyari lebih besar sehingga dapat memberikan hasil yang optimal pada proses ekstraksi. Akan tetapi, ukuran partikel yang terlalu kecil tidak diinginkan juga, karena dapat memperbesar gaya kohesi antar partikel yang menyebabkan penggumpalan dan dapat mengurangi kualitas dari serbuk simplisia. Didapatkan serbuk kering halus, berwarna hijau dan berbau khas. Ekstraksi dilakukan dengan metode maserasi menggunakan pelarut etanol 70% dengan perbandingan 1:10 pada suhu ruang selama tiga hari dengan beberapa kali penggojogan. Menggunakan metode maserasi dikarenakan memiliki kemampuan dalam mengekstraksi komponen dari tanaman dengan konsentrasi yang besar. Pelarut etanol 70 % digunakan sebagai pelarut karena sebagian besar komponen dari daun jambu biji larut dalam pelarut organik, antara lain polifenol, karoten, flavonoid dan tanin (Matsuo et al., 1993). Metode maserasi dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dengan pelarut yang sesuai. Pelarut akan masuk ke dalam sel yang terdapat zat aktif, sehingga terjadi gradien konsentrasi senyawa di dalam sel lebih besar daripada konsentrasi di luar sel yang menyebabkan zat aktif tertarik keluar sel. Dilakukan proses remaserasi sebanyak dua kali untuk mendapatkan hasil ekstraksi yang lebih optimal. Proses dilanjutkan dengan menguapkan pelarut menggunakan vacuum rotary evaporator dengan tekanan rendah untuk mempercepat proses

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 penguapan hingga didapat 300 mL ekstrak kental dari 3000 mL larutan yang dimaserasi. Ekstrak yang didapat berwarna hijau kecoklatan (lampiran 1a). Dilanjutkan dengan proses fraksinasi untuk mendapatkan ekstrak daun jambu biji yang lebih murni. Ekstrak ditambahkan dengan n-heksana untuk memisahkan fraksi nonpolar dari etanol (Lampiran 1b). Fraksi yang tidak larut nheksana ditambahkan dengan etil asetat untuk memisahkan senyawa-senyawa yang bersifat semipolar. Kuersetin termasuk senyawa golongan flavonoid yang larut di dalam fraksi etil asetat (Lampiran 1c).Untuk membuktikan ada tidaknya kuersetin di dalam fraksi etil asetat tersebut dilakukan uji KLT (Kromatografi Lapis Tipis) (Lampiran 1d). B. Penetapan Nilai SPF SPF (Sun Protection Factor) merupakan salah satu parameter tingkat perlindungan (efektifitas) suatu produk sunscreen terhadap sinar UV (Mitsui,1997). Sunscreen merupakan bahan kimia yang dapat menyerap atau memantulkan radiasi ultraviolet (UV) sehingga melemahkan energinya sebelum berpenetrasi ke dalam kulit (Stanfield, 2003). Agar dapat melindungi kulit dari paparan sinar UV sebagaimana efek sediaan sunscreen, maka fraksi etil asetat jambu biji yang digunakan harus memiliki kemampuan menyerap sinar UV pada panjang gelombang sinar UV-A (320-400 nm) dan sinar UV-B (290-320 nm). 1. Fraksi etil asetat daun jambu biji Penentuan nilai SPF dari fraksi etil asetat daun jambu biji dilakukan untuk mengetahui tingkat perlindungan yang dapat diberikan oleh fraksi tersebut terhadap paparan sinar UV. Penetapan nilai SPF dilakukan menurut prosedur

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 38 penelitian yang dilakukan oleh Petro (1981) karena penelitian tersebut menggunakan pengukuran nilai SPF berdasarkan radiasi polikromatis, yang menyatakan nilai SPF terukur tidak jauh berbeda dengan nilai SPF yang diprediksi. Penelitian tersebut mengunakan sinar polikromatik, serupa dengan sinar matahari yang sebenarnya, sehingga semua panjang gelombang sinar elektrimagnetik yang berpotensi mencapai kulit, khususnya sinar UV, diperhitungkan dalam penentuan nilai SPF yang dilakukan. Oleh karena itu, penentuan nilai SPF secara in vitro dilakukan dengan cara mengukur absorbansi fraksi etil asetat daun jambu biji pada panjang gelombang 290 nm hingga panjang gelombang yang memberikan absorbansi 0,05 karena semua panjang gelombang yang dapat mencapai kulit dengan nilai absorbansi >0,05 dianggap berpotensi menyebabkan eritema (Petro,1981). Table IV. Hasil perhitungan nilai SPF Fraksi etil asetat daun jambu biji (% v/b) Nilai SPF 2 2,38 3 3,30 10 26,63 Berdasarkan hasil tersebut (tabel IV), dipilih jumlah fraksi etil asetat daun jambu biji yang akan ditambahkan dalam pembuatan krim sunscreen sebanyak 10 % v/b, dengan nilai SPF sebesar 26,63. Menurut FDA, perlindungan minimal yang diberikan oleh sediaan sunscreen jika nilai SPF sebesar 2-12, sedangkan untuk perlindungan sedang memberikan nilai SPF sebesar 12-30 dan perlindungan maksimal jika memberikan nilai SPF >30. Maka dapat disimpulkan

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 bahwa fraksi etil asetat daun jambu biji dapat memberikan perlindungan sedang terhadap paparan sinar matahari. 2. Sediaan krim sunscreen daun jambu biji Penetapan nilai SPF dari sediaan krim sunscreen daun jambu biji dilakukan menurut prosedur penelitian yang dilakukan oleh Mansur (1986). Penelitian tersebut menggunakan spektrum serapan sampel yang didapatkan dengan spektrofotometer UV-Vis pada panjang gelombang 290-400 nm. Blanko yang digunakan etanol : etil asetat (4:1). Nilai serapan yang dicatat setiap interval 5 nm dari panjang gelombang 290-320 nm. Nilai SPF dihitung dengan rumus : SPF = EE x I x Abs x CF (Mansur, 1986) Tabel V. Hasil perhitungan nilai SPF Replikasi Nilai SPF I 12,60 II 11,89 III 10,41 rata-rata 11,63 Berdasarkan hasil tersebut (tabel V), didapatkan nilai SPF sebesar 11,63. Menurut FDA, perlindungan minimal yang diberikan oleh sediaan sunscreen jika nilai SPF sebesar 2-12, sedangkan untuk perlindungan sedang memberikan nilai SPF sebesar 12-30 dan perlindungan maksimal jika memberikan nilai SPF >30. Maka dapat disimpulkan bahwa sediaan sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji dapat memberikan perlindungan minimal terhadap paparan sinar matahari. Nilai SPF dari sediaan krim sunscreen daun jambu biji yang didapat seharusnya mendekati nilai SPF dari fraksi etil asetat daun jambu biji. Hal ini

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 dimungkinkan karena pada saat proses penarikan kuersetin dari sediaan krim belum maksimal dan adanya bahan-bahan lain yang ditambahkan ke dalam sediaan krim selain fraksi etil asetat dapat menyebabkan rendahnya nilai SPF dari sediaan krim. C. Formulasi Krim Sunscreen dengan Kombinasi Lama Pencampuran dan Kecepatan Putar Mixer Krim merupakan bentuk sediaan setengah padat mengandung satu atau lebih bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai. Sunscreen merupakan senyawa kimia yang memiliki daya untuk memantulkan atau menyerap gelombang radiasi sehingga dapat melemahkan energi dari UV sebelum masuk ke dalam kulit. Bahan aktif sunscreen adalah bahan yang menyerap, memantulkan atau menghamburkan radiasi pada daerah UV A sampai UV B dengan λ 290-400 nm (FDA, 1999). Bahan aktif yang digunakan adalah kuersetin yang diisolasi dari daun jambu biji. Kuersetin dapat berfungsi untuk melindungi kulit dari paparan sinar matahari. Perlindungan terhadap radiasi sinar ultraviolet dengan cara chemical dan physical. Chemical bekerja dengan mengabsorpsi radiasi sinar UV sedangkan physical bekerja dengan menghamburkan atau memantulkan radiasi sinar ultraviolet dengan membentuk lapisan buram pada permukaan kulit (Stanfield, 2003). Kuersetin dapat memberikan perlindungan secara chemical sunscreen, di mana kuersetin dapat melindungi kulit dengan cara menyerap atau mengabsopsi radiasi sinar matahari. Pada penelitian ini, formulasi sediaan krim sunscreen terdiri dari fraksi etil asetat daun jambu biji, tween 80, span 80, cetyl alkohol, paraffin cair, carbopol 940, triethanolamina (TEA), metil paraben, gliserin, dan aquadest.

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 Fraksi etil asetat daun jambu biji yang digunakan sebanyak 10 mL di mana telah memberikan perlindungan sedang terhadap paparan sinar matahari. Tween 80 dan span 80 digunakan sebagai emulsifying agent yang dapat menarik fase air dan fase minyak sekaligus dan menempatkan diri diantara kedua fase tersebut, serta dapat menurunkan tegangan permukaan fase air dan fase minyak. Cetyl alcohol berfungsi sebagai emollient agent dan apabila dikombinasikan dengan emulsifying agent yang larut air untuk membentuk fase luar yang kental. Paraffin cair berfungsi sebagai emolien yang mencegah dehidrasi pada saat sediaan diaplikasikan ke kulit. Carbopol 940 berfungsi sebagai gelling agent, di mana akan mengembang ketika didispersikan ke dalam air sehingga dapat meningkatkan viskositas dari sediaan. Trietanolamin berfungsi sebagai basa untuk menetralkan pH asam carbopol 940 dan mengurangi kekeruhan akibat penambahan carbopol 940. Metil paraben digunakan untuk mencegah pertumbuhan mikroba pada sediaan krim (sebagai pengawet). Gliserin digunakan sebagai humektan yang dapat mempertahankan tingkat kandungan air dalam produk sehingga pembentukan kerak pada wadah tidak terjadi. Aquadest yang berfungsi mengembangkan carbopol 940 dan sebagai fase air pada saat proses emulsifikasi berlangsung. Pembuatan sediaan krim sunscreen ekstrak daun jambu biji dimulai dengan menyiapkan fase air dan fase minyak. Fase minyak terdiri dari span 80 dan paraffin cair, sedangkan fase air terdiri dari tween 80, gliserin, aquadest. Fase air dan fase minyak dipanaskan di atas waterbath hingga suhu sekitar 7080°C. Cairkan cetyl alcohol di atas waterbath kemudian campurkan ketiga

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 campuran tersebut dan tambahkan fraksi etil asetat daun jambu biji, aduk menggunakan mixer dengan kecepatan 2000 rpm selama 30 menit. Campuran yang terbentuk merupakan campuran krim dengan fase W/O. Kemudian siapkan carbopol 940 yang sebelumnya dikembangkan dengan aquadest di atas waterbath untuk mempercepat proses pengembangan. Tambahkan carbopol 940, nipagin dan trietanolamin ke dalam fase W/O, campur menggunakan mixer dengan kecepatan 600 rpm selama 40 menit hingga terbentuk krim dengan fase W/O/W. Faktor yang akan dilihat pengaruhnya adalah kecepatan putar dan lama pencampuran pada saat pembentukan fase W/O/W dari krim. Kecepatan putar pada level rendah dan tinggi adalah 500 rpm dan 750 rpm. Penentuan ini didasarkan pada orientasi yang telah dilakukan. Orientasi dilakukan dengan mengambil 5 titik kecepatan putar, yaitu 375 rpm, 500 rpm, 625 rpm, 750 rpm, dan 875 rpm. Respon daya sebar yang dihasilkan untuk setiap kecepatan telah memenuhi kriteria yang dikehendaki, yaitu 3-5 cm. Respon viskositas yang dihasilkan untuk semua variasi kecepatan tidak memenuhi kriteria yang ada, yaitu antara 200 d.Pa.s-300 d.Pa.s, namun jika dilihat dari grafik yang dihasilkan, mulai dari kecepatan 500 rpm hingga 750 rpm terjadi peningkatan viskositas. Pada kecepatan di atas 750 rpm viskositas yang dihasilkan telah konstan, hal ini menunjukkan bahwa sudah tidak ada perubahan respon akibat penambahan kecepatan putar. Kecepatan putar 500 rpm dipilih untuk tujuan efisiensi energi.

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 Gambar 13. Profil kurva variasi kecepatan putar terhadap respon daya sebar Gambar 14. Profil kurva variasi kecepatan putar terhadap respon viskositas Lama pencampuran pada level rendah dan level tinggi yang digunakan adalah 30 menit dan 50 menit. Penentuan ini didasarkan pada orientasi yang telah dilakukan. Orientasi dilakukan dengan mengambil 5 titik lama waktu pencampuran, yaitu 20 menit hingga 60 menit. Respon daya sebar yang dihasilkan untuk semua titik menghasilkan respon daya sebar sesuai dengan yang dikehendaki, yaitu antara 3-5 cm. Respon viskositas yang dihasilkan hanya pada

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 menit ke 20 dan menit ke 50 memenuhi kriteria yang diinginkan, yaitu 200 d.Pa.s300 d.Pa.s. namun jika dilihat dari grafik yang dihasilkan, yang terjadi peningkatan untuk respon viskositas pada menit ke 30 hingga menit ke 50. Sedangkan pada menit ke 60 terjadi penurunan viskositas kembali. Maka lama pencampuran yang digunakan dalam penelitian ini adalah 30 menit dan 50 menit. Gambar 15. Profil kurva variasi lama pencampuran terhadap respon daya sebar Gambar 16. Profil kurva variasi lama pencampuran terhadap respon viskositas

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 D. Uji Iritasi Sediaan Krim Sunscreen Tujuan dilakukan uji iritasi adalah untuk melihat apakah sediaan krim sunscreen yang dibuat dapat mengiritasi kulit atau tidak. Metode uji iritasi yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan Hen’s Egg Test- Chorioallantoic Membrane Test (HET-CAM). HET-CAM menggunakan Chorioallantoic Membrane yang berasal dari embrio telur, di mana terdapat jaringan yang lengkap seperti arteri, kapiler dan vena di dalamnya. Jaringan tersebut dapat digunakan untuk melihat respon inflamasi, di mana jika diberikan bahan-bahan yang dapat berpotensi menyebabkan iritasi kulit. Metode HET-CAM dapat digunakan untuk memprediksi potensi iritasi bahan kimia untuk jaringan konjungtiva kelinci, seperti yang diamati dalam uji Draize. Parameter yang diukur dalam melakukan uji iritasi menggunakan HET-CAM ini adalah hemoragi, lisis dan koagulasi. Koagulasi Hemoragi Lisis Normal Gambar 17. Parameter dalam uji iritasi HET-CAM (Gilloti, 2000).

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 Parameter dalam uji iritasi menggunakan Hen’s Egg Test- Chorioallantoic Membrane Test (HET-CAM) adalah dengan melihat hemoragi, lisis dan koagulasi dari pembuluh darah Chorioallantoic Membrane. Hemoragi marupakan pendarahan dari pembuluh darah Chorioallantoic Membrane dengan adanya titik-titik darah merah disekitar pembuluh darah tersebut. Lisis adalah hilangnya pembuluh darah Chorioallantoic Membrane sedangkan koagulasi merupakan adanya pembekuan darah di sekitar pembuluh darah Chorioallantoic Membrane. Berdasarkan penelitian yang dilakukan mendapatkan hasil bahwa sediaan krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji tidak memiliki potensi mengiritasi kulit karena dalam uji yang dilakukan, parameter seperti koagulasi, hemoragi ataupun lisis tidak terjadi (lampiran 4a). Tetapi pada perlakuan menggunakan etanol 70% yang digunakan sebagai kontrol positif terjadi hemoragi (lampiran 4b), di mana diketahui bahwa etanol 70% memiliki potensi sebagai bahan pengiritasi. E. Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Krim Sunscreen Sediaan krim sunscreen yang telah dibuat selanjutnya diuji sifat fisiknya. Sifat fisik merupakan hal yang penting karena akan mempengaruhi acceptability bagi pengguna. Pengujian sifat fisik yang dilakukan, yaitu organoleptis, pH, daya sebar dan viskositas. Stabilitas krim menunjukkan kemampuan krim dalam menjaga sifat fisik yang sesuai dengan kriteria dan menjamin sifat-sifat utama produk tidak berubah selama waktu yang dapat diterima oleh konsumen.

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 Pergeseran viskositas merupakan salah satu parameter dalam pengujian stabilitas fisik dari sediaan krim. 1. Uji organoleptis dan pH Uji organoleptis yang dilakukan diantaranya dilakukan pengamatan warna dan bau dari sediaan krim, sedangkan uji pH dilakukan dengan menggunakan inidkator kertas pH. Tabel VI. Data uji organoleptis dan pH krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji Kriteria F1 Fa Fb Fab Warna putih putih putih putih Bau khas khas khas khas pH 5 5 5 5 Berdasarkan hasil pengamatan organoleptis dan pH didapatkan data untuk setiap formula relatif sama. Krim yang dihasilkan berwarna putih dengan bau yang tidak terlalu menyengat diharapkan agar dapat diterima oleh konsumen. Seluruh formula dalam sediaan krim pada penelitian ini memiliki pH antara 5-6 di mana masuk dalam range pH kulit, yaitu 4-7 (Lambers et al., 2006) maka krim tidak mengiritasi kulit dan nyaman saat digunakan. 2. Uji tipe krim Pengujian tipe krim yang dilakukan menggunakan pewarna larut minyak, yaitu sudan III karena krim yang dibuat merupakan krim tipe W/O/W. Hasil yang didapat, yaitu fase minyak berwarna hitam keunguan dan fase air tidak berwarna (bening) akibat penambahan sudan III. Fase minyak yang terlihat membentuk

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 cincin diantara fase air sehingga dapat disimpulkan bahwa krim merupakan tipe W/O/W (lampiran 5b). 3. Uji daya sebar Pengukuran daya sebar bertujuan untuk mengetahui sejauh mana krim dapat menyebar ketika diaplikasikan pada kulit. Daya sebar merupakan karakteristik yang penting dari formulasi sediaan topikal dan bertanggung jawab terhadap ketepatan transfer dosis atau melepaskan zat aktif dan kemudahan dalam penggunaan (Garg et al., 2002). Daya sebar merupakan salah satu parameter dalam penentuan sifat fisik sediaan krim. Daya sebar suatu sediaan pada umumnya berbanding terbalik dengan viskositas sediaan tersebut. Daya sebar yang dinginkan pada penelitian ini adalah 3-5 cm yang diperoleh dari orientasi peneliti. Pada daya sebar tersebut sediaan dengan mudah diaplikasikan tanpa memerlukan tekanan yang besar, tetapi juga bisa mempertahankan waktu tinggal di kulit. Pengamatan daya sebar dilakukan 48 jam setelah pembuatan krim. Hal ini bertujuan agar krim sudah membentuk sistem yang stabil, yaitu tidak terpengaruh oleh suhu maupun pengadukan saat pembuatan nilai daya sebar yang diinginkan dalam penelitian ini adalah 3-5 cm. Tabel VII. Hasil pengujian viskositas, daya sebar, dan pergeseran viskositas krim sunscreen Viskositas Pergeseran vikositas Formula (d.Pa.s) Daya sebar (cm) (%) F1 251,7±2,9 4,45±0,05 9,9±1,9 Fa 276,7±2,9 4,31±0,10 9,6±2,6 Fb 251,7±2,9 4,16±0,10 0,7±1,2 Fab 295±18,0 3,83±0,15 12,3±3,9

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 Dilihat dari hasil tersebut, maka semua formula masuk dalam range daya sebar yang diinginkan, di mana daya sebar tertinggi terletak pada formula 1 sedangkan formula terendah adalah formula ab. Berdasarkan tabel VII, dapat dilihat bahwa terjadi data yang bias untuk daya sebar dan viskositas pada formula a dan formula b. Jika viskositas meningkat maka daya sebar menurun dan jika viskositas menurun maka daya sebar meningkat (Amiji dan Sandman, 2003). Namun, berdasarkan tabel VII data menunjukkan hal yang berkebalikan. Hal tersebut dapat dimungkinkan adanya data dengan rentang yang jauh sehingga ketika hasil tersebut dirata-rata mendapatkan data yang bias. Begitu juga pada hasil pergeseran viskositas pada formula b yang menunjukan nilai SD lebih besar dari pada nilai rata-ratanya. Hal tersebut dapat dimungkinkan adanya data dengan rentang yang jauh sehingga ketika hasil tersebut dirata-rata mendapatkan data yang bias 4. Uji viskositas Viskositas merupakan suatu pernyataan tahanan dari suatu cairan untuk mengalir, makin tinggi viskositas akan makin besar tahanannya (Martin et al., 1993). Viskositas suatu sediaan tidak boleh terlalu tinggi (kental) atau terlalu rendah (encer). Jika krim sunscreen terlalu kental akan susah dikeluarkan dari dalam kemasannya dan jika terlalu encer akan menurunkan lama tinggal krim pada kulit saat diaplikasikan. Viskositas yang dikehendaki, yaitu 200 d.Pa.s-300 d.Pa.s. Pengukuran viskositas dilakukan 48 jam setelah pembuatan. Hal ini bertujuan untuk membebaskan sistem dari pengaruh energi dan gaya geser yang ditimbulkan selama pembuatan, yang dapat mempengaruhi nilai viskositas.

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50 Pengukuran viskositas dilakukan dengan menggunakan viscotester RionJapan seri VT-04 dengan rotor nomor 2. Saat pengukuran, setelah krim dituang ke dalam wadah viscotester didiamkan terlebih dahulu salama 5 menit (untuk menyamakan perlakuan) yang bertujuan untuk membebaskan krim dari pengaruh gaya geser yang diakibatkan oleh penuangan krim. Nilai viskositas krim ditunjukkan dengan skala yang ditunjukkan oleh jarum pada alat viscotester tersebut. Dilihat dari hasil penelitian pada table VII, semua formula masuk dalam range viskositas yang diharapkan, di mana viskositas tertinggi adalah formula ab sedangkan formula terendah adalah formula 1 dan b. Pengukuran viskositas juga dilakukan pada hari ke 2, hari ke 8, hari ke 16, hari ke 24, dan hari ke 30. Pengukuran ini bertujuan untuk melihat profil viskositas dan pergeseran viskositasnya. Gambar 18. Grafik viskositas krim sunscreen per hari

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 Secara umum, dari gambar 18 dapat dilihat bahwa viskositas dari formula b dan formula ab yang dihasilkan relatif stabil dalam penyimpanan setelah hari kedua, namun untuk formula 1 dan formula a mengalami penurunan viskositas setelah hari ke 16. Pada tabel VII dapat diketahui bahwa hanya formula b memilki stabilitas yang baik karena viskositas yang dihasilkan tidak mengalami penurunan selama penyimpanan. F. Pengaruh Kecepatan Putar dan Lama Pencampuran serta Interaksinya dalam Menentukan Sifat Fisik Krim Sunscreen Fraksi Etil Asetat Daun Jambu Biji 1. Viskositas Viskositas merupakan parameter yang penting dalam sifat fisik suatu sediaan krim. Krim mengandung emulsi yang bisa mengalami salah satu bentuk instabilitas, yaitu koalesensi. Koalesen merupakan bergabungnya droplet-droplet menjadi droplet besar. Koalesensi terjadi karena kekuatan tarik menarik antara droplet-droplet sejenis lebih besar dibandingkan tarik menarik antara droplet yang berbeda jenis. Viskositas dapat mengurangi adanya koalesen sebab dengan adanya viskositas, pergeseran droplet menjadi terbatas. Data yang didapatkan dari pengujian dianalisis secara statistik. Tabel VIII. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk untuk respon viskositas Formula Formula 1 Formula a Formula b Formula ab p-value 5,483 x 10-8 5,483 x 10-8 5,483 x 10-8 0,5367

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Berdasarkan hasil yang didapat pada uji normalitas Shapiro-Wilk pada tabel VIII, menunjukkan bahwa formula ab memiliki p-value > 0,05, sedangkan formula 1, formula a dan formula b memiliki p-value < 0,05. Hal ini berarti bahwa uji normalitas data keseluruhan formula menunjukkan distribusi data yang tidak normal. Oleh karena itu, uji two-way ANOVA tidak bisa digunakan karena syaratnya adalah distribusi datanya harus normal. Uji yang dapat dilakukan adalah uji nonparametric, yaitu wilcoxon rank sum test. Uji ini dilakukan dengan membandingkan tiap dua formula yang salah satu faktornya sama untuk melihat pengaruh dari faktor lain yang nilainya berbeda. Tetapi, sebelum dilakukan wilcoxon rank sum test, dilakukan uji Kruskall-Walis terlebih dahulu. Jika p-value < 0,05 maka terdapat perbedaan antar kelompok paling tidak ada 2 kelompok yang berbeda sehingga dilanjutkan wilcoxon rank sum test, sedangkan jika p-value > 0,05 maka tidak terdapat perbedaan dan tidak dilanjutkan wilcoxon rank sum test. Berdasarkan hasil uji Kruskall-Walis, didapatkan p-value < 0,05 maka untuk respon viskositas terdapat perbedaan antar kelompok sehingga dilanjutkan wilcoxon rank sum test untuk mengetahui kelompok mana yang berbeda. Tabel IX Hasil uji Wilcoxon-two sample untuk melihat pengaruh variasi Lama Pencampuran pada respon viskositas Perbandingan Formula F1:Fa Fb:Fab p-value 0,04311 0,0463 Keterangan berbeda berbeda Kesimpulan ada pengaruh ada pengaruh Formula 1 dan formula a dibandingkan untuk mengetahui pengaruh lama pencampuran pada level rendah kecepatan putar, di mana formula 1 dan formula a

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 memiliki nilai kecepatan putar yang sama, yaitu 500 rpm dan memiliki variasi lama pencampuran. Lama pencampuran pada formula 1 adalah 30 menit, sedangkan untuk formula a adalah 50 menit. Berdasarkan perbandingan tersebut, dapat dilihat pengaruh lama pencampuran pada level rendah kecepatan putar. Hasilnya adalah berbeda (p-value < 0,05), yang berarti lama pencampuran berpengaruh terhadap respon viskositas pada level rendah kecepatan putar. Kemudian untuk melihat pengaruh lama pencampuran pada level tinggi kecepatan putar dibandingkan formula b dan formula ab. Formula b dan formula ab memiliki kecepatan putar yang sama, yaitu 750 rpm dan berbeda pada lama pencampurannya. Lama pencampuran pada formula b adalah 30 menit sedangkan untuk formula ab adalah 50 menit. Hasil yang didapat, yaitu berbeda ((p-value < 0,05), yang berarti lama pencampuran berpengaruh terhadap respon viskositas pada level tinggi kecepatan putar. Tabel X. Hasil uji Wilcoxon-two sample untuk melihat pengaruh variasi Kecepatan Putar pada respon viskositas Perbandingan Formula F1:Fb Fa:Fab p-value 1 0,2463 Keterangan sama sama Kesimpulan tidak pengaruh tidak pengaruh Pengaruh kecepatan putar pada level rendah lama pencampuran dapat diketahui dengan membandingkan formula 1 dan formula b. Formula 1 dan formula b memiliki lama pencampuran yang sama, yaitu 30 menit dan kecepatan putar yang berbeda. Kecepatan putar pada formula 1 adalah 500 rpm, sedangkan pada formula b adalah 750 rpm. Hasil yang didapat, yaitu tidak berbeda (p-value

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 > 0,05), yang berarti kecepatan putar tidak berpengaruh terhadap respon viskositas pada level rendah lama pencampuran. Pengaruh kecepatan putar pada level tinggi lama pencampuran dapat diketahui dengan membandingkan formula a dan formula ab. Formula a dan formula ab memiliki lama pencampuran yang sama, yaitu 50 menit dan kecepatan putar yang berbeda. Kecepatan putar pada formula a adalah 500 rpm, sedangkan pada formula ab adalah 750 rpm. Hasil yang didapat, yaitu tidak berbeda (p-value > 0,05), yang berarti kecepatan putar tidak berpengaruh terhadap respon viskositas pada level tinggi lama pencampuran. 2. Daya sebar Hasil uji daya sebar dari keempat formula menunjukkan distribusi data yang normal, ditunjukkan dengan nilai (p-value > 0,05) dan memiliki kesamaan varians. Oleh karena itu, bisa diaplikasikan uji two-way ANOVA, di mana dapat diketahui faktor mana yang dominan berpengaruh terhadap respon daya sebar dan interaksinya. Tabel XI. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk untuk respon daya sebar Formula F1 Fa Fb Fab p-value 0,9997 0,7262 0,4633 0,1572 Uji parametrik memiliki tiga syarat yang harus dipenuhi, yaitu skala pengukuran variabel, distribusi data, dan varians data. Uji varians (Levene’s test) digunakan untuk mengetahui apakah dua atau lebih kelompok data mempunyai varians data yang sama atau tidak. Nilai Pr (>F) lebih dari 0,05 menunjukkan

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 bahwa adanya kesamaan varians antar kelompok, apabila nilai Pr (>F) kurang dari 0,05 maka tidak ada kesamaan varians antar kelompok. Hasil yang didapat, yaitu nilai Pr (>F) sebesar 0,2224 yang menunjukkan bahwa varians dari data yang diuji adalah sama (lampiran 6b). Persamaan yang didapat dari program 4,5960+0,0005833X1+0,004583X2-0,00003833X12, dengan R-2.14.1 p-value :Y= = 0,0005887 dan multiple R-squared = 0,8267. Nilai p-value <0,05 dan multiple Rsquared >0,64 menunjukkan bahwa persamaan yang didapatkan signifikan sehingga dapat digunakan untuk memprediksi respon daya sebar. Tabel XII. Nilai efek faktor lama dan kecepatan putar serta interaksinya terhadap respon daya sebar Faktor Kecepatan putar Lama Pencampuran Interaksi Nilai efek 0,2375 0,3875 0,0955 Dari tabel XII, didapat informasi bahwa lama pencampuran merupakan faktor yang dominan dalam menaikkan respon daya sebar. Gambar 19. Signifikansi efek dengan uji ANOVA

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 Hipotesis null (H0) dalam uji ANOVA adalah “data tidak berbeda”, sedangkan hipotesis alternatifnya (H1) adalah “data berbeda” (Istyastono, 2012). Dengan taraf kepercayaan 95%, apabila nilai Pr (>F) kurang dari 0,05 maka H0 ditolak dan H1 diterima. Pada tabel di atas faktor kecepatan putar dan lama pencampuran berbeda sedangkan interaksi antara lama pencampuran dan kecepatan putar tidak berbeda, sehingga dapat disimpulkan bahwa faktor lama pencampuran dan kecepatan putar berpengaruh terhadap respon daya sebar. Gambar 20. Kurva pengaruh lama pencampuran terhadap daya sebar krim

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 Gambar 21. Kurva pengaruh kecepatan putar terhadap daya sebar krim Dari gambar 20 dan 21, tampak apabila pada proses pencampuran krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji, semakin tinggi lama pencampuran, baik pada level tinggi maupun level rendah kecepatan putar akan menurunkan respon daya sebar krim. Semakin tinggi kecepatan putar, baik pada level tinggi maupun level rendah akan menurunkan respon daya sebar krim. Lama pencampuran dan kecepatan putar merupakan faktor yang berpengaruh terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen. Oleh karena itu, perlu diperhatikan dalam menentukan proses yang tepat saat memformulasi sediaan krim agar dihasilkan krim yang memenuhi kriteria sifat fisik dan stabilitas fisik.

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58 3. Pergeseran viskositas Pergeseran viskositas merupakan parameter dalam penentuan stabilitas fisik krim sunscreen daun jambu biji. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk pada respon pergeseran viskositas, yaitu : Tabel XIII. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk untuk respon pergeseran viskositas Formula F1 Fa Fb Fab p-value 0,8348 0,5381 7,21 x 10-8 0,5462 Berdasarkan table XIII, menunjukkan bahwa formula 1, formula a, dan formula ab memiliki p-value >0,05, sedangkan formula b memiliki p-value <0,05. Hal ini berarti bahwa data untuk respon pergeseran viskositas terdistribusi tidak normal. Berdasarkan hasil uji Kruskall-Walis, didapatkan p-value > 0,05 maka untuk respon pergeseran viskositas tidak terdapat perbedaan antar kelompok sehingga tidak dilanjutkan Wilcoxon rank sum tes.

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Lama pencampuran berpengaruh terhadap respon viskositas, baik pada kecepatan putar level rendah maupun level tinggi, sedangkan kecepatan putar tidak berpengaruh terhadap respon viskositas, pada lama pencampuran level rendah maupun level tinggi. 2. Formula b merupakan formula yang memenuhi persyaratan sifat fisik dan stabilitas fisik sesuai dengan kriteria. 3. Lama pencampuran merupakan faktor paling dominan dalam menentukan daya sebar krim sunscreen daun jambu biji. B. Saran 1. Sebaiknya dilakukan optimasi bahan yang berpengaruh terhadap stabilitas dari sediaan krim sehingga dihasilkan krim yang memenuhi sifat fisik dan stabilitas fisik yang baik. 2. Perlu dilakukan penambahan rentang optimasi lama pencampuran dan kecepatan putar yang lebih banyak, sehingga didapatkan distribusi data normal. 59

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR PUSTAKA Abdul, K.Z., dan Novi. E., 2013, Aktivitas Amilum Bengkuang (Pachyrrizus erosus (L) urban) sebagai Tabir Surya pada Mencit dan Pengaruh Kenaikan Kadarnya terhadap Viskositas Sediaan, Traditional Medicine Journal, 18 (1), p. 1-8. Allen Jr., 1999, The Basics of Compounding: Compounding Gels, International Journal of Pharmaceutical Compounding, 3 (5), pp. 385-389. Amiji, M.M., dan Sandman, B.J., 2003, Applied Physical Pharmacy, McGrawHill Companies Inc., United States of Amerika, pp. 372-781. Anonim, 2008, Anatomi Fisiologi Kulit, http://pharzone.com, yang diakses tanggal 11 Januari 2013. Ansel, H.C., 1989, Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, Edisi IV, Universitas Indonesia, Jakarta, pp. 377-379, 382-387 Aulton, M.E., 2007, Aulton;s Pharmaceutics the Design and Manufacture of Medicines, 3st ed, Churchill Livingstonem Elsevier, Philadelphia, p.153. Barry, B. W., 1983, Dermatological Formulation, Mercel Dekker inc., New York, pp. 300-304. Benjamin C., Celine C., Eva P., and Laurence J.M., 2008, Quercetin and Rutin as Potential Sunscreen Agents : Determination of Efficacy by an in Vitro Method, J. Nat. Prod, 71, 1117-1118. Bondi, E.E., 1991, Dermatology Diagnosis and Theraphy, 1st Ed, Marcell Dekker, Inc, New York, pp. 364-367. Boyland, J.C., 1986, Hanbook of Pharmaceutical Excipients, American Pharmaceutical Assosiation, Washington, pp. 63-65. Brannon,H., 2007, Skin Anatomy, http://dermatologi.about.com/skinanatomy, diakses tanggal 11 januari 2013. Dirjen POM, 1995, Farmakope Indonesia, Edisi IV, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, pp. 6, 431, 712. Flick, E., 2001, Cosmetic and Toiletry Formulations, Noyes Publications, United States, pp.301,313. Food and Drug Administration (FDA), 2003, Guidance for Industry Photosafety Testing, Pharmacology Toxycology Coordinating Committee in the Centre for Drug Evaluation and Research (CDER) at the FDA. Friberg, S. E., Quencer, L. G., and Hilton, M. C., 1996, Theory of Emulsions, in Lieberman, H. A., Rieger, M. M., and Banker, G. S., Pharmaceutical Dossage Forms: Disperse Systems, Volume 1, 2nd ed., Marcell Dekker Inc., New York, p. 57. Garg,A., Aggarwal, D., Garg, S., dan Singla,A.K., 2002, Spreading of Semisolid Formulation :An update, Pharmaceutical Technologi, September 2002, 84-102, www.pharmatech.com, diakses tanggal 11 Januari 2013. Gilloti, A.C., DeGeorge, G.L., and Cerven, D.R., 2000, Comparison of Alternative Toxicity Test Methods for Ocular Irritation Using the Avian Chorioallantoic Membrane : HET-CAM vs CAMVA, Spinnerstown, 215-536-4110. 60

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 Hapsari, E., 2009, Optimasi Kecepatan Putar dan Lama Pencampuran pada Proses Pembuatan Krim Sunscreen Ekstrak Kering Teh Hijau (Camellia sinensis L.): Aplikasi Desain Faktorial, Laporan Penelitian, Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Harry, R.G., 1982, Harry’s Cosmeticology, The principle and Practice of Modern Cosmetics, 6th Ed, Leonard Hill Book, London, pp.306-320. Hou, W. and Papadopoulos, K.D., 1997, W/O/W and O/W/O globules stabilized with Span 80 and Tween 80, Colloids and Surfaces A : Physicochem. Eng. Aspects, 125 : 181-187. Iro, 2012, Span 80, http://www.irochemical.com/product/Surfactants/Span80.htm, diakses tanggal 16 Maret 2013. Istyantono, E.P., 2012, Mengenal Peranti Lunak R-2.14.0 for Windows : Aplikasi Statistika Gratis dan Open Source, Penerbit USD, Yogyakarta, hal. 21, Jellinek, J.S., 1970, Formulation and Function of Cosmetics, Wiley-Interscience a Division of Waley & Sons, Inc., New York, pp. 146-147. Lambers, et al., 2006, Natural Skin Surface pH is on Average below 5, which is Beneficial for Its Resident Flora, International Journal Cosmet Sci., 28 (5), 357-370. Latief, A,H., 2012, Obat Tradisional, Buku Kedokteran EGC, Jakarta,pp. 82. Lieberman, H.A., Rieger, M.M., and Banker, G.S., 1996, Pharmaceutical Dosage Form : Disperse Sistem, 2nd ed, Marcel Dekker Inc, New York, PP. 7879, 90-91) Levy, S.B., 2001, UV filters, in Barel, A.O., Paye, M., Maibach, H.I., (Eds), Handbook of Cosmetics Science and Technology, Marcell Dekker, Inc., New York, pp. 452-453. Loprieno, N., 1995, Alternative Methodologies for the Safety Evaluation of Chemicals in the Cosmetic Industry, CRC Press, Italy, pp.54-56. Mahalingam, R., Li, X., and Jasti, B. R., 2008, Semisolid Dosages: Ointments, Creams, and Gels, in Gad, S. C., Pharmaceutical Manufacturing Handbook: Production and Processes, Wiley-Interscience, New Jersey, p. 279. Mansur, J.S., 1986, Determination of Sun Protection Factor for Spectrophotometry. An. Bras. Dermatol., Rio de Janeiro, volume 61, pp. 121-124. Martin, A., Swarbick, J., dan Cammarata, A., 1993, Physical Pharmacy, 3rd ed, Lea&Febiger, Philadelphia, pp. 522-537, 1077-1119. Nielloud, F., and Mestres, G.M., 2000, Pharmaceutical Emulsions and Suspensions, Marcel Dekker Inc, New York, pp.561. Petro, A.J., 1981, Correlation of Spectrophotometric Data with Sunscreen Protection Factor, International Journal of Cosmetic Science, pp. 185296. Raditya, G., 2008, Optimasi Proses Pencampuran Krim Anti Androgenetic Alopecia Ekstrak Saw Palmetto (Serenoa Repens) dengan Perbandingan Kecepatan Putar dan Lama Pencampuran Aplikasi Desain Faktorial, Laporan Penelitian, Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 Ruwanto, B., 2006, Asas-Asas Fisika, Ghalia Indonesia, Jakarta, pp. 11-12 Resi, A.W., dan Andis, S., 2009, Flavonoid (Quersetin), Laporan Penelitian, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Hasanussin, Makasar. Rowe, R. C., Sheskey, P. J., and Quinn, M. E., 2006, Handbook of Pharmaceutical Excipients, 6th ed, Pharmaceutical Press, London, pp.110, 283, 441, 474, 675, 754. Stanfield, J.W., 2003, Sun Protectans: Enhancing Product Fuctionality with Sunscreen, in Schueller, R., Romanowski, P., (Eds), Multifunctional Cosmetics, Marcell Dekker Inc., New York, pp. 145-148. Svabodova, A., Psotova, J., dan Walternova, D., 2003, Natural Phenolics in Prevention of UV-Induced Skin Damage, Biomed. Papers, 147 (2), 137135. Swarbrick, J., and James, C.B., 2007, Encyclopedia of Pharmaceutical Technologi, 3st ed, (Vol 1), Marcell Dekker Inc., New York, pp. 15561560. Tranggono, R.I., 2007, Buku Pegangan Ilmu Pengetahuan Kosmetik, Gramedia, Jakarta, pp. 12-14, 78, 82-85. Vlaiva, 2009, Topical W/O/W Double Emulsions of Piroxicam: in Vitro Drug Release Study, Faculty of Pharmacy, P-ta Eftimie Murg, Romania. Wasito ,H., 2011, Obat Tradisional Kekayaan Indonesia, Graha Ilmu, Yogyakarta, pp. 62 Wibowo, D.S., 2008, Anatomi Tubuh Manusia, Grasindo, Jakarta, pp. 13-14. Zhou, 2009, Analysis of Quercetin in Leaves of Psidium guajava in Different Harvest Time, Department of Biological and Chemical Engineering, Guangxi.

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN Lampiran 1. Fraksi etil asetat daun jambu biji a. Fraksi etil asetat daun jambu biji b. Fraksi n-heksana Fase n-heksana Fase Air 63

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 c. Fraksi etil asetat Fase Etil Asetat Fase Air d. Profil Kromatografi Lapis Tipis (KLT) Standar Kuersetin Fase Etil Asetat Fase Diam = Silika Gel GF 254 Fase Gerak = Etil asetat : asam asetat : asam format : air Fase Air (100:11:11:26) (Resi dan andis, 2009)

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 Lampiran 2. Perhitungan nilai SPF a. Fraksi etil asetat daun jambu biji Panjang Gelombang 290 nm 295 nm 300 nm 305 nm 310 nm 315 nm 320 nm 325 nm 330 nm 335 nm 340 nm 345 nm 350 nm 355 nm 360 nm 365 nm 370 nm 375 nm 380 nm 385 nm 390 nm 395 nm 400 nm 405 nm 410 nm 415 nm 420 nm 425 nm 430 nm 435 nm 440 nm AUC Absorbansi 3,323 3,046 2,805 2,568 2,379 2,146 2,002 1,947 1,937 2,008 2,041 2,137 2,179 2,230 2,177 2,078 1,873 1,651 1,363 1,079 0,813 0,604 0,416 0,289 0,204 0,149 0,109 0,081 0,068 0,066 0,059 Log SPF = Σ AUC Log SPF SPF 15,9225 14,6275 13,4325 12,3675 11,3125 10,37 9,8725 9,71 9,8625 10,1225 10,445 10,79 11,0225 11,0175 10,6375 9,8775 8,81 7,535 6,105 4,73 3,5425 2,55 1,7625 1,2325 0,8825 0,645 0,475 0,3725 0,335 0,3125 0,2625 (Petro,1981) 220,9425 1,4254 26,6339

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 b. Sediaan krim sunscreen daun jambu biji Replikasi I Panjang Gelombang 290 nm 295 nm 300 nm 305 nm 310 nm 315 nm 320 nm Absorbansi 1,370 1,325 1,288 1,254 1,226 1,194 1,163 Replikasi II Panjang Gelombang 290 nm 295 nm 300 nm 305 nm 310 nm 315 nm 320 nm Absorbansi 1,287 1,244 1,217 1,182 1,161 1,136 1,111 Replikasi III Panjang Gelombang 290 nm 295 nm 300 nm 305 nm 310 nm 315 nm 320 nm Absorbansi 1,133 1,094 1,061 1,039 1,001 0,968 0,943 EE x I EE x I x Abs 0,0150 0,0812 0,2874 0,3278 0,1864 0,0839 0,0180 Σ EE x I x Abs SPF 0,02055 0.1082525 0,3701712 0,4110612 0,2285264 0,1001766 0,020934 1,2596719 12,596719 EE x I EE x I x Abs 0,0150 0,0812 0,2874 0,3278 0,1864 0,0839 0,0180 Σ EE x I x Abs SPF 0,019305 0,1016348 0,34939218 0,3874596 0,2164104 0,0953104 0,019998 1,18951038 11,8951038 EE x I EE x I x Abs 0,0150 0,0812 0,2874 0,3278 0,1864 0,0839 0,0180 Σ EE x I x Abs SPF 0,01695 0,093798 0,3049314 0,3405842 0,1865846 0,0812152 0,016974 1,0410842 10,410842

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 Lampiran 3. Data hasil orientasi Kecepatan Putar dan Lama Pencampuran 1. Orientasi kecepatan putar a. Viskositas b. Daya sebar

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 2. Orientasi lama pencampuran a. Viskositas b. Daya sebar

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 69 Lampiran 4. Uji Iritasi a. Blanko pembanding (etanol 70%) (kontrol positif) Sebelum perlakuan Setelah perlakuan b. Sediaan krim sunscreen daun jambu biji Replikasi I Sebelum perlakuan Setelah perlakuan

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 70 Replikasi II Sebelum perlakuan Setelah perlakuan Replikasi III Sebelum perlakuan Setelah perlakuan Lampiran 5. Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Krim Sunscreen 1. Uji organoleptis dan pH Kriteria F1 Fa Fb Fab Warna putih putih putih putih Bau khas khas khas khas pH 5 5 5 5

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 71 2. Uji tipe krim Fase Minyak Formula 1 hari ke-2 Fase air Fase air Fase Minyak Formula 1 hari ke-30

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 72 Fase Minyak Formula a hari ke-2 Fase air Fase Minyak Formula a hari ke-30 Fase air

(89) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 73 Fas air Fase minyak Fase air Formula b hari ke-2 Fase air Fase minyak Formula b hari ke-30

(90) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 74 Fase minyak Fase air Formula ab hari ke-2 Fase air Fase Minyak Formula ab hari ke-30

(91) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 75 3. Uji daya sebar (cm) Replikasi Formula I II III Rata-rata ± SD F1 4,5 4,4 4,45 4,45±0,05 Fa 4,325 4,2 4,4 4,308±0,101 Fb 4,275 4,125 4,075 4,158±0,104 Fab 3,75 4 3,725 3,825±0,152 4. Uji viskositas (d.Pa.s) Replikasi 5. Formula I II III Rata-rata ± SD F1 250 250 255 251,667±2,887 Fa 275 280 275 276,667±2,887 Fb 250 255 250 251,667±2,887 Fab 300 275 310 295±18,027 Pergeseran Viskositas (d.Pa.s) Rumus untuk menghitung pergeseran viskositas krim sunscreen daun jambu biji : Pergeseran Viskositas = x 100 %

(92) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 76 Replikasi Formula I II III Rata-rata ± SD F1 10 8 11,765 9,922±1,884 Fa 9,09 12,5 7,273 9,621±2,654 Fb 0 0 2 0,667±1,155 Fab 16,66 9,09 11,29 12,347±3,894 Lampiran 6. Hasil pengolahan data dengan software R-12.4.1 1. Daya Sebar a. Uji normalitas dengan Shapiro-Wilk Formula 1 Formula a

(93) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 77 Formula b Formula ab b. Uji Kesamaan Varians Ada Kesamaan Varians c. Perhitungan efek daya sebar Perhitungan efek Kecepatan putar, interaksinya terkait respon daya sebar : lama pencampuran, dan

(94) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 78 1. Efek kecepatan putar = 2. Efek lama pencampuran = = 0,2375 = 0,3875 3. Efek interaksi kecepatan putar dan lama pencampuran = = 0,0955 d. Signifikansi efek e. Uji two-way ANOVA

(95) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 79 2. Viskositas a. Uji normalitas dengan Shapiro-Wilk Formula 1 Formula a Formula b Formula ab

(96) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 80 b. Uji Kruskal-Wallis c. Uji Wilcoxon two sample Formula 1 : Formula a Formula 1 : Formula b

(97) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 81 Formula 1 : Formula ab Formula a : Formula b Formula a : Formula ab

(98) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 82 Formula b : Formula ab 3. Pergeseran viskositas a. Uji normalitas dengan Shapiro-Wilk Formula 1 Formula a

(99) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 83 Formula b Formula b. Uji Kruskal-Wallis

(100) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 84 Lampiran 7. Dokumentasi Daun Jambu biji serbuk daun jambu biji Proses Maserasi Rotary evaporator Formula I hari ke-2 Formula I hari ke-30

(101) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 85 Formula a hari ke-2 Formula a hari ke-30 Formula b hari ke-2 Formula b hari ke-30 Formula ab hari ke-2 Formula ab hari ke-30

(102) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 86 Mixer Uji Viskositas Uji Daya Sebar

(103) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 87 Indikator pH Lampiran 8. Uji SPF Pembuatan Krim Waterbath

(104) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 88 Fase Etil Asetat Fase Air Ekstraksi Cair-cair Lampiran 9. Perhitungan Pengambilan Fraksi Etil Asetat dalam Sediaan Krim Sunscreen Setiap 100 gram krim sunscreen mengandung 10 mL fraksi etil asetat. 10 % =

(105) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BIOGRAFI PENULIS Penulis bernama lengkap Yohanes Stevan Arianto, lahir di Yogyakarta, 29 Desember 1991. Penulis adalah anak ketiga dari tiga bersaudara, dari pasangan Andreas Pitoyo Juantoro dan Yovita Umi Marliani. Penulis menempuh pendidikan formal di TK Indriasana (1997-1998), SD Pangudi Luhur I (1998-2004), SMP Negeri 3 Yogyakarta (2004-2007), SMA BOPKRI 2 Yogyakarta (2007-2010). Pada tahun 2010, penulis melanjutkan kuliah program S1 di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Selama kuliah penulis pernah menjadi asisten praktikum Kimia Analisis tahun ajaran 2011/2012 dan asisten praktikum Farmakognosi Fitokimia tahun ajaran 2011/2012. Selain itu, penulis juga pernah menjadi Koordinator Divisi Pengabdian Masyarakat Jaringan Mahasiswa Kesehatan Indonesia 2011, Koordinator Divisi Medis HIV 2012, dan anggota dari Divisi Medis Inisiasi Sanata Dharma 2012. 89

(106)

Dokumen baru

Download (105 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

Pengaruh kemasan dan goncangan terhadap mutu fisik jambu biji (Psidium guajava L.) selama transportasi
0
9
75
Aktivitas antioksidan ekstrak daun jambu biji (Psidium guajava L.)
0
4
6
Pengaruh span 80 sebagai emulsifying agent dan carbopol 940 sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji (psidium guajava l.).
0
3
100
Pengaruh kecepatan putar dan suhu pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh ( Oleum caryophylli).
0
0
107
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli): pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik.
0
2
111
Pengaruh span 80 sebagai emulsifying agent dan carbopol 940 sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji
0
2
98
Pengaruh kecepatan putar dan suhu pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh ( Oleum caryophylli)
0
0
105
Optimasi proses pencampuran krim anti hair loss ekstrak saw palmetto [Serenoa repens] dengan perbandingan lama pencampuran dan kecepatan putar : aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
110
Optimasi proses pencampuran krim anti androgenetic alopecia ekstrak saw palmetto [serenoa repens] dengan perbandingan kecepatan putar dan lama pencampuran : aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
109
Optimasi kecepatan putar dan lama pencampuran pada proses pembuatan krim sunscreen ekstrak kering teh hijau (Camellia sinesis L.) : aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
134
Optimasi suhu pencampuran dan kecepatan putar pada proses formulasi krim sunscreen ekstrak kering teh hijau (Camellia sinesis L.) dengan aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
162
Efek lama pencampuran dan kecepatan putar propeller mixer terhadap sifat fisis dan stabilitas emulsi oral A/M ekstrak etanol buah pare (Momordica charantia L.) : aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
171
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli): pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik - USD Repository
0
0
109
Formulasi emulgel anti acne ekstrak kulit buah manggis (garcinia mangostana l.) : pengaruh kecepatan putar pada proses pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik - USD Repository
0
0
171
Optimasi parafin cair sebagai emolien dan gliserin sebagai humektan dalam krim sunscreen ekstrak daun jambu biji (Psidium guajava L.) menggunakan aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
90
Show more