ANALISA PENGARUH KECEPATAN ALIRAN UDARA DAN MASSA BAHAN TERHADAP EFFISIENSI PENGERINGAN JAGUNG DENGAN ALAT TERFLUIDISASI

Gratis

0
0
11
5 months ago
Preview
Full text

  

ANALISA PENGARUH KECEPATAN ALIRAN

UDARA DAN MASSA BAHAN TERHADAP

EFFISIENSI PENGERINGAN JAGUNG DENGAN

ALAT TERFLUIDISASI

  Syahrul, Nurchayati, dan Rizki Yuli Widiantoro Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik Universitas Mataram

  Jl. Majapahit No. 62 Mataram NTB Telp. (0370)636126 ext.128, (0370)636087 Email : rizkiyuli19@yahoo.co.id

  

ABSTRACT

The drying process of corn is one of the obstacles that concerned by farmers in

Indonesia. This is because the farmers still rely on the sunlight to dry their harvest

corn. Meanwhile, this drying type is still constrained by the seasons. Drying by

fluidization process has become an alternative process of drying corn. The objective

of the research is to identify the effect of air flow rate and the mass of material to the

efficiency of drying corn process at fluidized tools. Variations of the air flow rate

are 3m/s, 5m/s, and 7m/s and mass of material variations are 1 kg, 2 kg and 3 kg.

This research was carried out by flowing dry air and then it contacted with corn on

fluidized tool to obtain a water content 13.5-14%. The result of this research of

showed that the highest efficiency reach at air flow rate 7 m/s with 1 kg mass of

material is η = 12.68% and the lowest efficiency reach on the air flow rate 3 m/s

with 3 kg mass of material is η = 5.94 %. Therefore from this research the

conclusion is the higher rate of the air flow dryers and the less mass who entered

cause increased drying efficiency values.

  Keywords: corn, fluidized, drying, air flow rate, and the mass of material..

  

ABSTRAK

  Proses pengeringan jagung menjadi salah satu kendala yang dihadapi oleh petani di Indonesia. Hal ini disebabkan karena para petani masih mengandalkan panas matahari untuk mengeringkan jagung hasil panen mereka. Sementara itu, pengeringan jenis ini masih terkendala oleh musim. Pengeringan dengan proses fluidisasi dipertimbangkan menjadi alternatif proses pengeringan jagung. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh laju aliran udara dan besarnya massa bahan yang masuk terhadap efisiensi pengeringan jagung pada alat terfluidisasi. Variasi laju aliran udara yang digunakan adalah 3m/s, 5m/s, dan 7m/s dengan massa bahan 1 kg, 2 kg, dan 3 kg. Penelitian ini dilakukan dengan mengalirkan udara kering kemudian dikontakkan dengan jagung pada alat terfluidisasi hingga diperoleh kadar air 13,5–14%. Hasil penelitian yang didapatkan menunjukkan nilai efisiensi tertinggi dicapai pada kecepatan laju aliran udara 7 m/s dengan massa 1 kg adalah =12,68% dan nilai efisiensi terendah dicapai pada laju aliran udara 3 m/s dengan massa 3 kg adalah =5,94%. Sehingga dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi laju aliran udara pengering dan massa yang masuk semakin sedikit menyebabkan nilai efisiensi pengeringannya meningkat.

  Kata kunci: jagung, terfluidisasi, laju aliran udara, dan massa bahan.

I. PENDAHULUAN

  Pengeringan merupakan salah satu tahapan pascapanen jagung yang biasa dilakukan masyarakat selain pengupasan dan pemipilan, adapun pengeringan dilakukan meliputi perpindahan panas dan perpindahan massa serta beberapa laju proses, seperti transformasi fisik atau kimia, yang dapat menyebabkan perubahan mutu hasil. Proses pengeringan dilakukan sampai pada kadar air seimbang dengan keadaan udara atmosfir normal (Equilibrium Moisture Content) atau pada batas tertentu sehingga aman disimpan dan tetap memiliki mutu yang baik sampai ke tahap proses pengolahan berikutnya (Widyotomo, 2005).

  Menurut Budiprayitno ( 2014 ), Produksi jagung diwilayah NTB itu sendiri dalam empat tahun terakhir mengalami peningkatan drastis. Pada tahun 2008–2013 produki jagung NTB tercatat sebanyak 196.263, 308.863, 371.826, 456.915, dan 641.489 ton. Dilihat dari hasil produksi diatas, menunjukkan peningkatan yang siknifikan sehingga perlu juga untuk penanganan pascapanen pada komoditas tanaman pangan bertujuan mempertahankan komoditas yang telah dipanen dalam kondisi baik serta layak dan tetap enak dikonsumsi. Penanganan pascapanen jagung yang biasa dilakukan oleh masyarakat yaitu pengupasan, pembersihan, pengeringan, pemipilan, pengeringan, pengemasan, dan penyimpanan. Menurut Mutiarawati (2007), Karena penanganan pasca panen untuk itu dilakukan pengeringan untuk mendapatkan kadar air 12%-14% pada jagung agar dapat disimpan.

  Pengeringan adalah suatu proses penguapan air dari bahan basah dengan media pengering (bisa udara atau gas). Contoh yang sederhana adalah pengeringan dengan sinar matahari dimana udara luar yang mendapatkan panas dari matahari kontak dengan bahan-bahan basah yang di tempat terbuka. Karena kontak dengan udara yang panas atau hangat maka air dalam bahan akan menguap dan bahan akan menjadi lebih kering tergantung dari kecepatan udara (dalam hal ini angin), tingkat kelembaban relatif dan suhu udara setempat. Fenomena yang mirip juga diterapkan dalam industri, namun dalam proses ini udara sebagai media pengering dikontrol kecepatan, dan suhu untuk mendapatkan bahan kering dengan kadar air diinginkan, pengeringan pada jagung dapat dibedakan menjadi dua yaitu pengeringan alami dan pengeringan buatan atau terfluidisasi (Widjanarko dkk, 2012).

  Namun, dengan semakin berkembangnya teknologi, pengeringan alamiah sudah banyak dimodifikasi untuk meningkatkan kinerja pengeringan. Perkembangan selanjutnya pengering dengan sentuhan teknologi sudah beralih jenis dari alamiah ke pengeringan paksa atau pengering yang menggunakan prinsip fluidisasi. Cara kerja mesin pengering sistem fluidisasi adalah penghembusan udara panas saluran ke atas bak pengering yang memberikan beberapa keuntungan diantaranya tidak tergantung cuaca, kapasitas pengering dapat dipilih sesuai dengan yang diperlukan, tidak memerlukan tempat yang luas, serta kondisi pengeringan dapat dikontrol. Salah satu kendala yang dihadapi oleh masyarakat dalam menerapkan pengeringan buatan yaitu kurangnya efisiensi energi yang dibutuhkan untuk melakukan pengeringan (Taufiq, 2004).

  Oleh karena itu, dengan dilakukan penelitian ini bertujuan untuk mengkaji lebih dalam tentang alat pengering jagung terfluidisasi. Tentang pengaruh antara kecepatan aliran udara dan massa bahan yang masuk terhadap laju pengeringan jagung, agar dapat digunakan secara efektif dan dapat mengatasi kendala-kendala terutama pada musim penghujan diwaktu musim panen.

  Proses pengeringan pada prinsipnya menyangkut proses pindah panas dan pindah massa yang terjadi secara bersamaan. Pertama panas harus ditransfer dari medium pemanas ke bahan. Selanjutnya setelah terjadi penguapan air, uap air yang terbentuk harus dipindahkan melalui struktur bahan ke medium sekitarnya. Proses ini akan menyangkut aliran fluida dimana cairan harus di transfer melalui struktur bahan selama proses pengeringan berlangsung. Jadi panas air harus mendifusi melalui berbagai macam tahanan agar supaya dapat lepas dari bahan dan berbentuk uap air yang bebas. Lama proses pengeringan tergantung pada bahan yang dikeringkan dan cara pemanasan yang digunakan (Halimatuddahliana, 2013).

  Makin tinggi suhu dan kecepatan aliran udara pengeringan makin cepat pula proses pengeringan berlangsung. Makin tinggi suhu udara pengering, makin besar energi panas yang di bawa udara sehingga makin banyak jumlah massa cairan yang di uapkan dari permukaan bahan yang dikeringkan. Jika kecepatan aliran udara pengering makin tinggi maka makin cepat massa uap air yang dipindahkan dari bahan ke atmosfer. Kelembaban udara berpengaruh terhadap proses pemindahan uap air. Pada kelembaban udara tinggi, perbedaan tekanan uap air didalam dan diluar bahan kecil, sehingga pemindahan uap air dari dalam bahan keluar menjadi terhambat. Ada pengeringan dengan menggunakan alat umumnya terdiri dari tenaga penggerak dan kipas, unit pemanas (heater) serta alat-alat kontrol. Sebagai sumber tenaga untuk mengalirkan udara dapat digunakan motor bakar atau motor listrik. Sumber energi yang dapat digunakan pada unit pemanas adalah gas, minyak bumi, batubara, dan elemen pemanas listrik (Hani, 2012).

II. LANDASAN TEORI

  Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi pengeringan ada dua golongan yaitu faktor yang berhubungan dengan udara pengering dan faktor yang dikeringkan. Faktor-faktor yang termasuk golongan pertama adalah suhu, kecepatan aliran udara pengering dan kelembaban udara. Faktor-faktor yang termasuk golongan kedua adalah ukuran bahan, kadar air awal dan tekanan parsial di dalam bahan (Tanggasari, 2014).

  Menurut Syahrul dkk (2006) alat pengering fluidisasi terdiri dari beberapa komponen utama yaitu ruang pengering, Pemanas, dan blower. Skema dari alat fluidisasi pada dasarnya dapat dilihat pada

gambar 2.1 berikut.Gambar 2.1 Skema fluidisasi

  Keuntungan penggunaan alat ini antara lain: laju pengeringan tinggi, mudah dioperasikan. Akan tetapi penggunaan alat ini memerlukan biaya yang cukup tinggi untuk pengoperasian dan perawatannya dan penggunaannya terbatas pada bahan-bahan tertentu. Diantara keuntungan lain dari alat pengering ini dibandingkan dengan alat pengering lainnya adalah cepatnya pencampuran biji-bijian yang menghasilkan hampir homogennya kekeringan biji-bijian, perpindahan panas dan perpindahan massa karena tingginya kecepatan udara pengering (Rahmawati dkk, 2012)

  Menurut Taufiq (2004) untuk menentukan perubahan energi yang terjadi pada sistem termal maka disusun persamaan keseimbangan energi pada produk dan sistem secara keseluruhan. Persamaan keseimbangan energi pada produk :

  (2.1) Persamaan untuk menentukan jumlah kalor yang digunakan memanaskan bahan adalah:

  (2.2) Persamaan untuk menentukan jumlah kalor yang digunakan menaikan suhu air di dalam bahan adalah :

  (2.3) Persamaan untuk menentukan jumlah kalor yang digunakan menguapkan air bahan adalah:

  (2.4) Untuk menghitung debit udara yang masuk ke dalam alat menggunakan rumus sebagai berikut:

  (2.5) Untuk menghitung volume udara yang masuk ke dalam alat menggunakan rumus sebagai berikut:

  (2.6) Perhitungan panas yang diberikan udara untuk memanaskan bahan menggunakan rumus sebagai berikut:

Tabel 3.1 Efisiensi Pengeringan

  (2.7) Efisiensi pengeringan terfluidisasi berikut

  (2.8)

III. HASIL DAN PEMBAHASAN

  Setelah dilakukan penelitian dengan sesuai variabel yang sudah ditentukan didapatkan data yang menunjukkan pengaruh variasi kecepatan aliran udara dan massa bahan yang masuk kedalam alat pengering jagung

  Dari tabel diatas diperoleh rata-rata terfluidisasi. Data-data hasil penelitian efisiensi dari masing-masing kecepatan tersebut dikumpulkan dan di masukkan aliran udara dan massa bahan yang masuk ke kedalam tabel yang berbeda-beda, sesuai dalam alat terfluidisasi untuk lebih mudah variasi perlakuan yang telah ditentukan. kita dalam menganalisa kita buat grafik rata- rata efisiensi sebagai berikut:

  Data mentah yang didapat berupa kecepatan pengeringan untuk mencapai kadar air 13,5- 14 %, diolah untuk mendapatkan nilai efisiensi pengeringan jagung dan dimasukkan kedalam tabel seperti di bawah ini:

Gambar 3.1 Grafik hubungan kecepatan aliran udara dengan efisiensi pada massa

  bahan masuk yang berbeda Dari gambar 3.1 terlihat bahwa pengeringan yang dilakukan pada biji jagung dengan kecepatan aliran udara 7 m/s pada massa 1 kg menunjukkan nilai efisiensi paling tinggi yaitu sebesar

  12,35%, pengeringan biji jagung dengan kecepatan yang sama pada massa jagung pengeringan lebih rendah sebesar 1,34%, dan pada massa biji jagung sebesar 3 kg didapatkan nilai efisiensi lebih rendah dari massa jagung 2 kg yaitu sebesar 1,87%. Dengan menggunakan kecepatan aliran udara 5 m/s pada massa 1 kg menunjukkan nilai efisiensi paling tinggi yaitu sebesar 10,52%, pengeringan biji jagung dengan kecepatan yang sama pada massa jagung 2 kg didapatkan nilai efisiensi pengeringan lebih rendah sebesar 1,94%, dan pada massa biji jagung sebesar 3 kg didapatkan nilai efisiensi lebih rendah dari massa jagung 2 kg yaitu sebesar 1,95%. Dan dengan menggunakan kecepatan aliran udara 3 m/s pada massa 1 kg menunjukkan nilai efisiensi paling tinggi yaitu sebesar 6,64%, pengeringan biji jagung dengan kecepatan yang sama pada massa jagung 2 kg didapatkan nilai efisiensi pengeringan lebih rendah sebesar 0,54%, dan pada massa biji jagung sebesar 3 kg didapatkan nilai efisiensi lebih rendah dari massa jagung 2 kg yaitu sebesar 0,33%.

  Untuk kecepatan aliran udara pengering yang masuk sebesar 7 m/s dan massa bahan yang masuk sebesar paling besar selanjutnya disusul kecepatan aliran udara masuk dan yang paling kecil nilai efisiensinya terjadi pada kecepatan aliran udara masuk sebesar 3 m/s dengan massa 3 kg. Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa dengan adanya kenaikan kecepatan aliran udara masuk maka laju pengeringan semakin cepat waktu yang dibutuhkan dalam proses pengeringan dan ini mempengaruhi secara signifikan nilai efisiensi pengeringan. Aliran udara panas akan memanasi permukaan bahan yang menyebabkan suhu meningkat dan air yang terdapat pada bahan akan mengalami penguapan. Hal ini sesuai pernyataan Hidayati (2013), yang menyatakan bahwa semakin besar kecepatan aliran udara pengering menunjukan proses pengeringan yang lebih cepat pada 3,5m/s dari empat variasi (2m/s, 2,5m/s, 3m/s, dan 3,5m/s) dikarenakan dengan semakin banyak udara panas yang terbawa oleh udara.

  Kecepatan aliran udara tidak berpengaruh langsung pada nilai efisiensi pengeringan, tetapi kecepatan aliran udara akan mempengaruhi besarnya volume udara yang masuk ke dalam alat terfluidisasi sehingga semakin semakin besar juga volume udara yang masuk. Hal ini menyebabkan rongga permukaan jagung yang terkena panas akan semakin besar sehingga semakin cepat proses pengeringan biji jagung. Semakin tinggi unggun fluidisasi akan menyebabkan tingginya porositas antara partikel-partikel jagung atau bisa dikatakan tingginya unggun akan mempengaruhi luasan kontak partikel- partikel jagung dengan aliran udara panas. Dapat dikatakan bahwa kecepatan aliran udara mempengaruhi panas yang dibawa oleh udara mengenai permukaan biji jagung. Hal ini sejalan dengan pernyataan Burlian (2014), semakin besar luasan permukaan benda yang terkena aliran fluida panas akan semakin cepat laju perpindahan panas.

  Pengeringan dengan menggunakan sistem fluidisasi ini harus diukur terlebih dahulu seberapa besar kecepatan minimum aliran udara agar dapat menggeringkan secara optimal. Sehingga nilai efisiensi yang didapatkan nantinya akan lebih besar, untuk kecepatan aliran udara 3 m/s dengan massa bahan sebesar 2 kg dari tiga kali pengulangan tercepat untuk dapat terjadi unggun pada menit ke-100, dan kecepatan aliran udara 3 m/s tidak terjadi sama sekali unggun fluidisasi. semakin lama karena panas yang di distribusikan tidak merata, hal ini ditunjukkan pada (gambar 2.1) dimana terlihat semakin besar kecepatan aliran udara masuk akan tinggi bahan yang terangkat oleh aliran udara ke atas dan menyebabkan rongga-rongga antara partikel satu dengan partikel yang lain.

  Semakin tinggi kecepatan aliran udara akan semakin rendah nilai

  relative humiditynya di dalam ruang

  pengering. Hal ini sesuai pernyataan Mahayana di dalam Graciafernandy dkk (2012) relative humidity yang rendah ini akan menyebabkan transfer panas dan massa bahan dari bahan ke udara semakin besar, dan energi panas dalam udara pengering mampu menguapkan molekul-molekul air yang ada pada permukaan bahan karena kelembaban udara sekeliling menurun. massa bahan yang terumpan akan mempengaruhi jumlah panas yang Sehingga panas yang digunakan untuk menguapkan air didalam bahan akan semakin besar. Dalam kasus ini untuk massa 3kg memiliki nilai efisensi lebih rendah karena aliran udara tidak

Gambar 3.2 Grafik hubungan massa bahan

  mampu mengangkat biji jagung yang masuk dengan efisiensi pada kecepatan sehingga terjadi sistem konduksi di udara masuk yang berbeda. dalam biji jagung dan biji jagung itu sendiri memiliki sifat menahan panas

  Dari gambar 3.2 terlihat bahwa yang disebarkan oleh aliran udara. dengan semakin sedikit massa yang

  Dan untuk massa 1 kg memiliki nilai terumpan ke dalam alat akan semakin efisiensi lebih tinggi dibandingkan besar nilai efisiensinya dan ini juga massa 3kg karena aliran udara dapat berpengaruh pada kecepatan mengangkat biji jagung dan membuat pengeringan bahan dimana bahan rongga-rongga antara biji jagung dan yang digunakan adalah jagung. Untuk panas yang dibawa oleh aliran udara massa bahan sebesar 1 kg dengan dapat secara merata mengenai kecepatan 7 m/s yang mempunyai permukaan biji jagung. Hal ini sesuai nilai efisiensi palng besar, sedangkan dengan pengertian dari sistem yang paling rendah nilai efisiensinya perpindahan panas secara konveksi yaitu massa 3 kg dengan kecepatan 3 menurut Holman (1988) bila terjadi m/s. Semakin besar jumlah massa

  fixed bad.

  yang terumpan di dalam alat fluidisasi Dimana setelah dihembuskan akan semakin rendah nilai efisiensi aliran udara panas dari bawah biji pengeringan dan ini menyebabkan jagung, maka volume rongga-rongga semakin lamanya proses pengeringan antara biji-bijian akan besar. Hal ini bahan yaitu jagung (Suherman, 2012). menyebabkan luasan permukaan yang

  Massa bahan yang terumpan dikeringkan akan semakin besar tidak mempengaruhi secara langsung karena laju aliran udara mampu nilai efisiensi pengeringan, tetapi

  2. Semakin besar massa yang diumpankan semakin ringan massa jagung yang kedalam alat fluidisasi, maka semakin masuk ke dalam alat fluidisasi dengan kecil nilai efisiensi pengeringan.

  3. Nilai efisiensi terbesar pada laju aliran semakin tinggi fluidisasinya. udara 7m/s dengan massa bahan 1 kg

  Sehingga dapat dikatakan bahwa yaitu sebesar 12,35% dan terendah pada tinggi unggun fluidisasi dipengaruhi kecepatan aliran udara 3 m/s dengan oleh jumlah massa bahan yang masuk, massa bahan 3 kg yaitu sebesar 5,77 % dengan semakin banyaknya massa biji jagung yang masuk maka luasan

  V. DAFTAR PUSTAKA

  permukaan biji jagung akan semakin kecil yang terkena panas, dan udara Budiprayitno Tri., 2014. Produksi Jagung http://www.lombokita.com/ NTB. yang berhembus dari bawah akan ekonomi-bisnis/produksi-jagung-di- semin besar yang tertahan oleh biji ntb-capai-641-489-ton#. , 10 Februari jagung sehingga menghambat laju 2015. aliran udara panas. Pernyataan ini

  Burlian Firmansyah, Khoirullah M. Indaka, sesuai dengan Mulyono (2013) yang

  2014, Pengaruh Variasi Ketebalan menyatakan bahwa semakin besar

  Isolator Terhadap Laju Kalor Dan

  volume udara yang mengalir akan

  Penurunan Temperatur Pada

  semakin besar kemampuan dalam

  Permukaan Dinding Tungku

  membawa dan menampung air dari

  Biomassa, Riset Multidisiplin Untuk

  permukaan bahan dan proses Menunjang Pengembangan Industri Nasional, Bali. pengeringan pun akan menjadi

  Graciafernandy M. A., Ratnawati, Buchori semakin cepat.

  L., 2012, Pengaruh Suhu Udara

  Pengering Dan Komposisi Zeolit 3A

IV. KESIMPULAN DAN SARAN

  Terhadap Lama Waktu Pengeringan

  Dari penelitian yang dilakukan,

  Gabah Pada Fluidized Bed Dryer,

  pengaruh aliran udara dan massa bahan yang Momentum vol. 8 No. 2 hal 6-10, masuk terhadap efisiensi pengeringan, Semarang. sehingga dapat ditarik kesimpulan :

  Halimatuddahliana, 2013, Jenis-Jenis Alat

1. Semakin cepat aliran udara yang

  Pengering, Departemen Teknik Kimia

  dihembuskan kedalam alat fluidisasi, Fakultas Teknik Universitas Sumatera maka semakin besar nilai efisiensi Utara, Medan. pengeringan. Hani A. M., 2012, Pengeringan Lapisan Tipis Kentang ( Solanum Tuberosum.

  L) Varietas Granola, Program Studi

  Ilmu-Ilmu Kesehatan, Universitas Jenderal Soedirman, Banyumas. Suherman, Purbasari Aprilina, Aulia

  Dalam Pengeringan Gabah Dengan Proses Fluidisasi Indirect Contact,

  2012, Penggunaan Zeolite Sintetis

  Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret, Surakarta. Widjanarko A., Djaeni R.M., Ratnawati,

  Temperatur Terhadap Laju Pengeringan Jagung Pada Pengering Konvensional dan Fluidized Bed,

  Teknologi Pangan Dan Agroidustri Universitas Mataram. Taufiq Muchamad., 2004, Pengaruh

  Karakteristik Pengeringan Biji Jagung Zea Mays Pada Alat Pengering Fluidized Beds, Fakultas

  Tanggasari D., 2014, Sifat Teknik Dan

  Prosiding SNST ke-3, Fakultas Teknik Universitas Wahid Hasyim Semarang.

  Udara Dan Berat Sampel Pada Pengeringan Tapioka Menggunakan Pengering Unggun Terfluidisasi,

  Margaretha P., 2012, Pengaruh Suhu

  dengan Fluidized Bed Dryer, Jurusan Farmasi, Fakultas Kedokteran dan

  Teknik Pertanian Jurusan Teknologi Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Hasanuddin, Makassar.

  Rahmawati U., Renggani T.R., Yudhista G.O., 2012, Teknik Pengeringan

  Panen Hasil Pertanian. Workshop Pemandu Lapangan 1 (PL-1) Sekolah Lapangan Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian (SL- PPHP), Departemen Pertanian.

  Mutiarawati Tino., 2007, Penanganan Pasca

  Teknologi Kimia dan Industri Vol. 2 No. 2 Hal 40-45,

  Menggunakan Zeolit 3A Pada Alat Unggun Terfluidisasi, Jurnal

  Mulyono Djoko, Runanda Chandra Jefri, 2013, Pengeringan Gabah

  University Tsushimanaka 1-1-1 Okayama 700-8530, Japan

  Heat sand Mass Transfer Analysis of Fluidized Bed Grain Drying, Okayama

  Syahrul, Horibe A., dan Haruki N., 2006,

  Penerapan Teknologi Fluidized Bed Dryer Dengan Penambahan Zeolit 3a Untuk Meningkatkan Efisiensipengeringan Gabah, Jurnal Teknologi Kimia dan Industri Vol. 2 No. 4 hal 65-71.

  Hidayati Noor, Diah Utami P., Ratnawati, Suherman, 2013,

  Jurnal Teknologi Kimia dan Industri, Vol. 2 No. 2 Hal 103-110. Daftar Notasi : = Panas spesifik bahan (kJ/kg.

  C) = Panas jenis air (kJ/kg.

  (

  ) = Lama pengeringan (s) = Effisiensi energi pengeringan

  3

  = Massa jenis udara (kg/m

  ) = Viskoitas udara ( kg/m.dtk)

  3

  ) = Massa jenis udara (kg/m

  3

  = Volume udara yang masuk ke dalam alat terfluidisasi (m

  C) = Laju aliran udara (m/s)

  C) = Temperatur bahan masuk (

  C) = Temperatur bahan dalam proses

  C) = Panas jenis udara (kJ/kg

  C) = Temperatur udara keluar (

  = Temperatur udara masuk (

  = Jumlah kalor yang digunakan menguapkan air dalam bahan (kJ) = Panas yang diberikan udara untuk memanaskan bahan (kJ)

  = Jumlah kalor yang digunakan memanaskan bahan (kJ) = Jumlah kalor yang digunakan menaikan suhu air bahan (kJ)

  / dtk) = Total kalor yang digunakan pengeringan (kJ)

  3

  = Massa air yang diuapkan (kg) = Debit udara yang masuk ke dalam alat terfluidisasi (m

  = Kadar air basis basah (% bb) m k = Massa bahan kering (kg) m a = Massa air dalam bahan (kg)

  = Panas laten penguapan air ( kJ/kg)

  C) = Diameter partikel atau jagung rata- rata (m)

  (%)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

ANALISIS TERHADAP KECEPATAN PENGERINGAN PADI PADA PENGERING PADI MODEL IS PENGARUH SUDUT KEMIRINGAN TERHADAP KECEPATAN PENGERINGAN PADI PADA PENGARUH SUDUT KEMIRINGAN TRAY TERHADAP KECEPATAN PENGERINGAN PADI PADA PENGERING PADI MODEL VENTILATING DRYING VE
1
13
20
ANALIS IS TERHADAP KECEPATAN PENGERINGAN PADI PADA PENGERING PADI MODEL PENGARUH SUDUT KEMIRINGAN TRAY IS PENGARUH SUDUT KEMIRINGAN TERHADAP KECEPATAN PENGERINGAN PADI PADA TERHADAP KECEPATAN PENGERINGAN PADI PADA VENTILATING DRYING PENGERING PADI MODEL V
0
17
20
PENGARUH TEKANAN UDARA TERHADAP LAJU PERUBAHAN MASSA PADA PROSES PENGERINGAN DENGAN METODE TEMPERATUR RENDAH (LOW TEMPERATURE DRYING)
1
6
67
PENGARUH TEMPERATUR TERHADAP LAJU PENGERINGAN JAGUNG PADA PENGERING KONVENSIONAL DAN FLUIDIZED BED
2
11
90
ANALISIS PENGARUH PERBEDAAN PENGGUNAAN LAHAN TERHADAP SUHU UDARA DAN KECEPATAN ANGIN DENGAN ANALISIS PENGARUH PERBEDAAN PENGGUNAAN LAHAN TERHADAP SUHU UDARA DAN KECEPATAN ANGIN DENGAN APLIKASI PENGINDERAAN JAUH DAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (SIG) DI KEC
0
0
12
TUGAS AKHIR PENGARUH PERUBAHAN KECEPATAN ALIRAN UDARA PENGERING TERHADAP KUALITAS KAYU SUREN, SENGON DAN MAHONI.
0
0
9
UJI TEKNIS ALAT PENGERING TIPE BAK (BED DRYER) UNTUK PENGERINGAN JAGUNG (zea mays L.) DENGAN MENGGUNAKAN BAHAN BAKAR MINYAK TANAH.
0
0
10
(ABSTRAK) PENGARUH TEKANAN UDARA TERHADAP LAJU PERUBAHAN MASSA PADA PROSES PENGERINGAN DENGAN METODE TEMPERATUR RENDAH (LOW TEMPERATURE DRYING).
0
0
2
PENGERINGAN JAGUNG DENGAN METODE MIXED-ADSORPTION DRYING MENGGUNAKAN ZEOLITE PADA UNGGUN TERFLUIDISASI - Diponegoro University | Institutional Repository (UNDIP-IR)
0
0
8
ANALISA SUPPLY ALIRAN UDARA TERHADAP VAR
0
0
12
PENGARUH TEMPERATUR DAN KECEPATAN UDARA PADA PROSES PENGERINGAN
0
0
6
PENGARUH SUHU PENGERINGAN DAN JENIS JAGUNG TERHADAP KARAKTERISTIK TEH HERBAL RAMBUT JAGUNG (Corn Silk Tea)
0
0
9
PENGARUH PENGATURAN KECEPATAN MOTOR DC DENGAN PENGATURAN TAHANAN JANGKAR TERHADAP EFFISIENSI MOTOR DC SHUNT
0
0
5
PENGARUH ALAT PENGENDALI KECEPATAN VERTIKAL TERHADAP PENURUNAN KECEPATAN DENGAN REGRESI NON LINIER
0
0
7
PENGARUH VARIASI TEMPERATUR UDARA DAN MASSA JAGUNG PADA ALAT FLUIDIZED BED DENGAN PIPA PENUKAR KALOR TERHADAP WAKTU PENGERINGAN JAGUNG
0
0
8
Show more