Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (oleum caryophylli) sebagai obat jerawat dengan variasi suhu dan lama pencampuran

Gratis

0
0
106
2 years ago
Preview
Full text
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PERBEDAAN SIFAT FISIK DAN STABILITAS FISIK EMULGEL MINYAK CENGKEH (Oleum caryophylli) SEBAGAI OBAT JERAWAT DENGAN VARIASI SUHU DAN LAMA PENCAMPURAN SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh: Selvia NIM : 098114128 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2013 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PERBEDAAN SIFAT FISIK DAN STABILITAS FISIK EMULGEL MINYAK CENGKEH (Oleum caryophylli) SEBAGAI OBAT JERAWAT DENGAN VARIASI SUHU DAN LAMA PENCAMPURAN SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh: Selvia NIM : 098114128 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2013 i PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ii PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI iii PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI K arya ini kupersembahkan untuk : JesusChrist; Papa M ama tercinta, kedua kokoku, adikku, dan nenekku yang tersayang; Teman- teman farmasiku; dan almamaterku iv PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI v PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI vi PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PRAKATA Puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas semua berkat, rahmat, dan penyertaan-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan berjudul “Perbedaan Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Emulgel Minyak Cengkeh (Oleum caryophylli) sebagai Obat Jerawat dengan Variasi Suhu dan Lama Pencampuran” untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Strata Satu Program Studi Farmasi (S.Farm.) Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Selama masa perkuliahan, penelitian, dan penyusunan laporan skripsi ini penulis banyak mengalami kesulitan dan hambatan. Namun dengan bantuan dari banyak pihak berupa doa, bimbingan, sarana, dukungan, semangat, kritik dan saran yang membangun, penulis mampu menyelesaikan laporan skripsi ini. Oleh karena itu, dengan rendah hati penulis ingin menyampaikan terima kasih kepada : 1. Orang tua atas kasih sayang, bimbingan, semangat, cinta, masukan, dan dukungan yang telah diberikan kepada penulis. 2. Bapak Ipang Djunarko, M.Sc., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. 3. Ibu C. M. Ratna Rini Nastiti, M.Pharm., Apt., selaku Kaprodi Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta dan dosen pembimbing skripsi yang telah membimbing dan memberikan dukungan, masukan, serta arahan yang membangun kepada penulis selama penelitian dan penyusunan skripsi. vii PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4. Bapak Enade Perdana Istyastono, Ph.D., Apt., selaku dosen penguji atas masukkan, kritik, dan saran yang diberikan kepada penulis. 5. Ibu Rini Dwiastuti, M.Sc., Apt., selaku dosen penguji atas masukan, kritik, dan saran yang diberikan kepada penulis. 6. Ibu Maria Dwi Budi Jumpowati, S.Si., Romo Drs. Petrus Sunu Hardiyanta, S. J., S. Si., Bapak Septimawanto Dwi Prasetyo, M.Si., Apt., dan Bapak Agung Santoso, M. A., yang telah banyak memberi masukan dan saran yang membangun bagi penulis. 7. Segenap dosen Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma atas pengajaran dan bimbingan selama perkuliahan. 8. Ibu Dra. Lily Widjaja, M. Si., Apt., yang telah membantu dalam pengadaan minyak cengkeh dan masukan yang diberikan kepada penulis. 9. Pak Musrifin, Pak Ottok, Pak Heru, Pak Mukminin, Pak Parlan, Pak Suparjiman, Pak Agung, Pak Iswandi, Mas Sigit, Mas Wagiran, serta laboranlaboran lain atas bantuannya selama penelitian. 10. Frendy Johan, Frenky Johan, S.Ked., Ervia, Junaedi, S.Komp., Hartono Tjugianto atas kasih sayang, semangat, masukan, dan dukungan kepada penulis. 11. Lia Susanti, Jenny Marina, Lani Agustina, Tri Pamulatsih, Melisa Silvia, teman-teman seperjuangan atas bantuan, kerja sama, canda tawa, dukungan, dan semangat yang diberikan. viii PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12. Lies Dewi, S.Farm., Anindita Reningtyas, S.Farm., Silvia Natalia, S.Farm., Eriek Purnoto, Hermanto, atas bantuan dan semangat yang diberikan selama penyusunan skripsi penulis. 13. Putri Toemprot, Ci Lia, Theresia Eviani, Tiffany, Lenny, Vina, anak-anak kos Gracia yang telah memberikan semangat. 14. Teman-teman angkatan 2009, khususnya FST B atas suka dan duka yang dilewati bersama, dukungan dan semangat yang diberikan. 15. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu penulis dalam penelitian dan penyusunan skripsi. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih memiliki banyak kekurangan mengingat keterbatasan, kemampuan dan pengetahuan penulis. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari semua pihak. Semoga skripsi ini dapat berguna bagi para pembaca. Penulis ix PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL.......................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING................................................ ii HALAMAN PENGESAHAN........................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN........................................................................ iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA............................................................ v LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI............................ vi PRAKATA........................................................................................................ vii DAFTAR ISI..................................................................................................... x DAFTAR TABEL............................................................................................. xiv DAFTAR GAMBAR......................................................................................... xvi DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................... xvii INTISARI.......................................................................................................... xix ABSTRACT........................................................................................................ xx BAB I PENGANTAR....................................................................................... 1 A. Latar Belakang............................................................................................ 1 B. Perumusan Masalah.................................................................................... 3 C. Keaslian Penelitian...................................................................................... 4 D. Manfaat Penelitian....................................................................................... 5 1. Manfaat teoretis.................................................................................... 5 2. Manfaat praktis..................................................................................... 6 E. Tujuan Penelitian........................................................................................ 6 x PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA............................................................... 7 A. Minyak Cengkeh......................................................................................... 7 1. Deskripsi................................................................................................ 7 2. Kandungan kimia................................................................................... 7 3. Kegunaan............................................................................................... 7 4. Sifat fisika kimia minyak cengkeh........................................................ 8 B. Jerawat......................................................................................................... 8 C. Emulgel........................................................................................................ 9 D. Pencampuran................................................................................................ 10 E. Uji Iritasi Primer.......................................................................................... 11 F. Monografi.................................................................................................... 12 1. Carbopol 940......................................................................................... 12 2. Trietanolamin......................................................................................... 13 3. Parafin cair............................................................................................. 14 4. Emulsifying agent................................................................................... 14 a. Tween 80......................................................................................... 15 b. Span 80............................................................................................ 15 5. Gliserin.................................................................................................. 16 6. Pengawet................................................................................................ 16 G. Uji Sifat Fisik Sediaan Topikal.................................................................... 17 1. Daya sebar............................................................................................. 17 2. Viskositas............................................................................................... 18 H. Uji Daya Antibakteri.................................................................................... 18 xi PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 1. Metode difusi......................................................................................... 18 2. Metode dilusi......................................................................................... 19 I. Landasan Teori............................................................................................ 19 J. Hipotesis...................................................................................................... 20 BAB III METODE PENELITIAN.................................................................... 22 A. Jenis dan Rancangan Penelitian.................................................................... 22 B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional............................................... 22 1. Variabel penelitian................................................................................. 22 2. Definisi operasional............................................................................... 23 C. Bahan Penelitian........................................................................................... 25 D. Alat Penelitian.............................................................................................. 25 E. Tata Cara Penelitian...................................................................................... 26 1. Identifikasi bahan.................................................................................. 26 2. Verifikasi sifat fisik minyak cengkeh................................................... 26 3. Pembuatan emulgel minyak cengkeh.................................................... 27 4. Uji pH.................................................................................................... 28 5. Uji iritasi primer.................................................................................... 28 6. Uji sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan emulgel minyak cengkeh...... 29 7. Uji daya antibakteri emulgel minyak cengkeh terhadap S. epidermidis 29 F. Analisis Hasil................................................................................................ 31 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN........................................................... 32 A. Identifikasi Bahan........................................................................................ 32 B. Verifikasi Minyak Cengkeh......................................................................... 32 xii PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI C. Uji pH Sediaan Emulgel Minyak Cengkeh................................................. 34 D. Uji Iritasi Primer Formula Emulgel Minyak Cengkeh................................ 34 E. Formulasi Emulgel Minyak Cengkeh.......................................................... 36 F. Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Sediaan Emulgel Minyak Cengkeh...... 44 1. Uji daya sebar........................................................................................ 48 2. Uji viskositas......................................................................................... 51 3. Pergeseran viskositas............................................................................. 52 G. Uji Daya Antibakteri Sediaan Emulgel terhadap S.epidermidis.................. 56 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN............................................................ 63 A. Kesimpulan.................................................................................................. 63 B. Saran............................................................................................................ 63 DAFTAR PUSTAKA........................................................................................ 64 LAMPIRAN...................................................................................................... 68 BIOGRAFI PENULIS....................................................................................... 85 xiii PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I. Kandungan kimia minyak cengkeh.............................................. 7 Tabel II. Sifat fisika kimia minyak cengkeh............................................... 8 Tabel III. Sistem klasifikasi untuk reaksi kulit............................................. 11 Tabel IV. Kategori respon iritasi pada kelinci.............................................. 12 Tabel V. Jenis carbomer menurut viskositasnya dalam air......................... 13 Tabel VI. Variasi suhu pencampuran dan lama pencampuran emulgel minyak cengkeh............................................................................ Tabel VII. 27 Sifat fisik indeks bias dan bobot jenis minyak cengkeh daun teoritis, CoA, dan hasil verifikasi................................................. 33 Tabel VIII. Hasil pengamatan edema dan eritema pada kulit kelinci setelah pengaplikasian emulgel minyak cengkeh......................... 35 Tabel IX. Sifat fisik hasil orientasi suhu pencampuran................................ 41 Tabel X. Sifat fisik hasil orientasi lama pencampuran................................ 42 Tabel XI. Rancangan penelitian.................................................................... 43 Tabel XII. Hasil uji sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh.. 46 Tabel XIII. Hasil uji T tidak berpasangan respon daya sebar formula 1 dan formula 2................................................................................ 49 Tabel XIV. Hasil uji T tidak berpasangan respon daya sebar formula 3 dan formula 4................................................................................ Tabel XV. 50 Hasil uji Wilcoxon two sample respon viskositas formula 1 dan formula 2................................................................................ xiv 51 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Tabel XVI. Hasil uji T tidak berpasangan respon viskositas formula 3 dan formula 4................................................................................ 52 Tabel XVII. Hasil uji T tidak berpasangan respon pergeseran viskositas formula 1 dan formula 2................................................................ 53 Tabel XVIII. Hasil uji Wilcoxon two sample respon pergeseran viskositas formula 3 dan formula 4............................................................... 53 Tabel XIX. Zona hambat hasil uji antibakteri emulgel minyak cengkeh........ 59 Tabel XX. Hasil uji normalitas data uji antibakteri....................................... 59 Tabel XXI. Hasil uji Post Hoc Wilcoxon two sample data uji antibakteri...... 60 xv PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Unit monomer asam akrilat dalam polimer carbopol................ 12 Gambar 2. Struktur metil paraben (kiri) dan propil paraben (kanan).......... 16 Gambar 3. Pengaplikasian sediaan emulgel minyak cengkeh dan kontrol basis pada kulit kelinci dengan area sebesar 1 inci x 1 inci...... Gambar 4. Hasil uji iritasi primer emulgel minyak cengkeh pada kulit kelinci........................................................................................ Gambar 5. 35 36 Mekanisme pembentukan matriks carbopol setelah penambahan basa....................................................................... 38 Gambar 6. Profil peningkatan suhu pencampuran terhadap daya sebar...... 41 Gambar 7. Profil peningkatan suhu pencampuran terhadap viskositas....... 41 Gambar 8. Profil peningkatan lama pencampuran terhadap daya sebar...... 42 Gambar 9. Profil peningkatan lama pencampuran terhadap viskositas....... 43 Gambar 10. Sediaan emulgel minyak cengkeh formula 1 (replikasi 3) 48 jam (kiri) dan 1 bulan (kanan) setelah dibuat........................ Gambar 11. 55 Hasil zona hambat uji daya antibakteri emulgel minyak cengkeh dan kontrol basis emulgel............................................ xvi 58 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Certificate of Analysis of Clove Leaf Oil Light......................... 68 Lampiran 2. Sertifikat hasil uji Staphylococcus epidermidis......................... 69 Lampiran 3. Verifikasi minyak cengkeh........................................................ 70 a. Indeks bias........................................................................... 70 b. Bobot jenis........................................................................... 70 Lampiran 4. Perhitungan HLB formula minyak cengkeh.............................. 70 Lampiran 5. Pengukuran pH emulgel minyak cengkeh.................................. 71 Lampiran 6. Hasil uji sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh...................................................................................... 71 a. Daya sebar............................................................................ 71 b. Viskositas............................................................................. 71 c. Pergeseran viskositas (%).................................................... 71 Lampiran 7. Hasil uji daya antibakteri emulgel minyak cengkeh.................. 72 Lampiran 8. Hasil olahan data daya sebar, viskositas, dan pergeseran viskositas, serta daya antibakteri emulgel minyak cengkeh Lampiran 9. dengan software R 2.14.1........................................................... 73 a. Daya sebar............................................................................ 73 b. Viskositas............................................................................. 74 c. Pergeseran viskositas........................................................... 76 d. Daya antibakteri................................................................... 77 Uji iritasi primer emulgel minyak cengkeh............................... 80 xvii PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 10. Sediaan emulgel minyak cengkeh.............................................. 82 a. Sediaan 48 jam setelah pembuatan...................................... 82 b. Sediaan 1 bulan setelah pembuatan..................................... 83 Lampiran 11. Dokumentasi.............................................................................. 84 xviii PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI INTISARI Sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh dapat dipengaruhi oleh suhu pencampuran dan lama pencampuran. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaaan sifat fisik dan stabilitas fisik yang berfokus pada daya sebar, viskositas, dan pergeseran viskositas dengan variasi suhu pencampuran dan lama pencampuran. Penelitian ini merupakan eksperimental murni dengan rancangan dua variabel yaitu suhu pencampuran dan lama pencampuran yang dibuat dalam 4 formula. Uji T tidak berpasangan digunakan untuk data yang memenuhi kriteria parametrik dan uji Wilcoxon digunakan untuk data non parametrik dengan menggunakan software R 2.14.1. Hasil penelitian menunjukkan bahwa lama pencampuran 5 menit dengan suhu pencampuran 30oC dan lama pencampuran 5 menit dengan suhu pencampuran 70oC berbeda pada daya sebar dan pergeseran viskositas, sedangkan pada viskositas tidak berbeda. Lama pencampuran 15 menit dengan suhu pencampuran 30oC dan lama pencampuran 15 menit dengan suhu pencampuran 70oC berbeda pada daya sebar, sedangkan pada viskositas dan pergeseran viskositas tidak berbeda. Hasil ini menunjukkan bahwa suhu pencampuran dan lama pencampuran mempengaruhi sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel. Berdasarkan evaluasi sifat fisik dan stabilitas fisik, formula yang paling optimal adalah formula 2. Kata kunci: emulgel, minyak cengkeh, suhu pencampuran, lama pencampuran xix PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT Physical properties and physical stability of clove oil emulgel can be influenced by mixing temperature and mixing duration. The aim of the research was to determine the difference of physical properties and physical stability focused on spreadability, viscosity, and viscosity shift with variation of mixing temperature and mixing duration. This research was pure experimental with design of two variables, i.e. mixing temperature and mixing duration which were designed into four formulas. Unpaired T-test was applied for data fulfilling parametric criteria and Wilcoxon test was applied for non parametric data by using the R 2.14.1 software. The results showed that 5 minutes mixing duration with 30oC mixing temperature and 5 minutes mixing duration with 70oC mixing temperature were different for spreadability and viscosity shift, while for viscosity were not different. Fifteen minutes mixing duration with 30oC mixing temperature and 15 minutes mixing duration with 70oC mixing temperature were different for spreadability, while for viscosity and viscosity shift were not different. These results indicated that mixing temperature and mixing duration affect the physical properties and physical stability of emulgel. Based on the physical properties and physical stability, the most optimal formula was formula 2. Keywords: emulgel, clove oil, mixing temperature, mixing duration xx PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Jerawat merupakan suatu masalah umum yang berkembang pada kalangan remaja dan terkadang pada orang dewasa muda karena inflamasi kulit, sebagaimana penyakit kulit yang disebabkan oleh penyumbatan pori-pori. Biasanya jerawat tumbuh pada wajah, tetapi dapat juga tumbuh pada leher, dada, dan punggung (Sharma, 2006). Campuran keratinosit yang terjebak dan produksi sebum yang meningkat akan menyediakan lingkungan bagi bakteri normal di kulit untuk berkembang dan berkolonisasi sehingga memperparah jerawat (DiPiro, et al., 2005). Bakteri-bakteri yang dikenal sebagai bakteri yang dapat memicu peradangan pada jerawat adalah Propionibacterium acnes dan Staphylococcus epidermidis (Kumar, et al., 2007). Penggunaan antibiotik jangka panjang terhadap jerawat dapat diperburuk oleh resistensi antibiotik. Untuk mengatasi masalah resistensi antibiotik, tanaman obat telah diteliti secara luas sebagai pengobatan alternatif (Kumar, et al., 2007). Minyak cengkeh merupakan tanaman obat yang telah digunakan dalam produk farmasetik, makanan, dan kosmetik sebagai agen antimikroba karena minyak tersebut efektif menghambat pertumbuhan dari berbagai mikroorganisme (Joseph and Sujatha, 2010). Minyak cengkeh mempunyai aktivitas antibakteri terhadap jenis bakteri penyebab jerawat sehingga dapat digunakan untuk obat jerawat, namun minyak cengkeh perlu diformulasikan ke dalam bentuk sediaan supaya 1 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 dapat diaplikasikan dengan aman dan nyaman. Menurut hasil penelitian Kusuma (2010) konsentrasi minyak cengkeh sebesar 15% menunjukkan penghambatan terhadap bakteri S. epidermidis yang cukup efektif untuk formulasi sediaan topikal obat jerawat. Emulgel merupakan kombinasi dari gel dan emulsi. Emulsi dalam gel merupakan salah satu sistem penghantaran obat topikal yang sangat menarik. Gel memiliki kelebihan dibandingkan sediaan salep dan krim yang kental, yaitu mudah dibersihkan dan tidak membutuhkan aplikasi dengan gosokan. Namun kelemahan gel adalah dalam menghantarkan obat hidrofobik, untuk mengatasi kelemahan ini maka digunakan emulsi sehingga agen terapi hidrofobik yang dapat dicampurkan dan dihantarkan melalui gel (Baibhav, Gurpreet, Rana, Seema, and Vikas, 2011). Proses pembuatan emulsi memiliki pengaruh yang besar terhadap distribusi ukuran droplet, viskositas, dan stabilitas emulsi. Fokus utama pembuatan emulsi adalah pencampuran (Lieberman, Rieger, and Banker, 1996). Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi proses pencampuran adalah suhu, kecepatan putar, tegangan geser, tekanan, dan waktu pencampuran (Nielloud and Mestres, 2000). Dalam pencampuran diperlukan energi, baik berupa energi kinetik maupun energi panas. Suhu pencampuran dapat mempengaruhi tegangan antar muka (Nielloud and Mestres, 2000). Tingkat pencampuran umumnya tergantung dari lamanya waktu pencampuran, namun pencampuran yang lama tidak PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 menjamin tercapainya homogenitas yang ideal sebab proses pencampuran dan pemisahan akan saling bersaing untuk mendominasi (Voigt, 1995). Suhu pencampuran dan lama pencampuran dapat mempengaruhi besarnya energi yang diberikan dalam sistem sehingga memungkinkan pergerakan droplet-droplet dan dapat mengakibatkan koalesensi (peristiwa penggabungan droplet-droplet minyak sebagai fase terdispersi menjadi lebih besar). Hal ini menunjukkan adanya ketidakstabilan dalam sistem emulsi (Lestari, 2012). Peristiwa koalesensi dapat mempengaruhi stabilitas fisik emulsi dan kualitas emulgel secara keseluruhan. Viskositas emulsi akan meningkat ketika ukuran droplet semakin kecil (Schramm, 2005). Menurut Garg (2002), peningkatan viskositas akan menurunkan daya sebar. Oleh karena itu, diperlukan suatu penelitian untuk mengetahui pengaruh variasi proses pencampuran meliputi suhu pencampuran dan lama pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan emulgel minyak cengkeh yang dihasilkan. C. Perumusan Masalah 1. Apakah ada pengaruh variasi proses pencampuran meliputi suhu pencampuran dan lama pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh? 2. Bagaimana pengaruh variasi proses pencampuran meliputi suhu pencampuran dan lama pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh? 3. Manakah formula yang paling optimal dari semua formula yang dibuat? PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 B. Keaslian Penelitian Penelitian terkait yang pernah dilakukan oleh Joseph dan Sujatha (2010) adalah penelitian komponen bioaktif dan aktivitas mikrobia ekstrak dan minyak cengkeh (Syzygium aromaticum L.) pada beberapa patogen yang ditularkan melalui makanan. Hasil yang terkait adalah minyak cengkeh dapat digunakan sebagai alternatif yang layak untuk antimikroba konvensional, dimana minyak cengkeh memberikan zona hambat terhadap Staphylococcus epidermidis sebesar 21 mm. Penelitian mengenai aktivitas antibakteri minyak cengkeh terhadap Propionibacterium acnes dan mekanisme aksinya telah dilakukan oleh Fu dan rekan-rekannya (2009). Hasil yang relevan adalah bahwa mekanisme bakteriostatik minyak cengkeh melibatkan kerusakan pada dinding sel dan membran bakteri. Pada waktu inkubasi penelitian yang lebih lama, protein sitoplasma akan berdifusi dari sitoplasma. Singkatnya, minyak atsiri mampu menghambat sintesis protein. Bhoyar, Giri, Tripathi, Alexander, dan Ajazuddin (2012) dalam review mengenai perkembangan terbaru dalam sistem penghantaran obat Novel melalui gel menunjukkan bahwa dari contoh formulasi emulgel yang telah dilaporkan, yang termasuk dalam kategori antibakteri adalah emulgel yang mengandung obat chlorphenesin yang memiliki rute administrasi topikal. Berdasarkan review ini maka belum ada emulgel minyak cengkeh topikal sebagai antibakteri yang dilaporkan. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 Menurut penelitian Kusuma (2010) tentang perbandingan daya antibakteri krim antiacne minyak cengkeh dengan emulgel antiacne minyak cengkeh terhadap Staphylococcus epidermidis menunjukkan bahwa sediaan topikal emulgel antiacne minyak cengkeh konsentrasi 15% memberikan zona hambat yang berbeda dengan basis (tanpa minyak cengkeh) terhadap bakteri S. epidermidis. Hal ini menunjukkan bahwa sediaan emulgel antiacne minyak cengkeh yang diformulasikan memiliki efek. Pengaruh Tween 80 dan Span 80 sebagai Emulsifying Agent terhadap Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Emulgel Antiacne Minyak Cengkeh (Oleum caryophylli) : Aplikasi Desain Faktorial (Suryarini, 2011). Dari penelitian ini disimpulkan semua respon yang dihasilkan dari penelitian meliputi viskositas, daya sebar, dan pergeseran viskositas masuk dalam range viskositas, daya sebar, dan pergeseran viskositas yang ditentukan sehingga semua formula dalam penelitian ini optimum. Berdasarkan penelusuran pustaka yang telah dilakukan penulis, penelitian tentang Perbedaan Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Emulgel Minyak Cengkeh (Oleum caryophylli) sebagai Obat Jerawat dengan Variasi Suhu dan Lama Pencampuran belum pernah dilakukan. D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat teoretis Menyumbangkan pengetahuan kepada khalayak tentang pengaruh proses pencampuran dalam pembuatan emulgel minyak cengkeh yang meliputi PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 suhu pencampuran dan lama pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh. 2. Manfaat praktis Menghasilkan suatu formulasi emulgel minyak cengkeh dengan variasi proses pencampuran yaitu suhu pencampuran dan lama pencampuran yang dapat diacu sebagai formulasi umum emulgel minyak cengkeh. E. Tujuan penelitian 1. Mengetahui ada tidaknya pengaruh proses pencampuran meliputi suhu pencampuran dan lama pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh. 2. Mengetahui perubahan sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh karena pengaruh variasi proses pencampuran meliputi suhu pencampuran dan lama pencampuran. 3. Mengetahui formula yang paling optimal dari semua formula yang dibuat. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Minyak Cengkeh 1. Deskripsi Minyak cengkeh merupakan campuran dari berbagai komponen, yang terdiri dari 85-95% eugenol fenolik (West, Heard, Caulkett, 2008). Minyak cengkeh (Oleum caryophylli) dapat didestilasi uap dari daun, batang, kuncup bunga dari pohon cengkeh (Jones, 2011). 2. Kandungan kimia Eugenol merupakan komponen minyak atsiri terbesar pada cengkeh yang mempunyai efek analgetik, anestetik lokal, dan antiseptik (Wijayakusuma, 2006). Komponen utama dalam minyak cengkeh berbedabeda berdasarkan bagian tanaman yang digunakan (Tabel I). Tabel I. Kandungan kimia minyak cengkeh (Lis-Balchin, 2006) Daun cengkeh Kuncup bunga Gagang cengkeh Komponen (%) (%) cengkeh (%) Eugenol 36-90 85-90 75-90 Eugenol asetat 11-27 <5 <10 β-kariofilen <16 2,5-3,5 15-19 α-humulene <2 0,3-0,4 1,5-2,5 Komponen kecil yaitu metil salisilat, metil eugenol, benzaldehid, metil amil keton dan α-ylangene (Lis-Balchin, 2006). 3. Kegunaan Cengkeh bisa digunakan untuk rematik, pegal linu, asam urat tinggi, batuk, masuk angin, gangguan lambung, nyeri dada dan perut, serta sakit gigi (Wijayakusuma, 2006). Eugenol mempunyai efek sebagai analgetik, anestetik 7 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 lokal, dan antiseptik. Asetil eugenol sebagai antipasmodik. Menurut penelitian Gupta, Garg, Uniyal, dan Kumari (2008), minyak cengkeh memiliki aktivitas antibakteri terhadap berbagai bakteri antara lain Staphylococcus aureus, Staphylococcus epidermidis, Bacillus subtilis, Bacillus cereus, Bacillus sp., Listeria monocytogenes, Micrococcus luteus, Escherichia Coli, dan Kleibsiella sp. 4. Sifat fisika kimia minyak cengkeh Sifat fisika kimia minyak cengkeh berbeda-beda berdasarkan bagian tanaman yang digunakan (Tabel II). Tabel II. Sifat fisika kimia minyak cengkeh (Parthasarathy, Chempakam, and Zachariah, 2008) Sifat Minyak kuncup Minyak gagang Minyak daun Tidak berwarnaKuning-coklat Warna jerami Warna kuning pucat gelap atau sangat pucat Berat jenis 1,051-1,054 1,050-1,055 1,040-1,054 (25oC) Rotasi optik -1o35’ s.d -0o25’ -1o30’ s.d -0o32’ -1o40’ s.d -0o40’ Indeks bias 1,531-1,537 1,531-1,539 1,531-1,538 (20oC) Larut dalam 1,0Larut dalam 1 vol Larut dalam 1-2 Kelarutan 1,5 vol etanol etanol 70% vol etanol 70% 70% B. Jerawat Jerawat adalah suatu proses peradangan kronik kelenjar-kelenjar pilosebasea (Price and Wilson, 1985). Jerawat merupakan penyakit pada kelenjar sebasea, kelenjar ini terutama terdapat di wajah, dada, dan punggung yang menanggapi rangsangan androgen. Kelenjar ini menghasilkan sebum ke saluran folikel dan akhirnya sampai ke permukaan kulit melalui pembukaan folikular sehingga akan menyediakan lingkungan bagi bakteri yang normal ada di kulit PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 untuk berkembang (DiPiro, et al., 2005). Banyak mikroorganisme hidup dalam komponen yang bervariasi pada kulit normal (Nester, et al., 2004). Bakteri-bakteri yang telah dikenal sebagai bakteri yang memicu peradangan pada jerawat adalah P. acnes dan S. epidermidis. Faktor ini memberikan target potensial untuk pengobatan. P. acnes dan S. epidermidis adalah target dari obat anti jerawat. S. epidermidis adalah mikroorganisme aerob, biasanya terlibat dalam infeksi di permukaan kelenjar sebasea (Kumar, et al., 2007). C. Emulgel Emulgel adalah emulsi baik tipe M/A (minyak dalam air) atau A/M (air dalam minyak) yang dikombinasikan dengan gel, dengan dicampurkan gelling agent. Emulsi memiliki elegansi tertentu, mudah dibersihkan, dan memiliki kemampuan tinggi untuk menembus kulit. Selain itu, formulator dapat mengontrol viskositas, penampilan, dan derajat sifat minyak kosmetik atau emulsi. Sedangkan gel memiliki beberapa sifat menguntungkan seperti memiliki sifat alir tiksotropi, tidak berminyak, mudah dioleskan, mudah dihilangkan, tidak berwarna, kompatibel dengan beberapa eksipien, dan larut dalam air. Oleh karena itu, emulgel telah lama digunakan sebagai pembawa untuk mengaplikasikan obat ke kulit (Magdy, 2004). Emulgel stabil dan menjadi pembawa yang baik untuk obat hidrofobik atau obat yang kurang larut dalam air. Emulgel memiliki penerimaan pasien yang tinggi karena memiliki keunggulan dari hasil pencampuran emulsi dan gel. Sistem M/A digunakan untuk menjebak obat lipofilik, sedangkan obat hidrofilik dikemas PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 dalam sistem A/M. Emulgel merupakan hidrogel yang mengandung mikro-droplet minyak yang terdistribusi secara acak (Jain, Gautam, Gupta, Khambete, and Jain, 2010). D. Pencampuran Proses pencampuran merupakan proses yang diperlukan dalam pembuatan sediaan obat untuk menghasilkan distribusi dari dua atau lebih bahan sehomogen mungkin. Tingkat pencampuran umumnya tergantung dari lamanya waktu pencampuran, namun pencampuran yang lama tidak menjamin tercapainya homogenitas yang ideal sebab proses pencampuran dan pemisahan akan saling bersaing untuk mendominasi (Voigt, 1995). Dalam pembuatan emulsi, metode penggabungan fase, kecepatan penambahan, suhu tiap fase, dan kecepatan pendinginan setelah pencampuran mempunyai efek yang besar terhadap distribusi ukuran droplet, viskositas dan stabilitas emulsi. Umumnya proses formulasi emulsi adalah dengan melarutkan komponen liofilik dalam fase yang sesuai sebelum proses emulsifikasi dimulai. Kemudian bahan larut minyak digabungkan dalam fase minyak dan bahan larut air dalam fase air. Berbagai fase dipanaskan, sebelum emulsifikasi dengan suhu ±5-10oC diatas titik leleh dari komponen yang memiliki titik leleh tertinggi (Lieberman, Rieger, and Banker, 1996). PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 E. Uji Iritasi Primer Iritasi kulit adalah inflamasi lokal pada kulit yang tidak diperantarai oleh sistem imun. Bahan kimia dapat mengiritasi kulit pada pemaparan pertama (iritan aktif) atau pada aplikasi berulang di area yang sama pada kulit (iritasi kumulatif). Beberapa bahan kimia merusak kulit secara langsung pada aplikasi, menyebabkan nekrosis dan pembentukan bekas luka (Benson and Watkinson, 2012). Evaluasi potensi iritasi bahan kimia atau formulasi pada kulit manusia merupakan suatu kebutuhan. Uji yang paling umum digunakan adalah uji iritasi kulit kelinci yang awalnya dijelaskan oleh Draize, et al (1944). Pada hewan uji, senyawa uji, baik bahan baku ataupun produk yang telah diformulasikan dioleskan pada kulit kelinci yang telah dicukur. Skor reaksi kulit berdasarkan pengamatan fisiologis pada hewan (Kamkaen, Phuntuwate, Samee, Boonrod, and Treesak, 2007). Draize menggunakan sistem skor visual (Tabel III) dalam menghitung Primary Irritation Index (PII), yang diperkirakan dengan merataratakan skor eritema dan edema pada semua sisi (Benson and Watkinson, 2012). Tabel III. Sistem klasifikasi untuk reaksi kulit (Benson and Watkinson, 2012) Reaksi eritema Skor Tidak ada eritema 0 Eritema yang sangat ringan (hampir tidak kelihatan) 1 Eritema yang dapat didefinisikan dengan baik atau cukup 2 Eritema sedang hingga berat 3 Eritema berat (beet redness) sampai pembentukan sedikit eschar (luka 4 mendalam) Reaksi edema Skor Tidak ada edema 0 Edema sangat ringan (hampir tidak kelihatan) 1 Edema ringan (area meluas dengan peningkatan tertentu) 2 Edema sedang (meluas >1mm) 3 Edema berat (meluas >1mm dan meluas sampai ke area di luar paparan) 4 Total skor yang mungkin untuk iritasi primer 8 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 Pada uji kelinci Draize, tiga ekor kelinci digunakan untuk menilai potensi iritasi, aplikasi ke kulit kelinci utuh sebanyak 0,5 mL atau 0,5 g senyawa uji. Kulit diamati 30-69 menit dan kira-kira 24, 48 dan 72 jam. Skor untuk eritema dan edema pada pengamatan 24 dan 48 jam dijumlahkan untuk ketiga kelinci (12 nilai) dan dibagi 6 untuk mengetahui PII (Griffin, 2009). Tabel IV. Kategori respon iritasi pada kelinci (Kamkaen, et al., 2007) Kategori Primary Irritation Index (PII) Tidak berarti 0-0,4 Iritasi ringan 0,5-1,9 Iritasi sedang 2-4,9 Iritasi berat 5-8 Nilai PII yang didapatkan kemudian diinterpretasikan menurut kategori respon iritasi (Tabel IV) (Kamkaen, et al., 2007). F. Monografi 1. Carbopol 940 Carbopol/carbomer adalah polimer sintetik berat molekul tinggi dari asam akrilat yang crosslinked dengan alil sukrosa atau alil eter pentaerythritol. Gambar 1. Unit monomer asam akrilat dalam polimer carbopol (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009) Pada basis kering, carbopol mengandung 52% - 68% gugus asam karboksilat (COOH) (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009). PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 Tabel V. Jenis carbomer menurut viskositasnya dalam air (V Jr., 1997) Viskositas perkiraan Catatan Carbomer (cps) 910 3000-7000 Toleransi ion baik Stabilitas baik pada viskositas 934 30.500-39.400 tinggi Stabilitas baik pada viskositas 934P 29.400-39.400 tinggi Efisiensi pengentalan baik, sangat 940 40000-60000 jernih Emulsi dan suspensi yang sangat 941 4000-11000 stabil Lebih baik saat menggunakan 1342 9500-26500 suspensi ionik Monografi USP/NF (United States Pharmacopeia/National Formulary) mencakup nilai carbomer yang bervariasi menurut viskositasnya dalam air, termasuk carbomer 910, 934, 934P, 940, 941, dan 1342 (Tabel V) (V Jr., 1997). Penandaan “P”, seperti di carbomer 934P, mengacu pada kualitas farmasetik yang memiliki kandungan residu benzena yang rendah (0,1% dibandingkan dengan batas 0,5% untuk carbomer umumnya), sering digunakan dalam sediaan yang diberikan secara oral, seperti suspensi, tablet, atau formulasi pelepasan lambat. Carbomer tanpa penandaan “P” tidak dimaksudkan untuk penggunaan internal (V Jr., 1997). 2. Trietanolamin Trietanolamin dengan nama kimia 2,2ʹ,2″-nitrilotrietanol adalah cairan kental yang jernih, tidak berwarna sampai berwarna kuning pucat dan memiliki sedikit bau amonia. Trietanolamin adalah campuran basa, terutama 2,2ʹ,2″nitrilotrietanol, juga mengandung 2,2ʹ-iminobisetanol (dietanolamin) dan sedikit 2-aminoetanol (monoetanolamin). Trietanolamin digunakan sebagai PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 agen basa (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009). Trietanolamin merupakan agen netralisasi carbopol yang tidak menimbulkan ancaman netralisasi berlebihan hingga berujung pada hilangnya viskositas seperti yang mungkin terjadi pada agen netralisasi logam alkali hidroksida (Noveon, 1997). 3. Parafin cair Parafin cair adalah campuran hidrokarbon cair yang diperoleh dari petroleum (Marriott, Wilson, Langley, and Belcher, 2006). Minyak parafin cair merupakan minyak mineral yang diperoleh dari proses destilasi petroleum, minyak transparan, tidak berwarna, tidak berbau, tidak berasa, dan tidak larut dalam air (Speight, 2011). Parafin cair dapar berfungsi sebagai fase minyak (Marchaban, 2005). 4. Emulsifying agent Emulsifying agent berperan memfasilitasi produksi dispersi dengan mengurangi tegangan antar muka dan kemudian mempertahankan pemisahan droplet fase terdispersi dengan membentuk penghalang pada antar muka. Emulsifying agent yang efektif adalah surfaktan (surface active agent) yang mempunyai gugus hidrofilik polar yang berorientasi ke air dan gugus lipofilik non polar yang berorientasi ke minyak (Aulton, 1990). Emulsifying agent non ionik cenderung memiliki gugus hidrofilik dan hidrofobik yang sama-sama seimbang (Aulton, 1990). Tween 80 dan Span 80 yang digunakan termasuk dalam emusifying agent non ionik. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 a. Tween 80 Tween atau polisorbat adalah rangkaian sebagian ester asam lemak dari sorbitol dan anhidridanya yang dikopolimerisasi dengan sekitar 20, 5, atau 4 mol etilen oksida untuk setiap mol sorbitol dan anhidridanya. Tween mengandung 20 unit oksietilena yang merupakan surfaktan nonionik hidrofilik nonionik yang digunakan secara luas sebagai agen pengemulsi dalam sediaan emulsi M/A. Tween 80 (Polisorbat 80) dengan nama kimia polyoxyethylene 20 sorbitan monooleate dan formula empiris C64H124O26 berbentuk cairan berminyak berwarna kuning, dengan nilai HLB 15. Span 80 larut dalam air (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009). b. Span 80 Span digunakan secara luas dalam kosmetik, produk makanan, dan formulasi farmasetik sebagai surfaktan lipofilik nonionik. Umumnya span digunakan sebagai agen pengemulsi dalam krim, emulsi, dan salep untuk aplikasi topikal. Saat digunakan secara tunggal, span menghasilkan emulsi A/M dan mikroemulsi yang stabil, tetapi span sering digunakan dalam kombinasi dengan berbagai proporsi tween untuk menghasilkan emulsi A/M atau M/A atau krim dengan konsistensi yang beragam. Span 80 dengan nama kimia sorbitan monooleate dan formula empiris C24H44O6 berupa cairan kuning kental, dengan nilai HLB 4,3 (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009). PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 5. Gliserin Gliserin digunakan dalam berbagai macam formulasi farmasetik termasuk sediaan oral, otic, optalmik, topikal, dan parenteral. Dalam formulasi farmasetik topikal dan kosmetik, gliserin umumnya digunakan karena sifat humektan dan emolien. Konsentrasi gliserin jika digunakan sebagai emolien dan humektan adalah ≤30% (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009). 6. Pengawet Gambar 2. Struktur metil paraben (kiri) dan propil paraben (kanan) (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009) Pengawet yang digunakan dalam formula adalah metil paraben dan propil paraben. Metil paraben dan propil paraben digunakan secara luas sebagai pengawet antimikroba dalam kosmetik, produk makanan, dan formulasi farmasetik. Metil paraben maupun propil paraben dapat digunakan secara tunggal atau kombinasi dengan paraben yang lain atau agen antimikroba yang lain. Dalam kosmetik, metil paraben dan propil paraben paling sering digunakan sebagai pengawet antimikroba dan menunjukkan aktivitas antimikroba pada pH 4-8 (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009). Metil paraben adalah paraben yang paling kecil aktivitasnya, aktivitas antimikroba meningkat dengan peningkatan panjang rantai alkil. Aktivitas PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 dapat ditingkatkan dengan menggunakan kombinasi paraben. Oleh karena itu, kombinasi metil-, etil-, propil-, dan butilparaben sering digunakan. Metil paraben (0,18%) dengan propilparaben (0,02%) digunakan sebagai pengawet dalam berbagai formulasi farmasetik parenteral (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009). G. Uji Sifat Fisik Sediaan Topikal 1. Daya sebar Daya sebar merupakan sifat fisik yang penting pada sediaan semisolid dan bertanggung jawab untuk menghantarkan dosis obat dengan tepat pada sisi target, kemudahan untuk pengaplikasian, kemudahan dikeluarkan dari kemasan, dan yang terpenting keinginan konsumen. Daya sebar berkaitan dengan sudut kontak antara sediaan dengan tempat aplikasinya yang merupakan ukuran pelumasan (lubricity) sediaan tersebut, yang berhubungan langsung dengan koefisien friksi (Garg, Aggarwal, Garg, and Singla, 2002). Metode pelat sejajar (parallel-plate method) merupakan metode yang paling banyak digunakan untuk menentukan dan mengukur daya sebar dari sediaan semisolid. Keuntungan dari metode ini adalah sederhana dan relatif murah. Selain itu, alatnya dapat dirancang dan dibuat sesuai dengan persyaratan jenis data yang dibutuhkan, rute pemberian, luas permukaan yang akan dicakup, dan model membran yang harus dipertimbangkan. Di sisi lain, metode ini kurang tepat dan sensitif, dan data yang dihasilkan harus diinterpretasikan dan disajikan secara manual. Depaula, et al., menentukan PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 daya sebar formulasi berbagai salep dengan menekan sampel di bawah beberapa piring kaca yang diketahui beratnya (Garg, et al., 2002). 2. Viskositas Viskositas adalah suatu pernyataan tahanan dari suatu cairan untuk mengalir, dimana semakin tinggi viskositas akan semakin besar tahanannya (Sinko, 2005). Viskositas adalah salah satu parameter yang penting dalam sediaan semisolid. Peningkatan viskositas akan meningkatkan waktu retensi pada sisi target, tetapi menurunkan daya sebarnya. Oleh karena itu, konsistensi formulasi memainkan peranan penting pada sifat fisik akhir, termasuk kualitas penyebaran pada tempat aplikasi. Viskositas dapat diukur dengan berbagai macam viscometers (Garg, et al., 2002). H. Uji Daya Antibakteri Pada uji aktivitas antimikroba diukur respon pertumbuhan populasi mikroorganisme terhadap agen antimikroba. Kegunaan uji antimikroba yaitu dapat diperoleh suatu sistem pengobatan yang efektif dan efisien sebab dapat menentukan potensi dan kontrol kualitas selama proses produksi senyawa antimikroba di pabrik. Terdapat berbagai macam metode uji antimikroba yaitu : 1. Metode difusi Salah satu metode difusi adalah disc diffusion (uji Kirby & Bauer) untuk menentukan aktivitas agen antimikroba menggunakan piringan yang berisi agen antimikroba diletakkan pada media agar yang telah ditanami mikroorganisme yang akan berdifusi pada media agar tersebut. Area jernih PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 mengindikasikan adanya hambatan pertumbuhan mikroorganisme yang ditanamkan oleh agen antimikroba pada permukaan media agar (Pratiwi, 2008). 2. Metode dilusi Metode dilusi dibedakan menjadi dua yaitu dilusi cair (broth dilution) dan dilusi padat (solid dilution).  Metode dilusi cair Metode ini mengukur MIC (Minimum Inhibitory Concentration atau Kadar Hambat Minimum, KHM) dan MBC (Minimum Bactericidal Concentration atau Kadar Bunuh Minimum, KBM). Cara yang dilakukan yaitu dengan membuat seri pengenceran agen antimikroba pada medium cair yang ditambahkan dengan mikroba uji (Pratiwi, 2008).  Metode dilusi padat Metode ini serupa dengan metode dilusi cair namun menggunakan media padat. Keuntungan metode ini adalah satu konsentrasi agen antimikroba yang diuji dapat digunakan untuk menguji beberapa mikroba uji (Pratiwi, 2008). I. Landasan Teori Proses pembuatan emulgel minyak cengkeh, yang merupakan kombinasi dari emulsi dan gel, adalah salah satu tahap penting yang dapat mempengaruhi sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel yang dihasilkan. Proses pencampuran memerlukan energi, baik energi dari panas maupun kinetik. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 Suhu pencampuran dan lama pencampuran merupakan faktor yang perlu diperhatikan dalam proses pencampuran. Suhu akan memberikan energi yang dapat menurunkan tegangan antar muka antara fase minyak dan fase air sehingga mempengaruhi proses dispersi dan berdampak pada sediaan emulgel yang dihasilkan. Akan tetapi, suhu pencampuran perlu dijaga agar tidak menyebabkan degradasi senyawa yang mudah rusak oleh adanya pemanasan. Lama pencampuran menentukan homogenitas campuran emulgel. Namun, waktu pencampuran yang semakin lama belum tentu menghasilkan sediaan yang semakin homogen karena proses pencampuran dan pemisahan akan saling bersaing untuk mendominasi. Suhu pencampuran dan lama pencampuran dapat mempengaruhi besarnya energi yang diberikan ke dalam sistem sehingga memungkinkan pembentukan dan pergerakan droplet. Energi proses pencampuran dapat menyebabkan pengecilan ukuran droplet sehingga mengakibatkan viskositas meningkat, daya sebar menurun, dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh meningkat. Pergerakan droplet memungkinkan terjadinya koalesensi (peristiwa penggabungan droplet-droplet minyak sebagai fase terdispersi menjadi lebih besar) yang dapat mempengaruhi sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh. J. Hipotesis Ada perbedaan yang signifikan antara lama pencampuran 5 menit dengan variasi suhu pencampuran dan lama pencampuran 15 menit dengan variasi suhu PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 pencampuran terhadap respon sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh. Suhu pencampuran dan lama pencampuran yang semakin tinggi akan memberikan energi yang semakin besar ke dalam sistem sehingga mengakibatkan viskositas meningkat, daya sebar menurun, dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh meningkat. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan eksperimental murni. B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 1. Variabel Penelitian a. Variabel bebas. Suhu pencampuran (30oC dan 70oC) dan lama pencampuran (5 menit dan 15 menit). b. Variabel tergantung. 1) Uji iritasi primer : eritema dan edema 2) Uji pH : pH sediaan 3) Uji sifat fisik : daya sebar dan viskositas 4) Stabilitas fisik : pergeseran viskositas 5) Uji daya antibakteri : diameter zona hambat terhadap S. epidermidis. c. Variabel pengacau terkendali. Umur dan makanan hewan uji (uji iritasi primer); kecepatan pencampuran, lama penyimpanan, wadah penyimpanan, penggunaan alat uji yang sama; kepadatan suspensi bakteri S. epidermidis, diameter lubang sumuran, suhu inkubasi, lama inkubasi (uji daya antibakteri). d. Variabel pengacau tak terkendali. Kondisi patofisiologis hewan uji (uji iritasi primer); suhu saat penyimpanan dan laju penguapan minyak cengkeh. 22 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 2. Definisi Operasional a. Minyak cengkeh adalah minyak essensial yang berasal dari daun tanaman cengkeh (Eugenia caryophyllata Thunb.), diperoleh dari CV Indaroma Yogyakarta (CoA terlampir). b. Emulgel minyak cengkeh adalah sediaan topikal semisolid hasil emulsifikasi minyak cengkeh daun dengan emulsifying agent Tween 80 dan Span 80 yang dicampurkan dengan gelling agent carbopol 940 sesuai dengan formula dalam penelitian ini. c. Emulsifying agent adalah bahan yang dapat mengurangi tegangan antar muka antara minyak dan air, menurunkan gaya tolak antar cairan, dan membentuk lapisan film yang mencegah kontak antar droplet sehingga mencegah koalesensi. Pada penelitian ini digunakan Tween 80 dan Span 80. d. Pencampuran adalah proses pendistribusian bahan satu ke bahan lain hingga tercapai homogenitas yaitu saat proses emulsifikasi dan saat penambahan gelling agent. e. Suhu pencampuran adalah suhu yang digunakan saat proses emulsifikasi. f. Lama pencampuran adalah lama atau waktu yang digunakan saat proses emulsifikasi dan penambahan gelling agent. g. Respon adalah besaran yang akan diamati perubahannya dan dapat dikuantitatifkan. Respon penelitian ini adalah sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel. h. Iritasi primer adalah proses peradangan yang mungkin terjadi sesudah pengaplikasian sediaan topikal pada kulit punggung kelinci yang dapat PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24 ditunjukkan dengan adanya eritema dan edema. Eritema adalah kemerahan pada kulit yang disebabkan pelebaran pembuluh kapiler yang bersifat reversible. Edema adalah pembengkakan yang dapat diamati disebabkan karena akumulasi cairan yang berlebihan dalam jaringan tubuh. i. Sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel adalah parameter yang digunakan untuk mengetahui kualitas fisik (daya sebar dan viskositas) dan stabilitas fisik (pergeseran viskositas selama penyimpanan 1 bulan) emulgel. j. Daya sebar adalah kemampuan penyebaran sediaan emulgel diatas kaca bulat berskala setelah diberikan beban berupa kaca bulat berskala yang diketahui beratnya (50 gram), diameter penyebaran dicatat dalam satuan cm dengan mengambil rata-rata dari 4 sisi pengukuran. k. Viskositas adalah tahanan sediaan untuk mengalir, diukur dengan viscotester seri VT 04 (RION-JAPAN) dengan mengamati jarum penunjuk. l. Pergeseran viskositas adalah perubahan nilai viskositas dari 48 jam ke 1 bulan setelah sediaan emulgel dibuat. m. S. epidermidis adalah kultur murni bakteri uji Staphylococcus epidermidis ATCC 12228 yang diperoleh dari Balai Laboratorium Kesehatan Yogyakarta. n. Daya antibakteri emulgel adalah kemampuan emulgel minyak cengkeh dalam menghambat pertumbuhan atau membunuh bakteri S. epidermidis setelah diinkubasi 48 jam, ditunjukkan oleh diameter zona hambat yang dihasilkan. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 o. Potensi adalah kemampuan antibakteri sediaan emulgel minyak cengkeh dibandingkan terhadap kontrol negatif yaitu basis emulgel. p. Zona hambat adalah zona jernih yang tidak ada pertumbuhan S. epidermidis atau pertumbuhan S. epidermidis terhambat dibandingkan dengan kontrol pertumbuhan bakteri. C. Bahan Penelitian Bahan yang digunakan pada penelitian ini adalah minyak cengkeh dari daun tanaman cengkeh (Eugenia caryophyllata Thunb.) yang diperoleh dari CV Indaroma Yogyakarta, Carbopol 940, gliserin, Tween 80, Span 80, parafin cair, trietanolamin (TEA) dengan kualitas farmasetis, media Muller-Hinton Agar (MHA), media Muller-Hinton Broth (MHB), bakteri uji S. epidermidis yang diperoleh dari Balai Laboratorim Kesehatan Yogyakarta dan telah diuji kemurniannya (Lampiran 2), dan aquades dari Laboratorium Kimia Analisis Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. D. Alat Penelitian Alat yang digunakan pada penelitian ini adalah alat-alat gelas (PyrexGermany), timbangan analitik METTLER TOLEDO GB 3002 Switzerland, waterbath Tamson Zoetermeer-Holand 1985 0023, termometer, mixer merk Maspion modifikasi Elecsa (Elektro Sanata Dharma), cawan petri, viscotester seri VT 04 (RION-JAPAN), stopwatch, kaca bulat berskala, jarum ose, alat pelubang sumuran, autoklaf, inkubator. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 E. Tata Cara Penelitian 1. Identifikasi bahan Bahan yang digunakan dalam penelitian ini yaitu : a. Minyak cengkeh yang merupakan minyak essensial dari daun tanaman cengkeh (Eugenia caryophyllata Thunb.) diperoleh dari CV Indaroma Yogyakarta dan telah diuji identitasnya, dibuktikan dengan Certificate of Analysis (Lampiran 1). Identifikasi yang dilakukan berupa pengamatan organoleptis meliputi bau dan warna. b. Kultur murni bakteri uji S. epidermidis ATCC 12228 yang diperoleh dari Balai Laboratorim Kesehatan Yogyakarta dan telah diuji kemurniannya (Lampiran 2). 2. Verifikasi sifat fisik minyak cengkeh Verifikasi minyak cengkeh yang dilakukan dalam penelitian adalah : a. Verifikasi indeks bias minyak cengkeh. Indeks bias minyak cengkeh diukur menggunakan refractometer ABBE. Refractometer ABBE dialirin air sesuai dengan suhu yang diinginkan. Minyak cengkeh diteteskan pada prisma utama, kemudian prisma ditutup dan refraktometer diarahkan ke sumber cahaya terang, sehingga melalui lensa skala dapat dilihat dengan jelas. Nilai indeks bias minyak cengkeh ditunjukkan oleh garis batas yang memisahkan sisi terang dan sisi gelap pada bagian atas dan bawah. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali. b. Verifikasi bobot jenis minyak cengkeh. Bobot jenis minyak cengkeh diukur dengan menggunakan piknometer yang telah dikalibrasi, dengan PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 menetapkan bobot piknometer kosong dan bobot air pada suhu 25oC. Piknometer tersebut lalu diisi dengan minyak cengkeh dan suhu dikondisikan hingga 25oC, kemudian pipa kapiler piknometer ditutup, piknometer ditimbang setelah didiamkan sampai mencapai suhu ruangan. Bobot piknometer yang telah diisi minyak cengkeh dikurangi dengan bobot piknometer kosong. Bobot jenis minyak cengkeh merupakan perbandingan antara bobot minyak cengkeh dengan bobot air dalam piknometer pada suhu 25oC. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali. 3. Pembuatan emulgel minyak cengkeh Formula yang digunakan adalah : R/ Minyak cengkeh Carbopol 940 Trietanolamin Liquid parafin Tween 80 Span 80 Gliserin Metil paraben Propil paraben Aquades 15,0 g 2,0 g 0,6 g 1,0 g 17,5 g 2,5 g 2,0 g 0,18 g 0,02 g 54,2 g Tabel VI. Variasi suhu pencampuran dan lama pencampuran emulgel minyak cengkeh Formula Suhu pencampuran (oC) Lama pencampuran (menit) 1 30 5 2 70 5 3 30 15 4 70 15 Cara pembuatan emulgel minyak cengkeh : Carbopol 940 dikembangkan dengan menggunakan sebagian aquades dari formula selama 24 jam, kemudian semua bahan yang termasuk fase minyak (minyak cengkeh, parafin cair, propil paraben, dan span 80) dicampur PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 pada suhu 30 atau 70oC, semua bahan yang termasuk fase air (aquades, tween 80, metil paraben, dan gliserin) dicampur pada suhu 30 atau 70oC dengan kecepatan putar 350 rpm (rotation per minute). Campuran fase minyak ditambahkan ke dalam campuran fase air dengan kecepatan putar 350 rpm. Pencampuran emulsi tersebut dilakukan selama 5 atau 15 menit pada suhu 30 atau 70oC. Emulsi selanjutnya dicampurkan ke dalam carbopol 940 yang sebelumnya telah dikembangkan dengan aquades menggunakan mixer dengan kecepatan putar 350 rpm selama 5 atau 15 menit pada suhu ruangan. Trietanolamin ditambahkan dan pengadukkan dilanjutkan selama 5 menit. 4. Uji pH Indikator universal bentuk kertas dicelupkan ke dalam sediaan emulgel minyak cengkeh yang hendak ditentukan pH-nya. Warna yang terbentuk kemudian dicocokkan atau dibandingkan dengan warna standar yang sudah diketahui nilai pH-nya. 5. Uji iritasi primer Bulu bagian punggung kelinci dicukur kemudian dibagi menjadi 2 sisi (kiri dan kanan) untuk sediaan emulgel dan basis emulgel sebagai kontrol dengan area berukuran kira-kira 1 inci x 1 inci (2,54 cm x 2,54 cm) di masingmasing sisi. Setiap formula yang akan diuji dan basis ditimbang 0,5 gram, kemudian diaplikasikan ke kulit kelinci. Bagian kulit kelinci ditutup dan dibungkus dengan kain kasa. Kelinci tersebut dikembalikan ke kandang. Hasil uji diamati pada 24, 48, dan 72 jam setelah perlakuan. Setelah 24 jam sediaan PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 emulgel dan basis dihilangkan, sisi perlakuan dibersihkan dengan air untuk menghilangkan residu. Kriteria uji iritasi primer mengacu pada Tabel III. 6. Uji sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan emulgel minyak cengkeh Sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh yang diuji pada penelitian ini meliputi : a. Uji daya sebar. Satu gram sediaan diletakkan di tengah dua lempengan kaca bulat berskala. Di atas sediaan diletakkan kaca bulat lain dengan berat 50 gram, didiamkan selama 1 menit. Kemudian dicatat diameter penyebarannya. Pengujian dilakukan 1 kali yaitu 48 jam setelah sediaan selesai dibuat. b. Uji viskositas. Pengukuran viskositas dilakukan dengan menggunakan Viscometer Rion seri VT 04. Alat disiapkan dan dipasang pada rotornya lalu diatur supaya jarum penunjuk tepat. Sediaan dimasukkan ke dalam wadah dan dipasang pada portable viscotester. Viscotester dihidupkan dan viskositas sediaan diketahui dengan mengamati gerakan jarum penunjuk viskositas. Pengujian dilakukan 2 kali, yaitu (1) 48 jam setelah sediaan selesai dibuat dan (2) setelah penyimpanan 1 bulan untuk mengetahui stabilitas fisik berupa pergeseran viskositas. 7. Uji daya antibakteri emulgel minyak cengkeh terhadap S. epidermidis a. Pembuatan stok bakteri S. epidermidis. Media Muller-Hinton Agar (MHA) dimasukkan ke dalam tabung reaksi sebanyak 5 mL, kemudian disterilisasi menggunakan autoklaf pada suhu 121oC selama 15 menit. Tabung reaksi yang berisi media dimiringkan dan dibiarkan memadat. Diambil 1 ose PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 biakan murni S. epidermidis dan diinokulasikan secara goresan pada media MHA miring, kemudian diinkubasi selama 48 jam pada suhu 37oC dalam inkubator. b. Pembiakan bakteri S. epidermidis dalam media cair. Diambil 2 ose koloni bakteri S. epidermidis dari stok bakteri, dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang telah berisi media Muller-Hinton Broth steril, kemudian diinkubasi selama 24-48 jam pada suhu 37oC dalam inkubator sampai memberikan kekeruhan standar 0,5 Mac Farland (1,5 x 108 CFU/mL). c. Pembuatan kontrol media. Media MHA steril dituang ke dalam cawan petri, dan ditunggu hingga memadat, kemudian diinkubasi selama 48 jam dengan suhu 37oC dalam inkubator. Setelah diinkubasi, diamati, dan dibandingkan dengan perlakuan dan kontrol pertumbuhan. d. Pembuatan kontrol pertumbuhan bakteri uji S. epidermidis. Bakteri uji dituang ke dalam petri steril sama dengan volume dan kepadatan bakteri uji pada perlakuan yaitu 1 mL, ditambahkan Media MHA hangat suam kuku yang sudah disterilisasi, kemudian cawan petri digoyang sehingga pertumbuhan bakteri dapat merata. Cawan petri tersebut kemudian diinkubasi selama 48 jam dengan suhu 37oC. Setelah diinkubasi, diamati pertumbuhan bakteri uji melalui kekeruhan media dibandingkan dengan komtrol media dan perlakuan. e. Uji daya antibakteri emulgel minyak cengkeh terhadap S. epidermidis. Dibuat 5 lubang sumuran dengan diameter 0,8 cm pada cawan petri berdiameter 15 cm yang berisi media MHA yang sudah padat dan sudah PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 diinokulasi dengan S. epidermidis. Masing-masing lubang sumuran diisi dengan basis (kontrol negatif) dan emulgel minyak cengkeh yakni 4 formula sebanyak 0,1 gram. Cawan petri dibungkus menggunakan aluminium foil, kemudian diinkubasi selama 48 jam pada suhu 37oC. Setelah inkubasi, diameter zona hambat diukur. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali. Kontrol media dan kontrol pertumbuhan bakteri dibuat sebagai pengendali uji. F. Analisis Data Respon untuk semua formula berupa hasil uji sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel dianalisis menggunakan uji hipotesis komparatif variabel numerik dua kelompok tidak berpasangan yang dibagi menjadi dua menurut kenormalan distribusi data. Apabila data berdistribusi normal, maka data dianalisis dengan menggunakan uji hipotesis komparatif variabel numerik berdistribusi normal dua kelompok yaitu uji T tidak berpasangan, sebaliknya apabila data berdistribusi tidak normal, maka data dianalisis dengan uji hipotesis komparatif variabel numerik distribusi tidak normal yaitu uji Mann-whitney atau Wilcoxon two sample. Dengan uji hipotesis komparatif variabel numerik dua kelompok dapat diketahui ada tidaknya perbedaan antara lama pencampuran 5 menit dengan variasi suhu dan lama pencampuran 15 menit dengan variasi suhu dalam menentukan sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan emulgel. Analisis ini menggunakan program R-2.14.1. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Identifikasi Bahan Identifikasi bahan perlu dilakukan untuk memastikan bahwa bahan yang akan digunakan dalam penelitian sudah sesuai sehingga hasil penelitian tidak bias. Minyak cengkeh yang digunakan dalam penelitian ini diperoleh dari CV. Indaroma, Yogyakarta. Minyak cengkeh yang digunakan merupakan minyak atsiri dari daun tanaman cengkeh yang telah diuji identitasnya dan dibuktikan dengan Certificate of Analysis (CoA) terlampir (Lampiran 1). Identifikasi minyak cengkeh berupa pengamatan organoleptis meliputi warna dan bau. Karakteristik warna minyak cengkeh daun adalah jerami atau sangat pucat, dengan bau yaitu kuat, menyengat, dan aromatik atau khas (Parthasarathy, Chempakam, and Zachariah, 2008; Peter, 2007). Hasil pengamatan warna minyak cengkeh adalah berwarna jerami dan memiliki bau kuat, menyengat, dan khas. Oleh karena itu, berdasarkan identifikasi organoleptis bau dan warna, maka minyak yang diperoleh merupakan minyak cengkeh daun. B. Verifikasi Minyak Cengkeh Verifikasi yang dilakukan terhadap minyak cengkeh yang diperoleh dari CV. Indaroma pada penelitian ini terdiri dari pengujian indeks bias dan bobot jenis. Tujuan verifikasi ini adalah untuk membuktikan identitas dari minyak cengkeh yang digunakan. Hasil yang diperoleh dari verifikasi sifat fisik minyak 32 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 cengkeh berupa indeks bias dan bobot jenis kemudian dibandingkan terhadap literatur dan CoA (Tabel VII). Tabel VII. Sifat fisik indeks bias dan bobot jenis minyak cengkeh daun teoritis, CoA, dan hasil verifikasi Literatur Literatur Spesifikasi Hasil Sifat fisik (Parthasarathy, (Reineccius, CoA verifikasi et al., 2008) 1994) Indeks bias 1,531–1,538 1,531–1,535 1,520 – 1,540 1,534 ± 0,001 (20oC) Bobot jenis 1,040–1,054 1,036–1,046 1,010 – 1,035 1,0242±0,0007 (25oC) Indeks bias suatu zat adalah perbandingan kecepatan cahaya dalam udara dengan kecepatan cahaya dalam zat tersebut. Bobot jenis suatu zat adalah hasil yang diperoleh dengan membagi bobot zat dengan bobot air, dalam piknometer. Kecuali dinyatakan lain dalam monografi keduanya ditetapkan pada suhu 25oC terhadap bobot air dengan volume dan suhu yang sama (DirJen POM, 1995). Verifikasi minyak cengkeh dilakukan dengan menguji indeks bias dan bobot jenis, kemudian dibandingkan dengan teoritis dan CoA. Dari Tabel VII, dapat diketahui bahwa verifikasi indeks bias minyak cengkeh daun masuk dalam rentang indeks bias minyak cengkeh menurut literatur dari beberapa acuan dan spesifikasi CoA sehingga hasil verifikasi indeks bias ini menunjukkan bahwa bahan yang digunakan dalam penelitian merupakan minyak cengkeh daun dan sesuai dengan Certificate of Analysis (CoA) yang dilampirkan (Lampiran 1). Hasil verifikasi bobot jenis minyak cengkeh daun masuk dalam rentang bobot jenis spesifikasi CoA, tetapi tidak masuk dalam rentang literatur acuan. Bobot jenis hasil verifikasi yang hanya mendekati rentang teoritis dari sumber acuan ini diduga disebabkan adanya perbedaan kemurnian minyak PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 cengkeh daun. Namun, secara organoleptis pun bahan telah teridentifikasi sebagai minyak cengkeh. C. Uji pH Sediaan Emulgel Minyak Cengkeh Uji pH sediaan topikal emulgel minyak cengkeh perlu dilakukan untuk memastikan bahwa sediaan yang dibuat memiliki pH yang berada dalam rentang pH kulit. pH alami kulit sedikit asam, dengan range pH 4,5 – 6 (Hill, 2004). Sediaan yang dibuat harus berada dalam range pH kulit supaya sediaan tidak menyebabkan perih, sakit, atau iritasi saat diaplikasikan ke kulit. Hasil uji pH formula 1, 2, 3, dan 4 setelah 1 bulan sediaan emulgel minyak cengkeh dibuat menunjukkan dalam range 5 – 6 . Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa sediaan yang dihasilkan memenuhi kriteria pH kulit. D. Uji Iritasi Primer Formula Emulgel Minyak Cengkeh Formula emulgel minyak cengkeh kemudian dibuat sebanyak 3 kali replikasi dan dilakukan uji iritasi primer untuk memastikan keamanan formula dengan menggunakan hewan uji kelinci sebanyak 3 ekor. Uji iritasi dilakukan dengan mengaplikasikan sediaan emulgel minyak cengkeh dan kontrol basis pada masing-masing kulit kelinci yang telah dibersihkan bulunya dengan area sebesar 1 inci x 1 inci. Hewan uji dikembalikan ke kandang. Setelah pemaparan 24 jam, sediaan emulgel minyak cengkeh dibersihkan dan diamati (Jain, et al., 2010). PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 Kontrol basis Sediaan emulgel minyak cengkeh Gambar 3. Pengaplikasian sediaan emulgel minyak cengkeh dan kontrol basis pada kulit kelinci dengan area sebesar 1 inci x 1 inci Tabel VIII. Hasil pengamatan edema dan eritema pada kulit kelinci setelah pengaplikasian emulgel minyak cengkeh Eritema Edema Nomor kelinci 24 jam 48 jam 72 jam 24 jam 48 jam 72 jam 1 0 0 0 0 0 0 2 0 0 0 0 0 0 3 0 0 0 0 0 0 Berdasarkan hasil pengamatan setelah pemaparan 24 jam hingga 72 jam, pada kulit kelinci uji tidak ada edema maupun eritema sehingga disimpulkan bahwa formula emulgel minyak cengkeh tidak mengiritasi dimana skor eritema dan edema adalah 0 (Tabel VIII). PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 Gambar 4. Hasil uji iritasi primer emulgel minyak cengkeh pada kulit kelinci Formula yang tidak mengiritasi ini kemudian dipelajari lebih lanjut untuk mengetahui pengaruh perbedaan proses pencampuran dalam pembuatan sediaan emulgel minyak cengkeh terhadap sifat fisik dan stabilitas fisiknya. E. Formulasi Emulgel Minyak Cengkeh Berdasarkan penelitian Kusuma (2010) minyak cengkeh dengan konsentrasi 15% dapat memberikan penghambatan pertumbuhan bakteri Staphylococcus epidermidis yang ditunjukkan dengan zona jernih di sekitar sampel. Pada penelitian Suryarini (2011) didapatkan formula emulgel yang memenuhi sifat fisik dan stabilitas fisik yang dikehendaki. Bentuk sediaan yang dipilih adalah emulgel yang merupakan perpaduan dua sistem yang saling melengkapi yaitu emulsi dan gel. Hal ini disebabkan emulgel stabil dan menjadi pembawa yang baik untuk obat hidrofobik atau obat yang kurang larut dalam air seperti minyak cengkeh. Sediaan emulgel memiliki stabilitas fisik yang lebih baik dan penerimaan pasien yang tinggi karena memiliki PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 keunggulan dari hasil pencampuran emulsi dan gel. Emulsi yang dibentuk dalam emulgel minyak cengkeh adalah tipe M/A atau minyak dalam air. Obat hidrofobik seperti minyak cengkeh dapat dengan mudah digabungkan ke dalam gel menggunakan emulsi M/A. Kebanyakan obat hidrofobik tidak dapat digabungkan secara langsung ke dalam basis gel karena kelarutannya sebagai penghalang, namun dengan emulsi M/A yang berupa droplet minyak dalam air dapat secara langsung dicampurkan ke dalam basis gel (Panwar, Upadhyay, Bairagi, Gujar, Darwhekar, and Jain, 2011). Gel memiliki beberapa sifat menguntungkan seperti tidak berminyak, mudah dioleskan, mudah dihilangkan, serta larut dalam air sehingga dapat bercampur dengan sistem emulsi M/A yang dibuat. Sistem M/A dimana minyak cengkeh terdistribusi dalam bentuk butiranbutiran kecil (droplet) dalam fase kontinu berupa air digunakan untuk menjebak zat aktif lipofilik atau minyak cengkeh dan diharapkan dengan adanya sistem emulsi M/A ini zat aktif dapat diaplikasikan dengan nyaman sebab dapat menutupi sensasi berminyak (oily) dan bau yang tidak enak dari minyak. Selain itu, sistem M/A tidak menutup pori-pori kulit sehingga diprediksi tidak akan memperburuk kondisi jerawat. Sedangkan, sistem A/M dengan fase luar minyak dikhawatirkan dapat menutup pori-pori kulit sehingga menyebabkan folikel rambut tersumbat, sebum tidak dapat keluar dan terkumpul dalam folikel rambut. Sebum ini menjadi media tumbuh bakteri penyebab jerawat salah satunya S. epidermidis. Bahan-bahan tambahan yang digunakan dalam formula emulgel minyak cengkeh adalah carbopol 940 yang berfungsi sebagai gelling agent pada sistem PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 gel. Carbopol 940 memiliki efisiensi pengentalan baik dan merupakan carbopol yang sangat jernih, angka 940 menunjukkan viskositas carbopol yaitu 4000060000 cps (V Jr., 1997). Proses carbopol sebagai gelling agent melalui mekanisme yang dimulai ketika polimer carbopol yang kering, molekul asamnya terlilit kuat, didispersikan dalam air maka molekul akan mulai mengalami hidrasi dan sebagian molekul tidak melilit lagi. Gambar 5. Mekanisme pembentukan matriks carbopol setelah penambahan basa (Noveon, 2002). Saat ditambahkan basa, gugus asam karboksilat pada rantai akan dinetralkan oleh basa. Hal ini akan meningkatkan tolakan elektrostatik antara rantai menyebabkan lilitan terpisah. Rantai tersebut tetap akan terjalin satu sama lain menghasilkan matriks yang menyebabkan pembentukan seketika gel yang kental (Gambar 5). Cara yang paling umum untuk mendapatkan kekentalan yang maksimum dari polimer carbopol adalah dengan mengubah polimer carbopol asam menjadi garam dengan menetralkan polimer carbopol dengan basa yang umum seperti trietanolamin (Suhaime, Tripathy, Mohamed, and Majeed, 2012; Noveon, 2002). Parafin cair berfungsi sebagai fase minyak dari sistem emulsi, gliserin berfungsi sebagai humektan untuk menjaga kelembaban sediaan dengan membentuk interaksi hidrogen dengan air dalam formula tanpa meningkatkan kandungan air dan menjaga kelembaban kulit saat emulgel minyak cengkeh PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 diaplikasikan dengan menarik air ke dalam stratum korneum dan menghambat penguapan air. Bahan tambahan lain adalah pengawet yang terdiri dari dua jenis, yaitu metil paraben dan propil paraben untuk mencegah kontaminasi mikroba selama proses penyimpanan emulgel minyak cengkeh. Kombinasi metil paraben dan propil paraben merupakan kombinasi sinergis yang dapat meningkatkan aktivitas antimikroba (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009). Emulgator yang digunakan dalam formula adalah Tween 80 dan Span 80 yang merupakan Emulsifying agent nonionik, yang cenderung memiliki gugus hidrofilik dan hidrofobik yang sama-sama seimbang (Aulton, 1990). Tween merupakan emulsifying agent hidrofilik yang digunakan secara luas untuk menghasilkan emulsi M/A yang stabil. Span merupakan emulsifying agent lipofilik yang jika untuk menghasilkan emulsi M/A maka perlu dikombinasikan dengan tween (Rowe, Sheskey, and Quinn, 2009). Oleh karena itu, dalam formula digunakan 2 jenis emulgator yaitu Tween 80 dan Span 80. Selain itu, dengan kombinasi dapat dihasilkan nilai HLB 13,66, yang termasuk dalam emulsi M/A seperti yang diinginkan, dimana HLB emulsi M/A adalah 8-18 (Troy and Remington, 2006). Mekanisme kerja Tween 80 dan Span 80 adalah menurunkan tegangan antarmuka cairan dan minyak serta membentuk lapisan film pada permukaan fase terdispersi yaitu minyak cengkeh. Tween 80 dan Span 80 memiliki rantai hidrokarbon yang sama sehingga akan menghasilkan lapisan film pada antarmuka yang stabil karena ikatannya seimbang. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 Bagian hidrokarbon dari Span 80 berada dalam droplet minyak dan kepala berada dalam fase air. Bagian kepala Span akan terhindar dari ekor-ekor hidrokarbon yang tergabung erat dalam fase minyak. Ketika Tween 80 ditambahkan, ia akan mengarah pada batas sedemikian rupa sehingga sebagian dari ekor hidrokarbon ada dalam fase minyak bersama-sama dengan bagian hidrokarbon Span 80. Rantai lain yang tersisa bersama dengan cincin Span 80 dan rantai polioksietilen Tween 80 akan berada dalam fase air. Rantai hidrokarbon Tween 80 yang berada dalam droplet minyak antara rantai-rantai Span 80 menghasilkan gaya tarik-menarik Van der Waals yang efektif. Lapisan antar muka diperkuat dan kestabilan emulsi ditingkatkan dengan adanya gaya tolak-menolak antar droplet karena adanya rantai polioksietilen Tween 80 dan cincin Span 80 (Sinko, 2005). Sebelum melihat pengaruh proses pencampuran dalam formulasi emulgel minyak cengkeh terhadap sifat fisik dan stabilitas, maka dilakukan orientasi terlebih dahulu untuk menetapkan nilai variabel suhu pencampuran dan lama pencampuran. Hal ini dilakukan dengan mengevaluasi sifat fisik yang meliputi daya sebar dan viskositas untuk variabel suhu pencampuran dan lama pencampuran. Respon optimal yang dikehendaki untuk daya sebar adalah 3-5 cm dan viskositas adalah 200-300 dPas (deci Pascal second) (Suryarini, 2011). Formulasi emulgel minyak cengkeh berorientasi pada variabel lama pencampuran yang terdiri dari dua nilai dengan variasi suhu. Pada variabel suhu pencampuran diambil titik 30oC dan 70oC. Pemilihan suhu pencampuran ini berdasarkan hasil orientasi yang ditunjukkan oleh Tabel IX, Gambar 6, dan PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 Gambar 7, dimana orientasi dilakukan dengan mengevaluasi sifat fisik emulgel minyak cengkeh meliputi daya sebar dan viskositas pada variasi suhu 30 – 80oC. Tabel IX. Sifat fisik hasil orientasi suhu pencampuran Daya sebar (cm) Viskositas (dPas) Suhu pencampuran (oC) 30 3,18 240 40 3,38 220 50 3,33 225 60 3,73 190 70 3,63 200 80 3,45 220 daya sebar (cm) 3,90 3,70 3,50 3,30 3,10 0 20 40 60 80 100 suhu pencampuran ( oC) Gambar 6. Profil peningkatan suhu pencampuran terhadap daya sebar viskositas (dPas) 260 240 220 200 180 0 20 40 60 80 100 suhu pencampuran ( oC) Gambar 7. Profil peningkatan suhu pencampuran terhadap viskositas PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 Suhu 30oC bertujuan mewakili suhu ruangan yang tidak pasti saat pembuatan agar dapat terkontrol. Suhu 30oC ini dipilih karena suhu 30oC mendekati suhu ruangan sehingga peneliti dapat mengetahui respon dari rancangan penelitian dengan proses pencampuran pada suhu ruangan terkontrol. Selain itu, respon daya sebar dan viskositas yang dihasilkan pada suhu 30oC masuk dalam range optimal yang dikehendaki (Tabel IX). Pemilihan titik 70oC dikarenakan pada suhu tersebut memberikan respon daya sebar dan viskositas yang masuk dalam range optimal yang dikehendaki (Tabel IX). Pada suhu 30oC dan 70oC ini sudah terbentuk massa emulgel minyak cengkeh yang tidak terpisah secara visual dalam waktu 48 jam setelah pembuatan. Tabel X. Sifat fisik hasil orientasi lama pencampuran Lama pencampuran (menit) Daya sebar (cm) Viskositas (dPas) 3 3,70 190 5 3,45 210 7 3,45 220 9 3,45 220 11 3,50 225 13 3,45 220 15 3,48 220 17 3,68 190 daya sebar (cm) 3,80 3,70 3,60 3,50 3,40 0 5 10 15 20 lama pencampuran (menit) Gambar 8. Profil peningkatan lama pencampuran terhadap daya sebar PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI viskositas (dPas) 43 235 225 215 205 195 185 0 5 10 15 20 lama pencampuran (menit) Gambar 9. Profil peningkatan lama pencampuran terhadap viskositas Titik yang diambil untuk variabel lama pencampuran adalah 5 dan 15 menit. Nilai ini ditentukan berdasarkan hasil orientasi yang ditunjukkan oleh Tabel X, Gambar 8, dan Gambar 9. Pada orientasi ini, daya sebar dari range lama pencampuran yaitu 3-17 menit memenuhi persyaratan yang optimal. Oleh karena itu, yang dilihat adalah respon viskositas, dimana pada lama pencampuran 5 menit emulgel minyak cengkeh sudah mulai memberikan respon viskositas yang memenuhi persyaratan optimal dan pada lama pencampuran 15 menit respon viskositas masih memenuhi syarat dibandingkan pada lama pencampuran yang lebih tinggi yaitu 17 menit yang justru memberikan respon yang tidak masuk dalam persyaratan (Tabel X). Selain itu dengan pengamatan visual, pada menit ke 5 dan 15 sudah terbentuk massa emulgel minyak cengkeh yang tidak terpisah dalam waktu 48 jam setelah pembuatan. Formula 1 2 3 4 Tabel XI. Rancangan penelitian Suhu pencampuran Lama pencampuran proses proses emulsifikasi (oC) emulsifikasi dan gelling agent (menit) 30 5 70 5 30 15 70 15 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 Setelah nilai untuk suhu pencampuran dan lama pencampuran ditentukan maka dibuat rancangan penelitian untuk mengetahui perbedaan antara lama pencampuran 5 menit dengan variasi suhu pencampuran (30oC dan 70oC) dan lama pencampuran 15 menit dengan variasi suhu pencampuran (30oC dan 70oC) terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (Tabel XI). Dalam formulasi sediaan emulgel minyak cengkeh dan kontrol basis emulgel, emulsi yang dibuat adalah emulsi tipe M/A. Nilai Hydrophyl Lipophyl Balance (HLB) dari campuran emulgator yaitu Tween 80 dan Span 80 yang digunakan dalam membuat emulsi dapat dihitung, yakni 13,66. Apabila ingin menghasilkan emulsi M/A maka nilai HLB emulgator harus berada dalam range 8-18 (Troy and Remington, 2006). Menurut perhitungan nilai HLB yaitu 13,66 maka emulsi yang dihasilkan termasuk tipe M/A. F. Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Sediaan Emulgel Minyak Cengkeh Dalam penelitian ini dilakukan uji sifat fisik berupa daya sebar dan viskositas, serta stabilitas berupa pergeseran viskositas. Pengukuran sifat fisik sediaan emulgel minyak cengkeh pada penelitian ini dilakukan setelah 48 jam sediaan dibuat, karena diasumsikan bahwa sediaan sudah tidak dipengaruhi oleh gaya atau energi dari luar sistem. Daya sebar adalah kemampuan penyebaran sediaan untuk merata saat diaplikasikan di kulit. Daya sebar merupakan parameter aseptabilitas. Daya sebar yang baik akan menjamin kemudahan aplikasi pada kulit dan pelepasan obat yang memuaskan. Tujuan dilakukan uji daya sebar adalah untuk mengetahui diameter PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 penyebaran sediaan emulgel minyak cengkeh yang dibuat sehingga penyebaran pada kulit dapat diprediksi. Hasil pengujian daya sebar berdasaran rerata diameter terpanjang dari berbagai sisi pengukuran. Daya sebar yang dikehendaki adalah 3-5 cm. Apabila daya sebar terlalu kecil maka akan menemui kesulitan saat mengaplikasikan sediaan sebab sediaan akan sulit disebarkan di kulit saat pemakaian, begitu juga sebaliknya jika daya sebar terlalu besar maka penggunaan sediaan menjadi tidak efektif pada bagian yang dikehendaki karena akan melebar ke bagian lainnya. Viskositas adalah tahanan sediaan emulgel minyak cengkeh untuk mengalir. Semakin besar viskositas, maka sediaan akan semakin sulit mengalir karena tahanannya semakin besar. Viskositas merupakan karakterisitik yang penting karena dapat mempengaruhi pada preparasi, pengemasan, penyimpanan, aplikasi sediaan pada kulit, dan pelepasan zat aktif. Apabila sediaan dengan viskositas yang terlalu tinggi maka pergerakan droplet-droplet zat aktif minyak cengkeh akan tertahan dan sulit untuk keluar dari sistem, akan tetapi sediaan dengan viskositas yang terlalu rendah atau terlalu encer akan menimbulkan kesulitan saat pemakaian sediaan. Oleh karena itu, viskositas perlu diuji untuk menjaga kualitas dan karakteristik sediaan emulgel minyak cengkeh. Rentang viskositas yang dikehendaki dalam penelitian ini adalah 200-300 dPas. Kisaran ukuran viskositas ini didasarkan pada optimasi formula emulgel (Suryarini, 2011). Saat pengukuran viskositas, setelah emulgel minyak cengkeh dituang ke dalam wadah viscotester didiamkan selama 5 menit. Lima menit ini ditentukan berdasarkan orientasi, dimana setelah pendiaman 5 menit, gaya yang PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 diberikan karena penuangan emulgel minyak cengkeh ke dalam wadah viscotester sudah tidak mempengaruhi nilai viskositas. Pengukuran viskositas dilakukan dua kali yakni setelah 48 jam dan 1 bulan emulgel minyak cengkeh dibuat, selisih viskositas setelah 48 jam dan 1 bulan emulgel minyak cengkeh dibuat merupakan pergeseran viskositas yang dinyatakan dalam %. Pergeseran viskositas yang dikehendaki adalah ≤10%. Profil pergeseran viskositas digunakan untuk mengamati perubahan konsistensi emulgel minyak cengkeh. Perubahan ini dapat menggambarkan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh. Sistem sediaan emulgel minyak cengkeh diharapkan dapat mempertahankan viskositas selama masa penyimpanan dalam periode tertentu. Tabel XII. Hasil uji sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh Formula Daya sebar (cm) Viskositas (dPas) Pergeseran viskositas (%) 1 3,53 ± 0,11 221,67 ± 2,89 15,78 ± 2,07 2 3,26 ± 0,08 230,00 ± 10,00 2,84 ± 2,46 3 3,28 ± 0,07 206,67 ± 15,28 3,07 ± 3,46 4 3,40 ± 0,03 190,00 ± 10,00 0,93 ± 1,61 Tabel XII menunjukkan hasil pengujian daya sebar, viskositas, dan pergeseran viskositas dari keempat formula emulgel minyak cengkeh. Dari hasil tersebut dapat diketahui bahwa ada pengaruh proses pencampuran berupa suhu dan lama pencampuran terhadap respon yang diamati yaitu daya sebar, viskositas, dan pergeseran viskositas. Daya sebar semua formula masuk dalam range yang dikehendaki, viskositas formula 4 relatif tidak masuk dalam range yang dikehendaki, dan pergeseran viskositas formula 1 tidak masuk dalam range yang dikehendaki. Oleh karena itu, formula yang memenuhi ketiga parameter sifat fisik dan stabilitas fisik yang dikehendaki adalah formula 2 dan formula 3. Meskipun viskositas formula 4 relatif tidak memenuhi kriteria yang dikehendaki, tetapi PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 formula 4 memiliki pergeseran viskositas yang paling bagus (paling stabil) karena nilai pergeseran viskositasnya paling kecil. Data yang diperoleh kemudian dievaluasi menggunakan uji T tidak berpasangan. Uji T tidak berpasangan (independen) digunakan untuk membandingkan dua kelompok data yang bukan didapat dari satu obyek yang sama dengan dua kali pengukuran pada kondisi yang berbeda, melainkan untuk membandingkan dua kelompok data yang diperoleh pada dua obyek yang berbeda yang masing-masing memperoleh perlakuan yang berbeda (Istyastono, 2012). Uji T tidak berpasangan bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan pada hasil uji sifat fisik dan stabilitas fisik antara formula 1 dengan formula 2 dan formula 3 dengan formula 4. Formula yang dapat dibandingkan adalah formula 1 dan formula 2 yang merupakan lama pencampuran 5 menit namun pada suhu pencampuran yang berbeda dan formula 3 dan formula 4 yang merupakan lama pencampuran 15 menit pada suhu pencampuran yang berbeda. Uji T termasuk uji parametrik yang menganut asumsi-asumsi data berdistribusi normal, sebaran data homogen, dan sampel diambil secara acak (Riwidikdo, 2010). Dengan demikian, sebelum dilakukan uji T tidak berpasangan, maka terlebih dahulu harus dilakukan uji normalitas dan uji sebaran data homogen. Untuk mengetahui distribusi data normal atau tidak digunakan uji Kolmogorov-Smirnov atau Shapiro-Wilk. Uji Kolmogorov-Smirnov digunakan untuk sampel yang besar (lebih dari 50) sedangkan Shapiro-Wilk untuk sampel yang sedikit (kurang atau sama dengan dari 50). Oleh karena sampel dalam PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 penelitian kecil (kurang dari 50) maka digunakan uji Shapiro-Wilk. Bila nilai signifikansi atau p-value pada uji normalitas Shapiro-Wilk lebih dari 0,05 maka distribusi data tersebut normal. Sebaliknya, bila nilai signifikansi atau p-value kurang dari 0,05 maka distribusi data tersebut tidak normal (Dahlan, 2011). Jika didapatkan data yang memiliki distribusi normal, maka data tersebut dilakukan uji Levene untuk mengetahui sebaran data homogen (kesamaan varians). Hipotesis null dari uji ini adalah bahwa kelompok-kelompok data memiliki varians yang sama. Jika p-value lebih kecil dari 0,05, maka hipotesis tersebut ditolak (Muenchen, 2009). Dengan demikian, jika p-value pada uji Levene lebih dari 0,05 maka data memiliki kesamaan varians. Data yang memiliki distribusi tidak normal tidak dapat dievaluasi dengan uji T tidak berpasangan, karena syarat uji T adalah data memiliki distribusi normal. Alternatif uji yang dapat digunakan adalah uji nonparametrik yang tidak perlu memenuhi syarat distribusi normal. Uji non parametrik yang dapat digunakan untuk rancangan penelitian dalam evaluasi respon daya sebar, viskositas, dan pergeseran viskositas adalah uji Mann-Whitney atau Wilcoxon two sample. Hipotesis null yaitu ada perbedaan bermakna ditolak bila nilai signifikansi dari hasil uji lebih dari 0,05 (Dahlan, 2011). 1. Uji daya sebar Respon daya sebar untuk keempat formula masuk dalam range yang dikehendaki. Analisis perbedaan formula 1 dan formula 2 dilakukan dengan menggunakan uji T tidak berpasangan karena memenuhi syarat uji parametrik. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk pada data daya sebar emulgel minyak cengkeh menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,265 pada formula 1 dan 0,3631 pada formula 2. Kedua nilai signifikansi ini >0,05 sehingga data kedua kelompok memiliki distribusi normal. Kemudian dilanjutkan dengan uji Levene untuk mengetahui adanya kesamaan varians pada data. Hasil uji Levene menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,4754 (p>0,05) yang berarti data memiliki kesamaan varians. Dengan demikian, data dapat diuji dengan uji T tidak berpasangan. Tabel XIII. Hasil uji T tidak berpasangan respon daya sebar formula 1 dan formula 2 Independence two sample t-test t df p-value Mean Mean 95 % confidence interval formula 1 formula 2 lower upper 3,449 4 0,02608 3,526667 3,260000 0,05200279 0,48133055 Hasil uji T tidak berpasangan untuk respon daya sebar menunjukkan nilai signifikansi kedua formula adalah 0,02608 (p<0,05) maka dapat disimpulkan bahwa daya sebar formula 1 dan formula 2 berbeda (Tabel XIII). Analisis perbedaan respon daya sebar formula 3 dan formula 4 menggunakan uji T tidak berpasangan karena memenuhi syarat uji parametrik. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk pada hasil uji daya sebar emulgel minyak cengkeh menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,4244 pada formula 3 dan 0,7804 pada formula 4. Kedua nilai signifikansi ini >0,05 sehingga data kedua kelompok memiliki distribusi normal. Kemudian dilanjutkan dengan uji Levene untuk mengetahui adanya kesamaan varians pada data. Hasil uji Levene menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,1226 (p>0,05) yang berarti PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 data memiliki kesamaan varians. Dengan demikian, data dapat diuji dengan uji T tidak berpasangan. Tabel XIV. Hasil uji T tidak berpasangan respon daya sebar formula 3 dan formula 4 Independence two sample t-test 95 % confidence interval Mean Mean t df p-value formula 1 formula 2 lower upper -3,0231 4 0,03904 3,276667 3,403333 -0,24299791 -0,01033542 Hasil uji T tidak berpasangan untuk respon daya sebar menunjukkan nilai signifikansi kedua formula adalah 0,03904 (p<0,05) maka dapat disimpulkan bahwa daya sebar formula 3 dan formula 4 berbeda (Tabel XIV). Dari hasil uji T tidak berpasangan, perbedaan bermakna yang ditunjukkan baik perbandingan formula 1 dan formula 2 maupun formula 3 dan formula 4 mengindikasikan bahwa ada pengaruh perbedaan suhu terhadap daya sebar sediaan emulgel minyak cengkeh. Suhu pencampuran merupakan variabel yang mempengaruhi respon daya sebar. Peningkatan suhu pencampuran akan menurunkan tegangan permukaan antara dua fase emulsi sehingga akan meningkatkan efektivitas pencampuran dalam dispersi satu fase ke dalam fase yang lain, yang mengakibatkan sediaan emulgel minyak cengkeh yang diperoleh memiliki konsistensi yang lebih tinggi. Konsistensi atau viskositas yang tinggi dari suatu sediaan emulgel minyak cengkeh akan menyebabkan penurunan daya sebar dari sediaan tersebut, karena umumnya daya sebar berbanding terbalik dengan viskositas (Garg, et al., 2000). PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 2. Uji viskositas Perbedaan respon viskositas formula 1 dan formula 2 dianalisis menggunakan uji nonparametrik yaitu Mann-Whitney atau Wilcoxon two sample karena kelompok formula 1 tidak memenuhi syarat uji parametrik. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk pada data viskositas emulgel minyak cengkeh menunjukkan nilai signifikansi sebesar 5,483e-08 pada formula 1 dan 1 pada formula 2. Nilai signifikansi formula 1 <0,05 sehingga data memiliki distribusi tidak normal. Uji yang digunakan adalah Wilcoxon two sample untuk mengetahui adanya perbedaan antara kedua formula. Tabel XV. Hasil uji Wilcoxon two sample respon viskositas formula 1 dan formula 2 Wilcoxon rank sum test W p-value 2 0,2463 Hasil uji Wilcoxon two sample menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,2463 (p>0,05) yang berarti viskositas formula 1 dan formula 2 tidak berbeda (Tabel XV). Analisis perbedaan respon viskositas formula 3 dan formula 4 menggunakan uji T tidak berpasangan karena memenuhi syarat uji parametrik. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk pada hasil uji viskositas emulgel minyak cengkeh menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,6369 pada formula 3 dan 1 pada formula 4. Kedua nilai signifikansi ini >0,05 sehingga distribusi data kedua kelompok normal. Kemudian dilanjutkan dengan uji Levene untuk mengetahui adanya kesamaan varians pada data. Hasil uji Levene menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,4418 (p>0,05) yang berarti data PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 memiliki kesamaan varians. Dengan demikian, perbedaan data kedua kelompok dapat diuji dengan uji T tidak berpasangan. Tabel XVI. Hasil uji T tidak berpasangan respon viskositas formula 3 dan formula 4 Independence two sample t-test 95 % confidence interval pMean Mean t df value formula 1 formula 2 lower upper 1,5811 4 0,189 206,6667 190 -12,59963 45,93297 Hasil uji T tidak berpasangan untuk respon viskositas menunjukkan nilai signifikansi kedua formula adalah 0,189 (p>0,05) maka dapat disimpulkan bahwa viskositas formula 3 dan formula 4 tidak berbeda (Tabel XVI). Dari hasil uji, perbedaan tidak bermakna yang ditunjukkan baik perbandingan formula 1 dan formula 2 maupun formula 3 dan formula 4 mengindikasikan bahwa tidak ada pengaruh perbedaan suhu terhadap viskositas sediaan emulgel minyak cengkeh. 3. Pergeseran viskositas Analisis perbedaan formula 1 dan formula 2 menggunakan uji T tidak berpasangan karena memenuhi syarat uji parametrik. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk pada data pergeseran viskositas emulgel minyak cengkeh menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,8936 pada formula 1 dan 0,06986 pada formula 2. Kedua nilai signifikansi ini >0,05 sehingga data kedua kelompok memiliki distribusi normal. Kemudian dilanjutkan dengan uji Levene untuk mengetahui adanya kesamaan varians pada data. Hasil uji Levene menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,5907 (p>0,05) yang berarti PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 data memiliki kesamaan varians. Dengan demikian, data dilanjutkan dengan uji T tidak berpasangan. Tabel XVII. Hasil uji T tidak berpasangan respon pergeseran viskositas formula 1 dan formula 2 Independence two sample t-test 95 % confidence interval Mean Mean t df p-value formula 1 formula 2 lower upper 6,963 4 0,002236 15,77827 2,84 7,77827 18,09506 Hasil uji T tidak berpasangan untuk respon pergeseran viskositas menunjukkan nilai signifikansi kedua formula adalah 0,002236 (p<0,05) maka dapat disimpulkan bahwa pergeseran viskositas formula 1 dan formula 2 berbeda (Tabel XVII). Analisis perbedaan respon pergeseran viskositas formula 3 dan formula 4 menggunakan uji nonparametrik yaitu Mann-Whitney atau Wilcoxon two sample karena kelompok formula 4 tidak memenuhi syarat uji parametrik. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk pada data pergeseran viskositas emulgel minyak cengkeh menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,6703 pada formula 3 dan 7,21e-08 pada formula 4. Nilai signifikansi formula 4 <0,05 sehingga data memiliki distribusi tidak normal. Maka uji yang digunakan adalah Wilcoxon two sample untuk mengetahui adanya perbedaan antara kedua formula. Tabel XVIII. Hasil uji Wilcoxon two sample respon pergeseran viskositas formula 3 dan formula 4 Wilcoxon rank sum test W p-value 6 0,4867 Hasil uji Wilcoxon two sample menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,4867 (p>0,05) yang berarti pergeseran viskositas formula 3 dan formula 4 tidak berbeda (Tabel XVIII). PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 Dari hasil uji, perbedaan bermakna ditunjukkan pada perbandingan formula 1 dan formula 2, pada perbandingan formula 3 dan formula 4 menunjukkan perbedaan tidak bermakna. Adanya perbedaan tidak bermakna ini dapat dikarenakan simpangan data yang besar. Simpangan data besar diduga karena jumlah sampel yang kurang representatif dan keluarnya minyak cengkeh dari sistem setelah penyimpanan 1 bulan yang menunjukkan lemahnya surfaktansi sediaan. Berdasarkan hasil uji sifat fisik dan stabilitas fisik keempat formula, maka formula yang masuk range optimal yang dikehendaki adalah formula 2 dan formula 3 sehingga dengan perpaduan suhu pencampuran 70oC dengan lama pencampuran 5 menit (formula 2) dan suhu pencampuran 30oC dengan lama pencampuran 15 menit (formula 3) akan menghasilkan formula dengan respon sifat fisik dan stabilitas fisik yang diinginkan. Selain itu, hasil ini juga menunjukkan bahwa ada kemungkinan interaksi antara suhu pencampuran dan lama pencampuran, dimana saat suhu pencampuran 70oC dengan lama pencampuran 5 menit (formula 2) dan suhu pencampuran 30oC dengan lama pencampuran 15 menit (formula 3) menghasilkan formula yang dikehendaki sifat fisik dan stabilitas fisiknya. Kesimpulan yang dapat ditarik adalah dengan penambahan energi baik energi berupa panas maupun kinetik maka akan membantu proses pencampuran untuk mendapatkan sediaan yang memenuhi kriteria dan menunjukkan bahwa proses pencampuran meliputi suhu pencampuran dan lama pencampuran dapat mempengaruhi sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan yang dihasilkan. Namun, PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 evaluasi untuk stabilitas fisik juga dilakukan melalui pengamatan secara visual dengan membandingkan sediaan antara 48 jam dan 1 bulan setelah dibuat. Gambar 10. Sediaan emulgel minyak cengkeh formula 1 (replikasi 3) 48 jam (kiri) dan 1 bulan (kanan) setelah dibuat Berdasarkan pengamatan visual ternyata setelah sediaan disimpan 1 bulan, ada bagian minyak cengkeh yang lepas dari sistem sediaan emulgel minyak cengkeh (Gambar 10). Hal ini diduga karena keterbatasan kapasitas emulgator yang mengakibatkan proses surfaktansi yang melemah dalam penyimpanan sediaan selama 1 bulan. Oleh karena itu, sebaiknya dilakukan evaluasi jumlah emulgator dan pengujian stabilitas fisik emulgel secara periodik terhadap waktu penyimpanan seperti pengamatan organoleptis berkala, uji pengaruh suhu penyimpanan (temperature cycle test), sentrifugasi, dan sebagainya (Shahin, Hady, Hammad, and Mortada, 2011). PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 G. Uji Daya Antibakteri Sediaan Emulgel Minysk Cengkeh terhadap S. epidermidis Minyak essensial seperti minyak cengkeh mempunyai aktivitas antimikroba pada berbagai jenis mikroorganisme, seperti bakteri, fungi, dan protozoa. Komponen terbanyak dalam minyak cengkeh adalah eugenol yang merupakan senyawa fenolik. Sisi dan jumlah gugus hidroksil pada kelompok fenol diduga terkait dengan toksisitas relatif bagi mikroorganisme, dengan bukti bahwa adanya peningkatan gugus hidroksil, maka toksisitas meningkat. Menurut beberapa penulis, mekanisme eugenol yang diperkirakan bertanggung jawab atas toksisitas fenolik terhadap mikroorganisme meliputi penghambatan enzim yang dibutuhkan oleh mikroorganisme untuk bertahan hidup oleh senyawa teroksidasi, mungkin melalui reaksi dengan gugus sulfidril atau melalui interaksi nonspesifik dengan protein (Cowan, 1999). Mekanisme antimikroba eugenol adalah kerusakan pada membran bakteri. Eugenol diketahui bersifat lipofilik, yang dapat menembus antara rantai asam lemak pada lapisan bilayer membran, yang mengubah permeabilitas dari sel membran, perubahan permeabilitas terjadi bersamaan dengan kematian sel (Sikkema, Bont, and Poolman, 1995). Fenomena perubahan permeabilitas membran bakteri memudahkan molekul yang diluar masuk dan terakumulasi ke dalam membran sel bakteri. Senyawa hidrofobik dapat mengubah permeabilitas membran sel, kemudian senyawa yang mempunyai gugus hidrofilik masuk ke sitoplasma, dan berinteraksi dengan ion, material asam nukleat, serta protein dan enzim dari sel bakteri. Dengan berubahnya permeabilitas sel, maka material isi sel PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 57 yang telah terganggu tersebut dengan mudah dapat keluar dari sel, menyebabkan terjadinya kebocoran sel (Hada, Inoue, Shiraishi, and Hamashima, 2004). Sediaan emulgel minyak cengkeh yang dibuat dalam penelitian ini bertujuan untuk mengobati jerawat. Salah satu bakteri yang telah dikenal sebagai bakteri yang memicu peradangan pada jerawat adalah S. epidermidis, selain itu S. epidermidis adalah mikroorganisme aerob yang biasanya terlibat dalam infeksi di permukaan kelenjar sebasea (Kumar, et al., 2007). Oleh karena itu, S. epidermidis dipilih untuk uji daya antibakteri emulgel minyak cengkeh. Tujuan uji daya antibakteri ini adalah untuk melihat apakah sediaan emulgel minyak cengkeh masih memberikan aktivitas antibakteri yang diharapkan dengan adanya variasi proses jika dibandingkan dengan kontrol negatif yang ditunjukkan dengan zona hambat. Kontrol negatif yang digunakan adalah kontrol basis emulgel yang berisi bahan-bahan yang digunakan untuk membuat sediaan emulgel, hanya saja tidak mengandung zat aktif minyak cengkeh. Kontrol basis emulgel sebagai pembanding atau faktor koreksi daya antibakteri sediaan emulgel minyak cengkeh sebagai obat jerawat terhadap S. epidermidis. Dengan adanya kontrol ini maka daya antibakteri berupa zona hambar yang dihasilkan oleh sediaan emulgel minyak cengkeh sebagai obat jerawat dapat dipastikan berasal dari zat aktif minyak cengkeh dan bukan basis atau bahan-bahan tambahan lain dalam formula. Uji aktivitas antibakteri yang dilakukan dalam penelitian menggunakan metode difusi sumuran. Metode difusi yaitu sediaan emulgel minyak cengkeh dimasukkan ke dalam sumuran media agar dalam cawan petri dan dibandingkan PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 58 dengan basisnya sebagai kontrol negatif. Metode difusi dipilih karena sampel yang akan diuji merupakan sediaan berbentuk semisolid. Metode difusi sumuran ini lebih efektif untuk membandingkan sediaan emulgel minyak cengkeh dengan kontrol basis karena berada dalam tempat, suhu inkubasi yang sama dan perlakuan yang sama, sehingga perbandingannya dapat diamati dengan efektif. Pada uji daya antibakteri emulgel minyak cengkeh, satu cawan petri dibuat 5 lubang sumuran yang masing-masing diisi dengan sediaan emulgel minyak cengkeh formula 1, formula 2, formula 3, formula 4, dan kontrol basis emulgel. Masing-masing direplikasi 3 kali. Untuk pembandingan dibuat kontrol media dan kontrol pertumbuhan bakteri. Sediaan dan basis yang dimasukkan ke dalam lubang sumuran dengan diameter 0,8 cm sebanyak ¾ lubang sumuran yakni 0,1 gram agar sediaan tidak keluar dari area lubang sumuran sehingga mekanisme yang terjadi benar-benar difusi. Uji ini dilakukan setelah emulgel minyak cengkeh disimpan 1 bulan untuk melihat apakah emulgel minyak cengkeh tetap memberikan aktivitas antibakteri setelah penyimpanan yang cukup lama. Keterangan : 1. Emulgel minyak cengkeh formula 1 2. Emulgel minyak cengkeh formula 2 3. Emulgel minyak cengkeh formula 3 4. Emulgel minyak cengkeh formula 4 5. Kontrol basis emulgel Gambar 11. Hasil zona hambat uji daya antibakteri emulgel minyak cengkeh dan kontrol basis emulgel PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 59 Hasil dari uji daya antibakteri masing-masing formula dibandingkan dengan kontrol negatif yaitu basis emulgel tanpa minyak cengkeh untuk mengetahui ada atau tidaknya aktivitas sediaan emulgel minyak cengkeh yang dibuat. Tabel XIX. Zona hambat hasil uji antibakteri emulgel minyak cengkeh Formula Rata-rata zona hambat 48 jam (mm) ± SD 1 7,33 ± 0,58 2 5,0 ± 1,00 3 5,67 ± 0,58 4 5,0 ± 1,00 Kontrol basis 0,00 Untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan antara zona hambat yang dihasilkan oleh empat formula emulgel minyak cengkeh dengan kontrol negatif, digunakan uji statistik. Uji statistik yang dapat digunakan untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan tersebut adalah uji hipotesis komparatif variabel numerik lebih dari dua kelompok yaitu One Way ANOVA, akan tetapi uji ini memiliki syarat distribusi data harus normal dan varians data harus sama (Dahlan, 2011). Setelah dilakukan uji normalitas data untuk semua kelompok didapatkan bahwa ada kelompok yang memiliki distribusi data tidak normal yaitu formula 1 dan formula 3 dimana nilai signifikansinya <0.05, sedangkan kontrol negatif tidak diketahui nilai signifikansi uji normalitasnya (Tabel XX) sehingga uji yang digunakan adalah uji hipotesis komparatif variabel numerik sebaran tidak normal lebih dari dua kelompok tidak berpasangan yaitu uji Kruskal-Wallis. Tabel XX. Hasil uji normalitas data uji antibakteri Shapiro-Wilk normality test Kelompok Formula 1 Formula 2 p-value 6,304e-08 1 Keterangan : NA=Not Available Formula 3 Formula 4 1,045e-07 1 Kontrol negatif NA PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60 Dari uji Kruskal-Wallis didapatkan nilai signifikansi kelima kelompok yaitu 0,02046. Oleh karena nilai p<0,05, maka dapat diambil kesimpulan bahwa terdapat perbedaan antara kelima kelompok. Untuk mengetahui kelompok mana yang mempunyai perbedaan, maka harus dilakukan analisis Post Hoc. Alat untuk melakukan analisis Post Hoc untuk uji Kruskal-Wallis adalah uji Mann-Whitney atau Wilcoxon two sample (Dahlan, 2011). Uji Wilcoxon two sample ini dapat digunakan untuk mengetahui perbedaan antara kelompok formula baik formula 1, 2, 3, maupun 4 dengan kelompok kontrol negatif. Tabel XXI. Hasil uji Post Hoc Wilcoxon two sample data uji antibakteri Post Hoc Wilcoxon two sample Kelompok signifikansi Formula 1 dan kontrol negatif 0,03389 Formula 2 dan kontrol negatif 0,03690 Formula 3 dan kontrol negatif 0,03389 Formula 4 dan kontrol negatif 0,03690 Dari hasil uji Wilcoxon two sample (Tabel XXI), kelompok formula 1, 2, 3, dan 4 dengan kontrol negatif memiliki nilai signifikansi <0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa zona hambat formula 1, 2, 3, dan 4 berbeda dengan kontrol negatif. Oleh karena itu, keempat formula dapat dikatakan memiliki efek antibakteri karena hasil statistik dari keempat formula yang memberikan zona hambat ketika dibandingkan dengan kontrol negatif yang tidak memberikan zona hambat menyatakan adanya perbedaan yang bermakna. Selain itu, untuk mengetahui adanya perbedaan zona hambat yang dihasilkan antara keempat formula akibat variasi suhu pencampuran dan lama pencampuran, maka dilakukan uji statistik Kruskal-Wallis empat kelompok formula yaitu formula 1, 2, 3, dan 4 karena formula 1 dan 3 memiliki distribusi PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61 data yang tidak normal. Hasil uji Kruskal-Wallis menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan antara keempat formula dimana nilai signifikansi adalah 0,06429 (p>0,05) sehingga aktivitas antibakteri yang diukur dari zona hambat keempat formula dapat dikatakan tidak berbeda menurut uji statistik. Kesimpulan yang dapat ditarik adalah bahwa variasi proses pencampuran meliputi suhu pencampuran dan lama pencampuran yang terdiri dari lama pencampuran 5 menit dengan variasi suhu pencampuran (30oC dan 70oC) dan lama pencampuran 15 menit dengan variasi suhu pencampuran (30oC dan 70oC) tidak memberikan variasi aktivitas antibakteri emulgel minyak cengkeh yang dihasilkan. Berdasarkan hasil uji daya antibakteri in vitro yang dilakukan menunjukkan bahwa sediaan emulgel minyak cengkeh mempunyai aktivitas penghambatan pertumbuhan pada S. epidermidis. Namun, untuk penjaminan efficacy atau khasiat dari emulgel minyak cengkeh sebagai antibakteri maka efektivitas emulgel minyak cengkeh secara in vivo perlu dilakukan. Keterbatasan penelitian ini adalah belum dapat dilakukannya uji extrudability. Uji extrudability merupakan uji empirik untuk mengukur gaya yang diperlukan untuk mengeluarkan material dari tube (Panwar, et al., 2011). Hal ini dikarenakan kesulitan untuk mendesain atau mendapatkan kemasan yang sesuai (tube) yang memenuhi kriteria peneliti, yaitu lacquered aluminium collapsible tube untuk kosmetik dengan pelapis dalam anti oksidasi dan nozzle tip sebesar 2 mm dan memuat 5 gram sediaan emulgel minyak cengkeh. Keterbatasan penelitian terkait formulasi adalah keluarnya minyak cengkeh dalam sistem yang PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62 mengindikasikan kelemahan sistem surfaktansi pada sediaan emulgel minyak cengkeh setelah penyimpanan 1 bulan. Keterbatasan penelitian terkait uji aktivitas antibakteri adalah bahwa pada saat sebelum pengambilan sampel uji (sediaan) tidak dilakukan homogenisasi ulang sehingga ada kemungkinan yang terambil adalah bagian sediaan dengan minyak cengkeh yang relatif lebih sedikit dibanding bagian sediaan yang lain dan belum dilakukan uji aktivitas antibakteri secara in vivo, serta belum dilakukan uji antiinflamasi topikal untuk memastikan efek antiinflamasi sediaan emulgel minyak cengkeh. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Variasi proses pencampuran yaitu suhu pencampuran 30oC dan 70oC pada lama pencampuran 5 menit berpengaruh menurunkan respon daya sebar dan menurunkan pergeseran viskositas, akan tetapi tidak berpengaruh pada respon viskositas. 2. Variasi proses pencampuran yaitu suhu pencampuran 30oC dan 70oC pada lama pencampuran 15 menit berpengaruh menaikkan respon daya sebar, akan tetapi tidak berpengaruh pada respon viskositas dan pergeseran viskositas. 3. Berdasarkan hasil uji sifat fisik dan stabilitas fisik dari semua formula emulgel minyak cengkeh, maka formula yang paling optimal adalah formula 2 yaitu formula dengan suhu pencampuran 70oC dan lama pencampuran 5 menit. B. Saran 1. Perlu dilakukan penelitian dengan rancangan desain faktorial untuk melihat pengaruh interaksi antara dua faktor dengan jumlah sampel yang lebih representatif. 2. Perlu dilakukan uji extrudability untuk memastikan bahwa sediaan bisa dikeluarkan melalui kemasan dengan baik. 3. Perlu pemastian efficacy (khasiat) formula dengan uji daya antibakteri secara in vivo dan pemastian efek antiinflamasi dengan uji antiinflamasi topikal. 63 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR PUSTAKA Aulton, M. E., 1990, Pharmaceutical Practice, Churchill Livingstone, United Kingdom, pp. 109-110. Baibhav, J., Gurpreet, S., Rana, A. C., Seema, S., and Vikas, S., 2011, Emulgel: A Comprehensive Review on the Recent Advances in Topical Drug Delivery, International Research Journal of Pharmacy (ISSN), 2 (11), 66-70. Benson, H. A. E., and Watkinson, A. C., 2012, Topical and Transdermal Drug Delivery: Principles and Practice, John Wiley & Sons. Inc., Hoboken Bhoyar, N., Giri, T. K., Tripathi, D. K., Alexander, A., and Ajazuddin, 2012, Recent Advances in Novel Drug Delivery System Through Gels: Review. Journal of Pharmacy and Allied Health Sciences, 2: 21-39. Cowan, 1999, Plant Product as Antimicrobial Agents, Clinical Microbiology Reviews, 12 (4), 564-582. Dahlan, M. S., 2011, Statistik untuk Kedokteran dan Kesehatan, Edisi V, Salemba Medika, Jakarta, hal. 55, 79, 89, 107. DiPiro, J. T., Talbert, R. L., Yee, G. C., Matzke, G. R., Wells, B. G., Posey, L. M., 2005, Pharmacotherapy: A Pathophysiologic Approach, 6th ed., The Mc Graw Hill Companies Inc., New York, pp. 1755. DirJen POM, 1995, Farmakope Indonesia, Edisi IV, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, hal. 1030. Fu, Y., Chen, L., Zu, Y., Liu, Z., Liu, X., Liu, Y., et al., 2009, The Antibacterial Activity of Clove Essential Oil Against Propionibacterium acnes and Its Mechanism of Action, Arch Dermatol, 145 (1), 86-88. Garg, A., Aggarwal, D., Garg, S., and Singla, A. K., 2002, Spreading of Semisolid Formulations: An Update, Pharmaceutical Technology, 84-102. Griffin, J. H., 2009, The Textbook of Pharmaceutical Medicine, 6th ed., WileyBlackwell, New Jersey, pp. 124. Gupta, C., Garg, A. P., Uniyal, R. C., and Kumari, A., 2008, Antimicrobial Activity of Some Herbal Oils Against Common Food-Borne Pathogens, African Journal of Microbiology Research, 2, 258-261. Hada, T., Inoue, Y., Shiraishi, A., Hamashima, H., 2004, Leakge of K+ ions from Staphylococcus aureus in response to tea tree oil, J of Microbiology Methods, 53: 309-312. Hill, J., 2004, Senior Science, Pascal Press, Glebe NSW, pp. 85. 64 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 Istyastono, E. P., 2012, Mengenal Peranti Lunak R-2.14.0 for Windows: Aplikasi Statistika Gratis dan Open Source, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, hal. 28. Jain, A., Gautam, S. P., Gupta, Y., Khambete, H., and Jain, S., 2010, Development and Characterization of Ketoconazole Emulgel for Topical Drug Delivery, Der Pharmacia Sinica, 1 (3), 221-222. Jones, M., 2011, The Complete Guide to Creating Oils, Soaps, Creams, and Herbal Gels for your Mind and Body : 101 Natural Body Care Recipes, Atlantic Publishing Group, Inc., Florida, pp. 80. Joseph B., and Sujatha, S., 2010, Bioactive Compounds and its Autochthonous Microbial Activities of Extract and Clove Oil (Syzygium aromaticum L.) on Some Food Borne Pathogens, Asian Journal of Biological Sciences, 1-8. Kamkaen, N., Phuntuwate, W., Samee, W., Boonrod, A., and Treesak, C., 2007, The Investigation of the Rabbit and Human Skin Irritation of Herbal Antiwrinkle Cream, Thai Pharm Health Sci J, 2 (1), 20-25. Kumar, G. S., Jayaveera, K. N., Kumar, Ashok C. K., Sanjay, Umachigi P., Swamy, Vrushabendra B. M, and Kumar, Kishore D. V, 2007, Antimicrobial Effects of Indian Medicinal Plants Against Acne-Inducing Bacteria, Tropical Journal of Pharmaceutical Research, 6 (2), 717-718. Kusuma, D., 2010, Perbandingan Daya Antibakteri Krim Antiacne Minyak Cengkeh dengan Emulgel Antiacne Minyak Cengkeh Terhadap Staphylococcus epidermidis, Skripsi, 30-31, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta Lestari, A. B. S., 2012, Pengaruh Proses Pencampuran dalam Formulasi Sediaan Emulgel Ekstrak Teh Hijau (Kajian dari Aspek Suhu dan Kecepatan Pencampuran), Jurnal Farmasi Sains dan Komunitas, 9 (1), 6. Lieberman, H. A., Rieger, M. M., and Banker, G. S., 1996, Pharmaceutical Dosage Forms Disperse Systems, 2nd ed., Marcel Dekker Inc., New York, pp. 69, 74-76. Lis-Balchin, M., 2006, Aromatherapy Science: A Guide for Healthcare Professionals, Pharmaceutical Press, London, pp. 171. Magdy, I. M., 2004, Optimization of Chlorphenesin Emulgel Formulation, The American Association of Pharmaceutical Scientists Journal, 6 (3), 1. Marchaban, 2005, kemampuan Solubilisasi Surfaktan karena Perbedaan Panjang Rantai Lipofil dan Hidrofil, Majalah Farmasi Indonesia, 16 (2), 105. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66 Marriott, J. F., Wilson, K. A., Langley, C. A., and Belcher, D., 2006, Pharmaceutical Compounding and Dispensing, Pharmaceutical Press, London, pp. 76. Muenchen, R. A., 2009, R for SAS and SPSS Users, Springer, New York, pp. 424. Nester, E. W., Anderson, D. G., Roberts Jr., C. E., Pearsall, N. N., Nester, M. T., et al., Microbiology A Human Perspective, 2004, 4th ed., The Mc Graw Hill Companies, Inc., New York, pp. 535. Nielloud, F., and Mestres, G. M., 2000, Pharmaceutical Emulsions and Suspensions, pp. 561, 590. Noveon, 1997, Applications Technology for Carbopol®* Polymers and Cosmetic Formulations, Noveon, Inc., 3. Noveon, 2002, Neutralizing Carbopol® and Pemulen® Polymers in Aqueous and Hydroalcoholic Systems, Noveon, Inc., 1-2. Panwar, A. S., Upadhyay, N., Bairagi, M., Gujar, S., Darwhekar, G. N., and Jain, D. K., 2011, Emulgel: A Review, Asian Journal of Pharmacy and Life Science, 1 (3), 335. Parthasarathy, V. A., Chempakam, B., and Zachariah, T. J., 2008, Chemistry of spices, CAB International, UK, pp. 149. Peter, K.V., 2007, Horticulture Science Series 5 Spices, New India Publishing Agency, New Delhi, pp.153-154. Pratiwi, S. T., 2008, Mikrobiologi Farmasi, Erlangga, Jakarta, pp. 188, 190-191. Price, S. A., and Wilson, L. M., 1985, Patofisiologi : Konsep Klinik Proses-proses Penyakit, Edisi 2, Bagian 2, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, pp. 456. Reineccius, G., 1994, Source Book of Flavors, 2nd ed., Aspen Publishers, Inc., Maryland, pp. 286. Riwidikdo, H., 2010, Statistik untuk Penelitian Kesehatan dengan Aplikasi Program R dan SPSS, Pustaka Rihama, Yogyakarta, hal. 80. Rowe, R.C., Sheskey, P. J., and Quinn, M.E., 2009, Handbook of Pharmaceutical Exipients, 6th ed., pp. 110, 283, 441-442, 549-551, 596, 675-676, 754. Schramm, L. L., 2005, Emulsions, Foams, and Suspensions: Fundamentals and Applications, Wiley-VCH, Weinheim, pp. 190. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67 Shahin, M., Hady, S. A., Hammad, M., and Mortada, N., 2011, Novel Jojoba OilBased Emulsion Gel Formulations for Clotrimazole Delivery, American Association of Pharmaceutical Scientists PharmSciTech, 12(1), 241. Sharma, R., 2006, Common Diseases and Cure, Lotus Press, New Delhi, pp. 168. Sikkema, J., Bont, J. A. de., Poolman, B., 1995, Mechanism of membrane toxicity of hydrocarbons. Microbiological Reviews, 59 (2),201-222. Sinko, J. P., 2005, Martin: Farmasi Fisika dan Ilmu Farmasetika, edisi 5, EGC, Jakarta Speight, J. G., 2011, Handbook of Industrial Hydrocarbon Processes, Elsevier Inc., Oxford, pp. 472. Suhaime, I. H. B., Tripathy, M., Mohamed, M. S., and Majeed, A. B. A., 2012, The Pharmaceutical Applications of Carbomer, Asian Journal of Pharmaceutical Sciences and Research, 2 (2), 1, 3. Suryarini, S., 2011, Pengaruh Tween 80 dan Span 80 sebagai Emulsifying Agent terhadap Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Emulgel Antiacne Minyak Cengkeh (Oleum caryophylli): Aplikasi Desain Faktorial, Skripsi, 26, 27, 48, 50, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta Troy, D. B., and Remington, J. P., 2006, Remington The Science and Practice of Pharmacy, 21st ed., Lippincott Williams & Wilkins, Philadelphia, pp. 332. V Jr., A. L., 1997 Featured Excipient: Carbopols (Carbomers), International Journal of Pharmaceutical Compounding, 1(4), 265-266. Voigt, R., 1995, Buku Pelajaran Teknologi Farmasi, edisi 5, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, hal. 11. West, G., Heard, D., Caulkett, N., 2008, Zoo Animal and Wildlife Immobilization and Anesthesia, Blackwell Publishing, Iowa, pp. 190. Wijayakusuma, H. M. H., 2006, Atasi Asam Urat dan Rematik Ala Hembing, Puspa Swara, Jakarta, pp. 24-25. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68 Lampiran 1. Certificate of Analysis of Clove Leaf Oil Light PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 69 Lampiran 2. Sertifikat hasil uji Staphylococcus epidermidis PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 70 Lampiran 3. Verifikasi minyak cengkeh a. Indeks bias Replikasi 1 2 3 Rata-rata indeks bias ± SD Indeks bias 1,535 1,533 1,534 1,534 ± 0,001 b. Bobot jenis Bobot jenis = Replikasi 1 = 34,8032  24,3728 = 1,0239 34,5819  24,3954 Replikasi 1 = 35,2924  24,8216 = 1,0238 35,0598  24,8327 Replikasi 1 = 35,2754  24,8068 = 1,0250 35,0426  24,8297 Replikasi 1 2 3 Rata-rata indeks bias ± SD Indeks bias 1,0239 1,0238 1,0250 1,0242 ± 0,0007 Lampiran 4. Perhitungan HLB formula minyak cengkeh Emulgator Jumlah untuk 100 g (g) HLB Tween 80 17,5 15 Span 80 2,5 4,3 17 ,5   2 ,5  Nilai HLB =   x 15 +   x 4,3 = 13,66  20   20  PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 71 Lampiran 5. Pengukuran pH emulgel minyak cengkeh Formula Replikasi 1 Replikasi 2 Replikasi 3 1 5-6 5-6 5-6 a 5-6 5-6 5-6 b 5-6 5-6 5-6 ab 5-6 5-6 5-6 Rata-rata 5-6 5-6 5-6 5-6 Lampiran 6. Hasil uji sifat fisik dan stabilitas emulgel minyak cengkeh a. Daya sebar Formula Replikasi 1 Replikasi 2 Replikasi 3 Rata-rata 1 3,45 3,48 3,65 3,53 2 3,20 3,35 3,23 3,26 3 3,30 3,20 3,33 3,28 4 3,38 3,40 3,43 3,40 SD 0,11 0,08 0,07 0,03 b. Viskositas Formula Replikasi 1 Replikasi 2 Replikasi 3 1 225 220 220 a 230 220 240 b 210 190 220 ab 200 180 190 Rata-rata 221,67 230,00 206,67 190,00 SD 2,89 10,00 15,28 10,00 c. Pergeseran viskositas (%) Rumus untuk menghitung pergeseran viskositas adalah  b  a x 100% a Dimana : a = viskositas emulgel 48 jam (2 hari) setelah pembuatan b = viskositas emulgel setelah penyimpanan selama 1 bulan (30 hari) Formula 1 Viskositas (dPas) 2 hari 30 hari 225 185 220 185 220 190 Rata-rata ± SD Replikasi Pergeseran viskositas (%) 1 2 3 17,78 15,91 13,64 15,78 ± 2,07 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 72 Formula 2 Viskositas (dPas) 2 hari 30 hari 230 220 220 220 240 230 Rata-rata ± SD Replikasi Pergeseran viskositas (%) 1 2 3 4,35 0 4,17 2,84 ± 2,46 Formula 3 Viskositas (dPas) 2 hari 30 hari 1 210 205 2 190 190 3 220 205 Rata-rata (dPas) ± SD Replikasi Pergeseran viskositas (%) 2,38 0 6,82 3,07 ± 3,46 Formula 4 Viskositas (dPas) 2 hari 30 hari 1 200 200 2 180 175 3 190 190 Rata-rata (%) ± SD Replikasi Pergeseran viskositas (%) 0 2,78 0 0,93 ± 1,61 Lampiran 7. Hasil uji daya antibakteri emulgel minyak cengkeh Diameter zona hambat (mm) Rata-rata (mm) ± SD Rep 1 Rep 2 Rep 3 Formula 1 8,0 7,0 7,0 7,33 ± 0,58 Formula a 6,0 4,0 5,0 5,0 ± 1,00 Formula b 6,0 5,0 6,0 5,67 ± 0,58 Formula ab 5,0 6,0 4,0 5,0 ± 1,00 Kontrol basis 0,0 0,0 0,0 0,0 Bahan PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 73 Lampiran 8. Hasil olahan data daya sebar, viskositas, dan pergeseran viskositas, serta daya antibakteri emulgel minyak cengkeh dengan software R 2.14.1 a. Daya sebar Uji normalitas dengan Shapiro-Wilk formula 1 Uji normalitas dengan Shapiro-Wilk formula 2 Levene’s test untuk mengetahui kesamaan varians Two sample t-test Uji normalitas dengan Shapiro-Wilk formula 3 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 74 Uji normalitas dengan Shapiro-Wilk formula 4 Levene’s test untuk mengetahui kesamaan varians Two sample t-test b. Viskositas Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 1 Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 2 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 75 Two sample wilcoxon test formula 1 dan formula 2 Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 3 Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 4 Levene’s test untuk mengetahui kesamaan varians Two sample t-tes PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 76 c. Pergeseran viskositas Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 1 Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 2 Levene’s test untuk mengetahui kesamaan varians Two sample t-test Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 3 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 77 Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 4 Two sample wilcoxon test formula 3 dan formula 4 d. Daya Antibakteri Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 1 Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 2 Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 3 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 78 Uji normalitas Shapiro-Wilk formula 4 Kruskal-Wallis test formula 1, 2, 3, 4, dan kontrol negatif Wilcoxon test Formula 1 dan kontrol negatif Wilcoxon test Formula 2 dan kontrol negatif Wilcoxon test Formula 3 dan kontrol negatif Wilcoxon test Formula 3 dan kontrol negatif PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 79 Kruskal-Wallis test formula 1, 2, 3, dan 4 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 80 Lampiran 9. Uji iritasi primer emulgel minyak cengkeh Pengaplikasian emulgel Penanganan setelah aplikasi emulgel Hasil uji iritasi primer replikasi 1 Hasil uji iritasi primer replikasi 2 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 81 Hasil uji iritasi primer replikasi 3 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 82 Lampiran 10. Sediaan emulgel minyak cengkeh a. Sediaan 48 jam setelah pembuatan Formula 1 (replikasi 3) Formula 2 (replikasi 2) Formula 3 (replikasi 1) Formula 4 (replikasi 2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 83 b. Sediaan 1 bulan setelah pembuatan Formula 1 (replikasi 3) Formula 3 (replikasi 1) Formula 2 (replikasi 2) Formula 4 (replikasi 2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 84 Lampiran 11. Dokumentasi Viscotester RION-JAPAN Timbangan (Mettler Toledo) Alat uji daya sebar Uji daya antibakteri PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 85 BIOGRAFI PENULIS Penulis bernama Selvia, lahir di Pontianak, 25 November 1991. Penulis adalah anak ketiga dari empat bersaudara, dari pasangan Marhasan A. K. dan Ratna Yuvita. Penulis menempuh pendidikan formal di TK Bruder Kanisius Pontianak (1996-1997), SD Bruder Kanisius Pontianak (1997-2003), SMP Bruder Pontianak (2003-2006), dan SMA Santo Paulus kemudian Pontianak (2006-2009). melanjutkan Penulis pendidikannya di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta pada tahun 2009. Selama menempuh pendidikan di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, penulis mengikuti kegiatan akademik maupun non-akademik antara lain menjadi asisten praktikum kimia dasar, asisten praktikum kimia organik, asisten praktikum formulasi teknologi sediaan solid, asisten praktikum formulasi teknologi sediaan semi solid liquid, dan asisten praktikum bioanalisis, menjadi anggota organisasi DPMF (Dewan Perwakilan Mahasiswa Fakultas) periode 2011-2012, koordinator sie konsumsi Pharmacy Competition 2010, bendahara pada acara Photo Exhibition bertema Aksi-reaksi Farmasi (2010), koordinator sie konsumsi Seminar Ilmiah Mahasiswa. Penulis pernah mengikuti National Pharmacy Competition (2012).

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

Pengaruh Konsentrasi Lilin Dan Lama Pemberian Tekanan Terhadap Sifat Fisik Emulsi Lilin Sarang Lebah
6
42
75
Pengaruh Konsentrasi Polimer Karbopol 940 sebagai Gelling Agent terhadap Sifat Fisik Emulgel Gamma-Oryzanol
3
29
114
Sifat Reologi Dan Stabilitas Fisik Minuman Emulsi Minyak Sawit
2
27
65
Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (oleum caryophylli) sebagai obat jerawat dengan variasi suhu dan lama pencampuran.
1
3
108
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli) sebagai anti bau kaki : pengaruh carbopol 940 dan sorbitol terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik.
1
11
106
Pengaruh kecepatan putar dan suhu pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh ( Oleum caryophylli).
0
1
107
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli): pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik.
0
3
111
Optimasi Carbopol 940 sebagai Gelling Agent dan Gliserin sebagai Humectant dalam emulgel minyak cengkeh sebagai penyembuh jerawat dengan aplikasi desain faktorial.
0
0
107
Pengaruh tween 80 dan span 80 sebagai emulsifying agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel antiacne minyak cengkeh (Oleum caryophill) aplikasi desain faktorial.
3
4
98
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli) sebagai anti bau kaki pengaruh carbopol 940 dan sorbitol terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik
1
7
104
Pengaruh kecepatan putar dan suhu pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh ( Oleum caryophylli)
0
0
105
Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik deodoran ekstrak etanol daun beluntas (Pluchea indica L.) dengan variasi jumlah sorbitan monostearate sebagai emulsifying agent - USD Repository
0
0
174
Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik deodoran ekstrak etanol daun beluntas (Pluchea indica L.) dengan variasi jumlah sorbitan Monooleate sebagai emulsifying agent - USD Repository
0
0
133
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli): pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik - USD Repository
0
0
109
Formulasi emulgel anti acne ekstrak kulit buah manggis (garcinia mangostana l.) : pengaruh kecepatan putar pada proses pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik - USD Repository
0
0
171
Show more