Feedback

Dampak Logam Berat Pada Polusi Lingkunga

 0  0  16  2018-06-13 17:30:31 Report infringing document
Informasi dokumen
Dampak Logam Berat Pada Polusi Lingkungan Abstrak Logam berat yang terdiri dari kelompok unsur-unsur yang sangat heterogen sangat bervariasi dalam sifat kimianya dan fungsi biologis. Logam berat disimpan dalam kategori pencemar lingkungan karena efek racunnya pada tumbuhan, hewan dan manusia. Kontaminasi logam berat tanah dihasilkan dari aktivitas antropogenik serta alami. Anthropogenik kegiatan seperti penambangan, operasi peleburan dan pertanian telah meningkatkan kadar logam berat secara lokal seperti Cd, Co, Cr, Pd, As dan Ni di tanah hingga ke tingkat berbahaya. Logam berat bersifat persisten, oleh karena itu terakumulasi dalam tanah dan tanaman. Asupan makanan banyak logam berat melalui konsumsi tanaman memiliki efek merugikan jangka panjang pada kesehatan manusia. Dampak dari logam berat pada organisme akuatik sumber-sumber yang menimbulkan campuran kebetulan dalam ekosistem. Dengan demikian merupakan ancaman besar bagi fauna akuatik terutama untuk ikan yang merupakan salah satu sumber utama makanan kaya protein bagi umat manusia. Jadi kami ingin mempelajari yang akut dan sub mematikan efek racun dari logam berat dalam sedimen sungai Krishna, air dan dalam budidaya dengan menggunakan Spektroskopi Serapan Atom. Signifikansi studi: Lingkungan akuatik terkontaminasi dengan berbagai polutan yang dihasilkan dari berbagai sumber (industri, pertanian dan domestik).Di antara polutan pestisida, logam berat, dan deterjen adalah penyebab utama perhatian terhadap lingkungan akuatik karena toksisitas, persistensi dan kecenderungan mereka untuk berakumulasi dalam organisme. Logam berat adalah sekelompok 19 elemen yang memiliki banyak sifat fisik dan kimia yang serupa dan sangat luar biasa bervariasi dari 97 elemen yang tersisa yang tersisa. Di antara 19 logam berat timbal, kadmium, dan merkuri tidak memiliki apapun signifikansi biologis atau penggunaan yang bermanfaat dan dikenal sangat beracun. Logam lainnya adalah kromium, tembaga, mangan nikel, timah dan seng sekali tersebar di biosfer, logam ini tidak dapat dipulihkan atau didegradasi. Karena itu efek lingkungan polusi logam dikatakan permanen. Pencemaran logam memiliki efek berbahaya pada sistem biologis dan tidak mengalami biodegradasi. Logam berat beracun seperti Pb, Co, Cd dan Hg dapat dibedakan dari polutan lain, karena mereka tidak dapat dibiodegradasi tetapi dapat terakumulasi dalam hidup organisme, sehingga menyebabkan berbagai penyakit dan gangguan. Di sana ada alat berat berat berat berat berat berat berat yang berat berat yang sangat berat, berat berat yang berat berat berat berat berat berat yang berat berat yang berat untuk pencemaran air di sungai Krishna dari Andhra Pradesh. Pengantar: Dinding abu-abu berat berukuran 2,6 meter dari logam berat yang terkontaminasi fly ash, dihasilkan dari pelepasan 5,4 juta meter kubik batu bara fly ash slurry ke Emory River. Tennessee dan fitur darat dan air di dekatnya. Pada Desember 2008. Pengujian menunjukkan secara signifikan meningkatkan kadar arsenik, tembaga, barium, cadmium, kromium, timbal, merkuri, nikel, dan thallium dalam sampel dari bubur dan air sungai. Biaya pembersihan mungkin melebihi $1,2 miliar. Logam berat adalah logam atau metaloid dari lingkungan perhatian. Istilah ini berasal dengan mengacu pada efek berbahaya dari cadmium, merkuri dan timbal, yang semuanya lebih padat daripada besi. Sejak itu telah diterapkan pada logam beracun lainnya, atau metalloid seperti arsenik, terlepas dari kerapatan. Biasanya logam berat yang ditemui adalah kromium, kobalt, nikel, tembaga, seng, arsenik, selenium, perak, kadmium, antimon, merkuri, talium dan timah. Definisi yang lebih spesifik dari logam berat telah diajukan; tidak ada yang mendapat penerimaan luas. Definisi: Suatu logam dengan kerapatan yang relatif tinggi (Berat jenis lebih besar dari sekitar 5) atau berat atom relatif tinggi (terutama satu i.e beracun) satu merkuri atau timah. Ini sudah termasuk kepadatan, berat atom, nomor atom, atau posisi tabel periodik. Kriteria kepadatan berkisar dari atas 3,5 g /cm3 di atas 7 g /cm3. Definisi berat atom mulai lebih besar dari natrium (22,98) hingga lebih besar dari 40. n 1] Nomor atom logam berat umumnya diberikan lebih dari 20; kadang-kadang ini dibatasi pada 92 (uranium).Hawkes menyarankan mengacu pada logam berat sebagai "semua logam dalam Grup 3 hingga 16 yang berada di periode 4 dan lebih besar. Istilah "logam berat" telah digunakan sejak tahun 1817, ketika Gmelin membagi elemen menjadi bukan logam, logam ringan dan logam berat. Logam ringan memiliki kepadatan 0,860-5,0 gm /cm3; logam berat 5.308–22.000.Pada tahun 1868, Wanklyn dan Chapman berspekulasi tentang efek merugikan dari logam berat "arsenik, timbal, tembaga, seng, besi dan mangan" dalam air minum. Sumber Kontaminasi: Tetraethyl lead (CH3CH2) 4Pb mungkin merupakan kontaminan logam berat paling signifikan dalam penggunaan baru-baru ini. Logam berat ditemukan secara alami di bumi, dan menjadi terkonsentrasi sebagai hasil dari kegiatan yang disebabkan manusia. Sumber-sumber umum berasal dari pertambangan dan limbah industri; emisi kendaraan; baterai timbal-asam; pupuk, cat dan dirawat hutan. Timbal adalah kontaminan logam berat yang paling umum. Sebagai komponen dari tetra-etil timah itu digunakan secara luas di bensin selama 1930-an 1970-an. Tingkat timbal dalam lingkungan akuatik masyarakat industri telah diperkirakan dua hingga tiga kali tingkat pra-industri. Meskipun penggunaan bensin bertimbal sebagian besar dihapus di Amerika Utara pada tahun 1996, tanah di samping jalan yang dibangun sebelum waktu ini mempertahankan konsentrasi timbal yang tinggi. Rute Masuk: Logam berat masuk ke jaringan tanaman, hewan dan manusia melalui hirupan udara, diet dan penanganan manual. Kendaraan bermotor emisi adalah sumber utama kontaminan udara termasuk arsenik, kadmium, kobalt, nikel, timbal, antimon, seng vanadium, platinum, palladium dan rhodium. Sumber air (air tanah, danau, sungai dan sungai) dapat tercemar oleh logam berat pencucian dari limbah industri dan konsumen; hujan asam dapat memperburuk proses ini dengan melepaskan logam berat yang terperangkap di dalamnya tanah.Tanaman dihadapkan pada logam berat melalui serapan air; hewan memakan tumbuhan ini; konsumsi makanan berbahan dasar nabati dan hewani adalah sumber terbesar dari logam berat pada manusia. Absorpsi melalui kontak kulit dengan tanah, adalah potensi lain sumber kontaminasi logam berat. Logam berat dapat terakumulasi dalam organisme karena sulit untuk dimetabolisme. Efek Detrimental: Logam berat "dapat berikatan dengan komponen seluler vital, seperti protein struktural, enzim, dan asam nukleat, dan mengganggu fungsi mereka. Secara luas, paparan jangka panjang untuk logam berat dapat memiliki karsinogenik, sentral dan perifer sistem saraf dan efek peredaran darah. Untuk manusia, presentasi yang khas terkait dengan paparan berat "klasik" logam; kromium (logam berat lainnya);dan arsenik (a metalloid).Sifat-Sifat Logam Berat: 1. 2. 3. 4. Mereka terjadi di dekat bagian bawah tabel periodik. Memiliki kepadatan tinggi. Beracun di alam. Tidak terdegradasi. Catatan: Arsenik sebenarnya bukan logam tetapi merupakan logam setengah-setengah yaitu sifatnya bersifat intermediet antara logam dan bukan logam. LAPORAN HISTORIS: a. Kadmium Paparan Kadmium adalah fenomena awal abad ke-20, dan seterusnya. Di Jepang pada tahun 1910, Mitsui Mining dan Perusahaan Smelting mulai membuang cadmium ke sungai Jinzugawa, sebagai hasil sampingan dari operasi penambangan. Penduduk di daerah sekitarnya kemudian mengkonsumsi beras yang ditanam di air irigasi terkontaminasi kadmium. Mereka mengalami pelunakan tulang dan gagal ginjal. Asal usul gejala-gejala ini tidak jelas; kemungkinan yang muncul pada saat itu termasuk "regional atau penyakit bakteri atau keracunan timbal. b. Air raksa Kaisar pertama China bersatu, Qin Shi Huang, dilaporkan, meninggal karena menelan pil-pil merkuri yang dimaksudkan untuk memberinya kehidupan yang kekal. Ungkapan "gila sebagai pelacur" kemungkinan merupakan referensi keracunan merkuri di kalangan penggilingan (yang disebut "penyakit gila gila")karena senyawa berbasis merkuri pernah digunakan dalam pembuatan topi felt pada abad ke-18 dan 19. Secara historis ,amalgam emas (paduan dengan merkuri) secara luas digunakan dalam penyepuhan, yang menyebabkan banyak korban di kalangan pekerja. Diperkirakan bahwa selama pembangunan Katedral Saint Isaac saja, 60 pekerja meninggal akibat penyedotan kubah utama. Kejadian keracunan methylmercury terjadi di beberapa tempat di Jepang selama tahun 1950-an karena pelepasan merkuri ke sungai dan perairan pesisir. Contoh yang paling terkenal adalah di Minamata dan Niigata. Di Minamata saja, lebih dari 600 orang meninggal karena apa yang dikenal sebagai penyakit Minamata. Lebih dari 21.000 orang mengajukan klaim dengan pemerintah Jepang, yang hampir 3000 menjadi tersertifikasi sebagai memiliki penyakit. Dalam 22 kasus yang didokumentasikan, wanita hamil yang mengkonsumsi ikan yang terkontaminasi menunjukkan gejala ringan atau tanpa gejala tetapi melahirkan bayi dengan cacat perkembangan yang parah. Sejak Revolusi industri, tingkat merkuri telah meningkat tiga kali lipat di banyak lapisan laut dekat permukaan laut, terutama di sekitar Islandia dan Antartika. c. Timah Efek samping dari timah diketahui oleh orang dahulu. Pada abad ke-2 SM, ahli botani Yunani, Nicander, melukiskan kolik dan paralisis yang terlihat pada orang yang keracunan timah. Dioscorides, seorang dokter Yunani yang diduga tinggal di lantai 1 abad CE, menulis bahwa memimpin "membuat pikiran memberi jalan".Timbal digunakan secara luas di saluran air Romawi dari sekitar 500 SM ke 300 M. insinyur Julius Caesar, Vitruvius, melaporkan, air jauh lebih sehat dari pipa tembikar daripada dari timbal pipa. Untuk itu tampaknya dibuat melukai oleh timbal, karena timah putih dihasilkan olehnya, dan ini dikatakan berbahaya bagi tubuh manusia. Pada tahun 2013, Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa keracunan timbal menghasilkan 143.000 kematian, dan berkontribusi [d] untuk 600.000 kasus baru anak-anak dengan cacat intelektual",setiap tahun. d. Kromium Senyawa kromium (III) dan logam krom tidak dianggap sebagai bahaya kesehatan, sementara toksisitas dan sifat karsinogenik kromium (VI) telah dikenal setidaknya sejak akhir abad ke-19. Pada 1890, Newman menggambarkan peningkatan risiko kanker pekerja di perusahaan pewarna kromat. Dermatitis yang diinduksi kromat dilaporkan pada pekerja pesawat selama Perang Dunia II. Pada tahun 1963, wabah dermatitis, mulai dari eritema hingga eksim eksim, terjadi di antara 60 pekerja pabrik mobil di Inggris. Para pekerja telah menggunakan cat primer kromat berbasis krayon yang telah diaplikasikan ke badan mobil. Di Australia, kromium dilepaskan dari pabrik peledak Newcastle Orica pada 8 Agustus 2011. Hingga 20 pekerja di pabrik itu terpapar seperti 70 rumah di dekatnya di Stockton. Kota itu hanya diberitahu tiga hari setelah itu pelepasan dan kecelakaan itu memicu kontroversi publik besar, dengan Orica dikritik karena mengecilkan dan mungkin risiko kebocoran, dan pemerintah negara diserang karena respons mereka yang lambat terhadap insiden tersebut. e. Arsenik Orpiment, mineral arsenik beracun yang digunakan dalam industri penyamakan untuk menghilangkan rambut dari kulit binatang.Arsenic, sebagai realgar (As4S4) dan orpiment (As2S3),dikenal pada zaman kuno. Strabo (64–50 SM -c. 24 Masehi?)Seorang ahli geografi dan sejarawan Yunani, menulis bahwa hanya budak yang dipekerjakan di ranjau realgar dan orpiment karena mereka pasti akan mati karena efek racun dari asap yang dikeluarkan dari bijih. Arsenic terkontaminasi bir meracuni lebih dari 6.000 orang di daerah Manchester Inggris di Inggris 1900, dan diperkirakan telah menewaskan sedikitnya 70 korban. Clare Luce, duta besar Amerika untuk Italia dari 1953 hingga 1956, menderita dari keracunan arsenic. Toksisitas Logam: Keracunan logam atau keracunan logam adalah efek beracun dari logam tertentu dalam bentuk dan dosis tertentu pada kehidupan. Beberapa logam beracun ketika mereka membentuk senyawa larut yang beracun. Logam-logam tertentu tidak memiliki peran biologis, yaitu mineral-mineral penting, atau tidak beracun ketika dalam bentuk tertentu Dalam kasus timbal, setiap jumlah terukur mungkin memiliki efek kesehatan yang negatif. Seringkali logam berat dianggap sebagai sinonim, tetapi logam yang lebih ringan mungkin juga beracun dalam keadaan tertentu, seperti berilium dan lithium. Logam beracun kadang-kadang meniru aksi elemen penting dalam tubuh, mengganggu proses metabolisme yang menyebabkan penyakit. Banyak logam, terutama logam berat yang beracun, tetapi beberapa logam berat sangat penting, dan beberapa, seperti bismuth, miliki toksisitas rendah. Paling sering definisi logam beracun termasuk setidaknya kadmium, timbal, merkuri dan logam radioaktif. Metalloid (arsenik, polonium) dapat dimasukkan dalam definisi. Logam radioaktif memiliki toksisitas radiologi dan toksisitas kimia. Logam dalam keadaan oksidasi yang tidak normal pada tubuh juga bisa menjadi beracun: kromium (III) adalah jejak yang penting elemen, tetapi kromium (VI) adalah karsinogen. Logam beracun dapat berakumulasi dalam tubuh dan dalam rantai makanan. Oleh karena itu, karakteristik umum dari logam beracun adalah sifat kronis toksisitas mereka. Ini terutama terkenal dengan logam berat radioaktif seperti radium, yang ditiru kalsium ke titik yang dimasukkan ke dalam tulang manusia, meskipun implikasi kesehatan serupa ditemukan dalam timbal atau merkuri peracunan. Pengecualian untuk ini adalah barium dan aluminium, yang dapat dikeluarkan secara efisien oleh ginjal. Tes untuk keracunan Orang-orang terus-menerus terpapar logam di lingkungan. Tes medis dapat mendeteksi logam sering, tetapi ini harus diharapkan dan sendirian bukan bukti bahwa seseorang diracuni. Tes skrining logam tidak boleh digunakan kecuali ada alasan untuk percaya bahwa seseorang memiliki paparan logam yang berlebihan. Orang harus mencari tes medis untuk keracunan hanya jika mereka prihatin untuk alasan tertentu, dan dokter harus mempertimbangkan riwayat pasien dan pemeriksaan fisik sebelum melakukan tes untuk mendeteksi logam. Orang yang memiliki tes logam ketika pengujian tersebut tidak diindikasikan sering memiliki hasil yang lebih tinggi daripada kisaran yang khas, bahkan ketika mereka tidak mengalami toksisitas logam. Orang yang mendapatkan hasil seperti itu mungkin terlalu khawatir, lalu mencari lebih jauh perawatan kesehatan yang tidak perlu. Perawatan untuk keracunan Terapi Chelation adalah prosedur medis yang melibatkan administrasi agen chelating untuk menghilangkan logam berat dari tubuh. Seharusnya hanya digunakan pada orang yang memiliki diagnosis keracunan logam. Diagnosis itu harus divalidasi dengan tes yang dilakukan dalam sampel biologis yang tepat. Jenis keracunan khusus: a. Keracunan aluminium fosfida Aluminium tidak memiliki peran biologis yang diketahui dan klasifikasinya menjadi logam beracun masih kontroversial. Beracun signifikan efek dan akumulasi ke jaringan telah diamati pada pasien yang mengalami gangguan ginjal. Keracunan aluminium fosfat akut (AAlPP) adalah masalah besar, meskipun tidak dilaporkan, di subbenua India. Aluminium phosphide (AlP),yang tersedia sebagai fumigan untuk biji-bijian sereal yang disimpan, dijual dengan berbagai nama merek seperti QuickPhos dan Celphos, sangat beracun, terutama bila dikonsumsi dari wadah yang baru dibuka. Hasil terakhir dari syok yang sangat dalam, miokarditis dan kegagalan multi-organ. Aluminium phosphide memiliki dosis fatal antara 0,15 dan 0,5 gram (0,0053 dan 0,0176 oz).Telah dilaporkan sebagai penyebab kematian bunuh diri yang paling umum di India Utara. b. Keracunan arsenik: Keracunan arsenik adalah kondisi medis yang disebabkan oleh peningkatan kadar arsenik dalam tubuh. Dasar dominan dari keracunan arsenik adalah dari air tanah yang secara alami mengandung konsentrasi arsenik yang tinggi. Sebuah studi 2007 menemukan bahwa lebih dari 137 juta orang di lebih dari 70 negara mungkin dipengaruhi oleh keracunan arsenik dari air minum. c. Keracunan Berilium: Keracunan Berilium adalah penyakit yang dihasilkan dari efek beracun berilium dalam bentuk unsurnya atau dalam berbagai bahan kimia senyawa. Toksisitas berilium tergantung pada durasi, intensitas dan frekuensi paparan (fitur dosis),seperti baik sebagai bentuk berilium dan rute paparan (yaitu inhalasi, kulit, menelan).Menurut Internasional Badan Penelitian Kanker (IARC),berilium dan berilium adalah Kategori 1 karsinogen; mereka karsinogenik pada hewan dan manusia. Cadmium poisoning: Kadmium adalah logam yang sangat beracun yang umum ditemukan di tempat kerja industri. Karena batas pemajanan rendah yang diizinkan, overexposure dapat terjadi bahkan dalam situasi di mana jumlah jejak kadmium ditemukan. Kadmium digunakan secara luas dalam elektroplating, meskipun sifat operasi umumnya tidak menyebabkan overexposures. Keracunan tembaga juga disebut copperiedus, mengacu pada konsekuensi dari kelebihan tembaga dalam tubuh. Copperiedus bias terjadi dari makan makanan asam yang dimasak dalam peralatan masak tembaga yang tidak dilapisi, atau dari paparan kelebihan tembaga dalam air minum atau sumber lingkungan lain. Keracunan timbal Keracunan timbal adalah kondisi medis pada manusia dan vertebrata lainnya yang disebabkan oleh peningkatan kadar logam berat memimpin dalam tubuh. Timbul mengganggu berbagai proses tubuh dan beracun bagi banyak organ dan jaringan termasuk jantung, tulang, usus, ginjal, dan sistem reproduksi dan saraf. Ini mengganggu perkembangan sistem saraf dan Oleh karena itu sangat beracun bagi anak-anak, menyebabkan gangguan belajar dan perilaku yang permanen. Gejala termasuk sakit perut, kebingungan, sakit kepala, anemia, lekas marah, dan dalam kasus kejang parah, koma, dan kematian. Lithium digunakan dalam beberapa obat, khususnya untuk mengobati gangguan bi-polar. Tingkat racun Lithium "cukup" obat dianggap oleh banyak dokter yang dekat dengan toleransi racun untuk fungsi ginjal. Oleh karena itu pasien sering dipantau untuk tujuan ini. Keracunan mangan, atau manganisme Manganisme atau keracunan mangan adalah kondisi beracun yang dihasilkan dari paparan kronis pada mangan dan yang pertama diidentifikasi pada tahun 1837 oleh James Couper. Keracunan merkuri Keracunan merkuri adalah penyakit yang disebabkan oleh paparan merkuri atau senyawanya. Merkuri (simbol kimia Hg) adalah logam berat terjadi dalam beberapa bentuk, yang semuanya dapat menghasilkan efek beracun dalam dosis yang cukup tinggi. Keadaan oksidasinya nol Hg0 ada sebagai uap atau sebagai logam cair, negara yang sejernih Hg2 2+ ada sebagai garam anorganik, dan keadaan merkuri Hg2 dapat terbentuk baik garam anorganik atau senyawa organomercury; ketiga kelompok itu bervariasi efeknya. Efek toksik termasuk kerusakan pada otak, ginjal, dan paru-paru. Keracunan merkuri dapat menyebabkan beberapa penyakit, termasuk acrodynia (penyakit merah muda),Hunter-Russell sindrom, dan penyakit Minamata. Gejala biasanya termasuk gangguan sensorik (penglihatan, pendengaran, pidato),sensasi terganggu dan kurangnya koordinasi. Jenis dan tingkat gejala yang ditunjukkan tergantung pada toksin individu, dosis, dan metode dan durasi paparan. Keracunan perak, atau Argyria Argyria atau argyrosis adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh paparan yang tidak tepat terhadap senyawa kimia dari unsur perak, atau perak debu. Gejala paling dramatis dari argyria adalah kulit menjadi biru atau abu-abu kebiruan. Mungkin bentuknya umum argyria atau argyria lokal. Generalized argyria mempengaruhi area besar di sebagian besar permukaan yang terlihat dari tubuh. Argyria local menunjukkan di daerah tubuh yang terbatas, seperti bercak kulit, bagian selaput lendir atau konjungtiva. Masyarakat dan budaya. Sulit untuk membedakan efek keracunan logam tingkat rendah dari lingkungan dengan jenis lain kerusakan lingkungan, termasuk polusi nonlogam. Umumnya, peningkatan paparan logam berat di lingkungan meningkat risiko terkena kanker. Tanpa diagnosis toksisitas logam dan obat-obatan berbasis bukti, tetapi mungkin karena khawatir tentang logam toksisitas, beberapa orang mencari terapi chelation untuk mengobati penyakit kardiovaskular autisme, penyakit Alzheimer, atau semacamnya neurodegenerasi. Terapi chelation tidak meningkatkan hasil untuk penyakit tersebut. Toxic Heavy Metals Dapat Menyebabkan Masalah Kesehatan Berikut: 1. Paparan jangka panjang terhadap cadium berhubungan dengan disfungsi ginjal. Kadmium bersifat biopersisten dan sekali diserap tetap tinggal selama bertahun-tahun. Paparan tinggi dapat menyebabkan penyakit paru obstruktif dan telah dikaitkan dengan paru-paru kanker. Kadmium juga bisa menyebabkan kerusakan tulang pada manusia dan hewan. 2. Paparan yang rendah terhadap kromium dapat menyebabkan iritasi pada kulit dan menyebabkan ulserasi. Paparan jangka panjang dapat menyebabkan ginjal dan hati kerusakan. Ini juga dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan sirkulasi dan saraf. 3. Keracunan aluminium dikaitkan dengan perkembangan gangguan tulang termasuk patah tulang, osteopenia dan osteomalasia. 4. Monomethylmercury menyebabkan kerusakan otak dan sistem saraf pusat sementara paparan janin dan pasca natal telah menimbulkan aborsi, malformasi kongenital dan perubahan perkembangan pada anak-anak muda. Paparan tinggi tingkat arsenik dapat menyebabkan kematian. Semua jenis paparan arsenik dapat menyebabkan kerusakan ginjal dan hati dan paling banyak paparan parah ada hemolisis eritrosit. 5. Dosis tinggi tembaga dapat menyebabkan anemia, kerusakan hati dan ginjal, serta iritasi lambung dan usus. 6. Jumlah nikel yang berlebihan bisa sedikit beracun. Paparan jangka panjang dapat menyebabkan penurunan berat badan, jantung dan kerusakan hati dan iritasi kulit. 7. Mangan dikenal untuk memblokir saluran kalsium dan dengan hasil pemaparan kronis dalam penipisan dopamin CNS. Ini duplikat hampir semua gejala penyakit Parkinson.
Dampak Logam Berat Pada Polusi Lingkunga
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
Dokumen yang terkait
Tags
Bab I Pola Asuh Dan Kecerdasan Emosi Modul Cara Merubah Jenis Ukuran Warna Dan Efek Huruf Lampiran A B C Dan D Sifat Dasar Anak Peran Orang Tua Dan Gur

Hubungan Pola Asuh Orang Tua Dengan Keja

Proposal Program Kreativitas Mahasiswa J Surat Rekomendasi Permohonan Bantuan Proposal

Iii Metode At Bullet Inkuiri At Bullet

Adab Kepada Orang Tua Membangun Komunikasi Orang Tua Dan Guru Pola Asuh Orang Tua Dalam Menanamkan Kedisiplinan Anak

Pola Asuh Orang Tua Dan Pengembangan Keb

Hubungan Pola Asuh Orang Tua Dengan Pres

Analisis Efektifitas Dan Efisiensi Keuan

Unsur Unsur Estetik And Simbolisme Pada

Gejala Defisiensi Pada Tanaman Docx

Penentuan Tingkat Pencemaran Logam Berat Dengan Analisis Rambut Diagnosis Dan Penatalaksanaan Laringomalasia Dan Trakeomalasia

Dampak Bioteknologi Di Bidang Makanan Da

Kandungan Logam Besi Fe Dan Mangan Mn Da Studi Pengaruh Katalis Logam Transisi

Hukum Islam Dan Budaya Lokal Telaah Unsu

Makalah Unsur Transisi Periode Monocystis Sebagai Parasit Cacing Tanah Materi Workshop Audit Mutu Internal 2017 Pada Hari Senin 24 Juli

Dampak Polusi Air Dengan Logam Berat Pad

Dampak Pemaparan Logam Berat Kadmium Pad

Dampak Logam Berat Cadmium Cd2 Terhadap

Konsentrasi Logam Berat Pada Makrofauna

Dampak Teknologi Pada Zaman Logam

Amdal Analisis Mengenai Dampak Lingkunga

Distribusi Logam Berat Pada Sedimen Di P

Logam Berat

Kandungan Logam Berat Cd Pada Air Sedime

Analisis Logam Berat Timbal Pada Sedimen

Upload teratas

Dampak Logam Berat Pada Polusi Lingkunga

Gratis