Identifikasi miskonsepsi dalam pembelajaran IPA ruang lingkup materi dan sifatnya di SMP Joannes Bosco Yogyakarta kelas VIII tahun ajaran 2014-2015

Gratis

1
3
9
11 months ago
Preview
Full text

  WIYATA DHARMA Jurnal Penelitian dan Evaluasi Pendidikan

WIYATA DHARMA

  

Jurnal Penelitian dan Evaluasi Pendidikan

Website: www.mpd.ustjogja.ac.id Email: pep.s2@ustjogja.ac.id

  

IDENTIFIKASI MISKONSEPSI DALAM PEMBELAJARAN IPA RUANG LINGKUP

MATERI DAN SIFATNYA DI SMP JOANNES BOSCO YOGYAKARTA KELAS VIII

TAHUN AJARAN 2014-2015

  

IDENTIFICATION OF MISCONSEPSI IN LEARNING IPA SCOPE OF MATERIAL AND ITS

NATURE IN SMP JOANNES BOSCO YOGYAKARTA CLASS VIII TEACHING DATE 2014-

2015

  Dwi Herry Noegroho, FX. Sudarsono, Samsi Haryanto

Abstrak

  Penelitian bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya miskonsepsi dan faktor-faktor penyebab

miskonsepsi dalam pembelajaran IPA ruang lingkup materi dan sifatnya yang terjadi pada peserta

didik kelas VIII SMP Joannes Bosco Yogyakarta tahun akademik 2014/2015. Penelitian ini

menyimpulkan teridentifikasikannya jenis-jenis miskonsepsi yang dialami peserta didik kelas VIII

SMP Joannes Bosco Yogyakarta mata pelajaran IPA ruang lingkup materi dan sifatnya dengan materi

pokok atom, ion, dan molekul adalah sebagai berikut : (1) massa, muatan listrik, dan letak netron di

dalam suatu atom, (2) kaitan antara jumlah proton, netron dan electron dengan nomor atom dan nomor

massa, (3) kaitan antara model dan lambang suatu atom dengan nomor atom dan nomor massa, (4)

pengertian, contoh, dan proses pembentukan ion, anion, dan kation, serta kaitannya dengan jumlah

proton dan electron, (5) model ion poliatomik dan pengertian ion poliatomik, (6) pengertian, contoh,

rumus kimia molekul, molekul unsure, molekul senyawa, molekul unsure poliatomik. Adapun

penyebab dari miskonsepsi yang dialami peserta didik kelas VIII SMP Joannes Bosco Yogyakarta

adalah : (1) tidak dapat membedakan materi yang partikel-partikel penyusunnya terdiri dari satu jenis

atom, yang merupakan ciri dari unsure, (2) kesulitan untuk menghapalkan massa, muatan listrik, dan

letak dari partikel-partikel di dalam suatu atom seperti proton dan netron, (3) tidak dapat membedakan

antara nomor atom dan nomor massa sehingga dalam menghitung jumlah proton, netron dan electron

terjadi kesalahan, demikian juga dengan model dan lambang atom suatu atom, (4) tidak dapat

membedakan antara ion, anion, dan kation, sehingga terjadi kesalahan dalam proses pembentukannya

dan kaitannya dengan jumlah proton dan electron, (5) tidak hapal dengan rumus kimia dari atom,

molekul unsur, molekul senyawa, molekul unsur poliatomik Kata kunci : Identifikasi, faktor-faktor penyebab, miskonsepsi, atom, ion, molekul

  

Abstract

This survey study are aimed to identify the misconception and the factors causing th

misconception in science learning for the subject of material and its propertiesfor 8 grade students of

  

Joannes Bosco Junior High School Yogyakarta Academic Year2014-2015. This study succeed to

identify the types of misconception in science learning for the subject of material dan its properties

focusing on atom, ion, and molecule; they were related to: (1) mass, electrical charge, and potition of

neutron in atom, like proton and neutron, (2) the relation between proton, neutron dan electron with

atomic and mass number of atom (3) the relation between model dan symbol of atom with atomic and

mass number of atom, (4) the definition, example, bulding proses of ion, anion, and kation, and its

relation with the number of proton dan electron, (5) poliatomic ion model and its definition, (6) the

definition, example, molecule symbol of molecule, element, compound, and polyatomic molecule.

There were some causes of misconception in science learning for the subject of material dan its

th

properties for 8 grade students of Joannes Bosco Junior High School Yogyakarta Academic

Year2014-2015: (1) unable to understand the material consisted of one atom which is the

characteristic of one element (2) difficult to remember mass, electrical charge and potition of neutron

in the atom (3) difficult to differenciate atomic and mass number of each atom causing miscalculation

related to the number of proton, neutron, and electron even the model and symbol of atom, (4) unable

to differenciate ion, anion, and cation causing a problem in forming process of ion and its relation to

the number of proton dan electron, (5) unable to remember the symbol of atom, molecule, compound,

polyatomic molecule.

  Key words : Identify, misconception, atom, ion, molecule.

  Volume V, Nomor 1, Mei 2017

  Identifikasi Miskonsepsi Dalam Pembelajaran IPA .....

  Menis dan Fraser (Suandi Sidauruk, 2005,p.60) menyatakan bahwa untuk menentukan konsep yang masuk kategori miskonsepsi dengan soal pilihan ganda maka jumlah minimal peserta didik yang memilih pengecoh pada setiap butir soal adalah 20% sehingga indeks daya beda negatif. Penelitian Manis dan Fraser tersbut menggunakan soal pilihan ganda yang mempunyai 5 alternatif jawaban. Penentuan konsep yang masuk kategori miskonsepsi Menis & Fraser setelah disesuaikan untuk soal dengan 4 alternatif jawaban adalah minimal 25 % dari jumlah peserta didik yang memilih pengecoh. Seluruh peserta didik yang memilih pengecoh tersebut dikategorikan memiliki miskonsepsi.

  Prosedur pengembangan instrument pendeteksi miskonsepsi penelitian ini mengadaptasi pengembangan soal instrument menurut Mardapi (2008: 88) sebagai berikut : 1) Menyusun spesifikasi tes

  a. Tes tertulis Tes ini dinamakan instrument pendeteksi miskonsepsi IPA Ruang lingkup materi dan sifatnya (IPM IPA RLMS dengan bentuk soal pilihan ganda yang disertai alasan.

  Instrumen dan teknik pengumpulan data dari penelitian ini adalah dengan menggunakan tes tertulis dan wawancara.

  Populasi dan sampel dari penelitian ini adalah semua peserta didik kelas VIII SMP Joannes Bosco Yogyakarta sejumlah 138 peserta didik.

  Penelitian ini dilakukan di SMP Joannes Bosco Yogyakarta Tahun Ajaran 2014 – 2015 pada bulan Februari - April 2015.

  Metode Penelitian

  terjadinya miskonsepsi. Setiap butir soal terdiri dari dua bagian, yaitu soal dan pilihan alasan. Peserta didik memilih jawaban dahulu, kemudian memilih alasan yang sesuai dengan jawabannya. Berdasarkan kategori pemahaman peserta didik melalui penelitian Abraham, Grzybowski, & Renner, et al (Suandi Sidauruk, 2005,p.50), pola jawaban pilihan ganda yang diberi alasan, peserta didik dengan pola jawaban TJ (tidak menjawab) dikategorikan peserta didik tidak memahami (TP), peserta didik dengan pola jawaban SS (salah-salah), SB (salah-benar), BS (benar-salah) dikategorikan peserta didik memiliki miskonsepsi (SM), dan pola jawaban peserta didik BB (benar-benar) dikategorikan peserta didik memahami (SP).

  Dwi Herry Noegroho, FX. Sudarsono, Samsi Haryanto WIYATA DHARMA: Jurnal Penelitian dan Evaluasi Pendidikan

  choice items) untuk mengidentifikasi

  Miskonsepsi peserta didik dapat diidentifikasi melalui tes tertulis dan tes wawancara. Penelitian ini mengembangkan tes pilihan ganda disertai alasan (two-tier multiple

  Kesulitan pemahaman IPA ruang lingkup materi dan sifatnya pada materi pokok konsep partikel zat karena materi ini adalah pengetahuan yang abstrak bagi peserta didik. Konsep unsur dan senyawa yang merupakan dasar utama konsep atom, ion , dan molekul juga merupakan materi yang abstrak bagi peserta didik. Peserta didik yang mengalami kesulitan dalam memahami pengertian unsur dan senyawa serta penulisan lambang unsur dan rumus kimia senyawa akan mengalami kesulitan dalam memahami konsep atom, ion, dan molekul. Hal ini dapat terjadi karena apabila pengetahuan awal yang telah dimiliki peserta didik sebelum mengikuti pelajaran kurang, maka peserta didik akan mengalami kesulitan membangun konsep baru dengan benar, sehingga akan berpotensi menyebabkan terjadinya miskonsepsi IPA (Sidauruk, 2006). Kesulitan peserta didik dalam memahami konsep atom, ion, dan molekul akan menyebabkan tidak lengkapnya pemahaman peserta didik sehingga kemungkinan terjadinya miskonsepsi dapat terjadi.

  Ruang lingkup IPA materi dan sifatnya merupakan salah satu kajian dalam mata pelajaran IPA. Materi pokok dalam ruang lingkup materi dan sifatnya adalah:(1) klasifikasi zat yang meliputi : asam, basa, dan garam; unsur, senyawa, dan campuran, (2) sifat zat dalam perubahan fisika dan perubahan kimia, (3) konsep partikel materi, (4) kegunaan bahan kimia dalam kehidupan.

  Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) atau sains adalah pengetahuan ilmiah, yaitu pengetahuan yang telah mengalami uji kebenaran melalui metode ilmiah berupa fakta- fakta, konsep-konsep, atau prinsip-prinsip. Strategi pembelajaran IPA bertujuan supaya peserta didik dapat memahami konsep IPA dengan mendefinisikannya, menjelaskan perbedaan dan hubungan konsep tersebut dengan konsep yang lain, serta menerapkan konsep tersebut dalam kehidupan sehari-hari.

  Pendahuluan

  a) Menentukan tujuan tes yaitu untuk mengetahui adanya miskonsepsi dalam b. Wawancara Peserta didik yang akan diwawancarai dipilih sesuai dengan informasi yang didapatkan dari hasil analisis deskriptif yang

  Gabungan jawaban bagian utama dan bagian alasan yang dikerjakan peserta didik mengikuti pengelompokan pola jawaban dari Abraham, Grzybowski, & Renner, et al (Suandi Sidauruk 2005: 63), yang mengelompokkan pola jawaban peserta didik dalam lima kemungkinan pola jawaban, yaitu: (a) tidak memahami, jika tidak memilih jawaban dan alasan, atau salah satunya (TJ), (b) mengalami miskonsepsi jika: (b.1) jawaban salah–alasan salah (SS), (b.2) jawaban salah – alasan benar (SB), (b.3) jawaban benar alasan salah (BS), (c) memahami, jika jawaban benar

  d) Menentukan Panjang Tes Jumlah soal yang diujikan 40 soal bagian utama dan 40 soal bagian, dengan lama waktu mengerjakan adalah 2 menit, sehingga waktu yang total waktu yang diperlukan adalah 160 menit. Waktu pelaksanaan ujian dilakukan sebanyak 2 kali. Pada sesi pengerjaan tes pertama diujikan 20 soal bagian utama dan 20 soal bagian alasan dengan lama waktu 80 menit, dan pada sesi pengerjaan tes kedua diujikan 20 soal bagian utama dan 20 soal bagian alasan dengan lama waktu 80 menit.

  8) Melaksanakan tes Pelaksanaan tes dilakukan dilakukan sebanyak dua kali pada bulan April 2015, masing-masing selama 80 menit. 9) Menafsirkan hasil tes

  7) Merakit Tes Perakitan butir-butir soal dilakukan setelah semua butir soal dianalisis dan diperbaiki. Hal-hal yang dilakukan dalam perakitan soal adalah mengurutkan nomor soal, pengelompokkan bentuk soal, dan layout soal sehingga tidak mempengaruhi validitas soal dan soal menjadi satu kesatuan tes yang terpadu.

  6) Memperbaiki Tes Perbaikan tes dilakukan setelah uji coba dan analisis hasil tes dilakukan. Hal-hal yang dilakukan dalam perbaikan tes adalah merivisi soal-soal yang kurang baik dan membuang beberapa butir soal yang tidak memenuhi standar kualitas yang diharapkan.

  corec = 0,72), daya pembeda ( rbis = 0,49; rpbis= 0,34) dan efektifitas pengecoh.

  5) Menganalisis Butir Soal Melalui analisis butir soal dapat diketahui: tingkat kesukaran butir soal (prop

  4) Melakukan Ujicoba Tes Uji coba hasil tes dilaksanakan untuk memperoleh data: reliabilitas, validitas, tingkat kesukaran, daya beda, pola jawaban, efektifitas pengecoh, daya beda, dan lain-lain.

  Penelaahan soal dari butir-butir soal yang sudah disusun dilakukan oleh seorang pakar miskonsepsi pendidikan kimia dan ahli pendidikan kimia (S-3 UNY) dan masukan dari beberapa rekan guru SMP di kota Yogyakarta.

  2) Menulis Soal Tes Penulisan butir-butir soal mengacu pada indikator soal yang sudah ditulis dalam kisi-kisi. 3) Menelaah Soal Tes

  diagnostik ini terdiri dari dua bagian, yaitu bagian utama (main option) dan bagian alasan (reason option), yang masing-masing memiliki empat pilihan jawaban atau alasan dengan satu kunci jawaban dan tiga pengecoh.

  WIYATA DHARMA Jurnal Penelitian dan Evaluasi Pendidikan Volume V, Nomor 1, Mei 2017

  tier diagnostik test. Setiap butir soal dalam tes

  c). Menentukan bentuk tes Penelitian ini mengembangkan two-

  Pengembangan sub konsep dalam uraian materi pokok selanjutnya adalah membuat indikator-indikator soal untuk penyusunan butir-butir soal dari alat instrument yang akan dibuat.

  Pengembangan selanjutnya adalah menuliskannya dalam uraian materi pokok pada kolom kisi-kisi sebagai sub konsep yang berpotensi terjadi miskonsepsi pada peserta didik.

  Tiga konsep dari partikel materi diambil dari kompetensi dasar kurikulum KTSP 2006, yaitu: (1) konsep partikel materi (atom, ion, dan molekul), (2) konsep atom, ion, dan molekul dengan produk kimia sehari-hari, (3) molekul unsur dan molekul senyawa

  Pengembangan kisi-kisi materi IPA ruang lingkup materi dan sifatnya diturunkan dari kurikulum KTSP 2006 dan bahan rujukan dari rekan-rekan guru IPA kota Yogyakarta yaitu konsep partikel materi, salah satu konsep/materi pokok IPA ruang lingkup materi dan sifatnya.

  b) Menyusun kisi-kisi.

  pembelajaran IPA ruang lingkup materi dan sifatnya dengan konsep partikel materi.

  • – alasan benar (BB).

  Identifikasi Miskonsepsi Dalam Pembelajaran IPA .....

  1

  91

  9

  6 partikel- partikel atom yang bermuata n listrik

  86

  13

  1

  7 massa, muatan listrik, dan letak proton di dalam suatu atom

  64

  36

  8 massa, muatan listrik, dan letak netron di dalam suatu atom

  25 Struktur partikel sub atom

  22

  78

  10 muatan listrik relatif elektron

  66

  34 Rata-rata persentase pemahaman struktur partikel sub atom

  66

  34 Model atom 9 kaitan antara massa

  75

  25

  5 partikel atom di kulit atom dan gerakanny a mengelili ngi inti atom

  75

  Dwi Herry Noegroho, FX. Sudarsono, Samsi Haryanto WIYATA DHARMA: Jurnal Penelitian dan Evaluasi Pendidikan

  unsur Rata-rata persentase pemahaman kaitan atom, molekul, unsure ,dan molekul

  Materi Pokok No Soal Topik Soal Persentase Jumlah Peserta Didik yang: Mema hami (%) Meng alami Misk onsep si (%) Tid ak Me ma ha mi (%)

  seimbang dari kelompok atas dan kelompok bawah.

  Teknis pelaksanaan wawancara dilakukan dengan cara : (1) memberikan kepada peserta didik butir soal yang masuk kategori miskonsepsi (soal sudah diketik ulang tanpa menyertakan alternatif alasan jawaban ) dan (2) peserta didik disuruh membaca dengan cermat pernyataan soal, kemudian menjawab soal secara lisan atau tertulis disertai alasan jawaban yang diberikan. Pertanyaan yang diajukan dalam wawancara dapat berkembang mengikuti jawaban peserta didik untuk mendapatkan informasi yang komprehensif.

  Hasil Penelitian

1. Analisis Data Miskonsepsi

  91

  Uraian Materi Pokok No Soal Topik Soal Persentase Jumlah Peserta Didik yang: Mema hami (%) Meng alami Misk onsep si (%) Tid ak Me ma ha mi (%)

  3

  29 Uraian

  71

  4 partikel- partikel terkecil dari suatu

  Tabel 1. Persentase Jumlah Peserta Didik Yang Memahami, Mengalami Miskonsepsi Dan

  Tidak Memahami

  Kaitan antara atom, unsur, molekul , dan senyaw a

  3 banyakny a atom dalam molekul asam sulfat (H 2 SO 4 )

  1 kaitan antara materi yang terdiri dari satu jenis atom dan ciri- ciri unsur

  80

  9

  2 jumlah atom dalam molekul air

  57

  43

  20 WIYATA DHARMA Jurnal Penelitian dan Evaluasi Pendidikan Volume V, Nomor 1, Mei 2017

  Uraian Materi Pokok No Soal Topik Soal Persentase Jumlah Peserta Didik yang: Mema hami (%) Meng alami Misk onsep si (%) Tid ak Me ma ha mi (%)

  17 kaitan antara nomor atom dan nomor massa dengan jumlah netron suatu atom

  1 Uraian

  Materi Pokok No Soal Topik Soal Persentase Jumlah Peserta Didik yang: Mema hami (%) Meng alami Misk onsep si (%) Tid ak Me ma ha mi (%)

  nomor atom dan nomor massa

  16 kaitan antara model dan lambang atom Lithium dengan nomor atom dan nomor massa

  37

  63

  87

  33

  13

  18 kaitan antara nomor atom dan nomor massa dengan jumlah elektron suatu atom

  45

  55

  19 kaitan antara nomor atom dan nomor massa dengan jumlah

  64

  67

  15 kaitan antara model dan lambang atom Helium dengan

  atom relatif, jumlah partikel- partikel atom, dan model

  12 kaitan antara lambang atom dan nomor massa suatu atom

  Rata-rata persentase pemahaman Model atom

  75

  25 Nomor Atom dan nomor massa

  11 lambang atom dan pengertia n nomor atom

  78

  22

  75

  40

  25

  13 kaitan antara jumlah proton dan nomor atom

  53

  47

  14 kaitan antara jumlah proton dan netron dengan nomor atom

  60

  36

  Identifikasi Miskonsepsi Dalam Pembelajaran IPA .....

  27 pengertia n anion dengan banyakny a proton dan electron dalam suatu atom

  54 Uraian

  Materi Pokok No Soal Topik Soal Persentase Jumlah Peserta Didik yang: Mema hami (%) Meng alami Misk onsep si (%) Tid ak Me ma ha mi (%)

  dengan jumlah proton dan electron

  Rata-rata persentase pemahaman konfigurasi elektron dan elektron valensi

  71

  29 Pengerti an ion dan pembent ukan ion dari atomnya

  26 pengertia n kation dan proses pembentu kannya

  62

  38

  61

  25 pengertia n ion

  39

  28 contoh anion dan proses pembentu kannya

  59

  41

  29 proses pembentu kan ion dari suatu atom

  65

  35

  30 kaitan antara anion dengan jumlah proton dan electron di kulit terluar

  38

  61

  46

  17

  Dwi Herry Noegroho, FX. Sudarsono, Samsi Haryanto WIYATA DHARMA: Jurnal Penelitian dan Evaluasi Pendidikan

  21 pengertia n isoton dan contoh- contohnya

  5 Uraian Materi Pokok No Soal Topik Soal Persentase Jumlah Peserta Didik yang: Mema hami (%) Meng alami Misk onsep si (%) Tid ak Me ma ha mi (%)

  proton suatu atom

  Rata-rata persentase pemahaman Nomor Atom dan nomor massa

  59

  41 Isotop, isobar, isoton,

  20 kaitan antara nomor massa dengan proton, netron, dan elektron

  30

  70

  1

  70

  83

  30

  22 pengertia n isotop dan contoh- contohnya

  74

  26 Rata-rata persentase pemahaman Isotop, isobar, isoton.

  58

  42 konfigur asi elektron dan elektron valensi

  23 kaitan antara model atom krypton, pengertia n kulit atom, dan jumlah kulit atom

  83

  17

  24 konfigura si electron atom oksigen di kulit atomnya

  1 WIYATA DHARMA Jurnal Penelitian dan Evaluasi Pendidikan Volume V, Nomor 1, Mei 2017

  Uraian Materi Pokok No Soal Topik Soal Persentase Jumlah Peserta Didik yang: Mema hami (%) Meng alami Misk onsep si (%) Tid ak Me ma ha mi (%)

  39 rumus kimia molekul unsur dan pengertia nnya

  66

  33

  1 Uraian

  Materi Pokok No Soal Topik Soal Persentase Jumlah Peserta Didik yang: Mema hami (%) Meng alami Misk onsep si (%) Tid ak Me ma ha mi (%)

  unsur dan pengertia nnya

  38 model molekul senyawa dan pengertia nnya

  56

  43

  1

  50

  43

  50

  40 rumus kimia molekul unsur poliatomi k dan pengertia nnya

  56

  43

  1 Rata-rata persentase pemahaman Molekul unsur dan molekul senyawa

  57

  43

  1 Hasil analisis data miskonsepsi tingkat pengetahuan menunjukkan bahwa persentase soal terjadinya miskonsepsi minimal 25 % total peserta didik adalah :

  2. Hasil Wawancara Contoh Hasil Wawancara Penyebab Miskonsepsi

  Wawancara dengan peserta didik 1 (S1) P : Coba perhatikan no 1 ( pertanyaan tentang kaitan antara atom dan unsur dalam kehidupan sehari-hari).. Mengapa jawaban untuk no 1 mengalami kesalahan?

  37 model molekul

  57

  Rata-rata persentase pemahaman Pengertian ion dan pembentukan ion dari atomnya

  44 Molekul ionik 33 model ion poliatomi k dan pengertia n ion poliatomi k

  57

  43 Ion dalam kehidup an sehari- hari

  31 pasangan ion dan rumus kimianya

  63

  37

  32 pengertia n kation dan contoh kation

  49

  51 Rata-rata persentase pemahaman Ion dalam kehidupan sehari-hari

  56

  29

  36 contoh molekul senyawa dan pengertia nnya

  71

  34 senyawa ionik dari garam dapur dan partikel- parikel penyusun nya

  66

  33

  1 Kaitan molekul dan atom

  35 pengertia n molekul

  67

  33 Rata-rata persentase pemahaman kaitan molekul dan atom

  67

  33 Molekul unsur dan molekul senyawa

  S1 : saya tidak dapat membedakan mana yang terdiri dari satu jenis atom . P : apakah tahu kaitan atom dengan unsur? S1 : atom adalah bagian dari unsur.

  Identifikasi Miskonsepsi Dalam Pembelajaran IPA .....

  Dwi Herry Noegroho, FX. Sudarsono, Samsi Haryanto

  P : pada waktu kelas 7 (tujuh) apakah sudah pembentukannya dan kaitannya dengan jumlah proton dan electron. mempelajari tentang unsur?

  S1 : sudah pak, tapi susah untuk (5) tidak hapal dengan rumus kimia dari menghapalkan nama-nama dan lambang atom, molekul unsur, molekul senyawa, molekul unsur poliatomik. unsur?.

  Daftar Pustaka Simpulan

  Amir, Frankl, & Tamir. (1987). Justifications Berdasarkan hasil analisis data dan

  of answers to multiple choice items as

  pembahasan maka dapat diidentifikasi

  a means for identifying

  miskonsepsi pada Pembelajaran IPA ruang

  misconceptions. In Proceedings of the

  lingkup materi dan sifatnya dengan topik atom,

  Second Internati-onal Seminar on

  ion, dan molekul peserta didik kelas VIII SMP

  Misconceptions and Educational

  Joannes Bosco Yogyakarta pada sub topik :

  Strategies in Science and Mathematics. Vol I. 15-25. Ithaca,

  (1) massa, muatan listrik, dan letak netron di dalam suatu atom New York: Cornell University. (2) kaitan antara jumlah proton, netron dan electron dengan nomor atom dan nomor Ary D., Jacobs L.C., Razavieh A. (2011), massa

  Pengantar Penelitian Dalam Pendidikan (Terjemahan Arief

  (3) kaitan antara model dan lambang suatu atom dengan nomor atom dan nomor massa Furchan), Yogyakarta, Pustaka Pelajar,. (4) pengertian, contoh, dan proses pembentukan ion, anion, dan kation, serta kaitannya dengan jumlah proton dan Barke H.D, Alhazari, Djibarek S. (2009), electron

  Misconception in Chemistry, Berlin , Springer. (5) model ion poliatomik dan pengertian ion poliatomik

  Barke H.D. Harsch G., Shmid S. (2012), (6) pengertian, contoh, rumus kimia molekul, molekul unsur, molekul senyawa, molekul ,Essensials of Chemical Education, unsure poliatomik. London, Springer Heidelberg.

  Hasil analisis data miskonsepsi tingkat Das Salirawati, (2011) , Pengembangan pengetahuan menunjukkan bahwa persentase

  Instrumen Pendeteksi Miskonsepsi soal terjadinya miskonsepsi di atas 25 % total Kimia Pada Peserta Didik SMA. peserta didik adalah Disertasi. Yogyakarta : Pps UNY.

  2. Adapun penyebab terjadinya miskonsepsi adalah karena peserta didik : Depdiknas ( 2006 ). Peraturan Menteri

  (1) tidak dapat membedakan materi yang Pendidikan Nasional RI No. 22 tahun partikel-partikel penyusunnya terdiri 2006 tentang Standar Isi untuk Satuan dari satu jenis atom, yang merupakan Pendidikan Dasar dan Menengah. ciri dari unsur.

  Jakarta : Depdiknas. (2) kesulitan untuk menghapalkan massa, muatan listrik, dan letak dari partikel-

  Djemari Mardapi. (2008). Teknik penyusunan partikel di dalam suatu atom seperti instrumen tes dan nontes. Yogyakarta: proton dan netron. Mitra Cendikia Yogyakarta Press. (3) tidak dapat membedakan antara nomor atom dan nomor massa sehingga dalam

  Hergenhahn B.R, Olso,M.H. (2008), Teories of menghitung jumlah proton, netron dan

  Learning (Teori Belajar), (Terjemahan

  electron terjadi kesalahan, demikian juga Tri Wibowo B.S. ) Jakarta, Kencana dengan model dan lambang atom suatu Prenada Media Group (copyright 2008 atom.

  Pearson Education).

  (4) tidak dapat membedakan antara ion, anion, dan kation, sehingga terjadi Nakhleh, M. B. (1992). Why some students kesalahan dalam proses

  don’t learn chemistry: Chemical WIYATA DHARMA: Jurnal Penelitian dan Evaluasi Pendidikan WIYATA DHARMA Jurnal Penelitian dan Evaluasi Pendidikan Volume V, Nomor 1, Mei 2017 misconceptions. Journal of Chemical Education, 69(3), 191.

  Paul Suparno. (2005). Miskonsepsi & perubahan konsep pendidikan fisika.

  IP A K im i a SMP kelas VIII

  pada tanggal 14 Oktober 2012 jam

  tests. Diakses dari www.flaguide .org /extra/download/cat/diagnostic.pdf

  Zeilik, M. ( 1998 ). Conceptual diagnostic

  http://www.scribd.com/9291549/Pand uan Analisis Butir Soal

  Tim Penulis, 2008, Panduan Analisis Butir Soal,diambil dari

  Taufik A. dan Purawisastra S., 2006, Teks Utama SMP Kimia 9, Jakarta, PT Widya Utama.

  Jakarta, Erlangga Buk u

  Jakarta: Grasindo. Saeful K., Ida K., Yuli NF., Wahyu S., 2008,

  School Grade VIII 1 st Semester (2A) ,

  Pendidikan, Jakarta, Rajagrafindo Persada. Sumarwan dkk., 2010, Science for Junior High

  Yogyakarta: PPs UNY Sumadi Suryabrata (2012), Psikologi

  Ed.2, Yogyakarta, Pustaka Pelajar. Sidauruk, S. (2005). Miskonsepsi stoikiometri pada siswa SMA. Disertasi.

  Saifuddin Anwar (2011), Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya, Yogyakarta, Pustaka Pelajar. Saifuddin Anwar (2011), Tes Prestasi Fungsi dan Pengembangan Prestasi Belajar

  Belajar IPA Membuka Cakrawala Alam Sekitar Untuk Kelas VIII, Hlm. 109-116, Jakarta, Pusat Penerbitan Dep Dik Nas

  16.37

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

UPAYA MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS SURAT DINAS DENGAN PENDEKATAN KONTEKSTUAL PEMODELAN SISWA KELAS VIII A SMP NEGERI 2 PIYUNGAN, BANTUL
0
0
18
PENGARUH PENDEKATAN KONTEKSTUAL TERHADAP PRESTASI BELAJAR FISIKA POKOK BAHASAN GETARAN DAN GELOMBANGSISWA KELAS VIII SMP NEGERI 9 YOGYAKARTA TAHUN AJARAN 2015/2016
0
0
8
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TWO STAY TWO STRAY ( TSTS ) TERHADAP PRESTASI BELAJAR FISIKA POKOK BAHASAN PESAWAT SEDERHANA SISWA KELAS VIII SMP MUHAMMADIYAH MUNTILAN KABUPATEN MAGELANG TAHUN PELAJARAN 2014/2015
0
0
7
METODE PEMBELAJARAN PADA KELAS MULTIKULTURAL DALAM FILM FREEDOM WRITERS Afria Dian Prastanti Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa Yogyakarta afria.prastantiustjogja.co.id Abstrak - METODE PEMBELAJARAN PADA KELAS MULTIKULTURAL DALAM FILM FREEDOM WRITERS
0
0
12
TELAAH TEKNIK DAN BENTUK PENILAIAN DALAM BUKU TEKS SISWA BAHASA INDONESIA SMP KURIKULUM 2013 Siti Rochmiyati dan Desy Rufaidah desy.rufaidahustjogja.ac.id FKIP-UST ABSTRACT - TELAAH TEKNIK DAN BENTUK PENILAIAN DALAM BUKU TEKS SISWA BAHASA INDONESIA SMP KU
0
3
10
IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM KURIKULUM 2013 DI SMP NEGERI 1 SEWON BANTUL Sri Harini SMP Negeri 2 Jetis Bantul Sriharini05yahoo.com ABSTRACT - IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KARAKTER DALAM KURIKULUM 2013
0
0
9
IMPLEMENTASI MANAJEMEN LINGKUNGAN DALAM MEWUJUDKAN SEKOLAH ADIWIYATA Tri Warsiati SMP Negeri 4 Wates, Kulon Progo, Yogyakarta e-mail: triwst73gmail.com ABSTRACT - IMPLEMENTASI MANAJEMEN LINGKUNGAN DALAM MEWUJUDKAN SEKOLAH ADIWIYATA
0
5
16
ANALISIS KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIS SISWA SMP DI TINJAU DARI SELF-CONCEPT
0
0
11
KEMAMPUAN KONEKSI MATEMATIS SISWA SMP PADA MATERI LINGKARAN
0
0
12
PenInGkATAn MOTIVASI dAn PReSTASI BelAJAR IPA MenGGUnAkAn MedIA LIFT THE FLAP SISWA kelAS IV Sdn SUMBeRAdI 1
0
1
5
APlIkASI PeTA PIkIRAn (MIND MAPP) dAlAM IPA UnTUk MeRAnGSAnG kReATIVITAS SISWA SekOlAH dASAR
0
0
5
UPAYA MenInGkATkAn PROSeS PeMBelAJARAn dAn HASIl BelAJAR IPA MelAlUI PendekATAn keTeRAMPIlAn PROSeS
0
0
5
Upaya meningkatkan motivasi, kreativitas, dan prestasi belajar IPA dengan implementasi model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw
0
0
5
Efektivitas model pembelajaran problem-learning dengan metode peer tutoring berbantuan geogebra pada dimensi tiga dalam upaya meningkatkan motivasi dan prestasi belajar matematika siswa
0
0
7
Efektivitas model pembelajaran “rombel” terhadap kompetensi keterampilan vokasional siswa tunagrahita di Sekolah Luar Biasa Negeri Pembina Yogyaka
0
0
6
Show more