Hubungan antara Trait Anxiety dan Compassion Fatigue pada perawat khusus di Rumah Sakit Umum Daerah Temanggung - USD Repository

Gratis

0
0
71
2 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI HUBUNGAN ANTARA TRAIT ANXIETY DAN COMPASSION FATIGUE PADA PERAWAT KHUSUS DI RSUD TEMANGGUNG SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi Program Studi Psikologi Disusun oleh: Nama: Willy Talita Rachmadya NIM: 149114083 PROGRAM STUDI PSIKOLOGI FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2019 i

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI HUBUNGAN TRAIT ANXIETY DAN COMPASSION FATIGUE PADA PERAWAT KHUSUS DI RSUD TEMANGGUNG Studi Pada Mahasiswa Psikologi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta Willy Talita Rachmadya ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara Trait Anxiety dengan Compassion Fatigue pada Perawat Khusus di RSUD Temanggung. Hipotesis pada penelitian ini adalah ada hubungan yang positif signifikan antara Trait Anxiety dan Compassion Fatigue pada perawat khusus di RSUD Temanggung. Subjek dalam penelitian ini adalah 110 perawat khusus yang bekerja pada bagian tertentu seperti IGD, ICU, NICU, PICU, dan IBS yang berusia 24 hingga 58 tahun. Ada 2 alat pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu skala Trait Anxiety Inventory dan Professional Quality of Life version 5. Teknik analisis yang digunakan pada penelitian ini menghasilkan nilai linearitas 0,091 yang berarti penelitian ini tidak lolos dari uji asumsi sehingga peneliti tidak melakukan uji hipotesis. Kata kunci: Trait Anxiety, Compassion Fatigue, Perawat v

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI CORRELATION BETWEEN TRAIT ANXIETY AND COMPASSION FATIGUE TOWARD PARTICULAR NURSES IN TEMANGGUNG HOSPITAL Willy Talita Rachmadya ABSTRACT This study aims to determine the relationship between Trait Anxiety and Compassion Fatigue towards particular nurses in Temanggung Hospital. The hypothesis in this study is there is a significant positive correlation between Trait Anxiety and Compassion Fatigue towards particular nurses at Temanggung Hospital. The subjects in this study are 110 special nurses who worked in certain sections such as Emergency Unit, ICU, NICU, PICU, and IBS whose are 24 to 58 years old. There are 2 data collection tools that is used in this study, which are the scale of the Trait Anxiety Inventory and Professional Quality of Life version 5. The analysis technique that is used in this study produced a linearity value of 0.091. Based on the result above, that study did not pass the assumption of the test so that researcher did not make hypothesis test. Keywords: Anxiety Trait, Compassion Fatigue, Nurse vi

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan yang selalu menyertai dan memberikan karunia-Nya dalam proses mengeerjaan skripsi ini dari awal hingga akhir. Karya yang belum sepurna ini dapat terselesaikan karena adanya bantuan, dukungan, dan doa dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan banyak terimakasih pada: 1. Tuhan YME yang telah menemukan dan membimbing serta memberkati tiap langkah hidup 2. Bapak C. Siswo Widyatmoko, M. Si. Selaku dosen penguji skripsi atas bimbingannya selama proses pembuatan skripsi dan revisi skripsi, juga sebagai ayahanda yang selalu memberikan pemikiran diluar batas pemikiran penulis. Doa tulusku selalu bersamamu.. 3. Dr. Maria Laksmi Anantasari. Selaku dosen akademik sekaligus ibunda yang tiada hentinya menyemangati. Semoga Tuhan selalu memberkati Ibu dan keluarga. 4. Berta Devi Aryani, M.Psi. Selaku teman terbaikku, terimakasih telah meluangkan segenap hatimu untuk mendengarkan cerita-cerita penuh air mata duka yang berubah menjadi suka. Terimakasih “mba ber!” 5. Mamah, Papah, dan Kak Willy Rizal Briyanto, yang tak henti-hentinya berdoa dan selalu mengusahakan yang terbaik. Semoga keluarga kecil kita selalu penuh dengan cinta dan kasih. 6. Louis Yudha Perwira selaku amunisi yang telah bersabar dan merelakan banyak hal. Terimakasih telah menemaniku dikala susah dan sedihku. viii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7. Mbok Geg Ayas, Kak Albert Adhe, Kak KI, Kak Rani, Kak Vita, Kak Yaya, Kak Age, Kak Kinyot, Kevin Ciko, Kak Gabby, Kak Vio, dan Mas Muji yang selalu bersedia membantu 8. Para perawat RSUD Temanggung yang telah meluangkan waktunya 9. Serta semua orang yang selalu membantu dan mendoakan ix

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI JUDUL……………………………………………………………………………. i PERSETUJUAN DOSEN PEMBIMBING ............................................................ ii HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ iii PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ................................................................ iv ABSTRAK .............................................................................................................. v ABSTRACT ............................................................................................................. vi HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS ............................................................................ vii KATA PENGANTAR ......................................................................................... viii DAFTAR ISI ........................................................................................................... x DAFTAR TABEL ................................................................................................ xiii DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xivv DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... xv BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1 A. Latar Belakang ............................................................................................. 1 B. Rumusan Masalah ........................................................................................ 4 C. Tujuan Penelitian ......................................................................................... 4 D. Manfaat Penelitian ....................................................................................... 4 BAB II LANDASAN TEORI ................................................................................. 5 x

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI A. Trait Anxiety ................................................................................................. 5 B. Compassion Fatigue .................................................................................. 11 C. Perawat ....................................................................................................... 14 D. Dinamika Trait Anxiety dan Compassion Fatigue ..................................... 14 E. Hipotesis Penelitian.................................................................................... 16 BAB III METODE PENELITIAN........................................................................ 17 A. Jenis Penelitian ........................................................................................... 17 B. Identifikasi Variabel Penelitian .................................................................. 17 C. Definisi Operasional................................................................................... 17 D. Subjek Peneliti ........................................................................................... 19 E. Metode dan Pengumpulan Data ................................................................. 19 F. Validitas dan Reliabilitas ........................................................................... 22 G. Analisis....................................................................................................... 25 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ...................................... 28 A. Pelaksaan Penelitian ................................................................................... 28 B. Data Demografi Subjek Penelitian ............................................................. 28 C. Deskripsi Data ............................................................................................ 30 D. Hasil Penelitian .......................................................................................... 33 E. Pembahasan ................................................................................................ 35 xi

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 37 A. Kesimpulan ................................................................................................ 37 B. Keterbatasan Penelitian .............................................................................. 37 C. Saran ........................................................................................................... 38 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 39 LAMPIRAN .......................................................................................................... 42 xii

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel 1. Sebaran Item Skala State-Trait Anxiety ............................................. 20 Tabel 2. Skor Respon pada Variabel Trait Anxiety .......................................... 20 Tabel 3. Sebaran Item Skala Professional Quality of Life ............................... 21 Tabel 4. Skor Respon pada Variabel Compassion Fatigue .............................. 22 Tabel 5. Korelasi Item Total Skala Trait Anxiety............................................. 24 Tabel 6. Korelasi Item Total Skala Compassion Fatigue ................................ 24 Tabel 7. Data Demografi Subjek Menurut Usia ............................................... 28 Tabel 8. Data Subjek Menurut Jenis Kelamin .................................................. 29 Tabel 9. Data Subjek Menurut Lama Bekerja............. ..................................... 29 Tabel 10. Data Empirik Trait Anxiety ................................................................ 31 Tabel 11. Data Empirik Compassion Fatigue .................................................... 32 Tabel 12. Hasil Uji Normalitas Trait Anxiety dan Compassion fatigue ............. 33 Tabel 13. Hasil Uji Linearitas ............................................................................ 34 xiii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Skema Konseptual .............................................................................. 15 xiv

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN LAMPIRAN 1 Terjemahan Skala Trait Anxiety dan Compassion Fatigue .......... 43 LAMPIRAN 2 Skala Penelitian Kuisioner ........................................................... 56 LAMPIRAN 3 Reliabilitas Skala Trait Anxiety .................................................... 52 LAMPIRAN 4 Reliabilitas Skala Compassion Fatigue ....................................... 53 LAMPIRAN 5 Hasil Uji T Mean Teoritik dan Mean Empirik ............................. 54 LAMPIRAN 6 Hasil Uji Normalitas Trait Anxiety dan Compassion Fatigue...... 56 LAMPIRAN 7 Hasil Uji Linearitas ...................................................................... 56 xv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Di Indonesia, rumah sakit merupakan fasilitas kesehatan rujukan utama bagi masyarakat yang ingin memperoleh pelayanan kesehatan baik untuk pengobatan maupun untuk pemulihan kesehatannya. Sebagai pusat rujukan kesehatan utama, rumah sakit dituntut mampu memberikan pelayanan yang komperehensif bagi setiap pasiennya. Pelayanan kesehatan yang komperehensif adalah berbagai bentuk pelayanan yang diberikan kepada klien oleh suatu tim multi disiplin sesuai kebutuhan pasien. Salah satu disiplin ilmu yang berperan dalam memberikan pelayanan kepada pasien adalah tim keperawatan (Tribun Pontianak, 2012). Berdasarkan pernyataan Direktur Bina Pelayanan Keperawatan dan Keteknisian Medik Kementrian Kesehatan RI, bahwa di Indonesia hingga sekarang masih mengalami kekurangan tenaga kesehatan, khususnya tenaga perawat. Ketenagaan perawat yang ada saat ini tidak hanya minim secara kuantitas, namun juga kualitas. Berdasarkan harian online Tribun Pontianak (2012), idealnya rasio perbandingan antara jumlah perawat dan pasien di Indonesia adalah 1 : 4.000, namun kenyataan saat ini satu perawat bisa melayani 10.000 pasien bahkan lebih. Itu artinya, beban perawat Indonesia sangat tinggi. Sebagian besar tenaga perawat di rumah sakit dituntut untuk melakukan pekerjaan yang bukan pekerjaannya. Hal ini dapat berdampak 1

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 negatif terhadap kualitas pelayanan yang diberikan perawat terhadap pasien. Disamping masalah kuantitas, dilema rendahnya kualitas tenaga perawat juga merupakan hal yang mengkhawatirkan terhadap mutu dan kualitas pelayanan kesehatan yang diberikan. Istilah “beban emosional” mungkin terdengar asing bagi profesi lain, tetapi ketika dihubungkan dengan situasi pekerjaan di dunia nyata, istilah ini dapat digunakan untuk menggambarkan karakteristik emosi perawat. Setiap hari, perawat harus menyaksikan ketakutan dan penderitaan pasien. Aktivitas seperti ini pada akhirnya akan memicu stres yang seringkali disebut sebagai compassion fatigue, yaitu kelelahan emosional, frustasi, dan depresi yang disebabkan empati dan keterpakuan yang terus menerus sabagai akibat dari tuntutan dan sifat kerjaan yang selalu memperhatikan orang lain (Beth Hudnall Stamm, 2010). Beberapa faktor penyebab compassion fatigue diantaranya adalah kesedihan, depresi, kecemasan, masa lalu, rendahnya selfesteem, dan gagalnya usaha dalam membantu (Hooper et al, 2010). Penelitian ini secara khusus ingin melihat hubungan antara compassion fatigue dan kecemasan, yang lebih fokus ke trait anxiety . Kecemasan menurut definisi dari Spelberger yaitu reaksi yang tidak menyenangkan terhadap bahaya nyata atau imaginer yang disertai dengan perubahan pada system syaraf otonom dan pengalaman subjektif sebagai “tekanan”, “ketakutan”, dan “kegelisahan”. Spielberger dan rekannya membagi kecemasan menjadi dua sub. State Anxiety dan trait anxiety. State anxiety merupakan kondisi emosional yang sementara atau sesaat pada individu yang bersifat subjektif,

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 karena adanya ketegangan dan kekhawatiran serta menghasilkan aktifitas sistem syaraf otonom. State anxiety memiliki derajat yang berbeda dari waktu ke waktu sesuai dengan kondisi individu, kecemasan jenis ini memberikan gambaran kecemasan yang dihayati sehubungan dengan penghayatan individu terhadap situasi yang akan menimbulkan kecemasan. Sedangkan trait anxiety, lebih mengarahkan pada kestabilan perbedaan personality dalam kecenderungan untuk merasa cemas. Trait anxiety tidak langsung terlihat pada tingkah laku individu, tetapi dapat dilihat dari frekuensi state anxiety. Spielberger melihat ada tiga unsur faktor yang mempengaruhi penghayatan kecemasan, yaitu adanya perasaan ketidakpastian, perasaan ketidakberdayaan, dan kedua perasaan tersebut yang tertuju pada masalah yang akan dihadapi. Dalam hal ini, perawat juga pasti merasakan adanya kecemasan-kecemasan yang berhubungan dengan pekerjaannya. Spielberger juga mengatakan bahwa individu dengan Trait Anxiety yang tinggi, akan mengalami perasaan ketidakpuasan, merasa tidak berkompeten, dan kehilangan kontrol. Orang yang mempunyai trait anxiety ketika menghadapi masalah, hanya akan merasakan cemas dan lega, tetapi orang yang mempunyai trait anxiety rendah ketika menghadapi masalah akan merasakan kepuasan dan keberhasilan. Sehingga, seseorang yang mempunyai trait anxiety tinggi akan cenderung mengalami compassion fatigue, sedangkan seseorang yang mempunyai trait anxiety rendah belum tentu mengalami compassion fatigue.

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 Peneliti telah melakukan wawancara singkat terhadap tiga perawat yang mengaku pernah mengalami kecemasan yang belum terjadi, sehingga kadang juga menyebabkan perasaan lelah karena lebih banyak melayani pasien daripada dirinya sendiri. B. Rumusan Masalah Apakah trait anxiety dapat secara signifikan memiliki hubungan dengan compassion fatigue pada perawat khusus di RSUD Temanggung? C. Tujuan Penelitian Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui hubungan antara trait anxiety dengan compassion fatigue pada perawat Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Temanggung D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat Teoritis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan informasi yang dapat menambah pemahaman kajian dalam bidang Psikologi Klinis mengenai trait anxiety dan compassion fatigue pada perawat. 2. Manfaat Praktis 1. Penelitian ini dapat memberikan informasi bagi perawat tentang trait anxiety dan compassion fatigue. 2. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan bagi rumah sakit untuk meningkatkan kualitas meningkatkan kinerja para perawat. pelayanan, dan untuk dapat

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II LANDASAN TEORI A. Trait Anxiety 1. Definisi Trait Anxiety Kecemasan menurut Spielberger yaitu reaksi natural manusia untuk menstimulus sesuatu keadaan yang tidak menyenangkan atau mengancam. Kecemasan meliputi respon fisiologis, emosional, dan kognisi. Kecemasan dibagi menjadi dua, yaitu trait anxiety dan state anxiety. State anxiety yaitu perasaan yang subjektif dari ketegangan, ketakutan, kegelisahan, dan kekhawatiran yang diberikan pada waktu itu juga (Spielberger et al. 1983). Sedangkan trait anxiety yaitu perbedaan individu untuk menerima kecemasan, atau seberapa banyak intensitas dan frekuensi seseorang dalam mengalami kecemasan. Seseorang dengan trait anxiety yang tinggi, akan menganggap beberapa situasi sebagai sesuatu yang sangat menekan dan mengancam, sehingga dari pengalaman mereka akan meningkatkan intesitas dari state anxiety di situasi tersebut. Spielberger menjabarkan cara untuk mengetahui tingkat kerentanan seseorang dari bagaimana individu mengatasi “stress” dan “ancaman”. Spielberger (1961) juga berpendapat bahwa seseorang dapat dikatakan memiliki trait anxiety apabila mengalami state anxiety kronis dengan intensitas melebihi rata-rata orang disekitarnya. Berbeda pandangan dengan Spielberger, Reiss menyatakan bahwa ada perbedaan antara kecemasan dan ketakutan, sedangkan Spielberger tidak 5

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 membedakannya. Pada konsep Spielberger, kecemasan dapat terlihat dari respon pada ancaman psikologis, hal tersebut sama seperti kecemasan yang terlihat pada respon terhadap bahaya (Reiss, Peterson, & Gursky, 1988). Freud juga menyatakan pendapatnya tentang kecemasan. Namun berbeda dengan para pengemuka lainnya, Freud lebih menyimpulkan kecemasan ini sebagai kecemasan neurotic yang berdasarkan pada energi psikis yang berjumlah tetap atau disebut juga sebagai hydraulic (Reiss, 1997). Dalam buku Reiss 1997, Lilienfeld et al’s mengusulkan komponen trait anxiety adalah kepekaan kecemasan, kepekaan “luka”, dan ketakutan dari evaluasi negative. Model struktur lainnya yang diusulkan yang mendasari sumber terhadap trait anxiety yang benar (pengalaman kecemasan masa lalu yang dapat memprediksi pengalaman kecemasan dimasa depan) termasuk ketakutan, depresi, penilaian kecemasan, dan kepekaan kecemasan (Reiss & McNally, 1985). 2. Pengukuran Trait Anxiety Spielberger mengatakan bahwa untuk mengukur Trait Anxiety pada seseorang dapat dilihat dengan cara menganalisis pernyataan penelitian. Untuk mengukur hal ini, Spielberger menyatakan ada pengukuran yang dapat memprediksi seberapa kecenderungan seseorang mengalami trait anxiety ini. Yaitu dengan menggunakan alat ukur yang disebut “State-Trait Anxiety Inventory” yang diciptakan oleh Laux, Glanzmann, Schaffner, dan Spielberger (1981).

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7 State-Trait Anxiety Inventory adalah salah satu tes pertama untuk menilai state anxiety dan trait anxiety secara terpisah. Setiap jenis kecemasan memiliki skala sendiri dari 20 pertanyaan yang berbeda yang dicetak. Skor berkisar dari 20 hingga 80, dengan skor yang lebih tinggi berkorelasi dengan kecemasan yang lebih besar. Pencipta tes ini memisahkan berbagai kecemasan sehingga kedua skala dapat diandalkan. Ini berarti skala state anxiety hanya akan mengukur state anxiety dan skala trait anxiety hanya akan mengukur trait anxiety. Setiap skala masingmasing dua puluh pertanyaan dan dinilai pada skala 4-point. Skor rendah menunjukkan bentuk ringan kecemasan sedangkan skor median menunjukkan bentuk kecemasan moderat dan skor tinggi menunjukkan bentuk kecemasan yang parah. Kedua skala memiliki kecemasan yang tidak ada dan pertanyaan kecemasan yang ada. Kecemasan menunjukkan pertanyaan yang mewakili tidak adanya kecemasan dalam pernyataan seperti, "Saya merasa aman." Kecemasan menyajikan pertanyaan mewakili adanya kecemasan dalam pernyataan seperti "Saya merasa khawatir." Lebih banyak contoh dari State- Trait Anxiety Inventory pada ketidakadaan kecemasan. Setiap ukuran memiliki skala penilaian yang berbeda. Skala 4point untuk State Anxiety adalah sebagai berikut: 1.) tidak sama sekali, 2.) agak, 3.) cukup, 4.) sangat banyak. Skala 4-point untuk Trait Anxiety adalah sebagai berikut: 1.) hampir tidak pernah, 2.) kadang-kadang, 3.) sering, 4.) hampir selalu.

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 3. Faktor Trait Anxiety Spielberger melihat ada tiga faktor yang mempengaruhi penghayatan kecemasan, yaitu adanya perasaan yang kuat akan ketidakpuasan (dissatisfaction), ketidakmampuan (incompetency), dan kehilangan kontrol (loss of control) (Lee et al, 2015). a. Ketidakpuasan (Dissatisfaction) Ketidakpuasan mempunyai arti bahwa tidak adanya kepuasan terhadap sesuatu. Dalam hal ini, bisa dilihat bahwa ketika seseorang merasakan ketidakpuasan dalam bekerja, ia akan cenderung tidak sepenuhnya dalam mengerjakan sesuatu. Seperti contoh pada perawat, ketika ia merasa ketidakpuasan, ia akan terus menggali bagaimana caranya agar menjadi puas sehingga tak jarang hal ini membuat cemas akan sesuatu yang sebenarnya tidak perlu dicemaskan. b. Ketidakmampuan (Incompetency) Keadaan tidak berkompeten pada kemampuan fisik, intelektual, atau moral. Misalnya pada perawat, ia merasa tidak mampu untuk menangani masalah-masalah pasien. c. Hilang Kendali (Loss of Control) Seseorang yang sudah mulai mengalami hilang kendali, cenderung akan merasa hilang arah dan tidak tau harus apa. Misalnya, pada perawat yang merasakan hilang kendali akan

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 susah untuk mengerjakan pekerjaannya, ketika kerjanya tidak sesuai, maka akan mengakibatkan kecemasan. 4. Dampak Trait Anxiety Setiap kecemasan memiliki dampak yang berbeda satu sama lain. Dampak bergantung pada kematangan pribadi, pemahaman dalam menghadapi ketegangan, harga diri, dan mekanisme koping yang digunakannya (Asmadi, 2009). Stuart (2007) menyebutkan respon terhadap kecemasan terdiri dari : a. Respon Fisiologis 1. Kardiovaskular seperti palpitasi, jantung berdebar, tekanan darah meningkat, rasa ingin pingsan, tekanan darah menurun, denyut nadi menurun. 2. Respirasi seperti nafas cepat, sesak nafas, tekanan pada dada, nafas dangkal, pembengkakan pada tenggorokan, seperti tercekik, terengah-engah. 3. Neuromuskular seperti reflex meningkat, mudah terkejut, mata berkedip-kedip, insomnia, tremor, rigiditas, gelisah, wajah tegang, kelemahan umum, tungkai lemah, gerakan yang janggal. 4. Gastrointestinal seperti kehilangan nafsu makan, menolak makan, mual, nyeri pada ulu hati, dan diare. 5. Saluran perkemihan seperti tidak dapat menahan kencing, dan sering berkemih.

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 6. Kulit seperti wajah kemerahan, berkeringat pada telapak tangan, gatal, wajah pucat, dan diaphoresis. b. Respon Perilaku Respon perilaku antara lain gelisah, ketegangan fisik, tremor, reaksi terkejut, bicara cepat, kurang koordinasi, cenderung mengalami cidera, menarik diri dari hubungan enterpersonal, inhibisi, melarikan diri dari masalah, menghindar, hiperventilasi, dan sangat waspada terhadap reaksi sekitar. c. Respon Kognitif Respon kognitif antara lain perhatian terganggu, konsentrasi buruk, pelupa, salah dalam memberikan penilaian, preokupasi, hambatan berpikir, persepsi menurun, kreativitas menurun, produktivitas menurun, bingung, sangat waspada, kesadaran diri menurun, kehilangan objektivitas, takut kehilangan kendali, takut pada gambaran visual, takut cidera atau kematian, serta mimpi buruk. d. Respon Afektif Respon afektif antara lain mudah terganggu, tidak sabar, gelisah, tegang, ketakutan akan sesuatu, waspada, kekhawatiran, mati rasa, serta malu.

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 B. Compassion Fatigue 1. Definisi Compassion Fatigue Compassion fatigue lebih dikenal dengan kata trauma sekunder, atau gangguan stress traumatic sekunder (Figley, 1995). Ini adalah konsekuensi alami dari stres yang dihasilkan dari merawat dan membantu orang-orang atau hewan yang mengalami trauma atau menderita. Compassion fatigue adalah kelelahan fisik dan emosional yang muncul dari tuntutan konstan untuk menjadi mengasihi dan efektif dalam membantu mereka yang menderita. Figley juga mengenalkan istilah compassion fatigue yaitu hasil langsung dari menjadi “penolong”. Compassion Fatigue adalah hasil nyata dari menolong orang-orang yang menderita dan sangat rumit karena kurangnya dukungan di tempat kerja maupun dirumah (Figley, 1995). Ada empat faktor besar yang terlihat yang berkontribusi pada compassion fatigue, yaitu kurangnya perhatian pada diri sendiri, trauma sebelumnya yang belum terselesaikan, ketidakberdayaan atau penolakan untuk mengontrol stresor pada pekerjaan, dan kurangnya kepuasan terhadap pekerjaan (Figley, 1995).

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 2. Faktor Yang Beresiko Menimbulkan Compassion Fatigue Salah satu dari banyaknya compassion fatigue adalah teori yang dikembangkan oleh Figley. Menurut Figley, compassion fatigue adalah konsekuensi natural dari pekerjaan dengan seseorang yang mengalami peristiwa yang menyusahkan dan itu berkembang karena keterpaparan dan empati dari caregivers. Menurut Figley, compassion fatigue terjadi karena adanya beberapa komponen yaitu sense of achievement or sense of satisfaction yaitu bagaimana para caregiver merasakan kepuasan tentang bagaimana usaha mereka untuk membantu para kliennya. Kepuasan dari caregivers ini yang nantinya akan menjadi cara yang bisa untuk mengurangi atau mencegah rasa tekanan compassion. Hal ini berarti ketika seseorang mempunyai rasa puas dalam dirinya untuk membantu orang lain, maka ia akan mengurangi atau mencegah dirinya dari rasa compassion fatigue. Komponen yang kedua yaitu traumatic recollection or traumatic memories. Ingatan caregiver akan masa lalu dengan peristiwa yang menyusahkan para kliennya dapat memicu gejala seperti depresi dan kecemasan. Kenangan traumatis ini dapat menimbulkan resiko untuk menjadi compassion fatigue (Benoit et al, 2007). Individu dengan trait anxiety yang tinggi juga akan menganggap situasi sebagai sesuatu yang menekan dan mengancam. Mereka yang merasakan hal tersebut akan menaikan intensitas state anxiety mereka. Seseorang yang mengalami trait anxiety yang tinggi akan merasakan ketidakpuasan,

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 tidak berkompeten, dan juga kehilangan kontrol dengan apa yang dilakukannya, hal ini bersangkutan dengan compassion fatigue (Benoit et al, 2007). 3. Pengukuran Compassion Fatigue Mengacu pada definisi Figley (1995), mengungkapkan untuk mengukur compassion fatigue dapat diukur menggunakan Professional Quality of Life Scale (PROQOL) versi 5, 2009. Professional Quality of Life (ProQOL) adalah revisi Self-Compassion Test milik Figley (1995) dan terdiri dari tiga subskala kontinyu. Sub skala yang pertama adalah kepuasan kasih sayang, didefinisikan sebagai kesenangan yang diperoleh dari mampu melakukan pekerjaan seseorang (membantu orang lain) dengan baik. Skor yang lebih tinggi pada sub skala ini menunjukkan kepuasan yang lebih besar terkait dengan kemampuan seseorang untuk menjadi pemberi perawatan yang efektif. Subskala kedua mengukur kejenuhan, atau perasaan putus asa dan kesulitan dalam menangani pekerjaan atau menginduksi pekerjaan seseorang secara efektif. Skor yang lebih tinggi pada subskala ini menunjukkan risiko yang lebih besar untuk kelelahan. Subskala ketiga compassion fatigue / stres traumatik sekunder, dengan skor yang lebih tinggi yang mewakili tingkat compassion fatigue yang lebih besar / stres traumatik sekunder. Oleh karena itu, peneliti hanya menggunakan subskala compassion fatigue yang terdiri dari 10 item. ProQOL disusun sebagai self-report, 10 item di mana responden diinstruksikan untuk menunjukkan seberapa sering setiap item mengalami

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 dalam 30 hari sebelumnya. Setiap item dinilai oleh skala Likert 6-item (0 = tidak pernah, 1 = jarang, 2 = beberapa kali, 3 = agak terbuka, 4 = sering, dan 5 = sangat sering) (Figley, et al, 2007). C. Perawat Perawat adalah salah satu tenaga medis yang dibutuhkan didalam instansi medis seperti rumah sakit, puskesmas, dan instansi kesehatan lainnya. Perawat yang bekerja didalam rumah sakit dengan tipe tertentu, juga mempunyai tuntutan masing-masing. Perawat yang bekerja pada rumah sakit tipe B dituntut lebih bekerja keras dalam melayani pasien dibanding perawat yang bekerja dirumah sakit lainnya. D. Dinamika Trait Anxiety dan Compassion Fatigue pada Perawat Seperti yang dicantumkan oleh Figley, bahwa compassion fatigue terjadi karena adanya beberapa komponen yaitu sense of achievement or sense of satisfaction yaitu bagaimana para caregivers merasakan kepuasan tentang bagaimana usaha mereka untuk membantu para kliennya. Kepuasan dari caregivers ini yang nantinya akan menjadi cara untuk bisa mengurangi atau mencegah rasa tekanan dari compassion itu. Sedangkan komponen yang berikutnya adalah traumatic recollection or traumatic memories. Ingatan caregivers akan masa lalu dengan peristiwa yang menyusahkan para kliennya dapat memicu gejala seperti depresi dan kecemasan. Kenangan traumatis ini dapat menimbulkan resiko untuk menjadi compassion fatigue. Jadi, dapat disimpulkan bahwa orang yang mempunyai trait anxiety ketika menghadapi masalah, hanya akan merasakan cemas dan lega, karena orang

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 dengan trait anxiety tinggi pasti merasakan ketidakpuasan, merasa tidak berkompeten atau merasa ketidakberdayaan, dan juga hilang kontrol, maka ini akan berakibat munculnya compassion fatigue. Tetapi orang yang mempunyai trait anxiety rendah ketika menghadapi masalah akan merasakan kepuasan dan keberhasilan. Sehingga, seseorang yang mempunyai trait anxiety tinggi akan cenderung mengalami compassion fatigue, sedangkan seseorang yang mempunyai trait anxiety rendah belum tentu mengalami compassion fatigue (Spielberger et al. 1983). Gambar 1. Skema TRAIT ANXIETY PERAWAT KHUSUS RSUD TRAIT ANXIETY RENDAH TRAIT ANXIETY TINGGI Akan Merasakan : Akan Merasakan : Satisfaction Dissatisfaction Competency Incompetency Good Control Loss of Control COMPASSION FATIGUE RENDAH COMPASSION FATIGUE TINGGI

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 E. HIPOTESIS PENELITIAN Hipotesis dalam penelitian ini adalah ada hubungan yang positif dan signifikan antara trait anxiety dengan compassion fatigue pada perawat. Semakin tinggi trait anxiety maka semakin tinggi compassion fatigue.

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini tergolong dalam penelitian kuantitatif. Penelitian kuantitatif bertujuan untuk menguji hipotesis dengan cara memeriksa relasi antar variabel. Variabel dan relasi antar variabel dalam penelitian kuantitatif dapat diukur dengan menggunakan instrument tertentu seperti skala, sehingga dapat dianalisa dengan Teknik statistic (Creswel, 2008). Penelitian ini juga menggunakan jenis penelitian korelasional, yang menurut Creswell (2008) merupakan penelitian yang dapat mengetahui kualitas dan tingkat hubungan antar variabel. B. Identifikasi Variabel Penelitian Terdapat dua variabel dalam penelitian ini yang terdiri dari variabel tergantung dan variabel bebas, yaitu: 1. Variabel Independen : Trait Anxiety 2. Variabel Dependen : Compassion Fatigue C. Definisi Operasional 1. Trait Anxiety Trait anxiety merupakan tingkat kecemasan individu untuk memiliki sifat pencemas sehingga akan berdampak mengganggu 17

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 seseorang dalam menjalani aktivitas sehari-hari menjalani tugas sebagai perawat. Dalam penelitian ini, Trait Anxiety akan diukur dengan menggunakan adaptasi skala dari Spielberger (1983), yaitu State-Trait Anxiety Scale. Skala ini terdiri dari dua subskala. Yang pertama mengukur State Anxiety yang mengevaluasi keadaan kecemasaan saat ini, menanyakan bagaimana perasaan responden “sekarang”, menggunakan item yang mengukur perasaan subjektif dari ketakutan, ketegangan, kegugupan, kecemasan, dan respon system syaraf otonom. Sedangkan yang kedua adalah Trait Anxiety yang mengevaluasi aspek yang relatif stabil dari “kecenderungan kegelisahan” termasuk keadaan umum dari ketenangan, kepercayaan diri, dan keamanan (Spielberger, 1983). Skor total pada skala StateTrait Anxiety Scale akan memperlihatkan tinggi atau kecemasan trait yang dimiliki oleh perawat di RSUD Temanggung. 2. Compassion Fatigue Compassion fatigue lebih dikenal dengan kata trauma sekunder, atau gangguan stress traumatic sekunder (Figley, 1995). Ini adalah konsekuensi alami dari stres yang dihasilkan dari merawat dan membantu orang-orang atau hewan yang mengalami trauma atau menderita. Compassion fatigue adalah kelelahan fisik dan emosional yang muncul dari tuntutan konstan untuk menjadi mengasihi dan efektif dalam membantu mereka yang menderita. Dalam penelitian ini, Compassion Fatigue akan diukur dengan menggunakan skala

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 adaptasi dari B. Hudnall Stamm, yaitu Profession Quality of Life (ProQOL Versi 5 2009). Dari skala ini terdapat tiga dimensi yaitu compassion satisfaction, burnout, dan compassion fatigue. Peneliti hanya menggunakan subskala compassion fatigue yang berjumlah 10 item. Pada skala ini, akan memperlihatkan tinggi rendahnya seseorang dalam mengalami compassion fatigue atau kelelahan emosi akibat terlalu banyak terpapar dengan pasien. D. Subjek Penelitian Subjek pada penelitian ini adalah para perawat yang bekerja di RSUD Temanggung yang berusia 21-58, dan bekerja pada bagian khusus seperti perawat IGD, ICU, NICU PICU, dan IBS. Proses seleksi sampel pada penelitian ini menggunakan nonprobability sampling yaitu convenience sample, atau pemilihan sampel berdasarkan kemudahan dan ketersediaan akses (Supratiknya, 2015). E. Metode dan Pengumpulan Data 1. Trait Anxiety Alat ukut yang digunakan untuk mengumpulkan data tingkat kecemasan perawat adalah State-Trait Anxiety Scale dari Speilberger (1983) yang telah diadaptasi dan diterjemahkan secara back translation oleh mahasiswa sarjana Sastra Inggris Sanata Dharma dan ahli translator. State-Trait Anxiety Scale merupakan skala yang berbentuk model likert.

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 Tabel 1. Sebaran Item Skala State-Trait Anxiety Inventory Variabel Aspek Item State-Trait Ketenangan 3 Anxiety Kepercayaan Diri 3 Inventory Keamanan/Kecemasan 5 total 11 Skala ini terdiri dari 2 bagian, bagian pertama yaitu mengukur State Anxiety dan bagian berikutnya mengukur Trait Anxiety. Peneliti hanya memakai bagian kedua yaitu Trait Anxiety yang terdiri dari 11 item mengenai 3 aspek yaitu Ketenangan, Kepercayaan Diri, dan Keamanan atau Kecemasan. Skala yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan pernyataan dengan alternatif jawaban Tidak Pernah, Jarang, Sering, dan Sangat Sering. Tabel 2. Skor Respon Pada Variabel Trait Anxiety Respon Skor Respon Tidak Pernah 1 Jarang 2 Sering 3 Sangat Sering 4

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 Tingginya skor respon pada skala ini menunjukkan tingginya Trait Anxiety pada subjek. 2. Compassion Fatigue Alat ukur yang digunakan untuk mengumpulkan data Compassion Fatigue pada perawat adalah Professional Quality of Life Version 5 dari B. Hudnall Stamm (2009) yang telah di adaptasi dan diterjemahkan oleh mahasiswa sarjana Sastra Inggris Universitas Sanata Dharma dan ahli alih bahasa. Tabel 3. Sebaran Item Skala Professional Quality of Life Variabel Jenis Item Professional Quality of Life Compassion Fatigue 10 Total 10 Professional Quality of Life version 5 Scale merupakan skala yang berbentuk model Likert. Skala ini terdiri dari 30 item mengenai 3 dimensi- dimensi dalam variabel ini. Namun, peneliti hanya menggunakan item-item yang menyangkut tentang compassion fatigue, yaitu sebanyak 10 item. Skala yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan pernyataan dengan alternatif jawaban Tidak Pernah, Jarang, Kadang-kadang, Sering, dan Sangat Sering.

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22 Tabel 4. Skor Respon pada Variabel Compassion Fatigue Respon Skor Respon Tidak Pernah 1 Jarang 2 Kadang-kadang 3 Sering 4 Sangat sering 5 Tingginya jumlah total skor respon tertinggi dari tiap dimensi pada skala ini menunjukkan tingginya nilai Compassion Fatigue pada subjek. F. Validitas dan Reliabilitas 1. Validitas Validitas menunjukkan sejauh mana alat tes sungguh mengukur atribut psikologis yang hendak diukur (Supratiknya, 2014). Sependapat dengan definisi tersebut, Saifuddin Azwar (2009) juga berpendapat bahwa validitas mengacu pada sejauh mana akurasi suatu tes atau skala dalam menjalankan fungsi pengukurannya. Alat ukut dengan validias yang tinggi akan menghasilkan eror pengukuran yang kecil, yang berarti bahwa skor

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 setiap subjek yang diperoleh oleh alat ukut tersebut tidak jauh berbeda dari skor yang sesungguhnya (Azwar, 2007). Validitas dalam penelitian ini menggunakan validitas isi yaitu pengujian isi tes yang dianalisis secara rasional atau melalui professional judgement (Azwar, 2007). Kedua skala adaptasi yaitu State-Trait Anxiety Inventory (Spielberger, 1983) dan Professional Quality of Life Version 5 (B. Hudnall Stamm, 2009) telah diuji validitas isi oleh dosen pembimbing dan ahli Bahasa. 2. Kualitas Item Kualitas item dilihat melalui uji daya beda item dengan bantuan Statistical Product and Service Solution (SPSS) versi 20. Setelah melakukan uji coba terpakai, peneliti melakukan deskriminasi item dengan menghitung korelasi antara distribusi skor per item dengan distribusi skor skala untuk melihat item yang baik. Dalam diskriminasi item peneliti melihat besarnya koefisien korelasi item total yang berada pada kisaran angka lebih dari 0,25 (Azwar, 2009). Try out terpakai adalah uji coba yang hasilnya langsung digunakan untuk menguji hipotesis penelitian. Dengan kata lain, subjek yang dijadikan uji coba juga dipakai sebagai subjek penelitian. Kelebihan dari try out terpakai adalah pengambilan data yang hanya sekali dan hasil uji coba yang langsung digunakan untuk menguji hipotesis. Sedangkan kelemahan dari try out terpakai adalah ketika ditemukan banyak item

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24 yang memiliki kualitas item kurang, maka diperlukan penyebaran ulang (Hadi, 2000). Pada penelitian ini, kedua alat ukur baik Trait Anxiety dan Compassion Fatigue memiliki kualitas yang cukup baik karena semua item mempunyai korelasi item diatas 0,25. Tabel 5. Korelasi item total skala Trait Anxiety Korelasi Item Total ta1 ,638 ta2 ,263 ta3 ,786 ta4 ,714 ta5 ,628 ta6 ,746 ta7 ,640 ta8 ,704 ta9 ,664 ta10 ,724 ta11 ,315 Tabel 6. Korelasi item total skala Compassion Fatigue Korelasi Item Total cf1 .338 cf2 .733 cf3 .575 cf4 .587 cf5 .661 cf6 .579 cf7 .564

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 cf8 .318 cf9 .474 cf10 .456 3. Reliabilitas Menurut Supratiknya (2014), salah satu syarat alat ukur yang baik adalah memiliki reliabilitas yang tinggi. Yang dimaksud dengan reliabilitas adalah konsistensi dari hasil pengukuran ketika prosedur pengetesan dilakukan berulang kali terhadap suatu populasi individu maupun kelompok. Sedangkan menurut Azwar (2009), alat ukur yang reliabel mampu menghasilkan skor yang sama ketika digunakan untuk mengukur atribut yang sama pada subjek yang sama. Kerlinger (1968) mengemukakan reliabilitas dapat diukur dari tiga kriteria, yaitu stability, dependability, dan predictability. Stability menunjukkan keajekan suatu tes dalam mengukur gejala yang sama pada waktu yang berbeda. Dependability menunjukkan kemantapan suatu tes atau seberapa jauh tes dapat diandalkan. Predictability menunjukan kemampuan tes untuk meramalkan hasil pada pengukuran gejala selanjutnya. Namun dalam penelitian ini, reliabilitas diukur dalam bentuk koefisien konsistensi internal. Koefisien konsistensi internal adalah koefisien yang didasarkan pada hubungan antar skor pada tiap item dalam tes. Data koefisien konsistensi internal diperoleh melalui 1 kali pengetesan. Data ini akan dihitung menggunakan Teknik Alpha Cronbach (Supratiknya, 2014). Menurut Supratiknya (2014), tes yang baik memiliki skor reliabilitas ≥ 0,70. Penghitungan ini akan dilakukan dengan SPSS.

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 Setelah melakukan uji reliabilitas, didapat bahwa skala Trait Anxiety memiliki skor koefisien Alpha Cronbach 0,893. Sedangkan pada skala Compassion Fatigue, memiliki skor koefisien Alpha Cronbach 0,839. G. Analisis Data 1. Uji Asumsi a. Uji Normalitas Uji normalitas adalah uji yang dilakukan untuk mengecek apakah data penelitian berasal dari populasi yang mempunyai sebaran normal. Uji ini perlu dilakukan karena perhitungan statistik parametrik memiliki asumsi normalitas sebaran (Santoso, 2010). Uji normalitas dalam penelitian ini menggunakan Teknik Kolmogorov-Smirnov dengan alat SPSS. b. Uji Linearitas Uji linearitas bertujuan untuk melihat apakah hubungan antarvariabel yang hendak dianalisis mengikuti garis lurus atau tidak (Santoso, 2010). Hal ini berarti bahwa peningkatan atau penurunan kuantitas pada suatu variabel akan diikuti secara linear oleh peningkatan atau penurunan kuantitas di variabel lainnya. Uji linearitas perlu dilakukan agar tidak terjadi underestimasi kekuatan hubungan antar variabel. 2. Uji Hipotesis Teknik korelasi merupakan teknik analisis yang melihat kecenderungan pola dalam suatu variabel berdasarkan

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 kecenderungan pola dalam variabel yang lain (Santoso, 2010). Uji hipotesis dalam penelitian ini menggunakan Teknik korelasi untuk melihat hubungan antara Trait Anxiety dengan Compassion Fatigue pada perawat khusus yang bekerja di RSUD Temanggung. Teknik korelasi pada penelitian ini menggunakan formula korelasi Product Moment Pearson jika asumsi terpenuhi. Jika uji asumsi tidak terpenuhi, maka peneliti akan menggunakan formula korelasi Spearman. Pengujian hipotesis akan dilakukan dengan menggunakan SPSS.

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Pelaksanaan Penelitian Penelitian dilakukan pada tanggal 14 Desember 2018 sampai 21 Desember 2018. Data penelitian diperoleh dengan menyebar skala dalam bentuk kuisioner kepada subjek yang bekerja sebagai perawat dengan rentang usia 21 sampai 58 tahun. Pengambilan data menggunakan teknik tryout terpakai. Penelitian dilaksanakan dengan cara mendatangi Rumah Sakit Umum Daerah Temanggung dan membagikan kuisioner pada perawat khusus yang mencangkup perawat IGD, ICU, NICU PICU, dan IBS pada masing-masing ruangan. Subjek yang mengisi kuisioner berhasil terkumpul 110 subjek, tetapi dengan total subjek yang bersedia mengisi dan menyetujui persyaratan kuisioner secara langsung sebanyak 100 subjek. B. Data Demografi Subjek Penelitian Subjek penelitian memiliki kriteria yaitu perawat yang bekerja di RSUD Temanggung yang berusia 21-58. Berikut ini adalah data demografi subjek: Tabel 7. Data Demografi Subjek Menurut Usia Usia Jumlah Subjek 21-25 13 28

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 26-30 15 31-35 18 36-40 17 41-45 15 46-50 14 51-55 5 56-60 3 Total 100 Tabel 8. Data Subjek Menurut Jenis Kelamin Jenis Jumlah Kelamin Subjek Perempuan 60 Laki-laki 40 Total 100 Tabel 9. Data Subjek Menurut Lama Bekerja Lama Jumlah Bekerja Subjek 1-5 th 13 5-10th 23

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 11-15th 24 16-20th 40 Total 100 C. Deskripsi Data Penelitian Berdasarkan data penelitian, maka diperoleh hasil perhitungan mean teoritik sebagai berikut: 1. Trait Anxiety Jumlah Item : 11 Nilai minimum : 11 x 1 = 11 Nilai maksimum : 11 x 4 = 44 Rentang nilai : 11 – 44 Jarak : 11 + 44 = 55 Mean teoritik : (11+44):2 = 27,5 2. Compassion Fatigue Jumlah Item : 10 Nilai minimum : 10 x 1 = 10 Nilai maksimum : 10 x 5 = 50 Rentang nilai : 10 – 50 Jarak : 10 + 50 = 60 Mean teoritik : (10+50):2 = 30

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 Tabel 10. Data Empirik Trait Anxiety One-Sample Statistics Jumlah Rerata Std. Deviasi Std. Rerata Eror 100 26,66 6,579 ,658 TotalTA One-Sample Test t Trait Anxiety 1,277 df 99 Sig. (2tailed) Test Value = 27.5 95% Confidence Interval of the Mean Difference Differenc ,205 e -,840 Lower -2,15 Upper ,47 Hasil data t pada tabel menunjukkan bahwa pada variabel trait anxiety, nilai signifikansi sebesar 0,205, yang menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan signifikansi antara mean empirik dan mean teoritik. Mean teoritik pada variabel trait anxiety yaitu 27,5, sehingga lebih besar bila dibandingkan mean empirik dengan nilai sebesar 26,66 (SD = 6,579). Berdasar hasil data tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa tingkat trait anxiety pada subjek penelitian cenderung rendah.

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32 Tabel 11. Data Empirik Compassion Fatigue One-Sample Statistics Jumlah totalCF Mean 100 Std. Deviation 21,71 Std. Error Mean 6,246 ,625 One-Sample Test Test Value = 30 95% Confidence Interval t Compassion Fatigue df - 13,272 99 Sig. (2- Mean tailed) Difference ,000 -8,290 of the Difference Lower -9,53 Upper -7,05 Pada variabel Compassion Fatigue, ditemukan nilai signifikansi 0,000 yang menunjukkan bahwa ada perbedaan yang signifikan antara mean empirik dan mean teoritik. Mean teoritik pada variabel Compassion Fatigue adalah sebesar 30, sehingga lebih besar bila dibandingkan dengan mean empirik dengan nilai sebesar 21,71. Berdasarkan hasil data tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa tingkat Compassion Fatigue subjek pada penelitian adalah rendah.

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 D. Hasil Penelitian 1. Uji Asumsi a) Uji Normalitas a. Penelitian ini akan melihat hubungan antara Trait Anxiety dengan Compassion Fatigue. Uji normalitas dilakukan untuk melihat sifat sebaran data dari subjek, yaitu bersifat normal atau tidak. Distribusi dikatakan normal apabila probabilitas (p) > 0,05 ( Santoso, 2010). Untuk menguji normalitas, penelitian ini menggunakan Teknik Kolmogorov-Smirnov dengan bantuan SPSS for windows versi 21. Hasil uji normalitas dapat dilihat pada table berikut : Tabel 12. Hasil Uji Normalitas Trait Anxiety dan Compassion Fatigue a Kolmogorov-Smirnov Statistic df Sig. TotalCF .118 100 .002 TotalTA .147 100 .000 a. Lilliefors Significance Correction Berdasarkan hasil uji normalitas, dapat dilihat bahwa nilai probabilitas (p) pada variable Trait Anxiety sebesar 0,000, sedangkan pada variable Compassion Fatigue sebesar 0,002. Hal ini menunjukkan bahwa data pada variabel Trait Anxiety dan Compassion Fatigue tidak terdistribusi secara normal. Hal ini

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 disebabkan oleh nilai signifikansi lebih kecil dari 0,05. Sehingga peneliti akan menggunakan uji statistika non parametrik. b) Uji Linearitas Uji linearitas dengan teknik test of linearity menggunakan SPSS for windows versi 21. Data dikatakan linear apabila nilai signifikan kurang dari 0,05 (p < 0,05) dan tidak terpenuhi apabila memiliki nilai signifikan lebih dari 0,05 (p > 0,05) (Santoso, 2010). Hasil uji linearitas adalah sebagai berikut. Tabel 13. Hasil Uji Linearitas Variabel F Compassion Fatigue * Between Groups (Combined) Trait Anxiety Linearity Deviation from Linearity Sig. .730 .800 2.932 .091 .630 .889 Hasil uji asumsi linearitas yang telah dilakukan menunjukkan bahwa variabel compassion fatigue dan trait anxiety memiliki nilai signifikan p = 0.091 (p> 0,05) yang menjelaskan bahwa kedua variabel mempunyai hubungan yang tidak linear. Hal ini menunjukkan bahwa kedua variabel memiliki hubungan yang lemah. Setelah melakukan uji linearitas tersebut, peneliti kemudian berhenti dan tidak melakukan uji hipotesis.

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 E. Pembahasan Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara trait anxiety dan compassion fatigue pada perawat khusus di Rumah Sakit Umum Daerah Temanggung menggunakan skala trait anxiety yang disusun oleh Spielberger (1983) serta skala compassion fatigue yang disusun oleh B. Hudnall Stamm (2009). Setelah dilakukan uji asumsi, hasil penelitian ini ternyata tidak memenuhi syarat untuk dilanjutkan ke uji hipotesis. Hal ini karena pada uji asumsi linearitas, data menunjukkan nilai 0,091 yang berarti melebihi dari syarat linear yaitu dibawah 0,05. Data tidak linear karena adanya beberapa sebab. Salah satunya adalah peneliti yang kurang mengontrol jalannya pengambilan data dikarenakan minimnya waktu para perawat untuk mengisi kuisioner, sehingga peneliti memberikan kuisioner tersebut kepada para perawat hingga waktu yang ditentukan. Selain itu, adanya kemungkinan bahwa subjek sudah resisten terhadap variabel ini, sehingga data yang diperoleh menunjukkan bahwa data tidak linear. Hasil yang digeneralisasikan ke diperoleh dalam seluruh populasi, penelitian ini mengingat tidak dapat bahwa prinsip pengambilan sampel yang digunakan tanpa menerapkan probabilitas yaitu convenience sampling. Menurut Neuman (2006), convenience sampling tidak dapat menghasilkan sampel yang efektif dan representative. Hal ini karena metode ini lazimnya mendapatkan subjek yang mudah diakses oleh peneliti sehingga kemungkinan besar tidak dapat menggambarkan

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 populasi. Berdasarkan hasil yang didapatkan dalam penelitian ini hanya dapat digeneralisasikan ke dalam sampel penelitian ini saja. Peneliti tidak melanjutkan ke uji hipotesis.

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa trait anxiety tidak memiliki hubungan yang signifikan dengan compassion fatigue. Selain itu, penelitian ini menunjukan bahwa perawat khusus yang bekerja di Rumah Sakit Umum Daerah Temanggung memiliki trait anxiety yang tergolong rendah. Hal ini ditunjukkan oleh mean teoritis yang lebih besar dibandingkan mean empiris (trait anxiety 27,5 > 26,6). Sedangkan perawat khusus di Rumah Sakit Umum Temanggung memiliki compassion fatigue yang tergolong rendah. Hal ini ditunjukkan oleh mean teoritis yang lebih besar dibandingkan mean empiris (compassion fatigue 30 > 21,71). B. Keterbatasan Penelitian Penelitian ini memiliki keterbatasan, yaitu data tidak linear, dimana variabel A naik, belum tentu variabel B naik. Atau kemungkinan keduanya akan naik namun hingga tingkat tertentu saja. Selain itu, linearitas dapat terjadi karena kemungkinan subjek penelitian sudah resisten dengan variabel yang diteliti. Peneliti juga kurang memperhatikan dan kurang mengontrol situasi tempat dimana kuisioner ini diisi karena minimnya jam para perawat untuk mengerjakan secara serentak.

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 C. Saran 1. Bagi Subjek Penelitian Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Trait Anxiety tidak berkorelasi secara signifikan terhadap Compassion Fatigue pada perawat khusus. Berdasarkan hal ini, perawat terutama perawat khusus sebaiknya tetap memperhatikan diri sendiri, jangan sampai merasakan kecemasan yang memacu timbulnya compassion fatigue. 2. Bagi Peneliti Selanjutnya Berdasarkan hasil penelitian, data yang ditemukan tidak berdistribusi normal, sehingga peneliti harus menggunakan formulasi korelasi Spearman. Hal ini berarti bahwa penelitian selanjutnya dianjurkan untuk mencari subjek penelitian yang lebih banyak, sehingga data dapat memiliki persebaran yang normal dan dapat mewakili data Trait Anxiety yang lebih luas. Peneliti selanjutnya juga dianjurkan untuk lebih mengontrol situasi pengambilan data.

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 Daftar Pustaka Asmadi, (2012). Teknik Prosedural Keperawatan: Konsep Anak dan Aplikasi Kebutuhan Dasar Klien. Salemba Medika: Jakarta. Azwar, S. (2007). Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya, Yogyakarta: Pustaka Pelajar Azwar, S. (2009). Metode Penelitian. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Benoit, L. G., Veach, P. M., & LeRoy, B. S. (2007). When You Care Enough to Do Your Very Best: Genetic Counselor Experiences of Compassion Fatigue. Journal of Genetic Counseling, 16(3), 299-312 Creswell, J. W. (2008). Educational research: Planning, conducting, and evaluating quantitative and qualitative research (3rd ed.). Upper Saddle River, NJ: Pearson Education, Inc. Dzaher, Azzida. 2018. Perawat: Beban emosional akibat terlalu banyak merawat pasien. MIMSToday [Internet]. [diunduh 2019 Feb 19]; Tersedia pada: https://today.mims.com/beban-emosional-akibat- terlalu-banyak-merawat-pasien. Figley, C. R. (Ed.). (1995). Brunner/Mazel psychological stress series, No. 23. Compassion fatigue: Coping with secondary traumatic stress disorder in those who treat the traumatized. Philadelphia, PA, US: Brunner/Mazel Hadi, S. 2000. Panduan Manual Program Statistik (SPS) 2000. Yogyakarta: Universitas Gajah Mada

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 Hooper, C., Craig, J., Janvrin, D. R., Wetsel, M.A., & Reimels, E. (2010). Compassion Satisfaction, Burnour, and Compassion Fatigue Among Emergency Nurses Compared With Nurses in Other Selected Inpatient Specialities. Journal of Emergency Nursing, 36(5), 420-427. Kerlinger, P., & Lein, M. R. (1986). Differences in Winter Range Among Age-Sex Classes of Snowy Owls Nyctea Scandiaca in North America. Ornis Scandinavia, 1-7 Laux, L., Glanzmann, P., Schaffner, P., & Spielberger, C. (1981). Das State-Trait-Angstinventar. Theoretische Grundlagen und Handanweisung. Weinheim: Beltz Test GmbH. Lee, W., Veach, P. M., MacFarlane, I. M., LeRoy, B. S. (2014). Who is at risk for compassion fatigue? An Investigation of Genetic Counselor Demographics, Anxiety, Compassion Satisfaction, and Burnout. Journal of Genetic Counseling, 24(2), 358-370 Lilienfeld, S. O. Turner. S. M., & Jacob, R. G. (1993). Anxiety sensitivity: An examination of theoretical and methodological issues. Advances in Behaviour Research and Therapy, 15 (2). 147-183 Neuman, L. (2006). Basics of social research qualitative and quantitative approaches. Animal Genetics (second, Vol. 39). Boston: Pearson Nur, Lili. 2012. 1 Perawat Tangani 10.000 Pasien. Tribun Pontianak [Internet]. [diunduh 2019 www.pontianak.tribunnews.com Feb 19]; Tersedia pada:

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 Reiss, S. (1997). Trait Anxiety: It’s not what you think it is. Journal of Anxiety Disorders, 11 (12), 201-214 Santoso, A. (2010). Statistik Untuk Psikologi: Dari Blog Menjadi Buku. Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma Spielberger, C. D., Gorsuch, M.L., Lushene, R., Vagg, P. R., & Jacobs, G. A. (1983). Manual for the state-trait anxiety inventory for adults: Sampler set. Redwood City: Mind Garden Consulting Psychologist Press, Inc. Stamm, B.H. (2010). The Concise ProQOL Manual, 2nd ED. Pocatello, ID: ProQOL.org. Stuart, G. W. 2007. Buku Saku Keperawatan Jiwa. Edisi 5. Jakarta. EGC. Supratiknya. (2014). Pengukuran Psikologis. Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma. Supratiknya, A. (2015). Metodologi Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif dalam Psikologi. Yogyakarta: USD Publishers.

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 42

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 Lampiran 1. Terjemahan Skala Trait Anxiety dan Compassion Fatigue Translate dari Ahli Trait Anxiety No. Pernyataan Hampir Tidak Pernah 1 Saya merasa senang 2 Saya merasa gugup dan gelisah 3 Saya merasa puas dengan diri saya sendiri 4 Saya berharap saya bisa bahagia seperti halnya orang lain 5 Saya merasa gagal 6 Saya merasa lega 7 Saya merasa mengendalikan diri 8 Saya merasa kesulitan yang saya alami banyak sehingga saya tidak dapat mengatasinya 9 Saya terlau khawatir terhadap sesuatu yang sebenarnya tidak begitu penting 10 Saya merasa bahagia 11 Saya mempunyai pikiran yang mengganggu yang menggelisahkan 12 Saya merasa kurang percaya diri 13 Saya merasa aman dapat Kadangkadang Sering Hampir Selalu

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 14 Saya mudah dalam membuat keputusan 15 Saya merasa kurang mampu 16 Saya sudah merasa cukup dengan kondisi saya 17 Saya memikirkan hal-hal yang tidak penting dan hal tersebut mengganggu saya 18 Saya menganggapi kekecewaan yang saya alami terlalu dalam sehingga sulit untuk melupakannya 19 Saya orang yang kuat dalam menghadapi masalah 20 Saya merasa tegang dan kacau jika saya memikirkan masalah yang saya alami Compassion Fatigue No. Pernyataan 1 Saya menjadi kewalahan karena pekerjaan saya seakan-akan tidak ada habisnya 2 Saya yakin saya dapat membuat sebuah perbedaan dengan pekerjaan saya 3 Saya menghindari kegiatan atau situasi tertentu karena mereka mengingatkan saya kepada kejadian menakutkan yang menimpa orang yang saya Tidak Pernah Jarang Kadangkadang Sering Sangat Sering

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 bantu 4 Saya bangga terhadap apa yang bisa saya lakukan untuk membantu orang lain 5 Sebagai akibat dari tindakan menolong, saya mengalami pikiran yang mengganggu dan menakutkan 6 Saya merasa terperangkan oleh system kerja saya 7 Saya memiliki pemikiran bahwa saya adalah tenaga penolong yang “sukses” 8 Saya tidak bisa mengingat hal-hal penting dalam pekerjaan saya dengan korban trauma 9 Saya adalah orang yang sangat peduli 10 Saya senang telah memilih pekerjaan ini

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 Lampiran 2. Skala Penelitian Kuisioner SKALA PENGUKURAN PSIKOLOGI Disusun oleh : Willy Talita Rachmadya 149114083 FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2018

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 Lembar Penjelasan Yogyakarta, Desember 2018 Yth. Bapak/Ibu/Saudara/i Di tempat Salam sejahtera bagi kita semua, Dengan hormat saya, Willy Talita Rachmadya, adalah mahasiswa Fakultas Psikologi Universitas Sanata Dharma. Saat ini saya sedang melakukan penelitian guna memenuhi tugas akhir sebagai syarat kelulusan saya. Saya memohon kesediaan Anda untuk berpartisipasi dan membantu saya dengan mengisi skala penelitian ini. Sebelum mengisi skala penelitian ini, Anda akan diminta untuk mengisi beberapa data diri terkait dengan kepentingan penelitian. Selanjutnya, Anda diharapkan mengisi skala penelitian ini dengan jujur, spontan, serta sesuai dengan keadaan diri Anda saat ini. Anda tidak perlu ragu-ragu dalam menjawab karena tidak ada jawaban yang benar maupun salah. Selain itu, jawaban yang Anda berikan akan dirahasiakan sehingga saya maupun orang lain tidak akan mengetahui identitas serta jawaban Anda. Saya sangat menghargai apabila Anda bersedia mengisi skala ini dengan sejujur-jujurnya dan apa adanya. Apabila Anda bersedia untuk mengisi skala penelitian ini, silahkan memberikan tanda tangan atau paraf Anda di lembar pernyataan pada halaman selanjutnya. Terimakasih atas perhatian dan kesediaan Anda.

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 Pernyataan Kesediaan Dengan ini, saya menyatakan bahwa saya bersedia untuk terlibat dalam penelitian ini dengan mengisi skala penelitian ini tanpa paksaan dari pihak manapun. Seluruh jawaban yang saya berikan, sesuai dengan apa yang saya alami, rasakan, dan pikirkan sehingga bukan berdasarkan pandangan masyarakat secara umum. Temanggung, … Desember 2018 (……………………………….)

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 Petunjuk Pengisian Dalam pengisian skala ini, Anda diminta untuk memberikan jawaban dari pernyataan-pernyataan berikut dengan jujur, sesuai dengan kondisi Anda yang sebenarnya, serta sesuai dengan penilaian, perasaan, ataupun pendapat anda. Anda diharapkan untuk membaca dan memahami masing-masing pernyataan dengan baik. Anda diminta untuk mengemukakan apakah pernyataan-pernyataan tersebut sesuai dengan kondisi Anda saat ini, dengan cara memberikan tanda centang (√) pada salah satu alternatif jawaban yang tersedia. Contoh: No. Pernyataan 1 Tidak Pernah Jarang Kadangkadang Saya merasa bahagia Sering √ Sangat Sering Pada contoh di atas, terdapat pernyataan “Saya merasa bahagia”. Apabila pernyataan tersebut sesuai dengan kondisi Anda, maka Anda dapat memberikan tanda centang (√) pada kolom yang sudah tersedia. Apabila Anda ingin mengganti jawaban yang sudah Anda isi dengan jawaban lain, silahkan memberikan tanda sama dengan (=) pada tanda centang (√) yang sudah anda tulis, lalu berikan tanda centang pada jawaban baru yang lebih sesuai dengan kondisi Anda saat ini. Contoh: No. Pernyataan 1 Saya merasa bahagia Tidak Pernah Jarang Kadangkadang Sering √ Sangat Sering √ Setiap orang memiliki jawaban yang berbeda dan tidak ada jawaban yang dianggap salah. Oleh karena itu, pilihlah jawaban yang sesuai dengan diri Anda. Terdapat dua skala yang akan dibagi menjadi dua bagian dalam skala pengukuran ini. Jika Anda sudah jelas dengan petunjuk pengisian, silahkan lanjutkan ke halaman selanjutnya dan mulai mengisi pernyataan-pernyataan dengan jawaban yang sesuai dengan diri Anda. Terimakasih dan selamat mengerjakan…

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 Identitas Nama/Inisial : Usia : Jenis Kelamin : (Laki-laki / Perempuan) *coret yang tidak perlu Lama bekerja : Skala A Isilah pernyataan dibawah ini sesuai dengan keadaan Anda. Tidak ada jawaban benar atau salah. Jangan terlalu lama berfokus pada satu pernyataan, tetapi berikan jawaban yang benar-benar mendeskripsikan keadaan Anda. No. Pernyataan 1 Saya merasa gugup dan gelisah 2 Saya berharap saya bisa bahagia seperti halnya orang lain 3 Saya merasa gagal 4 Saya merasa kesulitan yang saya alami banyak sehingga saya tidak dapat mengatasinya 5 Saya terlau khawatir terhadap sesuatu yang sebenarnya tidak begitu penting 6 Saya mempunyai pikiran yang mengganggu yang menggelisahkan 7 Saya merasa kurang percaya diri 8 Saya mudah dalam membuat Hampir Tidak Pernah Kadangkadang Sering Hampir Selalu

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 keputusan 9 Saya merasa kurang mampu 10 Saya memikirkan hal-hal yang tidak penting dan hal tersebut mengganggu saya 11 Saya merasa tegang dan kacau jika saya memikirkan masalah yang saya alami Skala B Isilah pernyataan dibawah ini sesuai dengan keadaan Anda dalam 30 hari terakhir. Tidak ada jawaban benar atau salah. Jangan terlalu lama berfokus pada satu pernyataan, tetapi pilihlah pernyataan yang sesuai dengan keadaan Anda. No. Pernyataan 1 Saya menjadi kewalahan karena pekerjaan saya seakan-akan tidak ada habisnya 2 Saya yakin saya dapat membuat sebuah perbedaan dengan pekerjaan saya 3 Saya menghindari kegiatan atau situasi tertentu karena mereka mengingatkan saya kepada kejadian menakutkan yang menimpa orang yang saya bantu 4 Saya bangga terhadap apa yang bisa saya lakukan untuk membantu orang lain 5 Sebagai akibat dari tindakan menolong, saya Tidak Pernah Jarang Kadangkadang Sering Sangat Sering

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 mengalami pikiran yang mengganggu dan menakutkan 6 Saya merasa terperangkan oleh sistem kerja saya 7 Saya memiliki pemikiran bahwa saya adalah tenaga penolong yang “sukses” 8 Saya tidak bisa mengingat hal-hal penting dalam pekerjaan saya dengan korban trauma 9 Saya adalah orang yang sangat peduli 10 Saya senang telah memilih pekerjaan ini Lampiran 3. Reliabilitas Skala Trait Anxiety Case Processing Summary N Cases Valid % 100 100,0 0 ,0 100 100,0 a Excluded Total a. Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's Alpha Based on Standardized Cronbach's Alpha ,893 Items N of Items ,892 11

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 Item-Total Statistics Corrected Item-Total Correlation ta1 ,638 ta2 ,263 ta3 ,786 ta4 ,714 ta5 ,628 ta6 ,746 ta7 ,640 ta8 ,704 ta9 ,664 ta10 ,724 ta11 ,315 Lampiran 4. Reliabilitas Skala Compassion Fatigue Case Processing Summary N Cases % Valid 100 100.0 0 .0 100 100.0 a Excluded Total a. Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's Alpha Based on Cronbach's Standardized Alpha Items .839 N of Items .834 10

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 Item-Total Statistics Corrected ItemTotal Correlation cf1 .338 cf2 .733 cf3 .575 cf4 .587 cf5 .661 cf6 .579 cf7 .564 cf8 .318 cf9 .474 cf10 .456 Lampiran 5. Hasil Uji T Mean Teoritik dan Mean Empirik 1. Skala Trait Anxiety Jumlah Item : 11 Nilai minimum : 11 x 1 = 11 Nilai maksimum : 11 x 4 = 44 Rentang nilai : 11 – 44 Jarak : 11 + 44 = 55 Mean teoritik : (11+44):2 = 27,5 One-Sample Statistics N TotalTA Mean 100 26,66 Std. Deviation 6,579 Std. Error Mean ,658

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 One-Sample Test Test Value = 27.5 95% Confidence Interval of the t TotalT A df -1,277 Sig. (2- Mean tailed) Difference 99 ,205 Difference Lower -,840 Upper -2,15 ,47 2. Skala Compassion Fatigue Jumlah Item : 10 Nilai minimum : 10 x 1 = 10 Nilai maksimum : 10 x 5 = 50 Rentang nilai : 10 – 50 Jarak : 10 + 50 = 60 Mean teoritik : (10+50):2 = 30 One-Sample Statistics N totalCF Mean 100 21,71 Std. Deviation Std. Error Mean 6,246 ,625 One-Sample Test Test Value = 30 95% Confidence Interval of the t totalCF df - 13,272 99 Sig. (2- Mean tailed) Difference ,000 -8,290 Difference Lower Upper -9,53 -7,05

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 Lampiran 6. Hasil Uji Normalitas Trait Anxiety dan Compassion Fatigue a Kolmogorov-Smirnov Statistic df Sig. TotalCF .118 100 .002 TotalTA .147 100 .000 a. Lilliefors Significance Correction Lampiran 7. Hasil Uji Linearitas Sum of Squares Mean df TotalCF * Between (Combined) 698.901 23 TotalTA Groups Linearity 122.054 Deviation from 1 Square 30.387 Sig. .730 .800 122.054 2.932 .091 576.847 22 26.220 Within Groups 3163.689 76 41.627 Total 3862.590 99 Linearity F .630 .889

(72)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Hubungan Motivasi dan Beban Kerja dengan Kinerja Perawat Pelaksana di Rumah Sakit Umum Daerah Langsa
18
135
126
Pengaruh motivasi kerja perawat terhadap produktivitas kerja perawat di Rumah Sakit Umum Daerah Doloksanggutffahun 2006
2
33
91
Faktor-faktor yang memperngaruhi Motivasi kerja perawat ruang rawat inap di Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Aceh Tamiang.
6
48
93
Hubungan antara sense of humor dengan efektivitas kerja pada perawat Rumah Sakit Agung Manggarai Jakarta Selatan
1
16
155
Analisis pengaruh faktor pendidikan dan pelatihan terhadap prestasi kerja karyawan (studi kasus pada perawat di Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Moewardi Surakarta).
0
1
152
Hubungan antara Motivasi Kerja dengan Kinerja Perawat di Instalasi Rawat Inap Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tugurejo Semarang.
0
0
2
Hubungan antara Motivasi Kerja dengan Kinerja Perawat di Instalasi Rawat Inap Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tugurejo Semarang.
0
0
76
Hubungan antara ketrampilan komunikasi interpersonal perawat dengan pasien dan stres kerja perawat - USD Repository
0
1
98
Hubungan antara kepuasan kerja dengan motivasi kerja : studi kasus perawat Rumah Sakit Sekar Kamulyan Cigugur-Kuningan Jawa Barat - USD Repository
0
0
186
Profil penggunaan obat di Rumah Sakit Umum Daerah Prof.r.W.Z. Johannes Kupang periode November 2006-Oktober 2007 - USD Repository
0
0
125
Hubungan antara persepsi terhadap gaya kepemimpinan transformasional dengan stres kerja pada perawat RSUP Dr. Soeradji Tirtonegoro - USD Repository
0
0
131
Pengaruh budaya organisasi dan kepuasan kerja terhadap kinerja karyawan : studi kasus pada karyawan Rumah Sakit Umum Daerah Wates - USD Repository
1
3
143
Hubungan keadilan organisasi dengan performasi kerja perawat di Rumah Sakit Grhasia - USD Repository
0
0
113
Hubungan antara dimensi kepribadian big five dengan tingkat burnout pada perawat IGD rumah sakit di Yogyakarta - USD Repository
0
0
133
Hubungan antara impulsivitas dan ketergantungan HP pada mahasiswa - USD Repository
0
0
138
Show more