Komunikasi orang tua dengan anak berkebutuhan khusus : tinjauan teori Adaptasi Interaksi Jude Burgoon.

Gratis

0
9
101
2 years ago
Preview
Full text

KOMUNIKASI ORANG TUA DENGAN ANAK BERKEBUTUHAN

KHUSUS

(Tinjauan Teori Adaptasi Interaksi Jude Burgoon)

SKRIPSI

Diajukan Kepada Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan dalam Memperoleh

Gelar Sarjana Ilmu Komunikasi (S.I.Kom) Oleh :

A’ISYAH MARATUSH SHOLIHAH

NIM : B96213096

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL SURABAYA

FAKULTAS DAKWAH DAN KOMUNIKASI

JURUSAN KOMUNIKASI

PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI

2017

i

ABSTRAK

A’isyah Maratush Sholihah, B96213096, 2017. Komunikasi Orang Tua dengan Anak Berkebutuhan Khusus (Tinjauan Teori Adaptasi Interaksi Jude Burgoon) Skripsi Program Studi Ilmu Komunikasi Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN Sunan Ampel Surabaya .

Kata Kunci : Komunikasi Interpersonal, Orang Tua ABK, Teori Adaptasi

  Interaksi Rumusan masalah yang dikaji dalam skripsi ini, yaitu : bagaimana cara orang tua berkomunikasi dengan ABK dalam tinjauan teori adaptasi interaksi. Skripsi ini menggunakan jenis penelitian kualitatif dengan menggunakan analisis deskriptif agar dapat menguraikan fakta dan data mengenai komunikasi interpersonal antara orang tua dengan anak berkebutuhan khusus yang berada di dalam komunitas dengan mayoritas anggotanya berada pada tingkat ekonomi menengah ke bawah. Dari hasil penelitian ini ditemukan bahwa : (1) Kebiasaan komunikasi ABK bisa dibentuk (2) Pengulangan menjadi cara untuk menambah efektifitas komunikasi (3) Perilaku verbal mendominasi interaksi orang tua dengan ABK (4) Orientasi percakapan dan orientasi kepatuhan ABK pada orang tua tergolong tinggi. Adapun rekomendasi yang dapat peneliti berikan bagi penelitian selanjutnya adalah : (1) Jangan hanya berfokus kepada manusia berkebutuhan khusus yang berusia anak-anak. Cobalah gali permasalahan-permasalahan komunikasi pada diri ABK yang sudah mencapai usia dewasa atau OBK (orang berkebutuhan khusus). (2) Bagi Pengembangan dakwah, sebaiknya mulai mempertimbangkan untuk membuka peluang bagi ABK untuk bisa belajar ilmu dakwah menggunakan kekhususan yang mereka miliki. Dari penelitian ini ditemukan bahwa tidak semua ABK susah untuk diajak berkomunikasi. Dan apabila dilatih sesuai dengan kemampuan yang ABK miliki, sebenarnya mereka pun bisa berperan untuk kemajuan dakwah islam. vii

DAFTAR ISI

JUDUL PENELITIAN.............................................................................................. i PERNYATAAN KEASLIAN KARYA...................................................................ii PERSETUJUAN PEMBIMBING........................................................................... iii PENGESAHAN TIM PENGUJI............................................................................. iv MOTTO DAN PERSEMBAHAN............................................................................v KATA PENGANTAR............................................................................................. vi ABSTRAK..............................................................................................................vii DAFTAR ISI......................................................................................................... viii DAFTAR TABEL.....................................................................................................x DAFTAR BAGAN.................................................................................................. xi BAB I PENDAHULUAN.........................................................................................1

A. Latar Belakang.................................................................................................1 B. Rumusan Masalah............................................................................................4 C. Tujuan Penelitian............................................................................................. 4 D. Manfaat Hasil Penelitian..................................................................................4

1. Manfaat Teoritis..........................................................................................4

2. Manfaat Praktis........................................................................................... 5 E. Kajian Hasil Penelitian Terdahulu.................................................................... 5 F. Definisi Konsep Penelitian................................................................................9

1. Komunikasi.................................................................................................... 9

2. Orang Tua.......................................................................................................9

3. Anak Berkebutuhan Khusus (ABK).............................................................10 G. Kerangka Pikir Penelitian...............................................................................10 H. Metode Penelitian........................................................................................... 12

1. Pendekatan dan Jenis Penelitian...................................................................12

2. Subyek, Obyek dan Lokasi Penelitian..........................................................13 a. Subyek Penelitian.....................................................................................13 b. Obyek Penelitian......................................................................................14 c. Lokasi Penelitian......................................................................................14

3. Jenis dan Sumber Data.................................................................................. 15 a. Jenis Data................................................................................................. 15 b. Sumber Data.............................................................................................15

4. Tahap Penelitian.............................................................................................16

5. Teknik Pengumpulan Data............................................................................. 17

6. Teknik Analisis Data......................................................................................18

7. Teknik Pemeriksaan Keabsahan Data............................................................ 19

I. Sistematika Pembahasan.................................................................................. 20 J. Jadwal Penelitian..............................................................................................22

BAB II KOMUNIKASI INTERPERSONAL ORANG TUA ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS...........................................................23 A. Kajian Pustaka............................................................................................... 23

1. Komunikasi dan Bentuk Komunikasi Interpersonal................................23

2. Anak Berkebutuhan Khusus (ABK)........................................................ 47 B. Kajian Teori Adaptasi Interaksi Jude Burgoon...............................................55

BAB III DATA TENTANG KOMUNIKASI INTERPERSONAL ORANG TUA DENGAN ABK.........................................................................................58 viii

A. Deskripsi Subyek, Obyek dan Lokasi Penelitian...........................................58

1. Subyek Penelitian......................................................................................58

2. Obyek Penelitian.......................................................................................61

3. Lokasi Penelitian.......................................................................................61 B. Deskripsi Data Penelitian................................................................................62

BAB IV INTERPRETASI HASIL PENELITIAN TENTANG KOMUNIKASI

INTERPERSONAL ORANG TUA DENGAN ABK............................76 A. Analisis Data..................................................................................................76 B. Konfirmasi dengan Teori Adaptasi Interaksi.................................................80 C. Perspektif Keislaman Komunikasi Orang Tua dengan ABK........................ 81

BAB V PENUTUP................................................................................................. 83 A. Kesimpulan....................................................................................................83 B. Rekomendasi..................................................................................................83

1. Bagi Penelitian Selanjutnya..................................................................... 83

2. Bagi Pengembangan Dakwah.................................................................. 84 Daftar Pustaka.........................................................................................................85 Profil Penulis...........................................................................................................88 Lampiran-lampiran................................................................................................. 89 ix

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Kajian Hasil Penelitian Terdahulu............................................................6Tabel 1.2 Kajian Hasil Penelitian Terdahulu............................................................7Tabel 1.3 Kajian Hasil Penelitian Terdahulu............................................................8Tabel 1.4 Tabel Jadwal Penelitian.......................................................................... 22 x

DAFTAR BAGAN

Bagan 1.1 Bagan Kerangka Pikir Penelitian...........................................................11 xi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Memiliki anak berkebutuhan khusus (ABK) di dalam sebuah keluarga bukanlah hal yang mudah diterima oleh orang tua. Perasaan sedih, terpukul, bahkan tidak terima dengan kondisi yang dialami terutama pada saat awal kelahiran anak, merupakan suatu hal yang wajar dirasakan. Tak jarang ada keluarga yang lebih memilih untuk menyembunyikan, menutupi bahkan ada juga yang tidak mengakui keberadaan ABK tersebut karena merasa malu dengan kondisi sang anak.

Rasa shock ditambah dengan pertanyaan-pertanyaan yang kurang nyaman di dengar, sikap yang kurang bersahabat serta pandangan yang menyelidik dari orang lain, seperti menatap ABK dari atas ke bawah secara berulang-ulang, membuat suasana hati orang tua ABK menjadi tidak nyaman dan berpotensi membuat mereka semakin menutup diri atau bahkan membenci keadaan.

Pada kasus berbeda, banyak ditemukan orang tua ABK yang memutuskan untuk berpisah maupun sengaja meninggalkan keluarganya dan melepas tanggungjawab karena tidak dapat menerima kondisi anak yang terlahir tidak seperti bayi pada umumnya atau saat mendengar vonis dari dokter bahwa anaknya memiliki kekhususan.

Tak hanya sampai disitu, kebutuhan dan banyak faktor lain, seperti biaya terapi yang mahal, kondisi ekonomi yang tidak memadahi, membuat orang tua disibukkan dengan urusan mencari nafkah atau bahkan memang sengaja menjadikan pekerjaan sebagai pelarian dari masalah sehingga mengakibatkan

1 interaksi dan komunikasi dengan anak menjadi minim dan akhirnya hubungan orang tua dan ABK pun menjadi tidak dekat.

Indonesia belum memiliki angka pasti jumlah anak berkebutuhan khusus. Namun diperkirakan jumlahnya cukup besar. Badan Kesehatan Dunia WHO memperkirakan jumlah anak berkebutuhan khusus di Indonesia sekitar 7-10 persen dari total jumlah anak. Menurut data Sensus Ekonomi Nasional (SUSENAS) tahun 2003, di Indonesia terdapat 679.048 anak usia sekolah berkebutuhan khusus atau 21,42 % dari seluruh jumlah anak berkebutuhan

1

khusus.

Orang tua yang memiliki anak dengan kebutuhan khusus (ABK) membutuhkan dukungan agar ia bisa menerima kelebihan serta kekurangan yang ada pada ABK dan tetap merasa percaya diri. Kebanyakan sikap orang tua ABK yang tidak peduli dengan anaknya yang memiliki kebutuhan khusus adalah karena mereka belum ‘selesai’ dengan permasalahan yang ada pada diri mereka sendiri sehingga hal tersebut mengakibatkan masalah yang lebih kompleks.

Pada 78.305 orang tua di Amerika, didapatkan orang tua yang memiliki anak dengan gangguan perkembangan mental memiliki tingkat kemarahan dan stres lebih tinggi (44%) daripada orang tua dengan anak berkebutuhan khusus tanpa gangguan perkembangan (12%) dan orang tua dengan anak normal

2

(11%).

1 Agus Luqman, “jangan malu Punya Anak Berkebutuhan Khusus” dalam

2 http://kbr.id/08-2015/_jangan_malu_punya_anak_berkebutuhan_khusus_/75113.html.

Purwandari, “Gambaran Tingkat Stres Orang Tua Dengan Anak Tunagrahita dan Tunadaksa di Yayasan Pembinaan anak Cacat (YPAC) Medan Tahun 2013”, Skripsi. Universitas Sumatra Utara. 2013.

Seringkali orang tua ABK kesulitan untuk mengerti apa yang dibutuhkan, dirasakan, maupun diinginkan oleh ABK karena dalam berinteraksi, sebenarnya orang tua harus bisa menerima kondisi diri terlebih dahulu, termasuk memahami kebutuhan dirinya dalam mengurus ABK. Apalagi, cara, proses dan strateginya berbeda dengan penanganan anak pada umumnya.

Orang tua merupakan pendidik pertama dan utama bagi anak. Mereka lah yang seharusnya menjadi pihak yang paling mengerti bagaimana kondisi anak dan cara menanganinya.

Bateson mengatakan “We can’t no communicate” selama manusia hidup, ia akan terus melakukan komunikasi baik sadar atau tidak. Manusia menggunakan komunikasi untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu termasuk untuk memenuhi kebutuhan hidup dan mempertahankan eksistensi.

  Pada teori Abraham Maslow, manusia memiliki tingkatan kebutuhan mulai dari yang paling dasar, yaitu kebutuhan fisiologis seperti makan dan minum, sampai pada tingkatan yang paling tinggi yaitu aktualisasi diri. Kebutuhan-kebutuhan tersebut hanya bisa dicapai secara berurutan dan untuk dapat mencapai tingkatan yang lebih tinggi, tingkat di bawahnya harus terpenuhi terlebih dahulu. Begitu pula dengan orang tua ABK dengan kondisi ekonomi menengah ke bawah dan tersembunyi. Menurut teori Maslow, mereka akan lebih fokus untuk mencari nafkah demi bertahan hidup daripada memperhatikan hal lain. Oleh sebab itu, peneliti ingin menggali lebih dalam tentang bagaimana komunikasi antara orang tua dengan anak ABK yang ada di dalam komunitas yang sebagian besar anggotanya berada pada tingkat ekonomi menengah ke bawah dan tersembunyi. Apakah cara komunikasi mereka dengan

ABK dipengaruhi oleh komunitas tempat mereka berada atau justru berbeda. Apalagi setiap kekhususan yang dimiliki ABK memiliki karakteristik masing-masing. Berbeda jenis kekhususan, berbeda pula cara mereka berinteraksi.

B. Rumusan Masalah dan Fokus Penelitian

Bagaimana cara orang tua berkomunikasi dengan ABK dalam tinjauan teori adaptasi interaksi?

C. Tujuan Penelitian

Untuk menggali, mengetahui dan memaparkan komunikasi antara orang tua dengan ABK dalam tinjauan teori adaptasi interaksi.

D. Manfaat Penelitian

Diharapkan penelitian ini memberikan hasil yang bermanfaat dan selaras dengan tujuan penelitian. Adapun manfaat-manfaat tersebut adalah :

1. Manfaat Teoritis Penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan referensi literatur maupun bacaan bagi civitas academica untuk memperkaya pengetahuan, terutama mengenai cara berkomunikasi orang tua yang mempunyai anak berkebutuhan khusus (ABK).

2. Manfaat Praktis a. Bagi Peneliti

Penelitian ini dapat dijadikan sebagai sarana bagi peneliti untuk mengasah kepekaan terhadap masalah komunikasi yang ada di masyarakat dan sebagai media untuk mendapatkan temuan-temuan baru yang menambah pengetahuan peneliti dalam berkomunikasi. b. Bagi Masyarakat Luas

Penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi dan penggugah inspirasi untuk siapa saja yang peduli dengan ABK dan keluarganya, serta ingin melakukan hal-hal bermanfaat untuk membantu para orang tua yang memiliki anak dengan kebutuhan khusus sehingga meminimalisir adanya diskriminasi dan terwujudnya masyarakat yang madani.

E. Kajian Hasil Penelitian Terdahulu

Untuk melengkapi referensi dalam mengembangkan penelitian ini, peneliti mencari penelitian yang pernah dilakukan oleh peneliti lain sebelumnya yang memiliki kaitan dengan permasalahan yang sama. Penelitian tersebut, yaitu :

Tabel 1.1 Kajian Hasil Penelitian Terdahulu

Peneliti Peny Puji Astuti. Jurnal psikologi Universitas Ahmad

Dahlan Yogyakarta. Vol. 2 no. 1 tahun 2007

Judul “EFEKTIVITAS METODE BERMAIN PERAN (ROLE

PLAY) UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN

KOMUNIKASI PADA ANAK”

Tujuan Mengetahui efektivitas metode bermain peran (role play)

untuk meningkatkan keterampilan komunikasi pada anak.

Metode Kuantitatif Hasil Ditemukan bahwa metode bermain peran (role play)

terbukti efektif dalam meningkatkan keterampilan berkomunikasi anak usia dini (PAUD).

Persamaan

Penelitian ini sama-sama membahas tentang komunikasi kepada anak.

Perbedaan

Judul penelitian diatas fokus pada keterampilan komunikasi anak usia dini dan menggunakan analisis statistik. Sedangkan pada penelitian ini, peneliti menggunakan analisis deskriptif dan menggunakan subyek penelitian orang tua ABK.

Tabel 1.2 Kajian Hasil Penelitian Terdahulu

Peneliti Fina Hidayati. Jurnal Psikoislamika. UIN Maulana Malik

Ibrahim Malang. Vol. 10 no. 1 tahun 2013.

Judul “PENGARUH PELATIHAN “PENGASUHAN IBU

CERDAS” TERHADAP STRES PENGASUHAN PADA

IBU DARI ANAK AUTIS”

Tujuan

Penelitian ini bertujuan untuk menjawab hipotesis, apakah pelatihan “pengasuhan ibu cerdas” berpengaruh terhadap penurunan tingkat stres ibu yang memiliki anak autis.

Metode Kuantitatif Hasil Ditemukan bahwa ada penurunan tingkat stres yang signifikan

antara sebelum mengikuti pelatihan “pengasuhan ibu cerdas” dan sesudahnya.

Persamaan Subyek penelitian yang digunakan yaitu orang tua anak

berkebutuhan khusus (ABK).

Perbedaan Judul di atas menggunakan metode kuantitatif dan fokus

kepada dampak pelatihan bagi ibu anak autis saja. Sedangkan pada penelitian ini, peneliti menggunakan metode kualitatif dan meneliti mengenai komunikasi interpersonal orang tua ABK dari pelbagai kriteria diagnosis dan berusaha menguraikan prosesnya.

Tabel 1.3 Kajian Hasil Penelitian Terdahulu

Peneliti Fitri Dewi Andani. Skripsi. UIN Sunan Ampel Surabaya.

2015.

Judul “PELAKSANAAN PROGRAM PARENTING DALAM

MENINGKATKAN KETERAMPILAN KOMUNIKASI ORANG TUA YANG MENYENANGKAN REMAJA DI

SMP AL HIKMAH SURABAYA”

Tujuan Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tiga rumusan

masalah, diantaranya : Program parenting di SMP Al Hikmah Surabaya, keterampilan komunikasi orang tua yang menyenangkan remaja di SMP Al Hikmah Surabaya dan pelaksanaan program parenting dalam meningkatkan keterampilan komunikasi orang tua yang menyenangkan remaja SMP Al Hikmah Surabaya.

Metode Kualitatif Hasil Program parenting di SMP Al Hikmah Surabaya merupakan

program bimbingan konseling (BK) yang diperuntukkan bagi wali murid agar terjalin koordinasi antara orang tua dengan pihak sekolah. Keterampilan komunikasi yang menyenangkan diantaranya memiliki beberapa kriteria, yaitu : menjadi sahabat untuk remaja, menekankan kejujuran, memahami anak, kedekatan, meluangkan waktu, menghadapi anak tertutup. Proses pelaksanaan program tersebut adalah dengan membekali wali murid pengetahuan seputar komunikasi dengan anak sehingga akan timbul pengalaman-pengalaman untuk bahan pembelajaran.

Persamaan Mengkaji tentang komunikasi yang berkaitan dengan orang

tua dan anak.

Perbedaan Judul di atas lebih membahas tentang bagaimana upaya

sekolah memberikan bekal keterampilan komunikasi kepada orang tua. Sedangkan pada penelitian ini, peneliti menggali bagaimana cara berkomunikasi orang tua dengan ABK.

F. Definisi Konsep

Definisi konsep dalam sebuah penelitian diperlukan untuk memahami secara spesifik istilah yang terkandung di dalam judul penelitian. Berikut ini definisi konsep yang peneliti gunakan, antara lain :

1. Komunikasi Komunikasi adalah proses penyampaian pesan dari komunikator kepada komunikan dengan memiliki tujuan dan efek serta berlangsung secara timbal balik. Komunikasi memiliki beberapa bentuk, mulai dari komunikasi intrapersonal yang berlangsung di dalam diri manusia, hingga komunikasi massa.

Sedangkan yang dimaksud dengan komunikasi dalam penelitian ini adalah komunikasi interpersonal atau biasa disebut dengan komunikasi antarpribadi. Dimana komunikasi ini berlangsung antara dua orang dan dari komunikasi tersebut, umpan balik didapatkan dengan segera/langsung.

2. Orang tua Orang tua adalah orang dewasa, baik berpasangan atau tunggal, yang bertanggungjawab dalam mengasuh dan membesarkan anak (baik kandung ataupun bukan) serta memenuhi segala kebutuhan anak tersebut baik psikis maupun fisiologis.

Sedangkan yang dimaksud dalam penelitian ini, orang tua adalah orang dewasa yang memiliki anak kandung berkebutuhan kusus, dan bertanggungjawab mengasuh, mendidik, memenuhi kebutuhan, serta memiliki intensitas pertemuan yang tinggi dengan ABK dalam kehidupan sehari-hari, yang berada dalam komunitas masyarakat dengan mayoritas anggotanya berada pada tingkat ekonomi menengah ke bawah.

3. Anak Berkebutuhan khusus (ABK) Anak berkebutuhan khusus adalah anak yang mengalami keterbatasan atau keluarbiasaan, baik fisik, mental-intelektual, sosial, maupun emosional, yang berpengaruh secara signifikan dalam proses pertumbuhan atau perkembangannya dibanding dengan anak-anak lain yang seusia dengannya.

Sedangkan, ABK yang dimaksud dalam penelitian ini adalah ABK yang memiliki keluarbiasaan secara fisik dan mental-intelektual yang tinggal satu atap dengan orang tua kandungnya.

G. Kerangka Pikir Penelitian

  Orang tua adalah pendidik pertama dan utama bagi anak, tak terkecuali pada kehidupan ABK. Namun pada kenyataannya, banyak orang tua yang memiliki masalah komunikasi interpersonal dengan ABK karena pelbagai faktor, diantaranya karena orang tua belum dapat menerima kondisi diri, kurangnya pengetahuan tentang cara memahami dan mengarahkan ABK, apalagi setiap kekhususan memerlukan perlakuan yang berbeda, serta kurangnya interaksi antara orang tua dan ABK karena kesibukan mencari nafkah. Dari hal tersebut, peneliti ingin melihat bagaimana interaksi orang tua dengan ABK, bagaimana cara mereka mencapai tujuan masing-masing melalui komunikasi yang dilakukan serta apa saja kesulitan-kesulitan yang dihadapi dalam komunikasi tersebut. Di sini peneliti menggunakan teori komunikasi interpersonal yaitu teori adaptasi interaksi, seperti yang dijabarkan pada bagan berikut :

Bagan 1.1 Kerangka Pikir Penelitian

Orang Tua ABK Komunikasi Teori Adaptasi Interpersonal

Interkasi ABK Posisi interaksi Kebutuhan Harapan Keinginan

Pola Resiprokal Sinkroni Interaksi Pola kompensasi

Teori ini dikembangkan oleh Jude Burgoon. Menurutnya, ketika seseorang mulai berkomunikasi dengan orang lain, orang tersebut akan memiliki ide umum mengenai apa yang akan terjadi, yang disebut sebagai “posisi interaksi” (interaction position) yaitu tempat atau titik awal dimana seseorang akan memulai komunikasi. Posisi interaksi ini ditentukan oleh kombinasi dari tiga faktor yang dinamakan RED, yang merupakan singkatan dari requirement (kebutuhan), expectation (harapan), dan desires (keinginan).

“Kebutuhan” adalah segala hal yang seseorang perlukan dalam interaksi. Kebutuhan dapat bersifat biologis, seperti meminta makanan, atau kebutuhan sosial seperti kebutuhan berafiliasi atau kebutuhan berteman.

Adapun “harapan” adalah pola-pola yang diperkirakan akan terjadi. Jika seseorang tidak terlalu mengenal orang lain maka orang tersebut akan mengandalkan norma-norma kesopanan dan/atau tujuan dari situasi tertentu seperti tujuan suatu pertemuan. Jika seseorang mengenal orang lain dengan baik maka kemungkinan harapan tersebut akan didasarkan pada pengalaman masa lalu.

Sedangkan “keinginan” adalah apa yang ingin dicapai atau apa yang diharapkan akan terjadi. Dari kombinasi ketiga posisi interaksi tersebut, nantinya akan menghasilkan suatu sinkroni interaksi. Jika interaksi tersebut disukai, maka akan muncul suatu perilaku saling meniru atau konvergensi dalam suatu pola, yang disebut sebagai pola resiprokal. Namun jika interaksi tersebut tidak disukai atau ketika pola resiprokal tidak berfungsi, maka akan muncul sebuah pola yang disebut sebagai pola kompensasi.

Disini, peneliti ingin menggali sejauh mana teori adaptasi interaksi ini diterapkan dalam komunikasi interpersonal orang tua dengan ABK dan di posisi interaksi mana biasanya komunikasi tersebut dimulai serta apa pola yang lebih sering dihasilkan dari komunikasi tersebut.

H. Metode Penelitian

1. Pendekatan dan Jenis Penelitian a. Pendekatan Penelitian

Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan fenomenologi. Pendekatan ini merupakan tradisi penelitian kualitatif yang berakar pada filosofi dan psikologi, dan berfokus pada pengalaman hidup

3

manusia (sosiologi).

ϯ Cokroaminoto, “Pendekatan Fenomenologi dalam Penelitian Kualitatif”, dalam http://www.menulisproposalpenelitian.com/2011/12/pendekatan-fenomenologi-dalam.html. b. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang peneliti gunakan adalah penelitian kualitatif. Penelitian kualitatif adalah penelitian yang bermaksud untuk memahami fenomena tentang apa yang dialami oleh subjek penelitian misalnya perilaku, persepsi, motivasi, tindakan, secara holistic, dan dengan cara deskripsi dalam bentuk kata-kata dan bahasa, pada suatu konteks khusus

4

yang alamiah dan dengan memanfaatkan berbagai metode alamiah.

2. Subyek, Obyek dan Lokasi Penelitian a. Subyek Penelitian

Subyek penelitian adalah sesuatu, baik orang, benda ataupun lembaga (organisasi), yang sifat-keadaannya (“attribut”-nya) akan diteliti. Dengan kata lain subyek penelitian adalah sesuatu yang di dalam dirinya melekat

5

atau terkandung obyek penelitian. Yang dimaksud subyek dalam penelitian ini antara lain :

Nama Orang Tua ABK Jenis Kebutuhan Khusus Ibu Nurani Distrophy Moscular Progressive

(DMP) Ibu Ayu Tunagrahita

Ibu Fitri Tunarungu dan Tunawicara (TRW)

Low Vision

Ibu Ida

Slow Learner dan Speech and Language Disorder

Pemilihan informan dalam penelitian ini menggunakan teknik ϰ purposive, dimana informan dipilih secara sengaja dan tidak random.

Anwar Hidayat, “Penjelasan Lengkap Tentang Penelitian Kualitatif” dalam 5 https://www.statistikian.com/2012/10/penelitian-kualitatif.html.

Subliyanto, “Subyek Penelitian dan Responden Penelitian” dalam http://www.subliyanto.id/2010/06/Subyek-penelitian-dan-responden.html.

Orang-orang diseleksi untuk dijadikan informan dipilih berdasarkan

6

kriteria-kriteria tertentu yang dibuat peneliti berdasarkan tujuan penelitian.

Adapun kriteria-kriteria yang ditetapkan untuk menentukan informan kunci sehingga didapat informasi yang tepat dan akurat adalah sebagai berikut : 1) Informan merupakan orang tua yang tinggal serumah dengan ABK sehingga setiap hari melakukan interaksi dengan ABK.

2) Informan bersedia untuk dijadikan narasumber dalam penelitian. b. Obyek Penelitian

Obyek penelitian ini adalah komunikasi interpersonal yang terjadi antara orang tua dengan ABK, termasuk didalamnya cara orang tua maupun ABK menyampaikan pesan baik secara verbal maupun non verbal. c. Lokasi Penelitian

Lokasi penelitian ini adalah di Yayasan Peduli Kasih Anak Berkebutuhan Khusus (YPKABK) Jalan Bratang Binangun VI no. 14 Surabaya. Lokasi ini dipilih karena tidak terlalu jauh dari tempat tinggal peneliti sehingga dalam proses penggalian data, penelitian dapat dilakukan secara lebih intens dan waktu dapat dimanfaatkan secara efisien. Selain itu, yayasan ini memang berfokus pada orang tua ABK dengan tingkat ekonomi menengah ke bawah dan tersembunyi, meskipun demikian, yayasan tidak menutup diri apabila ada orang tua ABK dengan tingkat ekonomi menengah ke atas ingin ikut bergabung.

ϲ Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D, (Bandung : Alfabeta, 2008), hlm : 300.

3. Jenis dan Sumber Data a. Jenis Data

Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu data primer dan data sekunder, sebagaimana dijelaskan sebagai berikut : 1) Data Primer

Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari subyek penelitian

7

dengan menggunakan alat pengukuran. Dalam penelitian ini yang menjadi sumber data primer yaitu data mengenai pengamatan yang dilakukan selama peneliti mengikuti kegiatan orang tua dan ABK di YPKABK serta data dari pertanyaan-pertanyaan yang diajukan peneliti kepada orang tua ABK.

2) Data Sekunder Data sekunder adalah data yang digunakan peneliti untuk mendukung data primer. Data sekunder bisa berupa informasi yang didapat dari buku-buku, artikel, jurnal dan buku-buku yang terkait dengan penelitian. Sedangkan, dalam penelitian ini, data sekunder adalah informasi yang didapat dari buku, brosur, artikel, maupun jurnal online, yang berkaitan dengan komunikasi interpersonal, strategi komunikasi, anak berkebutuhan khusus dan kriteria diagnosisnya, serta teori adaptasi interaksi. b. Sumber Data

Untuk kelengkapan jenis data seperti diuraikan diatas, maka diperlukan ϳ adanya sumber data, dalam penelitian ini sumber data yang dipakai, yaitu :

Saifuddin Azwa, Metode Penelitian, (Yogyakarta : Pustaka Pelajar, 2010), hlm : 91.

1) Informan Informan adalah orang yang dimanfaatkan untuk memberi informasi

8

tentang situasi dan kondisi latar penelitian. Dalam penelitian ini memerlukan beberapa informan sebagai sumber data yang nantinya diharapkan dapat memberikan data yang dibutuhkan sesuai dengan kriteria penilaian tertentu yang dianggap dapat mewakili.

2) Sumber Tertulis Sumber tertulis dalam penelitian ini berupa dokumen pribadi, baik dari buku, brosur, artikel, jurnal, skripsi yang memiliki kaitan dengan subyek penelitian.

4. Tahap Penelitian a. Tahap Pra Lapangan

Pada tahap ini peneliti mulai dengan membuat rancangan penelitian dan memilih lapangan penelitian dengan mempertimbangkan beberapa aspek, diantaranya letak geografis, waktu, dan subyek penelitian serta meminta izin terkait akan diadakannya penelitian.

Misalnya, Untuk pemilihan lapangan penelitian, peneliti melakukan observasi terlebih dahulu ke beberapa lembaga seperti yayasan dan sekolah luar biasa untuk memilih lapangan penelitian yang paling sesuai. b. Tahap Pekerjaan Lapangan

1) Memahami Latar Penelitian dan Persiapan Diri Dalam konteks ini peneliti perlu memahami latar penelitian terlebih 8 dahulu agar dapat mengetahui apa saja hal yang harus dipersiapkan dalam

Lexy J. Moleong, Metode Penelitian Kualitatif (Bandung : Rosdakarya, 2008), hlm. 132. penelitian. Selain itu, peneliti perlu mempersiapkan diri baik dari segi fisik maupun mental.

2) Memasuki Lapangan Dalam tahap ini, peneliti perlu membangun keakraban sehingga terjalin kedekatan dengan subyek penelitian agar tidak ada informasi yang ditutupi atau hanya berdasarkan perkiraan. Oleh sebab itu, peneliti memutuskan untuk menjadi volunteer di YPKABK, dengan demikian peneliti bisa lebih dalam mengenal subyek penelitian, lebih bisa beradaptasi dengan lapangan penelitian dan menambah proximity antara peneliti dengan subyek penelitian.

Disamping itu peneliti juga harus mempertimbangkan waktu yang digunakan pada tahap wawancara serta pengambilan data lainnya dalam semua kegiatan yang dilakukan oleh subyek penelitian. 3) Tahap Analisis Data

Dalam tahap ini peneliti menganalisis data yang telah didapat dari subyek yang diteliti, yaitu dengan cara mencari perbandingan dan hubungan antara data atau informasi yang berkaitan dengan permasalahan pada penelitian kemudian dihubungkan dengan teori yang ada.

5. Teknik Pengumpulan Data a. Wawancara Mendalam

Teknik ini dapat dilakukan secara terstruktur maupun tidak terstruktur, dan dapat dilakukan melalui tatap muka (face to face) maupun dapat

9 9 menggunakan telepon. Wawancara mendalam peneliti gunakan untuk Nasution S, Metode Penelitian Bisnis, (Bandung : Alfabeta, 2009), hlm. 194. memperoleh data mengenai seperti apa interaksi subyek penelitian dengan ABK dalam kehidupan sehari-hari dengan adanya kekhususan yang ada pada diri ABK dan apa saja kesulitan yang ditemui. b. Observasi Partisipan

Dari metode observasi ini peneliti akan melakukan pengamatan untuk memperoleh data tentang apa saja yang terjadi selama subyek penelitian melakukan interaksi dengan ABK saat mengikuti kegiatan di YPKABK. c. Dokumentasi

Dokumentasi adalah cara mengumpulkan data melalui peninggalan penulis, terutama berupa arsip-arsip dan termasuk juga buku-buku tentang pendapat, teori, dalil, atau hukum-hukum dan lain-lain yang berhubungan dengan

10

masalah penyelidikan. Data yang dikumpulkan melalui teknik ini adalah gambaran umum mengenai latar belakang subyek penelitian dan kriteria diagnosis ABK.

6. Teknik Analisis Data Analisis data adalah proses analisis kualitatif yang mendasarkan pada adanya hubungan semantis antara variabel yang sedang diteliti.

Prinsip pokok teknik analisis kualitatif ialah mengolah dan menganalisis data-data yang terkumpul menjadi data yang sistematik, teratur, terstruktur,

11

dan mempunyai makna. Pada tahap ini, teknik analisis data yang peneliti gunakan adalah model Miles 10 dan Huberman, dengan tahap berikut :

Handari Nawawi, Metode Penelitian Bidang Sosial. (Yogyakarta : Gajah Mada University Press, 11 1993), hlm. 133.

Ariesto Hadi Sutopo, Terampil Mengolah Data Kualitatif dengan NVivo, (Jakarta : Kencana Prenada Media Group,2010), hlm. 08. a. Reduksi Data Pada tahap ini peneliti memilih hal-hal yang pokok dari data yang didapat di lapangan kemudian merangkum dan memfokuskan pada hal-hal yang berkaitan dengan masalah penelitian. b. Penyajian Data

Penyajian data adalah kegiatan ketika sekumpulan informasi disusun, sehingga memberi kemungkinan akan adanya penarikan kesimpulan.

Bentuk penyajian data kualitatif berupa teks naratif (berbentuk catatan

12

lapangan), matriks, grafik, jaringan dan bagan. c. Penarikan Kesimpulan

Langkah ini merupakan hasil analisis yang dapat digunakan untuk mengambil tindakan.

Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan analisis deskriptif, yaitu gambaran atau lukisan secara sistematis fakta atau karakteristik populasi

13

tertentu atau bidang tertentu secara faktual dan cermat.

7. Teknik Pemeriksaan Keabsahan Data a. Perpanjangan Keikutsertaan

Keikutsertaan peneliti akan berpengaruh pada data yang diperoleh. Dengan menggunakan teknik ini, peneliti dapat mengumpulkan banyak data yang akan membantu dalam melakukan validasi.

12 13 Ibid. hlm. 07.

Jalaluddin Rahmat, Metode Penelitian Komunikasi, (Bandung : Remaja Rosda Karya, 1985), hlm. 30. b. Ketekunan Pengamatan Dengan menggunakan teknik ini berarti peneliti telah melakukan pengamatan terlebih dahulu untuk menggali informasi yang akan dijadikan sebagai obyek penelitian. c. Triangulasi

Dengan menggunakan teknik ini peneliti memeriksa data-data yang diperoleh dari subyek penelitian baik melalui wawancara maupun pengamatan yang kemudian dari data tersebut peneliti bandingkan dengan data dari sumber lain sehingga keabsahan data penelitian dapat dipertanggungjawabkan. d. Diskusi dengan teman sejawat

Dengan menggunakan teknik ini peneliti akan mengetahui apa saja kekurangan penelitian serta hal apa saja yang harus diperbaiki.

I. Sistematika Pembahasan

BAB I PENDAHULUAN Membahas mengenai latar belakang peneliti dalam mengangkat masalah komunikasi interpersonal orang tua dengan anak berkebutuhan khusus, rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian. BAB II KOMUNIKASI INTERPERSONAL ORANG TUA ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS Membahas mengenai komunikasi interpersonal dan anak berkebutuhan khusus serta teori adaptasi interaksi Jude Burgoon yang menjadi tiga kata kunci dalam penelitian ini.

BAB III DATA TENTANG KOMUNIKASI INTERPERSONAL ORANG TUA DENGAN ABK Membahas mengenai gambaran profil informan, obyek penelitian, lokasi penelitian serta deskripsi hasil penelitian.

BAB IV INTERPRETASI HASIL PENELITIAN TENTANG KOMUNIKASI

INTERPERSONAL ORANG TUA DENGAN ABK Membahas analisis data yang diperoleh dan konfirmasi data dengan teori adaptasi interaksi Jude Burgoon yang digunakan serta tinjauannya dari perspektif islam. BAB V PENUTUP Membahas simpulan penelitian serta rekomendasi penelitian.

J. Jadwal Penelitian Tabel 1.4 Tabel Jadwal penelitian

No Uraian Waktu penelitian . Kegiatan

November Desember Januari Februari maret april mei juni Pra Survey/

1. √ √

studi pendahuluan Pembuatan

2. √

proposal penelitian Pengumpulan

3.

√ √

data Analisis data

4.

√ √

Penyusunan

5.

√ √

laporan penelitian

BAB II KOMUNIKASI INTERPERSONAL ORANG TUA ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS

A. Kajian Pustaka

1. Komunikasi dan Bentuk Komunikasi Interpersonal

Istilah komunikasi atau dalam bahasa inggris comminication berasal dari kata latin communicatio, dan bersumber dari kata communis yang berarti

1

sama. “Sama” disini maksudnya adalah sama makna. Komunikasi adalah proses penyampaian pikiran, atau perasaan oleh seseorang

(komunikator) kepada orang lain (komunikan). pikiran bisa merupakan gagasan, informasi, opini, dan lain-lain yang muncul dari benaknya. Perasaan bisa berupa keyakinan, kepastian, keraguan, kekhawatiran, kemarahan,

2

keberanian, kegairahan, dan sebagainya yang timbul dari lubuk hati.

Dari beberapa pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa komunikasi adalah proses penyampaian pesan dari komunikator ke komunikan melalui media dan disertai dengan feedback.

Komunikasi merupakan proses interaksi untuk berhubungan dari pihak satu ke pihak lainnya. Dalam lembaran sejarah, awal proses komunikasi berlangsung sangat sederhana dimulai dengan sejumlah ide yang abstrak atau pikiran dalam otak seseorang untuk mencari data atau menyampaikan informasi, lalu dikemas menjadi sebuah pesan. Pesan itu selanjutnya disampaikan secara langsung maupun tidak langsung dengan menggunakan

Burhan Bugin, Sosiologi Komunikasi,(Jakarta : Kencana Prenada Media, 2006), hlm. 31.

23 bahasa berbentuk kode visual, kode suara, atau kode tulisan yang

3

membuat berbagai pihak saling mengerti dan memahami.

  Menurut Lasswell, proses komunikasi memiliki unsur-unsur berikut : a. Sender, Istilah lainnya adalah komunikator, yaitu seseorang yang menyampaikan pesan kepada orang lain atau sejumlah orang. Dalam penelitian ini, sender adalah orang tua ABK. b. Encoding, Penyandian, yakni proses pengalihan pikiran ke dalam bentuk lambang. Dalam proses ini terjadilah pertimbangan serta proses memilih dan memilah mana hal yang akan disampaikan dan bagaimana cara menyampaikannya. c. Message, yaitu pesan yang merupakan seperangkat lambang bermakna yang disampaikan oleh komunikator. d. Media, Saluran komunikasi tempat berlalunya pesan dari komunikator kepada komunikan. Pada setiap bentuk komunikasi, memiliki media yang berbeda-beda. Media yang digunakan bisa berupa surat kabar, telepon, media berbentuk audio visual seperti televisi, radio, dan lain sebagainya, maupun media berupa udara pada komunikasi tatap muka. e. Decoding, Pengawasandian, yaitu proses dimana komunikan menetapkan makna pada lambang yang disampaikan oleh komunikator kepadanya. f. Receiver, disebut sebagai audience atau komunikan. Ia merupakan orang lain yang menerima pesan dari komunikator, dalam hal ini receiver adalah anak berkebutuhan khusus (ABK).

3 Fitriana Utami Dewi, Public Speaking Kunci Sukses Berbicara di Depan Publik, (Yogyakarta :

Pustaka Pelajar, 2013), hlm. 15. g. Response, Tanggapan, seperangkat reaksi pada receiver setelah diterpa pesan. h. Feedback, Umpan balik, yakni tanggapan receiver terhadap pesan yang diterima dari komunikator. i. Noise, Gangguan tak terencana yang terjadi dalam proses komunikasi sebagai akibat diterimanya pesan lain oleh komunikan yang berbeda dengan

4

pesan yang disampaikan oleh komunikator kepadanya.

Unsur-unsur tersebut membentuk suatu sistem komunikasi dimana masing-masing bagian bekerja secara mandiri sekaligus bersama-sama sehingga satu sama lain saling terkait dan semua aktivitas pada tiap bagian maupun himpunan memiliki tujuan yang sama.

Komunikasi bisa berbentuk verbal dan non verbal. Yang dimaksud komunikasi verbal adalah komunikasi yang menggunakan kata-kata dan bahasa, yang disampaikan melalui lisan maupun tulisan. Sedangkan simbol atau pesan verbal itu sendiri, adalah semua jenis simbol yang menggunakan satu kata atau lebih. Hampir semua rangsangan wicara yang manusia sadari termasuk ke dalam kategori pesan verbal disengaja, yaitu usaha-usaha yang dilakukan secara sadar untuk berhubungan dengan orang lain secara lisan. Sementara itu, suatu sistem kode verbal disebut bahasa. Bahasa dapat didefinisikan sebagai seperangkat simbol, dengan aturan untuk mengkombinasikan simbol-simbol tersebut, yang digunakan dan dipahami

5

suatu komunitas.

4 ϱ Uchjana Effendy, Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek, …, hlm. 18.

Dedy Mulyana, Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar, (Bandung : PT. Remaja Rosdakarya, 2007), hlm. 261.

Sedangkan komunikasi non verbal adalah komunikasi yang tidak menggunakan kata-kata. Menurut Larry A. Smavor dan Ricard E Porter, komunikasi non verbal mencakup semua rangsangan (kecuali rangsangan verbal) dalam suatu setting komunikasi, yang dihasilkan oleh individu dan penggunaan lingkungan oleh individu, yang mempunyai nilai potensial bagi

13

pengirim dan penerima.

Fungsi komunikasi non verbal adalah mengganti kemampuan berbicara, sebagai isyarat sikap terhadap orang lain, isyarat emosi, dan sebagai alat bantu dalam komunikasi verbal. Lebih jauh lagi, dalam hubungannya dengan perilaku verbal, perilaku non verbal mempunyai fungsi-fungsi sebagai

6

berikut : a. Perilaku non verbal dapat mengulang perilaku verbal, misalnya seseorang menganggukkan kepala ketika ia mengatakan “ya”, atau menggelengkan kepala ketika mengatakan “tidak”. b. Memperteguh, menekankan atau melengkapi perilaku verbal. misalnya seseorang melambaikan tangan seraya mengucapkan “selamat jalan”, isyarat non verbal itulah yang disebut effect display. c. Perilaku non verbal dapat menggantikan perilaku verbal, jadi berdiri sendiri.

Misalnya, seseorang menggoyangkan tangannya dengan telapak tangan mengarah ke depan (sebagai pengganti kata “tidak”) isyarat non verbal ini disebut dengan emblem. d. Perilaku non verbal dapat meregulasi perilaku verbal. misalnya seorang ϲ mahasiswa mengenakan jaket atau membereskan buku-buku, atau melihat

Ibid, hlm. 349-350. jam tangan menjelas kuliah berakhir, sehingga dosen segera menutup

7

kuliah. e. Perilaku non verbal dapat membantah atau bertentangan dengan perilaku verbal. Misalnya, seorang suami mengatakan “Bagus!” ketika dimintai komentar istrinya mengenai gaun yang baru dibelinya, seraya terus membaca surat kabar atau menonton televisi.

Menurut Albert Mehrabian, pesan non verbal berupa gerak tubuh memiliki porsi paling tinggi yaitu 55% dalam pengungkapan makna sedangkan intonasi 38% dan kata-kata hanya memiliki 7% saja. Bentuk

8

Komunikasi non verbal ada beberapa macam , diantaranya : a. Bahasa tubuh

Setiap anggota tubuh seperti wajah (termasuk senyuman dan pandangan mata), tangan, kepala, kaki dan bahkan tubuh secara keseluruhan dapat digunakan sebagai isyarat simbolis. Yang termasuk dalam bahasa tubuh yaitu isyarat tangan, gerakan kepala, postur tubuh dan posisi kaki, ekspresi wajah dan tatapan mata, dan lain-lain. Isyarat tangan, atau berbicara dengan tangan disebut dengan emblem, yang dipelajari dan mempunyai makna dalam suatu budaya atau sub-kultur. Penggunaan isyarat tangan dan maknanya jelas berlainan dari budaya ke budaya. Gerakan kepala, seperti menganggukkan kepala, menggelengkan kepala. b. Sentuhan

Studi tentang sentuhan-sentuhan disebutkan haptika (haptics). Sentuhan ϳ adalah perilaku non vebal yang multi makna, dapat menggantikan seribu ϴ Ibid, Hlm. 249-250.

Ibid, Hlm. 353. kata. Kenyataannya sentuhan ini bisa merupakan tamparan, pukulan, pegangan (jabat tangan), rabaan, hingga sentuhan lembut sekilas. Seperti makna pesan verbal, makna pesan non verbal, termasuk sentuhan, bukan hanya tergantung pada budaya, tetapi juga pada konteks. c. Parabahasa

Parabahasa, atau vokalika, merujuk pada aspek-aspek suara selain ucapan yang dapat dipahami, misalnya kecepatan berbicara, nada (tinggi atau rendah), intensitas (volume) suara, intonasi, kualitas vokal (kejelasan), warna suara, dialek, suara serak, dan sebagainya. Setiap karakteristik suara mengkomunikasikan emosi dan pikiran seseorang. Riset menunjukkan bahwa pendengar mempersepsi kepribadian komunikator lewat suara. Tapi tidak berarti persepsi mereka akurat; sebab meraka memperoleh persepsi tersebut berdasarkan stereotip yang telah mereka kembangkan. d. Penampilan fisik

Setiap orang punya persepsi mengenai penampilan fisik seseorang, baik itu busananya (model, kualitas bahan, warna), dan juga ornamen lain yang dipakainya, seperti kacamata, sepatu, tas, jam tangan, kalung, gelang, dan sebagainya. Seringkali orang memberi makna tertentu pada karakteristik fisik orang yang bersangkutan, seperti bentuk tubuh, warna kulit, model rambut dan sebagainya.

Nilai-nilai agama, kebiasaan, tuntutan lingkungan, nilai kenyamanan, dan tujuan pencitraan, dapat mempengaruhi cara seseorang berdandan.

Banyak komunitas sub-kultur mengenakan buasana yang khas sebagai simbol keanggotaan mereka dalam kelompok tersebut. Misalnya, orang mengenakan jubah atau jilbab sebagai tanda keagamaan dan keyakinan mereka. Seseorang juga dapat mempersepsi dan memperlakukan orang lain sesuai dengan tampilannya. e. Bau-bauan

Bau-bauan, terutama yang menyenangkan (seperti wewangian pada parfum) dapat digunakan seseorang untuk menyampaikan pesan, seperti menunjukkan karakter dan lain sebagainya, mirip dengan cara yang juga dilakukan hewan. Kebanyakan hewan menggunakan bau-bauan untuk memastikan kehadiran musuh, menandai wilayah mereka, mengidentifikasi keadaan emosional, dan menarik lawan jenis. Bau yang di gunakan seseorang juga memiliki pesan, yang dapat di persepsi orang lain. f. Orientasi ruang dan jarak pribadi

Setiap budaya punya cara khas dalam mengkonseptualisasikan ruang, baik di dalam rumah, di luar rumah ataupun dalam berhubungan dengan orang lain. Edward T. Hall adalah antropolog yang menciptakan istilah proxemics (proksemika) sebagai bidang studi yang menelaah persepsi manusia atas ruang (pribadi dan sosial), cara manusia menggunakan ruang dan pengaruh ruang terhadap komunikasi. Beberapa pakar lainya memperluas konsep proksemika ini dengan memperhitungkan seluruh lingkungan fisik yang mungkin berpengaruh terhadap proses komunikasi, termasuk iklim, pencahayaan, dan kepadatan penduduk.

Setiap orang memiliki ruang pribadi (personal space) imajiner yang bila dilanggar, akan membuatnya tidak nyaman. Ruang pribadi ini identik dengan wilayah tubuh. g. Konsep waktu Waktu menentukan hubungan antarmanusia. Pola hidup manusia dalam waktu dipengaruhi oleh budayanya. Seperti budaya Indonesia yang terkenal dengan jam karet. h. Diam

Faktor-faktor yang mempengaruhi diam adalah durasi diam, hubungan antara orang-orang yang bersangkutan dan situasi atau kelayakan waktu.

Sikap diam seseorang dapat mempengaruhi persepsi seseorang sesuai dengan pengalamannya. Terkadang apa yang dipersepsi orang lain mengenai sikap individu yang diam itu juga salah. i. Warna

Manusia sering menggunakan warna untuk menunjukkan suasana emosional, cita rasa, afiliasi politik, dan bahkan mungkin keyakinan agama.

Di Indonesia, warna merah muda adalah warna feminim, sedangkan biru adalah warna maskulin. Oleh karena bersifat simbolik, warna bisa menimbulkan pertikaian. Dengan warna, juga dapat terurai makna suasan hati seorang individu. j. Artefak

Artefak adalah benda apa saja yang dihasilkan kecerdasan manusia.

Benda-benda yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia dan dalam interaksi manusia, sering mengandung makna-makna tertentu.

Benda-benda lain dalam lingkungan individu adalah pesan-pesan bersifat non verbal, sejauh dapat diberi makna. Jadi, segala sesuatu yang tampak terlihat di sekeliling individu akan memberikan makna, meskipun sesuatu itu tampak sepele pun ternyata bersifat simbolik.

Budaya sangat mempengaruhi komunikasi, termasuk komunikasi non verbal. Pemaknaan terhadap pesan non verbal juga bisa membuat seseorang gagal berkomunikasi dengan orang lain. Seseorang cenderung menganggap budaya nya dan bahasa non verbalnya sebagai standar dalam menilai bahasa non verbal orang dari budaya lain. Namun, jangan sampai seseorang terjebak dalam etnosentrisme (menganggap budaya sendiri sebagai standar dalam mengukur budaya orang lain) sebab hal tersebut merupakan suatu hal yang salah, karena setiap budaya dari masing-masing individu memiliki ciri khas yang unik.

Berbicara mengenai komunikasi, pasti tidak akan lepas dari pembahasan mengenai bagaimana komunikasi tersebut dapat berjalan dengan efektif. Untuk mewujudkan hal tersebut, perlu diketahui terlebih dahulu apa saja faktor pendukungnya. Faktor ini biasa disingkat dengan REACH

9

(Respect, Empathy, Audible, Clarity ,Humble). Masing-masing unsur ini sangat berperan dalam mendukung komunikasi yang efektif, yang dijabarkan sebagai berikut : a. Respect, yaitu menghargai. Pada prinsipnya manusia ingin dihargai dan dianggap penting. William James, seorang ahli psikologi mengungkapkan bahwa “Prinsip paling dalam pada sifat dasar manusia adalah kebutuhan untuk dihargai”. penghargaan bukan sekadar keinginan atau harapan yang 9 dapat tidak harus dipenuhi ataupun ditunda.

Utami Dewi,Public Speaking Kunci Sukses Berbicara di Depan Publik, …, hlm. 114. b. Empathy, empati merupakan kemampuan untuk menempatkan diri pada situasi atau kondisi yang dihadapi orang lain. salah satu prasyarat utama dalam memiliki sikap empati adalah kemampuan untuk mendengarkan atau mengerti terlebih dahulu sebelum didengarkan atau dimengerti oleh orang

10

  lain. c. Audible, audible memiliki arti dapat didengarkan atau dimengerti dengan baik. Dalam hal ini, pesan yang ingin disampaikan haruslah dapat diterima oleh komunikan. d. Clarity, pesan yang disampaikan harus jelas, tidak menimbulkan multi interpretasi atau berbagai penafsiran yang berlainan. Clarity dapat pula berarti keterbukaan dan transparansi. Dalam komunikasi, perlu adanya sikap terbuka, tidak ada yang disembunyikan atau ditutupi sehingga dapat menimbulkan rasa percaya (trust) pada diri komunikan. e. Humble, rendah hati berkaitan dengan sikap menghargai. Dengan bersikap rendah hati, seseorang yang berkomunikasi akan mudah bersikap obyektif karena ia menampung apapun respon yang ia terima dengan baik, sehingga lebih mudah baginya untuk memilih strategi komunikasi.

Disamping faktor-faktor pendukung komunikasi efektif, terdapat pula

noise atau gangguan. Noise inilah yang menghambat tercapainya tujuan

11

komunikasi. Diantara hambatan-hambatan tersebut adalah :

10 11 Ibid, hlm. 115.

Kris Cole, Komunikasi Sebening Kristal, Meraih Sukses Melalui Keterampilan Memahami, (Jakarta : Quantum Bisnis dan Manajemen, 2015), hlm. 80. a. Kurangnya Informasi atau Pengetahuan Orang yang pengetahuannya terbatas, akan lebih susah untuk mencerna pesan, daripada orang yang berpengetahuan luas. Karena ia tidak mengenali infomasi yang diterima. b. Tidak Menjelaskan Prioritas atau Tujuan Secara Semestinya.

Pesan yang disampaikan secara berbelit-belit atau rumit, membuat komunikan tidak dapat menangkap maksud yang dikehendaki oleh komunikator. c. Tidak Mendengarkan

Mendengarkan merupakan usaha memperoleh pengertian dengan mempergunakan indera dan kemampuan pikiran untuk berinterpretasi terhadap pesan yang diterima. Dengan tidak mendengarkan, otomatis pesan tidak akan diterima dengan baik. d. Tidak Memahami Sepenuhnya dan Gagal Mengajukan Pertanyaan.

Miss komunikasi yang tidak segera diluruskan dapat mengakibatkan

masalah-masalah yang lebih kompleks. Sehingga sebisa mungkin hal tersebut dihindari. e. Pikiran yang Dibuat-Buat, Gagasan yang Telah Dipertimbangkan

Sebelumnya. Orang yang sudah sibuk dengan gagasan pribadi akan cenderung mengabaikan pesan yang masuk kepadanya melalui panca indra karena ia lebih fokus kepada komunikasi intrapersonal yang ada dalam dirinya. f. Tidak Memahami Kebutuhan Orang Lain.

Apabila komunikator tidak dapat menyesuaikan atau mendesain pesan sesuai dengan kebutuhan komunikan, maka otomatis hal tersebut menjadi hambatan komunikasi. g. Tidak Berpikir dengan Jelas, Meloncat ke Kesimpulan

Mendengarkan dengan seksama merupakan cara yang paling efektif agar tidak ada informasi yang ‘hilang’. dengan meloncat kepada kesimpulan, maka komunikan tidak akan dapat memahami proses komunikasi yang terjadi karena ia tidak memiliki kesempatan untuk mencerna pesan. h. Kehilangan Kesabaran, Membiarkan Diskusi Menjadi Panas.

Orang yang kehilangan kesabaran cenderung lebih mementingkan ego daripada mendengarkan orang lain. Oleh sebab itu, ketika berkomunikasi, jagalah suasana tetap kondusif. i. Waktu yang Pendek.

Waktu yang pendek membatasi orang untuk menuntaskan komunikasi sehingga kemungkinan besar tujuan komunikasi sulit untuk dicapai. j. Suasana Hati Sedang Buruk

Suasana hati yang buruk akan membuat pikiran menjadi tidak fokus dan pesan tidak dapat tersampaikan dengan baik.

Jika kesulitan-kesulitan tersebut tidak segera dikenali dan diatasi, sangat beralasan apabila efektivitas dalam komunikasi akan sangat berkurang dan tujuan komunikasi berpotensi gagal tercapai.

Setelah membahas mengenai komunikasi, maka hal yang perlu diperhatikan selanjutnya adalah bekal peserta komunikasi dalam menjalankan proses penyampaian pesan yang berlangsung secara timbal balik tersebut. Bekal tersebut adalah keterampilan. Keterampilan komunikasi merupakan hal yang seharusnya dikuasai setiap manusia. Karena selama ia hidup, ia akan terus melakukan komunikasi. Keterampilan Komunikasi dapat dibagi dalam

12

tiga kategori : a. Keterampilan Komunikasi Lisan

Keterampilan komunikasi lisan adalah kemampuan berbicara sehingga mampu mempresentasikan gagasan secara jelas meskipun karakteristik komunikan yang dihadapi berbeda-beda. Keterampilan komunikasi lisan ini meliputi keahlian dalam menyesuaikan cara bicara, menggunakan pendekatan dan gaya yang pas sesuai dengan tingkat pemahaman komunikan, dan mengerti pentingnya bahasa non verbal sebagai pendukung komunikasi lisan yang dilakukan.

Dalam menguasai keterampilan komunikasi lisan, dibutuhkan kecakapan lain (background skills) seperti pemahaman tentang komunikan, mendengar secara kritis dan kemampuan presentasi yang baik. b. Keterampilan Komunikasi Tulisan

Komunikasi tulisan (written communication) yaitu kemampuan menulis secara efektif dalam konteks dan untuk beragam pembaca dan tujuan. Kemampuan ini mencakup kemampuan untuk menulis dengan gaya

13

dan pendekatan yang berbeda untuk pembaca atau media yang berbeda. ϭϮ Kemampuan komunikasi tulisan juga termasuk kemampuan komunikasi

Romeltea,“Keterampilan Komunikasi : Communication Skill” dalam 13 http://romeltea.com/keterampilan-komunikasi-communication-skill/.

“Keterampilan Komunikasi : Pengertian, Ruang Lingkup dan Fungsi”, dalam http://www.komunikasipraktis.com/2014/10/keterampilan-komunikasi-pengertian.html elektronik, seperti menulis dan mengirim email, chatting, menulis status di sosial media, SMS dan lain sebagainya.

Background skill dari kemampuan ini adalah keahlian menyunting

teks, membaca kritis, maupun menjabarkan data menjadi sebuah narasi. c. Kemampuan Komunikasi Non Verbal

Kemampuan untuk memperkuat ide menggunakan gesture, intonasi atau nada suara, gerak tubuh dan ekspresi wajah, termasuk juga penggunaan gambar maupun simbol.

Selain unsur-unsur, faktor pendukung dan bekal yang harus dimiliki, komunikasi juga memiliki beberapa bentuk, seperti komunikasi intrapersonal, komunikasi kelompok, dan lain sebagainya. Sementara itu di dalam penelitian ini, fokus yang dipilih peneliti adalah tentang komunikasi interpersonal.

Komunikasi interpersonal bisa juga disebut sebagai komunikasi antarpribadi. Komunikasi antarpribadi merupakan salah satu bentuk komunikasi yang terjadi secara tatap muka antara beberapa pribadi yang

14

terlibat dalam proses komunikasi. Komunikasi interpersonal juga dapat diartikan sebagai komunikasi antar dua orang individu atau lebih. Komunikasi ini dapat berlangsung secara tatap muka (face to face communication). Tetapi juga bisa berlangsung dengan menggunakan alat bantu seperti telephone, surat, telegram dan lain-lain. Edward Sapir menyebut hal ini sebagai komunikasi antar individu beralat, sedang komunikasi individu tatap muka disebut

15 14 komunikasi individu sederhana.

Yoyon Mudjiono, Komunikasi Antar Pribadi, (Surabaya : UIN Sunan Ampel Press, 2014), ϭϱ hlm.19.

Hafied Canggara, Pengantar Ilmu Komunikasi, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada,2010), hlm.

33.

Menurut Dedy Mulyana, komunikasi interpersonal adalah komunikasi antara orang-orang secara tatap muka, yang memungkinkan setiap pesertanya menangkap reaksi orang lain secara langsung, baik secara

16

verbal ataupun non verbal. Menurut Joseph A. Devito, pengertian komunikasi antarpribadi setidaknya dapat ditinjau dari tiga sudut pandang, yaitu pengertian komunikasi antarpribadi berdasarkan komponen (componential), hubungan diadik (relational dyadic), dan pengembangan

17

(developmental). a. Berdasarkan Komponen (Componential)

Menjelaskan komunikasi antarpribadi dengan mengamati komponen-komponen utamanya, yaitu penyampaian pesan oleh satu orang dan penerimaan pesan oleh orang lain atau sekelompok kecil orang dengan berbagai dampaknya dan dengan peluang untuk memberikan umpan balik dengan segera. b. Berdasarkan Hubungan Diadik (Relational Dyadic)

Dalam hal ini komunikasi antarpribadi adalah komunikasi yang berlangsung diantara dua orang yang mempunyai hubungan yang mantap dan jelas. Misalnya komunikasi antar pribadi antara pramuniaga dengan konsumen, dua orang dalam suatu wawancara, ibu dan anak dan lain sebagainya. c. Berdasarkan Pengembangan (Developmental)

Dalam hal ini komunikasi antarpribadi dilihat sebagai akhir dari ϭϲ perkembangan komunikasi yang bersifat tak pribadi (impersonal) pada 17 Suranto AW, Komunikasi Interpersonal, (Yogyakarta : Graha Ilmu, 2011), hlm. 03.

Ibid, hlm. 07. satu sisi, dan menjadi komunikasi pribadi atau intim pada sisi yang lain. Perkembangan ini mengisyaratkan pengembangan definisi komunikasi antarpribadi.

Dari beberapa pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa komunikasi interpersonal atau antarpribadi adalah proses penyampaian pesan verbal maupun non verbal yang terdiri dari dua orang atau lebih dengan media suara (tatap muka) maupun melalui media lain seperti misalnya telepon, dan setiap peserta komunikasi masih berada dalam satu lingkup pembahasan yang sama, serta dilakukan secara spontan yang menghasilkan umpan balik langsung dengan tujuan komunikasi yang sama.

Komunikasi interpersonal, merupakan bentuk komunikasi yang paling sering ditemukan dalam rutinitas sehari-hari. Apabila diamati dengan komunikasi lainnya, maka dapat ditemukan ciri-ciri komunikasi interpersonal,

18

antara lain : a. Arus Pesan Dua Arah

Artinya komunikator dan komunikan dapat berganti peran secara cepat.

Seorang sumber pesan dapat berubah peran sebagai penerima pesan, begitu pula sebaliknya. Arus pesan secara dua arah ini berlangsung secara berkelanjutan. b. Suasana Non Formal

Komunikasi interpersonal biasanya berlangsung dalam suasana nonformal. seperti percakapan intim dan lobi, bukan forum formal seperti rapat.

ϭϴ Suranto AW, Komunikasi Interpersonal,…, hlm. 14-16. c. Umpan Balik Segera Karena komunikasi interpersonal biasanya berlangsung secara bertatap muka, maka umpan balik dapat diketahui dengan segera. Seorang komunikator dapat segera memperoleh balikan atas pesan yang disampaikan dari komunikan, baik secara verbal maupun non verbal. d. Peserta Komunikasi Berada dalam Jarak yang Dekat (Proximity)

Komunikasi interpersonal merupakan metode komunikasi antar individu yang menuntut agar peserta komunikasi berada dalam jarak dekat. Baik jarak dalam arti fisik mapun psikologis. Jarak yang dekat dalam arti fisik, artinya para pelaku saling bertatap muka, berada pada pada satu lokasi tempat tertentu. Sedangkan jarak yang dekat secara psikologis menunjukkan keintiman hubungna antarindividu. e. Peserta Komunikasi Mengirim dan Menerima Pesan Secara Simultan dan

Spontan, Baik Secara Verbal Maupun Non Verbal. Untuk meningkatkan keefektifan komunikasi interpersonal, peserta komunikasi dapat memberdayakan pemanfaatkan kekuatan pesan verbal maupun non verbal secara simultan. Peserta komunikasi berupaya saling meyakinkan, dengan mengoptimalkan penggunaan pesan verbal maupun non verbal secara bersamaan, saling mengisi, saling memperkuat sesuai tujuan komunikasi.

Komunikasi interpersonal juga merupakan suatu action oriented, ialah suatu tindakan yang berorientasi pada tujuan tertentu. Tujuan komunikasi interpersonal itu bermacam-macam, beberapa di antaranya

19

dipaparkan sebagai berikut : a. Mengungkapkan perhatian kepada orang lain.

Perhatian kepada orang lain dapat diungkapkan dengan cara menyapa, tersenyum, melambaikan tangan, membungkukkan badan, menanyakan kabar kesehatan partner komunikasinya, dan sebagainya. Pada prinsipnya komunikasi interpersonal hanya dimaksudkan untuk menunjukkan adana perhatian kepada orang lain, dan untuk menghindari kesan dari orang lain sebagai pribadi yang tertutup, dingin, dan cuek. Apabila diamati lebih serius, orang yang berkomunikasi dengan tujuan sekadar mengungkapkan perhatian kepada orang lain ini, bahkan terkesan “hanya basa-basi”.

Meskipun bertanya, tetapi sebenarnya tidak terlalu berharap akan jawaban atas pertanyaan itu. b. Menemukan Diri Sendiri.

Seseorang melakukan komunikasi interpersonal karena ingin mengetahui dan mengenali karakteristik diri pribadi berdasarkan informasi dari orang lain. Bila seseorang terlibat komunikasi interpersonal dengan orang lain, maka terjadi proses belajar banyak sekali mengenai diri maupun orang lain. Komunikasi interpersonal memberikan kesempatan kepada kedua belah pihak untuk berbicara tentang apa yang disukai dan apa yang dibenci. Dengan saling membicarakan keadaan diri, minat, dan harapan maka seseorang memperoleh informasi berharga untuk mengenai jati diri, ϭϵ atau dengan kata lain menemukan diri sendiri.

Ibid, hlm. 19-22 c. Menemukan Dunia Luar.

Melalui komunikasi interpersonal diperoleh kesempatan untuk dapat berbagi informasi dari orang lain, termasuk informasi penting dan aktual.

Komunikasi merupakan “jendela dunia” karena dengan berkomunikasi dapat mengetahui berbagai kejadian di dunia luar. d. Membangun dan Memelihara Hubungan yang Harmonis.

Sebagai makhluk sosial, salah satu kebutuhan setiap orang yang paling besar adalah membentuk dan memelihara hubungan baik dengan orang lain. Semakin banyak teman yang dapat diajak bekerja sama, maka semakin lancarlah pelaksanaan kegiatan dalam hidup sehari-hari.

Sebaliknya apabila ada seorang saja sebagai musuh, kemungkinan akan menjadi kendala. Oleh karena itulah setiap orang telah menggunakan banyak waktu untuk berkomunikasi interpersonal yang diabdikan untuk membangun dan memelihara hubungan sosial dengan orang lain. e. Mempengaruhi Sikap dan Tingkah Laku

Dalam prinsip komunikasi, ketika pihak komunikan menerima pesan atau informasi, berarti komunikan tersebut telah mendapatkan pengaruh dari proses komunikasi. Sebab pada dasarnya komunikasi adalah sebuah fenomena, sebuah pengalaman. Setiap pengalaman akan memberi makna pada situasi kehidupan manusia, termasuk memberi makna tertentu terhadap kemungkinan terjadinya perubahan sikap. f. Mencari Kesenangan atau Sekadar Menghabiskan Waktu

Ada kalanya, seseorang melakukan komunikasi interpersonal sekadar mencari kesenangan atau hiburan. Bertukar cerita-cerita lucu adalah merupakan pembiaraan untuk mengisi dan menghabiskan waktu. Di samping itu juga mendapat kesenangan, karena komunikasi interpersonal semacam itu dapat memberikan keseimbangan yang penting dalam pikiran yang memerlukan suasana rileks, ringan, dan menghibur dari semua keseriusan berbagai kegiatan sehari-hari. g. Menghilangkan Kerugian Akibat Salah Komunikasi

Komunikasi interpersonal dapat menghilangkan kerugian akibat salah komunikasi (miss communication) dan salah interpretasi yang terjadi antara sumber dan penerima pesan. Sebab dengan komunikasi interpersonal dapat dilakukan pendekatan secara langsung, menjelaskan berbagai pesan yang rawan menimbulkan kesalahan interpretasi. h. Memberikan Bantuan Konseling

Ahli kejiwaan, ahli psikologi dan terapi menggunakan komunikasi interpersonal dalam kegiatan profesional mereka untuk mengarahkan kliennya. Dalam kehidupan sehari-hari, di kalangan masyarakat pun juga dapat dengan mudah diperoleh contoh yang menunjukkan fakta bahwa komunikasi interpersonal dapat dipakai sebagai pemberian bantuan (konseling) bagi orang lain yang memerlukan. Tanpa disadari setiap orang ternyata sering bertindak sebagai konselor maupun konseling dalam interaksi interpersonal sehari-hari. Misalnya remaja “curhat” dengan teman sebayanya mengenai masalah, pada kegiatan tersebut pasti dia mendapatkan bantuan pemikiran mengenai solusi yang baik.

Komunikasi Interpersonal juga memiliki karakteristik. Hal tersebut

20

dijelaskan oleh disebutkan oleh Judy C. Pearson , sebagai berikut: a. Komunikasi Interpersonal Dimulai dengan Diri Pribadi (self).

Bahwa segala sesuatu bentuk proses penafsiran pesan maupun penilaian mengenai orang lain, berangkat dari diri sendiri. b. Komunikasi Interpersonal Bersifat Transaksional.

Ciri komunikasi seperti ini melihat dari kenyataan bahwa komunikasi interpersonal bersifat dinamis, merupakan pertukaran pesan secara timbal balik dan berkelanjutan. c. Komunikasi Interpersonal Mensyaratkan Adanya Keadaan Fisik Antara

Pihak-Pihak yang Berkomunikasi. Dengan kata lain,komunikasi interpersonal akan lebih efektif manakalah anatara pihak-pihak yang berkomunikasi saling bertatap muka. d. Komunikasi interpersonal menempatkan kedua belah pihak yang berkomunikasi saling tergantung satu sama lainnya. Hal ini mengindikasikan bahwa komunikasi interpersonal melibatkan ranah emosi, sehingga terdapat saling ketergantungan emosional di antara pihak-pihak yang berkomunikasi. e. Komunikasi interpersonal tidak dapat diulang. Artinya ketika seseorang sudah terlanjur mengucapkan sesuatu kepada orang lain, maka ucapan itu sudah tidak dapat diubah atau diulang, karena sudah terlanjur diterima oleh komunikan.

ϮϬ Yoyon Mudjiono, Komunikasi Antar Pribadi,…, Hlm. 55.

Setelah membahas mengenai komunikasi, unsur, faktor pendukung dan bentuknya, perlu diketahui bahwa komunikasi tidak bisa berjalan tanpa adanya interaksi, karena salah satu syarat komunikasi adalah adanya timbal balik. Sedangkan yang dimaksud dengan interaksi itu sendiri adalah hubungan timbal balik antara dua orang atau lebih dan masing-masing orang yang terlibat di dalamnya memainkan peran secara aktif. Dalam proses interaksi tidak saja terjadi hubungan antara pihak-pihak yang terlibat,

21

melainkan terjadi saling memengaruhi satu sama lainnya.

Menurut Fitzpatrick dan rekannya, komunikasi keluarga tidaklah bersifat acak (random), tetapi sangat berpola berdasarkan atas skema-skema tertentu yang menentukan bagaimana anggota keluarga berkomunikasi satu

22

sama lainnya. Skema-skema ini terdiri atas pengetahuan mengenai : seberapa intim suatu keluarga, derajat individualitas dalam keluarga dan faktor eksternal keluarga seperti teman, jarak geografis, pekerjaan, dan hal-hal lainnya di luar keluarga.

Suatu skema keluarga juga mencakup jenis orientasi tertentu dalam berkomunikasi. Ada dua jenis orientasi penting dalam hal ini yaitu “orientasi percakapan” (conversation orientation) dan “orientasi kepatuhan”

(conformity orientation). kedua orientasi ini merupakan variable, sehingga

masing-masing keluarga memiliki tingkat berbeda dalam seberapa banyak orientasi percakapan dan kepatuhan yang dimilikinya.

21 Mohammad Ali dan Mohammad Asrori, “Pengertian Interaksi dan Bentuk Interaksi” dalam

22 http://www.pengertianpakar.com/2015/03/pengertian-interaksi-dan-bentuk-interaksi.html.

Morissan, Teori Komunikasi Individu Hingga Massa, (Jakarta : Kencana Prenada Media,2013), Hlm. 291.

Keluarga yang memiliki skema percakapan tinggi akan selalu senang berbincang atau berbicara satu sama lain, sementara keluarga yang skema percakapannya rendah adalah keluarga yang tidak banyak menghabiskan waktu bersama untuk bercakap-cakap. Begitu pula dengan keluarga dengan skema kepatuhan yang tinggi, memiliki anak-anak yang cenderung sering berkumpul bersama orang tuanya, sedangkan keluarga dengan skema kepatuhan yang rendah, memiliki anggota keluarga yang lebih senang menyendiri (individualistis). Pola komunikasi keluarga ini akan bergantung pada skema yang paling cocok diantara kedua tipe orientasi terebut.

Setiap orang punya cara yang berbeda dalam mengungkapkan siapa dirinya. Namun disamping itu, tentu ada faktor-faktor yang

23

mempengaruhinya. Faktor-faktor tersebut adalah : a. Besar Kelompok

Pengungkapan-diri lebih banyak terjadi dalam kelompok kecil ketimbang dalam kelompok besar. Diad (kelompok yang terdiri atas dua orang) merupakan lingkungan yang paling cocok untuk pengungkapan-diri. Bila ada lebih dari satu orang pendengar, pemantauan seperti ini menjadi sulit, karena tanggapan yang muncul pasti berbeda dari pendengar yang berbeda. b. Perasaan Menyukai

Manusia membuka diri kepada orang-orang yang disukai atau cintai, dan tidak akan membuka diri kepada orang yang tidak disukai. Karena, orang

23 Devito, Komunikasi antar manusia : Kuliah Dasar, …, hlm. 62.

yang disukai (dan barang kali menyukai dirinya) akan bersikap mendukung dan positif. c. Efek Diadik

Seseorang melakukan pengungkapan-diri bila orang yang bersama dirinya juga melakukan pengungkapan-diri. Efek diadik ini barangkali membuat ia merasa aman dan nyatanya memperkuat perilaku pengungkapan-diri sendiri. Berg dan Acher mengatakan bahwa pengungkapan-diri menjadi lebih akrab bila dilakukan sebagai tanggapan atas pengungkapan-diri orang lain. d. Kompetensi

Orang yang kompeten lebih banyak melakukan pengungkapan diri ketimbang orang yang kurang kompeten. Atau, lebih mungkin lagi, orang yang kompeten barangkali memiliki lebih banyak hal positif tentang diri mereka sendiri untuk diungkapkan ketimbang orang-orang yang tidak kompeten. e. Kepribadian

Orang-orang yang pandai bergaul (sociable) dan ekstrovert melakukan pengungkapan-diri lebih banyak ketimbang mereka yang kurang pandai bergaul dan lebih introvert. Perasaan gelisah juga mempengaruhi derajat pengungkapan-diri. f. Topik

Seseorang lebih cenderung membuka diri tentang topik tertentu ketimbang topik yang lain. Sebagai contoh, si A lebih mungkin mengungkapkan informasi diri tentang pekerjaan atau hobinya.

Umumnya, makin pribadi dan makin negatif suatu topik, makin kecil kemungkinan seseorang mengungkapkannya. g. Jenis Kelamin

Faktor terpenting yang mempengaruhi pengungkapan-diri adalah jenis kelamin. Umumnya, pria lebih kurang terbuka ketimbang wanita. Judy Pearson berpendapat bahwa sex-role dan bukan jenis kelamin dalam arti biologis yang menyebabkan perbedaan dalam hal perbedaan pengungkapan-diri ini.

2. Anak Berkebutuhan Khusus (ABK)

Pengertian ABK sebenarnya memiliki spektrum yang sangat luas, yakni meliputi cacat fisik (tunanetra, tunadaksa, tunarungu, atau lainnya, namun sebenarnya masih memiliki intelektualitas dan perilaku layaknya anak-anak normal), termasuk juga anak berkebutuhan khusus lain yang bermasalah dengan intelegensia, perilaku, dan emosi yang tidak dapat

24

berkembang dengan baik.

Sedangkan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak di dalam Panduan Penanganan Anak Berkebutuhan Khusus Bagi Pendamping mendefinisikan bahwa anak berkebutuhan khusus adalah anak yang mengalami keterbatasan atau keluarbiasaan, baik fisik, mental-intelektual, sosial, maupun emosional, yang berpengaruh secara signifikan dalam proses pertumbuhan atau perkembangannya dibanding 24 dengan anak-anak lain yang seusia dengannya.

Muhammad Yamin Muhtar, Aku ABK, Aku Bisa Sholat, (Jakarta : Gramedia Pustaka Utama. 2016). hlm. 02.

25

a. Jenis - Jenis Anak Berkebutuhan Khusus : 1) Tunanetra (Disabilitas Pengelihatan) anak yang mengalami gangguan daya pengelihatan berupa kebutaan sebagian (low vision) maupun menyeluruh (total). 2) Tunarungu (Disabilitas Pendengaran)

Anak yang mengalami gangguan pendengaran, baik menyeluruh ataupun sebagian, dan biasanya memiliki hambatan dalam berbicara dan berbahasa. 3) Disabilitas Intelektual / Retardasi Mental.

Dalam bahasa medis, kemunduran mental disebut dengan retardasi mental (mental retardation). Retardasi mental adalah keadaan ketika intelegensia individu mengalami kemunduran atau tidak dapat berkembang dengan baik. Masa itu terjadi sejak individu dilahirkan.

Biasanya, terdapat perkembangan mental yang kurang secara keseluruhan, tetapi gejala utama adalah perkembangan mental yang sangat kurang. Retardasi mental disebut juga oligofrenia (oligo artinya

26

kurang atau sedikit, dan fren artinya jiwa atau tuna-mental). Anak yang memiliki intelegensia yang signifikan berada dibawah rata-rata anak seusianya dan disertai dengan keidakmampuan dalam adaptasi perilaku, yang muncul dalam masa perkembangan.

27

Disabilitas memiliki beberapa tingkatan, antara lain :

25 Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia, Panduan

Penanganan Anak Berkebutuhan Khusus Bagi Pendamping (orang tua, Keluarga, dan Mayarakat). Ϯϲ Jakarta : 2013), hlm. 06.

27 Tri Gunadi, Mereka Pun Bisa Sukses. (Jakarta : Penebar Plus+, 2011), Hlm. 64-65.

Yamin Muhtar, Aku ABK, Aku Bisa Shalat, …, hlm. 07.

(a) Disabilitas Intelektual Ringan Pada tingkat ini, IQ anak berkisar antara 50-55 s/d 70. Salah satu karakteristiknya adalah memiliki gangguan di area sensor motorik dan baru mengembangkan kemampuan sosial serta komunikasi selama masa preschool, yakni usia 0-5 tahun. (b) Disabilitas Intelektual Sedang

Pada tingkat ini, IQ anak berkisar antara 35-40 s/d 50-55.

Karakteristik pada ABK dengan tingkatan ini salah satunya adalah lambat dalam pengembangan dan pemahaman penggunaan bahasa.

(c) Disabilitas Intelektual Berat ABK pada tingkat ini memiliki IQ berkisar antara 20-25 s/d 35-40. Pada kondisi ini mengalami kecacatan yang cukup serius dan membutuhkan perawatan khusus.

4) Disabilitas Intelektual Sangat Berat ABK pada kondisi ini memiliki IQ dibawah 20. Salah satu yang menjadi karakteristik ABK pada tingkatan ini adalah mengalami gangguan yang serius pada fungsi psikomotorik. 5) Disabilitas Fisik

Anak yang mengalami gangguan gerak akibat kelumpuhan, tidak lengkap anggota badan, kelainan bentuk tubuh dan anggota gerak atau fungsi tubuh. 6) Disbilitas Sosial

Anak yang memiliki masalah atau hambatan dalam mengendalikan emosi dan kontrol sosial serta berperilaku menyimpang.

7) ADHD (Attention Deficit and Hyperactivity Disorder) ADHD disebut juga dengan anak dengan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas (GPPH), adalah anak yang mengalami gangguan perkembangan, ditandai dengan masalah-masalah berupa gangguan pengendalian diri, masalah rentan perhatian atau atensi, hiperaktivitas dan impulsivitas, yang menyebabkan kesulitan dalam berpikir, mengendalikan emosi dan berperilaku.

28

Ciri-ciri yang sangat nyata berdasarkan definisi penyandang ADHD adalah : (a) Selalu berjalan-jalan memutari ruang kelas dan tidak mau diam. (b) Sering mengganggu teman-teman di kelasnya. (c) Suka berpindah-pindah dari satu kegiatan ke kegiatan lainnya dan sangat jarang untuk tinggal diam menyelesaikan tugas sekolah, paling lama bisa tinggal diam ditempat duduknya sekitar 5 sampai 10 menit.

(d) Mempunyai kesulitan untuk berkonsentrasi dalam tugas-tugas di sekolah.

(e) Sangat mudah berperilaku untuk mengacau atau mengganggu. 8) Autism Spectrum Disorders (ASD)

Gangguan spektrum autisma atau yang sering disebut dengan autis adalah anak yang mengalami gangguan dalam tiga area dengan tingkatan berbeda-beda, yaitu kemampuan komunikasi dan interaksi Ϯϴ sosial, serta pola-pola perilaku yang repetitif dan stereotip.

M. L. Batshaw & Y. M. Perret, Children with Handicapped A Medical Primer (Baltimor Maryland : Paul H Brookes Publishing Co, 1986) Hlm. 48-49.

Menurut Autism Society Of America, ada lima jenis autisme, antara

29

lain : (a) Sindrom Asperger

Jenis gangguan ini ditandai dengan defisiensi interaksi sosial dan kesulitan dalam menerima perubahan rutinitas sehari-hari dan umumnya kurang sensitif terhadap rasa sakit dan tidak dapat mengatasi suara yang keras maupun paparan sinar secara tiba-tiba.

Meskipun begitu, anak dengan sindrom ini cenderung memiliki kecerdasan diatas rata-rata.

(b) Autistic Disorder Pada sebagian besar kasus anak yang terkena autistic disorder, mereka tidak memiliki kemampuan berbicara dan hanya bergantung pada komunikasi non-verbal. Jenis ini juga disebut sebagai

childhood autism atau true autism karena sebagian besar

berkembang di tiga tahun pertama usia anak. (c) Pervasif Developmental Disorder

Autisme jenis ini meliputi berbagai jenis gangguan dan tidak spesifik terhadap satu gangguan. Umumnya didiagnosis dalam 5 tahun pertama usia anak. Keterampilan verbal dan non verbal efektif pun terbatas sehingga ABK kurang mampu berkomunikasi.

(d) Childhood Disintegrative Disorder Gejala-gejala gangguan ini biasanya muncul ketika anak berusia 29 antara 3- 4 tahun. Pada dua tahun pertama, perkembangan anak

“5 Jenis & 3 Penanganan Autisme” dalam https://www.amazine.co/22616/5-jenis-3-metode-penanganan-autisme/. akan tampak normal,namun kemudian terjadi regresi mendadak dalam bahasa, komunikasi, sosial, dan keterampilan motorik. Anak menjadi kehilangan semua keterampilan yang diperoleh sebelumnya dan mulai menarik diri dari semua lingkungan sosial.

9) Slow Learner Anak yang memiliki potensi intelektual sedikit dibawah rata-rata tetapi belum termasuk gangguan mental. Anak dengan slow learner membutuhkan waktu yang lama dan berulang-ulang untuk dapat menyelesaikan tugas-tugas akademik maupun non akademik.

10) Specific Learning Disbilities Anak dengan kesulitan belajar khusus adalah anak yang mengalami hambatan atau penyimpangan pada satu atau lebih proses psikologis dasar berupa ketidakmampuan mendengar, berpikir, berbicara, mengeja, membaca dan berhitung.

11) Anak dengan Gangguan Kemampuan Komunikasi Anak yang mengalami penyimpangan dalam bidang perkembangan bahasa wicara, suara, irama, dan kelancaran dari usia rata-rata yang disebabkan oleh faktor fisik, psikologis dan lingkungan baik reseptif maupun ekspresif. Gangguan ini disebut juga dengan speech and

language disorder.

12) Anak dengan Gangguan Ganda Anak yang memiliki dua atau lebih gangguan sehingga diperlukan pendampingan, layanan, pendidikan khusus, dan alat bantu belajar yang khusus.

13) Anak dengan Potensi Kecerdasan dan/ Bakat Istimewa Anak yang memiliki skor intelegensi yang tinggi (gifted) atau mereka yang unggul dalam bidang-bidang khusus (talented) seperti musik, seni, olahraga, dan kepemimpinan. 14) Distrophy Moscular Progressive (DMP) atau disebut juga dengan

30

Duchenne muscular dystrophy (DMD) merupakan penyakit distrofi

muskular progresif, bersifat herediter, dan mengenai anak laki-laki. Insidensi penyakit itu relatif jarang, hanya sebesar satu dari 3500 kelahiran bayi laki-laki. Penyakit tersebut diturunkan melalui

X-linked resesif, dan hanya mengenai pria, sedangkan perempuan

hanya sebagai karier. Pada DMD terdapat kelainan genetik yang

22-4

terletak pada kromosom X, lokus Xp21. yang bertanggung jawab terhadap pembentukan protein distrofin. Perubahan patologi pada otot yang mengalami distrofi terjadi secara primer dan bukan disebabkan oleh penyakit sekunder akibat kelainan sistem saraf pusat atau saraf perifer. 15) Tunagrahita

Tunagrahita merupakan istilah yang digunakan untuk menyebutkan anak atau orang yang memiliki kemampuan intelektual dibawah rata-rata atau bisa juga disebut dengan retardasi mental, tunagrahita ditandai dengan keterbatasan intelegensi dan ketidakcakapan dalam interaksi sosial.

ϯϬ Sigit Wedhanto & Ucok Paruhum Siregar. Duccene Muscular Dystrophy, Majalah Kedokteran Indonesia. Volume : 57, nomor : 09, September, 2007, Hlm. 313.

31

Pada penyandang tunagrahita, ciri-cirinya bisa dilihat jelas dari fisik , antara lain: (a) Penampilan fisik tidak seimbang (misalnya kepala terlalu kecil / besar).

(b) Pada masa pertumbuhannya dia tidak mampu mengurus dirinya. (c) Terlambat dalam perkembangan bicara dan bahasa (d) Cuek terhadap lingkungan. (e) Koordinasi gerakan kurang. (f) Sering keluar ludah dari mulut (ngeces). 16) Down Syndrome

Down Syndrome merupakan salah satu bagian tunagrahita. Down

Syndrome merupakan kelainan kromosom, yakni terbentuknya

kromosom 21. Kromosom ini terbentuk akibat kegagalan sepasang kromosom saling memisahkan diri saat terjadi pembelahan.

Sebenarnya, penyakit ini sudah dikenal sejak 1866 oleh Dr. John Longdon Down. Namun, pada waktu itu kelainan ini belum terlalu menjamur seperti sekarang. Pada penyandang down syndrome,

32

ciri-cirinya antara lain : (a) Tinggi badan yang relatif pendek. (b) Kepala mengecil. (c) Hidung yang datar menyerupai orang Mongolia (maka, anak

Down Syndrome ini juga dikenal dengan sebutan Mongoloid).

ϯϭ (d) Lapisan kulit tampak keriput meskipun usianya masih muda.

ϯϮ Sri Budyartati, Problematika Pembelajaran, (Yogyakarta : CV. Budi Utama, 2014), Hlm. 52 Tri Gunadi, Mereka Pun Bisa Sukses,…, Hlm. 64.

B. Kajian Teori Adaptasi Interaksi

Teori ini dikembangkan oleh Jude Burgoon. Menurutnya, ketika seseorang mulai berkomunikasi dengan orang lain, orang tersebut akan memiliki ide umum mengenai apa yang akan terjadi, yang disebut sebagai “posisi interaksi” (interaction position) yaitu tempat atau titik awal dimana seseorang akan memulai komunikasi. Posisi interaksi ini ditentukan oleh kombinasi dari tiga faktor yang dinamakan RED, yang merupakan singkatan

33

dari requirement (kebutuhan), expectation (harapan), dan desires (keinginan).

“Kebutuhan” adalah segala hal yang seseorang perlukan dalam interaksi. Kebutuhan dapat bersifat biologis, seperti meminta makanan, atau kebutuhan sosial seperti kebutuhan berafiliasi atau kebutuhan berteman.

Adapun “harapan” adalah pola-pola yang diperkirakan akan terjadi. Jika seseorang tidak terlalu mengenal orang lain maka orang tersebut akan mengandalkan norma-norma kesopanan dan/atau tujuan dari situasi tertentu seperti tujuan suatu pertemuan. Jika seseorang mengenal orang lain dengan baik maka kemungkinan harapan tersebut akan didasarkan pada pengalaman masa lalu. Sedangkan “keinginan” adalah apa yang ingin dicapai atau apa yang diharapkan akan terjadi.

Perilaku awal dalam interaksi terdiri atas kombinasi dari perilaku verbal maupun non verbal yang mencerminkan posisi interaksi, faktor lingkungan dimana interaksi terjadi, dan tingkat keahlian yang dimiliki. Namun dalam kebanyakan interaksi, perilaku seseorang akan berubah, begitu pula dengan ϯϯ lawan bicaranya ketika satu sama lain mulai saling mempengaruhi (mutual

Morissan, Teori Komunikasi Individu,… Hlm. 214.

influence). situasi saling mempengaruhi ini memberikan efek signifikan dan

bahkan, dalam banyak situasi, jauh lebih besar sehingga dapat mengubah rencana yang telah anda persiapkan sebelumnya.

Burgoon dalam penelitiannya menemukan bahwa komunikator memiliki semacam “sinkroni interaksi” (interactional synchrony) yaitu suatu pola saling bergantian yang terkoordinasi. Misalnya, ketika terjadi sebuah percakapan, kedua belah pihak akan cenderung berperilaku sama, yaitu adanya upaya saling meniru atau konvergensi dalam suatu “pola resiprokal” (resiprocal pattern). namun pada saat yang lain bisa saja terjadi yang sebaliknya (divergensi) yang disebut sebagai “pola kompensasi”

(compensation pattern).

  Menurut teori adaptasi interaksi ini, kecenderungan untuk saling membalas disebabkan oleh kombinasi faktor-faktor yang dikondisikan secara biologis dan sosial. Namun hal ini tidak berarti bahwa dalam interaksi seseorang dengan orang lain akan selalu saling membalas. Terkadang pola resiprokal ini mengalami gangguan atau tidak berfungsi (disabled) sehingga menghasilkan tanggapan jenis kedua yang disebut “kompensasi”. Jika seseorang menyukai perilaku orang lain lebih dari apa yang diperkirakan sebelumnya, maka orang tersebut kemungkinan akan membalas perilaku yang ditujukan kepadanya. Hal ini membuat perilakunya menjadi lebih mirip dengan perilaku orang lain tersebut. Namun, jika perilaku orang lain justru lebih buruk dari perkiraan, maka kemungkinan orang tersebut akan melakukan perilaku kompensasi, yaitu mempertahankan gayanya sendiri dan bahkan melebih-lebihkan apa yang seharusnya sudah dilakukan sejak awal.

  Contohnya, pada masyarakat urban, menempelkan pipi atau berpelukan ketika bertemu adalah tanda persahabatan. Jika si A merasa sangat dekat dengan sahabatnya bernama si B, maka si A kemungkinan tidak akan keberatan untuk menerima pelukan meskipun tidak terlalu mengharapkannya. Jika si B tiba-tiba datang dan meletakkan tangannya di bahu si A, maka kemungkinan si A juga akan membalas dengan meletakkan tangan tangannya di pinggang si B. hal tersebut adalah contoh dari evaluasi positif dan tindakan resiprokal. Sebaliknya, jika si A mengharapkan pelukan namun si A kecewa karena si B tidak melakukannya, dalam hal ini kemungkinan si A akan melakukan kompensasi dengan mendekati dan memeluk si B. namun, jika si A memang tidak menginginkan dan mengantisipasi adanya pelukan maka kemungkinan tindakan si B yang tidak memeluk menjadi hal yang baik, dan si A juga akan membalasnya dengan menjaga jarak atau membelakangi.

Dari hal tersebut, dapat dilihat bahwa interaksi antar manusia merupakan hal yang kompleks, yang melibatkan berbagai macam motif dan pola. Seseorang dapat membalas perilaku orang lain dan sekaligus melakukan kompensasi pada saat yang sama.

BAB III DATA TENTANG PENELITIAN KOMUNIKASI INTERPERSONAL ORANG TUA ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS

A. Deskripsi Subyek, Obyek dan Lokasi Penelitian

1. Subyek Penelitian

Subyek penelitian atau informan adalah seseorang yang memberikan informasi terkait tema penelitian. Informan tersebut memiliki kredibilitas untuk memberikan informasi mengenai komunikasi interpersonal orang tua dengan ABK. Informan-informan tersebut, antara lain : 1) Informan 1 : Ibu Nurani

Beliau memiliki ABK laki-laki dengan kriteria diagnosis Distrophy

Moscular Progressive (DMP), suatu keadaan dimana semakin dewasa

usia penderitanya maka otot-ototnya akan semakin lemah, dan

1

kekhususan ini termasuk kondisi yang terhitung cukup langka.

Saat awal kelahiran ABK sempat mengalami keterlambatan bicara dan hanya bisa mengucapkan suku kata terakhir ketika teman-teman seusianya sudah bisa bernyanyi. Tanda-tanda kelemahan otot ini tidak langsung menunjukkan gejala yang signifikan. Ini terbukti dengan penuturan Ibu Nurani, bahwa ABK nya dahulu bisa berjalan dan kini harus menggunakan kursi roda karena tidak mampu lagi berdiri.

Meskipun demikian, dalam hal komunikasi verbal khususnya intonasi maupun artikulasi, ABK dari Ibu Nurani ini termasuk lancar dan jelas

ϭ Wawancara dengan Ibu Nurani pada 09 Maret 2017

58 dalam pengucapan, meski membutuhkan sedikit waktu yang lebih lama ketika hendak mengucapkan sesuatu.

Keluarga sudah dapat menerima dengan kondisi ABK yang demikian, namun pada awalnya, penolakan justru datang dari diri ABK itu sendiri.

Dirinya merasa minder setiap hendak keluar dari rumah. Berkat dukungan keluarga, saat ini ABK tersebut sudah mengalami banyak kemajuan belajar yang pesat bahkan meraih beberapa penghargaan. 2) Informan 2 : Nama :Ibu Ayu

Beliau memiliki ABK laki-laki dengan kriteria diagnosis

2

Tunagrahita. Ibu Ayu dulunya adalah ibu rumah tangga yang juga merupakan seorang pekerja, namun saat ini beliau fokus untuk menjadi ibu rumah tangga dan membuka toko kelontong yang menjual makanan ringan dan minuman. Beliau termasuk orang tua ABK yang aktif mengajak anaknya untuk melakukan terapi di beberapa tempat dan beliau mengaku ABK nya mengalami kemajuan dari waktu ke waktu.

Identifikasi bahwa anaknya memiliki kebutuhan kusus adalah dari dokter yang menangani sewaktu ABK tersebut diperiksa karena sering sekali jatuh sakit. sempat ada penolakan dari pihak keluarga, namun beliau kemudian mendapat support dari ayah kandung untuk terus mengupayakan kesembuhan bagi ABK nya.

Ϯ Wawancara dengan ibu Ayu 15 April 2017.

3) Informan 3 : Nama : Ibu Ida

Beliau Memiliki dua anak berkebutuhan khusus laki-laki dengan kriteria diagnosis low lision dan speech and language disorder serta slow

learner. Kedua karakter ABK nya ini berbeda jauh. ABK beliau yang

memiliki kekhususan low vision diakui lebih mudah bersosialisasi dari

3

pada kakaknya. Ibu Ida mengakui bahwa memiliki anak dengan kebutuhan khusus bukanlah hal yang mudah, tetapi mindset beliau, jika bukan dirinya sebagai ibu yang mengupayakan kebaikan untuk anaknya, lalu siapa lagi. Beliau juga mengikutsertakan ABK nya dalam banyak kegiatan seperti melukis, lomba puisi, dan lain sebagainya.

4) Informan 4 : Nama : Ibu Fitri

Beliau seorang ibu rumah tangga sekaligus pengajar tari yang memiliki ABK perempuan dengan kriteria diagnosis Tunarungu dan Tunawicara (TRW). ABK nya termasuk salah satu ABK yang berprestasi terutama dalam bidang menari dan olahraga yang dipelajari secara

4

otodidak. Peneliti sempat mendapatkan informasi bahwa ABK beliau memiliki kekhususan tunawicara akibat dari tunarungu yang ada pada dirinya.

ϯ ϰ Wawancara dengan Ibu Ida pada 10 April 2017.

Wawancara dengan Ibu Fitri pada 15 April 2017.

Namun, saat peneliti melakukan observasi, Ibu Fitri tidak memerlukan alat bantu apapun untuk berkomunikasi dengan ABK nya.

2. Obyek penelitian

Obyek penelitian ini berfokus kepada komunikasi interpersonal, yaitu cara berkomunikasi orang tua dengan ABK. Misalnya, bagaimana cara orang tua menyampaikan pesan, bagaimana ABK memberikan feedback, apa saja hambatan komunikasi yang terjadi, dan lain sebagainya.

3. Lokasi Penelitian

Surabaya merupakan kota terbesar kedua setelah Jakarta. Dan menjadi Ibukota Jawa Timur. Dengan populasi penduduk sekitar 3 juta orang, Surabaya telah menjadi kota Metropolis dengan beberapa keanekaragaman yang kaya di dalamnya. Selain itu, Surabaya saat ini juga telah menjadi pusat bisnis, perdagangan, industri, dan pendidikan di

5

Indonesia.

Secara geografis Kota Surabaya berada di 7° 9’-7° 21’ Lintang Selatan dan 112° 36’-112° 57’ Bujur Timur, sebagian besar wilayah Kota Surabaya merupakan dataran rendah dengan ketinggian 3-6 meter di atas permukaan laut, sebagian lagi pada sebelah Selatan merupakan kondisi berbukit-bukit dengan ketinggian 25-50 meter di atas permukaan laut. Luas wilayah Kota Surabaya + 52.087 Ha, dengan 63,45 persen atau 33.048 Ha ϱ dari luas total wilayah merupakan daratan dan selebihnya sekitar 36,55

“Tentang Kota Surabaya” dalam http://www.eastjava.com/tourism/surabaya/ina/about.html. persen atau 19.039 Ha merupakan wilayah laut yang dikelola oleh Pemerintah Kota Surabaya. Secara administratif wilayah Kota Surabaya terbagi menjadi 5 wilayah kota, terdiri dari 31 Kecamatan dan 163 Kelurahan. Dengan batas-batas wilayah Kota Surabaya adalah sebagai berikut : Utara berbatasan dengan Selat Madura, sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Sidoarjo, sebelah timur dibatasi Selat Madura dan

6

sebelah barat dibatasi dengan Kabupaten Gresik.

Kota ini dipilih peneliti sebagai lokasi penelitian adalah karena kasus

bullying yang beberapa waktu lalu sempat viral di dunia maya yang terjadi

di kota besar. Hal itu menjadi gambaran bahwa di kota besar pun, masyarakat belum sepenuhnya bisa menganggap kehadiran ABK sebagai sesuatu yang wajar. Jika masyarakat masih berada pada kondisi demikian, maka peneliti ingin menggali bagaimana sebenarnya komunikasi antara ABK dan orang tuanya yang ada di kota kedua terbesar di Indonesia apalagi dengan keberagaman masyarakat yang ada.

B. Deskripsi Data Penelitian

1. Mengarahkan ABK dalam Melakukan Sesuatu

Keterbatasan yang dimiliki ABK membuat orang tua memiliki gaya masing-masing dalam mengarahkan ABK untuk melakukan sesuatu tergantung apa kekhususan yang dimiliki oleh ABK tersebut. Seperti yang diungkapkan oleh Ibu Fitri :

6 “Potensi dan Produk Unggulan Jawa Timur” dalam http://bappeda.jatimprov.go.id/bappeda/wp-content/uploads/potensi-kab-kota-2013/kota-surabaya

  • -2013.pdf.

“Ya biasa (menggunakan bahasa verbal). Dia lihat (gerak bibir), jadi umpamanya dia nggak diajak bicara gini ya, tapi dia mengawasi kita bicara, mungkin dia tahu gitu. Soalnya sudah kebiasaan gitu, lho.”

Ibu Fitri mengaku bahwa meskipun anaknya memiliki keterbatasan dalam mendengar dan berbicara namun sejak awal memang terbiasa menggunakan bahasa verbal dan lebih banyak memahami dengan mengamati gerak bibir orang lain, asalkan diucapkan dengan perlahan-lahan dan jelas. bahkan ketika sebelumnya masuk di sekolah luar biasa, kemampuan bahasa isyarat ABK nya mendapatkan nilai nol. Sampai akhirnya dipindahkan ke SD inklusi.

Sewaktu peneliti menanyakan, bagaimana ABK tersebut bisa mengeluarkan suara (meskipun tidak sempurna) sesuai apa dengan yang ditirunya dari gerak mulut orang lain sehingga orang lain pun dapat menangkap apa yang disampaikan, padahal ABK tersebut tidak dapat mendengar, maka berikut jawaban beliau :

“Dari getaran, jadi dari awal itu belajar getaran. seumpane gini (memegang tenggorokan) kan gak getar to, tapi (Ibu Fitri menirukan

bagaimana ia memberikan arahan kepada ABK) “suara keluarkan suara,

a.pa. (mengucapkan dengan pelan dan jelas) Lho kan getar (sambil

memegang tenggorokan)” . Kalo kita nggak suara kan (cuma menggerakkan mulut) gitu. Jadi gitu. Kalo “a.pa”. gitu kan getar. O

berarti ada suaranya, gitu”.

Hampir sama dengan Ibu Fitri, Ibu Ayu yang memiliki ABK tunagrahita juga memberikan arahan berupa verbal, hanya saja arahan tersebut berupa aba-aba, seperti penuturannya berikut :

“Cuma awalnya dulu, saya kasih contoh, awalnya. Setelah dia tahu ya setiap hari ya sudah nggak kasih contoh, cuma saya kasih aba-aba aja. (misalnya) ‘Pelan’. (ibu Ayu memberikan contoh bagaimana memberikan

aba-aba). Misalnya dia agak banter (gerakannya),(jadi) lebih pelan lagi.

(kemudian beliau mencontohkan lagi cara beliau mengarahkan ABK)

7 ‘Reno, nggak boleh banter-banter,pelan (saja)”.

(cuma awalnya dulu, saya kasih contoh, awalnya. Setelah dia tahu, ya setiap hari ya sudah tidak memberi contoh, cuma saya kasih aba-aba saja. [misalnya] ‘pelan’. misalnya agak cepat [gerakannya], [jadi] lebih pelan lagi. [kemudian beliau mencontohkan lagi cara beliau mengarahkan ABK] ‘Reno, nggak boleh cepat-cepat, pelan [saja]’)

Begitu juga dalam hal memperoleh sesuatu, Ibu Ayu mengarahkan ABK agar memintanya dengan cara berkomunikasi terlebih dahulu kepada orang tuanya.

Tidak boleh langsung mengambil. Seperti pernyataannya beliau, “Ya saya

bilangi, Reno nggak boleh ambil. Kalo Reno pingin, Reno harus minta Mama. Reno nggak boleh ngambil, dosa. Reno harus bilang Mama”

ABK dengan tunagrahita memang dapat menangkap pesan, hanya saja, mereka memiliki keterbatasan pada bagian syaraf sehingga respon baik verbal maupun non verbal menjadi lambat. Bahkan untuk membuat ABK tunagrahita mengucapkan satu kata secara lantang, diperlukan adanya latihan.

Berbeda dengan Ibu Ayu, Ibu Nurani justru memberikan pengarahan kepada ABK nya seperti anak normal pada umumnya karena ABK nya hanya memiliki keterbatasan secara fisik, sementara secara kognitif dan perilaku, ABK nya sama sepeti anak pada umumnya. Hal tersebut tergambar dari penuturan beliau,“Ya menjelaskan dulu apa yang mau diajarkan terus

manfaatnya apa. Misalnya nyuruh gini, harus gini, manfaatnya gini”.

Meskipun begitu, pada awal masa pertumbuhan, Ibu Nurani mengaku bahwa anaknya sempat mengalami keterlambatan betbicara sehingga beliau

ϳ Wawancara dengan Ibu Ayu pada 21 Juli 2017 memberikan pembelajaran melalui arahan dengan cara yang cukup unik, seperti yang diungkapkan berikut :

Pake cermin, Cermin tak taruh gini, cerminnya agak besar, memang. vokal O misalnya, jadi dia lihat gambarnya saya dibelakangnya. iya nirukan, jadi vokalnya itu kan kelihatan di cermin.

Senada dengan Ibu Nurani, hal tersebut juga diterapkan Ibu Ida pada ABK nya yang mengalami low vision, melalui pernyataan berikut :

Kalau Satria (ABK dengan low vision) itu, ‘awas lihat jalan hati-hati’

(mencontohkan bagaimana beliau mengarahkan ABK), kalo Satria kan

cenderung pengawasan (pengelihatannya) to. Cenderung tak kerasi sungguhan. Kalo Ari (ABK dengan keterlambatan bicara dan slow learner) cenderung agak halus, ya banyak dibimbing penuh. Ngomongnya kan lambat sih, Mbak. jadi kalo misalnya dia mau apa ya kita ikuti. Detail apa maunya dia, saya ikuti sampai saya mengerti, (dengan cara) ya diulang (pengucapannya), Mbak.

Perlakuan berbeda antara Satria dan Ari saat diarahkan oleh Ibu Ida tidak hanya secara verbal (pemilihan kata) namun juga non verbal (intonasi suara).

2. Memahami ABK

Setiap ABK memiliki caranya sendiri dalam menyampaikan apa yang diinginkan. Begitu pula yang dialami oleh orang tua ABK yang peneliti temui.

Meskipun ABK nya mengerti bahasa verbal, namun terkadang masih dibutuhkan cara lain agar dapat memahami ABK nya. Seperti disampaikan Ibu Fitri :

Kebanyakan itu (ABK menyampaikan) dari ya ini, dari bahasa. Tapi kalo sudah aku bingung, “apa” (memperagakan ketika berbicara kepada ABK)

coba tulis”, (tangan mengisyaratkan gerakan menulis) baru (bisa memahami) Kalo mentok aku nggak tau apa yang dimaksud, ya cuma

ngomong nggak jelas ya itu tadi baru coba tulis apa atau kalo nggak pake bahasa jari, a,b,c,d,e (sambil memperagakan) itu lho.

ABK yang mengerti bahasa verbal akan tetap berusaha menyampaikan apa yang diinginkan secara verbal meskipun pengucapannya kurang sempurna. Hal itu senada dengan yang diungkapkan Ibu Ayu :

Ngomong. ‘Ma, Reno aem’. Ngomong, sudah mengeluarkan (suara). Cuma kalo nggak jelas, saya suruh ngulang. Misalkan ngomong maem, “aem”, ‘nggak mau mama, ayo diulang’ (mencontohkan ketika berbicara

dengan anaknya), “Mama, Reno aem,” (kemudian ABK mengulang ucapannya) mau dia ngulang. Berarti cuma kasih aba-aba aja. Berbeda dengan kedua orang tua ABK sebelumnya, ABK Ibu Nurani sudah bisa menyampaikan keinginannya seperti anak pada umumnya, hanya saja ABK nya terlebih dahulu memperhitungkan jarak dan isi pesan sebelum menyampaikan sesuatu. Seperti pengakuan Ibu Nurani berikut :

Ya biasa dengan verbal. Manggil karena kan nggak bisa berjalan sendiri kan, ya sudah disampaikan (apa yang diinginkan). ya tergantunglah, kalo bisa disampaikan secara langsung ya langsung, tergantung pa yang diminta kalo misalkan minta pipis ya “buk, ada sesuatu”, (menirukan

ucapan ABK) ya paling gitu. Senada dengan Ibu Nurani, Ibu Ida mengungkapkan hal serupa meskipun kedua ABK nya memiliki kebutuhan khusus yang berbeda, seperti pernyataannya berikut :

“Ngomong langsung, Mbak. “Ma maem, Ma maem”. (menirukan ABK

nya yang mengalami keterlambatan bicara) Kalo Satria (ABK dengan low

vision) itu to the poin.”

Ibu Ida mengaku memang dalam berinteraksi dengan ABK nya, hampir tidak pernah menggunakan cara lain selain melalui verbal. Beliau memperlakukan ABK nya seperti anak pada umumnya yang bisa diarahkan menggunakan bahasa verbal. karena beliau merasa selama ABK mengerti maksud ucapannya tidak perlu menggunakan cara yang rumit. Meskipun dalam pembelajaran di sekolah ABK biasanya menggunakan huruf braille, seperti pernyataan berikut :

“Ya pake huruf braille, Mbak (kalau nggak bisa membaca). Satria kan sekolahnya memang sekolah khusus”

Dari observasi peneliti, ABK yang mengalami Speech and Language

Disorder bukan hanya menggunakan bahasa verbal namun sesekali juga

menggunakan gerak tubuh seperti melingkarkan jari di punggung tangan ketika meminta kain lap kepada ibunya.

3. Bahasa / Isyarat Khusus

Semakin dekat hubungan seseorang, semakin sederhana bahasa yang digunakan agar satu sama lain saling memahami apa yang disampaikan.

Apalagi hubungan antara orang tua dengan anak. Seperti yang terjadi pada Ibu Nurani dan ABK. Setiap bangun tidur, agar tidak malas sholat subuh dan

fresh, Ibu Nurani memberikan satu cara, yaitu memberikan ABK minuman

hangat. Namun yang unik adalah cara menyampaikannya. Seperti penuturan beliau berikut :

Terus kalo bangun itu, membangunkan saya bacakan doa bangun tidur. Terus saya dudukkan, mesti saya kasih, “apa dik? pagi?” (bertanya pada

ABK yang kebetulan ada saat wawancara berlangsung) selalu minum

hangat. Selalu. Itu saya beri istilah password. Jadi kalo sudah duduk, terus masih merem-merem “dik passwordnya apa” mesti itu. “teh anget, jeruk anget” (menirukan jawaban ABK). Seperti itu. Password istilahnya. Kadang-kadang mau tidur juga gitu ‘Buk sesuk password e susu ya, Buk’. Sudah rutinitas seperti itu.

  (Terus kalo bangun itu, membangunkan saya bacakan doa bangun tidur. Terus saya dudukkan, mesti saya kasih, “apa dik? pagi?” (bertanya pada ABK yang kebetulan ada saat wawancara berlangsung) selalu minum hangat. Selalu. Itu saya beri istilah password. Jadi kalo sudah duduk, terus masih merem-merem “dik passwordnya apa” mesti itu. “teh hangat, jeruk hangat” (menirukan jawaban ABK). Seperti itu. Password istilahnya. Kadang-kadang mau tidur juga gitu ‘Buk besok passwordnya susu ya, Buk’. Sudah rutinitas seperti itu). Berbeda dengan Ibu Nurani, ABK Ibu Fitri memiliki isyarat khusus apabila menginginkan sesuatu saat berada di khalayak ramai, seperti yang beliau tuturkan berikut :

Misal e ada orang banyak gitu ya, dia manggil terus ngelirik (ke hal yang

dimaksud) dia kan anaknya pemalu, akhirnya orang lain “apa mbak, oh

mau ini to, kenapa nggak ngomong” (menirukan ucapan orang lain) akhirnya ya semua orang sekarang jadi tahu kalo dia gitu (memberi

isyarat). sambil tertawa. Jika ABK Ibu Fitri menggunakan gerakan mata sebagai bahasa khusus, maka berbeda dengan Ibu Ayu. Beliau memang tidak memiliki bahasa ataupun isyarat khusus untuk berkomunikasi dengan ABK nya. Namun, beliau berusaha mengajarkan ABK nya agar bisa mengerti dan dimengerti oleh orang lain, dimanapun. Seperti penuturan beliau berikut :

  kalo bahasa isyarat sih, enggak sih mbak soalnya saya ngajari Reno itu saya sesuaikan anak biasa. Dia kan kalo saya ngomong pakai Bahasa Indonesia, itu tujuan saya apa mbak, kalo pas posisi diluar, biar dia tahu gitu lho. Saya kan nggak pernah ngomong Bahasa Jawa, soalnya gini, Bahasa Indonesia kan kalo buat Indonesia kan bahasa persatuan, iya kan, pasti, jadi kenapa dari awal saya Bahasa Indonesia sama Reno. Jadi kalo kemana-mana dia biar tahu. Orang ngomong apa dia mesti tau cuma kan dia nggak mesti ngeluarkan (ucapan). Kalo Bahasa Jawa gampang, nanti bisa-bisa sendiri, yang penting Bahasa Indonesia. Biar kalo di umum, di masyarakat dia tahu, walaupun nggak bisa mengeluarkan (ucapan) paling tidak dia bisa mendengarkan.

Berbeda dengan Ibu Nurani, bu Fitri, maupun Ibu Ayu, Ibu Ida tidak memiliki bahasa atau isyarat khusus ketika berkomunikasi dengan ABK nya.

Seperti yang disampaikan beliau berikut :

“Ya ada. Tapi aku lupa mbak, saking banyaknya mungkin, yo. Pokoknya mereka ini ngomong kok, Mbak”.

4. Mengungkapkan Rasa Sayang

Cinta kasih atau kasih sayang adalah salah satu kebutuhan manusia yang harus dipenuhi dan setiap orang tua pasti memiliki rasa kasih sayang yang teramat besar untuk anak-anaknya. Terutama seorang Ibu. Hanya saja, setiap orang tua memiliki cara yang berbeda dalam mengungkapkannya. Apalagi kepada anak berkebutuhan khusus. Ada yang secara non verbal seperti pelukan, ada pula yang secara verbal namun didesain dengan bahasa yang menarik, seperti yang diungkapkan Ibu Nurani,

“Ya verbal ya misalnya gini ‘dik mau jajan ta, dik mau bakso ta? Gitu. Jalan-jalan ke pasar dik, ayo.”

Dari penuturan Ibu Nurani diatas, dapat dilihat bahwa bentuk perhatiannya lebih kepada penawaran untuk memenuhi kebutuhan ABK.

Berbeda dengan Ibu Nurani, Ibu Ayu lebih suka mengungkapkan kasih sayang melalui larangan-larangan yang disampaikan secara verbal demi kebaikan anak. Seperti penuturannya, berikut :

  Kalau dia membuat kesalahan terus saya marahi, Dia diem terus, mungkin dia mangkel karena habis saya marahi, habis itu saya dekati, terus gini (mencontohkan ketika berbicara dengan ABK) “Reno tadi mama marah gitu soalnya mama sayang sama Reno.” Terus misalkan gini, dia mainan bunga misalkan, “bunga itu kotor terus Terus lagian reno laki. Bukan perempuan. Bunga hanya untuk perempuan. Mama punya anak reno bukan punya anak si A. kalo mama punya anak si A, reno seperti si A.” Jadi saya kasih contoh bahwa si A itu salah.

Sementara itu, Ibu Ida sering mengungkapkan kasih sayang secara verbal, namun dengan cara memuji. meskipun tak jarang juga mengungkapkan melalui non verbal, contohnya dengan cubitan di pipi, seperti penuturannya berikut :

“Anakku sing ganteng, Rek. (mencontohkan memuji ABK) kalo ngerayu, tak lem pokok e. kadang tak jiwit pipine , gini (jari memperagakan seperti

mencubit sesuatu)” (anakku yang ganteng, rek. [mencontohkan memuji ABK] Kalau merayu tak puji pokok e. kadang saya cubit pipinya, gini [jari memperagakan mencubit sesuatu]). Hampir sama dengan Ibu Ida, Ibu Fitri lebih suka mengungkapkan rasa sayang dengan cara memeluk ABK. Hal ini menurutnya bukan hanya ampuh untuk menunjukkan kepada ABK tetapi juga kepada saudaranya yang lain, seperti dinyatakan oleh beliau :

“Ya tak peluk, terus dia juga meluk aku. Kadang adiknya juga ikut”

5. Panutan / Contoh Bagi ABK

Mendidik ABK bukanlah perkara yang mudah. Dibutuhkan kesabaran dan ketekunan. Hal tersebut yang kemudian membuat peneliti menggali kira-kira bagaimana orang tua memberikan gambaran kepada ABK dalam berinteraksi secara baik melalui komunikasi. Sebagian orang tua ada yang menjadikan dirinya sebagai panutan, ada juga yang melibatkan media massa sebagai perantara. seperti misalnya Ibu Ayu. Beliau mengaku bahwa selama ini ABK nya meniru yang beliau lakukan, jadi beliau lah model atau panutan ABK dalam berinteraksi maupun berperilaku, seperti penuturannya berikut :

  Dia kan ngopy kalo gurunya baik ya baik, kalo gurunya jelek ya jelek. kalo anak gini (ABK) kan nggak bisa menilai sih. Kecuali kalo anak sudah tau. Kayak anak-anak biasa ya. Meskipun dia (anak normal) diajari buang sampah pada tempatnya terus dia buang sampah sembarangan, dia tahu kan kalo itu jelek kan tau. Tapi kalo anak kayak gini (ABK) kan nggak (tahu). Nggak ada pikiran (berbuat negatif). jadi kita harus dua kali lebih lipat ngajarin kan.

Senada dengan Ibu Ayu, Ibu Ida juga mengungkapkan bahwa dirinya sendiri yang memberikan contoh kepada ABK, seperti yang dinyatakan dalam pernyataan berikut :

“Nggak, Mbak. Tak alami dewe mbak. Nggak ada orang tertentu se, Mbak (untuk dijadikan contoh bagi ABK).”

(Nggak mbak, saya lakukan sendiri, mbak. Nggak ada orang tertentu sih, mbak[untuk dijadikan contoh bagi ABK]). Berbeda dengan Ibu Ayu dan Ibu Ida, Ibu Nurani lebih suka memberikan contoh interaksi yang baik kepada ABK melalui media seperti televisi atau internet. Hal itu kemungkinan dikarenakan ABK Ibu Nurani dan Ibu Fitri tidak memiliki masalah atau keterbatasan dari segi kognitif. Seperti penuturan Ibu Nurani berikut :

Untuk menginspirasi, (yang dijadikan contoh adalah) anak-anak difable yang sudah sukses. itu memang yang saya sampaikan, tokoh-tokoh seperti Habibi, Kak Zul, seperti ada di tv itu selalu saya sampaikan. kadang ada acara di tv tentang kebutuhan khusus, dua-duanya (anak Ibu Nurani yang

bukan ABK dan yang ABK) saya suruh lihat. Hal demikian juga senada dengan Ibu Fitri, seperti ungkapannya berikut :

Nggak ada paling kalo ada film gitu, ini bagus, hebat. (mencontohkan

saat menyampaikan kepada ABK, diikuti dengan gerak tangan seperti mengangkat jempol) Ini nggak bagus. (sambil menggoyangkan telapak tangan).

6. Menambah Kedekatan dengan ABK

Setiap keluarga pasti memiliki cara tersendiri untuk membangun kedekatan satu sama lain. Begitu juga dengan kedekatan antara orang tua dengan ABK di dalam penelitian ini. Ada yang membangun kedekatan melalui curahan hati, seperti yang diungkapkan oleh ibu Ayu :

Saya orangnya tu terbuka, jujur, apa adanya jadi misalkan posisi saya sedih, saya cerita. Bener dia nggak bisa mengeluarkn omongan tapi dia mendengarkan. Terus saya dielus-eus gini. Dia itu apapun saya saya keluarkan dari hati gitu dia nurut.

Ada juga yang menambah kedekatan melalui aktivitas dengan nuansa spiritual seperti yang dijelaskan Ibu Nurani, “Kalau sebelum tidur selalu ada rutinitas

saya bacakan doa di telinga kanannya. Ayat kursi sama al-Falaq, an-Nas…”

aktivitas tersebut dilakukan setiap hari oleh keduanya dan dipercaya bisa semakin mendekatankan hubungan antara Ibu dan ABK.

Hampir sama dengan Ibu Nurani, Ibu Ida cenderung lebih suka mendampingi ABK ketika menonton televisi. Seperti penuturan beliau berikut :

“Dia sebenernya lebih dekat ke saya tapi kalo ada bapaknya lebih dekat ke bapaknya, kalo apa nonton tv tak dampingi, kalo mainan tak dampingi, gitu mbak.”

Menurut pengakuan beliau, kedua ABK nya ini memang senang sekali menonton televisi sehingga aktivitas tersebutlah yang dijadikan Ibu Ida kesempatan untuk semakin dekat dengan ABK.

Berbeda dengan informan sebelumnya, Ibu Fitri yang anaknya memang memiliki banyak prestasi di bidang olahraga dan tari lebih memilih mendampingi anaknya dalam setiap kesempatan dan memberikan support untuk menambah kedekatan dengan ABK. Seperti yang dituturkan berikut :

Tetap saya dampingi dan tetep saya support. Ndak saya biarin sendirian gitu ndak, Jadi dia malah percaya dirinya kuat soalnya kan ada saya, gitu. Cara memotivasi Kamu pasti bisa. Hebat kamu. Kamu harus bisa. (Gerakan tangan dengan mulut). Wis tak dorongi gitu.

7. Mengajarkan Kemandirian ABK

Salah satu mindset yang harus dimiliki orang tua adalah bahwa ABK nya pasti bisa mandiri, sehingga dari hal tersebut akan muncul upaya dari orang tua untuk mau melatih kemandirian ABK. Bahkan, program di YPKABK, yayasan yang menjadi lokasi dalam penelitian ini, salah satu tujuannya adalah untuk penerimaan diri orang tua yang akhirnya membuahkan pemberian kesempatan kepada ABK untuk bisa belajar mandiri meskipun mungkin memerlukan proses yang tidak sebentar.

Hal tersebut kemudian menjadi pertanyaan peneliti, sudahkah dalam komunikasi orang tua dan ABK ada arahan-arahan dari orang tua untuk membuat ABK mandiri dan ternyata beberapa dari mereka menyatakan bahwa ABK nya memang sudah diajari untuk mandiri, dengan cara, apabila mereka meminta sesuatu seperti makan atau minum, maka orang tua tidak lantas memberikan apa yang diminta, tetapi anak justru diberi izin untuk mengambilnya sendiri, seperti yang dituturkan oleh Ibu Fitri :

Biasanya cuma bilang aja, terus saya bilang “iya, bikin sendiri ya” tapi ya nggak saya anukan, saya belajari. Meskipun anaknya punya kekurangan kan harus diajari biar punya tanggungjawab, mandiri. Namanya manusia kan. Usia kan, jadi kalo saya tinggal kan dia sudah siap.

Hal tersebut senada dengan Ibu Ida, beliau membiasakan kedua anaknya untuk bisa mengurus dirinya sendiri, walaupun dalam kesehariannya ABK masih meminta kepada beliau untuk urusan makan, minum dan lain sebagainya, namun ABK diarahkan untuk dapat mengambilnya secara mandiri. Seperti yang dituturkan oleh beliau, “Kalau makan ya ambil sendiri

mbak, saya ginikan ‘cek enak e, yo ngambil sendiri”

Senada dengan dua informan diatas, Ibu Ayu juga mengajarkan ABK nya agar mandiri, apalagi ABK tersebut juga mengikuti kelas terapi yang terdapat kelas kemandirian didalamnya. “Reno di (tempat) terapi itu diajari pakai

baju sendiri, mbak. Terus saya selalu kasih contoh nggak boleh buang sampah sembarangan”

Berbeda dengan tiga informan sebelumnya, untuk ABK Ibu Nurani, karena memang memiliki keterbatasan dalam segi fisik, sehingga dari observasi peneliti, ABK tersebut dibantu oleh Ibunya untuk melakukan aktivitas. namun untuk aktivitas ringan,seperti memegang sesuatu, ABK tersebut masih bisa melakukannya secara mandiri.

8. Kesulitan Berkomunikasi

Sebagian besar informan mengaku tidak menemui kesulitan ketika berkomunikasi dengan ABK meskipun dalam interaksinya, ada keterbatasan-keterbatasan karena kekhususan yang dimiliki tersebut. Hal itu seperti yang disampaikan Ibu Ayu :

Enggak, Reno itu gampang kok Mbak, dipahami. Misalkan Mbaknya nyuruh Reno sekali gitu ya, dia sudah tau. disuruhnya sudah gampang gitu. Misalkan Mbaknya sekarang nyuruh reno kalo setiap pulang sekolah harus gini, gini, gini, gini, misalkan Mbaknya nyuruh, gitu. Dia sudah hafal, habis itu ya sudah nggak usah diajari. Dia cepat nangkap.

Hal itu serupa dengan pernyataan Ibu Nurani :

Kalau komunikasi nggak begitu (ada kesulitan) sama aja. Komunikasi saya di rumah itu memang seperti teman. Saya sama suami saya juga seperti teman, sama anak-anak juga.

Hal yang sama pula diungkapkan oleh Ibu Fitri ketika ditanya kesulitan yang dihadapi,“Nggak ada, ya itu tadi kalau saya kurang paham saya suruh

nulis. Jadi pakai tulisan”

Meskipun sebagian besar informan mengaku tidak mengalami kesulitan, namun berbeda dengan Ibu Ida yang mengaku mengalami sedikit kendala ketika berkomunikasi dengan ABK nya yang memiliki keterbatasan dalam hal berbicara dan memahami. Namun, kendala itu bisa diatasi karena ABK juga berusaha memberikan pengertian melalui pengulangan ucapan. Seperti yang diungkapkan beliau, “Kalo Ari ya ada, tapi ya dipahami pelan-pelan, Mbak.

Ya ngomong diulang-ulang mbak, maksud e dia itu apa.”

INTERPRETASI HASIL PENELITIAN TENTANG KOMUNIKASI

A. Analisis Data

Dari paparan data pada bab sebelumnya maka peneliti melakukan analisis dan menghasilkan temuan-temuan sebagai berikut :

1. Kebiasaan Komunikasi ABK Bisa Dibentuk

Setiap tingkah laku manusia adalah komunikasi. Bahkan ketika manusia itu diam, tetap ada pesan yang terkandung dalam keadaan tersebut. Tak terkecuali pada anak berkebutuhan khusus. Meskipun ABK memiliki keterbatasan, namun secara naluri mereka tetap bisa menyampaikan pesan dengan caranya sendiri untuk mencapai tujuan sekalipun sederhana, seperti meminta makan, minum, dan lain sebagainya.

Seperti yang terjadi pada ABK tunarungu dan tunawicara (TRW) yang meskipun bisa menggunakan bahasa isyarat, namun dalam kesehariannya menggunakan tetap berusaha mengeluarkan suara untuk berkomunikasi meskipun tidak sempurna. Begitu pula ABK low vision, yang meskipun terbiasa membaca huruf braille di sekolah namun ia tetap berusaha menulis dan membaca huruf abjad biasa, begitu juga dengan ABK tunagrahita yang harus menyampaikan apapun yang diinginkannya terlebih dahulu kepada ibunya apabila menginginkan sesuatu. Hal tersebut karena mereka dibiasakan oleh orang tua mereka. Alhasil, apapun jenis kebutuhan khusus yang dimiliki

76 ABK, mereka akan berusaha berinteraksi dengan menyesuaikan kebiasaan komunikasi orang tua. Misalnya saja pada ABK tunawicara. Meskipun

77 mengerti cara berkomunikasi dengan bahasa jari, namun ia lebih sering berinteraksi menggunakan bahasa verbal karena keluarga dan lingkungannya membiasakan cara tersebut. Begitu pula dengan ABK slow learner dan keterlambatan bicara (gangguan komunikasi). meskipun apa yang diucapkan tidak jelas dan terbata-bata tapi ia jarang sekali menggunakan bahasa non verbal. Ia lebih cenderung mengulang apa yang diucapkannya karena orang tuanya lebih sering untuk meminta demikian ketika ada hal yang tidak dipahami.

2. Pengulangan Menjadi Cara Untuk Menambah Efektifitas Komunikasi

Otak manusia memiliki kecenderungan untuk lebih mengingat sesuatu apabila sesuatu tersebut dialami berulangkali. Semakin sering dialami, semakin melekat di dalam diri dan bahkan bisa menjadi kebiasaan. Tak hanya itu, pengulangan ternyata juga menjadi salah satu cara untuk menyempurnakan apa yang sebelumnya sudah ditangkap oleh komunikan sehingga pesan dari komunikator semakin jelas dan melekat. Seperti yang disampaikan oleh informan yang ABK nya kurang sempurna dalam menyampaikan sesuatu. Mereka meminta ABK nya mengulang apa yang disampaikan, sampai benar-benar dapat memahami. Atau, mereka menirukan apa yang disampaikan ABK sebagai bentuk pertanyaan dengan harapan ABK akan membantu memperjelas pesan yang disampaikannya.

Dari pengakuan empat informan, ditemukan bahwa bentuk pengulangan antara ABK yang satu dengan yang lain berbeda-beda sesuai dengan kemampuan mereka. Contohnya, bagi ABK yang mengalami DMP, pengulangan yang dilakukan oleh orang tua adalah dalam melakukan komunikasi ritual, seperti membaca do’a setiap akan melakukan aktivitas apapun. Karena memang ABK dengan DMP ini secara umum seperti anak-anak biasa, hanya saja memiliki keterbatasan secara fisik, yaitu ototnya semakin lama semakin lemah sehingga anggota badannya terutama kaki, tidak bisa digunakan untuk berjalan.

Sementara itu, untuk ABK dengan kekhususan speech and language

disorder dan TRW, orang tua biasanya meminta ABK melakukan

pengulangan pengucapan kata atau orang tua yang mengulang kata untuk menanyakan maksud ABK. Dan untuk ABK tunagrahita, pengulangan berupa pemberian contoh sehingga mempertegas pesan yang sudah disampaikan secara verbal. Jadi dapat disimpulkan bahwa untuk mempertegas pesan pada anak ABK dibutuhkan proses tidak hanya sekali atau dua kali tetapi butuh keteraturan.

3. Perilaku Verbal Mendominasi Interaksi

  Walaupun pesan non verbal beberapa kali digunakan dalam interaksi sehari-hari, namun persentasi pesan verbal jauh lebih tinggi daripada pesan non verbal. Seperti halnya yang peneliti temukan ketika melakukan observasi pada komunikasi orang tua dengan ABK. Dari keempat informan yang peneliti amati, jika ABK sudah mengerti maksud orang tua yang disampaikan dengan ucapan, maka orang tua sudah merasa cukup, dan biasanya tidak disertai gerak tubuh. Begitu pula dengan ABK, karena sudah dibiasakan oleh orang tua untuk menyampaikan secara verbal, ABK akan tetap berusaha berkomunikasi secara verbal, meskipun cara penyampaiannya kurang sempurna. Orang tua memang menjadikan bahasa verbal sebagai bahasa yang tidak asing bagi ABK, seperti mendegarkan, mengajak ABK keluar ke lingkungan untuk melihat bagaimana orang lain berbincang, dan lain sebagainya. Contohnya pada ABK dengan TRW. Menurut orang tuanya, bagi orang yang tidak mengetahui, pasti mengira bahwa anaknya tidak memiliki kebutuhan khusus dikarenakan gaya komunikasinya yang hanya berbicara secara lisan untuk berinteraksi dengan ABK. Namun, didalam perilaku verbal tersebut, orang tuanya juga tetap memperhatikan non verbal seperti kecepatan gerak bibir dan gerakan tangan yang mendukung, seperti contohnya, ketika bertanya “kenapa” maka akan di ucapkan dengan setengah mengeja “ke.na.pa” disertai kedua tangan yang membuka.

4. Orientasi Percakapan dan Orientasi Kepatuhan Tergolong Tinggi

  Dari observasi dan wawancara yang peneliti lakukan dengan informan, ditemukan bahwa keempat informan memiliki orientasi percakapan dan orientasi kepatuhan yang tinggi, terbukti dari kedekatan yang terjalin antara orang tua dan ABK. Meskipun diantara mereka sudah ada yang mandiri, seperti bisa mengambil makanan dan minuman sendiri dan kegiatan lain, namun mereka masih sering melakukan aktivitas bersama seperti curhat, menonton tv, berbincang maupun memasak di dapur. Semakin dekat hubungan antara orang tua dan ABK, maka rasa empati di antara keduanya pun semakin kuat. Empati inilah yang akan membantu orang tua untuk memahami ABK. Apalagi tidak semua ABK dapat mengekspresikan apa yang dirasakan.

B. Konfirmasi Dengan Teori Adaptasi Interaksi

Komunikasi merupakan sebuah kebutuhan yang fundamental bagi manusia. Dengan adanya komunikasi, seseorang dapat membentuk relasi dengan orang lain dan hubungan relasi tersebut pasti sangat berguna untuk kehidupan sosial.

Semakin baik seseorang dalam berkomunikasi, semakin baik pula tingkat kehidupan seseorang.

Teori Adaptasi Interaksi menegaskan bahwa perilaku verbal maupun non verbal seseorang akan mempengaruhi dan dipengaruhi orang lain dan menghasilkan pola-pola tertentu dan teratur. Seperti dalam hal ini adalah orang tuanya dan ABK nya. Cara orang tua berinteraksi dengan ABK akan mempengaruhi perilaku ABK dan begitu pula sebaliknya.

ABK akan meniru bagaimana cara orang tua menyampaikan pesan, untuk dapat memenuhi kebutuhannya yang dalam temuan penelitian ini yaitu melalui perilaku verbal. Ia beradaptasi dengan cara orang tua berbicara,menyampaikan pendapat, dan lain sebagainya. Begitu pula sebaliknya orang tua pun ketika berinteraksi dengan ABK, mereka akan menyesuaikan perilakunya. Contohnya, pada orang tua dengan ABK yang memiliki kekhususan TRW, ketika orang tua berkomunikasi dengan ABK, meskipun menggunakan bahasa verbal, namun terkadang juga menggunakan bahasa non verbal berupa gerak tubuh demi menyelaraskan pesan dengan perilaku interaksi ABK agar apa yang disampaikan dapat dimengerti.

Dari data yang peneliti peroleh, ditemukan pula bahwa posisi interaksi ABK dan orang tua dominan kepada faktor kebutuhan dan keinginan. Sedangkan, dalam interaksinya, orang tua dan ABK cenderung lebih banyak menghasilkan pola resiprokal daripada pola kompensasi. Hal itu kemungkinan disebabkan karena hubungan orang tua dan ABK yang dekat sehingga ada kecocokan dan pemahaman yang meminimalisir perilaku yang tidak disukai. Disamping itu, orientasi kepatuhan ABK kepada orang tuanya dari temuan penelitian tergolong tinggi.

C. Komunikasi Orang Tua dengan Anak Kebutuhan Khusus dalam Perspektif islam

Islam agama yang lengkap dan telah mengatur segala aspek kehidupan manusia, mulai dari hal yang kecil seperti bagaimana tata cara minum yang baik sampai hal yang lebih luas seperti tata cara bermasyarakat, tak terkecuali mengenai komunikasi.

Aturan islam yang di sampaikan dalam al-Qur’an dan hadist dapat diterapkan pada semua kalangan dan telah dipraktikkan sendiri oleh Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam dalam kehidupan sehari-hari. Salah satu strategi komunikasi yang efektif pun, sudah dicontohkan oleh Rasulullah seperti yang disebutkan pada hadits berikut :

Ro 픈ࢂ餐Dž抠 襀ࢂm ϦDž˸ Dž 恅 Dž Dž恅R픈Dž恅 Dž襀 Dž R Dž䖓 ࢂ䖓ᦀ 襀ࢂm Ro 픈ࢂ餐Dž抠 Dž Dž恅R픈Dž恅 Dž襀 Dž 픈Dž R˴䖓ᦀ 픈ࢂ餐Dž抠 Dž Dž恅R픈Dž恅 Dž襀 Dž ϝDž픈ࢂ餐Dž抠 Dž Dž恅R픈Dž恅 Dž䓵Dž䘚 Dž抠Džᦀ ϦDž ᦀDž�m DžᦀRᦀDž�Dž� ᦀDž䓵䘚Dž䓵 ᦀ恅Dž䘚Dž恅 DžᦀRᦀDžᦀ DžᦀRᦀDžᦀ ᦀDž䓵䘚 Dž襀 Dža ϥRΎDžᦀ DžᦀRᦀDžᦀDž䓵 ϥࢂΎDžᦀDž抠 Ro RᦀDž ͉餐R 䖓ᦀ ࢂ襀Dž抠 ϦDžΎDžᦀ ࢂ襀Dž抠 ᦀ恅Dž䘚Dž恅

Artinya : “Telah menceritakan kepada kami (Abdah) berkata, Telah menceritakan kepada kami (Abdush shamad) berkata, Telah menceritakan kepada kami (Abdullah bin Al Mutsanna) berkata; (Tsumamah bin Abdullah) telah menceritakan kepada kami dari (Anas) dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam apabila memberi salam, diucapkannya tiga kali dan bila berbicara

1

dengan satu kalimat diulangnya tiga kali.” (HR. Bukhari no. 92) Hadits ini tidak hanya bisa di praktikkan pada kehidupan orang normal. Bahkan pada anak berkebutuhan khusus pun, metode ini bisa digunakan untuk menyampaikan apa yang mereka inginkan. Dan hadist ini pun sesuai dengan temuan penelitian yang telah dijabarkan pada pembahasan sebelumnya.

ϭ https://www.mutiarahadits.com/21/84/75/mengulang-hadits-sampai-tiga-kali-agar-dapat-difahami. htm.

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan

Adaptasi Interaksi yang terjadi pada orang tua dengan ABK menggunakan perilaku verbal sebagai titik awal interaksi yang paling dominan. Selama ABK masih bisa memahami pesan secara verbal dan dapat memberikan tanggapan, maka orang tua dan ABK masih merasa cukup dengan hal tersebut.

Sedangkan perilaku non verbal seperti gerakan tangan dan lain sebagainya hanya digunakan di beberapa kesempatan.

Pola-pola yang dominan dihasilkan dalam adaptasi interaksi ini adalah pola resiprokal karena orientasi kepatuhan ABK dengan orang tua cukup tingi dan hubungan orang tua dan ABK yang dekat membuat satu sama lain sudah bisa memilih mana perilaku yang disukai dan mana yang tidak.

B. Rekomendasi

1. Bagi Peneliti Rekomendasi bagi peneliti yang tertarik dengan komunikasi dan ABK, sebaiknya mulailah menggali sisi lain dari ABK yang menarik, bisa tentang lingkungannya, orang-orang disekitarnya, sehingga bukan hanya ABK tersebut yang menjadi subyek penelitian. Atau, peneliti selanjutnya bisa menggali tentang bagaimana OBK (Orang Berkebutuhan Khusus) bisa sukses bukan hanya dalam kehidupan sosial namun juga menginspirasi banyak orang melalui komunikasi.

83

2. Bagi Pengembangan Dakwah Rekomendasi penelitian bagi pengembangan dakwah, sebaiknya mulai mempertimbangkan untuk membuka peluang bagi ABK untuk bisa belajar ilmu dakwah menggunakan kekhususan yang mereka miliki. Dari penelitian ini ditemukan bahwa tidak semua ABK susah untuk diajak berkomunikasi.

Dan apabila dilatih sesuai dengan kemampuan yang ABK miliki, sebenarnya mereka pun bisa berperan untuk kemajuan dakwah islam.

DAFTAR PUSTAKA

A. Buku

AW,Suranto .2011. Komunikasi Interpersonal. Yogyakarta : Graha Ilmu. Budyartati,Sri. 2014. Problematika Pembelajaran. Yogyakarta : CV. Budi

Utama. Bugin, Burhan. 2006. Sosiologi Komunikasi. Jakarta : Kencana Prenada

Media. Cole, Kris. 2015. Komunikasi Sebening kristal, meraih sukses melalui

keterampilan memahami. Jakarta : Quantum Bisnis dan Manajemen.

Devito, Joseph A. 1997. Komunikasi antar manusia : Kuliah Dasar. Jakarta : Profesional Books.

Gunadi,Tri. 2011. Mereka Pun Bisa Sukses. Jakarta : Penebar Plus+. Hadi Sutopo, Ariesto dan Arief, Adrianus. 2010. Terampil Mengolah Data

Kualitatif dengan NVivo. Jakarta : Kencana Prenada Media Group.

Handari Nawawi. 1993. Metode Penelitian Bidang Sosial. Yogyakarta : Gajah Mada University Press.

Moleong,Lexy J. 2008. Metode Penelitian Kualitatif . Bandung : Rosdakarya.

Mudjiono, Yoyon. 2014. Komunikasi Antar Pribadi. Surabaya : UIN Sunan Ampel Press.

Mulyana,Dedy. 2007.Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung : PT.

Remaja Rosdakarya. Nasution S. 2009. Metode Penelitian Bisnis. Bandung : Alfabeta. Nazir, Muhammad. 1986. Metode Penelitian. Bandung: Remaja Rosdakarya. Rahmat,Jalaluddin. 1985. Metode Penelitian Komunikasi.Bandung : Remaja

Rosda Karya. Siagian P,Sondang. 1995. Teori Motivasi dan Aplikasinya. Jakarta :

PT. Rineka Cipta. Sugiyono. 2008. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D.

Bandung : Alfabeta. Syam, Nina W. 2011. Psikologi Sebagai Akar Komunikasi. Bandung : Simbiosa Rekatama Media.

Uchjana Effendy, Onong. 2005. Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek.

Bandung : PT. Remaja Rosdakarya. Utami Dewi, Fitriana. 2013. Public Speaking Kunci Sukses Berbicara di

Depan Publik. Yogyakarta : Pustaka Pelajar.

Yamin Muhtar, Muhammad. 2016. Aku ABK, Aku Bisa Sholat.

Jakarta : Gramedia Pustaka Utama.

B. Internet

  http://www.eastjava.com/tourism/surabaya/ina/about.html. http://www.duniapelajar.com/2014/07/29/pengertian-keterampilan-menurut- p ara-ahli/ http://novrisusan.com/2014/09/22/apa-itu-keterampilan/. http://e-journal.iainjambi.ac.id/index.php/edubio/article/viewFile/377/345 http://kbr.id/08-2015/_jangan_malu_punya_anak_berkebutuhan_khusus_/7 5 113.html. https://tipsmotivasi.com/2012/07/05/teori-motivasi-erg-alderfer-existence-re l atednes-growth/. http://www.subliyanto.id/2010/06/subyek-penelitian-dan-responden.html. http://perilakuorganisasi.com/teori-erg.html. https://dp5a.surabaya.go.id/good-parenting-pada-pelatihan-bina-keluarga-b a lita/ http://bappeda.jatimprov.go.id/bappeda/wp-content/uploads/potensi-kab-kot a -2013/kota-surabaya-2013.pdf. https://www.amazine.co/22616/5-jenis-3-metode-penanganan-autisme/. http://www.pengertianpakar.com/2015/03/pengertian-interaksi-dan-bentuk-in teraksi.html. http://www.komunikasipraktis.com/2014/10/keterampilan-komunikasi-penger t ian.html

https://www.mutiarahadits.com/21/84/75/mengulang-hadits-sampai-tiga-kali- agar-dapat-difahami.htm. http://romeltea.com/keterampilan-komunikasi-communication-skill/. http://www.irmanfsp.com/2015/12/pengertian-komunikasi-kelompok.html.

C. Sumber Lain

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia. 2013. Panduan Penanganan Anak Berkebutuhan Khusus Bagi

Pendamping (orang tua, Keluarga, dan Mayarakat).

Purwandari, “Gambaran Tingkat Stres Orang Tua Dengan Anak Tunagrahita dan Tunadaksa di Yayasan Pembinaan anak Cacat (YPAC) Medan Tahun 2013”, Skripsi. Universitas Sumatra Utara. 2013. Puji Astuti, Peni. 2007. Efektivitas Metode Bermain Peran (Role Play) Untuk

Meningkatkan Keterampilan Komunikasi Pada Anak. Jurnal psikologi

Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Vol. 2 no. 1. Wedhanto,Sigit & Siregar, Ucok Paruhum. September 2007. Duccene Muscular

Dystrophy, Majalah Kedokteran Indonesia. Volume : 57, nomor : 09.

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

Komunikasi Interaksi Orang Tua Dan Guru Pada Anak Dalam Pembentukan Kepribadian Anak
0
31
256
Komunikasi Interaksi Orang Tua Dan Guru Pada Anak Dalam Pembentukan Kepribadian Anak
3
44
256
POLA KOMUNIKASI ORANG TUA DENGAN ANAK HIPERAKTIF (Studi DeskriptifKualitatif Pola Komunikasi Orang Tua Dengan Anak Hiperaktif di Surabaya).
0
0
95
POLA KOMUNIKASI ORANG TUA DENGAN ANAK (Studi Deskriptif Kualitatif Pola Komunikasi Orang Tua dengan Anak yang Pengemis).
0
1
99
POLA KOMUNIKASI ORANG TUA DENGAN ANAK (Studi Deskriptif Kualitatif Pola Komunikasi Orang Tua dengan Anak yang Pengemis).
0
2
95
KECEMASAN ORANG TUA TERHADAP KARIER ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS.
0
2
348
komunikasi pada orang tua dengan
0
0
14
Kurangnya Perhatian Orang Tua Pada Anak
0
0
3
POLA KOMUNIKASI ANAK DENGAN ORANG TUA DA
0
1
8
POLA KOMUNIKASI ORANG TUA DENGAN ANAK RE
0
0
26
Komunikasi Harmonis Orang Tua dengan Anak
0
0
8
206 PENANAMAN NILAI-NILAI ISLAM MELALUI KOMUNIKASI INTERPERSONAL ORANG TUA PADA ANAK
0
0
14
PENERIMAAN DIRI PADA ORANG TUA YANG MEMILIKI ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS
0
5
11
POLA KOMUNIKASI ORANG TUA DENGAN ANAK HIPERAKTIF (Studi DeskriptifKualitatif Pola Komunikasi Orang Tua Dengan Anak Hiperaktif di Surabaya)
0
0
14
POLA KOMUNIKASI ANTARPRIBADI ORANG TUA DENGAN ANAK PENGIDAP AUTISME (Studi Deskriptif Kualitatif Pola Komunikasi Antar Pribadi Orang Tua Dengan Anak Pengidap Autisme di Kelompok Belajar Anak Berkebutuhan Khusus Anak Mandiri dan Berguna “AMANDA”, Karawang,
0
0
124
Show more