Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi loyalitas supporter sepak bola ``Slemania`` terhadap ``PSS Sleman`` - USD Repository

Gratis

0
1
105
10 months ago
Preview
Full text

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI LOYALITAS

  

SUPPORTER SEPAK BOLA “SLEMANIA” TERHADAP “PSS SLEMAN”

  Skripsi Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen

  Disusun oleh : Yohanes Antoni Wibowo

  042214049

  

PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI LOYALITAS

  

SUPPORTER SEPAK BOLA “SLEMANIA” TERHADAP “PSS SLEMAN”

  Skripsi Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen

  Disusun oleh : Yohanes Antoni Wibowo

  042214049

  

PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

  

ABSTRAK

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI LOYALITAS

SUPPORTER SEPAKBOLA “SLEMANIA” TERHADAP “PSS SLEMAN”

  

Yohanes Antoni Wibowo

Universitas Sanata Dharma

Yogyakarta

2010

  Penelitian ini bertujuan mengetahui apakah motif emosional dan motif rasional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap supporter PSS Sleman dan untuk mengetahui apakah loyalitas pada aras sikap berpengaruh positif pada loyalitas pada aras perilaku.

  Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah survei. Penelitian ini dilakukan di Stadion Maguwoharjo Sleman dengan jumlah responden yang diambil sebanyak 100 responden. Teknik pengambilan sample yang digunakan peneliti adalah convience sampling. Teknik analisis data yang digunakan adalah Analisis Persentase dan Analisis Regresi Linier Berganda.

  Dari hasil penelitia diketahui bahwa motif emosional dan rasional berpengaruh positif terhadap loyalitas dalam aras sikap supporter tim sepakbola baik secara parsial maupun bersama-sama, sedangkan loyalitas pada aras sikap berpengaruh secara positif pada loyalitas dalam aras perilaku.

  

ABSTRACK

AN ANALYSIS ON THE FACTORS INFLUENCING LOYALTY OF

FOOTBALL SUPPORTER “SLEMANIA” TOWARDS “ PSS SLEMAN’

Yohanes Antoni Wibowo

  

Universitas Sanata Dharma

Yogyakarta

2010

  This research aims to find out whether emotional and rational motives influence loyalty at the attitudinal the level of PSS Sleman’s supporter’s.

  Furthermore, it also intends to discover whether loyalty at the attitudinal level has positive effects on loyalty at the behavioral level.

  To achieve the aims, the method employed in this research is survey. This research takes place in Maguwoharjo Stadium, Sleman, on 100 respondents. The researcher uses convenience sampling as the sampling technique. Data analysis techniques used in this research are Percentage Analysis and Multiple Linier Regresion analysis.

  The result reveals that emotional and rational motives positively influence the loyalty at the attitudinal level of PSS Sleman’s supporter’s partially or entirely.

  Loyalty at the attitudinal level has positive effects on the loyalty at the behavioral level.

  

DAFTAR ISI

  HALAMAN JUDUL.......................................................................................... i HALAMAN PENGESAHAN............................................................................ ii HALAMAN PERSETUJUAN........................................................................... iii PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ............................................................ iv HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN................................................ v ABSTRAK ......................................................................................................... vi ABSTRACT....................................................................................................... vii KATA PENGANTAR ....................................................................................... viii DAFTAR ISI...................................................................................................... ix DAFTAR TABEL.............................................................................................. xii DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xiii DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................... xiv

  BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1 A. Latar Belakang Masalah......................................................................... 1 B. Rumusan Masalah .................................................................................. 3 C. Batasan Masalah .................................................................................... 3 D. Tujuan Penelitian ................................................................................... 4 E. Manfaat Penelitian ................................................................................. 4 F. Sistematika Penulisan ............................................................................ 5 BAB II LANDASAN TEORI ............................................................................ 7 A. Konsep Perilaku Konsumen................................................................... 7

  1. Pengertian Perilaku Konsumen ........................................................ 7

  2. Model Pengorganisasian Perilaku Konsumen.................................. 8

  3. Kepercayaan, Sikap, dan Perilaku.................................................... 10

  B. Motivasi ................................................................................................. 11

  1. Motivasi Positif dan Negatif ............................................................ 11

  2. Motif Rasional versus Emosional .................................................... 13

  3. Pemicu Berbagai Motif .................................................................... 14

  1. Kepuasan Pelanggan ........................................................................ 17

  2. Mengukur Kepuasan Pelanggan....................................................... 18

  3. Loyalitas Pelanggan ......................................................................... 19

  BAB III METODE PENELITIAN .................................................................... 22 A. Jenis Penelitian ...................................................................................... 22 B. Lokasi Penelitian.................................................................................... 22 C. Waktu Penelitian .................................................................................... 22 D. Sobyek dan Obyek Penelitian ................................................................ 22 E. Teknik Pengumpulan Data..................................................................... 23 F. Variabel Penelitian ................................................................................. 24 G. Populasi, Sampel dan Teknik Sampling ................................................ 25 H. Teknik Pengujian Istrumen .................................................................... 27 I. Analisis data ........................................................................................... 29 BAB IV GAMBARAN UMUM SLEMANIA .................................................. 34 A. Sejarah Slemania.................................................................................... 34 B. Keanggotaan Slemania........................................................................... 36 C. Tujuan Slemania .................................................................................... 37 D. Struktur Organisasi Slemania................................................................. 38 E. Sejarah Singkat Perjalanan Team Hijau PSS Menuju Sepak Bola Nasional................................................................. 42 F. PSS dan Stadion Maguwoharjo.............................................................. 46 BAB V ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................... 48 A. Analisis Hasil Penelitian ........................................................................ 48

  1. Hasil Pengujian Instrumen ............................................................... 48

  2. Karakteristik Responden .................................................................. 51

  3. Deskripsi Data Variabel Penelitian .................................................. 54

  4. Pengujian Hipotesis Pertama dan Hipotesis Kedua ......................... 55

  5. Pengujian Hipotesis Ketiga .............................................................. 60

  B. Pembahasan............................................................................................ 63

  BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 68

  B. Saran....................................................................................................... 68

  C. Keterbatasan Penelitian.......................................................................... 69 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 70

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian ini akan meneliti mengenai pengaruh motif emosional dan

  rasional terhadap loyalitas supporter bola, dan pengaruh loyalitas pada aras sikap terhadap loyalitas pada aras perilaku dimana subjek yang diteliti pada penelitian ini adalah supporter PSS Sleman. Slemania merupakan wadah supporter klub sepak bola yang bersifat terbuka dalam keanggotaannya. Anggota Slemania tidak hanya warga Sleman tetapi tidak tertutup kemungkinan terdapat anggota Slemania yang berasal dari daerah lainnya di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, bahkan dari luar provinsi. Dari latar belakang pendidikan, anggota Slemania sangat beranekaragam dari yang tidak mengenyam bangku sekolah sampai yang menenpuh jenjang pendidikan tinggi. Begitu juga dengan latar belakang ekonomi, di mana yang kaya dan yang miskin mewarnai wadah supporter ini.

  Sesuai dengan tujuan awalnya, Slemania ditargetkan sebagai alat kontrol bagi

  

supporter PSS Sleman. Namun kehadiran wadah supporter tersebut akhirnya

  diharapkan dapat juga membawa sebuah transformasi karakter dari supporter anarki yang merugikan kepentingan tim dan masyarakat umum menjadi suporter atraktif dan kreatif.

  Slemania selalu mendukung atau memberi motivasi baik secara spiritual maupun material. Selain itu Slemania terbentuk karena adanya beberapa

  2 faktor, antara lain adanya faktor emosional yaitu orang yang masuk menjadi anggota Slemania karena pengaruh dari lingkungan sekitarnya atau dapat diartikan dengan fanatisme kedaerahan. Fanatisme kedaerahan adalah selalu mengagung-agungkan tentang apa yang ada di daerahnya seperti halnya tim PSS Sleman, dan fanatisme kedaerahan merupakan faktor yang utama tentang adanya supporter sepakbola. Faktor yang lainnya yaitu karena prestasi yang selalu meningkat, tetapi faktor ini tidak selalu menjadi alasan mengapa adanya supporter di dalam sebuah tim sepakbola.

  Kotler (2002 :42) mendefinisikan kepuasan sebagai perasaan senang atau kecewa dari seseorang yang muncul setelah membandingkan antara persepsinya terhadap kinetja suatu produk dan harapan-harapannya. Kepuasan merupakan fungsi dari kesan kinerja dan harapan suatu tim sepakbola terhadap

  supporter . Jika kinerja dibawah harapan maka supporter tidak puas,dan jika

  kinerja memenuhi harapan maka supporter puas. Jika kinerja melebihi harapan maka supporter amat puas atau senang.

  Menurut definisi kepuasan konsumen, maka diharapakan tim sepakbola dapat mempengaruhi persepsi konsumen (supporter) tersebut sedemikian rupa sehingga hasil akhir yang diharapkan adalah membawa ke arah pembelian dan sikap konsisten atau kesetiaan terhadap merek produk (merchandise, souvenir dan atribut) yang diproduksi oleh tim sepakbola yang biasa disebut dengan

  brand loyalty atau loyalitas merek. Kegiatan penjualan merchandise, souvenir

  dan atribut tim selain untuk memberikan tambahan finansial kepada tim juga diharapkan para supporter puas terhadap tim PSS Sleman.

  3 Ada banyak faktor yang dapat mempengaruhi loyalitas supporter sepak bola, akan tetapi peneliti hanya meneliti dua motif dibalik loyalitas yaitu motif emosional dan motif rasional supporter PSS Slemania. Untuk itu peneliti mengambil judul “Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi loyalitas

  supporter sepakbola “Slemania” terhadap “PSS Sleman”.

  B. Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang masalah maka peneliti menentukan rumusan masalah yang akan diteliti sebagai berikut:

  1. Apakah motif emosional dan motif rasional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap supporter tim sepak bola?

  2. Apakah loyalitas pada aras sikap berpengaruh secara positif pada loyalitas pada aras perilaku?

  C. Batasan Masalah

  1. Ada banyak faktor yang mempengaruhi loyalitas suporter tim sepak bola, akan tetapi peneliti dalam penelitian ini hanya meneliti dua motif yaitu motif emosional dan motif rasional.

  2. Penelitian ini juga meneliti pengaruh loyalitas pada aras sikap terhadap loyalitas pada aras perilaku.

  3. Penelitian ini ditujukan pada supporter Slemania.

  4

  D. Tujuan Penelitian

  Tujuan dari penelitian ini adalah:

  1. Untuk mengetahui apakah motif emosional dan motif rasional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap supporter tim sepak bola.

  2. Untuk mengetahui apakah loyalitas pada aras sikap berpengaruh secara positif pada loyalitas pada aras perilaku.

  E. Manfaat Penelitian

  Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah: 1.

  Bagi PSS Sleman.

  Dari penelitian ini penulis berharap agar dapat memberikan masukan kepada Manajemen Tim PSS Sleman tentang bagaimana loyalitas

  supporter terhadap tim sepakbola yang didukungnya, sehingga tim PSS

  Sleman dapat mengetahui langkah-langkah apa saja yang harus dilakukannya. Pada akhinya supporter dapat merasa puas dan loyal terhadap tim PSS Sleman.

  2. Bagi Industri Persepakbolaan di Indonesia.

  Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat untuk menjadikan suatu tim sepakbola mepunyai dana yang mencukupi untuk mengikuti kompetisi sepakbola di Indonesia tanpa menggunakan dana APBD.

3. Bagi Universitas Sanata Dharma

  Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat menambah referensi perpustakaan Sanata Dharma dan membantu peneliti yang lain yang akan fokus pada bidang yang sama.

  5

4. Bagi Peneliti

  Melalui penelitian ini, peneliti dapat mengaplikasikan teori yang diperoleh selama studi di Universitas Sanata Dharma dan menambah pengetahuan khususnya dalam bidang pemasaran dan perilaku konsumen.

F. Sistematika Penulisan

  BAB I : PENDAHULUAN Meliputi latar belakang masalah, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, sistematika penulisan.

  BAB II : LANDASAN TEORI Berisi tentang berbagai teori yang digunakan dalam mempelajari dan mengumpulkan data yang berhubungan dengan penelitian ini. Beberapa teori yang berhubungan dengan kepuasan supporter dan

  loyalitas supporter'

  BAB III : METODOLOGI PENELITIAN Dalam bab ini membahas mengenai jenis penelitian, tempat clan

  waktu penelitian, subyek dan obyek penelitian, jenis dan sumber data, teknik pengumpulan data,populasi dan sampel, dan teknik analisis data.

  BAB IV : GAMBARAN UMUM TIM Berisi tentang gambaran informasi tentang tim yang menjadi tempat penelitian.

  6

BAB V : ANALISIS DATA dan PEMBAHASAN Meliputi uraian tentang hasil pengolahan data, analisa data, pembahasan, dan jawaban dari masalah yang diajukan. BAB VI : KESIMPULAN, SARAN, dan KETERBATASAN Meliputi kesimpulan yang diambil dari penelitian dan saran- saran

  kepada pihak manajemen tim dan disertai pernyataan penulis akan keterbatasan penelitian yang dilakukan.

BAB II LANDASAN TEORI A. Konsep Perilaku Konsumen

1. Pengertian Perilaku Konsumen

  Ada beberapa pengertian atau definisi perilaku konsumen menurut pendapat para ahli dalam buku mereka masing-masing. Mowen dan Minor (2001) mendefinisikan perilaku konsumen sebagai suatu studi tentang unit pembelian (buying units) dan proses pertukaran yang melibatkan perolehan, konsumsi, dan pembuangan barang, jasa, pengalaman, serta ide-ide. Sementara itu Louden dan Bitta (2001) mendefinisikan perilaku konsumen sebagai suatu proses pengambilan keputusan dan aktivitas individu secara fisik yang dilibatkan dalam mengevaluasi, memperoleh, menggunakan atau dapat mempergunakan barang-barang dan jasa. Pendapat yang lain adalah bahwa perilaku konsumen sebagai suatu bagian dari aktivitas-aktivitas kehidupan manusia, termasuk segala sesuatu yang teringat olehnya akan barang atau jasa yang dapat diupayakan sehingga ia akhirnya menjadi konsumen. (Hanna dan Wozniak, 2007) Dari beberapa contoh definisi perilaku konsumen di atas, serta contoh- contoh lain yang walaupun tidak disajikan, kiranya dapat disimpulkan bahwa perilaku konsumen adalah suatu tindakan-tindakan nyata individu, misalnya suatu organisasi yang dipengaruhi oleh aspek eksternal dan

  8 internal yang mengarahkan mereka untuk memilih dan mengkonsumsi barang atau jasa yang diinginkan.

2. Model Pengorganisasian Perilaku Konsumen

  Untuk memahami teori perilaku konsumen akan dapat dipermudah melalui konsep-konsepnya. Berikut ini adalah sebuah contoh model untuk memahami teori perilaku konsumen dari Mowen dan Minor (2001).

Gambar 2.1 Model Perilaku Konsumen dari Mowen dan Minor (2001)

  PEMASAR PENGARUH LINGKUNGAN (Perusahaan, organisasi nirlaba, - Situasi konsumen lain, agen pemerintah) - Kelompok

  • Strategi bauran pemasaran - Keluarga - Segmentasi - Budaya dan subbudaya
  • Pemosisian dan diferensiasi - Peristiwa internasi
  • Peraturan pemerintah Proses pertukaran PERTUKARAN SUMBER Riset DAYA Pemasaran (Barang, jasa, informasi, waktu, uang, status, perasaan) Proses pertukaran

  PEMBELI PENGARUH INDIVIDU (Konsumen, perusahaan, agen - Pemrosesan informasi pemerintah, organisasi nirlaba) - Motivasi

  • Belajar berperilaku
  • Kepribadian dan psikografi
  • Kepercayaan, sikap, & perilaku
  • - Komunikasi persuasif

  9 Penjelasan Model: Model ini memiliki lima komponen utama yang membentuk inti permasalahan studi, yaitu pembeli, proses pertukaran, strategi pemasaran dari pemasar, pengaruh individu, dan pengaruh lingkungan. Pembeli adalah para konsumen produk, jasa, ide, dan pengalaman yang ditawarkan oleh pemasar melalui implementasi strategi pemasaran. Pembeli berhubungan dengan pemasar melalui hubungan pertukaran. Strategi pemasaran dari pemasar diimplementasikan dengan penciptaan tujuan segmentasi dan pemosisian produk yang organisasi atau individu yang diharapkan akan dipertukarkan dengan konsumen. Agar terjadi pertukaran dan mencapai tujuan segmentasi serta pemosisian, para pemasar mengembangkan bauran pemasaran. Untuk mengembangkan bauran pemasaran, para manajer melakukan studi analisis lingkungan guna mengantisipasi kemungkinan adanya dampak dari pengaruh lingkungan, dan kemudian menggunakan riset pasar untuk mendapatkan informasi tentang konsumen mereka.

  Model perilaku konsumen menghubungkan pembeli, baik dengan pengaruh individu maupun pengaruh lingkungan. Faktor-faktor pengaruh individu adalah proses psikologis yang mempengaruhi para individu dalam memperoleh, mengkonsumsi, serta menerima barang, jasa, ide, dan pengalaman. Faktor-faktor pengaruh lingkungan adalah faktor-faktor di luar individu dan para pemasar termasuk para pengambil keputusan.

  10

3. Kepercayaan, Sikap, dan Perilaku

   Konsep kepercayaan, sikap, dan perilaku adalah saling berhubungan

  erat. Mowen dan Minor (2001) menyatakan bahwa keterkaitan itu didominasi oleh atribut produk. Atribut adalah sebuah fitur produk di mana konsumen membentuk kepercayaan. Bagaimana atribut produk dan faktor- faktor lainnya mempengaruhi pembentukan serta perubahan kepercayaan, sikap, dan perilaku mungkin merupakan serangkaian ide perilaku konsumen yang terpenting bagi para manajer pemasaran.

a. Kepercayaan Konsumen

  Kepercayaan konsumen (consumer beliefs) adalah semua pengetahuan yang dimiliki konsumen dan semua kesimpulan yang dibuat konsumen tentang obyek, atribut, dan manfaatnya. Atribut intrinsic merupakan segala sesuatu yang berhubungan dengan sifat aktual produk, sedangkan atribut ekstrinsik adalah segala sesuatu yang diperoleh dari aspek eksternal produk seperti nama, merek, label.

  b.

  Sikap Konsumen

  Sikap menurut Thurstone (2001) yang dikutip Mowen dan Minor (2001) didefinisikan sebagai afeksi atau perasaan untuk atau terhadap sebuah rangsangan. Definisi yang lain adalah bahwa sikap merupakan inti dari rasa suka dan tidak suka terhadap sesuatu. Jadi, mengingat kepercayaan merupakan pengetahuan kognitif tentang sebuah obyek, maka sikap merupakan tanggapan perasaan atau afektif tentang sebuah obyek.

  11

  c.

  Perilaku dan keinginan untuk berperilaku

  Perilaku konsumen terdiri dari semua tindakan konsumen untuk memperoleh, menggunakan, dan membuang barang atau jasa. Sebelum bertindak, seseorang seringkali mengembangkan keinginan berperilaku berdasarkan kemungkinan tindakan yang akan dilakukan. Keinginan berperilaku didefinisikan sebagai keinginan konsumen untuk berperilaku menurut cara tertentu dalam rangka memiliki, membuang, dan menggunakan produk atau jasa.

B. Motivasi

   Motivasi dapat digambarkan sebagai tenaga pendorong dalam diri

  individu yang memaksa mereka untuk bertindak. Tenaga pendorong tersebut dihasilkan oleh keadaan tertekan, yang timbul sebagai akibat kebutuhan yang tidak terpenuhi. Individu secara sadar maupun tidak sadar berjuang untuk mengurangi ketegangan ini melalui perilaku yang mereka harapkan akan memenuhi kebutuhan mereka dan dengan demikian akan membebaskan mereka dari tekanan yang mereka rasakan. Tujuan tertentu yang mereka pilih dan pola tindakan yang mereka lakukan untuk mencapai tujuan tersebut merupakan hasil dari pemikiran dan proses belajar individu.

1. Motivasi Positif dan Negatif

   Arah motivasi dapat positif atau negatif. Kita dapat merasakan adanya

  tenaga pendorong ke arah atau menjauhi/ menghindari obyek atau keadaan

  12 tertentu karena kebutuhan akan rasa lapar, dan meninggalkan alat angkutan sepeda motor untuk memenuhi kebutuhan keselamatan.

  Beberapa psikolog menyebut dorongan positif sebagai kebutuhan, keinginan, atau hasrat dan menyebut dorongan negatif sebagai rasa takut atau keengganan. Tetapi walaupun kekuatan motivasi positif dan negatif kelihatan sangat berbeda dari sudut kegiatan fisik (dan kadang-kadang bersifat emosional), keduanya pada dasarnya sama, yaitu keduanya bermanfaat untuk memulai dan menunjang perilaku manusia. Karena alasan ini, para peneliti sering menyebut kedua jenis dorongan atau motif itu sebagai kebutuhan, keinginan, dan hasrat. Beberapa pakar teori membedakan antara keinginan dan kebutuhan dengan mendefinisikan keinginan sebagai kebutuhan akan produk khusus. Para pakar lain membedakan antara hasrat dan kebutuhan serta keinginan. Mereka percaya bahwa hasrat konsumen meliputi emosi yang kuat dan nafsu (keinginan besar) yang kuat, yang dinyatakan melalui pemakaian metafora (kiasan) yang positif dan negatif. Suatu studi mengungkapkan bahwa para konsumen sering menggunakan kiasan makanan untuk menyatakan hasrat konsumsi yang positif dan negatif

  Sasaran juga dapat positif atau negatif. Sasaran positif adalah sasaran yang menjadi arah bagi perilaku. Jadi sasaran sering disebut obyek yang didekati. Sasaran negatif adalah sasaran yang dihindari oleh perilaku, dan disebut obyek yang dijauhi. Karena sasaran yang didekati maupun sasaran yang dijauhi dapat dianggap merupakan obyek dari perilaku yang didorong

  13 oleh motivasi, kebanyakan peneliti secara mudah menganggap keduanya sebagai sasaran.

  Kadang-kadang karena orang tergerak oleh ancaman atau hilangnya kebebasan peerilaku (sebagai contoh, kebebasan untuk melakukan pilihan produk tanpa pengaruh yang tidak semestinya dari penjual). Keadaan ini disebut reaksi psikologis dan biasanya dinyatakan dengan tanggapan konsumen yang negatif.

2. Motif Rasional Versus Emosional

  Beberapa pakar perilaku konsumen membedakan antara apa yang dinamakan motif rasional dan motif emosional. Mereka menggunakan istilah

  rasionalitas memberikan dalam pengertian ekonomi tradisional, yang

  menganggap bahwa para konsumen berperilaku rasional jika mereka secara teliti mempertimbangkan semua alternatif, dan memilih alternatif yang kegunaan yang terbesar kepada mereka. Dalam konteks pemasaran, istilah

  rasionalitas menyatakan bahwa para konsumen memilih sasaran didasarkan

  pada kriteria yang betul-betul obyektif, seperti ukuran, berat, harga, atau mil per gallon. Motif emosional mengandung arti bahwa pemilihan sasarannya menurut kriteria pribadi atau subyektif (sebagai contoh, kebanggaan, ketakutan, kasih sayang, atau status).

  Asumsi yang mendasari perbedaan ini adalah bahwa kriteria subyektif atau emosional tidak memaksimumkan kegunaan atau kepuasan. Tetapi masuk akal jika diasumsikan bahwa para konsumen selalu berusaha memilih berbagai

  14 alternatif yang menurut pandangan mereka membantu memaksimumkan kepuasan. Jelas, penilaian kepuasan merupakan proses yang sangat pribadi, yang didasarkan pada struktur kebutuhan orang itu sendiri, maupun pada pengalaman perilaku dan sosial (atau yang dipelajari) di waktu yang lalu. Apa yang kelihatannya tidak rasional bagi pengamat dari luar mungkin benar-benar rasional dalam konteks psikologi konsumen itu sendiri. Sebagai contoh, produk yang dibeli untuk meningkatkan citra diri (misalnya, minyak wangi) merupakan bentuk perilaku konsumen yang benar-benar rasional jika konsumen akan merasa dirinya lebih nyaman pada saat memakainya. Jika perilaku tersebut terasa tidak rasional bagi orang itu ketika dijalankan, jelas ia tidak akan melakukannya.

  Para peneliti yang menganut perspektif riset positif cenderung memandang semua perilaku konsumen digerakkan secara rasional, dan mereka berusaha memisahkan penyebab perilaku tersebut sehingga mereka dapat meramalkan dan dengan demikian mempengaruhi, perilaku di waktu yang akan datang. Para ahli sering tertarik mempelajari kesenangan hedonistik yang berasal dari beberapa perilaku konsumsi, seperti kesenangan, atau fantasi, atau sensualitas. Mereka mempelajari konsumen untuk memperoleh pandangan dan pengertian mengenai berbagai perilaku yang dilakukan konsumen dalam berbagai keadaan yang unik.

3. Pemicu Berbagai Motif

  Kebanyakan kebutuhan khusus perorangan sering sekali tidak disadari oleh yang

  15

  mungkin disebabakan oleh rangsangan yang terdapat di dalam kondisi psikologis individu, oleh proses emosi atau kesadaran, atau oleh rangsangan yang berasal dari lingkungan di luar dirinya.

a. Pemicu Psikologis

  Kebutuhan jasmani pada waktu tertentu didasarkan pada keadaan psikologis seseorang pada waktu tersebut. Turunnya tingkat gula darah atau kontraksi lambung akan menimbulkan kesadaran akan kebutuhan rasa lapar. Turunnya temperatue tubuh akan membuat orang menggigil yang menyadarkan orang akan kebutuhan rasa hangat. Kebanyakan isyarat psikologis ini tidak disadari, tetapi isyarat itu mendorong kebutuhan yang berkaitan dan menyebabkan tekanan yang tidak menyenangkan sampai kebutuhan itu terpenuhi.

  b.

  Pemicu Emosional

  Kadang-kadang lamunan menjadi pemicu atau rangsangan terhadap kebutuhan yang terpendam. Orang yang bosan atau kecewa dalam usaha mencapai sasaran mereka sering terjerumus ke dalam lamunan (pemikiran yang autistik), di mana mereka membayangkan diri mereka dalam segala macam situasi yang diinginkan. Semua pemikiran ini cenderung merangsang kebutuhan yang tidak disadari, yang dapat menimbulkan tekanan yang tidak menyenangkan yang menggerakkan mereka pada perilaku yang berorientasi pada sasaran.

  16

  c.

  Pemicu Lingkungan

  Serangkaian kebutuhan yang dialami orang pada waktu tertentu sering dihidupkan oleh berbagai isyarat khusus di lingkungannya. Tanpa isyarat ini, kebutuhan mungkin tetap tidak timbul. Ada dua filosofi yang bertentangan mengenai pemicu motif manusia. Kelompok pakar teori perilaku menganggap motivasi sebagai proses mekanis, perilaku dipandang sebagai reaksi terhadap stimulus, dan unsur- unsur akal sehat diabaikan. Contoh yang ekstrim atas teori motivasi stimulus-respon adalah pembeli membeli atas dorongan hati yang pada umumnya memberikan reaksi terhadap stimulus dari luar dalam situasi membeli. Menurut teori ini, pengendalian konsumen secara sadar terbatas sekali; ia tidak bertindak tetapi memberikan reaksi terhadap stimuli di pasar. Aliran kognitif percaya bahwa semua perilaku ditujukan pada pencapaian sasaran. Kebutuhan dan pengalaman di waktu yang lalu menjadi alasan dikategorikan, dan diubah menjadi sikap dan kepercayaan bahwa tindakan merupakan kecenderungan berperilaku. Kecenderungan ini difokuskan untuk membantu orang terpuaskan kebutuhannya, dan kecenderungan tersebut menentukan berbagai tindakan yang akan diambilnya untuk mencapai kepuasan ini.

  Uraian di atas menunjukkan bahwa motif emosional mengandung arti bahwa para konsumen memilih sasaran menurut kriteria pribadi atau subyektif. Oleh karena itu, peneliti dalam penelitian ini mengajukan hipotesis sebagai berikut:

  17

  H : motif emosional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap 1a dari supporter tim sepak bola.

  Uraian di atas juga menunjukkan bahwa motif rasional dalam pengertian ekonomi tradisional, menganggap bahwa para konsumen berperilaku rasional jika mereka secara teliti mempertimbangkan semua alternatif, dan memilih alternatif yang kegunaan yang terbesar kepada mereka. Oleh karena itu, peneliti dalam penelitian ini mengajukan hipotesis sebagai berikut:

  H : motif rasional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap 1b dari supporter tim sepak bola .

C. Kepuasan dan Loyalitas Konsumen

1. Kepuasan Pelanggan

  Terdapat beberapa definisi mengenai kepuasan pelanggan yang dikemukakan para ahli. Namun, definisi yang banyak diacu adalah dari oliver (2000) yang menyatakan bahwa kepuasan pelanggan didefinisikan sebagai evaluasi purnabeli, di mana persepsi terhadap kinerja alternatif produk atau jasa yang dipilih memenuhi atau melebihi harapan sebelum pembelian. Apabila persepsi terhadap kinerja tidak dapat memenuhi harapan, maka yang terjadi adalah ketidakpuasan.

  Pemahaman mengenai ketidakpuasan lebih dominan dibandingkan dengan kepuasan pelanggan. Dalam hal ketidakpuasan, riset banyak diarahkan pada aspek disonansi dan perilaku komplain. Disonansi berkaitan dengan keragu-raguan atas pilihan dan keputusan pembelian

  18 yang telah dilakukan. Dalam situasi ini konsumen bimbang apakah ia telah memilih produk yang tepat atau tidak. Misalnya, konsumen bimbang apakah mau memilih Telkomsel atau Indosat untuk ponsel mereka. Situasi sulit yang demikian dipengaruhi juga oleh tingkat kecemasan seseorang, makin besar kecemasan, makin besar pula tingkat disonansinya. Sementara itu, perilaku komplain akibat ketidakpuasan konsumen tentu terjadi setelah konsumen mengalami jasa. Bentuknya bermacam-macam, seperti berkurangnya pembelian ulang, peralihan merek, world of mouth yang negatif, dan sebagainya.

2. Mengukur Kepuasan Pelanggan

  Berikut ini merupakan konsep yang dapat dipakai untuk pengukuran kepuasan pelanggan, yaitu:

  a) Kepuasan pelanggan keseluruhan.

  Caranya, yaitu dengan menanyakan pelanggan mengenai tingkat kepuasan atau jasa yang bersangkutan serta menilai dan membandingkan dengan tingkat kepuasan pelanggan keseluruhan atas jasa yang mereka terima dari para pesaing.

  b) Dimensi kepuasan pelanggan.

  Prosesnya melalui empat langkah. Pertama, mengidentifikasi dimensi- dimensi kunci kepuasan pelanggan. Kedua, meminta pelanggan menilai jasa perusahaan berdasarkan item-item spesifik seperti kecepatan layanan atau keramahan staf pelayanan terhadap pelanggan. Ketiga, meminta pelanggan menilai jasa pesaing berdasarkan item-item

  19 dimensi yang menurut mereka ada di kelompok penting dalam menilai kepuasan pelanggan keseluruhan.

  c) Konfirmasi harapan.

  Pada cara ini, kepuasan tidak diukur langsung, namun disimpulkan berdasarkan kesesuaian atau ketidaksesuaian antara harapan pelanggan dengan kinerja aktual jasa yang dijual perusahaan.

  d) Minat pembelian ulang.

  Kepuasan pelanggan diukur berdasarkan apakah mereka akan mengadakan pembelian ulang atas jasa yang sama yang mereka konsumsi.

  e) Kesediaan untuk merekomendasi.

  Cara ini merupakan ukuran yang penting, apalagi bagi jasa yang pembelian ulangnya relatif lama, seperti jasa pendidikan tinggi.

  f) Ketidakpuasan pelanggan.

  Dapat dikaji misalnya dalam hal complain, biaya garansi, world of mouth yang negatif, serta defections.

3. Loyalitas Pelanggan

  Loyalitas pelanggan menurut Dick & Basu (dalam Fandi, 2000) didefinisikan sebagai komitmen pelanggan terhadap suatu merek dan pemasok, berdasarkan sikap yang sangat positif dan tercermin dalam pembelian ulang yang konsisten. Definisi ini mencakup dua hal penting, yaitu loyalitas sebagai perilaku dan loyalitas sebagai sikap.

  20 Sementara itu, untuk mengkaitkan antara tingkat kepuasan dan tingkat loyalitas menurut Schnaars (dalam Fandi, 2000) akan dihasilkan empat alternatif situasi, yaitu failures, forced loyalty, defectors, dan successes .

  Kondisi failures dicirikan dengan kondisi tidak puas dan tidak loyal,

  forced loyalty dicirikan dengan kondisi tidak puas, namun ada perasaan

  terikat pada program promosi yang dicanangkan perusahaan, sehingga tetap menjadi loyal. Sedangkan defectors dicirikan sebagai tingkat kepuasan yang tinggi, tetapi merasa tidak harus terikat dengan produk tersebut, dan successes dicirikan sebagai konsumen yang merasa puas dan paling mungkin untuk memberikan world of mouth yang positif.

  Loyalitas pelanggan sering dihubungkan dengan loyalitas merek. Ada dua perspektif, yaitu perspektif perilaku dan perspektif sikap. Penjelasannya sebagai berikut: a. Perspektif Perilaku.

  Dalam perspektif ini, loyalitas merek diartikan sebagai pembelian ulang suatu merek secara konsisten oleh pelanggan. Dalam kenyataannya, jarang dijumpai pelanggan yang setia 100% hanya pada satu merek tertentu. Oleh karena itu, loyalitas merek dapat diukur misalnya melalui proporsi dan rentetan pembelian.

b. Perspektif Sikap.

  Dalam perspektif ini, pembelian ulang tidak dapat menjelaskan apakah konsumen benar-benar lebih menyukai merek tertentu

  21 dipengaruhi oleh aspek lain. Oleh karena itu, dalam pengukuran loyalitas merek, sikap pelanggan terhadap merek juga harus diteliti.

  Bila sikap pelanggan lebih positif (favorable) terhadap merek tertentu dibandingkan dengan merek-merek lain, maka mereka dikatakan loyal terhadap merek yang bersangkutan.

  Berdasarkan uraian mengenai sikap positif mempengaruhi perilaku di atas, maka peneliti dalam penelitian ini mengajukan hipotesis sebagai berikut:

  H : loyalitas pada aras sikap berpengaruh secara positif pada

  2 loyalitas pada aras perilaku.

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini adalah studi pada supporter Slemania, yaitu penelitian

  mengenai subjek penelitian yang berkenaan dengan suatu fase spesifik atau khas dari individu. Dalam penelitian ini, kesimpulan yang diambil hanya berlaku pada subjek yang diteliti saja.

  B. Lokasi penelitian

  Lokasi penelitian dilakukan di sekretariat Slemania, Maguwoharjo, Depok Sleman, pada waktu berkumpulnya para supporter Slemania, misalnya pada waktu rapat. Data di ambil pada bulan Agustus sampai September 2009.

  C. Waktu Penelitian

  Penelitian ini akan dilakukan pada bulan Agustus 2009 sampai September 2009.

  D. Subjek dan Objek Penelitian

  1. Subjek Penelitian Subjek penelitian adalah orang-orang yang akan memberikan informasi berkaitan dengan penelitian yang akan penulis lakukan. Dalam hal ini adalah supporter Slemania

  23

2. Objek Penelitian

  Objek Penelitian adalah data atau informasi yang menjadi perhatian pokok dalam penelitian. Dalam hal ini adalah motif emosional dan motif rasional dan pengaruh loyalitas pada aras sikap terhadap loyalitas pada aras perilaku.

E. Teknik Pengumpulan Data

  Metode pengumpulan data dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan kuesioner. Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang dikumpulkan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya (Sugiyono, 2005:15), yaitu untuk mengetahui pengaruh motif emosional dan motif rasional terhadap loyalitas supporter dan pengaruh loyalitas pada aras sikap terhadap loyalitas pada aras perilaku.

  Jawaban responden diukur dengan menggunakan Skala Likert. Skala ini digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena sosial (Sugiyono, 2001 :86). Skala ini terdiri dari lima kategori yang dimulai dari sangat tidak setuju sampai sangat setuju. Bobot nilai diperoleh berdasarkan tanggapan responden terhadap pertanyaan atau pernyataan kuesioner. Berikut merupakan bobot nilai yang diberikan untuk setiap tanggapan sebagai berikut:

  Sangat setuju (SS) mendapat nilai

  5 Setuju (S) mendapat nilai

  4 Ragu-ragu (R) mendapat nilai 3

  24 Tidak setuju (TS) mendapat nilai

  2 Sangat tidak setuju (STS) mendapat nilai 1 F.

   Variabel Penelitian

  Variabel dalam penelitian ini meliputi variabel dependen dan variabel independen. Yang menjadi variabel dependen adalah loyalitas supporter pada aras sikap dan aras perilaku, dan yang menjadi variabel independen yaitu motif emosional dan motif rasional.

  Operasionalisasi Variabel dalam penelitian ini yaitu:

  1. Motif rasional diukur dengan parameter sebagai berikut: a. Permainan tim yang baik.

  b. Kualitas pemain yang baik.

  c. Kualitas pelatih yang baik.

  d. Prestasi tim yang baik.

  e. Harga tiket yang terjangkau.

  f. Jadwal pertandingan yang mendukung.

  g. Manajemen tim yang baik.

  2. Motif emosional diukur dengan parameter sebagai berikut: a. Fanatisme kedaerahan.

  b. Faktor kenyamanan stadion.

  c. Perasaan senang saat menonton bola.

  d. Status sebagai penggemar sepakbola.

  e. Perasaan diterima oleh kelompok supporter yang ada.

  25

  3. Loyalitas pada aras sikap, diukur dengan parameter sebagai berikut: a.

  Menjadi supporter yang tidak anarkis.

  b.

  Bangga terhadap PSS Sleman.

  c.

  Bersikap positif terhadap PSS Sleman.

  d.

  Siap memberi dukungan terhadap PSS Sleman.

  e.

  Menerima setiap hasil pertandingan meskipun tidak sesuai dengan yang diharapkan.

  4. Loyalitas pada aras perilaku, diukur dengan parameter sebagai berikut: a.

  Menonton secara langsung setiap pertandingan di stadion.

  b. Menonton secara langsung setiap pertandingan live di televisi.

  c. Membeli atribut-atribut tim (seperti misalnya, merchandise dan souvenir tim).

  d. Menjadi anggota Slemania.

  e. Memberi dukungan finansial kepada tim sepakbola.

  f. Memberi dukungan moril kepada tim sepakbola.

G. Populasi, Sampel dan Teknik Sampling

  a) Populasi Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2005:55). Populasi dalarn penelitian ini adalah semua anggota dan simpatisan supporter PSS Sleman.

  26 b)

  Sampel Sampel yaitu sebagian kecil dari populasi. Karena dalam penelitian ini akan sulit memperkirakan jumlah populasi yang ada secara tepat, maka populasi (P) dianggap tidak diketahui. Apabila keyakinan yang diharapkan dalam suatu pendugaan proporsi yang menggunakan sampel random sebesar (1-

  α) dan besarnya error (E) tidak melebihi suatu harga tertentu, maka rumus error dapat digunakan untuk menentukan besarnya sampel yang harus diambil. Bila penelitian menggunakan confidence level sebesar 95%, maka menurut formulasi Aker, Kumar dan Day (1998, P.410) adalah sebagai berikut: Dimana: E= Error P= Proporsi n= jumlah sampel

  Karena proporsi populasi tidak diketahui, maka p (1-p) juga tidak diketahui. Sedangkan nilai P akan selalu berada 0 sampai 1, maka besar p max dapat dicari sebagai berikut: f (p)= p (1-p) f (p)= p-p2 df (p)/ dp sehingga p max= 0,5 jadi besarnya f (p) max adalah: f (p) max= 0,5 ( 1-0,5)

  27

  f (p) max= 0,25 apabila besarnya error yang dikehendaki tidak lebih dari 0,1 maka besarnya sampel dapat dihitung sebagai berikut: 2 n = p (1-p) (Z ÷ E) 2 n = 0,25 (1,96 ÷ 0,1) n = 96,04 atau dibulatkan menjadi 100 sampel

  c) Teknik Sampling Dalam penelitian ini menggunakan non probability sampling, yaitu teknik pengambilan sampel yang tidak memberi peluang atau kesempatan sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel. (Sugiyono, 2000: 73). Prosedur pengambilan unit-unit populasi dalam penelitian ini adalah convinience sampling . Pada pengambilan sampel dengan cara ini, sampel yang diambil/ terpilih karena sampel tersebut berada pada tempat dan waktu yang tepat (Sugiyono, 2000: 75).

H. Teknik Pengujian Instrumen 1.

  Validitas Validitas adalah suatu indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat ukur benar-benar cocok atau sesuai sebagai alat ukur yang diinginkan (Wahyuni,1993:42). Suatu pengukuran disebut valid bila suatu skala pengukuran melakukan apa yang seharusnya dilakukan dan mengukur apa yang seharusnya diukur, sehingga dapat mengungkapkan data secara tepat. Bila skala pengukuran tidak valid, maka skala pengukuran tersebut tidak bermanfaat bagi peneliti karena tidak mengukur atau melakukan apa yang

  28 kita lakukan adalah menganalisis tiap item berdasarkan konsistensi jawaban para responden,dengan cara meninjau item mana yang perlu dikesampingkan. Untuk menguji validitas setiap butir, maka skor yang ada pada butir dikorelasikan dengan skor total. Skor butir dipandang sebagai X dan skor total dipandang sebagai Y. Rumus yang digunakan adalah korelasi

  product moment dengan taraf signifikansi (a) 0.05. berikut rumus validitas tersebut (Sugiyono, 2001:109).

  Di mana, rxy = koefisien korelasi setiap item

  x = nilai jawaban dari masing-masing responden y = total butir dari j awaban responden n = banyaknya responden

  Apabila rhttung lebih besar dari tabel dengan taraf signifikansi 0.05, maka butir-butir pernyataan tersebut dinyatakan valid. Namun jika rhitung lebih keeil daritabel dengan taraf signifikansi 0.05, maka butir-butir pernyataan tersebut dinyatakan tidak valid.

  2. Reliabilitas

  Analisis reliabilitas digunakan untuk menunjukkan adanya penyesuaian antara sesuatu yang diukur dengan jenis alat digunakan. Untuk mengujinya dapat digunakan metode ganjil genap yaitu memisahkan antara item bernomor genap yang valid kemudian dicari dengan menggunakan teknik koefisien korelasi product moment dengan rumus sebagai berikut:

  29 r =

  XY

  Dimana: r = koefisien korelasi

  XY

  X= butir valid nomor ganjil Y= butir valid nomor genap n= jumlah sampel

  Setelah koefisien korelasi bernomor ganjil dan item bernomor genap didapat, maka untuk menguji reliabilitas digunakan rumus spearman Brown sebagai berikut: Dimana: r = koefisien reliabilitas

  XX

  r = koefisien korelasi product moment

  XY

I. Analisis Data

1. Analisis Regresi Linear Berganda

   Empat prasyarat regresi yang harus dipenuhi: a.

  Asumsi Klasik Regresi Tentang Heteroskedastisitas Heteroskedastisitas adalah varian residual yang tidak konstan pada regresi sehingga akurasi hasil prediksi menjadi meragukan. Heteroskedastisitas dapat diartikan sebagai ketidaksamaan variasi variabel pada semua pengamatan, dan kesalahan yang terjadi memperlihatkan

  30

  bebas sehingga kesalahan tersebut tidak random (acak). Residu pada heteroskedastisitas semakin besar apabila pengamatan variabel bebas yang semakin besar akan memperbesar rata-rata residu. Heteroskedastisitas yang ada dalam regresi dapat menyebabkan (Hasan 2002:282):

  1) Penaksir (estimator) yang diperoleh menjadi tidak efisien. Hal itu disebabkan oleh varians-nya yang sudah tidak minim lagi (tidak efisien). 2) Kesalahan baku koefisien regresi akan terpengaruh sehingga memberikan indikasi yang salah. Dengan demikian, koefisien determinasi memperlihatkan daya penjelasan yang terlalu besar. Heteroskedastisitas dapat terjadi karena dinamika lingkungan dari data variabel yang sulit diidentifikasi pada saat membuat model regresi sehingga muncul asumsi bahwa regresi sebaiknya terbebas dari heteroskedastisitas.

  b. Asumsi Klasik Regresi Tentang Multikolinearitas Multikolinearitas dapat dideteksi pada model regresi apabila pada variabel terdapat pasangan variabel bebas yang saling berkorelasi kuat satu sama lain. Apabila pada regresi terdeteksi adanya kasus multikolinearitas, maka dapat terjadi perubahan tanda koefisien regresi dari positif pada saat diuji dengan regresi sederhana, menjadi negative pada saat diuji dengan regresi berganda, atau sebaliknya. Disamping itu, multikolinearitas dapat menyebabkan fluktuasi yang besar pada prediksi koefisien regresi, dan juga dapat menyebabkan penambahan variabel independen yang tidak berpengaruh sama sekali.

  31

  c.

  Asumsi Klasik Regresi Tentang Otokorelasi Otokorelasi sering dikenal dengan nama korelasi serial, dan sering ditemukan pada data serial waktu (Time Series). Regresi yang terdeteksi otokorelasi dapat berakibat pada biasnya interval kepercayaan dan ketidaktepatan penerapan uji F dan uji t.

  d.

  Asumsi Klasik Regresi Tentang Liniaritas

  Uji liniaritas merupakan suatu upaya untuk memenuhi salah satu asumsi analisis regresi linear yang mensyaratkan adanya hubungan variabel bebas dan variabel terikat yang saling membentuk kurva linear. Kurva linear dapat terbentuk apabila setiap kenaikan skor variabel bebas iikuti oleh kenaikan skor variabel terikat. Tujuan dari Analisis Linear Berganda ini adalah untuk mengetahui besarnya pengaruh varibel independent terhadap variabel dependent. Jika uji asumsi klasik sudah terpenuhi, maka analisis regresi menunjukkan pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat.

  Rumus Regresi Linear Berganda (Supranto, J, 1991: 181) X +..................+ b

  X + Y= b + b

  1

  1

  3 3 ℮

  Dimana: Y = Loyalitas supporter Slemania. b = nilai konstan X =motif emosional

  1 X = motif rasional

  2 X = loyalitas pada aras sikap

  3

  32

  2. Statistik Uji t Untuk menguji variabel X - X satu persatu secara statistik apakah signifikan atau 1 3 tidak dalam mempengaruhi variabel y, maka digunakan statistik uji t dengan rumus:

  dengan taraf nyata α= 5% dan derajat kebebasan dk= n-k-1, maka t tabel adalah (

  α, n-k-1) dimana: t = t koefisien ke i

  hit hit

  b = koefisien regresi dari variabel ke i

  i

  s = standard error dari b

  i i

  Ho diterima jika t t atau – t

  hit tabel hitung ≥ - t tabel

  ≤ H ditolak jika t > t atau – t < - t

  O hit tabel hitung tabel 3.

  Statistik Uji F

  Untuk menguji signifikan dari korelasi linear berganda, digunakan statistik Uji F dengan rumus: 2 R k

  F= 2 ( 1 − R ) /( nk − 1 )

  Dengan taraf dk nyata sebesar α=5%, derajat kebebasan pembilang adalah k dan penyebut= (n-k-1), maka t tabel= (

  α, k, n-k-1) dimana: k = banyak variabel bebas n = banyak sampel

  R = koefisien korelasi linear berganda Jika F

  hit ≤ F tabel maka Ho diterima.

  Jika F > F tabel maka Ho ditolak.

  hit

  

BAB IV

GAMBARAN UMUM SLEMANIA A. Sejarah Slemania Gambar 4.1Supporter dalam Pertandingan PSS PSS pernah mendapat sanksi dari Perserikatan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) untuk menggelar pertandingan tanpa penonton sebagai akibat dari pemukulan yang dilakukan oleh suporter saat PSS masih berlaga di Divisi I Liga Indonesia. Meski setelah PSS mengajukan banding, akhirnya hukuman, percobaan dan denda tapi perilaku suporter tersebut dinilai merugikan tim yang dibelanya.

  Oleh karena itu pengurus PSS dan beberapa tokoh suporter kemudian berinisiatif membentuk kelompok suporter sebagai langkah untuk menertibkan dan mengendalikan suporter PSS. Proses pembentukan dimulai dengan diadakannya rapat yang diselenggarakan pada 9 Desember 2000 di Griya Kedaulatan Rakyat yang diikuti oleh tokoh-tokoh suporter. Rapat tersebut akhirnya memutuskan digelarnya "Sayembara Nama Wadah terbuka, dengan syarat nama yang diusulkan mudah dikenal dan diingat, membangkitkan semangat, mampu mempersatukan semua pendukung PSS, dan maksimal terdiri dari dua suku kata.

  Panitia sayembara diketuai oleh Ir.Trimurti Wahyu Wibowo, berlangsung dari tanggal 11-22 Desember 2000, dengan tempat pengumpulan hasil sayembara berada di kantor redaksi Surat Kabar Harian Kedaulatan Rakyat. Panitia Sayembara bersama pengurus PSS yang nantinya akan menentukan nama yang dipilih.

  Berbagai usulan nama datang dari masyarakat, diantaranya adalah Slemania, Slemanisti (Sleman Mania Sejati), Baladamania (Barisan Pecinta Laskar Sembada), Papesanda (Pasukan Pendukung Laskar Sembada), Lambada (Laskar Sleman Sembada), Patram (Pasukan Putra Merapi), Mapals (Masyarakat Pandemen Laskar Sembada), Korpels (Korps Pendukung Laskar Sembada), Pedati (Pendukung Laskar Sembada Sejati), Pansus (Pasukan Suporter Sleman Mania), Laksamana (Laskar Sleman Mania), dan Kalimasada (Keluarga Liga Sleman Sembada). Total terkumpul 1483 kartu pos, dan 196 surat yang mengikuti sayembara tersebut.

  Dari sekian banyak peserta sayembara, sebanyak 103 peserta mengusulkan nama Slemania, yang kemudian pada tanggal 22 Desember 2000 dipilih oleh Panitia dan Pengurus PSS sebagai nama wadah suporter PSS Sleman. Pada malam itu juga dilakukan pembentukan pengurus dan deklarasi. Sementara undian bagi pemenang sayembara dilakukan pada tanggal 24 Desember 2000 di Stadion Tridadi, yang dimenangkan oleh, Supriyadi warga Krapyak Kulon, Sewon, Bantul.

  Keberhasilan dan antusiasme dari Slemania merupakan produk dari sebuah tradisi sepakbola yang mengakar dan meluas di segala lapisan masyarakat. Bagi masyarakat Sleman, sepakbola merupakan bagian penting dalam kehidupan sehari-hari mereka. Kultu r sepakbola ini dibangun oleh PSS sebagai otoritas sepakbola tertinggi di Sleman, melalui kompetisi lokal yang rutin, disiplin dan bergairah. PSS mampu membangun kompetisi sepakbola secara disiplin, rutin dan ketat sejak pertengahan tahun 1980-an sampai saat ini.

B. Keanggotaan Slemania

  Sebagai wadah suporter klub sepakbola, Slemania bersifat terbuka dalam keanggotaannya. Anggota Slemania tidak hanya warga Sleman tetapi tidak tertutup kemungkinan terdapat anggota Slemania yang berasal dari daerah lainnya di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, bahkan dari luar provinsi. Dari latar belakang pendidikan, anggota Slemania sangat beranekaragam dari yang tidak mengenyam bangku sekolah sampai yang menempuh jenjang pendidikan tinggi. Begitu juga dengan latar belakang ekonomi, dimana yang kaya dan yang miskin mewarnai wadah supporter ini.

  Di Slemania terdapat anggota dan simpatisan Slemania. Ynag membedakan keduanya adalah anggota Slemania lebih militan dan terorganisir dalam keanggotaannya. Supporter yang sering mengikuti tur dalam setiap pertandingan PSS Sleman, dan biasanya dalam menonton setiap pertandingan berada di tribun Slemania dan ikut bernyanyi bahkan memberikan aksi-aksi yang aktraktif itulah yang disebut anggota Slemania.

  Sedangkan simpatisan adalah seseorang yang hanya menonton pertandingan PSS Sleman dengan duduk yang tenang dan tidak ikut bernyanyi.

  Perbedaan yang nyata adalah adanya kartu keanggotaan Slemania, yang berfungsi sebagai identitas anggota Slemania. Yang mempunyai kartu anggota akan mendapatkan potongan harga tiket masuk stadion.

Gambar 4.2 Contoh Kartu Anggota Slemania C.

   Tujuan Slemania Sesuai dengan tujuan awalnya, Slemania awalnya ditargetkan sebagai alat kontrol bagi suporter PSS Sleman. Namun kehadiran wadah suporter tersebut akhirnya diharapkan dapat juga membawa sebuah transformasi karakter dari suporter anarki yang merugikan kepentingan tim dan masyarakat umum menjadi suporter atraktif dan kreatif. Ide ini tidak lepas dari momentum fenomena suporter kreatif yang waktu itu melanda

D. Struktur Organisasi Slemania

  Struktur Slemania dibentuk berdasarkan korwil-korwil (koordinator wilayah) yang ada di kabupaten Sleman atau bisa disebut di tingkat kecamatan. Korwil Slemania terdiri dari 10 korwil yang ada di tingkat kecamatan, yaitu :

  • Korwil Prambanan • Korwil Depok • Korwil Tempel dan Turi • Korwil Kota Sleman • Korwil Pakem • Korwil Godean • Korwil Kalasan • Korwil Berbah • Korwil Cangkringan • Korwil Minggir dan Seyegan Masih ada setingkat korwil yang ada di luar kabupaten Sleman, seperti : Korwil Kota Yogyakarta, korwil Bantul, korwil Klaten, Korwil Muntilan. Bahkan ada kepengurusan korwil di Jabodetabek.

  Secara struktural Slemania membentuk organisasi yang lebih kecil yang disebut laskar Slemania. Laskar biasanya merupakan suatu kelompok kecil yang berbasis di suatu kampung tertentu dengan anggota yang berasal dari wilayah sekitar kampung tersebut. Laskar-laskar tersebut memiliki

  100 anggota laskarnya baik dalam pembelian tiket, penempatan di stadion, perilaku di dalam stadion dan lain-lain. Secara tidak langsung, keberadaan laskar merupakan proses pembagian kekuasaan dalam sebuah organisasi massa seperti Slemania dan juga merupakan upaya kontrol terhadap anggota Slemania.

  Selain laskar, Slemania juga membentuk Slemanona, sebuah wadah khusus yang digunakan untuk meningkatkan peran suporter perempuan baik secara kualitas dan kuantitas. Slemanona dideklarasikan pada tanggal 15 Maret 2003 di Stadion Mandala Krida. Nama Slemanona seperti halnya Slemania kemudian menjadi identitas personal yang melekat pada diri anggota-anggotanya.

  Secara struktur organisasi, Slemania masih mencari format dan struktur yang tepat. Setelah dideklarasikan, kepengurusan dibentuk dari sejumlah tokoh suporter di Sleman. Ketua Slemania yang pertama adalah Ir. Trimurti Wahyu Wibowo, dengan didampingi oleh Bintarto, Kuncoro, dan Topas Sumpono sebagai Wakil Ketua. Ketua terpilih dalam menjalankan tugasnya dibantu oleh susunan pengurus pusat dan koordinator wilayah. Pada awal berdirinya struktur kepengurusan Slemania masih sederhana yaitu terdiri dari jabatan ketua, sekretaris, bendahara, dan beberapa departemen seperti Humas, transportasi, keamanan, dan akomodasi.

  Dua tahun kemudian, tepatnya tanggal 3 Desember 2002, struktur kepengurusan yang baru dibentuk melalui Musyawarah Anggota yang diselenggarakan di Pendopo Rumah Dinas Bupati Sleman. Dalam struktur kepengurusan yang baru ini dilakukan penambahan beberapa departemen yaitu Kesekretariatan, Suporter Tamu, Penelitian dan Pengembangan (Litbang) serta Pengembangan Suporter Wanita . Perubahan yang lain juga terjadi di tubuh Slemania, dimana kaum muda dan kalangan mahasiswa mendominasi susunan kepengurusan Slemania yang baru, menggantikan kepengurusan awal yang didominasi oleh tokoh-tokoh suporter sepakbola.

  Kondisi tersebut terus berlanjut hingga Musyawarah besar Slemania yang diselenggarakan pada 14 Agustus 2005.

  Eksistensi Slemania telah mendapat pengakuan secara nasional. Hal ini dibuktikan dengan masuknya Slemania sebagai salah satu dari tiga nominator peraih penghargaan Suporter Favorit Sepakbola Award pada ANTV Sepakbola Award tahun 2003 bersama The Jakmania dan La Viola.

  Setahun kemudian Slemania kembali masuk nominasi bersama The Mac’z Man dan Viking, hingga akhirnya berhasil terpilih sebagai Suporter Favorit ANTV Sepakbola Award tahun 2004. Meski beberapa anggota Slemania tidak sepakat dengan penghargaan suporter favorit, namun bagaimanapun penghargaan tersebut memberikan tantangan dan tanggung jawab yang besar bagi semua elemen Slemania untuk terus menunjukkan perilaku, dan pikirannya agar sesuai dengan tujuan awal dibentuknya Slemania.

  Ketua Slemania: 1. Ir. Trimurti Wahyu Wibowo (2000-2002 & 2002-2005)

2. R. Supriyoko (2005-2008 & 2008-2011)

  Laskar Slemania: 1.

  Garis Lemah 21. Laskar Cinta 2.

  22. Laskar Serdadu Azurro 3.

  23. Laskar Tjakar Bajot Ijo 4.

  24. Laskar BIT Brigade Slemania 5.

  25. Lor Bokong Buto Ijo 6.

  26. North Squadron C’ Bos 7.

  27. Senyum Gendhenk Ijo 8.

  28. Serdadu Green 'n Sweet

  9. green bomb

  29. SlemaniaBarat

  10. GREEN PEACE

  30. Slemania Blok - C

  11. GREEN STREET HOOLIGANS 31. Slemania chomplex

  12. Ijo Royo Royo

  32. Slemania Cyber 13. jack10,9

  33. Slemania Green Fort 14.

  34 Slemania GreenMig jakal .

  15.

  35. Slemania pro shop Jakal 10, 9 Green Cyberkost 16.

  36. Slemania_GRAPES Kodok Ijo

  17. Lapenia

  37. Slemeers boys

  18. Tawon Ijo 38. wa woeng

  19. THE COMMANDER'S 39. University

  20. The Kansas 40. TRIKOM

  21. TITIK-HITAM

E. Sejarah Singkat Perjalanan Team Hijau PSS Menuju Sepakbola Nasional

  Sudah lama dan berpanjang lebar orang membicarakan bagaimana sebuah permainan sepakbola bisa baik, berkualitas tinggi. Bahkan, dalam konteks nasional, Indonesia pernah kebingungan mencari jawaban itu. Berbagai pelatih atau instruktur didatangkan dari Brasil, Jerman, Belanda dan sebagainya. Namun, toh sepakbola Indonesia tak pernah memuaskan bahkan terkesan mengalami kemunduran.

  Dari pengalaman upaya Tim Nasional Indonesia untuk membangun sebuah permainan sepakbola yang baik itu, sebenarnya ada kesimpulan yang bisa diambil. Kesimpulan itu adalah, selama ini Indonesia hanya mencoba mengkarbit kemampuan sepakbolanya dengan mendatangkan pelatih berkelas dari luar negeri. Indonesia tidak pernah membangun kultur atau budaya sepakbola secara baik. Dengan kata lain, upaya PSSI selama ini lebih membuat produk instan dari pada membangun kultur dimaksud.

  Pelatih berkualitas, teori dan teknik sebenarnya bukan barang sulit untuk dimiliki. Elemen-elemen itu ada dalam textbook, atau bahkan sudah di luar kepala seiring dengan meluasnya popularitas sepakbola. Indonesia termasuk gudangnya komentator. Bahkan, seorang abang becak pun bisa berbicara tentang sepak bola secara teoritis dan analitis.

  Sebab itu, seperti halnya sebuah kehidupan, sepakbola membutuhkan kultur. Artinya, sepakbola harus menjadi kebiasaan atau tradisi yang melibatkan daya upaya, hasrat jiwa, interaksi berbagai unsur dan berproses secara wajar dan jujur, bertahap dan hidup.

  Untuk membangun kultur sepakbola itu, jawaban terbaik adalah membangun kompetisi yang baik pula. Lewat kompetisi, tradisi sepakbola lengkap dengan segala elemennya akan berproses dan berkembang ke arah yang lebih baik. Akan lebih baik lagi kompetisi itu terbangun sejak pelakunya masih kecil, tanpa rekayasa dan manipulasi. Pada gilirannya, tradisi itu akan melahirkan sebuah permainan indah dan berkualitas, serta memiliki bentuk dan ciri khasnya tersendiri. Itu sebabnya, kenapa sepakbola Brasil, Belanda, Inggris, Jerman dan Italia tidak hanya berkualitas, tapi juga punya gaya khasnya sendiri- sendiri

  Dalam konteks kecil dan lokal, Persatuan Sepakbola Sleman (PSS), sadar atau tidak, sebenarnya telah membangun sebuah kultur sepakbolanya melalui kompetisi lokal yang rutin, disiplin dan bergairah. Berdiri tahun 1976, PSS termasuk perserikatan yang muda jika dibandingkan dengan PSIM Yogyakarta, Persis Solo, Persib Bandung, Persebaya Surabaya, PSM Makassar, PSMS Medan, Persija dan lainnya.

  Namun, meski muda, PSS mampu membangun kompetisi sepakbola secara disiplin, rutin dan ketat sejak pertengahan tahun 1980-an.

  Kompetisi itu tak bernah terhenti sampai saat ini. Sebuah konsistensi yang luar biasa. Bahkan, kompetisi lokal PSS kini dinilai terbaik dan paling konsisten di Indonesia. Apalagi, kompetisi yang dijalankan melibatkan semua divisi, baik divisi utama, divisi I maupun divisi II. Bahkan, pernah PSS juga menggelar kompetisi divisi IIA.

  Maka, tak pelak lagi, PSS kemudian memiliki sebuah kultur sepakbola yang baik. Minimal, di Sleman telah terbangun sebuah tradisi sepakbola yang meluas dan mengakar dari segala kelas. Pada gilirannya, tak menutup kemungkinan jika suatu saat PSS mampu menyuguhkan permainan permainan dan khas.

  Ini prestasi luar biasa bagi sebuah kota kecil yang berada di bawah bayang-bayang Yogyakarta ini. Di Sleman tak ada sponsor besar, atau perusahaan-perusahaan raksasa yang bisa dimanfaatkan donasinya untuk mengembangkan sepakbola. Kompetisi itu lebih berawal dari kecintaan sepakbola, tekad, hasrat, motivasi dan kemauan yang tinggi. Semangat seluruh unsur penonton, pemain, pelatih, pengurus dan pembina terlihat begitu tinggi.

  Meski belum optimal, PSS akhirnya menuai hasil dari tradisi sepakbola mereka. Setidaknya, PSS sudah melahirkan pemain nasional Seto Nurdiantoro. Sebuah prestasi langka bagi DIY. Terakhir, pemain nasional dari DIY adalah kiper Siswadi Gancis. Itupun ia menjadi cadangan Hermansyah. Yang lebih memuaskan, pada kompetisi tahun 1999/2000, PSS berhasil masuk jajaran elit Divisi Utama Liga Indonesia (LI).

  Perjalanan PSS yang membanggakan itu bukan hal yang mudah. Meski lambat, perjalanan itu terlihat mantap dan meyakinkan. Sebelumnya, pada kompetisi tahun 1990-an, PSS masih berada di Divisi

  II. Tapi, secara perlahan PSS bergerak dengan mantap. Pada kompetisi tahun 1995/96, tim ini berhasil masuk Divisi I, setelah melewati perjuangan berat di kompetisi-kompetisi sebelumnya.

  Dengan kata lain, PSS mengorbit di Divisi Utama LI bukan karena karbitan. Ia melewatinya dengan proses panjang. Kasus PSS menjadi contoh betapa sebuah kulturisasi sepakbola akan lebih menghasilkan prestasi yang mantap daripada produk instan yang mengandalkan ketebalan duit.

  Memang benar, setelah bertanding di kompetisi Divisi Utama, PSS bukanlah pendatang baru yang mudah dijadikan bulan- bulanan oleh tim- tim elit. Padahal, di Divisi Utama, PSS tetap menyertakan pemain produk kompetisi lokalnya. Mereka adalah M Iksan, Slamet Riyadi, Anshori, Fajar Listiantoro dan M Muslih. Bahkan, M Ikhsan, Slamet Riyadi, dan Anshori merupakan pemain berpengaruh dalam tim. Pada penampilan perdananya, PSS langsung mengagetkan insan sepakbola Indonesia. Di luar dugaan, nundukkan tim elit bergelimang uang, Pelita Solo 2-1.

  Bahkan, Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono sendiri yang saat itu berada di Brunei Darussalam dalam rangka promosi wisata juga kaget. Kepada Bupati Sleman Ibnu Subianto yang mengikutinya, Sri Sultan mengatakan, "Ing atase cah Sleman sing ireng-ireng biso ngalahke Pelita." ." Artinya, anak-anak Sleman yang hitam-hitam itu (analog orang desa) kok bias mengalahkan tim elit pelita Solo.

  Ketika tampil di kandang lawan, Malang United dan Barito Putra, PSS juga tak bermain cengeng. Bahkan, meski akhirnya kalah, PSS membuat tuan rumah selalu was-was. Sehingga, kekalahan itu tetap menjadi catatan mengesankan. Maka, tak heran debut PSS itu kemudian menjadi perhatian banyak orang. Hanya dalam sekejap, PSS sudah menjadi tim yang ditakuti, meski tanpa bintang. Pembinaan sepakbola ala PSS ini akan lebih tahan banting. Sebab itu, terlalu berlebihan jika menilai PSS bakal numpang lewat di Divisi utama.

F. PSS dan Stadion Maguwoharjo

Gambar 4.3 Stadion Maguwoharjo Sleman Stadion Maguwoharjo dibangun oleh Pemerintah Kabupaten

  Sleman sebagai alternatif pengganti Stadion Tridadi yang merupakan homebase PSS Sleman dalam beberapa musim kompetisi. Animo masyarakat Sleman yang besar, terutama slemania, dalam mendukung PSS setiap kali berlaga di kandang membuat kapasitas di Stadion Tridadi sudah tidak mampu menampung penonton.

  Dalam kurun waktu tahun 2004 hingga 2006 dibangunlah sebuah mempertimbangkan ketidaklayaan stadion Tridadi untuk menjamu tim-tim besar Liga Indonesia.

  Stadion yang dibangun di Desa Maguwoharjo ini resmi bisa digunakan sebagai kandang PSS Sleman dalam mengikuti kompetisi Divisi Utama Liga Indonesia 2007. Dengan memiliki daya tampung hingga 35.000 penonton membuat stadion Maguwoharjo mampu menampung seluruh penonton yang menyaksikan tim kesayangan mereka, PSS Sleman saat bertanding, bahkan juga bisa menampung hingga 10.000 suporter tamu yang datang.

  Stadion yang memiliki nama resmi Maguwoharjo International Stadium (MIS) ini dianggap sebagai salah satu stadion terbaik di Indonesia selain Stadion Gelora Bung Karno di Jakarta, Stadion Jakabaring di Palembang, dan Stadion Jalak Harupat di Kabupaten Bandung. Bahkan, Stadion Maguwoharjo pernah digunakan oleh tim nasional Indonesia dalam melakukan pertandingan ujicoba.

BAB V ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis Hasil Penelitian 1. Hasil Pengujian Instrumen Butir pernyataan dinyatakan valid bila nilai r hitung > r tabel. Dengan α=5% dan derajat bebas (df) = 100-2 = 98 diperoleh nilai r tabel

  sebesar 0,165. Adapun hasil uji validitas terhadap masing-masing butir pada setiap variabel dapat dilihat pada beberapa tabel di bawah ini.

  Tabel 5.1 Hasil Uji Validitas Terhadap Butir Pernyataan

  Pada Variabel Motif Emosional Butir No. r hitung r tabel Keterangan

  1

  2

  3

  4

  5 0,774 0,800 0,755 0,748 0,691

  0,165 0,165 0,165 0,165 0,165 r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel

  Dari Tabel 5.1 dapat diketahui bahwa r hitung lima butir pernyataan pada variabel motif emosional lebih besar dari r tabel. Ini menunjukkan kelima butir tersebut dapat digunakan untuk mengukur motif emosional.

  Sementara hasil uji validitas terhadap butir pernyataan pada variabel motif rasional dapat dilihat pada Tabel 5.2 berikut.

  Tabel 5.2 Hasil Uji Validitas Terhadap Butir Pernyataan

  Tabel 5.3 Hasil Uji Validitas Terhadap Butir Pernyataan

  Dari Tabel 5.3 dapat diketahui bahwa r hitung lima butir pernyataan pada variabel loyalitas sikap lebih besar dari r tabel. Ini menunjukkan kelima butir tersebut dapat digunakan untuk mengukur loyalitas sikap.

  0,165 0,165 0,165 0,165 0,165 r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel

  5 0,768 0,818 0,766 0,747 0,716

  4

  3

  2

  1

  Pada Variabel Loyalitas Sikap Butir No. r hitung r tabel Keterangan

  Adapun hasil uji validitas terhadap butir pernyataan pada variabel loyalitas sikap dapat dilihat pada Tabel 5.3 berikut.

  Pada Variabel Motif Rasional Butir No. r hitung r tabel Keterangan

  Dari Tabel 5.1 dapat diketahui bahwa r hitung tujuh butir pernyataan pada variabel motif rasional lebih besar dari r tabel. Ini menunjukkan ketujuh butir tersebut dapat digunakan untuk mengukur motif rasional.

  0,165 0,165 0,165 0,165 0,165 0,165 0,165 r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel r hitung > r tabel

  7 0,879 0,875 0,862 0,818 0,808 0,744 0,848

  6

  5

  4

  3

  2

  1

  Sedangkan hasil uji validitas terhadap butir pernyataan pada variabel loyalitas perilaku dapat dilihat pada Tabel 5.4 berikut.

  Tabel 5.4 Hasil Uji Validitas Terhadap Butir Pernyataan

  Pada Variabel Loyalitas Perilaku Butir No. r hitung r tabel Keterangan 1 0,808 0,165 r hitung > r tabel

  2 0,874 0,165 r hitung > r tabel 3 0,833 0,165 r hitung > r tabel 4 0,849 0,165 r hitung > r tabel 5 0,917 0,165 r hitung > r tabel 6 0,861 0,165 r hitung > r tabel

  Dari Tabel 5.4 dapat diketahui bahwa r hitung enam butir pernyataan pada variabel loyalitas perilaku lebih besar dari r tabel. Ini menunjukkan keenam butir tersebut dapat digunakan untuk mengukur loyalitas perilaku.

  Setelah dilakukan uji validitas, selanjutnya dilakukan uji reliabilitas untuk mengetahui apakah butir-butir pernyataan dalam kuesioner tersebut reliabel (dapat dipercaya) untuk mengumpulkan data atau tidak. Hasil pengujian reliabilitas dapat dilihat pada Tabel 5.5 berikut.

  Tabel 5.5 Hasil Uji Reliabilitas

  Variabel alpha Motif emosional 0,801 Motif rasional 0,925 Loyalitas sikap 0,819 Loyalitas perilaku 0,927

  Dari Tabel 5.5 dapat diketahui bahwa variabel motif emosional memiliki nilai alpha sebesar 0,801; variabel motif rasional memiliki nilai alpha sebesar 0,925; variabel loyalitas sikap memiliki nilai alpha sebesar Keempat variabel tersebut memiliki nilai alpha yang mendekati 1 berarti dapat disimpulkan keempat variabel tersebut reliabel untuk mengumpulkan data variabel penelitian.

2. Karakteristik Responden

  Adapun gambaran karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin, usia, pendidikan terakhir dan pekerjaan adalah sebagai berikut.

  a.

  Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Distribusi frekuensi responden berdasarkan jenis kelaminnya disajikan pada Tabel 5.6 berikut ini.

  Tabel 5.6 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin

  Jenis Kelamin Jumlah Persentase Pria Wanita

  77

  23 77,0 23,0

  Jumlah 100 100,0 Dari Tabel 5.6 dapat diketahui bahwa sebagian besar responden adalah pria yaitu sebanyak 77 orang (77%). Sedangkan banyaknya responden wanita ada 23 orang (23%). Data ini menunjukkan bahwa sebagian besar supporter Slemania Yogyakarta adalah laki-laki.

  b. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia Distribusi frekuensi responden berdasarkan usia disajikan pada Tabel 5.7 berikut ini.

  Tabel 5.7 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Kelompok Usia

  c. Karakteristik Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir Distribusi frekuensi responden berdasarkan pendidikan terakhir disajikan pada Tabel 5.8 berikut ini.

  2 18,0 49,0 31,0

  31

  49

  18

  Pendidikan Terakhir Jumlah Persentase SMP SMA Sarjana Lain-lain

  Tabel 5.8 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir

  Jumlah responden tersebut tidak terlalu terpaut jauh dengan banyaknya responden yang berumur kurang dari 20 tahun yaitu sebanyak 37 orang (37%). Sedangkan jumlah responden yang paling sedikit adalah responden yang berumur lebih dari 40 tahun. Data ini menunjukkan bahwa sebagian besar supporter Slemania Yogyakarta adalah remaja dan dewasa.

  Kelompok Usia (Tahun)

  Dari Tabel 5.7 dapat diketahui bahwa sebagian besar responden berumur antara 20 sampai 30 tahun yaitu sebanyak 39 orang (39%).

  6,0 Jumlah 100 100,0

  6 37,0 39,0 18,0

  18

  39

  37

  Jumlah Persentase < 20 20 – 30 >30 – 40 > 40

  2,0 Jumlah 100 100,0 Dari Tabel 5.8 dapat diketahui bahwa sebagian besar responden berpendidikan SMA yaitu sebanyak 49 orang (49%). Sedangkan banyaknya responden yang memiliki tingkat pendidikan Sarjana ada 31 orang (31%); SMP ada 18 orang (18%) dan lain-lain yaitu SD atau Diploma ada 2 orang (2%). Data ini menunjukkan bahwa sebagian besar supporter Slemania Yogyakarta memiliki tingkat pendidikan menengah ke atas.

  d.

  Karakteristik Responden Berdasarkan Pekerjaan Distribusi frekuensi responden berdasarkan pekerjaan disajikan pada Tabel 5.9 berikut ini.

  Tabel 5.9 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pekerjaan

  Pekerjaan Jumlah Persentase PNS 5 5,0 Swasta 14 14,0 Wiraswasta 18 18,0 Pelajar/Mahasiswa 45 45,0 Lain-lain 18 18,0

  Jumlah 100 100,0 Dari Tabel 5.9 dapat diketahui bahwa sebagian besar responden merupakan pelajar/mahasiswa yaitu sebanyak 45 orang (45%).

  Sedangkan banyaknya responden yang bekerja wiraswasta ada 18 orang (18%); swasta ada 14 orang (14%); PNS ada 5 orang (5%); dan lainnya seperti satpam atau buruh dan lain-lain ada 18 orang (18%). Data ini menunjukkan bahwa sebagian besar supporter Slemania Yogyakarta merupakan pelajar atau mahasiswa.

3. Deskripsi Data Variabel Penelitian

  Deskripsi data penelitian ini merupakan gambaran tanggapan responden terhadap pernyataan- pernyataan pada kuesioner yang meliputi variabel motif rasional, variabel motif emosional, variabel loyalitas sikap dan variabel loyalitas perilaku. Deskripsi tanggapan responden disajikan pada Tabel 5.10 di bawah ini.

  Tabel 5.10 Deskripsi Data Variabel Penelitian

  Kisaran Kisaran Variabel Rata-rata

  Teoritis Empiris Motif emosional 5 – 25 13 – 25 21,10 Motif rasional 7 – 35 14 – 35 27,35 Loyalitas sikap 5 – 25 14 – 25 21,03 Loyalitas perilaku 6 – 30 8 – 30 23,25

  Variabel motif emosional memiliki skor kisaran teoritis antara 5 sampai 25. Sedangkan skor tanggapan responden untuk variabel motif emosional tersebut berkisar antara 13 sampai 25 dengan rata-rata skor 21,10. Nilai rata-rata tersebut lebih dari 20 (= 5 pernyataan × skor 4) yang berarti sebagian besar responden memiliki motif emosional yang kuat dan cenderung sangat kuat. Data ini menunjukkan bahwa sebagian besar supporter Slemania Yogyakarta memiliki motif emosional yang kuat.

  Variabel motif rasional memiliki skor kisaran teoritis antara 7 sampai

  35. Sedangkan skor tanggapan responden untuk variabel motif rasional tersebut berkisar antara 14 sampai 35 dengan rata-rata skor 27,35. Nilai rata-rata tersebut mendekati nilai 28 (= 7 pernyataan

  × skor 4) yang berarti menunjukkan bahwa sebagian besar supporter Slemania Yogyakarta memiliki motif rasional yang kuat.

  Variabel loyalitas sikap memiliki skor kisaran teoritis antara 5 sampai 25. Sedangkan skor tanggapan responden untuk variabel loyalitas sikap tersebut berkisar antara 14 sampai 25 dengan rata-rata skor 21,03. Nilai rata-rata tersebut lebih dari 20 (= 5 pernyataan × skor 4) yang berarti sebagian besar responden memiliki loyalitas sikap yang tinggi dan cenderung sangat tinggi. Data ini menunjukkan bahwa sebagian besar supporter Slemania Yogyakarta memiliki loyalitas sikap yang tinggi.

  Variabel loyalitas perilaku memiliki skor kisaran teoritis antara 6 sampai 30. Sedangkan skor tanggapan responden untuk variabel loyalitas perilaku tersebut berkisar antara 8 sampai 30 dengan rata-rata skor 23,25. Nilai rata-rata tersebut mendekati nilai 24 (= 6 pernyataan

  × skor 4) yang berarti sebagian besar responden memiliki loyalitas perilaku yang tinggi.

  Data ini menunjukkan bahwa sebagian besar supporter Slemania Yogyakarta memiliki loyalitas perilaku yang tinggi.

4. Pengujian Hipotesis Pertama dan Hipotesis Kedua

  Model pertama penelitian ini adalah motif emosional dan motif rasional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap dari supporter tim sepak bola. Untuk menguji model pertama penelitian ini digunakan analisis regresi linear berganda. Empat (4) prasyarat regresi yang harus dipenuhi adalah: a.

  Homoskedastisitas Untuk membuktikan bahwa terdapat kesamaan variansi variabel pada semua pengamatan, diuji sebaliknya dengan uji heteroskedastisitas. Metode yang digunakan adalah metode korelasi

  rank spearman . Jika sig > 0,05 maka dapat disimpulkan tidak terdapat

  heteroskedastisitas dalam data penelitian yang berarti terdapat kesamaan variansi variabel pada semua pengamatan. Hasil pengujiannya dapat dilihat pada Tabel 5.11 berikut.

  Tabel 5.11 Hasil Pengujian Heteroskedastisitas Variabel Independen Sig.

  Motif emosional 0,127 Motif rasional 0,810

  Dari Tabel 5.11 diketahui bahwa nilai signifikansi variabel motif emosional sebesar 0,127 dan nilai signifikansi variabel motif rasional sebesar 0,810. Jadi nilai signifikansi kedua variabel independen tersebut lebih besar dari 0,05 yang berarti bahwa tidak terjadi gejala heteroskedastisitas dalam penelitian ini.

  b.

  Tidak ada hubungan antara variabel independen Untuk membuktikan bahwa tidak ada hubungan antara variabel independen, diuji dengan uji multikolinearitas. Metode yang digunakan adalah metode VIF. Jika nilai VIF variabel independen > 10 maka dapat disimpulkan terdapat hubungan antar variabel independen

  Tabel 5.12 Hasil Pengujian Heteroskedastisitas

  Variabel Independen

  VIF Motif emosional 1,067 Motif rasional 1,067

  Dari Tabel 5.12 diketahui bahwa nilai VIF variabel motif emosional dan variabel motif rasional masing-masing sebesar 1,067.

  Oleh karena nilai VIF kedua variabel independen tersebut lebih kecil dari 10 yang berarti bahwa tidak terdapat hubungan antar variabel independen penelitian ini.

  c.

  Adanya hubungan linier variabel independen dengan variabel terikat Untuk membuktikan bahwa ada hubungan antara variabel independen dengan variabel terikat, diuji dengan uji linieritas. Jika nilai sig < 0,05 maka terdapat hubungan linier antara motif emosional dan motif rasional dengan loyalitas sikap. Hasil pengujiannya dapat dilihat pada Tabel 5.13 berikut.

  Tabel 5.13 Hasil Pengujian Linieritas Variabel Independen Sig.

  Motif emosional 0,000 Motif rasional 0,000

  Dari Tabel 5.13 diketahui bahwa nilai signifikansi variabel motif emosional dan variabel motif rasional masing-masing sebesar 0,000.

  Oleh karena nilai signifikansi kedua variabel independen tersebut lebih kecil dari 0,05 yang berarti bahwa terdapat hubungan linier antara motif emosional dan motif rasional dengan loyalitas sikap.

  Berdasarkan hasil uji prasyarat regresi dapat diketahui bahwa data penelitian ini memenuhi syarat untuk dilakukan uji regresi. Hasil pengujian regresi model 1 dapat dilihat pada Tabel 5.14 berikut ini.

  Tabel 5.14 Hasil Pengujian Regresi Pada Model I

  Variabel Independen Koefisien Regresi t hitung Konstanta 0,943 3,531*** Motif emosional (X ) 0,418 7,001***

  1 Motif rasional (X ) 0,383 8,888***

  2 F hitung = 84,941

  Sig. F = 0,000

2 R Adjusted = 0,629

  Keterangan:

  • : signifikan pada p < 0,01

  Persamaan regresi untuk model 1 yang dapat terbentuk yaitu:

  Y = 0,943 + 0,418 X + 0,383 X

  1

  2

  dimana: Y : loyalitas pada aras sikap X : motif emosional

  1 X : motif rasional

  2 Adapun analisis hasil pengujian regresi tersebut adalah sebagai berikut. a.

  Uji t Uji ini dilakukan untuk mengetahui apakah motif emosional dan motif rasional mempunyai pengaruh yang signifikan secara parsial terhadap loyalitas sikap. Kriteria pengujiannya yaitu jika sig. t < 0,05 maka hipotesis penelitian dapat diterima.

1. Pengujian Hipotesis Pertama

  Hipotesis pertama penelitian ini menyatakan motif emosional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap dari supporter tim sepak bola. Hasil pengujian (Tabel 5.14) menunjukkan sig. t variabel motif emosional sebesar 0,000. Oleh karena sig t < 0,05 maka dapat disimpulkan hipotesis pertama diterima yang berarti motif emosional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap dari supporter tim sepak bola.

  2. Pengujian Hipotesis Kedua Hipotesis kedua penelitian ini menyatakan motif rasional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap dari supporter tim sepak bola. Hasil pengujian (Tabel 5.14) menunjukkan sig. t variabel motif rasional sebesar 0,000. Oleh karena sig t < 0,05 maka dapat disimpulkan hipotesis kedua diterima yang berarti motif rasional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap dari supporter tim sepak bola. b.

  Uji F Uji ini dilakukan untuk mengetahui apakah motif emosional dan motif rasional mempunyai pengaruh yang signifikan secara bersama- sama terhadap loyalitas sikap. Kriteria pengujiannya yaitu jika sig. F < 0,05 maka dapat disimpulkan motif emosional dan motif rasional mempunyai pengaruh yang signifikan secara bersama-sama terhadap loyalitas sikap.

  Berdasarkan Tabel 5.14 dapat diketahui bahwa sig. F sebesar 0,000. Oleh karena sig < 0,05 maka dapat disimpulkan motif emosional dan motif rasional mempunyai pengaruh yang signifikan secara bersama-sama terhadap loyalitas sikap.

  Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh motif emosional dan motif rasional secara bersama-sama terhadap loyalitas sikap, dapat dilihat dari koefisien determinasi (nilai R Adjusted). Nilai Adjusted yang diperoleh sebesar 0,629 atau sebesar 62,9%. Nilai ini menunjukkan besarnya pengaruh motif emosional dan motif rasional terhadap loyalitas sikap yaitu sebesar 62,9%. Artinya masih terdapat faktor lain yang mempengaruhi loyalitas sikap di luar faktor-faktor yang telah diuji yaitu sebesar 37,1%.

5. Pengujian Hipotesis Ketiga

  Model kedua penelitian ini adalah loyalitas pada aras sikap berpengaruh positif pada loyalitas pada aras perilaku. Untuk menguji model kedua penelitian ini digunakan analisis regresi linear berganda. Empat (4) prasyarat regresi yang harus dipenuhi adalah: a.

  Homoskedastisitas Hasil pengujian heteroskedastisitas model kedua memperoleh nilai signifikansi variabel loyalitas sikap sebesar 0,506. Oleh karena nilai signifikansi variabel independen tersebut lebih besar dari 0,05; berarti bahwa tidak terjadi gejala heteroskedastisitas dalam penelitian ini.

  b.

  Tidak ada hubungan antara variabel independen Pada model kedua ini, variabel independen hanya ada satu sehingga tidak perlu dilakukan uji hubungan antara variabel independen.

  c. Adanya hubungan linier variabel independen dengan variabel terikat Hasil pengujian linieritas model kedua memperoleh nilai signifikansi variabel loyalitas sikap sebesar 0,000. Oleh karena nilai signifikansi variabel independen tersebut lebih kecil dari 0,05 yang berarti bahwa terdapat hubungan linier antara loyalitas sikap dengan loyalitas perilaku.

  Berdasarkan hasil uji prasyarat regresi dapat diketahui bahwa data penelitian ini memenuhi syarat untuk dilakukan uji regresi. Hasil pengujian regresi model 2 dapat dilihat pada Tabel 5.15 berikut ini.

  Tabel 5.15 Hasil Pengujian Regresi Pada Model II

  Variabel Independen Koefisien Regresi t hitung Konstanta -2,550 -7,022*** Loyalitas sikap (X) 1,528 17,785*** F hitung = 316,313 Sig. F = 0,000

2 R Adjusted = 0,761

  Keterangan:

  • : signifikan pada p < 0,01

  Persamaan regresi untuk model 2 yang dapat terbentuk yaitu:

  • Y = -2,550 + 1,528 X dimana: Y : loyalitas pada aras perilaku X : loyalitas pada aras sikap

  Untuk menguji hipotesis ketiga bahwa loyalitas pada aras sikap berpengaruh positif pada loyalitas pada aras perilaku digunakan uji t.

  Kriteria pengujiannya yaitu jika sig. t < 0,05 maka hipotesis penelitian dapat diterima.

  Hasil pengujian (Tabel 5.15) menunjukkan sig. t variabel loyalitas sikap sebesar 0,000. Oleh karena sig t < 0,05 maka dapat disimpulkan hipotesis ketiga diterima yang berarti loyalitas pada aras sikap berpengaruh positif pada loyalitas pada aras perilaku.

  Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh loyalitas sikap terhadap loyalitas perilaku, dapat dilihat dari koefisien determinasi (nilai R Adjusted). Nilai Adjusted yang diperoleh sebesar 0,761 atau sebesar loyalitas perilaku yaitu sebesar 76,1%. Artinya masih terdapat faktor lain yang mempengaruhi loyalitas perilaku di luar faktor loyalitas sikap yaitu sebesar 23,9%.

B. Pembahasan

  Hasil pengujian model pertama menggunakan analisis regresi linear berganda, memperoleh kesimpulan motif emosional dan motif rasional secara parsial maupun secara bersama-sama mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap supporter tim sepak bola. Kesimpulan secara parsial dilihat dari hasil pengujian model pertama bahwa secara parsial, sig. t variabel motif emosional sebesar 0,000 (sig t < 0,05) dan sig. t variabel motif rasional juga sebesar 0,000 (sig t < 0,05). Sementara kesimpulan secara bersama-sama dilihat dari hasil uji F yang memperoleh hasil yaitu sig. F sebesar 0,000 (sig < 0,05).

  Berdasarkan hasil pengujian model pertama tersebut, khususnya pengujian hipotesis pertama, terbukti bahwa motif emosional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap dari supporter tim sepak bola, yang berarti hipotesis pertama diterima. Sedangkan arah pengaruh motif emosional terhadap loyalitas sikap supporter yaitu positif yang dapat dilihat dari koefisien regresinya yaitu +0,418. Jadi dapat disimpulkan motif emosional berpengaruh positif terhadap loyalitas dalam aras sikap supporter tim sepak bola. Hasil ini menunjukkan semakin kuat motif emosional supporter maka semakin tinggi loyalitas sikapnya, atau sebaliknya.

  Motif emosional mengandung arti bahwa para konsumen memilih sasaran menurut kriteria pribadi atau subyektif. Dari pengertian motif emosional ini, dapat terlihat adanya hubungan antara motif emosional dengan loyalitas sikap konsumen. Jika konsumen memilih sesuatu produk karena sesuai dengan kriterianya maka sikap konsumen terhadap produk tersebut semakin positif. Begitu pula dengan supporter tim sepak bola bahwa bila sebagai supporter PSS Sleman, mereka merasa diakui sebagai penggemar bola dan diterima oleh kelompok supporter maka supporter tersebut akan semakin bangga terhadap tim PSS Sleman dan akan selalu siap memberi dukungan terhadap tim PSS Sleman. Dalam hal ini dapat dikatakan supporter memiliki sikap yang positif terhadap tim PSS Sleman. Apalagi bila didukung karena faktor fanatisme kedaerahan yaitu karena tim berasal dari daerah yang sama dengan supporter dan merasa nyaman serta senang menonton pertandingan tim PSS Sleman, maka supporter akan lebih bangga terhadap tim PSS Sleman.

  Dari hasil pengujian model pertama pula, khususnya pengujian hipotesis kedua, terbukti bahwa motif rasional mempengaruhi loyalitas dalam aras sikap dari supporter tim sepak bola, yang berarti hipotesis kedua diterima. Sedangkan arah pengaruh motif rasional terhadap loyalitas sikap

  supporter yaitu positif yang dapat dilihat dari koefisien regresinya yaitu

  • 0,383. Jadi dapat disimpulkan motif rasional berpengaruh positif terhadap loyalitas dalam aras sikap supporter tim sepak bola. Hasil ini menunjukkan semakin kuat motif rasional supporter maka semakin tinggi loyalitas sikapnya, atau sebaliknya.

  Motif rasional dalam pengertian ekonomi tradisional menganggap bahwa para konsumen berperilaku rasional jika mereka secara teliti mempertimbangkan semua alternatif, dan memilih alternatif kegunaan yang terbesar kepada mereka. Semakin besar kegunaan bagi mereka maka akan sikapnya akan semakin positif. Begitu pula bila para supporter tim sepak bola “Slemania” memilih mendukung tim PSS Sleman karena menurut mereka tim tersebut memiliki kualitas permainan tim dan kualitas pelatih yang baik, manajemen baik, harga tiket yang terjangkau dan jadwal pertandingan yang mendukung maka supporter tersebut akan semakin bangga terhadap tim PSS Sleman dan akan selalu siap memberi dukungan terhadap tim PSS Sleman. Dalam hal ini dapat dikatakan supporter memiliki sikap yang positif terhadap tim PSS Sleman.

  Motif emosional dan motif rasional mempunyai pengaruh yang signifikan secara bersama-sama terhadap loyalitas sikap (sig F < 0,05), dimana besarnya pengaruh motif emosional dan motif rasional terhadap loyalitas sikap yaitu sebesar 62,9%. Artinya masih terdapat faktor lain yang mempengaruhi loyalitas sikap di luar faktor-faktor yang telah diuji yaitu sebesar 37,1%, misalnya pengaruh teman (pengaruh kelompok masyarakat lain), dan lain-lain.

  Loyalitas sikap yang terbentuk dari motif emosional dan motif rasional dapat berpengaruh positif terhadap loyalitas perilaku supporter. Hal ini dapat terlihat dari hasil pengujian hipotesis ketiga yang memperoleh kesimpulan bahwa loyalitas pada aras sikap berpengaruh positif pada loyalitas pada aras perilaku (sig t < 0,05), dengan besarnya pengaruh loyalitas sikap terhadap loyalitas perilaku yaitu sebesar 76,1%. Ini menunjukkan tingginya pengaruh loyalitas sikap terhadap loyalitas perilaku. Hasil ini didukung oleh teori loyalitas pelanggan menurut Dick&Basu (dalam Fandi, 2000) yaitu loyalitas pelanggan didefinisikan sebagai komitmen pelanggan terhadap suatu merek dan pemasok, berdasarkan sikap yang sangat positif dan tercermin dalam pembelian ulang yang konsisten. Artinya sikap yang positif dari para

  supporter PSS Sleman seperti tidak anarkis, bangga terhadap tim dan selalu

  siap memberi dukungan pada tim akan tercermin pada perilakunya yaitu selalu menonton secara langsung maupun tidak langsung setiap pertandingan tim PSS Sleman, menjadi anggota Slemania dan memberi dukungan moril maupun finansial kepada tim.

  Berdasarkan tanggapan responden terhadap pernyataan tentang loyalitas sikap dan perilaku, dapat diketahui sebagian besar supporter Slemania Yogyakarta memiliki loyalitas sikap yang cenderung sangat tinggi dengan rata-rata skor 21,03. Sementara loyalitas perilaku supporter Slemania Yogyakarta adalah tinggi dengan rata-rata skor sebesar 23,25. Sesuai dengan hasil pengujian hipotesis ketiga bahwa loyalitas pada aras sikap berpengaruh positif pada loyalitas pada aras perilaku, maka untuk dapat meningkatkan loyalitas perilaku supporter Slemania maka manajemen tim PSS Sleman sebaiknya dapat memenuhi keinginan (harapan) agar loyalitas sikap supporter semakin meningkat. Dari motif emosional, hal yang dinilai paling rendah adalah faktor fanatisme dengan rata-rata skor sebesar 4,17. Untuk dapat meningkatkan loyalitas sikap supporter Slemania dari sisi motif emosional, maka sebaiknya manajemen tim PSS Sleman tidak terlalu menonjolkan kedaerahan karena dapat dimungkinkan supporter Slemania tidak hanya berasal dari daerah Sleman saja. Sementara dari motif rasional, hal yang dinilai paling rendah adalah kualitas pelatih dengan rata-rata skor sebesar 3,8.

  Untuk dapat meningkatkan loyalitas sikap supporter Slemania dari sisi motif rasional, maka sebaiknya pelatih tim PSS Sleman meningkatkan kualitas dalam melatih timnya.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil pengujian ketiga hipotesis penelitian ini, peneliti

  dapat mengambil kesimpulan yaitu: 1.

  a. Motif emosional berpengaruh positif terhadap loyalitas dalam aras sikap supporter PSS Sleman. Artinya semakin kuat motif emosional

  supporter maka semakin tinggi loyalitas sikapnya.

  b. Motif rasional berpengaruh positif terhadap loyalitas dalam aras sikap

  supporter PSS Sleman. Artinya semakin kuat motif rasional supporter maka semakin tinggi loyalitas sikapnya.

  c. Motif emosional dan motif rasional berpengaruh secara bersama-sama terhadap loyalitas dalam aras sikap supporter PSS Sleman.

  2. Loyalitas pada aras sikap berpengaruh secara positif pada loyalitas dalam aras perilaku. Artinya semakin tinggi loyalitas sikap supporter PSS Sleman maka semakin tinggi loyalitas perilaku supporter tersebut.

B. Saran

  1. Hasil penelitian menunjukkan motif emosional dan motif rasional berpengaruh positif terhadap loyalitas dalam aras sikap supporter tim sepak bola. Untuk itu, dalam upaya meningkatkan loyalitas supporter maka manajemen tim PSS Sleman sebaiknya dapat memberikan motivasi pada supporter, baik dari motif emosional maupun motif rasional. Misalnya dari motif emosional, sebaiknya manajemen tim PSS Sleman tidak terlalu menonjolkan kedaerahan karena dapat dimungkinkan

  supporter Slemania tidak hanya berasal dari daerah Sleman saja.

  Sementara dari motif rasional, sebaiknya pelatih tim PSS Sleman meningkatkan kualitas dalam melatih timnya yaitu dengan lebih banyak membaca atau belajar dari pelatih yang lebih senior.

  2. Supporter yang loyal akan siap memberikan dukungan moril maupun finansial kepada tim yang didukungnya. Untuk itu, manajemen tim sepakbola dapat menghasilkan dana bagi operasional tim dengan cara membuat dan memasarkan merchandise, souvenir dan atribut yang menonjolkan merek PSS. Selain tim, supporter juga diuntungkan yaitu dengan menggunakan atribut tersebut, supporter akan merasa lebih diterima dalam kelompoknya.

C. Keterbatasan Penelitian

  1. Peneliti tidak melakukan wawancara langsung kepada supporter Slemania sehingga informasi yang diperoleh tidak terlalu mendalam.

  2. Penelitian ini menggunakan teknik random sampling (probability) dalam pemilihan responden yang dapat mewakili keseluruhan supporter Slemania yang berarti penelitian ini tidak meneliti seluruh supporter Slemania karena adanya keterbatasan waktu, tenaga dan biaya

  DAFTAR PUSTAKA Hanna dan Wozniak. (2007). Perilaku Konsumen. Jakarta: Gramedia.

  Kotler, Philip. (2002). Manajemen Pemasaran. Yogyakarta: Indeks Kelompok Gramedia. Kuncoro, Mudrajad. (2003). Metode Kuantitatif, Teori dan Aplikasi untuk Bisnis dan Ekonomi. Yogyakarta: UPP STIM YKPN. Louden dan Bitta. (2001). Manajemen Pemasaran. Jakarta: Gramedia. Mowen C., John dan Minor, Michael. (2001). Perilaku Konsumen. Jakarta: Erlangga. Pedoman Penulisa Skripsi Universitas Sanata Dharma. (2004). Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma. Sugiyono. (2000). Metode Penelitian Bisnis. Bandung: Alfabeta. Sugiyono. (2001). Metode Penelitian Bisnis. Bandung: Alfabeta. Sugiyono. (2005). Metode Penelitian Administrasi. Bandung: Alfabeta. Surapto. J. (2001). Pengukuran Tingkat Kepuasan Pelanggan, Untuk Menaikkan Pangsa Pasar. Jakarta: Rineka Cipta. Thurstone. (2001). Manajemen Pemasaran. Jakarta: Indeks Kelompok Gramedia. Tjiptono, Fandy. (2000). Strategi Bisnis. Yogyakarta: ANDI OFFSET. Triton. P. B. (2006). SPSS 13.0 Terapan Riset Statistik Parametrik.. Yogyakarta: Andi Offset. Wahyuni, Salamah. (1993). Metode Penelitian Bisnis. Yogyakarta: Penerbit Andy

  Uji Validitas Variabel Motif Emosional Correlations total2 b1 Pearson Correlation

  .774** Sig. (2-tailed) .000 N

  100 b2 Pearson Correlation .800** Sig. (2-tailed) .000 N 100 b3 Pearson Correlation .755**

  Sig. (2-tailed) .000 N 100 b4 Pearson Correlation .748**

  Sig. (2-tailed) .000 N 100 b5 Pearson Correlation .691** Sig. (2-tailed)

  .000 N 100

  • . Correlation is significant at the 0.01 level (2 il d)

  Uji Reliabilitas Variabel Motif Emosional Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary 100 100.0 .0 100 100.0 Valid

  Excluded a

  Total Cases

N %

Listwise deletion based on all variables in the procedure.

  a.

  Reliability Statistics .801

  5 Cronbach's Alpha N of Items Item-Total Statistics

  16.93 3.096 .558 .789 16.89 3.533 .677 .737 16.89 3.654 .611 .756 16.87 3.690 .604 .759 16.82 3.907 .537 .778 b1 b2 b3 b4 b5

  Scale Mean if Item Deleted Scale Variance if

  Item Deleted Corrected Item-Total Correlation

  Cronbach's Alpha if Item Deleted

  Uji Validitas Variabel Motif Rasional Correlations total1 a1 Pearson Correlation

  .879** Sig. (2-tailed) .000 N

  100 a2 Pearson Correlation .875** Sig. (2-tailed) .000 N 100 a3 Pearson Correlation .862**

  Sig. (2-tailed) .000 N 100 a4 Pearson Correlation .818**

  Sig. (2-tailed) .000 N 100 a5 Pearson Correlation .808** Sig. (2-tailed) .000

  N 100 a6 Pearson Correlation .744** Sig. (2-tailed) .000 N

  100 a7 Pearson Correlation .848** Sig. (2-tailed) .000 N 100

  • .

  

Correlation is significant at the 0.01 level

(2 il d)

  Uji Reliabilitas Variabel Motif Rasional Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary 100 100.0 .0 100 100.0 Valid

  Excluded a

  Total Cases

N %

Listwise deletion based on all variables in the procedure.

  a.

  Reliability Statistics .925

  7 Cronbach's Alpha N of Items Item-Total Statistics

  23.50 14.596 .829 .907 23.51 14.353 .820 .908 23.55 14.997 .810 .909 23.43 15.480 .755 .915 23.28 15.093 .734 .916 23.36 15.081 .637 .928 23.47 14.898 .788 .911 a1 a2 a3 a4 a5 a6 a7

  Scale Mean if Item Deleted Scale Variance if

  Item Deleted Corrected Item-Total Correlation

  Cronbach's Alpha if Item Deleted

  Uji Validitas Variabel Loyalitas Sikap Correlations total3 c1 Pearson Correlation

  .768** Sig. (2-tailed) .000 N

  100 c2 Pearson Correlation .818** Sig. (2-tailed) .000 N 100 c3 Pearson Correlation .766**

  Sig. (2-tailed) .000 N 100 c4 Pearson Correlation .747**

  Sig. (2-tailed) .000 N 100 c5 Pearson Correlation .716** Sig. (2-tailed)

  .000 N 100

  • . Correlation is significant at the 0.01 level (2 il d)

  Uji Reliabilitas Variabel Loyalitas Sikap Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary 100 100.0 .0 100 100.0 Valid

  Excluded a

  Total Cases

N %

Listwise deletion based on all variables in the procedure.

  a.

  Reliability Statistics .819

  5 Cronbach's Alpha N of Items Item-Total Statistics

  16.93 3.157 .617 .782 16.84 2.903 .677 .763 16.80 3.313 .638 .778 16.68 3.291 .601 .787 16.87 3.246 .535 .807 c1 c2 c3 c4 c5

  Scale Mean if Item Deleted Scale Variance if

  Item Deleted Corrected Item-Total Correlation

  Cronbach's Alpha if Item Deleted

  Uji Validitas Variabel Loyalitas Perilaku Correlations total4 d1 Pearson Correlation

  .808** Sig. (2-tailed) .000 N

  100 d2 Pearson Correlation .874** Sig. (2-tailed) .000 N 100 d3 Pearson Correlation .833**

  Sig. (2-tailed) .000 N 100 d4 Pearson Correlation .849**

  Sig. (2-tailed) .000 N 100 d5 Pearson Correlation .917** Sig. (2-tailed) .000 N

  100 d6 Pearson Correlation .861** Sig. (2-tailed) .000 N

  100 **. Correlation is significant at the 0.01 level (2 il d)

  Uji Reliabilitas Variabel Loyalitas Perilaku Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary 100 100.0 .0 100 100.0 Valid

  Excluded a

  Total Cases

N %

Listwise deletion based on all variables in the procedure.

  a.

  Reliability Statistics .927

  6 Cronbach's Alpha N of Items Item-Total Statistics

  19.45 15.159 .722 .923 19.41 14.790 .816 .911 19.30 15.505 .765 .918 19.31 14.842 .778 .916 19.55 13.543 .869 .903 19.23 14.664 .794 .913 d1 d2 d3 d4 d5 d6

  Scale Mean if Item Deleted Scale Variance if

  Item Deleted Corrected Item-Total Correlation

  Cronbach's Alpha if Item Deleted

  Karakteristik Responden Jenis Kelamin Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent

  Valid Pria

  77

  

77.0

  77.0

  77.0 Wanita

  23

  

23.0

23.0 100.0 Total 100 100.0 100.0

  Usia (Tahun) Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent

  Valid < 20

  37

  37.0

  37.0

  37.0 20 - 30

  39

  39.0

  39.0

  76.0 >30 - 40

  18

  18.0

  18.0

  94.0 > 40

  6

  6.0 6.0 100.0 Total 100 100.0 100.0 Pendidikan Terakhir

  Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent Valid SMP

  18

  18.0

  18.0

  18.0 SMA

  49

  49.0

  49.0

  67.0 Sarjana

  31

  31.0

  31.0

  98.0 Lain-lain

  2

  2.0 2.0 100.0 Total 100 100.0 100.0

  

Pekerjaan

Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent

  Valid PNS

  5

  5.0

  5.0

  5.0 Swasta

  14

  14.0

  14.0

  19.0 Wiraswasta

  18

  18.0

  18.0

  37.0 Pelajar/Mhs

  45

  45.0

  45.0

  82.0 Lain-lain

  18

  18.0 18.0 100.0 Total 100 100.0 100.0

  Descriptives

Descriptive Statistics

  100

  

13

  25 21.10 2.307 100

  

14

  35 27.35 4.480 100

  

14

  25 21.03 2.181 100

  

8

  30 23.25 4.576 Motif Emosional Motif Rasional Loyalitas Sikap Loyalitas Perilaku N Minimum Maximum Mean Std. Deviation

  Pengujian Asumsi Klasik Model 1 Uji Heteroskedastisitas

Correlations

abs_res1 Spearman's rho Motif Emosional Correlation Coefficient

  • .154 Sig. (2-tailed) .127 N 100 Motif Rasional Correlation Coefficient .024 Sig. (2-tailed) .810

  N 100

  Uji Multikolinearitas Variables Entered/Removed b Motif Rasional, Motif Emosional a

  . Enter Model

  1 Variables Entered Variables Removed Method All requested variables entered.

  a.

  Dependent Variable: Loyalitas Sikap b.

  Model Summary b .798 a .637 .629 .2657 1.681 Model

  1 R R Square Adjusted R Square

  Std. Error of the Estimate Durbin- Watson

  Predictors: (Constant), Motif Rasional, Motif Emosional a. Dependent Variable: Loyalitas Sikap b.

  ANOVA

b

1 Sum of Squares df Mean Square F Sig.

  11.990 2 5.995 84.941 .000 a

  99 Regression Residual Total Model

  Predictors: (Constant), Motif Rasional, Motif Emosional a. Dependent Variable: Loyalitas Sikap b.

  

Coefficients

a .943 .267 3.531 .001 .418 .060 .443 7.001 .000 .937

  1.07 .383 .043 .562 8.888 .000 .937 1.07 (Constant)

  Motif Emosional Motif Rasional Model

  1 B Std. Error Unstandardized Coefficients Beta

  Standardized Coefficients t Sig.

  Toler ance

  VIF Collinearity Statistics Dependent Variable: Loyalitas Sikap a.

  6.846 97 .071 18.836

  Uji Linieritas Motif Emosional – Loyalitas Sikap

ANOVA Table

  Sum of Mean Squares df Square F Sig. Loyalitas Between (Combined) 8.934

  10 .893 8.030 .000 Sikap * Groups Linearity 6.414 1 6.414 57.649 .000 Motif Deviation from Linearity 2.520 9 .280 2.517 .013 Emosional

  Within Groups 9.902 89 .111 Total 18.836

  99 Measures of Association R R Squared Eta Eta Squared Loyalitas Sikap *

.584 .341 .689 .474

Motif Emosional

  Motif Rasional – Loyalitas Sikap

ANOVA Table

  Sum of Mean Squares df Square F Sig. Loyalitas Between (Combined) 11.220

  19 .591 6.203 .000 Sikap * Groups Linearity 8.531

  1 8.531 89.614 .000 Motif Deviation from Linearity 2.689

  18 .149 1.569 .089 Rasional Within Groups 7.616 80 .095 Total 18.836

  99 Measures of Association R R Squared Eta Eta Squared Loyalitas Sikap .673 .453 .772 .596

  • Motif Rasional

  Regression Model 1 Variables Entered/Removed b Motif Rasional, Motif Emosional a

  . Enter Model

  1 Variables Entered Variables Removed Method All requested variables entered.

  a.

  Dependent Variable: Loyalitas Sikap b.

  Model Summary .798 a

.637 .629 .2657

Model

  1 R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate Predictors: (Constant), Motif Rasional, Motif Emosional a.

  ANOVA

b

1 Sum of Squares df Mean Square F Sig.

  11.990 2 5.995 84.941 .000 a

  99 Regression Residual Total Model

  Predictors: (Constant), Motif Rasional, Motif Emosional a. Dependent Variable: Loyalitas Sikap b.

  

Coefficients

a

  .943 .267 3.531 .001 .418 .060 .443 7.001 .000 .383 .043 .562 8.888 .000 (Constant)

  Motif Emosional Motif Rasional Model

  1 B Std. Error Unstandardized Coefficients Beta

  Standardized Coefficients t Sig.

  Dependent Variable: Loyalitas Sikap a.

  6.846 97 .071 18.836

  Pengujian Asumsi Klasik Model 2 Uji Heteroskedastisitas Correlations abs_res2 Spearman's rho Loyalitas Sikap Correlation Coefficient

  • .067 Sig. (2-tailed) .506 N 100

  Uji Linieritas ANOVA Table Sum of Mean Squares df Square F Sig. Loyalitas Between (Combined) 49.640

  9 5.516 62.549 .000 Perilaku * Groups Linearity 43.957

  1 43.957 498.496 .000 Loyalitas Deviation from Linearity 5.683

  8 .710 8.056 .000 Sikap Within Groups 7.936

  90 .088 Total 57.576

  99 Measures of Association

R R Squared Eta Eta Squared

Loyalitas Perilaku

.874 .763 .929 .862

  • Loyalitas Sikap

  

ANOVA

b

  Regression Model 2 Variables Entered/Removed b Loyalitas Sikap a

  . Enter Model

  1 Variables Entered Variables Removed Method

  All requested variables entered.

  a.

  Dependent Variable: Loyalitas Perilaku b.

  Model Summary .874 a

.763 .761 .373

Model

  1 R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate Predictors: (Constant), Loyalitas Sikap a.

1 Sum of Squares df Mean Square F Sig.

  43.957 1 43.957 316.313 .000 a

  13.619 98 .139 57.576

  99 Regression Residual Total Model

  Predictors: (Constant), Loyalitas Sikap a. Dependent Variable: Loyalitas Perilaku b.

  

Coefficients

a

  1 B Std. Error Unstandardized Coefficients Beta

  Standardized Coefficients t Sig.

  • 2.550 .363 -7.022 .000 1.528 .086 .874 17.785 .000 (Constant) Loyalitas Sikap Model

  Dependent Variable: Loyalitas Perilaku a.

  Tabel t

  α

  df 0.10 0.05 0.025 0.01 0.005

10 1.372 1.812 2.228 2.764 3.169

15 1.341 1.753 2.131 2.602 2.947

20 1.325 1.725 2.086 2.528 2.845

25 1.316 1.708 2.060 2.485 2.787

30 1.310 1.697 2.042 2.457 2.750

35 1.306 1.690 2.030 2.438 2.724

40 1.303 1.684 2.021 2.423 2.704

  45 1.301 1.679 2.014 2.412 2.690

  

50 1.299 1.676 2.009 2.403 2.678

55 1.297 1.673 2.004 2.396 2.668

60 1.296 1.671 2.000 2.390 2.660

65 1.295 1.669 1.997 2.385 2.654

70 1.294 1.667 1.994 2.381 2.648

75 1.293 1.665 1.992 2.377 2.643

80 1.292 1.664 1.990 2.374 2.639

85 1.292 1.663 1.988 2.371 2.635

  90 1.291 1.662 1.987 2.368 2.632

  

91 1.291 1.662 1.986 2.368 2.631

92 1.291 1.662 1.986 2.368 2.630

93 1.291 1.661 1.986 2.367 2.630

94 1.291 1.661 1.986 2.367 2.629

95 1.291 1.661 1.985 2.366 2.629

96 1.290 1.661 1.985 2.366 2.628

97 1.290 1.661 1.985 2.365 2.627

98 1.290 1.661 1.984 2.365 2.627

99 1.290 1.660 1.984 2.365 2.626

100 1.290 1.660 1.984 2.364 2.626

  

105 1.290 1.659 1.983 2.362 2.623

110 1.289 1.659 1.982 2.361 2.621

115 1.289 1.658 1.981 2.359 2.619

120 1.289 1.658 1.980 2.358 2.617

  Tabel F

  α

   = 5%

df1

df2

  1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

10 4.965 4.103 3.708 3.478 3.326 3.217 3.135 3.072 3.020 2.978

15 4.543 3.682 3.287 3.056 2.901 2.790 2.707 2.641 2.588 2.544

  20 4.351 3.493 3.098 2.866 2.711 2.599 2.514 2.447 2.393 2.348

  

25 4.242 3.385 2.991 2.759 2.603 2.490 2.405 2.337 2.282 2.236

30 4.171 3.316 2.922 2.690 2.534 2.421 2.334 2.266 2.211 2.165

35 4.121 3.267 2.874 2.641 2.485 2.372 2.285 2.217 2.161 2.114

40 4.085 3.232 2.839 2.606 2.449 2.336 2.249 2.180 2.124 2.077

45 4.057 3.204 2.812 2.579 2.422 2.308 2.221 2.152 2.096 2.049

50 4.034 3.183 2.790 2.557 2.400 2.286 2.199 2.130 2.073 2.026

55 4.016 3.165 2.773 2.540 2.383 2.269 2.181 2.112 2.055 2.008

60 4.001 3.150 2.758 2.525 2.368 2.254 2.167 2.097 2.040 1.993

65 3.989 3.138 2.746 2.513 2.356 2.242 2.154 2.084 2.027 1.980

70 3.978 3.128 2.736 2.503 2.346 2.231 2.143 2.074 2.017 1.969

75 3.968 3.119 2.727 2.494 2.337 2.222 2.134 2.064 2.007 1.959

80 3.960 3.111 2.719 2.486 2.329 2.214 2.126 2.056 1.999 1.951

85 3.953 3.104 2.712 2.479 2.322 2.207 2.119 2.049 1.992 1.944

90 3.947 3.098 2.706 2.473 2.316 2.201 2.113 2.043 1.986 1.938

91 3.946 3.097 2.705 2.472 2.315 2.200 2.112 2.042 1.984 1.936

92 3.945 3.095 2.704 2.471 2.313 2.199 2.111 2.041 1.983 1.935

93 3.943 3.094 2.703 2.470 2.312 2.198 2.110 2.040 1.982 1.934

94 3.942 3.093 2.701 2.469 2.311 2.197 2.109 2.038 1.981 1.933

95 3.941 3.092 2.700 2.467 2.310 2.196 2.108 2.037 1.980 1.932

96 3.940 3.091 2.699 2.466 2.309 2.195 2.106 2.036 1.979 1.931

97 3.939 3.090 2.698 2.465 2.308 2.194 2.105 2.035 1.978 1.930

98 3.938 3.089 2.697 2.465 2.307 2.193 2.104 2.034 1.977 1.929

99 3.937 3.088 2.696 2.464 2.306 2.192 2.103 2.033 1.976 1.928

100 3.936 3.087 2.696 2.463 2.305 2.191 2.103 2.032 1.975 1.927

  

105 3.932 3.083 2.691 2.458 2.301 2.186 2.098 2.028 1.970 1.922

110 3.927 3.079 2.687 2.454 2.297 2.182 2.094 2.024 1.966 1.918

115 3.924 3.075 2.683 2.451 2.293 2.178 2.090 2.020 1.962 1.914

  Tabel r

  α=5%

  

df r tabel df r tabel df r tabel

2 0.900 31 0.291 60 0.211 3 0.805 32 0.287 61 0.209 4 0.729 33 0.283 62 0.208 5 0.669 34 0.279 63 0.206

  6 0.622

  35 0.275

  64 0.204

  7 0.582 36 0.271 65 0.203

  8 0.549

  37 0.267

  66 0.201

  9 0.521 38 0.264 67 0.200 10 0.497 39 0.261 68 0.198 11 0.476 40 0.257 69 0.197 12 0.458 41 0.254 70 0.195 13 0.441 42 0.251 75 0.189 14 0.426 43 0.248 80 0.183 15 0.412 44 0.246 85 0.178 16 0.400 45 0.243 90 0.173 17 0.389 46 0.240 91 0.172 18 0.378 47 0.238 92 0.171 19 0.369 48 0.235 93 0.170 20 0.360 49 0.233 94 0.169 21 0.352 50 0.231 95 0.168 22 0.344 51 0.228 96 0.167 23 0.337 52 0.226 97 0.166 24 0.330 53 0.224 98 0.165 25 0.323 54 0.222 99 0.165 26 0.317 55 0.220 100 0.164 27 0.312 56 0.218 101 0.163 28 0.306 57 0.216 102 0.162 29 0.301 58 0.214 103 0.161 30 0.296 59 0.213 104 0.161

  Sumber: Aplikasi Analisis Multivariat, Imam Ghozali, BP Undip, Semarang, 2009

Dokumen baru