Pengaruh kualitas, kemasan, dan harga produk deterjen Attack terhadap kepuasan konsumen : studi pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma kampus I dan III Yogyakarta - USD Repository

Gratis

0
0
105
4 months ago
Preview
Full text

  

PENGARUH KUALITAS, KEMASAN, DAN HARGA

PRODUK DETERJEN ATTACK

TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN

  Studi Pada Mahasiswa Universitas Sanata Dharma Kampus I dan III, Yogyakarta

  

Skripsi

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen

  Oleh:

  

Filius Beatus Aren

NIM: 052214051

PROGRAM STUDI MANAJEMEN

JURUSAN MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

  

PENGARUH KUALITAS, KEMASAN, DAN HARGA

PRODUK DETERJEN ATTACK

TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN

  Studi Pada Mahasiswa Universitas Sanata Dharma Kampus I dan III, Yogyakarta

  

Skripsi

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen

  Oleh:

  

Filius Beatus Aren

NIM: 052214051

PROGRAM STUDI MANAJEMEN

JURUSAN MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

  “Jauhilah yang jahat dan lakukanlah yang baik, maka engkau akan tetap tinggal untuk selama- lamanya.”

  Mazmur 37:27- -

  Skripsi ini ku persembahkan kepada

  Yesus Kristus Papa Aren dan Mama Marsela

  Kak Helen, Bang Totong, dan Kak Siska

KATA PENGANTAR

  Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan anugerah dan karunianya, karena atas berkat dan rahmat- Nyalah penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi yang berjudul :

  “Pengaruh

Kulitas, Kemasan dan Harga Produk Deterjen Attack Terhadap Kepuasan

K

onsumen” Studi Pada Mahasiswa Universitas Sanata Dharma kampus I dan III

Yogyakarta.

  Penulisan skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  Penulisan skripsi ini dapat selesai dengan baik berkat bantuan berbagai pihak. Untuk itu penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada :

  1. Bapak Drs. Y.P. Supardiyono, M.Si.,Akt. selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma.

  2. Bapak Bapak Venantius Mardi Widyadmono, SE.,M.B.A selaku Ketua Program Studi Manajemen Universitas Sanata Dharma.

  3. Ibu Dra. Diah Utari BR., M.Si.. selaku Dosen Pembimbing I yang telah bersedia meluangkan waktu, tenaga dan pikiran untuk memberikan bimbingan serta masukan yang sangat berharga dengan penuh perhatian dan kesabaran sehingga dapat terselesaikannya skripsi ini.

  4. Bapak A. Yudi Yuniarto, SE, MBA selaku Dosen Pembimbing II yang telah berkenan meluangkan waktu, tenaga, dan memberikan masukan, saran, dan semangat kepada penulis dalam penyelesaian skripsi ini.

  5. Segenap Dosen dan Karyawan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma, yang telah memberikan bekal pengetahuan dan bantuannya kepada penulis selama ini.

  6. Papa Aren dan Mama Marsela, Kak Helen dan Mas Budi, Bang Totong dan Kak Yuyun, Kak Siska dan Mas Thomas, serta keponakan yang lucu-lucu Yoan, Luis, dan Lion yang telah memberikan kesempatan, kepercayaan, dukungan, doa, dan kasih, semangat dan pengorbanan yang tak terhingga kepada penulis sehingga pada akhirnya penulis dapat menyelesaikan skripsi ini.

  7. Terkasih Puput, terima kasih atas doa, perhatian, dukungan, dan kesetiaan selama ini.

  8. Teman- teman seperjuangan Manajemen’05 : Joni, Andi, Bintang, Cucu, Lukas, Niko, Miko, Fandi, Titus, Mat, Uwin, Bayu, Gilson, Valen, Heni, Deta, Meta, Lutfi, Dora, Intan, Dian Cilik, Dian Gedhe, Mbok Dhe, Putri, Duek, dan masih banyak yang lainnya yang tidak bisa disebutkan satu persatu, terima kasih buat persahabatan yang indah dan dukungannya selama ini.

  9. Saudara-saudaraku di TarQ Tercinta : Rara, Mas Janto, Mas Tarto, Mas Erwin, Mas Johan, Bang Lasa, Bang Oki, Icak, Viai, Achoi, Dede, Jepi, Daru, Agung, Beni, Popay, dan Banyong yang telah banyak memberikan dukungan dan kenangan yang tak terlupakan.

  10. Semua pihak yang telah mendukung dan membantu penulis dalam menyelesaikan skripsi ini, yang tidak bisa disebutkan satu persatu, terima kasih banyak atas bantuannya.

  Semoga Tuhan Yang Maha kasih membalas budi baik tersebut dengan penuh berkelimpahan. Penulis berharap agar skripsi ini bermanfaat bagi pembaca yang berminat dan dapat juga sebagai bahan bacaan untuk penelitian selanjutnya.

  Akhir kata penulis terbuka atas semua kritik dan saran yang nantinya akan semakin mengembangkan dan penyempurnaan karya ini.

  Yogyakarta, 20 Juni 2009 Penulis

  Filius Beatus Aren

  DAFTAR ISI

  HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................. ii HALAMAN PENGESAHAN .........................................................................iii HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN ............................................. iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ......................................................... v PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ........................................... vi KATA PENGANTAR ................................................................................... vii DAFTAR ISI ................................................................................................... x DAFTAR TABEL ..........................................................................................xiii DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... xiv DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xv ABSTRAK......................................................................................................xvi ABSTRACK ................................................................................................. xvii

  BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1 A. Latar Belakang Masalah ............................................................ 1 B. Rumusan Masalah ..................................................................... 3 C. Pembatasan Masalah ................................................................. 4 D. Tujuan Penelitian ...................................................................... 4 E. Manfaat Penelitian .................................................................... 4 BAB II LANDASAN TEORI ....................................................................... 6 A. Pengertian Pemasaran ............................................................... 6

  B. Konsep Pemasaran .................................................................... 7

  C. Merek ....................................................................................... 10

  D. Perilaku Konsumen .................................................................. 11

  E. Kualitas .................................................................................... 13

  F. Kemasan ................................................................................... 15

  G. Harga ........................................................................................ 17

  H. Pengaruh Kualitas terhadap Kepuasan Konsumen .................. 20

  I. Pengaruh Kemasan terhadap Kepuasan Konsumen ................. 20 J. Pengaruh Harga terhadap Kepuasan Konsumen ...................... 21 K. Kepuasan Konsumen ................................................................ 21 L. Pengukuran Kepuasan Konsumen............................................ 22 M. Penelitian Sebelumnya ............................................................. 25 N. Kerangka konseptual ................................................................ 26 O. Hipotesis ................................................................................... 27

  BAB III METODE PENELITIAN................................................................ 28 A. Jenis Penelitian ......................................................................... 28 B. Subjek dan Objek Penelitian .................................................... 28 C. Waktu dan Lokasi Penelitian ................................................... 28 D. Variabel Penelitian ................................................................... 29 E. Populasi dan Sampel ................................................................ 31 F. Teknik Pengambilan Sampel.................................................... 32 G. Sumber Data ............................................................................. 32 H. Teknik Pengumpulan Data ....................................................... 33

  I. Pengujian Instrumen Penelitian................................................ 33 J. Teknik Analisi Data ................................................................. 36 K. Uji Asumsi Klasik .................................................................... 36 L. Pengujian Hipotesis .................................................................. 38

  BAB IV SEJARAH GAMBARAN UMUM UNIVERSITAS SANATA DHARMA ...................................................................................... 42 A. PTPG Sanata Dharma (1955-1958) ......................................... 42 B. FKIP Sanata Dharma (1958-1965) .......................................... 43 C. IKIP Sanata Dharma (1965-1993) ........................................... 43 D. Universitas Sanata Dharma (1993-sekarang) ........................... 44 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN .................................... 51 A. Profil Responden ...................................................................... 51 B. Analisis Kuantitatif .................................................................. 54 C. Pembahasan .............................................................................. 62 BAB VI KESIMPULAN SARAN DAN KETERBATASAN ..................... 64 A. Kesimpulan .............................................................................. 64 B. Saran ......................................................................................... 66 C. Keterbatasan ............................................................................. 66 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 76 LAMPIRAN

  DAFTAR TABEL Halaman

Tabel 5.1 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ................. 51Tabel 5.2 Distribusi Responden Berdasarkan Fakultas ........................... 52Tabel 5.3 Distribusi Responden Berdasarkan Usia ................................. 52Tabel 5.4 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatan ............... ...... 53Tabel 5.5 Distribusi Responden Berdasarkan Tempat Tinggal............... 54Tabel 5.6 Hasil Uji Validitas Instrumen Penelitian................................. 55Tabel 5.7 Hasil Uji Reliabilitas Instrumen Penelitian ............................. 57Tabel 5.8 Hasil Uji Asumsi Klasik Multikolinieritas .............................. 58Tabel 5.9 Hasil Uji asumsi Klasik Autokorelasi ..................................... 60

  DAFTAR GAMBAR Halaman

Gambar 5.1 Hasil Uji Asumsi Klasik Heteroskedastisitas ........................ 59Gambar 5.2 Hasil Uji Asumsi Klasik Normalitas....................................... 66

DAFTAR LAMPIRAN

  Lampiran 1 Print Out Hasil Olah Data Kuesioner Penelitian Lampiran 2 Kuesioner Penelitian Lampiran 3 Surat Izin Penelitian dari Universitas Sanata Dharma

  

ABSTRAK

PENGARUH KUALITAS, KEMASAN, DAN HARGA

PRODUK DETERJEN ATTACK

TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN

  Studi Pada Mahasiswa Universitas Sanata Dharma Kampus I dan III, Yogyakarta

  

Filius Beatus Aren

Fakultas Ekonomi

Universitas Sanata Dharma

2009

  Tujuan dari penelitian ini adalah, 1) untuk mengetahui pengaruh secara simultan kualitas, kemasan dan harga produk deterjen Attack terhadap kepuasan konsumen 2) untuk mengetahui pengaruh secara parsial kualitas, kemasan dan harga produk deterjen Attack terhadap kepuasan konsumen

  Penelitian ini dilakukan dengan cara studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta kampus I dan III. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan cara menyebarkan kuesioner kepada responden. Populasi dari penelitian ini adalah mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta yang pernah menggunakan produk deterjen Attack. Sampel yang diteliti sebanyak 100 responden. Teknik sampling yang digunakan adalah Purposive Sampling. Uji Validitas menggunakan teknik Korelasi

  Pearson’s Product Moment dan Uji

  Reliabilitas menggunakan rumus

  Cronbach’s Alpha. Teknik analisis data yang

  digunakan dalam penelitian ini adalah Uji Asumsi Klasik, Analisis Regresi Linier Berganda, Uji F dan Uji t pada taraf signifikansi 5%.

  Berdasarkan hasil analisis data dapat diketahui bahwa : 1). Secara simultan variabel kualitas, kemasan dan harga produk deterjen Attack berpengaruh positif terhadap kepuasan konsumen. 2). Secara parsial variabel kualitas produk deterjen Attack berpengaruh secara signifikan terhadap kepuasan konsumen, sedangkan variabel kemasan dan harga produk deterjen Attack tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  

ABSTRACT

THE INFLUENCE OF QUALITY, PACKAGING, AND PRICING

ON CUSTOMER SATISFACTION

  Case Study : Students of Sanata Dharma University Campus I And III, Yogyakarta

  

Filius Beatus Aren

Economic Faculty

Sanata Dharma University

2009

  The objective of the research was to determine the influence of quality, price and product packaging detergent Attack on customer satisfaction, simultaneously and partially

  The research was done on students Sanata Dharma University Yogyakarta campus I and III. Techniques of data gathering was questionnaires. The sample were 100 respondents. Sampling technique used was purposively Sampling. Test validity using Pearson's correlation technique Product Moment Test and Reliability using Cronbach's Alpha formula. Data analysis technique in the research, multiple linear regression, and simple linear regression.

  Based on the analysis, the result were : 1). Simultaneously, quality, packaging and product prices Attack detergent positive effect on customer satisfaction. 2). Partially, quality had significant effect on customer satisfaction, while the packaging and pricing had not effect on customer satisfaction.

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin canggih

  dewasa ini menuntut setiap pelaku bisnis untuk bersikap proaktif dan profesional dalam menjalankan bisnis mereka. Kemajuan teknologi tersebut mengakibatkan semakin kompleksnya jenis kebutuhan hidup manusia dan para pelaku bisnis yang dalam hal ini mereka yang mempunyai modal berlomba-lomba untuk memproduksi barang-barang kebutuhan yang memegang peranan penting dalam kehidupan manusia.

  Banyak perusahaan sejenis berdiri dan menghasilkan produk yang hampir sama yang mengakibatkan persaingan antar perusahaan tersebut semakin ketat. Sebagai contoh dipasaran kita dapat melihat salah satu jenis produk deterjen yang ada dipasaran. Sebut saja diantaranya: Rinso, So Klin, Attack, Surf, dan masih banyak lagi lainnya. Perusahaan dari berbagai merek tersebut berusaha untuk dapat menarik pangsa pasar yang besar agar mau “melirik” ke produk mereka masing-masing. Maka perusahaan dituntut untuk memposisikan produknya dalam lingkungan persaingan yang semakin kompleks karena hal tersebut merupakan kunci sukses bagi perusahaan untuk meraih dan mempertahankan pangsa pasar.

  Setiap perusahaan harus dapat menempatkan orientasi pada kepuasan pelanggan sebagai tujuan utama. Dewasa ini semakin diyakini bahwa kunci utama untuk dapat memenangkan persaingan adalah memberikan nilai dan kepuasaan kepada pelanggan melalui penyampaian produk yang berkualitas tinggi dan dapat memenuhi segala kebutuhan konsumen terhadap produk yang telah dikonsumsinya

  Hal semacam ini dapat berdampak positif maupun negatif bagi para konsumen maupun perusahaan selaku produsen. Dampak positif bagi para konsumen adalah dapat menemukan alternatif pilihan yang beragam sebelum mengkonsumsi suatu produk. Dampak negatifnya adalah konsumen dapat saja bingung dalam menentukan produk apa yang akan ia konsumsi karena banyaknya ragam pilihan merek yang berbeda. Lain halnya dengan perusahaan, dampak positif bagi mereka adalah perusahaan dapat sekreatif mungkin dalam menciptakan produk dan membuat inovasi-inovasi dari merek yang berbeda bagi produknya agar dilirik oleh konsumen. Sedangkan dampak negatifnya adalah terjadinya persaingan yang tidak sehat diantara perusahaan sejenis dalam menmperebutkan pangsa pasar atau konsumen.

  Persaingan bisnis yang dihadapi oleh perusahaan-perusahaan tersebut pada saat ini semakin ketat, sehingga menuntut manajemen perusahaan untuk dapat lebih cermat lagi dalam menentukan strategi bersaingnya secara sehat agar dapat memenagkan persaingan dipasaran. Syarat yang harus dipenuhi oleh perusahaan agar dapat sukses dalam persaingan adalah berusaha mencapai tujuan untuk menciptakan produk yang bekualitas dan mempertahankan pelanggan.

  Manajemen perusahaan dituntut untuk dapat mendesain dan mengimplikasikan strategi pemasaran yang mampu menciptakan, mempertahankan dan meningkatkan kepuasan konsumennya, sehingga pada akhirnya terciptalah loyalitas yang tinggi dari konsumennya terhadap produk yang ditawarkan.

  Salah satu daya tarik produk bagi konsumen adalah atribut-atribut yang ada pada suatu produk yang meliputi: merek, kualitas, pelayanan, harga, dan sebagainya. Atribut yang ada pada suatu produk sangat mempengaruhi konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian. Dan prioritas pemilihan atribut produk oleh konsumen berbeda-beda, tergantung pada perilaku konsumen pada pembelian.

  Melalui pemahaman konsumen terhadap atribut yang melekat pada suatu produk dapat diramalkan perilaku kosumen dalam pembelian, sehingga dapat dirumuskan suatu strategi pemasaran yang tepat dalam memenangkan persaingan antar perusahaan. Dengan dasar uraian tersebut, penulis tertarik untuk mengadakan penelitian dengan memilih judul “PENGARUH KUALITAS, KEMASAN, DAN HARGA PRODUK DETERJEN ATTACK TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN

  ”. Studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

B. Rumusan Masalah

  Masalah penelitian adalah:

  1. Apakah kualitas, kemasan, dan harga berpengaruh secara simultan terhadap kepuasan konsumen?

  2. Apakah kualitas, kemasan, dan harga berpengaruh secara parsial terhadap kepuasan konsumen?

  C. Pembatasan Masalah

  Dalam penelitian ini hanya akan dibahas tiga faktor yang mempengaruhi kepuasan konsumen yaitu kualitas, kemasan, harga produk dan faktor lain yang mempengaruhi kepuasan konsumen tidak akan dibahas.

  D. Tujuan Penelitian

  Tujuan penelitian adalah sebagai berikut:

  1. Untuk mengetahui pengaruh secara simultan kualitas, kemasan, dan harga produk terhadap kepuasan konsumen.

  2. Untuk mengetahui pengaruh secara parsial kualitas, kemasan, dan harga produk terhadap kepuasan konsumen.

  E. Manfaat Penelitian

  1. Bagi Perusahaan Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi sumbangsih kepada perusahaan yang bersangkutan agar dapat mengetahui sejauh mana tingkat loyalitas konsumen terhadap merek produk mereka.

  2. Bagi Universitas

  Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan informasi untuk penelitian lebih lanjut yang berkaitan dengan perilaku konsumen dan sebagai bahan referensi perpustakaan Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  3. Bagi Peneliti Dengan penelitian ini peneliti dapat menambah pengetahuan serta mengetahui sejauh mana pengetahuan teoritis yang peneliti peroleh selama belajar dibangku kuliah dan menambah wawasan dan ilmu pengetahuan khususnya mengenai kepuasan konsumen.

BAB II LANDASAN TEORI A. Pengertian Pemasaran Pemasaran merupakan kegiatan pokok yang dilakukan dalam

  mencapai tujuannya mempertahankan kelangungan hidup produk, mengembangkan usaha, memperoleh laba, dan untuk mempertahankan kesetiaan konsumen terhadap produk yang ditawarkan oleh perusahaan yang bersangkutan. Kegiatan pemasaran adalah kegiatan yang penting dalam perekonomian dan mempunyai fungsi pokok dalam perusahaan. Kegiatan pemasaran ini sangat luas cangkupannya dan tidak hanya terbatas pada dunia bisnis saja, tetapi membahas juga tentang masalah yang ada dalam lingkungan perusahaan baik intern maupun ekstern.

  Pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial dimana individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan mereka inginkan dengan cara menciptakan, menawarkan, dan melakukan pertukaran produk yang bernilai dengan pihak lain (Kotler, 1997).

  Pemasaran adalah suatu sistem keseluruhan dari kegiatan-kegiatan usaha yang ditujukan untuk merencanakan, menentukan, mempromosikan, dan mendistribusikan barang dan jasa agar dapat memuaskan konsumen, baik kepada pembeli yang ada maupun pembeli potensial (Swastha dan Handoko, 1997).

  Dengan demikian proses pemasaran tersebut dimulai sebelum barang diproduksi dan tidak hanya terfokus pada kegiatan penjualan, tetapi kegiatan pemasaran harus dapat memberikan kepuasan kepada konsumen.

  Menurut pandangan bisnis (Stanton, 1995), kegiatan yang terdapat dalam pemasaran meliputi: a. Mengetahui apa yang diinginkan dan dibutuhkan konsumen.

  b. Merencanakan dan mengembangkan sebuah barang dan jasa yang akan memenuhi kegiatan pemasaran tersebut.

  c. Memutuskan cara terbaik untuk menentukan harga, mempromosikan, dan mendistribusikan barang dan jasa tersebut.

B. Konsep Pemasaran

  Perusahaan yang sudah mulai menyadari bahwa pemasaran merupakan faktor penting untuk mencapai sukses usahanya, akan mengetahui adanya cara dan falsafah baru yang terlibat didalamnya. Cara dan falsafah baru ini disebut konsep pemasaran (marketing concept). Sebagai falsafah bisnis, konsep pemasaran bertujuan memberikan kepuasan terhadap keinginan dan kebutuhan konsumen atau berorientasi kepada konsumen (consumer

  oriented ). Hal ini secara azasi berbeda dengan falsafah bisnis terdahulu yang

  berorientasi pada produk (product concept) dan penjualan (sales concept atau keuangan perusahaan / financial concept). Apabila orientasi dari konsep- konsep tersebut bertolak dari produk perusahaan dan memandang sebagai tugas perusahaan adalah penjualan dan promosi untuk menstimulir volume penjualan yang menguntungkan, maka konsep pemasaran mengajarkan bahwa kegiatan pemasaran suatu perusahaan harus dimulai dengan usaha mengenal dan merumuskan keinginan dan kebutuhan, kemudian perusahaan ini harus merumuskan dan menyusun suatu kombinasi dari kebijakan produk, harga, promosi, dan distribusi setepat-tepatnya agar kebutuhan para konsumennya dapat dipenuhi secara memuaskan.

  Menurut William W.J. ( Basu Swastha dan T. Hani Handoko, 2000 : 6), konsep pemasaran adalah sebuah falsafah bisnis yang menyatakan bahwa pemuasan kebutuhan konsumen merupakan syarat ekonomi dan sosial bagi kelangsungan hidup perusahaan.

  Definisi tersebut menekankan bahwa konsep pemasaran berorientasi kepada kepuasan konsumen. Konsep pemasaran juga memiliki tiga unsur pokok (Basu Swastha dan T. Hani Handoko, 2000 : 6-8) yaitu:

  a. Orientasi pada konsumen Perusahaan yang benar-benar memperhatikan konsumen harus:

  1. Menekankan kebutuhan pokok (basic need) dari pembeli yang akan dilayani dan dipenuhi.

  2. Menentukan kelompok pembeli yang akan dijadikan sasaran penjualan. Karena perusahaan tidak mungkin dapat memenuhi segala kebutuhan pokok konsumen, maka perusahaan harus memiliki kelompok pembeli tersebut, bahkan kebutuhan tertentu dari kelompok pembeli tersebut.

  3. Menentukan produk dan program pemasarannya. Perusahaan dapat menghasilkan barang-barang dengan tipe model yang berbeda-beda dan dipasarkan dengan program pemasaran yang berlainan.

  4. Mengadakan penelitian kepada konsumen untuk mengukur, menilai, dan menafsirkan keinginan sikap perilaku mereka.

  5. Menentukan dan melaksanakan strategi yang paling baik, apakah menitikberatkan pada mutu yang tinggi, harga yang murah, atau model yang menarik.

  b. Penyusunan kegiatan pemasaran secara integral (Integrated Mareketing) Pengintegrasian kegiatan pemasaran berarti bahwa setiap orang dan setiap bagian dalam perusahaan turut berkecimpung dalam suatu usaha yang terkoordinir untuk memberikan kepuasan konsumen, sehingga tujuan perusahaan dapat dijalankan semestinya. Selain itu harus terdapat juga penyesuaian dan koordinasi antar produk, harga, saluran distribusi, dan promosi untuk menciptakan hubungan pertukaran yang kuat dengan konsumen.

  c. Kepuasan konsumen (Consumer Satisfaction) Faktor yang akan menentukan apakah perusahaan dalam jangka panjang akan mendapatkan laba, ialah banyak sedikitnya kepuasan konsumen yang dapat dipenuhi. Ini tidaklah berarti bahwa perusahaan harus berusaha memaksimalkan kepuasan konsumen, tetapi perusahaan harus mendapatkan laba dengan cara memberikan kepuasan kepada konsumen.

C. Merek

  Keahlian paling unik dari pemasar profesional adalah kemampuannya untuk menciptakan, memelihara, melindungi dan meningkatkan merek. Para pemasaran mengatakan bahwa “pemberian merek adalah seni dan landasan pemasaran”.

  Menurut Philip Kotler (2000 : 404), merek adalah nama, istilah, tanda, simbol atau rancangan atau kombinasi dari hal-hal tersebut yang dimaksudkan untuk mengidentifikasikan barang atau jasa dari seseorang atau kelompok, penjual dan atau untuk membedakannya dari produk pesaing.

  Pemberian merek pada suatu produk adalah untuk membantu konsumen dalam mengidentifikasikan produk dan membantu produsen untuk melakukan segmentasi pasar.

  Menurut Philip Kotler dan G. Amstrong (2001), bahwa dalam pemilihan nama merek perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut: a. Merek harus menyampaikan sesuatu mengenai manfaat dan kualitas produk.

  b. Merek mudah diucapkan, dikenal, dan diingat.

  c. Merek harus lain dari yang lain.

  d. Merek harus diterjemahkan secara mudah kedalam bahasa asing.

  e. Merek harus terdaftar dan memiliki perlindungan hukum.

  Menurut Darmadi Durianto, Sugiarto, Tony Sitinjak (dalam skripsi terdahulu, 2000), merek dapat dikelompokan menjadi 4 kategori, yaitu:

  a.

   Brand awareness (kesadaran merek)

  Menunjukan kesanggupan seorang calon pembeli untuk mengenali atau mengingat kembali bahwa suatu merek merupakan bagian dari kategori produk tertentu.

  b. Brand association (asosiasi merek) mencerminkan suatu pencitraan suatu merek terhadap suatu kesan tertentu dalam kaitannya dengan kebiasaan, gaya hidup, manfaat atribut produk, geografis, harga dan pesaing.

  c. Brand image (persepsi merek) Mencerminkan persepsi pelanggan terhadap keseluruhan merek suatu produk atau jasa layanan berkenaan dengan kesan dan citra yang dimiliki masyarakat umumnya.

  d. Brand loyalty (kesetian merek) Mencerminkan tingkat keterikatan konsumen dengan suatu merek produk sehingga dapat disebut sebagai konsumen yang setia yaitu konsumen yang terus menerus menggunakan produk dengan merek yang sama dengan berbagai kondisi.

D. Perilaku Konsumen

  American marketing Association (dalam Olson dan Peter,1999:6-9) mendefinisikan prilaku konsumen sebagai “interaksi dinamis antara pengaruh dan kognisi, perilaku, dan kejadian disekitar kita dimana manusia melakukan aspek pertukaran dalam hidup mereka

  ”. Paling tidak ada tiga ide penting dalam definisi diatas: a. Perilaku konsumen adalah dinamis Pertama, definisi diatas menekankan bahwa perilaku konsumen itu dinamis. Ini berarti bahwa seorang konsumen, grup konsumen, serta masyarakat luas selalu berubah dan bergerak sepanjang waktu.

  Dalam hal pengembangan strategi pemasaran, sifat dinamis perilaku konsumen menyiratkan bahwa seseorang tidak boleh berharap bahwa suatu strategi pemasaran yang sama dapat memberikan hasil yang sama disepanjang waktu, pasar, dan industri. Disamping itu, suatu strategi yang berhasil pada titik tertentu dapat saja gagal total dititik yang lain. Dengan demikian, sifat dinamis perilaku konsumen adalah hal yang membuat pengembangan strategi pemasaran menjadi tugas yang menarik maupun menantang.

  b. Perilaku Konsumen Melibatkan Interaksi.

  Hal kedua yang ditekankan dari definisi perilaku konsumen adalah keterlibatan interaksi antara pengaruh dan kognisi, perilaku, dan kejadian disekitar. Ini berarti bahwa untuk memahami konsumen dan mengembangkan strategi pemasaran yang tepat kita harus memahami apa yang mereka pikirkan (kognisi) dan mereka rasakan (pengaruh), apa yang mereka lakukan (perilaku), dan apa serta dimana (kejadian disekitar) yang mempengaruhi serta dipengaruhi oleh apa yang dipikirkan, dirasa, dan dilakukan konsumen.

  c. Perilaku Konsumen Melibatkan Pertukaran

  Hal terakhir yang ditekankan dalam perilaku konsumen dalam definisi perilaku konsumen adalah pertukaran diantara para individu. Hal ini membuat definisi perilaku konsumen tetap konsisten dengan definsi pemasaran yang sejauh ini juga menekankan pertukaran. Kenyataannya, peran pemasaran adalah untuk menciptakan pertukaran dengan konsumen melalui formulasi dan penerapan strategi pemasaran

E. Kualitas

  Salah satu nilai utama yang diharapkan oleh pelanggan dari pemasok adalah kualitas produk dan jasa yang tinggi. Kebanyakan pelanggan tidak lagi bersedia menerima atau mentoleransi kualitas yang biasa-biasa saja. Jika perusahaan ingin bertahan dalam persaingan, apalagi ingin memperoleh laba, mereka tidak mempunyai pilihan lain kecuali meningkatkan kualitas produk yang dijual.

  Menurut mantan dirut G.E., John F.Welch, Jr (dalam Ulrich dan Eppinger 2001 : 105) Kualitas merupakan jaminan terbaik bagi kita atas kesetiaan pelanggan, pertahanan terkuat kita dalam menghadapai pesaing asing, dan satu-satunya jalan menuju pertumbuhan dan pendapatan yang langgeng. Hasrat untuk menghasilkan barang-barang terbaik dipasar dunia telah mendorong beberapa Negara dan kelompok Negara untuk memberikan penghargaan kepada perusahaan-perusahaan yang menjadi contoh praktek kualitas terbaik.

  Terdapat hubungan yang erat antara kualitas produk dan minat beli pelanggan. Semakin tinggi level kualitas menyebabkan semakin tinggi kepuasan pelanggan, dan berpotensi untuk menarik minat pelanggan. Beberapa pakar mendefinisikan kualitas sebagai kesesuaian dengan penggunaan, kesesuaian dengan persyaratan, bebas penyimpangan dan sebagainya. Menurut American Society for Quality Control (dalam Ulrich dan Eppinger 2001 : 106), kualitas adalah keseluruhan fitur dan sifat produk atau pelayanan yang berpengaruh pada kemampuannya untuk memuaskan kebutuhan yang dinyatakan atau yang tersirat. Itu jelas merupakan definisi kualitas yang berpusat pada pelanggan.

  Para pemasar memainkan beberapa peran dalam membantu perusahaan mereka mendefinisikan dan memberikan barang dan jasa yang berkualitas tinggi kepada para pelanggan sasaran, yaitu :

  a. Mereka bertanggung jawab untuk secara benar mengidentifikasi kebutuhan dan tuntutan pelanggan.

  b. Mereka harus mengkomunikasikan harapan pelanggan secara benar kepada perancang produk.

  c. Mereka harus memastikan bahwa pesanan pelanggan dipenuhi secara benar dan tepat waktu.

  d. Mereka harus memastikan bahwa pelanggan telah menerima intruksi, pelatihan, dan bantuan teknis yang tepat dalam penggunaan produk.

  e. Mereka harus tetap berhubungan dengan pelanggan setelah penjualan untuk memastikan bahwa pelanggan tersebut puas dan akan tetap puas. f. Mereka harus mengumpulkan gagasan pelanggan guna perbaikan produk dan pelayanan serta memnyampaikan gagasan itu kepada departemen- departemen perusahaan yang tepat.

  Jika semua pemasar melakukan kegiatan ini, maka mereka telah banyak menunjang ke manajemen kualitas total dan menyebabkan kepuasan yang akan menarik minat pelanggan.

F. Kemasan

  Kemasan adalah pelindung dari suatu barang, baik barang biasa maupun barang-barang hasil produksi industri. Dalam dunia industri kemasan merupakan pemenuhan suatu kebutuhan akibat adanya hubungan antara penghasil barang dengan masyarakat pembeli. Untuk keperluan ini kemasan harus dapat menyandang beberapa fungsi yang harus dimilikinya seperti:

  a. Tempat atau wadah dalam bentuk tertentu dan dapat melindungi barang dari kemungkinan rusak, sejak keluar dari pabrik sampai ke tangan pembeli, bahkan masih dapat digunakan sebagai wadah setelah isi barang habis terpakai.

  b. Mutu kemasan dapat menumbuhkan kepercayaan dan pelengkap citra diri dan mempengaruhi calon pembeli untuk menjatuhkan pilihan terhadap barang yang dikemasnya.

  c. Kemasan mempunyai kemudahan dalam pemakaiannya (buka, tutup, pegang, bawa) tanpa mengurangi mutu ketahanannya dalam melindungi barang. d. Rupa luar kemasan harus sesegera mungkin menimbulkan kesan yang benar tentang jenis isi barang yang dikemas.

  e. Perencanaan yang baik dalam hal ukuran dan bentuk, sehingga efisien dan tidak sulit dalam hal pengepakan, pengiriman serta penempatan, demikian pula penyusunan dalam lemari pajang.

  f. Melalui bentuk dan tata rupa yang dimilikinya kemasan berfungsi sebagai alat pemasar untuk mempertinggi daya jual barang. Dalam fungsi ini desain bentuk-kemasan harus mendapat dukungan penuh dari unsur desain-grafisnya, sehingga bentuk kemasan selain menarik harus dapat menyampaikan keterangan dan pesan-pesannya sendiri.

  Keberhasilan pemasaran suatu barang, tidak hanya ditentukan oleh mutu barang serta usaha promosi yang dilakukan, tetapi juga dalam upaya yang sama oleh mutu dan penampilan kemasan itu sendiri.

  Kesadaran akan kemasan adalah bagian yang tak terpisah dari barang produk. Karena itu mutu lain dari sebuah kemasan dinilai dari kemampuannya dalam memenuhi fungsi, di mana kemasan dituntut untuk memiliki daya tarik yang lebih besar daripada barang yang dibungkus di dalamnya. Keberhasilan daya tarik kemasan ditentukan oleh estetik yang menjadi bahan pertimbangan sejak awal perencanaan bentuk kemasan, karena pada dasarnya nilai estetik harus terkandung dalam keserasian antara bentuk dan penataan desain grafis tanpa melupakan kesan jenis, ciri dan sifat barang yang diproduksi (Kimchuk & Krasovac, 2006 : 36).

G. Harga

  Harga merupakan pengorbanan riel dan materil yang diberikan oleh konsumen untuk memperoleh atau memiliki produk, dengan mempertimbangkan variabel membanding-bandingkan harga sebelum membeli produk, memilih produk yang harga dasarnya murah, memilih produk yang harganya sebanding dengan kualitasnya.

  Harga bisa diungkapkan dengan berbagai istilah, misalnya iuran, tariff, sewa, bunga, premium, komisi, upah, gaji, honorarium, SPP. Dari sudut pandang pemasaran, harga merupakan satuan moneter atau ukuran lainnya (termasuk barang dan jasa lainnya) yang dibutuhkan agar memperoleh hak kepemilikan atau penggunaan suatu barang atau jasa (Tjiptono, 1997 :151).

  Pengertian ini sejalan dengan konsep pertukaran (exchange) dalam pemasaran.

  Harga adalah sejumlah nilai yang ditukarkan konsumen dengan manfaat dari memiliki atau menggunakan produk atau jasa yang nilainya ditetapkan oleh pembeli dan penjual melalui tawar-menawar, atau ditetapkan oleh penjual untuk satu harga yang sama terhadap semua pembeli.

  Untuk itu harga memegang peranan penting dalam memasarkan suatu produk. Hal ini dapat dipahami karena bagaimanapun juga barang atau jasa yang ditawarkan oleh suatu perusahaan harus dijual sesuai dengan sasaran yang hendak dicapai, yaitu produknya dapat dipasarkan.

  Menurut Kotler dan Armstrong (dalam Tjiptono, 1997:154-155) secara umum ada dua faktor utama yang perlu dipertimbangkan dalam menetapkan harga, yaitu : a. Faktor Internal Perusahaan

  1. Tujuan Pemasaran Perusahaan Tujuan pemasaran tersebut bisa berupa maksimalisasi laba, mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan, meraih pangsa pasar yang besar, menciptakan kepemipinan dalam hal kualitas, mengatasi persaingan, melaksanakan tanggung jawab sosial.

  2. Strategi Bauran Pemasaran Harga hanyalah salah satu komponen dari bauran pemasaran. Harga perlu dikoordinasikan dan saling mendukung dengan bauran pemasaran lainnya, yaitu produk, distribusi dan promosi.

  3. Biaya Biaya merupakan faktor yang menentukan harga minimal yang harus ditetapkan agar perusahaan tidak mengalami kerugian. Oleh karena itu, setiap perusahaan pasti menaruh perhatian besar pada aspek struktur biaya.

  4. Organisasi Manajemen perlu memutuskan siapa didalam organisasi yang harus menetapkan harga. Setiap perusahaan mengalami masalah penetapan harga menurut caranya masing-masing. Pada perusahaan kecil, umumnya penetapan harga ditentukan oleh manajer puncak, sedangkan pada perusahaan besar, seringkali masalah penetapan harga ditangani oleh divisi atau manajer suatu lini produk.

  b. Faktor Lingkungan Eksternal

  1. Sifat Pasar dan Permintaan Setiap perusahaan perlu memahami sifat pasar dan permintaan yang dihadapinya, apakah termasuk pasar persaingan sempurna, persaingan monopolistik, oligopoli, atau monopoli. Faktor lain yang tidak kalah pentingnya adalah elastisitas permintaan.

  2. Persaingan Menurut Porter (dalam Tjiptono, 1997 :156) ada lima kekuatan pokok yang berpengaruh dalam persaingan suatu industri, yaitu persaingan dalam industri yang bersangkutan, produk substitusi, pemasok, pelanggan, dan ancaman pendatang baru. Informasi-informasi yang dibutuhkan untuk menganalisis karakteristik persaingan yang dihadapi antara lain meliputi :

  1). Jumlah Perusahaan dalam industri 2). Ukuran relatif setiap anggota dalam industri 3). Diferensiasi Produk 4). Kemudian untuk memasuki industri yang bersangkutan.

  c. Unsur-Unsur Lingkungan Eksternal Selain faktor-faktor diatas, perusahaan juga perlu mempertimbangkan faktor ekonomi, kebijakan dan peraturan pemerintah dan aspek sosial.

H. Pengaruh Kualitas Terhadap Kepuasan Konsumen

  Terdapat hubungan yang erat antara kualitas produk dan pelayanan, minat beli pelanggan dan kepuasannya, serta profitabilitas perusahaan.

  Semakin tinggi level kualitas menyebabkan semakin tingginya kemungkinan minat beli pelanggan dan kepuasannya, yang juga mendukung harga yang lebih tinggi dan seringkali biaya menjadi lebih rendah (Ulrich dan Eppinger 2001:95). Kemampuan perusahaan untuk mempelajari lebih dalam perbaikan kualitas produk yang dijual, itu jelas merupakan salah satu kunci perusahaan agar mendapatkan banyak pelanggan yang loyal.

I. Pengaruh Kemasan Terhadap Kepuasan Konsumen Penyelesaian masalah visualisasi adalah inti dari desain kemasan.

  Pencapaian tujuan strategis dan target pemasaran secara kreatif melalui solusi desain yang tepat adalah fungsi utama desain kemasan. Ketika desain kemasan mampu memberikan informasi yang jelas dan spesifik kepada konsumen (baik langsung maupun tidak langsung), dan satu poin pembanding (dimana satu produk tampak merupakan produk yang lebih efektif, nilainya lebih baik, kemasannya lebih nyaman), secara tidak langsung kepuasan konsumen tercapai dengan melihat pembelian yang dilakukan secara berulang. Apakah pembelian itu merupakan hasil keputusan yang telah diperhitungkan atau pembelian spontan, penampilan fisik kemasan produk sering menjadi alasan utama terjualnya suatu produk yang pada akhirnya terciptanya kepuasan konsumen (Kimchuk & Krasovac, 2006 : 36).

  J. Pengaruh Harga Terhadap Kepuasan Konsumen

  Keputusan penetapan harga rentan terhadap pengaruh dari serangkaian kekuatan lingkungan dan persaingan yang sangat rumit. Kepuasan pelanggan tetap menjadi komponen kesetiaan yang penting. Perusahaan akan mengalami kesulitan untuk mendapatkan kesetiaan pelanggan tanpa terlebih dahulu memperhatikan tingkatan harga dan kualitas yang pada akhirnya terciptanya kepuasan pelanggan yang tinggi. Kekuatan harga dan kualitas sangat berperan penting dalam menciptakan kepuasan pelanggan (Kotler & Amstrong, 2001 : 796).

  K. Kepuasan Konsumen

  Kepuasan konsumen merupakan syarat penting yang harus diperhatikan oleh para produsen (perusahaan) dalam memasarkan produknya.

  Dapat dikatakan kunci utama bagi perusahaan untuk memenagkan persaingan adalah dengan memberikan nilai kepuasan kepada konsumen melalui penyampaian produk atau jasa yang berkualitas dengan harga kompetitif.

  Menurut Schnaars (Fandy Tjiptono, 1997 : 24), pada dasarnya tujuan dari suatu bisnis adalah menciptakan para pelanggan yang merasa puas.

  Terciptanya kepuasan pelanggan dapat memberikan beberapa manfaat, diantaranya hubungan antara perusahaan dan pelanggannya menjadi harmonis, memberikan dasar yang baik bagi pembelian ulang dan terciptanya loyalitas pelanggan, dan membentuk suatu rekomendasi dari mulut ke mulut (world of-

  mouth ) yang menguntungkan bagi perusahaan.

  Tse dan Wilton (Fandy Tjiptono, 1997 : 24), menyatakan bahwa kepuasan atau ketidakpuasan pelanggan adalah respon pelanggan terhadap evaluasi ketidaksesuaian (disconfirmation) yang dirasakan antara harapan sebelumnya (atau norma kenerja lainnya) dan kinerja aktual produk yang dirasakan setelah pemakaiannya.

  Engel, et al (Fandy Tjiptono, 1997 : 24), menyatakan bahwa kepuasan pelanggan merupakan evaluasi pembeli dimana alternatif yang dipilih sekurang-kurangnya sama atau melampaui harapan pelanggan, sedangkan ketidakpuasan timbul pabila hasil (out come) tidak memenuhi harapan.

  Dari definisi kepuasan pelanggan (konsumen) diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa pada dasarnya pengertian kepuasan konsumen penilaian yang mencangkup perbedaan antara harapan dan kinerja perusahaan atau hasil yang diharapkan.

  L. Pengukuran Kepuasan Konsumen

  Menurut Philip Kotler, et al (1996 ; Fandy Tjiptono, 1997 : 34-35), mengidentifikasikan empat metode untuk mengukur kepuasan konsumen, yaitu sebagai berikut:

  a. Sistem keluhan dan saran Setiap organisasi yang berorientasi pada pelanggan (customer oriented) perlu memberikan kesempatan yang luas kepada para pelanggannya untuk menyampaikan saran, pendapat, dan keluhan mereka. Akan tetapi karena metode ini bersifat pasif, maka sulit mendapatkan gambaran lengkap mengenai kepuasan atau ketidakpuasan pelanggan. Tidak semua pelanggan yang tidak puas akan menyampaikan keluhannya. Bisa saja mereka langsung beralih pemasok dan tidak akan membeli produk perusahaan tersebut lagi. Upaya mendapatkan saran yang bagus dari pelanggan juga sulit diwujudkan dengan metode ini.

  b. Ghost shopping Cara untuk memperoleh gambaran mengenai kepuasan pelanggan adalah dengan mempekerjakan beberapa orang (ghost shopper) untuk berperan atau bersikap sebagai pelanggan/pembeli potensial produk perusahaan dan pesaing. Kemudian mereka meloporkan temuan-temuannya mengenai kekuatan dan kelemahan produk perusahaan dan pesaing berdasarkan pengalaman mereka dalam pembelian produk-produk tersebut. Selain itu para ghost shopper juga dapat mengamati cara perusahaan dan pesaingnya melayani permintaan pelanggan, menjawab pertanyaan pelanggan dan menangani setiap keluhan.

  c. Lost customer analysis Perusahaan seyogyanya menghubungi para pelanggan yang telah berhenti membeli atau yang telah pindah pemasok agar dapat memahami mengapa hal itu terjadi dan supaya dapat mengambil kebijakan perbaikan/penyempurnaan selanjutnya.

  d. Survei kepuasan pelanggan Umumnya banyak penelitian mengenai kepuasan pelanggan yang dilakukan dengan metode ini melalui survei perusahaan akan memperoleh tanggapan dan umpan balik (feedback) secara langsung dari pelanggan dan juga memberikan tanda (signal) positif bahwa perusahaan menaruh perhatian para pelanggannya.

  Sebagai mana dijelasakan diatas, metode survei merupakan metode yang paling banyak digunakan dalam pengukuran kepuasan konsumen (pelanggan). Metode survei kepuasan pelanggan dapat menggunakan pengukuran dengan berbagai cara, antara lain: a. Pengukuran dapat dilakukan secara langsung dengan pertanyaan seperti: ungkapan seberapa puas saudara terhadap pelayanan perusahaan pada skala berikut: sangat tidak puas, tidak puas, cukup puas, puas, sangat puas.

  b. Responden diberi pertanyaan mengenai seberapa besar mereka mengharapkan suatu atribut tertentu dan seberapa besar yang mereka rasakan.

  c. Responden diminta untuk menuliskan masalah-masalah yang mereka hadapi berkaitan dengan penawaran dari perusahaan dan juga diminta untuk menuliskan perbaikan-perbaikan yang mereka sarankan.

  d. Responden dapat diminta untuk meranking berbagai elemen (atribut) dari penawaran berdasarkan derajat pentingnya setiap elemen dan seberapa baik kinerja perusahaan dalam masing-masing elemen (importance/performance ratings). Teknik ini dikenal pula dengan istilah

  importance-performance analysis (Martilla dan James, 1997 ; Fandy Tjiptono, 1997 : 36).

  M. Penelitian Sebelumnya

  Dewa Putu Narayana. Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kepuasan Konsumen Dalam Menggunakan Jasa Bengkel Reparasi Kendaraan Bermotor. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat kesesuaian antara kinerja jasa yang diberikan dengan tingkat kepentingan konsumen akan jasa tersebut, dan juga untuk menentukan faktor mana yang perlu mendapatkan prioritas untuk ditingkatkan pelaksanaannya oleh perusahaan untuk kepuasan konsumen. Penelitian ini menggunakan sampel sebanyak 100 orang konsumen. Adapun cara pengumpulan data adalah memakai kuesioner yang dibagikan kepada para konsumen yang sedang melakukan servis kendaraan (mobil) di perusahaan.

  Alat uji yang digunakan untuk mengukur kepuasan konsumen adalah

  importance-performance analysis dengan cara pemberian skor terhadap

  jawaban responden berdasarkan derajat kepentingannya, kemudian hasil kesesuaian masing-masing faktor kepuasan konsumen dimasukkan dalam Derajat Kartesius untuk mengetahui faktor mana yang perlu mendapatkan prioritas untuk ditingkatkan pelaksanaannya.

  Dari hasil penelitian diperoleh kesimpulan bahwa tingkat kesesuaian paling tinggi nilainya adalah kemudahan untuk menghubungi perusahaan dari variabel empati (emphaty), sedangkan kecepatan penanganan keluhan (kerusakan) pada kendaraan dari variabel keandalan (reliability) tingkat kesesuaian paling rendah nilainya diantara seluruh faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan konsumen. Prioritas penanganan selanjutnya adalah ketrampilan mekanik dalam bekerja dari variabel jaminan (assurance).

  N. Kerangka Konseptual Kerangka Pemikiran Teoritis menurut Bilson Simamora (dalam Ifnu.

  1997:39) adalah model konseptual yang disesuaikan atau dibentuk sesuai dengan kebutuhan penelitian.

  Jadi pemikiran teoritis dalam penelitian ini akan digambarkan sebagai berikut :

   Kualitas

  (X1)

   Kemasan Kepuasan Konsumen (X2) (Y)

  Harga (X3)

  Keterangan : Secara parsial : Secara simultan

  O. Hipotesis

  Hipotesis adalah suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap masalah yang diajukan dan jawaban itu masih akan diuji kebenarannya. Dari kerangka penelitian yang dilakukan, maka dapatlah dikemukakan hipotesis dalam penelitian ini, yaitu :

  1. Kualitas, Kemasan dan Harga Produk secara simultan berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  2. Kualitas, Kemasan dan Harga Produk secara parsial berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan jenis penelitian studi

  kasus. Studi kasus merupakan suatu penelitian terhadap obyek tertentu yang populasinya terbatas dan kesimpulan yang ditarik hanya berlaku pada daerah penelitian.

  B. Subjek dan Objek Penelitian

  1. Subjek Penelitian Subyek Penelitian adalah orang atau lembaga yang bisa dimintai keterangan. Dalam penelitian ini, subyek penelitiannya adalah konsumen yang pernah membeli dan menggunakan produk deterjen merek Attack.

  2. Objek Penelitian Obyek penelitian adalah hal yang akan diteliti. Dalam penelitian ini, obyek penelitiannya adalah persepsi konsumen tentang kualitas, kemasan, dan harga produk dan kepuasan konsumen deterjen Attack.

  C. Waktu dan Lokasi Penelitian

  a. Waktu penelitian: Penelitian ini dilaksanakan pada semester genap 2008/2009. b. Lokasi penelitian: Penelitian ini dilakukan di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

D. Variabel Penelitian

  Variabel bebas (independent) merupakan variabel yang mendahului atau mempengaruhi variabel terikat (dependent), sedangkan variabel terikat (dependent) merupakan variabel tergantung atau akibat dari variabel yang mendahuluinya. Dalam penelitian ini yang menjadi variabel bebas, yaitu kualitas, kemasan, dan harga produk deterjen Attack, sedangkan variabel terikatnya adalah kepuasan konsumen

  Adapun atribut-atribut yang mempengaruhi kepuasan konsumen dalam menggunakan produk deterjen merek Attack, yaitu:

  1. Kualitas Secara umum dikatakan bahwa berkualitas adalah karakteristik produk dan jasa yang ditentukan oleh pemakai atau konsumen dan diperoleh melalui perbaikan yang berkelanjutan. Mutu atau kualitas suatu produk berkaitan erat dengan kepuasan pelanggan yang mengakibatkan pembelian secara berulang pada produk tersebut sehinga tercipta loyalitas konsumen (Tjiptono, 1996 : 480). Kualitas memberikan suatu dorongan kepada pelanggan untuk menjalin ikatan yang kuat dengan perusahaan. Dalam jangka panjang, ikatan seperti ini memungkinkan perusahaan untuk memahami dengan seksama harapan pelanggan serta kebutuhan mereka.

  Dengan demikian perusahaan dapat meningkatkan kepuasan konsumen, dimana perusahaan memaksimumkan pengalaman pelanggan yang menyenangkan dan meminimumkan atau meniadakan pengalaman pelanggan yang kurang menyenangkan.

  2. Kemasan Yang dimaksud dengan kemasan adalah wadah dan atau pembungkus produk (Sutojo, 1983 : 95). Ada berbagai alasan mengapa beraneka macam produk yang diperdagangkan memerlukan kemasan. Pertama, kemasan diperlukan untuk melindungi produk selama dalam pengangkutan, penyimpanan digudang, toko dan rumah maupun selama dijajakan oleh para pedagang. Dengan kemasan, produk diharapkan dapat terhindar dari pengotoran, penyusutan, kerusakan, penguapan atau berbagai macam penurunan mutu lainnya. Selain itu, kemasan juga dapat menyebabkan perusahaan lain sulit meniru atau memalsukan produk. Bentuk dan warna kemasan yang indah serta menarik akan menimbulkan daya tarik tersendiri. Daya tarik tersebut sangat diperlukan bila dalam perdagangan di pasar, produk tersebut sering dipasang berdampingan dengan produk pesaing. Bentuk, warna, dan mutu kemasan yang diperbaharui kadang-kadang menimbulkan kesan bahwa produk yang dikemas diperbaharui pula. Variasi ukuran kemasan, memberikan kesempatan kepada para pembeli dari tingkat pendapatan yang berbeda- beda untuk membeli produk yang sama.

  3. Harga Harga sering kali digunakan sebagai indikator nilai bilamana harga tersebut dihubungkan dengan manfaat yang dirasakan atas suatu barang atau jasa. Harga memiliki dua peranan utama dalam proses pengambilan keputusan para pembeli, yaitu: a. Peranan alokasi dari harga, yaitu fungsi harga dalam membantu para pembeli untuk memutuskan cara memperoleh manfaat atau utilitas tertinggi yang diharapkan berdasarkan daya belinya. Dengan demikian adanya harga dapat membantu para pembeli untuk memutuskan cara mengalokasikan daya belinya pada berbagai jenis barang dan jasa. Pembeli membandingkan harga dari berbagai alternatif yang tersedia kemudian memutuskan alokasi dana yang dikehendaki.

  b. Peranan informasi dari harga, yaitu fungsi harga dalam mendidik konsumen mengenai faktor-faktor produk seperti kualitas. Hal ini terutama bermanfaat dalam situasi dimana pembeli mengalami kesulitan untuk menilai faktor produk atau manfaatnya secara obyektif. Persepsi yang sering berlaku adalah harga yang mahal mencerminkan kualitas yang tinggi.

E. Populasi dan Sampel

  Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri dari objek dan subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk kemudian ditarik kesimpulan (Sugiyono, 1997 : 57). Yang menjadi populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa yang pernah membeli dan menggunakan produk deterjen merek Attack. Dari populasi tersebut, peneliti menetapkan besarnya sampel sebanyak 100 responden.

  F. Teknik Pengambilan Sampel

  Metode pengambilan sampel yang digunakan adalah sampling non probabilitas, dimana elemen-elemen populasi tidak diketahui apakah berkesempatan menjadi elemen sampel. Sampel non probabilitas terdiri dari

  judgement sampling, quota sampling, purposive convinience sampling dan snowball sampling . Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah purposive convinience sampling , yaitu sampling dengan pemilihan

  sekelompok subjek didasarkan atas ciri-ciri dan sifat-sifat tertentu yang dipandang mempunyai sangkut paut yang erat dengan ciri-ciri atau sifat-sifat populasi yang sudah diketahui sebelumnya. Adapun ciri-ciri yang dimaksud dalam penelitian ini adalah mahasiswa Sanata Dharma yang pernah membeli dan menggunakan produk deterjen merek Attack.

  G. Sumber Data

  1. Data primer, adalah data yang diperoleh secara langsung atas objek penelitian yang berkaitan dengan penelitian dan merupakan data utama.

  Dalam penelitian ini data primer adalah data hasil pengisian kuesioner yang diperoleh atas objek penelitian.

  2. Data sekunder, adalah data yang tidak secara langsung diperoleh atas objek penelitian, sumber data ini dipergunakan sebagai pelengkap data primer. Dalam penelitian ini data sekunder adalah data yang diperoleh dari studi pustaka dan informasi lain yang berkaitan dengan penelitian.

H. Teknik Pengumpulan Data

  Teknik pengumpulan data dengan cara membuat daftar pertanyaan yang kemudian dibagikan untuk dijawab respon dengan maksud untuk mendapatkan jawaban tentang objek yang diteliti. Jumlah responden yang diambil sebagai sampel sebanyak 100 responden dan memaki metode

  purposive convinience sampling yang digunakan dengan tujuan untuk

  memperoleh sampel yang sesuai dengan kebutuhan penelitian (Sugiyono, 1997 : 57).

  Untuk metode kuesioner ini digunakan skala Likert dengan empat kategori, yaitu: Sangat setuju (SS) = 5

  Setuju (S) = 4 Netral (N) = 3 Tidak setuju (TS) = 2 Sangat tidak setuju (STS) = 1

I. Pengujian Instruman Penelitian

  1. Uji Validitas

  Yaitu tingkat ketepatan penggunaan alat pengukur terhadap suatu gejala untuk menguji tingkat validitas masing-masing item pada kuesioner dengan menggunakan teknik korelasi ”Product Moment” dengan rumus sebagai berikut: (Sutrisno hadi, 2001 : 23)

  = 2 2 2 2 Dimana: r : Koefisien korelasi antara X dan Y (product moment)

  xy

  X : Nilai total jawaban dari masing-masing nomor dari responden Y : Total butir dari jawaban responden ∑ X : Jumlah skor butir ∑ XY : Jumlah hasil kali antara X dan Y N : Banyaknya sampel uji coba

  Untuk menentukan instrumen itu valid atau tidak maka ketentuannya adalah sebagai berikut : a.

  Jika r hitung ≥ r tabel dengan taraf keyakinan 95 %, maka instrumen tersebut dikatakan valid.

  b. Jika r hitung < r tabel dengan taraf keyakinan 95 %, maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid.

  2. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas digunakan untuk memenuhi keandalan kuesioner. Uji ini yang sama untuk dua kali atau lebih dengan alat pengukur yang sama. Reliabilitas menunjukkan bahwa suatu instrumen cukup dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data karena instrumen tersebut sudah baik. Apabila datanya memang benar sesuai dengan kenyataannya, maka berapa kali pun diambil tetap akan sama.

  Dalam menghitung reliabilitas, peneliti menggunakan rumus Cronbach’s Alpha.

  Rumus

  Cronbach’s Alpha :

  Keterangan :

  r 11 : Reliabilitas instrumen k : Banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal

  : Jumlah varian butir : Varian total

  Menurut Sekaran (dalam Priyatno, 2008 : 26), reliabilitas kurang dari 0,6 adalah kurang baik, sedangkan 0,7 dapat diterima dan di atas 0,8 adalah baik.

  J. Teknik Analisis Data

  Dalam menghitung pengaruh kualitas, kemasan, dan harga terhadap kepuasan konsumen dapat menggunakan alat analisis regresi linier berganda.

  Secara matematis sebagai berikut : Regresi Linier Berganda : Y = a + b

  X + b X + b

  X

  1

  1

  2

  2

  3

  3 Dimana :

  Y = Kepuasan konsumen a = Konstanta b = Koefisien regresi kualitas

  1

  b

  2 = Koefisien regresi kemasan

  b

  3 = Koefisien regresi harga

  X

  1 = Variabel kualitas

  X = Variabel kemasan

  2 X 3 = Variabel harga K. Uji Asumsi Klasik

  1. Uji Multikolinieritas Uji asumsi klasik jenis ini diterapkan untuk analisis regresi berganda yang terdiri atas dua atau lebih variabel bebas, dimana akan diukur tingkat pengaruh variabel bebas tersebut melalui besaran koefisien korelasi ( r ). Dikatakan terjadi multikolinieritas, jika koefisien korelasi antar variabel bebas (X1 dan X2, X2 dan X3) lebih besar dari 0,60 (r > 0.60). Dikatakan tidak terjadi multikolinieritas jika koefisien korelasi antar variabel bebas (X1 dan X2, X2 dan X3) lebih kecil atau sama dengan 0,60

  2. Uji Heteroskedastisitas Dalam persamaan regeresi berganda perlu juga diuji mengenai sama atau tidak varians dari residual observasi yang satu dengan observasi yang lain. Jika residualnya mempunyai varians yang sama disebut terjadi Homoskedastisitas dan jika variansnya tidak sama disebut terjadi Heteroskedastisitas.

  3. Uji Normalitas Uji asumsi klasik normalitas digunakan untuk menguji data variabel bebas (X) dan data variabel terikat (Y) pada persamaan regresi yang dihasilkan, berdistribusi normal atau tidak normal.

  4. Uji Autokorelasi Persamaan regresi yang baik adalah yang tidak memiliki masalah autokorelasi, jika terjadi autokorelasi maka persamaan tersebut menjadi tidak baik dan tidak layak dipakai prediksi. Masalah autokorelasi baru timbul jika ada korelasi secara linier antara kesalahan pengganggu t (berada) dengan kesalahan pengganggu t-1( sebelumnya).

  Salah satu ukuran dalam menentukan ada tidaknya masalah autokorelasi dengan uji Durbin-Watson (DW) dengan ketentuan sebagai berikut : a. Terjadi autokorelasi jika nilai DW < -2.

  b. Tidak terjadi autokorelasi jika - 2 ≤ DW ≤ +2 c. Terjadi autokorelasi negatif jika nilai DW > +2

  L. Pengujian Hipotesis

  1. Uji Global (Uji F) Uji F dimaksudkan untuk melihat kemampuan menyeluruh dari variabel bebas yaitu kualitas (X

  1 ), kemasan (X 2 ) dan harga (X 3 ) untuk

  dapat atau mampu menjelaskan tingkah laku atau keragaman variabel tidak bebas dalam hal ini kepuasan konsumen (Y). Uji global juga dimaksudkan untuk mengetahui apakah semua variabel bebas memiliki koefisien regresi sama dengan nol.

  Untuk melakukan pengujian secara global, maka ada beberapa langkah yang diperlukan yaitu : a. Menyusun hipotesis

  Hipotesis yang ingin diuji adalah kemampuan variabel bebas menjelaskan tingkah laku variabel tidak bebas, apabila variabel bebas tidak dapat mempengaruhi, variabel bebas dapat dianggap nilai koefisien regresiya sama dengan nol, sehingga berapapun nilai variabel bebas tidak akan berpengaruh terhadap variabel bebas.

  Dalam menyusun hipotesis selalu ada hipotesis nol dan hipotesis alternatif. Untuk hipotesis nol selalu mengandung unsur kesamaan, maka dapat dirumuskan hipotesis nol adalah koefisien regresi sama dengan nol. Untuk hipotesis alternatifnya adalah koefisien regresi tidak sama dengan nol. Hipotesisnya dirumuskan sebagai berikut : H : b ; b ; b

  1

  2 3 ≤ 0 H a : b

  1 ; b 2 ; b

3 minimal salah satu lebih besar (>) dari 0

b. Menentukan daerah keputusan hipotesis.

  Untuk uji ini digunakan tabel F. Untuk mencari nilai F-tabel perlu diketahui derajat bebas pembilang pada kolom, derajat bebas penyebut pada baris dan taraf nyata. Umumnya ada dua taraf nyata yang dipakai yaitu 1 % dan 5%. Untuk ilmu pasti lebih baik digunakan 1% sedang ilmu sosial dapat digunakan 5%. Untuk derajat pembilang digunakan nilai k-1. yaitu jumlah variabel dikurang 1. untuk derajat penyebut digunakan n-k, yaitu jumlah sampel dikurangi dengan jumlah variabel.

  c. Menentukan nilai F-hitung Nilai F-hitung ditentukan dengan rumus sebagai berikut :

2 F = R / (k-1)

  2

  (1-R ) / (n-3) Dimana : F = Nilai F-hitung

2 R = Nilai koefisien korelasi

  k = jumlah variabel n = jumlah sampel d. Menentukan daerah keputusan.

  Menentukan wilayah H dan Ha serta membandingkan dengan nilai F-hitung untuk mengetahui apakah menerima H atau menerima H a .

  e. Memutuskan Hipotesis

  Untuk memutuskan hipotesis apakah menerima atau menolak H , maka : 1) Nilai F-hitung

  ≥ F-tabel pada α 0,05 atau F-hitung pada p-value ≤ 0,05 maka H ditolak dan H a diterima.

  2) Nilai F-hitung < F- tabel pada α 0,05 atau F-hitung pada p-value > 0,05 maka H diterima dan H a ditolak.

  2. Uji signifikan Parsial atau Individual (uji-t) Uji signifikansi parsial atau individual adalah untuk menguji apakah suatu variabel bebas berpengaruh atau tidak berpengaruh terhadap variabel tidak bebas.

  Untuk mengetahui apakah suatu variabel secara parsial berpengaruh nyata atau tidak, digunakan uji-t. Untuk melakukan uji-t ada beberapa langkah yang diperlukan, yaitu :

  a. Menentukan hipotesis Variabel bebas berpengaruh tidak nyata apabila nilai koefisiennya sama dengan nol, sedangkan variabel bebas akan berpengaruh nyata apabila nilai koefisiennya tidak sama dengan nol. Hipotesis selengkapnya adalah sebagai berikut : H

  = b1 ; b2 ; b3 ≤ 0 Ha = b1 ; b2 ; b3 > 0

  b. Menentukan daerah kritis Daerah kritis ditentukan oleh nilai t-tabel dengan derajat bebas yaitu n- k, dan taraf nyata α 5%. c. Menentukan nilai t-hitung Nilai t-hitung untuk koefisien b

  

1 , b

2 dan b 3 dapat dirumuskan sebagai

  berikut : t-hitung = b

  • – B sb

  d. Menentukan daerah keputusan Daerah keputusan untuk menerima H atau menolak H dengan derajat bebas yaitu n-k, dengan taraf nyata 5%.

  e. Memutuskan hipotesis. t- hitung ≥ t-tabel pada 0,05 atau t-hitung pada p-value ≤ 0,05 maka H ditolak dan diterima H a . t-hitung < t-tabel pada 0,05 atau t-hitung pada p-value > 0,05 maka H diterima dan ditolak H .

  a

  

BAB IV

SEJARAH DAN GAMBARAN UMUM

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

A. PTPG Sanata Dharma (1955-1958) Gagasan untuk mendirikan Perguruan Tinggi Pendidikan Guru (PTPG)

  oleh Prof. Moh. Yamin, S.H selaku Menteri Pendidikan, Pengajaran, dan Kebudayaan RI tahun 1950-an disambut baik oleh paraimam Katolik, terutama Ordo Societas Jesus (Serikat Yesus yang lazim disingkat S.J.) ketika itu Ordo ini telah membuka kursus-kursus B1, antara lain B1 Mendidik (Yayasan De Britto) di Yogyakarta yang dikelola oleh Pater H. Loeff, S.J. dan B1 Bahasa Inggris (Yayasan Loyola) di Semarang yang dikelola oleh pater W.J. Van der Meulen, S.J. dan Pater H. Bastiaanse, S.J. Setelah mendapat dukungan dari Conggregatio de Propaganda Fide, Pater Kester yang menjabat sebagai Superior Misionaris Serikat Yesus menggabungkan kursus- kursus ini menjadi sebuah perguruan tinggi dan lahirlah PTPG Sanata Dharma pada tanggal 20 Oktober 1955 dan diresmikan oleh pemerintah pada tanggal

  17 Desember 1955. Empat jurusan pertama PTPG Sanata Dharma, yaitu Bahasa Inggris, Sejarah, IPA, dan Ilmu Mendidik. Para pembesar misi Serikat Yesus menunjuk Pater Prof. Nicolaus Driyarkara, S.J. menjadi Dekan PTPG Sanata Dharma dan Pater H. Loeff sebagai Wakil Dekan.

  Nama “Sanata Dharma” diciptakan oleh Pater K. Looymans, S.J. sebagai salah satu pejabat Departemen Pendidikan, Pengajaran, dan Kebudayaan di Kantor Wali Gereja Indonesia. Nama “Sanata Dharma” sebenarnya dibaca

  “Sanyata Dharma”, yang berarti “kebaktian yang sebenarnya” atau “pelayanan yang nyata”. Kebaktian dan pelayanan itu ditujukan kepada tanah air dan gereja (Pro Patria et Eclessia).

  B. FKIP Sanata Dharma (1958 – 1965)

  Agar dapat menyesuaikan diri dengan ketentuan pemerintah, dalam hal ini Kementrian Pendidikan, Pengajaran, dan Kebudayaan tentang perubahan PTPG menjadi FKIP, maka PTPG Sanata Dharma pada bulan November 1958 berubah menjadi FKIP (Fakultas Keguruan Ilmu Pendidikan) Sanata Dharma dan merupakan bagian dari Universitas Katolik Indonesia cabang Yogyakarta. Pada masa FKIP ini Sanata Dharma berhasil memperoleh status DISAMAKAN dengan negeri berdasarkan SK Menteri PTIP No.1 / 1961 pada tanggal 6 Mei 1961 jo No. 77 / 1962 tanggal 11 Juli 1962. Diatas kertas Sanata Dharma memang merupakan bagian dari Universitas Katolik Indonesia, tetapi secara de facto FKIP Sanata Dharma tetap berdiri sendiri.

  C. IKIP Sanata Dharma (1965 -1993)

  Untuk menghilangkan keganjilan ini, pemerintah menetapkan agar FKIP harus berdiri sendiri dan berubah menjadi IKIP. Dengan ini FKIP Sanata Dharma berubah menjadi IKIP Sanata Dharma berdasarkan SK Menteri PTIP No. 237 / B

  • – Swt / U / 1965. Surat Keputusan ini berlaku mulai tanggal 1 September 1965. Sejak saat itu Sanata Dharma banyak mengalami perkembangan yang meliputi banyak aspek, baik yang menyangkut perkembangan sarana, fisik, administrasi, sistem pengajaran atau kurikulum dan visi-misi kepada masyarakat. Misalnya, IKIP Sanata Dharma dipercaya pemerintah untuk mengelola Program Diploma I, II, dan III untuk jurusan Matematika, Fisika, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, IPS, dan PMP. Berbagai program Diploma ini ditutup pada tahun 1990 dan selanjutnya dibika program Diploma II PGSD (Pendidikan Guru Sekolah Dasar).

D. Universitas Sanata Dharma (1993 sampai sekarang)

  Agar Sanata Dharma dapat menyesuaikan diri dengan tuntutan dan kebutuhan masyarakat serta kemajuan zaman, maka pada tanggal 20 April 1993 berdasarkan SK Mendikbut No.46/D/O/1993, IKIP Sanata Dharma dikembangkan menjadi Universitas Sanata Dharma. Dengan ini, diharapkan Universitas Sanata Dharma dapat terus memajukan sistem pendidikan guru sekaligus berpartisipasi dalam memperluas wawasan ilmu pengetahuan dan teknologi. Sanata Dharma akhirnya terdorong untuk memperluas program pendidikannya. Selain tetap membuka pendidikan guru FKIP (Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan), Sanata Dharma juga membuka beberapa fakultas baru. Hingga kini Universitas Sanata Dharma memiliki 7 Fakultas dengan 26 Program Studi, 3 Program Pasca Sarjana, 1 Program Profesi, dan 3 Program Kursus Bersertifikat. Selain itu perkembangan selanjutnya meliputi aspek-aspek lainya seperti, sarana fisik (gedung, lab, perpustakaan, dan fasilitas fisik lainnya), administrasi (sistem informasi, manajemen, biro / lembaga / pusat / serta unit pendukung), peningkatan mutu akademik, penelitian, pengajaran, serta pengabdian pada masyarakat.

  1. Nama-nama Rektor Sanata Dharma

  a. Prof. Dr. N. Drijarkara,S.J. (1955 - 1967)

  b. Drs. J. Drost, S.J. (1968 - 1976)

  c. Prof. Dr. A.M. Kadarman, S.J. (1977 - 1984)

  d. Drs. F.X. Danuwinata, S.J. (1984 - 1988)

  e. Drs. A. Tutoyo, M.Sc. (1988 - 1993)

  f. Dr. M. Sastrapratedja, S.J. (1993 - 2001)

  g. Dr. Paulus Suparno, S.J., MST (2001 - 2006)

  h. Dr. Ir. Paulus Wiryono Priyotamtama, S.J., M.Sc. (2006 - sekarang)

  2. Visi dan Misi USD

  a. Visi Universitas Sanata Dharma didirikan oleh Ordo Serikat Yesus

  (S.J.) provinsi Indonesia bersama para imam dan awam Katolik untuk berpartisipasi dalam usaha melindungi dan meningkatkan martabat manusia melalui perpaduan keunggulan akademik dan nilai-nilai kemanusiaan yang diwujudkan dalam penggalian kebenaran secara objektif dan akademis dan pengembangan kaum muda yang didasarkan pada nilai kebangsaan, kemanusiaan, dan spiritualitas Ignatian, yaitu menjadi manusia bagi sesama (human for and with

  others ), perhatian pribadi (cura personalis), semangat keunggulan (magis), dan semangat dialogis.

  b. Misi Universitas Sanata Dharma didirikan sebagai lembaga akademis yang menekankan perpaduan IPTEK dan nilai-nilai kemanusiaan, lembaga kritis masyarakat, lembaga yang menjunjung tinggi kebebasan akademis, lembaga pendidikan humanis dan dialogis yang mengembangkan segi intelektual, moral, emosional, dan sprititual mahasiswa secara terpadu, lembaga yang mendidik mahasiswa menjadi manusia yang utuh, kritis, dewasa, dan memiliki kepekaan sosial, lembaga yang memberikan pelayanan masyarakat, dan lembaga yang mempersiapkan tenaga kependidikan secara profesional.

  3. Tujuan Pendidikan di USD

  Tujuan Pendidikan di Universitas Sanata Dharma : Pendidikan di USD bertujuan membantu mencerdaskan putra-putri bangsa dengan memadukan keunggulan akademik dan nilai-nilai humanistik yang berlandaskan nilai-nilai Kristiani yang universal dan cita-cita kemanusiaan sebagaimana terkandung dalam Pancasila, sehingga memiliki kemampuan akademik sesuai dengan bidang studinya dan integritas kepribadian yang tinggi.

  4. Yayasan Ketua : Dr. Albertus Budi Susanto, S.J.

  Sekretaris umum : Dr. R.A. Supriyanto, S.U., Akt.

  Sekretaris pelaksana : Drs. Y. Ageng Marwata, S.J. Bendahara : H. Van Opzeeland, S.J. Anggota : 1. Drs. A. Budi Purnomo Brodjonegoro, MBA.

  2. Prof. Dr. Johana Endang Prawitasari 3. Dr. Ir. Hendricus Priyo Sulistyo, M.Sc.

  4. Dr. Frans Susilo, S.J.

  5. H. Subekti, SH

5. Pimpinan

  a. Pimpinan Universitas Rektor

  Wakil Rektor I Wakil Rektor II Wakil Rektor III

  b. Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan Dekan

  Wakil Dekan I Wakil Dekan II Kaprodi Bimbingan dan Konseling Kaprodi PBSID Kaprodi Pendidikan Bahasa Inggris

  Kaprodi Pendidikan Sejarah

  Kaprodi Pend Ekonomi Koperasi Kaprodi Pendidikan Matematika :

  Kaprodi Ilmu Pend Agama Katolik

  Kaprodi PGSD (D2 dan S1) Kaprodi Pendidikan Biologi

  c. Fakultas Sastra Dekan

  Wakil Dekan Kaprodi Sastra Inggris Kaprodi Sastra Indonesia Kaprodi Ilmu Sejarah

  d. Fakultas Ekonomi Dekan

  Wakil Dekan Kaprodi Akuntansi Kaprodi Manajemen

  e. Fakultas Psikologi Dekan

  Wakil Dekan Ketua Program Studi Psikologi f. Fakultas Sains Dan Teknologi Dekan

  Wakil Dekan I Wakil Dekan II Kaprodi Teknik Mesin Kaprodi Teknik Elektro Kaprodi Informatika Kaprodi Mekatronika Kaprodi Fisika Kaprodi Matematika

  g. Fakultas Farmasi Dekan

  Wakil Dekan Kaprodi Farmasi Kapro Profesi Apoteker

6. Jumlah Keseluruhan Mahasiswa

  Menurut data statistik Universitas Sanata Dharma menunjukkan bahwa di tahun akademik 2007/2008 tercatat ada 8.749 mahasiswa.yang masih aktif/teregistrasi dengan rincian sebagai berikut: a. FKIP : 3.384 mahasiswa.

  b. Ekonomi : 1.614 mahasiswa.

  c. Sastra : 888 mahasiswa. e. Farmasi : 660 mahasiswa.

  f. Psikologi : 749 mahasiswa.

BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN Pada bab ini akan disajikan deskripsi tentang identitas responden dan

  analisis kuantitaif data penelitian. Identitas responden meliputi jenis kelamin, fakultas, usia, pendapatan, dan informasi tempat tinggal responden. Analisis kuantiatif terdiri dari uji instrumen (Validitas dan Reliabilitas instrumen), analisis uji Asumsi Klasik, Regresi Linier Berganda, uji F dan uji t. Penelitian ini ingin mengetahui bagaimana “Pengaruh Kualitas, Kemasan, dan Harga Produk Deterjen Attack Terhadap Kepuasan Konsumen

  ”. Pengolahan data dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak (software) SPSS (Statistical Product and Service

  

Solution ) 15.0 for Windows (Evaluation Version) dan Microsoft Office Excel

2003 .

A. Profil Responden

  1. Jenis Kelamin Jumlah pria yang menjadi responden sebanyak 36% dan wanita sebanyak 64%. Persentase ini menunjukkan lebih dari separuh sampel adalah pria dengan jumlah hampir mencapai dua kali responden wanita.

  Tabel 5.1 Distribusi responden berdasarkan Jenis Kelamin

  No Jenis Kelamin Frekuensi % Frekuensi

  1 Laki-laki

  36

  36

  2 Perempuan

  64

  64

  2. Fakultas Penelitian ini dilakukan dengan mengambil responden dari kampus I dan kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta dengan latar belakang berbagai fakultas yang ada di kampus I dan III tersebut. Hasil analisis data berdasarkan fakultas dapat dilihat dalam tabel berikut ini:

  14

  2

  25 3 > 25

  25

  73 2 22 - 25

  73

  No Usia (th) Frekuensi % Frekuensi 1 18 - 21

  Tabel 5.3 Distribusi konsumen berdasarkan Usia

  3. Usia Usia dikelompokkan menjadi tiga kelompok : pertama, sekelompok mahasiswa berusia 18 sampai dengan 21 tahun. Kedua, sekelompok mahasiswa berusia 22 sampai 25 tahun. Dan ketiga, sekelompok mahasiswa berusia lebih dari 25 tahun. Hasil pengujian deskriptif mendapatkan mayoritas mahasiwa berada dalam kelompok usia 22 sampai dengan 25 tahun, jumlahnya mencapai 71 %.

  20 Total 100 100,0 Sumber : Pengolahan data primer.

  20

  6 Sains dan Teknologi

  14

  5 Psikologi

  Tabel 5.2 Distribusi responden berdasarkan fakultas

  20

  20

  4 Farmasi

  4

  4

  3 Sastra

  25

  25

  2 FKIP

  17

  17

  1 Ekonomi

  No Program Studi Frekuensi % Frekuensi

  2

  • – Rp 800.000, sedangkan yang lainnya tersebar pada kelompok pendapatan lain.

  27 4 600.001 - 800.000

  2 Total 100 100.0 Sumber : pengolahan data primer

  2

  15 6 > 1.000.000

  15

  26 5 800.001 - 1000.000

  26

  27

  4. Pendapatan Terdapat enam klasifikasi yang digunakan untuk mengelompokkan tingkat pendapatan, dalam hasil penelitian ini, penulis memperoleh respoden yang mayoritas (27%) dari mahasiswa berpendapatan (uang saku) antara Rp. 400.001 - Rp. 600.000, kemudian sebanyak 26% mahasiswa berpendapatan (uang saku) antara Rp 600.000

  17 3 400.001 - 600.000

  17

  13 2 200.000 - 400.000

  13

  No Pendapatan (Rupiah) Frekuensi % Frekuensi 1 < 200.000

  Tabel 5.4 Distribusi responden berdasarkan Pendapatan

  5. Status Tempat Tinggal Sebagian besar mahasiswa bertempat tinggal dengan status kost, jumlahnya mencapai 68 %. Sebagian besar lagi bersama orang tua dengan jumlah 19%. Yang lainnya bertempat tinggal dengan status kontrak atau ikut saudara. Sebaran ini diduga berkaitan dengan Yogyakarta yang menyandang kota pendidikan, sehingga banyak pendatang untuk belajar di Yogyakarta, sehingga banyak yang tinggal sebagai kost.

  Tabel 5.5 Distribusi konsumen berdasarkan Tempat Tinggal

  No Tempat tinggal (th) Frekuensi % Frekuensi

  1 Sewa/ kontrak

  9

  9

  2 Kost

  68

  68

  3 Rumah orang tua

  19

  19

  4 Rumah saudara

  4

  4 Total 100 100.0 Sumber : pengolahan data primer

B. Analisis kuantitatif

  1. Hasil Uji Validitas Pengujian validitas instrumen penelitian dilakukan dengan rumus

  Product Moment (Pearson) antara masing-masing item yang mengukur

  suatu skala dengan skor total skala tersebut. Kriteria yang digunakan adalah bila nilai koefisien korelasi item total lebih besar dari nilai r ,

  tabel

  maka item yang bersangkutan dapat dinyatakan valid/sahih atau apabila nilai probabilitas korelasi [sig.(2-tailed) lebih kecil dari taraf signifikan (α) sebesar 0.05. (Singarimbun dan Sofian Effendi, 1995 : 123).

  Untuk responden yang berjumlah 100, dapat diperoleh derajat bebas (df) sebesar N

  • – 2 (100 – 2 = 98). Untuk df = 98 dan nilai alpha 5% (satu sisi), diperoleh nilai r tabel sebesar 0,197. Nilai r tabel ini selanjutnya digunakan untuk kriteria validitas item-item kuesioner. Untuk dapat dinyatakan valid, koefisien korelasi item total harus lebih besar dari 0,197.
Tabel 5.6 Hasil Uji Validitas Instrumen Penelitian

  Variabel r item-total r tabel Status Kualitas

  Valid Valid Valid Valid Valid

  0,197 0,197 0,197 0,197

  4 0,619 0,776 0,787 0,681

  3

  2

  1

  Kinerja

  Valid Valid Valid Valid

  0,197 0,197 0,197 0,197

  4 0,777 0,544 0,753 0,741

  3

  2

  1

  Harga

  0,197 0,197 0,197 0,197 0,197

  1

  5 0,744 0,737 0,729 0,771 0,599

  4

  3

  2

  1

  Kemasan

  Valid Valid Valid Valid Valid Valid

  0,197 0,197 0,197 0,197 0,197 0,197

  6 0,717 0,668 0,767 0.657 0.734 0,816

  5

  4

  3

  2

  Valid Valid Valid Valid

  6

  8

  Cronbach’s Alpha. Uji signifikansi dilakukan pada taraf

  2. Hasil Uji Reliabilitas Pengujian reliabilitas instrumen dilakukan dengan menggunakan teknik

  dan data yang diperoleh dapat dianalisis lebih lanjut untuk pengujian hipotesis.

  tabel

  yang lebih besar dari r

  item-total

  Sumber : pengolahan data primer Dari tabel 5.6 di atas dapat disimpulkan bahwa semua item-item instrumen penelitian dinyatakan valid karena ada semua item yang memiliki nilai r

  Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid

  0,197 0,197 0,197 0,197 0,197 0,197 0,197 0,197 0,197 0,197

  0,823 0,807 0,814 0,816 0,837 0,857 0,704 0,776 0,811 0,771

  10

  9

  7

  7

  6

  5

  4

  3

  2

  1

  Harapan

  Valid Valid Valid Valid Valid

  0,197 0,197 0,197 0,197 0,197

  0,635 0,694 0,674 0,798 0,695

  10

  9

  8

  signifikansi 0,05, artinya instrumen dapat dikatakan reliabel bila nilai Alpha lebih besar dari r kritis product moment . Atau bisa menggunakan

  26), reliabilitas kurang dari 0,6 adalah kurang baik, sedangkan 0,7 dapat diterima dan di atas 0,8 adalah baik.

  Hasil analisis reliabilitas instrumen, yang didasarkan pada kriteria Cronbach’s Alpha disajikan dalam Tabel 5.7 berikut ini.

  Tabel 5.7 Hasil Uji Reliabilitas Instrumen Penelitian

  Variabel Nilai Cronbach’s Alpha Kesimpulan

Kualitas 0,815 Reliabel

Kemasan

  0,762 Reliabel

  Harga

  0,664 Reliabel

  

Kinerja 0,882 Reliabel

Harapan 0,938 Reliabel

  Sumber : pengolahan data primer Dari hasil analisis pada tabel 5.7 di atas dapat dilihat bahwa setiap instrumen variabel memiliki nilai realibilitas yang memenuhi syarat dan dinyatakan reliabel, karena nilai Cronbach’s Alpha berada di atas 0,600.

  3. Hasil Uji Asumsi Klasik Menurut Sunyoto (2007 : 89

  • – 105), persamaan regresi yang baik adalah persamaan yang memenuhi asumsi-asumsi sebagai berikut: tidak terjadi Multikolinieritas, tidak terjadi Heteroskedastisitas, data berdistribusi normal, dan tidak terjadi Autokorelasi.

  Berdasarkan pendapat Sunyoto di atas maka model dalam penelitian ini akan dilihat sejauh mana persamaan regresi tersebut memenuhi atau tidak memenuhi asumsi-asumsi.

  a. Hasil Uji Asumsi Klasik Multikolinieritas Tabel 5.8

  Hasil Uji Asumsi Klasik Multikolinieritas

  Collinearity Statistics Variabel Tolerance

  VIF Kualitas (X 1 ) 0.538 1,858 Kemasan (X 0.627 1,595

  2 ) Harga (X ) 0,547 1,829

3 Sumber : pengolahan data primer

  Jika menggunakan alpha / tolerance = 5% atau 0,05, maka VIF = 5. Dari output besar VIF hitung (VIF Kualitas = 1,858, VIF Kemasan

  = 1,595, dan VIF Harga = 1,829, di atas 5% (0,05), maka dapat disimpulkan bahwa antar variabel bebas tidak terjadi Multikolinieritas. b. Hasil Uji Asumsi Klasik Heteroskedastisitas Berdasarkan hasil pengolahan data (gambar Scatterplot) menggunakan SPSS 15.0 For Windows (Evaluation Version) didapatkan titik-titik menyebar di bawah dan di atas sumbu Y, dan tidak mempunyai pola yang teratur, jadi kesimpulannya variabel bebas tidak terjadi Heteroskedastisitas atau bersifat Homoskedastisitas.

  Gambar 5.1 Gambar Hasil Uji Asumsi Klasik Heteroskedastisitas Scatterplot R d es id ze u al 6 2 4 Dependent Variable: Kepuasan io n St u d ti ss en R eg re -2

  • 4 -4 -2 Regression Standardized Predicted Value
  • 2

      c. Hasil Uji Asumsi Klasik Normalitas Dari hasil pengolahan data menggunakan SPSS 15.0 For

      Windows (Evaluation Version) diperoleh grafik histogram yang

      menunjukkan garis kurva normal, berarti data yang diteliti berdistribusi normal. Demikian juga dari normal probability plots menunjukkan berdistribusi normal juga karena garis (titik-titik) mengikuti garis diagonal. Jadi dapat disimpulkan bahwa data variabel bebas dan variabel terikat berdistribusi normal.

      Gambar 5.2 Gambar Hasil Uji Asumsi Klasik Normalitas

      d. Hasil Uji Asumsi Klasik Autokorelasi Berdasarkan hasil analisis pada lampiran dapat diketahui bahwa nilai Durbin-Watson (DW) sebesar 2,048. Karena nilai DW dapat dinyatakan mendekati nilai 2, maka dapat disimpulkan tidak terjadi Autokorelasi.

      Tabel 5.9 Hasil Uji Asumsi Klasik Autokorelasi

      Model Durbin-Watson

      1 2,048 Sumber : pengolahan data primer Observed Cum Prob 1.0 0.8 0.6 0.4 0.2 0.0 Expecte d Cum Prob 1.0 0.8 0.6 0.4 0.2 0.0 Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual Dependent Variable: Kepuasan

      4. Analisis Regresi Linier Berganda Dari hasil pengolahan data menggunakan SPSS 15.0 For Windows

      (Evaluation Version) diperoleh persamaan Y = -21,113 + 0,588 X

      

    1 + 0,108 X

    2 + 0,079X 3 .

      Nilai -21,113 merupakan nilai konstanta yang menunjukkan bahwa jika komponen-komponen yang terdapat dalam variabel X

      1 , X 2 , dan X

      3 tidak terpenuhi maka Y bernilai sebesar -21,113 satuan.

      5. Pengujian Signifikansi Pengaruh Simultan dengan Uji F Hasil pengujian pengaruh bersama-sama (simultan) ketiga variabel

      X , X , X dan dengan uji F menghasilkan nilai p value = 0,002. Karena

      1 2 3,

      nilai p value < 0,05 maka ketiga variabel bebas (kualitas, kemasan, dan harga) secara bersama-sama memiliki pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat Y (kepuasan).

      Dari hasil analisis regresi berganda tiga variabel bebas diperoleh

      2

      2

      koefisien determinasi R sebesar 0,139. Besaran R ini menunjukkan bahwa 0,139 atau sekitar 13,9 % perubahan-perubahan pada Y yaitu kepuasan dapat dijelaskan oleh ketiga variabel bebas yaitu kualitas, kemasan dan harga. Sisanya yaitu sebesar 86,1% dijelaskan oleh faktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini.

      6. Pengujian Signifikansi Pengaruh Parsial dengan Uji t Hasil uji signifikansi terhadap nilai koefisien regresi untuk variabel X

      1 (Kualitas) menunjukkan nilai koefisien sebesar 0,588 bertanda

      positif. Dari hasil pengolahan data dengan SPSS, diperoleh nilai p value =

      0,015. Karena nilai p value < 0,05 berarti variabel bebas X

      1 (Kualitas) secara individual berpengaruh secara signifikan terhadap Y (Kepuasan).

      Hasil uji signifikansi terhadap nilai koefisien regresi untuk variabel X

      2 (Kemasan) sebesar 0,108 bertanda positif. Dari hasil

      pengolahan data dengan SPSS, diperoleh nilai p value = 0.670. Karena p

      value > 0,05 berarti variabel bebas X 2 (Kemasan) secara individual tidak berpengaruh terhadap Y (Kepuasan).

      Hasil uji signifikansi terhadap nilai koefisien regresi untuk X

      3

      (harga) menunjukkan nilai koefisien sebesar 0,079 bertanda positif. Dari hasil pengolahan data dengan SPSS, diperoleh nilai p value = 0,816.

      Karena p value > 0,05 berarti variabel bebas X

      3 (harga) secara individual tidak berpengaruh terhadap Y (Kepuasan).

    C. Pembahasan

      Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa jenis kelamin sebagian besar responden adalah wanita sebanyak 64 orang (64%). Berdasarkan fakultas, sebagian besar responden dari FKIP yaitu sebanyak 25 orang (25%). Berdasarkan usia, sebagian besar responden berusia antara 18 sampai 21 tahun, yaitu sebanyak 73 orang (73%). Berdasarkan pendapatan/uang saku per bulan, sebagian besar responden memiliki pendapatan/uang saku antara Rp. 400.001.00,- Rp. 600.000.00,- yaitu sebanyak 27 orang (27%).

      Berdasarkan status tempat tinggal, sebagian besar responden bertempat tinggal di kost, yaitu sebanyak 68 orang (68%). Berdasarkan hasil analisis regresi berganda penelitian ini menunjukkan bahwa variabel kualitas, kemasan, dan harga secara bersama-sama berpengaruh terhadap kepuasan konsumen. Untuk variabel kualitas secara individual berpengaruh terhadap kepuasan konsumen, sedangkan untuk variabel kemasan dan harga secara individual tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen. Hal tersebut dapat diketahui dari uraian perhitungan yang telah dijabarkan diatas. Maka secara bersama-sama kualitas yang baik, harga yang terjangkau, dan kemasan yang menarik harus ditingkatkan untuk meningkatkan kepuasan konsumen.

      Terutama untuk kualitas, harus lebih ditingkatkan karena menurut penelitian variable kualitas lebih berpengaruh terhadap kepuasan konsumen dibandingkan dua variabel yang lain.

    BAB VI KESIMPULAN, SARAN DAN KETERBATASAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil pengaruh kualitas, kemasan, dan harga terhadap

      kepuasan konsumen pada produk deterjen Attack dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

      1. Masalah yang pertama penulis ingin mengetahui karakteristik responden deterjen Attack. Dari hasil yang diperoleh, menunjukkan bahwa jenis kelamin sebagian besar responden adalah wanita sebanyak 64 orang (64%). Berdasarkan fakultas, sebagian besar responden dari FKIP yaitu sebanyak 25 orang (25%). Berdasarkan usia, sebagian besar responden berusia antara 18 sampai 21 tahun, yaitu sebanyak 73 orang (73%). Berdasarkan pendapatan/uang saku per bulan, sebagian besar responden memiliki pendapatan/uang saku antara Rp. 400.001.00,- Rp. 600.000.00,- yaitu sebanyak 27 orang (27%). Berdasarkan status tempat tinggal, sebagian besar responden bertempat tinggal di kost, yaitu sebanyak 68 orang (68%).

      2. Masalah yang kedua yaitu sesuai dengan hasil analisis data yang telah dilakukan sebagaimana diuraikan dimuka, maka diperoleh kesimpulan sebagai berikut :

      a. Berdasarkan pembahasan analisis regresi berganda, diperoleh persamaan = -21,113 + 0,588 X

      1 + 0,108 X 2 + 0,079X 3 . Konstanta

      sebesar -21,113 mengindikasikan bahwa jika tidak ada pengaruh variabel X

      1 , X 2 , X 3 , dalam arti masing-masing dianggap nol, maka Y bernilai sebesar -21,113 satuan.

      b. Hasil pengujian pengaruh bersama-sama (simultan) ketiga variabel X

      1 ,

      X

      2 , X 3, dan dengan uji F menghasilkan nilai p value = 0,002. Karena

      nilai p value < 0,05 maka ketiga variabel bebas (kualitas, kemasan, dan harga) secara bersama-sama memiliki pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat Y (kepuasan).

      c. Hasil uji signifikansi terhadap nilai koefisien regresi untuk variabel X

      1 (Kualitas) menunjukkan nilai koefisien sebesar 0,588 bertanda positif.

      Dari hasil pengolahan data dengan SPSS, diperoleh nilai p value = 0,015. Karena nilai p value < 0,05 berarti variabel bebas X

      1 (Kualitas)

      secara individual berpengaruh secara signifikan terhadap Y (Kepuasan).

      Hasil uji signifikansi terhadap nilai koefisien regresi untuk variabel X

      2

      (Kemasan) sebesar 0,108 bertanda positif. Dari hasil pengolahan data dengan SPSS, diperoleh nilai p value = 0.670. Karena p value > 0,05 berarti variabel bebas X

      2 (Kemasan) secara individual tidak berpengaruh terhadap Y (Kepuasan).

      Hasil uji signifikansi terhadap nilai koefisien regresi untuk X

      3 (harga)

      menunjukkan nilai koefisien sebesar 0,079 bertanda positif. Dari hasil pengolahan data dengan SPSS, diperoleh nilai p value = 0,816. Karena

      p value > 0,05 berarti variabel bebas X 3 (harga) secara individual tidak berpengaruh terhadap Y (Kepuasan).

      B. Saran

      Untuk lebih meningkatkan kepuasan konsumen terhadap produk deterjen Attack sebaiknya ketiga hal harus ditingkatkan bersama-sama, terutama pada variabel kualitas, karena menurut penelitian variable kulitas lebih berpengaruh terhadap kepuasan konsumen dibandingkan dua variabel yang lain. Kualitas produk yang ditawarkan harus memiliki keunggulan yang lebih baik dan sesuai dengan harapan konsumen dibanding produk pesaing.

      Seperti dalam pengembangan inovasi-inovasi produk yang selalu memperhatikan kebutuhan konsumen, meningkatkan kemampuan deterjen Attack dalam membersihkan noda, mempertahankan warna, dan membuat pakaian menjadi wangi, lembut dan mudah disetrika.

      C. Keterbatasan

      Dalam melakukan penelitian ini, penulis merasakan masih banyak menemukan hambatan, kekurangan, dan kelemahan. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor antara lain :

      1. Faktor yang mempengaruhi kepuasan konsumen yang dianalisis dalam penelitian ini hanya kualitas, kemasan, dan harga produk saja. Meskipun masih banyak faktor lain yang mempengaruhi kepuasan konsumen seperti promosi, distribusi, pelayanan dan lainnya.

      2. Penulis tidak bisa menjamin 100% kebenaran/kejujuran dari keterangan/jawaban responden dalam mengisi kuesioner

    DAFTAR PUSTAKA

      Darmadi Durianto, Sugiarto, Tony Sitinjak. (2000). Skripsi Terdahulu: Analisis Tingkat Brand Loyalty Produk Private Brand PT Hero Supermarket .

      UBINUS. Fandy Tjiptono, 1996. Strategi Bisnis dan Manajemen. Yogyakarta : Andi Offset. ………………., 1997. Strategi Pemasaran. Yogyakarta : Andi Offset.

      Hadi, Sutrisno. (1991). Analisis Butir Untuk Instrumen Angket, Tes dan Skala Nilai dengan Basica . Jakarta : Andi Offset. ………………. (2001). Statistik. Jilid kedua. Cet. Kedelapanbelas. Yogyakarta. Ifnu, Suroso. (1997). Tanggapan Konsumen Menurut Tingkat Penghasilan dan

      Pendidikan terhadap kemasan produk Coca-Cola. (skripsi tidak di publikasikan). Yogyakarta : FE USD.

      Kimchuk & Krasovac (2006). Desain Kemasan : Perencanaan Merek Yang

    Berhasil Mulai Dari Konsep Sampai Penjualan . Jakarta : Erlangga.

    Kotler, Philip (1994). Manajemen Pemasaran : Analisis, Perencanaan, Implementasi Dan Pengendalian . Edisi VI. Jilid 1. Jakarta : Erlangga. ……………… (1995). Manajemen Pemasaran : Analisis, Perencanaan, Implementasi Dan Pengendalian . Edisi VIII. Jakarta : Salemba. ……………… (2000). Marketing Manajemen : The Millenium Edition. Kotler, Philip & Amstrong G (2001). Prinsip-Prinsip. Jilid I. Edisi Kedelapan.

      Jakarta: Erlangga. Kotler, Philip & Susanto A. B (1999). Manajemen Pemasaran Di Indonesia. Olson, Jerry C. dan Peter, P.J. (1999). Consumer Behaviour. Prilaku Konsumen

      dan Strategi Pemasaran . (alih bahasa : Damos Sihombing, editor, Yati Sumiharti). Jakarta: Erlangga.

      Stanton, William J (1995). Prinsip Pemasaran. Jilid I. Jakarta: Erlangga. Sugiyono (1997). Metodolog Penelitian Administrasi. Edisi Keempat. Bandung : Alfabeta.

      Sutojo, Siswanta (1983). Kerangka Dasar Manajemen Pemasaran. PT. Pustaka Binaman Pressindo.

      Swastha, Basu Dan Handoko, Hani T (1997). Manajemen Pemasaran : Analisis Perilaku Konsumen. Edisi I. Yogyakarta : BPFE. ………………………………………. (2000). Manajemen Pemasaran : Analisis Perilaku Konsumen. Yogyakarta : BPFE. Tjiptono, Fandy. 1997. Strategi Pemasaran. Yogyakarta : Andi Offset. Ulrich, Kart dan Eppinger, S.D. (2001). Perancangan dan Pengembangan

      Produk. (alih bahasa : Nora Azmi dan Iveline D. Eppinger). Jakarta: Salemba Teknika.

      UJI ASUMSI KLASIK NORMALITAS (Cara Grafik Histogram & Normal Probability Plots) Regression Variables Entered/Removed(b) Variables Variables Model Entered Removed Method

      1 Harga, Kemasan, . Enter Kualitas(a) a All requested variables entered. b Dependent Variable: Kepuasan Model Summary(b)

      Model Adjusted Std. Error of R R Square R Square the Estimate 1 .373(a) .139 .112 5.583 a Predictors: (Constant), Harga, Kemasan, Kualitas b Dependent Variable: Kepuasan

      ANOVA(b) Sum of

    Model Squares df Mean Square F Sig.

      1 Regression 482.291 3 160.764 5.158 .002(a) Residual

      2992.149 96 31.168 Total 3474.440

      99 a Predictors: (Constant), Harga, Kemasan, Kualitas b Dependent Variable: Kepuasan

       Coefficients(a) Model Unstandardized

      Coefficients Standardized Coefficients t Sig. B Std. Error Beta

      1 (Constant)

    • 21.113 4.397 -4.802 .000 Kualitas .588 .236 .321 2.489 .015 Kemasan .108 .253 .051 .427 .670 Harga .079 .339 .030 .233 .816 a Dependent Variable: Kepuasan

      Residuals Statistics(a) Minimum Maximum Mean Std. Deviation N Predicted Value

    • 12.18 .60 -5.34 2.207 100 Std. Predicted Value -3.100 2.692 .000 1.000 100 Standard Error of Predicted Value .637 2.310 1.055 .366 100 Adjusted Predicted Value -11.07 .77 -5.31 2.203 100 Residual
    • 10.723 27.955 .000 5.498 100 Std. Residual -1.921 5.007 .000 .985 100 Stud. Residual -2.031 5.082 -.003 1.008 100 Deleted Residual -12.299 28.799 -.035 5.767 100 Stud. Deleted Residual -2.066 5.914 .004 1.058 100 Mahal. Distance

      .301 15.964 2.970 3.129 100 Cook's Distance .000 .195 .013 .033 100 Centered Leverage Value .003 .161 .030 .032 100 a Dependent Variable: Kepuasan

      

    Histogram

    25 Dependent Variable: Kepuasan 15

      20 Frequency 10 5 -2 2 4 6 Std. Dev. =0.985 Mean =3.96E-16 N =100 Regression Standardized Residual

      

    Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

    1.0 Dependent Variable: Kepuasan

      0.8 Prob 0.6 d Cum 0.4 Expecte 0.0 0.2

      0.0 0.2

    0.4

    0.6 0.8 1.0 Observed Cum Prob

      UJI ASUMSI KLASIK MULTIKOLINEARITAS Regression Variables Entered/Removed(b) Variables Variables Model Entered Removed Method

      1 Harga, Kemasan, . Enter Kualitas(a) a All requested variables entered. b Dependent Variable: Kepuasan

      ANOVA(b) Sum of Model Squares df Mean Square F Sig.

      1 Regression 482.291 3 160.764 5.158 .002(a) Residual

      2992.149 96 31.168 Total 3474.440

      99 a Predictors: (Constant), Harga, Kemasan, Kualitas b Dependent Variable: Kepuasan Coefficients(a)

      Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients Collinearity Statistics Model B Std. Error Beta t Sig. Tolerance

      VIF 1 (Constant)

    • -21.113 4.397 -4.802 .000

      Kualitas .588 .236 .321 2.489 .015 .538 1.858 Kemasan .108 .253 .051 .427 .670 .627 1.595 Harga .079 .339 .030 .233 .816 .547 1.829 a Dependent Variable: Kepuasan

      

    Collinearity Diagnostics(a)

    Model Dimension Variance Proportions Condition

      Eigenvalue Index Kemasan Harga (Constant) Kualitas

      1

      1 3.969 1.000 .00 .00 .00 .00 2 .012 17.993 .92 .12 .00 .18 3 .010 19.454 .08 .08 .99 .16 4 .008 21.955 .00 .80 .01 .66 a Dependent Variable: Kepuasan

      UJI ASUMSI KLASIK HETEROSKEDASTISITAS Regression Variables Entered/Removed(b) Variables Variables Model Entered Removed Method

      1 Harga, Kemasan, . Enter Kualitas(a) a All requested variables entered. b Dependent Variable: Kepuasan Model Summary(b)

      Model Adjusted Std. Error of R R Square R Square the Estimate 1 .373(a) .139 .112 5.583 a Predictors: (Constant), Harga, Kemasan, Kualitas b Dependent Variable: Kepuasan

      ANOVA(b) Sum of

    Model Squares df Mean Square F Sig.

      1 Regression 482.291 3 160.764 5.158 .002(a) Residual

      2992.149 96 31.168 Total 3474.440

      99 a Predictors: (Constant), Harga, Kemasan, Kualitas b Dependent Variable: Kepuasan

       Coefficients(a) Model Unstandardized

      Coefficients Standardized Coefficients t Sig.

      Collinearity Statistics B Std. Error Beta Tolerance

      VIF 1 (Constant)

    • -21.113 4.397 -4.802 .000

      Kualitas .588 .236 .321 2.489 .015 .538 1.858 Kemasan .108 .253 .051 .427 .670 .627 1.595 Harga .079 .339 .030 .233 .816 .547 1.829 a Dependent Variable: Kepuasan

      Residuals Statistics(a) Minimum Maximum Mean Std. Deviation N Predicted Value

    • 12.18 .60 -5.34 2.207 100 Std. Predicted Value -3.100 2.692 .000 1.000 100 Standard Error of Predicted Value .637 2.310 1.055 .366 100 Adjusted Predicted Value -11.07 .77 -5.31 2.203 100 Residual
    • 10.723 27.955 .000 5.498 100 Std. Residual -1.921 5.007 .000 .985 100 Stud. Residual -2.031 5.082 -.003 1.008 100 Deleted Residual -12.299 28.799 -.035 5.767 100 Stud. Deleted Residual -2.066 5.914 .004 1.058 100 Mahal. Distance

      .301 15.964 2.970 3.129 100 Cook's Distance .000 .195 .013 .033 100 Centered Leverage Value .003 .161 .030 .032 100 a Dependent Variable: Kepuasan

      Scatterplot 6 Dependent Variable: Kepuasan al u 4 id es R d 2 ze ti en d u St n io ss

    • -2 re eg R -4 -4 -2
    • 2 Regression Standardized Predicted Value

       UJI ASUMSI KLASIK AUTOKORELASI Regression Variables Entered/Removed(b) Variables Variables Model Entered Removed Method

      1 Harga, Kemasan, . Enter Kualitas(a) a All requested variables entered. b Dependent Variable: Kepuasan Model Summary(b)

      Model Adjusted R Std. Error of R R Square Square the Estimate Durbin-Watson 1 .373(a) .139 .112 5.583 2.048 a Predictors: (Constant), Harga, Kemasan, Kualitas b Dependent Variable: Kepuasan

      ANOVA(b) Sum of

    Model Squares df Mean Square F Sig.

      1 Regression 482.291 3 160.764 5.158 .002(a) Residual

      2992.149 96 31.168 Total 3474.440

      99 a Predictors: (Constant), Harga, Kemasan, Kualitas b Dependent Variable: Kepuasan

       Coefficients(a) Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients

      Model B Std. Error Beta t Sig. 1 (Constant)

    • 21.113 4.397 -4.802 .000 Kualitas .588 .236 .321 2.489 .015 Kemasan .108 .253 .051 .427 .670 Harga .079 .339 .030 .233 .816 a Dependent Variable: Kepuasan

      Residuals Statistics(a) Minimum Maximum Mean Std. Deviation N Predicted Value

    • 12.18 .60 -5.34 2.207 100 Std. Predicted Value -3.100 2.692 .000 1.000 100 Standard Error of .637 2.310 1.055 .366 100 Predicted Value Adjusted Predicted Value -11.07 .77 -5.31 2.203 100 Residual
    • 10.723 27.955 .000 5.498 100 Std. Residual -1.921 5.007 .000 .985 100 Stud. Residual -2.031 5.082 -.003 1.008 100 Deleted Residual -12.299 28.799 -.035 5.767 100 Stud. Deleted Residual -2.066 5.914 .004 1.058 100 Mahal. Distance

      .301 15.964 2.970 3.129 100 Cook's Distance .000 .195 .013 .033 100 Centered Leverage Value .003 .161 .030 .032 100 a Dependent Variable: Kepuasan

      ANALISIS REGRESI LINIER BERGANDA Regression Descriptive Statistics Mean Std. Deviation N Kepuasan

    • 5.34 5.924 100 Kualitas 21.46 3.236 100 Kemasan 18.44 2.797 100 Harga 14.63 2.241 100

      Correlations Kepuasan Kualitas Kemasan Harga Pearson Correlation Kepuasan

      1.000 .369 .246 .260 Kualitas .369 1.000 .557 .631 Kemasan .246 .557 1.000 .547 Harga .260 .631 .547 1.000 Sig. (1-tailed) Kepuasan

      . .000 .007 .004 Kualitas .000 . .000 .000 Kemasan .007 .000 . .000 Harga .004 .000 .000 . N Kepuasan 100 100 100 100

      Kualitas 100 100 100 100 Kemasan 100 100 100 100 Harga 100 100 100 100

      Variables Entered/Removed(b) Variables Variables Model Entered Removed Method

      1 Harga, Kemasan, . Enter Kualitas(a) a All requested variables entered. b Dependent Variable: Kepuasan

       Model Summary(b) Model R R Square

      Adjusted R Square Std. Error of the Estimate Durbin-Watson

      1 .373(a) .139 .112 5.583 2.048 a Predictors: (Constant), Harga, Kemasan, Kualitas b Dependent Variable: Kepuasan

      ANOVA(b) Model Sum of

      Squares df Mean Square F Sig.

      1 Regression 482.291 3 160.764 5.158 .002(a) Residual

      2992.149 96 31.168 Total 3474.440

      99 a Predictors: (Constant), Harga, Kemasan, Kualitas b Dependent Variable: Kepuasan Coefficients(a)

      Model Unstandardized Coefficients Standardized

      Coefficients t Sig. B Std. Error Beta 1 (Constant)

    • 21.113 4.397 -4.802 .000 Kualitas .588 .236 .321 2.489 .015 Kemasan .108 .253 .051 .427 .670 Harga .079 .339 .030 .233 .816 a Dependent Variable: Kepuasan

      Collinearity Diagnostics(a) Model Dimension Eigenvalue

      Condition Index Variance Proportions Kemasan Harga (Constant) Kualitas

      1

      1 3.969 1.000 .00 .00 .00 .00 2 .012 17.993 .92 .12 .00 .18 3 .010 19.454 .08 .08 .99 .16 4 .008 21.955 .00 .80 .01 .66 a Dependent Variable: Kepuasan Kepada Yth Mahasiswa/Mahasiswi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta Dengan hormat,

      Dengan penuh kerendahan hati, saya Filius Beatus Aren mahasiswa Jurusan Manajemen, Fakultas Ekonomi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, memohon kesediaan rekan-rekan untuk menjadi responden penelitian, dengan mengisi daftar pertanyaan dalam kuesioner ini. Penelitian yang dilakukan ini merupakan syarat untuk memperoleh gelar sarjana (S-1).

      Adapun judul dari penelitian ini adalah : “PENGARUH KUALITAS,

      

    KEMASAN, DAN HARGA PRODUK DETERJEN ATTACK TERHADAP

    KEPUASAN KONSUMEN

      ”. Kesediaan rekan mahasiswa/i dalam mengisi kuesioner ini sangat membantu bagi keberhasilan penelitian saya. Atas kesediaan rekan-rekan mahasiswa/i dalam mengisi kuesioner ini saya ucapkan banyak terima kasih.

      Hormat saya

      PENGARUH KUALITAS, KEMASAN, DAN HARGA PRODUK DETERJEN ATTACK TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN.

      Studi kasus : Pada Mahasiswa Kampus I dan III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

      A. Identitas Pribadi Nama : ............................................

      Jenis Kelamin : ............................................ Program Studi : ........................................... Fakultas : ............................................ Angkatan : ............................................

      B. Karakteristik Responden

      1. Usia anda :

      a. 18

    • – 21 tahun

      b. 22

    • – 25 tahun

      c. > 25 tahun

      2. Berapa besar pendapatan atau uang saku anda dalam satu bulan?

      a. Rp. 200.000 kebawah

      b. Rp. 200.001

    • – 400.000

      c. Rp. 400.001

    • – 600.000

      d. Rp. 600.001

    • – 800.000

      e. Rp. 800.001

    • – 1000.000

      f. diatas Rp. 1000.000

      3. Status tempat tinggal anda sekarang?

      a. Sewa / kontrak

      b. Kost

      c. Rumah orang tua

      4. Apakah pernah menggunakan produk deterjen Attack?

      a. Ya

      b. Tidak

      5. Apakah Anda tahu tentang kualitas produk deterjen Attack?

      a. Ya

      b. Tidak

      6. Apakah anda tahu tentang kemasan produk deterjen Attack?

      a. Ya

      b. tidak

      7. Apakah anda tahu kisaran harga produk deterjen Attack?

      a. Ya

      b. Tidak

      

    C. Berilah tanggapan atas pernyataan-pernyataan mengenai produk deterjen

    Attack. Anda diminta untuk memberikan pendapat mengenai produk deterjen Attack, dan hal-hal yang membuat anda tertarik pada produk deterjen Attack yaitu dengan cara memberikan tanda silang (X) pada alternatif jawaban berikut ini :

      SS : Sangat Setuju TS : Tidak Setuju S : Setuju STS : Sangat Tidak Setuju N : Netral

    1. Kuesioner tentang kualitas

      No Pertanyaan SS S N TS STS

      1 Deterjen Attack mampu membersihkan pakaian dari kotoran yang menempel

      2 Deterjen Attack mampu mempertahankan warna pakaian

      3 Deterjen Attack membuat pakaian menjadi lembut dan nyaman dipakai

      4 Deterjen Attack membuat pakaian menjadi wangi segar tahan lama

      5 Deterjen Attack membuat pakaian mudah dikucek, disikat, dan dibilas

      6 Deterjen Attack membuat pakaian mudah disetrika

      2. Kuesioner tentang kemasan

      No Pertanyaan SS S N TS STS

      1 Deterjen Attack memiliki desain dan warna kemasan yang menarik

      2 Deterjen Attack memiliki desain kemasan yang mudah dikenali

      3 Deterjen Attack memiliki kemasan yang tidak mudah rusak

      4 Deterjen Attack memiliki kemasan yang praktis dan mudah dibuka

      5 Deterjen Attack memiliki slogan produk Attack yang menarik

      3. Kuesioner tentang harga

      No Pertanyaan SS S N TS STS

      1 Harga deterjen Attack sesuai karena produk ini merupakan produk yang kompetitif

      2 Deterjen Attack memiliki variasi harga dengan berbagai pilihan kemasan

      3 Harga deterjen Attack sesuai dengan kualitas yang diberikan

    4. Kuesioner tentang kepuasan konsumen

    a. Mengenai Kinerja

      No Pertanyaan SS S N TS STS

      1 Saya yakin deterjen Attack mempunyai kualitas yang bagus dibanding deterjen lain

      2 Saya yakin deterjen Attack mampu membersihkan pakaian dari kotoran yang menempel

      3 Saya yakin deterjen Attack membuat pakaian lembut dan nyaman dipakai

      4 Saya yakin deterjen Attack mampu mempertahankan warna pakaian

      5 Saya yakin deterjen Attack membuat pakaian menjadi wangi segar tahan lama

      6 Saya yakin deterjen Attack membuat pakaian mudah dikucek, disikat, dan dibilas

      7 Saya yakin kemasan deterjen Attack memiliki desain dan warna kemasan yang menarik

      8 Saya yakin kemasan deterjen Attack praktis dan tidak mudah rusak

      9 Saya yakin harga deterjen Attack sesuai dengan kualitas yang diberikan

      10 Saya yakin harga deterjen Attack terjangkau

    b. Mengenai Harapan

      No Pertanyaaan SS S N TS STS

      1 Saya berharap deterjen Attack mempunyai kualitas yang bagus dibanding deterjen lain

      2 Saya berharap deterjen Attack mampu membersihkan pakaian dari kotoran yang menempel

      3 Saya berharap deterjen Attack membuat pakaian lembut dan nyaman dipakai

      4 Saya berharap deterjen Attack mampu mempertahankan warna pakaian

      5 Saya berharap deterjen Attack membuat pakaian menjadi wangi segar tahan lama

      6 Saya berharap deterjen Attack membuat pakaian mudah dikucek, disikat, dan dibilas

      7 Saya berharap kemasan deterjen Attack memiliki desain dan warna kemasan yang menarik

      8 Saya berharap kemasan deterjen Attack praktis dan tidak mudah rusak

      9 Saya berharap harga deterjen Attack sesuai dengan kualitas yang diberikan

      10 Saya berharap harga deterjen Attack terjangkau

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Analisis kepuasan mahasiswa terhadap pelayanan Perpustakaan Universitas Sanata Dharma : studi pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta pemakai jasa Perpustakaan Kampus I Mrican.
0
1
126
Pengaruh kualitas, harga dan merek produk pond`s facial foam PT. Unilever terhadap loyalitas pelanggan : studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.
0
0
111
Persepsi konsumen terhadap atribut produk Teh Sosro : studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Kampus I Mrican.
0
0
129
Kajian motivasi dan pengetahuan untuk menggunakan produk pelangsing tubuh pada mahasiswa kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
122
Pengaruh karakteristik konsumen terhadap pembelian produk imitasi : studi kasus terhadap mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
123
Kajian pengetahuan dan motivasi untuk menggunakan produk penurun berat badan pada mahasiswa kampus I Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
147
Persepsi konsumen terhadap atribut produk Teh Sosro : studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Kampus I Mrican - USD Repository
0
0
127
Analisis sikap konsumen terhadap produk handphone merek Nokia dan Siemens : studi kasus pada mahasiswa Sanata Dharma Kampus Mrican Yogyakarta - USD Repository
0
0
119
Analisis sikap konsumen terhadap produk handphone merek Nokia dan Siemens : studi kasus pada mahasiswa Sanata Dharma Kampus Mrican Yogyakarta - USD Repository
0
0
119
Pengaruh iklan, kualitas, dan harga produk Oli Top One terhadap minat beli konsumen : studi pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
126
Analisis sikap konsumen terhadap produk sepeda motor Yamaha Jupiter Z : studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
117
Analisis sikap konsumen terhadap produk sepeda motor Yamaha Jupiter Z : studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
117
Analisis atribut pada produk sebagai pencipta citra merek di benak konsumen : studi kasus konsumen Aqua kemasan botol pada mahasiswa Sanata Dharma kampus III Paingan - USD Repository
0
0
90
Pengaruh program corporate social responsibility pada sikap konsumen terhadap aqua : studi kasus pada mahasiswa Kampus I Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
160
Analisis atribut-atribut yang menentukan konsumen dalam pembelian laptop : studi pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma kampus I Mrican Yogyakarta yang membeli dan menggunakan laptop merek Acer - USD Repository
0
0
116
Show more