Faktor-faktor yang mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion : studi kasus pada konsumen Post Mode, Gejayan, Sleman, Yogyakarta - USD Repository

Gratis

0
0
172
6 months ago
Preview
Full text

  

FAKTOR- FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MINAT BELI

ULANG KONSUMEN TERHADAP PRODUK FASHION

  Studi Kasus pada Konsumen Post Mode, Gejayan, Sleman, Yogyakarta SKRIPSI

  Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

  Program Studi Manajemen Oleh:

  Liendah F. Oktavia 092214005

  

PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2013 i

  

FAKTOR- FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MINAT BELI

ULANG KONSUMEN TERHADAP PRODUK FASHION

  Studi Kasus pada Konsumen Post Mode, Gejayan, Sleman, Yogyakarta SKRIPSI

  Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

  Program Studi Manajemen Oleh:

  Liendah F. Oktavia 092214005

  

PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2013

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

  

“Apa saja yang kamu minta dalam doa dengan penuh

kepercayaan, kamu akan menerimanya”

Matius 21:22

  

‘LIFE MUST GO ON!”

(Penulis)

  Skripsi ini kupersembahkan pertama-tama, Kepada Juruselamat ku Tuhan Yesus dan Bunda Maria yang selalu melindungi, dan memberi terang dalam hidupku,,,, Dan Santa Pelindungku “Santa Fransiska” yang selalu menyertaiku dalam kehidupanku...

  Kepada Papa dan Mamaku tercinta yang selalu mendoakan, memberi nasihat, dan memberi semangat kepadaku,,,, Keluargaku yang sudah memberi dukungan,,,,

  Sahabat-sahabatku tersayang,,,, Fakultas Ekonomi, Prodi Manajemen, Sanata Dharma....

  “Tiada banyak kata yang bisa diucapkan, selaian ungkapan terima kasih atas segala doa, dukungan, semangat, dan cinta kasih yang kalian berikan” iv

KATA PENGANTAR

  vii

  Puji syukur dan terima kasih kepada allah atas karunia dan rahmat-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Minat Beli Ulang Konsumen Terhadap Produk Fashion: Studi Kasus pada Konsumen Post Mode

  , Gejayan, Sleman, Yogyakarta”. Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Program Studi Manajemen, jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  Penulis skripsi ini dapat selesai dengan baik berkat bantuan berbagai pihak. Untuk itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1.

  Bapak Dr. H. Herry Maridjo, M.Si., selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma.

  2. Bapak Dr. Lukas Purwoto, M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen Universitas Sanata Dharma.

  3. Bapak Drs. Alex Kahu Lantum, M.S., selaku dosen pembimbing I, yang telah mengarahkan dan membimbing penulis dengan kesungguhan hati.

  4. Bapak Drs. Hg. Suseno TW, M.Si., selaku dosen pembimbing II, yang juga telah mengarahkan dan membimbing penulis sehingga skripsi ini menjadi lebih sempurna 5. Bapak dan ibu Dosen Fakultas Ekonomi khususnya Program Studi

  Manajemen, Universitas Sanata Dhrama yang telah memberikan bekal ilmu pengetahuan, dan ilmu humanisme yang sudah diberikan.

  6. Papa dan mamaku tercinta Sutikno dan Indah Yani, yang selalu mendoakan Linda, memberikan semangat, dukungan, motivasi, nasihat agar cepat menyelesaikan skripsi, kasih sayang dan cinta kasih yang sangat besar.

  7. Cece Ida dan Cece Elly, yang sudah memberikan dukungan, dan nasihat, dan ceramah- ceramah selama Linda kuliah di Yogyakarta.

  DAFTAR ISI

  Halaman i

  HALAMAN JUDUL ......................................................................................

HALAMA PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................ ii

HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... iii

  iv HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................

  

HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS .................... v

HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI .............................................. vi

HALAMAN KATA PENGANTAR ............................................................. vii

HALAMAN DAFTAR ISI ............................................................................ ix

HALAMAN DAFTAR GAMBAR................................................................ xii

HALAMAN DAFTAR TABEL .................................................................... xiii

  xiv DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................

  

ABSTRAK ...................................................................................................... xv

ABSTRACT .................................................................................................... xvi

  1 BAB I PENDAHULUAN...........................................................................

  A. Latar Belakang Masalah ...........................................................

  1 B. Rumusan Masalah .....................................................................

  4 C. Pembatasan Masalah .................................................................

  4 D. Tujuan Penelitian ......................................................................

  6 E. Manfaat Penelitian ....................................................................

  6 F. Sistematika Penelitian ...............................................................

  7

  9 BAB II KAJIAN PUSTAKA .......................................................................

  A. Landasan Teori..........................................................................

  9 1. Pengertian Pemasaran ..........................................................

  9 2. Pengertiaan Konsep Pemasaran ...........................................

  10 3. Pengertiaan Manajemen Pemasaran ....................................

  11 4. Produk..................................................................................

  12 5. Pengertiaan Perilaku Konsumen..........................................

  15 6. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen ....

  16 7. Pengambilan Keputusan Kosumen ......................................

  23

  i

  x

  8. Tingkatan Pengambilan Keputusan Konsumen...................

  24 9. Komponen dan proses Keputusan .......................................

  25 10. Pembelian dan Pemilihan ....................................................

  27 11. Pembelian Produk ................................................................

  28 12. Proses Pembelian ................................................................

  29 13. Minat Pembelian Ulang ......................................................

  31

  14. Penggunaan Pasca Pembelian dan Evaluasi Ulang Alternatif Yang Dipilih .......................................................

  33 15. Pengertiaan Produk Fashion ...............................................

  34 B. Penelitian-Penelitian Sebelumnya ............................................

  35 C. Kerangka Konseptual Penelitian...............................................

  38 D. Hipotesis ..................................................................................

  41

  44 BAB III METODE PENELITIAN ..............................................................

  A. Jenis Penelitian .........................................................................

  44 B. Subjek dan Objek Penelitian ....................................................

  44 C. Waktu dan Lokasi Penelitian....................................................

  45 D. Variabel Penelitiaan..................................................................

  45 E. Definisi Operasional .................................................................

  47 F. Populasi dan Sampel.................................................................

  50 G. Teknik Pengambilan Sampling ................................................

  52 H. Sumber Data .............................................................................

  52 I. Teknik Pengumpulan Data .......................................................

  53 J. Teknik Pengujian Istrumen.......................................................

  54 K. Teknik Analisis Data ...............................................................

  56 BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN .......................................

  62 A. Sejarah dan Perkembangan Perusahaan ...................................

  61 B. Visi-Misi dan Nilai-Nilai Perusahaan ......................................

  64 C. Struktur Organisasi ...................................................................

  65 D. Personalia ................................................................................

  65 E. Pemasaran.................................................................................

  67 F. Jenis Produk .............................................................................

  68 x

  BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN ....................................

  70 A. Analisis Data Deskripsi dan Kuantitatif ....................................

  70 1. Identitas Responden ...............................................................

  71 2. Pengujian Instrumen...............................................................

  74 3. Uji Asumsi Klasik ..................................................................

  76 4. Uji Regresi Linear Berganda..................................................

  79 5. Analisis Koefisien Determinasi ............................................

  81 6. Pengujian Hipotesis (uji t)......................................................

  82 7. Pengujian Hipotesis (uji F) ...................................................

  86 B. Pembahasan ................................................................................

  87 BAB VI PENUTUP ......................................................................................

  91 A. Kesimpulan...............................................................................

  91 B. Saran .........................................................................................

  93 C. Keterbatasan Penelitian ............................................................

  93 DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................

  95

  98 LAMPIRAN ................................................................................................... xi

  

DAFTAR GAMBAR

  Gambar Judul Halaman

  Gambar II. 1 Kerangka Konseptual Penelitian .............................................. 40 Gambar IV. 1 Logo Butik “Post Mode”.......................................................... 64

  xii

  

DAFTAR TABEL

  Tabel Keterangan Halaman

  Tabel III. 1 Skala Penilaian .............................................................................. 47 Tabel V. 1 Karakteristik Responden ............................................................... 71 Tabel V. 2 Uji Validitas .................................................................................. 74 Tabel V. 3 Uji Reliabilitas .............................................................................. 76 Tabel V. 4 Hasil Uji Normalitas ..................................................................... 77 Tabel V. 5 Hasil Uji Multikolinearitas............................................................ 78 Tabel V. 6 Hasil Uji Heteroskedastisitas ........................................................ 79 Tabel V. 7 Hasil Uji Regresi Linear Berganda ............................................... 80

  iii

  xi

  

DAFTAR LAMPIRAN

  Lampiran 1 Surat Ijin Penelitian ................................................................... 99 Lampiran 2 Kuesioner................................................................................... 101 Lampiran 3 Analisis Persentase .................................................................... 105 Lampiran 4 Validitas dan Reliabilitas........................................................... 108 Lampiran 5 Uji Asumsi Klasik ..................................................................... 116 Lampiran 6 Analisis Korelasi Regresi Linear Berganda............................... 121 Lampiran 7 Hasil Output Jawaban Responden ............................................. 123 Lampiran 8 Hasil Output Karakteristik Responden ...................................... 135 Lampiran 9 Daftar Tabel t............................................................................. 139 Lampiran 10 Daftar tabel F ............................................................................. 140 Lampiran 11 Tabel Distribusi R...................................................................... 143

  xiv

  

ABSTRAK

FAKTOR- FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MINAT BELI ULANG KONSUMEN TERHADAP PRODUK FASHION Studi Kasus pada Konsumen Post Mode, Gejayan, Sleman, Yogyakarta

  

Liendah F. Oktavia

Universitas Sanata Dharma

Yogyakarta, 2013

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh 1) faktor sosial-budaya, 2) faktor pribadi, 3) faktor psikologis secara parsial dan simultan mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion. Penelitian ini merupakan studi kasus pada konsumen Post Mode, Gejayan, Sleman, Yogyakarta dengan jumlah sampel 100 responden. Teknik sampel yang digunakan adalah purposive sampling dan data dikumpulkan dengan menyebarkan kuesioner kepada responden. Uji validitas menggunakan rumus Korelasi Pearson’s Product Moment dan uji reliabilitas menggunakan rumus Cronbach’s Alpha. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian adalah analisis regresi linear berganda, dan uji-t dan uji- F. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: 1) faktor sosial-budaya tidak berpengaruh terhadap minat beli ulang produk fashion, 2) faktor pribadi berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion, 3) faktor psikologis tidak berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion dan 4) faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikologis secara bersama-sama berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  Kata kunci: faktor sosial-budaya, faktor pribadi, faktor psikologis, minat beli ulang, produk fashion

xv

  ABSTRACT FACTORS AFFECTING THE INTERESTS OF CONSUMERS TO RE- BUY FASHION PRODUCTS “Case Study on Post Mode’s Consumer, Gejayan, Sleman, Yogyakarta”

Liendah F. Oktavia

092214005

  Sanata Dharma University Yogyakarta, 2013

  This study aims to examine the influence of 1) socio-cultural factor, 2) personal factor, 3) psychological factor either partially and simultaneously on consumers' re-buying interest of fashion products. This research is a case study on consumer Post Mode, Gejayan, Sleman, Yogyakarta with a sample of 100 respondents. The sampling technique is purposive sampling and data are collected by distributing questionnaires to the respondents. The validity test is Pearson's Product Moment Correlation and the reliability test is Cronbach's Alpha formula. The data analysis techniques used in the study are multiple linear regression analysis, t-test, and F-test. The results show that 1) socio-cultural factor does not influence the consumer re-buying interest of fashion products. 2) personal factor influence the consumer re-buying interest of fashion product, 3) psychological factor does not influence the consumer re-buying interest of fashion product, and 4) socio-cultural factor, personal factor, and psychological factor simultaneously influence the consumer re-buying interest of fashion products.

  

Key words: socio-cultural factors, personal factors, psychological factors, re-

buying interest, fashion products xvi

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kota Yogyakarta yang dikenal sebagai “Kota Pelajar” dapat

  membawa dampak yang besar dalam berbagai segi selaian dari segi pendidikan, dan pariwisata, diantaranya dari segi seni bahkan tidak kalah ramai dan menariknya adalah segi bisnis. Peluang bisnis yang didirikan di kota Yogyakarta sangat berpotensi tinggi karena banyak pendatang dari luar kota Yogyakarta maupun wisatawan asing yang berkunjung. Di kota Yogyakarta terdapat berbagai bisnis yang didirikan oleh usahawan, bisnis yang berkembang tentunya juga sangat luas dan sangat beragam dan salah satu dari sekian banyak bisnis yang terlihat tak pernah sepi dari pencarian, yaitu kebutuhan gaya hidup konsumen adalah bisnis dalam bidang fashion (dalam hal ini adalah pakaian ,atasan, dress, rok, celana, tas, sandal, dan asesorisnya lainya).

  Fashion tentu tidak lepas dari seorang wanita, karena fashion

  sendiri sangat identik dengan kehidupan para wanita, apalagi di kota besar seperti Yogyakarta. Dibandingkan dengan kaum pria, kaum wanita cenderung lebih memperhatikan penampilanya diri mereka dalam kehidupan sehari-hari. Dengan berpenampilan yang menarik, dan anggun dapat meningkatkan rasa percaya diri dalam bersosialiasi maupun dalam aktifitas mereka.

  2 Kegiatan membeli produk fashion biasanya dilakukan di toko

  fashion Fashion Shop” ( dalam hal ini pertokoan, mall, factory outlet, dan boutique). Konsep menjual pakaian yang terdapat di toko fashion selalu

  menawarkan produk-produk yang up-to-date dan eksklusif, sehingga dapat menarik perhatian kaum wanita dalam membeli produk fashion Mereka juga memiliki kebutuhan untuk memuaskan dirinya, seperti kebutuhan produk fashion karena mereka ingin tampail up-to-date dan

  fashionable, akibatnya banyak butik-butik bermunculan dan letaknya sangat

  startegis, misalnya di sekitaran Malioboro dan sekitaran Universitas di Yogyakarta, yang menawarkan produk fashion yang berbeda, yang up-to-

  date dan juga dengan layout yang menarik, sehingga dapat menarik minat konsumen khususnya wanita untuk membeli produk fashion.

  Pertumbuhan butik yang semakin banyak dan juga permintaan produk fashion yang semakin meningkat, para pengusaha butik harus mengetahui apa yang menjadi keinginan, kebutuhan konsumen dan mengetahui produk fashion yang up to date setiap bulannya. Hal ini dapat diketahui dengan melakukan studi dan penelitian mengenai perilaku konsumen. Perilaku konsumen dapat timbul dari individu konsumennya maupun dari pengaruh lingkungannya. Menurut Swasta dan Handoko (1997:56-74), pembelian konsumen dipengaruhi oleh faktor budaya, faktor sosial, faktor pribadi, dan fakor psikologis.

  Minat beli ulang suatu produk juga dipengaruhi oleh berbagai faktor-faktor antara lain faktor yang pertama, faktor budaya yang

  3 mempunyai pengaruh yang luas dan mendalam pada perilaku konsumen. Faktor yang kedua adalah faktor sosial mengenai hubungan seseorang dengan lingkunganya, faktor ketiga adalah faktor pribadi, faktor ini lebih mengarah pada karakteristik seseorang yang berbeda dengan orang lain dan faktor yang terakhir adalah faktor psikologis yang merupakan pendapat dan pandangan tersendiri terhadap sesuatu. Semakin banyak produk-produk yang ditawarkan oleh butik fashion, maka semakin tinggi minat beli ulang konsumen, sehingga mendorong konsumen untuk mengkonsumsi produk- produk fashion secara rutin.

  Post Mode merupakan salah satu dari sekian banyak butik-butik ataupun rumah Fashion yang terdapat di jalan Gejayan, yang menjual berbagai jenis produk fashion seperti menjual baju atasan, gaun pesta, rok, celana panjang/pendek, dan aksesoris khusus buat wanita. Salah satu butik yang terdapat di jalan Gejayan yaitu “Post Mode”. Post Mode menjual berbagai jenis produk fashion yang menarik, glanmore dan selalu up-to-date setiap bulannya, produk fashion yang dijual hanya terbatas sehingga model- model yang dijual jarang yang menyerupai, dan juga letak strategis turut mempengaruhi konsumen khususnya kaum wanita terhadap minat beli ulang produk fashion.

  Berdasarkan uraian diatas, penulis ingin melakukan penelitian dengan judul “FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI

  MINAT BELI ULANG KONSUMEN TERHADAP PRODUK

  4

  FASHION”. Studi Kasus pada Konsumen Post Mode, Gejayan, Sleman, Yogyakarta.

  B. Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang masalah tersebut maka dapat diambil suatu rumusan masalah, yaitu:

  1. Apakah faktor sosial-budaya secara parsial mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion?

  2. Apakah faktor pribadi secara parsial mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion?

  3. Apakah faktor psikologis secara parsial mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion?

  4. Apakah faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikologis secara bersama-sama (simultan) mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion?

  C. Pembatasan Masalah

  Berdasarkan ruang lingkup permasalahan, penulis memberi batasan agar pembahasan lebih realistis dan sesuai dengan permasalahan yang diutarakan, maka penulis membuat batasan sebagai berikut:

  1. Responden Responden yang dipilih oleh peneliti adalah konsumen wanita yang pernah membeli produk fashion di “Post Mode”, dan memiliki perhatian tinggi terhadap penampilannya.

  5

  2. Frekuensi Membeli Produk Fashion Frekuensi dalam membeli produk fashion dapat mengambarkan intensitas mereka untuk membeli produk fashion. Frekuensi membeli dibagi menjadi empat, yaitu 1-2 kali, 3-4 kali, 5-6 kali, sampai lebih dari 7 kali dalam waktu 3 bulan terakhir.

  3. Peneliti membatasi tempat fashion shop dalam membeli produk fashion, yaitu butik ( Post Mode ).

  4. Pendapatan/ Uang saku Pendapatan/uang saku konsumen dalam sebulan dibagi menjadi empat golongan, yaitu kurang dari Rp. 999.000, Rp. 1.000.000 - Rp. 1.999.000 , Rp. 2.000.000 - Rp. 2.999.000, dan lebih dari Rp. 3.000.000.

  5. Peneliti membatasi indikator-indikator disetiap faktor-faktor yang mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion, sebagai berikut:

  a. Faktor Sosial-Budaya: 1) Budaya 2) Kepercayaan 3) Kelompok 4) Peran dan Status

  b. Faktor Pribadi: 1) Situasi Ekonomi 2) Gaya hidup

  6 c. Faktor Psikologis:

  1) Motivasi 2) Persepsi

  D. Tujuan Penelitian

  Tujuan dari penelitian ini adalah :

  1. Untuk mengetahui apakah faktor sosial-budaya mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  2. Untuk mengetahui apakah faktor pribadi mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  3. Untuk mengetahui apakah faktor psikologis mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  4. Untuk mengetahui apakah faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikologis secara bersama-sama (simultan) mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  E. Manfaat Penelitian

  Penelitian ini diharapkan memberikan manfaat:

  1. Bagi Universitas Sanata Dharma Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan bacaan, bahan pertimbangan atau materi bagi mahasiswi yang mengadakan penelitian sejenis.

  2. Bagi Penulis Hasil penelitian dapat menambah pengalaman dan pengetahuan

  7 dalam mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

F. Sistematika Penelitian

BAB I PENDAHULUAN Bab ini akan memguraikan latar belakang masalah penelitian,

  rumusan msalah, tujuan dan manfaat penelitian, serta sistematika penelitian.

BABI II LANDASAN TEORI

  Dalam bab ini akan dikemukakan secara rinci tentang landasan teori yang mendukung analisis masalah seperti pemasaran, konsep pemasaran, manajemen pemasaran, produk, perilaku konsumen, faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen, pengambilan keputusan konsumen, tingkat pengambilan keputusan konsumen, komponen dan proses keputusan, pembelian dan pemilihan, pembelian produk, proses pembelian, minat pembelian ulang, penggunaan pasca pembelian dan evaluasi ulang alternatif yang dipilih, produk fashion, penelitian sebelumnya, kerangka konseptual, dan hipotesis.

BAB III METODE PENELITIAN Bab ini menguraikan jenis penelitian, subjek dan objek

  penelitian, waktu dan lokasi penelitian, variabel penelitian, definisi operasional, populasi dan sampel, teknik

  8 pengambilan sampel, sumber data, teknik pengumpulan data, teknik pengujian instrumen, dan teknik analisis data.

  BAB IV GAMBARAN PERUSAHAAN Bab ini berisi tentang gambaran umum perusahaan yaitu

  sejarah singkat perusahaan, visi-misi perusahaan dan nilai- nilai, struktur organisasi, personalia, pemasaran, dan jenis produk.

BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN Bab ini menguraikan analisis data dan pembahasan hasil penelitian. BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini berisikan tentang kesimpulan dan saran dari apa yang

  telah diteliti serta keterbatasan dalam melaksanakan penelitian.

BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Landasan Teori

  1. Pengertian Pemasaran Pemasaran merupakan faktor yang paling penting bagi perusahaan dalam era persaingan saat ini. Kegiatan pemasaran yang baik dan tepat sasaran akan membantu perusahaan untuk menghadapi persaingan. Sehingga perusahaan mampu berkembang dan produk yang dihasilkan dapat diterima oleh konsumen. Untuk mencapai semua itu perlu adanya interaksi antara penjual dan pembeli sehingga menimbulkan transaksi yang mungkin terjadi. Pemasaran adalah suatu sistem keseluruhan dari kegiatan-kegiatan usaha yang ditunjukkan untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan, dan mendistribusikan barang dan jasa yang dapat memuaskan kebutuhan baik kepada pembeli yang ada maupun pembeli potensial, menurut (Swastha dan Handoko, 1997:4).

  Menurut Kotler dan Amstrong (2008; 5-6) pemasaran adalah suatu fungsi organisasi dan serangkaian proses untuk menciptakan, mengkomunikasikan, dan memberikan nilai kepada pelanggan dan untuk mengelola hubungan pelanggan dengan cara yang menguntungkan organisasi dan pemangku kepentingan. Pemasaran adalah proses di mana perusahaan menciptakan nilai bagi pelanggan dan membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan dengan tujuan untuk menangkap nilai dari

  10 pelanggan sebagai imbalannya,

  Dari pengertian tersebut pemasaran bertujuan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen melalui proses sosial dan manajerial dengan kegiatan menciptakan, menawarkan dan menukarkan produk yang nilainya sama. Pemasaran juga mengandung pengertian yang lebih luas dari penjualan, dimana konsumen perlu dipuaskan melalui kegiatan-kegiatan yang saling berhubungan sebagai suatu sistem sehingga harus dikoordinasikan dan dikelola dengan cara yang baik.

  2. Pengertian Konsep Pemasaran Menurut Swastha dan Handoko (1997:6-7), konsep pemasaran adalah sebuah falsafah bisnis yang menyatakan bahwa pemuasan kebutuhan konsumen merupakan syarat ekonomi dan sosial bagi kelangsungan hidup perusahaan.

  Dalam konsep pemasaran, ada tiga unsur yang mendasar, yaitu

  a. Orientasi pada konsumen Perusahaan yang ingin memenuhi kepuasan konsumen harus memperhatikan langkah-langkah sebagai berikut:

  1) Menentukan kebutuhan pokok (basic need) dari pembeli yang akan dilayani dan dipenuhi 2) Menentukan kelompok pembeli sebagai sasaran dalam penjualan 3) Menentukan produk dan program sasarannya 4) Mengadakan penelitian terhadap konsumen untuk mengukur, menilai, dan menafsirkan keinginan, sifat dan perilaku konsumen

  11 5) Menentukan dan melaksanakan strategi yang paling baik apakah menitik beratkan pada mutu yang tinggi, harga yang rendah atau model yang menarik.

  b. Penyusunan Kegiatan Pemasaran Secara Integral Pengintegrasian kegiatan pemasaran berarti bahwa setiap orang dan setiap bagian dalam perusahaan turut berkecimpung dalam suatu usaha yang terkoordinasi untuk memberikan kepuasan konsumen, sehingga tujuan perusahaan dapat direalisir. Selain itu harus terdapat juga penyesuaian dan koordinasi antara produk, harga, saluran distribusi, dan promosiuntuk menciptakan hubungan pertukaran yang kuat dengan konsumen.

  c. Mendapatkan laba melalui kepuasan konsumen Tujuan menggunakan konsep pemasaran ini adalah untuk memperbaiki hubungan konsumen karena hubungan yang lebih baik sangat menguntungkan bagi perusahaan, dan dapat meningkatkan laba. Salah satu tujuan semua perusahaan pada umumnya adalah mengoptimalkan laba. Dengan laba ini, perusahaan dapat tumbuh dan berkembang, dapat menggunakan kemampuan yang lebih besar, dapat memberikan tingkat kepuasan yang lebih besar pada konsumen serta dapat memperkuat kondisi perekonomian secara keseluruhan.

  3. Pengertian Manajemen Pemasaran Manajemen pemasaran adalah penganalisiaan, perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan program yang bertujuan menimbulkan

  12 pertukaran dengan pasar yang dituju dengan maksud untuk mencapai tujuan perusahaan, menurut (Swasta dan Handoko,1997:4). Titik berat diletakan pada penawaran perusahaan dalam memenuhi kebutuhan dan keinginan pasar tersebut serta menentukan harga, mengadakan komunikasi dan distribusi yang efektif untuk member tahu, mendorong, serta melayani pasar.

  Dari pengertian tersebut dapat diartikan bahwa manajemen pemasaran dirumuskan sebagai suatu proses manajemen, yang meliputi penganalisaan, perancanaan, pelaksanaan dan pengawasan kegiatan pemasaran yang dilakukan oleh perusahaan. Kegiataan ini bertujuan menimbulkan pertukaraan yang diinginkan, baik yang menyangkut barang dan jasa, atau benda-benda lain yang dapat memenuhi kebutuhan psikologis, sosial, dan kebudayaan. Proses pertukaran dapat ditimbulkan baik oleh penjual, maupun pembeli yan menguntungkan kedua belah pihak.

  Penentuan produk, harga, promosi dan tempat untuk mencapai tanggapan yang efektif disesuaikan dengan sikap dari perilaku konsumen, dan sebaliknya sikap dan perilaku konsumen dipengaruhi sedemikian rupa sehingga menjadi sesuai dengan produk-produk perusahaan.

  4. Produk Menurut Tjiptono (2002;93-97) produk adalah segala sesuatu yang dapat ditawarkan ke pasar untuk mendapatkan perhatian, untuk

  13 dimiliki, digunakan atau dikonsumsikan guna memenuhi kebutuhan dan keinginan. Produk terdiri dari objek fisik, jasa, acara, orang, organisasi, tempat, ide/gagasan, pengalaman dan bauran dari beberapa atau semuanya. Jasa adalah aktifitas atau manfaat yang dapat ditukarkan oleh suatu pihak ke pihak lain dan tanpa diikuti kepemilikan.

  a. Ada 5 level produk, yaitu: 1) Inti produk (core product/generie product), yaitu manfaat atau jasa inti yang diberikan produk tersebut. Contoh, dalam bisnis perhotelan, manfaat utama yang dibeli para tamu adalah istirahat/tidur

  2) Wujud produk (tangible product/formal product), yaitu karakteristik yang dimiliki produk tersebut, berupa mutunya, corak atau ciri-ciri khasnya, mereknya, dan kemasannya. Contoh, hotel merupakan suatu bangunan yang memiliki banyak ruangan untuk disewakan

  3) Produk harapan (expected product), yaitu produk formal yang ditawarkan dengan berbagai atribut dan kondisinya secara normal diharapkan dan disepakati untuk dibeli. Contoh, tamu hotel mengharapkan tempat tidur yang bersih, sabun dan handuk

  4) Produk tambahan yang disempurnakan (augmented/extend

  product),yaitu menggambarkan kelengkapan atau penyempurnaan

  dari produk inti, sehingga dapat memberikan tambahan kepuasan

  14 dan bisa dibedakan dengan produk pesaing. Contoh, hotel bisa menambahkan fasilitas tv, lemari pendingin, dan lain-lain

  5) Produk potensial, yaitu segala macam tambahan dan perubahan yang mungkin dikembangkan untuk suatu produk di masa mendatang. Contoh, hotel menambahkan fasilitas layanan internet, sepiring buah-buahan, dan lain-lain.

  b. Klasifikasi barang konsumen Menurut Tjiptono (2002:99-100) barang konsumen adalah barang yang dikonsumsi untuk kepentingan konsumen akhir sendiri, bukan untuk tujuan bisnis. 1) Convenience goods, yaitu barang yang pada umumnya memiliki frekuensi pembelian tinggi, dibutuhkan dalam waktu segera, dan hanya memerlukan usaha yang minimum dalam pembandingan dan pembeliannya. Contoh, surat kabar, permen, dan lain-lain

  2) Shopping goods, yaitu barang-barang yang dalam proses pemilihan dan pembeliannya dibandingkan oleh konsumen di antara berbagai alternatif yang tersedia. Contoh, alat-alat rumah tangga, pakaian, dan lain-lain

  3) Specialty goods, yaitu barang-barang yang memiliki karakteristik dan/atau identifikasi merek yang unik dimana sekelompok konsumen bersedia melakukan usaha khusus untuk membelinya. Contoh, kamera Nikon, dan lain-lain

  15 4) Unsought goods, yaitu barang-barang yang tidak diketahui konsumen atau kalaupun sudah diketahui, tetap pada umumnya belum terpikirkan untuk membelinya.

  5. Pengertian Perilaku Konsumen Menurut Swastha dan Handoko (1997:10) perilaku konsumen adalah kegiatan kegiatan individu yang secara langsung terlibat dalam mendapatkan dan mempergunakan barang-barang dan jasa-jasa termasuk di dalamnya proses pengambilan keputusan pada persiapan dan penentuan kegiatan tersebut. Menurut American Marketing

  Association (dalam Amirullah (2002:2), perilaku konsumen sebagai

  interaksi dinamis antara pengaruh dan kognisi, perilaku, dan kejadian di sekitar kita dimana manusia melakukan aspek pertukaran hidup meraka.

  Pengertian perilaku konsumen menurut beberapa ahli, disimpulkan bahwa perilaku konsumen adalah sejumlah tindakan- tindakan nyata individu (konsumen) yang dipengaruhi oleh faktor- kejiwaan (psikologis) dan faktor luar lainnya (eksternal) yang mengarahkan mereka untuk memilih dan mempergunakan barang- barag yang diinginkan.

  Proses pertukaran melibatkan serangkaian langkah-langkah, dimulai dengan tahap perolehan, tahap konsumsi, dan berakhir dengan tahap disposisi produk atau jasa. Pada saat menginvestigasi tahap perolehan, para peneliti menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan produk atau jasa. Salah satu faktor yang berkaitan dengan

  16 pencarian dan penyeleksi barang serta jasa adalah simbolisme produk yaitu, orang biasanya ingin mencari sebuah produk untuk mengekspresikan diri mereka kepada orang lain tentang ide-ide tertentu dan arti diri mereka, menurut (Moven dan Minor, 2002:7).

  Menurut Simamora (2004:2) perilaku pembelian konsumen akhir, baik individu maupun rumah tangga, yang membeli produk untuk konsumsi personal. Perilaku konsumen disimpulkan dalam beberapa bagian yaitu : a. Perilaku konsumen menyoroti perilaku individu dan rumah tangga.

  b. Perilaku konsumen menyangkut suatu proses keputusan sebelum pembeli serta tindakan dalam memperoleh, memakai, mengkonsumsi dan menghabiskan produk.

  c. Mengetahui perilaku konsumen meliputi perilaku yang dapat diamati seperti jumlah yang dapat dibelanjakan, kapan, dengan siapa, oleh siapa dan bagaimana barang yang sudah dibeli dikonsumsi. Juga termasuk variable-variabel yang tidak dapat diamati seperti nilai-nilai yang dimiliki konsumen, kebutuhan pribadi, persepsi, bagaimana mereka mengevaluasi alternatif dan apa yang mereka rasakan tentang kepemilikan dan penggunaan produk yang bermacam-macam.

  6. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen Perilaku konsumen sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor yang ada di luar manusia (eksternal) dan faktor-faktor yang ada di dalam diri manusia (internal). Faktor eksternal yang utama adalah faktor

  17 kebudayaan dan sosial, sedangkan faktor-faktor internal yang utama adalah faktor pribadi dan psikologis.

  a. Faktor budaya Nilai-nilai dasar, persepsi, keinginan, dan perilaku yang dipelajari seseorang melalui keluarga dan lembaga penting lainnya.

  Menurut Kotler dan Gary (2002:144) faktor-faktor budaya memberikan pengaruh paling luas dan dalam pada tingkah laku konsumen. Faktor budaya terdiri dari budaya, sub budaya, dan kelas soial.

  Indikator: 1) Budaya

  Budaya (culture) adalah penyebab paling mendasar dari keinginan dan perilaku seseorang karena budaya merupakan kumpulan nilai-nilai dasar, kepercayaan, kebiasaan, persepsi, keinginan, dan tingkah laku yang dipelajari oleh seorang anggota masyarakat dari keluarga atau lembaga penting lainnya. Budaya dimiliki oleh setiap kelompok dan budaya ini memberikan pengaruh yang beragam pada perilaku pembelian di setiap wilayah.

  Berikut ini adalah beberapa karakteristik dari budaya yang juga bisa disebut sebagai elemen dasar dari konsep budaya, menurut (Amirullah, 2002:46-47).

  a) Budaya dipelajari untuk mengetahui bagaimana budaya suatu kelompok atau individu, maka kita dapat mengamatinya dari

  18 perilaku keseharian dalam kehidupannya

  b) Budaya secara sosial dapat diturunkan. Budaya merupakan kelompok perwujudan yang diturunkan secara manusiawi. Nilai- nilai dan kebiasaan yang dianut oleh orang jaman dahulu secara terus menerus dan dianut oleh generasi berikutnya c) Budaya bersifat adaptif, bahwa budaya yang tidak memberikan manfaat cenderung akan ditinggalkan dan masyarakatnya mencoba menyusaikan budaya yang baru untuk memberikan kepuasan.

  2) Sub budaya Setiap kebudayaan mengandung sub-budaya yang lebih kecil atau sekelompok orang yang memiliki sistem nilai yang sama. Sub- budaya meliputi kewarganegaraan, agama, kelompok ras dan daerah geografis. Banyak subbudaya membentuk segmen pasar penting, dan pemasar sering kali merancang produk dan program pemasaran yang disesuaikan, menurut (Kotler dan Gary, 2002:145).

  3) Kelas sosial Kelas sosial adalah bagian masyarakat yang relatif permanenen dan tersusun rapi dengan para anggota menganut nilai- nilai, minat, dan tingkah laku yang serupa. Kelas sosial bukan ditentukan oleh pendapatan saja tetapi seperti pendidikan, kekayaan dan pekerjaan, sehingga menunjukkan preferensi produk dan merek yang berbeda, menurut (Kotler dan Gary, 2002:147).

  19 b. Faktor sosial

  Merupakan pembagian masyarakat yang relatif homogen dan permanen yang tersusun secara hierarkis yang anggotanya menganut perilaku yang serupa. Kelas sosial ditentukan oleh pendapatan,

  (

  pendidikan, kekayaan dan pekerjaan. Menurut Philip dan Gary, 2002:147-150) tingkah laku konsumen juga dipengaruhi oleh faktor- faktor sosial, seperti kelompok, keluarga serta peran dan status sosial .

  Indikator : 1) Kelompok

  Kelompok adalah dua orang atau lebih yang berinteraksi untuk mencapai sasaran individu atau bersama, menurut (Kotler dan Gary, 2002;147-148). Kelompok ini terbagi menjadi dua yaitu: kelompok primer yang memiliki interaksi regular tetapi informal seperti keluarga, teman, dan rekan sekerja. Dan kelompok sekunder yaitu kelompok yang lebih formal dan memiliki lebih sedikit interaksi regular, kelompok ini mencakup organisasi-organisasi seperti kelompok keagamaan, serikat buruh, dan asosiasi profesional. 2) Keluarga

  Keluarga adalah organisasi pembelian konsumen yang paling penting, anggota keluarga merupakan kelompok acuan primer yang paling berpengaruh. Dewasa ini peran keluarga adalah mempengaruhi individu dalam pembelian atau konsumsi.

  20 Keputusan pembelian keluarga tergantung pada produk dan situasi, anggota keluarga individual menggunakan jumlah pengaruh yang berbeda. 3) Peran dan status

  Setiap orang merupakan anggota dari berbagai kelompok keluarga, klub dan organisasi. Posisi setiap kelompok dapat ditentukan dalam bentuk peran dan status. Peran terdiri dari aktivitas yang diharapkan dilakukan seseorang menurut orang- orang yang ada di sekitarnya. Setiap peran membawa status yang mencerminkan penghargaan yang diberikan oleh masyarakat.

  c. Faktor Pribadi Keputusan sesorang membeli juga dipengaruhi oleh karakteristik pribadi, seperti; umur pembeli dan tahap siklus hidup, pekerjaan, situasi ekonomi, gaya hidup, serta kepribadian dan konsep diri, menurut (Kotler dan Gery, 2002;150-153).

  Indikator : 1) Umur pembelian dan tahap siklus hidup

  Orang-orang mengubah barang dan jasa yang mereka beli selama masa hidupnya. Selera akan makanan, pakaian, perabot, dan rekreasi sering kali berhubungan dengan umur. Membeli juga dibentuk oleh tahap daur hidup keluarga, tahap-tahap yang mungkin dilalui oleh keluarga sesuai dengan kedewasaannya. Pemasar sering kali menentukan sasaran pasar dalam bentuk tahap

  21 daur hidup dan mengembangkan produk yang sesuai serta rencana pemasar untuk setiap tahap, menurut (Kotler dan Gary, 2002:150).

  2) Pekerjaan Pekerjaan seseorang mempengaruhi barang dan jasa yang dibelinya. Konsumen mempunya pola konsumsi yang dipengaruhi oleh pekerjaannya, para pemasar berusaha untuk mengidentifikasi kelompok-kelompok pekerja yang memiliki minat diatas rata-rata terhadap produk atau jasa tertentu. 3) Situasi ekonomi

  Keadaan ekonomi seseorang akan sangat besar pengaruhnya terhadap pilihan produk, maupun toko yang menjualnya. Keadaan atau situasi ekonomi seseorang terdiri dari:pendapatan, uang saku, uang tabungan, dan kekayaan yang dimilikinya.

  4) Gaya hidup Orang yang berasal dari subbudaya, kelas sosial, dan pekerjaan yang sama mungkin mempunyai gaya hidup yang jauh berbeda. Gaya hidup adalah pola kehidupan seseorang yang yang diwujudkan dalam aktivitas, interns, dan oponiya. Gaya hidup mencakup sesuatu yanglebih dari sekedar kelas sosial atau kepribadian seseorang; gaya hidup menampilkan pola beraksi dan berinteraksi seseorang secara keseluruhan di dunia. 5) Kepribadian dan konsep diri

  Kepribadian setiap orang jelas mempengaruhi tingkah laku

  22 membeliannya. Kepribadian mengacu pada karakteristik psikologi unik yang menyebabkan respon yang relatif konsisten dan bertahan lama terhadap lingkungan dirinya sendiri.kepribadian biasanya diuraikan dalam arti sifat-sifat seperti rasa percaya, dominasi, kemudahan bergaul, otonomi, mempertahankan diri, kemampuan menyusaikan diri, dan keagresifan. Kepribadian dapat bermanfaat untuk menganalisis tingkah laku konsumen untuk pemilihan produk atau merek tertentu.

  d. Faktor Psikologis Sebagai bagian dari pengaruh lingkungan dimana konsumen tinggal dan hidup pada waktu sekarang tanpa mengabaikan pengaruh dimasa lampau pada waktu yang akan datang. Indikator: 1) Motivasi

  Motivasi adalah suatu dorongan keinginan individu yang diarahkan pada tujuan memperoleh kepuasan suatu kebutuhan dapat berubah menjadi motif apabila mampu merangsang sampai tingkat intensitas yang mencukupi. Motif atau dorongan adalah kebutuhan yang cukup menekan untuk mengarahkan seseorang mencari kepuasan, menurut (Swasta dan Handoko, 2002:77).

  2) Persepsi Persepsi adalah proses yang dilalui orang dalam memilih, mengorganisasikan dan menginterprestasikan informasi guna

  23 membentuk gambaran yang berarti bagi dunia. 3) Pengetahuan/ Pembelajaran

  Pembelajaran (learning) menggambarkan perubahan perilaku seorang individu yang muncul karena pengalaman yang diperoleh dari perbuatannya dimasa lalu dapat dipelajari. Pembelajaran berlangsung melalui pengaruh dari dorongan, rangsangan, petunjuk, respon, dan pembenaran. 4) Keyakinan dan sikap

  Keyakinan adalah pemikiran dekskrptif yang di pegang seseorang tentang sesuatu. Sikap adalah evaluasi dalam waktu lama tentang yang disukai atau tidak disukai seseorang, perasaan emosional, dan kecendrungan tindakan terhadap beberapa ide atau objek, menurut (Kotler, 2008;186-187).

  7. Pengambilan Keputusan Konsumen Pengambilan keputusan dapat diartikan sebagai suatu proses penilaian dan pemilihan dari berbagai alternatif sesuai dengan kepentingan-kepentingan tertentu dengan menetapkan suatu pilihan yang dianggapnya paling menguntungkan. Proses pemilihan dan penilaian itu biasanya diawali dengan mengidentifikasi masalah utama yang mempengaruhi tujuan, menyusun, menganalisis, dan memilih berbagai alternatif tersebut dan mengambil keputusan yang dianggap paling baik, menurut (Amirullah, 2002:61).

  24 Pengambilan keputusan menekankan pendekatan pemrosesan informasi yang rasional terhadap perilaku pembelian konsumen, menurut

  (Moven dan Minor, 2002:6). Hal ini sangat erat hubungannya dengan pendekatan hirarki pengaruh keterlibatan tinggi pada pembentukan sikap.

  8. Tingkatan Pengambilan Keputusan Konsumen Menurut Sumarwan (2003;360-361), tidak semua situasi pengambilan keputusan konsumen berada dalam tingkatan yang sama.

  Jika semua keputusan pembelian memerlukan usaha yang lebih luas, kemudian konsumen mengambil keputusan itu walaupun dengan proses yang cukup melelahkan, maka keputusan harus tetap diambil. Sebaliknya, ada sebagian konsumen yang begitu mudah untuk mengambil keputusan. Kondisi ini terjadi karena konsumen sudah menganggap bahwa proses itu merupakan proses yang biasa atau berulang-ulang.

  Berdasarkan pola hubunga antara jenis usaha yang paling tinggi dan usaha yang paling rendah, maka dapat dibedakan tiga tingkatan pengambilan keputusan konsumen, sebagai berikut:

  a. Extansive problem solving Pada tingkat ini konsumen sangat membutuhkan banyak informasi untuk lebih meyakinkan dengan keputusan yang akan diambilnya. Konsumen memiliki kriteria-kriteria khusus terhadap barang yang akan dipilihnya. Pengambilan keputusan ektensive juga melibatkan keputusan multi pilihan dan upaya kognitif serta perilaku

  25 yang cukup besar, akhirnya pengambilan keputusan ini cenderung membutuhkan waktu yang cukup lama.

  b. Limited problem solving Pada tingkat ini konsumen tidak begitu banyak memerlukan informasi, akan tetapi konsumen tidak perlu mencari-cari informasi untuk lebih memberikan keyakinannya. Biasanya konsumen yang berada di tingkat ini selalu membandingkan merek atau barang dengan terus menggali informasi-informasi. Pilihan yang melibatkan pengambilan keputusan terbatas biasanya cukup cepat, dengan tingkat upaya kognitif dan perilaku yang sedang.

  c. Rountinized respons behavior Konsumen telah memiliki banyak pengalaman membeli, maka informasi biasanya membandingkan saja, walaupun keputusan itu sudah terpikirkan oleh mereka. Dibandingkan dengan tingkat yang lain, perilaku pilihan rutin membutuhkan sangat sedikit kepastian kognitif atau kontrol sadar.

  Semakin masalah yang diputuskan itu dirasa berada dalam tingkat yang sulit, maka pencarian informasi akan menjadi sangat menentukan efektifitas keputusan. Juga sebaliknya, jika masalah itu sifatnya rutin atau terjadi berilang-ulang, maka informasi itu hanya berperan sebagai pembanding karena pengetahuan tentang masalah tersebut sudah dimiliki. Dengan kata lain, jumlah upaya yang digunakan dalam pemecahan masalah cenderung menurun sejalan

  26 dengan semakin dikenalnya suatu produk dan semakin berpengalamannya seseorang dalam pengambilan keputusan.

  Komponen dan Proses Keputusan Banyak faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen. Faktor- faktor itu dapat berasal dari luar diri konsumen dan juga berasal dari dalam diri konsumen. Berdasarkan faktor-faktor yang mempengaruhinya, maka komponen utama yang mempengaruhi keputusan membeli konsumen dapat digolongkan menjadi tiga macam, menurut (Amirullah, 2002;63-64):

  a. Komponen input Komponen ini dapat juga disebut sebagai pengaruh eksternal, yang dapat dikalsifikasikan dalam dua sumber, yaitu; usaha-usaha pemasar, dan lingkungan sosial-budaya.

  b. Komponen proses Komponen ini sudah mengarah pada pengambilan keputusan konsumen. Komponen ini juga melibatkan faktor-faktor seperti; motivasi, persepsi, belajar, kepribadiaan, dan sikap. Dalam proses pengambilan keputusan faktor-faktor itu mengarah pada upaya penemuan masalah, pencarian informasi, evaluasi, dan pemilihan.

  c. Komponen output Bagian output dari pengambilan keputusan konsumen mengarah pada dua bentuk kegiatan dan sikap, yaitu perilaku membeli dan evaluasi pasca pembelian. Hasil akhir dari dua kegiatan itu adalah

  27 menigkatkan kepuasaan lewat barang yang dibeli konsumen.

  Menurut Herbert A. Simon (dalam Amirullah (2002:64), mengajukan model yang bermanfaat sebagai dasar dalam proses pengambilan keputusan. Model tersebut memuat tiga tahap pokok, yaitu sebagai berikut: a. Riset, yaitu mempelajari lingkungan atas kondisi yang memerlukan keputusan b. Perancangan, yaitu mendaftar, mengembangkan, dan menganalisis arah tindakan yang mungkin c. Pemilihan, yaitu menetapkan arah tindakan tertentu dari totalitas yang ada.

  Proses keputusan dapat dipandang sebagai arus dari riset sampai perancangan dan kemudian penentuan alternatif yang dipandang relevan.

  Pada setiap tahap hasilnya mungkin dikembalikan pada tahap sebelumnya untuk dimulai lagi. Oleh karena itu tahapan tersebut nerupakan elemen subuah proses yang kontinyu.

  10. Pembelian dan Pemilihan Keputusan untuk membeli pada hakekatnya terdiri dari sekumpulan keputusan. Pembelian adalah keputusan konsumen mengenai apa yang di beli, apakah membeli atau tidak, kapan membeli, dimana membeli, dan cara pembayaran, menurut (Sumarwan, 2003:310). Sedangkan kuputusan konsumen adalah suatu keputusan segala pemilikan suatu tindakan dari dua atau lebih pilihan alternatif, menurut (Sumarwan, 2003:289). Ada

  28 dua faktor yang dapat mempengaruhi keputusan pembelian, yaitu sikap orang lain dan faktor tak terduga. Sikap orang lain akan mempengaruhi satu alternatif yang disukai tergatung pada:

  a. Intesitas sikap negatif pihak lain terhadap pilihan altenatif konsumen b. Motivasi konsumen tunduk pada keinginan orang lain.

  Pada saat keputusan membeli itu datang, maka faktor situasi yang tak terduga muncul untuk mengubah maksud pembeliaan. Faktor ini menggambarkan kekecewaan terhadap produk tertentu. Oleh karena itu, pilihan dan maksud pembelian bukan merupakan predictor sepenuhnya dapat diandalkan untuk mengatur tingkah laku pembeli.

  11. Pembelian Produk Pembelian produk atau jasa dilakukan oleh konsumsi bisa digolongkan tiga macam, menurut (Sumarwan, 2002;377-378) yaitu sebagai berikut:

  a. Pembelian yang terencana sepenuhnya Jika konsumen telah menentukan pilhan produk dan merek jauh sebelum pembelian dilakukan, maka ini termasuk pembelian yang direncanakan sepenuhnya. Pembelian yang terencana sepenuhnya biasanya adalah hasil dari proses keputusan yang diperlukan atau keterlibatan tinggi. Konsumen sering kali membuat daftar barang yang akan dibelinya jika konsumen tersebut pergi ke toko atau pergi ke tempat yang akan dijadikan tempat tujuan berbelanja sudah tahu produk atau merek yang akan dibelinya.

  29 b. Pembelian yang separuh terencana

  Konsumen sering kali membeli suatu produk tanpa direncanakan terlebih dahulu, namun mungkin belum mengetahui merek yang akan di belinya sampai konsumen bisa memperoleh informasi yang lengkap dari pegawai toko tersebut.

  c. Pembelian yang tidak terencana Konsumen sering kali membeli suatu produk tanpa di rencanakan terlebih dahulu. Banyak faktor yang menyebabkan hal tersebut, misalnya pomotongan harga 50%, yang terlihat mencolok akan menarik perhatian konsumen.

  12. Proses Pembelian Ada tiga proses atau tahapan dalam pembelian, menurut

  (Sumarwan, 2002;378-380) yaitu sebagai berikut:

  a. Tahap prapembelian Pada tahapan ini, beberapa perilaku yang terjadi meliputi mencari informasi dan mengambil dana.

  1) Mencari informasi Konsumen akan mencari informasi mengenai produk, merek, atau toko dari berbagai sumber seperti koran, majalah, radio, dan televisi. Konsumen mungkin juga berkomunikasi dengan tenaga penjual, teman, dan kerabatnya bahkan saudaranya mengenai produk, merek, atau toko.

  30 2) Mengambil dana

  Konsumen juga perlu tahu dari mana dana yang akan dipakai untuk membeli produk tersebut. Pembelian produk umumnya menggunakan uang sebagai medium utama pertukaran. Konsumen juga mungkin akan mengguanakan cara pembayaran, seperti bayar tunai, cek, kartu kredit, kartu debit, kartu ATM, maupun lembaga keuangan yang lainnya.

  b. Tahap pembelian Pada tahap pembelian, perilaku meliputi berhubungan dengan toko, mencari produk, dan melakukan transaksi.

  1) Berhubungan dengan toko (Store Contact) Adanya keinginan membeli produk akan mendorong konsumen untuk mencari toko atau pusat perbelanjaan tempat konsumen membeli produk tersebut. Kontak dengan toko akan dilakukan oleh konsumen untuk menentukan toko mana yang akan dikunjungin. Toko akan mencari tempat strategis untuk mencari lokasinya agar mudah di lihat oleh konsumen.

  2) Mencari produk Konsumen mencari dan memperoleh produk yang akan di belinya. Konsumen harus mencari lokasi dimana produk di tempatkan di dalam toko tersebut. Jika konsumen telah menemukan produk yang dicarinya, konsumen akan mengambil produk

  31 tersebut, dan kemudian membawanya ke tempat pembayaran atau kasir.

  3) Transaksi Proses pembelian adalah melakukan tranksaksi, yaitu melakukan pertukaran barang dengan uang, memindahkan pemilikan barang dari toko ke konsumen. Kenyamanan seorang kosumen berbelanja di sebuah toko bukan saja ditentukan oleh banyaknya barang yang tersedia, kemudahan memperoleh barang di dalam toko, dan daya tarik promosi dari produk tersebut, juga ditentukan oleh kenyamanan proses akhir atau transaksi yang dilakukan oleh konsumen, menurut (Sciffman dan Kanuk, 2000;377-380).

  c. Pengetahuan pemakaian Suatu produk akan memberikan manfaat kepada konsumen jika produk tersebut telah digunakan atau dikonsumsi oleh konsumen.

  Agar produk tersebut bisa memberikan manfaat yang maksimal dan kepuasan yang tinggi kepada konsumen maka konsumen harus bisa menggunakan atau mengkonsumsi produk tersebut dengan baik

  13. Minat Pembelian Ulang Menurut Setyawan dan Ihwan (2004:25) minat beli ulang merupakan perilaku yang muncul sebagai respon terhadap objek yang menunjukkan keinginan pelanggan untuk melakukan pembelian ulang. Beberapa pengertian dari minat adalah sebagai berikut:

  32 a. Minat dianggap perangkap atau perantara antara faktor-faktor motivasional yang mempengaruhi perilaku b. Minat juga mengindikasikan seberapa jauh seorang mempunyai kemauan untuk mencoba c. Minat menunjukkan pengukuran kehendak seseorang d. Minat berhubungan dengan perilaku yang terus menerus.

  Menurut Peter dan Olson (2000:110) konsumen melakukan pembelian ulang karena adanya suatu dorongan dan perilaku membeli secara berulang-ulang yang dapat menumbuhkan suatu loyalitas terhadap apa yang dirasakan sesuai untuk dirinya. Jadi, minat beli ulang dapat disimpulkan sebagai suatu kecendrungan untuk melakukan pembelian ulang, serta memperoleh respon positif atas tindakan masa lalu.

  Terdapat perbedaan antara pembelian aktual yang benar-benar dilakukan oleh konsumen dengan minat beli ulang. Minat beli ulang adalah kecendrungan pembelian dimasa yang akan datang. Meskipun pembelian tersebut belum tentu dilakukan dimasa mendatang, namun pengukuran terhadap kecendrungan pembelian umumnya dilakukan guna memaksimumkan prediksi terhadap pembelian itu sendiri.

  Menurut Schffman dan Kanuk (2007:240) minat beli ulang adalah suatu keadaan dalam diri seseorang pada dimensi kemungkinan subyektif yang meliputi hubungan antar orang itu sendiri dengan beberapa tindakan. Minat mengacu pada hasil dari tindakan yang kelihatan dalam situasi, yaitu minat untuk melakukan respon nyata khusus yang akan

  33 diramalkan. Minat beli ulang merupakan kegiatan pembelian yang dilakukan konsumen setelah mereka melakukan pembelian yang pertama kali.

  Menurut Cronin, dkk dalam Oetomo dan Rahadian (2012:8) minat beli ulang adalah perilaku pelanggan di mana pelanggan merespon positif terhadap kualitas pelayanan suatu perusahaan dan berniat melakukan kunjungan kembali atau mengkonsumsi kembali produk perusahaan tersebut.

  Menurut Zeithalm et al dalam Oetomo dan Rahadian (2012:8) menekankan bahwa pentingnya mengukur minat beli kembali pelanggan untuk mengetahui keinginan pelanggan yang tetap setia/meninggalkan suatu barang/jasa. Sementara itu fornell dalam Oetomo dan Rahadian (2012:8) menyatakan bahwa konsumen atau pelanggan yang puas akan melakukan kunjungan ulang pada waktu yang akan datang dan memberitahukan kepada orang lain atas jasa yang dirasakannya.

  14. Penggunaan Pasca Pembelian dan Evaluasi Ulang Alternatif Yang Dipilih

  Setelah membeli produk, konsumen akan mengalami beberapa tingkat kepuasan dan ketidakpuasan. Tugas pemasar tidak cukup sampai disini, tetapi akan terus berlangsung hingga periode waktu pasca pembeliaan. Artinya, jika produk memenuhi harapan, konsumen akan merasa puas dan jika produk melebihi dari apa yang diharapkan,

  34 konsumen akan puas, dan jika produk berada di bawah apa yang diharapkan maka konsumen akan merasa tidak puas.

  Kepuasan dan ketidakpuasan konsumen dengan suatu produk akan mempengaruhi perilaku selanjutnya. Jika konsumen puas, konsumen akan menunjukkan probabilitas yang lebih tinggi untuk membeli produk itu lagi, dan kecenderungan mengatakan hal yang baik-baik tentang produk tersebut. Sedangkan konsumen yang merasa tidak puas akan mengatakan sebaliknya dan akan mengambil satu dari tindakan berikut; berusahaan mengurangi ketidakpuasan dengan membuang produk, dan kedua berusaha mengurangi ketidakpuasaan dengan mencari informasi yang mungkin memperkuat nilai tinggi produk tersebut, menurut (Amirullah, 2002:69)

  15. Pengertian Produk Fashion Suatu produk akan disukai oleh konsumen apabila produk tersebut menawarkan keunggulan dan pelengkap yang inovatif. Perusahaan dituntut untuk menghasilkan produk-produk yang berkualitas unggul, karena di dalam ketatnya persaingan ini konsumen makin leluasa untuk memilih dan menentukan produk yang diinginkan dan yang dianggap paling menguntungkan.

  Produk fashion didesain mulai dari kalangan bawah, kalangan menengah dan kalangan atas dengan berbagai bentuk, warna, model yang menambah nilai dari produk fashion tersebut. Beragam model fashion juga dapat dijumpai dari berbagai media misalnya, di majalah, televisi

  35 maupun tabloid yang khusus menyajikan tentang berbagai macam

  fashion dari perancang-perancang busana. Tidak jarang pula model fashion diperkenalkan ke masyarakat melalui peragaan-peragaan busana

  yang sengaja digelar untuk menampilkan model fashion terbaru.

  Menurut sumber internet (www.blogspot.com), pengertian fashion adalah sebuah produk yang mempunyai ciri-ciri khusus yang tepat dan memiliki style yang sedang populer (trend) dalam suatu kurun waktu.

  Fashion mengembangkan kebudayaan, perasaan, pemikiran, dan gaya

  hidup orang-orang dalam suatu kurun waktu tertentu. Sebuah produk di katakan fashionable jika memiliki karakteristik sebagai berikut: a. Konsumen bersedia untuk meluangkan waktu, uang dan tenaganya untuk memperoleh produk ini b. Merupakan produk yang dapat mempertinggi image retailer dan trafic konsumen c. Merupakan produk berbeda dengan produk sejenis (dalam hal style) yang dikeluarkan oleh komputer.

  Sementara itu seorang pemerhati model akan melihat produk

  fashionable berdasarkan hal-hal sebagai berikut:

  a. Produk yang berorientasi pada kehidupan masyarakat di sekitarnya b. Produk yang dapat memberikan kesenangan pada dirinya.

B. Penelitian-Penelitian Sebelumnya

  1. Johanes Sulaksana Noegraha, (2006). ”ANALISIS PERSEPSI PERSEPSI KUALITAS PELAYANAN DAN KEPUASAN

  36 PELANGGAN TERHADAP MINAT PEMBELIAN ULANG PADA PT. ADAM SKYCONNECTION AIRLINE KANTOR CABANG YOGYAKARTA”. Kepuasan pelanggan dapat menciptakan atas loyalitas pelanggan kepada perusahaan yang memberikan kualitas pelayanan yang memuaskan. Konsumen yang terpuaskan sebagai pelanggan akan melakukan pembelian ulang pada perusahaan yang sama. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui signifikan pengaruh persepsi kualitas pelayanan dan kepuasan pelanggan terhadap minat pembelian ulang pada PT. ADAM SKYCONNECTION AIRLINE KANTOR CABANG YOGYAKARTA. Metode analisis data yang digunakan adalah dengan menggunakan analisis regresi berganda. Dalam penelitian ini data yang digunakan adalah data primer yang berasal dari responden dengan cara menyebarkan kuesioner. Pengambilan sampel dilakukan dengan metode

  purposive sampling, dengan jumlah sampel sebanyak 100 responden.

  Analisis yang diperoleh dapat membuktikan hipotesis yang menyatakan variabel persepsi kualitas pelayanan dan variabel kepuasan pelanggan berpengaruh signifikan terhadap minat pembelian ulang PT. ADAM AIRLINE KANTOR CABANG YOGYAKARTA, baik secara sendiri- sendiri maupun bersama-sama.

  2. Fitri Yeni (2013). “PENGARUH KEUNGGULAN BERSAING DIFERENSIASI TERHADAP MINAT BELI ULANG KONSUMEN PADA KFC DI KOTA PADANG”. Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisis Pengaruh Keunggulan Bersaing Diferensiasi Produk,

  37 Pelayanan dan Citra Terhadap Minat Beli Ulang Kentucky Fried Chicken (KFC) Di kota Padang. Jenis penelitian ini adalah kausatif, di mana penelitian ini menggambarkan dan menganalisis hubungan-hubungan antara satu variabel dengan variabel lainnya atau bagiamana suatu variabel mempengaruhi variabel lainnya. Populasi dalam penelitian ini adalah masyarakat kota Padang yang telah pernah membeli KFC. Penentuan ukuran sampel menggunakan pendapat Cochran dengan sampel 100 orang, teknik pengambilan sampel dilakukan berdasarkan

  Accidental Sampling. Jenis data penelitian ini adalah data primer dan data

  sekunder. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah kuesioner yang telah diberikan beberapa item pertanyaan. Teknik analisisi data menggunakan analisis deskriptif melalui regresi berganda. Hipoesis diuji dengan uji F dan uji t pada siginifikan 0,05. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: 1) keunggulan bersaing diferensiasi produk berpengaruh signifikan terhadap minat beli ulang, 2) keunggulan bersaing diferensiasi pelayanan berpengaruh signifikan terhadap minat beli ulang, 3) keunggulan bersaing diferensiasi citra berpengaruh signifikan terhadap minat beli ulang KFC. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan, maka disarankan kepada pihak KFC untuk dapat lebih meningkatkan keunggulan bersaing diferensiasi produk, keunggulan bersaing diferensiasi pelayanan dan keunggulan bersaing diferensiasi citra.

  38

C. Kerangka Konseptual Penelitian Penelitian ini terdapat variabel independen dan variabel dependen.

  Variabel independen terdiri dari tiga variabel, sebagai berikut:

  1. Faktor Sosial-Budaya

  X

  1 Indikator:

  a. Kebiasaan

  b. Kepercayaan

  c. Kelompok

  d. Peran dan Status

  2. Faktor Pribadi

  X

  2 Indikator:

  a. Pendatan/Uang saku

  b. Gaya hidup

  3. Faktor Psikologis

  X

  3 Indikator:

  a. Motivasi

  b. Persepsi Sedangkan, variabel dependen, sebagai berikut: Y :Minat beli ulang konsumen produk fashion

  Indikator: 1) Merekomendasikan secara positif terhadap produk tersebut 2) Melakukan pembelian ulang

  39 3) Pembelian secara rutin terhadap produk tersebut untuk masa mendatang.

  40

  Gambar II. 1

Kerangka Konseptual Penelitian

  Variabel Independent (X)

  1 )

   Faktor Sosial-budaya(X

  • Kebiasaan - Kepercayaan - Kelompok Variabel Dependent - Peran dan Status Y : Minat beli ulang

  Produk fashion (X

  2 )

   Faktor Pribadi - Pendapatan/Uang Saku - Gaya Hidup (X

  3 )

   Faktor Psikologis - Motivasi - Persepsi -

  41 Keterangan Gambar:

  :Pengaruh Secara Parsial :Pengaruh Secara Simultan

D. Hipotesis

  Hipotesis adalah suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap masalah yang diajukan dan jawaban masih akan diuji kebenarannya. Dari kerangka penelitian yang dilakukan, maka dapatlah dikemukakan hipotesis dalam penelitian ini, yaitu:

  Budaya didifinisikan sebagai kebiasaan dan kepercayaan yang digunakan untuk menunjukkan perilaku konsumen langsung. Kebiasaan dalam meminta pertimbangan kepada keluarga berdasarkan apa yang diinginkan dan dilakukan sangatlah penting dan terus menerus akan dilakukan dan diikuti sepanjang konsumen merasakan kepuasaan akan suatu yang diinginkan. Sementara kepercayaan lebih mengacu pada sikap mental seseorang yang dinyatakan secara verbal tentang sesuatu hal. Dalam hal ini, konsumen percaya akan kualitas produk fashion, dan dinyatakan dalam minat beli ulang terhadap produk fashion.

  Setiap orang tidak lepas dari dari kehidupan sosial yang menyangkut kelompok, teman serta peran dan statusnya. Pengaruh dari kelompok, atau teman dapat mempengaruhi minat beli ulang terhadap pembelian produk fashion, serta peran dan status dalam lingkungan sosial- pun akan menjadi pertimbangan konsumen dalam memilih produk dan tempat untuk berbelanja. Maka dapat dirumuskan hipotesis pertama sebagai

  42 berikut:

  H :Faktor sosial-budaya secara parsial mempengaruhi minat beli

  1 ulang konsumen terhadap produk fashion.

  Faktor pribadi berkaitan dengan umur pembelian dan tahap siklus hidup, pekerjaan, situasi ekonomi, gaya hidup, dan kepribadian dan konsep diri. Dalam melakukan kegiatan pembelian, konsumen cenderung memilih berbelanja produk fashion dengan harga yang sesuai dengan pendapatan/uang saku dan gaya hidup konsumen. Maka dapat dirumuskan hipotesis kedua sebagai berikut:

  H :Faktor pribadi secara parsial mempengaruhi minat beli ulang

  2 konsumen terhadap produk fashion.

  Faktor psikologis seseorang terdiri dari motivasi, persepsi, pembelajaran, serta keyakinan dan sikap. Motivasi merupakan dorongan dalam diri seseorang untuk memenuhi kebutuhannya. Jika konsumen memiliki persepsi yang baik tentang produk fashion, maka konsumen cenderung akan mememlih untuk berbelanja produk fashion tersebut. Maka dapat dirumuskan hipotesis yang ketiga sebagai berikut:

  H 3 :Faktor psikologis secara parsial mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  Faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikoligis secara bersama-sama dapat mempengaruhi dalam minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion. Maka dapat dirumuskan hipotesis ke empat sebagai berikut:

  43

  H 4 :Faktor budaya, faktor sosial, faktor pribadi dan faktor psikologis secara bersama-sama (simultan) mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupkan penelitian kuantitatif dan studi yang

  diangkat dalam penelitian ini adalah studi kasus. Studi kasus merupakan penelitian yang rinci mengenai suatu objek tertentu dalam kurun waktu tertentu dengan cukup mendalam dan menyeluruh termasuk lingkungan dan kondisi masa lalunya, menurut Umar (2003;87-88).

B. Subjek dan Objek Penelitian

  Subjek penelitian ini adalah semua konsumen wanita yang sudah pernah membeli ulang produk fashion, sedangkan objek penelitiannya adalah :

  1. Faktor Sosial-Budaya

  a. Kebiasaan

  b. Kepercayaan

  c. Kelompok

  d. Peran dan Status

  2. Faktor Pribadi

  a. Pendapatan/Uang Saku

  b. Gaya hidup

  3. Faktor Psikologis

  a. Motivasi

  45 b. Persepsi

  4. Minat beli ulang terhadap produk fashion

  a. Merekomendasikan secara positif terhadap produk tersebut

  b. Melakukan pembelian ulang

  c. Pembelian secara rutin terhadap produk tersebut untuk masa mendatang.

  C. Waktu dan Lokasi Penelitian

  Waktu penelitian :Dilaksanakan pada bulan Januari sampai bulan Februari 2013.

  Lokasi Penelitian :Post Mode Jl. Gajayan, Sleman, Yogyakarta.

  D. Variabel Penelitian

  1. Identifikasi Variabel Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya, menurut (Sugiyono, 2009:2). Ada dua variabel yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu variabel independen atau variabel bebas yang selanjutnya dinyatakan dengan simbol X dan variabel dependen atau variabel terikat yang selanjutnya dinyatakan dengan simbol Y.

  2. Definisi Variabel

  a. Variabel Independen (X) Variabel independen (bebas) adalah variabel yang

  46 mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen (terikat). Variabel bebas yang digunakan dalam penelitian ini meliputi: 1) Faktor Sosial-Budaya X

  1

  2) Faktor Pribadi

  X

  2

  3) Faktor Psikologis

  X

  3

  b. Variabel Dependen (Y) Variabel dependen (terikat) adalah variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena adannya variabel bebas. Variabel terikat dalam penelitian ini adalah minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  3. Pengukuran Variabel Pengukuran data dalam penelitian ini menggunakan skala Likert.

  Skala Likert digunakan untuk mengukur sikap dengan menyatakan setuju atau tidak setujunya terhadap subjek, objek atau kejadian tertentu, menurut (Indriantoro dan Supomo, 2009:104). Skala Likert digunakan untuk menjawab pertanyaan atau pernyataan yang ada dalam kuesioner.

  Setiap responden diberi pilihan jawaban untuk menunjukkan tingkat kesetujuan dalam memberikan penilian setiap pertanyaan atau pernyataan kuesioner. Setiap pilihan jawaban memiliki skor masing-masing, yaitu:

  47

  Tabel III. 1 Skala Penilaian Pernyataan Skor

  Sangat Setuju

  5 Setuju

  4 Netral

  3 Tidak Setuju

  2 Sangat Tidak Setuju

  1 E. Definisi Operasional Definisi operasional dalam penelitian ini mencakup:

  1. Minat Beli Seseorang yang menginginkan untuk membeli produk, merek, dan jasa untuk memuaskan kebutuhan.

  2. Konsumen Setiap orang pemakai barang dan/atau jasa. Dalam penelitian ini yaitu konsumen yang penah melakukan pembelian ulang terhadap produk

  fashion.

  3. Produk Fashion Produk-produk (terutama untuk wanita) yang mempunyai ciri- ciri khusus yang tepat dan mewakili style yang sedang trend dalam kurun waktu tertentu.

  4. Pengertian Butik Butik adalah toko pakaian eksklusif yang menjual pakaian modern, yang sesuai dengan mode mutakhir, dengan segala kelengkapannya (terutama untuk wanita). Dalam penelitiaan ini, lokasi penelitian adalah butik “Post Mode”.

  48

  5. Faktor Sosial-Budaya Faktor sosial budaya adalah kebiasaan dan kepercayaan yang merupakan karakter yang penting dari status sosial yang membedakan dari kultur lainnya dan juga kelompok dan peran status dapat mempengaruhi tingkah-laku konsumen dalam melakukan sesuatu.

  Indikator dalam penelitian ini:

  a. Kebiasaan, dalam penelitian ini kebiasaan konsumen yaitu konsumen meminta pertimbangan kepada keluarga sebelum melakukan minat pembelian ulang produk fashion

  b. Kepercayaan, dalam penelitian ini konsumen memiliki tingkat kepercayaan terhadap produk fashion yang beraneka ragam.

  c. Kelompok, dalam penelitian ini kelompok secara langsung mempengaruhi konsumen dalam minat beli ulang produk fashion, kelompok terdiri dari teman ataupun rekan sekerja

  d. Peran dan status, dalam peran membawa status yang mencerminkan penghargaan yang diberikan oleh masyarakat. Dalam penelitian ini, konsumen yang sering memiliki minat beli ulang produk fashion dapat menunjukkan peran dan status dalam kelas sosialnya.

  6. Faktor Pribadi Faktor pribadi adalah keputusan konsumen yang paling kuat untuk mempengaruhi minat beli ulang maupun pembelian ulang, seperti situasi ekonomi dan gaya hidup.

  49 Indikator dalam penelitian ini:

  a. Situasi ekonomi, dalam penelitian ini situasi ekonomi yang dimaksud adalah pendapatan atau uang saku konsumen b. Gaya hidup, dalam penelitian ini gaya hidup yang dimaksud adalah konsumen yang selalu mengikuti perkembangan model produk

  fashion atau up to date yang akan membuat konsumen terlihat tampil beda atau fashionable.

  7. Faktor Psikologis Faktor psikologis adalah bagian dari pengaruh lingkungan dimana konsumen tinggal dan hidup pada waktu sekarang.

  Indikator dalam penelitian ini:

  a. Motivasi, dalam penelitian ini motivasi adalah keinginan konsumen terhadap minat beli ulang produk fashion dengan tujuan akhirnya memperoleh kepuasaan terhadap produk tersebut

  b. Persepsi, dalam penelitian ini persepsi adalah konsumen memiliki pandangan baik terhadap produk fashion.

  8. Minat Beli Ulang Keinginan konsumen akan membeli ulang produk fashon.

  Indikator dalam penelitian ini: a. Merekomendasikan secara positif terhadap produk tersebut.

  Kesediaan konsumen atau pelanggan dalam memberikan referensi/rekomendasi secara positif kepada pihak lain untuk mengkonsumsi produk fashion.

  50 b. Melakukan pembelian ulang.

  Konsumen melakukan pembelian produk fashion secara berulang- ulang.

  c. Pembelian secara rutin terhadap produk tersebut untuk masa mendatang.

  Konsumen memiliki waktu khusus secara rutin dalam pembelian produk fashion dan direncanakan dari sekarang untuk pembelian produk yang sama dimasa mendatang.

F. Populasi dan Sampel

  1. Populasi Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas: objek

  /subjek yang mempengaruhi kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan peneliti untuk mempelajari dan kemudian di tarik kesimpulan, menurut (Sugiyono, 2012:61). Populasi dalam penelitian ini adalah semua konsumen wanita yang sudah pernah melakukan pembelian produk fashion. Populasi dalam penelitian ini adalah populasi yang bersifat infinite, yaitu populasi yang tidak diketahui berapa jumlah pastinya.

  2. Sampel Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut, menurut (Sugiyono, 2012:62). Dalam penelitian ini yang menjadi sampel adalah sebagian konsumen wanita yang sudah pernah melakukan pembelian produk fashion dengan

  51 frekuensi pembelian produk fashion dalam waktu 3 bulan terakhir. Pengambilan sampel didasarkan pula pada pertimbangan jenis kelamin, usia, tingkat pendidikan, dan tingkat pendapatan. Jumlah sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah 100 responden. Angka 100 tersebut di dapat berdasarkan jumlah sampel untuk mewakili populasi yang bersifat infinite, menurut (Umar, 2003:103-109) adalah sebagai berikut: Rumus:

  

Z ∙ p ∙ q

n =

d

( 1.96) ∙ ( 0.5) ∙ ( 0.5) n = ( 0.1) n = 96.04

  dibulatkan menjadi 100 di mana: n : jumlah sampel p : estimator proporsi populasi q : 1 - p = proporsi yang diinginkan mempunyai karakteristik tertentu

  : harga standar normal dengan signifikan 5 % d : penyimpangan yang ditolerir p.q :jika p dan q tidak diketahui maka dapat diganti dengan 0,25.

  Maka sampel dalam penelitian ini adalah 96,04 responden atau dapat dibulatkan menjadi 100 orang responden.

  52

  G. Teknik Pengambilan Sampling

  Teknik pengambilan sampel adalah cara untuk menentukan sampel, menurut (Sugiyono, 2012:62). Teknik pengambilan sampling adalah

  Nonprobability Sampling. Nonprobability Sampling yaitu teknik

  pengambilan sampel yang tidak memberi peluang/kesempatan sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel. Teknik sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah purposive sampling.

  Purposive sampling yaitu teknik pengambilan sampel dimana sampel yang

  dipilih harus memenuhi kriteria tertentu, kriteria yang di maksud adalah konsumen wanita yang sudah melakukan pembelian produk fashion.

  H. Sumber data

  1. Data primer Data primer adalah sumber data penelitian yang diperoleh secara langsung dari sumber asli (tidak melalui media perantara). Data primer secara khusus di kumpulkan oleh peneliti untuk menjawab pernyataan atau pertanyaan penelitian, menurut (Indriantoro dan Supomo, 1999;146- 147).

  2. Data Sekunder Data sekunder adalah sumber data penelitian yang diperoleh peneliti secata tidak langsung melalui media perantara (diperoleh dan dicatat oleh pihak lain. Data sekunder umumnya berupa bukti, catatan atau laporan historis yang telah tersusun dalam arsip (data dokumenter) yang di publikasikan dan yang tidak di publikasikan.

  53

I. Teknik Pengumpulan Data

  Penelitian yang dilakukan oleh peneliti menggunakan metode survey, yang tujuannya untuk mengambil suatu generalisasi dari pengamatan yang tidak mendalam lewat sampel yang digunakan. Pengumpulan data dalam penelitian ini diperoleh melalui:

  1. Kuesioner Kuesioner adalah sejumlah pertanyaan atau pernyataan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi yaitu pelaporan tentang pribadi atau hal-hal yang diketahuinya. Skala pengukuran menggunakan skala Likert, dimana sangat setuju (SS) diberi nilai 5; setuju (S) diberi nilai 4; netral (N) 3; tidak setuju (TS) diberi nilai 2; sangat tidak setuju (STS) diberi nilai 1. Kuesioner terdiri dari dua bagian, yaitu:

  a. Kuesioner I berisi tentang pernyataan mengenai data pribadi responden b. Kuesioner II berisi pernyataan-pernyataan yang berhubungan dengan faktor-faktor yang mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  2. Studi Pustaka Dalam studi pustaka, data yang diperoleh melalui hasil publikasi yang berupa jurnal penelitian, berita surat kabar, dan informasi-informasi dari internet yang berhubungan dengan masalah yang diteliti.

  54

  J. Teknik Pengujian Instrumen

  Dalam setiap penelitian, masalah penggunaan alat ukur perlu mendapat perhatian agar hasil yang diperoleh benar dan mencerminkan keadaan yang sesungguhnya dari masalah yang diteliti. Alat pengukuran yang ilmiah haruslah memenuhi kriteria valid dan reliable (andal). Validitas dan reabilitas akan menentukan hasil riset. Artinya, riset yang menggunakan alat ukur validitas dan reabilitas yang telah teruji akan memberikan riset yang valid dan reliabel.

  Sebelum menganalisa mengenai konsumen, perlu terlebih dahulu diadakan pengujian validitas dan reliabilitas dari kuesioner sebagai alat mengukur perilaku konsumen, untuk mengetahui apakah pernyataan- pernyataan yang disebarkan tersebut sudah layak di pakai atau tidak.

  1. Pengujian Validitas Pengujian validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat kevalidan dan keabsahan suatu instrumen. Kuesioner riset dikatakan valid apabila istrumen tersebut benar-benar mampu mengukur besarnya nilai variabel yang diteliti, menurut (Suliyanto, 2007;146-149).

  Untuk mengetahui apakah kuesioner yang kita buat untuk responden mampu mengukur variabel X (faktor-faktor) mempengaruhi variabel Y (minat beli ulang terhadap produk fashion). Maka menggunakan rumus Product Moment, menurut (Sugiyono, 2012:356), sebagai berikut:

  55 Rumus:

  n∑X ∙ Y − (∑X ) ∙ (∑Y ) r = ( n( ∑X ) − ( ∑X ) ) ⋅ ( n( ∑Y ) − ( ∑Y ) )

  di mana: koefisien korelasi antara X dan Y (product moment)

  :

  X : skor item bernomer ganjil Y : skor item bernomer genap n : banyaknya sampel uji coba

  Untuk menentukan instrumen itu valid atau tidak maka ketentuannya adalah sebagai berikut :

  ≥

  a. Jika dengan taraf keyakinan 95%, maka instrumen tersebut dikatakan valid.

  b. Jika ≤ dengan taraf keyakinan 95%, maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid.

  2. Pengujian Reliabilitas Reliabilitas adalah sejauh mana hasil suatu pengukuran dapat dipercaya (Suliyanto, 2007:149). Kuesioner yang reliabel apabila dalam beberapa kali pelaksanaan pengukuran terhadap kelompok objek yang sama diperoleh hasil yang relatif sama meskipun tetap ada toleransi bila terjadi perbedaan. Untuk menghitung reliabilitas instrumen menggunakan rumus Cronbach’s Alpha.

  Rumus:

  ∑ σ

k

r = ∙ 1 −

  σ

  

( k − 1)

  56 di mana:

  r : koefisien reabilitas instrumen (croncbach’s alpha)

  : banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal

  ∑ : total varians butir : total varian.

  Kriteria pengujian reliabilitas adalah sebagai berikut:

  a. Jika ≥ dengan taraf keyakinan 95%, maka instrumen tersebut dikatakan valid

  ≤

  b. Jika dengan taraf keyakinan 95%, maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid.

  K. Teknik Analisis Data

  1. Karakteristik responden Untuk mengetahui karakteristik responden seperti: umur, pekerjaan, pendapatan, dan frekuensi pembelian, maka digunakan analisis persentase dan responden yang digunakan dalam penelitian ini sebanyak 100 orang.

  Rumus:

  Frekuensi × 100 Frekuensi = n

  2. Uji Asumsi Klasik Uji asumsi klasik dilakukan sebelum analisis regresi linear. Uji- uji asumsi ini meliputi:

  57 a. Uji Normalitas

  Uji ini dilakukan untuk mengetahui apakah data berdistribusi normal atau tidak, dimana akan menguji data variabel bebas (X) dan data variabel terikat (Y) pada persamaan regresi yang dihasilkan.

  ,

  Menurut Sekaran (dalam Priyatno, 2011:282) suatu data dikatakan terdistribusi secara normal jika nilai probabilitas uji One-Sample-

  Kolmogrov Smirnov-Z > 0,05, dan apabila nilai probabilitas uji One- Sample-Kolmogrov Smirnov-Z < 0,05, maka data tidak terdistribusi

  secara normal.

  b. Uji Multikolinieritas Multikolinieritas menunjukkan adanya korelasi linier yang sempurna diantara beberapa atau semua variabel independennya.

  Idealnya variabel-variabel independen dari persamaan regresi tidak memiliki korelasi satu dengan lainnya. Kalaupun terdapat korelasi antar variabel independen maka tingkat korelasi tersebut haruslah rendah agar supaya tidak terjadi masalah akibat multikolinieritas. Uji multikolinieritas juga dapat dilakukan dengan melihat tolerance value dan variance inflation factor (VIF). Menurut Sekaran (dalam Priyatno, 2011:288), Multikolinieritas terjadi jika nilai VIF kurang dari 10 dan

  Tolerance lebih dari 0,1, maka model regresi bebas dari multikolinearitas.

  58 c. Uji Heterokedastitas

  Menurut Sekaran (dalam Priyatno, 2011;296-297)

  ,

  Uji ini bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari residual suatu pengamatan ke pengamatan yang lain tetap, maka disebut homoskesdastisitas dan jika berbeda disebut heteroskedastisitas. Model regresi yang baik adalah yang homoskesdastisitas atau tidak terjadi heterokedastisitas.

  Untuk mendeteksi ada tidaknya heteroskedastisitas dengan melakukan analisis korelasi spearman antara residual dengan masing- masing variabel independen, dengan residual lebih dari 0,05, maka tidak terjadi heteroskedastisitas.

  3. Uji Regresi Linear Berganda Alat bantu analisis ini menggunakan analisis regresi linear berganda. Analisis ini digunakan untuk mengetahui pengaruh faktor- faktor apa saja yang mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  Rumus regresi linear berganda

  Y = a + b X + b X + b X + e

  di mana: Y : perilaku pembelian a : konstanta a b : koefisien regresi

  : faktor sosial - budaya

  59 : faktor pribadi

  :

  faktor psikologis e : simpangan Baku Estimasi (error).

  4. Analisis Koefisien Determinasi (Adjusted R

  2

  ) Analisisi koefisien determinasi (adjusted R²) dimaksudkan untuk mengetahui seberapa besar persentase sumbangan pengaruh variabel independen secara bersama-sama terhadap variabel dependen, dengan koefisiensi determinasi (R²) antara 0 (nol) dan 1 (satu). Apabila koefisien determinasi semakin mendekati satu, maka dapat dikatakan bahwa variabel independen berpengaruh terhadap varibel dependen, menurut (Priyatno, 2011:83).

  5. Menguji Hipotesis

  a. Uji t Uji t dilakukan untuk menguji regresi secara parsial dan digunakan untuk mengetahui pengaruh yang signifikansi antara variabel independen terhadap variabel dependen dengan membandingkan antara t dan t .

  Untuk menentukan nilai t-statistik tabel, ditentukan dengan tingkat signifikansi 5% dengan derajat kebebasan d = n − k − 1 , dimana n adalah jumlah observasi dan k adalah jumlah variabel. Jika

  t > t (n − k − 1)

  , maka ditolak, dan jika t <

  t ( n − k − 1)

  , maka

  H diterima.

  60 Dengan menggunakan uji t, maka kriteria dan penolakan hipotesis sebagai berikut:

  H : b ; b ; b ≠ 0 , artinya faktor sosial-budaya, faktor

  pribadi, dan faktor psikolgis secara parsial dan signifikan tidak mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  H : b ; b ; b ≠ 0

  , artinya faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikolgis secara parsial dan signifikan mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  b. Uji F Uji F-statistik digunakan untuk menguji besarnya pengaruh dari seluruh variabel independen secara bersama-sama terhadap variabel dependen. Pembuktian dilakukan dengan cara membandingkan nilai

  F F

  dengan yang terdapat pada tabel analysis of

  ( F ) variance.

  Untuk menentukan nilai F , tingkat signifikansi yang digunakan sebesar 5% dengan derajat kebebasan (degree of freedom)

  d = n − k k − 1

  dan dimana n adalah jumlah observasi, kriteria uji yang digunakan adalah Jika F > F , maka ditolak, dan

  F ≤ F apabila , maka diterima.

  Dengan menggunakan uji F, maka kriteria dan penolakan hipotesis sebagai berikut:

  H : b ; b ; b ≠ 0 , artinya faktor sosial-budaya, faktor

  pribadi, dan faktor psikolgis secara bersama-sama dan signifikan tidak

  61 berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  H : b ; b ; b ≠ 0 , artinya faktor sosial-budaya, faktor

  pribadi, dan faktor psikolgis secara bersama-sama dan signifikan berpengaruh terhadap terhadap minat beli ulang konsumen produk

  fashion.

  

BAB IV

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN A. Sejarah dan Perkembangan Perusahaan Post Mode didirikan oleh Ratna Sri Lestari, pada tanggal 15 Maret

  2007 yang berlokasi di daerah Babarsari, hingga tahun 2013 tepatnya sudah enam tahun Post Mode berdiri. Ratna Sri Lestari adalah ibu rumah tangga yang sudah memiliki empat anak dan sekaligus pemilik dari “Post Mode”, beliau memiliki hobi atau kesenangan akan dunia produk fashion. Beliau memiliki hobi akan dunia produk fashion mulai sejak kecil karena orang tua beliau hobi dan membuka usaha dalam bidang produk fashion.

  Awalnya beliau memulai bisnisnya sebagai pemasok produk

  fashion ke toko-toko besar di wilayah Yogyakarta. Usaha beliau sebagai pemasok sangat berkembang, sehingga beliau mulai membuka toko sepatu.

  Keinginan beliau tidak hanya membuka toko sepatu saja, tetapi ingin memiliki butik fashion, dan keinginan beliau terwujud untuk membuka butik fashion. Beliau memberikan nama butik yang baru di buka yang berlokasi di daerah Babarsari yaitu; “Post Mode”. Beliau memberikan nama “Post Mode” karena beliau ingin menjadikan butiknya sebagai pusat mode atau butik fashion terkenal di benak konsumen khususnya di Yogyakarta.

  Pada awal membuka “Post Mode” di Babarsari, Yogyakarta, usaha beliau langsung ramai dengan konsumen yang berkunjung dan membeli karena produk fashion yang selalu up to date dan belum ada di jual di butik lain. Beliau memutuskan membuka beberapa cabang ”Post Mode” di depan

  63 Ambarukmo Plaza, dan daerah Demangan, tetapi letaknya tidak strategis, sehingga “Post Mode” yang berlokasi di depan Ambarukmo Plaza dan daerah Demangan di tutup, dan membuka “Post Mode” di daerah Gejayan dan sampai pada saat ini. Pada awal membuka “Post Mode” yang berlokasi di Babarsari dan di Gejayan Yogyakarta, sudah banyak konsumen yang berkunjung dan membeli produk fashion tersebut.

  Seiring waktu berjalan dan semakin berkembangnya ”Post Mode”, beliau juga membuka cabang kembali di daerah Jakal Km 5,3 yang bernama ”Moni-Moni”. Tidak hanya di kota Yogyakarta saja, beliau membuka cabang di 2 kota yang terdapat di provinsi Jawa Tengah, yaitu; kota Semarang dan kota Solo. Di kota Semarang dan Solo, beliau juga sudah membuka 2 “Post Mode”, karena perkembangan setiap hari ke hari sangat ramai di kunjungi konsumen yang baru pertama kali maupun pelanggan tetap “Post Mode”. Beliau juga akan berencana membuka cabang “Post Mode” di kota Bandung dan di Jakarta. Di kota Semarang dan Solo, beliau memberikan kuasa kepada anak-anaknya untuk meneruskan usaha orang tuanya untuk memegang “Post Mode” yang ada di kota Semarang maupun kota Solo.

  Kelebihan “Post Mode” daripada butik-butik yang lain yang ada di kota Yogyakarta, adalah produk-produk fashion yang di jual selalu up to

  date dan kualitas bahan yang nyaman di pakai. Model produk fashion selalu

  berganti setiap seminggu sekali atau 2 minggu sekali, sehingga membuat

  64 “Post Mode” berbeda dengan butik-butik yang lain. Berikut ini adalah logo dari butik “ Post Mode”:

  Gambar IV. 1 Logo butik “Post Mode”

B. Visi-Misi dan Nilai-Nilai dari “Post Mode”

  1. Visi Menjadi butik terbaik, ternama, dan melayani konsumen dengan sepenuh hati.

  2. Misi

  a. Meningkatkan kualitas pelayanan kepada konsumen

  b. Meningkatkan fasilitas kenyamanan

  c. Menjual produk-produk fashion yang up to date

  d. Menciptakan suasana butik sepert rumah sendiri

  3. Nilai-Nilai “Post Mode” Nilai-nilai yang diterapkan di “Post Mode”, yaitu; Senyum, Salam,

  Sapa, Santun, Sopan yang biasanya di sebut 5S. Beliau menerapkan 5S

  65 kepada semua para karyawanya untuk melayani konsumen yang berkunjung saja ataupun membeli produk-produk fashion. Beliau juga memberikan amanat kepada semua karyawanya untuk fokus pada pelayanan, apapun yang konsumen minta kepada karyawan “Pos Mode” tersebut harus di layani dengan sepenuh.

  C. Struktur Organisasi

  Post Mode tidak memiliki struktur organisasi yang resmi, dan juga tidak ada penempatan posisi penting dalam “Post Mode”, karena butik ini menganut sistem kekeluargaan. Sistem kekeluargaan yang di maksud adalah beliau dan suaminya langsung menangani “Post Mode”. Beliau juga yang langsung memilih dan mencari produk-produk fashion yang akan di jual di “Post Mode”, baik yang di Yogyakarta, Semarang, dan Solo.

  D. Personalia

  Personalia memiliki peran penting dalam mendukung kelancaran pelayanan yang diberikan kepada konsumen. Hal-hal yang berhubungan dengan personalia adalah jumlah karyawan, syarat menjadi karyawan, waktu kerja dan sistem penggajian.

  1. Jumlah Karyawan Post Mode yang berlokasi Di daeah Babarsari sebagai pusat butik, daerah Gejayan dan Jakal sebagai cabang di Yogyakarta memiliki karyawan yang totalnya 15 karyawan. Perincian jumlah masing-masing karyawan adalah sebagai berikut :

  66 a. Post Mode, Babarsari:

  Laki-laki = 1 orang Perempuan = 5orang

  b. Post Mode, Gajayan: Laki-laki = 1 orang Perempuan = 4orang

  c. Moni-Moni, Jakal Km 5,3: Laki-laki = 1 orang Perempuan = 3 orang

  2. Syarat menjadi Karyawan “Post Mode” Syarat-syarat menjadi karyawan di “Post Mode” tidak rumit atau tidak harus memiliki keahlian khusus. Syarat-syarat menjadi karyawan

  “Post Mode” adalah:

  a. Pendidikan terakhir SMA/Sederajat

  b. Berpenampilan menarik

  c. Dapat bekerja sama atau Team Work”

  d. Harus bisa senyum, ramah e. Aktif dalam bekerja.

  3. Waktu Kerja Waktu kerja di ”Post Mode” mulai beroperasi dari pukul 08.00 pagi sampai dengan pukul 21.00 malam. Dengan memiliki dua kali pembagian waktu kerja, yaitu:

  a. Sift 1, di mulai dari pukul 08.00 sampai dengan pukul 15.00 siang

  67 b. Sift 2, di mulai dari pukul 15.00 sampai dengan pukul 21.00 malam.

  4. Sistem Penggajian Sistem penggajian yang akan diterima oleh semua karyawan “Post

  Mode” seperti pada umumnya dan memberikan bonus kepada karyawan “Post Mode”.

E. Pemasaran

  Post Mode mengutamakan pelayanan kepada konsumen yang datang, karena konsumen adalah raja. Pelayanan dengan sepenuh hati sangat dipentingkan dalam memberikan pelayanan kepada konsumen. Dalam meningkatkan penjualan, “Post Mode” memberikan diskon 10% bagi yang mempunyai member untuk semua barang kecuali yang sudah di diskon. Bagi yang mempunyai member, pada saat ulang tahun kosumen “Post Mode” akan memberikan diskon 20%.

  Cara mendapatkan kartu member yaitu denga berbelanja hampir mendekati lima ratus ribu rupiah, maka pihak “Post Mode” akan menawarkan langsung kepada konsumen untuk membuat member, dan apabila ada produk baru maka konsumen akan dikabari melalui pesan singkat dari telepon seluler.

  Post Mode awalnya menggunakan strategi pemasaran memakai media internet dan pamflet, tetapi strategi pemasaran dengan menggunakan media internet dan pamflet di rasa kurang efektif karena kekurangan pegawai untuk posisi tersebut. Strategi pemasaran yang efektif dan efisien bagi “Post Mode”, yaitu pemasaran dari seseorang dengan orang lain atau

  68 dapat dikatakan dari mulut ke mulut.

  Dalam mengatasi persaingan dengan butik lain, “Post Mode” selalu memajang display produknya dengan memamakai sarana patung yang di tempatkan di depan, sehingga konsumen yang secara langsung melihat model produk fashion langsug tertarik. Display yang di pajang tidak asal dipajang, beliau menyuruh karyawanya untuk memajang model terbaru dan dipajang semenarik mungkin.

F. Jenis Produk “Post Mode”

  Produk-produk fashion yang di jual sangat berkualitas dari bahannya maupun kualitas harga. “Post Mode” menjual produknya sesuai dengan kualitas bahan dari produk tersebut. Produk-produk fashion yang di “Post Mode” bermacam-macam, ada produk dari luar Indonesia dan produk dalam negeri. Beliau membeli produk dalam negeri seperti kota Bandung, Surabaya, dan Jakarta, dan produk dari luar negeri beliau membelinya dari negara Korea, Taiwan, Hongkong, dan Thailand. Produk yang di jual di “Post Mode” hanya khusus untuk wanita karena wanita sangat memperhatikan penampilanya dan selalu up to date akan produk fashion.

  Adapun jenis-jenis produk fashion yang di jual “Post Mode” adalah:

  1. Gaun pesta

  2. Dress

  3. Baju kemeja

  4. Baju oblong

  69

  5. Celana pendek

  6. Celana panjang

  7. Rok

  8. Aksesoris (kalung, gelang, cincin, jam tangan, dan anting-anting)

  9. Kaca mata 10. Tas pesta.

BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Analisis Data Deskripsi dan Kuantitatif Dalam penelitian ini penulis menggunakan jenis penelitian studi

  kasus secara kuantitaif dan membahas tentang hasil pengumpulan data dari hasil kuesioner, analisis data penelitian, dan pembahasan data penelitian.

  Lokasi penelitian dilakukan di Post Mode Gejayan, dan penelitian ini dilakukan pada bulan Januari - Februari 2013. Kuesioner yang disebarkan sebanyak 100 lembar kuesioner dan terdapat dua bagian dalam isi kuesioner, yaitu bagian pertama merupakan identitas responden yang terdiri dari umur, pekerjaan, pendapatan/uang saku, dan frekuensi pembelian produk fashion. Bagian kedua terdiri dari tujuh belas pernyataan yang akan di isi oleh responden.

  Analisis kuantitatif terdiri dari pengujian istrumen (validitas dan reliabilitas instrumen), uji asumsi klasik, meliputi uji normalitas, uji multikolinearitas, uji heterokedastisitas, selanjutnya analisis regresi linear berganda, analisis koefisien determinasi, kemudian dilanjutkan uji hipotesis t dan F. Dalam penelitian ini, untuk pengolahan data, penulis menggunakan program software SPSS (Statistical Product and Service Solution) 16.0 for

  Windows dan Microsoft Office Excel 2010.

  71

  2

  1

  1 39 tahun

  1

  1 40 tahun

  1

  1 43 tahun

  1

  1 44 tahun

  1

  1 45 tahun

  1

  1 46 tahun

  2 50 tahun

  1

  2

  2 54 tahun

  1

  1 Total 100 100

  Pekerjaan

  Mahasiswi

  52

  52 Pegawai Negeri

  8

  8 Pegawai Swasta

  22

  22 Wiraswasta

  18

  1 35 tahun

  3 33 tahun

  1. Identitas Responden Data hasil identitas responden diperoleh dengan menggunakan perhitungan statistika analisis deskritif. Untuk mengetahui hasil data dari responden, digunakan analisis persentase. Hasil analisis persentase yang telah dilakukan dan diolah sebagai berikut (lampiran 3):

  11 24 tahun

  Tabel V. 1 Karakteristik Responden Demografi Karakteristik Jumlah Persentase (%) Umur

  18 tahun

  1

  1 19 tahun

  2

  2 20 tahun

  5

  5 21 tahun

  20

  20 22 tahun

  11

  11 23 tahun

  11

  8

  3

  8 25 tahun

  8

  8 26 tahun

  3

  3 27 tahun

  7

  7 29 tahun

  3

  3 30 tahun

  4

  4 31 tahun

  2

  2 32 tahun

  18

  72

  Total 100 100

  < Rp. 999.000

  11

  11 Rp. 1.000.000 - Rp. 1.999.000

  38

  38 Pendapatn/ Rp. 2.000.000 – Rp. 2.999.000

  27

  27 Uang Saku > Rp. 3.000.000

  24

  24 Total 100 100 1 – 2 kali

  55

  55 3 – 4 kali

  37

  37 Frekuensi 5 – 6 kali

  7

  7 Pembelian >7 kali

  1

  1 Total 100 100 Sumber: Data Primer diolah

  Berdasarkan hasil data dengan menggunakan analisis persentase yang telah diolah dan disajikan dalam bentuk tabel diatas, pada karakteristik umur dapat disimpulkan bahwa mayoritas umur responden dengan persentase 20% adalah berusia 21 tahun, sisanya 11% responden berusia 22 dan 23 tahun, 8 % responden berusia 24 dan 25 tahun, 7% responden berusia 27 tahun, 5% responden berusia 20 tahun, 4% responden berusia 30 tahun, 3% responden berusia 26, 29, dan 32 tahun, 2% responden berusia 19, 31, 46, dan 50 tahun, dan 1% responden berusia 18, 33, 25, 39, 40, 43, 44, 45, dan 54 tahun. Total hasil persentase berdasarkan umur, 100% dari 100 responden yang telah mengisi kuesioner.

  Berdasarkan hasil data menggunakan analisis persentase yang telah diolah dan disajikan dalam bentuk tabel diatas, pada karakteristik pekerjaan responden dapat disimpulkan bahwa mayoritas pekerjaan responden dengan persentase 52% adalah mahasiswa, sisanya 22% responden adalah pegawai swasta, 18% responden adalah wiraswasta,

  73 dan 8% responden adalah pegawai negeri. Total hasil persentase berdasarkan pekerjaan, 100% dari 100 responden yang telah mengisi kuesioner.

  Berdasarkan hasil data menggunakan analisis persentase yang telah diolah dan disajikan dalam bentuk tabel diatas, pada karakteristik pendapatan/uang saku rata-rata per bulannya dapat disimpulkan bahwa mayoritas pendapatan/uang saku responden dengan persentase 38% adalah Rp. 1.000.000 - Rp. 1.999.000, sisanya 27% responden dengan penghasilan/uang saku Rp. 2.000.000 - Rp.2.999.000, 24% responden dengan penghasilan/uang saku lebih dari Rp. 3.000.000, dan 11% responden dengan penghasilan/uang saku kurang dari Rp. 999.999. Total hasil persentase berdasarkan pendapatan/uang saku rata-rata per bulannya, 100% dari 100 responden yang telah mengisi kuesioner.

  Berdasarkan hasil data menggunakan analisis persentase yang telah diolah dan disajikan dalam bentuk tabel diatas, pada karakteristik frekuensi pembelian produk fashion 3 bulan terakhir dapat disimpulkan bahwa mayorita frekuensi pembelian produk fashions 3 bulan terakhir responden dengan persentase 55% dengan frekuensi 1-2 kali dalam 3 bulan terakhir, sisanya 37% dengan frekuensi 3-4 kali dalam 3 bulan terakhir, 7% responden dengan frekuensi 5-6 kali dalam 3 bulan terakhir, dan 1% responden dengan frekuensi lebih dari 7 kali dalam 3 bulan terakhir. Total hasil persentase berdasarkan frekuensi pembelian selama 3 bulan terakhir, 100% dari 100 responden yang telah mengisi kuesioner.

  74

  2. Pengujian Instrumen

  a. Uji Validitas Pengujian validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat kevalidan dan keabsahan suatu instrumen. Kuesioner dikatakan valid apabila istrumen tersebut benar-benar mampu mengukur besarnya nilai variabel yang diteliti (Suliyanto, 2007;146- 149). Dalam uji validitas penelitian ini menggunakan metode korelasi Pearson atau product moment. Uji validitas dilakukan dengan membandingkan nilai r hitung dengan nilai r tabel . Jika r hitung > r tabel, maka item pernyataan kuesioner tersebut dinyatakan valid. Nilai r

  tabel

  dapat dicari pada signifikan 0,05 dengan uji dua sisi dan derajat bebas = n–2, dalam (Priyatno, 2001:68). Dalam penelitian ini jumlah kuesioner yang di sebarkan sebanyak 100 responden, dengan menggunakan rumus derajat bebas maka diperoleh hasil = 100-2 = 98 dengan r sebesar 0,197. Hasil dari pengolahan data dalam uji

  tabel validitas yang dilakukan, sebagai berikut: (Lampiran 4).

  Tabel V. 2 Uji Validitas Indikator Butir Pernyataan r hitung Keterangan

  Pernyataan 1 0,589 Valid Pernyataan 2 0,673 Valid

  Faktor Soial-Budaya Pernyataan 3 0,712 Valid Pernyataan 4 0,580 Valid Pernyataan 5 0,628 Valid

  75 Faktor Pribadi

  Pernyataan 6 0,608 Valid Pernyataan 7 0,705 Valid Pernyataan 8 0,685 Valid Pernyataan 9 0,710 Valid

  Faktor Psikologis Pernyataan 10 0,543 Valid Pernyataan 11 0,758 Valid Pernyataan 12 0,785 Valid Pernyataan 13 0,703 Valid

  Minat Beli Ulang Pernyataan 14 0,688 Valid Pernyataan 15 0,789 Valid Pernyataan 16 0,812 Valid Pernyataan 17 0,751 Valid

  Sumber: Data Primer diolah Dari hasil pengujian validitas diatas, disimpulkan bahwa setiap item-item pernyataan dalam penelitian menunjukkan nilai korelasi di atas r tabel , jadi, semua item pernyataan kuesioner dinyatakan valid.

  b. Uji Reliabilitas Reliabilitas adalah sejauh mana hasil suatu pengukuran dapat dipercaya (Suliyanto, 2007:149). Dalam penelitian ini reliabilitas di ukur dengan rumus Cronbach’s Alpha. Menurut Sekaran (dalam Priyatno, 2011:69), suatu instrumen dinyatakan rialibel jika nilai

  Cronbach’s Alpha > 0,6. Hasil dari pengolahan data dalam uji reliabilitas yang dilakukan, sebagai berikut: (Lampiran 4).

  76

  Tabel V. 3 Uji Reliabilitas Cronbach’s Alpha Variabel Keterangan

  0,627 Faktor Soial-Budaya Reliabel 0,604 Faktor Pribadi Reliabel 0,652 Faktor Psikologis Reliabel 0,745 Minat beli Ulang Reliabel

  Sumber: Data Primer diolah Dari hasil pengujian reliabilitas diatas, disimpulkan bahwa semua varibel dalam penelitian menunjukkan nilai Cronbach’s Alpha

  > 0,6, jadi, semua item pernyataan kuesioner dinyatakan reliabel atau handal.

  3. Uji Asumsi Klasik

  a. Uji Normalitas Uji ini dilakukan untuk mengetahui apakah data berdistribusi normal atau tidak, dimana akan menguji data variabel bebas (X) dan data variabel terikat (Y) pada persamaan regresi yang dihasilkan. suatu data dikatakan terdistribusi secara normal jika nilai probabilitas uji One-Sample-Kolmogrov Smirnov-Z > 0,05, dan apabila nilai probabilitas uji One-Sample-Kolmogrov Smirnov-Z < 0,05, maka data tidak terdistribusi secara normal. Hasil dari pengolahan data dalam uji normalitas yang dilakukan, sebagai berikut: (Lampiran 5).

  77

  Tabel V. 4 Hasil Uji Normalitas Unstandardized Residual

  N 100

  Normal Parameters

  a

  Mean .0000000 Std. Deviation 2.35616767

  Most Extreme Differences

  Absolute .081 Positive .050 Negative -.081

  Kolmogorov-Smirnov Z .811 Asymp. Sig. (2-tailed) .527

  Sumber: Data Primer diolah Dari hasil uji normalitas di atas, disimpulkan bahwa nilai probabilitas uji One-Sample-Kolmogrov Smirnov-Z > 0,05, yaitu sebesar 0,811, maka menunjukkan bahwa semua data penelitian ini terdistribusi secara normal.

  b. Uji Multikolinearitas Multikolinieritas menunjukkan adanya korelasi linier yang sempurna diantara beberapa atau semua variabel independennya.

  Idealnya variabel-variabel independen dari persamaan regresi tidak memiliki korelasi satu dengan lainnya.

  78 Uji multikolinieritas juga dapat dilakukan dengan melihat

  tolerance value dan variance inflation factor (VIF). Multikolinieritas

  terjadi jika nilai VIF kurang dari 10 dan Tolerance lebih dari 0,1, maka model regresi bebas dari multikolinearitas. Hasil dari pengolahan data dalam uji multikolinieritas yang dilakukan, sebagai berikut: (Lampiran 5).

  Tabel V. 5 Hasil Uji Multikolinieritas Collinearity Statistics Variabel Tolerance

  VIF

  Faktor Sosial-Budaya (X ) 0,991 1,009

  

1

Faktor Pribadi (X 2 ) 0,955 1,047

  Faktor Psikologis (X ) 0,945 1,049

3 Sumber: Data Primer diolah

  Dari hasil uji normalitas diatas, disimpulkan bahwa nilai VIF kurang dari 10 dan Tolerance lebih dari 0,1, maka model regresi bebas dari semua variabel independen dalam uji multikoliniearitas atau dapat dikatakan tidak memiliki hubungan yang kuat antar variabel independen.

  c. Uji Heteroskedastisitas Uji ini bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual suatu pengamatan ke pengamatan yang lain tetap, maka disebut homoskesdastisitas dan jika berbeda disebut heteroskedastisitas.

  79 Untuk mendeteksi ada tidaknya heteroskedastisitas dengan melakukan analisis korelasi Spearman antara residual dengan masing- masing variabel independen dengan residual signifikan lebih dari 0,05, maka tidak terjadi heteroskedastisitas. Hasil dari pengolahan data dalam uji heteroskedastisitas yang dilakukan, sebagai berikut: (Lampiran 5).

  Tabel V. 6 Hasil Uji Heteroskedastisitas Variabel Unstandardized Residual

  Faktor Sosial-Budaya 0,895

  

( X )

  Faktor Pribadi 0,513

  ( X )

  Faktor Psikologis 0,853

  ( X )

  Sumber: Data Primer diolah Dari hasil uji heteroskrdastisitas diatas, disimpulkan bahwa nilai signifikan > 0,05, maka dapat dikatakan semua variabel independen yang terdiri dari faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikologis bebas dari heteroskedastisitas atau tidak terjadi heteroskedastisitas.

  4. Uji Regresi Linear Berganda Analisis ini digunakan untuk mengtahui faktor-faktor apa saja yang memiliki pengaruh pada konsumen melalui faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikologis terhadap minat beli ulang. Hasil dari pengolahan data dalam uji regresi linear berganda sebagai berikut (lampiran 6)

  80

  Tabel V. 7 Hasil Uji Regresi Linear Berganda Unstandardized Standarddized Variabel Coefficients Coefficients t hitung Sig B Std.Error Beta (Constant) 11,987 2,655 4,515 000

  Faktor Sosial-

  • ,121 ,088 -,133 -1,376 ,172 Budaya (X

  1 )

  Faktor ,321 ,104 ,304 3,081 ,003

  Pribadi (X )

2 Faktor

  ,012 ,110 ,011 ,113 ,911 Psikologis (X

  3 )

  ,080

  Adj.R.Square

  Sumber: Data primer diolah Berdasarkan hasil pengolahan analisis regresi linear berganda diatas diperoleh persamaan sebagai berikut:

  Y = a + b X + b X + b X Y = 11,987 + (− 0,121) X + 0,321 X + 0,012 X

  di mana: Y :minat beli ulang

  X :faktor sosial-budaya X :faktor pribadi X :faktor psikologis

  81 Penjelasan persamaan tersebut sebagai berikut:

  a. Nilai konstanta sebesar 11,987; artinya jika faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikologis nilainya 0, maka minat beli ulang nilainya sebesar 11,987

  b. Nilai koefisien regresi variabel faktor sosial-budaya sebesar -0,121; artinya jika faktor sosial-budaya mengalami perubahan satu satuan, maka minat beli ulang akan mengalami perubahan sebesar 0,121 satuan dengan asumsi variabel independen lainnya bernilai tetap c. Nilai koefisien regresi variabel faktor pribadi sebesar 0,321; artinya jika faktor pribadi mengalami perubahan satu satuan, maka minat beli ulang akan mengalami perubahan sebesar 0,321 satuan dengan asumsi variabel independen lainnya bernilai tetap d. Nilai koefisien regresi variabel faktor psikologis sebesar 0,012; artinya jika faktor psikolgis mengalami perubahan satu satuan, maka minat beli ulang akan mengalami perubahan sebesar 0,012 satuan dengan asumsi variabel independen lainnya bernilai tetap.

  5. Analisis Koefisien Determinasi (Adjusted R

  2

  ) Berdasarkan output diperoleh angka Adjusted R Square sebesar

  0,080 atau 8%. Hal ini menunjukkan bahwa persentase sumbangan pengaruh variabel independen, seperti: faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikologis terhadap minat beli ulang sebesar 8%. Sedangkan sisanya 92% di pengaruhi oleh variabel lain yang tidak dimasukan dalam model ini (lampiran 6).

  82

  6. Uji t (Uji koefisien regresi secara parsial) Uji t digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel independen secara parsial terhadap variabel dependen.

  Tahap-tahap untuk melakukan uji t, sebagai berikut:

  a. Faktor Sosial-Budaya

  ( X )

  Langkah-langkah pengujian sebagai berikut: 1) Menentukan hipotesis:

  H :faktor sosial-budaya secara parsial tidak

  berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  H :faktor sosial-budaya secara parsial berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  2) Menentukan tingkat signifikan Tingkat signifikan menggunakan 0,05

  3) Menentukan Berdasarkan output di atas di peroleh t sebesar -1,376

  4) Menentukan Tabel distribusi t dicari pada α = 5% : 2 = 2,5% (uji dua sisi) dengan derajat kebebasan (df) n – k - 1 atau 100-3-1 = 96. Dengan pengujian 2 sisi (signifikan = 0,025) hasil di peroleh untuk t tabel sebesar 1,985 (t tabel terlampir)

  5) Kriteria pengujian

  H diterima jika − t ≤ t ≤ t , jika signifikan > 0,05

  83

  H ditolak jika jika − t < − t atau t > t , jika

  signifikan < 0,05 6) Membandingkan dengan

  Nilai − t ≤ t ≤ t (-1,985 ≤ -1,376 ≤ 1,985) maka H diterima.

  7) Kesimpulan Karena nilai − t ≤ t ≤ t (-1,985 ≤ -1,376 ≤ 1,985) dengan signifikan 0,172 > 0,05 maka H diterima, artinya bahwa faktor sosial-budaya secara parsial dan signifikan tidak berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  Nilai negatif, artinya pengaruh yang terjadi adalah negatif, artinya semakin tinggi pengaruh faktor sosial-budaya maka terjadi penurunan pengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  b. Faktor Pribadi

  ( X )

  Langkah-langkah pengujian sebagai berikut: 1) Menentukan hipotesis:

  H :faktor pribadi secara parsial tidak berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  H

  :faktor pribadi secara parsial berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  2) Menentukan tingkat signifikan Tingkat signifikan menggunakan 0,05

  84 3) Menentukan

  Berdasarkan output di atas diperoleh sebesar 3,081 4) Menentukan

  Tabel distribusi t dicari pada α = 5% : 2 = 2,5% (uji dua sisi) dengan derajat kebebasan atau 100-3-1 = 96.

  ( d ) = n − k − 1

  Dengan pengujian 2 sisi (signifikan = 0,025) hasil diperoleh untuk

  t sebesar 1,985 ( t terlampir)

  5) Kriteria pengujian

  H diterima jika − t ≤ t ≤ t , jika signifikan > 0,05 H − t < − t t > t

  ditolak jika atau , jika signifikan < 0,05 6) Membandingkan dengan

  t > t H

  Nilai (3,081 > 1,985) maka ditolak 7) Kesimpulan

  Karena nilai t > t (3,081 > 1,985) dengan signifikan 0,003 < 0,05 maka H ditolak, artinya bahwa faktor pribadi secara parsial dan signifikan berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion. Nilai positif, artinya pengaruh yang terjadi positif, artinya semakin tinggi pengaruh faktor pribadi maka terjadi kenaikan pengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  c. Faktor Psikologis (X )

3 Langkah-langkah pengujian sebagai berikut:

  85 1) Menentukan hipotesis:

  H :faktor psikologis secara parsial tidak berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  H

  :faktor psikologis secara parsial berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  2) Menentukan tingkat signifikan Tingkat signifikan menggunakan 0,05

  t

  3) Menentukan Berdasarkan output di atas diperoleh sebesar 0,113

  4) Menentukan Tabel distribusi t dicari pada α = 5% : 2 = 2,5% (uji dua sisi) dengan derajat kebebasan atau 100-3-1 = 96.

  ( d ) = n − k − 1

  Dengan pengujian 2 sisi (signifikan = 0,025) hasil di peroleh untuk sebesar 1,985 ( terlampir) 5) Kriteria pengujian

  H diterima jika − t ≤ t ≤ t , jika signifikan > 0,05 H ditolak jika − t < − t atau t > t , jika

  signifikan < 0,05 6) Membandingkan dengan

  Nilai − t ≤ t ≤ t (-1,985 ≤ 0,113 ≤ 1,985) dengan signifikan 0,911 > 0,05 maka diterima 7) Kesimpulan

  − t ≤ t ≤ t ≤ ≤

  Karena (-1,985 0,113 1,985) maka

  86

  H :faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor

  df

  d. Menentukan F Tabel distribusi t dicari pada α = 5%, dengan derajat kebebasan df = jumlah variabel-1 (4-1 = 3) dan

  sebesar 3,854

  F

  c. Menentukan F Berdasarkan output di atas diperoleh

  b. Menentukan tingkat signifikan Tingkat signifikan menggunakan 0,05

  psikologis secara bersama-sama berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  psikologis secara bersama-sama tidak berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  H diterima, artinya faktor psikologis secara parsial dan signifikan

  H :faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor

  a. Menentukan hipotesis:

  Tahap-tahap untuk melakukan uji F, sebagai berikut:

  7. Uji F (Uji koefisien regresi secara bersama-sama) Uji F digunakan untuk menguji pengaruh variabel bebas secara bersama-sama terhadap variabel tergantung.

  semakin tinggi pengaruh faktor psikologis maka terjadi penurunan pengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  fashion. Nilai t positif, artinya pengaruh yang terjadi positif,

  tidak berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk

  = n-k-1 (100-3-1 = 96). Hasil

  87 diperoleh untuk F sebesar 2,699 ( F terlampir)

  e. Kriteria pengujian

  H diterima jika F ≤ F , jika signifikan > 0,05

H ditolak jika jika F > F , jika signifikan < 0,05

  f. Membandingkan F dengan F Nilai F hitung > F tabel (3,854 > 2,699) dengan signifikan 0,012 < 0,05 maka ditolak g. Kesimpulan

  Karena nilai F > F (3,854 > 2,699) maka H ditolak, artinya faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikologis secara simultan dan signifikan berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

B. Pembahasan

  Hasil olah data dengan menggunakan software SPSS (Statistical

  Product and Service Solution) 16.0 for Windows dan Microsoft Office Excel

  2010 dalam penelitian ini, mendapatkan hasil dalam pengujian hipotesis uji t dan uji F, sebagai berikut:

  H :faktor sosial-budaya secara parsial dan signifikan mempengaruh minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  Berdasarkan hasil analisis data yang diterima dan diperoleh dengan menggunakan pengujian regresi secara berganda dan menguji hipotesis dengan menggunakan uji t untuk setiap variabel independen, hipotesis

  ( H )

  88 untuk variabel faktor sosial-budaya, menyatakan bahwa diterima dan

  ( H )

  ditolak, artinya faktor sosial-budaya secara parsial dan signifikan tidak

  ( H )

  mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion. Faktor sosial-budaya tidak mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion, karena konsumen selalu memutuskan sendiri dalam memilih produk fashion.

  Konsumen dalam memutuskan akan membeli ulang, berasal pada dirinya sendiri, apabila konsumen akan membeli produk fashion tersebut konsumen langsung mencari dan memilih produk fashion di tempat butik yang pernah dikunjungin. Butik yang menjual produk fashion yang selalu up

  to date akan membuat konsumen tertarik, dan percaya bahwa butik yang

  sudah pernah dikunjungi merupakan butik yang sesuai dengan keinginan konsumen untuk mencari produk-produk fashion yang terbaru.

  H :faktor Pribadi secara parsial dan signifikan mempengaruh minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  Berdasarkan hasil analisis data yang diterima dan diperoleh dengan menggunakan pengujian regresi secara berganda dan menguji hipotesis menggunakan uji t untuk setiap variabel independen, hipotesis untuk

  ( H )

  variabel faktor pribadi, menyatakan bahwa ditolak dan diterima,

  ( H ) ( H )

  artinya faktor pribadi secara parsial dan signifikan mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion. Hal ini menunjukkan bahwa minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion sangat dipengaruhi oleh

  89 karakteristik pribadi konsumen. Hal ini dapat dilihat dari situasi ekonomi, gaya hidup konsumen.

  Keadaan ekonomi konsumen sangat besar pengaruhnya dalam minat beli ulang terhadap suatu produk dalam hal ini produk fashion. Besar kecilnya pendapatan ataupun uang saku konsumen menentukan juga dalam minat beli ulang terhadap produk fashion, dan tidak hanya pendapatan saja tetapi gaya hidup konsumen mempengaruhi minat beli ulang terhadap produk fashion. Konsumen yang selalu memperhatikan gaya penampilan yang up to date dan fashionable akan model fashion, selalu memiliki minat tinggi untuk membeli ulang produk fashion di butik yang selalu menjual dan menyediakan produk fashion yang up to date yang selalu mengikuti perkembangan model fashion. .

  H :faktor psikologis secara parsial dan signifikan mempengaruh minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  Berdasarkan hasil analisis data yang diterima dan diperoleh dengan menggunakan pengujian regresi secara berganda dan menguji hipotesis menggunaka uji t untuk setiap variabel independen, hipotesis untuk

  ( H )

  variabel faktor psikologis, menyatakan bahwa dterima dan

  ( H ) ( H )

  ditolak, artinya faktor psikologis secara parsial dan signifikan tidak mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion. Hal ini menunjukkan bahwa faktor psikologis yang berasal dari lingkungan dimana konsumen tinggal, tidak memiliki peran yang penting dalam minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion. Minat beli ulang konsumen

  90 terhadap produk fashion berasal dari dirinya sendiri, ini disebabkan karena keinginan konsumen satu dengan konsumen yang lainnya berbeda-beda terhadap produk fashion.

  Minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion berasal dari diri konsumennya, walaupun motivasi atau dorongan lingkungan sekitar yang memberikan informasi menarik akan produk fashion, apabila faktor pribadi konsumen tidak mendukung, maka dapat membuat faktor psikologis tidak mempengaruhi minat beli ulang terhadap produk fashion.

  Dalam hasil uji F dengan rumus = FINV (0,05,df 1,df 2) yang diperoleh hasil nilai F > F (3,854 > 2,699), artinya H ditolak dan

  H diterima, artinya faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor

  psikologis secara bersama-sama dan signifikan mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dari analisis dan pembahasan yang

  telah dipaparkan, dapat disimpulkan sebagai berikut:

  1. Responden Responden yang mengisi kuesioner penelitian ini mayoritas dengan umur 21 tahun, target konsumen dalam penelitian ini khusus hanya konsumen wanita, dengan mayoritas pendidikan terakhir adalah mahasiswa, dengan pendapatan Rp. 1.000.000-Rp. 1.999.000, dan frekuensi pembelian yang dominan 1-2 kali dalam 3 bulan terakhir.

  2

  2. Determinasi Adjusted R Hasil analisis regresi berganda tiga variabel independen diperoleh

  

2

koefisien determinasi (ajusted R ) sebesar 0,080 atau 8%.

  Hal ini menunjukkan bahwa persentase sumbangan pengaruh variabel independen, seperti faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikologis terhadap minat beli ulang sebesar 8%. Sedangkan sisanya 92% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak dimasukan dalam model ini.

  3. Uji t (secara parsial)

  a. Faktor sosial-budaya (X

  1 )

  Faktor sosial-budaya (X

  1 ) secara parsial dan signifikan berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  91

  92 Hal ini dibuktikan dengan menggunakan uji t dimana t hitung -1,376 dengan signifikan 0,172 > 0,05.

  b. Faktor pribadi (X

  2 )

  Faktor pribadi (X

  2 ) secara parsial dan signifikan berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  Hal ini dibuktikan dengan menggunakan uji t dimana t hitung 3,081 dengan signifikan 0,003 < 0,05.

  c. Faktor psikologis (X

  3 )

  Faktor psikologis (X

  3 ) secara parsial dan signifikan berpengaruh terhadap minat beli ulang konsumen produk fashion.

  Hal ini dibuktikan dengan menggunakan uji t dimana t hitung 0,113 dengan signifikan 0,911 > 0,05.

  4. Uji F (secara simultan) Faktor sosial-budaya, faktor pribadi, dan faktor psikologis secara bersama-sama dan signifikan berpengaruh terhadapi minat beli ulang konsumen produk fashion.

  Hal ini dibuktikan dengan menggunakan uji F dimana F 3,854

  hitung dengan signifikan 0,012 < 0,05.

  93

  B. Saran

  Penulis akan memberikan saran dilihat dari keterbatasan dalam penelitian ini, saran penulis sebagai berikut: Bagi Peneliti Selanjutnya

  Lokasi yang digunakan sebagai penelitian sebaiknya diperluas karena lokasi penelitian ini hanya “Post Mode” Gejayan, dilihat juga “Post Mode” memiliki banyak cabang yang tidak hanya di daerah Yogyakarta, tetapi daerah Semarang dan Solo.

  Selain itu, peneliti selanjutnya bisa melakukan penelitian yang lebih mendalam dengan memakai banyak faktor-faktor selain yang sudah dipakai dalam penelitiaan ini, karena masih banyak faktor-faktor yang mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion.

  C. Keterbatasan Penelitian

  Penulis menyadari akan keterbatasan yang penulis lakukan dalam penelitian ini, yaitu hasil dari penelitian ini belum sempurna, karena keterbatasan peneliti dalam hal pengetahuan. Adapun keterbatasan dalam penelitian ini, sebagai berikut:

  1. Faktor yang digunakan dalam penelitian ini hanya ada tiga faktor, sedangkan masih banyak faktor lain yang dapat mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion. Hal ini dapat mempengaruhi hasil penelitian, sehingga hasil dari penelitiaan ini hanya satu faktor saja yang mempengaruhi minat beli ulang konsumen secara signifikan terhadap produk fashion

  94

  2. Responden yang didapatkan sebagian besar hanya mahasiswi, sehingga respondenya kurang merata. Hal ini dapat dilihat dari nilai persentase pekerjaan responden.

DAFTAR PUSTAKA

  Amalia, Firda. 2011. “Analisa Faktor Budaya, Faktor Sosiail, Faktor Pribdi Dan Psikologis Terhadap Keputusan Pembelian Minuman Penambah Tenaga Cair Merek M-150 Di Semarang”. Skripsi Dipublikasikan. Semarang: Universitas Dipenogoro.

  Amirullah. 2002. Perilaku Konsumen. Yogyakarta: Graha Ilmu.

  A, Yovie Tifane. 2011. “Pengaruh Pandangan Konsumen Tentang Penerapan Program Corporate Social Responsibility (CSR) The Body Shop Terhadap Sikap Konsumen”. Skripsi Tidak Dipublikasikan. Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma.

  Chusna, Andita Nurul. 2011. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pengambilan Keputusan Konsumen Terhadap Suatu Produk. http://anditanurul.wordpress.com/2011/10/15/faktor-faktor-yang- mempengaruhi-pengambilan-keputusan-konsumen-terhadap-suatu-produk/. Diakses pada tanggal 16 September 2012. Dalman. 2012. Menulis Karya Ilmiah. Jakarta: Raja Grafindo Persada. Dewi Ferina, Erna. 2008. Merek & Psikologi Konsumen, Edisi Pertama. Jakarta: Fraha Ilmu.

  Ghozali, Imam. 2007. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS.

  Semarang: Badan Penerbit Universitas Dipenogoro. Hutabarat, J dn M. Huaeini. 2009. Strategi Pemasaran. http://www.scribd/com/doc/16921528/strategi-pemasaran-. Diakses pada tanggal 26 Agustus 2012.

  Indriantoro, Nur dan Bambang Supomo. 2002. Metode Penelitian Bisnis. Edisi Pertama. Yogyakarta. BPFE. Masrony,Hakikiy.2012.ProdukFashion.http://pengetahuantentangprodukfashion.bl ogspot.com/2012/11/pengetahuan-tentang-barang-produk.html. Diakses pada tanggal 16 September 2012. Fitri,Yeni. 2013. “PENGARUH KEUNGGULAN BERSAING DIFERENSIASI

  TERHADAP MINAT BELI ULANG KONSUMEN PADA KFC DI KOTA PADANG”.http://ejournal.unp.ac.id/students/index.php/mnj/article/view/147/ . Jurnal Dipublikasikan. Diakses pada tanggal 01 Juni 2013.

  95

  96 Kotler, Philip. 2001. Manajemen Pemasaran : “Analisis, Perencanaan,

  Implementasi Dan Pengendalian”. Edisi tiga belas, Jilid pertama. Jakarta: Prehallindo.

  Kotler, Philip. 2008. Manajemen Pemasaran : “Analisis, Perencanaan,

  Implementasi Dan Pengendalian”. Edisi tiga belas, Jilid pertama. Jakarta: Erlangga.

  Kotler, Philip dan Gary Armstrong. 2002. Dasar-Dasar Pemasaran. Jilid 1.

  Jakarta: Prenhallindo. Kotler, Philip dan Gary Armstrong. 2008. Prinsip – Prinsip Pemasaran. Edisi 12.

  Jilid 1. Jakarta: Erlangga Kotler, Philip dam Kevin L. Keller. 2007. Manajemen Pemasaran. Edisi dua belas, Jilid pertama. Jakarta:Indeks.

  Kotler, Philip dam Kevin L. Keller. 2007. Manajemen Pemasaran. Edisi dua belas, Jilid dua. Jakarta:Indeks. Marwan.2012.Persepsi. http://marwanhkm.wordpress.com/2012/04/30/pengertian- persepsi/. Diakses pada tanggal 09 September 2012. Mennytigamartdini. 2011. Pengaruh Kebudayaan Tergadap Perilaku Konsumen. http://mennytigamartdini.wordpress.com/2011/10/19/pengaruh-kebudayaan- terhadap-perilaku-konsumen/ . Diakses pada tanggal 16 september 2012. Moven, C. Jhon dan Michael Minor. 2002. Perilaku Konsumen. Edisi Lima, Jilid pertama. Jakarta: Erlangga. Noegraha, Johanes Sulaksana. 2006. ”Analisis Persepsi Kualitas Pelayanan Dan

  Kepuasan Pelanggan Terhadap Minat Pembelian Ulang Pada PT. ADAM SKYCONNECTION AIRLINE KANTOR CABANG YOGYAKARTA”.

  Skripsi Tidak Dipublikasikan. Yogyakarta: Universitas Atma Jaya.

  Oetomo dan Rahadian. 2012. “AnalisisPengaruh Keragaman Menu, Persepsi Harga Dan Lokasi Terhadap Minat Beli Ulang Konsumen” Studi pada Restoran Waroeng Taman Singosari Semarang. http://eprints.undip.ac.id/35331/1/Jurnal_Rahadian_Ali_Oetomo_C2A607125 .pdf.pdf. diakses pada tanggal 07 Juni 2013.

  Priyatno, Duwi. 2011. Buku Saku Analisis statistika Data SPSS. Cetakan pertama.

  Yogyakarta: MediaKom. Peter Paul. J dan Jerry C. Olson. 2002. Consumer Behavior : “Perilaku Konsumen dan Strategi Pemasaran”. Jilid dua, Edisi empat. Jakarta:Erlangga.

  97 Ristiyanto, Dwi. 2011. Faktor Budaya Sebagai Penentu Perilaku Konsumen. http://www.docstoc.com/docs/68866904/Faktor-Budaya-Sebagai-Faktor- Penentu-Perilaku-Konsumen. Diakses pada tanggal 25 November 2012. Sciffman, Leon dan L. Kanuk. 2000. Consumer Behavior : “Perilaku Konsumen dan Strategi pemasaran”. Edisi Tujuh. Jakarta: PT Indeks. Sekaran 2009. Research Methods for Business. Jakarta: Penerbit Salemba Empat. Septyarini, Epsilandri. 2012. “Pengaruh People, Process, Dan Physical Evidance Pada Kepuasan Dan loyalitas Konsumen”. Skripsi Tidak Dipublikasikan.

  Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma. Setyawan dan Anton A. Ihwan Susila. ( 2004 ). Pengaruh Service Quality

  Perception terhadap Purchase Intentions. Studi Empirik Pada Konsumen Supermarket. Usahawan, No. 7 th XXXIII Juli. Halaman 29-37. Simamora, B. 2004. Panduan Riset Perilaku Konsumen. Jakarta:PT Gramedia Pustaka Utama. Sugiyono. 2010. Statistika untuk penelitian. Bandung: Alfabet. Suliyanto. 2007. Metode Riset Bisnis. Yogyakarta: Andi. Sumarwan, Ujang. 2003. Perilaku Konusmen :”Teori dan Penerapannya dalam Pemasaran”. Edisi Kedua. Indonesia: Ghalia. Swasta dan Handoko, T.H. 1997. Manajemen Pemasaran :”Analisis Perilaku Konsumen”. Yogyakarta: BPFE. Tjiptono, Fandy. 2002. Strateg Pemasaran. Edisi kedua. Yogyakarta: Andi. Theresia. 2012. “Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Mahasiswi Dalam

  Pengambilan Keputusan Mahasiswi Untuk berbelamja Di Boutique”. Skripsi Tidak Dipublikasikan. Yogyakarta: Universitas Atma Jaya. Umar, Husein. 2003. Metode Riset Perilaku Konsumen Jasa. Jakarta: PT. Ghalia Indonesia.

  98

  LAMPIRAN-

LAMPIRAN

  

Lampiran

1 Surat Ijin Penelitian

  

Lampiran

2 Kuesioner

  101 Kepada Yth. Konsumen “Post Mode” Di Yogyakarta

  Dengan segala kerendahan hati perkenankanlah saya mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, Fakultas Ekonomi, Program Studi Manajemen, pada kesempatan ini saya mohon kesediaan anda untuk meluangkan waktu mengisi kuesioner ini.

  Adapun judul penelitian saya adalah “Faktor-Faktor Yang

Mempengaruhi Minat Beli Ulang Konsumen Terhadap Produk Fashion”.

  Studi kasus pada Post Mode, Gejayan, Sleman, Yogyakarta.

  Untuk mendukung penyusunan skripsi khususnya dalam pengumpulan data, saya mohon kesedian anda untuk memngisi kuesioner ini secara jujur.

  Penelitian yang dilakukan hanya bersifat keilmuan dan data yang terkumpul hanya untuk kalangan sendiri dan tidak digunakan untuk hal-hal yang merugikan.

  Demikian permohonan saya, atas kesedian dan kerjasama anda, saya ucapakan terima kasih.

  Hormat Saya, Liendah F. Oktavia

  102

  KUESIONER

Bagian I: Identitas Responden Isilah titik-titik atau berilah tanda (X) pada salah satu altenatif jawaban yang sesuai dengan keadaan yang sebenarnya.

  1. Nama :..........................................................

  2. Umur :.........Tahun

  3. Pekerjaan

  a. Pelajar/Mahasiswa

  b. Pegawai Negeri

  c. Pegawai Swasta

  d. Wiraswasta

  4. Pendapatan/Uang Saku rata-rata anda perbulan:

  a. <Rp. 999.000

  b. Rp. 1.000.000 – Rp. 1.999.000

  c. Rp. 2.000.000 – Rp. 2.999.000

  d. >Rp. 3.000.000

  5. Frekuensi membeli produk fashion 3 bulan terakhir:

  a. 1-2 kali

  b. 3-4 kali

  c. 5-6 kali

  d. >7 kali

  103

  Bagian II Untuk pernyataan bagian II silahkan Anda memberi jawaban sesuai dengan

  pendapat Anda dengan cara memberi tanda silang (X) pada jawaban yang Anda anggap paling sesuai. Setiap pernyataan mempunyai lima jawaban: 1. sangat setuju (SS)

  2. Setuju (S)

  3. Netral (N)

  4. Tidak setuju (TS)

  5. Sangat tidak setuju (STS)

  

No Pernyataan SS S N TS STS

  1 Saya meminta pertimbangan keluarga ketika berbelanjan produk fashion.

  2 Saya percaya produk fashion beraneka ragam model.

  3 Saya berbelanja produk fashion karena rekomendasi dari teman.

  4 Saya berbelanja produk fashion karena terpengaruh dari promosi yang dilakukan pegawai atau pemilik butik.

  5 Saya berbelanja produk fashion dapat mencerminkan kelas sosial saya.

  6 Saya berbelanja produk fashion sesuai dengan uang saku/pendapatan saya.

  7 Berbelanja produk fashion membuat saya terlihat tampil beda atau fashionable.

  8 Saya berbelanja produk fashion karena model-model nya selalu mengikuti up to

  date.

  104

  9 Saya berbelanja produk fashion karena harganya sesuai dengan kualitas produk

  fashion.

  10 Saya merasakan kepuasan dalam berbelanja produk fashion karena produknya berkualitas tinggi.

  11 Saya merasakan kepuasan dalam berbelanja produk fashion karena model- modelnya sesuai dengan keinginan.

  12 Saya memiliki pandangan baik terhadap produk fashion yang selalu up to date.

  13 Saya berbelanja produk fashion berarti telah menjatuhkan pilihan berbelanja yang tepat.

  14 Saya akan merekomendasikan produk

  fashion terbaru kepada keluarga, dan teman.

  15 Saya akan membeli ulang produk fashion.

  16 Saya bersedia merekomendasikan produk

  fashion ke orang lain untuk membeli produk fashion yang sedang trend.

  17 Saya memiliki waktu khusus secara rutin untuk berbelanja produk fashion.

  

Lampiran

3 Analisis Persentase

  105

  88.0

  39

  90.0

  1.0

  1.0

  1

  35

  89.0

  1.0

  1.0

  1

  33

  3.0

  1.0

  3.0

  3

  32

  85.0

  2.0

  2.0

  2

  31

  83.0

  4.0

  4.0

  1

  1.0

  30

  1.0

  97.0 Statistics Umur Pekerjaan Pendapatan Frekuensi

  2.0

  2.0

  2

  46

  95.0

  1.0

  1.0

  1

  45

  94.0

  1.0

  91.0

  1

  44

  93.0

  1.0

  1.0

  1

  43

  92.0

  1.0

  1.0

  1

  40

  4

  79.0

  Frequencies Umur

  5.0

  11.0

  11.0

  11

  22

  28.0

  20.0

  20.0

  20

  21

  8.0

  5.0

  5

  23

  20

  3.0

  2.0

  2.0

  2

  19

  1.0

  1.0

  1.0

  1

  18

  Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Valid

  39.0

  11

  3.0

  3

  3.0

  3

  29

  76.0

  7.0

  7.0

  7

  27

  69.0

  3.0

  3.0

  26

  11.0

  66.0

  8.0

  8.0

  8

  25

  58.0

  8.0

  8.0

  8

  24

  50.0

  11.0

  N Valid 100 100 100 100 Missing

  106

  50

  2

  2.0

  2.0

  99.0

  54

  1

  1.0 1.0 100.0 Total 100 100.0 100.0

  Pekerjaan

  Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent

  Valid Mahasiswi

  52

  52.0

  52.0

  52.0 Pegawai Negeri

  8

  8.0

  8.0

  60.0 Pegawai Swasta

  22

  22.0

  22.0

  82.0 Wiraswasta

  18

  18.0 18.0 100.0 Total 100 100.0 100.0

  Pendapatan

  Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent

  Valid <Rp.999.000

  11

  11.0

  11.0

  11.0 Rp.1.000.000-

  38

  38.0

  38.0

  49.0 Rp.1.999.000 Rp.2.000.000-

  27

  27.0

  27.0

  76.0 Rp.2.999.000 >Rp.3.000.000

  24

  24.0 24.0 100.0 Total 100 100.0 100.0

  107

  Frekuensi Pembelian

  Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Valid 1-2 kali

  55

  55.0

  55.0

  55.0 3-4 kali

  37

  37.0

  37.0

  92.0 5-6 kali

  7

  7.0

  7.0

  99.0 >7 kali

  1

  1.0 1.0 100.0 Total 100 100.0 100.0

  Descriptive Statistics

  N Minimum Maximum Mean Std. Deviation Umur 100

  18

  54 26.20 7.530 Pekerjaan 100

  1

  4 2.06 1.213 Pendapatan 100

  1

  4 2.64 .969 Frekuensi 100

  1

  4 1.54 .673 Valid N

  100 (listwise)

  

Lampiran

4 Validitas & Reliabilitas

  • *

    .255
  • .221
  • .157 .589
    • Sig. (2-tailed) .017 .011 .027 .120 .000

  • 1 .503
    • .195 .276
    • .673
    • Sig. (2-tailed) .017 .000 .052 .005 .000

  Correlation .589

  N 100 100 100 100 100 100 Skor_Total Pearson

  1 .628

  .157 .276

  N 100 100 100 100 100 100 item5 Pearson Correlation

  1 .174 .580

  .221

  N 100 100 100 100 100 100 item4 Pearson Correlation

  .255

  .238

  N 100 100 100 100 100 100 item3 Pearson Correlation

  N 100 100 100 100 100 100 item2 Pearson Correlation

  item1 item2 item3 item4 item5 Skor_Total item1 Pearson Correlation 1 .238

  

Correlations

  108

  • .503
    • **

      1 .196 .357
    • .712
    • Sig. (2-tailed) .011 .000 .051 .000 .000

  • .195 .196
    • Sig. (2-tailed) .027 .052 .051 .083 .000

  • **

    .357
  • .174

  • Sig. (2-tailed) .120 .005 .000 .083 .000
  • .673
  • **

    .712
  • .580
  • .628
  • 1

  Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 .000 N 100 100 100 100 100 100

  • . Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).
    • . Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

  • .134 .220
    • .608

  • Sig. (2-tailed) .003 .184 .028 .000
  • .286
  • .705
  • Sig. (2-tailed) .003 .005 .004 .000

  .291

  .608

  N 100 100 100 100 100 skor_total Pearson Correlation

  .220

  N 100 100 100 100 100 item9 Pearson Correlation

  .134 .277

  N 100 100 100 100 100 item8 Pearson Correlation

  N 100 100 100 100 100 item7 Pearson Correlation

  Correlation 1 .291

  Iitem6 item7 item8 item9 skor_total Iitem6 Pearson

  

Correlations

  109

  • 1 .277
  • 1 .463
  • .685
  • Sig. (2-tailed) .184 .005 .000 .000

  • .286
    • .463

  • 1 .710
  • Sig. (2-tailed) .028 .004 .000 .000
  • .705
  • .685
  • .710
  • 1

  Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 N 100 100 100 100 100 **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

  • . Correlation is significant at the 0.05 level (2- tailed).
  • .150 .543

  110

  

Correlations

  item10 item11 item12 item13 Skor_Total item10 Pearson Correlation 1 .171 .241

  • Sig. (2-tailed) .090 .016 .138 .000
  • .758
  • Sig. (2-tailed) .090 .000 .000 .000
    • .549

  • 1 .402
  • .786
  • Sig. (2-tailed) .016 .000 .000 .000

  N 100 100 100 100 100 item11 Pearson Correlation

  • .382

  .171 1 .549

  N 100 100 100 100 100 item12 Pearson Correlation

  .241

  N 100 100 100 100 100 item13 Pearson Correlation

  • .402
  • 1 .703
  • Sig. (2-tailed) .138 .000 .000 .000
  • .758
  • .786
  • .703
  • 1

  .150 .382

  N 100 100 100 100 100 Skor_Total Pearson

  Correlation .543

  Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 N 100 100 100 100 100

  • . Correlation is significant at the 0.05 level (2- tailed).
    • . Correlation is significant at the 0.01 level (2- tailed).
    • .493

  111

  

Correlations

  item14 item15 item16 item17 Skor_Total item14 Pearson Correlation 1 .485

  • .228
    • .688

  • Sig. (2-tailed) .000 .000 .023 .000

  N 100 100 100 100 100 item15 Pearson Correlation

  • 1 .542
  • .423
  • .789
  • Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000

  .485

  N 100 100 100 100 100 item16 Pearson Correlation

  • .542
  • 1 .478
  • .812
  • Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000
    • .423

  • .478
  • 1 .751
  • Sig. (2-tailed) .023 .000 .000 .000
  • .789
  • .812
  • .751
  • 1

  .493

  N 100 100 100 100 100 item17 Pearson Correlation

  .228

  N 100 100 100 100 100 Skor_Total Pearson

  Correlation .688

  Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 N 100 100 100 100 100

  • . Correlation is significant at the 0.01 level (2- tailed).
    • . Correlation is significant at the 0.05 level (2- tailed).

  112

  Reliability Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary

  N % Cases Valid 100 100.0

  Excluded

  a

  .0 Total 100 100.0

  a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

  Reliability Statistics

  Cronbach's Alpha N of Items

  .627

  5 Item-Total Statistics Scale Mean if

  Item Deleted Scale Variance if Item Deleted

  Corrected Item-Total

  Correlation Cronbach's Alpha if

  Item Deleted tem1 14.95 3.705 .319 .603 item2 15.00 3.535 .461 .536 item3 15.06 3.370 .505 .511 item4 15.09 3.679 .286 .622 item5 15.22 3.527 .355 .586

  113

  Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary

  N % Cases Valid 100 100.0

  Excluded

  a

  .0 Total 100 100.0

  a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

  Reliability Statistics

  Cronbach's Alpha N of Items

  .604

  4 Item-Total Statistics Scale Mean if

  Item Deleted Scale Variance if Item Deleted

  Corrected Item-Total

  Correlation Cronbach's Alpha if

  Item Deleted item6 12.01 3.848 .290 .603 item7 12.09 3.335 .397 .525 item8 11.96 3.534 .402 .521 item9 12.33 3.516 .459 .481

  114

  Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary

  N % Cases Valid 100 100.0

  a

  Excluded .0 Total 100 100.0

  a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

  Reliability Statistics

  Cronbach's Alpha N of Items

  .652

  4 Item-Total Statistics Scale Corrected Cronbach's

  Scale Mean if Variance if Item-Total Alpha if Item Item Deleted Item Deleted Correlation Deleted item10

  11.13 3.710 .235 .705 item11 10.88 2.895 .518 .521 item12 11.01 2.818 .571 .483 item13 10.99 3.061 .423 .590

  115

  Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary

  N % Cases Valid 100 100.0

  Excluded

  a

  .0 Total 100 100.0

  a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

  Reliability Statistics

  Cronbach's Alpha N of Items

  .745

  4 Total Statistics Scale Mean if

  Item Deleted Scale Variance if Item Deleted

  Corrected Item-Total

  Correlation Cronbach's Alpha if

  Item Deleted item14 11.22 4.234 .476 .720 item15 11.18 3.785 .616 .646 item16 11.36 3.728 .656 .626 item17 11.57 3.439 .461 .755

  

Lampiran

5 Uji Asumsi Klasik

  116

  UJI NORMALITAS b Variables Entered/Removed

  Variables Variables Model Entered Removed Method

  a

  1 X3, X1, X2 . Enter a. All requested variables entered.

  b. Dependent Variable: Y

  b ANOVA Model Sum of Squares df Mean Square F Sig. a

  Regression 66.189 3 22.063 3.854 .012

  1 Residual 549.601 96 5.725 Total 615.790

  99

  a. Predictors: (Constant), X3, X1, X2

  b. Dependent Variable: Y

  a

Coefficients

  Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients

  Model t Sig.

  B Std. Error Beta (Constant) 11.987 2.655 4.515 .000

  X1 -.121 .088 -.133 -1.376 .172

  1 X2 .321 .104 .304 3.081 .003 X3 .012 .110 .011 .113 .911

  a. Dependent Variable: Y

  • 2.618 2.224 .000 1.000 100 Std. Residual -3.151 1.956 .000 .985 100

  Unstandardized Residual N 100

  Negative -.081 Kolmogorov-Smirnov Z .811

  Absolute .081 Positive .050

  Most Extreme Differences

  Mean .0000000 Std. Deviation 2.35616767

  a

  Normal Parameters

  NPar Tests One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

  117

  a. Dependent Variable: Y

  Std. Predicted Value

  16.93 15.11 .818 100 Residual -7.540 4.680 .000 2.356 100

  12.97

  Minimum Maximum Mean Std. Deviation N Predicted Value

  Residuals Statistics a

  Asymp. Sig. (2-tailed) .527 a. Test distribution is Normal.

  118

  UJI MULTIKOLINEARITAS b Variables Entered/Removed

  Model Variables Entered Variables Removed Method

  a

  1 X3, X1, X2 . Enter a. All requested variables entered.

  b. Dependent Variable: Y

  b Model Summary

  Model R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate

  a

  1 .328 .107 .080 2.393

  a. Predictors: (Constant), X3, X1, X2

  b. Dependent Variable: Y

  b ANOVA

  Sum of Mean Model df F Sig. Squares Square

  a

  Regression 66.189 3 22.063 3.854 .000

  1 Residual 549.601 96 5.725 Total 615.790

  99

  a. Predictors: (Constant), X3, X1, X2

  b. Dependent Variable: Y

  119 Standardize

  Unstandardized d Collinearity Statistics Coefficients

  Coefficients Model t Sig. Std. B Beta Tolerance

  VIF Error

  (Constant) 11.987 2.655 4.515 .000

  1 X1 -.121 .088 -.133 -1.376 .172 .991 1.009 X2 .321 .104 .304 3.081 .003 .955 1.047 X3 .012 .110 .011 .113 .911 .954 1.049 Y

  a. Dependent Variable:

  120

  

Collinearity Diagnostics

a

  Model Dimen sion

  Eigenvalue Condition

  Index Variance Proportions

  (Constant)

  X1 X2

  X3 1 3.953 1.000 .00 .00 .00 .00 2 .024 12.897 .00 .53 .04 .33 3 .017 15.390 .00 .06 .77 .39 4 .006 25.546 1.00 .41 .19 .28

  a. Dependent Variable: Y

  

Residuals Statistics

a

  Minimum Maximum Mean Std. Deviation N Predicted Value

  12.97

  16.93 15.11 .818 100 Residual -7.540 4.680 .000 2.356 100

  Std. Predicted Value

  • 2.618 2.224 .000 1.000 100 Std. Residual -3.151 1.956 .000 .985 100

  a. Dependent Variable: Y

  121

  UJI HETEROSKEDASTISITAS Correlations

  Unstandardized

  X1 X2

  X3 Residual Spear Unstandardized Correlation Coefficient 1.000 .013 .066 .019 man's Residual

  Sig. (2-tailed) . .895 .513 .853 rho N 100 100 100 100

  X1 Correlation Coefficient .013 1.000 .047 -.005 Sig. (2-tailed) .895 . .643 .964 N 100 100 100 100

  • X2 Correlation Coefficient .066 .047 1.000 .206

  Sig. (2-tailed) .513 .643 . .040 N 100 100 100 100

  • X3 Correlation Coefficient .019 -.005 .206 1.000 Sig. (2-tailed) .853 .964 .040 . N 100 100 100 100
  • . Correlation is significant at the 0.05 level (2- tailed).

  

Lampiran

6 Analisis Regresi Linear

  Berganda

  122

  Regression b

  

Variables Entered/Removed

  Variables Model Variables Entered Removed Method

  1 FAKTOR PSIKOLOGIS (X3), FAKTOR SOSIAL-BUDAYA (X1), FAKTOR . Enter

  a

  PRIBADI (X2) a. All requested variables entered.

  b. Dependent Variable: MINAT BELI ULANG (Y)

  

Model Summary

  Model R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate

  a

  1 .328 .107 .080 2.393

  a. Predictors: (Constant), FAKTOR PSIKOLOGIS (X3), FAKTOR SOSIAL-BUDAYA (X1), FAKTOR PRIBADI (X2)

  b

ANOVA

Model Sum of Squares df Mean Square F Sig. a

  1 Regression 66.189 3 22.063 3.854 .012 Residual 549.601 96 5.725

  Total 615.790

  99

  a. Predictors: (Constant), FAKTOR PSIKOLOGIS (X3), FAKTOR SOSIAL-BUDAYA (X1), FAKTOR PRIBADI (X2) b.Dependent Variable:MINAT BELI ULANG (Y)

  123

  a

Coefficients

  Standardized Unstandardized Coefficients Coefficients Model B Std. Error Beta t Sig.

  1 (Constant) 11.987 2.655 4.515 .000 FAKTOR SOSIAL- -.121 .088 -.133 -1.376 .172 BUDAYA (X1) FAKTOR

  .321 .104 .304 3.081 .003 PRIBADI (X2) FAKTOR

  .012 .110 .011 .113 .911 PSIKOLOGIS (X3)

  (Y)

  a. Dependent Variable: Minat Beli Ulang

  

Lampiran

7 Hasil Output Jawaban

  Responden

  124

  5

  4

  18

  26

  1

  4

  5

  5

  4

  19

  27

  4

  1

  4

  1

  15

  5

  28

  2

  5

  4

  3

  3

  17

  29

  3

  4

  5

  4

  5

  21

  4

  4

  2

  4

  5

  21

  21

  1

  5

  5

  5

  3

  19

  22

  1

  1

  5

  5

  16

  1

  1

  25

  16

  5

  5

  4

  1

  24

  23

  19

  3

  5

  3

  4

  4

  30

  5

  4

  5

  5

  4

  19

  36

  1

  5

  4

  5

  4

  19

  37

  3

  4

  4

  5

  4

  21

  38

  1

  3

  4

  4

  4

  16

  39

  5

  5

  5

  5

  5

  5

  1

  3

  5

  4

  4

  18

  31

  1

  4

  5

  4

  5

  19

  32

  5

  4

  4

  4

  35

  34

  18

  5

  4

  3

  3

  3

  18

  22

  5

  3

  4

  5

  1

  33

  4

  4

  Responden

Skor Item

Skor Total

  19

  20

  6

  2

  5

  3

  5

  4

  19

  7

  1

  4

  5

  4

  5

  8

  5

  2

  4

  3

  3

  5

  17

  9

  1

  5

  4

  5

  4

  19

  10

  5

  4

  5

  19

  

Item 1 Item 2 Item 3 Item 4 Item 5

  1

  2

  3

  3

  4

  3

  15

  2

  1

  4

  5

  5

  4

  3

  5

  3

  1

  5

  14

  4

  3

  3

  1

  3

  4

  21

  5

  5

  5

  3

  3

  3

  4

  5

  5

  21

  16

  4

  3

  5

  4

  4

  20

  17

  1

  4

  5

  5

  20

  4

  1

  20

  18

  4

  5

  3

  5

  19

  18

  19

  5

  3

  4

  4

  3

  5

  5

  4

  3

  5

  20

  11

  1

  4

  5

  4

  4

  18

  12

  2

  3

  5

  4

  17

  2

  2

  15

  17

  4

  4

  3

  4

  14

  13

  18

  5

  3

  4

  5

  1

  25

  125

  67

  20

  4

  3

  5

  3

  5

  18

  4

  3

  4

  4

  3

  4

  66

  68

  3

  5

  4

  5

  3

  4

  70

  19

  4

  3

  4

  3

  5

  69

  20

  5

  4

  21

  5

  3

  11

  4

  4

  4

  5

  1

  62

  3

  63

  2

  1

  4

  1

  61

  14

  18

  4

  3

  4

  4

  4

  65

  19

  4

  3

  4

  5

  4

  64

  20

  5

  3

  3

  3

  18

  5

  4

  5

  78

  22

  5

  5

  4

  4

  5

  77

  20

  4

  4

  3

  5

  5

  3

  76

  17

  3

  5

  4

  4

  3

  80

  1

  4

  4

  3

  4

  5

  79

  22

  4

  21

  71

  4

  73

  19

  2

  5

  3

  5

  72

  4

  20

  4

  4

  3

  4

  5

  5

  4

  4

  3

  5

  4

  5

  3

  75

  19

  3

  3

  5

  4

  4

  74

  21

  5

  1

  3

  40

  3

  1

  47

  19

  3

  5

  4

  4

  5

  46

  17

  4

  5

  4

  1

  4

  5

  45

  17

  5

  5

  1

  4

  4

  49

  2

  1

  4

  5

  3

  3

  48

  16

  3

  15

  50

  3

  42

  17

  1

  5

  5

  3

  41

  5

  14

  4

  4

  1

  4

  1

  4

  3

  4

  5

  4

  3

  1

  3

  44

  16

  3

  5

  1

  3

  4

  43

  21

  4

  19

  2

  4

  3

  5

  1

  3

  5

  57

  21

  5

  19

  5

  4

  4

  56

  14

  4

  5

  58

  1

  5

  1

  60

  12

  3

  1

  2

  1

  1

  59

  12

  5

  2

  3

  1

  5

  3

  3

  5

  3

  4

  52

  20

  5

  4

  1

  3

  5

  51

  10

  1

  3

  1

  4

  3

  1

  1

  55

  15

  2

  5

  5

  2

  54

  17

  17

  4

  2

  5

  5

  1

  53

  19

  126

  1

  5

  4

  4

  5

  95

  18

  3

  4

  5

  1

  5

  94

  19

  5

  4

  22

  5

  5

  3

  4

  5

  21

  92

  3

  5

  5

  5

  3

  21

  93

  4

  4

  96

  91

  5

  5

  3

  1

  4

  2

  21 100

  5

  4

  4

  3

  5

  99

  23

  4

  5

  5

  2

  3

  5

  2

  4

  19

  97

  1

  4

  1

  3

  5

  12

  98

  5

  4

  17

  81

  4

  4

  5

  5

  85

  21

  3

  5

  4

  4

  5

  84

  22

  5

  4

  5

  4

  82

  5

  3

  3

  5

  1

  17

  3

  4

  5

  4

  5

  2

  19

  83

  4

  22

  4

  4

  3

  17

  89

  3

  3

  3

  5

  4

  18

  90

  5

  1

  4

  3

  2

  3

  86

  87

  5

  4

  5

  4

  5

  23

  4

  5

  5

  5

  3

  5

  22

  88

  15

  127

  4

  4

  5

  5

  19

  27

  4

  2

  4

  4

  14

  28

  4

  5

  26

  5

  18

  29

  3

  4

  4

  5

  16

  30

  2

  5

  4

  5

  15

  14

  2

  5

  5

  4

  19

  22

  3

  4

  4

  5

  16

  23

  4

  4

  4

  4

  14

  24

  2

  4

  5

  3

  14

  25

  4

  3

  4

  3

  31

  21

  3

  4

  5

  18

  37

  3

  5

  3

  4

  15

  38

  5

  5

  4

  4

  17

  39

  5

  5

  5

  5

  20

  40

  4

  4

  4

  5

  5

  36

  5

  2

  5

  4

  5

  19

  32

  5

  5

  4

  2

  16

  33

  4

  4

  17

  4

  14

  34

  3

  4

  4

  3

  14

  35

  4

  3

  5

  5

  5

  16

  Rsponden Skor Item Skor Total Item 6 Item 7 Item 8 Item 9

  4

  2

  3

  4

  3

  12

  7

  4

  4

  4

  4

  16

  8

  3

  11

  4

  3

  14

  9

  5

  4

  3

  4

  16

  10

  4

  4

  6

  3

  4

  3

  1

  4

  3

  4

  2

  13

  2

  3

  5

  4

  4

  16

  3

  2

  4

  4

  4

  15

  4

  4

  3

  3

  3

  13

  5

  4

  2

  4

  16

  4

  5

  3

  3

  4

  14

  17

  5

  5

  5

  3

  18

  18

  5

  5

  16

  4

  19

  19

  5

  5

  5

  3

  18

  20

  4

  4

  4

  4

  20

  11

  4

  4

  2

  4

  3

  13

  12

  4

  3

  4

  3

  14

  13

  3

  5

  4

  3

  14

  14

  5

  5

  5

  5

  20

  15

  5

  5

  5

  17

  128

  69

  67

  5

  4

  5

  5

  19

  68

  4

  3

  5

  4

  16

  5

  3

  5

  5

  4

  19

  70

  4

  4

  4

  4

  16

  71

  5

  4

  13

  3

  4

  15

  15

  62

  2

  5

  5

  5

  17

  63

  4

  3

  5

  3

  64

  3

  4

  4

  4

  4

  16

  65

  4

  3

  4

  3

  14

  66

  4

  5

  18

  4

  4

  3

  3

  3

  13

  78

  5

  3

  3

  3

  14

  79

  5

  5

  77

  5

  19

  80

  3

  3

  5

  3

  14

  81

  5

  3

  5

  4

  4

  10

  72

  4

  4

  2

  4

  3

  13

  73

  5

  5

  3

  3

  16

  74

  5

  2

  5

  5

  19

  75

  3

  3

  3

  3

  12

  76

  2

  3

  3

  4

  4

  41

  3

  5

  5

  3

  17

  47

  4

  4

  5

  3

  16

  48

  3

  4

  46

  4

  14

  49

  4

  4

  4

  4

  16

  50

  4

  4

  5

  3

  4

  15

  51

  4

  2

  4

  4

  3

  13

  42

  4

  5

  5

  4

  18

  43

  4

  4

  5

  3

  16

  44

  3

  3

  4

  4

  14

  45

  3

  4

  4

  16

  5

  3

  5

  4

  18

  57

  5

  5

  5

  5

  20

  58

  4

  5

  5

  19

  5

  59

  3

  5

  5

  4

  17

  60

  5

  5

  5

  5

  20

  61

  5

  4

  3

  5

  4

  5

  17

  52

  4

  5

  5

  4

  18

  53

  5

  5

  4

  56

  19

  54

  4

  5

  5

  4

  18

  55

  3

  4

  4

  4

  15

  17

  129

  18

  3

  3

  5

  5

  95

  15

  3

  2

  5

  5

  94

  4

  96

  4

  5

  5

  93

  19

  4

  5

  5

  5

  92

  14

  16

  5

  3

  4

  4

  5

  5

  5

  18 100

  4

  5

  4

  5

  99

  19

  5

  5

  5

  5

  98

  12

  2

  2

  4

  4

  97

  16

  3

  3

  3

  4

  82

  3

  5

  86

  18

  4

  4

  5

  5

  85

  16

  4

  4

  5

  5

  84

  15

  4

  4

  3

  4

  83

  18

  4

  5

  4

  5

  5

  4

  4

  5

  91

  19

  5

  4

  5

  5

  90

  19

  4

  5

  5

  89

  19

  17

  4

  3

  5

  5

  88

  11

  2

  1

  4

  4

  87

  19

  130

  19

  25

  5

  3

  5

  3

  16

  26

  5

  5

  4

  5

  27

  4

  2

  3

  4

  3

  12

  28

  5

  5

  5

  5

  20

  29

  13

  3

  4

  22

  4

  4

  3

  4

  15

  21

  3

  4

  3

  3

  13

  4

  4

  5

  5

  3

  17

  23

  4

  4

  4

  4

  16

  24

  2

  3

  4

  14

  5

  2

  9

  35

  3

  4

  4

  4

  15

  36

  4

  5

  5

  2

  19

  37

  3

  5

  5

  4

  17

  38

  4

  5

  3

  3

  2

  3

  5

  4

  16

  30

  4

  3

  3

  3

  13

  31

  5

  3

  4

  16

  34

  32

  3

  5

  5

  3

  16

  33

  2

  3

  2

  2

  9

  20

  4

  Responden Skor Item Skor Total Item

  4

  5

  5

  18

  6

  3

  5

  5

  5

  18

  7

  4

  4

  3

  4

  16

  8

  5

  4

  4

  5

  18

  9

  4

  5

  4

  5

  5

  16

  4

  10 Item

  11 Item 12 Item 13

  1

  3

  4

  4

  4

  15

  2

  4

  3

  3

  12

  14

  3

  4

  4

  4

  4

  16

  4

  3

  3

  3

  3

  3

  10

  3

  3

  3

  4

  4

  15

  16

  3

  4

  4

  5

  16

  17

  3

  15

  4

  3

  13

  18

  3

  3

  3

  5

  14

  19

  4

  3

  4

  16

  4

  4

  4

  4

  4

  16

  11

  3

  3

  3

  3

  12

  12

  3

  4

  3

  4

  15

  13

  3

  5

  4

  4

  16

  14

  5

  3

  5

  15

  131

  67

  65

  3

  4

  3

  4

  14

  66

  3

  3

  3

  3

  12

  4

  3

  4

  4

  4

  16

  68

  4

  3

  3

  3

  13

  69

  4

  4

  15

  4

  4

  14

  15

  60

  4

  5

  5

  4

  18

  61

  4

  4

  3

  3

  62

  4

  4

  4

  5

  5

  18

  63

  3

  3

  3

  5

  14

  64

  4

  4

  16

  4

  3

  3

  3

  4

  13

  76

  4

  4

  4

  4

  16

  77

  3

  3

  75

  4

  13

  78

  4

  4

  4

  3

  15

  79

  5

  5

  3

  3

  3

  15

  70

  3

  4

  4

  4

  4

  16

  71

  3

  4

  4

  3

  14

  72

  3

  4

  3

  2

  11

  73

  3

  3

  3

  4

  13

  74

  3

  4

  4

  4

  4

  39

  4

  4

  4

  3

  14

  45

  4

  3

  3

  3

  13

  46

  3

  3

  44

  4

  14

  47

  3

  5

  5

  3

  16

  48

  4

  3

  3

  3

  3

  13

  49

  5

  4

  4

  4

  3

  15

  40

  3

  3

  4

  3

  13

  41

  4

  3

  4

  5

  18

  42

  5

  4

  3

  3

  15

  43

  3

  4

  3

  13

  4

  3

  5

  3

  13

  55

  3

  3

  4

  3

  13

  56

  3

  5

  5

  18

  4

  57

  3

  4

  4

  5

  16

  58

  5

  4

  5

  5

  19

  59

  3

  3

  4

  4

  4

  3

  15

  50

  3

  4

  3

  4

  14

  51

  3

  5

  4

  54

  16

  52

  3

  4

  3

  3

  13

  53

  3

  5

  4

  4

  16

  16

  132

  5

  3

  95

  11

  2

  2

  3

  4

  94

  17

  4

  4

  4

  93

  3

  18

  5

  5

  5

  3

  92

  14

  3

  3

  5

  3

  91

  14

  2

  2

  3

  4

  4

  2

  4

  4

  13 100

  3

  3

  4

  3

  99

  15

  4

  3

  4

  10

  98

  17

  5

  3

  4

  5

  97

  14

  4

  3

  4

  3

  96

  5

  3

  80

  4

  4

  4

  3

  4

  84

  13

  4

  3

  3

  3

  83

  15

  3

  4

  85

  4

  82

  13

  4

  3

  3

  3

  81

  15

  4

  4

  4

  3

  15

  4

  3

  10

  90

  11

  3

  3

  2

  3

  89

  15

  3

  4

  4

  4

  88

  3

  3

  3

  2

  2

  87

  10

  3

  2

  2

  3

  86

  13

  3

  3

  14

  133

  15

  25

  3

  5

  3

  5

  16

  26

  4

  4

  4

  3

  27

  5

  4

  4

  4

  2

  14

  28

  4

  4

  3

  4

  15

  29

  15

  4

  4

  22

  5

  5

  5

  4

  19

  21

  4

  5

  4

  4

  17

  4

  3

  4

  4

  4

  16

  23

  4

  2

  2

  2

  10

  24

  3

  5

  4

  18

  3

  3

  14

  35

  5

  3

  3

  4

  15

  36

  3

  4

  4

  3

  14

  37

  4

  3

  5

  3

  15

  38

  4

  5

  5

  5

  4

  4

  4

  5

  17

  30

  4

  3

  3

  3

  13

  31

  3

  5

  4

  17

  34

  32

  4

  3

  4

  4

  15

  33

  4

  2

  2

  2

  10

  20

  4

  Responden Skor Item Skor Total Item 14 Item 15

Item

  3

  4

  15

  6

  3

  3

  3

  3

  12

  7

  3

  4

  3

  3

  13

  8

  4

  4

  4

  4

  16

  9

  3

  4

  4

  4

  4

  4

  10

  3

  

16

Item 17

  1

  4

  4

  4

  3

  15

  2

  3

  3

  3

  12

  5

  3

  4

  4

  3

  3

  14

  4

  4

  3

  4

  4

  15

  15

  4

  4

  4

  5

  3

  3

  16

  16

  4

  4

  4

  5

  17

  17

  5

  15

  5

  5

  19

  18

  4

  4

  4

  4

  16

  19

  5

  5

  5

  18

  4

  3

  4

  4

  16

  11

  4

  4

  4

  3

  15

  12

  3

  4

  5

  4

  14

  13

  4

  4

  4

  4

  16

  14

  4

  4

  5

  19

  134

  67

  65

  3

  3

  3

  3

  12

  66

  3

  3

  3

  3

  12

  3

  4

  3

  3

  3

  12

  68

  4

  3

  3

  4

  14

  69

  3

  3

  16

  4

  3

  15

  15

  60

  5

  5

  4

  5

  19

  61

  4

  4

  4

  3

  62

  4

  4

  5

  4

  5

  18

  63

  3

  3

  3

  3

  12

  64

  4

  3

  12

  3

  4

  4

  4

  1

  14

  76

  4

  4

  2

  1

  11

  77

  3

  3

  75

  3

  13

  78

  3

  3

  3

  3

  12

  79

  3

  3

  3

  3

  5

  12

  70

  3

  4

  4

  4

  4

  16

  71

  4

  4

  3

  4

  15

  72

  3

  3

  3

  3

  12

  73

  3

  3

  3

  4

  13

  74

  3

  3

  3

  4

  4

  39

  5

  4

  4

  3

  15

  45

  4

  4

  4

  3

  15

  46

  5

  4

  44

  5

  19

  47

  4

  4

  4

  3

  15

  48

  4

  4

  4

  4

  4

  14

  49

  5

  4

  4

  4

  2

  14

  40

  3

  5

  4

  4

  16

  41

  4

  4

  5

  5

  19

  42

  5

  4

  4

  4

  17

  43

  3

  4

  3

  16

  4

  4

  4

  4

  16

  55

  4

  4

  4

  3

  15

  56

  4

  4

  3

  15

  4

  57

  4

  4

  4

  4

  16

  58

  5

  4

  4

  4

  17

  59

  4

  4

  4

  4

  4

  4

  16

  50

  4

  4

  4

  4

  16

  51

  4

  5

  5

  54

  18

  52

  4

  4

  5

  4

  17

  53

  5

  5

  4

  5

  19

  12

  135

  3

  5

  95

  17

  4

  5

  4

  4

  94

  12

  2

  3

  4

  93

  4

  17

  3

  4

  5

  5

  92

  15

  3

  3

  5

  4

  91

  16

  5

  4

  4

  5

  5

  5

  4

  4

  19 100

  4

  5

  5

  5

  99

  18

  5

  5

  3

  18

  98

  17

  4

  4

  4

  5

  97

  19

  4

  5

  5

  5

  96

  2

  5

  80

  3

  2

  3

  3

  2

  84

  10

  1

  3

  3

  3

  83

  10

  1

  3

  85

  3

  82

  8

  1

  2

  3

  2

  81

  12

  3

  3

  3

  3

  10

  4

  5

  17

  90

  17

  3

  5

  5

  4

  89

  16

  2

  5

  4

  5

  88

  5

  5

  4

  4

  4

  87

  18

  3

  5

  5

  5

  86

  17

  4

  4

  18

  

Lampiran

8 Hasil Output Karakteristik

  Responden

  136

  19

  23 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  15

  22 Pegawai Swasta Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  16

  25 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  17

  24 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 >7 kali

  18

  25 Pegawai Swasta Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 3-4 kali

  30 Pegawai Swasta >Rp.3.000.000 5-6 kali

  19 Mahasiswi >Rp.3.000.000 3-4 kali

  20

  23 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  21

  18 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  22

  31 Wiraswasta Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 3-4 kali

  23

  27 Wiraswasta >Rp.3.000.000 1-2 kali

  24

  21 Mahasiswi <Rp.999.000 1-2 kali

  25

  14

  13

  Responden Umur Pekerjaan Pendapatan/Uang Saku Frekuensi Pembelian

  23 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  1

  22 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  2

  23 Mahasiswi <Rp.999.000 1-2 kali

  3

  22 Mahasiswi <Rp.999.000 3-4 kali

  4

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  5

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  6

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  23 Wiraswasta Rp.1.000.000-

  21 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  12

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  11

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  10

  7

  Rp.1.999.000 5-6 kali

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  9

  19 Mahasiswi <Rp.999.000 1-2 kali

  8

  23 Mahasiswi <Rp.999.000 1-2 kali

  23 Mahasiswi Rp.1.000.000- 1-2 kali

  137 Rp.1.999.000

  46

  41

  22 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  42

  24 Pegawai Negeri Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 5-6 kali

  43

  27 Pegawai Swasta Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 5-6 kali

  44

  21 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 3-4 kali

  45

  30 Wiraswasta >Rp.3.000.000 5-6 kali

  27 Pegawai Negeri Rp.2.000.000-

  40

  22 Pegawai Swasta Rp.1.000.000-

  23 Pegawai Swasta Rp.1.000.000-

  51

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  23 Pegawai Swasta Rp.1.000.000-

  50

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  49

  Rp.2.999.000 3-4 kali

  Rp.2.999.000 3-4 kali

  20 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  48

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  20 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  47

  25 Mahasiswi <Rp.999.000 1-2 kali

  45 Wiraswasta >Rp.3.000.000 1-2 kali

  26

  26 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  50 Wiraswasta >Rp.3.000.000 1-2 kali

  27

  54 Wiraswasta >Rp.3.000.000 1-2 kali

  28

  35 Wiraswasta >Rp.3.000.000 3-4 kali

  29

  27 Wiraswasta Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  30

  20 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  31

  32 Pegawai Negeri >Rp.3.000.000 3-4 kali

  32

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  39

  24 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  30 Pegawai Negeri >Rp.3.000.000 3-4 kali

  38

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  29 Pegawai Swasta Rp.1.000.000-

  37

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  36

  33

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  35

  32 Wiraswasta >Rp.3.000.000 1-2 kali

  34

  39 Pegawai Swasta >Rp.3.000.000 1-2 kali

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  138

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  21 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  69

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  68

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  24 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  67

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  22 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  66

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  22 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  70

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  22 Mahasiswi <Rp.999.000 1-2 kali

  77

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  76

  21 Mahasiswi <Rp.999.000 1-2 kali

  75

  74

  71

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  22 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  73

  20 Mahasiswi <Rp.999.000 1-2 kali

  72

  21 Mahasiswi <Rp.999.000 1-2 kali

  65

  24 Pegawai Swasta Rp.2.000.000-

  52

  55

  57

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  25 Pegawai Swasta Rp.1.000.000-

  56

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  22 Pegawai Swasta Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  25 Pegawai Swasta Rp.1.000.000-

  54

  2 Pegawai Swasta >Rp.3.000.000 5-6 kali

  53

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  32 Wiraswasta Rp.1.000.000-

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  58

  64

  61

  25 Pegawai Swasta >Rp.3.000.000 3-4 kali

  63

  27 Wiraswasta >Rp.3.000.000 3-4 kali

  62

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  24 Pegawai Swasta Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  20 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  60

  Rp.2.999.000 3-4 kali

  22 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  59

  Rp.2.999.000 3-4 kali

  25 Mahasiswi Rp.1.000.000- 1-2 kali

  139 Rp.1.999.000

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  90

  23 Pegawai Negeri Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 3-4 kali

  91

  27 Pegawai Swasta >Rp.3.000.000 1-2 kali

  92

  29 Wiraswasta >Rp.3.000.000 3-4 kali

  93

  33 Pegawai Negeri Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  94

  26 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  95

  25 Pegawai Swasta Rp.2.000.000-

  30 Wiraswasta >Rp.3.000.000 5-6 kali

  96

  43 Pegawai Swasta >Rp.3.000.000 3-4 kali

  97

  46 Pegawai Negeri Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  98

  27 Wiraswasta >Rp.3.000.000 3-4 kali

  99

  40 Pegawai Swasta Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  100

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  89

  78

  23 Mahasiswi <Rp.999.000 1-2 kali

  24 Pegawai Swasta Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 1-2 kali

  79

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 3-4 kali

  80

  21 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 3-4 kali

  81

  21 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  82

  83

  44 Wiraswasta >Rp.3.000.000 3-4 kali

  29 Pegawai Negeri Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  84

  21 Mahasiswi Rp.2.000.000-

  Rp.2.999.000 3-4 kali

  85

  26 Mahasiswi Rp.1.000.000-

  Rp.1.999.000 1-2 kali

  86

  46 Wiraswasta >Rp.3.000.000 1-2 kali

  87

  50 Pegawai Swasta >Rp.3.000.000 3-4 kali

  88

  31 Wiraswasta >Rp.3.000.000 1-2 kali

  

Lampiran

  

9

Daftar Tabel t

  140

  

Lampiran

  

10

Daftar Tabel F

  141

  142

  143

  

11

Tabel Distribusi R

Lampiran

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Pengaruh store atmosphere terhadap minat beli ulang : studi kasus pada konsumen Mirota Batik.
5
14
178
Faktor-faktor yang mempengaruhi minat beli ulang konsumen terhadap produk fashion : studi kasus pada konsumen Post Mode, Gejayan, Sleman, Yogyakarta.
2
10
174
Pengaruh persepsi konsumen pada iklan TV terhadap minat beli konsumen : studi kasus pada iklan produk sabun mandi Lifebuoy dan iklan produk handphone Nokia.
0
5
117
Pengaruh store atmosphere terhadap minat beli ulang studi kasus pada konsumen Mirota Batik
0
5
176
Analisis pengaruh kekuatan persuasi iklan terhadap minat beli ulang konsumen pada telepon seluler [handphone] merek Nokia : studi kasus pada Desa Condongcatur, Depok, Sleman, Yogyakarta - USD Repository
0
1
118
Pengaruh daya tarik iklan televisi terhadap minat beli konsumen pada produk minuman Frestea : studi kasus pada Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
131
Faktor-faktor yang mempengaruhi minat konsumen untuk melakukan pembelian : studi kasus pada Toko Buku Gramedia Jl. Jend. Sudirman No. 54 Yogyakarta - USD Repository
0
0
115
Pengaruh persepsi konsumen pada iklan TV terhadap minat beli konsumen : studi kasus pada iklan produk sabun mandi Lifebuoy dan iklan produk handphone Nokia - USD Repository
0
1
115
Pengaruh persepsi konsumen pada iklan TV terhadap minat beli konsumen : studi kasus pada iklan produk sabun mandi Lifebuoy dan iklan produk handphone Nokia - USD Repository
0
1
115
Pengaruh daya tarik iklan sabun mandi Lifebuoy terhadap minat beli ulang konsumen : studi kasus pada mahasiswwa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
121
Pengaruh harapan, kualitas produk dan kepuasan konsumen terhadap loyalitas konsumen : studi kasus pada konsumen Circle K Demangan Baru Yogyakarta - USD Repository
0
1
156
Faktor-faktor yang mempengaruhi minat konsumen untuk berbelanja : studi kasus pada Gardena Department Store dan Supermarket jalan Urip Sumoharjo 40 Yogyakarta - USD Repository
0
0
141
Faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan pembelian konsumen terhadap produk mi instan merek Indomie : studi kasus pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
122
Hubungan produk, harga, lokasi/ distribusi, promosi dan pelayanan dengan minat beli ulang konsumen : studi kasus pada konsumen Swalayan Relasi Jaya Surakarta - USD Repository
0
0
173
Beberapa variabel yang mempengaruhi minat konsumen untuk membeli kembali pada Carrefour Ambarukmo Plaza Yogyakarta : studi kasus pada konsumen carrefour Ambarukmo Plaza Yogyakarta - USD Repository
0
0
153
Show more