PENGARUH PENERAPAN METODE INQUIRY TERHADAP PEMAHAMAN KONSEP DAN MINAT BELAJAR SISWA KELAS XI PADA MATERI VISKOSITAS ZAT CAIR DI SMA NEGERI 1 WAINGAPU SKRIPSI

Gratis

0
0
181
7 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENGARUH PENERAPAN METODE INQUIRY TERHADAP PEMAHAMAN KONSEP DAN MINAT BELAJAR SISWA KELAS XI PADA MATERI VISKOSITAS ZAT CAIR DI SMA NEGERI 1 WAINGAPU SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Fisika Oleh: Yulita Adelfin Lede NIM : 101424006 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI HALAMAN PERSEMBAHAN PERCAYALAH “Dari Setiap Usaha Tidak Akan Ada Yang Sia-Sia, Semua Akan Menjadi Indah Pada Waktunya” Skripsi ini saya persembahkan untuk :  Yesus Kristus Juru Selamatku  Bunda Maria terkasih  Keluargaku tercinta Bapak Wilhelmus Lede Bili, Ibu Martina Leda Saila, dan Adikku Vinsensius Yulius Lede yang selalu setia memberikan semangat dan Doa iv

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRAK Yulita Adelfin Lede. 2014. Pengaruh Penerapan Metode Inquiry Terhadap Pemahaman Konsep Dan Minat Belajar Siswa Kelas XI Pada Materi Viskositas Zat Cair Di SMA Negeri 1 Waingapu. Skripsi, Program Studi Pendidikan Fisika, Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Pembimbing: Prof. Dr. Paul Suparno, S.J., M.S.T. Kata Kunci: Metode inquiry, Pemahaman Konsep, Minat Belajar Pelajaran Fisika Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui: (1) peningkatan pemahaman konsep siswa kelas XI di SMA Negeri 1 Waingapu dengan menggunakan metode inquiry pada materi viskositas zat cair; (2) minat belajar siswa kelas XI SMA Negeri 1 Waingapu dengan menggunakan metode inquiry pada materi viskositas zat cair. Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 5 April 2014 sampai dengan 26 April 2014. Subyek Penelitian yaitu siswa kelas XI SMA Negeri 1 Waingapu, Kabupaten Sumba Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur. Sampel berjumlah 76 siswa. Untuk mengetahui peningkatan pemahaman konsep peneliti menggunakan soal pretest dan soal posttest, sedangkan untuk mengetahui minat belajar siswa peneliti menggunakan kuesioner. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) metode inquiry meningkatkan pemahaman konsep siswa kelas XI pada materi viskositas zat cair di SMA Negeri 1 Waingapu; (2) metode inquiry membuat siswa kelas XI berminat terhadap pembelajaran pada materi viskositas zat cair di SMA Negeri 1 Waingapu. vii

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT Yulita Adelfin Lede. 2014. The Effect of Application in Inquiry Methods Toward Understanding Concepts and Learning Interests of XI Grade Students in The Topic Viscosity in SMA N 1 Waingapu. Thesis, Physics Education Study Program, Department of Mathematics and Natural Sciences, Faculty of Teacher Training and Education, Sanata Dharma University in Yogyakarta. Supervisior: Prof. Dr. Paul Suparno, S.J.,M.S.T. Keywords: Inquiry Methods, Understanding Concepts, Learning Interest of Subjects Physics. The purpose of this study is to determine: (1) the increase of understanding concepts of XI grade students in SMA N 1 Waingapu using inquiry methods about topic of viscosity; (2) learning interest of XI grade students in SMA N 1 Waingapu using inquiry methods about topic of viscosity. The research was conducted on April 5-26, 2014 in SMA N 1 Waingapu. The subjects of this research are students of class XI in SMA N 1 Waingapu, Sumba Timur district, East Nusa Tenggara Province. The research sample was 76 students. To find out the increase of understanding concepts, the researcher used pretest and posttest. Meanwhile, to find out about the students learning interest, the researcher used questionnaires. The results showed that: (1) the inquiry methods can improve the understanding concept of students class XI about the topic of viscosity in SMA N 1 Waingapu; (2) the inquiry methods made students interest toward learning about the topic of viscosity in SMA N1 Waingapu. viii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KATA PENGANTAR Puji syukur kepada Tuhan yang Maha Esa untuk segala kasih, berkat, rahmat penyertaanNya sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian dan penulisan skripsi dengan judul “Pengaruh Penerapan Metode Inquiry Terhadap Pemahaman Konsep Dan Minat Belajar Siswa Kelas XI Pada Materi Viskositas Zat Cair Di SMA Negeri 1 Waingapu”. Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan, Program Studi Pendidikan Fisika. Penulis menyadari bahwa penelitian dan penulisan skripsi ini dapat diselesaikan dengan baik karena bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Romo Prof. Dr. Paul Suparno, S.J., M.S.T., selaku Dosen Pembimbing yang telah setia dan sabar memberikan bimbingan, pengarahan, dan masukan kepada penulis sehingga skripsi ini dapat diselesaikan dengan baik. 2. Dr. Ignatius Edi Santosa, M.S., selaku Ketua Program Studi Pendidikan Fisika yang telah memberikan dukungan kepada penulis. 3. Rohandi, Ph.D., selaku Dosen Pembimbing Akademik yang selalu memberikan semangat dan motivasi. 4. Segenap Dosen Universitas Sanata Dharma yang telah memberikan bekal ilmu pengetahuan kepada penulis. 5. Segenap Karyawan Sekretariat JPMIPA yang telah memberikan bantuan dalam memperlancar perijinan surat ke sekolah. ix

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL..................................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .......................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN..................................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN ................................................................................. iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ...................................................................... v PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH ........................ vi ASBTRAK.................................................................................................................. vii ABSTRACT.............................................................................................................. viii KATA PENGANTAR ................................................................................................ ix DAFTAR ISI............................................................................................................... xi DAFTAR TABEL........................................................................................................xv DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... xvii DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................... xviii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ................................................................................ 1 B. Rumusan Masalah .......................................................................................... 3 C. Tujuan Penelitian………................................................................................ 3 D. Manfaat Penelitian….......................................................................................4 xi

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Hakikat IPA........................................................................................................5 B. Pembelajaran Konstruktivis............................................................................... 7 1. Pembelajaran ..............................................................................................7 2. Konstruktivisme ....................................................... .................................8 3. Makna Pembelajaran Konstruktivis ...........................................................9 C. Metode Inquiry......................................................... ....................................... 10 1. Pengertian Metode inquiry........................................................................10 2. Fungsi Inquiry......................................................... .................................11 3. Pelaksanaan Pembelajaran Metode Inquiry...............................................12 4. Keunggulan dan Kelemahan Metode Inquiry............................................13 D. Pemahaman Konsep............................................……………………………. 14 1. Pengertian Pemahaman ..............................................................................14 2. Pengertian Konsep ......................................................................................15 3. Makna Pemahaman Konsep .......................................................................17 E. Minat ………................................................................................................... 17 F. Viskositas Zat cair............................................................................................ 19 xii

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian............................................................................................. 22 B. Waktu dan Tempat Penelitian ..........................................................................23 1. Waktu Penelitian........................................................................................ 23 2. Tempat Penelitian .......................................................................................23 C. Populasi dan Sampel Penelitian ......................................................................23 1. Populasi Penelitian .....................................................................................23 2. Sampel Penelitian .......................................................................................23 D. Treatment ........................................................................................................ 24 E. Instrumentasi ................................................................................................... 25 1. Instrumen Pembelajaran .............................................................................25 2. Instrumen Pengambilan Data..................................................................... 26 F. Metode Analisis Data....................................................................................... 31 1. Analisis Kuantitatif Pemahaman Awal dan Akhir Siswa .......................... 31 2. Analisis Kualitatif Pemahaman Konsep Siswa...........................................37 3. Analisis Minat Belajar Siswa .................................................................... 37 BAB IV DATA DAN ANALISIS DATA A. Pelaksanaan Penelitian .................................................................................. 40 1. Sebelum Penelitian ...................................................................................41 xiii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2. Selama Melaksanakan Penelitian .............................................................42 B. Data dan Analisis Data ....................................................................................53 1. Analisis Kuantitatif Pemahaman Siswa .................................................... 53 2. Analisis Kualitatif Pemahaman Konsep Siswa.......................................... 60 3. Analisis Minat Belajar Siswa.................................................................... 69 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan...................................................................................................... 76 B. Saran................................................................................................................ 76 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 78 LAMPIRAN................................................................... ............................................81 xiv

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel 1. Kisi-Kisi Soal Pretest dan Posttest.............................................................. 27 Tabel 2. Kisi-Kisi Kuesioner Minat Belajar Fisika ................................................... 31 Tabel 3. Skor Tiap Aspek...…………………………................................................ 32 Tabel 4. Pemberian Skor Kuesioner .......................................................................... 38 Tabel 5. Pemberian Kategori Kuesioner Minat Belajar Siswa................................... 39 Tabel 6. Proses Pelaksanaan Penelitian Kelas Kontrol (XI IPA 3).............................42 Tabel 7. Proses Pelaksanaan Penelitian Kelas Eksperimen (XI IPA 1)...................... 44 Tabel 8. Data Pretest dan Posttest Kelas Eksperimen…………………... ................ 54 Tabel 9. Data Pretest dan Posttest Kelas Kontrol.......................................................55 Tabel 10. Analisis SPSS Pretest Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol.................... 56 Tabel 11. Analisis SPSS Pretest dan Posttest Kelas Eksperimen...............................57 Tabel 12. Analisis SPSS Pretest dan Posttest Kelas Kontrol..................................... 58 Tabel 13. Analisis SPSS Posttest Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol .................. 59 Tabel 14. Hasil Analisis Pemahaman Konsep Siswa Kelas Kontrol…...................... 60 Tabel 15. Hasil Analisis Pemahaman Konsep Siswa Kelas Eksperimen....................61 Tabel 16. Hasil Skor Minat Belajar Kelas Eksperimen Dan Kelas Kontrol .............. 69 Tabel 17. Analisis SPSS Minat Belajar Kelas Eksperimen Dan Kelas Kontrol......... 70 Tabel 18. Kategorisasi Minat Siswa Terhadap Pembelajaran Kelas Kontrol............ 71 xv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Tabel 19. Kategorisasi Minat Siswa Terhadap Pembelajaran Kelas Eksperimen......72 Tabel 20. Prosentase Tiap Kategori Minat Siswa terhadap Pembelajaran Kelas Kontrol....................................................................................................... 73 Tabel 21. Prosentase Tiap Kategori Minat Siswa terhadap Pembelajaran Kelas Eksperimen................................................................................................ 74 xvi

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Bola Dijatuhkan dalam Fluida Kental ..................................................... 20 Gambar 2. Gaya-Gaya yang Bekerja pada Bola dalam Fluida Kental .......................20 Gambar 3. Suasana Pretest Kelas XI IPA 3…………............................................. ..46 Gambar 4. Siswa Mengerjakan Soal Latihan di Papan Tulis..................................... 48 Gambar 5. Siswa Melakukan Praktikum Viskositas Zat Cair.....................................52 Gambar 6. Siswa Mengerjakan Soal Posttest………… .............................................. 53 xvii

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Surat Ijin Penelitian Sekolah…….......................................................... 82 Lampiran 2. Surat Keterangan Telah Melaksanakan Penelitian ................................ 83 Lampiran 3. RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Kelas Eksperimen).............. 84 Lampiran 4. RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Kelas Kontrol) ....................94 Lampiran 5. LKS (Lembar Kerja Siswa)...................................................................103 Lampiran 6. Panduan Penggunaan Alat………….................................................... 109 Lampiran 7. Soal Pretest…………………………....................................................... 112 Lampiran 8. Jawaban Soal Pretest…………………………....................................... 115 Lampiran 9. Soal Posttest……………………………….............................................. 121 Lampiran 10. Jawaban Soal Posttest ....................................................................... 124 Lampiran 11. Kuesioner Minat Belajar.. ................................................................. 130 Lampiran 12. Daftar Distribusi Skor Pretest Kelas Eksperimen ............................. 132 Lampiran 13. Daftar Distribusi Skor Pretest Kelas Kontrol.................................... 133 Lampiran 14. Daftar Distribusi Skor Posttest Kelas Eksperimen …....................... 134 Lampiran 15. Daftar Distribusi Skor Posttest Kelas Kontrol ................................. 135 Lampiran 16. Daftar Distribusi Skor Kuesioner Minat Belajar Kelas Eksperimen . 136 Lampiran 17. Daftar Distribusi Skor Kuesioner Minat Belajar Kelas Kontrol ........137 Lampiran 18. Contoh Hasil Lembar Kerja Siswa………………............................. 138 xviii

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 19. Contoh Hasil Penelitian Pretest Kelas Eksperimen........................... 146 Lampiran 20. Contoh Hasil Penelitian Pretest Kelas Kontrol ................................. 149 Lampiran 21. Contoh Hasil Penelitian Posttest Kelas Eksperimen.......................... 152 Lampiran 22. Contoh Hasil Penelitian Posttest Kelas Kontrol................................ 155 Lampiran 23. Contoh Hasil Penelitian Kuesioner Minat Belajar Kelas Eksperimen. ........................................................................................158 Lampiran 24. Contoh Hasil Penelitian Kuesioner Minat Belajar Kelas Kontrol. ...............................................................................................160 xix

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan salah satu bagian yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan seseorang. Melalui pendidikan, seseorang mengalami proses belajar untuk selalu berkembang sehingga dapat mencapai peningkatan kehidupan manusia kearah yang lebih sempurna. Untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia, pemerintah selalu berusaha melakukan evaluasi dan perubahan, salah satu perubahannya adalah pemerintah baru saja menerapkan kurikulum 2013. Kurikulum pendidikan 2013 diberlakukan pada tahun ajaran 2013/2014 dan saat ini belum diterapkan di seluruh sekolah di Indonesia. Penerapan kurikulum 2013 menekankan pada pembelajaran berbasis scientific dan tidak berbasis hafalan lagi. Pembelajaran berbasis scientific menggunakan pendekatan ilmiah yang bertujuan untuk meningkatkan rasa ingin tahu siswa dan mendorong siswa untuk aktif, sehingga siswa bukan lagi menjadi obyek tetapi justru menjadi subyek dalam pembelajaran. Peran guru adalah sebagai fasilitator harus mampu menciptakan situasi dan metode belajar yang bervariasi untuk membantu siswa aktif berpikir dan membangun pengetahuannya yaitu siswa aktif dalam mengolah bahan, mencerna, memikirkan, menganalisis dan akhirnya merangkum menjadi suatu pengertian yang utuh. Hal ini sesuai dengan filsafat konstruktivisme, 1

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 pengetahuan adalah bentukan (konstruksi) kita sendiri yang sedang menekuninya (Suparno: 2007). Salah satu metode mengajar konstruktivistik yang digunakan oleh guru sains adalah metode inquiry (penyelidikan). Dalam metode ini, siswa sungguh dilibatkan untuk aktif berpikir dan menemukan pengertian yang ingin diketahuinya. Kindsvatter, Wilen, & Ishler (1996, dalam Suparno, 2007) juga menjelaskan inquiry sebagai model pengajaran dimana guru melibatkan kemampuan berpikir kritis siswa untuk menganalisis dan memecahkan persoalan secara sistematik. Oleh karena itu pembelajaran ini tidak berpusat pada guru, melainkan pada siswa. Gulo (2002, dalam Trianto, 2009: 166) menyatakan sasaran utama kegiatan inquiry adalah keterlibatan siswa secara maksimal dalam proses kegiatan belajar, keterarahan kegiatan secara logis dan sistematis pada tujuan pembelajaran, dan mengembangkan sikap percaya diri siswa tentang apa yang ditemukan dalam proses inquiry. SMA Negeri 1 Waingapu merupakan salah satu sekolah menengah yang terletak di Kabupaten Sumba Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur. Sekolah ini belum menggunakan kurikulum 2013 pada tahun ajaran 2013/ 2014. Untuk menunjang kegiatan belajar dan mengajar, sekolah ini memiliki fasilitas yang cukup lengkap, khususnya dalam pelajaran fisika memiliki fasilitas laboratorium fisika. Dalam pelaksanaan pembelajaran, laboratorium fisika sangat jarang dimanfaatkan oleh guru fisika sehingga siswa merasa praktikum dalam pelajaran fisika adalah suatu hal yang baru. Selain itu juga,

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 ketertarikan siswa terhadap pelajaran fisika sangat kurang, siswa menganggap pelajaran fisika adalah pelajaran yang sulit dan membosankan. Proses belajar di kelas menggunakan metode yang monoton yaitu metode ceramah dan siswa mengerjakan soal-soal latihan. Berdasarkan latar belakang masalah di atas, peneliti tertarik untuk meneliti Pengaruh Penerapan Metode Inquiry Terhadap Pemahaman Konsep Dan Minat Belajar Siswa Kelas XI Pada Materi Viskositas Zat Cair di SMA Negeri 1 Waingapu . A. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang dikemukakan di atas, maka rumusan masalah penelitian ini adalah: 1. Apakah metode inquiry dapat meningkatkan pemahaman konsep siswa kelas XI di SMA Negeri 1 Waingapu pada materi viskositas zat cair? 2. Bagaimana minat belajar siswa kelas XI di SMA Negeri 1 Waingapu menggunakan metode inquiry pada materi viskositas zat cair? B. Tujuan penelitian Berdasarkan rumusan masalah tersebut, tujuan penelitian ini adalah: 1. Untuk meningkatan pemahaman konsep siswa kelas XI di SMA Negeri 1 Waingapu menggunakan metode inquiry pada materi viskositas zat cair. 2. Untuk mengetahui minat belajar siswa kelas XI di SMA Negeri 1 Waingapu menggunakan metode inquiry pada materi viskositas zat cair.

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 C. Manfaat Penelitian Penelitian skripsi ini dapat memberikan manfaat diantaranya: 1. Bagi Sekolah Penelitian ini diharapkan bermanfaat sebagai informasi tentang upaya meningkatkan pemahaman konsep dan minat belajar siswa SMA Negeri 1 Waingapu terhadap pelajaran fisika melalui metode inquiry. Selain itu juga, membatu kesiapan SMA Negeri 1 Waingapu dalam menerapkan kurikulum 2013. 2. Bagi Guru dan Calon Guru Penelitian ini bermanfaat bagi guru dan calon guru sebagai inspirasi untuk mengembangkan proses pembelajaran agar tidak monoton. 3. Bagi Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat menambah kekayaan penelitian di Indonesia yang berkaitan dengan pengaruh penerapan metode Inquiry untuk meningkatkan pemahaman konsep dan minat belajar siswa pada pelajaran fisika.

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Hakikat IPA Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) merupakan bagian dari ilmu pengetahuan atau Sains yang semula berasal dari bahasa Inggris ‘science’. Kata ‘science’ sendiri berasal dari kata Bahasa Latin ‘scientia’ yang berarti saya tahu (Trianto, 2012: 136). Fowler (dalam Trianto, 2012: 136) mendefinisikan IPA sebagai pengetahuan yang sistematis, yang berhubungan dengan gejala-gejala kebendaan dan didasarkan terutama atas pengamatan dan deduksi. Adapun Wahyana (1986, dalam Trianto, 2012: 136) mengatakan bahwa IPA adalah suatu kumpulan pengetahuan tersusun secara sistematik, dan dalam penggunaannya secara umum terbatas pada gejala-gejala alam. Perkembangannya tidak hanya ditandai oleh adanya kumpulan fakta, tetapi oleh adanya metode ilmiah dan sikap ilmiah. Hakikat IPA atau sains didefinisikan sebagai ilmu tentang alam yang dalam bahasa Indonesia disebut dengan ilmu pengetahuan alam, dapat diklasifikasikan menjadi tiga bagian, yaitu: ilmu pengetahuan alam sebagai produk, proses, dan sikap (Susanto, 2013: 167). Susanto menjelaskan ilmu pengetahuan sebagai produk, yaitu kumpulan hasil penelitian yang telah dilakukan dan sudah membentuk konsep yang telah dikaji sebagai kegiatan empiris dan kegiatan analitis. Selain itu, ilmu pengetahuan sebagai proses, yaitu untuk menggali dan memahami pengetahuan tentang alam. 5

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 Adapun proses dalam memahami IPA disebut dengan keterampilan proses sains (science process skilss) yaitu keterampilan dalam mengamati, mengukur, mengklasifikasikan, dan menyimpulkan. Ilmu pengetahuan alam sebagai sikap harus dikembangkan dalam pembelajaran sains. Sikap ilmiah dikembangkan melalui kegiatan dalam pembelajaran IPA seperti kegiatan praktikum (2013: 168). Selain itu, IPA dipandang sebagai proses, sebagai produk, dan sebagai prosedur. Sebagai proses diartikan semua kegiatan ilmiah untuk menyempurnakan pengetahuan tentang alam maupun untuk menemukan pengetahuan baru. Sebagai produk diartikan sebagai hasil proses, berupa pengetahuan yang diajarkan dalam sekolah atau di luar sekolah. Sebagai prosedur dimaksudkan adalah metodologi atau cara yang dipakai untuk mengetahui sesuatu (riset pada umumnya) yang lazim disebut metode ilmiah (scientific method) (Trianto, 2012: 137) . Fisika merupakan salah satu cabang dari IPA, dan merupakan ilmu yang lahir dan berkembang lewat langkah-langkah observasi, perumusan masalah, penyusunan hipotesis, pengujian hipotesis melalui eksperimen, penarikan kesimpulan, serta penemuan teori dan konsep. Dapat dikatakan bahwa hakikat fisika adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari gejala-gejala melalui serangkaian proses yang dikenal dengan proses ilmiah yang dibangun atas dasar sikap ilmiah dan hasilnya terwujud sebagai produk ilmiah yang tersusun atas tiga komponen penting berupa konsep, prinsip, dan teori yang berlaku secara universal.

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7 Berdasarkan pendapat di atas, peneliti menyimpulkan bahwa hakikat IPA adalah ilmu tentang alam yang tersusun secara sistematik dan dalam proses belajar mengajar IPA lebih menekankan pada pendekatan produk, proses dan sikap, sehingga siswa aktif dalam menemukan fakta-fakta atau konsep tentang alam melalui metode ilmiah berupa langkah-langkah perumusan masalah, penyusunan hipotesis, pengujian hipotesis melalui eksperimen, dan penarikan kesimpulan. B. Pembelajaran Konstruktivis 1. Pembelajaran Aktivitas yang paling utama dalam keseluruhan pendidikan di sekolah adalah pembelajaran. Pembelajaran menurut Winkel (dalam Siregar, 2010) merupakan seperangkat tindakan yang dirancang untuk mendukung proses belajar siswa, dan memperhitungkan kejadian-kejadian ekstrem yang berperan terhadap rangkaian kejadian-kejadian intern yang berlangsung dialami siswa. Menurut Surya pembelajaran merupakan suatu proses aktivitas yang berkesinambungan. Di dalam aktivitas itu terjadi adanya tahapan-tahapan aktivitas yang sistematis dan terarah (Surya, 2004: 9). Agar pembelajaran menghasilkan sesuatu, situasi eksternal harus dirancang sedemikian rupa untuk mengaktifkan, mendukung, dan mempertahankan proses internal yang terdapat dalam setiap peristiwa belajar (Siregar, 2010: 12). Selain itu, pembelajaran menurut Gino dkk. (1998: 32) merupakan usaha sadar dan disengaja oleh guru untuk membuat siswa belajar dengan

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 tujuan mengaktifkan faktor intern dan faktor ekstern dalam kegiatan belajar mengajar. Sukintaka menyatakan bahwa pembelajaran mengandung pengertian, bagaimana para guru mengajarkan sesuatu kepada peserta didik, tetapi di samping itu juga terjadi peristiwa bagaimana peserta didik mempelajarinya (2004: 55). 2. Konstruktivisme Dalam Suparno (1997), konstruktivisme merupakan aliran filsafat pengetahuan yang berpendapat bahwa pengetahuan (knowledge) merupakan hasil konstruksi (bentukan) dari orang yang sedang belajar. Teori konstruktivis ini juga menyatakan bahwa siswa harus menemukan sendiri dan mentransformasikan informasi kompleks, mengecek informasi baru dengan aturan-aturan lama dan merevisinya apalagi aturan-aturan itu tidak lagi sesuai. Bagi siswa yang benar-benar memahami dan dapat menerapkan pengetahuan mereka harus bekerja memecahkan masalah, menemukan segala sesuatu untuk dirinya (Trianto, 2009: 28). Dalam aliran konstruktivistik, pengetahuan dipahami sebagai suatu pembentukan yang terus menerus oleh seseorang yang setiap saat mengalami reorganisasi karena adanya pemahaman-pemahaman baru (Siregar, 2010). Sedangkan Suyono (2011: 105) menyatakan bahwa kontruktivisme adalah sebuah filosofi pembelajaran yang dilandasi premis bahwa dengan merefleksikan pengalaman, kita membangun, mengkonstruksi pengetahuan pemahaman kita tentang dunia tempat kita hidup. Kontruktivisme melandasi

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 pemikirannya bahwa pengetahuan bukanlah sesuatu yang given dari alam karena hasil kontak manusia dengan alam, tetapi pengetahuan merupakan hasil kontruksi (bentukan) aktif manusia itu sendiri. Pendekatan konstruktivisme dalam belajar merupakan salah satu pendekatan yang lebih berfokus kepada peserta didik sebagai pusat dalam proses pembelajaran. Pendekatan ini disajikan supaya lebih merangsang dan memberi peluang kepada peserta didik untuk belajar berpikir inovatif dan mengembangkan potensinya secara optimal (Nanang dkk, 2009: 62). 3. Makna Pembelajaran Konstruktivis Berdasarkan pendapat beberapa ahli di atas, maka dapat disimpulkan bahwa pembelajaran konstruktivis adalah seperangkat tindakan yang dirancang dalam proses belajar mengajar di mana peserta didik sebagai pusat dalam pembelajaran dengan tujuan membantu siswa belajar menemukan sendiri pengetahuannya dan mentransformasikan informasi kompleks, mengecek informasi baru dengan aturan-aturan lama dan merevisinya apalagi aturan-aturan itu tidak lagi sesuai. Ada berbagai metode pembelajaran yang bersifat konstruktivis, salah satu diantaranya adalah metode inquiry.

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 C. Metode Inquiry 1. Pengertian Metode Inquiry Menurut Hanafiah dan Suhana, metode inquiry merupakan suatu rangkaian kegiatan pembelajaran yang melibatkan secara maksimal seluruh kemampuan peserta didik untuk mencari dan menyelidiki secara sistematis, kritis, dan logis sehingga siswa dapat menemukan sendiri pengetahuan, sikap, dan keterampilan sebagai wujud adanya perubahan perilaku (2009: 77). Inkuiri dalam bahasa Inggris inquiry, berarti pertanyaan, atau pemeriksaan, penyelidikan. Inquiry sebagai suatu proses umum yang dilakukan manusia untuk mencari atau memahami informasi. Menurut Gulo (dalam Trianto, 2009: 166) menyatakan strategi inquiry, berarti suatu rangkaian kegiatan belajar yang melibatkan secara maksimal seluruh kemampuan siswa untuk mencari dan menyelidiki secara sistematis, kritis, logis, analitis, sehingga mereka dapat merumuskan sendiri penemuannya dengan penuh percaya diri. Inquiry artinya proses pembelajaran yang didasarkan pada pencarian dan penemuan melalui proses berpikir secara sistematis (Sugiyanto, 2007: 5) Pembelajaran inquiry dirancang untuk mengajak siswa secara langsung ke dalam proses ilmiah ke dalam waktu yang relatif singkat. Hasil penelitian Schlenker, (dalam Trianto, 2009: 167), menunjukkan bahwa latihan inquiry dapat meningkatkan pemahaman sains, produktif dalam berpikir kreatif, dan siswa menjadi terampil dalam memperoleh dan menganalisis informasi.

(30) 11 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Selain itu, Kindsvatter, Wilen, & Ishler (1996, dalam Suparno, 2007: 65) menjelaskan bahwa inquiry sebagai model pengajaran dimana guru melibatkan kemampuan berpikir kritis siswa untuk menganalisis dan memecahkan persoalan secara sistematik. Hal yang utama dari metode inquiry adalah menggunakan pendekatan induktif dalam menemukan pengetahuan dan berpusat pada keaktifan siswa. Jadi bukan pembelajaran yang berpusat pada guru, melainkan kepada siswa. Itulah sebabnya pendekatan ini sangat dekat dengan prinsip konstruktivis, dimana pengetahuan ini dikonstruksi oleh siswa. 2. Fungsi Inquiry Ada beberapa fungsi metode inquiry (Hanafiah dan Suhana, 2009: 78): a. Membangun komitmen (commitment building) siswa yang diwujudkan dalam keterlibatan, kesungguhan, dan loyalitas untuk mencari dan menemukan sesuatu dalam proses pembelajaran. b. Membangun sikap aktif, kreatif, dan inovatif dalam proses pembelajaran untuk mencapai tujuan pembelajaran. c. Membangun sikap percaya diri, dan terbuka terhadap hasil penemuannya.

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 3. Pelaksanaan Pembelajaran Metode Inquiry Gulo (dalam Trianto, 2009: 168) menyatakan, bahwa kemampuan yang diperlukan untuk melaksanakan pembelajaran inquiry adalah sebagai berikut: a. Mengajukan pertanyaan atau permasalahan Kegiatan inquiry dimulai ketika pertanyaan atau permasalahan diajukan. Untuk menyakinkan bahwa pertanyaan sudah jelas, pertanyaan tersebut dituliskan di papan tulis, kemudian siswa diminta untuk merumuskan hipotesisnya. b. Merumuskan hipotesis Hipotesis adalah jawaban sementara atas pertanyaan atau solusi permasalahan yang dapat diuji dengan data. Untuk memudahkan proses ini, guru menanyakan kepada siswa gagasan mengenai hipotesis yang relevan dengan permasalahan yang diberikan. c. Mengumpulkan data Hipotesis digunakan untuk menuntun proses pengumpulan data. Data yang dihasilkan dapat berupa tabel, matrik, atau grafik. d. Analisis data Siswa bertanggung jawab menguji hipotesis yang telah dirumuskan dengan menganalisis data yang telah diperoleh. Faktor penting dalam menguji hipotesis adalah pemikiran “benar” atau “salah”. Setelah memperoleh kesimpulan dari data percobaan, siswa dapat menguji hipotesis yang telah dirumuskan. Bila ternyata hipotesis itu salah atau

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 ditolak, siswa dapat menjelaskan sesuai dengan proses inquiry yang telah dilakukannya. e. Membuat kesimpulan Langkah penutup dari pembelajaran inquiry adalah membuat kesimpulan sementara berdasarkan data yang diperoleh siswa. 4. Keunggulan dan Kelemahan Metode Inquiry Menurut Hanafiah dan Suhana (2009: 79) keunggulan dan kelemahan inquiry adalah sebagai berikut: a. Keunggulan metode inquiry 1) Membantu peserta didik untuk mengembangkan, kesiapan, serta penguasaan keterampilan dalam proses kognitif. 2) Peserta didik memperoleh pengetahuan secara individual sehingga dapat dimengerti dan mengendap dalam pikirannya. 3) Dapat membangkitkan motivasi dan gairah belajar peserta didik untuk belajar lebih giat lagi. 4) Memberikan peluang untuk berkembang dan maju sesuai dengan kemampuan dan minat masing-masing. 5) Memperkuat dan menambah kepercayaan pada diri sendiri dengan proses menemukan sendiri karena pembelajaran berpusat pada peserta didik dengan peran guru yang sangat terbatas.

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 b. Kelemahan metode inquiry 1) Siswa harus memiliki kesiapan dan kematangan mental, siswa harus berani dan berkeinginan untuk mengetahui keadaan sekitarnya dengan baik. 2) Keadaan kelas yang memilliki jumlah siswa yang banyak maka metode ini tidak akan mencapai hasil yang memuaskan. 3) Guru dan siswa yang sudah sangat terbiasa dengan proses mengajar gaya lama maka metode inquiry ini akan mengecewakan. 4) Ada kritik, bahwa dalam proses inquiry terlalu mementingkan proses pengertian saja, kurang memperhatikan perkembangan sikap dan keterampilan bagi siswa. D. Pemahaman Konsep 1. Pengertian Pemahaman Pemahaman menurut Bloom (1979, dalam Susanto, 2013: 6-7) diartikan sebagai kemampuan untuk menyerap arti dari materi atau bahan yang dipelajari. Pemahaman menurut Bloom ini adalah seberapa besar siswa mampu menerima, menyerap, dan memahami pelajaran yang diberikan oleh guru kepada siswa, atau sejauh mana siswa dapat memahami serta mengerti apa yang dibaca, dilihat, yang dialami atau yang siswa rasakan berupa hasil observasi langsung yang dilakukan siswa. Pemahaman adalah tingkat kemampuan yang menuntut siswa mampu memahami arti atau konsep, situasi atau fakta yang diketahuinya. Dalam hal

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 ini siswa tidak hanya menghafal materi tetapi mengerti atau memahami konsep atau fakta yang ditanyakan. Kata-kata operasional yang cocok menyangkut kemampuan memahami adalah membedakan, menyajikan, mengatur, menginterpretasikan, menjelaskan, mendemonstrasikan, memberi contoh, mengambil kesimpulan (Purwanto, 2006: 45-46). Pemahaman dikategorikan ke dalam beberapa aspek, dengan kriteriakriteria sebagai berikut: a. Pemahaman merupakan kemampuan untuk menerangkan dan menginterpretasikan sesuatu, bahwa seseorang yang telah memahami sesuatu akan mampu menerangkan atau menjelaskan kembali apa yang telah diterima. b. Pemahaman bukan sekadar mengetahui, yang biasanya hanya mengingat kembali pengalaman dan memproduksi apa yang pernah dipelajari. c. Pemahaman lebih dari sekadar mengetahui, karena pemahaman melibatkan proses mental yang dinamis; dengan memahami siswa dapat memberikan uraian dan penjelasan yang lebih kreatif. 2. Pengertian Konsep Menurut Dorothy J. Skeel, konsep merupakan sesuatu yang tergambar dalam pemikiran, gagasan, atau suatu pengertian. Orang yang telah memiliki konsep, berarti orang tersebut telah memiliki pemahaman yang jelas tentang sesuatu konsep. Konsep didefinisikan oleh James G. Womack (1970, dalam Susanto, 2013: 8) sebagai kata atau ungkapan yang

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 berhubungan dengan sesuatu yang menonjol, sifat yang melekat. Pemahaman dan penggunaan konsep yang tepat bergantung pada sifat yang melekat tadi, pengertian umum kata yang bersangkutan. Konsep merupakan kondisi utama yang diperlukan untuk menguasai kemahiran diskriminasi dan proses kognitif fundamental sebelumnya berdasarkan kesamaan ciri-ciri dari sekumpulan stimulus dan objek-objeknya (Trianto, 2009: 158). Carol mendefinisikan konsep sebagai suatu abstraksi dari serangkaian pengalaman yang didefinisikan sebagai suatu kelompok objek atau kejadian. Abstraksi, berarti suatu proses pemusatan perhatian seseorang pada situasi tertentu dan mengambil elemen-elemen tertentu, serta mengabaikan elemen yang lain (Trianto, 2009: 158) Menurut Roster (1984), konsep adalah suatu abstraksi yang mewakili suatu kelas objek, kejadian, kegiatan, atau hubungan yang mempunyai atribut yang sama. Karena mengalami stimulus yang berbedabeda, orang membentuk konsep sesuai dengan pengelompokkan stimulus dengan cara tertentu. Karena konsep itu adalah abstraksi-abstraksi yang berdasarkan pengalaman dan tidak ada dua orang yang mempunyai pengalaman persis sama, konsep yang dibentuk orang mungkin berbeda juga (Dahar, 2011: 63-64).

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 3. Makna Pemahaman Konsep Menurut definisi di atas, maka dapat dituliskan bahwa pemahaman konsep adalah kemampuan siswa untuk menyerap arti dari materi yang dipelajari atau seberapa besar siswa mampu menerima, menyerap, dan memahami serta mengerti apa yang dibaca, dilihat, yang dialami atau yang siswa rasakan berupa hasil observasi langsung yang dilakukan siswa. E. Minat Sukardi (1988, dalam Susanto, 2013: 57) mengartikan minat sebagai suatu kesukaan, kegemaran atau kesenangan akan sesuatu. Selain itu, Bernard menyatakan bahwa minat timbul tidak secara tiba-tiba atau spontan, melainkan timbul akibat dari partisipasi, pengalaman, kebiasaan pada waktu belajar atau bekerja (Susanto, 2013: 57). Dalam Slameto, minat adalah kecenderungan yang tetap untuk memperhatikan dan mengenang beberapa kegiatan. Kegiatan yang diminati seseorang, diperhatikan terus- menerus yang disertai dengan rasa senang. Minat besar pengaruhnya terhadap belajar karena bila bahan pelajaran yang dipelajari tidak sesuai dengan minat siswa, siswa tidak akan belajar dengan sebaik-baiknya, karena tidak ada daya tarik baginya. Bahan pelajaran yang menarik minat siswa, lebih mudah dipelajari dan disimpan, karena minat menambah kegiatan belajar (2010: 57). Minat adalah suatu rasa lebih suka dan rasa ketertarikan pada suatu hal atau aktivitas, tanpa ada yang menyuruh. Minat pada dasarnya adalah

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 penerimaan akan suatu hubungan antara diri sendiri dengan sesuatu di luar diri. Suatu minat dapat diekspresikan melalui suatu pernyataan yang menunjukkan bahwa siswa lebih menyukai suatu hal daripada hal lainnya dapat pula dimanifestasikan melalui partisipasi dalam suatu aktivitas. Tanner & Tanner (1975, dalam Slameto, 2010: 181) menyarankan agar para pengajar juga berusaha membentuk minat-minat baru pada diri siswa. Hal ini dicapai dengan jalan memberikan informasi kepada siswa mengenai hubungan antara suatu bahan pengajaran yang akan diberikan dengan bahan pengajaran yang lalu, menguraikan kegunaannya bagi siswa di masa yang akan datang. Berdasarkan uraian di atas, maka dapat ditegaskan bahwa minat adalah suatu rasa lebih suka atau rasa ketertarikan kepada suatu hal atau suatu kegiatan, tanpa ada yang menyuruh. Minat timbul tidak secara spontan melainkan timbul akibat dari partisipasi, pengalaman, dan kebiasaan pada waktu belajar. Oleh karena itu, minat mengandung unsur-unsur bahwa minat merupakan suatu gejala psikologis yang menunjukkan adanya perasaan puas dan senang terhadap suatu hal atau suatu kegiatan yang menjadi sasaran, adanya pemusatan perhatian, perasaan dan pikiran dari seseorang karena ketertarikan terhadap suatu hal, serta kemauan dan kecenderungan pada diri seseorang untuk melakukan kegiatan guna mencapai tujuan.

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 F. Viskositas Zat Cair Viskositas adalah besaran yang menyatakan kekentalan fluida. Viskositas dalam aliran fluida kental sama saja dengan gesekan pada gerak benda padat. Untuk fluida ideal,  = 0, sehingga kita selalu menganggap bahwa benda yang bergerak dalam fluida ideal tidak mengalami gesekan yang disebabkan oleh fluida. Akan tetapi, bila benda tersebut bergerak dengan kelajuan tertentu dalam fluida kental, gerak benda tersebut akan terhambat oleh gaya gesekan fluida pada benda tersebut. Besar gaya gesekan fluida telah dirumuskan oleh  Koefisien k bergantung pada bentuk geometris benda. Untuk benda yang memiliki bentuk geometris berupa bola dengan jari-jari r, maka Dengan memasukkan nilai k, maka diperoleh  Ff = gaya gesekan pada benda oleh fluida (N), r = jari-jari bola (m),  = laju bola relatif terhadap fluida (m/s),  = koefisien viskositas (Pa s)

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 Gambar 1. Bola dijatuhkan dalam fluida kental Jika sebuah bola dijatuhkan ke dalam fluida, maka mula-mula benda bergerak turun dengan kecepatan yang semakin besar. Pada suatu saat kecepatan benda tetap. Kecepatan ini dinamakan kecepatan terminal. Gaya yang bekerja pada benda selama benda bergerak jatuh adalah gaya berat (arahnya ke bawah), gaya angkat Archimedes (arahnya ke atas), dan gaya Stokes yang melawan arah gerak (arahnya ke atas juga). Pada saat mencapai kecepatan terminal, ketiga gaya tersebut seimbang (Kanginan, 2007). 𝐹𝑎 𝐹𝑓 𝑊 Gambar 2. Gaya-gaya yang bekerja pada bola dalam fluida kental

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 Besarnya gaya berat benda adalah ( ) Besarnya gaya angkat Archimedes adalah ( Besarnya gaya Stokes adalah )  Ketika benda mencapai kecepatan terminal, ketiga gaya tersebut memenuhi hubungan berikut   ( ) Kecepatan terminal dalam fluida kental (  ) Untuk benda berbentuk bola dengan jari-jari r, maka volum benda , sehingga  ( )

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen kuantitatif design PretestPosttest Control Group. Menurut Suparno (2007: 135), secara umum riset kuantitatif adalah desain riset yang menggunakan data berupa skor atau angka, lalu menggunakan analisis statistik. Design Pretest-Posttest Control Group adalah penelitian yang terdiri dari dua group. Satu kelompok diberi treatment dan yang lain tidak. Lalu keduanya diukur dengan diberi pre-test dan post-test untuk kedua group (Suparno, 2010: 142). Skemanya sebagai berikut: Treatment group O X1 O Kontrol group O X2 O O adalah observasi X1 adalah treatment dengan menggunakan metode inquiry. X2 adalah treatment dengan menggunakan metode ceramah. Pada penelitian ini, data berupa nilai pemahaman konsep dan skor minat belajar siswa setelah menggunakan metode inquiry dan metode ceramah. Uji statistik yang digunakan untuk menganalisis nilai pemahaman konsep dan minat belajar siswa adalah uji test-T. 22

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 B. Waktu dan Tempat Penelitian 1. Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 5 April 2014 sampai dengan 26 April 2014, di SMA Negeri 1 Waingapu, Kabupaten Sumba Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur. 2. Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Fisika SMA Negeri 1 Waingapu, Kabupaten Sumba Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur. C. Populasi dan Sampel Penelitian 1. Populasi Penelitian Populasi dari penelitian ini adalah seluruh siswa-siswi SMA Negeri 1 Waingapu Tahun Ajaran 2013/2014. 2. Sampel Penelitian Sampel dari penelitian ini adalah siswa-siswi SMA Negeri 1 Waingapu kelas XI IPA 1 dan kelas XI IPA 3, Semester Genap, Tahun Ajaran 2013/ 2014. Siswa yang tergabung dalam penelitian sejumlah 76 orang, dimana kelas XI IPA 1 terdiri dari 38 siswa dan kelas XI IPA 3 terdiri dari 38 siswa. Kelas yang digunakan sebagai kelas kontrol adalah kelas XI IPA 3 sedangkan kelas eksperimen adalah kelas XI IPA 1.

(43) 24 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI D. Treatment Treatment adalah perlakuan peneliti kepada subyek yang mau diteliti agar nantinya mendapatkan data yang diinginkan (Suparno, 2010: 51). Pada penelitian ini, treatment pada kelas kontrol berupa pembelajaran dengan menggunakan metode ceramah sedangkan pada kelas eksperimen, treatment berupa pembelajaran dengan menggunakan metode inquiry . Pelaksanaan pembelajaran dilakukan di masing-masing kelas. Materi yang digunakan dalam treatment ini adalah viskositas zat cair dengan waktu yang digunakan untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran adalah sama untuk kelas kontrol maupun kelas eksperimen. Peneliti menggunakan metode pembelajaran inquiry sebagai treatment dengan proses sebagai berikut: 1. Membagi siswa dalam 6 kelompok (setiap kelompok terdiri dari 6 siswa). 2. Siswa mendapatkan LKS dalam kelompok. 3. Siswa memahami langkah-langkah inquiry dalam kelompok. 4. Siswa merumuskan hipotesis atau jawaban sementara yang relevan dengan permasalahan yang diberikan. 5. Siswa mengumpulkan data dengan melakukan eksperimen mengenai viskositas zat cair. 6. Siswa menganalisis data yang telah diperoleh. Siswa diberikan pertanyaanpertanyaan yang menuntun siswa pada kesimpulan percobaan. 7. Siswa membuat kesimpulan berdasarkan data yang diperoleh. Setelah memperoleh kesimpulan dari data percobaan, siswa dapat menguji hipotesis

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 yang telah dirumuskan. Bila ternyata hipotesis itu salah atau ditolak siswa dapat menjelaskan sesuai dengan proses inquiry yang telah dilakukannya. Pada kelas kontrol tidak ada perlakuan khusus yang diberikan. Penjelasan materi dilakukan oleh peneliti dengan menggunakan metode ceramah. Peneliti menjelaskan konsep viskositas zat cair dan siswa diberikan latihan-latihan soal sesuai dengan topik yang diajarkan. E. Instrumentasi 1. Instrumen Pembelajaran Instrumen pembelajaran ini terdiri dari 3 instrumen yaitu Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), Lembar kerja Siswa (LKS) dan petunjuk penggunaan alat (jangka sorong dan neraca ohaus). a. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dibuat untuk menentukan garis besar kegiatan pembelajaran yang akan dilakukan selama pengambilan data penelitian. Bagian dari Rencana Pelaksanaan Pembelajaran adalah (1) Identitas meliputi: Satuan Pendidikan, Mata Pelajaran, Kelas, Semester, dan Alokasi Waktu, (2) Standar Kompetensi, (3) Kompetensi Dasar, (4) Indikator, (5) Tujuan Pembelajaran, (6) Metode Pembelajaran, (7) Kegiatan Pembelajaran, (8) Materi Pembelajaran, (9) Sumber Pembelajaran. RPP untuk kelas eksperimen terlampir pada lampiran 3 dan RPP untuk kelas kontrol terlampir pada lampiran 4.

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 b. Lembar Kerja Siswa Pada penelitian ini digunakan Lembar Kerja Siswa (LKS) sebagai panduan siswa selama proses pembelajaran. Lembar Kegiatan Siswa (LKS) dibuat dan akan digunakan untuk kelas yang menggunakan metode inquiry. LKS terlampir pada lampiran 5. c. Petunjuk Penggunaan Alat Petunjuk penggunaan alat terdiri dari petunjuk penggunaan jangka sorong dan neraca ohaus yang diberikan penjelasan penggunaan dan cara pengukurannya serta cara mengkalibrasi neraca ohaus. Penjelasan dan petunjuk penggunaan alat terlampir pada lampiran 6 . 2. Instrumen Pengumpulan Data Instrumen pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi: (1) tes tertulis yang terdiri dari pre-test dan post-test, (2) kuesioner yang terdiri dari kuesioner minat belajar siswa. a. Pre-test Pre-test diberikan sebelum pembelajaran menggunakan metode inquiry dan metode ceramah. Pre-test ini bertujuan untuk mengetahui sejauh mana pemahaman awal siswa mengenai konsep viskositas zat cair. Soal pre-

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 test sebanyak 7 soal yang terdiri dari aspek pengetahuan (ingatan), pemahaman, dan penerapan (aplikasi). Tabel 1. Kisi-kisi Soal Pre-Test dan Post-Test Kompetensi Indikator Pertanyaan Dasar Aspek Kognitif Menganalisis Mendefinisikan Apa yang dimaksud dengan Ingatan/ hukum-hukum pengertian viskositas viskositas zat cair? pengetahuan yang zat cair Menurut pendapat Anda, Pemahaman bagaimana pengaruh konsep berhubungan dengan fluida Menjelaskan statik dinamik dan pengaruh kekentalan serta suatu fluida terhadap penerapannya kecepatan mengalir kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir dalam kehidupan sebuah benda sebuah benda? Berikan sehari-hari penjelasan anda! Menjelaskan kecepatan bola ketika dijatuhkan dan kecepatan selama bergerak di Pemahaman dalam fluida kental berdasarkan pengaruh gaya-gaya yang bekerja pada bola tersebut konsep Gambar 1. Bola dijatuhkan dalam fluida kental

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 Gambar 2. Gaya-gaya yang bekerja pada bola dalam fluida kental 1. Sebuah benda berbentuk bola dijatuhkan ke dalam fluida kental. Pada bola tersebut bekerja tiga buah gaya, yaitu gaya berat w = mg, gaya ke atas yang dikerjakan fluida, Fa dan gesekan yang dikerjakan fluida, Ff. Berdasarkan gaya-gaya yang bekerja pada bola, bagaimana kecepatan bola ketika dijatuhkan dan kecepatan selama bergerak di dalam fluida kental? Berikan penjelasan anda! Menerapkan rumus 2. Sebuah bola baja berjari- viskositas zat cair ke jari 2 mm dijatuhkan dalam dalam penyelesaian sejenis minyak ( Penerapan

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI soal untuk ) yang menentukan mempunyai koefisien kecepatan terminal viskositas 1,2 kg/ms. Jika bola, koefisien massa jenis baja 8,1 x kekentalan zat cair, . Tentukan jari-jari bola dan kecepatan terminal bola menyebutkan yang jatuh! penerapan viskositas 29 3. Tentukan koefisien zat cair dalam kekentalan cairan tetes air kehidupan sehari- hujan yang jatuh di udara hari apabila diketahui kecepatan Penerapan maksimum air hujan adalah 10 m/s, dengan jari-jari 0,3 mm. ( dan g = 9,8 m/s2. 4. Sebuah bola kecil (massa Penerapan 3 jenis 2600 kg/m ) dibiarkan jatuh ke dalam minyak (massa jenis 950 kg/m3 dan  = 1,2 x 10-3 Pa s). Dalam waktu 100 s, bola tersebut telah bergerak sejauh 83 cm. Berapa jari-jari bola? 5. Berilah contoh penerapan viskositas dalam kehidupan sehari-hari! Penerapan

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 b. Post-test Post-test diberikan kepada siswa setelah selesai pembelajaran menggunakan metode inquiry dan metode ceramah. Soal post-test ini bertujuan untuk mengetahui sejauh mana pemahaman akhir siswa mengenai konsep viskositas zat cair. Jumlah pertanyaan soal post-test sama dengan soal pre-test, namun pada soal hitungan post-test angka atau bilangan yang digunakan berbeda dengan soal hitungan pre-test. c. Kuesioner Minat Belajar Kuesioner ini diberikan kepada siswa sesudah kegiatan pembelajaran dengan menggunakan metode inquiry dan metode ceramah untuk mengetahui minat belajar siswa. Melalui pengukuran minat, peneliti dapat melihat perbandingan minat belajar siswa selama diajar dengan menggunakan metode inquiry dan metode ceramah. Pembuatan kuesioner minat belajar berdasarkan pada unsur-unsur minat belajar yang telah dipaparkan pada bab kajian pustaka. Minat belajar merupakan suatu gejala psikologis yang menunjukkan adanya perasaan puas dan senang terhadap suatu hal atau suatu kegiatan yang menjadi sasaran, adanya pemusatan perhatian, perasaan dan pikiran dari seseorang karena ketertarikan terhadap suatu hal, serta kemauan dan kecenderungan pada diri seseorang untuk melakukan kegiatan guna mencapai tujuan.

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 Kisi-kisi kuesioner minat belajar ditunjukkan pada tabel di bawah ini. Tabel 2. Kisi-kisi Kuesioner Minat Belajar Fisika Aspek Indikator 1. 2. Perasaan puas dan senang terhadap suatu kegiatan 3. 4. 1. Minat belajar Pemusatan perhatian, pikiran dan perasaan karena ketertarikan 2. terhadap suatu kegiatan 3. 1. Kemauan/kecenderungan untuk melakukan kegiatan guna mencapai tujuan 2. 3. Pernyataan Saya menyukai pelajaran fisika Saya merasa puas dengan apa yang saya peroleh dari pembelajaran ini Saya yakin bahwa saya akan berhasil dalam pelajaran ini Hal-hal yang saya pelajari pada pelajaran ini akan bermanfaat bagi saya Saya memperhatikan guru pada saat menjelaskan materi pelajaran Saya mencatat penjelasan materi dari guru Cara penyampaian materi sangat menarik perhatian saya Saya bertanya kepada guru tentang materi yang dipelajari Saya menyelesaikan latihan soal untuk menambah pemahaman saya tentang materi yang dipelajari Saya membaca buku referensi lain yang berkaitan dengan materi yang saya pelajari d. Validitas Validitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah validitas isi. Validitas isi berpedoman pada kisi-kisi tes dan non tes yang diukur sesuai dengan indikator. Kisi- kisi non tes yaitu kuesioner minat belajar siswa. F. Metode Analisis Data 1. Analisis Kuantitatif Pemahaman Konsep Awal dan Akhir Siswa Soal pre-test dan post-test terdiri dari masing-masing 7 soal. Skor maksimal untuk masing-masing soal yang dijawab benar disesuaikan dengan bobot soal. Kriteria pemberian skor ditetapkan seperti tabel berikut. No item 1, 3, 8, 10 2, 5, 6 4, 7, 9

(51) 32 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Tabel 3. Skor Tiap Aspek No Aspek 1 Ingatan/ pengetahuan 2 Pemahaman 3 Penerapan Total Nomor Soal 1 6 7 2 3 4 Skor Skor Maksimum Minimum 5 0 20 0 25 0 10 0 12,5 0 12,5 0 Skor Total 5 20 25 10 12,5 12,5 5 15 0 15 7 - - 100 Penskoran untuk masing-masing kriteria diuraikan di bawah ini: a. Soal no 1. Bobot soal 5. Keterangan Siswa memberi jawaban benar Siswa memberi jawaban mendekati benar atau hampir benar Siswa memberi jawaban salah Siswa tidak memberi jawaban sama sekali Skor 5 3 1 0 b. Soal no 2. Bobot Soal 10 Keterangan Siswa memberi jawaban benar Siswa memberi jawaban mendekati benar atau hampir benar Siswa memberi jawaban salah Siswa tidak memberi jawaban sama sekali Skor 10 6 2 0

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI c. Soal no 3 dan no 4. Bobot soal 12,5. Keterangan Siswa memberi jawaban lengkap dan hasil yang benar dengan satuan Siswa memberi jawaban lengkap, hasil yang benar tetapi tidak ada satuan Siswa mengerjakan dengan lengkap, tetapi hasilnya salah Siswa mengerjakan menggunakan rumus. Memasukkan angka-angka, menghitungnya tetapi tidak selesai mengerjakan Siswa mengerjakan menggunakan rumus. Hanya memasukkan angka-angkanya dan tidak menghitungnya Siswa mengerjakan hanya sampai pada rumus Siswa hanya menulis diketahui ditanya, dan dijawab Siswa hanya menulis diketahui Siswa tidak memberi jawaban sama sekali Skor 12,5 11 9 7 5 4 3 2 0 d. Soal no 5. Bobot soal 15 Keterangan Siswa memberi jawaban lengkap dan hasil yang benar Siswa memberi jawaban lengkap, hasil yang benar tetapi tidak ada satuan Siswa mengerjakan dengan lengkap, tetapi hasilnya salah Siswa mengerjakan menggunakan rumus. Memasukkan angka-angka, menghitungnya tetapi hanya sampai pada r2. Belum menjadikan r2 sebagai r Siswa mengerjakan menggunakan rumus. Memasukkan angka-angka, menghitungnya tetapi belum sampai pada r2. Siswa mengerjakan menggunakan rumus. Hanya memasukkan angka-angkanya dan tidak menghitungnya Siswa mengerjakan hanya sampai pada rumus Siswa hanya menulis diketahui ditanya, dan dijawab Siswa hanya menulis diketahui Siswa tidak memberi jawaban sama sekali Skor 15 14 12 10 8 5 4 3 2 0 33

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 e. Soal no 6. Bobot soal 20. Keterangan Siswa memberi jawaban yang benar dengan menjelaskan hubungan secara lengkap Siswa memberi jawaban yang benar tetapi tidak menjelaskan hubungan secara lengkap Siswa memberi jawaban hampir benar tetapi tidak menjelaskan hubungan secara lengkap Siswa menjawab sebatas menjelaskan hubungan tetapi tidak lengkap Siswa menjawab dengan menjelaskan hubungannya tetapi salah Siswa menjawab dengan kalimat, tetapi tidak benar Siswa menjawab sebatas menulis kembali apa yang diketahui dan ditanyakan lengkap Siswa tidak memberi jawaban sama sekali Skor 20 18 15 11 7 5 3 0 f. Soal no 7. Bobot soal 25 Keterangan Siswa memberi jawaban lengkap dengan penjelasan yang benar Siswa memberi jawaban dengan penjelasan hampir benar Siswa memberi jawaban dengan menyebutkan gaya apa saja yang bekerja tanpa menjelaskan Siswa memberi jawaban dengan menyebutkan gaya apa saja yang bekerja dengan menjelaskan tetapi salah Siswa menjawab dengan kalimat, tetapi tidak benar Siswa menjawab sebatas menulis kembali apa yang diketahui dan ditanyakan lengkap Siswa tidak memberi jawaban sama sekali Skor 25 22 18 14 6 3 0 Skor hasil belajar siswa yaitu jumlah skor setiap siswa dibagi jumlah skor maksimal di kali seratus.

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Untuk 35 mengetahui peningkatan pemahaman konsep siswa maka peneliti membandingkan: a. hasil pre-test sebelum menggunakan metode inquiry pada kelas eksperimen dan metode ceramah pada kelas kontrol. b. hasil post-test sesudah menggunakan metode inquiry pada kelas eksperimen dan metode ceramah pada kelas kontrol. c. hasil pre-test dan post-test pada kelas kontrol dengan menggunakan metode ceramah. d. hasil pre-test dan post-test pada kelas eksperimen dengan menggunakan metode inquiry. Analisis yang digunakan yaitu dengan menggunakan uji Test-t kelompok dependen untuk membandingkan hasil pre-test dan post-test tersebut. Test-t ini digunakan untuk mengetes dua kelompok yang dependen, atau satu kelompok di tes dua kali, yaitu pada pre-test dan post-test (Suparno, 2010: 97). Rumus untuk menghitung adalah: | | Dimana: [ √ ̅̅̅̅ ̅̅̅̅ ( ( ] X1 : skor pre-test X2 : skor post-test D : perbedaan antara skor tiap subjek ( X1–X2) N : jumlah pasangan skor

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Df : N-1 Tcrit = diperoleh dari tabel dengan level signifikan Jika | = 0.05. | maka signifikan berarti ada peningkatan | >| pemahaman konsep siswa tentang materi viskositas zat cair. Jika | | 36 | < | maka tidak signifikan berarti tidak ada peningkatan pemahaman konsep siswa tentang materi viskositas zat cair. Sedangkan untuk membandingkan apakah metode pembelajaran inquiry lebih baik daripada metode pembelajaran ceramah, maka peneliti menggunakan uji Test-t independen. ̅̅̅ √ ̅̅̅ Untuk n1 = n2 Bila n1 n2, maka rumus t menjadi: √[ Keterangan: ( ( (̅̅̅ ( ̅̅̅ ][ ] ̅̅̅ = skor kelas treatment ̅̅̅ = skor kelas kontrol n1 = jumlah siswa kelas treatment (dengan metode pembelajaran inquiry) n2 = jumlah siswa kelas kontrol (dengan metode pembelajaran ceramah)

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 | maka signifikan berarti ada perbedaan hasil Jika | | >| pretest pada kelas kontrol dan kelas eksperimen. Jika | |<| | maka tidak signifikan berarti tidak ada perbedaan hasil pretest untuk kelas kontrol dan kelas eksperimen. Begitu pula untuk hasil posttest, jika | | >| | maka signifikan berarti ada perbedaan hasil posttest pada kelas kontrol dan kelas eksperimen. Jika | |<| | maka tidak signifikan berarti tidak ada perbedaan hasil posttest untuk kelas kontrol dan kelas eksperimen. Dengan menggunakan empat kali uji t-test, peneliti dapat mengetahui apakah penerapan metode inquiry dapat meningkatkan pemahaman konsep siswa terhadap materi viskositas zat cair. 1. Analisis Kualitatif Pemahaman Konsep Siswa Untuk mengetahui peningkatan pemahaman konsep siswa, selain menggunakan uji t-test peneliti juga menganalisis secara kualitatif perubahan pemahaman konsep siswa. Analisis kualitatif dilakukan dengan merangkum secara umum pemahaman konsep awal siswa tentang konsep viskositas zat cair pada hasil pretest dengan pemahaman konsep akhir siswa tentang konsep viskositas zat cair pada hasil posttest. 2. Analisis Minat Belajar Siswa Untuk mengetahui sejauh mana minat belajar siswa, peneliti menggunakan kuesioner. Pemberian skor pada kuesioner ini dari nilai 1 - 4. Skor yang diberikan kepada siswa dibuat dengan ketentuan sebagai berikut:

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 Tabel 4. Pemberian Skor Kuesioner Alternatif Jawaban Sangat Setuju (SS) Setuju (S) Tidak Setuju (TS) Sangat Tidak Setuju (STS) Skor 4 3 2 1 Skor total diperoleh dengan menjumlahkan skor keseluruhan yang diperoleh siswa. Untuk mengetahui minat belajar siswa terhadap pelajaran fisika, peneliti membuat tabel interval distribusi frekuensi jumlah skor. Langkah-langkah membuat tabel interval distribusi frekuensi jumlah skor yang diadaptasi dari Suparno (2007: 75) adalah sebagai berikut: a. Menentukan skor tertinggi. Skor tertinggi diperoleh dari jumlah item pernyataan dikalikan dengan skor maksimum per item. Jadi, skor tertinggi adalah 10 x 4 = 40. b. Menentukan skor terendah. Skor terendah diperoleh dari jumlah item pernyataan dikalikan dengan skor terendah per item. Jadi, skor terendah adalah 10 x 1 = 10. c. Menentukan banyaknya interval. Banyaknya interval ini ditentukan sesuai dengan banyaknya kategori minat siswa. Kategori minat siswa dibagi menjadi 4 kategori, yaitu sangat berminat, berminat, kurang berminat, sangat kurang berminat. Jadi, intervalnya berjumlah 4. d. Menentukan besar kelas interval. Cara menentukannya diperoleh dari selisih skor tertinggi dan skor terendah dibagi dengan banyaknya interval. Jadi besar kelas interval adalah dibulatkan menjadi 8.

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 Interval masing-masing kelas dan kategori minat belajar siswa ditunjukkan pada tabel berikut: Tabel 5. Pemberian Kategori Kuesioner Minat Belajar Siswa Rentang Skor 34 – 41 26 – 33 18 – 25 10 – 17 Frekuensi Kategori Minat Sangat berminat Berminat Kurang berminat Sangat kurang berminat Selanjutnya, untuk mengetahui apakah ada perbedaan minat siswa terhadap pembelajaran pada kelas eksperimen maupun kelas kontrol digunakan uji t-test independen. Dengan uji t-test independen peneliti dapat mengetahui minat belajar siswa terhadap pembelajaran pada kelas eksperimen maupun kelas kontrol. Jika | | | | maka signifikan, berarti ada perbedaan minat belajar siswa pada kelas kontrol dan kelas ekperimen. Jika | | | | maka tidak signifikan, berarti tidak ada perbedaan minat belajar siswa untuk kelas kontrol dan kelas eksperimen.

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV DATA DAN ANALISIS DATA A. Pelaksanaan Penelitian Penelitian dilakukan di SMA Negeri 1 Waingapu, Kabupaten Sumba Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur, dan dilaksanakan pada tanggal 5 April 2014 sampai dengan 26 April 2014. Penelitian dilaksanakan pada saat jam pelajaran fisika berlangsung. Sebelum melaksanakan penelitian, peneliti sebelumnya meminta ijin kepada pihak sekolah, yaitu kepada kepala sekolah untuk meminja ijin secara informal. Setelah mendapat ijin dari kepala sekolah, peneliti diminta untuk menyiapkan surat dan proposal penelitian. Pada tanggal 5 April 2014, peneliti bertemu kepala sekolah untuk memberikan surat dan proposal penelitian. Pada hari tersebut peneliti dipertemukan dengan wakil kepala sekolah bagian kurikulum untuk melihat jadwal pelajaran fisika kelas XI IPA. Peneliti tidak bertemu dengan guru fisika kelas XI IPA, karena pada hari tersebut guru yang bersangkutan tidak masuk sekolah dikarenakan sakit. Kelas XI IPA terdiri dari 4 kelas yaitu XI IPA 1, XI IPA 2, XI IPA 3, dan kelas XI IPA 4. Karena kelas yang digunakan untuk penelitian adalah 2 kelas, maka peneliti memilih 2 kelas berdasarkan hari yang memungkinkan peneliti bisa melaksanakan penelitian karena ada beberapa hari libur nasional, dimana hari tersebut terdapat jadwal pelajaran fisika. Kelas yang digunakan untuk penelitian 40

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 adalah kelas XI IPA 1 dan kelas XI IPA 3. Sedangkan kelas XI IPA 2 dan kelas XI IPA 4 jadwal pelajaran fisika termasuk pada hari libur nasional. Pelajaran fisika untuk kelas XI IPA 1 dilaksanakan 2 kali pertemuan dalam satu minggu yaitu pada hari selasa dan hari kamis. Alokasi waktu untuk pelajaran fisika pada hari selasa yaitu 2 x 45 menit, dan alokasi waktu pada hari kamis yaitu 2 x 45 menit. Begitu pula untuk kelas XI IPA 3, pelajaran fisika dilaksanakan 2 kali pertemuan dalam satu minggu yaitu pada hari senin dan hari kamis. Alokasi waktu untuk pelajaran fisika pada hari senin yaitu 2 x 45 menit, dan alokasi waktu pada hari kamis yaitu 2 x 45 menit. Pada penelitian ini, peneliti berperan sebagai guru dan fasilitator dalam pelaksanaan proses pembelajaran. Proses pengambilan data dijelaskan sebagai berikut: 1. Sebelum Penelitian Sebelum melaksanakan penelitian, peneliti menyiapkan instrumeninstrumen yang digunakan dalam penelitian. Instrumen penelitian yang digunakan ada dua jenis yaitu instrumen pembelajaran dan instrumen pengambilan data. Instrumen pembelajaran terdiri dari RPP, LKS, Petunjuk penggunaan alat (jangka sorong dan neraca Ohaus), alat-alat praktikum viskositas zat cair seperti tabung, jangka sorong dan neraca Ohaus. Sedangkan instrumen pengambilan data antara lain soal pre-test, soal post-test, kuesioner minat belajar, serta alat dokumentasi berupa kamera digital. Selain mempersiapkan instrumen penelitian, peneliti juga melakukan observasi diantaranya observasi laboratorium fisika dan observasi keadaan siswa

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 di kelas selama melaksanakan proses pembelajaran. Observasi laboratorium fisika bertujuan untuk mengetahui keadaan, kelengkapan, kesiapan laboratorium fisika. Observasi laboratorium fisika dilakukan sebanyak 2 kali. Pertama pada hari senin 7 April 2014 dan kedua pada hari selasa 8 April 2014. Berdasarkan observasi laboratorium fisika SMA Negeri 1 Waingapu bahwa alat eksperimen laboratorium masih kurang lengkap. Alat untuk eksperimen yang tersedia antara lain alat-alat ukur (mikrometer sekrup, jangka sorong, neraca Ohaus, meteran, basicmeter, termometer), catu daya, kabel-kabel, resistor, dan masih ada beberapa alat yang belum bisa peneliti sebutkan karena masih ada di dalam kardus. Observasi keadaan siswa selama proses pembelajaran di kelas dilakukan pada hari sabtu 5 April 2014 di kelas XI IPA 1 dan kelas XI IPA 3 yang dibimbing oleh guru BK, Ibu Yuliana Oli Buli. 2. Selama Melaksanakan Penelitian Berikut adalah jadwal dan proses pengambilan data yang dilakukan di kelas XI IPA seperti pada tabel berikut: Tabel 6. Proses Pelaksanaan Penelitian Kelas Kontrol (XI IPA 3) No Hari/ tanggal 1 Senin, 7 April 2014 Pukul 10.15 – 11.15    Kegiatan Peneliti Perkenalan Menyampaikan secara garis besar penelitian yang akan dilakukan Memberikan pre-test kepada siswa

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 Kamis, 10 April 2014 12.20 – 13.50 3 Kamis, 24 April 2014 12.20 – 13.50 4 Sabtu, 26 April 2014 09.00 – 10.30 43 Melaksanakan metode ceramah yaitu:  Menyampaikan bahan yang akan dipelajari hari ini  Peneliti menyampaikan tujuan pembelajaran dan indikator pembelajaran yang harus dicapai siswa  Melakukan tanya jawab materi viskositas zat cair  Meminta siswa menyampaikan pendapat tentang penerapan viskositas zat cair dalam kehidupan sehari-hari  Meminta siswa menyimpulkan pengertian viskositas zat cair  Menjelaskan Hukum Stokes untuk fluida kental  Menjelaskan konsep kecepatan terminal dalam fluida kental  Menyelesaikan latihan soal untuk menentukan kecepatan terminal dalam fluida kental  Menyelesaikan latihan soal untuk menentukan koefisien kekentalan zat cair dan menentukan jari-jari bola/ kelereng yang bergerak dalam fluida kental  Bersama siswa merangkum materi yang telah dipelajari dari pertemuan sebelumnya  Memberikan post-test, dan kuesioner minat belajar kepada siswa

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 Tabel 7. Proses Pelaksanaan Penelitian Kelas Eksperimen (XI IPA 1) No Hari/ tanggal 1 Selasa, 8 April 2014 Pukul 10.50 – 12.20    2 Kamis, 10 April 2014 09.30 – 10.30       3 Selasa, 22 April 2014 10.50 – 12.20  4 Kamis, 24 April 2014 12.20 – 13.50  Kegiatan Peneliti Perkenalan Menyampaikan secara garis besar penelitian yang akan dilakukan Memberikan pre-test kepada siswa Menjelaskan kegiatan yang dilaksanakan hari ini Menyampaikan tujuan pembelajaran dan indikator pembelajaran yang harus dicapai siswa Membagi siswa ke dalam kelompok Membagi petunjuk penggunaan alat kepada siswa dan menjelaskan cara pengukurannya Mendampingi siswa dalam kelompok melakukan pengukuran menggunakan jangka sorong dan neraca Ohaus. Menjelaskan alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum viskositas zat cair Mendampingi siswa melakukan praktikum viskositas zat cair Memberikan post-test, dan kuesioner minat belajar kepada siswa

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 Penelitian tidak berjalan sesuai dengan rencana dikarenakan beberapa hal sebagai berikut: a. Pada hari Kamis tanggal 10 April 2014, terjadi pengurangan jam pelajaran karena adanya rapat guru. b. Saat peneliti melaksanakan penelitian, tidak seluruh sampel bisa diteliti karena ada beberapa siswa yang sakit sehingga siswa tersebut tidak bisa mengikuti pelajaran. Adapun proses pelaksanaan penelitian dijelaskan sebagai berikut: 1. Kelas Kontrol (XI IPA 3) a. Pelaksanaan Penelitian Pada Hari Senin, 7 April 2014 Pada hari Senin, peneliti masuk kelas pada pukul 10.15 WITA bersama guru fisika yaitu Ibu Kristina Adelheid Raga. Jam pelajaran terpotong 30 menit karena sebelumnya siswa mengikuti jam pelajaran olahraga. Pertama Ibu Adel membuka pelajaran dengan mengecek kehadiran dan kesiapan siswa, kemudian memperkenalkan peneliti kepada siswa. Peneliti memperkenalkan diri dan menjelaskan secara garis besar proses penelitian yang dilaksanakan. Sebanyak 2 siswa tidak hadir dikarenakan sakit. Sehingga sampel penelitian siswa yang mengerjakan pretest sebanyak 36 siswa. Ketika pretest dilaksanakan, ruangan kelas kurang kondusif karena sebagian besar siswa mengeluh belum belajar.

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 Berikut adalah aktivitas siswa saat mengerjakan soal pretest: Gambar 3. Suasana Pretest kelas XI IPA 3 b. Pelaksanaan Penelitian Pada Hari Kamis, 10 April 2014 Pada pukul 12.20 WITA, peneliti masuk kelas dan memberikan salam kepada siswa, mengecek apakah siswa sudah siap mengikuti pelajaran serta mengecek kehadiran siswa. Kelas XI IPA 3 merupakan kelas kontrol sehingga metode pembelajaran yang digunakan adalah metode ceramah. Peneliti menyampaikan topik yang dipelajari, menyampaikan tujuan pembelajaran dan indikator yang harus dicapai oleh siswa. Setelah itu, pembelajaran dilanjutkan dengan tanya jawab serta siswa diminta untuk menyampaikan pendapatnya tentang pengertian viskositas dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari. Sebagian besar siswa sangat antusias menjawab pertanyaan yang diberikan, namun ada beberapa siswa yang tidak

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 memperhatikan temannya ketika memberikan jawaban karena masih membuka buku paket fisika. Beberapa siswa mengajukan pertanyaan tentang penerapan viskositas lainnya, peneliti memberikan kesempatan kepada siswa lain untuk menjawab pertanyaan temannya. Setelah itu, siswa menyimpulkan sendiri tentang pengertian viskositas zat cair, peneliti memberikan penegasan pada jawaban siswa yang kurang tepat. Setelah menyimpulkan setiap siswa menulis jawabannya di buku catatan fisika. Selanjutnya peneliti menjelaskan konsep hukum Stokes untuk fluida kental dan konsep kecepatan terminal dalam fluida kental. Pembelajaran di akhiri dengan merangkum kembali apa yang telah siswa peroleh. c. Pelaksanaan Penelitian Pada Hari Kamis, 24 April 2014 Pada pertemuan ini pelajaran dilanjutkan dengan menyelesaikan latihan soal. Latihan soal yang diberikan adalah untuk menentukan kecepatan terminal dalam fluida kental, menentukan koefisien kekentalan fluida serta menentukan jari-jari bola/ kelereng yang bergerak dalam fluida kental. Sebelumnya, peneliti mengecek apakah siswa membawa buku paket dan catatan fisika. Tiga siswa tidak membawa buku catatan, namun beberapa siswa juga tidak mencatat apa saja yang telah dibahas pada pertemuan sebelumnya. Oleh karena itu, siswa bersama teman semeja mengerjakan soal latihan yang diberikan. Siswa antusias mengerjakan soal yang diberikan, ada yang bertanya tentang konversi satuan, ada yang bertanya rumus yang

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 digunakan, ada juga yang mencocokkan jawaban kepada temannya. Selanjutnya, peneliti memberikan kesempatan kepada siswa untuk maju menulis jawabannya di papan tulis, sedangkan siswa yang lainnya mengoreksi pekerjaan temannya apakah sama dengan jawaban mereka atau masih ada yang belum lengkap. Ada yang mengomentari penulisan rumusnya kurang benar, ada yang mengomentari jawaban yang ditulis temannya kurang benar, ada juga yang mengomentari tentang konversi satuan. Peneliti menunjuk siswa yang lain untuk melengkapi jawaban temannya di papan tulis. Gambar 4. Siswa mengerjakan soal latihan di papan tulis

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 d. Pelaksanaan Penelitian Pada Hari Sabtu, 26 April 2014 Pada hari ini tidak ada jadwal pelajaran fisika, namun peneliti meminta ijin kepada guru KWN pada hari sebelumnya, karena guru yang bersangkutan tidak dapat hadir pada hari Sabtu. Peneliti meminta jam pengganti seperti disarankan oleh guru pamong karena pada hari sabtu jam pelajaran KWN tidak ada. Peneliti mengecek kehadiran siswa, satu siswa tidak hadir karena sakit. Kemudian peneliti membagikan soal posttest, seusai mengerjakan soal posttest, peneliti membagikan lembar kuesioner kepada setiap siswa. Peneliti mengulas kembali tentang apa saja yang telah diperoleh siswa mengenai materi viskositas zat cair, lalu siswa menyimpulkan dan bercerita singkat pengalaman apa saja yang diperoleh selama mengikuti pelajaran. 2. Kelas Eksperimen (XI IPA 1) a. Pelaksanaan Penelitian Pada Hari Selasa, 8 April 2014 Pada hari Selasa, peneliti masuk kelas pada pukul 10.50 WITA bersama guru fisika yaitu Ibu Kristina Adelheid Raga. Pertama Ibu Adel membuka pelajaran dengan mengecek kehadiran dan kesiapan siswa, kemudian memperkenalkan peneliti kepada siswa. Peneliti memperkenalkan diri dan menjelaskan secara garis besar proses penelitian yang dilaksanakan. Satu orang siswa tidak hadir dikarenakan mengikuti Kejuaraan Pencak Silat. Sehingga sampel penelitian siswa yang mengerjakan pretest sebanyak 37 siswa. Ketika peneliti membagikan soal pretest, sebagian besar siswa

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 mengeluh belum belajar dan ketika pretest dilaksanakan, beberapa siswa berbicara dengan temannya sehingga membuat kelas menjadi ribut, akibatnya ruangan kelas kurang kondusif. b. Pelaksanaan Penelitian Pada Hari Kamis, 10 April 2014 Pada hari kamis terjadi pengurangan jam pelajaran karena ada rapat guru. Peneliti membuka pelajaran dengan memberikan salam, mengecek kehadiran dan kesiapan siswa. Pada hari itu, ada satu siswa tidak hadir dikarenakan ijin mengikuti Kejuaraan Pencak Silat di Denpasar. Peneliti menjelaskan kegiatan yang dilakukan diantaranya menyampaikan secara garis besar topik yang dipelajari, menyampaikan tujuan pembelajaran dan indikator yang harus dicapai oleh siswa. Kemudian siswa dibentuk dalam kelompok, peneliti membagi siswa dalam 6 kelompok berdasarkan nomor urut, sehingga siswa yang menyebut nomor yang sama bergabung menjadi satu kelompok. Peneliti membagikan lembar petunjuk penggunaan alat kepada siswa, setiap kelompok sudah disediakan jangka sorong dan neraca Ohaus, namun ada satu kelompok yang tidak mendapatkan jangka sorong dan neraca Ohaus karena alatnya terbatas. Siswa yang tidak mendapat alat masing-masing bergabung untuk sementara dengan kelompok yang lain. Banyak siswa yang belum memahami cara menggunakan jangka sorong dan cara membaca hasil pengukurannya, walaupun di kelas X siswa sudah memperoleh materi tentang pengukuran. Siswa membaca petunjuk

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 penggunaan alat kemudian peneliti menjelaskan kembali cara pengukurannya. Tidak semua siswa memperhatikan penjelasan peneliti, karena sebagian siswa masih mencoba alatnya. Peneliti mendampingi setiap kelompok saat melakukan pengukuran, setelah itu setiap siswa dalam kelompok wajib melakukan pengukuran menggunakan jangka sorong dan neraca Ohaus serta mengambil data hasil pengukurannya. Peneliti mengunjungi dan mengecek cara membaca hasil ukur di setiap kelompok dan memastikan apakah siswa sudah memahami dengan bertanya kepada siswa berapa hasil pengukurannya apakah sudah benar atau belum. Setelah seluruh siswa sudah melakukan pengukuran, peneliti memberikan penjelasan mengenai alat dan bahan yang digunakan dalam kegiatan praktikum selanjutnya. c. Pelaksanaan Penelitian Pada Hari Selasa, 22 April 2014 Pada hari selasa, peneliti mendampingi siswa dalam kelompok untuk melakukan praktikum viskositas zat cair. Sebelumnya peneliti mengecek kehadiran siswa, ada dua siswa tidak hadir dikarenakan sakit. Kemudian peneliti membagikan LKS dan menjelaskan apa saja yang harus dilakukan selama percobaan. Sebelum melakukan praktikum setiap siswa menjawab rumusan masalah, hipotesis dan variabel-variabel. Sebagian siswa masih bingung dan bertanya, sebagiannya lagi sudah menjawab di lembar LKS. Praktikum dilanjutkan dan peneliti mendampingi siswa melakukan percobaan. Dua kelompok belum melakukan percobaan karena masih bertanya tentang

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 langkah-langkah percobaan. Peneliti memberikan penjelasan dan praktikum dilanjutkan. Kegiatan praktikum berjalan cukup lancar namun pada saat praktikum suasana kelas kurang kondusif karena siswa ribut. Peneliti mengunjungi dan mengecek setiap kelompok, siswa selalu bertanya apabila masih ada yang belum dipahami. Gambar 5. Siswa melakukan praktikum viskositas zat cair d. Pelaksanaan Penelitian Pada Hari Kamis, 24 April 2014 Pada pukul 09.00 WITA, peneliti masuk di kelas XI IPA 1. Peneliti membuka pelajaran dengan salam, setelah itu mengecek kesiapan siswa dan kehadiran siswa. Sebanyak 4 siswa tidak masuk dikarenakan 1 siswa mewakili

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 sekolah mengikuti Kejuaraan Pencak Silat, 2 siswa sakit dan 1 siswa lainnya tanpa keterangan. Peneliti membagikan soal posttest , seusai mengerjakan soal posttest, peneliti membagikan lembar kuesioner kepada setiap siswa. Peneliti mengulas kembali tentang eksperimen yang telah dilakukan, lalu siswa menyimpulkan dan bercerita singkat pengalaman apa saja yang diperoleh selama melakukan eksperimen. Gambar 6. Siswa mengerjakan soal posttest B. Data dan Analisis Data 1. Analisis Kuantitatif Pemahaman Siswa a. Data Pretest dan Posttest Untuk mengetahui peningkatan pemahaman konsep siswa, peneliti menggunakan data pre-test dan post-test. Hasil pre-test dan post-test kelas XI

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 IPA 1 dan XI IPA 3 dalam bentuk skor. Jumlah sampel yang dapat diteliti untuk tingkat pemahaman konsep yaitu sebanyak 69 siswa. Berikut adalah hasil skoring pretest dan posttest. Hasil skoring pretest dan posttest kelas eksperimen seperti tabel 8: Tabel 8. Data Pretest dan Posttest Kelas Eksperimen Kode Siswa Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa 8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Siswa 23 Siswa 24 Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Siswa 28 Siswa 29 Pretest 42 45 46 61 39 47 74 30 34 30 53 38 36 47 72 43 63 64 53 69 27 31 49 25 39 26 39 35 43 Posttest 86 74.5 65 78 74 69 96.5 71 71 91.5 87 82.5 59 65 79 60 84 93 90 84.5 90 79 65.5 62 78 70 71 67.5 54

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 Rata-rata 35 39 49 16 31 43.235 75 73 73 57 80 75.162 Hasil skoring pretest dan posttest kelas kontrol seperti tabel 9. Tabel 9. Data Pretest dan Posttest Kelas kontrol Kode Siswa Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Siswa 23 Siswa 24 Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Pretest 64.5 43 51 26 38 68 19 73 52.5 22 18 17 19 68 53 25 29.5 39 74.5 40 24 24 19 86 57 23 15 Posttest 86 48 62.5 74 75 89 63 91 75 69.5 90.5 64.5 59.5 90.5 80 54 61 85.5 89 55 44 50 63.5 90 61 67 38 55

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Siswa 28 Siswa 29 Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 Siswa 35 Rata-rata 38.5 32 25 66 23 19 22 17 38.014 56 72.5 65 39 68 43 71 41 43 66.243 b. Analisis Data 1. Untuk mengetahui apakah metode inquiry meningkatkan pemahaman siswa atau tidak. 1). Menguji pretest kelompok eksperimen-kelompok kontrol apakah sama. Dengan menggunakan uji t-independen didapatkan hasil seperti tabel SPSS berikut: Tabel 10. Analisis SPSS Pretest Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol Group Statistics KELAS NILAI N Mean Std. Deviation Std. Error Mean A 34 43.235 14.0671 2.4125 B 35 38.014 20.5385 3.4716 Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances F NILAI Equal variances assumed Equal variances not assumed Sig. 7.548 t-test for Equality of Means T .008 1.228 Sig. (2Mean Std. Error tailed) Difference Difference df 95% Confidence Interval of the Difference Lower Upper 67 .224 5.2210 4.2501 -3.2622 13.7042 1.235 60.282 .222 5.2210 4.2276 -3.2346 13.6766

(76) 57 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Keterangan t = 1,235; P= 0,222 0,05 hal ini berarti tidak Significant. Pretest kelas kontrol dan pretest kelas eksperimen tidak berbeda, setara. Berarti pretest kelompok kontrol tidak berbeda dengan kelompok eksperimen. Dengan kata lain, pada kondisi awal kedua kelompok kelas sama-sama menunjukkan kemampuan yang sama. 2). Menguji apakah metode inquiry meningkatkan pemahaman siswa. Pretest dan posttest kelompok eksperimen diuji dengan uji tdependen dan didapatkan hasil seperti tabel berikut: Tabel 11. Analisis SPSS Pretest dan Posttest Kelas Eksperimen Paired Samples Statistics Mean Pair 1 N Std. Deviation Std. Error Mean NILAIPRETEST 43.235 34 14.0671 2.4125 NILAIPOSTTEST 75.162 34 10.9473 1.8775 Paired Samples Test Paired Differences Mean Pair 1 NILAIPRETEST – NILAIPOSTTEST 31.9265 Std. Std. Error Deviation Mean 13.5429 2.3226 95% Confidence Interval of the Difference Lower -36.6518 Keterangan t = - 13,746; P= 0,000 Upper T -27.2011 -13.746 Sig. (2tailed) Df 33 0,05 maka hasilnya Signifikan, berarti Posttest berbeda dengan Pretest pada kelas eksperimen. Posttest lebih baik dari Pretest (meanposttest = 75,162 dan meanpretest = 43,235). Hal ini menunjukkan bahwa, .000

(77) 58 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI pembelajaran dengan metode inquiry meningkatkan pemahaman siswa pada materi viskositas zat cair. 3). Apakah metode ceramah meningkatkan pemahaman konsep siswa. Pretest dan posttest kelompok kontrol diuji dengan uji t- dependen dan didapatkan hasil seperti tabel berikut: Tabel 12. Analisis SPSS Pretest dan Posttest Kelas Kontrol Paired Samples Statistics Mean Pair 1 N Std. Deviation Std. Error Mean NILAIPRETEST 38.014 35 20.5385 3.4716 NILAIPOSTTEST 66.243 35 16.6205 2.8094 Paired Samples Test Paired Differences Mean Pair 1 NILAIPRETEST – -28.2286 NILAIPOSTTE ST Std. Deviation Std. Error Mean 16.1101 2.7231 95% Confidence Interval of the Difference Lower -33.7626 Keterangan t = - 10,366; P= 0,000 Upper T -22.6946 -10.366 df Sig. (2tailed) 34 0,05 maka hasilnya Signifikan, berarti Posttest berbeda dengan Pretest pada kelas kontrol. Posttest lebih baik dari Pretest (meanposttest = 66,243 dan meanpretest = 38,014). Hal ini menunjukkan bahwa, pembelajaran pada kelas kontrol meningkatkan pemahaman siswa pada materi viskositas zat cair. .000

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 59 4). Menguji apakah posttest kelompok eksperimen dan kelompok kontrol sama. Dengan menggunakan uji t-independen didapatkan hasil seperti tabel SPSS berikut: Tabel 13. Analisis SPSS Posttest Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol Group Statistics KELAS NILAI N Mean Std. Deviation Std. Error Mean A 34 75.162 10.9473 1.8775 B 35 66.243 16.6205 2.8094 Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances F NILAI Equal variances assumed Equal variances not assumed 5.937 Sig. t-test for Equality of Means T Sig. (2tailed) Df Mean Difference Std. Error Difference 95% Confidence Interval of the Difference Lower Upper .017 2.624 67 .011 8.9189 3.3986 2.1352 15.7026 2.640 59.021 .011 8.9189 3.3790 2.1577 15.6802 Keterangan t = 2,640; P= 0,011 0,05 hal ini berarti Significant. Posttest eksperimen dan posttest kontrol berbeda secara statistik. Hal ini menunjukkan Posttest kelas eksperimen lebih tinggi dari Posttest kelas kontrol (Meaneksperimen = 75,162 dan Meankontrol = 66,243 ). Dengan kata lain, metode inquiry lebih meningkatkan pemahaman siswa dari pada metode ceramah pada materi viskositas zat cair.

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60 2. Analisis Kualitatif Pemahaman Konsep Siswa 1). Kelas Kontrol (XI IPA 3) Untuk mengetahui perubahan pemahaman menganalisis secara kualitatif jawaban soal pretest konsep, peneliti dan posttest. Analisis kualitatif ini dibahas berdasarkan jawaban siswa secara umum di kelas kontrol baik hasil pretest maupun posttest. Hasil jawaban pemahaman konsep siswa dimasukkan dalam tabel berikut: Tabel 14. Hasil Analisis Pemahaman Konsep Siswa Kelas Kontrol KONSEP Semakin besar kekentalan suatu fluida (viskositas), maka semakin kecil kecepatan mengalir sebuah benda. Semakin kecil kekentalan suatu fluida (viskositas), maka semakin besar kecepatan mengalir sebuah benda. PRETEST Benda yang dijatuhkan di dalam fluida kental bergerak dengan kecepatan yang kecil. Kecepatan bola ketika dijatuhkan berbeda dengan kecepatan bola selama bergerak di dalam fluida kental. Ketika dijatuhkan bebas kecepatannya makin membesar, hingga suatu saat dalam pergerakannya mencapai suatu kecepatan terbesar yang tetap. Kecepatan ini yang disebut kecepatan terminal. Pada saat Sebagian siswa memberikan jawaban yaitu kecepatan bola ketika dijatuhkan lebih besar daripada kecepatan bola selama bergerak di dalam fluida. Kecepatan bola menjadi semakin kecil ketika bergerak di dalam fluida kental karena adanya gaya gesekan yang menghambat bola tersebut  Secara umum siswa belum menjelaskan hubungan kekentalan fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda POSTTEST Secara umum siswa sudah menjelaskan konsep dengan benar yaitu semakin besar kekentalan suatu fluida, semakin susah fluida itu mengalir maka kecepatan mengalir benda semakin kecil. Sebaliknya, semakin kecil kekentalan suatu fluida semakin mudah fluida itu mengalir maka kecepatan mengalirnya semakin besar. Secara umum siswa menjelaskan konsep dengan benar yaitu kecepatan bola ketika dijatuhkan berbeda dengan kecepatan bola selama bergerak di dalam fluida kental. Bola ketika dijatuhkan bebas ke dalam fluida kental kecepatannya makin membesar, hingga suatu saat dalam pergerakannya mencapai suatu kecepatan

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI mencapai kecepatan terminal ini gaya-gaya yang bekerja pada bola yaitu gaya berat benda, gaya ke atas yang dikerjakan fluida dan gaya gesekan yang dikerjakan fluida adalah seimbang. 61 terbesar yang tetap. Kecepatan ini yang disebut kecepatan terminal. Pada saat mencapai kecepatan terminal ini gaya-gaya yang bekerja pada bola yaitu gaya berat benda, gaya ke atas yang dikerjakan fluida dan gaya gesekan yang dikerjakan fluida adalah seimbang. 2). Kelas Eksperimen (XI IPA 1) Untuk mengetahui perubahan pemahaman konsep, peneliti menganalisis jawaban pretest dan jawaban posttest. Analisis kualitatif ini dibahas berdasarkan jawaban siswa secara umum di kelas eksperimen baik hasil pretest maupun posttest. Hasil jawaban pemahaman konsep siswa dimasukkan dalam tabel berikut: Tabel 15. Hasil Analisis Pemahaman Konsep Siswa Kelas Eksperimen KONSEP Semakin besar kekentalan suatu fluida (viskositas), maka semakin kecil kecepatan mengalir sebuah benda. Semakin kecil kekentalan suatu fluida (viskositas), maka semakin besar kecepatan mengalir sebuah benda. PRETEST Semakin kental suatu fluida maka kecepatan mengalir sebuah benda semakin kecil  Jawaban pretest ini merupakan jawaban siswa secara umum di kelas eksperimen POSTTEST Semua siswa memberikan jawaban dan menjelaskan konsep dengan benar yaitu semakin besar kekentalan suatu fluida (viskositas), semakin susah fluida itu mengalir maka semakin kecil kecepatan mengalir sebuah benda. Semakin kecil kekentalan suatu fluida (viskositas), semakin mudah fluida itu mengalir maka semakin besar kecepatan mengalir sebuah benda.

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Kecepatan bola ketika dijatuhkan berbeda dengan kecepatan bola selama bergerak di dalam fluida kental. Bola ketika dijatuhkan bebas ke dalam fluida kental kecepatannya makin membesar, hingga suatu saat dalam pergerakannya mencapai suatu kecepatan terbesar yang tetap. Kecepatan ini yang disebut kecepatan terminal. Pada saat mencapai kecepatan terminal ini gaya-gaya yang bekerja pada bola yaitu gaya berat benda, gaya ke atas yang dikerjakan fluida dan gaya gesekan yang dikerjakan fluida adalah seimbang. Ketika bola dijatuhkan kecepatan bola lambat karena adanya gaya gesek dan gaya ke atas, sedangkan ketika bola bergerak di dalam fluida yang mempengaruhi adalah gaya berat dan kekentalan fluida 62 Hampir semua siswa menjelaskan konsep dengan benar yaitu kecepatan bola ketika dijatuhkan berbeda dengan kecepatan bola selama bergerak di dalam fluida kental. Bola ketika dijatuhkan bebas ke dalam fluida kental kecepatannya makin membesar, hingga suatu saat dalam pergerakannya mencapai suatu kecepatan terbesar yang tetap. Kecepatan ini yang disebut kecepatan terminal. Pada saat mencapai kecepatan terminal ini gaya-gaya yang bekerja pada bola yaitu gaya berat benda, gaya ke atas yang dikerjakan fluida dan gaya gesekan yang dikerjakan fluida adalah seimbang. Berdasarkan hasil pemahaman konsep siswa kelas kontrol dan kelas eksperimen pada tabel di atas, selanjutnya peneliti menganalisis pemahaman konsep awal siswa sebelum diberikan treatmen dan pemahaman konsep akhir siswa sesudah diberikan treatmen. Hasil analisisnya adalah sebagai berikut: (1) Kelas Kontrol Konsep pertama yang ditekankan adalah tentang pengaruh kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda, yaitu semakin besar kekentalan suatu fluida (viskositas), maka semakin kecil kecepatan mengalir sebuah benda. Semakin kecil

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63 kekentalan suatu fluida (viskositas), maka semakin besar kecepatan mengalir sebuah benda. Sebelum diberikan treatment, pemahaman konsep awal siswa adalah benda yang dijatuhkan di dalam fluida kental memiliki kecepatan mengalir yang kecil. Siswa memahami bahwa benda yang bergerak di dalam fluida kental memiliki kecepatan yang kecil, siswa belum memahami bahwa fluida kental memiliki tingkat kekentalan (viskositas) berbeda-beda yang mempengaruhi kecepatan mengalir sebuah benda di dalam fluida tersebut. Artinya, semakin besar kekentalan suatu fluida maka semakin kecil kecepatan mengalir sebuah benda. Setelah diberikan treatmen, secara umum siswa dapat menjelaskan konsep dengan benar yaitu semakin besar kekentalan suatu fluida (viskositas), semakin susah fluida tersebut mengalir maka semakin kecil kecepatan mengalir sebuah benda. Semakin kecil kekentalan suatu fluida (viskositas), semakin mudah fluida tersebut mengalir maka semakin besar kecepatan mengalir sebuah benda. Konsep kedua yang ditekankan pada kelas kontrol yaitu kecepatan bola ketika dijatuhkan berbeda dengan kecepatan bola selama bergerak di dalam fluida. Bola ketika dijatuhkan bebas ke dalam suatu fluida kecepatannya semakin besar, begitu pula ketika bola dijatuhkan bebas di dalam fluida kental kecepatannya juga

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 64 semakin besar. Pada fluida kental kecepatan bola semakin besar diakibatkan oleh gaya berat benda, gaya apung ke atas oleh fluida dan gaya hambat fluida kental (viskositas). Dalam pergerakan bola tersebut suatu saat mencapai kecepatan terbesar yang tetap. Kecepatan ini yang disebut kecepatan terminal. Pada saat mencapai kecepatan terminal ini gaya-gaya yang bekerja pada bola tersebut adalah seimbang. Berdasarkan jawaban pretest, pemahaman konsep awal siswa adalah kecepatan bola ketika dijatuhkan lebih besar daripada kecepatan bola selama bergerak di dalam fluida, kecepatan bola menjadi semakin kecil ketika bergerak di dalam fluida kental karena adanya gaya gesekan yang menghambat bola tersebut. Dari jawaban ini, peneliti menganalisis bahwa siswa memahami hanya faktor gaya gesekan yang menyebabkan kecepatan bergeraknya semakin kecil di dalam fluida kental. Siswa belum memahami ada beberapa gaya yang bekerja pada bola ketika dijatuhkan bebas ke dalam fluida kental, sehingga pada suatu saat dalam pergerakannya mencapai kecepatan terbesar yang tetap, kecepatan ini dinamakan kecepatan terminal. Setelah diberikan treatmen, siswa sudah memahami persoalan yang diberikan dan siswa menyadari bahwa pemahaman konsep awal siswa kurang tepat, dimana siswa menyimpulkan bahwa ketika bola dijatuhkan gaya yang berperan adalah gaya

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 berat benda dan gaya angkat ke atas oleh fluida. Pada gaya berat benda, yang mempengaruhi adalah percepatan bola. Selama bola bergerak di dalam fluida kental, percepatannya semakin besar sehingga kecepatan gerak bola juga semakin besar. Ketika kecepatan bola semakin besar, gaya gesekan fluida untuk menahan bola tersebut juga semakin besar hingga pada suatu saat dalam pergerakannya, percepatan bola = 0 dan kecepatannya menjadi tetap atau konstan. Kecepatan yang konstan ini dinamakan kecepatan terminal. Pada saat mencapai kecepatan terminal yang tetap, gaya berat benda, gaya ke atas oleh fluida dan gaya gesekan adalah seimbang. Berdasarkan jawaban posttest untuk kedua konsep di atas, secara umum siswa kelas kontrol sudah menjelaskan konsep viskositas zat cair dengan benar dan semakin lengkap serta konsep siswa yang masih kurang tepat dihilangkan. (2) Kelas Eksperimen Pada kelas eksperimen, konsep yang ditekankan adalah tentang pengaruh kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda, yaitu semakin besar kekentalan suatu fluida (viskositas), maka semakin kecil kecepatan mengalir sebuah benda. Semakin kecil kekentalan suatu fluida (viskositas), maka semakin besar kecepatan mengalir sebuah benda. Sebelum diberikan treatmen, secara umum pemahaman konsep awal siswa adalah semakin kental suatu fluida maka

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66 kecepatan mengalir sebuah benda semakin kecil. Pada kelas eksperimen siswa diberikan treatmen menggunakan metode inquiry, setiap siswa diberikan LKS kemudian melakukan praktikum sehingga siswa memahami konsep berdasarkan apa yang ditemukan pada saat praktikum diantaranya siswa membuat hipotesis atau dugaan sementara kemudian siswa melakukan praktikum viskositas zat cair, mengamati apa saja yang dilihat siswa selama praktikum dan menganalisis apa yang telah diperoleh siswa. Selain itu juga, dalam memahami konsep siswa dibantu dengan pertanyaan–pertanyaan pada LKS yang mengarahkan siswa pada kesimpulan dimana kesimpulan tersebut adalah konsep yang ingin ditekankan. Setelah diberikan treatmen, peneliti memperoleh pemahaman konsep akhir siswa yaitu siswa menjelaskan bahwa semakin besar kekentalan suatu fluida (viskositas), semakin susah fluida itu mengalir maka semakin kecil kecepatan mengalir benda tersebut. Semakin kecil kekentalan suatu fluida (viskositas), semakin mudah fluida itu mengalir maka semakin besar kecepatan mengalir sebuah benda. Dari jawaban posttest, siswa sudah memahami konsep dengan menjelaskan secara lengkap tentang pengaruh kekentalan fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda.

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67 Konsep kedua yang ditekankan pada kelas eksperimen adalah kecepatan bola ketika dijatuhkan berbeda dengan kecepatan bola selama bergerak di dalam fluida. Bola ketika dijatuhkan bebas ke dalam suatu fluida kecepatannya semakin besar, begitu pula ketika bola dijatuhkan bebas di dalam fluida kental kecepatannya juga semakin besar. Pada fluida kental kecepatan bola semakin besar diakibatkan oleh gaya berat benda, gaya apung ke atas oleh fluida dan gaya hambat fluida kental (viskositas). Dalam pergerakan bola tersebut suatu saat mencapai kecepatan terbesar yang tetap. Kecepatan ini yang disebut kecepatan terminal. Pada saat mencapai kecepatan terminal ini gaya-gaya yang bekerja pada bola tersebut adalah seimbang. Berdasarkan jawaban pretest, pemahaman konsep awal siswa adalah ketika dijatuhkan kecepatan bola lambat karena dipengaruhi gaya gesek dan gaya ke atas, sedangkan ketika bola bergerak di dalam fluida yang mempengaruhinya adalah gaya berat dan kekentalan fluida. Dari jawaban ini, peneliti menganalisis bahwa siswa belum memahami maksud dari persoalan yang diberikan. Siswa memahami bahwa gaya gesek dan gaya ke atas berpengaruh ketika bola dijatuhkan bebas sedangkan selama bergerak di dalam fluida kental yang berpengaruh adalah gaya berat dan kekentalan fluida (viskositas).

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68 Setelah diberikan treatmen menggunakan metode inquiry, siswa sudah memahami persoalan yang diberikan dan siswa menyadari bahwa pemahaman konsep awal siswa kurang tepat, dimana siswa menyimpulkan bahwa ketika bola dijatuhkan gaya yang berperan adalah gaya berat benda dan gaya angkat ke atas oleh fluida. Pada gaya berat benda, yang mempengaruhi adalah percepatan bola. Selama bola bergerak di dalam fluida kental, percepatannya semakin besar sehingga kecepatan gerak bola juga semakin besar. Ketika kecepatan bola semakin besar, gaya gesekan fluida untuk menahan bola tersebut juga semakin besar hingga pada suatu saat dalam pergerakannya, percepatan bola = 0 dan kecepatannya menjadi tetap atau konstan. Kecepatan yang konstan ini dinamakan kecepatan terminal. Pada saat mencapai kecepatan terminal yang tetap, gaya berat benda, gaya ke atas oleh fluida dan gaya gesekan adalah seimbang. Berdasarkan jawaban posttest untuk kedua konsep di atas, secara umum siswa kelas eksperimen sudah menjelaskan konsep viskositas zat cair dengan benar dan semakin lengkap serta konsep siswa yang masih kurang tepat dihilangkan.

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 69 3. Analisis Minat Belajar Siswa a. Data Kuesioner Minat Siswa Sesudah Treatment Untuk mengetahui minat belajar siswa, peneliti menggunakan kuesioner sesudah treatmen. Jumlah sampel yang dapat diteliti untuk minat belajar yaitu sebanyak 69 siswa. Pada kelas eksperimen, jumlah sampel yang diteliti adalah sebanyak 34 siswa sedangkan untuk kelas kontrol jumlah sampel yang dapat diteliti sebanyak 35 siswa. Hasil kuesioner minat belajar siswa dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 16. Hasil Skor Minat Belajar Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol Kode Siswa Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa 8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Siswa 23 Kelas Eksperimen 36 27 32 36 30 40 31 37 30 34 30 32 29 36 35 36 31 32 35 34 31 37 35 Kelas Kontrol 33 33 31 35 32 27 32 35 32 29 37 24 27 33 27 30 30 26 33 36 36 24 32

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Siswa 24 Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Siswa 28 Siswa 29 Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 Siswa 35 Rata-rata 34 38 32 24 35 37 36 36 37 35 39 33.79 70 30 31 35 34 29 32 25 35 34 34 24 30 31.06 b. Analisis Minat Belajar Siswa Data minat belajar siswa diuji dengan program SPSS dengan menggunakan uji t-independen. Hasil SPSS minat belajar siswa adalah sebagai berikut: Tabel 17. Analisis SPSS Minat Belajar Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol Group Statistics KELAS NILAI N Mean Std. Deviation Std. Error Mean A 34 33.79 3.506 .601 B 35 31.06 3.702 .626 Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances F NILAI Equal variances assumed Equal variances not assumed .137 Sig. t-test for Equality of Means T .712 3.152 Sig. (2tailed) df 95% Confidence Std. Interval of the Error Difference Mean Differenc Difference e Lower Upper 67 .002 2.737 .868 1.004 4.470 3.154 66.958 .002 2.737 .868 1.005 4.469

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Keterangan t = 3,154; P= 0,002 71 0,05 hal ini berarti Significant. Minat belajar kelas eksperimen dan minat belajar kelas kontrol berbeda secara statistik. Hal ini menunjukkan minat belajar kelas eksperimen lebih tinggi dari minat belajar kelas kontrol (Meaneksperimen = 33,79 dan Meankontrol =31,06). Setelah dianalisis menggunakan uji t-independen, skor minat siswa kemudian dikategorikan seperti pada tabel berikut: Tabel 18. Kategorisasi Minat Siswa Terhadap Pembelajaran Kelas Kontrol Kode Siswa Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa 8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Siswa 23 Siswa 24 Skor Total 33 33 31 35 32 27 32 35 32 29 37 24 27 33 27 30 30 26 33 36 36 24 32 30 Kategori Berminat Berminat Berminat Sangat Berminat Berminat Berminat Berminat Sangat berminat Berminat Berminat Sangat berminat Kurang berminat Berminat Berminat Berminat Berminat Berminat Berminat Berminat Sangat berminat Sangat berminat Kurang berminat Berminat Berminat

(91) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Siswa 28 Siswa 29 Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 Siswa 35 Rata-rata 31 35 34 29 32 25 35 34 34 24 30 31.06 72 Berminat Sangat berminat Sangat berminat Berminat Berminat Kurang berminat Sangat berminat Sangat berminat Sangat berminat Kurang berminat Berminat Berminat Hasil analisis minat siswa terhadap pembelajaran dengan menggunakan metode eksperimen dapat dilihat dalam tabel berikut: Tabel 19. Kategorisasi Minat Siswa Terhadap Pembelajaran Kelas Eksperimen Kode Siswa Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa 8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Skor Total 36 27 32 36 30 40 31 37 30 34 30 32 29 36 35 36 31 32 35 34 31 37 Kategori Sangat berminat Berminat Berminat Sangat berminat Berminat Sangat berminat Berminat Sangat berminat Berminat Sangat berminat Berminat Berminat Berminat Sangat berminat Sangat berminat Sangat berminat Berminat Berminat Sangat berminat Sangat berminat Berminat Sangat berminat

(92) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Siswa 23 Siswa 24 Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Siswa 28 Siswa 29 Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 Rata-rata 35 34 38 32 24 35 37 36 36 37 35 39 33.79 73 Sangat berminat Sangat berminat Sangat berminat Berminat Kurang berminat Sangat berminat Sangat berminat Sangat berminat Sangat berminat Sangat berminat Sangat berminat Sangat berminat Sangat berminat Setelah diperoleh skor total minat tiap siswa kemudian dihitung prosentase tiap kategori siswa yang dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 20. Prosentase Tiap Kategori Minat Siswa Terhadap Pembelajaran Kelas Kontrol Rentang Skor 34 – 41 26 – 33 18 – 25 10 – 17 Frekuensi Jumlah Siswa 10 21 4 - Prosentase (%) 29 60 11 - Kategori Minat Sangat berminat Berminat Kurang berminat Sangat kurang berminat Dari hasil perhitungan dalam tabel 20, minat siswa terhadap pembelajaran di kelas kontrol dengan menggunakan metode ceramah diperoleh sebesar 29% siswa termasuk dalam kategori sangat berminat; 60% siswa termasuk dalam kategori berminat dan 11% siswa termasuk dalam kategori kurang berminat. Sehingga kesimpulannya adalah siswa kelas kontrol berminat terhadap pembelajaran dengan menggunakan metode ceramah.

(93) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 74 Tabel 21. Prosentase Tiap Kategori Minat Belajar Siswa Terhadap Pembelajaran Kelas Eksperimen Rentang Skor 34 – 41 26 – 33 18 – 25 10 – 17 Frekuensi Jumlah Siswa 21 12 1 - Prosentase (%) 62 35 3 - Kategori Minat Sangat berminat Berminat Kurang berminat Sangat kurang berminat Dari hasil perhitungan pada tabel 21, minat belajar siswa terhadap pembelajaran dengan menggunakan metode inquiry diperoleh sebanyak 62% siswa termasuk dalam kategori sangat berminat, sebanyak 35% siswa termasuk dalam kategori berminat, dan sebanyak 3% siswa termasuk dalam kategori kurang berminat terhadap pembelajaran. Jadi, dapat disimpulkan bahwa siswa kelas eksperimen sangat berminat terhadap pembelajaran dengan menggunakan metode inquiry. Berdasarkan prosentase siswa terhadap minat belajar pada kelas eksperimen dan kelas kontrol, dapat dilihat bahwa pada kelas eksperimen sebanyak 62% siswa termasuk dalam kategori sangat berminat dan pada kelas kontrol sebanyak 29 % siswa termasuk dalam kategori sangat berminat. Kuesioner minat siswa terhadap pembelajaran terdiri dari 10 pernyataan. Pernyataan minat dengan skor paling tinggi pada kelas eksperimen adalah pernyataan minat nomor 10 dengan total skor adalah 124. Pernyataan tentang minat belajar pada nomor 10 adalah "hal-hal yang dipelajari pada pelajaran ini akan bermanfaat bagi siswa”. Kemudian, pada kelas kontrol, pernyataan minat dengan total skor tertinggi adalah

(94) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 75 127 pada pernyataan nomor 10. Hal ini menunjukkan bahwa kelas eksperimen dan kelas kontrol memiliki skor tertinggi pada pernyataan minat nomor 10. C. Keterbatasan Penelitian Keterbatasan dalam penelitian ini adalah instrumen penelitian untuk soal pretest dan posttest cenderung mengukur pemahaman siswa pada kelas ceramah, sedangkan keterampilan proses pada kelas eksperimen dengan menggunakan metode inquiry tidak diukur.

(95) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan analisis pada bab IV, peneliti memperoleh kesimpulan sebagai berikut: 1. Metode inquiry meningkatkan pemahaman konsep siswa kelas XI pada materi viskositas zat cair di SMA Negeri 1 Waingapu. Secara kualitatif, dapat diketahui bahwa pemahaman konsep siswa menjadi semakin lengkap atau semakin benar terhadap materi viskositas zat cair. 2. Metode inquiry membuat siswa kelas XI berminat terhadap pembelajaran pada materi viskositas zat cair di SMA Negeri 1 Waingapu. B. Saran 1. Disarankan bagi guru fisika untuk menggunakan metode pembelajaran inquiry dalam proses belajar mengajar dengan pokok bahasan yang berbeda karena metode inquiry dapat meningkatkan pemahaman konsep siswa dan menarik minat siswa terhadap pembelajaran. 2. Dalam menerapkan pembelajaran dengan metode inquiry guru hendaknya mengatur waktu pelaksanaan dengan baik sehingga proses pembelajaran dapat berjalan dengan maksimal dan memperoleh kualitas pembelajaran yang diinginkan. 76

(96) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 77 3. Untuk menyusun soal pretest dan posttest sebaiknya dimasukkan aspek keterampilan proses sehingga tidak hanya mengukur pemahaman siswa pada aspek hafalan, pemahaman konsep, dan aplikasi. 4. Untuk penelitian selanjutnya, selain menggunakan kuesioner sebaiknya peneliti melakukan wawancara pada siswa untuk mengetahui minat siswa terhadap pembelajaran fisika. Wawancara juga digunakan untuk mengetahui permasalahan dan kesulitan siswa selama mengikuti pembelajaran.

(97) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR PUSTAKA Adisusilo, Sutarjo. 2012. Pembelajaran Nilai Karakter (Konstruktivisme dan VCT Sebagai Inovasi Pendekatan Pembelajaran Afektif). Jakarta: Rajawali Pers. Dahar, Ratna W. 2011. Teori-Teori Belajar & Pembelajaran. Bandung: PT Gelora Aksara Pratama. Djamarah, Syaiful Bahri & Aswan Zin. 2010. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Rineka Cipta. Hamalik, Oemar. 2009. Psikologi Belajar & Mengajar. Bandung: Sinar Baru Algesindo. Hanafiah dan Suhana. 2009. Konsep Strategi Pembelajaran. Jakarta: PT Refika Aditama. Kanginan, Marthen. 2007. Fisika Untuk SMA Kelas XI. Jakarta: Erlangga. Purwanto, Ngalim. 2006. Ilmu Pendidikan Teoritis dan Praktis. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Slameto. 2010. Belajar & Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta. Siregar, Eveline. 2010. Teori Belajar dan Pembelajaran. Bogor: Ghalia Indonesia. Sudjono, Anas. 2011. Pengantar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Rajawali Pers. 78

(98) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 79 Sugiyanto. 2007. Modul Pendidikan dan Latihan Profesi Guru (PLPG) Model-Model Pembelajaran Inovatif. Surakarta: Panitia Sertifikasi Guru Rayon 13. Suparno, Paul. 1997. Filsafat Konstruktivisme Dalam Pendidikan. Yogyakarta: Kanisius. Suparno, Paul. 2006. Diktat Statistik Untuk Mahasiswa Pendidikan Fisika. Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma. Suparno, Paul. 2007. Metodologi Pembelajaran Fisika Konstruktivistik & Menyenangkan. Yogyakarta: Penerbit USD. Suparno, Paul. 2010. Metode Penelitian Pendidikan Fisika. Yogyakarta: Universitas Sanata Dharma. Surya, Mohamad. 2004. Psikologi Pembelajaran dan Pengajaran. Bandung: Pustaka Bani Quraisy. Susanto, Ahmad. 2013. Teori Belajar dan Pembelajaran di Sekolah Dasar. Jakarta: Kencana Prenada Media Grup. Suyono. 2011. Belajar dan Pembelajaran Teori dan Konsep Dasar. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Trianto. 2009. Mendesain Model Pembelajaran Inovatif-Progresif Konsep, Landasan, dan Implementasinya pada KTSP. Jakarta: Kencana Prenada Media Grup.

(99) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 80 Uno, Hamzah & Nurdin Mohamad. 2012. Belajar dengan Pendekatan Pailkem. Jakarta: Bumi Aksara. Wonorahardjo, Surjani. 2010. Dasar-Dasar Sains Menciptakan Masyarakat Sadar Sains. Jakarta: PT Indeks.

(100) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 81

(101) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 82 Lampiran 1. Surat Ijin Penelitian Sekolah

(102) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 83 Lampiran 2. Surat Keterangan Telah Melaksanakan Penelitian

(103) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 84 Lampiran 3. RPP (Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran Kelas Eksperimen) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) KELAS EKSPERIMEN Sekolah : SMA N 1 Waingapu Mata Pelajaran : Fisika Kelas / Semester : XI IPA 1 / 2 Materi : Viskositas Zat Cair Alokasi Waktu : 6 x 45 menit A. Standar Kompetensi Menerapkan konsep dan prinsip mekanika klasik sistem kontinu dalam menyelesaikan masalah. B. Kompetensi Dasar Menganalisis hukum-hukum yang berhubungan dengan fluida statik dan dinamik serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari. C. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menjelaskan pengertian viskositas zat cair 2. Menjelaskan pengaruh kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda

(104) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 85 3. Menjelaskan kecepatan bola ketika dijatuhkan dan kecepatan selama bergerak di dalam fluida kental berdasakan pengaruh gaya-gaya yang bekerja pada bola tersebut 4. Menerapkan rumus viskositas zat cair ke dalam penyelesaian soal untuk menntukan kecepatan terminal bola, koefisien kekentalan zat cair, jari-jari bola dan menyebutkan penerapan viskositas zat cair di kehidupan seharihari D. Tujuan Pembelajaran Melalui kegiatan Inquiry, siswa dapat : 1. Menjelaskan pengertian viskositas zat cair 2. Menjelaskan pengaruh kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda 3. Menjelaskan kecepatan bola ketika dijatuhkan dan kecepatan selama bergerak di dalam fluida kental berdasakan pengaruh gaya-gaya yang bekerja pada bola tersebut 4. Menerapkan rumus viskositas zat cair ke dalam penyelesaian soal untuk menntukan kecepatan terminal bola, koefisien kekentalan zat cair, jari-jari bola dan menyebutkan penerapan viskositas zat cair di kehidupan seharihari

(105) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 86 E. Materi Ajar 1. Viskositas Zat CAir Viskositas adalah besaran yang menyatakan kekentalan fluida. Viskositas dalam aliran fluida kental sama saja dengan gesekan pada gerak benda padat. Untuk fluida ideal,  = 0, sehingga kita selalu menganggap bahwa benda yang bergerak dalam fluida ideal tidak mengalami gesekan yang disebabkan oleh fluida. Akan tetapi, bila benda tersebut bergerak dengan kelajuan tertentu dalam fluida kental, gerak benda tersebut akan terhambat oleh gaya gesekan fluida pada benda tersebut. Besar gaya gesekan fluida telah dirumuskan oleh  Koefisien k bergantung pada bentuk geometris benda. Untuk benda yang memiliki bentuk geometris berupa bola dengan jari-jari r, maka Dengan memasukkan nilai k, maka diperoleh  F = gaya gesekan pada benda oleh fluida (N), r = jari-jari bola (m),  = laju bola relative terhadap fluida (m/s),  = koefisien viskositas (Pa s)

(106) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 87 Gambar 1. Bola dijatuhkan dalam fluida kental Jika sebuah bola dijatuhkan ke dalam fluida, maka mula-mula benda bergerak turun dengan kecepatan yang semakin besar. Pada suatu saat kecepatan benda tetap. Kecepatan ini dinamakan kecpatan terminal. Gaya yang bekerja ada benda selama benda bergerak jatuh adalah gaya berat (arahnya ke bawah), gaya angkat Archimedes ( arahnya ke atas), dan gaya Stokes yang melawan arah gerak (arahnya ke atas juga). Pada saat mencapai kecepatan terminal, ketiga gaya tersebut seimbang. 𝐹𝑎 𝐹𝑓 𝑊 Gambar 2. Gaya-gaya yang bekerja pada bola dalam fluida kental

(107) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 88 Besarnya gaya berat benda adalah ( ) Besarnya gaya angkat Archimedes adalah ) ( Besarnya gaya Stokes adalah  Ketika benda mencapai kecepatan terminal, ketiga gaya tersebut memenuhi hubungan berikut  (  ) Kecepatan terminal dalam fluida kental (  ) Untuk benda berbentuk bola dengan jari-jari r, maka volum benda , sehingga  ( )

(108) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 89 F. METODE PEMBELAJARAN Metode Inquiry di laboratorium. G. KEGIATAN PEMBELAJARAN Pertemuan Pertama (2 x 45 menit) No 1. Kegiatan Alokasi Waktu Keterangan Pendahuluan Membuka Pelajaran: a. Peneliti membuka pelajaran dengan salam dan doa pembukaan b. Peneliti memotivasi siswa dan menyiapkan siswa untuk mengikuti pelajaran c. Peneliti menyampaikan topik yang akan 20 menit dipelajari d. Peneliti menyampaikan tujuan pembelajaran yang harus dicapai oleh siswa e. Peneliti menyampaikan metode pembelajaran menggunakan metode inquiry 2. Kegiatan inti Mengerjakan soal pre-test a. Peneliti membagikan soal pre-test kepada seluruh 5 menit siswa b. Peneliti menunggu siswa mengerjakan soal pretest c. Peneliti mengambil hasil jawaban siswa 30 menit Tatap Muka

(109) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Penugasan Membagi siswa dalam kelompok a. Peneliti membagi siswa ke dalam 6 kelompok 90 15 menit Terstruktur 20 menit Penugasan a. Peneliti menjelaskan kelompok tersebut akan melakukan praktikum inquiry 3. Penutup a. Peneliti memberitahukan kegiatan untuk pertemuan berikutnya Terstruktur b. Peneliti mengingatkan siswa untuk membawa alat dan bahan yang akan digunakan dalam praktikum c. Peneliti menutup pelajaran dan mengucapkan salam penutup. Pertemuan Kedua (2 x 45 menit) No 1. Kegiatan Alokasi Waktu Keterangan Pendahuluan Membuka Pelajaran: a. Peneliti membuka pelajaran dengan salam dan doa pembukaan b. Peneliti memotivasi siswa dan menyiapkan siswa untuk mengikuti pelajaran (siswa sudah dalam kelompok) c. Peneliti menyampaikan kegiatan yang akan dilaksanakan 10 menit Tatap Muka

(110) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2. 91 Kegiatan inti Mencoba alat ukur a. Peneliti membagikan lembar panduan penggunaan alat dan LKS inquiry b. Peneliti menjelaskan panduan penggunaan alat 10 menit yaitu kegunaan mikrometer sekrup dan neraca ohaus serta menjelaskan cara pengukuran menggunakan mikrometer sekrup dan neraca ohaus c. Peneliti memberi kesempatan kepada siswa 10 menit untuk mengukur ketebalan barang yang disediakan dengan menggunakan mikrometer sekrup dan menimbang massa benda menggunakan neraca ohaus Melakukan kegiatan inquiry a. Peneliti menjelaskan LKS dan memberi 15 menit penekanan kepada siswa terkait hal-hal yang Terstruktur penting yang harus dikerjakan oleh siswa dalam kegiatan inquiry b. Peneliti menjelaskan data apa saja yang harus diambil oleh siswa c. Siswa melakukan praktikum dalam kelompok d. Peneliti memantau kerja siswa dan membimbing siswa selama melakukan praktikum e. Guru memantau siswa ketika mengerjakan LKS dan menyimpulkan kegiatan yang dilakukan f. Peneliti memberitahukan siswa untuk membereskan alat praktikum seperti kondisi awal Penugasan 40 menit

(111) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3. Penutup 92 5 menit a. Peneliti memberitahukan kegiatan untuk pertemuan berikutnya b. Peneliti menutup pelajaran dan mengucapkan salam penutup. Pertemuan ketiga (2 x 45 menit) No 1. Kegiatan Alokasi Waktu Keterangan Pendahuluan Membuka Pelajaran: a. Peneliti membuka pelajaran dengan salam dan 10 menit Tatap Muka 30 menit Penugasan doa pembukaan b. Peneliti memotivasi siswa dan menyiapkan siswa untuk mengikuti pelajaran 2. Kegiatan inti Eksplorasi a. Peneliti memberi kesempatan kepada siswa untuk menyimpulkan apa yang diperoleh selama praktikum b. Peneliti memberi kesempatan kepada siswa untuk bertanya apabila terdapat hal yang belum dipahami c. Peneliti menegaskan kembali apa yang telah disimpulkan oleh kelompok Terstruktur

(112) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 93 Mengerjakan soal post-test dan kuesioner minat 30 menit belajar a. Peneliti membagikan soal post-test kepada siswa b. Peneliti menunggu siswa mengerjakan soal posttest c. Peneliti mengambil hasil jawaban siswa 15 menit d. Peneliti membagikan lembar kuesioner minat belajar kepada siswa e. Peneliti menunggu siswa mengerjakan kuesioner 5 menit minat belajar f. Peneliti mengambil hasil jawaban siswa 3. Penutup a. Peneliti menutup pelajaran dan berterimakasih b. Peneliti memberi salam penutup H. SUMBER BELAJAR 1. Buku teks : Marthen Kanginan. 2006. FISIKA untuk SMA Kelas XI jilid 2. Jakarta : Erlangga. 2. Buku paket : Bob Foster, 2011. FISIKA untuk SMA/MA kelas XI semester 2. Jakarta: Erlangga. 3. LKS 4. Petunjuk Penggunaan Alat (jangka sorong dan neraca ohaus) Yogyakarta, April 2014 Peneliti Yulita Adelfin Lede

(113) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 94 Lampiran 4. RPP (Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran Kelas Kontrol) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) KELAS KONTROL Sekolah : SMA N 1 Waingapu Mata Pelajaran : Fisika Kelas / Semester : XI IPA / 2 Materi : Viskositas Zat Cair Alokasi Waktu : 6 x 45 menit A. Standar Kompetensi Menerapkan konsep dan prinsip mekanika klasik sistem kontinu dalam menyelesaikan masalah. B. Kompetensi Dasar Menganalisis hukum-hukum yang berhubungan dnegan fluida statik dan dinamik serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari. C. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menjelaskan pengertian viskositas zat cair 2. Menjelaskan pengaruh kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda

(114) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 95 3. Menjelaskan kecepatan bola ketika dijatuhkan dan kecepatan selama bergerak di dalam fluida kental berdasakan pengaruh gaya-gaya yang bekerja pada bola tersebut 4. Menerapkan rumus viskositas zat cair ke dalam penyelesaian soal untuk menntukan kecepatan terminal bola, koefisien kekentalan zat cair, jari-jari bola dan menyebutkan penerapan viskositas zat cair di kehidupan seharihari D. Tujuan Pembelajaran 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian viskositas zat cair 2. Siswa dapat menjelaskan pengaruh kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda 3. Siswa dapat menjelaskan kecepatan bola ketika dijatuhkan dan kecepatan selama bergerak di dalam fluida kental berdasakan pengaruh gaya-gaya yang bekerja pada bola tersebut 4. Siswa dapat menerapkan rumus viskositas zat cair ke dalam penyelesaian soal untuk menntukan kecepatan terminal bola, koefisien kekentalan zat cair, jari-jari bola dan menyebutkan penerapan viskositas zat cair di kehidupan sehari-hari

(115) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 96 E. Materi Ajar 1. Viskositas Zat CAir Viskositas adalah besaran yang menyatakan kekentalan fluida. Viskositas dalam aliran fluida kental sama saja dengan gesekan pada gerak benda padat. Untuk fluida ideal,  = 0, sehingga kita selalu menganggap bahwa benda yang bergerak dalam fluida ideal tidak mengalami gesekan yang disebabkan oleh fluida. Akan tetapi, bila benda tersebut bergerak dengan kelajuan tertentu dalam fluida kental, gerak benda tersebut akan terhambat oleh gaya gesekan fluida pada benda tersebut. Besar gaya gesekan fluida telah dirumuskan oleh  Koefisien k bergantung pada bentuk geometris benda. Untuk benda yang memiliki bentuk geometris berupa bola dengan jari-jari r, maka Dengan memasukkan nilai k, maka diperoleh  F = gaya gesekan pada benda oleh fluida (N), r = jari-jari bola (m),  = laju bola relative terhadap fluida (m/s),  = koefisien viskositas (Pa s)

(116) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 97 Gambar 1. Bola dijatuhkan dalam fluida kental Jika sebuah bola dijatuhkan ke dalam fluida, maka mula-mula benda bergerak turun dengan kecepatan yang semakin besar. Pada suatu saat kecepatan benda tetap. Kecepatan ini dinamakan kecpatan terminal. Gaya yang bekerja ada benda selama benda bergerak jatuh adalah gaya berat (arahnya ke bawah), gaya angkat Archimedes ( arahnya ke atas), dan gaya Stokes yang melawan arah gerak (arahnya ke atas juga). Pada saat mencapai kecepatan terminal, ketiga gaya tersebut seimbang (Kanginan, 2007). 𝐹𝑎 𝐹𝑓 𝑊 Gambar 2. Gaya-gaya yang bekerja pada bola dalam fluida kental

(117) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 98 Besarnya gaya berat benda adalah ( ) Besarnya gaya angkat Archimedes adalah ( ) Besarnya gaya Stokes adalah  Ketika benda mencapai kecepatan terminal, ketiga gaya tersebut memenuhi hubungan berikut  (  ) Kecepatan terminal dalam fluida kental (  ) Untuk benda berbentuk bola dengan jari-jari r, maka volum benda , sehingga  ( )

(118) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 99 F. METODE PEMBELAJARAN Metode ceramah G. KEGIATAN PEMBELAJARAN Pertemuan Pertama (2 x 45 menit) No 1. Kegiatan Alokasi Waktu Keterangan Pendahuluan Membuka Pelajaran: f. Peneliti membuka pelajaran dengan salam dan doa pembukaan g. Peneliti memotivasi siswa dan menyiapkan siswa untuk mengikuti pelajaran h. Peneliti menyampaikan topik yang akan 20 menit dipelajari i. Peneliti menyampaikan tujuan pembelajaran yang harus dicapai oleh siswa 2. Kegiatan inti Mengerjakan soal pre-test d. Peneliti membagikan soal pre-test kepada seluruh 5 menit siswa e. Peneliti menunggu siswa mengerjakan soal pretest f. Peneliti mengambil hasil jawaban siswa 30 menit Tatap Muka

(119) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Pengantar awal materi 15 menit 100 Penugasan Terstruktur a. Peneliti menjelaskan pengantar awal materi yang akan dijelaskan b. Peneliti memberitahukan bagian-bagian yang akan dipelajari 3. 20 menit Penutup Penugasan Terstruktur d. Peneliti memberitahukan kegiatan untuk pertemuan berikutnya e. Peneliti menutup pelajaran dan mengucapkan salam penutup. Pertemuan Kedua (2 x 45 menit) No 1. Kegiatan Alokasi Waktu Keterangan Pendahuluan Membuka Pelajaran: d. Peneliti membuka pelajaran dengan salam dan doa pembukaan e. Peneliti memotivasi siswa dan menyiapkan siswa untuk mengikuti pelajaran (siswa sudah dalam kelompok) f. Peneliti menyampaikan kegiatan yang akan dilaksanakan 10 menit Tatap Muka

(120) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2. 101 Kegiatan inti d. Peneliti memnacing siswa untuk mengemukakan 70 menit contoh viskositas dalam kehidupan sehari-hari Penugasan terstruktur e. Peneliti menjelaskan konsep viskositas zat cair f. Peneliti memberikan kesempatan kepada siswa untuk mempelajari rumus dan mengaplikasikan pada contoh soal yang diberikan g. Peneliti memberikan latihan soal viskositas zat cair kepada siswa h. Peneliti menjelaskan pengaruh kekentalan fluida terhadap kecepatan suatu benda i. Peneliti menjelaskan kecepatan bola ketika dijatuhkan dalam fluida kental dan selama bergerak dalam fluida kental 3. Penutup Penugasan c. Peneliti memberitahukan kegiatan untuk pertemuan berikutnya 10 menit Terstruktur d. Peneliti menutup pelajaran dan mengucapkan salam penutup. Pertemuan ketiga (2 x 45 menit) No 1. Kegiatan Alokasi Waktu Keterangan Pendahuluan Membuka Pelajaran: c. Peneliti membuka pelajaran dengan salam dan doa pembukaan d. Peneliti memotivasi siswa dan menyiapkan siswa 15 menit Tatap Muka

(121) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 102 untuk mengikuti pelajaran 2. Kegiatan inti Mengerjakan soal post-test dan kuesioner minat belajar g. Peneliti membagikan soal post-test kepada siswa 5 menit h. Peneliti menunggu siswa mengerjakan soal post- 30 menit test i. Peneliti mengambil hasil jawaban siswa j. Peneliti membagikan lembar kuesioner minat 5 menit belajar kepada siswa k. Peneliti menunggu siswa mengerjakan kuesioner 15 menit minat belajar l. Peneliti mengambil hasil jawaban siswa 3. Penutup c. Peneliti menutup pelajaran dan berterimakasih 15 menit d. Peneliti memberi salam penutup H. SUMBER BELAJAR 1. Buku teks : Marthen Kanginan. 2006. FISIKA untuk SMA Kelas XI jilid 2. Jakarta : Erlangga. 2. Buku paket : Bob Foster, 2011. FISIKA untuk SMA/MA kelas XI semester 2. Jakarta: Erlangga. Yogyakarta, April 2014 Peneliti Yulita Adelfin Lede

(122) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 103 Lampiran 5. LKS (Lembar Kerja Siswa) Nama: ________________________ Kelas/ kelompok: _______/_________ LEMBAR KEGIATAN SISWA Inquiry Terbimbing VISKOSITAS ZAT CAIR A. Tujuan : 1. Menyelidiki hubungan antara kecepatan terminal dan koefisien viskositas dalam fluida B. Alat dan Bahan : 1. Tabung tempat percobaan fluida 2. Fluida terdiri dari pelumas (oli), detergen cair. 3. Kelereng dengan ukuran yang berbeda sebanyak 2 buah 4. Stopwatch 5. Jangka Sorong 6. Mistar 7. Karet Gelang 8. Saringan bertangkai untuk mengambil bola 9. Gelas ukur 10. Neraca Ohaus 11. Kain Lap/tisu C. Rumusan Masalah : D. Hipotesis :

(123) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 104 E. Variabel : 1. yang dijaga konstan : 2. yang dimanipulasi : 3. yang merespon : F. Langkah Percobaan 1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan. 2. Ukurlah diameter kedua kelereng menggunakan jangka sorong , catatlah hasil pengukurannya. 3. Setelah mengukur diameter kelereng, hitunglah volume kedua kelereng tersebut. 4. Ukurlah massa kelereng dan massa fluida dengan menggunakan neraca ohaus. 5. Ukurlah volume fluida menggunakan gelas ukur. 6. Masukkan kelereng ke dalam fluida dan amatilah lintasan kelereng bergerak dengan kecepatan konstan. Pastikan bahwa anda benar-benar memahami kelereng bergerak dengan kecepatan konstan di dalam fluida. 7. Tentukan jarak tempuh d dengan cara menandai lintasan kelereng bergerak dengan kecepatan konstan menggunakan karet gelang yang disediakan. 8. Nyalakan stopwatch untuk mengukur waktu tempuh pada saat kelereng bergerak dengan kecepatan konstan, 9. Catat jarak d dan waktu tempuh di dalam tabel pengamatan. 10. Ulangi langkah percobaan di atas untuk kelereng dan fluida yang berbeda. G. Tabel Pengamatan 1. Fluida 1 (pelumas/oli) a. Kelereng 1 r1 = ….. cm = …. m m1= …….g = ….. kg f = …… kg/m3 dan V1 =…… m3 k1= …... kg/m3 g = 9,8 m/s2

(124) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI No 1 2 3 4 5 d (cm) d (m) t (s) v (m/s) b. Kelereng 2 r2 = ….. cm = …. m V2 =…… m3 m2= …….g = ….. kg f No 1 2 3 4 5 = …… kg/m3 dan d (cm) k2= …... kg/m3 g = 9,8 m/s2 d (m) t (s) v (m/s) 2. Fluida 2 (detergen cair/sunlight) a. Kelereng 1 r1 = ….. cm = …. m V1 =…… m3 m1= …….g = ….. kg f No 1 2 3 4 5 = …… kg/m3 dan d (cm) k2= …... kg/m3 g = 9,8 m/s2 d (m) t (s) v (m/s) 105

(125) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI b. Kelereng 2 r2 = ….. cm = …. m V2 =…… m3 m2= …….g = ….. kg f = …… kg/m3 dan No 1 2 3 4 5 d (cm) H. Analisis Data 1. Fluida 1 a. Kelereng 1  = Fs = w = FA = k2= …... kg/m3 g = 9,8 m/s2 d (m) t (s) v (m/s) 106

(126) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI b. Kelereng 2  = Fs = w = FA = 2. Fluida 2 a. Kelereng 1  = Fs = w = FA = 107

(127) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 108 b. Kelereng 2  = Fs = w = FA = I. Pertanyaan 1. Setelah melakukan analisis data yang anda peroleh, samakah nilai koefisien viskositas setiap fluida ? 2. Bagaimana hubungan antara kecepatan terminal dan koefisien viskositas dalam fluida pada kedua kelereng yang berbeda? 3. Bagaimana pengaruh kekentalan fluida terhadap gaya gesek yang dialami benda yang bergerak di dalam fluida berdasarkan Hukum Stokes? 4. Bagaimana pengaruh perubahan volum benda terhadap gaya angkat ke atas yang dikerjakan fluida? J. Kesimpulan Buatlah kesimpulan dari percobaan yang diperoleh!

(128) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 109 Lampiran 6. Panduan Penggunaan Alat PANDUAN PENGGUNAAN ALAT 1. Jangka Sorong Rahang geser Benda Skala Nonius Skala Utama Gambar 1. mengukur panjang dengan Jangka Sorong Skala nonius memiliki panjang 9 mm dan di bagi 10 skala sehingga selisihnya 0,1 mm atau 0,01 cm. Maka ketidak pastiannya adalah ∆x = 1/2 x 0,1 mm = 0,05 mm = 0,005 cm cara menentukan nilai x (panjang benda) yaitu: 1. perhatikan angka pada skala utama yang berdekatan dengan angka 0 pada nonius. Pada gambar 1. angka tersebut 5 cm 2. perhatikan garis nonius yag berhimpit dengan skala utama. Pada gambar 1. angka tersebut adalah garis ke 4. ini berarti nilai x = 5 cm + ( 5 x 0,01 cm ) = 5,05 cm. Sehingga jika dituliskan, Panjang = (5,050 ± 0,005) cm

(129) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 110 3. Neraca (timbangan) Gambar 1. Neraca timbangan (neraca ohaus) Neraca digunakan untuk mengukur massa bola dan massa air. a. Tempat beban yang digunakan untuk menempatkan benda yang diukur. b. Tombol kalibrasi yang digunakan untuk mengkalibrasi neraca ketika neraca tidak dapat digunakan untuk mengukur. c. Lengan neraca untuk neraca 3 lengan bearti terdapat tiga lengan. d. Pemberat (anting) yang diletakkan pada masing-masing lengan yang dapat digeser-geser dan sebagai petunjuk hasil pengukuran. e. Titik 0 atau garis keseimbangan yang digunakan untuk menentukan titik keseimbangan. Cara pengukuran massa benda dengan neraca ohaus

(130) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 111 Nilai skalanya dari yang besar sampai ketelitian 0,01 gram yang digeser. Neraca ini memiliki tiga lengan, yakni: 1. Lengan depan memiliki anting logam yang dapat digeser dengan skala 0, 1, 2, 3, 4, …., 10 gr. Dimana masing-masing terdiri 10 skala tiap skala 1 gram, jadi skala terkecil 0,1 gram. 2. Lengan tengah, anting lengan dapat digeser dengan tiap skala 10 gram, dari skala 0, 10, 20, …, 100 gram. 3. Lengan belakang, dengan anting le ngan dapat digeser, tiap skala 100 gram, dengan skala dari 0, 100, 200, …, 500 gram. Dalam pengukuran massa benda menggunakan neraca ohaus tiga lengan. Ada beberapa langkah di dalam melakukan pengukuran dengan menggunakan neraca ohaus, antara lain: 1. Melakukan kalibrasi terhadap neraca yang akan digunakan untuk menimbang, dengan cara memutar sekrup yang berada di samping atas piringan neraca ke kiri atau ke kanan posisi dua garis pada neraca sejajar. 2. Meletakkan benda yang akan diukur massanya. 3. Menggeser skalanya dimulai dari yang skala besar baru gunakan skala yang kecil. Jika panahnya sudah berada di titik seimbang nol, dan jika dua garis sejajar sudah seimbang, maka baru memulai membaca hasil pengukurannya. 4. Posisi mata dalam mengamati hasil pengukuran adalah sejajar dengan skala pada lengan neraca.

(131) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 112 Lampiran 7. Soal Pre-Test SOAL PRE-TEST Nama : Kelas : Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan benar. 1. Apa yang dimaksud dengan viskositas? 2. Berilah contoh penerapan viskositas dalam kehidupan sehari-hari! 3. Sebuah bola baja berjari-jari 2 mm dijatuhkan dalam sejenis minyak ( ) yang mempunyai koefisien viskositas 1,2 kg/ms. Jika massa jenis baja 8,1 x bola yang jatuh! . Tentukan kecepatan terminal

(132) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 113 4. Tentukan koefisien kekentalan cairan tetes air hujan yang jatuh di udara apabila diketahui kecepatan maksimum air hujan adalah 10 m/s, dengan jari-jari 0,3 mm. ( dan g = 9,8 m/s2. 5. Sebuah bola kecil (massa jenis 2600 kg/m3) dibiarkan jatuh ke dalam minyak (massa jenis 950 kg/m3 dan  = 1,2 x 10-3 Pas). Dalam waktu 100 s, bola tersebut telah bergerak sejauh 83 cm. Berapa jari-jari bola tersebut?

(133) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 114 6. Menurut pendapat Anda, bagaimana pengaruh kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda? Berikan penjelasan anda! 7. 𝐹𝑎 𝐹𝑓 𝑊 Gambar 1. Bola dijatuhkan bekerjadalam fluida kental Gambar 2. Gaya-gaya yang pada bola dalam fluida kental Sebuah benda berbentuk bola dijatuhkan ke dalam fluida kental. Pada bola tersebut bekerja tiga buah gaya, yaitu gaya berat w = mg, gaya ke atas yang dikerjakan fluida, Fa dan gesekan yang dikerjakan fluida, Ff. Berdasarkan gaya-gaya yang bekerja pada bola, bagaimana kecepatan bola ketika dijatuhkan dan kecepatan selama bergerak di dalam fluida kental? Berikan penjelasan anda!

(134) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 115 Lampiran 8. Jawaban Soal Pre-Test JAWABAN SOAL PRE-TEST 1. Apa yang dimaksud dengan viskositas?  Ukuran kekentalan suatu fluida  Besaran yang menyatakan kekentalan fluida  Gerakan dari lapisan fluida yang menimbulkan gesekan  Gesekan dalam fluida sehingga ada kecenderungan untuk menghambat aliran dalam fluida  Gaya gesekan antara lapisan fluida ketika satu lapisan bergerak melewati lapisan yang lain 2. Berilah contoh penerapan viskositas dalam kehidupan sehari-hari!  Minyak pelumas (oli)  Minyak goreng  Madu  Detergen cair (sabun cair)  Kecap  Sirup

(135) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 116 3. Sebuah bola baja berjari-jari 2 mm dijatuhkan dalam sejenis minyak ( ) yang mempunyai koefisien viskositas 1,2 kg/ms. Jika massa jenis baja 8,1 x . Tentukan kecepatan terminal bola yang jatuh! Diketahui: r = 2 mm = 2 x 10-3 m =  g = 9,8 m/s2 Ditanyakan: kecepatan maksimum bola dengan minyak (vT). Jawab: VT = VT =  ( ( ) ) { } VT = 0,052 m/s Jadi, kecepatan maksimum bola dalam minyak adalah 0,052 m/s

(136) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 117 4. Tentukan koefisien kekentalan cairan tetes air hujan yang jatuh di udara apabila diketahui kecepatan maksimum air hujan adalah 10 m/s, dan g = 9,8 m/s2. dengan jari-jari 0,3 mm. ( Diketahui: r = 0,3 mm Ditanyakan: koefisien kekentalan cairan tetes air hujan () Dijawab: VT =  10 m/s = ( ( )  )    Jadi, koefisien kekentalan cairan tetes air hujan adalah 1,957 x 10-5 kg/ms.

(137) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 118 5. Sebuah bola kecil (massa jenis 2600 kg/m3) dibiarkan jatuh ke dalam minyak (massa jenis 950 kg/m3 dan  = 1,2 x 10-3 Pas). Dalam waktu 100 s, bola tersebut telah bergerak sejauh 83 cm. Berapa jari-jari bola? Diketahui:  = 1,2 x 10-3 Pas x = 83 cm = 0,83 m Ditanyakan: jari-jari bola (r). Dijawab: VT =  ( = Jadi, jari-jari bola adalah )

(138) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 119 6. Menurut pendapat Anda, bagaimana pengaruh kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda? Berikan penjelasan anda! Semakin besar kekentalan suatu fluida (viskositas) , semakin susah fluida itu mengalir maka semakin kecil kecepatan mengalir sebuah benda. Semakin kecil kekentalan suatu fluida (viskositas) , semakin mudah fluida itu mengalir maka semakin besar kecepatan mengalir sebuah benda. 7. 𝐹𝑎 𝐹𝑓 𝑊 Gambar 1. Bola dijatuhkan bekerjadalam fluida kental Gambar 2. Gaya-gaya yang pada bola dalam fluida kental

(139) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 120 Sebuah benda berbentuk bola dijatuhkan ke dalam fluida kental. Pada bola tersebut bekerja tiga buah gaya, yaitu gaya berat w = mg, gaya ke atas yang dikerjakan fluida, Fa dan gesekan yang dikerjakan fluida, Ff. Menurut anda, bagaimana kecepatan bola ketika dijatuhkan dan bergerak di dalam fluida kental? Berikan penjelasan anda! Pada peristiwa ini, apabila hanya gaya gravitasi yang bekerja pada bola, bola akan bergerak dipercepat dngan percepatan sama dengan percepatan gravitasi g. ini berarti, jarak antara dua kedudukan bola dalam selang waktu yang sama haruslah semakin besar. ketika pada bola tersebut bekerja tiga buah gaya, yaitu gaya berat w = mg, gaya ke atas yang dikerjakan fluida, Fa dan gesekan yang dikerjakan fluida, Ff, maka mula-mula jarak antara dua kedudukan bola dalam selang waktu yang sama semakin besar. Atau ketika bola dijatuhkan, ia bergerak dipercepat, namun ketika ketika kecepatannya bertambah , gaya hambat akbat viskositas FD juga bertambah. Akibatnya, pada suatu saat bola mencapai keadaan seimbang sehingga bergerak dengan kecepatan konstan, kecepatan ini disebut kecepatan terminal.

(140) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 121 Lampiran 9. Soal Post-Test SOAL POST-TEST Nama : Kelas : Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan benar. 1. Apa yang dimaksud dengan viskositas? 2. Berilah contoh penerapan viskositas dalam kehidupan sehari-hari! 3. Sebuah bola baja berjari-jari 3 mm dijatuhkan dalam sejenis minyak ( ) yang mempunyai koefisien viskositas 1,2 kg/ms. Jika massa jenis baja 8,1 x bola yang jatuh! . Tentukan kecepatan terminal

(141) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 122 4. Tentukan koefisien kekentalan cairan tetes air hujan yang jatuh di udara apabila diketahui kecepatan maksimum air hujan adalah 20 m/s, dengan jari-jari 0,3 mm. ( dan g = 10 m/s2. 5. Sebuah bola kecil (massa jenis 2600 kg/m3) dibiarkan jatuh ke dalam minyak (massa jenis 950 kg/m3 dan  = 1,2 x 10-3 Pas). Dalam waktu 60 s, bola tersebut telah bergerak sejauh 20 cm. Berapa jari-jari bola tersebut?

(142) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 123 6. Menurut pendapat Anda, bagaimana pengaruh kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda? Berikan penjelasan anda! 7. 𝐹𝑎 𝐹𝑓 𝑊 Gambar 1. Bola dijatuhkan Gambar 2. Gaya-gaya yang bekerja dalam fluida kental pada bola dalam fluida kental Sebuah benda berbentuk bola dijatuhkan ke dalam fluida kental. Pada bola tersebut bekerja tiga buah gaya, yaitu gaya berat w = mg, gaya ke atas yang dikerjakan fluida, Fa dan gesekan yang dikerjakan fluida, Ff. Berdasarkan gaya-gaya yang bekerja pada bola, bagaimana kecepatan bola ketika dijatuhkan dan kecepatan selama bergerak di dalam fluida kental? Berikan penjelasan anda!

(143) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 124 Lampiran 10. Jawaban Soal Post-Test JAWABAN SOAL POSTTEST 1. Apa yang dimaksud dengan viskositas?  Ukuran kekentalan suatu fluida  Besaran yang menyatakan kekentalan fluida  Gerakan dari lapisan fluida yang menimbulkan gesekan  Gesekan dalam fluida sehingga ada kecenderungan untuk menghambat aliran dalam fluida  Gaya gesekan antara lapisan fluida ketika satu lapisan bergerak melewati lapisan yang lain 2. Berilah contoh penerapan viskositas dalam kehidupan sehari-hari!  Minyak pelumas (oli)  Minyak goreng  Madu  Detergen cair (sabun cair)  Kecap  Sirup

(144) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 125 3. Sebuah bola baja berjari-jari 3 mm dijatuhkan dalam sejenis minyak ( ) yang mempunyai koefisien viskositas 1,2 kg/ms. Jika massa jenis baja 8,1 x . Tentukan kecepatan terminal bola yang jatuh! Diketahui: r = 3 mm = 3 x 10-3 m =  g = 10 m/s2 Ditanyakan: kecepatan maksimum bola dengan minyak (vT). Jawab: VT = VT =  ( ( ) ) { } VT = 0,118 m/s Jadi, kecepatan maksimum bola dalam minyak adalah 0,118 m/s

(145) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 126 4. Tentukan koefisien kekentalan cairan tetes air hujan yang jatuh di udara apabila diketahui kecepatan maksimum air hujan adalah 20 m/s, dan g = 10 m/s2. dengan jari-jari 0,3 mm. ( Diketahui: r = 0,3 mm 3 x 10-4 m Ditanyakan: koefisien kekentalan cairan tetes air hujan () Dijawab: VT =  20 m/s = ( ( )  )    Jadi, koefisien kekentalan cairan tetes air hujan adalah 9,98 x 10-6 kg/ms.

(146) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 127 5. Sebuah bola kecil (massa jenis 2600 kg/m3) dibiarkan jatuh ke dalam minyak (massa jenis 950 kg/m3 dan  = 1,2 x 10-3 Pas). Dalam waktu 60 s, bola tersebut telah bergerak sejauh 20 cm. Berapa jari-jari bola? Diketahui:  = 1,2 x 10-3 Pas x = 20 cm = 0,2 m Ditanyakan: jari-jari bola (r). Dijawab: VT =  ( = Jadi, jari-jari bola adalah )

(147) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 128 6. Menurut pendapat Anda, bagaimana pengaruh kekentalan suatu fluida terhadap kecepatan mengalir sebuah benda? Berikan penjelasan anda! Semakin besar kekentalan suatu fluida (viskositas) , semakin susah fluida itu mengalir maka semakin kecil kecepatan mengalir sebuah benda. Semakin kecil kekentalan suatu fluida (viskositas) , semakin mudah fluida itu mengalir maka semakin besar kecepatan mengalir sebuah benda. 7. 𝐹𝑎 𝐹𝑓 𝑊 Gambar 1. Bola dijatuhkan Gambar 2. Gaya-gaya yang bekerja dalam fluida kental pada bola dalam fluida kental

(148) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 129 Sebuah benda berbentuk bola dijatuhkan ke dalam fluida kental. Pada bola tersebut bekerja tiga buah gaya, yaitu gaya berat w = mg, gaya ke atas yang dikerjakan fluida, Fa dan gesekan yang dikerjakan fluida, Ff. Menurut anda, bagaimana kecepatan bola ketika dijatuhkan dan bergerak di dalam fluida kental? Berikan penjelasan anda! Pada peristiwa ini, apabila hanya gaya gravitasi yang bekerja pada bola, bola akan bergerak dipercepat dengan percepatan sama dengan percepatan gravitasi g. Ini berarti, jarak antara dua kedudukan bola dalam selang waktu yang sama haruslah semakin besar. ketika pada bola tersebut bekerja tiga buah gaya, yaitu gaya berat w = mg, gaya ke atas yang dikerjakan fluida, Fa dan gesekan yang dikerjakan fluida, Ff, maka mula-mula jarak antara dua kedudukan bola dalam selang waktu yang sama semakin besar. Atau ketika bola dijatuhkan, ia bergerak dipercepat, namun ketika ketika kecepatannya bertambah , gaya hambat akibat viskositas FD juga bertambah. Akibatnya, pada suatu saat bola mencapai keadaan seimbang sehingga bergerak dengan kecepatan konstan, kecepatan ini disebut kecepatan terminal.

(149) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 130 Lampiran 11. Kuesioner Minat Belajar KUESIONER MINAT BELAJAR Nama : Kelas/no absen : PENJELASAN DAN PEDOMAN MENGISI A. PENJELASAN 1. Pengisian daftar pernyataan ini bukan merupakan pengerjaan suatu tes, jadi tidak akan mempengaruhi nilai-nilai mata pelajaran anda. 2. Agar betul-betul dapat bermanfaat, daftar pernyataan ini hendaknya anda isi dengan jujur. B. PEDOMAN 1. Pada halaman-halaman berikut terdapat sejumlah pernyataan tentang minat belajar yang berpengaruh pada belajar akademik anda di sekolah. 2. Jawaban anda mohon ditulis pada lembar jawaban yang telah disediakan . 3. Berian tanda centang (√) di salah satu lajur di lembar jawaban. Kolom 1 : Sangat Setuju (SS) Kolom 2 : Setuju (S) Kolom 3 : Tidak Setuju (TS) Kolom 4 : Sangat Tidak Setuju (STS)

(150) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 131 4. Berikan jawaban yang paling sesuai dengan minat belajar anda sekarang. 5. Jawab semua pernyataan. Keterangan No Pernyataan SS 1 Saya menyukai pelajaran fisika 2 Saya memperhatikan guru pada saat menjelaskan materi pelajaran 3 Saya merasa puas dengan apa yang saya peroleh dari pembelajaran ini 4 Saya bertanya kepada guru tentang materi yang dipelajari 5 Saya mencatat penjelasan materi dari guru 6 Cara penyampaian materi sangat menarik perhatian saya 7 Saya menyelesaikan latihan soal untuk menambah pemahaman saya tentang materi yang dipelajari 8 Saya yakin bahwa saya akan berhasil dalam pelajaran ini 9 Saya membaca buku referensi lain yang berkaitan dengan materi yang saya pelajari 10 Hal- hal yang saya pelajari pada pelajaran ini akan bermanfaat bagi saya S TS STS

(151) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 132 Lampiran 12. Daftar Distribusi Skor Pre-Test Kelas Eksperimen KODE SISWA Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa 8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Siswa 23 Siswa 24 Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Siswa 28 Siswa 29 Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 DISTRIBUSI SKOR PRETEST 1 2 3 4 5 6 5 10 2 2 3 20 5 10 4 2 0 20 3 10 4 4 0 18 3 6 4 4 6 20 5 10 2 2 0 20 5 10 2 2 3 18 5 10 8 8 9 20 5 10 4 4 3 4 5 10 2 2 3 5 5 10 4 4 3 4 5 10 4 4 3 20 5 10 4 2 0 5 5 2 4 2 3 20 5 10 2 2 3 20 5 10 13 8 9 20 5 10 4 4 5 10 5 10 9 9 10 20 5 6 9 9 10 20 5 10 4 4 3 20 5 10 4 4 6 20 5 10 2 2 3 0 5 10 2 2 3 4 5 10 2 2 3 20 3 6 2 2 3 4 5 10 2 2 3 5 5 10 2 2 3 4 5 0 2 2 3 20 1 0 2 2 3 20 5 10 4 4 3 10 5 0 0 2 3 20 5 10 2 2 3 10 5 10 2 2 3 20 5 0 2 2 3 4 5 6 4 4 0 5 SKOR TOTAL 7 0 42 4 45 7 46 18 61 0 39 7 47 14 74 0 30 7 34 0 30 7 53 12 38 0 36 5 47 7 72 5 43 0 63 5 64 7 53 20 69 5 27 5 31 7 49 5 25 12 39 0 26 7 39 7 35 7 43 5 35 7 39 7 49 0 16 7 31

(152) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 133 Lampiran 13. Daftar Distribusi Skor Pre-Test Kelas Kontrol KODE SISWA Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa 8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Siswa 23 Siswa 24 Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Siswa 28 Siswa 29 Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 Siswa 35 1 3 3 5 3 5 3 5 5 5 5 5 3 5 5 5 3 5 3 3 5 5 3 5 5 5 5 5 5 3 5 5 5 3 3 3 DISTRIBUSI SKOR PRETEST 2 3 4 5 6 10 4 12.5 12 11 0 4 11 5 20 10 9 2 0 11 10 9 2 2 0 10 4 4 4 5 10 11 9 2 15 10 4 0 0 0 10 9 9 2 20 10 2 12.5 2 3 2 9 2 4 0 2 9 0 2 0 10 2 2 0 0 10 4 0 0 0 10 12.5 12.5 2 20 10 12.5 12.5 2 5 0 7 2 2 11 10 2 12.5 0 0 10 4 2 2 18 10 9 12.5 2 20 10 9 2 0 0 10 9 0 0 0 10 7 2 2 0 1 9 2 2 0 10 12.5 12.5 2 20 10 12.5 12.5 0 11 10 4 2 2 0 10 0 0 0 0 10 12.5 9 2 0 0 7 2 2 18 10 4 4 2 0 10 12.5 12.5 2 18 10 4 4 0 0 6 4 2 4 0 10 0 4 2 3 6 4 4 0 0 SKOR TOTAL 7 22 0 14 0 6 18 0 18 18 0 0 0 0 6 6 0 0 0 18 14 0 0 0 22 6 0 0 0 0 0 6 0 0 0 0 64.5 43 51 26 38 68 19 73 52.5 22 18 17 19 68 53 25 29.5 39 74.5 40 24 24 19 86 57 23 15 38.5 32 25 66 23 19 22 17

(153) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 134 Lampiran 14. Daftar Distribusi Skor Post-Test Kelas Eksperimen KODE SISWA Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa 8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Siswa 23 Siswa 24 Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Siswa 28 Siswa 29 Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 DISTRIBUSI SKOR POSTTEST 1 2 3 4 5 6 5 10 12.5 12.5 12 20 5 10 9 12.5 12 20 3 10 9 7 10 20 5 10 12.5 12.5 12 20 5 10 7 11 15 20 3 10 9 9 12 20 5 10 9 12.5 15 20 5 10 9 9 12 20 5 10 9 9 12 20 3 10 12.5 9 15 20 3 10 12.5 12.5 15 20 3 10 12.5 9 14 20 3 10 7 11 2 20 5 10 9 7 8 20 5 10 9 11 15 11 3 10 9 9 4 11 3 10 12.5 12.5 12 20 5 10 12.5 12.5 15 20 5 10 12.5 12.5 12 20 3 10 9 12.5 12 20 5 10 12.5 12.5 12 20 5 10 9 9 12 20 5 10 11 12.5 7 20 3 10 9 9 5 20 5 10 9 9 8 15 3 10 9 9 5 20 5 10 9 9 12 20 3 10 12.5 4 12 20 3 10 9 9 4 5 5 10 9 9 4 20 3 10 9 9 4 20 3 10 9 5 12 20 5 10 11 12 8 5 3 10 12.5 12.5 8 20 SKOR TOTAL 7 14 6 6 6 6 6 25 6 6 22 14 14 6 6 18 14 14 18 18 18 18 14 0 6 22 14 6 6 14 18 18 14 6 14 86 74.5 65 78 74 69 96.5 71 71 91.5 87 82.5 59 65 79 60 84 93 90 84.5 90 79 65.5 62 78 70 71 67.5 54 75 73 73 57 80

(154) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 135 Lampiran 15. Daftar Distribusi Skor Post-Test Kelas Kontrol KODE SISWA Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa 8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Siswa 23 Siswa 24 Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Siswa 28 Siswa 29 Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 Siswa 35 1 5 3 5 5 5 5 5 3 3 3 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 1 5 3 5 5 5 5 5 DISTRIBUSI SKOR POSTTEST 2 3 4 5 6 10 12.5 12.5 12 20 10 12.5 12.5 5 5 10 5 12.5 10 20 10 9 9 12 11 10 12.5 12.5 10 11 10 12.5 12.5 15 20 10 9 9 10 20 10 12.5 12.5 15 20 10 9 9 10 20 10 12.5 9 10 11 10 11 12.5 10 20 10 12.5 9 8 20 10 12.5 9 12 11 10 12.5 14 15 20 10 12.5 12.5 15 11 10 9 2 4 18 10 12.5 12.5 10 11 10 9 12.5 15 20 10 12.5 12.5 15 20 10 9 9 5 11 10 4 0 15 20 10 5 9 10 5 10 12.5 9 10 11 10 12.5 12.5 12 20 10 12.5 12.5 12 3 10 9 7 10 20 10 11 0 2 0 10 12.5 11 12 20 10 12.5 12.5 12 7 10 9 2 2 7 10 9 11 12 7 10 9 9 10 0 10 9 9 12 20 10 5 9 12 0 10 9 9 10 0 SKOR TOTAL 7 14 0 0 18 14 14 0 18 14 14 22 0 0 14 14 6 0 14 14 6 0 6 6 18 3 6 0 6 6 6 14 0 6 0 0 86 48 62.5 74 75 89 63 91 75 69.5 90.5 64.5 59.5 90.5 80 54 61 85.5 89 55 44 50 63.5 90 61 67 38 72.5 65 39 68 43 71 41 43

(155) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 136 Lampiran 16. Daftar Distribusi Skor Kuesioner Minat Belajar Kelas Eksperimen KODE SISWA Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa 8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Siswa 23 Siswa 24 Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Siswa 28 Siswa 29 Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 1 4 3 3 4 3 4 3 4 3 4 3 3 3 4 3 3 3 3 4 3 4 4 3 4 4 3 2 3 4 4 4 4 4 4 DISTRIBUSI SKOR MINAT XI IPA 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 3 4 3 4 4 3 4 3 4 3 3 2 3 3 3 2 2 3 3 3 3 3 4 3 3 3 4 3 4 3 3 4 4 4 3 4 3 3 2 4 3 3 3 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 2 3 2 4 4 3 3 4 4 4 4 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 3 3 3 2 4 3 2 2 4 3 3 3 2 4 3 4 3 3 4 4 4 3 4 4 3 3 4 3 4 4 3 4 4 4 3 3 4 4 4 3 4 3 3 3 3 4 3 3 2 4 4 4 2 4 3 4 3 2 3 3 4 4 4 4 4 3 2 3 3 3 4 4 3 4 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 3 3 4 3 4 3 4 3 4 3 3 4 3 3 3 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 3 3 2 3 3 4 3 4 4 3 2 2 4 2 3 3 1 2 4 4 1 4 4 4 3 4 4 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 3 3 3 4 4 3 4 3 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 4 2 3 3 4 3 4 3 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 SKOR TOTAL 36 27 32 36 30 40 31 37 30 34 30 32 29 36 35 36 31 32 35 34 31 37 35 34 38 32 24 35 37 36 36 37 35 39

(156) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 137 Lampiran 17. Daftar Distribusi Skor Kuesioner Minat Belajar Kelas Kontrol KODE SISWA Siswa 1 Siswa 2 Siswa 3 Siswa 4 Siswa 5 Siswa 6 Siswa 7 Siswa 8 Siswa 9 Siswa 10 Siswa 11 Siswa 12 Siswa 13 Siswa 14 Siswa 15 Siswa 16 Siswa 17 Siswa 18 Siswa 19 Siswa 20 Siswa 21 Siswa 22 Siswa 23 Siswa 24 Siswa 25 Siswa 26 Siswa 27 Siswa 28 Siswa 29 Siswa 30 Siswa 31 Siswa 32 Siswa 33 Siswa 34 Siswa 35 1 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 DISTRIBUSI SKOR MINAT XI IPA 3 2 3 4 5 6 7 8 9 10 3 4 1 4 4 4 3 2 4 3 3 3 3 4 3 3 4 4 4 3 3 4 3 2 2 4 3 4 4 3 4 3 4 3 3 4 4 3 3 4 4 3 3 2 3 3 4 1 2 3 2 4 1 4 4 3 2 4 3 3 4 3 3 4 3 3 4 4 4 3 3 4 3 3 3 3 4 3 3 3 4 3 3 2 3 4 3 3 1 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 3 3 2 2 2 2 2 2 3 3 4 1 3 4 1 3 1 4 3 4 2 4 3 4 3 3 4 3 3 2 3 3 3 3 1 3 3 3 2 2 3 3 4 3 4 3 3 2 2 4 4 3 2 4 3 3 2 3 3 3 1 1 4 4 3 3 4 3 3 4 3 3 4 4 3 4 4 4 3 3 4 4 4 2 4 4 4 4 3 4 3 3 1 3 3 1 3 1 3 3 3 3 3 3 3 4 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 4 4 3 4 3 4 3 3 4 3 4 3 4 4 3 3 3 4 3 3 2 2 3 4 3 2 4 3 3 2 4 4 4 3 2 4 3 3 2 1 3 2 3 3 2 3 4 3 3 4 4 4 3 4 3 3 2 4 4 4 4 3 4 3 4 3 4 4 4 3 2 3 3 3 1 2 3 2 3 1 3 4 3 3 4 3 2 2 2 4 SKOR TOTAL 33 33 31 35 32 27 32 35 32 29 37 24 27 33 27 30 30 26 33 36 36 24 32 30 31 35 34 29 32 25 35 34 34 24 30

(157) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 138

(158) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 138 Lampiran 18. Contoh Hasil Lembar Kerja Siswa

(159) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 139

(160) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 140

(161) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 141

(162) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 142

(163) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 143

(164) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 144

(165) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 145

(166) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 146 Lampiran 19. Contoh Hasil Penelitian Pre-Test Kelas Eksperimen

(167) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 147

(168) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 148

(169) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 149 Lampiran 20. Contoh Hasil Penelitian Pre-Test Kelas Kontrol

(170) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 150

(171) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 151

(172) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 152 Lampiran 21. Contoh Hasil Penelitian Post-Test Kelas Eksperimen

(173) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 153

(174) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 154

(175) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 155 Lampiran 22. Contoh Hasil Penelitian Post-Test Kelas Kontrol

(176) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 156

(177) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 157

(178) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 158 Lampiran 23. Contoh Hasil Penelitian Kuesioner Minat Belajar Kelas Eksperimen

(179) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 159

(180) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 160 Lampiran 24. Contoh Hasil Penelitian Kuesioner Minat Belajar Kelas Kontrol

(181) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 161

(182)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH METODE INQUIRY TERHADAP PENINGKATAN MINAT BELAJAR SEJARAH SISWA KELAS XI IPS SMAN 1 METRO TAHUN AJARAN 2014/2015
0
5
66
KEEFEKTIFAN METODE PRAKTIKUM BERBASIS INQUIRY BASED LEARNING (IBL) PADA PEMAHAMAN KONSEP DAN KETERAMPILAN PROSES SAINS SISWA KELAS XI MATERI LARUTAN PENYANGGA
3
46
193
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN SCIENTIFIC INQUIRY TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI FLUIDA DINAMIS KELAS XI SEMESTER II DI SMA NEGERI 1 PANCURBATU TAHUN PELAJARAN 2015/2016.
1
6
20
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INQUIRY TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI DI SMA NEGERI 10 MEDAN TP.2015/2016.
0
4
26
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INQUIRY TRAINING TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI BESARAN DAN SATUAN DI KELAS X SMA NEGERI 1 TANJUNG MORAWA T.P. 2014/2015.
0
2
16
PENGARUH METODE INQUIRY DAN DISCOVERY TERHADAP HASIL BELAJAR DAN KETERAMPILAN PROSES SAINS SISWA MATERI PENCEMARAN LINGKUNGAN PADA SMA NEGERI 1 KUALUH SELATAN.
1
13
29
PENGARUH SUMBER BELAJAR TERHADAP PEMAHAMAN MATERI BIOLOGI SISWA KELAS XI SEMESTER IV PENGARUH SUMBER BELAJAR TERHADAP PEMAHAMAN MATERI BIOLOGI SISWA KELAS XI SEMESTER IV SMA NEGERI 1 SUBAH KABUPATEN BATANG TAHUN PELAJARAN 2005/2006.
0
0
11
PERANAN TEKS PERUBAHAN KONSEPTUAL TERHADAP PEMAHAMAN KONSEP SISWA SMA KELAS XI PADA MATERI HIDROLISIS GARAM.
0
6
37
ANALISIS KESULITAN PEMAHAMAN MATERI LARUTAN PENYANGGA PADA SISWA KELAS XI REGULER DAN KELAS XI RSBI SMA NEGERI 1 KUDUS.
0
1
1
PENGARUH METODE MENGAJAR INQUIRY DAN MINAT MEMBACA TERHADAP KEMAMPUAN MENULIS CERITA PENDEK SISWA KELAS XI SMA NEGERI SEKOTA SAMARINDA.
0
1
6
PENGARUH KEDISIPLINAN SISWA DAN MINAT BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS XI IPS SMA NEGERI 1 KUTASARI TAHUN AJARAN 2015/2016.
0
3
173
PENGARUH METODE QUIZ TEAM TERHADAP MINAT BACA SISWA IPS KELAS XI SMA NEGERI 1 SEYEGAN.
0
1
134
PENGARUH PENERAPAN METODE RESITASI TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA KELAS XI IPS SMA
0
0
9
PENGARUH PENERAPAN METODE EKSPERIMEN TERHADAP PEMAHAMAN KONSEP, MINAT BELAJAR, DAN NILAI KARAKTER SISWA SMA NEGERI JUMAPOLO KELAS X.1 PADA MATERI POKOK ALAT UKUR LISTRIK SKRIPSI
0
6
134
PENGARUH PENERAPAN METODE INKUIRI TERHADAP PEMAHAMAN KONSEP, KEAKTIFAN, DAN MINAT SISWA KELAS X PADA MATERI HUKUM OHM DI SMA N 1 CANDIMULYO
0
0
195
Show more