PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP, DAN TINDAKAN MASYARAKAT TERKAIT PENYAKIT ASMA SKRIPSI

Gratis

0
0
155
9 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP, DAN TINDAKAN MASYARAKAT TERKAIT PENYAKIT ASMA SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) Program Studi Farmasi Oleh: Maria Gabriela Roswita NIM: 108114096 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP, DAN TINDAKAN MASYARAKAT TERKAIT PENYAKIT ASMA SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) Program Studi Farmasi Oleh: Maria Gabriela Roswita NIM: 108114096 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ii

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iii

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HALAMAN PERSEMBAHAN The fruit of Silence is prayer. The fruit of Prayer is faith. The fruit of Faith is love. The fruit of Love is service. The fruit of Service is Peace – Mother Theresa- Ketika kamu berada di tengah, jangan putus asa karena kamu sama dekatnya ke atas dan ke bawah. Setiap pertanyaan yang dapat dijawab harus dijawab atau setidaknya ditanggapi. Hal-hal yang tidak logis harus dipertanyakan begitu muncul. Jawaban yang salah harus diperbaiki. Jawaban yang benar harus diteguhkan. –Erudite- Kupersembahkan karya ini untuk: Tuhan Yesus Juruselamat dan pedoman hidupku Orangtuaku tersayang dengan segala hal terbaik yang diberikan padaku Lorentius Nico Advery yang telah menerimaku apa adanya Teman-teman terdekat yang selalu mendukung dan membuatku mampu iv

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PERNYATAAN KEASLIAN KARYA v

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vi

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PRAKATA Puji dan syukur senantiasa penulis haturkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat, bimbingan, dan Roh Kudus yang dicurahkan sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Pengembangan Instrumen Pengukuran Tingkat Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Masyarakat terkait Penyakit Asma”. Penulis menyadari bahwa penyusunan skripsi ini bukanlah suatu hal yang mudah. Terselesaikannya penyusunan skripsi ini tidak lepas dari dukungan berbagai pihak, oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Ibu Dra. Th. B. Titien Siwi Hartayu, M. Kes., Ph.D., Apt. selaku dosen pembimbing yang telah memberikan arahan, saran, dan ilmu kepada penulis dalam penyusunan skripsi ini. 2. Semua responden di Kelurahan Catur Tunggal yang telah bersedia berpartisipasi dalam proses penelitian. 3. Seluruh pihak terkait izin penelitian, Bapak Camat Depok, Bapak Kepala Desa Catur Tunggal, Bapak/Ibu Dukuh, Ketua RW dan RT setempat. 4. Dokter Fenty, M.Kes., Sp.PK. dan Dokter Y. Agus Wijanarka yang telah memberikan masukan, komentar, dan persetujuan validitas konten dalam penelitian ini. 5. Ibu Maria Wisnu Donowati, M.Si., Apt. dan Bapak Enade Perdana Istyastono, Ph.D., Apt. selaku dosen penguji yang telah memberi kritik dan saran sehingga skripsi ini menjadi lebih baik. vii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6. Dekan dan segenap staf Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma yang telah memperlancar jalannya penelitian. 7. Teman-teman seperjuangan, Wuri Kinanti, Bernardino Hajadi, Catharina Apriyani, dan teman-teman serta semua pihak yang telah membantu penyusunan skripsi ini yang tidak dapat disebutkan satu per satu. Akhir kata, selamat membaca hasil penelitian ini dan semoga memberikan manfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan, khususnya untuk pengabdian pada masyarakat terutama mengenai penyakit Asma. Penulis viii

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................... ii HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN ....................................................................... iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ........................................................... v LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS vi PRAKATA ........................................................................................................ vii DAFTAR ISI ..................................................................................................... ix DAFTAR TABEL ............................................................................................. xiii DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ xiv DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... xv INTISARI .......................................................................................................... xviii ABSTRACT ........................................................................................................ xx BAB I. PENGANTAR A. Latar Belakang ...................................................................................... 1 1. Permasalahan .................................................................................. 3 2. Keaslian Penelitian .......................................................................... 3 3. Manfaat Penelitian .......................................................................... 4 B. Tujuan Penelitian 5 1. Tujuan Umum ................................................................................. 5 2. Tujuan Khusus ................................................................................ 5 BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA A. Kuesioner 1. Pengertian ........................................................................................ 6 2. Penyusunan Kuesioner .................................................................... 6 ix

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3. Syarat Kuesioner ............................................................................. 7 B. Validitas 1. Pengertian ........................................................................................ 8 2. Validitas Konten ............................................................................. 8 C. Reliabilitas 1. Pengertian ........................................................................................ 9 2. Pengujian Reliabilitas dengan Metode Cronbach-Alpha ............... 10 D. Seleksi Aitem 1. Seleksi Aitem dalam Penyusunan Instrumen .................................. 11 2. Seleksi Aitem dengan Korelasi Aitem Total ................................... 11 E. Sampling 1. Pengertian ........................................................................................ 12 2. Metode Purposive Sampling ........................................................... 13 F. Penyakit Asma 1. Pengertian ....................................................................................... 14 2. Etiologi ........................................................................................... 14 3. Gejala .............................................................................................. 14 4. Pencegahan ...................................................................................... 15 5. Pengobatan ...................................................................................... 15 G. Pengetahuan 1. Pengertian ....................................................................................... 16 2. Penyusunan Aitem dan Pengukuran Pengetahuan .......................... 17 H. Sikap dan Tindakan 1. Pengertian ....................................................................................... x 18

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2. Penyusunan Aitem dan Pengukuran Sikap dan Tindakan .............. 18 I. Landasan Teori ..................................................................................... 19 J. Hipotesis Penelitian ............................................................................... 20 BAB III. METOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian ............................................................ 21 B. Variabel Penelitian 1. Variabel Bebas ................................................................................ 21 2. Variabel Tergantung ....................................................................... 21 C. Definisi Operasional ............................................................................. 21 D. Bahan Penelitian ................................................................................... 22 E. Responden Penelitian ........................................................................... 25 F. Sampling ............................................................................................... 26 G. Rekrutmen Responden .......................................................................... 26 H. Instrumen .............................................................................................. 27 I. Waktu Penelitian ................................................................................... 28 J. Tata Cara Penelitian ............................................................................. 28 1. Penentuan Lokasi ............................................................................ 28 2. Perizinan Penelitian ......................................................................... 28 3. Penyusunan Kuesioner .................................................................... 29 4. Uji Validitas Konten ....................................................................... 30 5. Uji Pemahaman Bahasa .................................................................. 30 6. Uji Kualitas Instrumen .................................................................... 30 7. Kuesioner Siap Pakai ...................................................................... 33 K. Kelemahan Penelitian ........................................................................... 37 BAB IV. HASIL DATA DAN PEMBAHASAN xi

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI A. Uji Validitas Konten ............................................................................ 38 1. Domain Pengetahuan ...................................................................... 39 2. Domain Sikap .................................................................................. 43 3. Domain Tindakan ........................................................................... 48 B. Uji Reliabilitas ...................................................................................... 55 1. Domain Pengetahuan ...................................................................... 56 2. Domain Sikap ................................................................................. 58 3. Domain Tindakan ........................................................................... 60 C. Formulasi Instrumen Pengukuran Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan yang Valid secara Konten dan Reliabel ............................................... 62 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ........................................................................................... 63 B. Saran ..................................................................................................... 63 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 64 LAMPIRAN ..................................................................................................... 67 BIOGRAFI PENULIS ...................................................................................... 134 xii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I. Besar Skor untuk Tanggapan Pernyataan Domain Pengetahuan ....................................................................... 24 Tabel II. Besar Skor untuk Tanggapan Pernyataan Domain Sikap dan Tindakan ....................................................................... 24 Tabel III. Distribusi Pernyataan Favorable dan Unfavorable untuk Pernyataan Pengetahuan, Sikap dan Tindakan ................... 25 Tabel IV. Aitem Direvisi pada Domain Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan .......................................................... .................. 53 Tabel V. Distribusi Pernyataan Favorable dan Unfavorable untuk Pernyataan Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Telah Valid Secara Konten .................................................................... 54 Tabel VI. Distribusi Pernyataan Favorable dan Unfavorable untuk Pernyataan Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Telah Valid Secara Konten dan Reliabel ............................................... 62 xiii

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Jumlah Responden Tiap Pengujian Berdasarkan Kriteria Inklusi dan Eksklusi ........................................................... 26 Gambar 2. Diagram Alir Tata Cara Penelitian ................................... 34 Gambar 3. Diagram Alir Tata Cara Uji Validitas Konten Instrumen dan Uji Pemahaman Bahasa .............................................. 35 Gambar 4. Diagram Alir Tata Cara Uji Kualitas Instrumen ................ 36 Gambar 5. Alur Pengujian Validitas Konten Domain Pengetahuan .... 40 Gambar 6. Alur Pengujian Validitas Konten Domain Sikap ................ 44 Gambar 7. Alur Pengujian Validitas Konten Domain Tindakan .......... 49 Gambar 8. Alur Pengujian Reliabilitas Domain Pengetahuan ............. 56 Gambar 9. Alur Pengujian Reliabilitas Domain Sikap ......................... 58 Gambar 10. Alur Pengujian Reliabilitas Domain Tindakan ................... 60 xiv

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Izin Penelitian dari BAPPEDA Sleman Periode Desember 2013 – Maret 2014 ....................................... 68 Lampiran 2 Izin Penelitian dari BAPPEDA Sleman Periode Maret 2014 – Juni 2014 ............................................................ 69 Lampiran 3 Izin Penelitian dari Kelurahan Catur Tunggal Periode Desember 2013 - Maret 2014 ........................................ 70 Lampiran 4 Surat Izin Penelitian dari Kelurahan Catur Tunggal 71 Periode April 2014 - Juni 2014 ...................................... Lampiran 5 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten I Domain Pengetahuan .................................................................. 72 Lampiran 6 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten I Domain Sikap .............................................................................. 73 Lampiran 7 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten I Domain Tindakan ...................................................................... 74 Lampiran 8 Hasil Uji Validitas Konten I dan Rekomendasi dari Apoteker ....................................................................... 75 Lampiran 9 Hasil Uji Validitas Konten I dan Rekomendasi dari Dokter ............................................................................ 76 Lampiran 10 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten II Domain Pengetahuan .................................................................. 77 Lampiran 11 Kuesioner Uji Validitas Konten II Domain Sikap ........ 78 Lampiran 12 Kuesioner Uji Validitas Konten II Domain Tindakan .. 79 Lampiran 13 Hasil Uji Validitas Konten II dan Rekomendasi dari Apoteker ...................................................................... 80 Lampiran 14 Hasil Uji Validitas Konten II dan Rekomendasi dari Dokter ........................................................................... 81 Lampiran 15 Kuesioner Uji Validitas Konten III Domain Pengetahuan ................................................................. 82 Lampiran 16 Kuesioner Uji Validitas Konten III Domain Sikap ...... 83 Lampiran 17 Kuesioner Uji Validitas Konten III Domain Tindakan .. 84 xv

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 18 Hasil Uji Validitas Konten III dan Rekomendasi dari Apoteker ...................................................................... 85 Lampiran 19 Kuesioner Uji Validitas Konten IV Domain Pengetahuan ................................................................. 86 Lampiran 20 Kuesioner Uji Validitas Konten IV Domain Sikap ...... 87 Lampiran 21 Kuesioner Uji Validitas Konten IV Domain Tindakan 88 Lampiran 22 Hasil Uji Validitas Konten IV dan Rekomendasi dari Apoteker ..................................................................... 89 Lampiran 23 Hasil Uji Validitas Konten IV dan Rekomendasi dari Dokter ........................................................................... 90 Lampiran 24 Kuesioner Uji Validitas Konten V Domain Pengetahuan ................................................................. 91 Lampiran 25 Kuesioner Validitas Konten V Domain Sikap ............... 92 Lampiran 26 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten V Domain Tindakan....................................................................... 93 Lampiran 27 Hasil Uji Validitas Konten V dan Rekomendasi dari Apoteker ...................................................................... 94 Lampiran 28 Hasil Uji Validitas Konten V dan Rekomendasi dari Dokter ........................................................................... 95 Lampiran 29 Rangkuman Hasil Uji Validitas Konten Domain Pengetahuan .................................................................. 96 Lampiran 30 Rangkuman Hasil Uji Validitas Konten Domain Sikap 97 Lampiran 31 Rangkuman Hasil Uji Validitas Konten Domain Tindakan ...................................................................... 99 Lampiran 32 Uji Pemahaman Bahasa Domain Pengetahuan .............. 100 Lampiran 33 Uji Pemahaman Bahasa Domain Sikap ......................... 101 Lampiran 34 Uji Pemahaman Bahasa Domain Tindakan .................. 102 Lampiran 35 Resume Hasil Uji Pemahaman Bahasa ......................... 103 Lampiran 36 Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas I Domain Pengetahuan ................................................................ 104 Lampiran 37 Besar Skor Uji Reliabilitas 1 Domain Pengetahuan ..... 105 xvi

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 38 Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas I Domain Pengetahuan ................................................. 106 Lampiran 39 Hasil Uji Reliabilitas I Domain Pengetahuan Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R ...................................................... 107 Lampiran 40 Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas I Domain Sikap 108 Lampiran 41 Besar Skor Kuesioner Uji Reliabilitas 1 Domain Sikap 109 Lampiran 42 Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas I Domain Sikap ............................................................ 110 Lampiran 43 Hasil Uji Reliabilitas I Domain Sikap Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R .. 111 Lampiran 44 Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas I Domain Tindakan ...................................................................... 112 Lampiran 45 Besar Skor Kuesioner Uji Reliabilitas 1 Domain Tindakan ...................................................................... 113 Lampiran 46 Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas I Domain Tindakan ...................................................... 114 Lampiran 47 Hasil Uji Reliabilitas I Domain Tindakan Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R ...................................................... 115 Lampiran 48 Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas II Domain Pengetahuan ................................................................. 116 Lampiran 49 Besar Skor Kuesioner Uji Reliabilitas II Domain Pengetahuan ................................................................. 118 Lampiran 50 Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas II Domain Pengetahuan ................................................. 119 Lampiran 51 Hasil Uji Reliabilitas II Domain Pengetahuan Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R ...................................................... 120 Lampiran 52 Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas I Domain Sikap 121 Lampiran 53 Besar Skor Kuesioner Uji Reliabilitas II Domain Sikap 122 Lampiran 54 Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas II Domain Sikap .......................................................... 123 Lampiran 55 Hasil Uji Reliabilitas II Domain Sikap Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R 124 xvii

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 56 Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas III Domain Sikap 125 Lampiran 57 Besar Skor Kuesioner Uji Reliabilitas III Domain Sikap ............................................................................ 126 Lampiran 58 Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas III Domain Sikap ......................................................... 127 Lampiran 59 Hasil Uji Reliabilitas III Domain Sikap Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R 128 Lampiran 60 Instrumen Pengukuran Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Siap Pakai ..................................................... 129 xviii

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI INTISARI Validitas dan reliabilitas merupakan sifat sebuah instrumen pengukuran yang wajib dimiliki agar kesimpulan penelitian yang dihasilkan cermat dan tepat. Pada penelitian ini dilakukan pengembangan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma guna menghasilkan instrumen pengukuran yang valid secara konten dan reliabel. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan rancangan cross-sectional menggunakan teknik purposive sampling. Penelitian berlokasi di Kelurahan Catur Tunggal, Depok, Yogyakarta melibatkan 180 responden. Pengujian validitas konten dilakukan oleh para ahli di bidang penelitian yaitu dua orang dokter dan seorang apoteker sebanyak lima kali. Pengujian reliabilitas dilakukan sebanyak tiga kali dengan metode uji Cronbach Alpha menggunakan bantuan program statistik R 3.0.2 dengan single trial administration. Seleksi aitem dilakukan berdasarkan pada korelasi Point-Biserial untuk aitem pengetahuan dan korelasi Pearson Product Moment untuk aitem sikap dan tindakan. Penelitian ini menghasilkan instrumen yang terdiri dari 20 aitem pengetahuan (α: 0,618), 17 aitem sikap (α: 0,635), dan 14 aitem tindakan (α: 0,627) sehingga dapat disimpulkan bahwa kuesioner telah valid secara konten dan reliabel untuk digunakan. Kata kunci: validasi, pengetahuan, sikap, tindakan, penyakit Asma. xix

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT Validity and reliability are the essentials of instrument measurements. These must be held in order to have an exact and precise study conclusion. This study develops an instrument to measure a community's knowledge, attitudes and practice related to Asthma in order to produce a measurement instrument that is reliable and valid in content. This study is an experimental study using cross-sectional design with a purposive sampling technique. The study is conducted in Catur Tunggal, Depok, Yogyakarta involving 180 respondents. The validity content test is done by expert judgement in five times. They are one pharmacist and two doctors. The reliability test is done three times using the Cronbach Alpha method test with R 3.0.2 through single trial administration. Item selection is based on Point Biserial correlation for knowledge items meanwhile, the attitudes and practice used Pearson Product Moment correlation. Result of this study shows the instrument with 20 items of knowledge (α: 0.618), 17 items of attitudes (α: 0.635), and 14 items of practice (α: 0.627), are valid in content and reliable to be used. Keywords: validation, knowledge, attitudes, practice, Asthma. xx

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Dewasa ini banyak ditemukan penelitian kesehatan yang menggunakan metode penelitian sosial. Bagian terpenting dari penelitian sosial adalah kuantifikasi perilaku menggunakan instrumen pengukuran yang valid dan reliabel sehingga menghasilkan kesimpulan yang cermat dan tepat. Salah satu instrumen pengukuran yang sering digunakan adalah kuesioner (Sugiyono, 2010). Pengertian validitas berkaitan erat dengan permasalahan dan tujuan suatu pengukuran. Oleh karena itu, tidak ada konsep validitas yang berlaku umum. Suatu instrumen pengukuran dirancang hanya untuk tujuan yang khusus sehingga menghasilkan data yang valid hanya untuk tujuan tersebut (Azwar, 2012). Reliabilitas menunjukkan konsistensi suatu instrumen dalam mengukur suatu hal. Instrumen yang sudah reliabel pun belum tentu memberikan hasil pengukuran yang selalu valid (Nursalim, 2008). Hal inilah yang mendasari ide penelitian untuk menghasilkan kuesioner yang valid dan reliabel sehingga menjadi tes siap pakai. Instrumen pengukuran pada penelitian sosial kesehatan umumnya meneliti satu topik yang sedang menjadi perhatian pemerintah dan masyarakat. Salah satu contoh topik kesehatan yang diangkat di penelitian ini adalah Asma. Organisasi kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa sebanyak 100-157 juta penduduk di dunia menderita Asma dan terus bertambah sebanyak 187 ribu orang per tahun dengan episode kejadian per orang 3-6 kali per tahun. Indonesia 1

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 memiliki prevalensi nasional sebesar 4% berdasarkan laporan Riset Kesehatan Dasar yang dilakukan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Pemerintah dan Kesehatan pada tahun 2007. Berdasarkan data Sistem Informasi Rumah Sakit 2007 terlihat jelas pasien Asma di Indonesia 87.705 orang untuk kasus rawat jalan dan 25.948 untuk rawat inap. Dari data tersebut dapat dikatakan bahwa Asma masih menjadi masalah kesehatan dan memiliki tingkat kematian yang cukup tinggi apabila penderita tidak dapat mengatasi serangan Asma. Pengatasan serangan Asma akan berhasil jika didukung pengetahuan yang cukup. Tingkat pengetahuan masyarakat di Indonesia sangat beragam sehingga tidak dapat disamaratakan bahwa seluruh masyarakat telah memiliki pengetahuan yang cukup mengenai Asma. Dengan demikian, pemberian materi edukasi kepada masyarakat melalui sosialisasi masih di butuhkan pada saat ini. Pemberian materi edukasi kepada masyarakat sebaiknya tepat sasaran. Informasi mengenai kondisi masyarakat mutlak dibutuhkan sebagai bahan pertimbangan dalam perumusan pokok bahasan materi edukasi. Informasi ini dapat diperoleh dari hasil pengukuran menggunakan instrumen kuesioner yang telah valid secara konten dan reliabel. Dari penelusuran yang dilakukan peneliti, belum ditemukan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma siap pakai yang telah valid secara konten dan reliabel. Hal inilah yang mendorong dilaksanakannya penelitian pengembangan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma.

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 1. Permasalahan Permasalahan yang muncul dalam penelitian ini adalah : a. Apakah instrumen yang disusun valid secara konten? b. Apakah instrumen yang disusun reliabel? c. Seperti apakah formulasi instrumen yang valid secara konten dan reliabel? 2. Keaslian Penelitian Berdasarkan hasil pencarian peneliti, ditemukan bahwa belum ada penelitian yang membahas hal ini secara khusus sebelumnya. Berikut beberapa penelitian yang terkait dengan penelitian ini : a. “Hubungan antara Pengetahuan tentang Penyakit Asma dengan Sikap Penderita dalam Perawatan Asma pada Pasien Rawat jalan di Balai Besar Kesehatan Paru Masyarakat”. Penelitian Sulfan Fairawan (2008) ini membahas mengenai sikap pasien yang mengalami sakit paru berdasarkan pengetahuan terkait penyakit Asma. Dilakukan dengan deskriptif korelatif menggunakan rancangan cross-sectional dan metode accidental sampling. Perbedaan dengan penelitian yang akan dilaksanakan ini antara lain jenis penelitian eksperimental dengan rancangan cross-sectional dan metode purposive sampling. Objek dan lokasi penelitian berbeda yaitu kuesioner sebagai objek dan lokasi di Kelurahan Catur Tunggal. Variabel bebas adalah kuesioner dan variabel terikat adalah validitas konten dan reliabilitas. Tujuan penelitian ini adalah menghasilkan instrumen pengukuran yang valid secara konten dan reliabel.

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 b. “Hubungan antara Pengetahuan dan Sikap Ibu tentang Asma dengan Frekuensi Kekambuhan Asma pada Anak”. Penelitian oleh Suryani (2008) di Surabaya. Jenis penelitian adalah cross-sectional dengan rancangan studi analitik dan bertujuan mencari hubungan antara dua variabel. Hasil penelitian membuktikan keberadaan hubungan antara tingkat pengetahuan dengan frekuensi kekambuhan Asma. Perbedaan dengan penelitian yang akan dilaksanakan ini antara lain jenis penelitian eksperimental dengan rancangan cross-sectional dan metode purposive sampling. Objek dan lokasi penelitian berbeda yaitu kuesioner sebagai objek dan lokasi di Kelurahan Catur Tunggal, responden penelitian adalah masyarakat di Kelurahan Catur Tunggal. Variabel bebas adalah kuesioner dan variabel terikat adalah validitas konten dan reliabilitas. Tujuan penelitian ini adalah menghasilkan instrumen pengukuran yang valid secara konten dan reliabel. Selama ini belum ada penelitian seperti penelitian yang akan dilakukan yaitu “Pengembangan Instrumen Pengukuran Tingkat Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Masyarakat terkait Penyakit Asma”. 3. Manfaat Penelitian a. Manfaat teoretis. Instrumen dapat memberikan kontribusi aitem untuk setiap domain pengukuran yaitu pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma pengukuran yang lebih komprehensif. sehingga memberikan hasil

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 b. Manfaat praktis. Instrumen yang dihasilkan dapat digunakan untuk pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan terkait penyakit Asma. Hasil pengukuran dengan menggunakan instrumen ini dapat dijadikan bahan untuk penyusunan materi edukasi kepada masyarakat mengenai penyakit Asma. B. Tujuan Penelitian 1. Tujuan umum Menyusun instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma yang valid secara konten dan reliabel. 2. Tujuan khusus Tujuan khusus pada penelitian ini sebagai berikut: a. Melakukan uji validitas konten pada instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma. b. Melakukan uji reliabilitas pada instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma. c. Menyusun formulasi instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma yang valid secara konten dan reliabel.

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Kuesioner 1. Pengertian Kuesioner adalah instrumen pengumpulan data berbentuk pertanyaan atau pernyataan tertulis yang diajukan kepada sejumlah responden untuk mendapatkan tanggapan atau informasi. Instrumen ini cocok digunakan untuk mendapatkan data kelompok atau masyarakat yang berpopulasi besar dan bertebaran tempatnya (Notoatmodjo, 2010). Pertanyaan maupun pernyataan pada kuesioner dapat berupa pertanyaan/ pernyataan tertutup atau terbuka. Kuesioner dapat diberikan secara langsung kepada responden, dikirim melalui pos atau media elektronik misalnya melalui internet (Sugiyono, 2010). 2. Penyusunan Kuesioner Kuesioner menjadi sebuah instrumen kuesioner psikologis yang harus dirancang melalui tahapan tertentu untuk dapat digunakan sesuai dengan tujuan penelitian. Penyusunan kuesioner diawali dengan mengembangkan konsep mengenai variabel yang diteliti. Konsep ini dapat dikembangkan dari studi kualitatif maupun mengacu pada literatur yang sudah ada (Profetto-McGrath, Beck, Polit, dan Loiselle, 2010). Sejumlah penelitian telah menjadi model yang menjelaskan langkahlangkah umum penyusunan kuesioner, berikut adalah langkah-langkah penyusunan kuesioner: (a) pendefinisian kuesioner, (b) penyusunan tabel 6

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 spesifikasi kuesioner, (c) pemilihan metode penskalaan, (d) penyusunan aitemaitem, (e) review aitem dari pakar terkait dan revisi aitem, (f) perakitan aitem menjadi kuesioner, (g) uji coba kuesioner, (h) pelaksanaan analisis aitem dan seleksi aitem, dan (i) penyusunan pedoman kuesioner dan penerbitan kuesioner (Supratiknya, 2014). Penyusunan kuesioner harus memenuhi konsep dasar yang mengacu pada teori variabel penelitian, antara lain (1) memiliki petunjuk jelas mengenai tujuan dan fungsi kuesioner dalam penelitian, (2) memiliki petunjuk jelas mengenai cara pengerjaan kuesioner, (3) menggunakan kalimat yang mudah dimengerti dan relevan dengan tipe kuesioner, (4) menghindari pernyataan bermakna ganda mau pun memberi sugesti kepada responden dalam menjawab, (5) pernyataan disusun secara logis dan sistematis, (6) merahasiakan identitas responden (Budiman dan Riyanto, 2013). 3. Syarat Kuesioner Agar suatu kuesioner dapat berfungsi sebagai instrumen pengukuran, maka harus memiliki beberapa persyaratan yaitu (1) relevan dengan tujuan dan hipotesis penelitian; (2) mudah ditanyakan; (3) mudah dijawab; dan (4) data yang diperoleh mudah diolah (diproses) (Notoatmodjo, 2012). Persyaratan kuesioner di atas dapat dipenuhi oleh peneliti dengan memperhatikan beberapa hal berikut ini: (a) keberadaan alinea pengantar dan petunjuk pengisian sebelum aitem pernyataan, (b) aitem pernyataan dirumuskan secara jelas, dan (c) untuk setiap pernyataan terbuka dan restruktur disediakan kolom untuk menuliskan jawaban dari responden (Sukmadinata, 2012).

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 Sebuah kuesioner dapat dikatakan baik apabila memenuhi lima persyaratan yaitu: (a) validitas, kuesioner dapat mengukur dengan tepat hasil yang hendak diukur, (b) reliabilitas, hasil pengukuran kuesioner dapat dipercaya, (c) objektivitas, hasil pengukuran kuesioner tidak dipengaruhi faktor tertentu, (d) praktibilitas, kuesioner bersifat praktis dan mudah dilakukan, dan (d) ekonomis, biaya pelaksanaan tidak mahal, tenaga sedikit dan waktu singkat (Widoyoko, 2012). B. Validitas 1. Pengertian Validitas adalah suatu indeks yang menunjukkan instrumen tersebut benar-benar mengukur variabel yang diukur berdasarkan tujuan penelitian (Notoatmodjo, 2010). Instrumen yang valid mempunyai hasil pengukuran yang mendekati keadaan sebenarnya dengan galat (error) pengukuran yang dapat diabaikan. Sebuah instrumen yang telah valid bersifat spesifik karena hanya dapat digunakan untuk mengukur suatu pokok bahasan tertentu (Azwar, 2011). 2. Validitas Konten Validitas dikategorikan menjadi validitas isi (content validity), validitas konstruk (construct validity), dan validasi berdasarkan kriteria (criterion-related validity). Dalam konsep validitas isi terdapat validitas tampang (face validity) dan validitas logis (logical validity). Validitas tampang tidak memiliki evidensi yang berkaitan dengan statistik karena hanya sekedar penerimaan responden terhadap fungsi pengukuran kuesioner dan tidak berarti tanpa dukungan dari bukti validitas

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 lain. Validitas logis merupakan penilaian kelayakan tampilan setiap aitem yang kemudian dianalisis lebih dalam dengan maksud menilai kelayakan isi aitem sebagai uraian dari indikator pokok bahasan yang diukur (Azwar, 2012). Validitas isi sebuah instrumen ditentukan oleh sejauh mana isi instrumen tersebut mampu mewakili semua aspek yang dianggap sebagai aspek kerangka konsep. Apabila sebuah variabel yang hendak diukur memiliki 5 (lima) aspek dan pembuat kuesioner hanya memasukkan tiga aspek dari kerangka konsep yang ada, maka instrumen tersebut tidak memiliki validitas isi yang tinggi (Effendi dan Tukiran, 2012). Validitas konten berpedoman pada penilaian dari pihak yang memiliki keahlian di bidangnya (expert judgement). Para ahli menganalisis aitem dalam instrumen dan melihat kemampuan aitem untuk merepresentasikan keseluruhan konten dengan proporsi yang sesuai (Profetto-McGrath dkk., 2010). Prosedur pengujian validitas konten sebaiknya melibatkan minimal dua orang yang ahli dalam bidangnya. (Waltz, Strickland, dan Lenz, 2010). C. Reliabilitas 1. Pengertian Reliabilitas adalah ukuran suatu kestabilan dan konsistensi subjek penelitian dalam menjawab setiap item dalam kuesioner (Azwar, 2011). Namun sayangnya, reliabilitas jarang ada yang bersifat konsisten sepenuhnya. Hal ini terjadi karena hanya sedikit karakter psikologis maupun fisik yang dapat diukur secara konsisten, walaupun pengukuran hanya berada dalam jeda waktu yang sangat pendek (Gregory, 2013).

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 Reliabilitas dipercaya sebagai derajat kepercayaan terhadap sebuah instrumen. Apabila sebuah instrumen memiliki reliabilitas yang baik maka instrumen tersebut telah layak digunakan untuk penelitian karena terbukti andal dan dapat dipercaya. Keandalan dan keterpercayaan instrumen pengukuran dapat dilihat berdasarkan hasil pengukuran yang konsisten dan tak berubah dalam pengukuran yang dilakukan berulang kali (Notoatmodjo, 2012). 2. Pengujian Reliabilitas dengan Metode Cronbach-Alpha Secara umum analisis reliabilitas melibatkan dua rangkaian skor atau hasil pengukuran, kemudian menghitung koefisien korelasi antara kedua rangkaian skor tersebut. Dua rangkaian skor yang dimaksud dapat diperoleh dengan membelah skor hasil satu kali administrasi menjadi dua rangkaian skor. Reliabilitas konsistensi internal memiliki dua metode pembelahan yaitu metode belah dua dan metode pembelahan sebanyak aitem. Metode pembelahan sebanyak aitem disebut juga metode berbasis kovarians aitem, telah diakui menghasilkan estimasi reliabilitas yang setara dan koefisien yang dihasilkan disebut koefisien Alpha (Supratiknya, 2014). Koefisien Alpha menunjukkan kecenderungan tiap aitem yang menunjukkan hubungan yang positif dan selaras. Suatu kuesioner yang memiliki konsistensi internal yang tinggi cenderung menunjukkan hasil pengukuran yang stabil (Gregory, 2013). Nilai Alpha yang rendah dapat disebabkan karena aitem pernyataan yang sedikit, korelasi yang rendah antaraitem atau konstruksi kuesioner yang heterogen. Jika penyebab yang ditemukan berupa korelasi yang rendah antaraitem, maka

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 beberapa aitem sebaiknya direvisi atau dihilangkan dari kuesioner. Aitem yang harus dihilangkan dapat ditemukan dengan melihat nilai koefisien korelasi aitem yang paling rendah dan atau mendekati 0 (nol) (Tavakol dan Dennick, 2011). D. Seleksi Aitem 1. Seleksi Aitem dalam Penyusunan Instrumen Prinsip dasar seleksi aitem adalah memilih aitem yang menunjukkan fungsi yang selaras dengan fungsi pengukuran kuesioner. Keberadaan aitem-aitem yang selaras dan saling mendukung akan menghasilkan konsistensi internal yang semakin baik nilainya. Prosedur dalam proses seleksi aitem mempertimbangkan koefisien korelasi aitem total, indeks reliabilitas aitem, dan indeks validitas aitem (Azwar, 2012). 2. Seleksi Aitem dengan Korelasi Aitem Total Koefisien korelasi aitem total disebut juga sebagai parameter daya beda aitem, di mana koefisien ini menunjukkan kemampuan aitem untuk memberikan gambaran mengenai perbedaan individual responden. Aitem yang fungsinya selaras dengan fungsi kuesioner berarti memiliki kemampuan atau daya untuk membedakan individu pada aspek yang diukur oleh kuesioner yang bersangkutan. Uji korelasi aitem total menghasilkan koefisien korelasi yang beragam sesuai dengan kemampuan aitem tersebut untuk mengukur pokok bahasan yang sesuai (Supratiknya, 2014). Metode uji korelasi yang digunakan sangat tergantung pada sifat penskalaan distribusi skor aitem dan skor kuesioner itu sendiri. Bagi kuesioner yang menghasilkan skor interval, sebagaimana kebanyakan skala non-kognitif,

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 dapat menggunakan uji korelasi Pearson Product Moment. Berpedoman pada hasil skor untuk skala Likert yang merupakan skor interval, maka untuk domain sikap dan tindakan menggunakan uji korelasi Pearson Product Moment. Jika koefisien korelasinya rendah mendekati nol berarti fungsi aitem tersebut tidak sesuai dengan fungsi ukur kuesioner dan aitem tersebut tidak memiliki daya diskriminasi. Bila koefisien korelasi yang dimaksud ternyata berharga negatif, artinya terdapat cacat serius pada aitem yang bersangkutan. Sedangkan untuk domain pengetahuan yang merupakan skala kognitif dengan distribusi skor dikotomi, dapat menggunakan uji korelasi Point-Biserial. Uji korelasi ini memiliki prinsip yang sama dengan Pearson Product Moment dalam hal pengukuran koefisien korelasi aitem total (Azwar, 2012). E. Sampling 1. Pengertian Sebuah penelitian membutuhkan suatu objek yang diteliti, di mana semua bagian objek yang diteliti disebut populasi dan sampel merupakan bagian atau perwakilan dari populasi. Selain menentukan populasi maka hal yang perlu dilakukan adalah mendefinisikan populasi tersebut. Populasi dibatasi secara spesifik sesuai dengan tujuan penelitian dan berdasarkan elemen penelitian yaitu faktor inklusi dan eksklusi. Populasi yang telah didefinisikan sedemikian rupa inilah yang disebut populasi sasaran (Eriyanto, 2008). Sampel penelitian diambil menggunakan teknik tertentu yang disebut teknik sampling. Sebuah teknik sampling sangat penting dipertimbangkan

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 pemilihannya karena mempengaruhi validitas hasil penelitian (Notoatmodjo, 2010). 2. Metode Purposive Sampling Terdapat dua metode dalam proses pengambilan sampel yaitu pengambilan sampel secara acak (random sampling) dan pengambilan sampel bukan acak (nonprobability sampling). Pengambilan sampel secara acak digunakan pada populasi yang homogen dan setiap anggota populasi memiliki peluang yang sama untuk dijadikan sampel. Sedangkan pengambilan sampel bukan acak digunakan pada penelitian dengan tujuan tertentu dan tidak semua individu pada populasi memiliki peluang yang setara untuk menjadi sampel (Sukmadinata, 2012). Pada penelitian ini digunakan purposive sampling yang memiliki pengertian sebagai teknik penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu berdasarkan tujuan penelitian dan termasuk pada kelompok nonprobability sampling (Sugiyono, 2012). Purposive sampling dilakukan bila diperlukan responden dengan kriteria khusus, misalnya harus lancar berbahasa Inggris, responden harus sarjana, responden harus wanita yang sudah menikah, dan sebagainya (Notoatmodjo, 2010). F. Penyakit Asma 1. Pengertian Asma adalah suatu kelainan berupa inflamasi (peradangan) kronik saluran napas yang menyebabkan hipereaktivitas bronkus terhadap berbagai

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 rangsangan yang ditandai dengan gejala episodik berulang berupa mengi, batuk, sesak napas, dan rasa berat di dada terutama pada malam dan atau dini hari yang umumnya bersifat reversibel. Asma bersifat fluktuatif (hilang timbul) yang berarti dapat tenang tanpa gejala yang tidak mengganggu aktifitas tetapi dapat mengalami eksaserbasi dengan gejala ringan sampai berat bahkan bisa menimbulkan kematian (Menkes RI, 2008). 2. Etiologi Asma dapat dipicu oleh beberapa agen yaitu (a) infeksi saluran pernapasan, contohnya rhinovirus, influenza; (b) allergen, contohnya kutu rumah, spora jamur; (c) keadaan lingkungan, contohnya suhu dingin, kabut, sulfur dioksida asap rokok; (d) emosi, contohnya cemas, marah, tertawa terbahak-bahak; (e) obat-obatan, contohnya aspirin, obat anti inflamasi non steroid; dan (f) pekerjaan, contohnya petani, pekerja pabrik kimia (DiPiro, 2008). 3. Gejala Gejala Asma bersifat episodik, seringkali reversibel dengan/tanpa pengobatan. Gejala awal berupa batuk terutama pada malam atau dini hari, sesak napas, napas berbunyi (mengi) yang terdengar jika pasien menghembuskan napasnya, rasa berat di dada, dahak sulit keluar. Gejala yang berat adalah keadaan gawat darurat yang mengancam jiwa. Yang termasuk gejala berat adalah serangan batuk yang hebat, sesak napas yang berat dan tersengal-sengal, sianosis (kulit kebiruan, yang dimulai dari sekitar mulut), sulit tidur dan posisi tidur yang nyaman adalah dalam keadaan duduk, dan kesadaran menurun (Depkes RI, 2007).

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 4. Pencegahan Ada 3 (tiga) jenis pencegahan yaitu pencegahan primer, pencegahan sekunder, dan pencegahan tersier. Pencegahan primer ditujukan untuk mencegah sensitisasi pada bayi dengan resiko Asma (orangtua Asma) dengan cara penghindaran polutan selama kehamilan, diet hipoalergenik ibu hamil, pemberian ASI eksklusif hingga usia 6 (enam) bulan, dan diet hipoalergenik ibu menyusui. Pencegahan sekunder ditujukan untuk mencegah inflamasi pada anak yang telah tersensitisasi dengan menghindari pajanan asap rokok, serta alergen dalam ruangan teruatama tungau debu rumah. Pencegahan tersier ditujukan untuk mencegah manifestasi Asma pada anak yang telah menunjukkan manifestasi penyakit alergi (Menkes RI, 2008). 5. Pengobatan Tujuan dari manajemen Asma yaitu menghilangkan dan mengendalikan gejala Asma, mencegah eksaserbasi akut, meningkatkan dan mempertahankan faal paru seoptimal mungkin, mengupayakan aktivitas normal termasuk exercise, menghindari efek samping obat, mencegah terjadinya keterbatasan aliran udara ireversibel, dan mencegah kematian karena Asma. Pada serangan Asma akut, obat-obat yang digunakan adalah bronkodilator dan kortikosteroid sistemik. Untuk penatalaksanaan Asma jangka panjang, pengobatan disesuaikan dengan klasifikasi beratnya Asma namun dengan prinsip pengobatan yang sama yaitu edukasi, obat Asma (pengontrol dan pelega), dan menjaga kebugaran. Obat Asma yang digunakan sebagai pengontrol antara lain inhalasi kortikosteroid, β2 agonis kerja lambat, antileukotrien, teofilin lepas lambat, kombinasi steroid dan agonis

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 β2 kerja lambat. Obat Asma yang digunakan sebagai pelega yaitu agonis β2 kerja cepat, antikolinergik, dan metilsantin (Menkes RI, 2008). Mekanisme kerja agonis reseptor adrenergik β2 berkaitan dengan relaksasi otot polos saluran pernapasan dan mengakibatkan bronkodilatasi. Pada otot polos saluran pernapasan terdapat banyak reseptor reseptor ini mengaktifkan jalur Gs-adenilil β2. Stimulasi pada simulasi-AMP siklik yang mengakibatkan penurunan tonus otot polos dan meningkatkan AMP siklik intraseluler yang menghambat pelepasan mediator inflamatori dan sitokin (Brunton, Parker, Blumenthal, dan Buxton, 2008). Sisi aktif dari adrenergik β2 reseptor yang memiliki peran penting terkait interaksi β2 agonis terletak kurang lebih satu per tiga jarak dari inti reseptor (15Å). Sisi aktif yang sangat berperan untuk interaksi dengan β2 agonis yaitu Aspartate 113, Serine 204 dan Serine 207, dan Asparagine 293 (Johnson, 2006). Salbutamol berinteraksi dengan Serine 203, Serine 204 (Katrich et al., 2009) Tyrosine 174, Phenylalanine 193, dan Tyrosine 199. Isoproterenol berinteraksi dengan Serine 203, Serine 204, Serine 207, Tryptophan 286 dan Phenylalanine 289 (Swaminath, Deupi, Lee, Zhu, Thian, dan Kobilka, 2005). G. Pengetahuan 1. Pengertian Pengetahuan adalah pandangan subjek terhadap stimulus yang diterima setelah melakukan pengindraan tertentu kemudian dikenal, dipahami dan menimbulkan pembentukan sikap dan tindakan seseorang (Notoatmodjo, 2010).

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 Seseorang dapat dikatakan tahu apabila dapat merespon secara lisan maupun tertulis dengan memberikan tanggapan maupun jawaban terkait suatu topik tertentu. Respon inilah yang disebut pengetahuan (Budiman dan Riyanto, 2013). 2. Penyusunan Aitem dan Pengukuran Pengetahuan Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket yang menanyakan isi materi yang ingin diukur dari subjek penelitian atau responden (Arikunto, 2006). Penyusunan kuesioner pengetahuan harus memperhatikan poin-poin tertentu sehingga kuesioner dapat dipahami dengan baik dan menghasilkan pengukuran yang tepat. Poin-poin tersebut antara lain: (a) Kalimat harus berupa kalimat pasti dan menanyakan hal yang penting, (b) Mengutamakan kalimat umum yang bertahan lama, jelas, sederhana, dan tidak berlebihan, (c) Kalimat hanya memiliki satu gagasan utama saja, (d) Kalimat bernada negatif dan kalimat berupa petunjuk harus dihindari, (e) Kalimat yang merupakan alternatif jawaban harus disediakan dalam kalimat berbeda namun memiliki arti yang sejajar, (f) alternatif jawaban yang disusun harus berurutan secara logis, (g) Penggunaan alternatif “bukan salah satu di atas” atau “semua yang di atas” hanya digunakan apabila kebenaran bersifat mutlak, dan (h) Kalimat tanpa jawaban tidak boleh digunakan untuk menjebak responden (Budiman dan Riyanto, 2013). Pengetahuan dapat diukur menggunakan skala dikotomi (dichotomous scale) yaitu 2 (dua) alternatif jawaban yang harus dipilih salah satu. Pada skala dikotomi, alternatif jawaban yang disediakan pada dasarnya menggunakan

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 pendekatan logika “benar” dan “salah” atau “ya” dan “tidak”. Hasil dari skala dikotomi ini, bisa data yang berskala nominal ataupun data yang berskala ordinal (Mustafa, 2009). H. Sikap dan Tindakan 1. Pengertian Sikap adalah pernyataan evaluatif terhadap objek, orang, atau peristiwa. Sikap merupakan kumpulan dari berpikir, keyakinan dan pengetahuan, serta sikap mengandung tiga komponen terkait yaitu: kognitif, afektif dan perilaku terhadap suatu objek (Budiman dan Riyanto, 2013). Tindakan merupakan respon seseorang terhadap stimulus dan dapat diamati secara langsung. Tindakan memiliki frekuensi yang spesifik, durasi pelaksanaan, dan tujuan tertentu (Wawan dan Dewi, 2011). 2. Penyusunan Aitem dan Pengukuran Sikap dan Tindakan Sikap dan tindakan merupakan ranah afektif, berbeda dengan pengetahuan yang merupakan ranah kognitif. Ranah afektif memiliki beberapa kemampuan yang dapat diukur sebagai berikut: menerima, merespons, menghargai, mengorganisasi, dan menghayati. Sikap pada hakikatnya adalah kecenderungan berperilaku, sedangkan tindakan adalah perilaku aktifnya. Skala sikap dinyatakan dalam bentuk penilaian oleh responden, apakah responden mendukung atau menentang. Dalam menyusun kalimat pengukuran sikap dan tindakan menggunakan skala Likert, peneliti sebaiknya: (a) Menghindari pernyataan terkait masa lalu karena tidak semua responden memiliki riwayat

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 penyakit Asma, (b) Menghindari kalimat yang berupa fakta, tidak relevan dengan objek pengukuran, memiliki kata negatif ganda, dan dapat disetujui oleh banyak pihak, (c) Kalimat hanya memiliki satu penafsiran saja, satu gagasan lengkap, sederhana, jelas, dan langsung, (d) Menggunakan kalimat yang dapat tercakup dalam skala pengukuran, (e) Kalimat dengan unsur “tidak pernah”, “semuanya”, “selalu”, “tak seorang pun” dan sebagainya sering menimbulkan perbedaan penafsiran sehingga harus dihindari, (f) Kata “hanya”, “sekedar”, “semata-mata” hanya digunakan seperlunya untuk menghindari kesalahan tafsir (Budiman dan Riyanto, 2013). Pengukuran sikap dan tindakan menggunakan skala Likert umumnya berupa pertanyaan tertutup dengan 5 (lima) alternatif jawaban secara berjenjang. Jenjang jawaban tersebut adalah: “sangat setuju”, “tidak setuju”, “netral”, “setuju”, “sangat setuju”. Penentuan skor pada jenjang skala tersebut harus disesuaikan dengan jenis narasi pertanyaannya, yaitu apakah narasi pertanyaan bersifat negatif (unfavorable) atau narasi pertanyaannya positif (favorable) (Mustafa, 2009). I. Landasan Teori Pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma membutuhkan sebuah instrumen yaitu kuesioner. Kuesioner adalah instrumen yang dapat mengumpulkan data dengan memberi pernyataan tertulis kepada responden untuk mendapatkan tanggapan. Sebuah instrumen dapat digunakan dalam penelitian apabila telah dinyatakan valid dan reliabel sehingga

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 hasil pengukuran dapat dipercaya dan relevan. Uji validitas konten dilakukan untuk mengetahui kelayakan isi kuesioner. Apabila semua ahli telah memberi persetujuan maka kuesioner dapat dikatakan valid secara konten. Kemudian, kuesioner yang valid secara konten harus dilanjutkan ke uji pemahaman bahasa untuk mendapatkan masukan dan saran terkait penyusunan kuesioner. Pengujian kuesioner juga harus melalui uji kualitas instrumen yang menghasilkan data kuantitatif sebagai bahan uji reliabilitas. Uji reliabilitas ini gunanya mengetahui konsistensi hasil pengukuran dari kuesioner tersebut. Pada uji kualitas instrumen, responden harus dipilih berdasarkan teknik sampling yang memadai untuk pengambilan sampel pada populasi yang tidak homogen, salah satunya purposive sampling sedangkan pengisian kuesioner dapat menggunakan single trial administration. Uji reliabilitas dapat dilakukan dengan berbagai metode antara lain metode Cronbach Alpha berbasis kovarians aitem. Nilai koefisien Alpha harus >0,60 agar dapat dikatakan reliabel. Seleksi aitem dilakukan untuk membantu dalam perolehan nilai koefisien Alpha yang diinginkan. Domain pengetahuan dapat diseleksi berdasarkan koefisien korelasi Point-Biserial sedangkan domain sikap dan tindakan dapat diseleksi berdasarkan koefisien korelasi Pearson Product Moment. J. Hipotesis Penelitian Setelah melalui proses uji validitas konten dan reliabilitas maka instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma yang dikembangkan valid secara konten dan reliabel.

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian eksperimental karena peneliti memberi perlakuan langsung pada setiap aitem kuesioner untuk diuji validitas konten dan reliabilitasnya. Rancangan penelitian yang digunakan adalah crosssectional karena dalam penelitian ini pengambilan data variabel bebas dan tergantung dilakukan secara bersamaan dalam periode waktu tertentu. B. Variabel Penelitian a. Variabel Bebas Variabel bebas pada penelitian ini yaitu seluruh aitem pada kuesioner yang terbagi menjadi tiga domain yaitu pengetahuan, sikap, dan tindakan. b. Variabel Tergantung Variabel tergantung pada penelitian ini yaitu validitas konten dan reliabilitas kuesioner. C. Definisi Operasional 1. Validitas konten adalah validitas yang mempertimbangkan kelayakan dari segi konten oleh beberapa ahli dalam bidangnya. Kuesioner dinyatakan valid secara konten apabila para ahli telah menyetujui kuesioner untuk diuji ke tahap selanjutnya. Persetujuan dibuktikan menggunakan blangko berita acara 21

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 yang ditandatangani oleh para ahli pada Lampiran 8, 9, 13, 14, 18, 22, 23, 27, dan 28. 2. Reliabilitas adalah parameter konsistensi hasil pengukuran oleh suatu instrumen. Reliabilitas pada penelitian ini diukur dengan metode uji Cronbach Alpha. Kuesioner dinyatakan reliabel apabila memenuhi nilai α>0,60 (Budiman dan Riyanto, 2013). 3. Seleksi aitem adalah langkah penelitian yang dilakukan untuk mendukung uji reliabilitas. Seleksi aitem dilakukan dengan tujuan mendapatkan nilai α yang memenuhi kriteria reliabilitas penelitian pada kuesioner yang diuji. Prosedur seleksi aitem berpedoman pada nilai korelasi aitem tersebut berdasarkan hasil uji korelasi Point-Biserial dan uji korelasi Pearson Product Moment. 4. Aitem tidak terseleksi adalah aitem yang harus dihilangkan ketika seleksi aitem dilakukan. 5. Aitem terseleksi adalah aitem yang masih bertahan ketika seleksi aitem dilakukan. 6. Responden adalah masyarakat yang berdomisili di Kelurahan Catur Tunggal. 7. Usia produktif adalah usia 19-65 tahun dalam kondisi memiliki pekerjaan maupun sedang mencari pekerjaan dan dapat menghasilkan uang (Republik Indonesia, 2003). D. Bahan Penelitian Obyek penelitian yaitu kuesioner yang terdiri dari 4 bagian utama, yaitu : 1. Bagian pertama adalah domain pengetahuan terkait penyakit Asma dengan tipe pilihan kuesioner berbentuk force choice (alternatif pilihan jawaban

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 adalah “benar” dan “salah”). Jumlah pernyataan pada bagian ini sebanyak 20 aitem dengan jumlah jawaban “benar” dan “salah” yang seimbang. Pokok bahasan yang diukur pada domain ini meliputi pengertian, etiologi, gejala dan tanda, faktor resiko, cara penularan, pencegahan, dan pengobatan. 2. Bagian kedua adalah domain sikap terkait penyakit Asma dengan kuesioner tipe pilihan menggunakan skala Likert dengan 15 pernyataan yang terbagi menjadi favorable statement dan unfavorable statement. Pokok bahasan yang diukur pada domain ini meliputi pencegahan dan pengobatan. 3. Bagian ketiga adalah domain tindakan terkait penyakit Asma dengan kuesioner tipe pilihan menggunakan skala Likert dengan 10 pernyataan yang terbagi menjadi favorable statement dan unfavorable statement. Pokok bahasan yang diukur pada domain ini meliputi pencegahan dan pengobatan. 4. Bagian keempat adalah kuesioner tipe isian dengan bentuk closed form aitem, memuat data demografi, meliputi nama responden, jenis kelamin, usia, pendidikan terakhir, pekerjaan, nomor handphone, dan domisili responden. Bagian terakhir merupakan kolom tanda tangan yang menyatakan persetujuan menjadi responden. Masing-masing tanggapan yang diberikan oleh responden terhadap aitem diberi skor kuantitatif agar dapat diolah menjadi data statistik. Skoring untuk tanggapan pada domain pengetahuan berbeda dengan skoring untuk tanggapan pada domain sikap dan tindakan. Ketentuan skoring dapat dilihat pada tabel berikut:

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 Tabel I. Besar Skor untuk Tanggapan Pernyataan Domain Pengetahuan Tanggapan Pernyataan Domain Pengetahuan Besar Skor Benar (sesuai dengan kunci jawaban) 1 Salah (berlainan dengan kunci jawaban) 0 Tabel II. Besar Skor untuk Tanggapan Pernyataan Domain Sikap dan Tindakan Domain Sikap dan Tindakan Besar Skor Pernyataan Favorable Besar Skor Pernyataan Unfavorable Sangat Setuju (SS) 4 1 Setuju (S) 3 2 Tidak Setuju (TS) 2 3 Sangat Tidak Setuju (STS) 1 4 Tanggapan Pernyataan Selain besar skor yang berbeda, setiap domain juga memiliki pokok bahasan terperinci. Pokok bahasan disusun berdasarkan penelaahan pada pustaka yang telah tercantum pada bab sebelumnya. Berikut adalah master plan kuesioner pada awal penelitian:

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 Tabel III. Distribusi Pernyataan Favorable dan Unfavorable Berdasarkan Pokok Bahasan pada Domain Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Domain Pengetahuan Pokok Bahasan Pernyataan Favourable Pernyataan Unfavourable a. Pengertian 1 2, 3 b. Etiologi 4 6 9, 5 - d. Faktor resiko 7 - e. Cara penularan - 10 18 8 g. Pengobatan 11, 12, 14, 16, 17 13, 15, 19, 20 Jumlah aitem 11 9 a. Pencegahan 4, 5, 6, 7, 14 2, 11 b. Pengobatan 1, 9, 10, 13 3, 8, 12, 15 Jumlah aitem 9 6 a. Pencegahan 1, 6 5, 10 b. Pengobatan 2, 3, 8, 9 4, 7 Jumlah aitem 6 4 c. Gejala dan tanda f. Sikap Tindakan Pencegahan E. Responden Penelitian Responden pada penelitian ini adalah penduduk, pria maupun wanita di Kelurahan Catur Tunggal, Kecamatan Depok. Kriteria inklusi pada penelitian ini yaitu pria maupun wanita pada usia produktif, memiliki kemampuan baca tulis, dan tidak memiliki latar belakang pendidikan maupun pekerjaan di bidang kesehatan. Kriteria eksklusi pada penelitian ini yaitu penduduk Kelurahan Catur Tunggal yang memenuhi kriteria inklusi namun tidak bersedia menjadi responden,

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 responden yang tidak mengisi kuesioner secara lengkap, dan responden yang mengisi kuesioner namun menggunakan bantuan pihak lain. F. Sampling Jenis sampling yang digunakan pada penelitian ini adalah metode purposive sampling, di mana responden yang menjadi sampel penelitian dipilih berdasarkan kriteria inklusi sesuai kebijakan peneliti. Pada penelitian ini dilakukan tiga kali pengujian dengan responden sejumlah 233 orang. Responden yang memenuhi kriteria inklusi berjumlah 180 orang dan terdapat 53 responden yang tereksklusi. Pengujian Pertama 89 orang Inklusi 60 orang Eksklusi 29 orang Pengujian Kedua 73 orang Inklusi 60 orang Eksklusi 13 orang Pengujian Ketiga 71 orang Inklusi 60 orang Eksklusi 11 orang Gambar 1. Jumlah Responden Tiap Pengujian Berdasarkan Kriteria Inklusi dan Eksklusi G. Rekrutmen Responden Rekrutmen responden diawali dengan pengundian pada 16 padukuhan di Kelurahan Catur Tunggal, diambil 8 padukuhan yang menjadi lokasi penyebaran kuesioner. Setelah terpilih 8 padukuhan maka peneliti melakukan korespondensi dengan masing-masing Kepala Dukuh terkait perizinan penelitian. Kepala Dukuh yang telah memberikan izin mengarahkan peneliti kepada kegiatan padukuhan

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 maupun wilayah RT/RW yang dapat dimanfaatkan sebagai tempat rekrutmen responden. Proses rekrutmen dilakukan dengan cara mengikuti rapat bulanan RT/RW, doa bersama, dan door to door. Pada rapat bulanan RT/RW dan doa bersama, seluruh peserta yang hadir pada pertemuan tersebut direkrut sebagai responden penelitian, lalu dipilih sesuai kriteria inklusi dan eksklusi. Sedangkan pada proses door to door peneliti mengitari daerah RT/RW tersebut untuk mencari penduduk yang berada di rumah, penduduk yang ditemui oleh peneliti pada saat itu direkrut sebagai responden penelitian dan dipilih sesuai dengan kriteria inklusi eksklusi. Proses rekrutmen pada setiap pengujian membutuhkan waktu satu sampai dua minggu hingga terkumpul responden sebanyak 60 orang. H. Instrumen Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah : 1. Blangko berita acara: Berisi komentar dan persetujuan yang diberikan oleh Dokter dan Apoteker pada uji validitas konten. 2. Metode uji Cronbach Alpha: Digunakan untuk mengetahui nilai Alpha (α) pada uji reliabilitas instrumen. Nilai Alpha dihitung menggunakan software tidak berbayar yaitu R versi 3.0.2 dengan program rakitan yang menggunakan paket psy dan ltm. 3. Metode Uji korelasi Point-Biserial: Digunakan untuk mengetahui koefisien korelasi pada aitem dengan jenis skor dikotomi pada domain pengetahuan.

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 4. Metode Uji korelasi Pearson Product Moment: Digunakan untuk mengetahui koefisien korelasi pada aitem dengan skor yang bersifat kontinyu pada domain sikap dan tindakan. I. Waktu Penelitian Penelitian dilakukan dari bulan Maret 2014 hingga bulan Juli 2014. J. Tata Cara Penelitian 1. Penentuan Lokasi Penelitian dilakukan di Kelurahan Catur Tunggal, Kecamatan Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta karena adanya hubungan kerja sama antara Universitas Sanata Dharma dengan Kecamatan Depok dalam beberapa bidang, salah satunya adalah penelitian dan peningkatan kesehatan masyarakat. Dengan demikian, penelitian yang diadakan ini menjadi salah satu bentuk dari hasil kerja sama tersebut. Kelurahan Catur Tunggal dipilih karena memiliki populasi yang paling besar yaitu sejumlah 61.606 orang penduduk. Kelurahan dengan populasi paling besar dipilih sebab pada kelurahan ini terdapat dua penelitian yang diadakan, yaitu pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma dan Hipertensi. 2. Perizinan Penelitian Perizinan penelitian dilakukan mulai dari BAPEDDA Kabupaten Sleman dengan memasukkan surat izin penelitian dari fakultas dan lampiran proposal penelitian terlebih dahulu di Kantor Kebangsaan Kabupaten Sleman. Peneliti

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 kemudian meneruskan surat izin yang dikeluarkan oleh BAPPEDA Kabupaten Sleman kepada pihak-pihak yang terkait, antara lain Kecamatan Depok dan Kelurahan Catur Tunggal. Pengurusan izin di Kelurahan Catur Tunggal berjalan dengan lancar dan untuk pengurusan izin kepada masing-masing Padukuhan dilakukan secara mandiri oleh peneliti setelah mendapatkan surat izin dari Kelurahan Catur Tunggal. 3. Penyusunan Kuesioner Penyusunan kuesioner dibagi menjadi tiga domain utama yaitu pengetahuan, sikap, dan tindakan di mana masing-masing domain memiliki pokok bahasan tersendiri. Langkah pertama, menyusun pernyataan mengenai pengetahuan terkait penyakit Asma dengan alternatif jawaban “benar” dan “salah” sejumlah 20 aitem. Kemudian menyusun pernyataan mengenai sikap dan perilaku responden terkait penyakit Asma, dengan alternatif jawaban Sangat Setuju (SS), Setuju (S), Tidak setuju (TS), dan Sangat Tidak Setuju (STS). Pernyataan pada bagian ini berjumlah 15 aitem untuk domain sikap dan 10 aitem untuk domain tindakan, masing-masing domain terbagi menjadi favorable statement dan unfavorable statement. Keseluruhan aitem yang disusun harus sesuai dengan pokok bahasan pada domain masing-masing yang sudah ditentukan oleh peneliti, memiliki jumlah aitem yang mendekati seimbang (benar-salah dan favorableunfavorable), serta disebar secara acak dan disusun berdasarkan poin-poin pada acuan penyusunan kuesioner.

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 30 4. Uji Validitas Konten Uji validitas konten membutuhkan penilaian dari para ahli di bidang yang sesuai dengan cakupan kuesioner yaitu bidang kesehatan dan pengobatan. Pada penelitian ini ahli yang terlibat yaitu dua orang Dokter dan seorang Apoteker. Penilaian kelayakan konten berdasarkan pada keselarasan konten dengan tujuan pengukuran kuesioner, bila masih terdapat aitem yang tidak selaras maka revisi perlu dilakukan. Kuesioner yang telah direvisi kemudian dinilai ulang oleh ahli dengan prosedur yang sama seperti penilaian sebelumnya. Kuesioner dikatakan valid secara konten apabila para ahli telah menyatakan persetujuan dengan menandatangani blangko berita acara uji validitas konten. 5. Uji Pemahaman Bahasa Uji pemahaman bahasa perlu dilakukan untuk mendapatkan masukan awal terhadap kuesioner. Responden pada uji ini yaitu 10 orang masyarakat umum yang sesuai kriteria inklusi responden penelitian namun tidak berdomisili di Catur Tunggal. Peneliti juga memberikan kuesioner kepada 20 orang mahasiswa untuk memperoleh tambahan data berkaitan dengan pemahaman bahasa. Pada pengujian pemahaman bahasa ini masyarakat memberikan penilaian terhadap konten kuesioner dalam hal kemudahan memahami dan kemudahan menjawab. 6. Uji Kualitas Instrumen a. Penyebaran Kuesioner Bentuk semi final kuesioner yang sebelumnya telah disempurnakan pada uji pendahuluan, selanjutnya perlu diuji kembali dengan kondisi yang sesuai dengan rancangan penelitian sehingga digunakan responden yang berdomisili di

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 Kelurahan Catur Tunggal dan sesuai dengan kriteria inklusi penelitian. Pemberian kuesioner hanya diberikan satu kali (single trial administration) kepada responden sehingga tidak ditemukan responden yang mengisi kuesioner untuk kedua kalinya. Pengujian ini dilakukan dengan menyebarkan kuesioner secara langsung kepada masyarakat yang telah direkrut oleh peneliti. Pengujian ini menghasilkan data yang dapat diolah secara statistik guna mengetahui reliabilitas kuesioner tersebut. Uji coba kuesioner dilakukan berulang apabila kuesioner belum dapat memenuhi nilai reliabilitas yang diinginkan dalam penelitian ini dan dihentikan apabila telah memenuhi nilai reliabilitas yang diinginkan. b. Pengolahan Data Kuesioner yang telah kembali ke peneliti merupakan data mentah sehingga perlu diseleksi terlebih dahulu agar sesuai dengan kriteria inklusi penelitian. Kuesioner yang terseleksi kemudian diolah menjadi data siap olah statistik. Masing-masing kuesioner diberi nomor responden secara berurutan kemudian dilakukan penilaian jawaban kuesioner (skoring). Setelah proses skoring, selanjutnya dilakukan entry data pada sistem komputer. Entri dilakukan untuk setiap domain yaitu pengetahuan, sikap, dan tindakan. Pada masing-masing domain terdapat nomor responden, skor jawaban responden untuk setiap aitem pada domain tersebut, dan total skor jawaban responden. c. Uji Reliabilitas Reliabilitas yang dapat diukur pada penelitian ini adalah nilai reliabilitas yang berasal dari konsistensi internal kuesioner. Pada penelitian ini kuesioner

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 dapat dikatakan reliabel jika memenuhi nilai α>0,60 untuk masing-masing domain kuesioner yaitu pengetahuan, sikap, dan tindakan. Dengan bantuan program statistik R maka hasil olahan data sebelumnya dapat dihitung dan didapatkan nilai Alpha. Apabila nilai Alpha telah memenuhi kriteria, maka domain kuesioner tersebut dikatakan reliabel dan dapat digunakan sebagai kuesioner siap pakai. Jika nilai Alpha belum memenuhi kriteria, maka dilakukan seleksi aitem dengan tujuan menambah nilai Alpha agar memenuhi kriteria. Seleksi aitem dilakukan berdasarkan nilai koefisien korelasi masingmasing aitem (r). Nilai koefisien korelasi aitem ini tidak perlu dihitung secara terpisah karena pada program statistik R telah dibuat sebuah perintah untuk langsung menghitung nilai Alpha sekaligus menghitung koefisien korelasi. Pada seleksi aitem ini, dilakukan penghilangan satu aitem dengan nilai koefisien korelasi yang terendah kemudian data kembali diolah untuk mendapatkan nilai Alpha yang baru. Apabila nilai Alpha yang baru masih belum memenuhi kriteria, maka proses seleksi aitem kembali dilakukan. Demikian proses seleksi aitem terus-menerus dilakukan dan dapat berhenti jika nilai Alpha telah terpenuhi atau proses seleksi aitem telah mencapai batas maksimal penghilangan aitem. Pada penelitian ini telah ditetapkan bahwa untuk domain pengetahuan tersusun minimal 10 aitem, sedangkan sikap, dan tindakan harus tersusun minimal 10 aitem. Jika pada proses seleksi aitem nilai Alpha dapat naik dan memenuhi kriteria, maka aitem terseleksi dapat digunakan untuk kuesioner siap pakai.

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 Setelah melakukan seleksi aitem namun nilai Alpha belum memenuhi kriteria atau telah mencapai batas maksimal penghilangan aitem, maka langkah selanjutnya yaitu revisi aitem. Aitem yang telah direvisi bersama dengan aitem terseleksi kemudian akan diujikan kembali kepada responden dan diuji ulang nilai reliabilitasnya. Selain revisi aitem, dapat juga dilakukan perpanjangan tes yaitu penambahan sejumlah aitem baru untuk memperbesar kemungkinan terpenuhinya nilai Alpha dengan kondisi jumlah aitem terseleksi yang cukup memenuhi minimal aitem. 7. Kuesioner Siap Pakai Kuesioner siap pakai merupakan kuesioner utuh yang tersusun atas domain pengetahuan, sikap, dan tindakan yang telah valid secara konten dan reliabel. Pada kuesioner siap pakai ini juga telah disusun untuk dapat langsung diberikan kepada responden penelitian. Selain berisi aitem-aitem pada masingmasing domain, terdapat pula judul penelitian, petunjuk pengerjaan kuesioner, serta data diri responden demi mendukung kesiapan kuesioner ini sebagai alat ukur siap pakai.

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 Penentuan Lokasi Penelitian Perizinan Penelitian Penyusunan Kuesioner Uji Validitas Konten Instrumen (Gambar 3) Uji Pemahaman Bahasa (Gambar 3) Uji Kualitas Instrumen (Gambar 4) Kuesioner Siap Pakai Gambar 2. Diagram Alir Tata Cara Penelitian

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 Expertise Judgement Kuesioner Dokter Apoteker Uji Validitas Konten Tidak Valid secara Konten Seluruh aitem dinyatakan valid secara konten Penyebaran Kuesioner (10 Masyarakat Umum dan 20 Mahasiswa) Terdapat aitem yang tidak dapat dipahami Revisi Aitem Uji Pemahaman Bahasa Semua aitem dapat dipahami Revisi Aitem Uji Kualitas Instrumen (Gambar 4) Gambar 3. Diagram Alir Tata Cara Uji Validitas Konten Instrumen dan Uji Pemahaman Bahasa

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 Uji Validitas Konten Instrumen (Gambar 3) Uji Pemahaman Bahasa (Gambar 3) Uji Kualitas Kuesioner Skoring (Penilaian) terhadap Jawaban Responden Data Entry dengan Komputer Uji Reliabilitas dengan Uji Statistik Cronbach-Alpha menggunakan program R Reliabel α>0,60 Kuesioner Siap Pakai Tidak Reliabel α<0,60 Seleksi Aitem dengan metode statistik R yaitu Point Biserial dan Pearson Product Moment Revisi Aitem Reliabel α>0,60 Tidak Reliabel α<0,60 Kuesioner Siap Pakai Revisi Aitem Gambar 4. Diagram Alir Tata Cara Uji Kualitas Instrumen

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 K. Kelemahan Penelitian Kelemahan pada penelitian ini adalah keterbatasan peneliti dalam membahasakan kata atau kalimat di bidang kesehatan secara sederhana agar dapat dipahami oleh masyarakat umum. Hal ini berdampak pada kuesioner yaitu terbatasnya jumlah aitem yang dapat dihasilkan pada masing-masing domain sehingga kuesioner tidak dapat reliabel hanya dengan satu kali pengujian.

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil penelitian beserta pembahasan mengenai uji validitas konten instrumen, uji reliabilitas instrumen dan formulasi instrumen yang telah valid secara konten dan reliabel akan diulas pada bab ini. Hasil penelitian disajikan dalam bentuk resume sehingga fokus pada pembahasan sajian data. Data hasil penelitian yang lebih rinci ditampilkan pada bagian lampiran dari laporan penelitian ini. A. Uji Validitas Konten Uji validitas konten merupakan salah satu langkah dalam proses uji coba instrumen menurut Budiman dan Riyanto (2013). Pada penelitian ini uji validitas konten dilakukan pada ketiga domain kuesioner yaitu domain pengetahuan, sikap, dan tindakan secara bersamaan. Pengujian validitas konten atau yang dikenal sebagai expertise judgement merupakan salah satu dari beragam jenis validitas yang dimiliki oleh suatu instrumen. Pengujian validitas konten pada penelitian ini dilakukan sebanyak lima kali dan menggunakan tiga orang ahli yaitu dua orang Dokter dan seorang Apoteker. Pada pengujian validitas konten pertama dan kedua hanya diikuti oleh dua orang ahli (seorang Dokter dan seorang Apoteker), kemudian pada pengujian validitas konten keempat ditambahkan seorang Dokter yang memiliki pengalaman praktek lebih dari 20 tahun. Masing-masing ahli menuliskan masukan, revisi, dan persetujuan kelayakan konten di blangko berita acara yang ditandatangani. Hasil 38

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 pengujian validitas konten yang berupa kuesioner dan blangko berita acara dapat dilihat pada Lampiran 5- 28. 1. Domain Pengetahuan Domain pengetahuan melalui lima kali pengujian validitas konten bersama dengan domain sikap dan tindakan. Secara singkat dan sederhana, alur perjalanan pengujian domain pengetahuan dapat dilihat pada Gambar 5, sedangkan resume hasil pengujian serta perlakuan yang diberikan kepada domain pengetahuan dapat dilihat pada Lampiran 29. Domain pengetahuan diuji berkalikali agar setiap aitem yang ditulis dapat dinyatakan layak dari segi konten untuk mengukur tingkat pengetahuan masyarakat terkait penyakit Asma. Secara umum hal yang direkomendasikan oleh ahli antara lain perbaikan pada struktur kalimat dan penggantian kalimat. Rekomendasi yang diberikan tidak jauh dari kriteria penyusunan pernyataan yang baik seperti yang disampaikan oleh Budiman dan Riyanto (2013).

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 Uji Validitas Konten Apoteker Dokter I UVK Pertama: Rekomendasi: Revisi seluruh aitem Pengelompokkan aitem dan penambahan kunci jawaban 20 aitem diujikan kembali UVK Pertama: Rekomendasi: Revisi aitem 20 20 aitem diujikan kembali UVK Kedua: Rekomendasi: Revisi aitem 14, 15, dan 17 20 aitem diujikan kembali UVK Kedua: Tidak ada rekomendasi 20 aitem dinyatakan layak konten Dokter II UVK Ketiga: Rekomendasi: Revisi aitem 17 20 aitem diujikan kembali UVK Keempat Rekomendasi: Revisi aitem 7 dan 18 20 aitem diujikan kembali UVK Keempat: Tidak ada rekomendasi 20 aitem diujikan kembali UVK Kelima: 20 aitem dinyatakan layak konten Gambar 5. Alur Pengujian Validitas Konten Domain Pengetahuan UVK: Uji Validitas Konten

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 Domain pengetahuan memiliki pernyataan sejumlah 20 aitem, dari awal hingga akhir dalam uji validasi konten. Meskipun tidak mengalami reduksi jumlah aitem, 20 pernyataan pada kuesioner awal yang dijadikan sebagai bahan uji validasi konten tidak sama persis dengan 20 pernyataan pada kuesioner akhir yang disetujui. Berikut akan dijelaskan mengenai revisi yang telah dilakukan selama lima kali pengujian validasi konten. Pengujian pertama merupakan revisi yang melibatkan seluruh aitem karena kuesioner domain pengetahuan tidak disertai dengan kunci jawaban dan belum tersusun secara sistematis (dapat dilihat pada Lampiran 5). Revisi yang pertama kali dilakukan adalah mengelompokkan aitem secara sistematis. Aitem yang telah disusun berdasarkan pokok bahasan yang hendak diukur, disusun ulang sehingga menjadi sistematis dan menuntun responden untuk berpikir secara logis. Penyusunan aitem ini tidak terbatas pada pengelompokan berdasarkan pokok bahasan, contohnya pengertian, pengobatan, pencegahan, dan lain- lain, melainkan dibuat mengalir sehingga antar pernyataan memiliki hubungan yang berkelanjutan. Setelah tersusun maka kunci jawaban dapat dimunculkan untuk masing-masing aitem dengan tanda centang pada tempat yang tersedia di kuesioner. Selain itu, terdapat revisi pada aitem 20 karena memiliki kalimat yang tidak umum menurut salah satu ahli. Revisi ini sesuai dengan kaidah penyusunan kuesioner menurut Budiman dan Riyanto (2013) bahwa pernyataan harus tersusun dari kalimat umum. Aitem 20 yaitu “Penggunaan obat asma bisa menyebabkan resistensi” diubah menjadi “Penggunaan obat asma secara rutin setiap hari dapat

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 menimbulkan penurunan efektifitas obat”. Pengujian dapat dilanjutkan dengan menggunakan 20 aitem hasil revisi sebagaimana tercantum pada Lampiran 10. Pada uji validitas konten kedua, revisi dilakukan kepada tiga aitem, yaitu aitem nomor 14, 15, dan 17. Ketiga aitem perlu direvisi berdasarkan pendapat Apoteker, namun di sisi lain Dokter telah memberikan persetujuan bahwa kuesioner telah layak secara konten. Pada aitem 14 dan 15 terdapat kata yang tidak spesifik sehingga dapat membingungkan responden, yaitu “tingkat”. Kata “tingkat” di dalam kalimat harus diperjelas menjadi “tingkat keparahan”. Pada aitem 17 kalimat dianggap tidak sederhana sehingga pernyataan “Penggunaan obat asma secara rutin setiap hari dapat menimbulkan penurunan efektifitas obat” diubah menjadi “Penggunaan obat asma secara rutin setiap hari dapat menimbulkan resistensi (hilangnya kepekaan saluran pernapasan terhadap obat)”. Dari semua revisi yang dilakukan pada uji kedua ini, dihasilkan 20 aitem yang siap diuji kembali (dapat dilihat pada Lampiran 15) namun hanya kepada salah satu ahli, yaitu Apoteker. Pada pengujian validitas konten ketiga hanya dilakukan revisi pada satu aitem 17 yaitu “Penggunaan obat asma secara rutin setiap hari dapat menimbulkan resistensi (hilangnya kepekaan saluran pernapasan terhadap obat)”. Aitem ini harus diganti karena tidak ditemukan solusi penggantian kata “resistensi” menjadi kata yang lebih sederhana dan mudah dimengerti oleh masyarakat awam. Aitem yang menjadi pengganti aitem ini harus memiliki pokok bahasan yang sama, sehingga memiliki fungsi pengukuran yang setara. Berikut adalah pernyataan yang ditambahkan “Asthma Control Test merupakan tes yang dilakukan penderita

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 asma untuk mengetahui tingkat atau skor asma yang diderita” dan menjadi aitem 20 (dapat dilihat pada Lampiran 19). Dua puluh pernyataan yang telah direvisi sebelumnya kembali diuji kepada para ahli dan mendapat revisi pada dua aitem yaitu 7 dan 18. Aitem 7 berbunyi “Serangan asma terjadi rutin setiap hari” dan pada aitem 18 berbunyi “Penderita asma boleh melakukan olahraga yang berat setiap hari”. Kedua aitem mengandung unsur gagasan yang kurang tepat, sehingga perlu diperbaiki kalimatnya. Berikut aitem 7 dan 18 yang telah direvisi yaitu “Serangan asma terjadi saat kondisi tubuh menurun/ lemah” dan “Berenang adalah olahraga yang dianjurkan untuk penderita asma”. Pengujian validitas konten kelima merupakan pengujian terakhir untuk domain pengetahuan. Pada pengujian ini tidak ada aitem yang direvisi dan kedua ahli memberikan pernyataan mengenai kelayakan konten sehingga dapat dilanjutkan ke proses penelitian berikutnya. Hasil jadi kuesioner domain pengetahuan yang telah lolos uji validitas konten dapat dilihat pada Lampiran 24. 2. Domain Sikap Domain sikap melalui lima kali pengujian validitas konten bersama dengan domain pengetahuan dan tindakan. Secara singkat dan sederhana, alur perjalanan pengujian domain sikap dapat dilihat pada Gambar 6, sedangkan resume hasil pengujian serta perlakuan yang diberikan kepada domain pengetahuan dapat dilihat pada Lampiran 30.

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 Uji Validitas Konten Apoteker Dokter I UVK Pertama: Rekomendasi: Revisi seluruh aitem dan penambahan kunci jawaban 10 aitem diujikan kembali UVK Pertama: Rekomendasi: Revisi aitem 13 10 aitem diujikan kembali UVK Kedua: Rekomendasi: Revisi aitem 1, 6, dan 7 Penambahan 5 aitem 15 aitem diujikan kembali UVK Kedua: Tidak ada rekomendasi: 10 aitem dinyatakan layak konten Dokter II UVK Ketiga: Rekomendasi: Revisi aitem 7, 11, 12, 13, 14, dan 15 15 aitem diujikan kembali UVK Keempat Rekomendasi: Revisi aitem 3 dan 10 15 aitem diujikan kembali UVK Keempat: Rekomendasi: Revisi aitem 11 15 aitem diujikan kembali UVK Kelima: 15 aitem dinyatakan layak konten Gambar 6. Alur Pengujian Validitas Konten Domain Sikap UVK: Uji Validitas Konten

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 Domain sikap memiliki pernyataan sejumlah 15 aitem, pada awal hingga akhir uji validasi konten. Meskipun jumlah pernyataan tidak mengalami penambahan maupun reduksi, 15 aitem pada domain sikap yang telah disetujui layak secara konten memiliki konten yang berbeda dari 15 aitem pada awal pengujian. Berikut akan dijelaskan mengenai revisi yang telah dilakukan selama lima kali pengujian validasi konten. Pengujian pertama merupakan revisi yang melibatkan seluruh aitem karena kuesioner domain sikap tidak disertai dengan kunci jawaban dan beberapa aitem masih berupa pernyataan pengetahuan (dapat dilihat pada Lampiran 6). Revisi yang pertama kali dilakukan adalah mencari pernyataan yang masih berupa pengetahuan dan melakukan revisi kalimat agar menunjukkan sikap keberpihakan sehingga dapat dijawab oleh responden. Selanjutnya, kunci jawaban untuk masing-masing aitem ditambahkan dengan tanda centang pada tempat yang tersedia di kuesioner dan beberapa aitem yang berupa pernyataan pengetahuan direduksi dari domain sikap. Selain revisi secara keseluruhan, terdapat reduksi pada aitem 13 karena memiliki kalimat yang tidak umum dan tidak dapat digantikan dengan kalimat yang lebih sederhana. Revisi ini sesuai dengan kaidah penyusunan kuesioner menurut Budiman dan Riyanto (2013) bahwa pernyataan harus tersusun dari kalimat umum. Pengujian dapat dilanjutkan dengan menggunakan 10 aitem hasil revisi sebagaimana tercantum pada Lampiran 11. Pada uji validitas konten kedua, jumlah pernyataan dirasa kurang dan perlu ditambahkan aitem yang memiliki jawaban “Sangat Setuju” serta revisi tiga aitem yaitu aitem 1, 6, dan 7. Ketiga aitem perlu direvisi berdasarkan pendapat

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 Apoteker, dimana revisi ini didukung dengan teori dari Budiman dan Riyanto (2013), sedangkan Dokter telah memberikan persetujuan yang menyatakan bahwa kuesioner telah layak secara konten. Aitem 1 sebelum direvisi berbunyi “Menurut saya, obat inhalasi (obat hirup) asma harus selalu disediakan di rumah” diubah menjadi “Menurut saya, obat inhalasi (obat hirup) asma harus selalu tersedia”. Revisi pada aitem 1 hanya penggantian kalimat sehingga lebih mudah dipahami, sedangkan pada aitem 6 revisi yang dilakukan adalah pengembangan gagasan menjadi lebih nyata. Aitem 6 berbunyi “Saya yakin serangan asma bisa dikontrol dengan menghindari faktor pemicu asma” diubah menjadi “Saya yakin serangan asma tidak muncul jika saya menghindari tempat-tempat yang kotor dan berdebu banyak”. Aitem 7 sebelum direvisi “Bila saya menderita asma, saya lebih senang berada di tempat berudara dingin dan berangin” diubah menjadi “Bila saya menderita asma, saya menghindari daerah yang memiliki cuaca ekstrem tidak menentu”. Berbeda dari aitem 1 dan 6, aitem 7 direvisi karena kalimat yang terlalu nyata sehingga perlu digantikan oleh kalimat lain. Pernyataan pada domain sikap ini kemudian ditambahkan lima aitem guna menambah aitem dengan jawaban “Sangat Setuju”. Dari semua revisi yang dilakukan pada uji kedua ini, dihasilkan 15 aitem yang siap diujicobakan kembali (dapat dilihat pada Lampiran 16) namun hanya kepada salah satu ahli, yaitu Apoteker. Pada pengujian validitas konten ketiga revisi dilakukan pada enam buah pernyataaan yaitu aitem 7, 11, 12, 13, 14, dan 15. Aitem 7 pada awalnya terlalu riil yaitu, “Bila saya menderita asma, saya menghindari daerah yang memiliki cuaca ekstrem tidak menentu” sehingga diubah menjadi “Saya lebih senang

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 menghindari daerah yang memiliki hawa dingin agar serangan asma tidak sering muncul”. Sedangkan aitem 12 merupakan pernyataan yang masih belum jelas gagasan utamanya berkaitan dengan resiko penyakit Asma, berikut bunyinya “Saya menganggap resiko penyakit asma tidak sebesar penyakit kanker” direvisi menjadi “Saya yakin penyakit asma tidak membutuhkan pengobatan medis”. Aitem 11, 13, 14 dan 15 memiliki kesamaan revisi, yaitu penggantian kalimat berbeda namun dengan inti yang sama sehingga dapat menggantikan aitem sebelumnya tanpa mengubah tujuan pengukuran dari instrumen. Revisi ini menghasilkan 15 aitem yang dapat dilihat pada Lampiran 20. Pengujian keempat mendapatkan revisi pada tiga pernyataan yaitu aitem 3, 10, dan 11. Aitem 3 dan 10 merupakan pencegahan, direvisi dengan kalimat yang berbeda namun memiliki pokok bahasan yang sama. Aitem 3 pada awalnya berbunyi “Bila saya mengalami sesak napas dan rasa berat di dada berulang kali, saya memilih beristirahat di rumah” kemudian direvisi menjadi “Bila saya bersin, batuk dan pilek saya memilih untuk beristirahat”. Aitem 10 berbunyi “Saya memilih menjadi seorang perokok aktif” diubah menjadi “Menurut saya, sanksi bagi perokok aktif di tempat umum seharusnya tidak diberlakukan”. Sedangkan pada aitem 11 “Menurut saya, penderita asma harus memahami Asthma Action Plan terkait penyakit asma yang diderita” diganti menjadi kalimat “Saya yakin Asthma Action Plan perlu dipahami secara seksama agar ketika terjadi serangan asma, saya bisa mengatasinya dengan cepat”. Pengujian validitas konten kelima merupakan pengujian terakhir untuk domain sikap. Pada pengujian ini tidak ada aitem yang direvisi dan kedua ahli

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 memberikan pernyataan mengenai kelayakan konten sehingga dapat dilanjutkan ke proses penelitian berikutnya. Kuesioner domain sikap berisi 15 aitem yang telah layak secara konten dapat dilihat pada Lampiran 25. 3. Domain Tindakan Domain tindakan membutuhkan lima kali pengujian validitas konten bersama dengan domain pengetahuan dan sikap untuk dapat dinyatakan layak secara konten. Alur perjalanan pengujian domain tindakan secara sederhana dapat dilihat pada Gambar 7, sedangkan resume hasil pengujian serta perlakuan yang diberikan kepada domain pengetahuan dapat dilihat pada Lampiran 31. Domain tindakan memiliki pernyataan sejumlah 10 aitem pada awal uji validasi konten dan pada akhir pengujian jumlah pernyataan menjadi 15 aitem. Jumlah aitem yang bertambah bukan berarti hanya ada lima aitem tambahan yang baru, namun 10 aitem lainnya yang telah layak secara konten pun tidak sama persis dengan 10 aitem pada domain tindakan pada awal pengujian. Berikut akan dijelaskan mengenai revisi yang telah dilakukan selama lima kali pengujian validasi konten.

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 Uji Validitas Konten Apoteker Dokter I UVK Pertama: Rekomendasi: Penambahan kunci jawaban 10 aitem diujikan kembali UVK Pertama: Rekomendasi: Revisi aitem 4 dan 7 10 aitem diujikan kembali UVK Kedua: Rekomendasi: Revisi aitem 3 dan 4 Penambahan 5 aitem 15 aitem diujikan kembali UVK Kedua: Tidak ada rekomendasi 10 aitem dinyatakan layak konten Dokter II UVK Ketiga: Rekomendasi: Dijadikan 10 nomor 15 aitem diujikan kembali UVK Keempat Rekomendasi: Revisi aitem 10 dan 13 15 aitem diujikan kembali UVK Keempat: Tidak ada rekomendasi 15 aitem diujikan kembali UVK Kelima: 15 aitem dinyatakan layak konten Gambar 7. Alur Pengujian Validitas Konten Domain Tindakan UVK: Uji Validitas Konten

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50 Pengujian pertama merupakan revisi yang melibatkan seluruh aitem karena kuesioner domain tindakan tidak disertai dengan kunci jawaban. Selain itu juga terdapat revisi pada aitem 4 dan 7 yang harus dilakukan karena tidak sesuai dengan aturan penulisan menurut Budiman dan Riyanto (2013) yaitu harus berupa kalimat yang umum, sederhana, dan jelas (dapat dilihat pada Lampiran 7). Revisi yang pertama kali dilakukan adalah menambahkan kunci jawaban untuk masingmasing aitem dengan tanda centang pada tempat yang tersedia di kuesioner. Selanjutnya, aitem 4 yang sebelumnya berbunyi “Saya tidak akan mau mengonsumsi obat asma secara rutin karena akan menyebabkan resistensi” dan aitem 7 “Saya akan menggunakan segala macam cara agar sembuh total dari penyakit asma” direduksi dari kuesioner, dan digantikan dengan kalimat lain namun memiliki pokok bahasan pengukuran yang sama. Pengujian kemudian dilanjutkan dengan menggunakan 10 aitem hasil revisi sebagaimana tercantum pada Lampiran 12. Pada pengujian kedua ini Dokter telah memberikan pernyataan kelayakan konten namun Apoteker memberi komentar berupa jumlah pernyataan yang dirasa kurang sehingga perlu ditambahkan 5 aitem baru dan berupa pernyataan dengan jawaban “Sangat Setuju”. Selain itu, terdapat pula revisi pada aitem 3 dan 4 di mana pada aitem 3 terdapat kata yang tidak sesuai yaitu “habis” dan “stok tambahan”, sedangkan aitem 4 merupakan kalimat yang terlalu riil sehingga harus diubah. Aitem 3 sebelumnya berbunyi “Apabila stok obat asma di rumah habis, maka saya langsung membeli stok tambahan di apotek” diubah menjadi “Apabila persediaan obat asma menipis, maka saya langsung ke apotek membeli persediaan

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 tambahan”. Aitem 4 berbunyi “Saya menggunakan baju tipis ketika sedang hujan dan udara terasa dingin” direvisi menjadi “Saya menggunakan baju hangat ketika sedang hujan dan udara terasa dingin”. Domain tindakan dengan jumlah pernyataan 15 aitem diujikan kembali kepada para ahli (dapat dilihat pada Lampiran 17). Pengujian ketiga hanya dilakukan oleh Apoteker dan tidak ditemukan revisi yang harus dilakukan pada aitem tertentu, namun Apoteker meminta agar jumlah pernyataan direduksi menjadi 10 aitem saja. Peneliti memutuskan untuk tetap menggunakan 15 aitem agar pada akhir penelitian jumlah pernyataan yang valid secara konten dan reliabel dapat berjumlah minimal 10 aitem (dapat dilihat pada Lampiran 21). Seorang ahli diikutsertakan pada pengujian keempat ini guna memperoleh masukan yang lebih banyak terkait domain tindakan. Pada pengujian ini terdapat revisi pada aitem 10 dan 13 yang diberikan oleh Dokter. Aitem 10 dan 13 merupakan pokok bahasan pengobatan, di mana aitem 10 adalah perilaku konsumsi obat sedangkan aitem 13 adalah perilaku penderita terhadap Dokter. Kedua aitem ini perlu direvisi karena kurang tepat secara konten. Aitem 10 yaitu “Saya hanya minum obat asma bila ingat saja” diubah menjadi “Saya minum obat asma ketika saluran pernapasan menjadi sensitif pada saat perubahan musim “. Aitem 13 yaitu “Saya rutin sebulan sekali bertemu Dokter untuk mengetahui kondisi penyakit asma yang saya miliki” diubah menjadi “Saya rutin 6 bulan sekali bertemu Dokter untuk mengetahui kondisi penyakit asma yang saya miliki”. Setelah dilakukan revisi, kuesioner kembali diuji kepada ahli.

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Kuesioner domain tindakan yang diuji untuk kelima kalinya dapat dilihat pada Lampiran 24. Pengujian ini merupakan pengujian terakhir dikarenakan Apoteker dan Dokter telah menyatakan bahwa keseluruhan aitem telah layak secara konten dan dapat dilanjutkan ke pengujian berikutnya. Kuesioner yang dihasilkan dari pengujian validitas konten terdiri dari 20 aitem pada domain pengetahuan, 15 aitem pada domain sikap, dan 15 aitem pada domain tindakan. Pengujian berikutnya Aung dilakukan adalah pengujian pemahamam bahasa. Uji pemahaman bahasa dilakukan untuk memperoleh kritik dan saran terkait penulisan dan bahasa yang digunakan. Responden pada pengujian ini merupakan penduduk dengan kriteria inklusi dan eksklusi responden penelitian namun tidak berdomisili di Kelurahan Catur Tunggal. Responden berjumlah 30 orang. Kritik dan saran yang didapatkan dari pengujian ini berupa perbaikan struktur kalimat, penyederhanaan bahasa, dan penggantian kalimat. Revisi keseluruhan hanya berupa penambahan tanda baca titik pada akhir masing-masing kalimat sedangkan revisi lebih spesifik hanya dilakukan pada aitem dengan jumlah komplain lebih dari 6, berdasarkan kebijakan peneliti. Berikut adalah resume hasil pengujian pemahaman bahasa:

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 Tabel IV. Aitem Direvisi pada Domain Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan No Domain 1 Pengetahuan 2 Sikap 3 Tindakan Aitem Direvisi 2, 3, 6, 8, 12, 20 2, 10 15 Domain pengetahuan terdapat 6 aitem yang sulit dipahami oleh responden dan direvisi. Keenam aitem tersebut adalah pokok bahasan pengertian, etiologi, gejala dan tanda, pencegahan, dan pengobatan. Pada domain sikap, pokok bahasan yang direvisi keduanya merupakan pencegahan sedangkan pada domain tindakan, pokok bahasan aitem 15 adalah pengobatan. Aitem lain yang tidak mengalami revisi disimpulkan merupakan kalimat yang mudah dimengerti dan tidak akan menimbulkan kesalahpahaman dalam memberikan respons. Kesembilan aitem yang banyak memiliki komplain harus direvisi sehingga pada saat pengujian reliabilitas dapat menghasilkan nilai yang memuaskan. Uji pemahaman bahasa dapat dilihat pada Lampiran 32-35.

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 Tabel V. Persebaran Pernyataan Favorable dan Unfavorable Berdasarkan Pokok Bahasan pada Domain Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Telah Valid Secara Konten Favourable Unfavourable 1 2,3 4, 15 - 5 8 9, 10 7 - 6 18, 19 20 g. Pengobatan 11, 14, 17 12, 13, 16 Jumlah aitem 11 9 a. Pencegahan 1, 3, 5, 6, 7, 11 2, 4, 10 b. Pengobatan 8, 13 9, 12, 14, 15 Jumlah aitem 8 7 a. Pencegahan 1, 3, 4, 6, 7, 9 2, 5 b. Pengobatan 10, 11, 13 8, 12, 14, 15 Jumlah aitem 9 6 Domain Pengetahuan Pokok Bahasan a. Pengertian b. Etiologi c. Gejala dan tanda d. Faktor resiko e. Cara penularan f. Sikap Tindakan Pencegahan

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 B. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas pada sebuah instrumen perlu dilakukan agar instrumen yang dihasilkan dapat digunakan sebagai alat ukur berulang kali. Uji reliabilitas pada penelitian dilakukan pada domain pengetahuan, sikap, dan tindakan secara bersamaan. Instrumen penelitian ini memakai cara single trial admnistration sehingga nilai reliabilitas hanya dapat dilihat dari konsistensi internal kuesioner dan diukur dengan nilai Alpha. Pengukuran reliabilitas dilakukan menggunakan bantuan program R dengan paket psy dan ltm yang dirakit agar dapat mengukur nilai Alpha dan nilai korelasi untuk masing-masing domain. Pengujian reliabilitas dilakukan sebanyak tiga kali. Pada pengujian yang pertama didapatkan bahwa domain tindakan telah reliabel setelah mengalami seleksi aitem. Domain pengetahuan disimpulkan reliabel pada pengujian yang kedua dan juga setelah mengalami seleksi aitem. Pada pengujian terakhir barulah domain sikap dinyatakan reliabel setelah mengalami seleksi aitem. Seleksi aitem perlu dilakukan agar nilai α yang dihasilkan dapat naik dan memenuhi nilai yang dijadikan acuan kualitas sebuah instrumen dikatakan reliabel. Seleksi aitem berpedoman pada nilai korelasi masing-masing aitem yang menunjukkan keselarasan pengukuran aitem dengan tujuan pengukuran kuesioner. Aitem yang tidak memenuhi persyaratan tidak boleh dipertahankan sebagai bagian dari kuesioner, karena dapat mengurangi kualitas instrumen tersebut. Dari seleksi aitem yang dilakukan pada penelitian ini sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa nilai korelasi positif akan menunjukkan bahwa aitem sesuai dengan fungsi ukur tes, sedangkan bila nilai korelasinya rendah atau mendekati nol menunjukkan

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 bahwa aitem tersebut tidak sesuai dengan fungsi ukur tes. Jika ditemukan aitem dengan nilai korelasi negatif, dikatakan bahwa aitem tersebut “rusak” karena bertolak belakang dengan fungsi pengukuran dan wajib dihilangkan dari kuesioner. Hasil seleksi aitem dibedakan menjadi “Terseleksi” dan “Tidak Terseleksi” dimana aitem yang “Tidak Terseleksi” harus direduksi dari kuesioner. Seleksi aitem dilakukan secara berurutan satu per satu, dimulai dari aitem yang memiliki nilai korelasi paling rendah kemudian uji ulang untuk melihat nilai Alpha sesudah seleksi aitem. 1. Domain Pengetahuan Seleksi aitem 10 aitem terseleksi α : 0,444 Seleksi aitem 20 aitem terseleksi α : 0,618 Uji Reliabilitas I α : 0,353 (20 aitem) 25 aitem diuji kembali Revisi 10 aitem Penambahan 5 aitem Uji Reliabilitas II α : 0,470 (25 aitem) 20 aitem siap pakai Gambar 8. Alur Pengujian Reliabilitas Domain Pengetahuan Pada uji reliabilitas yang pertama digunakan 20 aitem yang telah valid secara konten seperti yang tercantum pada Lampiran 36. Nilai Alpha pada uji reliabilitas pertama ini adalah 0,353, sehingga masih belum memenuhi syarat reliabel yaitu nilai α>0,6 (Budiman dan Riyanto, 2013). Untuk menaikkan nilai

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 Alpha maka dilakukan seleksi aitem dengan bantuan nilai korelasi Point-Biserial. Seleksi aitem dilakukan sampai dengan reduksi aitem kesepuluh dan tetap tidak mencapai nilai Alpha yang diinginkan, Alpha dengan jumlah pernyataan 10 aitem setelah seleksi aitem adalah 0,444. Dengan demikian, perlu dilakukan revisi pada 10 aitem domain pengetahuan dan melakukan penambahan jumlah aitem sebanyak 5 pernyataan guna meningkatkan perolehan nilai Alpha pada pengujian berikutnya. Hasil domain pengetahuan yang telah direvisi dapat dilihat pada Lampiran 48. Uji reliabilitas kedua dilakukan pada 25 aitem dan menghasilkan nilai Alpha sebesar 0,470 sehingga seleksi aitem perlu dilakukan. Total aitem yang tidak terseleksi adalah 5 pernyataan untuk menghasilkan domain pengetahuan dengan nilai Alpha sebesar 0,618. Pada seleksi aitem ini tidak ada pokok bahasan pada domain pengetahuan yang hilang dan domain pengetahuan dikatakan reliabel karena telah memenuhi nilai α>0,60 (Budiman dan Riyanto, 2013). Alur pengujian reliabilitas domain pengetahuan dapat dilihat pada Gambar 8, sedangkan hasil pengujian dapat dilihat pada Lampiran 36-58.

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58 2. Domain Sikap Seleksi aitem 11 aitem terseleksi α : 0,577 Seleksi aitem 12 aitem terseleksi α : 0,602 Seleksi aitem 17 aitem terseleksi α : 0,635 Uji Reliabilitas I α : 0,498 (15 aitem) Revisi 4 aitem Penambahan 3 aitem 18 aitem diuji kembali Uji Reliabilitas II α : 0,383 (18 aitem) Revisi 6 aitem 18 aitem diuji kembali Uji Reliabilitas III α : 0,599 (18 aitem) 17 aitem siap pakai Gambar 9. Alur Pengujian Reliabilitas Domain Sikap Pada uji reliabilitas yang pertama digunakan 15 aitem yang telah valid secara konten seperti yang tercantum pada Lampiran 40. Nilai Alpha pada uji reliabilitas pertama ini adalah 0,498, sehingga masih belum memenuhi syarat reliabel yaitu nilai α>0,6 (Budiman dan Riyanto, 2013). Untuk menaikkan nilai Alpha maka dilakukan seleksi aitem dengan bantuan nilai korelasi Pearson Product Moment. Seleksi aitem dilakukan sampai dengan reduksi aitem keempat dan tetap tidak mencapai nilai Alpha yang diinginkan, Alpha dengan jumlah pernyataan 11 aitem setelah seleksi aitem adalah 0,577. Dengan demikian, perlu dilakukan revisi pada 4 aitem domain sikap dan melakukan penambahan jumlah

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 59 aitem sebanyak 3 pernyataan guna meningkatkan perolehan nilai Alpha pada pengujian berikutnya. Hasil domain sikap yang telah direvisi dapat dilihat pada Lampiran 52. Uji reliabilitas kedua dilakukan pada 18 aitem dan menghasilkan nilai Alpha sebesar 0,383 sehingga seleksi aitem perlu dilakukan. Total aitem yang tidak terseleksi adalah 6 pernyataan untuk menghasilkan domain sikap dengan nilai Alpha sebesar 0,602 tetap belum memenuhi nilai reliabilitas yang diinginkan yaitu α>0,6 (Budiman dan Riyanto, 2013). Pada seleksi aitem ini tidak ada pokok bahasan pada domain pengetahuan yang hilang namun jumlah antara aitem favorable lebih sedikit dibandingkan aitem unfavorable sehingga perlu dilakukan revisi dan pengujian ulang. Pengujian reliabilitas ketiga dilakukan setelah melakukan revisi terhadap 6 aitem hingga membentuk domain sikap yang baru berjumlah 18 aitem (dapat dilihat pada Lampiran 56). Hasil pengujian ini adalah nilai Alpha 0,599 sehingga masih perlu dilakukan seleksi aitem. Pada seleksi aitem hanya satu pernyataan saja yang harus direduksi untuk mendapatkan nilai Alpha sebesar 0,635 sehingga memenuhi persyaratan reliabilitas yaitu α>0,6 (Budiman dan Riyanto, 2013). Dengan demikian, pada domain sikap terdapat 17 aitem yang telah dibuktikan reliabel. Alur pengujian reliabilitas domain sikap dapat dilihat pada Gambar 9, sedangkan hasil pengujian dapat dilihat pada Lampiran 36-58.

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 3. Domain Tindakan Seleksi aitem 14 aitem terseleksi α : 0,627 Uji Reliabilitas I α : 0,546 (15 aitem) 14 aitem siap pakai Gambar 10. Alur Pengujian Reliabilitas Domain Tindakan Pada uji reliabilitas yang pertama digunakan 15 aitem yang telah valid secara konten seperti yang tercantum pada Lampiran 44. Nilai Alpha pada uji reliabilitas pertama ini adalah 0,546, sehingga masih belum memenuhi syarat reliabel yaitu nilai α>0,6 (Budiman dan Riyanto, 2013). Untuk menaikkan nilai Alpha maka dilakukan seleksi aitem dengan bantuan nilai korelasi Pearson Product Moment. Seleksi aitem dilakukan hanya dengan mereduksi satu aitem dengan jumlah pernyataan terseleksi adalah 14 aitem. Hasil pengujian setelah seleksi aitem yaitu nilai Alpha sebesar 0,627. Dengan demikian, pada domain tindakan terdapat 14 aitem yang dinyatakan telah reliabel. Alur pengujian reliabilitas domain tindakan dapat dilihat pada Gambar 10, sedangkan hasil pengujian dapat dilihat pada Lampiran 36-58.

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 C. Formulasi Intrumen yang Valid secara Konten dan Reliabel Pada akhir penelitian ini dihasilkan kuesioner yang terdiri atas 20 aitem pada domain pengetahuan, 17 aitem pada domain sikap, dan 14 aitem pada domain tindakan seperti tercantum pada Lampiran 60. Seluruh aitem yang menyusun masing-masing domain telah melalui uji validitas konten dan uji reliabilitas sehingga telah layak dan siap digunakan sebagai instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma. Selama proses pengujian validitas konten dan reliabilitas instrumen tidak ada satupun pokok bahasan yang dihilangkan dari master plan di awal penelitian. Jumlah minimum yang ditetapkan peneliti untuk masing-masing domain juga telah tercukupi dengan baik, yaitu 15 aitem untuk domain pengetahuan, 10 aitem untuk domain sikap, dan 10 aitem untuk domain tindakan. Formulasi instrumen yang telah valid secara konten dan reliabel dapat dilihat pada Tabel VI.

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 Tabel VI. Persebaran Pernyataan Favorable dan Unfavorable Berdasarkan Pokok Bahasan pada Domain Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Telah Valid Secara Konten dan Reliabel Favourable Unfavourable 2, 3 1 b. Etiologi - 6 c. Gejala dan tanda - 4 9, 10, 12, 20 - - 5 18,19 - g. Pengobatan 7, 11, 15, 16 8, 13, 14, 17 Jumlah aitem 12 8 c. Pencegahan 1, 2, 6, 8, 17 3, 5, 9, 10 d. Pengobatan 7, 12, 13, 15 4, 11, 14, 16 Jumlah aitem 9 8 c. Pencegahan 1, 3, 4, 6, 7, 9 2, 5 d. Pengobatan 10, 11, 12 8, 13, 14 Jumlah aitem 9 5 Domain Pengetahuan Pokok Bahasan a. Pengertian d. Faktor resiko e. Cara penularan f. Sikap Tindakan Pencegahan

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Penelitian yang telah dilaksanakan menghasilkan kesimpulan sebagai berikut: 1. Instrumen yang disusun valid secara konten. 2. Instrumen yang disusun reliabel (α>0,60). 3. Formulasi instrumen terdiri dari 20 aitem pengetahuan dengan pokok bahasan berupa pengertian, etiologi, gejala dan tanda, faktor resiko, cara penularan, pencegahan, dan pengobatan; 17 aitem sikap dengan pokok bahasan pencegahan dan pengobatan; dan 14 aitem tindakan dengan pokok bahasan pencegahan dan pengobatan. B. Saran Instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma yang valid secara konten dan reliabel dapat digunakan sebagai instrumen untuk mengukur tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Asma. 63

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR PUSTAKA Arikunto, S., 2006, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik, Edisi revisi VI, Penerbit Renika Cipta, Jakarta, pp. 168. Azwar, S., 2011, Dasar-dasar Psikometri, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, pp. 51. Azwar, S., 2012, Reliabilitas dan Validitas Edisi 4, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, pp.59-82, 93-136, 151-170 Brunton, L.L., Parker, K.L., Blumenthal, D.K., Buxton, I.L.O., 2008, Goodman&Gilman’s Manual of Pharmacology and Therapeutics, diterjemahkan oleh Sukandar, E.Y., Adnyana, I.K., Sigit, J.I., Sasongko, LDN., Anggadiredja, K., Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, pp. 431-440. Budiman dan Riyanto, A., 2013, Kapita Selekta Kuesioner: Pengetahuan dan Sikap dalam Penelitian Kesehatan, Penerbit Salemba Medika, Jakarta, pp. 11-33. Depkes RI, 2007, Pharmaceutical Care untuk Penyakit Asma, Direktorat bina Farmasi Komunitas dan Klinik, Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan, Jakarta. DiPiro, J.T., 2008, Pharmacotherapy: A Pathopysiologic Approach, 7th Edition, Mc-Graw-Hill, New York, pp. 463-493. Eriyanto, 2007, Teknik Sampling: Analisis Opini Publik, LKiS, Yogyakarta, pp. 63-65. Effendi dan Tukiran, 2012, Metode Penelitian Survei, Edisi Revisi, Pnerbit LP3ES, Jakarta, pp. 97-146. Gregory, R.J., 2013, Tes Psikologi Sejarah, Prinsip, dan Aplikasi, Penerbit Erlangga, Jakarta, pp. 95, 103-105. Johnson, M., 2006, Molecular Mechanism of Beta(2)-Adrenergic Receptor Function, Response, and Regulation, J. Allergy Clin Immuno, Vol. 117(1), pp. 18-24. Katrich, V., Reynolds, K.A., Cherezov V., Hanson, M.A., Roth, C.B., Yeager, M., dan Abagyan, R., 2009, Analysis of Full and Partial Agonist Binding to β2-Adrenergic Receptor Suggest a Role of TRansmembrane Helix V in Agonist-Specific Conformational Changes, J. Mol. Recognit., Vol. 22(4), pp.307-318. 64

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 Mustafa, Z.E.Q, 2009, Mengurai Variabel dan Instrumentasi, Penerbit Graha Ilmu, Yogyakarta. Menkes RI, 2008, Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 1023/MENKES/SK/XI/2008, Kementerian Kesehatan, Jakarta. Notoatmodjo, S., 2010, Metodologi Penelitian Kesehatan, PT. Rineka Cipta, Jakarta, pp. 35, 37, 115, 119, 120, 124, 152-182. Notoatmodjo, S., 2012, Metodologi Penelitian Kesehatan Edisi Revisi, PT. Rineka Cipta, Jakarta, pp.55-64,147-160. Nursalim, 2008, Konsep dan Penerapa Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan, Penerbit Salemba Medika, Jakarta, pp. 103-105. Profetto-McGrath, J., Beck, C.T., Polit, D.F., Loeselle, C.G., 2010, Canadian Essentials of Nursing Research, Lippincot William dan Wilkins, Philadelphia, pp. 66-67. Republik Indonesia, 2003, Undang-Undang No 13 Tahun 20013 tentang Ketenagakerjaan, Sekretariat Negara, Jakarta. Sugiyono, 2010, Metodologi Penelitian Pendidikan, Alfabeta, Bandung, pp. 199200. Sukmadinata, N.S., 2012, Metode Penelitian Pendidikan, PT. Remaja Rosdakarya, Bandung, pp. 250-263. Supratiknya, A., 2014, Pengukuran Psikologis, Penerbit Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, pp. 115-134, 181-211. Swaminath, G., Deupi, X., Lee, T.W., Zhu, W., Thian, F.S., Kobilka, T.S., dan Kobilka, B., 2005, Probing the β2 Adrenoreceptor Binding Site Alt Catechol Reveals Differences in Binding and Activation Bay Agonist and Partial Agonists, JBC Papers, Vol. 280(23) pp. 22165-22171. Tavakol dan Dennick, 2011, Making Sense of Cronbach’s Alpha, International Journal of Medical Education, http:/ creativecommons.org/ licences/Bay/3.0, diakses pada tanggal 24 Mei 2014. Waltz, C., Strickland, O.L., Lenz, E., 2010, Measurement in Nursing And Health Research, Springer Publishing Company, New York, pp. 165-168. Wawan dan Dewi, 2011, Teori dan Pengukuran Pengetahuan Sikap dan Perilaku Manusia dilengkapi Contoh Kuesioner, Nuhamedika, Yogyakarta, pp.33

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 Widoyoko, S.E.P., 2012, Teknik Penyusunan Instrumen Penelitian, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, pp. 99-100.

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN 67

(89) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 Lampiran 1. Izin Penelitian dari BAPPEDA Sleman Periode Desember 2013 – Maret 2014

(90) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 69 Lampiran 2. Izin Penelitian dari BAPPEDA Sleman Periode Maret 2014 – Juni 2014

(91) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 70 Lampiran 3. Izin Penelitian dari Kelurahan Catur Tunggal Periode Desember 2013 - Maret 2014

(92) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 71 Lampiran 4. Surat Izin Penelitian dari Kelurahan Catur Tunggal Periode April 2014 - Juni 2014

(93) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 72 Lampiran 5. Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten I Domain Pengetahuan PERNYATAAN 1. Asma adalah penyakit pada saluran pernapasan 2. Asma adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus 3. Asma adalah penyakit yang hanya menyerang anakanak 4. Riwayat penyakit orang tua dan keadaan lingkungan mempengaruhi penyakit asma 5. Contoh dari faktor pencetus asma adalah tungau debu rumah, binatang berbulu, asap rokok, udara dingin 6. Asma bisa kambuh dengan hebatnya pada siang hari 7. Penderita asma memiliki kepekaan saluran napas yang berlebihan 8. Penderita asma boleh melakukan olahraga yang berat setiap hari 9. Gejala asma adalah sesak napas, napas berbunyi (mengi), dan rasa berat di dada 10. Asma bisa ditularkan ke orang lain melalui udara 11. Penyakit asma bisa dikontrol kekambuhannya 12. Pada saat serangan asma terjadi, diberikan obat inhalasi sebagai pertolongan pertama 13. Obat asma dikonsumsi rutin setiap hari 14. Pengobatan asma dibedakan berdasarkan tingkat beratnya asma yang diderita pasien 15. Obat asma hanya berupa obat inhalasi saja 16. Asma bersifat hilang timbul 17. Obat asma dapat dibeli tanpa resep dokter 18. Penderita asma disarankan menjalani senam asma 19. Penderita asma hanya berkunjung ke dokter di awal timbul gejala saja 20. Penggunaan obat asma bisa menyebabkan resistensi JAWABAN YA TIDAK

(94) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 73 Lampiran 6. Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten I Domain Sikap NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 PERNYATAAN Menurut saya, obat inhalasi asma harus selalu disediakan di rumah Saya lebih suka berdekatan dengan orang normal daripada penderita asma Ketika sakit, saya lebih suka mengunjungi apotik daripada dokter Saya akan rajin menjaga kebersihan rumah dan lingkungan Jika saya mengalami sesak napas dan rasa berat di dada, saya waspada akan kemungkinan asma Saya lebih suka orang yang tidak merokok Jika orang tua saya tidak memiliki riwayat asma, maka saya tidak memiliki penyakit asma Ketika sesak napas sudah tidak muncul, maka penyakit asma saya sudah sembuh total Saya akan rajin mengunjungi dokter secara rutin Saya yakin bahwa kekambuhan asma bisa dikontrol Menurut saya, penderita asma masih diperbolehkan melakukan olahraga berat Menurut saya, obat asma harus dikonsumsi secara rutin Saya tahu bahwa obat asma tidak menimbulkan resistensi Saya akan menjauhi allergen yang menyebabkan penyakit asma semakin parah Saya merasa bahwa penderita asma harus dirawat secara intensif STS JAWABAN TS S SS

(95) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 74 Lampiran 7. Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten I Domain Tindakan NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 PERNYATAAN Lebih baik menjalani senam asma daripada berolahraga berat Saya akan periksa ke dokter jika kekambuhan semakin sering Apabila stok obat asma habis di rumah, maka saya akan langsung membeli Saya tidak akan mau mengonsumsi obat asma secara rutin karena akan menyebabkan resistensi Jika saya berdekatan dengan penderita asma yang sedang kumat, saya akan langsung memeriksakan diri ke dokter Saya selalu membersihkan rumah dan lingkungan agar bebas dari allergen Saya akan menggunakan segala macam cara agar sembuh total dari penyakit asma Apabila saya mengi dan sesak napas, saya akan langsung periksa ke dokter Bagi saya, mengetahui apa penyebab penyakit asma saya itu penting Jika saya akan terpapar allergen, maka sebelumnya saya akan mengonsumsi obat JAWABAN STS TS S SS

(96) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 75 Lampiran 8. Hasil Uji Validitas Konten I dan Rekomendasi dari Apoteker

(97) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 76 Lampiran 9. Hasil Uji Validitas Konten I dan Rekomendasi dari Dokter

(98) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 77 Lampiran 10. Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten II Domain Pengetahuan PERNYATAAN 1. 2. 3. 4. Asma adalah penyakit pada saluran pernapasan Asma adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus Asma adalah penyakit yang hanya menyerang anak-anak Penderita asma memiliki sensitivitas (kepekaan) saluran pernapasan yang berlebihan 5. Gejala asma adalah sesak napas, napas berbunyi (mengi), dan rasa berat di dada 6. Asma dapat ditularkan ke orang lain melalui udara 7. Serangan asma terjadi rutin setiap hari 8. Serangan asma hanya terjadi pada siang hari 9. Serangan asma dapat berkurang apabila menghindari faktor pemicu asma 10. Contoh dari faktor pemicu asma adalah kutu debu rumah, binatang berbulu, asap rokok, dan udara dingin 11. Pada saat serangan asma terjadi, diberikan obat inhalasi (obat hirup) sebagai pertolongan pertama 12. Obat asma hanya berupa obat inhalasi saja 13. Penderita asma hanya perlu ke dokter pada saat serangan asma terjadi 14. Pengobatan asma diberikan sesuai tingkat penyakit asma yang diderita pasien 15. Riwayat penyakit orang tua dan keadaan lingkungan merupakan faktor penentu tingkat penyakit asma pasien 16. Obat asma dikonsumsi rutin setiap hari 17. Penggunaan obat asma secara rutin setiap hari dapat menimbulkan penurunan efektifitas obat 18. Obat asma dapat dibeli tanpa resep dokter 19. Penderita asma boleh melakukan olahraga yang berat setiap hari 20. Penderita asma disarankan menjalani senam asma JAWABAN YA TIDAK √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(99) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 78 Lampiran 11. Kuesioner Uji Validitas Konten II Domain Sikap PERNYATAAN 1. Menurut saya, obat inhalasi (obat hirup) asma harus selalu disediakan di rumah 2. Saya lebih suka berdekatan dengan orang normal daripada penderita asma 3. Bila saya mengalami sesak napas dan rasa berat di dada berulang kali, saya memilih beristirahat di rumah 4. Saya menutup diri dari pergaulan jika saya memiliki penyakit asma 5. Saya selalu menjaga kebersihan rumah dan lingkungan 6. Saya yakin serangan asma bisa dikontrol dengan menghindari faktor pemicu asma 7. Bila saya menderita asma, saya lebih senang berada di tempat berudara dingin dan berangin 8. Saya lebih senang menjalani senam asma daripada berolahraga berat 9. Ketika sakit, saya lebih suka beli obat langsung di apotek daripada periksa ke dokter 10. Saya memilih menjadi seorang perokok aktif STS JAWABAN TS S SS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(100) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 79 Lampiran 12. Kuesioner Uji Validitas Konten II Domain Tindakan PERNYATAAN 1. Saya meminum obat asma sebelum tidur malam, agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari 2. Ketika serangan asma semakin sering terjadi disertai gejala yang semakin berat, saya mengurung diri di dalam kamar 3. Apabila stok obat asma di rumah habis, maka saya langsung membeli stok tambahan di apotek 4. Saya menggunakan baju tipis ketika sedang hujan dan udara terasa dingin 5. Bila saya berdekatan dengan penderita asma yang sedang kambuh, saya langsung menghindari orang tersebut agar tidak tertular 6. Saya selalu membersihkan rumah dan lingkungan agar serangan asma tidak terjadi 7. Saya menjauhi orang yang sedang merokok, karena asap rokok adalah salah satu faktor pemicu serangan asma 8. Saya menolak berkonsultasi dengan apoteker terlebih dahulu ketika membeli obat asma di apotek 9. Setiap pagi saya selalu melakukan olahraga ringan selama setengah jam, untuk melatih pernapasan dan menjaga stamina 10. Saya hanya minum obat asma bila ingat saja STS JAWABAN TS S SS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(101) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 80 Lampiran 13. Hasil Uji Validitas Konten II dan Rekomendasi dari Apoteker

(102) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 81 Lampiran 14. Hasil Uji Validitas Konten II dan Rekomendasi dari Dokter

(103) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 82 Lampiran 15. Kuesioner Uji Validitas Konten III Domain Pengetahuan PERNYATAAN 1. 2. 3. 4. Asma adalah penyakit pada saluran pernapasan Asma adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus Asma adalah penyakit yang hanya menyerang anak-anak Penderita asma memiliki sensitivitas (kepekaan) saluran pernapasan yang berlebihan 5. Gejala asma adalah sesak napas, napas berbunyi (mengi), dan rasa berat di dada 6. Asma dapat ditularkan ke orang lain melalui udara 7. Serangan asma terjadi rutin setiap hari 8. Serangan asma hanya terjadi pada siang hari 9. Serangan asma dapat berkurang apabila menghindari faktor pemicu asma 10. Contoh dari faktor pemicu asma adalah kutu debu rumah, binatang berbulu, asap rokok, dan udara dingin 11. Pada saat serangan asma terjadi, diberikan obat inhalasi (obat hirup) sebagai pertolongan pertama 12. Obat asma hanya berupa obat inhalasi saja 13. Penderita asma hanya perlu ke dokter pada saat serangan asma terjadi 14. Pengobatan asma diberikan sesuai tingkat keparahan penyakit asma yang diderita pasien 15. Riwayat penyakit orang tua dan keadaan lingkungan merupakan faktor penentu tingkat keparahan penyakit asma pasien 16. Obat asma dikonsumsi rutin setiap hari 17. Penggunaan obat asma secara rutin setiap hari dapat menimbulkan resistensi (hilangnya kepekaan saluran pernapasan terhadap obat) 18. Obat asma dapat dibeli tanpa resep dokter 19. Penderita asma boleh melakukan olahraga yang berat setiap hari 20. Penderita asma disarankan menjalani senam asma JAWABAN YA TIDAK √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(104) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 83 Lampiran 16. Kuesioner Uji Validitas Konten III Domain Sikap PERNYATAAN 1. Menurut saya, obat inhalasi (obat hirup) asma harus selalu tersedia 2. Saya lebih suka berdekatan dengan orang normal daripada penderita asma 3. Bila saya mengalami sesak napas dan rasa berat di dada berulang kali, saya memilih beristirahat di rumah 4. Saya menutup diri dari pergaulan jika saya memiliki penyakit asma 5. Saya selalu menjaga kebersihan rumah dan lingkungan 6. Saya yakin serangan asma tidak muncul jika saya menghindari tempat-tempat yang kotor dan berdebu banyak 7. Bila saya menderita asma, saya menghindari daerah yang memiliki cuaca ekstrem tidak menentu STS √ √ √ √ √ √ √ 8. Saya lebih senang menjalani senam asma daripada berolahraga berat 9. Ketika sakit, saya lebih suka beli obat langsung di apotek daripada periksa ke dokter 10. Saya memilih menjadi seorang perokok aktif 11. Saya tidak menggunakan penyakit asma sebagai alasan untuk memperoleh kemudahan beraktivitas JAWABAN TS S SS √ √ √ √ 12. Saya menganggap resiko penyakit asma tidak sebesar penyakit kanker 13. Saya membuka diri apabila ada apoteker yang memberikan saran terhadap penanganan penyakit asma yang saya miliki. 14. Saya hanya akan mempercayai perkataan dokter pribadi saya tanpa mencari informasi lain yang berkaitan dengan penyakit asma secara mandiri √ 15. Saya memilih untuk mengkonsumsi obat-obatan daripada menjauhi faktor pemicu agar serangan asma tidak muncul √ √ √

(105) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 84 Lampiran 17. Kuesioner Uji Validitas Konten III Domain Tindakan JAWABAN STS TS S SS 1. Saya meminum obat asma sebelum tidur malam, agar √ serangan asma tidak terjadi pada dini hari PERNYATAAN 2. Ketika serangan asma semakin sering terjadi disertai gejala yang semakin berat, saya mengurung diri di dalam kamar 3. Apabila persediaan obat asma menipis, maka saya langsung ke apotek membeli persediaan tambahan √ √ √ 4. Saya menggunakan baju hangat ketika sedang hujan dan udara terasa dingin 5. Bila saya berdekatan dengan penderita asma yang sedang kambuh, saya langsung menghindari orang tersebut agar tidak tertular 6. Saya selalu membersihkan rumah dan lingkungan agar serangan asma tidak terjadi √ √ √ 7. Saya menjauhi orang yang sedang merokok, karena asap rokok adalah salah satu faktor pemicu serangan asma 8. Saya menolak berkonsultasi dengan apoteker terlebih dahulu ketika membeli obat asma di apotek 9. Setiap pagi saya selalu melakukan olahraga ringan selama setengah jam, untuk melatih pernapasan dan menjaga stamina 10. Saya hanya minum obat asma bila ingat saja 11. Meskipun memiliki penyakit asma, saya tetap beraktivitas selayaknya orang sehat pada umumnya √ √ √ √ 12. Saya menggunakan obat inhalasi (hirup) sebelum tidur malam, agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari 13. Saya rutin sebulan sekali bertemu dokter untuk mengetahui kondisi penyakit asma yang saya miliki √ 14. Saya meminum obat dua kali lipat pada siang hari, jika lupa minum pada pagi hari √ 15. Saya membeli obat yang paling mahal agar serangan asma tidak muncul terlalu sering √ √

(106) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 85 Lampiran 18. Hasil Uji Validitas Konten III dan Rekomendasi dari Apoteker

(107) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 86 Lampiran 19. Kuesioner Uji Validitas Konten IV Domain Pengetahuan PERNYATAAN 1. 2. 3. 4. Asma adalah penyakit pada saluran pernapasan Asma adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus Asma adalah penyakit yang hanya menyerang anak-anak Penderita asma memiliki sensitivitas (kepekaan) saluran pernapasan yang berlebihan 5. Gejala asma adalah sesak napas, napas berbunyi (mengi), dan rasa berat di dada 6. Asma dapat ditularkan ke orang lain melalui udara 7. Serangan asma terjadi rutin setiap hari 8. Serangan asma hanya terjadi pada siang hari 9. Serangan asma dapat berkurang apabila menghindari faktor pemicu asma 10. Contoh dari faktor pemicu asma adalah kutu debu rumah, binatang berbulu, asap rokok, dan udara dingin 11. Pada saat serangan asma terjadi, diberikan obat inhalasi (obat hirup) sebagai pertolongan pertama 12. Obat asma hanya berupa obat inhalasi saja 13. Penderita asma hanya perlu ke dokter pada saat serangan asma terjadi 14. Pengobatan asma diberikan sesuai tingkat keparahan penyakit asma yang diderita pasien 15. Riwayat penyakit orang tua dan keadaan lingkungan merupakan faktor penentu tingkat keparahan penyakit asma pasien 16. Obat asma dikonsumsi rutin setiap hari 17. Obat asma dapat dibeli tanpa resep dokter 18. Penderita asma boleh melakukan olahraga yang berat setiap hari 19. Penderita asma disarankan menjalani senam asma 20. Asthma Control Test merupakan tes yang dilakukan penderita asma untuk mengetahui tingkat atau skor asma yang diderita JAWABAN YA TIDAK √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(108) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 87 Lampiran 20. Kuesioner Uji Validitas Konten IV Domain Sikap PERNYATAAN 1. Menurut saya, obat inhalasi (obat hirup) asma harus selalu tersedia 2. Saya lebih suka berdekatan dengan orang normal daripada penderita asma 3. Bila saya mengalami sesak napas dan rasa berat di dada berulang kali, saya memilih beristirahat di rumah 4. Saya menutup diri dari pergaulan jika saya memiliki penyakit asma 5. Saya selalu menjaga kebersihan rumah dan lingkungan 6. Saya yakin serangan asma tidak muncul jika saya menghindari tempat-tempat yang kotor dan berdebu banyak 7. Saya lebih senang menghindari daerah yang memiliki hawa dingin agar serangan asma tidak sering muncul 8. Saya lebih senang menjalani senam asma daripada berolahraga berat 9. Ketika sakit, saya lebih suka beli obat langsung di apotek daripada periksa ke dokter 10. Saya memilih menjadi seorang perokok aktif 11. Menurut saya, penderita asma harus memahami Asthma Action Plan terkait penyakit asma yang diderita 12. Saya yakin penyakit asma tidak membutuhkan pengobatan medis 13. Saya enggan diperlakukan istimewa oleh masyarakat karena memiliki penyakit asma 14. Saya lebih mantap mencari informasi sendiri mengenai penyakit asma, daripada mendapatkan informasi dari tenaga kesehatan 15. Saya lebih suka mengkonsumsi obat-obatan daripada memakai pakaian hangat dan menjauhi tempat berdebu STS JAWABAN TS S SS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(109) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 88 Lampiran 21. Kuesioner Uji Validitas Konten IV Domain Tindakan PERNYATAAN STS 1. Saya meminum obat asma sebelum tidur malam, agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari JAWABAN TS S SS √ 2. Ketika serangan asma semakin sering terjadi disertai √ gejala yang semakin berat, saya mengurung diri di dalam kamar 3. Apabila persediaan obat asma menipis, maka saya langsung ke apotek membeli persediaan tambahan √ √ 4. Saya menggunakan baju hangat ketika sedang hujan dan udara terasa dingin 5. Bila saya berdekatan dengan penderita asma yang √ sedang kambuh, saya langsung menghindari orang tersebut agar tidak tertular 6. Saya selalu membersihkan rumah dan lingkungan agar serangan asma tidak terjadi 7. Saya menjauhi orang yang sedang merokok, karena asap rokok adalah salah satu faktor pemicu serangan asma 8. Saya menolak berkonsultasi dengan apoteker terlebih dahulu ketika membeli obat asma di apotek √ √ √ √ 9. Setiap pagi saya selalu melakukan olahraga ringan selama setengah jam, untuk melatih pernapasan dan menjaga stamina 10. Saya hanya minum obat asma bila ingat saja √ 11. Meskipun memiliki penyakit asma, saya tetap beraktivitas selayaknya orang sehat pada umumnya √ 12. Saya menggunakan obat inhalasi (hirup) sebelum tidur malam, agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari 13. Saya rutin sebulan sekali bertemu dokter untuk mengetahui kondisi penyakit asma yang saya miliki √ 14. Saya meminum obat dua kali lipat pada siang hari, jika lupa minum pada pagi hari √ 15. Saya membeli obat yang paling mahal agar serangan asma tidak muncul terlalu sering √ √

(110) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 89 Lampiran 22. Hasil Uji Validitas Konten IV dan Rekomendasi dari Apoteker

(111) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 90 Lampiran 23. Hasil Uji Validitas Konten IV dan Rekomendasi dari Dokter

(112) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 91 Lampiran 24. Kuesioner Uji Validitas Konten V Domain Pengetahuan PERNYATAAN 1. Asma adalah penyakit pada saluran pernapasan 2. Asma adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus 3. Asma adalah penyakit yang hanya menyerang anak-anak JAWABAN YA TIDAK √ √ √ 4. Penderita asma memiliki sensitivitas (kepekaan) saluran pernapasan yang berlebihan √ 5. Gejala asma adalah sesak napas, napas berbunyi (mengi), dan rasa berat di dada √ 6. 7. 8. 9. Asma dapat ditularkan ke orang lain melalui udara Serangan asma terjadisaat kondisi tubuh menurun/ lemah Serangan asma hanya terjadi pada siang hari Serangan asma dapat berkurang apabila menghindari faktor pemicu asma 10. Contoh dari faktor pemicu asma adalah kutu debu rumah, binatang berbulu, asap rokok, dan udara dingin 11. Pada saat serangan asma terjadi, diberikan obat inhalasi (obat hirup) sebagai pertolongan pertama 12. Obat asma hanya berupa obat inhalasi saja 13. Penderita asma hanya perlu ke dokter pada saat serangan asma terjadi 14. Pengobatan asma diberikan sesuai tingkat keparahan penyakit asma yang diderita pasien 15. Riwayat penyakit orang tua dan keadaan lingkungan merupakan faktor penentu tingkat keparahan penyakit asma pasien 16. Obat asma dikonsumsi rutin setiap hari 17. Obat asma dapat dibeli tanpa resep dokter 18. Berenang adalah olahraga yang dianjurkan untuk penderita asma 19. Penderita asma disarankan menjalani senam asma 20. Asthma Control Test merupakan tes yang dilakukan penderita asma untuk mengetahui tingkat atau skor asma yang diderita √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(113) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 92 Lampiran 25. Kuesioner Validitas Konten V Domain Sikap JAWABAN STS TS S SS 1. Menurut saya, obat inhalasi (obat hirup) asma harus √ selalu tersedia 2. Saya lebih suka berdekatan dengan orang normal √ daripada penderita asma 3. Bila saya bersin, batuk dan pilek saya memilih untuk √ beristirahat 4. Saya menutup diri dari pergaulan jika saya memiliki √ penyakit asma 5. Saya selalu menjaga kebersihan rumah dan √ lingkungan 6. Saya yakin serangan asma tidak muncul jika saya √ menghindari tempat-tempat yang kotor dan berdebu banyak 7. Saya lebih senang menghindari daerah yang √ memiliki hawa dingin agar serangan asma tidak sering muncul 8. Saya lebih senang menjalani senam asma daripada √ berolahraga berat 9. Ketika sakit, saya lebih suka beli obat langsung di √ apotek daripada periksa ke dokter 10. Menurut saya, sanksi bagi perokok aktif di tempat √ umum seharusnya tidak diberlakukan 11. Saya yakin Asthma Action Plan perlu dipahami √ secara seksama agar ketika terjadi serangan asma, saya bisa mengatasinya dengan cepat 12. Saya yakin penyakit asma tidak membutuhkan √ pengobatan medis 13. Saya tidak suka diperlakukan istimewa oleh √ masyarakat karena memiliki penyakit asma 14. Saya lebih mantap mencari informasi sendiri √ mengenai penyakit asma, daripada mendapatkan informasi dari tenaga kesehatan 15. Saya lebih suka mengkonsumsi obat-obatan daripada √ memakai pakaian hangat dan menjauhi tempat berdebu PERNYATAAN

(114) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 93 Lampiran 26. Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten V Domain Tindakan JAWABAN STS TS S SS 1. Saya meminum obat asma sebelum tidur malam, √ agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari 2. Ketika serangan asma semakin sering terjadi disertai √ gejala yang semakin berat, saya mengurung diri di dalam kamar 3. Apabila persediaan obat asma menipis, maka saya √ langsung ke apotek membeli persediaan tambahan 4. Saya menggunakan baju hangat ketika sedang hujan √ dan udara terasa dingin 5. Bila saya berdekatan dengan penderita asma yang √ sedang kambuh, saya langsung menghindari orang tersebut agar tidak tertular 6. Saya selalu membersihkan rumah dan lingkungan √ agar serangan asma tidak terjadi 7. Saya menjauhi orang yang sedang merokok, karena √ asap rokok adalah salah satu faktor pemicu serangan asma 8. Saya menolak berkonsultasi dengan apoteker √ terlebih dahulu ketika membeli obat asma di apotek 9. Setiap pagi saya selalu melakukan olahraga ringan √ selama setengah jam, untuk melatih pernapasan dan menjaga stamina 10. Saya minum obat asma ketika saluran pernapasan √ menjadi sensitif pada saat perubahan musim 11. Meskipun memiliki penyakit asma, saya tetap √ beraktivitas selayaknya orang sehat pada umumnya 12. Saya menggunakan obat inhalasi (hirup) sebelum √ tidur malam, agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari 13. Saya rutin 6 bulan sekali bertemu dokter untuk √ mengetahui kondisi penyakit asma yang saya miliki 14. Saya meminum obat dua kali lipat pada siang hari, √ jika lupa minum pada pagi hari 15. Saya membeli obat yang paling mahal agar serangan √ asma tidak muncul terlalu sering PERNYATAAN

(115) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 94 Lampiran 27. Hasil Uji Validitas Konten V dan Rekomendasi dari Apoteker

(116) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 95 Lampiran 28. Hasil Uji Validitas Konten V dan Rekomendasi dari Dokter

(117) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 96 Lampiran 29. Rangkuman Hasil Uji Validitas Konten Domain Pengetahuan Uji keI II III IV V Ahli Rekomendasi Apoteker Dikelompokkan secara sistematis mulai dari pengertian asma, penyebab asma, gejala asma dan pengobatan asma. Belum ada kunci jawaban. Dokter I Tidak ada rekomendasi. Apoteker Pernyataan 14 dan 15 tidak jelas kata “tingkat”, apakah tingkat keparahan? Pernyataan 17 pada kalimat “penurunan efektivitas obat” harus diganti menjadi lebih sederhana. Dokter II Kuesioner sudah baik. Apoteker Pernyataan 17 diganti dengan kalimat lain. Apoteker Tidak ada rekomendasi. Dokter II Pernyataan 7 dan 18 diubah sesuai dengan usulan . Apoteker Kuesioner bisa digunakan. Dokter II Kuesioner bisa digunakan. Tindak Lanjut Mengelompokkan aitem pernyataan secara sistematis. Mencantumkan kunci jawaban pada kuesioner. Merevisi aitem pernyataan 14, 15, dan 17 menjadi lebih sederhana dan jelas. Mengganti aitem pernyataan 17 dengan kalimat baru. Merevisi aitem pernyataan 7 dan 18 sesuai rekomendasi. Melanjutkan uji berikutnya. Melanjutkan uji berikutnya.

(118) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 97 Lampiran 30. Rangkuman Hasil Uji Validitas Konten Domain Sikap Uji keI II III Ahli Rekomendasi Apoteker Apa yang harus dilakukan penderita asma dibuat dalam pernyataan sikap responden terhadap penyakit asma contohnya pengobatan yang harus dijalani dan pencegahan asma. Pernyataan yang ada masih banyak berupa pernyataan pengetahuan. Belum ada kunci jawaban. Dokter I Aitem 13 kata “resistensi” diganti menjadi lebih umum. Apoteker Pernyataan SS harus ada. Jumlah pernyataan kurang. Pernyataan 1 kalimat “disediakan” diganti menjadi “tersedia”. Pernyataan 6 faktor pemicu asma bisa dikembangkan atau diriilkan. Pernyataan 7 terlalu riil, perlu diganti dengan kalimat lain. Dokter II Kuesioner sudah baik. Apoteker Sikap harus menunjukkan keberpihakan. Pernyataan 7 diganti kalimat “cuaca ekstrem tidak menentu” dengan “hawa dingin”. Pernyataan 11, 14 dan 15 diganti dengan kalimat lain namun memiliki inti sama. Pernyataan 12 belum terlalu jelas. Apa yang dilakukan terhadap resiko asma? Pernyataan 13 merupakan tindakan sehingga harus diganti kalimatnya namun memiliki inti sama. Berlanjut ke halaman berikutnya Tindak Lanjut Merevisi aitem pernyataan yang belum berupa sikap. Mencantumkan kunci jawaban pada kuesioner. Mereduksi aitem no 13 Menambah jumlah aitem dengan jawaban SS. Menambah jumlah aitem pernyataan. Merevisi aitem pernyataan 1, dan 6 sesuai dengan rekomendasi. Mengganti aitem pernyataan 7 dengan kalimat lain. Merevisi aitem pernyataan 7 dan 12 sesuai dengan rekomendasi. Mengganti aitem pernyataan 11, 13, 14 dan 15 dengan kalimat lain.

(119) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 98 Lanjutan dari halaman sebelumnya Uji keIV V Ahli Rekomendasi Apoteker Pernyataan 11 diubah kalimatnya. Dokter II Pernyataan 3 dan 10 diubah sesuai dengan usulan. Apoteker Kuesioner bisa digunakan. Dokter II Kuesioner bisa digunakan. Tindak Lanjut Merevisi aitem pernyataan 11. Merevisi aitem pernyataan 3 dan 10 sesuai dengan rekomendasi. Melanjutkan uji berikutnya. Melanjutkan uji berikutnya.

(120) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 99 Lampiran 31. Rangkuman Hasil Uji Validitas Konten Domain Tindakan Uji keI Ahli Apoteker Belum ada kunci jawaban. III IV V Tindak Lanjut Mencantumkan kunci jawaban pada kuesioner. Aitem 4 dan 7 direduksi dan diganti menjadi kalimat lain namun memiliki atribut yang sama Aitem 4 kata “resistensi” diganti menjadi lebih umum. Aitem 7 kata “segala macam cara” lebih dirinci cara seperti apa, farmakologi atau nonfarmakologis? Apoteker Pernyataan SS belum ada. Jumlah Menambah jumlah aitem pernyataan kurang. dengan jawaban SS. Menambah jumlah aitem Pernyataan 3 terdapat kata yang pernyataan. kurang tepat Merevisi aitem pernyataan 3 sesuai rekomendasi. Pernyataan 4 terlalu riil sehingga Mengganti aitem harus diganti kalimat lain pernyataan 4 dengan kalimat lain. Dokter II Kuesioner sudah baik. Apoteker Dijadikan 10 nomor pernyataan Aitem pernyataan tetap saja. berjumlah 15 sebagai cadangan jika aitem berkurang dalam proses uji reliabilitas (target minimal aitem adalah 10). Apoteker Tidak ada rekomendasi. Dokter II Pernyataan 10 dan 13 diubah Merevisi aitem pernyataan sesuai dengan usulan. 10 dan 13 sesuai dengan rekomendasi. Apoteker Kuesioner bisa digunakan. Melanjutkan uji berikutnya. Dokter II Kuesioner bisa digunakan. Melanjutkan uji berikutnya. Dokter I II Rekomendasi

(121) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 100 Lampiran 32. Uji Pemahaman Bahasa Domain Pengetahuan NO PERNYATAAN 1. Asma adalah penyakit pada saluran pernapasan 2. Asma adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus 3. Asma adalah penyakit yang hanya menyerang anak-anak 4. 5. Penderita asma memiliki sensitivitas (kepekaan) saluran pernapasan yang berlebihan Gejala asma adalah sesak napas, napas berbunyi (mengi), dan rasa berat di dada 6. Asma dapat ditularkan ke orang lain melalui udara 7. Serangan asma terjadi saat kondisi tubuh menurun/ lemah 8. Serangan asma hanya terjadi pada siang hari Serangan asma dapat berkurang apabila menghindari faktor pemicu asma Contoh dari faktor pemicu asma adalah kutu debu rumah, binatang berbulu, asap rokok, dan udara dingin 9. 10. 11. Pada saat serangan asma terjadi, diberikan obat inhalasi (obat hirup) sebagai pertolongan pertama 12. Obat asma hanya berupa obat inhalasi saja 13. Penderita asma hanya perlu ke dokter pada saat serangan asma terjadi 14. 15. Pengobatan asma diberikan sesuai tingkat keparahan penyakit asma yang diderita pasien Riwayat penyakit orang tua dan keadaan lingkungan merupakan faktor penentu tingkat keparahan penyakit asma pasien 16. Obat asma dikonsumsi rutin setiap hari 17. Obat asma dapat dibeli tanpa resep dokter 18. Berenang adalah olahraga yang dianjurkan untuk penderita asma 19. Penderita asma disarankan menjalani senam asma 20. Asthma Control Test merupakan tes yang dilakukan penderita asma untuk mengetahui tingkat atau skor asma yang diderita

(122) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 101 Lampiran 33. Uji Pemahaman Bahasa Domain Sikap NO PERNYATAAN 1 Menurut saya, obat inhalasi (obat hirup) asma harus selalu tersedia 2 Saya lebih suka berdekatan dengan orang normal daripada penderita asma 3 Bila saya bersin, batuk dan pilek saya memilih untuk beristirahat 4 Saya menutup diri dari pergaulan jika saya memiliki penyakit asma 5 Saya selalu menjaga kebersihan rumah dan lingkungan 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya yakin serangan asma tidak muncul jika saya menghindari tempattempat yang kotor dan berdebu banyak Saya lebih senang menghindari daerah yang memiliki hawa dingin agar serangan asma tidak sering muncul Saya lebih senang menjalani senam asma daripada berolahraga berat Ketika sakit, saya lebih suka beli obat langsung di apotek daripada periksa ke dokter Menurut saya, sanksi bagi perokok aktif di tempat umum seharusnya tidak diberlakukan Saya yakin Asthma Action Plan perlu dipahami secara seksama agar ketika terjadi serangan asma, saya bisa mengatasinya dengan cepat Saya yakin penyakit asma tidak membutuhkan pengobatan medis Saya tidak suka diperlakukan istimewa oleh masyarakat karena memiliki penyakit asma Saya lebih mantap mencari informasi sendiri mengenai penyakit asma, daripada mendapatkan informasi dari tenaga kesehatan Saya lebih suka mengkonsumsi obat-obatan daripada memakai pakaian hangat dan menjauhi tempat berdebu

(123) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 102 Lampiran 34. Uji Pemahaman Bahasa Domain Tindakan NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 PERNYATAAN Saya meminum obat asma sebelum tidur malam, agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari Ketika serangan asma semakin sering terjadi disertai gejala yang semakin berat, saya mengurung diri di dalam kamar Apabila persediaan obat asma menipis, maka saya langsung ke apotek membeli persediaan tambahan Saya menggunakan baju hangat ketika sedang hujan dan udara terasa dingin Bila saya berdekatan dengan penderita asma yang sedang kambuh, saya langsung menghindari orang tersebut agar tidak tertular Saya selalu membersihkan rumah dan lingkungan agar serangan asma tidak terjadi Saya menjauhi orang yang sedang merokok, karena asap rokok adalah salah satu faktor pemicu serangan asma Saya menolak berkonsultasi dengan apoteker terlebih dahulu ketika membeli obat asma di apotek Setiap pagi saya selalu melakukan olahraga ringan selama setengah jam, untuk melatih pernapasan dan menjaga stamina Saya minum obat asma ketika saluran pernapasan menjadi sensitif pada saat perubahan musim Meskipun memiliki penyakit asma, saya tetap beraktivitas selayaknya orang sehat pada umumnya Saya menggunakan obat inhalasi (hirup) sebelum tidur malam, agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari Saya rutin 6 bulan sekali bertemu dokter untuk mengetahui kondisi penyakit asma yang saya miliki Saya meminum obat dua kali lipat pada siang hari, jika lupa minum pada pagi hari Saya membeli obat yang paling mahal agar serangan asma tidak muncul terlalu sering

(124) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 103 Lampiran 35. Resume Hasil Uji Pemahaman Bahasa Pernyataan Pengetahuan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Jumlah 0 (8) (9) 4 4 (8) 1 (9) 6 3 5 (10) 6 4 3 4 2 2 5 (7) Pernyataan Sikap 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Jumlah 2 (7) 4 6 0 4 6 4 5 (7) 6 4 2 6 4 Pernyataan Tindakan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Keterangan: Aitem pernyataan yang direvisi diberi tanda “(........)” Jumlah 1 5 2 0 4 0 0 5 3 3 0 5 0 6 (7)

(125) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 104 Lampiran 36. Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas I Domain Pengetahuan PERNYATAAN 1. 2. 3. 4. Asma adalah penyakit pada saluran pernapasan. Asma adalah penyakit yang diakibatkan oleh infeksi virus. Asma adalah penyakit yang hanya menyerang anak-anak. Penderita asma memiliki sensitivitas (kepekaan) saluran pernapasan yang berlebihan. 5. Gejala asma adalah sesak napas, napas berbunyi (mengi), dan rasa berat di dada. 6. Asma dapat menular melalui udara. 7. Serangan asma terjadi saat kondisi tubuh menurun/ lemah. 8. Serangan asma hanya terjadi pada siang hari. 9. Serangan asma dapat berkurang apabila penderita menghindari faktor pemicu asma. 10. Contoh dari faktor pemicu asma adalah kutu debu rumah, binatang berbulu, asap rokok, dan udara dingin. 11. Pada saat serangan asma terjadi, penderita diberi obat inhalasi (obat hirup) sebagai pertolongan pertama. 12. Obat asma hanya berupa tablet saja. 13. Penderita asma hanya perlu ke dokter pada saat serangan asma terjadi. 14. Tingkat keparahan penyakit asma penderita menentukan jenis pengobatan yang diberikan oleh tenaga kesehatan. 15. Riwayat penyakit orangtua dan keadaan lingkungan merupakan faktor penentu tingkat keparahan penyakit asma penderita. 16. Obat asma dikonsumsi secara rutin setiap hari. 17. Obat asma dapat dibeli tanpa resep dokter. 18. Berenang adalah olahraga yang dianjurkan untuk penderita asma. 19. Penderita asma disarankan menjalani senam asma. 20. Asthma Control Test merupakan tes yang dilakukan penderita asma untuk mengetahui tingkat atau skor asma yang diderita. JAWABAN YA TIDAK √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(126) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 105 Lampiran 37. Besar Skor Uji Reliabilitas 1 Domain Pengetahuan

(127) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 106 Lampiran 38. Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas I Domain Pengetahuan Aitem 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Nilai Korelasi NA 0.5616114 0.412444 0.1421388 0.2114924 0.438902 -0.0434948 0.0379878 0.2666554 0.421237 0.1115126 0.3260683 0.256775 0.3421238 0.4282722 0.3553407 0.301056 0.3390094 0.1144494 0.2616241

(128) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 107 Lampiran 39. Hasil Uji Reliabilitas I Domain Pengetahuan Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R

(129) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 108 Lampiran 40. Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas I Domain Sikap PERNYATAAN 1. Menurut saya, obat inhalasi (obat hirup) asma harus selalu tersedia di rumah. 2. Saya lebih suka berdekatan dengan orang normal daripada penderita asma. 3. Bila saya bersin, batuk, dan pilek saya memilih untuk beristirahat. 4. Saya menutup diri dari pergaulan jika saya memiliki penyakit asma. 5. Saya selalu menjaga kebersihan rumah dan lingkungan. 6. Saya yakin serangan asma tidak muncul jika saya menghindari tempat-tempat yang kotor dan banyak debu. 7. Saya lebih senang menghindari daerah yang memiliki hawa dingin agar serangan asma tidak sering muncul. 8. Saya lebih senang menjalani senam asma daripada berolahraga berat. 9. Ketika sakit, saya lebih suka beli obat langsung di apotek daripada periksa ke dokter. 10. Menurut saya, tidak perlu ada sanksi bagi perokok aktif di tempat umum. 11. Saya yakin Asthma Action Plan perlu dipahami secara seksama agar ketika terjadi serangan asma, saya bisa mengatasinya dengan cepat. 12. Saya yakin penyakit asma tidak membutuhkan pengobatan medis. 13. Saya tidak suka diperlakukan istimewa oleh masyarakat karena memiliki penyakit asma. 14. Saya lebih mantap mencari informasi sendiri mengenai penyakit asma, daripada mendapatkan informasi dari tenaga kesehatan. 15. Saya lebih suka mengkonsumsi obat-obatan daripada memakai pakaian hangat dan menjauhi tempat berdebu. JAWABAN STS TS S SS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(130) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 109 Lampiran 41. Besar Skor Kuesioner Uji Reliabilitas 1 Domain Sikap

(131) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 110 Lampiran 42. Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas I Domain Sikap Aitem 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Nilai Korelasi 0.4344269 0.1826959 0.4120729 0.4727971 0.4828206 0.3124325 -0.03613178 0.4699576 0.2569724 0.4393831 0.4491678 0.3550861 0.3575656 0.3575656 0.3316488

(132) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 111 Lampiran 43. Hasil Uji Reliabilitas I Domain Sikap Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R

(133) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 112 Lampiran 44. Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas I Domain Tindakan PERNYATAAN 1. Saya meminum obat asma sebelum tidur pada malam hari, agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari. 2. Ketika serangan asma semakin sering terjadi disertai gejala yang semakin berat, saya mengurung diri di dalam kamar. 3. Apabila persediaan obat asma menipis, maka saya langsung ke apotek membeli persediaan tambahan. 4. Saya menggunakan baju hangat ketika sedang hujan dan udara terasa dingin. 5. Bila saya berdekatan dengan penderita asma yang sedang kambuh, saya langsung menghindari orang tersebut agar tidak tertular. 6. Saya selalu membersihkan rumah dan lingkungan agar serangan asma tidak terjadi. 7. Saya menjauhi orang yang sedang merokok, karena asap rokok adalah salah satu faktor pemicu serangan asma. 8. Saya menolak berkonsultasi dengan apoteker terlebih dahulu ketika membeli obat asma di apotek. 9. Setiap pagi saya selalu melakukan olahraga ringan selama setengah jam, untuk melatih pernapasan dan menjaga stamina. 10. Saya minum obat asma ketika saluran pernapasan menjadi sensitif pada saat perubahan musim. 11. Meskipun memiliki penyakit asma, saya tetap beraktivitas selayaknya orang sehat pada umumnya. 12. Saya menggunakan obat inhalasi (hirup) sebelum tidur malam, agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari. 13. Saya rutin 6 bulan sekali bertemu dokter untuk mengetahui kondisi penyakit asma yang saya miliki. 14. Saya meminum obat dua kali lipat pada siang hari, jika lupa minum pada pagi hari. 15. Saya membeli obat yang paling mahal agar serangan asma tidak muncul terlalu sering. JAWABAN STS TS S SS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(134) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 113 Lampiran 45. Besar Skor Kuesioner Uji Reliabilitas 1 Domain Tindakan

(135) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 114 Lampiran 46. Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas I Domain Tindakan Aitem 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Nilai Korelasi 0.1664859 0.335962 0.280867 0.5213181 0.4916585 0.6381267 0.1991517 0.562766 0.5835458 0.492014 0.4104145 -0.1771396 0.3650981 0.481644 0.3471813

(136) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 115 Lampiran 47. Hasil Uji Reliabilitas I Domain Tindakan Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R

(137) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 116 Lampiran 48. Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas II Domain Pengetahuan PERNYATAAN 1. Asma merupakan infeksi pada saluran bronkial. 2. Asma merupakan penyempitan pada saluran bronkial. 3. Asma hanya menyerang orang dewasa saja. 4. Penderita asma memiliki anggota keluarga lain yang juga memiliki riwayat penyakit asma. 5. Jika seseorang mengalami sesak napas, sudah pasti orang tersebut memiliki penyakit asma. 6. Asma dapat menular melalui udara. 7. Pada saat serangan asma berlangsung, saluran bronkial menjadi lebih lebar. 8. Ketika timbul serangan asma, penderita memperlambat laju pernapasan dengan membuang napas perlahan dan menggunakan obat inhalasi (hirup). 9. Serangan asma terjadi rutin setiap hari. 10. Penderita asma hanya perlu ke dokter pada saat serangan asma terjadi. 11. Serangan asma dapat berkurang apabila penderita menghindari faktor pemicu asma. 12. Faktor pemicu asma antara lain yaitu asap rokok, pengawet makanan, udara dingin, dan debu rumah. 13. Bepergian dari lingkungan dingin ke hangat dapat memicu asma, namun bepergian dari lingkungan hangat ke dingin tidak dapat memicu serangan asma. 14. Tingkat keparahan penyakit asma penderita menentukan jenis pengobatan yang diberikan oleh tenaga kesehatan. 15. Beberapa jenis obat dapat memicu serangan asma. 16. Obat asma hanya berupa inhalasi (hirup) saja. 17. Obat oral (tablet) hanya digunakan ketika serangan asma terjadi. 18. Bronkodilator digunakan untuk melebarkan saluran bronkial. 19. Obat asma dapat dibeli tanpa resep dokter. Berlanjut ke halaman berikutnya JAWABAN BENAR SALAH √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(138) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 117 Lanjutan dari halaman sebelumnya 20. Obat pencegah serangan asma digunakan rutin setiap hari. 21. Efek samping lebih banyak ditemukan pada obat inhalasi (hirup) daripada obat oral (tablet). 22. Berenang adalah olahraga yang dianjurkan untuk penderita asma. 23. Asma Action Plan adalah metode pencegahan serangan asma. 24. Asthma Control Test merupakan tes yang dilakukan penderita asma untuk mengetahui tingkat atau skor asma yang diderita. 25. Asma akibat alergi pada makanan, jarang dapat dikontrol hanya dengan mengatur diet makanan. √ √ √ √ √ √

(139) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 118 Lampiran 49. Besar Skor Kuesioner Uji Reliabilitas II Domain Pengetahuan

(140) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 119 Lampiran 50. Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas II Domain Pengetahuan Aitem 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 Nilai Korelasi 0.4679853 0.3019423 0.02866734 0.4286583 0.1203734 0.5155485 0.4371158 0.4223382 0.1491273 0.4015376 0.4962542 0.3944478 0.1528257 0.351164 0.2535338 0.2817679 0.3068158 0.2548779 0.2319398 0.2194507 -0.0595337 0.4229882 0.3704113 -0.3422909 0.3108678

(141) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 120 Lampiran 51. Hasil Uji Reliabilitas II Domain Pengetahuan Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R

(142) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 121 Lampiran 52. Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas II Domain Sikap PERNYATAAN 1. Menurut saya, obat inhalasi (obat hirup) asma harus selalu tersedia di rumah. 2. Saya lebih mantap untuk berbaring di kasur daripada pergi ke rumah sakit ketika mengalami serangan asma. 3. Bila saya bersin, batuk, dan pilek saya memilih untuk beristirahat. 4. Saya menutup diri dari pergaulan jika saya memiliki penyakit asma. 5. Saya selalu menjaga kebersihan rumah dan lingkungan. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. Menurut saya, makanan dan minuman instan harus dihindari. Saya lebih senang menjalani senam asma daripada berolahraga berat. Saya memilih untuk mengurangi aktifitas sehari-hari, terutama aktifitas di luar ruangan. Menurut saya, tidak perlu ada sanksi bagi perokok aktif di tempat umum. Saya yakin Asthma Action Plan perlu dipahami secara seksama agar ketika terjadi serangan asma, saya bisa mengatasinya dengan cepat. Saya yakin penyakit asma tidak membutuhkan pengobatan medis. Saya lebih mantap tinggal di rumah yang memiliki jendela dan ventilasi cukup banyak. Saya lebih mantap mencari informasi sendiri mengenai penyakit asma, daripada mendapatkan informasi dari tenaga kesehatan. Saya yakin serangan asma tidak muncul jika saya menghindari tempat-tempat yang kotor dan banyak debu. Saya lebih suka mengkonsumsi obat-obatan daripada memakai pakaian hangat dan menjauhi tempat berdebu. Menurut saya, obat inhalasi(hirup) dapat digantikan dengan obat oral (tablet) jika harganya terlalu mahal. Saya lebih suka meletakkan kandang binatang peliharaan di dalam rumah. Saya memilih untuk melakukan cek kesehatan rutin setiap 6 bulan meskipun dalam kondisi baik dan sehat. JAWABAN STS TS S SS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(143) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 122 Lampiran 53. Besar Skor Kuesioner Uji Reliabilitas II Domain Sikap

(144) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 123 Lampiran 54. Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas II Domain Sikap Aitem 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Nilai Korelasi 0.06546836 -0.08397409 0.2868171 0.14104 0.1481774 0.5174138 0.2900654 0.08751356 0.275791 0.4803076 0.6420888 0.3503931 0.2859446 0.135218 0.5884678 0.1981644 0.5250664 0.3805313

(145) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 124 Lampiran 55. Hasil Uji Reliabilitas II Domain Sikap Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R

(146) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 125 Lampiran 56. Kuesioner Penelitian Uji Reliabilitas III Domain Sikap PERNYATAAN JAWABAN STS TS S SS √ 1. Bila saya bersin, batuk, dan pilek saya memilih untuk beristirahat. 2. Saya lebih mantap tinggal di rumah yang memiliki jendela dan ventilasi cukup banyak. 3. Saya lebih suka meletakkan kandang binatang peliharaan di dalam rumah. 4. Saya yakin penyakit asma tidak membutuhkan √ pengobatan medis. 5. Saya menutup diri dari pergaulan jika saya memiliki √ penyakit asma. 6. Sebagai penderita asma, saya meningkatkan kebugaran tubuh dengan olahraga. 7. Saya mengatur dengan baik kestabilan emosi yang saya miliki. 8. Saya bersedia untuk berperan aktif dalam penanganan penyakit asma. 9. Menurut saya, makanan dan minuman instan harus dihindari. 10. Saya memilih untuk mengurangi aktifitas seharihari, terutama aktifitas di luar ruangan. 11. Menurut saya, tidak perlu ada sanksi bagi perokok aktif di tempat umum. 12. Saya lebih mantap mencari informasi sendiri mengenai penyakit asma, daripada mendapatkan informasi dari tenaga kesehatan. 13. Saya tetap melakukan kontrol asma walaupun gejala asma sudah menurun. 14. Saya melakukan kontrol asma dengan kesadaran sendiri tanpa paksaan dari keluarga. 15. Saya lebih suka mengkonsumsi obat-obatan daripada memakai pakaian hangat dan menjauhi tempat berdebu. 16. Ketika asma saya kambuh saya mengatasinya dengan obat pengontrol asma yang diresepkan oleh dokter. 17. Menurut saya, obat inhalasi(hirup) dapat digantikan √ dengan obat oral (tablet) jika harganya terlalu mahal. 18. Saya yakin Asthma Action Plan perlu dipahami secara seksama agar ketika terjadi serangan asma, saya bisa mengatasinya dengan cepat. √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(147) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 126 Lampiran 57. Besar Skor Kuesioner Uji Reliabilitas III Domain Sikap

(148) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 127 Lampiran 58. Hasil Uji Korelasi Point Biserial Aitem Uji Reliabilitas III Domain Sikap Aitem 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Nilai Korelasi 0.2203363 0.3710349 0.3613291 0.4380766 0.3287341 0.0871527 0.2848733 0.2710477 0.6196042 0.3279324 0.3851161 0.4373215 0.3997622 0.4735246 0.3394045 0.2893357 0.4030343 0.5050786

(149) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 128 Lampiran 59. Hasil Uji Reliabilitas III Domain Sikap Menggunakan Metode Cronbach Alpha dengan bantuan Software R

(150) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 129 Lampiran 60. Instrumen Pengukuran Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Siap Pakai KUESIONER PENELITIAN PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP, DAN TINDAKAN TERKAIT PENYAKIT ASMA Responden dimohon untuk mengisikan data diri pada tempat kosong yang telah disediakan. Dengan menandatangani data responden dibawah ini maka Anda telah bersedia menjadi responden pada penelitian ini. Data dalam kuesioner ini hanya untuk kepentingan penelitian sehingga akan dijaga kerahasiaannya. Nama (optional) : ____________________________________________ Jenis Kelamin :  Pria Wanita Usia :  19 – 65tahun  lainnya Pendidikan terakhir :  SD Tinggi  SMA Perguruan Apakah Anda bekerja di bidang kesehatan :  Ya  Tidak Apakah Anda memiliki latar belakang pendidikan di bidang kesehatan :  Ya  Tidak No handphone (optional)  SMP : _____________________________________ Apakah Anda tinggal di Kelurahan Catur Tunggal :  Ya   Tidak Beri tanda cek (√) pada kotak yang menurut Anda telah mencantumkan data pribadi Anda. Saya bersedia menjadi responden penelitian ini, (Tanda tangan dan Nama Terang)

(151) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 130 I. Pengetahuan Responden Terkait Penyakit Asma Baca dan pahami dengan baik setiap pernyataan. Anda diminta untuk mengemukakan apakah pernyataan- pernyataan tersebut BENAR atau SALAH, dengan cara memberi tanda cek (√) pada yang kolom tersedia: PERNYATAAN 1. Asma merupakan infeksi pada saluran bronkial. 2. Asma merupakan penyempitan pada saluran bronkial. 3. Penderita asma memiliki anggota keluarga lain yang juga memiliki riwayat penyakit asma. 4. Jika seseorang mengalami sesak napas, sudah pasti orang tersebut memiliki penyakit asma. 5. Asma dapat menular melalui udara. 6. Pada saat serangan asma berlangsung, saluran bronkial menjadi lebih lebar. 7. Ketika timbul serangan asma, penderita memperlambat laju pernapasan dengan membuang napas perlahan dan menggunakan obat inhalasi (hirup). 8. Penderita asma hanya perlu ke dokter pada saat serangan asma terjadi. 9. Serangan asma dapat berkurang apabila penderita menghindari faktor pemicu asma. 10. Faktor pemicu asma antara lain yaitu asap rokok, pengawet makanan, udara dingin, dan debu rumah. 11. Tingkat keparahan penyakit asma penderita menentukan jenis pengobatan yang diberikan oleh tenaga kesehatan. 12. Beberapa jenis obat dapat memicu serangan asma. 13. Obat asma hanya berupa inhalasi (hirup) saja. 14. Obat oral (tablet) hanya digunakan ketika serangan asma terjadi. 15. Bronkodilator digunakan untuk melebarkan saluran bronkial. 16. Obat asma dapat dibeli tanpa resep dokter. 17. Obat pencegah serangan asma digunakan rutin setiap hari. 18. Berenang adalah olahraga yang dianjurkan untuk penderita asma. 19. Asma Action Plan adalah metode pencegahan serangan asma. 20. Asma akibat alergi pada makanan, jarang dapat dikontrol hanya dengan mengatur diet makanan. JAWABAN BENAR SALAH √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(152) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 131 II. Pernyataan Sikap Responden Terhadap Penyakit Asma Baca dan pahami dengan baik setiap pernyataan. Anda diminta untuk mengemukakan apakah pernyataan- pernyataan tersebut sesuai dengan diri Anda apabila Anda memiliki penyakit Asma, dengan cara memberi tanda cek (√) pada yang kolom tersedia: STS bila Sangat Tidak Setuju TS bila Tidak Setuju S bila Setuju SS bila Sangat Setuju PERNYATAAN 1. Bila saya bersin, batuk, dan pilek saya memilih untuk beristirahat. 2. Saya lebih mantap tinggal di rumah yang memiliki jendela dan ventilasi cukup banyak. 3. Saya lebih suka meletakkan kandang binatang peliharaan di dalam rumah. 4. Saya yakin penyakit asma tidak membutuhkan pengobatan medis. 5. Saya menutup diri dari pergaulan jika saya memiliki penyakit asma. 6. Saya mengatur dengan baik kestabilan emosi yang saya miliki. 7. Saya bersedia untuk berperan aktif dalam penanganan penyakit asma. 8. Menurut saya, makanan dan minuman instan harus dihindari. 9. Saya memilih untuk mengurangi aktifitas sehari-hari, terutama aktifitas di luar ruangan. 10. Menurut saya, tidak perlu ada sanksi bagi perokok aktif di tempat umum. 11. Saya lebih mantap mencari informasi sendiri mengenai penyakit asma, daripada mendapatkan informasi dari tenaga kesehatan. 12. Saya tetap melakukan kontrol asma walaupun gejala asma sudah menurun. 13. Saya melakukan kontrol asma dengan kesadaran sendiri tanpa paksaan dari keluarga. 14. Saya lebih suka mengkonsumsi obat-obatan daripada memakai pakaian hangat dan menjauhi tempat berdebu. Berlanjut ke halaman berikutnya JAWABAN STS TS S SS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(153) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 132 Lanjutan dari halaman sebelumnya 15. Ketika asma saya kambuh saya mengatasinya dengan obat pengontrol asma yang diresepkan oleh dokter. 16. Menurut saya, obat inhalasi (hirup) dapat digantikan dengan obat oral (tablet) jika harganya terlalu mahal. 17. Saya yakin Asthma Action Plan perlu dipahami secara seksama agar ketika terjadi serangan asma, saya bisa mengatasinya dengan cepat. √ √ √

(154) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 133 III. Pernyataan Tindakan Responden Terhadap Penyakit Asma Baca dan pahami dengan baik setiap pernyataan. Anda diminta untuk mengemukakan apakah pernyataan- pernyataan tersebut sesuai dengan diri Anda apabila Anda memiliki penyakit Asma, dengan cara memberi tanda cek (√) pada yang kolom tersedia: STS bila Sangat Tidak Setuju TS bila Tidak Setuju S bila Setuju SS bila Sangat Setuju PERNYATAAN 1. Saya meminum obat asma sebelum tidur pada malam hari, agar serangan asma tidak terjadi pada dini hari. 2. Ketika serangan asma semakin sering terjadi disertai gejala yang semakin berat, saya mengurung diri di dalam kamar. 3. Apabila persediaan obat asma menipis, maka saya langsung ke apotek membeli persediaan tambahan. 4. Saya menggunakan baju hangat ketika sedang hujan dan udara terasa dingin. 5. Bila saya berdekatan dengan penderita asma yang sedang kambuh, saya langsung menghindari orang tersebut agar tidak tertular. 6. Saya selalu membersihkan rumah dan lingkungan agar serangan asma tidak terjadi. 7. Saya menjauhi orang yang sedang merokok, karena asap rokok adalah salah satu faktor pemicu serangan asma. 8. Saya menolak berkonsultasi dengan apoteker terlebih dahulu ketika membeli obat asma di apotek. 9. Setiap pagi saya selalu melakukan olahraga ringan selama setengah jam, untuk melatih pernapasan dan menjaga stamina. 10. Saya minum obat asma ketika saluran pernapasan menjadi sensitif pada saat perubahan musim. 11. Meskipun memiliki penyakit asma, saya tetap beraktivitas selayaknya orang sehat pada umumnya. 12. Saya rutin 6 bulan sekali bertemu dokter untuk mengetahui kondisi penyakit asma yang saya miliki. 13. Saya meminum obat dua kali lipat pada siang hari, jika lupa minum pada pagi hari. 14. Saya membeli obat yang paling mahal agar serangan asma tidak muncul terlalu sering. JAWABAN STS TS S SS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(155) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 134 BIOGRAFI PENULIS Penulis memiliki nama lengkap Maria Gabriela Roswita, dilahirkan di Dili, 30 Maret 1992 dan merupakan putri sulung Bapak Pius Tri Mulyono dari dua bersaudara. Menempuh pendidikan di TK Maria Goretti (1997-1998), SDN 7 Camea (1998-2000), SD Pangudi Luhur 3 Solo (2000-2002), SD Kanisius Condong Catur (2002-2004), SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta (2004-2007), SMA Pangudi Luhur Van Lith Muntilan (2007-2010), dan sekarang sedang menempuh pendidikan perguruan tinggi di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Dalam kegiatan perkuliahan penulis aktif dalam berbagai kegiatan softskill di antaranya adalah menjadi pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Farmasi periode 2011 dan 2013, Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas periode 2012, Panitia Ospek Fakultas Farmasi Titrasi pada tahun 2011, Panitia Pharmacy Performance Fakultas Farmasi selama tiga tahun berturut-turut 2010, 2011, dan 2012, menjadi peserta lolos seleksi Program Kreativitas Mahasiswa Pengabdian Masyarakat DIKTI tahun 2012. Penulis juga telah mengikuti beberapa kegiatan lainnya itu Kampanye Informasi Obat dan Kesehatan Gratis “Obat Generik Berlogo” pada tahun 2012, Panitia Seminar CPD Apoteker pada tahun 2013, dan Panitia Paingan Festival di tahun 2011. Penulis berpengalaman sebagai asisten praktikum Biokimia dan Komunikasi Farmasi, asisten penelitian Dra. Th. B. Titien Siwi Hartayu, Apt., M.Kes., Ph.D. tahun 2014, asisten penelitian Wahyu Widosari, M.Biotech., pada tahun 2014, dan saat ini sedang bekerja paruh waktu sebagai Sekretaris Eksekutif Pusat Studi Lingkungan Universitas Sanata Dharma sampai dengan Februari 2015.

(156)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN, SIKAP, DAN TINDAKAN KELUARGA TENTANG DIET RENDAH GARAM DENGAN KONSUMSI LANSIA HIPERTENSI
0
4
22
HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP DAN PERILAKU MASYARAKAT MENGENAI PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE
0
2
53
PENINGKATAN PENGETAHUAN, SIKAP, DAN KETERAMPILAN IBU-IBU PKK DESA MAKAMHAJI MENGENAI PENANGGULANGAN PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD).
0
4
11
GAMBARAN PENGETAHUAN, SIKAP, DAN TINDAKAN ANGGOTA KELUARGA TENTANG PENANGANAN PERTAMA LUKA BAKAR DI KOTA PANGKALPINANG.
0
0
2
PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN IKLIM SEKOLAH BERBASIS WEB.
0
1
1
PENGETAHUAN, SIKAP, DAN TINDAKAN KONSUMSI MAKANAN BERSERAT PADA SISWA SMK NEGERI 6 YOGYAKARTA.
0
1
96
HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN, SIKAP, PERSEPSI, MOTIVASI, DUKUNGAN KELUARGA DAN SUMBER INFORMASI PASIEN PENYAKIT JANTUNG KORONER DENGAN TINDAKAN PENCEGAHAN SEKUNDER FAKTOR RISIKO ipi267377
0
0
7
TAP.COM - KAJIAN PENGETAHUAN, SIKAP, DAN TINDAKAN ... - JURNAL UNSYIAH 4030 7978 1 SM
0
0
6
PENGETAHUAN, SIKAP, DAN PRAKTEK GIZI IBU TERKAIT IODIUM DAN PEMILIHAN JENIS GARAM RUMAH TANGGA DI WILAYAH PEGUNUNGAN CIANJUR
0
0
8
PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN KEGOTONGROYONGAN SISWA
0
0
11
PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN TENGGANG RASA PESERTA DIDIK
0
0
6
HUBUNGAN KARAKTERISTIK, PENGETAHUAN, DAN SIKAP, DENGAN PERILAKU MASYARAKAT DALAM PENGGUNAAN ANTI NYAMUK DI KELURAHAN KUTOWINANGUN
0
1
12
TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP, DAN PERILAKU MASYARAKAT KECAMATAN SECANGGANG KABUPATEN LANGKAT TENTANG FAKTOR RISIKO TERJADINYA PENYAKIT JANTUNG KORONER (PJK)
0
0
15
PENGETAHUAN, SIKAP, DAN TINDAKAN DOKTER GIGI TERHADAP PENCEGAHAN PENYAKIT MENULAR DI PRAKTEK DOKTER GIGI DI KOTA MEDAN
0
1
13
PENGETAHUAN, SIKAP, DAN TINDAKAN MASYARAKAT KECAMATAN GONDOKUSUMAN, KOTA YOGYAKARTA PADA TAHUN 2012 TERKAIT PENYAKIT HIPERTENSI
0
1
167
Show more