PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011

Gratis

0
18
91
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011 Oleh ENTI ADYANTI Hasil belajar adalah kemampuan anak yang diperoleh pada akhir proses pembelajaran dan berkaitan dengan kemampuan siswa dalam menyerap atau memahami suatu bahan yang telah diajarkan. Berdasarkan penelitian pendahuluan yang dilakukan di SMK Wiyata Karya Natar menunjukkan bahwa hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa kelas XI Akuntansi SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan tergolong rendah. Hasil belajar banyak bergantung kepada bagaimana proses belajar yang dialami oleh anak didik. Dalam kegiatan belajar mengajar banyak sekali faktor yang mempengaruhinya, baik faktor intern maupun faktor ekstern. Oleh karena itu, penelitian ini akan membahas beberapa faktor yang mempengaruhi hasil belajar siswa yaitu motivasi belajar siswa dan pemanfaaatan sarana belajar di sekolah. Permasalahan dalam penelitian ini adala”Apakah ada pengaruh positif Motivasi belajar dan pemanfaatan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar akuntansi keuangan pada siswa kelasXI Akuntansi SMK Wiyata Karya Natar Tahun Pelajaran 2010/2011?” Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah desain penelitian deskriptif verifikatif dengan pendekatan ex post facto dan survey. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas XI Akuntansi SMK Wiyata Karya Natar Selatan semester ganjil tahun 2010/2011 sebanyak 2kelas dengan jumlah siswa 63 siswa. Karena jumlah populasi kurang dari 100, maka semua populasi dalam penelitian ini dijadikan sampel sehingga penelitian ini adalah penelitian populasi. Hasil penelitian menunjukkan ada pengaruh motivasi belajar siswa, dan pemanfaatan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa kelas XI SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2010/2011. Hal ini ditunjukkan dengan koefisien korelasi (R) = 0,663 dan koefisien determinasi (R2) = 0,439, yang berarti hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa dipengaruhi oleh motivasi belajar siswa dan pemanfaatan sarana belajar di sekolah sebesar 43,9%. Kesimpulan penelitian ini yaitu. 1. Ada pengaruh motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa kelas XI Akuntansi SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2010/2011 sebesar 23,9%. 2. Ada pengaruh pemanfaatan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa kelas XI Akuntansi SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2010/2011 sebesar 27,9% 3. Ada pengaruh motivasi belajar siswa dan pemanfaatan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa kelas XI Akuntansi SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2010/2011 sebesar 43,9%. PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011 Oleh ENTI ADYANTI Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Program Studi Pendidikan Ekonomi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2012 PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011 (Skripsi) Oleh ENTI ADYANTI FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2012 DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 1. Paradigma Pengaruh Motivasi Belajar dan Pemanfaatan Sarana Belajar di Sekolah terhadap Hasil Belajar akuntansi keuangan siswa…….............. 31 DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ABSTRAK HALAMAN PERSETUJUAN HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN RIWAYAT HIDUP HALAMAN PERSEMBAHAN HALAMAN MOTTO SANWACANA DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah .............................................................................. 1 B. Identifikasi Masalah..................................................................................... 8 C. Pembatasan Masalah .................................................................................... 8 D. Rumusan Masalah ........................................................................................ 9 E. Tujuan Penelitian ......................................................................................... 9 F. Manfaat Penelitian ....................................................................................... 10 G. Ruang Lingkup Penelitian ........................................................................... 11 II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka.......................................................................................... 13 1. Hasil Belajar............................................................................................ 13 2. Motivasi Belajar ...................................................................................... 18 3. Pemanfaatan Sarana Belajar di Sekolah ................................................ 24 4. Hasil Penelitian yang relevan ................................................................. 28 B. Kerangka Pikir ............................................................................................ 30 C. Hipotesis ...................................................................................................... 32 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian ...................................................................................... 33 B. Populasi dan Sampel ................................................................................. 34 1. Populasi ................................................................................................ 34 2. Sampel .................................................................................................. 35 C. Variabel Penelitian .................................................................................... 35 1. Variabel Bebas ...................................................................................... 35 2. Variabel Terikat .................................................................................... 36 D. Definisi Operasional Variabel ................................................................... 36 E. Teknik Pengumpulan Data ........................................................................ 38 F. Uji Persyaratan Instrumen ......................................................................... 40 1. Uji Validitas Angket ............................................................................. 40 2. Uji Reliabilitas Angket ......................................................................... 40 G. Uji Persyaratan Statistik Parametrik (Analisis Data) ................................ 42 1. Uji Normalitas ..................................................................................... 42 2. Uji Homogenitas ................................................................................. 43 H. Uji Asumsi Klasik ..................................................................................... 43 1. Uji Linearitas Garis Regresi ................................................................. 44 2. Uji Multikolinearitas ............................................................................ 46 3. Uji Autokorelasi ................................................................................... 46 4. Uji Heteroskedastisitas ......................................................................... 48 I. Teknik Pengujian Hipotesis ...................................................................... 50 1. Regresi Linier Sederhana...................................................................... 50 2. Regresi Linier Multiple ........................................................................ 51 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Tempat Penelitian ....................................................... 52 1. Sejarah Berdirinya SMK Wiyata Karya Natar ..................................... 52 2. Visi dan Misi SMK Wiyata Karya Natar .............................................53 3. Situasi dan Kondisi SMK Wiyata Karya Natar.....................................53 4. Kondisi Guru dan Karyawan SMK Wiyata Karya Natar .....................55 5. Struktur Organisasi Sekolah .................................................................56 B. Gambaran Umum Responden .................................................................. 56 C. Deskripsi Data .......................................................................................... 57 1. Data Motivasi Belajar (X1) .................................................................. 57 2. Data Pemanfaatan Sarana Belajar di Sekolah (X2) ............................. 59 3. Data Hasil Belajar (Y2) ....................................................................... 60 D. Pengujian Instrumen ................................................................................. 62 1. Uji Validitas.......................................................................................... 62 2. Uji Reliabilitas ...................................................................................... 64 E. Pengujian Persyaratan Analisi Data .......................................................... 64 1. Uji Normalitas ..................................................................................... 64 2. Uji Homogenitas ................................................................................. 66 F. Uji Persyaratan Regresi Linier Ganda ...................................................... 67 1. Uji Kelinieran Regresi ......................................................................... 68 2. Uji Multikolonieritas ........................................................................... 70 3. Uji Autokolerasi .................................................................................. 72 4. Uji Heteroskedastisitas ......................................................................... 73 G. Pengujian Hipotesis ................................................................................... 75 1. Pengujian Hipotesis Pertama (X1) ...................................................... 75 2. Pengujian Hipotesis kedua (X2) ......................................................... 76 3. Pengujian Hipotesis ketiga (X1 X2,) ....................................................77 H. Pembahasan ............................................................................................... 79 1. Pengaruh motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar ..................... 79 2. Pengaruh pemanfaatan sarana belajar di sekolah terhadap hasil beljar81 3. Pengaruh motivasi belajar, pemanfaatan sarana beljar di sekolah terhadap hasil belajar ...........................................................................82 V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan .................................................................................................. 85 B. Saran ............................................................................................................ 86 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN DAFTAR TABEL Tabel 1. Halaman Hasil Belajar Akuntansi Keuangan Berdasarkan Nilai Semester Pada Siswa Kelas XI Akuntansi SMK Wiyata karya Natar Tahun Pelajaran 2010/2011 ................................................................. 6 2. Jumlah Siswa Kelas XI Akuntansi SMK Wiyata Karya Natar Tahun Pelajaran 2010/2011 .................................................................. 35 3. Variabel, Indikator, Sub Indikator dan Skala Pengukuran ................... 37 4. ANAVA (Uji Kelinieran Regresi) ........................................................ 45 5. Jumlah Siswa SMK Wiyata Karya …………………………………... 54 6. Sarana dan Prasarana SMK Wiyata Karya Natar …………………......55 7. Jumlah Guru dan Karyawan SMK Wiyata karya Natar ………………55 8. Tingkat pendidikan Guru dan karyawan SMK Wiayata Karya……….56 9. Distribusi Frekuensi Variabel Motivasi Belajar (X1).......................... 58 10. Kategori Motivasi Belajar ................................................................... 58 11. Distribusi Frekuensi Variabel Pemanfaatan Sarana Belajar di Sekolah (X2) ....................................................................... 59 12. Kategori Pemanfaatan Sarana Belajar di Sekolah .............................. 60 13. Distribusi Frekuensi Variabel Hasil Belajar (Y) .................................. 61 14. Kategori Hasil Belajar .......................................................................... 61 15. Hasil Analisis Uji Reliabilitas Angket Untuk Variabel X1.................. 63 16. Hasil Analisis Uji Reliabilitas Angket Untuk Variabel X2 ..................64 17. Hasil Pengujian Normalitas (X1) dengan Menggunakan SPSS ........... 65 18. Hasil Pengujian Normalitas (X2) dengan Menggunakan SPSS ........... 65 19. Hasil Pengujian Normalitas (Y) dengan Menggunakan SPSS……….. 66 20. Hasil Pengujian Homogenitas dengan Menggunakan SPSS ................ 67 21. Hasil Uji Kelinearan X1 terhadap Y ..................................................... 68 22. Hasil Uji Kelinearan X2 terhadap Y ..................................................... 69 23. Hasil Uji Linieritas Garis Regresi ........................................................ 70 24. Hasil Uji Multikolinieritas .................................................................... 71 25. Hasil Uji Autokorelasi .......................................................................... 72 26. Hasil Uji Heteroskedastisitas ................................................................ 74 27. Kesimpulan Hasil Uji Heteroskedastisitas............................................ 74 28. Hasil Uji Hipotesis Pertama (X1) .................................................... .... 75 29. Hasil Uji Hipotesis Kedua (X2) ............................................................ 76 30. Hasil Uji Hipotesis Ketiga (Y) ............................................................. 77 MENGESAHKAN 1. Tim Penguji Ketua : Drs. I Komang Winatha, M.Si .......................... Sekretaris : Drs. Hi.Nurdin, M.Si .......................... Penguji Bukan Pembimbing : Dr. R. Gunawan S, S.Pd, S.E, M.M .......................... 2. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si. NIP 196003151985031003 Tanggal Lulus Ujian Skripsi : Judul Skripsi : PENGARUH MOTVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SISWA SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011 Nama Mahasiswa : ENTI ADYANTI Nomor Pokok Mahasiswa : 0743031012 Program Studi : Pendidikan Ekonomi Jurusan : Pendidikan IPS Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan MENYETUJUI 1. Komisi Pembimbing Pembimbing I, Pembimbing II, Drs. I. Komang winatha, M.Si NIP 196004171987111001 2. Drs. Hi. Nurdin, M.Si. NIP 19600817 1986031001 Mengetahui Ketua Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Ketua Program Studi Pendidikan Ekonomi Drs. Iskandar Syah, M.H. NIP 1957011 1987031001 Drs. Hi. Nurdin, M.Si. NIP 19600817 1986031001 MOTTO Berusaha tanpa diiringi doa adalah salah satu bentuk “Kesombongan” Orang yang mendewakan uang, akan kesetanan uang (mario teguh ) Cara terbaik untuk membalas dendam terhadap orang yang menghina anda, adalah menjadi lebih berhasil daripadanya (mario teguh ) Pribadi yang cerdas tapi kasar tidak akan di hormati (enti adyanti ) PERSEMBAHAN Terimakasih berkat rahmat Alllah SWT Kupersembahkan karya yang sederhana teruntuk :  Ayah dan Mama tercinta yang telah membesarkan, mendidik dan mendoakan dengan hati yang tulus terimakasih atas segalanya .  Kakak dan adik tersayang yang selalu memberi motivasi dan doa yang tulus untuukku.  Sahabat dan Teman-teman yang selalu membantu dan memotivasiku.  Seseorang yang kelak menjadi imam dalam hidupku. RIWAYAT HIDUP penulis dilahirkan di Natar, Lampung Selatan pada tanggal 14 januari 1989, yang merupakan anak kedua dari tiga bersaudara pasangan Bapak Ansori,S.H dan Ibu Yurmaini,S.Pd Pendidikan formal yang pernah diselesaikan oleh penulis adalah : 1. Taman Kanak-Kanak Pewa Natar selesai pada tahun 1995 2. Sekolah Dasar Negeri 1 Natar selesai pada tahun 2001 3. Sekolah Menengah Pertama Negeri 22 Bandar Lampung selesai pada tahun 2004 4. Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Natar selesai pada tahun 2007 Pada tahun 2007, penulis diterima di Universitas Lampung dan terdaftar sebagai mahasiswi Program Studi Pendidikan Ekonomi Jurusan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Pada tanggal 24-31 Januari 2010, penulis melaksanakan Kuliah Kerja Lapangan (KKL) di Surabaya, Bali, dan Yogyakarta, dan pada bulan Juli hingga Oktober 2011, penulis melaksanakan Program Pengalaman Lapangan (PPL) di SMA N 1 Natar. SANWACANA Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkat rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul : “Pengaruh Motivasi Belajar dan Pemanfaatan Sarana Belajar di Sekolah Terhadap Hasil Belajar Mata Pelajaran Akuntansi Siswa Kelas XI Akuntansi SMK Wiyata Karya Natar Tahun Pelajaran 2010/2011.” Penyusunan skripsi ini merupakan salah satu syarat untuk mencapai gelar Sarjana Pendidikan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. Selesainya penyusunan skripsi ini tidak terlepas dari bantuan, motivasi, bimbingan dan saran dari semua pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada. 1. Bapak Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si., selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung; 2. Bapak Dr. M. Thoha B. S Jaya M. S, selaku Pembantu Dekan 1 Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung; 3. Bapak Drs. Nengah Maharta, M.Si., selaku Pembantu Dekan II Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung; 4. Bapak Drs. Iskandar Syah, M.H., selaku Pembantu Dekan III Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung; 5. Bapak Drs. Iskandar Syah, M.H., selaku Ketua Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung; 6. Bapak Drs. Hi. Nurdin, M.Si., selaku Ketua Program Studi Pendidikan Ekonomi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung; 7. Bapak Drs. I. Komang Winatha,M.S.i, selaku Pembimbing utama yang telah membimbing dan menyumbangkan ilmu demi kesempurnaan skripsi ini; 8. Bapak Drs. Hi. Nurdin, M.S.i, selaku Pembimbing II sekaligus pembimbing akademik yang telah meluangkan waktu, tenaga dan pikiran serta, arahan dan nasehat dalam penyelesaian skripsi. 9. Bapak Dr. R. Gunawan S, S.Pd, S.E, M,M selaku pembahas dan penguji yang telah memberikan arahan dan masukan serta memotivasi penulis dalam menyelesaikan skripsi 10. Bapak / Ibu dosen program studi pendidikan ekonomi yang selama ini telah dengan tulus membimbing dan mendidik penulis; 11. Ibu Tuti Purwanti,S.Pd selaku kepala SMK Wiyata Karya Natar, Ibu Sefi Handayani S.Pd dan Bapak Soman,S.Pd selaku guru mata pelajaran Akuntansi Keuangan serta seluruh staf dan pengajar SMK Wiyata Karya Natar yang telah membantu penulis dalam melaksanakan penelitian ini; 12. Ayahanda dan ibunda yang tercinta yang telah memberikan motivasi, arahan , nasehat serta doa. 13. Kakak – kakakku Widya Gustriyana, S.pd , Yoyok Supriyadi, S.pd, adikku Kharisma Idola Arga yang telah memberikan dukungan, motivasi dan doa. 14. Sahabat – sahabatku pipit,aam,sari dan tio semoga kita selalu kompak walau jarak memisahkan kita. 15. Darumawan yang telah memberikan semangat dan dukungannya. 16. Sahabat-sahabat seperjuanganku Ecoduty ’07 (bebek) mevi, (desol) desi, Joko, Hanafi, elya (yunda) Abang Hendri ,ade,Arius, Ari , Doni, Hendri, Mujahidin, Dwi, Mulya, Septi, Religia, Sri, Ucha, Wahyu, Else, Erna, Eva, Linda, Wuri, Kadek, Sulis, Mila, Silvia, Nur, Alfat, Leli, Rofiqoh, Emi, Suliyah. Thanks all semoga kita sukses semua. 17. Seluruh rekan-rekan di pendidikan ekonomi, serta adik-adik tingkatku 2008, 2009, 2010 dan 2011 serta kakak tingkatku 2005, dan 2006. 18. Rekan – rekan PPL SMA N 1 Natar anggi terimaksih atas tebengannya setiap hari telatnya ngepas ya kita ,mbk dwi , mira, vira, wina, mb nur, mb ana, mb erla, ali, arif, dan ruslan ….. thanks ya atas kekompakan, persahabatan yang indah ini dan bantuan kalian selama PPL dilaksanakan. 19. Murid-muridku di SMAN 1 Natar serta murid-murid di bimbel ISQ school. 20. Team bimbingan belajar ISQ school and CLC terimakasih atas dukungannya, udah di kasih sering-sering izin. Semoga segala bantuan, bimbingan, motivasi, dukungan dan doa yang diberikan kepada penulis mendapat ridho dari Allah SWT. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. Amien. Bandar Lampung, Februari 2012 Penulis Enti Adyanti SURAT PERNYATAAN Yang bertanda tangan dibawah ini, adalah: 1. 2. 3. 4. 5. Nama NPM Program Studi Jurusan/Fakultas Alamat : Enti Adyanti : 0743031012 : Pendidikan Ekonomi : Pendidikan IPS/ FKIP Unila :Jl. Dahlia VII no 232 Natar Lampung Selatan (Telp / HP) 085768888251 Dengan ini menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali disebutkan di dalam daftar pustaka. Bandar Lampung, Januari 2012 Enti Adyanti 0743031012 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan salah satu komponen penting yang mutlak diperlukan dalam setiap bangsa, karena semakin maju tingkat pendidikannya maka semakin maju pula bangsa itu. Tanpa adanya pendidikan negara tersebut tidak akan pernah maju dan berkembang. Bagi indonesia peran pendidikan sangatlah penting untuk menunjang pertumbuhan dan perkembangan negara. Melihat pentingnya pendidikan di Indonesia , maka perlu adanya peningkatan mutu pendidikan yang merupakan masalah nasional dan perlu mendapat perhatian yang sungguh-sungguh dalam pendidikan nasional kita. Untuk meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia, pemerintah telah banyak mengambil langkahlangkah diantaranya peningkatan kemampuan tenaga pengajar melalui berbagai latihan dan pendidikan, perbaikan kurikulum yang diharapkan dapat memberikan peluang yang lebih besar bagi anak didik untuk memperoleh pendidikan yang sesuai dengan minat, bakat dan kemampuanya. Serta adanya perubahan dan perbaikan sarana dan prasarana pendidikan. 2 Sekolah merupakan lembaga pendidikan yang mempunyai tugas untuk membentuk manusia berkualitas dalam pengetahuan, sikap maupun keterampilan yang pencapaiannya dilakukan secara terencana, terarah dan sistematis. Upaya peningkatan mutu lulusan pendidikan, khususnya pendidikan di sekolah, tidak terlepas dari masalah prestasi belajar yang dicapai oleh siswa. Untuk mencapai prestasi belajar yang maksimal diperlukan usaha yang sungguh-sungguh dari peserta didik maupun guru sebagai pendidik. Hasil belajar siswa merupakan salah satu tolak ukur keberhasilan dalam dunia pendidikan. Hasil belajar dapat diartikan hasil yang diperoleh karena adanya aktivitas yang telah dilakukan, hasil belajar merupakan hal yang tidak dapat dipisahkan dari kegiatan belajar, hasil belajar yang dicapai oleh siswa memiliki tingkatan yang berbeda-beda dan untuk mencapai hasil belajar siswa sebagaimana yang diharapkan, maka perlu diperhatikan beberapa faktor yang mempengaruhi hasil belajar antara lain; faktor yang terdapat dalam diri siswa (faktor intern) dan faktor yang terdapat dari luar diri siswa (faktor ekstern). Menurut Slameto (2003:54), faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar adalah : 1. faktor-faktor internal a. jasmaniah (kesehatan, cacat tubuh) b. psikologis (intelegensi, perhatian, minat, bakat, motif, mkematangan, kesiapan) c. kelelahan 2. faktor-faktor Eksternal a. keluarga (cara orangtua mendidik, relasi antara anggota keluarga, suasana rumah, keadaan ekonomi keluarga, pengertian orangtua, latarbelakang kebudayaan) b. sekolah (metode mengajar, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi siswa dengan siswa, disipin sekolah, alat pelajaran waktu sekolah, standar pelajaran diatas ukuran, keadaan gedung, metode belajar, tugas rumah) c. masyarakat (kegiatan siswa dalam masyarakat, massa media, teman bergaul, bentuk kehidupan masyarakat). 3 Faktor faktor yang berasal dari diri siswa (faktor intern) yang dapat mempengaruhi hasil belajar siswa salah satunya adanya, motivasi belajar. Dalam proses belajar dan untuk mencapai hasil belajar yang baik motivasi dalam belajar adalah faktor yang penting karena hal tersebut merupakan keadaan yang mendorong keadaan siswa untuk melakukan belajar.Persoalan mengenai motivasi belajar adalah bagaimana mengatur agar motivasi dapat ditingkatkan karena dalam kegiatan belajar setiap siswa memiliki motivasi belajar dengan tingkatan yang berbeda. Perbedaan motivasi belajar yang dimiliki siswa dapat dilihat berdasarkan tingkat kehadiran siswa dalam kegiatan belajar mengajar, keaktifan siswa dalam mengikuti kegiatan pembelajaran. Dengan adanya motivasi belajar yang kuat dalam diri siswa dapat mendorong siswa untuk lebih semangat dalam belajar sehingga siswa dapat lebih mudah menguasai materi pembelajaran.Untuk meningkatkan motivasi dalam diri siswa perlu dilakukan dorongan dari luar yaitu dengan cara memberikan penghargaan kepada siswa yang berprestasi seperti pemberian beasiswa, piagam, hadiah atau diadakan pemilihan siswa teladan dan berprestasi, dengan adanya hal-hal seperti ini maka siswa dapat terdorong untuk belajar lebih aktif sehingga memilki prestasi yang baik. Faktor yang berasal dari luar diri siswa (faktor eksternal) yang mempengaruhi hasil belajar siswa salah satunya adalah sarana belajar disekolah, namun jika di sekolah hanya menyediakan sarana yang baik tidak diikuti dengan pemanfaatn yang baik pula oleh siswanya, ini juga tidak akan mempengaruhi hasil belajar yang baik bagi siswanya, dengan pemanfaatan sarana belajar yang tepat dapat 4 memberikan hasil yang optimal bagi siswa dalam menyerap materi yang disampaikan dan akan mampengaruhi hasil belajar siswa. Sarana belajar disekolah sebagai penunjang proses pembelajaran terdiri dari ruang belajar yang mendukung kegiatan pembelajaran, didalam ruang belajar tersebut terdapat juga sarana belajar lainnya seperti papan tulis, alat peraga, meja, kursi dan perlengkapan belajar lainnya serta dilengkapi dengan penerangan yang baik. Sarana penunjang yang lain dapat berupa buku cetak, modul, lembar kerja siswa, buku tulis, buku latihan, serta saran dan prasarna yang tersedia disekolah seperti perpustakaan, ruang komputer, koperasi dan lain-lain. Dengan adanya sarana belajar yang lengkap dan pemanfaatan yang maksimal dapat memudahkan siswa dalam memahami konsep yang diajarkan,siswa lebih mudah mengerti dengan materi yang disampaikan dan kegiatan belajar pun akan lebih menarik sehingga dapat mendorong siswa untuk lebih semangat belajar dan mendapatkan hasil belajar yang di harapkan. Hal ini dapat dilihat pada siswa kelas XI Akuntansi semester ganjil tahun pelajaran 2010/2011, Salah satu hal yang mendasari motivasi siswa adalah dapat dilihat dari tingkat kehadiran siswa dalam kegiatan belajar mengajar, keaktifan siswa dalam mengikuti kegiatan pembelajaran, sesuai dengan tanggung jawabnya sebagai pelajar. Kenyataannya, di SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan masih kurangnya siswa yang tidak memiliki motivasi belajar. Hal ini dapat dilihat dari rendahnya tingkat kehadiran siswa dalam kegiatan belajar mengajar dan dapat terlihat ketika siswa mengikuti proses pembelajaran di SMK Wiyata Karya natar yaitu masih kurangnya keinginana siswa mengerjakan soal-soal Akuntansi Keuangan yang sulit ketika berada di dalam kelas ,dan juga masih kurangnya dorongan dari luar (pihak sekolah) yaitu dengan cara memberikan penghargaan 5 kepada siswa yang berprestasi seperti pemberian beasiswa, hadiah atau diadakan pemilihan siswa teladan dan berprestasi, hal inilah yang menyebabkan siswa kurang terdorong untuk lebih aktif berprestasi. Begitu pula pemanfaatan sarana belajar di sekolah memberikan kontribusi besar terhadap pencapaian prestasi belajar siswa. Siswa akan selalu berhubungan dengan guru dalam kegiatan belajar mengajar, menggunakan fasilitas – fasilitas belajar yang disediakan sekolah, serta membutuhkan sarana dan prasarana sekolah yang memadai. Berdasarkan penelitian pendahulan yang di lakukan di SMK Wiyata Karya Natar terlihat guru masih kurang memiliki kreativtas dalam menyampaikan pelajaran mereka cenderung menggunakan metode pembelajaran yang sama yaitu ceramah sehingga anak-anak kurang termotivasi, banyak sarana sekolah yang tidak dimanfaatkan dengan optimal seperti halnya media pembelajaran seperti OHP tidak dipergunakan, dan juga ruang komputer yang kurang memadai terlihat hanya ada 10 unit komputer, sedangkan dalam 1 kelas terdapat lebih dari 30 anak. Beberapa dari mereka banyak mengabaikan tanggung jawabnya sebagai pelajar yang ditunjukkan dalam sikap dan tindakannya seperti : tidak masuk kelas sebelum guru datang walaupun bel sudah berbunyi, ramai di kelas saat guru menjelaskan, melalaikan tugas yang diberikan guru, masih banyaknya siswa yang membolos saat memasuki laboratorium komputer, yang kesemuanya itu mencerminkan kurangnya motivasi dan pemanfaatan sarana belajar di sekolah mereka. Berdasarkan uraian diatas jelaslah bahwa motivasi belajar siswa, pemanfaatan sarana belajar di sekolah mempunyai peranan dalam pencapaian prestasi belajar. 6 Berdasarkan penelitian pendahuluan yang dilaksanakan di SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan pada mata pelajaran akuntansi keuangan kelas XI Akuntansi semester ganjil tahun pelajaran 2010/2011, maka prestasi belajar siswa dapat dilihat pada tabel : Tabel 1. Hasil Ujian Semester Ganjil Pelajaran Akuntansi Keuangan kelas XI Akuntansi SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2010/2011 No Kelas Nilai Jumlah siswa Keterangan ≤ 70 ≥ 70 Nilai kelulusan 1 XI Ak1 23 8 31 ditentukan bila, 2 XI Ak2 22 10 32 nilai yang Jum Siswa 45 18 63 diperoleh ≥ 70 Lah % 71,43% 28,57% 100% Sumber: SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui hasil belajar siswa bervariasi dari nilai yang tinggi sampai nilai yang rendah. Prestasi belajar yang diperoleh siswa kelas XI IPS siswa SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan dari 63 siswa yang mendapat nilai kurang dari 70 sebanyak 45 siswa atau sebesar 71,43 %. Hal ini berartti sebagian besar siswa memiliki hasil belajar yang masih tergolong rendah. Hal ini sesuai dengan pendapat Djamarah dan Zain (2006:128), apabila bahan pelajaran yang diajarkan kurang dari 65% dikuasai siswa maka persentase keberhasilan siswa pada mata pelajaran tersebut tergolong rendah SMK Wiyata Karya terdapat Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yaitu tingkat pencapaian kompetensi dasar yang harus dicapai oleh siswa per mata pelajaran. Hal ini dilakukan untuk menentukan tingkat keberhasilan siswa. Dari penelitian 7 pendahuluan yang dilakukan diperoleh bahwa Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) siswa di SMK Wiyata Karya adalah 70. Jika siswa telah mencapai kriteria tersebut maka tidak perlu diadakan remedial, sebaliknya jika siswa belum mencapai kriteria nilai yang diharapkan maka siswa tersebut harus mengadakan remedial. Rendahnya hasil belajar ini diduga dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya kurangnya motivasi belajar siswa dan pemanfaatan sarana belajar disekolah. Berdasarkan hasil diatas perlu dioptimalkan lagi bagaimana tindak lanjut dalam meningkatkan hasil belajar melalui pelaksanaan motivasi belajar siswa, pemanfaatan sarana belajar di sekolah yang sangat berpengaruh dan diharapkan mampu meningkatkan kualitas pendidikan Pihak sekolah juga harus menumbuhkan motivasi belajar sisiwa pada seluruh murid. Sekolah juga harus menyediakan sarana belajar yang lengkap serta memadai. Sehingga siswa dapat memanfaatkan sarana belajar tersebut dengan baik. Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan diatas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul :” Pengaruh Motivasi Belajar dan Pemanfaatan Sarana Belajar di Sekolah Terhadap Hasil Belajar Mata Pelajaran Akuntansi Keuangan Siswa Kelas XI Akuntansi SMK Wiyata Karya Natar Tahun Pelajaran 2010/2011”. 8 B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah tersebut, maka permasalahan dalam penelitiian ini dapat diidentifikasi sebagai berikut: 1. Hasil pembelajaran akuntansi keuangan masih tergolong rendah, hal ini tampak dari masih banyaknya siswa yang tidak mencapai ketuntasan belajar. 2. Motivasi belajar siswa masih rendah terlihat dari banyaknya siswa yang tidak mencapai ketuntasan belajar. 3. Motivasi belajar siswa kelas XI akuntansi terhadap mata pelajaran akuntansi keuangan rendah, sebagian mereka menganggap pelajaran akuntansi keuangan sulit dimengerti terlihat dari hasil ujian semester nilai siswa dibawah rata-rata. 4. Guru masih kurang memiliki kreativitas untuk merencanakan kegiatan belajar mengajar yang bervariasi sehingga anak kurang termotivasi untuk belajar. 5. Pemanfaatan sarana belajar belum optimal sehingga tidak menunjang upaya peningkatan mutu. 6. Ruang komputer yang kurang memadai menyebabkan kurang efektif dan efisien dalam kegiatan belajar praktek akuntansi . C. Pembatasan Masalah Berdasarkan identifikasi masalah diatas, maka dalam penelitian ini akan dibatas pada aspek yaitu motivasi belajar (X1), pemanfaatan sarana belajar disekolah (X2),dan dan hasil belajar akuntansi keuangan (Y) 9 D. Rumusan Masalah Berdasarkan pembatasan masalah diatas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah: 1. Apakah ada pengaruh motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa XI Akuntansi semester ganjil SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun pelajaran 2010/2011? 2. Apakah ada pengaruh pemanfaatan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa XI Akuntansi semester ganjil SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun pelajaran 2010/2011? 3. Apakah ada pengaruh motivasi belajar siswa dan pemanfaatan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa XI Akuntansi semester ganjil SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun pelajaran 2010/2011? E. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan: 1. Untuk mengetahui pengaruh motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan XI Akuntansi semester ganjil SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun pelajaran 2010/2011 2. Untuk mengetahui pengaruh pemanfaatan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa XI Akuntansi semester ganjil SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun pelajaran 2010/2011 10 3. Untuk mengetahui pengaruh motivasi belajar siswa dan pemanfaatan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa XI Akuntansi semester ganjil SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun pelajaran 2010/2011 F. Manfaat Penelitian Manfaat penelitian ini adalah 1. Manfaat teoritis a. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah wawasan dan pengetahuan tentang motivasi belajar. b. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah konsep-konsep atas teoriteori tentang hubungan motivasi, pemanfaatan sarana belajar disekolah terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa. c. Sebagai bahan masukan bagi kalangan yang ingin melakukan penelitian lebih lanjut berkaitan dengan hubungan motivasi belajar siswa , pemanfaatan sarana belajar disekolah terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa 2. Manfaat praktis a. Sebagai masukan bagi para guru SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan khususnya dan masyarakat pada umumnya tentang pembinaan motivasi belajar siswa, pemanfaatan sarana belajar disekolah terhadap hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa. 11 b. Untuk menumbuhkan kesadaran bagi guru agar membina dan membimbing motivasi belajar siswanya agar berkembang semaksimal mungkin. c. Untuk menumbuhkan kesadaran pihak sekolah dalam memperhatikan masalah fasilitas belajar di sekolah dan sarana prasarana sekolah untuk menunjang peningkatan mutu pendidikan. G. Ruang Lingkup Penelitian 1. Subyek penelitian Ruang lingkup subyek penelitan ini adalah siswa kelas XI Akuntansi semester ganjil SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2010/2011 2. Objek penelitan Ruang Lingkup Objek penelitan ini adalah motivasi belajar (X1), pemanfaatan sarana belajar disekolah (X2),dan dan hasil belajar Akuntansi Keuangan siswa (Y) 3. Tempat Penelitian Ruang lingkup tempat penelitian adalah SMK Wiyata Karya Natar Lampung Selatan 12 4. Waktu Penelitian Ruang Lingkup waktu penelitan adalah pelaksanaan penelitian pada tahun 2011 5. Ilmu Penelitian Ruang lingkup ilmu dalam penelitian adalah ilmu kependidikan, khususnya bidang Akuntansi Keuangan 13 II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka Tinjauan pustaka mempunyai arti peninjauan kembali pustaka-pustaka yang terkait. Fungsi peninjauan kembali pustaka yang berkaitan merupakan hal yang mendasar dalam penelitian, semakin banyak seorang peneliti mengetahui, mengenal, dan memahami tentang penelitian-penelitian yang pernah dilakukan sebelumnya, semakin dapat dipertanggung jawabkan caranya meneliti permasalahan yang dihadapi. 1. Hasil Belajar Belajar memegang peranan penting didalam perkembangan, kebiasaan, sikap, keyakinan, tujuan kepribadian dan bahkan persepsi manusia. Manusia dapat mengembangkan potensi yang dibawa sejak lahir dengan belajar. Melalui pendidikan formal yang selalu diikuti pengukuran, penilaian, demikian juga dalam proses kegiatan belajar mengajar, dengan mengetahui hasil belajar siswa dapat diketahui kedudukan siswa yang pandai, sedang, atau lambat. Belajar merupakan suatu proses tingkah laku individu melalui interaksi dengan lingkungan (Hamalik, 2003:36). Suatu proses pembelajaran dikatakan berhasil apabila adanya 14 peningkatan/perubahan dari hasil pembelajaran, dengan begitu apabila siswa dalam proses pembelajaran baik dan belajar dengan sungguh maka hasil yang akan didapat pun akan baik. Belajar menurut Benyamin S Bloom dalam Sudjana (2004:59-60), dikatakan berhasil apabila terdapat perubahan tingkah laku yang meliputi 3 domain yaitu : 1. Kognitif 2. afektif 3. psikomotorik (Brahim 2007:39). Bukti bahwa seseorang telah belajar ialah terjadinya perubahan tingkah laku pada orang tersebut yaitu dari tidak tau menjadi tahu, dari tidak mengerti menjadi mengerti (Hamalik 2001:30). Berdasarkan dari beberapa uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa belajar adalah proses perubahan tingkah laku melalui interaksi dengan lingkungannya yang meliputi kemampuan kognitif, afektif, dan psikomotorik. Hasil belajar adalah hasil yang diperoleh siswa yang dinyatakan dengan skor setelah diadakan tes saat berakhirnya proses pemelajaran. Sesuai dengan pendapat Alwasilah (2000:90-91), bahwa hasil belajar dapat diartikan sebagai tingkat keberhasilan siswa dalam mempelajari materi pelajaran di sekolah yang dinyatakan dalam skor yang diperoleh dari hasil tes mengenai sejumlah materi pelajaran tertentu. Senada dengan itu Dimyati dan Mudjiono (2006:3), Menyatakan pula bahwa hasil belajar merupakan hasil dari suatu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Dilihat dari sisi siswa hasil belajar merupakan berakhirnya penggal dan puncak 15 proses belajar, sedangkan dari sisi guru tindak mengajar diakhiri dengan proses evaluasi hasil belajar. Ouput yang diharapkan dari proses belajar adalah prestasi belajar (Brahim 2007:39). Hasil inilah yang akan menjadi tingkat keberhasilan siswa dalam mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan dan dapat diketahui seberapa jauh tujuan pembelajaran telah tercapai. Proses evaluasi hasil belajar dapat dikatakan sebagai tujuan akhir/puncak dari proses pembelajaran sebab dari hasil dapat terlihat bagaimana kemampuan/penguasaan materi setelah diajarkan. Seorang siswa memperoleh hasil belajar yang tinggi pada suatu pelajaran tertentu khusus Akuntansi Keuangan maka siswa tersebut dapat dikatakan memiliki penguasaan yang baik terhadap pelajaran tersebut. Siswa dikatakan telah berhasil mencapai tujuan-tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan oleh guru. Pernyataan ini sesuai dengan pendapat Abdurrahman dalam Dimyanti dan Mudjiono (2000:30), mengatakan “seseorang anak yang berhasil dalam belajar ialah yang berhasil mencapai tujuan-tujuan pembelajaran/tujuan instruksional”. Hasil belajar siswa dapat dikatakan baik tetapi ada pula yang sifatnya tidak baik. Sardiman (2003:49), mengatakan bahwa hasil belajar dikatakan baik apabila memiliki ciri-ciri : 1. 2. 3. 4. Hasil belajar itu tahan lama dan dapat dipergunakan dalam kehidupan oleh siswa, Hasil itu merupakan pengetahuan asli atau otentik , Hasil belajar yang dicapai itu memunculkan pemahaman/pengertian yang menimbulkan reaksi atau jawaban yang dapat diterima oleh akal sehat, Hasil belajar itu tidak terikat pada situasi di tempat mencapai, tetapi juga dapat digunakan pada situasi lain. 16 Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan, bahwa hasil belajar merupakan hasil yang didapat dari hasil tes yang dinyatakan dalam skor setelah melalui proses pembelajaran. Maka berhasil atau tidaknya proses pembelajaran dapat dilihat dari hasil belajar/prestasi belajar. Proses pembelajaran dapat dikatakan berhasil apabila bahan pelajaran dapat dikuasai anak didik diatas 65%, hal ini dperkuat dengan pendapat Syaiful Bahri Djamarah (2000:97), mengemukakan bahwa setiap interaksi edukatif selalu menghasilkan prestasi belajar. Keberhasilan proses interaksi edukatif dibagi dalam beberapa tingkatan, yaitu : 1. Istimewa/maksimal apabila seluruh bahan pelajaran dapat dikuasai oleh siswa. 2. Baik sekali/optimal apabila hanya 76% sampai dengan 99% bahan pelajaran dapat dikuasai oleh siswa. 3. Baik/minimal apabila hanya 66% sampai dengan 75% bahan pelajaran yang dapat dikuasai oleh siswa, 4. Kurang apabila bahan pelajaran yang dikuasai oleh siswa hanya 60%. Siswa dapat dikatakan berhasil dalam pencapaian proes pembelajaran apabila penguasaan bahan pelajaran siswa diatas 65%. Berhasil atau tidaknya siswa dalam proses pembelajaran ini dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor yaitu, diantaranya motivasi belajar dan juga pemanfaatan sarana belajar di sekolah. Menurut Slameto (2003:54), faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar adalah : 1. faktor-faktor internal a. jasmaniah (kesehatan, cacat tubuh) 17 2. b. psikologis (intelegensi, perhatian, minat, bakat, motif, mkematangan, kesiapan) c. kelelahan faktor-faktor Eksternal a. keluarga (cara orangtua mendidik, relasi antara anggota keluarga, suasana rumah, keadaan ekonomi keluarga, pengertian orangtua, latarbelakang kebudayaan) b. sekolah (metode mengajar, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi siswa dengan siswa, disipin sekolah, alat pelajaran waktu sekolah, standar pelajaran diatas ukuran, keadaan gedung, metode belajar, tugas rumah) c. masyarakat (kegiatan siswa dalam masyarakat, massa media, teman bergaul, bentuk kehidupan masyarakat). Senada dengan itu Purwanto (2002:106), mengemukakan pula faktor-faktor yang mempengaruhi proses dan hasil belajar adalah : 1. faktor yang ada pada diri siswa itu sendiri disebut faktor individual, yang meliputi: a. faktor pertumbuhan b. kecerdasan c. latihan d. motivasi e. faktor pribadi 2. faktor yang ada di luar siswa itu sendiri disebut dengan faktor sosial, yang meliputi : a. faktor keluarga b. guru c. alat mengajar/media d. lingkungan & kesempatan e. motivasi. Berdasarkan uraian di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa siswa dalam melaksanakan proses pembelajaran, hasil belajar yang diperoleh siswa dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor baik dari dalam diri siswa maupun dari luar diri siswa itu sendiri. Faktor yang berkaitan dengan motivasi belajar dan pemanfaatan sarana belajar di sekolah adalah salah-satu faktor daridalam maupun luar siswa itu sendiri yang diduga berhubungan erat terhadap hasil belajar yang dicapai oleh siswa 18 2. Motivasi Belajar Guru-guru sangat menyadari pentingnya motivasi dalam bimbingan belajar siswa berbagai macam teknik misalnya penghargaan, pujian dan celaan telah dipergunakan untuk mendorong para siswa agar mau belajar. Seorang guru dalam proses belajar mengajar harus benar-benar mengoptimalkan dalam memanfaatkan atau menggunakan sarana dan prasarana pendidikan yang telah tersedia. Oleh karena itu, masalah memotivasi siswa dalam belajar, merupakan masalah yang sangat kompleks. Guru nhendaknya mengetahui prinsip-prinsip motivasi yang dapat membantu pelaksanaan tugas mengajar dan dapat membangkitkan motivasi belajar siswa, sehingga mereka dapat mencapai hasil belajar yang diharapkan. Motivasi berasal dari kata “motif” yang artinya daya upaya yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. Motif dapat dikatakan sebagai daya penggerak dari dalam subjek untuk melakukan aktivitas-aktivitas tertentu demi mencapai suatu tujuan. Berawal dari kata “motif”, maka motivasi dapat diartikan sebagai daya penggerak yang telah menjadi aktif. Motif menjadi aktif pada saatsaat tertentu bila kebutuhan untuk mencapai tujuan sangat dirasakan / mendesak ( Sardiman 2003:73). Motivasi merupakan dorongan yang ada pada diri untuk melakukan suatu tindakan. Motivasi adalah tenaga pendorong yang menggerakan dan mengarahkan aktivitas siswa. Pada diri siswa mempunyai kekuatan mental yang menjadi penggerak berupa keinginan, perhatian, kemampuan atau cita-cita. Daya penggerak ini adalah motivasi. Motivasi yang timbul dari dalam akan lebih tahan 19 lama dan memungkinkan untuk mencapai prestasi yang lebih baik. Teori ini dikemukakan oleh Vroom (1964) tentang cognitive theory of motivation menjelaskan mengapa seseorang tidak akan melakukan sesuatu yang ia yakini ia tidak dapat melakukannya, sekalipun hasil dari pekerjaan itu sangat dapat ia inginkan. Menurut Vroom, tinggi rendahnya motivasi seseorang ditentukan oleh tiga komponen, yaitu: 1. Ekspektasi (harapan) keberhasilan pada suatu tugas 2. Instrumentalis, yaitu penilaian tentang apa yang akan terjadi jika berhasil dalam melakukan suatu tugas (keberhasilan tugas untuk mendapatkan outcome tertentu). 3. Valensi, yaitu respon terhadap outcome seperti perasaan posistif, netral, atau negatif. Motivasi tinggi jika usaha menghasilkan sesuatu yang melebihi harapanMotivasi rendah jika usahanya menghasilkan kurang dari yang diharapkan Menurut McClelland teori kebutuhan untuk mencapai prestasi atau Need for Acievement (N.Ach) yang menyatakan bahwa motivasi berbeda-beda, sesuai dengan kekuatan kebutuhan seseorang akan prestasi. Menurut McClelland karakteristik orang yang berprestasi tinggi (high achievers) memiliki tiga ciri umum yaitu : (1) sebuah preferensi untuk mengerjakan tugastugas dengan derajat kesulitan moderat; (2) menyukai situasi-situasi di mana kinerja mereka timbul karena upaya-upaya mereka sendiri, dan bukan karena faktor-faktor lain, seperti kemujuran misalnya; dan (3) menginginkan umpan balik 20 tentang keberhasilan dan kegagalan mereka, dibandingkan dengan mereka yang berprestasi rendah. Thursan Hakim (2005: 26) yang mendefinisikan motivasi sebagai suatu dorongan kehendak yang menyebabkan seseorang melakukan suatu perbuatan untuk mencapai tujuan tertentu. Sedangkan menurut Sardiman (2006:75) menyatakan bahwa motivasi belajar sebagai keseluruhan daya penggerak di dalam diri siswa yang menimbulkan kegiatan belajar, yang menjamin kelangsungan dari kegiatan belajar dan memberikan arah pada kegiatan belajar sehingga tujuan yang dikehendaki oleh subjek belajar dapat tercapai. Menurut Herzberg (1966), ada dua jenis faktor yang mendorong seseorang untuk berusaha mencapai kepuasan dan menjauhkan diri dari ketidakpuasan. Dua faktor itu disebutnya faktorhigiene (faktor ekstrinsik) dan faktor motivator (faktor intrinsik). Faktor higiene memotivasi seseorang untuk keluar dari ketidakpuasan, termasuk didalamnya adalah hubungan antar manusia, imbalan, kondisi lingkungan, dan sebagainya (faktor ekstrinsik), sedangkan faktor motivator memotivasi seseorang untuk berusaha mencapai kepuasan, yang termasuk didalamnya adalah achievement, pengakuan, kemajuan tingkat kehidupan, dsb (faktor intrinsik). Pendapat yang sama juga dikemukakan oleh Nasution (2004: 77) bahwa pembagian motivasi itu sendiri dapat dibagi menjadi dua, yaitu: 1. Motivasi intrinsik Yaitu motivasi yang ada di dalam diri sibelajar yaitu mencapai tujuan yang terkandung dalam perbuatan belajar itu. 21 2. Motivasi ekstrinsik Yaitu motivasi yang berasal dari lingkungan sibelajar, seperti; ingin mendapat pujian, ijazah, kenaikan tingkat, dan sebagainya. Menurut Sardiman (2006: 89-90) ada dua jenis motivasi, yaitu: 1. Motivasi intrinsik Yaitu motif-motif yang menjadi aktif atau berfungsinya tidak perlu dirangsang dari luar karena dalam diri setiap individu sudah ada dorongan untuk melakukan sesuatu. 2. Motivasi ekstrinsik Adalah motif-motif yang aktif dan akan berfungsi karena adanya rangsangan dari luar. Menurut beberapa pendapat di atas menunjukkan bahwa motivasi terbagi menjadi dua jenis, yaitu motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik. Motivasi intrinsik yaitu motivasi yang berasal dari dalam diri seseorang untuk melakukan sesuatu tanpa adanya dorongan atau rangsangan dari luar. Sedangkan motivasi ekstrinsik adalah motivasi yang berasal dari luar diri seseorang dan biasanya didorong oleh lingkungan seperti, teman, orang tua, guru, hadiah, lingkungan masyarakat sekitar dan sebagain

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS X SEMESTER GANJIL SMK YP 96 BUKIT KEMUNING LAMPUNG UTARATAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
74
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
18
91
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRESTASI BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI JURUSAN AKUNTANSI KEUANGAN SMK 1 SWADHIPA NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2010/2011
0
7
82
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS XI AKUNTANSI SMK WIYATA KARYA NATAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011
10
116
78
PENGARUH NILAI PENGANTAR AKUNTANSI DAN MOTIVASI SISWA BELAJAR KOMPUTER AKUNTANSI TERHADAP HASIL BELAJAR KOMPUTER AKUNTANSI SISWA KELAS XI KEUANGAN PADA SMKN 1 LIWA LAMPUNG BARAT TAHUN PELAJARAN 2011/2012
1
7
66
PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR PKN SISWA KELAS XI SEMESTER GANJIL PADA MATA PELAJARAN PKN DI SMK YAPEMA GADINGREJO TAHUN PELAJARAN 2011/2012
3
26
67
PENGARUH KEADAAN EKONOMI KELUARGA, MINAT BELAJAR DAN AKTIVITAS BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP WIYATA BHAKTI NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
8
84
PENGARUH SIKAP TERHADAP GURU DAN DISIPLIN BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI KEUANGAN SISWA KELAS X AKUNTANSI SMK MUHAMADIYAH 1 METRO TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
19
75
PENGARUH CARA BELAJAR DAN PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS XI AKUNTANSI SEMESTER GANJIL SMK MUTIARA NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
16
68
PENGARUH CARA BELAJAR DAN PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI SISWA KELAS XI AKUNTANSI SEMESTER GANJIL SMK MUTIARA NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
17
69
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VII SMP NEGERI 3 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014
0
51
99
PENGARUH PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH DAN MOTIVASI BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GENAP SMP NEGERI 5 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014
1
45
78
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN KESIAPAN BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR GEOGRAFI SISWA KELAS XI SMA SWADHIPA BUMISARI NATAR TAHUN PELAJARAN 2014/2015
1
7
89
HUBUNGAN ANTARA PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH DAN MOTIVASI BELAJAR SISWA DENGAN PRESTASI BELAJAR PENGANTAR AKUNTANSI SISWA KELAS XI IPS 2 SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 NATAR TAHUN PELAJARAN 2014/2015
2
11
83
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN PERSEPSI SISWA TENTANG SARANA BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI SMA NEGERI 1 BANDAR SRIBHAWONO TAHUN PELAJARAN 2014/2015
0
4
54
Show more