INCREASING ENGLISH PASSIVE VOICE MASTERY FOR CLASS XI USING BLENDED LEARNING METHOD IN MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG PENINGKATAN PENGUASAAN KALIMAT PASIF BAHASA INGGRIS KELAS XI MENGGUNAKAN METODE BLENDED LEARNING DI MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG

Gratis

5
42
111
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRACT INCREASING ENGLISH PASSIVE VOICE MASTERY FOR CLASS XI USING BLENDED LEARNING METHOD IN MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG BY: IIS SHOLIHAH The purposes of this study are to describe (1) the lesson planning format in learning passive voice using blended learning method, (2) the implementation of learning, (3) the evaluation system, and (4) the increase of student’s mastery on passive voice . This study used a Classroom Action Research model conducted in three cycles for class XI IPA 2 and XI IPA 3 in MAN 1Model Bandar Lampung academic year 2013-2014. Blended learning used for teaching passive voice were formal live face-to-face, self-paced learning, informal live face- to face and asynchronous. The research instruments are passive voice scoring guidance, questionnaire on students’ responses, and observation guide to teachers’ and students’ activity. The results of the study show that (1) syntax of the lesson plan designed using blended learning uses printed teaching materials and takes advantage of the internet as a source of learning as well as blends some learning methods (2) Teaching English by using blended learning motivates students to be actively involved in the learning process both in group discussion and group presentation; (3) the evaluation system uses blog and e-mail ; (4) students’ mastery on English passive voice increases every cycle ; cycle I (66.64), cycle II (77,42), and cycle III (82.18). Keywords : blended learning , English, passive voice. ABSTRAK PENINGKATAN PENGUASAAN KALIMAT PASIF BAHASA INGGRIS KELAS XI MENGGUNAKAN METODE BLENDED LEARNING DI MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG OLEH : IIS SHOLIHAH Tujuan penelitian ini untuk mendeskripsikan (1) perencanaan pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris dengan metode blended learning; (2) pelaksanaan pembelajaran ; (3) sistem evaluasi ; dan (4) peningkatan prestasi siswa terhadap penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris. Penelitian ini menggunakan model Penelitian Tindakan Kelas yang dilaksanakan dalam tiga siklus pada siswa kelas XI IPA 2 dan XI IPA 3 MAN 1 Model Bandar Lampung tahun 2013-2014. Blended Learning yang dilaksanakan dalam pembelajaran kalimat pasif adalah formal live face-to-face, self-paced learning, informal live face- to face dan asynchronous. Instrumen penelitian berupa pedoman pensekoran kalimat pasif, angket respon siswa dan panduan observasi aktivitas guru dan siswa. Hasil penelitian adalah (1) sintak RPP dirancang menggunakan metode blended learning dengan memanfaatkan bahan ajar cetak dan internet serta menggabungkan beberapa metode pembelajaran; (2) pelaksanaan pembelajaran dengan metode blended learning menjadikan siswa aktif dalam diskusi kelompok dan penyajian materi ; (3) sistem evaluasi menggunakan e-mail dan blog ; (4) ketuntasan belajar siswa pada penguasaan kalimat pasif pada siklus I (66,64), pada siklus II (77,42), dan pada siklus III (82,18). Kata kunci: bahasa Inggris, blended learning, kalimat pasif. PENINGKATAN PENGUASAAN KALIMAT PASIF BAHASA INGGRIS KELAS XI MENGGUNAKAN METODE BLENDED LEARNING DI MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG (Tesis) Oleh Iis Sholihah NPM 1123011016 PROGRAM PASCASARJANA TEKNOLOGI PENDIDIKAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG 2014 DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN I. PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang ............................................................................. 1 1.2.Identifikasi Masalah .................................................................... 10 1.3.Pembatasan Masalah .................................................................... 11 1.4.Perumusan Masalah ..................................................................... 11 1.5.Tujuan Penelitian Tindakan ....................................................... 12 1.6.Kegunaan Penelitian..................................................................... 13 II. KAJIAN PUSTAKA 2.1.Teori Belajar dan Pembelajaran ................................................... 14 2.1.1. Teori Belajar...................................................................... 14 2.1.1.1.Teori Belajar Behavioristik .................................... 15 2.1.1.2.Teori Belajar Kognitif ............................................ 19 2.1.1.3.Teori Belajar Konstrutivistik.................................. 21 2.1.2. Teori Pembelajaran ........................................................... 23 2.1.2.3. Teori Pembelajaran Bermakna .............................. 23 2.1.2.2. Teori Pemrosesan Informasi ................................. 26 2.1.2.3. Teori System ......................................................... 27 2.2. Metode Pembelajaran Blended Learning .................................... 28 2.3. Desain Pembelajaran ................................................................... 36 2.4. Konsep Pembelajaran Kalimat Pasif pada Mata Pelajaran Bahasa Inggris ........................................................................... 42 2.5. Prinsip-Prinsip Dasar Pengajaran Tata Bahasa Inggris pada Materi Passive Voice................................................................... 50 2.6. Teori Meta Cognitive dalam Pengajaran Reading pada Materi Passive Voice ....................................................... 52 2.7. Kalimat Pasif dalam Teks Report ........................................... 53 2.8. Kalimat Pasif dalam Teks Fungsional Pendek Berbentuk Announcement dan Advertisement .......................... 55 2.9. Karakteristik Mata Pelajaran Bahasa Inggris ........................... 57 2.10. Penelitian yang Relevan ........................................................... 59 III. METODE PENELITIAN 3.1. Metode Penelitian........................................................................ 63 3.2. Tempat dan Waktu Penelitian .................................................... 64 3.3. Lama Tindakan dan Indikator Keberhasilan ............................... 65 3.4. Rancangan Penelitian Tindakan Kelas ........................................ 66 3.4.1.Perencanaan Tindakan........................................................ 67 3.4.2.Pelaksanaan Tindakan ........................................................ 67 3.4.3.Observasi dan Evaluasi ...................................................... 68 3.4.4.Analisis dan Refleksi.......................................................... 68 3.5. Definisi Konseptual dan Operasional 3.5.1. Definisi Konseptual ........................................................... 70 3.5.2. Definisi Operasional ......................................................... 72 3.6. Kisi-Kisi Instrumen ..................................................................... 80 3.7. Instrumen Penelitian.................................................................... 84 3.8. Teknik Analisis data ................................................................... 85 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian ........................................................................... 88 4.1.1. Kondisi Awal .................................................................... 88 4.1.2. Siklus 1Kelas XI IPA 2 dan XI IPA 3............................... 92 1. Perencanaan Tindakan .................................................. 93 2. Pelaksanaan Tindakan ................................................... 94 3. Observasi dan Evaluasi ................................................. 98 4. Analisis dan Refleksi.................................................... 106 5. Rekomendasi ................................................................ 107 4.1.2. Siklus 2 Kelas XI IPA 2 dan XI IPA 3............................. 108 1. Perencanaan Tindakan ................................................ 109 2. Pelaksanaan Tindakan ................................................. 110 3. Observasi dan Evaluasi ............................................... 115 4. Analisis dan Refleksi .................................................. 125 5. Rekomendasi ............................................................... 126 4.1.4. Siklus 3 Kelas XI IPA 2 dan XI IPA 3............................. 126 1. Perencanaan Tindakan ................................................ 127 2. Pelaksanaan Tindakan ................................................. 128 3. Observasi dan Evaluasi ............................................... 136 4. Analisis dan Refleksi .................................................. 144 4.2. Pembahasan ................................................................................ 146 4.2.1. Rencana Pelaksanaan Tindakan ....................................... 146 4.2.2. Proses Pelaksanaan Pembelajaran .................................... 153 4.2.3. Evaluasi Pembelajaran ..................................................... 161 4.2.4. Metode Blended Learning mampu meningkatkan penguasaan siswa terhadap materi passive voice............ 164 4.2.4. Kelebihan dan Keterbatasan Penelitian............................ 165 V. SIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 168 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. 172 LAMPIRAN .......................................................................................... 176 RIWAYAT HIDUP DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Halaman 1. RPP Siklus 1..................................................................................... 177 2. RPP Siklus 2 .................................................................................... 185 3. RPP Siklus 3..................................................................................... 192 4. APKG 1 Siklus 1 ............................................................................. 202 5. APKG 1 Siklus 2 .............................................................................. 205 6. APKG 1 Siklus 3 ............................................................................. 208 7. APKG 2 Siklus 1 .............................................................................. 211 8. APKG 2 Siklus 2 ............................................................................. 214 9. APKG 2 Siklus 3 ............................................................................. 217 10. Foto Kegiatan Siswa ...................................................................... 220 11. Lembar Evaluasi Siswa .................................................................. 222 12. Materi Presentasi Siswa ................................................................. 213 13. Contoh Kegitan Asynchronous .................................................... 228 DAFTAR TABEL Tabel Halaman 1.1. Tabel Ketuntasan Penguasaan Siswa dalam menggunakan Adjective Clause .................................................................................... 5 1.2. Tabel Ketuntasan Penguasaan Siswa dalam menggunakan Elliptical Construction ........................................................................... 5 1.2 Tabel Kemampuan Awal Siswa dalam Penguasaan Kalimat Pasif Bahasa Inggris ................................................................................. 6 2.1. Tabel Metode Blended Learning ............................................................. 35 2.2. Tabel Pembentukan Kalimat Pasif ......................................................... 43 2.3. Tabel Contoh Perubahan Pola Kalimat Aktif ke Pasif ........................... 44 3.1. Lembar Alat Penilaian Kinerja Guru (APKG) I ..................................... 73 3.2. Lembar Alat Penilaian Kinerja Guru (APKG) 2 .................................... 76 3.3. Tabel Kriteria Keaktifan Siswa ............................................................... 78 3.4. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa ........................................... 78 3.5 Pedoman Observasi Aktivitas Belajar Siswa ........................................ 82 3.6. Tabel Angket Respon Siswa ................................................................. 83 3.7. Pedoman Pensekoran Penguasaan Kalimat Pasif ................................... 84 4.1. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 1 Kelas XI IPA 2 .............................................................. 100 4.2. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 1 Kelas XI IPA 3 ...................................................................................... 101 4.3. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus I Kelas XI IPA 2 .................. 102 4.4. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus I Kelas XI IPA 3.................. 103 4.5. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus I Kelas XI IPA 2 ..................................................................................... 104 4.6. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus I Kelas XI IPA 3 ..................................................................................... 105 4.7. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 2 Kelas XI IPA 2 ............................................................... 118 4.8. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 2 Kelas XI IPA 3 ............................................................... 119 4.9. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus 2 Kelas XI IPA 2 ...................................................................................... 121 4.10. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus 2 Kelas XI IPA 3 ..................................................................................... 122 4.11. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus 2 Kelas XI IPA 3 ............... 123 4.12. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus 2 Kelas XI IPA 2 ................ 124 4.13. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus 3 Kelas XI IPA 2 ................ 137 4.14. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus 3 Kelas XI IPA 3 ................ 137 4.15. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 3 Kelas XI IPA 2 ..................................................................................... 139 4.16. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 3 Kelas XI IPA 3 ..................................................................................... 139 4.17. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus 3 IPA 2 ...... 142 4.18. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus 3 IPA 3 ...... 143 KATA PENGANTAR Assalamu’alaikum Wr. Wb. Syukur Alhamdulillah kepada Allah SWT, atas limpahan rahmat dan karunia-Nya akhirnya penulis dapat menyelesaikan penyusunan tesis yang berjudul PENINGKATAN PENGUASAAN KALIMAT PASIF BAHASA INGGRIS KELAS XI MENGGUNAKAN METODE BLENDED LEARNING DI MAN I MODEL BANDAR LAMPUNG. Tesis ini disusun dalam rangka memenuhi sebagian persyaratan untuk memperoleh gelar Magister Pendidikan di program Pascasarjana Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. Penulis menyadari bahwa tesis ini dapat diselesaikan berkat dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis berterima kasih kepada semua pihak yang secara langsung dan tidak langsung memberikan kontribusi dalam penyelesaian tesis ini. Penulis tidak mungkin dapat menyelesaikan tesis ini tanpa bantuan dari dosen pembimbing. Secara khusus penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Prof. Dr. Ir. Sugeng P. Harianto, M.Sc. (Rektor Universitas Lampung) 2. Dr. Bujang Rahman, M.Si. (Dekan FKIP Universitas Lampung) 3. Dr. Adelina Hasyim, M.Pd. (Ketua Program Studi Pascasarjana Teknologi Pendidikan FKIP Universitas Lampung sekaligus Pembahas II) 4. Dr. Herpratiwi, M.Pd. (Sekretaris Program Studi Pascasarjana Teknologi Pendidikan FKIP Universitas Lampung sekaligus Pembimbing I) 5. Dr. Muhammad Sukirlan, M.A. (Pembimbing II) 6. Drs. HeryYufrizal,M.A, Ph.D. (Pembahas I) 7. Drs. Sudirman, M.Pd. (Pembahas seminar proposal) 8. Seluruh dosen dan staf administrasi Program Studi Pascasarjana Teknologi Pendidikan FKIP Universitas Lampung. 9. Antoni Iswantoro, M.Ed (Kepala MAN I Model Bandar Lampung) 10. Seluruh guru, staf tata usaha, dan siswa MAN I Model Bandar Lampung. 11. Suamiku tercinta, Subari Partodimedjo, yang selalu memberikan do’a dan dukungan penuh kepada penulis dalam menyelesaikan kuliah. 12. Anak-anakku tersayang, Muhammad Farhan Nailal Umam, Fitya Asih Humairoh, dan Hany Islami Tasya yang senatiasa berdo’a setelah sholat agar penulis dapat menyelesaikan kuliah dengan baik. 13. Eem, Eha, Eva, Anis, Aini, Saudara-saudaraku tersayang yang memberikan dukungan penuh dan doa kepada penulis dalam menyelesaikan kuliah ini. 14. Selvi, Emi, Betha, Tina, Nai, Helmi, Mu’alimin, Sri Astuti, Julia, dan rekan-rekan MTP 2011 lainnya yang tidak bisa penulis sebutkan satu per satu. Terima kasih atas dukungan dan doa yang diberikan. 15. Semua keluarga dan teman lain yang tidak dapat disebutkan satu per satu. Semoga semua yang memberikan bantuan dan pengarahannya dalam penyelesaian tesis ini mendapatkan balasan dari Allah SWT. Penulis berharap tesis yang telah disusun ini bermanfaat bagi siapa saja yang membutuhkan sebagai referensi untuk peningkatan kualitas pembelajaran Bahasa Inggris khususnya. Tesis ini jauh dari sempurna, oleh karena itu pengarahan, bimbingan, kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Bandar Lampung, Maret 2014 Penulis IIS SHOLIHAH NPM 1123011016 MOTO “Destiny is not a matter of chance; It is a matter of choice. It is not a thing to be waited for, it is a thing to be achieved.” (William Jennings Bryan) 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pembelajaran Bahasa Inggris sebagai salah satu mata pelajaran yang diujikan pada ujian nasional di tingkat SMP/MTs dan SMA/MA seharusnya dilaksanakan dengan cara yang menyenangkan dan memotivasi siswa untuk mencapai ketuntasan belajar. Jika pembelajarannya hanya dengan menggunakan metode ceramah saja sebagaimana yang dilakukan oleh kebanyakan guru selama ini, maka dikhawatirkan akan mengurangi minat siswa untuk belajar Bahasa Inggris. Sebagaimana diungkapkan oleh Rusman. at al (2011 : 52) bahwa peserta didik harus diberi akses yang lebih luas dalam menentukan apa yang mereka ingin pelajari, sesuai minat, kebutuhan serta kemampuannya. Guru bukanlah pemegang utama otoritas pengetahuan di kelas. Oleh karena itu pembelajaran sebaiknya dilakukan dengan kreatif dan inovatif berbasis TIK sehingga dapat menciptakan proses pembelajaran yang lebih memotivasi siswa untuk meningkatkan hasil belajar. Siswa harus diberi kemandirian untuk belajar dengan memanfaatkan berbagai sumber belajar seperti sumber belajar dari internet. Inilah yang paling banyak digemari oleh anak-anak usia sekolah, yaitu belajar dengan menggunakan media komputer dan internet. Hal ini pun ditegaskan dalam pasal 40 UU No 20 2 Tahun 2003 disebutkan bahwa Guru berkewajiban: (a). Menciptakan suasana pendidikan yang bermakna, menyenangkan, kreatif, dinamis, dan dialogis, (b). Mempunyai komitmen profesional untuk meningkatkan mutu pendidikan. Penegasan ini didukung oleh pasal 14 Undang Undang No 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen yang menyatakan bahwa guru memperoleh dan memanfaatkan sarana dan prasarana pembelajaran untuk menunjang kelancaran tugas keprofesionalan. MAN I Model Bandar Lampung sebagai salah satu Madrasah Aliyah percontohan di Indonesia dianggap telah memiliki fasilitas belajar yang cukup seperti tersedianya LCD proyektor di setiap ruang belajar dan adanya jaringan Hot Spot Area. Akan tetapi fasilitas ini belum dimanfaatkan secara optimal untuk keberhasilan proses pembelajaran khususnya pada pembelajaran Bahasa Inggris yang harus diajarkan dengan meliputi empat keterampilan berbahasa sebagaimana yang tercantum dalam Standar Kompetensi Mata Pelajaran Bahasa Inggris SMA/MA kurikulum 2004 yaitu : listening (mendengar), speaking (berbicara), reading (membaca), dan writing (menulis). Perolehan materi-materi Bahasa Inggris masih banyak mengandalkan buku-buku paket, LKS, dan media-media cetak. Penyampaian materinya pun masih cenderung dilakukan dengan metode konvensional, yaitu ceramah. Berdasarkan hasil pengamatan peneliti tentang kegemaran siswa MAN I Bandar Lampung menggunakan komputer dan internet, ditemukan bahwa 95% siswa MAN 1 Bandar Lampung bisa dan terbiasa menggunakan internet. Hal ini dapat 3 dijadikan sebagai asset penting untuk meningkatkan kualitas proses pembelajaran Bahasa Inggris melalui situs-situs materi pelajaran Bahasa Inggris yang tersedia di layanan internet. Cara belajar semacam ini dipadukan dengan pembelajaran tatap muka di kelas yang dibimbing oleh guru kelas untuk memperjelas pemahaman materi Bahasa Inggris yang diperoleh oleh siswa dari dunia maya. Blended learning adalah strategi pembelajaran yang mengintegrasikan antara pembelajaran tatap muka dengan pembelajaran berbasis web yang mengkombinasikan berbagai metode pembelajaran, yang dimasukkan dalam sebuah learning management system. Metode pembelajaran blended learning memungkinkan siswa dapat saling berinteraksi dalam bentuk diskusi dengan informasi yang didapatnya dari berbagai sumber baik dalam kelas maupun diluar kelas secara berkesinambungan sehingga ketuntasan belajar siswa dapat ditingkatkan (Garrison dan Kanuka, 2004 : 95). Sementara itu, linguistik atau ilmu bahasa merupakan dasar dalam mempelajari keterampilan berbahasa Inggris lisan maupun tulisan. Akan tetapi melihat kenyataan dalam pelaksanaan pembelajaran Bahasa Inggris di sekolah saat ini, kompetensi linguistic cenderung tidak lagi dijadikan sebagai dasar dalam mempelajari keahlian berbahasa. Sebagai akibat dari pelaksanaan pola pembelajaran seperti ini, siswa cenderung mengalami kesulitan dan melakukan kesalahan dalam memahami kalimat-kalimat tertulis atau lisan. Khususnya pada kompetensi dasar pemahaman reading text dan teks-teks fungsional pendek pada kelas XI semester ganjil. Siswa cenderung keliru dalam memahami makna kalimat 4 yang terdapat dalam teks bacaan karena salah satu penyebabnya adalah kurangnya pengetahuan siswa tentang tata Bahasa Inggris (grammar) khususnya dalam membedakan pola kalimat aktif dan pola kalimat pasif. Cahyono (2011:87) mengutip penegasan Weisberg yang menganalogkan pembelajaran bahasa sebagai sebuah bangunan, maka grammar adalah pondasi dari bangunan tersebut. Sekali saja pondasi dibangun dengan kokoh, maka ia dapat digunakan sebagai dasar pembangunan bagian lain dari rumah itu. Ini berarti bahwa dari beberapa elemen Bahasa Inggris seperti grammar, vocabulary, dan pronunciation, Elemen Grammar dianggap sebagai yang paling penting untuk pondasi pembelajaran Bahasa Inggris. Salah satu dari elemen grammar dalam pembelajaran adalah penggunaan kalimat aktif dan pasif yang masing-masing memiliki susunan yang berbeda dalam berbagai bentuk tenses. Tenses Bahasa Inggris secara sederhana dapat diartikan sebagai pola kalimat yang berubah menurut waktu merujuk pada masa lalu (Past), masa sekarang (Present) dan masa depan (Future). Pola kalimat aktif dan pasif dalam Bahasa Inggris memiliki perbedaan bentuk kata kerja, penempatan subjek dan objek kalimat, serta mendapatkan penambahan to be dalam pola kalimat pasif. Ketuntasan penguasaan materi kalimat pasif cenderung yang paling rendah pada kelas XI MAN 1 Bandar Lampung jika dibandingkan dengan penguasaan siswa terhadap materi yang lain seperti adjective clause (that, who,why, where, what, when, and how) and elliptical construction (so, too, either, and neither). Berikut adalah tabel ketuntasan belajar siswa dari nilai hasil ulangan harian siswa kelas XI 5 semester ganjil 2013-2014 yang berasal dari empat kelas dengan nilai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) 78. Tabel 1.1 Tabel Ketuntasan Penguasaan Siswa Kelas XI A1,A2,A3, dan A4 dalam Menggunakan Adjective Clause No 1 2 3 4 5 Interval Nilai <50 50-55 56-65 66-77 ≥78 Jumlah Jumlah siswa 8 14 32 20 54 128 Persentase (%) 6,25 10,93 25 15,62 42,18 100 Ketuntasan Belum tuntas 58% Tuntas 42% Tabel 1.2 Tabel Ketuntasan Penguasaan Siswa Kelas XI A1,A2,A3, dan A4 dalam Menggunakan Elliptical Construction No Interval Nilai Jumlah siswa Persentase (%) Ketuntasan 1 2 3 4 5 <50 6 4,68 Belum tuntas 50-55 8 6,25 52% 56-65 25 19,53 66-77 27 21 ≥78 62 48,43 Tuntas 48% Jumlah 128 100 Sumber: Buku nilai harian guru Bahasa Inggris MAN 1 Bandar Lampung Dua tabel di atas menunjukkan penguasaan siswa pada materi adjective clause dan elliptical construction masih belum mencapai kriteria angka ketuntasan minimal. Akan tetapi ketuntasan penguasaan materi kalimat pasif cenderung yang paling rendah jika dibandingkan dengan dua materi tersebut. Materi kalimat pasif Bahasa Inggris yang digunakan untuk kehidupan sehari-hari dianggap sulit untuk dikuasai oleh sebagian besar siswa MAN 1 Bandar Lampung. Kesulitan ini terjadi karena selain perbedaan pola kalimat dan kemungkinan penggunaan tobe yang 6 berbeda, juga sebagian besar guru dan siswa masih mengandalkan buku buku cetak untuk mendapatkan materi ini. Padahal banyak sekali materi-materi yang tersedia on-line di internet yang belum dimanfaatkan. Oleh karena itu pembelajaran kalimat pasif untuk siswa kelas XI semester 1 perlu mendapatkan perhatian lebih. Berdasarkan hasil pra-penelitian terhadap siswa MAN 1 Bandar Lampung, didapatkan informasi bahwa kemampuan awal siswa dalam penguasaan kalimat terlihat pada tabel nilai hasil ulangan harian siswa kelas XI MAN 1 semester ganjil 2013-2014, sebagai berikut : Tabel 1.3 Tabel Kemampuan Awal Siswa Kelas XI A1,A2,A3, dan A4 dalam Menggunakan Kalimat Pasif Bahasa Inggris No Interval Nilai Jumlah siswa Persentase (%) Ketuntasan 1 2 3 4 5 <50 10 7,8 Belum tuntas 50-55 11 8,5 75% 56-65 21 16,40 66-77 54 42,18 ≥78 32 25 Tuntas 25% Jumlah 128 100 Sumber : Buku nilai harian guru Bahasa Inggris MAN 1 Bandar Lampung Dari tabel 1.3 dapat dilihat bahwa angka ketuntasan belajar siswa kelas XI MAN 1 (Model) Bandar Lampung pada penggunaan kalimat pasif cenderung rendah, yaitu hanya mencapai 25 %, sementara ketuntasan minimal yang diharapkan adalah 78. Hal ini menyebabkan siswa mengalami kesulitan dalam memahami semua jenis (genre) text Bahasa Inggris seperti yang tercantum dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) sedangkan penguasaan siswa pada materi tersebut sangat diperlukan sebagai prasyarat memahami teks-teks Bahasa Inggris 7 (reading comprehension). Terlebih lagi, pemahaman teks Bahasa Inggris berupa paragraf-paragraf panjang maupun teks-teks fungsional pendek berupa pengumuman (announcement) dan iklan (advertisement) adalah bentuk materi yang diujikan pada ujian nasional. Jika ketuntasan belajar siswa pada penguasaan kalimat pasif hanya mencapai 25 %, maka keberhasilan proses pembelajaran Bahasa Inggris akan mendapatkan banyak kendala. Proses pembelajaran grammar pada materi kalimat pasif menggunakan metode Blended Learning pada penelitian ini dirancang untuk membantu siswa dalam mengembangkan Reading Skill. Hal ini sejalan dengan tuntutan kurikulum Bahasa Inggris 2004 bahwa grammar points diajarkan ketika membahas genres (jenis-jenis teks); exposition, recount, narrative, discussion, report, descriptive, news item, review, explanation, dan teks fungsional pendek; banner,poster, announcement, advertisement, pamphlet. Dengan demikian perlu adanya upaya perbaikan proses pembelajaran Bahasa Inggris khususnya dalam pembentukan kalimat pasif, sehingga siswa tidak lagi melakukan kesalahan dalam memahami makna dalam pola kalimat yang berbeda. Disadari betul bahwa perkembangan teknologi yang disebut internet ini telah memberikan pengaruh yang sedemikian besar bagi dunia pendidikan untuk mendapatkan berbagai informasi yang dibutuhkan. Hal ini senada dengan yang diungkapkan oleh Rusman (2011 : 51 ) bahwa manfaat internet lebih banyak disebabkan oleh kecepatan, kemudahan, murah, dan canggih. Transfer pengetahuan yang dimungkinkan melalui internet justru bisa jauh lebih efektif 8 sekaligus efisien untuk membentuk manusia muda dan masa depan. Dengan demikian, pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris yang selama ini dianggap cukup sulit dan membuat bosan diharapkan dapat menjadi sebuah proses pembelajaran yang menarik bagi siswa dan sekaligus dapat mencapai hasil yang jauh lebih baik. Peranan internet dalam hal ini menyediakan sumber belajar yang sangat kaya dengan jumlah pembelajaran tatap muka tetap lebih banyak, karena penggunaan internet adalah hanya untuk mendukung kegiatan pembelajaran secara tatap muka (Salma, et al, 2007 : 311) Jadi dapat diharapkan sekali bahwa pembelajaran melalui tatap muka klasikal dan materi on-line (Blended Learning) akan menghilangkan kejenuhan belajar kalimat pasif Bahasa Inggris dan meningkatkan hasil ketuntasan belajar siswa. Dengan demikian penerapan strategi blended learning memungkinkan guru dapat mengembangkan pembelajaran bahasa berbasis TIK, aktif, kreatif, efektif, menyenangkan dan kontekstual. Tercantum secara eksplisit dalam Rencana Strategis Departemen Pendidikan Nasional 2005 – 2009, terlihat jelas bahwa TIK memainkan peran penting dalam menunjang tiga pilar kebijakan pendidikan nasional, yaitu: (1) perluasan dan pemerataan akses; (2) peningkatan mutu, relevansi dan daya saing; dan (3) penguatan tata kelola, akuntabilitas dan citra publik pendidikan, untuk mewujudkan pendidikan yang bermutu, akuntabel, murah, merata dan terjangkau rakyat banyak. 9 Renstra Depdiknas 2005 – 2009 menyatakan peran strategis TIK untuk pilar pertama, yaitu perluasan dan pemerataan akses pendidikan, diprioritaskan sebagai media pembelajaran jarak jauh. Sedangkan untuk pilar kedua, peningkatan mutu, relevansi dan daya saing, peran TIK diprioritaskan untuk penerapan dalam pendidikan/proses pembelajaran. Terakhir, untuk penguatan tata kelola, akuntabilitas dan citra publik, peran TIK diprioritaskan untuk sistem informasi manajemen secara terintegrasi. Satu bentuk produk TIK adalah internet yang berkembang pesat di penghujung abad 20 dan di ambang abad 21. Sejalan dengan perkembangan TIK, aktivitas pembelajaran berbasis pada model kekuatan, kecakapan, minat, dan kultur siswa. Hal itu telah mengubah peran guru dan siswa dalam pembelajaran. Peran guru tak hanya sebatas penyampai pengetahuan, sumber utama informasi, ahli materi, dan sumber segala jawaban. Guru lebih sebagai fasilitator pembelajaran, pelatih, kolaborator, navigator pengetahuan dan mitra belajar siswa. Guru pun lebih banyak memberikan alternatif dan tanggung jawab kepada setiap siswa dalam proses pembelajaran. Sementara itu, peran siswa dalam pembelajaran juga mengalami perubahan. Mereka yang dahulunya hanya menjadi penerima informasi yang pasif, kini berubah menjadi partisipan aktif dalam proses pembelajaran. TIK mempunyai pengaruh yang cukup berarti terhadap proses dan hasil pembelajaran, baik di kelas maupun di luar kelas. TIK telah memungkinkan terjadinya individuasi, akselerasi, pengayaan, perluasan, efektivitas dan produktivitas pembelajaran yang pada gilirannya akan meningkatkan kualitas 10 pendidikan sebagai infrastruktur pengembangan sumber daya manusia secara keseluruhan. Melalui penggunaan TIK, setiap siswa akan terangsang untuk belajar maju dan berkelanjutan sesuai dengan potensi dan kecakapan yang dimilikinya. 1.2 Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, masalah dalam penelitian ini dapat dituliskan sebagai berikut : 1. Prestasi siswa kelas XI MAN I Bandar Lampung dalam penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris cenderung rendah. 2. Belajar Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif sulit untuk dipahami oleh sebagian besar siswa. 3. Penerapan metode pembelajaran Bahasa Inggris yang diterapkan saat ini belum berfungsi meningkatkan penguasaan Bahasa Inggris khususnya pada materi Kalimat pasif untuk membantu siswa dalam mengembangkan Reading Skill. 4. Penyampaian materi kalimat pasif Bahasa Inggris di MAN I Bandar Lampung sebagian besar dilakukan dengan metode konvensional, yaitu ceramah dan pembahasan materi dalam buku paket dan LKS. 5. Guru belum mengoptimalkan penggunaan fasilitas yang disediakan oleh madrasah untuk peningkatan proses pembelajaran Bahasa Inggris 6. Guru belum menggunakan metode Blended Learning dalam pembelajaran Bahasa Inggris untuk meningkatkan penguasaan kalimat pasif untuk dapat membantu siswa dalam mengembangkan Reading Skill 11 1.3 Pembatasan Masalah Agar dapat dicapai suatu penelitian yang tajam dan terfokus, maka permasalahan dalam penelitian ini dibatasi sebagai berikut : 1.3.1 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif untuk mengembangkan kemampuan reading siswa belum disusun dengan menggunakan metode Blended Learning. 1.3.2 Proses pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif untuk mengembangkan kemampuan reading siswa belum menggunakan metode blended Learning. 1.3.3 Evaluasi pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif untuk mengembangkan kemampuan Reading siswa dengan menggunakan metode Blended Learning belum dilakukan. 1.3.4 Rata-rata kemampuan penguasaan Bahasa Inggris siswa kelas XI pada penggunaan kalimat pasif belum sesuai dengan KKM. 1.4 Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah, identifikasi masalah, dan pembatasan masalah yang telah dijelaskan diatas maka masalah dalam penelitian ini dirumuskan sebagai berikut : 1.4.1 Bagaimana desain RPP penggunaan kalimat pasif Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif untuk mengembangkan kemampuan reading siswa dengan menggunakan metode Blended Learning di kelas XI ? 12 1.4.2 Bagaimana proses pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif untuk mengembangkan kemampuan reading siswa menggunakan metode blended Learning di kelas XI MAN 1 Bandar Lampung ? 1.4.3 Bagaimanakah sistem evaluasi pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif menggunakan metode Blended Learning yang dilakukan ? 1.4.4 Bagaimana peningkatan kemampuan penguasaan Bahasa Inggris siswa kelas XI pada penggunaan kalimat pasif dengan menggunakan metode Blended Learning ? 1.5 Tujuan Penelitian Tindakan Penelitian ini secara umum bertujuan untuk mendeskripsikan perbaikan proses pembelajaran Bahasa Inggris melalui metode Blended Learning siswa kelas XI MAN 1 (Model) Bandar Lampung tahun pelajaran 2013 – 2014. Secara khusus, tujuan penelitian dari segi ranah kognitif adalah untuk: 1.5.1 Mendesain RPP penggunaan kalimat pasif Bahasa Inggris dengan menggunakan metode blended learning di kelas XI. 1.5.2 Menganalisis proses pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris menggunakan metode blended learning di kelas XI MAN 1 (model) Bandar Lampung. 1.5.3 Menganalisis sistem evaluasi pembelajaran Bahasa Inggris pada penggunaan kalimat pasif menggunakan metode Blended Learning. 1.5.4 Menganalisis peningkatan grammar siswa kelas X1 MAN 1 Bandar Lampung dalam penggunaan kalimat pasif. 13 1.6 Kegunaan Penelitian Secara teoritis, penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi perbendaharaan ilmu pengetahuan dalam mengembangkan konsep, teori, prinsip, dan prosedur pembelajaran khususnya teknologi pendidikan kawasan desain dan pengelolaan pembelajaran Bahasa Inggris menggunakan metode blended learning. Sedangkan secara peraktis penelitian ini diharapkan memberi manfaat bagi siswa, guru, dan sekolah yaitu : 1. Siswa diharapkan dapat memperbaiki aktifitas belajar Bahasa Inggris pada materi Kalimat Pasif melalui metode blended learning. 2. Guru diharapkan memperoleh tindakan alternatif dalam proses pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif. 3. Sekolah akan terbantu dalam melaksanakan peningkatan mutu Managemen Berbasis Sekolah (MBS). Sekolah yang menerapkan MBS memiliki efektivitas proses belajar mengajar yang tinggi. Ini ditunjukkan oleh sifat PBM yang menekankan pada pemberdayaan peserta didik. PBM yang efektif juga lebih menekankan pada belajar mengetahui (learning to know), belajar bekerja (learning to do), belajar hidup bersama (learning to live together),dan belajar menjadi diri sendiri (learning to be). 14 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Teori Belajar Dan Pembelajaran Pembahasan tentang teori belajar dan pembelajaran erat kaitannya dengan teknologi pendidikan. Teori pembelajaran dalam domain teknologi pendidikan banyak berurusan dengan domain desain; teori pembelajaran adalah design oriented. Teknologi pendidikan ialah teori dan praktek desain, pengembangan, pemanfaatan, manajemen, dan evaluasi proses dan sumberdaya belajar. Reigeluth (1999:31) mendefinisikan teori sebagai sekelompok prinsip yang secara sistematis diintegrasikan yang dimaksudkan untuk menjelaskan dan memprediksi fenomena pembelajaran. Dengan demikian, teori-teori belajar dan pembelajaran harus dimiliki oleh bidang Teknologi Pendidikan untuk mendukung praktek, khususnya yang berhubungan dengan penelitian ini. 2.1.1 Teori belajar Teori belajar merupakan landasan utama dalam desain pembelajaran berbasis web. Teori belajar memberikan landasan kuat terhadap kajian bagaimana seorang individu belajar. Landasan tersebut dijadikan sebagai titik tolak untuk merancang desain pembelajaran blended learning. 15 Sementara itu, Darmansyah (2010: 130) mengutip pernyataan Rasmussen dan Shivers tentang tiga teori belajar yag melandasi desain pembelajaran berbasis web. Ketiga teori belajar tersebut akan dibahas berikut ini. 2.1.1.1 Teori Belajar Behavioristik Teori behavioristik merupakan sebuah teori yang dicetuskan oleh Gagne dan Bruner tentang perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman. Kemudian teori ini berkembang menjadi aliran psikologi belajar yang berpengaruh terhadap pengembangan teori pendidikan dan pembelajaran yang dikenal sebagai aliran behavioristik. Aliran ini menekankan pada terbentuknya perilaku yang tampak sebagai hasil belajar. Behaviorisme menganggap bahwa belajar merupakan akibat adanya interaksi antara stimulus dan respon (Slavin, 2000: 143). Seseorang dianggap telah belajar jika dia dapat menunjukkan perubahan perilaku, seperti dari tidak tahu menjadi tahu. Menurut teori ini dalam belajar yang penting adalah input yang berupa stimulus dan output yang berupa respon. Stimulus adalah apa saja yang diberikan guru kepada pembelajar sedangkan respon adalah berupa reaksi atau tanggapan pembelajar terhadap stimulus yang diberikan oleh guru tersebut. Proses yang terjadi antara stimulus dan respon tidak penting untuk diperhatikan karena tidak dapat diamati dan tidak dapat diukur, yang dapat diamati adalah stimulus dan respon. Oleh karena itu apa yang diberikan oleh guru (stimulus) dan apa yang diterima oleh siswa (respon) harus dapat diamati dan diukur. Teori ini mengutamakan pengukuran, sebab pengukuran merupakan suatu hal penting untuk melihat terjadi atau tidaknya perubahan tingkah laku tersebut. 16 Faktor lain yang dianggap penting oleh aliran behavioristik adalah faktor penguatan (reinforcement). Bila penguatan ditambahkan (positive reinforcement) maka respon akan semakin kuat. Begitu pula bila respon dikurangi / dihilangkan (negative reinforcement) maka respon juga semakin lemah (Darmansyah, 2010: 131). Teori behavioristik memandang peristiwa belajar semata-mata melatih siswa sedemikian rupa sehingga menjadi kebiasaan yang dikuasai individu. Pandangan teori ini bahwa belajar merupakan proses pembentukan atau shapping yaitu membawa siswa menuju atau mencapai target tertentu. Selajutnya, Thorndike (2000:153) menyatakan bahwa belajar merupakan peristiwa terbentuknya asosiasi-asosiasi antara peristiwa yang disebut stimulus dan respon. Teori belajar ini disebut teori connectionism. Eksperimen yang dilakukannya menghasilkan teori trial dan error. Ciri-ciri belajarnya adalah adanya aktivitas dan respon terhadap berbagai situasi, ada eliminasi terhadap berbagai respon yang salah, ada kemajuan reaksi-reaksi mencapai tujuan. Kemudian Thorndike menyatakan beberapa hukum belajar yaitu : a. Hukum kesiapan (Law of Readiness) Seseorang harus dalam keadaan siap dalam belajar. Dalam artian seseorang yang belajar harus dalam keadaan yang baik dan siap, jadi seseorang yang hendak belajar agar dalam belajarnya menuai keberhasilan maka seseorang dituntut untuk memiliki kesiapan, baik fisik dan psikis, Disamping sesorang harus siap fisik dan psikis seseorang juga harus siap 17 dalam kematangan dalam penguasaan pengetahuan serta kecakapankecakapan yang mendasarinya. b. Hukum Latihan ( Law of Exercise ) Untuk menghasilkan tindakan yang cocok dan memuaskan untuk merespon suatu stimulus maka seseorang harus mengadakan percobaan dan latihan yang berulang-ulang. c. Hukum Akibat ( Law of Effect ) Setiap organisme memiliki respon sendiri-sendiri dalam menghadapi stimulus dan situasi yang baru, apabila suatu organisme telah menentukan respon atau tindakan yang melahirkan kepuasan dan kecocokan dengan situasi maka hal ini pasti akan dipegang dan dilakukan sewaktu-waktu ia dihadapkan dengan situasi yang sama. Sedangkan tingkah laku yang tidak melahirkan kepuasaan dalam menghadapi situasi dan stimulus maka respon yang seperti ini akan ditinggalkan oleh pelaku. Hamid (2006 : 91) mengutip teori pelaziman klasik Pavlov yag menyatakan bahwa individu dapat dikendalikan dengan cara mengganti stimulus alami dengan stimulus yang tepat untuk mendapatkan pengulangan respon yang diinginkan. Sementara individu tidak sadar dikendalikan oleh stimulus dari luar. Belajar menurut teori ini adalah suatu proses perubahan yang terjadi karena adanya syarat-syarat yang menimbulkan reaksi. Belajar itu adalah adanya latihan dan pengulangan yang terjadi secara otomatis. 18 Itulah beberapa teori yang diuraikan oleh para ahli yang nantinya akan dijadikan landasan dalam pembelajaran menggunakan web. Penerapan teori behavioristik memberikan peluang kepada guru untuk melaksanakan pembelajaran dengan konsep (a) Materi Ajar Siap Saji, yaitu penerapan paradigma teori behaviorisme memberikan konsekuensi kepada guru yang menggunakan untuk menyusun bahan ajar dalam bentuk materi yang sudah siap. Desain pembelajaran menggunakan web seharusnya menyediakan bahan ajar yang sudah siap saji, sehingga siswa dapat mengakses kapan dan dimana saja. (b) Tujuan Dipecah Menjadi Kecil, yaitu tujuan pembelajaran dibagi dalam bagian kecil yang ditandai dengan pencapaian suatu keterampilan tertentu. Setelah satu tujuan tercapai maka beralih ke tujuan berikutnya. Rancangan desain pembelajaran menggunakan web direkomendasikan agar memenuhi kebutuhan capaian hasil belajar yang teramati dan terukur, haruslah dibuat dengan tujuan-tujuan kecil yang mudah dicapai pada setiap tahapannya. (c) Memperbaiki Kesalahan Secepat Mungkin, hal ini berarti teori behavioristik juga merekomendasikan bahwa pembelajaran yang direncanakan sebaiknya memberikan evaluasi sesegera mungkin terhadap capaian hasil belajar siswa. Pembelajaran yang dirancang dapat menyediakan fasilitas untuk memberikan umpan balik terhadap proses pembelajaran yang diikuti peserta didik. (d) Latihan Pengulangan Menjadi kebiasaan. Teori behavioristik merekomendasikan banyak latihan karena sifatnya yang berorientasi lingkungan. Rancangan pembelajaran sebaiknya memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk dapat melakukan latihan dan pengulangan dalam proses pembelajaran. (e) Evaluasi Didasari Perilaku yang Tampak. Evaluasi merupakan cara mendapatkan 19 umpan balik dalam pembelajaran juga perlu dirancang untuk mengakomodasi adanya bentuk evaluasi berdasarkan perubahan perilku yang tampak dan terukur. (f) Hasil Membentuk Perilaku yang Diinginkan. Hasil yang diharapkan dari penerapan teori behavioristik ini adalah terbentuknya sutau perilaku yang diinginkan. Pembelajaran menggunakan web juga dirancang dengan hasil yang dapat membentuk perubahan perilaku yang diinginkan . Dengan demikian, aplikasi teori behavioristik dalam pembelajaran blended learning sangat cocok karena peran sentral guru dibantu oleh internet. Berdasarkan uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa pembelajaran dengan metode blended learning menggunakan landasan teori behavioristik adalah sebuah keharusan. 2.1.1.2 Teori Belajar Kognitif Teori belajar kognitif lebih mementingkan proses belajar daripada hasil belajar itu sendiri. Belajar tidak sekedar melibatkan hubungan antara stimulus dan respon, lebih dari itu belajar melibatkan proses berpikir yang sangat kompleks. Belajar adalah perubahan persepsi dan pemahaman. Perubahan persepsi dan pemahaman tidak selalu berbentuk perubahan tingkah laku yang bisa diamati. Bruner (1999:1-6) mengemukakan Information processing theory dalam mempelajari manusia. Ia menganggap manusia sebagai pemroses, pemikir dan pencipta informasi. Bruner menganggap bahwa belajar itu meliputi tiga proses kognitif, yaitu memperoleh informasi baru, transformasi pengetahuan, dan 20 menguji relevansi dan ketepatan pengetahuan. Pandangan terhadap belajar yang disebutnya sebagai konseptualisme instrumental itu, didasarkan pada dua prinsip, yaitu pengetahuan orang tentang alam didasarkan pada model-model mengenai kenyataan yang dibangunnya, dan model-model itu diadaptasikan pada kegunaan bagi orang itu. Teori kognitif berpandangan bahwa belajar merupakan suatu proses interaksi yang mencakup ingatan, pengolahan informasi, emosi, dan aspek-aspek kejiwaan lainnya. Belajar merupakan aktifitas yang melibatkan proses berpikir yang sangat kompleks. Proses belajar terjadi antara lain mencakup pengaturan stimulus yang diterima dan menyesuaikannya dengan struktur kognitif yang sudah dimiliki dan terbentuk di dalam pikiran seseorang berdasarkan pemahaman dan pengalamanpengalaman sebelumnya. Kemudian Reigeluth (1999) dalam teori elaborasi menyatakan tentang desain pembelajaran. Ia berpendapat bahwa konten yang dipelajari harus diatur secara tertib dari yang sederhana sampai ke yang kompleks, sambil menyediakan konteks yang berarti sehingga ide-ide berikutnya dapat diintegrasikan. Pendekatan dalam teori ini merekomendasikan bahwa konsep, prinsip, atau tugas paling sederhana yang harus diajarkan terlebih dahulu. Selanjutnya diajarkan konsep, prinsip, dan tugas-tugas yang lebih luas, lebih inklusif mengarah ke yang lebih rinci dan rumit. Kemudian kaitannya dengan pembelajaran berbasis web adalah sebagai berikut (a) Pembelajaran dibuat berurutan dari yang sederhana ke yang kompleks, (b) Urutan 21 konsep sesuai dengan kebutuhan dan kondisi peserta didik, dan (c) Lakukan penyederhanaan terhadap konsep yang kompleks. 2.1.1.3 Teori Belajar Konstruktivistik Teori kontrutivistik menyatakan bahwa dalam proses pembelajaran siswalah yang harus mendapatkan penekanan. Mereka yang harus aktif mengembangkan pengetahuan mereka, bukannya guru atau orang lain. Mereka yang harus bertanggung jawab terhadap hasil belajarnya. Penekanan belajar siswa secara aktif ini perlu dikembangkan. Kreativitas dan keaktifan siswa akan membantu mereka untuk berdiri sendiri dalam kehidupan kognitif siswa. Pengalaman tidak harus selalu pengalaman fisis seseorang seperti melihat, merasakan dengan indranya, tetapi dapat pula pengalaman mental yaitu berinteraksi secara pikiran dengan suatu obyek. Dalam konstruktivisme siswa sendiri yang aktif dalam mengembangkan pengetahuan. Menurut Darmansyah (2010: 145-147) pembelajaran konstrutivistik memiliki prinsip-prinsip sebagai berikut: (a) Belajar adalah sebuah proses aktif, (b) Belajar membangun dua makna, (c) Belajar adalah tindakan penting membangun makna mental, (d) Belajar bahasa pembelajaran, (e) Belajar adalah suatu kegiatan sosial (f) Belajar adalah peristiwa kehidupan yang kontekstual, (g) Belajar membutuhkan pengetahuan, (h) Dibutuhkan waktu untuk belajar, dan (i) Motivasi adalah komponen utama dalam pembelajaran 22 Selanjutnya ada beberapa orang ahli yang menguraikan tentang teori konstrutivistik diantaranya adalah seperti teori Zone Proximal Development (ZPD) Vygotsky yang di kutip oleh Wertsch ( 1985 : 18 ) bahwa anak mengikuti teladan orang dewasa dan secara bertahap mengembangkan kemampuan untuk melakukan tugas-tugas tertentu tanpa bantuan atau dengan menggunakan bantuan. Bagi Vygotsky perkembangan individu merupakan hasil dari budayannya dan ini berlaku untuk perkembangan mental seperti pikiran, bahasa dan proses penalaran. Dengan menggunakan landasan ZPD theory dalam pembelajaran berbasis web memberikan peluang untuk merancang materi lebih dekat dengan pengalaman peserta didik. Kemudian teori Scaffolding yang dikeluarkan oleh Vygotsky yang di kutip oleh Lytle (2003:57) menyatakan bahwa betapa pentingnya suatu bantuan dalam membangun pengetahuan peserta didik. Belajar menurut teori ini adalah pembelajaran yang membantu siswa dan siswa lain untuk belajar, agar lebih mudah berinteraksi dan saling belajar satu sama lain melalui bantuan seorang guru sebagai fasilitator. Dengan landasan teori ini sedapat mungkin materi diberikan dengan membuka kesempatan kepada peserta didik, belajar secara bertahap dari yang paling sederhana ke yang kompleks. Selain itu, materi sebaiknya dimulai dengan apa yang dekat dengan pengalaman siswa dan membangun pengalaman baru secara bertahap. Demikian pula halnya dengan pembelajaran kalimat pasif. Siswa mempelajari materi pasif secara bertahap dimulai dari format tenses yang 23 sederhana ke tenses yang kompleks dengan menggunakan contoh-contoh kalimat yang dekat dengan pengalaman sehari-hari siswa. Jika hal ini dilakukan maka siswa diharapkan akan lebih kreatif dan aktif menghasilkan kalimat-kalimat pasif sesuai dengan penalaran dan pengalaman kesehariannya masing-masing. 2.1.2 Teori Pembelajaran Teori pembelajaran harus memperhatikan banyak kecenderungan cara belajar siswa.Teori pembelajaran juga terkait dengan adanya struktur pengetahuan. Ada 3 hal yang terkait dengan struktur pengetahuan, (a) struktur pengetahuan harus mampu menyederhanakan suatu informasi yang sangat luas, (b) struktur tersebut harus mampu membawa siswa kepada hal-hal yang baru, melebihi informasi yang guru jelaskan (c) struktur pengetahuan harus mampu meluaskan cakrawala berpikir siswa, mengkombinasikannya dengan ilmu-ilmu lain. Teori pembelajaran juga terkait dengan hubungan yang optimal. Seorang guru harus mampu mencari h

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (111 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

THE IMPLEMENTATION OF CONTEXTUAL TEACHING LEARNING (CTL) IN READING HORTATORY EXPOSITION TEXT AT THE SECOND YEAR OF MAN 1 BANDAR LAMPUNG
0
2
47
THE IMPLEMENTATION OF CONTEXTUAL TEACHING LEARNING (CTL) IN READING HORTATORY EXPOSITION TEXT AT THE SECOND YEAR OF MAN 1 BANDAR LAMPUNG
0
8
82
AN ANALYSIS OF CLASSROOM INTERACTION USING SINCLAIR AND COULTHARD INITIATION-RESPONSE-FEEDBACK (IRF) MODEL IN ENGLISH SPEAKING CLASS AT CLASS XI SCIENCE 8 OF SMAN 2 BANDAR LAMPUNG
1
24
52
AN ANALYSIS OF CLASSROOM INTERACTION USING SINCLAIR AND COULTHARD INITIATION-RESPONSE-FEEDBACK (IRF) MODEL IN ENGLISH SPEAKING CLASS AT CLASS XI SCIENCE 8 OF SMAN 2 BANDAR LAMPUNG
3
20
46
INCREASING LEARNING ACHIEVEMENT BASIC MULTIPLICATION CONCEPTS WITH THE MEDIA OF PICTURE CARD OF MATH LEARNING CLASS II SDN 1 KEDATON BANDAR LAMPUNG
0
12
1
UPAYA MENINGKATKAN PENGUASAAN KONSEP LAJU REAKSI MELALUI PENDEKATAN KETERAMPILAN PROSES SAINS PADA SISWA KELAS XI IPA 2 MAN 1 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2009-2010
0
8
10
INCREASING ENGLISH PASSIVE VOICE MASTERY FOR CLASS XI USING BLENDED LEARNING METHOD IN MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG PENINGKATAN PENGUASAAN KALIMAT PASIF BAHASA INGGRIS KELAS XI MENGGUNAKAN METODE BLENDED LEARNING DI MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG
5
42
111
PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR BIOLOGI MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN INVESTIGASI KELOMPOK DI KELAS XI IPA 1 DAN 2 SMA NEGERI 1 WAY JEPARA LAMPUNG TIMUR ENHANCHING STUDENT ACHIEVEMENT IN BIOLOGY USING GROUP INVESTIGATION MODEL IN CLASS XI SCIENCE PROGRAM 1
0
18
112
INCREASING STUDENTS’ SPEAKING ABILITY THROUGH ROLE PLAY IN MAN 1 (Model) BANDAR LAMPUNG
0
4
97
PENINGKATAN PEMAHAMAN ASPEK MORAL TOKOH UTAMA WANITA DALAM CERPEN MELALUI STRATEGI PEMBELAJARAN INDUKTIF MODEL TABA PADA SISWA KELAS XI BAHASA MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014
2
25
75
DEVELOPING STUDENTS’ VOCABULARY THROUGH STUDENT-CENTERED LEARNING AT THE FIRST GRADE OF MAN 1 BANDAR LAMPUNG
3
15
49
PENGEMBANGGAN MODEL PEMBELAJARAN BLENDED LEARNING BERBASIS EDMODO DALAM MEMBENTUK KEMANDIRIAN BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN EKONOMI KELAS XI IPS SMAN 1 SELONG TAHUN PELAJARAN 20172018
2
2
11
INSTRUCTIONAL MEDIA DEVELOPMENT USING MACROMEDIA FLASH IN BLENDED LEARNING
0
0
9
DESAIN PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS BERBASIS ICT BLENDED LEARNING ENGLISH GRADE VIII OF JUNIOR HIGH SCHOOL
0
0
23
INCREASING STUDENTS’ INTERCULTURAL COMMUNICATION COMPETENCE BY UTILIZING BLENDED LEARNING MODEL
0
0
12
Show more