INCREASING ENGLISH PASSIVE VOICE MASTERY FOR CLASS XI USING BLENDED LEARNING METHOD IN MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG PENINGKATAN PENGUASAAN KALIMAT PASIF BAHASA INGGRIS KELAS XI MENGGUNAKAN METODE BLENDED LEARNING DI MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG

 3  34  111  2017-04-20 00:17:37 Report infringing document
ABSTRACT INCREASING ENGLISH PASSIVE VOICE MASTERY FOR CLASS XI USING BLENDED LEARNING METHOD IN MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG BY: IIS SHOLIHAH The purposes of this study are to describe (1) the lesson planning format in learning passive voice using blended learning method, (2) the implementation of learning, (3) the evaluation system, and (4) the increase of student’s mastery on passive voice . This study used a Classroom Action Research model conducted in three cycles for class XI IPA 2 and XI IPA 3 in MAN 1Model Bandar Lampung academic year 2013-2014. Blended learning used for teaching passive voice were formal live face-to-face, self-paced learning, informal live face- to face and asynchronous. The research instruments are passive voice scoring guidance, questionnaire on students’ responses, and observation guide to teachers’ and students’ activity. The results of the study show that (1) syntax of the lesson plan designed using blended learning uses printed teaching materials and takes advantage of the internet as a source of learning as well as blends some learning methods (2) Teaching English by using blended learning motivates students to be actively involved in the learning process both in group discussion and group presentation; (3) the evaluation system uses blog and e-mail ; (4) students’ mastery on English passive voice increases every cycle ; cycle I (66.64), cycle II (77,42), and cycle III (82.18). Keywords : blended learning , English, passive voice. ABSTRAK PENINGKATAN PENGUASAAN KALIMAT PASIF BAHASA INGGRIS KELAS XI MENGGUNAKAN METODE BLENDED LEARNING DI MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG OLEH : IIS SHOLIHAH Tujuan penelitian ini untuk mendeskripsikan (1) perencanaan pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris dengan metode blended learning; (2) pelaksanaan pembelajaran ; (3) sistem evaluasi ; dan (4) peningkatan prestasi siswa terhadap penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris. Penelitian ini menggunakan model Penelitian Tindakan Kelas yang dilaksanakan dalam tiga siklus pada siswa kelas XI IPA 2 dan XI IPA 3 MAN 1 Model Bandar Lampung tahun 2013-2014. Blended Learning yang dilaksanakan dalam pembelajaran kalimat pasif adalah formal live face-to-face, self-paced learning, informal live face- to face dan asynchronous. Instrumen penelitian berupa pedoman pensekoran kalimat pasif, angket respon siswa dan panduan observasi aktivitas guru dan siswa. Hasil penelitian adalah (1) sintak RPP dirancang menggunakan metode blended learning dengan memanfaatkan bahan ajar cetak dan internet serta menggabungkan beberapa metode pembelajaran; (2) pelaksanaan pembelajaran dengan metode blended learning menjadikan siswa aktif dalam diskusi kelompok dan penyajian materi ; (3) sistem evaluasi menggunakan e-mail dan blog ; (4) ketuntasan belajar siswa pada penguasaan kalimat pasif pada siklus I (66,64), pada siklus II (77,42), dan pada siklus III (82,18). Kata kunci: bahasa Inggris, blended learning, kalimat pasif. PENINGKATAN PENGUASAAN KALIMAT PASIF BAHASA INGGRIS KELAS XI MENGGUNAKAN METODE BLENDED LEARNING DI MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG (Tesis) Oleh Iis Sholihah NPM 1123011016 PROGRAM PASCASARJANA TEKNOLOGI PENDIDIKAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG 2014 DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN I. PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang ............................................................................. 1 1.2.Identifikasi Masalah .................................................................... 10 1.3.Pembatasan Masalah .................................................................... 11 1.4.Perumusan Masalah ..................................................................... 11 1.5.Tujuan Penelitian Tindakan ....................................................... 12 1.6.Kegunaan Penelitian..................................................................... 13 II. KAJIAN PUSTAKA 2.1.Teori Belajar dan Pembelajaran ................................................... 14 2.1.1. Teori Belajar...................................................................... 14 2.1.1.1.Teori Belajar Behavioristik .................................... 15 2.1.1.2.Teori Belajar Kognitif ............................................ 19 2.1.1.3.Teori Belajar Konstrutivistik.................................. 21 2.1.2. Teori Pembelajaran ........................................................... 23 2.1.2.3. Teori Pembelajaran Bermakna .............................. 23 2.1.2.2. Teori Pemrosesan Informasi ................................. 26 2.1.2.3. Teori System ......................................................... 27 2.2. Metode Pembelajaran Blended Learning .................................... 28 2.3. Desain Pembelajaran ................................................................... 36 2.4. Konsep Pembelajaran Kalimat Pasif pada Mata Pelajaran Bahasa Inggris ........................................................................... 42 2.5. Prinsip-Prinsip Dasar Pengajaran Tata Bahasa Inggris pada Materi Passive Voice................................................................... 50 2.6. Teori Meta Cognitive dalam Pengajaran Reading pada Materi Passive Voice ....................................................... 52 2.7. Kalimat Pasif dalam Teks Report ........................................... 53 2.8. Kalimat Pasif dalam Teks Fungsional Pendek Berbentuk Announcement dan Advertisement .......................... 55 2.9. Karakteristik Mata Pelajaran Bahasa Inggris ........................... 57 2.10. Penelitian yang Relevan ........................................................... 59 III. METODE PENELITIAN 3.1. Metode Penelitian........................................................................ 63 3.2. Tempat dan Waktu Penelitian .................................................... 64 3.3. Lama Tindakan dan Indikator Keberhasilan ............................... 65 3.4. Rancangan Penelitian Tindakan Kelas ........................................ 66 3.4.1.Perencanaan Tindakan........................................................ 67 3.4.2.Pelaksanaan Tindakan ........................................................ 67 3.4.3.Observasi dan Evaluasi ...................................................... 68 3.4.4.Analisis dan Refleksi.......................................................... 68 3.5. Definisi Konseptual dan Operasional 3.5.1. Definisi Konseptual ........................................................... 70 3.5.2. Definisi Operasional ......................................................... 72 3.6. Kisi-Kisi Instrumen ..................................................................... 80 3.7. Instrumen Penelitian.................................................................... 84 3.8. Teknik Analisis data ................................................................... 85 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian ........................................................................... 88 4.1.1. Kondisi Awal .................................................................... 88 4.1.2. Siklus 1Kelas XI IPA 2 dan XI IPA 3............................... 92 1. Perencanaan Tindakan .................................................. 93 2. Pelaksanaan Tindakan ................................................... 94 3. Observasi dan Evaluasi ................................................. 98 4. Analisis dan Refleksi.................................................... 106 5. Rekomendasi ................................................................ 107 4.1.2. Siklus 2 Kelas XI IPA 2 dan XI IPA 3............................. 108 1. Perencanaan Tindakan ................................................ 109 2. Pelaksanaan Tindakan ................................................. 110 3. Observasi dan Evaluasi ............................................... 115 4. Analisis dan Refleksi .................................................. 125 5. Rekomendasi ............................................................... 126 4.1.4. Siklus 3 Kelas XI IPA 2 dan XI IPA 3............................. 126 1. Perencanaan Tindakan ................................................ 127 2. Pelaksanaan Tindakan ................................................. 128 3. Observasi dan Evaluasi ............................................... 136 4. Analisis dan Refleksi .................................................. 144 4.2. Pembahasan ................................................................................ 146 4.2.1. Rencana Pelaksanaan Tindakan ....................................... 146 4.2.2. Proses Pelaksanaan Pembelajaran .................................... 153 4.2.3. Evaluasi Pembelajaran ..................................................... 161 4.2.4. Metode Blended Learning mampu meningkatkan penguasaan siswa terhadap materi passive voice............ 164 4.2.4. Kelebihan dan Keterbatasan Penelitian............................ 165 V. SIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 168 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. 172 LAMPIRAN .......................................................................................... 176 RIWAYAT HIDUP DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Halaman 1. RPP Siklus 1..................................................................................... 177 2. RPP Siklus 2 .................................................................................... 185 3. RPP Siklus 3..................................................................................... 192 4. APKG 1 Siklus 1 ............................................................................. 202 5. APKG 1 Siklus 2 .............................................................................. 205 6. APKG 1 Siklus 3 ............................................................................. 208 7. APKG 2 Siklus 1 .............................................................................. 211 8. APKG 2 Siklus 2 ............................................................................. 214 9. APKG 2 Siklus 3 ............................................................................. 217 10. Foto Kegiatan Siswa ...................................................................... 220 11. Lembar Evaluasi Siswa .................................................................. 222 12. Materi Presentasi Siswa ................................................................. 213 13. Contoh Kegitan Asynchronous .................................................... 228 DAFTAR TABEL Tabel Halaman 1.1. Tabel Ketuntasan Penguasaan Siswa dalam menggunakan Adjective Clause .................................................................................... 5 1.2. Tabel Ketuntasan Penguasaan Siswa dalam menggunakan Elliptical Construction ........................................................................... 5 1.2 Tabel Kemampuan Awal Siswa dalam Penguasaan Kalimat Pasif Bahasa Inggris ................................................................................. 6 2.1. Tabel Metode Blended Learning ............................................................. 35 2.2. Tabel Pembentukan Kalimat Pasif ......................................................... 43 2.3. Tabel Contoh Perubahan Pola Kalimat Aktif ke Pasif ........................... 44 3.1. Lembar Alat Penilaian Kinerja Guru (APKG) I ..................................... 73 3.2. Lembar Alat Penilaian Kinerja Guru (APKG) 2 .................................... 76 3.3. Tabel Kriteria Keaktifan Siswa ............................................................... 78 3.4. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa ........................................... 78 3.5 Pedoman Observasi Aktivitas Belajar Siswa ........................................ 82 3.6. Tabel Angket Respon Siswa ................................................................. 83 3.7. Pedoman Pensekoran Penguasaan Kalimat Pasif ................................... 84 4.1. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 1 Kelas XI IPA 2 .............................................................. 100 4.2. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 1 Kelas XI IPA 3 ...................................................................................... 101 4.3. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus I Kelas XI IPA 2 .................. 102 4.4. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus I Kelas XI IPA 3.................. 103 4.5. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus I Kelas XI IPA 2 ..................................................................................... 104 4.6. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus I Kelas XI IPA 3 ..................................................................................... 105 4.7. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 2 Kelas XI IPA 2 ............................................................... 118 4.8. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 2 Kelas XI IPA 3 ............................................................... 119 4.9. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus 2 Kelas XI IPA 2 ...................................................................................... 121 4.10. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus 2 Kelas XI IPA 3 ..................................................................................... 122 4.11. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus 2 Kelas XI IPA 3 ............... 123 4.12. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus 2 Kelas XI IPA 2 ................ 124 4.13. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus 3 Kelas XI IPA 2 ................ 137 4.14. Tabel Angket Respon Siswa pada Siklus 3 Kelas XI IPA 3 ................ 137 4.15. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 3 Kelas XI IPA 2 ..................................................................................... 139 4.16. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus 3 Kelas XI IPA 3 ..................................................................................... 139 4.17. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus 3 IPA 2 ...... 142 4.18. Hasil Ketuntasan Penguasaan Kalimat Pasif pada Siklus 3 IPA 3 ...... 143 KATA PENGANTAR Assalamu’alaikum Wr. Wb. Syukur Alhamdulillah kepada Allah SWT, atas limpahan rahmat dan karunia-Nya akhirnya penulis dapat menyelesaikan penyusunan tesis yang berjudul PENINGKATAN PENGUASAAN KALIMAT PASIF BAHASA INGGRIS KELAS XI MENGGUNAKAN METODE BLENDED LEARNING DI MAN I MODEL BANDAR LAMPUNG. Tesis ini disusun dalam rangka memenuhi sebagian persyaratan untuk memperoleh gelar Magister Pendidikan di program Pascasarjana Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. Penulis menyadari bahwa tesis ini dapat diselesaikan berkat dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis berterima kasih kepada semua pihak yang secara langsung dan tidak langsung memberikan kontribusi dalam penyelesaian tesis ini. Penulis tidak mungkin dapat menyelesaikan tesis ini tanpa bantuan dari dosen pembimbing. Secara khusus penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Prof. Dr. Ir. Sugeng P. Harianto, M.Sc. (Rektor Universitas Lampung) 2. Dr. Bujang Rahman, M.Si. (Dekan FKIP Universitas Lampung) 3. Dr. Adelina Hasyim, M.Pd. (Ketua Program Studi Pascasarjana Teknologi Pendidikan FKIP Universitas Lampung sekaligus Pembahas II) 4. Dr. Herpratiwi, M.Pd. (Sekretaris Program Studi Pascasarjana Teknologi Pendidikan FKIP Universitas Lampung sekaligus Pembimbing I) 5. Dr. Muhammad Sukirlan, M.A. (Pembimbing II) 6. Drs. HeryYufrizal,M.A, Ph.D. (Pembahas I) 7. Drs. Sudirman, M.Pd. (Pembahas seminar proposal) 8. Seluruh dosen dan staf administrasi Program Studi Pascasarjana Teknologi Pendidikan FKIP Universitas Lampung. 9. Antoni Iswantoro, M.Ed (Kepala MAN I Model Bandar Lampung) 10. Seluruh guru, staf tata usaha, dan siswa MAN I Model Bandar Lampung. 11. Suamiku tercinta, Subari Partodimedjo, yang selalu memberikan do’a dan dukungan penuh kepada penulis dalam menyelesaikan kuliah. 12. Anak-anakku tersayang, Muhammad Farhan Nailal Umam, Fitya Asih Humairoh, dan Hany Islami Tasya yang senatiasa berdo’a setelah sholat agar penulis dapat menyelesaikan kuliah dengan baik. 13. Eem, Eha, Eva, Anis, Aini, Saudara-saudaraku tersayang yang memberikan dukungan penuh dan doa kepada penulis dalam menyelesaikan kuliah ini. 14. Selvi, Emi, Betha, Tina, Nai, Helmi, Mu’alimin, Sri Astuti, Julia, dan rekan-rekan MTP 2011 lainnya yang tidak bisa penulis sebutkan satu per satu. Terima kasih atas dukungan dan doa yang diberikan. 15. Semua keluarga dan teman lain yang tidak dapat disebutkan satu per satu. Semoga semua yang memberikan bantuan dan pengarahannya dalam penyelesaian tesis ini mendapatkan balasan dari Allah SWT. Penulis berharap tesis yang telah disusun ini bermanfaat bagi siapa saja yang membutuhkan sebagai referensi untuk peningkatan kualitas pembelajaran Bahasa Inggris khususnya. Tesis ini jauh dari sempurna, oleh karena itu pengarahan, bimbingan, kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Bandar Lampung, Maret 2014 Penulis IIS SHOLIHAH NPM 1123011016 MOTO “Destiny is not a matter of chance; It is a matter of choice. It is not a thing to be waited for, it is a thing to be achieved.” (William Jennings Bryan) 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pembelajaran Bahasa Inggris sebagai salah satu mata pelajaran yang diujikan pada ujian nasional di tingkat SMP/MTs dan SMA/MA seharusnya dilaksanakan dengan cara yang menyenangkan dan memotivasi siswa untuk mencapai ketuntasan belajar. Jika pembelajarannya hanya dengan menggunakan metode ceramah saja sebagaimana yang dilakukan oleh kebanyakan guru selama ini, maka dikhawatirkan akan mengurangi minat siswa untuk belajar Bahasa Inggris. Sebagaimana diungkapkan oleh Rusman. at al (2011 : 52) bahwa peserta didik harus diberi akses yang lebih luas dalam menentukan apa yang mereka ingin pelajari, sesuai minat, kebutuhan serta kemampuannya. Guru bukanlah pemegang utama otoritas pengetahuan di kelas. Oleh karena itu pembelajaran sebaiknya dilakukan dengan kreatif dan inovatif berbasis TIK sehingga dapat menciptakan proses pembelajaran yang lebih memotivasi siswa untuk meningkatkan hasil belajar. Siswa harus diberi kemandirian untuk belajar dengan memanfaatkan berbagai sumber belajar seperti sumber belajar dari internet. Inilah yang paling banyak digemari oleh anak-anak usia sekolah, yaitu belajar dengan menggunakan media komputer dan internet. Hal ini pun ditegaskan dalam pasal 40 UU No 20 2 Tahun 2003 disebutkan bahwa Guru berkewajiban: (a). Menciptakan suasana pendidikan yang bermakna, menyenangkan, kreatif, dinamis, dan dialogis, (b). Mempunyai komitmen profesional untuk meningkatkan mutu pendidikan. Penegasan ini didukung oleh pasal 14 Undang Undang No 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen yang menyatakan bahwa guru memperoleh dan memanfaatkan sarana dan prasarana pembelajaran untuk menunjang kelancaran tugas keprofesionalan. MAN I Model Bandar Lampung sebagai salah satu Madrasah Aliyah percontohan di Indonesia dianggap telah memiliki fasilitas belajar yang cukup seperti tersedianya LCD proyektor di setiap ruang belajar dan adanya jaringan Hot Spot Area. Akan tetapi fasilitas ini belum dimanfaatkan secara optimal untuk keberhasilan proses pembelajaran khususnya pada pembelajaran Bahasa Inggris yang harus diajarkan dengan meliputi empat keterampilan berbahasa sebagaimana yang tercantum dalam Standar Kompetensi Mata Pelajaran Bahasa Inggris SMA/MA kurikulum 2004 yaitu : listening (mendengar), speaking (berbicara), reading (membaca), dan writing (menulis). Perolehan materi-materi Bahasa Inggris masih banyak mengandalkan buku-buku paket, LKS, dan media-media cetak. Penyampaian materinya pun masih cenderung dilakukan dengan metode konvensional, yaitu ceramah. Berdasarkan hasil pengamatan peneliti tentang kegemaran siswa MAN I Bandar Lampung menggunakan komputer dan internet, ditemukan bahwa 95% siswa MAN 1 Bandar Lampung bisa dan terbiasa menggunakan internet. Hal ini dapat 3 dijadikan sebagai asset penting untuk meningkatkan kualitas proses pembelajaran Bahasa Inggris melalui situs-situs materi pelajaran Bahasa Inggris yang tersedia di layanan internet. Cara belajar semacam ini dipadukan dengan pembelajaran tatap muka di kelas yang dibimbing oleh guru kelas untuk memperjelas pemahaman materi Bahasa Inggris yang diperoleh oleh siswa dari dunia maya. Blended learning adalah strategi pembelajaran yang mengintegrasikan antara pembelajaran tatap muka dengan pembelajaran berbasis web yang mengkombinasikan berbagai metode pembelajaran, yang dimasukkan dalam sebuah learning management system. Metode pembelajaran blended learning memungkinkan siswa dapat saling berinteraksi dalam bentuk diskusi dengan informasi yang didapatnya dari berbagai sumber baik dalam kelas maupun diluar kelas secara berkesinambungan sehingga ketuntasan belajar siswa dapat ditingkatkan (Garrison dan Kanuka, 2004 : 95). Sementara itu, linguistik atau ilmu bahasa merupakan dasar dalam mempelajari keterampilan berbahasa Inggris lisan maupun tulisan. Akan tetapi melihat kenyataan dalam pelaksanaan pembelajaran Bahasa Inggris di sekolah saat ini, kompetensi linguistic cenderung tidak lagi dijadikan sebagai dasar dalam mempelajari keahlian berbahasa. Sebagai akibat dari pelaksanaan pola pembelajaran seperti ini, siswa cenderung mengalami kesulitan dan melakukan kesalahan dalam memahami kalimat-kalimat tertulis atau lisan. Khususnya pada kompetensi dasar pemahaman reading text dan teks-teks fungsional pendek pada kelas XI semester ganjil. Siswa cenderung keliru dalam memahami makna kalimat 4 yang terdapat dalam teks bacaan karena salah satu penyebabnya adalah kurangnya pengetahuan siswa tentang tata Bahasa Inggris (grammar) khususnya dalam membedakan pola kalimat aktif dan pola kalimat pasif. Cahyono (2011:87) mengutip penegasan Weisberg yang menganalogkan pembelajaran bahasa sebagai sebuah bangunan, maka grammar adalah pondasi dari bangunan tersebut. Sekali saja pondasi dibangun dengan kokoh, maka ia dapat digunakan sebagai dasar pembangunan bagian lain dari rumah itu. Ini berarti bahwa dari beberapa elemen Bahasa Inggris seperti grammar, vocabulary, dan pronunciation, Elemen Grammar dianggap sebagai yang paling penting untuk pondasi pembelajaran Bahasa Inggris. Salah satu dari elemen grammar dalam pembelajaran adalah penggunaan kalimat aktif dan pasif yang masing-masing memiliki susunan yang berbeda dalam berbagai bentuk tenses. Tenses Bahasa Inggris secara sederhana dapat diartikan sebagai pola kalimat yang berubah menurut waktu merujuk pada masa lalu (Past), masa sekarang (Present) dan masa depan (Future). Pola kalimat aktif dan pasif dalam Bahasa Inggris memiliki perbedaan bentuk kata kerja, penempatan subjek dan objek kalimat, serta mendapatkan penambahan to be dalam pola kalimat pasif. Ketuntasan penguasaan materi kalimat pasif cenderung yang paling rendah pada kelas XI MAN 1 Bandar Lampung jika dibandingkan dengan penguasaan siswa terhadap materi yang lain seperti adjective clause (that, who,why, where, what, when, and how) and elliptical construction (so, too, either, and neither). Berikut adalah tabel ketuntasan belajar siswa dari nilai hasil ulangan harian siswa kelas XI 5 semester ganjil 2013-2014 yang berasal dari empat kelas dengan nilai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) 78. Tabel 1.1 Tabel Ketuntasan Penguasaan Siswa Kelas XI A1,A2,A3, dan A4 dalam Menggunakan Adjective Clause No 1 2 3 4 5 Interval Nilai <50 50-55 56-65 66-77 ≥78 Jumlah Jumlah siswa 8 14 32 20 54 128 Persentase (%) 6,25 10,93 25 15,62 42,18 100 Ketuntasan Belum tuntas 58% Tuntas 42% Tabel 1.2 Tabel Ketuntasan Penguasaan Siswa Kelas XI A1,A2,A3, dan A4 dalam Menggunakan Elliptical Construction No Interval Nilai Jumlah siswa Persentase (%) Ketuntasan 1 2 3 4 5 <50 6 4,68 Belum tuntas 50-55 8 6,25 52% 56-65 25 19,53 66-77 27 21 ≥78 62 48,43 Tuntas 48% Jumlah 128 100 Sumber: Buku nilai harian guru Bahasa Inggris MAN 1 Bandar Lampung Dua tabel di atas menunjukkan penguasaan siswa pada materi adjective clause dan elliptical construction masih belum mencapai kriteria angka ketuntasan minimal. Akan tetapi ketuntasan penguasaan materi kalimat pasif cenderung yang paling rendah jika dibandingkan dengan dua materi tersebut. Materi kalimat pasif Bahasa Inggris yang digunakan untuk kehidupan sehari-hari dianggap sulit untuk dikuasai oleh sebagian besar siswa MAN 1 Bandar Lampung. Kesulitan ini terjadi karena selain perbedaan pola kalimat dan kemungkinan penggunaan tobe yang 6 berbeda, juga sebagian besar guru dan siswa masih mengandalkan buku buku cetak untuk mendapatkan materi ini. Padahal banyak sekali materi-materi yang tersedia on-line di internet yang belum dimanfaatkan. Oleh karena itu pembelajaran kalimat pasif untuk siswa kelas XI semester 1 perlu mendapatkan perhatian lebih. Berdasarkan hasil pra-penelitian terhadap siswa MAN 1 Bandar Lampung, didapatkan informasi bahwa kemampuan awal siswa dalam penguasaan kalimat terlihat pada tabel nilai hasil ulangan harian siswa kelas XI MAN 1 semester ganjil 2013-2014, sebagai berikut : Tabel 1.3 Tabel Kemampuan Awal Siswa Kelas XI A1,A2,A3, dan A4 dalam Menggunakan Kalimat Pasif Bahasa Inggris No Interval Nilai Jumlah siswa Persentase (%) Ketuntasan 1 2 3 4 5 <50 10 7,8 Belum tuntas 50-55 11 8,5 75% 56-65 21 16,40 66-77 54 42,18 ≥78 32 25 Tuntas 25% Jumlah 128 100 Sumber : Buku nilai harian guru Bahasa Inggris MAN 1 Bandar Lampung Dari tabel 1.3 dapat dilihat bahwa angka ketuntasan belajar siswa kelas XI MAN 1 (Model) Bandar Lampung pada penggunaan kalimat pasif cenderung rendah, yaitu hanya mencapai 25 %, sementara ketuntasan minimal yang diharapkan adalah 78. Hal ini menyebabkan siswa mengalami kesulitan dalam memahami semua jenis (genre) text Bahasa Inggris seperti yang tercantum dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) sedangkan penguasaan siswa pada materi tersebut sangat diperlukan sebagai prasyarat memahami teks-teks Bahasa Inggris 7 (reading comprehension). Terlebih lagi, pemahaman teks Bahasa Inggris berupa paragraf-paragraf panjang maupun teks-teks fungsional pendek berupa pengumuman (announcement) dan iklan (advertisement) adalah bentuk materi yang diujikan pada ujian nasional. Jika ketuntasan belajar siswa pada penguasaan kalimat pasif hanya mencapai 25 %, maka keberhasilan proses pembelajaran Bahasa Inggris akan mendapatkan banyak kendala. Proses pembelajaran grammar pada materi kalimat pasif menggunakan metode Blended Learning pada penelitian ini dirancang untuk membantu siswa dalam mengembangkan Reading Skill. Hal ini sejalan dengan tuntutan kurikulum Bahasa Inggris 2004 bahwa grammar points diajarkan ketika membahas genres (jenis-jenis teks); exposition, recount, narrative, discussion, report, descriptive, news item, review, explanation, dan teks fungsional pendek; banner,poster, announcement, advertisement, pamphlet. Dengan demikian perlu adanya upaya perbaikan proses pembelajaran Bahasa Inggris khususnya dalam pembentukan kalimat pasif, sehingga siswa tidak lagi melakukan kesalahan dalam memahami makna dalam pola kalimat yang berbeda. Disadari betul bahwa perkembangan teknologi yang disebut internet ini telah memberikan pengaruh yang sedemikian besar bagi dunia pendidikan untuk mendapatkan berbagai informasi yang dibutuhkan. Hal ini senada dengan yang diungkapkan oleh Rusman (2011 : 51 ) bahwa manfaat internet lebih banyak disebabkan oleh kecepatan, kemudahan, murah, dan canggih. Transfer pengetahuan yang dimungkinkan melalui internet justru bisa jauh lebih efektif 8 sekaligus efisien untuk membentuk manusia muda dan masa depan. Dengan demikian, pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris yang selama ini dianggap cukup sulit dan membuat bosan diharapkan dapat menjadi sebuah proses pembelajaran yang menarik bagi siswa dan sekaligus dapat mencapai hasil yang jauh lebih baik. Peranan internet dalam hal ini menyediakan sumber belajar yang sangat kaya dengan jumlah pembelajaran tatap muka tetap lebih banyak, karena penggunaan internet adalah hanya untuk mendukung kegiatan pembelajaran secara tatap muka (Salma, et al, 2007 : 311) Jadi dapat diharapkan sekali bahwa pembelajaran melalui tatap muka klasikal dan materi on-line (Blended Learning) akan menghilangkan kejenuhan belajar kalimat pasif Bahasa Inggris dan meningkatkan hasil ketuntasan belajar siswa. Dengan demikian penerapan strategi blended learning memungkinkan guru dapat mengembangkan pembelajaran bahasa berbasis TIK, aktif, kreatif, efektif, menyenangkan dan kontekstual. Tercantum secara eksplisit dalam Rencana Strategis Departemen Pendidikan Nasional 2005 – 2009, terlihat jelas bahwa TIK memainkan peran penting dalam menunjang tiga pilar kebijakan pendidikan nasional, yaitu: (1) perluasan dan pemerataan akses; (2) peningkatan mutu, relevansi dan daya saing; dan (3) penguatan tata kelola, akuntabilitas dan citra publik pendidikan, untuk mewujudkan pendidikan yang bermutu, akuntabel, murah, merata dan terjangkau rakyat banyak. 9 Renstra Depdiknas 2005 – 2009 menyatakan peran strategis TIK untuk pilar pertama, yaitu perluasan dan pemerataan akses pendidikan, diprioritaskan sebagai media pembelajaran jarak jauh. Sedangkan untuk pilar kedua, peningkatan mutu, relevansi dan daya saing, peran TIK diprioritaskan untuk penerapan dalam pendidikan/proses pembelajaran. Terakhir, untuk penguatan tata kelola, akuntabilitas dan citra publik, peran TIK diprioritaskan untuk sistem informasi manajemen secara terintegrasi. Satu bentuk produk TIK adalah internet yang berkembang pesat di penghujung abad 20 dan di ambang abad 21. Sejalan dengan perkembangan TIK, aktivitas pembelajaran berbasis pada model kekuatan, kecakapan, minat, dan kultur siswa. Hal itu telah mengubah peran guru dan siswa dalam pembelajaran. Peran guru tak hanya sebatas penyampai pengetahuan, sumber utama informasi, ahli materi, dan sumber segala jawaban. Guru lebih sebagai fasilitator pembelajaran, pelatih, kolaborator, navigator pengetahuan dan mitra belajar siswa. Guru pun lebih banyak memberikan alternatif dan tanggung jawab kepada setiap siswa dalam proses pembelajaran. Sementara itu, peran siswa dalam pembelajaran juga mengalami perubahan. Mereka yang dahulunya hanya menjadi penerima informasi yang pasif, kini berubah menjadi partisipan aktif dalam proses pembelajaran. TIK mempunyai pengaruh yang cukup berarti terhadap proses dan hasil pembelajaran, baik di kelas maupun di luar kelas. TIK telah memungkinkan terjadinya individuasi, akselerasi, pengayaan, perluasan, efektivitas dan produktivitas pembelajaran yang pada gilirannya akan meningkatkan kualitas 10 pendidikan sebagai infrastruktur pengembangan sumber daya manusia secara keseluruhan. Melalui penggunaan TIK, setiap siswa akan terangsang untuk belajar maju dan berkelanjutan sesuai dengan potensi dan kecakapan yang dimilikinya. 1.2 Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, masalah dalam penelitian ini dapat dituliskan sebagai berikut : 1. Prestasi siswa kelas XI MAN I Bandar Lampung dalam penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris cenderung rendah. 2. Belajar Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif sulit untuk dipahami oleh sebagian besar siswa. 3. Penerapan metode pembelajaran Bahasa Inggris yang diterapkan saat ini belum berfungsi meningkatkan penguasaan Bahasa Inggris khususnya pada materi Kalimat pasif untuk membantu siswa dalam mengembangkan Reading Skill. 4. Penyampaian materi kalimat pasif Bahasa Inggris di MAN I Bandar Lampung sebagian besar dilakukan dengan metode konvensional, yaitu ceramah dan pembahasan materi dalam buku paket dan LKS. 5. Guru belum mengoptimalkan penggunaan fasilitas yang disediakan oleh madrasah untuk peningkatan proses pembelajaran Bahasa Inggris 6. Guru belum menggunakan metode Blended Learning dalam pembelajaran Bahasa Inggris untuk meningkatkan penguasaan kalimat pasif untuk dapat membantu siswa dalam mengembangkan Reading Skill 11 1.3 Pembatasan Masalah Agar dapat dicapai suatu penelitian yang tajam dan terfokus, maka permasalahan dalam penelitian ini dibatasi sebagai berikut : 1.3.1 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif untuk mengembangkan kemampuan reading siswa belum disusun dengan menggunakan metode Blended Learning. 1.3.2 Proses pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif untuk mengembangkan kemampuan reading siswa belum menggunakan metode blended Learning. 1.3.3 Evaluasi pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif untuk mengembangkan kemampuan Reading siswa dengan menggunakan metode Blended Learning belum dilakukan. 1.3.4 Rata-rata kemampuan penguasaan Bahasa Inggris siswa kelas XI pada penggunaan kalimat pasif belum sesuai dengan KKM. 1.4 Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah, identifikasi masalah, dan pembatasan masalah yang telah dijelaskan diatas maka masalah dalam penelitian ini dirumuskan sebagai berikut : 1.4.1 Bagaimana desain RPP penggunaan kalimat pasif Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif untuk mengembangkan kemampuan reading siswa dengan menggunakan metode Blended Learning di kelas XI ? 12 1.4.2 Bagaimana proses pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif untuk mengembangkan kemampuan reading siswa menggunakan metode blended Learning di kelas XI MAN 1 Bandar Lampung ? 1.4.3 Bagaimanakah sistem evaluasi pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif menggunakan metode Blended Learning yang dilakukan ? 1.4.4 Bagaimana peningkatan kemampuan penguasaan Bahasa Inggris siswa kelas XI pada penggunaan kalimat pasif dengan menggunakan metode Blended Learning ? 1.5 Tujuan Penelitian Tindakan Penelitian ini secara umum bertujuan untuk mendeskripsikan perbaikan proses pembelajaran Bahasa Inggris melalui metode Blended Learning siswa kelas XI MAN 1 (Model) Bandar Lampung tahun pelajaran 2013 – 2014. Secara khusus, tujuan penelitian dari segi ranah kognitif adalah untuk: 1.5.1 Mendesain RPP penggunaan kalimat pasif Bahasa Inggris dengan menggunakan metode blended learning di kelas XI. 1.5.2 Menganalisis proses pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris menggunakan metode blended learning di kelas XI MAN 1 (model) Bandar Lampung. 1.5.3 Menganalisis sistem evaluasi pembelajaran Bahasa Inggris pada penggunaan kalimat pasif menggunakan metode Blended Learning. 1.5.4 Menganalisis peningkatan grammar siswa kelas X1 MAN 1 Bandar Lampung dalam penggunaan kalimat pasif. 13 1.6 Kegunaan Penelitian Secara teoritis, penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi perbendaharaan ilmu pengetahuan dalam mengembangkan konsep, teori, prinsip, dan prosedur pembelajaran khususnya teknologi pendidikan kawasan desain dan pengelolaan pembelajaran Bahasa Inggris menggunakan metode blended learning. Sedangkan secara peraktis penelitian ini diharapkan memberi manfaat bagi siswa, guru, dan sekolah yaitu : 1. Siswa diharapkan dapat memperbaiki aktifitas belajar Bahasa Inggris pada materi Kalimat Pasif melalui metode blended learning. 2. Guru diharapkan memperoleh tindakan alternatif dalam proses pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif. 3. Sekolah akan terbantu dalam melaksanakan peningkatan mutu Managemen Berbasis Sekolah (MBS). Sekolah yang menerapkan MBS memiliki efektivitas proses belajar mengajar yang tinggi. Ini ditunjukkan oleh sifat PBM yang menekankan pada pemberdayaan peserta didik. PBM yang efektif juga lebih menekankan pada belajar mengetahui (learning to know), belajar bekerja (learning to do), belajar hidup bersama (learning to live together),dan belajar menjadi diri sendiri (learning to be). 14 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Teori Belajar Dan Pembelajaran Pembahasan tentang teori belajar dan pembelajaran erat kaitannya dengan teknologi pendidikan. Teori pembelajaran dalam domain teknologi pendidikan banyak berurusan dengan domain desain; teori pembelajaran adalah design oriented. Teknologi pendidikan ialah teori dan praktek desain, pengembangan, pemanfaatan, manajemen, dan evaluasi proses dan sumberdaya belajar. Reigeluth (1999:31) mendefinisikan teori sebagai sekelompok prinsip yang secara sistematis diintegrasikan yang dimaksudkan untuk menjelaskan dan memprediksi fenomena pembelajaran. Dengan demikian, teori-teori belajar dan pembelajaran harus dimiliki oleh bidang Teknologi Pendidikan untuk mendukung praktek, khususnya yang berhubungan dengan penelitian ini. 2.1.1 Teori belajar Teori belajar merupakan landasan utama dalam desain pembelajaran berbasis web. Teori belajar memberikan landasan kuat terhadap kajian bagaimana seorang individu belajar. Landasan tersebut dijadikan sebagai titik tolak untuk merancang desain pembelajaran blended learning. 15 Sementara itu, Darmansyah (2010: 130) mengutip pernyataan Rasmussen dan Shivers tentang tiga teori belajar yag melandasi desain pembelajaran berbasis web. Ketiga teori belajar tersebut akan dibahas berikut ini. 2.1.1.1 Teori Belajar Behavioristik Teori behavioristik merupakan sebuah teori yang dicetuskan oleh Gagne dan Bruner tentang perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman. Kemudian teori ini berkembang menjadi aliran psikologi belajar yang berpengaruh terhadap pengembangan teori pendidikan dan pembelajaran yang dikenal sebagai aliran behavioristik. Aliran ini menekankan pada terbentuknya perilaku yang tampak sebagai hasil belajar. Behaviorisme menganggap bahwa belajar merupakan akibat adanya interaksi antara stimulus dan respon (Slavin, 2000: 143). Seseorang dianggap telah belajar jika dia dapat menunjukkan perubahan perilaku, seperti dari tidak tahu menjadi tahu. Menurut teori ini dalam belajar yang penting adalah input yang berupa stimulus dan output yang berupa respon. Stimulus adalah apa saja yang diberikan guru kepada pembelajar sedangkan respon adalah berupa reaksi atau tanggapan pembelajar terhadap stimulus yang diberikan oleh guru tersebut. Proses yang terjadi antara stimulus dan respon tidak penting untuk diperhatikan karena tidak dapat diamati dan tidak dapat diukur, yang dapat diamati adalah stimulus dan respon. Oleh karena itu apa yang diberikan oleh guru (stimulus) dan apa yang diterima oleh siswa (respon) harus dapat diamati dan diukur. Teori ini mengutamakan pengukuran, sebab pengukuran merupakan suatu hal penting untuk melihat terjadi atau tidaknya perubahan tingkah laku tersebut. 16 Faktor lain yang dianggap penting oleh aliran behavioristik adalah faktor penguatan (reinforcement). Bila penguatan ditambahkan (positive reinforcement) maka respon akan semakin kuat. Begitu pula bila respon dikurangi / dihilangkan (negative reinforcement) maka respon juga semakin lemah (Darmansyah, 2010: 131). Teori behavioristik memandang peristiwa belajar semata-mata melatih siswa sedemikian rupa sehingga menjadi kebiasaan yang dikuasai individu. Pandangan teori ini bahwa belajar merupakan proses pembentukan atau shapping yaitu membawa siswa menuju atau mencapai target tertentu. Selajutnya, Thorndike (2000:153) menyatakan bahwa belajar merupakan peristiwa terbentuknya asosiasi-asosiasi antara peristiwa yang disebut stimulus dan respon. Teori belajar ini disebut teori connectionism. Eksperimen yang dilakukannya menghasilkan teori trial dan error. Ciri-ciri belajarnya adalah adanya aktivitas dan respon terhadap berbagai situasi, ada eliminasi terhadap berbagai respon yang salah, ada kemajuan reaksi-reaksi mencapai tujuan. Kemudian Thorndike menyatakan beberapa hukum belajar yaitu : a. Hukum kesiapan (Law of Readiness) Seseorang harus dalam keadaan siap dalam belajar. Dalam artian seseorang yang belajar harus dalam keadaan yang baik dan siap, jadi seseorang yang hendak belajar agar dalam belajarnya menuai keberhasilan maka seseorang dituntut untuk memiliki kesiapan, baik fisik dan psikis, Disamping sesorang harus siap fisik dan psikis seseorang juga harus siap 17 dalam kematangan dalam penguasaan pengetahuan serta kecakapankecakapan yang mendasarinya. b. Hukum Latihan ( Law of Exercise ) Untuk menghasilkan tindakan yang cocok dan memuaskan untuk merespon suatu stimulus maka seseorang harus mengadakan percobaan dan latihan yang berulang-ulang. c. Hukum Akibat ( Law of Effect ) Setiap organisme memiliki respon sendiri-sendiri dalam menghadapi stimulus dan situasi yang baru, apabila suatu organisme telah menentukan respon atau tindakan yang melahirkan kepuasan dan kecocokan dengan situasi maka hal ini pasti akan dipegang dan dilakukan sewaktu-waktu ia dihadapkan dengan situasi yang sama. Sedangkan tingkah laku yang tidak melahirkan kepuasaan dalam menghadapi situasi dan stimulus maka respon yang seperti ini akan ditinggalkan oleh pelaku. Hamid (2006 : 91) mengutip teori pelaziman klasik Pavlov yag menyatakan bahwa individu dapat dikendalikan dengan cara mengganti stimulus alami dengan stimulus yang tepat untuk mendapatkan pengulangan respon yang diinginkan. Sementara individu tidak sadar dikendalikan oleh stimulus dari luar. Belajar menurut teori ini adalah suatu proses perubahan yang terjadi karena adanya syarat-syarat yang menimbulkan reaksi. Belajar itu adalah adanya latihan dan pengulangan yang terjadi secara otomatis. 18 Itulah beberapa teori yang diuraikan oleh para ahli yang nantinya akan dijadikan landasan dalam pembelajaran menggunakan web. Penerapan teori behavioristik memberikan peluang kepada guru untuk melaksanakan pembelajaran dengan konsep (a) Materi Ajar Siap Saji, yaitu penerapan paradigma teori behaviorisme memberikan konsekuensi kepada guru yang menggunakan untuk menyusun bahan ajar dalam bentuk materi yang sudah siap. Desain pembelajaran menggunakan web seharusnya menyediakan bahan ajar yang sudah siap saji, sehingga siswa dapat mengakses kapan dan dimana saja. (b) Tujuan Dipecah Menjadi Kecil, yaitu tujuan pembelajaran dibagi dalam bagian kecil yang ditandai dengan pencapaian suatu keterampilan tertentu. Setelah satu tujuan tercapai maka beralih ke tujuan berikutnya. Rancangan desain pembelajaran menggunakan web direkomendasikan agar memenuhi kebutuhan capaian hasil belajar yang teramati dan terukur, haruslah dibuat dengan tujuan-tujuan kecil yang mudah dicapai pada setiap tahapannya. (c) Memperbaiki Kesalahan Secepat Mungkin, hal ini berarti teori behavioristik juga merekomendasikan bahwa pembelajaran yang direncanakan sebaiknya memberikan evaluasi sesegera mungkin terhadap capaian hasil belajar siswa. Pembelajaran yang dirancang dapat menyediakan fasilitas untuk memberikan umpan balik terhadap proses pembelajaran yang diikuti peserta didik. (d) Latihan Pengulangan Menjadi kebiasaan. Teori behavioristik merekomendasikan banyak latihan karena sifatnya yang berorientasi lingkungan. Rancangan pembelajaran sebaiknya memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk dapat melakukan latihan dan pengulangan dalam proses pembelajaran. (e) Evaluasi Didasari Perilaku yang Tampak. Evaluasi merupakan cara mendapatkan 19 umpan balik dalam pembelajaran juga perlu dirancang untuk mengakomodasi adanya bentuk evaluasi berdasarkan perubahan perilku yang tampak dan terukur. (f) Hasil Membentuk Perilaku yang Diinginkan. Hasil yang diharapkan dari penerapan teori behavioristik ini adalah terbentuknya sutau perilaku yang diinginkan. Pembelajaran menggunakan web juga dirancang dengan hasil yang dapat membentuk perubahan perilaku yang diinginkan . Dengan demikian, aplikasi teori behavioristik dalam pembelajaran blended learning sangat cocok karena peran sentral guru dibantu oleh internet. Berdasarkan uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa pembelajaran dengan metode blended learning menggunakan landasan teori behavioristik adalah sebuah keharusan. 2.1.1.2 Teori Belajar Kognitif Teori belajar kognitif lebih mementingkan proses belajar daripada hasil belajar itu sendiri. Belajar tidak sekedar melibatkan hubungan antara stimulus dan respon, lebih dari itu belajar melibatkan proses berpikir yang sangat kompleks. Belajar adalah perubahan persepsi dan pemahaman. Perubahan persepsi dan pemahaman tidak selalu berbentuk perubahan tingkah laku yang bisa diamati. Bruner (1999:1-6) mengemukakan Information processing theory dalam mempelajari manusia. Ia menganggap manusia sebagai pemroses, pemikir dan pencipta informasi. Bruner menganggap bahwa belajar itu meliputi tiga proses kognitif, yaitu memperoleh informasi baru, transformasi pengetahuan, dan 20 menguji relevansi dan ketepatan pengetahuan. Pandangan terhadap belajar yang disebutnya sebagai konseptualisme instrumental itu, didasarkan pada dua prinsip, yaitu pengetahuan orang tentang alam didasarkan pada model-model mengenai kenyataan yang dibangunnya, dan model-model itu diadaptasikan pada kegunaan bagi orang itu. Teori kognitif berpandangan bahwa belajar merupakan suatu proses interaksi yang mencakup ingatan, pengolahan informasi, emosi, dan aspek-aspek kejiwaan lainnya. Belajar merupakan aktifitas yang melibatkan proses berpikir yang sangat kompleks. Proses belajar terjadi antara lain mencakup pengaturan stimulus yang diterima dan menyesuaikannya dengan struktur kognitif yang sudah dimiliki dan terbentuk di dalam pikiran seseorang berdasarkan pemahaman dan pengalamanpengalaman sebelumnya. Kemudian Reigeluth (1999) dalam teori elaborasi menyatakan tentang desain pembelajaran. Ia berpendapat bahwa konten yang dipelajari harus diatur secara tertib dari yang sederhana sampai ke yang kompleks, sambil menyediakan konteks yang berarti sehingga ide-ide berikutnya dapat diintegrasikan. Pendekatan dalam teori ini merekomendasikan bahwa konsep, prinsip, atau tugas paling sederhana yang harus diajarkan terlebih dahulu. Selanjutnya diajarkan konsep, prinsip, dan tugas-tugas yang lebih luas, lebih inklusif mengarah ke yang lebih rinci dan rumit. Kemudian kaitannya dengan pembelajaran berbasis web adalah sebagai berikut (a) Pembelajaran dibuat berurutan dari yang sederhana ke yang kompleks, (b) Urutan 21 konsep sesuai dengan kebutuhan dan kondisi peserta didik, dan (c) Lakukan penyederhanaan terhadap konsep yang kompleks. 2.1.1.3 Teori Belajar Konstruktivistik Teori kontrutivistik menyatakan bahwa dalam proses pembelajaran siswalah yang harus mendapatkan penekanan. Mereka yang harus aktif mengembangkan pengetahuan mereka, bukannya guru atau orang lain. Mereka yang harus bertanggung jawab terhadap hasil belajarnya. Penekanan belajar siswa secara aktif ini perlu dikembangkan. Kreativitas dan keaktifan siswa akan membantu mereka untuk berdiri sendiri dalam kehidupan kognitif siswa. Pengalaman tidak harus selalu pengalaman fisis seseorang seperti melihat, merasakan dengan indranya, tetapi dapat pula pengalaman mental yaitu berinteraksi secara pikiran dengan suatu obyek. Dalam konstruktivisme siswa sendiri yang aktif dalam mengembangkan pengetahuan. Menurut Darmansyah (2010: 145-147) pembelajaran konstrutivistik memiliki prinsip-prinsip sebagai berikut: (a) Belajar adalah sebuah proses aktif, (b) Belajar membangun dua makna, (c) Belajar adalah tindakan penting membangun makna mental, (d) Belajar bahasa pembelajaran, (e) Belajar adalah suatu kegiatan sosial (f) Belajar adalah peristiwa kehidupan yang kontekstual, (g) Belajar membutuhkan pengetahuan, (h) Dibutuhkan waktu untuk belajar, dan (i) Motivasi adalah komponen utama dalam pembelajaran 22 Selanjutnya ada beberapa orang ahli yang menguraikan tentang teori konstrutivistik diantaranya adalah seperti teori Zone Proximal Development (ZPD) Vygotsky yang di kutip oleh Wertsch ( 1985 : 18 ) bahwa anak mengikuti teladan orang dewasa dan secara bertahap mengembangkan kemampuan untuk melakukan tugas-tugas tertentu tanpa bantuan atau dengan menggunakan bantuan. Bagi Vygotsky perkembangan individu merupakan hasil dari budayannya dan ini berlaku untuk perkembangan mental seperti pikiran, bahasa dan proses penalaran. Dengan menggunakan landasan ZPD theory dalam pembelajaran berbasis web memberikan peluang untuk merancang materi lebih dekat dengan pengalaman peserta didik. Kemudian teori Scaffolding yang dikeluarkan oleh Vygotsky yang di kutip oleh Lytle (2003:57) menyatakan bahwa betapa pentingnya suatu bantuan dalam membangun pengetahuan peserta didik. Belajar menurut teori ini adalah pembelajaran yang membantu siswa dan siswa lain untuk belajar, agar lebih mudah berinteraksi dan saling belajar satu sama lain melalui bantuan seorang guru sebagai fasilitator. Dengan landasan teori ini sedapat mungkin materi diberikan dengan membuka kesempatan kepada peserta didik, belajar secara bertahap dari yang paling sederhana ke yang kompleks. Selain itu, materi sebaiknya dimulai dengan apa yang dekat dengan pengalaman siswa dan membangun pengalaman baru secara bertahap. Demikian pula halnya dengan pembelajaran kalimat pasif. Siswa mempelajari materi pasif secara bertahap dimulai dari format tenses yang 23 sederhana ke tenses yang kompleks dengan menggunakan contoh-contoh kalimat yang dekat dengan pengalaman sehari-hari siswa. Jika hal ini dilakukan maka siswa diharapkan akan lebih kreatif dan aktif menghasilkan kalimat-kalimat pasif sesuai dengan penalaran dan pengalaman kesehariannya masing-masing. 2.1.2 Teori Pembelajaran Teori pembelajaran harus memperhatikan banyak kecenderungan cara belajar siswa.Teori pembelajaran juga terkait dengan adanya struktur pengetahuan. Ada 3 hal yang terkait dengan struktur pengetahuan, (a) struktur pengetahuan harus mampu menyederhanakan suatu informasi yang sangat luas, (b) struktur tersebut harus mampu membawa siswa kepada hal-hal yang baru, melebihi informasi yang guru jelaskan (c) struktur pengetahuan harus mampu meluaskan cakrawala berpikir siswa, mengkombinasikannya dengan ilmu-ilmu lain. Teori pembelajaran juga terkait dengan hubungan yang optimal. Seorang guru harus mampu mencari hubungan yang mudah tentang sesuatu yang akan diajarkan agar murid lebih mudah menangkap informasi tersebut. Oleh karena itu, berdasarkan penjelasan tersebut, ada tiga teori pembelajaran berbasis web yang akan dibahas berikut ini. 2.1.2.1 Teori Pembelajaran Bermakna Belajar bermakna (meaningfull learning) yang digagas oleh Ausubel dalam kutipan Moreira (2010: 12) adalah suatu proses pembelajaran yang dapat membuat siswa lebih mudah memahami dan mempelajari, karena guru mampu 24 dalam memberi kemudahan bagi siswanya sehingga mereka dengan mudah mengaitkan pengalaman atau pengetahuan yang sudah ada dalam pikirannya. Sehingga belajar dengan “membeo” atau belajar hafalan (rote learning) adalah tidak bermakna (meaningless) bagi siswa. Belajar hafalan terjadi karena siswa tidak mampu mengaitkan pengetahuan baru dengan pengetahuan yang lama. Mempelajari tata bahasa khususnya dalam penggunaan kalimat pasif Bahasa Inggris membutuhkan proses pembelajaran yang bermakna. Guru harus dapat memberikan contoh-contoh yang memudahkan siswa memahami bahasa yang sedang dipelajari serta dapat mengaitkannya dengan bahasa yang sudah dimiliki sebelumnya oleh siswa. Ini berarti bahwa belajar menggunakan kalimat pasif dalam Bahasa Inggris tidak hanya menghafalkan format-format pembentukan kalimat tapi juga menggunakannya sesuai dengan makna yang dibutuhkan. Faktor-faktor utama yang mempengaruhi belajar bermakna menurut Ausubel adalah struktur kognitif yang ada, stabilitas dan kejelasan pengetahuan dalam suatu bidang studi tertentu dan pada waktu tertentu. Seseorang belajar dengan mengasosiasikan fenomena baru ke dalam skemata yang telah ia punya. Dalam prosesnya, siswa mengkonstruksi apa yang ia pelajari dan ditekankan siswa mengasosiasikan pengalaman, fenomena, dan fakta-fakta baru kedalam system pengertian yang telah dipunyainya. Ausubel berpendapat bahwa guru harus dapat mengembangkan potensi kognitif siswa melalui proses belajar bermakna. Mereka yang berada pada tingkat pendidikan dasar, akan lebih bermanfaat jika siswa diajak beraktivitas, 25 dilibatkan langsung dalam kegiatan pembelajaran. Sedangkan pada tingkat pendidikan yang lebih tinggi, akan lebih efektif jika menggunakan penjelasan, peta konsep, demonstrasi, diagram dan ilustrasi. Ada empat tipe belajar menurut Ausubel, yaitu: 1. Belajar dengan penemuan yang bermakna, yaitu mengaitkan pengetahuan yang telah dimilikinya dengan materi pelajaran yang dipelajarinya atau siswa menemukan pengetahuannya dari apa yang ia pelajari kemudian pengetahuan baru itu ia kaitkan dengan pengetahuan yang sudah ada. 2. Belajar dengan penemuan yang tidak bermakna, yaitu pelajaran yang dipelajari dan ditemukan sendiri oleh siswa tanpa mengaitkan pengetahuan yang telah dimilikinya, kemudian dia hafalkan. 3. Belajar menerima (ekspositori) yang bermakna, materi pelajaran yang telah tersusun secara logis disampaikan kepada siswa sampai bentuk akhir, kemudian pengetahuan yang baru itu dikaitkan dengan pengetahuan yang ia miliki. 4. Belajar menerima (ekspositori) yang tidak bermakna, yaitu materi pelajaran yang telah tersusun secara logis disampaikan kepada siswa sampai bentuk akhir, kemudian pengetahuan yang baru itu dihafalkan tanpa mengaitkannya dengan pengetahuan yang ia miliki. Prasyarat agar belajar menerima menjadi bermakna menurut Ausubel, yaitu: 1. Belajar menerima yang bermakna hanya akan terjadi apabila siswa memiliki strategi belajar bermakna. 2. Tugas-tugas belajar yang diberikan kepada siswa harus sesuai dengan 26 pengetahuan dan tahap perkembangan intelektual yang telah dimiliki siswa. 3. Tugas-tugas belajar yang diberikan harus sesuai dengan tahap perkembangan intelektual siswa Ada beberapa tipe pembelajaran bahasa salah satunya yang berkaitan dengan teori pembelajaran bermakna yaitu, Focus on Meaning. Sebagaimana terdapat dalam pernyataan Long yang di kutip oleh Farrrokhi (2011:7) sebagai berikut : “The main purposes of Focus on Meaning instruction are to use language in real-life situations. And the basic philosophy behind it is that people learn languages best, inside or outside a classroom, not by regarding the language as an object of study, but by using it as a medium of communication.” Tujuan utama dari pembelajaran bahasa pada tipe Focus on Meaning adalah agar pembelajar bahasa dapat menggunakan bahasa yang dipelajari pada kehidupan nyata dan lebih menekankan pada pemahamn makna dari pada hanya sekadar menghafal bentuk-bentuk bahasa karena filosofi dasar dari tipe pembelajaran ini adalah bahasa bukanlah objek pembelajaran, akan tetapi bahasa yang dipelajari adalah sebagai media komunikasi. 2.1.2.2 Teori Pemrosesan Informasi Hasil pembelajaran manusia pada dasarnya bersifat kumulatif, yang berarti bahwa hasil dari pembelajaran yang dicapai individu adalah merupakan kumpulan keseluruhan hasil-hasil pembelajaran sebelumya yang saling terkait. Dalam pembelajaran terjadi proses penerimaan informasi untuk kemudian diolah sehingga menghasilkan keluaran dalam bentuk hasil pembelajaran. Dalam kaitan dengan pengajaran ada sembilan langkah pengajaran yaitu: 27 1. Melakukan tindakan untuk menarik perhatian siswa. 2. Memberikan infomasi kepada siswa mengenai tujuan pengajaran. 3. Merangsang siswa untuk melakukan aktivitas pembelajaran. 4. Menyampaikan isi yang akan dibahas sesuai dengan topik. 5. Memberikan bimbingan bagi aktivitas siswa. 6. Memberikan peneguhan kepada perilaku pembelajaran siswa. 7. Memberikan umpan balik terhadap perilaku yang ditunjukkan siswa. 8. Melaksanakan penilaian proses dan hasil pembelajaran. 9. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengingat dan menggunakan hasil pembelajaran. Pembelajaran tata Bahasa Inggris dalam penggunaan kalimat pasif menggunakan metode Blended Learning dilakukan dengan menggunakan kesembilan langkah pembelajaran tersebut. Guru melakukan tindakan untuk menarik perhatian siswa dengan cara mengajak siswa belajar kalimat pasif Bahasa Inggris secara on-line. Guru memberikan bimbingan kepada siswa tentang apa yang harus dilakukan, dan bagaimana menggunakannya. Serta guru melakukan evaluasi proses terhadap apa yang telah dilakukan oleh siswa. 2.1.2.3 Teori System Teori sistem dapat didefinisikan sebagai bagian-bagian yang saling berhubungan dalam suatu model kerja sama untuk membangun suatu produk yang lengkap dengan cara yang logis. Menurut Bartalanfy dalam tepen06.wordpres (2012:5) terdapat model-model, prinsip dan hukum yang berlaku dalam sistem-sistem 28 umum atau subsistem, yang memiliki berbagai jenis komponen, sifat, unsur-unsur yang saling berhubungan dan memiliki hubungan satu sama lain. Pengaruh yang paling besar dari teori sistem terhadap pembelajaran berbasis web adalah sebagaimana diperlihatkan pada sebuah prosedur yang dilaksanakan secara sistematis yang memungkinkan pembelajaran on-line dapat diakses melalui literasi dan pada akhirnya dapat dijadikan produk yang diimplementasikan dalam pembelajaran. Landasan teori sistem pada pembelajaran berbasis web adalah untuk memberikan pondasi terhadap desain pembelajaran dengan konsep sistem, materi ajar yang dirancang yang seharusnya mempertimbangkan berbagai elemen, dan komponen dalam pembelajaran. 2.2 Metode Pembelajaran Blended Learning Blended learning istilah yang berasal dari Bahasa Inggris, yang terdiri dari dua suku kata, blended dan learning. Blended merupakan campuran, kombinasi yang baik. Sedangkan learning merupakan pembelajaran. Jadi Blended learning diartikan sebagai kombinasi atau campuran berbagai metode yang dilakukan dalam proses pembelajaran dengan tujuan untuk meningkatkan kualiatas hasil belajar. Wilson (2005 : 12) menyatakan definisi blended learning sebagai berikut, “blended learning generally means the application of two or more methods or solutions to a learning needs”. Secara umum, blended learning berarti penerapan lebih dari satu metode atau solusi untuk memenuhi kebutuhan belajar siswa. Kita 29 tahu bahwa tidak ada satu metode, atau apapun yang ideal dengan semua situasi pembelajaran. Guru harus melakukan pembaharuan-pembaharuan ide untuk memenuhi tantangan kebutuhan pembelajaran di kelas untuk mendampingi maraknya penggunaan internet pada masyarakat belajar. Meskipun demikian, tatap muka di kelas cenderung masih menjadi bentuk yang paling populer untuk pelaksanan pembelajaran. Oleh karena itu, kunci keefektifan proses pembelajaran adalah tidak hanya bergantung pada satu metode saja, tapi harus diiringi dengan penggunaan berbagai metode pembelajaran. Sepintas metode pembelajaran ini mirip dengan metode eklektik, yaitu mengkombinasi berbagai metode dalam pembelajaran (Dwiyogo, 2013:2). Namun, penekanan metode eklektik adalah pada penyerapan teknik teknik terbaik dari berbagai metode pengajaran secara umum lalu memadukannya ke dalam prosedur pengajaran di kelas dengan menggunakan berbagai metode yang paling sesuai untuk berbagai tujuan yang beragam. Sementara metode blended learning menekankan pada electronic learning atau e-learning (pembelajaran elektronik) karena pengertian pembelajaran berbasis blended learning adalah pembelajaran yang mengkombinasikan metode penyampaian pembelajaran menggunakan kegiatan tatap muka, pembelajaran berbasis komputer (offline), dan komputer secara on-line (internet ). Sesuai namanya, blended learning adalah metode pembelajaran yang memadukan pertemuan tatap muka, pembelajaran berbasis komputer (offline) melalui slideslide power point dengan materi on-line secara harmonis. Perpaduan antara 30 pembelajaran konvensional di mana guru bertemu langsung dengan siswa dalam kegiatan tatap muka di kelas dengan pembelajaran on-line yang bisa diakses kapan saja, di mana saja 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Sebagaimana di kutip dari Glazer (2012 : 15) yang menyatakan, “ Over time, the class evolved in a way I know now that is called Blended learning where the content is taught using face to face and on-line method.” Dalam pernyataan ini disebutkan bahwa pembelajaran blended learning mengintegrasikan pembelajaran tradisonal tatap muka dan pembelajaran yang menggunakan sumber belajar on-line dan beragam pilihan komunikasi yang dapat digunakan oleh guru dan siswa. Pelaksanaan pembelajaran ini memungkinkan penggunaan sumber belajar on-line, terutama yang berbasis web, tanpa meninggalkan kegiatan tatap muka. Dengan pelaksanaan blended learning, pembelajaran berlangsung lebih bermakna karena keragaman sumber belajar yang mungkin diperoleh. Blended learning sangat berpotensi menciptakan pengalaman pembelajar dalam kegiatan pembelajaran. Karena blended learning membantu merepresentasikan keuntungan yang jelas untuk dapat menciptakan pengalaman belajar tersebut. Karena dari pengalaman yang diperoleh pembelajar dapat memberikan pengetahuan, keterampilan dan kompetensi bagi pebelajar itu sendiri. Tanpa memperhatikan jarak dan waktu, blended learning dapat menjadi salah satu cara untuk mencapai tujuan yang diharapkan. Jadi dapat disimpulkan bahwa blended itu sendiri berarti melakukan pembelajaran tatap muka didukung dengan format elektronik. Kemudian blended learning dapat 31 diterapkan untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Blended learning juga dapat diartikan sebagai proses pembelajaran yang memanfaatkan berbagai macam metode. Secara sederhana dapat dikatakan bahwa blended learning adalah metode pembelajaran yang mengkombinasikan dan mencampur antara pembelajaran tatap muka, belajar mandiri, serta belajar mandiri secara on-line, atau mencampurkan beberapa metode pembelajaran untuk mencapai tujuan pembelajaran. Penerapan blended learning tidak terjadi begitu saja. Dalam pengembangan yang akan dilakukan dengan penggunaan web pembelajaran sebagai media pembelajaran dan sebagai sumber belajar, terlebih dulu harus ada pertimbangan karakteristik tujuan pembelajaran yang akan dicapai, aktifitas pembelajaran yang relevan serta memilih dan menentukan aktifitas mana yang relevan dengan konvensional dan aktifitas mana yang relevan untuk on-line learning. Hal ini ditegaskan oleh Troha yang dikutip oleh Lee (2007: 17) : “Many blended learning initiatives failed because of poor planning (i.e.instructional design). Instructional Design is an important key for successful programs. A blended solution will work when all the instructional components are considered holistically.” Pernyataan di atas menjelaskan bahwa inisiatif - inisiatif yang muncul pada pembelajaran blended learning bisa saja gagal karena perencanaan yang tidak baik. Dengan cara merancang pembelajaran secara tepat merupakan kunci yang sangat penting untuk keberhasilan program. Sebuah solusi pembelajaran yang dipadukan akan berjalan dengan baik ketika semua komponen pembelajaran diperhatikan secara holistik. 32 Sebagai contoh pembelajaran blended learning adalah guru pengampu mata pelajaran menghadirkan blog guru untuk menuntaskan dan menambah pengayaan materi yang disampaikan. Melalui blog tersebut, guru menyampaikan materi-materi yang dirasa penting, perlu pengulangan, atau materi yang belum sempat disampaikan di kelas. Dari upaya yang dilakukan tersebut ternyata umpan balik masih sangat kurang, seperti terlihat dalam kegiatan diskusi kelompok yang tidak berjalan dengan baik yang mengakibatkan kekurangaktifan peserta didik itu sendiri. Oleh karena itu muncul gagasan untuk mencampurkan pembelajaran online dengan pembelajaran tatap muka yang kemudian disebut dengan blended learning. Selanjutnya secara lebih spesifik Soekartawi (2002: 4) menyarankan enam tahapan dalam merancang dan menyelenggarakan blended learning agar hasilnya optimal. Ke-enam tahapan tersebut adalah sebagai berikut: 1. Tetapkan macam dan materi bahan ajar, karena medium pembelajarannya adalah blended -learning, maka bahan ajar sebaiknya dibedakan atau dirancang untuk tiga macam bahan ajar, yaitu: a. Bahan ajar yang dapat dipelajari sendiri oleh siswa, b. Bahan ajar yang dapat dipelajari melalui cara berinteraksi melalui cara tatap-muka, c. Bahan ajar yang dapat dipelajari melalui cara berinteraksi melalui cara online/web- based learning/e-mail. 33 2. Tetapkan rancangan dari blended learning yang digunakan, karena dalam membuat rancangan pembelajaran perlu diperhatikan hal-hal yang berkaitan antara lain: a. Bagaimana bahan ajar tersebut disajikan. b. Bahan ajar mana yang bersifat wajib dipelajari dan mana yang sifatnya anjuran guna memperkaya pengetahuan siswa. c. Bagaimana siswa bisa mengakses dua komponen pembelajaran tersebut. d. Faktor pendukung apa yang diperlukan. misalnya software apa yang digunakan, apakah diperlukan kerja kelompok, apakah diperlukan learning resource centers (sumber pembelajaran) di daerah-daerah tertentu. e. Dan lain-lainnya. 3. Tetapkan format dari on-line learning- apakah bahan ajar tersedia dalam format html (sehingga mudah di cut and paste) atau dalam format PDF (tidak bisa di cut and paste). Juga perlu di beritahukan ke siswa dan guru hosting apa yang dipakai, yaitu apakah on-line learning tersebut menggunakan internet link apa, apakah Yahoo, Google, MSN atau lainnya. 4. Lakukan uji terhadap rancangan yang dibuat.Ini maksudnya apakah rancangan pembelajaran tersebut bisa dilaksanakan dengan mudah atau sebaliknya. Cara yang lazim dipakai untuk uji seperti ini adalah melalui cara „pilot test‟. Dengan cara ini penyelenggara blended learning bisa minta masukan atau saran dari pengguna atau peserta pilot test. 34 5. Selenggarakan blended learning dengan baik sambil juga menugaskan instruktur khusus (guru) yang tugas utamanya melayani pertanyaan siswa, apakah itu bagaimana melakukan pendaftaran sebagai peserta,bagaimana siswa atau instruktur yang lain melakukan akses terhadap bahan ajar, dan lain-lain. Instruktur ini juga bisa berfungsi sebagai petugas promosi (public relation) karena yang bertanya mungkin bukan dari kalangan sendiri,tetapi dari pihak lain. 6. Siapkan kriteria untuk melakukan evaluasi pelaksanaan blended learning, sebagai berikut: a. Ease to navigate, dalam artian seberapa mudah siswa bisa mengakses semua informasi yang disediakan di paket pembelajaran yang disiapkan di komputer. Kriterianya, makin mudah melakukan akses adalah makin baik. b. Content/substance, dalam artian bagaimana kualitas isi instruksional yang dipakai. Misalnya bagaimana petunjuk mempelajari isi bahan ajar, bagaimana bahan ajar itu disiapkan, apakah bahan ajar yang ada sesuai dengan tujuan pembelajaran, dan sebagainya. Kriterianya: makin mendekati isi bahan ajar itu dengan tujuan pembelajaran adalah makin baik. c. Interest, dalam artian sampai seberapa besar paket pembelajaran (bahan ajar, petunjuk belajar, atau informasi lainnya) yang disajikan mampu menimbulkan daya tarik siswa untuk belajar. Kriterianya: bila paket 35 pembelajaran yang disajikan mampu menimbulkan siswa untuk terus tertarik belajar adalah makin baik. Blended learning menerapkan penggabungan berbagai sumber secara fisik dan maya (virtual) dengan metode seperti disajikan pada Tabel 2.1 berikut : Tabel 2.1. Metode Blended Learning Live face-to-face (formal) Live face-to-face (informal) -led classroom -the-job (OTJ) training Virtual Collaboration / Synchronous -Learning classes -mentoring connections Virtual collaboration/ Asynchronous boards communities -mail Self-paced learning modules links Performance support databases and audioCD/DVDs - assessments Sumber : Strategies for building blended learning By Allison Rosset, Felicia Douglis, and Rebecca V.Frazee (2003: 2) Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa blended learning memadukan berbagai metode pengajaran dengan memanfaatkan teknologi dan menyesuaikan kondisi yang disepakati semua pihak. Sedangkan teknologi virtual yang ada dapat dimanfaatkan untuk proses blended learning. 36 2.3. Desain Pembelajaran Model perencanaan pembelajaran yang digunakan dalam penelitian ini adalah model ASSURE. Dengan model ini diharapkan peneliti dapat merencanakan dan melaksanakan pembelajaran yang bermakna bagi siswa sehingga tujuan pembelajaran dapat tercapai. Model ASSURE dirancang untuk membantu guru merencanakan mata pelajaran yang efektif dengan memadukan penggunaan teknologi dan media di ruang kelas (Smaldino, et al 2011:111). Perencanaan pembelajaran model ASSURE meliputi 6 tahapan sebagai berikut: a. Analyze Learners Tahap pertama adalah menganalisis pembelajar. Pembelajaran biasanya diberlakukan kepada sekelompok siswa yang mempunyai karakteristik tertentu. Ada 3 karakteristik yang sebaiknya diperhatikan pada diri pembelajar, yakni: 1. Karakteristik Umum Karakteristik umum adalah usia, jenis kelamin, tingkat pendidikan, pekerjaan, etnis, kebudayaan, dan faktor sosial ekonomi. Karakteristik umum ini dapat digunakan untuk menuntun kita dalam memilih metode, strategi dan media untuk pembelajaran. Sebagai contoh: (a). Jika pembelajar memiliki kemampuan membaca di bawah standar, akan lebih efektif jika media yang digunakan adalah bukan dalam format tercetak (nonprinted media). (b). Jika pembelajar kurang tertarik terhadap materi 37 yang disajikan, diatasi dengan menggunakan media yang memiliki tingkat stimuli yang tinggi, seperti: penggunaan animasi, video, permainan simulasi, dll. (c). Pembelajar yang baru pertama kali melihat atau mendapat konsep yang disampaikan, lebih baik digunakan contoh pengalaman langsung (real thing). Bila pembelajar mendapatkan atau melihat konsep yang disampaikan bukan yang pertama kali, maka lebih baik digunakan verbal atau visual saja sudah dianggap cukup. (d). Jika pembelajar heterogen, lebih aman bila menggunakan media yang dapat mengakomodir semua karakteristik pembelajar seperti menggunakan video, atau slide power point. 2. Spesifikasi Kemampuan Awal Berkenaan dengan pengetahuan dan kemampuan yang sudah dimiliki pembelajar sebelumnya. Informasi ini dapat kita peroleh dengan memberikan entry test/entry behavior kepada pembelajar sebelum kita melaksanakan pembelajaran. Hasil dari entry test ini dapat dijadikan acuan tentang hal-hal apa saja yang perlu dan tidak perlu lagi disampaikan kepada pembelajar. 3. Gaya Belajar Gaya belajar timbul dari kenyamanan yang kita rasakan secara psikologis dan emosional saat berinteraksi dengan lingkungan belajar, karena itu gaya belajar siswa/mahasiswa ada yang cenderung dengan audio, visual, atau kinestetik. Berkenaan gaya belajar ini, kita sebaiknya menyesuaikan metode dan media pembelajaran yang akan digunakan. 38 b. State Standards and Objectives Tahap kedua adalah merumuskan standar dan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Standar diambil dari Standar Kompetensi yang sudah ditetapkan. Dalam merumuskan tujuan pembelajaran, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah : 1. Gunakan format ABCD A adalah audiens, siswa atau mahasiswa yang menjadi peserta didik kita. Instruksi yang kita ajukan harus fokus kepada apa yang harus dilakukan pembelajar bukan pada apa yang harus dilakukan pengajar, B (behavior) – kata kerja yang mendeskripsikan kemampuan baru yang harus dimiliki pembelajar setelah melalui proses pembelajaran dan harus dapat diukur), C (conditions) – kondisi pada saat performa pembelajar sedang diukur, dan D adalah degree – yaitu kriteria yang menjadi dasar pengukuran tingkat keberhasilan pembelajar. 2. Mengklasifikasikan Tujuan Tujuan pembelajaran yang akan kita lakukan cenderung ke domain mana? Apakah kognitif, afektif, psikomotor, atau interpersonal. Dengan memahami hal itu kita dapat merumuskan tujuan pembelajaran dengan lebih tepat, dan tentu saja akan menuntun penggunaan metode, strategi dan media pembelajaran yang akan digunakan. 39 3. Perbedaan Individu Berkaitan dengan kemampuan individu dalam menuntaskan atau memahami sebuah materi yang diberikan/dipelajari. Individu yang tidak memiliki kesulitan belajar dengan yang memiliki kesulitan belajar pasti memiliki waktu ketuntasan belajar (mastery learning) yang berbeda. Kondisi ini dapat menuntun kita merumuskan tujuan pembelajaran dan pelaksanaannya dengan lebih tepat. c. Select Strategies, Technology, Media, and Materials Tahap ketiga dalam merencanakan pembelajaran yang efektif adalah memilih strategi, teknologi, media dan materi pembelajaran yang sesuai. Strategi pembelajaran harus dipilih apakah yang berpusat pada siswa atau berpusat pada guru sekaligus menentukan metode yang akan digunakan. Yang perlu digarisbawahi dalam point ini adalah bahwa tidak ada satu metode yang paling baik dari metode yang lain dan tidak ada satu metode yang dapat menyenangkan/menjawab kebutuhan pembelajar secara seimbang dan menyeluruh, sehingga harus dipertimbangkan mensinergikan beberapa metode. Memilih teknologi dan media yang akan digunakan tidak harus diidentikkan dengan barang yang mahal. Yang jelas sebelum memilih teknologi dan media kita harus mempertimbangkan terlebih dahulu kelebihan dan kekurangannya. Jangan sampai media yang kita gunakan menjadi bumerang atau mempersulit kita dalam pentransferan pengetahuan kepada pembelajar. 40 Ketika kita telah memilih strategi, teknologi dan media yang akan digunakan, selanjutnya menentukan materi pembelajaran yang akan digunakan. Langkah ini melibatkan tiga pilihan: (1) memilih materi yang sudah tersedia dan siap pakai, (2) mengubah/ modifikasi materi yang ada, atau (3) merancang materi dengan desain baru. Bagaimanapun caranya kita mengembangkan materi, yang terpenting materi tersebut sesuai dengan tujuan dan karakteristik si pembelajar. d. Utilize Technology, Media and Materials Tahap keempat adalah menggunakan teknologi, media dan material. Pada tahap ini melibatkan perencanaan peran kita sebagai guru/dosen dalam menggunakan teknologi, media dan materi. Untuk melakukan tahap ini ikuti proses “5P”, yaitu: (1). Pratinjau (preview), mengecek teknologi, media dan bahan yang akan digunakan untuk pembelajaran sesuai dengan tujuannya dan masih layak pakai atau tidak. (2). Menyiapkan (prepare) teknologi, media dan materi yang mendukung pembelajaran kita. (3). Mempersiapkan (prepare) lingkungan belajar sehingga mendukung penggunaan teknologi, media dan materi dalam proses pembelajaran. (4). Mempersiapkan (prepare) pembelajar sehingga mereka siap belajar dan tentu saja akan diperoleh hasil belajar yang maksimal. (5). Menyediakan (provide) pengalaman belajar (terpusat pada pengajar atau pembelajar), sehingga siswa memperoleh pengalaman belajar dengan maksimal. 41 e. Require Learner Participation Tahap kelima adalah mengaktifkan partisipasi pembelajar. Belajar tidak cukup hanya mengetahui, tetapi harus bisa merasakan dan melaksanakan serta mengevaluasi hal-hal yang dipelajari sebagai hasil belajar. Dalam mengaktifkan pembelajar di dalam proses pembelajaran yang menggunakan teknologi, media dan materi alangkah baiknya kalau ada sentuhan psikologisnya, karena akan sangat menentukan proses dan keberhasilan belajar. Psikologi belajar dalam proses pembelajaran yang perlu diperhatikan adalah: (1). Behavioris, karena tanggapan/respon yang sesuai dari pengajar dapat menguatkan stimulus yang ditampakkan pembelajar. (2). Kognitifis, karena informasi yang diterima pembelajar dapat memperkaya skema mentalnya. (3). Konstruktivis, karena pengetahuan dan ketrampilan yang diterima pembelajar akan lebih berarti dan bertahan lama di kepala jika mereka mengalami langsung setiap aktivitas dalam proses pembelajaran. (4). Sosial, karena feedback atau tanggapan yang diberikan pengajar atau teman dalam proses pembelajaran dapat dijadikan sebagai ajang untuk mengoreksi segala informasi yang telah diterima dan juga sebagai support secara emosional. f. Evaluate and Revise Tahap keenam adalah mengevaluasi dan merevisi perencanaan pembelajaran serta pelaksanaannya. Evaluasi dan revisi dilakukan untuk melihat seberapa jauh teknologi, media dan materi yang kita pilih dapat mencapai tujuan yang telah kita tetapkan sebelumnya. Ada beberapa fungsi dari evaluasi antara lain : 42 (a). Evaluasi merupakan alat yang penting sebagai umpan balik bagi siswa. (b). Evaluasi merupakan alat yang penting untuk mengetahui bagaimana ketercapaian siswa dalam menguasai tujuan yang telah ditentukan. (c). Evaluasi dapat memberikan informasi untuk mengembangkan program kurikulum. (d). Informasi dari hasil evaluasi dapat digunakan siswa secara individual dalam mengambil keputusan. (e). Evaluasi berguna untuk para pengembang kurikulum khususnya dalam menentukan tujuan khusus yang ingin dicapai. (f). Evaluasi berfungsi sebagai umpan balik untuk orang tua, guru, pengembang kurikulum, pengambil kebijakan. 2.4 Konsep Pembelajaran Kalimat Pasif pada Mata Pelajaran Bahasa Inggris Keterampilan berbahasa Inggris lisan maupun tulisan, sebagian besar akan merujuk pada aspek Linguistic. Aspek Linguistic merupakan salah satu aspek dalam communicative competence yang harus dikuasai oleh siswa selain empat hal lainnya yaitu, sosiolinguistic competence, discourse competence , strategic competence , dan actional competence, seperti yang diungkapkan oleh Murcia (2007:41-57). Akan tetapi melihat kenyataan dalam pelaksanaan pembelajaran Bahasa Inggris di sekolah saat ini, pembelajaran Bahasa Inggris lebih menitikberatkan pada penguasaan kompetensi discourse seperti pemahaman reading text dari pada pemahaman language function seperti penguasaan kalimat pasif. Sebagai akibat dari pelaksanaan pola pembelajaran seperti ini, siswa cenderung kesulitan dan melakukan kesalahan dalam memahami kalimat-kalimat tertulis ataupun lisan. Sebagai contoh kesalahan yang dilakukan siswa adalah 43 ketika mereka harus memahami makna kalimat yang terdapat dalam teks bacaan berikut : People who are told that they have a terrible illnes first spend their energy searching and hoping for cure. Siswa cenderung menterjemahkan kalimat tersebut dengan kata :‟ Orang-orang yang mengatakan bahwa mereka ............‟. Fungsi kata „orang-orang‟ dalam kalimat tersebut adalah sebagai subjek penderita sekalipun letaknya ada pada pokok kalimat dan bukan sebagai pelaku perbuatan seperti yang diterjemahkan oleh siswa. Makna seharusnya dari kalimat tersebut adalah : „ Orang-orang yang dikatakan/dianggap/disebut bahwa mereka..............‟. Kesalahan yang dilakukan oleh siswa ini terjadi sebagai akibat kurangnya pemahaman siswa terhadap konsep kalimat pasif dalam Bahasa Inggris. Penggunaan kalimat aktif dan pasif sebagai salah satu bagian dari pembelajaran Bahasa Inggris, masing-masing memiliki susunan yang berbeda dalam berbagai bentuk tenses. Tenses Bahasa Inggris secara sederhana dapat diartikan sebagai pola kalimat yang berubah menurut waktu merujuk pada masa lalu (Past), masa sekarang (Present) dan masa depan (Future), Sebagaimana dapat dilihat pada tabel pembentukan kalimat pasif di bawah ini : Tabel 2.2 Tabel Pembentukan Kalimat Pasif TOBE + VERB (PARTICIPLE) Present Tense Is, am, are Verb III (Past Participle) Past Tense Was, were Present Perfect Has, have Verb Pp Been Verb Pp 44 TOBE + VERB (PARTICIPLE) Past Perfect Had Been Verb Pp Future Will Be Verb Pp Be Verb Pp Being Verb Pp Be going to Modals Continuous Is, am, are Was, were Kita bisa menyusun kalimat dalam bentuk pasif dengan lebih baik jika kita memahami pola penyusunan kalimat tersebut. Sehingga kita memahami pola apa yang harus kita katakan jika membuat kalimat yang menyatakan bahwa sesuatu itu sudah dilakukan, sedang dilakukan, dan akan dilakukan. Pola kalimat aktif dan pasif dalam Bahasa Inggris memiliki perbedaan bentuk kata kerja, penempatan subjek dan objek kalimat, serta mendapatkan penambahan to be dalam pola kalimat pasif sebagaimana dalam tabel berikut ini : Tabel 2.3 Tabel Contoh Perubahan Pola Kalimat Aktif Ke Pasif Tense Simple present Object Active: Passive: Subject Verb Object Rita Writes a letter. A letter Active: Wrote A letter Simple Past Passive: by Rita is written Rita Adjunct/ Agent a letter. by Rita was written 45 Tense Object Active: Present Perfect Subject Verb Object Rita has written a letter. A letter Active: Past Perfect Passive: Rita A letter Active: Passive: by Rita has been written Passive: had written a letter. had been written Rita A letter will write Adjunct/ Agent by Rita a letter. will be written by Rita Modals Active: Passive: Rita A letter Active: Present Continuous Passive: Passive: A letter is writing by Rita a letter. is being written Rita A letter a letter. can be written Rita Active: Past Continuous can write was writing was being written by Rita a letter. by Rita Sebenarnya, perbedaan bentuk seperti ini tidak jauh berbeda dengan Bahasa Indonesia, hanya saja Bahasa Inggris lebih spesifik dalam penggunaan kata. Penggunaan to be sesuai dengan subject kalimat dan perubahan bentuk kata kerja menjadi bentuk ke tiga (past participle) sangat diperlukan untuk membentuk pola kalimat pasif. 46 Pembentukan kalimat pasif adalah salah satu dari unsur pembelajaran tata bahasa Inggris. Pemahaman siswa akan tata Bahasa Inggris adalah dasar struktural dari kemampuan kita untuk mengekspresikan diri. Semakin kita menyadari cara kerjanya, semakin kita dapat memantau makna dan efektivitas cara kita dan orang lain menggunakan bahasa. Ini dapat membantu membimbing, mendeteksi ambiguitas, dan mengeksploitasi kekayaan ekspresi yang tersedia dalam Bahasa Inggris dan dapat membantu setiap orang - tidak hanya guru Bahasa Inggris, tetapi guru apa pun, untuk mengatasi masalah makna kata. Ada empat tipe English Grammar yang dapat dijadikan sebagai dasar pertimbangan dalam proses pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris, yaitu : 1. Comparative Grammar Freidin (2008:538) menyatakan definisi comparative grammar sebagai berikut : “The analysis and comparison of the grammatical structures of related languages. Comparative grammar is concerned with "a faculty of language that provides an explanatory basis for how a human being can acquire a first language and hence establishes the relationship among all languages." Pada kalimat diatas dinyatakan bahwa comparative grammar adalah sebuah analisa dan perbandingan struktur tata bahasa dengan bahasa-bahasa yang berhubungan. Fokus pada tata bahasa jenis ini adalah kekuatan dari bahasa itu untuk memberikan penjelasan-penjelasan mendasar tentang bagaimana manusia bisa mendapatkan bahasa pertamanya, dengan cara ini. Teori grammar adalah sebuah teori bahasa manusia yang saling berhubungan dengan bahasa-bahasa manusia yang lain. 47 Begitu pula yang akan dilakukan dalam proses pembelajaran pada penelitian ini. materi kalimat pasif yang dipelajari akan selalu dikaitkan pada bahasa pertama yang dimiliki oleh pembelajar sehingga dengan cara ini diharapkan siswa akan lebih cepat memahami makna kata atau kalimat dari bahasa yang sedang dipelajari. Hakim (2007:27) memberikan contoh perbandingan kalimat pasif Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris sebagai berikut: kalimat aktif dalam Bahasa Indonesia ditandai dengan awalan me- atau ber-,misalnya: “Ayah membeli televisi di supermarket.” Sementara kalimat pasif ditandai dengan adanya kata kerja yang mengandung awalan di-, misalnya: “Televisi dibeli ayah di supermarket.” Dengan memahami ciri-ciri kalimat aktif dan pasif, kita bisa mengetahui bagaimana cara mengubah kalimat aktif menjadi kalimat pasif dalam Bahasa Indonesia, yaitu dengan cara menukar pelaku dan merubah awalan pada kata kerja. Di dalam Bahasa Inggris, kalimat aktif bisa di ubah dengan menukar pelaku, kemudian memakai to be sesuai dengan pelaku dan jenis tensesnya. Selanjutnya kata kerja yang di pakai menggunakan kata kerja ketiga (past participle), seperti dalam kalimat berikut : Present Tense Aktif : Tika read the history book of Indonesia. (Tika membaca buku sejarah Indonesia) Pasif : The history book of Indonesia is read by Tika. (Buku sejarah Indonesia dibaca oleh Tika) 2. Generative Grammar 48 Allyn and Bacon menjelaskan makna generative Grammar yang di kutip oleh Nordquist (2011:1) sebagai berikut : “ Simply put, a generative grammar is a theory of competence: a model of the psychological system of unconscious knowledge that underlies a speaker's ability to produce and interpret utterances in a language.” Pada grammar jenis ini dinyatakan bahwa generative grammar adalah sebuah teori kemampuan tentang bagaimana pengetahuan telah diperoleh secara tidak disadari yang ditandai dengan kemampuan si pembicara untuk mengutarakan dan menginterpretasikannya dalam sebuah bahasa. Generative Grammar pun sangat dipertimbangkan dalam penelitian ini. Sehubungan dengan materi yang diajarkan yaitu passive voice. Sebenarnya para siswa telah mempunyai kemampuan untuk mengutarakan kalimat pasif dalam bahasa pertama mereka secara tidak disadari. Sehingga ketika mereka mempelajarinya dalam bahasa yang baru mereka dapat menghubungkannya dengan pengetahuan bahasa yang telah mereka miliki. 3. Mental Grammar Culicover and Nowak menyatakan definisi Mental Grammar yang di kutip oleh Nordquist ( 2011:1) sebagai berikut: ” The generative grammar stored in the brain that allows a speaker to produce language that other speakers can understand and a grammar formulated by a linguist is an idealized description of this Mental Grammar.” Pernyataan di atas menjelaskan bahwa generative grammar yang tersimpan dalam otak dan membuat pembicaranya dapat menghasilkan bahasa yang dapat 49 dimengerti oleh pembicara lain dan penjelasan-penjelasan idealis tata bahasa yang dibentuk oleh para ahli bahasa itulah makna dari sebuah mental grammar. Pada hakikatnya, semua manusia dilahirkan dengan kemampuan mengkonstruksi mental grammar ini. Para ahli Bahasa Inggris telah menetapkan kaidah-kaidah bentuk kalimat pasif untuk digunakan secara internasional agar dapat dimengerti oleh pembicara lain, maka dalam penelitian ini Mental Grammar jelas akan digunakan sebagai acuan pembelajaran materi kalimat pasif Bahasa Inggris yang disampaikan kepada para siswa. 4. Transformational Grammar Tatum (2012:1) menyatakan dalam artikelnya tentang Transformational Grammar yaitu : “TG is an approach to the use of grammar in communications that involves a logical and analytical process to fully grasp the meaning behind the words selected. Along with sentence structure, transformational grammar will also attempt to explore the thought behind the words. “ Tata bahasa transformasional adalah sebuah penggunaan tata bahasa dalam komunikasi yang melibatkan proses logis dan analitis dengan fungsi sepenuhnya untuk memahami makna di balik kata-kata yang dipilih. Dari perspektif ini, tata bahasa transformasional melampaui proses tata bahasa struktural yang cenderung berfokus pada pembentukan kalimat-kalimat yang tepat sebagai alat komunikasi. Dalam proses pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris, siswa diarahkan agar bisa menganalisa bentuk perubahan setiap pola kalimat aktif kedalam pola 50 kalimat pasif sehingga kalimat yang sudah terbentuk dalam kalimat pasif tersebut tidak mengalami perubahan makna. 2.5. Prinsip-Prinsip Dasar Pengajaran Tata Bahasa Inggris pada Materi Passive Voice Prinsip-prinsip dasar pengajaran tata Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif sangat diperlukan dalam proses pembelajaran Bahasa Inggris karena ini akan berfungsi sebagai acuan proses pembelajaran dan kriteria untuk mengevaluasi praktek pembelajaran yang akan dilakukan. Menurut Thornbury (2002: 25-28) ada dua prinsip dasar pengajaran Grammar yang dapat diterapkan dalam proses pembelajaran pada materi passive voice, yaitu : 1. The E-Factor: Efficiency = economy ,ease, and efficacy. Economy berarti hemat. Ini berarti bahwa ketika kita menyampaikan aturanaturan dalam berbahasa, sampaikanlah dengan bahasa yang tidak membuat siswa bingung untuk memahaminya. Dengan kata lain, semakin singkat penjelasan semakin baik. Berhemat juga berlaku untuk melakukan perencanaan tindakan dan mendapatkan sumber belajar. Faktor ease menekankan pada kenyataan bahwa kebanyakan guru memiliki jam mengajar yang padat dan kelas yang banyak sehingga guru akan mengalami kendala untuk menyediakan materi untuk tiap-tiap kelas. Oleh karena itu guru dapat menggunakan materi-materi pembelajaran yang tersedia di dunia maya atau meminta siswa untuk mengakses materi yang berhubungan dengan kalimat pasif sehingga proses pembelajaran tetap terlaksana sesuai dengan tujuan. 51 Singkatnya bahwa semakin mudah suatu kegiatan dilakukan maka akan semakin baik. Selanjutnya, Efficacy adalah yang paling penting dalam faktor E, karena guru harus memberikan penilaian kepada siswa tentang perhatian, pemahaman, ingatan, dan motivasi mereka terhadap materi yang dipelajari. Oleh karena itu, peneliti tidak hanya melakukan evaluasi terhadap peningkatan pemahaman materi kalimat pasif saja akan tetapi peneliti pun melakukan evaluasi terhadap peningkatan aktivitas belajar siswa serta bagaimana respon siswa dalam pembelajaran kalimat pasif menggunakan metode blended learning. 2. The A-Factor: Appropriacy Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan untuk untuk menentukan appropriacy adalah usia siswa, kelas, jumlah anggota dalam kelompok, kesenangan siswa, ketersediaan materi dan sumber, pengalaman belajar siswa sebelumnya, kebutuhan siswa akan materi tersebut, dan konteks pendidikan misalnya sekolah swasta atau negeri; kelas bilingual atau monolingual. Jadi, appropriacy adalah kecocokan materi terhadap siswa dengan pertimbangan bahwa tidak ada kelas yang mempunyai kriteria yang sama untuk para siswanya. Sebuah materi yang dianggap cocok untuk kelas tertentu belum tentu tepat diberikan pada kelas yang lain. Paling tidak akan ada perbedaan sekalipun sedikit. Ketika materi kalimat pasif disampaikan kepada siswa, hendaknya guru menyampaikannya dalam situasi yang digemari oleh banyak siswa dan pemilihan kalimat-kalimat yang cenderung mendekati pada 52 pola pikir siswa agar pola-pola kalimat pasif yang disampaikan dapat terekam lama dalam ingatan siswa. 2.6. Teori Meta Cognitive dalam Pengajaran Reading pada Materi Passive Voice Di antara empat keterampilan berbahasa, membaca adalah mungkin yang paling ekstensif dan intensif dipelajari oleh para guru Bahasa Inggris. Sehingga guru Bahasa Inggris dapat memilih di antara berbagai metode pengajaran dan teknik untuk siswa mempelajari reading text dalam bahasa asing mereka. Terlebih lagi, pembelajaran Bahasa Inggris khususnya tingkat SMA, selalu melibatkan penguasaan pemahaman bacaan dalam setiap kompetensi dasar yang harus dikuasai oleh siswa. Sebagaimana dinyatakan oleh Block yang di kutip oleh Vaezi (2006:2) bahwa, meta cognitive dalam konteks membaca melibatkan proses berpikir tentang apa yang kita lakukan saat membaca. Pembaca dilibatkan dengan banyak kegiatan sepanjang proses memahami bacaan, yaitu before reading, during reading, dan after reading. Contoh kegiatan before reading adalah mengidentifikasi tujuan membaca , mengidentifikasi bentuk, atau jenis teks. Pada kegiatan during reading yang dilakukan adalah seperti menemukan kalimat topik dan mengikuti rincian teks menuju kesimpulan, mengidentifikasi tujuan penulis, dan membuat prediksi terus menerus tentang apa yang akan terjadi berikutnya berdasarkan informasi yang diperoleh sebelumnya. Selanjutnya pada tahap after reading , pembaca membuat ringkasan atau membuat kesimpulan dari apa yang dibaca. 53 Berdasarkan penjelasan teori meta cognitive pada pembelajaran reading tersebut, maka peneliti akan menggunakan landasan teori ini untuk melakukan proses pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris pada penelitian ini. Hal ini karena peneliti tidak menyampaikan format-format kalimat pasif hanya berupa hafalan, akan tetapi materi ini disampaikan kepada siswa melalui pemahaman teks-teks bacaan yang sesuai dengan kompetensi dasar yang harus dicapai oleh siswa kelas XI semester 1, yaitu : teks reading berbentuk report, teks fungsional pendek berbentuk announcement dan advertisement. Siswa diarahkan untuk melaksanakan kegiatan before reading, during reading dan after reading dengan melibatkan pemahaman pada language function yang digunakan, yatu penggunaan kalimat pasif yang terdapat didalamnya. 2.7. Kalimat Pasif dalam Teks Report Report Text merupakan salah satu jenis teks Bahasa Inggris yang tergolong ke dalam golongan Description, fungsinya hampir sama dengan Descriptive Text. Report Text adalah salah satu dari ke-13 jenis teks Bahasa Inggris(Types of Text) yang menghadirkan informasi tentang sesuatu seperti alam, hewan, tumbuhan, hasil karya manusia, dan fenomena sosial dengan apa adanya. Informasi yang dihadirkan dalam Report Text adalah hasil dari observasi dan analisis secara sistematis. Tujuan komunikatif dari Report Text adalah menyampaikan informasi tentang sesuatu, apa adanya, sebagai hasil pengamatan sistematis atau analisis. Hal-hal yang dideskripsikan dapat meliputi gejala alami, lingkungan, benda buatan manusia, atau gejala-gejala sosial. Deskripsi sebuah Report Text dapat 54 berupa kesimpulan umum, misalnya, ikan paus termasuk binatang mamalia karena ikan tersebut melahirkan anaknya. Materi kalimat pasif diperoleh siswa ketika mereka sedang mempelajari report text pada kelas XI semester ganjil. Hal ini dilakukan karena pembelajaran grammar terintegrasi dengan pemahaman reading. Contoh-contoh kalimat pasif banyak terdapat dalam teks yang berbentuk report seperti teks berikut : Kangaroo A kangaroo is an animal found only in Australia, although it has a smaller relative, called a wallaby, which lives on the Australian island of Tasmania and also in New Guinea. Grass and plants are needed by kangaroos as their main food. They have short front legs, but very long, and very strong back legs and a tail. These are used for sitting up and for jumping. Kangaroos have been known to make forward jumps of over eight metres, and leap across fences more than three metres high. They can also run at speeds of over 45 kilometres per hour.The largest kangaroos are the Great Grey Kangaroo and the Red Kangaroo. Adult grow to a length of 1.60 metres and weigh over 90 kilos. Kangaroos are marsupials. This means that the female kangaroo has an external pouch on the front of her body. A baby kangaroo is very tiny when it is born, and itcrawls at once into this pouch where it spends its first five months of life Kalimat pasif dalam teks report diatas adalah : 1. A kangaroo is an animal found only in Australia. 55 2. it has a smaller relative, called a wallaby. 3. These are used for sitting up and for jumping. 4. Kangaroos have been known to make forward jumps of over eight metres. 5. A baby kangaroo is very tiny when it is born. 6. Grass and plants are needed by kangaroos as their main food. 2.8. Kalimat Pasif dalam Teks Fungsional Berbentuk Announcement dan Advertisement Functional text adalah teks khusus yang berisi perintah, pengarahan, sesuatu yang harus dilakukan atau tidak boleh dilakukan yang dapat berupa larangan (prohibition), undangan (invitation), pesan singkat (short message), iklan (advertisement), peringatan (notice), pengumuman (announcement), dan lain-lain yang mengandung makna dan digunakan dalam komunikasi sehari-hari. Oleh karena itu dalam penelitian ini, materi kalimat pasif Bahasa Inggris disampaikan kepada siswa ketika siswa mempelajari salah satu dari jenis teks fungsional pendek yaitu, pengumuman dan iklan. Pengumuman (announcement) merupakan pesan atau informasi yang disampaikan kepada orang banyak/ khalayak masyarakat. Biasanya, pengumuman hanya menyampaikan pesan atau informasi yang menyangkut khalayak ramai. Misalnya pengumuman di majalah dinding sekolah, pengumuman di surat kabar atau majalah. Contoh pengumuman : On the 4th of July, 2013, a team from the University of Adelaide will come to the University of Lampung to provide guidance on scholarships for outstanding students in Indonesia. The briefing will be delivered directly through the 56 university's dean of Adelaide in a great detail. The event will be held in the multipurpose building of Lampung University. Enjoy the event. Contact : Mustika Anastasia Phone : 0812-3567-8944 For use : now to July 3, 2013 Contoh kalimat pasif yang terdapat dalam pengumuman di atas adalah : 1. The briefing will be delivered 2. The event will be held Teks fungsional pendek berbentuk iklan pada umumnya digunakan untuk mengenalkan, mempromosikan ataupun menawarkan suatu produk barang atau jasa. Contoh iklan : JOB ADVERTISEMENT Teaching Positions 2012 SMA Maya Englishindo SMA Maya Englishindo seeks applications from suitably qualified teachers for positions commencing April 2012. Applicants are invited to visit the website for more details, including a full position description, the position advertised below. Teacher of English and SOSE. Full-time permanent position. Applications including CV and the names of three referees should be sent to: The Principal's Assistant, SMA Maya Englishindo, 22 Empty Road, Dunia Maya, 6666. Applications close Wednesday 01 April 2012 Contoh kalimat pasif yang terdapat dalam pengumuman di atas adalah : 1. Applicants are invited 2. the position advertised below 57 3. Applications including CV and the names of three referees should be sent 2.9. Karakteristik Mata Pelajaran Bahasa Inggris Bahasa Inggris merupakan alat untuk berkomunikasi secara lisan dan tulis. Berkomunikasi adalah memahami dan mengungkapkan informasi, pikiran, tanggapan, dan mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi, dan budaya. Kemampuan berkomunikasi dalam pengertian yang utuh adalah kemampuan berwacana, yakni kemampuan memahami dan/atau menghasilkan teks lisan dan/atau tulis yang direalisasikan dalam empat keterampilan berbahasa, yaitu mendengarkan, berbicara, membaca dan menulis. Keempat keterampilan inilah yang digunakan untuk menanggapi atau menciptakan wacana dalam kehidupan bermasyarakat. Oleh karena itu, mata pelajaran Bahasa Inggris diarahkan untuk mengembangkan keterampilan-keterampilan tersebut agar lulusan mampu berkomunikasi dan berwacana dalam Bahasa Inggris pada tingkat literasi tertentu. Pembelajaran Bahasa Inggris di SMA/MA ditargetkan agar peserta didik dapat mencapai tingkat informational, yaitu pada tingkat dimana orang mampu mengakses pengetahuan dengan kemampuan berbahasa, karena mereka disiapkan untuk melanjutkan pendidikannya ke perguruan tinggi. 2.7.1 Tujuan Mata Pelajaran Bahasa Inggris di SMA/MA bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. 58 1. Mengembangkan kompetensi berkomunikasi dalam bentuk lisan dan tulis untuk mencapai tingkat literasi informational. 2. Memiliki kesadaran tentang hakikat dan pentingnya Bahasa Inggris untuk meningkatkan daya saing bangsa dalam masyarakat global. 3. Mengembangkan pemahaman peserta didik tentang keterkaitan antara bahasa dengan budaya. 2.7.2. Ruang Lingkup Ruang lingkup mata pelajaran Bahasa Inggris di SMA/MA meliputi: 1. kemampuan berwacana, yakni kemampuan memahami dan/atau menghasilkan teks lisan dan/atau tulis yang direalisasikan dalam empat keterampilan berbahasa, yakni mendengarkan, berbicara, membaca dan menulis secara terpadu untuk mencapai tingkat literasi informational; 2. kemampuan memahami dan menciptakan berbagai teks fungsional pendek dan monolog serta esei berbentuk procedure, descriptive, recount, narrative, report, news item, analytical exposition, hortatory exposition, spoof, explanation, discussion, review, public speaking. Gradasi bahan ajar tampak dalam penggunaan kosa kata, tata bahasa, dan langkah-langkah retorika; 3. kompetensi pendukung, yakni kompetensi linguistik (menggunakan tata bahasa dan kosa kata, tata bunyi, tata tulis), kompetensi sosiokultural (menggunakan ungkapan dan tindak bahasa secara berterima dalam berbagai 59 konteks komunikasi), kompetensi strategi (mengatasi masalah yang timbul dalam proses komunikasi dengan berbagai cara agar komunikasi tetap berlangsung), dan kompetensi pembentuk wacana (menggunakan piranti pembentuk wacana). 2.8. Penelitian yang Relevan Penelitian yang terkait dengan metode blended learning dan prestasi belajar siswa diantaranya adalah penelitian yang dilakukan oleh dilakukan oleh Aziz (2012) di Universitas Brawijaya. Dalam penelitiannya ia mengimplementasikan strategi Blended Learning untuk meningkatkan pemahaman mahasiswa tentang English Tenses di Universitas Brawijaya. Pada penelitian ini ditemukan bahwa metode Blended Learning sangat efektif dalam meningkatkan pemahaman mahasiswa tentang English tenses (pola kalimat ). Dari hasil kuesioner, ditemukan bahwa lebih dari 75% mahasiswa menyatakan kesukaannya pada pengimplementasian strategi Blended Learning ini di dalam kelas mereka. Dan dari hasil pengumpulan data tersebut, dapat disimpulkan bahwa mahasiswa dapat beradaptasi dan menerima pengimplementasian strategi tersebut dengan baik sebab mereka memiliki kesempatan untuk belajar secara intensif tanpa adanya batasan waktu. Jika di dalam kelas mahasiswa lebih banyak menerima penjelasan seputar materi topik yang sedang dibahas, mereka dapat mengajukan berbagai pertanyaan secara leluasa di saat diskusi melalui Facebook Group dimulai; melalui forum diskusi itulah mahasiswa dapat bertanya tanpa perlu merasa malu karena khawatir pertanyaan yang ia ajukan sudah diketahui jawabannya oleh temannya satu kelas. 60 Melalui forum ini pula mahasiswa diarahkan untuk masuk ke dalam link-link situs daring latihan grammar yang disediakan oleh peneliti. Mahasiswa didorong dan dirangsang untuk menggunakan Bahasa Inggris dalam percakapan yang sesungguhnya di Facebook Group. Melalui media itulah mahasiswa dapat saling berbagi tentang ketertarikannya pada sesuatu atau pengalaman-pengalaman pribadi sekaligus menerima komentar atau umpan balik berkenaan dengan tata bahasa dari teman sekelas atau dari peneliti. Penelitian lain yang relevan untuk mendukung penerapan metode blended learning adalah penelitian yang dilakukan oleh Shih (2011) dari National Pingtung University of Science and Technology. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh mengintegrasikan Facebook dan peer assessment dengan pembelajaran writing kuliah Bahasa Inggris melalui Pendekatan Blended teaching. Subyek penelitian adalah 23 mahasiswa tahun pertama jurusan Bahasa Inggrisdi sebuah universitas teknologi di Taiwan berpartisipasi dalam kelas Writing selama 18 minggu. Para siswa dibagi menjadi tiga kelompok dengan tiga platform Facebook. pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuantitatif dan kualitatif sedangkan instrumen penelitian yang digunakan adalah pre-test dan post-test keterampilan menulis Bahasa Inggris, kemudian peneliti mengembangkan sendiri survei, kuesioner, dan wawancara mendalam kepada mahasiswa. Pada hasil akhir penelitian ditemukan bahwa memadukan penilaian sejawat menggunakan Facebook dalam pembelajaran menulis Bahasa Inggris dapat menarik dan efektif untuk tingkat perguruan tinggi kelas Writing Bahasa Inggris. Siswa dapat meningkatkan keterampilan dalam menulis Bahasa Inggris 61 dan pengetahuan tidak hanya di dapat dari pembelajaran di kelas, tetapi juga dari pembelajaran kooperatif. Selain itu, dengan menggunakan metode Blended Learning ini dapat meningkatkan minat dan motivasi siswa yang pada akhirnya akan membantu memberikan strategi pembelajaran yang berguna bagi guru ESL Bahasa Inggris. Penelitian lain yang relevan dengan penggunaan metode blended learning untuk proses pembelajaran Bahasa Inggris adalah yang dilakukan oleh Grgurovic (2011) dari University of Illionis of Chicago. Dalam penelitiannya ia menggabungkan kelas belajar face to face dan pembelajaran secara on-line di lab komputer untuk meningkatkan kemampuan speaking dan reading pada kelas ESL. Temuan penting dari penelitian ini adalah bahwa semua kemampuan berbahasa berhasil diintegrasikan ke dalam dua metode pembelajaran tersebut. Berbeda dengan tiga penelitian yang telah disebutkan, dalam penelitian tindakan kelas yang dilakukan ini, peneliti menggunakan metode Blended Learning untuk meningkatkan penguasaan Bahasa Inggris pada materi kalimat pasif dengan tujuan untuk mengembangkan reading skill siswa sesuai dengan tuntutan kurikulum 2004 Bahasa Inggris untuk SMA. Siswa diinstruksikan untuk memanfaatkan materi-materi kalimat pasif yang ada di internet sebagai sumber belajar selain mereka juga mendapatkan materi dari printed media dan penjelasan guru. Jadi, peneliti tidak membuat materi baru. Peneliti dan siswa memanfaatkan materi yang telah banyak tersedia di internet akan tetapi kemudahan sumber 62 belajar ini belum dimanfaatkan sebaik mungkin khususnya di MAN I (model) Bandar Lampung. 63 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian tindakan (action research) dengan melibatkan secara aktif para pelaku dalam proses pembelajaran, yakni para guru pengampu bidang studi Bahasa Inggris, siswa, dan subjek lain yang terkait. Penelitian difokuskan pada situasi kelas yang lazim disebut dengan classroom action research (Baumfield, 2011:8-9). Pendekatanl ini dianggap sangat tepat dipilih karena masalah dan tujuan penelitian ini menghendaki tindakan yang reflektif, kolaboratif, dan pertisipatif berdasarkan situasi kelas dalam pelaksanaan pembelajaran. Penelitian tindakan kelas merupakan suatu penelitian yang reflektif, peneliti melakukan tindakan-tindakan tertentu untuk memperbaiki atau meningkatkan kwalitas pembelajaran di kelas berdasarkan hasil refleksi tindakan yang telah diberikan sebelumnya agar mendapatkan mendapatkan jawaban atas permasalahan yang dihadapi guru dalam praktek pembelajaran tata Bahasa Inggris khususnya. Sebelum melakukan penelitian, peneliti berdiskusi dengan guru bidang studi Bahasa Inggris yang menjadi kolaborator di MAN 1 (model) Bandar Lampung. Kemudian peneliti menentukan masalah, menyusun skenario pembelajaran yang tepat pada pembelajaran kalimat pasif dengan menerapkan metode Blended 64 Learning, menyiapkan lembar penilaian yang meliputi rubrik observasi dan rubrik penilaian. 1.2 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di MAN 1 Model Bandar Lampung berbasis mata pelajaran Bahasa Inggris. Terpilihnya MAN 1 Model Bandar Lampung ini didasarkan pada rendahnya tingkat ketuntasan belajar siswa pada penguasaan kalimat pasif bahasa Inggris, padahal sekolah ini memiliki fasilitas yang memadai dan kualifikasi para guru yang dinilai baik. Penelitian dilaksanakan pada semester ganjil tahun pelajaran 2013/2014. Sebelum melakukan penelitian ini, peneliti mempersiapkan tabel perencanaan penelitian, peneliti berdiskusi dengan teman sejawat untuk melakukan penelitian sesuai dengan rencana sampai dengan proses analisis dan pelaporan. Berdasarkan informasi awal kemampuan siswa dalam penggunaan kalimat pasif, banyaknya siswa yang nilainya belum mencapai angka ketuntasan minimal cenderung berada pada dua kelas yaitu, kelas XI IPA 2 dan kelas XI IPA 3. Oleh karena itu subjek dalam penelitian ini diambil dari dua kelas tersebut yaitu seluruh siswa kelas XI IPA 3 yang berjumlah 32 siswa dan XI IPA 2 dengan jumlah siswa 32, pada semester ganjil MAN I Model Bandar Lampung Tahun Pelajaran 20132014, sehingga total subjek penelitian adalah 64 siswa terdiri dari 42 siswa perempuan dan 22 siswa laki-laki. 1.3 Lama Tindakan dan Indikator Keberhasilan 65 Setiap tindakan yang dilakukan pada satu kelas berlangsung selama 6x45 menit yang terdiri dari dua pertemuan masing-masing 3x45 menit. Jadi, lamanya tindakan yang dilakukan terhadap dua kelas yang menjadi subjek penelitian ini sebanyak 12 kali pertemuan dengan enam pertemuan pada masing-masing kelas pada jam pembelajaran formal. Ditambahkan lagi, siswa diberikan tugas untuk mengakses berbagai materi kalimat pasif dan latihan-latihan soalnya. Kegiatan siswa ini tidak masuk ke dalam jam pembelajaran formal, akan tetapi, guru masih tetap dapat mengkondisikan dan mengevaluasi kegiatan tersebut dengan cara siswa menyerahkan tugas yang dikerjakan di luar kelas tersebut pada waktu yang ditentukan dan pengiriman tugas dilakukan melalui e-mail masingmasing siswa ke e-mail guru. Dengan cara seperti ini, diharapkan kegiatan pembelajaran di luar kelas masih dapat di pantau oleh guru sehingga metode blended learning benar-benar dapat dilakukan dalam kegiatan pembelajaran ini untuk mendapatkan hasil yang sesuai dengan tujuan penelitian ini. Pemberian tindakan dihentikan apabila telah tercapai empat indikator keberhasilan sebagai berikut: 1. Rata-rata keaktifan siswa dalam pembelajaran dapat mencapai 80% atau lebih. 2. Tidak ada siswa yang merespon tidak senang terhadap pembelajaran kalimat pasif menggunakan metode blended learning. 3. Penilaian Kinerja Guru dalam APKG 1 dan 2 mencapai nilai baik atau lebih dan setiap komponen harus berskor 4 (kriteria baik) atau lebih. 66 4. Tingkat ketuntasan belajar siswa dalam materi kalimat pasif dapat mencapai 80% atau lebih. 4.4. Rancangan Penelitian Tindakan Kelas Penelitian tindakan kelas ini dilakukan dalam tiga siklus sebagaimana alur berikut: Sampai pada indikator keberhasilan SIKLUS III PERENCANAAN OBSERVASI DAN EVALUASI TINDAKAN REKOMENDASI ANALISIS DAN REFLEKSI OBSERVASI DAN EVALUASI SIKLUS II PERENCANAAN REKOMENDASI TINDAKAN ANALISIS DAN REFLEKSI SIKLUS I PERENCANAAN 3.4.1 OBSERVASI DAN EVALUASI TINDAKAN Gambar 3.1 Alur Siklus Tindakan Penelitian (Kemmis,S.& Perencanaan Tindakan MC.Taggart.R,1990) Perencanaan tindakan pada penelitian ini adalah sebagai berikut : 67 a. Melakukan observasi untuk mendapatkan informasi awal mengenai keadaan sekolah secara umum, keadaan siswa, jadual pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan masalah-masalah yang menyebabkan rendahnya aktivitas pada pembelajaran kalimat pasif. b. Menetapkan subjek penelitian. c. Menyusun silabus dan rencana pembelajaran d. Menyiapkan materi pembelajaran tatap muka dan online e. Membuat lembar observasi untuk melihat kondisi ketika tindakan dilaksanakan. f. Mendesain alat pengumpul data (test) untuk melihat penguasaan konsep kalimat pasif siswa terhadap pembelajaran Bahasa Inggris menggunakan metode Blended learning. g. Menyusun lembar angket untuk menyusun aktivitas siswa terhadap pembelajaran kalimat pasif. 3.4.2. Pelaksanaan Tindakan Pelaksanaan penelitian penggunaan metode Blended learning dalam meningkatkan ketuntasan belajar siswa untuk menguasai Penggunaan Kalimat Pasif Bahasa Inggris ini menggunakan Pendekatan Tindakan Kelas pada semester 1 kelas XI tahun pelajaran 2013-2014 dilaksanakan dalam tiga siklus. Pada tiap siklus diterapkan blended learning yang berbeda guna menemukan cara yang paling efektif digunakan untuk mengajarkan materi kalimat pasif Bahasa Inggris. Untuk itulah pada setiap akhir siklus dilakukan revisi sesuai dengan perubahan 68 atau tujuan yang ingin dicapai. Setelah salah satu rangkaian pemberian materi selesai dilakukan, maka diberikanlah tes untuk mengetahui tingkat penguasaan siswa terhadap materi yang telah diberikan. 3.4.3 Observasi dan Evaluasi Observasi dilakukan pada saat pembelajaran berlangsung menggunakan lembar observasi yang telah disiapkan. Observasi ini dilakukan untuk melihat pengaruh proses penggunaan metode yang diterapkan dan mengukur aktifitas siswa selama mengikuti pembelajaran. Oleh karena itu, posisi peneliti dalam penelitian ini adalah sebagai guru Bahasa Inggris juga sebagai observer dan dibantu oleh satu orang mitra guru Bahasa Inggris kelas XI. Guru mitra membantu berlangsungnya proses pembelajaran dan turut serta mengobservasi kemajuan dan kekurangan yang terjadi selama proses pembelajaran. Sedangkan evaluasi dilaksanakan dengan menggunakan fasilitas e-mail untuk mengumpulkan data mengenai penguasaan konsep terhadap materi pembelajaran. 3.4.4 Analisis dan Refleksi Peneliti melakukan pengumpulan data yang bersifat kualitatif dan kuantitatif. Data kuantitatif dalam penelitian ini adalah data hasil tes penguasaan pencapaian hasil belajar yang diperoleh dari hasil tes formatif terdiri atas tiga domain meliputi ranah semantic (ketepatan makna), morfologi (ketepatan bentuk kata), dan lexicogrammatic ( ketepatan kosa kata). Tes formatif ini dilaksanakan pada setiap akhir siklus. Sedangkan data kualitatif dalam penelitian ini adalah tidak hanya 69 berupa deskripsi dari beberapa kesimpulan dan permasalahan tapi juga mendeskripsikan kejadian atau aktifitas-aktifitas siswa serta kekurangan maupun kelebihan dari masing-masing siklus yang dihadapi dan kesesuaian antara indikator keberhasilan dengan realisasi hasil penelitian di kelas. Merujuk pada data evaluasi dan observasi. Selanjutnya dilakukan analisis data dengan cara membandingkan hasil kemampuan awal siswa sebelum dilakukan metode blended learning dan sesudah dilakukan metode blended learning serta penguasaan konsep siswa terhadap materi pembelajaran di setiap siklus dengan memperhatikan indikator kinerja yang telah ditetapkan sebelumnya. Data yang terkumpul dijadikan pedoman dalam merefleksi apakah proses pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris dengan menggunakan metode Blended Learning sesuai dengan konsep seperti yang telah dituangkan dalam rencana pembelajaran yang telah dibuat sebelumnya. Temuan-temuan yang ada tersebut kemudian menjadi pijakan untuk menentukan langkah-langkah pada siklus-siklus berikutnya. 3.5 Definisi Konseptual dan Definisi Operasional 3.5.1 Definisi Konseptual 70 Definisi konseptual dalam penelitian ini meliputi definisi konseptual mengenai RPP, Proses Pembelajaran, Sistem Evaluasi Pembelajaran, Metode Blended Learning, dan Prestasi Belajar. a. Perencanaan Pembelajaran adalah proses mengidentifikasi dan menganalisis dari silabus yang dipergunakan untuk memandu siswa mencapai hasil pembelajaran sebagaimana dirumuskan sebagai kompetensi dasar, serta merumuskan tujuan pembelajaran dengan memilih, menentukan sumber dan strategi yang akan dilaksanakan termasuk efektifitasnya. b. Proses pembelajaran adalah suatu kombinasi yang tersusun meliputi unsur manusiawi ( guru ), material (buku, papan tulis), fasilitas ( ruang kelas, jaringan komputer, dan internet) perlengkapan dan prosedur ( jadwal dan metode) yang saling mempengaruhi untuk pencapaian tujuan pembelajaran . Rangkaian kegiatan ini diawali dengan pendahuluan yang berisi penjelasan umum dan conditioning. Aktivitas selanjutnya adalah kegiatan pokok yang ditandai dengan adanya eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi. Sedangkan perangkuman atau penyimpulan bersama yang diiikuti dengan evaluasi serta penyampaian rekomendasi kegiatan lanjutan menjadi kegiatan penutup proses pembelajaran. a. Sistem Evaluasi merupakan usaha untuk menentukan kualitas pembelajaran secara keseluruhan, mencakup tahap perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran, dan penilaian. 71 b. Blended learning adalah metode pembelajaran yang mengintegrasikan antara lebih dari satu metode pembelajaran yaitu pembelajaran tatap muka antara guru dan siswa dengan pembelajaran berbasis web yang mengkombinasikan berbagai metode pembelajaran, yang dimasukkan dalam sebuah learning management system. Metode pembelajaran blended learning memungkinkan siswa dapat saling berinteraksi dalam bentuk diskusi dengan informasi yang didapatnya dari berbagai sumber baik dalam kelas maupun diluar kelas secara berkesinambungan sehingga ketuntasan belajar siswa dapat ditingkatkan. Pemanfaatan TIK oleh siswa dapat berjalan secara optimal dalam proses pembelajaran sesuai dengan tuntutan proses pembelajaran di sekolah. Dengan demikian penerapan strategi blended learning memungkinkan guru dapat mengembangkan pembelajaran bahasa berbasis TIK, aktif, kreatif, efektif, menyenangkan dan kontekstual. c. Prestasi belajar adalah kemampuan mengingat dan memecahkan masalah berdasarkan apa yang telah dipelajari siswa. Artinya hal ini mencakup keterampilan intelektual yang merupakan salah satu tugas dari kegiatan pendidikan, yang meliputi pengetahuan, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis, dan evaluasi. Berdasarkan uraian di atas, maka pengertian prestasi belajar dibatasi pada aspek pengetahuan dan ingatan, pemahaman, dan analisis yang disesuaikan dengan tingkat perkembangan siswa subjek penelitian. 3.5.2 Definisi Operasional 72 Adapun definisi operasional dalam penelitian ini meliputi definisi mengenai RPP, aktivitas guru, proses pembelajaran, sistem evaluasi pembelajaran, metode Blended Learning dan prestasi belajar pada KD merespon makna dan langkah retorika teks tulis esei secara akurat, lancar dan berterima dalam konteks kehidupan sehari-hari dan untuk mengakses ilmu pengetahuan dalam teks bacaan berbentuk report dan teks fungsionalpendek berbentuk announcement dan advertisement dengan menggunakan metode Blended Learning. RPP adalah rencana kerja pembelajaran buatan guru pada KD merespon a. makna dan langkah retorika teks tulis esei secara akurat, lancar dan berterima dalam konteks kehidupan sehari-hari dan untuk mengakses ilmu pengetahuan dalam reading text berbentuk report,announcement, dan advertisement dengan menggunakan metode Blended Learning .RPP ini diukur dengan menggunakan Alat Penilaian Kinerja Guru 1 (APKG 1). RPP yang diukur terdiri dari enam aspek yaitu kelengkapan komponen dalam RPP yaitu SK, KD, tujuan pembelajaran, materi ajar hingga instrumen evaluasi dinilai dan diberi skor antara 1-5. Hasil dimasukkan dalam kategori: 1 = sangat kurang, 2 = kurang, 3 = cukup, 4 = baik, dan 5 = sangat baik. Tabel 3.1 Lembar Alat Penilaian Kinerja Guru (APKG) 1 Skala/Skor No Aspek Yang Dinilai 1 2 3 4 5 1 Perumusan Indikator Pencapaian/ tujuan pembelajaran T O T A L 73 2 3 a. Kejelasan dan kelengkapan cakupan rumusan b. Kesesuaian dengan KD c. Kesesuaian banyaknya indikator pencapaian dengan alokasi waktu Pengorganisasian Pengalaman Belajar /kegiatan belajar siswa a. Variasi perumusan pengalaman belajar siswa b. Perumusan pengalaman belajar sesuai dengan indikator pencapaian c. Level perumusan pengalaman belajar siswa sesuai dengan indikator pencapaian Pengorganisasian Materi Pembelajaran a. Pemilihan materi pembelajaran kalimat pasif dalam reading text,announcement, dan advertisement sesuai dengan indikator pencapaian b. Sistematika dan urutan materi pembelajaran kalimat pasif dalam reading text berbentuk report,announcement, dan advertisement c. Materi pembelajaran kalimat pasif dalam reading text report,announcement, dan advertisement sesuai dengan karakteristik siswa Pendekatan dalam Pembelajaran 4 a.Kesesuaian Metode blended Learning dengan pengalaman belajar yang dirancang b. Kesesuaian Metode blended Learning dengan materi pembelajaran kalimat pasif dalam reading text,announcement, dan advertisement Skala/Skor No Aspek Yang Dinilai c.Variasi Metode blended Learning yang dirancang 1 2 3 4 5 T O T A L 74 5 6. 7 Kesesuaian Sumber/ Media Pembelajaran, dengan : a. Pencapaian indikator pencapaian b. Materi pembelajaran mengungkapkan makna dalam reading text,announcement, dan advertisement c. Karakteristik siswa Ketepatan dan kesesuaian Rancangan Langkah-langkah pembelajaran a. Rancangan langkah pembelajaran meliputi : tahapan keterlibatan siswa (engagement), eksplorasi, elaborasi, konfirmasi dan penilaian/ evaluasi pada pembelajaran mengungkapkan makna dalam monolog reading text, announcement dan advertisement melalui metode Blended Learning b. Ketepatan dan kesesuaian isi rancangan setiap langkah Pembelajaran dengan materi pembelajaran kalimat pasif dalam reading text,announcement, dan advertisement melalui metode Blended Learning c. Ketepatan dan kesesuaian isi rancangan setiap langkah pembelajaran kalimat pasif dalam reading text,announcement, dan advertisement melalui metode Blended Learning dengan pengalaman belajar yang dirancang Penilaian hasil belajar a. Kesesuaian teknik penilaian dengan indikator pencapaian b. Rancangan penilaian proses c. Rancangan penilaian produk Skala/Skor No Aspek Yang Dinilai 8 Penunjang a. Kebersihan dan kerapian persiapan b. Ketepatan penggunaan bahasa tulis S k o r Total APKG 1 1 2 3 4 5 T O T A L 75 b. Aktivitas guru adalah segala tindakan yang dilakukan oleh guru di dalam kelas dalam rangka pembelajaran materi kalimat pasif pada KD mengungkapkan makna dalam monolog Bahasa Inggris berbentuk teks report melalui metode Blended Learning. Aktivitas guru dilaksanakan dengan formal live face – toface blended learning, yaitu guru menjelaskan langsung di dalam jam pelajaran di kelas dan asynchronous / virtual collaboration dimana guru masih bisa berkomunikasi dengan siswa di luar jam pelajaran menggunakan fasilitas email dan blog. Kegiatan ini akan diukur dengan Alat Penilaian Kinerja Guru 2 (APKG 2), yang berfungsi untuk mengevaluasi kemampuan guru dalam melaksanakan pembelajaran di kelas. Penilaian meliputi: penyiapan awal kondisi pembelajaran, membuka pembelajaran, pengorganisasian materi pembelajaran pada kegiatan inti, pendekatan dalam pembelajaran, penggunaan sumber atau medua pembelajaran, penilaian hasil belajar, penunjang, dan menutup pembelajaran. APKG 2 ini pun akan diberi skor antara 1-5. Hasil dimasukkan dalam kategori: 1 = sangat kurang, 2 = kurang, 3 = cukup, 4 = baik, dan 5 = sangat baik. Tabel 3.2 Lembar Alat Penilaian Kinerja Guru (APKG) 2 N o Aspek Yang Dinilai 1 Penyiapan Awal Kondisi Pembelajaran Skala/Skor 1 2 3 4 5 T O T A L 76 a. Penyiapan kelas 2 3 4 b. Memeriksa kehadiran siswa c. Penyiapan media/alat pembelajaran Membuka Pembelajaran a. Melakukan kegiatan engagement dan atau apersepsi b. Menyampaikan KD yang akan dicapai Pengorganisasian Materi Pembelajaran pada kegiatan Inti a. Penguasaan materi pembelajaran kalimat pasif dalam teks report, dan teks fungsional pendek berupa pengumuman dan iklan b. Sistematika dan urutan penyampaian materi pembelajaran kalimat pasif dalam teks report, dan teks fungsional pendek berupa pengumuman dan iklan c. Terjadinya kegiatan eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi dalam proses pembelajaran yang sesuai dengan indikator pencapaian d. Ketepatan penggunaan alokasi waktu yang disediakan sesuai dengan tahapan/langkah pembelajaran Pendekatan dalam Pembelajaran a. Penggunaan metode Blended Learning secara tepat, logis dan variatif sesuai dengan pengalaman belajar yang dirancang b.Kesesuaian penggunaan metode Blended Learning dengan materi pembelajaran kalimat pasif dalam teks report, dan teks fungsional pendek berupa pengumuman dan iklan c. Terciptanya proses pembelajaran yang kondusif dan I2M3 (Interaktif, Inspiratif, Menyenangkan, Menantang, dan Memotivasi) N o Aspek Yang Dinilai 5 Penggunaan Sumber/ Media Pembelajaran a. Penggunaan sumber/media dan alat bantu pembelajaran secara tepat b. Perancangan media dan alat bantu pembelajaran menarik minat siswa Skala/Skor 1 2 3 4 5 T O T A L 77 6 Penilaian hasil belajar a. Penilaian proses dilakukan secara variatif untuk tercapainya indicator pencapaian dan materi pembelajaran kalimat pasif menggunakan metode blended learning b. Penilaian produk dilakukan sesuai dengan indikator pencapaian 7 Penunjang a. Penggunaan bahasa b. Gaya mengajar c. Penampilan 8 Menutup Pembelajaran a. Melakukan refleksi dan membuat rangkuman dengan melibatkan siswa b. Melaksanakan tindak lanjut (pengayaan, remidial, tugas lainnya) Skor Total APKG 2 c. Proses Pembelajaran Proses pembelajaran adalah segala aktivitas siswa di kelas dalam kegiatan pembelajaran materi kalimat pasif pada KD mengungkapkan makna dalam monolog Bahasa Inggris berbentuk teks report, announcement dan advertisement melalui metode formal live face to face blended learning; siswa mendapatka materi langsung dari guru di dalam jam pelajaran tatap muka di kelas, informal live face to face; siswa belajar dalam kelompokkelompok kerja, self-paced learning; siswa menggunakan modul cetak dan modul on-line untuk mendapatkan materi kalimat pasif, dan asynchronous blended learning; siswa masih dapat melakukan tanya jawab denga guru tentang materi pelajaran di luar jam tatap muka dengan menggunakan fasilitas e-mail dan blog. Penilaian proses pembelajaran dilakukan dengan rubrik aktivitas belajar siswa, dengan ketentuan pada tabel berikut : 78 Tabel 3.3. Kriteria Tingkat Keaktifan Siswa Aktivitas Belajar Siswa (%) Tingkat Keaktifan 81 – 100 Sangat aktif 61 – 80 Aktif 41 – 60 Cukup aktif 21 – 40 Kurang aktif 0 – 20 Sangat kurang aktif Aktivitas dikatakan berhasil bila persentase aktivitas belajar siswa mencapai 80% - 100%. Tabel 3.4 Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa dalam Kegiatan Pembelajaran Frek. Aktivitas No Aspek yang Diamati Siswa Aktif F 1 2 3 4 5 6 7 d. % Tidak Aktif F % Mengemukakan pendapat di depan kelas Menjawab pertanyaan guru Mengajukan pertanyaan kepada guru Berlatih menggunakan latihan Bahasa Inggris online Mengidentifikasi kalimat-kalimat pasif dalam reading text Berlatih mengungkapkan kalimat pasif Bahasa Inggris dengan sesama teman Menggunakan kalimat pasif dalam tense yang benar Sistem Evaluasi Sistem evaluasi adalah penilaian hasil belajar pada materi kalimat pasif dengan menggunakan sistem asynchronous evaluation yaitu, siswa mengakses soal-soal yang disediakan di alamat blog guru dan 79 mengirimkan jawabannya melalui e-mail. Guru akan mengembalikan hasil jawaban siswa yang sudah dikomentari dan di beri nilai dengan mengirimkan kembali ke siswa pengirim melalui fasilitas e-mail. Penilaiannya berdasarkan instrumen yang sudah dibuat dengan cara mengkonversikan skor ke dalam bentuk nilai akhir. Soal-soal yang diberikan kepada siswa berbentuk communicative question, yaitu soal-soal di buat dalam bentuk percakapan sehari-hari yang tertulis berfokus pada makna bukan pada bentuk kata. e. Prestasi Belajar Prestasi belajar siswa pada pembelajaran kalimat pasif dalam Bahasa Inggris adalah tingkat kemampuan siswa dalam mengidentifikasi dan menyajikan materi kalimat pasif dalam teks report, anouncement, dan advertisement dan menyelesaikan soal kalimat pasif yang komunikatif . f. Blended Learning Blended learning yag digunakan dalam penelitian ini adalah formal live face to face, informal live face –to face, self-paced learning, dan asynchronous. Hal ini berarti bahwa proses pembelajaran Bahasa Inggris dalam kompetensi penggunaan kalimat pasif dilakukan dengan menggunakan metode campuran antara metode tatap muka klasikal, metode presentasi siswa secara individu dan kelompok, dan virtual collaboration. Materi kalimat pasif diperoleh siswa dari penjelasan guru, buku-buku cetak (printed media), dan materi-materi kalimat pasif yang banyak tersedia di layanan internet. 80 Pola penyampaian materi kalimat pasif kepada siswa tidak hanya dilakukan dengan metode ceramah (formal liveface-to face) atau penyelesaian tugas-tugas LKS saja, akan tetapi siswa diberikan kesempatan untuk menggunakan materi-materi yang tersedia di layanan internet dari berbagai sumber (self-paced learning)dan dapat mempresentasikan kepada siswa lain untuk berbagi pengetahuan dan menambah keaktifan siswa dalam belajar English grammar khususnya pada kalimat pasif. Dari hasil perolehan materi kalimat pasif tersebut, siswa bersama kelompok mempresentasikan kompilasi materi kalimat pasif yang telah di peroleh (informal live face-to face), sehingga antar kelompok siswa dapat bertukar materi masing-masing untuk kesempurnaan penguasaan materi tersebut secara individu. 3.6 Kisi- Kisi Instrumen Kisi-kisi instrumen dibuat untuk menggambarkan semua variabel yang diukur, dilengkapi dengan semua kemungkinan sumber data, semua metode dan instrumen yang mungkin dapat dipakai. 3.6.1 Kisi- Kisi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran RPP Bahasa Inggris dengan menggunakan metode Blended Learning diukur menggunakan Alat Penilaian Kinerja Guru (APKG) 1. RPP yang diukur terdiri dari enam aspek yaitu kelengkapan komponen dalam RPP seperti SK, KD, tujuan 81 pembelajaran, materi ajar hingga instrumen evaluasi dinilai dan diberi skor antara 1-5. Hasil dimasukkan dalam kategori: 1 = sangat kurang, 2 = kurang, 3 = cukup, 4 = baik, dan 5 = sangat baik. 3.6.2 Kisi-Kisi Observasi Aktivitas Guru Sementara itu, untuk mengevaluasi kemampuan guru dalam melaksanakan pembelajaran di kelas, akan digunakan APKG 2. Penilaian meliputi: penyiapan awal kondisi pembelajaran, membuka pembelajaran, pengorganisasian materi pembelajaran pada kegiatan inti, pendekatan dalam pembelajaran, penggunaan sumber atau media pembelajaran, penilaian hasil belajar, penunjang, dan menutup pembelajaran. APKG 2 ini pun akan diberi skor antara 1-5. Hasil dimasukkan dalam kategori: 1 = sangat kurang, 2 = kurang, 3 = cukup, 4 = baik, dan 5 = sangat baik. 3.6.3 Observasi Aktivitas Siswa Kisi-kisi instrumen observasi aktivitas siswa digunakan untuk mengamati aktivitas siswa dan guru selama proses pembelajaran berlangsung dan dilakukan pada setiap siklus. Berikut adalah aktifitas siswa yang diamati dalam proses pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris menggunakan metode blended learning : Tabel 3.5. Pedoman Observasi Aktivitas Belajar Siswa dalam Kegiatan Pembelajaran Frek. Aktivitas No Aspek yang Diamati Siswa Aktif Tidak 82 F 1 2 3 4 5 6 7 % Aktif F % Mengemukakan pendapat di depan kelas Menjawab pertanyaan guru Mengajukan pertanyaan kepada guru Berlatih menggunakan latihan Bahasa Inggris on-line Berdiskusi dengan guru tentang materi Berdialog dengan sesama teman Menggunakan kata dan tense yang benar Sedangkan sistem evaluasi, penilaian hasil belajar berdasarkan instrumen yang sudah dibuat dengan cara mengkonversikan skor ke dalam bentuk nilai akhir. Skor maksimal = 20 Nilai siswa = = Sumber: Penyusunan Perangkat Penilaian Psikomotor Bahasa Inggris di SMA (2010: 7) 1.6.4 Angket Respon Siswa Terhadap Pelaksanaan Metode Pembelajaran Instrumen ini digunakan untuk mendapatkan data tentang respon siswa setelah pelaksanaan metode pembelajaran Bahasa Inggris pada materi kalimat pasifdengan menggunakan metode blended learning. Data respon siswa mengikuti pembelajaran dianalisis secara deskriptif menggunakan persentase. 83 Respon siswa dikatakan baik atau sangat baik jika 80% atau lebih siswa merespon dalam kategori sangat senang atau senang untuk setiap aspek yang direspon. Tabel 3.6. Tabel Angket Respon Siswa Terhadap Pelaksanaan Pembelajaran Kalimat Pasif Menggunakan Metode Blended Learning Aspek yang dinilai Sangat Senang (%) Senang (%) Kurang Senang (%) Tidak Senang (%) Bagaimana tanggapan anda terhadap pelaksanaan metode pembelajaran yang dilakukan oleh guru Bagaimana tanggapan anda terhadap tugas-tugas yang diberikan guru Bagaimana tanggapan anda terhadap sistem penilaian yang diberikan guru Rata-rata Sumber : 1.6.5 http://asnawimuslem.blogspot.com/2012/02/kemampuan-guru-danrespon-siswa.html Kisi-Kisi Penilaian Penguasaan Kalimat Pasif Bahasa Inggris Peneliti menggunakan Pedoman Pensekoran Penguasaan Kalimat Pasif Bahasa Inggris yang dihasilkan oleh siswa untuk menentukan penilaian ketepatan menggunakan kalimat pasif, sebagai berikut: Tabel 3.7. Pedoman Pensekoran Penguasaan Kalimat Pasif Bahasa Inggris 84 No Aspek yang dinilai Skor 1 Menggunakan kalimat pasif yang benar dan kosa kata yang tepat. 4 2 Menggunakan kalimat pasif dan kosa kata yang terkadang kurang tepat, tetapi tidak mempengaruhi makna. Menggunakan kalimat pasif dan kosa kata yang kurang tepat dan mempengaruhi makna. 3 3 2 1 4 Menggunakan kalimat pasif dan kosa kata yang sulit/tidak dapat dimengerti. 5 0 Sulit memproduksi kata-kata Sumber : Juknis Penyusunan Perangkat Penilaian Psikomotor di SMA 2010Direktorat Pembinaan SMA 3.7 Instrumen Penelitian Instrumen penelitian untuk memperoleh data terdiri dari : 1. Pedoman Observasi Digunakan untuk mengamati aktivitas siswa dan guru selama proses pembelajaran dilakukan disetiap siklus. 2. Tes Hasil Belajar Tes hasil belajar digunakan untuk memperoleh data kemampuan siswa kelas XI IPA 2 dan XI IPA 3 MAN 1 (Model) Bandar Lampung dalam pembelajaran Bahasa Inggris. Dari tes kemampuan penggunaan kalimat pasif ini memberikan gambaran mengenai perubahan atau peningkatan hasil belajar siswa baik secara individu maupun klasikal. 3. Catatan Lapangan 85 Catatan lapangan digunakan untuk merekam semua peristiwa penting yang terjadi pada saat proses penelitian berlangsung. 4. Dokumentasi Dokumentasi digunakan untuk mendapatkan data sekunder seperti daftar hadir siswa, daftar nilai, keadaan siswa, dan latar belakang siswa serta aktifitas siswa dalam bentuk foto. 3.8 Teknik Analisis Data Analisis Data dilakukan peneliti pada setiap aspek penelitian dengan melakukan analisis dan penafsiran data secara terus menerus sampai berhasil melaksanakan pembelajaran menggunakan metode blended learning yang dapat meningkatkan penguasaan materi kalimat pasif Bahasa Inggris, sehingga bisa mencapai ketuntasan belajar individual maupun klasikal. Proses penafsiran data akan diperoleh dari empat hal berikut : 1. Kemampuan guru mengajar diperoleh dari lembar observasi oleh observer. 2. Penguasaan dan pemahaman materi Bahasa Inggris diperoleh dari nilai siswa pada tes akhir proses. 3. Aktifitas siswa diperoleh dari lembar pengamatan atau penilaian sikap. 4. Tanggapan siswa terhadap pelaksanaan pembelajaran diperoleh dari lembar angket respon siswa. Selanjutnya, seluruh data dari berbagai sumber data dianalisis dan dibuat abstraksi rangkuman inti hasil analisis. Setiap data yang diperoleh diinterpretasikan dan dihubungkan antara aspek dalam bentuk deskripsi ringkas untuk setiap tindakan. 86 4.8.1 Validasi Data Adapun teknik yang digunakan dalam validasi data meliputi : a. Member-Check, yaitu melihat kembali kebenaran dan kesahihan data temuan dengan cara mengkonfirmasi dengan sumber data yang lain. Data yang diperoleh pada penelitin ini dikomunikasikan dan didiskusikan dengan observer. b. Triangulasi, yaitu meneliti kebenaran perolehan data dengan data dari berbagai sumber yang relevan, sehingga saling melengkapi satu sama lain untuk menjamin validitas data. c. Audit Trail, yaitu meneliti kebenaran hasil penelitian dengan berdiskusi dengan observer yang memiliki wawasan terkait dengan penelitian ini. d. Expert opinion, yaitu meneliti kembali kebenaran data atau informasi yang diperoleh dari penelitian dan mengkonfirmasikan dengan para ahli dibidangnya (dosen pembimbing). 4.8.2 Interpretasi Data Hasil temuan dalam penelitian ini diinterpretasikan secara teoretik berdasarkan ketentuan tentang situasi pembelajaran menggunakan metode blended learning. Menurut Skerrit (1982: 19) langkah-langkah untuk melakukan interpretasi data dalam Action Research adalah dengan : 1) membahas dan mengkonfirmasi 87 kegiatan setiap siklus bersama dengan guru lain dan observer; 2) mencermati implikasi hasil penelitian dan hasil diskusi terhadap kemajuan siswa; 3) unsur kepedulian yang diungkapkan dalam perkembangan aktual profesi; 4) membahas dan mendiskusikan kesadaran akan perubahan dan masalah yang ditimbulkan sesuai dengan persepektif peneliti dengan sesama rekan guru sebagai mitra dalam diskusi; dan 5) mediskusikan keterbatasan penelitian untuk menemukan solusi permasalahan yang belum dibahas dalam penelitian seperti yang direkomendasikan. 168 BAB V SIMPULAN DAN SARAN Bab ini berisi kesimpulan dari penelitian yang telah dilaksanakan serta saran-saran yang dapat dijadikan pedoman dalam mencapai proses dan hasil pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris yang lebih baik di masa-masa yang akan datang. 5.1 Simpulan Berdasarkan rumusan masalah dan tujuan penelitian, hasil penelitian dan pembahasan dalam penelitian ini dapat disimpulkan bahwa: 1. RPP yang dirancang dengan menggunakan metode blended learning yang tepat dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris yakni dengan pemanfaatan reading text berbentuk report dan teks fungsional pendek berbentuk announcement dan advertisement. Bahan ajar ini dapat diperoleh siswa dan guru dari buku-buku cetak dan internet 2. Pelaksanaan pembelajaran kalimat pasif Bahasa Inggris dengan menggunakan metode blended learning adalah dengan menyatakan terlebih dahulu tujuan pembelajaran yang akan dicapai dan mengidentifikasi karakteristik peserta didik. Selain itu peran guru sebagai fasilitator adalah memotivasi serta mendorong keterlibatan siswa secara aktif dalam setiap 169 proses pembelajaran baik di dalam kelas dengan didampingi guru (formal live face-to face), dalam kegiatan diskusi kelompok (informal live face-to face), penyelesaian latihan-latihan soal on-line (asynchronous), dan memberikan siswa kesempatan sebanyak mungkin untuk memanfaatkan media internet sebagai sumber belajar baik di dalam kelas maupun belajar mandiri (self paced learning). 3. Sistem evaluasi hasil pembelajaran mengacu pada Pedoman Penskoran penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris dengan menggunakan metode blended learning yaitu, mengevaluasi kemampuan siswa dikelas tatap muka secara kelompok serta mengevaluasi dan memberi komentar tentang kemampuan siswa secara individu tentang penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris melalui blog dan e-mail (asynchronous). 4. Peningkatan penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris dengan menggunakan metode blended learning menunjukkan hasil yang memuaskan. Hal ini ditunjukkan dengan persentase rata-rata ketuntasan belajar pada siklus I sebesar 66,64%, pada siklus II sebesar 77,42%, dan pada siklus III sebesar 82,18%. Dari data tersebut terlihat bahwa penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris dengan menggunakan metode blended learning mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II, dan indikator penelitian tercapai pada siklus III. Demikian juga halnya dengan peningkatan aktivitas siswa dalam pembelajaran. Tingkat keaktifan siswa meningkat di setiap siklus. Sehingga bisa dikatakan bahwa penerapan metode blended learning dapat 170 meningkatkan penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris pada siswa kelas XI di MAN 1 Model Bandar Lampung. 5.2 Saran Berdasarkan pembahasan dan simpulan di atas, maka ada beberapa hal yang bisa dijadikan saran untuk perbaikan di masa yang akan datang. 1. Metode pembelajaran yang digunakan guru harus melibatkan peran serta siswa secara aktif dalam proses pembelajaran, sehingga akan terjadi interaksi antara siswa dengan siswa, guru dengan siswa dan siswa dengan sumber belajar yang pada akhirnya akan meningkatkan penguasaan kalimat pasif Bahasa Inggris siswa. 2. Penggunaan metode pembelajaran dengan memanfaatkan media internet harus memperhatikan karakteristik siswa dan sekolah. Pemilihan metode pembelajaran yang digunakan dalam pembelajaran Bahasa Inggris di MAN I Model Bandar Lampung merupakan hal yang penting, karena akan memberi keleluasaan bagi guru dan siswa untuk memilih dan menggunakan fasilitas materi pembelajaran yang tersedia yang sesuai dan cocok dengan pokok bahasan sehingga terdapat interaksi antara metode pembelajaran dengan materi pembelajaran. 3. Guru Bahasa Inggris hendaknya dapat menerapkan metode Blended Learning dalam usaha meningkatkan penguasaan grammar siswa. Bagi guru MAN I Model Bandar Lampung khususnya, disarankan untuk memilih 171 metode blended learning yang tepat sesuai dengan materi yang akan disampaikan. 4. Sekolah hendaknya memfasilitasi pemanfaatan sarana dan prasarana serta kebutuhan guru dalam menunjang kegiatan pembelajaran. Memfasilitasi yang dimaksud dapat berupa penyediaan alokasi anggaran untuk kegiatan pengembangan kompetensi guru tentang berbagai model, metode, dan strategi pembelajaran. 5. Untuk penelitian berikutnya, disarankan untuk melakukan penelitian yang serupa, namun dalam materi English grammar yang lain. Hal ini berdasarkan pertimbangan kemampuan dan minat siswa terhadap penggunaan media komputer dan internet sangat bagus. Karena pada saat penelitian ini dilakukan, siswa sangat bersemangat dan dengan rasa senang mengikuti kegiatan pembelajaran yang menurut mereka tidak membosankan untuk belajar grammar dengan mencampurkan beberapa metode pembelajaran. 6. Asynchronous evaluation yang digunakan dalam penelitian ini mempunyai beberapa kelebihan dan kekurangan. Oleh karena itu, hal ini bisa dijadikan bahan perbandingan dengan sistem evaluasi ketrampilan berbahasa yang lain pada penelitian-penelitian berikutnya. 172 DAFTAR PUSTAKA APKG : http://sman1bebandem.wordpress.com/2011/06/02/model-alat-penilaiankemampuan-guru-apkg-dalam-mempersiapkan-dan-melaksanakanpembelajaran/ (Rabu 9 Agustus 2012) Aziz, Aulia Luqman 2012. Implementing Blended Learning Strategy to Increase Students’ Achievement on thr English Tenses at Brawijaya University. (Thesis). Malang: Brawijaya Press. http://karyailmiah.um.ac.id/index.php/disertasi/23217 (Rabu 12 September 2012) Bartalanfy. 2012. Landasan Teori Pembelajaran Berbais Web. Tepen06.Wordpress.com/2012/04/26 landasan-teori-pembelajaranberbasis-web Baumfield,Vivienne. Et al. 2011. Action Research in the Classroom. Penelitian Tindakan Kelas. Edisi Bahasa Indonesia.Yogyakarta: Pustaka Pelajar Bruner, Jerome, S.1990. Acts of Meaning. USA:The President and Fellows of Harvard College Cahyono, B. Y. et al. 2011. The Teaching of English as a Foreign Language in Indonesia. Indonesia: State University of Malang Press Carr,W. and Kemmis,S. 1990. Becoming Critical:Education, Knowledge and Action Research. Basingtoke : Falmer Press Celce-Murcia, M. (2007). Rethinking the role of communicative competence in language teaching http://www.springerlink.com/content/t425718803025042/ ( Senin 15 Oktober 2012 ) Crystal, David. 2004. In Word and Deed. Magazine Article. Published in TES Newspaper on 30 april 2004. http://www.tes.co.uk/article ( senin 18 Juni 2012) 173 Darmansyah. 2010.Pembelajaran Berbasis Web. Padang : UNP Press Depdiknas. 2004. Kurikulum 2004. Standar Kompetensi Mata Pelajaran Bahasa Inggris SMA/MA. Jakarta: Depdiknas. Drektorat Pembinaan SMA, 2010. Juknis Penyusunan Perangkat Penilaian Psikomotor di SMA Dwiyogo, Wasis. 2012. Pembelajaran Berbasis Blended Learning http://id.wikibooks.org/wiki/Pembelajaran_Berbasis_Blended_Learning ( selasa, 18 februari 2014) Farrokhi, Farahman. 2011. Focus on Form Instruction in EFL: Iimplications for Theory and Practice. Journal of English Language Teaching and Learning.No.222,Year,53/Autumn-Winter . University of Tabriz Freidin, Robert.2008. Principles and Parameters in Comparative Grammar. Journal of Linguistic Volume 28.issue 02. Published on-line by Cambridge University Press. Journals.cambridge.org/action/display Journal?Jid=LIN (Selasa 15 Oktober 2012) Garrison. et al. 2004. Blended Learning: Uncovering Its Transformative Potential in Higher Education. Volume 7. Issue 2. 2nd Quarter. Pages 95-105. http://www.oppapers.com/essay. (Selasa 8 Mei 2012) Glazer Francine S,.2012. Blended Learning, New Pedagogies And Practices for Teaching Higher Eduction, Across the Disciplines Across the Academic Virginia: Stylus Publishing Grgurović, Maja. 2011. Blended Learning in an ESL Class: A Case Study. http://journals.sfu.ca/CALICO/index.php/calico/article /view/ 928 Vol 29, No 1 (Rabu 12 September 2012) Hakim, Thursana, Drs.2007. Panduan Praktis Menerapkan English Grammar dalam Percakapan Sehari- hari. Jakarta : PT. Kawan Pustaka Hamalik, Oemar, 2001. Proses Belajar Mengajar. Bandung: Bumi Aksara. Hamid, Zulkifley. 2006. Aplikasi Psikolinguistik dalam Pengajaran dan Pembelajaran Bahasa. Books.google.co.id/books. isbn: 9833585612 (kamis 11 Oktober 2012) 174 Lee,Chen,Tien.2007 .Web-based CALL to Improve English Language Mastery at The Republic of China Air Force Academy. Proquest Information and Learning Company:Nova Southeastern University Lytle, Donald, E. 2003. Play and Educational Theory and Practice. USA: Praeger Publishers Moreira,Merker,Marli. 2010. The Learning Theory of David Ausubel As An Alternatif Framework for Organizing the Teaching of Language and Literature. http://books.google.co.id/books/about/The-learning-theoryof-David-Ausubel-as.html. Cornell University Publisher Muslem, Asnawi.2012. Kemampuan Guru dan Respon Siswa Terhadap Metode Pembelajaran komunikatif. http://asnawimuslem.blogspot. com/2012/02/kemampuan-guru-dan- respon-siswa.html (Minggu 8 Desember 2012) Nordquist, Richard.2011. Why Is Grammar Important. http://www.grammar.about.com (Minggu 14 Oktober 2012) Reigeluth, Charles, M.1999. Instructional-Design Theories and Models. A new Paradigm of Instructional Theory Volume 11. Lawrence Erlbaum Associates. USA: Inc. Publishers Rencana Strategis Kementerian Pendidikan Nasional. 2005-2009 Rosset,Allison, Dougli, Felicia, and V.Frazee Rebecca : 2003. Strategies for building Blended Learning. http://ablendedmaricopa.pbworks. com/f/ Strategies +Building+Blended+Learning.pdf ( Selasa 18 Februari 2014) Rusman.et al. 2011. Pembelajaran Berbasis Teknologi Informasi dan Komunikas. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada Salma, Prawiradilaga,2007. Mozaik Teknologi Pendidikan. Cetakan kedua. Jakarta : Kencana Shih, Ru-Chu 2011. Effect Of Using Facebook To Assist English For Business Communication Course Instruction. Taiwan : National Pingtung University of Science and Technology. TOJET: The Turkish Online Journal of Educational Technology – January 2013, volume 12 Issue 1 Skerrit, Zuber,O.1982. Action Research in Higher Education. London: Kogan 175 Slavin, RE. 2000.Educational Psychology:Theory and Practice.Sixth Edition. Boston.: Allyn &Bacon Smaldino, Sharon E. et al. 2011. Instructional Technology & Media for Learning. Edisi Kesembilan. Jakarta.: Kencana Prenada Group Soekartawi, A. Haryono dan F. Librero. 2002. Greater Learning Opportunities Through Distance Education:Experiences in Indonesia and the Philippines. Southeast Journal of Education. Tatum, Malcolm.2012. What Is Transformational Grammar. www.wisegeek.com/what-is-transformational-grammar.htm (Selasa 16 Oktober 2012) Thornbury, Scout. 2002. How to Teach Grammar. Oxford University Press Thorndike, Edward. 2000. Animal Inteligence. Experimental Studies with A New Introduction by Daril Bruce. http://wikipedia.the free encyclopedia. Originally published in 1911. New Jersey: Transaction Publishers (Selasa 25 September 2012, pukul 03.00) Undang-undang Republik Indonesia No 14 Tahun 2005. Tentang Guru dan Dosen Undang-undang Repubik Indonesia No 20 Tahun 2003. Tentang Sistem Pendidikan Nasional Vaezi, Shahin Ph.D. 2006 . Metacognitive Reading Sstrategies Across Language and Techniques. Iran: University of Science and Technology. First Published in Iranian Language Institute Language Teaching Journal Volume 1, No.1 Spring 2005. (Rabu 19 Februari 2014) Wertsch, V.James.1985 .Vygotsky, and The Social Formation of Mind. USA: Harvard College Widyapratha,Reza. Et al. The Dynamic of Human Resources. Jakarta: PT. Grasindo . http://books.google.co.id (Rabu 26 September 2012) Wilson, Diann. Et al. 2005.The Other Blended Learning. A Classroom-centered Approach. Pfeiffer: San Francisco
Informasi dokumen
INCREASING ENGLISH PASSIVE VOICE MASTERY FOR CLASS XI USING BLENDED LEARNING METHOD IN MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG PENINGKATAN PENGUASAAN KALIMAT PASIF BAHASA INGGRIS KELAS XI MENGGUNAKAN METODE BLENDED LEARNING DI MAN 1 MODEL BANDAR LAMPUNG Angket Respon Siswa Terhadap Pelaksanaan Metode Pembelajaran Definisi Konseptual Definisi Konseptual dan Definisi Operasional Definisi Operasional Definisi Konseptual dan Definisi Operasional Desain Pembelajaran KAJIAN PUSTAKA Instrumen Penelitian METODE PENELITIAN Kalimat Pasif dalam Teks Fungsional Berbentuk Kalimat Pasif dalam Teks Report Kisi-Kisi Observasi Aktivitas Guru Observasi Aktivitas Siswa Kisi- Kisi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Konsep Pembelajaran Kalimat Pasif pada Mata Pelajaran Bahasa Metode Penelitian METODE PENELITIAN Observasi dan Evaluasi Analisis dan Refleksi Pelaksanaan Tindakan Rancangan Penelitian Tindakan Kelas Pembatasan Masalah Perumusan Masalah Penelitian yang Relevan KAJIAN PUSTAKA Perencanaan Tindakan Rancangan Penelitian Tindakan Kelas Prinsip-Prinsip Dasar Pengajaran Tata Bahasa Inggris pada Materi RPP adalah rencana kerja pembelajaran buatan guru pada KD merespon Simpulan SIMPULAN DAN SARAN Tempat dan Waktu Penelitian Lama Tindakan dan Indikator Keberhasilan Teori Belajar Behavioristik Teori belajar Teori Belajar Kognitif Teori belajar Teori Belajar Konstruktivistik Teori belajar Teori Pembelajaran Bermakna Teori Pembelajaran Teori Pemrosesan Informasi Teori Pembelajaran Teori System Teori Pembelajaran Tujuan Penelitian Tindakan PENDAHULUAN Validasi Data Interpretasi Data
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
123dok avatar
Medownload saja
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2016-09-17

Dokumen yang terkait
Tags

INCREASING ENGLISH PASSIVE VOICE MASTERY FOR..

Gratis

Feedback