IMITASI IDE CERITA SINETRON DARI DRAMA SERI KOREA (Komparasi antara Sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan Drama Korea Boys Before Flowers)

Gratis

1
15
35
2 years ago
Preview
Full text

  IMITASI IDE CERITA SINETRON DARI DRAMA SERI KOREA dengan Drama Korea Boys Before Flowers) SKRIPSI

  Diajukan kepada Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang

  Sebagai Persyaratan Mendapatkan Gelar Sarjana (S-1)

  Disusun Oleh: Imaniar Y.K NIM. 08220119 Dosen Pembimbing: 1. Drs. Farid Rusman, M.Si 2. Drs. Abdullah Masmuh, M.Si JURUSAN ILMU KOMUNIKASI FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG 2012

LEMBAR PERSETUJUAN SKRIPSI

  Nama : Imaniar Yuliyanty Karepesina NIM : 08220119 Jurusan : Ilmu Komunikasi Fakultas : Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Judul Skripsi : Imitasi Ide Cerita Sinetron dari Drama Seri Korea

  (Komparasi antara Sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan Drama Korea Boys Before Flowers)

  Disetujui,

  Pembimbing I Drs. Farid Rusman, M.Si Pembimbing II Drs. Abdullah Masmuh, M.Si

  Mengetahui, Ketua Jurusan Ilmu Komunikasi

  

Nurudin, M.Si

  

LEMBAR PENGESAHAN

  Nama : Imaniar Yuliyanty Karepesina NIM : 08220119 Jurusan : Ilmu Komunikasi Fakultas : Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Judul Skripsi : Imitasi Ide Cerita Sinetron dari Drama Seri Korea

  (Komparasi antara Sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan Drama Korea Boys Before Flowers)

  Telah dipertahankan dihadapan Dewan Penguji Skripsi Jurusan Ilmu Komunikasi

  Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu politik Universitas Muhammadiyah Malang dan dinyatakan LULUS

  Pada Hari : Kamis Tanggal : 26 Juli 2012 Tempat : Ruang 605

  Mengesahkan, Dekan FISIP UMM

  Dr. Wahyudi, M.Si Dewan Penguji : 1.

  ( ) Jamroji, M.Comm

  2. Roziana Febrianita, S.Sos ( )

  3. Drs. Farid Rusman, M.Si ( )

  4. Drs. Abdullah Masmuh, M.Si ( )

PERNYATAAN ORISINALITAS

  Yang bertanda tangan dibawah ini : Nama : Imaniar Yuliyanty Karepesina Tempat, tanggal Lahir : Ambon, 29 Juli 1990 Nomor Induk Mahasiswa : 08220119 Fakultas : Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Jurusan : Ilmu Komunikasi

  Menyatakan bahwa karya ilmiah (skripsi) dengan judul:

  IMITASI IDE CERITA SINETRON DARI DRAMA SERI KOREA (Komparasi antara Sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan

  Drama Korea Boys Before Flowers) Adalah bukan karya tulis ilmiah (skripsi) orang lain, baik sebagian ataupun seluruhnya, kecuali dalam bentuk kutipan yang telah saya sebutkan sumbernya dengan benar. Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan apabila pernyataan ini tidak benar, saya bersedia mendapat sanksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

  Malang, 14 Juli 2012 Yang Menyatakan,

  Imaniar Yuliyanty Karepesina

BERITA ACARA BIMBINGAN SKRIPSI 1.

  30 Mei 2012 Acc BAB III

  Dosen Pembimbing II Drs. Abdullah Masmuh, M.Si

  Dosen Pembimbing I Drs. Farid Rusman, M.Si

  Malang, 12 Juli 2012 Disetujui,

  12 Juli 2012 Acc Seluruh Naskah

  11 Juli 2012 Acc BAB V

  11 Juli 2012 Acc BAB IV

  Nama : Imaniar Yuliyanty Karepesina 2.

  NIM : 08220119 3.

  13 April 2012 Seminar Proposal

  Tanggal Paraf Dosen Pembimbing Keterangan Pembimbing I Pembimbing II

  2. Drs. Abdullah Masmuh, M.Si 8. Kronologi Bimbingan

  (Komparasi antara Sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan Drama Korea Boys Before Flowers) 7. Pembimbing : 1. Drs. Farid Rusman, M.Si

  : Ilmu Sosial dan Ilmu Politik 6. Judul Skripsi : Imitasi Ide Cerita Sinetron dari Drama Seri Korea

  Konsentrasi : Audio Visual 5. Fakultas

  Jurusan : Ilmu Komunikasi 4.

  9 Mei 2012 Acc BAB I, II

  Par Bapa deng Mama tercinta,

Untuk semua doa deng kasih sayang yang seng ada henti

  

ABSTRAK

Imaniar Yuliyanty K, 08220119 (Komparasi antara Sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan Drama Korea Boys Before Flowers)

  Pembimbing : Drs. Farid Rusman M. Si dan Drs. Abdullah Masmuh, M. Si (xx+ 215+50 gambar+9 tabel+ 2 lampiran) Bibliografi ; 11 buku, 21 artikel internet, 1 skripsi

  Kata kunci : Imitasi, Ide Cerita, Sinetron, Drama Korea. Komparasi

  Televisi merupakan salah satu media komunikasi massa yang menyiarkan banyak sekali program acara, salah satunya adalah sinetron. Akan tetapi dewasa ini sinetron-sinetron yang ditayangkan mulai dipertanyakan keaslian ide ceritanya. Banyak masyarakat yang menilai sinetron-sinetron saat ini kebanyakan mengimitasi ide cerita dari drama luar salah satunya adalah sinetron Cinta Cenat Cenut I yang disebut-sebut meniru cerita dari drama Korea Boys Before Flowers. Peniruan ini tidak hanya terjadi pada ceritanya saja, namun tokoh-tokoh yang terlibat, ruang serta kostum yang dipakai oleh para tokoh pun hampir sama. Sehingga peneliti ingin melihat adakah perniruan yang dilakukan sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan cara melakukan komparasi antara sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan drama seri Korea

  

Boys Before Flowers dengan mengkomparasi dari segi Cerita, Tokoh, Kostum dan

Ruang.

  Cerita adalah seluruh rangkaian peristiwa baik yang tersaji dalam film maupun drama. Tokoh adalah pelaku cerita yang memotivasi naratif dan selalu bergerak dalam melakukan suatu aksi. Kostum adalah segala hal yang dikenakan pemain dan ruang adalah tempat dimana pelaku cerita bergerak maupun beraktifitas. Imitasi sendiri merupakan suatu proses kognisi untuk melakukan tindakan maupun aksi seperti yang dilakukan oleh model dengan melibatkan indera sebagai penerima rangsang dan pemasangan kemampuan persepsi untuk mengolah informasi dari rangsang dengan kemampuan aksi untuk melakukan gerakan motorik. Proses imitasi tidak tejadi begitu saja melainkan harus memenuhi beberapa syarat seperti memiliki minat-perhatian yang cukup besar terhadap hal yang ditiru dan sikap yang menjunjung tinggi atau mengagumi hal-hal yang diminati.

  Pendekatan dari penelitian ini adalah kualitatif dengan tipe penelitian komparatif dimana bertujuan membandingkan dan mendeskripsikan cerita, tokoh, kostum dan ruang antara sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan drama seri Korea Boys

  

Before Flowers. Penelitian ini menggunakan teknik pengumpulan data primer melalui

  dokumentasi yaitu pengamatan dilakukan secara langsung melalui video sinetron

  Cinta Cenat-Cenut I episode 1-13 yang didownload di situsdan melalui DVD drama Korea Boys Before Flowers episode 1-25. serta melalui data sekunder dengan kepustakaan yang ada, baik berupa buku, majalah, internet, maupun bahan tertulis lainnya yang berkaitan dengan pokok permasalahan yang ada guna menunjang kelengkapan data. Unit analisis dalam penelitian ini adalah adegan- adegan yang memiliki kesamaan dari segi cerita, ruang, tokoh dan kostum.

  Setelah dilakukan analisis data, penelitian menunjukkan bahwa terdapat peniruan yang dilakukan sinetron Cinta Cenat Cenut I, seperti peniruan cerita hanya saja peniruan cerita tidak sepenuhnya sama persis, terdapat pengembangan- pengembangan cerita yang dilakukan oleh sinetron Cinta Cenat Cenut I, kemudian peniruan tokoh seperti seperti Putri yang meniru tokoh Geum Jan Di, Rafael yang meniru tokoh Gu Jun Pyo, Morgan yang meniru tokoh Yoon Ji Hoo, dan karakter dari masing-masing tokoh pun hampir sama, kemudian peniruan kostum hanya saja peniruan kostum yang terjadi tidak terlalu banyak, karena adanya perbedaan geografis antara Indonesia dan Korea yang mempengaruhi cara berpakaian dan di Sinetron Cinta Cenat Cenut setiap pemainnya lebih menyukai berpakaian santai seperti kaos berbeda dengan drama Boys Before Flowers yang setiap pemainnya selalu berpakaian formal dan rapi, dan yang terakhir peniruan ruang dimana sekitar dua puluh lima ruang yang sama, namun untuk karakteristik ruangnya ada beberapa yang berbeda, seperti warna cat, letak barang, furniture yang digunakan, serta luas tidaknya ruang tersebut. Kebanyakan ruang di sinetron Cinta Cenat Cenut selalu dibuat mewah dengan menggunakan warna kuning keemas-emasan sebagai wallpaper serta didukung oleh furniture yang mewah dengan berwarna keemas-emasan pula.

  Malang, 2 Agustus 2012 Peneliti,

  Imaniar Yuliayanty. K Menyetujui,

  Pembimbing I Pembimbing II Drs. Farid Rusman, M.Si Drs. Abdullah Masmuh, M.Si

  

ABSTRACT

Imitation Story Idea of Sinetron from Korean Drama Series

(Comparation between Sinetron Cinta Cenat Cenut I with Korean

Drama Boys Before Flowers) Advisors: Drs. Farid Rusman M. Si and Drs. Abdullah Masmuh, M. Si (xx+ 215+ 9 tables+50 figures+ 2 enclosure) Bibliography; 11 Books, 21 Internet Articles, 1 Minithesis Keywords: Imitation, Sinetron, Story Idea, Korean drama, Comparison

  Television is one of the mass media communication that broadcast many programs, one of which is sinetron. However, now sinetron that aired start questionable authenticity of his story ideas. Many people said that sinetron mostly imitate the idea of the story of the foreign drama, of one of them is sinetron Cinta Cenat Cenut I that called imitate the story of the Korean drama Boys Before Flowers. Imitation is not just happening in the story, but the characters involved, location and costumes worn by the figure was almost the same. So the researcher wanted to see there is imitation in sinetron Cinta Cenat Cenut I by performing a comparison between the sinetron Cinta Cenat Cenut I with Korean drama series Boys Over Flowers with compared the terms of the story, character, costume and location. The story is throughout the series of events presented in the film and drama. Character is the perpetrator narrative stories that motivate and are always engaged in doing an action. Costumes are worn all the players and the location is the place where the actors moving or do activity. Imitation itself is a process of cognition and action to perform actions such as those carried out by a model involving the senses as the recipient of excitatory and installation of perceptual ability to process information from the excitatory action with the ability to perform motor movements. Process occurs not just imitation but must fill several requirements such as an interest- considerable attention to the things that follow and uphold the attitude or admire the things of interest.

  The approach of this study is a qualitative type of comparative research which aims to compare and describe the story, characters, costumes, and the location between sinetron Cinta Cenat Cenut I the Korean drama series Boys Over Flowers. This study uses primary data collection techniques through the documentation of the observations made directly through the sinetron Cinta Cenat-Cenut I video episodes 1-13 that downloaded on the website www.youtube.com, and via DVD Korean drama Boys Over Flowers episodes 1-25, and through secondary data with the existing literature, whether it be books, magazines, internet, and other written materials relating to the subject matter that is to support the completeness of the data. The unit of analysis in this study were the scenes that have similarities in terms of story, location, characters and costumes.

  Research shows that there are impersonation performed by sinetron Cinta Cenat Cenut I, such as impersonation of story just is not completely exact same story, there are story developments carried out by sinetron Cinta Cenat Cenut I, then impersonation figures such as Putri that mimics the character Geum Jan Di, Rafael who mimics character of Gu Jun Pyo, Morgan who mimics character of Yoon Ji Hoo , and character of each figure was almost the same, then imitation costume, it’s just occurred not too much, because of differences geographically between Indonesia and Korea are affecting the way they dress and in Sinetron Cinta Cenat Cenut each player prefers to dress casually like a shirt different with drama Boys Before Flowers which every player is always formally dressed and neat, and the last is impersonation location where about twenty-five location was same, but the characteristics of the location there are several different, such as paint color, the location of goods, used furniture, as well as whether the location is vast. Most rooms in the sinetron Cinta Cenat Cenut always luxury, with golden orange color as the wallpaper and supported by the luxurious furniture with golden-colored golden anyway.

KATA PENGANTAR

  hidayah, kekuatan, kasih sayang-Nya serta yang terbaik kepada peneliti sehingga dapat menyelesaikan skripsi berjudul IMITASI IDE CERITA SINETRON DARI DRAMA SERI KOREA (Komparasi antara Sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan Drama Korea Boys Before Flowers), sebagai syarat untuk meraih gelar sarjana pada Jurusan Ilmu Komunikasi, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang.

  Berbicara mengenai sinetron tentu akan langsung tertuju pada drama khas Indonesia, dengan cerita yang cukup khas menjadikan sinetron sebagai tontonan yang sangat digemari masyarakat. Adanya karakter dan penokohan yang jelas dengan urutan skenario yang sistematik, mudah dicerna, tak bertele-tele adalah ciri unik sinetron zaman dahulu yang digemari oleh masyarakat. Tetapi melihat sinetron zaman sekarang dengan cerita yang cukup bertele-tele menjadikan sinetron tidak lagi menjadi tontonan favorit masyarakat bahkan banyak masyarakat yang berpikiran negatif mengenai sinetron saat ini, salah satunya adalah ide cerita sinetron yang banyak mengimitasi dari drama luar.

  Sinetron Cinta Cenat Cenut I merupakan salah satu sinetron yang banyak disebut-sebut meniru yaitu meniru drama Korea Boys Before Flowers, dan hal ini tidak hanya terjadi pada ceritanya saja, namun juga terjadi pada segi tokoh, kostum dan ruang. Sehingga peneliti ingin melihat adakah perniruan yang dilakukan sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan cara melakukan komparasi antara sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan drama seri Korea Boys Before Flowers dengan mengkomparasi dari segi Cerita, Tokoh, Kostum dan Ruang.

  Dengan ketulusan hati, Peneliti ingin menghanturkan banyak terima kasih atas arahan, kesempatan, dukungan, kepercayaan, perhatian, dan kesabaran kepada berbagai pihak sehingga skripsi ini dapat diselesaikan, diantaranya.

  Drs. Wahyudi, M.Si selaku Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik.

2. Nurudin, M.Si selaku Ketua Jurusan Ilmu Komunikasi 3.

  Drs. Farid Rusman, M.Si selaku pembimbing I atas bimbingan, arahan, koreksi dan saran yang sangat berguna sehingga peneliti dapat menyelesaikan penelitian ini 4. Drs. Abdullah Masmuh, M.Si atas waktu, saran dan koreksi yang telah diberikan

  5. Jamroji, M.Comm selaku penguji I atas waktu dan saran serta kesabaran selama menguji maupun selama masa revisi yang sangat berguna bagi penelitian ini 6. Roziana Febrianita, S.sos atas waktu, arahan dan sarannya yang sangat berguna bagi peneliti dalam menentukan arah penelitian ini

  7. Segenap dosen Ilmu Komunikasi dan pihak administrasi yang telah memberikan ilmu pengetahuan, keterampilan serta kemudahan dan bantuannya.

  8. Bapakku tercinta pahlawan dalam hidupku Drs. Ja’cuba Karepesina serta mamaku tercinta Dra. Waode Muna Karepesina terima kasih sebesar-besarnya ananda haturkan kepada kalian motivasi dan semangat terbesarku, terima kasih atas doa serta kasih sayang kalian selama ini yang tiada henti yang telah menguatkan selama proses pengerjaan penelitian ini 9. Kakak-kakakku tercinta Wiwin, Ichal, Wulan serta Irma dan calon baby-nya, terima kasih atas dukungan dan doanya selama ini

  10. Asombo Family yang sesuatu banget tapi alhamdulillah doa dan dukungan mereka sangat membantu

  11. Tante-tanteku tercinta, Tante Wa, Tante Bada, Tante Icha, Tante Nur, Tante Ima, Tante Diah serta Om Mail dan Om Ishak atas doanya yang tiada henti 12. Sahabat-sahabatku tercinta Devia ‘Kebo’, Silvi, Umik, Dinar, Prawinda

  ‘Moo2’, dan dendy. Kalian adalah sahabat terbaik yang pernah kumiliki, berbagai tawa, suka, duka telah kita lewati bersama namun itu semakin menguatkan kita, terima kasih rek atas dukungan dan doanya semoga kita tetap solid sampai ajal memisahkan

  13. Para coder Silviawati, Prawinda Putri Anzari dan Dendy Noviandita atas waktu dan kesediaannya dalam melakukan proses pengkodingan yang begitu banyak dan menjenuhkan 14. Putri Keumala Sari atas skripsinya yang alhamdulillah sangat berguna sekali bagi peneliti

  15. Semua anak Kine Klub UMM atas ilmu dan pengalaman, sekaligus persaudaraan, Kalian semua selalu yang Terhebat buat saya.

  16. Serta berbagai pihak yang yang telah membantu dalam pengerjaan skripsi ini yang tidak dapat peneliti sebutkan semuanya.

  Harapan peneliti tentunya karya ilmiah ini bermanfaat bagi pembaca. Peneliti sebagai makhluk-Nya, dengan rendah hati mengakui banyak kekurangan di dalam naskah ini sehingga saran dan kritik sangat diharapkan agar kelemahan yang ada dapat dikurangi.

  Malang, 15 Agustus 2012 Imaniar Juliyanty Karepesina

DAFTAR ISI

  11

  Televisi sebagai Media Komunikasi Massa . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  C.

  Sejarah Sinetron . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  D.

  Sinetron . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  E.

  Sineton sebagai Bagian dari Dramaturgi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  11

  Komunikasi Massa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  12

  18

  20

  21 BAB III METODE PENELITIAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  A.

  Pendekatan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  23

  23

  B.

  Halaman LEMBAR PERSETUJUAN SKRIPSI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i PERNYATAAN ORISINALITAS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii BERITA ACARA BIMBINGAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv HALAMAN PERSEMBAHAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . v ABSTRAK . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . x DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . xiii DAFTAR TABEL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . xvi DAFTAR GAMBAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . xvii DAFTAR LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . xx BAB I PENDAHULUAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  A.

  E.

  Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  B.

  Rumusan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  C.

  Tujuan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  D.

  Manfaat Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  Wilayah Konseptual . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  8 BAB II TINJAUAN PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  F.

  Fokus Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  1

  1

  6

  6

  6

  7

  A.

  B.

  23 Teknik Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  C.

  24 Unit Analisis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  D.

  24 Teknik Analisa Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pemeriksaan Keabsahan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  BAB IV Objek Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  29 A.

  29 Sinetron Cinta Cenat Cenut I . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  1.

  29 Deskripsi Sinetron Cinta Cenat Cenut I . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  2.

  31 Profil Sutradara Sinetron Cinta Cenat Cenut I . . . . . . . . . . . . .

  3.

  33 Profil Sinetron Cinta Cenat Cenut I . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  4.

  35 Sinopsis Sinetron Cinta Cenat Cenut I . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35 5.

  37 Profil SM*SH . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  6.

  38 Profil Pemain Sinetron Cinta Cenat Cenut I . . . . . . . . . . . . . . .

  7.

  45 Respon Masyarakat Tentang Sinetron Cinta Cenat Cenut I . . .

  8.

  46 Susunan Pemain Sinetron Cinta Cenat Cenut I . . . . . . . . . . . . .

  9.

  47 Susunan Crew Sinetron Cinta Cenat Cenut I . . . . . . . . . . . . . . .

  B.

  50 Drama Seri Korea Boys Before Flowers . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  1.

  50 Deskripsi Drama Boys Before Flowers . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  2.

  51 Profil Sutradara Drama Boys Before Flowers . . . . . . . . . . . . .

  3.

  52 Profil Drama Boys Before Flowers . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 52 4.

  54 Sinopsis Drama Boys Before Flowers . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  5.

  55 Profil Pemain Drama Boys Before Flowers . . . . . . . . . . . . . . . .

  6.

  59 Susunan Pemain Drama Boys Before Flowers . . . . . . . . . . . . . .

  BAB V ANALISA DATA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  62 A. Catatan Adegan Sinetron Cinta Cenat Cenut I dan Drama seri Korea Boys Before Flowers . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  62 B. Komparasi Sinteron Cinta Cenat Cenut I dan Drama Korea Boys Before Flower . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  62 1.

  62 Komparasi Cerita . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  2.

  157 Komparasi Tokoh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  3.

  172 Komparasi Kostum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  4.

  187 Komparasi Ruang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . PEMERIKSAAN KEABSAHAN DATA . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  BAB VI PENUTUP . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 209 A.

  209 Kesimpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

  B.

  211 Saran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 212 LAMPIRAN-LAMPIRAN

  

DAFTAR TABEL

  Halaman Contoh Tabel Pencatatan Adegan sinetron Cinta Cenat

  25 Tabel 3.1

Tabel 3.2 Contoh Tabel Pencatatan Adegan Boys Before Flowers

  26 Tabel 3.3 Contoh Tabel Komparasi Cerita

  26 Contoh Tabel Komparasi Tokoh

  26 Tabel 3.4

Tabel 3.5 Contoh Tabel Komparasi Ruang

  27 Tabel 5.1 Tabel Komparasi Cerita antara Sinetron Cinta Cenat

  63 Cenut I dengan Drama Korea Boys Before Flowers

Tabel 5.2 Tabel Komparasi Tokoh antara Sinetron Cinta Cenat 158

  Cenut I dengan Drama Korea Boys Before Flowers

  Tabel 5.3

  Tabel Komparasi Ruang antara Sinetron Cinta Cenat 189 dengan Drama Korea Boys Before Flowers Tabel Expected Agreement Kategori Cerita, Tokoh, 205

  Tabel 5.4

  Kostum dan Ruang

  

DAFTAR GAMBAR

  40

  55

  51

  50

  44

  43

  43

  42

  41

  39

  Halaman

  38

  37

  31

  29

  Cover Sinetron Cinta Cenat Cenut I Foto Archie Hekagery SM*SH Natasha Rizki Pradita Rafael SM*SH Morgan SM*SH Bisma SM*SH Rangga SM*SH Dicky SM*SH Reza SM*SH Ilham SM*SH Cover Drama Korea Boys Before Flowers Jun Ki Sang Ku Hye Sun Lee Min Ho

Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6 Gambar 4.7 Gambar 4.8 Gambar 4.9 Gambar 4.10 Gambar 4.11 Gambar 4.12 Gambar 4.13 Gambar 4.14 Gambar 4.15

  18 Gambar 4.1

Gambar 2.2 Skema Program Televisi

  56

Gambar 4.16 Gambar 4.17

  Kim Hyun Jung Kim Joon

  57

  58 Gambar 5.1

Gambar 5.2 Gambar 5.3 Gambar 5.4 Gambar 5.5 Gambar 5.6 Gambar 5.7 Gambar 5.8 Gambar 5.9 Gambar 5.10 Gambar 5.11 Gambar 5.12 Gambar 5.13 Gambar 5.14 Gambar 5.15 Gambar 5.16

  Kostum Putri (seragam) Kostum Putri (gaun) Kostum Rafael (kaos dan kardigan) Kostum Rafael (kaos dan jaket) Kostum Rafael (kaos) Kostum Rafael (kaos berlengan panjang) Kostum Rafael (kemeja dengan kardigan) Kostum Rafael (kaos dengan jas) Kostum Rafael (kemeja, dasi, jas) Kostum Rafael (kemeja dengan jas) Kostum Rafael (sweater dengan jas) Kostum Morgan (kaos dan kardigan) Kostum Morgan (kaos dan jas) Kostum Morgan (kemeja dan jas) Kostum Morgan (sweater) Kostum Morgan (jaket)

  174 174 175 176 176 176 176 177 177 177 177 179 179 179 179 180

Gambar 5.17 Gambar 5.18 Gambar 5.20 Gambar 5.21 Gambar 5.22 Gambar 5.23 Gambar 5.24 Gambar 5.25 Gambar 5.26 Gambar 5.27 Gambar 5.28 Gambar 5.29 Gambar 5.30

  Kostum Morgan (kemeja, dasi, jas) Kostum Morgan (kemeja) Kostum Bisma (jaket) Kostum Bisma (kaos) Kostum Bisma (stelan jas dan dasi) Kostum Reza (kaos) Kostum Reza (kaos, jaket kulit) Kostum Reza (kemeja, jas, dasi) Kostum Reza (kemeja, syal, jas) Kostum Lukman (kaos berkerah) Kostum Revalina (blazer) Kostum Revalina (dress) Kostum Revalina (kemeja)

  180 180 182 182 182 183 184 184 184 186 186 187 187

DAFTAR LAMPIRAN

  Halaman Flowers

  Lampiran 2 Pencatatan Adegan Sinetron Cinta Cenat Cenut I

DAFTAR PUSTAKA BUKU

  Effendi, Heru. 2008. Industri Pertelevisian Indonesia. Jakarta: Erlangga Effendi, Onong Uchjana. 2000. Ilmu, Teori dan Filsafat komunikasi.

  Bandung: PT Citra Aditya bakti. Eriyanto. 2011. Analisis isi. Jakarta: kencana Gerungan, W.A. 1988. Psikologi Sosial. Bandung: PT Eresco.

  Morrisan. 2008. Manajemen Media Penyiaran Strategi Mengelola Radio &

  Televisi. Jakarta: Kencana

  Rakhmad, Jalaluddin. 2005. Metode Penelitian Komunikasi. Bandung: PT Remaja Rosdakarya

  

Kamus Besar Bahasa Indonesia, disusun oleh Tim Pusat Bahasa Departemen

Pendidikan Nasional, Jakarta: Balai Pustaka, 2002.

  Kriyantono, Rachmat. 2006. Teknik praktis Riset Komunikasi. Jakarta: Kencana.

  Moelong , Lexy.J..2000. Metode Penelitian Kulaitatif. Bandung: Rosdakarya Prisgunanto, Il ham. 2004. Praktik Ilmu Komunikasi Dalam kehidupan Sehari-hari. Jakarta: Teraju.

  Pratista, Himawan. 2008. Memahami Film. Yogyakarta: Homerian Pustaka.

  NON BUKU Skripsi:

  Keumala, Putri Sari. 2009. KOMPARASI UNSUR SINEMATIK DALAM FILM

  

KOREA DAN AMERIKA Studi pada Film “Il Mare” (Korea) dan

“The Lake House” (Hollywood).

  Artikel Internet: asianwiki.com/lee_min_ho diakses tanggal 30 April 2012 pukul 21.08 WIB.

  bimalima.multiply.com/journal/item/8?show_interstitial=1&u=%2Fjournal%2 Fitem. Diakses tanggal 25 Maret Pkl. 08.00 WIB.

  Blog.rumah.com/1097/seperti-apa-rumah-tradisional-korea.html diakses tanggal 15 Juni pukul 21.31 WIB

  boysoverflowers-mania.blogspot.com/2009/05/kim-joon-profile-boys-over- flowers.html?m=1 diakses tanggal 30 April 2012 pukul. 21.23 WIB. boysoverflowers-mania.blogspot.com/2009/05/kim-bum-profile-boys-over- flowers.html?m=1 30 April 2012 pukul. 21.28 WIB.

  

akses tanggal 29 April 2012

pukul. 08.40 WIB.

s tanggal 29

April pukul 21.33 WIB. diakses tanggal 29 April 2012 pukul. 20.05 WIB.

  

s tanggal 30 April pukul. 19.43

WIB.

  id.m.wikipedia.org/wiki/Archie_hekagery diakses tanggal 29 April pukul 09.00 WIB. id.m.wikipedia.org/wiki/sinema_elektronik diakses tanggal 14 maret 2011 pukul.16.40 WIB. koreanesiaworld.wordpress.com/2010/07/30/list-sinetron-plagiat-indonesia/ diakses tanggal 1 Maret 2012 pukul. 17.58 WIB. members.fortunecity.com/prisgunanto/art_1.htm diakses tanggal 28 Februari 2012 pukul.14.26 WIB. m.kompasiana.com/post/televisi/2012/02/10/nostalgia-sinetron-sinetron- remaja-indonesia/ diakses tanggal 29 April pukul. 22.00 WIB. profilbiodata.com/biografi-dan-profile-natasha rizki-pradita.html diakses tanggal 29 April pukul 21,14 WIB. syarifahnadiyah.blogspot.com/2012/02/smsh-atau-smash-awalnya-dibentuk- oleh.html?m=1 diakses tanggal 29 April pukul. 20.06 WIB www.gen22.net/2011/10/biodata-proifl-kim-hyun -joong.html?m=1 diakses tanggal 30 April 2012 pukul 21.17.

  s tanggal 30 April 2012 pukul 19.20 WIB. www.pangeran229.wordpress.com/cinta_cenat_cenut diakses tanggal 2 Maret 2012 pukul. 21.51 WIB www.pelangidrama.net/2010/07/profile-goo-hye-sun.html?m=1 diakses tanggal 30 April 2012 pukul. 21.10 WIB. www.kompasiana.com/post/catatan/2011/06/12/buku-sastra-drama diakses tanggal 4 Maret 2012 pukul. 19.37 WIB

  

s tanggal 12 Februari pukul.19.07

  WIB

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Dewasa ini, televisi merupakan media dengan daya jangkau dan daya

  tembus paling kuat ke masyarakat. Televisi dapat masuk ke ruang paling pribadi di dalam organisasi, keluarga dan individu, contohnya seperti di ruang keluarga, kios-kios di pasar tradisional, kafe, sekolah, ruang-ruang tertentu di kantor-kantor atau tempat usaha, bahkan kamar tidur pun tidak luput dari jangkauan televisi. Idealnya, siaran televisi tidak hanya didominasi oleh hiburan semata seperti tayangan olahraga, film, sinetron, dan lain-lain, namun juga harus mengandung unsur pendidikan dan informasi yang mendidik. Apalagi sebagai institusi sosial yang bergerak dalam melaksanakan fungsi menyiarkan hiburan, informasi dan edukasi, maka mutlak harus diperhitungkan dimensi idealisme, sehingga dalam menyusun dan

  1 menyiarkan acara senatiasa harus mempertimbangkan nilai. Tapi berkaca dari dari program yang sering muncul di televisi, beberapa stasiun televisi hampir mendedikasikan seluruh program tayangan mereka untuk hiburan, salah satu contohnya adalah sinetron.

  Jika dibandingkan dengan sinetron tahun 90-an dengan sinetron zaman sekarang dapat terlihat perbedaan yang sangat mencolok sekali, baik dari segi

1 Heru Effendy. 2008. Industri Pertelevisian Indonesia Sebuah Kajian. Erlangga: Jakarta ( hlm.

  73-74) cerita, nilai maupun jumlah episode. Adanya karakter dan penokohan yang jelas dengan urutan skenario yang sistematik, mudah dicerna, tak bertele-tele 2

adalah ciri unik sinetron zaman dahulu yang digemari oleh masyarakat.

  Berbeda dengan sinetron sekarang yang memiliki cerita yang bertele-tele dengan selalu melakukan pemunculan tokoh-tokoh baru, sehingga konflik yang terjadi di dalam sinetron pun semakin banyak sehingga secara tidak langsung menambah jumlah episode. Penambahan jumlah episode ini kebanyakan karena tujuan komersil semata. Semakin banyak penonton maka semakin banyak yang akan terbujuk dengan rayuan pariwara-pariwara yang disisipkan pada waktu jeda di sela-sela tayangan sinetron. Di sisi lain hadir produser yang siap membiayai pembuatan sinetron memicu semangat baru

  3 bagi para insan sinetron. Hal inilah yang tidak jarang membuat para insan- insan sinetron berupaya keras menghadirkan cerita-cerita yang disenangi

masyarakat, walaupun ide cerita tersebut merupakan hasil imitasi dari luar.

  Dewasa ini, mendengar kata imitasi tentu bukanlah hal yang asing di telinga kita. Fenomena imitasi sudah sangat sering kita dengar dan temui dimana-dimana. Imitasi sendiri merupakan suatu kegiatan meniru dengan melakukan tindakan sesuai dengan model yang ditiru, akan tetapi imitasi tidak berlaku secara otomatis melainkan dipengaruhi oleh sikap menerima dan mengagumi terhadap apa yang diimitasi. Imitasi dapat dimulai dari sikap, perilaku, gaya, cara berpikir, penampilan, kemampuan dan lain-lain. Menurut

  2 Ilham Prisgunanto. 2002. Mungkinkah Menghilangkan Sinetron Yang Menjual Mimpi.

  Members.fortunecity.com/prisgunanto/art_1.htm diakses tanggal 28 Februari 2012

  3 Ibid seorang Psikolog sosial Gabriel Tarde mengatakan bahwa seluruh kehidupan sosial merupakan hasil imitasi. Contohnya tingkah laku tertentu, cara memberi hormat, cara menyatakan terima kasih, cara menyatakan kegirangan, cara-cara memberi isyarat tanpa bicara, cara berpakaian dan lain-lain. Semua ini dipelajari dengan cara mengimitasi. Dengan cara imitasi seseorang akan mendapatkan pandangan dan tingkah laku, serta dapat mewujudkan sikap- sikap, ide-ide, dan adat istiadat dari suatu keseluruhan kelompok masyarakat. Akan tetapi kadang-kadang orang yang mengimitasi sesuatu tanpa kritik dapat

  4 menghambat perkembangan kebiasaan berpikir kritis. Seperti halnya sinetron sekarang yang kebanyakan ceritanya merupakan hasil imitasi, dengan cerita yang cukup bertele-tele apalagi ketika ratingnya mengalami kenaikan, maka alur ceritanya mulai diperpanjang dengan episode yang mencapai ratusan bahkan ada yang mencapai seribu lebih episode, padahal hal tersebut malah membuat masyarakat menjadi bosan, dan dapat menghilangkan esensi maknanya, sehingga lebih bersifat menghibur daripada mendidik.

  Ide-ide cerita dari sinetron beberapa tahun belakangan ini tidak jarang yang meniru dari film maupun drama luar, walaupun di pertengahan sampai akhir cerita sinetron telah melakukan perubahan terhadap ceritanya tetapi tetap saja ide awalnya mengimitasi dari luar. Beberapa contoh sinetron kita yang ide ceritanya meniru dari luar adalah Azizah yang meniru telenovela Maria Mercedes dari Meksiko, kemudian Buku Harian Nayla yang meniru drama 1 Litre of Tears dari Jepang, Siapa Takut Jatuh Cinta meniru serial Meteor

4 DR. W. A Gerungan. 1988. Psikologi Sosial. PT Eresco: Bandung (hlm. 58-61)

  Garden dari Taiwan, Benci Bilang Cinta meniru drama My Princess Hours dari Korea, Bintang meniru Putri Huan Zhu dari Taiwan, Demi Cinta meniru Endless Love dari Korea, Liontin meniru Glass Shoes dari Korea, Putri Kembar meniru Twins dari Taiwan, Bintang dan Kejora yang meniru Brilliant Legacy dari korea, Baby Doll meniru Love Storm dari Taiwan, Pura-Pura

  5 Kawin meniru Full House dari Korea dan masih banyak lagi. Melihat banyaknya sinetron dan film televisi kita yang kebanyakan meniru cerita dari

Korea membuktikan betapa besarnya pengaruh budaya Korea di Indonesia.

  Demam Korea beberapa tahun terakhir ini sudah sangat menginfeksi masyarakat Indonesia, penyebaran dan pengaruh budaya korea di Indonesia biasanya melalui musik, fashion dan drama Korea. Ratusan judul drama Korea telah diputar di layar kaca kita, bahkan tidak jarang masyarakat Indonesia terutama remaja menjadi fanatik terhadap artis-artis Korea. Dengan populernya drama Korea membuat para insan sinetron menjadi terinspirasi untuk membuat cerita-cerita yang serupa dengan drama Korea, salah satunya adalah sineton Cinta Cenat Cenut I yang meniru drama seri Korea Boys Before Flowers. Cinta Cenat Cenut merupakan sinetron yang tengah digilai oleh para remaja Indonesia pada tahun 2011. Pemeran dari sinetron ini merupakan personil dari boyband SM*SH (Seven Men as Seven Heroes) yang merupakan boyband idola para remaja Indonesia dan sampai sekarang pun masyarakat Indonesia masih sangat mengidolakan mereka. Sinetron Cinta Cenat Cenut bukanlah sinetron yang diadaptasi dari komik Hana Yori Dango

5 Korean Lovers. 2011. Sinetron Plagiat. www.koreanesiaworld.wordpress.com/2010/07/30/list-

  sinetron-plagiat-indonesia/ diakses tanggal 1 Maret Pukul.17.58 WIB

  

seperti halnya drama Boys Before Flowers, sinetron Cinta Cenat Cenut juga

tidak membeli lisensi seperti beberapa program acara televisi yang membeli

lisensi format acara dari luar seperti Akhirnya Datang Juga yang membeli

lisensi acara Thank God You’re Here dari Australia, Who Wants to be a

Millionaire yang membeli lisensi dari Britania Raya, Indonesian Idol yang

membeli lisensi American Idol, Master Chef Indonesia yang membeli lisensi

Master Chef dari Inggris, Deal or No Deal, Big Brother dan masih banyak

lagi. Menurut Sutradara sinetron Cinta Cenat Cenut, sinetron ini mempunyai

cerita yang berbeda dari drama Boys Before Flowers, tetapi melihat jarak

tayang yang cukup dekat antara Sinetron Cinta Cenat Cenut I dan drama seri

Korea Boys Before Flowers yaitu sekitar satu tahun tentu hal ini cukup

meragukan, oleh karena itu melihat dari tanggapan masyarakat yang

mengatakan bahwa sinetron Cinta Cenat Cenut I melakukan imitasi dan

pernyataan dari Sutradara sinetron Cinta Cenat Cenut I yang mengatakan

bahwa cerita di sinetron ini berbeda dengan drama Boys Before Flowers, maka

peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan cara membandingkan

cerita yang terdapat di sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan cerita yang

terdapat di drama seri Korea Boys Before Flowers untuk melihat adakah

peniruan yang dilakukan oleh sinetron Cinta Cenat Cenut I. Alasan peneliti

memilih sinetron ini untuk diteliti karena sinetron ini merupakan sinetron yang

sangat digemari remaja Indonesia, hal ini terbukti dengan ditayangkannya

kembali di Trans TV untuk kedua kalinya serta dibuatnya sinetron Cinta Cenat

Cenut season dua bahkan rencananya akan dibuat juga season tiga, begitupun

  

dengan drama Korea Boys Before Flower yang pernah ditayangkan di Indosiar

lebih dari dua kali dan di ANTV juga dua kali, sehingga hampir semua orang

terutama remaja mengetahui kedua drama ini dan peneliti akan menekankan

penelitian ini pada segi Cerita, Tokoh, Kostum dan Ruang.

  B. RUMUSAN MASALAH Berdasarkan latar belakang permasalahan di atas, maka permasalahan yang akan diangkat dalam penelitian ini adalah:

  1. bagaimana komparasi antara sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan drama seri Korea Boys Before Flowers jika dibandingkan dari segi

  Cerita, Tokoh, Kostum dan Ruang? 2. Adakah peniruan yang dilakukan sinetron Cinta Cenat Cenut I jika dilihat dari segi Cerita, Tokoh, Kostum dan Ruang?

  C. TUJUAN PENELITIAN Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk memahami komparasi

Cerita, Tokoh, Kostum dan Ruang antara sinetron Cinta Cenat Cenut I

dengan drama seri Korea Boys Before Flowers D.

   MANFAAT PENELITIAN D.1. Manfaat Akademis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan referensi pengetahuan kepada

peneliti lain, khususnya kepada peneliti-peneliti yang melakukan perbandingan pada isi media audio visual yang mengangkat dari segi Cerita, Tokoh, segi Kostum dan segi Ruang.

  D.2. Manfaat Sosial Memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang apa itu imitasi, serta seperti apa imitasi yang dilakukan oleh sinetron Indonesia. Sehingga masyarakat Indonesia dapat lebih kritis dalam menyikapi sinetron-sinetron Indonesia sehingga diharapkan dengan kritisnya masyarakat Indonesia maka akan membuat para insan sinetron terdorong untuk membuat suatu cerita sinetron yang lebih bermutu dan orisinil.

E. WILAYAH KONSEPTUAL E.I Imitasi

  Imitasi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia berarti tiruan atau bukan asli.

6 E.2 Ide Cerita

  Ide cerita adalah fikiran atau gagasan manusia tentang rangkaian peristiwa, baik yang terjadi dalam film maupun drama.

  7 E.3 Sinetron

  6 Tim Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional. 2002. Kamus Besar Bahasa Indonesia.

  Balai Pustaka: Jakarta

  7 My Sanctuary. 2008. Ide dan Logika Bimalima.multiply.com/journal/item/8?show_interstitial=1&u=%2Fjournal%2Fitem. Diakses tanggal 25 Maret Pkl. 08.00 WIB

  Sinetron merupakan singkatan dari sinema elektronik. Sinetron adalah

  8

drama yang menyajikan cerita dari berbagai tokoh secara bersamaan.

  E.4 Drama Drama adalah cerita konflik manusia dalam bentuk dialog, yang diproyeksikan pada pentas dengan menggunakan percakapan dan aksi di

  9 hadapan penonton.

F. FOKUS PENELITIAN

  F.1 Sinetron Cinta Cenat Cenut I dan Drama Seri Korea Boys Before Flowers

  Sinetron Cinta Cenat Cenut I merupakan sinetron karya Archie Hekagery yang ditayangkan pertama kali pada tahun 2011 di Trans TV.

  Sinetron Cinta Cenat Cenut I terdiri dari 13 episode dengan durasi 35-45 menit untuk masing-masing episode. Drama seri Korea Boys Before Flowers merupakan drama yang disutradarai oleh Jun Ki Sang dan merupakan adaptasi dari komik Jepang Hana Yori Dango. Drama ini terdiri dari 25 episode dengan durasi 60-65 menit setiap episodenya.

  Drama ini pertama kali ditayangkan pada Januari tahun 2009 di KBS2 TV, dan bulan Desember 2009 hingga Januari 2010 tayang di Indosiar.

  8 Morrisan. 2008. Manajemen Media Penyiaran Strategi Mengelola Radio & Televisi. Kencana: Jakarta (hlm. 211)

  9 Sansai Bakkara. 2011. Resume Buku “Dramaturgi” Karya Harymawan.

www.kompasiana.com/post/catatan/2011/06/12/buku-sastra-drama diakses tanggal 4 Maret 2012

Pukul.19.37 WIB

  Sinetron dan drama ini akan dibandingkan berdasarkan Cerita, Tokoh, Ruang, Kostum.

  F.2 Cerita Cerita adalah seluruh rangkaian peristiwa baik yang tersaji dalam film dan drama maupun tidak.

10 Cerita yang diteliti akan dibatasi oleh isi pembicaraan dan aksi yang serupa saja.

  F.3 Tokoh Tokoh adalah pelaku cerita yang memotivasi naratif dan selalu bergerak dalam melakukan suatu aksi.

  11 Tiga dimensi tokoh antara lain yaitu:

  12 a.

  Dimensi fisiologis (ciri-ciri badan) b.

  Dimensi sosiologis (latar belakang kemasyarakatan) c.

Dimensi psikologis (latar belakang kejiwaan).

  F.4 Ruang Sebuah cerita tidak mungkin terjadi tanpa adanya ruang. Ruang adalah tempat dimana para pelaku cerita bergerak dan beraktifitas.

  Sebuah drama umumnya terjadi pada suatu tempat atau lokasi dengan dimensi ruang yang jelas, yaitu selalu menunjuk pada lokasi dan wilayah yang tegas. Seperti si A di kota B atau di Negara C dan sebagainya. Latar cerita bisa juga menggunakan lokasi yang sesungguhnya (nyata) atau dapat pula fiktif. Seperti drama biasanya

  10 Himawan Prartista. 2008.Memahami Film. Homerian Pustaka: Yogyakarta (hlm 34)

  11 Ibid, (hlm 80)

  12 Bakkara. Op.Cit menggunakan lokasi yang nyata, berbeda dengan film-film fantasi yang

  13 sering menggunakan lokasi fiktif.

  F.5 Kostum Kostum adalah segala hal yang dikenakan pemain bersama seluruh aksesorisnya. Aksesoris kostum termasuk diantaranya topi, perhiasan, jam tangan, kacamata, sepatu, tongkat, dan sebagainya. Kostum selain sebagai penutup tubuh juga memilki beberapa fungsi sesuai dengan

  14 konteks ceritanya, yaitu: a.

  Penunjuk status sosial Kostum juga dapat menunjukkan kelas atau status sosial para pelaku cerita. Pelaku utama biasanya menggunakan busana yang lebih detil daripada karakter figuran.

  b.

  Penunjuk kepribadian pelaku cerita Busana dan aksesorisnya juga mampu memberikan gambaran umum tentang karakter atau kepribadian dari pelaku cerita.

  c.

  Warna kostum sebagai simbol Penggunaan warna kostum sering kali memiliki motif atau symbol tertentu. Contohnya warna hitam biasanya menjadi simbol

kejahatan dan warna putih sebagai simbol kebaikan.

  Dalam penelitian kostum yang akan peneliti teliti hanyalah baju yang dikenakan oleh para tokoh yang memiliki kesamaan.

  13 Pratista.Op.Cit (hlm. 35)

  14 Ibid. (hlm 71-73)

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (35 Halaman)
Gratis

Tags

Tayangan Drama Asia Korea Serial Drama Korea Peranan Tugas Profesi Reporter Dalam Serial Drama Korea Pinocchio

Dokumen yang terkait

Perencanaan Bisnis Pada Usaha Bakso Cenat Cenut
8
132
40
Transmission of Values pada Serial Drama Korea Bread, Love, and Dreams (Analisis Isi Tayangan Serial Drama Korea dan Penyebaran Nilai-nilai Sosial di Dalamnya)
1
64
143
Peranan Tugas Profesi Reporter Dalam Serial Drama Korea Pinocchio
25
142
162
FREKUENSI KEMUNCULAN TOKOH KARAKTER ANTAGONIS DAN PROTAGONIS PADA SINETRON (Analisis Isi Pada Sinetron Munajah Cinta di RCTI dan Sinetron Cinta Fitri di SCTV)
27
197
2
PEMUNCULAN KATA KASAR DALAM SINETRON INDONESIA (Analisis Isi Sinetron Si Entong di TPI)
0
6
2
KECENDERUNGAN PENJIPLAKAN SINETRON INDONESIA TERHADAP FILM LUAR NEGERI (Analisis Isi Sinetron Olivia Terhadap Film She’s The Man)
5
43
2
PELANGGARAN NORMA SOSIAL DALAM PROGRAM ACARA SINETRON DI TELEVISI (Analisis Isi Pada Sinetron Religi Islam KTP di SCTV)
0
11
36
IMITASI IDE CERITA SINETRON DARI DRAMA SERI KOREA (Komparasi antara Sinetron Cinta Cenat Cenut I dengan Drama Korea Boys Before Flowers)
1
15
35
MUATAN KEKERASAN DALAM TAYANGAN SINETRON REMAJA (Analisis Isi Pada Sinetron Diam-Diam Suka Di SCTV Episode 212-216)
3
16
61
ANALISIS STRATEGI PRODUCT PLACEMENT HANDPHONE SAMSUNG PADA DRAMA KOREA TERHADAP SIKAP KONSUMEN DENGAN DIMEDIASI OLEH BRAND RECALL
16
58
65
REPRESENTASI ANTARA FAKTA DAN FIKSI JANG OK JUNG SEBUAH DRAMA SEJARAH KOREA
0
0
12
DEIKSIS DALAM SERI CERITA RAKYAT KALANTIKA PENULIS CHAIRIL EFFENDY
0
0
10
Lukisan Peleburan Cinta yang Erotik: Puisi Sufi di antara Estetika dan Etika Cinta Ilahiyah
0
0
25
LAMPIRAN : KUESIONER TAYANGAN SINETRON ANAK LANGIT KUESIONER TONTONAN SINETRON ANAK LANGIT TERHADAP GAYA HIDUP IMITASI SISWA SMA N 3 TEMANGGUNG
0
0
9
KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN DALAM SINETRON INDONESIA (Studi Deskriptif Kualitatif Kekerasan Perempuan dalam Sinetron Indonesia) SKRIPSI Nia Lestari 100904060
0
0
15
Show more