Jenis-Jenis Fungi Yang Berasosiasi Dalam Proses Dekomposisi Serasah Daun Avicennia marina Setelah Aplikasi Fungi Aspergillus sp. Pada Berbagai Tingkat Salinitas

 1  57  71  2017-01-18 05:19:22 Report infringing document
Informasi dokumen

JENIS-JENIS FUNGI YANG BERASOSIASI DALAM PROSES

  

DEKOMPOSISI SERASAH DAUN Avicennia marina SETELAH

APLIKASI FUNGI Aspergillus sp PADA BEBERAPA

TINGKAT SALINITAS SKRIPSI MERI DANEL SIMANJUNTAK 071202029

JENIS-JENIS FUNGI YANG BERASOSIASI DALAM PROSES

  

DEKOMPOSISI SERASAH DAUN Avicennia marina SETELAH

APLIKASI FUNGI Aspergillus sp PADA BEBERAPA

TINGKAT SALINITAS SKRIPSI Oleh MERI DANEL SIMANJUNTAK 071202029

  Skripsi ini sebagai salah satu diantara beberapa syarat untuk memperoleh gelar Sarjana pada Program Studi Kehutanan Fakultas Pertanian

  Universitas Sumatera Utara

  PROGRAM STUDI KEHUTANAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA 2011

  LEMBAR PENGESAHAN

  Judul Skripsi : Jenis-jenis fungi yang berasosiasi dalam proses dekomposisi serasah daun Avicennia marina setelah aplikasi fungi Aspergillus sp. pada berbagai tingkat salinitas

  Nama : Meri Danel S NIM : 071202029 Program Studi : Budidaya Hutan

  Disetujui Oleh Komisi Pembimbing

  Nelly Anna, S.Hut, M.Si Dr. Ir. Yunasfi, M.Si Ketua Anggota

  Mengetahui, Siti Latifah, S.Hut, M.Si, Ph.D

  Ketua Program Studi Kehutanan

  

ABSTRAK

  MERI DANEL S : Jenis-jenis Fungi yang Berasosiasi dengan Proses Dekomposisi Serasah Avicennia marina setelah Aplikasi Fungi Aspergillus sp pada Berbagai Tingkat Salinitas di bawah bimbingan NELLY ANNA dan YUNASFI.

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui keanekaragaman jenis fungi yang terdapat pada serasah daun Avicennia marina yang mengalami dekomposisi pada berbagai tingkat salinitas setelah aplikasi fungi Aspergillus sp. pada daun

  

A.marina. Penelitian ini dilakukan di kawasan hutan mangrove Sicanang,

  Kecamatan Medan Belawan, Sumatera Utara. Fungi diisolasi dan diidentifikasi fungi di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Sumatera Utara. Penelitian ini dilakukan dari bulan Januari 2011 sampai April 2011.

  Hasil penelitian menunjukkan terdapat 21 jenis fungi yang ditemukan pada serasah daun A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada berbagai tingkat salinitas. Indeks keanekaragaman jenis fungi tertinggi pada tingkat salinitas 0-10 ppt yaitu 2,44 yang terendah adalah 20 – 30 ppt yaitu 2,09. Jumlah jenis fungi yang terbesar yaitu pada salinitas 0-10 ppt dan 10-20 ppt dengan jumlah fungi 15 jenis sedangkan jumlah jenis terendah pada salinitas 20-30 ppt yaitu 12 jenis. Populasi rata-rata fungi tertinggi terdapat pada salinitas 20-30 ppt 2 yaitu 6,76 x 10 cfu/ ml. Populasi rata-rata fungi terendah terdapat pada salinitas 2

  10-20 ppt yaitu 3, 78 x 10 cfu/ ml. Frekuensi kolonisasi fungi pada berbagai salinitas berkisar antara 17 % sampai 67 % .

  Kata Kunci: Avicennia marina, Dekomposisi, Fungi, Salinitas, Serasah Daun.

  ABSTRACT

MERI DANEL S: The Species of Fungi in Association with Decomposition

Avicennia marina Leaf Litter after Aplication Aspergillus sp. at Various Salinity

Level. Under academic supervision by NELLY ANNA and YUNASFI The aim of this research was to know the diversity of fungi from A.marina leaf litter during decomposition process after aplication Aspergillus sp. at various

salinity level. The research applied at the mangrove forest of Sicanang Medan

Belawan, North Sumatera. Isolation and identification of fungi in Microbiology

Laboratory, Biology departemen, faculty of Match and Sains, USU. The research

conducted since January 2011 to April 2011.

  The result of this research showed that totally 21 species of fungi of isolated from A. marina leaf litter during decomposition at various salinity level. The highest of species diversity indexs of fungi was 2,44 at 0-10 ppt salinity level

and lowest was 2,09 at 20-30 ppt. The highest of species of fungi was 15 species

at 0-10 ppt and 10-20 ppt salinity level whereas the lowest was 12 at 20-30 ppt.

2 The highest population of fungi was 6,76 x 10 cfu/ ml at 20-30 ppt salinity level. 2 The lowest population was 3,78 x 10 cfu/ ml at 10-20 ppt . The frequency of the fungi species colonization at various salinity ranged from 17 % to 67 %.

  Keyword : Avicennia marina, Decomposition, Fungi, Leaf Litter, Salinity.

RIWAYAT HIDUP

  Penulis dilahirkan di Aceh Selatan tanggal 20 Januari 1989. Anak dari Bapak Firdaus Simanjuntak dan Ibu Tiodor Matanari. Penulis adalah anak kedua dari lima bersaudara. Penulis menamatkan sekolah dasar di SD Negeri 084094 di Sibolga tahun 2001, kemudian melanjut ke SMP Negeri 1 Pancur Batu tamat tahun 2004 dan melanjutkan pendidikan di SMA Negeri 17 Medan tamat tahun 2007.

  Penulis mendapat kesempatan melanjutkan pendidikan di Program Studi Budidaya Hutan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara pada tahun 2007 melalui jalur Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB). Pada tahun 2009, bulan Juni penulis mengikuti Praktik Pengenalan dan Pengelolaan Hutan (P3H) di desa Aras Napal dan Pulau Sembilan Kabupaten Langkat Sumatera Utara. Penulis juga melaksanakan Praktik Kerja Lapang (PKL) di Perusahaan HTI Sumatera Silva Lestari (SSL) di Kecamatan Barumun Tengah Kabupaten Tapanuli Selatan, Sumatera Utara dari tanggal 17 Januari sampai 17 Februari 2011.

KATA PENGANTAR

  Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas kasih dan karunia-Nya sehingga skripsi yang berjudul “Jenis-jenis Fungi yang Berasosiasi dengan Proses Dekomposisi Serasah Avicennia marina setelah Aplikasi Fungi Aspergillus sp. pada berbagai Tingkat Salinitas”. dapat diselesaikan dengan baik.

  Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada orangtua penulis yang telah membimbing, mendidik dan memberikan semangat dan memberikan dukungan moril dan materil. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada komisi pembimbing Ibu Nelly Anna, S.Hut, M.Si dan Bapak Dr. Ir. Yunasfi, M. Si yang terus membimbing, mengarahkan serta memberi saran kepada penulis sejak penulisan proposal sampai skripsi ini selesai. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang telah membantu penulis dalam penyelesaian skripsi ini ini.

  Akhirnya penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat sebagai dasar penelitian-penelitian selanjutnya dan dapat menyumbang bagi kemajuan ilmu pengetahuan.

  Medan, Agustus 2011 Penulis

  DAFTAR ISI Halaman

  ABSTRAK .............................................................................................. i ABSTRACT .............................................................................................. ii RIWAYAT HIDUP .................................................................................. iii KATA PENGANTAR ...................................................................... iv DAFTAR TABEL .................................................................................. vii DAFTAR GAMBAR .................................................................................. viii DAFTAR LAMPIRAN............................................................................... ix PENDAHULUAN ................................................................................ 1 Latar Belakang .................................................................................. 1 KerangkaPenelitian ................................................................................. 3 Tujuan Penelitian .................................................................................. 4 Hipotesis Penelitian .................................................................................. 4 Manfaat Penelitian .................................................................................. 4 TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 5 Pengertian dan Ekosistem Hutan Mangrove .............................................. 5 Zonasi Mangrove .................................................................................. 6 Fungsi Hutan Mangrove ...................................................................... 6 Taksonomi dan Morfologi Avicennia marina .............................................. 8 Dekomposisi Serasah .................................................................................. 8 Fungi Hutan Mangrove ...................................................................... 12 METODE PENELITIAN ...................................................................... 15 Waktu dan Tempat Penelitian .......................................................... 15 Alat dan Bahan ....................................................................... .......... 15 Pelaksanaan Penelitian ...................................................................... 16

  Penentuan lokasi berdasarkan Salinitas .................................. 16 Penempatan Serasah di lokasi Penelitian.......................................... 16 Pengambilan Serasah ...................................................................... 17 Isolasi Fungi dari Serasah daun Avicennia marina.......................... 17 Identifikasi Fungi makroskopis. ................................... .......... 18 Identifikasi Fungi mikroskopis......................................................... 18

  Analisa Data ............................................................................................. 18 HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................ 20 Hasil …………………………………………………………………….. 20

  Pembahasan………………………………………………………………. 31 Jenis-jenis fungi yang terdapat pada serasah daun A. marina yang Mengalami Proses Dekomposisi pada Salinitas 0-10 ppt…… 31 Jenis-jenis fungi yang Terdapat pada Serasah Daun A. marina yang Mengalami Proses Dekomposisi pada Salinitas 10-20 ppt… 32 Jenis-jenis fungi yang Terdapat pada Serasah DaunA. Marina yang Mengalami Proses Dekomposisi pada Salinitas 20 -30 ppt… 33 Perbandingan Jumlah Jenis dan populasi fungi Fungi pada Berbagai Tingkat Salinitas………………………………………… 34 Indeks Diversitas Fungi…………………………………………… 36 Frekuensi Kolonisasi Fungi …………………………………….. 38

  KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................... 41 Kesimpulan .............................................................................................. 41

  Saran .............................................................................................. 41 DAFTAR PUSTAKA ...... ...................................................................... 42 LAMPIRAN ........................................................................................... 45

  

DAFTAR TABEL

  No 2 Halaman

  1. Jumlah koloni rata-rata x (10 cfu/ml) tiap jenis fungi tiap 15 hari dan frekuensi kolonisasinya pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi selama 90 hari dilingkungan dengan salinitas 0-10 ppt …………………………………………………. 20 2

  2. Jumlah koloni rata-rata x (10 cfu/ml) tiap jenis fungi tiap 15 hari dan frekuensi kolonisasinya pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi selama 90 hari dilingkungan dengan salinitas 10-20 ppt …………………………………………… 21 2

  3. Jumlah koloni rata-rata x (10 cfu/ml) tiap jenis fungi tiap 15 hari dan frekuensi kolonisasinya pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi selama 90 hari dilingkungan dengan salinitas 20-30 ppt ……………………………………………... 22

   DAFTAR GAMBAR

  No Halaman 1. Kerangka Penelitian.....................................................................

  3 2. Struktur makroskopis dan mikroskopis fungi Aspergillus sp. yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi pada berbagai tingkat salinitas …………………………………

  24 3. Struktur makroskopis dan mikroskopis fungi Aspergillus sp. yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi pada berbagai tingkat salinitas………………………………….

  25 4. Struktur makroskopis dan mikroskopis fungi Aspergillus sp. yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi pada berbagai tingkat salinitas…………………………………

  26 5. Struktur makroskopis dan mikroskopis fungi Penicillium sp. yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi pada berbagai tingkat salinitas …………………………………

  27 6. Struktur makroskopis dan mikroskopis fungi Fusarium sp. yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi pada berbagai tingkat salinitas…………………………………

  28 7. Struktur makroskopis dan mikroskopis fungi Saccharomyces sp. yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi pada berbagai tingkat salinitas....................................................

  28

  8. Grafik jumlah spesies fungi pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi pada berbagai salinitas

  29

  9. Grafik populasi fungi yang terdapat pada serasah daun A.marina yang telah mengalami proses dekomposisi pada berbagai salinitas.

  30

DAFTAR LAMPIRAN

  No Halaman

  1. Ciri Makroskopis dan Mikroskopis Fungi yang ditemukan pada serasah A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada berbagai tingkat salinitas………………………………………. 2

  45

  2. Jumlah Koloni x 10 (cfu/ml) berbagai jenis fungi tiap ulangan pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi selama 15 sampai 90 hari di lingkungan dengan salinitas 0-10 ppt …………………………………………. 2

  52

  3. Jumlah Koloni x 10 (cfu/ml) berbagai jenis fungi tiap ulangan pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi selama 15 sampai 90 hari di lingkungan dengan salinitas 10-20 ppt…………………………………………… 53 2 4 . Jumlah Koloni x 10 (cfu/ml) berbagai jenis fungi tiap ulangan pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi selama 15 sampai 90 hari di lingkungan dengan salinitas 20-30 ppt …………………………………… 54 2

  5. Jumlah koloni rata-rata x (10 cfu/ml) tiap jenis fungi pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi selama 90 hari dilingkungan dengan berbagai salinitas… 55

  6. Lokasi Penempatan Kantong Berisi Serasah Daun Avicennia marina pada Berbagai Tingkat Salinitas………………….

  56

  

ABSTRAK

  MERI DANEL S : Jenis-jenis Fungi yang Berasosiasi dengan Proses Dekomposisi Serasah Avicennia marina setelah Aplikasi Fungi Aspergillus sp pada Berbagai Tingkat Salinitas di bawah bimbingan NELLY ANNA dan YUNASFI.

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui keanekaragaman jenis fungi yang terdapat pada serasah daun Avicennia marina yang mengalami dekomposisi pada berbagai tingkat salinitas setelah aplikasi fungi Aspergillus sp. pada daun

  

A.marina. Penelitian ini dilakukan di kawasan hutan mangrove Sicanang,

  Kecamatan Medan Belawan, Sumatera Utara. Fungi diisolasi dan diidentifikasi fungi di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Sumatera Utara. Penelitian ini dilakukan dari bulan Januari 2011 sampai April 2011.

  Hasil penelitian menunjukkan terdapat 21 jenis fungi yang ditemukan pada serasah daun A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada berbagai tingkat salinitas. Indeks keanekaragaman jenis fungi tertinggi pada tingkat salinitas 0-10 ppt yaitu 2,44 yang terendah adalah 20 – 30 ppt yaitu 2,09. Jumlah jenis fungi yang terbesar yaitu pada salinitas 0-10 ppt dan 10-20 ppt dengan jumlah fungi 15 jenis sedangkan jumlah jenis terendah pada salinitas 20-30 ppt yaitu 12 jenis. Populasi rata-rata fungi tertinggi terdapat pada salinitas 20-30 ppt 2 yaitu 6,76 x 10 cfu/ ml. Populasi rata-rata fungi terendah terdapat pada salinitas 2

  10-20 ppt yaitu 3, 78 x 10 cfu/ ml. Frekuensi kolonisasi fungi pada berbagai salinitas berkisar antara 17 % sampai 67 % .

  Kata Kunci: Avicennia marina, Dekomposisi, Fungi, Salinitas, Serasah Daun.

  ABSTRACT

MERI DANEL S: The Species of Fungi in Association with Decomposition

Avicennia marina Leaf Litter after Aplication Aspergillus sp. at Various Salinity

Level. Under academic supervision by NELLY ANNA and YUNASFI The aim of this research was to know the diversity of fungi from A.marina leaf litter during decomposition process after aplication Aspergillus sp. at various

salinity level. The research applied at the mangrove forest of Sicanang Medan

Belawan, North Sumatera. Isolation and identification of fungi in Microbiology

Laboratory, Biology departemen, faculty of Match and Sains, USU. The research

conducted since January 2011 to April 2011.

  The result of this research showed that totally 21 species of fungi of isolated from A. marina leaf litter during decomposition at various salinity level. The highest of species diversity indexs of fungi was 2,44 at 0-10 ppt salinity level

and lowest was 2,09 at 20-30 ppt. The highest of species of fungi was 15 species

at 0-10 ppt and 10-20 ppt salinity level whereas the lowest was 12 at 20-30 ppt.

2 The highest population of fungi was 6,76 x 10 cfu/ ml at 20-30 ppt salinity level. 2 The lowest population was 3,78 x 10 cfu/ ml at 10-20 ppt . The frequency of the fungi species colonization at various salinity ranged from 17 % to 67 %.

  Keyword : Avicennia marina, Decomposition, Fungi, Leaf Litter, Salinity.

  PENDAHULUAN Latar Belakang

  Hutan mangrove adalah hutan yang terdapat di daerah pantai yang secara teratur tergenang air laut dan dipengaruhi oleh pasang surut air laut tetapi tidak dipengaruhi oleh iklim ( Santoso, 2000). Umumnya mangrove dapat ditemukan di seluruh kepulauan Indonesia. Lahan mangrove terluas terdapat di Irian Jaya dengan luasan sekitar 1.350.600 ha (38%), Kalimantan 978.200 ha (28%) dan Sumatera 673.300 ha (19%) (Wetland International, 1999).

  Menurut FAO, Indonesia memiliki sebanyak 37 jenis pohon mangrove. Dari sekian banyak jenis mangrove di Indonesia, jenis mangrove yang banyak ditemukan antara lain adalah jenis api-api (Avicennia sp), bakau (Rhizophora sp), tancang (Bruguiera sp), dan bogem atau pedada (Sonneratia sp) yang merupakan tumbuhan mangrove utama yang banyak dijumpai ( Irwanto, 2008).

  Mangrove seperti tumbuhan lainnya membutuhkan unsur hara untuk pertumbuhan. Secara umum arti dari pergerakan materi dan energi dalam ekosistem mangrove yaitu mangrove menggunakan material anorganik yang masuk ke lingkungan mangrove dan mengeluarkan material organik dalam bentuk serasah tumbuhan yang dapat menyokong rantai makanan dekat pantai. Aliran energi yang terdapat pada ekosistem mangrove dipengaruhi oleh beberapa faktor fisik seperti sungai-sungai, pasang surut, gelombang laut, salinitas air laut dan faktor-faktor biologi seperti produksi serasah dari tumbuhan yang jatuh dan mengalami dekomposisi serta semua mekanisme yang mengatur kecepatan pemasukan, pengeluaran dan penyimpanan material organik dan anorganik ( Soeroyo, 1987).

  Jenis mangrove A. marina merupakan salah satu jenis mangrove yang toleran terhadap salinitas yang luas bila dibandingkan dengan jenis mangrove yang lain (Mac Nae, 1978). Selain itu A. marina juga dapat menghasilkan serasah sebanyak 310 g/m2 tiap bulan (Clarke, 1994). Di dunia dikenal sebagai black

  mangrove karena penyebaran benihnya mudah, toleransi terhadap temperatur

  tinggi, cepat menumbuhkan akar pernafasan (akar pasak) dan sistem perakaran di bawahnya mampu menahan endapan dengan baik Serasah yang jatuh ke dalam sungai dan daerah pantai mengalami dekomposisi yang melibatkan peran mikroorganisme air seperti bakteri dan fungi.

  Dekomposisi akan berjalan lebih cepat jika ada mikroorganisme tersebut. Menurut Moore-Landecke (1996), fungi saprofit merupakan organisme penyebab kerusakan yang memperoleh nutrisi dari material organik yang telah mati. Fungi berperan penting dalam proses perombakan bahan organik. Oleh karena itu dengan adanya penambahan fungi Aspergillus sp pada serasah A. marina diharapkan proses dekomposisi akan lebih cepat.

  Menurut Kurniawan (2010) pada jenis Avicennia marina di kawasan hutan mangrove di Teluk Tapian Nauli didapat beberapa fungi yag ditemukan pada serasah A. marina yang mengalami dekomposisi yaitu Aspergilllus, Trichoderma ,

  Penicillium , Culvularia lunata , Mucor plumbeus dan Arthrinium phaeospermum

  dengan indek diversitas fungi tertinggi pada salinitas 10-20 ppt. Sedangkan menurut Silitonga (2010), pada serasah Rhizopora mucronata yang mengalami dekomposisi di kawasan hutan mangrove Belawan didapat 8 genus fungi yaitu:

  Aspergilllus, Trichoderma, Penicillium, Mucor, Rhizopus, Gliocladium, Fusarium dan Epicoccum dengan diversitas tertinggi terdapat pada salinitas > 30 ppt.

  Berdasarkan penelitian-penelitian tersebut diketahui bahwa keanekaragaman jenis fungi di hutan mangrove dipengaruhi oleh faktor lingkungan yaitu tingkat salinitas air laut. Penelitian ini difokuskan untuk melihat keanekaragaman jenis fungi pada tiap salinitas air laut pada dekomposisi serasah

  A. marina di kawasan hutan mangrove Sicanang, Belawan.

  Kerangka Penelitian

  Ketersediaan bahan organik diperlukan dalam produktivitas perairan terutama dalam peristiwa rantai makanan dan ketersediaan unsur hara. Fungi memiliki peranan penting sebagai dekomposer dalam mengubah serasah menjadi bahan organik. Peran fungi sebagai dekomposer dipengaruhi oleh kondisi lingkungan seperti salinitas yang juga mempengaruhi proses dekomposisi serasah mangrove. Adapun kerangka penelitian dapat dilihat pada Gambar 1 di bawah ini.

  Hutan Mangrove

  Serasah daun

  A. marina

  Lingkungan Dekomposer

  a. Faktor

  a. Organisme iklim Dekomposisi b.mikroorganisme

b. Salinitas - Fungi

  c. pH

  • Bakteri

  d. Nutrisi

  e. dll Bahan

  Organik Gambar 1. Kerangka Penelitian

  Tujuan Penelitian

  Penelitian ini bertujuan mengetahui keanekaragaman jenis fungi yang terdapat pada serasah daun A. marina yang mengalami dekomposisi pada berbagai tingkat salinitas setelah aplikasi fungi Aspergillus sp. pada daun A.marina.

  Hipotesis

  Terdapat keanekaragaman jenis fungi yang berasosiasi dalam proses dekomposisi serasah A.marina setelah aplikasi fungi Aspergillus sp. pada beberapa tingkat salinitas serta mampu mempercepat laju dekomposisi serasah A. marina tersebut.

   Manfaat

  Penelitian ini diharapkan dapat menjadi informasi bagi masyarakat dan instansi yang terkait mengenai cara mempercepat proses dekomposisi dengan cara pemberian jenis fungi yang telah diketahui untuk kawasan ekosistem mangrove pada tingkat salinitas yang telah diketahui.

  

TINJAUAN PUSTAKA

Pengertian dan Ekosistem Hutan Mangrove

  Hutan mangrove adalah formasi dari tumbuhan yang spesifik dan biasanya dijumpai tumbuh dan berkembang di sepanjang pesisir yang terlindungi dari pukulan gelombang di daerah tropik dan subtropik yang dipengaruhi pasang surut air laut dengan kondisi tanah yang anaerob. Mangrove juga didefenisikan sebagai hutan yang tumbuh pada lumpur alluvial di daerah pantai dan muara sungai serta keberadaannya selalu dipengaruhi pasang surut air laut (Kuriandewa, 2003).

  Menurut Nybakken (1993), hutan mangrove adalah sebutan umum yang digunakan untuk menggambarkan suatu komunitas pantai tropik yang didominasi oleh beberapa spesies pohon-pohon yang khas atau semak-semak yang mempunyai kemampuan untuk tumbuh dalam perairan asin. Menurut Bengen (2000), Hutan mangrove meliputi pohon dan semak yang tergolong ke dalam 8 famili yang terdiri atas 12 genera tumbuhan berbunga yaitu: Avicennia,

  Sonneratia, Rhizophora, Bruguiera, Ceriops, Xylocarpus, Lummitzera, Laguncularia, Aegiceras, Aegiatilis, Snaeda dan Conocarpus .

  Ekosistem hutan mangrove adalah suatu sistem di alam tempat berlangsungnya kehidupan yang mencerminkan hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya dan diantara makhluk hidup itu sendiri, terdapat pada wilayah pesisir, dipengaruhi pasang surut air laut, dan didominasi oleh spesis pohon atau semak yang khas dan mampu tumbuh dalam perairan asin atau payau ( Santoso, 2000).

  Menurut Soerianegara (1998), ciri-ciri hutan mangrove adalah sebagai berikut: tidak dipengaruhi iklim, dipengaruhi pasang surut air laut, tanah tergenang air laut atau berpasir dan tanah liat, tanah rendah pantai, hutan tidak mempunyai strata tajuk dan tinggi mencapai 30 meter.

  Zonasi Mangrove

  Menurut Bengen (2001), penyebaran dan zonasi hutan mangrove tergantung oleh berbagai faktor lingkungan. Berikut salah satu tipe zonasi hutan mangrove di Indonesia :

  a. Daerah yang paling dekat dengan laut, dengan substrat agak berpasir, sering ditumbuhi oleh Avicennia spp. Pada zona ini biasa berasosiasi Sonneratia spp yang dominan tumbuh pada lumpur dalam yang kaya bahan organik.

  b. Lebih ke arah darat, hutan mangrove umumnya didominasi oleh Rhizophora spp. Di zona ini juga dijumpai Bruguiera spp. dan Xylocarpus spp.

  c. Zona berikutnya didominasi oleh Bruguiera spp.

  d. Zona transisi antara hutan mangrove dengan hutan dataran rendah biasa ditumbuhi oleh Nypa fruticans, dan beberapa spesies palem lainnya.

  Fungsi Hutan Mangrove

  Hutan mangrove di kebanyakan pesisir pantai di Sumatera Utara merupakan daerah pinggiran yang berguna dan produktif, dan juga melindungi pesisir dari ombak dan perembesan air asin. Secara garis besar fungsi hutan mangrove dapat dibagi tiga aspek: Aspek fisik, Aspek Biologi dan Aspek ekonomi. Secara ekologis fungsi hutan mangrove dalam melindungi dan melestarikan kawasan pesisir adalah ( Alikondra, 2003):

  1. Melindungi garis pantai dan kehidupan di belakangnya dari gempuran tsunami dan angin, karena kondisi tajuknya yang relatif rapat, dan kondisi perakarannya yang kuat dan rapat mampu mencengkeram dan menstabilkan tanah habitat tumbuhnya, dan sekaligus mencegah terjadinya salinisasi pada wilayah-wilayah di belakangnya.

  2. Melindungi terumbu karang, karena sistem perakarannya mampu menahan lumpur sungai dan menyerap berbagai bahan polutan yang secara ekologis pada akhirnya akan dapat melindungi kehidupan berbagai jenis flora dan fauna yang berasosiasi dengan padang lamun dan terumbu karang.

  3. Melindungi tempat buaya dan berpijahnya berbagai jenis ikan dan udang komersial, termasuk melindungi tempat tinggal, baik tetap maupun sementara berbagai jenis burung, mamalia, ikan, kepiting, udang, dan reptilia, yang banyak diantaranya termasuk jenis binatang yang dilindungi undang-undang.

  Secara sosial, hutan mangrove juga dapat melestarikan adanya keterkaitan hubungan sosial dengan masyarakat setempat karena banyak di antara mereka yang membutuhkan mangrove sebagai tempat mencari ikan, kepiting, udang, maupun mendapatkan kayu dan bahan untuk obat-obatan. Di samping itu, secara ekonomi hutan mangrove secara luas akan dapat melindungi nilai ekonomi maritim karena kemampuannya sebagai tempat berpijah berbagai jenis ikan dan udang komersial, ataupun habitat kepiting bakau (Alikodra, 2002).

  Taksonomi dan Morfologi Avicennia marina

  Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Lamiales Famili : Acanthaceae Genus : Avicennia

  Avicennia marina atau yang sering disebut api-api biasanya tumbuh ditepi

  atau dekat laut sebagai bagian dari komunitas tumbuhan mangrove. Pohon dengan tinggi 30 m, dengan tajuk yang agak renggang. Akar nafas muncul10-30 cm dari permukaan substrat, berupa paku jari-jari rapat, diameter akar lebih kurang 0,5-1 cm dekat ujungnya. Pepagan (kulit batang) halus keputihan sampai dengan abu- abu kecoklatan dan retak-retak. Ranting dengan buku-buku bekas daun yang menonjol serupa sendi-sendi tulang. Daun tunggal, bertangkai, berhadapan, bertepi rata, berujung runcing atau membulat; helai daun seperti kulit, hijau mengkilap di atas, abu-abu atau keputihan di sisi bawahnya, sering dengan kristal garam yang terasa asin (Noor dan Syahputra, 2006).

  Dekomposisi Serasah

  Serasah dalam ekologi digunakan untuk dua pengertian yaitu sebagai lapisan bahan tumbuhan mati yang terdapat pada permukaan tanah dan bahan- bahan tumbuhan mati yang tidak terikat lagi pada tumbuhan. Serasah merupakan bahan organik yang mengalami beberapa tahap proses dekomposisi dapat menghasilkan zat yang penting bagi kehidupan dan produktivitas perairan terutama dalam peristiwa rantai makanan (Arif, 2007).

  Serasah yang terdapat dipermukaan tanah merupakan bahan-bahan yang telah jatuh dan mati. Serasah mengalami proses dekomposisi dan mineralisasi dimana laju dari proses dekomposisi itu dapat ditentukan dari bobot yang terdekomposisi. Laju dekomposisi serasah tergantung jenis serasah, jenis pohon dan penggenangan air pada lantai hutan mangrove. Selain itu ditentukan salinitas, suhu, pH dan mikroorganisme. Serasah yang kaya nutrisi umumnya lebih cepat terdekomposisi dibandingkan dengan serasah yang miskin hara (Rismunandar, 2000)

  Dekomposisi dapat didefinisikan sebagai penghancuran bahan organik mati secara gradual yang dilakukan oleh agen biologi maupun fisika yang dipandang sebagai reduksi komponen-komponen organik menjadi berat molekul yang lebih rendah melalui mekanisme enzimatik. Dekomposer mengeluarkan enzim protease, selulase, ligninase yang menghancurkan molekul-molekul organik kompleks seperti protein dan karbohidrat dari tumbuhan yang telah mati (Sunarto, 2003).

  Odum (1993) menyatakan bahwa serasah daun mangrove di estuaria sebagai penyumbang unsur hara yang penting bagi jaringan makanan dan juga merupakan sumber makanan bagi ikan dan invertebrata yang penting. Kecepatan proses dekomposisi serasah tidak hanya dipengaruhi oleh mikroorganisme pengurai tetapi juga dipengaruhi iklim seperti curah hujan, kelembaban, intensitas cahaya, suhu udara disekitar kawasan mangrove dan kondisi lingkungan tempat tumbuh organisme seperti suhu air, pH, salinitas, kandungan oksigen terlarut, kandungan hara organik dan lain-lain.

  Dekomposisi serasah adalah perubahan secara fisik maupun kimia yang sederhana oleh mikroorganisme tanah seperti bakteri, fungi atau hewan tanah lainnya. Dekomposisi serasah sering disebut juga mineralisasi yaitu proses penghancuran bahan organik yang berasal dari hewan dan tanaman menjadi sengawa anorganik sederhana ( Sutedjo dkk. 1991).

  Menurut Nybakken (1993) terdapat tiga tahap proses dekomposisi serasah yaitu (1) proses leaching merupakan mekanisme hilangnya bahan-bahan yang terdapat pada serasah atau detritus akibat curah hujan atau aliran air, (2) penghawaan (wathering) merupakan mekanisme pelapukan oleh faktor-faktor fisik seperti pengikisan oleh angin atau pergerakan molekul air dan (3) aktivitas biologi yang menghasilkan pecahan-pecahan organik oleh makhluk hidup yang melakukan proses dekomposisi.

  Hasil analisis laboratorium menunjukkan bahwa salah satu bagian tersebut adalah daun yang mempunyai unsur hara karbon, nitrogen, fosfor, kalium, kalsium, dan magnesium. Ketika gugur ke permukaan substrat, daun-daun yang banyak mengandung unsur hara tersebut tidak langsung mengalami pelapukan atau pembusukan oleh mikroorganisme, tetapi memerlukan bantuan hewan-hewan yang disebut makrobentos. Makrobentos ini memiliki peranan yang sangat besar dalam penyediaan hara bagi pertumbuhan dan perkembangan pohon-pohon mangrove maupun bagi mangrove itu sendiri. Makrobentos berperan sebagai dekomposer awal yang bekerja mencacah-cacah daun-daun menjadi bagian- bagian kecil, yang kemudian akan dilanjutkan oleh organisme yang lebih kecil lagi yaitu mikroorganisme. Pada umumnya keberadaan makrobentos dapat mempercepat proses dekomposisi serasah daun tersebut .

  Di Victoria, materi yang berasal dari mangrove api-api (A. marina) ternyata sangat kaya unsur hara senyawa fosfat. Peranan mangrove begitu aktif dan penting dalam proses daun-daun yang jatuh dan juga akar-akar selama satu tahun mempunyai kadar nitrogen sebanyak empat kali lipat dan fosfat setengah dari kadar nitrat dan fosfat dalam perairan di pantai itu sendiri. Penguraian senyawa mangrove menurut Swift et all (1979) dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu: a. Alam dan komunitas pengurai (binatang dan mikroorganisme).

  b. Kualitas sumber (jenis serasah) c. Faktor iklim, kualitas suhu dan kelembapan tanah.

  Menurut Lear dan Turner (1977), bagian terbesar dari serasah mangrove merupakan bahan yang pokok untuk tempat berkumpulnya bakteri dan fungi.

  Kemudian bahan-bahan tersebut mengalami penguraian yang merupakan mata rantai dari hewan-hewan laut. Bagian-bagian partikel daun yang kaya akan protein dirombak oleh koloni-koloni bakteri dan seterusnya dimakan oleh ikan-ikan kecil. Perombakan partikel daun ini akan berlanjut terus sampai menjadi partikel yang berukuran sangat kecil (detritus) dan akhirnya dimakan oleh hewan-hewan pemakan detritus, seperti molusca dan crustacea kecil. Selama proses perombakan ini substansi organik terlarut yang berasal dari serasah sebagian dilepas sebagai materi yang berguna bagi fitoplankton dan sebagian lagi diabsorpsi oleh partikel sedimen yang menyokong rantai makanan.

  Fungi Hutan Mangrove Fungi adalah organisme eukariot yang terdiri dari kapang dan khamir.

  Pada dasarnya, tubuh fungi terdiri dari dua bagian yaitu miselium dan spora.

  Miselium merupakan kumpulan dari beberapa filament yaitu hifa. Berdasarkan cara dan ciri reproduksinya maka fungi dibagi atas empat kelas yaitu Zycomycota, askomycota, basidiomycota dan deuteromycota. Bila fungi hidup pada benda mati yang terlarut maka fungi akan bersifat saprofit (Pelczar dan Chan, 2005).

  Fungi merupakan salah satu mikroorganisme yang berperan dalam proses dekomposisi berbagai komponen serasah, yang terdiri atas daun, bunga, cabang, ranting dan bagian-bagian tumbuhan lain. Fungi detritus bukanlah dekomposer awal yang berperan di dalam pembusukan serasah mangrove. Arif (2007) menyatakan makrobentos seperti fauna kelas Gastropoda, Crustacea, Bivalvia, Hirudinae, Polichaeta dan Ampibi sangat menunjang keberadaan unsur hara.

  Selain mengkonsumsi zat hara yang berupa detritus, diantara berbagai fauna ini ada yang berperan sebagai dekomposer awal yang bekerja dengan cara mencacah- cacah daun menjadi bagian-bagian kecil kemudian akan dilanjutkan oleh organisme yang lebih kecil yaitu mikroorganisme (MacNae, 1978).

  Serasah yang jatuh akan mengalami proses dekomposisi oleh mikroorganisme menjadi detritus. Semakin banyak serasah yang dihasilkan dalam suatu kawasan mangrove maka semakin banyak pula detritus yang dihasilkan. Detritus inilah yang akan menjadi sumber makanan bernutrisi tinggi untuk berbagai jenis organisme perairan yang selanjutnya dapat dimanfaatkan organisme tingkat tinggi dalam jaring makanan. Jenis-jenis fungi yang bersifat asosiatif dalam proses degradasi serasah mangrove adalah Aspergillus, Trichoderma,

  

Penicillium, Paecilomyces, Gliocladium, Gonatobotryum dan Syncephalastrum

( Affandi et ll , 2001 dalam Zamroni dan Immy, 2008).

  Dari hasil penelitian Ito dan Nakagiri dalam Yunasfi (2008) diketahui bahwa pada rizosfer Sonneratia alba terdapat 9 jenis fungi yang terdiri atas:

  Acremonium sp., Alternaria alternata, Cylindrocarpon destractans, Fusarium moniliforme, Pestalotiopsis sp.1 Pencillium sp. 1, Trichoderma harzianum, dan 2

  jenis tidak teridentifikasi. Adapun pada rizosfer A. marina ditemukan 10 jenis fungi, yaitu : Aspergillus aculeatus, Engyodontium album, Gliomastix murorum,

  Pencillium sp. 2, Pencillium sp. 3, Pencillium sp. 4, Trichoderma aureoviride, Trichoderma harzianum, Virgaria nigra, dan 1 jenis tidak teridentifikasi.

  Hyde (1990) menemukan 57 jenis fungi yang terdapat pada Rhizophora

  apiculata di hutan mangrove Brunei. Kebanyakan jenis-jenis fungi ini tumbuh di

  atas ketinggian pasang air laut rata-rata. Hasil pengamatan Sadaba dkk., (1995) yang dilakukan di Mai Po, Hongkong pada Acanthus ilicifolius yang mengalami

  senescen bagian atas (apical) banyak dikoloni oleh jenis-jenis fungi terestrial,

  sedang bagian bawahnya banyak dikoloni oleh jenis-jenis fungi laut. Pada hutan mangrove Malaysia terdapat 30 jenis fungi lignocolous. Keanekaragaman jenis dan kelimpahan terbesar berbagai jenis fungi tersebut terdapat pada kayu A. marina .

  Menurut Gandjar dkk ( 2006), para peneliti Jepang telah mengisolasi fungi dari lumpur hutan mangrove yang terdapat di Pulau Okinawa dan menemukan

  Penicillium purpurogenum, Aspergillus terreus, Trichoderma harzianum, Penicillium cristosum, Acremonium alabamense, Talaromyces flavus dan Phialophor fastigiata.

  Fungi- fungi yang berperan dalam dekomposisi serasah menurut Kurniawan (2010) yaitu Aspergilllus, Trichoderma, Penicillium, Culvularia

  

lunata, Mucor plumbeus dan Arthrinium phaeospermum. Sedangkan menurut

  Silitonga (2010), pada serasah Rhizopora mucronata yang mengalami dekomposisi di kawasan hutan mangrove Belawan didapat 8 genus fungi yaitu:

  Aspergilllus, Trichoderma, Penicillium, Mucor, Rhizopus, Gliocladium, Fusarium

  dan Epicoccum. Menurut Ayunasari (2009), salah satu fungi yang memiliki kontribusi terbesar dalam proses dekomposisi serasah A. marina adalah

  Aspergillus sp, Curvullaria sp, Penicillium sp dan Saccharomycess.

  

METODE PENELITIAN

Waktu dan Tempat

  Penelitian ini dilakukan dari bulan Januari sampai bulan April 2011. Penelitian ini dilakukan di kawasan hutan mangrove Sicanang, Kecamatan Medan Belawan, Sumatera Utara dan Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Sumatera Utara

   Alat dan Bahan

  Alat-alat yang digunakan adalah kantong nilon (litter bag) dengan pori- pori 1 mm (ukuran 40 x 30 cm), tali rafia, hand refraktometer, jarum, tabung reaksi, rak tabung reaksi, cawan petri, jarum ose, lampu Bunsen, sprayer, gelas ukur, corong, spatula, batang pengaduk, hockey stick, mancis, labu Erlenmeyer, gelas beker, mortal dan alu, pipet serologi, hot plate, vortex, magnetic stirrer, autoklaf, oven, inkubator fungi, mikroskop cahaya, kaca obyek, kulkas, timbangan analitik, timbangan elektrik dan kamera digital. Sedangkan bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah serasah A. marina, media Potato Dextrose

  Agar (PDA), Antibiotik chloramfenicol, air lokasi penelitian dengan salinitas 0-10

  ppt, 10-20 ppt, 20-30 ppt, alkohol 70 %, desinfektan, kapas, kertas saring, spritus, benang nilon, akuades, aluminium foil, plastik wrap, kertas tisu.

  Pelaksanaan Penelitian

  1. Penentuan Lokasi berdasarkan Tingkat Salinitas Penentuan lokasi penelitian dilakukan dengan mengukur tingkat salinitas air dengan menggunakan alat hand refractometer. Penentuan lokasi ini dimulai dari titik tertentu dari darat ke laut yang terdiri dari 3 lokasi yaitu: a. Lokasi I untuk tingkat salinitas air dari 0-10 ppt.

  b. Lokasi II untuk tingkat salinitas air dari 10-20 ppt.

  c. Lokasi III untuk tingkat salinitas air dari 20-30 ppt.

  2. Pembuatan Suspensi Jamur Fungi Aspergillus sp yang diperoleh dari penelitian sebelumnya disiapkan.

  Fungi ini merupakan fungi yang diperkirakan berperan dalam proses dekomposisi serasah A. marina. Biakan fungi Aspergillus sp pada media agar dipotong 1x1 cm dan dicampurkan ke dalam 10 ml air laut yang telah disterilkan. Suspensi dihomogenkan dengan menggunakan vortex. Suspensi ini digunakan pada kantong serasah yang berisi serasah A.marina .

  3. Penempatan Serasah Daun A. marina yang sudah menguning dan gugur dikumpulkan sebanyak 3 kg. Masing-masing 50 gram serasah dimasukkan ke dalam kantong serasah yang terbuat dari jaring nilon dengan pori-pori 1 mm (ukuran 40 x 30 cm) sebanyak 60 buah. Serasah daun ditempatkan pada kawasan mangrove di sekitar tambak udang milik warga setempat dengan perbedaan tingkat salinitas. Posisi kantong diletakkan sedemikian rupa agar terendam saat air pasang dan surut. Kemudian suspensi jamur Aspergillus sp disemprotkan pada kantong serasah. Setiap aplikasi jamur dibuat 3 ulangan.

  4. Pengambilan Serasah Daun A. marina Serasah yang diletakkan pada tiap salinitas diambil setiap 15 hari sekali sebanyak 6 kali pengambilan. Pada tiap lokasi penelitian diambil 3 kantong serasah. Serasah kemudian dianalisa dilaboratorium untuk mengetahui keanekaragaman dan karakteristik fungi yang diperoleh.

  5. Isolasi Fungi dari Serasah Daun A. marina Alat dan bahan terlebih dahulu disterilkan sebelum digunakan dengan metode sterilisasi basah dan kering. Sterilisasi basah dengan menggunakan autoklaf dengan suhu 121 C selama 15-30 menit. Sterilisasi kering dengan oven dengan suhu 170 - 180 C selama 2 jam.

  Media yang digunakan untuk biakan fungi yaitu media Potato Dextrose

  Agar ( PDA). Media ditimbang sebanyak 3,9 gram dan dilarutkan dalam 100 ml

  air laut dari masing-masing salinitas serta ditambahkan Antibiotik

  

Chloramfenicol. Media tersebut dipanaskan di atas hotplate dan disterilkan

dengan menggunakan autoklaf.

  Sebanyak 10 gram sampel serasah A.marina dihaluskan dengan mortal dan alu secara aseptis. Lalu serasah yang telah dihaluskan disuspensikan dengan 100 ml air laut pada masing-masing salinitas yang sudah disterilkan. Kemudian 2

  −

  dilakukan pengenceran 10 . Satu mililiter dari masing-masing pengenceran pada setiap perlakuan dimasukkan ke dalam cawan petri yang telah berisi media PDA dengan metode agar sebar. Kemudian diinkubasi selama 5-8 hari. Fungi yang tumbuh dihitung jumlah koloni dan dicatat ciri-cirinya. Fungi yang tumbuh kemudian dipindahkan kecawan petri yang lain untuk mendapatkan biakan murni.

  6. Identifikasi Fungi Makroskopis Biakan murni diremajakan pada media PDA dan diinkubasi selama 14 hari. Fungi yang tumbuh pada media diamati ciri-ciri makroskopisnya yaitu ciri koloni seperti warna koloni, sifat tumbuh koloni dan diameter koloni.

  7. Identifikasi Fungi Mikroskopis Identifikasi secara mikroskopis dilakukan dengan metode Block square.

  Ditumbuhkan pada kaca preparat selama 2 - 3 hari. Pengamatan fungi dilakukan di bawah mikroskop cahaya dengan mengamati struktur mikroskopis fungi seperti hifa, konidia, bentuk spora dan warna spora. Diambil gambar dari struktur fungi dan dicocokkan dengan buku identifikasi fungi.

  Analisa Data

  Metode yang dipakai untuk mengetahui keanekaragaman fungi yang diisolasi dari serasah A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada berbagai tingkat salinitas dengan menggunakan Indeks Diversitas Shannon- Winner (H’) sebagai berikut: H’ = pi ln pi

  − ∑

  H’ =

  ( ni / N ) ln( ni / N ) −

  ∑

  Dimana, pi = Perbandingan jumlah individu suatu jenis dengan keseluruhan jenis (ni/N) H’ = Indeks Keanekaragaman jenis

  Ni = Nilai Kuantitaf suatu jenis N = Jumlah Nilai kuantitaf semua jenis dalam komunitas

  HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Jenis-jenis fungi yang terdapat pada serasah daun A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada salinitas 0-10 ppt

  2

  11 Aspergillus spp 7 2,67 2,67 0,44

  33

  2

  6

  10 Aspergillus sp. 15 0,33 2,33 2,66 0,44

  33

  6

  1

  9 Aspergillus sp. 6 1 2,3 3,33 0,55

  33

  2

  6

  8 Aspergillus sp.5 1 0,67 1,67 0,28

  33

  6

  17

  6

  14 Aspergillus sp. 10 1,67 1,67 0,28

  1

  6

  15 Aspergillus sp. 11 0,67 0,67 0,11

  33

  2

  6

  33

  12 Aspergillus sp. 8 0,33 0,33 2,6 2,66 0,44

  2

  6

  13 Aspergillus spp 9 0,67 0,67 1,34 0,22

  50

  3

  6

  2

  7 Aspergillus sp. 4 1 0,67 1,67 0,28

  Dari hasil pengamatan terhadap fungi-fungi dekomposer, diperoleh 15 jenis spesies fungi yang berhasil diisolasi dari serasah daun A. marina pada lokasi 1 (salinitas 0-10 ppt). Jumlah koloni dan frekuensi koloni masing-masing spesies yang berhasil diisolasi dapat dilihat pada Tabel 1.

  90

  2 Aspergillus sp .2 1,67 0,67 0,67 1,67 4,68 0,78

  33

  2

  6

  1 2,67 0,44

  1 Aspergillus sp. 1 1,67

  75

  4

  60

  45

  30

  15

  No Jenis Fungi Lama masa dekomposisi (hari) Jumlah seluruh

koloni

Jumlah koloni rata- rata Jumlah pengamatan (kali) Jumlah kemunculan koloni (kali) Frekuensi kolonisasi (%) a

  Tabel 1. Jumlah koloni rata-rata x (10 2 cfu/ml) tiap jenis fungi tiap 15 hari dan frekuensi

kolonisasinya pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses

dekomposisi selama 90 hari dilingkungan dengan salinitas 0-10 ppt

  6

  66

  33

  5 Penicilium sp. 1 0,33 0,33 0,66 0,11

  2

  6

  6 Penicilium sp. 2 0,33 0,33 0,66 0,11

  33

  2

  6

  17

  3 Aspergillus sp. 3 0,33 0,33 0,66 0,11

  1

  6

  0.11

  4 Fusarium spp 0,67 0,67

  33

  2

  6

  17 Total 27,67 4,61 a : Jumlah kemunculan koloni (kali) / Jumlah pengamatan x 100 % Dari 15 jenis fungi yang berhasil diisolasi, Aspergillus sp.2 mempunyai 2 jumlah koloni rata-rata terbesar yaitu 0,78 x10

  cfu/ml dengan frekuensi kolonisasi 2 66 %. Sedangkan jumlah koloni rata-rata terkecil yaitu 0,11 x10 cfu/ml

  diperoleh oleh Aspergillus sp.3, Fusarium spp, Penicillium sp.1, Penicillium sp.2 dan Aspergillus sp.11.

  Jenis-jenis fungi yang terdapat pada serasah daun A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada salinitas 10-20 ppt

  Pada serasah daun A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada tingkat salinitas 10-20 ppt diperoleh 15 jenis fungi yang diisolasi. Jumlah koloni dan frekuensi koloni setiap spesies pada lokasi ini dapat dilihat pada Tabel 2. 2 Tabel 2 Jumlah koloni rata-rata x (10 cfu/ml) tiap jenis fungi tiap 15 hari dan frekuensi

  kolonisasinya pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi selama 90 hari dilingkungan dengan salinitas 10-20 ppt

No Jenis Lama masa dekomposisi Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Frekuensi

Fungi (hari) seluruh koloni pengamatan kemunculan kolonisasi

  15

  30

  45

  60

  75 90 koloni rata- (kali) koloni a (%) rata (kali)

  1 Penicillium 0,67 0,67 1,33 1,33 4 0,67

  6

  4

  67 sp. 3 Aspergillus 0,33 0,67 0,67 1,67 0,28

  6

  3

  50

  2 spp8

  3 Aspergillus 0,67 0,33 1 0,2

  6

  2

  33 sp.9

  4 Aspergillus 0,33 0,33 0,05

  6

  1

  17 sp. 11

  5 Aspergillus 0,67 0,33 1 0,2

  6

  2

  33 spp 3

  6 Aspergillus 2 0,33 2,33 0,39

  6

  2

  33 sp. 2 Penicillium 0,67 0,67 0,11

  6

  1

  17

  7 sp. 1

  8 Aspergillus 1 0,67 0,33 2 0,33

  6

  3

  50 sp. 5

  9 Aspergillus 0,33 0,33 0,05

  6

  1

  17 sp. 12

  10 Aspergillus 1,67 3,33 5 0,83

  6

  2

  33 sp. 6

  11 Aspergillus 0,67 0,67 0,11

  6

  1

  17 sp. 4 Aspergillus 0,67 0,67 0,11

  6

  1

  17

  12 spp 1

  13 Penicillium 0,33 0,33 0,05

  6

  1

  17 sp. 2

  14 Aspergillus 0,67 0,67 0,11

  6

  1

  17 sp.16 Aspergillus

  2 2 0,33

  6

  1

  17

  15 sp. 13

  Total 22,67 3,78

  Dari 15 jenis fungi yang berhasil diisolasi pada salinitas 10- 20 ppt ,

  33

  5 Penicilium sp. 2 0,67 0,67 0,11

  6

  1

  17

  6 Aspergillus sp. 2 2,33 2,33 3,33 7,9 1,32

  6

  3

  50

  7 Penicilium sp. 1 0,67

  5 5,67 0,94

  6

  2

  8 Aspergillus sp. 14 1 0,67 1,67 0,28

  4

  6

  2

  33

  9 Aspergillus sp. 5 3,33 0,33 0,33

  3.99 0,66

  6

  3

  50

  10 Saccharomyce s spp

  2,67 2,67 0,44

  6

  1

  67

  6

  Aspergillus sp.6 mempunyai jumlah koloni rata-rata terbesar yaitu 0,83 x10 2

  1 Aspergillus sp. 15 0,67 0,67 0,11

  cfu/ml. Sedangkan jumlah koloni rata-rata terkecil yaitu 0,05 x 10 2 cfu/ml diperoleh oleh Aspergillus sp.11, Penicillium sp.2 dan Aspergillus sp.12.

  Frekuensi kolonisasi terbesar yang diperoleh pada lokasi ini yaitu Penicillium sp.3 dengan frekuensi kolonisasi 67 % dan frekuensi kolonisasi terkecil diperoleh pada fungi Aspergillus sp.1, Aspergillus sp.4, Aspergillus sp.11, Aspergillus sp.12, Aspergillus sp.13, Aspergillus sp.16, Penicillium sp.1, dan

  Penicillium sp.2.

   Jenis-jenis fungi yang terdapat pada serasah daun A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada salinitas 20 -30 ppt Terdapat 12 jenis spesies fungi yang berhasil diisolasi dari serasah daun A. marina pada lokasi 3 ( salinitas 20-30 ppt). Jumlah koloni dan frekuensi koloni masing-masing spesies yang berhasi diisolasi dapat dilihat pada Tabel 3.

  Tabel 3 Jumlah koloni rata-rata x (10 2 cfu/ml) tiap jenis fungi tiap 15 hari dan frekuensi kolonisasinya pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi selama 90 hari dilingkungan dengan salinitas 20-30 ppt

  No Jenis Fungi Lama masa dekomposisi (hari) Jumlah seluruh koloni Jumlah koloni rata rata Jumlah pengamatan (kali) Jumlah kemunculan koloni (kali) Frekuensi kolonisasi (%) a

  15

  30

  45

  60

  75

  90

  6

  9 0,33 0,33 11,96 1,99

  1

  17

  2 Aspergillus sp. 8 0,67

  1 1,67 0,28

  6

  2

  33

  3 Aspergillus sp. 9 1 0,67 1,67 0,28

  6

  2

  33

  4 Aspergillus sp. 3 2,33

  17

  11 Aspergillus 0,67 0,67 0,11

  6

  1

  17 sp. 13

  12 Aspergillus 1,33 1,33 0,22

  6

  1

  17 sp. 1 a Total 40,54 6,76 : Jumlah kemunculan koloni (kali) / Jumlah pengamatan x 100 %

  Pada lokasi 3 (salinitas 20 - 30 ppt) diperoleh 12 jenis fungi. Dari 12 jenis fungi yang berhasil diisolasi pada salinitas ini, Aspergillus sp.3 mempunyai 2 jumlah koloni rata-rata terbesar yaitu 1,93 x 10 cfu/ml. Sedangkan jumlah 2 koloni rata-rata terkecil yaitu 0,11 x 10 cfu/ml diperoleh oleh

  Aspergillus sp.13, Penicillium sp.2 dan Aspergillus sp.15. Frekuensi kolonisasi

  terbesar yang diperoleh pada lokasi ini yaitu Aspergillus sp.3 dengan frekuensi kolonisasi 67 % dan frekuensi kolonisasi terkecil diperoleh pada fungi

  Aspergillus sp.1, Saccharomyces spp, Aspergillus sp.13, Aspergillus sp.15, dan Penicillium sp.2 yaitu sebesar 17 %.

  Gambar 2, Gambar 3 dan Gambar 4 menyatakan struktur makroskopis dan mikroskopis fungi Aspergillus sp. yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi pada berbagai tingkat salinitas. a

   b b a

Gambar 2.1 Aspergillus sp.1 Gambar 2.2 Aspergillus sp.2 a a b bGambar 2.3 Aspergillus sp.3 Gambar 2.4 Aspergillus sp.4

   a

b a

b

Gambar 2.5 Aspergillus sp.5 Gambar 2.6 Aspergillus sp.6

  Gambar 2. Struktur makroskopis dan mikroskopis (Perbesaran 40 kali) genus-genus Aspergillus spp yang diisolasi dari serasah A. marina.

  Koloni umur 14 hari pada media PDA. (a) konidia ; (b) konidiofor Gambar 3 menyatakan struktur makroskopis dan mikroskopis fungi

  Aspergillus sp. yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi pada berbagai tingkat salinitas. a b b a

Gambar 3.1 Aspergillus sp.7 Gambar 3.2 Aspergillus sp.8

   a a b b

Gambar 3.3 Aspergillus sp.9 Gambar 3.4 Aspergillus sp.10

   a a b b

Gambar 3.5 Aspergillus sp.11 Gambar 3.6 Aspergillus sp.12

  Gambar 3. Struktur makroskopis dan mikroskopis ( Perbesaran 40 kali ) genus-genus Aspergillus spp yang diisolasi dari serasah A. marina.

  Koloni umur 14 hari pada media PDA. (a) konidia ; (b) konidiofor Gambar 4 menyatakan struktur makroskopis dan mikroskopis fungi yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi pada berbagai tingkat salinitas.

   a a

b b

Gambar 4.1 Aspergillus sp.13 Gambar 4.2 Aspergillus sp.14

   a b a b

Gambar 4.3 Aspergillus sp.15 Gambar 4.4 Aspergillus sp.16

  Gambar 4. Struktur makroskopis dan mikroskopis (Perbesaran 40 kali) genus-genus Aspergillus spp yang diisolasi dari serasah A. marina.

  Koloni umur 14 hari pada media PDA. (a) konidia ; (b) konidiofor Gambar 5 menyatakan struktur makroskopis dan mikroskopis fungi

  

Penicillium sp. yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi

pada berbagai tingkat salinitas. c c b a b a

Gambar 5.1 Penicilium sp.1 Gambar 5.2 Penicilium sp.2

  

c

b

  Gambar 5. 3 Penicilium sp.3 Gambar 5. Struktur makroskopis dan mikroskopis (Perbesaran 40 kali ) genus- genus Penicilium sp. yang diisolasi dari serasah A. marina. Koloni umur 14 hari pada media PDA. (a) konidia ; (b) konidiofor; (c) fialid;

  Gambar 6 menyatakan struktur makroskopis dan mikroskopis fungi

  

Fusarium sp. yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah terdekomposisi

pada berbagai tingkat salinitas.

a

b

  Gambar 6. Struktur makroskopis dan mikroskopis (Perbesaran 40 kali) genus

  Fusarium spp yang diisolasi dari serasah A. marina. Koloni umur 14

  hari pada media PDA. (a) konidiofor (b) makrokonidia Gambar 7 menyatakan struktur makroskopis dan mikroskopis fungi

  

Saccharomyces spp yang diisolasi dari serasah A. marina yang telah

terdekomposisi pada berbagai tingkat salinitas.

  Gambar 7. Struktur makroskopis dan mikroskopis (Perbesaran 40 kali) genus

  Saccharomyces spp yang diisolasi dari serasah A. marina. Koloni umur 14 hari pada media PDA.

  Perbandingan jumlah jenis fungi pada berbagai tingkat salinitas

  Jumlah jenis fungi yang terdapat pada serasah daun A.marina yang mengalami proses dekomposisi pada tingkat salinitas 0-10 ppt, 10-20 ppt dan 20-30 ppt mempunyai nilai yang berbeda. Dari Gambar 8 dapat dilihat bahwa jumlah spesies terkecil yaitu 12 jenis didapat pada serasah yang telah mengalami proses dekomposisi pada tingkat salinitas 20-30 ppt. Sedangkan salinitas 0 – 10 ppt dan 10-20 ppt diperoleh 15 jenis fungi berhasil diisolasi .

  15

  15

  15

  12

10 Jumlah Jenis Fungi

  5 0-10 ppt 10-20 ppt 20-30 ppt

Tingkat Salinitas

  Gambar 8. Grafik jumlah spesies fungi pada serasah daun A. marina yang telah mengalami proses dekomposisi pada berbagai salinitas Dari 21 jenis fungi yang didapat pada berbagai salinitas, ada beberapa jenis fungi yang ditemukan di lokasi salinitas lain dan ada yang hanya di satu salinitas saja. Jenis fungi Fusarium spp, Aspergillus sp.7 dan Aspergillus sp.10 hanya ditemukan pada salinitas 0-10 ppt. Jenis Aspergillus sp.12, Penicillium sp.3 hanya ditemukan disalinitas 10-20 ppt dan jenis Saccharomyces spp dan Aspergillus sp. 14 hanya ditemukan pada salinitas 20-30 ppt (Lampiran 5).

   Perbandingan populasi fungi pada berbagai Tingkat Salinitas

  Populasi tiap jenis fungi pada salinitas 0-10 ppt, 10-20 ppt dan 20-30 ppt mempunyai nilai yang berbeda. Populasi rata-rata fungi pada tiap salinitas dapat dilihat pada Gambar 9 dibawah ini.

  6,76

  7

  6 4,61

  5 3,78

4 Populasi Fungi x

  2 10 (cfu/ml)

  3

  2

  1 0-10 ppt 10-20 ppt 20-30 ppt

Tingkat Salinitas

  Gambar 9. Grafik populasi fungi yang terdapat pada serasah daun A.marina yang telah mengalami proses dekomposisi pada berbagai salinitas.

  Pada Gambar 9 dapat dilihat bahwa populasi rata-rata fungi terbesar yaitu 2 6,76 x 10 cfu/ ml yang terdapat pada serasah daun A.marina yang telah mengalami proses dekomposisi pada salinitas 20-30 ppt, populasi rata-rata fungi 2 terkecil pada salinitas 10-20 ppt yaitu sebesar 3, 78 x 10 cfu/ ml .

  Hubungan antara tingkat salinitas dan jumlah populasi fungi yang didapat pada serasah daun A.marina yang telah mengalami proses dekomposisi pada berbagai tingkat salinitas menunjukkan spesies-spesies fungi yang mempunyai koloni terbesar Aspergillus sp.3 (terbesar pada salinitas 20-30 ppt),

  Aspergillus sp.6 (terbesar pada salinitas 10-20 ppt) dan Aspergillus sp.2 (terbesar pada salinitas 0-10 ppt) (Lampiran 5).

  Pembahasan Jenis-jenis fungi yang terdapat pada serasah daun A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada salinitas 0 -10 ppt

  Pada lokasi 1 diperoleh 15 jenis fungi antara lain Aspergillus sp.1,

  Aspergillus sp.2, Aspergillus sp.3, Fusarium spp, Penicilium sp. 1,

Penicilium sp. 2, Aspergillus sp.4, Aspergillus sp.5, Aspergillus sp.6,

Aspergillus sp. 15, Aspergillus sp.7, Aspergillus sp.8, Aspergillus sp. 9, Aspergillus sp.10 dan Aspergillus sp. 11.

  Pada serasah yang mengalami dekomposisi selama 15 hari, hanya dua jenis fungi yang muncul yaitu Aspergillus sp.3 dan Aspergillus sp.7. Fungi ini dianggap sebagai fungi pendekomposer karena terdapat pada awal proses dekomposisi. Aspergillus sp.7 menempati jumlah koloni terbanyak pada hari 2 ke-15 yaitu 2,67 x 10 cfu/ ml. Kedua fungi ini tidak muncul lagi pada serasah yang mengalami dekomposisi pada hari ke- 30, 45, 60, 75 dan 90. Hal ini diduga karena pengaruh pasang surut air laut yang sering dan ketinggian air yang cukup tinggi pada lokasi penelitian. Kemungkinan air laut yang menghayutkan hifa dari kedua fungi ini sehingga Aspergillus sp.3 dan Aspergillus sp.7 tidak ditemukan lagi pada serasah daun A. marina yang diisolasi pada hari ke- 30, 45, 60, 75 dan 90.

  Dari Tabel 1 dapat dilihat bahwa rata-rata jumlah koloni terbanyak 2 ditempati oleh jenis Aspegillus sp. 2 yaitu 0,78 x 10 cfu/ml sedangkan rata-rata jumlah koloni terendah ditempati 5 jenis fungi yaitu Aspergillus sp.3, Fusarium spp, Penicilium sp.1, Penicilium sp. 2, dan Aspergillus sp.11 dengan rata-rata 2 jumlah koloni 0,11 x 10 cfu/ ml. Dari 6 kali pengamatan Aspegillus sp. 2 muncul sebanyak 4 kali dengan frekuensi kolonisasi tertinggi sebesar 66 % sedangkan frekuensi kolonisasi terendah ditempati oleh jenis Aspegillus sp. 7, Fusarium spp dan Aspegillus sp. 11 yaitu 17 % atau hanya muncul sekali dalam 6 kali pengamatan.

  Jenis-jenis fungi yang terdapat pada serasah daun A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada salinitas 10 - 20 ppt

  Pada serasah daun A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada tingkat salinitas 10-20 ppt diperoleh 15 jenis fungi. Pada tingkat salinitas diperoleh jumlah total koloni dan rataan jumlah koloni yang lebih kecil 2 dibandingkan pada tingkat salinitas 0-10 yaitu 22,67 x 10 cfu/ ml dan 2

  3,78 x 10 cfu/ ml sedangkan pada tingkat salinitas 0-10 ppt didapat jumlah total 2 koloni dan rataan jumlah koloni yaitu masing-masing sebesar 27,67 x 10 cfu/ ml 2 dan 4,61 x 10 cfu/ ml .

  Ada beberapa jenis fungi yang sama antara salinitas 0-10 dan salinitas 10-20 seperti jenis Aspegillus sp. 1, Aspegillus sp. 2, Aspegillus sp. 3, Aspegillus sp. 4, Aspegillus sp. 5, Aspegillus sp. 6, Aspegillus sp. 8, Aspegillus sp. 9,

  Aspegillus sp. 11, Aspegillus sp.15 dan Penicilium sp.1. Pada salinitas 10-20 juga

  ditemukan 4 jenis fungi baru yaitu Aspegillus sp. 12, Aspegillus sp. 13, Aspegillus sp. 16 dan Penicilium sp.3. Jumlah jenis fungi yang sama ( 15 jenis fungi ) dan adanya fungi yang sama antara salinitas 0 - 10 ppt dan 10 - 20 ppt, disebabkan oleh kondisi lingkungan salinitas 10-20 ppt masih cocok untuk pertumbuhan beberapa jenis fungi tersebut. Selain itu, lokasi salinitas 0-10 ppt dan salinitas 10- 20 ppt cukup dekat sehingga kondisi lingkungannya tidak jauh berbeda.

  Aspergillus sp.6 adalah jenis fungi yang banyak diperoleh di lokasi ini 2 yaitu dengan rata-rata jumlah koloni sebesar 0,83 x 10 cfu/ ml. Pada salinitas

  0-10 ppt, Aspergillus sp.6 mempunyai rata-rata koloni yang lebih sedikit yaitu 2 0,55 x 10 cfu/ ml. Hal ini mungkin disebabkan pertumbuhan fungi

  Aspergillus sp. 6 lebih cocok pada salinitas 10-20 ppt. Jenis fungi yang paling

  sedikit ditemukan adalah Aspergillus sp.12 dan Penicilium sp.3 dengan rata-rata 2 jumlah koloni 0,05 x 10 cfu/ ml.

  Menurut Pelczar dkk (2005), Selain salinitas faktor - faktor yang mempengaruhi pertumbuhan fungi antara lain: Kebutuhan air, Suhu optimum pertumbuhan yaitu berkisar 25 - 30

  C, kebutuhan Oksigen, pH, substrat dan komponen penghambat pertumbuhan fungi. Pertumbuhan jamur biasanya lebih lambat dari bakteri dan khamir. Jika kondisi pertumbuhan meningkat, miselium jamur akan tumbuh dengan cepat.

  Dari 6 kali pengamatan, Aspergillus sp.15 muncul sebanyak 4 kali dengan frekuensi kolonisasi 67 %. Aspergillus sp.15 muncul pada hari ke 15, 30, 45 dan 60 setelah serasah mengalami dekomposisi. Sedangkan Aspergillus sp.11,

  Penicilium sp.1, Penicilium sp.3, Aspergillus sp.12, Aspergillus sp.4, Aspergillus

  sp.1, Aspergillus sp.16 dan Aspergillus sp.13 memiliki frekuensi kolonisasi terendah yaitu 17 %.

  Jenis-jenis fungi yang terdapat pada serasah daun A. marina yang mengalami proses dekomposisi pada salinitas 20 - 30 ppt

  Hasil isolasi fungi pada serasah daun A. marina pada lokasi salinitas 20-30 ppt ditemukan 12 jenis fungi. Dari 12 jenis yang didapat, ditemukan 2 jenis fungi baru yang tidak ditemukan pada lokasi salinitas lain yaitu Saccharomyces spp dan

  Aspergillus sp.14. Jenis yang lain merupakan jenis yang telah muncul pada lokasi

  dengan salinitas 0-10 ppt dan 10-20 ppt yaitu Aspergillus sp. 15, Aspergillus sp. 8,

  Aspergillus sp. 9, Aspergillus sp. 3, Penicilium sp. 2, Aspergillus sp. 2,

Penicilium sp.1, Aspergillus sp. 5, Aspergillus sp.13 dan Aspergillus sp.1.

  Fungi – fungi ini dapat beradaptasi dengan lingkungan dengan salinitas tinggi sehingga dapat tumbuh pada salinitas 20-30 ppt.

  Pada tingkat salinitas 20-30 ppt, Aspergillus sp.3 merupakan jenis yang 2 paling tinggi jumlah koloni rata-rata yaitu 1,99 x 10 cfu/ ml. Aspergillus sp. 2 2 menempati urutan kedua jumlah koloni rata-rata terbanyak yaitu 1,32 x 10 cfu/ ml sedangkan posisi terendah jumlah koloni rata-ratanya yaitu Aspergillus sp. 15, 2 Penicilium sp.2 dan Saccharomyces spp dengan jumlah rata-rata koloni 0,11 x 10 cfu/ ml.

  Dari 6 kali pengamatan, Aspergillus sp. 3 mempunyai frekuensi kolonisasi paling tinggi yaitu 66 % dengan kemunculan sebanyak 4 kali. Aspergillus sp.15,

  Penicilium sp. 2, Saccharomyces spp, Aspergillus sp. 13 dan Aspergillus sp. 1

  mempunyai frekuensi kolonisasi terendah yaitu masing-masing 17 %

  Jumlah Jenis dan Populasi Fungi pada berbagai Salinitas

  Dari 21 jenis fungi yang didapat pada berbagai salinitas , ada beberapa jenis fungi yang ditemukan di lokasi salinitas lain dan ada yang hanya di satu salinitas saja. Jenis fungi Fusarium spp, Aspergillus sp.7 dan Aspergillus sp.10 hanya ditemukan pada salinitas 0-10 ppt. Jenis Aspergillus sp.12, Penicillium sp.3 hanya ditemukan di salinitas 10-20 ppt dan jenis Saccharomyces spp dan

  Aspergillus sp. 14 hanya ditemukan pada salinitas 20-30 ppt. Hal ini diduga

  karena faktor lingkungan dan semua yang dibutuhkan untuk pertumbuhan fungi – fungi tersebut hanya tersedia pada salinitas tertentu saja. Dalam hal ini nutrisi, O dan salinitas menjadi faktor pembatas menjadi faktor pembatas 2 pertumbuhan fungi-fungi ini.

  Sedangkan untuk Aspergillus sp. 15, Aspergillus sp.8, Aspergillus sp.9,

  

Aspergillus sp.3, Aspergillus sp. 2, Penicillium sp.1, Aspergillus sp.1 dan

Aspergillus sp. 5 yang ditemukan pada serasah daun A. marina yang mengalami

  dekomposisi pada ketiga lokasi salinitas diduga merupakan fungi halofilik. Menurut Austin and Vitoseuk (2000) bahwa keberadaan salinitas yang tinggi merupakan salah satu karakteristik dari hutan mangrove. Hidup pada salinitas tinggi mengharuskan mikroorganisme mampu beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya. Hanya jenis fungi tertentu saja yang mampu beradaptasi dalam kondisi salinitas tinggi untuk bertahan hidup. Jenis fungi yang mampu bertahan hidup pada kadar salinitas tinggi dan stress air umumnya disebut dengan fungi halofilik.

  Dari Gambar 8 dapat dilihat bahwa salinitas 0- 10 ppt dan 10-20 ppt mempunyai jumlah jenis fungi yang sama yaitu 15 jenis. Sedangkan untuk salinitas 20-30 ppt hanya diperoleh 12 jenis fungi. Hal ini dikarenakan tingkat salinitas 0-10 ppt dan 10-20 ppt merupakan tingkat salinitas yang cocok untuk perkembangan jenis fungi pada serasah A. marina karena kondisinya mendekati kondisi air tawar sehingga banyak jenis fungi yang dapat tumbuh. Pada kondisi salinitas yang tinggi seperti pada 20-30 ppt hanya sedikit fungi yang tumbuh dan beradaptasi sehingga jumlah jenis funginya kecil.

  Menurut Yunasfi dan Suryanto (2008), tingkat salinitas mempengaruhi jumlah jenis dan populasi fungi yang terdapat pada serasah A. marina. Semakin tinggi salinitas air populasi dan jumlah jenis akan semakin menurun. Salinitas adalah kadar garam terlarut. Salinitas dikatakan tinggi bila kadar garam terlarutnya tinggi. Kisaran salinitas pada air laut berkisar 3,5 %. Salinitas merupakan bagian dari sifat fisik kimia suatu perairan, selain suhu, pH, substrat dan lain-lain. Salinitas dipengaruhi oleh pasang surut, curah hujan, penguapan, presipitasi dan topografi suatu perairan (Nyakbaken, 1993) .

  Jenis fungi pada lokasi salinitas 20-30 ppt lebih sedikit dari dua lokasi lainnya yaitu pada 0-10 ppt dan 10-20 ppt. Namun, jumlah total dan rata-rata koloni pada tingkat salinitas ini lebih tinggi dibandingkan jumlah total dan rata- rata koloni pada tingkat salinitas pada 0-10 ppt dan 10-20 ppt. Jumlah total dan 2 rata-rata koloni pada tingkat salinitas ini yaitu masing-masing 40,54 x 10 cfu/ ml 2 dan 6,76 x 10 cfu/ ml. Kecilnya jumlah rata- rata koloni pada salinitas

  0 – 10 ppt dan 10 – 20 ppt diduga karena adanya interaksi antara jenis fungi dalam tiap salinitas dalam mendekomposisi serasah A. marina. Pada tiap salinitas akan terjadi persaingan antara populasi jenis fungi dalam memperebutkan bahan organik yang berasal dari serasah mangrove. Semakin banyak jenis fungi yang bersaing maka akan semakin sedikit nutrisi yang diperoleh untuk pertumbuhan tiap jenis fungi sehingga populasi tiap jenisnya akan menurun. Hal ini sesuai dengan pernyataan Atlas dan Bartha (1981) yang menyatakan bahwa pada umumnya ketika keanekaragaman jenis meningkat maka populasi satu jenis akan menurun.

  Indeks Diversitas Fungi

  Nilai rata-rata Indeks Shannon-Winner untuk keanekaragaman jenis fungi pada serasah A. marina yang telah mengalami dekomposisi di lingkungan dengan tingkat salinitas yang berbeda menunjukkan kisaran yang sama yaitu sedang. Nilai Indeks Shannon-Winner untuk keanekaragaman jenis fungi pada serasah

  

A. marina yang telah mengalami dekomposisi pada salinitas 0-10 ppt, 10-20 ppt

  dan 20-30 ppt secara berturut-turut adalah 2,44; 2,31 dan 2,09. Nilai terendah terdapat pada salinitas 20-30 ppt.

  Diversitas fungi pada serasah A. marina yang telah mengalami dekomposisi pada tiap salinitas yang diisolasi menunjukkan nilai yang berbeda.

  Walaupun populasi fungi pada salinitas 20-30 ppt menunjukkan nilai yang terbesar, keanekaragaman jenis funginya memiliki nilai yang terkecil. Nilai diversitas tertinggi terdapat pada salinitas 0-10 ppt. Tingginya nilai diversitas fungi pada salinitas ini disebabkan karena jumlah jenis pada salinitas ini juga tinggi yaitu 15 jenis. Menurut Magurran dalam Kurniawan (2010) bahwa nilai keanekaragaman rendah jika kurang dari 1,5, keanekaragaman sedang jika antara 1,5- 3,5 dan keanekaragaman tinggi jika > 3,5. Suatu komunitas dikatakan mempunyai keanekaragaman yang tinggi apabila banyak spesies dengan jumlah individu masing-masing spesies yang hampir merata. Dengan kata lain, apabila suatu komunitas hanya terdiri dari sedikit spesies dengan jumlah individu yang tidak merata maka keanekaragaman tersebut mempunyai keanekaragaman yang rendah.

  Jenis-jenis fungi pada berbagai tingkat salinitas didapat 21 jenis fungi yang terdiri dari 4 genus. Aspergillus sp sebanyak 16 jenis, 3 jenis Penicillium, 1 jenis Fusarium dan 1 jenis Saccharomyces. Genus Aspergillus dan Penicillium diduga sebagai fungi pendegradasi serasah daun A. marina karena kedua fungi ini sering ditemukan pada ketiga salinitas. Hal ini juga didukung oleh beberapa penelitian sebelumnya tentang serasah mangrove yang selalu menemukan genus

  

Aspergillus dan Penicillium. Pada penelitian Kurniawan (2010) menemukan bahwa fungi- fungi yang berperan dalam dekomposisi serasah A. marina kawasan mangrove pantai Kalangan, Tapian Nauli yaitu Aspergilllus, Trichoderma,

  Penicillium, Culvularia lunata, Mucor plumbeus dan Arthrinium phaeospermum.

  Sedangkan menurut Silitonga (2010), pada serasah Rhizopora mucronata yang mengalami dekomposisi di kawasan hutan mangrove Belawan didapat 8 genus fungi yaitu: Aspergilllus, Trichoderma, Penicillium, Mucor, Rhizopus, Gliocladium, Fusarium dan Epicoccum.

  Menurut Waluyo (2009), Selain sebagai pendekomposer, jenis fungi saprofit juga dapat digunakan untuk tujuan lain. Seperti pada Saccharomyces yang mempercepat proses fermentasi pangan dan industri, produk antibiotik dari penisilin . Walaupun bersifat saprofit, beberapa jenis fungi tersebut dapat bersifat parasit sehingga menimbulkan penyakit bagi inangnya. Selain itu, beberapa fungi dapat menjadi predator bagi fungi lain, protozoa dan nematoda didalam substrat.

  Frekuensi Kolonisasi Fungi

  Pada serasah A. marina yang telah mengalami dekomposisi pada berbagai salinitas mempunyai kisaran nilai frekuensi kolonisasi fungi berbagai jenis yang sama. Frekuensi kolonisasi fungi pada tingkat salinitas 0-10 ppt yaitu antara 17 % sampai 67 %. Dari 6 kali pengamatan yang dilakukan frekuensi kolonisasi tertinggi oleh fungi Aspergillus sp.2 dengan kemunculan 4 kali yaitu pada hari ke 30, 60, 75 dan 90 setelah dekomposisi. Aspergillus sp.8 merupakan yang terbesar kedua yaitu 50 % .

  Frekuensi kolonisasi fungi pada tingkat salinitas 10-20 ppt yaitu antara 17 % sampai 67 %. Dari 6 kali pengamatan yang dilakukan frekuensi kolonisasi tertinggi oleh fungi Aspergillus sp.15 dengan kemunculan sebanyak 4 kali yaitu hari ke 15, 30, 45 dan 60. Pada hari ke 90 setelah dekomposisi hanya muncul dua jenis fungi yaitu Aspergillus sp.9 dan Aspergillus sp.13. Sedangkan Aspergillus sp.8 dan Aspergillus sp.5 merupakan yang terbesar kedua dengan frekuensi kolonisasi yaitu 50 %.

  Frekuensi kolonisasi fungi pada tingkat salinitas 0-10 ppt yaitu antara 67 % sampai 17 %. Frekuensi kolonisasi fungi yang terbesar Aspergillus sp.3 yaitu 67 % dimana jenis ini dijumpai 4 kali dari 6 kali pengamatan yang dilakukan yaitu pada hari ke 15, 30, 60 dan 75 setelah dekomposisi. Frekuensi kolonisasi yang terbesar kedua yaitu .Aspergillus sp. 2 dan Aspergillus sp. 5 sebesar 50 %.

  Adanya perbedaan jenis fungi yang muncul pada setiap salinitas pada hari ke- 15, 30, 45, 60, 75 dan 90 dan munculnya jenis fungi – fungi yang baru menunjukkan pola suksesi yang terjadi tiap 15 hari pengamatan. Seperti pada salinitas 0 -10 ppt, pada serasah yang mengalami dekomposisi selama 15 hari, hanya dua jenis fungi yang muncul yaitu Aspergillus sp.3 dan Aspergillus sp.7 sebagai awal pendekomposisi serasah A. marina. Pada hari ke- 30, jenis ini digantikan oleh jenis Aspergillus sp.2, Fusarium spp, Penicillium sp. 1 dan

  

Penicillium sp.2. Suksesi adalah perubahan yang terjadi dalam ekosistem yang

menyebabkan timbulnya pergantian dari satu komunitas oleh komunitas lain.

  Menurut Odum (1993), karena pergantian jenis fungi ini disebabkan oleh interaksi antar jenis dalam memperoleh bahan organik, maka suksesi ini disebut suksesi heterotrofik.

  Perbedaan frekuensi kolonisasi fungi pada tiap jenis fungi menunjukkan adanya interaksi antar satu jenis fungi dengan jenis fungi lain yang saling mendominasi untuk memperebutkan bahan organik. Organisme yang mampu bartahan akan meningkat populasi jenisnya. Dari semua tingkat salinitas dapat dilihat bahwa nilai frekuensi kolonisasi fungi berbanding lurus dengan jumlah populasi fungi. Besarnya frekuensi kolonisasi fungi sendiri tergantung pada besarnya jumlah populasi fungi itu sendiri.

  KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan

  1. Tingkat salinitas berpengaruh terhadap jumlah jenis, populasi fungi keanekaragaman jenis fungi dan frekuensi kolonisasi fungi. Jumlah jenis fungi yang terbesar yaitu pada salinitas 0-10 ppt dan 10-20 ppt dengan jumlah fungi 15 jenis. Populasi rata-rata fungi tertinggi terdapat pada salinitas 20-30 ppt 2 yaitu 6,76 x 10 cfu/ ml. Indeks keanekaragaman fungi paling besar pada salinitas 0-10 ppt yaitu 2,44 dibandingkan. Frekuensi kolonisasi fungi pada berbagai salinitas berkisar antara 17 % sampai 67 % .

  2. Jenis fungi yang ditemukan pada berbagai salinitas yaitu Aspergillus, Penicillium, Fusarium dan Saccharomyces .

  Saran

  Sebaiknya dilakukan penelitian lanjutan untuk mengetahui mikroorganisme pendekomposer serasah A. marina selain fungi seperti bakteri.

DAFTAR PUSTAKA

  Alikodra, H. S. 2002. Potensi Ekonomi Maritim dari Mangrove dan Pengelolaannya. Makalah disampaikan pada Seminar Pembangunan Ekonomi Maritim Indonesia. Dewan Maritim Indonesia. Jakarta. 10 September 2002.

  Alikondra, H. S. 2003. Ekosistem Mangrove sebagai Pelindung Alami Wilayah Pesisir. Makalah disampaikan pada Workshop Penyelamatan Ekosistem Pesisir di kawasan Penambangan Pasir, Departemen Kelautan dan Perikanan. Batam. 12 November 2003.

  Arief. 2007. Hutan Mangrove. Yogyakarta: Kanisius Austin, A.T.dan P.M. Vitoseuk. Precipitation, Decomposition and Litter

  Decomposability of Metrosideros polymorphs in Native Forest on Hawaii. Jurnal of Ecology. 88: 12-138

  Ayunasari, W. 2009. Diversitas dan Visualisasi Karakter Fungi Dekomposer Serasah Daun Avicennia marina (Forsk) Vierh pada berbagai Tingkat Salinitas. Skripsi. Medan, Indonesia : Universitas Sumatera Utara.

  Bengen, D.G. 2000. Pengenalan dan Pengelolaan Ekosistem Mangrove. Pusat Kajian Sumberdaya Pesisir dan Lautan (PKSPL) IPB. Bogor. Bengen, D.G. 2001. Pedoman Teknis Pengenalan dan Pengelolaan Ekosistem

  Mangrove. Pusat Kajian Sumberdaya Pesisir dan Lautan – Institut Pertanian Bogor. Bogor, Indonesia. Gandjar, I., W. Sjamsuridzal dan A. Oetari. 2006. Mikologi: Dasar dan Terapan.

  Jakarta: Yayasan Obor Indonesia. Hyde, K. D. 1990. A New Marine Ascomycetes from Brunei. Aniptodera

  longispora sp. nov. from Intertidal Mangrove Wood. Botanica marina 4: 335 – 338.

  Kuriandewa. 2003. Produksi Serasah Mangrove di Kawasan Suaka Margasatwa Sambilang Provinsi Sumatera Selatan. Pesisir dan Pantai Indonesia - Pusat Penelitian Oseanografi Lembaga Penelitian Indonesia.

  Jakarta Kurniawan, F. 2010. Keanekaragaman Jenis Fungi pada Daun Avicennia marina yang Mengalami Dekomposisi pada berbagai Tingkat Salinitas. Tesis.

  Medan, Indonesia : Universitas Sumatera Utara. Lear, R. and T. Turner. 1977. Mangrove of Australia. University of Queensland Press. Hal. 45-54

  Macnae, W. 1978. A General Account of The Fauna and Flora of Mangrove Swamps and Forests in The Indowest-Pasific Region. Adv. Mar. Biol. 6:

  73-270

  Moore-Landecker, E. 1996. Fundamental of Fungi. 4 nd edition. New Jersey :Prentice Hall, Inc. Englewood Cliffs. Noor, Y. R. Khazali, M, dan I. N. N Syahputra. 2006. Panduan Pengenalan Mangrove di Indonesia. Ditjen PHKA. Bogor. Nybakken, J.W. 1993. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. Alih bahasa oleh M. Eidman., Koesoebiono., D.G. Bengen., M. Hutomo., S. Sukardjo. PT.

  Gramedia Pustaka Utama. Jakarta, Indonesia. Odum.1993. Dasar-dasar Ekologi. Penerbit Universitas Gajah Mada. Yogyakarta. Pelczar, M dan Chan, E.C.S. 2005. Dasar-dasar Mikrobiologi. Penerbit Universitas Indonesia. Jakarta.

  Pitt, J and Hocking. 1997. Fungi and Food Spoilage. Blacki Academic and Professional. London. Rismunandar. 2000. Laju Dekomposisi Serasah Avicennia Marina pada Berbagai Tingkat Salinitas. Tesis. IPB Press. Bogor. Sadaba, R. B., L. L. P. Vrijmoed, E. B. G. Jones dan I. J. Hodgkins. 1995.

  Observations on Vertical Distribution of Fungi Associated with Standing Senescent Acanthus ilicifolius Stems at Mai Po Mangrove.

  Hydrobiologia 295: 119 – 126.

  Santoso, N., H.W. Arifin. 1998. Rehabilitas Hutan Mangrove Pada Jalur Hijau Di Indonesia. Lembaga Pengkajian dan Pengembangan Mangrove (LPP Mangrove). Jakarta, Indonesia.

  Santoso, N. 2000. Pola Pengawasan Ekosistem Mangrove. Makalah disampaikan pada Lokakarya Nasional Pengembangan Sistem Pengawasan Ekosistem Laut Tahun 2000. Jakarta, Indonesia

  Silitonga, E. 2010. Keanekaragaman Jenis Fungi pada Daun Rhizophora

  mucronata yang Mengalami Dekomposisi pada berbagai Tingkat Salinitas. Skripsi. Medan, Indonesia : Universitas Sumatera Utara.

  Soeroyo.1987. Aliran Energi pada Ekosistem Mangrove. Oseana.12 (2) :52-59

  Sunarto.2003. Peranan Dekomposisi dalam Proses pada Ekosistem Laut. Makalah Pada Ekosistem laut: Makalah. IPB. 16 November 2003. Hlm. 5–14.

  Bogor :Institut Pertanian Bogor Sutedjo, M.M., A. G. Kartasapoetra, dan Rd. S. Sastroatmodjo. 1991. Mikrobiologi Tanah. PT. Rineka Cipta. Jakarta. Swift, M.J., O. W. Heal., and J.M. Anderson. 1979. Decomposition in Terestial ecosystem. Oxford Edinburgh; Blackwell Sei. hal : 145-153 Waluyo, L. 2009. Mikrobiologi Lingkungan. UMM Press. Malang Wetland Internasional, Indonesia Proggrame. 1999. Panduan Pengenalan

  Mangrove Indonesia. Bogor Yunasfi dan D. Suryanto. 2008. Jenis-jenis fungi yang terlibat dalam Proses

  Dekomposisi Serasah Avicennia marina pada Beberapa Tingkat Salinitas. Jurnal Penelitian MIPA volume 2. Zamroni, Y dan S.R Immy. 2008. Produksi Serasah Hutan Mangrove di Perairan

  Teluk Sepi, Lombok Barat. Unsjournals.com/

  YuliadiMangrovexxxa. Pdf [12 Desember 2010]

Jenis-Jenis Fungi Yang Berasosiasi Dalam Proses Dekomposisi Serasah Daun Avicennia marina Setelah Aplikasi Fungi Aspergillus sp. Pada Berbagai Tingkat Salinitas marina tersebut. Salinitas c. pH
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
Dokumen yang terkait
Tags
Penyehatan Bank Dalam Proses Likuidasi Laju Dekomposisi Serasah Serasah Daun Avicennia Marina

Endophytic Fungi

Jenis Jenis Dan Fungsi Kimono Dalam Masyarakat Jepang Fungi Endemik

Saprophyte Fungi

Mycorrhizal Fungi Fungi Amf

Phosphate Solubilizing Fungi

Bobot Jenis Dan Kelarutan Dalam Etanol

Fungi Endofit

Whiterot Fungi

Fungi Patogen

Tingkat Salinitas

Pathogen Fungi

Upload teratas

Jenis-Jenis Fungi Yang Berasosiasi Dalam Pros..

Gratis