Analisis wacana pemberitaan final piala suzuki AFF 2010 di media Indonesia

Gratis

0
6
82
3 years ago
Preview
Full text

ANALISIS WACANA PEMBERITAAN FINAL PIALA SUZUKI AFF 2010 DI MEDIA INDONESIA

  Skripsi Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Dakwah dan Ilmu Komunikasi

  Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Sarjana Sosial Islam (S.Sos.I)

  Oleh

  Dita Amelia NIM: 107051102726

  KONSENTERASI JURNALISTIK JURUSAN KOMUNIKASI DAN PENYIARAN ISLAM FAKULTAS ILMU DAKWAH DAN ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1432 H/2011 M

ANALISIS WACANA PEMBERITAAN FINAL PIALA SUZUKI AFF 2010 DI MEDIA INDONESIA

  Skripsi Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Dakwah dan Ilmu Komunikasi

  Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Sarjana Komunikasi Islam (S.Kom.I)

  Oleh

  Dita Amelia

  NIM: 107051102726 Di bawah bimbingan,

  Rulli Nasrullah, M. Si

  NIP. 19750318 200801 1008

KONSENTERASI JURNALISTIK JURUSAN KOMUNIKASI DAN PENYIARAN ISLAM FAKULTAS ILMU DAKWAH DAN ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1432 H./2011 M.

ANALISIS WACANA PEMBERITAAN FINAL PIALA SUZUKI AFF 2010 DI MEDIA INDONESIA

  Skripsi Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Dakwah dan Ilmu Komunikasi

  Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Sarjana Sosial Islam (S.Sos.I)

  Oleh

  Dita Amelia

  NIM: 107051102726 Di bawah bimbingan,

  Rulli Nasrullah, M. Si

  NIP. 19750318 200801 1008

KONSENTERASI JURNALISTIK JURUSAN KOMUNIKASI DAN PENYIARAN ISLAM FAKULTAS ILMU DAKWAH DAN ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1432 H./2011 M.

LEMBAR PERNYATAAN

  Dengan ini saya menyatakan bahwa : 1. Skripsi ini merupakan hasil karya saya yang diajukan untuk memenuhi persyaratan memperoleh gelar strata 1 di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

  2. Semua sumber yang saya gunakan dalam penulisan ini telah saya cantumkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

  3. Jika dikemudian hari terbukti karya ini bukan hasil karya asli saya atau merupakan hasil jiplakan dari hasil karya orang lain, maka saya bersedia menerima sanksi yang berlaku di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

  Ciputat, 11 Juni 2011

  Dita Amelia

  

PENGESAHAN PANITIA UJIAN

  Skripsi berjudul Analisis Wacana Pemberitaan Final Piala Suzuki AFF

  

2010 di Media Indonesia telah diujikan dalam sidang munaqasah Fakultas

Dakwah dan Komunikasi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta pada 7 Juni 2011.

  Skripsi ini telah diterima sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Sosial Islam (S.Sos.I) Program Studi Konsenterasi Jurnalistik.

  Jakarta, 11 Juni 2011 Sidang Munaqasah

  Ketua Merangkap Anggota, Sekretaris Merangkap Anggota,

  Drs. Wahidin Saputra, MA Ade Rina Farida, M. Si

  NIP.19700903 199603 1001 NIP. 1977005132007012018 Penguji I, Penguji II,

  M. Hudri, M. Ag Gun Gun Heryanto, M. Si

  NIP.19720606 199803 1003 NIP. 19760812 200501 1 005 Pembimbing

  

Rulli Nasrullah, M. Si

  NIP. 19750318 200801 1008

  

ANALISIS WACANA PEMBERITAAN FINAL PIALA SUZUKI AFF 2010

Abstrak

  Euforia masyarakat dalam menyaksikan laga Piala Suzuki AFF 2010 bisa dikatakan sebagai salah satu acara akhir tahun yang menghebohkan. Hampir seluruh lapisan masyarakat menyambut pertandingan ini dengan pengharapan sebuah kemenangan pada tim kesebelasan yang didukung. Disamping itu, berbagai media massa berusaha untuk meliput, mengolah, serta mempublikasikan peristiwa ini menjadi sebuah wacana yang penting. Bahkan di beberapa media massa nasional, peristiwa ini menjadi headline pemberitaan.

  Bagaimana teks yang dikonstruksi Harian Umum Media Indonesia pada pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010? Bagaimana kognisi sosial yang dikonstruksi Harian Umum Media Indonesia pada pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010? Bagaimana konteks sosial yang dikonstruksi Harian Umum Media Indonesia pada pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010?

  Pemberitaan tersebut dikonstruksi dengan menggunakan bahasa yang menarik dan persuasif sehingga membentuk wacana yang dapat menggambarkan kondisi pertandingan. Wartawan Media Indonesia menulis berita tersebut seolah- olah masyarakat Indonesia mendukung sehingga diharapkan dapat nanti menimbulkan rasa percaya diri para pemain timnas indonesia. Media Indonesia mengcover fenomena tersebut dalam berita yang ditujukan agar mendapatkan dukungan dari masyrakat Indonesia, terlebih saat timnas Indonesia mengalami kekalahan dalam leg pertama dan kedua yang menghasilkan kekalahan pada akhir pertandingan. Jenis penelitian yang digunakan adalah analisis deskriftif. Jenis riset ini bertujuan membuat deskripsi secara sistematis, faktual, dan akurat tentang fakta-fakta dan sifat-sifat populasi atau objek tertentu. Jenis deskripsi peneliti digunakan untuk memberikan gambaran mengenai analisis wacana yang dipaparkan oleh Teun A Van Dijk, meliputi teks, kognisi sosial,serta konteks sosial.

  Berita yang disajikan merupakan kategori berita olahraga yang cenderung ada beberapa kata yang menjadi ciri khas bahasa berita olahraga. Pilihan kata atau diksi yang digunakan sangat bervariasi, tujuannya agar pembaca tidak merasa jenuh dalam membaca informasi yang disajikan. Sementara itu, informasi- informasi yang disampaikan bisa dijadikan persepsi untuk membangkitkan rasa nasionalisme masyarakat Indonesia untuk mendukung timnas Indonesia dalam pertandingan Final Piala Suzuki AFF 2010.

KATA PENGANTAR

  Alhamdulillaahirabbil ‘aalamiin, segala puji dan syukur dipanjatkan

  kehadirat Allah SWT, Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang serta memberi kekuatan dan kemampuan bagi penulis. Berkat limpahan rahmat dan hidayah-Nya penulis berhasil menyelesaikan skripsi berjudul

  “Analisis Wacana Pemberitaan

  

Final Piala Suzuki AFF 2010 Di Media Indonesia”. Shalawat serta salam juga

  senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad SAW, beserta para sahabat dan keluarganya.

  Skripsi ini merupakan tugas akhir penulis yang disusun guna melengkapi salah satu syarat yang telah ditentukan dalam menempuh program studi Strata Satu (S1) Konsenterasi Jurnalistik Fakultas Ilmu Dakwah dan Ilmu Komunikasi Universitas Islam Negeri Sayarif Hidayatullah Jakarta.

  Penyelesaian skripsi ini tentunya telah dibantu oleh banyak pihak. Oleh karena itu dengan setulus hati penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:

  1. Dr. H. Arief Subhan, M.A. selaku Dekan Fakultas Ilmu Dakwah dan Ilmu Komunikasi, Drs. Mahmud Jalal, M.A. selaku Pembantu Dekan bidang Kepegawaian, Drs. Studi Rizal, LK. M.A. selaku Pembantu Dekan bidang Kemahasiswaan.

  2. Ibu Rubiyanah, M.A. selaku Ketua Konsenterasi Jurnalistik dan Ibu Ade Rina farida, M.Si. selaku Sekretaris Konsenterasi Jurnalistik.

  3. Bapak Rulli Nasrullah, M.Si. selaku dosen pembimbing yang telah memberikan arahan serta morilnya kepada penulis dalam penyusunan skripsi ini.

  4. Drs. Wahidin Saputra, M.A. selaku ketua penguji skripsi, M. Hudri, M. Ag selaku penguji I skripsi, dan Gun Gun Heryanto, M. Si. Selaku penguji II skripsi.

  5. Kedua orang tua penulis, Bapak Komat dan Ibu Wawat Sarwati yang telah memberikan dukungan serta kasih sayangnya selama ini. Skripsi ini ditujukan untuk impian Ayahanda tercinta.

  6. Untuk Mama, Ipah Saipah yang selalu mencurahkan cinta dan kasih sayangnya kepada penulis.

  7. Untuk kedua adik tersayang, Irfan Maulana dan Syauqi Ahmad Masvu, terima kasih buat senyum dan canda tawa yang selalu membuat penulis sangat bersyukur memiliki mereka. Dan penulis berharap mereka bisa menjadi lebih dari apa yang penulis capai sekarang.

  8. Teman-teman jurnalistik 2007, Ririn, Ika, Cahya, Sintia, Lola, Nana, Nunu, Mawa, Silvia, Zeto, Yanti, Zahra, Zabrina, Nia, Kiki, Helmi, Ajat, Era, Dodo, Taufik, Reza, Ipunk, Ibenk, Admiral, Alan.

  9. Niswatul Khoiriyah dan Santi Susanti, yang selalu bertanya “kapan sida ng?” dan pertanyaan itu menjadi motivasi penulis dalam menyelesaikan skripsi ini.

  10. Sepupu-sepupu penulis, Ratna, Eva, Dika, Danil, Dina dan aboy, terima kasih untuk semua dukungannya kepada penulis.

  11. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang turut membantu dalam menyelesaikan skripsi ini.

  Ciputat, 11 Juni 2011 Penulis

  

Daftar Isi

Abstrak

  ……………………………………………………………………………i

  Kata Pengantar

  ……………………………………………………………..……ii

  Daftar Isi

  ………………………………………….……………………..…...…..iv

  Daftar Tabel

  ……………………………………………………………………...vi

  Bab I Pendahuluan

  ……………………………………………………………….1 A. Latar Belakang masalah…………………………………….……………..1 B. Batasan dan Perumusan Masalah………………………………………….3 C. Tujuan dan Manfaat Penelitian…………………………………………....3 D.

  Metodologi Penelitian……………………………………………………..4 E. Tinjauan Pustaka…………………………………………………………..8 F. Sistematika Penulisan……………………………………………..……….8

  Bab II Tinjauan Pustaka

  ……………………………………………………….10 A. Teori Konstruksi Sosial…………………………………………………..10 B. Konsep Berita…………………………………….………………………18 1.

  Pengertian Berita..……………………………………………………18 2. Nilai Berita…………………………………………………………...20 3. Komposisi Berita……………………………………………………..22 4. Kategori Berita……………………………………………………….22 5. Berita Olahraga………………………………………………………25 C. Konsep Wacana………………….……………………………………….26 1.

  Pengertian Wacana…………………………………………………...26 2. Analisis Wacana Menurut Teun A. Van Dijk…………..……………27

  Bab III Gambaran Umum

  …………………….………………………………..32

  A.

  Sejarah Singkat Media Indonesia………………………………………..32 B. Visi dan Misi Media Indonesia…………………………………………..34 C. Struktur Organisasi Media Indonesia…………………………………….35 D.

  Sejarah Singkat Piala Suzuki AFF……………………………………….36

  Bab IV Hasil Temuan dan Analisa Data

  ………………………………………39 A. Analisis Pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010 Di Harian Umum

  Media Indonesia dari Segi Teks………………………………………….39 B.

  Analisis Pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010 Di Harian Umum Media Indonesia dari Segi Kognisi Sosial……………………………….53

  C.

  Analisis Pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010 Di Harian Umum Media Indonesia dari Segi Konteks Sosial……………………………….56

  Bab V Penutup

  …………………………………………………………………..59 A. Kesimpulan……………………………………………………...……….59 B. Saran……………………………………………………………………..60

  Daftar Pustaka Lampiran-lampiran

  

Daftar Tabel

1.

  Tabel 2.1…………………………………………………………………….12 2. Tabel 2.2…………………………………………………………………….30 3. Tabel 4.1…………………………………………………………………….42 4. Tabel 4.2…………………………………………………………………….45 5. Tabel 4.3…………………………………………………………………….49 6. Tabel 4.4…………………………………………………………………….52

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dunia persepakbolaan di akhri tahun 2010 telah menjadi pusat perhatian

  masyarakat Indonesia. Perhelatan akbar di wilayah Negara-negara ASEAN ini merupakan acara yang ditunggu oleh sebagian masyarakat, khususnya pecinta sepak bola.

  Euphoria kemenangan Tim Nasional (timnas) Indonesia akhir-akhir ini menjadi berita hangat di kalangan masyarakat Indonesia. Kemenangan atas pertandingan semi final melawan Filipina menjadi awal timnas untuk mengharumkan nama Indonesia dalam memenangkan kejuaraan Piala Suzuki AFF 2010. Walaupun sebelumnya sejarah mencatat Indonesia sudah tiga kali masuk final Piala AFF.

  Di antara unsur penting yang bisa menarik perhatian perhatian pembaca dari peristiwa olahraga adalah karena adanya unsur pertentangan (conflict).

  Pertentangan antara siapa yang menang dan siapa yang kalah merupakan salah

  1 satu kekuatan pendorong pembaca untuk mencari tahu melalui media massa.

  Media massa adalah alat-alat komunikasi yang bisa menyebarkan pesan secara

  2 serempak, cepat kepada audience yang luas dan heterogen.

  Pertentangan dalam peristiwa di atas kini menjadi berita utama yang disajikan oleh media massa. Informasi-informasi mengenai peristiwa tersebut menjadi sorotan utama. Khalayak akan bertanya-tanya siapakah yang akan menjadi juara. 1 Asep Saeful Muhtadi, Jurnalistik Pedekatan Teori dan Praktik, (Jakarta: PT Logos,

  1999), h. 140-141 2 Nurudin,2007

  Dukungan pun tak henti-hentinya mengalir dari masyarakat Indonesia, khususnya pencinta persepakbolaan Indonesia. Tak heran ini menjadi peristiwa yang sangat ditunggu-tunggu oleh masyarakat Indonesia. Satu langkah lagi mengalahkan Malaysia dalam pertandingan final dan menjadi juara baru dalam pertandingan Piala Suzuki AFF 2010.

  Peristiwa akbar ini menjadi headline di beberapa media massa, baik lokal maupun nasional. Hampir setiap edisi selama pertandingan tersebut digelar, media massa memberitakan peristiwa tersebut. Hal ini menjadi sesuatu sajian yang menarik, karena pada umumnya berita olahraga jarang diangkat menjadi berita

  

headline atau berita utama dalam media massa, kecuali media massa yang

berbasis keolahragaan.

  Berita utama adalah berita surat kabar, majalah, radio atau televisi, yang

  3 dinilai terpenting untuk suatu masa penyiaran.

  Sehubungan dengan pemberitaan tersebut, banyak pihak yang menyibukkan diri untuk mencari dukungan dari masyarakat Indonesia. Tak terkecuali pihak media massa, baik cetak, elektronik maupun on line. Media massa yang selalu menjadi tumpuan utama dalam memberikan informasi kepada masyarakat memang memilki cara untuk mempengaruhi masyarakat dalam mendukung suatu peristiwa tertentu.

  Berkaitan dengan fenomena yang telah diuraikan diatas, maka peneliti ingin melakukan penelitian mengenai Analisis Wacana Pemberitaan Final Piala

  Suzuki AFF 2010.

3 Onong Uchjana Effendy, Kamus Komunikasi, (Bandung: Mandar Maju, 1989), h.160

B. Batasan dan Rumusan Masalah

  Untuk lebih mempertajam dan mempermudah analisa serta kajian selanjutnya, penulis memberikan pembatasan masalah sehingga kajian skripsi ini berfokus pada pandangan Harian Umum Media Indonesia mengenai Final Piala Suzuki AFF 2010.

  Peneliti membatasi pemberitaan tentang Final Piala Suzuki AFF 2010 dari edisi 27 Desember 2010 sampai edisi 30 Desember 2010. Dari edisi ini terdapat beberapa berita mengenai Final Piala Suzuki AFF 2010.

Table 1.1 Pemberitaan

  Edisi Judul

  27 Desember 2010 Timnas Mencemaskan

  28 Desember 2010 Euforia masih Membara

  29 Desember 2010 Timnas Janjika Gol Cepat

  30 Desember 2010 Euforia Berakhir Duka Dari pembatasan masalah di atas, maka dapat dirumuskan masalahnya sebagai berikut:

  1) Bagaimana teks yang dikonstruksi Harian Umum Media Indonesia pada pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010?

  2) Bagaimana kognisi sosial yang dikonstruksi Harian Umum Media

  Indonesia pada pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010? 3)

  Bagaimana konteks sosial yang dikonstruksi Harian Umum Media Indonesia pada pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010? C.

   Tujuan dan Manfaat Penelitian 1. Tujuan Penelitian

  1) Untuk mengetahui bagaimana konstruksi teks pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010 di Harian Umum Media Indonesia.

  2) Untuk mengetahui bagaimana kognisi sosial pada pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010 di Harian Umum Media Indonesia.

  3) Untuk mengetahui bagaimana konteks sosial pada pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010 di Harian Umum Media Indonesia.

2. Manfaat Penelitian

  1) Manfaat Akademis

  Penelitian ini diharapkan dapat menambah referensi hasil riset terutama di bidang komunikasi massa dengan fokus pada tehnik analisis wacana.

  2) Manfaat Praktis

  Kajian tentang kuasa bahasa ini diharapkan memberikan kontribusi positif dalam penelitian berita. selain itu, penelitian ini diharapkan akan menjadi bahan masukan untuk menambah wawasan.

D. Metodologi Penelitian D.1 Paradigma Penelitian

  Dalam penelitian tentang wacana pemberitaan ini, peneliti menggunakan paradigma konstruktivisme. Paradigma ini mempunyai posisi dan pandangan tersendiri terhadap media dan teks berita yang dihasilkan. Rancangan konstruktivis melihat realitas pemberitaan media sebagai aktivitas konstruksi

  4 sosisal.

  Menurut pandangan ini, bahasa tidak hanya dilihat dari segi gramatikal, tetapi juga melihat apa isi atau makna yang terdapat dalam bahasa itu, sehingga analisis 4 Burhan Bungin, Metodologi Penelitian Kualitatif, (Jakarta: PT RajaGrafindo, 2004), cet. yang disampaikan menurut pandangan ini adalah suatu analisis yang membongkar maksud-maksud dan makna-makna tertentu yang disampaikan oleh sang subjek

  5 yang mengemukakan suatu pernyataan.

  D.2 Metode Penelitian

  Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif kualitatif. Penelitian kualitatif adalah penelitian yang bermaksud untuk memahami fenomena tentang apa yang dialami oleh subjek penelitian, perilaku,persepsi,motivasi,tindakan,dan lain-lain,secara holistik dan dengan cara deskriptif dalam bentuk kata-kata dan bahasa,pada suatu konteks khusus yang alamiah dan dengan memanfaatkan

  6 berbagai metode ilmiah.

  D.3 Teknik Pengumpulan Data

  1. Observasi Sebagai metode ilmiah observasi adalah suatu cara penulisan untuk memperoleh data dalam bentuk pengamatan dengan sistematis fenomena yang

  7 diselidiki.

  Observasi teks dalam hal ini di bedakan menjadi dua bagian yaitu teks berupa data primer dan data sekunder.

  a.

  Data primer, yaitu teks berita seputar pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010 di Media Indonesia.

  b.

  Data sekunder, yaitu berupa buku-buku dan jurnal-jurnal maupun tulisan lain yang berkaitan dengan masalah yang menjadi objek studi 5 ini.

  

Jumroni dan Suhaemi, Metode-metode Penelitian Komunikasi, (Jakarta:UIN

JakartaPress, 2006), h. 83 6 Lexy J. Maleong, Metodelogi Penelitian Kualitatif, (Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2006), h.6 7

  2. Wawancara Wawancara atau interview adalah sebuah proses memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara Tanya jawab sambil bertatap muka antara

  8 pewawancara dengan orang yang diwawancarai.

  Wawancara dilakukan dengan wartawan dan redaktur Media Indonesia terkait peristiwa Final Piala Suzuki AFF 2010 dalam upaya menghimpun data yang akurat sesuai dengan penelitian ini, sedangkan data-data yang diperoleh adalah dengan cara tanya jawab secara lisan ataupun melalui surat elektronik.

  3. Dokumentasi Dokumentasi adalah teknik mengumpulkan data-data melalui telaah dan mengkaji buku-buku. Majalah-majalah, website dan literature-literatur lain yang ada relevansinya dengan materi penelitian untuk selanjutnya dijadikan bahan argumentasi.

  D.4 Teknik Analisa Data dan Pengolahan Data

  Dalam penelitian ini, penulis menggunakan analisis wacana Teun A. Van Dijk. Wacana oleh Van Dijk digambarkan mempunyai tiga dimensi/bangunan: teks, kognisi sosial, dan konteks sosial. Inti analisis Van Dijk adalah menggabungkan ketiga dimensi wacana tersebut ke dalam satu kesatuan analisis. Dalam dimensi teks, yang diteliti adalah bagaimana struktur teks dan strategi wacana yang dipakai untuk menegaskan suatu tema tertentu. Pada level kognisi sosial dipelajari proses produksi teks berita yang melibatkan kognisi individu dari

  8 wartawan. Sedangkan aspek ketiga mempelajari bangunan wacana yang

  9 berkembang dalam masyarakat akan suatu masalah.

  Struktur/elemen wacana yang dikemukakan Van Dijk dapat digambarkan

  10

  sebagai berikut:

  Struktur Wacana Hal yang Diamati Elemen

  Tematik (Apa yang Struktur Makro Topik dikatakan)

  Skematik (Bagaimana Superstruktur pendapat disusun dan Skema dirangkai)

  Semantik (Makna yang Latar, detail, maksud, Struktur Mikro ingin ditekankan dalam praanggapan, teks berita) nominalisasi

  Sintaksis (Bagaimana Bentuk kalimat, Struktur Mikro pendapat disampaikan) koherensi, kata ganti

  Stilistik (Pilihan kata apa Struktur Mikro Leksikon yang dipakai)

  Retoris (Bagaimana dan Grafis, Metafora,

  Struktur Mikro dengan cara apa Ekspresi penekanan dilakukan)

  Setelah menganalisis data, peneliti mengolah data yang telah terkumpul dari edisi 27 Desember 2010 sampai dengan edisi 30 Desember 2010. 9 Eriyanto, Analisis Wacana; Pengantar Analisis Teks Media, (Yogyakarta: LKiS, 2001)

  h.4 10 Alex Sobur, Analisis Teks Media: Suatu Pengantar Untuk Analisis Wacana, Analisis

  Edisi Judul

  27 Desember 2010 Timnas Mencemaskan

  28 Desember 2010 Euforia masih Membara

  29 Desember 2010 Timnas Janjika Gol Cepat

  30 Desember 2010 Euforia Berakhir Duka E.

   Tinjauan Pustaka

  Untuk menentukan judul skripsi ini, peneliti melakukan tinjauan pustaka di perpustakaan Fakultas Ilmu Dakwah dan Ilmu Komunikasi (FIDKOM) UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta. Penulis tertarik dengan satu judul penelitian yaitu

  

“Analisis Wacana Pemberitaan Film „Fitnah‟ Karya Geert Wilders Di

Harian Umum Republika (edisi 29 Maret-

  4 April 2008)” yang disusun oleh Sofwan Tamami.

  Selain itu, penulis juga tertarik pada judul skripsi yang ditulis oleh Soraya

  Bunga Larasati dengan judul “Analisis Wacana Konflik Antaragama dalam Novel Lajja Karya Taslima Nasrin”.

  Meskipun penulis melakukan rujukan terhadap kedua skripsi tersebut, penelitian yang dilakukan tetaplah berbeda. Dalam hal ini penulis membahas mengenai bagaimana konstruksi teks berita, kognisi sosial, serta konteks sosial yang dilakukan oleh Media Indonesia seputar pemberitaan final Piala Suzuki AFF 2010.

F. Sistematika Penulisan

  Untuk mempermudah penulisan, maka sistematika penulisan ini terdiri dari lima bab dan masing-masing bab terdiri dari sub bab dengan penyusunan sebagai berikut:

  

BAB I PENDAHULUAN membahas tentang Latar Belakang Masalah,

Pembatasan dan Perumusan Masalah, Tujuan dan Manfaat Penelitian, Metodologi Penelitian, Tinjauan Pustaka serta Sistematika Penulisan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA membahas tentang Teori Konstruksi

Sosial, Konseptual Berita, serta Konseptual Wacana Menurut Teun A. Van Dijk.

BAB III PROFIL HARIAN UMUM MEDIA INDONESIA membahas

  tentang berdirinya Harian Umum Media Indonesia, Visi dan Misi Media Indonesia, Struktur Organisasi Redaksi Media Indonesia, Sejarah Singkat Piala Suzuki AFF.

  

BAB IV HASIL TEMUAN DAN ANALISA DATA membahas tentang

  konstruksi terhadap pemberitaan Final Piala AFF 2010 pada Media Indonesia yang diihat dari aspek teks, kognisi sosial dan konteks sosial.

  

BAB V PENUTUP bab terakhir ini berisi kesimpulan dan saran dari

  penulis mengenai hal-hal yang telah dibahas oleh penulis dalam skripsi ini.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Teori Konstruksi Sosial Kebanyakan orang menganggap bahwa media massa sebagai sumber

  terpercaya untuk memperoleh berita. Semua peristiwa yang disampaikan oleh media massa, baik media cetak maupun elektronik, dikonsumsi oleh sebagian besar masyarakat tanpa melihat bagaimana berita itu dibuat. Apa yang dikatakan media dan bagaimana media itu memandang suatu pemberitaan, maka itu juga yang akan dipandang oleh masyarakat. Akan tetapi, bagi sebagian masyarakat yang “kritis” akan suatu pemberitaan akan menilai lebih, yakni dalam setiap penulisan berita ternayat tersimpan unsur subjektivitas seorang penulis.

  Kenyataan ini sudah menjadi hal yang lumrah bagi media massa. Memberitakan suatu peristiwa dengan menggunakan sudut pandang media, yaitu dengan mengkonstruksi isi berita sesuai dengan apa yang diinginkan media.

  Sehingga masyarakat juga akan mengikuti apa yang menjadi cara pandang media tersebut.

  Berita-berita yang disajikan oleh media telah mengalami konstruksi atau pembangunan ulang terhadap isi beritanya. Bukan fakta mentah dari lapangan yang disajikan namun fakta-fakta tersebut terlebih dahulu diolah oleh media dengan menekankan pada bagian tertentu atau mengalami perubahan sudut

  

13

  pandang. Secara tidak sadar, kita mengkonsumsi berita-berita hasil dari konstruksi media tersebut.

  Isi media adalah hasil konstruksi realitas dengan bahasa sebagai dasarnya, sedangkan bahasa bukan saja alat mempresentasikan realitas, tetapi juga menentukan relief seperti apa yang hendak diciptakan bahasa tentang realitas tersebut. Akibatnya media massa mempunyai peluang yang sangat besar untuk mempengaruhi makna dan gambaran yang dihasilkan dari realitas yang

  1 dikonstruksikannya.

  Pada dasarnya tujuan dari konstruksi isi pemberitaan tersebut adalah untuk menyamakan pandangan antara media massa yang mengkonstruksi berita dengan masyarakat yang membaca hasil konstruksi berita tersebut, yang pada akhirnya menciptakan opini masyarakat terhadap berita tersebut.

  Konstruksi pemberitaan atau konstruksi realitas di media massa menjadi kegiatan wajib bagi media. Karena hal ini bisa dijadikan untuk mempertahankan ideologi media tersebut.

  Teori konstruksi realitas sosial ini dikemukakan oleh Peter L. Berger dan Luckmann (1965) adalah bagian dari konstruksi sosial media massa. Konstruksi sosial media massa adalah pada sirkulasi informasi yang cepat dan luas sehingga konstruksi sosial berlangsung dengan sangat cepat dan sebrannya merata. Realitas sosial yang terkonstruksi itu juga membentuk opini massa, massa cenderung

  

2

apriori dan opini massa cenderung sinis.

  Menurut Berger realitas sosial eksis dengan sendirinya dan dalam mode

  3

  strukturalis dunia sosial tergantung pada manusia yang menjadi subjeknya. Selain 1 Ibnu Hamad, Muhamad Qadari dan Agus Sudibyo, Kabar-kabar Kebencian,( Jakarta:

  Institut Studi Arus Informasi, PT Sembrani Aksara Nusantara, 2001), h.74-75 2 Burhan Bungin, Sosiologi Komunikasi: Teori, Paradigma, dan Diskursus Teknologi Komunikasi di Masyarakat, (Jakarta: Kencana, 2007), h. 288 3 Margaret M. Poloma, Sosiologi Kontemporer, cetakan ke 6, (Jakarta: PT Raja Grafindo itu, Berger berpendapat bahwa realitas sosial secara obyektif memang ada (ingat Durkheim dan persfektif fungsionalis) tetapi maknanya berasal dari dan oleh hubungan subyektif (individu) dengan dunia obyektif (suatu persfektif yang

  4 dianut Mead dan para pengikut interaksionis simbolis terutama Blumer).

  

Table 2.1

Burhan Bungin, Sosiologi Komunikasi: Teori, Paradigma, dan Diskursus

  Sumber:

Teknologi Komunikasi di Masyarakat, (Jakarta: Kencana, 2007), h. 204

  Menurut Peter L Berger dan Thomas Luckman, seperti yang digambarkan pada bagan di atas, proses konstrksi sosial media massa berlangsung dalam suatu proses sosial yang simultan, yakni eksternalisasi, objektivasi, dan internalisasi.

  Eksternalisasi. Dalam proses eksternalisasi, mula-mula, sekelompok manusia menjalankan sejumlah tindakan. Bila tindakan-tindakan tersebut dirasa tepat dan

4 Ibid, h. 299

  berhasil menyelesaikannya persoalan mereka bersama pada saat itu, maka

  5 tindakan tersebut akan diulang-ulang.

  Objektivasi. Tahap objektivasi produk sosial terjadi dalam dunia intersubjektif masyarakat yang dilembagakan. Pada tahap ini sebuah produk sosial pada proses instituniolisasi, sedangkan individu oleh Berger dan Luckman (1990: 49), dikatakan memanifestasikan diri dalam produk-produk kegiatan manusia yang tersedia, baik bagi produsen-produsennnya, maupun bagi orang lain sebagai unsur dari dunia bersama. Objektivasi ini bertahan lama sampai melampaui batas tatap

  6 muka di mana mereka dapat dipahami secara langsung.

  Internalisasi. Melalui internalisasi, manusia menjadi produk daripada (dibentuk oleh) masyarakat. Internalisasi memiliki fungsi mentransmisikan institusi sebagai realitas yang berdiri sendiri terutama kepada anggota-anggota masyrakat baru, agar institusi tersebut tetap dapat dipertahankan dari waktu ke waktu

  • – meskipun anggota masyarakat yang mengonsepsikan institusi sosial itu sendiri juga terus mengalami internalisasi, agar status objektifitas sebuah institusi

  7 dalam kesadaran mereka tetap kukuh.

  Teori dan pendekatan konstruksi sosial atas realitas Peter L. Berger dan Luckmann telah direvisi dengan melihat variable atau fenomena media massa menjadi sangat substansi dalam proses eksternalisasi, subjektivasi, dan internalisasi. Proses konstruksi sosial media massa lahir melalui tahapan-tahapan sebagai berikut: 5 Geger Riyanto, Peter L Berger: Persfektif Metateori Pemikiran, (Jakarta: Pustaka

  LP3ES Indonesia, 2009), h. 110 6 Burhan Bungin, Sosiologi Komunikasi: Teori, Paradigma, dan Diskursus Teknologi Komunikasi di Masyarakat, (Jakarta: Kencana, 2007), h. 197-198 7 Geger Riyanto, Peter L Berger: Persfektif Metateori Pemikiran, (Jakarta: Pustaka

  1. Tahap Menyiapkan Materi Konstruksi Ada tiga hal penting dalam penyiapan materi konstruksi: a.

  Keberpihakan media massa kepada kapitalisme. Sebagaimana diketahui, saat ini hampir tidak ada lagi media massa yang tidak dimiliki oleh kapitalis. Dalam arti, media massa digunakan oleh kekuatan-kekuatan kapital untuk menjadikan media massa sebagai mesin penciptaan uang dan pelipatgandaan modal. Dengan demikian, media massa tidak ada bedanya dengan supermarket, pabrik kertas, pabrik uranium, dan sebagainya.

  Semua elemen media massa, termasuk orang-orang media massa berpikir untuk melayani kapitalisnya, ideology mereka adalah membuat media massa yang laku di masyarakat.

  b.

  Keberpihakan semu kepada masyarakat. Bentuk dari keberpihakan ini adalah dalam bentuk empati, simpati dan berbagai partisipasi kepada masyarakat, namun ujung- ujungnya adalah juga untuk ‘menjual berita’ dan menaikkan rating untuk kepentingan kapitalis.

  c.

  Keberpihakan kepada kepentingan umum. Bentuk keberpihakan kepada kepentingan umum dalam arti sesungguhnya sebenarnya adalah visi setiap media massa, namun akhir-akhir ini visi tersebut tak pernah menunjukkan jati diinya, namun slogan-slogan tentang visi ini tetap terdengar.

  2. Tahap Sebaran Konstruksi Pada umumnya, sebaran konstruksi sosial media massa menggunakan model satu arah, dimana media massa menyodorkan informasi sementara konsumen media tidak memiliki pilihan lain kecuali mengkonsumsi informasi itu.

  Prinsip dasar dari sebaran konstruksi sosial media massa adalah semua informasi harus sampai pada pemirsa atau pembaca secepatnya dan setepatnya berdasarkan pada agenda media. Apa yang dianggap penting oleh media, menjadi penting pula bagi pemirsa atau pembaca.

  3. Pembentukkan Konstruksi Realitas Untuk media massa, realitas citra media dikonstruksi orang oleh desk dan redaksi, namun merupakan bagian dari rekonstruksi sosial masyarakatnya. Karena itu, ketergantungan mereka yang hidup dalam realitas media adalah orang-orang yang selalu memiliki kesadaran realitas ini, sebagaimana ia menyadari dirinya sebagai bagian dari realitas itu sendiri.

  4. Tahap Konfirmasi Konfirmasi adalah tahapan ketika media massa maupun pembaca dan pemirsa member argumentasi dan akuntabilitasi terhadap pilihanya untuk terlibat dalam tahap pembentukan konstruksi. Bagi media, tahapan ini perlu sebagai bagian untuk member argumentasi terhadap alasan-alasannya konstruksi sosial.

  Sedangkan bagi pemirsa dan pembaca, tahapan ini juga bagian untuk menjelaskan

  8 mengapa ia terlibat dan bersedia hadir dalam proses konstruksi sosial.

  Pemaknaan terhadap suatu realitas sosial sangat dipengaruhi oleh subjektifitas kesadaran manusia. Kesadaran terhadap hal-hal yang ada di luar dirinya sehingga menimbulkan interpretasi di dalam dirinya.

  Menurut Alex Sobur, isi media pada hakikatnya adalah hasil konstruksi realitas dengan bahasa sebagai perangkat dasarnya. Sedangkan bahasa bukan saja sebagai alat mengiterpretasikan realitas, namun juga bisa menentukan relief 8 Burhan Bungin, Sosiologi Komunikasi: Teori, Paradigma, dan Diskursus Teknologi

  Komunikasi di Masyarakat, (Jakarta: Kencana, 2007), h. 205-212 seperti apa yang akan diciptakan oleh bahasa tentang realitas tersebut. Akibatnya, media massa mempunyai peluang yang sangat besar untuk mempengaruhi makna

  9 dan gambaran yang dihasilkan dari realitas yang dikonstruksikannya.

  Kesadaran manusia ini memaknai dirinya dan objek-objek dalam kehidupannya berdasaran sifat-sifat yang didapatnya atau sensasi yang dialaminya saat berhubungan dengan obyek tersebut. Tetapi dalam kehidupan manusia yang setiap saat merasakan sensasi karena terus berhubungan dengan obyek di luar dirinya, dapat dibayangkan bagaimana makna-makna akan terus mengalir dalam

  10 kesadarannya.

  Bentuk dari konstruksi sebuah pemberitaan adalah wacana. Wacana yang terdapat di media massa merupakan sarana komunikasi massa atas informasi yang disampaikan. Peristiwa yang terjadi akan dikonstruksi ke dalam bentuk wacana dengan menggunakan bahasa.

  Wacana merupakan praktik sosial (mengkonstruksi realitas) yang menyebabkan sebuah hubungan dialektis antara peristiwa yang diwacanakan dengan konteks sosial, budaya, ideologi tertentu. Di sini bahasa dipandang sebagai faktor yang sangat penting untuk mereprentasikan maksud si pembuat

  11 wacana.

  Bagi media, bahasa bukan sekedar alat komunikasi untuk menyampaikan fakta, informasi, atau opini. Bahsa juga menentukan gambaran atau citra tertentu yang hendak ditanamkan kepada publik. 9 Alex Sobur, Analisis Teks Media: Suatu Pengantar Untuk Analisis Wacana, Analisis

  Semiotika, Analisis Framing, (Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2002), h. 88 10 Geger Riyanto, Peter L Berger: Persfektif Metateori Pemikiran, (Jakarta: Pustaka LP3ES Indonesia, 2009), h. 106-107 11 Rachmat Kriyantono, Teknik Praktis Riset Komunikasi, cetakan ke 2, (Jakarta: Kencana , 2007), h. 258

  Menurut Stuart Hall, “Media massa pada dasarnya tidak memproduksi, melainkan mennetukan (to difine) realitas melalui pemakaian kata-kata yang terpilih. Makna tidak secara sederhana dianggap sebagai reproduksi dalam bahasa, tetapi sebuah pertentangan sosial (social struggle), sebuah perjuangan dalam memenangkan wacana. Maka, pemaknaan yang berbeda merupakan

  12

  arena pertarungan tempat memasukkan bahasa didalamnya.” Definisi fungsional melihat bahasa dari segi fungsinya, sehingga bahasa diartikan sebagai “alat yang dimiliki bersama untuk mengungkapkan gagasan

  

(socially shares means for expressing ideas). Definisi formal menyatakan bahasa

  sebagai semua kalimat yang terbayangkan, yang dapat dibuat menurut peraturan tata bahasa (all the conceivable sentences that could be generated according to

  

the rules of its grammars), setiap bahasa mempunyai peraturan bagaimana kata-

  13

  kata harus disusun dan dirangkaikan supaya memberikan arti.” Bahasa merupakan sarana untuk menyampaikan informasi. Jelas tidaknya informasi yang disampaikan kepada khalayak sangat ditentukan oleh benar tidaknya bahasa yang dipakai. Penggunaan bahasa yang baik dan benar sangat menentukan sampainya informasi itu kepada khalayak ( pembaca, pendengar, penonton ) secara jelas. Sebaliknya, bahasa yang kacau dalam menyampaikan

  14 informasi akan menyulitkan khalayak untuk memahami informasi itu.

  Bahasa yang digunakan manusia pada dasarnya dibedakan atas dua jenis, yaitu bahasa lisan dan bahasa tulisan. Bahasa lisan dan tulisan memiliki syarat-syarat yang berbeda. Bahasa tulisan digunakan tanpa bantuan intonasi, gerak, dan situasi yang dapat dimanfaatkan oleh bahasa lisan. Dalam bahasa tulisan kita hanya dapat

  12 Alex Sobur, Analisis Teks Media: Suatu Pengantar Untuk Analisis Wacana, Analisis Semiotika, Analisis Framing, (Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2002), h. 40 13 14 Alex Sobur, Semiotika Komunikasi, (Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2003), h. 276 menggunakan kata-kata konvensional, yang berdasarkan sistem konvesional dapat

  15 dijadikan kalimat.

B. Konsep Berita 1. Pengertian Berita

  Istilah “berita” berasal dari bahasa Sansekerta, yakni Vrit yang kemudian masuk dalam bahasa Inggris menjadi Write , yang memiliki arti “ada” atau

  “terjadi”. Sebagian ada yang menyebutnya Vritta artinya “kejadian” atau “yang telah terjadi”. Vritta masuk dalam bahasa Indonesia menjadi “berita” atau

  16 “warta”.

  Ada yang mengartikan berita itu dengan istilah man bites dog (orang

  17

  menggigit anjing). Dengan kata lain jika dog bites man itu merupakan bukan berita. Karena anjing menggigit orang itu merupakan hal yang biasa, tetapi jika orang yang menggigit anjing itu merupakan keanehan dan dikategorikan sebagai berita.

  Konsep dasar dari news atau berita adalah “apa-apa yang diberitakan oleh wartawan dan termuat dalam media”. Artinya, berita adalah informasi yang sudah diolah oleh wartawan dan dinilai punya keunggulan relatif, kadang bersifat

  18 objektif kadang bersifat subjektif.

  15 Ashadi Siregar, dkk, Bagaimana Meliput dan Menulis Berita untuk Media Massa,

(Yogyakarta : Lembaga Penelitian, Pendidikan, dan Penerbitan Yogya (LP3Y), kanisius,1998), h.

  89 16 Totol Djuroto, Manajemen Penerbitan Pers (Bandung: PT. Remaja Rosda Karya, 2000), h. 46. 17 Asep Saeful Muhtadi, Jurnalistik: Pendekatan Teori dan Praktik, cet-2 (Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1999), h. 108. 18 Indiwan Seto Wahju Wibowo, Dasar-dasar Jurnalistik (Jakarta: LPJA Press Jakarta,

  Keunggulan dari sebuah berita banyak ditentukan oleh apakah berita tersebut mempunyai nilai, walaupun terkadang bersifat subjektif, tergantung siapa yang melihat dan memanfaatkannya.

  Berita (news) merupakan sajian utama sebuah media massa di samping views (opini). Mencari bahan berita lalu menyusunnya merupakan tugas pokok

  19 wartawan dan bagian redaksi sebuah penerbitan pers (media massa).

  Kemudian berita dalam bahasa Indonesia mendekati istilah

  “bericht (en)”

  dalam bahasa Belanda, besar kemungkinan karena indonesia lama dijajah Belanda. Dalam bahasa Belanda istilah

  “bericht (en)” dijelaskan sebagai

  20 “mededeling” atau pengumuman.

  Batasan yang diberikan tokoh-tokoh lain, yang dikutip Assegar (1983), antara

  21

  lain sebagai berikut: M. Lyle Spencer, dalam buku News Writing menyebutkan berita merupakan kenyataan atau ide yang benar dan dapat menarik perhatian sebagian besar pemabaca.

  Willard C. Bleyer, dalam buku Newspaper Writing and Editing mengemukakan, berita adalah sesuatu yang termassa dipilih wartawan untuk dimuat di surat kabar karena ia dapat menarik atau mempunyai makna bagi pembaca surat kabar atau karena ia dapat menarik pembaca-pembaca media cetak tersebut.

  19 Asep Syamsul M. Romli, Jurnalistik Praktis untuk Pemula, cet-6 (Bandung: PT.

  Remaja Rosdakarya, 2005), h. 3. 20 Kustadi Sunandang, Pengantar Jurnalistik Seputar Organisasi, Produk, dan Kode Etik, (Bandung: Nuansa, 2004), Cet-I, h.103 21 Mondry, Pemahaman Teori dan Praktik Jurnalistik, (Bogor: Ghalia Indonesia, 2008),

  William S. Maulsby, dalam buku Getting in News menulis, berita dapat didefinisikan sebagai suatu penuturan secara benar dan tidak memihak dari fakta- fakta yang mempunyai arti penting dan baru terjadi, yang menarik perhatian para pembaca surat kabar yang memuat berita tersebut.

  Eric C. Hepwood menulis, berita adalah laporan pertama dari kejadian yang penting dan dapat menarik perhatian umum.

  Meskipun pemaparan dari berbagai tokoh diatas berbeda-beda, akan tetapi semuanya memiliki persamaan yang mengaitkan mengenai berita, yakni menarik perhatian, peristiwa terbaru, dan peristiwa yang luar biasa.

  Sehubungan dengan itu, seorang penulis jurnalistik kenamaan bernama Frank Luther Mott dalam bukunya New Survey of Journalism menyatakan bahwa paling sedikit ada delapan konsep berita yang meminta perhatian kita. Konsep tersebut adalah sebagai berikut: Berita sebagai laporan tercepat (news as timely report) Konsep ini menitikberatkan 2.

   Nilai Beita

  Sesuatu bisa disebut sebagai berita jika mengandung nilai-nilai berita/jurnalistik, yakni: aktual, penting, berdampak, kedekatan, luarbiasa, konflik, ketegangan/drama, tragis, ketokohan, seks, dan humor.

   Aktual. Wartawan memilih sesuatu, baik peristiwa maupun pernyataan yang benar-benar baru terjadi sebagai berita.

   Penting. Wartawan memilih sesuatu atau peristiwa sebagai berita karena dianggap penting terutama untuk diketahui khalayak pembaca dan pemirsa.

   Berdampak. Wartawan juga memilih sesuatu atau peristiwa sebagai berita karena dianggap mempunyai dampak atau akibat yang ditimbulkannya bagi masyarakat, baik negatif maupun positif.

   Kedekatan. Wartawan memilih sesuatu sebagai berita karena sesuatu itu secara geografis dekat dengan khalayak pembaca atau pemirsanya. Karena nilai kedekatannya (proximity), khalayak merasa tertarik untuk mengetahuinya.

   Luar Biasa. Wartawan juga memilih sesuatu sebagai berita karena sesuatu itu luar biasa.

   Konflik. Wartawan memilih peristiwa sebagai berita karena di dalamnya terdapat konflik, baik fisik maupun emosional.

   Ketegangan/Drama. Wartawan juga memilih peristiwa yang mengandung ketegangan sebagai berita.

   Tragis. Tragisme mengandung nilai jurnalistik yang tinggi karena melibatkan emosional dan nurani kemanusiaan.

   Ketokohan. Wartawan juga memiliki sesuatu atau peristiwa karena terkait dengan tokoh atau orang terkenal.

   Seks. Wartawan juga sangat tertarik memberitakan peristiwa yang mengandung seks karena nilai jurnalistiknya cukup tinggi.

   Humor. Sesuatu atau peristiwa yang mengandung humor juga dianggap

  22 layak sebagai berita.

22 Zaenuddin HM, The Journalist, (Bandung: Simbiosa Rekatama Media, 2011), h. 155-

  Dalam berita ada beberapa karakteristik instrinsik yang dikenal sebagai nilai berita (news value). Nilai berita ini menjadi ukuran yang berguna, atau yang biasa

  23 diterapkan untuk menentukan khalayak berita (news worthy).

  Newsworthiness dibutuhkan untuk menentukan apa yang dianggap menarik

  dan penting bagi audiens, dan pada praktiknya membantu gatekeepers (penjaga

  24 gawang) untuk menyeleksi berita secara konsisten.

  Suatu peristiwa dikatakan memiliki nilai berita jika mengandung konflik, bencana dan kemajuan, dampak, kemashuran, segar dan kedekatan, keganjilan,

  25 human interest, seks, dan aneka nilai lainnya.

  Selain itu, Suhaimi dan Ruli Nasrullah dalam bukunya yang berjudul Bahasa Jurnalistik mengatakan bahwa tidak semua fakta, peristiwa, kejadian, atau fenomena bisa dijadikan berita. Meliput dan menulis berita harus memerhatikan beberapa elemen berita yang menjadikan sebuah peristiwa itu memiliki daya

  26 tarik.

3. Komposisi Berita

  Suatu berita utama dalam media massa cetak seperti surat kabar terdiri dari judul berita, lead, tubuh berita (isi berita), dan penutup berita. Unsur-unsur tersebut banyak terdapat pada berita yang bersifat langsung. Seperti berita politik, ekonomi, olahraga, kriminal, dan sebagainya.

  Secara sederhana judul berita adalah kepala berita. Dalam bahasa Inggris judul

  27 berita disebut headline. Sedangkan dalam bahasa Belanda disebut kop. 23 24 Luwi Iswara, Catatan-catatan Jurnalisme Dasar, cet-3 (Jakarta: Kompas, 2007), h. 53. 25 Wibowo, Dasar-dasar Jurnalistik, h. 41. 26 Ibid., h. 53.

  Suhaimi dan Ruli Nasrullah, Bahasa Jurnalistik (Jakarta: Lembaga Penelitian UIN Jakarta, 2009), h. 31. 27 Hoeta Soehoet, Dasar-Dasar Jurnalistik, h.78 Dalam suatu berita, judul berita dimaksudkan untuk mempromosikan berita tersebut. Dia dituntut semenarik mungkin sehingga dapat menimbulkan dan meningkatkan hasrat masyarakat untuk membaca. Selain untuk mempromosikan berita, judul beita berfungsi untuk memperkenalkan isi berita kepada khalayak pembaca.

  Ada beberapa syarat dalam pembuatan sebuah judul berita. Menurut fungsinya syarat judul berita adalah: a.

  Judul mengandung inti terpenting dari seluruh isi berita. Ini berarti, judul tidak boleh berbeda dengan isi berita. judul berita mengandung inti terpenting sebagaimana adanya. Sebaliknya, judul berita ditulis sesudah inti berita/lead. Tujuannya, agar judul berita sesuai dengan inti berita, bahkan keseluruhan isi berita. Selain itu, agar dalam penulisan berita wartawan tidak terpaku pada judul, tetapi berpatokan pada lead.

  b.

  Judul disusun dengan bahasa yang mudah dipahami, padat dan menarik.

  Judul yang panjang tidak dapat memperkenalkan isi berita dalam waktu sekilas. Untuk membuat judul berita yang mudah dipahami pembaca, padat dan menarik, wartawan harus menguasai Bahasa Indonesia Jurnalistik yang baik dan benar. Selain itu, perbendaharaan kata-katanya

  28 harus kaya.

  Unsur selanjutnya adalah teras berita atau lead. Teras berita adalah paragraph pertama yang membuat fakta atau informasi terpenting dari keseluruhan uraian

  29 berita.

  28 29 Hoeta Soehoet, h.77 Haris Sumandiria, h.126 Teras berita berisi bagian berita yang paling penting. Teras berita (lead) dalam berita yang tidak berbentuk features umumnya berisi 5W+1H (who, what, when,

  

where, why, dan how). Sehingga pembaca akan mudah mengetahui bagian

terpenting dari berita yang disajikan.

  Unsur selanjutnya dalam berita adalah body atau tubuh berita dan kaki berita (penutup berita). Tubuh berita berisi hal-hal yang cukup penting dan mendukung pada lead berita. Terakhir adalah kaki berita (penutup berita), yakni bagian-bagian yang kurang penting dimasukkan dalam kaki berita.

  Susunan komposisi berita tersebut umumnya dinamakan “Piramida Terbalik”. Bagian atas piramida terbalik merupakan bagian terpenting, semakin ke bawah makin kurang penting. Bentuk

4. Kategori Berita

  Hard News . Kisah berita ini merupakan desain utama dari sebuah

  pemberitaan. Isinya menyangkut hal-hal penting yang langsung terkait dengan kehidupan pembaca, pembaca, atau pemirsa. Kisah-kisahnya biasanya adalah hal- hal yang dianggap penting, dan karena itu segera dilaporkan oleh Koran, radio, atau televisi dari semenjak peristiwanya terjadi.

  Feature News . Berita feature adalah kisah peristiwa atau situasi yang

  menimbulkan kegemparan atau imaji-imaji (pencitraan). Peristiwanya bisa jadi bukan termasuk yang teramat penting harus diketahui masyarakat, bahkan kemungkinan hal-hal yang telah terjadi beberapa waktu lalu.

  Sport News . Berita-berita olahraga bisa masuk ke kategori hard news atau

feature. Selain dari hasil-hasil pertandingan atau perlombaan atau rangkaian

  kompetisi musiman, pemberitaan juga meliputi berbagai bidang lain yang terkait

  

sport, seperti tokoh-tokoh olahragawan, kehidupan para pemain olahraga yang

  hendak bertanding, kesiapan-kesiapan kelompok olahraga di dalam masa pelatihan, sampai para penggemar olahraga tertentu yang fanatik.

  . Kisah-kisah kehidupan sosial, seperti sport, bisa masuk ke

  Social News

  dalam pemberitaan hard atau feature news. Umumnya, meliputi pemberitaan yang terkait dengan kehidupan masyarakat sehari-hari, dari soal-soal keluarga sampai ke soal perkawinan anak-anak.

  Interpretive . Di kisah berita interpretive ini, wartawan berupaya untuk

  memberi kedalaman analisis, dan melakukan survey terhadap berbagai hal yang terkait dengan peristiwa yang hendak dilaporkan.

  Science . Dalam kisah berita ini, para wartawan berupaya untuk menjelaskan dalam bahasa berita, ikhwal kemajuan perkembangan keilmuan dan teknologi.

  Consumer . Para penulis a consumer story ialah para pembatu khalayak yang

  hendak membeli barang-barang kebutuhan sehari-hari, baik yang bersifat kebutuhan primer dan sekunder, seperti peralatan rumah tangga sampai aksesoris pakaian.

  Financial . Para penulis financial news memokus perhatiannya pada bidang-

  bidang bisnis, komersial, atau investasi. Para penulisnya umumnya mempunyai

  30 referensi akademis atau kepakaran terhadap subyek-subyek yang dibahasnya.

5. Berita Olahraga

  Berita olahraga. Di antara unsur penting yang bisa menarik perhatian

  perhatian pembaca dari peristiwa olahraga adalah karena adanya unsur pertentangan (conflict). Pertentangan antara siapa yang menang dan siapa yang 30 Septiawan Santana K, Jurnalisme Kontemporer, (Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, kalah merupakan salah satu kekuatan pendorong pembaca untuk mencari tahu melalui media massa. Dalam setiap event pertandingan olahraga, si pembaca akan selalu bertanya tentang siapa yang keluar sebagai pemenangnya. Lebih-lebih pada saat di mana sedang berlangsung pesta olahraga, baik regional, nasional, maupun internasional, pemberitaan olahraga bisa mencapai saatnya yang memuncak. Kita bisa menyaksikan antusiasme masyarakat ketika sedang berlangsung PON, Asian Games, ataupun Olimpiade. Atau ketika sewaktu-wkatu ada peristiwa pertandingan tinju di luar pesta olahraga di atas. Perhatian hampir seluruh lapisan masyarakat terpusat pada informasi olah raga. Kondisi psikologis seperti inilah untuk mendorong setiap media untuk selalu memneritakan olah raga, sesuai denagn salah satu fungsinya untuk melayani kebutuhan informasi bagi masyarakat

  31 pemirsa/pembacanya.

  Penyajian Berita Olahraga. Disamping pertandingannya sendiri, baik pertandingan besar maupun kecil, terdapat bahan-bahan berita rutin yang layak dimuat di halaman Koran, seperti data statistik, jadwal, pergantian pemain,

  32 fasilitas, pemain-pemain yang cedera, dan sebagainya.

C. Konsep Wacana 1. Pengertian Wacana

  Dalam buku Eriyanto, banyak yang mendefinisikan pengertian wacana. Di antaranya: a.

  Wacana adalah komunikasi verbal, ucapan, percakapan, sebuah perlakuan 31 formal dari subjek dalam ucapan atau tulisan, sebuah unit teks yang

  Asep Saeful Muhtadi, Jurnalistik Pedekatan Teori dan Praktik, (Jakarta: PT Logos, 1999), h. 140-141 32 Hikmat Kusumaningrat dan Purnama Kusumaningrat, Jurnalistik Teori dan Praktik,

  digunakan oleh linguis untuk menganalisis satuan lebih dari kalimat. (Collins Concise English Dictionary, 1998) b. Wacana adalah komunikasi kebahasaan yang terlihat sebagai sebuah pertukaran dai antara pembicara dan pendengar, sebagai sebuah aktivitas personal di mana bentuknya ditentukan oleh tujuan sosialnya. (Hawthorn 1992) c. Wacana adalah komunikasi lisan atau tulisan yang dilihat dari titik pandang kepercayaan, nilai, dan kategori yang masuk didalamnya; kepercayaan di sini mewakili pandangan dunia; sebuah organisasi atau representasi dari pengalaman. (Roger Fowler 1997).

  33 2.

   Analisis Wacana Menurut Teun A. Van Dijk

  Wacana oleh Teun A. Van Dijk digambarkan mempunyai tiga dimensi/bangunan: teks, kognisi sosial, dan konteks sosial. Inti analisis Van Dijk adalah menggabungkan ketiga dimensi wacana tersebut ke dalam satu kesatuan analisis.

  34

1) Segi Teks

  Van Dijk melihat suatu teks terdiri atas beberapa struktur/tingkatan yang masing-masing bagian saling mendukung. Ia membaginya ke dalam tiga tingkatan. Pertama, Struktur Makro, ini merupakan makna global dari suatu teks yang dapat diamati dengan melihat topik atau tema yang dikedepankan dalam suatu berita.

  35

  33 Eriyanto, Analisis Wacana; Pengantar Analisis Teks Media, (Yogyakarta: LKiS, 2001) h.2 34 Ibid,. h. 224 35 Ibid,. h. 226 Kedua, Superstruktur, merupakan struktur wacana yang berhubungan dengan kerangka teori suatu teks, bagaimana bagian-bagian teks tersusun ke dalam berita secara utuh. Ketiga, Struktur Mikro adalah makna wacana yang dapat diamati dari bagian kecil dari suatu teks yakni kata, kalimat, proposisi, anak kalimat, parafrase,

  36 dan gambar.

  Untuk lebih jelas, dibawah ini elemen-elemen yang digunakan untuk menganalisis sebuah wacana berita dalam segi teks: a.

  Tematik Tematik adalah hal yang diamati dalam struktur makro analisis wacana Van

  Dijk. Secara etimologi tematik berasal dari kata Yunani yaitu tithenai yang berarti menempatkan atau meletakkan. Sedangkan dilihat sebagai sebuah tulisan, tema merupakan suatu amanat utama yang disampaikan oleh penulis melalui

  37

  tulisannya. Topik merupakan elemen yang terdapat dalam tematik. Topik menunjukkan inti pesan atau informasi yang paling penting yang ingin disampaikan komunikator dalam hal ini penulis headline. Dengan topik, kita dapat mengetahui masalah dan tindakan yang diambil oleh penulis headline dalam mengatasi masalah.

  b.

  Skematik Pada bagian ini menggambarkan bagaimana susunan berita itu dirangkai.

  c.

  Semantik Semantilk menunjukkan bagaimana makna suatu teks berita yang ingin ditekankan oleh penulis. 36 Eriyanto, Analisis Wacana; Pengantar Analisis Teks Media, (Yogyakarta: LKiS, 2001)

  h.226 37 Alex Sobur, Analisis Teks Media, (Bandung: Remaja Rosdakarya, 2004), h. 75

  Dalam buku analisis wacana, Alex Sobur menjelaskan mengenai semantik dalam pandangan van Dijk dikategorikan sebagai makna lokal, yaitu makna yang

  38 muncul dari hubungan makna tertentu dalam suatu bangunan teks.

  d.

  Sintaksis Bagaimana sebuah kata atau kalimat disusun menjadi kesatuan yang memiliki arti. Elemen yang diamati dalam sintaksis adalah bentuk kalimat, koherensi, dan kata ganti.

  e.

  Stilistik Stilistik adalah cara penulis membuat wacana denagn menggunakan gaya bahasa. Gaya bahasa dalam pengertian disini mencakup pilihan leksikal, struktur kalimat, majas, dan citraan dan sebagainya. Elemen dalam bentuk stalistik adalah leksikal merupakan pemilihan dan pemakaian kata atau frasa dalam menyebut sesuatu ataupun peristiwa dengan menggunakan kata lain yang memiliki persamaan (sinonim), seperti kata “meninggal”, yang memiliki kata lain mati, tewas, gugur, terbunuh, mneghembuskan nafas terakhir, dan sebagainya. Pilihan

  39 kata yang digunakan menunjukan sikap dan ideology tertentu.

  f.

  Retoris Strategi retoris yang dimaksud disini adalah yang diungkapkan ketika seseorang berbicara atau menulis. Retoris berhubungan erat dengan bagaimana suatu pesan disampaikan kepada khalayak. Retoris berfungsi persuasive

  40

  (mempengaruhi). Muncul dalam bentuk grafis, metafora, dan ekspresi. Ekspresi, dalam suatu dimensi teks dimaksudkan untuk membantu menonjolkan atau menghilangkan bagian tertentu dari teks yang tengah disampaikan. Elemen ini 38 39 Alex Sobur, Analisis Teks Media, h. 78 40 Ibid, h 83 merupakan bagian untuk memeriksa apa yang ditekankan atau ditonjolkan oleh seorang penulis yang dapat diamati dari teks.

  Van Dijk mengemukakan struktur wacana sebagai berikut:

  Struktur Wacana Hal yang Diamati Elemen

  Tematik (Apa yang Struktur Makro Topik dikatakan)

  Skematik (Bagaimana Superstruktur pendapat disusun dan Skema dirangkai)

  Semantik (Makna yang Latar, detail, maksud, Struktur Mikro ingin ditekankan dalam praanggapan, teks berita) nominalisasi

  Sintaksis (Bagaimana Bentuk kalimat, Struktur Mikro pendapat disampaikan) koherensi, kata ganti

  Stilistik (Pilihan kata apa Struktur Mikro Leksikon yang dipakai)

  Retoris (Bagaimana dan Grafis, Metafora,

  Struktur Mikro dengan cara apa Ekspresi penekanan dilakukan)

Table 2.2 2)

   Segi Kognisi Sosial

  Tidak hanya membatasi perhatiannya pada struktur teks, Van Dijk juga memperhatikan bagaimana suatu teks diproduksi. Yang ia sebut Kognisi Sosial,

  41 kesadaran mental wartawan yang membentuk teks tersebut.

3) Segi Konteks Sosial

  Wacana adalah bagian dari wacana yang berkembang dalam masyarakat, sehingga untuk meneliti teks perlu dilakukan analisis intertekstual dengan meneliti bagaimana wacana tentang suatu hal diproduksi dan dikonstruksi dalam

  42 masyarakat.

  41 Eriyanto, Analisis Wacana; Pengantar Analisis Teks Media, (Yogyakarta: LKiS, 2001) h.260 42 Eriyanto, Analisis Wacana; Pengantar Analisis Teks Media, (Yogyakarta: LKiS, 2001)

  

BAB III

GAMBARAN UMUM A. Sejarah Singkat Media Indonesia Media Indonesia pertama kali diterbitkan pada tanggal 19 Januari 1970. Sebagai surat kabar umum pada masa itu, Media Indonesia baru bisa terbit 4

  halaman dengan tiras yang amat terbatas. Berkantor di Jl. MT. Haryono, Jakarta, disitulah sejarah panjang Media Indonesia berawal. Lembaga yang menerbitkan Media Indonesia adalah Yayasan Warta Indonesia.

  Tahun 1976, surat kabarr ini kemudian berkembang menjadi 8 halaman. Sementara itu perkembangan regulasi di bidang pers dan penerbitan terjadi. Salah satunya adalah SIT (Surat Izin Terbit) menjadi SIUPP (Surat Izin Usaha Penerbitan Pers). Karena perubahan ini penerbitan dihadapkan pada realitas bahwa pers tidak semata menanggung beban idealnya tapi juga harus tumbuh sebagai badan usaha.

  Dengan kesadaran untuk terus maju, pada tahun 1988 Teuku Yousli Syah selaku pendiri Media Indonesia bergandeng tangan dengan Surya paloh, mantan pimpinan surat kabar Prioritas. Dengan kerjasama ini, dua kekuatan bersatu: kekuatan pengalaman bergandeng dengan kekuatan modal dan semangat. Maka pada tahun tersebut lahirlah Media Indonesia dengan manajemen baru dibawah PT. Citra Media Nusa Puranama.

  Surya Paloh sebagai Direktur Utama sedangkan Teuku Yousli Syah sebagai Pemimpin Umum, dan Pemimpin Perusahaan dipegang oleh Lestary Luhur. Sementara itu, markas usaha dan redaksi dipindahkan ke Jl. Gondandia Lama No.

  46 Jakarta.

  Awal tahun 1995, bertepatan dengan usianya ke 25 Media Indonesia menempati kantor barunya di Komplek Deta Kedoya, Jl. Pilar Mas Raya Kav.A- D, Kedoya Selatan, Jakarta Barat. Di gedung baru ini semua kegiatan di bawah satu atap, Redaksi, Usaha, Percetakan, Pusat Dokumentasi

  • – Perpustakaan, Iklan, Sirkulasi dan Distribusi serta fasilitas penunjang karyawan.

  Sejarah panjang serta moto “Pembawa Suara Rakyat” yang dimiliki oleh Media Indonesia bukan menjadi motto kosong dan sia-sia, tetapi menjadi spirit pegangan sampai kapan pun.

  Sejak Media Indonesia ditangani oleh tim manajemen baru di bawah paying PT Citra Media Nusa Purnama, banyak pertanyaaan tentang apa yang menjad visi harian ini dalam industry pers nasional. Terjun pertama kali dalam industry pers pada tahun 1986 dengan menerbitkan harian prioritas. Namun, prioritas memang kurang bernasib baik, karena belum cukup lama menjadi Koran alternatif bangsa, SIUPP-nya dibatalkan Departemen Penerangan. Antara Prioritas dan Media Indonesia memang ada “benang merah”, yaitu dalam karakter kebangsaannya.

  Surya paloh sebagai penerbit Harian Umum Media Indonesia, tetap gigih berjuang mempertahankan kebebasan pers. Wujud kegigihan ini ditunnjukkan dengan mengajukan kasus penutupan Harian Prioritas ke pengadilan, bahkan menuntut Menteri Penerangan untuk mencabut Peraturan Menteri No.01/84 yang dirasakan membelenggu kebebasan pers di tanah air.

  Tahun 1997, Djafar H. Assegaff yang baru menyelesaikan tugasnya sebagai Duta Besar di Vietnam dan sebagai wartawan yang pernah memimpin beberapa harian dan majalah, serta menjabat sebagai Wakil Pemimpin Umum LKBN Antara, oleh Surya Paloh dipercayai untuk memimpin Harian Media Indonesia sebagai Pemimpin Redaksi. Saat ini Djafar H. Assegaff dipercayai sebagai Corporate Advisor. Sejak 2005 Pemimpin Redaksi dijabat oleh Djadjat Sudradjat. Sedangkan Pemimpin Umum yang semula dipegang langsung oleh Surya Paloh, di tahun 2005, dijabat oleh Saur Hutabarat dan Wakil Pemimpin Umum dijabat oleh Andy F. Noya.

  Pada tahun 2006 sampai dengan saat ini, terjadi bebebrapa perubahan struktur organisasi. Posisi jabatan saat ini, sbb: Direktur Pemberitaan dijabat oleh Saur Hutabarat, Direktur Pengembangan Bisnis dijabat oleh Alexander Stefanus

  1 sedangkan Direktur Utama dijabat oleh Rhani Lowhur-Schad.

  B.

  Visi dan Misi Media Indonesia Visi Harian Umum Media Indonesia adalah menjadi Surat Kabar independen yang inovatif, lugas, terpercaya, dan paling berpengaruh.

  Independen, yaitu menjaga sikap non partisipan; di mana karyawan tidak menjadi pengurus partai politik; menolak segala bentuk pemberian yang dapat mempengaruhi objektivitas; dan mempunyai keberanian bersikap beda.

  Inovatif, yaitu terus menerus menyempurnakan dan mengembangkan kemampuan teknologi dan Sumber Daya Manusia; serta terus menerus mengembangkan rubrik, halaman dan penyempurnaan perwajahan.

  Lugas, yaitu menggunakan bahasa yang terang dan langsung. Terpercaya, yaitu selalu melakukan check dan recheck; meliputi berita dari dua pihak dan seimbang; serta selalu melakukan investigasi dan pendalaman. 1

  Paling Berpengaruh, yaitu dibaca oleh para pengambil keputusan; memiliki kualitas editorial yang dapat mempengaruhi pengambilan keputusan; mampu membangun kemampuan antisipatif; mampu membangun network nara sumber; dan memiliki pemasaran/distribusi yang andal.

  Sedangkan misi Harian Umum Media Indonesia yang pertama adalah menyajikan informasi terpercaya secara nasional dan regional serta berpengaruh bagi pengambilan keputusan. Kedua, mempertajam isi yang relevan untuk pengembangan pasar. Ketiga, membangun sumber daya manusia dan manajemen yang professional dan unggul, mampu mengembangkan perusahaan penerbitan

  2 yang sehat dan menguntungkan.

C. Struktur Organisasi Media Indonesia

  Struktur organisasi Media Indonesia terbagi menjadi dua, yakni struktur organisasi PT Citra Media Nusa Purnama dan struktur organisasi redaksi Harian Umum Media Indonesia.

  PT Citar Media Nusa Purnama sebagai perusahaan yang menerbitkan Harian Umum Media Indonesia dengan Komisaris Utama Harry Kuntoro dan Direktur Utamanya adalah Surya Paloh.

  Sedangkan struktur organisasi redaksi Harian Umum Media Indonesia dipimpin oleh Direktur Utama yakni Rahni Lowhur Schad yang dibantu oleh Direktur Pemberitaan Saur M Hutabarat dan Direktur Pengembangan Bisnia Alexander Stefanus.

  Selain itu, di bagian Dewan Redaksi Media Group yang di ketuai oleh Elman Saragih dan beranggotakan Ana Widjaya, Andy F. Noya, Bambang Eka Wiajya, 2 Djatdjat Sudrajat, Djafar H. Assegaff, Laurens Tato, Lestari Moerdijat, Rahni Lowhur Schad, Saur M. Hutabarat, Sugeng Suparwoto, Suryo Pratomo, dan Toeti Adhitama.

  Di bagian Redaktur Senior terdiri dari Elma Saragih, Saur M. Hutabarat, dan Laurens Tato. Usman Kansong menduduki posisi Deputi Direktur Pemberitaan, sedangkan Kleden Suban menempati posisi Kepala Divisi Pemberitaan. Divisi Kepala Pemberitaan memiliki asisten yang beranggotakan Ade Alawi, Fitriana Siregar, Haryo Prasetyo, Ono Sarwono, dan Rosmery C. Sihombing.

  Kepala Divisi Content Enrichment ditempati oleh Gaudensius Suhandi, sedangkan Abdul Khohar menempati Deputi Kepala Divisi Pemberitaan. Dan Sekretaris Redaksi dipercayai kepada Teguh Nirwahyudi.

D. Sejarah Singkat Piala Suzuki AFF

  Sejarah piala AFF merupakan sejarah asosiasi persepakbolaan ASEAN. AFF singkatan dari ASEAN Footbal Federation yang merupakan bagian dari Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC). AFF didirikan pada tahun 1984 oleh Thailand, Filiphina, Brunei, Singapur, Malaysia, Indonesia, Vietnam, Kamboja, Laos, dan Myanmar. Semuanya merupakan Negara-negara di ASEAN.

  Sebelumnya piala AFF bernama piala Tiger, yang berasal dari nama sponsor kejuaraan ini yakni perusahaan Bir Singapura atau Tiger Beer. Lalu pada tahun 2007, diganti menjadi Kejuaraan Sepak Bola ASEAN, dan tahun 2008 berubah lagi menjadi piala Suzuki AFF.

  Jadi awalnya itu ya tahun 91 kita terakhir juara seagames itu pelatihnya pelatih rusia namanya anatomi kholsim setelah itu kita ga pernah juara lagi dalam seagames atau piala tiger. AFF ini dulu namanya tiger, tapi sekarang dirubah menjadi piala AFF. AFF itu pertandingan sepak bola Asia Tenggara atau Assotiation football federation. Indonesia itu tidak pernah menang dan ini momentum. Materi bagus, pelatih bagus dan menjadi tuan rumah, seharusnya bisa. Ini yang dikonsenkan oleh liga untuk mendorong supaya timnas Indonesia itu menjadi juara. Seharusnya bisa karena di final kan ketemunya Malaysia yang pernah kita kalahkan di babak penyisihan dengan skor 5-1. Tapi ternyata Malaysia semakin baik sehingga Indonesia semakin kalah di stadion bukit jalil kuala lumpur dan Cuma menang 2-1 ya. Tapi apapun itu sudah ada progress kami, kita mengharapkan setelah AFF itu ka nada seagames, dalam seagames itu kan kita menjadi tuan rumah juga kan di Jakarta dan Palembang. Ini juga menjadi

  3 kesempatan kedua untuk juara.

  Pertama kalinya Piala Tiger diselenggarakan di Singapura tahun 1996 yang dimenangkan oleh Thailand dengan skor 1-0 mengalahkan Malaysia. Sedangkan tahun 1998 Piala Tiger dijuarai oleh Singapura yang mengalahkan Tuan Rumah Vietnam dengan skor 1-0.

  Dalam kejuaraan selanjutnya, Thailand berhasil mengalahkan Indonesia di tahun 2000 dan 2002. Setelah kejuaraan di tahun 2002, Piala Tiger menyelenggarakan kejuaraannya di dua negara. Piala Tiger tahun 2004 menggunakan sisten tandang kandang dengan menghasilkan juara baru yakni Singapura yang mengalahkan Indonesia. Selain itu, tahun ini juga mencatat keikutsertaan anggota baru yakni negara Timor Leste.

  Tahun 2007 yang merubah nama menjadi Kejuaraan Sepak Bola ASEAN ini diselenggarakan di Singapura dan Thailand. Pertandingan tahun ini merupakan 3 final antar Tuan Rumah yang dimenangkan oleh Singapura dengan bermain imbang di kandang Thailand dan mengalahkan Thailand di kandang Singapura.

  Piala Suzuki AFF tahun 2008 dijuarai kembali oleh Vietnam yang mengalahkan Thailand di final.

  e.

  4

  Tahun 2008, Vietnam vs Thailand, skor 2-1 (leg pertama) dan 1-1 (leg kedua), tempat pertandingan Thailand (Phuket) dan Indonesia (Jakarta).

  g.

  Tahun 2007, Singapura vs Thailand, skor 2-1 (leg pertama) dan 1-1 (leg kedua), tempat pertandingan Thailand dan Singapura.

  f.

  Tahun 2004, Singapura vs Indonesia, skor 3-1 (leg pertama) dan 2-1 (leg kedua), tempat pertandingan Vietnam dan Malaysia.

  Tahun 2002, Thailand vs Indonesia, skor 2-2 (leg pertama) dan 4-2 (leg kedua), tempat pertandingan Jakarta Indonesia.

  a.

  d.

  Tahun 2000, Thailand vs Indonesia, skor 4-1, tempat pertandingan Bangkok.

  c.

  Tahun 1998, Singapura vs Vietnam, skor 1-0, tempat pertandingan Hanoi.

  b.

  Tahun 1996, Thailand vs Malaysia, skor 1-0, tempat pertandingan di Singapura.

  4

BAB IV HASIL TEMUAN DAN ANALISA DATA A. Analisis Pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010 Di harian Umum Media Indonesia dari Segi Teks Bahasa sebagai alat untuk berkomunikasi sangat berperan penting dalam

  proses penyampaian informasi. Baik komunikasi antar personal maupun dalam komunikasi massa, bahasa menjadi patokan berhasil atau tidaknya pesan yang ingin disampaikan oleh komunikator kepada komunikan. Begitu pula dalam media massa, seperti media cetak, penggunaan bahasa dengan susunan kalimat dan pemakaian kata-kata yang tepat dapat berpengaruh terhadap pemahaman pembaca pada informasi yang diterima.

  Euphoria yang ditunjukkan oleh pedukung timnas Indonesia telah tergambar dalam beberapa media massa, terutama dalam surat kabar Media Indonesia. Penggambaran fenomena ini ditunjukkan dengan bahasa-bahasa media yang mengkonstruksi realita tersebut. Mungkin memang benar adanya realita tersebut, memngingat Media Indonesia merupakan salah satu bagian media massa yang fungsinya sebagai media persuasif.

  Untuk selanjutnya, penulis akan menganalisi berita dari segi teksnya.

  Analisis berita 1 :

“Timnas Mencemaskan” 27 Desember 2010.

1. Tema

  Tema berita ini adalah kekalahan timnas Indonesia dalam leg pertama final Piala Suzuki AFF 2010 yang disebabkan oleh kehilangan konsenterasi saat bertanding.

2. Segi Skematik

  Judul berita ini adalah Timnas Mencemaskan. Berita ini didahului dengan pernyataan bahwa timnas Indonesia mengalami kekalahan dalam leg pertama final Piala Suzuki AFF 2010 yang diselenggarakan di Stadion Bukit Jalil, Malaysia.

  Di bagian ini berisi tentang kekalahan timnas dikarenakan teror sinar laser yang diarahkan ke para pemain timnas oleh supporter timnas Malaysia dan banyaknya jumlah pendukung timnas Malaysia yang hadir di Stadion Bukit Jalil. Kedua hal ini membuat timnas Indonesia menjadi gugup dan kehilangan konsenterasi, sehingga pada akhirnya timnas Indonesia melakukan kesalahan- kesalahan dalam pertandingan.

  Untuk menggambarkan peristiwa tersebut, pada bagian selanjutnya dijelaskan mengenai jalanya pertandingan final Piala Suzuki AFF 2010 leg pertama. Di

  bagian ini digambarkan bagaimana para pemain timnas Indonesia maupun timnas Malaysia berlomba-lomba dalam melakukan gol ke gawang lawan. Selain itu, di

  bagian ini juga digambarkan bagaimana dalam jalanya pertandingan ini banyak faktor penghambat yang mengganggu pertandingan, seperti sorotan sinar laser dari para supporter.

  Bagian selanjutnya dijelaskan bahwa kekalahan timnas di final leg pertama ini merupakan kekalahan semua pihak, baik pemain timnas maupun PSSI.

  Inti dari berita ini terletak di awal berita, terdapat pada kalimat :

  

“ Aksi sempurna tim nasional (timnas) Indonesia di penyisihan dan semifinal

AFF Suzuki Cup 2010 dihentikan Malaysia di final, tadi malam. Di tengah teror

sinar laser dan tekanan 70 ribu suporter Malaysia yang memenuhi Stadion Bukit

Jalil, Kuala Lumpur, Firman Utinan dan kawan-kawan takluk 0-

  3…”

  Bagian ini ditutup dengan komentar dari Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum melalui akun Twitter-nya. Anas meminta agar timnas Indonesia berkonsenterasi penuh dalam pertandingan dengan tidak melakukan kegiatan lain, seperti undangan makan, foto-foto, liputan khusus, istighasah, dan lainnya yang dapat mengganggu konsenterasi persiapan pertandingan.

3. Segi Semantik

  Makna yang dimaksud dalam berita ini adalah kondisi timnas Indonesia sangat mencemaskan saat final Piala Suzuki AFF 2010 leg pertama yang diadakan di Stadion Bukit Jalil, Malaysia. Kekalahan pada leg pertama ini disebabkan oleh dominasi suporter timnas Malaysia dan sinar laser yang diarahkan ke timnas Indonesia sehingga membuat tekanan psikologis dalam timnas Indonesia. Akhirnya, permainan timnas Indonesia menjadi kacau dan mengalami kekalahan.

  Latar berita bagian ini adalah adanya teror sinar laser yang diarahkan ke pemain timnas Indonesia serta dominasi suporter Malaysia.

  Bagain detil berita ini terdapat pada kalimat:

  “…Celakanya, suasana itu

membuat anak asuh Alfred Riedl amat gugup. Koordinasi antarpemain kacau

sehingga kesalahan demi kesalahan pun terjadi” 4.

  Segi Sintaksis Koherensi antar kata atau kalimat yang digunakan cukup baik. Konjungsi- konjungsi yang digunakan baik antar kata, kalimat, maupun paragraf menunjukkan hubungan yang saling terkait satu sama lainnya. Konjungsi yang digunakan dalam berita ini menunjukkan makna yang berbeda seperti pertentangan, perbandingan, kesetaraan, dan lain-lain.

  Bentuk kalimat dalam berita ini ialah bentuk kalimat aktif. Bentuk kalimat yang mendahulukan pelaku sebelum penderita dan biasanya diawali dengan awalan me-.

5. Segi Stilistik

  Pilihan kata yang digunakan pada seluruh kalimat dalam bagian berita ini adalah kata-kata denotatif, yakni kata-kata yang mudah dimengerti. Akan tetapi, ada beberapa kata-kata kiasan yang digunakan dalam berita ini, seperti harimau Malaya, merah putih.

  

Tabel 4.1: “Timnas Mencemaskan”

Struktur Wacana Elemen Keterangan

  Struktur Makro Tema kekalahan timnas Indonesia dalam leg pertama final Piala Suzuki AFF 2010 yang disebabkan oleh kehilangan konsenterasi saat bertanding.

  • Superstruktur Skematik Di awali dengan pernyataan bahwa timnas Indonesia mengalami kekalahan dalam leg pertama final Piala Suzuki AFF 2010 yang diselenggarakan di Stadion Bukit Jalil, Malaysia.
  • dijelaskan mengenai jalanya pertandingan final Piala Suzuki AFF 2010 leg pertama. Di bagian ini digambarkan bagaimana para pemain timnas Indonesia maupun timnas Malaysia berlomba-lomba dalam melakukan gol ke gawang lawan. Selain itu, di bagian ini juga digambarkan bagaimana dalam jalanya pertandingan ini banyak faktor penghambat yang mengganggu pertandingan, seperti sorotan sinar laser dari para supporter.

  bagian selanjutnya pada

Bagian ini ditutup dengan

komentar dari Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum melalui akun Twitter-nya. Anas meminta agar timnas Indonesia berkonsenterasi penuh dalam pertandingan dengan tidak melakukan kegiatan lain, seperti undangan makan, foto-foto, liputan khusus, istighasah, dan lainnya yang dapat mengganggu konsenterasi persiapan pertandingan. Struktur Mikro - Latar

  Teror sinar laser yang diarahkan ke pemain timnas Indonesia serta dominasi suporter Malaysia. Detil

  • Susana pertadningan tersebut membuat kondisi pemain timnas Indonesia menjadi gugup.

  Terdapat pernyataan bahwa

  Maksud terdapat pada paragraph 3:

  • “…Celakanya, suasana itu membuat anak asuh Alfred Riedl amat gugup. Koordinasi antarpemain kacau sehingga kesalahan demi kesalahan pun terjadi”
  • Koherensi Koherensi antar kata atau kalimat yang digunakan cukup baik. Konjungsi- konjungsi yang digunakan baik antar kata, kalimat, maupun paragraf menunjukkan hubungan yang saling terkait satu sama lainnya.

  Bentuk kalimat Bentuk kalimat dalam berita ini

  • ialah bentuk kalimat aktif. Bentuk kalimat yang mendahulukan pelaku sebelum penderita dan biasanya diawali dengan awalan me-.
  • Leksikon Ada beberapa kata-kata kiasan yang digunakan dalam berita ini, seperti harimau Malaya, merah putih.

  Analisis berita 2 : “Euforia masih Membara” 28 Desember 2010.

  1. Tema Tema berita ini adalah banyaknya dukungan dari suporter timnas Indonesia walaupun mengalami kekalahan dalam leg pertama final Piala Suzuki AFF 2010.

  2. Segi Skematik

  Judul berita ini adalah Euforia masih Membara. Berita ini didahului dengan pernyataan bahwa suporter Indonesia masih memberikan dukungan terhadap timnas Indonesia walaupun mereka mengalami kekalahan dalam leg pertama final Piala Suzuki AFF 2010 yang diselenggarakan di Stadion Bukit Jalil, Malaysia.

  Di bagian tengah digambarkan mengenai kondisi timnas Indonesia pasca mengalami kekalahan. Ekspresi wajah pemain timnas yang menunjukkan kekecewaan ketika tiba di Bandara, disamping itu mereka mendapatkan penyambutan dari para suporternya. Untuk menegaskan peristiwa tersebut, pada bagian selanjutnya dicantumkan kutipan langsung dari pelatih Alfred Riedl.

  Inti dari berita ini terletak di awal berita, terdapat pada kalimat :

  

“…Pelatih Alfred Riedl pun sangat bangga dengan suporter Indonesia. “saya

bangga. Kami terus disambut ratusan suporter. Saya pernah mendapat dukungan

suporter sewaktu di Vietnam, tetapi tidak seperti para suporter Indonesia yang

begitu setia. Ini bisa memberi dorongan semangat bagi para pemain di leg

kedua.

  

  Berita ini ditutup dengan komentar dari Pelatih timnas Indonesia, Alfred Riedl, bahwasanya pihak timnas Indonesia tidak menganalisis penyebab kekalahan pada leg pertama. Tetapi mereka lebih berfokus untuk mengembailakn

  mood pemain agar bisa mengikuti pertandingan di leg kedua.

3. Segi Semantik

  Makna yang dimaksud dalam berita ini adalah suporter timnas Indonesia yang sangat setia mendukung timnas Indonesia walaupun timnas mengalami kekalahan pada leg pertama.

  Latar berita bagian ini adalah antusias para suporter terhadap kedatangan pemain timnas Indonesia di Bandara Halim Perdanakusuma.

  Bagain detil berita ini terdapat pada kalimat:

  “…Ratusan suporter berjejal di luar pagar lapangan untuk menyaksikan timnas berlatih. Suasana sangat riuh.

   4.

  Segi Sintaksis Koherensi antar kata atau kalimat yang digunakan cukup baik. Konjungsi- konjungsi yang digunakan baik antar kata, kalimat, maupun paragraf menunjukkan hubungan yang saling terkait satu sama lainnya. Konjungsi yang digunakan dalam berita ini menunjukkan makna yang berbeda seperti pertentangan, perbandingan, kesetaraan, dan lain-lain.

  Bentuk kalimat dalam berita ini ialah bentuk kalimat aktif. Bentuk kalimat yang mendahulukan pelaku sebelum penderita dan biasanya diawali dengan awalan me-.

5. Segi Stilistik

  Pilihan kata yang digunakan pada seluruh kalimat dalam bagian berita ini adalah kata-kata denotatif, yakni kata-kata yang mudah dimengerti. Akan tetapi, ada beberapa kata-kata kiasan yang digunakan dalam berita ini, seperti harimau

  

Malaya, merah putih, Pasukan Garuda, mood. Penggunaan kata-kata ini

dimaksudkan memberikan variasi kata agar tidak membuat jenuh para pembaca.

  Table 4.2: “Euforia Masih Membara”

  Struktur Wacana Elemen Keterangan

  Struktur Makro Tema Banyaknya dukungan dari suporter timnas Indonesia walaupun mengalami kekalahan dalam leg pertama final Piala Suzuki AFF 2010.

  • Superstruktur Skematik Berita ini didahului dengan pernyataan bahwa suporter Indonesia masih memberikan dukungan terhadap
timnas Indonesia walaupun mereka mengalami kekalahan dalam leg pertama final Piala Suzuki AFF 2010 yang diselenggarakan di Stadion Bukit Jalil, Malaysia.

  • mengenai kondisi timnas Indonesia pasca mengalami kekalahan. Ekspresi wajah pemain timnas yang menunjukkan kekecewaan ketika tiba di Bandara, disamping itu mereka mendapatkan penyambutan dari para suporternya. Untuk menegaskan peristiwa tersebut, pada bagian selanjutnya dicantumkan kutipan langsung dari pelatih Alfred Riedl.

  Di bagian tengah digambarkan

  • komentar dari Pelatih timnas Indonesia, Alfred Riedl, bahwasanya pihak timnas Indonesia tidak menganalisis penyebab kekalahan pada leg pertama. Tetapi mereka lebih berfokus untuk mengembailakn mood pemain agar bisa mengikuti pertandingan di leg kedua.
  • Struktur Mikro Latar Antusias para suporter terhadap kedatangan pemain timnas Indonesia di Bandara Halim Perdanakusuma.
  • Detil Terdapat pernyataan bahwa banyaknya suporter yang berjejalan di luar lapangan saat timnas berlatih.
  • Maksud Bagain detil berita ini terdapat pada kalimat:

  Berita ini ditutup dengan

  “…Ratusan suporter berjejal di luar pagar lapangan untuk menyaksikan timnas berlatih. Suasana sangat riuh.”

  • Koherensi Koherensi antar kata atau kalimat yang digunakan cukup baik. Konjungsi- konjungsi yang digunakan baik antar kata, kalimat, maupun paragraf menunjukkan hubungan yang saling terkait satu sama lainnya.

  Bentuk kalimat Bentuk kalimat dalam berita ini

  • ialah bentuk kalimat aktif. Bentuk kalimat yang mendahulukan pelaku sebelum penderita dan biasanya diawali dengan awalan me-.
  • Leksikon Ada beberapa kata-kata kiasan yang digunakan dalam berita ini, seperti
  •   harimau Malaya, merah putih, Pasukan Garuda, mood.

      Analisis berita 3 : “Timnas Janjikan Gol Cepat” 29 Desember 2010.

      1. Tema Tema berita ini adalah timnas akan melakukan gol dalam waktu yang relatif cepat pada leg kedua final Piala Suzuki AFF 2010.

      2. Segi Skematik Penyusunan skema dalam berita ini adalah didahului dengan mengiformasikan mengenai perihal dukungan publik terhadap pemain timnas Indonesia serta kondisi para pemain timnas atas kekalahannya pada final leg pertama beberapa waktu lalu.

      Selanjutnya dalam berita tersebut dituliskan mengenai kesiapan timnas dalam menghadapi laga final leg kedua dan startegi pemain yang akan diturunkan serta konsep permainan yang dilakukan di lapangan. Paragraf mengenai hal tersebut terletak pada paragraf 3 sampai paragraf 10. Hal-hal yang ditulis dalam paragraf-paragraf tersebut adalah strategi yang diinstruksikan oleh pelatih timnas Indonesia serta para pemain timnas yang akan diturunkan dalam laga final kedua ini. Posisi-posisi para pemain juga digambarkan dalam berita ini sehingga diharapkan dalam pikiran pembaca tergambar konsep tersebut.

      Pada empat paragraf terakhir dicantumkan mengenai kesebelasan timnas Malaysia beserta beberapa komentar dari pihak timnas Malaysia. Penggambaran mengenai strategi kesiapan timnas Malaysia yang dilontarkan oleh pe;atih timnas Malaysia bahwa mereka tidak akan bermain. Selain itu, berita ini ditutup dengan komentar dari Menteri Sukan dan Belia Malaysia, Datuk Seri Ahmad Shabery yang menyatakan bahwa pemerintah Malaysia tidak akan memberikan perlakuan istimewa kepada pemainnya walaupun mereka meraih kemenangan pada pertandingan ini.

      3. Segi Semantik Makna yang dimaksud dalam berita ini adalah kesiapan timnas Indonesia dalam menghadapi final Piala Suzuki AFF 2010 leg kedua.

      Latar berita bagian ini adalah ditandai dengan keseriusan timnas Indonesia dalam menjalani latihan menjelang final Piala Suzuki AFF 2010 leg kedua.

      Bagain detil berita ini terdapat pada kalimat kutipan langsung:

      “…Kami harus

    mendapatkan gol pertama dengan cepat. Jika tidak bisa mencetak gol pertama,

    kita tidak bisa mencetak gol kedua dan berikutnya.” 4.

      Segi Sintaksis Koherensi antar kata atau kalimat yang digunakan cukup baik. Konjungsi- konjungsi yang digunakan baik antar kata, kalimat, maupun paragraf menunjukkan hubungan yang saling terkait satu sama lainnya. Konjungsi yang digunakan dalam berita ini menunjukkan makna yang berbeda seperti pertentangan, perbandingan, kesetaraan, dan lain-lain.

      Bentuk kalimat dalam berita ini ialah bentuk kalimat aktif. Bentuk kalimat yang mendahulukan pelaku sebelum penderita dan biasanya diawali dengan awalan me-.

      5. Segi Stilistik Pilihan kata yang digunakan pada seluruh kalimat dalam bagian berita ini adalah kata-kata denotatif, yakni kata-kata yang mudah dimengerti. Akan tetapi, ada beberapa kata-kata kiasan yang digunakan dalam berita ini, seperti harimau

      

    Malaya, merah putih, Pasukan Garuda, mood. Penggunaan kata-kata ini

    dimaksudkan memberikan variasi kata agar tidak membuat jenuh para pembaca.

      Tabel 4.3: “Timnas Janjikan Gol Cepat”

      Struktur Wacana Elemen Keterangan

      Struktur Makro Tema Timnas akan melakukan gol dalam waktu yang relatif cepat pada leg kedua final Piala Suzuki AFF 2010.

    • Superstruktur Skematik Berita ini didahului dengan mengiformasikan mengenai perihal dukungan publik terhadap pemain timnas Indonesia serta kondisi para pemain timnas atas kekalahannya pada final leg pertama beberapa waktu lalu.
    • mengenai kesiapan timnas dalam menghadapi laga final leg kedua dan startegi pemain yang akan diturunkan serta konsep permainan yang dilakukan di lapangan.

      Di bagian tengah dituliskan

    • dicantumkan mengenai kesebelasan timnas Malaysia beserta beberapa komentar dari pihak timnas Malaysia. Penggambaran mengenai strategi kesiapan timnas Malaysia yang dilontarkan oleh pe;atih timnas Malaysia bahwa mereka tidak akan bermain.

      Berita ini ditutup dengan

      Struktur Mikro Latar Antusias para suporter terhadap

    • kedatangan pemain timnas Indonesia di Bandara Halim Perdanakusuma.
    • Detil Terdapat pernyataan bahwa banyaknya suporter yang berjejalan di luar lapangan saat timnas berlatih.
    • Maksud Bagain detil berita ini terdapat pada kalimat:

      “…Ratusan suporter berjejal di luar pagar lapangan untuk menyaksikan timnas berlatih. Suasana sangat riuh.”

    • Koherensi Koherensi antar kata atau kalimat yang digunakan cukup baik. Konjungsi- konjungsi yang digunakan baik antar kata, kalimat, maupun paragraf menunjukkan hubungan yang saling terkait satu sama lainnya.
    • Bentuk kalimat

      Bentuk kalimat dalam berita ini ialah bentuk kalimat aktif. Bentuk kalimat yang mendahulukan pelaku sebelum penderita dan biasanya diawali dengan awalan me-.

    • Leksikon Ada beberapa kata-kata kiasan yang digunakan dalam berita ini, seperti

      harimau Malaya, merah putih, Pasukan Garuda, mood.

      Analisis berita 4 :

    “Euforia Berakhir Duka” 30 Desember 2010.

      1. Tema Euforia para pemain dan pendukung Timnas Indonesia dalam perrhelatan

      Piala Suzuki AFF 2010, diakhiri dengan kekalahan di final melawan Timnas Malaysia.

      2. Segi Skematik Berita ini berjudul “Euforia Berakhir Duka”. Berita ini memaparkan pertandingan Final Piala Suzuki AFF 2010 leg ke-2 yang diakhiri dengan kekalahan timnas Indonesia. Di dahului dengan pernyataan mengenai pertandingan piala Suzuki AFF 2010 yang sudah diselenggarakan selama sebualan.

      Pada paragraph ke-5, penulis mengingatkan kembali pada pertandingan AFF tahuan-tahun sebelumnya (dulu Piala Tiger) yang diikuti timnas Indonesia. Di sini ditekankan bahwa timnas Indonesia sudah 4 kali masuk ke babak final, akan tetapi belum pernah menang. Penulis pun membandingkan dengan timnas Malaysia yang baru 2 kali masuk final tapi langsung menjadi juara baru di tahun ini.

      Pada paragraph ke-7 dituliskan jalannya Final Piala Suzuki AFF 2010 leg kedua. Kondisi para pemain kedua timnas juga digambarkan dalam berita ini.

      Pada paragraph ke-11, terdapat kutipan langsung dari pelatih Indonesia, Alfred Riedl, yang mengucapkan selamat atas kemenangan timnas Malaysia, lalu dilanjutkan dengan memberikan apresiasi kepada timnas Indonesia.

      Paragraph selanjutnya sampai penutup, digambarkan antusiasme supporter timnas Indonesia yang merasa kecewa atas kekalahan dalam pertandingan ini yang ditunjukkan dengan mengangkat spanduk yang bertuliskan Nurdin Chalid untuk turun dari jabatannya. Tetapi, ada sebagian supporter timnas Indonesia yang tetap memberikan simpatinya ke timnas Indonesia.

    3. Segi Semantik

      Makna yang dimaksud dalam berita ini adalah kekalahan timnas Indonesia pada pertandingan leg kedua yang berdampak gagalnya Indonesia menjadi juara Piala AFF 2010.

      Latar berita bagian ini adalah berawal dari kekalahan timnas Indonesia pada laga Final Piala Suzuki AFF 2010. Euforia pendukung atas timnas Indonesia yang berhasil masuk ke babak final kini diakhiri dengan kemenangan timnas Malaysia sebagai juara Piala AFF 2010.

      Bagain detil berita ini terdapat pada kalimat paragraf ke-2:

      “Skuat ‘Merah

    Putih’ memenangi atas laga Malaysia dengan skor 2-1 di depan 80 ribu pasang

    lebih mata di stadion. Namun, gol yang disarangkan M Nasuha menit ke-73

    disusul gol M Ridwan (85’) tidak sanggup mengantarkan timnas menjuarai Piala

    AFF.” 4.

      Segi Sintaksis Koherensi antar kata atau kalimat yang digunakan cukup baik. Konjungsi- konjungsi yang digunakan baik antar kata, kalimat, maupun paragraf menunjukkan hubungan yang saling terkait satu sama lainnya. Konjungsi yang digunakan dalam berita ini menunjukkan makna yang berbeda seperti pertentangan, perbandingan, kesetaraan, dan lain-lain.

      Bentuk kalimat dalam berita ini ialah bentuk kalimat aktif. Bentuk kalimat yang mendahulukan pelaku sebelum penderita dan biasanya diawali dengan awalan me-.

    5. Segi Stilistik

      Pilihan kata yang digunakan pada seluruh kalimat dalam bagian berita ini adalah kata-kata denotatif, yakni kata-kata yang mudah dimengerti. Akan tetapi, ada beberapa kata-kata kiasan yang digunakan dalam berita ini, seperti harimau

      

    Malaya, skuat merah putih, Top Scorer. Penggunaan kata-kata ini dimaksudkan

    memberikan variasi kata agar tidak membuat jenuh para pembaca.

      Tabel 4.4: “Euforia Berakhir Duka”

      Struktur Wacana Elemen Keterangan

      Struktur Makro Tema Euforia para pemain dan pendukung Timnas Indonesia dalam perrhelatan Piala Suzuki AFF 2010, diakhiri dengan kekalahan di final melawan Timnas Malaysia.

    • Superstruktur Skematik Di dahului dengan pernyataan mengenai pertandingan piala Suzuki AFF 2010 yang sudah diselenggarakan selama sebualan.
    • ditekankan bahwa timnas Indonesia sudah 4 kali masuk ke babak final, akan tetapi belum pernah menang.

      Pada paragraph ke-5, di sini

    • jalannya Final Piala Suzuki AFF 2010

      Pada paragraph ke-7 dituliskan

      leg kedua. Kondisi para pemain kedua

      timnas juga digambarkan dalam berita ini.

    • kutipan langsung dari pelatih Indonesia, Alfred Riedl, yang mengucapkan

      Pada paragraph ke-11, terdapat selamat atas kemenangan timnas Malaysia, lalu dilanjutkan dengan memberikan apresiasi kepada timnas Indonesia.

    • penutup, digambarkan antusiasme supporter timnas Indonesia yang merasa kecewa atas kekalahan timnas Indonesia.

      Paragraph selanjutnya sampai

      Struktur Mikro Latar Kekalahan timnas Indonesia pada

    • laga final leg kedua yang mengakibatkan kemenangan timnas Malaysia sebagai juara baru Piala Suzuki aff 2010.
    • Detil Terdapat pernyataan bahwa usaha para pemain timnas dalam laga tersebut tidak mampu mengantarkan Indonesia menjadi juara baru tahun ini.
    • Maksud terdapat pada paragraf 3:

      “…Mahkota juara tetap jatuh ke tangan Malaysia karena tim besutan K Rajagobal tersebut unggul agregat gol 4-2 atas anak asuh Alfred Riedl. Pada leg kesatu di Stadion Bukit Jalil (26/12). Malaysia unggul 3-0.

      

    • Koherensi Koherensi antar kata atau kalimat yang digunakan cukup baik. Konjungsi- konjungsi yang digunakan baik antar kata, kalimat, maupun paragraf menunjukkan hubungan yang saling terkait satu sama lainnya.
    • Bentuk kalimat

      Bentuk kalimat dalam berita ini ialah bentuk kalimat aktif. Bentuk kalimat yang mendahulukan pelaku sebelum penderita dan biasanya diawali dengan awalan me-.

    • Leksikon Ada beberapa kata-kata kiasan yang digunakan dalam berita ini, seperti

      harimau Malaya, merah putih, Top Scorrer.

    B. Analisis Pemberitaan Tentang Final Piala Suzuki AFF 2010 di Harian Umum Media Indonesia Dilihat Dari Segi Kognisi Sosial

      Dalam pemberitaan Final Piala Suzuki AFF 2010 ini penulis berusaha menginformasikan kepada pembaca bahwa timnas indonesia memasuki babak final di pertandingan Asia ini. Selain itu,penggambaran mengenai persiapan timnas Malaysia yang sebagai lawan timnas Indonesia di pertandingan final. Hal ini ditujukan untuk meraih dukungan masyarakat Indonesia terhadap timnas Indonesia.

      Pada leg pertama, timnas Indonesia mengalami kekalahan. Pertandingan

      

    leg pertama ini dilakasanakan di Stadion Bukit Jalil, Malaysia. Penulis

      menginformasikan bahwa banyaknya faktor yang mengakibatkan timnas Indonesia mengalami kekalahan, salah satunya beban mental para pemain akibat dominasi pendukung timnas Malaysia. Selain itu, adanya sorotan sinar laser dari suporter Malaysia yang diarahkan ke para pemain Indonesia yang menjadi gangguan dalam pertandingan. Walaupun demikian, timnas Indonesia tetap berusaha menjalani pertandingan dengan maksimal.

      Kekalahan timnas Indonesia pada leg pertama tidak menyurutkan dukungan masyarkat Indonesia. Hal ini terbukti ketika para pemain timnas Indonesia tiba di bandara Halim Perdana Kusuma, mereka disambut oleh banyak pendukung. Penulis juga menyampaikan, selain para pendukung yang menunggu kedatanagn timnas jauh sebelum mereka datang, pendukung juga menunjukan sikap nasionalismenya dengan menyaksikan persiapan timnas Indonesia dalam menghadapi pertadningan leg kedua. Hal ini juga diakui oleh pelatih timnas, yakni Alfred Riedl bahwa dia sangat salut pada pendukung timnas Indonesia.

      Tapi pada prinsipnya setiap pertandingan dengan siapa pun kita harus menempatkan Indonesia itu diatas lawan-lawannya. Sehingga pemberitaannya harus mendorong Indonesia ini, menyemangati. Memuji tapi seolah-olah bukan diatas anngin ya, seolah-olah masyarakat Indonesia itu mendukung, nanti imbasnya kepada mereka di lapangan menimbulkan rasa percaya diri. Euphoria masyarakat yang menonton semakin banyak. Pihak media mengcover, melakukan pemberitaan yang bagus yang bener dan diliput banyak orang, kecintaan

      1 masyarakat terhadap persepakbolaan semakin tumbuh.

      Kognisi sosial penulis kaitannya dengan pemberitaan ini adalah seberapa jauh penulis mengetahui segala hal mengenai pertandingan Piala Suzuki AFF 2010, khususnya pada pertandingan final. Penulis berita final Piala Suzuki AFF 2010 ini ditulis oleh Irvan, selain itu juga ada berita yang dibantu oleh Bunga.

      Kedua penulis berita ini merupakan wartawan Media Indonesia yang berkewarganegaraan Indonesia dan pasti dalam tulisannya cenderung akan mendukung pada timnas Indonesia.

      Pemberitaan tersebut tidak ada masalah sama sekali. Bagus dan diharapkan bisa menyemangati pembaca Media Indonesia sehingga terus

      2 mendukung tim kesayangan mereka berlaga.

      Selain itu, Media Indonesia juga salah satu media cetak nasional yang memiliki oplah terbesar di Indonesia. Dengan demikian, dapat dipastikan bahwa banyak pembaca yang mengkonsumsi berita-berita yang disajikan oleh Media Indonesia.

      1 2 Wawancara pribadi dengan Redaktur MI, Eko Rahmawanto, 7 Februari 2011.

      

    Wawancara pribadi dengan penulis artikel. Rabu,27 April 2011 pukul 17.27

    C. Analisis Pemberitaan Tentang Final Piala Suzuki AFF 2010 di Harian Umum Media Indonesia Dari Segi Konteks Sosial

      Konteks berkaitan dengan hal-hal yang mempengaruhi pemakaian bahasa, dan terbentuknya sebuah wacana. Seperti latar, situasi, peristiwa dan kondisi sosial yang terjadi pada saat itu, pada konteks sosial tertentu, sebuah wacana dapat

      3 diteliti, dianalisis dan dimengerti.

      Dalam pemberitaan Media Indonesia mengenai Final Piala Suzuki AFF 2010 dilatar belakangi oleh euforia masyarakat terhadap timnas Indonesia yang memasuki babak final. Euforia masyarakat Indonesia bukan kali pertama, sebelum timnas masuk final Piala Suzuki AFF, timnas mampu membobol gawang timnas Malaysia (lawan di babak final) di babak penyisihan dengan skor 5-1.

      AFF itu pertandingan sepak bola Asia Tenggara atau Assotiation football federation. Indonesia itu tidak pernah menang dan ini momentum. Materi bagus, pelatih bagus dan menjadi tuan rumah, seharusnya bisa. Ini yang dikonsenkan oleh liga untuk mendorong supaya timnas Indonesia itu menjadi juara. Seharusnya bisa karena di final kan ketemunya Malaysia yang pernah kita kalahkan di babak

      4 penyisihan dengan skor 5-1.

      Selain itu, Media Indonesia merupakan salah satu media massa nasional di Indonesia, jadi secara langsung wacana yang dipublikasikan mengandung dukungan terhadap timnas Indonesia, sekaligus menjadi media komunikasi yang

      3 Sofwan Tamami, Analisis Wacana Pemberitaan Film ‘Fitnah’ Karya Geert Wilders Di Harian Umum Republika (edisi 29 Maret-4 April 2008), Skripsi FIDKOM UIN, 2008, h.87 4 Wawancara pribadi dengan Redaktur MI, Eko Rahmawanto, 7 Februari 2011 persuasif bagi masyarakat Indonesia. Baik melalui gaya bahasa maupun kecenderungan isi wacana.

      Tapi pada prinsipnya setiap pertandingan dengan siapa pun kita harus menempatkan Indonesia itu diatas lawan-lawannya. Sehingga pemberitaannya harus mendorong Indonesia ini, menyemangati. Memuji tapi seolah-olah bukan diatas anngin ya, seolah-olah masyarakat Indonesia itu mendukung, nanti imbasnya kepada mereka di lapangan menimbulkan rasa percaya diri. Euphoria masyarakat yang menonton semakin banyak. Pihak media mengcover, melakukan pemberitaan yang bagus yang bener dan diliput banyak orang, kecintaan

      5 masyarakat terhadap persepakbolaan semakin tumbuh.

      Antusisame para pemain timnas Indonesia maupun masyarakat Indonesia ditunjukkan saat menghadapi final leg pertama. Situasi ini digambarkan oleh Media Indonesia dalam sebuah wacana bahwa timnas Indonesia akan mampu menjadi juara AFF tahun ini. Begitu pun kondisi pendukung timnas Indonesia yang terus bersemangat memberi support, karena hal ini berpengaruh terhadap tingkat permainan timnas di lapangan.

      Pasukan Garuda dan Skuat Merah Putih merupakan julukan yang biasa ditujukan buat tim nasional Indonesia. Wartawan olah raga biasa menggunakan julukan-julukan seperti itu supaya berita lebih indah, luwes dan menarik. Alasan keindahan, keluwesan, dan menarik juga ditujukan untuk penggunakaan kata-kata

      6 Hidup Mati. Dengan begitu, diharapkan pembaca tertarik membacanya.

      5 6 Wawancara pribadi dengan Redaktur MI, Eko Rahmawanto, 7 Februari 2011

    Wawancara pribadi dengan penulis artikel. Rabu,27 April 2011 pukul 17.27 Kekalahan timnas Indonesia pada leg pertama ternyata membuat sedikit kecewa para pendukungnya. Akan tetapi hal itu dikarenakan dengan adanya beberapa faktor penghambat yang terjadi di area lapangan. Pertandingan dilakukan di Stadion Bukit Jalil Malaysia (kandang lawan) serta sorotan sinar laser dari para pendukung lawan menjadi alasan kuat atas kekalahan timnas Indonesia di babak leg pertama. Di sini peran media massa sangat berpengaruh dalam menormalkan situasi tersebut, terutama kekecewaan para pendukung timnas Indonesia. Media Indonesia salah satunya, mempublikasikan wacana yang bisa membentuk cara berpikir masyarakat (pendukung timnas) dengan memberikan argument-argumen positif tentang timnas Indonesia. Sehingga pendukung timnas Indonesia akan tetap mendukung pada final berikutnya walaupun pada leg pertama mengalami kekalahan.

      Pada final leg kedua ternyata timnas Indonesia tetap tidak bisa menjuarai AFF 2010, walalupun dalam final kali ini timnas unggul 2-1. Sistem pertandingan yang ditentukan tidak bisa membuat timnas menduduki juara pertama. Kekecewaan dari berbagai pihak pun semakin bertambah. Untuk membalut kekecewaan pendukung, Media Indonesia mencantumkan beberapa pernyataan seperti pernyataan yang dilontarkan oleh pelatih timnas Indonesia yang tetap mengapresiasi anak didiknya dalam pertandingan ini. Karena menurutnya, pertandingan ini merupakan pertandingan terbaik timnas Indonesia.

    BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Wacana pemberitaan tentang Final Piala Suzuki AFF 2010 dapat dilihat dari

      segi teks, kognisi sosial, dan konteks sosial. Dari hasil penelitian pada bab sebelumnya dapat disimpulkan bahwa: Di lihat dari segi teks, pemberitaan tersebut dikonstruksi menjadi sebuah wacana yang bertemakan keolahragaan. Sebenarnya maksud dari pemberitaan tersebut secara tidak langsung memberikan dukungan terhadap timnas Indonesia. Ini bisa dilihat dari penggunaan bahasa serta penyusunan skema berita. Penggunaan kata ‘skuat merah putih’ merupakan salah satu variasi bahasa dalam wacana tersebut. Selain itu, penggunaan bahasa di Media Indonesia mudah dimengerti sehingga pembaca dapat langsung memahami isi dari wacana tersebut.

      Di lihat dari segi kognisi sosial, penulis wacana tersebut merupakan warga Negara Indonesia yang dalam penulisannya akan cenderung membuat tulisan yang menguntungkan bagi timnas Indonesia. Wartawan Media Indonesia menulis berita tersebut seolah-olah masyarakat Indonesia mendukung sehingga diharapkan dapat nanti menimbulkan rasa percaya diri para pemain timnas indonesia. Pihak media mengcover serta memberikan pemberitaan yang bagus dan benar sehingga kecintaan masyarakat terhadap persepakbolaan semakin tumbuh.

      Di lihat dari segi konteks sosial, pemberitaan ini dibuat karena dilatar belakangi oleh euforia masyarakat Indonesia dalam pertandingan laga final piala Suzuki AFF 2010. Media Indonesia mengcover fenomena tersebut dalam berita yang ditujukan agar mendapatkan dukungan dari masyrakat Indonesia. Terlebih saat timnas Indonesia mengalami kekalahan dalam leg pertama dan kedua yang menghasilkan kekalahan pada akhir pertandingan. Di sini media berusaha menyeimbangkan kondisi dengan mengkontruksi realita tersebut melalui wacana. Mengingat Media Indonesia merupakan salah satu media massa nasional di Indonesia sehingga konstruksi wacana yang dihasilkan akan cenderung mendukung timnas Indonesia.

    B. Saran

      Dalam penelitian ini, peneliti ingin memberikan saran kepada pihak surat kabar Media Indonesia atas pemberitaan final Piala Suzuki AFF 2010. Dalam pemberitaan mengenai ini bertujuan untuk memperoleh dukungan kembali dari masyarakat Indonesia, akan tetapi skema dalam penulisan artikel tersebut kurang mendukung. Salah satu dalam mencantumkan komentar-komentar dari pihak timnas Malaysia. Walaupun ini dicantumkan pada paragraf terakhir, akan tetapi bisa berpengaruh pada berkurangnya nilai dukungan dari masyarakat.

      Selain itu, judul yang digunakan dalam beberapa wacana tersebut kurang menarik. Tujuan media massa dalam mengcover pemberitaan ini untuk mendapatkan dukungan dari masyarakat. Tapi, jika judul yang digunakan kurang menarik perhatian, maka pembaca (masyarakat) tidak akan tertarik untuk membaca berita ini. Adapun judul ‘Timnas Janjikan Gol Cepat’ ini dapat memberikan efek kurang baik terhadap timnas Indonesia, karena seolah-olah timnas ditekankan untuk melakukan gol ke gawang lawan dalam waktu yang relatif cepat.

    DAFTAR PUSTAKA

      Bungin, Burhan. Metodologi Penelitian Kualitatif. 2004. Jakarta: PT RajaGrafindo.

    • . Semiotika Komunikasi. 2003. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

      Djuroto,Totol. Manajemen Penerbitan Pers. 2000. Bandung: PT. Remaja Rosda Karya Eriyanto. Analisis Wacana; Pengantar Analisis Teks Media. 2001.

      Yogyakarta: LKiS.

      Hadi, Sutrisno. Metodologi Reseach. 1989. Yogyakarta: Andi Offset. Hamad, Ibnu, dkk. Kabar-kabar Kebencian. 2001. Jakarta: Institut Studi Arus Informasi, PT Sembrani Aksara Nusantara.

      HM, Zaenuddin. The Journalist. 2011. Bandung: Simbiosa Rekatama Media.

      Iswara, Luwi. Catatan-catatan Jurnalisme Dasar. 2007. Cetakan Ke 3. Jakarta: Kompas.

      Jumroni, dkk. Metode-metode Penelitian Komunikasi. 2006. Jakarta:UIN JakartaPress.

      Kriyantono, Rachmat. Teknik Praktis Riset Komunikasi. 2007. Cetakan ke 2. Jakarta: Kencana.

      Kusumaningrat, Hikamat, dkk. Jurnalistik Teori dan Praktik. 2007. Cetakan Ke 3. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

      Kusumaningrat, Hikmat, dkk. Jurnalistik Teori dan Praktik. 2007. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

      Maleong, Lexy J. Metodelogi Penelitian Kualitatif. 2006. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

      Mondry. Pemahaman Teori dan Praktik Jurnalistik. 2008. Bogor: Ghalia Indonesia.

      Muhtadi, Asep Saeful. Jurnalistik Pedekatan Teori dan Praktik. 1999. Jakarta: PT Logos.

      Nazin, Moh. Metode Penelitian. 1999. Bandung: Ghalia Indonesia. Poloma, Margaret M. Sosiologi Kontemporer. 2004. Cetakan ke 6. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

      Riyant, Geger. Peter L Berger: Persfektif Metateori Pemikiran. 2009. Jakarta: Pustaka LP3ES Indonesia.

      Santana K, Septiawan. Jurnalisme Kontemporer. 2005. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia.

      Seto Wahju Wibowo, Indiwan. Dasar-dasar Jurnalistik. 2006. Jakarta: LPJA Press Jakarta.

      Siregar, Ashadi, dkk. Bagaimana Meliput dan Menulis Berita untuk Media

      

    Massa. 1998. Yogyakarta : Lembaga Penelitian, Pendidikan, dan Penerbitan

    Yogya (LP3Y), kanisius.

      Sobur, Alex. Analisis Teks Media: Suatu Pengantar Untuk Analisis

      

    Wacana, Analisis Semiotika, Analisis Framing. 2002. Bandung: PT Remaja

    Rosdakarya.

    • --------------------. Sosiologi Komunikasi: Teori, Paradigma, dan Diskursus Teknologi Komunikasi di Masyarakat. 2007. Jakarta: Kencana.

      Soehoet, A. M Hoeta. Dasar-Dasar Jurnalistik. 1986/1987. Jakarta: IISIP Pers.

      Sunandang, Kustadi. Pengantar Jurnalistik Seputar Organisasi, Produk, dan Kode Etik. 2004. Cetakan Ke 1. Bandung: Nuansa.

      Syamsul M. Romli, Asep. Jurnalistik Praktis untuk Pemula. 2005. Cetakan ke 6. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

      Tamami, Sofwan. Analisi

      s Wacana Pemberitaan Film ‘Fitnah’ Karya

    Geert Wilders Di Harian Umum Republika (edisi 29 Maret-4 April 2008).

      2008.Skripsi FIDKOM UIN.

      Tebba, Sudirman. Jurnalistik Baru. 2005. Ciputat: Kalam Indonesia. Uchjana Effendy, Onong. Kamus Komunikasi. 1989. Bandung: Mandar Maju.

      Internet:

      Narasumber : Eko Rahmawanto Jabatan : Redaktur Tempat : Kantor Redaksi Media Indonesia Tanggal : 7 Februari 2011

    Bagaimana Media Indonesia memandang timnas Indonesia dalam memasuki

    final AFF 2010 leg ke 2?

    Jadi awalnya itu ya tahun 91 kita terakhir juara seagames itu pelatihnya pelatih

    rusia namanya anatomi kholsim setelah itu kita ga pernah juara lagi dalam

    seagames atau piala tiger. AFF ini dulu namanya tiger, tapi sekarang dirubah

    menjadi piala AFF. AFF itu pertandingan sepak bola Asia Tenggara atau

    Assotiation football federation. Indonesia itu tidak pernah menang dan ini

    momentum. Materi bagus, pelatih bagus dan menjadi tuan rumah, seharusnya

    bisa. Ini yang dikonsenkan oleh liga untuk mendorong supaya timnas Indonesia

    itu menjadi juara. Seharusnya bisa karena di final kan ketemunya Malaysia yang

    pernah kita kalahkan di babak penyisihan dengan skor 5-1. Tapi ternyata

    Malaysia semakin baik sehingga Indonesia semakin kalah di stadion bukit jalil

    kuala lumpur dan Cuma menang 2-1 ya. Tapi apapun itu sudah ada progress

    kami, kita mengharapkan setelah AFF itu kan ada seagames, dalam seagames itu

    kan kita menjadi tuan rumah juga kan di Jakarta dan Palembang. Ini juga

    menjadi kesempatan kedua untuk juara.

      

    Bagaimana gaya bahasa yang digunakan Media Indonesia dalam

    menyampaikan fenomena ini?

    Ya pasti dengan gaya bahasa jurnalistik yang bener ya. Tapi kalau memang

    bagus ya bagus, kalau jelek ya jelek. Ya kalau memang mainnya biasa saja, ya

    biasa saja. Tapi pada prinsipnya setiap pertandingan dengan siapa pun kita

    harus menempatkan Indonesia itu diatas lawan-lawannya. Sehingga

    pemberitaannya harus mendorong Indonesia ini, menyemangati. Memuji tapi

    seolah-olah bukan diatas anngin ya, seolah-olah masyarakat Indonesia itu

    mendukung, nanti imbasnya kepada mereka di lapangan menimbulkan rasa

    percaya diri. Euphoria masyarakat yang menonton semakin banyak. Pihak media

    mengcover, melakukan pemberitaan yang bagus yang bener dan diliput banyak

    orang, kecintaan masyarakat terhadap persepakbolaan semakin tumbuh. Kurang

    lebih yang diharapkan seperti itu.

      

    Adakah latar belakang pemilihan gaya bahasa dalam pemberitaan tersebut?

    Kalau gaya bahasa engga. Berita olahraga, gaya bahasa apakah itu AFF atau

    apakah itu piala dunia atau eropa atau asia atau apapun yang namanya olahraga

    ya kalau mba dita membaca media Indonesia seperti itu jadi tidak akan berubah.

    Gaya bahasanya ya mengalir begitulah. Mengalir, lugas, tidak berbelit-belit.

      Bagaimanakah karakter gaya bahasa di Media Indonesia?

    Karakter bahasanya pendek-pendek, mengalir, lugas, tidak berbelit-belit, tidak

    bersambung, kita tidak bersambung jadi langsung aja. Koran-koran lain mungkin

      

    monoton. Tempo itu bahasanya enak dibaca, kalimatnya pendek-pendek, struktur

    bahasa yang bagus. Tempo itu sebetulnya bagus ya kalau menurut saya cara

    merangkai kata-kata, pemilihan diksi, tempo lebih jago.

      

    Gaya bahasa yang digunakan setiap wartawan memiliki karakter masing-

    masing, apakah hal tersebut harus disesuaikan dengan aturan karakter

    bahasa yang ada di Media Indonesia?

    Semua punya karate sendiri-sendiri, punya gaya sendiri-sendiri, tapi ketika sudah

    menjadi Koran harus satu gaya bahasa satu aturan. Mba misalkan reporter kan,

    saya redakturnya, nanti kan yang mengedit saya nih, saya yang menentukan gaya

    bahasanya yang merapihkan. Menulis itu belum tentu dari A samapi Z murni kan,

    pasti ada perubahan sentuhan dan lain-lain. Itulah tugas redaktur, redaktur juga

    menjadi wakil pembaca. Kalau tulisanmu, reporter itu tidak dimengerti oleh saya

    itu artinya pembaca juga tidak mengerti. Jadi tugas saya adalah

    menyempurnakan tulisan. Pembaca itu membaca kok tulisannya jelek sih, bukan

    tulisannya kita kok tapi tulisannya media Indonesia kok jelek karena yang dibawa

    adalah nama institusi.

      Re: "irvan@mediaindonesia.com"

      From: <irvan@mediaindonesia.com>

      To: Dita Amelia <tata_dweekz@yahoo.com> 1. mengapa anda menggunakan judul "timnas janjikan gol cepat" pada pemberitaan pra final piala suzuki AFF 2010 leg kedua? Sebab, Pelatih Indonesia Alfred Rield mengisyaratkan seperti itu. Mencetak gol terlebih dahulu ke gawang lawan dalam waktu yang relatif cepat diharapkan dapat memompa motivasi para pemain dalam mengejar kemenangan. 2. dalam penggunaan kebahasaan, anda menggunakan kata-kata pengganti seperti "skuat merah putih" "hidup mati" "pasukan garuda" dan lainnya, mengapa demikian? Pasukan Garuda dan Skuat Merah Puh merupakan julukan yang biasa ditujukan buat tim nasional Indonesia. Wartawan olah raga biasa menggunakan julukan- julukan seperti itu supaya berita lebih indah, luwes dan menarik. Alasan keindahan, keluwesan, dan menarik juga ditujukan untuk penggunakaan kata-kata Hidup Mati. Dengan begitu, diharapkan pembaca tertarik membacanya. Dalam penulisan berita olah raga (preview dan review pertandingan), tidak diharamkan memasukkan opini dalam kadar tertentu.

      3. dalam struktur skema pemberitaan yang anda tulis, penulisannya diawali dengan membahas mengenai timnas Indonesia dan di akhiri dengan komentar- komentar dari pihak malaysia mengenai timnasnya. mengapa berita ini diskemakan demikian?apakah ada alasan-alsan tertentu? Salah satu unsur nilai berita adalah proximity atau kedekatan dengan pembacanya. Pembaca Media Indonesia adalah orang Indonesia. Mereka diasumsikan ingin lebih dahulu mengetahui bagaimana kondisi tim nasionalnya. Baru setelah itu Malaysia yang menjadi calon lawan Indonesia.

      4. bagaimana pendapat anda mengenai pemberitaan tersebut? Untuk yang ini, saya kurang menangkap maksud pertanyaan Anda. Setahu saya, pemberitaan tersebut tidak ada masalah sama sekali. Bagus dan diharapkan bisa menyemangati pembaca Media Indonesia sehingga terus mendukung tim kesayangan mereka berlaga.

      Sent from my BlackBerry® powered by Sinyal Kuat INDOSAT

      From: Dita Amelia <tata_dweekz@yahoo.com> Date: Wed, 27 Apr 2011 17:27:08 -0700 (PDT) To: <irvan@mediaindonesia.com> Subject: Re:

      saya udah bikin dan wawancara dengan redaktur MI, bapak eko rahmawanto. tapi saya lupa untuk mewawancarai penulis artikel tersebut. karena kebetulan saya mengejar waktu sidang skripsi, saya berinisiatif untuk mewawancarai via email dan ini sudah didiskusikan denagn dosen pembimbing saya.

    • On Wed, 4/27/11, irvan@mediaindonesia.com

      <irvan@mediaindonesia.com> wrote:

      From: irvan@mediaindonesia.com <irvan@mediaindonesia.com> Subject: Re: To: "Dita Amelia" <tata_dweekz@yahoo.com> Date: Wednesday, April 27, 2011, 6:16 AM Kalau bikin surat dari kampus dulu bisa? Trims Irvan Sent from my BlackBerry® powered by Sinyal Kuat INDOSAT

      From: Dita Amelia <tata_dweekz@yahoo.com> Date: Wed, 27 Apr 2011 06:07:41 -0700 (PDT) To: <irvan@mediaindonesia.com>

      Dengan hormat pak irvan, saya Dita Amelia, mahasiswi UIN Jakarta semester 8. saya ingin minta bantuan bapak untuk saya wawancarai sebagai dokumentasi data skripsi saya. kebetulan skripsi saya membahas tentang artikel yang anda tulis di Media Indonesia, yang judulnya "Timnas Janjikan Gol Cepat". jika bapak berkenan, saya ingin mengajukan beberapa pertanyaan. 1. mengapa anda menggunakan judul "timnas janjikan gol cepat" pada pemberitaan pra final piala suzuki AFF 2010 leg kedua? 2. dalam penggunaan kebahasaan, anda menggunakan kata-kata pengganti seperti "skuat merah putih" "hidup mati" "pasukan garuda" dan lainnya, mengapa demikian? 3. dalam struktur skema pemberitaan yang anda tulis, penulisannya diawali dengan membahas mengenai timnas Indonesia dan di akhiri dengan komentar- komentar dari pihak malaysia mengenai timnasnya. mengapa berita ini diskemakan demikian?apakah ada alasan-alsan tertentu? 4. bagaimana pendapat anda mengenai pemberitaan tersebut? sebelumnya saya ucapkan terima kasih atas bantuan bapak karena telah membantu saya dalam menyelesaikan skripsi saya. saya sangat berharap bapak bisa merespon permintaan saya. terima kasih

      Profil Pembaca

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Analisis framing pemberitaan kasus gayus tambunan di Republika dan Media Indonesia periode November 2010
0
19
141
Komunikasi Politik Di Media Massa : Studi Analisis Wacana Terhadap Pemberitaan Partai Nasdem Di Harian Media Indonesia
2
27
124
Analisis Wacana Kritis Pada Pemberitaan Arab Spring di Media Online Arab
6
42
132
KREDIBILITAS MEDIA DALAM PEMBERITAAN MENGENAI MUKTAMAR MUHAMMADIYAH 2010 KREDIBILITAS MEDIA DALAM PEMBERITAAN MENGENAI MUKTAMAR MUHAMMADIYAH 2010 (STUDI ANALISIS ISI KREDIBILITAS MEDIA DALAM PEMBERITAAN MENGENAI MUKTAMAR MUHAMMADIYAH 2010 DALAM SURAT KAB
0
3
16
PENYOSOKAN PSSI TERKAIT LAGA PIALA AFF SUZUKI CUP 2010 DALAM MAJALAH TEMPO PENYOSOKAN PSSI TERKAIT LAGA PIALA AFF SUZUKI CUP 2010 DALAM MAJALAH TEMPO (Analisis Framing Penyosokan PSSI Dalam Majalah Tempo Edisi 3-9 Januari 2011).
0
2
12
PENDAHULUAN PENYOSOKAN PSSI TERKAIT LAGA PIALA AFF SUZUKI CUP 2010 DALAM MAJALAH TEMPO (Analisis Framing Penyosokan PSSI Dalam Majalah Tempo Edisi 3-9 Januari 2011).
0
2
37
DESKRIPSI OBYEK PENELITIAN PENYOSOKAN PSSI TERKAIT LAGA PIALA AFF SUZUKI CUP 2010 DALAM MAJALAH TEMPO (Analisis Framing Penyosokan PSSI Dalam Majalah Tempo Edisi 3-9 Januari 2011).
0
3
16
KESIMPULAN DAN SARAN PENYOSOKAN PSSI TERKAIT LAGA PIALA AFF SUZUKI CUP 2010 DALAM MAJALAH TEMPO (Analisis Framing Penyosokan PSSI Dalam Majalah Tempo Edisi 3-9 Januari 2011).
0
14
94
WACANA PEMBERITAAN PARTAI DEMOKRAT DALAM MEDIA INDONESIA : Analisis Wacana Kritis.
0
1
26
OBJEKTIVITAS PEMBERITAAN KEKALAHAN TIMNAS INDONESIA MELAWAN MALAYSIA PADA FINAL AFF 2010 (Analisis Isi Objektivitas Pemberitaan Kekalahan Timnas Indonesia Melawan Malaysia Pada Final AFF 2010 di Surat Kabar Jawa Pos Edisi 27 Desember 2010 – 30 Desember 20
0
0
94
Analisis Wacana Kritis Pada Pemberitaan Arab Spring di Media Online Arab
0
0
22
REALISASI MAKNA IDEASIONAL DALAM TEKS KOMENTATOR SEPAKBOLA FINAL PIALA AFF 2016
0
0
19
OBJEKTIVITAS PEMBERITAAN KEKALAHAN TIMNAS INDONESIA MELAWAN MALAYSIA PADA FINAL AFF 2010 (Analisis Isi Objektivitas Pemberitaan Kekalahan Timnas Indonesia Melawan Malaysia Pada Final AFF 2010 di Surat Kabar Jawa Pos Edisi 27 Desember 2010 – 30 Desember 20
0
0
20
ANALISIS GAYA BAHASA KOMENTATOR SEPAK BOLA PADA LAGA FINAL PIALA AFF SUZUKI CUP 2016 - repository perpustakaan
0
1
12
ANALISIS GAYA BAHASA KOMENTATOR SEPAK BOLA PADA LAGA FINAL PIALA AFF SUZUKI CUP 2016 - repository perpustakaan
0
0
32
Show more