PENGARUH ROTASI AUDIT DAN AUDITOR SPESIALISASI INDUSTRI TERHADAP KUALITAS AUDIT (Studi Empiris pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia)

23 

Full text

(1)

PENGARUH ROTASI AUDIT DAN AUDITOR SPESIALISASI INDUSTRI TERHADAP KUALITAS AUDIT

(Studi Empiris pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia)

SKRIPSI

Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Mencapai Derajat Gelar Sarjana Ekonomi

Oleh: Ayu Monica 201110170311420

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG 2015

(2)
(3)
(4)
(5)
(6)

vi

KATA PENGANTAR Assalamualaikum Wr. Wb.

Dengan memanjatkan puji dan syukur ke hadirat Allah SWT, atas limpahan rahmat dan hidayah-Mu, peneliti dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul: Pengaruh Rotasi Audit dan Auditor Spesialisasi Industri terhadap Kualitas Audit (Studi Empiris pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia).

Dalam proses penelitian ini, peneliti tidak terlepas dari kekurangan dan keterbatasan tanpa adanya bantuan dari beberapa pihak yang terkait dalam proses penyusunan skripsi ini. Oleh karena itu, peneliti menyampaikan ucapan terima kasih sebesar-besarnya kepada:

1. Keluarga tercinta. Mama dan Papah, serta Kakakku satu-satunya, yang telah memberikan dukungan dalam segala hal (walaupun dari jarak jauh).

2. Bapak Djoko Sigit Sayogo, SE., M.Acc., PhD. dan Bapak Drs. Adi Prasetyo, M.Si, selaku pembimbing skripsi.

3. Bapak Dr. Nazaruddin Malik, M.Si., selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis.

4. Ibu Dra. Siti Zubaidah, MM., Ak., CA selaku Ketua Program Studi Akuntansi.

5. Ibu Dra. Ratna Utami selaku dosen wali dan Bapak Ach. Syaiful Hidayat Anwar, SE., M.Sc., Ak yang juga berperan sebagai dosen wali.

6. Seluruh jajaran dosen program studi Akuntansi.

(7)

vii

8. Vika, Nunu, Meika, penghuni kos TITU yang menjadi “saksi” penyusunan skirpsi ini.

9. Priyo dan Anggra, “rekan” parttimer TU yang sudah memberikan semangat dan dorongan dengan “cara yang berbeda” dari yang lain.

(8)

viii

PERNYATAAN ORISINALITAS

Saya menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa sepanjang pengetahuan saya, di dalam Naskah Skripsi ini tidak terdapat karya ilmiah yang pernah diajukan oleh orang lain untuk memperoleh gelar akademik di suatu Perguruan Tinggi, dan tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah diteliti atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis dikutip dalam naskah ini dan disebutkan dalam sumber kutipan dan daftar pustaka.

Malang, 2 Pebruari 2015

(9)

ix DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ... vi

PERNYATAAN ORISINALITAS ... viii

DAFTAR ISI ... ix

A.Tinjauan Penelitian Terdahulu ... 8

B.Tinjauan Pustaka ... 10

1. Standar Auditing ... 10

2. Beberapa Kebijakan tentang Kualitas Audit ... 12

3. Independensi ... 22

4. Masa Perikatan Jasa (Audit Tenure) dan Rotasi Audit ... 24

5. Spesialisasi Audit ... 25

6. Kualitas Audit ... 27

7. Opini Audit ... 29

(10)

x

III. METODE PENELITIAN ... 39

A.Objek Penelitian ... 39

B.Definisi Operasional Variabel dan Pengukurannya ... 39

C.Populasi dan Sampel ... 41

D.Jenis dan Sumber Data ... 41

E.Teknik Pengumpulan Data ... 42

F. Teknik Analisis Data... 42

IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ... 44

A.Deskripsi Sampel Penelitian 1. Statistik Deskriptif ... 45

B.Analisis Data dan Pembahasan 1. Analisis Data ... 49

a. Overall Test ... 49

b. Analisis Hasil Regresi dan Interpretasi ... 50

c. Overall Model Fit ... 52

2. Pembahasan ... 53

V. PENUTUP ... 55

A.Kesimpulan ... 55

B.Keterbatasan Penelitian ... 56

C.Saran ... 56 DAFTAR PUSTAKA

(11)

xi

DAFTAR TABEL

1. Tabel 4.1 Sampel Penelitian... 44

2. Tabel 4.2 Hasil Pengujian Validitas Sampel ... 45

3. Tabel 4.3 Tabulasi Rotasi Audit ... 45

4. Tabel 4.4 Tabulasi Auditor Spesialisasi Industri ... 46

5. Tabel 4.5 Tabulasi Kualitas Audit ... 47

6. Tabel 4.6 Tabulasi Silang Rotasi Audit-Auditor Spesialisasi Industri 47

7. Tabel 4.7 Tabulasi Silang Rotasi Audit-Kualitas Audit ... 48

8. Tabel 4.8 Tabulasi Silang Auditor Spesialisasi Industri-Kualitas Audit... 48

9. Tabel 4.9 Hasil Uji Koefisien Regresi Logistik ... 49

10. Tabel 4.10 Hasil Uji Koefisien Regresi Logistik ... 51

(12)

xii

DAFTAR GAMBAR

(13)

xiii Daftar Pustaka

Agoes, Sukrisno. 2012. Auditing (Petunjuk Praktis Pemeriksaan Akuntan oleh Akuntan Publik). Jakarta: Salemba Empat.

Alim, M.N., T. Hapsari, dan L. Purwanti. 2007. Pengaruh Kompetensi dan Independensi terhadap Kualitas Audit dengan Etika Auditor sebagai Variabel Moderasi. Simposium Nasional Akuntansi X. Makassar.

Arens, Alvin A. Randal J Elder, Mark S Beasley. 2008. Auditing dan Jasa Assurance: Pendekatan Terintegrasi Jilid 1 Edisi Keduabelas. Jakarta: Erlangga.

Arens, Alvin A. Randal J Elder, Mark S Beasley. 2003. Auditing dan Pelayanan Verifikasi: Pendekatan Terpadu, Jilid 1 Edisi Kesembilan. Jakarta: PT. Indeks.

Balsam, S., J. Krishnan, and J. Young. 2003. Auditor industry specialization and earnings quality. Auditing: A Journal of Practice & Theory 22 (2): 71-97. Boynton, William C. Raymond N. Johnson, Walter G. Kell. 2002. Modern

Auditing, Edisi Ketujuh. Jakarta: Erlangga.

Chen, kuen-Lin Lin, dan Jian, Choo. 2005. Audit Quality and Earnings Management for Taiwan IPO Firms. Jurnal Auditing Manajemen., Vol. 20, No. 1.

Chrisnoventie, Diajeng. 2012. Pengaruh Ukuran KAP dan Spesialisasi Industri KAP terhadap Kualitas Audit: Tingkat Risiko Litigasi Perusahaan sebagai Variabel Moderasi. Skripsi. Universitas Diponegoro.

DeAngelo, L.E. 1981b. “Auditor Size and Audit Quality”. Journal of Accounting and Economics. December. pp. 183—199.

Ditriani, Karina Ayu. 2013. Pengaruh Audit Tenure, Spesialisasi Auditor, dan Ukuran Kantor Akuntan Publik terhadap Kualitas Audit.

Dunn, K. A., dan B. W. Mayhew. 2004. Audit Firm Industry Specialization and Client Disclosure Quality. Review of Accounting Studies Vol. 9.

(14)

xiv

Elfarini, Eunike Christina. 2007. Pengaruh Kompetensi dan Independensi Auditor terhadap Kualitas Audit. Skripsi. Universitas Negeri Semarang.

Erna Widiastuty dan Rahmat . 2010. Pengukuran Audit: Sebuah Esai.

Febriyanti, Ni Made Dewi dan I Made Mertha. 2014. Pengaruh Masa Perikatan Audit, Rotasi KAP, Ukuran Perusahaan Klien, dan Ukuran KAP pada Kualitas Audit. E-Jurnal Akuntansi Universitas Udayana 7.2 (2014): 503-518.

Fitriany, Nur Wahyuni. 2012. Pengaruh Client Importance, Tenure, Dan Spesialisasi Audit Terhadap Kualitas Audit.

Ghozali, Imam. 2011. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS. Semarang: BP. Universitas Diponegoro.

Halim, Abdul. 2001. Auditing: Dasar-dasar Audit Laporan Keuangan, Edisi Kedua. Yogyakarta: UPP AMP YKPN.

Hartadi, Bambang. 2009. Pengaruh Fee Audit, Rotasi KAP, dan Reputasi Auditor terhadap Kualitas Audit di Bursa Efek Indonesia. Jurnal Ekonomi dan Keuangan Akreditasi No. 110/DIKTI/Kep/2009.

Indriantoro, Nur dan Bambang Supomo. 2013. Metodologi Penelitian Bisnis. Yogyakarta: BPFE.

Januarsi, Yeni. 2011. Peran Auditor Spesialis dalam Mengurangi Managemen Laba Akrual dan Managemen Laba Real pada Perioda Sebelum dan Setelah Keputusan Menteri Keuangan No.423/KMK.06/2002. Skripsi. Universitas Sultan Ageng Tirtayasa.

Januarti, Indira. 2009. Analisis Pengaruh Faktor Perusahaan, Kualitas Auditor, Kepemilikan Perusahaan terhadap Penerimaan Opini Going Concern. Keputusan Ketua Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan tahun

2011 Martini. 2007. Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kualitas Audit. Skripsi. Universitas Budi Luhur.

(15)

xv

---. 2007. The Auditor Tenure and the Quality of Earnings: Is Mandatory Auditor Rotation Useful?. Simposium Nasional Akuntansi X, Universitas Hasanuddin Makassar.

Meriani, Ni Putu, dan Komang Ayu Krisnadewi. 2012. Pengaruh Kondisi Keuangan, Pertumbuhan Perusahaan, dan Reputasi Auditor pada Pengungkapam Opini Going Concern. Skripsi. Universitas Udayana. Mulyadi dan Kanaka Puradiredja. 1998. Auditing. Jakarta: Salemba Empat.

Nabila. 2011. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Auditor Switching. Skripsi. Universitas Diponegoro, eprints.undip.ac.id

Novianti, Nurlita, Sutrisno, Gugus Irianto. 2012. Tenur Kantor Akuntan Publik, Tenur Partner Audit, Auditor Spesialisasi Industri, dan Kualitas Audit. Jurnal Akuntansi.

Novitasari, Friska. 2004. Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Independensi Auditor. Skripsi. Universitas Katolik Soegijapranata. Nuratama ,I Putu. 2011. Pengaruh Tenur dan Reputasi Kantor Akuntan Publik

pada Kualitas Audit dengan Komite Audit sebagai Variabel Moderasi. (Diakses tanggal 3 September 2014).

Nurlita Novianti, Sutrisno, Gugus Irianto. 2012. Tenur Kantor Akuntan Publik, Tenur Partner Audit, Auditor Spesialisasi Industri, dan Kualitas Audit. Skripsi. Universitas Brawijaya.

Owhoso, V.E., Messier, W. F., dan Linch, J. G. 2002. Error Detection by industry- specialized teams during sequential audit review. Journal of Accounting Research. 40(3), 883-900.

Panjaitan, Clinton Marshall. 2014. Pengaruh Tenure, Ukuran KAP dan Spesialisasi Auditor terhadap Kualitas Audit. Diponegoro Journal of Accounting Volume 3 Nomor 3 Tahun 2014 Halaman 1-12.

Peraturan Menteri Keuangan No. 17 Tahun 2008. Sarbanes Oxley Act 2002.

(16)

xvi

Sinaga, Daud M.T.. 2012. Analisis Pengaruh Audit Tenure, Ukuran KAP dan Ukuran Perusahaan Klien terhadap Kualitas Audit. Skripsi. Universitas Diponegoro.

Sinarwati, Ni Kadek. 2010. Mengapa Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar diBEI Melakukan Pergantian Kantor Akuntan Publik?. Jurnal Akuntansi STIE Triatma Mulya Badung Bali.

Standar Profesional Akuntan Publik. Standar Auditing Seksi 150. 1994.

Suparlan dan Wuryan Andayani. 2010. Analisis Empiris Pergantian Kantor Akuntan Publik Setelah ada Kewajiban Rotasi Audit. Simposium Nasional Akuntansi XIII. Purwokerto.

Suryaningtias, Agustin. 2007. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Independensi Akuntan Publik. Jurnal Akuntansi Universitas Widyatama.

Wibowo, Arie, dan Rossieta, Hilda. 2009. Faktor-Faktor Determinasi Kualitas Audit, Suatu Studi dengan Pendekatan Earning Surprise Benchmark. Jurnal Simposium Nasional Akuntansi Vol. 12.

Widiastuti. 2012. Pengaruh Perubahan Struktur Kepemilikan Perusahaan terhadap Permintaan Kualitas Auditor pada Ekonomi Transisional. Skripsi. Universitas Diponegoro.

Widiastuty, Erna dan Rahmat Febrianto. 2010. Pengukuran Kualitas Audit: Sebuah Esai. Jurnal Akuntansi. Universitas Mataram dan Universitas Andalas.

Wiguna, Karina Rahayu. 2012. Pengaruh Tenure Audit terhadap Audit Report Lag dengan Spesialisasi Industri Auditor sebagai Variabel Pemoderasi: Studi pada Bank Umum Konvensional di Indonesia Tahun 2008-2010. Skripsi. Univeristas Indonesia.

Yansen, Michael. 2011. Pengaruh Akuntabilitas dan Pengetahuan terhadap Kualitas Audit. Skripsi. Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

(17)

1 BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Profesi akuntan publik dikenal oleh masyarakat dari jasa audit yang

disediakan bagi pemakai informasi keuangan (Mulyadi dan Puradiredja, 1998).

Para auditor yang melakukan proses audit pada laporan keuangan perusahaan

seringkali disebut sebagai auditor independen (Arens dkk, 2003). Menurut

Mulyadi dan Puradiredja (1998), berdasarkan hasil audit laporan keuangan

suatu entitas, maka auditor akan menyatakan suatu pendapat apakah laporan

keuangan tersebut disajikan secara wajar, dalam semua hal yang material, dan

sesuai dengan prinsip akuntansi berterima umum. Hal itu berarti audit laporan

keuangan bertujuan untuk menyatakan bahwa laporan keuangan yang diperiksa

bebas dari salah saji material dan sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang

berlaku, sehingga informasi yang diberikan dapat lebih dipercaya untuk

pengambilan keputusan.

Menurut Arens dkk (2008), auditor menerima fee dari manajamen

perusahaan dalam melakukan audit. Hal itu berarti, auditor pada dasarnya

bekerja atas permintaan manajemen perusahaan. Namun, auditor harus tetap

memiliki kebebasan yang cukup untuk melakukan audit sesuai dengan standar

yang berlaku guna memenuhi kepentingan pihak ketiga (Novitasari, 2004).

Dalam hal ini, investor atau pemegang saham sebagai salah satu pihak ketiga,

(18)

2

informasi yang terkandung dalam laporan keuangan. Seperti pernyataan

Boynton dkk (2002), bahwa fokus utama audit adalah menyajikan laporan

keuangan auditan dan laporan auditor kepada investor, kreditor, dan pengguna

lain. Oleh karena itu, independensi yang tinggi harus dimiliki oleh setiap

akuntan publik. Sebagaimana yang diatur dalam standar umum auditing kedua,

bahwa dalam semua hal yang berhubungan dengan perikatan, independensi

dalam sikap mental harus dipertahankan oleh auditor (Agoes, 2012).

Independensi berarti bebas dari pengaruh, tidak dikendalikan oleh pihak

lain, dan tidak tergantung pada pihak lain (Halim, 2001). Sehingga dalam

praktiknya, independensi seharusnya menjadi dasar bagi seorang auditor dalam

memberikan jasa auditnya kepada klien. Alasan banyaknya pengguna laporan

keuangan yang bersedia mengandalkan laporan audit eksternal terhadap

kewajaran laporan keuangan karena ekspektasi mereka atas sudut pandang

yang tidak bias dari auditor (Arens dkk, 2008). Independensi pernah menjadi

alasan runtuhnya salah satu Kantor Akuntan Publik besar, yaitu KAP Arthur

Anderson, pada tahun 2001. Dalam kasus tersebut, Andersen melakukan fraud

etika audit maupun hukum (www.aicpa.org, diakses tanggal 11 Nopember

2014) dengan perusahaan Enron. Hubungan kerjasama antara Andersen dan

Enron sudah terjalin sejak tahun 1985. Masa perikatan yang sedemikian

panjang menyebabkan menurunnya independensi oleh Andersen dengan

keterlibatannya dalam praktik window dressing yang dilakukan oleh Enron

dengan memberikan opini wajar tanpa pengecualian yang sebenarnya sangat

(19)

3

Kasus Andersen tersebut membuktikan bahwa banyak faktor baik positif

maupun negatif yang dapat mempengaruhi kualitas audit. Kualitas audit

didefinisikan sebagai probabilitas gabungan nilai pasar bahwa yang diberikan

auditor yaitu menemukan pelanggaran dalam laporan keuangan dan

melaporkan pelanggaran tersebut (deAngelo, 1981). Kualitas audit

menunjukkan adanya kecenderungan terdeteksinya suatu kecurangan atau

penyimpangan pada laporan keuangan yang diperiksa, seperti yang

dikemukakan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) bahwa audit yang dilakukan

oleh auditor dikatakan berkualitas jika memenuhi standar auditing dan standar

pengendalian mutu (Yansen, 2011). Dalam penelitian ini, kualitas audit

diproksikan dengan opini going concern. Seorang auditor akan memberikan

opini wajar dengan bahasa penjelasan jika terdapat kondisi yang menyebabkan

auditor yakin tentang kesangsian mengenai kelangsungan hidup entitas

(Agoes, 2012). Menurut Christiawan dalam Alim, dkk (2007) kualitas audit

ditentukan oleh kompetensi dan independensi.

Kasus Andersen merupakan salah satu contoh adanya faktor yang dapat

mempengaruhi kualitas audit, yaitu independensi. Akibat kasus tersebut,

muncul peraturan-peraturan mengenai jasa akuntan publik. Pemerintah

Amerika Serikat menerbitkan Sarbanes-Oxley Act (SOX) yang bertujuan untuk

melindungi para investor dengan salah satu ketentuannya adalah membatasi

KAP untuk memberikan jasa auditnya jika selama lima tahun berturut-turut

jasa audit telah diberikan kepada klien oleh KAP tersebut. Pembatasan

(20)

4

auditor dalam jangka waktu tertentu disebut dengan rotasi auditor. Peraturan

Menteri Keuangan No. 17 Tahun 2008 memberikan syarat untuk merotasi tim

audit setelah tiga tahun dan KAP setelah enam tahun. Peraturan tersebut

mengindikasikan bahwa segala peraturan yang telah dibuat bertujuan untuk

menghasilkan jasa audit yang berkualitas dengan mempertahankan

independensi yang dimiliki oleh auditor.

Kemudian, kompetensi juga merupakan faktor yang mempengaruhi

kualitas audit. Menurut Lee dan Stone dalam Elfarini (2007), kompetensi

merupakan suatu keahlian yang dapat digunakan untuk melakukan audit secara

objektif. Dalam standar umum pertama menyebutkan bahwa audit harus

dilaksanakan oleh seorang atau lebih yang memiliki keahlian dan pelatihan

teknis yang cukup sebagai seorang auditor (Standar Profesional Akuntan

Publik SA Seksi 150, 1994). Hal itu berarti bahwa seorang auditor harus

benar-benar ahli dalam memberikan jasa auditnya, antara lain dengan pemahaman

yang memadai atas industri bisnis kliennya sehingga audit yang dihasilkan

semakin dapat dipercaya publik karena dilakukan oleh seseorang yang

berkompeten di bidangnya. Seperti yang diungkapkan oleh Wiguna (2012),

bahwa auditor yang telah mengikuti pelatihan-pelatihan yang berfokus pada

industri tertentu disebut sebagai auditor spesialis.

Dalam penelitian-penelitian di tingkat Strata 1, Febriyanti dan Mertha

(2014) menguji pengaruh masa perikatan audit, rotasi kap, ukuran perusahaan

klien, dan ukuran kap pada kualitas audit menunjukkan bahwa rotasi KAP

(21)

5

Nuratama (2011) yang menguji pengaruh tenur dan reputasi kantor akuntan

publik pada kualitas audit menunjukkan bahwa tenur atau masa perikatan audit

berpengaruh positif terhadap kualitas audit. Hasil penelitian tersebut

menunjukkan bahwa peraturan yang dibuat oleh dengan tujuan untuk

meningkatkan kualitas audit masih belum tercapai. Penelitian Ditriani (2013)

menunjukkan bahwa spesialisasi auditor tidak memiliki pengaruh terhadap

kualitas audit, sedangkan Januarti (2009) dalam penelitiannya mengenai

analisis pengaruh faktor perusahaan, kualitas auditor, kepemilikan perusahaan

terhadap penerimaan opini audit going concern, menunjukkan bahwa kualitas

auditor dengan menggunakan proksi spesialisasi auditor berpengaruh terhadap

opini going concern. Hal tersebut didukung oleh Panjaitan (2014) yang

menunjukkan bahwa spesialisasi berpengaruh positif terhadap kualitas audit.

Dari penelitian-penelitian tersebut, terdapat beberapa pengukuran rotasi

audit, yaitu umumnya rotasi diukur dengan menggunakan variabel dummy,

yang berarti variabel rotasi audit hanya diukur berdasarkan apakah perusahaan

yang menjadi sampel penelitian melakukan rotasi audit atau tidak pada tahun

tertentu, tanpa mempertimbangkan apakah perusahaan tersebut telah

melakukan rotasi audit pada tahun-tahun sebelumnya dan berapa kali

perusahaan tersebut melakukan rotasi audit. Oleh karena itu, dalam penelitian

ini rotasi audit diukur berdasarkan frekuensi dilakukannya rotasi Akuntansi

Publik/Kantor Akuntan Publik pada suatu perusahaan sejak tahun 2008 atau

tahun diberlakukannya peraturan mengenai kewajiban rotasi audit. Sedangkan

(22)

6

memiliki pengukuran yang berbeda-beda. Menurut Wiguna (2012), hal itu

dikarenakan masih belum ada perhitungan mengenai auditor spesialisasi

industri yang terbukti paling relevan. Beberapa perhitungan mengenai auditor

spesialisasi industri yang digunakan dalam penelitian-penelitian terdahulu,

yaitu berdasarkan pangsa pasar perusahaan klien pada industri tertentu (Dunn

dan Mayhew, 2004), berdasarkan total aset perusahaan klien (Hogan dan Jeter

dalam Wiguna, 2012), dan berdasarkan jumlah klien dalam suatu industri

(Balsam et al., 2003). Dalam penelitian ini, auditor spesialisasi industri diukur

dengan menggunakan variabel dummy, dengan perhitungan auditor spesialisasi

industri berdasarkan jumlah klien dalam suatu industri yang ditunjukkan dalam

bentuk prosentase.

Berdasarkan uraian di atas, peneliti tertarik melakukan penelitian dengan

judul “Pengaruh Rotasi Audit dan Auditor Spesialisasi Industri terhadap

Kualitas Audit”.

B. Rumusan Masalah

Apakah rotasi audit dan auditor spesialisasi industri berpengaruh

terhadap kualitas audit?

C. Batasan Masalah

Dalam penelitian ini, data populasi dan sampel yang digunakan adalah

(23)

2008-7

2013, namun untuk menguji pengaruh rotasi audit dan auditor spesialisasi

industri terhadap kualitas audit hanya terbatas pada tahun 2013.

C. Tujuan Penelitian

1. Menganalisis pengaruh rotasi audit terhadap kualitas audit.

2. Menganalisis pengaruh auditor spesialisasi industri terhadap kualitas audit.

D. Manfaat Penelitian

Penelitian ini memberikan manfaat untuk berkontribusi dalam melakukan

penelitian-penelitian selanjutnya dengan tujuan apakah topik yang

dikembangkan masih relevan untuk diteliti. Kontribusi yang dapat diberikan

antara lain sebagai tambahan referensi untuk melakukan penelitian selanjutnya,

selain itu penelitian ini juga dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan

dalam menilai suatu kebijakan, terutama mengenai rotasi audit dan spesialisasi

Gambar

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Download now (23 pages)