PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA LINGKUNGAN SEKOLAH PADA SISWA KELAS VIII SMP TRIMULYA SEMESTER GENAP TAHUN PELAJARAN 2012/2013

Gratis

2
6
108
2 years ago
Preview
Full text
Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi Melalui Pemanfaatan Media Lingkungan Sekolah pada Siswa Kelas VIII SMP Trimulya Semester Genap Tahun Pelajaran 2012/2013 Oleh SRI PUJI LESTARI (Penelitian Tindakan Kelas) Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN pada Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia dan Daerah Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDARLAMPUNG 2013 ABSTRAK PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA LINGKUNGAN SEKOLAH PADA SISWA KELAS VIII SMP TRIMULYA SEMESTER GENAP TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh Sri Puji Lestari Penelitian ini membahas masalah kemampuan menulis puisi pada siswa kelas VIII SMP Trimulya semester genap tahun pelajaran 2012/2013. Tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan proses dan hasil belajar yakni kemampuan menulis puisi pada siswa kelas VIII SMP Trimulya semester genap tahun pelajaran 2012/2013. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas. Sebagai sumber data pada penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMP Trimulya tahun pelajaran 2012/2013. Untuk memperoleh data kemampuan menulis puisi siswa kelas VIII SMP Trimulya dilakukan tes kemampuan menulis puisi berdasarkan pengamatan terhadap objek atau benda di lingkungan sekolah. Sedangkan untuk memperoleh data aktivitas belajar guru dan siswa diperoleh i melalui lembar observasi kegiatan guru dan lembar observasi kegiatan siswa yang dilakukan oleh kolaborator. Penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus. Siklus 1 dilaksanakan pada 12 April 2013, sedangkan siklus 2 dilaksanakan pada 10 Mei 2013. Pada siklus 1 penulisan puisi dilakukan di dalam kelas setelah melakukan pengamatan terhadap objek di luar kelas, sedangkan pada siklus 2 penulisan puisi dilakukan di luar kelas yaitu pada saat siswa sedang mengamati objek. Berdasarkan analisis data pada penelitian ini menunjukkan bahwa kemampuan siswa dalam menulis puisi mengalami peningkatan. Pada siklus 1 kemampuan menulis puisi mencapai rata-rata 62 dengan klasifikasi cukup atau meningkat sebesar 4%. Pada siklus 2 kemampuan menulis puisi mencapai rata-rata 74 dengan klasifikasi cukup atau meningkat sebesar 12%. Pada siklus 2 siswa yang memperoleh nilai ketuntasan mencapai 28 siswa atau 93,33%. ii DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK ...................................................................................................... HALAMAN JUDUL ...................................................................................... PERSETUJUAN ............................................................................................. PENGESAHAN .............................................................................................. SURAT PERNYATAAN ................................................................................. MOTTO ........................................................................................................... RIWAYAT HIDUP ........................................................................................... PERSEMBAHAN ........................................................................................... SANWACANA ............................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................... DAFTAR TABEL ............................................................................................ DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... i iii iv v vi vii viii x xii xv xviii xx xxi BAB I PENDAHULUAN 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 Latar Belakang ......................................................................................... Identifikasi Masalah ................................................................................ Rumusan Masalah ................................................................................... Tujuan Penelitian .................................................................................... Manfaat Penelitian .................................................................................. 1 5 5 5 5 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Kemampuan .......................................................................... 2.2 Menulis ................................................................................................... 2.2.1 Pengertian Menulis ......................................................................... 2.2.2 Tujuan Menulis .............................................................................. 2.2.3 Manfaat Menulis ............................................................................ 2.3 Puisi .......................................................................................................... 2.3.1 Pengertian Puisi ............................................................................. 2.3.2 Unsur-Unsur Puisi ......................................................................... 2.3.2.1 Stuktur Fisik Puisi .............................................................. 2.3.2.2 Struktur Batin Puisi ............................................................ 2.3.3 Bentuk-Bentuk Puisi ...................................................................... 2.3.3.1 Puisi Lama ......................................................................... xv 7 7 7 9 10 11 11 12 12 15 16 16 2.3.3.2 Puisi Baru ............................................................................ 2.3.3.3 Puisi Bebas atau Puisi Modern .......................................... 2.3.4 Menulis Puisi dengan Memanfaatkan Media Lingkungan Sekolah .................................................................................................. 2.3.4.1 Menulis Puisi dengan Menggunakan Diksi Berdasarkan Maknanya .......................................................................... 2.3.4.2 Menulis Puisi dengan Pilihan Kata Berdasarkan Komposisi Bunyi dalam Rima ................................................... 2.4 Media ....................................................................................................... 2.4.1 Pengertian Media ............................................................................ 2.4.2 Fungsi dan Manfaat Media Pendidikan .......................................... 2.4.3 Pemilihan Media ............................................................................ 2.5 Lingkungan ............................................................................................... 2.5.1 Pengertian Lingkungan .................................................................... 2.5.2 Lingkungan Sekolah ........................................................................ 2.6 Aktivitas Belajar ...................................................................................... 2.61 Perlunya Aktivitas dalam Belajar ............................................................ 2.6.2 Jenis-Jenis Aktivitas dalam Belajar ....................................................... 2.6.3 Aktivitas Guru ........................................................................................ 17 17 17 18 20 21 21 22 24 26 26 26 28 28 28 29 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian ............................................................................... 3.2 Setting / Latar Penelitian ......................................................................... 3.2.1 Tempat Penelitian .......................................................................... 3.2.2 Waktu Penelitian ........................................................................... 3.3 Subjek Penelitian .................................................................................... 3.4 Indikator Kinerja ..................................................................................... 3.5 Data dan Sumber Data ............................................................................ 3.6 Teknik Pengumpulan Data ....................................................................... 3.7 Instrumen Penelitian ............................................................................... 3.7.1 Instrumen Kemampuan Menulis Puisi ........................................... 3.7.2 Instrumen Aktivitas Kegiatan Siswa .............................................. 3.7.3 Instrumen Aktivitas Kegiatan Guru ............................................... 3.8 Teknik Analisis Data ................................................................................ 3.9 Prosedur Penelitian .................................................................................. 3.9.1 Perencanaan .................................................................................... 3.9.2 Pelaksanaan ................................................................................... 3.9.3 Observasi ....................................................................................... 3.9.4 Refleksi ........................................................................................... 32 33 33 33 34 34 34 34 35 35 37 38 40 41 42 42 44 45 Bab IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian ........................................................................................ 4.2 Pembahasan ............................................................................................. 4.2.1 Siklus 1 ........................................................................................... 4.2.1.1 Perencanaan ....................................................................... xvi 46 48 49 49 4.2.1.2 Pelaksanaan ........................................................................ 1) Pertemuan Pertama ........................................................ 2) Pertemuan Kedua ........................................................... 4.2.1.3 Hasil Observasi Aktivitas Guru dan Siswa Siklus 1 ......................................................................................... 4.2.1.3.2 Hasil Observasi Aktivitas Guru ...................... 4.2.1.3.2 Hasil Observasi Aktivitas Siswa ............................... 4.2.1.4 Hasil Pembelajaran Siklus 1 ....................................................... 4.2.1.5 Kemampuan Menulis Puisi Melalui Pemanfaatan Media Lingkungan Sekolah Peraspek Siklus 1 ........................ 1) Kemampuan Menulis Puisi Aspek Judul Siklus 1 ......... 2) Kemampuan Menulis Puisi Aspek Tema Siklus 1 ......... 3) Kemampuan Menulis Puisi Aspek Amanat Siklus 1 ...... 4) Kemampuan Menulis Puisi Aspek Diksi Siklus 1 ......... 5) Kemampuan Menulis Puisi Aspek Rima Siklus 1 .......... 4.2.1.6 Observasi .......................................................................... 4.2.1.7 Refleksi ........................ .................................................... 4.2.2 Siklus 2 ........................................................................................... 4.2.2.1 Perencanaan ........................................................................ 4.2.2.2 Pelaksanaan ...................................................................... 1) Pertemuan Pertama ...................................................... 2) Pertemuan Kedua .......................................................... 4.2.2.3 Hasil Observasi Aktivitas Guru dan Siswa Siklus 2 ......................................................................................... 4.2.2.3.1 Hasil Observasi Aktivitas Guru ................................ 4.2.2.3.2 Hasil Observasi Aktivitas Siswa ............................... 4.2.2.4 Hasil Pembelajaran Siklus 2 ............................................... 4.2.2.5 Kemampuan Menulis Puisi Melalui Pemanfaatan Media Lingkungan Sekolah Peraspek Siklus 2 ........................ 1) Kemampuan Menulis Puisi Aspek Judul Siklus 2 ........ 2) Kemampuan Menulis Puisi Aspek Tema Siklus 2 ........ 3) Kemampuan Menulis Puisi Aspek Amanat Siklus 2 ..... 4) Kemampuan Menulis Puisi Aspek Diksi Siklus 2 ....... 5) Kemampuan Menulis Puisi Aspek Rima Siklus 2 ....... 4.2.2.6 Observasi ........................................................................... 4.2.2.7 Refleksi ............................................................................... 49 49 53 55 55 56 57 59 59 61 62 64 66 69 70 71 71 72 72 77 78 78 80 81 82 82 84 86 88 90 93 94 BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan ................................................................................................... 96 5.2 Saran ........................................................................................................ 97 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 98 LAMPIRAN .................................................................................................... .. 100 xvii 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada dasarnya ada empat keterampilan berbahasa yang harus dimiliki setiap siswa sebagai hasil belajar. Keempat jenis keterampilan tersebut yakni menyimak, berbicara, membaca, dan menulis. Keempat aspek ini dalam penggunaannya sebagai alat komunikasi tidak pernah dapat berdiri sendiri, satu sama lain saling berkaitan dan saling menentukan (Dalman, 2012:1-2). Lebih lanjut Dalman mengemukakan bahwa kegiatan menulis merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam seluruh proses belajar yang dialami oleh siswa. Sebagai salah satu keterampilan berbahasa, menulis merupakan kegiatan yang kompleks karena penulis dituntut untuk dapat menyusun dan mengorganisasikan isi tulisan serta menuangkannya dalam ragam bahasa tulis (Dalman, 2012:2). Hal senada diungkapkan pula oleh Supriadi (dalam Dalman, 2012:5) yang menyatakan bahwa menulis merupakan suatu proses kreatif yang banyak melibatkan cara berpikir divergen (menyebar) daripada konvergen (memusat). Dalam hal ini, menulis merupakan proses penyampaian informasi secara tertulis berupa hasil kreativitas penulisnya dengan menggunakan cara berpikir yang kreatif, tidak monoton, dan tidak terpusat pada satu pemecahan masalah saja. Dengan demikian, penulis dapat menghasilkan berbagai bentuk dan warna tulisan 2 secara kreatif sesuai dengan tujuan dan sasaran tulisannya. Keterampilan menulis termasuk ke dalam jenis keterampilan aktif, karena penulis aktif mengolah pesan (informasi) yang ingin disampaikan kepada pembaca. Keterampilan ini relatif sulit karena melibatkan olah pikir, pilihan kata, susunan bahasa, dan gaya penulisan sehingga tidak terjadi mis komunikasi antara penulis dan pembaca. Keterampilan menulis, khususnya menulis puisi bebas dengan menggunakan pilihan kata yang sesuai, harus dikuasai oleh siswa tingkat SMP. Hal ini sesuai dengan standar kompetensi menulis yang terdapat dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan atau KTSP 2006, yaitu standar kompetensi 16. ‘Mengungkapkan pikiran dan perasaan dalam puisi bebas’, dengan kompetensi dasar 16.1 ‘Menulis puisi bebas dengan menggunakan pilihan kata yang sesuai’. Kemampuan menulis puisi siswa kelas VIII SMP Trimulya pada prasiklus masih rendah. Rendahnya kemampuan menulis puisi pada siswa kelas VIII SMP Trimulya dapat diketahui dari nilai rata-rata uji kompetensi menulis puisi yang masih di bawah KKM yang telah ditentukan yakni 65. Uji kompetensi menulis puisi dilakukan pada saat pembelajaran menulis puisi dengan cara menyuruh siswa menulis puisi berdasarkan imajinasi siswa. Setelah dilakukan evaluasi, ternyata hasil tulisan siswa sangat jauh dari harapan. Hanya terdapat 6 siswa (20%) dari 30 jumlah keseluruhan siswa yang mendapatkan nilai di atas KKM. Siswa tidak dapat menuangkan gagasannya sehingga siswa tidak dapat menghasilkan tulisan puisi. Setelah penulis melakukan refleksi, penulis menyimpulkan bahwa rendahnya kemampuan menulis puisi pada siswa kelas VIII 3 SMP Trimulya tahun pelajaran 2012/2013 disebabkan guru tidak memberikan stimulus pada saat siswa disuruh untuk menulis puisi sehingga siswa tidak dapat merespon apa yang akan ditulis dalam puisinya. Siswa kesulitan menuangkan gagasannya karena siswa tidak dapat menumbuhkan imajinasinya tanpa adanya sesuatu atau benda yang dapat merangsang imajinasi siswa tersebut. Sanjaya (2009:37) mengemukakan bahwa variasi stimulus adalah keterampilan guru untuk menjaga agar iklim pembelajaran tetap menarik perhatian, tidak membosankan, sehingga siswa menunjukkan sikap antusias dan ketekunan, penuh gairah, dan berpartisipasi aktif dalam setiap langkah kegiatan pembelajaran. Menurut Sanjaya, ada tiga jenis variasi stimulus yang dapat dilakukan guru, salah satunya adalah variasi dalam menggunakan media atau alat bantu pembelajaran. Sanjaya juga berpendapat bahwa untuk memperoleh hasil belajar yang optimal, guru dituntut kreatif membangkitkan motivasi belajar siswa. Salah satu teknik dalam mengembangkan motivasi adalah dengan membangkitkan minat siswa dan menciptakan suasana yang menyenangkan dalam belajar. Dalam proses belajar mengajar, media merupakan bagian yang tak terpisahkan demi tercapainya tujuan pendidikan (Arsyad, 2011: 2). Media adalah segala sesuatu yang dapat diindera yang berfungsi sebagai perantara/sarana/alat untuk proses komunikasi atau proses belajar mengajar (Rohani, 1997:3). Arsyad juga mengemukakan bahwa salah satu fungsi utama media adalah sebagai alat bantu mengajar yang turut mempengaruhi iklim, kondisi, dan lingkungan belajar yang ditata dan diciptakan oleh guru (2011:15). Secara rinci, seorang ahli 4 mengemukakan bahwa pemakaian media dalam proses belajar mengajar dapat membangkitkan motivasi belajar, menyediakan stimulus belajar, dan membangkitkan respon peserta didik (Derek Rowntree dalam Rohani, 1997: 7-8). Lingkungan sekolah merupakan salah satu media menurut Gerlach & Ely (dalam Arsyad, 2011:3). Lingkungan sekolah merupakan media yang dapat digunakan untuk menstimulus siswa dalam pembelajaran menulis puisi karena di lingkungan sekolah terdapat berbagai macam objek yang dapat diamati oleh siswa. Lingkungan sekolah juga merupakan hal yang tidak asing bagi siswa karena hampir setiap hari siswa bertemu atau melihatnya. Dengan demikian, siswa akan dapat merespon apa yang akan ditulis dan daya imajinasi siswa akan tumbuh sehingga siswa dapat menuangkannya ke dalam tulisan puisi. Media ini relatif praktis bagi guru karena media ini tidak perlu dipersiapkan dari rumah. Guru hanya mengajak siswa keluar kelas dan mengamati objek secara langsung di lingkungan sekolah. Selain praktis, media ini juga relatif ekonomis dan menyenangkan karena dengan memanfaatkan media ini guru tidak perlu mengeluarkan biaya dan siswa akan merasa senang sehingga siswa lebih semangat mengikuti pembelajaran karena selama ini siswa hanya belajar di dalam ruangan saja. Berdasarkan uraian di atas, penulis bermaksud mengadakan penelitian dengan memanfatkan media lingkungan sekolah untuk meningkatkan kemampuan menulis puisi pada siswa kelas VIII SMP Trimulya tahun pelajaran 2012/2013. 5 1.2 Identifikasi Masalah Masalah yang dapat penulis identifikasi adalah bahwa siswa kelas VIII SMP Trimulya merasa kesulitan untuk menuangkan gagasannya dalam bentuk puisi. Hal ini disebabkan oleh faktor guru yang tidak memberikan stimulus pada siswa sehingga siswa tidak dapat merespon apa yang akan ditulis. Oleh karena itu guru dituntut untuk dapat memilih media pembelajaran yang dapat memberikan stimulus pada siswa sehingga daya imajinasi siswa akan tumbuh dan siswa dapat menuangkan imajinasinya tersebut ke dalam tulisan puisi. 1.3 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah diatas, rumusan masalah yang dapat penulis rumuskan adalah sebagai berikut. “Bagaimanakah peningkatan kemampuan menulis puisi melalui pemanfatan media lingkungan sekolah pada siswa kelas VIII SMP Trimulya semester genap tahun pelajaran 2012/2013 ?” 1.4 Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan aktivitas pembelajaran dan kemampuan menulis puisi di kelas VIII SMP Trimulya pada semester genap tahun pelajaran 2012/2013. 1.5 Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat baik secara teoretis maupun secara praktis. 1. Manfaat Teoretis 6 Penelitian ini diharapkan memiliki manfaat sebagai berikut. a. Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi bagi peneliti lain yang akan meneliti hal yang sama (pembelajaran menulis puisi). b. Dapat digunakan sebagai alternatif bagi guru di sekolah lain dalam mengajarkan materi menulis puisi yang lebih efektif dan efisien. 2. Manfaat Praktis 1) Bagi Siswa Dengan digunakannya media lingkungan sekolah dalam pembelajaran menulis puisi, kemampuan menulis siswa khususnya menulis puisi menjadi lebih meningkat. 2) Bagi Guru a) Meningkatkan kualitas pembelajaran menulis khususnya menulis puisi pada siswa kelas VIII SMP Trimulya. b) Meningkatkan kreativitas guru dalam pemilihan media yang tepat untuk pembelajaran menulis puisi. 7 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Kemampuan Kemampuan adalah kesanggupan, kecakapan, kekuatan (Depdiknas, 2007:707). Dengan adanya kemampuan untuk mengingat pada manusia berarti ada indikasi bahwa manusia mampu menyimpan dan menimbulkan kembali dari sesuatu yang pernah dialami (Ahmadi, 1998: 70). Berdasarkan kedua pendapat di atas, penulis menyimpulkan bahwa kemampuan adalah kesanggupan, kecakapan, atau kekuatan yang dimiliki seorang siswa untuk mengingat, menyimpan, dan menimbulkan kembali dari sesuatu yang diamatinya. Melalui pengamatannya, siswa diharapkan mampu mengingat dan menuangkan kembali objek yang diamati ke dalam bentuk tulisan puisi. 2.2 Menulis 2.2.1 Pengertian Menulis Menulis merupakan suatu kegiatan komunikasi berupa penyampaian pesan (informasi) secara tertulis kepada pihak lain dengan menggunakan bahasa tulis sebagai alat atau medianya (Dalman, 2012:3). Semi (1990:8) menyatakan bahwa menulis atau mengarang merupakan pemindahan pikiran atau perasaan dalam 8 bentuk lambang-lambang bahasa. Lambang-lambang bahasa ini berbentuk tulisan yang berisi pesan atau gagasan penulis agar bisa dipahami pembaca. Suparno dan Yunus (2008:1.3) mendefinisikan bahwa menulis merupakan suatu kegiatan penyampaian pesan (komunikasi) dengan menggunakan bahasa tulis sebagai alat atau medianya. Sedangkan Supriadi (dalam Dalman, 2012:5) menyatakan bahwa menulis merupakan suatu proses kreatif yang banyak melibatkan cara berpikir divergen (menyebar) daripada konvergen (memusat). Dalam hal ini, menulis merupakan proses penyampaian informasi secara tertulis berupa hasil kreativitas penulisnya dengan menggunakan cara berpikir yang kreatif, tidak monoton, dan tidak terpusat pada satu pemecahan masalah saja. Dengan demikian, penulis dapat menghasilkan berbagai bentuk dan warna tulisan secara kreatif sesuai dengan tujuan dan sasaran tulisannya. Sementara itu, Tarigan (2005:21) menyatakan bahwa menulis adalah menurunkan atau melukiskan lambanglambang grafis yang menghasilkan suatu bahasa yang dipahami oleh seseorang sehingga orang lain dapat membaca lambang-lambang grafis tersebut dan dapat memahami bahasa dan lambang grafis tersebut. Dari uraian di atas, penulis mengacu pada pendapat Supriadi yang mengatakan bahwa menulis adalah proses penyampaian informasi secara tertulis berupa hasil kreativitas penulisnya dengan menggunakan cara berpikir yang kreatif. Dengan penelitian ini diharapkan siswa mampu menyampaikan informasi secara tertulis berupa hasil kreativitasnya yaitu tulisan puisi berdasarkan hasil pengamatannya terhadap objek di lingkungan sekolah. 9 2.2.2 Tujuan Menulis Dalman (2012:3), dalam bukunya yang berjudul Keterampilan Menulis menyatakan bahwa menulis merupakan sebuah proses kreatif menuangkan gagasan dalam bentuk bahasa tulis dalam tujuan, misalnya memberitahu, meyakinkan, atau menghibur. Dalman, (2012:13-14) juga mengemukakan bahwa ditinjau dari sudut kepentingan pengarang, menulis memiliki beberapa tujuan, yaitu sebagai berikut. 1. Tujuan Penugasan Pada umumnya, menulis sebuah karangan dengan tujuan untuk memenuhi tugas yang diberikan oleh guru atau sebuah lembaga. Bentuk tulisan ini biasanya berupa makalah, laporan, ataupun karangan bebas. 2. Tujuan Estetis Pada umumnya, menulis dengan tujuan ini adalah untuk menciptakan sebuah keindahan dalam sebuah puisi, cerpen, maupun novel. Kemampuan penulis dalam memprmainkan kata sangat dibutuhkan dalam tulisan yang memiliki tujuan estetis. 3. Tujuan Penerangan Tujuan utama penulis membuat tulisan dengan tujuan penerangan adalah untuk memberi informasi kepada pembaca. 4. Tujuan Pernyataan Diri Menulis dengan tujuan pernyataan diri merupakan tulisan yang mempunyai tujuan penulis menyatakan diri. Bentuk tulisan ini misalnya surat perjanjian dan surat pernyataan. 5. Tujuan Kreatif 10 Menulis sebenarnya selalu berhubungan dengan proses kreatif, terutama dalam menulis karya sastra. Anda harus menggunakan daya imajinasi secara maksimal ketika mengembangkan tulisan, mulai dalam mengembangkan penokohan, melukiskan setting, maupun yang lain. Dengan penelitian ini diharapkan siswa dapat memberitahukan atau menginformasikan, meyakinkan, dan mengungkapkan perasaan dan emosinya tentang objek yang diamati dalam bentuk puisi. 2.2.3 Manfaat Menulis Beberapa manfaat menulis seperti yang dikemukakan oleh Dalman (2012:6) adalah sebagai berikut. 1. Peningkatan kecerdasan. 2. Pengembangan daya inisiatif dan kreativitas. 3. Penumbuhan keberanian. 4. Pendorongan kemauan dan kemampuan mengumpulkan informasi. Selain yang telah disebutkan di atas, Dalman juga mengemukakan tentang manfaat menulis yaitu 1. Dengan menulis kita dapat lebih menggali kemampuan dan potensi diri kita; 2. Melalui kegiatan menulis kita dapat mengembangkan berbagai gagasan; 11 3. Dengan mengembangkan berbagai gagasan penulis terpaksa bernalar, menghubung-hubungkan serta membandingkan fakta-fakta yang mungkin tidak kita lakukan kalau kita tidak menulis; 4. Kegiatan menulis memaksa kita lebih banyak menyerap, mencari, serta menguasai informasi sehubungan dengan topik yang kita tulis; 5. Menulis berarti mengorganisasikan gagasan secara sistematis serta mengungkapkanya secara tersirat, melalui tulisan kita dapat meninjau serta menilai gagasan kita sendiri secara objektif; dan 6. Dengan menulis di atas kertas kita akan lebih mudah memecahkan permasalahan, yaitu dengan menganalisisnya secara tersurat dalam konteks yang lebih konkret (Dalman, 2012:vii). 2.3 Puisi Berdasarkan bentuknya, sastra terbagi atas empat bagian (Kosasih, 2012:3). Salah satu bagian sastra tersebut adalah puisi. 2.3.1 Pengertian Puisi Puisi adalah bentuk karya sastra yang menggunakan kata-kata indah dan kaya makna (Kosasih, 2012:97). Lebih lanjut, Kosasih mengungkapkan bahwa keindahan sebuah puisi disebabkan oleh diksi, majas, rima, dan irama yang terkandung dalam karya sastra itu. Adapun kekayaan makna yang terkandung dalam puisi disebabkan oleh pemadatan segala unsur bahasa. Sementara itu, Tim Abdi Guru (2008:98) mengemukakan bahwa puisi adalah salah satu bentuk karya 12 sastra yang mengungkapkan pikiran dan perasaan penyair secara imajinatif dan disusun dengan penataan bunyi, irama, dan makna khusus. Berdasarkan pendapat tentang puisi di atas, penulis mengacu pada pendapat Kosasih yang mengatakan bahwa puisi adalah bentuk karya sastra yang menggunakan kata-kata indah dan kaya makna. Berdasarkan pengamatan objek di lingkungan sekolah, diharapkan siswa dapat memilih diksi yang sesuai, menggunakan kata-kata bermajas, dan menciptakan rima sehingga puisi yang ditulis siswa menjadi puisi yang indah. 2.3.2 Unsur-Unsur Puisi Secara garis besar, unsur-unsur puisi terbagi ke dalam dua macam, yakni struktur fisik dan stuktur batin (Kosasih, 2012:97). 2.3.2.1 Stuktur Fisik Puisi Struktur fisik puisi disebut juga metode puisi, yakni unsur estetik yang membangun struktur luar puisi. Unsur-unsur tersbut adalah sebagai berikut. 1. Diksi (Pemilihan Kata) Kata-kata yang digunakan dalam puisi merupakan hasil pemilihan yang sangat cermat. Kata-katanya merupakan hasil pertimbangan, baik itu makna, susunan bunyinya, maupun hubungan kata itu dengan kata-kata lain dalam baris dan baitnya. Kata-kata memiliki kedudukan yang sangat penting dalam puisi. Kata-kata dalam puisi bersifat konotatif dan ada pula kata-kata yang berlambang. Makna dari kata-kata itu mungkin lebih dari 13 satu. Kata-kata yang dipilih hendaknya bersifat puitis, yang mempunyai efek keindahan. Bunyinya harus indah dan memiliki keharmonisan dengan kata-kata lainnya (Kosasih, 2012:97). Pemilihan kata sangat erat kaitannya dengan hakikat puisi yang penuh pemadatan. Oleh karena itu, penyair harus pandai memilih kata-kata. Penyair harus cermat agar komposisi bunyi rima dan irama memiliki kedudukan yang sesuai dan indah. 2. Citraan (Pengimajinasian) Pengimajinasian adalah kata atau susunan yang dapat menimbulkan khayalan atau imajinasi. Dengan daya imajinasi tersebut, pembaca seolaholah merasa, mendengar, atau melihat sesuatu yang diungkapkan penyair. Dengan kata-kata yang digunakan penyair, pembaca seolah-olah mendengar suara yang didengar penyair, melihat benda-benda yang dilihat penyair, dan meraba atau menyentuh benda-benda yang diraba atau disentuh penyair (Kosasih, 2012:100). Sementara itu, Tarigan (1986:30), mengemukakan bahwa dalam menciptakan karyanya, penyair berusaha sekuat daya agar para penikmat dapat melihat, merasakan, mendengar, menyentuh, bahkan kalau perlu mengalami segala sesuatu yang terdapat dalam puisinya, sebab hanya dengan jalan demikian sajalah dia dapat meyakinkan para penikmat terhadap realitas dari segala sesuatu yang sedang didendangkannya. 3. Kata-Kata Konkret Untuk membangitkan imajinasi pembaca, kata-kata harus diperkonkret tepat, membayangkan dengan jitu apa yang hendak dikemukakan oleh 14 pengarang (Kosasih, 2012:103). Sementara itu, Tarigan (1986:31) mengungkapkan bahwa salah satu cara membangkitkan daya bayang atau imajianasi para penikmat puisi adalah dengan menggunakan kata-kata yang tepat, kata-kata yang konkret, yang dapat menyarankan suatu pengertian secara menyeluruh. 4. Bahasa Figuratif (Majas) Majas ialah bahasa yang digunakan penyair untuk mengatakan sesuatu dengan cara membandingkan dengan benda atau kata lain. Majas mengiaskan atau mempersamakan sesuatu dengan hal yang lain (Kosasih,2012:104). Untuk memperoleh kepuitisan, penyair menggunakan bahasa figuratif, yaitu bahasa kiasan atau majas. 5. Rima dan Ritma Rima adalah pengulangan bunyi dalam puisi. Dengan adanya rima atau pengulangan bunyi tersebut, puisi menjadi lebih indah. Makna yang ditimbulkannya pun lebih kuat (Kosasih, 2012:104). Hal ini senada dengan pendapat Tarigan (1986:34) yang mengatakan bahwa rima dan ritma besar sekali pengaruhnya untuk memperjelas makna puisi. 6. Tata Wajah (Tipografi) Tipografi merupakan pembeda yang penting antara puisi dengan prosa dan drama. Larik-larik puisi tidak berbentuk paragraf, melainkan membentuk bait. Dalam puisi-puisi kontemporer seperti karya Sutardji Calzoum Bachri, tipografi itu dipandang begitu penting sehingga menggeser kedudukan makna kata-kata (Kosasih, 2012:104). 15 2.3.2.2 Struktur Batin Puisi Struktur batin puisi menjadi salah satu unsur pembentuk puisi. Struktur batin berperan untuk menjiwai sebuah puisi. Menurut Kosasih, terdapat empat struktur batin puisi (2012:105). 1. Tema Tema merupakan gagasan pokok yang diungkapkan penyair dalam puisinya. Tema berfungsi sebagai landasan utama penyair dalam puisinya (Kosasih, 2012:105). Sementara itu, menurut Tarigan (1986:10) puisi mengandung suatu subject matter setiap untuk dikemukakan atau ditonjolkan. Makna yang terkandung dalam subject matter adalah sense atau tema dalam puisi tersebut. 2. Perasaan Perasaan merupakan sikap penyair terhadap pokok persoalan yang terdapat dalam puisinya. Dalam hal ini pada umumnya setiap penyair tentunya akan memiliki pandangan yang berbeda terhadap suatu karya. Menurut Tarigan (1986:11) rasa/felling yaitu merupakan sikap sang penyair terhadap pokok permasalahan yang terkandung dalam puisinya. 3. Nada dan Suasana Dalam menulis puisi, penyair mempunyai sikap tertentu terhadap pembaca: apakah dia ingin bersikap menggurui, menasehati, mengejek, menyindir, atau bersikap lugas hanya menceritakan sesuatu kepada pembaca. Sikap penyair kepada pembaca ini disebut nada (Kosasih, 2012:109). Jadi, nada merupakan refleksi sikap penyair terhadap 16 pembacanya, baik suasana hati, dan pandangan moral, dan terkadang muncul pula karakter kepribadian pengarangnya tercemin dalam puisi. 4. Amanat Amanat yang hendak disampaikan oleh penyair dapat ditelaah setelah kita memahami tema, rasa, dan nada puisi. Tujuan atau amanat merupakan hal yang mendorong penyair untuk menciptakan puisinya. Amanat tersirat dibalik kata-kata yang disusun, dan juga berada dibalik tema yang diungkapkan. Dalam hal ini penyair menciptakan puisinya dan amanat tersirat secara tidak langsung muncul di balik tema yang diungkapkan (Kosasih, 2012:109). 2.3.3 Bentuk-Bentuk Puisi Bentuk-bentuk puisi menurut zamannya dapat dibedakan atas puisi lama, puisi baru, dan puisi modern (Badudu, 1986:5). 2.3.3.1 Puisi Lama Puisi lama terikat oleh persajakan, irama, dan banyaknya baris setiap bait (Tim Abdi Guru, 2008:98). Badudu (1986:5) menyatakan bahwa puisi lama yang kita kenal di Indonesia adalah puisi peninggalan sastra Melayu. Menurut Badudu puisi lama sangat terikat baik bentuknya, maupun pada isinya. Sedangkan menurut Arsyad dkk. puisi lama sebagai hasil sastra lama menggunakan bahasa dalam pola-pola persajakan tertentu secara ketat (1986:1.11). 17 2.3.3.2 Puisi Baru Puisi baru tidak lagi terikat oleh persajakan, irama, dan banyaknya baris dalam bait (Tim Abdi Guru, 2008:98). Puisi Indonesia baru lahir dalam tahun dua puluhan (Badudu,1986:21). Puisi baru sebagai hasil sastra baru menggunakan “bahasa terikat” tidak ketat. Artinya, bahasa yang digunakan tidak terikat dengan pola-pola persajakan tertentu. Namun, sebagai karya sastra, unsur keindahan masih mewarnai puisi baru (Arsyad, 1986:1.11). 2.3.3.3 Puisi Bebas atau Puisi Modern Puisi bebas atau puisi modern adalah puisi yang lebih menonjolkan isi. Jadi, bukan hanya persajakan, irama, atau bentuknya. Bahkan bahasanya pun dapat dibuat sebebas-bebasnya tanpa harus mengikuti kaidah yang berlaku isi puisi (Tim Abdi Guru, 2008:98). Puisi Indonesia modern bermula sejak zaman pendudukan Jepang, dipelopori oleh Chairil Anwar (Badudu, 1986:28). Menurut Badudu, (1986: 5) kebebasan individu dalam kehidupan masyarakat modern terpantul kembali dalam ciptaan-ciptaan sastra. Pengarang modern tidak mau lagi terikat pada kebiasaan lama; mereka mau bebas, bebas dalam mencipta: menurut bentuk yang sesuai dengan keinginannya, sesuai dengan irama sukmanya, ingin bebas dalam bereksperimen dengan bahasa, karenanya bebas dalam memilih kata-kata. Mereka menghindari bahasa yang berbau klise. 18 2.3.4 Menulis Puisi Bebas dengan Memanfaatkan Media Lingkungan Sekolah Menulis puisi dapat dimulai dari mana saja. Dengan mengamati suatu keadaan, peristiwa, atau hal-hal yang tampak secara fisik, seseorang dapat melahirkan sebuah gagasan seni, termasuk puisi (Nurhadi dkk, 2006:167). Sementara itu, Kosasih (2012:115) menyatakan bahwa karya sastra, baik itu prosa ataupun puisi, tidak dapat dilepaskan dari kondisi kehidupan sekitarnya, termasuk keadaan alam tempat penyairnya itu berpijak. Benda-benda dan suasana di sekelilingnya sering kali dipergunakan penyair untuk mengekspresikan perasaan ataupun pikiranpikirannya. Berdasarkan uraian di atas penulis melakukan penelitian dengan harapan agar siswa dapat menulis puisi dengan dimulai dari mengamati benda-benda dan suasana di lingkungan sekolah. 2.3.4.1 Menulis Puisi dengan Menggunakan Diksi Berdasarkan Maknanya Bagi penyair, kata merupakan ruh puisi. Melalui kata-kata, puisi menjadi hidup dan berjiwa. Oleh karena itu, penggunaan kata-kata dalam menulis puisi selalu dipertimbangkan secara matang. Kata harus dipilih dengan berbagai pertimbangan, baik segi maknanya, komposisi bunyi dalam rima, maupun kedudukan kata di tengah konteks kata lainnya (Wahono dan Rusmiyanto, 2007:119). Setiap kata memiliki makna yang berbeda. Meskipun beberapa kata tersebut termasuk sinonim, nuansa makna yang dimiliki setiap kata tentu berbeda. 19 Perbedaan makna yang dimiliki oleh setiap kata dapat dimanfaatkan penyair untuk mengekspresikan perasaannya. Penyair memilih kata tertentu karena mempertimbangkan banyak hal, diantaranya ialah kedalaman makna dan kemampuan mewakili perasaannya. Perhatikan contoh puisi berikut. Doa di Medan Laga (karya Subagyo Sastrowardoyo) Berilah kekuatan sekeras baja besi Untuk menghadapi dunia ini, untuk melayani zaman ini Berilah kesabaran seluas angkasa langit Untuk mengatasi siksaan ini, untuk melupakan derita ini Berilah perasaan selembut sutra kain Untuk menjaga peradaban ini, untuk mempertahankan kemanusiaan ini Jika diperhatikan, kata-kata baja, besi; angkasa, langit; sutra, kain termasuk padanan kata. Namun, kedalaman yang dimiliki kata-kata tersebut jelas berbeda. Misalnya, pada larik pertama, penyair ingin membandingkan sesuatu yang sangat kuat sehingga hal yang menjadi pembandingnya dipilih kata baja, bukan besi. Pengarang lebih memilih kata baja karena kekuatan baja memang lebih handal daripada besi. Demikian halnya dengan kata angkasa dan langit. Oleh karena itu pada bagian sebelumnya penyair ingin menggambarkan kesabaran yang luas, kata yang dipilihnya angkasa bukan langit. Kata angkasa memiliki kecenderungan 20 memiliki makna berkaitan dengan objek yang luas, sedangkan langit lebih mengarah pada ketinggian. Penyair memilih kata sutra juga didasarkan oleh adanya kedalaman makna yang dimiliki oleh kata itu. Pada bagian sebelumnya, penyair ingin menyatakan perasaan yang lembut, dan kelembutan yang dianggap paling cocok ialah kelembutan sutra (Wahono dan Rusmiyanto, 2007:119-120). 2.3.4.2 Menulis Puisi dengan Pilihan Kata Berdasarkan Komposisi Bunyi dalam Rima Wahono dan Rusmianto (2007:121) mengemukakan bahwa pemilihan kata dalam menulis puisi tidak hanya didasarkan pada kesesuaian makna, tetapi juga mempertimbangkan komposisi bunyi dalam rima. Mereka juga mengatakan bahwa puisi termasuk karya seni yang mengutamakan keindahan. Salah satu keindahan puisi ditentukan oleh persamaan bunyi. Namun, janganlah memaksakan untuk menggunakan kata tertentu hanya karena ingin memperoleh kesamaan bunyi. Perhatikan pemilihan kata dalam contoh puisi berikut. Menyesal (karya Ali Hasjmy) Pagiku hilang sudah melayang lenyap meninggi Hari mudaku sudah pergi, Sekarang petang datang membayang sore Batang usiaku sudah tinggi tua Aku lalai di hari pagi 21 lengah Beta lengah di masa muda lalai Kini hidup meracun hati sukma Miskin ilmu, miskin harta Ah, apa guna kusesalkan Menyesal tua tiada berguna Hanya menambah luka sukma Jika dicermati pilihan kata yang digunakan dalam puisi di atas, semua didasarkan atas persamaan bunyi, baik secara horizontal maupaun vertikal. Pada larik pertama, penyair memilih kata hilang dan kata melayang karena kedua kata tersebut memiliki persamaan bunyi sehingga terkesan indah. Demikian juga pada larik ketiga yang menggunakan kata petang dan membayang. Pada larik kelima dan keenam (lalai dan hari, serta lengah dan muda). Selain itu, pertimbangan lain yang yang digunakan penyair adalah karena larik pertama dan larik ketiga juga memiliki persamaan bunyi, yakni adanya kata melayang dan membayang. 2.4 Media 2.4.1 Pengertian Media Kata media berasal dari bahasa Latin medius yang berarti ‘tengah’, ‘perantara’, atau ‘pengantar’. Dalam bahasa Arab, media adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim kepada penerima pesan (Arsyad, 2011: 3). Gerlach & Ely (dalam Arsyad, 2011) mengatakan bahwa media apabila dipahami secara garis 22 besar adalah manusia, materi, atau kejadian yang membangun kondisi yang membuat siswa mampu memperoleh pengetahuan, keterampilan, atau sikap. Dalam pengertian ini, guru, buku teks, dan lingkungan sekolah merupakan media. Heinich dan kawan-kawan, (dalam Arsyad, 2011:4) mengemukakan istilah medium sebagai perantara yang mengantar informasi antara sumber dan penerima. Sejalan dengan batasan ini, Hamidjojo (dalam Arsyad, 2011:4) memberi batasan media sebagai semua bentuk perantara yang digunakan oleh manusia untuk menyampaikan atau menyebar ide, gagasan, atau pendapat sehingga ide, gagasan atau pendapat yang dikemukakan itu sampai kepada penerima yang dituju. Sementara itu, Rohani (1997:3) berpendapat bahwa media adalah segala sesuatu yang dapat diindera yang berfungsi sebagai perantara/sarana/alat untuk proses komunikasi (proses belajar mengajar). 2.4.2 Fungsi dan Manfaat Media Pendidikan Arsyad (2011:15) mengemukakan bahwa dalam suatu proses belajar mengajar, dua unsur yang amat penting adalah metode mengajar dan media pembelajaran. Kedua aspek ini saling berkaitan. Pemilihan salah satu metode mengajar tertentu akan mempengaruhi jenis media pembelajaran yang sesuai, meskipun masih ada berbagai aspek lain yang harus diperhatikan dalam memilih media , antara lain tujuan pembelajaran, jenis tugas dan respon yang diharapkan siswa kuasai setelah pembelajaran berlangsung, dan konteks pembelajaran termasuk karakteristik siswa. Lebih lanjut Arsyad mengatakan bahwa salah satu fungsi utama media 23 pembelajaran adalah sebagai alat bantu mengajar yang turut mempengaruhi iklim, kondisi, dan lingkungan belajar yang ditata dan diciptakan oleh guru. Hamalik (dalam Arsyad, 2011:15) mengemukakan bahwa pemakaian media pembelajaran dalam proses belajar mengajar dapat membangkitkan keinginan dan minat yang baru, membangkitkan motivasi dan rangsangan kegiatan belajar, dan bahkan membawa pengaruh-pengaruh psikologis terhadap siswa. Lebih lanjut Hamalik mengatakan bahwa selain membangkitkan motivasi dan minat siswa, media pembelajaran juga dapat membantu siswa meningkatkan pemahaman, menyajikan data dengan menarik dan terpercaya, memudahkan penafsiran data, dan memadatkan informasi. Derek Rowntree (dalam Rohani, 1997:7-8) mengemukakan beberapa fungsi media pendidikan antara lain adalah membangkitkan motivasi belajar, mengulang apa yang telah dipelajari, menyediakan stimulus belajar, membangkitkan respon peserta didik, memberikan balikan dengan segera, dan menggalakkan latihan yang serasi. Sementara itu, McKown (dalam Rohani, 1997:8) mengemukakan 4 fungsi media adalah: a) mengubah titik berat pendidikan formal, yaitu dari pendidikan yang menekankan pada instruksional akademis menjadi pendidikan yang mementingkan kebutuhan kehidupan peserta didik, b) membangkitkan motivasi belajar pada peserta didik, c) memberikan kejelasan, dan d) memberikan rangsangan. Selanjutnya, Ibrahim dalam Arsyad (2011:16) menjelaskan betapa pentingnya media pembelajaran karena media pembelajaran membawa dan membangkitkan 24 rasa senang dan gembira bagi murid-murid dan memperbarui semangat mereka... membantu memantapkan pengetahuan pada benak para siswa menghidupkan pelajaran. Berdasarkan uraian di atas, penulis berharap penggunaan media lingkungan sekolah dapat membangkitkan motivasi belajar, menyediakan stimulus belajar, membangkitkan respon, dan membangkitkan rasa senang dan gembira bagi siswa sehingga dengan demikian siswa akan dapat belajar menulis puisi dan menghasilkan tulisan puisi dengan baik. 2.4.3 Pemilihan Media Rohani (1997:27-30) menyatakan bahwa dalam menggunakan media instruksional edukatif sebagai alat komunikasi khususnya dalam hubungannya dengan masalah proses belajar mengajar, harus didasarkan pada pemilihan yang objektif. Oleh karena itu, dalam pemilihan serta prioritas pengadaan media intruksional edukatif harus dikaitkan dengan tujuan yang akan dicapai, kegiatan pembelajaran, dan sistem evaluasinya. Pemilihan dan pemanfaatan media perlu memperhatikan beberapa kriteria berikut. 1. Tujuan Media hendaknya menunjang tujuan instruksional yang telah dirumuskan. 2. Ketepatgunaan Tepat dan berguna bagi pemahaman bahan yang dipelajari. 3. Keadaan peserta didik 25 Kemampuan daya pikir dan daya tangkap peserta didik, dan besar kecilnya kelemahan peserta didik perlu pertimbangan. 4. Ketersediaan Pemilihan media perlu memperhatikan ada tidaknya media di sekolah serta mudah sulitnya diperoleh. 5. Mutu teknis Media harus memiliki kejelasan dan kualitas yang baik. 6. Biaya Pemilihan media harus mempertimbangkan keseimbangan biaya dengan kesesuaian hasil yang dicapai. Berkaitan dengan hal tersebut, beberapa ahli menyatakan bahwa untuk memilih atau memanfaatkan media harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut. 1. Biaya yang lebih murah, pada saat pembelian maupun pemeliharaan. 2. Kesesuaiannya dengan metode instruksional. 3. Kesesuaiannya dengan karakteristik peserta didik. 4. Pertimbangan praktis. 5. Ketersediaan media berikut suku cadangnya dipasaran. Dalam penelitian ini penulis menggunakan atau memilih media lingkungan sekolah karena menurut Gerlach & Ely (dalam Arsyad, 2011) lingkungan sekolah merupakan salah satu media yang dapat digunakan dalam pembelajaran. Pemanfaatan media dalam pembelajaran dapat membangkitkan motivasi belajar, menyediakan stimulus belajar, dan membangkitkan respon peserta didik (Derek 26 Rowntree dalam Rohani, 1997:7-8). Pemanfaatan media dalam pembelajaran juga dapat membangkitkan rasa senang bagi murid-murid (Ibrahim dalam Arsyad, 2011:16). Lingkungan sekolah cukup efektif untuk pembelajaran menulis puisi karena di lingkungan sekolah terdapat berbagai macam objek yang dapat diamati oleh siswa sehingga siswa dapat menuangkan gagasannya berdasarkan hasil pengamatannya. 2.5 Lingkungan 2.5.1 Pengertian Lingkungan Lingkungan adalah segala sesuatu yang berada di luar diri kita, yang dalam arti yang lebih sempit, lingkungan merupakan hal-hal/sesuatu yang berpengaruh terhadap perkembangan manusia” (Tabrani dkk:1994). Segala kondisi yang berada di dalam & diluar individu baik fisiologis, psikologis, maupun sosial kultural akan mempengaruhi tingkah individu kearah yang benar. Lingkungan berpengaruh secara langsung maupun tidak langsung. Pengaruh yang langsung misalnya pergaulan dengan keluarga dan teman-teman, sedangkan pengaruh tidak langsung misalnya melalui televisi, membaca koran dan sebagainya Berdasarkan pernyataan diatas, dapat disimpulkan bahwa lingkungan adalah segala sesuatu yang berada di alam sekitar yang memiliki makna/pengaruh terhadap karakter/sifat seseorang secara langsung maupun tidak langsung. 27 2.5.2 Lingkungan Sekolah Lingkungan sekolah mencakup keadaan lingkungan sekolah, suasana sekolah, keadaan gedung, masyarakat sekolah, tata tertib dan fasilitas-fasilitas sekolah. Sebagaimana dalam bukunya Dimyati & Mudjiono bahwa dalam prasarana pembelajaran meliputi gedung sekolah, ruang belajar, lapangan olah raga, ruang ibadah, ruang kesenian & peralatan olah raga. Sarana pembelajaran meliputi buku pelajaran, buku bacaan alat dan fasilitas laboratorium sekolah dan berbagai media pembelajaran lainnya. Lingkungan sekolah memegang peranan penting bagi perkembangan belajar para siswanya. Lingkungan ini meliputi lingkungan fisik sekolah seperti lingkungan sekitar sekolah, sarana dan prasarana belajar yang ada, sumber-sumber belajar dan media belajar dan sebagainya. Lingkungan sosial menyangkut hubungan siswa dengan kawan-kawannya, guru-guru serta staf sekolah lainnya. Lingkungan sekolah juga menyangkut lingkungan akademis, yaitu suasana dan pelaksanaan kegiatan belajar -mengajar, berbagai kegiatan kokulikuler dan sebagainya. Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa lingkungan sekolah merupakan tempat bagi siswa untuk belajar bersama teman-temannya secara terarah guna menerima transfer pengetahuan dari guru yang didalamnya mencakup keadaan sekitar suasana sekolah, relasi siswa dengan dan temantemannya, relasi siswa dengan guru dan dengan staf sekolah, kualitas guru dan metode mengajarnya, keadaan gedung, masyarakat sekolah, tata tertib, fasilitasfasilitas sekolah, dan sarana prasarana sekolah. 28 2.6 Aktivitas Belajar 2.6.1 Perlunya Aktivitas dalam Belajar Sardiman (2009:95-96) mengemukakan bahwa pada prinsipnya belajar adalah berbuat. Berbuat untuk mengubah tingkah laku, jadi melakukan kegiatan. Tidak ada belajar jika tidak ada aktivitas. Itulah sebabnya aktivitas merupakan prinsip atau asas yang sangat penting di dalam interaksi belajar-mengajar. Lebih lanjut Sardiman menegaskan bahwa dalam kegiatan belajar, siswa harus aktif berbuat. Dengan kata lain, bahwa dalam belajar sangat diperlukan adanya aktivitas. Tanpa aktivitas, proses belajar tidak mungkin berlangsung dengan baik. 2.6.2 Jenis-Jenis Aktivitas dalam Belajar Banyak jenis aktivitas yang dapat dilakukan oleh siswa di sekolah. Aktivitas siswa tidak cukup hanya mendengarkan dan mencatat (Sardiman, 2009:101). Paul B. Diedrich, membuat suatu daftar yang berisi 177 macam kegiatan siswa yang antara lain dapat digolongkan sebagai berikut. 1. Visual activities, yang termasuk di dalamnya misalnya, membaca, memerhatikan gambar demonstrasi percobaan, pekerjaan orang lain. 2. Oral activities, seperti menyatakan, merumuskan, bertanya, memberi saran, mengeluarkan pendapat, mengadakan wawancara, diskusi, interupsi. 3. Listening activities,sebagai contoh mendengarkan uraian, percakapan, diskusi, musik, pidato. 4. Writing activities, misalnya menulis cerita, karangan, laporan, angket, menyalin. 29 5. Drawing activities, misalnya menggambar, membuat grafik, peta, diagram. 6. Motor activities, misalnya melakukan percobaan, membuat kontruksi, model mereparasi, bermain, berkebun, beternak. 7. Mental activities, misalnya menanggapi, mengingat, memecahkan soal, menganalisis, melihat hubungan, mengambil keputusan. 8. Emotional activities, misanya menaruh minat, merasa bosan, gembira bersemangat, bergairah, berani, tenang, gugup. 2.6.3 Aktivitas Guru Sardiman (2009:163-175) mengemukakan b

Dokumen baru

Download (108 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS VIIIA SMP RADEN FATAH BATU MELALUI PENGGUNAAN MEDIA LAGU
1
20
23
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS NARASI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS IV-A SDN 1 RAJABASA TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
96
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS NARASI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS IV-A SDN 1 RAJABASA TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
71
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI METODE PELATIHAN PADA SISWA KELAS VIIC SMPN 2 TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
93
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI METODE PELATIHAN PADA SISWA KELAS VIIC SMPN 2 TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
1
18
60
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS DONGENG MELALUI PENGGUNAAN MEDIA KOMIK PADA SISWA KELAS VII-C SMP NEGERI 2 WAY LIMA PESAWARAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
13
63
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 2 SUKARAME BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
11
61
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS SURAT PRIBADI MELALUI TEKNIK PELATIHAN SISWA KELAS VII. 3 SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 GADINGREJO TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
11
329
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI SUMBER BELAJAR ALAM SEKITAR SISWA KELAS VII-A SMP PGRI PEJAMBON TAHUN PELAJARAN 2012/2013
1
15
55
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI TEKNIK PEMANFAATAN LINGKUNGAN SEKOLAH PADASISWA SMP NEGERI 11 BANDARLAMPUNG KELAS VII SEMESTER GENAP TAHUN 2010/2011
0
14
101
PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMANDU ACARA MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII A SEMESTER GENAP SMP 17.3 KATIBUNG LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
7
41
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA LINGKUNGAN SEKOLAH PADA SISWA KELAS VIII SMP TRIMULYA SEMESTER GENAP TAHUN PELAJARAN 2012/2013
2
6
108
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR SISWA KELAS VII-B SMP TAMAN SISWA TAHUN PELAJARAN 2012/2013
2
8
53
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR SISWA KELAS VIII SMPN 1 WAY LIMA TAHUN PELAJARAN 2014/2015
0
6
60
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI MEDIA GAMBAR SISWA KELAS VIII-1 SMP ISLAM YLPI KOTA PEKANBARU
0
0
6
Show more