Feedback

Discovery World Medan (Arsitektur Rekreatif Edukatif)

Informasi dokumen
DISCO SCOVERY WORLD MEDAN (ARSIT SITEKTUR REKREATIF EDUKATIF) LAPORAN PERANCANGAN TKA 490 - TUGAS AKHIR SEMES ESTER B TAHUN AJARAN 2011 / 2012 Sebaga bagai Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Arsitektur Oleh AB ABDUL RASYID LUBIS 080406025 DEP EPARTEMEN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVER IVERSITAS SUMATERA UTARA 2012 Universitas Sumatera Utara DISCOVERY WORLD MEDAN (ARSITEKTUR REKREATIF EDUKATIF) Oleh : ABDUL RASYID LUBIS 08 0406 025 Medan, Juli 2012 Disetujui Oleh : Pembimbing I Pembimbing II Ir. Dwi Lindarto H.,MT Achmad Delianur N.,ST,MT NIP : 19630716 199802 1 001 NIP : 19730828 199903 1 002 Ketua Departemen Arsitektur Ir. N. Vinky Rahman, MT. NIP. 19660622 199702 1 001 Universitas Sumatera Utara SURAT HASIL PENILAIAN PROYEK TUGAS AKHIR (SHP2A) Nama : Abdul Rasyid Lubis NIM : 08 0406 025 Judul Proyek Tugas Akhir : Discovery World Medan Tema : Arsitektur Rekreatif Edukatif Rekapitulasi Nilai : A B+ B C+ C D E Dengan ini mahasiswa yang bersangkutan dinyatakan : No. Status 1. Lulus Langsung 2. Lulus Waktu Paraf Paraf Pengumpulan Pembimbing Pembimbing Laporan I II Koordinator TKA-490 Melengkapi 3. Perbaikan Tanpa Sidang 4. Perbaikan Dengan Sidang 5. Tidak Lulus Medan, Juli 2012 Ketua Departemen Arsitektur, Koordinator TKA-490, Ir. N.Vinky Rahman, MT. Dr. Ir. Nelson Siahaan, M.ARCH NIP : 19660622 199702 1 001 NIP : 19581127 198701 1 001 Universitas Sumatera Utara KATA PENGANTAR Alhamdulillah, puji dan syukur, saya panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan karunia-Nya saya dapat menyelesaikan seluruh proses penyusunan Laporan Tugas Akhir ini sebagai persyaratan untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik Arsitektur, Departemen Arsitektur Universitas Sumatera Utara. Laporan Studio Tugas Akhir ini berisikan antara lain : pengumpulan data melalui studi literatur dan dari berbagai nara sumber, telaah, analisa dan penyusunan landasan - landasan teoritis (konseptual) bagi tahap perancangan serta gambar - gambar rancangan. Selama proses hingga selesainya laporan ini, penulis tidak terlepas dari berbagai pihak yang turut andil dalam menyukseskannya. Oleh sebab itu, pada kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesarbesarnya kepada : • Bapak Ir. Dwi Lindarto H, MT sebagai Dosen Pembimbing I atas bimbingan, dukungan dan semangat yang sangat berarti dan selalu memberikan motivasi dari awal hingga akhir. • Bapak Achmad Delianur Nasution, ST, MT,Ars selaku Dosen Pembimbing II yang telah memberikan bimbingan dan arahan yang sangat berguna, serta motivasi yang sangat berarti. • Bapak Ir. N. Vinky Rahman, MT Sebagai Ketua Jurusan Arsitektur USU. • Bapak Imam Faisal Pane, ST, MT Sebagai Sekretaris Jurusan Arsitektur USU. • Ibu Ir. Morida Siagian, MURP dan ibu R.Lisa Suryani, ST, MT selaku dosen penguji yang telah banyak memberikan masukan, saran, dan kritik. • Bapak Dr. Ir. Nelson Siahaan, Dipl.TP, M.Arch Sebagai Ketua Koordinator Studio Tugas Akhir Semester B TA. 2011/2012. • Seluruh Staf pengajar Bapak Ibu Dosen Arsitektur Universitas Sumatera Utara atas semua kritik dan sarannya selama asistensi. • Orang tua saya yang tercinta Ibu Hj.Dra. Nelli Hafni Hasibuan dan Bapak Alm. H. Husni Fadli Lubis. Abang dan kakak saya, Aswin Parlindungan Lubis,ST , Asmidar Lubis, S.Pd , Rosintan Lubis,S.Farm , Roslian Lubis S,Pd, kak Dedek, bang Bokar, serta semua keluarga besar yang tak tersebutkan satu per satu. Terima kasih atas doa dan dukungannya selama ini. ii Universitas Sumatera Utara • Sahabat-sahabat saya, pengingat dan pendamping di kala suka dan duka, Tio, Ilham, Fahmi, Citra, Inke, Nona, Yeshi, Enji. • Teman-teman arsitektur 08 yang saya cintai, terimakasih atas dukungan dan semangat, kebersamaan dan suka duka selama kuliah di Arsitektur USU. • Teman-teman seperjuangan satu kelompok Citra, Inke, Nona, Maria, Seni, Merry, Husin. Terimakasih atas semangat, kebersamaan dan suka duka yang kita lewati bersama dari awal hingga akhir. • Abang dan kakak senior dan alumni yang telah memberikan semangat dan masukan serta adik-adik stambuk 2009,2010, dan 2011. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh sebab itu, kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat diharapkan untuk kelengkapan dan terwujudnya kesempurnaan sebagaimana dimaksud. Akhir kata, Penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan penulisan laporan ini. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua khususnya di lingkungan Departemen Arsitektur USU. Hormat Penulis Abdul Rasyid Lubis iii Universitas Sumatera Utara DAFTAR ISI LEMBARAN PENGESAHAN SURAT HASIL PENILAIAN PROYEK AKHIR ( SHP2A ) ........................................... i KATA PENGANTAR ................................................................................................... ii DAFTAR ISI ................................................................................................................ iv DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... vii DAFTAR TABEL ........................................................................................................ xii Bab I. Pendahuluan 1.1. Latar Belakang ..................................................................................... 1 1.2. Maksud dan Tujuan .............................................................................. 2 1.3. Masalah Perancangan ......................................................................... 2 1.4. Pendekatan .......................................................................................... 3 1.5. Lingkup dan Batasan............................................................................ 3 1.6. Kerangka Berpikir................................................................................. 4 1.7. Sistematika Laporan ............................................................................ 5 Bab II. Deskripsi Proyek 2.1. Pengertian Judul .................................................................................. 6 2.2. Tinjauan Subjek ................................................................................... 7 2.2.1. Penggunaan Kata “Discovery” .................................................... 7 2.3. Tinjauan Lokasi .................................................................................... 8 2.3.1. Kriteria Pemilihan Lokasi ............................................................ 8 2.3.2. Analisis Penetapan Tapak .......................................................... 10 2.3.3. Deskripsi Kondisi Tapak Terpilih ................................................. 13 2.3.3.a Deskripsi Tapak ..................................................................... 13 2.3.3.b Alasan Pemilihan Tapak ........................................................ 16 2.4. Tinjauan Pengguna dan Aktivitas ......................................................... 16 2.4.1. Pengguna ................................................................................... 16 2.4.2. Aktivitas ...................................................................................... 17 2.5. Deskripsi Kebutuhan Ruang.................................................................. 18 2.5.1. Fasilitas Utama ........................................................................... 18 2.5.2. Fasilitas Pendukung ................................................................... 23 iv Universitas Sumatera Utara 2.5.3. Deskripsi Persyaratan dan Kriteria Ruang .................................. 23 2.6. Studi Banding Proyek Sejenis ............................................................... 36 2.6.1. Studi Banding Proyek Sejenis di Luar Negeri.............................. 36 2.6.2. Studi Banding Proyek Sejenis di Dalam Negeri .......................... 52 Bab III. Elaborasi Tema 3.1. Pengertian Arsitektur Rekreatif Edukatif ................................................ 63 3.2. Interpretasi Tema .................................................................................. 64 3.3. Studi Banding Tema Sejenis ................................................................. 70 3.3.1. Klimahaus Bremerhaven 8º Ost.................................................. 70 Bab IV. Analisa 4.1. Analisa Kondisi Tapak dan Lingkungan ................................................ 75 4.1.1. Analisa Lokasi Tapak dalam Skala Kota dan Region .................. 75 4.1.2. Analisa Tata Guna Lahan ........................................................... 78 4.1.2.a Kondisi Eksisting Sekitar ........................................................ 78 4.1.2.b Batas-batas Sekitar Site......................................................... 81 4.1.2.c Analisa Skyline ....................................................................... 82 4.1.3. Analisa Sirkulasi ......................................................................... 83 4.1.3.a Sirkulasi Kendaraan Bermotor ............................................... 83 4.1.3.b Sirkulasi Pejalan Kaki ............................................................ 84 4.1.4. Analisa Pencapaian .................................................................... 85 4.1.5. Analisa Matahari, Angin dan Vegetasi ........................................ 87 4.1.6. Analisa Kebisingan ..................................................................... 89 4.1.7. Analisa View ............................................................................... 90 4.1.7.a Analisa View Keluar ............................................................... 90 4.1.7.b Analisa View Kedalam ........................................................... 91 4.1.8. Analisa Sarana dan Prasarana ................................................... 92 4.1.9. Analisa Plaza Medan Fair ........................................................... 95 4.4. Analisa Fungsional................................................................................ 100 4.4.1. Deskripsi Pengguna .................................................................... 100 4.4.2. Analisa Kegiatan ........................................................................ 104 4.4.3. Program Ruang .......................................................................... 107 v Universitas Sumatera Utara Bab V. Konsep Perancangan 5.1. Konsep Dasar ...................................................................................... 112 5.2. Konsep Massa Bangunan .................................................................... 113 5.3. Konsep Rencana Tapak ....................................................................... 114 5.2.1 Konsep Penzoningan .................................................................. 114 5.2.2 Konsep Sirkulasi.......................................................................... 115 5.2.3 Konsep Rekreatif Edukatif ........................................................... 116 Bab VI. Hasil Perancangan 6.1. Gambar Arsitektural ............................................................................. 119 6.2. Gambar Struktur................................................................................... 125 6.3. Gambar Mekanikal dan Elektrikal ......................................................... 128 6.4. Perspektif Bangunan ............................................................................ 140 6.5. Interior .................................................................................................. 145 6.6. Poster .................................................................................................. 146 6.7. Maket ................................................................................................... 149 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... xiii vi Universitas Sumatera Utara DAFTAR GAMBAR HALAMAN Gambar 1.1 Diagram Kerangka Berpikir ...................................................................... 4 Gambar 2.1 Pembagian WPP Kota Medan ................................................................. 10 Gambar 2.2 Peta Lokasi Alternatif 1 ............................................................................ 11 Gambar 2.3 Peta Lokasi Alternatif 2 ............................................................................ 11 Gambar 2.4 Peta Lokasi Alternatif 3 ............................................................................ 12 Gambar 2.5 Kondisi Eksisting Lahan ........................................................................... 14 Gambar 2.6 Peta Lokasi Tapak Terpilih ...................................................................... 15 Gambar 2.7 Earth Forming .......................................................................................... 19 Gambar 2.8 Prehistoric Life ......................................................................................... 19 Gambar 2.9 Great Disaster ......................................................................................... 19 Gambar 2.10 The Solar System .................................................................................. 20 Gambar 2.11 Space Exploration.................................................................................. 20 Gambar 2.12 Experience Room .................................................................................. 21 Gambar 2.13 4D Theater............................................................................................. 22 Gambar 2.14 Motion 4D Ride ...................................................................................... 22 Gambar 2.15 Omnimax Theater .................................................................................. 23 Gambar 2.16 4D Theater............................................................................................. 25 Gambar 2.17 Kursi Dengan 2DOF Motion ................................................................... 26 Gambar 2.18 Kursi Dengan 3DOF Motion ................................................................... 26 Gambar 2.19 Area Gerakan Wahana .......................................................................... 27 Gambar 2.20 Standar Layout Kursi ............................................................................. 27 Gambar 2.21 Layout Theater Kapasitas 12 orang ....................................................... 28 Gambar 2.22 Layout Theater Kapasitas 24 orang ....................................................... 29 Gambar 2.23 Layout Theater Kapasitas 48 orang ....................................................... 30 Gambar 2.24 Motion 4D Ride Theater ......................................................................... 31 Gambar 2.25 6DOF Electric Motion System ................................................................ 32 Gambar 2.26 Efek 4D Khusus ..................................................................................... 32 Gambar 2.27 Ukuran Ride untuk 10 Penumpang ........................................................ 32 Gambar 2.28 Contoh Layout Track Ride ..................................................................... 33 Gambar 2.29 Detail Ruangan Omnimax Theater......................................................... 34 Gambar 2.30 Layout Ruang Theater Omnimax ........................................................... 35 vii Universitas Sumatera Utara Gambar 2.31 Potongan Ruangan Omnimax Theater................................................... 35 Gambar 2.32 Discovery World Milwaukee ................................................................... 36 Gambar 2.33 Kapal Layar Unggulan Wisconsin, Sullivan Denis .................................. 37 Gambar 2.34 Interior Gedung Discovery World Milwaukee ......................................... 37 Gambar 2.35 Zona Pameran Discovery World Milwaukee........................................... 38 Gambar 2.36 Eksterior Singapore Science Centre ...................................................... 39 Gambar 2.37 Atrium dan Lobby Singapore Science Center ........................................ 40 Gambar 2.38 Alat Peraga Human Body ...................................................................... 41 Gambar 2.39 Sangkar Faraday ................................................................................... 42 Gambar 2.40 Space Center......................................................................................... 43 Gambar 2.41 Waterworks............................................................................................ 44 Gambar 2.42 The Science Center Shop ...................................................................... 44 Gambar 2.43 Rumah Pohon di Eco Garden ................................................................ 45 Gambar 2.44 Omni Theater......................................................................................... 46 Gambar 2.45 Snow City .............................................................................................. 46 Gambar 2.46 Dinosaur Area........................................................................................ 47 Gambar 2.47 Discovery Science Center...................................................................... 48 Gambar 2.48 Dino Area .............................................................................................. 48 Gambar 2.49 Denah Discovery Science Center .......................................................... 49 Gambar 2.50 Simulasi Pesawat Luar Angkasa............................................................ 50 Gambar 2.51 Dino Quest............................................................................................. 50 Gambar 2.52 Globe Animation .................................................................................... 51 Gambar 2.53 Discovery World Indonesia .................................................................... 52 Gambar 2.54 Tampak Atas Discovery World Indonesia .............................................. 52 Gambar 2.55 Suasana Discovery World Indonesia ..................................................... 53 Gambar 2.56 Ground Plan Discovery World Indonesia ............................................... 54 Gambar 2.57 Potongan Discovery World Indonesia .................................................... 54 Gambar 2.58 Taman Pintar Yogyakarta ...................................................................... 55 Gambar 2.59 Gedung Oval ......................................................................................... 56 Gambar 2.60 Area Peraga .......................................................................................... 57 Gambar 2.61 Playground ............................................................................................ 57 Gambar 2.62 Gedung PP IPTEK TMII ......................................................................... 58 Gambar 2.63 Lobby PP IPTEK .................................................................................... 58 Gambar 2.64 Ruang Alat Peraga ................................................................................ 60 viii Universitas Sumatera Utara Gambar 3.1 Eksterior Klimahaus 8°st.......................................................................... 70 Gambar 3.2 Lobby....................................................................................................... 71 Gambar 3.3 Toko Souvenir ......................................................................................... 71 Gambar 3.4 Potongan Bangunan ................................................................................ 72 Gambar 3.5 Suasana Area Pameran .......................................................................... 73 Gambar 4.1 Peta Lokasi Site ....................................................................................... 75 Gambar 4.2 Kondisi Eksisting Lokasi Site ................................................................... 77 Gambar 4.3 Ilustrasi Kondisi Eksisting Lokasi Site ...................................................... 77 Gambar 4.4 Tata Guna Lahan Sekitar Site .................................................................. 78 Gambar 4.5 Kondisi Eksisting Sekitar Site .................................................................. 79 Gambar 4.6 Ilustrasi Kondisi Eksisting Sekitar Site ..................................................... 80 Gambar 4.7 Batas-Batas Sekitar Site .......................................................................... 81 Gambar 4.8 Keyplan Potongan Skyline ....................................................................... 82 Gambar 4.9 Potongan Skyline A-A .............................................................................. 82 Gambar 4.10 Potongan Skyline B-B ............................................................................ 82 Gambar 4.11 Potongan Skyline C-C ........................................................................... 82 Gambar 4.12 Potongan Skyline D-D ........................................................................... 82 Gambar 4.13 Sirkulasi Kendaraan Bermotor ............................................................... 83 Gambar 4.14 Sirkulasi Pejalan Kaki ............................................................................ 84 Gambar 4.15 Analisa Pencapaian ............................................................................... 85 Gambar 4.16 Analisa Matahari, Angin, dan Vegetasi .................................................. 87 Gambar 4.17 Kondisi Eksisting Vegetasi pada Site ..................................................... 87 Gambar 4.18 Kondisi Eksisting Vegetasi pada Jl. Gatot Subroto dan Jl. Iskandar Muda ........................................................................................................................... 87 Gambar 4.19 Analisa Kebisingan ................................................................................ 89 Gambar 4.20 Analisa View ke Luar ............................................................................. 90 Gambar 4.21 Analisa View ke Dalam .......................................................................... 91 Gambar 4.22 Prasarana di Sekitar Site ....................................................................... 92 Gambar 4.23 Sarana di Sekitar Site ............................................................................ 94 Gambar 4.24 Plaza Medan Fair................................................................................... 95 Gambar 4.25 Proses Pembangunan Perluasan Plaza Medan Fair .............................. 95 Gambar 4.26 Maket Rencana Hotel dan Apartemen Plaza Medan Fair....................... 96 Gambar 4.27 Analisa Sirkulasi Plaza Medan Fair ........................................................ 97 Gambar 4.28 Analisa Integrasi Plaza Medan Fair ....................................................... 99 ix Universitas Sumatera Utara Gambar 5.1 Konsep Dasar Massa ............................................................................. 112 Gambar 5.2 Konsep Bentukan Massa ......................................................................... 113 Gambar 5.3 Ilustrasi Konsep Massa ............................................................................ 114 Gambar 5.4 Ilustrasi Konsep Penzoningan ................................................................. 114 Gambar 5.5 Konsep Sirkulasi Pengunjung .................................................................. 115 Gambar 5.6 Konsep Rekreatif Edukatif ....................................................................... 116 Gambar 5.7 Konsep Rekreatif Bangunan .................................................................... 116 Gambar 5.8 Konsep Edukatif ...................................................................................... 117 Gambar 5.9 Konsep Sirkulasi Pameran....................................................................... 117 Gambar 5.10 Konsep Alur Sirkulasi Pameran ............................................................. 118 Gambar 5.11 Konsep Penerapan Tema Pada Bangunan ............................................ 118 Gambar 6.1 Site Plan .................................................................................................. 119 Gambar 6.2 Lower Ground Floor ................................................................................. 120 Gambar 6.3 Ground Floor ........................................................................................... 121 Gambar 6.4 Denah Lantai 1 ........................................................................................ 122 Gambar 6.5 Tampak ................................................................................................... 123 Gambar 6.6 Potongan ................................................................................................. 124 Gambar 6.7 Rencana Pondasi & Rencana Pembalokan ............................................. 125 Gambar 6.8 Rencana Pembalokan & Rencana Atap ................................................... 126 Gambar 6.9 Detail ....................................................................................................... 127 Gambar 6.10 Rencana Elektrikal Lower Ground ......................................................... 128 Gambar 6.11 Rencana Elektrikal Ground Floor & Lantai 1 .......................................... 129 Gambar 6.12 Aksonometri Rencana Elektrikal ............................................................ 130 Gambar 6.13 Rencana AC Lower Ground ................................................................... 131 Gambar 6.14 Rencana ACl Ground Floor & Lantai 1 ................................................... 132 Gambar 6.15 Aksonometri Rencana AC...................................................................... 133 Gambar 6.16 Rencana Sanitasi Lower Ground ........................................................... 134 Gambar 6.17 Rencana Sanitasi Ground Floor & Lantai 1 ............................................ 135 Gambar 6.18 Aksonometri Rencana Sanitasi .............................................................. 136 Gambar 6.19 Rencana Kebakaran Lower Ground ....................................................... 137 Gambar 6.20 Rencana Kebakaran Ground Floor & Lantai 1 ....................................... 138 Gambar 6.21 Aksonometri Rencana Kebakaran ......................................................... 139 Gambar 6.22 3D Site Plan........................................................................................... 140 Gambar 6.23 3D Tampak Depan................................................................................. 140 x Universitas Sumatera Utara Gambar 6.24 3D Tampak Samping Kiri ....................................................................... 140 Gambar 6.25 3D Tampak Samping Kanan .................................................................. 140 Gambar 6.26 View Selatan.......................................................................................... 141 Gambar 6.27 View Dari Jalan Gatot Subroto ............................................................... 141 Gambar 6.28 View Discovery Plaza ............................................................................ 142 Gambar 6.29 Suasana Discovery Plaza ...................................................................... 142 Gambar 6.30 Suasana Entrance Discovery Plaza ....................................................... 143 Gambar 6.31 View Utara ............................................................................................. 143 Gambar 6.32 View Barat Daya .................................................................................... 144 Gambar 6.33 View Tenggara ...................................................................................... 144 Gambar 6.34 Interior Lobby......................................................................................... 145 Gambar 6.35 Interior Pre Exhibition ............................................................................ 145 Gambar 6.36 Poster 1 ................................................................................................ 146 Gambar 6.37 Poster 2 ................................................................................................. 147 Gambar 6.38 Poster 3 ................................................................................................. 148 Gambar 6.39 Foto-Foto Maket .................................................................................... 149 xi Universitas Sumatera Utara DAFTAR TABEL HALAMAN Tabel 2.1 Wilayah Pengembangan Pembangunan Kota Medan ................................9 Tabel 2.2 Perbandingan Penetapan Lokasi Tapak .....................................................12 Tabel 2.3 Hubungan Usia dan Ruang Gerak Anak .....................................................24 Tabel 2.4 Studi Banding Proyek Sejenis di Luar Negeri .............................................61 Tabel 2.5 Studi Banding Proyek Sejenis di Dalam Negeri ..........................................62 Tabel 4.1 Analisa Pencapaian terhadap Inti-Inti Kota .................................................86 Tabel 4.2 Kebutuhan Ruang dan Kegiatan Pengguna ................................................105 Tabel 4.3 Program Ruang Hall Penerima ...................................................................107 Tabel 4.4 Program Ruang Fasilitas Pre Exhibition .....................................................107 Tabel 4.5 Program Ruang Fasilitas Pengelola............................................................108 Tabel 4.6 Program Ruang Zona “Space” ....................................................................108 Tabel 4.7 Program Ruang Zona “Planet Earth” ..........................................................109 Tabel 4.8 Program Ruang Zona “Indonesia & Medan” ...............................................110 Tabel 4.9 Program Ruang Fasilitas Pendukung .........................................................110 Tabel 4.10 Program Ruang Fasilitas Servis ...............................................................111 xii Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Saat ini, kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi di dunia semakin pesat. Hal ini didukung oleh sumber daya masyarakatnya yang tidak pernah berhenti menghasilkan inovasi baru. Generasi muda Indonesia tentunya diharapkan bisa menjadi penerus bangsa yang maju dan terus menghasilkan inovasi baru terhadap perkembangan ilmu pengetahuan. Untuk itu diperlukan pendidikan yang tepat untuk para calon penerus bangsa ini. Dan saat ini pemerintah akan mencanangkan wajib belajar 12 tahun untuk meningkatkan kualitas anak-anak bangsa Indonesia. Namun, pendidikan formal disekolah kadang memberikan tingkat kejenuhan yang tinggi bagi anak, sehingga ketika pulang sekolah anak cenderung mencari hiburan rekreasi untuk menghilangkan penat, seperti jalan-jaln ke mall, bermain video game, menonton film dan lainnya. Akibatnya, anak jadi malas belajar ketika sudah pulang sekolah. Untuk itu diperlukan suatu hiburan yang sekaligus memberikan edukasi bagi anak. Metode pembelajaran yang sekaligus menjadi tempat rekreasi anak. Pembelajaran melalui cara interaktif dan menghibur ini adalah salah satu cara penyampaian ilmu pengetahuan kepada anak yang cukup diminati. Karena pelajar terutama pada usia prasekolah dan sekolah dasar lebih dapat menangkap hal-hal dan wawasan baru melalui pengalaman, petualangan dan interaksi langsung. Karena itu pendidikan yang bebasis alat peraga merupakan salah satu pilihan dalam mempelajari ilmu pengetahuan, karena sifatnya tidak pasif tetapi melibatkan interaksi dari pengguna. Alat peragapun dapat terus berkembang menyesuaikan dengan perkembangan teknologi dan sistem multimedia. Sementara untuk kota Medan sendiri, sarana pendidikan yang rekreatif ini masih sangat minim, cukup tertinggal dengan kota-kota besar di pulau Jawa yang telah memiliki fasilitas edukasi yang rekreatif dan menyenangkan. Karena itulah dibutuhkan sebuah pusat edukasi rekreatif di Kota Medan yang dapat dengan mudah dicapai oleh masyarakat dengan skala kota sehingga dapat 1 Universitas Sumatera Utara menampung lebih banyak pengunjung dan memberikan pengalaman yang lebih beragam dan atraktif. Kasus proyek ini merupakan pendidikan luar sekolah yang menggabungkan ilmu pendidikan dengan petualangan, games dan wahana permainan yang atraktif yang dapat menarik minat anak yang jenuh dengan pendidikan sekolah yang monoton. Dalam hal ini kasus proyek ini diharapkan bukan hanya menjadi wadah, melainkan juga menjadi bagian dari interaksi antara pengguna dan ilmu pengetahuan. 1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dari perencanaan dan perancangan Discovery World di Medan ini adalah sebagai wadah yang menyediakan fasilitas yang dapat memperkenalkan dan menyebarkan ilmu pengetahuan melalui kegiatan permainan yang dikemas secara interaktif dan rekreatif dengan peralatan dan wahana multimedia yang edukatif. Sedangkan tujuan dari proyek ini adalah : • Menyediakan fasilitas untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan rekreasi yang mendidik. • Menyediakan tempat yang dapat merangsang keingintahuan pengunjung akan ilmu pengetahuan serta fasilitas belajar dengan konsep petualangan. • Menyediakan tempat yang dapat mewadahi keingintahuan pengunjung teersebut. • Menjadi sarana pendidikan yang mendukung kualitas pengembangan pengetahuan pengunjung akan ilmu pengetahuan. 1.3 Masalah Perancangan Masalah perancangan yang ada pada kasus proyek ini adalah: • Bagaimana merencanakan bangunan yang dapat mewadahi semua fasilitas rekreasi edukatif yang atraktif dan menghibur yang tidak membosankan. • Bagaimana menerapkan tema rekreatif edukatif ke dalam bangunan. • Bagaimana merencanakan tampilan bangunan yang terintegrasi dengan masalah teknik infrastruktur bangunan. 2 Universitas Sumatera Utara 1.4 Pendekatan Adapun pendekatan masalah yang dapat dilakukan untuk pemecahan masalah perancangan ini adalah : • Studi pustaka atau studi literatur yang berkaitan langsung dengan judul dan tema yang diangkat untuk mendapatkan informasi dan bahan berupa literatur yang sesuai dengan materi laporan, yang berguna untuk memperkuat fakta secara ilmiah. • Studi banding terhadap proyek dan tema sejenis dengan melakukan pendekatan perancangan dengan melihat keadaan yang sudah ada, sumber dapat berupa buku, majalah, internet, dan sebagainya. • Studi lapangan mengenai kondisi sekitar lahan studi dan lingkungan fisik yang berhubungan dengan kasus proyek. 1.5 Lingkup dan Batasan Lingkup pelayanan proyek adalah sebagai pusat pembelajaran, pengenalan, dan pemahaman ilmu pengetahuan bagi masyarakat terutama generasi muda, khususnya Medan.Dengan menyajikan suatu perjalanan dan petualangan ilmu pengetahuan, maka tercipta suatu pengalaman (experience) belajar yang menghibur karena pengunjung dapat merasakan dan berinteraksi secara langsung. Dengan kata lain belajar sambil bermain menjadi salah satu daya tarik dari proyek ini. Ilmu pengetahuan yang disajikan pada Discovey World ini berupa perjalanan isi planet bumi dan luar angkasa (Earth and Space), melingkupi sejarah pembentukan, aspek geografisnya secara umum, dan fenomena yang sedang populer. 3 Universitas Sumatera Utara 1.6 Kerangka Berpikir LATAR BELAKANG MAKSUD DAN TUJUAN IDENTIFIKASI MASALAH MASALAH PERANCANGAN STUDI LITERATUR PENGUMPULAN DATA STUDI BANDING HASIL SURVEY MASALAH ANALISA POTENSI PROSPEK PRA DESAIN KONSEP DESAIN AKHIR Gambar 1.1 Diagram Kerangka Berpikir 4 Universitas Sumatera Utara 1.7 Sistematika Laporan Sistematika pembahasan ini meliputi: Bab I. Pendahuluan Menjelaskan secara garis besar apa yang menjadi dasar perumusan perancangan yang meliputi: latar belakang, maksud dan tujuan, masalah perancangan, pendekatan, lingkup dan batasan, kerangka berfikir, sistematika laporan. Bab II. Deskripsi Proyek Berisi pengertian judul, tinjauan subjek, tinjauan lokasi, tinjauan pengguna dan aktivitas, Studi banding proyek sejenis. Bab III. Elaborasi tema Menjelaskan tentang pengertian tema yang diambil, interpretasi tema, dan studi banding arsitektur dengan tema sejenis. Bab IV. Analisis Berisi analisis kondisi tapak dan lingkungan, aspek teknologi bangunan, analisa dan penerapan tema, analisis fungsional (organisasi ruang, program ruang). Bab V. Konsep Perancangan Berisi konsep dasar, rencana tapak, dan bangunan. Bab VI. Perancangan Arsitektur Merupakan hasil gambar rancangan arsitektur dan maket. 5 Universitas Sumatera Utara BAB II DESKRIPSI PROYEK 2.1 Pengertian Judul Judul proyek ini adalah “Discovery World Medan“. Secara terminologi, judul ini dapat dijabarkan sebagai berikut : • Pengertian Discovery: The action or process of discovering or being discovered (www.oxforddictionaries.com) Penemuan. Proses, cara, perbuatan menemui atau menemukan (Kamus Besar Bahasa Indonesia) Observasi atau menemukan sesuatu yang belum diketahui. Penemuan unsur kebudayaan yang baru, baik berupa alat ataupun gagasan yang diciptakan oleh seseorang ataupun serangkaian ciptaan beberapa individu (wikipedia) • Pengertian World: The earth, together with all of its countries and peoples (www.oxforddictionaries.com) Dunia, alam kehidupan, Lingkungan atau lapangan kehidupan (Kamus Besar Bahasa Indonesia) • Pengertian Medan: Kota dimana akan dibangunnya proyek ini. Merupakan (daerah tingkat II berstatus kotamadya) adalah ibu kota provinsi Sumatera Utara, Indonesia. Kota ini merupakan kota terbesar ketiga di Indonesia setelah Jakarta dan Surabaya, dengan luas 265,10 km² atau 3,6% dari keseluruhan wilayah Sumatera Utara yang terdiri dari 21 Kecamatan. Secara geografis kota Medan terletak pada 3° 30' – 3° 43' Lintang Utara dan 98° 35' - 98° 44' Bujur Timur. Untuk itu topografi kota Medan 6 Universitas Sumatera Utara cenderung miring ke utara dan berada pada ketinggian 2,5 - 37,5 meter diatas permukaan laut yang mengakibatkan Medan memiliki iklim tropis. Berdasarkan defenisi diatas, dapat disimpulkan bahwa “Discovery World Medan” merupakan sebuah lingkungan gedung di kota Medan yang memberikan suatu perjalanan non-fiksi yang berfokus pada ilmu pengetahuan, sejarah, alam dan geografi di dunia yang dikemas secara rekreatif dan menghibur. 2.2 Tinjauan Subjek 2.2.1 Penggunaan Kata “Discovery” Discovery dalam bahasa Indonesia berarti suatu proses, cara, perbuatan untuk menemui atau menemukan sesuatu yang belum diketahui. Kata “Discovery” sering dipakai sebagai nama yang mencerminkan edukasi dan ilmu pengetahuan, dikarenakan artinya yang bermakna perbuatan mencari tahu dan menemukan sesuatu yang masih baru bagi seseorang. Sebagai contohnya kata discovery sering dipakai sebagai nama beberapa pusat sains (science center) di kota-kota dunia seperti Discovery World di Milwaukee dan Discovery Science Center di California. Kata “Discovery” juga dipakai sebagai nama beberapa perusahaan dan merek dagang. Salah satu yang terkenal dan terbesar adalah Discovery Communication Inc, yang memiliki stasiun tv kabel yang sekarang kita kenal dengan nama Discovery Channel. 7 Universitas Sumatera Utara 2.3 Tinjauan Lokasi 2.3.1 Kriteria Pemilihan Lokasi Untuk memilih lokasi yang akan dijadikan tempat pelaksanaan pembangunan proyek ini, maka penting terlebih dahulu dibuat kriteria-kriteria pemilihan lokasi. Langkah ini ditempuh kemudian dievaluasi sehingga mendapatkan lokasi yang benar-benar cocok untuk proyek ini. Kriteria ini dibuat berdasarkan analisa tata ruang kota, analisa sasaran proyek, analisa program aktifitas, analisa pencapaian, dan analisa penerapan tema. Ada pun kriteria dalam pemilihan lokasi untuk proyek ini adalah: • Berada di lokasi yang diperuntukkan atau mempunyai sasaran pembangunan di bidang pendidikan dan rekreasi (berdasarkan RUTRK Medan). • Luas lahan harus memadai untuk menampung seluruh fasilitas yang telah direncanakan dengan luas lantai bangunan ±10.000-12.000m2 . • Lokasi dekat dengan jalan primer. • Lokasi mudah dijangkau kenderaan pribadi dan umum karena target pengunjung adalah masyarakat umum. • Lokasi dekat dengan fasilitas-fasilitas kota sebagai pendukung, seperti pusat perbelanjaan, retail-retail, hotel, fasilitas pendidikan, dan lainnya. 8 Universitas Sumatera Utara Tabel 2.1 Wilayah Pengembangan Pembangunan Kota Medan WPP Cakupan Kecamatan Pusat Peruntukan Pengembangan Lahan Program Pembangunan A M. Belawan M. Marelan M. Labuhan BELAWAN Pelabuhan, Industri, Permukiman, Rekreasi, Maritim B M.Deli TJ. MULIA Perkantoran, Perdagangan, Rekreasi Indoor, Permukiman C M. Timur AKSARA M. Perjuangan M. Tembung M. Area M. Denai M. Amplas Permukiman, Perdagangan, Rekreasi D M. Johor M. Baru M. Kota M. Maimoon M Polonia INTI KOTA E M. Barat M. Helvetia M. Petisah M. Sunggal M. Selayang M. Tuntungan SEI SEKAMBING CBD, Pusat Pemerintahan, Hutan Kota, Pusat Pendidikan, Perkantoran, Rekreasi Indoor, Permukiman Permukiman, Perkantoran, Perdagangan, Konservasi, Rekreasi, Lapangan Golf, Hutan Kota Jalan baru, jaringan air minum, septic tank, sarana pendidikan dan permukiman. Jalan baru, jaringan air minum, pembuangan sampah, sarana pendidikan. Sambungan air minum, septic tank, jalan baru, rumah permanen, sarana pendidikan dan kesehatan. Perumahan permanen, pembuangan sampah, sarana pendidikan. Sambungan air minum, septic tank, jalan baru, rumah permanen, sarana pendidikan dan kesehatan. 9 Universitas Sumatera Utara WPP A Pelabuhan, Industri,Permukiman, Rekreasi,Maritim WPP D CBD, Pusat Pemerintahan, Hutan Kota, Pusat Pendidikan, Perkantoran, Rekreasi Indoor, Permukiman WPP B Perkantoran, Perdagangan, Rekreasi Indoor, Permukiman WPP E Permukiman, Perkantoran, Perdagangan, Konservasi, Rekreasi, Lapangan Golf, Hutan Kota WPP C Permukiman, Perdagangan, Rekreasi Gambar 2.1Pembagian WPP Kota Medan Sumber: Hasil Olah Data Primer 2.3.2 Analisis Penetapan Tapak Berdasarkan kriteria pemilihan di atas, maka diputuskan untuk memilih tiga alternatif tapak di kota Medan yang cocok untuk proyek Discovery World Medan. Alternatif tersebut akan dianalisa dan kemudian dipilih tapak yang paling sesuai. Lokasi tapak yang terpilih adalah : • Jl. Gatot Subroto, Kec. Medan Petisah • Jl. Guru Patimpus, Kec. Medan • Jl. Perintis Kemerdekaan, Kec.Medan Perjuangan 10 Universitas Sumatera Utara Alternatif Site 1 Jalan Gatot Subroto Kecamatan Medan Petisah Luas lahan : 3,1 Ha Gambar 2.2 Peta Lokasi Alternatif 1 Sumber: HasilOlah Data Primer Alternatif Site 2 Jalan Guru Patimpus Kecamatan Medan Barat Luas lhan : 3,1 Ha Gambar 2.3 Peta Lokasi Alternatif 2 Sumber: HasilOlah Data 11 Universitas Sumatera Utara Alternatif Site 3 Jalan Perintis Kemerdekaan Kecamatan Medan Perjuangann Luas lhan : 2,8 Ha Gambar 2.4 Peta Lokasi Alternatif 3 Sumber: HasilOlah Data Primer Tabel 2.2 Tabel Perbandingan Penetapan Lokasi Tapak Sumber: Olah Data Primer KRITERIA NILAI LOKASI KETERANGAN Lokasi 1 Lokasi 2 Lokasi 3 RUTRK (Pengembangan Pendidikan dan Rekreasi) (3) (3) (2) Poin 1: Tidak sesuai 2: 3: Sesuai Luas Lahan (3) (3) (2) Dekat Dengan Jalan Primer (3) (3) (3) Mudah dijangkau kenderaan pribadi dan umum (3) (3) (3) Poin 1: 3 Ha Poin 1: Jauh, lebih dari 500 m 2: Dekat, kurang dari 500 m 3: Berada pada jalan primer Poin 1: Hanya bisa dijangkau kenderaan pribadi 2: Bisa dijangkau kenderaan 12 Universitas Sumatera Utara Fasilitas pendukung disekitar lokasi (3) (2) (2) Total Nilai Peringkat 15 1 14 2 13 3 pribadi dan hanya becak atau angkot 3: Mudah dijangkau oleh kenderaan pribadi, becak dan angkot Poin 1: Sedikit, hanya ada salah satu dari fasilitas berikut: pusat perbelanjaan, retail-retail, hotel,fasilitas pendidikan 2: Cukup Banyak, terdapat beberapa fasilitas (tidak semuanya) seperti: pusat perbelanjaan, retail-retail, hotel,fasilitas pendidikan. 3: Banyak, terdapat semua fasilitas seperti: pusat perbelanjaan, retail-retail, hotel,fasilitas pendidikan, dll, Dari penilaian beberapa kriteria-kriteria dan analisa di atas serta memenuhi persyaratan maka terpilihlah site alternatif 1 yaitu Jl. Gatot Subroto, Kecamatan Medan Petisah. 2.3.3 Deskripsi Kondisi Tapak Terpilih 2.3.3.a Deskripsi Tapak • Kasus Proyek : Discovery World Medan • Status Proyek : Fiktif • Pemilik Proyek : Pihak Swasta • Lokasi Lahan : Jl. Gatot Subroto, Kecamatan Medan Petisah • Batas Utara : Komplek Ruko Medan Fair Plaza • Batas Selatan : Jalan Gatot Subroto • Batas Barat : Jalan Iskandar Muda Baru • Batas Timur : Medan Fair Plaza • Luas Lahan : ± 3,1 Ha (± 31.000 m2) • Kontur : relatif datar • KDB : 60 % • Bangunan Eksisting : Lahan Kosong 13 Universitas Sumatera Utara • Potensi Lahan : Terletak di jalan arteri kota Medan Berada pada kawasan komersil dan bisnis Transportasi lancar dan baik dengan adanya sarana jalan raya yang lebar. Luas site mendukung ± 3,1 Ha Berada dalam kompleks Plaza Medan Fair. Berada dekat dengan beberapa sarana pusat perbelanjaan, hotel, dan sekolah untuk menarik pengunjung. Gambar 2.5 Kondisi Eksisting Lahan Sumber: Hasil Olah Data Primer 14 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.6 Peta Lokasi Tapak Terpilih Sumber: HasilOlah Data 15 Universitas Sumatera Utara 2.3.3.b Alasan Pemilihan Tapak Adapun dasar-dasar pemikiran untuk pemilihan lokasi di Jl. Gatot Subroto adalah : 1. Kota medan belum memilki wahana hiburan dan permainan yang berskala urban. Wisata yang ada di Medan biasanya berupa wisata konvensi dan belanja. 2. Adanya perencanaan pengembangan Plaza Medan Fair menjadi mixuse yaitu dengan penambahan fasilitas hotel dan apartemen serta perluasan area pusat perbelanjaan. Tidak hanya fasilitas itu saja, tetapi juga butuh sarana rekreasi dan hiburan edukatif untuk menyeimbangkan fasilitas yang ada dan menjawab kebutuhan masyarakat sekitar. 3. Akses menuju kawasan ini mudah karena merupakan jalan arteri primer dan memiliki kondisi yang baik. 4. Discovery World sebagai salah satu fasilitas di kota Medan dikategorikan sebagai objek wisata dan hiburan edukatif. Lokasi yang dipilih mempunyai tata guna lahan sebagai area rekreasi dan komersil. Discovery World ini dapat menjadi penunjang akan kebutuhan rekreasi dan edukasi masyarakat terutama anak-anak. 2.4 Tinjauan Pengguna dan Aktivitas 2.4.1 Pengguna Pengguna kegiatan dalam Discovery World Medan ini terdiri dari beberapa kelompok antara lain : pengunjung, pengelola, penyewa dan service. Pengunjung Discovery World tersebut dapat dibedakan berdasarkan motivasi atau tujuan dari kunjungannya, yaitu : • Pengunjung yang datang dengan motivasi tertentu dan dengan rencana kunjungan sebelumnya antara lain terdiri dari : mahasiswa, pelajar, pecinta alam . 16 Universitas Sumatera Utara • Pengunjung yang datang tanpa motivasi dan tanpa rencana kunjungan sebelumnya, biasanya adalah masyarakat umum yang awam dan datang berkunjung untuk sekedar mencari hiburan dan tempat rekreasi. Kelompok pelaku kegiatan tersebut dapat dibedakan lagi yaitu : • Kelompok Anak-anak ( biasanya datang dalam bentuk rombongan ), usia 5 – 13 tahun • Kelompok Remaja, usia 14 – 24 tahun • Kelompok Dewasa, usia 25 – 45 tahun • Kelompok Lanjut usia, 55 tahu ke atas Ditinjau dari segi kuantitas pengunjung yang datang terdiri dari : • Pengunjung yang datang secara individu (dengan menggunakan kendaraan umum atau kendaraan pribadi). • Pengunjung yang datang dengan kapasitas sedang, berkisar antara 2-50 orang (dengan menggunakan bus wisata, kendaraan umum atau kendaraan pribadi). • Pengunjung yang datang dengan kapasitas besar antara 50-300 orang (dengan menggunakan bus wisata). Ruang lingkup yang direncanakan adalah sebagai berikut : • Segi fungsi : lebih bersifat hiburan yang edukatif • Segi kegiatan : permainan, belajar, dan bersantai 2.4.1 Aktivitas Kegiatan-kegiatan yang ada dalam sebuah kasus proyek sejenis umumnya dapat dikelompokkan menjadi 3 kelompok fungsi atau kegiatan yang berkenaan langsung dengan jenis ruang-ruang yang dibutuhkan, yaitu : • Kegiatan utama Kegiatan ini menjalankan fungsi utama dari sebuah Discovery World melalui sarana hiburan yaitu permainan petualangan yang disesuaikan dengan tingkatan usia pengunjung dan dibagi berdasarkan zona. 17 Universitas Sumatera Utara • Kegiatan Pendukung Kegiatan ini mendukung fungsi utama, sebagai fasilitas pelengkap, seperti kafetaria, toko souvenir, dll. • Kegiatan pengelolaan, pemeliharaan, dan servis Kegiatan ini berhubungan langsung dengan penyelenggaraan kegiatan theme park. Untuk menjalankan fungsi kegiatan tersebut diperlukan ruangruang sebagai berikut: Ruang-ruang pengelola (administrasi) Ruang-ruang pemeliharaan Ruang-ruang servis, seperti ruang loading, gudang, dan lain-lain. 2.5 Deskripsi Kebutuhan Ruang 2.5.1 Fasilitas Utama Discovery World ini adalah suatu fasilitas pengalaman perjalanan isi bumi dan luar angkasa dengan lingkup sejarah, geografi, dan ilmu pengetahuan alam. Untuk itu Discovery World ini dibagi dalam 3 zona besar, yaitu: 1. Zona “Planet Earth” Pada zona ini pengunjung dibawa menuju perjalanan dimulai dari sejarah awal terbentuknya bumi hingga terjadi bumi yang sekarang ini. Dimulai dengan zaman proses terbentuknya bumi, kemudian masuk ke zaman awal mula kehidupan dan masa prasejarah, kemudian memasuki area bencana besar (Great Disaster) yang menimpa bumi yang mengakibatkan perubahan drastis pada bumi juga makhluk hidupnya. Setelah bencana besar kemudian terbentuk lah bumi yang lebih stabil yang sekarang kita tinggali. 18 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.7 Earth Forming Sumber: www.weirdwarp.com Gambar 2.8 Prehistoric Life Sumber: www.web-gfx.org.ua/tag/dinosaurs/ Gambar 2.9 Great Disaster Sumber: www.sciexplorer.blogspot.com/2011/03/earth.html 19 Universitas Sumatera Utara 2. Zona “Space Journey” Pada zona ini pengunjung dibawa menuju perjalanan luar angkasa, dimulai dengan proses terbentuknya sistem tata surya, penjelajahan luar angkasa, sampai misteri-misteri luar angkasa. Gambar 2.10 The Solar System Sumber: www.thehindu.com/sci-tech/science Gambar 2.11 Space Exploration Sumber: www.spacegrant.nmsu.edu/lunarlegacies/space_e xploration.htm 3. Zona “Indonesian & Medan Journey” Pada zona ini pengunjung dibawa menuju perjalanan menelusuri Indonesia, dan secara khusus kota Medan, termasuk sejarah alam dan budayanya. Merupakan zona khusus yang memberikan ciri khas tersendiri pada Discovery World Medan ini. 20 Universitas Sumatera Utara Pada ketiga zona ini memiliki fasilitas-fasilitas yang mendukung perjalanan ini. Fasilitas tersebut meliputi: • Experience Room Berupa ruang dengan interior yang didesain sedemikian rupa sesuai dengan sub zona masing-masing, sehingga pengunjung merasakan pengalaman seperti berada pada situasi tersebut. Pada ruang ini juga terdapat benda-benda pendukung dan layar LED dan pengalaman 3D yang dapat mendukung suasana ruang. Gambar 2.12 Experience Room Sumber: www.klimahaus-bremerhaven.de • 4D Theater Merupakan fasilitas teater dengan teknologi 4 dimensi dimana pengunjung disajikan fenomena sesuai zona. Wahana ini terdiri dari 2 tingkatan level, atraksi dengan 3 sumbu DOF dan dengan 2 sumbu DOF. Pada wahana ini pengunjung juga dapat merasakan angin, panas, dingin, basah, guncangan, dan lainnya. Fasilitas ini juga diharapkan meningkatkan rasa keingintahuan pengunjung terhadap fenomena tersebut. 21 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.13 4D Theater Sumber: www.mediamation.com • Motion 4D Ride ide Merupakan fasi fasilitas mini roller coaster yang memberik rikan pengunjung pengalaman luar lu biasa. Pengunjung diajak berpetuala alang menjelajahi berbagai fenom mena alam dengan menaiki kenderaan (ride) e) yang memiliki 6 sumbu DOF mo motion yang dapat bergoyang-goyang sesuaii d dengan simulasi, Dan disajikan dengan d visual 4D yang nyata. Pada fasilitas tas ini pengunjung dapat merasak sakan angin, panas, dingin, basah, guncanga gan, dan lainnya, sehingga peng ngunjung benar-benar merasakan berada dalam da fenomena tersebut. Gambar 2.14 Motion 4D Ride Sumber: www.bmigaming.com • Omnimax Thea eater Merupakan sebuah se ruang yg didalamnya menampilka kan pertunjukkan animasi 4D me engenai Science seperti kehidupan habitatt d di laut, kejadiankejadian alam,, dan pertunjukkan yang berhubungan denga ngan Science dan teknologi. Fasili silitas ini menyediakan layar setengah bola, layak la nya sebuah planetarium. 22 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.15 Omnimax Theater Sumber: www.omnitheatre.com.sg 2.5.2 Fasilitas Pendukung Pe Adapun fasil silitas pendukung yang terdapat antara lain: 2.5.3 • Discover very Souvenir Store • Kafetaria ria dan coffe shop • Discover very Plaza Deskripsi Persyaratan Pe dan Kriteria Ruang 1. Standar ar Ruang Gerak Stan tandar ruang gerak menurut Yoshinobu Ashiha ihara dalam buku “Eksteriorr D Design in Architecture”, dapat dibedakan men enjadi dua: • Ruang ng gerak di dalam ruangan Jarakk m minimal antara dua orang untuk melihat jelas las adalah sama dengan an tinggi badannya, demikian juga berlaku unt ntuk anak-anak. Jarakk ttersebut diwujudkan dalam radius ruang yang ng berbentuk lingkara aran. 23 Universitas Sumatera Utara Tabel 2.3 Hubungan Usia dan Ruang Gerak Anak Usia Tinggi Ruang Gerak (luas lingkaranm″) 2 –4 tahun 0,95 m 0,70 4 – 7 tahun 1,10 m 0.95 7 – 11 tahun 1,25 m 1,20 11 – 13 tahun 1,40 m 1,50 • Ruang gerak di luar ruangan Jarak terjauh untuk orang agar masih bisa berkomunikasi/ bersosialisai dengan baik adalah 4 – 7 kaki. 2. Persyaratan Teknis Infrastruktur Menurut Newsletter, Architecture May/June 1997, and Exhibition dalam Design, ASTC merencanakan perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut : • Beban lantai difokuskan pada lantai dasar, dengan standar 500 kg/ m″ • Ketinggian langit-langit (tinggi bersih) antara 3,60 samapai 4,50 m • Menggantung alat peraga pada langit-langit dengan sitem Unistrut untuk beban berat. • Penggantungan alat peraga pada dinding memperhatikan lapisan dasarnya, menggunakan dinding plywood/kayu lapis belakang drywall. • Sirkulasi antar benda peraga minimal berdimensi 3 x 3 m″ • Untuk keperluan daya listrik sekitar 5-10 watt/ kaki dengan pendistribusian melalui outlet/keluaran di lantai atau langit-langit dengan pola grid. 24 Universitas Sumatera Utara 3. Standar ar 4D Theater Mer erupakan fasilitas teater dengan teknologi 4 d dimensi dimana pengunjung ng disajikan fenomena alam dan sosial. Wahana Wa ini terdiri dari 2 tingk ngkatan level, atraksi dengan 3 sumbu DOF F dan dengan 2 sumbu DO OF. Pada wahana ini pengunjung juga da dapat merasakan angin, pana nas, dingin, basah, guncangan, dan lainnya.. Fasilitas F ini juga diharapkan an meningkatkan rasa keingintahuan pengu gunjung terhadap fenomena a tersebut. t Ga Gambar 2.16 4D Theater Sumber: www.mediamation.com Su 25 Universitas Sumatera Utara Jenis tingkatan level wahana: • Cinema Series 2DOF motion dengan Pitch dan Roll. Kursi individual dengan efek per kursi. Efek Standar: Getaran, goyangan, angin. Efek tambahan: Getaran di kaki, leher, punggung, dan pegangan kursi, Percikan air. Ukuran Kursi: 26.9” w x 44” h Electrical: 24VDC @ 1Amp per seat typical Gambar 2.17 Kursi dengan 2DOF motion Sumber: www.mediamation.com • Atraction Series 3 DOF motion dengan Pitch, Roll, and Heave Efek Standar: Goyangan dan getaran kursi, Getaran di kaki, leher, punggung, dan pegangan kursi, Percikan air, angin. Lebar kursi: 93.25” + 4”. Lebar antar baris:48” typical Ethernet berbasis micro-controller di setiap baris kursi. Electrical : 24VDC @ 3Amps Gambar 2.18 Kursi dengan 3DOF motion Sumber: www.mediamation.com 26 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.19 Area Gerakan wahana Sumber: www.mediamation.com Gambar 2.20 Standar Layout Kursi Sumber: www.mediamation.com 27 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.21 Layout Teater Kapasitas 12 orang Sumber: www.mediamation.com 28 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.22 Layout Teater Kapasitas 24 orang Sumber: www.mediamation 29 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.23 Layout Teater Kapasitas 48 orang Sumber: www.mediamation 30 Universitas Sumatera Utara 4. Standar Motion 4D Ride Merupakan fasilitas yang memberikan pengunjung pengalaman luar biasa. Pengunjung diajak berpetualang menjelajahi berbagai fenomena alam dan sosial dengan menaiki kenderaan (ride) statis yang memiliki 6 sumbu DOF motion yang dapat bergoyang-gayang sesuai dengan simulasi, seakan-akan pengunjung sedang berada didalam kenderaan yang berjalan. Dan disajikan dengan visual 4D yang nyata. Pada fasilitas ini pengunjung dapat merasakan angin, panas, dingin, basah, guncangan, dan lainnya, sehingga pengunjung benar-benar merasakan berada dalam fenomena tersebut. Dengan pengalaman petualangan tersebut dapat meningkatkan keingintahuan (curiosity) pengunjung akan fenomena tersebut. Gambar 2.24 Motion 4D Ride Theater Sumber:www.simuline.com Fitur-fitur pada wahana ini antara lain: • High efficiency electric 6DOF motion system. • Tersedia 8 kursi hingga 100 kursi. • Layar dengan ukuran 200inch, 400inch, dengan digital projection system. • High standard visual sound system • Efek 4D khusus seperti angin, percikan air, panas, penggelitik kaki, getaran, dan lain-lain. • Sabuk pengaman dan sajian program video yang realistik dan menarik. 31 Universitas Sumatera Utara Gambar bar 2.25 6DOF electric motion system Sumber er: www.bmigaming.com Gambar bar 2.26 Efek 4D khusus Sumber er: www.bmigaming.com Gambar 2.27 Ukuran Ride ide untuk 10 Penumpang Sumber: www.bmigaming ing.com 32 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.28 Contoh La Layout Track Ride Sumber: Revenge of The Mummy, Universal Studio Holywood Spesifikasi Instalasi: si: • Electric Supp pply : 3 Phase 220 VAC, 60Hz, 15KVA • 1 Phase 220 20 VAC, 60Hz, 2KVA • Height : 2.6m .6m • Flying Seatt Frame F Size : 2.8m×2.4m • System Weig eight : 1380kg (Total, Not included Person weig eight) • 680kg (Motio tionbase), 700kg (Flying Seat Frame) • Floor Loadin ing Compressing : 560 kg-f/m2 • Floor Facility lity : Concrete floor and anchoring (sumber: ww ww.bmigaming.com) 33 Universitas Sumatera Utara 5. Standar ar Omnimax Theater Merup rupakan sebuah ruang yg didalamnya ya menampilkan pertunjukkan an animasi 4D mengenai Science seperti kehid hidupan habitat di laut, kejadia dian-kejadian alam, dan pertunjukkan yang ng berhubungan dengan Scie cience dan teknologi. Fasilitas ini menyediakan an layar setengah bola, layak n nya sebuah planetarium. Gambar 2.29 Detail ail Ruangan Omnimax Theater Sumber: www.omnit nitheatre.com.sg 34 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.30 Layout Ruang teater omnimax Sumber: “Imax and Omnimax Theater Design” By William C. Shaw & J. Creighton Douglas (1983) Gambar 2.31 Potongan Ruangan Omnimax Theater Sumber: “Imax and Omnimax Theater Design” By William C. Shaw & J. Creighton Douglas (1983) 35 Universitas Sumatera Utara 2.4 Studi Banding Proy oyek Sejenis 2.4.1 Studi Banding Proyek Pro Sejenis di Luar Negeri 1. Discovery Wor orld Milwaukee Gambar 2.32 Discovery World Milwaukee Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Discovery_W S World Disco scovery World adalah sebuah museum ya yang terletak di Milwaukee, Wisco isconsin, 500 drive Harbor N. Ketika museum m dipindahkan ke danau Milwauk ukee pada tahun 2006, berubah nama me enjadi Discovery World di Derma maga Wisconsin. Yang sebelumnya terletakk d di 815 N James Lovell Street. Muse seum ini berfokus pada inovasi dan teknologi, te serta pendidikan dan an konservasi Great Lakes. Bangunan diisi si dengan de pameran interaktif, teate ater, Aquarium Keluarga Reiman dan kapal k unggulan Wisconsin, Sullllivan Denis, kapal layar yang fungsional yang ya dibuat pada abad ke-19. Muse seum ini dioperasikan oleh Discovery World, Wo Ltd yang dibentuk setelah lah merger dengan Pier Wisconsin, Ltd. 36 Universitas Sumatera Utara Gambar ar 2.33 Kapal layar unggulan Wisconsin, Sullivan nD Denis Sumber: r: http://en.wikipedia.org/wiki/Discovery_World Bagia gian utama bangunan diletakkan di sepanjan jang koridor yang tinggi dengan jendela je menghadap ke danau di selatan, ruan ang terbuka yang menarik dan me memberikan orientasi yang mudah. Gam ambar 2.34 Interior Gedung Discovery World Milwa waukee Sumb mber: http://en.wikipedia.org/wiki/Discovery_World 37 Universitas Sumatera Utara Discovery World Milwaukee ini lebih mengarah kepada fungsi museum seperti biasa, dimana ada macam-macam barang koleksi yang berbau ilmu pengetahuan dan inovasi. Gedung ini memiliki beberapa area pameran dan dengan view nya yang menghadap danau memberikan rasa tenang bagi pengunjung yang datang. Beberapa fasilitas area pameran yang ditawarkan antara lain sebagai berikut: • The HIVE 3D Journey Sound • The Challenge • Reiman Aquarium • Dream Machine • TechnoJungle • S/V Denis Sullivan Ship • Energy and Ingenuity • City of Freshwater • Great Lakes Future • Liquid House • Milwaukee Muscle • Les Paul's House of Gambar 2.35 Zona Pameran Discovery World Milwaukee Sumber: www.discoveryworld.org 38 Universitas Sumatera Utara 2. Singapore Scie cience Center Gambar ar 2.36 Eksterior Singapore Science Center Sumber er: www.science.edu.sg/ssc Adap apun ruang-ruang yang terdapat di dalam Sin ingapore Science Centre ini, antar tara lain: a. Atrium Atrium adalah ruang utama/ pusat pada Scien cience Center ini. Menempati are real seluas 280 m2. Pada atrium dipertunjukka jukkan sekitar 20 benda pamer ya yang dipamerkan pada dua tingkatan lantai. Atrium in ini dirancang untuk menjadi penarik perhatia tian secara visual dan bertindak se sebagai suatu zona orientasi untuk galeri-gale aleri yang lainnya. Begitu juga den engan lemari yang impresif dan interaktif yang ng dipamerkan di tengah-tengah h ruangan, menyediakan sekilas dari apa ap yang dapat ditemukan oleh leh para pengunjung pada tema galeri ini ini. Benda-benda pameran yang g baru akan ditempatkan terlebih dulu pada a Atrium sebelum dipindahkan ke galeri pamerannya masing-masing. 39 Universitas Sumatera Utara Highligh ghts yang paling utama pada Atrium ini adalah lah Epicenter dan the Tesla Coil oil Demonstration. Dari bagian tengah Atrium, Atr Epicentre nampak hidup p pada waktu tertentu dengan breath-takin king multi media pertunjukan lengkap len dengan audio visual, efek cahaya a dan laser. The Tesla Coil De emonstration sangat dramatis dengan dem emo daya listrik bertegangan tin tinggi. 3,5 juta volt coil ini mampu mengh nghasilkan kilatan elektrik sejauh h 5 meter yang sekaligus memberikan penca ncahayaan alami pada ruangan n yyang terjadi sewaktu-waktu. Gambar ar 2.37 Atrium dan lobby Singapore Science Cente ter Sumber ber: www.science.edu.sg/ssc b. The Chemi mistry Exhibition The Ch Chemistry Exhibition adalah suatu pame meran permanen ditempatkan pa pada lantai bawah the Science Centre building ing. Sasaran hasil The Chemistry ry Exhibition adalah untuk menyelidiki inti dan an aspek lain Ilmu kimia dengan n memperlihatkan, model, grafik dan bida dang lain secara interaktip& tekn eknik presentasi inovatif. Pameran akan berperan be sebagai sebuah jalan be besar bagi masyarakat yang lebih lanjut me erangsang minat umum dalam Ilmu Pengetahuan Kimia dalam usaha ha perekonomian nasional Singap apore. c. Human Bod ody Memper erkenalkan suatu cara mudah untuk memaha hami, pameran ini dirancang untuk tuk para siswa berusia 8 -15 tahun, dan kalaya ayak ramai . Disini mengungkapka kan struktur yang ruwet dan fungsi tubuh dengan 40 Universitas Sumatera Utara menggunakan n model besar, barang yang dipamerkan iinteraktif, grafik ilustratif, kompu puter presentasi audio visual dan program acara interaktif. Mengarahkan u untuk membawa kompleksitas sistem badan dan kepada suatu tingkatan yang gd dapat dipahami secara keseluruhan. Gambar 2.38 Alat Peraga Human Body Sumber: ww ww.science.edu.sg/ssc d. Discoveryy Z Zone Pameran ran Ilmu pengetahuan untuk anak-anak beru rusia antara 4-12 tahun. Dengan an barang yang dipamerkan secara inovatif tif dan bervariasi membawa pada da berbagai tingkatan pengertian, Penemuan nZ Zone pasti akan menyediakan su suatu kreatifitas dan awal pengenalan ke ilmu ilm pengetahuan untuk kaum mu muda. Di sini Pesan harus jelas: ilmu penge ngetahuan sangat menggairahkan an dan menyenangkan. Barang yang dipame merkan dirancang untuk mendoron rong pelajaran melalui bermain. Barang g yang dipamerkan meliputi suatu cakup kupan topik yang berbeda untukk m membantu jawaban mengapa, bagaimana da dan apa…? 41 Universitas Sumatera Utara Sasaran an hasil pameran: • untuk mera erangsang teori berpikir anak-anak di dala alam tahun awal mereka • untuk men engenalkan anak-anak ke pengalaman yang ng dramatis dan baru dalam m ilmu pengetahuan • untuk men endorong pelajaran efektif melalui penemua uan, pemeriksaan dan interaksi aksi aktif • untuk men endorong suatu penghargaan ilmu pengetah ahuan yang tetap dan aplikasi asinya ke kehidupan sehari-hari • untuk mem emancing anak-anak untuk menyelidiki lebih h lanjut mengenai diri mereka ka sendiri. e. Halilintar Bersiap--Siap untuk dibebankan ke arah Halilintar tar! Ada seorang sukarelawan un untuk duduk di dalam Sangkar Faraday yang ng akan diserang oleh setengah h jjuta volt kilat. Atraksi Jangkar di Pameran Energi En ini, sangat visuil & dramatis. atis. Gamba bar 2.39 Sangkar Faraday Sumbe ber: www.science.edu.sg/ssc f. Space Cen enter Berada a pada lantai 2 Omniplanetarium, ruang g pamer Space Science memb buat pengunjung masuk ke dalam dunia kh khayalan seolaholah sedang melakukan m perjalanan ruang angkasa. M Melalui tampilan pajangan yang g cukup lebar dengan berbagai panel catata tan dan pameran 42 Universitas Sumatera Utara produk-produkk se secara interaktif, pengunjung akan ditarik ke dalam sebuah perjalan ilmu pe pengetahuan yang menyenangkan dalam system sy tata surya kita dan banya nyak lagi objek-objek alam semesta meng ngagumkan yang lainnya. Ruang g pamer space science ini dipenuhi oleh peny nyajian-penyajian grafis yang mendalam me tentang matahari, bumi, bulan da dan planet-planet lainnya untuk memenuhi m tuntutan ilmu pengetahuan saat ini ini. Gambar 2.40 Space Sp Center Sumber: www.sci w.science.edu.sg/ssc g. Waterworks rks Area ini merupakan wahana air untuk anak-anak,, d disini anak-anak juga dapat bela lajar mengenai energi kinetic pada air. Water er work atau water maze banyak d disenangi oleh anak-anak. karena anak-ana nak boleh naik ke kolam dan dise isediakan bola yang bisa dilempar kedalam tabung.dimana ta di tabung itu dibua uat sedemikian rupa sehingga terbentuk pusar saran air. dan bola yang ada di atas ata air. bisa keluar lewat bawah tabung terse rsebut. semacam simulasi adanya ya pusaran air di laut yang bisa menarik kapal al. 43 Universitas Sumatera Utara Gambar ar 3. 41 Waterworks Sumber er: www.science.edu.sg/ssc h. The Science nce Center Shop Pertokoa oan ini berada di pintu masuk utama Science ce Center. Segala produk yang dijual d merupakan produk yang di dukung g oleh Singapore Science Center ter itu sendiri. Areal toko seluas 200 m2,, d disini ditemukan benda-benda yang ya unik, menarik dan menyenangkan, menca ncakup: • Kota otak Ilmu pengetahuan dan Game • Buk uku dan Poster • Main ainan dan lain-lain Ga Gambar 2.42The Science Center Shop Su Sumber: www.science.edu.sg/ssc 44 Universitas Sumatera Utara i. Ecogarden en Area ini merupakan area hijau dimana terdapat Rum umah Pohon yang bernuansa alam lam, ini menjadi area pembelajaran untuk ana nak-anak tentang alam. Gamb mbar 2.43 Rumah Pohon di Eco Garden Sumb mber: www.science.edu.sg/ssc j. Robotic Lea earning Area ini merupakan pusat teknologi mengenai tekno nologi robot, area ini menjadi area rea yang sangat disukai oleh anak-anak oleh kkarena itu sering diadakan lomba ba-lomba robot pintar antar pelajar. k. Omni Thea eater ( Pertunjukkan animasi 4D ) Merupak akan sebuah ruang yg didalamnya a menampilkan pertunjukkan an animasi 4D mengenai Science seperti kehid hidupan habitat di laut, Kejadian-kkejadian alam, dan pertunjukkan yang berhu hubungan dengan Science. Kapasi asitas dari ruangan ini sekitar 250orang, dan menjadi daya tarik tidak hany nya bagi anak-anak tetapi semua pengunjung ng sangat tertarik untuk menyaksi ksikan pertunjukkan ini. 45 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.44 Omni Om Theater Sumber: www.sci w.science.edu.sg/ssc l. Snow City Pada ar area Kini kita dapat bermain salju, berse seluncur di salju (menggunakan n ban sebagai alas), bahkan ada paket unt ntuk bermain ski. Disini telah dise isediakan paket sewa sarung tangan, jaket d dan sepatu boot. Fasilitas lain di Snow city ini yaitu menyediakan jasa pemo motretan di dalam arena dan par ara pengunjung diperbolehkan mengabadika ikan menggunaka kamera sendiri. iri. Di Snow City, disini bisa bermain lempar par-lemparan bola salju dan apab abila pengunjung ingin menghangatkan bad badan,pengunjung diperbolehkan nu untuk keluar sementara dan masuk kembalili kke dalam. Gambar ar 2.45 Snow City Sumber er: www.science.edu.sg/ssc 46 Universitas Sumatera Utara m. Dinosaurus rus Area Area ini menampilkan beberapa hewan purbakala yaitu y dinosaurus dan jenis-jenisn nisnya. Di dalamnya terdapat banyak kera erangka-kerangka dinosaurus seh sehingga area ini menjadi menarik bagi para pengunjung pe yang datang. Tidakk hanya kerangka saja,disini juga menam mpilan beberapa patung dinosau saurus yang bentuknya sangat mirip dengan n aslinya. a Area ini cukup luas d dan tinggi dimana agar dapat menamp mpung beberapa pengunjung ser serta alat peraga dinosaurus ini. Gamba bar 2.46 Dinosaur Area Sumbe ber: www.science.edu.sg/ssc Beberapa Fasil silitas serta Wahana yang juga terdapat di dalam da Singapore Science Centre tre ini, antara lain : 1. Restaurantt d dan Café : 2. Classrooms 3. Visitors Servi rvice Centre 4. ATM Centre 5. Auditorium La Lab 6. Exhibition Hall Ha 47 Universitas Sumatera Utara 3. Discovery Scienc nce Centre, California Gambar 2. 47D Discovery Science Center Sumber: www.d w.discoverycube.org Discov scovery Science Center, sebelumnya dikenal se sebagai Taco Bell Discovery Science nce Center, adalah museum sains di Santa ta Ana, California, dengan lebih dar dari 100 alat peraga pameran dirancang untu ntuk memicu rasa keingintahuan alami ala anak. Gambar ar 2.48 Dino Area Sumber: r: www.discoverycube.org 48 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.49 Denah Discovery Science Center Sumber: www.discoverycube.org Discovery Science Center ini memiliki beberapa galeri utama dengan konsep-konsep ilmu pengetahuan, yaitu: • Eco Challenge: upaya pameran ini untuk mendidik keluarga pada daur ulang dan konservasi lingkungan dengan mengajarkan konsep ramah lingkungan, pembuangan limbah rumah tangga berbahaya, dan bagaimana mengidentifikasi dan memilah daur ulang dari sampah biasa. 49 Universitas Sumatera Utara • Boeing Roc ocket Lab: Merupakan pameran permanen, tahap ta pertama di Galeri Ekspl splorasi Ruang Angkasa menampilkan simu ulasi peluncuran roket, pelajar jaran bahan bakar roket kimia, dan sebuah stasiun sta udara dan air interaktif ktif rroket peluncuran. Gamba bar 2.50 Simulasi Pesawat Luar Angkasa Sumbe ber: www.discoverycube.org • Dino Quest st: pameran ini adalah yang pertama dar ari jenisnya dan seukuran fit fitur model dinosaurus, quests interaktif d dan penggalian arkeologi vvirtual untuk menemukan dan mengid gidentifikasi fosil prasejarah. Gambar 2.51 1 Dino Quest Sumber: www ww.discoverycube.org 50 Universitas Sumatera Utara • Planetary Research R Station: Menampilkan animasi globe, gl stasiun ini memungkink inkan pengunjung untuk belajar tentang atmos osfer, pola cuaca dan aspek la lain dari ilmu bumi. Gambar 2.52 2 Globe Animation Sumber: www ww.discoverycube.org • Science Sum ummer Camp: Pusat Sains menawarkan kam amp musim panas untuk usia a sekolah 5-10, didesain untuk siswa aga gar lebih paham pendidikan ililmiah lebih mendalam. 51 Universitas Sumatera Utara 2.4.2 Studi Banding Proyek Pro Sejenis di Dalam Negeri 1. Disdovery World rld Indonesia – TMII Jakarta Gambar 2.53 3 Discovery World Indonesia Sumber: www ww.archiholic99danoes.blogspot.com/2011/12/disco iscovery-worldindonesia-tam taman-wisata.html Discover very World rencanya akan dibangun pada September S 2011 dan diharapkan an selesai pembangunan pada akhir 2012 12 di area TMII tepatnya di lokasi asi Taman Ria Remaja dan Among Putra deng engan luas kurang Iebih 3,4 hektar ktar ini menginvestasikan dana sebesar 35 5 juta dolar AS. Perkiraan biaya a masuk ke Discovery World yang dapat me enampung 6.000 pengunjung dala lam sehari ini nantinya akan memasang tarif rif Rp 150.000 per orang dengan jam buka mulai pukul 08.00-17.00 WB. Gambar 2.54Tam mpak Atas Discovery World Indonesia Sumber: www.arc rchiholic99danoes.blogspot.com/2011/12/discovery ery-worldindonesia-taman--wisata.html 52 Universitas Sumatera Utara Sarana ini akan melengkapinya dengan restoran, toko buku, dan tempat belanja. Discovery World menyajikan perjalanan untuk anak-anak dan orang dewasa dalam mengeksplorasi unsur-unsur klasik planet kita bersama dengan pameran interaktif dan teknologi terbaru yang mengesankan, termasuk pengalaman 3D. Setiap orang akan menemukan sesuatu yang menarik. Discovery World akan berisi perangkat lunak interaktif yang terbaik dan program-program dari seluruh dunia. Akan ada banyak waktu yang menyenangkan dan kegembiraan yang bisa didapat oleh semua kelompok umur. Bayangkan berada dalam cuaca badai Topan dimana dengan pencitraan 3D anda akan mengalami angin kencang dan badai hujan yang mengelilingi Anda dan Bayangkan terbang diantara planet dan dunia luar lingkungan bumi. Gambar 2.55 Suasana Discovery World Indonesia Sumber: www.archiholic99danoes.blogspot.com/2011/12/discovery-worldindonesia-taman-wisata.html 53 Universitas Sumatera Utara Gambar 2.56Groun und Plan Discovery World Indonesia Sumber: Architectu cture@12, BCI Asia, 2012 Gambar 2.57 Poton tongan Discovery World Indonesia Sumber: Architectu cture@12, BCI Asia, 2012 Akan ada ad lebih dari 100 tempat-tempat interaktif ktif menarik yang berbeda untukk Anda nikmati. Jam-jam menyenangkan yyang semuanya berada dalam se sebuah bangunan berteknologi canggih nyama man ber-AC/ Arsitekk Discovery World dari PT Urbane Indonesia sia, Ridwan Kamil mengatakan, "B "Bangunan ini lebih futuristik, ide datang ang dari konsep archipelago den engan lima pulau dan dengan bangunan an yang ramah lingkungan, sepe perti energinya kami peroleh dari matahari, ata atap bangunan ini akan diberi tama an, dan ada dinding yang terbuat dari air untu tuk mendinginkan suasana". 54 Universitas Sumatera Utara 2. Taman Pintar Yo Yogyakarta Terletak ak di kawasan pusat Kota Yogyakarta, sebuah ah wahana wisata baru untuk anak-a anak yakni Taman Pintar dibangun sebagaii wahana w ekpresi, apresiasi dan krea easi dalam suasana yang menyenangkan. Dengan n moto mencerdaskan dan menyenangkan kan, taman yang mulai dibangun pada pa 2003 ini ingin menumbuhkembangkan n minat anak dan generasi muda terhadap te sains melalui imajinasi, percobaan, n, dan pemainan dalam rangka pengembangan pe Sumber Daya Manusia Indonesia I yang berkualitas. Taman n Pintar juga ingin mewujudkan salah satu u ajaran Ki Hajar Dewantara yaitu u Niteni: Memahami, Niroake: Menirukan, n, dan Nambahi: Mengembangkan. n. Gambarr 2 2.58 Taman Pintar Yogyakarta Sumber: www.tamanpintar.com w Zonasi Taman Pint intar • Playground: Daerah h penyambutan dan permainan serta sebag agai ruang publik bagi pengunjung.. P Pada daerah ini disediakan sejumlah wahana ana bermain untuk anak seperti Pipa pa Bercerita, Parabola Berbisik, Rumah Poh ohon, Air Menari, Koridor Air, Desak saku Permai, Spektrum Warna Dinding Berde rdendang, Sistem Katrol, Jembatan nG Goyang, Jungkat-jungkit, Istana Pasir, Engk gklek, dan Forum Batu 55 Universitas Sumatera Utara • Gedung Herita ritage: Daerah h iini diperuntukkan bagi pendidikan anak beru rusia dini (PAUD), yang terdiri dari anak-anak an usia pra-sekolah hingga TK. • Gedung Oval:l: Zona ini terdiri dari zona pengenalan lingkungan dan d eksibisi ilmu pengetahuan, zona na pemaparan, sejarah, ilmu pengetahuan dan teknologi. Gambar 2.59 Gedung Oval Sumber: www w.tamanpintar.com 56 Universitas Sumatera Utara • Gedung Kotak tak: Gedung ng ini terdiri dari tiga lantai yakni lantai pertam tama zona sarana pelengkap Taman an Pintar yang mencakup ruang pameran, ruang rua audiovisual, radio anak Jogja, a, food court, dan souvenier counter. Lantaii dua d zona materi dasar dan penerap rapan iptek terdiri dari Indonesiaku, jembatan n sains, teknologi populer, teknologi gi canggih, dan perpustakaan. Sedangkan lantai la tiga terdiri dari laboratorium sains, sa animasi dan tv, dan courses class. Gambar 2.60Area 2.6 Peraga Sumber: www.tamanpintar.com ww Gambar 2.6 2.61 Playground Sumber: www.tamanpintar.com ww 57 Universitas Sumatera Utara 3. Pusat Peragaan an IPTEK TMII Gambar ar 2.62 Gedung PP IPTEK TMII Sumber: er: www.ppiptek.ristek.go.id PusatPe Peraga ini cukup representatif sebagai fasilitas tas science Center di Indonesia seca cara skala dan jumlah peraga yang dipamer erkan. Bangunan Pusat Peragaan IPTEK IP TMII Jakarta, terletak di bagian timurr kkompleks TMII di sebelah selatan T Taman Burung dan berada di satu lokasi dengan de Monumen KTT Non Blok. Gambar ar 2.63 Lobby PP IPTEK Sumber: er: www.ppiptek.ristek.go.id 58 Universitas Sumatera Utara Data-data fisik bangunan : • Luas tanah : 4,23 Ha • Luas Lantai : 23.400 m2 • Arsitek : Frank Duville and Associate • Diresmikan : 20 April 1991 Visi PPIPTEK TMII: Menjadi wahana sumber belajar ilmu pengetahuan dan teknologi yang berperan penting dalam mendorong tumbuhnya generasi teknologi Indonesia yang tangguh di masa mendatang. Misi PPIPTEK TMII: Memupuk berbagai fenomena keingintahuan generasi penerus bangsa terhadap ilmu pengetahuan dan teknologi yang sedang berkembang agar tumbuh sikap suka dan senang mempelajari perkembangan iptek. Fasilitas yang ada di PPIPTEK adalah : • 250 alat peraga iptek interaktif. • Auditorium berkapasitas 125 kursi yang dapat dipakai untuk menyaksikan film-film ilmiah populer. • Perpustakaan dengan koleksi bacaan lebih dari 10.000 buku ilmu pengetahuan dan teknologi populer. • Ruang seminar. • Kantin, musholla dan halaman parkir yang luas. Program Kegiatan : Menyajikan 250 peragaan ilmu pengetahuan dan teknologi interaktif untuk anak didik dari tingkat TK sampai dengan SMU yang harus disentuh, dipegang dan dimainkan, lengkap dengan Lembar Kerja Sains yang akan memandu anak didik belajar lebih terarah. 59 Universitas Sumatera Utara Kegiatan Penunjang : Menyelenggarakan kegiatan khusus bagi anak didik SD,SLTP, dan SMU berupa kegiatan Sanggar Kerja, Demonstrasi Iptek, Sains Fair, Kegiatan Ilmiah Sabtu-Minggu, Loka-karya Iptek Siswa dan Kegiatan ilmiah lainnya yang masih berhubungan dengan ilmu pengetahuan dan teknologi. Kegiatan lainnya berupa kegiatan di luar lingkungan Gedung Peragaan Iptek, yaitu Sains Keliling (Outreach Program). Sains Keliling adalah kegiatan membawa satu paket peragaan interactive potable ke sekolah-sekolah, kegiatan sanggar kerja, dan demonstrasi ilmiah. Pengelompokan Alat peraga di PPIPTEK TMII • Ilmu Dasar, dengan 5 sub klaster, dan 26 alat peraga. • Wahana Transportasi Darat, dengan 9 alat peraga. • Wahana Transportasi Laut, dengan 2 alat peraga. • Wahana Transportasi Udara, dengan 25 alat peraga. • Wahana Optik, dengan 50 alat peraga. • Wahana Listrik dan Magnet, dengan 14 alat peraga. • Energi Listrik dan Sumber Daya Alam, dengan 11 alat peraga. • Wahana Telekomunikasi, dengan 8 alat peraga. • Wahana Komputer, dengan 8 alat peraga. • Wahana Biologi, dengan 14 alat peraga. • Wahana Discovery Room, dengan 13 alat peraga. • Galeri Temporer, terpasang 34 alat peraga dari 70 yang dimiliki. Gambar 2.64 Ruang Alat Peraga Sumber: www.ppiptek.ristek.go.id 60 Universitas Sumatera Utara Dari beb eberapa studi banding tersebut, dapat at dibuat tabel perbandingan seba bagai berikut. 1. Studi Banding Pr Proyek Sejenis di Luar Negeri Tabel 2.4 Studi Bandi nding Proyek Sejenis Di Luar Negeri Sumber: olah data ap primer KETERANG AN FASAD BANGUNAN LOKASI ARSITEK LUAS GEDUNG KONSEP GEDUNG FASILITAS Disco covery World Mi Milwaukee Singapore Science Center Disc scovery Science Cen enter California Wisconsi nsin, Milwauk ukee, Amerika Serikat HGA Ar Architects Jurong, Singapura Mr Raymond Woo Santa nta Ana, Califo lifornia, Amerika Serik rikat Arqui quitectonica 12.000 0 m2 20.000 m2 5.480 80 m2 Berkonse nsep Lake view, de dengan banguna unan yang berinteg tegrasi dengan danau. • Les es Paul's House off S Sound • Reim eiman Aqu quarium • Tech echnoJungle • Ene nergy and Inge genuity • Gre reat Lakes Futu uture • Milw ilwaukee Muscl uscle • The he HIVE 3D Jou Journey • The he Challenge • Dre ream Machine • S/V /V Denis Sull ullivan Ship • City ity of Fresh reshwater • Liqu iquid House Berkonsep modern dengan massa yang mencerminkan science Berko rkonsep rekreatif, deng ngan permainan warna rna,tekstur dan bentu ntuk fasad bang ngunan yang unik. • Eco E Challenge • Boeing B Rocket L Lab • Dino D Quest • Planetary P R Research S Station • Science S S Summer Camp • • • • • • • • • • • • • • Atrium Human body Discovery zone Space centre Waterworks Eco garden Classrooms Visitor service centre Auditorium Exhibition hall Dino area Snow city Retail souvenir Omni theatre 4D 61 Universitas Sumatera Utara 2. Studi Banding Pr Proyek Sejenis Di Dalam Negeri Tabel 2.5 Studi Banding gP Proyek Sejenis Di Luar Negeri Sumber: Olah Data Prime imer KETERANG AN FASAD BANGUNAN LOKASI ARSITEK LUAS GEDUNG KONSEP GEDUNG FASILITAS Disco covery World Indon onesia-TMII TMII, Jak Jakarta, Indonesi esia Urbane e Architects 22.000 0 m2 Futuristik stik dengan konsep p IIndonesian Archipela elago dengan 5 pulau besar be yang terpisah. h. • Area a Topan • Area a Hujan Badai • Exhib hibition Hall • Amph phiteater • Suven venir Store • Cafet fetaria • dll Taman Pintar Yogyakarta PP IPTEK TMII Yogyakarta Gagasan dari walikota Yogyakarta : Herry Zudianto, SE.Akt, MM 12.000 m2 Modern dan tradisional yang berkonsep sains dan teknologi • • • • • • • • • • • • • • Eksistem air tawar Playground area Kantor pengelola Wahana IPTEK Permainan air Laboratorium Wahana Astronomi Perpustakaan Toko buku R.Pertemuan Dino area Cafe Toko souvenir Bioskop 4D TMI MII, Jakarta, Indo donesia Fran rank Duville and Asso ssociate 23.4 3.400 m2 Mod odern dengan kon onsep-konsep sain dan teknologi sains • • • • • • • • Wahana W T Transportasi D Darat. W Wahana T Transportasi L Laut W Wahana T Transportasi U Udara. W Wahana Optik W Wahana Listrik d Magnet dan E Energi Listrik d dan Sumber D Daya Alam W Wahana Biologi W Wahana D Discovery Room 62 Universitas Sumatera Utara BAB III ELABORASI TEMA 3.1 Pengertian Arsitektur Rekreatif Edukatif Tema yang akan diterapkan pada bangunan Discovery World ini adalah Arsitektur Rekreatif Edukatif. Arsitektur berakar dari bahasa Yunani Arche : yang asli, yang utama, yang awal Tektoon : sesuatu yang berdiri kokoh, tidak roboh, stabil, dsb. Archetektoon : pembangun utama, tukang ahli bangunan yang utama. Arsitektur memiliki pengertian sebagai : Ilmu yang mempelajari tentang lingkungan binaan, yang diperuntukkan bagi manusia sebagai penggunanya. Rekreatif merupakan kata sifat yang berasal dari kata dasar rekreasi yang bersifat dapat mengekspresikan dan menjelaskan aktifitas yang dilakukan pada waktu senggang. Hal ini dapat dilakukan untuk membentuk, meningkatkan kembali kesegaran fisik, mental, pikiran dan daya kreasi secara individu maupun kelompok, yang hilang akibat rutinitas sehari-hari dengan jalan mencari kesenangan, hiburan dan kesibukan yang berbeda yang dapat memberikan kepuasan dan kegembiraan yang akhirnya ditujukan bagi kepuasan lahir dan batin. Edukatif merupakan kata sifat yang berasal dari kata dasar edukasi yang memiliki arti bersifat mendidik. Dengan kata lain kegiatan yang memberikan kegiatan yang mencerdaskan dan menambah wawasan pengetahuan. Jadi, dapat disimpulkan bahwa arsitektur rekreatif edukatif adalah konsep merancang suatu bangunan yang bersifat memberi penyegaran kembali baik jasmani dan rohani seseorang, sekaligus dapat memberikan pembelajaran dan pemahaman yang mencerdaskan dan menambah wawasan pengetahuan. 63 Universitas Sumatera Utara Adapun ciri dari rekreatif edukatif adalah : • Kegiatan yang terjadi di dalamnya dapat memberi penyegaran dan kegembiraan bagi pengunjung. • Kegiatan yang mendidik, mempelajari, dan mengetahui sesuatu melalui aktifitas yang menyenangkan dan bersifat menghibur. • Kegiatan yang memberikan kegembiraan dan pengetahuan kepada pelaku dalam waktu yang bersamaan. Jenis- jenis kegiatan yang bersifat edukatif – rekreatif diantaranya : • Social Activities, yaitu kegiatan yang memiliki tujuan sosial. Misalnya: kegiatan berdiskusi, berjalan – jalan bersama dan kegiatan yang melibatkan interaksi sosial. • Physical Recreation, kegiatan yang memerlukan fisik sebagai kegiatan utama. • Cognitive Recreation, yaitu kegiatan yang melibatkan kebudayaan, pendidikan dan kreatifitas, ataupun kegiatan – kegiatan yang menyangkut estetika. • Creative Play, merupakan kegiatan rekreasi yang member keseimbangan akan imajinasi akan sesuatu. • Mental, merupakan kegiatan rekreasi berupa ekspresi aktifitas masyaraka yang sifatnya mendidik. Misalnya ; kegiatan seminar dan debat. 3.2 Interpretasi Tema Suatu lingkungan binaan selalu mendapatkan sifat dan suasana dari unsurunsur penyusunnya, karena masing-masing unsur tersebut akan mempengaruhi lingkungan binaan melalui ekspedisi sifat unsurnya sampai batas tertentu. Oleh karena itu penggunaan setiap unsur harus diperhatikan, bagaimana hubungan dan ekspresi atau kesan yang ditimbulkan dari paduan unsur-unsur tersebut sehingga sesuai dengan suasana yang diinginkan. 64 Universitas Sumatera Utara Ada beberapa kriteria yang harus diwujudkan dalam perancangan bangunan agar dapat mewujudkan suasana bangunan yang rekreatif – edukatif. Kriteria tersebut adalah : • Bangunan tersebut merupakan gabungan dua unsur kegiatan yaitu rekreasi dan edukasi. • Bangunan tersebut harus dapat memberi identitas yang memiliki sifat atau karakter bangunan edukatif rekreatif. • Bangunan tersebut berisi unsur edukatif, tetapi memiliki tampilan yang rekreatif. • Bangunan tersebut harus mampu menciptakan suasana edukasi yang rekreatif dan menghibur. • Bangunan memiliki karakter yang invitatif atau mengundang untuk membangkitkan rasa ingin tahu pengunjung. Semua kriteria pembentuk tema dalam perancangan ini harus direncanakan sedemikian rupa agar dapat memberi kesan dan pengalaman tersendiri bagi pengguna. Pencapaian tema dalam perancangan juga didukung dengan beberapa faktor pendukung. Berikut ini adalah faktor pendukung terciptanya kesan edukatif dan rekreatif pada suatu lingkungan binaan. • View Suasana yang tercipta melalui view yang berbeda dari yang biasa dialami pengguna. View tersebut harus dapat memberi penyegaran fisik dan mental serta member pengguna kesempatan untuk melupakan sdejenak rutinitas yang menegangkan. • Sequence ruang dan pengalaman ruang (experience) Erat kaitannya dengan view. Pengalaman berbeda yang dialami oleh pengguna dalam suatu lingkungan binaan dapat membuat pengguna merasakan ketertarikan untuk melakukan kegiatan rekreasi sambil belajar. Dalam hal ini terbukti view berkaitan dengan sequence ruang yang diciptakan, baik ruang luar maupun ruang dalam. 65 Universitas Sumatera Utara • Sirkulasi Kenyamanan sirkulasi juga merupakan salah satu tuntutan yang harus dipenuhi pada setiap lingkungan binaan. Alur sirkulasi yang direncanakan dapat memberi kesan tersendiri bagi pengunjung. Pola atau alur sirkulasi yang dituntut dalam tema rekreatif adalah sirkulasi yang menghasilkan vista, baik yang lurus atau kurva. • Material dan tekstur Memberi kesan berbeda, terutama dalam hal rekreatif, material yang dipilih biasanya adalah material yang alami. • Style bangunan Direncanakan sedemikian rupa agar tercipta suatu keistimewaan dan image tertentu yang dapat memberi kesan tersendiri pada bangunan. • Warna Penerapan warna yang diterapkan dalam kasus desain untuk memberikan pengaruh psikologis pada manusia. Dalam hal ini dibutuhkan penerapan warna yang memberi kesan bagi pengguna dan pengunjung. Penerapan warna dalam hal ini berkaitan dengan teori warna. Merah - Berani, penuh semangat, agresif, memicu emosi, dan menarik perhatian. Secara positif, warna merah mengandung arti cinta, gairah, berani, kuat, agresif, merdeka, kebebasan, dan hangat. Negatifnya adalah punya arti bahaya, perang, darah, anarki, dan tekanan. Kuning - Menciptakan perasaan optimis, percaya diri, pengakuan diri, akrab, dan lebih kreatif. Kuning juga dapat merugikan kita karena menyampaikan pesan perasaan ketakutan, kerapuhan secara emosi, depresi, kegelisahan, dan keputusasaan. Pilihan warna kuning yang tepat dan penggunaan yang sesuai akan mengangkat semangat kita dan lebih percaya diri. Hijau - berarti kesehatan, keseimbangan, rileks, dan kemudaan. Unsur negatif warna ini di antaranya memberi kesan pencemburu, licik, terasa jenuh, serta dapat melemahkan pikiran dan fisik. Di dalam sejarah China, warna hijau adalah warna perempuan. Lain dengan 66 Universitas Sumatera Utara budaya muslim, yang menganggap warna hijau adalah warna yang suci. Warna untuk perdamaian juga hijau. Biru - Melambangkan intelektualitas, kepercayaan, ketenangan, keadilan, pengabdian, seorang pemikir, konsistensi, dan dingin. Selain itu, dapat memicu rasa depresi dan ragu-ragu. Biru gelap akan membantu berpikir tajam, tampil jernih, dan ringan. Biru muda akan menenangkan dan menolong berkonsentrasi dengan tenang. Terlampau banyak biru akan menimbulkan rasa terlalu dingin, tidak akrab, dan tak punya emosi atau ambisi. Ungu - Memberi efek spiritual, kemewahan, keaslian, dan kebenaran. Ungu mampu menunjang kegiatan bermeditasi dan berkontemplasi. Kemerosotan dan mutu yang jelek adalah sifat-sifat negatif warna ini. Putih - Warna murni, suci, steril, bersih, sempurna, jujur, sederhana, baik, dan netral. Warna putih melambangkan malaikat dan tim medis. Warna ini juga bisa berarti kematian karena berkonotasi kehampaan, hantu, dan kain kafan. Abu-abu - Bijaksana, dewasa, tidak egois, tenang, dan seimbang. Warna abu-abu juga mengandung arti lamban, kuno, lemah, kehabisan energi, dan kotor. Karena warnanya tergolong netral atau seimbang, warna ini banyak dipakai untuk warna alat-alat elektronik, kendaraan, perangkat dapur, dan rumah. Hitam - Berkesan elit, elegan, memesona, kuat, agung, teguh, dan rendah hati. Kesan negatifnya adalah hampa, sedih, ancaman, penindasan, putus asa, dosa, kematian, atau bisa juga penyakit. Tak seperti putih yang memantulkan warna, hitam menyerap segala warna. Dengan hitam, segala energi yang datang akan diserap. Walau mampu memesona dan berkarakter kuat, tapi banyak orang yang takut akan "gelap". Warna hitam berkonotasi gelap. 67 Universitas Sumatera Utara Menurut Seymour M. Gold dalam Recreation Planning & design, dijelaskan bahwa penciptaan suasana rekreatif juga dapat diperoleh dengan: • Unsur –unsur Alam (rekreasi alam) Dengan memasukkan unsur-unsur alam ke dalam bangunan. Misalnya : tanaman dan air. • Adanya pergerakan manusia dan aktifitas Pergerakan selalu menarik perhatian untuk dilihat. Pergerakan bias berupa manusia yang bergerak melewati jalur sirkulasi horizontal dan vertical. Aktifitas itu dapat dengan sendirinya menimbulkan kesan yang rekreatif, seperti halnya pameran, show dan lain-lain. • Ruang yang digunakan bersama Ruang yang dapar digunakan bersama-sama seperti plaza, ruang ini dapat dipakai bersama tanpa batas-batas sehingga antar individu dapat saling berinteraksi. • Orang bisa saling melihat Secara naluriah manusia mempunyai kebutuhan untuk bersosialisasi, melihat dan dilihat orang. • Eksploratif Mengundang para pengunjung untuk ikut berapresiasi, mengalami, merasakan segala sesuatu di dalam bangunan. Misalnya berupa sesuatu yang dapat dipegang, diraba, diserap, dimainkan dan sebagainya. Hal ini dapat dicapai dengan permainan tekstur. • Informal Sesuatu yang informal biasanya menarik. Sesuai dengan konsep rekreasi yang menampilkan sesuatu yang berbeda dari kehidupan sehari-hari yang biasanya formal dan penuh keteraturan. 68 Universitas Sumatera Utara • Dinamis Menampilkan sesuatu yang bergerak, bukan sesuatu yang statis atau diam. Dapat dilakukan dengan bentukan ruang, sirkulasi yang mengalir dan menarik serta permainan pola lantai. • Unsur cahaya Peranan cahaya sangat penting dalam penciptaan suasana eksterior maupun interior yang diinginkan, baik itu pencahayaan alami ataupun pencahayaan buatan. • Bentuk yang beraneka ragam dari bangunan Permainan bentuk yang berbeda-beda dan digabungkan menjadi satu akan menimbulkan suasana yang berbeda dan dinamis. • Tata letak/ susunan ruang-ruang dan fasilitas yang ada Tata ruang diusahakan tidak terlalu monoton, yaitu dengan pengelompokan berdasarkan fungsi secara mencolok. • Sekuens ruang bermacam-macam Sekuens ruang yang berbeda akan memberikan pengalaman ruang yang berbeda pula. • Triangulasi Triangulasi adalah sesuatu yang menyatukan, mengumpulkan orang yang tidak saling mengenal dalam satu kegiatan yang sama mungkin bisa saling berinteraksi. Misalnya; dalam pertunjukan, atraksi atau hanya sesuatu yang menarik untuk dilihat. 69 Universitas Sumatera Utara 3.3 Studi Banding Tem ma Sejenis 3.3.1 Klimahaus Breme erhaven 8º Ost Gambar 3.1 Ekterior Klima mahaus 8 ost Sumber: http://klimahaus-b bremerhaven.de Klimahaus Brem remerhaven 8º Ost dibuka pada Juni 2009, 9, dikembangkan sebagai bagian dari ri masterplan untuk membangkitkan kemb mbali pelabuhan Bremerhaven. Merupaka akan pusat edutainment yang membedakan n dirinya dengan bentuk yang tidak bias iasa. Tidak ada bentuk geometri yang men endasari struktur cangkangnya. 70 Universitas Sumatera Utara Gambar 3.2 Lobb obby Sumber: http://kl //klimahaus-bremerhaven.de Gambar 3.3 Toko T Suvenir Sumber: http:/ tp://klimahaus-bremerhaven.de 71 Universitas Sumatera Utara Klimahaus Brem remerhaven 8º Ost memberikan pengunjung ng perjalanan tak terlupakan di seluruh h dunia. Dengan desain zona iklim, instal stalasi multimedia, pameran interaktif dan n akuarium a besar Klimahaus merupakan daya aya tarik generasi baru, juga menawarka kan fasilitas seminar, program pendidikan, n, dan restoran. Klimahaus memberikan an petualangan pengetahuan yang akan me enginspirasi dan memukau dengan instala stalasi-nya, makhluk eksotis dan tanaman, dan nb banyak lagi. Gambar 3.4 Potonga ngan Bangunan Sumber: http://klima mahaus-bremerhaven.de Klimahaus terdi rdiri dari 4 area pameran: • Journey: Memberika ikan perjalanan disepanjang 8º garis bujur den engan 9 stasiun di seluruh dunia, dima mana perbedaan zona iklim di seluruh dunia ia divisualisasikan disini. Dari Pengunu nungan Alpen di Swiss, iklim panas di Nigeria, ia, sungai tropis di Kamerun, dan te terumbu karang di Samoa dan ke kut utub selatan di Antartika.Selama perjalanan pe kita dapat merasakan bagaimana na orang hidup di seluruh dunia. • Elements: Pada are rea ini pengunjung berhubungan dengan api, pi, tanah, air, dan udara serta ekspe sperimen iiklim, seperti miniatur petir dan da badai serta pengalaman erupsi si gunung berapi. • Perspectives: Mend ndiskusikan iklim kita pada zaman dahulu, lu, sekarang, dan efeknya terhadap m masa depan. • Chances: Menunjukka jukkan pengunjung maksud untuk apa peng engurangan emisi CO2 pada kebiasaa saan perorangan perharinya. 72 Universitas Sumatera Utara Gambar 3.5 Suasana Area Pameran Sumber: http://klimahaus-bremerhaven.de 73 Universitas Sumatera Utara Konsep Rekreatif edukatif yang terdapat pada bangunan antara lain: • Bentuk massa bangunan yang informal dan tidak biasa dan tidak adaya bentuk geometri kaku yang membosankan. • View interior bangunan yang memberikan view yang tidak biasa dengan permainan tektur dinding dan penataan interior yang menyerupai alam sekitar di seluruh dunia. • Sarana permainan yang edukatif dan menyenangkan. • Sekuens ruang-ruang yang berbeda-beda seperti pada zona Journey terdapat beberapa sekuens ruang di pegunungan alpen, nigeria, samoa, dll yang memberikan kesan berbeda-beda. • Eksploratif, mengundang para pengunjung ke sekuens ruang berikutnya yang menimbulkan rasa penasaran apa yang selanjutnya, ingin mengekplorasi semua fasilitas ruang-ruang. 74 Universitas Sumatera Utara BAB IV ANALISIS 4.1 Analisa Kondisi Tapak Tap dan Lingkungan 4.1.1 Analisa Lokasi si Tapak dalam Skala Kota dan Region Gambar 4.1 Peta Lo Lokasi Site Sumber: Hasil Olah ah Data Primer 75 Universitas Sumatera Utara Kota Medan berada di provinsi Sumatera Utara pulau Sumatera dan secara geografis pada 2°27’-2°47’ LU dan 98°35’-98°44’BT dengan luas ±26.510 Hektar, atau 36% dari keseluruhan wilayah Sumatera Utara. Berada pada 2.537.5 meter di atas permukaan laut, dengan kondisi topografi yang relatif datar atau tidak berkontur. Kota Medan memili iklim tropis dengan suhu minimum antara 23.3°C-24.4°C dan suhu maksimumnya antara 30.7°C-33.2°C. Deskripsi kondisi eksisting lokasi sebagai tapak rancangan: • Kasus Proyek : Discovery World Medan • Status Proyek : Fiktif • Pemilik Proyek : Pihak Swasta • Lokasi Lahan : Jl. Gatot Subroto, Kecamatan Medan Petisah • Batas Utara : Komplek Ruko Medan Fair Plaza • Batas Selatan : Jalan Gatot Subroto • Batas Barat : Jalan Iskandar Muda Baru • Batas Timur : Medan Fair Plaza • Luas Lahan : ± 3,1 Ha (± 31.000 m2) • Kontur : relatif datar • KDB : 60 % • Bangunan Eksisting : Lahan Kosong • Potensi Lahan : Terletak di jalan arteri primer kota Medan Berada pada kawasan komersil dan bisnis Transportasi lancar dan baik dengan adanya sarana jalan raya yang lebar. Luas site mendukung ± 3,1 Ha Berada dekat dengan beberapa sarana pusat perbelanjaan, hotel, dan sekolah untuk menarik pengunjung. 76 Universitas Sumatera Utara Gam ambar 4.2Kondisi Eksisting Lokasi Site Sum umber: Hasil Olah Data Primer Gamb mbar 4.3 Ilustrasi Kondisi Eksisting Lokasi Site Sumb mber: Hasil Olah Data Primer 77 Universitas Sumatera Utara 4.1.2 Analisa Tata Guna G Lahan 4.1.2.a Kondisi isi Eksisting Sekitar C B A D SITE E F G H I Gambar 4.4 Tata Guna Lahan Sekitar Site Sumber: Hasil Ha Olah Data Primer Keterangan Wa arna Pusatt P Perbelanjaan Tempat Peribadat atan Retaill Komersil K Hotel Pemukim kiman Taman/Lahan Koso osong Fasilitas tas Pendidikan 78 Universitas Sumatera Utara Keterangan Huruf: A. Plaza Medan Fair B. Kompleks Ruko Plaza Medan Fair C. Kompleks Ruko D. Pemukiman E. Masjid Al-Yasamin F. Sekolah Mardi Lestari G. 61 Hotel H. Komplek Ruko Gambar 4.5 Kondisi Eksisting Sekitar Site Sumber: Hasil Olah Data Primer I. Medan Plaza Center 79 Universitas Sumatera Utara Pemukiman Kompleks Ruko Plaza Medan Fair Kompleks Ruko Mesjid Sekolah Mardi Lestari Medan Plaza Center 61 Hotel Gambar 4.6 Ilustrasi Kondisi Eksisting Sekitar Site Sumber: Hasil Olah Data Primer TANGGAPAN Berdasarkan Tata Guna Lahan disekitar, site berada pada area komersil dan pemukiman penduduk yang padat. Disamping itu juga dengan adanya Plaza Medan Fair yang merupakan bagian dari proyek ini dapat memberikan tingkat pengunjung yang tinggi ke Discovery World, sehingga fungsi dari bangunan ini sendiri tidak akan mati. 80 Universitas Sumatera Utara 4.1.2.b Batas-b batas Sekitar Site Batas Utara Kompleks Ruko Batas Barat Batas Timur Jalan Iskandar Muda Baru Plaza Medan Fair Batas Selatan Jalan Gatot Subroto Gambar 4.7 Batas-Batas Sekitar Site Sumber: Hasil Olah Data Primer 81 Universitas Sumatera Utara 4.1.2.c Analisa Skyline C D B A B A C D Gambar 4.8 Keyplan Potongan Skyline Sumber: Hasil Olah Data Primer Ruko Pemukiman Plaza Medan Fair Ruko Site Gambar 4.9 Potongan Skyline A-A Sumber: Hasil Olah Data Primer Ruko Plaza Medan Fair Ruko Ruko 61 Hotel Pemukiman Site Gambar 4.10 Potongan Skyline B-B Sumber: Hasil Olah Data Primer Plaza Medan Fair Ruko Medan Plaza Ruko Site Gambar 4.11 Potongan Skyline C-C Sumber: Hasil Olah Data Primer Medan Plaza Ruko Pemukiman Ruko Site Gambar 4.12 Potongan Skyline D-D Sumber: Hasil Olah Data Primer TANGGAPAN Skyline pada kawasan ini berkisar dari 2 hingga 5 lantai. Dengan kondisi ini, ketinggian bangunan yang akan direncanakan diusahakan tidak terlalu menonjol dari ketinggian bangunan disekitarnya. 82 Universitas Sumatera Utara 4.1.3 Analisa Sirkula ulasi 4.1.3.a Sirkulas lasi Kendaraan Bermotor Jl. Iskandar Muda Baru Sirkulasi Pada Ja Jalan Iskandar Muda Baru. Memilikii le lebar 10 m dengan pembatas jalan. Me Merupakan jalan 1 arah Jl. Gatot Subroto Jl. Iskandarr M Muda Sirkulasi Pada da Jalan Iskandar Muda. Memi miliki lebar 15 m. Merupakan an jalan 1 arah. Sirkulasi pada jl. Ga Gatot Subroto dari arah Pusat Kota. Me Memiliki lebar 20 m. Merupakan an jalan 1 arah. TANGGAPAN • Sirkulasi pada da jl. Gatot Subroto dari arah Binjai jai. Memiliki lebar 20 m. Merupaka kan jalan 2 arah. • Gambar 4.13 Sirkulasi Kende nderaan Bermotor Sumber: Hasil Olah Data Pri Primer Untuk menghindari ari penumpukkan jumlah kendaraan pada Jl. Gatot Subroto, maka Jl. Iskandar M Muda Baru akan dimanfaatkan seb ebagai jalan masuk kenderaan, maup upun jalur sirkulasi kendaraan service ed dan pengelola. Jl. Gatot Subroto akan a dijadikan sebagai jalur keluar site, ite, dimana jalan ini merupakan jalan n utama yang dapat mengakses ke jalan lan arteri Kota Medan. 83 Universitas Sumatera Utara 4.1.3.b Sirkulas lasi Pejalan Kaki Trotoar pejalan kkaki di jalan Iskandar Muda Baru, jaran ang digunakan karena area sebelah kan anan merupakan jalan masuk kenderaan n menuju Plaza medan Fair yang jarang gd dilewati pejalan kaki. Sedangkan area ea sebelah kiri cukup ramai digunakan an pejalan kaki karena merupakan daerah rah pemukiman warga. Trotoar pejalan n kaki di jalan Gatot Subroto, sangtt ssedikit pejalan kaki yang melew ewatinya karena kondisinya yan yang tidak terawat. Jembatan np penyeberangan yang sudah tidakk berfungsi lagi, apabila diperbaiki dan an di desain sedemikian rupa dapat m menjadi potensi sebagai saran ana pejalan kaki. Gambar 4.14 Sirkula ulasi Pejalan Kaki Sumber: Hasil Olah hD Data Primer TANGGAPAN • • Trotoar peja jalan kaki di jalan Gatot Subroto, tera erawat dan cukup lebar, tetapi serin ring terganggu oleh pot tanaman jalan lan , tempat sampah, dan peda dagang kaki lima Pada sisii tepi site dibuat fasilitas pedestrian kkhusus pejalan kaki dengan lebar cukup p untuk dilalui oleh 2 orang dan 2 ara rah serta diberi vegetasi, sehingga pej pejalan kaki bisa nyaman dan mudah dalam am pencapaian menuju site. Jembatan penyeberangan pe diperbaiki dan didesain se sedemikian rupa sebagai skycross menuju site untuk mempermuda udah pengunjung mencapai site. 84 Universitas Sumatera Utara 4.1.4 Analisa Pencapaian Dari jl.Guru Patimpus, Adam Malik, Glugur Dari Ringroad dan Binjai Menuju Ringroad dan Binjai Menuju jl.Gajah Mada dan Jamin Ginting Pencapaian melalui jalan Gatot Subroto dari arah pusat kota. Dapat dilalui kenderaan pribadi dan umum. Dari jl.Gajah Mada Pencapaian melalui Iskandar Muda Baru. Hanya dapat dilalui kenderaan pribadi dan becak. Gambar 4.15 Analisa Pencapaian Sumber: Hasil Olah Data Primer TANGGAPAN Pencapaian melalui jalan Gatot Subroto dari arah ringroad dan Binjai. Dapat dilalui kenderaan pribadi dan umum. Pencapaian menuju lokasi proyek dapat dicapai dengan beragam jenis transportasi yang ada di kota medan baik dengan angkutan pribadi maupun umum. 85 Universitas Sumatera Utara Tabel 4.1 Analisa Pencapaian terhadap Inti-Inti Kota WPP A Cakupan Kecamatan 1. Kec. Medan Belawan 2. Kec. Medan Marelan 3. Kec. Medan Labuhan Inti Kota Belawan Pencapaian Pencapaian dapat diakses melalui Jalan arteri kota primer dan dapat ditempuh dari inti pengembangan kota menuju lokasi selama ± 1 jam. B Kec. Medan Deli Tanjung Mulia Dari pusat pengembangan kota menuju lokasi dapat ditempuh selama ± 30 menit. C 1. Kec. Medan Timur 2. Kec.Medan perjuangan 3. Kec. Medan Tembung 4. Kec. Medan Area 5. Kec. Medan Denai 6. Kec. Medan Amplas Aksara Pencapaian dapat diakses dari pusat pengembangan kota yaitu Aksara menuju lokasi dapat ditempuh selama ± 20 menit. Dari Kecamatan Medan Amplas dapat ditempuh selam 30 menit D 1. Kec. Medan Johor 2. Kec. Medan Kota 3. Kec. Medan Baru 4. Kec. Medan Maimoon 5. Kec. Medan Polonia Inti Kota Pencapaian dapat diakses dari inti kota yaitu kawasan Kantor Walikota Medan dapat ditempuh ± 15 menit, sedangkan dari kawasan Kec. Medan Johor ditempuh selama 20 menit E 1. Kec. Medan Barat 2. Kec. Medan Petisah 3. Kec. Medan Sunggal 4. Kec. Medan Selayang 5. Kec. Medan Tuntungan Sei Sikambing Pencapaian dapat diakses melalui jalur arteri kota primer melalui Jalan Gatot Subroto dan Jalan Lingkar pendukungnnya ditempuh selama ± 10 menit. sedangkan Kec. Medan Tuntungan ditempuh selama ± 15 menit melalu jalan ring road. 86 Universitas Sumatera Utara 4.1.5 Analisa Mataha hari, Angin dan Vegetasi Gamba bar 4.16 Analisa Matahari, Angin, dan Vegetasi Sumbe ber: Hasil Olah Data Primer Gam ambar 4.17 Kondisi Eksisting Vegetasi Pada Site Sum umber: Hasil Olah Data Primer Gambar 4.18 Kondis disi Eksisting Vegetasi Pada jalan Gatot Subroto da dan Iskandar Muda Sum umber: Hasil Olah Data Primer 87 Universitas Sumatera Utara TANGGAPAN Matahari • Fasade bangunan pada sisi Barat sebaiknya memiliki sedikit bukaan. Fasade pada sisi Timur di pakai bukaan yang ada sebaiknya memiliki shading. • Tapak sebaiknya ditanami tanaman yang dapat mereduksi radiasi sinar matahari, khususnya disisi barat. Angin • Memaksimalkan bukaan dengan memperbanyak kisi-kisi, dimana orientasi menghadap utara –selatan yang merupakan sirkulasi arah angin. Vegetasi • Vegetasi pada Jl. Gatot Subroto sangat sedikit dan tidak jelas peletakkannya sehingga area ini terlihat gersang dan panas, maka perlu penambahan vegetasi disepanjang jalan ini guna menambah area hijau dan mengurangi kebisingan dan polusi dari kendaraan yang lewat. • Vegetasi sekitar Jl.Iskandar Muda Baru kurang memadai, bagian ini perlu diberi vegetasi dalam jumlah yang banyak karena bagian ini menghadap Barat yang akan disinari sinar matahari yang suhunya panas. • Penambahan vegetasi dan elemen air dapat menghasilkan udara dengan kadar O2 yang cukup. 88 Universitas Sumatera Utara 4.1.6 Analisa Kebisingan D C B A Gambar 4.19 Analisa Kebisingan Sumber: Hasil Olah Data Primer Titik A Titik B Titik C Titik D Intensitas kebisingan sangat tinggi yang disebabkan oleh kendaraan yang lewat dan merupakan area persimpangan jalan dan lampu lalu lintas Intensitas kebisingan pada titik ini sangat tinggi karena merupakan jalan primer yang ramai dilewati oleh kendaraan pribadi maupun angkutan umum. Intensitas kebisingan relatif normal dan tidak menimbulkan reaksi. Intensitas kebisingan relatif normal dan tidak menimbulkan reaksi yang dapat menganggu aktivitas ke bangunan dikarenakan jumlah kendaraan yang lewat tidak terlalu banyak. TANGGAPAN • • Pada sisi site yang berdekatan dengan sumber kebisingan diberikan buffer misalnya tanaman. Selain itu kebisingan ini dapat juga dikurangi dengan meletakkan bangunan jauh dari sumber kebisingan, serta pemilihan material. 89 Universitas Sumatera Utara 4.1.7 Analisa View 4.1.7.a Analisa View Keluar (-) View keluar pada titik ini kurang baguskarena menghadap kompleks ruko. (-) View keluar titik inikurang bagus karena menghadap jl. IskandarMuda Baru dengan pemukiman padat. Gambar 4.20 Analisa View Keluar Sumber: Hasil Olah Data Primer (+) View keluar pada titik ini bagus karena menghadap ke Plaza Medan Fair (+) View pada titik ini bagus karena menghadap jl. Gatot Subroto dan bangunan komersil. 90 Universitas Sumatera Utara 4.1.7.b Analisa View Kedalam (-) View dari area belakang site menuju site kurang bagus, karena hanya dapat dilihat dengan jelas oleh pengguna kendaraan yang ingin parkir di Plaza Medan Fair. Area ini dapat dimanfaatkan sebagai area servis (++) View dari area ini sangat bagus, dapat dilihat langsung oleh pengunjung Plaza Medan Fair dan dapat terlihat jelas oleh kenderaan yang berasal dari arah pusat kota pada jalan Gatot Subroto. Fasad pada area ini harus dirancang dengan menarik. (+) View dari area ini cukup bagus karena dapat dilihat oleh pejalan kaki dan kenderaan yang melewati jalan Iskandar Muda Baru (++) View dari persimpangan Jl.Gatot Subroto dan Jl.Iskandar Muda Baru ini sangat baik, karena dapat dilihat oleh pengguna dari kedua jalan, sehingga tampak bangunan dari sisi ini juga harus dirancang dengan menarik. (++) View dari area ini sangat bagus, dapat dilihat langsung oleh kenderaan dan pejalan kaki di jalan Gatot Subroto. Fasad pada area ini harus dirancang dengan menarik. Gambar 4.21 Analisa View Kedalam Sumber: Hasil Olah Data Primer 91 Universitas Sumatera Utara 4.1.8 Analisa Sarana na dan Prasarana Adapun prasarana pe pendukung yang terdapat pada lokasi proyekk antara a lain : • Jaringan jalan an (infrastruktur) yang baik. • Jaringan salur luran air bersih dan air kotor. • Jaringan listrik, strik, gas, dan telepon. • Fasilitas pede destrian dan jembatan penyeberangan Jembatan Pen Penyeberangan Saluran A Air Kotor Jaringan nG Gas Trotoar jalan n Iskandar Muda Baru Trotoar jalan lan Gatot Subroto Jaringan an Listrik Gambar 4.22 Prasarana di Sekitar Site Sumber: Hasil Olah Data Primer 92 Universitas Sumatera Utara Sarana yang mendukung pada site meliputi bidang ekonomi , budaya ,dan sosial, diantaranya: • Pendidikan • Perkantoran • Perhotelan • Pusat Perbelanjaan • Tempat Ibadah I H G A B C J D F B. PLAZA MEDAN FAIR E A. MESJID AL-YASAMIN 93 Universitas Sumatera Utara D. SEKOLAH MARDI LESTARI C. MACAN YAOHAN E. 61 HOTEL F. MEDAN PLAZA H. SEKOLAH AMIR HAMZAH J. SEKOLAH KALAM KUDUS G. VIHARA I. PASAR PETISAH Gambar 4.23 Sarana di Sekitar Site Sumber: Hasil Olah Data Primer 94 Universitas Sumatera Utara 4.1.9 Analisa Plaza za M Medan Fair Lokasi site m merupakan bagian dari kompleks Plaza Med edan Fair. Hal ini merupakan potensi si lahan la yang dapat dimanfaatkan integrasinya a antar a bangunan. Sementara rencana a pengembangan Plaza Medan Fair sebaga gai fungsi mixuse apartemen dan hotel tel akan semakin menguntungkan posisi site. te. Untuk itu perlu analisa pola sirkulasi si Plaza Medan Fair terutama diarea perbatasa tasan dengan site agar dapat rencana ko konsep integrasi. Gambar 4.24 Plaza Medan Fair Sumber: Hasil Olah Data Primer Gambar 4.25 .25 Proses Pembangunan Perluasan Plaza Medan n Fair F Sumber: Has asil Olah Data Primer 95 Universitas Sumatera Utara Rencana Perluasan Pusat Perbelanjaan Site Lokasi Rencana Pembangunan Hote dan Apartemen Lokasi Analisa Tanah Untuk Mixuse Building Gambar 4.26 Maket Rencana Hotel dan Apartemen Plaza Medan Fair Sumber: www.skyscrapercity.com/showthread.php?p=89570123 96 Universitas Sumatera Utara Pola Sirkulasi Plaza Medan Fair H Parkir EXIT Parkir Drop off Parkir F E G SITE taman Parkir D C taman Parkir A B Pejalan Kaki Mobil Sepeda Motor A. Area Parkir Depan B. Ramp Masuk Parkir 97 Universitas Sumatera Utara C. Taman D Depan E. Ramp Menuju uP Parkir Bawah G. Area Keluar ar Parkir Bawah D. Taman Belaka kang F. Drop Off H. Area Masuk Be Belakang Gambar bar 4.27 Analisa Sirkulasi Plaza Medan Fair Sumber er: Hasil Olah Data Primer 98 Universitas Sumatera Utara Drop off dan entrance utama Plaza Medan Fair Jalan dengan stu level lebih tinggi dari site Jalan dengan level yang sama dengan site SITE Berdasarkan data dan analisa diatas, daerah ini cocok di integrasikan dengan site. Dengan level yang lebihtinggi dari site dan langsung berhubungan dengan entrance plaza Gambar 4.28 Analisa Integrasi Plaza Medan Fair Sumber: Hasil Olah Data Primer 99 Universitas Sumatera Utara TANGGAPAN • • Daerah yang diberi lingkaran diatas cocok dijadikan sebagai start mulai integrasi menuju site. Karena terdapat semacam plaza kecil yang berhadapan dengan entrance utama Plaza Medan Fair. Konsep perancangan area parkir dan bangunan dapat mengadopsi parkiran Plaza Medan Fair yaitu berada pada lantai 1 bukan basment dan fungsi utama bangunan dimulai dari lantai 2 keatas. 4.4 Analisa Fungsional 4.4.1 Deskripsi Pengguna 1. Pelaku kegiatan : a. Pelaku kegiatan dalam Discovery World ini terdiri dari beberapa kelompok antara lain : pengunjung, pengelola, penyewa dan service. b. Pengunjung Discovery World tersebut dapat dibedakan berdasarkan motivasi atau tujuan dari kunjungannya, yaitu : • Pengunjung yang datang dengan motivasi tertentu dan dengan rencana kunjungan sebelumnya. • Pengunjung yang datang tanpa motivasi dan tanpa rencana kunjungan sebelumnya, biasanya adalah masyarakat umum yang datang berkunjung untuk sekedar mencari hiburan dan tempat rekreasi. Kelompok pelaku kegiatan tersebut dapat dibedakan lagi yaitu : • Kelompok Anak-anak ( biasanya datang dalam bentuk rombongan ) • Kelompok Remaja • Kelompok Dewasa • Kelompok Keluarga 100 Universitas Sumatera Utara Ditinjau dari segi kuantitas pengunjung yang datang terdiri dari : • Pengunjung yang datang secara individu (dengan menggunakan kendaraan umum atau kendaraan pribadi) • Pengunjung yang datang dengan kapasitas sedang, berkisar antara 250 orang (dengan menggunakan bus wisata, kendaraan umum atau kendaraan pribadi) • Pengunjung yang datang dengan kapasitas besar antara 50-300 orang (dengan menggunakan bus wisata) Aktivitas yang umum dilakukan oleh pengunjung antara lain : • Menambah pengetahuan dengan melihat pameran • Mencoba alat peraga • Mencoba wahana • Menonton teater 4D • Bermain/mencari hiburan dengan menggunakan fasilitas yang disediakan. 2. Analisa Jumlah Pengunjung Analisa perhitungan pengunjung Dengan menggunakan asumsi bahwa Discovery World Medan ini akan menjadi tempat rekreasi edukasi terbaru di kota Medan, maka dianggap masyarakat kota Medan dan wisatawan lokal maupun mancanegara akan tertarik untuk mendatangi tempat ini. Karena bangunan ini termasuk kedalam kategori tempat rekreasi dan museum, maka asumsi jumlah pengunjung didapat dari rata- rata jumlah pengunjung museum dan tempat hiburan di kota Medan pada tahun 2006, yaitu : 408.967 ( Sumber : BPS, Medan dalam Angka 2007) • Jumlah pengunjung Kolam Renang Deli Medan 84.476 orang/tahun dengan perhitungan harian yang datang 231 orang/hari. • Jumlah pengunjung Museum Bukit Barisan 112.436 orang/tahun dengan perhitungan harian yang datang 308 orang/hari. 101 Universitas Sumatera Utara • Jumlah pengunjung Kebun Binatang Medan 91.629 orang/tahun dengan perhitungan harian yang datang 251 orang/hari. • Jumlah pengunjung Taman Budaya Sumatera Utara 39.000 orang/tahun, dengan perhitungan harian 107 orang/hari. • Jumlah pengunjung Museum Daerah Sumatera Utara 81.876 orang/tahun dengan perhitungan harian 224 orang/hari. Dengan kenaikan rata-rata pengunjung sebanding dengan kenaikan penduduk kota Medan yaitu sebesar 2 % pertahunnya, maka proyeksi pada tahun selanjutnya jumlah pengunjung didapat dengan menggunakan perhitungan: Pn = Po (1+n)r Dimana : Pn = jumlah pengunjung pada tahun ke-n Po = jumlah pengunjung pada tahun awal n = jumlah pertambahan tiap tahun r = selisih tahun proyeksi Maka, dari rumus diatas, proyeksi jumlah pengunjung tempat rekreasi dan museum di kota Medan untuk proyeksi tahun 2020 kedepan adalah sebesar 539.623 pengunjung. Dari data jumlah pengunjung tempat hiburan dan museum di Kota Medan dapat diambil asumsi bahwa 50% dari total jumlah pengunjung tempat hiburan dan museum di kota Medan akan mengunjungi Discovery World. Maka, jumlah pengunjung Discovery World adalah: • 50% x 539.623 = 269.812/tahun = ± 800 pengunjung/hari 102 Universitas Sumatera Utara 3. Analisa Kebutuhan Parkir Perkiraan kebutuhan parkir pengunjung • Mobil pribadi, asumsi 40 % = 40 % x 800 = 320 orang 1 mobil memuat 4 orang, maka jumlah mobil = 320 : 4 = 80 mobil Kebutuhan parkir 1 mobil = ( 2,5 m x 5 m) =12,5 m², maka luas parkir = 1000 m² • Sepeda motor, asumsi 30 % = 30 % x 800 = 240 orang 1 sepeda motor memuat 2 orang, maka jumlah sepeda motor = 120 motor Kebutuhan parkir untuk 1 motor = ( 2 m x 1 m) =2 m², sehingga luas parkir = 240 m² • Bus pariwisata, asumsi 10 % = 10% x 800 = 80 orang 1 bus pariwisata memuat 50 orang, maka jumlah bus pariwisata = 2 bus Kebutuhan parkir untuk 1 bus = ( 12 m x 5m) = 60 m2, maka luas parkir = 120 m2 • Sisa pengunjung diasumsikan naik angkutan umum sebesar 20 % = 20% x 800 = 160 orang Perkiraan kebutuhan parkir Pengelola : • • • Parkir mobil pengelola untuk 20 mobil @( 2,5 m x 5,5 m) = 275 m2 Parkir motor pengelola untuk 50 sepeda motor = 100 m² Mobil servis untuk 5 mobil = 70 m² Total = 1805 m² dengan sirkulasi 100% Jadi, total kebutuhan parkir keseluruhan adalah 3610 m² 103 Universitas Sumatera Utara 4.4.2 Analisa Kegiatan Pada Discovery World Medan ini pengguna dibagi menjadi 4 kelompok yaitu : 1. Pengunjung 2. Pengelola& Karyawan 3. Penyewa (Café dan Pameran) 4. Servis Kegiatan Pengunjung Makan dan istirahat Datang Entrance Tiketing Exhibition Hall Zona Earth & Space Parkir Pulang Kegiatan Pengelola dan Karyawan Perawatan Gedung Datang Entrance Kantor Pengelola Pengelolaa n Gedung Istirahat Parkir Pulang 104 Universitas Sumatera Utara Penyewa (kafe dan Pameran) Loading Dock Datang Kafe Memasak da melayani pembeli Istirahat dan makan Exhibition Hall Mengatur pameran Pulang Parkir Servis Loading Dock Datang Bangunan Cleaning Servis Istirahat dan makan Ruang ME Mengatur ME Pulang Parkir Tabel 4.2 Kebutuhan Ruang dan kegiatan pengguna Pengguna Pengunjung Pengelola Kegiatan Kebutuhan Ruang • Melihat-lihat • Ruang Pameran • Mencoba alat peraga • Experience Room • Menonton Teater • R. Teater 4D • Mencoba wahana • R. 4D Ride • Membeli • Omni Teater suvenir • Kafe • Istirahat • Toko Suvenir • Makan • Mushalla • Toilet Mengelola seluruh • R. Direktur fungsi bangunan • R. Manager • oleh-oleh 105 Universitas Sumatera Utara Karyawan • Mengatur administrasi • R. Karyawan • Mengatur pemasaran • R. Rapat • Rapat • R. Administrasi • Istirahat • Toilet • Mengoperasikan fungsi • R. operator wahana dan teater • R. Karyawan • Pemeliharaan bangunan • Melayani pengunjung • istirahat • Melayani pengunjung • R. makan • Memasak makanan • Dapur • Menyajikan makanan • Gudang Penyewa • • R. Pameran Pameran • Mengatur barang yang dipamerkan Melayani pengunjung • Gudang • Menjaga kebersihan • R. Office Boy seluruh ruangan • Janitor Mengatur dan • R. Kontrol memeriksa fungsi • R. AHU mekanikal dan elektrikal • R. Chiller seluruh bangunan • R. Genset • R. Trafo • R. Pompa • R. PABX • Tangki Air • Gudang Penyewa Kafe Temporer Servis • 106 Universitas Sumatera Utara 4.4.3 Program Ruang Tabel 4.3 Program Ruang Hall Penerima FASILITAS Discovery Plaza JENIS RUANG Plaza Queing Tiket Area Loket Tiket Kafetaria Coffe Shop Toko Suvenir Meja Informasi ATM JUM LAH KAPASI TAS STANDAR (M2) LUAS (M2) TOTAL (M2) SUM BER 1 4 300 orang 5 orang @1,2-1,5m2 @1,3-2,0m2 450 m2 10 m2 450 m2 40 m2 AS DA 4 1 1 1 1 6 1 orang 50 orang 50 orang @ 2 m2 2 m2 10 orang 6 orang @2m2 @2 m2/unit 20 m2 12 m2 SubTotal Sirkulasi 30 % TOTAL 8 m2 DA 150 m2 DA 150 m2 DA 150 m2 AS 2 20 m DA 12 m2 DA 980 m2 294 m2 1.274 m2 Tabel 4.4 Program Ruang Fasilitas Pre Exhibition FASILITAS Pre Exhibition JENIS RUANG Temporary Exibition Hall Meja Informasi JUM LAH KAPASI TAS STANDAR (M2) LUAS (M2) TOTAL (M2) SUM BER 1 300 orang @1,2-1,5m2 450 m2 450 m2 AS 1 10 orang @2m2 20 m2 20 m2 DA 300 orang 300 orang @0.8 m2 80 m2 600 m2 240 m2 600 m2 DA AS @21 m2 21 m2 Subtotal 21 m2 861 m2 AS Omnimax Theater Lobby 1 OmniMax 1 Theater R. Operator 1 SubTotal Sirkulasi 30 % TOTAL 1331 m2 400 m2 1.731 m2 107 Universitas Sumatera Utara Tabel 4.5 Program Ruang Fasilitas Pengelola FASILITAS R. Pengelola JUM LAH KAPASI TAS STANDAR (M2) LUAS (M2) TOTAL (M2) SUM BER R. Direktur 1 1 orang DA 1 1 orang 18,5 m2 15 m2 18,5 m2 R. G.Manager 15 m2 DA R. Administrasi R. Karyawan R. Rapat R. Office Boy R. Security Toilet Pria 1 1 1 1 3 orang 20 orang 25 orang 4 orang @14-18,5 m2 @14-18,5 m2 @8-12 m2 @8-12 m2 @1,5-2 m2 @8-12 m2 36 m2 240 m2 50 m2 48 m2 36 m2 240 m2 50 m2 48 m2 DA DA DA DA 1 STUI UB 1 1,2 m2 0,64 m2 0,4 m2 1,2 m2 0,4 m2 11,64 m2 Toilet Wanita 4 Kloset 5 urinoir 3 wastafel 5 Kloset 4 wastafel JENIS RUANG 4,8 m2 5,64m2 1,2 m2 6,0 m2 1,6 m2 SubTotal Sirkulasi 30 % TOTAL 7,6 m2 478,74 m2 143,622 m2 622,362 m2 Tabel 4.6 Program Ruang Zona “Space” ZONA Zona Space JENIS RUANG JUM LAH KAPASI TAS 3D Walk Experience Room Ruang 3D 1 300 orang Ruang Operator 1 Motion 4D Ride 4D Ride Track R. Operator 1 1 Exhibition Hall Gudang Toilet Pria 1 1 Toilet Wanita 1 10 orang 300 orang 5 Kloset 6 urinoir 5 wastafel 6 Kloset 6 wastafel STANDAR (M2) @1,2-1,5m2 @20 m2 LUAS (M2) TOTAL (M2) SUM BER 450 m2 450 m2 21 m2 21 m2 Subtotal 471 m2 AS AS 450 m2 @20 m2 450 m2 450 m2 21 m2 21 m2 Subtotal 471 m2 2 @1,2-1,5m 450 m2 450 m2 @36 m2 50 m2 50 m2 1,2 m2 6 m2 11,84 2 0,64 m 3,84m2 m2 2 2 0,4 m 2,0 m 2 1,2 m 7,2 m2 9,6 m2 2 2 0,4 m 2,4 m Sub Total 191.44 m2 AS AS AS AS STUI UB 108 Universitas Sumatera Utara Total 1133.44m2 Sirkulasi 30 % 340 m2 TOTAL AKHIR 1.473,44 m2 Tabel 4.7 Program Ruang Zona “Planet Earth” ZONA Zona Planet Earth JENIS RUANG JUM LAH KAPASI TAS 3D Walk Experience Room Ruang 3D 1 300 orang Ruang Operator 1 Motion 4D Ride 4D Ride Track R. Operator 1 1 Exhibition Hall Gudang Toilet Pria 1 1 Toilet Wanita 1 10 orang 300 orang 5 Kloset 6 urinoir 5 wastafel 6 Kloset 6 wastafel STANDAR (M2) @1,2-1,5m2 @20 m2 LUAS (M2) TOTAL (M2) SUM BER 450 m2 450 m2 21 m2 21 m2 Subtotal 471 m2 AS AS 450 m2 @20 m2 450 m2 450 m2 21 m2 21 m2 Subtotal 471 m2 2 @1,2-1,5m 450 m2 450 m2 @36 m2 50 m2 50 m2 2 2 1,2 m 6m 11,84 0,64 m2 3,84m2 m2 0,4 m2 2,0 m2 2 1,2 m 7,2 m2 9,6 m2 2 2 0,4 m 2,4 m Sub Total 191.44 m2 AS AS AS AS STUI UB Total 1133.44m2 Sirkulasi 30 % 340 m2 TOTAL AKHIR 1.473,44 m2 109 Universitas Sumatera Utara Tabel 4.8 Program Ruang Zona “Indonesian & Medan” ZONA Zona Indonesian & Medan JENIS RUANG JUM LAH KAPASI TAS 3D Walk Experience Room Ruang 3D 1 300 orang Ruang Operator 1 Motion 4D Ride 4D Ride Track R. Operator 1 1 Exhibition Hall Gudang Toilet Pria 1 1 Toilet Wanita 1 10 orang 300 orang 5 Kloset 6 urinoir 5 wastafel 6 Kloset 6 wastafel STANDAR (M2) @1,2-1,5m2 @20 m2 LUAS (M2) TOTAL (M2) SUM BER 450 m2 450 m2 21 m2 21 m2 Subtotal 471 m2 AS AS 450 m2 @20 m2 450 m2 450 m2 21 m2 21 m2 Subtotal 471 m2 2 @1,2-1,5m 450 m2 450 m2 @36 m2 50 m2 50 m2 2 2 1,2 m 6m 11,84 0,64 m2 3,84m2 m2 2 2 0,4 m 2,0 m 7,2 m2 1,2 m2 9,6 m2 2 2 0,4 m 2,4 m Sub Total 191.44 m2 AS AS AS AS STUI UB Total 1133.44m2 Sirkulasi 30 % 340 m2 TOTAL AKHIR 1.473,44 m2 Tabel 4.9 Program Ruang Fasilitas Pendukung FASILITAS JENIS RUANG JUM LAH KAPASI TAS STANDAR (M2) 4D Theater Lobby Studio Teater 1 3 150 48 @1,2-1,5m2 Discovery Souvenir Store Display Area Kasir Gudang 1 1 1 100 orang 2 orang @2 m2 @2,4 m2 LUAS (M2) TOTAL (M2) 225 m2 225 m2 2 100 m 300 m2 Subtotal 525 m2 Sirkulasi 30% 157.5 m2 Total 436,74 m2 200 m2 4,8 m2 10 m2 Subtotal Sirkulasi 30% Total TOTAL SU M BE R DA MM 200 m2 4,8 m2 10 m2 214,8 m2 64,44 m2 279,24 m2 715.98 m2 110 Universitas Sumatera Utara AS DA AS Tabel 4.10 Program Ruang Fasilitas Servis FASILITAS Mekanikal Elektrikal JENIS RUANG R. AHU R. Chiller R. Genset R. Trafo R. Pompa R. Kontrol R. Tangki air Gudang JUM LAH KAPASI TAS 1 1 1 1 2 1 1 1 STANDAR (M2) 20 m2 20 m2 80 m2 40 m2 20 m2 72 m2 70 m2 40 m2 LUAS (M2) 20 m2 20 m2 80 m2 40 m2 20 m2 72 m2 70 m2 40 m2 SubTotal Sirkulasi 20 % TOTAL SUM BER TOTAL (M2) 20 m2 SBT 20 m2 SBT 80 m2 SBT 40 m2 SBT 40 m2 SBT 2 72 m AS 70 m2 AS 40 m2 AS 382 m2 114,6 m2 496.6 m2 KET: • • • • • DA SBT STUI & UB MM AS : Data Arsitek :Sistem Bangunan Tinggi :Standar Toilet Umum Indonesia & Utilitas Bangunan :Mediamation standar (mediamation.com) : asumsi Fasilitas Hall Discovery Plaza : 1.274 m2 Fasilitas Pengelola : 622,362 m2 Zona “Space” : 1.473,44 m2 Zona “Planet Earth”: 1.473,44 m2 Zona “Indonesian & Medan” : 1.473,44 m2 Fasilitas Pendukung: 715.98 m2 Fasilitas ME : 496.6 m2 Fasilitas Parkir : 3610 m² Jumlah total luas keseluruhan : 11.139.262 m2 111 Universitas Sumatera Utara BAB V KONSEP PERANCANGAN 5.1. Kosep Dasar Konsep dasar perancangan menginterpretasikan penerapan tema rekreatif edukatif. Untuk menciptakan suasana yang rekreatif dapat diterapkan dengan pemanfaatan unsur-unsur sebagai berikut: • Bentuk yang informal dan dinamis • Unsur alam, berupa air dan tanaman. • Permainan bentuk • Material, tekstur dan warna • Sekuens ruang dan view • Pemakaian ruang bersama sebagai area interaksi sosial. Kegiatan edukasi dapat dilakukan dengan kegiatan melihat/menonton, mendengar, dan merasakan secara langsung. Suasana tersebut dapat dicapai dengan sekuens ruang dan pengalaman ruang yang edukatif. Dalam kasus proyek ini, mengambil bentuk dasar bangunan yang informal dan dinamis, yaitu bentuk denah bulat dengan tampak setengah bola, sesuai dengan bentuk fungsi omni teater didalamnya. Gambar 5.1 Konsep Dasar Massa Sumber: Hasil Olah Data Primer 112 Universitas Sumatera Utara 5.2 Konsep Bentuk ukan Massa Bentuk lahan yang memanj anjang dan sisi terpanjang menghad nghadap timur barat mengakibatkan atkan massa akan menerima panas sore yang banyak. Untuk itu diberi bentuk tuk yang bergerigi agar massa assa tidak tid terpapar cahaya matahar atahari barat secara langsung Bentuk massa utama ma b berupa setengah bola merupakan bentukan informal, dengan seten setengah cangkang yang diberi skin kedua dengan fungsi sebagai penahan ahan matahari sore. Sementara bagian selainnya merupakan cahayaa skylight sky sebagai penerangan alami sesuai dengan an konsep rekreatif. Gambar 5.2 Kon onsep Bentukan Massa Sumber: Hasilil O Olah Data Primer 113 Universitas Sumatera Utara Gambar 5.3 Ilustrasi Konsep Massa Sumber: Hasil Olah Data Primer 5.1. Konsep Rencana Tapak 5.1.1 Konsep Penzoningan Gambar 5.4 Ilustrasi Konsep Penzoningan Sumber: Hasil Olah Data Primer 114 Universitas Sumatera Utara 5.1.2 Konsep Sirkulasi Gambar 5.5 Konsep Sirkulasi Pengunjung Sumber: Hasil Olah Data Primer 115 Universitas Sumatera Utara 5.2. Konsep Rekreatif Edukatif REKREATIF BERSENANG- SENANG MENIKMATI VIEW, SEKUENS, ALUR, BENTUK EDUKASI YANG MENYENANGKAN Gambar 5.6 Konsep Rekreatif Edukatif Sumber: Hasil Olah Data Primer Konsep Rekreatif Gambar 5.7 Konsep rekreatif Bangunan Sumber: Hasil Olah Data Primer 116 Universitas Sumatera Utara Konsep Edukatif: KONSEP ZONA EXIBITION PRE EXIBITION, sebagai pameran permulaan dan pemanasan Zona utama EXIBITION Zona Pembangkit rasa ingin tahu (curiosity) Zona Pemberi informasi atas keingintahuan tersebut Zona penutup, sebagai perangkum dan kesimpulan dari perjalanan pengetahuan sebelumnya Gambar 5.8 Konsep Edukatif Gambar 5.9 Konsep Sirkulasi Pameran 117 Universitas Sumatera Utara Gambar 5.10 Konsep Alur Sirkulasi Pameran Gambar 5.10 Konsep Penerapan Tema Pada Bangunan 118 Universitas Sumatera Utara BAB VI HASIL PERANCANGAN 6.1 Gambar Arsitektural Gambar 6.1 Site Plan 119 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.2 Lower Ground Floor 120 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.3 Ground Floor 121 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.4 Denah Lantai 1 122 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.5 Tampak 123 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.6 Potongan 124 Universitas Sumatera Utara 6.2 Gambar Struktur Gambar 6.7 Rencana Pondasi & Rencana Pembalokan 125 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.8 Rencana Pembalokan & Rencana Atap 126 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.9 Detail 127 Universitas Sumatera Utara 6.3 Gambar Mekanikal dan Elektrikal Gambar 6.10 Rencana Elektrikal Lower Ground 128 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.11 Rencana Elektrikal Ground Floor & Lantai 1 129 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.12 Aksonometri Rencana Elektrikal 130 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.13 Rencana AC Lower Ground 131 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.14 Rencana AC Ground Floor & Lantai 1 132 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.15 Aksonometri Rencana 133 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.16 Rencana Sanitasi Lower Ground 134 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.17 Rencana Sanitasi Ground Floor & Lantai 1 135 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.18 Aksonometri Rencana Sanitasi 136 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.19 Rencana Kebakaran Lower Ground 137 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.20 Rencana Kebakaran Ground Floor & Lantai 1 138 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.21 Aksonometri Rencana Kebakaran 139 Universitas Sumatera Utara 6.4 Perspektif Bangunan Gambar 6.22 3D Site Plan Gambar 6.23 3D Tampak Depan Gambar 6.24 3D Tampak Samping Kiri Gambar 6.25 3D Tampak Samping Kanan 140 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.26 View Selatan Gambar 6.27 View Dari Jalan Gatot Subroto 141 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.28 View Discovery Plaza Gambar 6.29 Suasana Discovery Plaza 142 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.30 Suasana Entrance Discovery Plaza Gambar 6.31 View Utara 143 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.32 View Barat Daya Gambar 6.33 View Tenggara 144 Universitas Sumatera Utara 6.5 Interior Gambar 6.34 Interior Lobby Gambar 6.35 Interior Pre-Exhibition 145 Universitas Sumatera Utara 6.6 Poster Gambar 6.36 Poster 1 146 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.37 Poster 2 147 Universitas Sumatera Utara Gambar 6.38 Poster 3 148 Universitas Sumatera Utara
Discovery World Medan (Arsitektur Rekreatif Edukatif) Analisa Kegiatan Program Ruang Analisis Penetapan Tapak Tinjauan Lokasi .1 Kriteria Pemilihan Lokasi Deskripsi Kondisi Tapak Terpilih .a Deskripsi Tapak Gambar Arsitektural Gambar Struktur Gambar Mekanikal dan Elektrikal Perspektif Bangunan Interpretasi Tema ELABORASI TEMA Kosep Dasar Konsep Bentuk Konsep Rekreatif Edukatif Lingkup dan Batasan Kerangka Berpikir Sistematika Laporan Maksud dan Tujuan Masalah Perancangan Pendekatan Pengertian Arsitektur Rekreatif Edukatif Pengertian Judul Tinjauan Subjek .1 Penggunaan Kata “Discovery” Persyaratan Teknis Infrastruktur Standar Pusat Peragaan Studi Banding Pro 1. Disdovery World Standar Motion 4D Ride Studi Banding Tem .1 Klimahaus Breme Taman Pintar Yo Studi Banding Pro 1. Disdovery World
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
Dokumen yang terkait
Tags

Arsitektur Rekreatif Edukatif

Arsitektur Rekreatif

Medan Listrik Rsup H Adam Malik Medan The World Bank Arsitektur Metafora Discovery World Medan Pidana Edukatif Arsitektur Perilaku

Arsitektur Vernakular

Arsitektur Tropis

Arsitektur Realisme

World Bank Arsitektur Kontekstual

Arsitektur Relaksasi

Arsitektur Informasi Arsitektur Islam Arsitektur Hightech
Upload teratas

Discovery World Medan (Arsitektur Rekreatif Edukatif)

Gratis