PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN BRAIN-BASED LEARNING TERHADAP KEMAMPUAN KONEKSI MATEMATIS SISWA KELAS VIII SMP MUHAMMADIYAH RAMBAH

Gratis

0
0
5
9 months ago
Preview
Full text

PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN

BRAIN-BASED LEARNING

  1) 2) 3) 12&3)

Seprina Siswati , Hera Deswita , Arcat

Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Pasir Pengaraian

arcat86@gmail.com

  ABSTRACT This study aimed to determine the effect of brain-based learning model on the ability of class VIII student of mathematical connections SMP muhammadiyah Rambah. This study is a quasi-experimental research (quasi experiment) with two group posttest design only. The population in this study is the eighth grade students of SMP Muhammadiyah Rambah with sample graders VIII 1 and VIII 2 . The experimental class in applied learning model brain based learning and classroom learning to apply controls on conventional. Grade sample was obtained by using the technique of saturated samples. Instruments used to measure students' mathematical connection capability is a test description. Before the tests carried out prior tests tested for in the data analysis to determine the validity, distinguishing features, level of difficulty and reliability. After the test data obtained connection capability in subsequent data analysis to test the hypothesis. Before the hypothesis test first tested the prerequisite that normality and homogeneity test. Normality test used Liliefors test whose results both classes of normally distributed samples while the homogeneity test using the F test results are both classes having variances homogeneous sample. Further hypothesis test used T test. The calculation result obtained t > t. ie 2,24 2.018 for a = 0.05 then H is rejected. Thus obtained that .hitung tabel no influence learning model of the brain based learning metematis connection capabilities eighth grade students of SMP Muhammadiyah Rambah the academic year 2016/2017.

  Keywords : Influence, Brain Based Learning, mathematical connection capabilities PENDAHULUAN

  baru yang akan dipelajari oleh siswa. Seseorang akan lebih mudah mempelajari sesuatu bila belajar Matematika merupakan ilmu universal yang itu didasari kepada apa yang telah diketahui orang mendasari perkembangan teknologi modern. Selain tersebut. Oleh karena itu untuk mempelajari suatu itu, matematika juga memiliki peranan untuk materi matematika yang baru, pengalaman belajar mengembangkan daya pikir manusia. Materi dalam yang lalu dari seseorang itu akan mempengaruhi pembelajaran matematika merupakan prasyarat terjadinya proses belajar materi matematika bagi materi lainnya, atau konsep yang satu tersebut (Herman dalam Huzaifah, 2013). diperlukan untuk menjelaskan konsep yang

  Fakta di lapangan dari hasil tes kemampuan lainnya. Sebagai ilmu yang saling berkaitan, dalam koneksi di kelas VIII SMP Muhammadiyah hal ini siswa diharapkan memiliki kemampuan Rambah ditemukan bahwa kemampuan koneksi untuk memecahkan persoalan-persoalan matematis siswa belum sesuai dengan yang matematika yang memiliki kaitan terhadap materi diharapkan. Peneliti mendapatkan hasil tes yang dipelajari sebelumnya. Kemampuan ini kemampuan koneksi disajikan dalam tabel 1: disebut dengan kemampuan koneksi matematika.

  “When student can connect mathematical ideas, Tabel

  1. Skor Tes Kemampuan Koneksi

  their understanding is deeper and more lasting

  ” Matematis Siswa

  NCTM dalam Listyotami 2011. Apabila para siswa Jumlah Skor Skor Rata-

  Kelas dapat menghubungkan gagasan-gagasan matematis, siswa Terendah Tertinggi rata maka pemahaman mereka akan lebih mendalam 1

  22 VIII

  2 12 5,54 dan lebih bertahan lama. Pemahaman siswa akan Siswa lebih mendalam jika siswa dapat mengaitkan antar 2

  22 konsep yang telah diketahui siswa dengan konsep

  VIII

  1 9 4,5 Siswa Berdasarkan uji kesamaan rata-rata yang telah dilakukan, menunjukkan semua anggota populasi memiliki kemampuan awal yang sama. Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah Simple Random Sampling.

  O : Posttest Populasi ialah keseluruhan data mengenai sekelompokan objek yang lengkap dan jelas yang mempunyai karakteristik tertentu ( Sundayana, 2010 : 23). Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMP Muhammadiyah Rambah Tahun Pelajaran 2016/2017 yang terdiri dari dua kelas yaitu VIII 1 , VIII 2 dengan jumlah keseluruhan yaitu 44 orang.

  1. METODE PENELITIAN

  Keterangan : X : Pembelajaran menggunakan model pembelajaran Brain-Based Learning

  X O Kontrol - O

  Eksperimen

  Siswa Grup Perlakuan Posttest

  Rancangan penelitian yang digunakan adalah rancangan two-group post test only. Desain penelitian ini digambarkan sebagai berikut : Tabel 2. Skor Tes Kemampuan Koneksi Matematis

  pembelajaran konvensional dalam penelitian ini adalah kelas yng memperoleh pembelajaran dengan metode ceramah.

  Learning dan kelas yang mendapat perlakuan

  Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (quasi eksperimen), karena dalam penelitian ini tidak memungkinkan untuk pengontrolan terhadap variabel secara penuh. Penelitian ini melibatkan dua kelas, yaitu kelas yang mendapat pelakuan model pembelajaran Brain-Based

  Tujuan dalam penelitian ini adalah Untuk mengetahui ada atau tidaknya pengaruh model pembelajaran Brain-Based Learning terhadap kemampuan koneksi matematis siswa kelas VIII SMP Muhammadiyah Rambah.

  Berdasarkan Tabel 1 terlihat rata-rata kedua kelas rendah dengan skor maksimal setiap siswa adalah 15, hal ini memberikan gambaran bahwa kemampuan koneksi siswa masih rendah.

  Otak dikatakan bekerja secara optimal jika semua potensi yang dimilikinya dapat teroptimalkan dengan baik. Pembelajaran berbasis kemampuan kerja otak mempertimbangkan apa yang sifatnya alami bagi otak manusia dan bagaimana otak dipengaruhi oleh lingkungan karena sebagian besar otak kita terlibat dalam hampir semua tindakan pembelajaran Jensen dalam Dewi 2013.

  Koneksi Matematis Siswa kelas VIII SMP Muhammadiyah Brain-Based Learning adalah suatu pembelajaran yang berdasarkan struktur dan cara kerja otak, sehingga kerja otak dapat optimal.

  Brain-Based Learning Terhadap Kemampuan

  Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan, peneliti termotivasi untuk mengadakan penelitian tentang: “Pengaruh Model Pembelajaran

  untuk menciptakan pembelajaran yang berorientasi pada upaya pemberdayaan otak siswa. Upaya pemberdayaan otak tersebut dilakukan melalui tiga langkah-langkah berikut: (1) menciptakan lingkungan belajar yang menantang kemampuan berpikir siswa; (2) menciptakan lingkungan pembelajaran yang menyenangkan; (3) menciptakan situasi pembelajaran yang aktif dan bermakna bagi siswa. Dengan menciptakan lingkungan belajar yang menantang, jaringan sel- sel saraf akan terkoneksi satu sama lain. Semakin terkoneksi jaringan-jaringan tersebut, akan semakin merangsang kemampuan berpikir siswa, yang pada akhirnya akan semakin besar pula pemaknaan yang diperoleh siswa dari pembelajaran.

  Brain-Based Learning menawarkan sebuah konsep

  Syafa’at (dalam Lestari 2014) juga mengungkapkan bahwa

  Maka dari itu guru perlu melakukan perubahan, diantaranya dengan menggunakan model Pembelajaran Brain-Based Learning.

  Berdasarkan hasil observasi yang telah peneliti lakukan di SMP Muhammadiyah Rambah, pembelajaran matematika yang dilakukan guru di kelas masih menggunakan pembelajaran matematika di kelas masih cenderung menggunakan paradigma lama, yaitu guru sering menggunakan pembelajaran model ceramah yang membuat siswa pasif. karena pembelajaran berpusat pada guru. Masalah-masalah aplikasi dari konsep matematika jarang diberikan dalam pembelajaran dan juga konsep yang diberikan dalam bentuk jadi. Pembelajaran dimulai dengan guru menjelaskan materi terlebih dahulu di depan kelas dilanjutkan memberi beberapa latihan soal, soal latihan itu serupa dengan contoh yang diberikan oleh guru, tampak sebagian besar siswa melihat cara-cara yang ada di papan tulis untuk menyelesaikan soal-soal tersebut tanpa menggunakan konsep materi sebelumnya. Hal ini mengakibatkan kemampuan koneksi matematika siswa tidak berkembang.

  • : pembelajaran konvensional
Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah Tes. Tes yang digunakan untuk pengumpulan data tentang kemampuan koneksi matematis dalam penelitian ini adalah tes uraian.Teknik analisis datapenelitian melalui beberapa uji, yaitu uji normalitas, homogenitas dan uji Hipotesis.

HASIL DAN PEMBAHASAN

  koneksi matematis siswa kelas VIII SMP Muhammadiyah Rambah tahun pelajaran 2016/2017 pada materi lingkaran. Sesuai dengan hasil penelitian Nuriana Rachmani Dewi (2013) dengan kesimpulan bahwa Brain-Based Learning

  Berdasarkan hasil penelitian pada bab IV, maka dapat disimpulkan Terdapat perbedaan kemampuan koneksi matematis siswa yang menggunakan model pembelajaran Brain-Based Learning

  KESIMPULAN

  Perayaan dan Integrasi, Pada tahap ini siswa bersama-sama dengan guru menyimpulkan materi yang baru saja dipelajari. Kemudian diberikan suatu perayaan kecil atas keberhasilan pembelajaran pada hari itu.

  Verifikasi atau Pengecekan Keyakinan, Pada tahap ini guru mengecek kembali pemahaman siswa terhadap materi dengan memberikan soal untuk dikerjakan secara individual dengan diiringi musik. Dalam tahap ini upaya peningkatan kemampuan koneksi matematis juga dilaksanakan.

  Inkubasi dan Formasi memori, Pada tahap ini siswa diistirahatkan otaknya sebentar sambil mendengarkan cerita motivasi.

  Elaborasi, Pada tahap elaborasi ini otak diberikan kesempatan untuk menyortir, menyelidiki, menganalisis, menguji dan memperdalam pembelajaran. Siswa akan mendiskusikan cara-cara atau strategi yang digunakan untuk menyelesaikan masalah dengan anggota kelompoknya. Kemudian mengungkapkan hasil diskusi tersebut ke seluruh anggota kelas untuk diberikan masukan atau sanggahan. Dalam tahap ini upaya peningkatan kemampuan koneksi matematis dilaksanakan. Kemampuan koneksi diperlukan untuk menyelesaikan masalah yang telah diberikan oleh guru.

  Inisiasi dan akuisisi, Pada tahap Inisiasi dan akuisisi, guru memberikan masalah yang dikerjakan siswa secara berkelompok. Masalah yang diberikan oleh guru disajikan melalui sebuah Lembar Kerja siswa.

  Persiapan, Tahap persiapan ini adalah tahap awal terlaksananya pembelajaran, guru dapat mengaitkan materi dengan kejadian sehari-hari. Dalam tahap ini upaya peningkatan kemampuan koneksi matematis dilaksanakan.

  Berbantuan Web secara teoritik dapat digunakan sebagai alternatif pembelajaran sebagai upaya untuk meningkatkan kemampuan koneksi matematis mahasiswa. Penerapan model pembelajaran Brain-Based Learning memiliki 7 tahapan pembelajaran. Tahap pertama Pra Pemaparan, Pada tahap ini guru menyampaikan tujuan pembelajaran, menunjukkan mind map dan beberapa pertanyaan apersepsi sehingga siswa dapat mengetahui materi pelajaran.

  Dalam penelitian ini, data hasil prestasi siswa diperoleh dari posttest yang diberikan kepada dua kelas sebagai sampel. Kelas VIII.1 sebagai kelas eksperimen dan kelas VIII.2 sebagai kelas kontrol. Kelas eksperimen diterapkan Model Pembelajaran

  Brain-Based Learning dan kelas kontrol diterapkan

  Hasil pengujian hipotesis adalah t hitung t tabel yaitu 2,25 2,018 untuk = 0,05. Karena t hitung t tabel , maka H ditolak H 1 diterima. Dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran Brain-

  Berdasarkan Tabel 3. terlihat rata-rata kemampuan koneksi matematis siswa pada kelas eksperimen lebih tinggi dibandingkan dengan rata- rata kemampuan koneksi matematis siswa pada kelas Kontrol. Jika dilihat dari nilai maksimum da nilai minimum kelas eksperimen lebing tinggi dari pada kelas Kontrol. Tapi terlihat dari variansnya kelas eksperimen lebih rendah daripada kelas Kontrol. Sehingga dapat disimpulkan nilai pada kelas kontrol memiliki keragaman yang lebih tinggi daripada kelas eksperimen.

  X min = Nilai terendah S 2 = Varians

  = Rata-rata nilai X mak = Nilai tertinggi

  15 Keterangan: N = Jumlah siswa

  20 Kontrol 22 48,64 624,24 90

  Kelas N S 2 X mak X min Eksperimen 22 65,23 577,33 100

  3. Hasil Analisis Deskripsi Data Kemampuan Koneksi Matematis

  pembelajaran Konvensional. Hasil kemampuan koneksi matematis siswa diperoleh dari nilai tes kemampuan koneksi matematis (posttest). Hasil analisis tes akhir dapat dilihat dari Tabel barikut : Tabel

  Based Learning berpengaruh terhadap Kemampuan dengan kemampuan koneksi matematis siswa yang Kelas VIII A Smp N 15 Yogyakarta menggunakan metode pembelajaran konvensional Melalui Model Pembelajaran Learning di kelas VIII SMP Muhammadiyah Rambah. Cycle “5e””. Skripsi Universitas Negri Berdasarkan adanya perbedaan tersebut maka Yogyakarta. Tidak diterbitkan penerapan model pembelajaran Brain-Based

  Learning berpengaruh terhadap kemampuan Lestari, K,

  E. 2014. “Implememtasi Brain-Based koneksi matematis siswa kelas VIII SMP Learning untuk Meningkatkan Muhammadiyah Rambah. Kemampuan Koneksi dan Kemampuan

  Berfikir Kritis Serta Motivasi Belajar 2. Siswa SMP

DAFTAR PUSTAKA

  ”. Jurnal Pendidikan UNSIKA

  ISSN 2338-2996 Volume 2 Nomor 1

  Huzaifah. 2013. ”Pembelajaran Fungsi Komposisi Dan Fungsi Invers Melalui Pendekatan

  Nurhadyani,

  D. 2011. ”Penerapan Brain Based Matematika Realistik Untuk Meningkatkan

  Learning Dalam Pembelajaran Matematika Hasil Belajar Siswa SMA”. Jurnal

  Untuk Meningkatkan Motivasi Belajar Dan

  Pendidikan Sains, Volume 1, Nomor 4, Kemampuan Koneksi Matematis Siswa”. Desember 2013, Halaman 397-403 .

  Skripsi Universitas Pendidikan Indonesia.

  Universitas Negri Malang Tidak diterbitkan Listyotami, M. K.

  2011. “Upaya Meningkatkan Sundayana, R. 2010. Statistika Penelitian

  Kemampuan Koneksi MatematikaSiswa

  Pendidika. Garut. STKIP Garut Press

  5

Dokumen baru

Download (5 Halaman)
Gratis

Dokumen yang terkait

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA MATEMATIKA BERBASIS MASALAH UNTUK KELAS VIII SMP MATERI KUBUS DAN BALOK
0
1
8
PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) MATEMATIKA BERBASIS MASALAH UNTUK KELAS VII SMP PADA MATERI HIMPUNAN
0
3
8
1 PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEADS TOGETHER (NHT) TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 RAMBAH SAMO
0
0
6
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE GROUP INVESTIGATION (GI) TERHADAP KEMAMPUAN PEMAHAMAN KONSEP MATEMATIKA SISWA KELAS VII SMP NEGERI 4 RAMBAH
0
0
5
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEAMS ASSISTED INDIVIDUALIZATION (TAI) TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VII SMP MUHAMMADIYAH
0
0
6
PENGARUH METODE PEMBELAJARAN QUANTUM TEACHING TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VII SMP IT INAYAH UJUNGBATU
0
0
5
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEAMS ASSISTED INDIVIDUALIZATION (TAI) TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VII SMP N 3 UJUNG BATU
0
0
6
1 PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA ( LKS) MATEMATIKA BERBASIS PENEMUAN TERBIMBING UNTUK SISWA KELAS VII MTs THAMRIN YAHYA PADA MATERI BANGUN DATAR SEGITIGA Gensrinawati
0
0
9
PENGARUH PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF DENGAN METODE RESITASI (PEMBERIAN TUGAS) TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VII MTs MENAMING
0
0
7
PENGARUH PENGGUNAAN METODE PEER TEACHING (PEMBELAJARAN SESAMA TEMAN) TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VIII MTs MENAMING
0
0
6
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP KEMAMPUAN REPRESENTASI MATEMATIS SISWA KELAS VIII MTs THAMRIN YAHYA RAMBAH HILIR
0
0
5
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEADS TOGETHER (NHT) TERHADAP KEMAMPUAN REPRESENTASI MATEMATIS SISWAKELAS VII SMPN 3 UJUNGBATU
0
0
5
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF DENGAN STRATEGI QUANTUM TEACHING TERHADAP PEMAHAMAN KONSEP MATEMATIS SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 2 RAMBAH HILIR
0
0
5
ANALISIS KEMAMPUAN MATEMATIS SISWA SMP DALAM MENYELESAIKAN SOAL MATEMATIKA BERTIPE PISA
0
2
5
Penerapan Model Pembelajaran Inquiry Untuk Meningkatkan Kemampuan Pemahaman Konsep Matematis Siswa SMP Negeri 1 Bonai Darussalam
0
0
5
Show more