File Contoh Program Kerja Marching Band

 48  271  20  2017-08-20 14:05:21 Report infringing document

  contoh program kerja marching band

  A. LATAR BELAKANG

  Drumband merupakan salah satu jenis seni bermusik yang sudah bermula dari tradisi purba sebagai kegiatan yang dilakukan oleh beberapa musisi yang bermain musik secara bersama-sama dan dilakukan sambil berjalan untuk mengiringi suatu perayaan ataupun Manusia tidak bisa lepas dari seni, terutama seni musik yang memanjakan telinga kita. festival. Di Indonesia, budaya drum band merupakan pengembangan lebih lanjut atas budaya drum band yang sebelumnya berada di bawah naungan organisasi PDBI (Persatuan Drum Band Seluruh Indonesia) yang dibina oleh Menpora (Menteri Pemuda dan Olah Raga). Drum band lahir sebagai kegiatan yang memfokuskan penampilan pada permainan musik dan visual secara berimbang, berbeda dengan drum band yang lebih memfokuskan sebagai kegiatan olah raga.

  Dalam perkembangannya, drum band di Indonesia banyak mengadaptasikan variasi teknik- teknik permainan yang digunakan oleh grup-grup drum corps di Amerika, khususnya pada instrumen perkusi. Hal ini membuat corak permainan dalam penampilan drum band menjadi lebih mudah dibedakan dari corak penampilan drum band.

  Drumband sudah masuk ke dalam kegiatan ekstra kurikuler dihampir setiap sekolah / madrasah. Bukan hal yang aneh dan terkesan mahal untuk memainkan alat drumband saat ini. Bahkan menjadi ketinggalan zaman jika madrasah / sekolah tidak memilikinya.

  SMK Sultan Agung 2 Tebuireng merupakan salah satu SMK yang telah memiliki sarana tersebut untuk mengembangkan bakat/minat para siswa/siswinya. Sehingga diharapkan perkembangan mentalitas sumber daya manusia siswa/siswi khususnya pada bidang seni dapat ditingkatkan menjadi sebuah prestasi yang menggembirakan,

  B. Nama tim Drumband

  C. DASAR PEMIKIRAN

  D. VISI, MISI DAN MOTTO Visi Tim Drumband

  Pelaksanaan pembelajaran drumband.bertujuan untuk menambah wawasan teoritis dan ilmiah bagi siswa, pelatih dan kegiatan pengembangan seni musik pada umumnya tentang pembelajaran drumband.

F. Pengertian

  

Drumband adalah istilah dalam yang mengacu kepada sekelompok

  barisan orang yang memainkan satu atau beberapa (tiup, perkusi, dan sejumlah instrumen pit) secara bersama-sama. Penampilan drumband merupakan kombinasi dari permainan musik (tiup, dan perkusi) serta aksi baris-berbaris dari pemainnya. Umumnya penampilan drum band dipimpin oleh satu atau dua orang dengan pola yang senantiasa berubah-ubah sesuai dengan alur atas lagu yang dimainkan, dan diiringi pula dengan aksi tari yang dilakukan oleh sejumlah pemain bendera.

BAB II PELAKSANAAN PROGRAM KERJA A. Pelayanan Bimbingan Program pelayanan bimbingan dan konseling adalah pelayanan bantuan kepada peserta

  didik, baik secara perorangan maupun kelompok, agar mampu mandiri dan berkembang secara optimal, dalam bidang pengembangan kehidupan pribadi, kehidupan sosial, kemampuan belajar, dan perencanaan karir, melalui berbagai jenis layanan dan kegiatan pendukung, berdasarkan norma-norma yang berlaku.

  1) Fungsi Bimbingan

  a. Prestasi yang diperoleh dari kegiatan drumband ini dapat digunakan untuk melanjutkan pendidikan ke sekolah-sekolah Favorit melalui Jalur Prestasi, dari tingkat SMP-SMA bahkan sampai tingkat Universitas.

  b. Bekal keterampilan memainkan alat musik dapat digunakan untuk meniti karir di bidang musik sebagai musisi profesional ataupun untuk memperoleh penghasilan sampingan.

  c. Kemampuan manajerial (organisasi) yang diperoleh dari kegiatan drumband dapat dimanfaatkan untuk mendukung pelaksanaan pekerjaannya di masa yang akan datang.

  d. Manfaat bagi sekolah adalah sebagai media promosi yang efektif dan meningkatkan Citra/Image dan Nama Baik Sekolah melalui kegiatan ekstrakurikuler Drum Band.

  2) Pola Kerja Bimbingan

  Langkah-langkah pembelajaran pengembangan Diri seni music

I. Kegiatan pendahuluan

  a) Mengabsen siswa

  b) Member Motivasi kepada siswa

  c) Mengulas materi dari pertemuan sebelumnya

II. Kegiatan Inti

  a) Mempraktekkan susunan tangga nada kedalam alat music dram band yang dipergunakan masing-masing siswa.

  b) Mendengarkan dan menghanyati salah satu lagu nasional

  Program kerja mingguan merupakan program kerja yang rutin dilakukan pada setiap minggu dalam kepengurusan Drum Band. Program kerja mingguan secara rinci adalah:

  1. Latihan rutin

  Latihan rutin dilakukan dua kali dalam satu minggu yaitu pada hari Sabtu pukul 14-00 sampai dengan pukul 16.30 WIB. latihan diadakan satu kali seminggu dengan tujuan supaya anggota dapat meningkatkan keterampilan dalam memainkan alat musik drum band baik perkusi, alat tiup.

  2. Pengkondisian alat

  Pengkondisian alat dimaksudkan agar rotasi pemasukan dan pengeluaran alat dari gudang berjalan dengan rapiu. Teknis yang dipakai adalah seksi latihan mengeluarkan alat. Setelah semua alat yang diperlukan sudah keluar baru diambil oleh anggota. Setelah selesai latihan alat kembali diletakkan di luar gudang dan seksi latihan bertanggung jawab untuk memasukkan ke dalam gudang. Dengan demikian kerusakan alat dapat diminimalisasi.

  3. Evaluasi

  Setelah selesai latihan maka seluruh anggota berkumpul terlebih dahulu di dalam ruang untuk mengevaluasi hasil latihan. Evaluasi meliputi presensi, peningkatan keterampilan dan pembacaan agenda latihan untuk hari berikutnya. Dari evaluasi tersebut diketahui perkembangan selama latihan. Evaluasi dipimpin oleh pelatih.

b. Program Kerja Bulanan

  Dalam program kerja bulanan Drum Band kegiatan berupa:

  1) Rapat Pengurus Drum Band

  Rapat pengurus terdiri dari ketua, sekretaris dan bendahara yang sekaligus merangkap sebagai seksi latihan diadakan sebulan sekali dengan koordinasi dari ketua. Tujuan dari rapat pengurus adalah membahas tentang keaktifan anggota dalam mengikuti latihan dan kemajuan yang dicapai dalam latihan selama satu bulan. Dalam rapat tersebut akan dihasilkan laporan yang diserahkan kepada pembina Drum Band, tahap berikutnya akan memberikan sanksi berupa teguran.

  2) Inventarisasi alat

  Pendidikan dasar dilakukan setelah selesai penerimaan anggota baru. Pendidikan dasar merupakan ajang pemberian materi dasar yang berupa pengenalan baris berbaris dan dasar-dasar pukulan.

3) Reorganisasi

  Reorganisasi dilakukan setelah masa kepengurusan selesai, dengan tujuan membentuk pengurus baru. Reorganisasi biasanya dilakukan pada bulan Januari.

  d. Program Kerja Insidental

  Program kerja insidental adalah program kerja yang tidak terencana dalam penyusunan program kerja. Program kerja insidental berhubungan dengan undangan penampilan ataupun undangan festival yang waktunya tidak dapat ditentukan.

  e. Pembiayaan

  Pembiayaan atas pelaksanaan program kerja drumband Arsawa Nada MTs Negeri Ciruas bersumber dari : 1) Uang Kas anggota yang diperoleh dari iuran anggota tiap latihan sebesar Rp.

  1000,- /orang

2) Uang perawatan / sewa kostum drumband, dengan rincian sebagai berikut :

   kostum anggota biasa Rp. 35.000,- / stel  kostum mayoret Rp. 100.000,- / stel 3) Uang pembinaan dan transport kegiatan dari pihak luar yang membutuhkan penampilan drumband ( disesuaikan dengan kontrak kerjasama / musyawarah ) 4) Sumber APBN melalui DIPA MTs Negeri Ciruas.

4) Struktur dan pembagian tugas Organisasi Arsawa Nada

a. Struktur organisasi

1 Pengarah :

  b. pembagian tugas

  1 Pengarah :  Sebagai penanggungjawab utama kegiatan di SMK Sultan Agung 2 Tebuireng

   Sebagai penasehat dan pembimbing kegiatan Arsawa Nada

  2 Penanggung Jawab :  Sebagai penanggungjawab kegiatan Drumband di SMK Sultan Agung 2 Tebuireng Sebagai kordinator pelaksanaan kegiatan

  

  3 Tim Pelatih : Ketua :  Menyusun program kerja tahunan,bulanan dan latihan

   Menyusun laporan kegiatan rutin dan incidental  Memimpin rapat evaluasi rutin bulanan

  Anggota :  Bertanggung jawab atas pelaksanaan latihan rutin  Menyusun tata tertib latihan  Bertanggung jawab atas pemeliharaan peralatan inventaris Arsawa Nada

  4 Ketua Drumband :  Bertanggung jawab atas kedisiplinan anggota Arsawa Nada.

  Kordinator / pelaksana harian Arsawa Nada   Penanggungjawab atas tugas pengurus dan kordinator alat musik.

   Bertanggung jawab terhadap pemeliharaan alat inventaris.  Penanggung jawab ruang / sanggar seni Arsawa Nada

  Sekretaris :  Bertanggung jawab atas daftar hadir latihah, rapat evaluasi.

   Penanggung jawab administrasi surat menyurat dan berkas lainnya seperti data anggota, data inventaris dll  Mengarsipkan laporan dan dokumen kegiatan seperti peralatan pendukung diantaranya ; alat untuk perbaikan (obeng, tang dsb)  Bertanggung jawab terhadap akomodasi yang dibutuhkan tim

BAB III P E N U T U P Perencanaan manajemen Drum Band dilaksanakan dengan cara membuat program kerja

  mingguan, tahunan dan program kerja insidental. Program kerja mingguan mencakup kegiatan rutin yang dilakukan selama satu minggu yaitu latihan rutin, pengkondisian peralatan apabila hendak latihan dan evaluasi sesudah latihan.

  Program kerja bulanan meliputi rapat pengurus untuk mengetahui perkembangan kemampuan anggota serta inventarisasi peralatan untuk mengetahui kondisi peralatan yang ada. Program kerja tahunan antara lain adalah reorganisasi pengurus dan pendidikan dasar untuk memberi bekal pengetahuan tentang drum band kepada anggota baru. Program insidental adalah kegiatan pementasan yang dilakukan apabila ada undangan.

  Pelaksanaan dari program kerja merupakan wujud dari penggerakan atau motivasi yang telah dilaksanakan antara lain dengan melaksanakan serangkaian pelaksanaan penerimaan anggota baru dan pendidikan dasar. Sistem pembinaan dengan tidak memisahkan antara anggota lama dan baru sehingga proses pembelajaran berjalan dengan cepat. Pelatih menjadi faktor penting dalam kemajuan pembinaan drum band. Pelatih Drum Band menggunakan metode ceramah, demonstrasi dan pemberian tugas dalam penyampaian materi latihan. Penyampaian materi menggunakan notasi angka agar anggota mudah dalam menyerap materi.

  Kegiatan dapat terus eksis apabila ada dana untuk membiayai kebutuhan yang diperlukan. Drum Band mendapat dana dari hasil pementasan baik dari undangan dari masyarakat untuk tampil maupun pementasan dari hasil kejuaraan. Dana tersebut digunakan untuk pengeluaran harian dan pembelian peralatan ringan atau pembelian alat dalam jumlah sedikit, sedangkan untuk penambahan alat dalam jumlah besar biasanya ada sumbangan dari donatur para orang tua anggota.

  Langkah-langkah manajemen yang telah berjalan dalam kepengurusan Drum Band diimbangi oleh pembina dengan melakukan pengawasan berjenjang antara lain dengan melakukan pengawasan penahukuan yang lebih ditekankan untuk mendekati anggota Drum Band secara persuasife. Pendekatan tersebut dilakukan agar iklim latihan berjalan dengan kondusif. Pengawasan juga dilakukan pembina ketika pengurus melakukan program kerja yang telah disusun. Pengawasan terakhir dengan mengadakan evaluasi kegiatan.

PROGRAM KERJA TAHUNAN

  N URAIAN BULAN O

  Juli Agus Sept Okt Nov Des Jan Feb Mart Apr Mei Jun

  1 Peneriamaan Anggota Baru a Seleksi Calon Anggota Baru b Penguruhan Anggota

  2 Peningkatan Mutu Sumber Daya Manusia a Diklat Manajemen dan Kepemimpinan b Diklat Keterampilan dan kreasi seni c Kunjungan latihan bersama

  3 Administrasi dan evaluasi a Rapat evaluasi b Musyawarah Besar

  4 Manajemen Organisasi a Penggantian Pengurus b Pelantikan Pengurus

PROGRAM LATIHAN MINGGUAN NO URAIAN

  KETERANGAN

  1. Standar Kompetensi: Pemahaman tangga nada, dan gerakan majorette

  2 Kompetensi Dasar:

  1. Mengelompokan alat musik dan menari serta apresiasi musik dram band

  2. Pemahaman susun nada not angka dan pemahaman salah satu lagu nasional

  3 Standar Kompetensi: Meningkatkan kemampuan saat pentas

  4 Apresiasi pentas 1 . Mengeksplorasi gerakam majorette dan penari bendera 2 . Menggabungkan alat musik dram band, majorette, dan penari bendera

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Marching band merupakan salah satu jenis seni bermusik yang sudah bermula dari tradisi purba sebagai kegiatan yang dilakukan oleh beberapa musisi

  yang bermain musik secara bersama-sama dan dilakukan sambil berjalan untuk mengiringi suatu perayaan ataupun Manusia tidak bisa lepas dari seni, terutama seni musik yang memanjakan telinga kita. festival.Di Indonesia, budaya marching band merupakan pengembangan lebih lanjut atas budaya drum band yang sebelumnya berada di bawah naungan organisasi PDBI (Persatuan Drum Band Seluruh Indonesia) yang dibina oleh Menpora (Menteri Pemuda dan Olah Raga). Marching band lahir sebagai kegiatan yang memfokuskan penampilan pada permainan musik dan visual secara berimbang, berbeda dengan drum band yang lebih memfokuskan sebagai kegiatan olah raga.

  Dalam perkembangannya, marching band di Indonesia banyak mengadaptasikan variasi teknik-teknik permainan yang digunakan oleh grup-grup drum corps di Amerika, khususnyapada instrumen perkusi. Hal ini membuat corak permainan dalam penampilan marching band menjadi lebih mudah dibedakan dari corak penampilan drum band.

  Dilihat dari sejarahnya, marching band di Indonesia sudah banyak sekali penggemarnya bahkan sebelum PDBI dibentuk pada Desember 1977. Pada saat itu sudah terdaftar 400 unit drum band yang tersebar di 25 provinsi dan hingga sekarang jumlahnya meningkat menjadi 600 unit. Walaupun kompetisi dan kejuaraan marching band di Indonesia kurang semarak, secara garis besar dunia marching band Indonesia saat ini sedang berkembang, unsur Music dan Visual menjadi lebih berbobot dan berkualitas dari waktu ke waktu disetiap pagelarannya. Namun perkembangannya tidak merata dan masih terdengar awam bagi kebanyakan orang. Masih banyak pihak-pihak di luar marching band yang belum melihat dunia marching band sebagai sebuah media promosi, atau belum berani berinvestasi banyak ke dunia marching band. Belum berani mengarahkan marching band menjadi sebuah industri seperti di luar negeri yang telah menjadi industri besar.

  Visi “ Menjadi Forum Musisi yang turut membangun masyarakat melalui kreatifitas musik di Indosesia ” Misi

  • - Komunikasi dengan Komunikasi maka seluruh musisi yang tergabung dalam forum musisi Indonesia akan dapat menjalin silaturahmi
  • - Akulturasi dengan Akulturasi maka seluruh musisi yang tergabung dalam forum musisi Indonesia melakukan pembinaan terhadap generasi di bawahnya.
  • - Transformasi dengan Transformasi maka seluruh musisi yang tergabung dalam forum musisi Indonesia akan dapat saling menyerap berbagai macam informasi, tekhnolgi dan pengetahuan khususnya cara bermusik dan kreatifitasnya
  • - Edukasi dengan Edukasi maka seluruh musisi yang tergabung dalam forum musisi Indonesia akan memperoleh pengajaran agar kapabilitas bermusik menjadi meningkat.

  C. Tujuan Pelaksanaan pembelajaran marching band. Manfaat ini dapat menambah wawasan teoritis dan ilmiah bagi siswa, pelatih dan kegiatan pengembangan seni musik pada umunya tentang pembelajaran marching band.

  D. Pengertian Marching band adalah istilah dalam dengan menggunakan sejumlah kombinasi (tiup, perkusi, dan sejumlah instrumen pit) secara bersama-sama. Penampilan marching band merupakan kombinasi dari permainan musik (tiup, dan perkusi) serta aksi baris-berbaris dari pemainnya. Umumnya penampilan marching band dipimpin oleh satu atau dua orangatas lagu yang dimainkan, dan diiringi pula dengan aksi tari yang dilakukan oleh sejumlah pemain bendera.

  Program Pengembangan Diri

A. Pelayanan Bimbingan

  Program pelayanan bimbingan dan konseling adalah pelayanan bantuan kepada peserta didik, baik secara perorangan maupun kelompok, agar mampu mandiri dan berkembang secara optimal, dalam bidang pengembangan kehidupan pribadi, kehidupan sosial, kemampuan belajar, dan perencanaan karir, melalui berbagai jenis layanan dan kegiatan pendukung, berdasarkan norma-norma yang berlaku.

1. Fungsi Bimbingan

  Prestasi yang diperoleh dari kegiatan marching band ini dapat digunakan untuk melanjutkan pendidikan ke sekolah-sekolah Favorit melalui Jalur Prestasi, dari tingkat SMP-SMA bahkan sampai tingkat Universitas.

  

a. Bekal keterampilan memainkan alat musik dapat digunakan untuk meniti karir di bidang musik sebagai musisi profesional ataupun untuk memperoleh

penghasilan sampingan.

  

b. Kemampuan manajerial (organisasi) yang diperoleh dari kegiatan marching band dapat dimanfaatkan untuk mendukung pelaksanaan pekerjaannya di masa

yang akan datang.

  

c. Manfaat bagi sekolah adalah sebagai media promosi yang efektif dan meningkatkan Citra/Image dan Nama Baik Sekolah melalui kegiatan ekstrakurikuler

Marching Band.

2. Pola Kerja Bimbingan

  Langkah-langkah pembelajaran pengembangan Diri seni music

I. Kegiatan pendahuluan

  a) Mengabsen siswa

  b) Member Motivasi kepada siswa

  c) Mengulas materi dari pertemuan sebelumnya a) Mempraktekkan susunan tangga nada kedalam alat music dram band yang dipergunakan masing-masing siswa.

  b) Mendengarkan dan menghanyati salah satu lagu nasional (17 Agustus 1945)

  c) Menghapal not-not lagu angka nasional (lagu 17 Agustus 1945) d) Memasukan not-not lagu angka nasional (lagu 17 Agustus 1945) kedalam alat musik yang dipergunakan masing-masing.

  III. Kegiatan penutup

  a) Menyimpulkan materi pembelajaran b) Evaluasi materi yang sudah diberikan.

  3. Jenis Program Untuk mendukung tujuan diatas maka pengurus Marching Band selanjutnya menyusun program kerja Marching Band. Program kerja Marching Band meliputi program mingguan, bulanan, tahunan dan program kerja insidental, seperti dikutip penulis dari instruktur utama Marching Band dibawah ini: a. Program Kerja Mingguan Program kerja mingguan merupakan program kerja yang rutin dilakukan pada setiap minggu dalam kepengurusan Drum Band. Program kerja mimgguan secara rinci adalah: 1) Latihan rutin `Latihan rutin dilakukan dua kali dalam satu minggu yaitu pada hari selasa dan jumat pukul 15-30 sampai dengan pukul 17.30 WIB. latihan diadakan dua kali seminggu dengan tujuan supaya anggota dapat meningkatkan keterampilan dalam memainkan alat musik drum band baik perkusi, alat tiup maupunbe ll -ly r a.

  2) Pengkondisian alat Pengkondisian alat dimaksudkan agar rotasi pemasukan dan pengeluaran alat dari gudang berjalan dengan rapiu. Teknis yang dipakai adalah seksi latihan mengeluarkan alat. Setelah semua alat yang diperlukan sudah keluar baru diambil oleh anggota. Setelah selesai latihan alat kembali diletakkan di luar gudang dan seksi latihan bertanggung jawab untuk memasukkan ke dalam gudang. Dengan demikian kerusakan alat dapat diminimalisasi.

  3) Evaluasi Setelah selesai latihan maka seluruh anggota berkumpul terlebih dahulu di dalam ruang untuk mengevaluasi hasil latihan. Evaluasi meliputi presensi, peningkatan keterampilan dan pembacaan agenda latihan untuk hari berikutnya. Dari evaluasi tersebut diketahui perkembangan selama latihan. Evaluasi dipimpin oleh pelatih.

  b. Program Kerja Bulanan

  Dalam program kerja bulanan Marching Band kegiatan berupa: 1) Rapat Pengurus Marching Band

  Rapat pengurus terdiri dari ketua, sekretaris dan bendahara yang sekaligus merangkap sebagai seksi latihan diadakan sebulan sekali dengan koordinasi dari ketua. Tujuan dari rapat pengurus adalah membahas tentang keaktifan anggota dalam mengikuti latihan dan kemajuan yang dicapai dalam latihan selama satu bulan. Dalam rapat tersebut akan dihasilkan laporan yang diserahkan kepada pembina Marching Band, tahap berikutnya akan memberikan sanksi berupa teguran.

  2) Inventarisasi alat Setiap bulan diadakan inventarisasi alat untuk mengetahui keadaan alat, sehingga apabila terdapat kerusakan alat dapat segera diperbaiki. Teknis pelaksanaan alat yang rusak dilaporkan kepada pembina selanjutnya diperbaiki dengan menggunakan uang kas dan uang dari donatur dengan jumlah sesuai dengan kerusakan. Dengan inventarisasi secara rutin diharapkan kondisi peralatan Marching Band tetap dalam kondisi baik.

c. Program Kerja Tahunan

  1) Penerimaan anggota baru Penerimaan anggota baru dilakukan dua kali dalam setahun yaitu antara bulan Januari dan bulan Juli dengan perincian umur minimal 15 tahun dan maksimal 23 tahun. Itupun melalui tes bakat minat serta uji keterampilan dalam bermain marching band. Manurut pembina Marching Band Bapak Sudarsono mengungkapkan bahwa penerimaan anggota baru sebagai salah satu program kerja yang berfungsi sebagai proses regenerasi.

  2) Pendidikan dasar Pendidikan dasar dilakukan setelah selesai penerimaan anggota baru. Pendidikan dasar merupakan ajang pemberian materi dasar yang berupa pengenalan baris berbaris dan dasar-dasar pukulan.

  3) Reorganisasi Reorganisasi dilakukan setelah masa kepengurusan selesai, dengan tujuan membentuk pengurus baru. Reorganisasi biasanya dilakukan pada bulan Januari. Program kerja insidental adalah program kerja yang tidak terencana dalam penyusunan program kerja. Program kerja insidental berhubungan dengan undangan penampilan ataupun undangan festival yang waktunya tidak dapat ditentukan.

BAB III PENUTUP Perencanaan manajemen Marching Band dilaksanakan cukup baik yaitu membuat program kerja mingguan, tahunan dan program kerja insidental. Program kerja mingguan mencakup kegiatan rutin yang dilakukan selama satu minggu yaitu latihan rutin, pengkondisian peralatan apabila hendak latihan dan

  

evaluasi sesudah latihan. Program kerja bulanan meliputi rapat pengurus untuk mengetahui perkembangan kemampuan anggota serta inventarisasi peralatan

untuk mengetahui kondisi peralatan yang ada. Program kerja tahunan antara lain adalah reorganisasi pengurus dan pendidikan dasar untuk memberi bekal

pengetahuan tentang marching band kepada anggota baru. Program insidental adalah kegiatan pementasan yang dilakukan apabila ada undangan.

  Marching Band telah mengorganisasikan anggota dengan membuat bagan sususan pengurus, menjabarkan tugas serta wewenang pengurus, sehingga tidak terjadi benturan antar pengurus pada waktu melaksanakan tugas. Pelaksanaan dari program kerja merupakan wujud dari penggerakan atau motivasi yang telah dilaksanakan antara lain dengan melaksanakan

serangkaian pelaksanaan penerimaan anggota baru dan pendidikan dasar. Sistem pembinaan dengan tidak memisahkan antara anggota lama dan baru sehingga

proses pembelajaran berjalan dengan cepat. Pelatih menjadi faktor penting dalam kemajuan pembinaan marching band. Pelatih Marching Band menggunakan

metode ceramah, demonstrasi dan pemberian tugas dalam penyampaian materi latihan. Penyampaian materi menggunakan notasi angka agar anggota mudah

dalam menyerap materi.

  Kegiatan dapat terus eksis apabila ada dana untuk membiayai kebutuhan yang diperlukan. Marching Band mendapat dana dari hasil pementasan baik

dari undangan dari masyarakat untuk tampil maupun pementasan dari hasil kejuaraan. Dana tersebut digunakan untuk pengeluaran harian dan pembelian

  

peralatan ringan atau pembelian alat dalam jumlah sedikit, sedangkan untuk penambahan alat dalam jumlah besar biasanya ada sumbangan dari donatur para

orang tua anggota.

  Langkah-langkah manajemen yang telah berjalan dalam kepengurusan Marching Band diimbangi oleh pembina dengan melakukan pengawasan

berjenjang antara lain dengan melakukan pengawasan penahukuan yang lebih ditekankan untuk mendekati anggota Marching Band secara persuasife.

Pendekatan tersebut dilakukan agar iklim latihan berjalan dengan kondusif. Pengawasan juga dilakukan pembina ketika pengurus melakukan program kerja

yang telah disusun. Pengawasan terakhir dengan mengadakan evaluasi kegiatan.

  PROGRAM TAHUNAN EKSKUL DRAM BAND WAKTU KEGIATAN NO KETERANGAN Juli Agst Sept Okt Nov Des Jan Feb Mart Aprl Mei Juni

  1. Standar Kompetensi: Pemahaman tangga nada, dan gerakan majorette Kompetensi Dasar:

  1.1 Mengelompokan alat musik dan menari serta apresiasi musik dram band

  V V pemahaman susun nada not angka dan pemahaman salah satu lagu nasional (lagu 17 Agustus 1945)

  V V Standar Kompetensi: Meningkatkan kemampuan saat pentas

  2 Kompetensi Dasar: Mengeksplorasi gerakam majorette dan penari bendera

  V V Menggabungkan alat musik dram band, majorette, dan penari bendera

  

V

V

  L ib ur A kh ir R am ad ha n

H

ar

i R

ay

a I

du

l f

itr

i 1

  1

  2

  3

  4 1.

  2 Standar Kompetensi: Pemahaman tangga nada, dan gerakan majorette Kompetensi Dasar:

  1.1 Mengelompokan alat musik dan menari serta apresiasi musik dram band 1.2 pemahaman susun nada not angka dan pemahaman salah satu lagu nasional (lagu 17 Agustus 1945) Standar Kompetensi: Meningkatkan kemampuan saat pentas Kompetensi Dasar:

  Mengeksplorasi gerakam majorette dan penari bendera A w al M as uk S ek ola h

  

43

  3

  

2 H

L ib ur H ari R ay a I du l F itr i M id S em es te r P ert am a U la ng an se m es te r P ert am a L ib ur S em es te r P ert am a

  V V

  V V

  V V

  V V V

  V V

  V V

  V V V

  4

  2

  V V

  3

  V V PROGRAM SEMESTER EKSKUL DRAM BAND NO KETERANGAN WAKTU KEGIATAN JULI AGUSTUS SEPTEMBER OKTOBER NOVEMBER DESEMBER

  1

  2

  3

  4

  1

  2

  4

  1

  1

  2

  3

  4

  1

  2

  3

  4

  V

  

Menggabungkan alat musik dram

band, majorette, dan penari

Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2016-09-17

Dokumen yang terkait

File Contoh Program Kerja Marching Band

Gratis

Feedback