STUDI DESKRIPTIF TENTANG NEED PADA ANAK TUNGGAL

Gratis

0
0
180
6 days ago
Preview
Full text

  STUDI DESKRIPTIF TENTANG NEED PADA ANAK TUNGGAL SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi Program Studi Psikologi Oleh: Leonhard Krista Pratama NIM : 099114033 PROGRAM STUDI PSIKOLOGI JURUSAN PSIKOLOGI FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2013

  

Bekerja keraslah dengan pintar,

karena tidak cukup hanya bekerja keras atau

bekerja dengan pintar saja.

  Dengan bangga, ku persembahkan skripsi ini untuk… Bapak, Ibu, Ardo, Lia Rinda dan keluarga kos-ku dan untuk diriku sendiri

  

Leonhard Krista Pratama

ABSTRAK

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran kebutuhan atau need yang dimiliki

oleh seorang anak tunggal. Data penelitian menggunakan data dokumen laporan praktikum CAT

mahasiswa/i Fakultas Psikologi Universitas Sanata Dharma tahun 2012. Data yang didapatkan

berjumlah 9, yang terdiri dari 1 data subjek laki-laki dan 8 subjek perempuan, berusia antara 6

sampai 10 tahun. Analisis data dilakukan dengan menginterpretasi secara tematik kesepuluh cerita

pada tiap-tiap subjek. Dari hasil penelitian diketahui bahwa kebutuhan-kebutuhan yang dimiliki

anak tunggal relatif sama seperti yang dimiliki anak-anak pada umumnya. Pada beberapa

kebutuhan dapat dijelaskan dengan latar belakang anak tunggal, sehingga menunjukkan ke-khas-an

kebutuhan pada anak tunggal. Selain itu, kebutuhan yang muncul berkaitan dengan perihal

penerimaan, interaksi dengan orang lain, penghargaan, kenyamanan, dan kesenangan.

  Kata kunci : kebutuhan, need, anak tunggal

  

Leonhard Krista Pratama

ABSTRACT

This research aimed to know the need’s description of a only child. The research used

document data from CAT Laboratory report of Psychology students in Sanata Dharma University.

There were 9 data consists of a man and 8 women between 6-10 years old. From the data

th

gathering, the data analysis was conducted by thematically interpreting the 10 stories of each

subject. The result of the research showed that a only child’s needs are relatively same with

common children. In several needs, it can be explained by the background of a only child, and it

shows the unique needs of a only child. Besides, the needs appeared are dealing with the

receiving, the interaction with others, reward, comfort, and enjoyment. Keyword : need, only child

  Skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat bagi mahasiswa untuk memperoleh gelar Sarjana Psikologi di Fakultas Psikologi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  Puji dan Syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yesus karena telah mencurahkan berkat dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik. Dalam penulisan skripsi ini, banyak pula pihak yang telah membantu dan telah mendukung. Oleh karena itu, penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada :

  1. Bapak Cornelius Siswa Widyatmoko M.Psi. selaku Dekan Fakultas Psikologi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  2. Ibu Ratri Sunar Astuti, M.Si., selaku Kaprodi Psikologi.

  3. Ibu Dr. Tjipto Susana, M.Si. selaku dosen pembimbing akademik yang telah membimbing dalam kelancaran akademik.

  4. Ibu Agnes Indar Etikawati, M.Psi., Psi. selaku dosen pembimbing skripsi yang telah membimbing dalam pengerjaan skripsi ini.

  5. Bapak Victorius Didik Suryo Hartoko, M.Si. dan Ibu P.H. Puji Dwi Astuti Dian Sabbati, M.A selaku dosen penguji yang telah memberikan saran dan pengetahuan guna menjadikan skripsi ini menjadi lebih baik.

  6. Segenap staff dan karyawan Fakultas Psikologi yang telah membantu dan bekerjasama dengan penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Mas Muji, Mas Doni, Mas Gandung, Bu Nanik terimakasih atas dukungannya.

  7. Kedua orang tua dan adik-adikku atas dukungan, motivasi dan doanya.

  8. Kekasih dan teman-teman kos-ku atas dukungan, perhatian, dan motivasi yang tiada henti.

  9. Kawan-kawan seperjuangan angkatan 2009 Fakultas Psikologi, terutama kelas A. Terimakasih atas semangat dan kerjasamanya selama ini.

  10. Teman-teman bimbingan asistensi tes kognitif, inventori, dan TAT.

  Terimakasih atas kerjasama dan pengalamannya yang sangat berharga.

  11. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu atas semua dukungan yang telah diberikan dalam penyelesaian skripsi ini.

  Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan masukan, kritik dan saran yang membangun agar skripsi ini menjadi lebih baik.

  Yogyakarta, 5 November 2013 Penulis,

  Leonhard Krista Pratama

  DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................................................... i

HALAMAN PERSETUJUAN DOSEN PEMBIMBING........................................... ii

HALAMAN PENGESAHAN....................................................................................... iii

HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN ......................................................... iv

HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA .................................................

  v

  

ABSTRAK ..................................................................................................................... vi

ABSTRACT ................................................................................................................... vii

HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH .............................. viii

KATA PENGANTAR ................................................................................................... ix

DAFTAR ISI..................................................................................................................

  xi

  

DAFTAR TABEL ......................................................................................................... xiv

BAB I. PENDAHULUAN.......................................................................................

  1 A. Latar Belakang ......................................................................................

  1 B. Rumusan Masalah .................................................................................

  5 C. Tujuan Penelitian ..................................................................................

  5 D. Manfaat Penelitian ................................................................................

  5 1. Manfaat Teoritis .............................................................................

  5 2. Manfaat Praktis ..............................................................................

  5 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................

  7 A. Anak Tunggal........................................................................................

  7 1. Anak ...............................................................................................

  7

  2. Anak Tunggal.................................................... ………………….

  11 B. Need (Kebutuhan)…………………. ....................................................

  13 1. Pengertian Need ................................................ ………………….

  13 2. Ragam Kebutuhan............................................. ………………….

  14 C. Tes Proyektif (CAT) ................................................ ………………….

  18 D. Kebutuhan pada Anak Tunggal................................ ………………….

  21 E. Pertanyaan Penelitian ............................................... ………………….

  25 BAB III. METODOLOGI PENELITIAN ...............................................................

  26 A. Jenis Penelitian......................................................... ………………….

  26 B. Fokus Penelitian....................................................... ………………….

  27 C. Subjek Penelitian ..................................................................................

  27 D. Metode Pengumpulan Data...................................................................

  27 1. Data Utama: Respon CAT .............................................................

  28 2. Data Pelengkap: Latar Belakang Subjek........................................

  29 E. Metode Analisis Data .............................................. ………………….

  29 1. Tema Deskriptif .............................................................................

  29 2. Tema Interpretif .............................................................................

  30 3. Tema Diagnostik ............................................................................

  30 F. Pemeriksaan Keabsahan Data.................................. ………………….

  30 BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ........................................

  32 A. Pelaksanaan Penelitian ..........................................................................

  32 1. Proses Pengumpulan Data..............................................................

  32 2. Proses Analisis Data.......................................................................

  33

  B. Hasil Penelitian .....................................................................................

  33 1. Deskripsi Subjek ............................................................................

  33 2. Kebutuhan pada Masing-masing Subjek........................................

  34 3. Katergorisasi Kebutuhan Semua Subjek........................................

  40 C. Pembahasan...........................................................................................

  44 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................

  50 A. Kesimpulan ...........................................................................................

  50 B. Saran......................................................................................................

  50 1. Bagi Peneliti Selanjutnya ...............................................................

  50 2. Bagi Orang Tua yang Memiliki Anak Tunggal .............................

  51 3. Bagi Masyarakat dan Lingkungan Sekitar .....................................

  51 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................

  52 LAMPIRAN...................................................................................................................

  55

  DAFTAR TABEL

  Tabel 1. Deskripsi Subjek Penelitian ............................................................... 33 Tabel 2. Ringkasan Kebutuhan Tiap Subjek.................................................... 38 Tabel 3. Kategori Kebutuhan Anak Tunggal ................................................... 40

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Tidak sedikit keluarga yang hanya memiliki satu orang anak atau yang

  biasa disebut sebagai anak tunggal. Ada beberapa versi atau pendapat yang berkembang dalam masyarakat mengenai sifat atau karakteristik yang melekat pada anak yang berstatus sebagai anak tunggal. Ada anggapan atau stereotip bahwa anak tunggal berbeda dengan anak dengan saudara, maupun anggapan bahwa sebenarnya tidak ada perbedaan antara anak tunggal dengan anak pada umumnya yang memiliki saudara.

  Banyak stereotip atau pandangan mengenai anak tunggal di masyarakat, seperti misalnya bahwa anak tunggal itu manja, agresif, diktator, dan tidak dewasa (Golda, 2010). Salah satu konsepsi yang popular adalah anak tunggal merupakan “anak nakal yang manja” dengan karakteristik yang kurang baik, seperti kurang kendali diri, egois dan sangat tergantung (Santrock, 2006). Selain itu, penelitian yang dilakukan Shulan Jiao (1986) di China mengungkapkan bahwa anak tunggal lebih egosentris dibandingkan dengan anak dengan saudara kandung.

  Seorang tokoh psikologi ternama, Alfred Adler (dalam Alwisol, 2009) memiliki pendapat yang terkesan mendukung stereotip yang berkembang di masyarakat mengenai anak tunggal. Ia berpendapat bahwa karakteristik anak tunggal adalah ingin menjadi pusat perhatian, takut bersaing dengan orang lain, selalu merasa dirinya benar, perasaan diri yang rendah, serta memiliki gaya hidup yang manja. Walaupun ia juga berpendapat bahwa anak tunggal adalah anak yang matang secara sosial.

  Namun, pembicaraan mengenai anak tunggal masih dapat dikatakan kontroversial. Ini dibuktikan dari berbagai penelitian yang menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan karakteristik kepribadian yang esensial antara seorang anak tunggal dan anak yang memiliki saudara kandung (Mellor dalam Wong, 2009). Hasil penelitian yang dilakukan Toni Falbo (1977) menyebutkan bahwa konsepsi popular bahwa anak tunggal itu egois, kesepian dan maladjusted tidak didukung oleh penelitian-penelitian yang relevan. Hal ini diperkuat dengan penelitian kembali oleh Toni Falbo (1987), yang melakukan meta-analisis kualitatif dari 115 penelitian mengenai karakteristik anak tunggal, dimana hasilnya gagal untuk mendukung stereotip negatif pada anak tunggal, dikarenakan tidak adanya perbedaan yang signifikan antarkelompok anak tunggal dan anak dengan saudara.

  Sebenarnya perspektif atau pandangan yang negatif bisa berdampak buruk pada anak. Walaupun banyak penelitian yang menepis segala stereotip mengenai anak tunggal, namun seorang anak tunggal harus tetap hidup dengan label atau kesan negatif. Pandangan atau stereotip masyarakat mengenai anak tunggal akan berpengaruh pada bagaimana mereka akan berperilaku atau bertindak, baik secara langsung maupun tidak langsung pada anak tunggal (Gustiana, 2012). Kondisi yang demikian tentu akan mempengaruhi kondisi psikologis anak. Bagi anak-anak, pengalaman mendapatkan label tertentu, terutama negatif, dapat memicu pemikiran bahwa dirinya ditolak. Label negatif yang diberikan pada anak secara berulang-ulang pun akan mengusik kepercayaan diri, harga diri dan konsep diri anak (Gustiana, 2012).

  Adanya perbedaan pandangan, baik yang memandang berbeda atau tidak berbeda antara sifat dan karakteristik yang melekat pada anak yang berstatus sebagai anak tunggal dengan anak yang memiliki saudara, membuat wacana atau perbincangan mengenai karakteristik atau kondisi psikologis anak tunggal bisa dikatakan masih membingungkan. Untuk itu, penelitian ini dilakukan guna mengetahui kondisi psikologis anak tunggal.

  Dalam assesmen psikologi dengan teknik proyektif, kondisi psikologis seseorang seringkali dipahami dan dipelajari dengan mengetahui need orang tersebut. Menurut beberapa ahli (Muray dalam Alwisol, 2009; Bellack, 1997; Rotter dalam Jess&Gregory Feist, 2010), need inilah yang sering memainkan peran yang penting dalam kemunculan tindakan seorang individu. Tingkah laku individu akan mengarah pada usaha-usaha untuk memenuhi kebutuhan yang muncul. Oleh karena itu, dengan mengetahui need yang dimiliki anak tunggal, diharapkan bisa mengetahui apa yang mendasari anak tunggal dalam setiap perilakunya dan menjadi salah satu dasar untuk memprediksi perilaku maupun tindakan yang muncul. Dari need-need yang ditemukan dapat diketahui apakah need-need yang dimiliki anak tunggal tersebut sejalan dengan stereotip masyarakat maupun pendapat Adler mengenai sifat dan karakteristik anak tunggal yang dianggap berbeda dengan anak pada umumnya, yaitu tergantung dengan orang lain, egosentris, dan lain-lain.

  Need atau kebutuhan merupakan suatu konstrak yang abstrak dan

  hipotesis, berkaitan dengan proses fisiologis yang terjadi di otak. Need dapat muncul karena dorongan dari dalam atau rangsangan dari luar. Menurut Murray (dalam Hartini, 2000), need adalah sebuah konstruk yang mengatur berbagai proses seperti persepsi, pikiran, dan tindakan dengan maksud untuk mengubah kondisi yang ada dan tidak memuaskan. Secara umum, need merupakan suatu keadaan yang ditandai oleh perasaan kekurangan dan ingin diwujudkan melalui suatu usaha atau tindakan .

  Berdasarkan hal tersebut, maka penelitian ini dilakukan untuk mengetahui dan menjabarkan need apa saja yang dimiliki oleh seorang anak tunggal. Jenis penelitian ini adalah kualitatif dengan pendekatan analisis interpretif. Tujuan dari pendekatan ini adalah mengungkapkan bagaimana individu memaknai dunia personal dan sosialnya berdasarkan pengalaman, peristiwa, dan status yang dimiliki masing-masing individu tersebut (Smith, 2009).

  Data penelitian menggunakan data dari hasil analisis CAT (Children

  

Apperception Test) . Melalui CAT, anak diminta bercerita mengenai gambar

  yang berupa stimulus dengan situasi ambigu. Penggunaan CAT ini dapat mengungkapkan atau memproyeksikan berbagai macam kebutuhan, dorongan, dinamika interpersonal, konflik, maupun kecemasan anak (Bellack, 1997).

  CAT memiliki kelebihan dibandingkan alat assessment lain, seperti wawancara, atau observasi, karena dapat menggali atau mengekspresikan ide- ide ataupun gagasan yang terlalu mengancam bagi anak untuk diutarakan secara langsung (Wenar & Kerig, 2000).

  B. Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang penelitian yang telah diuraikan, maka muncul pertanyaan apa saja need atau kebutuhan pada anak tunggal?

  C. Tujuan Penelitian

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apa saja need atau kebutuhan yang dimiliki oleh seorang anak tunggal.

  D. Manfaat Penelitian

  1. Manfaat Teoritis

  Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberi sumbangan teoritis di bidang psikologi perkembangan anak dan psikologi kepribadian, khususnya mengenai need atau kebutuhan yang dimiliki anak tunggal.

  2. Manfaat Praktis

  Penelitian ini diharapkan bisa memberikan informasi atau sumbangan pemikiran mengenai need atau kebutuhan yang dimiliki anak tunggal pada keluarga-keluarga, khususnya yang memiliki anak tunggal, psikolog, maupun praktisi anak yang akan bermanfaat dalam pengasuhan dan pendampingan anak tunggal.

  Periode perkembangan anak-anak di masa pertengahan anak-anak (middle childhood) atau masa sekolah berada pada usia 6 hingga 12 tahun (Hurlock, 1990). Pada usia ini, anak menerima suatu peran baru, bersosialisasi dan berinteraksi dengan orang dan kelompok yang baru, dan mulai mengembangkan standar-standar baru dalam menilai diri mereka sendiri (Santrock, 2006).

  Anak-anak memasuki periode operasional konkret (anak usia 7-12 tahun), berdasarkan tahap perkembangan kognitif Piaget. Anak-anak dapat melakukan operasi, dan penalaran logis menggantikan pemikiran intuitif sejauh pemikiran dapat diterapkan ke dalam contoh-contoh yang spesifik atau konkret (Santrock, 2006).

  Pada tahap psikoseksual menurut Freud, anak-anak memasuki tahap laten, dimana pada tahap ini dorongan seksual belum terlalu menonjol. Anak-anak banyak menyalurkan energi libido dalam bentuk- bentuk pengembangan keterampilan seksual dan intelektual (Santrock, 2011). Aktivitas ini mengarahkan banyak energi anak ke dalam bidang yang aman secara emosional.

  Pada tahap psikososial menurut Erikson, anak-anak masuk di tahap

  industry vs inferiority (tekun vs rasa rendah diri). Ketika anak-anak

  memasuki tahun-tahun sekolah dasar, mereka mengerahkan energi mereka pada penguasaan pengetahuan dan keterampilan intelektual (Santrock, 2006). Anak yang berhasil menyelesaikan tugas perkembangannya dengan baik akan menjadi anak yang memiliki rasa percaya dan rasa aman yang tinggi dan memiliki inisiatif yang tinggi. Anak seperti itu akan lebih mudah untuk mengembangkan perasaan mampu. Sedangkan anak yang pemalu dan penuh rasa bersalah akan mengembangkan perasaan inferior atau kurang berharga.

  Pada tahap ini, anak-anak harus menghadapi tugas-tugas perkembangannya, untuk menentukan apakah anak mengalami perkembangan dengan baik. Menurut Gunarsa (1997), tugas-tugas perkembangan anak usia 6 sampai 12 tahun adalah:

  1. Belajar kemampuan-kemampuan fisik yang diperlukan agar bisa melaksanakan permainan atau olahraga

  2. Membentuk sikap-sikap tertentu terhadap dirinya sebagai pribadi yang sedang tumbuh dan berkembang

  3. Belajar bergaul dengan teman-teman seumurannya

  4. Mengembangkan kemampuan-kemampuan dasar dalam mebaca, menulis, dan menghitung

  5. Mengembangkan nurani, moralitas dan skala nilai

  6. Memperoleh kebebasan pribadi

  7. Membentuk sikap-sikap terhadap kelompok-kelompok sosial dan institusi Hurlock (1990), menyusun tugas perkembangan anak berdasarkan teori Havighurst mengenai teori tugas berkembangan, yaitu:

  1. Mempelajari keterampilan fisik yang diperlukan untuk permainan- permainan yang umum dilakukan anak-anak

  2. Membangun sikap yang sehat mengenai diri sendiri sebagai individu yang sedang tumbuh

  3. Menyesuaikan diri dengan teman sebaya

  4. Mengembangkan peran sosial pria dan wanita secara tepat

  5. Mengembangkan keterampilan dasar dalam membaca, menulis, berhitung

  6. Mengembangkan pengertian-pengertian yang diperlukan untuk kehidupan sehari-hari

  7. Mengembangkan hati nurani, pengertian moral, dan tata nilai

  8. Mengembangkan sikap terhadap kelompok-kelompok sosial di lingkungan

  9. Mencapai kebebasan pribadi Tidak jauh berbeda dengan Hurlock, ahli psikologi lain, Collins, juga mengungkapkan pandangannya tentang tugas perkembangan yang harus dihadapi oleh anak-anak (dalam Nuryanti, 2008), yaitu:

  1. Aspek fisik: meningkatkan kekuatan dan koordinasi otot, yaitu meningkatkan kemampuan beberapa aktivitas dan tugas fisik.

  2. Aspek kognisi: pada taraf operasional konkret, berfokus pada kejadian ‘saat ini’, menambah pengetahuan dan keterampilan baru, mengembangkan perasaan mampu (self efficacy).

  3. Aspek sosial: (a) mencapai bentuk relasi yang tepat dengan keluarga, teman, dan lingkungan; (b) mempertahankan harga diri yang sudah dicapai; (c) mampu mengkompromikan antara tuntutan individualitasnya dengan tuntutan konformitas; dan (d) mencapai identitas diri yang memadai atau adekuat.

  Berdasarkan beberapa pendapat ahli mengenai tugas-tugas perkembangan anak tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa tugas perkembangan anak usia 6-12 tahun meliputi:

  1. Aspek fisik: yang meliputi meningkatkan kekuatan dan koordinasi otot dalam rangka mempelajari keterampilan fisik yang diperlukan untuk permainan-permainan anak.

  2. Aspek kogitif: memasuki periode operasional konkret; menambah pengetahuan dan keterampilan baru, mengembangkan perasaan mampu, mengembangkan keterampilan dasar dalam membaca, menulis, berhitung serta pengertian-pengertian yang diperlukan dalam kehiduapan sehari-hari.

  3. Aspek sosial: Menyesuaikan diri dengan teman sebaya, mengembangkan peran sosial pria dan wanita secara tepat, mengembangkan sikap terhadap kelompok-kelompok sosial di lingkungan, mengikuti aturan-aturan sosial, hingga mencapai bentuk relasi yang tepat dengan keluarga, teman, dan lingkungan

  4. Aspek moral: Mengembangkan hati nurani, pengertian moral, dan tata nilai; anak hendaknya dapat mengontrol tingkah laku sesuai dengan nilai dan moral yang berlaku.

  5. Aspek mental: Membangun sikap yang sehat mengenai diri sendiri sebagai individu yang sedang tumbuh, mencapai kebebasan pribadi

  Sebuah keluarga dapat dikatakan sebagai keluarga dengan anak tunggal jika didalamnya terdiri dari orang tua (ayah dan ibu) dengan satu orang anak (Landis, 1997). Demikian pula yang dikemukakan oleh Gunarsa (2003), bahwa anak tunggal dalam suatu keluarga diartikan jika dalam suatu keluarga yang terdiri dari suami dan istri hanya memiliki seorang anak saja.

  Terdapat beberapa faktor penyebab orang tua memiliki anak tunggal yakni, (1) faktor kesehatan, (2) faktor pilihan dari orang tua yang memang merencanakan memiliki anak tunggal, (3) faktor tradisi dimana pada kebudayaan tertentu ada anggapan bahwa memiliki satu anak saja merupakan hal yang sangat baik dan (4) faktor lainnya yang merupakan anggapan dari orang tua bahwa bulan-bulan pertama masa perkembangan bayi mereka merupakan masa yang tidak menyenangkan sehingga mereka tidak ingin mengulanginya lagi (Laybourn dalam Sujata, 2012).

  Anak tunggal bisa menikmati kasih sayang dari orang tua secara penuh tanpa harus berbagi dengan saudara kandung yang lain. Orang tua yang memiliki anak tunggal dapat mencurahkan lebih banyak waktu dan memusatkan lebih banyak perhatian padanya. Anak tunggal lebih banyak bercakap-cakap dengan orang tua mereka, serta lebih banyak menghabiskan waktu berdua dengan orang tua mereka (Papalia & Olds 2007). Namun demikian, anak tunggal juga dapat diberi tekanan lebih besar dari orang tua untuk memperoleh pencapaian dan perilaku matang di usia muda (Wong, 2009).

  Menurut Adler (dalam Jess&Gregory Feist, 2010), anak tunggal berada pada posisi yang unik dalam hal daya saing, dimana mereka tidak bersaing dengan saudara-saudaranya untuk mendapat perhatian, namun terhadap ayah dan ibunya. Menurutnya, anak tunggal sering membentuk rasa superioritas yang tinggi dan konsep diri yang besar. Adler menyatakan bahwa anak tunggal bisa saja kurang memiliki sifat kerja sama dan minat sosial, bersikap parasit, serta mengharapkan orang lain untuk memanjakan dan melindungi mereka.

  Kebutuhan manusia dibedakan menjadi dua yaitu kebutuhan biologis dan kebutuhan psikologis. Kebutuhan biologis diperlukan agar manusia dapat bertahan hidup, sedangkan kebutuhan psikologis diperlukan agar orang lebih bahagia hidupnya dan dapat mengaktualiasikan dirinya.

  (Prihantono, 2003).

  Beberapa ahli memiliki beberapa deskripsi mengenai need. Chaplin (2001) menyebutkan need adalah sembarang kekurangan, ketiadaan, atau ketidaksempurnaan yang dirasakan seseorang sehingga merusak kesejahteraannya. Murray (dalam Hartini, 2000) mendefinisikan kebutuhan sebagai suatu keadaan yang ditandai oleh perasaan kekurangan dan ingin diwujudkan melalui suatu usaha atau tindakan. Lebih lanjut, Murray mendefinisikan kebutuhan sebagai kekuatan atau dorongan dari dalam diri individu yang mengatur dan mengorganisasi persepsi, apersepsi, kehendak serta perilaku untuk mencapai tujuan tertentu (Hall&Lindzey, 1993).

  Berdasarkan deskripsi-deskripsi tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa kebutuhan adalah perasaan kekurangan atau dorongan dari dalam diri inidvidu yang dapat menggerakkan individu ke suatu tujuan tertentu dengan mengatur dan mengorganisasi persepsi, apersepsi, kehendak serta perilaku yang diwujudkan melalui suatu usaha atau tindakan.

  Need bisa terbentuk oleh proses internal, namun lebih sering

  dirangsang oleh faktor lingkungan (Alwisol, 2009). Ada beberapa faktor internal dan eksternal yang dapat mempengaruhi need individu. Faktor internal yang berpengaruh terhadap kemunculan need adalah tahap perkembangan usia maupun psikososial individu (Kusumaningtyas, 2008).

  Faktor yang berasal dari luaar atau lingkungan adalah penerimaan dan perlakuan orang tua, teman, guru, dan orang-orang yang berada di sekitar individu (Widyaningrum, 2010).

  Kebutuhan yang tidak dapat terpenuhi akan membuat individu merasa kecewa atau sakit hingga mengalami tekanan. (Hall dan Lindzey, 1993). Berdasarkan penelitian yang dilakukan Maisyarah (2013), tidak terpenuhinya kebutuhan menyebabkan timbulnya kecemasan dapat menjadi suatu pengalaman yang mengganggu kemampuan kognitif dan motorik individu.

  Ada enam kriteria untuk dapat menyimpulkan adanya kebutuhan, dimana lima kriteria merupakan hasil pengamatan yang dilakukan peneliti, sedangkan sisanya membutuhkan pasrtisipasi orang yang diamati (Alwisol, 2009), yakni: (1) Hasil dari tingkah laku, (2) Pola-pola khusus dari tinggkah laku, (3) Perhatian dan respon yang terjadi terhadap kelompok stimuli tertentu, (4) Ekspresi terhadap suasana emosi tertentu, (5) Ekspresi kepuasan atau ketidakpuasan pada hasil akhir, (6) Ungkapan atau laporan subjektif mengenai perasaan, maksud dan tujuan.

  Berdasarkan kriteria tersebut, Murray menyimpulkan ada need-

  need yang penting, dimana semua need tersebut saling berhubungan satu

  dengan lainnya dengan berbagai cara. Adapun need-need tersebut adalah (Murray, 1998):

  1. n. Abasment (Kebutuhan untuk mengalah / menyerah) Tunduk pada paksaan atau pengekangan untuk menghindari tuduhan, hukuman, dan penderitaan. Rela menanggung tekanan yang tidak mengenakkan tanpa berusaha melawan. 2. n. Achievement (Kebutuhan berprestasi) Mengerjakan sesuatu yang penting dengan tekun dan bersemangat.

  Berusaha keras menyelesaikan sesuatu yang berarti. 3. n. Agression (Dorongan Agresif)

  • Emosional dan verbal. Membenci, marah, terlibat dalam pertengkaran verbal
  • Fisik, sosial. Berkelahi demi mempertahankan diri atau membela sesuatu atau seseorang yang dicintai
  • Fisik, asocial. Menodong, menyerang, melukai orang lain secara melanggar hukum. Terlibat dalam suatu pertikaian tanpa alasan yang semestinya.
  • Destruksi atau perusakan. Memecah, merusak, membakar, atau menghancurkan objek fisik

  4. n. Dominance (Pengusaan) Mencoba mempengaruhi perilaku, perasaan, atau pikiran orang lain.

  Memimpin, mengelola, memaksa, memerintah. 5. n. Intraggression (Agresi yang ditujukan pada diri sendiri)

  Menyelahkan, mengkritik, memarahi, melecehkan diri sendiri karena kesalahan, kebodohan, atau kegagalan yang telah dilakukan.

  6. n. Nurturance (Reksa pada sesama) Mengungkapkan simpati dengan tindakan. Baik hati dan penuh perhatian pada perasaan orang lain. Menolong, melindungi orang lain.

  7. n. Passivity (Sikap pasif) Menikmati keheningan, merasa lelah atau menjadi malas setelah bekerja atau berusaha tak seberapa. Menyerah pada orang lain karena sikap apatis dan inersia atau rasa malas. 8. n. Sex

  Mencari dan menyukai kebersamaan dengan lawan jenis 9. n. Succorance (Kebutuhan untuk dilindungi)

  Mencari pertolongan, meminta atau menggantungkan diri pada orang lain untuk mendapat dorongan semangat, pengampunan, perlindungan, perhatian. 10. n. Intranurturance

  Menghibur diri sendiri, kasian pada diri sendiri. Mencari kegembiraan di luar kesedihannya sendiri.

  11. n. Acquisition (Kebutuhan memburu harta benda) 12. n. Affiliation (Kebutuhan menjalin persahabatan) 13. n. Autonomy (Kebutuhan untuk bebas menentukan pilihan) 14. n. Blameavoidance (Kebutuhan menghindari tudingan, kekangan, dan penolakan dari orang lain) 15. n. Cognizance (kebutuhan untuk memuaskan rasa ingin tahu) 16. n. Creation (Kebutuhan untuk berkreasi) 17. n. Deference (Kebutuhan untuk mengikuti/melayani atasan/pemimpin) 18. n. Excitance (Kebutuhan akan rangsangan) 19. n. Exposition (Kebutuhan menjelaskan/menggurui) 20. n. Harmavoidance (Kebutuhan untuk menghindar dari sakit/bahaya)

  Menurut Rotter (dalam Jess&Gregory Feist, 2010), kebutuhan merupakan indikator dari tujuan perilaku. Perbedaan antara kebutuhan dan tujuan bersifat sematik. Rotter membuat enam kategori umum dari kebutuhan, yang setiap kategorinya merepresentasikan sekelompok perilaku yang berkaitan secara fungsional, yaitu: (1) Pengakuan status, merupakan kebutuhan untuk diakui oleh orang lain dan untuk mendapatkan status di mata orang lain; (2) Dominasi, kebutuhan untuk mengendalikan perilaku orang lain; (3) Kemandirian, kebutuhan untuk bebas dari dominasi orang lain; (4) Perlindungan-ketergantungan, kebutuhan untuk diperhatikan oleh orang lain; (5) Cinta dan afeksi; dan (6) Kenyamanan fisik. CAT (Children’s Apperception Test) merupakan metode proyeksi untuk mengamati kepribadian dengan mempelajari dinamika dari respon individu dalam mempersepsi stimulus-stimulus gambar. CAT merupakan penurunan langsung dari TAT (Thematic Apperception Test), dimana CAT merupakan alat tes yang digunakan pada anak usia 3-10 tahun.

  CAT digunakan untuk memahami hubungan anak dengan figur-figur penting dan dorongan-dorongannya. Gambar-gambar didesain untuk mengamati masalah persaingan dengan saudara, sikap dan hubungan anak terhadap figur orang tua, maupun fantasi anak mengenai orang tua yang buruk.

  Melalui CAT, diharapkan dapat mengeluarkan fantasi anak tentang agresi, penerimaan terhadap dunia orang dewasa, mempelajari mekanisme pertahanan diri anak dan membantu mengatasi masalah perkembangannya (Bellack, 1997). Secara klinis, CAT digunakan untuk mengamati faktor-faktor dinamis yang terkait dengan tingkah laku anak dan kelompok, sekolah atau di rumah.

  Versi yang pertama dari CAT menggunakan gambar-gambar hewan sebagai stimulusnya (CAT-animal). Namun kemudian dikembangkan versi CAT dengan menggunakan figur manusia pada gambar-gambarnya, yang juga dikenal sebagai CAT-H (Children Apperception Test-Human). CAT-animal biasa digunakan pada anak usia prasekolah (3-5 tahun), sedangkan CAT-H biasa digunakan pada anak yang lebih besar (5-10 tahun) serta untuk anak yang lebih muda dengan kemampuan intelektual superior.

  Setiap set CAT terdiri dari 10 kartu yang masing-masing kartunya memiliki tema dan kegunaan masing-masing untuk mengungkap kondisi psikologis anak.

  1. Kartu 1 menampilkan gambar anak-anak ayam duduk mengitari meja yang

  di atasnya terdapat mangkuk berisi makanan. Pada sisi kiri, ada seekor ayam besar yang tergambar samar; mengungkap persaingan antar

  saudara, situasi pemberian hadiah atau pemberian hukuman, serta masalah umum yang berkaitan dengan oralitas.

  2. Kartu 2 menampilkan gambar seekor beruang menarik tambang pada satu

  ujung, sementara beruang lain dengan seekor anak beruang menarik ujung tambang yang lain ; mengungkap permainan, ketakutan akan agresi,

  sikap agresi anak.

  3. Kartu 3 menampilkan gambar seekor singa dengan pipa dan tongkat

  duduk di kursi; di sudut kanan bawah, seekor tikus muncul dari lubang ;

  mengungkap kebingunan akan peran, konflik antara pemenuhan kebutuhan dan otonomi.

  4. Kartu 4 menampilkan gambar seekor kangguru memakai topi, membawa

  keranjang berisi botol susu; di kantongnya ada anak kangguru yang sedang memegang balon; sedangkan anak kangguru yang lebih besar sedang mengendarai sepeda ; mengungkap persaingan antar saudara,

  hubungan antara ibu dan anak, serta keinginan untuk mandiri dan berkuasa.

  5. Kartu 5 menampilkan gambar sebuah kamar yang gelap dengan tempat

  tidur besar pada latar belakang; di depan terdapat tempat tidur bayi dengan 2 bayi beruang di dalamnya ; mengungkap keterlibatan emosi pada

  anak, pengamatan, kebingungan.

  6. Kartu 6 menampilkan gambar suatu gua yang gelap dengan gambaran

  yang samar dari 2 ekor beruang di latar belakang; seekor bayi beruang

sedang berbaring di latar depan ; merefleksikan perasaan cemburu.

  7. Kartu 7 menampilkan gambar seekor harimau menunjukkan taring dan

  cakarnya, menerkam seekor kera yang sedang melompat ke udara ; mengungkap tingkap kecemasan anak yang berkaitan dengan agresi.

  8. Kartu 8 menampilkan gambar dua ekor kera dewasa duduk di sofa, minum

  dari cangkir teh. Di depan, seekor kera dewasa tengah bicara dengan anak kera ; mengungkap peran anak dalam keluarga, konsep anak

  mengenai kehidupan sosial orang dewasa.

  9. Kartu 9 menampilkan gambar sebuah kamar yang gelap terlihat melalui

  pintu terbuka dari kamar yang terang. Dalam kamar gelap terdapat tempat tidur anak-anak yang di dalamnya berdiri seekor kelinci yang memandang melalui pintu ; mengungkap ketakutan akan ditinggal sendiri, dipisahkan oleh orang tua, rasa ingin tahu.

  10. Kartu 10 menampilkan gambar seekor anak anjing telungkup di atas lutut

  anjing dewasa dengan latar belakang situasi kamar mandi ; memperlihatkan mengenai konsep moral anak, ‘toilet training’.

  Anak-anak usia sekolah bisa dikatakan merupakan periode kritis yang harus dilalui individu. Setiap anak haruslah dapat menyelesaikan setiap tugas- tugas perkembangannya, agar dapat bertumbuh menjadi remaja yang matang serta memiliki harga diri yang tinggi. Untuk dapat menyelesaikan tugas perkembangan tersebut, tentu saja bukan hanya anak yang berperan, tetapi faktor eksternal, misalnya orang tua, keluarga, maupun masyarakat juga berpengaruh.

  Berdasarkan beberapa pendapat ahli, dapat disimpulkan bahwa tugas perkembangan anak usia 6-12 tahun (usia sekolah) dapat meliputi beberapa aspek, yaitu: (1) fisik, meliputi meningkatkan kekuatan dan koordinasi otot; (2) kogitif, meliputi mengembangkan perasaan mampu, keterampilan dasar dalam membaca, menulis, berhitung; (3) sosial, meliputi menyesuaikan diri dengan teman sebaya, mengembangkan sikap terhadap kelompok-kelompok sosial di lingkungan, mengikuti aturan-aturan sosial; (4) moral, meliputi mengembangkan hati nurani, pengertian moral, dan tata nilai; (5) mental, meliputi membangun sikap yang sehat mengenai diri sendiri sebagai individu yang sedang tumbuh, serta mencapai kebebasan pribadi.

  Secara umum, berkaitan tugas-tugas perkembangannya tersebut, anak usia 6-12 tahun memiliki kebutuhan akan pemenuhan kebutuhan fisik atau jasmani dan kebutuhan akan kasih sayang yang akan terwujud pada hubungan relasi dengan orang tua, saudara, maupun pertemanan. Anak juga memiliki kebutuhan akan penghargaan pribadi serta kedisiplinan yang mulai diajarkan dan ditanamkan. Selain itu anak juga memiliki kebutuhan akan aktualisasi diri yang ditunjukkan dengan mengembangkan berbagai aspek kehidupannya.

  Seorang anak tunggal merupakan satu-satunya anak dalam sebuah keluarga. Hal ini menimbulkan situasi yang unik dalam kehidupan anak tunggal dibandingkan anak lain yang memiliki saudara. Ia tidak perlu bersaing dengan saudara-saudaranya, namun terhadap ayah atau ibunya (Jess&Gregory Feist, 2010). Segala perhatian dan waktu orang tua pun otomatis akan tertuju dan diberikan padanya (Falbo & Polit, dalam Papalia & Olds 2007). Namun di sisi lain, seorang anak tunggal harus menerima kenyataan bahwa ia tidak memiliki teman untuk bermain serta berbagi di dalam rumah.

  Anak tunggal memiliki kemungkinan yang besar untuk dibesarkan dengan pola asuh yang dimanjakan oleh orang tua. Orang tua terkadang melakukan terlalu banyak untuk anaknya dan memperlakukan mereka seperti seolah-olah mereka tidak mampu menyelesaikan masalahnya sendiri. Hal ini akan berdampak buruk jika anak kemudian tumbuh menjadi manja. Orang yang manja akan mengharapkan orang lain untuk merawat, melindungi dan memuaskan kebutuhan mereka. Karakteristik yang bisa terbentuk adalah putus asa yang berlebihan, kebimbangan, tidak sabar, dan emosi yang berlebihan (Adler dalam Jess&Gregory Feist, 2010). Hal tersebut tentu akan menghambat seorang anak dalam menyelesaikan tugas perkembangannya, terutama di aspek sosial, yang menuntut mereka untuk dapat menyesuaikan diri, berelasi dengan orang lain, dan mengikuti segala aturan di masyarakat dengan baik.

  Selain pola asuh, seorang anak tunggal juga harus hidup di masyarakat yang sebagaian besar memiliki pandangan negatif terhadap mereka. Pandangan negatif ini tentu akan mempengaruhi bagaimana secara langsung maupun tidak langsung masyarakat akan memperlakukan mereka. Perbedaan perlakuan anak tunggal dengan anak lain ini tentu akan berdampak pada kondisi psikologis anak. Terlebih jika pandangan atau steriotip yang berkembang itu lebih melekat kearah negatif, tentu akan menghambat anak dalam menjalankan tugas-tugas perkembangan seperti yang seharusnya.

  Segala situasi-situasi yang sedang dan harus dihadapi oleh anak tunggal tersebut, memunculkan perilaku atau karakteristik tertentu anak tunggal, yang juga coba dijabarkan oleh Adler. Menurut Adler (dalam Jess&Gregory Feist, 2010), seorang anak tunggal sering membentuk rasa superioritas dan harga diri yang tinggi. Adler menyatakan bahwa anak tunggal bisa saja kurang memiliki sifat kerja sama dan minat sosial, serta berharap orang lain untuk memanjakan dan melindungi mereka. Walaupun demikian, Adler berpendapat bahwa anak tunggal merupakan anak yang matang secara sosial.

  Stereotip yang berkembang di masyarakat menyebutkan bahwa anak tunggal adalah anak nakal yang manja. Penelitian yang sudah dilakukan juga mengungkapkan bahwa anak tunggal lebih egosentris dibandingkan dengan anak dengan saudara kandung

  Penelitian ini dilakukan guna mengetahui kondisi psikologis anak tunggal, dimana kondisi psikologis seseorang seringkali dipahami dan dipelajari dengan mengetahui need orang tersebut. Dari need-need yang ditemukan juga dapat diketahui apakah need-need yang dimiliki anak tunggal tersebut sejalan dengan stereotip masyarakat maupun pendapat Adler mengenai sifat dan karakteristik anak tunggal yang dianggap berbeda dengan anak pada umumnya.

  Anak Tunggal: Tanpa saudara kandung - Pola asuh orang tua yang - memanjakan Pandangan / steriotip - masyarakat

  Kondisi psikologis yaitu need Apa saja need atau kebutuhan yang dimiliki oleh seorang anak tunggal? Perilaku atau karakteristik anak tunggal:

  • rasa superioritas yang tinggi
  • egosentris
  • mengharapkan orang lain memanjakan dan melindungi
  • matang secara sosial

  

Skema Kerangka Penelitian: Gambaran Pembentukan Karakteristik Anak

Tunggal

  Apa saja need atau kebutuhan yang dimiliki oleh seorang anak tunggal?

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian kualitatif dengan menggunakan

  pendekatan interpretatif dengan metode proyektif. Jenis penelitian kualitatif memiliki beberapa kelebihan atau keuntungan, diantaranya meneliti manusia dalam latar sewajarnya, penekanan pada interpretasi dan mencari makna, dan mendapatkan pemahaman mendalam tentang dunia responden. Selain itu metode kualitatif juga memiliki tingkat fleksibilitas yang tinggi, serta menggambarkan pandangan dunia yang lebih realistik. (Pramono, 2010).

  Melalui pendekatan interpretatif, dapat diketahui bagaimana individu atau responden mempersepsi situasi-situasi tertentu yang dihadapi, serta bagaimana mereka membuat pemahaman terhadap dunia personal dan sosialnya (Smith, 2009). Penggunaan metode proyektif diharapkan dapat menggali aspek psikologis yang ada di dalam diri subjek. Tradisi dalam teknik proyektif adalah menggunakan stimulus yang tidak terstruktur dan lebih ambigu, dan individu bebas untuk mengekspresikan perasaan batin terdalamnya (keinginan, kecemasan, dan konflik) dan mengungkapkan orientasi kepribadian dasarnya (Bellack, 1997).

  B. Fokus Penelitian

  Penelitian ini berfokus pada mengetahui need atau kebutuhan yang dimiliki oleh seorang anak tunggal. Data yang akan diolah merupakan hasil dari analisis tematik CAT. Berdasarkan hasil analisis tematik masing-masing kartu yang diolah, akan ditemukan keberagaman need atau kebutuhan seorang anak tunggal tersebut.

  C. Subjek Penelitian

  Pemilihan subjek dilakukan dengan berdasarkan pada kriteria-kriteria yang telah ditentukan sebelumnya oleh peneliti. Penentuan kriteria atau karakteristik subjek tersebut didasarkan pada kajian teoritik, serta tujuan dari penelitian. Adapun kriteria subjek dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: a. Subjek merupakan anak-anak, dengan kisaran usia antara 6 hingga 11 tahun b. Subjek merupakan anak tunggal

  c. Subjek merupakan anak satu-satunya yang diasuh di dalam rumah

  D. Metode Pengumpulan Data

  Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan teknik dokumen. Metode dokumentasi dapat diartikan sebagai suatu cara pengumpulan data yang diperoleh dari dokumen-dokumen yang ada atau catatan-catatan yang tersimpan. Dokumen yang dimaksud adalah segala catatan dalam kertas (hardcopy) maupun elektronik (softcopy) (Sarosa,

  2012). Dokumen yang digunakan dalam penelitian ini berasal dari data CAT, yang meliputi respon CAT sebagai data utama dan data latar belakang subjek sebagai data pelengkapnya.

  CAT (Children’s Apperception Test) merupakan metode proyeksi untuk mengamati kepribadian dengan mempelajari dinamika dari respon individu dalam mempersepsi stimulus-stimulus gambar. Gambar-gambar dalam CAT didesain untuk memahami hubungan anak dengan figur-figur penting dan dorongan-dorongannya, mengamati masalah persaingan dengan saudara, sikap dan hubungan anak terhadap figur orang tua, maupun fantasi anak mengenai orang tua yang buruk. Melalui CAT, diharapkan dapat mengeluarkan fantasi anak tentang agresi, penerimaan terhadap dunia orang dewasa, mempelajari mekanisme pertahanan diri anak dan membantu mengatasi masalah perkembangannya (Bellack, 1997).

  Penelitian yang bertujuan untuk mengetahui gambaran need yang dimiliki seorang anak tunggal ini, menggunakan data respon atau cerita responden atau subjek yang relevan. Need dalam cerita dapat ditemukan pada tindakan yang dilakukan oleh tokoh, pikiran serta perasaan tokoh, pola pikir serta pandangan tokoh, objek atau figur yang ditambahkan atau diabaikan oleh tokoh, maupun bagaimana relasi atau hubungan tokoh utama dengan tokoh lain dalam cerita.

  Data pelengkap yang digunakan dalam metode dokumen ini adalah latar belakang subjek. Latar belakang subjek tersedia pada bagian pendahuluan laporan, digali melalui wawancara dan observasi. Wawancara dilakukan pada subjek sendiri dan pada significant person subjek, misalnya orangtua atau pengasuhnya. Dalam penelitian ini, latar belakang yang relevan dengan tujuan penelitian, yaitu mengetahui gambaran need, berada pada lingkup area keluarga, teman sebaya, konsep diri subjek, serta area vitalitas subjek yang terlihat dari cara subjek belajar atau mengerjakan tugas.

  Analisis data yang digunakan dalam penelitian dengan metode proyektif ini adalah analisis tematik. Analisis tematik dalam CAT terdiri dari 3 tahapan, yaitu analisis tema deksriptif, tema interpretif, dan tema diagnostik (Bellack, 1997).

  Tema deskriptif merupakan ringkasan cerita, yang berisi unsur- unsur cerita, yang memiliki sumbangan arti untuk menjelaskan psikodinamika subjek. Tema deskriptif berfungsi untuk mengetahui isi cerita, memilih bagian-bagian cerita yang memiliki arti agar tidak membingungkan dan memudahkan intepreter karena cerita yang mungkin bertele-tele. Selain itu fungsi lainnya adalah agar tidak ada bagian cerita yang penting yang terlewat.

  2. Tema Interpretif

  Tema interpretif merupakan tema yang dinyatakan dalam kalimat yang bersifat hipotesis, dan dinyatakan dengan general meaning dari cerita. Fungsi tema interpretif ini adalah membantu interpreter dalam menangkap atau mengidentifikasi arti dari cerita subjek.

  3. Tema Diagnostik

  Pada tema diagnosis, sifat hipotesis dalam tema interpretif sebelumnya dihilangkan, dan diungkapkan dengan pernyataan yang bersifat definitif. Tahapan analisis diagnosis ini merupakan tahapan dimana interpreter mulai mendeteksi psychological problem pada diri subjek.

  Berdasarkan fokus penelitian yang telah ditentukan sebelumnya, maka analisis di tema diagnostik pada penelitian ini akan dibatasi pada kebutuhan

  (need) yang dimiliki subjek.

  Pemeriksaan keabsahan data dilakukan dalam rangka meningkatkan derajat kepercayaan penelitian. Salah satu cara yang dilakukan guna memeriksa keabsahan data tersebut adalah melalui dependabilitas. Dependabilitas dilakukan untuk menanggulangi kesalahan-kesalahan dalam konseptualisasi rencana penelitian, pengumpulan data, inteprestasi temuan, dan pelaporan hasil penelitian (Moleong, 2007). Dependabilitas dalam penelitian ini akan dilakukan dengan diskursus. Menurut Sarantakos (dalam Poerwandari, 2005), diskursus adalah sejauh mana dan sesensitif apa peneliti mau mendiskusikan temuan dan analisisnya pada orang lain. Dalam hal ini, peneliti mendiskusikan hasil interpretasi tematik dan analisis penelitian bersama dosen pembimbing.

  Pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan teknik dokumen. Data diambil dari Laboratorium Psikologi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta yang merupakan data-data dokumen laporan praktikum CAT mahasiswa/i Fakultas Psikologi Universitas Sanata Dharma tahun 2012.

  Pada penelitian ini, peneliti menentukan bahwa jumlah data yang akan diolah harus lebih dari lima data, agar diharapkan bisa mewakili atau merepresentatifkan subjek anak tunggal. Peneliti mencari dan menyeleksi data dari angkatan mahasiswa 2009 yang berjumlah 105 data. Penyeleksian dilakukan dengan kriteria subjek merupakan anak tunggal yang berusia antara 6 hingga 11 tahun, serta merupakan anak satu-satunya yang diasuh dalam rumah.

  Awalnya didapatkan sepuluh data anak tunggal, namun subjek kesepuluh gugur, karena bukan anak satu-satunya yang di asuh dalam rumah. Maka, data yang digunakan dalam penelitian ini berjumlah sembilan data, yang terdiri dari satu subjek laki-laki dan delapan subjek perempuan. Subjek berusia antara 6 sampai 10 tahun dan seluruhnya merupakan anak tunggal.

  Analisis data dilakukan dengan menginterpretasi secara tematik kesepuluh cerita pada tiap-tiap subjek. Tahap pertama analisis tematik adalah menganalisis tema deskriptif. Analisis tema deskriptif dilakukan dengan meringkas cerita sehingga menghasilkan unsur-unsur cerita yang bertujuan untuk mempermudah peneliti menangkap bagian-bagian cerita yang penting. Tahapan kedua yaitu analisis interpretif, yang berbentuk kalimat hipotesis, bertujuan untuk menangkap dan mengidentifikasi arti dari cerita subjek. Tahapan terakhir dalam analisis tematik adalah analisis tema diagnostik. Tema diaogsitk ini bersifat hipotesis yang merupakan tahapan dimana peneliti mendeteksi psychological problem pada subjek.

  Dalam hal ini, sesuai dengan tujuan penelitian, analisis tema diagnostik hanya terbatas pada kebutuhan (need) subjek.

  Subjek dalam penelitian ini berjumlah 9 orang, yang masing-masing memiliki deskripsi sebagai berikut:

  Tabel 1. Deskripsi Subjek Penelitian Jenis Ayah Ibu No. Nama Usia Kelamin Usia Pekerjaan Usia Pekerjaan

  1. AN Perempuan 7 th 59 th Wiraswasta 36 th Wiraswasta

  • 2. DCRZ Perempuan 9 th (alm.) 49 th Wiraswasta

  3. FFE Perempuan 10 th 47 th Pegawai swasta 37 th Bidan

  4. GIR Permpuan 8 th 45 th Kepala sekolah 34 th Perawat

  5. NF Laki-laki 10 th 44 th Wiraswasta 38 th Wiraswasta

  6. RAPT Perempuan 6 th 32 th Wiraswasta 31 th Ibu RmhTngga

  7. SW Perempuan 7 th 32 th Petani 36 th Petani

  8. TEPR Perempuan 10 th 39 th Pegawai swasta 32 th Pegawai swasta

  9. ZR Perempuan 7 th 31 th Pegawai swasta 30 th Pegawai swasta

  a. Subjek 1 (AN) Kebutuhan yang paling banyak muncul pada Subjek 1 (AN) adalah kebutuhan berafiliasi yang meliputi afiliasi dengan ibu, teman, keluarga dan saudara. Selain itu, AN memiliki kebutuhan untuk mendapat pertolongan dan bantuan, serta rasa aman. Kebutuhan- kebutuhan lain meliputi kebutuhan akan keadilan, agresifitas, dan lain- lain.

  b. Subjek 2 (DCRZ) Pada Subjek 2 (DCRZ), sebagian besar kebutuhan berkaitan dengan figur ibu, meliputi kebutuhan berafiliasi dengan ibu, kebutuhan mematuhi ibu, kebutuhan terpenuhinya kebutuhan oleh ibu. DCRZ juga memiliki kebutuhan untuk merasa bersalah dan kebutuhan untuk tidak mengulangi kesalahan. Selain itu, DCRZ memiliki kebutuhan akan prestasi dan persaingan, serta kebutuhan-kebutuhan lain.

  c. Subjek 3 (FFE) Kebutuhan yang dimiliki oleh FFE terkait dengan afiliasi meliputi figur ibu, saudara, teman dan keluarga. Ada beberapa kebutuhan FFE terkait dengan figur ibu yang muncul, seperti kebutuhan tergantung dan dibantu, serta kebutuhan membantu ibu. Kebutuhan untuk menaati atau menjalankan aturan dan kebutuhan akan kepatuhan pada orangtua juga dimiliki FFE. Kebutuhan-kebutuhan lain yang muncul pada diri FFE, seperti kebutuhan untuk dibanggakan atau diakui, kebutuhan untuk otonom, dan lain-lain.

  d. Subjek 4 (GIR) Subjek 4 (GIR) memiliki kebutuhan cukup banyak mucul berkaitan dengan figur ayah, meliputi kebutuhan akan perhatian ayah serta kebutuhan untuk tergantung dan dibantu oleh ayah. Subjek juga memiliki kebutuhan berafiliasi dengan ibu, keluarga dan dengan teman.

  GIR memiliki kebutuhan akan kepatuhan dan kebutuhan akan kehadiran orangtua, serta kebutuhan-kebutuhan lain. e. Subjek 5 (NF) Kebutuhan yang paling banyak muncul pada NF adalah kebutuhan bermain, kebutuhan akan otonomi, serta kebutuhan berafiliasi dengan ibu dan dengan figur saudara. Kebutuhan NF berkaitan dengan figur ayah meliputi kebutuhan untuk tergantung dan dibantu ayah, serta adanya kebutuhan untuk menolak perilaku ayah yang buruk. NF juga memiliki kebutuhan yang berkaitan dengan kepatuhan dan kehadiran orangtua, dan lain-lain.

  f. Subjek 6 (RAPT) Subjek 6 (RAPT) memiliki kebutuhan yang cukup banyak muncul terkait dengan figur orang tua, meliputi kebutuhan akan kasih sayang, kehadiran, dan kebutuhan untuk mematuhi orangtua. RAPT juga memiliki beberapa kebutuhan yang terkait dengan figur ayah, seperti kebutuhan akan kasih sayang dan perhatian ayah, dan kebutuhan menyenangkan ayah. Selain itu juga ada kebutuhan akan berafiliasi dan kebutuhan memiliki hubungan pertemanan, serta kebutuhan-kebutuhan lain.

  g. Subjek 7 (SW) Kebutuhan yang paling sering mucul pada SW adalah kebutuhan terkait dengan kepatuhan, yaitu kebutuhan untuk menaati peraturan dan kepatuhan pada orangtua. SW memiliki kebutuhan untuk berafiliasi dengan ibu, saudara dan keluarga. Walaupun SW memiliki kebutuhan untuk dibantu dan dirawat, SW juga memiliki kebutuhan untuk membantu orang tua. Kebutuhan-kebutuhan lain yang ada pada diri SW seperti kebutuhan untuk bermain, kebutuhan untuk bersaing, dan lain- lain.

  h. Subjek 8 (TEPR) Pada TEPR, kebutuhan yang cukup banyak muncul adalah kebutuhan untuk berafiliasi dengan saudara, orangtua dan teman, serta kebutuhan untuk menaati peraturan dan bermain. Pada diri TEPR juga muncul kebutuhan akan kehadiran ayah dan juga kebutuhan untuk menolak perilaku ayah yang buruk. Selain itu, muncul kebutuhan- kebutuhan terkait dengan keluarga, kebutuhan didengarkan pendapatnya dan kebutuhan-kebutuhan lain. i. Subjek 9 (ZR)

  Kebutuhan-kebutuhan terkait figur ayah cukup banyak muncul pada Subjek 9 (ZR), diantaranya kebutuhan berafiliasi dengan ayah, kebutuhan akan perhatian dari ayah, dan kebutuhan untuk dibantu ayah. Selain itu, subjek juga memiliki kebutuhan berafiliasi dengan ibu dan keluarga, serta kebutuhan untuk merasa bersalah dan kebutuhan untuk mematuhi peraturan.

  Tabel 2. Ringkasan Kebutuhan Tiap Subjek (Lampiran kebutuhan subjek lengkap ada pada Lampiran.10)

  No. Subjek Jenis Kelamin / Usia

  Kebutuhan yang muncul

  1. AN Perempuan / 7 tahun

  • Kebutuhan rasa aman
  • Kebutuhan berafiliasi dengan ibu
  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara
  • Kebutuhan berafiliasi dengan teman
  • Kebutuhan berafiliasi dengan keluarga
  • Kebutuhan untuk ditolong / mendapat pertolongan
  • Kebutuhan akan keadilan
  • Kebutuhan agresifitas

  2. DCRZ Perempuan / 9 tahun

  • Kebutuhan akan prestasi
  • Kebutuhan berafiliasi dan beraktivitas dengan ibu
  • Kebutuhan terpenuhi kebutuhannya oleh ibu
  • Kebutuhan mematuhi ibu
  • Kebutuhan untuk tidak mengulangi kesalahan
  • Kebutuhan persaingan
  • Kebutuhan merasa bersalah

  3. FFE Perempuan / 10 tahun

  • Kebutuhan berafiliasi dengan ibu
  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara
  • Kebutuhan berafiliasi dengan keluarga
  • Kebutuhan berafiliasi dengan teman
  • Kebutuhan tergantung, dibantu oleh ibu
  • Kebutuhan membantu ibu
  • Kebutuhan menjalankan aturan
  • Kebutuhan menaati peraturan
  • Kebutuhan akan kepatuhan pada orangtua
  • Kebutuhan untuk dibanggakan / diakui
  • Kebutuhan untuk otonom

  4. GIR Perempuan / 8 tahun

  • Kebutuhan berafiliasi dengan ibu
  • Kebutuhan untuk berafiliasi / mempunyai teman
  • Kebutuhan berafliasi dengan keluarga
  • Kebutuhan kehadiran orangtua
  • Kebutuhan akan perhatian ayah
  • Kebutuhan untuk tergantung, dibantu ayah
  • Kebutuhan akan patuh terhadap
orangtua

  5. NF Laki-laki / 10 tahun

  • Kebutuhan bermain (n. Play)
  • Kebutuhan afiliasi dengan ibu
  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara
  • Kebutuhan kehadiran orangtua
  • Kebutuhan untuk tergantung, dibantu ayah
  • Kebutuhan kepatuhan pada ibu
  • Kebutuhan kepatuhan pada ayah
  • Kebutuhan untuk menolak perilaku ayah yang buruk
  • Kebutuhan untuk otonom

  6. RAPT Perempuan / 6 tahun

  • Kebutuhan berafiliasi dengan teman
  • Kebutuhan berafiliasi dengan orangtua
  • Kebutuhan akan kehadiran orangtua
  • Kebutuhan akan pertemanan / memiliki teman
  • Kebutuhan kasih sayang orang tua
  • Kebutuhan akan perhatian ayah
  • Kebutuhan menyenangkan ayah

  (memberi kejutan)

  • Kebutuhan untuk memiliki barang

  (mainan)

  7. SW Perempuan / 7 tahun

  • Kebutuhan bermain
  • Kebutuhan berafiliasi dengan ibu

  Kebutuhan berafiliasi dengan keluarga

  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara
  • Kebutuhan untuk dibantu / dirawat keluarga
  • Kebutuhan akan ditolong ibu
  • Kebutuhan untuk membantu orang tua/ ibu
  • Kebutuhan akan kepatuhan pada orangtua
  • Kebutuhan menaati peraturan
  • Kebutuhan untuk persaingan

  8. TEPR Perempuan / 10 tahun

  • Kebutuhan berafiliasi dengan orangtua
  • Kebutuhan berafiliasi dengan teman
  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara
  • Kebutuhan akan kehadiran ayah
  • Kebutuhan mematuhi peraturan
  • Kebutuhan untuk didengarkan pendapatnya
  • Kebutuhan untuk berperan dalam keluarga
  • Kebutuhan untuk menolak perilaku ayah
yang buruk 9. - ZR Perempuan / 7 Kebutuhan berafiliasi dengan ayah tahun - Kebutuhan berafiliasi dengan ibu

  Kebutuhan berafiliasi dengan keluarga - Kebutuhan dibantu ayah - Kebutuhan akan perhatian ayah - Kebutuhan merasa bersalah - Kebutuhan mematuhi peraturan -

  Berdasarkan hasil analisis data secara tematik pada 9 subjek anak tunggal, didapatkan berbagai macam kebutuhan-kebutuhan. Kebutuhan- kebutuhan tersebut kemudian dikategorisasikan, dan didapatkan hasil sebagai berikut:

  Tabel 3. Kategori Kebutuhan Anak Tunggal

Ragam Kebutuhan Jumlah Subjek ke- Kategori

….

  Subjek Kebutuhan

  • Kebutuhan berafiliasi dengan ibu 7 1,2,3,4,5,7,9 Kebutuhan berafiliasi
  • Kebutuhan berafiliasi dengan 6 1,3,4,7,8,9 keluarga

  dengan orangtua atau Kebutuhan berafilasi dengan - 2 6,8 keluarga orangtua

  • Kebutuhan berafiliasi dengan ayah

  1

  9 Kebutuhan akan hubungan

  1 7 - keluarga yang harmonis Kebutuhan menjalin relasi yang 1 -

  9 baik dengan ayah

  • Kebutuhan berafiliasi dengan 5 1,2,4,6,8 Kebutuhan teman

  berafiliasi dengan figur Kebutuhan memiliki teman - 3 4,6,8 (pertemanan) sebaya

  Kebutuhan menjalin relasi yang

  1 3 - harmonis dengan teman

  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara 5 1,3,5,7,8 Kebutuhan berafiliasi dengan saudara
  • Kebutuhan menjalin relasi yang akrab / harmonis dengan saudara
  • Kebutuhan menjalankan peraturan 6 1,2,3,7,8,9 Kebutuhan akan kepatuhan (deference)
  • Kebutuhan kepatuhan pada orangtua 5 3,4,6,7,8
  • Kebutuhan mematuhi ibu 4 2,3,5,8
  • Kebutuhan mentaati / mematuhi ayah 2 2,5
  • Kebutuhan untuk memenuhi harapan dalam hubungan pertemanan (agar berperilaku baik)
  • Kebutuhan makan / oral 8 1,2,3,4,5,7,8

  • fisiologis Kebutuhan beristirahat 4 1,3,7,9
  • Kebutuhan akan kenyamanan fisik
  • Kebutuhan bermain 8 1,2,3,4,5,6,7
  • Kebutuhan akan hiburan / rekreasi 2 4,6
  • Kebutuhan bersenang-senang
  • Kebutuhan akan rasa aman dari bahaya 8 1,2,3,4,5,6
  • Kebutuhan rasa aman 2 1,7
  • Kebutuhan menghindari bahaya
  • >Kebutuhan tergantung, dibantu ibu 4 3,6,7,8 Kebutuhan untuk dibantu (succorance)
  • Kebutuhan tergantung, dibantu ayah 3 4
  • Kebutuhan untuk ditolong / mendapat pertolongan
  • Kebutuhan dibantu / dirawat keluarga
  • Kebutuhan berprestasi (sekolah) 4 1,2,3,9 Kebutuhan prestasi / persaingan
  • Kebutuhan akan prestasi / menang
  • Kebutuhan persaingan

  1

  (persaingan) 2 6,7

  7

  1

  1

  1

  8

  1

  (sakit)

  1

  ,8,9 Kebutuhan akan rasa aman

  1

  ,8 Kebutuhan bermain

  1

  1

  ,9 Kebutuhan fisik /

  8

  1

  1

  1

  2

  • Perasaan sedih karena kalah
  • Kebutuhan kehadiran orangtua 6 1,4,5,6,7,8 Kebutuhan akan kehadiran / keberadaan orang lain
  • Kebutuhan akan kehadiran ayah
  • Kebutuhan kehadiran teman

  • Kebutuhan diperhatikan ayah
  • Kebutuhan kasih sayang ayah
  • Kebutuhan diperhatikan ibu
  • Kebutuhan merasa bersalah 3 2,6,9 Kebutuhan merasa bersalah (abasement)
  • Kebutuhan untuk tidak mengulangi kesalahan
  • Kebutuhan untuk diakui / dihargai atas kepatuhan
  • Kebutuhan untuk didengarkan pendapatnya
  • Kebutuhan untuk berperan dalam keluarga
  • Kebutuhan untuk dibanggakan / diakui
  • Kebutuhan untuk otonom 2 3,5 Kebutuhan - kemandirian Kebutuhan otonom dari ayah

  1

  3

  1

  8

  1

  8

  1

  6 Kebutuhan akan pengakuan

  1

  2

  1

  6

  1

  6

  1

  (perhatihan dari ayah) 3 4,6,9 Kebutuhan akan perhatian dan kasih sayang

  8

  1

  8

  1

  1

  1

  1

  • Kebutuhan membantu orangtua 2 3,7 Kebutuhan untuk membantu (nurturance)
  • Kebutuhan akan keadilan 2 1,5 (Kebutuhan- kebutuhan lain)
  • Kebutuhan agresifitas 2 1,9
  • Kebutuhan akan pemenuhan kebutuhan keluarga 2 3,8
  • Kebutuhan untuk menolak perilaku 2 5,8

  Kebutuhan terpenuhi kebutuhannya - 2 2,5 oleh ibu

  • Kebutuhan terpenuhi kebutuhannya

  1

  6 oleh ayah

  • Kebutuhan berfantasi

  1

  5

  • Kebutuhan mendapat perlakuan baik

  1

  2 dari ibu

  • Kebutuhan menyenangkan ayah

  1

  6 (memberi kejutan) Kebutuhan untuk memiliki barang

  1 6 - Berdasarkan hasil kategorisasi, didapatkan 13 macam kategori kebutuhan dan satu gabungan dari kebutuhan-kebutuhan yang tidak dapat dikategorikan. Beragam kebutuhan itu antara lain, kebutuhan berafiliasi (figur orang tua / keluarga dan figur sebaya), kebutuhan akan kepatuhan, kebutuhan fisiologis, kebutuhan bermain, kebutuhan akan rasa aman, kebutuhan untuk dibantu, kebutuhan akan prestasi atau persaingan, kebutuhan akan kehadiran / keberadaan orang lain, kebutuhan akan perhatian dan kasih sayang, kebutuhan merasa bersalah, kebutuhan akan pengakuan, kebutuhan akan kemandirian, dan kebutuhan untuk membantu. Adapun kebutuhan lain yang tidak dapat dikategorikan meliputi kebutuhan akan keadilan, kebutuhan agresifitas, kebutuhan akan pemenuhan kebutuhan keluarga, kebutuhan untuk menolak perilaku ayah yang buruk, kebutuhan terpenuhinya kebutuhan oleh ibu dan ayah, kebutuhan berfantasi, kebutuhan mendapat perlakuan baik dari ibu, kebutuhan menyenangkan ayah, dan kebutuhan untuk memiliki barang. Dari tabel kategorisasi kebutuhan-kebutuhan yang merupakan hasil analisis pada ke-sembilan subjek anak tunggal, dapat diketahui bahwa kebutuhan yang paling banyak muncul adalah kebutuhan berafiliasi, yang mencakup figur orang tua / keluarga dan figur sebaya.

  Kebutuhan berikutnya yang cukup banyak muncul adalah kebutuhan akan kepatuhan. Kebutuhan yang paling sedikit muncul adalah kebutuhan kemandirian dan kebutuhan untuk membantu.

  Stereotip masyarakat yang berkembang bahwa anak yang berstatus sebagai anak tunggal itu berbeda tidak didukung oleh hasil penelitian ini.

  Dimana need-need yang ditemukan tidak menunjukkan sifat-sifat yang menjadi pandangan tersebut, yaitu egosentris, superioritas yang tinggi, maupun mengharapkan orang lain memanjakan dan melindungi. Kebutuhan-kebutuhan seperti agresi, intragresi, maupun mendominasi tidak muncul secara signifikan dalam penelitian ini. Adapun kebutuhan untuk dibantu masih muncul dalam intensitas yang normal. Namun pandangan bahwa anak tunggal itu matang secara sosial bisa didukung oleh hasil penelitian ini, karena ditemukan bahwa kebutuhan akan berafiliasi merupakan kebutuhan yang paling banyak muncul.

  Berdasarkan hasil penelitian ditemukan bahwa sebagian besar kebutuhan yang dimiliki anak tunggal, jika dilihat secara umum tidak berbeda atau bisa dikatakan sama dengan kebutuhan anak pada umumnya. Kebutuhan- kebutuhan yang umum pada anak-anak, seperti kebutuhan untuk berafiliasi dengan orang tua, keluarga dan teman sebaya, kebutuhan akan kepatuhan, kebutuhan berprestasi, kebutuhan bermain, kebutuhan akan pengakuan maupun kebutuhan kemandirian juga muncul pada subjek-subjek anak tunggal. Hal ini dikarenakan adanya karakteristik dan tugas-tugas perkembangan yang dihadapi memang atau berlaku relatif sama untuk setiap individu pada anak-anak pada umumnya.

  Karakteristik dan tugas-tugas perkembangan dijelaskan dalam teori- teori yang sudah ada sebelumnya, salah satunya adalah teori psikososial Erik Erikson. Teori psikososial Erikson berpendapat bahwa tiap individu harus melewati krisis yang ada sesuai dengan tahapan usia perkembangannya (Santrock, 2011). Tahapan pertama yang harus dilalui individu adalah kepercayaan versus ketidakpercayaan. Rasa percaya meliputi rasa nyaman secara fisik dan tidak ada rasa takut atau kecemasan akan masa depan.

  Munculnya kebutuhan akan otonom atau kemandirian dimulai dari tahapan kedua psikososial. Tahapan kedua adalah otonomi versus rasa malu dan ragu-ragu, yang merupakan tahapan yang harus dilalui untuk anak usia (1- 3 tahun). Tahapan ini adalah tahapan dimana bagaimana kebutuhan akan otonom atau kemandirian mulai dapat berkembang. Pada tahap ini, individu mulai menyadari kemandirian mereka (otonomi) dan menyadari keinginan mereka. Jika anak terlalu dibatasi atau dihukum dengan keras, mereka mungkin memunculkan rasa malu dan ragu-ragu. Tahapan ketiga adalah krisis antara inisiatif dengan rasa bersalah, yang terjadi pada masa prasekolah. Anak prasekolah memasuki dunia sosial yang lebih luas. Anak diminta memikirkan tanggung jawab terhadap tubuh, perilaku, maupun mainan mereka. Mengembangkan rasa tanggung jawab dapat meningkatkan inisiatif. Namun jika anak tidak bertanggung jawab, rasa bersalah bisa muncul.

  Kebutuhan yang muncul dalam penelitian ini juga terkait dengan kebutuhan untuk berprestasi maupun belajar. Tahapan psikososial pada usia sekolah dasar (anak usia 6-12 tahun) adalah antara industri dengan perasaan inferior (Alwisol, 2009). Anak usia sekolah belajar bekerja dan bermain untuk kemudian diarahkan memperoleh keterampilan kerja. Jika anak belajar mengerjakan sebaik-baiknya, mereka akan mengembangkan perasaan ketekunan, namun jika pekerjaannya tidak cukup mencapai tujuan, mereka akan mendapat perasaan inferiorita. Dari konflik antara dua hal tersebut, anak mengembangkan kekuatan dasar yang disebut “kemampuan” (competency). Oleh karenanya, menurut Erikson (dalam Alwisol, 2009), pada usia anak-anak, keingin-tahuan individu menjadi sangat kuat dan hal itu berkaitan dengan perjuangan dasar menjadi berkemampuan (competence) tersebut. Anak yang berkembang normal akan tekun belajar, baik membaca atau menulis, maupun mempelajari keterampilan-keterampilan yang dibutuhkan dalam bermasyarakat. Saat anak-anak memasuki tahun-tahun sekolah dasar, mereka mengerahkan energi mereka pada penguasaan pengetahuan dan keterampilan intelektual (Santrock, 2006). Hal inilah yang kemudian akan mengembangkan kebutuhan anak untuk berprestasi dan belajar.

  Selain muncul kebutuhan akan prestasi, ditemukan pula kebutuhan anak yang cukup tinggi untuk bermain. Ini bisa dikaitkan dengan prinsip kesenangan

  

(pleasure principle) dari Freud. Id beroperasi berdasarkan prinsip kesenangan

(pleasure principle), dimana individu berkecenderungan untuk menghindarkan

  ketidaksenangan dan sebanyak mungkin memperoleh kesenangan (Alwisol, 2009). Kegiatan bermain merupakan kegiatan yang menimbulkan banyak kesenangan bagi anak (Hurlock, 1988). Maka untuk memperoleh kesenangan itu, anak akan selalu berusaha menghabiskan waktunya untuk bermain.

  Kebutuhan yang muncul paling banyak dalam penelitian ini adalah kebutuhan untuk berafiliasi dengan orang tua dan sebaya. Pada masa prasekolah, keluarga merupakan agen sosialisasi terpenting. Namun, saat memasuki usia sekolah, hubungan atau pengaruh dengan teman sebaya lebih cenderung lebih besar dibanding dengan orang tua atau guru (Hurlock, 1988). Kelompok teman sebaya merupakan interaksi awal bagi anak-anak pada lingkungan sosial. Mereka mulai bergaul dan berinteraksi dengan orang lain yang bukan anggota keluarganya (Santrock, 2011). Munculnya kebutuhan berafliasi dengan figur orang tua yang masih tinggi dalam penelitian ini, diduga disebabkan karena masih ada kelekatan anak dengan figur orang tua.

  Selain kebutuhan untuk berafiliasi, kebutuhan anak akan kepatuhan juga muncul cukup tinggi dalam penelitian ini. Mengembangkan kepatuhan merupakan salah satu tugas dalam perkembangan anak (Hurlock, 1990). Pada usia ini, anak menerima suatu peran baru, bersosialisasi dan berinteraksi dengan orang dan kelompok yang baru, dan mulai mengembangkan standar- standar baru dalam menilai diri mereka sendiri (Santrock, 2006).

  Perkembangan sosial pada masa anak-anak sudah mulai berkembang.

  Perkembangan sosial dapat dikatakan sebagai proses belajar untuk menyesuaikan diri dengan norma kelompok, tradisi dan moral. Jika anak memiliki perkembangan sosial yang matang, ia dapat menyesuaikan diri dengan kelompok teman sebaya maupun dengan lingkungan masyarakat sekitar (Yusuf,2010). Berdasarkan hal-hal tersebut, maka baik secara disadari ataupun tidak, anak mulai mengikuti peraturan atau norma yang ada di masyarakat sehingga ia bisa diterima di lingkungannya.

  Jika dikaitkan dengan kebutuhan anak-anak usia sekolah pada umumnya, diduga hanya ada sedikit kebutuhan yang menunjukkan ke-khas-an subjek sebagai anak tunggal. Secara khusus muncul kebutuhan untuk berafiliasi dengan saudara yang cukup tinggi. Kemunculan kebutuhan ini diduga berkaitan dengan harapan seorang anak tunggal untuk bisa memiliki saudara kandung.

  Selain itu, kebutuhan emosional, seperti kebutuhan akan kasih sayang dan perhatian orang tua tidak menduduki peringkat atas berdasar kuantitas kebutuhan yang muncul. Kebutuhan ini bahkan hanya dimiliki beberapa subjek, terutama subjek 6. Ini disebabkan karena anak tunggal merupakan anak yang mendapatkan perhatian dan kasih sayang yang berlimpah dari orang sekitarnya, sehingga bisa dikatakan bahwa anak tunggal tidak akan kekurangan perhatian dan kasih sayang (Gunarsa, 2003).

  Hanya ada beberapa subjek yang memunculkan kebutuhan akan kemandirian dan kebutuhan untuk membantu. Anak tunggal yang sangat di perhatikan dan ‘dijaga’ oleh orang tuanya, akan berdampak pada kemandiriannya. Ini berkaitan dengan teori psikososial Erikson yang sudah dijelaskan diatas, dimana anak harus bisa mengembangkan kemandiriannya.

  Anak yang terlalu dibatasi ataupun dihukum dengan keras, mereka mungkin memunculkan rasa malu dan ragu-ragu. Hal ini sejalan dengan studi Falbo (dalam Hurlock, 1990), yang menemukan bahwa ketergantungan atau kemandirian anak tunggal tergantung dari perlakuan yang diberikan orang tua.

  Jika dilihat secara menyeluruh dan lebih sederhana, semua kebutuhan terkait pada perihal penerimaan, interaksi dengan orang lain, penghargaan, kenyamanan, dan kesenangan. Masing-masing perihal ini meliputi kebutuhan- kebutuhan yang beragam. Pada perihal penerimaan meliputi kebutuhan kepatuhan, kebutuhan kemandirian, kebutuhan merasa bersalah dan kebutuhan untuk membantu. Perihal interaksi dengan orang lain meliputi kebutuhan berafiliasi dan kebutuhan kehadiran orang lain. Pada perihal penghargaan, meliputi kebutuhan akan prestasi dan kebutuhan akan pengakuan. Perihal kenyamanan meliputi kebutuhan fisiologis, rasa aman, serta akan perhatian dan kasih sayang. Pada perihal kesenangan meliputi kebutuhan bermain dan kebutuhan dibantu.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian, ditemukan kebutuhan-kebutuhan anak

  tunggal yang beragam. Namun secara keseluruhan, kebutuhan-kebutuhan yang dimiliki anak tunggal tersebut relatif sama seperti yang dimiliki anak-anak pada umumnya. Ini dikarenakan karakteristik dan tugas-tugas perkembangan yang dihadapi berlaku relatif sama pada anak-anak umumnya.

  Beberapa kebutuhan yang muncul dapat dikaitkan dengan ke-khas-an yang dimiliki anak tunggal. Diantaranya adalah munculnya kebutuhan berafiliasi dengan figur saudara, kebutuhan akan kasih sayang dan perhatian yang tidak menduduki jajaran atas kebutuhan yang sering muncul, serta munculnya kebutuhan kemandiran dan kebutuhan membantu yang dikaitkan dengan pola asuh orang tua.

  Semua kebutuhan-kebutuhan anak tunggal yang ditemukan berkaitan dengan perihal penerimaan, interaksi dengan orang lain, penghargaan, kenyamanan, dan perihal kesenangan.

  Penelitian ini menggunakan CAT sebagai alat pengumpul data, dimana gambar-gambar yang dipakai merupakan gambar-gambar yang sudah ditentukan. Gambar-gambar tersebut akan cenderung mengarahkan individu dalam bercerita. Oleh karena itu, bagi peneliti selanjutnya disarankan untuk merancang sendiri gambar-gambar yang sesuai sehingga diharapkan mendapatkan gambaran kepribadian atau kondisi psikologis anak tunggal secara lebih khusus atau spesifik.

  2. Bagi Orang Tua yang Memiliki Anak Tunggal

  Berdasarkan hasil penelitian ini, ditemukan kebutuhan-kebutuhan anak tunggal meliputi kebutuhan berafliasi, kepatuhan, bermain, kemandirian, kehadiran, kasih sayang, dan lain-lain. Oleh karena itu, bagi orang tua dengan anak tunggal hendaknya untuk memperhatikan dan bisa mendukung anak dalam terpenuhinya setiap kebutuhan tersebut.

  3. Bagi Masyarakat dan Lingkungan Sekitar

  Karakteristik dan kebutuhan anak tunggal relatif sama dengan anak-anak pada umumnya. Oleh karena itu, masyarakat dan lingkungan sekitar diharapkan untuk tidak memberikan perlakuan secara khusus, pada anak tunggal. Ini bertujuan supaya anak tersebut bisa berkembang dengan baik dan semestinya sesuai dengan perkembangannya. Alwisol. (2009). Psikologi Kepribadian. Malang: UMM Press Bellak, L., & Abrams, David M. (1997). The TAT, The CAT, and The SAT in

  Clinical Use . Boston: Allyn and Bacon Chaplin, J.P., Kartono, Kartini (penerjemah). (2001). Kamus Lengkap Psikologi.

  Jakarta: PT Raja Grafindo Persada Desmita. (2009). Psikologi Perkembangan Peserta Didik. Bandung: Rosda Falbo, Toni. (1977). The only child: A Review. Journal of Individual Psychology, Vol 33(1), May 1977, 47-61.

  Falbo, Toni. (1987). Only Children in the United States and China. Applied Social

  Psychology Annua l, Vol. 7, 159-183

  Feist, Jess & Gregory J. Feist. (2010). Teori Kepribadian (Buku 1). Jakarta: Salemba Humanika

  Feist, Jess & Gregory J. Feist. (2010). Teori Kepribadian (Buku 2). Jakarta: Salemba Humanika Goble, F.G. (1994). Mazhab Ketiga: Psikologi humanistic Abraham Maslow.

  Yogyakarta: Kanisius Golda. (2010). Anak Tunggal Lebih Cerdas?. Diakses pada 26 April 2013 dari http://female.kompas.com/read/2010/01/14/09562187/anak.tunggal.lebih. cerdas

  Gunarsa, Singgih D. (1997). Dasar dan Teori Perkembangan Anak. Jakarta: Gunung Mulia

  Gunarsa, Singgih D. (2003). Psikologi Perkembangan Anak & Remaja. Jakarta: Gunung Mulia

  Gustiana, Irma. (2012). Labeling, Positf atau Negatif?. Diakses pada 26 April 2013 dari http://www.anakku.net/labeling-positif-atau-negatif.html Hall, C. S. & Lindzey, G. (1993). Psikologi Kepribadian 2: Teori-teori Holistik

  (organismik-fenomenologis) . Yogyakarta: Kanisius Hartini, Nurul. (2000). Deskripsi Kebutuhan psikologis Pada Anak panti asuhan.

  INZAN Media Psikologi vol 3 no 2 Hurlock, E. B. (1990). Psikologi Perkembangan: Suatu Pendekatan Sepanjang

  Rentang Kehidupan. Jakarta: Erlangga

  Hurlock, Elizabeth B. (1988). Perkembangan Anak (Jilid I, edisi 6). Jakarta: Erlangga

  Jiao, Shulan. (1986). Comparative Study of Behavioral Qualities of Only Children

  

and Sibling Children. Child Development , Vol. 57, No. 2, 357-361

  Kusumaningtyas, Inneke Happy (2008). Kebutuhan-Kebutuhan (need) Psikologis

  dan Tekanan (press) Lansia yang Tinggal di Panti Wredha Pelkris Pengayoman Semarang . Other thesis, Unika Soegijapranata. Diakses

  pada 19 Oktober 2013 dari http://eprints.unika.ac.id/1693/ Landis, P.H. (1997). Your Marriage And Family Living. New York: McGraw-Hill Book Company.

  Maisyarah. (2013). Kecemasan Ditinjau dari Kebutuhan Dasar yang Belum

  Terpenuhi. Jurnal Online Psikologi Vol. 01. No. 01

  Murray, Henry A. (1998). Manual TAT (Thematic Apperception Test). Alih bahasa: Aquilina Tanti Arini, S.Psi. Yogyakarta: Pusat Penerbitan dan Pengembangan Sumber Belajar Fakultas Psikologi Universitas Sanata Dharma

  Moloeng, Lexy J. (2004). Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: Rosda Nuryanti, Lusi. (2008). Psikologi Anak. Jakarta: PT. Indeks Papalia D.E. (2007). Human Development (10th Ed.). New York: McGraw-Hill Companies, Inc.

  Poerwandari, Kristi. (2005). Pendekatan Kualitatif untuk Penelitian Perilaku Manusia. Jakarta: LP SP3 UI. Pramono, Wahyu (2010). Kekuatan Dan Kelemahan Penelitian Kualitatif. Jurnal

  Antropologi , 1 (1). ISSN 1410-8356

  Prihartono, A.K. (2003). Kebutuhan Psikologis Mantan penderita Penyakit Kusta

  di Wireskat . Other thesis, Unika Soegijapranata. Diakses pada 20

  Oktober 2013 dari http://eprints.unika.ac.id/5055/ Santrock, John W. (2006). Live-Span Development (Jilid I). Jakarta: Erlangga Santrock, John. W. (2011). Perkembangan Anak (Jilid 1). Jakarta: Erlangga Sarosa, Samiaji. (2012). Penelitian Kualitatif. Jakarta: PT. Indeks Smith, J. A. (2009). Psikologi Kualitatif. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Sujata. (2012). Pola Asuh Ibu yang Memiliki Anak Tunggal. Diakses pada 20 April 2013 dari http://repository.gunadarma.ac.id/handle/123456789/1909

  Wenar, C. & Kerig, P. (2000). Developmental Psychopathology. USA: McGraw Hill Inc. Widyaningrum, Renny. (2010). Kebutuhan-Kebutuhan Psikologis Pada Remaja Cerebral Palsy. Other thesis. Unika Soegijapranata. Wong, Donna L. (2009). Buku Ajar Keperawatan Pediatrik. Jakarta: Penerbit

  Buku Kedokteran EGC Yusuf, Syamsu. (2010). Psikologi Perkembangan Anak & Remaja. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya

  

LAMPIRAN

  Lampiran 1. Subjek 1 (AN)

  1. Identitas Subjek Inisial : AN Jenis Kelamin : Perempuan Tempat Tanggal Lahir : Sleman, 30 Juni 2005 Usia : 7 tahun Pendidikan : TK Pekerjaan : Pelajar Urutan Kelahiran : Anak tunggal Agama : Islam Alamat : Pomahan, Krodan, Maguwoharjo, Depok, Sleman

  2. Identitas Orang tua Keterangan Ayah Ibu Inisial S A Usia 59 tahun 36 tahun Pendidikan S1 SMP Pekerjaan Wiraswasta Wiraswasta Status Pernikahan Menikah Menikah Agama Islam Islam

  3. Latar Belakang Subjek Subjek merupakan anak tunggal. Menurut subjek, subjek merupakan orang yang pintar membaca namun menurut pengasuh, subjek masih kesulitan dalam membaca. Subjek tidak pernah bermusuhan dengan teman- teman subjek. Kegiatan yang disukai subjek, yaitu main boneka, rumah- rumahan, bersepeda bersama teman-teman lingkungan sekitar rumah subjek dan menonton sinetron.

  Setiap hari subjek bermain bersama teman-teman di lingkungan rumah subjek. Beberapa kali subjek bertengkar dengan teman subjek karena berebut mainan. Subjek memiliki banyak teman di sekolah, namun subjek menceritakan bahwa teman subjek yang bernama Lupi merupakan anak nakal. Selain itu, beberapa temannya juga sering nakal, menuduh-nuduh teman, menendang teman, menatap sinis kepada teman. Meskipun demikian subjek tidak suka mengikuti kenakalan teman-teman subjek dan tidak mau dihasut karena subjek takut kepada Allah.

  Menurut subjek, teman-teman subjek di sekolah adalah teman-teman yang baik. Akan tetapi jika subjek berbisik-bisik dengan salah satu teman, teman-teman subjek yang lain tidak menyukainya. Subjek juga memiliki musuh di sekolah.

  Menurut subjek, ayah dan ibu subjek merupakan orang tua yang baik. Hal ini ditunjukan dari perhatiannya kepada subjek saat membangunkan subjek untuk berangkat sekolah supaya tidak terlambat. Namun orang tua subjek juga merupakan orang tua yang galak karena ketika subjek melakukan kesalahan, orang tua subjek akan memarahi subjek. Relasi subjek dengan sepupu subjek cukup baik, subjek menyayangi sepupu subjek sehingga jika subjek main bersama teman-teman, subjek selalu mengajak sepupu tersebut.

  Subjek sering mengbrol-ngobrol dengan saudara dan orang tua subjek.

  Masalah yang sedang dialami subjek saat ini adalah subjek mangalami kesulitan untuk memahami pelajaran yang diberikan di sekolah. Selain itu, subjek juga suka menangis ketika dimusuhi teman-teman dan jika tidak diberi uang jajan atau ketika uang jajan yang diberikan tidak cukup untuk membeli jajanan yang diinginkan subjek.

  Level Tematik Tiap Kartu

  Kartu 1

  Cerita:

  Doni dan Doni, Doni dan Danang dan,, Doni sedang makan soto, dia meng.., dia, dia makan soto dirumah, dia mengajak temannya Doni dan Dono. Dulu,, Dulu,, Dulu mau makan, Doni makanlah soto itu, ga papa..

  

Inquiry : Terus? Terus peristiwa ini menyenangkan, besok lagi kita ayo kita

  makan lagi sama-sama teman-teman. Oh gitu, terus tadi yang namanya Dono

  

yang mana? Ini (sambil menunjuk anak yang paling kanan) ini Dono. Ini?

(sambil menunjuk anak yang duduk ditengah) da ini apa tuh. Danang? Danang.

Ini? (sambil menunjuk anak yang paling kiri) Dulu. Hmm.. emm..Terus perasaan

mereka ginamana? Senang? Senang,, senang.. oh perasaan mereka senang?

Hmm terus kenapa mereka makan bareng-bareng disini? Namanya itu,,

kenapa? Kenapa mereka makan bareng-bareng disini? Karena,, karena,, karena

  tidak,, karena tidak,, karena tidak ada musuh permusuhan. Tidak ada

  

permusuhan? Hmm terus abis emm,,emm sebelum mereka makan, mereka

ngapain? Emm berbaca doa. Baca doa,, emm gitu. Nah terus setelah makan

mereka gimana? Cuci tangan trus cuci tangan pulang tidur. Oh gitu terus ada

yang mau diceritain lagi ga? (menggelengkan kepala) udah? Itu aja?

  (mengangguk). Hmm..terus emm ini yang cerita ini tadi tu uli bilang tokoh

  

utamanya yang mana? Ini (menunjuk anak yang paling kiri). oh iya,, kan ini

yang ngajak. Oh gitu,,ini laki-laki semua ya? Hmm? Laki-laki semua? Hm’mh..

  Sumber : Dari buku cerita

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Doni sedang makan soto Seorang anak mengajak Kebutuhan makan / - di rumah mengajak kedua temannya untuk makan. oral temannya untuk ikut Perasaan mereka senang - Kebutuhan berafiliasi makan. ini karena bisa makan dengan teman menyenangkan, besok bersama-sama. Mereka - Kebutuhan lagi kita ayo kita makan bisa makan bersama menjalankan lagi sama-sama teman- karena tidak ada peraturan teman. Mereka makan permusuhan. Sebelum Kebutuhan - bareng-bareng disini makan mereka berdoa beristirahat karena tidak ada dan setelah makan permusuhan. Sebelum mereka cuci tangan makan membaca doa. kemudian tidur Setelah makan, cuci tangan terus pulang tidur Kartu 2

  Cerita :

  Dulu, do,, Dulu Dolo dan adik adiknya bermain tarik tambang, yang menang, emm yang menang adik, yang menang Dulu dan adiknya, Dono kalah. Dono,, Dono ma, Dono mau bales, Dono balesnya pake tangan ba,, ba,, apa itu,, bermain kelereng, siapa yang menang nanti, nanti bisa bebas bermain.

  

Inquiry : Hmm gitu, terus perasaan ini gimana? Perasaan mereka? Sedih dan

  senang. Yang sedih yang mana? Ini (sambil menunjuk anak yang sendirian) ini

  

sedih? karena? Kalah. Ohh,, kalau yang ini menang karena? (menunjuk dua

orang anak) Karena menang bermain. Hmm,, kenapa,, kenapa mereka main

tarik tambang? Karena sebelum bermusuhan dia berteman. Hmm,, jadi mereka

ini emm siapa? (menunjuk ketiga anak) temenan, apa sodaraan atau gimana?

  Temanan. Temenan,, yang ini emm umur berapa? Ini umur 6 tahun (anak yang sendirian). Ini? (menunjuka anak yang berdua dan lebih besar) 7 tahun.

  

Ini?(menunjuk anak yang berdua dan lebih kecil) 3 tahun 4 tahun. 4 tahun?

(mengangguk) Hmm terus setelah, setelah mereka main,, emm apa tarik

  

tambang, mereka ngapain? Mereka bermusuhan. Ehm bermusuhan berkelahi.

Bermusuhan berkelahi? Adik adiknya Dolu menengkar kakaknya dan temen. Oh

gitu, jadi ini (menunjuk anak yang paling kecil) yang bikin mereka berantem?

  Bukan. Terus? Yang apa yang bikin beranteman ini kan, ini kan yang menang berdua terus ini kan dikerjain bersama jadinya menang ini terus yang ini kalah.

  

Oh gitu ya, ada lagi yang mau diceritain? Tidak udah. Tokoh utamanya yang ini

(menunjuk anak besar yang berdua) si Dulu ini? hmmh.

  Sumber : Dari buku majalah anak-anak

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Dulu Dono dan adik Tiga orang anak yang Kebutuhan bernain
  • adiknya bermain tarik bermain. Seorang anak Kebutuhan akan tambang. Yang menang sedih karena kalah. keadilan Dulu dan adiknya, Dono Setelah bermain mereka - Kebutuhan agresifitas
  • kalah. Perasaannya sedih bermusuhan karena ada Perasaan sedih karena karena kalah. Setelah ketidakadilan dalam kalah bermain tarik tambang permainan tersebut. mereka bermusuhan berkelahi. Yang bikin beranteman ini kan, ini kan yang menang berdua terus ini kan dikerjain bersama jadinya menang ini terus yang ini kalah Kartu 3

  Cerita :

  Kakek, kakek dan cucunya lagi nonton tv, dia bersama menonton tv sinetron, sinetron, sinetron naik haji bubur eh opo jenenge tukang bubur naik haji.

  

Inquiry : Terus-terus? Terus kakek, kakek udud. Udud? Hmmh.. oh iya, terus

gimana? Kakek, kakek tidur dikorsi, adik tidur dilantai terus ayah

  membangunkan kakek terus kakek tidur ditempat tidur, adik, adik tidur ditempat tidur sama kakek. Oh gitu, terus emm kenapa mereka nonton tv bareng? Karena bertemu nonton tv. Oh gitu, emm perasaan si kakek ini gimana? Senang.

  

Senang? Kenapa senang? Karena nonton tv bersama cucunya. Terus kalau

  

anaknya umur berapa? 5 tahun. Kalau kakeknya? Kakeknya 28.. Tokoh

utamanya,, ini. (menunjuk cucunya).

  Sumber : Dari film

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Kakek dan cucu sedang Seorang anggota keluarga - Kebutuhan menonton TV. Kakek dan anak yang senang beraktivitas dengan tidur di kursi dan adik karena melakukan keluarga (n. tidur di lantai. Ayah kegiatan bersama (tidur afiiliation) membangunkan kakek dan memonton TV) Kebutuhan untuk - dan adik, kemudian beristirahat / tidur mereka tidur bersama.

  Perasaan mereka senang karena bisa menonton bersama Kartu 4

  Cerita : Ibu, ibu, ibu belanja, belanja sama anaknya bernama Dunu. Dolu dan Dunu.

  Umurnya 4 tahun dan 5 tahun. 4,, 5 tahun. Ibu membawa Dulu kerumah Dulu mandi Dolu naik sepedah kerumah. Mama jalan, ibu jalan.

  

Inquiry : Terus gimana perasaan ibunya ini? sedih karena karena berjalan

  capek sedih. Kalau perasaan anaknya? Sedih juga karena capek bermain sepeda sama adiknya, karena ini udah muncul bulan. udah muncul bulan? bulannya ini kan (menunjuk ke gambar bulan) oh iya, terus mereka akhirnya gimana? Akhirnya, akhirnya sudah sampai dirumah mereka mandi makan terus tidur.

  

Emm,, gitu, terus apa lagi yang mau uli certain? Udah. Emm tadi tu apa tokoh

utamanya yang mana? Inget ga? Hmm,,hmm ini (menunjuk ibunya) ibunya?

  (mengangguk) emm gitu.

  Sumber : Dari buku komik

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ibu belanja sama anaknya Ibu yang melakukan Kebutuhan berafiliasi bernama Dolu dan Dunu. kegiatan bersama anak. dengan ibu
kerumah Dulu mandi kelelahan setelah Kebutuhan makan / - Dolu naik sepedah melakukan kegiatan oral kerumah. Ibu sedih - mereka (berjalan dan Kebutuhan karena karena berjalan bersepeda). Akhirnya beristirahat capek. Anaknya sedih mereka pulang, mandi, juga karena capek makan dan tidur bermain sepeda sama adiknya. Akhirnya sudah sampai dirumah mereka mandi makan terus tidur Kartu 5

  Cerita :

  Dika dan, Dika, Dika dan Dimas, Dika dan Dimas tidur malam, dia, dia, dia tidur malam dia tidurnya bersama-sama. Dia tidur ditempat tidur berdua, dia namanya Dika dan Dimas umurnya 4 tahun sama 3 tahun.

  

Inquiry : Terus, emm,, Kenapa mereka tidur bersama? Karena tempat tidurnya

cuma ada satu karena sahabat dan bayi baru lahir akan disatukan sama tempatnya.

  

Ohh, mereka ini sodaraan apa temanan? Sodara eh, sodara. Sodara? Emm,,

terus perasaan mereka gimana? Senang. Senang, kenapa senang? Senang

  bermain bersama, temenan, tidak bermusuhan. Terus emm setelah setelah

  

mereka disini mereka ngapain? Mereka tidur, tidur sampai malam jam 12, ia

  bangun jam 6 terus mandi, makan, bermain dibel,, dibelakang rumah, ditaman. Oh

  

gitu, terus sebelum,, sebelum mereka tidur bersama ini mereka ngapain?

Emm,,, sebelum mereka tidur? Nonton tv. Nonton tv? Nonton apa? Nonton

  doraemon dan spongebob. Oh, terus mereka bersama-sama? (mengangguk) iya?

  

Hmm..terus apa lagi? Uli liat gambar yang lain ga?mau diceritain apa lagi?

Udah. Udah? Itu aja? Hm’mh.. ini masih inget ceritanya? Hmm, masih dikit...

  Tokoh utamannya ini (menunjuk seorang anak) tokoh utamanya ini mba. Siapa itu namanya? Dika apa Dimas? Dika.

  Sumber : Dari buku belajar sekolah

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Dika dan Dimas tidur - Dua saudara yang tidur Kebutuhan berafiliasi malam bersama-sama. bersama-sama dan dengan saudara

  • Mereka tidur bersama melakukan kegiatan Kebutuhan bermain
  • karena tempat tidurnya bersama-sama. Perasaan Kebutuhan cuma ada satu karena mereka senang karena beristirahat / tidur bisa bermain bersama, - sahabat dan bayi baru Kebutuhan menjalin lahir akan disatukan sama bersahabat dan tidak relasi yang akrab / tempatnya. Mereka bermusuhan. harmonis dengan bersaudara. Perasaannya saudara senang bermain bersama, temenan, tidak bermusuhan. Setelah itu mereka Mereka tidur malam jam 12, ia bangun jam 6 terus mandi, makan, bermain dibelakang rumah, ditaman Kartu 6

  Cerita : Ka do, ka Dulu dan adiknya. Adiknya bernama Danang. Danang ga bisa tidur.

  Danang tu.. Danang kedinginan ga punya ga punya bantal. Dia tidurnya ga bisa karena kepalanya ga ada bantal.

  

Inquiry : Terus gimana? Si Danang tadi kan, si Danang kan ga bisa tidur..

  tidur.. terus? Karena Danang ga bisa tidur karena ga,, ga ada bantal. Hmm,, terus

  

akhirnya gimana? Kan ga bisa tidur, terus akhirnya gimana? Akhirnya makan

  terus ambil bantal ketempat bantal di di bela,, ditempat nenek.. ditempat nenek?

Hmm.. eh emm,, sebelum mereka tidur disini mereka ngapain? Berbaca doa.

  

Berbaca doa? Hmm.. kenapa mereka tidur disini? Karena ,, karena mereka

  punya tempat tidur. Mereka punya tempat tidur? Hmm.. terus ini uli ngeliat

  

gambar yang lain ga? (menggelengkan kepala) engga? Mau cerita apa lagi?

  Udah. Udah? Hmm,, mba mau tanya terus ini emm adiknya siapa, Danang ini

  

adiknya siapa? Adiknya Dulu. Dulu? Hmm terus umurnya adinya ini berapa? 4

  tahun. Adiknya umur 4 tahun? Hmm terus Dimas sama Dulu ini namanya Dulu

  

kn? (mengangguk) Dimas sama Dulu ini temenan apa sodaraan? Temen eh

  sodaraan. Sodaraan? Gimana perasaannya? Perasaannya senang. Siapa yang

  

senang, perasaannya semuanya senang? Hmm Cuma senang Dulu dan Dimas,

  Danang tidak senang karena pusing. Hmm kl Danang emm tidak senangnya tu

  

gimana? Sedih? Sedih karena ga ada bantal. Hmm.. ada lagi? Udah. Udah?

  

Emm tokoh utamanya tadi yang mana? Inget ga? Ini. (seorang anak yang masih

membuka matanya) hmm yaa.. yang cowo ini.

  Sumber : Dari buku belajar kelas 6

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Dulu dan adiknya Seorang anak sedang Kebutuhan akan bernama Danang. Danang kedinginan dan tidak bisa kenyamanan fisik ga bisa tidur. Danang tidur karena tidak punya Kebutuhan makan / - kedinginan ga punya bantal. Ia kemudian oral bantal. Dia tidurnya ga makan dan mengambil Kebutuhan mengatasi - bisa karena kepalanya ga bantal di rumah nenek. masalah dengan ada bantal. Akhirnya Sebelum tidur mereka meminta bantuan makan terus ambil bantal berdoa orang lain ketempat bantal di di bela,, ditempat nenek. Sebelum tidur mereka membaca doa. Kartu 7

  Cerita : Raksasa,, eh anak, ini namanya.. Ridwan.

Inquiry : Ridwan? Ridwan sedang masak, tiba-tiba ada, ada, ada, ada raksasa, dia

  datang untuk memakannya,, dii,,dia datang eh dia berjanji sama ibunya, ibunya pergi ke pasar, ibunya beli sayuran untuk makan. Dii, rid,, Ridwan maa,, masak air Dulu,, datanglah raksasa mengambil si Ridwan,, Ridwan meminta tolong kepada,, kepada ayahnya dan temen-temen ayahnya,, dia me,, dia langsung mengurus, mengusir raksasa. Hmm,, terus emm akhirnya emm raksasanya bisa

  

nangkep si Ridwan apa engga? Bisa karena Ridwan,, karena Ridwan manjat

  pohon,, pohon kan tinggi terus apa tu namanya,, ini raksasa kan sudah itu nangkap. Oh gitu,, hmm terus perasaan Ridwan ini gimana? Perasaan Ridwan sedih karena ditangkep raksasa. Dia dikurung dikurungan tempat raksasa di gua,, gua luas disana dia ada,, ada binantang buas, binatangnya ular, babi hutan sama serigala. Emm,, Terus perasaan raksasanya? Senang karena menculik Ridwan didesa pulau. Oh gitu,,terus ini emm,,tokoh utamanya yang mana? Hmmh?

  

Tokoh utama yang yang paling sering yang jadi topic pembicaraan uli tadi yang

  

mana? Yang ini (menunjuk raksasa) yang raksasa? (mengangguk) ohh.. terus

hmm mau cerita apa lagi? Udah.

  Sumber : Dari buku Bahasa Indonesia

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anak namanya Ridwan Seorang anak yang Kebutuhan akan rasa - sedang masak, tiba-tiba sedang melakukan aman dari bahaya ada raksasa, dia datang kegiatan, tiba-tiba - Kebutuhan untuk untuk memakannya. Dia terancam bahaya. Ia ditolong / mendapat berjanji sama ibunya, meminta tolong pada pertolongan ibunya pergi ke pasar, ayah dan teman-teman ibunya beli sayuran untuk ayahnya. Namun tidak makan. Datanglah bisa. Akhirnya ia sedih raksasa mengambil si karena tidak bisa Ridwan,, Ridwan menghindari atau meminta tolong kepada melarikan diri dari ayahnya dan temen- bahaya / ancaman temen ayahnya,, dia tersebut (ditangkap oleh langsung mengurus, raksasa) mengusir raksasa.

  Raksasa bisa nangkep Ridwan. Perasaan Ridwan sedih karena ditangkep raksasa. Dia dikurung dikurungan tempat raksasa di gua,, gua luas disana dia ada,, ada binantang buas, binatangnya ular, babi hutan sama serigala.

  Kartu 8

  Cerita :

  Hmm.. Ibu, ibu dan ibu dan ibu ini dan anaknya mau pergi ke tam,, ke taman pesta. Dia mengajak ka, dia mengajak, ibu mengajak temannya ikut.. dia, dia suruh meminum disuruh minum. Dia berbisikan mengomongkan ibu dan anaknya itu.

  

Inquiry : Tadi mana ibunya yang mana? Ini (menunjuk ibu yang tidak

  memegang gelas). terus hmm temen ibunya? Ini dan ini (yang sedang memegang gelas dan anak disebelahnya) ini siapa? Ini anaknya ini. laki-laki apa

  

perempuan? Laki-laki. Hmm ini anak ibunya juga laki-laki? Hm’mh,, ini

  anaknya yang ini. ini kelas SD ini dah kerja. Hmm oh gitu. Terus tadi mereka

  

mau pergi kamana? Mau ke mau ke taman pesta. Taman pesta,, knapa mereka

mau ketaman pesta? Karena bersenang-senang disana. Bersenang-senang?

Hmm perasaan mereka ini gimana? Senang. Senang? Semuanya senang?

  (mengangguk) terus sebelum kumpul disini mereka kemana? Mereka ke,, ke, ke mirota Dulu mem,, membeli kado. Hmm… gitu .. terus ketaman mini. Terus ini

  

tokoh utamanya yang mana? Hah? Tokoh utamanya yang mana? Ini (menunjuk

  seorang ibu yang tidak memegang gelas) yang mana? Ini.. ibunya itu? ohh,,

ibunya ini umur berapa taun? Hmm 29 hmm eh bukan ding umurnya tu 27 aja.

  

27? (mengangguk) terus ini anaknya? Hmm ibu,,ibunya ke anaknya ini

gimana? Hah? Ibunya ke anaknya ini gimana perasaannya? Hmm baik.

sayang? Sayang ga? Sayang. Hmm terus mereka,, mereka kenapa mau ikut ke

pesta sama si ibu? Karena diundang untuk kepesta taman in, taman mini. Emm

gitu,, Terus setelah mereka ke pesta, mereka gimana? Rasanya senang ga

  dirumah, pindah ke taman mini. Abis,, Abis dari pesta? Mereka sekarang

  

senang? Terus ngapain abis dari pesta? Tidur dirumah, pagi-pagi sekolah

  anaknya. Anaknya emang itu umur berapa? 6 tahun. Hmm apa lagi ada yang

  

mau diceritain ga? Udah. Tokoh utamanya ini. (menunjuk seorang ibu yang tidak

memegang gelas) ini? ibunya? Hmmh.

  Sumber : Dari buku kelas 4

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ibu ini dan anaknya mau Ibu dan anak yang sedang Kebutuhan berafiliasi pergi ke taman pesta. Ibu pergi ke suatu tempat dengan ibu mengajak temannya ikut. untuk bersenang-senang. Kebutuhan - Dia berbisikan Setelah itu mereka tidur bersenang-senang
  • mengomongkan ibu dan di rumah dan anak esok Kebutuhan anaknya itu. Mereka ke paginya bersekolah. beristirahat / tidur taman persta karena mau Kebutuhan - bersenang-senang disana. berprestasi (sekolah) Abis di pesta tidur di rumah, pagi-pagi sekolah anaknya
Kartu 9

  Cerita :

  Duu,,Dulu,, Dulu,, tidur malam. Dia takut tidur karena Dulu Dulu tau tau jatuh dari tempat tidur kakinya sakit. Karena Dulu itu Dulu Dulu karena ada yang menengok dari jendela.

  

Inquiry : Ada yang apa? Menengok dari jendela. Hmm,, terus perasaan si Dulu

itu gimana? Sedih, takut, soalnya Dikamar sendiri. Hmm,, terus sebelum mereka

eh sebelum dia Dikamar sendiri ini dia ngapain? Makan diruang makan sama

  ayah dan ibu dan kakak dan adiknya. Hmm mereka abis makan satu keluarga

  

itu? Nah ini kenapa dia Cuma sendirian disin? Karena dia pnya kamar sendiri

  jadinya dia dibikinin kamar dia hmm kan udah dewasa dia umurnya 6 tahun dia besar. Hmm ayah dan ibunya kemana? Tidur ditempat tidur. Hmm tadi kan uli

  

cerita ada yang mengintip, menengok dijendela nah itu yang menengok

dijendela itu siapa? Hmm,, raksasa. Rekasasa? Ohh terus kan ga bisa tidur, ada

raksasa nah terus anaknya ini ngapain? Setelah ketakutan. Berbaca doa Dulu

  baru bisa tidur. Berdoa baru bisa tidur? Hmm, oh gitu.. hmm ini Dulu itu laki-

  

laki apa perempuan? Hah? Dulu itu laki-laki apa perempuan? Laki-laki. Laki-

laki? ohh yang namanya Dulu itu laki-laki ya? (mengangguk) ada lagi ga yang

mau diceritain? Udah. Engga, enggak emm melihat gambar-gambar yang lain?

  (menggelengkan kepala) udah. Ni tokoh utamanya ga ada, ga ada ya? Ini? (menunjuk anak kecil) oh itu, itu, tokoh utama.

  Sumber : Dari buku

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Dulu,, tidur malam. Dia Seorang anak takut tidur Kebutuhan makan / takut tidur karena tau sendiri di kamar karena oral jatuh dari tempat tidur takut jatuh dan ada Kebutuhan - kakinya sakit. Karena ada sesuatu yang menakutkan kebersamaan dengan yang menengok dari yang mengawasinya keluarga (n. jendela. Perasaannya (raksasa). Sebelumnya ia afiiliation) sedih, takut, soalnya makan bersama Kebutuhan rasa aman - Dikamar sendiri. - keluarganya. Ia punya Kebutuhan kehadiran Sebelumnya makan kamar sendiri karena ia orang tua diruang makan sama ayah sudah besar. Setelah dan ibu dan kakak dan berdoa akhirnya ia bisa adiknya. Dia punya tidur kamar sendiri jadinya dia
udah dewasa dia umurnya 6 tahun dia besar. Ia takut karena yang mengintip dari jendela rakssasa. Setelah ketakutan membaca doa baru bisa tidur.

  Kartu 10

  Cerita :

  Hmm ayah, ayah menyopot baju Nunu. Nunu mau ke kamar mandi. Dia mau mandi. Dia pagi-pagi sekolah dan pulannya jam 12. Dia eh dia dia dimandiin sama ayahnya tapi Nunu ga mau mandi.

  

Inquiry : Hmm ini siapa nama.nya? Dulu. Dulu ini laki-laki apa perempuan?

  Laki-laki kan ini hmm liat laki-laki rambutnya. Hmm gitu terus akhirnya, ini kan

ga mau mandi ni terus akhirnya gimana? Dia bergaruk-garuk badan, gatel.

  

Kenapa emang garuk-garuk? Karena engga mandi. Mandi itu menyebabkan

  gatal-gatal. Kalau engga engga bisa bakteri lalat. Ohh,, ini si Dulu ini kenapa ga

mau mandi? Karena mau tidur mulu karena malem-malem itu tidurnya jam 11.

Karena itu pagi-pagi ga mau sekolah, bolos sekolah. Hmmm,, terus emm ini lagi

  

dicopotin bajunya sama bapanya? Hmm.. Perasaan bapanya tu gimana? Sedih

  karena Dulu ga mau mandi ayahnya sedih. Kalau perasaanya si Dulu? Dulu malah senang karena tidur mulu. Hmm,,, ini tokoh utamanya yang mana? Ini.

  

yang mana? (menunjuk gambar anak) Dulu? (mengangguk) ohh,, ada lagi ga

yang mau diceritain? Udah. Udah? (mengangguk).

  Sumber : Dari buku anak-anak

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ayah menyopot baju - Seorang ayah yang Kebutuhan untuk Dulu. Dulu mau ke kamar melepas baju anaknya tidur / istirahat

  • mandi. Dia mau mandi.. untuk dimandikan. Kebutuhan otonom Dia dimandiin sama Anaknya tidak mau dari ayah ayahnya tapi Dulu ga mandi, sehingga mau mandi. Dia bergaruk badannya gatal. Anak -garuk badan, gatel. tersebut ingin tidur Karena engga mandi karena malamnya tidur
menyebabkan gatal-gatal. terlalu malam dan ingin Kalau engga engga bisa bolos sekolah. Ayahnya bakteri lalat. Dulu gak sedih karena anaknya mau mandi karena mau tidak mau mandi. tidur mulu karena malem- Anaknya senang karena malem itu tidurnya jam bisa tidur.

  11. Karena itu pagi-pagi ga mau sekolah, bolos sekolah. Dulu ga mau mandi ayahnya sedih. Dulu malah senang karena tidur mulu.

  Lampiran 2. Subjek 2 (DCRZ)

  1. IdentitasSubjek Inisial : DCRZ JenisKelamin : Perempuan Tempat/ tanggallahir : Yogyakarta, 15 November 2003 Usia : 9 tahun Pendidikan : TK Pekerjaan : Pelajar UrutanKelahiran : Anak tunggal Agama : Islam

  2. Identitas Orang Tua Keterangan Ayah Ibu

  Inisial ZH SS Usia (alm.) 49 tahun

  • Pendidikan SMA Pekerjaan Wiraswasta - Status Perkawinan Janda - Agama Islam Islam

  3. Latar Belakang Subjek Saat ini, subjek duduk di bangku sekolah dasar kelas 4. Subjek memiliki masalah yaitu nilai pelajarannya saat ini sedang turun, karena subjek kurang tekun dalam belajar dan mudah terpengaruh hal-hal kurang baik dari teman sebangku di sekolah. Kegiatan sehari-hari subjek selain bersekolah adalah bermain. Biasanya subjek bermain dengan beberapa teman di sekitar rumahnya. Selain bermain, subjek juga mengikuti beberapa kegiatan les.

  Subjek biasa belajar secara rutin tiap petang dengan didampingi oleh ibunya.

  Subjek memiliki pergaulan yang baik di sekolah, meskipun ada beberapa teman yang dianggap subjek kurang menyenangkan karena suka mengejek dan menjahilinya. Dalam menghadapi teman yang seperti itu, subjek berusaha untuk memaafkan dan mendiamkan perbuatan temannya. Akan tetapi kadang-kadang subjek kehilangan kesabaran dan membalas temannya yang nakal.

  Di rumah, subjek tinggal hanya bersama ibunya karena ayah subjek sudah meninggal dua tahun lalu. Ibu subjek memiliki sebuah toko kelontong, sehingga subjek kadang-kadang membantu ibunya berjualan di toko tersebut. Subjek memiliki hubungan yang cukup baik dengan ibunya. Subjek juga patuh dan terbuka kepada ibunya mengenai masalah-masalah yang

  dimilikinya. Subjek juga termasuk orang yang asertif, memiliki kesadaran untuk meminta maaf jika berbuat salah.

  Subjek memandang ibunya sebagai ibu yang baik. Hal ini disebabkan subjek merasa ibunya sering membantunya belajar dan menemaninya. Ibu subjek juga sering bersikap baik. Akan tetapi, subjek merasa tidak suka jika dimarahi ibunya. Hal ini disebabkan ibu subjek kadang sedikit berteriak kepada subjek jika sedang marah.

  Subjek memiliki sifat supel, sehingga subjek mudah mendapatkan teman. Selain itu subjek selalu bersikap baik terhadap teman-temannya. Hal yang bisa membuat subjek gembira adalah jika subjek bisa pergi jalan-jalan bersama dengan ibunya dan keluarga besarnya. Akan tetapi, subjek tidak merasa senang saat dimarahi oleh ibunya dan saat teman-temannya menjahilinya. Subjek juga bisa merasa marah jika ada yang mengejeknya.

  Level Tematik Tiap Kartu

  Kartu 1

  Cerita:

  Mereka sedang menikmati bubur. Mereka kemudian makan... memakan bubur itu... tapi mereka baca doa dulu. Bubur itu buatan ibu mereka. Mereka berbincang- bincang dulu sebentar. Ibu mereka... Ibu mereka datang kemudian menuruh anak- anak itu makan.

  Inquiry :

Kenapa, kok ibunya menuruh mereka makan kenapa? Karena waktunya makan.

  

Oh, udah waktunya makan ya? Terus, di situ mereka siapa sih? Mereka temen,

atau saudara gitu? Mereka... temen. Mereka temen? Oh, jadi bukan bersaudara

ya? Oo... yaya. Terus mereka siapa aja sih? Maksudnya ada yang cowok, ada

yang cewek nggak, ada yang lebih tua mungkin? Yaa mereka yang di situ. Kira-

kira ada yang cowok gak sih, misalnya cowok semua... Cowok semua. Cowok

semua, ya? Terus, apa yang mereka pikirkan waktu makan... itu, buburnya?

Yang mereka pikirkan waktu makan bubur apa? (diam) Bubur itu buatan ibu

  mereka sendiri. Mereka berpikir seperti itu? Hmm. Ooh. Terus perasaan mereka

  

gimana? Senang. Senang? Mereka senang makan bubur itu?

  (mengangguk).Ooh.. terus itu kan buatan ibu mereka buburnya. Kira-kira, di

  

situ ada orang lain lagi nggak sih, selain temen-temen itu ada orang lain lagi

  

kalo berteman itu kan bukan saudara, berarti ibunya salah satu dari mereka

dong? Iya. Ibunya siapa? Yang mana? Hmmm... yang ini. (menunjuk anak yang

  duduk di tengah). Yang di tengah? Hmm. Jadi Yang dua temen lainnya ikut

  

makan? Iya. Gitu ya. Terus akhirnya mereka gimana?(diam) akhirnya mereka

  menyantap bubur itu. Mereka menyantap bubur itu akhir ceritanya? Iya. Ooh berarti setelah mereka makan bubur selesai ya? (mengangguk).

  Sumber cerita : dari TV

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Mereka sedang - Anak-anak sedang Kebutuhan makan / menikmati bubur, menikmati makanan oral

  • memakan bubur itu, tapi buatan seorang ibu dari Kebutuhan baca doa dulu. Bubur itu seorang anak. Sebelum bersosialisasi dengan buatan ibu mereka. makan mereka berdoa teman
  • Mereka berbincang- dan berbincang sebentar. Kebutuhan bincang dulu sebentar. Ibu tersebut menyuruh menjalankan aturan
  • Ibu mereka datang anak-anak makan karena Kebutuhan terpenuhi kemudian menuruh anak- sudah waktunya makan. kebutuhannya oleh anak itu makan karena ibu sudah waktunya makan. Mereka semua teman. Perasaannya senang karena makan bubur. Kartu 2

  Cerita :

  Aldi, Rino dan Doni sedang bermain tarik tambang. Mereka bermain di tanah lapang. Mereka bermain dengan sportif. Mereka berlawan satu dengan dua orang. Satu lawan dua.

  Inquiry :

Terus, kenapa mereka main tarik tambang?Karena mereka menyukai olahraga.

  

Ooh, mereka suka olahraga? Terus waktu mereka main tarik tambang itu apa

yang mereka pikirkan? Yang mereka pikirkan, um, akan menang. Akan menang?

  Akan menjadi juara. Ooh, maksudnya Dhia berarti berusaha menjadi juara gitu

  

ya?(mengangguk). Ooh, terus perasaan mereka gimana? (diam). Seneng, sedih,

  kecewa, marah? Senang. Ooh, mereka seneng ya? Tadi Dhia bilang mereka

  

bermain karena memang suka olahraga, awalnya ya. Terus di situ ada tokoh

utamanya nggak? Ada. Yang mana? Yang tengah ini. (menunjuk anak yang di

  tengah). Yang tengah juga? Iya. Terus mereka masih anak-anak apa udah gede? Hmm... (berpikir) udah gede. Umur berapa kira-kira? Sebelas. Ooh. Terus akhir

  

ceritanya gimana? (diam) Akhirnya Aldi menang. Aldi itu yang mana ya?

Yaaanng... ini(menunjuk). Ooh yang tengah tadi ya.

  Sumber cerita : Pengalaman pribadi

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Aldi, Rino dan Doni - Tiga orang anak sedang Kebutuhan bermain sedang bermain tarik bermain. Mereka bermain Kebutuhan - tambang. Mereka dengan sportif. Mereka menjalankan aturan menyukai olahraga dan - bermain di tanah lapang. Kebutuhan akan Mereka bermain dengan berusaha memenangkan prestasi sportif. Mereka berlawan - permainan itu Kebutuhan satu dengan dua orang. persaingan Satu lawan dua. Mereka menyukai olahraga.

  Mereka memikirkan berusaha menjadi juara Kartu 3

  Cerita : Ayah sedang menasihati Rino supaya rajin belajar. (diam) Rino menjelaskan ...

  Rino menjelaskan agar ayahnya.... (diam) menjelaskan nasihatnya.

  Inquiry :

Ooh, jadi tadi Rino ya? Rino menjelaskan supaya ayah menjelaskan

nasihatnya. Iya. Ooh...Terus kenapa kok Rino dinasihatin? Karena dia malas

  belajar. Ooh, karena dia malas belajar, makanya ayahnya menasihati. Terus

  

waktu dinasihati itu, Rino mikir apa? Agar dia rajin belajar. Ooh, Rino setelah

dinasihati ayahnya berpikir untuk rajin belajar? Terus perasaannya Rino

gimana pada saat itu? Takut? Seneng? Sedih? Marah? Mungkin kecewa?

Perasaannya gimana? Kecewa. Rino kecewa dinasihatin sama Ayahnya? Hmm.

Iya? (mengangguk). Kecewanya sama siapa? Kecewanya sama siapa Rino?

  (diam) Mungkin kecewa sama temennya, dirinya sendiri atau ayahnya? Dirinya sendiri. Ooh, sama dirinya sendiri? Terus gimana akhirnya? (diam berpikir) Rino

  berjanji akan rajin belajar. Rino berjanji akan rajin belajar? (mengangguk).

  

Terus itu tokoh utamanya siapa? Rino. Rino? (mengangguk). Rino-nya masih

kecil ya? Iya.

  Sumber cerita

  : Pemikiran sendiri Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ayah sedang menasihati - Seorang ayah sedang Kebutuhan merasa Rino supaya rajin belajar. menasehati anaknya yang bersalah Rino menjelaskan

  Kebutuhan mentaati / - malas belajar supaya rajin menjelaskan agar belajar. Anak berfikir mematuhi ayah ayahnya menjelaskan agar ia bisa rajin belajar. nasihatnya. Rino Anak kecewa pada dinasehati karena dia dirinya sendiri, dan malas belajar. Rino mikir berjanji akan rajin belajar agar dia rajin belajar. Rino kecewa sama dirinya sendiri. Akhirnya Rino berjanji akan rajin belajar Kartu 4

  Cerita :

  Ibu sedang... Ibu habis berbelanja dari pasar. Mereka belanja jam 3 sore. Ibu belanja... (diam) minuman.

  Inquiry

  :

  

Belanjanya minuman? (mengangguk). Selain ibu, siapa lagi yang ada di situ?

  Rio. Rio? Rio itu yang mana? Yang ini (menunjuk anak naik sepeda). Rio? Terus

Apa yang dipikirkan oleh mereka semua waktu belanja? (berpikir) Mereka...

mereka merencanakan akan membuat es sirup. Membuat apa? Sirup. Membuat es

  

sirup? Ooh... jadi, mereka itu belanjanya... kenapa mereka belanja itu karena

mau bikin es sirup? Iya. Ooh... Terus, perasaan mereka gimana? Senang. Ooh..

terus, di situ ada tokoh utamanya nggak sih? Nggak. Nggak ada? Berarti

mereka semua bareng-bareng, gitu ya. Iya. Terus akhirnya gimana? Mereka

  kemudian menyiapkan bahan-bahan untuk membuat es sirup. Kemudian mereka mnyiapkan bahan-bahannya untuk membuat es sirup bersama-sama? Iya.

  Sumber cerita : Pengalaman pribadi

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ibu habis berbelanja Ibu dan anak yang sedang Kebutuhan berafiliasi minuman dari pasar. melakukan aktivitas dan beraktivitas Selain ibu ada Rio. bersama-sama. Mereka dengan ibu Mereka merencanakan merencanakan untuk akan membuat es sirup. membuat sesuatu (es Perasaan mereka senang. sirup) bersama-sama Akhirnya mereka dengan perasaan senang. kemudian menyiapkan bahan-bahan untuk membuat es sirup. Kartu 5

  Cerita : Tere dan Rano... Tere dan Rano, sedang tidur. Mereka tidur karena sudah malam.

  Mereka tidur karena sudah malam... Karena besok sekolah. Sebelum tidur, mereka berbincang-bincang dahulu. Kemudian mereka membaca doa.

  Inquiry :

Waktu mereka berbincang-bincang itu apa yang mereka perbincangkan?

  Tentang besok, tentang besok pas masuk sekolah. Memangnya waktu sekolah

  

kenapa kok sampai ada yang dibicarakan? Karena mereka mau ikut tes. Hmm,

  mau ikut tes. Terus apa yang mereka pikirkan? Agar besok bisa mengikuti tes dengan lancar. Perasaan mereka gimana? Mereka sedih? Takut? Senang?

  

Marah? Bahagia? Takut. Ooh, mereka takut? Di situ ada tokoh utamanya

nggak? Nggak ada. Nggak ada? Mereka itu sekolahnya di mana? Di SD, SMA...

  SD. Masih SD? Terus akhirnya gimana? Tidur. Tidur? Berarti tidur terus sudah? Sudah.

  Sumber cerita : Pemikiran sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Tere dan Rano, sedang Dua anak sedang tidur Kebutuhan - tidur. Mereka tidur karena sudah malam dan berprestasi (sekolah karena sudah malam. besok sekolah. dan tes) Karena besok sekolah. Sebelumnya mereka

  Sebelum tidur, mereka berdoa dan berbincang-bincang membicarakan tentang dahulu. Kemudian tes di sekolah besok. mereka membaca doa. Mereka memikirkan Mereka berbincang untuk mengerjakan tes tentang tes besok di dengan lancar. Perasaan sekolah. Mereka mereka takut. memikirkan agar besok bisa mengikuti tes dengan lancar. Perasaan mereka takut.

  Kartu 6

  Cerita :

  Ketika Bapak dan Ibu Rio sudah tidur, Rio kembali bangun. Ia bermain dengan daun-daun yang ada di dekatnya.

  Inquiry :

Eeee... Bapak Ibunya ada di situ? Iya.Mereka sedang tidur? Iya. Sebelumnya

ada apa, kok dia terbangun? Kenapa juga dia main daun-daun? Karena ia

  merasa belum ngantuk. Oohh, terus perasaannya Rio gimana? Senang. Kenapa

  

kok senang? Karena bermain dengan daun-daun. Dia senang bermain dengan

daun? Terus apa yang dipikirkan oleh Rio? Besok dia bisa bermain lagi. Terus,

akhir ceritanya gimana? Akhirnya Rio tertidur. Rio itu umurnya berapa? 6

tahun. Ada tokoh utamanya nggak? Ada. Siapa? Rio.

  Sumber cerita : dari TV

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ketika Bapak dan Ibu Ada orangtua yang sudah Kebutuhan untuk - Rio sudah tidur, Rio tidur dan anaknya yang bermain kembali bangun. Ia masih terbangun karena bermain dengan daun- belum mengantuk. Anak daun yang ada di bermain dengan benda dekatnya. Ia terbangun disekitarnya (daun-daun) karena merasa belum dengan perasaan senang. ngantuk. Perasaannya Anak itu memikirkan senang karena bermain bahwa besok ia bisa dengan daun-daun. Yang bermain lagi. Akhirnya ia dipikirkan besok ia bisa tertidur. bermain lagi. Akhirnya ia tertidur Kartu 7

  Cerita :

  Resa ketakutan karena ada raksasa. Dia berlari sambil terbirit-birit. Kemudian ia memanjat pohon. Raksasa itu mencoba menangkap Resa.

  Inquiry :

Kenapa Kok Resa merasa takut? Karena dikejar raksasa. Raksasanya ngejar

Resa kenapa? Karena raksasa itu mau menangkap Resa untuk dimasukkan ke....

  (diam sebentar, menunjuk gambar kuali) ke situ. Terus apa yang dipikirkan Resa

  

dan raksasa itu? (diam cukup lama) yang dipikirkan Resa, dia tidak mau dimasak

  oleh raksasa itu. Hmmm... lalu akhir ceritanya bagaimana? Raksasa itu tidak bisa menangkap Resa. Kenapa raksasa itu tidak bisa menangkap Resa? Karena Resa sudah memanjat pohon yang tinggi.

  Sumber cerita : Buku cerita

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Resa ketakutan karena Anak yang ketakutan dan Kebutuhan akan rasa ada raksasa. Dia berlari coba melarikan diri dari aman dari bahaya sambil terbirit-birit. suatu bahaya / ancaman. Kemudian ia memanjat Anak tersebut tidak mau pohon. Raksasa itu terjebak dalam bahaya itu mencoba menangkap (dimasak oleh rakasasa). Resa. Resa merasa takut Akhirnya ia bisa karena dikejar raksasa. menyelamatkan diri dari Yang dipikirkan Resa, dia bahaya / ancaman tidak mau dimasak oleh tersebut. raksasa itu. Akhirnya raksasa tidak bisa menangkap Resa karena Resa sudah memanjat

  pohon yang tinggi

  Kartu 8

  Cerita :

  Kak Laras dan kak Riko sedang menikmati teh. Sambil minum teh, mereka berbincang-bincang.

  Inquiry : ..

  

Apa yang mereka perbincangkan? Mengenai kejadian tadi. Mengenai kejadian

tadi? Memangnya tadi ada kejadian apa? Kecelakaan. Ada kecelakaan?

Hmmm... Siapa yang kecelakaan? Mereka kenal nggak sama yang kecelakaan?

  Nggak. Ngak tau? Cuma mereka lihat ada kecelakaan? Iya. Hmm... lalu ada siapa lagi di sana? Ada orang lain nggak? Ada. Siapa? Ibu dan.....Bimo. Apa yang

  

mereka lakukan? Ibu menasihati Bimo agar tidak pernah nakal lagi. Kenapa kok

Bimo sampai dinasihatin? Karena selama ini dia sering nakal. Terus perasaan

Kakak-kakak itu gimana? Kakak-kakak yang katanya tadi liat kecelakaan?

  Sedih karena melihat orang itu kecelakaan. Hmm... Terus apa yang mereka

  

pikirkan? Mereka ingin menolong korban kecelakaan itu. Kalau Bimo sama

ibunya, mereka perasaannya gimana? Kalau Bimo perasaannya.... Sedih karena

  terus dinasihatin Ibunya. Kalo gitu kenapa kok Bimo sedih waktu dinasihatin

  

Ibunya? Karena Ibunya menasihatinya dengan... Dengan keras. Terus, apa yang

dipikirkan oleh Bimo? Dia takkan mengulangi perbuatannya lagi. Kalau Ibunya

berpikir apa? Semoga Bimo tidak menjadi anak yang nakal. Terus akhir

ceritanya gimana? (diam berpikir) mereka semua senang. Mereka senang?

Kenapa mereka semua senang? Karena kejadian-kejadian itu sudah berakhir.

  Sumber cerita : Memikirkan sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Kak Laras dan kak Riko Dua orang kakak sedang Kebutuhan merasa sedang menikmati teh. berbincang mengenai bersalah
  • Sambil minum teh, kejadian kecelakaan yang Kebutuhan mematuhi mereka berbincang- dilihat mereka. Mereka ibu bincang. Mereka - kasihan melihat orang Kebutuhan untuk berbincang mengenai yang kecelakaan dan mendapat perlakuan kejadian kecelakaan tadi. ingin menolong. yang baik dari ibu Selain itu ada Ibu yang Sementara ibu menasihati Bimo agar menasehati anaknya agar tidak pernah nakal lagi. tidak nakal lagi. Anak Kakak-kakak sedih merasa sedih karena ibu karena melihat orang itu menasehati dengan keras.

  menolong korban akan mengulangi kecelakaan itu. Bimo kenakalannya lagi. sedih karena terus dinasihatin ibunya. Karena Ibunya menasihatinya dengan keras. Bimo memikirkan dia takkan mengulangi perbuatannya lagi. Akhirnya mereka semua senang karena kejadian- kejadian itu sudah berakhir.

  Kartu 9

  Cerita :

  Elsa terbangun. Ia melihat pintu terbuka. Ia menjadi ragu-ragu, karena siapa yang membuka pintunya?

  Inquiry :

Terus perasaannya Elsa gimana? Takut. Kenapa kok Elsa merasa takut?

  Karena..... Elsa takut dia akan diculik. Terus, kok Elsa terbangun kenapa? Karena dia melihat pintu itu terbuka. Terus apa yang dia pikirkan? Elsa berpikir semoga tidak ada penculik di sekitar rumahnya. Akhir ceritanya gimana? Elsa... tertidur lagi. Ooh, dia tertidur lagi? Kok dia bisa tertidur lagi? Karena dia ngerasa ngantuk.

  Sumber cerita : Memikirkan sendiri.

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Elsa terbangun. Ia Seorang anak yang - Kebutuhan akan rasa melihat pintu terbuka. Ia terbangun karena melihat aman dari bahaya menjadi ragu-ragu akan pintu kamarnya terbuka. siapa yang membuka Ia ketakutan pintunya. Elsa takut dia membayangkan jika ia akan diculik. Elsa akan diculik. Akhirnya ia berpikir semoga tidak ada tidur lagi karena penculik di sekitar mengantuk. rumahnya. Akhirnya Elsa tertidur lagi karena ngerasa ngantuk.

  Kartu 10

  Cerita : Ibu menghukum.... Kino. Inquiry :

Kenapa kok Kino sampai dihukum? Karena.... Dia sudah besar tapi suka

  ngompol. Dia sudah besar tapi masih suka ngompol? Terus ibunya

  

menghukumnya? Iya. Terus apa yang dipikirkan oleh Kino dan Ibunya? Kino

  tidak akan mengompol. Terus Kino ngerasa gimana? Perasaannya gimana? Sedih. Kenapa dia sedih? Karena dihukum oleh ibunya. Terus ibunya berpikir

seperti apa? Setelah dihukum, Kino tidak akan mengulangi perbuatannya lagi.

  

Perasaan Ibunya gimana? Kecewa.Terus akhir ceritanya gimana? Kino

  dihukum oleh ibunya. Udah, akhir ceritanya kayak gitu? Terus, ibunya kenapa kecewa sama Kino? Karena Kino suka mengompol.

  Sumber cerita : dari TV

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ibu menghukum Kino Seorang ibu menghukum Kebutuhan merasa karena dia sudah besar anaknya karena bersalah melakukan kesalahan - tapi suka ngompol. Kino Kebutuhan untuk memikirkan tidak akan (mengompol). Anak tidak mengulangi mengompol. Ia sedih sedih karena dihukum kesalahan karena dihukum oleh ibunya. Ibu berfikir ibunya. Ibunya berfikir setelah dihukum, anaknya setelah dihukum, Kino tidak akan mengulangi tidak akan mengulangi kesalahannya lagi perbuatannya lagi. Akhir ceritanya Kino dihukum ibunya.

  Lampiran 3. Subjek 3 (FFE)

  1. Identitas Subjek Inisial : FFE Jenis kelamin : Perempuan Tempat/ tanggal lahir : Bantul, 2 Maret 2003 Usia : 10 Tahun Pendidikan : TK Pekerjaan : Pelajar Urutan kelahiran : Anak tunggal Status Perkawinan : Belum Menikah Agama : Katolik

  2. Identitas Orang Tua Keterangan Ayah Ibu Nama RWS CI Usia

  47 Tahun

  37 Tahun Pendidikan SMA D3 Pekerjaan Pegawai swasta Bidan Status Perkawinan Menikah Menikah Agama Katolik Katolik

  3. Latar Belakang Subjek Aktivitas yang dilakukan subjek sehari-hari meliputi sekolah, bermain bersama teman-teman, mengajarkan pelajaran kepada adik-adik di sekitar rumahnya. Selama belajar di rumah, subjek lebih banyak ditemani oleh ibu dan terkadang oleh ayah.. Selain belajar, subjek juga melakukan aktifitas bermain bersama teman-teman baik di sekolah maupun di rumah. Menurut kedua orangtuanya, subjek merupakan anak yang aktif bersosialisasi dan peduli dengan lingkungannya.

  Orang tua subjek memiliki aktivitas sehari-hari yang terjadwal. Menurut ibunya, dalam seminggu mereka hanya memiliki waktu libur 1 kali dan tidak menentu. Oleh karena itu, setiap harinya subjek ditemani oleh budenya di rumah. Selain bekerja, kedua orang tua juga memiliki kesibukan dalam hal kegiatan menggereja dan lain-lain. Ibu mengatakan bahwa ketika mereka tinggal di Bantul, setiap hari jumat, mereka akan pergi bersama ke Ganjuran, namun ketika pindah ke Pakem, mereka belum dapat melakukan kembali kegiatan tersebut. Selain itu, mereka juga pernah meluangkan waktu libur untuk piknik bersama anak.

  Pola pengasuhan yang diterapkan oleh orang tua ialah membuat subjek untuk mandiri. Hal ini dikarenakan kesibukan kedua orang tua dalam bekerja yang mengharuskan anak untuk tinggal sendiri tanpa saudara dan hanya ditemani oleh budenya. Sejak kecil, subjek diajarkan untuk mandiri seperti makan sendiri, menggantung pakaian dan melakukan kegiatan rumah sendiri (menyapu). Ketika subjek melakukan kesalahan, menurut sang ayah, subjek akan mendapatkan pukulan dari sang ibu. Meskipun demikian, ketika subjek melakukan hal yang positif , orang tua akan menghargai usaha subjek dengan membelikan sesuatu hal yang diinginkan oleh subjek.

  Level Tematik Tiap Kartu

  Kartu 1

  Cerita:

  Keluarga itu sedang makan bersama di meja makan, lalu sebelum mereka makan mereka berdoa dulu supaya makanan itu diberkati, keluarga itu makan makanan bergizi yang menyehatkan kemudian setelah mereka makan, mereka mencuci piring dan mencuci tangan, setelah mencuci tangan dan mencuci piring, mereka lalu membersihkan, membersihkan nasi-nasi yang berceceran, mereka makan makan dengan sangat lahap, mereka dan keluarga mereka sangat senang. Sudah

  Inquiry:

Sudah? ini siapanya (sambil menunjuk) ayah, ayahnya, kira-kira umur berapa

ya? Mm umur 48, ehem 48. Kalau yang ini? (sambil menunjuk) ibu, ibunya

umur berapa? 39. oo 39, trus yang ini? (sambil menunjuk) anak, anaknya?

Anaknya umur berapa? 10, 10 tahun?oya. terus yang dipikirkan ayahnya apa

sih? Emm.. senang karena bisa makan bersama. Senang karena bisa makan

bersama. Ibunya? Senang karena makanannya dihargai. O senang karena

makanannya dihargai?trus kalau adiknya yang tadi 10 tahun? Apa yang

dipikirkan? Senang karena bisa makan makanan yang sehat. O senang karena

bisa makan makanan yang sehat ya. Bapaknya kerja ga dek? Kerja. Kerjanya

apa tuh? jadi dokter. Jadi dokter, kalau ibunya? Jadi suster. Suster. Kalau

anaknya? Sekolah, o anaknya sekolah . oya, ada yang mau ditambah lagi ga?

  Enggak. Enggak ada. Oke

  Sumber cerita : ide sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Keluarga itu sedang Keluarga yang sedang Kebutuhan makan / makan bersama di meja makan bersama, sebelum oral
  • makan, sebelum mereka makan mereka akan Kebutuhan makan mereka berdoa berdoa. Keluarga itu kebersamaan dengan dulu supaya makanan itu makan makanan bergizi. keluarga (n. diberkati, keluarga itu Setelah makan mereka afiiliation)
  • makan makanan bergizi mencuci piring dan Kebutuhan yang menyehatkan tangan dan membereskan menjalankan aturan kemudian setelah mereka ruang makan. Ayah makan, mereka mencuci senang bisa makan piring dan mencuci bersama. Ibu senang tangan, setelah mencuci karena makanannya tangan dan mencuci dihargai. Anak senang piring, mereka lalu karena bisa makan membersihkan, makanan sehat. membersihkan nasi-nasi yang berceceran, mereka makan makan dengan sangat lahap, mereka dan keluarga mereka sangat senang. Yang dipikirkan ayah senang bisa makan bersama. Yang dipikirkan ibunya senang karena makanannya bisa dihargai. Yang dipikirkan anaknya senang karena bisa makan makanan yang sehat Kartu 2

  Cerita:

  Emmm... ada seorang anak yang sedang bermain tarik tambang, mereka sangat senang karena bisa bermain bersama teman-teman. Mereka bertanding untuk memenangkan permainan itu, mereka semua dibagi menjadi tiga, dua kelompok. Dua kelompok itu masing-masing dibagi menjadi 4 orang, mereka menerima apa adanya , meskipun ada yg kalah dan ada yg menang, tetapi mereka menerima dengan lapang dada. Semua berjalan dengan lancar karena mereka tidak saling bermusuhan.

  Inquiry:

  

Terus tadi khan katanya dek yaya ada dua kelompok ya? Iya dua kelompoknya

itu yang mainnya perempuan atau laki-laki? Perempuan sama laki-laki.

Perempuan sama laki-laki, Emm umurnya sama ga dua kelompoknya itu? Ada

  yang beda. Ada yang beda? Bedanya maksudnya satu kelompok gitu? Enggak satu dua orang. Kira-kira umurnya berapa? 9 tahun. Em 9 tahun oya. Trus

  

sebelum bermain tarik tambang tadi, mereka melakukan apa dulu? Melakukan

pemanasan. O pemanasan? Yaya, trus pekerjaan mereka apa ? masih sekolah. Masih sekolah. O oke ada yang mau ditambah? Engga. Oo oke Sumber cerita : ide sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ada seorang anak yang Anak yang senang Kebutuhan bermain sedang bermain tarik bermain bersama teman- Kebutuhan berafiliasi - tambang, mereka sangat temannya. Mereka dengan teman
  • senang karena bisa bertanding untuk Kebutuhan menjalin bermain bersama teman- memenangkan permainan relasi yang harmonis teman. Mereka itu. Mereka menerima dengan teman bertanding untuk dengan lapang dada memenangkan permainan merskipun ada yang itu, mereka menerima apa menang atau kalah dalam adanya , meskipun ada yg permainan itu. Semua kalah dan ada yg menang, berjalan lancar karena tetapi mereka menerima mereka tidak saling dengan lapang dada. bermusuhan Semua berjalan dengan lancar karena mereka tidak saling bermusuhan Kartu 3

  Cerita: ini kakek atau bapak? Ya menurut dek yaya apa? Kakek sedang duduk dikursi.

  Kakek ditemani oleh cucunya. Kakek dan cucunya sedang asik bermain, dan kakek berpikir-pikir apakah permainan selanjutnya? mereka memilih permainan yang asyik dan seru, mereka memilih permainan berkonsentrasi. Kakek dan cucunya sangat senang karena bisa bermain bersama.

  Inquiry:

  

Emm mainannya apa sih? Konsentrasi ya? Iya. Terus kakeknya umurnya

berapa? 67. 67 trus anaknya? Mm 8 tahun. Nah tadi katanya dek yaya,

kakeknya berfikir wah permaianan apa ya yg selanjutnya. Nah Klo adiknya

berfikir apa? Kalau adiknya juga berfikir permainan apa yang seru. Permainan

apa yang seru oya yang bisa dimainin berdua? (mengangguk) Sebelum bermain

mereka berdua ngapain? Emm memikirkan dulu permainannya. O memikirkan

dulu oyaya, akhirnya mereka bermain ya. Heem. Ada yang mau ditambahin

lagi? Engga.

  Sumber cerita : ide sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Kakek sedang duduk Seorang anggota keluarga - Kebutuhan berafiliasi dikursi. Kakek ditemani ditemani anak. Mereka dengan keluarga oleh cucunya. Kakek dan sedang asyik dan senang cucunya sedang asik karena bermain bersama. bermain. Mereka memilih Mereka memilih permainan yang asyik permainan konsentrasi. dan seru, mereka memilih permainan berkonsentrasi. Kakek dan cucunya sangat senang karena bisa bermain bersama.

  Kartu 4

  Cerita:

  Ada seorang ibu yang sedang berjualan bersama anak-anaknya. Ibu itu menjual sebuah jus yang sangat segar. Setiap hari ibu, mereka berjalan menyusuri desa- desa untuk menjual jus itu. Semua jus itu dijual dengan harga yang sangat murah, ibu itu membuat jus yang manis dan lezat. Anaknya membantu ibu untuk menjual jus itu dengan menggunakan sepeda. Mereka bertiga sangat senang karena, karena dagangannya habis terjual. Mereka mengumpulkan hasil uang itu untuk ditabung. Semua sudah terkumpul banyak, jika sudah terkumpul banyak untuk membeli bahan-bahan jus.

  Inquiry:

Terus anaknya itu ini sama ini ya? (sambil menunjuk) ya. Klo yg ini umurnya

berapa dek? (sambil menunjuk) Mm 7thn klo yg ini ? (sambil menunjuk) 3tahun.

  

Terus jenis kelaminnya apa? Yang itu laki-laki. Itu laki-laki (sambil menunjuk).

Laki dua-duanya? Iya. Mm Ibunya menjual jus itu, apa yg dipikirkan ibunya?

  Supaya laku semua. Supaya laku semua jusnya? ooo. Terus akhirnya ceritanya

  

gimana tadi? Mereka jika uang mereka sudah terkumpul banyak, akan untuk

  membeli bahan-bahan jus. O gitu. Oke ada yang mau ditambahkan lagi ga? Engga.

  Sumber cerita : ide sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ada seorang ibu yang Seorang ibu yang bekerja Kebutuhan sedang berjualan bersama dengan dibantu oleh membantu ibu anak-anaknya. Setiap hari - anaknya. Mereka senang Kebutuhan berafiliasi ibu, mereka berjalan karena pekerjaannya dengan ibu menyusuri desa-desa berhasil dengan baik. untuk menjual jus itu. Kemudian uang hasil Anaknya membantu ibu pekerjaan itu merka untuk menjual jus itu tabung. dengan menggunakan sepeda. Mereka bertiga sangat senang karena, karena dagangannya habis terjual. Mereka mengumpulkan hasil uang itu untuk ditabung. Kartu 5

  Cerita:

  Disebuah kamar, yang dihuni oleh 4 orang ada 2, ada 2 anak yg msh bayi, kedua anak itu tidur bersama di box bayi. Ketika orang tuanya sudah tidur lelap, mereka masih bercanda dan bermain. Ketika mereka sudah mengantuk, mereka lalu tidur, mereka sangat senang karena bisa bermain bersama. Orang tuanya pun tidak melarang untuk mereka bermain bersama . Akan tetapi waktu dan jam juga ditentukan oleh orang tuanya. Misalnya kalau sudah pukul sembilan, mereka harus tidur, mereka harus menaati aturan yang diberikan oleh ibu dan ayahnya.

  Inquiry:

Mm gitu, ee anak bayinya berapa tahun? 1 tahun 1tahun. Semuanya 1 tahun?

  (mengangguk) oo kembar po? (mengangguk) o kembar, yayaya terus e akhir

  

ceritanya gimana dek? Mereka harus menaati peraturan yang dibuat oleh ibu dan ayahnya. O gitu yaa, trus yang dipikirkan anaknya padahal orang tuanya tidur

  

apa? Tetap senang. Tetap senang. Yang dipikirkan apa? Yang dipikirkan, kalau

  waktunya tidur ya tidur, ada yang mau ditambahin ga? Engga. Engga ada?

  

Jenis kelaminnya apa? Laki-laki sama perempuan. O laki-laki sama

perempuan.oke deh.

  Sumber cerita : ide sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Kedua anak itu tidur Kedua anak tidur Kebutuhan bermain bersama di box bayi. bersama. Saat - Kebutuhan berafiliasi Ketika orang tuanya orangtuanya tidur mereka dengan saudara sudah tidur lelap, mereka - masih bermain. Saat Kebutuhan akan masih bercanda dan sudah mengantuk mereka kepatuhan pada bermain. Ketika mereka akan tidur. Orangtuanya orangtua sudah mengantuk, tidak melarang mereka Kebutuhan menaati - mereka lalu tidur, mereka bermain bersama. Namun peraturan sangat senang karena bisa mereka akan menaati - Kebutuhan untuk bermain bersama. Orang aturan orangtuanya untuk beristirahat / tidur tuanya pun tidak tidur jika sudah waktu melarang untuk mereka atau jamnya untuk tidur. bermain bersama . Akan tetapi waktu dan jam juga ditentukan oleh orang tuanya. Misalnya kalau sudah pukul sembilan, mereka harus tidur, mereka harus menaati aturan yang diberikan oleh ibu dan ayahnya. Kartu 6

  Cerita:

  Di sebuah desa yang kecil hidupnya 3 orang berkeluarga. 3 orang itu, sudah memiliki rumah di dekat gunung. Mereka semua hidup tanpa memiliki rumah akan tetapi mereka tidak putus asa, mereka hanya membuat rumah menggunakan kayu kering jika hujan mereka berkumpul dalam 1 keluarga. meskipun rumahnya trocoh mereka tidak mau rumahnya rusak. Mereka sangat senang hidup di dekat gunung karena udaranya sejuk . udah

  Inquiry:

Terus ini 3 orangnya ini keluarga? Iya. Yang ayah mana? Ini (sambil

  menunjuk) yang ayah ini, ee umurnya berapa dek? umurnya 54 tahun, umurnya

  

54 terus kalau yang ibu yang mana?ini (sambil menunjuk) ibu yang ini,

umurnya berapa? 52 tahun, 52, kalau ini? (sambil menunjuk) anak , anaknya,

anaknya umur berapa?12 tahun, 12 tahun itu eee cewek atao cowok? Cowok,

cowok? Terus akhir ceritanya itu gimana tadi? Mereka sangat senang karena

  udaranya sejuk, o karena tinggal di gunung tadi ya? Iya ok, ada yang mau ditambahin ga? Engga, engga ada.

  Sumber cerita : film

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Tiga orang keluarga Keluarga yang hidup Kebutuhan akan hidup di desa. ereka tanpa memiliki tempat pemenuhan semua hidup tanpa tinggal yang layak. kebutuhan keluarga memiliki rumah akan - Namun mereka tidak Kebutuhan akan tetapi mereka tidak putus putus asa dan tetap kebersamaan dengan asa, mereka hanya bersama. Mereka senang keluarga (n. membuat rumah karena bisa tinggal di afiiliation) menggunakan kayu lingkungan yang nyaman kering jika hujan mereka berkumpul dalam 1 keluarga. meskipun rumahnya trocoh mereka tidak mau rumahnya rusak. Mereka sangat senang hidup di dekat gunung karena udaranya sejuk Kartu 7

  Cerita:

  Ada seorang penyihir yang sangat jahat. Penyihir itu seolah-olah ingin mengangkap anak yang ia sukai. Karena karena penyihir itu sangat suka pada anak itu, lalu penyihir itu mengangkap anak itu dengan cara perlahan-lahan. Meskipun penyihir itu gagal menangkap anak itu, penyihir itu tidak pernah putus asa. Ia terus, ia akan terus mencari anak itu sampai ketemu. Meskipun ada yang menentang ia, ia tidak pernah putus asa, ia berani kepada semua orang. Karena itu ia ingin sekali menginginkan anak itu kembali padanya.

  Inquiry:

Ada yang mau ditambahin dulu ga?nih mbak angel mau tanya ee, tokoh

utamanya yang mana dek? Tokoh utama.... yang ini (sambil menunjuk) penyihir

ya? (mengangguk) trus apa sih yang dipikirkan penyihir kok harus ngejar-

ngejar anaknya? karena penyihir itu sangat sayang. O penyihir sangat sayang.

  

Trus eee kalau misalnya anaknya, apa yang dipikirkan waktu dikejar-kejar

sama penyihir? takut . Takut ooo trus eee apa yang ingin dia lakukan, waktu

ketakutan kayak gitu, apa yang ingin dia lakukan? Mmm yang ingin dia

  lakukan... terus berlari, terus belari ya? sambil ngumpet, sambil ngumpet-

  

ngumpet. O gitu trus anaknya umur berapa dek? 13 tahun. 13 tahun. Kalau

penyihirnya umur brapa dek? 55. 55. Oke.

  Sumber cerita : ide sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Penyihir yang sangat jahat. Seseorang yang ingin Kebutuhan akan rasa Penyihir itu seolah-olah mendapatkan sesuatu. aman dari bahaya ingin mengangkap anak Ia tidak pernah yang ia sukai. Karena menyerah untuk karena penyihir itu sangat mendapatkannya suka pada anak itu, lalu meskipun banyak penyihir itu mengangkap orang yang anak itu dengan cara menentangnya, karena perlahan-lahan. Meskipun yang diinginkannya itu penyihir itu gagal adalah sesuatu yang menangkap anak itu, negatif penyihir itu tidak pernah putus asa. Ia terus, ia akan terus mencari anak itu sampai ketemu. Meskipun ada yang menentang ia, ia tidak pernah putus asa, ia berani kepada semua orang. Karena itu ia ingin sekali menginginkan anak itu kembali padanya.
Kartu 8

  Cerita:

  Ada sebuah keluarga yang sedang berpesta dirumahnya. Ehemm . Mereka ada 4 orang jenis kelaminnya laki-laki perempuan. Mereka sedang membicarakan acara keluarga mereka yang meriah. Mereka sangat senang karena banyak tamu yang datang ke rumah mereka. Mereka juga banyak berterima kasih kepada tamu-tamu yang telah hadir . Pada hari itu, di rumah keluarga yang sedang merayakan hari ulang tahun anaknya itu senang karena tamu-tamu yg datang cukup banyak dan anaknya bisa merayakan ulang tahunnya. Anak itu berulang tahun yg ke-enam. Ibunya itu berpikir agar anaknya bisa lebih rajin belajar, ayahnya juga berpikir supaya anaknya itu lebih rajin membantu orang tuanya. Semua menginginkan anaknya menjadi anak yang membanggakan.

  Inquiry:

Ini perayaan ulang tahun ya? Ulang tahun yang ke? Enam. Enam. Ayahnya

yang mana sih dek? ini (menunjuk) ayahnya yang ini. Trus ini siapa?

  (menunjuk) ibunya, ibunya. Yang ulang tahun yang mana? yang ini (menunjuk)

  

ini laki-laki atau perempuan? Laki-laki. Laki-laki dilihat dari mukanya

(tertawa), dilihat dari mukanya Trus ini siapa dek? itu.. tantenya, tantenya oo.

Jadi keluarganya ngerayain gitu ya? (mengangguk) Ada yang mau ditambahin

ga? engga. Oke.

  Sumber cerita : ide sendiri dan pengalaman pribadi

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Keluarga yang sedang Keluarga yang sedang Kebutuhan untuk berpesta dirumahnya. mengadakan perayaan berprestasi Mereka sangat senang ulangtahun anaknya di Kebutuhan untuk - karena banyak tamu yang rumah. Banyak tamu membantu orangtua datang ke rumah mereka. yang datang. Ibu berfikir Kebutuhan untuk - Pada hari itu, di rumah supaya anaknya lebih dibanggakan / diakui keluarga yang sedang rajin belajar. Ayah merayakan hari ulang berfikir supaya anaknya tahun anaknya itu senang. rajin membantu orangtua. Ibunya itu berpikir agar Semua menginginkan anaknya bisa lebih rajin anak menjadi anak yang belajar, ayahnya juga membanggakan. berpikir supaya anaknya itu lebih rajin membantu orang tuanya. Semua menginginkan anaknya
menjadi anak yang membanggakan Kartu 9

  Cerita:

  Di sebuah kamar, ada seorang anak yang sedang tidur lelap. anak itu bernama Didi. Didi sekarang berumur 5 tahun. Didi sudah mandiri, didi sudah bisa tidur sendiri. Pada waktu umur 4 tahun, Didi masih ditemani oleh ayah dan ibunya.

  Pada hari ulang tahun yang ke 5, Didi mulai mandiri, Didi bisa tidur sendiri karena ayah dan ibunya memberi nasihat kepada Didi. Didi berjenis kelamin laki- laki. Didi masih duduk dibangku SD. Sekarang, Didi sangat senang karena bisa belajar menjadi anak yang mandiri.

  Inquiry:

Ada yang mau ditambahin ga? Engga ada. Tadi umurnya berapa? 5 tahun, salah

  kok SD sih, TK seharusnya. O TK berarti? Oya. Oke

  Sumber cerita : ide sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Di sebuah kamar, ada - Seorang anak sedang Kebutuhan untuk seorang anak yang sedang tidur di kamar. Anak otonom

  • tidur lelap. anak itu sudah mandiri sehingga Kebutuhan untuk bernama Didi. Didi sudah bisa tidur sendiri. mematuhi orangtua mandiri, didi sudah bisa Sebelumnya ia masih di tidur sendiri. Pada waktu temani orangtuanya. umur 4 tahun, Didi masih Namun akhirnya ia bisa ditemani oleh ayah dan tidru sendiri karena ibunya. Pada hari ulang orangtuanya memberi tahun yang ke 5, Didi nasehat. Anak senang mulai mandiri, Didi bisa bisa belajar mandiri tidur sendiri karena ayah dan ibunya memberi nasihat kepada Didi. Didi sangat senang karena bisa belajar menjadi anak yang mandiri.
Kartu 10

  Cerita:

  Ada seorang ibu dan anaknya yang sedang ada di kamar mandi. Ibunya akan memandikan anaknya karena anaknya masih kecil dan belum bsa mandi. Ibu dan anaknya, anaknya itu mandi di kamar mandi. Pada waktu kecil, ibu juga sering dimandikan oleh orang tuanya. Sekarang ibu masih berumur 48 tahun, dan anaknya berumur 2 tahun. Anaknya sekarang belum sekolah, karena masih berumur 2 tahun. Anak dan ibunya mandi bersama, anaknya berjenis kelamin laki- laki. Ibu sangat menyanyangi anaknya, maka ibu sering sekali menyayang anaknya.

  Inquiry:

Ooo... ibunya pekerjaannya apa dek? ibu rumah tangga, o ibu rumah tangga,

yang dipikirkan ibunya waktu mandiin anaknya apa? Supaya anak itu cepat

  besar dan bisa mandi sendiri, ooo supaya anaknya cepat besar. Terus sebelum

  

mandiin anaknya, mereka ngapaim dulu? Melepas baju anaknya, o lepas baju

anaknya. Ada yang mau ditambahin ga? Engga. Akhir ceritanya jadinya gmn?

  akhir ceritanya mmm supaya anaknya bisa mandi sendiri, o akhir ceritanya supaya anaknya bisa mandi sendiri.

  Sumber cerita : ide sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ada seorang ibu dan Kebutuhan - Seorang ibu yang anaknya yang sedang ada memandikan anaknya tergantung, dibantu di kamar mandi. Ibunya yang masih kecil. Ibu dan oleh ibu akan memandikan

  Kebutuhan berafiliasi - anak mandi bersama. Ibu anaknya karena anaknya berharap suapaya dengan ibu masih kecil dan belum anaknya cepat besar dan Kebutuhan untuk - bsa mandi. Ibu dan bisa mandi sendiri. memenuhi harapan anaknya, anaknya itu Akhirnya anaknya bisa ibu / patuh pada ibu mandi di kamar mandi. mandi sendiri. Anak dan ibunya mandi bersama. Ibu memikirkan supaya anak itu cepat besar dan bisa mandi sendiri. Akhirnya supaya anaknya bisa mandi sendiri.

  Lampiran 4. Subjek 4 (GIR)

  1. Identitas Subjek Nama : GIR Jenis Kelamin : Perempuan Tempat/ tanggal lahir : Yogyakarta, 2 Januari 2005 Usia : 8 tahun Pendidikan : SD Pekerjaan : Pelajar Urutan Kelahiran : Anak tunggal Agama : Katholik

  2. Identitas Orang Tua

  Orang Tua Keterangan Ayah Ibu

  Nama Floribertus Supriya F. Silvia Eng T. Usia 45 tahun 34 tahun Pendidikan S1 D3 Pekerjaan Kepala Sekolah Perawat Status Perkawinan Sudah menikah Sudah menikah Agama Katholik Katholik

  3. Latar Belakang Subjek Pada awalnya, subjek menempuh pendidikan sekolah dasar di Pangudi

  Luhur. Meskipun demikian, karena subjek sendiri merasa kurang nyaman dengan lingkungan ataupun sistem belajar mengajar yang ada di sekolah tersebut, subjek dipindahkan oleh orang tuanya ke sekolah Tarakanita. Subjek pun dapat beradaptasi cepat di sekolah yang saat ini ditempatinya. Selain itu, subjek juga sudah mulai mampu bertanggungjawab terhadap tugas-tugas sekolahnya.

  Dalam keluarga, subjek merupakan anak tunggal. Jadi, kesehariannya banyak waktu yang dihabiskan bersama dengan kedua orangtuanya. Subjek juga mengakui bahwa dirinya merasa dekat dengan kedua orangtuanya. Kedekatannya dengan kedua orangtua terlihat seperti sahabat karib. Meskipun demikian, subjek juga mengakui bahwa ia memandang sosok ayah adalah seseorang yang galak dan terkadang lebih nyaman bersama ibunya. Subjek tetap mampu manjalin relasi yang sangat dekat dengan ayah maupun ibunya. Kedekatan dengan ayah terlihat ketika subjek mengalami kesulitan mengerjakan tugas-tugas sekolahnya dan menceritakan semua masalah yang dialami ketika disekolah, dirumah ataupun ketika bergaul dengan teman sebayanya, bermain catur, nonton televisi serta belajar. Kedekatan yang tampak dengan ibunya terlihat ketika subjek menghabiskan waktu luangnya untuk bermain bersama seperti main dakon dan pergi ke mall untuk belanja keperluan keseharian atau keperluan yang lainnya.

  Dalam lingkungan sosial, subjek juga memiliki banyak teman baik disekolah atau di rumah. Subjek juga merupakan orang yang peduli. Misalnya, ketika ada temannya yang sakit dan harus istirahat di UKS, subjek langsung berniat menemani temannya yang sakit dengan cara berpura-pura sakit supaya diijinkan untuk ke UKS dan menemani temannya.

  Menurut orangtua, subjek merupakan seorang anak yang mudah menyesuaikan diri dalam keluarga, lingkungan rumah ataupun lingkungan sekolahnya. Di dalam keluarga subjek dipandang sebagai anak yang terbuka, jujur dan memiliki komunikasi yang baik dengan kedua orangtuanya. Dalam lingkungan sosial, subjek dipandang sebagai anak yang mudah bergaul, memiliki sosialisasi yang baik, mau berbagi dan percaya diri. Misalnya, ketika subjek memiliki sesuatu selalu mengingat teman-temannya dan selalu akan berbagi dengan teman-temannya. Ketika bergaul dengan teman- temannya disekolah pun subjek sangat mudah mendapatkan banyak teman.

  Pola interaksi dalam keluarga yang diterapkan oleh orangtua adalah bagaimana menjalin relasi sebagai sahabat antara anak dan orangtua. Hal ini dilakukan dengan tujuan supaya anak lebih nyaman ketika berkomunikasi dengan orangtua dan anak pun juga tidak merasa tertekan. Pola disiplin juga diterapkan oleh orangtua kepada anak dalam kehidupan sehari-hari.

  Level Tematik Tiap Kartu

  Kartu 1

  Cerita :

Ini Ines ngeliat gambarnya tentang apa?Anak anak lagi makan, mau makan.

  

Anak – anak lagi? Mau makan.. mau makan apa? Makan nasi.. mau makan

nasi? Itu siapa aja aja? Anak-anaknya itu siapa aja? namanya? Enggak.. eee..

bisa namanya, bisa dia tuh apa kayak kakaknya? Apa adiknya? Apa.. kakak

  adik deh mbak.. yang kakak yang mana? Nih.. ini kakak, trus? Ini... ini siapa? Ini adiknya yang anak pertama, ini adiknya.. ini anak kedua.. ini? ini yang pertama.. ini anak pertama. Ini? kedua.. anak kedua, ini?anak ketiga.. anak

  ketiga..

  Inquiry :

  

Nah trus, kira-kira mereka tuh mikirin apa sih? Emmm... mikirin apa? Emm...

  mikirin apa ya?? Mereka tadi lagi apa? Makan? Iya.. mau makan bareng-

  

bareng.. he’eh.. nah trus ini kira-kira siapa? Ga tau nih.. ayahnya paling mbak,,

ayahnya? He’eh.. ayahnya.. ayahnya ini ngapain disini?berdiri.. berdiri? Berdiri

ngapain? ngeliatin sini.. ga tau.. ngeliatin siapa? Nek ndak ayahnya patung..

ayahnya patung? Nek ndak ayahnya patung.. bukan ayahnya maksudnya kalo ini

  bukan ayahnya berarti ini bukan ayahnya tapi ini patung.. ooo, patung? ooo... jadi

  

ini makan? Trus? Mereka perasaannya gimana? Seneng.. seneng? Seneng?

Kok ines bisa tahu kalo perasaanya seneng dilihat dari mana? Dari mulutnya..

  gembira keliatannya.. oo.. mulutnya gembira,, trus.. yang dipikirkan apa kira-

kira? Apa ya.. emm,,, yang dipikirin apa ya?? Ga tau.. ga tau?? Eee... apa.. apa..

  

wah makan apa ya? Wah enaknya.. atau apa kaya gitu.. emm.. makan apa??

Lhaa, kalo menurut inez makan apa? Kalo ndak bubur nasi.. ada buburnya??

Oo.. makan bubur.. nah ini kira-kira.. kalo anak pertama tadi yang mana dek??

  Ini... jenis kelaminnya apa dek? Perempuan.. perempuan.. anak kedua? Laki- laki.. laki-laki.. anak ketiga? Laki-laki juga.. laki-laki,, trus ini tadi siapa?

  Ayahnya? Patung..patung.. oo..patung.. okee..

  Sumber cerita : cerita mengarang

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Anak anak lagi makan, Anak-anak yang snang Kebutuhan makan / mau makan nasi. karena sedang makan. oral
  • Ayahnya berdiri ngeliatin Sementara ayahnya Kebutuhan sini. Perasaan mereka memperhatikan diperhatikan ayah senang. Kartu 2

  Cerita :

Kartu nomer dua.. nah, ini kalo menurut inez ceritanya tentang apa gambarnya

ini? lagi main tarik tambang.. main tarik tambang.. ini siapa? Yang main nih

siapa? Ee.. ini tuh siapa ya? Maksudnya gimana sih? Ee.. yang main tuh siapa?

Misalnya ada anak sekolah, apa ada saudara adik kakak, temennya.. temennya,,

apa sahabatnya.. temennya.. temennya? He’eh? Temennya? Yang mana

temennya? Ini sama ini.. yang tokoh utamanya yang mana? Ini.. Tokoh

utamanya yang ini? oo.. yang ini.. trus ini siapa? Ini adiknya.. adiknya?

Adiknya yang mana? Yang ini.. oo.. adiknya yang ini.. ini? ini temennya yang

  ini.. nah, mereka lagi ngapain? Main.. oo main..

  Inquiry :

Kira-kira kalo menurut inez mereka merasakan apa sih? Gembira.. gembira?

  Ada yang gembira ada yang cemberut juga.. yang cemberut yang mana? Yang ini.. oo.. cemberut kenapa? Ga tau.. kalo menurut inez cemberutnya kenapa? Emm.. kenapa ya?? Dianya sendirian mainnya, yang ini berdua.. kenapa? Dia sendirian mainnya.. oo.. karena ini sendirian, ini berdua.. mereka, dia

  

cemberut? He’e.. yang cemberut yang mana? yang ini.. Yang ini?? oo.. trus,

kalo misalnya ini cemberut respon yang ini gimana? Gembira tapii.. oo,, cuman

ini yang cemberut?? Yang ini jenis kelaminnya apa nih dek? Perempuan,,

perempuan,, yang ini? laki-laki.. ee.. tokoh utamanya yang mana? yang ini.. ee..

gambar yang perempuan? Iya.. oo.. okee.. ada berapa gambar sih mbak? Heh?

Ada berapa gambar? Ada deh.. hehehe..

  Sumber cerita : cerita mengarang

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Anak sedang bermain Seoang anak yang sedang Kebutuhan bermain
  • tarik tambang bersama bermain bersama teman- Kebutuhan untuk teman-temannya. temannya. Perasannya berafiliasi / Perasaannya gembira, gembira tetapi ada juga mempunyai teman tapi ada yang cemberut yang sedih karena hanya juga. Dianya sendirian sedirian sedangkan mainnya, yang ini berdua temannya berdua. Kartu 3

  Cerita :

Nih.. kalo menurut ines ceritanya tentang apa? Gambar ketiga.. eee,, gambar

ketiga ada ada orang lagi duduk lagi ngrokok.. ada orang lagi duduk ngrokok..

trus? Nih? He’e.. Nih lagi duduk ngliatin yang lagi ngrokok.. oo,, ngliatin yang

lagi ngrokok.. ini siapa sih? Ayahnya.. ayahnya? Ini? anaknya.. ooo,, anaknya..

  Inquiry :

Kira-kira ayahnya tuh mikirin apa? Mikirin apa ya? Ga tau.. kalo menurut inez

mikirin apa? Mi..ki..rinn pekerjaan kayaknya,, mikirin pekerjaan? Iyaa.. ooo..

trus anaknya ini ngapain dek? Ngliatin ayahnya.. ngliatin ayahnya? Respon,

trus anaknya ngapain dia? Ga tau.. cuman ngliattin tok?? Iyaa.. sambil

ngapain dia? Sambil duduk mblolok.. oo... reaksinya dia kalo ngliat ayahnya

duduk gimana? Agak nggak seneng gitu dengan ayahnya.. agak apa? Agak gak

  seneng.. agak gak seneng? Iya.. Emang kenapa? Ayahnya mikirin pekerjaan aja ga mikirin anaknya.. ooo.. cuman mikirin pekerjaannya aja? Iyaa.. gak mikirin

  

anaknya? enggak.. ooo gitu.. trus, kira-kira perasaannya ini gimana to dek

ayahnya ini? perasaannya seneng punya perusahaan.. apa? Seneng punya

  perusahaan.. punya perusahaan, trus perasaannya gimana ayahnya ini? seneng,, ee.. kalo anaknya? Gak gembira.. gak gembira? Karena liat ayahnya

  tadi? Iyaa.. oo.. okee..

  Sumber cerita : pengalaman

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ada ayah lagi uduk Seorang ayah yang Kebutuhan akan ngerokok. Anak lagi sedang memikirkan perhatian ayah duduk ngliatin ayah yang pekerjaannya. Anak lagi ngrokok. Ayah memperhatikan ayahnya. mikirin pekerjaan. Anak Perasaan anak tidak ngeliatin ayahnya. Agak senang karena ayah nggak seneng gitu dengan hanya memikirkan ayahnya. Ayahnya pekerjaan tetapi tidak mikirin pekerjaan aja ga memikirkan anak mikirin anaknya. Kartu 4

  Cerita :

Kartu empat.. tentang apa ceritanya?? Ibu-ibu lagi menggendong anaknya.. ibu-

ibu lagi? Menggendong anaknya.. menggendong anaknya... ini? anak laki-

  lakinya apa lagi apa bawa bersepeda... anaknya bawa sepeda.. kira-kira mereka

  

ini ngapain dek gambarnya ini? mauuu.. apaa... mauu jalan-jalan kalo ga.. mau

jalan-jalan? Iyaa.. ga ngapa-ngapain.. mau rekreasi.. apa? Rekreasi.. ooo,,

rekreasi..

  Inquiry :

Perasaannya gimana dek? Seneng.. Seneng? Ini seneng ini seneng? Iyaa.. oo..

tokoh utamanya yang mana dek? Tokoh utamanya yang ini.. yang ini? ibunya?

  Iyaa.. ini jenis kelaminnya apa? Laki-laki.. kalo yang ini? pere..laki-laki..laki- laki? Ooo... trus mereka ini sebenarnya mikirin apa sih dek? Emm.. tempat rekreasinya mau dimana.. oo, tempat rekreasinya mau dimana gitu? Iyaa..

  okeee..

  Sumber cerita : dari ngarang sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ibu-ibu lagi Seorang ibu yang Kebutuhan berafiliasi menggendong anaknya. menggendong anaknya dengan keluarga Anak laki-lakinya dan anak laki-lakinya Kebutuhan berafiliasi - bersepeda. Mereka mau bersepeda. Perasaan dengan ibu
  • jalan-jalan kalau gak mereka senang karena Kebutuhan akan rekreasi. Perasaannya mau berekreasi. hiburan / rekreasi seneng Kartu 5

  Cerita :

Nihh.. menurut inez?? Hemm.. maksud gimana? Heh?? Maksdudnya gimana?

Ini ceritanya tentang apa? Dua anak laki-laki lagi tidur.. dua anak laki-laki..

he’eh,, dua anak laki-laki? Mereka lagi ngapain? Tidur.. lagi tidur.. tidurnya

dimana? Ditempat tidur kayu, boxxs.. tempat tidur kayuu.. ooo...

  Inquiry :

Mereka tu mikirin apa dek? Mimpi gak mimpi... mim pi gak ya gitu?? He’em..

apa lagi mimpi? Hah? Mikirin apa tadi? Mimpi.. mimpi? Mimpi apa? Mimpiii...

  mimpi apa yaa.. mimpi apa yaaa... jalan-jalan aja.. jalan-jalan? Iyaa.. jalan-

  

jalan? Ooo... terus mereka perasaannya gimana? Seneng.. seneng? Seneng

karena apa? Seneng kalo apa mimpinya bisa jalan-jalan.. mimpinya bisa jalan-

jalan.. trus akhirnya? Akhirnya mereka gimana? Akhirnyaa.. akhirnya mimpi

  jalan-jalan juga.. mimpi jalan-jalan juga? Iya.. Ooo... akhirnya mereka apa, apa

  

langsung bangun, bangun trus jalan-jalan karena mimpi jalan-jalan apa

langsung tidur... langsung tidur puless kayaknya.. langsung tidur puless?? Iyaa..

ooo... mereka tadi perasaannya apa? Senang.. seneng? Iya.. Okeee...

  Sumber cerita

  : dari ngarang Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Dua anak laki-laki lagi Anak yang sedang tidur Kebutuhan bermain / tidur ditempat tidur kayu. dan bermimpi sedan bersenang-senang Mereka mimpi jalan- berjalan-jalan. Perasaan jalan. Perasaan mereka mereka senang karena senang kalo apa bisa bermimpi jalan- mimpinya bisa jalan- jalan.

  jalan. Kartu 6

  Cerita :

Kartu enam.. nih, kalo menurut inez ceritanya tentang apa? Tiga anak laki-laki

lagi tidur.. lagi tidur? Iyaa.. ooo.. lagi tidur dimana? Dipegunungan..

dipegunungan? Iyaa.. mereka tuh lagi ngapain dek? Lagi tidur.. lagi tidur? Oo..

ada acara apa kok tidurnya dipegunungan? Kan tidur tuh harusnya dikamar..

  kemah kali mbak.. ooo kemah..

  Inquiry :

Mereka lagi mikirin apa? Mikirin apa yaa.. mikirin.. kalo ini.. he’eh he’eh.. ini

  lagi mikirin suasana pegunungan.. oo,, suasana pegunungan.. kalo ini? itu ga

  

tidur matanya masih terbuka.. oo, matanya masih terbuka.. ini siapanya dek?

  Ini temennya mereka berdua.. anak ini temennya yang dua ini? iyaa.. trus dua

  

ini siapa? Temennya juga.. ini kakak adik, ini temennya.. oo.. ini kakak adik, ini

temennya.. trus, mereka tuh ngrasa apa dek? Seneng.. seneng? Seneng semua?

  Iyaa... seneng, kenapa kok seneng? Soalnya bisa kemah dideket pegunungan..

  

oo.. bisa tidur dipegunungan? Iyaa.. oo gitu.. trus akhirnya? Juga tidur

dipegunungan.. ooo.. mereka seneng ya? Iyaa.. seneng banget? He’eh..

  Sumber cerita : cerita ngarang

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Tiga anak laki-laki lagi Anak-anak yang sedang Kebutuhan untuk - tidur di pegunungan, lagi tidur dan berkemah di bermain kemah. Ini lagi mikirin pegunungan. Mereka suasana pegunungan. sedang memikirkan Perasaannya senang suasana pegunungan soalnya bisa kemah dengan perasaan senang. dideket pegunungan Kartu 7

  Cerita :

Kartu tujuhhh... ceritanya tentang apa? Iniii,, orangnya lagi masak air.. masak

air??? Ini ininyaa raksasa..oo.. raksasa.. ini? ini manusianya ketakutan.

ketakutan? ooo... ini emang kenapa kok ketakutan? Takut dimangsa sama apa,

  sama raksasanya.. Oo,, takut dimangsa sama raksasanya. Ini dimana dek?

  Digunung.. dihutan.. dihutan? Iyaa.. oo, dihutan, ini manusianya.. ini kira-kira manusia anak-anak apa.. anak-anak.. anak-anak? Iyaa..

  Inquiry :

Ee.. yang dirasakan apa sama manusia anak-anaknya ini? takut.. ketakutan?

  Iyaa.. kalo yang dirasakan sama raksasa ini? seneng.. seneng? Seneng karena

  

apa? Kalo dapet bisa dimangsa.. ooo,, klo dapet bisa dimangsa.. trus akhirnya

gimana ceritanya? Ceritanya akhirnya ga bisa dapetin manusianya.. gimana dek?

  Ga bisa ndapetin, mangsa manusianya.. oo,, kenapa? Soalnya kabur manusianya..

  

oo.. manusianya kabur? Trus ga bisa ga jadi mangsa? Iyaa.. ooo.. dia mikirin

apa dek ini? makanan.. raksasa kan sukanya makanan.. ooo.. makanannya apa

emang? Daging.. daging.. ooo... okeee..

  Sumber cerita : cerita dongeng

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Manusia ketakutan Seorang yang ketakutan Kebutuhan akan rasa karena takut dimangsa karena ada bahaya / aman dari bahaya sama raksasanya. ancaman. Akhirnya orang Perasaan anak takut. tersebut berhasil Perasaan raksasa senang melarikan diri dari kalo dapet bisa dimangsa. bahaya / ancaman Akhirnya gak bisa tersebut. dapetin manusia soalnya kabur manusianya. Kartu 8

  Cerita :

Ini.. kartu delapannn.. ceritanya tentang apa? Ceritanya tentang keluarga..

keluarga.. keluarga lagi ngapain? Lagi berkumpul.. lagi berkumpul.. yang ini

siapa ini siapa ini siapa ini siapa?? Ini,, ini,, ini suami ini istri ini suami ini ehh,,

  ini suami ini istrinya ini suaminyaa.. ini anaknya ini anaknya.. oh, ini istrinya ini

  

suaminya, ini anaknya, ini anaknya?? Iyaa.. ooo... trus, kira-kira mereka tuh

disitu ngapain dek? Berkumpul.. berkumpul? Ohh,, Inquiry :

Trus yang dipikirkan disitu apa dek? Mereka tuh mikir apa toh disitu tuh?

  Mikirin rasanya, apa rasanya berkumpul bersama.. oo.. emang mereka ngrasain

  

apa? Senang.. seneng? Seneng karena? Bisa berkumpul bareng.. oo,, bisa

  

berkumpul bareng-bareng.. trus reaksi anak ini gimana dek? Jugak senang..

seneng? Seneng karena? Karena bisa berkumpul jugak.. eeemm.. trus akhirnya

mereka ngapain dek? Berkumpul minum teh.. berkumpul sambil?? Minum teh..

ooo... okeee...

  Sumber cerita : cerita bebas

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ceritanya tentang Keluarga yang merasa Kebutuhan berafiliasi keluarga lagi berkumpul. senang karena bisa dengan keluarga Mikirin rasanya, apa berkumpul bersama dan Kebutuhan oral - rasanya berkumpul beraktivitas bersama. bersama. Perasaan mereka senang bisa berkumpul bersama. Mereka berkumpul minum teh Kartu 9

  Cerita :

Nih.. ceritanya tentang apa gambar ini? anak kecil sendirian dikamar.. anak

kecil sendirian dikamar.. trus yang dipikirin tuh ngapain dek? Takut.. takut?

  Takut kenapa? Takut ada hantu kalo ga salah... takut hantu? Iyaa.. kok takut

  

hantu kenapa? Sepii,, rumahnya sepi.. oo.. rumahnya sepii.. trus perasaan dia

gimana dek? Ketakutann.. ketakutannya kya apa? Ketakutannya merinding..

merinding?? Oo.. merinding.. ini tadi anak apa cewek atau cwo dek? Cewek..

  cewekk? Iyaa.. trus perasaannya? Takutt.. merinding? Iyahhh.. nah, terus ini

  

akhirnya dia gimana? Akhirnya ga takut, orangtuanya langsung pulang

  kerumah.. oo.. lha emang sebenarnya orangtuanya kemana dek? Pergi kerja kayaknya.. hah? Pergi kerja.. oo.. pergi kerja.. orangtuanya pergi kerja trus dia? Dia sendirian dirumah, ditinggal pas dia tidur.. oo.. ditinggal pas dia masih

  

tidur?? Iyahh,, trus?? Teruuuss kenapa? Terus gimana? Yaa,, dia ditinggal pas

dia masih tidur, trus dianya? Trus dianya rasanya ga ketakutan lagi.. ga

ketakutan lagi?? Iyaa.. soalnya orangtuanya udah pulang.. oo.. orangtuanya dah

pulang.. okeee..

  Sumber cerita : pernah ngerasakan

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Anak kecil sendirian Seorang anak yang Kebutuhan untuk dikamar. Perasaannya sendirian di kamar. Ia mendapat rasa aman takut ada hantu kalo ga - ketakutan karena Kebutuhan kehadiran salah. rumahnya sepi. membayangkan sesuatu orangtua Akhirnya ga takut, yang tidak wajar (hantu). orangtuanya langsung Akhirnya orangtuanya pulang kerumah. Dia datang dan anak itu tidak sendirian dirumah, ketakutan lagi. ditinggal pas dia tidur. Sebelumnya ia ditinggal Trus dianya rasanya ga sendirian di rumah saat ketakutan lagi soalnya sedang tidur orangtuanya udah pulang Kartu 10

  Cerita :

Ini.. kalo menurut inez ceritanya tentang apa? Ee.. anaknya lagi mau mandi..

ee,, lagi mau mandi? Iyaa.. anak laki-laki atau perempuan? Laki-laki.. laki-

laki? Kira-kira umurnya berapa? 6,, nek ga 5.. 5.. 5 tahun? Iyaa.. 5 tahun, trus

dimandikan sama siapa? Ayahnya.. ayahnya? Iyaa.. oo dimandikan sama

ayahnya... trus mikir apa mereka? Mikirnyaa.. anaknya ya? He’e.. mikirnyaa,,

  mau mandi,, mau mandi pake air dingin atau air hangat.. oo.. mandi pake air

  

dingin atau air hangat.. nahh, trus kalo ayahnya ini mikir apa? Mikirin biar

  anaknya cepet mandi trus cepet siap-siap trus berangkat sekolah.. oo, anaknya berangkat sekolah.

  Inquiry :

Perasaannya gimana dek? Seneng.. seneng? Perasaannya siapa? Perasaannya

  adeknya.. anaknya seneng? Iyaa.. kalo perasaan ayahnya? Emm,, agak apa? Yah, seneng juga.. tapi gak seneng-seneng banget.. ga seneng-seneng banget ki

  

pie maksudnya? Maksudnya ga terlalu seneng... lho kenapa ga terlalu seneng?

  Yo kan kalo apa, anaknya mandinya lama dia bisa telat masuk kantor.. oo.. terus

  

akhirya gimana? Akhirnyaa, anaknya mandinya lama.. ayahnya apa, masuk

  kerjanya telat.. nah, terus? Anaknya mandinya lama trus ayahnya telat masuk

kantor, reaksinya dia sama anaknya gimana? Yahh,, anaknya jugak ga seneng..

ketakutan juga.. ketakutan? Kenapa kokketakutan? Takut dimarahi ayahnya, kalo mandinya lama trus apa masuk kerjanya telat.. oo,, masuk kerjanya telat..

  

tapi, anaknya tadi akhirnya mandinya lama? Iyaa.. nah, trus diapain sama

  

ayahnya? Yo ga apa.. dinasehati.. dinasehati? Iyaa,, ooo... Nasehatinya gimana?

Lain kali apa le mandi, mandinya agak cepet... ooo... yayayaya... okee...

  Sumber cerita : pernah ngalami

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anaknya lagi mau mandi, - Seorang anak yang Kebutuhan untuk dimandikan ayahnya. sedang dimandikan tergantung, dibantu Anaknya mikir mau ayahnya. Ayah ayah mandiin pake air dingin - memikirkan agar anaknya Kebutuhan akan atau air hangat. Ayahnya cepat mandi karena mau patuh terhadap mikirin biar anaknya berangkat sekolah dan orangtua cepet mandi trus cepet ayah tidak terlambat siap-siap trus berangkat kerja. Anak takut sekolah. Perasaan dimarahi ayah. Akhirnya ayahnya gak seneng- anak dinasehati supaya seneng banget soalnya lain kali mandi lebih kalo anaknya mandinya cepat. lama dia bisa telat masuk kantor. Anaknya takut dimarahi ayahnya, kalo mandinya lama trus apa masuk kerjanya telat. Akhirnya dinasehati ayahnya lain kali mandi agak cepet.

  Lampiran 5. Subjek 5 (NF)

  1. Identitas Subjek Inisial : NF Jenis Kelamin : Laki-laki Tempat/ tanggal lahir : Purworejo, 6 November 2002 Usia : 10 tahun Pendidikan : TK Pekerjaan : Pelajar Urutan Kelahiran : Anak tunggal Status Perkawinan : Belum menikah Agama : Islam

  2. Identitas Orang Tua Keterangan Ayah Ibu Inisial SW R Usia 44 tahun 38 tahun Pendidikan SMA SMA Pekerjaan Wiraswasta Wiraswasta Status Perkawinan Menikah Menikah Agama Islam Islam

  3. Latar Belakang Subjek Pada saat ini, masalah yang sedang dihadapi subjek yaitu bahwa subjek malas untuk belajar jika tidak ada PR, sehingga orangtuanya harus selalu menegurnya untuk belajar. Meskipun demikian, orangtua subjek mengaku bahwa itu masih hal yang normal dan wajar untuk anak seusianya. Masalah lain yang pernah subjek alami adalah ketika subjek kehilangan sepedanya saat pergi bermain cukup jauh bersama teman-temannya, sehingga saat pulang subjek dimarahi orangtuanya.

  Subjek mengaku senang memancing bersama temannya. Kegiatan subjek selain bersekolah adalah mengikuti ekstrakurikuler pramuka dan beberapa les. Orangtua subjek mengaku selalu berusaha untuk mendukung dan mengarahkan subjek dengan memasukkannya ke beberapa les, yaitu les badminton, renang, dan komputer. Orangtua subjek berkeinginan besar agar subjek yang merupakan anak tunggal bisa maju, paling tidak bisa sampai kuliah, sehingga kelak subjek bisa bernasib lebih baik dari kedua orangtuanya tersebut.

  Subjek mengaku memiliki banyak teman di sekolah, namun tidak memiliki teman ketika di rumah, sehingga lebih banyak menghabiskan waktu di rumah dengan menonton TV. Subjek jarang bermain ke luar rumah, biasanya temannya yang datang ke rumah. Hal ini disebabkan karena orangtua subjek membatasi pergaulan subjek di rumah dan karena pandangan orangtua subjek terhadap lingkungan di rumahnya yang menurut mereka kurang baik.

  Orangtua subjek mengaku bahwa subjek adalah anak yang penurut. Subjek mau menuruti apa yang dikatakan orangtuanya. Meskipun demikian, orangtua subjek juga mengaku bahwa subjek adalah anak yang malas membantu orangtua. Subjek juga susah untuk bangun dan kurangnya minat untuk belajar.

  Cara orangtua dalam mendisiplinkan subjek adalah dengan menegur dan terkadang sampai menyentil subjek. Meskipun demikian, menurut orangtua subjek masih dalam batas wajar dan anak laki-laki juga wajar diberi sedikit teguran fisik seperti itu. Subjek memandang ayah dan ibunya sebagai orangtua yang baik, namun juga sering marah apabila subjek tidak mendengarkan ayah dan ibunya.

  Level Tematik Tiap Kartu

  Kartu 1

  Cerita :

  Ini 3 orang anak lagi mau makan… makan sup.. terus apa ya…. Perasaannya seneng… apa ya… Coba apa coba…. Gak tau…

  

Inquiry : Seneng tapi perasaannya?... iya, seneng.. Kenapa?

  Karena mau makan, terus kalo abis makan kenyang… Emmm… Yang dipikirin

  

apa to dia?... Rasanya gimana gitu.. Rasa supnya? Iya.. Terus akhirnya?

Mereka senang, soalnya telah makan sup itu.. Emm.. Terus ada lagi gak?..

  enggak.

  Sumber cerita : Imajinasi

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Tiga orang anak lagi mau makan. Perasaannya seneng. Karena mau makan, terus kalo abis makan kenyang.

  Seorang anak senang karena terpenuhi kebutuhan makan

  • Kebutuhan makan / oral
Akhirnya mereka senang, soalnya telah makan sup itu Kartu 2

  Cerita : Tiga orang anak sedang bermain tarik tambang. Ehemm.. mereka sangat serius..

  Tetapi yang regu satu beranggota 2 orang, yang regu satu lagi beranggota 1 orang, jadi tidak seimbang… Emm… Tetapi akhirnya mereka senang karena telah memainkan permainan itu…

  

Inquiry : Tokoh utamanya yang siapa?.. Yang mana?.. Tokoh

  utamanya yang ini (menunjuk anak yang tengah), agak gemuk.. Yang dipikirin

  

apa dia? Yang dipikirin… dia senang gitu lho… menang kalah biasa, kan cuma

  main-mainan. Akhirnya mereka gimana? Seneng… Akhirnya udah selesai apa masih main lagi apa gimana?... masih main lagi..

  Sumber cerita

  : Mengarang Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Tiga orang anak sedang Tiga orang anak sedang - Kebutuhan bermain bermain tarik tambang, bermain dengan serius. (n. Play)

  Ada ketidak seimbangan - mereka sangat serius. Kebutuhan akan rasa Tetapi yang regu satu dalam permainan itu. keadilan beranggota 2 orang, yang Namun mereka bahagia regu satu lagi beranggota karena telah bermain. 1 orang, jadi tidak Anak merasa bahagia seimbang. Tetapi tanpa memikirkan akhirnya mereka senang kompetisi karena telah memainkan permainan itu. Yang dipikirin dia senang, menang kalah biasa, kan cuma main-mainan. Kartu 3

  Cerita :

  Bapak sedang duduk memegang rokok… Ehem.. Di sampingnya ada seorang anak melihat bapak itu merokok.. Sebelah kanan ini ada tongkat…

  

Inquiry : Ini siapanya bapaknya? Hubungannya apa?... Ini anak

  sama bapak.. Tokoh utamanya siapa?.. Bapaknya… Yang lagi dipikirin itu apa

  

sih?... Lagi mikir caranya ngerokok gimana.. hehe.. Terus perasaannya

gimana?.. Perasaannya senang, tapi anaknya tidak senang karena bapaknya

  ngerokok… emm.. Terus akhirnya gimana? Bapaknya seneng tapi anaknya tidak seneng…

  Sumber cerita

  : Mengarang Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ini anak melihat bapak Seorang anak sedang - Kebutuhan untuk merokok. Bapaknya lagi memperhatikan ayahnya menolak perilaku ayah mikir caranya ngerokok melakukan sesuatu. Ia yang buruk gimana. Perasaannya tidak menyukai aktivitas senang, tapi anaknya ayahnya (merokok). tidak senang karena bapaknya ngerokok Kartu 4

  Cerita :

  Ibu habis belanja, dan menggendong seorang anak.. Tapi seorang anak lainnya asyik bermain sepeda.

  

Inquiry : Tokoh utamanya siapa? Tokoh utamanya ibu.. Yang

dipikirin apa?.... Dia itu mau ngapain sih? ..nggendong anak, sambil membawa

  keranjang berisi botol… Terus yang dipikirin itu apa?.. Mau ke peternak sapi perah.. dia mau isi botol itu dengan susu.. Terus yang dirasain apa? Yang dirasaainnya cemas.. Kenapa? Kalau tidak sampai kecewa.. Sampai mana?.. Sampai ke peternak itu… Emm.. Terus dua anak ini siapa? Anaknya… Terus

  

mereka lagi ngapain?.... gak ada hubungannya sama ibunya? Kegiatannya

gak ada.

  Sumber cerita : Imajinasi

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ibu habis belanja, dan menggendong seorang anak.. Tapi seorang anak lainnya asyik bermain sepeda sendiri. Ibu menggendong anak, sambil membawa keranjang berisi botol.

  • Kebutuhan untuk otonom
  • Kebutuhan bermain
  • Kebutuhan untuk terpenuhinya kebutuhan oleh ibu

  Mau ke peternak sapi perah, dia mau isi botol itu dengan susu. Yang dirasaainnya cemas. Kalau tidak sampai ke peternak itu dia kecewa.

  Seorang ibu hendak melakukan sesuatu, sementara anaknya melakukan aktivitas lain (bermain). Ibu ingin memenuhi kebutuhan anaknya. Ibu merasa cemas dan akan kecewa jika tidak dapat memenuhi kebutuhan anaknya

  Kartu 5

  Cerita :

  Dua anak yang mau tidur, tetapi 2 anak itu sedang mengobrol.. bukannya tidur tapi mengobrol… Sementara orangtua mereka tidak ada… Perasaan mereka senang karena ada teman yang telah menemaninya tidur.. Udah..

  

Inquiry : Yang dipikirin? Yang dipikirin gak ada, karena asyik

  mengobrol… emm.. Terus akhirnya gimana? .. Akhirnya mereka berdua bangunnya kesiangan, karena terlalu malam untuk tidur. Ini hubungannya apa?.. kakak adik..

  Sumber cerita : Mengarang

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Dua anak kakak adik yang mau tidur, tetapi bukannya tidur tapi asyik mengobrol. Sementara orangtua mereka tidak ada. Perasaan mereka senang karena ada teman yang telah menemaninya tidur. Akhirnya mereka

  Ada dua bersaudara yang tidak beristirahat dan melakukan hal lain karena orangtuanya sedang tidak ada. Mereka bahagia karena bisa saling menemani. Keesokan harinya mereka terlambat bangun

  • Kebutuhan berelasi (n.

  Affiliation) dengan

  saudara

  • Kebutuhan otonomi
  • Kebutuhan bermain
berdua bangunnya kesiangan, karena terlalu malam untuk tidur Kartu 6

  Cerita :

  Ini 2 orang anak sedang bermimpi.. anak ini (menunjuk gambar anak yang atas) adalah ini (menunjuk gambar anak yang bawah)… Bermimpinya ada si surga..

  

Inquiry : Kalo ini siapa? (menunjuk gambar anak yang tengah)..

  Ini kakaknya… Tapi gak bermimpi, yang bermimpi adiknya (sambil menunjuk gambar).. Emm.. Perasaannya gimana?.. Seneng, soalnya mimpinya itu indah…

  

Terus akhirnya? Akhirnya bangunnya kesiangan karena keasyikan mimipinya itu

indah.

  Sumber cerita : Mengarang

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anak ini sedang Seorang anak merasa - Kebutuhan berfantasi bermimpi. Bermimpinya bahagia karena bermimpi ada si surga. Perasaannya berada di suatu tempat seneng, soalnya yang indah. Esoknya ia mimpinya itu indah. akan terlambat bangun Akhirnya bangunnya kesiangan karena keasyikan Kartu 7

  Cerita :

  Ini ada raksasa mau memakan seorang anak… perasaan anak itu takut karena raksasa itu mau makan anak itu.. Perasaan raksasa itu senang karena mau menyantap anak itu..

  

Inquiry : Tokoh utamanya siapa?.. Raksasanya… Senang?

  Senang.. Yang dipikiran apa?.. Yang dipikirin gak ada.. yang penting makan…

  

Akhirnya gimana?.. Akhirnya anak itu berhasil lolos dari kejaran raksasa itu.. dan

  Sumber cerita : Berfikir

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ada raksasa mau Anak yang cemas dan - Kebutuhan akan rasa memakan seorang anak. ketakutan karena sedang aman dari bahaya Perasaan anak itu takut menghadapi ancaman / karena raksasa itu mau bahaya (dimakan makan anak itu. Perasaan raksasa). Namun anak raksasa itu senang karena bisa keluar dari ancaman mau menyantap anak itu. tersebut. Yang dipikirin gak ada.. yang penting makan. Akhirnya anak itu berhasil lolos dari kejaran raksasa itu.. dan raksasa itu tidak jadi makan Kartu 8

  Cerita :

  Ini ada ibu-ibu yang sedang mengobrol dan anaknya itu mau mendekat, tapi dilarang oleh ibunya.. Dan ibunya menasehati anaknya agar bermain sendiri..

  

Inquiry : Tokoh utamanya siapa? Tokoh utamanya ibu sama

  anaknya.. Kalo salah satu? Ini ibunya… Perasaannya gimana? Perasaannya cemas kalo tahu apa yang sedang dibicarakan… Emm kalo anaknya tau?.. Iya..

  Terus akhirnya?.. Akhirnya anak itu pergi bermain… Sumber cerita : Imajinasi

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ibu-ibu yang sedang Seorang ibu melarang - Kebutuhan afiliasi mengobrol dan anaknya anaknya mengganggu dengan ibu itu mau mendekat, tapi kegiatannya dan ingin - Kebutuhan kepatuhan dilarang oleh ibunya. anaknya melakukan hal (n. Deference) pada Ibunya menasehati lain. Ibu khawatir jika ibu anaknya agar bermain anak mengetahui

  • Kebutuhan bermain sendiri. Perasaan ibu kegiatannya. Akhirnya
cemas kalo tahu apa yang anak melakukan kegiatan sedang dibicarakan. lain (bermain). Akhirnya anak itu pergi bermain.

  Kartu 9

  Cerita : Ini seorang anak yang sakit, tapi ditinggalin bapak ibunya dan sendirian di kamar..

  Perasaannya takut, soalnya sendirian..

  

Inquiry : Yang dipikirin apa? Yang dipikirin bapak ibunya datang

  atau enggak.. emm.. Terus akhirnya gimana?.. Akhirnya orangtuannya itu dateng dan udah membeli obat.

  Sumber cerita : Mengarang

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Seorang anak yang sakit, Kebutuhan kehadiran - Seorang anak yang sakit, tapi ditinggalin bapak ditinggal orangtuanya. Ia orangtua ibunya. Perasaannya akan takut karena sendiri. takut, soalnya sendirian Ia memikirkan di kamar. Yang dipikirin kedatangan orangtuanya. bapak ibunya datang atau Akhirnya orangtuanya enggak. Akhirnya datang membawa obat orangtuanya itu dateng dan udah membeli obat.

  Kartu 10

  Cerita : Ini ayah yang sedang memandikan anaknya.. Anaknya gak mau mandi sendiri..

  Terus perasaan ayah itu jengkel, karena anaknya gak mau mandi sendiri… mintanya dimandiin..

  

Inquiry : Yang dipikirin ayahnya ini apa? Yang dipikirin kenapa

  anaknya gak bisa mandi sendiri… Emm. Akhirnya? Akhirnya …anak itu mandi sendiri, karena telah… apa ya.. mandi sendiri gitulah… Akhirnya anaknya

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ayah yang sedang memandikan anaknya.

  Sumber cerita : Mengarang

  • Kebutuhan untuk tergantung, dibantu ayah
  • Kebutuhan akan kepatuhan (n. Deference) pada ayah
  • Kebutuhan kemandirian

  Anaknya gak mau mandi sendiri. Perasaan ayah itu jengkel, karena anaknya gak mau mandi sendiri, mintanya dimandiin. Yang dipikirin kenapa anaknya gak bisa mandi sendiri. Tapi akhirnya anak itu mandi sendiri

  Seorang ayah ingin anaknya melakukan sesuatu tapi anaknya menolak (untuk mandi sendiri). Maka sang ayah akan merasa kesal dan berfikir kenapa anaknya tidak mau melakukannya. Akhirnya anaknya mau melakukan

  Lampiran 6. Subjek 6 (RAPT)

  1. Identitas subjek Inisial : RAPT Jenis kelamin : Perempuan Tempat tanggal lahir : Yogyakarta 11 Februari 2007 Tempat tinggal : Surokasan MG 2. 506. Yogyakarta Usia : 6 Tahun Pendidikan : TK Urutan kelahiran : Anak Tunggal Agama : Katholik

  2. Identitas Orang Tua Keterangan Ayah Ibu

  Inisial FNJ TASW Umur 32 tahun 31 tahun Pendidikan SMA SMA Pekerjaan Wiraswasta Ibu Rumah Tangga Status perkawinan Menikah Menikah Agama Katholik Katholik

  3. Latar Belakang Subjek Saat ini subjek tinggal bersama kedua orang tuannya.Subjek adalah anak tunggal, di mana seluruh cinta dan perhatian kedua orang tuanya tercurah untuk dia. Untuk itu subjek merasa bahwa dirinya sangat dicintai oleh kedua orang tuanya.Subjek melihat dirinya sebagai pribadi yang selalu menyenangkan kedua orang tuanya.Subjek memiliki pembawaan yang ceria dan tidak pernah ngambek kalau dimarah atau ditegur oleh orang tunaya.

  Setiap hari subjek dihantar oleh ibunya ke sekolah, sedangkan ayah harus berangkat pagi-pagi ke tempat kerja.Ibu subjek menghantarnya sampai di kelas.Setelah selesai sekolah, subjek menunggu sampai ibunya menjemput.

  Sang ibu lebih sering menemani subjek serta lebih sabar mendampingi subjek pada saat belajar apabila dibandingkan dengan sang ayah, karena ayah selalu sibuk dan kurang mempunyai waktu untuk bisa menemani subjek. Apabila subjek tidak sanggup atau tidak mampu barulah sang ibu memegang tangan subjek untuk membantunya. Setelah selesai belajar, sang ibu membantu subjek untuk menyiapkan perlengkapan yang hendak dibawa ke sekolah besok pagi. Subjek merasa senang karena meskipun ayahnya terlihat sibuk, tetapi selalu ada waktu untuk memperhatikan subjek.Sang ayah selalu membawakan jajanan kalau pulang kerja. Terkadang membelikan boneka, ciki dan makanan- makan kecil yang disukai subjek.

  Dengan teman-teman yang lain di sekitar rumah, subjek bisa bermain, misalnya kalu ada waktu di sore hari, akan tetapi subjek sulit untuk bisa bermain dengan saudara sepupuhnya karena orangnya sangat kasar. Kalau mulai dikasari sama saudaranya subjek mengalah. Subjek berusaha untuk mengingatkan tetapi lebih banyak subjek tidak berhasil, karena sepupuhnya sangat nakal.

  Level Tematik Tiap Kartu

  Kartu 1

  Coba ceritakan apa yang terjadi dalam gambar ini? gambarnya Cerita :

  ini orang lagi makan. Ada bapa-bapa berdiri, terus yang makan itu teman- temannya.Itu bapanya yang cewek. Dia buat sup yang hangat dan dikasihkan kepada teman-temannya. Terus dia makan bersama-sama, terus, bapanya senang.Bagaimana perasaan mereka?Mereka senang, terus makan bersama, sambil…ayahnya senang, perut merekapun kenyang. Supnya yang hangat sangat enak banget. kira-kira apa yang membuat mereka senang?. Karena dibuatkan sup yang enak sama bapanya. Setelah makan mereka buat apa? Mereka akan membuat kejuatan untuk ayahnya. Kejutannya berupa apa ya?Kejutan eeee….dikasih hadiah HP untuk ayahnya. Ini siapa-siapa saja?Ini ada cowok, cewek, dan ada cowok lagi, dan ada bapanya. Cowoknya dua, dan ceweknya di tengah sendiri. Yang satu kakaknya dan yang satu lagi temannya . Kira-kita

  

setelah makan mereka buat apa? Setelah makan mereka bermain. Mereka

bermain apa? Yang cowok dua itu main sepak bola, sedangkan yang cewek main

  boneka barbye….. kenapa yang cowok harus main sepak bola?.... iya…. Kalau cowok khan harus main sepak bola, sedangkan kalu cewek khan harus main boneka.

  Inquiry :

Tadi pada kartu ini Via cerita tentang ada orang lagi makan bersama. Ide

ceritanya dari mana ya? .. dari melihat gambar terus via cerita.

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Orang lagi makan. Ada Seorang ayah yang Kebutuhan terpenuhi - bapa-bapa berdiri, terus membuatkan makanan . kebutuhannya oleh yang makan itu teman- Anak-anaknya senang ayah temannya. Dia buat sup karena bisa makan Kebutuhan berafiliasi - yang hangat dan bersama. Setelah makan dengan teman

  • dikasihkan kepada mereka membuat kejutan Kebutuhan teman-temannya. Terus untuk ayahnya. Setelah menyenangkan ayah dia makan bersama-sama, itu mereka bermain. (memberi kejutan)
  • terus, bapanya senang. Kebutuhan bermain Mereka senang, terus makan bersama, sambil ayahnya senang, perut merekapun kenyang. Mereka akan membuat kejuatan untuk ayahnya. Setelah makan mereka bermain. Yang cowok dua itu main sepak bola, sedangkan yang cewek main boneka barbye Kartu 2

  

Cerita : Kalau yang ini mereka sedang buat apa?Mereka sedang

  bermain tarik-tarikan. Terus ini siap-siapa saja?.... ini ada cowoknya tiga. Uda besar…… apa yang mereka lakukan?.. Nah… itu mereka bermain tarik-tarian, yang sini satu dan di sini dua…. Yang ini kuat dan yang ini tidak kuat….. kenapa

  

yang satu kuat dan yang satu tidak kuat?. Karena yang ini Cuma orang satu,

  yang ini khan..mereka dua orang apa yang mereka rasakan?...mereka senag karena bisa bermain pada teman-teman.Setelah bermain, mereka membuat apa? Setelah bermain merekamembuat kejutan kepada teman-teman. Bagaimana

  

perasaan yang menang?.Yang menang merasa senang.Terus yang kalah

bagaimana persaanya?Yang kala merasa sedih……karena tidak menang.Setelah

selesai bermain, mereka buat apa?....Mereka membuat kejutan kepada

  temannya. Mereka buat kartu dan dikasiin ke temannya. Yang ini kasihkan ke ini.Yang kalah kasihkan kartu kepada yang menang.Yang menang yang dua orang. Mereka bahagia banget, karena dapat kartu dari temanya yang kalah.Terus

  

yang kalah dapat apa? Yang kalah tidak dapat apa-apa…. Terus apa

  ….

perasaannya? Dia sangat sdih…. Terus apa yang dia buat?….Dia membuat

kartu untuk temannya yang menang.

  Inquiry :

Tadi pada kartu ini Via cerita tentang ada teman yang lagi main tarik-tarikan.

  Ide ceritanya dari mana ya? ..

  dari melihat gambar terus via cerita. Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  Anak-anak yang sedang - Mereka sedang bermain Kebutuhan bermain

  • tarik-tarikan. yang sini bermain. Ada kelompok Kebutuhan berafiliasi satu dan di sini dua, yang yang kuat dan ada yang dengan teman-teman ini kuat dan yang ini - lemah. Mereka senang Kebutuhan akan tidak kuat. mereka karena bisa bermain prestasi / menang senang karena bisa bersama. Kelompok yang bermain pada teman- menang merasa senang teman. Setelah bermain karena mendapat hadiah merekamembuat kejutan dari kelompok yang kepada teman- kalah. Sedangkan yang teman.Yang menang kelompok yang kalah merasa senang. Yang merasa sedih kala merasa sedih karena tidak menang. Mereka buat kartu dan dikasiin ke temannya. Yang ini kasihkan ke ini. Yang kalah kasihkan kartu kepada yang menang. Yang menang yang dua orang. Mereka bahagia banget, karena dapat kartu dari temanya yang kalah Kartu 3

  

Cerita : Ini siapa dengan siap?Kalau ini bapanya dan anaknya.Anaknya

  duduk dibawa.Sedangkan .ayahnya duduk di kursi….terus ayahnya sambil duduk, sambil bawa rokok….Kenapa anaknya duduk di bawa?......kalau anaknya duduk di bawa itu…paling bapanya itu bapa bapa tiri…. Terus bapanya sedang buat

  

apa? Sedang… eeeeee… lagi ngapain baanya ya... .... eh… sedang berpikir sama

  merokok? Kira-kira berpikir apa ya?....pikir apa ya?..... e,,,, kayanya dia mau beli mobil…. Beli mobil untuk apa?Buat jalan-jalan sama istrinya, jalan-jalan kemana ya?.... jalan-jalan ke malioboro….. apa yang mereka rasakan….

  

pikirkan?.....yang anaknya itu,,, kok aku nda diajak sama ayah,,, kok Cuma ibu

  saja…. Kenapa anaknya nda diajak? Masalahnya kalau anaknya pecahin piring atau gelas, ayahnya marah… terus ibunya itu masih sayang sama anaknya, terus ibunya itu bilang, mas anakmu nda diajak to? Terus anaknya nangis, masalahnya dia nda diajak… terus suaminya bilang..….uda sana…. Anakmu ambil dulu…..

  

terus jadi ikut nda anaknya? Jadi….. bagaimana perasaannya? Senang…..

  karena diajak jalan-jalan ke Malioboro

  Inquiry :

Tadi pada kartu ini Via cerita tentang ada ada seorang bapa dan anaknya yang

lagi duduk, kira-kira ide ceritanya dari mana ya? .. dari melihat gambar ini lalu

  via cerita. Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Kalau ini bapanya dan Seorang ayah sedang Kebutuhan kasih - anaknya. Anaknya duduk memikirkan mengajak sayang ayah dibawah. ibu pergi. Anak Kebutuhan akan - Sedangkanayahnya memikirkan kenapa ia perhatian ayah

  • duduk di kursi bawa tidak diajak oleh Kebutuhan untuk rokok. kalau anaknya ayahnya. Sebelumnya hiburan (jalan-jalan) duduk di bawa itu paling anaknya membuat bapanya itu bapa tiri. kesalahan sehingga ayah Bapaknya berfikir mau marah. Ibu yang sayang beli mobil buat jalan- dengan anak itu membela jalan sama istrinya. anak dan bertanya pada Anaknya itu memikirkan ayah kenapa anak tidak kok aku nda diajak sama diajak. Ahirnya ayah ayah, kok Cuma ibu saja. memperbolehkan. Masalahnya kalau Perasaan anak pun anaknya pecahin piring senang karena di ajak atau gelas, ayahnya jalan-jalan. marah, terus ibunya itu masih sayang sama anaknya, terus ibunya itu bilang, mas anakmu nda diajak to? Terus anaknya

  nangis, masalahnya dia nda diajak… terus suaminya bilang..….uda sana…. Anakmu ambil dulu. Terus anaknya jadi ikut. Perasaannya senang karena diajak jalan-jalan.

  Kartu 4

  

Cerita : Ini ceweknya( ibu-ibu ) tu sedang jalan, terus ada yang ikutin

  sambil naik sepeda….. terus ceweknya itu mau jalan-jalan sama anaknya…. Dia berdandan cantik….dia mau berjumpa sama suaminya. Mereka mau pergi jauh banget….. jaunya ke mana ya?....... jauhnya ke Surabaya…. Terus anaknya kecapean, badanya panas, terus mereka pulang dan tidak jadi ke Surabaya….. terus suaminya marah-marah… kenapa kamu nda jadi ke Surabaya?...... anakku sakit mas……terus.. itu…….dia itu paginya itu badanya sudah dingin, terus panas lagi… terus dibelikan obat sama ibunya……terus kalu sakit begitu diminumin obat, supaya tidak sakit lagi…… anaknya sakit karena

  

apa?........karena kecapean naik sepeda……. Apa perasaan mereka?....... anaknya

  itu senang karena bisa naik sepeda, tetapi pada waktu dia sakit, dia merasa sdedih. …ini nanti akhrnya bagaiman…… akhirnya mereka jalan… terus cowonya tidak naik sepeda, karena sepedanya rusak….akhirnya jalan dan setelah sampai Surabaya, suaminya tidak marah lagi……

  Inquiry :

Tadi pada kartu ini Via cerita tentang ibu-ibu yang lagi jalan bersama

anaknya. -kira ide ceritanya dari mana ya? .. dari melihat gambar ini, terus via

  cerita. Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ibu tu sedang jalan, terus Seorang istri dan anaknya Kebutuhan dibantu / ada yang ikutin sambil dalam perjalanan jauh dirawat ibu
  • naik sepeda, anaknya. hendak menemui ayah. Kebutuhan berafiliasi Dia berdandan cantik, Anaknya kecapekan dan dengan orangtua mau berjumpa sama sakit, sehingga mereka suaminya. Mereka mau pulang. Ayah marah pergi jauh banget ke kenapa mereka tidak jadi Surabaya. Anaknya menemuinya. Ibu berkata kecapean, badanya panas, bahwa anak sedang sakit.
terus mereka pulang dan Kemudian ibu tidak jadi ke Surabaya. membelikan obat dan terus suaminya marah- anaknya sembuh. marah, kenapa kamu nda Akhirnya mereka jadi ke Surabaya?...... kembali melanjutkan anakku sakit mas, dia itu perjalanan menemui paginya itu badanya ayah, setelah sampai ayah sudah dingin, terus panas tidak marah lagi. lagi. Terus dibelikan obat sama ibunya, kalu sakit begitu diminumin obat, supaya tidak sakit lagi. Waktu dia sakit, dia merasa sedih, akhirnya mereka jalan terus tidak naik sepeda, karena sepedanya rusak….akhirnya jalan dan setelah sampai Surabaya, suaminya tidak marah lagi Kartu 5

  

Cerita : Kalau ini… ada dua anak sedang tidur…terus bapa ibunya itu

  tidak ada,,,, bapa ibunya pergi karena anknya nakal……jadinya dia berdua. .. dia itu sedih, keran tidak ada yang ,yang nemani dia Cuma berdua. Yang satu cewek, yang satu cowok.Dulu kan pas anaknya nda nakal, Bapa ibunya ada disitu, minumin anaknya dulu pas masih bayi. Sekarang anaknya sudah dewasa, jadinya dia nakal….. nakalnya ngapain…? Mobilnya ayahnya dicoret coret…… terus

  

bapanya bilang apa?…bilang sama istrinya, bu, ini gimana ini , ini mobilku

  dicotret-coter sama anakmu…, ya uda sana beli lagi Tapi saya tidak punya uang, kalau gitu pake uangmu aja…terus mereka beli lagi sama uang ibunya.

  Inquiry :

Tadi pada kartu ini Via cerita tentang dua anak yang sedang tidur, tidak

ditemani, karena ibunya ke jakarta. Kira-kita ide ceritanya dari mana ya? . dari

  melihat gambar terus via cerita.

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ada dua anak sedang Dua orang anak yang Kebutuhan akan tidur, terus bapa ibunya sedang tidur sendiri, kehadiran orangtua itu tidak ada, bapa ibunya orangtuanya tidak ada Kebutuhan merasa - pergi karena anaknya karena ditinggal. bersalah nakal, jadinya dia berdua. Perasaannya sedih karena Dia itu sedih, karena tidak ada yang tidak ada yang menemani. Mereka ,yangnemani dia, cuma ditinggal orangtuanya berdua. Dulu kan pas karena mereka membuat anaknya nda nakal, Bapa kesalahan. ibunya ada disitu, minumin anaknya dulu pas masih bayi. Sekarang anaknya sudah dewasa, jadinya dia nakal. Kartu 6

  

Cerita : Ayah sama ibunya tidur di kasur, anaknya tidur dibawa. kenapa

anaknya tidur di bawa?...Masalahnya anaknya itu nakal. Nakalnya kenapa?

  Karena dia sering marah-marah sama ayah, ibunya.Dia marah sama papa ibunya

  

karena apa? Karena nda dibelikan mainan….. khan temannya itu punya mainan,

  terus, aku kok nda dibeliin mainan ya?… Papa khan sudah nda punya uang terus dia menagngis sambil marah . terus?... terus jadinya dia tidur di bawa. Terus dia itu agak kedinginan. Dia itu tidur dekat pohon, kalu ibunya itu nda.Terus anaknya itu tidak jadi tidur.Padahal bapa sama ibunya sudah tidur karena uda malam. Anaknya itu kalau disuruh tidur siang, nda mau. kenapa nda mau tidur siang

  

?karena temannya banyak… tapi karena dia nakal. Maka sekarang dia tidak punya

  teman lagi…. Nakalnya ngapain? Dia buat apa sama temannya?Temannya itu tau.Kok anaknya bapa, ibu itu kok sering marah-marah ya? Jepet ibunya dipatahin, terus kalau tempatnya bapanya, dia mau minum kopi, dijatuhin kopinya. Terus perasaan bapanya gimana?Bapanya marah, Tapi dia perasaanya gini, aduh kok anakku nakal ya? anaknya sedi. Karena tidak punya teman. Bapa ibunya juga sedi, karena anaknya nakal., terus kalu tidur,bapa ibunya selimutnya tebal, Kalau anaknya selimutnya kecil. nakalnya buat apa saja…. Kalau ada yang main sepak bola e tolong ambilkan, terus bolanya dilemparkan ke kebun.ini akhir

  

ceritanya bagaimana?Akhirnya anak itu berbaik lagi sama bapa, ibunya, terus bapa ibunya senang, anaknya juga senang,,,, karena punya banyak teman lagi. ini lalu cerita. Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ayah sama ibunya tidur di kasur, anaknya tidur dibawah, karena anaknya nakal. Dia sering marah- marah sama ayah, ibunya.Karena nda dibelikan mainan,temannya itu punya mainan, terus, aku kok nda dibeliin mainan ya?Papa khan sudah nda punya uang terus dia menangis sambil marah. Anaknya itu kalau disuruh tidur siang, nda mau, karena temannya banyak tapi karena dia nakal. Maka sekarang dia tidak punya teman lagi. Temannya itu tau. Kok anaknya bapa, ibu itu kok sering marah-marah ya? Jepet ibunya dipatahin, terus kalau tempatnya bapanya, dia mau minum kopi, dijatuhin kopinya. Bapanya marah, Tapi dia perasaanya gini, aduh kok anakku nakal ya? anaknya sedih karena tidak punya teman. Bapa ibunya juga sedih, karena anaknya nakal., terus kalu tidur,bapa ibunya

  Seorang anak yang nakal akan dihukum orangtuanya. Anak marah-marah karena tidak dibelikan mainan padahal teman-temannya punya. Anak itu tidak punya teman karena teman-temannya tahu kenakalannya. Ayah dan ibu sedih karena anaknya nakal. Sedangkan anak sedih karena tidak memiliki teman. Akhirnya mereka berdamai sehingga ayah dan ibu senang, dan anak juga senang karena memiliki banyak teman lagi

  Inquiry :

Tadi pada kartu ini Via cerita tentang anak yang tidur di lantai, terus bapa

ibunya tidur di kasur. kira ide ceritanya dari mana ya? .. dari melihat gambar

  • Kebutuhan merasa bersalah
  • Kebutuhan untuk memiliki barang (mainan)
  • Kebutuhan kasih sayang/relasi baik dengan orang tua
  • Kebutuhan akan pertemanan / memiliki teman
selimutnya tebal, Kalau anaknya selimutnya kecil.Akhirnya anak itu berbaik lagi sama bapa, ibunya, terus bapa ibunya senang, anaknya juga senang,,,, karena punya banyak teman lagi.

  Kartu 7

  

Cerita : Ini ada anak yang manjat pohon, dan ada raksasa yang mau

  nangkap. Anak yang mau manjat pohon itu ketakutan. takut kenapa D ?Takutnya karena raksasa itu menakutkan. Giginya seperti fampir, terus dia teriak-teriak, tapi nda dengar, karena ayahnya sama ibunya lagi tidur, karena kecapean. Capenya

  

kenapa?Karenaayahnya juga naik pohondan menemui raksasa. Padahal dia itu

  mau petik buah mangga. Dia khan bawa keranjang, terus ada buah blu beri, mangga, anggur, apel labu, buah matoa, terus dia itu sering nyari dan manjat.Ayahnya itu pesan, jangan manjat jauh-jauh, ada raksasa. Terus anaknya itu nda percaya, akhirnya anaknya itu ketemu dengan raksas, terus raksasa itu menangkap dia dan mau dimakan sama raksasa, terus anak itu bilang, jangan nangkap aku. Kenapa kamu nangkap aku? Terus raksasa itu bilang, aku mau makan kamu. Terus?…terus raksasa akhirnya baik sama dia. Kita baikin aja. Maafin aku ya, kita teman aja ya. Iya.Terus raksasa itu metikin buahnya..Terus ibunya itu manggil, Via—via, ya bu, aku dapat buah banyak. Tapi khan ada raksasanya, tapi raksasa itu nolongin aku metikin buah. oh ya…ternyata kamu selamat ya d. iya. terus bagaimna perasaan anak itu?.. tadinya agak sedih, bingung, tapiakhirnya dia senang karena raksasa itu menlong dia.

  Inquiry :

Tadi pada kartu ini Via cerita tentang seorang anak yang dikejar raksasa. kira

ide ceritanya dari mana ya? .. dari melihat gambar

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ini adaanak yang manjat Seorang anak yang Kebutuhan akan rasa - pohon, dan ada raksasa berada dalam bahya / aman dari bahaya yang mau nangkap. Anak ancaman karena tidak Kebutuhan kehadiran - yang mau manjat pohon mendengarkan nasehat dan perhatian itu ketakutan karena ayahnya. Anak tersebut orangtua

  • raksasa itu menakutkan. minta tolong, namun Rasa bersalah karena Terus dia teriak-teriak, tidak ada yang menolong melanggar tapi nda dengar, karena karena orangtuanya ayahnya sama ibunya lagi sedang tidur. Namun tidur, karena akhirnya ia bisa selamat kecapeanDia khan bawa dari ancaman tersebut. keranjang terus nyari buah dan manjat. Ayahnya itu pesan, jangan manjat jauh-jauh, ada raksasa. Terus anaknya itu nda percaya, akhirnya anaknya itu ketemu dengan raksas, terus raksasa itu menangkap dia dan mau dimakan sama raksasa. Terus akhirnya raksasanya jadi baik dan nolongin metikin buah. Perasaannya tadinya agak

  sedih, bingung, tapiakhirnya dia senang karena raksasa itu menlong dia Kartu 8

  

Cerita : Ini ada cowok, cewek, terus cewek, ada anak kecil cowok.Ini

hubungan mereka apa?Ini mereka kaka adik atau apa..kalau itu istri sama

  cowonya ( suaminya ), yang itu adeknya, yang sudah tua itu kakanya. Kalau yang masih kecil itu anaknya yang sudah tua.Mereka sedang buat apa?Sedang merayakan ulang tahun.Yang mana yang ulang tahun?Yang kecil. Ulang tahun

  

ke berapa?.....ulang tahun ke 6. Bagaimana perasaanya yang ulang tahun

itu?Dia merasa senang…. Senangnya karena apa?.Karena dikasih kado, terus

  dikasih roti ulang tahun, dihadiain sepeda, terus rumahnya dihiasi, terus temannya juga kasih kad. Dia bahagia, ayahnya juga bahagia, ibunya juga bahagia, karena ibunya juga ulang tahun, kebetulan ulang tahunnya sama. Setelah

  

itu meraka ngapain?.. Setelah itu, kalau yang cewek itu dikasiin cincin,

sedangkan kalau yang cowok itu dikasihin sepeda.

  Inquiry :

Tadi pada kartu ini Via cerita tentang satu keluarga yang sedang merayakan

ulang tahun. kira ide ceritanya dari mana ya? .. dari melihat melihat gambar

  ini. Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  Keluarga yang sedang - Keluarga yang sedang Kebutuhan merayakan ulang tahun merayakan ulangtahun mendapatkan anak yang kecil. Dia anak. Anak merasa perhatian dari orang merasa senang. Karena senang karena mendapat tua dan teman dikasih kado, terus

  Kebutuhan untuk - hadiah. Ibunya juga dikasih roti ulang tahun, bahagia karena kebetulan memiliki barang dihadiain sepeda, terus ulang tahunnya di hari (hadiah) rumahnya dihiasi, terus yang sama. temannya juga kasih kado. Dia bahagia, ayahnya juga bahagia, ibunya juga bahagia, karena ibunya juga ulang tahun, kebetulan ulang tahunnya sama Kartu 9

  

Cerita : Itu ada anak kecil… dia itu mimpi…. Mimpinya apa ?mimpinya

itu, dia ditinggal pergi sama ibunya….. ibunnya ke mana? Ibunya itu ke jakarta.

  

Untuk apa ?untuk nyari uang. Dia itu tadinya itu tidurnya ditemani sama ibunya,

  setalah dia bangun, dia lihat kok bapa sama ibunya nda ada ya? Terus dia itu nyari Hp… tapi HP nya nda ada…terus dia ke tetangga, terus pinjam HP temannya terus dia nyari nomor ibunya ternyata nda ada. Temannya itu bilang, mana nomor ibunya?, Kayanya dulu uda dicatetein sama ibu, tapi setelah dia nyari, nda ada. Akhirnya dia cari lagi dan ketemu, setelah dicoba ternyata, itu salah….ternyata itunomornya nomor tetangga… .. dia menangis karena dia merasa sedih, kok saya ditinggal sama ayah dan ibuku….. terus dia melihat… kok ada yang jalan-jalan…. Ternyata ayah dan ibunya datang….. terus mereka buat kejutan untuk dia…

  

kejutannya apa?Kejuatannya dibelikan sepeda…… kenapa diberi hadia?’’’

  karena dia khan ulang tahun…… terus dia merasa senang.Dia dibelikan sepeda, bola, sepatu, baju, cicinci, terus disekolahin di TK…. BPS. Dia senang di sekolah, karena di sekolah itu ada bu Guru Sri, bu guru Wati, ada juga pa gurunya. Anak itu senang sekali karena dia dapt teman banyak sekali…. Ayahnya dan ibunya juga senang.

  Inquiry :

Tadi pada kartu ini Via cerita tentang seorang anak kecil yang bermimpi

dirtinggal pergi oleh ibunya. Kira-kira ide ceritanya dari mana ? .. dari melihat

  gambar Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Itu ada anak kecil lagi Seorang anak yang Kebutuhan kehadiran mimpi ditinggal pergi sedang tidur dan orang tua sama ibunya. Ibunya bermimpi. Saat bangun ia - Kebutuhan berafiliasi pergi untuk nyari uang. ditinggal ibunya untuk dengan orang tua Dia itu tadinya itu bekerja. Ia meminta Kebutuhan untuk - tidurnya ditemani sama bantuan pada orang lain memiliki teman ibunya, setalah dia

  Kebutuhan memiliki - untuk mencari ibunya, bangun, dia lihat kok namun gagal. Ia merasa barang bapa sama ibunya nda sedih karena ditinggal ada. Dia minjem HP ke ayah dan ibunya. Namun tetangga untuk hubungi ternyata orangtuanya ibunya, namun tidak datang, dan memberi ia berhasil.dia menangis kejutan. Anak diberi karena dia merasa sedih, banyak hadiah dan kok saya ditinggal sama disekolahkan. ayah dan ibu terus dia Perasaannya senang melihat kok ada yang karena memiliki banyak jalan-jalan. Ternyata teman. ayah dan ibunya datang, terus mereka buat kejutan untuk diadibelikan sepedabola, sepatu, baju, cicinci, terus disekolahin di TKAnak itu senang sekali karena dia dapt teman banyak sekali, Ayahnya dan ibunya juga senang.

  Kartu 10

Cerita : Anaknya itu mau mandi, tapi anaknya Itu tidak mau

  mandi…kenapa nda mau mandi?Karena maunya main terus.Main apa?Dia main sepak bola, terus dia itu kedinginan, terus dia itu tidak mau mandi, tapi ibunya bilang, ayo mandi, kalau kamu tidak mau mandi, nanti badanmu bau loh. Terus akhirnya mau mandi. Dia mandi pake air hangat, akhirnya badanya itu wangi. Dia pake bedak, pake minyak telon, terus dia itu badanya hangat, terus ibunya itu bilang, mas, kok badanya anak kita panas ya? Terus muntah, terus dibelikan obat anti radang, formula 44, terus obat anti radang, terus dikasikan plester, terus besok paginya badannya tidak panas lagi, terus anak itu bilang, bapa, ibu, aku ngak mau minum es. Saya mau minum yang hangat saja, saya nda mau main lagi, saya mau tidur siang saja.Terus bapa sama ibunya bilang, nah itu namanya anak bapa sama ibu memang ok….. terus dia itu sekarang minumnya jeruk hangat, es hangat, terus tidur siang, habis tidur siang makan soto, terus minum teh hangat.

  Inquery :

Tadi pada kartu ini Via cerita tentang seorang anak yang tidak mau mandi,

karen inginnya bermain terus. Kira-kira ide ceritanya dari mana ya? .. dari

  melihat gambar Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anaknya itu mau mandi, - Seorang anak yang mau Kebutuhan bermain tapi anaknya Itu tidak mandi. Awalnya tidak - Kebutuhan mematuhi mau mandi. Karena mau karena ingin terus orang tua maunya main terus. terus bermain. Namun ibunya Kebutuhan akan - dia itu tidak mau mandi, menasehati, sehingga dirawat ibu tapi ibunya bilang, ayo akhirnya ia mau mandi. Kebutuhan - mandi, kalau kamu tidak Ibu merasa bahwa badan diperhatikan ibu mau mandi, nanti anaknya tidak sehat. Lalu Kebutuhan untuk - badanmu bau loh. Terus anak sakit. Kemudian diakui/ dihargai atas akhirnya mau mandi. Dia ibunya membelikan obat kepatuhan mandi pake air hangat, dan merawat anak. akhirnya badanya itu Besoknya anak sembuh wangi. Dia pake bedak, dan berjanji untuk hidup pake minyak telon, terus lebih sehat lagi. Ayah dan dia itu badanya hangat. ibu bangga akan tekad terus ibunya itu bilang, anaknya. mas, kok badanya anak kita panas ya? Terus muntah, terus dibelikan obat anti radang, formula 44, terus obat anti radang, terus dikasikan plester, terus besok paginya badannya tidak panas lagi, terus anak itu bilang, bapak, ibu, aku ngak mau minum es. Saya mau minum yang hangat saja, saya nda mau main lagi, saya mau tidur siang saja.

  Terus bapa sama ibunya bilang, nah itu namanya anak bapa sama ibu memang ok….. terus dia itu sekarang minumnya jeruk hangat, es hangat, terus tidur siang, habis tidur siang makan soto, terus minum teh hangat

  Lampiran 7. Subjek 7 (SW)

  1. Identitas Subjek Inisial : SW Jenis Kelamin : Perempuan Tempat,Tanggal lahir : Sleman, 17 September 2005 Usia : 7 tahun Pendidikan : TK Pekerjaan : Pelajar Urutan Kelahiran : Anak tunggal Status Perkawinan : Belum Kawin Agama : Islam

  2. Identitas Orang Tua Keterangan Ayah Ibu Nama S SS Usia 32 tahun 36 tahun Pendidikan SD SD Pekerjaan Petani Petani Status Perkawinan Kawin Kawin Agama Islam Islam

  3. Latar Belakang Subjek Subjek termasuk anak yang cukup supel ketika bertemu dengan orang baru. Dia juga merupakan anak tunggal di keluarganya sehingga kedua orangtua subjek sangat memperhatikan perkembangan subjek.

  Subjek mempunyai hobi bermain sepeda dengan teman-teman dilingkungan rumahnya.Seperti anak-anak pada umumnya, subjek sangat senang bermain bersama teman-temannya. Baik di lingkungan sekolah maupun rumah ketika ada waktu istirahat subjek akan bermain bersama dengan teman-temannya.

  Saat ini subjek sudah mulai mengerti mengenai konsep diri yang diamiliki. Subjek menjelaskan bahwa dirinya adalah anak yang suka bermain, rajin dan sedikit pemalu. Jika bertemu dengan orang baru yang belum dikenal,subjek perlu beberapa waktu untuk menyesuaikan diri. Dia juga anak yang sangat rajin. Hal ini dilihat dari rajinnya subjek dalam belajar dan mengerjakan tugas dari gurunya. Dalam mengerjakan tugas, ia akan berusaha mengerjakan tugasnya sendiri dan jika diamerasa kesulitan maka dia akan meminta orangtuanya untuk membantu menyelesaikan tugasnya tersebut.

  Subjek adalah anak tunggal di keluarganya. Hal ini membuat subjek dekat dengan kedua orangtuanya. Namun subjek menjelaskan bahwa dirinya lebih dekat dengan ibu karena lebih sering menghabiskan dengan ibu.Subjek biasanya bertemu dengan ayahnya ketika malam hari saat ayahnya beristirahat setelah pulang bekerja. Ketika bersama ayahnya biasanya subjek akan bercanda dan bersama-sama menonton TV dirumah. Subjek menceritakan bahwa dirinya sangat senang saat bisa bersama-sama dengan orangtuanya. Saat-saat itu adalah ketika subjek bisa makan bersama ayah dan ibunya ataupun saat subjek bisa bermain dengan ayah ibunya di waktu senggang. Di sisi lain subjek menjelaskan bahwa terkadang ibunya akan menjadi galak ketika subjek pulang terlalu sore ketika bersepeda dengan teman-temannya. Ibu subjek juga akan menegur subjek jika dalam sehari subjek meminta jajan yang terlalu banyak.

  Subjek saat ini juga sudah diajarkan untuk mulai mandiri dengan cara mencuci pakaian dalam sendiri juga membantu orangtuanya membersihkan rumah seperti menyapu. Hal tersebut dimaksudkan ibu subjek agar subjek sudah terbiasa untuk mandiri sejak masih kecil.

  Level Tematik Tiap Kartu

  Kartu 1

  Cerita :

  Ini tentang orang yang makan.Yang makan siapa aja?Anak laki-laki.ini namanya siapa? nggak ada namanya. terserah. Ini siapa?Ini anaknya.trus kalo yang ini? Ini Patung.Oh ini patung, kalo mereka ini perasaannya kayak gimana? Senang

  

atau sedih atau bingung atau gimana? Senang.Kok senang kenapa?karena

  sedang makan. Ini makannya mereka bareng-bareng?Iya mereka makan bersama.Trus sebelumnya sebelum makan mereka ngapain? Berdoa.Berdoa

  

dulu , trus habis itu habis makan mereka mau ngapain lagi? Cuci piring,

melakukan kegiatan lain nggak? Iya.Apa? Mencuci piring.Trus mereka waktu

makan ngapain aja?Hhmm. ini makan apa to mereka? hmm makan nasi. Trus

ini tokoh utamanya yang mana? Yang ini (menunjuk salah satu gambar anak

  kecil).Biasanya septi kalo liat cerita yang kayak gini darimana? Dari bu guru.Ini tadi mereka habis makan trus berdoa. Oh ya mereka waktu makan mikirin apa? Hmm mikirin.Mikirin apa waktu makan? Mikirin senang.

  Inquiry :

  

Kira-kira ini siapa aja? Ini kakak, ibu sama ayah. Kakaknya cowok apa cewek?

  Cowok.Kalo ini apa? Ini gambar orang.Orangnya lagi ngapain?Baru melihat yang pada makan. Orangnya siapa itu?Adik.Adiknya lagi ngliatin makan

  

ya?Iya. Adiknya kok nggak ikut makan kenapa?Nggak tau.Cuma ngliatin aja

nggak ikut makan kenapa? Nggak mau makan adik.Sebelumnya habis pada

ngapain?Cuci tangan. Lainnya?membuka pintu. Di ruangan ini mereka

ngobrol-ngobrol nggak? Nggak.Cuma makan aja?Iya.Kan critanya membuka

pintu memang mereka darimana? Dari luar.Dari luar darimana?Dari

  pergi.Pergi kemana?Ke pasar. Yang pergi kepasar siapa?Orang 4 ini.Nah

  

setelah selesai makan mereka ngapain? Cuci tangan.Yang cuci tangan

siapa?Orang 3.Setelah selesai berkegiatan ini, mereka ngapain? Pada

  tidur.Kenapa kok tidur? Kok habis makan tidur karena apa? Tidur siang bersama.Mereka tidur karena apa? Kesal (capek).

  Tokoh Utama :Anak kecil laki-laki

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ini tentang anak yang Anak-anak yang senang - Kebutuhan makan / makan. Perasaannya karena makan bersama. oral senang karena sedang Sebelum makan mereka Kebutuhan menaati - makan. Makannya berdoa dan setelah makan peraturan bersama. Sebelum makan mencuci alat makannya. - Kebutuhan untuk berdoa, setelah makan Setelah itu mereka tidur beristirahat (tidur) cuci piring. Setelah itu bersama karena lelah. mereka tidur siang bersama karena capek.

  Kartu 2

  Cerita :

  Bermain tarik tambang.Yang tarik tambang siapa?Orang.ya orangnya siapa? Kakek.Ini kakek-kakek.Trus yang ini?Ini anaknya.Lha trus yang ini?Ini anak yang kecil. Jadi ini ada kakek, trus anaknya trus ada anaknya yang lebih kecil.

  

Trus ini mereka pas bermain ini perasaannya gimana pas main tarik tambang?

  Senang. Senang karena apa? Karena bisa bermain bersama mereka.Sebelum

  

tarik tambang mereka melakukan kegiatan apa? Apa ya. Coba dibayangin kira-

kira mereka melakukan apa? Apa ya mbak. Dibuat cerita aja misalnya

sebelumnya mereka ngapain? Mereka sudah bermain.Sebelumnya?Sebelumnya mereka berdoa bersama. Habis main tarik tambang biasanya mereka

  

ngapain?Mereka makan bersama.Kirakira hubungannya mereka apa? Mereka

bersaudara. Disini mereka lagi mikir apa? mereka berpikir biar bisa menang.

Mereka berusaha buat menang ya?Iya mereka berusaha biar mainnya menang.

Yang menang akhir ceritanya yang mana?Yang menang yang anak dan anak

  yang lebih kecil. Ini tokoh utamanya yang mana?Yang kakek. Umurnya Ini sumber ceritanya darimana?Dari ibu.

  Inquiry :

Sebelum mereka ada disini mereka habis ngapain?Apa ya. Melakukan kegiatan

apa yang lain? Habis makan.Yang makan yang mana aja?Orang 3.Trus mereka

berdoa kenapa? Biar tidak jatuh saat bermain.Mereka berusaha biar menang

caranya gimana? Caranya narik talinya kuat.Setelah selesai tarik tambang

kegiatan di kartu ini mereka ngapain? Mereka mandi.Yang mandi siapa?Anak

  kecil. Memangnya mau kemana?Ke toko beli baju.Trus kakeknya sama anak

  

yang besar mandi juga nggak? Iya.Mereka mau ngapain?Mau pergi ke toko beli

baju.

  Sumber Cerita :Cerita ibu

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anggota keluarga dan - Bermain tarik tambang. Kebutuhan bermain

  Ini kakek-kakek. Ini anak bermain. Mereka Kebutuhan akan - anaknya. Perasaannya senang bisa bermain kebersamaan dengan senang karena bisa bersama. Sebelumnya keluarga (n. bermain bersama. mereka berdoa bersama.

  afiiliation)

  Sebelumnya mereka Mereka berpikir dan Kebutuhan untuk - berdoa bersama. Setelah berusaha supaya bisa merasa menang/ main, mereka makan menang dalam permainan persaingan bersama. Mereka berpikir itu. Setelah itu mereka biar bisa menang. mereka makan bersama. berusaha biar mainnya Kemudian mandi dan menang. Yang pergi membeli pakaian. menang yang anak dan anak yang lebih kecil. Setelah selesai mereka mandi , lalu pergi ke toko beli baju

  Kartu 3

  Cerita :

  Ini ada orang lagi duduk.Ini siapa?Ayah.Kalo yang ini?Adik.Adiknya ayah

  

atau? anaknya ayah. Ini cowok apa cewek? Cowok.Ini ayahnya lagi ngapain

selain duduk? Baru istirahat.Emang habis ngapain?Habis kerja.Yang dirasakan

oleh tokoh-tokohnya apa? Hmm. Perasaan tu bisa senang, sedih ,bahagia, kira-

kira apa? Senang.Kenapa kok senang?Karena senang bermain.Senang

bermain?Senang karena duduk karena istirahat. Lha ini anaknya lagi

ngapain?Duduk juga.Anaknya habis ngapain? Habis bermain.Kan mereka habis

duduk-duduk habis itu mereka alu melakukan kegiatan apa? Mandi.Ini yang

mandi dua-duanya atau gimana? Urut.Pertama anak laki-laki baru

  ayahnya.Tokoh utamanya yang mana?anak lakilaki. Ini bapaknya sama

  

anaknya lagi mikir apa ya? Mikirkan apa ya? Apa? Kan tadi bapaknya habis

pulang kerja trus anaknya habis bermain kira-kira mereka mikir apa? Mikir

  kesal (capek) . Kesal habis bekerja sama bermain trus capek kesal gitu? Iya.sumber ceritanya darimana? Dari ayah.

  Inquiry :

Trus kalo anaknya duduknya lagi ngapain? Kok diem aja kira-kira lagi

ngapain? Lagi menengok ayah.Emang dia ngliat apa? Liat ini.Ini apa?

  Sendok.Sendoknya ada isinya apa? Nasi.Ayahnya lagi ngapain?Istirahat bawa sendok, mau buat apa? Makan.Makan nggak itu?Nggak.Kira-kira ayahnya

  

kenapa kok bawa sendok? Buat makan nanti.Nah adiknya Cuma liat

aja?Iya.Trus kira-kira ayahnya kan baru istirahat, habis ini ayahnya mau

ngapain? Mau tidur. Karena apa? Capek habis kerja. Anaknya ini di akhir cerita

gambar mau ngapain?Mau mandi.Anaknya mau ngapain kok mandi? Mau

pergi po?Mau pergi kemana?Pergi bekerja.Jadi apa? Jadi dokter.Anaknya umur

berapa?3 tahun.kira-kira ni ya, ini kan anaknya mau bekerja? Mau bekerja apa

hayo? Mau membantu ibu membersihkan rumah.Ayahnya lagi mikir apa ya?

Mikir kesal.kalo adiknya? Mikir kasian ayahnya karena capek bekerja.

  Sumber Cerita : cerita ayah

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ayah lagi duduk lagi Seorang ayah yang Kebutuhan bermain - istirahat habis kerja. Kebutuhan untuk - beristirahat karena habis Anaknya habis bermain bekerja. Anak yang juga membantu orang tua/ istirahat. Mereka senang beristirahat karena habis ibu karena bisa beristirahat. bermain. Setelah itu

  Setelah itu mereka mereka mandi. Anak itu mandi. Habis mandi Mau mau membantu ibu dan membantu ibu berfikir kasihan ayahnya membersihkan rumah. yang lelah sehabis Adik mikir kasian bekerja. ayahnya karena capek bekerja.

  Kartu 4

  Cerita :

  Ini baru sepeda.Ini siapa?Ini anak laki-laki.Trus ini?Nenek.Kalo yang

  

ini?adiknya anak laki-laki. Ini cowok apa cewek? Cowok.Trus ini to lagi

ngapain?Ini baru sepeda. Trus ini baru menggendong anak.Lho ini tadi

siapa?Ibu.Dia bersepeda habis darimana? Habis dari pasar.Terus mereka

perasaannya gimana?Senang membawa barang. Mereka lagi mikirin apa? Ini

  mikirkan kesal (capek). Kalo yang ini? Ini mikir capek juga. Kalo anaknya ini

  

lagi apa? Lagi digendong ibu.Ini kan habis dari pasar, ini mereka mau ngapain

habis ini? Mau menaruhkan barangbarang belanjaan di rumah. Habis itu ngapain

lagi?Mau mandi mereka.yang mandi yang mana? yang pertama adik kecil,

  kakaknya trus ibunya. Trus kira-kira mereka lagi mikir apa selain capek? Capek aja.Trus ini hubungannya apa? Keluarga. Tokoh utamanya yang mana?Anak kecil.Umurnya berapa?4 tahun.Sumber cerita darimana? Dari nenek.

  Inquiry :

Sebelum mereka berkegiatan di gambar ini mereka ngapain?Mandi.Iya,

sebelum mereka ada disini mereka ngapain? Di rumah.Ngapain?Duduk.Siapa

yang duduk? Ibu sama kakak, adiknya dipangku ibu. Kenapa mereka

duduk?Istirahat.Habis ngapain emangnya? Habis membersihkan rumah.Ke

pasar membeli apa? Botol. Botol apa? Botol ibu buat minum.Setelah mereka

melakukan kegiatan yang ada di gambar ini mereka ngapain? Makan.Makan

dimana?Di warung.Siapa aja yang makan? Bertiga.Mereka kok makan

kenapa?Lelah.

  Sumber Cerita :Keluarga

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ini barusepeda. Trus ini Ibu dan anak dari pasar Kebutuhan baru menggendong anak. membawa barang beraktivitas bersama
Ibu habis dari pasar belanjaan. Setelah itu ibu (n. afiiliation) senang membawa barang. mereka mandi Mereka mikir capek. Setelah itu mau menaruhkan barang- barangbelanjaan di rumah. Habis itu mau mandi mereka.

  Kartu 5

  Cerita :

  Mereka sedang tidur.Siapa yang tidur?Kakak dan adik yang sedang tidur.Mereka

  

udah tidur belum? Belum.Lagi apa kira-kira? Berdoa.Habis itu sebelum tidur

mereka ngapain? Cuci tangan sama cuci kaki. Mereka lagi tidur kan berdua

perasaannya apa? Nggak capek. Mereka lagi mikir apa ya waktu mau tidur?

  Mereka mikir mau tidur.Habis tidur mereka melakukan kegiatan apa? Bangun terus mandi. Tokoh utamanya yang mana?Ini.Umurnya berapa? Kakaknya

  

umurnya berapa? 6 tahun.Adiknya?5 tahun.Tokoh utamanya yang kakak apa

yang adik? Kakak.Trus kira-kira septi dapet sumber ceritanya

darimana?Kakek.

  Inquiry :

Sebelum mereka disini mereka itu melakukan apa? Cuci tangan sama kaki.

  

Sebelum masuk kamar mereka ngapain? Habis melakukan kegiatan apa?

  Bermain sepak bola. Kira-kira mereka itu perasaannya apa disini? Senang.Karena apa? Karena tidur. Udah tidur apa belum sih mereka? belum.

  

Lagi pada ngapain?Baru cerita. Cerita apa? Cerita.Cerita tentang apa? Cerita

  tentang kancil.Yang nyeritain yang mana? Kakak.Trus adiknya perasaannya

  

gimana?Senang mendengarkan.Habis cerita mereka kira-kira tidur nggak?

  Tidur.Trus mereka disini lagi pada mikir apa? Senang.Senang karena apa? Bisa tidur.Habis tidur mereka ngapain?Bangun. Kemarin katanya dia mandi,

  

emangnya mereka mau ngapain? Mau pergi.Pergi kemana? Toko.Beli apa?

Beli mainan.

  Sumber Cerita :Kakek

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Kakak dan adik yang - Kakak dan adik yang Kebutuhan untuk sedang tidur. Mereka lagi berdoa dan mencuci beristirahat / tidur tangan dan kaki sebelum - berdoa. Sebelum tidur Kebutuhan mematuhi mereka cuci tangan cuci tidur. Setelah bangun peraturan

  • kaki. Habis tidur mereka mereka mandi kemudian Kebutuhan bangun lalu mandi. Habis membeli mainan beraktivitas bersama itu pergi ke toko beli saudara (n. mainan

  afiiliation)

  Kebutuhan bermain - Kartu 6

  Cerita :

Kalo ini gambarnya kira-kira mereka lagi ngapain?Tidur.Yang tidur siapa? Ini siapa?

Ayah trus sebelahnya ibu. Ini?Anaknya.Nah sebelum tidur mereka tadinya melakukan

kegiatan apa sebelum tidur tu? Cuci tangan.Selain cuci tangan?Berdoa. Trus lainnya

ada lagi nggak?Mandi, nggak mandi.Ini perasaan mereka apa? perasaannya tidur.Kan

ada senang, sedih, kecewa, nah tu apa yang dirasakan tokoh-tokohnya itu?

Senang.Senangnya karena apa? Karena bisa tidur.Selain itu? Sebelum tidur

bangun.Maksudnya sebelum tidur kira-kira ngapain?Hhmmm apa yaa. Kalo

sebelumnya tidur deh mereka ngapain?Cuci tangan.Ini anaknya cowok apa cewek?

Cowok.Umurnya berapa?7 tahun.Tadi kan habis tidur mereka bertiga ngapain? Habis

itu bangun trus raup. Pikiran mereka kira-kira apa? Hmmm sedih. Sedih karena apa?

karena susah tidur. Ini tokoh utamanya yang mana?Yang anak cowok. Sumbernya

darimana?Pengalaman sendiri.

  Inquiry :

Kira-kira mereka lagi tidur dimana ya?Di luar.Di luar mana?Luar halaman. Mereka

kok tidur di luar halaman kenapa?Kok nggak tidur dikamar kenapa? nggak punya

rumah. Nah sebelum mereka ada disini mereka ngapain?Baru makan. Makan

dimana?Di luar.Kok nggak punya rumah kenapa?Kena merapi.Jadi mereka lagi

ngungsi gitu? Iya.Kira-kira mereka udah pada tidur belum?Yang belum anaknya. Kira-

kira kenapa anaknya nggak bisa tidur?Hmmm. Ini baru apa to anaknya? Baru mainan

daun.Dia kira-kira kok nggak bisa tidur kenapa ya? Nggak mengantuk.Trus akhirnya

dia ngapain?Bermain.Bermain sama? Sendiri. Kemarin kan cerita sebelum tidur

  

mereka berdoa, kira-kira mereka berdoa kenapa? Biar tidak digigit ular.Perasaan

mereka kenapa?Sedih.Kenapa?Karena nggak punya rumah. Trus mereka lagi mikir

apa? Lagi mikir rumahnya.Mikirnya gimana? Mau bikin rumah tapi nggak punya

uang.Habis mereka disini mereka melakukan kegiatan apa? Hmm..mandi. Yang mandi

siapa?Adik, ibu sama ayah. Mereka kok mandi kenapa? Biar tidak keringatan.

  Sumber Cerita :Pengalaman sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Keluarga yang sedang Keluarga yang sedang Kebutuhan bermain - tidur, sebelum tidur tidur, sebelumnya berdoa - Kebutuhan mematuhi mereka berdoa dan cuci dan mencuci tangan dan peraturan

  • tangan. Mereka tidur di kaki. Anak belum tidur Kebutuhan akan rasa luar halaman karena gak karena bermain sendiri. aman
  • punya rumah karena Mereka berdoa supaya Kebutuhan akan merapi. Anaknya belum terhindar dari bahaya. pemenuhan tidru karena mainan Mereka tidak memiliki kebutuhan keluarga daun. Sendiri. Mereka tempat tinggal karena berdoa supaya tidak di bencana. Ingin memiliki gigit ular. Mereka sedih tempat tinggal tapi tidak karena gak punya rumah. memiliki biaya. Mau bikin rumah tapi gak punya uang. Kartu 7

  Cerita :

Ini apa yang terjadi di gambar ini? Ada yang baru nolongin anak.Yang nolongin

yang mana? Ini baru nolongin yang ini.Ini siapa ceritanya?Ini kakek.Kalo yang

ini? Anaknya kakek.Emang kok ditolong kenapa?Ini baru jatuh. Oh ini baru

  jatuh trus ditolong sama kakeknya. Trus habis itu habis ditolong mereka

  

ngapain?Mereka tu, anaknya luka. Yang luka yang mana?Kaki anaknya.Iya

luka, kan habis jatuh, luka trus ditolong to, nah habis luka itu mereka

ngapain? Diobatin lukanya. Diobatin sama siapa? Sama kakeknya.Hubungan

mereka apa? Keluarga Perasaannya gimana?Sedih.Kan anaknya jatuh kira-

kira perasaannya apa? Sedih. Kalo kakeknya?Sedih juga karena liat anaknya

  jatuh. Trus kira-kira yang dipikirkan apa? Sedih trus mikir gimana mau nolong.Tokoh utamanya mana?Anak laki-laki. Umurnya berapa?5 tahun.Anaknya laki-laki apa perempuan? Laki-laki.

  Inquiry :

Lha anaknya ini jatuh karena apa kra-kira? Karena memanjat pohon.Trus

sebelumnya ini adiknya ngapain kok bisa jatuh? Bermain manjat pohon.

  Sumber Cerita : Kakak

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ada yang baru nolongin - Anak yang sedang Kebutuhan untuk anak. Ini baru jatuh. Oh terluka, ditolong dan dibantu / dirawat ini baru jatuh trus diobati oleh anggota keluarga ditolong sama kakeknya. keluarga. Anak tersebut Kebutuhan berafiliasi - Kaki anaknya luka. jatuh karena habis dengan keluarga Diobatin lukanya sma bermain. Kebutuhan bermain - kakek. Perasaan mereka sedirh. Anaknya jatuh karena habis bermain memanjat pohon.

  Kartu 8

  Cerita :

  Lagi pada duduk sama minum bersama-sama. Iya, selain pada duduk sama

  

minum mereka ngapain? Hmmm bisik-bisik juga.Yang bisik-bisik itu

siapa?Istrinya dan laki-laki. Kalo ini?Nenek.Kalo ini?Anaknya, cowok apa

cewek? Cowok.Trus mereka lagi bisik-bisik apa? Hmmm bisik-bisik biar mereka

  tidak sedih.Trus nenek sama anak kecilnya itu lagi ngapain? Ini nenek lagi nunjuk anak kecilnya.Lho kok nunjuk-nunjuk kenapa? Neneknya lagi menunjukkan rambut ke anaknya.Trus mereka perasaannya gimana? senang.

  

Senangnya karena apa? Karena dapat duduk sama minum bersama-sama. Nah

sebelumnya mereka berkumpul disini mereka habis ini ngapain? Hmm habis

  Apa ya, mau bikinkan minum. Habis itu akhirnya mereka ngapain berempat? Cuci cangkir.Habis itu lainnya ada nggak?mandi. Kalau dari 4 gambar ini

  

tokoh utamanya yang mana? Ini anak cowok.Umurnya berapa?5 tahun. Ini

hubungannya apa? Keluarga.Perasaannya senang karena apa ya tadi? Karena

  minum bersama.

  

Kira-kira mereka bisik-bisik tentang apa? Bisik-bisik adik sama nenek.

Ngomongin apa mereka? nggak mau sama nenek sama adik. Nggak mau gimana

maksudnya? Marah.Nggak mau bareng atau gimana?Marah.Yang marah

siapa?Suami sama istri. Kenapa kok marah?Ini rumahnya orang dua itu, mereka

  trus nggak boleh masuk. Kok nggak boleh masuk kenapa?Karena mereka bermusuhan.Mereka bermusuhan to? Iya.Lho mereka musuhan karena apa?

  

Ada masalah?Iya.Apa masalahnya? Mau bekerja tapi tidak boleh.Yang mau

bekerja siapa?Neneknya.Kok nggak boleh kenapa? Mau bekerja apa to? Mau

  menyapu.Kok nggak boleh kenapa? Hmm..karena itu bukan punyanya ini.

  

Memangnya kenapa kok rambutnya ditunjuk sama anknya? Ada kutunya,

heheee..perasaannya gimana? Sedih, kenapa?Karena ini dimusuhi sama ini.

Kalo yang in?senang. Karena?Memusuhi.Mereka lagi mikir apa ya?

  Senang.Karena apa? Duduk bersama.Sebelum mereka disini mereka ngapain? Diluar.Ngapain?Menyapu halaman.Yang menyapu halaman siapa? Neneknya.Kalo menyapu halaman boleh tapi kalo rumah nggak boleh?Iya.Kalo

  

yang ini sebelumnya mereka ngapain? Menyapu rumah.Mereka mandi.Ini kan

tadi musuhan to? Kira-kira akhir ceritanya gimana?Baikan dulu.Yang ngajak

baikan yang mana? Yang ini (nenek).Ini meminta maaf tapi dimaafin

nggak?Nggak.Lho katanya baikan? Iya baikan tapi nggak dimaafin.Trus

akhirnya mereka tetep musuhan nggak?

  Iya.Habis ini mereka pada

  

kemana?Pulang kerumah nenek. Perasaannya gimana?Sedih.Karena apa? Ini

dimusuhi sama ini.

  Sumber Cerita :Adik

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Lagi pada duduk sama Keluarga yang senang Kebutuhan minum bersama-sama. karena sedang berkumpul beraktivitas / Mereka senang karena dan beraktivitas bersama- kebersamaan dengan dapat duduk sama minum sama. Ada masalah / keluarga (n. bersama-sama. Bisik- konflik dengan nenek. afiiliation) bisik adik sama nenek. Nenek mencoba minta - Kebutuhan akan Marah. Ini rumahnya maaf tapi tidak hubungan keluarga orang dua itu, mereka dimaafkan. Perasaan yang harmonis trus nggak boleh nenek sedih. masuk karena mereka bermusuhan, karena nenek tidak boleh bekerja menyapu disini.
dimusuhi. Nenek minta maaf tapi gak dimaafin. Perasaannya sedih karena gak dimusuhi.

  Kartu 9

  Cerita :

  Ada gambar anak.Anaknya baru ngapain?Lagi mau tidur.Trus ngapain selain

  

mau tidur? Apa yang sedang dilakukan anaknya di ruangan ini? Baru

  duduk.Ini umur berapa anaknya? Umur 3 tahun.laki-laki atau perempuan? Perempuan.Sebelum duduk dan mau tidur ini dia melakukan kegiatan apa? Berdoa.Trus perasaannya gimana saat itu? Senang.Senangnya karena apa? Karena mau tidur.Kan belum tidur. Sebelumnya mereka ngapain?Cuci tangan.Habis itu mereka ngapain? Bangun.Sumber ceritanya

  darimana?Keluarga.Tokoh utamanya cowok atau cewek? Cewek.

  Cerita tambahan :

Kira-kira dia udah tidur belum ya?Belum.Lagi ngapain dia?Lagi duduk.Selain

duduk dia ngapain? Baru tiduran.Tapi dia udah tidur belum?Belum.Sebelum

tiduran ini dia ngapain? Cuci tangan sama cuci kaki. Itu dia cuci tangan sama

kaki disuruh orangtuanya atau gimana? Disuruh.Sebelum dia mau tidur dia

ngapain? Sebelum ada di ruangan ini kira-kira dia melakukan kegiatan apa?

  Baru bermain. Bermain apa? Bermain congklak.Dia tidur sama siapa? Sendirian.Kok sendirian kenapa? Ibunya baru tidur di tempat lain bukan di tempat adik. Trus adik waktu tidur sendiri perasaannya gimana? Sedih.Sedihnya karena apa? Ditinggal sama ibu sama ayahnya. Dia lagi mikir

  

apa kira-kira nggak bisa tidur? Lagi mikir ayah dan ibu. Habis ini dia tidur

nggak? Habis ini kira-kira dia melakukan kegiatan apa? Bekerja.Bekerja apa?

Kan masih kecil 3 tahun.bekerja mengepel. Dia mengepel sendiri atau disuruh?

  Mengepel sendiri.Karena apa? Membersihkan rumah.Kenapa kok dia membersihkan rumah? Rumahnya baru kotor.

  Sumber Cerita :Keluarga

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anak lagi mau tidur, - Anak mau tidur, Kebutuhan bermain

  • sebelumnya berdoa. sebelumnya ia bermain. Kebutuhan akan
Perasaannya senang Sebelum tidur ia mencuci kepatuhan pada karena mau tidur. Cuci kaki dan tangan karena orangtua tangan cuci kaki karena disuruh ayah dan ibu. Kebutuhan akan - disuruh orangtuanya. Kemudian ia berdoa. kehadiran / ditemani Sebelumnya baru Anak tersebut tidur orangtua bermain congklak. Ia sendirian. Ia merasa sedih - Kebutuhan untuk tidur sendirian. Ibunya karena tidak ada ayah dan membantu orang tua baru tidur di tempat lain ibunya. Setelah bangun (nurturance) bukan di tempat adik. anak membersihkan Perasaannya sedih rumahnya yang kotor. ditinggal ibu dan ayahnya. Ia lagi mikir ayah dan ibu.Setelah itu ia bekerja mengepel membersihkan rumah karena rumahnya baru kotor.

  Kartu 10

  Cerita :

  Ini baru hok (muntah), hok muntah?Iya.Yang muntah siapa?Anak.Cowok apa

  

cewek? Cowok.Kalo yang ini?Ayah.Trus dia kan muntah karena apa? Soalnya

  dia habis makan jajan di pinggir jalan. Trus habis muntah to, dia ngapain? Makan sama minum. Trus dari 2 gambar ini tokoh utamanya yang mana?Yang anak kecil. Umurnya berapa itu?5 tahun.Cowok ya tadi ya?Iya.Trus dia sumber

  

ceritanya dari mana? Dari keluarga.Ini mereka ceritanya dimana to mereka?di

  kamar mandi. Trus ada anak yang muntah?Iya.Trus perasaan mereka

  

gimana?Sedih. Sedih karena apa? Karena muntah.Ini lagi mikirin apa ?sedih

dan mikirin anaknya yang muntah.

  Cerita tambahan :

Dia sebelum ada disini lagi ngapain?Baru diluar.Diluar baru ngapain?Anaknya

  baru bermain trus hok. Bermain sama siapa? Sendiri.Bermain apa? Pingpongan.Ini ibunya lagi ngapain? Baru memegang sininya.Memegang

  

lehernya?Iya.Kok dipegang biar apa? Biar bisa keluar muntahnya.Brarti ibunya

lagi bantuin anaknya lagi hok? Iya.Trus habis dari sini mereka

ngapain?Makan.Makan lagi, kok makan emangnya laper? Iya.Lapernya karena

apa? Makannya tadi udah keluar.

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anak muntah karena habis makan jajan di pinggir jalan. Perasaannya sedih. Sebelumnya anak bermain sendiri. Ibunya memegang leher biar bisa keluar muntahnya., Habis ini mereka makan.

  Sumber Cerita :Keluarga

  Anak yang sedang sakit karena makan makanan yang tidak sehat. Sebelumnya anak itu bermain sendiri. Ibu menolong anak supaya sembuh. Setelah itu mereka makan.

  • Kebutuhan akan ditolong ibu
  • Kebutuhan berafiliasi dengan ibu

  Lampiran 8. Subjek 8 (TEPR)

  1. Identitas Subjek Nama : TEPR Jenis kelamin : Perempuan Tempat, Tanggal lahir : Yogyakarta, 5 Oktober 2002 Usia : 10 tahun Pendidikan : Sekolah Dasar Pekerjaan : Pelajar Urutan kelahiran : Anak tunggal Agama : Katolik

  2. Identitas Orang Tua Orang Tua

  Keterangan Ayah Ibu

  YYF Nama

  YFRS 39 tahun Usia

  32 tahun Pendidikan STM SMA Pekerjaan Pegawai Swasta Pegawai Swasta Status Pernikahan Menikah Menikah Agama Katolik Katolik

  3. Latar Belakang Subjek Berdasarkan hasil pengamatan tester, subjekadalah pribadi yang menyenangkan dan mudah beradaptasi dengan orang baru. Selain itu, ketika subjek bertemu dengan orang baru subjek bersikap sopan dan ramah. Di samping itu, subjek pun merupakan pribadi yang terbuka. Subjek juga berani dan percaya diri untuk tampil di hadapan umum. Ketika subjek mendapat teguran atau dimarahi oleh orang tuanya, subjek akan menjelaskan alasan- alasan untuk segala perbuatan yang dilakukannya. Akan tetapi, di sisi lain subjek merupakan pribadi yang dalam melakukan segala sesuatunya tergantung kondisi mood saat itu. Jika subjek tidak mood, subjek tidak akan mau melakukan suatu kegiatan. Ketika subjek marah, subjek akan mengekspresikan amarahnya melalui verbal dengan cara menangis dan membentak.

  Subjek merupakan anak tunggal. Ketika subjek duduk di kelas 1 SD subjek beberapa kali meminta untuk memiliki adik kepada orangtuanya, akan tetapi pada saat itu orangtua subjek menjelaskan kepada subjek bahwa tidak ingin lagi memiliki adik dikarenakan merasa takut tidak disayangi lagi oleh kedua orangtuanya.

  Setelah ibu subjek pulang dari kantor, subjek banyak menghabiskan waktu bersama ibunya. Subjek selalu menceritakan segala kegiatan dan pengalaman yang dialaminya seharian. Subjek pun selalu menanyakan apa saja yang telah dilakukan oleh ibunya selama di kantor. Selain itu, subjek selalu belajar bersama dengan ibu, khusus untuk pelajaran matematika subjek meminta bantuan ayahnya untuk menemaninya belajar. Selain orangtua, nenek dan kakek subjek juga turut andil dalam mendidik dan merawat subjek selama ayah dan ibunya masih di kantor. Subjek menghabiskan waktu dari pulang sekolah hingga sore di rumah kakek dan neneknya.

  Subjek merupakan anak yang mudah bergaul yang membuat subjek memiliki banyak teman, baik di lingkungan tempat tinggal ataupun di sekolah. Di lingkungan tempat tinggalnya, subjek memiliki tiga orang teman dekat yang sering diajak subjek bermain bersama.

  Level Tematik Tiap Kartu

  Kartu 1

  Cerita :

  Hmm..lagi makan terus lagi megang sendok itu, duduk terus lagi ngeliatin makanannya. Yang lagi makan siapa aja?Anak kecil.Mereka bertiga.Sebelum

  

mereka makan mereka ngapain?Mereka berdoa.Mereka makan dimana?Di

  meja makan.Terus setelah mereka makan, mereka ngapain ?minum. Gimana

  

perasaan mereka pada saat makan?Senang.Terus yang dipikirin ama mereka

apa aja?Mikirnya seneng uda dikasih rejeki makan.Terus?Udah.Erika liat ini

  nggak? Ini siapa kira-kira ?bapaknya. Bapaknya siapa?Bapaknya mereka bertiga.Mereka adik kakak.Bapaknya kira-kira ngapain di sini?Bapaknya ngeliatin anaknya makan.Gimana kira-kira perasaannya diliatin makan?Seneng.

  Inquiry :

Tadi erika di kartu pertama, gimana ceritanya?Lagi makan.Terus sebelum

makan mereka gimana?Sebelum makan mereka berdoa, cuci tangan, minum

  dulu.Terus akhirnya setelah makan?Ya main-main gitu.Ini bapaknya lagi ngeliatin makan.Kok bapaknya lagi ngeliatin makan?Ya seneng liat anaknya makannya banyak, biar nggak sakit toh.Terus mereka ngapain?Ya udah, terus tidur.

  

Sumber cerita : kadang kan aku suka bikin imajinasi sendiri, ini imajinasi

sendiri.

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Anak kecil. Mereka Tiga orang anak sedang Kebutuhan makan / bertiga lagi makan terus makan. Sebelum makan oral
  • lagi megang sendok itu, mereka berdoa. Mereka Kebutuhan mematuhi duduk terus lagi ngeliatin senang karena bisa peraturan makanannya. Sebelum makan. Ayah mereka makan mereka berdoa. memperhatikan. Perasaan Mikirnya seneng uda ayah senang karena anak- dikasih rejeki makan. anaknya makan banyak Bapaknya mereka agar tidak sakit. bertiga. Mereka adik kakak. Bapaknya ngeliatin anaknya makan.Sebelum makan mereka berdoa, cuci tangan, minum dulu. Bapaknya seneng liat anaknya makannya banyak, biar nggak sakit. Setelah itu mereka tidur. Kartu 2

  Cerita :

  Lagi main tarik tambang.Lagi ama siapa main tarik tambang?Ama temenan, temen.Yang mana temenan ama yang mana?Ini semua bertiga.Trus kok mereka

  

bisa main tarik tambang? Kayak gimana sih sebelumnya? Bisa aja, kalo pas ada

  lomba.Lomba tarik tambang.Diadain dimana?Diadain di desa atau perumahan.Terus? Terus setelah mereka main tarik tambang akhirnya seperti

  

apa? Ada yang menang ada yang kalah.Yang menang siapa?Yang ini, berdua

  kok.Mereka gimana perasaannya?Yang menang?Seneng.Yang kalah?Yang kalah ya sedih.Pikirannya yang menang ini gimana dia?Ya senang bisa menang dalam lomba tarik tambang.Kalo yang ini?dia sedih, dia cuma 1 orang. Erika

  

kira2 tau nggak kenapa ini bisasatu orang yang ini dua orang?mungkin nggak

  ada yang mau bantuin. Yang mana?Yang ini (nunjuk yang satu orang).Kira-kira

  

kok nggak ada yang mau bantuin?Nggak tau, mungkin dia jahat.Kalo yang ini

(nunjuk yang dua orang) ?dia baik, jadi banyak yang bantuin. Hubungan orang-

  

orang bertiga ini apa?Temen.Sikapnya yang ini ke yang jahat ini gimana?Ya

  tetep baik, orang dia orang baik kok.Ada lagi nggak yang Erika mau ceritain?Nggak ada.

  Sumber cerita

  : imajinasi sendiri Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Lagi main tarik tambang. Anak-anak yang sedang Kebutuhan bermain -

  • Ama temenan, temen. bermain tarik tambang. Kebutuhan menjalin Ada yang menang ada Ada kelompok yang pertemanan / yang kalah. Perasaan menang, ada kelompok memiliki teman yang menang seneng yang kalah. Perasaan Kebutuhan untuk - yang kalah sedih. dia yang kalah sedih karena memenuhi harapan sedih, dia cuma 1 orang. ia tidak ada yang dalam hubungan nggak ada yang mau membantu karena ia pertemanan (agar bantuin. mungkin dia jahat. Perasaan yang berperilaku baik) jahat. Kalo yang menang, menang senang karena ia dia baik, jadi banyak banyak yang membantu yang bantuin. Sikap dia karena ia baik. Sikap ke orang yang jahat ya anak yang baik tetap baik tetep baik, orang dia kepada anak yang jahat. orang baik kok Kartu 3

  Cerita :

  Ceritanya itu, ada bapak - bapak yang sombong, lagi ngerokok lagi duduk di sofa bawa tongkat itu.terus Anaknya duduk di bawah liatin bapaknya. Udah.

  Inquiry :

Dia kira-kira sebelum duduk di sini ngapain sih?Mungkin ngerokok, mau

  ngerokok terus duduk di sini. Terus kalo dia mau ngerokok dia harus duduk di

  

sini?Nggak tau, kadang di sini kadang di luar, gitu mungkin.Terus dia ntar kira-

kira abis dia ngerokok dia mau ngapain? Mungkin, kalau biasanya itu bapakku

  itu abis ngerokok itu ke kamar mandi. Terus ngapain ke kamar mandi?Buang air besar.Biasanya. Kan bapakku kalo mau mandi sore itu biasanya ngerokok dulu, biar sekalian nanti mandinya nggak usah bolak – balik. Terus anak kecil ini

  

ngapain duduk di situ?Ini kan di dalem rumah, mungkin anaknya itu ngeliatin

  bapaknya mau ngasi tau jangan ngerokok di dalem rumah. Nanti paru – paru anaknya bisa sakit.Terus bapaknya mau nggak dengerin omongannya

  

dia?Mau.Akhirnya dia gimana?Akhinya dia keluar terus mandi.Pulang kerja

  mungkin.Gimana perasaan bapaknya ini?ya seneng, ya karena pulang kerja duduk langsung ngerokok. Kan biasanya orang cowok kayak gitu. Terus kalo

  

anaknya ini gimana perasaannya?perasaannya sedih, wong bapaknya ngerokok

  di dalem rumah. Terus yang dipikirin bapaknya apa?Terus dia mikir, terus ngerokoknya di luar.Kalo anaknya gimana ?ya mikir sehabis bapaknya keluar itu, terus dia seneng, dia main lagi di dalem rumah. Ooh, tadi sebelum dia duduk di sini dia main gitu?Iya, dia main terus dia duduk di situ bilangin bapaknya.

  Sumber cerita : imajinasi sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Bapak - bapak yang Ayah sedang melakukan Kebutuhan untuk sombong, lagi ngerokok kegiatan (merokok) di menolak perilaku lagi duduk di sofa bawa dalam rumah, anaknya ayah yang buruk tongkat itu. Terus memperhatikan. Anak - Kebutuhan anaknya duduk di bawah tersebut memberi tahu menghindari bahaya liatin bapaknya. Anaknya kalau kegiatan itu bisa (sakit) itu ngeliatin bapaknya berdampak negatif pada Kebutuhan untuk - mau ngasi tau jangan kesehatan anak. Perasaan didengarkan ngerokok di dalem anak sedih karena pendapatnya rumah. Nanti paru – paru ayahnya melakukan anaknya bisa kegiatan tersebut. Namun sakit.Perasaananaknya ayah mau mendengarkan sedih, wong bapaknya anaknya dan melakukan ngerokok di dalem rumah kegiatan itu di luar. Anak terus bapaknya mau tersebut senang karena dengerin omongan dia, ayahnya mau terus ngerokoknya di mendengarkannya. luar. Mikir sehabis bapaknya keluar itu, terus dia seneng, dia main lagi di dalem rumah. Kartu 4

  Cerita :

  Ceritanya mereka itu, paginya itu dari rumah mau jalan – jalan ke kota gitu. Nah anaknya...tapi kan cuma deket toh jalan-jalannya, mau piknik gitulah. Di kota

  

piknik?Di puncak aja. Abis itu kan papanya kan nggak ikut, nah ibunya keburu- buru selak kesiangan kalo kesiangan nanti itu, nanti itu nanti panas , gendong anaknya yang bayi, terus anaknya yang kedua naik sepeda, terus ibunya jalan kaki bawa tas bawa makanan sama pake topi.

  Inquiry :

Terus sebelum mereka piknik mereka ngapain?Siap – siap mungkin.Terus kok

mereka bisa piknik?Mungkin buat refreshing.Nih kan ceritanya mereka mau

jalan ke tempat piknik?Yaa cepet – cepet selak kesiangan.Terus

akhirnya?Akhirnya mereka nyampe sebelum siang.Ibunya perasaannya

gimana? Ada kesel, harus jalan kaki toh ke puncak, tapi kan cuma deket. Soalnya

  nggak dianter suaminya. Suaminya ke luar kota, kerja. Terus yang dirasain

  

anaknya gimana?Ya seneng, naik sepeda ke puncak.Kalo anaknya yang kecil

ini?ya seneng juga, bisa ke puncak pertama kali kan masih anak bayi. Terus yang

dipikirin ibunya gimana? Ya seneng juga bisa refreshing di puncak. Dia

mikirnya gimana?Dia mikirnya, ya nggak papa.Dia mikir nggak gimana ya di

puncak misalnya?Nggak, dia Cuma ngeliat panas nggak ya disana. Tapi kan di

  sana sejuk biasanya kalau masih pagi. Kalo anaknya mikirnya gimana? Dia mikirin nanti aku di sana mau naik mau mainan sepeda aja sama adik, ta gendong. Dia sayang ama adiknya.

  Sumber cerita : imajinasi sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ceritanya mereka itu, Ibu , anak, dan adiknya Kebutuhan akan

  paginya itu dari rumah ingin berjalan-jalan untuk hiburan / bermain mau jalan – jalan ke kota refresing. Ayah mereka Kebutuhan akan - gitu. Nah anaknya...tapi tidak ikut karena bekerja. kehadiran ayah

  • kan cuma deket toh Mereka berangkat Kebutuhan bermain jalan-jalannya, mau terburu-buru. Perasaan Kebutuhan berafiliasi - piknik gitu. papanya kan mereka senang bisa dengan saudara
  • nggak ikut, nah ibunya refresing. Anak berfikir Kebutuhan akan keburu-buru selak bahwa sampai di tujuan kebersamaan kesiangan kalo kesiangan ia akan bermain bersama keluarga (n. nanti itu, nanti itu nanti adik. Ia sayang dengan afiiliation) panas. Mereka piknik adiknya buat refreshing. Ada kesel, harus jalan kaki toh ke puncak, tapi kan cuma deket. Soalnya nggak dianter suaminya.
Suaminya ke luar kota, kerja. Perasaan mereka senang bisa refresing. Perasaan anaknya dia mikirin nanti aku di sana mau naik mau mainan sepeda aja sama adik, ta gendong. Dia sayang ama adiknya.

  Kartu 5

  Cerita :

  Ceritanya dua anak itu toh, sebelum di sini dua anak itu lagi main toh.Terus di suruh ibunya tidur siang berdua, itu di kamarnya.Terus ke kamar.Belum tidur toh, mereka berdoa.Abis berdoa, terus bicara – bicara bentar.Udah.

  Inquiry :

Mereka tidur di sini berdua satu tempat tidur?Iyaa.Terus di sini Erika ada liat

apa?Ini nanti buat kasur orang tuanya, ini mungkin belum berani tidur di kamar

  sendiri.tapi uda ada kamar. Berarti pas tidur siang mereka tidur

  

berdua?Iya.Terus ibunya dimana?Ibunya mungkin masak, kalau nggak cuci

  baju, ngepel.Terus akhirnya mereka tidur nggak?Tidur.Terus apa yang dipikirin

  

ama mereka?mereka itu, ya seneng tidur siang, terus nanti besok bisa bangun

  pagi. Tidurnya lama dong berarti?Nggak, ya mungkin dari jam satu sampai jam 4 sore.Dia ada rasa sebel nggak di suruh tidur siang? Yaa nggak, soalnya kan nganu, bisa bangun pagi nggak terlambat ke sekolah.

  Sumber cerita : imajinasi sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Dua anak itu toh, Dua orang anak yang - Kebutuhan bermain

  • sebelum di sini dua anak sedang bermain, disuruh Kebutuhan untuk itu lagi main toh. Terus di ibunya untuk tidur siang. mematuhi ibu
  • suruh ibunya tidur siang Mereka tidur di kamar Kebutuhan akan berdua, itu di kamarnya. orangtuanya karena kehadiran orangtua Terus ke kamar. Belum - belum berani tidur di Kebutuhan berafiliasi tidur toh, mereka berdoa. kamar sendiri. Ibu sedang dengan saudara Abis berdoa, terus bicara mengurusi urusan rumah
    • – bicara bentar.Ini nanti tangga. Perasaan mereka
    buat kasur orang tuanya, senang bisa tidur siang ini mungkin belum berani karena besoknya bisa tidur di kamar sendiri. tidak terlambat ke Tapi uda ada kamar. sekolah. Ibunya mungkin masak, kalau nggak cuci baju, ngepel. Mereka itu, ya seneng tidur siang, terus nanti besok bisa bangun paginggak terlambat ke sekolah.

  Kartu 6

  Cerita : Eee...yayyaya...ini ceritanya malam-malam itu hujan, gruduk gitu toh. Jam 10 itu.

  Terus semua itu, ada bapak, ibu, anak uda pada tidur semua. Pas hujan itu, jembatan yang nutupin batu besar yang nutupin sungai itu jebol, kan sungainya meluap. Rumah – rumahnya pada kemasukan air.Terus ada bapak, ibu yang masih tidur tapi nggak ngerasa dia di dalem air, gitu. Terus anaknya bangun , mencoba berenang bangunin ibunya, bapaknya.

  Inquiry :

Oh, mereka tidur uda di dalem air?.Iya.Terus ini siapa?Ini bapaknya, ini

  ibunya.Mereka tidur bareng nggak? Satu kamar apa beda? Beda. Tapi pas keluarnya bareng.Keluarnya gara – gara hanyut.Terus anaknya berhasil

  

bangunin nggak?Berhasil, terus bapak ibunya bangun, balik berenang ke rumah

  ngambil barang – barang. Terus di suruh ngungsi dulu di kota. Terus abis itu

ngapain dia lagi? Terus dia bareng – bareng sama warga itu ke kota, di balai desa.

Ngungsi.Terus yang dirasain sama anaknya ini apa?Ya sedih nggak bisa balik ke rumah lagi.Rumahnya rusak belum dibenerin.Padahal baru punya rumah baru.Terus yang ini gimana perasaannya? Itu juga ikut sedih sama kayak anaknya. Kalau yang dipikirin sama anaknya pas berenang? Dipikirin harus bangunin ibunya ama bapaknya, terus nanti nyelamatin barang – barang. Bapak

  

ibunya apa yang dipikirin pas dibangungin anaknya?Ya kaget, kok langsung

bisa di air.

  Sumber cerita : imajinasi sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Malam-malam itu hujan, - Keluarga yang sedang Kebutuhan untuk gruduk. Terus semua itu, tidur, tiba-tiba ada berperan dalam ada bapak, ibu, anak uda bencana. Anak bangun keluarga pada tidur semua. Pas untuk membangunkan - Kebutuhan akan rasa hujan itu, jembatan yang ibu dan ayahnya. Ayah aman dari bahaya nutupin batu besar yang dan ibu berusaha - Kebutuhan akan nutupin sungai itu jebol, menyelamatkan barang- pemenuhan kan sungainya meluap. barangnya. Kemudian kebutuhan keluarga Rumah – rumahnya pada mereka sekeluarga kemasukan air. Terus ada mengungsi. Perasaan bapak, ibu yang masih mereka sedih karena tidur tapi nggak ngerasa mereka tidak bisa dia di dalem air, gitu. kembali ke tempat tinggal Terus anaknya bangun , mereka, yang padahal mencoba berenang masih baru. bangunin ibunya, bapaknya. Terus bapak ibunya bangun, balik berenang ke rumah ngambil barang – barang. Terus di suruh ngungsi dulu di kota. Terus dia bareng – bareng sama warga itu ke kota, di balai desa ngungsi. Sedih nggak bisa balik ke rumah lagi. Rumahnya rusak belum dibenerin.

  Padahal baru punya rumah baru.

  Kartu 7

  Cerita :

  Bentar, ini di mana sih? Oo..yayaya..waduh...ya. ceritanya itu ada, ada, ada raksasa besar banget. Itu ngeri, mengerikan giginya.Itu badannya gede banget. Terus, di situ ada anak kecil yang nggak tau jalan, kan salah arah pas di hutan. Nah, dia itu tersesat gitu lho, lewat gua.Guanya itu tu kok ada suara goyang- goyang gitu, ternyata dia lewat situ toh, ada raksaasa lagi mau masak orang yang lewat sini nanti, gitu.Apinya uda dinyalain toh.anaknya itu dikejar-kejar. Terus anaknya nyoba manjat dari, di pohon itu. Coba itu naik, di situ kan ada jalan keluar. Terus dia ngapain sebelumnya, kok bisa lewat hutan?Dia main-main ama temannya, tapi terus temennnya uda pada pulang, nah dia tersesat.Terus

  berhasil ditangkep nggak dia?Nggak, uda keluar.

  Inquiry :

Gimana dia perasaannya (raksasa)?Ya seneng mau bunuh orang.Seneng ?tapi

kan nggak dapet akhirnya tadi? Ya terus sedih, nggak jadi makan. Kalau yang

ini gimana perasaannya?Perasaannya takut, terus harus buru-buru naik, gitu

  sampai kakinya kesandung-sandung.Tapi dia berhasil ya, seneng nggak dia

  

akhirnya berhasil kabur?Ya seneng, terus bisa pulang.Ketemu sama siapa

dirumah? Ketemu sama orang tua sama temen-temennya. Terus yang dipikirin

sama ini apa?Ya Sedih nggak jadi makan, gitu. Trus apa yang dipikirin, aku

harus cari makanan baru nih, gitu?Iya, terus dia bikin pancingan biar orang biar

  lewat situ yang tersesat.Terus yang ini apa yang dipikirin dia? Ya seneng udah ketemu ama orang tuanya lagi.Terus dia mikirnya aku nggak boleh main sendiri

  

lagi nih? Iya, terus dia di rumah terus. Dia main-main di depan rumah, nggak

jauh-jauh.

  Sumber cerita : imajinasi

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anak yang menemui - Ada raksasa besar banget. Kebutuhan akan rasa

  Itu ngeri, mengerikan. suatu bahaya / ancaman. aman dari bahaya Anak tersebut mencoba - Terus, di situ ada anak Kebutuhan bermain kecil yang nggak tau melarikan diri. Kebutuhan kehadiran - jalan, kan salah arah pas Sebelumnya ia bermain orangtua di hutan. Nah, dia itu bersama teman- Kebutuhan kehadiran - tersesatlewat gua. temannya. Akhirnya ia teman Ternyata di gua itu ada bisa lari dari bahaya - Kebutuhan mematuhi rakasasa. Anaknya itu tersebut dan berkumpul peraturan dikejar-kejar. Terus kembali dengan orangtua anaknya nyoba manjat dan teman-temannya. dari, di pohon itu. Coba Anak itu merubah itu naik, di situ kan ada kebiasaannya supaya jalan keluar. Sebelumnya tidak menemui bahaya itu dia main-main ama lagi. temannya, tapi terus temennnya uda pada pulang, nah dia tersesat. Perasaannya takut, terus harus buru-buru naik, gitu sampai kakinya kesandung-sandung. Akhirnya ia bisa keluar ya seneng, terus bisa pulang. Ketemu sama orang tua sama temen- temennya. Terus dia di rumah terus. Dia main- main di depan rumah, nggak jauh-jauh.

  Kartu 8

  Cerita : Aduuh..yayaya..ini kan lagi di rumah saudara ceritanya, kumpul – kumpul gitu.

  Nah, itu tu di situ ada ibu, ayah, ibu lagi terus ada anak.Kok ibunya ada dua?Ini kan saudara, ini kan kakaknya, ini adiknya, ini anaknya yang ini (nunjuk sosok ibu yang ditunjuk sebagai adik). Yang kakak pertama sama suaminya itu tadi lagi minum teh, terus bisik – bisik, “ Pak, pak ini kok belum ada yang dateng? Biasanya banyak banget.”Terus suaminya bilang,” ya tunggu bentar aja, nanti lak dateng”. Yang kedua ini bilang gini ke anaknya, “ dik, dik coba lihat ke luar sana, nanti kalau udah ada yang dateng.” Terus anaknya bilang, “ya” terus keluar.Udah.

  Inquiry :

Mereka acara apa sih kok bisa ngumpul di sini?Ya mungkin Idul Fitri atau

  Natalan.Yang dateng itu siapa sih yang ditunggu-tunggu?Ya kayak nenek, kakek, tante, Om, Pakde, Bude, terus keponakan gitu. Terus mereka ngapain?Ya kalau uda pada dateng gitu, ya seneng nanti ngumpul-ngumpul, makan, minum gitu.Akhirnya dateng nggak yang ditunggu-tunggu?Ya dateng, tapi pada agak telat soalnya jalannya macet mungkin.Terus kalau ini siapa (foto di dinding) ?itu mungkin bapaknya dari suaminya ini. Terus ini suaminya yang mana?Dia lagi keluar, markirin mobil mungkin.Tokoh utamanya di sini yang mana?Yang ini (nunjuk ibu).Terus yang perasaannya gimana?Ya seneng, mau ngumpul- ngumpul bareng keluarga.Terus yang dipikirinnya?Ya nunggu keluarganya nggak dateng-dateng.

  Sumber cerita : imajinasi sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Lagi di rumah saudara Keluarga yang sedang Kebutuhan akan - ceritanya, kumpul – berkumpul. Anak diminta kebersamaan dan kumpul gitu. Nah, itu tu untuk melihat keluar beraktivitas dengan di situ ada ibu, ayah, ibu apakah sudah ada yang keluarga (n. lagi terus ada anak. Yang datang atau belum, dan afiiliation) kakak pertama sama anak tersebut Kebutuhan akan - suaminya itu tadi lagi menurutinya. Kalau kepatuhan pada minum teh, terus bisik – keluarga sudah orangtua bisik, “ pak, pak ini kok berkumpul perasaan belum ada yang dateng? mereka senang karena Biasanya banyak banget.” bisa berkumpul dan Terus suaminya bilang,” beraktivitas bersama. ya tunggu bentar aja, nanti lak dateng”. Yang kedua ini bilang gini ke anaknya, “ dik, dik coba lihat ke luar sana, nanti kalau udah ada yang dateng.” Terus anaknya bilang, “ya” terus keluar.

  Yang ditunggu-tunggu nenek, kakek, tante, om, pakde, bude, terus keponakan. Kalau uda pada dateng gitu, ya seneng nanti ngumpul- ngumpul, makan, minum gitu. Perasaannya seneng, mau ngumpul-ngumpul bareng keluarga.

  Kartu 9

  Cerita :

  Oke..ini ceritanya ada anak kecil yang ditinggal sama orangtuanya pergi ke warung cari makan toh. Lah anaknya itu kan tidur toh, pintunya dibuka. Nah dia itu bangun gitu, terus kaget kok orangtuanya dipanggil –panggil nggak ada, pintunya kebuka.Terus dia takut dirumah sendiri, nangis dia. Kan dia masih kecil.

  Inquiry :

Terus akhirnya gimana? Ya akhirnya, terus takut, terus lima menit itu ibunya

  bapaknya dateng. Terus dia meluk bapak ibunya, terus makan.Sebelumnya dia

  

tidur gitu? Tidur, kan biasanya kalau tidur lama banget, lha bapak ibunya kalau

  dia bangun pasti laper, terus keluar beli gitu. Terus yang dipikirin sama

  

tokohnya? Ya anaknya takut.Yang dirasainnya?Ya takut.Kalo yang dipikirinnya,

wah bapak ibuku kemana, gitu?Wah, bapak ibuku kemana gitu, terus udah.

  Sumber cerita : imajinasi sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Ada anak kecil yang Anak yang ditinggal oleh - Kebutuhan akan ditinggal sama orangtuanya. kehadiran orangtua orangtuanya pergi ke Perasaannya ketakutan - Kebutuhan berafiliasi warung cari makan. Dia ditinggal dirumah sendiri dengan orangtua

  • itu bangun gitu, terus karena ia masih kecil. Kebutuhan untuk kaget kok orangtuanya Akhirnya orangtuanya makan / oral dipanggil –panggil nggak datang, dan anak itu ada, pintunya kebuka. memeluk orangtuanya. Terus dia takut dirumah Setelah itu mereka sendiri, nangis dia. Kan makan. dia masih kecil. Akhirnya, terus takut, terus lima menit itu ibunya bapaknya dateng. Terus dia meluk bapak ibunya, terus makan. Kartu 10

  Cerita :

  Ini kan ada anak bayi toh, nah ibunya kan udah sore itu, anaknya mandi toh, terus udah, digantiin baju, dihandukin sama ibunya, dikasi minyak, dikasi bedak, disisirin.

  Inquiry :

  

Terus sebelumnya dia ngapain?Mungkin tidur, atau main-main gitu, nonton tivi,

  belajar.Dia main-mainnya sama siapa? Mungkin di rumah sama adik atau kakaknya. Pas dimandiin gimana perasaannya?Ya seneng, main air.Terus

  

ibunya gimana?Ya seneng, ibunya seneng toh bisa mandiin anaknya.Ibunya

  marah kalau anaknya itu mandi ciprat-ciprat airnya lama banget, nanti masuk angin.Terus akhirnya dia main airnya ciprat-ciprat nggak?Ya nggak, orang dimandiin ibunya, kalau biasanya nggak toh, kalau nunggu ibunya dia main air dulu pakai ember.Yang dipikirin sama anaknya?Ya seneng bisa main-main dulu kalau nggak ada ibunya.Kalau ada ibunya?Ya langsung mandi.Terus dia

  

ngapain abis mandi?Ya mungkin makan atau kalau nggak nonton tivi lagi.Kalau

yang dipikirin sama ibunya ini apa?Ya harus mandiin anaknya terus berarti,

  nanti kalau nggak anaknya main ciprat-cipratan terus masuk angin.Biasanya dia mandi sendiri?iyaa. .

  Sumber cerita : imajinasi sendiri

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anaknya mandi toh, terus - Anak yang dimandikan Kebutuhan udah, digantiin baju, dan di asuh ibunya. Ibu tergantung, dirawat dihandukin sama ibunya, senang bisa memandikan ibu

  • dikasi minyak, dikasi anak. Ibu akan marah jika Kebutuhan bermain bedak, disisirin. anak melakukan sesuatu Sebelumnya mungkin yang bisa menyebabkan tidur, atau main-main anak sakit (main air). gitu, nonton tivi, belajar Anak senang bermain air perasaannya seneng main jika tidak ada ibu. air. Ibunya seneng toh bisa mandiin anaknya. Ibunya marah kalau anaknya itu mandi ciprat- ciprat airnya lama banget, nanti masuk angin. Yang dipikirkan anaknya seneng bisa main-main dulu kalau nggak ada ibunya.

  Lampiran 9. Subjek 9 (ZR)

  1. Identitas Subjek Inisial : ZR Jenis Kelamin : Perempuan Tempat dan Tanggal Lahir : Yogyakarta, 18 Juni 2005 Usia : 7 tahun Pendidikan : TK Pekerjaan : Siswa Urutan Kelahiran : Anak tunggal Agama : Islam

  2. Identitas Orang Tua

  IBU

  Nama JS SC Usia 31 tahun 30 tahun Pekerjaan KaryawanSwasta Karyawati Pendidikan SMA SMA Alamat Jalan Kepuh Sari 35 Depok, Jalan Kepuh Sari 35 Depok,

  Sleman, Yogyakarta Sleman, Yogyakarta

  3. Latar Belakang Subjek Subjek menilai diri tidak pintar tanpa mampu menjelaskan alasan pernyataan tersebut.Selain itu, subjek juga menganggap diri subjek adalah anak yang baik karena merurut subjek kalau subjek nakal itu berarti dosa.Subjek menghabiskan waktu kesehariaannya untuk bersekolah dan bermain bersama teman-teman yang tinggal di dekat rumah subjek.

  Subjek mengerjakan tugas sekolah yang di bawa kerumah dengan minta bantuan oleh kakak sepupu subjek.Jika mengalami kesulitan dala mengerjakan, subjek sering meminta bantuan pada ibu subjek.Jika sedang tidak ada tugas, subjek tetap belajar dengan panduan bacaan yang diberikan oleh guru di sekolahnya.

  Menurut subjek, ayah subjek adalah orang yang baik. Ayah subjek sering membawakan makanan saat ayah subjek pulang ke rumah, sehingga subjek merasa senang. Ayah subjek jarang memarahi subjek, karena ayah subjek sering bekerja sampai larut malam, sehingga waktu untuk bertemu subjek sangat sedikit. Ayah subjek hanya akan memarahi subjek secara perlahan jika subjek tidak mau makan. Subjek sangat menyukai acara bertamasya bersama ayah dan ibu subjek.Subjek merasa senang ketika mereka bertiga pergi ke Jakarta beberapa waktu yang lalu.Subjek, kedua orang tua subjek, beserta saudara-saudara sepupu subjek juga mengunjungi tempat hiburan untuk bermain.Saat bersama ayah dan ibu subjek, subjek sering banyak bercerita bersama mereka, misalnya menceritakan teman- teman bermain subjek.

  Ibu subjek adalah orang yang baik.Ibu subjek sering membelikan mainan untuk subjek.Hal ini membuat subjek senang.Ibu subjek jarang memarahi subjek.Ibu subjek hanya sesekali memarahi subjek jika subjek berbuat nakal dan tidak mau mengerjakan tugas sekolah.Ibu subjek juga terkadang marah jika subjek malas untuk belajar atau mengulang pelajaran di rumah.

  Relasi subjek dengan teman sekolah subjek cukup baik.Subjek memiliki beberapa teman perempuan yang cukup dekat di sekolah. Subjek juga tidak pernah bertengkar dengan teman lain atau merebutkan sesuatu dengan anak lain. Menurut subjek, teman sekolah subjek juga merupakan anak-anak yang baik dan tidak pernah menjahili subjek.

  Level Tematik Tiap Kartu

  Kartu 1 Cerita: Ini gambar apa? Gambar keluarga.

  

Inquiry : Lagi ngapain? Baru makan. Trus, di dalam situ ada siapa aja dek?Ada

  ibu, bapak, anak, kakak.Anaknya yang mana?Ini sama ini (menunjukan anak dua anak kecil yang sedang duduk).Trus, apa, mereka, apa, sebelum makan tadi

  

ngapain?Cuci tangan.Cuci tangan?Trus yang dirasain apa sama

orangnya?Tokohnya yang mana sih dek?Tokoh utamanya yang

mana?(menunjuk gambar orang yang sedang berdiri). Itu siapa dek?Ayah.Itu

yang dipikirin bapaknya tu apa? Ayahnya tu apa? Bapaknya mikir apa sih

waktu makan? Mikir udah berdoa belum.Trus perasaannya apa? Perasaan

bapaknya apa?Ngerasa apa? Ngerasa sedih apa marah apa ngerasa bosen, apa

ngerasa...? Seneng. Kenapa kok seneng, bapaknya? Soalnya.... Soalnya bisa

  makan bersama.Trus habis itu mereka ngapain?Trus cuci tangan.Cuci tangan lagi.

  Sumber :buku cerita di sekolah

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Keluarga baru makan. Keluarga sedang makan, Kebutuhan makan / Sebelum makan cuci sebelumnya mereka oral
tangan. Yang dipikirkan mencuci tangan. Perasaan Kebutuhan mematuhi - bapaknya udah berdoa ayahnya senang karena peraturan belum, yang dirasaain - bisa makan bersama. Kebutuhan seneng soalnya bisa Setelah makan mereka beraktivitas dengan makan bersama. Habis itu cuci tangan. keluarga (n. mereka cuci tangan. afiiliation) Kartu 2 Cerita : Ini?Baru tarik-tarik.

  

Inquiry : Tarik apa?Tarik tali.Ada siapa aja tuh, di situ tuh?Ada ayah, ibu,

  anak.Tokohnya yang mana dek? Tokohnya yang...? Tokoh utamanya yang

  

mana?(menunjuk orang dewasa yang sendirian). Apa itu? Bapaknya apa

ibunya?Bapaknya.Gambarnya bapaknya lagi mikir apa sih dek?Jadi kalo

  anaknya jatuh.Kalo anaknya jatuh kenapa?Trus sedih.Heemmm?Sedih.Sebelum

  

tarik tambang mereka ngapain dek?Kok mereka bisa tarik tambang

sih?Kenapa?Mencari tali.Trus habis itu akhirnya mereka ngapain?Akhirnya...

  selesai.Hmmm?Akhirnya selesai.Selesai tu ngapain?Selesai mereka ngapain?Mereka cuci tangan.

  Sumber :buku cerita di perpustakaan

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Baru tarik-tarik tali. Ayah yang mencemaskan Kebutuhan akan - Bapaknya mikir kalo kondisi anaknya. Setelah perhatian ayah anaknya jatuh jadi sedih. - selesai berkegiatan Kebutuhan mematuhi Setelah selesai mereka mereka mencuci tangan. peraturan cuci tangan.

  Kartu 3 Cerita : Ini gambar apa ni? Apa itu dek?Ini....(diam) ayah.

  

Inquiry : Ayah? Ayah kenapa? Ayah baru duduk. Itu yang satunya siapa

dek?Anaknya.Cowok apa cewek?Cowok.Anak cowok.Lagi ngapain

mereka?Baru duduk.Kok mereka bisa duduk di situ dek?Soalnya gak ada

  tempat.Tokohnya yang mana dek?Tokoh utamanya yang mana?(menunjuk laki- laki dewasa). Ayahnya? Ayahnya mikir apa sih pas lagi disitu? Dilihat tu

  

gambarnyatu. Ayahnya lagi mikir apa tu? Mikir anaknya.Mikir apa?Kayak

Bosen kenapa?Bosen sama anaknya

  bosen. Bosen sama anaknya.

  

kenapa?Soalnya gak mau makan.Gak mau makan?Perasaan ayahnya pa

  

dek?Bosen.Trus akhirnya mereka ngapain dek?Berminta maaf.Yang minta

maaf sapa duluan dek? Yang minta maaf..... (menunjuk anak kecil). Anaknya

dulu? (mengangguk-angguk).

  Sumber :TV, Film

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ayah baru duduk. Mikir Ayah yang sedang marah Kebutuhan merasa bosen sama anaknya, sama anaknya karena bersalah soalnya gak mau makan. anaknya tidak mau Kebutuhan menjalin - Akhirnya anaknya minta makan. Akhirnya relasi yang baik maaf. anaknya meminta maaf dengan ayah pada ayahnya.

  Kartu 4 Cerita : Apa itu? Zahra lihatnya apa itu?Ibu dan anak.Ibu dan anak.

  

Inquiry : Anaknya mana? Ini sama ini (menunjuk kedua anak kecil). Trus ini

siapanya?(menunjuk yang digendong). Adiknya.Adiknya umur berapa tuh kelas

berapa?Belum.Belum sekolah?Kalo yang ini?Udah.Kakaknya.Ini cowok apa

cewek dek?cowok. Yang mana?yang ini sama yang ini. Cowok dua-

duanya?(menganggukan kepala). Mereka tu lagi ngapain dek?mau jualan. Mau

Jualan apa?Minuman.Kok jualan?Dari mana emang ibunya?Dari rumah.Di

rumah ngapain?Beres-beresin.Beres-beresin?Beres-beresin

  ini.Oh

  

minumannya?Eh ini tokoh utamanya yang mana ya dek? (menunjuk gambar

  wanita dewasa). Ibu? (mengangukan kepala). Ibunya mikir apa sih dek?cepat- cepat. Cepat-cepat apa?jalanya soalnya nanti keburu malam. Perasaannya

  

ibunya apa?Ehmm... senang.Senang?Senang kenapa dek?Bisa mendapat

uang.Trus akhir ceritanya gimana dek?Mereka mendapat uang banyak.

  Sumber :buku cerita

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Ibu dan anak dan adiknya Ibu dan anak yang sedang Kebutuhan yang digendong, mau berjualan. Ibu beraktivitas dengan jualan minuman. Dari memikirkan supaya bisa ibu (n. afiiliation) rumah. Ibunya mikir lebih cepat sampai cepat-cepat jalannya, tujuan. Perasaan ibu soalnya nanti keburu senang bisa mendapat malam. Perasaan ibunya banyak uang.

  senang bisa mendapat uang. Akhirnya mereka mendapat uang banyak.

  Kartu 5 Cerita : Apa ini dek?Ini....bapak dan anak.

  

Inquiry : Lagi ngapain?Baru mau tidur.Bapaknya yang mana?Nggak ada.Nggak

ada bapaknya?He em. Itu anaknya cowok atau cewek?Cowok semua.Emang

sebelum tidur tadi mereka ngapain dek?Berdoa.Berdoa sama bapaknya?

  (menganggukan kepala). Tokoh utamanya siapa? (menunjuk anak didalam tempat tidur anak). Anaknya?Yang mana?Yang ini(menunjuk anak didalam tempat tidur anak).Itu, siapa?Anak.Anaknya?Kakak, adik apa...?Kakak.Yang

  

dipikirin kakaknya apa sih dek?Kakaknya mikir apa dek? Ehm...buru-buru

  bobok.Buru-buru bobok kenapa?Soalnya nanti kemaleman.Kalo

  

kemaleman?Kalo kemaleman tidak bisa sekolah.Perasaanya apa

dek?Perasaaanya senang.Senang kenapa dek?Bisa bobok.Bisa bobok

doang?Trus akhir ceritanya gimana dek?Mereka bangun.Bangun trus?Bangun

trus sekolah.

  Sumber :pengalaman teman

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Bapak dan anak baru mau Ayah dan anak mau tidur, Kebutuhan - tidur. Sebelum tidur sebelumnya mereka beristirahat / tidur

  • mereka berdoa. Yang berdoa. Yang dmereka Kebutuhan berafiliasi dipikirin buru-buru pikirkan cepat tidur dengan ayah bobok, soalnya nanti karena sudah malam. kemaleman. Perasaannya Akhirnya mereka bangun senang bisa bobok. Akhir lalu sekolah. ceritanya mereka bangun terus sekolah. Kartu 6 Cerita : Ini apa?Gunung.

  

Inquiry : Gunung. Trus ini apa?Pohon.Pohon.Mereka lagi ngapain ya

dek?Tidur.Tidur dimana dek?Tidur... di... pegunungan.Itu siapa aja sih

dek?Ayah, ibu, anak.Trus tokoh utamanya yang mana dek?Ayah.Ayah.Yang

dipikirin ayahnya pa sih dek? Sakiiittt... Sakit?Sakit kenapa?Sakit

  karena...digigitin....semut.Semut.Perasaannya apa dek?Sedih.Hah? Sedih?Sedih

kenapa dek?karena..... takut di situ. Takut kenapa?Kalau gunungnya meletus.

Hahaha... Emang sebelumnya mereka ngapain dek?Kesitu.Hah?Kesini.Dari

  

mana?dari rumah. Trus akhirnya gimana dek?Akhirnya.... mereka

bahagia.Bahagia kenapa?Karena bisa tidur di pegunungan.

  Sumber :pengalaman keluarga

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Keluarga tidur di Keluarga yang tidur di - Kebutuhan pegunungan. Ayah sakit gunung. Perasaannya beraktivitas bersama karena digigitin semut. takut kalau terjadi keluarga (n. Perasaannya sedih takut bencana.

  afiiliation)

  kalau gunung meletus. Kebutuhan akan rasa - Akhirnya mereka bahagia aman dari bahaya karena bisa tidur di gunung.

  Kartu 7 Cerita : Apa itu dek?Raksasa.

  

Inquiry : Raksasanya kenapa?Mau nangkap seseorang.Ini siapa sih dek

satunya?Yang mana?(menunjuk gambar orang yang kecil). Orang. Anak kecil

apa udah gedhe? Anak kecil.Kelas berapa?Kelas... enam.Emang kenapa kok

raksasanya mau nangkap anak kecilnya?Karena udah membuat bangun.Ini

tokohnya yang mana dek?(menunjuk raksasa). Raksasanya?He em. Yang

dipikirin raksasanya apa sih dek? Marah.Marah, marah kenapa?Karena masih

ngantuk dibangunin.Trus akhir ceritanya gimana dek?anaknya ketangkep.

  Trus?Trus dipenjara.

  Sumber :Film

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Raksasa mau nangkap Kebutuhan untuk - Seorang yang marah seseorang anak kecil, karena ada yang tidur karena udah membuat - mengganggunya waktu Kebutuhan agresifitas bangun. Perasaan raksasa tidur. Akhirnya orang marah karena masih tersebut membalas ngantuk dibangunin. (memenjara) perbuatan Akhirnya anaknya orang yang

  ketangkep terus di mengganggunya tersebut penjara.

  Kartu 8 Cerita : Apa ini dek? Gambar apa?Ini, ini baru.... mampir.

  

Inquiry : Baru mampir, trus ngapain? Trus anaknya dimarahin sama ibu.

  

Dimarahin ibunya.Ini siapa dek?Ini keluarganya.Keluarganya.Kenapa sih kok

bisa dimarahin?Soalnya udah nggak sopan sama... dua ini. Trus ini bisik-

  bisikan.Bisik-bisik apa?Tokohnya yang mana?Tokoh? Tokoh... (orang yang di dekat anak kecil). Ibunya? (mengangukan kepala). Bisik-bisik kenapa

  

dek?Tentang anaknya.Tentang anaknya.Tentang anaknya yang ini (menunjuk

anak kecil).Emang yang dipikirin ibunya apa dek? males sama anaknya.

Males?Males kenapa?Soalnya kalo ada orang mesti nggak sopan.Trus akhir

ceritanya gimana dek?Akhirnya ibunya marah.Marah-marah.

  Sumber :Film

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik

  • Anaknya dimarahin sama Anak yang dimarahi oleh Kebutuhan merasa ibu, soalnya udah gak ibunya karena tidak bersalah sopan. Ibunya mikir sopan. Ibu marah pada males sama anaknya anak karena setiap ada soalnya kalo ada orang orang, anak pasti tidak mesti gak sopan. sopan. Akhirnya ibunya marah. Kartu 9 Cerita : Nah ini gambar apa?Ini baru mau tidur.

  Yang mau tidur siapa?Anaknya.Kelas berapa tuh?Kelas ....tiga.Kok Inquiry :

anaknya baru mau tidur, sebelumnya ngapain?Sebelumnya

  belajar.Belajar.Tokohnya anaknya? (menganggukan kepala). Yang dipikirin apa

  

dek?Yang dipikirin lupa udah...udah berdoa belum.Trus perasaanya

gimana?Perasaannya....bahagia.Bahagia kenapa?Soalnya udah bisa tidur.Udah

bisa?Tidur.Trus akhir ceritanya gimana dek?Akhir ceritanya....akhir ceritanya

dia sekolah trus eh, dia mandi trus sekolah.

  Sumber :Buku cerita

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anak baru mau tidur. Anak yang baru tidur, - Kebutuhan untuk Sebelumnya belajar. sebelumnya belajar. tidur

  Anak itu memikirkan - Yang dipikirin udah Kebutuhan berpretasi berdoa belum. sudah berdoa atau belum. (sekolah dan belajar) Akhirnya ia mandi terus Kebutuhan untuk - Perasaannya bahagia soalnya udah bisa tidur. sekolah. menaati peraturan

  Akhirnya dia mandi terus sekolah.

  Kartu 10 Cerita : Ini apa?Ini anaknya baru...di...handukin.He em.Habis...habis mandi.

  

Inquiry : Sama siapa?Ayahnya.Ayah?Tokohnya siapa? (menunjuk orang

  dewasa). Sebelum mandi ngapain dek?Sebelum mandi ...ngelepas bajunya.Yang

  

dipikirin ayahnya apa dek?Senang.Senang?Senang kenapa? Soalnya udah..udah

  bisa dimandiin sama ayahnya. Biasanya sama ibunya. Trus akhirnya gimana

  

dek?Akhirnya...senang.Bahagia.Bahagia kenapa?Soalnya udah bisa

dimandiin.Dimandiin ayahnya? (menganggukan kepala).

  Sumber :buku

  Tema Deskriptif Tema Interpretif Tema Diagnostik Anaknya baru Anak yang habis Kebutuhan dibantu - dihandukin, habis mandi dimandikan oleh ayah. ayah

  • sama ayahnya. Perasaan Perasaan ayah senang Kebutuhan berafilasi ayahnya senang soalnya karena bisa memandikan dengan ayah udah bisa dimandiin anak. sama ayahnya, biasanya sama ibunya. Akhirnya senang bahagia soalnya udah bisa dimandiin.

  No. Subjek Jenis Kelamin / Usia

  Lampiran 10. Kebutuhan Lengkap Tiap Subjek

  Kebutuhan yang Muncul (Frekuensi Kemunculan dalam Cerita)

  1. AN Perempuan / 7 tahun

  • Kebutuhan makan / oral (3)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan teman (1)
  • Kebutuhan menjalankan peraturan (1)
  • Kebutuhan beristirahat (4)
  • Kebutuhan bermain (3)
  • Kebutuhan akan keadilan (1)
  • Kebutuhan agresifitas (1)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan keluarga (2)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan ibu (2)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara (2)
  • Kebutuhan menjalin relasi yang akrab / harmonis dengan saudara (1)
  • Kebutuhan akan kenyamanan fisik (1)
  • Kebutuhan akan rasa aman dari bahaya (1)
  • Kebutuhan untuk ditolong / mendapat pertolongan

  (1)

  • Kebutuhan bersenang-senang (1)
  • Kebutuhan berprestasi (sekolah) (1)
  • Kebutuhan rasa aman (1)
  • Kebutuhan otonom dari ayah (1)

  2. DCRZ Perempuan / 9 tahun

  • Kebutuhan makan / oral (1)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan teman (1)
  • Kebutuhan menjalankan aturan (2)
  • Kebutuhan terpenuhi kebutuhannya oleh ibu (1)
  • Kebutuhan bermain (2)
  • Kebutuhan akan prestasi (2)
  • Kebutuhan persaingan (1)
  • Kebutuhan merasa bersalah (2)
  • Kebutuhan mentaati / mematuhi ayah (1)
  • Kebutuhan berafiliasi dan beraktivitas dengan ibu

  (1)

  • Kebutuhan akan rasa aman dari bahaya (2)
  • Kebutuhan mematuhi ibu (1)
  • Kebutuhan untuk mendapat perlakuan yang baik dari ibu (1)
  • Kebutuhan untuk tidak mengulangi kesalahan (1)

  3. FFE Perempuan / 10 tahun

  • Kebutuhan makan / oral (1)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan keluarga (2)
  • Kebutuhan menjalankan aturan (1)
  • Kebutuhan bermain (2)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan teman (1)
  • Kebutuhan menjalin relasi yang harmonis dengan
teman (1)

  • Kebutuhan membantu ibu (1)
  • Kebutuhan berafliasi dengan ibu (2)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara (1)
  • Kebutuhan akan kepatuhan pada orangtua (2)
  • Kebutuhan menaati peraturan (1)
  • Kebutuhan untuk beristirahat / tidur (1)
  • Kebutuhan akan pemenuhan kebutuhan keluarga

  (1)

  • Kebutuhan akan rasa aman dari bahaya (1)
  • Kebutuhan untuk berprestasi (1)
  • Kebutuhan untuk membantu orangtua (1)
  • Kebutuhan untuk dibanggakan / diakui (1)
  • Kebutuhan untuk otonom (1)
  • Kebutuhan tergantung, dibantu oleh ibu (1)
  • Kebutuhan untuk memenuhi harapan ibu / patuh pada ibu (1)

  4. GIR Perempuan / 8 tahun

  • Kebutuhan makan / oral (2)
  • Kebutuhan diperhatikan ayah (1)
  • Kebutuhan bermain (3)
  • Kebutuhan untuk berafiliasi / mempunyai teman

  (1)

  • Kebutuhan akan perhatian ayah (1)
  • Kebutuhan berafliasi dengan keluarga (3)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan ibu (1)
  • Kebutuhan akan hiburan / rekreasi (1)
  • Kebutuhan akan rasa aman dari bahaya (1)
  • Kebutuhan kehadiran orangtua (1)
  • Kebutuhan untuk tergantung, dibantu ayah (1)
  • Kebutuhan akan patuh terhadap orangtua (1)

  5. NF Laki-laki / 10 tahun - Kebutuhan makan / oral (1)

  • Kebutuhan bermain (4)
  • Kebutuhan akan rasa keadilan (1)
  • Kebutuhan untuk menolak perilaku ayah yang buruk (1)
  • Kebutuhan untuk otonom (3)
  • Kebutuhan untuk terpenuhinya kebutuhan oleh ibu (1)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara (1)
  • Kebutuhan berfantasi (1)
  • Kebutuhan akan rasa aman dari bahaya (1)
  • Kebutuhan afiliasi dengan ibu (1)
  • Kebutuhan kepatuhan pada ibu (1)
  • Kebutuhan kepatuhan pada ayah (1)
  • Kebutuhan kehadiran orangtua (1)
  • Kebutuhan untuk tergantung, dibantu ayah (1)

  6. RAPT Perempuan / 6 tahun

  • Kebutuhan terpenuhi kebutuhannya oleh ayah (1)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan teman (2)
  • Kebutuhan menyenangkan ayah (memberi kejutan) (1)
  • Kebutuhan bermain (3)
  • Kebutuhan akan prestasi / menang (1)
  • Kebutuhan kasih sayang & perhatian ayah (1)
  • Kebutuhan untuk hiburan (jalan-jalan) (1)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan orangtua (1)
  • Kebutuhan akan kehadiran orangtua (2)
  • Kebutuhan merasa bersalah (3)
  • Kebutuhan untuk memiliki barang (mainan) (3)
  • Kebutuhan akan pertemanan / memiliki teman
  • Kebutuhan akan rasa aman dari bahaya (2)
  • Kebutuhan mematuhi orang tua (1)
  • Kebutuhan akan diperhatikan ibu (1)
  • Kebutuhan untuk diakui/ dihargai atas kepatuhan

  (1)

  7. SW Perempuan / 7 tahun

  • Kebutuhan makan / oral (1)
  • Kebutuhan menaati peraturan (3)
  • Kebutuhan untuk beristirahat (2)
  • Kebutuhan bermain (6)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan keluarga (2)
  • Kebutuhan untuk merasa menang/ persaingan (1)
  • Kebutuhan untuk membantu orang tua/ ibu (2)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan ibu (2)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara (1)
  • Kebutuhan akan rasa aman (1)
  • Kebutuhan akan pemenuhan kebutuhan keluarga

  (1)

  • Kebutuhan untuk dibantu / dirawat keluarga (1)
  • Kebutuhan akan hubungan keluarga yang harmonis (1)
  • Kebutuhan akan kepatuhan pada orangtua (1)
  • Kebutuhan akan kehadiran / ditemani orangtua (1)
  • Kebutuhan akan ditolong / dirawat ibu (1)

  8. TEPR Perempuan / 10 tahun

  • Kebutuhan makan / oral (2)
  • Kebutuhan mematuhi peraturan (2)
  • Kebutuhan bermain (5)
  • Kebutuhan menjalin pertemanan / memiliki teman

  (1)

  • Kebutuhan untuk mematuhi harapan dalam hubungan pertemanan (agar berperilaku baik) (1)
  • Kebutuhan untuk menolak perilaku ayah yang buruk (1)
  • Kebutuhan menghindari bahaya (sakit) (1)

  • Kebutuhan untuk didengarkan pendapatnya (1)
  • Kebutuhan akan kehadiran ayah (1)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan saudara (2)
  • Kebutuhan berafliasi dengan keluarga (2)
  • Kebutuhan untuk mematuhi ibu (1)
  • Kebutuhan akan kehadiran orangtua (2)
  • Kebutuhan untuk berperan dalam keluarga (1)
  • Kebutuhan akan rasa aman dari bahaya (2)
  • Kebutuhan akan pemenuhan kebutuhan keluarga

  (1)

  • Kebutuhan berafiliasi dengan orangtua (2)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan teman (1)
  • Kebutuhan akan kepatuhan pada orangtua (1)
  • Kebutuhan tergantung, dirawat ibu (1)

  9. ZR Perempuan / 7 tahun

  • Kebutuhan makan / oral (1)
  • Kebutuhan mematuhi peraturan (3)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan keluarga (2)
  • Kebutuhan akan perhatian ayah (1)
  • Kebutuhan merasa bersalah (2)
  • Kebutuhan menjalin relasi yang baik dengan ayah

  (1)

  • Kebutuhan berafiliasi dengan ibu (1)
  • Kebutuhan beristirahat / tidur (3)
  • Kebutuhan berafiliasi dengan ayah (2)
  • Kebutuhan akan rasa aman dari bahaya (1)
  • Kebutuhan agresifitas (1)
  • Kebutuhan berpretasi (sekolah dan belajar) (1)
  • Kebutuhan dibantu ayah (1)

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (180 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

STUDI DESKRIPTIF TENTANG KEMASAKAN SOSIAL PADA ANAK PRA-SEKOLAH DI TK MEKARSARI MALANG
0
4
1
STUDI DESKRIPTIF TENTANG KEKERASAN PADA PEKERJA RUMAH TANGGA (PRT)
0
6
2
PENDIDIKAN AKHLAK ANAK STUDI PADA ORANG TUA TUNGGAL (SINGLE PARENTS) PENDIDIKAN AKHLAK ANAK STUDI PADA ORANG TUA TUNGGAL (SINGLE PARENTS) DI DESA KEMBANGKUNING CEPOGO BOYOLALI TAHUN 2015.
0
3
21
STUDI DESKRIPTIF PENGETAHUAN REMAJA TENTANG PENYALAHGUNAAN NARKOBA PADA REMAJA DI SMK PURWOKERTO
0
0
15
STUDI DESKRIPTIF KUALITATIF TENTANG BENTUK BIMBINGAN SHADOW TEACHER PADA ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS DI SDIT AL-IRSYAD 01 PURWOKERTO
0
0
11
STUDI DESKRIPTIF KUALITATIF TENTANG RESILIENSI DAN FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PADA IBU YANG MEMILIKI ANAK TUNAGRAHITA DI SLB C YAKUT PURWOKERTO
0
0
14
STUDI DESKRIPTIF KUALITATIF TENTANG BENTUK BIMBINGAN SHADOW TEACHER PADA ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS DI SDIT AL-IRSYAD 01 PURWOKERTO
0
0
11
STUDI DESKRIPTIF TENTANG KONSEP DIRI PADA SARJANA YANG BELUM BEKERJA DI PURWOKERTO
0
0
14
STUDI KASUS TENTANG DUKUNGAN SOSIAL PADA ORANGTUA YANG MEMILIKI ANAK TUNGGAL REMAJA AUTIS SKRIPSI
0
0
20
STUDI KUANTITATIF DESKRIPTIF DUKUNGAN SOSIAL PASANGAN PADA IBU YANG MEMILIKI ANAK AUTISME SKRIPSI
0
0
17
STUDI DESKRIPTIF TENTANG PROSES PENERIMAAN DIRI PADA ORANG DENGAN HIVAIDS
0
0
136
SKRIPSI STUDI DESKRIPTIF TENTANG MANAJEMEN KONFLIK INTERPERSONAL PADA CLUB PURWOKERTO TIGER BROTHER’S (PTB)
0
0
194
STUDI DESKRIPTIF TENTANG STRES KERJA PADA MEDICAL REPRESENTATIF SKRIPSI
0
0
78
STUDI DESKRIPTIF TENTANG PENDAMPING ANAK JALANAN DENGAN VOLUNTEER PROCESS MODEL
0
0
163
STUDI DESKRIPTIF TENTANG SIKAP ANAK TERHADAP MAKANAN YANG DISEDIAKAN DI RUMAH
0
0
138
Show more