IDENTIFIKASI KERAGAMAN SIFAT KUANTITATIF PADA KAMBING LOKAL DI LOMBOK TENGAH PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan

Gratis

0
0
10
1 month ago
Preview
Full text

  

IDENTIFIKASI KERAGAMAN SIFAT KUANTITATIF

PADA KAMBING LOKAL DI LOMBOK TENGAH

PUBLIKASI ILMIAH

Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan

untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan

pada Program Studi Peternakan

  

Oleh :

MUHAMAD RUSLAN

B1D 011 183

FAKULTAS PETERNAKAN

UNIVERSITAS MATARAM

MATARAM

  

2016

  

IDENTIFIKASI KERAGAMAN SIFAT KUANTITATIF

PADA KAMBING LOKAL DI LOMBOK TENGAH

PUBLIKASI ILMIAH

Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan

untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan

pada Program Studi Peternakan

Oleh :

  

MUHAMAD RUSLAN

B1D 011 183

Menyetujui :

Pembimbing Utama

  

(Ir. Rahma Jan, MP )

NIP : 19600407 198703 2002

  

IDENTIFIKASI KERAGAMAN SIFAT KUANTITATIF

PADA KAMBING LOKAL DI LOMBOK TENGAH

Oleh

MUHAMAD RUSLAN

B1D 011 183

  

INTISARI

  Penelitian bertujuan untuk mengetahui keragaman sifat-sifat kuantitatif pada kambing lokal di Lombok Tengah. Penelitian dilaksanakan bulan November 2015. Sampel kambing lokal diambil pada 3 Kecamatan di Lombok Tengah dengan populasi terbanyak (50%), sedang (30%), dan paling sedikit (20%). Variabel yang diukur yaitu bobot badan, tinggi gumba, panjang badan, dan lingkar dada pada kambing umur 1-1,5 tahun (I1). Sampel sebanyak 66 ekor berasal dari 18 peternak. Data ditabulasi berdasarkan ukuran-ukuran tubuh kemudian dicari rata-rata dan standar deviasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-rata bobot badan sebesar 34,8 ± 2,56 kg pada jantan dan 30,8 ± 3,97 kg pada betina, tinggi gumba sebesar 69,5 ± 4,84 cm pada jantan dan 63,6 ± 6,50 cm pada betina, panjang badan sebesar 71,8 ± 3,93 cm pada jantan dan 66,0 ± 5,81 cm pada betina, dan lingkar dada sebesar 78,7 ± 7,87 cm pada jantan dan 72,2 ± 7,52 cm pada betina.

  Kata kunci: Identifikasi, Keragaman, Sifat kuantitatif, Kambing lokal.

IDENTIFICATION OF QUANTITATIVE PROPERTIES

  

IN DIVERSITY LOCAL GOAT IN CENTRAL LOMBOK

By

MUHAMAD RUSLAN

B1D 011 183

ABSTRACT

  The study aims to determine the diversity of quantitative traits in local goats in Central Lombok. The experiment was conducted in November 2015. Samples were taken at the local goat 3 Districts in Central Lombok with the largest population (50%), moderate (30%), and the least (20%). The variables measured namely body weight, high withers, body length, girth, in goats aged 1-

  1

  1,5 years (I ). A sample of 66 fish from 18 breeders. Data is tabulated based on body measurements and then look for the average and standard deviation. The results showed that the average body weight of 34.8 ± 2.56 kg in males and 30.8 ± 3.97 kg in females, high withers of 69.5 ± 4.84 cm in males and 63.6 ± 6.50 cm in females, body length of 71.8 ± 3.93 cm in males and 66.0 ± 5.81 cm in females, and girth of 78.7 ± 7.87 cm in males and 72.2 ± 7.52 cm in females.

  keywords: Identification, diversity, quantitative nature, local goat.

  

PENDAHULUAN

Latar Belakang

  Kambing berasal dari daerah Asia Barat dan Persia, dan mulai di budidayakan sejak tahun 7000-8000 SM (Anonim, 2013). Populasi kambing terbanyak dan tersebar luas di Indonesia adalah kambing lokal (Subangkit dan Sarwono, 2012). Di Nusa Tenggara Barat (NTB) sendiri jumlah populasi kambing pada tahun 2013 adalah 584,149 ekor, dari populasi ini sekitar 89,026 ekor (15%) di Lombok Tengah (Anonim, 2013). Berdasarkan populasi tersebut dapat dinyatakan bahwa ternak kambing mempunyai potensi yang cukup besar dalam produksi daging di Lombok Tengah.

  Kabupaten Lombok Tengah saat ini masih memelihara kambing lokal diantaranya kambing PE dan Kacang, namun sampai saat ini kualitas performans dari kambing tersebut belum diketahui khususnya sifat kuantitatif kambing lokal di Lombok Tengah.

  Karakteristik dan identifikasi bangsa ternak dapat diketahui berdasarkan sifat kualitatif dan kuantitatif. Sifat kualitatif dan kuantitatif masing-masing bangsa ternak dapat dijadikan indikasi perbedaan bangsa, karakteristiknya ini hanya dimiliki bangsa ternak yang tidak dimiliki bangsa lainya. Keragaman sifat kuantitatif antar individu tidak ada yang sama, karena masing-masing individu sudah mempunyai kemampuan untuk mengekpresikan sifat kuantitatif sejak zigot terbentuk (Kurnianto, 2009).

  Sifat kuantitatif pada kambing antara lain bobot badan, ukuran tubuh, laju pertumbuhan, dan banyak sifat-sifat lainnya (Warwick dan Legates, 1979). Keragaman sifat kuantitatif yang memiliki ketidaksamaan akan menimbulkan keragaman penampilan, dan keadaan keragaaman inilah yang menarik untuk digunakan sebagai penggambaran sifat kuantitatif (Kurnianto, 2009).

  Berdasarkan hal tersebut, maka dilakukan penelitian mengenai “identifikasi keragaman sifat kuantitatif pada kambing lokal di lombok tengah”.

METODE PENELITIAN

  Penelitian ini dilaksanakan pada bulan November 2015. Variabel utama

  1).

  Badan, Lingkar Dada, Tinggi Gumba pada kambing lokal umur 1-1,5 tahun (I Sedangkan variabel penunjang diperoleh dengan cara interview terhadap peternak kambing lokal yang terpilih. Variabel penunjang meliputi :

1. Pengalaman beternak 2.

  Pendidikan beternak 3. Asal usul ternak 4. Tata laksana pemberian Pakan

  Materi yang digunakan yaitu kambing lokal sebanyak 66 ekor yang yang berasal dari 3 Kecamatan yaitu Kecamatan Pujut (25,058 ekor), Kecamatan Praya Tengah (5,800 ekor), dan Kecamatan Pringgarata (112 ekor). Pengumpulan data menggunakan metode survey dan pengukuran secara langsung.

  Data yang diperoleh ditabulasi berdasarkan ukuran-ukuran tubuh kemudian dicari rata-rata dan standar deviasi, analisis data dilakukan secara deskriptif.

  

HASIL DAN PEMBAHASAN

Keadaan Lokasi

  Kabupaten Lombok Tengah termasuk daerah yang populasi ternak kambingnya berjumlah 15% dari populasi ternak kambing di NTB (584,149 ekor). Kabupaten Lombok Tengah itu sendiri terdapat 12 kecamatan, yaitu Kecamatan Praya Barat, Praya Barat Daya, Pujut, Praya timur, Janapria, Kopang, Praya Tengah, Jonggat, Pringgarata, Batukliang, dan Kecamatan Batukliang Utara. Masing-masing kecamatan terdapat populasi yang berbeda-beda, kecamatan Pringgarata memiliki populasi kambing paling rendah 112 ekor, kecamatan Praya Tengah memiliki populasi kambing sedang 5,800 ekor, sedangkan kecamatan Pujut memiliki populasi kambing paling banyak 25.058 ekor ( Anonim, 2014 ).

  Populasi kambing terbanyak dan tersebar luas di Indonesia adalah kambing lokal (Subangkit dan Sarwono, 2012). Kambing lokal diduga merupakan pencampuran dari kambing kacang dengan berbagai jenis kambing pendatang (Sarwono, 1991)

  Sifat kuantitatif kambing lokal di Lombok Tengah

  Sifat kuantitatif yang diukur pada penelitian ini yaitu Bobot Badan (BB), Panjang Badan (PB), Tinggi Gumba (TG), dan Lingkar Dada (LD). Hasil penelitian sifat-sifat kuantitatif kambing lokal disajikan pada Tabel 2.

  Tabel 2. Rata rata Bobot Badan (BB), Panjang Badan (PB), Tinggi Gumba (TG),

  1

  dan Lingkar Dada (LD) kambing lokal dengan kondisi gigi seri I di Kabupaten Lombok Tengah.

  No Jumlah Kambing BB (Kg) TG (Cm) PB (Cm) LD (Cm) (ekor)

  1 Jantan (5) 34,8 ± 2,56 69,5 ± 4,84 71,8 ± 3,93 78,7 ± 7,87

  2 Betina (61) 30,8 ± 3,97 63,6 ± 6,50 66,0 ± 5,81 72,2 ± 7,52 Total 66 31,1 ± 4,02 64,0 ± 6,58 66,4 ± 5,89 72,7 ± 7,74

  Kambing lokal yang ada di Kabupaten Lombok Tengah memiliki ukuran tubuh yaitu rata-rata Bobot Badan (BB) 34,8 ± 2,56 kg, Tinggi Gumba (TG) 69,5 ± 4,84 cm, Panjang Badan (PB) 71,8 ± 3,93 cm, dan Lingkar Dada (LD) 78,7 ± 7,87 cm pada kambing jantan. Sedangan ukuran tubuh pada kambing lokal betina yaitu rata-rata Bobot Badan (BB) 30,8 ± 3,97 kg, Tinggi gumba (TG) 63,6 ± 6,50 cm, Panjang Badan (PB) 66,0 ± 5,81 cm, dan Lingkar Dada (LD) 72,2 ± 7,52 cm. Ukuran-ukuran tubuh rata-rata sampel adalah Bobot Badan (BB) 31,1 ± 4,02 kg, Tinggi Gumba (TG) 64,0 ± 6,58 cm, Panjang Badan (PB) 66,4 ± 5,89 cm, dan Lingkar Dada (LD) 72,7 ± 7,74 cm.

  Berdasarkan Tabel 2 tersebut maka ukuran-ukuran tubuh kambing lokal yang ditemukan di Lombok Tengah adalah bervariasi, kemungkinan disebabkan oleh faktor pertumbuhan. Salerno (1990) menyatakan banyak faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat pertumbuhan ternak, bagian tubuh yang erat hubungannya dengan bobot badan adalah sifat perdagingannya, umur, genetik, jenis kelamin, keadaan ternak dan lingkungan ternak. Butierfield (1988) Baik buruknya kualitas kambing yang diternakan tergantung pada dua faktor yaitu genetik dan lingkungan.

  Bobot badan adalah bobot ternak kambing yang diperoleh dengan cara melakukan penimbangan pada ternak. Hasil penelitian ini diperoleh rata-rata bobot badan kambing lokal adalah 34,8 ± 2,56 kg untuk jantan, dan 30,8 ± 3,97 kg untuk betina. Devendra dan Burns (1970) menyatakan bahwa penyebab keragaman bobot hidup ternak dewasa karena beda bangsa, jumlah anak lahir seperindukan, pakan, persilangan, dan interaksi genotipe-lingkungan. Keragaman genetik terwujud dalam keanekaragaman bangsa kambing, dan hasil persilangan. Berdasarkan hasil wawancara bahwa variasi bobot badan disebabkan oleh genetik dan lingkungan. Genetik yaitu adanya variasi induk jantan dan betina, sedangkan lingungan yang bervariasi yaitu sistem pemberian pakan setiap peternak berbeda.

  Tinggi gumba diukur dari jarak tegak lurus dari titik tertinggi pundak sampai ketanah atau lantai. Hasil penelititan ini diperoleh rata-rata tinggi gumba kambing lokal di Lombok Tengah adalah 69,5 ± 4,84 cm pada jantan, dan 63,6 ± 6,50 cm pada betina. Hal ini kemungkinan dikarenakan perkawinan yang tidak diatur, sehingga kambing lokal di Lombok Tengah tinggi gumbanya sangat bervariasi.

  Panjang badan diukur dari jarak lurus dari siku depan sampai benjolan tulang duduk (Dwiyanto, 1994). Hasil penelitian ini diperoleh rata-rata panjang badan kambing lokal adalah 71,8 ± 3,93 cm pada jantan, dan 66,0 ± 5,81 cm pada betina. Panjang badan kambing lokal di Lombok tengah bervariasi sesuai dengan pendapat Devendra dan Burns (1970) bahwa kambing di daerah tropis dan subtropis beragam ukuran tubuhnya. Selanjutnya dikatakan bahwa meskipun ukuran fenotipenya banyak dipengaruhi oleh lingkungan, dan khususnya oleh makanan, keragaman dasar antar bangsa kambing secara jelas bersifat genetik (keturunan).

  Lingkar dada yaitu ukuran yang diukur melingkar tepat dibelakang scapula (Dwiyanto, 1994). Hasil penelitian ini diperoleh rata-rata lingkar dada kambing lokal adalah 78,7 ± 7,87 cm untuk jantan dan 72,2 ± 7,52 cm untuk betina. Hasil penelitian lingkar dada ini bervariasi kemungkinan dikarenakan kambing lokal di Lombok Tengah sebagian besar hasil persilangan antara kambing PE dengan kambing kacang sehingga lingkar dadanya mendekati kambing PE.

  

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

  Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan di Kabupaten Lombok Tengah dapat diperoleh kesimpulan bahwa : 1.

  Sifat kuantitatif kambing lokal di Lombok Tengah pada umur 1-1,5 tahun

  1 (I ) bervariasi.

  2. Bobot badan jantan 38,4 ± 2,56 kg dan 30,8 ± 3,97 kg pada betina, tinggi gumba jantan 69,5 ± 4,84 cm dan 63,6 ± 6,50 cm pada betina, panjang badan jantan 71,8 ± 3,93 cm dan 66,0 ± 5,81 cm pada betina, dan lingkar dada jantan 78,7 ± 7,87cm dan 72,2 ± 7,52 cm pada betina.

  

Saran

  Adapun saran dalam penelitian ini adalah pada pengaturan sistem perkawinan disesuaikan dengan keadaan lokasi

  

DAFTAR PUSTAKA

.

  Anonim. 2013. Statistik Peternakan dan Kesehatan Hewan .

  

  Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan. Kementrian Pertanian RI. Jakarta.

  .............., 2014. Data BPS NTB. 2014. Butierfild. 1988. New Concepts of Sheep Growith. Published by The Departement of Veterinary Anatomy University of Sidney. Australia. Pp.1-12 Devendra, C. and M. Burns. 1994. Produksi Kambing di Daerah Tropis. ITB Bandung dan Universitas Udayana Bali.

  Dwiyanto, M. 1994. Penanganan domba Dan Kambing. Penebar Swadaaya.

  Jakarta. Kurnianto, E. 2009. Pemuliaan Ternak. Graha Ilmu. Yogyakarta.

  Salerno, A. 1990. The Groos Weight of Hides in Relation to Live Weight. Animal Breeding .. Sarwono, B. 1991. Beternak Kambing Unggul. Penebar swadaya. Jakarta.

  Subangkit, M. dan B. Sarwono,. 2012. Penggemukan Kambing Potong. Penebar Swadaya. Jakarta. Warwick, E,J., and J,E. Legates.

  1979. “Breeding and Improvement of Farm Animals”.7th ed., McGraw Hill Book Co.,New York.

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (10 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

NIM K5408042 Skripsi Ditulis dan Diajukan untuk Memenuhi Syarat Mendapatkan Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Geografi
0
0
103
Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S2 Program Studi Penciptaan Seni
0
0
67
NASKAH PUBLIKASI TUGAS AKHIR Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Mencapai Derajat Sarjana S-1 Program Studi Teknik Elektro
0
0
10
Diajukan untuk Memenuhi Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi Program Studi Psikologi
0
0
90
ANALISIS PENDAPATAN DAN PEMASARAN PRODUK USAHA PEMOTONGAN AYAM DI DESA GERUNUNG, SEMAYAN, DAN SERENGAT KECAMATAN PRAYA KABUPATEN LOMBOK TENGAH PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pa
0
0
13
ANALISIS KADAR LEMAK KASAR DAN KECERNAAN IN VITRO BAHAN KERING RUMPUT LAPANGAN PAKAN KERBAU SUMBAWA KARAPAN PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
29
STRUKTUR POPULASI DAN PERSENTASE WARNA BULU SAPI BALI YANG MENYIMPANG DARI WARNA BULU STANDAR BIBIT DI KOTA MATARAM PUBLIKASI ILMIAH untuk Memenuhi Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Peternakan pada
0
0
15
PENGARUH LAMA PENYIMPNAN KONSENTRAT PRONUTRION YANG DISIMPAN SECARA ANAEROB TERHADAP SIFAT ORGANOLEPTIK DAN KANDUNGAN LEMAK PUBLIKASI ILMIAH untuk Memenuhi Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Peternakan pada
0
0
14
IMBANGAN SUSU KAMBING DAN UMBI BENGKOANG (Pachyrhizus erosus) SEBAGAI BAHAN ES KRIM UNTUK PANGAN FUNGSIONAL TINGGI KANDUNGAN VITAMIN C PUBLIKASI ILMIAH Untuk Memenuhi Persyaratan Guna Memperoleh Derajat Sarjana Peternakan pada PROGRAM STUDI PETERNAKAN
0
0
20
FISIOLOGI NUTRISI ABOMASUM SAPI BALI JANTAN PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
11
PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
18
STRUKTUR POPULASI DAN NATURAL INCREASE SAPI BALI DI KABUPATEN LOMBOK UTARA PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
16
ANALISIS KELAYAKAN USAHA AYAM ARAB PEDAGING DI KABUPATEN LOMBOK BARAT PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan Pada Program Studi Peternakan
0
0
12
1 KORELASI ANTARA BERAT BADAN DENGAN UKURAN TESTIS SAPI BALI DI KELOMPOK TERNAK PADE GIRANG DESA DUMAN KECAMATAN LINGSAR KABUPATEN LOMBOK BARAT PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Pet
0
0
9
KANDUNGAN GIZI KEJU GOUDA BERBASIS SUSU KERBAU DENGAN STARTER PROBIOTIK (Lactobacillus casei) PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan Pada Program Studi Peternakan
0
0
16
Show more