SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi

Gratis

0
0
100
8 months ago
Preview
Full text

  

KONTRIBUSI PAJAK KENDARAAN BERMOTOR DAN PAJAK BEA

BALIK NAMA KENDARAAN BERMOTOR TERHADAP PENDAPATAN

ASLI DAERAH SETELAH OTONOMI DAERAH

Studi Kasus pada Pemerintah Kepulauan Riau

  

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

Program Studi Akuntansi

  

Oleh:

Fransiska Andar Rosalina

NIM: 042114028

PROGRAM STUDI AKUNTANSI JURUSAN AKUNTANSI

  

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

HALAMAN PERSEMBAHAN

  Kupersembahkan untuk: Tuhan Yesus dan Bunda Maria pelindungku

Papaku Antonius Hermanto dan Mamaku Agnes Sri Dariningsih tercinta

Adik-adikku tersayang Katharina Dian Roswina

  Maria Elisabeth Krisanti Putri dan Maria Nirmala Andya Kristantri Dan seluruh keluarga besarku

Hidup adalah perjuangan, Perjuangan adalah cita-cita

Cita-cita membuatku semakin kuat

  

Dan kekuatanku datang dari pada Tuhan…

(Penulis)

Stand at the crossroads and look ask for the ancient

paths. Ask where the good way is and walk in it and

you will find rest for your souls. (Jeremiah 6:16)

KATA PENGANTAR

  Puji syukur dan terima kasih ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan rahmat dan karunia kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini. Penulisan skripsi ini bertujuan untuk memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana pada Program Studi Akuntansi, Fakultas Universitas Sanata Dharma.

  Dalam menyelesaikan skripsi ini, penulis mendapatkan banyak bantuan, bimbingan dan arahan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih tak terhingga kepada:

  1. Rama Rektor Universitas Sanata Dharma yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk belajar dan mengembangkan kepribadian dan bakat.

  2. Prof. Dr. James J. Spillane, SJ, selaku Pembimbing I yang telah banyak membantu penulis dalam menyelesaikan skripsi ini, memberikan banyak masukan baik secara moril dan spiritual.

  3. Ibu Firma Sulistiyowati, SE. M.Si, selaku Pembimbing II yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan skripsi ini dan memberi banyak masukan bagi penulis.

  4. Drs. T. Akhrial dari DISPENDA dan Bpk. Fajar dari SAMSAT yang telah banyak membantu saya dalam menyelesaikan penelitian ini dan

  5. Papa Antonius Hermanto dan Mama Agnes S.D., kedua orang tuaku yang sangat mendukung anaknya, mendoakan dan memberi semangat yang begitu melimpah selama menulis skripsi ini hingga selesai.

  6. Ketiga adikku yang paling kusayangi, Katharina Dian, Maria Elisabeth Krisanti, dan Maria Nirmala Andya yang selalu bikin aku kangen untuk pulang. Terima kasih untuk dukungan dan doa kalian.

  7. Keluarga Budeku dan Pakdeku, Mbak Dayu dan Mas Ardi, Mbak Siska dan Mas Gandhi yang banyak membantu, mendukung, dan setia selalu menjemput dan mengantarku pulang.

  8. Keluarga keduaku, Bapak, Mama, Inge adikku yang selalu cerewet tapi baik banget bawain aku makan, dan Mas Tomy, untuk semua yang selalu membantu aku dan sayang padaku. Untuk Vani yang berada di Jakarta, terima kasih untuk doanya.

  9. Temen-temen kostku, Makaria Asfina Ratu, Desinata Purnamasari, Veronika Br Barus, dan Wisni Yuliastuti, yang sudah setia banget menemani aku baik saat senang dan susah. Arum, Rani, Mbak Wayan, Tuti, dan semuanya yang tinggal di Narlim, terima kasih buat semangatnya.

  10. Kakakku kak Bernadus Onie Destrio Lando dan Kak Aloysius Danu Fratomo, buat semua nasehat, sayang kalian buat aku, sudah setia

  Cecilia Evie Setyorini dan Mbak Estu Kuncoro Ismartono, terima kasih untuk semangatnya.

  11. Temen-temen kampusku, Noviana H. dan Raymont H. atas semua saran dan idenya yang sudah banyak membantu menyelesaikan skripsi ini, Maria Novitri I. yang rela pulsanya habis untuk menemaniku sms saat mengerjakan skripsi setiap malam, Dadang R., Agnes Ari, Agnes kecil, Hendra, Willy, dan Desi untuk dukungan dan semangatnya. A. Indah yang berjuang bersama dari MPT hingga Skripsi. Christ S., Sudilah, Rita W., Ucok, dan Elisabeth, atas semangatnya. Terima kasih untuk semua teman-teman kampusku yang telah membantu aku.

  12. Suster Irene, FCJ yang selalu jadi tempat curhatku, terima kasih untuk semua nasehat dan doanya.

  13. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu penulis menyelesaikan skripsi ini.

  Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih banyak kekurangannya, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi pembaca.

  Yogyakarta, September 2008 Fransiska Andar Rosalina

  

DAFTAR ISI

  Halaman HALAMAN JUDUL........................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .............................................. ii HALAMAN PENGESAHAN.......................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... iv HALAMAN PUBLIKASI ............................................................................... v HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS......................... vi HALAMAN KATA PENGANTAR ................................................................ vii HALAMAN DAFTAR ISI .............................................................................. x HALAMAN DAFTAR TABEL ...................................................................... xii HALAMAN DAFTAR GAMBAR.................................................................. xiv ABSTRAK ....................................................................................................... xv ABSTRACT..................................................................................................... xvi BAB I PENDAHULUAN ...........................................................................

  1 A. Latar Belakang ...........................................................................

  1 B. Rumusan Masalah ......................................................................

  5 C. Batasan Masalah.........................................................................

  6 D. Tujuan Penelitian .......................................................................

  6 E. Manfaat Penelitian .....................................................................

  7 F. Sistematika Penulisan ................................................................

  8 BAB II LANDASAN TEORI ......................................................................

  11 A. Pengertian Kontribusi ................................................................

  11 B. Pengertian Pajak.........................................................................

  11 C. Pendapatan Asli Daerah .............................................................

  16 D. Pajak Daerah ..............................................................................

  19

  G. Model Perhitungan .....................................................................

  32 BAB IV GAMBARAN UMUM PROPINSI KEPULAUAN RIAU .............

  49 C. Pembahasan................................................................................

  45 B. Analisis Data ..............................................................................

  45 A. Deskripsi Data............................................................................

  43 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN.....................................

  42 F. Gambaran Pendapatan Asli Daerah Propinsi Kepulauan Riau ..

  41 E. Potensi Kepulauan Riau .............................................................

  41 D. Angka Pengangguran .................................................................

  40 C. Pertumbuahan Penduduk dan Tenaga Kerja ..............................

  39 B. Visi dan Misi Kepulauan Riau ...................................................

  39 A. Propinsi Kepulauan Riau............................................................

  31 G. Teknik Analisis Data..................................................................

  23 H. Penetapan Tarif ..........................................................................

  31 F. Teknik Pengumpulan Data.........................................................

  30 E. Data Yang Diperlukan................................................................

  30 D. Subyek dan Objek Penelitian .....................................................

  29 C. Jadwal Penelitian........................................................................

  29 B. Tempat dan Waktu Penelitian ....................................................

  29 A. Jenis Penelitian...........................................................................

  27 BAB III METODE PENELITIAN ................................................................

  25 L. Penelitian Terdahulu ..................................................................

  24 K. Pengertian Efektivitas ................................................................

  24 J. Pengecualian Pajak.....................................................................

  23 I. Sistem Pemungutan....................................................................

  60

  B. Keterbatasan Penelitian..............................................................

  67 C. Saran...........................................................................................

  67 DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................

  70 LAMPIRAN.....................................................................................................

  73

  

DAFTAR TABEL

  Halaman Table 1 : Tabel Jadwal Penelitian ................................................................

  30 Tabel 2 : Contoh Tabel Kontribusi Pajak Kendaraan Bermotor Terhadap PAD ..............................................................................

  32 Tabel 3 : Contoh Tabel Kontribusi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Terhadap PAD .............................................................

  33 Tabel 4 : Contoh Tabel Analisis Trend Perkembangan Pajak Kendaraan Bermotor Terhadap PAD ............................................

  34 Tabel 5 : Contoh Tabel Analisis Trend Perkembangan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Terhadap PAD..................................

  34 Tabel 6 : Contoh Tabel Analisis Efektivitas Pajak Kendaraan Bermotor ...

  37 Tabel 7 : Contoh Tabel Analisis Efektivitas Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor.....................................................................

  37 Tabel 8 : Data Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor Dan Realisasi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Tahun 2004 Sampai Dengan Tahun 2007 ......................................................................

  45 Tabel 9 : Data Realisasi Pendapatan Asli Daerah Tahun 2004 Sampai Dengan Tahun 2007 .........................................................

  46 Tabel 10 : Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor dan Realisasi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor ................................

  47 Tabel 11 : Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor, Realisasi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor dan Realisasi Pendapatan Asli Daerah................................................................

  47 Tabel 12 : Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor dan Realisasi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Tahun 2004 Sampai Dengan Tahun 2007 .........................................................

  48 Tabel 13 : Data Target Pajak Kendaraan Bermotor dan Target Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Tahun 2004

  Tabel 14 : Kontribusi Pajak Kendaraan Bermotor Terhadap Pendapatan Asli Daerah ................................................................

  50 Tabel 15 : Kontribusi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Terhadap Pendapatan Asli Daerah ................................................................

  51 Tabel 16 : Perhitungan Persamaan Garis Trend Atas Perkembangan Kontribusi Pajak Kendaraan Bermotor Terhadap PAD ..................................

  51 Tabel 17 : Trend Atas Perkembangan Kontribusi Pajak Kendaraan Bermotor Terhadap PAD ..............................................................

  52 Tabel 18 : Perhitungan Persamaan Garis Trend Atas Perkembangan Kontribusi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Terhadap PAD ..............................................................................

  53 Tabel 19 : Trend Atas Perkembangan Kontribusi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Terhadap PAD .................................

  54 Tabel 20 : Uji Multikolinieritas Atas PAD....................................................

  57 Tabel 21 : Tabel Uji Hipotesa........................................................................

  59 Tabel 22 : Efektivitas Pajak Kendaraan Bermotor ........................................

  59 Tabel 23 : Efektivitas Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor.............

  60 Tabel 24 : Tabel Ringkasan Skripsi Pendukung............................................

  73 Tabel 25 : Target dan Realisasi Penerimaan Pajak Daerah Propinsi Kepulauan Riau ............................................................................

  78 Tabel 26 : Pendapatan Asli Daerah Tahun 2004-2007 ..................................

  80

  

DAFTAR GAMBAR

  Halaman Gambar I : Trend Atas Perkembangan Pajak Kendaraan Bermotor Terhadap PAD ..........................................................................

  53 Gambar II : Trend atas perkembangan kontribusi pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap PAD ..........................................

  55 Gambar II : Uji Normalitas untuk PAD .......................................................

  56 Gambar IV: Uji Heterokedasitisitas untuk PAD ..........................................

  57

  

ABSTRAK

  KONTRIBUSI PAJAK KENDARAAN BERMOTOR DAN PAJAK BEA BALIK NAMA KENDARAAN BERMOTOR TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH SETELAH OTONOMI DAERAH Studi Kasus pada Pemerintah Propinsi Kepulauan Riau

  Fransiska Andar Rosalina NIM: 042114028

  Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

  2008 Tujuan penelitian ini untuk mengetahui seberapa besar kontribusi yang diberikan oleh pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah. Latar belakang penelitian ini adalah Propinsi Kepulauan Riau yang struktur wilayahnya terdiri dari lembah dan perbukitan, tidak memungkinkan adanya alat transportasi tanpa motor penggerak. Sehingga pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor dapat menjadi sector utama dalam penerimaan pendapatan asli daerah.

  Jenis penelitian ini adalah studi kasus. Data diperoleh melalui dokumentasi. Teknik analisis data yang digunakan adalah analisis Trend dengan metode kuadrat terkecil, uji F, dan analisis efektivitas.

  Hasil penelitian menunjukkan adanya penurunan prosentase kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor dari tahun ke tahun. Namun, menunjukkan kinerja pemerintah Propinsi Kepulauan Riau dari tahun ke tahun yang semakin meningkat. Ini terlihat dari Y’ = 87.443.154.388 + 17.830.422.602 X, dimana b positif (+17.830.422.602). Pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor secara signifikan berpengaruh terhadap penerimaan pendapatan asli daerah. Berdasarkan analisis efektivitas, kinerja yang dilakukan oleh pemerintah propinsi kepulauan riau dari tahun ke tahun kurang efektif, hal ini ditunjukan dengan adanya penurunan prosentase efektivitas terbesar pada tahun 2005 sebesar 36,8% pada pajak kendaraan bermotor. Sedangkan pada pajak bea balik nama kendaraan bermotor mengalami kenaikan prosentase dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2006, dan mengalami penurunan pada tahun 2007 sebesar 11,24%.

  

ABSTRACT

  THE CONTRIBUTION OF VEHICLES TAX AND FEE FOR CONVERSION OF VEHICLE OWNERSHIP TOWARD REGIONAL ORIGINAL REVENUE AFTER REGIONAL AUTHONOMY A Case Study on Riau Government

  Fransiska Andar Rosalina NIM: 042114028

  University of Sanata Dharma Yogyakarta

  2008 The aims of this research were to know how much was the contribution of vehicle tax and fee for conversion of vehicle ownership toward regional original revenue. The background of this research was that in Riau province where the region structure consisted of valley and hill, it was impossible for the existence of transportation to be without engine activator. Thus, vehicle tax and fee for conversion of vehicle ownership can be a major sector in gaining regional original revenue.

  This research was a case study. The data were obtained by documentation. The data analysis technique used was Trend analysis with least square’s method, F test and effectiveness analysis.

  The result of this research showed that the contribution of vehicle tax and fee for conversion of vehicle ownership declined year by year. However, it showed that the performance of Riau province government was better year by year. It could be seen from Y’ = 87.443.154.388 + 17.830.422.602 X, where b was positive (+17.830.422.602). Significantly, vehicle tax and fee for conversion of vehicle ownership influenced the regional original revenue. Based on effectiveness analysis, the performance of Riau province government was less effective year by year. This was showed by the biggest decline in effectiveness percentage in 2005 in the amount of 36.8% from vehicle tax. Whereas, the percentage of fee for conversion of vehicle ownership increased from 2004 until 2006, and decreased in 2007 in the amount of 11.24%.

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Salah satu fungsi dari pemerintah, baik pemerintah pusat maupun

  pemerintah daerah adalah sebagai lembaga ekonomi. Pemerintah pusat sebagai lembaga ekonomi akan melakukan pengeluaran berbagai macam biaya untuk semua kegiatan operasional, maka pemerintah akan melakukan berbagai upaya untuk memperoleh pendapatan guna memenuhi pengeluaran atas biaya tersebut.

  Namun, sejak krisis ekonomi yang melanda Indonesia tahun 1997 membawa dampak di berbagai aspek kehidupan, terutama sektor ekonomi yang ditandai dengan menurunnya aktivitas ekonomi masyarakat. Dalam hal ini pemerintah pusat telah mengeluarkan berbagai kebijakan untuk mengatasi krisis tersebut, salah satunya adalah dengan memberlakukan otonomi daerah.

  Sejalan dengan diundangkannya UU No. 22 tahun 1999 tentang pemerintah daerah (Otonomi Daerah) dan UU No. 25 tahun 1999 tentang perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dengan daerah, yaitu mengenai pola pemerintahan sentralisasi menjadi desentralisasi. Dengan demikian, pemerintah daerah memiliki kewenangan untuk mengatur dan mengelola pemasukan daerahnya. Pemasukan daerah berupa pajak daerah, retribusi daerah, laba badan usaha milik daerah, penerimaan dari dinas, bagi hasik pajak, pinjaman pemerintah, dan lainnya memberikan kontribusi yang besar bagi pendapatan asli penting. Pemasukan terbesar pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) didominasi oleh sektor pajak.

  Pajak tidak hanya dirasakan manfaatnya bagi kepentingan pemerintah pusat tetapi juga pemerintah daerah. Menurut lembaga pemungutannya, pajak dibagi menjadi dua, yaitu pajak pusat dan pajak daerah. Pajak daerah sendiri dibagi lagi menjadi dua, yaitu pajak tingkat provinsi dan pajak tingkat kabupaten/ kotamadya.

  Penerimaan daerah bersumber dari pajak hotel dan restoran, pajak kendaraan alat berat, pajak kendaraan bermotor, pajak bea balik nama kendaran bermotor, pajak bahan bakar, pajak pengambilan air bawah tanah, pajak pengambilan air permukaan, sisa kewajiban pokok perseroan terbatas, kompensasi penggunaan lahan, bagi hasil penjualan kayu, pajak penjualan atas barang mewah, pajak pengalihan hak atas tanah dan bangunan (PPHTB).

  Propinsi Kepulauan Riau memiliki luas wilayah 251,810,71 kilometer persegi, yang terdiri dari enam pulau besar yaitu Batam, Karimun, Bintan, Natuna, Tanjung Pinang dan Lingga. Wilayah kepulauan riau, 96 % terdiri dari lautan seluas 96.866 kilometer persegi dan sisanya terdiri dari daratan. Menurut data kependudukan Maret 2005 (BPS Kota Batam) dapat dilihat bahwa penduduk Propinsi Kepulauan Riau berjumlah 1.245.708 jiwa. Kota Batam memiliki jumlah penduduk terbesar yaitu 599.561 Jiwa (48,13%). (<Http://www.kepulauan riau.go.id/indeks.kepri pasca pemekaran.htm>)

  Struktur tanah wilayah Kepulauan Riau yang didominasi oleh perbukitan dan lembah, tidak memungkinkan Kepulauan Riau memiliki berbagai jenis Struktur Kepulauan Riau yang demikian, menjadikan Kepulauan Riau didominasi oleh berbagai jenis kendaraan bermotor, seperti motor, mobil, truk, bis, dan lainnya.

  Kendaraan bermotor merupakan objek pajak bagi Propinsi Kepulauan Riau yang memberikan kontribusi cukup besar bagi pendapatan asli daerah. Secara garis besar, Kepulauan Riau tidak termasuk propinsi dengan tingkat kemiskinan yang tinggi, yang terlihat dari data dari Badan Koordinasi Keluarga Berencana (BKKBN) bahwa tingkat kemiskinan di Kepulauan Riau hanya sebesar 1 % dari jumlah penduduk kota Kepulauan Riau atau ± 3.566 kepala keluarga (data November 2005). Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Kepulauan Riau cukup mampu untuk membeli kendaraan bermotor seperti sepeda motor dan mobil.

  Dewasa ini, penggunaan kendaraan bermotor dari tahun ke tahun di Kepulauan Riau terus meningkat. Hal ini dikarenakan semakin banyaknya dealer kendaraan bermotor dari berbagai perusahaan di Indonesia, terutama di Kepulauan Riau. Dengan semakin banyaknya merk dan jenis kendaraan bermotor, maka produsen kendaraan bermotor saling bersaing dengan mengeluarkan berbagai kebijakan yang mempermudah dan menarik minat masyarakat untuk membeli kendaraan bermotor. Sebagai contoh, banyak dealer yang memberikan kemudahan kredit dan pemberian diskon yang menguntungkan bagi pembeli. Dengan munculnya berbagai kebijakan tersebut, maka semakin banyak masyarakat yang membeli kendaraan bermotor. Dengan bertambahnya jumlah penerimaan pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor. Dari data statistik Departemen Perhubungan Republik Indonesia didapat informasi bahwa pada tahun 2005 angka pertumbuhan pembelian kendaraan bermotor sebesar 13,5%, lebih rendah dibandingkan tahun 2004 yang mencapai 28,1%. Pada tahun 2006 jumlah kendaraan bermotor mencapai 423.571 unit, sedangkan pada tahun 2007 jumlah kendaraan bermotor mencapai 489.751 unit.

  Pemungutan pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor di Kepulauan Riau dilaksanakan dengan Sistem Administrasi Manunggal Dibawah Satu Atap, yang dikenal dengan sebutan SAMSAT. Dimana pada umumnya kantor cabang SAMSAT berada di daerah kotamadya atau kabupaten (Dati II). Dari data tahun 2004, Propinsi Kepulauan Riau telah menganggarkan pendapatan daerah dari bagi hasil pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor sebesar Rp 21.700.000.000,00 dengan realisasi sebesar Rp 20.125.406.221,00 (92,74%), dan data tahun 2005 pemerintah menganggarkan dana sebesar Rp 21.000.000.000,00 dan terealisasi (per 16 September 2005) sebesar Rp 8.820.644.055.00 (42%).

  Dari informasi tersebut, peneliti tertarik untuk meneliti seberapa besar kontribusi yang diberikan oleh pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah, khususnya pendapatan asli daerah Propinsi Kepulauan Riau. Prediksi mengenai perkembangan kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor apakah signifikan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap PAD, juga untuk mengetahui apakah penerimaan atas pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor di Propinsi Kepulauan Riau 2000 sampai dengan tahun 2006 telah efektif.

B. Rumusan Masalah

  Dari latar belakang yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya, maka peneliti merumuskan beberapa masalah yang akan dipertimbangkan dalam penelitian ini, yaitu:

  1. Seberapa besar kontribusi yang diberikan oleh pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah (PAD) Propinsi Kepulauan Riau setelah otonomi daerah dari tahun 2004 – 2007?

  2. Bagaimanakah perkembangan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap PAD dari tahun 2004 hingga tahun 2007, apakah mengalami peningkatan atau penurunan?

  3. Apakah ada pengaruh yang signifikan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah (PAD) dari tahun ke tahun di Propinsi Kepulauan Riau dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2007?

  4. Apakah penerimaan atas pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor di Propinsi Kepulauan Riau tahun 2004 sampai dengan tahun 2007 telah efektif?

  C. Batasan Masalah

  Dalam penulisan laporan ini, penulis membatasi masalah yang diteliti pada pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor, sehingga tidak dibahas sumber-sumber pendapatan asli daerah Propinsi Kepulauan Riau yang lain.

  D. Tujuan Penelitian

  Tujuan dari penelitian ini adalah:

  1. Untuk mengetahui seberapa besar kontribusi yang diberikan oleh pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah (PAD) Propinsi Kepulauan Riau setelah otonomi daerah dari tahun 2004 – 2007.

  2. Untuk mengetahui bagaimana perkembangan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap Pendapatan Asli Daerah Propinsi Kepulauan Riau dari tahun 2004 hingga tahun 2007. Apakah mengalami peningkatan atau penurunan dari tahun ke tahun.

  3. Untuk mengetahui apakah ada pengaruh yang signifikan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah Propinsi Kepulauan Riau.

  4. Untuk mengetahui apakah penerimaan atas pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor di Propinsi Kepulauan Riau tahun 2004 sampai dengan tahun 2007 telah efektif.

E. Manfaat Penelitian

  Manfaat dari penelitian ini bagi berbagai pihak, diantaranya:

  1. Bagi instansi pemerintah Propinsi Kepulauan Riau Penelitian ini diharapkan dapat membantu instansi pemerintah Propinsi Kepulauan Riau untuk mengevaluasi kinerja dan lebih mengoptimalkan kinerja instansi. Selain itu dapat pula dijadikan masukan dalam usaha peningkatan pendapatan asli daerah.

  2. Bagi Penulis Dengan penelitian ini penulis dapat mengembangkan pengetahuan yang didapat selama kuliah untuk menulis laporan dan memperoleh pengetahuan dan wawasan yang lebih mendalam mengenai instansi pemerintah dan pengetahuan tentang perpajakan khususnya tentang kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah.

  3. Bagi mahasiswa dan pembaca laporan Penelitian ini diharapkan dapat membantu mahasiswa yang ingin mendalami tentang perpajakan, khususnya tentang pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor. Bagi para pembaca, diharapkan hasil penelitian ini dapat menjadi wawasan baru dan tambahan pengetahuan.

  4. Bagi Universitas Sanata Dharma Untuk menambah referensi kepustakaan dan literatur perpajakan, yang diharapkan dapat digunakan bagi pihak-pihak yang ingin mempelajari tentang perpajakan pada instansi pemerintah khususnya tentang kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah.

F. Sistematika Penulisan

  Bab I Pendahuluan Dalam bab ini akan diuraikan tentang latar belakang penelitian,

  rumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian dan sistematika penulisan.

  Bab II Landasan Teori Dalam bab ini akan diuraikan mengenai teori-teori yang

  melandasi penelitian, meliputi: pajak, pendapatan asli daerah, pajak daerah, pajak kendaraan bermotor, pajak bea balik nama

  Bab III Metode Penelitian Dalam bab ini akan diuraikan mengenai jenis penelitian, tempat

  dan waktu penelitian, subyek dan objek penelitian, data yang diperlukan, teknik pengumpulan data dan teknik analisis data. ditinjau dari jenis penelitian, penelitian ini termasuk dalam studi kasus, dimana penelitian ini akan dilakukan di propinsi Kepulauan Riau. Data yang dibutuhkan akan diperoleh melalui dokumentasi.

  Bab IV Gambaran Umum Propinsi Kepulauan Riau Dalam bab ini akan diuraikan tentang keadaan Propinsi Kepulauan Riau secara umum yang meliputi keadaan geografis,

  visi dan misi propinsi Kepulauan Riau, pertumbuhan penduduk dan tenaga kerja, angka penganguran, potensi Propinsi Kepulauan Riau dan gambaran pendapatan asli daerah Propinsi Kepulauan Riau.

  Bab V Analisis Data dan Pembahasan Dalam bab ini akan dibahas data-data yang telah diperoleh dari

  hasil penelitian yang dilakukan di Propinsi Kepulauan Riau, dengan metode dan teknik analisis data yang telah diuraikan dalam metodologi penelitian.

  Bab VI Penutup Berisi tentang kesimpulan dari seluruh langkah-langkah proses penelitian, keterbatasan penelitian, serta beberapa saran yang diharapkan dapat membantu dan berguna bagi pihak Propinsi Kepulauan Riau.

BAB II LANDASAN TEORI A. Pengertian Kontribusi Menurut T. Guritno (Kamus Akuntansi, 2000: 61)

  “Kontribusi adalah sesuatu yang diberikan bersama-sama dengan pihak lain untuk tujuan, biaya, atau kerugian tertentu atau bersama”.

  Menurut Tesaurus Bahasa Indonesia (Endarmoko, 2006: 335)

  “Kontribusi adalah andil, bantuan, jasa, pemberian, pertolongan saham, sokongan, sumbangan, partisipasi, peran serta”.

  

Menurut Kamus Lengkap Bahasa Indonesia (Fajri dan Senja : 486)

  “Kontribusi adalah sumbangan atau uang iuran kepada organisasi atau perkumpulan”.

  B. Pengertian Pajak

  Menurut Rochmat Soemitro (Mardiasmo, 2004: 1)

  “Pajak adalah iuran rakyat kepada kas negara berdasarkan undang- undang (yang dapat dipaksakan) dengan tiada mendapat jasa imbal (kontraprestasi) yang langsung dapat ditunjukkan dan yang digunakan untuk membayar pengeluaran umum”. Berdasarkan definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa pajak memiliki unsur- unsur:

  1. Iuran dari rakyat kepada negara Yang berhak memungut pajak adalah negara. Iuran tersebut berupa uang bukan barang.

  2. Berdasarkan undang-undang Pajak dipungut berdasarkan atau dengan kekuatan undang-undang serta aturan pelaksanaannya.

  3. Tanpa jasa timbal balik atau kontraprestasi dari negara secara langsung dapat ditunjuk.

  4. Digunakan untuk membiayai rumah tangga negara, yakni pengeluaran- pengeluaran yang bermanfaat bagi masyarakat luas.

  Ada dua fungsi pajak, yaitu:

  1. Fungsi budgetair Pajak sebagai sumber dana bagi pemerintah untuk membiayai pengeluaran-pengeluarannya.

  2. Fungsi mengatur (regulerend) Pajak sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan kebijakan pemerintah dalam bidang sosial dan ekonomi.

  Agar pemungutan pajak tidak menimbulkan hambatan atau perlawanan, maka pemungutan pajak harus memenuhi syarat sebagai berikut (Mardiasmo, 2004: 2) : Sesuai dengan tujuan hukum, yakni mencapai keadilan, undang-undang dan pelaksanaan pemungutan pajak harus adil. Adil dalam perundang- undangan diantaranya adalah dengan mengenakan pajak secara umum dan merata, serta disesuaikan dengan kemampuan masing-masing.

  Sedangkan adil dalam pelaksanaannya yakni dengan memberikan hak bagi wajib pajak untuk mengajukan keberatan, penundaan dalam pembayaran dan mengajukan banding.

  2. Pemungutan pajak harus berdasarkan undang-undang (syarat yuridis) Di Indonesia, pajak diatur dalam UUD 1945 pasal 23 ayat 2. Hal ini memberikan jaminan hukum untuk menyatakan keadilan, baik bagi negara maupun warganya.

  3. Tidak mengganggu perekonomian (syarat ekonomi) Pemungutan tidak boleh mengganggu kelancaran kegiatan produksi maupun perdagangan, sehingga tidak menimbulkan kelesuan perekonomian masyarakat.

  4. Pemungutan pajak harus efisien (syarat finansial) Biaya pemungutan pajak harus dapat ditekan sehingga lebih rendah dari hasil pemungutannya.

  5. Sistem pemungutan pajak harus sederhana Sistem yang sederhana akan memudahkan masyarakat untuk memenuhi kewajibannya dalam membayar pajak. a. Hukum pajak Hukum pajak mengatur hubungan antara pemerintah (fiscus) selaku pemungut pajak dengan rakyat sebagai wajib pajak. Ada dua macam hukum pajak, yaitu:

  1. Hukum pajak materiil Memuat norma-norma yang menerangkan antara lain keadaan, perbuatan, peristiwa hukum yang dikenai pajak (objek), siapa yang dikenakan pajak (subyek), berapa besar pajak yang dikenakan (tarif), segala sesuatu tentang timbul dan hapusnya hutang pajak, dan hubungan antara pemerintah dan wajib pajak.

  2. Hukum pajak formil Memuat bentuk atau tata cara untuk mewujudkan hukum materiil menjadi kenyataan (cara melaksanakan hukum pajak materil). Hukum ini terdiri dari: a. Tata cara penyelenggaraan penetapan suatu utang pajak.

  b. Hak-hak fiskus utnuk mengadakan pengawasan terhadap wajib pajak mengenai keadaan, perbuatan dan peristiwa yang menimbulkan utang pajak.

  c. Kewajiban dan hak-hak wajib pajak misalnya, menyelenggarakan pembukuan atau pencatatan dan mengajukan keberatan atau banding. b. Asas pemungutan pajak (Mardiasmo, 2004:7)

  1. Asas domisili (asas tempat tinggal) Negara berhak mengenakan pajak atas seluruh penghasilan wajib pajak yang bertempat tinggal di wilayahnya, baik penghasilan yang berasal dari dalam dan luar negeri.

  2. Asas sumber Negara berhak menetapkan pajak atas penghasilan yang bersumber di wilayahnya tanpa memperhatikan tempat tinggal wajib pajak.

  3. Asas kebangsaan Pengenaan pajak dihubungkan dengan kebangsaan suatu negara.

  c. Sistem pemungutan pajak

  1. Official Assessment

  Official Assessment adalah suatu sistem pemungutan yang memberi

  wewenang kepada pemerintah untuk menentukan besarnya pajak yang terutang oleh wajib pajak.

  2. Self Assessment System

  Self Assessment System adalah suatu sistem pemungutan pajak yang

  memberikan wewenang kepada wajib pajak untuk menentukan sendiri besarnya pajak terutang.

  3. With Holiday System

  With Holiday System adalah suatu sistem pemungutan pajak yang

  memberi wewenang kepada pihak ketiga untuk menentukan besarnya C. Pendapatan Asli Daerah

  1. Pengertian Pendapatan Asli Daerah Menurut Soeratno dan Suparmono ( 2002: 15) “Pendapatan asli daerah merupakan pendapatan asli daerah yang potensinya berada di daerah dan dikelola oleh pemerintah daerah yang bersangkutan“.

  2. Sumber keuangan daerah (Samudra, 1995: 52-54)

  a. Sumber keuangan daerah menurut Undang-Undang No. 22 Tahun 1999, yaitu:

  1. Pendapatan asli daerah terdiri atas: a) Hasil pajak daerah.

  b) Hasil retribusi daerah.

  c) Hasil perusahaan milik daerah dan hasil pengelolaan daerah lainnya yang dipisahkan.

  d) Lain-lain pendapatan asli daerah yang sah.

  2. Dana perimbangan terdiri atas:

  a) Bagian daerah dari penerimaan PBB, bea perolehan hak atas tanah dan bangunan dari sumber daya alam.

  b) Dana alokasi umum.

  c) Dana alokasi khusus.

  3. Pinjaman daerah.

  4. Lain-lain penerimaan yang sah. b. Sumber pendapatan Daerah menurut Undang-Undang No. 25 tahun 1999, terdiri atas:

  1. Pendapatan Asli Daerah, terdiri dari: a) Hasil pajak Daerah.

  b) Hasil retribusi Daerah.

  c) Hasil perusahaan milik Daerah dan hasil pengelolaan kekayaan Daerah lainnya yang dipisahkan.

  d) Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah.

  2. Dana Perimbangan terdiri dari:

  a) Bagian Daerah dari penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan, Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan, dan penerimaan dari sumber daya alam.

  b) Dana Alokasi Umum.

  c) Dana Alokasi Khusus.

  c. Sumber pendapatan Daerah menurut Undang-Undang No. 32 tahun 2004, terdiri atas:

  1. Pendapatan asli daerah yang selanjutnya disebut PAD, yaitu:

  a) Hasil pajak daerah

  b) Hasil retribusi daerah

  c) Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan

  d) Lain-lain PAD yang sah

  2. Dana perimbangan

  2) Dana Alokasi Umum 3) Dana Alokasi Khusus.

  3. Lain-lain pendapatan daerah yang sah.

  1

  d. Sumber keuangan daerah menurut Undang-Undang No. 33 tahun 2004, terdiri atas:

  1. PAD bersumber dari: a) Pajak Daerah.

  b) Retribusi Daerah.

  c) Hasil pengelolaan kekayaan Daerah yang dipisahkan

  2. Lain-lain PAD yang sah a) Hasil penjualan kekayaan Daerah yang tidak dipisahkan.

  b) Jasa giro.

  c) Pendapatan bunga.

  d) Keuntungan selisih nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing.

  e) Komisi, potongan, ataupun bentuk lain sebagai akibat dari penjualan.

  f) Pengadaan barang dan/atau jasa oleh daerah. D. Pajak Daerah Pengertian Pajak Daerah Menurut Mardiasmo (Samudra, 1995: 61)

  “Pajak daerah adalah pungutan yang dilakukan oleh daerah berdasarkan peraturan perundang-undangan yang ditetapkan oleh daerah untuk pembiayaan rumah tangganya sebagai badan hukum publik”. Menurut Rochmat Soemitro (Halim, 2001: 143)

  “Pajak daerah merupakan iuran rakyat kepada kas Negara (peralihan kekayaan negara dari sektor partikelir kepada sektor pemerintah) dengan tiada mendapat timbal balik yang langsung dapat ditunjuk dan digunakan untuk membiayai pengeluaran umum” Ciri-ciri pajak daerah:

  1. Pajak daerah merupakan setoran sebagian kekayaan individu atau badan untuk kas negara sesuai ketentuan undang-undang.

  2. Sifat pungutannya dapat dipaksakan dan tidak mendapatkan prestasi atau imbalan kembali secara langsung.

  3. Penerimaan pajak oleh daerah dipakai untuk pengeluaran daerah dan melayani kepentingan masyarakat.

  Secara adminisratif, pajak daerah digolongkan menjadi:

  1. Pajak Daerah Tingkat Propinsi Contoh: Pajak Kendaraan Bermotor (PKB), Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB). E. Pajak Kendaraan Bermotor (PKB)

  1. Dasar Hukum Yang menjadi dasar hukum pemungutan Pajak Kendaraan Bermotor adalah: a. Undang-Undang nomor 18 tahun 1997 terutang pajak daerah dan retribusi daerah Undang-Undang nomor 34 tahun 2000.

  b. Peraturan Pemerintah nomor 65 tahun 2001 tentang pajak daerah.

  c. Keputusan Menteri Dalam Negeri nomor 11 tahun 2002 tentang perhitungan dasar pengenaan pajak kendaraan bermotor dan bea balik nama kendaraan bemotor tahun 2002.

  d. Surat keputusan bersama KAPOLRI, Dirjen Pemerintahan Umum dan Dirut. PT. Jasa Raharja (Persero) nomor SKEP/06/X/1999, nomor 937-1228, nomor SKEP/02/X/1999 yang mengatur tentang pedoman tata laksana Sistem Administrasi Manunggal Dibawah Satu Atap (SAMSAT).

  2. Pengertian Kendaraan Bermotor adalah semua kendaraan beroda dua atau lebih, yang digunakan didarat untuk mengangkut orang dan atau barang, yang digerakkan oleh motor, dengan menggunakan bahan bakar bensin, solar, gas, minyak tanah, campuran bensin dengan minyak lain atau bahan bakar lainnya, serta berada dalam lalu-lintas bebas. Pemilik namanya tercantum di dalam Bukti Pemilikan Kendaraan Bermotor (BPKB) dan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK).

  3. Teori dasar pengenaan pajak kendaraan bermotor.

  a. Gross Weight/Net Weight (berat kotor atau berat bersih kendaraan bermotor).

  b. Horse Power (kekuatan mesin).

  c. Ownership (pemilikan).

  d. Seat Capacity (kapasitas tempat duduk).

  e. Type (jenis kendaraan).

  4. Objek pajak kendaraan bermotor (Samudra, 1995: 148-149) Ordonasi pajak kendaraan bermotor tahun 1934, telah merinci objek pajak kendaraan bermotor secara jelas, yaitu: a. Kendaraan bermotor: yang digerakkan oleh motor, yang dihidupkan dengan generator, gas, arang, atau oleh motor yang memakai bahan bakar minyak tanah dan bensin.

  b. Segala kendaraan bermotor lainnya yang tidak digerakkan oleh motor yang semata-mata memakai bensin sebagai bahan bakar.

  c. Kendaraan bermotor, yang digerakkan oleh motor dengan semata- mata menggunakan bensin sebagai bahan pembakar, yang mempunyai berat total yang diijinkan 3.500 kg atau lebih. d. Kereta tambahan (kereta gandengan) dari kendaraan bermotor (wagon trailers).

  5. Jenis pajak yang dapat dikenakan terhadap kendaraan bermotor.

  (Samudra, 1995: 144 -145) Ada beberapa jenis pajak yang dapat dikenakan terhadap kendaraan bermotor menurut Troy J. Cauley, yaitu: a. Motor Fuels Tax (pajak minyak atas kendaraan bermotor).

  b. Motor Vehicle License Tax (pajak lisensi atas kendaraan bermotor).

  c. License Tax/DLT (pajak atas surat ijin mengemudi).

  d. Motor Vehicle Purcase Tax (pajak pembelian atas kendaran bermotor).

  F. Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (PBBN-KB)

  1. Dasar pengenaan Dasar pengenaan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBN-KB) adalah nilai jual kendaraan bermotor. Subyek pajak bea balik nama kendaraan bermotor adalah orang pribadi atau badan yang dapat menerima penyerahan kendaraan bermotor.

  2. Pengertian Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah penyerahan kendaraan bermotor, yaitu pengalihan hak kendaraan bermotor sebagai akibat perjanjian dua belah pihak atau sepihak atau keadaan yang terjadi karena jual beli, tukar menukar, hibah termasuk hibah wasiat dan hadiah, atau pemasukan kedalam badan usaha.

  G. Model Perhitungan Model perhitungan Pajak Kendaraan Bermotor (Samudra, 1995: 151)

  PKB = Nilai Jual Kendaraan Bermotor x Bobot x Tarif Nilai jual kendaraan bermotor diperoleh berdasarkan harga pasaran umum.

  Bobot mencerminkan secara relatif kadar kerusakan jalan dan pencemaran lingkungan akibat penggunaan kendaraan bermotor.

  Model perhitungan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor PBBN-KB = Nilai Jual Kendaraan Bermotor x Tarif

H. Penetapan Tarif

  1. Tarif Pajak Kendaraan Bermotor (Samudra, 1995: 152-154) a. 1,5% untuk kendaraan bermotor bukan umum (pribadi).

  b. 1 % untuk kendaraan bermotor umum.

  c. 0,5% untuk kendaraan bermotor alat-alat berat dan besar. Hasil penerimaan dari pajak kendaraan bermotor dibagihasilkan kepada Kabupaten/Kota dalam Provinsi yang bersangkutan dengan komposisi 70% (tujuh puluh persen) untuk Provinsi dan 30% (tiga puluh persen) kepada Kabupaten atau Kota. Bagi hasil penerimaan tersebut kepada Pemerintah Kabupaten atau Kota dilaksanakan berdasarkan asas potensi

  2. Tarif Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (Samudra, 1995: 152- 154) d. 10 % untuk kendaraan bermotor bukan umum (pribadi).

  e. 10 % untuk kendaraan bermotor umum.

  f. 3 % untuk kendaraan bermotor alat-alat berat dan besar.

  I. Sistem Pemungutan

  1. Sistem Pemungutan yang berlaku pada Pajak Kendaraan Bermotor pada dasarnya menganut sistem Self Assessment (Penetapan Pajak oleh wajib pajak sendiri).

  2. Dalam sistem ini wajib pajak harus aktif, sedang fiskus dalam pelaksanaanya hanya memberi bimbingan, pengarahan dan mengawasinya.

  3. Keuntungan sistem ini bahwa wajib pajak (WP) dapat langsung mengontrol pajaknya. Kesalahan penetapan pajaknya dapat dengan mudah dikoreksi dan pelayanannya lebih cepat.

  4. Sistem ini dilaksanakan dengan Sistem Administrasi Manunggal dibawah Satu Atap yang dikenal dengan SAMSAT.

  J. Pengecualian pajak

1. Pengecualian pajak kendaraan bermotor a. Kendaraan Bermotor milik pemerintah Pusat/Daerah.

  b. Kendaran Bermotor milik Perwakilan Negara Asing, Badan/Organisasi Internasional di Indonesia.

  c. Kendaraan Bermotor milik Pabrikan, importir yang semata-mata tersedia untuk dijual dan tidak digunakan dalam lalu-lintas bebas.

  d. Kendaraan Bermotor milik Pelancong (turis) dan lain-lain yang berada di wilayah kabupaten atau kota tersebut.

  e. Kendaraan Bermotor yang menurut bentuk dan sifatnya, semata-mata digunakan untuk mengangkut orang sakit, jenazah dan bulldozer.

  f. Kendaraan Bermotor milik Lembaga-lembaga keagamaan.

  2. Pengecualian pajak bea balik nama kendaraan bermotor

  a. Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah

  b. Kedutaan, konsulat, perwakilan asing, dan lembaga-lembaga internasional dengan asas timbal balik sebagaimana yang berlaku untuk pajak Negara c. Subjek Pajak lainnya yang ditetapkan dengan Peraturan Daerah.

  K. Pengertian Efektivitas Menurut Abdul Halim (2004: 135)

  “Efektivitas menggambarkan kemampuan pemerintah daerah dalam merealisasikan Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang direncanakan dibandingkan dengan target yang ditetapkan berdasarkan potensi riil daerah”.

  2 Menurut Anthony- Dearden- Bedford

  “Efektifitas adalah hubungan antara keluaran suatu pusat pertanggungjawaban dengan sasaran yang harus dicapai. Semakin besar kontribusi keluaran yang dihasilkan terhadap nilai pencapaian sasaran tersebut, maka dapat dikatakan semakin efektif unit tersebut”.

  Efektivitas merupakan perbandingan output dengan outcome. Pengukuran efektivitas bertujuan untuk mengetahui keberhasilan suatu organisasi dalam mencapai tujuannya. Apabila organisasi berhasil mencapai tujuannya, maka organisasi tersebut dapat dikatakan efektif.

  Kemampuan daerah dalam melaksanakan tugasnya, dikategorikan efektif apabila rasio yang dicapai minimal sebasar 1 (satu) atau 100 %, sehingga apabila rasio efektivitasnya semakin tinggi, menggambarkan kemampuan daerah yang semakin baik.

  Efektifitas dalam pemerintah daerah dapat diartikan sebagai kegiatan tepat pada waktunya dan di dalam batas anggaran yang tersedia. Dapat juga berarti pencapaian suatu tujuan dan sasaran atas apa yang telah direncanakan. Namun demikian, apabila yang dilakukan oleh pemerintah daerah dalam pelaksanaannya melenceng dari rencana semula, tetapi memiliki dampak yang menguntungkan bagi penerima, maka dapat dikatakan efektif (Halim, 2004: 74).

  Apabila konsep efektivitas dikaitkan dengan pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama, maka efektivitas yang dimaksud adalah seberapa besar realisasi penerimaan atas pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama dalam mencapai target yang seharusnya dalam periode tertentu.

  L. Penelitian Terdahulu Berbagai penelitian terdahulu telah dilakukan yang berhubungan dengan penelitian terhadap pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor. Penelitian yang dilakukan oleh Handaru Purnandita (2005), yang meneliti apakah ada pengaruh signifikan pajak kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta menunjukkan bahwa ada pengaruh yang signifikan dari pajak kendaraan bermotor periode tahun 1998 sampai dengan tahun 2003 terhadap pendapatan asli daerah. Hal ini menunjukkan bahwa peningkatan pajak kendaraan bermotor menyebabkan peningkatan pada Pendapatan Asli Daerah periode tahun 1998 – 2003.

  Penelitian yang dilakukan oleh Albertus Vembri Astanto (2006), yang meneliti tentang Efektivitas Penerimaan Pajak Kendaran Bermotor dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Sebelum dan Sesudah Diberlakukannya Surat Keputusan Gubernur DIY No. 175 tahun 2004 menunjukkan bahwa kinerja keuangan pemerintah kabupaten Bantul dilihat dari efektifitas penerimaan Pajak Kendaraan Bermotor dan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor sebelum dan sesudah diberlakukannya Surat Keputusan Gubernur DIY nomor 175 tahun 2004 dapat dikatakan sangat efektif. Juga ditunjukkan adanya perbedaan sesudah diberlakukannya Surat Keputusan Gubernur DIY nomor 175 tahun 2004.

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan merupakan studi deskriptif yaitu

  berdasarkan kasus pada instansi pemerintah Propinsi Kepulauan Riau dengan mencari data periode tahun 2004 sampai dengan tahun 2007. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode observasi, dimana peneliti mencari data ke instansi pemerintah Propinsi Kepulauan Riau, melakukan dokumentasi data statistik dan kemudian menganalisnya.

B. Tempat dan Waktu Penelitian

  1. Tempat penelitian : Penelitian dilakukan di instansi pemerintah Propinsi Kepulauan Riau.

  2. Waktu penelitian : Penelitian dilakukan mulai bulan Oktober 2007 sampai Juli 2008. Data yang dicari yaitu dari periode tahun 2004 sampai dengan tahun 2007. Propinsi Kepulauan Riau berdiri pada tanggal 1 Juli 2004, maka atas dasar ini peneliti mengambil waktu penelitian untuk pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2007.

  C. Jadwal Penelitian

  Jadwal penelitian akan berlangsung selama 12 (sebelas) bulan, yang dimulai sejak bulan September 2007 sampai dengan bulan Agustus 2008. Jadwal terperinci akan terlihat dalam tabel dibawah. Tabel 3.1 Tabel Jadwal Penelitian

  Bulan ke

  No

  1

  2

  3

  4

  5

  6

  7

  8

  9

  10

  11

  12 Keterangan

  Penyusunan

  X X

  1 proposal Dokumentasi-

  2 X

  X

  eksplorasi pustaka

  3 Proposal final

  X X

  4 Ijin penelitian

  X X

  5 Penelitian lapangan

  X X

  X

  6 Analisis data

  X X

  Penyusunan laporan

  7 X

  X X

  X X

  akhir

  D. Subyek dan Obyek Penelitian

  1. Subyek penelitian ini meliputi: Orang-orang yang memberikan informasi secara langsung yaitu staf dan karyawan instansi pemerintah Propinsi Kepulauan Riau (Dinas Pendapatan Dan SAMSAT). Subyek penelitian meliputi bagian akuntansi dan bagian perpajakan.

  2. Obyek penelitian

  a. Pendapatan Asli Daerah Propinsi Kepulauan Riau (PAD) selama periode tahun 2004 sampai dengan tahun 2007. b. Laporan Realisasi Pajak Kendaraan bermotor (PKB) dan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (PBBN-KB) c. Peraturan pemerintah tentang undang-undang perpajakan.

  d. Peraturan pemerintah daerah tentang otonomi daerah.

  E. Data yang Diperlukan 1. Sejarah dan gambaran umum Pemerintah Propinsi Kepulauan Riau.

  2. Data statistik pengguna kendaraan bermotor.

  3. Data realisasi penerimaaan pendapatan asli daerah.

  4. Data Realisasi Pajak Kendaraan bermotor (PKB) dan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (PBBN-KB) selama periode tahun 2004 sampai dengan tahun 2007.

  5. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 1997 tentang peraturan perpajakan.

  6. Peraturan Daerah Kota Batam Nomor 07 Tahun 2006.

  F. Teknik Pengumpulan Data

  a. Dokumentasi Dokumentasi yaitu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengumpulkan dan mempelajari data yang sudah ada pada instansi pemerintahan tersebut. Hasil dokumentasi berbentuk laporan realisasi Pajak Kendaraan bermotor (PKB) dan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan b. Observasi Observasi yaitu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengamati secara langsung kegiatan operasional instansi pemerintah Propinsi Kepulauan Riau yang bersangkutan.

G. Teknik Analisis Data

  Teknik analisis data yang digunakan untuk menjawab rumusan masalah yaitu:

  1. Untuk mengetahui seberapa besar kontribusi yang diberikan oleh pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah (PAD)

  Kontribusi PKB tahun X = Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor x 100% Realisasi Pendapatan Asli Daerah

  Tabel 3.2 Contoh Tabel Kontribusi Pajak Kendaraan Bermotor Terhadap PAD

  

Tahun Realisasi PKB Realisasi PAD Kontribusi %

  2004 2005 2006 2007

  Total Re alisasi Pajak Bea Balik Nama Kontribusi Pajak Bea Balik

  Kendaraan Bermotor   100 % Tabel 3.3 Contoh Tabel Kontribusi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Terhadap PAD

  Tahun Realisasi PBBN-KB Realisasi PAD Kontribusi %

  2004 2005 2006 2007

  Total

  2. Untuk mengetahui perkembangan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap PAD.

  Dengan menggunakan metode Trend dengan Metode Jumlah Kuadrat Terkecil (The Least Square’s Method) (Boedijoewono, Noegroho Drs.

  2001. Hal 267-269): Y’ = a + bx

  Keterangan: Y’ = nilai variabel yang ditentukan a = nilai Y apabila x sama dengan 0 (nol) b = perubahan nilai Y dari waktu ke waktu x = periode waktu dari tahun dasar

  Nilai a dan b dapat dicari dengan rumus: a =  Y n b =

   XY  X

  2 Tabel 3.4 Contoh Tabel Analisis Trend Perkembangan Pajak Kendaraan Bermotor Terhadap PAD

  Tahun Penerimaan PKB (Rp)

  X X

  2 XY Y’

  2004 2005 2006 2007

  Total

  Tabel 3.5 Contoh Tabel Analisis Trend Perkembangan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Terhadap PAD

  Tahun Penerimaan PKB (Rp)

  X XY

  X

  2 Y’

  2004 2005 2006 2007

  Total

  3. Untuk mengetahui apakah ada pengaruh yang signifikan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah dari tahun ke tahun, dilakukan dengan langkah-langkah: a. Melakukan uji asumsi klasik (Oktarina, 2006 : 89-105)

  1) Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji distribusi data dalam variable yang digunakan dalam penelitian. Data yang baik dan layak digunakan dalam penelitian adalah data yangmemiliki distribusi normal. Normalitas data dapat ditentukan dengan gambar titik-titik data menyebar disekitar garis diagonal dan penyebaran data searah mengikuti garis diagonal.

  2) Uji Heterokedasitisitas Heterokedastisitas menunjukkan bahwa dalam persamaan regresi berganda terjadi ketidaksamaan varian dari residual pengamatan yang satu dengan pengamatan yang lain. Heterokedastisitas dapat dilihat dari grafik scatterplot denagn pola titik-titik yang teratur baik menyempit, melebar maupun bergelombang. 3) Uji Multikolinearitas

  Multikolinearitas digunakan untuk mengukur tingkat hubungan atau korelasi antara variable independen melalui besaran koefisien korelasi (r). dikatakan tidak terjadi multikolinearitas jika koefisien antar variable bebas lebih kecil atau sama dengan 0,6 (r ≤ 0,6).

  b. Melakukan pengujian hipotesa Uji F Tujuan uji F untuk melihat apakah terdapat pengaruh yang signifikan ditunjukkan oleh variabel independen terhadap variabel dependen secara bersama-sama. Langkah-langkah pengujian:

  a) Formula uji hipotesis

  1. H : PKB

  o

  ≠ PBBNKB ≠ 0 Artinya pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor secara bersama-sama tidak berpengaruh

  2. H a : PKB = PBBNKB = 0 Artinya pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor secara bersama-sama berpengaruh secara signifikan terhadap pendapatan asli daerah.

  b) Menentukan level of significance ( α)

  Taraf nyata yang digunakan sebesar 5 %. Untuk menetukan derajat bebas (d ) digunakan rumus d = (k-1) (n-k).

  c) Menentukan kriteria pengujian Kriteria pengujian hipotesis adalah H o diterima jika F hitung tabel

  ≤ F H a diterima jika F hitung  F tabel

  d) Menghitung F hitung dengan program SPSS 13

  e) Mengambil kesimpulan Membandingkan nilai F tabel dengan F hitung untuk mengambil kesimpulan dengan kriteria:

  H o diterima jika F hitung tabel ≤ F

  H a diterima jika F hitung  F tabel

  f) Menarik kesimpulan Kesimpulan yang ditarik dari pengujian ini adalah jika H o diterima maka variabel independen secara bersama-sama tidak berpengaruh secara signifikan terhadap variabel dependen. Ho ditolak secara bersama-sama variabel independen secara

  4. Untuk mengetahui apakah penerimaan atas pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor di pemerintah Propinsi Kepulauan Riau tahun 2004 sampai dengan tahun 2007 telah efektif.

  realisasi pajak kendaraan bermotor Efektivita s PKB   100 % t arg et pajak kendaraan bermotor

  Tabel 3.6 Contoh Tabel Analisis Efektivitas Pajak Kendaraan Bermotor

  Tahun Realisasi PKB Target PKB Efektivitas %

  2004 2005 2006 2007

  Pajak kendaraan bermotor dikatakan efektif apabila rasio efektivitas yang dicapai minimal sebesar 1 (satu) atau 100 %, sehingga semakin tinggi rasio efektivitas yang dicapai berarti kemampuan pemerintah Propinsi Kepulauan Riau dalam melakukan pemungutan pajak kendaraan bermotor semakin baik.

  realisasi pajak bea balik nama kendaraan bermotor Efektivita s PBBNKB  

  100 % t arg et pajak bea balik nama kendaraan bermotor

  Tabel 3.7 Contoh Tabel Analisis Efektivitas Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor

  Tahun Realisasi PBBN-KB Target PBBN-KB Efektivitas %

  2004 2005 2006

  Pajak bea balik nama kendaraan bermotor dikatakan efektif apabila rasio efektivitas yang dicapai minimal sebesar 1 (satu) atau 100 %, sehingga semakin tinggi rasio efektivitas yang dicapai berarti kemampuan pemerintah Propinsi Kepulauan Riau dalam melakukan pemungutan pajak bea balik nama kendaraan bermotor semakin baik

  

BAB IV

GAMBARAN UMUM PROPINSI KEPULAUAN RIAU A. Propinsi Kepulauan Riau Propinsi Kepulauan Riau dibentuk berdasarkan Undang-Undang No.

  25 tahun 2002 dan diresmikan pada tanggal 1 Juli 2004 di kota Tanjung Pinang. Propinsi Kepulauan Riau terdiri dari 4 kabupaten dan 2 kota yaitu, Kota Batam, Kabupaten Karimun, Kabupaten Bintan, Kabupaten Natuna, Kota Tanjung Pinang dan Kabupaten Lingga.

  (<Http://www.KepRi.go.id/index.php.kependudukan>.) Provinsi Kepulauan Riau merupakan salah satu provinsi yang termuda di Indonesia yang terletak di jalur perlintasan dunia dan memiliki potensi ekonomi yang sangat besar. Provinsi Kepulauan Riau memiliki luas wilayah 251,810,71 km yang sebagian besar yakni 95,97 persen atau 241.251,30 km merupakan perairan. Sedangkan daratan hanya 4,21 persen terdiri dari gugusan kepulauan sebanyak 1062 pulau, diantaranya sebanyak 357 buah pulau belum berpenghuni (masih kosong). Namun demikian, pulau-pulau kosong tersebut pada umumnya telah dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai lahan pertanian. Beberapa pulau yang relatif besar di wilayah propinsi Kepulauan Riau dapat disebutkan seperti, pulau Bintan, Singkep, Lingga dan Senayang. Kepulauan Riau merupakan wilayah kepulauan yang memiliki keragaman dalam aspek-aspek geografis, demografis, serta kondisi sosial

  Secara administrasi, pemerintahan Kepulauan Riau saat ini memiliki 11 kecamatan, 65 Desa, dan 8 Kelurahan. Ke-11 kecamatan tersebut, masing- masing, Bintan Utara, Gunung Kijang, Bintan Timur, Teluk Bintan, Senayang, Lingga, Singkep, Singkep Barat, Tambelan, Lingga Utara dan Teluk Sebong.

  Sedangkan penduduk Kepulauan Riau berdasarkan hasil sensus tahun 2000 berjumlah 181.166 jiwa dengan kepadatan 44 jiwa perkilometer persegi.

  Dengan Kota Batam merupakan tempat penduduk terbesar yaitu 599.561 Jiwa (48,13 %), Kabupaten Karimun 199.697 jiwa (16,03 %), Kabupaten Kepulauan Riau 117.512 (9,43 %), Kota Tanjung Pinang 158.514 jiwa (12,73 %), Kabupaten Natuna 89.832 jiwa (7,21 %) dan Kabupaten Lingga 80.592 Jiwa (6,47 %). Antara tahun 1990 sampai dengan tahun 2000, pertumbuhan penduduk Kepulauan Riau mencapai rata-rata sebesar 2,93 persen pertahun.

  B. Visi dan Misi Propinsi Kepulauan Riau

  1. Visi : Terwujudnya masyarakat Kepulauan Riau yang damai, demokratis, bermoral, berbudaya, berdaya saing, maju dan sejahtera dengan landasan ekonomi rakyat yang tangguh serta didukung sumber daya manusia (SDM) yang handal.

  2. Misi

  a. Meningkatkan kinerja Pemerintah Daerah (PemDa) dalam bidang pemerintahan, pembangunan dan pelayanan publik. c. Meningkatkan kualitas kehidupan beragama, kesejahteraan sosial dan ketahanan budaya.

  C. Pertumbuhan Penduduk dan Tenaga Kerja Pertumbuhan penduduk Kepulauan Riau relatif tinggi, yaitu 3, 79 % per tahun selama periode tahun 1998 sampai dengan 2002. tingkat ini melebihi tingkat pertumbuhan penduduk nasional pada periode tahun yang sama (sebesar 1,4 %). Tingginya pertumbuhan penduduk ini disebabkan oleh tingginya migrasi dari daerah lain dalam kurun waktu lima (5) tahun.

  Tingginya perputaran roda ekonomi dan peluang lapangan kerja di Kepulauan Riau menjadi incaran masyarakat diluar Kepulauan Riau untuk datang dalam rangka mencari pekerjaan. Berdasarkan data sensus tahun 2000, jumlah penduduk yang bermigrasi ke Propinsi Riau mencapai 206. 514 jiwa.

  Jumlah tenaga kerja di Kepulauan Riau menigkat dari tahun ke tahun sejalan dengan pertumbuhan penduduk yang relatif cukup tinggi. Jumlah angkatan kerja pada tahun 2004 adalah 476.091 orang. (data Desember 2007)

  D. Angka Pengangguran Angka pengangguran di Provinsi Kepulauan Riau pada tahun 2007 meningkat drastis hingga 16,98 persen dari tahun sebelumnya dan angkanya mencapai 71.914 orang dan jumlah terbesar terdapat di Kota batam (65,40 %). Hal ini dipicu oleh karena tutupnya beberapa perusahaan besar dan

  Rencana penerapan Special Economic Zone (SEZ) yang dicanangkan oleh Presiden Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), di Batam, Bintan, dan Karimun ternyata belum mampu memberikan ekspektasi positif bagi pertumbuhan sektor riil yang diharapkan dapat menyerap tenaga kerja.

  E. Potensi Kepulauan Riau Propinsi Kepulauan Riau merupakan gerbang wisata mancanegara kedua setelah Propinsi Bali. Jumlah wisatawan asing yang masuk ke Kepulauan Riau sebesar 1,5 juta orang pada tahun 2005. Sebagai propinsi kepulauan, sektor kelautan menjadi pendukung utama pemasukan propinsi Riau, baik dari sektor pariwisata dan sektor kelautan.

  1. Sektor Kelautan Kota Batam, Kabupaten Lingga, dan Natuna memiliki potensi yang sangat besar dibidang perikanan. Dengan wilayah yang sebagian besar terdiri dari lautan, mendukung dilakukannya pengembangan atas budidaya ikan kakap, rumput laut, dan budidaya ikan air tawar.

  2. Sektor Pariwisata Objek wisata yang terdapat di Provinsi Kepulauan Riau antara lain adalah wisata pantai yang terletak di berbagai kabupaten dan kota. Pantai

  Melur, Pulau Abang dan Pantai Nongsa terletak di kota Batam. Pantai Belawan terletak di Kabupaten Karimun. Pantai Lagoi, Pantai Tanjung

  Bintan. Sedangkan Kabupaten Natuna terkenal dengan wisata baharinya seperti snorkeling.

  3. Sektor Pertanian Hampir diseluruh wilayah Kabupaten/Kota di Provinsi Kepulauan

  Riau berpotensi untuk diolah menjadi lahan pertanian dan peternakan mengingat tanahnya subur. Sektor pertanian merupakan sektor yang strategis terutama di Kabupaten Bintan, Kabupaten Karimun, dan Kota Batam.

  Disamping palawija dan holtikultura, tanaman lain seperti kelapa, kopi, gambir, nenas, dan cengkeh sangat baik untuk dikembangkan di Kepulauan Riau. Di Kepulauan Riau dan Lingga juga sangat cocok untuk ditanami buah-buahan dan sayuran.

  F. Gambaran Pendapatan Asli Daerah Propinsi Kepulauan Riau Propinsi Kepulauan Riau memiliki potensi daerah yang sangat besar, terutama di sektor pariwisata dan perpajakan. Pengembangan berbagai potensi yang terdapat di Kepulauan Riau, menjadikan pemasukan terbesar bagi pemerintah kepulauan riau. Penerimaan pendapatan asli mengalami kenaikan yang signifikan daerah dari tahun ke tahun. Realisasi penerimaan PAD pada tahun 2005 mengalami kenaikan 200% dari tahun 2004 yaitu sebesar Rp220.049.475.010, untuk tahun 2006 dan 2007 mengalami kenaikan sekitar

  Pada sektor perpajakan, penerimaan pajak terutama pada penerimaan pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor dari tahun ke tahun selalu mengalami kenaikan. Kenaikan atas pajak kendaraan bermotor dan bea balik nama kendaraan bermotor memiliki kontribusi yang cukup besar bagi penerimaan daerah.

BAB V DESKRIPSI DATA, ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Data

  1. Data yang digunakan untuk menghitung seberapa besar kontribusi yang diberikan oleh pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah (PAD) adalah realisasi pajak kendaraan bermotor dan realisasi pendapatan asli daerah (PAD).

  a. Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor Data realisasi penerimaan pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor selama 4 (empat) tahun, yaitu dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2007. Data tersebut terlihat pada Tabel 5.8.

  Tabel 5.8 Data Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor Dan Realisasi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor tahun 2004 sampai dengan tahun 2007

  Realisasi Pajak Realisasi Pajak Bea Balik Nama Tahun

  Kendaraan Bermotor Kendaraan Bermotor 2004 34.281.303.812 24.695.890.403 2005 94.269.371.467 50.357.096.167 2006 108.463.313.721 65.106.107.069 2007 112.758.628.538 83.588.453.296

  Sumber: SAMSAT Kota Batam

  Dalam rumusan masalah ini, data realisasi pajak kendaraan bermotor dan realisasi pajak bea balik nama kendaraan bermotor yang dibutuhkan yaitu dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2007. Tujuannya adalah untuk mengetahui seberapa besar kontribusi yang diberikan oleh pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor, yang ditunjukkan dalam perhitungan persentase (%).

  b. Realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) Tabel 5.9 Data Realisasi Pendapatan Asli Daerah dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2007 (dalam rupiah)

  Tahun Realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) 2004 78.172.619.444 2005 220.049.475.010 2006 281.830.846.379 2007 324.899.098.448

  Sumber: SAMSAT Kota Batam

  Realisasi Pendapatan Asli Daerah digunakan sebagai pembagi atas realisasi pajak kendaraan bermotor dan realisasi pajak bea balik nama kendaraan bermotor untuk mengetahui seberapa besar kontribusinya terhadap Pendapatan Asli Daerah dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2007.

  2. Data yang digunakan untuk mencari perkembangan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor peningkatan atau penurunan adalah data penerimaaan/realisasi Pajak Kendaraan Bermotor dan data penerimaan/realisasi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2007.

  Tabel 5.10 Realisasi pajak kendaraan bermotor dan realisasi pajak bea balik nama kendaran bermotor (dalam rupiah)

  Realisasi Pajak Realisasi Pajak Bea Balik Nama Tahun

  Kendaraan Bermotor Kendaraan Bermotor 2004 34.281.303.812 24.695.890.403 2005 94.269.371.467 50.357.096.167 2006 108.463.313.721 65.106.107.069 2007 112.758.628.538 83.588.453.296

  Sumber: SAMSAT Kota Batam dan DISPENDA

  3. Data yang digunakan untuk mencari pengaruh yang signifikan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah dari tahun ketahun, dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2007, yaitu data realisasi pajak kendaraan bermotor (PKB), pajak bea balik nama kendaraan bermotor (PBBNKB) dan realisasi pendapatan asli daerah (PAD).

  Tabel 5.11 Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor, Realisasi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor, Dan Realisasi Pendapatan Asli Daerah (dalam rupiah)

  Realisasi Pajak Realisasi Pajak Bea Realisasi Pendapatan

  Tahun Kendaraan Balik Nama Asli Daerah

  Bermotor Kendaraan Bermotor 2004 34.281.303.812 24.695.890.403 78.172.619.444 2005 94.269.371.467 50.357.096.167 220.049.475.010 2006 108.463.313.721 65.106.107.069 281.830.846.379 2007 112.758.628.538 83.588.453.296 324.899.098.448

  4. Data yang digunakan untuk mencari apakah penerimaan atas pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor di pemerintah Propinsi Kepulauan Riau tahun 2004 sampai dengan tahun 2007 telah efektif adalah data realisasi pajak kendaraan bermotor dan realisasi pajak bea balik nama kendaraan bermotor, serta data target pajak kendaraan bermotor dan target pajak bea balik nama kendaraan bermotor dari tahun 2004 sampai dengan 2007, dapat dilihat pada tabel 5.12 dan 5.13.

  a. Data Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor dan Realisasi pajak bea balik nama kendaraan bermotor Tabel 5.12 Data Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor dan Realisasi pajak bea balik nama kendaraan bermotor tahun 2004 sampai dengan tahun 2007

  Realisasi Pajak Realisasi Pajak Bea Balik Nama Tahun

  Kendaraan Bermotor Kendaraan Bermotor 2004 34.281.303.812 24.695.890.403 2005 94.269.371.467 50.357.096.167 2006 108.463.313.721 65.106.107.069 2007 112.758.628.538 83.588.453.296

  Sumber: SAMSAT Kota Batam b. Data Target Pajak Kendaraan Bermotor dan Target Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor.

  Tabel 5.13 Data Target Pajak Kendaraan Bermotor dan Target pajak bea balik nama kendaraan bermotor tahun 2004 sampai dengan tahun 2007

  Target Pajak Kendaraan Target Pajak Bea Balik Nama Tahun

  Bermotor Kendaraan Bermotor 2004 22.500.000.000 27.000.000.000 2005 81.069.000.000 45.621.000.000 2006 105.858.000.000 57.265.000.000 2007 131.990.294.000 81.591.950.000

  Sumber: SAMSAT Kota Batam

  Data target dan realisasi atas Pajak Kendaraan Bermotor dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor diperbandingkan untuk mengetahui apakah target yang ditetapkan dengan realisasi yang diperoleh efektif.

  Dikatakan efektif apabila persentase efektivitas mencapai angka 1 (satu) atau melebihi angka 1.

B. Analisis Data

  1. Analisis atas kontribusi yang diberikan oleh pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah (PAD)

  a. Pajak Kendaraan Bermotor x 100%

  Kontribusi PKB tahun X = Realisasi Pajak Kendaraan Bermotor Realisasi Pendapatan Asli Daerah

  Contoh perhitungan: Kontribusi PKB tahun 2004= 34.281.303.812 x 100%

  78.172.619.444 = 43,85 %

  Dengan menggunakan program Microsoft excel maka hasil keseluruhan dapat dilihat pada Tabel 5.14.

  Tabel 5.14 Kontribusi Pajak Kendaraan Bermotor terhadap Pendapatan Asli Daerah (dalam rupiah)

  Tahun Realisasi PKB Realisasi PAD Kontribusi % 2004 34.281.303.812 78.172.619.444 43,85 2005 94.269.371.467 220.049.475.010 42,84 2006 108.463.313.721 281.830.846.379 38,48 2007 112.758.628.538 324.899.098.448 34,71

  Sumber: Data diolah

  b. Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor

  Re alisasi Pajak Bea Balik Nama Kontribusi Pajak Bea Balik Kendaraan Bermotor

    100 % Nama Kendaraan Bermotor tahun

  X Re alisasi Pendapa tan Asli Daerah

  Contoh perhitungan: Kontribusi PBBN-KB tahun 2004 = 24,695,890,403 x 100%

  78,172,619,444 = 31.59 %

  Dengan menggunakan program Microsoft excel maka hasil keseluruhan dapat dilihat pada Tabel 5.15. Tabel 5.15 Kontribusi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor terhadap Pendapatan Asli Daerah (dalam rupiah)

  Tahun Realisasi PBBN-KB Realisasi PAD Kontribusi % 2004 24.695.890.403 78.172.619.444 31,59 2005 50.357.096.167 220.049.475.010 22,88 2006 65.106.107.069 281.830.846.379 23,10 2007 83.588.453.296 324.899.098.448 25,73

  Sumber: Data diolah

  2. Analisis atas perkembangan kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap PAD dari tahun 2003 hingga tahun 2007, apakah mengalami peningkatan atau penurunan.

  a. Pajak Kendaraan Bermotor Tabel 5.16 Perhitungan Persamaan Garis Trend atas perkembangan kontribusi pajak kendaraan bermotor terhadap PAD (dalam rupiah)

  2 Tahun PKB

  X X

  XY 2004 34.281.303.812 -3 6 (102843.911.436) 2005 94.269371.467 -1 1 (94.269.371.467) 2006 108.463.313.721

  1 1 108.463.313.721 2007 112.758.628.538 3 6 338.275.885.614

  2 Jumlah

  Y= 349.772.617.538 X=0 X =14 XY= 249.625.916.432

  Sumber: Data diolah

  Persamaan garis trend Y’ = a + bX, dapat dicari dengan menghitung besarnya a dan b terlebih dahulu. Cara menentukan besarnya nilai a dan b adalah sebagai berikut:

  349.772.617.538 ∑Y a = = = 87.443.154.388 n

  4 Sedangkan nilai, 249.625.916.432

  ∑XY b = = = 17.830.422.602

  2

  14 ∑X

  Jadi persamaan garis Y’ = 87.443.154.388 + 17.830.422.602 X, sehingga dapat dicari nilai trend setiap periodenya dengan menerapkan persamaan tersebut, yaitu sebagai berikut: Y

  04 = 87.443.154.388 + 17.830.422.602 (-3)

  = 87.443.154.388 – 53.491.267.807 = 33.951.886.578

  Y

  05 = 87.443.154.388 + 17.830.422.602 (-1)

  = 87.443.154.388 – 17.830.422.602 = 69.612.731.782

  Y

  06 = 87.443.154.388 + 17.830.422.602 (1)

  = 87.443.154.388 + 17.830.422.602 = 105.273.576.987

  Y

  07 = 87.443.154.388 + 17.830.422.602 (3)

  = 87.443.154.388 + 53.491.267.807 = 140.934.422.191

  Tabel 5.17

  

Trend atas perkembangan kontribusi pajak kendaraan bermotor terhadap

  PAD (dalam rupiah) Tahun PKB Y’ 2004 34.281.303.812 33.951.886.578

  2005 94.269.371.467 69.612.731.782 2006 108.463.313.721 105.273.576.987 2007 112.758.628.538 140.934.422.191

  Jumlah Y= 349.772.617.538 Y’= 349.772.617.538

  Sumber: Data diolah

  

Gambar 1

Trend atas Perkembangan Kontribusi Pajak Kendaraan Bermotor

Terhadap Pendapatan Asli Daerah (dalam ribuan rupiah)

  160,000,000 140,000,000 140,934,422 112,758,629

  120,000,000 108,463,314 100,000,000

  105,273,577 94,269,371 80,000,000

  PKB Y' 60,000,000 69,612,732

  33,951,887 40,000,000 34,281,304 20,000,000

  2004 2005 2006 2007 Gambar I: Trend Atas Perkembangan Pajak Kendaraan Bermotor Terhadap PAD

  b. Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Tabel 5.18 Perhitungan Persamaan Garis Trend atas perkembangan kontribusi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Terhadap PAD (dalam rupiah)

  2 Tahun PBBN-KB

  X X

  XY 2004 24.695.890.403 -3 6 (74.087.671.209) 2005 50.357.096.167 -1 1 (50.357.096.167) 2006 65.106.107.069

  1 1 65.106.107.069 2007 83.588.453.296 3 6 250.765.359.888

  2 Jumlah Y= 223.747.546.935 X= 0 X = 14 XY= 191.426.699.581

  Sumber: Data diolah Persamaan garis trend Y’ = a + bX, dapat dicari dengan menghitung besarnya a dan b terlebih dahulu. Cara menentukan besarnya nilai a dan b

  ∑Y 191.426.699.581 a = = = 47.856.674.895 n

  = 47.856.674.895 + 15.981.967.638 (1) = 47.856.674.895 + 15981967638 = 63.838.642.533

  Jumlah Y= 223.747.546.935 Y’= 191.426.699.581

  2005 50.357.096.167 31.874.707.257 2006 65.106.107.069 63.838.642.533 2007 83.588.453.296 95.802.577.810

  Bermotor Terhadap PAD (dalam rupiah) Tahun PBBN-KB Y’ 2004 24.695.890.403 (89.228.019)

  

Trend Atas Perkembangan Kontribusi Pajak Bea Balik Nama Kendaraan

  Tabel 5.19

  = 47.856.674.895 + 47945902915 = 95.802.577.810

  07 = 47.856.674.895 + 15.981.967.638 (3)

  Y

  06

  4 Sedangkan nilai, ∑XY

  Y

  = 47.856.674.895 - 15981967638 = 31.874.707.257

  05 = 47.856.674.895 + 15.981.967.638 (-1)

  Y

  = 47.856.674.895 - 47945902915 = (89.228.019)

  04 = 47.856.674.895 + 15.981.967.638 (-3)

  14 Jadi persamaan garis Y’ = 47.856.674.895 + 15.981.967.638 X, sehingga dapat dicari nilai trend setiap periodenya dengan menerapkan persamaan tersebut, yaitu sebagai berikut: Y

  2

  223.747.546.935 b = = = 15.981.967.638 ∑X

  Sumber: Data diolah

  Gambar 2 trend atas perkembangan kontribusi pajak bea balik nama kendaraan

bermotor terhadap pendapatan asli daerah (dalam ribuan rupiah)

  120,000,000 100,000,000 95,802,578 83,588,453

  80,000,000 63,838,643 65,106,107 60,000,000

  PBBN-KB

50,357,096

Y' 40,000,000

  

31,874,707

24,695,890 20,000,000 (89,228)

  

2004 2005 2006 2007

(20,000,000) Gambar II: Trend atas perkembangan kontribusi pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap PAD

  3. Analisis penga ngaruh signifikan atas kontribusi pajak kendaraa raan bermotor dan pajak bea balik balik nama kendaraan bermotor terhadap pendap ndapatan asli daerah dari tahun keta ketahun. Langkah-langkah:

  a) Uji Asumsi sumsi Klasik 1) Uji Nor Normalitas

  Gambar ar III: Uji Normalitas untuk PAD

  Berdasa asarkan gambar 3, dapat disimpulkan bahwa wa variabel PAD terdistr distribusi secara normal karena titik-titik data menyebar disekit kitar garis diagonal dan penyebaran titik-tit titik data searah mengikut ngikuti garis diagonal.

  2) Uji Heterokedasitisitas

  Scatter plot Regression Student zed Residual Dependent Variable: PAD 0.5 1.0 -1.0 -0.5

  0.0

  • 1.5 -1.0 -0.5
  • 0.0 0.5 1.0 Regression Standardized Predicted Value Gambar IV: Uji Heterokedasitisitas untuk PAD

      Berdasarkan gambar 4, maka disimpulkan bahwa variabel PAD tidak mengalami heterokedasitisitas (terjadi homokedastisitas) karena titik-titik data menyebar dan mempunyai pola yang tidak teratur.

      3) Uji Multikolinearitas Table 5.20 Uji Multikolinearitas atas PAD

      a Coefficient Correlations

    Model PBBNKB PKB

      1 Correlations PBBNKB 1.000 -.928 PKB

    • .928 1.000 Covariances PBBNKB .117 -.075 PKB
    • .075 .055 a.

      Dependent Variable: PAD Pada tabel 5.20, dapat dilihat bahwa output koefisien korelasi antar variabel bebas jauh dibawah 0,6 sehingga dapat disimpulkan antar variabel bebas tidak terjadi multikolinearitas.

      Secara keseluruhan, berdasarkan hasil uji asumsi klasik dapat disimpulkan bahwa dalam variabel yang digunakan tidak terjadi penyimpangan asumsi klasik, artinya model regresi pada penelitian signifikan dan representative atau disebut BLUE (Best Linear

      Unbiased Estimator ).

      b) Uji F Hipotesa yang diuji dalam uji F ini yaitu:

      1. H o : PKB ≠ PBBNKB ≠ 0

      Artinya pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor secara bersama-sama tidak berpengaruh secara signifikan terhadap pendapatan asli daerah.

      2. H a : PKB = PBBNKB = 0 Artinya pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor secara bersama-sama berpengaruh secara signifikan terhadap pendapatan asli daerah. Berdasarkan perhitungan menggunakan SPSS, maka diperoleh hasil sebagai berikut:

      Tabel 5.21 Tabel Uji Hipotesa b

      ANOVA Sum of Model Squares df Mean Square F Sig. a

    1 Regression

      3E+022 2 1.738E+022 577.871 .029 Residual

      3E+019 1 3.007E+019 Total

      3E+022

      3 a. Predictors: (Constant), PBBNKB, PKB b. Dependent Variable: PAD

      4. Analisis efektivitas atas penerimaan pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor.

      a. Pajak kendaraan bermotor

      realisasi pajak kendaraan bermotor Efektivita s PKB   100 % t arg et pajak kendaraan bermotor

      Contoh perhitungan:

      34 . 281 . 303 . 812 Efektivita s PKB tahun  

      2004 100 % 22 . 500 . 000 . 000

      = 152,36 % Dengan menggunakan program Microsoft excel maka hasil keseluruhan dapat dilihat pada Tabel 5.22.

      Tabel 5.22 Efektivitas Pajak Kendaraan Bermotor (dalam rupiah)

      Tahun Realisasi PKB Target PKB Efektivitas % 2004 34.281.303.812 22.500.000.000 152,36 2005 94.269.371.467 81.069.000.000 116,28 2006 108.463.313.721 105.858.000.000 102,46 2007 112.758.628.538 131.990.294.000 85,43

      Sumber: Data diolah b. Pajak bea balik nama kendaraan bermotor

      realisasi pajak bea balik nama kendaraan bermotor Efektivita s PBBN KB

         100 %

      t arg et pajak bea balik nama kendaraan bermotor 24 . 695 . 890 . 403

      Efektivita s PBBNKB tahun 2004   100 % 27 . 000 . 000 . 000

      = 91,47 % Dengan menggunakan program Microsoft excel maka hasil keseluruhan dapat dilihat pada Tabel 5.23.

      Tabel 5.23 Efektivitas Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (dalam rupiah)

      Tahun Realisasi PBBN-KB Target PBBN-KB Efektivitas % 2004 24.695.890.403 27.000.000.000 91,47 2005 50.357.096.167 45.621.000.000 110,38 2006 65.106.107.069 57.265.000.000 113,69 2007 83.588.453.296 81.591.950.000 102,45

      Sumber: Data diolah

    C. Pembahasan

      1. Kontribusi yang diberikan oleh pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah (PAD) a. Pajak Kendaraan Bermotor

      Dari data yang terdapat pada tabel 5.14, terlihat bahwa terjadi penurunan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor terhadap pajak kendaraan bermotor yang terealisasi sebesar Rp 34.281.303.812 dengan kontribusi terhadap pendapatan asli daerah sebesar 43,85%.

      Hal ini sejalan dengan tingkat pembelian kendaraan bermotor pada tahun 2004 yang mencapai 28,1%. Pada tahun 2005, terjadi penurunan prosentase atas realisasi pajak kendaraan bermotor sebesar 1,01% terhadap realisasi pendapatan asli daerah. Dari tahun 2005 sampai dengan tahun 2007 terjadi penurunan signifikan sebesar 4,36% pada tahun 2006 dan 3,77% pada tahun 2007.

      b. Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Tujuan dari pembayaran pajak bea balik nama kendaraan bermotor adalah untuk memperoleh bukti hak kepemilikan kendaraan bermotor.

      Pada tahun 2004 realisasi atas pajak bea balik nama kendaraan bermotor sebesar Rp24.695.890.403 dengan tingkat kontribusi terhadap pendapatan asli daerah sebesar 31,59%. Dengan tingginya pembelian terhadap kendaraan bermotor, maka pajak kendaraan bermotor juga semakin tinggi, dengan demikian pajak bea balik nama kendaraan bermotor juga demikian. Pada tahun 2005 realisasi pajak bea balik nama kendaraan bermotor mengalami penurunan drastis sebesar 8,71%, dengan realisasi pajak bea balik nama kendaraan bermotor sebesar Rp50.357.096.167, ini berarti pajak bea balik nama kendaraan bermotor tidak memberikan kontribusi yang cukup besar kepada pendapatan asli daerah dibandingkan pada tahun 2004. Pada bermotor naik sebesar 0,22% dengan realisasi pajak bea balik nama kendaraan bermotor sebesar Rp65.106.107.069. Pada tahun 2007 persentase kontribusi pajak bea balik nama kendaraan bermotor naik sebesar 2,63% dengan realisasi sebesar Rp 83.588.453.296.

      2. Perkembangan kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap PAD dari tahun 2003 hingga tahun 2007. Berdasarkan analisis Trend yang terdapat dalam tabel 5.17, terlihat bahwa perkembangan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dari tahun ke tahun semakin meningkat. Pada tahun 2005 penerimaan pajak kendaraan bermotor mengalami kenaikan sebesar Rp 59.988.067.655, pada tahun 2006 mengalami kenaikan sebesar Rp 14.193.942.254 dan pada tahun 2007 mengalami kenaikan sebesar Rp 4.295.314.817. Dilihat dari trend perkembangan kontribusi pajak kendaraan bermotor kinerja aparatur pemungut pajak propinsi Kepulauan Riau cenderung selalu mengalami peningkatan dari tahun ke tahun yang dilihat dari persamaan garis trend Y’= + 87.443.154.388 17.830.422.602 X, dimana b positif (+17.830.422.602), maka penerimaan pajak kendaraan bermotor dari tahun ke tahun akan terus meningkat.

      Sedangkan pada penerimaan pajak bea balik nama kendaraan bermotor yang dapat dillihat pada tabel 5.19, pada tahun 2005 pajak bea balik nama kendaraan bermotor mengalami peningkatan lebih tinggi dibandingkan tahun 2006 dan tahun 2007 mengalami kenaikan sebesar Rp14.749.010.902 dan Rp18.482.346.227.

      3. Pengaruh signifikan atas kontribusi pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah dari tahun ketahun Berdasarkan hasil dari perhitungan Uji F pada tabel 5.21, pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaran bermotor memiliki pengaruh yang signifikan terhadap pendapatan asli daerah (PAD), dengan demikian hipotesa yang diterima yaitu H yang berarti pajak kendaraan bermotor

      a

      dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor secara bersama-sama berpengaruh terhadap pendapatan asli daerah. Sesuai dengan latar belakang penelitian ini yang mengemukakan bahwa kendaraan bermotor menjadi alat transportasi utama di Kepulauan Riau, maka peranan pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor berpengaruh cukup besar terhadap nilai PAD.

      4. Efektivitas atas penerimaan pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor Dari data pada tabel 5.22, pada tahun 2004 realisasi pajak kendaraan bermotor sebesar Rp34.281.303.812, dengan efektivitas yang dilakukan oleh aparatur pemungut pajak propinsi Kepulauan Riau telah efektif. Efektif yang dimaksudkan disini berarti aparatur pemungut pajak propinsi kepulauan riau mampu menjalankan seluruh target atas pajak kendaraan bermotor melebihi target yang diharapkan. Namun dari tahun 2005 sampai dengan tahun 2007, efektivitas atas pemungutan pajak kendaraan bermotor mengalami penurunan yang besar dari target yang diharapkan. Pada tahun 2005, mengalami penurunan sebesar 36,08% dengan prosentase efektivitas sebesar 116,28%. Pada tahun 2006 mengalami penurunan sebesar 13,82% dengan persentase efektivitas sebesar 102,46%. Penurunan persentase pada tahun 2006 lebih sedikit dibandingkan penurunan pada tahun 2005. Pada tahun 2007 mengalami penurunan persentase sebesar 17,03% dengan realisasi pajak kendaraan bermotor sebesar Rp112.758.628.538.

      Dari data pada tabel 5.23, realisasi atas pemungutan pajak bea balik nama kendaraan bermotor pada tahun 2004 sebesar Rp24.695.890.403, dengan tingkat persentase efektivitas sebesar 91,47%. persentase efektivitas pada tahun 2004 tidak mencapai 100%, ini berarti aparatur pemungut pajak propinsi Kepulauan Riau belum mampu mengoptimalkan pemungutan pajaknya untuk mencapai target yang diharapkan pada tahun tersebut. Pada tahun 2005 sampai dengan tahun 2006, persentase efektivitas atas pemungutan pajak bea balik nama kendaraan bermotor mengalami peningkatan melebihi 100%, namun pajak sebesar Rp83588.453.296. Pada tahun 2005 persentase efektivitas sebesar 110,38% dengan realisasi atas pemungutan pajak bea balik nama kendaraan bermotor sebesar Rp50.357.096.167, sedangkan pada tahun 2006 mengalami kenaikan sebesar 3,31% dengan realisasi atas pemungutan pajak bea balik nama kendaraan bermotor sebesar Rp65.106.107.069. Pada tahun 2005 sampai dengan tahun 2007, pemungutan atas pajak bea balik nama kendaraan bermotor dikatakan efektif dengan tingkat rasio efektivitas diatas 100%, ini berarti pemerintah propinsi Kepulauan Riau semakin mampu memenuhi target yang diharapkan dari pajak bea balik nama kendaraan bermotor.

    BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan rumusan masalah dan analisis data yang dilakukan maka

      diperoleh kesimpulan:

      1. Terjadi penurunan prosentase atas kontribusi pajak kendaraan bermotor terhadap pendapatan asli daerah (PAD) dari tahun ke tahun. Penurunan tertinggi terjadi pada tahun 2006 sebesar 4,36%. Pada pajak bea balik nama kendaraan bermotor terjadi penurunan prosentase atas kontribusi terhadap pendapatan asli daerah sebesar 8,71% pada tahun 2005. Sedangkan pada tahun 2006 dan 2007 mengalami kenaikan.

      2. Berdasarkan analisis Trend yang dilakukan pada pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor cenderung mengalami kenaikan dari tahun ke tahun yang terlihat dari persamaan garis

      Trend Y’= 87.443.154.388 + 17.830.422.602 X, dimana b positif

      (+17.830.422.602). Hal ini berarti kinerja pemerintah propinsi Kepulauan Riau dari tahun ke tahun selalu mengalami peningkatan yang lebih baik kearah yang diharapkan oleh pemerintah.

      3. Pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor secara bersama-sama memiliki pengaruh yang signifikan terhadap pendapatan asli daerah (PAD). Hal ini terlihat dari hasil pengujian pada

      4. Prosentase efektivitas atas penerimaan pajak kendaraan bermotor dari tahun ke tahun mengalami penurunan. Penurunan prosentase terbesar terjadi pada tahun 2005 yaitu sebesar 36,08%. Penurunan ini searah dengan penurunan pembelian kendaraan bermotor sebesar 14,6% dari tahun 2004 (data statistik Departemen Perhubungan Republik Indonesia). Sedangkan pada penerimaan pajak bea balik nama kendaraan bermotor, dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2006 mengalami kenaikan, dengan tingkat efektivitas diatas 100% baru dicapai pada tahun 2006 dan tahun 2007. Pada tahun 2007 terjadi penurunan prosentase sebesar 11,24%.

      B. Keterbatasan Penelitian

      Pada penelitian ini, peneliti memiliki keterbatasan pada pemilihan waktu penelitian. Peneliti hanya dapat meneliti selama 4 tahun dari waktu penelitian yang diharapkan oleh peneliti pada awal penelitian. Hal ini dikarenakan data yang ada di pemerintah Propinsi Kepulauan Riau dimulai sejak 1 Juli 2004, terhitung sejak berdiri menjadi propinsi sendiri.

      C. Saran

      1. Bagi Pemerintah Kepulauan Riau Struktur wilayah Kepulauan Riau yang terdiri dari perbukitan dan lembah, tidak memungkinkan adanya alat transportasi kendaraan tanpa motor penggerak. Dengan dasar ini, pengenaan pajak atas kendaraan bermotor dapat menjadi potensi utama bagi pemerintah Kepulauan Riau dalam

      Untuk itu, pemerintah Kepulauan Riau diharapkan mampu mengoptimalkan pemungutan atas pajak kendaraan bermotor dan bea balik nama kendaraan bermotor agar dapat memberikan kontribusi yang lebih besar bagi pendapatan asli daerah. Pengoptimalan pemungutan pajak dapat dilakukan dengan berbagai cara seperti:

      a. Perbaikan pengelolaan sistem perpajakan yang terkait dengan pajak kendaraan bermotor dan pajak bea balik nama kendaraan bermotor, seperti memperpendek sistem birokrasi yang panjang dalam pembayaran pajak (sistem administrasi), sehingga lebih memudahkan bagi para pemilik kendaraan bermotor dalam membayar pajak.

      b. Program pemutihan yang telah dilaksanakan oleh pemerintah kepulauan riau dalam program pembebasan bea balik nama kendaraan

      

    3

      bermotor II (BBN-KB II) sebelumnya pada tahun 2005, dapat dilaksanakan kembali untuk menarik minat pemilik kendaraan untuk mengubah plat kendaraan bermotor dari luar daerah atau kendaraan bermotor non BM menjadi plat BM, sehingga untuk pembayaran pajak kendaraan bermotor untuk tahun selanjutnya menjadi pemasukan bagi pemerintah kepulauan riau.

      2. Bagi Peneliti Selanjutnya Bagi peneliti selanjutnya yang ingin membahas mengenai pajak daerah pada Propinsi Kepulauan Riau dapat lebih mengembangkan penelitiannya pada sektor-sektor lain yang mempengaruhi Pendapatan Asli Daerah, seperti retribusi daerah, pajak hiburan dan pajak-pajak daerah lainnya.

      DAFTAR PUSTAKA Astanto, Albertus Vembri. 2006. Analisis Efektivitas Penerimaan Pajak Kendaran

      Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Sebelum Dan Sesudah Diberlakukannya Surat Keputusan Gubernur DIY no. 175 tahun 2004. Skripsi: Universitas Sanata Dharma.

      Boedijoewono, Noegroho Drs. 2001. Pengantar Statistika Ekonomi dan Bisnis.

      Jilid I Cetakan: IV. Yogyakarta: Unit Penerbit dan Percetakan (UPP) AMP YKPN. Devas, Nick. 1989. Keuangan Pemerintah Daerah di Indonesia. Pajak Daerah:

      Kemungkinan Untuk Pembaharuan . Cetakan

      I. Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia. Endarmoko, Eko. 2006. Tesaurus Bahasa Indonesia. Jakarta: Gramedia Indonesia Pustaka Utama. Fajri, Em Zul dan Senja, Ratu Aprilia. Kamus Lengkap Bahasa Indonesia. Difa Publisher. Halim, Abdul. 2001. Anggaran Daerah dan ”Fiscal Strees” (Sebuah Studi Kasus

      Pada Anggaran Daerah Provinsi Di Indonesia). Jurnal Ekonomi dan Bisnis

      Indonesia. Vol. 16, No. 4. Hal. 346-357 Halim, Abdul. 2004. Bunga Rampai Manajemen Keuangan Daerah. Edisi revisi.

      Yogyakarta: Unit Penerbit dan Percetakan (UPP) AMP YKPN. Kuncoro, Antonius. 2005. Kontribusi Retribusi Daerah Terhadap Pendapatan Asli

      Daerah, Studi Kasus Pemerintah Daerah Karanganyar. Skripsi: Universitas Sanata Dharma. Mardiasmo, 2004. Perpajakan, edisi revisi. Yogyakarta: Penerbit Andi Offset. Muliana, F. Papip. 2004. Analisis Perbandingan Pemungutan Pajak Kendaraan

      Bermotor Khususnya Sepeda Motor, Studi Kasus Pada KPPD di Kabupaten Sleman dan UPPD Kabupaten Klaten. Skripsi: Universitas Sanata Dharma.

      Nofiasari, Mike. 2004. Efektivitas dan Efisiensi dari Pajak Bumi dan Bangunan Sektor Pedesaan dan Perkotaan Periode Selama Otonomi Daerah, Studi Kasus Pemerintah Kabupaten Grobogan. Skripsi: Universitas Sanata Dharma.

      Purnandita, Handaru. 2005. Pengaruh Pajak Kendaraan Bermotor Terhadap Pendapatan Asli Daerah, Studi Kasus Pada Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta. Skripsi: Universitas Sanata Dharma.

      Samudra, Azhari A. 1995. Perpajakan di Indonesia: Keuangan, Pajak dan Retribusi Daerah . Jakarta: Gramedia pustaka utama. Soeratno dan Suparmono. 2002. Urgensi Pajak Daerah dan Penghasilan Daerah

      Dalam Struktur Pendapatan Asli Daerah Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Jurnal akuntansi dan manajemen STIE YKPN. Vol. Agustus. Hal. 13-21. Yekti, Nur Kuntoro. 2002. Perkembangan pendapatan pajak daerah tingkat I

      Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dari sektor pajak kendaraan bermotor serta prediksinya untuk lima tahun mendatang : studi kasus pada Dinas Pendapatan Daerah Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Skripsi: Universitas Sanata Dharma.

      Yosodiningrat, T. Guritno. 2000. Kamus akuntansi inggris-indonesia 5.100 istilah . Jakarta. Penerbit Indo Press. Data online: Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia. Hasil Pemeriksaan Atas Laporan Keuangan Kota Batam Tahun Anggaran 2004 .

      <Http://www.pemko-batam.go.id/>. Tanggal akses: 3 September 2007 Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia. Peraturan Pemerintah Republik

      Indonesia Nomor 19 Tahun 1997 Tentang Pajak Daerah .

      <Http://www.pajak.go.id/peraturan>. Tanggal akses: 3 September 2007 Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia. Hasil Pemeriksaan Atas

      Pendapatan Daerah Tahun Anggaran 2004 dan 2005 Pada Pemerintah Kota Batam di Batam . <Http://www.pemko-batam.go.id/>. Tanggal akses:

      14 Juli 2008 Departemen Perhubungan Republik Indonesia. Keselamatan Transportasi Di

      Indonesia . <Http://www.DPRI.go.id/>. Tanggal akses: 3 Oktober 2007

    Gambaran Umum- Propinsi Kepulauan Riau . <Http://www.KepRi.go.id/sekapur

      sirih>. Tanggal akses: 12 April 2008

      

    Kepulauan Riau pasca pemekaran Karimun (<Http://www.kepulauan

      

    Kependudukan . <Http://www.KepRi.go.id/index.php kependudukan>. Tanggal

      akses: 12 April 2008

      

    Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) Perda No.4 Tahun 2003 Provinsi DKI Jakarta

    • - Undang-Undang Pemda DKI Pelajaran Pajak - Daerah .

      <Http://www.pajak.go.id/peraturan>. Tanggal akses: 3 September 2007

      

    Penduduk dan Tenaga Kerja . <Http://www.KepRi.go.id/index.php penduduk dan

      tenaga kerja>. Tanggal akses: 12 April 2008 Riau online. Terhitung

    1 Juli 2005 BBNKB II Bebas Biaya .

      <Http://www.riau.go.id.berita/>. Tanggal akses: 8 Oktober 2008

      

    Undang-Undang Republik Indonesia Nomer 32 tahun 2004 Tentang Pemerintah

    Daerah . <Http://www.depdagri.go.id/Undang-Undang>. Tanggal akses:

      12 Maret 2008

      

    Undang-Undang Republik Indonesia Nomer 32 tahun 2004 Tentang Perimbangan

    Keuangan Antara Pemerintah Pusat Dan Pemerintah Daerah.

      <Http://www.djpk.depkeu.go.id/>. Tanggal akses: 12 Maret 2008

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Dalam Memperoleh Gelar Sarjana Akuntansi Program Studi Akuntansi
0
1
14
SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Sains Program Studi Matematika
0
0
82
SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Akuntansi
0
0
147
Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi
0
2
129
Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi
0
0
76
SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi Program Studi Psikologi
0
0
126
SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi Program Studi Psikologi
0
0
165
Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi
0
0
143
SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi
0
0
99
SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Sains Program Studi Matematika
0
0
176
SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi
0
0
75
SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi Program Studi Psikologi
0
0
160
Skripsi Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi
0
0
81
Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajeme n
0
0
120
SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Akuntansi
0
0
190
Show more