Pemodelan Matematis Proses Reduksi Kernel U3O8 Dengan Gas H2 - e-Repository BATAN

Gratis

0
0
5
1 week ago
Preview
Full text

  Ariyani Kusuma Dewi, dkk

  ISSN 0216 - 3128

  11 PEMODELAN MATEMATIS PROSES REDUKSI KERNEL U

  3 O

  8 DENGAN GAS H

  2 Ariyani Kusuma Dewi, Moch. Setyadji Pusat Sains dan Teknologi Akselerator – Badan Tenaga Nuklir Nasional Jl. Babarsari Kotak Pos 1008 Yogyakarta 55010 E-mail: ariyani@batan.go.id ABSTRAK PEMODELAN MATEMATIS PROSES REDUKSI KERNEL U O DENGAN GAS H . Reduksi U O 3 8 2 3 8 menggunakan gas H 2 merupakan salah satu tahap penting dalam pembuatan inti bahan bakar reaktor nuklir suhu tinggi (HTR) yaitu kernel UO . Penelitian mengenai reduksi U O sudah banyak dilakukan namun lebih 2 3 8

ditekankan pada pencarian kondisi optimum. Dari penelitian terdahulu diperoleh kondisi optimum proses

o

reduksi berkisar pada suhu 750-800 C selama 3-4 jam. Hal ini digunakan sebagai basis dalam penentuan

o o variabel penelitian. Variabel penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah suhu : 700 o

  C, 800

  C, 900

C, dan waktu: 10 menit, 20 menit, 1 jam, 2 jam, 3 jam, 4 jam. Penelitian ini bertujuan merumuskan

persamaan matematika yang mendeskripsikan proses reduksi kernel U 3 O 8 menggunakan gas H 2 sebagai

pereduksi, mempelajari kinetika reaksi reduksi, serta menentukan nilai parameter-parameter proses

kecepatan reaksi reduksi tersebut. Dari penelitian ini diperoleh bahwa persamaan laju reaksi reduksi dapat didekati dengan reaksi orde satu terhadap konsentrasi gas H 2 dan orde satu terhadap konsentrasi padatan

U O , serta pendekatan ukuran partikel tetap selama reaksi. Dari simulasi model matematika diketahui

3 8 bahwa difusi merupakan rezim yang mengontrol reaksi secara keseluruhan,.

  Kata Kunci: Reduksi U 3 O 8 , model matematika ABSTRACT MATHEMATICAL MODEL OF U 3 O

8 KERNEL REDUCTION WITH H

2 GAS. Reduction of U 3 O 8 using

H gas is an important step in the manufacture of High Temperature Reactor (HTR) nuclear fuel core.

2 Preliminary studies in the reduction of U 3 O 8 emphasized on the optimum conditions determination. From previous studies found that the optimum conditions of U O reduction process at temperature range of 750-

3

8 800°C for 3-4 hours. It was used as basis of determining the research variables. Research variables that used in this study were temperatures: 700°C, 800°C, 900°C, and times: 10 minutes, 20 minutes, 1 hour, 2 hours, 3

hours, 4 hours. This research aims to study the transport mechanism and reaction rate, to formulate

mathematical models and to determine the process parameters of U O reduction. This study showed that the 3 8 reduction reaction rate could be approximated by the first order reaction to H 2 gas and first order reaction

to U O , with unchanging particle size. From the simulation of mathematical models, it was known that

3 8 diffusion regime controlled the overall reaction.

  Keywords: U 3 O 8 reduction, mathematical model

  menggunakan proses basah (proses sol-gel) yang

  PENDAHULUAN dilanjutkan dengan kalsinasi, reduksi dan sintering.

  embangkit daya berbasis reaktor nuklir atau Reduksi merupakan salah satu tahap pembuatan

  PLTN yang menjanjikan dari segi keselamatan, bahan bakar UO yang penting, di mana kernel U O

  P

  2

  3

  8

  kehandalan, ketersediaan, efisien dan daya saing akan direduksi menggunakan gas H pada suhu tinggi

  2

  ekonomi yang tinggi adalah PLTN jenis reaktor suhu untuk menghasilkan kernel UO . Gas pereduksi yang

  2

  tinggi atau High Temperature Reactor (HTR). HTR bisa dipakai antara lain H , CO, amoniak, dan gas-

  2

  merupakan salah satu reaktor daya maju yang gas hasil pemecahan amoniak. NH mempunyai daya

  3

  mempunyai sistem keselamatan pasif dan melekat pereduksi yang paling kuat, tetapi secara (passive and inherent) yang sangat handal. Adapun termodinamis kurang efisien. Gas CO lebih kuat daya bahan bakar yang digunakan adalah bahan bakar reduksinya dibandingkan gas H dan gas hasil

  2

  partikel berlapis dengan inti bahan bakar berupa pemecahan amoniak, tetapi tidak efisien pada suhu senyawa keramik Uranium dioxide (UO ) dengan

  2

  tinggi. Maka gas H lebih sering dipakai sebagai

  2

  pengkayaan 3-20 persen. Pembuatan bahan bakar pereduksi. Untuk mempelajari mekanisme transfer UO dilakukan oleh instansi litbang BATAN

  2

  dan kinetika reaksi reduksi U O , maka diperlukan

  3

  8 Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah – Penelitian Dasar Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Nuklir 2014 Pusat Sains dan Teknologi Akselerator  ‐ BATAN  Yogyakarta, 10‐11 Juni 2014 padat adalah

  adalah transfer massa difusi dan reaksi kimia secara simultan.

  3 O

  diasumsikan terjadi equimollar counter diffusion (difusi ekuimolar arus berlawanan), dimana reaktan gas A dan produk gas C mendifusi sama cepat dan berlawanan arah. Laju difusi tersebut dapat didekati dengan Pers. (4):

  2

  dengan gas H

  8

  3 O

  Pada proses reduksi U

  Sehingga diperoleh persamaan laju reaksi reduksi sebagai berikut : (3)

  8 .

  dan orde satu terhadap konsentrasi padatan U

   Fraksi ruang kosong atau porositas lokal dapat

  2

  Laju reaksi reduksi menggunakan pendekatan orde satu terhadap konsentrasi gas H

  2 .

  di dalam sistem homogen, dan reaksi orde satu terhadap gas H

  2

  antara lain: sistem berada pada kondisi isotermal, gas H

  8

  Asumsi yang digunakan dalam penyusunan model matematika pada reaksi reduksi U

              (4)

  berubah selama reaksi, disebabkan oleh konsumsi reaktan padat atau adanya perbedaan volume antara reaktan padat (B) dan produk padat (D). Dalam hal ini porositas padatan menjadi berubah karena reaksi kimia, sehingga menyebabkan berubahnya difusivitas efektif gas. Dengan kata lain, perubahan nilai konstanta difusivitas efektif ( ) dipengaruhi oleh konversi (X). Dicoba model bahwa berubah secara linier terhadap X sehingga dapat didekati dengan persamaan :

3 O

3 O

  • U
  • UO

3 O

  (8) dalam hal ini, adalah fluks massa difusi A pada r:  

  8 ) dalam elemen volum : Rate of input – Rate of output – Rate of reaction = Rate of accumulation

  3 O

  Neraca massa B (U

  Dengan fungsi X mengikuti Pers. (4) dan mengikuti Pers. (3).

  (9) sehingga Persamaan (24) menjadi : (10)

  irreversible, sehingga langkah yang mengontrol

  (5) Untuk mendeskripsikan proses reduksi secara kuantitatif, maka dapat disusun neraca massa gas H

   

  (6)

  8 Neraca massa A (gas H 2 ) dalam elemen volum : Rate of input – Rate of output – Rate of reaction = Rate of accumulation

  3 O

  (B) dalam elemen volume setebal yang dideskripsikan pada gambar 1 : Gambar 1. Elemen volume dalam butiran U

  8

  3 O

  (A) dan padatan U

  2

  (7) ∆rÆ0:

  8

  12

  dengan gas H

  2(s)

  2 O (g)

  Æ H

  3 O 8(s)

  2(g)

  H

  merupakan reaksi gas-padat non-katalitik isotermal dengan persamaan reaksi sebagai berikut :

  2

  8

  dan U

  Proses reduksi U

  TEORI

  sebagai pereduksi, mempelajari kinetika reaksi reduksi, serta menentukan nilai parameter-parameter proses kecepatan reaksi reduksi tersebut.

  2

  menggunakan gas H

  8

  Penelitian ini bertujuan untuk merumuskan persamaan matematika yang mendeskripsikan proses reduksi kernel U

  penelitian lebih lanjut dengan variabel berupa suhu dan waktu, sehingga diperoleh parameter-parameter proses sebagai data dukung perancangan proses reduksi.

  ISSN 0216 - 3128 Ariyani Kusuma Dewi, dkk

Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah – Penelitian Dasar Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Nuklir 2014 

Pusat Sains dan Teknologi Akselerator  ‐ BATAN 

  (1) Jika ditulis dengan simbol menjadi:

  A + bB Æ cC + dD (2) Proses transpor pada reduksi U

  8

  menghasilkan UO

  2

  permukaan padatan ke fasa gas. Transfer massa gas ke permukaan padatan umumnya berlangsung relatif cepat, dan reaksi antara gas H

  2 O dari

  permukaan padatan, dan transfer massa uap H

  2 O dari dalam padatan ke

  transfer massa uap H

  2 O, kemudian terjadi

  2 dan uap H

  8

  berlangsung secara seri dengan mekanisme sebagai berikut: terjadi transfer massa gas H

  3 O

  dan U

  2

  reaksi kimia antara gas H

  3 O 8,

  butir U

  3 O 8 , difusi gas H 2 dari permukaan padatan ke dalam

  ke permukaan padatan U

  2

3 O

3 O

  Ariyani Kusuma Dewi, dkk

  0 - 0 - = (11) ∆rÆ0 :

  13 Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah – Penelitian Dasar Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Nuklir 2014

Pusat Sains dan Teknologi Akselerator  ‐ BATAN 

  

ISSN 0216 - 3128

HASIL DAN PEMBAHASAN

  (12) mengikuti Pers. (3). Keadaan awal dan keadaan batas untuk peristiwa ini adalah :

  3 O

  3 O

  8

  menjadi UO

  2

  , sehingga akan mengakibatkan massa kernel menjadi berkurang setelah proses reduksi. Gambar 2 menunjukkan pengaruh suhu dan waktu reduksi terhadap massa kernel yang hilang.

  Gambar 2. Pengaruh suhu dan waktu reduksi terhadap massa kernel yang hilang Dapat dilihat dari Gambar 2 bahwa grafik kenaikan massa yang hilang terhadap waktu tidak linier, dimana terjadi kenaikan massa hilang yang besar pada 60 menit pertama, namun setelah itu kenaikan massa yang hilang sangat kecil, bahkan mendekati konstan, yaitu 3%. Massa kernel yang hilang karena proses reduksi dapat diperoleh dari Persamaan (58) :

       (16) Semakin tinggi suhu dan semakin lama waktu reduksi, maka semakin besar massa kernel yang hilang.

  Reaksi reduksi dapat dikatakan sempurna, apabila dengan penambahan suhu dan waktu reduksi sudah tidak menambah massa kernel yang hilang. Massa kernel setelah reduksi sempurna ( ) yaitu massa dimana semua kernel U

  8

  (13) (14) (15)

  telah menjadi UO

  2 dapat dihitung dari reaksi stoikiometri reduksi.

  Jika m adalah massa U

  3 O

  8

  , maka atau massa UO

  2

  dapat dihitung dengan perbandingan stoikiometri sebagai berikut :

  mengakibatkan pengurangan 2 atom oksigen dari kernel U

  2

  dengan gas H

3 O

  8 Variabel Nilai Suhu Waktu

  TATA KERJA Bahan dan Alat

  Bahan penelitian yang digunakan dalam penelitian ini antara lain adalah kernel U

  8

  yang diperoleh dari proses sol-gel dan kalsinasi, gas hidrogen teknis grade B, gas nitrogen teknis grade B, gas LPG komersial, dan air bebas mineral (ABM) yang diperoleh dari laboratorium Teknologi Pelapisan PSTA-BATAN Yogyakarta. Sedangkan alat yang digunakan antara lain adalah tungku reduksi (Opale Furnace), cawan porselen, plat inconel, timbangan digital, picnometer, dan pipet tetes yang terdapat di laboratorium Teknologi Pelapisan PSTA-BATAN Yogyakarta.

  Cara Kerja

  Proses reduksi dijalankan pada suhu dan waktu yang divariasi. Terdapat 3 set eksperimen pada 3 suhu yang berbeda dengan 6 waktu operasi seperti pada Tabel 1 berikut ini: Tabel 1. Nilai variabel yang digunakan pada reduksi kernel U

  3 O

  700 o

  8

  C, 800 o

  C, 90 0 o C 10 menit, 20 menit, 1 jam, 2 jam, 3 jam, 4 jam

  Sampel berupa kernel ditimbang sebelum dan sesudah proses untuk mengetahui persen massa kernel yang hilang, yang selanjutnya dapat digunakan untuk menghitung konversi reaksi (X).

  Simulasi model matematika proses reduksi ini menggunakan software Matlab dengan solver ode15s untuk menyelesaikan persamaan diferensial parsial, sedangkan untuk memperoleh parameter-parameter proses digunakan optimasi fminsearch.

  Dalam penelitian ini akan dibahas mengenai pengaruh suhu dan waktu reduksi terhadap massa kernel, rasio O/U, serta menentukan parameter proses reduksi U

  3 O

  8

  dengan gas H 2. Proses reduksi U

  Yogyakarta, 10‐11 Juni 2014

  3 O

  14

  ISSN 0216 - 3128 Ariyani Kusuma Dewi, dkk

  Hasil optimasi dengan β positif didapatkan nilai parameter proses seperti pada Tabel 1 di bawah ini:            (17)

  Berdasarkan perhitungan dengan Pers. (17) di atas, Tabel 1. Nilai parameter proses reduksi dan nilai SSE maka massa kernel yang hilang setelah reaksi reduksi dari fitting model matematika. o sempurna = 3,8%.

  Suhu Reduksi, C Parameter 700 800 900

  Massa yang diperoleh dari hasil penelitian reduksi

  k 0,4406 0,6112 0,8007

  digunakan untuk memperoleh nilai konversi reaksi

  De 3,26E-09 3,75E-09 4,68E-09

  yang dapat dihitung dengan Pers. (18) berikut ini :

  0,2316 0,4769 0,4994 β

  SSE 0,1183 0,1355 0,1186

  (18) Dari Tabel 1 dapat dilihat bahwa semakin tinggi suhu proses reduksi maka semakin tinggi nilai Dimana pada Æ dan pada Æ parameter-parameter. Suhu yang tinggi menyebabkan

  . atom-atom dalam kernel dan molekul H bergerak

  2 Model matematika yang telah disusun berupa

  cepat dan saling bertabrakan sehingga mengakibat- persamaan diferensial yang dapat diselesaikan kan kenaikan konstanta kecepatan reaksi permukaan menggunakan software Matlab menghasilkan profil (k) maupun konstanta difusi pada padatan awal (D ).

  eo

  Namun demikian dengan naiknya suhu, parameter k konversi ( ) dan konsentrasi U O (C ) pada

  3

8 A

  mengalami kenaikan yang lebih besar dibandingkan berbagai posisi dan waktu. parameter D . Hal ini mengindikasikan bahwa reaksi

  eo

  Karena konversi ( ) hasil simulasi merupakan kimia sangat cepat sehingga reaktan dikonsumsi di konversi lokal, sehingga harus diubah terlebih dahulu luar permukaan kernel dan sangat sedikit reaktan menjadi konversi rata-rata ( ) agar dapat yang mendifusi ke dalam kernel. Dengan kata lain dibandingkan dengan konversi teramati ( .

  regime yang mengendalikan pada proses reduksi Konversi rata-rata ( ) dapat dihitung dengan adalah regime difusi.

  Jika digambarkan dalam bentuk grafik fitting integrasi numeris berikut ini : antara hasil simulasi dengan hasil percobaan dapat

  (19) dilihat pada Gambar 3 berikut: Nilai tetapan-tetapan pada model dapat dicari dengan melakukan pencocokan (fitting) hasil simulasi model matematis ( ) terhadap data hasil percobaan ( ) dengan menggunakan metode minimasi jumlah kuadrat terhadap kesalahan (sum of

  square of errors, SSE) yang didefinisikan sebagai

  berikut : (20)

  Model matematika untuk proses reduksi yang telah disusun menggunakan pendekatan ukuran kernel tetap selama reaksi reduksi. Hasil simulasi menggunakan software Matlab menghasilkan grafik hasil simulasi yang sudah mendekati data percobaan, akan tetapi salah satu parameter model yaitu

  β hasil

  optimasi memberikan nilai negatif, yang mempunyai arti bahwa laju difusi gas H

  2 semakin turun selama

  reaksi reduksi. Hal ini tidak sesuai pada pendekatan ukuran kernel tetap. Terjadinya pengurangan jumlah atom O selama proses reduksi dengan ukuran kernel yang tetap akan menambah porositas dari bahan, sehingga laju difusi akan semakin cepat atau

  . Dengan kata lain nilai parameter β pada Pers. (4) mestinya bernilai positif. Untuk memperoleh nilai β yang positif, Gambar 3. Konversi rata-rata kernel hasil reduksi ditentukan batas bawah/Lower Bound (LB) sama pada berbagai waktu tak berdimensi

  o o

  dengan nol untuk parameter yang akan dioptimasi. pada suhu (a) 700

  C, (b) 800

  C, dan (c)

  o

  900

  C, dengan nilai β positif.

  Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah – Penelitian Dasar Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Nuklir 2014  Pusat Sains dan Teknologi Akselerator  ‐ BATAN 

  Science 61, 3725-3735.

  TiO

  3 , AECD-3961.

  Equations of Gas-Solid Reactions by Orthogonal Collocation, Computers and Chemical

  Engineering 32, 1746-1759.

  2. Bhatia, S.K., and Perlmutter, D.D. (1980), A

  Random Pore Model for Fluid-Solid Reactions, I:

  Isothermal, Kinetic Control. A.I.Ch.E. Journal 26, 379-386.

  3. Fogler, H.S. (1999), Element of Chemical Engineering, Prentice-hall Inc. New York.

  4. Gomez-Barea, A., and Ollero, P., 2006, An

  Approximate Method for Solving Gas-Solid non- Catalytic Reactions, Chemical Engineering

3 O

  Suhu dan Waktu pada Proses Reduksi terhadap Kualitas Kernel UO

  5. Herhady, R., dan Sukarsono, R., 2008, Pengaruh

  8

  2 Untuk Bahan Bakar Reaktor Suhu Tinggi, Seminar Nasional Pengembangan Energi Nuklir. Jakarta : BATAN.

  6. Nickel, H. (1970), Development of Coated Fuel

  Particles KFA Contributions Within The Frame of German High Temperature Reactor Fuel development Program, Kernforschungsalege, Julich.

  7. Sediawan. W. B., dan Prasetya, A. (1997),

  Pemodelan Matematis dan Penyelesaian Numeris dalam Teknik Kimia dengan Pemrograman Bahasa Basic dan Fortran, Andi, Yogyakarta.

  8. Shiravani A., Jamshidi, E., dan Ibrahim, H. Ale (2007), A New Solution Technique for Fluid-Solid

  Reactions, Chemical Engineering Journal 140, 264-277.

  9. Szekely, J., Evans, J.W., and Sohn, H.Y. (1976), Gas-Solid Reactions, Academic Press, New York.

  TANYA JAWAB Sahat Simbolon

3 O

  sebagai pereduksi, secara keseluruhan dikendalikan oleh difusi gas H

  adalah campuran UO

  yang dapat bereaksi dengan U

  Ariyani Kusuma Dewi, dkk

  ISSN 0216 - 3128

  15 Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah – Penelitian Dasar Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Nuklir 2014 Pusat Sains dan Teknologi Akselerator  ‐ BATAN 

  Model matematika dari proses reduksi yang telah disusun tersebut merupakan model dengan pendekatan ukuran kernel tetap (unchanging particle

  size). Hal ini memiliki arti bahwa tidak ada

  perubahan ukuran kernel selama proses reduksi, melainkan terjadi penambahan jumlah ataupun ukuran pori-pori kernel akibat berkurangnya atom O karena reaksi kimia. Bertambahnya porositas akan mempercepat difusi gas H

  2

  ke dalam kernel, sehingga semakin banyak juga gas H

  2

  8

  (1945), Tuballoy Oxides in The Reduction of

  . Hal ini dapat dilihat dari grafik untuk garis hasil simulasi, semakin lama waktu reduksi maka konversi yang dihasilkan akan semakin mendekati satu. Sedangkan untuk data percobaan, konversi setelah waktu reduksi mencapai 3600 detik atau 1 jam, konversi reaksi yang terukur tidak mengalami kenaikan berarti bahkan cenderung konstan. Ada kemungkinan terjadi perubahan ukuran kernel ataupun pengurangan jumlah/ukuran pori-pori kernel. Sehingga perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai pendekatan model lainnya, sehingga diharapkan diperoleh model matematika yang lebih tepat untuk mendeskripsikan proses reduksi tersebut.

  KESIMPULAN

  Dari penelitian ini dapat diambil kesimpulan bahwa proses reduksi dapat dimodelkan secara matematis menggunakan pendekatan ukuran kernel tetap dengan nilai parameter-parameter yang semakin besar dengan naiknya suhu operasi seperti yang ditunjukkan pada Tabel di bawah ini:

  Parameter Suhu Reduksi, o C 700 800 900 k 0,4406 0,6112 0,8007 De 3,26E-09 3,75E-09 4,68E-09 β

  0,2316 0,4769 0,4994 SSE 0,1183 0,1355 0,1186

  Dari parameter-parameter yang dihasilkan dari simulasi model matematika, maka diperoleh bahwa laju reaksi pada proses reduksi U

  8

  dengan gas H

  2

  10. Tanford, C., Tichenor, R.L., and Larson, C.E.

  • Apakah Ibu menyadari bahwa U
  • Kalau direduksi maka dapat berubah menjadi

UCAPAN TERIMA KASIH

  UO

  2

  3 O

  Ucapan terima kasih kami sampaikan pada Bapak Triyono, S.T., Bapak Bambang Suwondo, A.Md., dan Bapak Parimun, A.Md. selaku petugas Laboratorium Teknologi Pelapisan – BTP PSTA - BATAN Yogyakarta yang telah membantu selama proses penelitian ini.

  2 .

  2

  2UO

  3

  ?

  UO

  2-X

  ?

  • Apakah asumsi yang digunakan kalau kerusakannya pecah adalah direduksi?
  • Dalam pemodelan ini, diasumsikan senyawa

  Jamshidi (2007), Solving Partial Differential

  Ariyani Kusuma Dewi

  yang direduksi hanya berupa U

  3 O

  8 .

  • Terima kasih.
  • Yang perlu dirubah adalah kondisi proses.

DAFTAR PUSTAKA 1.

  Jika kernel pecah, misalnya dikarenakan laju kenaikan suhunya yang terlalu cepat.

  Yogyakarta, 10‐11 Juni 2014

  Ebrahimi, Afshar, H. Ale Ibrahim, and E.

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (5 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

Pemodelan Matematis Harmonisa Tegangan dan Arus yang Ditimbulkan Oleh Personal Computer Dengan Menggunakan Interpolasi Polinomial Metode Newton
2
38
76
Pemodelan Optimalisasi Produksi CPO Kernel Dan Cangkang (Studi Kasus: PT. Perkebunan Lembah Bakti)
6
63
74
Pemodelan Aturan Dalam Memprediksi Prestasi Akademik Mahasiswa Politeknik Negeri Medan Dengan Kernel K-Means Clustering
3
77
75
Pra Rancangan Pabrik Pembuatan Gas Hidrogen Dari Gas Alam (Natural Gas) Melalui Proses Steam Reforming/Cracking Dengan Kapasitas Produksi 1200 Ton/Tahun
50
129
470
Proses Reduksi Ekses Lumpur Aktif Dari Ipal Industri Pembuatan Kertas
0
28
3
Pemodelan Penurun Tekanan Untuk Kenderaan Berbahan Bakar Gas Dengan Simulasi 3-D
0
25
114
Pemilihan Supplier dan Penjadwalan Distribusi CNG dengan Pemodelan Matematis
0
0
5
Pemodelan Inversi Gravitasi 4d Injeksi Gas Pada Reservoir Minyak
0
0
8
Identifikasi Pemodelan Matematis Robot Wall Following
1
1
10
1) Pusat Radiosotop dan Radiofarmaka – BATAN 2) Pusat Teknologi Akselerator dan Proses Bahan - BATAN ABSTRAK PREDIKSI SECARA TEORI AKTIVITAS
0
0
10
Penerapan Pendekatan Keterampilan Proses dalam Meningkatkan Kemampuan Komunikasi Matematis
0
0
6
Eksplorasi Senyawa-senyawa P-Mentan-3-OL Melalui Reaksi Katalitik Terhadap Sitronelal Menggunakan Katalis CuZnBr2 γ- Al2O3 dan Gas N2 dan H2
0
0
9
RLI BATAN DAN TANGG
0
0
18
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA - Pemodelan Matematis Harmonisa Tegangan dan Arus yang Ditimbulkan Oleh Personal Computer Dengan Menggunakan Interpolasi Polinomial Metode Newton
0
0
19
Pemodelan Matematis Harmonisa Tegangan dan Arus yang Ditimbulkan Oleh Personal Computer Dengan Menggunakan Interpolasi Polinomial Metode Newton
0
0
14
Show more