Optimasi gelling agent cmc-na dan humektan polietilen glikol 400 dalam sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya (aloe barbadensis mill.) dengan aplikasi desain faktorial - USD Repository

Gratis

0
0
101
7 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI OPTIMASI GELLING AGENT CMC-Na DAN HUMEKTAN POLIETILEN GLIKOL 400 DALAM SEDIAAN GEL ANTIINFLAMASI EKSTRAK LIDAH BUAYA (Aloe barbadensis Mill.) DENGAN APLIKASI DESAIN FAKTORIAL SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh : Enggar Nugraheni Putri NIM : 108114027 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI OPTIMASI GELLING AGENT CMC-Na DAN HUMEKTAN POLIETILEN GLIKOL 400 DALAM SEDIAAN GEL ANTIINFLAMASI EKSTRAK LIDAH BUAYA (Aloe barbadensis Mill.) DENGAN APLIKASI DESAIN FAKTORIAL SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh : Enggar Nugraheni Putri NIM : 108114027 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ii

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI iii

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI HALAMAN PERSEMBAHAN Janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahmu; Aku akan meneguhkan, bahkan akan menolong engkau; Aku akan memegang engkau dengan tangan kanan- Ku yang membawa kemenangan. (Yesaya 41 : 10 ) K a r y a i n i k u p e r se m b a h k a n u n t u k : Tu h a n Y e su s K r i st u s Ju r u Se l a m a t k u y a n g H i d u p Papah dan M am ah A a d , Ti t i e s, Ch r i st i n , Lu c k y Sa h a b a t -sa h a b a t k u A l m a m a t e r k u t e r ci n t a iv

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI v

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI vi

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PRAKATA Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa berkat dan rahmatNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi berjudul “Optimasi Gelling Agent CMC Na dan Humektan Polietilen Glikol 400 Dalam Sediaan Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya (Aloe barbadensis Mill.) dengan Aplikasi Desain Faktorial” ini dengan baik. Skripsi ini disusun guna memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar sarjana farmasi (S.Farm.) di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Selama proses masa perkuliahan studi S1 hingga penyusunan skripsi ini selesai, penulis menerima bantuan, sarana, dukungan, nasehat, bimbingan, saran, dan kritik dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis ingin mengucapakan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Orang tua, kakak, adik, dan keluarga besar penulis atas doa dan dukungan yang telah diberikan baik secara moril maupun materiil 2. Bapak Ipang Djunarko, M.Sc., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta 3. Bapak Septimawanto Dwi Prasetyo, M.Si., Apt. selaku dosen pembimbing atas bantuan, kesabaran, perhatian, dan semangat selama penyusunan proposal hingga selesainya skripsi ini 4. Bapak Yohanes Dwiatmaka, M.Si dan Ibu Melania Perwitasari, M.Sc., Apt. selaku dosen penguji atas segala masukan dan bimbingannya vii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5. Segenap dosen atas kesabarannya dalam mengajar dan membimbing penulis selama perkuliahan di fakultas farmasi Universitas Sanata Dharma 6. Pak Musrifin, Pak Agung, Pak Wagiran, Pak Heru, serta laboran-laboran lain yang telah membantu penulis selama penelitian 7. Rekan kerja selama penelitian dan selama perkuliahan, Skolastika Ruth Maharani dan Daniel Pradipta atas kerja samanya. 8. Priskila Agnes Salviana, Agustinus Hendy Larsen, Oswaldine Heraolia Pramesthi atas bantuan yang sudah diberikan selama penelitian. 9. Teman-teman skripsi lantai I, Via, Sita, Juli, Cilla, Aries, Niken, dan temanteman lain atas kebersamaan yang telah diberikan 10. Teman-teman angkatan 2010 atas kebersamaan yang tidak terlupakan dan kekompakannya 11. Sahabat dahsyat “KONYIL” Mae, Adit, Renni, Hendy, Pras, Vincent, Wisnu atas keceriaan semangat, dan doa yang diberikan ditengah-tengah pengerjaan penelitian 12. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu karena keterbatasan penulis, terima kasih untuk bantuan yang telah diberikan kepada penulis Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kata sempurna. Penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari seluruh pihak. Akhir kata, semoga penelitian ini dapat berguna bagi semua pihak terutama dalam bidang farmasi. Yogyakarta, Juli 2014 Penulis viii

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL...................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING............................................. ii HALAMAN PENGESAHAN........................................................................ iii HALAMAN PERSEMBAHAN..................................................................... iv HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI.................................................. v HALAMAN KEASLIAN KARYA................................................................ vi PRAKATA...................................................................................................... vii DAFTAR ISI................................................................................................... ix DAFTAR TABEL........................................................................................... xiii DAFTAR GAMBAR...................................................................................... xv DAFTAR LAMPIRAN................................................................................... xvii INTISARI....................................................................................................... xviii ABSTRACT...................................................................................................... xix BAB I PENDAHULUAN.................................................................. 1 A. Latar Belakang.................................................................... 1 B. Perumusan Masalah............................................................ 4 C. Keaslian Penelitian............................................................. 4 D. Manfaat Penelitian.............................................................. 5 1. Manfaat Teoritis........................................................... 5 2. Manfaat Metodologis.................................................... 5 3. Manfaat Praktis............................................................. 5 ix

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI E. Tujuan Penelitian................................................................ 5 1. Tujuan Umum............................................................... 5 2. Tujuan Khusus.............................................................. 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA.......................................................... 7 A. Gel...................................................................................... 7 B. Gelling Agent...................................................................... 8 C. Humektan............................................................................ 10 D. Natrium Benzoat................................................................. 11 E. Lidah Buaya....................................................................... 12 F. Acemannan......................................................................... 14 G. Inflamasi............................................................................. 15 H. Isolasi Polisakarida............................................................. 17 I. Viskositas............................................................................ 17 J. Daya Sebar.......................................................................... 18 BAB III K. Pergeseran Viskositas......................................................... 18 L. Metode Desain Faktorial.................................................... 19 M.Landasan Teori................................................................... 20 N. Hipotesis............................................................................. 21 METODOLOGI PENELITIAN.............................................. 22 A. Jenis Rancangan Penelitian................................................ 22 B. Variabel Penelitian............................................................. 22 1. Variabel Bebas............................................................. 22 2. Variabel Tergantung..................................................... 22 x

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3. Variabel Pengacau Terkendali...................................... 22 4. Variabel Pengacau Tak Terkendali............................... 22 C. Definisi Operasional........................................................... 23 D. Bahan Penelitian................................................................. 25 E. Alat Penelitian.................................................................... 25 F. Tata Cara Penelitian............................................................ 25 1. Determinasi Tanaman Lidah Buaya............................. 25 2. Pengumpulan dan Penyiapan Tanaman Lidah Buaya (Aloe barbadensis Mill.)............................................... 26 3. Pembuatan Jus Lidah Buaya........................................ 4. Isolasi Polisakarida Acemannan dari 26 Lidah Buaya............................................................................ 26 5. Formula Gel Antiinflamasi........................................... 27 6. Pembuatan Gel Antiinflamasi..................................... 28 7. Uji Sifat Fisik dan Stabilitas gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya (Aloe barbadensis Mill.)............ 29 8. Orientasi Waktu Pengolesan Sediaan.......................... 30 9. Uji Kemampuan Antiinflamasi Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya (Aloe barbadensis Mill.)........... 31 G. Analisis Hasil...................................................................... 31 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN............................................... 32 A. Determinasi dan Ekstraksi Lidah Buaya............................ 32 B. Pembuatan Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya.......... 34 xi

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI C. Uji pH Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya................. 38 D. Karakteristik Sifat Fisik dan Stabilitas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya.......................................................... 39 1. Uji Daya Sebar.............................................................. 39 2. Uji Viskositas dan Pergeseran Viskositas.................... 40 E. Efek Penambahan CMC-Na dan PEG 400 serta Interaksinya dalam Menentukan Sifat Fisik Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya................................... 43 1. Uji Normalitas Data...................................................... 44 2. Uji Variansi Data.......................................................... 44 3. Respon Viskositas......................................................... 45 4. Respon Daya Sebar....................................................... 48 F. Stabilitas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya............. 50 G. Contour Plot Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya....... 52 H. Uji Aktivitas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya....... 53 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN............................................... 57 A. Kesimpulan......................................................................... 57 B. Saran.................................................................................. 57 DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 58 LAMPIRAN.................................................................................................... 63 BIOGRAFI PENULIS.................................................................................... xii 81

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I Formula Aloe vera Gel.......................................................... Tabel II Formula Gel Hasil Modifikasi............................................... 27 Tabel III Level Rendah dan level Tinggi CMC-Na dan PEG 400 pada Formula Gel Antiinflamasi ekstrak Lidah Buaya......... 27 28 Tabel IV Formula Gel Antiinflamasi.................................................... 28 Tabel V Uji pH Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya.................... 38 Tabel VI Daya Sebar Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya 48 Jam setelah Pembuatan................................................................. Tabel VII Daya Sebar Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya setelah 1 Bulan Penyimpanan.......................................................... Tabel VIII 40 Viskositas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya 48 Jam setelah Pembuatan (dPa.s)..................................................... Tabel IX 40 41 Viskositas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya setelah 1 Bulan Penyimpanan (dPa.s)................................................ 41 Tabel X Pergeseran Viskositas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya..................................................................................... 42 Tabel XI Uji Normalitas Data Viskositas dan Daya Sebar Sediaan Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya............................. 44 Tabel XII Uji Variansi Data Viskositas dan Daya Sebar....................... 45 Tabel XIII Analisis ANOVA Efek CMC-Na dan PEG 400 dan Interaksinya dalam Menentukan Respon Viskositas............. 45 xiii

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Tabel XIV Analisis ANOVA Efek CMC-Na dan PEG 400 dan Interaksinya dalam Menentukan Respon Daya Sebar...................................................................................... Tabel XV Pergeseran Viskositas tiap Formula setelah 1 Bulan Penyimpanan ( x ± SD).......................................................... Tabel XVI Uji Normalitas Data Aktivitas Antiinflamasi 54 Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya...................................... Tabe XIX 51 Hasil Uji Aktivitas Antiinflamasi Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya............................................................. Tabel XVIII 51 Hasil Uji t Berpasangan Sediaan Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya terhadap Viskositas.......................................... Tabel XVII 48 55 Uji t Independent Nilai Persentase Inhibisi Kontrol (-) dengan Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya................... xiv 56

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1 Struktur CMC-Na.................................................................. 9 Gambar 2 Struktur PEG......................................................................... 11 Gambar 3 Struktur Natrium Benzoat...................................................... 11 Gambar 4 Tanaman Lidah Buaya........................................................... 12 Gambar 5 Struktur Acemannan.............................................................. 14 Gambar 6 Grafik Orientasi Pengaruh Konsentrasi Gelling Agent terhadap Daya Sebar.............................................................. 36 Gambar 7 Grafik Orientasi Pengaruh Konsentrasi Gelling Agent terhadap Viskositas................................................................ 36 Gambar 8 Grafik Orientasi Pengaruh Konsentrasi PEG 400 terhadap Daya Sebar............................................................................. 37 Gambar 9 Grafik Orientasi Pengaruh Konsentrasi PEG 400 terhadap Viskositas.............................................................................. 37 Gambar 10 Grafik Viskositas Gel tiap Minggu........................................ 43 Gambar 11 Grafik Hubungan CMC-Na terhadap Respon Viskositas setelah 48 jam........................................................................ Gambar 12 Grafik Hubungan PEG 400 terhadap Respon Viskositas setelah 48 jam........................................................................ Gambar 13 47 Grafik Hubungan CMC-Na terhadap Respon Daya Sebar setelah 48 jam........................................................................ Gambar 14 46 Grafik Hubungan PEG 400 terhadap Respon Daya Sebar xv 49

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI setelah 48 jam........................................................................ Gambar 15 49 Contour plot Viskositas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya..................................................................................... 52 Gambar 16 Contour plot Daya Sebar Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya.................................................................................... Gambar 17 Contour plot Viskositas dan Daya Sebar Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya............................................................. Gambar 18 52 53 Persentase Inhibisi Kontrol (-) dan Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya............................................................. xvi 55

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Lembar Determinasi Tanaman Lidah Buaya..................... 63 Lampiran 2 Data Hasil Uji pH.................................................................. 64 Lampiran 3 Hasil Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya............................................................. 64 Lampiran 4 Hasil Analisis Data Menggunakan R.2.14.1......................... 66 Lampiran 5 Uji Statistik Aktivitas Antiinflamasi..................................... 72 Lampiran 6 Dokumentasi.......................................................................... 76 Lampiran 7 Ethical Clearence.................................................................. xvii 80

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI INTISARI Inflamasi merupakan respon jaringan protektif terhadap cedera atau kerusakan jaringan yang berfungsi menghancurkan, mengurangi, atau mengurung baik agen yang menyebabkan cedera maupun jaringan yang cedera itu. Lidah buaya banyak mengandung polisakarida, salah satunya adalah acemannan. Acemannan ditemukan mayoritas dalam gel daun lidah buaya yang diidentifikasi sebagai bahan aktif utama dalam gel daun lidah buaya. Acemannan memiliki mekanisme aksi sebagai antiinflamasi dengan cara mengeblok pembentukan histamin dan bradikinin, serta menghambat aktivitas bradikinin dan histamin. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui dan mendapatkan komposisi optimum sebagai formula optimum gel dari gelling agent CMC Na dan humektan PEG 400 serta mengetahui aktivitas antiinflamasi yang diberikan oleh ekstrak lidah buaya (Aloe barbadensis Mill.). Penelitian ini merupakan eksperimental murni yang bersifat eksploratif. Bahan aktif yang digunakan adalah acemannan yang terdapat didalam daging daun tanaman lidah buaya dan diketahui memiliki aktivitas antiinflamasi. Isolasi polisakarida acemannan diperoleh dengan cara mengendapkan kandungan polisakarida didalam jus lidah buaya dengan menggunakan pelarut etanol 96% pada suhu 10ºC selama 10 jam. Bahan yang akan dioptimasi dalam penelitian ini adalah CMC-Na sebagai gelling agent dan PEG 400 sebagai humektan. Pada penelitian akan dilakukan pedekatan desain faktorial dengan membuat beberapa variasi komposisi CMC-Na dan PEG 400. Optimasi dilakukan terhadap parameter sifat fisik gel (daya sebar, viskositas, dan pergeseran viskositas). Dilakukan uji kemampuan antiinflamasi gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya menggunakan hewan uji tikus galur Wistar yang diinduksi karagenan untuk masing-masing formula yang dibuat. Hasil penelitian menujukkan bahwa CMC-Na, PEG 400, dan interaksi keduanya memberikan respon yang signifikan terhadap viskositas dan daya sebar. Tidak ditemukan area komposisi optimum yang diprediksi sebagai formula optimum gel dari gelling agent dan humektan yang memenuhi persyaratan sifat fisik gel (viskositas serta daya sebar) dan stabilitas gel (pergeseran viskositas). Gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya memberikan efek farmakologis berupa antiinflamasi terhadap kaki tikus yang diinduksi karagenan. Kata kunci : Aloe barbadensis Mill., gel antiinflamasi, CMC-Na, PEG 400, Acemannan, desain faktorial xviii

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT Inflammation is a protective tissue response to injury or tissue damage which serves destroy, reduce, or confine both agents that cause injury or tissue injury. Aloe vera contains many polysaccharides, one of which is acemannan. Acemannan found in the majority of the leaves of aloe vera gel which is identified as the main active ingredient in the gel of aloe vera leaves. Acemannan has as anti-inflammatory mechanism of action by blocking the formation of histamine and bradykinin, as well as inhibit the activity of bradykinin and histamine. The purpose of this study to determine the optimum composition and obtain optimum formula gel as a gelling agent of CMC Na and humectant PEG 400 and know that given by the anti-inflammatory activity of extracts of aloe vera (Aloe barbadensis Mill.). This study is purely explorative experimental. The active ingredient used is acemannan contained in leaf aloe vera plant and is known to have anti-inflammatory activity. Isolation of acemannan obtained by precipitation of polysaccharides content in aloe vera juice using 96 % ethanol at 10ºC during 10 hours. Materials to be optimized in this study is CMC - Na as a gelling agent and PEG 400 as a humectant. In the research will be conducted factorial design to make several variations of the composition of CMC - Na and PEG 400. The parameter optimization is physical properties of the gel (dispersive power, viscosity, and viscosity shift). Tested the ability of anti-inflammatory of aloe vera gel using test animals Wistar rats induced carrageenan for each formula are made. The results showed that CMC - Na, PEG 400, and the interaction of the two gives a significant response to the viscosity and dispersive power. Not found the optimum composition of the area predicted as optimum gel formula of a gelling agent and a humectant that meets the requirements of the physical properties of the gel (viscosity and dispersive power) and stability of the gel (viscosity shift). Aloe vera gel in the form of anti-inflammatory pharmacological effect against carrageenan -induced mice. Keywords : Aloe barbadensis Mill., Anti-inflammatory gel, CMC - Na, PEG 400, Acemannan, factorial design xix

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Fungsi utama kulit adalah sebagai organ pelindung terhadap lingkungan. Hilangnya integritas kulit akan menimbulkan cedera atau nyeri yang mengakibatkan sakit. Nyeri muncul jika integritas kulit rusak. Luka atau nyeri adalah keadaanya hilangnya kontinuitas jaringan tubuh, dapat disebabkan oleh diantaranya sengatan listrik, ledakan, gigitan hewan, atau trauma yang disebabkan oleh benda tumpul ataupun benda tajam. Inflamasi merupakan respon jaringan protektif terhadap cedera atau kerusakan jaringan yang berfungsi menghancurkan, mengurangi, atau mengurung baik agen yang menyebabkan cedera maupun jaringan yang cedera itu. Ketika tubuh mendapatkan stimulus dari luar maka tanda awal yang muncul adalah rubor (memerah) disertai dengan kalor (panas), dolor (nyeri) dan pada akhirnya terjadi tumor (bengkak) dan functio laesa (hilangnya fungsi) (Anonim, 1996). Sebenarnya inflamasi merupakan respon normal dari tubuh ketika tubuh diinvasi oleh benda asing. Namun inflamasi dapat juga mengakibatkan kerusakan pada jaringan. Kerusakan sel akibat stimulus dari luar akan membebaskan mediator seperti histamin, bradikinin, prostaglandin dan leukotrien dimana mediatormediator tersebut berperan dalam proses inflamasi (Katzung, 2001). Penyembuhan inflamasi sangat diperlukan untuk mendapatkan kembali jaringan tubuh yang utuh. Beberapa faktor yang berperan dalam mempercepat penyembuhan, yaitu faktor internal (dari dalam tubuh) dan faktor eksternal (dari 1

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 luar tubuh). Faktor eksternal yang dapat mempercepat penyembuhan inflamasi yaitu dengan cara irigasi luka menggunakan larutan fisiologis (NaCl 0,9%) dan penggunaan obat-obatan sintetik dan alami (Rahayu, 2012). Lidah buaya menurut sejarah banyak digunakan sebagai obat konstipasi, luka terbuka, serta luka terbakar (Gaby dkk., 2006). Lidah buaya biasanya dimanfaatkan sebagai bahan pangan atau dijadikan obat dan bahan kosmetik. (Sudarto, 1997). Lidah buaya banyak mengandung polisakarida, salah satunya adalah acemannan (Hamman, 2008). Acemannan ditemukan mayoritas dalam gel daun lidah buaya yang diidentifikasi sebagai bahan aktif utama dalam gel daun lidah buaya (Cowsert, 2010). Acemannan memiliki mekanisme aksi sebagai antiinflamasi dengan cara mengeblok pembentukan histamin dan bradikinin, serta menghambat aktivitas bradikinin dan histamin (Cowsert, 2010). Bentuk sediaan antiinflamasi sebaiknya mampu memberikan lingkungan yang lembab. Lingkungan yang lembab akan mencegah dehidrasi jaringan dan kematian sel, mempercepat angiogenesis dan meningkatkan pecahnya fibrin dan jaringan mati (Yuliani, 2012). Berbagai bentuk sediaan yang ditujukan untuk inflamasi salah satunya adalah gel. Gel adalah sistem semi padat terdiri dari suspensi yang dibuat dari partikel anorganik yang kecil atau molekul organik yang besar, terpenetrasi oleh suatu cairan (Dirjen POM, 1995). Gel mengandung basis senyawa hidrofilik sehingga memiliki konsistensi lembut dan memberikan rasa dingin pada kulit. Rasa dingin tersebut merupakan efek evaporasi (penguapan) air. Keuntungan gel adalah setelah kering akan membentuk lapisan tipis tembus pandang elastis

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 dengan daya lekat tinggi, yang tidak menyumbat pori kulit dan dapat dengan mudah dicuci dengan air (Voight, 1994). Tipe gel yang dibuat dalam penelitian ini adalah hidrogel, karena memiliki kompatibilitas yang relatif baik terhadap jaringan biologi sehingga meminimalkan timbulnya iritasi (Swarbrick dan Boylan, 1992). Sediaan kosmetik yang baik adalah sediaan yang optimum dalam komposisi bahan yang digunakan. Untuk mendapatkan sediaan gel antiinflamasi yang baik perlu dilakukan optimasi terhadap bahan yang memegang peranan penting di dalam sediaan tersebut, yaitu gelling agent dan humektan. Optimasi merupakan tahap yang penting di dalam formulasi, dalam penelitian ini penulis ingin melakukan optimasi CMC-Na sebagai gelling agent dan PEG 400 sebagai humektan dengan aplikasi desain faktorial terhadap hasil pengujian sifat fisik gel yang meliputi daya sebar, viskositas, dan pergeseran viskositas. Metode yang digunakan untuk melihat pengaruh dari gelling agent dan humektan adalah desain faktorial. Desain faktorial merupakan desain yang digunakan untuk mengevaluasi efek dari faktor yang dipelajari secara simultan dan efek yang relatif penting dapat dinilai (Armstrong dan James, 1996). Desain faktorial digunakan dalam penelitian ini untuk mengetahui efek dari faktor pada kondisi yang berbeda. Metode desain faktorial ini dapat mengurangi trial and error dalam percobaan dibandingkan dengan meneliti efek faktor-faktor secara terpisah (Bolton, 1997).

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 B. Perumusan Masalah 1. Apakah ditemukan area komposisi optimum yang diprediksi sebagai formula optimum gel dari gelling agent dan humektan yang memenuhi persyaratan sifat fisik gel (viskositas serta daya sebar) dan stabilitas gel (pergeseran viskositas) ? 2. Apakah ekstrak lidah buaya memberikan aktivitas antiinflamasi? C. Keaslian Penelitian Sejauh penelusuran pustaka yang dilakukan penulis, penelitian tentang optimasi gelling agent CMC-Na dan humektan polietilen glikol 400 dalam sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya dengan aplikasi desain faktorial belum pernah dilakukan. Adapun penelitian terkait yang pernah dilakukan : 1. Kurniawan (2013) yaitu “Optimasi Natrium Alginat dan CMC-Na sebagai Gelling Agent pada Sediaan Gel Antiinflamasi Ekstrak Daun Petai Cina (Leucaena leucocephala (Lam.) de Wit.) dengan Aplikasi Desain Faktorial”. Dalam penelitian ini dilakukan optimasi gelling agent yaitu natrium alginat dan CMC-Na pada sediaan gel antinflamasi dengan ekstrak daun petai cina. 2. Sanjaya (2013) yaitu “Optimasi Humektan Propilenglikol dan Gelling Agent CMC-Na dalam Sediaan Cooling Gel Ekstrak Daun Petai Cina (Leucaena leucocephala (Lam.) de Wit.) : Aplikasi Desain Faktorial”. Dalam penelitian ini dilakukan optimasi antara CMC-Na sebagai gelling

(25) 5 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI agent dan propilenglikol sebagai humektan dalam sediaan cooling gel dengan ekstrak daun petai cina. D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat Teoritis Menambah ilmu pengetahuan bagi perkembangan dunia farmasi mengenai optimasi gelling agent CMC-Na dan humektan Polietilen glikol 400 pada pembuatan gel antiinflamasi dari bahan alam. 2. Manfaat Metodologis Hasil penelitian diharapkan dapat memberikan informasi tentang komposisi optimum dari gelling agent dan humektan dengan metode desain faktorial. 3. Manfaat praktis Dengan adanya sediaan gel antiinflamasi ini diharapkan dapat menjadi alternatif pilihan obat dari bahan alam dan masyarakat dapat mengembangkan potensi lidah buaya sebagai antiinflamasi. E. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Tujuan dari penelitian ini adalah membuat sediaan gel antiinflamasi dengan ekstrak lidah buaya yang memenuhi syarat sifat fisik gel yang baik.

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 2. Tujuan Khusus a. Mengetahui perbandingan gelling agent CMC-Na dan humektan Polietilen glikol 400 agar didapat sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya yang memenuhi persyaratan sifat fisik gel. b. Mengetahui sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya yang dibuat memiliki aktivitas sebagai antiinflamasi.

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Gel Gel merupakan bentuk sediaan semisolid yang mengandung larutan bahan aktif tunggal maupun campuran dengan pembawa senyawa hidrofilik dan hidrofobik. Gel juga dirumuskan sebagai sistem dispersi, yang minimal terdiri dari dua fase yaitu sebuah fase padat dan sebuah fase cair (gel liofil) atau terdiri dari sebuah fase padat dan fase berbentuk gas (gel kserofil). Gel mengandung basis senyawa hidrofilik sehingga memiliki konsistensi lembut dan memberikan rasa dingin pada kulit. Rasa dingin tersebut merupakan efek evaporasi air (Voight, 1994). Hidrogel adalah sediaan semisolid yang mengandung material polimer yang mempunyai kemampuan untuk mengembang dalam air tanpa larut dan bisa menyimpan air dalam strukturnya. Hidrogel secara umum terdiri dari 2 komponen sistem, satu komponen bersifat hidrofilik, tidak larut, merupakan jaringan polimer tiga dimensi, dan komponen yang lain merupakan air. Sifat hidrogel yaitu kandungan airnya relatif tinggi dan bersifat lembut, konsistensinya elastis sehingga kuat (Swarbrick dan Boylan, 1992). Hidrogel adalah sistem yang menjebak air karena adanya polimer-polimer tidak larut yang membentuk jaringan. Alasan digunakannya hidrogel sebagai komponen dari sistem penghantaran dan pelepasan obat adalah kompatibilitasnya dengan jaringan biologis relatif baik (Zats dan Kushla, 1996). Hidrogel cocok untuk penerapan pada kulit dengan fungsi kelenjar sebaseus yang berlebihan. Setelah kering akan meninggalkan suatu film tembus 7

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 pandang yang elastis dengan daya lekat tinggi, yang tidak menyumbat pori kulit, dan mudah dicuci dengan air (Voight, 1994). Sediaan gel hidrofilik memiliki sifat daya sebar yang baik pada kulit, pelepasan obat yang baik, tidak menghambat fungsi fisiologis kulit, efek dingin yang ditimbulkan, dan mudah dicuci dengan air (Voight, 1995). Karekteristik gel yang digunakan harus sesuai dengan tujuan penggunaan gel. Gel topikal tidak boleh terlalu liat, dan konsentrasi bahan pembentuk gel yang terlalu tinggi atau penggunaan bahan pembentuk gel dengan berat molekul yang terlalu besar yang dapat mengakibatkan sediaan sulit dioleskan dan sulit pula didispersikan (Zats dan Kushla, 1989). Kemampuan menembus permeabilitas kulit merupakan salah satu penghalang dalam sistem penghantaran topikal. Upaya dalam meningkatkan penetrasi zat aktif ke dalam kulit dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain dengan memodifikasi lapisan stratum corneum seperti pada penggunaan enhancer dan dengan menggunakan sistem pembawa (Benson, 2005). B. Gelling Agent Saat didispersikan dalam suatu pelarut yang sesuai, gelling agent bergabung dan saling menjerat, kemudian membentuk struktur jaring koloid tiga dimensi. Jaring ini akan membatasi cairan dengan menjebak dan menghentikan pergerakan molekul pelarut. Struktur ini juga menahan deformasi dan bertanggung jawab terhadap viskositas gel (Pena, 1990).

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 Gelling agent adalah gum alam atau sintetis, resin, atau hidrokoloid lain yang digunakan di dalam formulasi gel untuk menjaga konstituen cairan dan padatan dalam suatu bentuk gel yang halus. Gelling agent yang sering digunakan antara lain Carpobol dan Sodium Carboxy Methyl Cellulose (CMC-Na) (Lieberman dan Martin, 1996). Pada penelitian ini digunakan CMC-Na sebagai gelling agent. CMC-Na adalah polimer sintetik dengan berat molekul besar yang terdiri atas rantai silang antara asam akrilat dengan alil selulosa atau alil eter dari pentaerythritol. Pemeriannya adalah tidak berwarna, asam, halus, serbuk higroskopis dengan bau khas (Rowe dkk., 2009). Gambar 1. Struktur CMC-Na (Rowe dkk., 2009) CMC-Na larut di dalam air di segala temperatur. Garam natrium yang terbentuk dapat didispersikan di dalam air dingin dengan cepat sebelum partikel terhidrasi dan mengembang menjadi gumpalan-gumpalan padatan membentuk sistem gel yang lengket. CMC-Na berada pada range konsentrasi 3,0 – 6,0 % yang

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 berfungsi sebagai gelling agent. Solusi CMC-Na stabil pada pH 2 – 10. Jika pH kurang dari 2 maka dapat terjadi presipitasi sedangkan bila pH lebih dari 10 dapat menyebabkan penurunan viskositas (Rowe dkk., 2009). C. Humektan Humektan adalah bahan dalam produk kosmetik yang dimaksudkan untuk mencegah hilangnya lembab dari produk dan meningkatkan jumlah air (kelembaban) pada lapisan kulit terluar saat produk digunakan (Loden, 2001). Gliserol, propilen glikol, sorbitol, dan polyethylene glycol biasa digunakan sebagai humektan dalam sediaan untuk mencegah penguapan dan pembentukan lapisan kering pada permukaan produk (Zocchi, 2001). Gel transparan diformulasikan dengan konsentrasi humektan maksimal sebesar 80% (Lieberman dan Martin, 1996). Pada penelitian ini digunakan Polietilen glikol 400. Polietilen glikol 400 adalah polimer dari etilen oksida dan air. Pemeriannya adalah cairan kental, jernih, tidak berwarna, memiliki bau khas, dan agak higroskopis. PEG 400 memiliki sifat larut dalam air, dalam etanol, dalam aseton, dalam glikol lain, dan dalam hidrokarbon aromatik, praktis tidak larut dalam eter dan bahan hidrokarbon alifatik (Dirjen POM, 1995). PEG dapat berfungsi sebagai humektan bila diformulasikan dalam sediaan gel (Lieberman dan Martin, 1996). Polyethylene glycol 400 disebut juga dengan makrogol 400 atau PEG 400 adalah polimer dari etilen oksida dan air, dinyatakan dengan rumus H(OCH2CH2)nOH dengan harga rata-rata n antara 8,2 dan 9,1 dengan berat molekul antara 380 – 420 yang

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 memiliki suatu tingkat polimerasi lebih dari 10 menunjukkann struktur PEG berbelok-belok, belok, rantai pendek yang berbentuk berbentu zig-zag (Voight, 1994). Gambar Gam 2. Struktur PEG (Rowe dkk., 2009) D. Natrium Benzoat Natrium benzoat merupakan butiran atau kristal putih, sedikit higroskopis. Natrium benzoat tidak berbau, atau dengan sedikit bau kapur barus dan memiliki rasa seperti garam. Natrium benzoat memiliki rumus empiris C7H5NaO2 dengan berat molekul 144,11 (Rowe dkk., 2009). Natrium benzoat digunakan sebagai bahan antimikroba dalam kosmetik, makanan, dan obat. Natrium benzoat dalam obat oral digunakan pada konsentra konsentrasi 0,02% - 0,5%; untuk produk parenteral sebesar 0,5%; dan 0,1% - 0,5% dalam kosmetik tik (Rowe dkk., 2009). Gambarr 3. Struktur Struk natrium benzoat (Rowe dkk., 2009)

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 E. Lidah Buaya Tanaman lidah buaya berbatang pendek. Batangnya tidak kelihatan karena tertutup oleh daun-daun yang rapat dan sebagian terbenam dalam tanah. Daun tanaman lidah buaya berbentuk pita dengan helaian yang memanjang. Daunnya berdaging tebal, tidak bertulang, berwarna hijau keabu-abuan, bersifat sukulen (banyak mengandung air) dan banyak mengandung getah atau lendir (Sudarto, 1997). Bunga lidah buaya berwarna kuning atau kemerahan berupa pipa yang mengumpul, keluar dari ketiak daun. Bunga berukuran kecil, tersusun dalam rangkaian berbentuk tandan. Akar tanaman lidah buaya berupa akar serabut yang pendek dan berada di sekitar permukaan tanah. Panjang akar berkisar antara 50 cm - 100 cm (Sudarto, 1997). Gambar 4. Tanaman lidah buaya (Bassetti dan Sala, 2005) Aloe mengandung glikosida-C dan resin. Glikosida utama yang berbentuk kristal adalah barbaloin yang ditemukan pada semua jenis Aloe. Aloeemodin kadang-kadang ditemukan dalam jumlah sedikit. Resin Aloe memiliki

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 khasiat purgatif, yang termasuk dalam senyawa resin adalah senyawa kromon glukosil-C aloesin (aloeresin B). Antrakuinon adalah metabolit di dalam aloe yang kadarnya bergantung pada aktivitas metabolisme secara keseluruhan (Wiryowidagdo, 2008). Acemannan ditemukan mayoritas dalam gel daun lidah buaya yang diidentifikasi sebagai bahan aktif utama dalam gel daun lidah buaya (Cowsert, 2010). Acemannan memiliki mekanisme aksi sebagai antiinflamasi dengan cara mengeblok pembentukan histamin dan bradikinin, serta menghambat aktivitas bradikinin dan histamin (Cowsert, 2010). Khasiat dari lidah buaya diantaranya untuk melembabkan kulit, melegakan tenggorokan, meluruhkan cacing, mendinginkan dan mengurangi rasa sakit. Lidah buaya menurut sejarah banyak digunakan sebagai obat konstipasi, luka terbuka, serta luka terbakar (Gaby dkk., 2006). Aloe vera dapat bersifat sebagai antibakteri yang membantu penyembuhan dari sunburn. Hal ini dikarenakan adanya kandungan aloectin B yang merangsang sistem kekebalan (Anonim, 2012). Daging lidah buaya yang berupa gel dilaporkan meiliki banyak khasiat farmakologis, terutama sebagai penyembuh luka dan juga luka bakar. Selain itu lidah buaya juga meiliki khasiat lain seperti antiinflamasi, anti jamur, dan juga gastroprotektif (Choi dan Chung, 2005). Sebagai antiinflamasi, lidah buaya diketahui dapat menghilangkan edema pada kaki tikus yang diinduksi oleh karegenan dengan mekanisme penghambatan pada jalur asam arakidonat melalui siklooksigenase (Choi dan Chung, 2005).

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 F. Acemannan Acemannan adalah mukopolisakarida D-isomer dalam gel daun lidah buaya. Senyawa ini dikenal memiliki imunostimulan, antivirus, dan antineoplastik (Anonim, 2013). Kelompok sakarida berfungsi untuk menghasilkan energi. Aloe memiliki dua kategori gula, glukosa dan manosa sebagai monosakarida dan acemannan serta selulosa sebagai polisakarida. Di dalam gel daun lidah buaya, prekursor beta-(1,4)-asetil-polymannose lebih dikenal sebagai acemannan. Dalam glukomannan ini terdiri dari 97% air dan 0,7% padatan, campuran gula sederhana dan polisakarida dengan panjang rantai bervariasi dan dari berbagai berat molekul. Polisakarida yang memiliki rantai berkisar dari 10.000 hingga 20.000 unit monomer glukosa dan manosa disebut mukopolisakarida (Nema, 2012). Gambar 5. Struktur Acemannan (Anonim, 2013) Acemannan dapat berfungsi sebagai antiinflamasi. Acemannan memiliki mekanisme aksi sebagai antiinflamasi dengan cara mengeblok pembentukan histamin dan bradikinin, serta menghambat aktivitas bradikinin dan histamin (Cowsert, 2010). Polisakarida, acemannan, dan mannose-6-phosphate merupakan konstituen terbesar dari karbohidrat yang terdapat di dalam lidah buaya dan

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 memiliki aktivitas sebagai penyembuh luka dan antiinflamasi (Choi dan Chung, 2005). G. Inflamasi Inflamasi adalah respon terhadap cedera jaringan dan infeksi. Ketika proses inflamasi berlangsung terjadi reaksi vaskular dimana cairan, elemenelemen darah, sel darah putih, dan mediator kimia berkumpul pada tempat cedera jaringan atau infeksi. Proses inflamasi adalah suatu mekanisme perlindungan untuk menetralisir dan membasmi agen-agen yang berbahaya pada tempat cedera dan untuk mempersiapkan keadaan untuk perbaikan jaringan. Meskipun ada hubungan antara inflamasi dan infeksi, namun istilah ini berbeda. Infeksi disebabkan oleh mikroorganisme dan menyebabkan inflamasi, sedangkan tidak semua inflamasi disebabkan oleh infeksi. Ciri khas atau tanda umum inflamasi adalah kemerahan, panas, pembekakan, nyeri, dan hilangnya fungsi. Kemerahan terjadi karena darah berkumpul pada daerah cedera akibat pelepasan mediator kimia tubuh. Histamin mendilatasi arteriol. Pembengkakan yang merupakan tahap kedua dari inflamasi disebabkan karena plasma yang merembes kedalam jaringan interstisial pada tempat cedera. Kinin mendilatasi arteriol, meningkatkan permeabilitas kapiler. Sedangkan panas pada tempat inflamasi disebabkan oleh bertambahnya pengumpulan darah dan mungkin darah dan mungkin juga karena pirogen yang mengganggu pusat pengatur panas pada hipotalamus. Nyeri disebabkan oleh pembengkakan dan pelepasan mediator-mediator kimia. Hilangnya fungsi disebabkan karena penumpukan cairan pada tempat cedera

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 jaringan dan karena rasa nyeri yang mengurangi mobilitas pada daerah yang terkena (Kee dan Hayes, 1996). Inflamasi biasanya dibagi dalam 3 fase : inflamasi akut, respons imun, dan inflamasi kronis. Inflamasi akut merupakan respon awal terhadap cedera jaringan, hal tersebut terjadi melalui autacoid serta pada umumnya didahului oleh pembentukan respon imun. Sejumlah autocoid yang terlibat seperti histamin, serotonin, bradikinin, prostaglandin, dan leukotrien (Katzung, 2001). Respon imun terjadi bila sejumlah sel yang mampu menimbulkan kekebalan diaktifkan merespon organisme asing atau susbtansi antigenik yang terlepas selama respon terhadap inflamasi akut serta kronis. Mekanisme inflamasi sangat dipengaruhi oleh senyawa dan mediator yang dihasilkan oleh asam arakidonat. Bila membran sel mengalami kerusakan oleh suatu rangsangan kimiawi, fisik, atau mekanis, enzim fosfolipase kemudian diaktifkan untuk mengubah fosfolipid yang terdapat di membran sel tersebut menjadi asam arakidonat (Tjay dan Rahardja, 2003). Asam arakidonat merupakan komponen normal yang disimpan pada sel dalam bentuk fosfolipid. Adanya stimulus menyebabkan asam arakidonat dilepaskan dari sel penyimpanan lipid oleh asil hidrolase sebagai respon inflamasi. Asam arakidonat kemudian mengalami metabolisme menjadi dua alur. Alur sikloosigenase yang membebaskan prostaglandin (PGE2, PGF2, PGD2), prostasiklin, dan tromboksan dan alur lipooksigenase yang membebaskan leukotrien. Leukotrien dan prostaglandin merupakan mediator nyeri yang dilepaskan saat terjadi inflamasi (Katzung, 2001).

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 H. Isolasi Polisakarida Isolasi polisakarida dapat dilakukan dengan 2 tahap, yaitu ekstraksi dan pengendapan. Tahap yang pertama adalah ekstraksi dengan penambahan solvent yang dapat melarutkan polisakarida, umumnya air. Polisakarida memiliki kelarutan dalam air murni yaitu sekitar 0,133 sampai 0,769 g/g (Bouchard, 2007). Faktor yang berpengaruh pada proses ekstraksi antara lain, waktu pasca panen, perbandingan gel lidah buaya dan solvent, jenis solvent, suhu waktu kontak, ukuran partikel dan pengadukan. Tahap selanjutnya adalah pengendapan polisakarida dari filtrat lidah buaya menggunakan co-solvent berupa alkohol. Faktor yang berpengaruh dalam proses pengendapan antara lain, jenis co-solvent, perbandingan co-solvent dan solute yang akan diendapkan, suhu, kecepatan pengadukan, kecepatan penambahan co-solvent, pengaruh ion sejenis dan ion kompleks, serta pH (Ayuningsih dan Setyaningrum, 2011). Sebagai pengendap polisakarida dalam tanaman lidah buaya, etanol memiliki kemampuan melarutkan polisakarida yang relatif kecil, meskipun kemampuan dalam melarutkan zat-zat lain yang relatif besar. Etanol dapat digunakan dalam proses pengendapan polisakarida penyusun karbohidrat dalam jaringan tanaman lidah buaya yang membentuk endapan polisakarida (Kusmawati dan Pratiwi, 2009). I. Viskositas Viskositas adalah suatu pernyataan tahanan dari suatu cairan untuk mengalir, makin tinggi viskositas maka makin besar tahanannya (Liebermann dan Martin, 1996). Viskositas, elastisitas dan rheology merupakan karakteristik

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 formulasi yang penting dalam produk akhir ssediaan semosolid. Viskositas sediaan ditingkatkan oleh bahan baku yang digunakan secara umum, misalnya polimer yang memiliki tingkat viskositas tertentu. Semakin tinggi viskositas, maka tahanan suatu cairan untuk dapat mengalir semakin besar pula. Rheology sangat berperan dalam aplikasi formulasi sediaan farmasi seperti emulsi, pasta, suppositoria, dan tablet salut (Liebermann dan Martin, 1996). Peningkatan viskositas akan memperngaruhi daya sebar (Garg dkk., 2002). Pergeseran viskositas yang kecil terjadi pada temperatur penyimpanan normal (Zats dan Kushla, 1996). J. Daya Sebar Daya sebar dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu karakteristik formula, kekuatan dan lama tekanan yang menghasilkan kelengketan dan temperatur tempat aksi. Kecepatan penyebaran suatu sediaan bergantung pada viskositas formula, kecepatan evaporasi, dan kecepatan peningkatan viskositas karena evaporasi. Efikasi sediaan topikal bergantung pada daya sebar formulasi untuk menghantarkan dosis. Penghantaran dosis obat bergantung pada daya sebar suatu formula (Garg dkk., 2002). K. Pergeseran Viskositas Perubahan viskositas sediaan dari waktu ke waktu sangat penting untuk diperhatikan karena viskositas berpengaruh pada stabilitas dan karakteristik sediaan. Beberapa faktor yang bertanggung jawab dalam perubahan viskositas antara lain bahan-bahan yang dapat meningkatkan viskositas atau interaksi bahan

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 tersebut dengan sistem dispersi, sedangkan faktor lainnya yang ikut berpengaruh yaitu agregasi partikel yang tidak tergantung pada kandungan polimer, meskipun polimer dapat mengurangi kecepatan perubahan ukuran partikel (Zatz dkk., 1996). L. Metode Desain Faktorial Desain faktorial merupakan cara yang digunakan untuk mengevaluasi efek faktor yang dipelajari secara stimultan dan efek yang relatif penting dapat dinilai (Armstrong dan James, 1996). Desain faktorial merupakan aplikasi persamaan regresi yaitu teknik untuk memberikan model hubungan antara variabel-respon dengan satu atau lebih variabel bebas. Model yang diperoleh dari analisa tersebut berupa persamaan matematika (Bolton, 1997). Penelitian desain faktorial dimulai dengan menentukan faktor dan aras yang akan diteliti, serta respon yang akan diukur. Desain faktorial merupakan desain yang dipilih untuk mendeterminasi efek-efek secara simultan dan interaksi dari efek-efek tersebut. Dengan desain faktorial, dapat didesain suatu percobaan untuk mengetahui faktor yang dominan berpengaruh secara signifikan terhadap respon. Juga memungkinkan untuk mengetahui interaksi antara faktor-faktor tersebut (Bolton, 1997). Dalam desain faktorial terdapat beberapa istilah seperti faktor, level, efek, dan interaksi. Faktor adalah suatu variabel yang menentukan variabel lain atau suatu besaran yang memberi pengaruh terhadap respon. Level adalah tetapan atau nilai dari suatu faktor yang dinyatakan secara numerik. Efek adalah perubahan respon yang disebabkan oleh variasi dari level faktor (Bolton, 1997).

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 Desain faktorial memiliki beberapa keuntungan. Metode ini memiliki efisiensi yang maksimum untuk memperkirakan efek yang dominan dalam menentukan respon. Keuntungan utama desain faktorial adalah bahwa metode ini memungkinkan untuk mengidentifikasi efek masing-masing faktor, maupun efek interaksi antar faktor (Bolton, 1997). M. Landasan Teori Gel antiinflamasi merupakan bentuk sediaan semisolid yang mengandung larutan bahan aktif dengan pembawa senyawa hidrofilik dan hidrofobik yang berfungsi untuk menyembuhkan nyeri akibat trauma dari benda tumpul atau akibat adanya benda asing. Lidah buaya yang digunakan memiliki kemampuan sebagai antiinflamasi. Zat aktif yang diketahui memiliki efek antiinflamasi di dalam lidah buaya adalah acemannan. Acemannan dapat memberikan efek antiinflamasi dengan cara mengeblok pembentukan histamin dan bradikinin, serta menghambat aktivitas bradikinin dan histamin (Cowsert, 2010). Ekstrak lidah buaya didapat dengan cara isolasi polisakarida yang dilakukan dengan pengendapan polisakarida, pengendapan dilakukan dengan menggunakan etanol 96%. Etanol memiliki kemampuan melarutkan polisakarida yang relatif kecil, meskipun kemampuan dalam melarutkan zat-zat lain yang relatif besar. Dalam pembuatan gel antiinflamasi, digunakan gelling agent untuk menjaga karakteristik gel yang stabil dan baik, dalam penelitian ini digunakan CMC-Na sebagai gelling agent. CMC-Na memiliki gugus natrium yang dapat mengikat air, sehingga air terhidrasi dalam pembentukan karakteristik gel yang baik dan stabil, dan juga

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 CMC-Na memiliki rentang pH 5-10 sehingga dalam pencampuran di dalam formula tidak dibutuhkan agen pembasa. Selain itu dalam penelitian juga digunakan humektan untuk mempertahankan kelembaban pada gel antiinflamasi, humektan yang digunakan adalah PEG 400. Polietilen glikol 400 berperan dalam meningkatkan ikatan struktur gel yang terbentuk, karena memiliki gugus hidrofilik yang dapat berikatan dengan struktur gel yang sebagian besar penyusunnya adalah air. Sifat fisik gel yang meliputi daya sebar dan viskositas berpengaruh pada acceptability dan penghantaran zat aktif, oleh karena itu diperlukan konsistensi formula yang optimum agar formula dapat menghantarkan zat aktif dengan baik. Pada penelitian ini, dilakukan model percobaan dengan menggunakan metode desain faktorial dua aras 2 faktor. Dengan menggunakan metode ini, akan diketahui efek dari interaksi kedua faktor yang digunakan. N. Hipotesis Ada efek yang dominan dari komposisi CMC-Na sebagai gelling agent dan PEG 400 sebagai humektan dalam penentukan sifat fisik dan stabilitas sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya, selain itu gel ekstrak lidah buaya memiliki aktivitas sebagai antiinflamasi.

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan rancangan eksperimental murni menggunakan Desain Faktorial dan bersifat eksploratif, yaitu mencari range formula gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya yang memenuhi uji fisik B. Variabel Penelitian 1. Variabel bebas Variabel bebas pada penelitian ini adalah komposisi CMC-Na dan Polietilen glikol 400 dalam formula gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya (Aloe barbadensis Mill.). 2. Variabel tergantung Variabel tergantung pada penelitian ini adalah sifat fisik gel (meliputi daya sebar, viskositas, pergeseran viskositas) dan efek antiinflamasi yang dihasilkan. 3. Variabel pengacau terkendali Variabel pengacau terkendali pada penelitian ini adalah kecepatan dan lama pengadukan, metode pembuatan gel yang digunakan, dan wadah penyimpanan gel. 4. Variabel pengacau tak terkendali Variabel pengacau pada penelitian ini adalah suhu penyimpanan dan kelembaban ruangan. 22

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 C. Definisi Operasional a. Ekstrak lidah buaya adalah endapan polisakarida yang didapatkan dengan cara mencampur jus lidah buaya dengan etanol 96% (1:4) pada suhu 10ºC selama 10 jam. b. Efek antiinflamasi adalah kemampuan zat aktif dalam sediaan antiinflamasi untuk meredakan nyeri, menurunkan suhu tubuh yang naik dan menghambat agregasi platelet (antikoagulan). c. Gelling agent adalah bahan pembentuk sediaan gel yang membentuk matriks. CMC-Na digunakan sebagai gelling agent dalam penelitian ini. d. Humektan adalah bahan yang berfungsi untuk menarik lembab dari lingkungan sehingga kelembaban kulit dapat dipertahankan. Polietilen glikol 400 digunakan sebagai humektan dalam penelitian ini. e. Sifat fisik gel adalah parameter untuk mengetahui kualitas fisik gel yang meliputi daya sebar, viskositas, dan pergeseran viskositas setelah penyimpanan selama 1 bulan. f. Daya sebar adalah kemampuan menyebar dari gel ekstrak lidah buaya yang diukur menggunakan kaca bulat dan diberi pemberat dimana berat kaca pembulat dan pemberat adalah 125 gram, kemudian diukur diameter penyebarannya. Daya sebar gel diukur 48 jam setelah formulasi. g. Viskositas adalah tingkat kekentalan gel ekstrak lidah buaya yang diukur menggunakan viscotester. Viskositas gel diketahui dengan mengamati gerakan jarum penunjuk viskositas. Pengukuran viskositas dilakukan 48 jam setelah formulasi.

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24 h. Pergeseran viskositas adalah persentase perubahan viskositas gel setelah penyimpanan 1 bulan. Viskositas gel setelah 1 bulan diketahui dengan mengamati gerakan jarum penunjuk viskositas menggunakan viscotester. i. Formula gel optimum adalah formula gel yang memenuhi standar sediaan semisolid yang ditetapkan (daya sebar 3-5 cm, viskositas 250 - 440 dPas, dan pergeseran viskositas kurang dari atau sama dengan 10%). j. Desain faktorial adalah metode yang memungkinkan untuk mengetahui efek yang dominan dalam menentukan sifat fisik dan stabilitas sediaan gel antiinflamasi. k. Faktor adalah variabel yang diteliti dalam penelitian (CMC-Na dan PEG 400). l. Respon adalah besaran yang diamati, perubahan efek dan besarnya dapat dinyatakan secara kuantitatif. Dalam penelitian ini adalah sifat fisik dan stabilitas gel. m. Level adalah tetapan atau nilai dari suatu faktor yang dinyatakan secara numerik. n. Efek adalah perubahan respon yang disebabkan oleh variasi level dan faktor. o. Contour plot adalah grafik yang merupakan area optimum dari formula yang menunjukkan parameter sediaan gel yang baik.

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 D. Bahan Penelitian Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah lidah buaya, etanol 96% (kualitas teknis), CMC-Na (kualitas farmasetis), PEG 400 (kualitas farmasetis), Natrium benzoat (kualitas farmasetis), Asam sitrat (kualitas farmasetis), Oleum menthae piperita (kualitas farmasetis), Akuades, Hewan uji tikus galur Wistar yang berusia 2-3 bulan dengan berat badan 200-300 gram, ketamin-xilazine, karagenan. E. Alat Penelitian Alat-alat gelas (PYREX-GERMANY), neraca analitik, mixer (Phillips), pH universal, viscometer seri VT 04 (RION-JAPAN), stopwatch, alat uji daya sebar, corong Buchner, jangka sorong, spuit injeksi, wadah plastik (net @200 g). F. Tata Cara Penelitian 1. Determinasi tanaman lidah buaya Determinasi dilakukan di Laboratorium Farmakognosi Fitokimia Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Tujuan dilakukannya determinasi adalah untuk memastikan kebenaran dari tanaman yang digunakan dalam penelitian ini. Determinasi dilakukan dengan mengacu pada buku determinasi (Backer dan Van Den Brink, 1965).

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 2. Pengumpulan dan penyiapan tanaman lidah buaya Tanaman lidah buaya diperoleh dari kawasan Daerah Istimewa Yogyakarta. Tanaman diambil daunnya yang berwarna hijau, utuh, dan segar tetapi tidak terlalu tua (umur 8-10 bulan) kemudian dicuci dengan air mengalir. Setelah itu dilakukan sortasi basah, dan kulit daun dikupas kemudian diambil daging daunnya. 3. Pembuatan jus lidah buaya Lidah buaya yang telah dipanen dikupas kulit luarnya hingga didapat daging daunnya. Daging daun tersebut dibersihkan dengan menggunakan air mengalir untuk menghilangkan cairan kuning (eksudat) dan kotoran yang menempel pada daging lidah buaya, kemudian daging dipotong kecil-kecil. Potongan daging lidah buaya yang telah dibersihkan kemudian dimasukkan ke dalam blender, kemudian disaring untuk memisahkan padatan dan cairannya kemudian disaring. 4. Isolasi polisakarida acemannan dari lidah buaya Jus lidah buaya yang disaring kemudian ditambahkan etanol 96% dengan perbandingan 1 : 4, dalam hal ini 50 mL jus lidah buaya ditambah dengan 200 mL etanol 96%. Campuran jus lidah buaya tersebut diaduk selama 10 menit dengan menggunakan magnetic stirer, kemudian didiamkan untuk proses pengendapan selama 10 jam pada suhu 10oC. Endapan yang terbentuk dipisahkan dari

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 larutannya dengan menggunakan saringan penghisap (Kusmawati dan Pratiwi, 2009). 5. Formula gel antiinflamasi Formula standar : Aloe vera Gel (Niazi, 2004) Tabel I. Formula Aloe vera Gel Material Name Aloe vera exctract Propylene glycol Preservative Water Cremophor RH 40 Perfume Lutrol F 127 Quantity (g) 4,0 50,0 q.s. 736,0 11,0 q.s. 200,0 Dalam penelitian ini dilakukan modifikasi formula seperti terlihat pada tabel II. Tabel II. Formula gel hasil modifikasi Bahan Ekstrak lidah buaya CMC-Na PEG 400 Natrium benzoat Asam sitrat Akuades Oleum menthae piperitae Jumlah (% b/b) 0,5 5-6 25-30 0,3 q.s. 63,13 0,07 Penelitian menggunakan 2 faktor yaitu CMC-Na dan PEG 400 dengan 2 level yaitu level rendah dan level tinggi. Hasil orientasi level rendah dan level tinggi CMC-Na dan PEG 400 pada formula gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya dapat dilihat pada tabel III.

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 Tabel III. Level rendah dan level tinggi CMC-Na dan PEG 400 pada formula gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Formula CMC-Na (% b/b) PEG 400 (% b/b) 5 25 1 6 25 a 5 30 b 6 30 ab Berdasarkan formula yang akan dibuat dapat dilakukan perhitungan untuk menentukan besarnya sampel yang akan digunakan, yaitu : (n-1)(p-1) > 15 Keterangan : n = jumlah sampel p = jumlah perlakuan p = 4 (4 formula kombinasi komposisi CMC-Na dan PEG 400) Dari rumus perhitungan tersebut didapatkan hasil jumlah sampel n ≥ 2 sehingga pada penelitian ini dipergunakan jumlah sampel sebanyak 3 replikasi untuk masing-masing formula yang digunakan (Bolton, 1997). 6. Pembuatan gel antiinflamasi Berdasarkan tabel III, dibuat 4 formula gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya menjadi seperti dalam tabel IV. Tabel IV. Formula gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya (200 gram) Bahan Ekstrak Lidah Buaya CMC-Na PEG 400 Natrium Benzoat Akuadest Asam Sitrat Oleum menthae piperita F1 1 10 50 0,6 126,26 q.s. 0,14 Fa 1 12 50 0,6 126,26 q.s. 0,14 Fb 1 10 60 0,6 126,26 q.s. 0,14 Fab 1 12 60 0,6 126,26 q.s. 0,14 *semua formula dalam gram CMC-Na dikembangkan dengan akuades selama 24 jam. CMC-Na dimasukkan dalam wadah, diaduk menggunakan mixer dengan kecepatan putar

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 level 1 selama 2 menit. PEG 400 dimasukkan kedalam wadah yang berisi CMCNa diaduk menggunakan mixer dengan kecepatan putar level 1 selama 3 menit. Ekstrak Aloe barbadensis Mill. ditambahkan dan terus diaduk selama 2 menit dengan kecepatan putar level 2, kemudian ditambahkan natrium benzoat diikuti asam sitrat sedikit demi sedikit dan oleum menthae piperita sambil terus diaduk selama 2 menit pada kecepatan putar level 1 hingga pH yang didapat 4-6. Setelah itu dilakukan uji pH dengan kertas pH universal, pH sediaan yang diharapkan pH sediaan antara 4-6. 7. Uji sifat fisik dan stabilitas gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Uji sifat fisik gel dilakukan dengan menguji daya sebar dan viskositas, untuk uji stabilitas dilakukan dengan menguji viskositas gel setelah penyimpanan selama 1 bulan. Uji sifat fisik : 1. Uji daya sebar Uji daya sebar sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya dilakukan 48 jam setelah dibuat. Cara ujinya yaitu dengan gel ditimbang seberat 1 gram, diletakkan ditengah kaca bulat berskala. Diatas gel diletakkan kaca bulat lain dan pemberat dengan berat total 125 gram, didiamkan selama 1 menit, kemudian dicatat diameter penyebarannya (Garg dkk., 2002).

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2. 30 Uji viskositas Pengukuran viskositas menggunakan alat viscotester. Cara pengujiannya yaitu gel dimasukkan dalam wadah dan dipasang pada portable viscotester. Viskositas gel diketahui dengan mengamati gerakan jarum penunjuk viskositas. Pengukuran viskositas gel dilakukan 48 jam setelah formulasi. 3. Uji pergeseran viskositas Pergeseran viskositas gel ekstrak lidah buaya diketahui dengan menghitung persentase perubahan viskositas gel setelah penyimpanan selama 1 bulan. Viskositas gel setelah penyimpanan 1 bulan diukur menggunakan alat viscotester. Cara pengujiannya yaitu gel dimasukkan dalam wadah dan dipasang pada portable viscotester. Viskositas gel setelah 1 bulan diketahui dengan mengamati gerakan jarum penunjuk viskositas. 8. Orientasi waktu pengolesan sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Hewan percobaan sejumlah 3 ekor dianestesi menggunakan ketamin-xilazine, lalu pada kaki kiri tiap tikus diinjeksi 0,05 ml keraganin-saline 1% yang sebelummnya sudah diukur tebal kakinya. Kemudian dilakukan pengukuran setiap 1 jam selama 6 jam. Waktu yang menunjukkan pembengkakan yang tidak mengalami kenaikan secara signifikan (pembengkakan optimum) merupakan waktu pengolesan sediaan.

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9. 31 Uji kemampuan antiinflamasi gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Hewan percobaan dibagi secara acak menjadi 5 kelompok yang masing- masing-masing berjumlah 3 ekor, terdiri dari 4 kelompok untuk masing-masing formula dan 1 kelompok kontrol negatif. Sebelum perlakuan semua tikus dianastesi menggunakan ketamin-xilazine, lalu pada kaki kiri tiap tikus diinjeksi 0,05 ml keraganin-saline 1%. Setelah menunjukkan pembengkakan optimum (waktu hasil orientasi), masing-masing kelompok perlakuan diberi formulaformula gel antiinflamasi secara topikal, dan satu kelompok kontrol yang tidak diberi formula gel antiinflamasi. Pengukuran dilakukan setiap 1 jam selama 4 jam. Presentase inflamasi masing-masing tikus dihitung dengan rumus : % ℎ − = 100 (Kharat dkk., 2010). G. Analisis Hasil Data yang terkumpul dari uji sifat fisik dan stabilitas fisik gel dianalisis sesuai dengan metode perhitungan desain faktorial untuk mengetahui efek dari CMC-Na, PEG 400, dan interaksinya. Pendekatan desain faktorial digunakan untuk menghitung koefisien b0, b1, b2, b12 sehingga didapatkan persamaan Y = b0 + b1 X1 + b2 X2 + b12 X1X2. Dari persamaan ini kemudian dapat dibuat contour plot sifat fisik gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya. Dari masing-masing contour plot digabungkan menjadi contour plot superimposed untuk mengetahui area komposisi optimum CMC-Na dan PEG 400, terbatas pada level yang diteliti. Analisis data dilakukan dengan menggunakan program R-2.14.1 dengan uji two way ANOVA pada taraf kepercayaan 95%.

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Determinasi dan Ekstraksi Lidah Buaya Tanaman lidah buaya yang digunakan dalam penelitian ini didapatkan dari daerah kota Yogyakarta dan digunakan tanaman yang berumur 8-10 bulan karena pada usia ini tanaman memiliki kandungan metabolit yang optimum (Sudarto, 1997). Selain itu juga dipilih tanaman lidah buaya yang memiliki daun segar, utuh dan berwarna hijau untuk menghindari kemungkinan berkurangnya atau rusaknya kandungan kimia di dalamnya yang diakibatkan oleh hama ataupun lingkungan sekitarnya. Sebelum digunakan tanaman lidah buaya diuji terlebih dahulu kebenaran tanaman yang dimaksud adalah benar tanaman lidah buaya. Maka dilakukan determinasi pada tanaman lidah buaya yang akan digunakan. Determinasi bertujuan untuk mendapatkan informasi apakah tanaman yang digunakan dalam penelitian adalah benar tanaman yang dimaksud. Determinasi dilakukan dengan mencocokkan morfologi tanaman lidah buaya dengan kunci determinasi yang ditulis oleh Backer dan Van Den Brink (1965) (lampiran 1). Hasil determinasi menunjukkan bahwa tanaman yang diambil merupakan Aloe barbadensis Mill. Sebelum diisolasi, tanaman lidah buaya terlebih dahulu dicuci dengan air mengalir yang bertujuan untuk menghilangkan pengotor-pengotor yang menempel pada daun lidah buaya seperti debu, serangga, dan benda-benda asing lainnya yang dapat mempengaruhi perolehan hasil pada penelitian. Setelah ditiriskan, daun lidah buaya tersebut dikupas kulit daun yang berwarna hijau sehingga 32

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 nantinya akan didapatkan daging daun lidah buaya yang berwarna bening, transparan, dan agak berlendir. Dalam proses pengupasan, bagian bergerigi pada tepi daun dihilangkan terlebih dahulu untuk mempermudah proses pengupasan. Daging daun lidah buaya tersebut kemudian direndam dalam air untuk mengilangkan eksudat cairan yang menempel. Daging daun lidah buaya yang telah bersih dari eksudat, kemudian dihaluskan dengan blender sehingga didapatkan jus lidah buaya. Jus lidah buaya ini selanjutnya disaring untuk memisahkan sari dengan padatannya sehingga didapatkan filtrat lidah buaya yang bening dan sedikit kental. Jus lidah buaya yang disaring kemudian ditambah dengan etanol 96% dengan perbandingan 1 : 4, dalam hal ini 50 mL jus lidah buaya ditambah dengan 200 mL etanol 96%. Campuran jus lidah buaya tersebut diaduk selama 10 menit dengan menggunakan magnetic stirer, agar filtrat dan etanol bercampur homogen dan didapatkan hasil yang optimum. Kemudian didiamkan untuk proses pengendapan selama 10 jam pada suhu 10oC. Endapan yang terbentuk dipisahkan dari larutannya dengan menggunakan saringan penghisap. Sebagai pengendap polisakarida dalam tanaman lidah buaya, etanol memiliki kemampuan melarutkan polisakarida yang relatif kecil, meskipun kemampuan dalam melarutkan zat-zat lain yang relatif besar dengan demikian etanol dapat digunakan dalam proses pengendapan polisakarida penyusun karbohidrat dalam jaringan tanaman lidah buaya yang membentuk endapan polisakarida (Kusmawati dan Pratiwi, 2009). Menurut Voight (1995), etanol dapat menghambat kerja enzim sehingga tidak akan terjadi reaksi enzimatik, selain itu etanol yang digunakan sebagai

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 pengekstrak bersifat lebih selektif, tidak beracun, dapat bercampur dengan air pada berbagai perbandingan serta kapang dan bakteri tidak dapat tumbuh di dalamnya. B. Pembuatan Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya Bentuk sediaan yang dibuat pada penelitian ini adalah hidrogel. Hidrogel adalah sediaan semisolid yang mengandung material polimer yang mempunyai kemampuan untuk mengembang dalam air tanpa larut dan bisa menyimpan air dalam strukturnya. Sifat hidrogel yaitu kandungan airnya relatif tinggi dan bersifat lembut, konsistensinya elastis sehingga kuat (Swarbrick dan Boylan, 1992). Dipilih hidrogel sebagai bentuk sediaan karena zat aktif yang larut dalam air, selain itu hidrogel memiliki kompatibilitas dengan jaringan biologis relatif baik, setelah kering akan meninggalkan suatu film tembus pandang yang elastis dengan daya lekat tinggi, yang tidak menyumbat pori kulit (Voight, 1994), memiliki sifat daya sebar yang baik pada kulit, pelepasan obat yang baik, tidak menghambat fungsi fisiologis kulit, efek dingin yang ditimbulkan, dan mudah dicuci dengan air (Voight, 1995). Formula gel yang dijadikan sebagi acuan adalah formula Aloe vera Gel (Niazi, 2004) dan yang digunakan dalam penelitian merupakan formula hasil modifikasi. Dilakukan modifikasi formula agar sesuai dengan zat aktif yang akan digunakan, selain itu agar didapatkan sediaan yang memiliki karakteistik fisik dan stabilitas yang diingingkan yaitu memiliki daya sebar 3 – 5 cm, viskositas 250 – 440 dPa.s dan pergeseran viskositas kurang dari 10%. Pada formula sediaan gel komposisi paling besar adalah gelling agent dan humektan. Gelling agent yang

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 digunakan adalah CMC-Na, menurut Rowe dkk. (2009), sebagai gelling agent CMC-Na berada pada range 3% - 6%. CMC-Na aman digunakan baik secara oral maupun topikal dan stabil pada pH 4 – 10. Untuk mencegah hilangnya lembab dari produk dan meningkatkan jumlah air (kelembaban) pada lapisan kulit terluar saat produk digunakan maka dalam sediaan gel ditambahkan humektan (Loden, 2001). Humektan yang digunakan dalam penelitian ini adalah polietilen glikol 400 (PEG 400). PEG 400 dapat berfungsi sebagai humektan bila diformulasikan dalam sediaan gel (Lieberman dan Martin, 1996) dan memiliki sifat larut dalam air, sehingga cocok untuk sediaan hidrogel. Pengawet yang digunakan dalam formula ini adalah natrium benzoat, karena relatif aman digunakan untuk sediaan topikal. Sebelum dilakukan pembuatan gel, terlebih dahulu dilakukan orientasi gelling agent dan humektan untuk menentukan level rendah dan level tinggi yang akan digunakan dalam penelitian. Grafik hasil orientasi pengaruh konsentrasi CMC-Na sebagai gelling agent terhadap daya sebar dan viskositas dapat dilihat pada gambar 6 dan 7. Pada gambar 6 dan 7 dapat diketahui bahwa pada konsentrasi CMC-Na 5% dan 6% memberikan efek yang besar terhadap viskositas gel dan konsentrasi CMC-Na 5%, 6%, dan 7% memberikan efek yang besar pada daya sebar gel. Oleh karena itu, didapat daerah irisan dari kedua grafik tersebut, yakni konsentrasi CMC-Na 5% dan 6%. Pada daerah tersebut juga sudah memenuhi viskositas yang diinginkan (250-440 dPa.s) serta daya sebar yang diinginkan (3-5 cm), sehingga dipilih level rendah CMC-Na 5% dan level tingginya 6%. Gel yang dibuat tiap

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 formula sejumlah 200 gram, sehingga CMC-Na yang digunakan sebanyak 10-12 gram. 5 Daya sebar (cm) 4 y = -0.344x + 5.534 R² = 0.9452 3 Daya sebar 2 Linear (Daya sebar) 1 0 0 2 4 6 8 Konsentrasi CM C Na dalam formula (%) Gambar 6. Grafik Orientasi Pengaruh Konsentrasi Gelling Agent terhadap Daya Sebar 700 y = 153x - 459.93 R² = 0.9572 Viskositas (dPas) 600 500 400 Viskosit as 300 Linear (Viskosit as) 200 100 0 0 2 4 6 8 Konsentrasi CM C-Na dalam form ula (%) Gambar 7. Grafik Orientasi Pengaruh Konsentrasi Gelling Agent terhadap Viskositas

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 3.9 y = 0.0152x + 3.4 R² = 0.9389 Daya Sebar (cm) 3.85 3.8 3.75 3.7 Daya sebar 3.65 Linear (Daya sebar) 3.6 3.55 3.5 0 10 20 30 40 Konsentrasi PEG 400 dalam formula (%) Gambar 8. Grafik Orientasi Pengaruh Konsentrasi PEG 400 terhadap Daya Sebar 700 Viskositas (dPas) 600 500 400 y = -11.333x + 726.66 R² = 0.85 300 viskosit as Linear (viskosit as) 200 100 0 0 10 20 30 40 Konsentrasi PEG 400 dalam formula (%) Gambar 9. Grafik Orientasi Pengaruh Konsentrasi PEG 400 terhadap Viskositas Dari gambar 8 dan 9 dapat diketahui bahwa pada konsentrasi PEG 400 10%, 15%, 25% dan 30% memberikan efek yang besar terhadap viskositas gel dan konsentrasi PEG 400 25% dan 30% memberikan efek yang besar pada daya sebar gel. Oleh karena itu, didapat daerah irisan dari kedua grafik tersebut, yakni konsentrasi PEG 400 25% dan 30%. Pada daerah tersebut juga sudah memenuhi

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 viskositas yang diinginkan (250-440 dPa.s) serta daya sebar yang diinginkan (3-5 cm), sehingga dipilih level rendah PEG 400 25% dan level tingginya 30%. Gel yang dibuat tiap formula sejumlah 200 gram, sehingga PEG 400 yang digunakan sebanyak 50-60 gram. Setelah didapatkan level tinggi dan level rendah dari gelling agent CMC-Na dan humektan PEG 400 maka dilanjutkan dengan pembuatan sediaan gel. C. Uji pH Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya Uji pH pada gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya dilakukan dengan pH stik atau kertas pH universal. Uji pH bertujuan untuk mengetahui pH sediaan sesaat setelah dibuat, setelah 48 jam, dan pada penyimpanan 1 bulan. Hasil uji pH pada sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya dapat dilihat pada tabel V. Tabel V. Uji pH gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Uji pH Formula F1 Fa Fb Fab Hari ke-0 Hari ke- 2 6 6 6 6 6 6 6 6 Hari ke-28 (1 bulan) 6 6 6 6 Dari tabel V dapat diketahui bahwa pH sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya memenuhi kriteria pH yang sesuai untuk kulit normal dan kriteria sediaan topikal yaitu antara 4 – 6 sehingga tidak mengiritasi kulit. Pada penyimpanan selama 1 bulan pH sediaan tidak berubah, hal ini menunjukkan bahwa pH sediaan stabil.

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 D. Karakterisasi Sifat Fisik dan Stabilitas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya Sifat fisik dan stabilitas berfungsi untuk mengetahui kualitas dari suatu sediaan. Sediaan obat yang baik adalah sediaan yang memenuhi persyaratan sifat fisik dan stabil dalam penyimpanan. Untuk sediaan gel, sifat fisik yang dapat diukur adalah daya sebar dan viskositas, sedangkan untuk stabilitas dapat dilakukan uji pergeseran viskositas. Untuk mengetahui sifat fisik sediaan gel, pengukuran daya sebar dan viskositas sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya dilakukan 48 jam setelah pembuatan, sedangkan untuk mengetahui stabilitasnya dilakukan uji pergeseran vikositas setelah 1 bulan penyimpanan. 1. Uji daya sebar Uji daya sebar dilakukan 48 jam setelah sediaan gel dibuat. Uji daya sebar bertujuan untuk mengetahui luas area gel dapat menyebar dan merata saat digunakan. Cara ujinya yaitu dengan gel ditimbang seberat 1 gram, diletakkan ditengah kaca bulat berskala. Diatas gel diletakkan kaca bulat lain dan pemberat dengan berat total 125 gram, didiamkan selama 1 menit, kemudian dicatat diameter penyebarannya (Garg dkk., 2002). Daya sebar merupakan karakteristik yang bertanggungjawab terhadap penghantaran obat ke tempat aksi, kemudahan dalam mengeluarkan sediaan dari wadah, dan penerimaan konsumen (Garg dkk., 2002). Daya sebar berbanding terbalik dengan viskositas. Daya sebar yang luas berarti viskositas sediaan kecil, begitu pula sebaliknya, daya sebar sempit, maka viskositas sediaan besar. Sediaan topikal yang ideal memiliki nilai daya sebar

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 yang tidak terlalu kecil ataupun terlalu besar. Besarnya daya sebar yang dituju pada penelitian ini adalah 3 – 5 cm. Berikut hasil uji daya sebar yang dilakukan 48 jam setelah pembuataan sediaan dan 1 bulan setelah penyimpanan. Tabel VI. Daya sebar gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya 48 jam setelah pembuatan Replikasi 1 2 3 rata-rata SD F1 3,58 cm 3,53 cm 3,55 cm 3,55 cm 0,025 Fa 3,4 cm 3,5 cm 3,55 cm 3,48 cm 0,076 Fb 3,9 cm 4,05 cm 3,93 cm 3,96 cm 0,079 Fab 3,45 cm 3,63 cm 3,3 cm 3,46 cm 0,165 Tabel VII. Daya sebar gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya setelah 1 bulan penyimpanan Replikasi 1 2 3 rata-rata SD F1 4,08 cm 4,20 cm 3,95 cm 4,08 cm 0,125 Fa 3,65 cm 3,80 cm 3,38 cm 3,61 cm 0,212 Fb 4,18 cm 3,95 cm 4,10 cm 4,07 cm 0,116 Fab 3,50 cm 3,63 cm 3,55 cm 3,56 cm 0,065 Hasil uji daya sebar tabel VI menunjukkan bahwa sediaan gel yang dibuat memenuhi persyaratan daya sebar yaitu memiliki daya sebar diantara 3 – 5 cm. 2. Uji viskositas dan pergeseran viskositas Viskositas adalah suatu pernyataan tahanan dari suatu cairan untuk mengalir, makin tinggi viskositas maka makin besar tahanannya (Lieberman dan Martin, 1996). Uji viskositas dilakukan 48 jam setelah sediaan dibuat dengan maksud bahwa sediaan dalam keadaan stabil, tidak dipengaruhi oleh suhu dan pengadukan, sedangkan untuk uji pergeseran viskositas dilakukan 1 bulan setelah penyimpanan. Uji ini dapat mengindikasikan perubahan stabilitas fisik dari sediaan. Viskositas yang diharapkan dalam penelitian ini adalah 250 – 440 dPa.s

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 dengan pergeseran viskositas kurang dari 10%. Hasil uji viskositas 48 jam setelah pembuatan dan 1 bulan setelah penyimpanan dapat dilihat pada tabel VIII. Tabel VIII. Viskositas gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya 48 jam setelah pembuatan (dPa.s) Replikasi 1 2 3 rata-rata SD F1 400 410 430 413,33 15,275 Fa 420 410 425 418,33 7,637 Fb 450 430 460 446,67 15,275 Fab 600 500 650 583,33 76,376 Tabel IX. Viskositas gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya 1 bulan setelah penyimpanan (dPa.s) Replikasi 1 2 3 rata-rata SD F1 400 420 430 416,667 15,275 Fa 450 460 440 450 10 Fb 455 430 460 448,333 16,073 Fab 600 590 650 613.33 32,145 Dari hasil yang didapat (tabel VIII) menunjukkan hanya formula F1 yang memiliki viskositas seperti yang dikehendaki, yaitu diantara 250 – 440 dPa.s, sedangkan formula lainnya tidak masuk kedalam rentang, hal ini kemungkinan disebabkan adanya interaksi antara bahan yang satu dengan yang lain sehingga mempengaruhi viskositas sediaan. Pergeseran viskositas didapatkan dari uji viskositas setelah 1 bulan penyimpanan, dan juga viskositas sediaan setiap minggunya untuk melihat profil pergeseran viskositas. Pergeseran viskositas yang dikehendaki adalah kurang dari 10% (Zatz dkk., 1996).

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 Tabel X. Pergeseran viskositas gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Formula F1 Fa Fb Fab Replikasi 1 2 3 1 2 3 1 2 3 1 2 3 Viskositas (dPa.s) 2 hari 1 bulan 400 400 410 420 430 430 rata-rata ± SD 420 450 410 460 425 440 rata-rata ± SD 450 455 430 430 460 460 rata-rata ± SD 600 600 500 590 650 650 rata-rata ± SD Pergeseran viskositas (%) 0,000 2,439 0,000 0,813 ± 1,408 7,143 12,195 3,529 7,622 ± 4,352 1,111 0,000 0,000 0,3704 ± 0,642 0,000 18 0,000 6,000 ±10,392 Hasil uji pergeseran viskositas menunjukkan formula gel dengan konsentrasi CMC-Na rendah yaitu formula F1 dan Fb memiliki persentase pergeseran viskositas yang lebih kecil dibandingkan dengan formula dengan konsentrasi CMC-Na tinggi (Formula Fa dan Fab) hal ini kemungkinan disebabkan adanya interaksi molekular di dalam sediaan yaitu adanya perpanjangan polimer CMC-Na seiring dengan penyimpanan sediaan selama 1 bulan. Formula dengan konsentrasi CMC-Na tinggi terkandung lebih banyak polimer dibandingkan dengan formula dengan konsentrasi CMC-Na rendah, sehingga pada saat penyimpanan 1 bulan perpanjangan polimer yang terjadi lebih banyak pada formula dengan konsentrasi CMC-Na tinggi dan menyebabkan viskositas meningkat selama penyimpanan yang berpengaruh pada persentase pergeseran viskositas sediaan. Secara keseluruhan, hasil pengukuran pergeseran

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 viskositas menunjukkan bahwa sediaan yang dibuat memiliki nilai pergeseran viskositas kurang dari 10%. Hal ini menunjukkan bahwa sediaan yang dibuat memiliki stabilitas yang baik. 700 Viskositas (dPa.s) 600 500 400 formula 1 300 formula a formula b 200 formula ab 100 0 1 2 3 4 5 W aktu penyimpanan (minggu) Gambar 10. Grafik Viskositas Gel setiap Minggu E. Efek Penambahan CMC-Na dan PEG 400 serta Interaksinya dalam Menentukan Sifat Fisik Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya Perbedaan level dan faktor menyebabkan perubahan respon yang disebut dengan efek. Efek dari CMC-Na, PEG 400, dan interaksi keduanya terhadap sifat fisik sediaan gel dapat diketahui dengan menggunakan analisis statistik program R.-2.14.1 dengan uji two way ANOVA pada taraf kepercayaan 95%. Dilakukan juga analisis signifikansi pada masing-masing faktor dalam menimbulkan efek. Penelitian ini menggunakan rancangan desain faktorial dengan 2 faktor pada 2 level yaitu level tinggi dan rendah.

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 1. Uji normalitas data Uji normalitas data pada penelitian ini dilakukan dengan melihat distribusi data yang dihasilkan dalam penelitian yang diharapkan distribusi datanya adalah normal (Mario dan Sujarweni, 2006). Distribusi data dikatakan normal jika memiliki p-value > 0,05 (Istyastono, 2012). Uji Shapiro-Wilk digunakan untuk menguji normalitas data. Hasil pengujian yang dilakukan, menunjukkan bahwa data memilki p-value lebih dari 0,05 yang berarti data memiliki distribusi normal. Tabel XI. Uji normalitas data viskositas dan daya sebar sediaan gel ekstrak lidah buaya Data Viskositas Daya sebar Formula F1 Fa Fb Fab p-value 0,6369 0,6369 0,6369 0,6369 F1 Fa Fb Fab 0,7804 0,6369 0,3631 0,8999 2. Uji variansi data Salah satu syarat agar bisa melakukan uji ANOVA adalah dengan melihat variansi data yang ada. Uji variansi data dilakukan untuk melihat kesamaan varian dari data, sehingga dapat diketahui apakah data yang dihasilkan homogen atau tidak. Dilakukan uji Levene’s test untuk mengetahui variansi data yang nantinya hasil dari uji ini dijadikan dasar untuk melakukan uji ANOVA.

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 Untuk dapat melakukan uji ANOVA, data yang dihasilkan haruslah memiliki kesamaan varian, yang dapat dilihat dari besarnya p-value. Data dikatakan tidak menunjukkan perbedaan varian jika memiliki p-value > 0,05 (Suhartono, 2008). Tabel XII. Uji variansi data viskositas dan daya sebar Data p-value Viskositas 0,2024 Daya sebar 0,3905 Hasil uji variansi data menunjukkan bahwa semua data baik viskositas ataupun daya sebar memiliki p-value > 0,05 sehingga data yang ada tidak menunjukkan perbedaan varian dan dapat dilakukan uji ANOVA dan parametrik. 3. Respon viskositas Pengukuran respon viskositas dilakukan setelah 48 jam sediaan gel dibuat. Analisis hasil dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak R-2.14.1. Tabel XIII. Analisis ANOVA efek CMC-Na dan PEG 400 dan interaksinya dalam menentukan respon viskositas Faktor Efek CMC-Na PEG 400 Interaksi -653,333 -125 26,333 Standard error 254,25 50,85 9,207 Sum of squares 15052 29502 13002 Mean square 15052,1 29502,1 13002,1 Df p-value 1 1 1 0,015181 0,002587 0,021152 Dari tabel XIII hasil analisis ANOVA dapat dilihat bahwa CMC-Na memiliki nilai efek paling besar yaitu -653,333. Jika p-value yang dimiliki oleh suatu faktor < 0,05 maka dapat dikatakan faktor tersebut memberikan efek yang signifikan terhadap respon. Dari data yang didapat menunjukkan bahwa kedua

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 faktor dan interkasinya, memiliki p-value < 0,05 sehingga dapat disimpulkan ketiganya memiliki efek yang signifikan terhadap respon viskositas sediaan. Faktor yang paling berpengaruh terhadap viskositas sediaan adalah CMC-Na karena memiliki nilai efek yang lebih besar jika dibandingkan dengan faktor lainnya. Persamaan desain faktorial untuk respon viskositas adalah y = 3513,33 (± 1404,141) – 653,33 (± 254,250) (X1) – 125,00 (± 50,850) (X2) + 26,333 (±9,207) (X1X2) dengan p-value 0,00244; X1 adalah CMC-Na, X2 adalah PEG 400, serta X1X2 adalah interaksi antar keduanya. Gambar 11 dan 12 menunjukkan pengaruh CMC-Na dan PEG 400 terhadap viskositas sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya. 700 Viskositas (d.Pa.s) 600 500 400 level rendah PEG 400 300 level t inggi PEG 400 200 100 0 3 4 5 6 7 8 CM C-Na (gram) Gambar 11. Grafik hubungn CMC-Na terhadap respon viskositas setelah 48 jam

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 700 Viskositas (d.Pa.s) 600 500 400 level rendah CM C-Na 300 level t inggi CM C-Na 200 100 0 15 20 25 30 35 40 PEG 400 (gram) Gambar 12. Grafik hubungan PEG 400 terhadap respon viskositas setelah 48 jam Pada gambar 11 dapat dilihat bahwa pada penambahan CMC-Na pada level rendah PEG 400 tidak memberikan respon viskositas. Sedangkan pada level tinggi PEG 400 penambahan CMC-Na memberikan respon viskositas yang cukup besar. Hal ini disebabkan karena PEG 400 selain sebagai humektan juga dapat berfungsi sebagai binding dan juga thickening agent (Rowe,2009). PEG 400 merupakan cairan yang memiliki sifat yang hidrofilik, sehingga bila dicampurkan dengan CMC-Na akan meningkatkan ikatan struktur gel yang terbentuk sehingga matriks gel yang telah terbentuk akan semakin kuat dan dapat memperangkap bahan-bahan lain di dalam matriks gel tersebut. Hal ini akan menyebabkan sediaan gel yang terbentuk akan semakin stabil tingkat kekentalannya. Gambar 12 juga menunjukkan hasil yang hampir sama dengan gambar 11 yaitu penambahan PEG 400 sebagai humektan pada level tinggi CMC-Na memberikan respon viskositas. Sehingga dapat disimpulkan bahwa keduanya memiliki pengaruh terhadap respon viskositas, namun faktor CMC-Na yang dianggap memiliki

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 pengaruh signifikan karena pada analisis statistik memiliki nilai efek yang besar jika dibandingkan dengn faktor PEG 400 ataupun interaksi keduanya. 4. Respon daya sebar Pengukuran respon daya sebar dilakukan setelah 48 jam sediaan gel dibuat. Analisis ANOVA dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak R2.14.1. Dari hasil analisis didapatkan data seperti terlihat dalam tabel XIV. Tabel XIV. Analisis ANOVA efek CMC-Na dan PEG 400 dan interaksinya dalam menentukan respon daya sebar Faktor Efek CMC-Na PEG 400 Interaksi 2,08000 0,51133 -0,08600 Standard error 0,63824 0,12765 0,02311 Sum of squares 0,243675 0,110208 0,138675 Mean square 0,243675 0,110208 0,138675 Df p-value 1 1 1 0,001146 0,010587 0,005865 Sama seperti pada respon viskositas, jika p-value yang dimiliki oleh suatu faktor < 0,05 maka dapat dikatakan faktor tersebut memberikan efek yang signifikan terhadap respon. Dari data yang didapat menunjukkan bahwa kedua faktor dan interkasinya, memiliki p-value < 0,05 sehingga dapat disimpulkan ketiganya memiliki efek yang signifikan terhadap respon daya sebar sediaan. Dari tabel hasil analisis ANOVA pada tabel XIV dapat dilihat bahwa CMC-Na memiliki nilai efek paling besar yaitu 2,08000 jika dibandingkan dengan faktor lainnya, hal ini menunjukkan bahwa untuk respon daya sebar, CMC-Na yang mempunyai pengaruh yang signifikan. Persamaan desain faktorial untuk respon daya sebar adalah sebagai berikut y = -8,880 (±3,52477) + 2,080 (±0,63824) (X1) + 0,511 (±0,12765) (X2) –

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 0,086 (±0,02311) (X1X2) dengan p-value 8,889 x 10-4; X1 adalah CMC-Na, X2 adalah PEG 400, serta X1X2 adalah interaksi antar keduanya. Gambar 13 dan 14 menunjukkan pengaruh CMC-Na dan PEG 400 terhadap daya sebar sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya. Daya Sebar (cm) 5 4 3 level rendah PEG 400 level t inggi PEG 400 2 1 3 4 5 6 7 8 CM C-Na (gram) Gambar 13. Grafik hubungan CMC-Na terhadap respon daya sebar setelah 48 jam Daya Sebar (cm) 5 4 level rendah CM CNa 3 level t inggi CM C-Na 2 1 15 20 25 30 35 40 PEG 400 (gram) Gambar 14. Grafik hubungan PEG 400 terhadap respon daya sebar setelah 48 jam Gambar 13 menunjukkan pada level rendah PEG 400 penambahan CMCNa tidak meberikan respon daya sebar ditandai dengan grafik yang terlihat lurus. Sedangkan pada level tinggi PEG 400, penambahan CMC-Na berpengaruh

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 signifikan, dimana penambahan CMC-Na akan menurunkan respon daya sebar. Pada gambar 14 menunjukkan bahwa pada level tinggi CMC-Na penambahan PEG 400 tidak memberikan respon daya sebar, grafik yang dihasilkan juga berupa garis lurus. Sedangkan pada level rendah CMC-Na, penambahan PEG 400 memberikan respon daya sebar yang signifikan, dimana daya sebar akan naik seiring penambahan PEG 400. Sehingga dapat disimpulkan bahwa CMC-Na memiliki pengaruh signifikan karena pada analisis statistik memiliki nilai efek yang besar terhadap daya sebar jika dibandingkan dengn faktor PEG 400 ataupun interaksi keduanya. F. Stabilitas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya Sediaan gel yang baik adalah sediaan yang stabil dalam penyimpanannya. Kestabilan sediaan menjadi penting karena berhubungan dengan konsistensi sediaan selama penyimpanan dan juga dosis yang terkandung dalam sediaan. Salah satu bentuk ketidakstabilan sediaan gel adalah lepasnya medium dari sistem gel sehingga menyebabkan perubahan viskositas. Hal ini bisa disebabkan karena adanya pengaruh suhu pada saat penyimpanan atau wadah yang digunakan untuk menyimpan sediaan. Stabilitas sediaan gel dapat dilihat salah satunya dengan melihat pergeseran viskositas selama masa penyimpanan. Pergeseran viskositas dilihat dengan cara membandingkan viskositas sediaan dari hari 2 setelah sediaan dibuat dan setelah 1 bulan penyimpanan.

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 Tabel XV. Pergeseran viskositas tiap formula setelah 1 bulan penyimpanan ( x ± SD) Formula Pergeseran Viskositas (%) F1 0,000 – 2,439 Fa 3,529 – 12,195 Fb 0,000 – 1,111 Fab 0,000 – 18,000 Hasil yang didapat menunjukkan bahwa sediaan memiliki pergeseran viskositas < 10%. Hal ini berarti sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya yang dibuat stabil. Selain itu juga dilakukan uji t berpasangan terhadap hasil pengukuran viskositas yang didapat pada hari ke 2 setelah sediaan dibuat dan 1 bulan setelah penyimpanan. Uji t berpasangan dilakukan untuk mengetahui kestabilan gel yang dibuat, jika hasil menunjukkan p-value > 0,05 maka sediaan yang dibuat stabil, dan jika sebaliknya yaitu p-value < 0,05 maka sediaan tidak stabil. Hasil dari pengujian dengan menggunakan Uji t berpasangan dapat dilihat pada tabel XVI. Tabel XVI. Hasil uji t berpasangan sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya terhadap viskositas Data Viskositas Formula F1 Fa Fb Fab p-value 0,4226 0,0890 0,4226 0,4226 Nilai p yang dimiliki tiap formula menunjukkan hasil > 0,05 pada data viskositas sehingga dapat disimpulkan bahwa sediaan gel yang dibuat stabil dan tidak berubah viskositasnya selama masa penyimpanan.

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 G. Contour Plot Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya Persamaan desain faktorial yang didapat dari hasil viskositas dan daya sebar dapat dibuat contour plot. Contour plot adalah grafik yang merupakan area optimum dari formula yang menunjukkan parameter sediaan gel yang baik. Dari grafik contour plot yang dibuat dapat diketahui daerah yang memiliki kriteria yang diinginkan. Gambar 15. Contour plot viskositas gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Gambar 16. Contour plot daya sebar gel antiinflamasi ekkstrak lidah buaya

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 Gambar 17. Contour plot viskositas dan daya sebar gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Gambar 17 menunjukkan bahwa contour plot viskositas dan daya sebar gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya tidak saling tumpang tindih sehingga tidak ditemukan area optimum yang memenuhi karakteristik fisik yang diinginkan. Hal ini kemungkinan disebabkan karena pengaruh suhu ruangan pada saat pembuatan dan penyimpanan gel, kecepatan putar mixer pada saat pembuatan serta lama pengadukan yang belum dioptimasi. H. Uji Aktivitas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya Uji aktivitas gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya dilakukan untuk mengetahui aktivitas antiinflamasi gel ekstrak lidah buaya yang dibuat terhadap kaki tikus yang diinduksi karagenan. Uji ini dilakukan pada semua formula yaitu F1, Fa, Fb, Fab. Pengamatan uji antiinflamasi dilakukan selama 4 jam. Hasil dari uji antiinflamasi dapat dilihat pada tabel XVII.

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 Tabel XVII. Hasil uji aktivitas antiinflamasi gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Formula Kontrol (-) F1 Fa Fb Fab 2 jam setelah disuntik karagenan ( x ± SD) (mm) 7,53 ± 0,73 7,58 ± 0,82 7,57 ± 0,92 5,32 ± 0,30 5,09 ± 0,55 4 jam setelah pemberian gel ( x ± SD) (mm) % inhibisi ( x ± SD) (%) 6,19 ± 0,65 5,40 ± 0,07 5,23 ± 0,45 3,78 ± 0,38 3,61 ± 0,38 16,93 ± 5,69 28,29 ± 6,39 30,66 ± 5,69 28,99 ± 4,23 29,09 ± 2,47 Pada tabel XVII dapat dilihat bahwa pada kontrol dan perlakuan mengalami penurunan inflamasi berdasarkan perhitungan persentase inhibisinya dengan hasil perhitungan persentase inhibisinya untuk semua formula lebih besar dibandingkan dengan kontrol negatif. Hal ini menujukkan bahwa sediaan yang dibuat memiliki aktivitas antiinflamasi. Hasil tersebut kemudian diperkuat dengan analisis statistik. Hasil analisis dengan menggunakan statistik memberikan hasil data memiliki p-value > 0,05 untuk uji normalitas yang menunjukkan bahwa data terdistribusi normal, sedangkan untuk uji kesamaan varian dengan menggunakan Levene’s test, data memiliki p-value > 0,05 yaitu sebesar 0,8733 sehingga dapat dikatakan data memiliki kesamaan varian.

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 35 Persentaase Inhibisi (%) 30 25 Kont rol (-) 20 F1 15 Fa 10 Fb 5 Fab 0 1 2 3 4 w aktu (jam) Gambar 18. Persentase Inhibisi kontrol (-) dan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Tabel XVIII. Uji normalitas data aktivitas antiinflamasi Data Kontrol (-) F1 Fa Fb Fab p-value 0,4144 0,7623 0,8928 0,7954 0,1627 Data terdistribusi normal dan memiliki kesamaan varian, maka analisis data dapat dilanjutkan dengan uji t independent antara kontrol (-) dengan semua formula gel. Hasil dari uji t independent (tabel XIX) menunjukkan bahwa semua formula yaitu F1, Fa, Fb, dan Fab memiliki p-value < 0,05 yang berarti kelompok perlakuan tersebut memiliki persentase inhibisi lebih besar daripada kontrol (-) dan berbeda secara signifikan serta memiliki aktivitas antiinflamasi.

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 Tabel XIX. Uji t independent nilai persentase inhibisi kontrol (-) dengan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya Data F1 Fa Fb Fab p-value 0,0419 0,0181 0,0232 0,0224 Tanaman lidah buaya sebagian besar terdiri dari polisakarida, dan acemannan merupakan senyawa yang paling banyak terkandung di dalam lidah buaya dan diidentifikasi sebagai bahan aktif utama dalam gel daun lidah buaya (Cowsert, 2010). Mekanisme acemannan sebagai antiinflamasi yakni dengan cara mengeblok pembentukan histamin dan bradikinin, serta menghambat aktivitas keduanya (Cowsert, 2010). Keterbatasan dalam penelitian ini adalah tidak digunakannya kontrol positif pada uji aktivitas antiinflamasi, sehingga sediaan yang dibuat hanya dapat dikatakan memiliki aktivitas antiinflamasi berdasarkan perbandingan dengan kontrol negatif dan belum diketahui aktivitas antiinflamasinya jika dibandingkan dengan kontrol positif, yaitu sediaan gel antiinflamasi yang sudah beredar di pasaran.

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. CMC-Na merupakan faktor yang paling dominan dalam menentukan viskositas dan daya sebar gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya. 2. Tidak ditemukan area komposisi optimum yang diprediksi sebagai formula optimum gel dari gelling agent dan humektan yang memenuhi persyaratan sifat fisik gel (viskositas serta daya sebar) dan stabilitas gel (pergeseran viskositas). 3. Gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya memberikan efek farmakologis berupa antiinflamasi pada kaki tikus yang diinduksi karagenan. B. Saran 1. Perlu dilakukan standardisasi ekstrak lidah buaya untuk menjamin kualitas sediaan. 2. Perlu dilakukan optimasi lama pencampuran, kecepatan pengadukan, serta suhu penyimpanan untuk mendapatkan sediaan gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya yang memenuhi kriteria. 3. Perlu dilakukan uji pelepasan zat aktif untuk mengetahui kemampuan pelepasan zat aktif dari sediaan hidrogel. 57

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 58 DAFTAR PUSTAKA Anonim, 2012, Mengapa Aloe vera Salep Salah Satu Pengobatan Terbaik untuk Sunburns, Prmob Free Articel Directory, http://id.prmob.net/aloevera/kulit/terbakar-sinar-matahari-458678.html, diakses tanggal 13 Mei 2013. Anonim, 2013, Acemannan, http://en.wikipedia.org/wiki/Acemannan, diakses tanggal 31 Agustus 2013. Armstrong, N.A., dan James, K.C., 1996, Pharmaceutical Experimental Design and Interpretation, Tylor and Francis, USA, pp. 131-165. Ayuningsih, L.N., dan Setyaningrum, W., 2011, Salting Out Mannan Lidah Buaya (Aloe vera) Menggunakan Co-Solvent Metanol, Etanol, dan Isopropanol, , Laporan Penelitian, Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro, Semarang. Backer, C.A., dan Van Den Brink, R.C.B., 1965, Flora of Java, Vol. 3, N.V.P Noordhoff-Groningen, Netherlands, pp. 82-83, 88-89. Bassettti, A., dan Sala, 2005, The Great Aloe Book, Zuccari Pty Ltd., United State of America, pp. 27. Benson, H.A.E., 2005, Transdermal Drug Delivery : Penetration Enhancement Technique current drug delivery, National Center for Biotechnology Information, 2(1), 23-33. Bolton, 1997, Pharmaceutical Statistics Practical and Clinical Applications, 3rd Ed., Marcel Dekker, Inc., New York, pp. 610-619. Bouchard, A., 2007, Properties of Sugar, Polyol, and Polisaccharide WaterEtanol Solution, J. Chem. Eng. Data 52, pp. 1838-1842. Choi, S., dan Chung, M.,H., 2003, Review on The Relationship Between Aloe Vera Componennts and Their Biologic Effects, Seminar in Integrative Medicine, vol. 1 (1), 54-56. Cowsert L., 2010, Biological Properties of Acemannan, http://www.symmetrydirect.com/pdf/BioActivofAcemannan.pdf, diakses tanggal 31 Agustus 2013.

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 59 Direktorat Jendral Pengawasan Obat dan Makanan RI, 1979, Materia Medika Indonesia, Jilid III, Departermen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, p.4. Dirjen POM, 1989, Materia Medika Indonesia, jilid II, Departermen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta. p 9. Dirjen POM, 1995, Farmakope Indonesia, Edisi IV, Departermen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, p 7. Fridd, P., 1996, Natural Ingredients in Cosmetics-II, Micelle Press, Wayemouth, England, pp. 6, 156-157. Gaby, A. R., Wright J.V., Baltz, F., Chester, R., Constantine, G., Thompson, L. D., 2006, The Natural Pharmacy, Three Rivers Press, NY, pp. 624-625. Garg, A., Aggrawal, D., Garg, S., dan Singla, A.K., 2002, Spreading of Semisolid Formulations: An Update, Pharmaceutical Technology, September 2002, pp. 84-105. Hamman J., 2008, Composition and Application of Aloe vera Leaf Gel, Molecules 2008, vol. 13, 1600-1603. Istyastono, E.P., 2012, Mengenal Piranti Lunak R-2.14.0 for Windows : Aplikasi Statistika Gratis dan Open Source, Penerbit Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, p.21. Katzung, B.G., 2001, Farmakologi Dasar dan Klinik, Salemba Medika, Jakarta, pp. 449-450. Kee, J.L., dan Hayes, E.R., 1996, Pharmacology: A Nursing Process Approach, diterjemahkan oleh Anugrah, P., EGC, Jakarta, pp. 310-311. Kharat, N., Shylaja, H., Viswanataha, G.L., Lakshman, K., 2010, AntiInflammatory and Analgesic Activity of Topical Preparation of Root Extracts of Ichnocarpus Frutescens (L.) R.BR, International Journal of Applied Biology and Pharmaceutical Technology, 1(3), 1101-1103. Kurniawan, F.W., 2013, Optimasi Natrium Alginat dan CMC-Na sebagai Gelling Agent pada Sediaan Gel Antiinflamasi Ekstrak Daun Petai Cina (Leucaena leucocephala (Lam.) de Wit.) dengan Aplikasi Desain Faktorial, Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Kusmawati A., dan Pratiwi, I.B., 2009 , Pengambilan Polisakarida Acemannan dari Aloe vera menggunakan Etanol sebagai Pengendap, Laporan

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Penelitian, Jurusan Teknik Diponegoro, Semarang. Kimia, Fakultas Teknik, 60 Universitas Lieberman, H.A dan Martin, M.R., 1996, Pharmaceutical Dosage Form : Disperse System Volume 2, second edition, revises and expanded, (Ed), Marcel Dekker Inc., New York, pp. 399-404. Loden, M., 2001, Hydarting Substance, in Barrel, Andre O.,Paye, Marc, dan Maibach, Howard I., Handbook of Cosmetics Science and Technology, Marcel Dekker Inc., New York, pp. 355-356. Mario, T.P., dan Sujarweni W., 2006, SPSS untuk Paramedis, Penerbit Ardana Media, Yogyakarta, p.55. Nacht, S., 1991, Cosmetic and Pharmaceutical Applications of Polymers, Plenum Press, New York, pp. 83-85 Nema J., Shrivastava S., Mitra N., 2012, Physicochemical Study of Acemannan Polysaccharide in Aloe species Under The Influence of Soil Reaction (pH) and Moisture Application, African Journal of Pure and Applied Chemistry, vol. 6(9), 132-133. Niazi, S. K., 2004, Handbook of Pharmaceutical Manufacturing Formulations Semisolid Product, CRC Press, US, p.100. Patil, S.B., Patil V.V., Ghodke D.S., Kondawar M.S., Naikwade, N.S., Magdum C.S., 2011, Formulations of gel and Its UV Protective Study of Some Medicinal Flowers, Asian J. Pharm., 1 (2), 34-35. Pena, L.E., 1990, Gel Dosage Forms: Theory, Formulation, and Processing, in Osborne D.W., Amann, A.H., (Eds.), Topical Drug Delivery Formulations, Marcell Dekker Inc., New York, p. 381. Purwanti, T., Erawati, T., dan Kurniawati, E., 2005, Penentuan Komposisi Optimal Bahan Tabir Surya Kombinasi Oksibenzon-Oktidimetil PABA Dalam Formula Vanishing Cream, Majalah Farmasi Airlangga Vol. 5 No.2, Fakultas Farmasi Universitas Airlangga, Surabaya, pp. 248-249. Rahayu F., Ade W., Rahayu W., 2012, Pengaruh Pemberian Topikal Gel Lidah Buaya (Aloe chinensis Baker) Terhadap Reepitelisasi Epidermis pada Luka Sayat Kulit Tikus (Mus Musculus), Laporan Penelitian, Fakultas Kedokteran, Universitas Riau, Riau. Rowe, R.C., Sheskey, P.J., dan Quinn, M.E., 2009, Handbook of Pharmaceutical Excipients, 6th edition, Pharmaceutical Press and American Pharmacists Association 2009, Washington D.C., pp. 110-788.

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61 Sanjaya, O., 2013, Optimasi Humektan Propilenglikol dan Gelling Agent CMCNa dalam Sediaan Cooling Gel Ekstrak Daun Petai Cina (Leucaena leucocephala (Lam.) de Wit.) : Aplikasi Desain Faktorial, Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Stanfield, J. W., 2003, Sun Protectans : Enhancing Product Functionality with Sunscreens, in Schcueller, R., Romanowski, P., (Eds.), Multifunctional Cosmetics, Marcel Dekker Inc., New York, pp. 145-148. Sudarto, Y. S. P., 1997, Lidah Buaya, Penerbit Kanisius, Yogyakarta, pp. 14-16, 31. Suhartono, 2008, Analisis Data Statistik dengan R, Jurusan Statistika ITS, Surabaya, p.115. Swarbrick, J., dan Boylan, J.C., 1992, Encyclopedia of Pharmaceutical Technology, Vol. 6, Marcel Dekker, Inc., New York, pp. 415-433. Tjay, T.H., dan Rahardja, K., 2002, Obat-obat Penting, edisi V, PT. Elex Media Komputindo, Jakarta, pp. 202-302. Voight, R., 1994, Buku Pelajaran Teknologi Farmasi, edisi ke-5, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, pp. 141, 343. Voight, R., 1995, Lehrbuch Der Pharmazeutischen Technologie, diterjemahkan oleh Soewandhi, S. N., Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, p. 335. Wilkinson, J.B., dan Moore, R.J., 1982, Harry’s Cosmeticology, seventh edition, George Godwin, London, pp. 222-227. Wiryowidagdo, S., 2008, Kimia dan Farmakologi Bahan Alam, edisi 2, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, pp. 195-198. Yadav, K.C, Kumar J., Basha S., Deshmukh G., Gujjula R., Santhamma B., 2012, Wound Healing Activity of Topical Application of Aloe vera Gel in Experimental Animal Models, International Journal of Pharma and Bio Science, vol. 3 (2), 64-65. Yuliani S., 2012, Formulasi Sediaan Hidrogel antiinflamasi Ekstrak Etanol Daun Binahong (Anredera cordifolia (Ten) Steenis), Dissertation, 3. Zats, J.L., Berry, J.J., dan Aldermen, D.A., 1996, Pharmaceutical Dosage Form, 1st edition, Vol.2, Devised and Expander Marcell Dekker, Inc., New York, pp. 287-313.

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62 Zats, J.L., dan Kushla, G.P., 1989, Gel in Lieberman, H.A., Rieger, M.M., Banker, G.S., Pharmaceutical Dosage Forms, Vol.2, Marcell Dekker, Inc., New York, pp. 449-504. Zats, J.L., dan Kushla, G.P., 1996, Gels in Lieberman, H.A., Lachman, L.., Schwatz, J.B., (Eds.), Handbook of Cosmetic Science and Technology, Marcell Dekker, Inc., new York, pp. 399-415. Zocchi, G., 2001, Skin-Feel Agents, in Barrel, Andre O., Paye, Marc, dan maibach, Howard I., handvook of Cosmetics Science and Technology, Marcel Dekker Inc., New York, p. 406.

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN Lampiran 1. Lembar Determinasi Tanaman Lidah Buaya 63

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 2. Data Hasil Uji pH Uji pH Formula Hari ke-0 Hari ke- 2 6 6 6 6 6 6 6 6 F1 Fa Fb Fab Hari ke-28 (1 bulan) 6 6 6 6 Lampiran 3. Hasil Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya 1. Hari ke-2 (48 jam) a. Viskositas (dPa.s) Replikasi 1 2 3 rata-rata SD F1 400 410 430 413,33 15,275 Fa 420 410 425 418,33 7,637 Fb 450 430 460 446,67 15,275 Fab 600 500 650 583,33 76,376 Fa 3,4 3,5 3,55 3,48 0,076 Fb 3,9 4,05 3,93 3,96 0,079 Fab 3,45 3,63 3,3 3,46 0,165 Fa 450 460 440 450 10 Fb 455 430 460 448,333 16,073 Fab 600 590 650 613.33 32,145 b. Daya sebar (cm) Replikasi 1 2 3 rata-rata SD F1 3,58 3,53 3,55 3,55 0,025 2. Hari ke-28 (1 bulan) a. Viskositas (dPa.s) Replikasi 1 2 3 rata-rata SD F1 400 420 430 416,667 15,275 64

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 b. Daya sebar (cm) Replikasi 1 2 3 rata-rata SD F1 4,08 4,20 3,95 4,07 0,125 Fa 3,65 3,80 3,38 3,61 0,212 Fb 4,18 3,95 4,10 4,07 0,116 Fab 3,50 3,63 3,55 3,56 0,065 3. Pergeseran viskositas (%) Rumus untuk menghitung pergeseran viskositas : 1 Formula F1 Fa Fb Fab Replikasi 1 2 3 1 2 3 1 2 3 1 2 3 − 48 48 100% Viskositas (dPa.s) 2 hari 1 bulan 400 400 410 420 430 430 rata-rata ± SD 420 450 410 460 425 440 rata-rata ± SD 450 455 430 430 460 460 rata-rata ± SD 600 600 500 590 650 650 rata-rata ± SD Pergeseran viskositas (%) 0,000 2,439 0,000 0,813 ± 1,408 7,143 12,195 3,529 7,622 ± 4,352 1,111 0,000 0,000 0,3704 ± 0,642 0,000 18 0,000 6,000 ±10,392

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 4. Hasil il Analisis Data Menggunakan R-2.14.1 1. Uji normalitas data a. Viskositas Keterangan : F1, Fa, Fb, Fab memiliki p-value > 0,05  data normal 66

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI b. Daya Sebar Keterangan : F1, Fa, Fb, Fab memiliki p-value > 0,05  data normal 67

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2. Uji kesamaan varian Levene’s test a. Viskositas Keterangan : p-value > 0,05  memiliki kesamaan varian b. Daya Sebar Keterangan : p-value > 0,05  memiliki kesamaan varian 3. Nilai efek k masing masing-masing terhadap respon a. Viskositas Keterangan : p-value < 0,05  memberikan efek signifikan 68

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI b. Daya Sebar Keterangan : p-value < 0,05  memberikan efek signifikan 4. Hasil uji ANOVA a. Viskositas b. Daya sebar 69

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5. Hasil uji t berpasangan Viskositas 70

(91) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Keterangan : p-value > 0,05  sediaan stabil p-value < 0,05  sediaan tidak stabil 71

(92) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 5. Uji statistik aktivitas antiinflamasi a. Uji normalitas 72

(93) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 73 Keterangan : Kontrol (-), ), F1, Fa, Fb, Fab memiliki p-value > 0,05  data normal b. Uji kesamaan varian Keterangan : p-value > 0,05  memiliki kesamaan varian

(94) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI c. Uji t independent 74

(95) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Keterangan : p-value > 0,05  sediaan tidak memiliki aktivitas antiinflamasi p-value < 0,05  sediaan memiliki aktivitas vitas antiinflamasi 75

(96) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 6. Dokumentasi a. Gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya 48 jam setelah pembuatan Formula F1 Formula Fa 76

(97) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Formula Fb Formula Fab 77

(98) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI b. Gel antiinflamasi ekstrak lidah buaya setelah 1 bulan penyimpanan Formula F1 Formula Fa 78

(99) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Formula Fb Formula Fab 79

(100) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 7. Ethical Clearence 80

(101) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 81 BIOGRAFI PENULIS Penulis skripsi dengan judul “Optimasi Gelling Agent CMC-Na dan Humektan Polietilen Glikol 400 dalam Sediaan Gel Antiinflamasi Ekstrak Lidah Buaya (Aloe barbadensis Mill.) dengan Aplikasi Desain Faktorial” ini memiliki nama lengkap Enggar Nugraheni Putri dengan nama panggilan Eng. Penulis lahir di Yogyakarta pada tanggal 17 Maret 1992 sebagai anak ketiga dari lima bersaudara, pasangan Nugroho Prakosa dan Ngatini. Penulis menempuh pendidikan di TK kanisius Demangan Baru Yogyakarta tahun 1996-1998, SD Kanisius Demangan Baru Yogyakarta tahun 1998-2004, SMP Negeri 8 Yogyakarta tahun 20042007, dan SMA BOPKRI 2 Yogyakarta tahun 2007-2010. Penulis mulai menempuh pendidikan di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta pada tahun 2010. Selama aktif sebagai mahasiswa penulis pernah menjadi asisten praktikum Kimia Dasar (tahun 2013), dan asisten Farmasi Fisika (tahun 2014). Selain kegiatan akademik, penulis juga mengikuti kegiatan non-akademik. Kegiatan tersebut antara lain Panitia Pelepasan Wisuda (2011) dan Panitia TITRASI (2012).

(102)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Optimasi sodium carboxymethyl cellulose sebagai gelling agent dan gliserin sebagai humektan dalam sediaan gel anti-aging ekstrak spirulina platensis menggunakan aplikasi desain faktorial.
0
4
117
Optimasi cetyl alcohol sebagai emulsifying agent serta carbopol sebagai gelling agent dalam sediaan emulgel gel lidah buaya (Aloe barbadensis Mill.) dengan aplikasi desain faktorial.
0
8
102
Optimasi carbopol sebagai gelling agent dan virgin coconut oil sebagai fase minyak dalam sediaan emulgel sunscreen ekstrak lidah buaya dengan metode desain faktorial.
2
6
89
Optimasi gelling agent carbopol 940 dan humektan gliserin terhadap sediaan gel anti-aging ekstrak spirulina platensis dengan aplikasi desain faktorial.
3
15
126
Optimasi sodium carboxymethyl cellulose sebagai gelling agent dan propilen glikol sebagai humektan dalam sediaan gel anti-aging ekstrak spirulina platensis menggunakan aplikasi desain faktorial.
2
13
114
Optimasi carbopol 940 sebagai gelling agent dan propilen glikol sebagai humektan dalam sedian gel anti-aging ekstrak spirulina platensis dengan aplikasi desain faktorial.
3
18
111
Optimasi tween 80 sebagai emulsifying agent dan carbopol 940 sebagai gelling agent dalam sediaan emulgel sunscreen ekstrak lidah buaya (aloe barbadensis Mill.) dengan metode desain faktorial.
0
11
108
Optimasi gelling agent carbopol dan humektan propilen glikol dalam formulasi sediaan gel ekstrak etanol daun binahong (Anredera Cordifolia (Ten.) Steenis).
4
16
120
Optimasi gelling agent CMC Na dan humektan propilen glikol dalam sediaan gel anti-inflamasi ekstrak daun cocor bebek (Kalanchoe pinnata (Lam.)) dengan aplikasi desain faktorial.
7
59
112
Optimasi gelling agent Carbopol dan humektan gliserin dalam sediaan gel anti-inflamasi ekstrak daun cocor bebek (Kalanchoe pinnata (Lam.)) dengan aplikasi desain faktorial.
2
29
132
Optimasi Carbopol® 940 sebagai gelling agent dan propilen glikol sebagai humektan dalam sediaan emulgel sunscreen ekstrak Kencur (Kaempferia galanga L.) : aplikasi desain faktorial.
1
9
115
Optimasi gelling agent Carbopol dan humektan propilen glikol dalam sediaan gel anti-inflamasi ekstrak daun cocor bebek (Kalanchoe pinnata (Lam.)) dengan aplikasi desain faktorial.
3
28
115
Optimasi formula gel sunscreen ekstrak kering polifenol teh hijau [Camellia sinensis L.] dengan CMC [Carboxymethyl cellulose] sebagai gelling agent dan propilen glikol sebagai humektan dengan metode desain faktorial - USD Repository
0
0
108
Optimasi CMC sebagai gelling agent dan propilen glikol sebagai humektan pada formula sediaan gel antiacne perasan jeruk nipis (citrus aurantifolia swingle) dengan desain faktorial - USD Repository
0
2
112
Optimasi humektan propilenglikol dan gelling agent carbopol 940 dalam sediaan gel penyembuh luka ekstrak daun petai Cina (Leucaena leucocephala (Lam.) de Wit) : aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
97
Show more