Penggunaan media pembelajaran audio visual untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas VIII SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada materi pertumbuhan dan perkembangan - USD Repository

Gratis

1
1
158
9 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PENGGUNAAN MEDIA PEMBELAJARAN AUDIO VISUAL UNTUK MENINGKATKAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIII SMP PANGUDI LUHUR 1 YOGYAKARTA PADA MATERI PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Biologi Disusun oleh: Vina Fitriana NIM : 091434030 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI MOTTO DAN PERSEMBAHAN Motto A k a l bu d i t a n p a p en get a h u a n a d a l a h l a k sa n a t a n a h y a n g t a k d i ol a h , l a k sa n a r a ga m a n u si a y a n g k ek u r a n ga n m a k a n . (K a hli l Gi br a n) Persembahan Sk r i p si i n i sa y a p er sem ba h k a n u n t u k k el u a r ga t er ci n t a , A l m a m a t er U n i v er si t a s Sa n a t a D h a r m a , d a n Pem er i n t a h K u t a i B a r a t . iv

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI v

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vi

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI KATA PENGANTAR Puji syukur kepada Allah SWT karena atas berkat dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Penggunaan Media Pembelajaran Audio Visual untuk Meningkatkan Motivasi dan Hasil Belajar Siswa Kelas VIII SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada Materi Pertumbuhan dan Perkembangan”. Penyusunan skripsi ini merupakan salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana pendidikan (S.Pd) pada program studi Pendidikan Biologi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Selama masa studi dan penyusunan skripsi, penulis mendapat dukungan baik secara langsung maupun tidak langsung dari berbagai pihak. Pada kesempatan ini dengan segala kerendahan hati, penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada: 1. Bapak Dr. Ir. P. Wiryono Priyotamtama, S.J. selaku Rektor Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. 2. Bapak R. Rohandi, Ph. D. selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sanata Dharma 3. Bapak Brs. A. Atmadi, M.Si. selaku Ketua Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam. 4. Bapak Drs. Antonius Tri Priantoro M.For.Sc. selaku Kepala Program Pendidikan Biologi. 5. Ibu Luisa Diana Handoyo M.Si. selaku wakil kepala Program Pendidikan Biologi. 6. Ibu Ch. Retno Herrani Setyati, M. Biotech. selaku dosen penguji saat ujian skripsi. 7. Ibu Dra. Maslichah Asy’ari, M.Pd selaku Dosen pembimbing skripsi yang telah membimbing dan senantiasa memberikan waktu luang bagi penulis dalam menyelesaikan skripsi. 8. Segenap dosen Pendidikan Biologi Universitas Sanata Dharma yang telah memberikan ilmu pegetahuan dan pengalaman selama kuliah. vii

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI viii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRAK Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas mengguakan model Hopkins. Model penelitian ini diawali dengan tahap perencanaan tindakan, pemberian tindakan, observasi, dan refleksi. Penelitian ini dilakukan pada siswa kelas VIII SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta 2013/2014 dengan jumlah siswa 31 siswa. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa pada materi pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup dengan menggunakan media pembelajaran audio visual. Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini berupa silabus, RPP, LKS, kuisioner, lembar observasi dan post test. Walaupun target penelitian untuk aspek motivasi tercapai, namun prosentase tingkatmotivasi siswa mengalami penurunan yaitu 100% pada siklus I menjadi 96,77%pada siklus II. Begitu pula untuk hasil belajar, yaitu hasil belajar ranah afektif yang juga mencapai target penelitian namun prosentase tingkat ketercapaian menurun dari 74,18% pada siklus I menjadi 70,96% pada siklus II. Prosentase ketuntasan klasikal untuk hasil belajar ranah kognitif mengalami penurunan dari 70,96% pada siklus I menjadi 41,93% pada siklus II. target penelitian untuk hasil belajar ranah kognitif belum tercapai. Dengan demikian, disimpulkan bahwa penggunaan media audio visual pada materi pertumbuhan dan perkembangan belum dapat mempertahankan motivasi dan belum dapat meningkatkan hasil belajar siswa di kelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta. Kata kunci : Hopkins, observasi, refleksi, audio visual, instrumen, post test. ix

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT This research is classroom action research using Hopkins model. It begins by planning, acting and observation, and then reflection. This research was implemented to 44 students of class VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta. This research aims to increase motivation and outcome of learning on growth and development of organism using audio visual learning media. Its instrument consist of questionnaire, observation sheet, and post test sheet. This research result shows an achievement of target although student motivation was decreased from 100% on first cycle to be 96,77% on second cycle. Outcome of learning in affektive category shows the same thingwhere on the first cycle it got 74,18% but on second cycle it got 70,96%.Outcome of learning in cognitive category has 70,96% decreasing to 41,93% on second cycle. The target was not achieved. In conclusion, applying audio visual learning media did not increase yet student motivation and outcome of learning on growth and development in class VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta. Keyword :Hopkins, observation, reflection, audio visual, instrument post test. x

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i HALAMAN PERSETUJUAN ............................................................................. ii HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. iii MOTTO DAN PERSEMBAHAN ....................................................................... iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ............................................................... v PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH ................... vi KATA PENGANTAR ....................................................................................... vii ABSTRAK ......................................................................................................... ix ABSTRACT ........................................................................................................ x DAFTAR ISI ...................................................................................................... xi DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... vi DAFTAR TABEL.............................................................................................. vii DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... viii BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1 a. Latar Belakang Masalah ..................................................................... 1 b. Rumusan Masalah .............................................................................. 3 c. Batasan Masalah ................................................................................. 4 d. Tujuan Penelitian ................................................................................ 4 e. Manfaat Penelitian .............................................................................. 4 f. Hipotesis ............................................................................................ 4 BAB II KAJIAN PUSTAKA ............................................................................... 5 xi

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI a. Motivasi ................................................................................................. 5 1. Pengertian Motivasi .......................................................................... 5 2. Macam – macam Motivasi ................................................................ 5 3. Motivasi belajar ............................................................................... 6 b. Belajar.................................................................................................... 7 1. Pengertian Belajar ............................................................................ 7 2. Prinsip Belajar .................................................................................. 8 3. Tujuan Belajar ................................................................................ 10 4. Hasil Belajar ................................................................................... 10 5. Faktor – faktor yang Mempengaruhi Hasil Belajar .......................... 12 c. Media Pembelajaran ............................................................................. 13 1. Pengertian Media Pembelajaran ...................................................... 13 2. Manfaat Media ............................................................................... 14 3. Landasan Penggunaan Media Pembelajaran .................................... 16 4. Macam-macam Media Pembelajaran ............................................. 18 5. Media Audio Visual ....................................................................... 20 6. Penelitian yang Relevan ................................................................. 22 7. Kerangka Berpikir .......................................................................... 23 BAB III METODOLOGI PENELITIAN............................................................ 24 a. Jenis Penelitian..................................................................................... 24 b. Setting Penelitian ................................................................................. 24 1. Waktu dan Tempat ......................................................................... 24 2. Subyek Penelitian ........................................................................... 25 3. Obyek Penelitian ............................................................................ 25 xii

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI c. Rancangan Penelitian ........................................................................... 25 i. Perencanaan Pra Tindakan .............................................................. 26 ii. Siklus I ........................................................................................... 27 iii. Siklus II .......................................................................................... 29 d. Variabel Penelitian ............................................................................... 31 e. Instrumen Penelitian ............................................................................. 31 i. Instrumen Pembelajaran ................................................................. 31 ii. Instrumen Pengumpulan Data ......................................................... 32 f. Analisa Data ........................................................................................ 34 1. Kuisioner/Angket Motivasi Belajar ................................................ 34 2. Hasil Belajar.................................................................................. 36 3. Indikator Keberhasilan .................................................................. 39 4. Jadwal Penelitian ........................................................................... 40 5. Personalia ...................................................................................... 40 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 41 a. Deskripsi Pelaksanaan dan Hasil Penelitian ............................................ 41 b. Analisa Data ........................................................................................... 49 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................. 57 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 59 xiii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR 1. Gambar 1. Model Penelitian Tindakan Kelas Hopkins ............................ 25 2. Gambar 2. Siswa Mengamati Video dan Siswa Berdiskusi Siklus I......... 42 3. Gambar 3. Siswa Mempersentasikan Hasil Diskusi................................. 46 4. Gambar 4. Diagram Motivasi Belajar Siswa ........................................... 52 5. Gambar 5. Diagram Hasil Belajar Kognitif ............................................. 53 6. Gambar 6. Diagram Nilai Rata-rata Hasil Belajar Kognitif ..................... 53 7. Gambar 7.Diagram Hasil Belajar Afektif ................................................ 54 xiv

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL 1. Tabel 1. Penetapan Skor Kuisioner Motivasi ................................................ 35 2. Tabel 2. Kriteria Motivasi Siswa .................................................................. 35 3. Tabel 3. Kriteria Skor Ketuntasan Individu .................................................. 37 4. Tabel 4. Kriteria Lembar Observasi Ranah Afektif Siswa ............................. 38 5. Tabel 5. Indikator Keberhasilan Penelitian ................................................... 39 6. Tabel 6. Hasil Motivasi Belajar Awal ........................................................... 43 7. Tabel 7. Hasil Post Test Siklus I ................................................................... 43 8. Tabel 8. Hasil Afektif Siswa Siklus I ............................................................ 44 9. Tabel 9. Hasil Motivasi Belajar Akhir .......................................................... 47 10. Tabel 10. Hasil Post Test Siklus II ................................................................ 47 11. Tabel 11. Hasil Afektif Siswa Siklus II......................................................... 48 12. Tabel 12. Analisis Kuisioner Motivasi Belajar Siswa ................................... 50 13. Tabel 13. Analisis Hasil Belajar Kognitif Siswa ........................................... 50 14. Tabel 14. Analisis Hasil Belajar Afektif Siswa ............................................. 51 xv

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN 1. Silabus Pembelajaran ..................................................................................... 1 2. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Siklus I ........................................ 3 3. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Siklus II ..................................... 12 4. Lembar Kerja Siswa 1 (LKS 1) Siklus I ....................................................... 23 5. Lembar Kerja Siswa 2 (LKS 2) Siklus I ....................................................... 24 6. Lembar Kerja Siswa 3 (LKS 3) Siklus II ...................................................... 25 7. Lembar Kerja Siswa 4 (LKS 4) Siklus II ...................................................... 26 8. Kisi-Kisi Ulangan Harian I (Siklus I) ........................................................... 27 9. Kisi-Kisi Ulangan Harian II (Siklus II) ......................................................... 28 10. Soal Ulangan Harian I (Siklus I)................................................................... 29 11. Soal Ulangan Harian II (Siklus II) ................................................................ 31 12. Kunci Jawaban Ulangan Harian I (Siklus I) .................................................. 33 13. Kunci Jawaban Ulangan Harian II (Siklus II) ............................................... 35 14. Kisi-Kisi Kuisioner Motivasi Awal Siswa .................................................... 37 15. Kuisioner Motivasi I (Awal) Siswa .............................................................. 38 16. Kisi-Kisi Kuisioner Motivasi Belajar Akhir Siswa ....................................... 41 17. Kuisioner Motivasi II (Akhir) Siswa ............................................................ 42 18. Lembar Observasi Siswa Siklus I Dan II ...................................................... 45 19. Hasil Motivasi Siswa Siklus I dan II ............................................................. 47 20. Hasil Belajar Ranah Afektif Siklus I dan II................................................... 48 21. Daftar Nilai Post Test Siklus I dan II ............................................................ 49 22. Hasil Motivasi Siswa Siklus I....................................................................... 50 xvi

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23. Hasil Motivasi Siswa Siklus II ..................................................................... 53 24. Hasil Post Test Siklus I ................................................................................ 55 25. Hasil Post Test Siklus II ............................................................................... 57 26. Hasil Lembar Observasi Siklus I .................................................................. 59 27. Hasil Lembar Observasi Siklus II ................................................................. 61 28. Hasil Jawaban LKS Siklus I ......................................................................... 63 29. Hasil Jawaban LKS Siklus II ........................................................................ 65 30. Surat Ijin Penelitian dari Universitas ............................................................ 67 31. Surat Keterangan Penelitian dari Sekolah ..................................................... 68 32. Materi (Hand Out)........................................................................................ 69 xvii

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Berdasarkan hasil wawancara dengan guru mata pelajaran IPA di SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta, materi biologi yang cukup sulit dipahami siswa kelas VIII semester I salah satunya adalah materi pertumbuhan dan perkembangan. Hal tersebut dapat dilihat dari hasil belajar siswa yang tidak memenuhi kriteria ketuntasan minimal (KKM) yang sudah ditetapkan yaitu 75. Didapati nilai rata-rata untuk materi pertumbuhan dan perkembangan tahun ajaran 2012-2013 yaitu 53,27. Hanya 27,3% siswa yang mencapai kriteria ketuntasan minimal dan 72,7% lainnya tidak memenuhi kriteria ketuntasan minimal. Berdasarkan observasi langsung di kelas, siswa juga terlihat kurang antusias dalam mengikuti pembelajaran. Banyak yang mengobrol sendiri dan terkadang bermain alat elektronnik seperti handphone. Hal tersebut cukup membuktikan bahwa siswa kelas VIII di SMP Pangudi Luhur 1 ini kurang memiliki motivasi belajar terhadap materi pelajaran biologi, pertumbuhan dan perkembangan. Di setiap kelas di SMP PL 1 ini sudah tersedia giant screen sebagai alat bantu guru mengajar jika diperlukannya video, film, atau gambar-gambar yang berhubungan dengan materi ajar agar siswa dapat memahami lebih jelas mengenai materi yang disampaikan oleh guru. Namun selama ini, fasilitas tersebut jarang sekali digunakan karena guru masih terbiasa dengan gaya lama, yaitu metode ceramah yang tidak menggunakan media pembelajaran seperti

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 video dll. Padahal media pembelajran sangat dibutuhkan untuk memusatkan perhatian siswa agar lebih fokus dalam menerima pelajaran sehingga proses pembelajaran dapat berjalan dengan baik. Ilmu Pengetahuan Alam merupakan mata pelajaran yang bertujuan untuk memberikan pemahaman tentang berbagai macam gejala alam serta prinsip dan konsep IPA yang berhubungan dengan lingkungan dan teknologi sehingga untuk mencapai tujuan tersebut, siswa tidak cukup jika belajar hanya dengan mendengarkan ceramah dan penjelasan dari guru mengenai konsep serta teori dari suatu materi pelajaran IPA, siswa juga harus bisa membangun pemahaman serta gambaran mengenai teori atau materi yang disampaikan oleh guru serta mampu menemukan konsep sendiri mengenai suatu materi pelajaran. Penggunaan alat bantu mengajar seperti media pembelajaran sangat dibutuhkan dalam proses belajar mengajar, terutama pada materi pertumbuhan dan perkembangan pada manusia. Materi ini sangat membutuhkan media yang dapat memperlihatkan fase atau proses pertumbuhan dan perkembangan manusia dari embrio dan seterusnya serta perbedaan antara pertumbuhan dan perkembangan secara lebih jelas. Oleh sebab itu, penulis ingin melakukan penelitian yang berjudul “Penggunaan Media Pembelajaran Audio Visual untuk Meningkatkan Motivasi dan Hasil Belajar Siswa Kelas VIII SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada Materi Pertumbuhan dan Perkembangan”.

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 B. Rumusan Masalah Dan Batasan Masalah 1.1.Rumusan Masalah 1) Apakah media pembelajaran audio visual dapat meningkatkan motivasi siswa kelas VIII semester I terhadap materi Perkembangan dan Pertumbuhan di SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta? 2) Apakah media pembelajaran audio visual dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas VIII semester I terhadap materi Perkembangan dan Pertumbuhan di SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta? 1.2.Batasan Masalah Agar penelitian ini lebih fokus dan terarah maka penulis membatasi masalah pada beberapa hal yang akan digunakan dalam penelitian ini yaitu: 1) Materi yang digunakan adalah pertumbuhan dan perkembangan dengan standar kompetensi 1, yaitu memahami berbagai sistem dalam kehidupan manusia dan kompetensi dasarnya adalah 1.1. yaitu menganalisa pentingnya pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup. 2) Media audio-visual yang akan dipilih dalam penelitian ini adalah jenis video dan animasi. 3) Kelas VIII di SMP Pangudi Luhur 1 terdiri dari 6 kelas yaitu VIII A hingga VIII F. Penulis memilih kelas VIII C sebagai objek untuk melaksanakan penelitian. 4) Hasil belajar siswa sebagai objek penelitian akan dibatasi pada kemampuan kognitif dan afektif.

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 C. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui peningkatan motivasi dan hasil belajar siswa kelas VIII SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada materi pertumbuhan dan perkembangan melalui penerapan media pembelajaran audio visual. D. Manfaat Penelitian 1. Bagi Peneliti Sebagai pengembangan pengetahuan tentang penelitian tindakan kelas serta pengalaman dalam penggunaan media pembelajaran audio visual dalam pembelajaran biologi pada materi pertumbuhan dan perkembangan. 2. Bagi Guru/Sekolah Sebagai bahan pertimbangan dalam menetukan media pembelajaran dengan tujuan agar dapat meningkatkan pemahaman dan prestasi belajar siswa. 3. Bagi Siswa Sebagai wahana baru dalam proses meningkatkan pemahaman siswa dalam pembelajaran materi Pertumbuhan dan Perkembangan pada Makhluk hidup. E. Hipotesis Media pembelajaran audio visual dapat meningkatkan motivasi dan hasil belajaar siswa kelas VIII terhadap materi pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup di SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta.

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Motivasi 1. Pengertian Motivasi Motivasi yang berasal dari kata motif, menurut James Draver memiliki arti sebagai berikut : “Motive is an efective-conactive factor which operates in determining the direction of an individual’s behavior towards an end or goal, consioustly apprehended or unconsioustly.”(Slameto, 2010:58). Jadi motif erat sekali hubungannya dengan tujuan yang akan dicapai. Di dalam menentukan tujuan itu dapat disadari atau tidak, akan tetapi untuk mencapai tujuan itu perlu berbuat, sedangkan yang menjadi penyebab berbuat adalah motif itu sendiri sebagai daya penggerak atau pendorongnya (Slameto, 2010 : 58). Menurut Daryanto dan Muljo R (2012 : 32), motivasi dapat diartikan sebagai suatu upaya untuk menimbulkan atau meningkatkan dorongan untuk mewujudkan perilaku tertentu yang terarah kepada pencapaian tujuan. Perilaku belajar yang terjadi dalam proses pembelajaran adalah pencapaian tujuan dan hasil belajar. 2. Macam-macam Motivasi Motivasi dapat timbul dari dalam diri individu dan dapat pula timbul akibat pengaruh dari luar dirinya (Daryanto dan Muljo R, 2012 : 10). Uraiannya adalah sebagai berikut:

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6 1) Motivasi Intrinsik Jenis motivasi ini timbul sebagai akibat dari dalam diri individu sendiri tanpa ada paksaan dorongan dari orang lain, tetapi atas kemauan sendiri. Misalnya anak mau belajar karena ingin menjadi orang berguna bagi nusa, bangsa dan negara. Oleh karena itu, ia rajin belajar tanpa ada suruhan dari orang lain. Prayitno (1989 : 11) mengemukakan bahwa di dalam proses belajar, siswa yang termotivasi secara intrinsik dapat dilihat dari kegiatannya yang tekun dalam mengerjakan tugas-tugas belajar karena merasa butuh dan ingin mencapai tujuan belajar yang sebenarnya. Secara langsung dapat disimpulkan bahwa siswa yang termotivasi secara intrinsik aktifitasnya akan lebih baik bila dibandingkan dengan siswa yang termotivasi secara ekstrinsik. 2) Motivasi Ekstrinsik Jenis motivasi ini timbul sebagai akibat pengaruh dari luar individu, apakah karena adanya ajakan, suruhan atau paksaan dari orang lain sehingga dengan kondisi yang demikian akhirnya ia mau melakukan sesuatu atau belajar. Misalnya seorang mau belajar karena ia disuruh oleh orang tuanya agar mendapat peringkat pertama di kelasnya (Daryanto dan Muljo R, 2012 : 10). 3. Motivasi Belajar Uno (2006:31) mengemukakan motivasi belajar adalah dorongan internal dan eksternal pada siswa yang sedang belajar untuk mengadakan perubahan tingkah laku yang pada umumnya dengan beberapa indikator meliputi: 1) Adanya hasrat dan keinginan untuk berhasil; 2) Adanya dorongan dan kebutuhan untuk belajar; 3) Adanya harapan dan cita-cita masa depan; 4)

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 Adanya penghargaan dalam belajar; 5) Adanya kegiatan yang menarik dalam belajar; 6) Adanya lingkungan belajar yang kondusif sehingga memungkinkan seorang siswa dapat belajar dengan baik. Motivasi belajar dapat timbul karena faktor intrinsik, berupa hasrat dan keinginan berhasil dan dorongan kebutuhan belajar, harapan akan cita-cita. Sedangkan faktor ekstrinsiknya adalah adanya penghargaan, lingkungan belajar yang kondusif, dan kegiatan belajar yang menarik(Uno, 2007:10). B. Belajar 1. Pengertian Belajar Menurut Agus Suprijono (2009:3), belajar dalam idealisme berarti kegiatan psiko-fisik-sosio menuju ke perkembangan pribadi seutuhnya. Namun, realitas yang dipahami oleh sebagian besar masyarakat tidaklah demikian. Belajar dianggapnya properti sekolah. Kegiatan belajar selalu dikaitkan dengan tugas-tugas sekolah. Sebagian besar masyarakat menganggap belajar di sekolah adalah usaha penguasaan materi ilmu pengetahuan. Anggapan tersebut tidak seluruhnya salah, sebab seperti dikatakan Reber dalam bukunya, bahwabelajar adalah the process of aquiring knowlege. Belajar adalah proses mendapatkan pengetahuan. Belajar sebagai konsep mendapatkan pengetahuan dalam praktiknya banyak dianut. Guru bertindak sebagai pengajar yang berusaha memberikan ilmu pengetahuan sebanyak-banyaknya dan peserta didik giat mengumpulkan atau menerimanya. Proses belajar mengajar ini banyak didominasi aktivitas menghafal. Pesertadidik sudah belajar jika mereka sudah hafal dengan hal-hal

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 yang telah dipelajarinya. Sudah barang tentu pengertian pengertian belajar seperti ini secara esensial belum memadai. Perlu anda pahami, perolehan pengetahuan maupun upaya penambahan pengetahuan hanyalah salah satu bagian kecil dari kegiatan menuju terbentuknya kepribadian seutuhnya (Suprijono, 2009:4). Setelah paradigma pembelajaran berkembang, belajar dimaknai sebagai kegiatan aktif siswa dalam membagun makna atau pemahaman. Tanggung jawab belajar ada pada diri siswa, sedangkan guru bertanggung jawab untuk menciptakan situasi yang mendorong prakarsa, motivasi, dan tanggung jawab siswa untuk belajar sepajang hayat. Belajar bukan lagi merupakan konsekuensi otomatis dari penyampaian informasi oleh guru ke dalam kepala seorang peserta didik. Belajar membutuhkan keterlibatan mental dan aktivitas siswa sendiri. Artinya baru bermakna jika ada pembelajaran terhadap dan oleh siswa. Siswa sebagai subjek didik harus secara aktif meraih dan memperoleh pegetahuan baru sesuai dengan minat, bakat, perilaku dan norma-norma serta nilai-nilai yang berlaku. Belajar adalah suatu kebutuhan hidup yang self generating, yang mengupayakan diri sendiri, karena sejak lahir manusia memiliki dorongan untuk melangsungkan hidup, menuju suatu tujuan tertentu (Suyono dan Hariyanto, 2011 : 14). 2. Prinsip Belajar Berikut adalah prinsip-prinsip belajar: menurut Suprijono (2009 : 4-5). Pertama, prinsip belajar adalah perubahan perilaku. Perubahan perilaku sebagai hasil belajar memiliki ciri-ciri :

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 a. Sebagai hasil tindakan rasional instrumental yaitu perubahan yang disadari. b. Kontinu atau berkesinambungan dengan perilaku lainnya. c. Fungsional atau bermanfaat sebagai bekal hidup. d. Positif atau berakumulasi. e. Aktif atau sebagai usaha yang direncanakan dan dilakukan. f. Permanen atau tetap, sebagaimana dikatakan oleh Wittig dalam Suprijono (2009:4), belajar sebagai any relatively permanent change in an organism’s behavioral reperoire that occurs as a result of experience. g. Bertujuan dan terarah. h. Mencakup keseluruhan potensi kemanusiaan. Kedua, belajar merupakan proses. Belajar terjadi karena didorong kebutuhan dan tujuan yang ingin dicapai. Belajar adalah proses sistemik yang dinamis, konstruktif, dan organik. Belajar merupakan kesatuan fungsional dari berbagai komponen belajar. Ketiga, belajar merupakan bentuk pengalaman. Pengalaman pada dasarnya adalah hasil dari interaksi antara peserta didik dengan lingkungannya. Wiliam Burton mengemukakan di dalam buku Suprijono (2009:5), bahwa a good learning situation consist of a rich and varied series of learning experiences unnified around a vigerous purpose and carried on in interaction with a rich varied and propocative environtment.

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 3. Tujuan Belajar Tujuan belajar sebenarnya sangat banyak dan bervariasi. Tujuan belajar yang eksplisit diusahakan untuk dicapai dengan tindakan instruksional, lazim dinamakan instructional effect, yang biasa berbentuk pengetahuan dan keterampilan. Sementara, tujuan belajar sebagai hasil yang menyertai tujuan belajar instruksional lazim disebut nurturant effect. Bentuknya berupa, kemampuan berpikir kritis dan kreatif, sikap terbuka dan demokratis, menerima orang lain dan sebagainya. Tujuan ini merupakan konsekuensi logis dari peserta didik “menghidupi” (live in) suatu sistem lingkungan belajar tertentu (Suprijono, 2009 : 5). 4. Hasil Belajar Hasil belajar adalah pola-pola perbuatan, nilai-nilai, pengertianpengertian, sikap-sikap, apresiasi dan keterampilan (Suprijono, 2009). Merujuk pemikiran Gagne, hasil belajar berupa: a. Informasi verbal yaitu kapabilitas mengungkapkan pengetahuan dalam bentuk bahasa, baik lisan maupun tertulis. Kemampuan merespons secara spesifik terhadap rangsangan spesifik. Kemampuan tersebut tidak memerlukan manipulasi simbol, pemecahan masalah maupun penerapan aturan. b. Keterampilan intelektual, yaitu kemampuan mempresentasikan konsep dan lambang. mengategorisasi, Kemampuan intelektual terdiri dari kemampuan analitis-sintesis kemampuan fakta-konsep dan mengembangkan prinsip-prinsip keilmuan. Keterampilan intelektual merupakan kemampuan melakukan aktivitas kognitif bersifat khas.

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 c. Strategi kognitif, yaitu kecakapan menyalurkan dan mengarahkan aktivitas kognitifnya sendiri. Kemampuan ini meliputi penggunaan konsep dan kaidah dalam memecahkan masalah. d. Keterampilan motorik yaitu kemampuan melakukan serangkaian gerak dalam urusan dan koordinasi, sehingga terwujud otomatisme gerak jasmani. e. Sikap adalah kemampuan menerima atau menolak objek berdasarkan penilaian terhadap objek tersebut. Sikap berupa kemampuan menginternalisasi dan eksternalisasi nilai-nilai. Sikap merupakan kemampuan menjadikan nilai-nilai sebagai standar perilaku. Hasil belajar mencakup kemampuan kognitif, afektif, dan psikomotorik. Domain kognitif adalah kowlege (pengetahuan, ingatan), application (menerapkan), analysis (menguraikan, menentukan hubungan), synthesis (mengorganisasikan, merencanakan, membentuk bangunan baru), dan evaluation (menilai). Domain afektif adalah receiving (sikap menerima), responding (memberikan respons), valuing (nilai), organization (organisasi), characterization (karakterisasi). Domain psikomotor meliputi initionary, preroutine, dan rountinized. Psikomotor juga mencakup keterampilan produktif, teknik, fisik, sosial, manajerial, dan intelektual. Sementara, menurut Lindgren hasil pembelajaran meliputi percakapan, informasi, pengertian, dan sikap (Suprijono, 2009 : 6 – 7). Yang harus diingat, hasil belajar adalah perubahan perilaku secara keseluruhan bukan hanya salah satu aspek kemanusiaan saja. Artinya, hasil pembelajaran yang dikategorisasi oleh para pakar pendidikan sebagaimana

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 tersebut diatas tidak terlihat sebagai fragmentaris atau terpisah, melainkan komprehensif (Suprijono, 2009 : 6-7). 5. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Hasil Belajar Secara umum, hasil belajar siswa dipengaruhi oleh faktor internal, yaitu faktor yang ada dalam diri siswa dan faktor eksternal yaitu faktor yang berada di luar diri pelajar (Daryanto, 2012:27). Yang tergolong faktor internal adalah : a. Faktor fisiologis atau jasmani individu baik bersifat bawaan maupun yang diperoleh dengan melihat, mendengat, struktur tubuh, cacat tubuh dan sebagainya. b. Faktor psikologis baik yang bersifat bawaan maupun keturunan yang meliputi: 1. Faktor intelektual terdiri dari : - Faktor potensial, yaitu intelegensi dan bakat - Faktor aktual yaitu kecakapan nyata dan prestasi 2. Faktor non intelektual yaitu komponen kepribadian tertentu seperti sikap, minat, kebiasaan, motivasi, kebutuhan, konsep diri, penyesuaian diri, emosional dan sebagainya. c. Faktor kematangan baik fisik, maupun psikis. Yang tergolong faktor eksternal adalah: 1. Faktor sosial, terdiri dari : - Faktor lingkungan keluarga - Faktor lingkungan sekolah - Faktor lingkungan masyarakat - Faktor kelompok

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 2. Faktor budaya seperti adat istiadat, ilmu pengetahuan, teknologi, kesenian. 3. Faktor lingkungan fisik, seperti fasilitas rumah, fasilitas belajar, iklim, dan sebagainya. 4. Faktor spiritual atau lingkungan keagamaan. Faktor-faktor tersebut saling berinteraksi secara langsung atau tidak langsung dalam mempengaruhi hasil belajar yang dicapai seseorang. Karena adanya faktor-faktor tertentu yang mempengaruhi prestasi belajar yaitu motivasi berprestasi, intelegensi, dan kecemasan (Daryanto, 2012:27). C. Media Pembelajaran 1. Pengertian Media Pembelajaran Kata media berasal dari bahasa Latin, yang merupakan bentuk jamak dari kata medium, yang berarti sesuatu yang terletak di tengah (antara dua pihak atau kutub) atau suatu alat. Media juga dapat diartikan sebagai perantaraatau penghubung antara dua pihak, yaitu antara sumber pesan dengan penerima pesan atau informaasi. Oleh karena itu, media pembelajaran berarti suatu yang mengantarkan pesan pembelajaran antara pemberi pesan kepada penerima pesan (Anitah, 2008 : 1). Anitah (2008 : 2) mengemukakan bahwa media pembelajaran adalah setiap orang, bahan, alat, atau peristiwa yang dapat menciptakan kondisi yang memungkinkan pembelajar menerima pengetahuan, keterampilan, dan sikap. Dengan pengertian itu, guru atau dosen, buku ajar, lingkungan adalah media pembelajaran. Setiap media merupakan sarana untuk menuju ke suatu tujuan. Di dalamnya terkandung informasi yang dapat dikomunikasikan kepada orang

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 lain. Informasi ini mungkin didapat dari buku-buku, rekaman, internet, film, mikrofilm, dsb. Semu itu adalah media pembelajaran karena memuat informasi yang dapat di komunikasikan kepada pebelajar. Konsep media pembelajaran memiliki dua segi yang satu sama lain saling menunjang, yaitu perangkat keras (hardware) dan materi atau bahan yang disebut perangkat lunak (software). Contoh; bila guru membuat bagan atau tulisan pada suatu transparansi, kemudian diproyeksikan melalui overhead projektor (OHP), maka bahan/materi transparan/OHP tersebut dinamakan perangkat lunak (software), sedangkan OHP itu sendiri merupakan alat/perangkat keras (hardware) yang digunakan untuk memproyeksikan (memantulkan) materi pelajaran paada layar. Contoh lain hardware, misalnya: slide proyektor, opaque proyektor, LCD proyektor, film proyektor, sedangkan contoh software: transparansi, film slide, MS power point, film (Anitah, 2008 : 3). 2. Manfaat Media Secara umum manfaat media pembelajaran, menurut Sestyaningrum(2009:20) adalah memperlancar interaksi antara guru dengan siswa sehingga kegiatan pembelajaran lebih afektif dan efisien. Sedangkan secara lebih khusus manfaat media pembelajaran adalah: 1) Penyampaian materi pembelajaran dapat diseragamkan.Dengan bantuan media pembelajaran, penafsiran yang berbeda antar guru dapat dihindari dan dapat mengurangi terjadinya kesenjangan informasi diantara siswa dimanapun berada.

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 2) Proses pembelajaran menjadi lebih jelas dan menarik.Media dapat menampilkan informasi melalui suara, gambar, gerakan dan warna, baik secara alami maupun manipulasi, sehingga membantu guru untuk menciptakan suasana belajar menjadi lebih hidup, tidak monoton dan tidak membosankan. 3) Proses pembelajaran menjadi lebih interaktif.Dengan media akan terjadinya komunikasi dua arah secara aktif, sedangkan tanpa media guru cenderung bicara satu arah. 4) Efisiensi dalam waktu dan tenaga.Dengan media tujuan belajar akan lebih mudah tercapai secara maksimal dengan waktu dan tenaga seminimal mungkin. Guru tidak harus menjelaskan materi ajaran secara berulangulang, sebab dengan sekali sajian menggunakan media, siswa akan lebih mudah memahami pelajaran. 5) Meningkatkan kualitas hasil belajar siswa.Media pembelajaran dapat membantu siswa menyerap materi belajar lebih mandalam dan utuh. Bila dengan mendengar informasi verbal dari guru saja, siswa kurang memahami pelajaran, tetapi jika diperkaya dengan kegiatan melihat, menyentuh, merasakan dan mengalami sendiri melalui media pemahaman siswa akan lebih baik. 6) Media memungkinkan proses belajar dapat dilakukan di mana saja dan kapan saja.Media pembelajaran dapat dirangsang sedemikian rupa sehingga siswa dapat melakukan kegiatan belajar dengan lebih leluasa dimanapun dan kapanpun tanpa tergantung seorang guru.Perlu kita sadari waktu belajar di sekolah sangat terbatas dan waktu terbanyak justru di luar lingkungan sekolah.

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 7) Media dapat menumbuhkan sikap positif siswa terhadap materi dan proses belajar.Proses pembelajaran menjadi lebih menarik sehingga mendorong siswa untuk mencintai ilmu pengetahuan dan gemar mencari sendiri sumber-sumber ilmu pengetahuan.Mengubah peran guru ke arah yang lebih positif dan produktif.Guru dapat berbagi peran dengan media sehingga banyak memiliki waktu untuk memberi perhatian pada aspek-aspek edukatif lainnya, seperti membantu kesulitan belajar siswa, pembentukan kepribadian, memotivasi belajar, dan lain-lain. 3. Landasan Penggunaan Media Pembelajaran Menurut Wayan (2007: 6) landasan penggunaan media pembelajaran antara lain landasan filosofis, psikologis, teknologis, dan empiris. 1) Landasan filosofis Landasan Filosofis adalah guru menganggap siswa sebagai anak manusia yang memiliki kerpribadian, harga diri, motivasi, dan memiliki kemampuan pribadi yang berbeda dengan yang lain, maka baik menggunakan media hasil teknologi baru atau tidak, proses pembelajaran yang dilakukan akan tetap menggunakan pendekatan humanis. 2) Landasan psikologis Dengan memperhatikan kompleks dan uniknya proses belajar, maka ketepatan pemilihan media dan metode pembelajaran akan sangat berpengaruh terhadap hasil belajar siswa. Di samping itu, persepsi siswa juga sangat mempengaruhi hasil belajar. Oleh sebab itu, dalam pemilihan media, di samping memperhatikan kompleksitas dan keunikan proses belajar, memahami makna persepsi serta faktor-faktor yang berpengaruh terhadap penjelasan persepsi hendaknya

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 diupayakan secara optimal agar proses pembelajaran dapat berlangsung secara efektif. Untuk maksud tersebut, perlu: (1) diadakan pemilihan media yang tepat sehingga dapat menarik perhatian siswa serta memberikan kejelasan obyek yang diamatinya, (2) bahan pembelajaran yang akan diajarkan disesuaikan dengan pengalaman siswa. 3) Landasan teknologis Teknologi pembelajaran adalah teori dan praktek perancangan, pengembangan, penerapan, pengelolaan, dan penilaian proses dan sumber belajar, jadi teknologi pembelajaran merupakan proses kompleks dan terpadu yang melibatkan orang, prosedur, ide, peralatan, dan organisasi untuk menganalisis masalah, mencari cara pemecahan, melaksanakan, mengevaluasi, dan mengelola pemecahan masalah-masalah dalam situasi di mana kegiatan belajar itu mempunya tujuan dan terkontrol. Dalam teknologi pembelajaran, pemecahan masalah dilakukan dalam bentuk: kesatuan komponen-komponen sistem pembelajaran yang telah disusun dalam fungsi disain atau seleksi, dan dalam pemanfaatan serta dikombinasikan sehingga menjadi sistem pembelajaran yang lengkap.Komponen-komponen ini termasuk pesan, orang, bahan, media, peralatan, teknik, dan latar. 4) Landasan empiris Temuan-temuan penelitian menunjukan bahwa terdapat interaksi antara media pembelajaran dan karakteristik belajar siswa dalam menentukan hasil belajar siswa. Artinya, siswa akan mendapatkan keuntungan yang signifikan

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 bila ia belajar dengan menggunakan media yang sesuai dengan karakteristik tipe atau gaya belajarnya. Siswa yang memiliki tipe belajar visual akan lebih memperoleh keuntungan bila belajar menggunakan media visual, seperti gambar, diagram, video, atau film. Sementara siswa yang tipe belajar auditif, akan lebih suka belajar dengan media audio, seperti radio, rekaman suara, atau ceramah guru. Akan lebih tepat dan menguntungkan siswa dari kedua tipe belajar tersebut jika menggunakan media audio-visual. Berdasarkan landasan rasional empiris tersebut, maka pemilihan media pembelajaran hendaknya jangan atas dasar kesukaan guru tetapi harus mempertimbangkan kesesuaian antara karakteristik pembelajaran, karakteristik materi pelajaran, dan karakteristik media itu sendiri. 4. Macam – macam Media Pembelajaran Syaiful dan Aswan (2010 : 124) mengemukakan media yang telah dikenal dewasa ini tidak hanya terdiri dari dua jenis, teapi sudah lebih dari itu. Klasifikasinya bisa dilihat dari jenisnya, daya liputnya, dan dari bahan serta cara pembuatannya. 3.4.1. Dilihat dari jenisnya, media dibagi ke dalam: a. Media auditif Media auditif adalah media yang hanya mengandalkan kemampuan suara saja, seperti radio, cassette recorder, piringan hitam. Media ini tidak cocok untuk orang tuli atau mempunyai kelainan dalam pendengaran. b. Media visual Media visual adalah media yang hanya mengandalkan indra penglihatan. Media visual ini ada yang menampilkan gambar dia seperti film strip

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 (film rangkai), slide (film bingkai) foto, gambar atau lukisan, dan cetakan. Ada pula media visual yang menampilkan gambar atau simbol yang bergerak seperti film bisu, dan film kartun. c. Media audiovisual Media audiovisual adalah media yang mempunyai unsur suara dan unsur gambar. Jenis media ini mempunyai kemampuan yang lebih baik, karena meliputi kedua jenis media yang pertama dan kedua. Media ini dibagi lagi ke dalam: 1. Audiovisual diam, yaitu media yang menampilkan suara dan gambar diam seperti film bingkai suara (sound slide), film rangkai suara, dan cetak suara. 2. Audiovisual gerak, yaitu media yang dapat menampilkan unsur suara dan gambar yang bergerak seperti film suara dan video cassette. Pembagian lain dari media ini adalah: a. Audiovisual murni, yaitu baik unsur suara maupun unsur gambar berasal dari satu sumber seperti film video-cassette, dan b. Audio visual tidak murni, yaitu yang unsur suara dan unsur gambarnya berasal dari sumber yang berbeda, misalnya film bingkai suara yang gambarnya bersumber dari slides proyektor dan unsur suaranya bersumber dari tape recorder. Contoh lainnya adalah film strip suara dan cetak suara. 3.4.2. Dilihat dari daya liputnya, media dibagi ke dalam: a. Media dengan daya liput luas dan serentak Penggunaan media ini tidak terbatas oleh tempat dan ruang serta dapat menjangkau jumlah anak didik yang banyak dalam waktu yang sama.

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 Contoh : radio dan televisi b. Media dengan daya liput yang terbatas oleh ruang dan tempat Media ini dalam penggunaannya membutuhkan ruang dan tempat yang khusus seperti film, sound slide, film rangkai, yang harus menggunakan tempat yang tertutup dan gelap. c. Media untuk pengajaran individual Media ini penggunaannya hanya untuk seorang diri. Termasuk media ini adalah modul berprogram dan pengajaran melalui komputer. 3.4.3. Dilihat dari bahan pembuatannya, media dibagi ke dalam: a. Media sederhana Media ini bahan dasarnya mudah diperoleh dan harganya murah, cara pembuatannya mudah, dan penggunaannya tidak sulit. b. Media kompleks Media ini adalah media yang bahan dan alat pembuatannya sulit diperoleh serta mahal harganya, sulit membuatnya, dan penggunaannya memerlukan keterampilan yang memadai (Syaiful dan Aswan, 2010 : 125-126). 5. Media Audio – Visual Media audio visual adalah suatu media yang terdiri atas media visual yang disinkronkan dengan media audio, yang sangat memungkinkan terjalinnya komunikasi dua arah antara guru dan anak didik di dalam proses belajar mengajar. Yang termasuk dalam media ini antara lain : sound slide, TV, film, dan lain sebagainya (Rinanto, 1982: 21) Pengajaran melalui media audio visual jelas bercirikan pemakaian perangkat keras selama proses belajar, seperti mesin proyektor film, tape

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 recorder, dan proyektor visual yang lebar. Jadi pengajaran melalui audio visual adalah produksi dan penggunaan materi yang penyerapannya melalui pandangan dan pendengaran serta tidak seluruhnya tergantung kepada pemahaman kata atau simbol-simbol yang serupa (Azhar, 2011: 30-31). Ciri-ciri utama teknologi media audio visual adalah sebagai berikut (Azhar, 2011:31) : a. Bisa bersifat linear; b. Bisa menyajikan visual yang dinamis; c. Digunakan dengan cara yang telah ditetapkan sebelumnya oleh perancang/pembuatnya; d. Merupakan representasi fisik dari gagasan real atau gagasan abstrak; e. Dikembangkan menurut prinsip psikologis behaviorisme dan kognitif; f. Umumnya mereka berorientasi kepada guru dengan tinggkat pelibatan interaktif murid yang rendah. Adapun tiga fungsi alat-alat audio visual, yaitu pertama alat-alat audio visual mempermudah menyampaikan dan menerima pelajaran atau informasi serta dapat menghindarkan salah pengertian, artinya dapat menyampaikan pengertian atau informasi dengan cara yang lebih konkret daripada yang disampaikan dengan kata-kata yang diucapkan, dicetak atau ditulis. Sebab itu alat-alat audio visual dapat membuat suatu pengertian atau informasi menjadi lebih berarti. Kita lebih mudah dan lebih cepat belajar dengan melihat alat-alat sensori seperti gambar, bagan, contoh barang atau model. Dengan melihat dan sekaligus mendengar, orang yang menerima pelajaran dapat lebih mudah dan lebih cepat mengerti tentang apa yang dimaksud. Keragu-raguan atau salah pengertian dapat dihindarkan secara efektif. Kedua alat-alat audio visual

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 mendorong keinginan untuk mengetahui lebih banyak. Dorongan itu adalah dari pemindahan suatu ide dari pikiran seseorang kepada orang lain. Alat-alat audio visual memberi dorongan dan motivasi serta membangkitkan keinginan untuk mengetahui dan menyelidiki, yang akhirnya menjurus kepada pengertian yang lebih baik. Ketiga alat-alat audio visual mengekalkan pengertian yang didapat, salah satu penyebab utama dari tidak efisiennya cara belajar dan berkomunikasi adalah bahwa manusia pelupa. Alat-alat audio visual tidak saja menghasilkan cara belajar yang efektif dalam waktu yang lebih singkat, tetapi apa yang diterima melalui alat-alat audio visual lebih lama dan lebih baik tinggal dalam ingatan (Uno, 1981:16-18). Namun demikian, penggunaan media audio visual membutuhkan keterampilan yang khusus dalam pengoperasian komputer dengan perangkat lunaknya. Jika pengajar tidak memiliki kemampuan tersebut, maka ia memerlukan seorang asisten atau operator. Selain itu, penggunaan media audio visual juga memerlukan biaya pengadaan dan pengoperasian yang mahal (Gintings, 2010:147). D. Penelitian yang Relevan Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan oleh Pengeran (2013) dalam penelitiannya yang berjudul “Penggunaan Media Animasi pada Sistem Pencernaan untuk Meningkatkan Motivasi dan Hasil Belajar Siswa Kelas XI IPA SMA Negeri 9 Sendawar Kutai Barat”, diketahui bahwa penggunaan media animasi dapat meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas XI IPA SMA Negeri 9 sendawar Kutai Barat pada materi sitem pencernaan.

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 Pada siklus I prosentase motivasi belajar siswa untuk kategori tinggi sebesar 78,23% kemudian meningkat menjadi 81,15% pada siklus II. Disamping itu, hasil belajar aspek kognitif juga mengalami peningkatan, dimana prosentase ketuntasan klasikal sebesar 75% pada siklus I meningkat menjadi 100% pada siklus II. begitu pulapada afektif meningkat dari 72,78% pada siklus I menjadi 77,71% pada siklus II untuk kategori tinggi. E. Kerangka Berpikir Berdasarkan hasil observasi dan wawancara yang telah dilakukan dengan guru biologi kelas VIII SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta, salah satu materi yang cukup sulit dipahami siswa yaitu ‘Pertumbuhan dan Perkembangan pada Makhluk Hidup’. Pada saat guru menjelaskan,siswa kurang antusias dalam mengikuti pembelajaran dan suka mengobrol dengan teman sebangkunya. Dengan penerapan media audio visual pada materi Pertumbuhan dan Perkembangan Makhluk Hidup, sesuai dengan penelitian yang relevan, diharapkan siswa tertarik, antusias, dan aktif menerima materi pada saat proses pembelajaran berlangsung. Dimana pada materi ini banyak yang perlu dijelaskan dengan menggunakan gambar terlebih gambar bergerak, misalnya proses metamorfosis dan metagenesis. Penomena tersebut tidak cukup hanya dijelaskan dengan metode ceramah. Sehingga penggunaan media ini diharapkan dapat menumbuhkan motivasi siswa diikuti dengan peningkatan hasil belajar siswa kelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta.

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 BAB III METODOLOGI PENELITIAN Digunakannya metode penelitian bertujuan agar penelitian yang dilakukan dapat mencapai kebenaran yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. A. Jenis penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (Classroom Action Research) yang tindakannya mengarah pada pemecahan masalah pembelajaran melalui penerapan langsung di kelas atau ditempat mana saja guru melaksanakan tugas-tugas pembelajaran (Muslich, 2010 : 8). Penelitianinitermasukdalampenelitiantindakankelaskarenamasalahyang diangkatdidasarkanpadamasalah yang terjadi di lapangan.Dalamhalini, yang akanditeliti adalah penggunaan media audio visual di kelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta. B. Setting Penelitian i. Waktu dan Tempat a) Waktu penelitian: Penelitian ini dilaksanakan pada Oktober 2013, bertepatan dengan materi yang akan disampaikan. b) Tempat penelitian: Penelitian ini bertempat di SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta.

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 ii. Subjek Penelitian Subjek yang diteliti dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada semester I (ganjil) tahun ajaran 2013 – 2014 dengan jumlah 44 siswa. iii. Objek Penelitian Objek penelitian ini adalah motivasi dan hasil belajar siswa. C. Rancangan Penelitian Pelaksanaan penelitian ini mengikuti tahap-tahap penelitian tindakan kelas (PTK) yang pelaksanaan tindakannya menggunakan model Hopkins (1992) yang terdiri dari beberapa siklus. Setiap siklus terdiri dari tahap-tahap, yaitu : perencanaan tindakan, pemberian tindakan, observasi, dan refleksi. Tahaptahap penelitian dalam masing-masing tindakan terjadi secara berulang yang akhirnya menghasilkan beberapa tindakan dalam penelitian tindakan kelas. Taha-tahap tersebut membentuk spiral yang dapat digambarkan sebagai berikut: Gb. 1. Model PenelitianTindakanKelas Hopkins (1992).

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 Bagan di atas menggambarkan aktivitas dalam PTK yang diawali dengan (1) perencanaan tindakan awal (Planning), (2) pelaksanaan tindakan dan observasi (Acting and observation), (3) Refleksi (Reflection), dan (4) Rencana yang direvisi kemudian seterusnya sampai dicapainya kualitas pembelajaran yang diinginkan. i. Perencanaan Pra Tindakan Penelitian tindakan kelas ini direncanakan dengan dua siklus yang tiaptiap siklus terdiri atas 2 kali pertemuan dengan beberapa tahap yaitu: tahap perencanaan, tahap pelaksanaan, tahap observasi, dan tahap refleksi. a. Pra Tindakan 1. Identifikasi masalah, langkah ini diawali dengan menganalisis hasil belajar siswa berdasarkan hasil ulangan harian pada materi pertumbuhan dan perkembangan pada tahun sebelumnya. 2. Observasi, observasi dilakukan untuk mendapatkan gambaran awal tentang kegiatan belajar mengajar biologi dikelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta. 3. Analisis studi pustaka sesuai dengan permasalahan dan judul penelitian. 4. Menyelesaikan rancangan penelitian dengan bimbingan dosen, hingga memperoleh persetujuan untuk melakukan penelitian dari dosen yang bersangkutan. 5. Permintaan izin untuk melakukan penelitian kepada Sekretariat Jurusan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sanata Dharma (USD) Yogyakarta. 6. Menghubungi pihak SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta, dengan menemui kepala sekolah, bagian kurikulum dan guru mata pelajaran

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 biologi dengan menyerahkan surat izin penelitian dari Universitas Sanata Dharma (USD) Yogyakarta ii. Siklus I Pembelajaran pada siklus 1 dilaksanakan dalam 2 kali pertemuan sebanya 4x40 menit. Pertemuan pertama pada hari Jumat, 4 Oktober 2013 sedangkan pertemuan kedua dilaksanakan pada hari Sabtu, 5 Oktober 2013. 1. Perencanaaan Tindakan Siklus I Berdasarkan hasil observasi, maka peneliti merencanakan tindakan kelas untuk menerapkan penggunaan media pembelajaaran audio visual. Rencana tindakan adalah sebagai berikut: a. Menyusun RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) pokok bahasan pengertian pertumbuhan dan perkembangan. b. Menyiapkan LKS (Lembar Kerja Siswa). c. Membuat soal test pada siklus I d. Menyiapkan alat/bahan/sumber belajar yang diperlukan untuk pembelajaran dalam siklus I e. Menyusun lembar observasi tentang aktivitas siswa di kelas. f. Menyusun lembar observasi tentang aktivitas guru selama proses belajar mengajar di kelas. 2. Pelaksanaan Tindakan Siklus I Tahap ini merupakan tahap penerapan kegiatan pembelajaran yang telah disusun dalam rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dengan menggunakan media pembelajaran audio visual.

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 a. Kegiatan Awal  Pada awal kegiatan, guru pelaksana menyampaikan salam pembuka dan menyiapkan kondisi belajar siswa di kelas.  Guru pelaksana tindakan kepada salah satu siswa membuka pelajaran dengan menanyakan “apa yang kamu ketahui mengenai pertumbuhan?”  Guru menayangkan gambar penampang melintang batang mangga melalui power point untuk memusatkan perhatian siswa kemudian menanyakan kepada siswa mengenai gambar tersebut.  Menyampaikantujuanpembelajaran yang akan dicapai. b. KegiatanInti  Menyampaikan materi dengan menggunakan media audio visual mengenai perbedaan pertumbuhan dan perkembangan serta faktor yang mempengaruhinya.  Membagi siswa dalam 8 kelompok yang beranggotakan 4 orang dalam masing-masing kelompok kemudian membagi lembar LKS pada tiap kelompok  Meminta tiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi  Meminta kelompok lain menanggapi hasil presentasi kelompok yang maju  Menyampaikanklarifikasi c. Evaluasi  Mengajak siswa membuat rangkuman dengan bertanya pada tiap siswa satu persatu kemudian meminta teman lain menanggapi  Mengajak siswa merefleksikan hasil pembelajaran hari ini.

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 d. Observasi siklus I Pengamatan dilakukan oleh guru dan dibantu oleh dua orang observer selama pelaksanaan tindakan. Yang menjadi fokus pengamatan adalah: 1. Motivasi siswa selama mengikuti pembelajaran yang dapat dilihat dari antusiasme siswa, 2. Hasil belajar siswa yang mencakup kemampuan kognitif dan afektif. e. Refleksi siklus I Refleksi dilakukan oleh guru dan peneliti pada akhir siklus I untuk melihat kelebihan dan kekurangan tindakan pada siklus I. Hasil refleksi menjadi acuan penyempurnaan tindakan pada siklus II. Inti pembahasan adalah: a. Menganalisis kelebihan dan kekurangan yang masih terdapat pada rancangan pembelajaran dengan menggunakan media audio visual. b. Mendiskusikan perencanaan pembelajaran berikutnya. iii. Siklus II a. Kegiatan awal  Pada awal kegiatan, guru pelaksana menyampaikan salam pembuka dan menyiapkan kondisi belajar siswa di kelas serta membacakan presensi siswa,  Guru pelaksana tindakan membuka pelajaran dengan menanyakan kembali apa yang masih mereka ingat mengenai pelajaran pertumbuhan dan perkembangan sebelumnya (padasiklus I),  Guru menayangkan gambar fase morula, blastula dan seteerusnyamelalui power point untuk memusatkan perhaatian siswa kemudian menanyakan kepada siswa mengenai gambar tersebut.

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI  b. 30 Menyampaikantujuanpembelajaran yang akan dicapai. KegiatanInti  Menyampaikanmateridenganmenggunakan video mengenai fasepertumbuhandanperkembanganpadamanusia.  Membagisiswadalam9 kelompok yang beranggotakan 3-4 orang dalam masing-masing kelompok secara acak dengan anggota kelompok yang berbeda dari anggota kelompok pada siklus I kemudianmembagilembar LKS padatiapkelompok.  Memintatiapkelompokmempresentasikanhasildiskusi.  Meminta kelompok lain menanggapi hasil presentasi kelompok yang maju.  c. Menyampaikan klarifikasi. Evaluasi  Mengajak siswa membuat rangkuman dengan bertanya pada tiap siswa satu persatu kemudian meminta teman lain menanggapi.  Mengajak siswa merefleksikan hasil pembelajaran hari ini. d. Observasisiklus II Pengamatan pada siklus II ini tidak berbeda dengan siklus I yaitu, dilakukan oleh guru dan dibantu oleh dua orang observer selama pelaksanaan tindakan. Yang menjadi fokus pengamatan adalah: 1. Motivasi siswa selama mengikuti pembelajaran. Dapat dilihat dari antusiasme siswa. 2. Hasil belajar siswa yang mencakup kemampuan kognitif dan afektif. Pengamatandilakukanmenggunakan sertavideo recorder. lembar observasi, kamera,

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI e. 31 Refleksi siklus II Pada tahap ini hasil yang diperoleh selama proses belajar mengajar,yaituhasil tes, dan hasil lembar observasi dibahas setelah itu ditarik kesimpulan apakah tindakan berhasil atau tidak. Diharapkan pada akhir siklus ini motivasi dan hasil belajar siswa kelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada materi pertumbuhan dan perkembangan di dapat meningkat. D. Variabel Penelitian Variabel yang digunakan dalam penelitian ini adalah : a) Variabel bebas : media pembelajaran video b) Variabel terikat : motivasi dan hasil belajar siswa c) Variabel kontrol :siswa kelas VIII F SMP Pangudi Luhur Yogyakarta. E. Instrumen Penelitian Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari instrumen pembelajaran dan instrumen pengumpulan data. i. Instrumen Pembelajaran, meliputi: 1. Silabus Biologi SMP kelas VIII. 2. Rencana Pelaksanaan Pembelajarn (RPP) RPP merupakan perangkat pembelajaran yang digunakan sebaai pedoman guru dalam mengajar dan disusun untuk tiap putaran. Masing-masing RPP berisi kompetensi dasar, indikatorpencapaian hasil belajar, tujuan pembelajaran khusus, dan kegiatan belajar mengajar (Daryanto, 2011:186). 3. Lembar Kegiatan Siswa (LKS)

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 LKS ini digunakan siswa dalam proses pembelajaran. ii. Instrumen Pengumpulan Data, meliputi: a. Lembar Observasi Lembar observasi digunakan untuk mengumpulkan data mengenai hasil belajar siswa pada ranah afektif. b. Angket / Kuisioner Menurut Suparno (2007 : 61), angket/kuisioner adalah sejumlah pertanyaan tertulis untuk memperoleh informasi dari responden yang ingin diketahui. Dalam penelitian ini, kuisioner digunakan untuk mengetahui tingkat motivasi siswa dalam mengikuti proses belajar. Kuisioner terdiri dari dua jenis, yang pertama yaitu kuisioner yang digunakan pada awal pertemuan sebelum proses belajar berlangsung dan yang kedua adalah kuisioner yang digunakan untuk mengukur motivasi siswa setelah proses belajar berlangsung. Masing-masing kuisioner terdiri dari 20 item dengan 4 alternatif jawaban yaitu, sangat setuju (SS), setuju (S), tidak setuju (TS), dan sangat tidak setuju (STS). Untuk setiap item kuisioner terdiri dari pernyataan positif dan pernyataan negatif. Butir-butir pernyataan dalam kuisioner disusun berdasarkan indikator motivasi belajar. Indikator motivasi belajar untuk kuisioner motivasi belajar awal siswa antara lain: a) Dorongan Belajar (1) Keinginan belajar (2) Perhatian belajar b) Usaha Belajar (1) Bertanya kepada orang lain

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 (2) Mencatat pelajaran (3) Mengerjakan tugas (4) Mencari informasi (5) Usaha mendapatkan nilai (6) Mempelajari buku (7) Umpan balik (8) Kerjasama (9) Tanggung jawab Kemudian indikator motivasi belajar untuk kuisioner motivasi belajar akhir siswa antara lain: (1) Penguasaan materi (2) Kesiapan (3) Ketertarikan (4) Keseriusan (5) Partisipasi c. Test Formatif Tes formatif bertujuan untuk memperoleh masukan tentang tingkat keberhasilan pelaksanaan proses pembelajaran. Masukan ini berguna untuk memperbaiki strategi mengajar (Mardapi, 2008:69). Tes ini digunakan untuk mengukur hasil belajar siswa pada ranah kognitif. Tes ini diberikan pada setiap akhir siklus. Bentuk tes berupa tes objektif dengan jumlah 10 soal dan tes esay sebanyak 5 soal.

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 F. Analisa Data Data yang diperoleh dikumpulkan dan diolah sedemikian rupa, hingga hasilnya dapat disajikan sebagai bahan untuk analisis dan dalam rancangan penelitian ini diharapkan dapat memberikan gambaran mengenai peningkatan motivasi dan hasil belajar setelah mengikuti pembelajaran dengan menggunakan media audio visual. Adapun teknik pengumpulan data yang digunakan dapat dijabarkan sebagai berikut: 1. Kuisioner/Angket Motivasi Belajar Pada rancangan ini digunakan 2 jenis kuisioner yaitu kuisioner untuk mengukur motivasi belajar awal siswa sebelum diberi tindakan dan kuisioner motivasi belajar akhir siswa setelah diberi tindakan. Kuisioner tersebut digunakan untuk mengetahui skor motivasi belajar siswa dan untuk mengetahui apakah motivasi belajar siswa meningkat atau tidak setelah diberi tindakan. Data yang diperoleh dari kuisioner dianalisis dengan tahap-tahap sebagai berikut : kuisioner yang telah diisi oleh siswa dikategorikan dalam pernyataan positif dan pernyataan negatif, kemudian masing-masing kategori jawaban tersebut diberi skor. Penetapan skor untuk pernyataan positif dan pernyataan negatif seperti pada tabel berikut:

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 Tabel. 1. Penetapan skor kuisioner motivasi Pilihan Jawaban PernyataanPositi f 4 3 2 1 SangatSetuju Setuju TidakSetuju SangatTidakSetuj u Skor PernyataanNegati f 1 2 3 4 Skor yang diperoleh siswa dalam kuisioner kemudian dicari skor keseluruhannya sehingga diperoleh data skor setiap siswa, kemudian dari skor tersebut dicari prosentase motivasi siswa dengan menggunakan perhitungan sebagaiberikut: Prosentase motivasi = ℎ ℎ 100% Seluruh prosentase skor masing-masing siswa dikategorikan dengan acuan sebagai berikut: Tabel 2.Kriteriamotivasisiswa Skor (%) 0 - 20 21 – 40 41 – 60 61 – 80 81 - 100 Kategori Sangat Rendah Rendah Sedang Tinggi Sangat tinggi Kemudian untuk mengetahui prosentase jumlah siswa dengan motivasi minimal tinggi digunakan perhitungan sebagai berikut: = ℎ ℎ 100 %

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 Setelah data motivasi siswa diperoleh, peneliti dapat menyimpulkan berdasarkan target yang diinginkan. Dalam peelitian ini, peningkatan motivasi belajar siswa di kelas selama mengikuti pembelajaran biologi pertumbuhan dan perkembangan dengan menggunakan media audio-visual video lebih atau sama dengan 61% termasuk dalam kategori tinggi. 2. Hasil Belajar Data hasil belajar dalam penelitian ini mencakup 2 ranah, yaitu ranah kognitif dan afektif. Setiap ranah memiliki penilaian yang berbeda. Untuk mengetahui tingkat hasil belajar siswa pada ranah kognitif peneiti berpedoman pada hasil tes tertulis dalam bentuk pilihan ganda dan uraian, sedangkan untuk mengetahui tingkat hasil belajar ranah afektif peneliti berpedoman pada lembar observasi. Perhitungan hasil belajar pada setiap ranah adalah sebagai berikut: i. Ranah Kognitif Pengukuran hasil belajar siswa pada ranah kognitif menggunakan tes tertulis. Adapun teknik penskoran adalah sebagai berikut: a) Ketuntasan individu Setiap siswa dalam proses belajar mengajar dikatakan tuntas apabila memperoleh nilai ≥ 75 (KKM). Tes kognitif dilaksanakan setiap akhir siklus yang ditujukan untuk mengetahui hasil belajar siswa. Adapun untuk mengetahui ketuntasan individual maka dapat menggunakan rumus sebagai berikut :

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI = ∑ ∑ 37 100% Tabel 3. Kriteria Skor Ketuntasan Individu Nilai Individu Keterangan ≤ 74 dari KKM Tidak Tuntas ≥ 75 dari KKM Tuntas Untuk mengetahui skor rata-rata kelas menggunakan rumus sebagai berikut: − = ∑ ∑ ℎ ℎ b) Ketuntasan klasikal Ketuntasan klasikal dikatakan telah dicapai apabila siswa memenuhi KKM dengan target pencapaian ideal ≥ 75 % dari jumlah siswa dalam kelas. Untuk mengetahui ketuntasan secara klasikal menggunakan rumus sebagai berikut: KK  n1 x100% n Keterangan : KK = Ketuntasan Klasikal n1 = Jumlah siswa yang memperoleh nilai ≥ 75 n = Jumlah siswa yang ikut tes (banyaknya siswa)

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ii. 38 Ranah Afektif Pengukuran hasil belajar siswa pada ranah afektif menggunakan lembar observasi. Penilaian hasil belajar ranah afektif dapat dilihat dari skor pada lembar observasi aspek afektif yang diperoleh. Persentase perolehan skor pada lembar observasi aspek afektif dikualifikasi untuk menentukan seberapa besar partisipasi dan tanggapan siswa dalam mengikuti proses pembelajaran menggunakan media audio visual. Data rata-rata persentase ranah afektif siswa diperoleh dari tiap pertemuan pembelajaran setiap siklus, ranah afektif siswa dianalisis dengan menggunakan deskriptif kuantitatif, yaitu dengan mencari prosentasi tertinggi pada tiap kategori kemudian diambil rata-rata keseluruhan kategori seluruh siswa berdasarkan pengamatan dari beberapa observer/pengamat dengan kriteria sebagai berikut: = 100% Keterangan : p = presentase skor hasil observasi kelompok siswa q = jumlah keseluruhan skor yang diperoleh kelompok r = skor maksimal (total skor) Adapunkriteria prosentaseskor hasil belajar ranah afektif siswa adalah sebagai berikut : Tabel 4.Kriterialembar observasi ranah afektifsiswa Skor (%) Kategori

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 0 – 20 Sangat Rendah 21 – 40 Rendah 41 – 60 Sedang 61 – 80 Tinggi 81 – 100 Sangat tinggi Setelah data observasi ranah afektif siswa secara kelompok diperoleh, kemudian menentukan prosentase jumlah kelompok siswa dengan hasil belajar ranah afektif minimal tinggi digunakan perhitungan sebagai berikut; = ℎ 100 % ℎ Sehingga peneliti dapat menentukan kesimpulan berdasarkan target yang ingin dicapai dalam penelitian ini. Peningkatan hasil belajar siswa ranah afektif selama mengikuti proses pembelajaran lebih atau sama dengan 61% termasuk dalam kategori tinggi. G. Indikator Keberhasilan Indikator keberhasilan dalam penelitian ini meliputi peningkatan motivasi dan hasil belajar aspek kognitifdan afektif. Tabel. 5. Indikator Keberhasilan Penelitian Variabel Instrumen Motivasi belajar siswa Belum pernah Kuisioner diteliti motivasi sebelum tindakan dan sesudah tindakan Evaluasi 1. 27,3 % siswa akhir siklus di dalam kelas I dan akhir memenuhi siklus II kriteria ketuntasan minimal (KKM) Hasil belajar siswa aspek kognitif Data awal Indikator ketercapaian Peningkatan motivasi belajar siswa di kelas selama mengikuti pembelajaran ≥ 61% termasuk dalam kategori tinggi. Ketuntasan klasikal siswa di dalam kelas ≥ 75% termasuk tuntas.

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Hasil belajar siswa aspek afektif Lembar observasi aspek afektif 2. Nilai rata-rata siswa tahun ajaran 20122013 materi pertumbuhan dan perkembangan adalah 53,27 Belum pernah diukur 40 Peningkatan hasil belajar ranah kognitif untuk materi pertumbuhan dan perkembangan ≥ 75 termasuk tuntas. Prosentase hasil belajar aspek afektif siswa selama mengikuti proses pembelajaran ≥ 61% masuk dalam kategori tinggi. H. Jadwal Penelitian Penelitian dilaksanakan padaOktober 2013, bertepatan materi sistem pencernaan akan disampaikan. i. Personalia Drs. Y. Yulianta : Sebagai Pengajar /Guru Biologi Kelas VIII C SMP Vina Fitriana Pangudi Luhur 1 Yogyakarta : Observer I / Peneliti (Mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta) Ovi Eka Ferdiana Dewi : Observer II / (Mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta)

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Pelaksanaan dan Hasil Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di kelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada bulan Oktober 2013. Adapun tujuan dari penelitian ini yaitu untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar ranah kognitif dan afektif siswa kelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada materi pertumbuhan dan perkembangan. Objek penelitian ini adalah siswa kelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta yang terdiri dari 44 siswa, namun pada saat pengumpulan data, ada beberapa siswa yang datanya tidak lengkap sehingga hanya diperoleh siswa dengan data yang lengkap sebanyak 35 siswa. Pelaksanaan penelitian ini terdiri dari 2 siklus, masing-masing siklus terdiri dari 2 kali pertemuan. Berikut uraian mengenai proses pelaksanaan dan hasil yang diperoleh selama proses pelaksanaan penelitian. 1. Siklus I a. Perencanaan Tindakan Awal (Planning) Pada tahap ini, peneliti menyiapkan semua instrumen yang dibutuhkan dalam pelaksanaan penelitian siklus I, seperti kuisioner motivasi awal, lembar observasi, LKS, serta soal post test, maupun video dan speaker yang digunakan dalam proses pembelajaran. b. Pelaksanaan Tindakan (Acting)

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 Pertemuan pertama pada siklus I dimulai pada tanggal 4 Oktober 2013, pukul 08.35 – 09.15, istirahat kemudian dilanjutkan lagi pada pukul 09.30 – 10.10. Sebelum melaksanakan proses pembelajaran, peneliti membagi kuisioner motivasi awal dan meminta siswa menjawab dengan teliti dan cermat. Setelah siswa mengumpulkan kuisioner, peneliti yang bertindak sebagai guru melaksanakan tindakan penelitian sesuai pada RPP yang telah dibuat sebelumnya. Pembelajaran diawali dengan apersepsi kemudian dilanjutkan dengan tahap eksplorasi. Pada tahap ini guru membagi siswa dalam beberapa kelomppok kemudian menayangkan video dan meminta siswa memperhatikan. Lalu dilanjutkan dengan diskusi siswa dalam masing-masing kelompok untuk mengisi LKS. Pada saat siswa berdiskusi, guru mengamati sikap siswa didampingi oleh observer yang mengamati dan mengisi lembar observasi. Gb. 2. Siswa mengamati video dan siswa berdiskusi siklus I Diakhir pelajaran, guru meluruskan penjelasan siswa dan menjelaskan sedikit materi yang belum tersampaikan dan memberi kesempatan pada siswa untuk bertanya. Selanjutnya guru menutup pelajaran dan menginformasikan mengenai apa yang akan dipelajari pada pertemuan berikutnya.

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 c. Observasi (Observation) 1) Motivasi Belajar Siswa Observasi motivasi belajar siswa dilakukan oleh peneliti dengan menghitung skor rata-rata yang diperoleh siswa setelah mengisi kuisioner motivasi awal. Hasil kuisioner motivasi awal dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 6. Hasil Motivasi Belajar Awal Kategori Prosentase Sangat rendah Rendah Sedang Tinggi 70,96% Sangat tinggi 28,12% Jumlah Siswa 22 9 Berdasarkan data di atas, diperoleh 22 siswa memiliki kategori tinggi dengan prosesntase 70,96%, kemudian 9 siswa memiliki kategori sangat tinggi dengan prosentase 28,12%. 2) Hasil Belajar Kognitif Setelah menyelesaikan tindakan sebanyak dua kali pertemuan, peneliti melakukan post test siklus I untuk mengetahui hasil belajar siswa ranah kognitif. Post test siklus I dilaksanakan pada hari selasa, 8 Oktober 2013, pukul 12.00 – 12.40. berikut tabel hasil belajar siswa ranah kognitif: Tabel 7. Hasil Post Test Siklus I Aspek Pencapaian Hasil Belajar Jumlah Siswa Tuntas 22 Jumlah Siswa Tidak Tuntas 9 Nilai Rata-Rata 76,12 Persentase Ketuntasan Klasikal 70,96%

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 Dari tabel di atas diperoleh data siswa yang mencapai nilai tuntas sebanyak 22 siswa dan 9 siswa tidak tuntas. Nilai ratarata hasil belajar siswa yaitu 76,12 dengan prosentase ketuntasan klasikal sebesar 70,96%. 3) Hasil Belajar Afektif Observasi hasil belajar ranah afektif siswa dilakukan oleh observer dan peneliti pada saat siswa mulai dibagikan kelompok hingga proses diskusi kelompok berlangsung sampai selesainya persentasi kelompok. Adapun hasil pengamatan beberapa kelompok sebagai berikut : Tabel 8. Hasil Afektif Siswa Siklus I Kategori Aktivitas Jumlah Siswa Siswa Sangat Rendah Rendah Sedang 8 Tinggi 17 Sangat Tinggi 6 Prosentase 25,80% 54,83% 19,35% Berdasarkan hasil observasi seperti pada tabel di atas, sebanyak 8 siswa termasuk dalam kategori sedang dengan prosentase 25,80%, kemudian 17 siswa termasuk dalam kategori tinggi dengan prosentase 54,83% dan 6 siswa termasuk ke dalam kategori sangat tinggi dengan prosentase 19,35%. d. Refleksi (Reflection) Refleksi tindakan dilakukan untuk mendiskusikan hasil observasi dan evaluasi siklus I. Berdasarkan observasi dan evaluasi diperoleh

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 prosentasi motivasi awal siswa dengan kategori minimal tinggi sebesar 100%.Hasil tersebut menunjukan bahwa siswa kelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta sudah memiliki motivasi pada materi Biologi Pertumbuhan dan Perkembangan. Untuk prosentase hasil belajar ranah kognitif diperoleh prosentase ketuntasan klasikal sebesar 70,96% dengan nilai rara-rata 76,12. Hal ini belum memenuhi target yaitu 75% tuntas. Hasil belajar ranah afektif diperoleh 23 siswa dengan prosentase kategori minimal tinggi sebesar 74,18% dan 8 siswa termasuk kategori sedang sebesar 25,80%. Prosentase tersebut sudah memenuhi target penelitan. Dalam proses tindakan siklus I terdapat kendala yaitu suara speaker yang tidak terdengar keras serta waktu untuk mengajarkan materi secara lengkap masih dirasa kurang. 2. Siklus II a. Perencanaan Tindakan Awal (Planning) Pada umumnya tahap perencanaan pada siklus II hampir sama seperti pada tahap perencanaan siklus I, yang membedakan hanyalah perubahan jumlah anggota kelompok dan anggota kelompok dibagi secara acak oleh peneliti. Hal ini dilakukan agar siswa dapat bekerja secara kooperatif dengan teman lainnya selain teman yang akrab, selain itu siswa juga dilatih untuk bekerja pada suasana yang baru. Pada siklus II peneliti membangi siswa ke dalam 15 kelompok, dimana masingmasing kelompok terdiri dari 3 dan 1 kelompok terdiri dari 2 siswa.

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 b. Pelaksanaan Tindakan (Acting) Pada pelaksanaan tindakan siklus II peneliti bertindak sebagai guru didampingi oleh observer yang mengamati selama kegiatan pembelajaran berlangsung. Tahap awal peneliti mempersiapkan instrumen pembelajaran maupun instrumen pengambilan data yang akan digunakan selama tindakan. Peneliti menyapa siswa dan mengecek siapa yang tidak hadir, kemudian meminta tolong pada siswa untuk membantu membuka gulungan giant screen dan menyalakan fewer sembari peneliti mengatur speaker.Peneliti mengecek kesiapan siswa kemudian memulai pelajaran dengan apersepsi lalu dilanjutkan dengan membagi siswa dalam kelompok. Pada tahap inti, setiap kelompok diminta mengambil LKS kemudian memperhatikan Selanjutnya siswa video berdiskusi yang ditayangkan oleh guru. untuk menjawab LKS dan mempersentasikan hasil diskusi. Gb 3. Siswa Mempersentasikan Hasil Diskusi Pada tahap akhir pelajaran, guru mengajak siswa merangkum dan memberikan kesempatan bagi siswa untuk bertanya kemudian menutup

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 pelajaran dengan menyampaikan apa yang akan dilakukan pada pertemuan berikutnya dan memberi salam. c. Observasi (Observation) 1) Motivasi Belajar Siswa Kuisioner motivasi belajar akhir siswa diberikan pada akhir siklus II. Berdasarkan data yang diperoleh dari 33 siswa dengan data lengkap, diperoleh hasil motivasi sebagai berikut: Tabel 9. Hasil Motivasi Belajar Akhir Kategori Prosentase Sangat rendah Rendah Sedang 3,23% Tinggi 64,52% Sangat tinggi 32,25% Jumlah Siswa 1 20 10 Dari data diatas sebanyak 30 siswa memiliki kategori motivasi tinggi ke atas dengan jumlah prosentase yaitu 96,77% kemudian 1 siswa memiliki kategori motivasi sedang dengan prosentase 3,23%. 2) Hasil Belajar Kognitif Data hasil belajar ranah kognitif siklus II menunjukan 13 siswa mencapai nilai tuntas dan 18 siswa dengan nilai tidak tuntas. Nilai rata-ratanya adalah 67,25 dengan prosentase ketuntsan klasikal sebesar 41,93%. Prosentase tersebut lebih kecil dibanding prosentase pada siklus I. Tabel 10. Hasil Post Test Siklus II Aspek Pencapaian Hasil Belajar Jumlah Siswa Tuntas 13 Jumlah Siswa Tidak Tuntas 18 Nilai Rata-Rata 67,25 Persentase Ketuntasan Klasikal 41,93%

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 3) Hasil Belajar Afektif Observasi terhadap hasil belajar ranah afektif dilakukan oleh observer dan peneliti pada setiap pertemuan. Berikut tabel hasil observasi pada siklus II: Tabel 11. Hasil Afektif Siswa Siklus II Kategori Aktivitas Jumlah Siswa Siswa Sangat Rendah Rendah Sedang 9 Tinggi 16 Sangat Tinggi 6 Prosentase 29,03% 51,61% 19,35% Tabel diatas menunjukan sebanyak 9 siswa termasuk dalam kategori sedang dengan prosentase 29,03%, kemudian 16 siswa termasuk dalam kategori tinggi dengan prosentase afektif 51,61% dan 6 orang siswa termasuk dalam kategori sangat tinggi dengan prosentase 19,35%. d. Refleksi (Reflection) Berdasarkan refleksi yang dilakukan pada siklus I, pelaksanaan tindakan pada siklus II ternyata belum mengalami perbaikan. Pada siklus II terjadi kendala pada viewer dimana sebelum pertemuan II pada siklus II, sekolah telah mengganti viewer di setiap kelas. Pada saat menggunakannya di pertengahan tindakan, viewer berubah warna menjadi kebiruan dan mengganggu siswa untuk fokus pada video yang ditayangkan. Selain itu, peneliti juga sudah mengganti speaker untuk tindakan siklus II dengan speaker yang dirasa mampu menghasilkan

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 suara lebih keras dari sebelumnya, namun ternyata suara speaker belum mampu menghasilkan suara video secara keseluruhan yang jelas didengar oleh siswa walaupun suara speaker sudah lebih baik dibandingkan dengan yang digunakan pada siklus I. Guru juga kurang memberi penghargaan pada siswa seperti mengumumkan kelompok terbaik, nilai tertinggi dan atau memberi reward. Guru hanya sebatas memberikan apersepsi di awal pertemuan dan memuji siswa yang berani menjawab. Hanya sebagian siswa yang berani menjawab. Sebelum diadakan postest siklus II sebagian siswa mengeluh dan meminta peneliti menunda post test dikarenakan siswa belum belajar untuk ulangan biologi. Siswa sibuk belajar untuk ulangan matematika yang diadakan pada hari yang sama dengan saat pelaksanaan post test biologi. Namun satu dua orang siswa yang duduk di depan meminta tetap dilaksanakan post test sehingga peneliti tetap memilih mengadakan post test pada hari tersebut selain itu karena sebelumnya sudah diumumkan kepada siswa. B. Analisa Data Analisis data yang digunakan peneliti dalam penelitian ini adalah analisis komparatif, yaitu membandingkan motivasi awal dengan motivasi akhir siswa serta membandingkan hasil belajar siswa pada siklus I dan siklus II. 1. Motivasi Siswa Prosentase motivasi belajar siswa untuk kategori minimal tinggi dari siklus I hingga siklus II terlihat mengalami penurunan dimana pada siklus I prosentasenya sebesar 100%, namun pada siklus II hanya 96,77%.

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50 Berikut adalah tabel hasil analisis data motivasi siswa pada setiap siklusnya: Tabel 12. Analisis Kuisioner Motivasi Belajar Siswa Kategori Siklus I Sangat rendah Rendah Sedang Tinggi 70,96% Sangat tinggi 28,12% Siklus II 3,23% 64,52% 32,25% 2. Hasil Belajar Siswa Hasil belajar yang diukur pada penelitian ini adalahhasil belajar pada ranah kognitif dan afektif terhadap materi pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup. a. Aspek Kognitif Data hasil belajar kognitif diambil pada setiap akhir siklus dalam bentuk postes. Berikut rincian hasil post test pada setiap siklus: Tabel 13. Analisis Hasil Belajar Kognitif Siswa Komponen Siklus I Nilai Rata-Rata 76,12 Persentase Ketuntasan Klasikal 70,96% Siklus II 67,25 41,93% Dari data diatas terlihat prosentase belajar kognitif siswa mengalami penurunan yaitu pada siklus I adalah 70,96% menjadi 41,93% pada siklus II. Sebelum dibagikan soal post test siklus II, siswa mengeluh dan meminta guru untuk menunda diadakannya post test dengan alasan siswa belum belajar karena sebelumnya telah belajar untuk ujian matematika yang dilaksanakan sebelum jam biologi. Namun sebagian siswa yang duduk di depan meminta guru tetap melaksanakan post test sehingga post test siklus II tetap dilaksanakan sesuai waktu yang dijanjikan sebelumnya.

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 b. Aspek Afektif Data hasil belajar ranah afektif siswa diambil pada setiap pertemuan yaitu sebanyak 4 kali, namun peneliti mencantumkan data hasil bservasi 1 pada setiap siklusnya. Berikut rincian hasil belajar ranah afektif siklus I dan II. Tabel 14. Analisis Hasil Belajar Afektif Siswa Kategori Sangat rendah Rendah Sedang Tinggi Sangat tinggi Siklus I 25,80% 54,83% 19,35% Siklus II 29,03% 51,61% 19,35% Hasil belajar ranah afektif untuk kategori minimal tinggi pada siklus I adalah sebesar 74,18% dan pada siklus II diperoleh sebesar 70,96%. Angka tersebut menunjukan penurunan hasil belajar pada siklus II. C. Pembahasan 1. Motivasi belajar Motivasi belajar siswa diukur dengan menggunakan kuisioner. Motivasi siswa terhadap materi biologi Pertumbuhan dan Perkembangan Makhluk Hidup belum mengalami peningkatan. Terlihat dari prosentase motivasi belajar siswa minimal tinggi pada siklus I sebesar 100% kemudian pada siklus II menjadi 96,77%.

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Namun angka tersebut masih diatas target ketercapaian pada indikator keberhasilan yaitu ≥ 61%. 80 60 sedang 40 Tinggi 20 Sangat t inggi 0 M ot ivasi Awal M ot ivasi Akhir Gambar 4. Diagram Motivasi Belajar Siswa Penggunaan media audio visual ditujukan untuk meningkatkan motivasi belajar siswa secara ekstrinsik. Penggunaan media audio visual memberi dorongan dan motivasi serta membangkitkan keinginan untuk mengetahui dan menyelidiki, yang akhirnya menjurus kepada pengertian yang lebih baik (Uno, 1981:16-18). Namun kenyataan yang terjadi di lapangan adalah berbanding terbalik. Pada awal proses pembelajaran terlihat jelas siswa memiliki motivasi belajar tinggi hingga 100%, namun pada akhir pembelajaran siklus II siswa diminta mengisi kuisioner motivasi, hasil yang diperoleh menurun yaitu 96,77%. Penurunan motivasi tersebut dikarenakan peneliti kurang bisa menanggulangi kendala yang terjadi dalam menggunakan media audio visual pada saat proses pembelajaaran sehingga tujuan dari penggunaan media audio visual itu sendiri tidak tercapai secara optimal. Diawal pembelajaran siswa bersemangat diajak belajar dengan cara yang baru, namun setelah pembelajaran menggunakan media audio visual belangsung, suara speaker yang kurang jelas dan warna viewer yang tiba-tiba berubah membuat siswa

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 terganggu dan tidak dapat memperhatikan dengan jelas apa yang disampaikan dalam video yang mereka tonton. 2. Aspek kognitif Hasil belajar aspek kognitif berbanding lurus dengan hasil motivasi belajar siswa yaitu mengalami penurunan dari siklus I ke siklus II yaitu dengan prosentase ketuntasan klasikal 70,96% pada siklus I menjadi 41,93% pada siklus II. Data tersebut tidak memenuhi target yang ditetapkan pada indikator keberhasilan yaitu siswa mencapai nilai diatas KKM sebesar ≥ 75%. % ketuntasan klasikal 80.00% 60.00% 40.00% % ket unt asan klasikal 20.00% 0.00% Siklus I Siklus II Gambar 5. Diagram Hasil Belajar Kognitif Nilai rata-rata siswa juga mengalami penurunan dari 76,12 pada siklus I menjadi 67,25 pada siklus II. Untuk hasil belajar ranah kognitif, target yang diharapkan tidak tercapai yaitu nilai rata-rata diatas 75. Nilai Rata-Rata 80 75 70 65 60 Nilai Rat a-Rat a Siklus I Siklus II

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 Gambar 6. Diagram Nilai Rata-rata Hasil Belajar Kognitif Hasil belajar kognitif yang menurun tersebut berkaitan erat dengan motivasi belajar siswa dimana penurunan hasil belajar ini diikuti dengan penurunan motivasi belajar siswa. Selama pelaksanaan post test siklus I, persentasi kelompok dan ketika siswa menjawab pertanyaan guru memang kurang memberi penghargaan pada siswa seperti mengumumkan kelompok terbaik, nilai tertinggi atau memberikan reward. Kekurangan tersebut diperkirakan memicu penurunan motivasi siswa yang diikuti dengan penurunan hasil belajar ranah kognitif. Siswa merasa kurang tertantang untuk mendapatkan nilai yang tinggi terlihat dari sikap siswa yang mengesampingkan belajar untuk ulangan biologi dan memilih belajar untuk ulangan matematika. 3. Aspek Afektif Hasil belajar ranah afektif juga mengalami penurunan pada siklus II dimana prosentase kategori minimal tinggi pada siklus I sebesar 74,18% kemudian pada siklus II diperoleh sebesar 70,96%. Prosentase tersebut masih memenuhi target yang ditetapkan yaitu 61%. 60 50 40 Sedang 30 20 Tinggi 10 Sangat Tinggi 0 Siklus I Siklus II Gambar 7. Diagram Hasil Belajar Afektif

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 Penurunan hasil belajar aspek afektif tersebut juga berkaitan dengan motivasi belajar siswa yang menurun diatas. Sesuai pendapat Prayitno (1989 :11) bahwa di dalam proses belajar, siswa yang termotivasi secara intrinsik dapat dilihat dari kegiatannya yang tekun dalam mengerjakan tugas-tugas belajar karena merasa butuh dan ingin mencapai tujuan belajar yang sebenarnya. Siswa yang termotivasi secara intrinsik aktifitasnya akan lebih baik dibandingkan dengan siswa yang termotivasi secara ekstrinsik. Seperi yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa siswamengesampingkan belajar untuk ulangan biologi dan memilih belajar untuk ulangan matematika. Sikap tersebut menunjukan aktifitas siswa yang tidak positif yang kaitannya dengan motivasi intrinsik. Selain itu sikap siswa juga terlihat dari cara mengisi soal post test yang tidak lengkap dan terkesan malas-malasan. Motivasi dan hasil belajar sangat berkaitan erat dengan penggunaan media pembelajaran audio visual oleh peneliti dalam melaksanakan tindakan penelitian kelas di SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta di kelas VIII C. Hasil motivasi dan hasil belajar yang menurun tersebut tidak sepenuhnya disebabkan oleh penggunaan media pembelajaran namun peneliti sebagai guru yang melaksanakan dan menggunakan media tersebut masih kurang terampil dalam menanggulangi kemungkinan yang terjadi saat penggunaan media seperti speaker yang kurang keras, viewer yang dapat berubah warna pada pertengahan proses pembelajaran serta penggunaan media audio visual

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 yang kurang dibarengi dengan kegiatan penghargaan untuk membantu meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa. Tingkat kesulitan materi pelajaran juga dirasa berpengaruh terhadap penurunan motivasi dan hasil belajar siswa dalam penelitian ini dimana pada siklus I, materi pokok masih sederhana meliputi pengertian pertumbuhan dan perkembangan, faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan serta pertumbuhan primer dan sekunder. Berbeda dengan materi pokok pada siklus II yang cukup komplek meliputi proses pertumbuhan dan perkembangan embrio hingga dewasa, serta perbedaan proses metamorfosis dan metagenesis. Hal ini sesuai dengan pendapat Azwar (2004) di dalam jurnalArini (2009) yang menyebutkan secara umum, ada dua faktor yang mempengaruhi prestasi akademik seseorang, yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal meliputi antara lain faktor fisik dan faktor psikologis. Faktor fisik berhubungan dengan kondisi fisik umum seperti penglihatan dan pendengaran. Faktor psikologis menyangkut faktor-faktor non fisik, seperti minat, motivasi, bakat, intelegensi, sikap dan kesehatan mental. Faktor eksternal meliputi faktor fisik dan faktor sosial. Faktor fisik menyangkut kondisi tempat belajar, sarana dan perlengkapan belajar, materi pelajaran dan kondisi lingkungan belajar. Faktor sosial menyangkut dukungan sosial dan pengaruh budaya (Arini, 2009:12).

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan penelitian yang dilaksanakan di kelas VIII C SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta, dapat ditarik kesimpulan bahwa penggunaan media audio visual belum dapat mempertahankan motivasi dan hasil belajar siswa pada materi pertumbuhan dan perkembagan makhluk hidup. Hal tersebut terlihat dari prosentase motivasi siswa yang menurun dari 100% pada siklus I menjadi 96,77% pada siklus II, walaupunpersentase tersebut masih memenuhi target ketercapaian yang telah ditentukan. Hasil belajar ranah kognitif menunjukkan adanya penurunan yaitu dalam pencapaian KKM pada siklus I sebesar 70,96% menurun pada siklus II menjadi 41,93%. Begitu pula dengan nilai rata-rata siswa yang pada siklus I dengan nilai 76,12 kemudian 67,25 pada siklus II. Pencapaian hasil belajar belum memenuhi target dimana KKM ≥ 75% dan nilai rata-rata ≥ 75. Hasil belajar ranah afektif juga mengalami penurunan dimana pada siklus I sebesar 74,18% menjadi 70,96%. Namun prosentase tersebut masih memenuhi target ketercapaian yang ditentukan. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa penggunaan media audio visual belum dapat mempertahankanmotivasi dan meningkatkan hasil

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58 belajar siswa kelas VIII SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada materi pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup. B. Keterbatasan Penelitian 1. Sekolah tidak menyediakan speaker sehingga peneliti mencari sendiri pengeras suara yang sesuai dengan kondisi kelas. 2. Viewer/LCD baru yang warnanya sering berubah warna ketika digunakan sehingga mengganggu siswa ketika mengamati video. C. Saran Adapun saran bagi SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta dan bagi peneliti yang akan melakukan penelitian adalah sebagai berikut: 1. Bagi SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta, pihak sekolah dapat menambah sarana dan prasarana sekolah dan melengkapi perangkat media pembelajaran seperti alat pengeras suara (speaker) untuk menunjang proses pembelajaran dengan menggunakan media audio. 2. Bagi guru, sebelum menggunakan media audio visual sebaiknya mengecek terlebih dahulu perangkat keras yang akan digunakan demi kelancaran proses pembelajaran. Penggunaan media pembelajaran audio visual dapat digunakan dengan dibarengi penghargaan atau reward guna memaksimalkan motivasi dan hasil belajar siswa pada materi biologi. 3. Bagi peneliti, agar menjadi bahan pelajaran dan motivasi untuk melakukan penelitian lebih lanjut, dan hasil penelitian yang diinginkan dapat tercapai lebih menyeluruh dengan jangkauan penguasaan materi yang lebih luas.

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 59 DAFTAR PUSTAKA Anitah, Sri, 2009,Media Pembelajaran,Surakarta : LPP UNS dan UNS Press. Arini, N.K.S, 2009, Pengaruh Tingkat Intelegensi dan Motivasi Belajar terhadap Prestasi Akademik Siswa Kelas II SMA Negeri 99 Jakarta, http://gunadarma.org/library/articles/graduate/psychology/2009/Artikel_1 0504121.pdf Arsyad, Azhar, 2011, Media Pembelajaran, Jakarta : Rajawali Pers. Azwar, S, (2004), Pengantar psikologi intelegensi, Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Daryanto & Raharjo Muljo, 2012, Model Pembelajaran Inovatif, Yogyakarta : Penerbit Gava Media. Daryanto, 2011, Penelitian Tindakan Kelas dan Penelitian Tindakan Sekolah Beserta Contoh-contohnya, Yogyakarta : Gava Media Gintings, Abdorrakhman, 2010, Esensi Praktis Belajar dan Pembelajaran, Bandung: Humaniora. Hamalik, Oemar, 1986, Media Penelitian, Bandung : Penerbit Alumni. Hamzah, Suleman. 1981. Media Audio Visual untuk Pengajaran, Penerangan danPenyuluhan. Jakarta : Gramedia. Hopkins, D, 2008, A Teacher’s Guide to Classroom Research 4th ed, London : Open University Press. Mardapi, Djemari, 2008, Teknik Penyususnan Instrumen Tes dan Nontes. Jogjakarta : Mitra Cendika. Muslich, Masnur, 2010, Melaksanakan PTK Penelitian Tindakan Kelas Itu Mudah Classroom Action Research, Jakarta : Bumi Aksara. Nurhayati, Nunung, 2009, Pelajaran IPA Biologi Bilingual untuk SMP/MTs Kelas VIII, Bandung : Yrama Widya. Pangeran, 2013, Meningkatkan Motivasi dan Hasil Belajar tentang Sistem Pencernaan dengan Menggunakan Media Animasi pada Siswa Kelas XI IPA SMA N 9 Sendawar Kutai Barat, Yogyakarta : Skripsi Universitas Sanata Dharma.

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 Prayitno, Elida, 1989, Motivasi dalam Belajar : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Dirjen Pendidikan Tinggi Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan. Rinanto, Andre, 1982. Peranan Media Pendidikan.Yogyakarta : Kanisius. Audio Visual dalam Sestyaningrum, L, 2009, Penggunaan Media Internet Guna Meningkatkan Motivasi, Partisipasi, dan Prestasi Belajar Siswa Mata Pelajaran Ekonomi untuk Mendukung Pelaksanaan KTSP di SMA N 6 Yogyakarta 2008/2009, Yogyakarta : Skripsi Universitas Sanata Dharma. Slameto, 2010, Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya, Jakarta : Rineka Cipta. Suparno, Paul, 2007, Metode Penelitian Pendidikan Fisika, Yogyakarta : Universitas Sanata Dharma. Suprijono, Agus, 2009, Cooverative Learning Teori dan Aplikasi PAIKEM, Yogyakarta : Pustaka Pelajar. Suyadi, 2012, Buku Panduan Guru Profesional Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dan Penelitian Tindakan Sekolah (PTS), Yogyakarta : Penerbit Andi. Suyono & Hariyanto, 2011, Belajar dan Pembelajaran Teori dan Konsep Dasar, Bandung : Remaja Rosdakarya. Syaiful B.D. & Aswan Z, 2010, Strategi Belajar Mengajar, Jakarta : Rineka Cipta. Uno, Hamzah, 2006, Teori Motivasi dan Pengukurannya, Jakarta : Bumi Aksara. Wayan S.I, 2007, Model-model Pembelajaran Inovatif, Pendidikan Fisika FPMIPA Universitas Pendidikan Ganesa.

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI SILABUS PEMBELAJARAN Sekolah : SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta Kelas : VIII Mata Pelajaran : IPA Semester : 1 (satu) Standar Kompetensi : 1. Memahami berbagai sistem dalam kehidupan manusia Materi Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Kompetensi Pokok/ Dasar Pembelajaran Kognitif Afektif 1.1 Menganalisis Pertumbuhan o Melakukan Studi pustaka dan pentingnya untuk pertumbuhan Perkembangan mendapatkan dan informasi perkembangan tentang konsep pada makhluk pertumbuhan hidup dan perkembangan Menyebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup Siswa mampu melakukan diskusi dengan serius dan teliti dalam mengerjakan LKS. o Mencari informasi melalui narasumber (ahli tumbuhan, ahli peternakan, Alokasi Menyimpulkan perbedaan pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup Psikomotor Waktu 4 x 40 Menunjukkan dan memberi keterangan pada gambar atau alat peraga perbedaan pertumbuhan dan perkembangan pada manusia. Sumber Belajar Buku siswa, carta metamorfosis dan metagenesis, video pertumbuhan dan perkembangan Mampu melakukan role 1

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI petani, peternak) tentang faktorfaktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup Membandingkan metamorfosis dan metagenesis Siswa percaya diri dalam mempersentasika n hasil diskusi kelompok. play bersama kelompok mengenai proses metamorfosis dan metagenesis. o Mengamati melalui gambar/video proses metamorfosis dan perkembangan embrio pada ikan.  Karaktersiswa yang diharapkan : Disiplin ( Discipline ) Rasa hormat dan perhatian ( respect) Tekun ( diligence ) Tanggungjawab ( responsibility) Ketelitian ( carefulness) 2

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) SIKLUS I Nama Sekolah : SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta Mata Pelajaran : IPA Biologi Kelas/Semester : VIII/I Pertemuan : 1 dan 2 Alokasi Waktu : 4 x 40 menit A. Standar Kompetensi Memahamiberbagai sistem dalam kehidupan manusia B. Kompetensi Dasar 1. Menganalisis pentingnya pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup C. Indikator : Kognitif 1. Produk a. Menyebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup b. Menyimpulkan perbedaan pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup 2. Proses a. Mengamati perbedaan pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup b. Mengidentifikasi proses pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup c. Mengidentifikasi fungsi pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup Psikomotor Menunjukkan dan memberi lebel keterangan pada gambar yang di cantumkan pada lembar LKS siswa. 3

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Afektif 1. Karakter a. Melakukan diskusi dengan serius dan teliti dalam mengerjakan LKS. b. Disiplin dalam pengumpulan LKS, hasil pengamatan. c. Percaya diri dalam mempresentasikan hasil diskusi kelompok 2. Sosial a. Sopan dalam menyanggah pendapat teman saat diskusi. b. Memiliki toleransi yang tinggi terhadap pendapat teman. c. Bekerjasama dengan baik saat melakukan kerja kelompok. D. Tujuan Pembelajaran : Kognitif 1. Produk a. Secara mandiri siswa mampu menunjukkan perbedaan pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup b. Secara mandiri siswa mampu menjelaskan perbedaan pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup c. Melalui diskusi kelompok siswa mampu menjelaskan fungsi pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup 2. Proses a. Melalui kerja kelompok siswa dapat mengamati perbedaan pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup b. Dengan bantuan video, siswa dapat mengidentifikasi proses pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup c. Melalui kerja kelompok siswa dapat mengidentifikasi fungsi pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup. Psikomotor Menunjukkan dan memberi lebel keterangan pada gambar yang di cantumkan pada lembar LKS siswa. 4

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Afektif 1. Karakter a. Siswa mampu melakukan diskusi dengan serius dan teliti dalam mengerjakan LKS. b. Siswa disiplin dalam pengumpulan LKS, hasil pengamatan. d. Siswa percaya diri dalam mempresentasikan hasil diskusi kelompok 2. Sosial a. Siswa sopan dalam menyanggah pendapat teman saat diskusi. b. Siswa mampu memiliki toleransi yang tinggi terhadap pendapat teman. c. Siswa mampu bekerjasama dengan baik saat melakukan kerja kelompok. E. Materi Pembelajaran 1. Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup 2. Pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup Materi selengkapnya terlampir. F. Model / Metode Pembelajaran Model pembelajaran : Kooperatif Metode pembelajaran : Diskusi, tanya jawab, dan ceramah. G. Langkah-langkah Pembelajaran Pertemuan ke 1 (2x40 menit) Kegiatan Aktivitas Pembelajaran Guru Siswa Alokasi Waktu Kegiatan Awal (10 menit) Pembukaan - Memberi salam, - Menjawab salam, - Mengecek absensi, - Siswa, mengeluarkan - Mengecek kesiapan siswa buku. 5 menit - Menyiapkan media, alat dan bahan pembelajaran. Apersepsi - Guru menampilkan - Berpikir dan menjawab 2 menit 5

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI beberapa gambar pertanyaan dari guru. mengenai pertumbuhan dan perkembangan kemudian menanyakan kepada siswa, “gambar mana yang menunjukan pertumbuhan dan gambar mana yang menunjukan perkembangan?” Motivasi - Memuji siswa yang - Menanggapi pujian guru berani menjawab. - Meluruskan jawaban siswa, membawa siswa - Siswa memperhatikan - penjelasan guru dan berpikir menuju pelajaran bertanya apabila merasa pokok. kurang jelas. - Mengkomunikasikan tujuan pembelajaran. 3 menit - Siswa memperhatikan guru. Kegiatan Inti (65 menit) Eksplorasi - Guru membagi kelas menjadi 11kelompok - Siswa menempatkan diri bersama kelompoknya. 25 menit (setiap kelompok terdiri dari 4 siswa) dan meminta tiap kelompok memperhatikan. - Guru menampilkan video - Siswa memperhatikan mengenai faktor-faktor video yang ditampilkan yang mempengaruhi oleh guru pertumbuhan dan perkembangan - Guru membagikan LKS - Siswa menerima LKS kepadamasing-masing kelompok siswa. Elaborasi - Guru meminta siswa - Siswa berdiskusi dalam 30 6

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI untuk berdiskusi dan kelompok dan melakukan mengkaji literatur/buku kajian literatur untuk untuk menjawab menjawab petanyaan di petanyaan pada LKSdan LKS. menit hasil dikusi ditulis pada LKS - Guru memantau jalannya diskusi - Guru menunjuk2 - Siswa dalam proses diskusi - Siswa yang ditunjuk guru perwakilan kelompok presentasi LKS hasil untuk presentasi diskusi kelompok. LKShasil diskusi. - Guru meminta siswa lain - Siswa menanggapi hasil untuk menanggapi hasil presentasi temannya. presentasi temannya. - Guru meluruskan konsep - Siswa memperhatikan dan menambahkan guru dan mencatat hal-hal penjelasan mengenai penting yang disampaikan permasalahan yang guru. sedang dibahas. - Guru memberi - Siswa bertanya kepada kesempatan siswa untuk guru mengenai konsep menyampaikan yangbelum dimengerti. pertanyaan tentang apa yang belum dimengerti. - Guru meminta siswa lain untuk menjawab - Siswa lain menjawab pertanyaan dari temannya pertanyaan dari temannya. Konfirmasi - Guru meluruskan dan - Siswa mencatat hal-hal menambahkan konsep yang dianggap penting tentang pertumbuhan dan dari tambahan guru. 10 menit perkemabangan serta faktor yang 7

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI mempengaruhinya. - Guru meminta salah satu siswa untuk - Siswa menyimpulkan hasil pembelajaran. menyimpulkan pelajaran. Kegiatan Akhir (5 menit) Penutup - Memberi tugas untuk - Siswa mendengarkan belajar mengenai materi tugas/pengumuman dari selanjutnya. guru. - Menutup pembelajaran - Menjawab salam 5 menit dengan mengucapkan salam. Pertemuan ke 2 (2x40 menit) Kegiatan Aktivitas Pembelajaran Guru Siswa Alokasi Waktu Kegiatan Awal (10 menit) Pembukaan - Memberi salam, - Menjawab salam, - Mengecek absensi, - Siswa, mengeluarkan - Mengecek kesiapan siswa buku. 5 menit - Menyiapkan media, alat dan bahan pembelajaran. Apersepsi - Guru menayangkan gambar tumbuhan dan - Berpikir dan menjawab pertanyaan dari guru. hewan kemudian menanyakan“apakah pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan sama dengan 2 menit pertumbuhan dan perkembangan yang terjadi pada hewan? Apakah pertumbuhan dan perkembangan pada 8

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI tumbuhan terjadi di seluruh bagaian tubuh seperti pada hewan?” Motivasi - Memuji siswa yang - Menanggapi pujian guru berani menjawab. - Meluruskan jawaban - Siswa memperhatikan siswa, membawa siswa penjelasan guru dan berpikir menuju pelajaran bertanya apabila merasa pokok. kurang jelas. - Mengkomunikasikan tujuan pembelajaran. 3 menit - Siswa memperhatikan guru. Kegiatan Inti (65 menit) Eksplorasi - Guru membagi kelas menjadi 11kelompok - Siswa menempatkan diri bersama kelompoknya. 25 menit (setiap kelompok terdiri dari 4 siswa) dan meminta tiap kelompok memperhatikan. - Guru menampilkan video - Siswa memperhatikan mengenai pertumbuhan video yang ditampilkan dan perkembangan pada oleh guru tumbuhan - Guru membagikan LKS - Siswa menerima LKS kepadamasing-masing kelompok siswa. Elaborasi - Guru meminta siswa - Siswa berdiskusi dalam untuk berdiskusi dan kelompok dan melakukan mengkaji literatur/buku kajian literatur untuk untuk menjawab menjawab petanyaan di petanyaan pada LKSdan LKS. 30menit hasil dikusi ditulis pada LKS - Guru memantau jalannya - Siswa dalam proses 9

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI diskusi - Guru menunjuk2 diskusi - Siswa yang ditunjuk guru perwakilan kelompok presentasi LKS hasil untuk presentasi diskusi kelompok. LKShasil diskusi. - Guru meminta siswa lain - Siswa menanggapi hasil untuk menanggapi hasil presentasi temannya. presentasi temannya. - Guru meluruskan konsep - Siswa memperhatikan dan menambahkan guru dan mencatat hal-hal penjelasan mengenai penting yang disampaikan permasalahan yang guru. sedang dibahas. - Guru memberi - Siswa bertanya kepada kesempatan siswa untuk guru mengenai konsep menyampaikan yangbelum dimengerti. pertanyaan tentang apa yang belum dimengerti. - Guru meminta siswa lain untuk menjawab - Siswa lain menjawab pertanyaan dari temannya pertanyaan dari temannya. Konfirmasi - Guru meluruskan dan - Siswa mencatat hal-hal menambahkan konsep yang dianggap penting tentang pertumbuhan dan dari tambahan guru. 10 menit perkembangan pada tumbuhan. - Guru meminta salah satu siswa untuk - Siswa menyimpulkan hasil pembelajaran. menyimpulkan pelajaran. Kegiatan Akhir (5 menit) Penutup - Menginformasikan mengenai akan - Siswa mendengarkan pengumuman dari guru. 5 menit diadakannya ulangan 10

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI harian untuk materi yang telah dipelajari. - Menutup pelajaran - Menjawab salam dengan mengucapkan salam. H. Sumber/Bahan Pembelajaran 1. Sumber Pustaka : : - Buku Pelajaran IPA Biologi Bilingual untuk SMP/MTs Kelas VIII - Internet 2. Media / Alat : - Video pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan - LCD/Proyektor, Laptop 3. Bahan : - LKS - Bahan Presentasi I. Penilaian Penilaian meliputi: A. Tes : - 10 Soal Pilihan Ganda dan 5 Uraian, Soal dan Panduan Skoring Terlampir. B. Non Tes : - Lembar observasi ranah afektif terlampir. - Kuisioner motivasi belajar terlampir. 11

(89) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) SIKLUS II Nama Sekolah : SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta Mata Pelajaran : IPA Biologi Kelas/Semester : VIII/I Pertemuan 3 dan 4 : Alokasi Waktu : 4 x 40 menit A. Standar Kompetensi Memahamiberbagai sistem dalam kehidupan manusia B. Kompetensi Dasar 1. Menganalisis pentingnya pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup C. Indikator : Kognitif Produk 1. Menyebutkan fase-fase pertumbuhan dan perkembangan pada embrio 2. Menjelaskan perbedaan metamorfosis dan metagenesis. Proses 1.Mengamati video fase-fase pertumbuhan dan perkembangan pada embrio 2. Mengidentifikasi proses metamorfosis dan metagenesis 12

(90) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Psikomotor Membuat gambar atau bagan proses metamorfosis serta memberi keterangan pada gambar yang dicantumkan pada LKS Afektif Karakter 1. Melakukan diskusi dengan serius dan teliti dalam mengerjakan LKS. 2. Disiplin dalam pengumpulan LKS, hasil pengamatan. 3. Percaya diri dalam mempresentasikan hasil diskusi kelompok Sosial 1. Sopan dalam menyanggah pendapat teman saat diskusi. 2. Memiliki toleransi yang tinggi terhadap pendapat teman. 3. Bekerjasama dengan baik saat melakukan kerja kelompok. D. Tujuan Pembelajaran : Kognitif Produk 1. Secara mandiri siswa mampu menyebutkan fase-fase pertumbuhan dan perkembangan pada embrio 2. Secara mandiri siswa mampu menjelaskan perbedaan metamorfosis dan metagenesis. Proses 1. Melalui bantuan video, siswa dapat mengamati fase-fase pertumbuhan dan perkembangan pada embrio 13

(91) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2. Melalui bantuan video, siswa mengidentifikasi proses pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup 3. Melalui kerja kelompok, siswa mengidentifikasi proses metamorfosis dan metagenesis Psikomotor Membuat gambar atau bagan proses metamorfosis serta memberi keterangan pada gambar yang dicantumkan pada LKS Afektif Karakter 1. Siswa mampu melakukan diskusi dengan serius dan teliti dalam mengerjakan LKS. 2. Siswa disiplin dalam pengumpulan LKS, hasil pengamatan. 3. Siswa percaya diri dalam mempresentasikan hasil diskusi kelompok Sosial 1. Siswa sopan dalam menyanggah pendapat teman saat diskusi. 2. Siswa mampu memiliki toleransi yang tinggi terhadap pendapat teman. 3. Siswa mampu bekerjasama dengan baik saat melakukan kerja kelompok. E. Materi Pembelajaran 1. Pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup 2. Perkembangan manusia 3. Metamorfosis dan metagenesis Materi selengkapnya terlampir. 14

(92) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI F. Model / Metode Pembelajaran Model Pembelajaran : Kooperatif Metode Pembelajaran : Diskusi, tanya jawab, dan ceramah. G. Langkah-langkah Pembelajaran Pertemuan ke 3 (2x40 menit) Aktivitas Pembelajaran Alokasi Kegiatan Guru Siswa Waktu Kegiatan Awal (10 menit) Pembukaan - Memberi salam, - Menjawab salam, - Mengecek absensi, - Siswa, mengeluarkan - Mengecek kesiapan siswa buku. 5 menit - Menyiapkan media, alat dan bahan pembelajaran. Apersepsi - Guru menampilkan gambar zigot kemudian - Berpikir dan menjawab pertanyaan dari guru. menanyakan kepada 2 menit siswa, “gambar apakah ini?” Motivasi - Memuji siswa yang - Menanggapi pujian guru berani menjawab. - Meluruskan jawaban - Siswa memperhatikan 3 menit siswa, membawa siswa penjelasan guru dan berpikir menuju pelajaran bertanya apabila merasa pokok. kurang jelas. 15

(93) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI - Mengkomunikasikan tujuan pembelajaran. - Siswa memperhatikan guru. Kegiatan Inti (65 menit) Eksplorasi - Guru membagi kelas menjadi 12kelompok - Siswa menempatkan diri bersama kelompoknya. 25 menit (setiap kelompok terdiri dari 3-4 siswa) dan meminta tiap kelompok memperhatikan. - Guru menampilkan video - Siswa memperhatikan mengenai proses video yang ditampilkan perkembangan dan oleh guru pertumbuhan embrio - Guru membagikan LKS kepada masing-masing - Siswa menerima LKS kelompok siswa. Elaborasi - Guru meminta siswa - Siswa berdiskusi dalam untuk berdiskusi dan kelompok dan melakukan mengkaji literatur/buku kajian literatur untuk untuk menjawab menjawab petanyaan di petanyaan pada LKS dan LKS. 30 menit hasil dikusi ditulis pada LKS - Guru memantau jalannya - Siswa dalam proses 16

(94) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI diskusi - Guru menunjuk2 diskusi - Siswa yang ditunjuk guru perwakilan kelompok presentasi LKS hasil untuk presentasi LKS diskusi kelompok. hasil diskusi. - Guru meminta siswa lain - Siswa menanggapi hasil untuk menanggapi hasil presentasi temannya. presentasi temannya. - Guru meluruskan konsep - Siswa memperhatikan dan menambahkan guru dan mencatat hal-hal penjelasan mengenai penting yang disampaikan permasalahan yang guru. sedang dibahas. - Guru memberi - Siswa bertanya kepada kesempatan siswa untuk guru mengenai konsep menyampaikan yangbelum dimengerti. pertanyaan tentang apa yang belum dimengerti. - Guru meminta siswa lain untuk menjawab - Siswa lain menjawab pertanyaan dari temannya pertanyaan dari temannya. Konfirmasi - Guru meluruskan dan - Siswa mencatat hal-hal menambahkan konsep yang dianggap penting tentang pertumbuhan dan dari tambahan guru. 10 menit perkemabangan pada 17

(95) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI hewan serta perkembnagan manusia. - Guru meminta salah satu siswa untuk - Siswa menyimpulkan hasil pembelajaran. menyimpulkan pelajaran. Kegiatan Akhir (5 menit) Penutup - Memberi tugas untuk - Siswa mendengarkan belajar mengenai materi tugas/pengumuman dari selanjutnya. guru. 5 menit - Menutup pembelajaran - Menjawab salam dengan mengucapkan salam. Pertemuan ke 4 (2x40 menit) Aktivitas Pembelajaran Alokasi Kegiatan Guru Siswa Waktu Kegiatan Awal (10 menit) Pembukaan - Memberi salam, - Menjawab salam, - Mengecek absensi, - Siswa, mengeluarkan - Mengecek kesiapan siswa buku. 5 menit - Menyiapkan media, alat dan bahan pembelajaran. Apersepsi - Guru menampilkan - Berpikir dan menjawab gambar kecebong pertanyaan dari guru. 2 menit kemudian menanyakan 18

(96) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI pada siswa “gambaar apakah itu?” Motivasi - Memuji siswa yang - Menanggapi pujian guru berani menjawab. - Meluruskan jawaban - Siswa memperhatikan siswa, membawa siswa penjelasan guru dan berpikir menuju pelajaran bertanya apabila merasa pokok. kurang jelas. 3 menit - Mengkomunikasikan - Siswa memperhatikan tujuan pembelajaran. guru. Kegiatan Inti (65 menit) Eksplorasi - Guru membagi kelas - Siswa menempatkan menjadi 12kelompok diri bersama (setiap kelompok terdiri kelompoknya. 25menit dari 3-4 siswa) dan meminta tiap kelompok memperhatikan. - Guru menampilkan video mengenai - - Siswa memperhatikan metamorfosis dan video yang ditampilkan metagenesis. oleh guru Guru membagikan LKS kepada masing-masing - Siswa menerima LKS kelompok siswa. 19

(97) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Elaborasi - Guru meminta siswa Siswa berdiskusi dalam 30 untuk berdiskusi dan kelompok dan menit mengkaji literatur/buku melakukan kajian untuk menjawab literatur untuk petanyaan pada LKS menjawab petanyaan di dan hasil dikusi ditulis LKS. - pada LKS - Guru memantau - jalannya diskusi - Guru menunjuk2 Siswa dalam proses diskusi - Siswa yang ditunjuk perwakilan kelompok guru presentasi LKS untuk presentasi LKS hasil diskusi kelompok. hasil diskusi. - Guru meminta siswa - lain untuk menanggapi Siswa menanggapi hasil presentasi temannya. hasil presentasi temannya. - - Siswa memperhatikan Guru meluruskan guru dan mencatat hal- konsep dan hal penting yang menambahkan disampaikan guru. penjelasan mengenai permasalahan yang sedang dibahas. - Guru memberi kesempatan siswa untuk - Siswa bertanya kepada guru mengenai konsep 20

(98) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI yangbelum dimengerti. menyampaikan pertanyaan tentang apa yang belum dimengerti. - Guru meminta siswa - Siswa lain menjawab lain untuk menjawab pertanyaan dari pertanyaan dari temannya temannya. Konfirmasi - Guru meluruskan dan - Siswa mencatat hal-hal menambahkan konsep yang dianggap penting tentang metamorfosis dan dari tambahan guru. 10 menit metagenesis - Guru meminta salah satu siswa untuk menyimpulkan pelajaran. - Siswa menyimpulkan hasil pembelajaran. Kegiatan Akhir (5 menit) Penutup - Memberi tugas untuk - Siswa mendengarkan belajar mengenai materi tugas/pengumuman dari selanjutnya. guru. - Menutup pembelajaran 5 menit - Menjawab salam dengan mengucapkan salam. 21

(99) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI J. Sumber/Bahan Pembelajaran 1. Sumber Pustaka : : - Buku Pelajaran IPA Biologi Bilingual untuk SMP/MTs Kelas VIII - Internet 2. Media / Alat : - Video pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup - LCD/Proyektor, Laptop 3. Bahan : - LKS - Bahan Presentasi K. Penilaian Penilaian meliputi: C. Tes : - 10 Soal Pilihan Ganda dan 5 Uraian, Soal dan Panduan Skoring Terlampir. D. Non Tes : - Lembar observasi Ranah Afektif terlampir. - Kuisioner Motivasi Belajar terlampir. 22

(100) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LEMBAR KERJA SISWA 1 Judul : Pengaruh faktor luar terhadap pertumbuhan dan perkembangan A. Tujuan Mengetahui pengaruh faktor luar terhadap pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup. B. Alat dan bahan Video percobaan menanam kecambah di tempat berbeda (di tempat gelap dan terang). C. Cara kerja Berdasarkan video yang ditayangkan tadi; 1. Kecambah mana yang cepat tumbuh? 2. Faktor apakah yang mempengaruhi pertumbuhan teersebut? 3. Hormon apa yang mempengaruhi pertumbuhan pada manusia? 4. Apa akibatnya jika kita kelebihan hormon pertumbuhan (growth hormone) lalu apa pula akibatnya jika kekurangan hormon tersebut? 5. Persentasikan hasil diskusi tersebut ! 23

(101) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LEMBAR KERJA SISWA 2 Judul : Pertumbuhan Primer dan Pertumbuhan Sekunder A. Tujuan Mengidentifikasi pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup. B. Alat dan bahan Video pembelajaran pertumbuhan primer dan pertumbuhan sekunder C. Cara kerja Berdasarkan video yang ditayangkan tadi; 1. Lengkapilah keterangan pada gambar dibawah ini! 2. Di bagian manakah pertumbuhan primer pada tumbuhan terjadi? 3. Apa yang mengakibatkan pertumbuhan sekuder? 4. Pertumbuhan sekunder pada manusia terjadi ketika memasuki masa pubertas, sebutkan masing-masing 1 tanda terjadinya pertumbuhan sekunder pada laki-laki dan perempuan? 5. Persentasikan hasil diskusi tersebut ! 24

(102) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LEMBAR KERJA SISWA 3 Judul : Tahapan pertumbuhan dan perkembangan embrio D. Tujuan Membandingkan fase perkembangan embrio hinggga dewasa. E. Alat dan bahan Video pertumbuhan dan perkembangan embrio katak F. Cara kerja 1. Berdasarkan video yang telah kalian tonton, jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ! 2. Sebutkan fase perkembangan yang ditunjukan oleh no 1 pada gambar !. 3. Apa nama bagian yang ditunjuk oleh no 2 ! 4. Jelaskan proses yang terjadi pada no 3? 5. Persentasikan hasil diskusi tersebut ! 25

(103) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LEMBAR KERJA SISWA 4 Judul : Metamorfosis dan Metagenesis A. Tujuan Menjelaskan perbedaan metamorfosis dan metagenesis B. Alat dan bahan Video metamorfosis dan metagenesis C. Cara kerja Berdasarkan video yang ditayangkan tadi jawablah pertanyaan berikut; 1. sebutkan video mana yang menunjukan proses metamorfosis dan video mana yang menunjukan proses metagenesis? Kemudian jelaskan perbedaan metamorfosis dan metagenesis ! 2. Buatlah bagan proses metamorfosis pada katak dimulai dari telur hingga katak dewasa? 3. Sebutkan perbedaan protalium dan protonema? 4. Persentasikan hasil diskusi tersebut ! 26

(104) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI KISI-KISI SOAL ULANGAN HARIAN I Nama sekolah : Kurikulum : Kelas/semster : Bentuk soal : Mata pelajaran : Siklus I Indikator Menyimpulkan perbedaan pertumbuhan dan Pengetahuan (C1) A2, A10 Pemahaman (C2) A1, B1, B4, Aspek Analisis (C3) Sintesis (C4) Penerapan (C5) perkembangan pada makhluk hidup Menyebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi A3, B2, B3 pertumbuhan dan perkembangan pada makhluk hidup. Menunjukan fungsi pertumbuhan dan A6, A7, A8 B5 perkembangan pada makhluk hidup Mengidentifikasi proses pertumbuhan dan A4,A5, A9 perkembangan pada makhluk hidup 27

(105) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI KISI-KISI ULANGAN HARIAN II Nama sekolah : Kurikulum : Kelas/semster : Bentuk soal : Mata pelajaran : Siklus II Indikator Menyebutkan fase petumbuhan dan Pengetahuan (C1) A3, B2 Pemahaman (C2) A2 A1,A4, A6 B1 A7, A10 A8 A5,A9 B3 Aspek Analisis (C3) Sintesis (C4) Penerapan (C5) perkembangan pada embrio Mengidentifikasi proses pertumbuhan dan perkembangan pada embrio Mengidentifikasi proses metamorfosis dan metagenesis Menjelaskan perbedaan metamorfosis dan B4 B5 metagenesis Keterangan: A = Soal pilihan ganda, B = Soal Essay 28

(106) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ULANGAN HARIAN I A. Pilihan Ganda Pilih jawaban yang paling tepat dengan memberikan tanda silang (x) pada salah satu huruf, a, b, c, dan d! 1. Berikut ini menunjukan terjadinya pertumbuhan, kecuali A. Pertambahan jumlah sel C. Pertambahan besar sel D. Pertambahan panjang B. Pertambahan fungsi sel secara individu sel 2. Dibawah ini merupakan ciri-ciri perkembangan pada makhluk hidup, kecuali A. Bersifat kualitatif B. Terdapat pada C. Tidak dapat diukur alat perkembangan D. Terdapat pada jaringan meristem 3. Pertumbuhan dan perkembanga makhluk hidup sangat dipengaruhi oleh faktor luar, antara lain.. A. Suhu C. Tekanan B. Tempat D. Materi 4. Daerah dipferensiasi sel akan membentuk bagian-bagian batang yaitu.. A. Tudung akar C. Rambut akar B. Kepala akar D. Kaki akar 5. Daerah pertumbuhan tempat terjadinya perbanyakan sel adalah.. A. Ujung akar dan sel batang B. Daerah sel C. Daerah pemenjangan diferensiasi D. Daerah pangkal batang 6. Pertumbuhan primer pada tumbuhan menyebabkan pertambahan.. 29

(107) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI A. Panjang batang C. Besar diameter akar B. Besar batang D. Daun menjadi lebar 7. Pertumbuhan sekunder pada tumbuhan menyebabkan pertambahan.. A. Panjang akar C. Panjang batang B. Besar diameter batang D. Tinggi tumbuhan 8. Apa yang mengakibatkan terjadinya pertumbuhan sekunder.. A. Aktivitas manusia C. Epidermis dan korteks B. Aktivitas kambium D. Korteks dan stele 9. Pada tahap pertumbuhan dan perkembangan pada manusia juga terjadi pertumbuhan primer dan sekunder. Pertumbuhan sekunder pada manusia yaitu ketika.. A. Bayi dilahirkan C. Masa pubertas B. Balita D. Setelah menikah 10. Pertumbuhan sekunder hanya terjadi pada jenis tumbuhan.... A. Paku dan lumut B. Dikotil dan monokotil C. Angiospermae dan Gimnospermae D. Dikotil dan Gimnospermae B. Essay 1. Jelaskan perbedaan pertumbuhan dan perkembangan? 2. Sebutkan faktor luar yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup ! 3. Mengapa cahaya matahari sangat dibutuhkan oleh makhluk hidup terutama tumbuhan hijau? 4. Jelaskan perbedaan pertumbuhan primer dan sekunder ! 5. Jelaskan fungsi tudung akar pada akar tumbuhan! 30

(108) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ULANGAN HARIAN II A. Pilihan Ganda Pilih jawaban yang paling tepat dengan memberikan tanda silang (x) pada salah satu huruf, a, b, c, dan d! 1. Berikut ini tahapan pertumbuhan dan perkembangan pada hewan, kecuali.. A. Diferensiasi C. Gastrulasi B. Pembelaahn D. Organogenesis 2. Pembentukan organ-organ tubuh dari lapisan ektoderm merupakan pertumbuhan pada tahap.. A. Blastula C. Morula B. Organogenesis D. gastrulasi 3. Pada zigot terjadi pembelahan sel yang akan membentuk bola padat yang memiliki rongga berisi cairan. Apa nama fase yang diaksud? A. Zigot C. Gastrula B. Morula D. Blastula 4. Berikut merupakan organ-organ tubuh yang dihasilkan dari lapisan mesoderm, kecuali.. A. Otot C. Ginjal B. Tulang D. Paru-paru 5. Metamorfosis dapat terjadi pada... A. Cacing tanah C. Manusia B. Serangga dan ampibi D. Lumut dan paku 6. Pada tahap gastrulasi terbentuk tiga lapisan embrional. Lapisan paling dalam disebut.... 31

(109) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI A. Endoderm C. Tulang B. Ektoderm D. Mesoderm 7. Pada metamorfosis tak sempurna, nimfa akan berkembang menjadi.. A. Larva C. Kepompong B. Embrio D. Dewasa 8. Berikut ini merupakan hewan-hewan yang mengalami metamorfosis sempurna, kecuali.. A. Kupu-kupu C. Belalang B. Lebah D. Lalat rumah 9. Metagenesis terjadi hanya pada.. A. Mikroorganisme C. Tumbuhan B. Manusia D. Hewan 10. Arkegonium dan anteridium merupakan alat reproduksi pada tumbuhan paku. Dimanakah arkegonium dan anteridium dibentuk... A. Proronema C. Sporofit B. Protalium D. Sorus C. Essay 1. Apa yang dimaksud dengan proses gastrulasi? 2. Tuliskan masing-masing 1 organ yang dibentuk dari 3 lapisan tubuh pada tahap organogenesis! 3. Jelaskan perbedaan antara metamorphosis dan metagenesis? 4. Jelaskan apa yang dimaksud dengan metamorfosis tak semprna serta contoh hewanmya! 5. Buatlah gambar atau bagan untuk proses metamorfosis sempurna pada kupu-kupu! 32

(110) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI KUNCI JAWABAN ULANGAN HARIAN I A. Pilihan ganda 1. B 2. D 3. A 4. C 5. C 6. A 7. B 8. B 9. C 10. D B. Essay No Soal Jelaskan perbedaan pertumbuhan dan perkembangan? 1 Skor 2 Jawab: Pertumbuhan adalah proses pertambahan ukuran yang irreversible (tidak bias kembali ke asal), yang meliputi pertambahan volume, pertambahan panjang (tinggi), dan pertambahan massa. Sedangkan, Perkembangan adalah proses menuju tercapainya kedewasaan. 2 Tuliskan factor luar yang mempengaruhi pertumbuhan ! 4 Jawab: 1. Makanan 2. Suhu 3. Cahaya 4. Kelembaban udara 33

(111) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 Mengapa cahaya matahari sangat dibutuhkan oleh makhluk 2 hidup terutama tumbuhan hijau? Jawab: Tumbuhan hijau membutuhkan cahaya matahari untuk mendukung proses fotosintesis. Disamping itu, cahaya juga berfungsi sebagai faktor penghambat pertumbuhan, karena dapat menonaktifkan hormon pertumbuhan auksin. 4 Jelaskan perbedaan pertumbuhan primer dan sekunder! 1 Jawab: Pertumbuhan primer adalah pertambahan ukuran panjang pada bagian batang tumbuhan karena adanya aktivitas jaringan meristem primer, sedangkan Pertumbuhan sekunder adalah pertambahan besar atau tebal dari organ tubuh tumbuhan karena adanya aktivitas jaringan meristem sekunder, yaitu kambium gabus pada kulit batang, kambium batang dan akar. 5 Jelaskan fungsi tudung akar pada akar tumbuhan! 1 Jawab: Melindungi akar ketika akar menembus tanah. Skor keseluruhan 10 Nilai = 34

(112) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI KUNCI JAWABAN ULANAGN HARIAN II A. Pilihan ganda 1. A 2. B 3. D 4. C 5. B 6. A 7. D 8. C 9. C 10. B B. Essay No Soal Apa yang dimaksud dengan proses gastrulasi? 1 Skor 1 Jawab: 2 Gastrulasi merupakan proses penyusunan dan pengaturan sel ke dalam lapisan yang berbeda, serta terjadinya pembentukan rongga saluran. Tuliskan masing-masing 1 organ yang dibentuk dari 3 lapisan 3 tubuh pada tahap organogenesis! Jawab: a. Lapisan Ektoderm Lapisan ektoderm membentuk organ-organ, yaitu kulit, rambut, kuku, sistem saraf dan medula adrenal. b. Lapisan Mesoderm Lapisan mesoderm membentuk organ-organ, yaitu otot, darah dan pembuluh darah, jaringan konektif (termasuk tulang), ginjal, ureter, ovarium dan uterus. 35

(113) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI c. Lapisan Endoderm Lapisan endoderm membentuk organ-organ, yaitu hati, pankreas, lapisan pada uretra dan kelenjar, lapisan pada trakea, bronkus, dan paru-paru. 3 Jelaskan perbedaan antara metamorfosis dan metagenesis? 2 Jawab: 4 Metamorfosis adalah perubahan bentuk dari suatu fase tertentu sampai dengan fase dewasa (imago). Sedangkan Metagenesis adalah pergantian generasi (keturunan), dari generasi aseksual (vegetatif) ke generasi seksual ( generatif) dan sebaliknya. Metagenesis terjadi pada tumbuhan lumut dan tumbuhan paku. Jelaskan apa yang dimaksud dengan metamorfosis tak 2 semprna serta contoh hewanmya! Jawab: Metamorfosis tak sempurna, telur menetas menjadi hewan muda dan berkembang menjadi hewan dewasa. 5 Buatlah gambar atau bagan untuk proses metamorfosis 1 sempurna pada kupu-kupu! Jawab: Skor keseluruhan 9 Nilai = 36

(114) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI KISI-KISI KUISIONER MOTIVASI AWAL Tabel 6. Kisi-kisi kuisioner motivasi belajar awal siswa Bentuk Pernyataan No 1. 2 Indikator Motivasi Belajar Pernyataan Pernyataan Positif Negatif a. Keinginan belajar 1 2 b. Perhatian Belajar 3 17 a. Bertanya kepada orang lain 8 4 b. Mencatat pelajaran 13 18 c. Mengerjakan tugas 5 7 d. Mencari informasi 9 e. Usaha mendapatkan nilai 19 f. Mempelajari buku 20 g. Umpan balik 12 14 h. Kerjasama 10 6 i. 15 11 Dorongan Belajar Usaha Belajar Tanggung jawab 16 37

(115) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI No. Absen :_______ Kelas :_______ KUISIONER MOTIVASI I Petunjuk : 1. Bacalah setiap pernyataan baik-baik sebelum kamu memberikan jawaban. 2. Angket ini bertujuan untuk mengetahui sejauh mana motivasi belajarmu dalam mata pelajaran biologi. 3. Angket ini tidak berpengaruh terhadap penilaian akademikmu. Oleh karena itu, jawablah sesuai keadaan yang sebenarnya. 4. Beri tanda (√) pada jawaban yang sesuai dengan keadaanmu pada kolomyang disediakan dengan ketentuan sebagai berikut: STS : Sangat Tidak Setuju TS : Tidak Setuju S : Setuju SS : Sangat Setuju 5. Selamat mengerjakan. No. Pernyataan 1. Saya senang belajar materi Biologi 2. Saya belajar Biologi karena disuruh orang tua 3. Saya selalu memperhatikan ketika guru STS TS S SS menjelaskan mengenai materi Biologi 4. Saya malas bertanya apabila materi biologi 38

(116) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI susah dimengeti 5. Berhasil menyelesaikan tugas biologi sangat penting bagi saya 6. Saya malas berdiskusi dalam kelompok 7. Saya tidak suka mengerjakan tugas biologi yang diberikan oleh guru 8. Saya selalu bertanya jika saya merasa belum mengerti ketika guru menjelaskan mengenai materi biologi 9. Saya selalu menyisihkan waktu luang untuk belajar biologi di rumah 10. Saya selalu bekerjasamaketika belajar kelompok 11. Saya tidak pernah menambah waktu belajar walaupun nilai biologi saya jelek. 12. Jika saya memperoleh nilai biologi yangtinggi, maka akan memacu semangat belajar saya. 13. Saya selalu mencatat hal-hal penting yang disampaikan oleh guru. 14. Saya merasa biasa saja ketika mendapat nilai bagus. 15. Bila nilai ulangan biologi saya buruk dantidak sesuai harapan, saya menambahkanwaktu 39

(117) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI belajar agar dapat memperbaikinya. 16. Saya jarang belajar ketika mendekati ujian/ulangan 17. Saya tidak pernah memperhatikan materiyang disampaikan guru. 18. Saya malas mencat penjelasan yang diberikan oleh guru 19. Saya belajar biologi2 atau 1 hari sebelum diadakannya ulangan. 20. Saya belajar biologi tidak hanya dari penjelasan guru tapi juga internet dan buku lain. 40

(118) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI KISI-KISI KUISIONER MOTIVASIAKHIR Tabel 7. Kisi-kisi kuisioner motivasi belajar akhir siswa Bentuk Pernyataan No Indikator Motivasi Belajar Pernyataan Pernyataan Positif Negatif 7,14 11,20 19 9 1. Penguasaan Materi 2. Kesiapan 3. Ketertarikan 1,15,18 3,4,6,13 4. Keseriusan 2,5,16 8,17 5. Partisipasi 10 12 41

(119) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI No. Absen :______ Kelas :______ KUISIONER MOTIVASI II Petunjuk : 1. Bacalah setiap pernyataan baik-baik sebelum kamu memberikan jawaban. 2. Angket ini bertujuan untuk mengetahui sejauh mana motivasi belajarmudalam mata pelajaran biologi menggunakan media video. 3. Angket ini tidak berpengaruh terhadap penilaian akademikmu. Olehkarena itu, jawablah sesuai keadaan yang sebenarnya. 4. Beri tanda (√) pada jawaban yang sesuai dengan keadaanmu pada kolomyang disediakan dengan ketentuan sebagai berikut: STS : Sangat Tidak Setuju TS : Tidak Setuju S : Setuju SS : Sangat Setuju 5. Selamat mengerjakan. No. Pernyataan 1. STS TS S SS Saya sangat tertarik jika guru biologi mengajar menggunakan video 2. Saya mengamati video dengansungguh-sungguh. 42

(120) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3. Saya kurang tertarik jika guru biologi mengajardengan menggunakan media video. 4. Pelajaran biologi terasa membosankan jika kecil saya menggunakan video 5. Saya membuat catatan yang anggappenting ketika mengamati video. 6. Saya merasa malas belajar biologi bilamenggunakan madia video karena harus mengamati lama. 7. Saya merasa lebih paham megenai materi biologi jika menggunakan video 8. Saya malas mencatat hasil pengamatan melalui media video. 9. Saya kurang memperhatikan penjelasan gurutentang konsep awal yang digunakan dalam video. 10. Saya suka berdiskusi dalam kelmpok mengenai video yang baru saja kami tonton 11. Setelah video diputar, saya tidak ingat lagi materi yang disampaikan melalui video sebelumnya 12. Karena kegiatan dilakukan secaraberkelompok, saya tidak perlu memperhatikan video, biar teman kelompok saya yang memperhatiakan dan berdiskusi untuk mengisi LKS. 13. Belajar dengan video tidak ada bedanya dari belajar tidak menggunakan video 14. Setelah belajar dengan video nilai biologi saya 43

(121) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI semakin bagus. 15. Saya lebih berminat mengerjakan tugas setelah mempelajari materi biologi menggunakan video 16. Pada saat pembelajaran dengan video berlangsungsaya mengikuti langkah demi langkah prosespembelajarannya. 17. Saat pelajaran menggunakan video berlangsung, saya asik bercerita dengan teman sebangku saya. 18. Setelah belajar dengan video, rasa ingin tahu saya meningkat 19. Sebelum belajar dengan video, malamsebelumnya saya sudah mempelajari materiyang akan dibahas. 20. Setelah belajar biologi menggunakan video, nilai saya justru jelek. 44

(122) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LEMBAR OBSERVASI SISWA SMP PANGUDI LUHUR 1 YOGYAKARTA SIKLUS I dan II Hari, tanggal : Observer : Kelompok : PETUNJUK : 1. Amatilah kegiatan kelompok siswa di kelas dalam melaksanakan pembelajaran! 2. Tuliskan tanda silang (x) pada skor yang sesuai dengan keadaan yang anda amati! NO ASPEK YANG DIAMATI A. ASPEK AFEKTIF 1. 2 Siswa bersemangat menjawab pertanyaan guru di awal pelajaran SKOR 1 2 3 4 Siswa antusias ketika bergabung dalam kelompok masing-masing 3 Siswa memperhatikan penjelasan guru 1 2 3 4 4 Siswa antusias menerima Lembar Kerja Siswa (LKS) 1 2 3 4 5 6 7 8. Siswa percaya diri mengukapkan pendapat dalam kelompok Siswa sopan dalam menyanggah pendapat teman saat diskusi. Siswa mampu melakukan diskusi dengan serius dan teliti dalam mengerjakan LKS. Siswa mempresentasikan hasil diskusi kelompok di 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 45

(123) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI depan kelas dengan percaya diri 9. 10. 11. 12. Siswa mampu memiliki toleransi yang tinggi terhadap pendapat teman. Siswa memperhatikan fenomena yang terjadi dalam video yang ditayangkan. Siswa memperhatiakan video dengan sungguh-sungguh. Siswa disiplin dalam pengumpulan LKS, hasil pengamatan. 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 13. Siswa menanggapi jawaban teman dari kelompok lain 1 2 3 4 14. Siswa serius dalam mengikuti pembelajaran. 1 2 3 4 15. Diskusi dalam kelompok berjalan secara efektif dan kondusif. 1 2 3 4 Penilaian akhir adalah : NA  Jumlah skor yang didapat x 100% Jumlah skor maksimum 46

(124) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HASIL MOTIVASI SISWA SIKLUS I DAN II No 3 4 7 9 11 12 13 14 17 18 19 20 21 23 24 25 26 27 28 30 31 32 33 34 35 36 37 38 40 43 44 Skor Motivasi I 71 68 49 52 59 66 75 61 55 50 59 59 63 56 70 70 60 61 59 61 56 70 53 62 66 59 54 60 61 73 60 Siklus I Prosentase I 88,75 85 61,25 65 73,75 82,5 93,75 76,25 68,75 62,5 73,75 73,75 78,75 70 87,5 87,5 75 76,25 73,75 76,25 70 87,5 66,25 77,5 82,5 73,75 67,5 75 76,25 91,25 75 Kategori I Sangat tinggi Sangat tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Sangat tinggi Sangat tinggi tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi tinggi Tinggi Sangat tinggi Sangat tinggi Tinggi tinggi Tinggi tinggi Tinggi Sangat tinggi Tinggi Tinggi Sangat tinggi Tinggi Tinggi Tinggi tinggi Sangat tinggi Tinggi Skor Motivasi II 76 57 53 59 72 61 70 71 57 58 65 51 61 47 62 62 56 62 57 57 60 70 64 67 73 58 55 64 54 75 65 Siklus II Prosentase II 95 71,25 66,25 73,75 90 76,25 87,5 88,75 71,25 72,5 81,25 63,75 76,25 58,75 77,5 77,5 70 77,5 71,25 71,25 75 87,5 80 83,75 91,25 72,5 68,75 80 67,5 93,75 81,25 Kategori II Sangat tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Sangat tinggi Tinggi Sangat tinggi Sangat tinggi Tinggi Tinggi Sangat tinggi Tinggi Tinggi Sedang Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Sangat tinggi Tinggi Sangat tinggi Sangat tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Sangat tinggi Sangat tinggi 47

(125) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HASIL BELAJAR RANAH AFEKTIF SIKLUS I DAN II Hasil Belajar Ranah Afektif Siklus I No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Kelompok Amilase Auksin Giberelin Holometabola Hormon Medusa Ovum Sperma Spora Testosteron Nis 04, 32, , 40, 21, 43 03, , 13, 38 07, 25,34, 37 31, 09, 33 17, 24, 27, 28, , 35, 14 12, , 36, 23 20, 44, 26, 18 11, 19, 30, Skor Prosentase Afektif Afektif 34 56,67% 41 68,33% 52 86,67% 42 70% 50 83,33% 26 43,33% 45 75% 27 45% 47 78,33% 38 63,33% Kategori Sedang Tinggi Sangat tinggi Tinggi Sangat tinggi Sedang Tinggi Sedang Tinggi Tinggi Hasil Belajar Ranah Afektif Siklus II No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Nama Kelompok I II III IV V VI VII VIII IX X XI XII XIII XIV XV Nis 07, 25, 34, 40 43, 24, 27 32, 03, 13 37, 44, 30 , 28, 21 , 33 19, 26 , 12, 31, 09, 35 17, 20 , 38, 18 , 36 23, 08 04, 11 Skor Prosentase Afektif Afektif 38 63,33% 32 53,33% 40 66,67% 58 96,67% 48 80% 40 66,67% 38 63,33% 31 51,66% 54 90% 26 43,33% 42 70% 45 75% 43 71,67% 56 93,33% 34 56,67% Kategori Tinggi Sedang Tinggi Sangat tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Sedang Sangat tinggi Sedang Tinggi Tinggi Tinggi Sangat tinggi Sedang 48

(126) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR NILAI POST TEST SIKLUS I DAN II No NIS 1 3 2 4 3 7 4 9 5 11 6 12 7 13 8 14 9 17 10 18 11 19 12 20 13 21 14 23 15 24 16 25 17 26 18 27 19 28 20 30 21 31 22 32 23 33 24 34 25 35 26 36 27 37 28 38 29 40 30 43 31 44 Skor Tertinggi Skor Terendah Tuntas Tidak Tuntas Rata-Rata % KKM Siklus I Posst test I Kategori 85 tuntas 90 tuntas 85 tuntas 80 tuntas 75 tuntas 75 tuntas 95 tuntas 75 tuntas 35 tidak tuntas 75 tuntas 65 tidak tuntas 80 tuntas 70 tidak tuntas 70 tidak tuntas 90 tuntas 85 tuntas 75 tuntas 90 tuntas 70 tidak tuntas 70 tidak tuntas 75 tuntas 75 tuntas 75 tuntas 85 tuntas 90 tuntas 60 tidak tuntas 80 tuntas 80 tuntas 70 tidak tuntas 80 tuntas 55 tidak tuntas 95 35 22 9 76,12 70,96% Siklus II Post test II Kategori 85 Tuntas 90 Tuntas 70 Tidak tuntas 85 Tuntas 35 Tidak tuntas 70 Tidak tuntas 85 Tuntas 75 Tuntas 20 Tidak tuntas 65 Tidak tuntas 65 Tidak tuntas 70 Tidak tuntas 45 Tidak tuntas 70 Tidak tuntas 90 Tuntas 65 Tida tuntas 45 Tidak tuntas 90 Tuntas 55 Tidak tuntas 50 Tidak tuntas 85 Tuntas 85 Tuntas 85 Tuntas 60 Tidak tuntas 40 Tidak tuntas 55 Tidak tuntas 75 Tuntas 55 Tidak tuntas 70 Tidak tuntas 95 Tuntas 55 Tidak tuntas 95 35 13 18 67,25 41,93% 49

(127) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HASIL MOTIVASI SIKLUS I 50

(128) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51

(129) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52

(130) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HASIL MOTIVASI SIKLUS II 53

(131) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54

(132) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HASIL POST TEST SIKLUS I 55

(133) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56

(134) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HASIL POST TEST SIKLUS II 57

(135) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58

(136) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HASIL OBSERVASI HASIL BELAJAR AFEKTIF SIKLUS I 59

(137) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60

(138) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HASIL OBSERVASI HASIL BELAJAR AFEKTIF SIKLUS II 61

(139) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62

(140) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HASIL JAWABAN LKS SIKLUS I Pertemuan I 63

(141) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Pertemuan II 64

(142) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HASIL JAWABAN LKS SIKLUS II Pertemuan III 65

(143) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Pertemuan IV 66

(144) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI SURAT IJIN PENELITIAN DARI UNIVERSITAS 67

(145) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI SURAT KETERANGAN PENELITIAN DARI SEKOLAH 68

(146) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI MATERI (HAND OUT) PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN Setiap makluk hidup baik tumbuhan maupun hewan memiliki kemampuan untuk tumbuh dan berkembang. Coba kalian perhatikan diri kalian sendiri ! kalian pun melakukan proses pertumbuhan dan perkembangan. Apakah pertumbuhan dan perkembangan itu? Pertumbuhan dan perkembangan merupakan suatu proses dimana keduanya berjalan sejajar dan berdampingan. Dengan demikian proses pertumbuhan dan perkembangan tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Pertumbuhan adalah proses pertambahan ukuran yang irreversible (tidak bias kembali ke asal), yang meliputi pertambahan volume, pertambahan panjang (tinggi), dan pertambahan massa. Hal ini dapat diperlihatkan pada manusia saat baru dilahirkan, panjang tubuh bayi sekitar 45 cm dan massa tubuhnya kira-kira 3 kg. Setelah mengalami pertumbuhan, terjadilah pertambahan panjang dan massa tubuh pada bayi tersebut. ( coba ukur massa dan panjang tubuh kalian masing-masing). Pertumbuhan mempunyai ciri-ciri sebagai berikut : a. Bersifat kuantitatif (dapat dihiting atau dinyatakan dengan satuan bilangan) b. Terdapat pada jaringan meristem (untuk tumbuhan) c. Reproduksi secara mitosis Perkembangan adalah proses menuju tercapainya kedewasaan. Adapun cirri-ciri perkembangan adalah sebagai berikut: a. Bersifat kualitatif (tidak dapat diukur) b. Terdapat pada alat perkembangbiakan/reproduksi c. Reproduksi secara meiosis 69

(147) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Misalnya pada tumbuhan, perkembanagn sampai tahap dewasa ditandai dengan dihasilkannya atau dibentuknya bunga. Bunga merupakan alat reproduksi pada tumbuhan. Pertumbuhan dan perkembangan dipemgaruhi oleh beberapa factor, baik factor yang berasal dari dalam (intern) maupun factor yang berasal dari luar (ekstern). A. FACTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERTUMBUHNA DAN PERKEMBANGAN Pertumbuhna dan perkembangan dipengaruhi oleh factor dalam (intern) maupun factor yang berasal dari luar (ekstern). 1. Factor Dalam (Intern) Factor dalam (intern) merupakan factor yang berasal dari dalam tubuh makhluk hidup itu sendiri. Factor-faktor yang termasuk ke dalam factor dalam antara lain sebagai berikut. a. Gen Gen merupakan sifat yang tidak tampak dari luar. Gen terbentuk dari sejumlah asam nukleat yang tersusun dalam mikromolekul yang disebut DNA. Gen berfungsi sebagai pembawa faktor keturunan, sehingga sifat yang dimiliki oleh induknya akan diturunkan kepada keturunannya. b. Hormon Hormon-hormon yang terlibat pada proses pertumbuhan dan perkembangan antara lain: 1) Hormon tumbuh (growth hormone ) Hormon tumbuh merupakan hormon yang memacu pertumbuhan pada tumbuhan seperti auksin yang memacu pertumbuhan pucuk. Pada manusia, seperti hormon kelenjar hipofisis yang memacu pertumbuhan tulang dan otot. 2) Hormon penghambat pertumbuhan (growth inhibitor) Hormon penghambat pertumbuhan merupakan hormon yang berfungsi untuk menghentikan aktivitas pertumbuhan dan perkembangan. Suatu keadaan dimana tidak terjadi kegiatan pertumbuhan dan perkembanagn disebut dorman. 3) Hormon pembentuk organ tubuh ( Body organs former) 70

(148) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Hormon pembentuk organ tubuh merupakan hormon yang berfungsi untuk merangsang pembentukan organ tubuh. Pada tumbuhan misalnya hormon Rhizokalin berfungsi untuk merangsang pembentukan akar. 4) Hormon luka ( injury hormone ) Hormon luka merupakan hormon yang merangsang terbentuknya jaringan baru dari bagian tepi luka yang kemudian akan menutupi bagian yang luka tersebut. Pada tumbuhan, misalnya asam traumalin akan membentuk jaringan kalus yang akan menutupi luka. 2. Factor Luar (Ekstern) Faktor luar (ekstern) merupakan faktor-faktor yang berasal dari luar tubuh makhluk hidup itu sendiri. Faktor-faktor yang termasuk ke dalam faktor luar antara lain sebagai berikut: a. Makanan Makanan merupakan faktor utama untuk pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup. Makanan adalah bahan baku yang kemudian akan diproses pada peristiwa metabolisme sehingga menghasilkan energi. Energi sangat diperlukan untuk pertumbuhan. Pada tumbuhan, makanannya berupa zat dan mineral (unsur hara) yang terkandung di dalam tanah. Tumbuhan akan mengalami gangguan pertumbuhan (abnormal) jika kekurangan zat dan mineral (unsur hara). b. Suhu Setiap makhluk hidup memiliki batas toleransi terhadap suhu. Jika suhu lingkungan terlalu dingin atau terlalu panas, maka makhluk hidup tidak dapat tumbuh dan berkembang sempurna. Namun setiap makhluk hidup memiliki batas toleransi terhadap suhu lingkungan yang berbeda. c. Cahaya (sinar) Cahaya (sinar) sangat dibutuhkan untuk kehidupan, terutama cahaya matahari. Semua makhluk hidup membutuhkan cahaya matahari. Misalnya, tumbuhan hijau membutuhkan cahaya matahari untuk mendukung proses fotosintesis. Disamping itu, cahaya juga berfungsi sebagai faktor penghambat pertumbuhan, karena dapat menonaktifkan hormon pertumbuhan auksin. d. Kelembaban udara 71

(149) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Pada batas-batas tertentu, kelembaban mempengaruhi proses penguapan. Tanah dan udara yang lembab mempunyai pengaruh yang baik untuk pertumbuhan. B. PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN PADA TUMBUHAN Pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan berbeda dengan pada hewan, pertumbuhan dan perkembangan terjadi di seluruh bagian tubuh, sedangkan pada tumbuhan, pertumbuhan dan perkembangan terjadi hanya pada bagian tertentu saja. 1. Pertumbuhan pada Tumbuhan Pertumbuhan pada tumbuhan terjadi di daerah meristem, yaitu pada ujung batang dan ujung akar. Daerah meristem disebut juga sebagai titik tumbuh. Pertumbuhan pada tumbuhan dapat diukur secara kuantitatif dengan menggunakan alat yang disebut auksanometer. (lihat gambar 1.1) Gambar 1.1. Auksanometer. Sumber: www.google.com diakses 14 Mei 2013 Pertumbuhan yang terjadi pada tumbuhan dibagi menjadi dua macam, yaitu pertumbuhan primer dan sekunder. a. Pertumbuhan Primer Pertumbuhan primer adalah pertambahan ukuran panjang pada bagian batang tumbuhan karena adanya aktivitas jaringan meristem primer. Meristem primer disebut juga sebagi meristem apikal karena terdapat pada 72

(150) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ujung batang dan ujung akar. Pertumbuhan primer membuat batang adan akar bertambah tinggi atau panjang. 1) Daerah Pembelahan Sel Pada daerah ini terjadi perbanyakan sel dengan cara pembentukan sel-sel baru. Selain itu, daerah pembelahan sel merupakan daerah yang paling cepat tumbuh. 2) Daerah Pemanjangan Sel Pada daerah ini terjadi perubahan ukuran sel menjadi memanjang. Daerah pemanjangan sel terletak di belakang daerah pembelahan sel. Gambar 1.2. Daerah Pemanjangan Sel Sumber: www.google.com diakses 14 Mei 2013. 3) Daerah Diferensiasi Sel Pada daerah ini terjadi perkembangan sel menjadi berbagai macam tipe yang khusus. Selain itu, daerah diferensisasi sel merupakan daerah pematangan sel. Misalnya, daun muda (primordia) dibentuk dibentuk 73

(151) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI oleh meristem yang terdapat di ujung batang. Kemudian daun muda ini menyelubungi bagian ujung dan membentuk tunas kuncup. Daerah diferensiasi sel terletak pada daerah dimana terjadi organorgan yang mempunyai struktur dan fungsi berbeda. (lihat gambar 1.2) b. Pertumbuhan Sekunder Pertumbuhan sekunder adalah pertambahan besar atau tebal dari organ tubuh tumbuhan karena adanya aktivitas jaringan meristem sekunder, yaitu kambium gabus pada kulit batang, kambium batang dan akar. Pertumbuhan sekunder menyebabkan bertambah besarnya diameter batang. Pada tumbuhan dikotil berkayu, pertumbuhan sekunder terjadi karena adanya aktivitas sel-sel meristem diantara xilem dan floem. Xilem dibentuk ke arah dalam dan floem dibentuk ke arah luar. Akan tetapi kecepatan pertumbuhan (pembentukan) antara xilem dan floem berbeda. Kecepatan pertumbuhan dibagian dalam lebih cepat dari pertumbuhan di bagian luar, sehingga mengakibatkan jaringan epidermis dan korteks pada kulit luar akan rusak (pecah). Berdasarkan titik tumbuh tumbuhan, terdapat dua teori titik tumbuh pada tumbuhan, yaitu: 1) Teori Histogen Teori histogen dikemukakan oleh Hanstein. Teori ini menyatakan bahwa pertumbuhan organ tubuh tumbuhan dibentuk oleh 3 lapisan pembentuk jaringan, yaitu: a) Dermatogen, yakni lapisan luar yang membentuk epidermis. b) Periblem, yakni lapisan dalam yang membentuk korteks. c) Pleuron, yakni lapisan dalam yang membentuk stele 2) Teori Tunika Korpus Teori Tunika Korpus dikemukakan oleh Schmidt. Teori ini menyataka bahwa pertumbuhan organ tubuh tumbuhan yang dibentuk ada 2 lapisan pembentuk jaringan, yaitu: a) Tunika, yaknilapisan luar yang membentuk epidermis dan korteks. b) Korpus, yakni lapisan dalam yang membentuk stele. 2. Perkembangan pada Tumbuhan 74

(152) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Perkembangan pada tumbuhan merupakan proses menuju tercapainya kedewasaan pada tumbuhan tersebut. Perkembangan bersifat kualitatif (tidak dapat diukur), tetapi dinyatakan dalam perubahan bentuk dan tingkat kedewasaan. Tumbuhan dikatakan dewasa jika tumbuhan tersebut sudah membentuk bunga. Pembentukan bunga merupakan petunjuk adanya pertumbuhan dan perkembangan. Pembentukan bunga merupakan petunjuk terjadinya pertumbuhan karena terjadi penambahan jumlah sel yang semakin banyak. Sedangkan pembentukan bunga merupakan petunjuk terjadinya perkembangan karena dengan adanya bunga menunjukan bahwa tumbuhan itu sudah dewasa. C. PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN PADA HEWAN Pertumbuhan dan perkembangan pada hewan terjadi di seluruh bagian tubuhnya. Pertumbuhan dan perkembangan hewan pada umumnya diawali dari proses fertilisasi. Fertilisasi adalah proses bersatunya gamet jantan (sperma) dan gamet betina (ovum) menjadi fase pertumbuhan zigot. Zigot adalah ovum yang telah dibuahi dan belum melakukan proses pembelahan menjadi bentuk embrio. Pertumbuhan dan perkembangan pada hewan dapat dilihat dari tiga tahapan, yaitu pembelahan (cleavage), gastrulasi, dan organogenesis. 1. Pembelahan (cleavage) Pembelahan merupakan proses pembelahan zigot menjadi anak-anak sel yang terjadi secara mitosis. Karena pembelahannya secara mitosis, maka ukuran dari anak-anak sel hampir sama. Pemeblahan pertama dimulai dari satu menjadi dua, dua menjadi empat, empat menjadi delapan, delapan menjadi enam belas, dan seterusnya. Pada dua tahap pertama, pembelahan terjadi secara vertikal dan membegi zigot menjadi 4 sel, sedangkan pada tahap ketiga, pembelahan terjadi secara horizontal dan menghasilkan 8 sel. Kemudian pembelahan sel berlanjut membentuk morula dan blastula. Morula adalah kelanjutan dari pembentukan sel yang menghasilkan susunan sel-sel berbentuk bola padat. Sedangkan blastula merupakan perkembangan dari morula yang terus membelah sehingga terbentuk rongga yang berisi cairan yang disebut blastosol. Perhatikan gambar 1.4. 2. Gastrulasi 75

(153) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gastrulasi merupakan proses penyusunan dan pengaturan sel ke dalam lapisan yang berbeda, serta terjadinya pembentukan rongga saluran. Dengan adanya pembentukan rongga saluran, maka terjadilah suatu gerakan. Pada gastrulasi terjadi pembentukan gastrosol (arkenteron) yang nantinya akan membentuk usus, blastofor yang nantinya akan menjadi anus dan lapisan embrional. Lapisan embrional pada hewan ada yang memiliki 2 lapisan, yaitu lapisan luar (ektoderm) dan lapisan dalam (endoderm). Selain itu ada juga yang memiliki 3 lapisan, yaitu lapisan luar (ektoderm), lapisan tengah (mesoderm), dan lapisan dalam (endoderm). Lapisan ektoderm akan menjadi kulit, sedangkan lapisan endoderm akan menjadi dinding saluran dan akan berkembang menjadi berbagai macam fungsi. Adapun lapisan mesoderm membentuk rongga tubuh (selom). 3. Organogenesis Organogenesis merupakan proses pembentukan organ dan sistem organ. Pada umumnya organ pertama yang dibentuk aadalah notokorda. Notokorda dibentuk dari mesoderma darah yang terletak di atas arkenteron. Organ-organ yang dibentuk oleh lapisan tubuh adalah sebagaiberikut: d. Lapisan Ektoderm Lapisan ektoderm membentuk organ-organ, yaitu kulit, rambut, kuku, sistem saraf dan medula adrenal. e. Lapisan Mesoderm Lapisan mesoderm membentuk organ-organ, yaitu otot, darah dan pembuluh darah, jaringan konektif (termasuk tulang), ginjal, ureter, ovarium dan uterus. f. Lapisan Endoderm Lapisan endoderm membentuk organ-organ, yaitu hati, pankreas, lapisan pada uretra dan kelenjar, lapisan pada trakea, bronkus, dan paruparu. D. PERKEMBANGAN MANUSIA Tahap-tahap perkembangan pada manusia dimulai dari masa balita, masa kanak-kanak, masa remaja, masa dewasa, dan masa manula. Tahapan-tahapan 76

(154) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI perkembangan akan kalian pelajari pada bab selanjutnya, yakni pada bab tentang Tahap Perkembagan Manusia Berdasarkan Usia. Seperti halnya pada tumbuhan, pada hewan vertebrata dan manusia juga terjadi pertumbuhan primer dan pertumbuhan sekunder. Pertumbuhan pada manusia terjadi secara bertahap sesuai dengan usia. Di samping itu, masa pertumbuhan pada manusia ada batasnya. Pada laki-laki, pertumbuhan akan berhenti pada usia kirakira 22 tahun, sedangkan pada perempuan, pertumbuhan akan terhenti pada usia kira-kira 18 tahun. E. METAMORFOSIS DAN METAGENESIS 1. Metamorfosis Metamorfosis adalah perubahan bentuk dari suatu fase tertentu sampai dengan fase dewasa (imago). Metamorfosis mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: a. Pada metamorfosis terjadi perubahan bentuk tubuh, dari bentuk telur hingga bentuk dewasa (imago). b. Metamorfosis terjadi pada serangga dan katak. c. Metamorfosis ada yang melalui fase kepompong (pupa) dan ada yanng tidak melalui fase kepompong (pupa). 1) Metamorfosis yang tidak melalui fase kepompong (pupa) Metamorfosis jenis ini terjadi pada proses perubahan bentuk pada katak. Proses perubahan bentuk katak terdiri atas: a) Telur yang dibuahi b) Tahap perkembangan embrio, meliputi tahap perkembangan sel, stadium blastula, stadium gastrula, dan ekor mulai tumbuh. c) Stadium menetas d) Perkembangan selama metamorfosis,yaitu: Insang dalam : umur 8 hari Tutup insang : umur 12 hari Tungkai belakang : umur 2,5 bulan Tungkai muka : umur 3 bulan. e) Metamorfosis selesai ditandai dengan menghilangnya ekor. f) Katak berumur 1 tahun. 77

(155) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gambar 1.3. metamorfosis sempurna pada katak Sumber: www.google.com diakses 13 Mei 2013. 2) Metamorfosis yang melaui fase kepompong (pupa) Metamorfosis ini terjadi pada hewan serangga. Metamorfosis pada serangga dibedakan menjadi dua, yaitu metamorfosis sempurna dan metamorfosis tak sempurna. a) Metamorfosis Sempurna Metamorfosis sempurna umumnya terjadi pada kelompok serangga homometabola. Pada metamorfosis sempurna terdapat perbedaan bentuk nyata antara bentuk larva dan dewasa (imago). 78

(156) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gamabar 1.4. Metamorfosis Pada Kupu-Kupu Sumber: www.google.com diakses 14 Mei 2013 Pada fase larva, aktivitas yang dilakukan adalah makan dan tumbuh sampai mencapai ukuran tubuh yang maksimal. Selanjutnya larva berhenti makan dan berubah menjadi kepompong (pupa). Fase kepompong (pupa) merupakan tahapan dorman (istirahat atau tidak melakukan aktivitas). Contoh hewan yang mengalami metamorfosis sempurna adalah kupu-kupu, lebah, lalat rumah, semut, dan kumbang. Tahapan metamorfosis sempurna adalah sebagai berikut: Telu Larva (ulat) Kepom pong (pupa) Dew asa (imago) b) Metamorfosis Tak Sempurna Metamorfosis tak sempurna umumnya terjadi pada kelompok seranggga hemimetabola. Metamorfosis tak sempurna, telur menetas menjadi hewan muda dan berkembang menjadi hewan dewasa. 79

(157) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gambar. 1.5. Metamorfosis Pada Capung, Kumbang, Dan Jangkrik. Sumber: www.google.com diakses 14 Mei 2013 Hewan muda (nimfa) bentuknya sama dengan hewan dewasa, hanya saja pada hewan muda ukurannya masih kecil dan tidak mempunyai sayap. Selain itu, pada hewan yang mengalami metamorfosis tak sempurna terjadi pergantian kulit. Contoh hewan yang mengalami metamorfosis tak sempurna adalah kecoa, jangkrik, rayap, capung, walang sangit, dan kutu busuk. Tahapan metamorfosis tak sempurna adalah sebagai berikut: Telur Hew an muda (nimfa) Hew an dew asa (Imago ) Pertumbuhan ditandai dengan bertambah besarnya ukuran tubuh, sedangkan perkembangan terjadi pada saat pendewasaan dalam melengkapi organ, seperti sayap pada belalang. 2. Metagenesis Metagenesis adalah pergantian generasi (keturunan), dari generasi aseksual (vegetatif) ke generasi seksual ( generatif) dan sebaliknya. Metagenesis terjadi pada tumbuhan lumut dan tumbuhan paku. Metagenesis meliputi daur seksual (generasi gametofit) dan daur aseksual (generasi sporofit). Generasi gametofit dan sporofit pada tumbuhanlumut memiliki ciri-ciri sebagai berikut: a. Generasi gametofit, yakni generasi peenghasi gamet yang berupa tumbuhan lumut. Ciri-cirinya adalah berumur panjang, hidup sendiri, dan ukurannya besar. 80

(158) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI b. Generasi sporofit, yakni generasi penghasil spora yang berupa sporogonium. Ciri-cirinya adalah berumur pendek, hidupnya tergantung pada gametofitnya, dan ukurannya kecil. Generasi gametofit dan sporofit tumbuhan paku memiliki ciri-ciri sebagai berikut: a. Generasi gametofit, yakni generasi penghasil gamet yang berupa protalium. Ciri-cirinya adalah berumur pendek dan hidup sendiri. b. Generasi sporofit, yakni generasi penghasil spora yang berupa tumbuhan paku. Ciri-cirinya adalah berumur panjang dn hidup sendiri. Dengan demikian terdapat perbedaan antara metamorfosis dan metagenesis. Adapun perbedaannya antara lain sebagai berikut: a. Metamorfosis merupakan perubahan bentuk dari suatu fase tertentu sampai dengan fase dewasa (imago). Sedangkan metaagenesis merupakan pergiliran ketururunan (generasi) dari generasi aseksual (veegetatif) ke generasi seksual (generatif), atau sebaliknya. b. Metamorfosis terjadi pada hewan, khususnya pada serangga dan katak. Sedangkan metagenesis terjadi pada tumbuhan khususnya pada tumbuhan lumut dan tumbuhan paku. 81

(159)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Penggunaan median audio visual dalam meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas VII SMP Negeri 2 Mlati Sleman pada materi ekosistem.
0
0
103
Penggunaan media audio visual untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas VII Love SMP Joannes Bosco Yogyakarta pada materi ekosistem.
0
1
266
Penggunaan media pembelajaran audiovisual pada materi ekosistem untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas VII A SMP Taman Deasa Ibu Pawiyatan Yogyakarta.
0
0
208
Meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas XII IPA SMA Pangudi Luhur Sedayu dengan menggunakan media animasi pada materi pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan tahun pelajaran 2014/2015.
0
0
2
Penerapan pembelajaran kooperatif tipe Team Games Tournaments (TGT) untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas VIII B SMP Pangudi Luhur Moyudan pada materi struktur dan fungsi jaringan tumbuhan.
1
2
196
Meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas XII IPA SMA Pangudi Luhur Sedayu dengan menggunakan media animasi pada materi pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan tahun pelajaran 2014 2015
0
11
167
Penggunaan media pembelajaran audiovisual pada materi ekosistem untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas VII A SMP Taman Deasa Ibu Pawiyatan Yogyakarta
0
5
206
Pengaruh media pembelajaran berbasis blog terhadap motivasi, keaktifan belajar dan hasil belajar siswa di kelas VIII SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada pokok bahasan lensa - USD Repository
0
3
192
Pemanfaatan media audio visual powerpoint untuk memperbaiki kesalahan konsep dasar pada materi bangun datar segiempat kelas VII di SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta - USD Repository
0
0
338
Penerapan pembelajaran kooperatif tipe Team Games Tournaments (TGT) untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas VIII B SMP Pangudi Luhur Moyudan pada materi struktur dan fungsi jaringan tumbuhan - USD Repository
0
0
194
Penerapan pembelajaran kooperatif metode jigsaw pada materi perubahan dan pencemaran lingkungan untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas XC SMA Pangudi Luhur Sedayu tahun ajaran 2011/2012 - USD Repository
0
0
222
Penerapan pembelajaran kooperatif dengan Think Pair Share untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar pada materi rantai makanan siswa kelas X SMA Pangudi Luhur Yogyakarta tahun 2011/2012 - USD Repository
0
0
160
Penerapan pendekatan inkuiri untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas VIII E SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta mata pelajaran Biologi dengan materi gerak pada tumbuhan - USD Repository
0
0
242
Pengaruh penggunaan media permainan domino untuk meningkatkan hasil belajar biologi siswa kelas VIIA SMP Pangudi Luhur 1 Yogyakarta pada materi keanekaragaman makhluk hidup - USD Repository
0
0
193
Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe Numbered Heads Together untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa kelas VIII SMP Kanisius Kalasan pada materi gerak tumbuhan - USD Repository
0
2
222
Show more