Akuntabilitas pengelolaan dana desa (studi kasus di Desa Air Mandidi Kecamatan Teluk Kimi Kabupaten Nabire Provinsi Papua) - USD Repository

Gratis

0
0
123
2 weeks ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI AKUNTABILITAS PENGELOLAAN DANA DESA (Studi Kasus di Desa Air Mandidi Kecamatan Teluk Kimi Kabupaten Nabire Provinsi Papua) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi Oleh: Giofani Inge Aria H NIM : 142114020 PROGRAM STUDI AKUNTANSI JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2019

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI AKUNTABILITAS PENGELOLAAN DANA DESA (Studi Kasus di Desa Air Mandidi Kecamatan Teluk Kimi Kabupaten Nabire Provinsi Papua) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi Oleh: Giofani Inge Aria H NIM : 142114020 PROGRAM STUDI AKUNTANSI JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2019 i

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ii

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI iii

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI MOTTO DAN PERSEMBAHAN MOTTO (Filipi 4 : 13) “Segala Perkara dapat kutanggung didalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku“ (1 Tesalonika 5 : 18) “Mengucapa syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah didalam Kristus Yesus bagi kamu” PERSEMBAHAN: Skripsi ini saya persembahkan Kepada : Tuhan Yesus Kristus Orang tua saya tercinta Keluarga besar yang saya sayangi, dan Sahabat-sahabat yang saya sayangi iv

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI v

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI vi

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KATA PENGANTAR Puji syukur dan terimakasih penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan berkat, rahmat serta kasihNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi yang berjudul “Akuntabilitas Pengelolaan Dana desa (Studi Kasus Di Desa Air Mandidi Kecamatan Teluk Kimi Kabupaten Nabire Provinsi Papua)”. Penulisan skripsi ini bertujuan untuk memenuhi syarat memperoleh gelar sarjana ekonomi pada program studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Penyusunan dan penulisan skripsi ini tidak akan terlaksana apabila tidak ada bantuan, kerjasama, serta dukungan pihak-pihak yang berbaik hati mengorbankan waktu, tenaga, dan pikiran untuk membantu penulis. Oleh karena itu, penulis ingin mengucapkan rasa terimakasih kepada: 1. Drs. J. Eka Priyatma, M.Sc., Ph.D., selaku Rektor Universitas Sanata Dharma yang telah memberikan kesempatan penulis untuk belajar serta mengembangkan kepribadian diri. 2. Albertus Yudi Yuniarto, S.E., M.B.A., selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma. 3. Drs. YP. Supardiyono, M.Si., Ak., QIA., CA., selaku Ketua Program Studi Akuntansi Universitas SanataDharma. 4. Dr. Fransiscus Asisi Joko Siswanto, MM., Ak., QIA., CA selaku dosen pembimbing MPAT dan skripsi yang telah bersedia membimbing penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. vii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5. YFM. Gien Agustinawansari, Drs., M.M., Ak., CA. selaku dosen pembimbing akademik yang telah membimbing dan mengajar penulis selama proses perkuliahan. 6. Seluruh Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma yang telah membagikan ilmu dan pengalamannya dalam proses perkuliahan. 7. Pemerintah Desa Air Mandidi Kecamatan Teluk Kimi Kabupaten Nabire Provinsi Papua, yang telah memberikan izin bagi penulis untuk melakukan penelitian serta telah memberikan kerjasama serta dukungan yang sangat berarti bagi penulis. 8. Kepada Mama tercinta Theresia Sonya Manansang yang telah mendidik, mendukung, dan mendoakan saya dengan penuh kesabaran, kasih sayang, keikhlasan serta cintanya, dan sebagai motivasi utama penulis dalam menyusun skripsi ini. 9. Kepada Opa Keys Manansang dan Oma Yonece Yufuai (Alm), yang selalu mendokan dan memotivasikan saya untuk terus belajar dan berjuang agar dapat menjadi orang yang sukses. 10. Seluruh keluara saya, terkhususkan untuk Untuk Opa Ben, Om Longginus Manansang, Om Alex Manansang, Om Agus Degei, Om Ferdinan Manansang, dan Mama Ade Ivone Manansang, yang selalu memberi dukungan, masukan, dan semangat bagi penulis. 11. Adik-adiku tersayang, Ella Adelin H , Febby Putri Rosari H, Dewi S Lumasuge, dan Metodius Wata Wator, yang senantiasa memberikan kasih viii

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ix

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................. ii HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. iii HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN ................................................ iv HALAMANPERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS ............................ v HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA TULIS ......................... vi HALAMAN KATA PENGANTAR ................................................................... vii HALAMAN DAFTAR ISI.................................................................................... x HALAMANDAFTAR TABEL ......................................................................... xiii HALAMANDAFTAR GAMBAR ..................................................................... xiii ABSTRAK .......................................................................................................... xiv ABSTRACT ........................................................................................................ .xv BAB IPENDAHULUAN ....................................................................................... 1 A. Latar Belakang .............................................................................................1 B. Rumusan Masalah ........................................................................................1 C. Tujuan Penelitian..........................................................................................5 D. Manfaat Penelitian........................................................................................5 E. Sistematika Penelitian ..................................................................................6 BAB IIKAJIAN TEORI ....................................................................................... 8 A. Definisi Desa ................................................................................................8 B. Pengelolaan Keuangan Desa ........................................................................8 1. Asas Pengelolaan Keuangan Desa.............................................................9 2. Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Desa .................................................14 3. Tahap Pengelolaan Keuangan Desa ........................................................16 C. Definisi Dana desa .....................................................................................23 1. Definisi Dana desa ...................................................................................23 2. Prioritas Penggunaan Dana desa .............................................................23 D. Definisi Akuntabilitas ................................................................................28 E. Penelitian terdahulu ....................................................................................34 x

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IIIMETODE PENELITIAN ..................................................................... 36 A. Jenis Penelitian ...........................................................................................36 B. Tempat dan Waktu Penelitian ....................................................................37 1. Tempat Penelitian ....................................................................................37 2. Waktu Penelitian .....................................................................................37 C. Jenis dan Sumber Data ...............................................................................37 D. Teknik Pengumpulan Data .........................................................................38 E. Teknik Analisis Data ..................................................................................41 BAB IVPROFIL KAMPUNG AIR MANDIDI ................................................ 48 A. Sejarah Berdirinya Kampung Air Mandidi ................................................48 B. Visi dan Misi ..............................................................................................49 C. Demografi Kampung Air Mandidi .............................................................51 D. Program Pembangunan Kampung ..............................................................55 E. Struktur Organisasi Kampung Air Mandidi ...............................................58 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN ........................................... 58 A. Analisis Akuntabilitas Pengelolaan Dana desa (DANA DESA) Tahun 2016 dalam Proses Perencanaan, Pelaksanaan, dan Pertanggungjawaban Menggunakan Kuesioner ............................................................................59 B. Analisis Akuntabilitas pengelolaan Dana desa tahun 2016 dalam proses perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban menggunakan Wawancara .................................................................................................69 BAB VIPENUTUP .............................................................................................. 79 A. Kesimpulan.................................................................................................79 B. Saran ...........................................................................................................79 C. Keterbatasan ...............................................................................................80 DAFTAR PUSTAKA....................................................................................... .... 81 LAMPIRAN .......................................................................................................... 83 xi

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL HALAMAN Tabel 1.1 Kegiatan Pembangunan dan Pembeerdayaan Masyarakat yang boleh didanai oleh dana desa.................................................................... 26 Tabel 3.1 Pengukuran Variabel Prinsip Akuntabilitas Dalam Perencanaan,Pelaksanaan, DanPertanggungjawaban...............................................................41 Tabel 4.1 Tabel 4.2 Tabel 4.3 Tabel 4.4 Tabel 4.5 Tabel 4.6 Tabel 4.7 Tabel 4.8 Jumalah Penduduk Berdasarkan Dusun/RT...................................52 Jumlah Penduduk Bedasarkan Pendidikan ..................................... 52 Jumalah Penduduk Berdasarkan Pekerjaan .................................... 53 Jumlah Keluarga Berdasarkan Pendapatan Per Bulan ................... 53 Jumlah Keluarga Berdasarkan Kepemilikan Ternak ...................... 53 Jumlah Keluarga Berdasarkan Kepemilikan Penerangan Listrik ... 54 Jumlah Keluarga Berdasarkan Kepemilikan Penerangan Listrik ... 54 Jumlah Sarana Dan Prasarana Kampung Yang Ada Dan Yang Di Butuhkan ........................................................................................ 54 Tabel 4.9 Bidang Penyelenggaraan Pemerintahan Kampung ........................ 55 Tabel 4.10 Bidang Pelaksanaan Pembangunan Kampung ............................... 56 Tabel 4.11 Bidang pembinaan kemasyarakatan ............................................... 57 Tabel 4.12 Bidang pemberdayaan masyarakat kampung ................................. 57 Tabel 5 . 1 Data responden berdasarkan usia ...................................................59 Tabel 5 . 2 Data Responden Berdasarkan Jenis Kelamin.................................. 60 Tabel 5 . 3 Data Responden Berdasrkan Lama Jabatan .................................... 60 Tabel 5 . 4 Data Responden Berdasarkan Pendidikan ...................................... 60 Tabel 5 . 5 hasil Kuesioner Variabel Perencanaan ............................................ 61 Tabel 5 . 6 Hasil Kuesioner Variabel Pelaksanaan Dana desa .......................... 63 Tabel 5 . 7 Hasil keusioner Variabel Pertanggungjawaban .............................. 66 xii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR HALAMAN Gambar 4 . 1 Struktur Organisasi ....................................................................... 58 DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1Daftar Pertanyaan Kuesioner ......................................................... 83 Lampiran 2Daftar Pertanyaan Wawancara ...................................................... 85 Lampiran 3Daftar Responden .......................................................................... 87 Lampiran 4Daftar Jawaban Hasil KuesionerVariabel Perencanaan ................ 88 Lampiran 5 Daftar Jawaban Hasil KuesionerVariabel Pelaksanaan Dana desa ........................................................................................................................... 89 Lampiran 6 Daftar Jawaban Hasil KuesionerVariabel Variabel Pertanggungjawaban ......................................................................................... 90 Lampiran 7Daftar Jawaban Hasil Wawancara Tahap Perencanaan ................. 92 Lampiran 8 Daftar Jawaban Hasil Wawancara Tahap Pelaksanaan ................ 94 Lampiran 9 Daftar Jawaban Hasil Wawancara Tahap Pertanggungjawaban . 94 Lampiran 10 Surat Ijin Melakukan Penelitian ............................................... 101 Lampiran 11 Surat Keteangan Sudah Melakukan Penelitian ......................... 102 Lampiran 12 Sampul Laporan Pertanggungjawaban Dana Desa Tahap I dan II Tahun 2016 ..................................................................................................... 103 Lampiran 13 Sampul RPJMK ........................................................................ 105 Lampiran 14 Peta Desa Air Mandidi ............................................................. 105 xiii

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRAK AKUNTABILITAS PENGELOLAAN DANA DESA Studi Kasus di Desa Air Mandidi Kecamatan Teluk Kimi Kabupaten Nabire Provinsi Papua Giofani Inge Aria H NIM : 142114020 Universitas Sanata Dharma Yogyakarta 2019 Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana akuntabilitas pengelolaan dana desa di desa Air Mandidi kecamatan Teluk Kimi kabupaten Nabire. Jenis penelitian ini adalahstudi kasus dengan menggunakan pendekatan analisis deskriptif. Teknik pengumpulan data yang digunakan terdiri dari wawancara, kuesioner, dan dokumentasi. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik analisis deskriptif kualitatif. Data akan dibandingkan dengan indikator-indiktor akuntabilitas untuk melihat apakah sudah sesuai atau belum dengan indikatornya. Hasil dari penelitian ini menunjukan bahwa pengelolaan dana desa di desa Air Mandidibelum sepenuhnya dilaksanakan secara akuntabel. Hal ini terjadi kerenapemerintah desa belum sepenuhnya terbuka kepada masyarakat dan penggunaan dana desa dibeberapa bidang belum sepenuhnya sesuai dengan prioritas penggunaan dana desa,serta laporan pertanggungjawabandana desabelum dipublikasikan pemerintah desa kepada masayarakat. Kata Kunci : Akuntabilitas, Dana desa, Pengelolaan Dana desa xiv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT ACCOUNTABILITY OF VILLAGE FUND MANAGEMENT (Case Study in Air Mandidi village, Teluk Kimi sub-district, Nabire district) Giofani Inge Aria H NIM: 142114020 Sanata Dharma University Yogyakarta 2019 The purpose of this study was to determine how the accountability of village fund management in Air Mandidi village, Teluk Kimi sub-district, Nabire district. This type of research is a case study using a descriptive analysis approach. In this study, the techniques of data collection used are interviews, questionnaires, and documentation. The data analysis technique used in this study is a qualitative descriptive analysis technique. Data will be compared with accountability indicators to see whether or not the indicators are appropriate. The results of this study indicate that the management of village funds in the Air Mandidi village has not been fully implemented accountably. This happens because the village government is not yet fully open to the public and use of village funds in several fields not yet fully in accordance with the priority use of village funds and village fund accountability reports have not been published by the village government to the community. Keywords: Accountability, Village Funds, Village Fund Management xv

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Negara Republik Indonesia merupakan negara yang menganut sistem demokrasi dalam sistem pemerintahaannya, dimana rakyat adalah pemegang kekuasaan tertinggi dikarenakan pemerintah berasal dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Untuk mewujutkan pemerintahan yang demokratis, pemerintah pusat telah memberikan kewenagan pada masing-masing daerah untuk melakukan serangkaian proses untuk membangun daerahnya masing-masing. Kewenagan ini disebut sebagai otonomi daerah. Menurut UU No 9 tahun 2015 tentang perubahan kedua atas UU No 23 tahun 2014, “Otonomi daerah merupakan hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan mengurus sendiri pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat dalam sistem Negara Kesatua Republik Indonesia.” Sistem seperti ini mau mengajak bangsa Indonesia untuk dapat secara mandiri dan bertanggungjawab, mengelola sumber daya yang ada untuk membangun daerahnya masing-masing. Menurut Undang-undang nomor 6 tahun 2014 tentang desa, “Desa adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas wilayah yang berwenang untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan, kepentingan masyarakat setempat berdasarkan prakarsa masyarakat, hak 1

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI asal usul dan/atau hak tradisional yang diakui dan dihormati dalam sistem pemerintahan Negara Republik Indonesia”. Dimana telah kita ketahui bahwa desa merupakan bentuk pemerintahan Negara Indonesia yang paling kecil yang dipimpin oleh kepala desa. Pada pemerintahan presiden Joko Widodo dan Wakil presiden Jusuf Kalla, pembangunan dan pemberdayaan desa merupakam salah satu komitmen pemerintah untuk menghadirkan pemerataan ekonomi di Indonesia. Hal ini telah tercantum dalam Nawacita presiden Joko Widodo dan wakil presiden Jusuf Kalla yang ketiga, berbunyi:“Membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan”. Pembangunan desa diwujudkan dengan menganggarkan Dana desa dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Dana tersebut diharapkan dapat digunakan untuk membangun desa mulai dari pembangunan sarana/prasarana yang berguna bagi masyarakat dan mengembangkan ekonomi masyarakat desa. Penyaluran Dana desa dilakukan dengan cara pemindahbukuan dari Rekening Kas Umum Negara (RKUN) ke Rekening Kas Umum Daerah (RKUD) untuk selanjutnya dilakukan pemindahbukuan dari Rekening Kas Umum Daerah (RKUD) ke Rekening Kas Desa (RKD). Penyaluran ini dibagi dalam dua tahap yaitu tahap I yang akan disalurkan paling cepat bulan Maret dan paling lambat bulan Juli sebesar 60% (enam puluh persen) dan tahap II pada bulan Agustus sebesar 40% (empat puluh persen).Dana desa tahun 2016 yang 2

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI dianggarkan dalam APBN sebesar Rp 46,9 triliun, hal ini menunjukan bahwa dana desa mengalami kenaikan yang cukup besar tiap tahunnya. Untuk provinsi Papua pada tahun 2016 total pendapatan dana desa sebesar Rp 3.385.116.457yang akan dibagikan ke desa-desa di propinsi Papua sebanyak 5.419 desa.Desa Air Mandidi yang merupakan salah satu desa dari 72 desa yang ada di kabupaten Nabire mendapatkan dana desa sebesar Rp. 660.000.000 yang di salurkan melalui dua tahap yaitu tahap I (60%) sebesar Rp 396.000.000 dan tahap II (40%) sebesar Rp 264.000.000. Dalam pengelolaan dana desa dituntut adanya suatu aspek tata pemerintahan yang baik (good governance) dimana salah satu pilarnya adalah akuntabilitas, menurut Undang-Undang nomor 6 tahun 2014 tentang desa, dalam penjelasan pasal 24 huruf g, “Akuntabilitas adalah asas yang menentukan bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir kegiatan penyelenggaraan pemerintah desa harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat desa sesuai dengan ketentuan perundang-undangan”. Dalam melaksanakan komponen pengelolaan keuangan desa harus didasari pada prinsip akuntabilitas, hal ini menarik untuk diteliti karena jika tidak terpenuhinya prinsip akuntabilitas atau pertanggungjawaban akan menimbulkan implikasi yang luas di lingkup desa seperti : penyelewengan pengelolaan dana desa dan terkendalanya penyaluran dana desa periode selanjutnya.Alokasi dana yang cukup besar diharapkan dapat memberikan dampak yang signifikan terhadap kesejahteraan masyarakat desa, dan benar-benar 3 dapat dilaporkan serta

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI dipertanggungjawabkandengan baik. Hasil penelitian kiki (2016) diketahui bahwa Kendala dalam proses perencanaan desa yang tidak tepat waktu, keterlambatan pencairan dana dari pemerintah daerah ke desa, keterlambatan pelaporan kepada bupati, laporan pertanggungjawaban belum terpublikasi kepada masyarakat, dan pembinaan serta pengawasan dari pemerintah daerah yang kurang maksimal. Oleh sebab itu, dana desa yang jumlahnya cukup besar tersebut, menuntut pemerintah desa agar dapat mengelola dana desa tersebut sesuai dengan Peretutan Menteri dalam Negeri 113 tahun 2014 tentang pengelolaan keuagan desa, serta dapat mempertanggungjawabkan penggunaan dana desa secara akuntabel. Untuk dapat mengelola dan mempertanggungjawabkan dana desa yang diterima oleh pemerintah desa dengan baik, pemerintah desa diharapkan mampu menyusun Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kampung (RPJMK) dan Rencana Anggaran Biaya (RAB) dengan baik, agar dana yang sudah diperoleh dapat sungguh-sungguh digunakan dengan baik sesuai rencana, serta segala kebijakan yang dibuat dapat dipertanggung jawabkan secara akuntabel, Hal tersebut dituntut agar terciptanya tingkat pemerintahan yang baik, sehingga salah satu Nawacita Presiden JokoWidodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla dapat terlaksana dengan baik. Berdasarkan uraian di atas, untuk mewujutkan program pembangunan perekonomian Indonesia yang dimulai dari desa, akan 4

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI terlaksana dengan baik apa bila akuntabilitas pengelolaan dana desa, Di Kecamatan Teluk Kimi Desa Air Mandidi sudah berjalan dengan baik. B. Rumusan Masalah Bagaimana Akuntabilitas Pengelolaan Dana desa di Desa Air Mandidi Kabupaten Nabire Provinsi Papua ? C. Tujuan Penelitian Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah di atas, maka penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana akunabilitas pengelolaan dana desa di desa Air mandidi kecamatan Teluk Kimi kabupaten Nabire. D. Manfaat Penelitian a) Manfaat Teoritis Manfaat teoritis penelitian ini adalah untuk menambah ilmu pengetahuan terkait dengan pengelolaandana desa, sehingga dapat menilai kesesuaian pengelolaan dana desa yang ada di lapangan dengan peratutan kebijakan yang telah ditetapkan dalam Peraturan Mentri dalam Negeri Republik Indonesia No 113 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Desa. 5

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI b) Manfaat Praktis Manfaat praktis penelitian ini yaitu dapat menjadi bahan evaluasi instansi pemerintah desa untuk melakukan perbaikan dan menjadi bahan referensi bagi instansi pemerintah desa terkait akuntabilitas pengelolaan dana desa yang sesuai dengan Peraturan Mentri dalam Negeri Republik Indonesia No 113 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Desa. E. Sistematika Penelitian Penulisan skripsi ini terdiri dari enam bab, dengan pembahasan sebagai berikut: Bab I Pendahuluan Bab ini akan menjelaskan mengenai latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian serta sistematika penelitian. Bab II Tinjauan Pustaka Bab ini menjelaskan mengenai teori-teori menyangkut akuntabilitas dan pengelolaan dana desa yang digunakan sebagai dasar untuk mengolah data yang diperoleh dari Desa Air Mandidi Bab III Metode Penelitian 6

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Bab ini menguraikan mengenai jenis penelitian,tempat dan waktu penelitian, jenis dan sumber data, teknik pengumpulan data, dan teknik analisis data. Bab IV Gambaran Umum Objek Penelitian Bab ini menjelaskan mengenai visi dan misi, sejarah singakat, demografi, serta struktur organisasi. Bab V Analisis Data dan Pembahasan Bab ini akan menguraikan tentang analisis data dan hasil penelitian yang digunakan untuk menyelesaikan masalah yang diteliti. Bab VI Penutup Bab ini akan menjelaskan kesimpulan berdasarkan hasil analisis data dan pembahasan serta memberikan saran yang berguna bagi pemerintah desa Air Mandidi. 7

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II KAJIAN TEORI A. Definisi Desa Menurut Undang-Undang Nomor 6 tahun 2014 tentang Desa pasal 1: “Desa adalah desa dan desa adat atau yang disebut dengan nama lain, selanjutnya disebut Desa, adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas wilayah yang berwenang untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan, kepentingan masyarakat setempat berdasarkan prakarsa masyarakat, hak asal usul, dan/atau hak tradisional yang diakui dan dihormati dalam sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia”. Menurut Edi Indrizal (2006) dalam Sujarweni (2015 : 1), “Desa dalam pengertian umum adalah sebagai suatu gejala yang bersifat universal, terdapat dimanapun di dunia ini, sebagai suatu komunitas kecil, yang terkait pada lokalitas tertentu baik sebagai tempat tinggal (secara menetap) maupun bagi pemenuhan kebutuhannya, dan terutama yang tergantung pada sektor pertanian”. B. Pengelolaan Keuangan Desa Menurut Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 113 Tahun 2014 tentang pengelolaan keuangan desa, “Pengelolaan keuangan desa adalah keseluruhan kegiatan yang meliputi perencanaan, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, dan pertanggungjawaban keuangan desa”. 8

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Pengelolaan keuangan desa mencangkup : 1) Perencanaan (penyusunan) anggaranpendapatan dan belanja desa (APBDesa); 2) Pendapatan dan belanja; 3) Pengumpulan pendapatan (atau sering disebut ekstraksi) dari berbagai sumber: pendapatan asli desa, swadaya masyarakat, bantuan dari pemerintah atasan, dan lain-lain; 4) Pembelanjaan atau alokasi. Keuangan desa memiliki ruang lingkup pengelolaan yang tidak jauh berbeda dibandingkan pengelolaan keuangan pemerintah pusat maupun pemerintahan daerah provinsi, kabupaten dan kota. Dengan keterbatasan jumlah dana yang dikelola dan jumlah maupun kapasitas SDM yang mengelola keuangan desa, maka pengelolaan keuangan desa sebaiknya dibuat sesederhana mungkin namun tidak mengorbankan azas transparansi dan akuntabilitas. Dalam pengelolaan dana desa, perlu juga mengidentifikasi adanya risiko terjadinya kesalahan baik bersifat administratif maupun subtantif yang dapat mengakibatkan terjadinya permasalahan hukum mengingan belum memadainya kompetensi kepala desa dan aparat desa dalam hal penatausahaan, pelaporan, dan pertanggungjawaban keuangan desa. Keberhasilan dari suatu pembanguan desa tidak terlepas dari aspek pengelolaan keuangan desa yang di kelola dengan baik. 1. Asas Pengelolaan Keuangan Desa Keuangan desa dilekola dengan asas-asas transparan, akuntabel, partisipatif, serta dilakukan dengan tertib dan disiplin anggaran. Keuangan desa dikelola dalam masa 1 tahun anggaran yakni mulai 1 Januari sampai 9

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI dengan tanggal 31 Desember. Tiga asas pengelolaan keuangan desa menurut Sujarweni (2015: 27), yaitu : a) Transparan Menurut Nordiawan (2006) transparan memberikan informasi keuangan yang terbuka dan jujur kepada masyarakat berdasarkan pertimbangan bahwa masyarakat memiliki hak untuk mengetahui secara terbuka dan menyeluruh atas pertanggung jawaban pemerintah dalam pengelolaan sumber daya yang dipercayakan kepadanya dan ketaatannya pada peraturan perundang-undangan. Transparan adalah prinsip yang menjamin akses atau kebebasan bagi setiap orang untuk memperoleh informasi tentang kebijakan, proses pembuatan dan pelaksanaannya, serta hasil-hasil yang dicapai. b) Akuntabel Tatakelola pemerintahan yang baik merupakan salah satu tuntutan masyarakat yang harus dipenuhi. Salah satu pilar tata kelola tersebut adalah akuntabilitas. c) Partisipatif Partisipatif adalah prinsip dimana bahwa setiap warga desa pada desa yang bersangkutan mempunyai hak untuk terlibat dalam setiap pengambilan keputusan pada setiap kegiatan yang diselenggrakan oleh pemerintahan desa dimana mereka tinggal. Keterlibatan masyarakat dalam rangka pengambilan keputusan tersebut dapat secara langsung dan tidak langsung. 10

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Menurut Chabib & Heru (2015: 7), “Untuk mencapai efektifitas dan efisiensi dalam pengelolaan keuangan desa diperlukan sejumlah asas atau prinsip yang harus dijadikan pedoman”. Asas atau prinsip-prinsip yang dimaksud adalah ; a) Asas kesatuan, yaitu asas atau prinsip yang menghendaki agar semua pendapatan dan belanja desa disajikan dalam kesatuan dokumen anggaran desa. b) Asas universalitas, yaitu asas atau prinsip yang mengharuskan agar setiap transaksi keuangan desa ditampilkan secara utuh dalam dokumen anggaran desa. c) Asas tahunan yaitu asas atau prinsip yang membatasi masa berlakunya anggaran untuk suatu tahun anggaran. d) Asas spesialitas yaitu asas atau prinsip yang mewajibkan agar setiap kredit anggaran yang disediakan terinci secara jelas peruntukannya. e) Asas akuntabilitas yang berorientasi pada hasil yaitu asas atau prinsip yang menentukan bahwa setiap kegiatan pengelolaan keuangan desa harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat desa, sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. f) Asas proporsionalitas yaitu asas atau prinsip yang mengutamakan keseimbangan antara hak dan kewajiban dalam pengelolaan keuangan desa. 11

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI g) Asas profesionalitas yaitu asas atau prinsip yang mengutamakan keahlian berdasarkan kode etik dan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. h) Asas keterbukaan yaitu asas atau prinsip yang membuka diri terhadap hak masyarakat untuk memperoleh informasi yang benar, jujur dan tidak diskriminatif tentang pengelolaan keuangan desa dengan tetap memperhatikan perlindungan terhadap hak pribadi dan golongan. i) Asas pemeriksaan keuangan oleh BPK yang bebas dan mandiri, yaitu asas atau prinsip yang memberikan kebebasan bagi BPK untuk melakukan pemeriksaan keuangan desa dengan tidak boleh dipengaruhi oleh siapapun. j) Asas value for money yaitu asas atau prinsip yang menekankan bahwa dalam pengelolaan keuangan desa harus dilakukan secara ekonomis, efisien dan efektif. k) Asas kejujuran yaitu asas atau prinsip yang menekankan bahwa dalam pengelolaan dana publik (termasuk APBDesa) harus dipercayakan kepada aparat yang memiliki integritas dan kejujuran yang tinggi, sehingga potensi munculnya praktek korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN) dapat diminimalkan. l) Asas pengendalian yaitu asas atau prinsip yang menghendaki dilakukannya monitoring terhadap penerimaan maupun pengeluaran anggaran pendapatan dan belanja desa (APBDesa) 12

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI sehingga bila terjadi selisih (varians) dapat segera dicari penyebab timbulnya selisih tersebut. m) Asas keterlibatan dan ketaatan terhadap peraturan perundangundangan, yaitu asas atau prinsip yang mengharuskan bahwa dalam pengelolaan keuangan desa wajib berpedoman kepada peraturan perundang-undangan yang berlaku. n) Asas pertanggungjawaban, yaitu asas atau prinsip yang mewajibkan kepada penerima amanah atau penerima mandat untuk mempertangungjawabkan pengelolaan dan pengendalian sumberdaya dan pelaksanaan kebijakan yang dipercayakan kepadanya dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. o) Asas keadilan, yaitu asas atau prinsip yang menekankan perlunya keseimbangan distribusi hak dan kewajiban berdasarkan pertimbangan objektif. p) Asas kepatuhan yaitu asas atau prinsip yang menekankan adanya suatu sikap dan tindakan yang wajar dan proporsional. q) Asas manfaat untuk masyarakat, yaitu asas atau prinsip yang mengharuskan bahwa keuangan desa wajib digunakan atau diutamakan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat desa. Berbagai asas atau prinsip pengelolaan keuangan desa tersebut perlu dijadikan pedoman dalam mengelola keuangan desa, agar dana yang jumlahnya sangat terbatas itu dapat dipergunakan secara efektif, efisien,ekonomis dan berkeadilan. Secara efektif maksudnya bahwa 13

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI pengelolaan keuangan desa tersebut harus dapat mencapai tujuan atau sasaran yang ingin dicapai, secara efisien maksudnya bahwa pengelolaan keuangan dimaksut dapat menghasilkan perbandingan terbaik antara masukan dengan keluarannya. Sedangkan secara ekonomis, maksudnya bahwa pengelolaan keuangan tersebut dapat menghasilkan perbandingan terbaik antara masukan dengan nilai masukan, adapun secara berkeadilan, maksudnya bahwa pengelolaan keuangan tersebut harus dapat memenuhi rasa keadilan dalam masyarakat. 2. Kewenangan Pengelolaan Keuangan Desa Menurut Peraturan Menteri dalam NegeriRepublik Indonesia nomor 113 tahun 2014 tentang pengelolaan keuangan desa, “Kepala desa adalah pemegang kekuasaan pengelolaan keuangan desa dan mewakili pemerintah desa dalam kepemilikan kekayaan milik desa yang dipisahkan”. Kepala desa sebagai pemegang kekuasaan pengelolaan keuagan desa, mempunyai kewenangan sebagai berikut : a. Menetapkan kebijakan tentang pelaksaaan APBDesa b. Menetapkan pelaksanaan teknis pengelolaan keuangan desa (PTPKD) c. Menetapkan petugas yang melakukan pemungutan penerimaan desa d. Menyetujui pengeluaran atas kegiatan yang ditetapkan dalam APBDesa e. Melakukan tindakan yang mengakibatkan pengeluran atas beban APBDesa 14

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Kepala desa dalam melaksanakan pengelolaan keuangan desa, dibantu oleh Pelaksana Teknis Pengelolaan Keuangan Desa (PTPKD). Pelaksana Teknis Pengelolaan Keuangan Desa (PTPKD) berasal dari unsur perangkat desa, terdiri dari : sekretaris desa; kepala seksi; dan bendahara. Pelaksana Teknis Pengelolaan Keuangan Desa (PTPKD) ditetapkan dengan keputusan kepala desa. Sekretaris desa selaku koordinator pelaksana teknis pengelolaan keuangan desa mempunyai tugas : a. Menyusun dan melaksanakan kebijakan pengelolaan APBDesa b. Menyusun rancangan peraturan desa tentang APBDesa, perubahan APBDesa dan pertanggung jawaban pelaksanaan APBDesa c. Melakukan pengendalian terhadap pelaksanaan kegiatan yang telah ditetapkan dalam APBDesa d. Menyusun pelaporan dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBDesa e. Melakukan verifikasi terhadap bukti-bukti penerimaan dan pengeluaran APBDesa Kepala seksi bertindak sebagai pelaksana kegiatan sesuai dengan bidangnya mempunyai tugas : a. Menyusun rencana pelaksanaan kegiatan yang menjadi tanggungjawabnya b. Melaksanakan kegiatan dan/atau bersama lembaga kemasyarakatan desa yang telah ditetapkan didalam APBDesa 15

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI c. Melakukan tindakan pengeluaran yang menyebabkan atas beban anggaran belanja kegiatan. d. Mengendalikan pelaksanaan kegiatan e. Melaporkan perkembangan pelaksanaan kegiatan kepada kepala desa f. Menyiapkan dokumen anggaran atas beban pengeluaran pelaksanaan kegiatan. Bendahara di jabat oleh staf pada urusan keuangan, yang mempunyai tugas: menerima, menyimpan, menyetorkan/membayar, menatausahakan, dan mempertanggungjawabkan penerimaan pendapatan desa dan pengeluaran pendapatan desa dalam rangka pelaksanaan APBDesa. 3. Tahap Pengelolaan Keuangan Desa Untuk dapat melakukan pengelolaan lebih baik maka tahapan atau siklus pengelolaan keluangan desa bisa dimulai dari perencanaan kemudian diikuti dengan penganggaran, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, pertanggungjawaban dan diakhiri dengan pengawasan. Dari siklus pengelolaan keuangan desa tersebut akan dijelaskan lebih lanjut terkait dengan 3 fokus penelitian terkait dengan proses pengelolaan yaitu perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban. Perencanaan, Pelaksanaan, dan pertanggungjawaban, menurut PERMENDAGRI 113 Tahun 2014 tentang pedoman pengelolaan keuangan desa sebagai berikut : 16

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI a. Perencanaan Perencanaan keuangan pemerintah desa yang berupa APBDes dilakukan dengan mekanisme sebagai berikut : 1) Sekertaris desa menyusun rancangan peraturan desa tentang APBDesa berdasarkan dokumen perencanaan desa yaitu Renvcana Kerja Pemerintah Desa (RKPDesa) tahun berkenaan. 2) Sekretaris Desa menyampaikan rancangan Peraturan Desa tentang APBDesa kepada Kepala Desa. 3) Rancangan Peraturan Desa tentang APBDesa untuk selanjutnya disampaikan kepada Badan permusyawaratan Desa untuk dibahas dan disepakati bersama. 4) Kesepakatan bersama antara Kepala Desa dengan Badan Permusyawaratan Desa paling lambat bulan oktober tahun berjalan. 5) 3 (tiga) hari sejak Rancangan Peraturan Desa yang telah disepakati bersama tersebut, selanjutnya disampaikan oleh Kepala Desa kepada Bupati/walikota melalui camat untuk dievaluasi. 6) Bupati/Walikota menetapkan hasil evaluasi, paling lama 20 (dua puluh) hari sejak diterimanya Rancangan Peraturan Desa Tentang APBDesa. 7) Apabila dalam kurun waktu 20 (dua puluh) hari Bupati/Waikota tidak memberikan hasil evaluasi maka 17

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Rancangan Peraturan Desa tentang APBD tersebut dapat disyahkan menjadi Peraturan Desa 8) Dalam hal hasil evaluasi, menyatakan bahwa Rancangan Peraturan Desa tentang APBDesa tidak sesuai dengan kepentingan umum dan peraturan perundang-undangan maka Kepala Desa wajib menyempurnakan paling lama 7 (tujuh) hari kerja terhitung sejak diterimanya hasil evaluasi. 9) Apabila hasil evaluasi tidak ditindaklanjuti oleh kepala desa dan kepala desa menetapkan rancangan peraturan desa tentang APBDesa menjadi peraturan desa, maka Bupati/Walikota mem- batalkan peraturan desa dimaksud dan menyatakan pember- lakuan pagu APBDesa tahun sebelumnya. Berkenaan dengarn pembatalan tersebut Kepala Desa dan BPD wajib mencabut peraturan desa dimaksud. 10) Dalam hal terjadi pembatalan sebagaimana dimaksud huruf I atas, di Kepala Desa hanya dapat melakukan pengeluaran untuk operasional penyelenggaraan pemerintahan desa. 11) Dalam melakukan evaluasi terhadap Rancangan peraturan desa tentang APBDesa, Bupati/Walilkota dapat mendelegasikan kepada Camat yang diatur dengan Surat Keputusan Bupati/ Walikota. 18

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI b. Pelaksanaan Beberapa ketentuan yang wajib ditaati dalam pelaksanaan Ang. garan Pendapatan dan Belanja Desa adalah sebagai berikut: 1) Semua penerimaan dan pengeluaran desa dalam rangka pelaksanaan kewenangan desa dilaksanakan melalui rekening kas desa 2) Khusus desa yang belum memiliki pelayanan perbankan di wilayahnya, maka pengaturannya ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten/Kota 3) Semua penerimaan dan pengeluaran desa harus didukung oleh bukti yang lengkap dan syah. 4) Pemerintah Desa dilarang melakukan pungutan apapun, selainyang ditetapkan dalam APBDesa. 5) Bendahara dapat menyimpan uang dalam kas desa dalam jumlahtertentu dalam rangka memenuhi kebutuhan operasional pemerintah desa, sesuai dengan yang ditetapkan dalam Peraturan Bupati/Walikota. 6) Pengeluaran desa yang mengakibatkan beban APBDesa tidak dapat dilakukan sebelum rancangan peraturan desa tentang APBDesa ditetapkan menjadi Peraturan Desa, kecuali untuk belanja pegawai yang bersifat mengikat dan untuk biaya 19

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI operasional kantor yang ditetapkan dalam peraturan Kepala Desa. 7) Penggunaan belanja tidak terduga terlebih dahulu harus dibuat Rincian Anggaran Biaya (RAB) yang telah disyahkan oleh Kepala Desa. 8) Pengajukan pendanaan untuk melaksanakan kegiatan harus disertai dengan dokumen antara lain RAB dan diverifikasi oleh sekretaris desa dan disahkan oleh Kepala Desa. 9) Pelaksana kegiatan bertanggungjawab terhadap tindakan pengeluaran yang menyebabkan atas beban anggaran kegiatan dengan mempergunakan buku pembantu kas kegiata Sebagai bentuk pertanggungjawaban atas plaksanaan kegiatan tersebut. 10) Berdasarkan RAB tersebut, pelaksana kegiatan mengajukan Surat Permintaan Pembayaran (SPP) kepada Kepala Desa, disertai dengan Pernyataan Tanggungjawab Belanja dan lampiran bukti transaksi. 11) SPP dimaksud tidak boleh dilakukan sebelum barang dan atau jasa diterima. 12) Dalam kaitannya dengan pengajuan pelaksanaan pembayaran, Sekretaris Desa selaku Koordinator PTPKD berkewajiban untuk: diajukan Meneliti kelengkapan permintaan pembayaran yang oleh pelaksana kegiatan, menguji kebenaran perhitungan tagihan atas beban APBDesa yang tercantum 20

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI dalam permintaan pembayaran, menguji ketersediaan dana untuk kegiatan dimaksud, dan menolak pengajuan permintaan pembayaran apabila tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan. 13) Berdasarkan hasil verifikasi sekretaris desa, kepala desa menye- tujui permintaan pembayaran dan bendahara desa melakukan pembayaran dan pencatatan pengeluaran. 14) Bendahara sebagai wajib pungut pajak penghasilan (PPh) dan pajak lainnya, wajib menyetorkan seluruh penerimaan potongan dan pajak yang dipungutnya ke rekening kas negara sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. 15) Pengadaan barang dan jasa di desa dilaksanakan berdasarkan ketentuan perundang-undangan. 16) Bendahara desa wajib melakukan penatausahaan keuangan desa dengan melakukan pencatatan atas penerimaan dan pengeluaran serta melakukan tutup buku setiap bulan secara tertib. 17) Penatausahaan penerimaan dan pengeluaran oleh bendahara desa dengan mempergunakan buku kas umum, buku kas pembantu pajak dan buku bank. 18) Bendahara desa wajib membuat laporan pertanggungjawaban setiap bulan kepada kepala desa paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya 21

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19) Kepala desa menyampaikan laporan realisasi pelaksanaan APBDesa kepada Bupati/Walikota, berupa laporan semester pertama disampaikan paling lambat akhir bulan juli tahun berjalan dan laporan semester akhir tahun disampaikan paling lambat akhir bulan januari tahun berikutnya. c. Pertanggungjawaban Untuk mempertanggungjawabkan pelaksanaan APBDesa ada beberapa ketentuan yang perlu diperhatikan: 1) Setiap Akhir tahun Anggaran, Kepala Desa wajib mempertang gungjawabkan realisasi pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa. 2) Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBDesa tersebut terdiri dari unsur pendapatan, belanja dan pembiayaan. 3) Laporan Pertanggungjawaban pelaksanaan APBDesa tersebut ditetapkan dalam bentuk Peraturan Desa yang dilampiri dengan: (a) Format LaporanPertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan APBDesa Tahun Anggaran berkenaan; yang merupakan bagian Penyelenggaraan tidak Pemerintah terpisahkan Desa. dari Tahun Laporan Anggaran berkenaan, dan Daerah yang masuk ke desa. (b) Format Laporan Kekayaan Milik Desa per 31 Desember (c) Format Laporan Program Pemerintah dan Pemerintah daerah yang masuk ke desa. 22

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4) Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBDesa dinformasikan secara tertulis kepada masyarakat melalui media informasi yang mudah diakses,antara lain: papan pengumuman, radio komunitas dan media informasi lainnya. 5) Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBDesa disampaikan kepada Bupati melalui Camat paling lambat 1 (satu) bulan setelah Tahun Anggaran berakhir. C. Definisi Dana desa 1. Definisi Dana desa Menurut Perarutan Pemerintah Republik Indonesia nomor 60 tahun 2014 tentang Dana desa yang bersumber dari angaran pendapatan dan belanja Negara, “Dana desa adalah dana yang bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara yang diperuntukkan bagi desa yang ditransfer melalui anggaran pendapatan dan belanja daerah kabupaten/kota dan digunakan pelaksanaan untuk membiayai pembangunan, penyelengaraan pembinaan pemerintahan, kemasyarakatan, dan pemberdayaan masyarakat”. Dana desa dalam APBN ditentukan 10% dari dan di luar dana transfer daerah secara bertahap. Dana desa yang diterima setiap desa dihitung dan dialokasikan berdasarkan jumlah penduduk, kemiskinan, luas wilayah, dan tingkat kesulitan geografis. 2. Prioritas Penggunaan Dana desa 23 angka

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Berdasarkan Undang-undang Nomor 6 tahun 2014 tentang desa, “Desa mempunyai kewenangan untuk mengatur dan mengurus dan mengurus bidang penyelenggaraan pemerintah desa, pelaksanaan pembangunan desa, pemberdayaan masyarakat desa dan pembinaan kemasyarakatan desa”. Hal itu berarti seluruh sumber pendapatan desa termasuk dana desa yang bersumber dari APBN, digunakan untuk menandai keseluruhan kewenangan desa. Namun, sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 60 tahun 2014, mengingat dana desa bersumber dari APBN, maka untuk mengoptimalkan penggunaan dana desa, pemerintah diberikan kewenangan untuk menetapkan prioritas penggunaan dana desa untuk mendukung pembangunan desa. Penetapan prioritas penggunaan dana tersebut tetap sejalan dengan kewenangan yang menjadi tanggungjawab desa. Adapun prioritas dalam pembangunan desa dan pemberdayaan masyarakat desa yang dianggarkan melalui dana desa menurut PP No 60/2014 dan Peraturan menteri Desa PDTT No. 5/2015 jo No 21/2015 yang menyatakan bahwa : a. Dana desa diprioritaskan untuk mendanai pembangunan desa dan pemberdayaan masyarakat yang menjadi kewenangan dan tanggungjawab desa. b. Dana desa diutamakan untuk mendanai kegiatan yang betujuan meningkatkan kapasitas warga atau masyarakat desa dalam pengembangan wirausaha, peningkatan pendapatan, serta perluasan skala ekonomi individu warga atau kelompok masyarakat dan desa. 24

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI c. Memberikan pelayanan dan dukungan untuk pemberdayaan kaum miskin bukan dalam bentuk bantuan cuma-cuma, tetapi dengan pola dana bergulir. d. Dana diutamakan untuk membiayai kepentingan desa dan masyarakat desa, bukan kepentingan orang per orang. e. Dana desa diutamakan untuk membangun sarana dan prasarana dasar (infrastruktur) untuk keperluan mendukung transportasi, irigasi dan sanitasi, pelayanan dasar, ketahanan pangan, energi dan pengembangan ekonomi. f. Dana desa diutamakan untuk mengembangkan potensi dan aset budaya dan ekonomi desa. Adapun beberapa kegiatan pembangunan dan pemberdayaan masyarakat desa yang boleh didanai oleh dana desa menurut Suroto Eko dkk ( 2016 : 58) sebagai berikut : 25

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Tabel 1. 1 Kegiatan Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat yang boleh didanai oleh dana desa Kegiatan Pembanguanan Yang Boleh Didanai Oleh Dana desa 1. Sarpras transportasi seperti jalan lingkungan, jalan kampung, jalan poros Desa, jembatan kecil, goronggorong, tambatan perahu. 2. Sarpras ekonomi seperti pasar Desa, pasar bersama antar Desa, pasar online, dan sebagainya. 3. Sarpras pendukung ketahanan pangan: embung Desa, saluran irigasi, kolam budidaya ikan darat, bagan atau karamba ikan di pantai, kandang terpadu, jalan usaha tani, dan sebagainya. 4. Sarpras pelayanan dasar: penyediaan air bersih, polindes, poskedes. 5. Sarpras untuk lingkungan: sanitasi, MCK, drainase, tempat pembuangan sampah, parit, pengolahan kompos, dan sebagainya. 6. Pengembangan sistem infomasi Desa dan peta sosial digital. 7. Pengembangan teknologi tepat guna. 8. Pengembangan energi lokal yang terbarukan. 9. Pengembangan dan penyertaan modal untuk Badan Usaha Milik Desa (BUMDesa) maupun BUMADesa. 10. Gerakan Desa menanam: sayur, Kegiatan Pemberdayaan Masyarakat Yang Boleh Didanai Oleh Dana desa 1. Pengembangan atau bantuan alatalat produksi maupun permodalan kepada pelaku ekonomi Desa dengan pola bergulir. 2. Peningkatan kapasitas melalui pelatihan dan pemagangan bagi pengurus BUMDesa maupun pelaku ekonomi Desa. 3. Peningkatan kapasitas untuk program dan kegiatan ketahanan pangan Desa. 4. Pengorganisasian masyarakat, fasilitasi dan pelatihan paralegal dan bantuan hukum masyarakat Desa, termasuk pembentukan Kader Pemberdayaan Masyarakat Desa (KPMD) dan pengembangan kapasitas Ruang Belajar Masyarakat di Desa (Community Centre). 5. Promosi dan edukasi kesehatan masyarakat serta gerakan hidup bersih dan sehat, termasuk peningkatan kapasitas pengelolaan Posyandu, Poskesdes, Polindes dan ketersediaan atau keberfungsian tenaga medis/swamedikasi Desa. 6. Dukungan terhadap kegiatan pengelolaan Hutan/Pantai Desa dan 26

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI buah, benih, palawija, hortikultura, Hutan/Pantai Kemasyarakatan. tanaman keras dan lainnya. 7. Peningkatan kapasitas kelompok 11. Pengembangan seni dan budaya masyarakat untuk energi Desa. terbarukan dan pelestarian 12. Penyelenggaraan PAUD dan lingkungan hidup; misalnya Posyandu. pelatihan dan pengembangan 13. Perpustakaan Desa dan sanggar biofuel, kompos dan lain-lain. belajar. 8. Peningkatan kapasitas kelompok masyarakat untuk pemanfaatan teknologi tepat guna. Adapun kegiatan pembangunan dan pemberdayaan masyarakat yang tidak boleh di danai oleh dana desa sebaai berikut : 1. Pembangunan atau perbaikan kantor Desa atau balai Desa. 2. Operasional pemerintah Desa, termasuk pengadaan sarana prasarana kantor Desa (komputer dan alat tulis kantor). 3. Biaya perjalanan dinas Pemerintah Desa dan BPD. 4. Biaya penyelenggaraan pemilihan Kepala Desa. 5. SILTAP, gaji, tunjangan maupun honorarium pemerintah Desa dan BPD serta insentif bagi lembaga kemasyarakatan dan lembaga adat. 6. Kegiatan pembangunan Kabupaten/Kota dan/atau yang menjadi Pemerintah, kewenangan misalnya membangun kabupaten, gedung sekolah (SD, SMP, SMA, SMK). 7. Pembayaran premi BPJS dan BPJK Aparatur Desa. 8. Pembelian lahan untuk kantor Desa. 9. Pengadaan tanah dan sekaligus pembangunan rumah ibadah. 10. Biaya kegiatan keagamaan. 11. Beasiswa sekolah/kuliah bagi aparatur Desa. 27 Pemerintah jalan

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12. Honor untuk pegawai atau pejabat Kecamatan, Kabupaten/Kota, Provinsi dan Pemerintah. D. Definisi Akuntabilitas Akuntabilitas dan responsibilitas sering didefinisikan sama yaitu pertanggungjawaban. Namun sebenarnya keduanya berbeda tetapi saling berhubungan sebagai bagian dari sistem yang menyeluruh. Dimana menurut Sjamsiar (2016: 25) “Responsibilitas berkaitan dengan pelaksanaan penilaian mengenai standar pelaksanaan kegiatan apakah standar yang dibuat sudah tepat dengan situasi dan kondisi yang dihadapi, dan apabila sudah tepat, manajemen memiliki responsibilitas untuk mengimplementasikan standar-standar tersebut”. Selain itu responsibilitas ditentukan oleh faktor internal organisasi yang berhubungan dengan kewajiban melaksanakan wewenang yang diterima, sedangkan akuntabilitas mempertanggungjawakan pelaksanaan wewenang tersebut terhadap faktor eksternal. Untuk itu maka pengertian akuntabilitas menurut Undang-Undang nomor 6 tahun 2014 tentang desa, dalam penjelasan pasal 24 huruf g, “Akuntabilitas adalah asas yang menentukan bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir kegiatan penyelenggaraan pemerintah desa harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat desa sesuai dengan ketentuan perundang-undangan”. Menurut Sujarweni (2015 : 28) dalam bukunya yang berjudul akuntansi desa (panduan tatakelola keuangan desa), “Tata kelola pemerintahan yang baik merupakan salah satu tuntutan masyarakat yang harus dipenuhi”. Salah satu pilar tata kelola tersebut adalah akuntabilitas. 28

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Sabeni dan Ghozali (2001) dalam Sujarweni (2015 : 28), menyatakan “ Akuntabilitas atau pertanggungjawaban (accounttabillity) merupakan suatu bentuk keharusan seseorang (pemimpin/pejabat/pelaksana) untuk menjamin bahwa tugas dan kewajiban yang diembannya sudah dilaksanakan sesuai ketentuan yang berlaku. Akuntabilitas dapat dilihat melalui laporan tertulis yang informatif dan transparan”. Mardiasmo (2002) dalam Sujarweni (2015 : 28), mengatakan “Akuntabilitas publik adalah kewajiban pihak pemegang amanah untuk memberikan pertanggungjawaban, menyajikan dan mengungkapkan segala aktivitasnya dan kegiatan yang menjadi tanggungjawabnya kepada pihak pemberi amanah (Principal) yang memiliki hak dan kewenangan untuk meminta pertanggungjawaban tersebut”. Menurut Nordiawan dalam Sujarweni (2015 : 28), “Akuntabilitas adalah mempertanggungjawabkan pengelolaan sumber daya serta pelaksanaan kebijakan yang dipercayakan kepada entitas pelaporan dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan secara periodic”. Menurut Nisjar (1977) dalam Rakhmat (2018: 136), “Di dalam birokrasi pemerintah, akuntabilitas diartikan sebagai kewajiban aparatur pemerintah untuk bertindak selaku penanggung gugat atas segala tindakan dan kebijakan yang ditetapkan”. Pandangan serupa dikemukakan oleh Tjokroamidjojo (2000) dalam Rakhmat (2018 : 136), “Dengan menyatakan bahwa akuntabilitas adalah kewajiban dari individu atau pejabat pemerintah yang dipercaya untuk 29

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI mengelola sumber-sumber daya publik yang bersangkutan dengannya agar dapat menjawab berbagai hal yang menyangkut pertanggungjawabannya”. Dengan demikian, prinsip akuntabilitas akan timbul secara efektif dalam lingkungan birokrasi yang mengutamakan komitmen sebagai dasar pertanggungjawaban. Menurut Widodo (2002) dalam Rakhmat (2018: 137) “Birokrasi publik dikatakan akuntabel manakala mereka dinilai secara objektif oleh masyarakat dan dapat mempertanggungjawabkan segala perbuatannya kepada pihak dimana kekuasaan dan kewenangnya yang dimiliki itu berasal”. Berdasarkan pemahaman tersebut, maka dapat dikatakan bahwa akuntabilitas sebagai kewajiban seseorang atau unit organisasi untuk mempertanggungjawabkan pengelolaan dan pengendalian sumber daya serta pelaksanaan kebijakan yang dipercayakan kepadanya dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. Menurut Mahsun, Firma, & Heribertus (2013: 169), : “Dalam pengertian yang sempit akuntabilitas dapat dipahami sebagai bentuk pertanggungjawaban yang mengacu pada organisasi (atau pekerja individu) bertanggungjawab. Dalam pengertian luas, akuntabilitas dapat dipahami sebagai kewajiban pihak pemegang pertanggungjawaban, amanah (agent) menyajikan, untuk memberikan melaporkan, dan mengungkapkan segala aktivitas dan kegiatan yang menjadi tanggungjawabnya kepada pihak pemberi amanah (principal) yang 30

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI memiliki hak dan kewenangan untuk meminta pertanggungjawaban tersebut”. Akuntabilitas publik terkait atas dua macam yaitu (1) akuntabilitas vertikal dan (2) akuntabilitas horisontal. Akuntabilitas vertikal adalah pertanggungjawaban atas pengelolaan dana kepada otoritas yang lebih tinggi, misalnya pertanggungjawaban daerah kepada pemerintah pusat, dan pemerintah pusat kepada MPR. Pertanggungjawaban horisontal adalah pertanggungjawaban kepada masyarakat luas. Menurut Krina (2003) dalam Rakhmat (2018 :141), “Akuntabilitas merupakan prinsip yang menjamin setiap kegiatan penyelengaraan pemerintahan dapat dipertanggungjawabkan secara terbuka oleh pelaku kepada pihak yang terkena dampak penerapan kebijakan”. Bentuk akuntabilitas menurut Krina (2003) dalam Rakhmat (2018 : 141) sebagai berikut : 1. Keputusan harus dibuat secara tertulis dan tersedia bagi setiap warga yang membutuhkan. Cara untuk mengetahui keputusan harus dibuat secara tertulis dan tersedia bagi setiap warga yang membutuhkan, yaitu adanya proses perencanaan dan pelaksanaan pengelolaan keuangan daerah, dan masyarakat dapat mengetahui informasi tentang program maupun kebijakan pembangunan di daerah. 2. Akurasi dan kelengkapan informasi. Cara untuk mengerahui akurasi dan kelengkapan informasi, yaitu informasi yang berkaitan dengan 31

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI prograam/kebijakan telah disampaikan kepada masyarakat adalah lengkap mencangkup seluruh program/kebijakan di daerah. 3. Penjelasan sasaran kebijakan yang diambil dan dikomunikasikan. Cara untuk mengetahui penjelasan sasaran kebijakan yang diambil dan dikomunikasikan, yaitu setiap keputusan dalam pengambilan kebijakan dan program pembangunan pemerintah daerah telah disosialisasikan kepada masyarakat serta telah tersedia informasi secara tertulis yang dapat diketahui oleh masyarakat tentang program dan kebijakan di daerah. 4. Kelayakan dan konsistensi. Cara untuk mengetahui kelayakan dan konsistensi, yaitu dalam pelaksanaan kebijakan pembangunan harus sesuai dengan keputusan yang telah disepakati oleh masyarakat sebelumnya, kebijakan dan program yang dilaksanakan apakah layak dan sesuai dengan kebutuhan masyarakat serta dalam pelaksanaan telah sesuai dengan kesepakatan kebijakan yang telah disepakati. 5. Penyebarluasan informasi mengenai suatu keputusan. Cara untuk mengetahui penyebarluasan informasi mengenai suatu keputusan, yaitu adanya hasil sebuah keputusan kebijakan daerah yang disebarkan di media masa dan masyarakat dapat mengetahui informasi program dan kebijakan pembangunan. Akuntabilitas mensyaratkan bahwa pengambilan keputusan berperilaku sesuai dengan mandat yang diterimanya. Oleh sebab itu, perumusan kebijakan dilakukan secara bersama-sama dengan cara dan berhasil kebijakan 32

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI tersebut harus dapat diakses dan dikomunikasikan secara vertikal maupun horizontal dengan baik. Adapun definisi-definisi dari akuntabilitas, yaitu sebagai perwujudan kewajiban untuk mempertanggungjawabkan keberhasilan atau kegagalan atas pelaksanaan misi organisasi dalam mencapai tujuantujuan dan sasaran-sasaran yang telah ditetapkan, melalui suatu media pertanggungjawaban secara periodik. Selain itu ada pun ruang lingkup akuntabilitas menurut Mardiasmo (2014:85), ruang lingkup akuntabilitas tidak hanya pada bidang keuangan saja, tetapi melipui : 1. Fiscal Accountability Akuntabilitas yang dituntut masyarakat berkaitan pemanfaatan hasil perolehan pajak dan retribusi. 2. Legal Accountability Akuntabilitas yang berkaitan dengan bagaimana undang-undang maupun peraturan dapat dilaksanakan dengan baik oleh para pemegang amanah. 3. Program Accountability Akuntabilitas yang berkaitan dengan bagaimana pemerintah mencapai program-program yang telah ditetapkan 4. Prosess Accountability 33

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Akuntabilitas yang berkaitan dengan bagaimana pemerintah mengolah dan memberdayakan sumber-sumber potensi daerah secara ekonomis dan efisien. 5. Outcome Accountability Akuntabilitas yang berkaitan dengan bagaimana efektivitas hasil dapat bermanfaat memenuhi harapan dan kebutuhan masyarakat. E. Penelitian terdahulu Penelitian yang dilakukan oleh Astri Juainita Makalalag dkk (2016) dengan judul Akuntabilitas Pengelolaan Dana desa, yang dilaksanakan di 6 desa dalam wilayah Kecamatan Kotamobagu Selatan Kota kotamobagu. Dengan jumlah informan 21 (dua puluh satu) orang yaitu pengelola dana desa dan tim fasilitasi dana desa. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif eksploratif. Metode yang digunakan adalah analisis isi dan teknis analisis yang digunakan adalah reduksi, penyajian data dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa akuntabilitas pengelolan dana desa di Kecamatan Kotamobagu Selatan Kota Kotamobagu telah dilaksanakan berdasarkan prinsip transparan, akuntabel dan partisipatif. Dalam pelaporan dan pertanggungjawaban sudah dilaksanakan sesuai dengan mekanisme berdasarkan ketentuan walaupun masih terdapat kelalaian dari aparat desa dan pengelola teknis kegiatan. Kompetensi sumber daya pengelola masih merupakan kendala utama, sehingga masih perlu pendampingan pemerintah daerah. Untuk meningkatkan akuntabilitas dalam pengelolaan 34

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI dana desa di Kecamatan Kotamobagu Selatan Kota Kotamobagu dibutuhkan pembinaan, pelatihan, pengawasan dan evaluasi secara berkelanjutan kepada aparat desa. Kiki (2016) meneliti tentang Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 Untuk Mewujudkan Akuntabilitas Pengelolaan Keuangan Desa (Studi Kasus di desa Toyomerto Kecamatan Singosari Kabupaten Malang). Dari hasil penelitian mengunakan metode kualitatif deskriftif kualitatif komparatif menunjukan bahwa uandang-undang no 6 tahun 2014 secara garis besar pengelolaan keuangan desa Tayomarto telah accountable, namun secara teknis masih banyak kendala. Kendala tersebut seperti perencanaan desa yang tidak tepat waktu, keterlambatan pencairan dana dari pemerintah daerah ke desa, keterlambatan pelaporan kepada bupati, laporan pertanggungjawaban belum terpublikasi kepada masyarakat, dan pembinaan serta pengawasan dari pemerintah daerah yang kurang maksimal. Sehingga perlu adanya pendampingan yang intensif untuk memperbaiki pengelolaan keuangan desa di desa Toyomarto. 35

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian menggunakan teknik studi kasus dengan pendekatan analisis deskriptif. Menurut Wiyono (2011 : 135), “Teknis studi kasus adalah salah satu teknik pengumpulan data yang dibutuhkan dengan cara menarik sampel dari unit sampel tertentu yang berhubungan dan dipelajari secara lebih mendalam”.Menurut Sujarweni (2014 : 65), “Sampel adalah bagian dari sejumlah karakteristik 36

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI yang dimiliki oleh populasi yang digunkan untuk penelitian. Populasi adalah keseluruhan jumlah yang terdiri atas objek dan subjek yang mempunyai karakteristik dan kualitas tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk diteliti dan kemudian ditarik kesimpulannya.” B. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian terkait dengan Akuntabilitas pengelolaan dana desa dilakukan di : Desa : Air Mandidi Kecamatan : Teluk Kimi Kabupaten : Nabire Propinsi : Papua 2. Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Desember 2017 sampai dengan Januari 2018. C. Jenis dan Sumber Data Dalam penelitian ini jenis dan suber data yang digunakan yaitu data primer, dimana menurut Anwar Sanusi (2011:104), “Data primer adalah data yang pertama kali dicatat dan dikumpulkan oleh peneliti”. Dalam penelitian ini, data primer yang dimaksud adalah hasil wawancara secara langsung kepada kepala desa, sekretaris desa, dan bendahara desa, serta kuesioner yang disebarkan kepada pihak-pihak yang berkaitan 37

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI dengan perencanaan, pengelolaan, dan pertanggungjawaban dana desa di Desa Air Mandidi Kecamatan Teluk Kimi Kabupaten Nabire. Data yang dibutuhkan selain data primer yaitu data sekunder. Data sekunder merupakan data penelitian yang diperoleh peneliti secara tidak langsung melalui media perantara atau diperoleh dan dicatat oleh pihak lain. Dalam penelitian ini, juga menggunakan data sekunder sebagai data tambahan yang berupa data-data mengenai profil Desa Air Mandidi, beberapa dokumen terkait dengan pengelolaan dana desa di Desa Air Mandidi dan beberapa foto dari sarana dan prasarana yang dibangun dengan menggunakan dana desa. Data-data ini dapat peneliti peroleh dari kepala desa, sekretaris desa, bendahara desa dan orang-orang yang sangat berperan penting dalam mengatur dan mengurus keuangan desa. D. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan tiga teknik, yaitu : 1. Wawancara Menurut Anwar Sanusi (2011:105), “Wawancara merupakan teknik pengumpulan data yang menggunakan pertanyaan secara lisan kepada subjek penelitian”. Pada saat mengajukan pertanyaan, peneliti dapat berbicara berhadapan langsung dengan responden atau bila hal itu tidak mungkin dilakukan, juga bisa melalui alat komunikasi, misalnya pesawat telepon. Narasumber yang diwawancarai dalam penelitian ini 38

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI merupakan orang-orang yang sudah berkompeten di bidangnya dan relevan dengan pokok bahasan penelitian yaitu akuntabilitas pengelolaan dana desa di desa Air Mandidi. Dalam penelitian ini peneliti membuat 13 daftar pertanyaan wawancara (terlampir), narasumber yang di wawancarai yaitu Kepala Desa, Sekretaris Desa, dan Bendahara desa. Wawancara yang dilakukan oleh peneliti dibantu dengan alat perekam. Alat perekam ini digunakan untuk bahan cross check bila pada saat analisa terdapat data, keterangan atau informasi yang tidak sempat dicatat oleh peneliti. 2. Kuesioner “Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya. Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang efisien bila peneliti tahu dengan pasti variabel yang akan diukur dan tahu apa responden”(Sugiyono, 2017:225). yang Dalam bisa diharapkan dari penelitian ini peneliti mengajukan serangkaian daftar pertanyaan dari kuesioner yang penulis ambil dari penelitian sebelumnya yang disusun oleh Maria (2017:81) (terlampir), kepada para pejabat desa dan perwakilan masyarakat desa Air Mandidi yang menjadi responden dalam penelitian ini. Kuesioner ini akan peneliti gunakan untuk memperoleh data tentang bagaimana akuntabilitas pengelolaan dana desa di desa Air Mandidi, sudah akuntabilitas atau belum proses pengelolaan dana desa di Air Mandidi, 39

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI yang dibatasi pada proses perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban. Dalam penelitian ini terdapat 17 item pertanyaan yang di bagikan ke 10 responden yang terdiri dari Kepala desa, Sekretaris desa, Bendahara desa, BaMusKam (Badan Musayawara Kampung), kaur pembangunan, kaur pemerintahan, kaur KeSRa (Kesejahteraan Rakyat), ketua RT 1, ketua RT 3 dan ketua RT 4. 3. Dokumentasi Menurut Anwar Sanusi, (2011:114) “Cara dokumentasi biasanya dilakukan untuk mengumpulkan data sekunder dari berbagai sumber, baik pribadi maupun kelembagaan”. Teknik ini dilakukan dengan mendokumentasikan dokumen-dokumen milik pemerintah desa Air Mandidi, yaitu dokumen terkait Monografi desa Air Mandidi, RPJMD (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa), Laporan pertanggungjawaban pengunaan Dana desa 2016, dan peraturanperaturan yang mendukung penelitian. Dokumen-dokumen tersebut akan digunakan sebagai dokumen pendukung dalam penelitian ini E. Variabel Penelitian dan Pengukuran Variabel Dalam penelitian ini, terdapat dua variabel prinsip Good Governanceyang digunakan peneliti yaitu prinsip akuntabilitas dalam proses Pengelolaan dana desa, dan untuk menjadi pendukung penilaian akuntabilitas, peneliti juga menggunakan prinsip transparansi dalam proses penelitian, mencangkup 3 proses pengelolaan yaitu : a. Perencanaan penggunaan dana desa 40

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI b. Pelaksanaan penggunaan dana desa c. Pertanggungjawaban penggunaan dana desa Pengukuran semua variabel tersebut dilakukan dengan cara checklist penerapan prinsip akuntabilitas pengelolaan dana desa dalam proses perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban penggunaan dana desa. Variabel tersebut akan di ukur menggunakan skala nominal dengan jawaban ya dan tidak dengan di sertai keterangan. Tabel 3 . 1Pengukuran Variabel Prinsip Akuntabilitas Dalam Perencanaan, Pelaksanaan, Dan Pertanggungjawaban. Pilihan Jawaban Kuesioner Kriteria Ya Prinsip akuntabilitas diterapkan dalam proses pengelolaan dana desa terkait dengan proses perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban. Tidak Prinsip akuntabilitas tidak diterapkan dalam proses pengelolaan dana desa terkait dengan proses perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban. Keterangan Keterangan atas jawaban Ya atau Tidak F. Teknik Analisis Data 41

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Teknik analisis data digunakan dalam penelitian ini adalah teknik analisis deskriptif Kualitatif. Untuk menjawab rumusan masalah tentang “Bagaimana Akuntabilitas Pengelolaan Dana desa di Desa Air Mandidi Kecamatan Teluk Kimi Kabupaten Nabire” dengan batasan penelitian pengelolaan dana desa hanya pada tahap Perencanaan, Pelaksanaan, dan Pertanggungjawaban maka, peneliti akan melakukan langkah-langkah analisis sebagai berikut : 1. Menjumlah, mempresentasekan dan menganalisis hasil kuesioner terkait proses pengelolaan dana desa serta, medeskripsikan dan menganalisis hasil wawancara yang terdiri dari proses : a. Kuesioner 1) Perencanaan a) Menjumlahkan jawaban kuesioner.Peneliti akan menganalisis jawaban “Ya” dan “Tidak” atas pertanyaan yang berkaitan dengan proses perencanaan pengunaan Dana desa b) Mempresentasekan hasil jawaban.Peneliti akan mempresentasekan hasil jawaban “Ya” dan “Tidak” dari setiap pertanyaan dengan membagi jumlah jawaban ya dan tidak dengan jumlah seluruh responden 10 orang yang terdiri dari Kepala desa, Sekretaris desa, Bendahara desa, BaMusKam 42

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI (Badan Musayawara Kampung), kaur pembangunan, kaur pemerintahan, kaur KeSRa (Kesehatan Masyarakat), ketua RT 1, ketua RT 3 dan ketua RT 4, atas pertanyaan yang berkaitan dengan proses perencanaan pengunaan Dana desa dan akan mengalikannya dengan 100%, sehingga akan menghasilkan presentase jumlah jawaban ya dan tidak. c) Menganalisis hasil dari kuesioner yang telah dipresentasekan.Peneliti akan menganalisis total jawaban yang telah dipresentasekan. Total dari presentase akan menghasilkan pembahasan mengenai sejauh mana prinsip akuntabilitas diterapkan dalam proses perencanaan penggunan dana desa di desa Air Mandidi. d) Menarik Kesimpulan dari hasil analisis Kuesioner.Peneliti akan menarik kesimpulan dari pembahasan yang telah dilakukan oleh peneliti. Hal ini dilakukan untuk mengetahui bagaimana akuntabilitas perencanaan penggunaan dana desa. 2) Pelaksanaan a) Menjumlahkan jawaban kuesioner.Peneliti akan menganalisis jawaban “Ya” dan “Tidak” atas pertanyaan yang berkaitan dengan proses pelaksanaan pengunaan Dana desa b) Mempresentasekan hasil jawaban.Peneliti akan mempresentasekan hasil jawaban “Ya” dan “Tidak” dari setiap 43

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI pertanyaan dengan membagi jumlah jawaban ya dan tidak dengan jumlah seluruh responden 10 orang yang terdiri dari Kepala desa, Sekretaris desa, Bendahara desa, BaMusKam (Badan Musayawara Kampung), kaur pembangunan, kaur pemerintahan, kaur KeSRa (Kesejahteraan Rakyat), ketua RT 1, ketua RT 3 dan ketua RT 4, atas pertanyaan yang berkaitan dengan proses pelaksanaan pengunaan Dana desa dan akan mengalikannya dengan 100%, sehingga akan menghasilkan presentase jumlah jawaban ya dan tidak. c) Menganalisis hasil dari kuesioner yang telah dipresentasekan.Peneliti akan menganalisis total jawaban yang telah dipresentasekan. Total dari presentase akan menghasilkan pembahasan mengenai sejauh mana prinsip akuntabilitas diterapkan dalam proses pelaksanaan penggunan dana desa di desa Air Mandidi. d) Menarik Kesimpulan dari hasil analisis Kuesioner.Peneliti akan menarik kesimpulan dari pembahasan yang telah dilakukan oleh peneliti. Hal ini dilakukan untuk mengetahui bagaimana akuntabilitas pelaksanaan penggunaan dana desa. 3) Pertanggungjawaban a) Menjumlahkan jawaban kuesioner.Peneliti akan menganalisis jawaban “Ya” dan “Tidak” atas pertanyaan yang 44

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI berkaitan dengan proses pertanggungjawaban pengunaan Dana desa b) Mempresentasekan hasil jawaban.Peneliti akan mempresentasekan hasil jawaban “Ya” dan “Tidak” dari setiap pertanyaan dengan membagi jumlah jawaban ya dan tidak dengan jumlah seluruh responden 10 orang yang terdiri dari Kepala desa, Sekretaris desa, Bendahara desa, BaMusKam (Badan Musayawara Kampung), kaur pembangunan, kaur pemerintahan, kaur KeSRa (Kesejahteraan Rakyat), ketua RT 1, ketua RT 3 dan ketua RT 4, atas pertanyaan yang berkaitan dengan proses pertanggungjawaban pengunaan Dana desa dan akan mengalikannya dengan 100%, sehingga akan menghasilkan presentase jumlah jawaban ya dan tidak. c) Menganalisis hasil dari kuesioner yang telah dipresentasekan.Peneliti akan menganalisis total jawaban yang telah dipresentasekan. Total dari presesntase akan menghasilkan pembahasan mengenai sejauh mana prinsip akuntabilitas diterapkan dalam proses pertanggungjawaban penggunan dana desa di desa Air Mandidi. d) Menarik Kesimpulan dari hasil analisis Kuesioner. Peneliti akan menarik kesimpulan dari pembahasan yang telah dilakukan oleh peneliti. Hal ini dilakukan untuk mengetahui 45

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI bagaimana akuntabilitas pertanggungjawaban penggunaan dana desa. b. Wawancara 1) Perencanaan a) Mendeskripsikan hasil wawancara yang telah dilakukan. Peneliti akan mendeskripsikan hasil jawaban wawancara dari para narasumber, yang berkaitan dengan bagaimana perencanaan pengunaan dana desa di desa Air Mandidi. b) Menganalisis hasil wawancara yang telah dideskripsikan.Peneliti akan menganalisis jawaban para narasumber, mengenai perencanaan pengunaan dana desa di desa Air Mandidi. c) Menarik Kesimpulan dari hasil analisis wawancara.Peneliti akan menarik kesimpulan dari pembahasan yang telah dilakukan oleh peneliti. Hal ini dilakukan untuk mengetahui bagaimana akuntabilitas perencanaan penggunaan dana desa. 2) Pelaksanaan a) Mendeskripsikan dilakukan.Peneliti hasil akan wawancara mendeskripsikan yang hasil telah jawaban wawancara dari para narasumber, yang berkaitan dengan bagaimana Pelaksanaan pengunaan dana desa di desa Air Mandidi. 46

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI b) Menganalisis hasil dideskrisikan.Peneliti wawancara akan menganalisis yang telah jawaban para narasumber, mengenai perencanaan pengunaan dana desa di desa Air Mandidi. c) Menarik Kesimpulan dari hasil analisis wawancara.Peneliti akan menarik kesimpulan dari pembahasan yang telah dilakukan oleh peneliti. Hal ini dilakukan untuk mengetahui bagaimana akuntabilitas pelaksanaan penggunaan dana desa. 3) Pertanggungjawaban a) Mendeskripsikan dilakukan.Peneliti hasil akan wawancara mendeskripsikan yang hasil telah jawaban wawancara dari para narasumber, yang berkaitan dengan bagaimana Pertanggungjawaban pengunaan dana desa di desa Air Mandidi. b) Menganalisis hasil dideskrisikan.Peneliti wawancara akan menganalisis yang jawaban telah para narasumber, mengenai pertanggungjawaban pengunaan dana desa di desa Air Mandidi. c) Menarik Kesimpulan dari hasil analisis wawancara.Peneliti akan menarik kesimpulan dari pembahasan yang telah dilakukan oleh peneliti. Hal ini dilakukan untuk mengetahui bagaimana akuntabilitas pertanggungjawaban penggunaan dana desa. 47

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2. Menganalisis dokumen yang sudah di peroleh dalam proses penelitian yaitu Laporan Pertanggungjawaban Dana desa 3. Menyimpulkan apakah akuntabilitas pengelolaan dana desa sudah sesuai dengan aturan yang berkalu atau standar yang berlaku atau belum. BAB IV PROFIL KAMPUNG AIR MANDIDI A. Sejarah Berdirinya Kampung Air Mandidi Kampung Air Mandidisecara administratif termasuk dalam wilayah pemerintahan Distrik Teluk Kimi Kabupaten Nabire Propinsi Papua.Awal mula berdirinya kampung Air Mandidi, karena tingkat kepadatan penduduk, dan luas wilayah dalam jangkauan pelayanan pemerintahan 48

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI kampung Samabusa yang sangat luas, maka pada masa kepemimpinan Bapak Kaleb Waray sebagai kepala kampung Samabusa membuat satu kebijakan berdasarkan radio Gram Gubernur Propinsi Irian Jaya No. 151 Tahun 1994, tepat tanggal 23 Agustus 1994, tentang persiapan kampung administratif, yang acuannya kampung persiapkan. Selanjutnya kampung Air Mandidi ditetapkan sebagai kampung definitive pada tahun 2010. Maka pada tahun 2010 tepatnya pada tanggal 9 November 2010 dilantiknya bapak Yorgen Anggresu sebagai Kepala kampung Air Mandidi yang pertama, oleh bupati kabupaten Nabire Yaitu Bapak A.P Youw dan nama kampung Air Mandidi yang dipakai dalam pembuatan nama kampung, merupakan nama yang diambil dari sumber alam yang ada di kampung berdasarkan mata air panas yang ada pada wilayah kampung tersebut. Penggunaan nama ini telah di setujui oleh adat suku wate yang merupakan suku asli wilayah tersebut, juga tokoh-tokoh adat lainnya seperti suku biak numfor yang diketahui oleh Bapak Rudi Insyur dan Yorgen Anggresu. B. Visi dan Misi 1. Visi Visi adalah muatan perencanaan yang ingin diwujudkan dimasa depan dengan memperhatikan kondisi yang ada baik dari potensi dan kebutuhan kampung. Penyusunan visi kampung Air Mandidi distrik Teluk Kimi dilakukan dengan pola pendekatan partisipatif, dengan melibatkan masyarakat dan pihak-pihak yang berkepentingan, seperti pemerintah 49

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI kampung Air Mandidi, badan permusyarawatan kampung (BAMUSKAM), tokoh masyarakat, tokoh agama, lembaga-lembaga adat yang ada di kampung Air Mandidi, dengan mempertimbangkan kondisi internal, dan eksternal di kampung Air Mandidi sebagai satu kesatuan kerja wilayah pembangunan distrik di teluk kimi, maka visi kampung Air Mandidi : “ Maju Terus Berdaya Pikir Guna Menuju Kampung Air Mandidi Sejahtera” 2. Misi Setelah menyusun visi perlu juga diterapkan misi yang memuat suatu pernyataan yang harus dilaksanakan oleh kampung agar tercapainya visi kampung tersebut. Pernyataan visi kemudian dijabarkan ke dalam misi agar dapat dioprasionalkan/dikerjakan. Adapun misi kampung Air Mandidi adalah : a. Pemenuhan kebutuhan dasar b. Meningkatkan daya usaha kesejahteraan masyarakat lemah c. Peningkatan sarana prasarana kampung Air Mandidi yang tertata d. Peningkatan sarana perekonomian dalam usaha yang mandiri dan sejahtera. e. Peningkatan sarana prasarana produktif masyarakat. f. Pemberdayaan masyarakat g. Peningkatan potensi swadaya yang cukup peringkat dalam bidang pembangunan kampung 50

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI h. Peningkatan peran pemerintah kampung yang patuh disiplin i. Peningkatan ilmu pengetahuaan yang cukup j. Pemberdayaan kaum perempuan C. Demografi Kampung Air Mandidi Kampung Air Mandidi distrik Teluk Kimi Kabupaten Nabire provinsi Papua, mempunyai luas wilayah 3.500 m2 x 3.700. Adapun batasbatas wilayah sebagai berikut :  Sebelah selatan berbatasan dengan Laut Selat Seirera  Sebelah timur berbatasan dengan kampung Samabusa  Sebelah selatan berbatasan dengan Kampung Lani  Sebelah barata berbatasan dengan kampung Kimi Luas wilayah kampung Air Mandidi distrik Teluk Kimi, sebagian besar lahan digunakan sebagai lahan pertanian, lahan perkebunan. Adapun lahan yang digunakan untuk perkebunan jeruk manis dan jagung, yang merupakan penghasilan yang sangan baik yang ada di Distrik Teluk Kimi. Iklim yang ada di kampung Air Mandidi distrik Teluk Kimi, tidak jauh berbeda dengan kondisi iklim yang ada di Papua pada umumnya, yaitu panas dan hujan dengan rata-rata seimbang. Berdasarkan sensus partisipatif yang dilakukan oleh pemerintah kampung Air Mandidi tahun 2015, tercatat penduduk kampung Air Mandidi berjumlah 2.894 jiwa, yang terdiri dari 1.455 laki-laki dan terdiri dari 1.439 perempuan, yang terbagi dalam Rukun Tetangga (RT) dari 51

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI enam RT yang ada. Berikut ini merupakan beberapa tabel terkait : jumalah penduduk berdasarkan dusun/RT, jumlah penduduk bedasarkan pendidikan, dan jumalah penduduk berdasarkan pekerjaan. Tabel 4 . 1 Jumalah Penduduk Berdasarkan Dusun/RT No Rukun Terangga (RT) 1 RT I 2 RT II 3 RT III 4 RT IV 5 RT V 6 RT VI JUMLAH Sumber : RPJMK 2015-2020 Peringkat kesejahteraan Sangat Miskin Miskin Sedang Kaya 212 72 35 42 32 23 416 234 250 350 300 255 355 1744 54 158 145 77 226 35 695 0 0 0 0 0 0 0 Tabel 4 . 2 Jumlah Penduduk Bedasarkan Pendidikan No Jenjang Pendidikan 1 Angka putus sekolah 2 Tamat sekolah dasar (SD) 3 Tamat SMP/Sederajatnya 4 Tamat SMA/Sederajatnya 5 Tamat D3 6 Tamat S1 7 Tamat S2 8 Tamat S3 9 Buta Huruf JUMLAH Sumber : RPJMK 2015-2020 52 LK PR 601 344 202 165 45 35 0 0 480 1.872 521 276 144 200 36 28 0 0 421 1.626 Total Jiwa 1122 620 346 365 81 63 0 0 901 3.498 Total Jiwa 500 480 530 419 513 413 2.855

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Tabel 4 . 3 Jumalah Penduduk Berdasarkan Pekerjaan Total No Jenis Pekerjaan LK PR Jiwa 1 Belum/Tidak Bekerja 581 575 1156 2 Pelajar/Mahasiswa 389 365 754 3 Pensiunan 12 6 18 4 PNS 38 38 76 5 Pedagang 60 20 80 6 Petani/Perkebunan 57 45 102 7 Peternak 10 45 55 8 Nelayan/ Perikanan 78 39 117 9 Sopir 9 0 9 10 KaryawanSwasta/ BUMKAM 10 16 26 11 Buruh Harian Lepas 80 15 95 12 Buruh Tani/ Perkebunan 26 20 46 13 Mekanik 8 0 8 14 Seniman 30 20 50 15 Wiraswasta 62 60 122 16 Tukang Ojek 32 0 32 17 Buruh Bangunan 65 45 110 18 Tanaga Honorer 20 18 38 JUMLAH 1.567 1.327 2.894 Sumber : RPJMK 2015-2020 Tabel 4 . 4Jumlah Keluarga Berdasarkan Pendapatan Per Bulan sangat Jumlah No Pendapatan Per bulan Miskin Sedang Kaya miskin KK 382 125 110 0 617 1 Kurang dari Rp 300.000 0 95 135 0 230 2 Kurang dari Rp 500.000 0 0 38 280 318 3 Kurang dari Rp 750.000 382 220 283 280 1165 Jumlah Sumber : RPJMK 2015-2020 Tabel 4 . 5 Jumlah Keluarga Berdasarkan Kepemilikan Ternak No Kepemilikan Ternak 1 Tidak Punya 2 Ternak Babi Sangat Miskin 120 10 53 Miskin Sedang Kaya 30 22 20 30 15 50 Jumlah KK 185 112

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 Ternak Sapi 4 Ternak Kambing 5 Ternak Ayam Jumlah Sumber : RPJMK 2015-2020 0 0 49 179 3 8 52 115 10 20 53 133 30 50 250 395 43 78 404 822 Tabel 4 . 6 Jumlah Keluarga Berdasarkan Kepemilikan Penerangan Listrik No Sumber Listrik 1 Tidak ada 2 PLN 3 Generator Jumlah Sumber : RPJMK 2015-2020 Sangat Miskin 20 35 0 55 Miskin Sedang 0 360 0 360 0 243 25 268 Kaya 0 59 33 92 Jumlah KK 20 697 58 775 Tabel 4 . 7 Jumlah Keluarga Berdasarkan Kepemilikan Penerangan Listrik No Kepemilikan rumah 1 Rumah tradisional 2 Rumah layak huni 3 Numpang Jumlah Sumber : RPJMK 2015-2020 Sangat Miskin 0 20 0 20 Miskin Sedang Kaya 0 360 50 410 0 243 53 296 0 59 0 59 Jumlah KK 0 682 103 785 Tabel 4 . 8 Jumlah Sarana Dan Prasarana Kampung Yang Ada Dan Yang Di Butuhkan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Sarana Prasarana Balai Kampung Pagar Kantor Kampung WC Kantor Kampung Kantor PKK Kampung Pustu Rumah Tinggal Para Medis Tenaga Medis Gereja Jalan Kampung Volume 54 kondisi Kurang baik (harus direhap) Ada Tidak ada Tidak ada Ada (baik) Tidak ada Ada Ada (baik) Ada (kurang baik)

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Rumah tinggal pendeta / 10 gembala 11 Tempat pemakaman 12 Jembatan kayu 13 Air bersih 14 Rumah adat laki-laki 15 Wc/MCK warga pola modern 16 Mesin Genset 17 Pagar kampong Sumber : RPJMK 2015-2020 Ada (rusak harus direhap) Ada Ada (rusak harus direhap) Ada (belum dipipanisasi) Tidak ada Masih pakai tradisional Baik/kurang kabel/BBM Tidak ada D. Program Pembangunan Kampung Dari hasil pengkajian keadaan kampung melalui metode perencanaan bersama masyarakat, maka ditemukan berbagai masalah dan potensi yang ada di kampung Air Mandidi yang akan datang menjadi pedoman di dalam menentukan arah kebijakan pembangunan kampung untuk mencapai visi kampung tahun 2015-2020. Potensi dan permasalahan yang akan diidentifikasi ditingkat dusun dan desa meliputi bidang penyelenggaraan pemerintahan kampung, bidang pelaksanaan pembangunan kampung, bidang pembinaan kemasyarakatan, dan bidang pemberdayaan kemasyarakatan kampung. Berikut rincian program pembangunan kampung : Tabel 4 . 9 Bidang Penyelenggaraan Pemerintahan Kampung No Program Kegiatan 1 Penetapan batas kampong 2 Pendataan data penduduk kampong Penghasilan tetap dan honor apargaanat kampung dan 3 kelembagaan 4 Honor PTPKD 55 Lokasi Kampung Kampung Volume 1 paket 6 tahap Kampung Kampung 17 orang 4 orang

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 Pengadaan inventaris kantor (meja, kursi, lemari, laptop, printer, infokus, wairles, mesin babat, genzet 6 Pengadaan ATK dan Biaya operasional lainnya 7 Pengeadaan Pakaian dinas Penambahan biaya dalam penyelenggaraan 8 musyawarah kampong Penambahan biaya pembuatan reviuw 9 RPJMK,RKP,APBK, dan laporan pertanggungjawaban Sumber : RPJMK tahun 2015-2020 Kampung Kampung Kampung 1 paket 1 paket 1 paket Kampung 3 tahap Kampung 1 paket Tabel 4 . 10 Bidang Pelaksanaan Pembangunan Kampung No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Program Kegiatan Pembangunan kantor kampong Pembangunan jalan rabat beton Pembanguanan jalan rabat beton ke area wisata Pembuatan Draenase beton Pembuatan talud di tepian kali Pembuatan gorong-gorong Penimbunan jalan Pembuatan jambang keluarga Bantuan bahan bangunan (BBR) Pembangunan rumah sehat Pembuatan sumur bor 12 Pembuatan bak penampungan air bersih dan pipanisasi Lokasi Kampung Rt 3 Rt 2 & rt 5 Kampung Kampung Rt 2,3, & 6 Kampung Kampung Kampung Kampung Kampung Volume 1 Unit 2 Km 2 Km 3 Km 500 M 2 Unit 5 Km 60 Unit 50 Unit 15 Unit 7 Unit Kampung 3 Km Tabel 4 . 11(Lanjutan) Bidang Pelaksanaan Pembangunan Kampung No Program Kegiatan 13 Pembanguan pagar kampong 14 Rehap posyandu Pemberian makanan tambahan bagi BALITA dan Ibu 15 hamil 16 Pemberian oprasional dan intensif kader Pembangunan lapangan sepakbola, volly, badminton, 17 dan futsal Pemberian makanan tambahan bagi siswa PAUD dan 18 SD 56 Lokasi Volume Kampung Kampung 4 Km 2 Unit Kampung Kampung 2 Unit 2 Unit Kampung 5 Unit Kampung 150 Anak

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 Pemberian beasiswa bagi anak berprestasi dan kurang mampu SD,SMP, SMA dan Mahasiswa 20 Pembagian baju seragam dan atribut, SD dan SMP 21 Pengadaan alat bermain untuk anak di posyandu 22 Pengadaan alat kesehatan bagi LANSIA Pemberian modal bagi kelompok usaha ternak 23 (babi, kambing, dan ayam) 24 Pembagian modal bagi kelompok usaha pertanian 25 Pemberian modal simpan pinjam perempuan 26 Pemberian modal bagi kelompok industry rumah tangga 27 Pemberian modal bagi usaha kecil 28 Pengadaan motor tempel Sumber : RPJMK 2015-2020 Kampung Kampung Kampung Kampung 140 Anak 2 Paket 2 Paket Kampung 6 kelompok Kampung Kampung Kampung 4 kelompok 4 kelompok 2 kelompok Kampung Kampung 5 kelompok 1 kelompok Tabel 4 . 12 Bidang pembinaan kemasyarakatan No Program Kegiatan Lokasi Pengadaan kostum dan kelengkapan sepak bola, volly, futsal, dan badminton 2 Pembinaan untuk kelompok pemuda gereja 3 Pembinaan untuk kelompok anak dan remaja gereja 4 Pembinaan untuk kelompok wanita gereja Pembinaan untuk kelompok remaha dan pemuda 5 masjid Pemberian intensif bagi para pendeta, guru jemaat, 6 dan ustad 7 Pemberian bantuan hari-hari besar keagamaan 8 Pembinaan bagi karang taruna Sumber : RPJMK 2015-2020 1 Volume Kampung 4 unit Kampung 4 kelompok Kampung 4 kelompok Kampung 4 kelompok Kampung 1 kelompok Kampung 5 orang Kampung 5 kelompok Kampung 1 paket Tabel 4 . 13Bidang pemberdayaan masyarakat kampung No 1 2 3 4 Program Kegiatan Pelatihan tentang pengelolaan dana desa bagi PTPKD Pelatihan tentang TUPOSI POKJA PKK Pelatihan tentang peran dan fungsi organisasi karang taruna Pelatihan tentang cara mengembangkan usaha ternak babi, ayam, dan kambing 57 Lokasi Volume Kampung 4 orang Kampung 10 orang Kampung 20 orang Kampung 6 kelompok

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 6 Pelatihan tentang pengembangan usaha industry rumah tangga, pengelolaan bahan baku dan sistem manajemen pemasaran Pelatihan tentang pemahaman kelompok simpan pinjam Pelatihan tentang pentingnya badan usaha milik kamppung di bentuk di kampong Sumber : RPJMK 2015-2020 7 Kampung 2 kelompok Kampung 6 kelompok Kampung 10 kelompok E. Struktur Organisasi Kampung Air Mandidi Gambar 4 . 1 Struktur Organisasi BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN 58

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI A. Analisis Akuntabilitas Pengelolaan Dana desaTahun 2016 dalam Proses Perencanaan, Pelaksanaan, dan Pertanggungjawaban Menggunakan Kuesioner 1. Data Demografi Untuk mengetahui bagaimana proses pengelolaan dana desa di air mendidi yang dilakukan oleh pemerintah desa Air Mandidi maka peneliti membagikan kuesioner ke beberapa responden yang memiliki peran dan mengambil bagian dalam proses pengelolaan dana desa di ses air mandidi. Berikut ini adalah data demografi responden yang telah ikut ambil bagian dalam pengisian kuesiuoner yang peneliti bagikan : a. Data responden berdasarkan usia Tabel 5 . 1 Data responden berdasarkan usia Usia Jumlah Orang 20 – 30 tahun 1 31 – 40 tahun 1 41 – 50 tahun 3 51 – 60 tahun 3 61 – 70 tahun 2 Total 10 Sumber : Data Diolah Presentase (%) 10 10 30 30 20 100 Berdasarkan tabel 5.1 dapat diketahui bahwa jumlah responden tertinggi dalam penelitian ini berusia 41-50 tahun sebanyak 3 responden dan 51-60 tahun sebanyak 3 responden. Lainnya berusia 6170 tahun sebanyak 2 responden, 31-40 tahun sebanyak 1 responden dan 20-30 tahun sebanyak 1 responden. b. Responden Berdasarkan Jenis Kelamin 59

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Tabel 5 . 2 Data Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Jenis Kelamin Jumlah (Orang) Pria 9 Wanita 1 Total 10 Sumber : Data Diolah Presentase (%) 90 10 100 Berdasarkan tabel 5.3 dapat kita ketahui bahwa jumlah laki-laki sebanyak 9 responden dan merupakan responden berdasarkan jenis kelamin dengan jumlah tertinggi. Sedangkan responden perempuan hanya satu responden. c. Responden Berdasarkan Lama Jabatan Tabel 5 . 3 Data Responden Berdasarkan Lama Jabatan Lama Jabatan Jumlah (Orang) 1-5 tahun 5 6-10 tahun 4 11-15 tahun 0 16-20 tahun 1 ≥ 21 tahun 0 Total 10 Sumber : Data Diolah Presentase (%) 50 40 0 10 0 100 Berdasarkan tabel di atas dapat kita ketahui bahwa presentase tertinggi 50 persen untuk responden dengan lama jabatan 1-5 tahun yaitu sebanyak 5 orang. 40 persen untuk responden dengan lama jabatan 6-10 tahun sebanyak 4 orang dan terakhir 10 persen untuk responden dengan lama jabatan 16-20 tahun berjumlah 1 orang. d. Responden Berdasarkan Pendidikan Tabel 5 . 4 Data Responden Berdasarkan Pendidikan 60

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Tingkat Pendidikan Jumlah (Orang) SD 1 SMP 0 SMA 7 D3 0 S1 2 Total 10 Sumber : Data Diolah Presentase (%) 10 0 70 0 20 100 Berdasarkan tabel di atas dapat kita ketahui bahwa tingkat pendidikan terakhir sebagian besar responden adalah SMA, yaitu sebanyak 70 persen atau sebanyak 7 orang. Sebanyak 20 persen atau 2 orangpendidikan terakhir S1 dan 10 persen atau 1 orang pendidikan terakhinya SD. 2. Deskripsi Dan Pembahasan Hasil Koesioner Deskripsi ini berisi data penelitian atau hasil dari kuesioner yang telah disebarkan tentang variabel yang digunakan. Deskripsi hasil kuesioner memuat jumlah jawaban ya, jawaban tidak dan jumlah tidak menjawab. Berikut ini merupakan deskripsi hasil kuesioner secara rinci : Tabel 5 . 5 Hasil Kuesioner Variabel Perencanaan No Pertanyaan Ya 61 Presen Tidak tase Presen Tase Tidak Men Presen tase

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI (%) Apakah ada musyawarah rencana penggunaan dana desa? 2 Adakah akses untuk masyarakat terhadap informasi mengenai rencana penggunaan dana desa ? 3 Apakah tersedia informasi yang tepat dan akutar mengenai jumlah dana desa? 3 Apakah ada laporan mengenai rincian dana dan kegiatan penggunaan dana dana desa kepada masyarakat ? 5 Apakah tim pelaksana turut hadir dalam rapat rencana penggunaan dana dana desa ? Sumber : Data Diolah (%) jawab (%) 1 10 100 0 0 0 0 7 70 3 30 0 0 8 80 2 10 0 0 8 80 2 20 0 0 9 90 0 0 1 10 Dari data hasil kuesioner di atas dapat kita ketahui bahwa sebagian besar responden menyetujui bahwa dalam proses perencanaan penggunaan dana desa di desa Air Mandidi sudah dilakukan secara akuntabilitas dan transparansi. Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar responden setuju adanya musyawara perencanaandana desa, masyarakat pun bisa mengakses informasi mengenai dana desa dan rencana penggunaannya, masyarakat pun setuju bahwa ada laporan mengenai rincian dana dan kegiatan yang dilakukan, serta tim pelaksanapun turut hadir dalam rapat rencana penggunaan dana desa. Hal ini di tunjukan dengan adanya total sebesar 100 persen responden menjawab ya untuk pertanyaan nomor 1. Kemudian untuk pertanyaan ke 2, 70 persen responden menjawab ya dan 30 persen responden menjawab tidak, responden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03, 04, dan05 62

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI yang menyatakan bahwa tidak ada akses untuk masyarakat terhadap informasi mengenai rencana penggunaan dana desa. Pertanyaan ke 3, 80 persen responden menjawab ya dan 20 persen responden menjawab tidak, reponden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03 dan 04 yang menyatakan bahwa tidak tersedia informasi yang tepat dan akurat mengenai jumlah dana desa. Pertanyaan ke 4, 80 persen responden menjawab ya dan 20 persen responden menjawab tidak, reponden yang memili jawaban tidak merupakan ketua RT 03 dan RT 04 yang menyatakan bahwa tidak ada laporan mengenai rincian dana dan kegiatan penggunaan dana desa kepada masyarakat. Dan untuk pertanyaan terakhir terkait dengan perencanaan dana desa terdapat 90 persen responden menjawab ya dan 10 persen jawaban tidak menjawab, reponden yang memilih jawaban tidak menjawab merupakan ketua RT 03 yang menyatakan dalam keterangannya bahwa RT 03 tidak tahu apakah tim pelaksanan terlibat dalam rapat rencana penggunaan dana desa. Namun secara keseluruhan, sebagian besar responden menjawab ya maka masih dapat di simpulkan bahwa mereka setuju prinsip akuntabilitas sudah di terapkan dalam proses perencanaan penggunaan dana desa. Tabel 5 . 6 Hasil Kuesioner Variabel Pelaksanaan Dana desa 63

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI No 6 7 8 pertanyaan Ya Presen tase (%) Tidak Presen Tase (%) Presen tase (%) Tidak Menjawab Apakah proses pelaksanaan dana desa dilakukan secara terbuka ? 9 90 1 10 0 0 Apakah tersedia infomasi mengenai laporan berkala penggunaan dana desa ? 7 70 3 30 0 0 Apakah masyarakat dapat mengakses informasi mengenai laporan berkala penggunaan dana desa ? 7 70 3 30 0 0 9 90 1 10 0 0 9 90 0 0 1 10 9 Apakah ada partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan dana desa ? 10 Apakah tim pelaksana terlibat dalam rapat rencana penggunaan dana desa oleh masyarakat desa? Sumber : Data Diolah Dari data hasil kuesioner terkait dengan variavel pelaksanan di atas dapat kita ketahui bahwa sebagian besar responden menyetujui bahwa dalam proses pelaksanaan penggunaan dana desa di desa Air Mandidi sudah dilakukan secara akuntabilitas. Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa sebagian besar responden setuju bahwa proses pelaksanaan dana desa dilakukan secara terbuka, informasi mengenai laporan berkala penggunaan dana desa tersedia dan masyarakat dapat mengaksesnya, ada partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan dana desa dan adanya keterlibatan tim pelaksana dalam rapat rencana penggunaan dana desa. Hal 64

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ini di tunjukan dengan adanya total sebesar 90 persen responden menjawab ya dan 10 persen responden menjawab tidak untuk pertanyaan nomor 6, responden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03 yang menyatakan bahwa proses pelaksanaan dana desa tidak dilaksanakan secara terbuka. Kemudian untuk pertanyaan ke 7, 70 persen responden menjawab ya dan 30 persen responden menjawab tidak, responden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03, 04, dan 05 yang menyatakan bahwa tidak tersedia informasi mengenai laporan berkala penggunaan dana desa. Pertanyaan ke 8, 70 persen responden menjawab ya dan 30 persen responden menjawab tidak, responden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03, 04, dan 05 yang menyatakan bahwa masyarakat tidak dapat mengakses informasi mengenai laporan berkala penggunaan dana desa. Pertanyaan ke 9, 90 persen responden menjawab ya dan 10 responden menjawab tidak, reponden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03 yang menyatakan bahwa tidak ada partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan dana desa. Dan untuk pertanyaan ke 10 terkait dengan pelaksanaan dana desa terdapat 90 persen responden menjawab ya dan 10 persen jawaban tidak menjawab, reponden yang memili jawaban tidak menjawab merupakan ketua RT 03 yang menyatakan dalam keterangannya bahwa RT 03 tidak tahu apakah tim pelaksanan terlibat dalam rapat rencana penggunaan dana desa. Namun secara keseluruhan, sebagian besar responden menjawab ya maka, masih 65

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI dapat simpulkan bahwa mereka setuju prinsip akuntabilitas sudah di terapkan dalam proses pelaksanaan penggunaan dana desa. Tabel 5 . 7 Hasil keusioner Variabel Pertanggungjawaban No Pertanyaan 11 Apakah ada keterbukaan mengenai hasil pelaksanaan dana desa ? Apakah tersedia informasi mengenai laporan pertanggungjawaban dana desa ? Apakah masyarakat dapat mengakses informasi mengenai laporan pertanggungjawaban dana desa ? 12 13 14 15 16 No Apakah ada keterbukaaninformasi mengenai dokumen hasil hasil pelaksanaan dana desa ? Apakah masyarakat dapat mengakses informasi mengenai dokumen hasil pelaksanaan dana desa ? Apakah ada laporan berkala oleh tim pelaksana mengenai penerimaan dana desa dan realisasi belanja dana desa ? Pertanyaan Ya Presen tase (%) Tidak Presen Tase (%) Tidak MenJawab Presen tase (%) 7 70 3 30 0 0 7 70 3 30 0 0 7 70 3 30 0 0 7 70 3 20 0 0 7 70 3 30 0 0 9 90 0 0 1 10 Ya Presen tase Tidak Presen tase Tidak MenJawab Presen tase (%) 66 (%) (%)

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 Apakah ada laporan akhir oleh tim pelaksana mengenai perkembangan pelaksanaan, masalah yang dihadapi dan rekomendasi penyelesaian hasil akhir penggunaan dana desa ? Sumber : Data Diolah Dari data 9 hasil 90 kuesioner 1 terkait 10 dengan 0 0 variabel pertanggunajawaban di atas dapat kita ketahui bahwa sebagian besar responden menyetujui bahwa dalam proses pertanggungjawaban penggunaan dana desa di desa Air Mandidi sudah dilakukan secara akuntabilitas. Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa sebagian besar responden setuju bahwa ada keterbukaan mengenai hasil pelaksanaan dana desa, tersedianya informasi mengenai laporan pertanggungjawaban dana desa, ada keterbukaan informasi mengenai dokumen hasil pelaksanaa dana desa dan masyarakat dapat mengaksesnya, adanya laporan berkala oleh tim pelaksana mengenai penerimaan dan realisasi belanja dana desa dan ada laporan akhir oleh tim pelaksana mengenai perkembangan pelaksanaan, masalah yang dihadapi dan rekomendasi penyelesaian hasil akhir penggunaan dana desa. Hal ini di tunjukan dengan adanya total pertanyaan ke 11 sebesar 70 persen responden menjawab ya dan 30 persen responden menjawabtidak, responden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03, 04, dan 05 yang menyatakan bahwa tidak ada keterbukaan mengenai hasil pelaksanaan dana desa. Kemudian untuk pertanyaan ke 12, 70 persen responden menjawab ya dan 30 persen 67

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI responden menjawab tidak, responden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03, 04, dan 05 yang menyatakan bahwa tidak tersedia informasi mengenai laporan pertanggungjawaban penggunaan dana desa. Pertanyaan ke 13, 70 persen responden menjawab ya dan 30 persen responden menjawab tidak, responden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03, 04, dan 05 yang menyatakan bahwa masyarakat tidak dapat mengakses informasi mengenai laporan pertanggungjawaban dana desa. Pertanyaan ke 14, 70 persen responden menjawab ya dan 30 persen responden menjawab tidak, responden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03, 04, dan 05 yang menyatakan bahwa tidak ada keterbukaan informasi mengenai dokumen hasil pelaksanaan dana desa. Pertanyaan ke 15, 70 persen responden menjawab ya dan 03 responden menjawab tidak, reponden yang memili jawaban tidak merupakan ketua RT 03, 04, dan 05 yang menyatakan bahwa masyarakat dapat tidak mengakses informasi mengenai dokumen hasil pelaksanaan dana desa. Pertanyaan ke 16, 90 persen responden menjawab ya dan 20 responden memilih tidakmenjawab dengan keterangan RT tidak tahu, reponden yang memili jawaban tersebut merupakan ketua RT 03 yang menyatakan bahwa tidak ada laporan berkala oleh tim pelaksana mengenai penerimaan dana desa dan realisasi belanja dana desa. Dan untuk pertanyaan terakhir terkait dengan pelaksanaan dana desa terdapat 90 persen responden menjawab ya dan 10 persen jawaban tidak, reponden yang memilih jawaban tidak merupakan ketua RT 03 yang menyatakan dalam tidak ada laporan akhir 68

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI oleh tim pelaksana mengenai perkembangan pelaksanaan, masalah yang dihadapi dan rekomendasi penyelesaian hasil akhir penggunaan dana desa. Namun secara keseluruhan, sebagian besar responden menjawab ya maka, masih dapat disimpulkan bahwa mereka setuju prinsip akuntabilitas sudah diterapkan dalam proses pertanggunjawaban penggunaan dana desa. B. Analisis Akuntabilitas pengelolaan Dana Desa tahun 2016 dalam proses perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban menggunakan Wawancara a. Akuntabilitas perencanaan penggunaaan dana desa Dalam proses perencanaan penggunaan dana desa di desa Air Mandidi untuk menerapkan prinsip akuntabilitas, pemerintah desa Air Mandidi menerapkan proses musyawarah terlebih dahulu yang dilakukan tiap RT dan masyarakat kemudian aspirasi meraka akan di sampaikan saat dilakukannya rapat perencanaan pengunaan dana desa. Hai ini pun sesuai dengan hasil jawaban kuesioner yang di peroleh peneliti, dimana dari hasil kuesioner untuk variabel perencanaan dana desa, sebagian besar responden menyetujui bahwa dalam proses perencanaan ada musyawarah rencana penggunaan dana desa, kemudian masyarakat dapat mengakses informasi rencana penggunaan dana desa, masyarakat pun setuju bahwa ada laporan mengenai rincian dana dan kegiatan penggunaan dana desa dan responden pun setuju bahwa dalam proses perencanaan penggunaan dana desa tim pelaksanapun turut ikut hadir dalam musyawara. Hal ini dapat di 69

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI buktikan dengan hasil wawancara yang peneliti peroleh sebagai berikut : “....Tahap perencanaan itu, itu mulai dari musyawara. Musayawara dengan masyarakat desa untuk yang tadi sa (saya) bilang masing-masing RT musyawara terus mereka bawah mereka punya, contoh 6 RT mereka bawah mereka punya penegusulan semua, terus kita masing-masing bawah de punya itu terus kita satukan kita bicaraka bersama di kantor desa, kira-kira yang mana yang tahun ini kita danai. Kalau ini terlalu ini ya kita danai saja yang ini yang ini kita pending dulu. Kita lihat yang mana yang prioritas, kalo memang ini yang di prioritas, yang tidak terlalu di prioritas itu tunggu dulu sebab nanti kita akan bangun lagi yang belum jadi kalo di lingkungan RT itu yang mendesak mereka butuhkan itu yang kita kerjakan nanti yang lain yang tidak terlalu penting kita pending dulu. Jadi diantara 10 atau 5 yang mereka usulkan kita lihat yang prioritas yang sangat dibutukan oleh lingkungan itu, itu yang kita masukan dalam program itu iya.” (Hasil wawancara dengan HR, pada tanggal 21 Desember 2017) Hal tersebut di dukung juga dengan beberapa hasil wawancara sebagai berikut : “Ya kalo mekanisme seperti apa yang tadi sudah saya sampaikan, sebelum program ini di, apa dana ini di turunkan ada musyawara dengan masyarakat, masyarakat masukkan usulan-usulan dari apa yang mereka mau di buat di kampung ini.” 70

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI (Hasil wawancara dengan YK, pada tanggal 21 desember 2017) “Ya jadi dalam musyawara desa ini ada kepala kampung, aparat sekretaris dan bendahara, serta kaur-kaur dan juga RT dan RW dan juga di situ ada perwakilan dari masyarakat yaitu BAMUSKAM dan ada berapa anggota kalo tidak salah ada 7 itu yang hadir dengan masyarakat kampung Air Mandidi dan juga tokoh-tokoh adat, agama ya tokoh adat.” (Hasil wawancara dengan YK, pada tanggal 21 desember 2017) “Disini saat ada musyawara di situ masyarakat memberi masukan-masukan dan juga dari karang taruna, PKK dan lai-lain. Mereka masukan dari pemerintah kampung ambil itu semua, catat itu semua, dan kita tinggal masukan lagi ke dalam RPJMK”(Hasil wawancara dengan YK, pada tanggal 21 desember 2017) Mekanisme perencanaan dana desa secara kronologis dapat dijabarkan sebagai berikut : 1. Kepala desa selaku penanggungjawab Dana desa mengadakan musyawara untuk membahas rencana penggunaan dana desa 2. Musyawara desa dihadiri oleh aparat kampung, kaur-kaur, BAMUSKAM, RT, RW, Tokoh-tokoh Adat dan Agama. 3. RT dan Masyarakatnya melakukan Musyawara 4. Kepala desa mengadakan Musyawara yang bertujuan untuk membahas apa saja program-program yang sudah di sampaikan setiap ketua RT kepasa BAMUSKAM untuk di bangun. Dan di 71

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI rapat Musyawara ini semua masukan-masukan program yang sekiranya dibutuhkan kampung maka akan di tampung dan di masukan ke dalam RPJMK. RPJMK berdasarkan skala prioritas yang sekiranya sangat di butuhkan. 5. Sekertaris akan membuat RAB (Rencana Anggaran Biaya) berdasarkan rencana Program Prioritas yang telah disepakati bersama dalam Musyawara. 6. Selanjutnya RAB akan digunakan untuk proses pencairan dana ke BPMK dan Keuangan. Dalam mekanisme perencanaan Dana desa terkait dengan proses pembangunan, pemerintah desa Air Mandidi selalu melibatkan seluruh Aparat kampung, Kaur-kaur, BAMUSKAM, Perwakilan dari masing-masing RT dan RW, Tokoh-tokoh Agama dan Adat untuk turut ikut mengambil bagian dalam proses perencanaan. Hal ini membuat partisipasi Masyarakat di desa Air Mandidi sangat besar untuk terlibat dalam proses perencanaan program pembangunan Desa. Hal ini pun di dukung dengan pernyataan dari narasumber sebagai berikut : “Ya untuk partisipasi masyarakat memang sangat antusiasnya sangat tinggi karna saat disuruh kumpul untuk melakukan musyawarah untuk perencanaan pembangunan kampung kedepan itu mereka sangat antusias untuk hadir, untuk memberikan masukan-masukan, saran dan apa program-program yang ingin mereka sampaikan untuk di 72

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI laksanakan menggunakan dana desa” (Hasil wawancara dengan YK, tanggal 21 Desember 2017) Meskipun informasi diatas mengatakan bahwa, proses musyawara sudah dilakukan bersama masyarakat namun berdasarkan hasil penelitian, musyawarah tesebut hanya merupakan musyawarah untuk penyusunan RPJMK (Rencana Pembangunan Jangaka Menengah Kampung ). Sedangkan untuk penyusunan RKPK (Rencana Kerja Pembangunan Kampung) tidak lagi melalui musyawara dengan masyarakat. Proses penyusunan RKPK disusun sendiri oleh pemerintah desa dengan cara meneruskan program-program yang sudah ada dari pemerintahan sebelum-sebelumnya, dan RAB (Rencana Anggaran Biaya) belum sepenuhnya dilaporkan kepada masyarakat secara terbuka misalnya dengan memasang baliho/spanduk agar seluruh masyarakat desa Air Mandidi dapat mengetahuinya. Hal ini didukung oleh pernyataan dari narasumber sebagai berikut: “Mungkin transparansi rencana penggunaan dana desa di kampung Air Mandidi ini untuk sementara belum terlihat karena sampe sekarang masyaratakat juga belum tau. Karena biasanyakan kalo transparansi mereka buat dalam bentuk baliho besar dan taru di mungkin di kantor kampung kah begitu biar masyarakat bisa lihat toh, tapi untuk semetara ini kayanya belum....”(Hasil wawancara dengan YK, 21 Desember 2017) Informasi tersebut menunjukan adanya partisipasi yang sangat tinggi dari masyarakat di Desa Air Mandidi dalam tahap Perencanaan, 73

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI untuk mendukung terciptanya akuntabilitas pemerintah desa Air Manadidi, karena secara tidak langsung masyarakat dapat menjadi pengamat dan pengontrol jalannya program-program yang sudah direncanakan. Namun dari pemerintah desa Air Mandidi sendiri pun belum sepenuhnya terbuka kepada masyarakat sebagai pemberi amanah. Hal ini dapat dilihat dari hasil kuesioner dimana wakil masyarakat yaitu ketua RT 03, ketua RT 04, dan ketua RT 05 yang menyatakan bahwa tidak ada akses untuk masyarakat terhadap informasi mengenai rencana penggunaan dana desa. Selain itu berdasarkan analisis Laporan Pertanggunajawaban Dana desa yang peneliti lakukan, masih terdapat beberapa program yang dilaksanakaan tidak sesuai dengan proritas penggunaan dana, dimana masih terdapat dana yang digunakan untuk belanja oprasional pemerintah desa untuk pengadaan sarana prasarana kantor desa, biaya perjalanan dinas, uang makan, belanja pakaian dinas, kemudian masih terdapat dana desa yang digunakan untuk intensif pelayan gereja dan masjid, serta masih terdapat bantuan sosial sarana ibadah, serta bantuan pendidikan berupa beasiswa. b. Akuntabilitas pelaksanaan penggunaaan dana desa 74

(91) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Akuntabilitas pelaksanaan dana desa dapat diwujutkan dalam bentuk laporan bulanan dan laporan masing-masing tahap kegiatan. Oleh sebab itu dalam proses pelaksanaan kegiatan Tim pelaksana harus selalu menyertakan segala jenis bukti perbelanjaan yang dilakukan untuk proses pembangunan agar pada akhirnya bendahara tidak mengalami kesuitan untuk membuata laporan pada akhirnya, serta kegiatan yang dilakukan pun dapat di pertanggungjawabkan nantinya. Hal ini dapat dapat dilihat dari hasil wawancara sebagai berikut : “Untuk ini tuh sa (saya) bendahara biasa langusng bilang ke setiap pos-pos yang mendapatkan dana , supaya mereka kalo belanja harus pake nota, kwitansi dan bukti-bukti lainnya, biar nanti pas menyusun laporan pertanggunjawaban, sa (saya) tidak buat laporan realisasi perpos-pos jadi begitu” (Hasil dari rencana kerja wawancara dengan HDW, tanggal 29 desember 2017) Hasil wawancara tersebut menunjukan bahwa dalam pelaksanaan Dana desa, tim pelaksana kegiatan diharuskan untuk selalu melaporkan perkembangan pelaksanaan kegiatan, terutama melaporkan tentang kegitan fisik dan penyerapan dana dalam proses pelaksanaan. Selain itu adapun beberapa program pemberdayaan masyarakat yang di bangunan sebagai berikut : “Program pemberdayaan masyarkat yang kami danai itu ada Posyandu, gereja, pembanguna gereja, dll” (hasil wawancara dengan HDW, tanggal 29 desember 2017) 75

(92) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Namun dalam hal ini masih terdapat kelemahan dalam proses pelaksanaan. Hal ini dapat dilihat dari hasil kuesioner yang menunjukan bahwa ada tiga wakil masyarakat yaitu ketua RT 3, ketua RT 04, dan ketua RT 5 yang menyatakan bahwa:tidak ada keterbukaan mengenai hasil pelaksanaan penggunaana dana desa, masyarakat tidak dapat mengakses informasi mengenai dokumen hasil pelaksanaan penggunaan dana desa, dan masyarakat tidak dapat mengakses informasi mengenai dokumen hasil pelaksanaan penggunaan dana desa. Informasi-informasi wawancara terkait dengan akuntabilitas pelaksanaan dana desa di atas dapat dikatakan bahwa secara keseluruhan sudah cukup baik namun masih perlu melakukan pembenahan-pembenahan agar semakin terciptanya pemerintahan yang lebih baik dalam proses pelaksanaan penggunaan dana desa. c. Akuntabilitas Pertanggunjawaban Penggunaan Dana desa Pengelolaan dana desa harus dilakukan secara Akuntabilitas, Transparansi, ekonomis, efisien, dan efektif. Dana desa merupakan pendapatan yang di peroleh dari APBN yang harus di pertanggungjawbakan secara akuntabel kepada masyarakt maupun kepada pemerintah kabupaten sebagai institusi pemberi amanah. Untuk melaksanakan akuntabilitas dalam pertanggungjawaban pengelolaan dana desa, pemerintah kampung Air Mandidi selalu mendokumentasi setiap kegiatan yang dilakukan agar nantinya dalam membuat laporan 76

(93) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI pertanggunjawaban pemerintah desa tidak mengalami kesulitan. Hal ini didungkung dengan hasil wawancara sebagai berikut : “Ya jadi untuk yang ini tuh, yang kita lapor itu di bidang mana yang kita kerja, kita apalapor de punya dana untuk kerjakan itu kemudian kita foto fisiknya baru kita lampirkan apa de punya perbelanjaannya trus disertai dengan kwintansi perbelajaan kemudian kita juga tempel foto fisiknya dari 0%, 40%, 60%, 80%, 100%. Macam bangunan kita ambil 0%nya belum di korek-korek contoh tempatnya kosong kita foto 0%, sesudah itu kita sudah korek munkin gali fondasinya itu mulai masuk pada 40%, trus sudah pasang de punya itu berarti sudah 60%, 80%, 100% trus kita foto berarti sudah selesai, jadi foto tdk bisa pindah-pindah tempat, kalo pindah-pindah itu nanti bingung foto ambil di samping ya tetap nanti smping itu apa yang jadi kode di situ nanti tetap kodenya ada disitu sampe 100%. “ (Hasil wawancara dengan HR, 21 desember 2017) Dalam penyusunan laporan pertanggungjawaban penggunaan dana desa awalnya pemerintah kampung merasa kesulitan dalam menyusunnya namun setelah ada pendamping desa yang di tugaskan di desa Air Mandidi pemerintah desa merasa terbantu dan merasa di permudah untuk menyusun laporan pertanggungjawaban. Hal ini didukung hasil wawancara sebagai berikut : “Jadi de punya pelaporan itu kita di dampingi oleh 2 pendamping yang dikasih khusus untuk mendampingi kami dalam menyusun apa ini..laporan. jadi kita buat de punya 77

(94) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI laporan secara kasar sesudah itu nanti mereka yang rapikan dia yang penting de punya kwitansi belanja lengkap pengeluaran juga harus jelas”(Hasil wawancara dengan HR, 21 desember 2017) Informasi-informasi hasil wawancara di atas menunjukan bahwa pemerintah desa Air Mandidi sudah melakukan proses akuntabilitas pertanggunjawaban dengan baik. Namun masih terdapat beberapa hal yang perlu di perbaiki yaitu pemerintah masih harus meningkatkan keterbukaan informasi mengenai laporan pertanggungjawaban penggunaan dana desa kepada masyarakat karena berdasarkan hasil kuesioner masih terdapat 2 wakil masyarakat yaitu ketua RT 03, ketua RT 04, dan ketua RT 05 menyatakan bahwa informasi mengenai laporan pertanggungjawaban dana desa tidak dapat di akses oleh masyarakat. Pemerintah desa Air Mandidi dapat dikatakan akuntabel apabila pemerintah desa Air Mandidi dapat memenuhi kewajibannya untuk memberikan mengungkapkan segala pertanggungjawaban, aktivitas dan menyajikan, kegiatan dan yang menjadi tanggungjawabnya kepada masyarakat sebagai pihak yang memberi amanah yang memiliki hak dan kewenangan untuk meminta pertanggungjawaban dari pemerintah. Dari hasil analisis hasil kuesioner dan wawancara dapat dikatakan bahwa proses pengelolaan dana desa di Desa Air Mandidi belum sepenuhnya akuntabel, dikarenakan masih banyak perbaikan-perbaikan yang perlu dilakukan 78

(95) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI agar pemerintah desa Air Mandidi dapat dikatakan sudah akuntabel, untuk itu perlunya pendampingan dari pendamping-pendamping desa. Untuk itu perbaikan-perbaikan yang masih perlu dilakukan berupa proses penyusunan rencana penggunaan dana desa mulai dari penyusunan Rencana Pembangunan Jangaka Menengah Desa, Rencana Kerja Ppemerintah Desa, dan Rencana Anggaran Biaya yang harus benar-benar dilaksanakan melalui musyawara bersama masyarakat, kemudian hasil dari proses musyawara yang telah disusun harus dapat di laporkan kepada masyarakat, proses pelaksanaan harus melibatkan masyarakat sebagai pengawas dan pengontrol jalannya kegiatan, dan yang terakhir harus ada pertanggungjawaban pemerintah mengenai proses perencanaan, penyusunan dan pelaksanaan yang sudah dilakukan kepada DPRD dan masyarakat. Sehingga pada akhirnya pengelolaan dana desa benar-benar dapat dimanfaatkan untuk pembangunan desa. 79

(96) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan pembahasan dan analisis yang sudah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa akuntabilitas pengelolaan dana desa di Desa Air Mandidi kecamatan Teluk Kimi Kabupaten Nabire, mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggunjawabanbelum sepenuhnya dikelola secara akuntabel. Hal ini dikarenakan proses penyusunan Rencana Kerja Pembangunan Kampung (RKPK) dan Rencana Anggaran Biaya (RAB) yang disusun oleh pemerintah desa belum sepenuhnya disampaikan secara terbuka kepada masyarakat, kemudian masih terdapatprogramprogram penggunaan dana desa yang tidak sesuai dengan prioritas penggunaan dana desa, serta belum adanya laporan pertanggungjawaban dana desa yang disampaikan oleh pemerintah desa kepada masyarakat. B. Saran Untuk meningkatkan akuntabilitas pengelolaan dana desa, pemerintah desa Air Mandidi diharapkan dapat menyampaikan hasil pengelolaan dana desa kepada masyarakat desa Air Mandidi sebagai bentuk keterbukaan pemerintah untuk melaporkan pengelolaan dana desa, sesuai dengan pedoman di dalam PERMENDAGRI nomor 113 tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Desa. 79

(97) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI C. Keterbatasan Berdasarkan hasil pembahasan penelitian dan kesimpulan yang telah diuraikan di atas, terdapat keterbatasan dari penelitian ini yaitu : 1. Kurangnya partisipasi wakil Masyarakat dalam hal ini ketua RT untuk ambil bagian dalam pengisian kuesioner penelitian. 2. Waktu penelitian yang bertabrakan dengan libur hari raya natal sehingga tidak semua responden dapat peneliti temui karena ada beberapa aparat kampung yang berlibut di luar kota Nabire. 3. Penelitian ini hanya di fokuskan pada akuntabilitas pengelolaan dana desa yang terbatas hanya pada proses perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggunjawaban. 4. Kuesioner dengan pilihan jawaban tidak, belum bisa ditentukan apakah jawaban tidak yang diberikan merupakan jawaban tidak tahu atau tidak ada. 80

(98) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR PUSTAKA Chabib Soleh dan Heru Rochmansjah. 2015. Pengelolaan Keuangan Desa. Bandung : Fokus Media Eko, Suroto dkk. 2016. Dana desa untuk Desa Membangun Indonesia (Tanya Jawab Seputar Dana desa). Jakarta : Penerbit Kementrian desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Republik Indonesia Fransisca Vina Febriani Manaan, Maria. 2017. Penerapan Prinsip Good Goverment Covernance Dalam Perencanaan, Pelaksanaan, Dan Pertanggungjawaban Alokasi Dana desa. Universitas Sanata Dharma. Skripsi tidak dipublikasikan Gendro, Wiyono. 2011. Merancang Penelitian Bisnis dengan Alat Analisis SPSS. Semarang : Badan Penerbit Universitas Diponegoro Herlianto, Didit. 2017. Manajemen Keuangan Desa. Edisi petama. Yogyakarta : Gosyen Publishing Indradi, Sjamsiar Sjamsudana desain. 2017. Etika Birokrasi dan Akuntabilitas Pemerintah. Malang : Intrans Publishing Mahsun, Moh, Sulistyowati, Firma, dan Purwanugraha, Heribertus Andre. (cetakan keempat 2013). Akuntansi Sektor Publik. Yogyakarta : Penerbit BPFE Mahsun, Muhamad. 2014. Pengukuran Kinerja Sektor Publik. Yogyakarta : Penerbit BPFE Makalang, Astri Juanita, dkk. 2017. Akuntabilitas Pengelolan Dana desa Di Kecamatan Kotamobagu Selatan Kota Kotamobagu. Universitas Sam Ratulangi. Jurnal tidak diterbitkan. Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesi Nomor 113 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Keangan Desa. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 60 Tahun 2014 Tentang Dana Desa Yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan Dan Belanja Negara. Rakhmat. 2018. Administrasi dan Akuntabilitas Publik. Yogyakarta : Penerbit ANDI Sanusi, Anwar. 2011. Metodologi Penelitian Bisnis. Jakarta : Salemba Empat 81

(99) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Sintia, Kiki Debi. 2016. Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 Untuk Mewujutkan Akuntabilitas Pengelolaan Keuangan Desa (Studi Kasus di desa Toyomerto Kecamatan Singosari Kabupaten Malang). Universitas Islam Negeri Mailana Malik Ibrahim Malang. Skripsi tidak di terbitkan Sugiyono. 2017. Metode Penelitian Bisnis. Bandung : ALFABETA Sujarweni, V Wiratna. 2015. Akuntansi Desa-Panduan Tata Kelola Keuangan Desa. Yogyakarta : Pustaka Baru Press Sujarweni, V Wiratna. 2014. Metodologi Penelitian. Yogyakarta : Pustaka Baru Press Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa. Undang-undang Republik Indonesia nomor 9 tahun 2015 tentang Perubahan kedua atas Undang-undang nomor 23 tahun 2014 tentang pemerintah daerah. 82

(100) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN Lampiran 1 Daftar Pertanyaan Kuesioner KUESIONER PENELITIAN Nama instansi : Nama responden : Tanggal pengisian : Jenis kelamin : Laki-laki / Perempuan Jabatan : Usia : Latar belakang pendidikan : Pendidikan Terakhir Lama Jabatan o Ekonomi / Akuntansi o Hukum Teknik o Sosiall o Lainnya o SLTA/Sederajat o Diploma (D3) o Strata 1 (Sarjana) o Strata 2 (Master) o Strata 3 (Doktor) o 1-5 tahun o 6-5 tahun o 11-15 tahun o 16-20 tahun : : 21 o 83 tahun

(101) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Daftar pertanyaan Pertanyaan-pertanyaan berikut berkaitan dengan penerapan prinsip tata kelola pemerintahaan yang baik. Yang di batasi pada prinsip transparansi dan prinsip akuntabilitas dalam perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban Dana desa. Berilah tanda centang ( √ ) untuk jawaban yang menurut anda tepat di kolom yang disediakan. Bila ada keterangan atas jawaban yang anda pilih, silahkan isis di kolom keterangan. No 1 Pertanyaan YA Apakah ada musyawarah rencana penggunaan dana desa ? 2 Adakah akses untuk masyarakat terhadap informasi mengenai rencana penggunaan dana desa ? 3 Apakah tersedia informasi yang tepat dan akurat mengenai jumlah dana desa ? 4 Apakah proses pelaksanaan dana desa dilakukan secara terbuka ? 5 Apakah tersedia infomasi mengenai laporan berkala penggunaan dana desa ? 6 Apakah masyarakat dapat mengakses informasi mengenai laporan berkala penggunaan dana desa ? 7 Apakah ada partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan dana desa ? 8 Apakah ada keterbukaan mengenai hasil pelaksanaan dana desa ? 9 Apakah tersedia informasi mengenai laporan pertanggungjawaban dana desa ? 10 apakah masyarakat dapat mengakses informasi mengenai laporan pertanggungjawaban dana desa ? 84 TIDAK KET

(102) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI No 11 Pertanyaan Apakah ada keterbukaan YA informasi TIDAK KET mengenai dokumen hasil hasil pelaksanaan dana desa ? 12 Apakah masyarakat dapat mengakses informasi mengenai dokumen hasil pelaksanaan dana desa ? 13 Apakah ada laporan mengenai rincian dana dan kegiatan penggunaan dana dana desa kepada masyarakat ? 14 Apakah tim pelaksana turut hadir dalam rapat rencana penggunaan dana dana desa ? 15 Apakah tim pelaksana terlibat dalam rapat rencana penggunaan dana desa oleh masyarakat desa? 16 Apakah ada laporan berkala oleh tim pelaksana mengenai penerimaan dana desa dan realisasi belanja dana desa ? 17 Apakah ada laporan akhir oleh tim pelaksana mengenai perkembangan pelaksanaan, masalah yang dihadapi dan rekomendasi penyelesaian hasil akhir penggunaan dana desa ? Lampiran 2 Daftar Pertanyaan Wawancara DAFTAR PERTANYAN WAWANCARA I. Tahap Perencanaan 1. Bagaimana pemerintah desa mewujudkan prinsip transparansi dan partisipasi dalam proses perencanaan pengelolaan dana desa? 2. Bagaimana tingkat partisipasi masyarakat dalam proses perencanaan pengelolaan dan desa? 3. Apakah ada komitmen dari pemerintah daerah untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam proses perencanaan pengelolaan dana desa? 4. Bagaimana mekanisme perencanaan pengelolaan dana desa yang dilakukan oleh pemerintah desa? 85

(103) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5. Siapa saja yang hadir dalam musyawarah desa dalam rangka perencanaan pengelolaan dana desa? 6. Bagaimana pemerintah desa mengakomodir segala masukan dari peserta musyawarah desa dalam proses perencanaan pengelolaan dana desa? 7. Apakah pemerintah desa memiliki rekening bank unntuk proses pencairan dana desa? 8. Bagaimana mekanisme proses pencairan alokasi dana desa? II. Tahap Pelaksanaan 1. Bagaimana peran pemerintah desa dalam mendukung keterbukaan dan penyampaian informasi secara jelas kepada masyarakat dalam proses pelaksanaan program yang di danai dari dana desa? 2. Bagaimana pemerintah desa melaksanakan prinsip transparansi dalam pelaksanaan dana desa? 3. Bagaimana pemerintah desa melaksanakan prinsip akuntabilitas dalam pelaksanaan dana desa? 4. Apa saja program pemberdayaan masyarakat yang di danai oleh dana desa? III. Tahap Pertanggungjawaban 1. Bagaimana pemerintah desa melaksanakan prinsip akuntabilitas dalam pertanggungjawaban pengelolaan dana desa? 2. Apa saja jenis pelaporan yang dilakukan oleh pemerintah desa dalam proses pertanggungjawaban pengelolaan dana desa? 3. Apakah ada kesulitan dari pemerintah desa dalam membuat pertanggungjawaban administrasi? 4. Apakah dalam proses pelaporan telah melalui jalur struktural yang telah ditentukan? 5. Apakah telah sesuai hasil pelaksanaan program penggunaan dana desa dengan yang telah direncanakan sebelumnya? 86

(104) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 3 Daftar Responden Nama Usia Jabatan Pendidikan 50 Tahun 31 Tahun 27 Tahun SMA Laki-laki SMA Laki-laki 6 7 Yosafat Wakum BAMUSKAM 61 Tahun Kepala Desa Bendahara Sekertaris Kaur Pemerintahan Kaur Pembangunan Kaur Kesra Ketua BAMUSKAM SMA S1 S1 5 Ham Rejauw Herlin D Wader Yulianus Karma Tommy Ari Chandra Gie Dance Maran Jenis kelamin Laki-laki Perempuan Laki-laki SMA Laki-laki SMA Laki-laki 8 Yosep Rumbrarar Yohanias Morin Lukas 53 Tahun Ketua RT-03 SMA Laki-laki 48 Tahun 67 Tahun Ketua RT-04 Ketua RT-05 SMA SD Laki-laki Laki-laki No 1 2 3 4 9 10 52 Tahun 43 Tahun 52 Tahun 87

(105) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 4 Daftar Jawaban Hasil KuesionerVariabel Perencanaan No 1 2 3 3 5 Pertanyaan Apakah ada musyawarah rencana penggunaan dana desa? Adakah akses untuk masyarakat terhadap informasi mengenai rencana penggunaan dana desa ? Apakah tersedia informasi yang tepat dan akutar mengenai jumlah dana desa? Apakah ada laporan mengenai rincian dana dan kegiatan penggunaan dana dana desa kepada masyarakat ? Apakah tim pelaksana turut hadir dalam rapat rencana penggunaan dana dana desa ? Ya Presen tase Tidak (%) Presen tase (%) Tidak Menjawab Presen tase (%) 10 100 0 0 0 0 7 70 3 30 0 0 8 80 2 10 0 0 8 80 2 20 0 0 9 90 0 0 1 10 88

(106) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 5 Daftar Jawaban Hasil KuesionerVariabel Pelaksanaan Dana desa No 6 7 8 9 10 Pertanyaan Ya Presen tase (%) Tidak Presen tase (%) Presen tase (%) Tidak Menjawab Apakah proses pelaksanaan dana desa dilakukan secara terbuka ? 9 90 1 10 0 0 Apakah tersedia infomasi mengenai laporan berkala penggunaan dana desa ? 7 70 3 30 0 0 Apakah masyarakat dapat mengakses informasi mengenai laporan berkala penggunaan dana desa ? 7 70 3 30 0 0 9 90 1 10 0 0 9 90 0 0 1 10 Apakah ada partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan dana desa ? Apakah tim pelaksana terlibat dalam rapat rencana penggunaan dana desa oleh masyarakat desa? 89

(107) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 6 Daftar Jawaban Hasil KuesionerVariabel Variabel Pertanggungjawaban Tidak Presen tase (%) Tidak Menjawab Presen tase (%) 70 3 30 0 0 7 70 3 30 0 0 7 70 3 30 0 0 Apakah ada keterbukaan informasi mengenai 7 dokumen hasil hasil pelaksanaan dana desa ? 70 3 20 0 0 70 3 30 0 0 90 0 0 1 10 No Pertanyaan 11 Apakah ada keterbukaan mengenai hasil pelaksanaan dana desa? Apakah tersedia informasi mengenai laporan pertanggungjawaban dana desa? Apakah masyarakat dapat mengakses informasi mengenai laporan pertanggungjawaban dana desa? 12 13 14 15 16 Ya Presen tase (%) 7 Apakah masyarakat dapat mengakses informasi mengenai dokumen hasil pelaksanaan dana desa ? 7 Apakah ada laporan berkala oleh tim pelaksana mengenai penerimaan dana desadan realisasi belanja dana desa? 9 90

(108) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 Apakah ada laporan akhir oleh tim pelaksana mengenai perkembangan pelaksanaan, masalah yang dihadapi dan rekomendasi penyelesaian hasil akhir penggunaan dana desa ? Sumber : Data Diolah 9 90 91 1 10 0 0

(109) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 7Daftar Jawaban Hasil Wawancara Tahap Perencanaan I. Tahap Perencanaan Responden 1. Bagaimana pemerintah desa mewujudkan prinsip transparansi dan partisipasi dalam proses perencanaan pengelolaan dana desa? Mungkin transparansi penggunaan dana desa di kampung Air Mandidi ini untuk sementara belum terlihat karena sampe sekarang masyarakat juga belum tau. Karena biasanyakan kalo transparansi mereka buat dalam bentuk baliho besar dan taruh di mungkin di kantor kampung kah begitu biar masyarakat bisa lihat toh, tapi untuk semetara ini kayanya belum, dan sa juga baru bergabung dengan, baru masuk bergabung dengan pemerintah kampung yang sekarang ini bulan agustus kemarin. Karena inikan pejabat kepala kampung ganti sementara yang sudah, jadi kita cuma lanjutkan saja, jadi program-program yang sudah ada dari pemerintah kampung yang lalu kita tinggal lanjutkan saja mereka sudah masukkan jadi...dalam bentuk RAT dan apapa semua jadi tinggal dana keluar kita tinggal lanjutkan kerja saja seperti itu,. 2. Apakah ada komitmen dari pemerintah daerah untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam proses perencanaan pengelolaan dana desa? Ya..komitmen dari pemerintahdaerah ini memang sa juga terlalu ini ya karena sa juga baru bergabung mungkin baru beberapa bulan saja jadi sa juga kurang tau ke sana, tapi memang kalo itu pemerintah daerah memang sangat mendukung pembangunan yang ada di kampung ini, jadi seperti begitu 92 Yulianus Karma, Sekretaris Kampung Tanggal 21 Desember 2017, lama waktu wawancara 00: 29: 46 menit Yulianus Karma, Sekretaris Kampung Tanggal 21 Desember 2017, lama waktu wawancara 00: 29: 46 menit

(110) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 7 (Lanjutan) Daftar Jawaban Hasil WawancaraTahap Perencanaan I. Tahap Perencanaan Responden 3. Apakah ada komitmen dari pemerintah daerah untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam proses perencanaan pengelolaan dana desa? Ya..komitmen dari pemerintahdaerah ini memang sa juga terlalu ini ya karena sa juga baru bergabung mungkin baru beberapa bulan saja jadi sa juga kurang tau ke sanan, tapi memang klo itu pemerintah daerah memang sangat mendukung pembangunan yang ada di kampung ini, jadi seperti begitu 4. Bagaimana mekanisme perencanaan pengelolaan dana desa yang dilakukan oleh pemerintah desa? Ya kalo mekanisme seperti apa yang tadi sudah saya sampaikan, sebelum program ini di..apa dana ini di turunkan ada musyawara dengan masyarakat, masyarakat masukkan usulan-usulan darin apa yang mereka mau di buat di kampung ini. 5. Siapa saja yang hadir dalam musyawarah desa dalam rangka perencanaan pengelolaan alokasi dana desa? Yang jadi dalam musyawara desa ini ada kepala kampung, aparat sekretaris dan bendahara, serta kaurkaur dan juga RT dan RW dan juga di situ ada perwakilan dari masyarakat yaitu BAMUSKAM dan ada berapa anggota klo tidak salah ada 7 itu yang hadir dengan masyarakat kampung Air Mandidi dan juga tokoh-tokoh adat, agama ya tokoh adat. 93 Yulianus Karma, Sekretaris Kampung Tanggal 21 Desember 2017, lama waktu wawancara 00: 29: 46 menit Yulianus Karma, Sekretaris Kampung Tanggal 21 Desember 2017, lama waktu wawancara 00: 29: 46 menit Yulianus Karma, Sekretaris Kampung Tanggal 21 Desember 2017, lama waktu wawancara 00: 29: 46 menit

(111) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 8 Daftar Jawaban Hasil Wawancara Tahap Pelaksanaan II. Tahap Pelaksanaan Responden Kalo menurut saya ini sudah benar, yang kami bawa dana Jawaban dari bank, terus kita harus terbuka di depan Lampiran 7 (Lanjutan) Daftar Hasil WawancaraTahap Perencanaan masyarakat toh, umumkan di depan masyarakat semua I. Tahap Perencanaan uang itu duduk bersama jadi tidak bisa sendiri, kalau kami di desa Air Mandidi tuh sudah terbuka kita bagi per pos-pos. yang sekarang ini kita alami tuh Disini saaat adaTapi musyawara di situ masyarakat karena bapak desa yang lama sudah..maksutnya 6. Bagaimana pemerintah desa memberi masukan-masukan dan juga dari karang sementara sementaraMereka sekretaris yangdari jabat. Jadi mengakomodir segala masukan dari taruna, PKKnih dn lain-lain. masukan bapak desa yang sementara ini de yang pengang, tapi musyawarah desa dalam proses 9. peserta Bagaimana peran pemerintah desa dalam pemerintah kampung ambil itu semua, catat itu semua, karna tahap pengang sudah perencanaan pengelolaan dan dana desa. dan kitakemarin tinggal sudah masukan lagipertama ke dalamdeRPJMK mendukung keterbukaan pemeriksaan, sudah dapat tau jadi sekarang de kasih penyampaian informasi secara jelas demua sama bendahara, sa sendiri, jadi bagi perposkepada masyarakat dalam proses pos, jadi kita kasih tunjuk sama masyarakat serahkan pelaksanaan programdesa yang di danai dari 7. Apakah pemerintah memiliki untuk masyarakat lihat selesai baru bagi perpos-pos dana desa? rekening bank unntuk proses pencairan Ya rekening kampungpunya sendirikita darisudah Bankbagi Papua jadiada kaur pembangunan semua. alokasi dana desa? Jadi begitu. Jadi kita sebenatnya sudah terbuka di....klo di kantor sudah terbuka tapi tidak ikut itu yang tidak dengar donginibilang tidaksegala terbuka. Tapi klo Ya untukmakanya mekanisme kita buat pokoknya apadi kantir kita harusditerbuka itu laporan kami RATnya semua BPMKkarena dari BPMK setuju untuk baru kita begiti. Tapi biasa masyarakat yang ada yang ikut 8. Bagaimana mekanisme proses pencairan ambil ke keuangan untuk keuangan cek kesana lagi ke kantorkas lihat ada apa, yangdisposisi tidak ya untuk yang tidak ikut cairkan itu yang untuk keluar kami bisa alokasi dana desa? biasa bicara. dana di Bank Papua, setelah ada persetujuan dari keuangan 94 Responden Yulianus Karma, Sekretaris Kampung Tanggal 21 Desember 2017, lama waktu Herlin D Wader, wawancara 00: 29: 46 Bendahara Kampung menit Tanggal 29 Desember Yulianus Karma, 2017 Sekretaris Kampung Lama waktu Tanggal 21 wawancaraDesember 00: 25: 41 2017, lama waktu wawancara 00: 29: 46 menit Yulianus Karma, Sekretaris Kampung Tanggal 21 Desember 2017, lama waktu wawancara 00: 29: 46 menit

(112) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 8 (Lanjutan) Daftar Jawaban Hasil WawancaraTahap Pelaksanaan II. Tahap Pelaksanaan 10. Bagaimana pemerintah desa melaksanakan prinsip transparansi dalam pelaksanaan dana desa? Responden Seperti yang sudah sa bilang di awal bahwa kami sudah ada transparansi di kantor, kami sudah kasih tungjuka ke masyarakat dan masyarakat biasa lihat RAT yang sudah pemerintah kampung susun dari hasil musyawara. 11. Bagaimana pemerintah desa melaksanakan prinsip akuntabilitas dalam pelaksanaan dana desa? Untuk ini tuh sa bendahara biasa langusng bilan ke setiap pos-pos yang mendapatkan dana , supaya mereka kalo belanja harus pake nota, kwitansi dan bukti-bukti lainnya, biar nanti pas menyusun laporan pertanggunjawaban, sa tidak sudah buat laporan realisasi dari rencana kerja perpos-pos jadi begitu. 12. Apa saja program pemberdayaan masyarakat yang di danai oleh desa? Program pemberdayaan masyarkat yang kami danai itu ada Posyandu, gereja, pembanguna gereja, 95 Herlin D Wader, Bendahara Kampung Tanggal 29 Desember 2017 Lama waktu wawancara 00: 25: 41 Herlin D Wader, Bendahara Kampung Tanggal 29 Desember 2017 Lama waktu wawancara 00: 25: 41 Herlin D Wader, Bendahara Kampung Tanggal 29 Desember 2017 Lama waktu wawancara 00: 25: 41

(113) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI III. Tahap Pertanggungjawaban 13. Bagaimana pemerintah desa melaksanakan prinsip akuntabilitas dalampertanggungjawaban pengelolaan dana desa? 14. Apa saja jenis pelaporan yang dilakukan oleh pemerintah desa dalam proses pertanggungjawaban pengelolaan alokasi dana desa? Responden Ya jadi untuk yang ini tuh, yang kita lapor itu di bidang mana yang kita kerja, kita apalapor de punya dana untuk kerjakan itu kemudian kita foto fisiknya baru kita lampirkan apa de punya perbelanjaannya trus disertai dengan kwintansi perbelajaan kemudian kita juga tempel foto fisiknya dari 0%, 40%, 60%, 80%, 100%. Macam bangunan kita ambil 0%nya belum di korekkorek contoh tempatnya kosong kita foto 0%, sesudah itu kita sudah korek munkin gali fondasinya itu mulai masuk pada 40%, trus sudah pasang de punya itu berarti sudah 60%, 80%, 100% trus kita foto berarti sudah selesai, jadi foto tdk bisa pindah-pindah tempat, kalo pindah-pindah itu nanti bingung foto ambil di samping ya tetap nanti smping itu apa yang jadi kode di situ nanti tetap kodenya ada disitu sampe 100%. Jadi di bidang infrastruktur klo ada, trus bidang ekonomi klo ada, perikanan .......Seperti ini ......(kepala kampung mengambil laporan pertanggungjawaban dan menunjukan kepeneliti bahwa seperti ini proses pertanggungjawaban yang mereka susun) Jadi ini seperti yang tadi bapak sudah jelaskan ke anak jadi jenis laporan pertanggungjawaban yang kita buat ada di biadang bidang infrastruktur kalo ada, trus bidang ekonomi kalo ada, perikanan. Lampiran 9 (Lanjutan) Daftar Jawaban Hasil WawancaraTahap Pertanggungjawaban III. Tahap Pertanggungjawaban 97 Ham Rajauw, Kepala Desa Tanggal 21 desember 2017 Lama waktu wawancara 00:22: 42 Ham Rajauw, Kepala Desa Tanggal 21 desember 2017 Lama waktu wawancara 00:22: 42 Responden

(114) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Jadi de punya pelaporan itu kita di dampingi oleh 2 pendampin yang dikasih khusus untuk mendampingi kami dalam menyusun apa ini..laporan. jadi kita buat de punya laporan secara kasar sesudah itu nanti mereka yang rapikan dia yang penting de punya kwitansi belanja lengkap pengeluaran juga harus jelas baru kita mulai kumpul tanggal berapa kita belanja mana de pu bukti perbelanjaan semua baru de mulai hitung tanggal ini uang yang keluar di kontrol dari buku kontrol bendahara kasih keluar uang hari ini untuk beli barang ini, dari toko ini mana notanya, mana kwitansinya itu di muat dalam laporan baru digunakan untuk menyusun laporan 15. Apakah ada kesulitan dari pemerintah pembelanjaan di kegiatan itu jadi sistemnya seperti itu. Tahundesa dalam membuat tahun kemarin tidak ada yang mendampingi kami dalam pertanggungjawaban administrasi? proses pembuatan laporan jadi kami pemerintah kampung Air Mandidi ini masih kesulitan untuk membaut buka kontrol, buku kas dan lain-lain. Tapi sekarang setelah ada pendamping kita mulai memahami sistem untuk administrasi manajemen penggunaan dana, jad apapun nilainya kecil tetap harus di catat dan di ambil bukti nota, macam tadi sa bikin undangan itu sa langsung ambil, langsung sa suruh mereka foto karena itu sudah sa bilang sekarang dana dana ini di periksa dengan teliti jadi apapun nilainya kita harus apa, sebab pengalaman pengalama lalu kadang kita bingung hanya kasih keluar uang begitu saja trus pada waktu mau bikin laporan pertanggungjawaban tengah mati. tapi klo di kontrol ini ada buku kecil catatat, baru nanti di rapikan di buku kas umum. Lampiran 9 (Lanjutan) Daftar Jawaban Hasil WawancaraTahap Pertanggungjawaban III. Tahap Pertanggungjawaban 98 Ham Rajauw, Kepala Desa Tanggal 21 desember 2017 Lama waktu wawancara 00:22: 42 Responden

(115) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Jadi kalo sudah selesai membuat laporan itu nanti di naikan lagi, diverivikasi lagi di pendamping kabupaten, jadi dari pendamping kampung, pendamping kabupaten verivikasi lagi 16. Apakah dalam proses pelaporan telah klo sdh ok baru de bikin surat resmi, de kirim ke BPMK, melalui jalur struktural yang telah BPMK lagi periksa klo sudah ok bru dia bisa bikin conth ditentukan? macam pencairan, baru de bisa bikin surat keterangan/rekomendasi untuk pencairan ke apa keuangan, jadi sampai di keuangan di periksa lagi, klo keuangan proksa masih salah harus roba lagi sebelum de bikin SPD (surat perintah membayar) seperti itu Ya kadang itu di usulkan oleh masyarakat itu sendiri, sebab nanti klo kita dari pemerintah kampung yang usulkan tanpa sepengetahuan masyarakat, ketika di turun di komplek kami tidak pernah setuju dengan pejerjaan ini kenapa bisa dimasukan dalam program. Jadi itu yang kita sudah mulai sistemmnya klo sudah ada perencanaan untuk masukan 17. Apakah telah sesuai hasil pelaksanaan program kita suruh masing-masing RT untuk mengumpul program dana desa dengan yang telah masyarakatnya di masing-masing RT trus mereka musyawara direncanakan sebelumnya? apa yang kita mau bangun di RT ini. Kemudian mereka buat satu keputusan bersama kemudian di ajukan ke desa untuk di apa, artinya untuk di periksa apakah cocok dengan lingkungan itu atau tidak hadi di verivikasi lagi mereka punya pengusulan itu, kemudian klo memang ada perubahan lagi, kita undang lagi mereka untukkita bicara bapak dong pu program ini sepertinya begini-begini, sepertinya klo ada...sebab ada program yang apa..dimasukan tapi bertentangan dengan apa Lampiran 9 Daftar Jawaban Hasil Wawancara Tahap Pertanggungjawaban 99 Ham Rajauw, Kepala Desa Tanggal 21 desember 2017 Lama waktu wawancara 00:22: 42 Ham Rajauw, Kepala Desa Tanggal 21 desember 2017 Lama waktu wawancara 00:22: 42

(116) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Responden III. Tahap Pertanggungjawaban aturan dari atas. Karna kadang masyarakat punya begini sedangkan de punya petunjuk dari atas seperti ini kadang juga seperti itu.Jadi macam 3 bagian yang anak bawa ini tahap perencanaan itu..itu mulai dari musyawara. Musayawara dengan masyarakat desa untuk yang tadi sa bilang masing-masing RT musyawara terus mereka bawa mereka punya, contoh 6 RT mereka bawa mereka punya pnegusulan semua trus kita masing-masing bawa de punya itu trus kita satukan kita bicaraka bersama di kantor desa, kira-kira yang mana yang tahun ini kita danai. Klo ini terlalu ini ya kita danai saja yang ini yang ini kita pending dulu. Kita lihat yang mana yang prioritas, klo memang ini yang di prioritas, yang tidak terlalu di prioritas itu tunggu dulu sebab nanti kita akan bangun lagi yang belum jadi klo di lingkungan RT itu yang mendesak mereka butuhkan itu yang kita kerjakan nanti yang lain yang tidak terlalu penting kita pending dulu. Jadi diantara 10 atau 5 yang mereka usulkan kita lihat yang prioritas yang sangat dibutukan oleh lingkungan itu, itu yang kita msukan dalam program itu iya.Jadi tahap pelaksanaan seperti yang tadi sa bilang itu, jadi survei dlu lokasinya, trus sistem apa...mulai dari 0%100%Trus klo apa..tahap pertanggungjawabannya itu yang tadi kita cerita tentang pendamping,jadi pertanggungjawabannya pendamping mereka minta perbelanjaannya jelas, penggunaan dana berdasarkan de pu kwitansi yang keluar, perbelanjaan di toko mana depunya nota harus jelas tanggal berapa untuk mendukung itu, kita juga harus foto toko mana yang harus kita belanja sehingga semua itu mendukung... apa.. laporan pertanggung jawaban kita. Sehingga kita di periksa juga ada tepat sesuai dengan apa yang kita kerjakan. Jadi klo tidak di dukung oleh foto fisikjuga susah, jadi harus foto fisiknya juga harus jelas dimana kamu belanja, kita waktu menyerahkan uang ke orang juga harus foto begitu. Jadi yang anak susun ini seperti itu yang tadi sa jelaskan. 100

(117) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 10 Surat Ijin Melakukan Penelitian 101

(118) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 11 Surat Keteangan Sudah Melakukan Penelitian 102

(119) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 12 Sampul Laporan Pertanggungjawaban Dana Desa Tahap I dan II Tahun 2016 103

(120) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 104

(121) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 13 Sampul RPJMK 105

(122) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 106

(123) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 14 Peta Desa Air Mandidi 105

(124)

Dokumen baru

Download (123 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

Identifikasi Tingkat Kerawanan Bencana Alam Di Kawasan Perkotaan Nabire (Kabupaten Nabire Provinsi Papua)
0
4
1
Identifikasi Tingkat Kerawanan Bencana Alam Di Kawasan Perkotaan Nabire (Kabupaten Nabire Provinsi Papua)
2
82
137
Analisa konflik pengelolaan sumberdaya alam masyarakat desa sekitar hutan studi kasus masyarakat Desa Curugbitung, Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor, Propinsi Jawa Barat
3
23
110
Analisis kelayakan investasi pengusahaan tapioka (studi kasus pengrajin tapioka uhan di desa Cipambuan, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor)
0
13
117
Studi perbandingan tingkat efektifitas pengalokasian dana puap terhadap gapoktan (studi kasus : desa cikarawang dan desa petir, kabupaten bogor)
0
3
25
konsep keluarga sakinah bagi perkawinan poligami (studi kasus di desa Bojong indah Kecamatan Parung Kabupaten Bogor)
1
14
188
Kriteria keadilan dalam pengelolaan pedagang kaki lima (studi kasus di Kabupaten Sleman 2003-2005
0
3
66
Penerapan prinsip good government governance dalam perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban alokasi dana desa .Studi kasus desa Wijirejo Kecamatan Pandak Kabupaten Bantul.
6
49
127
Tinjauan yuridis pengelolaan dana desa di desa triharjo kecamatan sleman kabupaten sleman.
0
8
75
pengelolaan dana desa untuk pemberdayaan
0
1
51
75802 ID pengelolaan alokasi dana desa dalam pemb
1
3
10
Akuntabilitas dan transparansi pemerintah desa dalam pengelolaan alokasi dana desa pada Kantor Desa Tanah Bawah Kecamatan Puding Besar Kabupaten Bangka - Repository Universitas Bangka Belitung
3
7
8
BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang - Evaluasi pengelolaan dana desa di Desa Berbura Kecamatan Riausilip Kabupaten Bangka - Repository Universitas Bangka Belitung
0
0
11
Hubungan orientasi kewirausahaan perangkat desa dan kesejahteraan masyarakat : studi kasus di Dusun Nyamplung Desa Margokaton Kecamatan Seyegan Sleman Yogyakarta - USD Repository
0
0
143
Pengaruh orientasi kewirausahaan perangkat desa terhadap kesejahteraan masyarakat : studi kasus di Dusun Planggok Desa Margokaton Kecamatan Seyegan Sleman Yogyakarta - USD Repository
0
0
121
Show more