PERAN KANTOR URUSAN AGAMA DALAM PEMBINAAN KELUARGA SAKINAH DI KECAMATAN CEPOGO KABUPATEN BOYOLALI - iainska repository

Gratis

0
0
107
2 months ago
Preview
Full text

SURAT PERNYATAAN BUKAN PLAGIASI

  19681227 199803 1 003 MOTTOيّبر تفرعام يّبرملالاول Andai Tiada Pendidik, Nisca Tak Ku Kenal Tuhanku PERSEMBAHAN Alhamdulillah, dengan mengucap syukur kepada Allah SWT yang telah memberiku kekuatan, membekali dengan ilmu melalui dosen-dosen IAINSurakarta atas karunia dan kemudahan yang engkau berikan, akhirnya skripsi ini dapat terselesaikan. Kedua kakakku tersayang, Mardiyono dan Endah Susanti yang selalu memberi motivasi untuk menjadi yang terbaik dan menjadi kebanggaan.

PEDOMAN TRANSLITERASI

Pedoman transliterasi yang digunakan dalam penulisan skripsi di FakultasSyariah Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta didasarkan pada KeputusanBersama Menteri Agama dan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Nomor158/1987 dan 0543 b/U/1987 tanggal 22 Januari 1988. Pedoman transliterasi tersebut adalah :

1. Konsonan

  Fonem konsonan Bahasa Arab yang dalam sistem tulisan Arab dilambangkan dengan huruf, sedangkan dalam transliterasi ini sebagiandilambangkan dengan tanda dan sebagian lagi dilambangkan dengan huruf serta tanda sekaligus. Vokal Vokal bahasa Arab seperti vokal bahasa Indonesia terdiri dari vokal tunggal atau monoftong dan vokal rangkap atau diftong.

a. Vokal Tunggal

  Maddah Maddah atau vokal panjang yang lambangnya berupa harakat dan huruf, transliterasinya berupa huruf dan tanda sebagai berikut : Harakat dan Nama Huruf dan Nama Huruf Tanda Fathah dan alif a> a dan garis di atasي...أ atau yaي...أ Kasrah dan ya i> i dan garis di atas Dammah danو...أ u> u dan garis di atas wau Contoh:No Kata Bahasa Arab Transliterasi 1. Sedangkan faktor-faktor yang menghambat pembinaan keluarga sakinah di KUA Cepogo adalah minimnyawaktu penasehatan bagi calon pengantin yakni 15 menit terkadang dari pasangan pengantin tidak hadir, Tidak difungsikanya BP4 di KUA Cepogo, Kurangnyapemahaman masyarakat mengenai konseling keluarga/Konsultasi Perkawinan dan tidak adanya anggaran dana yang cukup untuk menjalankan pengembangan tugasdalam pembinaan keluarga sakinah.

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kantor Urusan Agama yang selanjutnya disingkat KUA Kecamatan

adalah unit pelaksana teknis pada Kementrian Agama, berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islamdan secara operasional dibina oleh Kepala Kantor Kementrian Agama

1 Kabupaten/Kota. KUA kecamatan berkedudukan di kecamatan yang di pimpin oleh kepala KUA/Penghulu

  Tugas pokok penghuluadalah melakukan perencanaan kegiatan kepenghuluan /pengawasan pencatatan nikah/rujuk, pelaksanan pelayanan nikah/rujuk, penasihatan dankonsultasi nikah/rujuk, munakahat dan bimbingan muamalah, pembinaan keluarga sakinah, serta pemantauan dan evaluasi kegiatan kepenghuluan dan 2 pengembangan penghuluan. Pencatatan perkawinan dalam bentuk akad nikahsangat diperlukan di dunia modern seperti sekarang ini, seseorang yang menikah tanpa dicatat, maka nikahnya tidak sah sesuai undang-undang yang1 Peraturan Menteri Agama Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2016 Tentang Organisasi Dan Tata Kerja Kantor Urusan Agama Kecamatan.2 Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara, No: PER/62/M.

3 Pencatat Nikah. Pegawai Pencatat Nikah diberi tugas, tanggung jawab

  Perkawinan itubukan saja merupakan satu jalan yang amat mulia untuk mengatur kehidupan rumah tangga dan keturunan, tetapi juga dapat dipandang sebagai satu jalanmenuju pintu perkenalan antara satu kaum dan kaum lain, dan perkenalan itu 5 akan menjadi jalan interelasi antara satu kaum dengan yang lainya. Itu membuktikan bahwa membangun rumah tangga dalam perkawinan tidak semudah membalikkan telapak tanggan, terkadang suami dan istri gagaldalam membentuk keluarga yang damai lantaran adanya perbedaan diantara keduanya sehingga menimbulkan pertengkaran dan perselisihan yang bahkansampai berlarut-larut sehingga tidak ada jalan lain selain perceraian, agar tidak ada lagi pertengkaran dan permusuhan yang berkepanjangan.

9 Abdul Kholik, Konsep Keluarga Sakinah Dalam Perspektif Quraish Shihab. Jurnal

  Faktor yang lain adalah terus-menerus berselisih yang disebabkantidak adanya keharmonisan dan gangguan pihak ketiga selain itu ada faktor12 Data dari Arsip NTCR KUA Cepogo 14 tetapi jumlahnya relatif sangat sedikit. Karena salah satu tugas KUA adalah pembinaan keluarga sakinah dan tujuan pembinaan keluarga sakinah adalah sebagai upayapeningkatan kualitas sumberdaya manusia secara terpadu antara masyarakat dan pemerintah dan mengatasi krisis yang melanda bangsa Indonesia untukmewujudkan masyarakat madani yang bermoral tinggi, penuh keimanan dan 15 akhlak mulia.

2. Lewat Penyuluh Agama Islam yang ditugaskan dalam masalah pengembangan keluarga sakinah

  Internasional Journal Ihya’ Ulum Al-Din, Vol 18 No 2, 2016, hlm 228.16 Mahmuduzzaman, Kepala KUA Cepogo, Wawancara Pribadi, 20 Maret 2018, Jam Menjadi sangat penting bagi penulis untuk meneruskan penelitian ini sejauhmana Kantor Urusan Agama Cepogo dalam pembinaan keluargasakinah. Apa faktor-faktor yang menghambat pembinaan Keluarga Sakinah di Kantor Urusan Agama Kecamatan Cepogo Kabupaten Boyolali?

2. Untuk mengetahui Apa faktor-faktor yang menghambat Pembinaan

Keluarga Sakinah di Kantor Urusan Agama Kecamatan Cepogo Kabupaten Boyolali.

D. Manfaat Penelitian

D ari penelitian yang berjudul “Peran Kantor Urusan Agama dalamPembinaan Keluarga S akinah di kecamatan Cepogo kabupaten Boyolali.” Di harapkan bermanfaat sebagai:

1. Secara Teoritis

  Diharapkan dapat menambah khasanah keilmuan serta memperluas pengetahuan dan sebagai pengembangan ilmu khususnya dalampembinaan keluarga sakinah. Dan diharapkan dapat menjadi kajian yang dapatdikembangkan bagi para peneliti yang lebih lanjut.

2. Secara Praktis a

  Serta sebagai harapan penanggulangan masalah-masalah dalam keluarga yang tidak diingkinkan dapat diselesaikan denganmudah. Sebagai kajian praktis pemerintah dalam evaluasi pembinaan keluarga sakinah di KUA kecamatan Cepogo Kabupaten Boyolali.

E. Tinjauan Pustaka

  Dalam telaah pustaka ini penulis melakukan review terdahulu sebelum menentukan judul skripsi, agar tidak terjadi penelitian yang sama sehinggamenjadi sia-sia. Disini penulis meringkas skripsi yang ada kaitanya dengan peran Kantor Urusan Agama dalam Pembinaan Keluarga Sakinah sehinggadapat mempermudah penulis dalam melakukan penelitian.

1. Skripsi yang ditulis Maulid Ayu Fadmawati (112121027) Jurusan Hukum

Keluarga Fakultas Syariah, Institut Agama Islam Negeri Surakarta Tahun 17 2016Yang berjudul “Penyebab Meningkatnya Pernikahan Di Bawah Umur (Studi Kasus di KUA Kecamatan Kebak Kramat Kabupaten KaranganyarTahun 2014/2015), dalam skripsi ini secara garis besar dapat disimpulkan bahwa fakta meningkatnya pernikahan di bawah umur disebabkan secarakhusus karena hamil terlebih dahulu.

2. Skripsi yang ditulis oleh Eko Budi Setio Ari Firmansah (122121014) Jurusan

18 Gondang). Penelitian ini fokus pada Faktor-faktor meningkatnya Gugat

Hukum Keluarga Fakultas Syariah Institut Agama Islam Negeri Surakarta 2016 yang berjudul “Faktor Meningkatnya Cerai Gugat Tahun 2014-2015 DiKecamatan Gondang Kabupaten Sragen (Studi Kasus KUA Kecamatan Cerai yang disebabkan oleh masalah ekonomi, tidak bertanggung jawab, kawin paksa, gangguan pihak ketiga , tidak adanya keharmonisan dalamrumah tangga, krisis akhlak, adanya kecemburuan, kekejaman mental dan jasmani.

3. Skripsi yang ditulis oleh Muhammad Sholihin Aziz (12350022) Jurusan Al-

Ahwal Asy-Syakhsiyyah Fakultas Syari’ah dan Hukum Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta 2016 yang berjudul “Tinjauan HukumIslam Tentang Peran KUA Dalam Pembentukan Keluarga Sakinah (Studi di 19 Desa Giriharjo Kecamatan Panggang Kabupaten Gunung Kidul) secara garis17 Maulid Ayu Fadmawati, “Penyebab Meningkatnya Pernikahan Di Bawah Umur (StudiKasus di KUA Kecamatan Kebak Kramat Kabupaten Karanganyar Tahun 2014/2015)” Skripsi, Institut Agama Islam Negeri Surakarta Tahun 2016.18 Eko Budi Setio Ari Firmansah, “Faktor Meningkatnya Cerai Gugat Tahun 2014-2015 Di Kecamatan Gondang Kabupaten Sragen (Studi Kasus KUA Kecamatan Gondang)”, Skripsitidak diterbitkan,Institut Agama Islam Negeri Surakarta 2016.19 Muhammad Sholihin Aziz, “Tinjauan Hukum Islam Tentang Peran KUA Dalam

4. Skripsi yang ditulis oleh Syamsul Bahri (04350061) Jurusan Al-Ahwal Asy-

20 Quraish Shihab . Dapat diambil kesimpulan dalam sekripsi ini membahas

  Syakhsiyyah Fakultas Syari’ah Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta 2009 yang berjudul “Konsep Keluarga Sakinah Menurut M. Quraish Shihab dan konsep Keluarga sakinah.

5. Skripsi yang ditulis oleh Titik Sumarni (300322015) Jurusan al-Ahwal al-

  Syakhsiyah Fakultas Syaria’ah Sekolah tinggi Agama Islam Negeri Surakarta 2008 yang berjudul “Tinjauan Hukum Islam Terhadap Sebab-SebabPelaksanan Perkawinan dengan Wali Hakim Di Kantor Urusan Agama 21 Kecamatan Jebres Kota Surakarta Tahun 2007 . Secara garis besar penelitian ini membahas mengenai pelaksanaan perkawinan dengan wali hakim yang dilakukan di Kantor Urusan Agama Kecamatan Jebres dan juga mengenaipandangan hukum Islam terhadap sebab-sebab dan proses pelaksanaan perkawinan dengan wali hakim.

6. Skripsi yang ditulis oleh Ihyau Ulumuddin (260822011) Jurusan Hukum al-

Ahwal as-Syakhsiyah Fakultas Syari’ah, Institut Agama Islam Nrgeri Surakarta 2015 yang berjud ul “Peran BP4 Dalam Pelestarian PerkawinanTerhadap Wali Yang ‘Adal (Study Kasus di BP4 Kecamatan Musuk

22 Kabupaten Boyolali) dalam skripsi ini menjelaskan mengenai peran BP4 Kecamatan Musuk dalam penyelesaian Wali ‘Adal

  Setelah pemaparan skripsi-skripsi di atas maka dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan dengan penelitian sebelumnya. Karena penelitianyang akan saya lakukan fokus pada bagaimana peran KUA dalam pembinaan keluarga sakinah dan apa saja faktpr-faktor yang menghambat pembinaankeluarga sakinah di Kantor Urusan Agama di kecamatan Cepogo kabupaten Boyolali.

F. Kerangka Teori 1

  Ikatan perkawinan sebagai mitsaqan ghalizan sekaligus mentaati perintah Allah SWT bertujuan untuk membentuk dan membinantercapainya ikatan lahir batin antara seseorang pria dan wanita sebagai suami-istri dalam kehidupan rumah tangga yang bahagia dan kekal 23 berdasarkan Syariat Hukum Islam. Tetapi sakinah terlihat pada kecerahan air muka yang disertai dengan kelapangandada, budi bahasa yang halus, yang dilahirkan oleh ketenangan batin akibat menyatunya pemahaman dan kesucian hati, serta bergabungnya 24 kejelasan pandangan dengan tekad yang kuat.

3. Kantor Urusan Agama (KUA) Dan Pembinaan Keluarga Sakinah

  208Tahun 2017 tentang Pedoman Penyesuaian/Inpassing, Uji Kopetensi danPenetapan Kebutuhan Jabatab Fungsional Penghulu menyebutkan KantorUrusan Agama yang disingkat KUA adalah unit pelaksanaan teknis padaKementrian Agama, berada di bawah dan bertanggung jawab kepadaDirektur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam dan secara operasional dibina oleh Kepala kementrian Agama Kabupaten/kota. Sedangkan Penghulu sendiri adalah Pegawai Negri Sipil (PNS) sebagai Pegawai Pencatat Nikah yang diberi tugas, tanggung jawab,wewenang, dan hak secara penuh oleh Menteri Agama atau pejabat yang ditunjuk sesuai dengan peraturan perundang-undangan untuk melakukanpengawasan nikah/rujuk menurut agama Islam dan kegiatan 27 kepenghuluan.

4) Koordinasi lintas sektoral di bidang kepenghuluan

28 Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara, No: PER/62/M.PAN/6/2005

G. Metode Penelitian

  Ada beberapa teknik yang bisa digunakan untuk mengumpulkan data, satu sama lain mempunyai fungsi yang berbeda, dan hendaknyadipergunakan secara tepat sesuai dengan tujuan penelitian dan jenis data 30 yang ingin digali serta keadaan subjek (sumber informasi) penelitian. Teknik Analisis DataAnalisis data dimulai dari menelaah data-data yang telah terkumpul baik data sekunder maupun data primer, penulis menggnakan analisisdeskriptif dengan cara menggambarkan suatu keadaan subyek/obyek penelitian pada saat sekarang berdasarkan fakta-fakta yang tampak.kemudian data tersebut dicari pemecahanya dan disimpulkan untuk menjawab persoalan yang ada.

H. Sistematika Penulisan

  Bab II membahas mengenai perkawinan, meliputi: pengertian perkawinan, dasar hukum, syarat dan rukunnya perkawinan serta membahasmengenai pembinaan keluarga sakinah, meliputi pengertian pembinaan keluarga sakinah, keluarga sakinah dalam Islam dankriteria keluarga sakinah. Bab IV analisis data, diperoleh dari wawancara dengan Kepala KUA dan Penyuluh Agama bidang pembinaan keluarga sakinah, calon pengantindan data-data yang diperoleh dari data NTCR, undang-undang serta buku- buku yang berkaitan dengan objek penelitian yang kemudian dianalisisbagaimana peran KUA dalam pembinaan keluarga sakinah dan apa faktor- faktor-faktor menghambat dalam pembinaan keluarga sakinah.

BAB II LANDASAN TEORI A. Perkawinan Allah telah mensyariaatkan pernikahan/perkawinan dan dijadikan

  dasar yang kuat bagi kehidupan manusia karena adanya beberapa nilai yang tinggi dan beberapa tujuan utama yang baik bagi manusia, makhluk yangdimuliakan Allah SWT. Untuk mencapai kehidupan yang bahagia dan menjauhi dari ketimpangan dan penyimpangan, Allah Swt telah membekali 1 syariat dan hukum-hulum Islam agar dilaksanakan manusia dengan baik.

1. Pengertian Perkawinan Kata nikah dalam bahasa Indonesia identik dengan kata kawin

  1 Tahun 1974 disebutkan Perkawinan adalah ikatan lahir batin antara seorang pria dan seorang wanita sebagai suami isteridengan tujuan membentuk keluarga atau rumah tangga yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. Perkawinan menurut hukun Islam adalah pernikahan, yaitu akad yang sangat kuat atau mitssaqan ghalidzan untuk mentaatiperintah Allah dan melaksanakannya merupakan ibadah dan Perkawinan bertujuan untuk mewujudkan kehidupan rumah tangga yang sakinah, 4 mawaddah, dan rahmah.

2. Rukun dan Syarat sahnya Perkawinan a

  Rukun PerkawinanJumhur ulama sepakat bahwa rukun perkawinan terdiri atas beberapa hal, yaitu; 1) Adanya calon suami dan Isteri yang akan melakukan perkawinan.2) Adanya wali dari pihak calon pengantin wanita. 4)Sighat akad nikah, yaitu ijab kabul yang diucapokan oleh wali atau wakilnya dari pihak wanita, dan dijawab oleh calon pengantin laki- 5 laki.

6 Nikah. Pegawai pencatat Nikah diberi tugas, tanggung jawab

  wewenang, dan hak secara penuh oleh Menteri Agama atau pejabat yang ditunjuk sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Apabila syarat-syaratnya terpenuhi maka perkawinan itu sah dan menimbulkansegala hak dan kewajiban sebagai suami isteri.

2) Akad nikahnya dihadiri para saksi

  1)Anak mempunyai nasab (keturunan) yang jelas bagi suami 2)Kedua belah pihak wajib bergaul (berperilaku) yang baik, sehingga melahirkan kemesraan dan kedamaian hidup. Kewajiban suami istriDalam kompilasi hukum Islam, kewajiban suami isteri dijelaskan secara rinci sebagai berikut; 1)Suami isteri memikul kewajiban yang luhur untuk menegakkan rumah tangga yang sakinah, mawadah dan rahmah yang menjadisendi dasar dari sususnan masyarakat.

4) Suami isteri wajib memelihara kehormatannya

  Membengtengi Akhlak yang LuhurSasaran utama dari di syari’atkan perkawinan dalam Islam di antaranya adalah untuk membentengi martabat manusia dari perbuatanyang kotor dan keji, yang dapat merendahkan dan merusak martabat manusia yang luhur. Oleh karena itu, setiap muslim dan muslimah yang ingin membina rumah tangga yang Islami, maka ajaran Islam telah memberiakanbeberapa kriteria calon pasangan yang ideal yaitu kafaah dan salih.1) Kafaah Menurut Konsep IslamAgama Islam sangat memperhatikan kafaah atau kesamaan, denga adanya kesamaan antara kedua suami-isteri itu, maka usahauntuk mendirikan dan membina rumah tangga yang IslamiInsyaallah terwujud.

4. Kedudukan Keluarga

  Cinta yang bergejolak didalam hati dan diliputi oleh ketidak pastian, yang mengantarkan kepada kecemasan akan membuahkan sakinahatau ketenangan dan ketentraman hati bila dilanjutkan dengan perkawinan. Ketika laki-laki dan perempuan bertemu kemudian berikrar dan saling mengikat janji untuk menghidupkan sunnah Rasul-Nya, maka Allah akanmenumbuhkan rasa cinta dan kasih sayang yang tulus.

2. Ciri-Ciri Keluarga Sakinah

  Ada yang menggunakan istilah Keluarga Sakinah Mawaddah wa Rahmah , Keluarga Sakinah Mawaddah wa Rahmah dan Berkah, Keluarga Maslahah, Keluarga Sejahtera, dan lain- lain. Semua konsep keluarga ideal dengan sebutan yang berbeda ini sama-sama mensyaratkan terpenuhinya kebutuhan batiniyah dan lahiriyah dengan baik.

3. Kriteria Keluarga Sakinah

  a)Keluarga Pra Sakinah: yaitu keluarga-keluarga yang dibangun atas perkawinan yang sah dan telah dapat memenuhi kebutuhan spiritualdan material secara minimal, seperti keimanan, shalat, zakat fitrah, puasa, sandang, pangan, papan dan kesehatan. b)Keluarga Sakinah I : yaitu keluarga-keluarga yang dibangun atas perkawinan yang sah dan telah dapat memenuhi kebutuhan spirital danmaterial secara minimal tetapi masih belum dapat memenuhi kebutuhan sosial psikologisnya seperti kebutuhan akan pendidikan,bmbingan keagamaan dalam keluarganya, mengikiuti interaksi sosial keagamaan dengan lingkunganya.

18 Ditjen Bimas Islam Kemenag RI, Fondasi Keluarga Sakinah. (Jakarta: 2017), hlm. 12-

  e)Keluarga Sakinah III Plus : yaitu keluarga-keluarga yang telah dapat memenuhi seluruh kebutuhan keimanan, ketaqwaan dan ahklaqulkarimah secara sempurna, kebutuhan sosial psikologis, dan 19 pengembanganya serta dapat menjadi suri tauladan bagi masyarakat. Adapun tolak ukur umum tersebut adalah sebagai berikut:1) Keluarga Pra Sakinah a) Keluarga dibentuk tidak melalui perkawinan yang sah.

i) Terlibat perkara-perkara kriminal

19 Kementrian Agama RI, Petunjuk Teknis Pembinaan Gerakan Keluarga Sakinah

  Melaksanakan ibadah haji secara baik dan benar, sesuai tuntutan agama dan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Menjadi tokoh agama, tokoh masyarakat dan tkoh organisasi yang dicintai oleh masyarakat dan keluarga.

4. Pembinaan Keluarga Sakinah

1. Proses, cara, perbuatan membina, 2

  Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) pembinaan dapat diartikan sebagai berikut: pembahuaruan, penyempurnan, 3.usaha, tindakan, dan kegiatan yang dilakukan secara efesien dan efektif 20 untuk memperoleh hasil yang lebih baik. TentangJabatan Fungsional Penghulu Dan Angka Kreditnya adalah melakukan perencanaan kegiatan kepenghuluan nikah/rujuk, penasihatan dan konsultasinikah/rujuk, pemantauan dan evaluasi kegiatan kepenghuluan dan pengembangan kepenghuluan.

1. Perencanaan kegiatan kepenghuluan; 2

  Pemantauan dan evaluasi kegiatan kepenghuluan; Adapun tujuan umum program pembinaan gerakan keluarga sakinah adalah sebagai upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia secaraterpadu antara masyarakat dan pemerintah dalam mempercepat mengatasi krisis yang melanda Bangsa Indonesia untuk mewujudkan masyarakat madaniyang bermoral tinggi, penuh keimanan dan akhlak mulia. Sedangkan tujuan khusus pembinaan keluarga sakinah merupakan program yang memadukanantara pembangunan agama, ekonomi, keluarga, pendidikan moral, sosial budaya dan akhlak mulia bangsa yang didukung secara lintas sektoral olehDepartemen Dalam Negeri, Departemen kesehatan, Pemerintah Daerah, serta LSM Agama dan sektor lainya.

BAB II I KANTOR URUSAN AGAMA KECAMATAN CEPOGO A. Profil Kantor Urusan Agama Cepogo 1. Keadaan Wilayah Kecamatan Cepogo Ditinjau dari segi Geografi, Wilayah Kecamatan Cepogo terletak 9

  kilometer sebelah barat dari pusat Pemerintahan Kabupaten Boyolali, daerahnya termasuk lereng Gunung Merapi, berjurang-jurang, banyak kali/sungai, batu dan pasirnya, hasil tanamannya berupa sayuran, dan tembakau. Kecamatan Cepogo terdiri dari 15 Desa/ kelurahan dan 242 Dukuh, kehidupan sehari-hari penduduk Kecamatan Cepogo bercocok tanam,sebagian ada yang buruh, pedagang, pengemudi, peternak, pengusaha, pemborong, pegawai negeri, dan ada yang menjadi TNI dan lain-lain.

4 TPA/TPQ dan Ponpes Al Qur’an

  Situasi Dan Kondisi Kantor Urusan Agama Kecamatan Cepogo Kantor Urusan Agama Kecamatan Cepogo pada saat ini merupakan gedung yang mendapat paket dari Kementerian Agama yangterdiri atas tanah kas Desa Mliwis dengan ukuran = 12 X 10 X 1 m2, didirikan/ dibangun pada tahun 1987, terdiri dari 5 ruangan dan 2 kamar,kamar mandi dan WC. Visi Terwujudnya keluarga muslim Kecamatan Cepogo yang bahagia, dan sejahtera, baik materil maupun spiritual yang mampumemahami, mengamalkan dan menghayati nilai-nilai keimanan, ketaqwaan, dan akhlakul karimah dalam kehidupan bermasyarakat,berbangsa, dan bernegara.

4) Meningkatkan pelayanan bimbingan Haji dan Umrah

  Struktur Organisasi, Tugas dan Fungsi KUA Kecamatan Cepogo Adapun kepala Kantor Urusan Agama Kecamatan Cepogo yang pernah menjabat selama ini adalah sebagai berikut:NO Nama Kepala KUA Masa Bhakti 1 Romli Diryo Kartono 1926-1955 2 Syamsuri 1955-1971 3 Tamam Soimuri 1971-1979 4 Hadi Waluyo 1979-1961 5 Marsudi 1986-1995 6 Abdul Rosyid, BA 1995-2003 7 Kusaeni. Adapun personil KantorUrusan Agama Kecamatan Cepogo berjumlah 7 orang, ditambah 1 orang wiyata bhakti (WB) dan 14 Orang penyuluh Agama Islam daripenamas : 1) : 1 orangKepala KUA Cepogo 2) : 2 orangStaf KUA Cepogo 3) : 2 orangPenyuluh 4) : 1 orangWB 5) : 1 orangPesuruh Susunan pengurus KUA Kecamatan Cepogo adalah sebagai berikut:a) : Drs.

5. Kegiatan Administrasi dan Operasional Kantor Urusan Agama Kecamatan Cepogo a

  Bagi calon mempelai wanita yang belum berusia 16 tahun dan calon mempelai pria yang belum berusia 19 tahun harus ada surat dispensasinikah dari Pengadilan Agama yang menaungi wilayah tempat tinggal calon mempelai terkait. Bagi calon mempelai yang berstatus duda/janda karena perceraian, maka harus melampirkan akta cerai yang asli (tidak boleh foto copy)yang dikeluarkan oleh Pengadilan Agama yang pada waktu itu memutus cerai.

7. Setelah kedua calon mempelai mendapat formulir pokok (N-1, N-2, N-

  Apabila semua syarat seperti yang tersebut di atas telah terpenuhi, maka calon mempelai akan didaftarkan ke dalam buku pendaftarannikah dan kemudian dituangkan ke dalam berita acara tentang daftar pemeriksaan nikah (model N-B). Setelah kedua calon mempelai melaksanakan akad nikah, maka akan dicatat dalam akta nikah (model N) dan masing-masing mempelaiberhak atas kutipan akta nikah (model NA) dengan warna merah hati untuk suami dan hijau tua untuk istri.

1. Progam Kerja Kantor Urusan Agama Cepogo

  Berusaha memberikan pengarahan untuk langsung kepada BadanPenasihatan Pembinaan dan Pelestarian Perkawinan (BP4)Pengadilan Agama Boyolali, kepada setiap yang nerkunjung ke Kantor Urusan Agama Kecamatan Cepogo. 3)Berusaha untuk mempunyai data-data terhadap masjid yang telah mendapatkan bantuan dari pemerintah maupun YABAITI Kabupaten Boyolali.4) Berusaha dapat memberikan bantuan/ sumbangan terhadap masjid, kepada ta’mir/ panitia yang sedang membangun sesuai dengankemampuan yang ada.5) Berusaha bekerja sama dengan panitia wilayah dalam memberikan motivasi pentingnya peranan TK/ TPA/ TPQ, remaja masjid danperpustakaan masjid.

6) Mengintensipkan laporan zakat fitrah, zakat mal, qurban

  7)Berusaha melestarikan dan meningkatkan sumbangan yang disampaikan oleh amal spontanitas Romadhon ke setiap masjidyang mendapat giliran pada kegiatan di bulan Romadhon. 628) Mengkoordinasikan pengumpulan Badan Amil Zakat (BAZ) kecamatan dan sekaligus penyaluran hasilnya kepada yang berhak.

1) Menertipkan administrasi perwakafan

  2)Mendata, meneliti masjid, langgar, mushola dan tempat peribadatan yang sudah dan belum diwakafkan. 3)Berusaha untuk lebih meningkatkan kerjasama dengan instansi kecamatan dan badan pertanahan dalam usaha menuntaskan tanah 7 wakaf yang belum di wakafkan/ belum bersertifikat.

2. Tugas Pokok KUA Kecamatan Cepogo

  Melaksanakan pencatatan NTCR selama satu tahun dengan lancar tertib, aman dan tidak ada hambatan apapun. Adapun yang cerai dantalak ada yang melalui Kantor Urusan Agama / Bp 4, yang diteruskan ke Pengadilan Agama, Juga ada setelah dari Desa / Kelurahan masing-masing.

3. Upaya KUA Kecamatan Cepogo dalam Pembinaan Keluarga Sakinah

  Penasehatan, inti dari penasehatan dalah memberikan pengarahan agar selalu miningkatkan diri kepada Allah SWT, agar rajin ibadah,jika ada permasalahan keluarga agar diselesaikan dengan baik-baik, setelah mempunyai anak agar dididik dengan sebaik-baiknyadikenalkan dengan ajaran agama Islam dan jadilah orang yang sakmadyo (jawa) artinya menerima dengan sebaik-baiknya apa yang diberikan oleh Allah dan menggunakan dengan secukupnya. Ii/542 Tahun 65 sedangkan Kursus pra nikah lingkup dan waktunya lebih luasdengan memberi peluang kepada seluruh remaja atau pemuda usia nikah untuk melakukan kursus tanpa dibatasi oleh waktu 10 harisetelah pendaftaran di KUA kecamatan sehingga para peserta kursus mempunyai kesempatan yang luas untuk dapat mengikutikursus pra nikah kapan pun mereka bisa melakukan sampai saatnya mendaftar di KUA kecamatan.

11 Munfarid, Penyuluh Fungsional KUA Cepogo. Wawancara Pribadi. 24 September

  Seperti, N-2 atau asal-usul untuk menikah terkadangnama dari calon mempelai antara ijazah dan Kartu TandaPenduduk berbeda sehingga tidak bisa KUA memutuskan langsung manakah nama yang akan digunakan dalam buku nikah. Seperti, N-4 atau surat keterangan calon mempelai, terkadang dari hal ini timbul masalah yakni tidak diketahuinya bahwasebenarnya anak/calon pengantin yang hendak menikah adalah anak yang lahir dari perkawinan di luar pernikahan yang sah olehsebab itu KUA harus memutuskan bahwa yang hendak menjadi 12 wali adalah wali Hakim.

4. Faktor Yang Menghambat Pembinaan Keluarga Sakinah

  Akan tetapi yang menjadi faktor angkaperceraian meningkat adalah faktor suami atau istri meninggalkan13 Khoiruddin Nasution dan Syamruddi Nasution, Peraturan Dan Progam Membangun 70 kewajibanya, hal ini seperti yang diungkapkan oleh Ketua Pengadilan AgamaBoyolali. Salah satu tugas KUA dalam pembinaan keluarga sakinah adalah penasehatan kepada calon pengantin pada waktu pemeriksaan yang 71 membutuhkan waktu 15 menit, walaupun hanya membutuhkan waktuyang singkat terkadang dari kedua calon pengantik tidak datang.

BAB IV ANALISIS DATA A. Peran KUA Cepogo Dalam Pembinaan Keluarga Sakinah Perkawinan bertujuan untuk mewujudkan kehidupan rumah tangga

  Oleh karena itu, setiapmuslim dan muslimah yang ingin membina rumah tangga yang Islami, maka ajaran Islam telah memberikan beberapa kriteria calon pasangan yang ideal,yaitu kafaah dan salih. Tujuan umum program pembinaan gerakan keluarga sakinah adalah sebagai upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia secaraterpadu antara masyarakat dan pemerintah dalam mempercepat mengatasi krisis yang melanda Bangsa Indonesia untuk mewujudkan masyarakatmadani yang bermoral tinggi, penuh keimanan dan akhlak mulia.

7. Meningkatkan kesehatan keluarga, masyarakat dan lingkungan melalui pendekatan agama dan gerakan jum’at bersih

  Penasehatan, inti dari penasehatan dalah memberikan pengarahan agar selalu miningkatkan diri kepada Allah SWT, agar rajin ibadah,jika ada permasalahan keluarga agar diselesaikan dengan baik-baik, setelah mempunyai anak agar dididik dengan sebaik-baiknyadikenalkan dengan ajaran agama Islam dan jadilah orang yang sakmadyo (jawa) artinya menerima dengan sebaik-baiknya apa yang diberikan oleh Allah dan menggunakan dengan secukupnya. Kegiatan yang dilaksanakan selama dua hariitu terdari dari 3 kecamatan yang ikut serta dalam acara Kursus PraNikah yakni Kecamatan Ampel 11 pasang calon pengantin, KecamatanSelo 4 calon pengantin dan Kecamatan Cepogo 7 pasangan calon pengantin.

3. Lewat Penyuluh Agama Islam, dalam hal ini Penyuluh Agama Islam

  Seperti, N-2 atau asal-usul untuk menikah terkadang nama dari calon mempelaiantara ijazah dan Kartu Tanda Penduduk berbeda sehingga tidak bisa KUA memutuskan langsung manakah nama yang akan digunakan dalam buku nikah. Seperti, N-4 atau surat keterangancalon mempelai, terkadang dari hal ini timbul masalah yakni tidak diketahuinya bahwa sebenarnya anak/calon pengantin yang hendakmenikah adalah anak yang lahir dari perkawinan di luar pernikahan yang sah oleh sebab itu KUA harus memutuskan bahwa yang hendakmenjadi wali adalah wali Hakim.

B. Faktor-Faktor Yang Menghambat Pembinaan Keluarga Sakinah Di KUA Cepogo

  Pada tahun 2015 perceraian talak 22 dan percerain gugat 36 dari 439 pernikahan, kemudian pada tahun 2016 perceraian talak 23 dan perceraiangugat 42 dari 354 pernikahan, selanjutnya pada 2017 angka perceraian talak 24 dan perceraian gugat 65 dari 395 pernikahan Padahal jika dilihat dariangka perkawinannya pada tahun 2016 jauh lebih sedikit dari 2015 dan paa 2017 angka perkawinan lebih banyak dari 2016 tapi jauh sedikit dari 2015. Sepasang calon suami isteri diberi informasi singkat tentang kemungkinan yang akan terjadi dalam rumahtangga oleh KUA Cepogo,sehingga pada saatnya nanti dapat mengantisipasi dengan baik paling tidak berusaha wanti-wanti jauh-jauh hari agar masalah yang timbul kemudian dapat Akan tetapi tidaklah mudah bagi KUA dalam melaksanakan tugasnya terkadang mengalami kesulitan-kesulitan sehingga mengakibatkanterhambatnya pelaksanaan pembinaan keluarga sakinah.

4. Tidak adanya anggaran dana yang cukup untuk menjalankan pengembangan tugas dalam pembinaan keluarga sakinah

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Dari uraian di atas yang telah penulis kemukakan pada bab-bab

  Kantor Urusan Agama Cepogo adalah unit pelaksana teknis padaKementrian Agama, berada di bawah dan bertanggung jawab kepadaDirektur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam dan secara operasional dibina oleh Kepala Kantor Kementrian Agama Kabupaten/Kota. Walaupun demikian upaya yang telah dilakukan oleh KUA Cepogo belum membuahkan hasil yang seperti diinginkan.

2. Adapun faktor-faktor yang menghambat pembinaan keluarga sakinah di

KUA Cepogo adalah minimnya waktu penasehatan bagi calon pengantin yakni 15 menit terkadang dari pasangan pengantin tidak hadir, Tidakdifungsikanya BP4 di KUA Cepogo, Kurangnya pemahaman masyarakat mengenai konseling keluarga/Konsultasi Perkawinan itu terbukti dari 6calon pengantin yang telah diwawancarai tidak ada yang tau, dan faktor- faktor yang lain adalah tidak adanya anggaran dana yang cukup untukmenjalankan pengembangan tugas dalam pembinaan keluarga sakinah.

B. Saran

  Berdasarkan temuan-temuan dalam penelitian disarankan bagi KUA Cepogo untuk membuat konsep pembinaan keluarga sakinah dengan jelas. Agar dalam kegiatan pembinaan tersebut dapat berjalan lebih sitematis dan lebih terarah.

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (107 Halaman)
Gratis

Dokumen yang terkait

KAJIAN TERHADAP ALASAN MEMPELAI MEMILIH PENGHULU SEBAGAI WAKIL WALI NIKAH DI KANTOR URUSAN AGAMA KECAMATAN KLOJEN KOTA MALANG
0
4
21
KEABSAHAN PERKAWINAN YANG TIDAK TERCATAT DI KANTOR URUSAN AGAMA (KUA)
5
26
72
SISTEM INFORMASI KEGIATAN PENYULUHAN AGAMA DI KANTOR URUSAN AGAMA KECAMATAN COBLONG KOTA BANDUNG
0
0
10
PELAKSANAAN PEMBERIAN MOTIVASI PEGAWAI PADA KANTOR URUSAN AGAMA KECAMATAN UJUNGBATU KABUPATEN ROKAN HULU
0
0
13
View of PERANCANGAN WEBSITE E-GOVERNMENT PADA KANTOR URUSAN AGAMA DI KECAMATAN SUNGAI GELAM
0
0
14
PARTISIPASI PEREMPUAN DALAM POS PEMBERDAYAAN KELUARGA (POSDAYA) DI DESA KEYONGAN KECAMATAN NOGOSARI KABUPATEN BOYOLALI
0
0
16
UPAYA KANTOR URUSAN AGAMA (KUA) KECAMATAN KAMPAR TIMUR KABUPATEN KAMPAR DALAM MEWUJUDKAN KELUARGA SAKINAH
0
0
14
RANCANG BANGUN SISTEM INFORMASI PERNIKAHAN PADA KANTOR URUSAN AGAMA KECAMATAN BANGIL - PASURUAN SKRIPSI
0
0
19
PERNIKAHAN USIA MUDA DAN PEMBINAAN KELUARGA SAKINAH (STUDI KASUS LIMA KELUARGA DI DESA BOLAROMANG KECAMATAN TOMBOLO PAO KABUPATEN GOWA
0
0
87
PENERAPAN FATWA DSN-MUI NOMOR 25/DSN-MUI/III/2002 TENTANG RAHN PADA PELAKSANAAN GADAI SAWAH DALAM MASYARAKAT DESA SAMBON KECAMATAN BANYUDONO KABUPATEN BOYOLALI - iainska repository
0
0
122
PERAN GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM PENANAMAN PENDIDIKAN AKHLAK TERHADAP LINGKUNGAN DI SEKOLAH ADIWIYATA SMP NEGERI 2 MOJOGEDANG KABUPATEN KARANGANYAR TAHUN PELAJARAN 2018/2019 - iainska repository
1
0
145
MANAJEMEN KEPALA SEKOLAH DALAM PEMBINAAN EKSTRAKURIKULER SENI BACA AL-QUR’AN DENGAN METODE QIRA’ATI DI SD NEGERI 2 BARENGLOR KECAMATAN KLATEN UTARA KEBUPATEN KLATEN TAHUN 2017/2018 - iainska repository
0
0
215
PRAKTIK JUAL BELI BATU ALAM SISTEM BORONGAN DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM DI DESA ANGGRASMANIS KECAMATAN JENAWI KABUPATEN KARANGANYAR - iainska repository
0
0
24
PRAKTEK PERKARA PRODEO DI PENGADILAN AGAMA WONOGIRI (TAHUN 2014-2017) - iainska repository
0
0
114
PELAKSANAAN BOARDING SCHOOL DALAM MEMBENTUK SISWA BERPRESTASI DAN BERKARAKTER ISLAMI DI BOARDING SCHOOL SMK MUHAMMADIYAH 2 ANDONG BOYOLALI 2017/2018 - iainska repository
0
0
167
Show more