PENGARUH PENAMBAHAN BORAKS PADA BERBAGAI ARAS TERHADAP KOMPOSISI KIMIA DAN MASA SIMPAN BAKSO DAGING SAPI - Repository UNRAM

Gratis

0
0
13
5 months ago
Preview
Full text

  

PENGARUH PENAMBAHAN BORAKS PADA BERBAGAI ARAS

TERHADAP KOMPOSISI KIMIA DAN MASA SIMPAN

BAKSO DAGING SAPI

PUBLIKASI ILMIAH

  Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapat Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan

  

OLEH:

TIA PRILIANA

B1D 014 276

PROGRAM STUDI PETERNAKAN

FAKULTAS PETERNAKAN

UNIVERSITAS MATARAM

MATARAM

  

2018

  

PENGARUH PENAMBAHAN BORAKS PADA BERBAGAI ARAS

TERHADAP KOMPOSISI KIMIA DAN MASA SIMPAN

BAKSO DAGING SAPI

  Oleh:

  

Tia Priliana

B1D 014 276

PUBLIKASI ILMIAH

  Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan \untuk Mendapat Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan

  

PROGRAM STUDI PETERNAKAN

MENGESAHKAN

Pada Tanggal: Juli 2018

Pembimbing Utama

  

Sukirno, S.Pt., M.Food. St.

NIP : 19710223 200312 1001

  

PENGARUH PENAMBAHAN BORAKS PADA BERBAGAI ARAS

TERHADAP KOMPOSISI KIMIA DAN MASA SIMPAN

BAKSO DAGING SAPI

Oleh

Tia Priliana

  

B1D 014 276

ABSTRAK

  Bakso adalah salah satu produk daging yang terdiri dari 50% daging dengan penambahan tepung dan beberapa bumbu-bumbu . Produk ini dapat menjadi alternatif pengolahan pangan dengan kandungan protein tinggi. Selain tinggi protein, bakso juga memiliki kadar air tinggi, sehingga masa simpannya sebentar. Oleh sebab itu, bahan pengawet ditambahkan dalam proses pembuatan bakso, contohnya adalah boraks, suatu zat kimia berbahaya yang disalahgunakan sebagai bahan pengawet pada makanan, terutama pada bakso. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penambahan boraks pada berbagai aras yang berbeda terhadap komposisi kimia dan masa simpan bakso. Materi dalam penelitian ini adalah bakso yang sudah ditambahkan larutan boraks, lalu dilakukan analisis kadar protein dan kadar airnya. Penelitian ini didasarkan eksperimental yang menggunakan Rancangan Acak Lengkap dengan satu faktor, yaitu faktor aras boraks (0 ppm, 10 ppm, 20 ppm, 30 ppm, 40 ppm, 50 ppm dan 100 ppm), kemudian diuji lanjut menggunakan uji jarak berganda Duncan pada taraf nyata 5%. Berdasarkan hasil penelitian didapatkan bahwa faktor aras boraks berpengaruh nyata meningkatkan kadar air. Kadar air tertinggi terdapat pada bakso dengan penambahan boraks 50 ppm yaitu 72,78% sedangkan yang terendah pada bakso dengan penambahan boraks 10 ppm sebesar 67,86%. Kadar protein yang didapatkan tidak dipengaruhi nyata oleh penambahan boraks, kadar protein tertinggi yaitu pada penambahan boraks 20 ppm, yaitu 11,28% sedangkan terendah pada bakso dengan penambahan boraks 50 ppm, yaitu 9,50%. Tingginya kadar air pada bakso juga akan mempengaruhi masa simpan produk, dimana bakso hanya mampu bertahan 2 hari meskipun sudah ditambahkan boraks.

  Kata kunci: bakso, boraks, kadar air, kadar protein, masa simpan

  

THE EFFECT OF ADDITION OF BORAX AT VARIOUS LEVELS ON

CHEMICAL COMPOSITION AND SHELF LIFE

OF BEEF’S MEATBALLS

By

  

Tia Priliana

B1D 014 276

ABSTRACT

  Meatballs is one type of meat products which consistst of 50% of meat, with the addition of flour and spices. These products would be alternative meat processed stuffs with high protein content. In addition due to its high protein value, the meatballs also posses’ high moisture content, therefore the shelf life is short. Based on that fact the harmful and prohibited preservatives e.g. borax are frequently added in the process of meat balls production. The objective of this research was to evaluate the effect of borax addition at different levels on chemical composition and shelf life of meatballs. The materials used in this research were meatballs which have been added by borax, then conducting analysis of protein content and moisture content. The research was design by using Completely Randomized Design with one factor i.e. levels of borax (0 ppm, 10 ppm, 20 ppm, 30 ppm, 40 ppm, 50 ppm and 100 ppm) and continued with Multiple Range test of

  Duncan’s with 5% of significancy level. The result of shows that level of borax were affects the moisture content, which the highest moisture content were in 50 ppm addition of borax i.e. 72.78%, while the lowest were in 10 ppm of borax i.e. 67.86%. The protein content was not significantly affected by the addition of borax which the highest were in the addition of 20 ppm borax, i.e. 11,28%, while the lowest protein content was 9,50% in meatballs with addition of borax of 50 ppm. The high moisture content in meat balls would also affect the shelf life of the product, where the shelf life of meat balls only 2 days eventhough being added with borax. Keyword: Meatballs, borax, moisture content, protein content, shelf life

  

PENDAHULUAN

  Bahan pangan adalah bahan yang memungkinkan manusia tumbuh dan mampu memelihara tubuhnya serta berkembang biak. Bahan pangan umumnya terdiri atas zat-zat kimia, baik yang berbentuk secara alami maupun secara sintetis dalam berbagai bentuk kombinasi dan yang berperan sama pentingnya bagi kehidupan seperti air dan oksigen (Winarno, 1993).

  Menurut Fuadi et al (2016), daging sapi merupakan salah satu sumber pangan yang sangat potensial, karena memiliki kandungan gizi yang tinggi dan asam amino esensial yang lengkap bagi tubuh. Harga daging sapi yang relatif mahal mengakibatkan masih rendahnya konsumsi daging di Indonesia. Harganya yang mahal membuat masyarakat berupaya menghasilkan produk olahan berbahan dasar daging sapi agar relatif terjangkau. Salah satu produk olahan daging sapi adalah bakso.

  Menurut Wibowo (2010) dalam Mudzkirah (2016), bakso merupakan olahan daging yang telah dihaluskan, dicampur dengan tepung pati, lalu dibentuk bulat-bulat dengan tangan sebesar kelereng atau lebih besar dan dimasukkan ke dalam air panas jika ingin dikonsumsi. Untuk membuat adonan bakso, daging dipotong kecil, kemudian dicincang halus dengan pisau tajam, setelah itu daging diuleni dengan es batu atau air es (10-15% berat daging) dan garam serta bumbu lainnya sampai menjadi adonan yang kalis.

  Bahan pengawet adalah senyawa yang mampu menghambat dan menghentikan proses fermentasi, pengasaman atau bentuk kerusakan lainnya atau bahan yang dapat memberikan perlindungan bahan pangan dari pembusukan. Penggunaan bahan pengawet bertujuan untuk mempertahankan kualitas dan memperpanjang umur simpan bahan pangan. Boraks merupakan salah satu zat kimia berbahaya yang sering disalahgunakan sebagai bahan pengawet makanan.

  Boraks merupakan senyawa kimia turunan dari logam berat boron (B) yang merupakan antiseptik dan pembunuh kuman. Bahan ini banyak digunakan sebagai bahan anti jamur, pengawet kayu dan antiseptik pada kosmetik. Asam borat atau boraks merupakan zat pengawet berbahaya yang tidak diizinkan digunakan sebagai campuran bahan makanan (Widayat, 2011). Makanan yang sering ditambahkan boraks contohnya adalah bakso. Masyarakat daerah tertentu mengenal boraks dengan sebutan garam bleng atau pijer dan sering digunakan untuk mengawetkan nasi yang biasanya disebut gendar.

  Dilihat dari segi kesehatan, tentu saja penambahan bahan-bahan kimia tidak baik bagi tubuh. Sampai saat ini masih banyak para penjual bakso yang menggunakan boraks untuk memperpanjang masa simpan baksonya. Penelitian mengenai pengaruh penambahan boraks terhadap kadar air dan kadar protein telah dilakukan oleh Tiven et al pada tahun 2007 dan 2011, dari penelitian tersebut tidak ditemui pengaruh nyata akibat penambahan boraks terhadap komposisi kimianya. Oleh karena itu perlu dilakukan penelitian tentang pengaruh penambahan boraks pada berbagai aras terhadap komposisi kimia, yaitu kandungan protein dan kadar air yang selanjutnya akan mempengaruhi masa simpan bakso daging sapi.

MATERI DAN METODE

  Penelitian ini dilaksanakan di tiga Laboratorium yang ada di Universitas Mataram selama 36 hari, mulai tanggal 15 November-21 Desember 2017. Proses pembuatan bakso dengan penambahan boraks dan uji masa simpan bakso dilaksanakan di Laboratorium Teknologi Pengolahan Hasil Ternak. Analisis komposisi kimia yang terdiri dari uji kandungan kadar air dan protein kasar dilaksanakan di Laboratorium Kimia Analitik Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam. Pemeriksaan cemaran bakteri dilaksanakan di Laboratorium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas Peternakan.

  Materi yang digunakan yaitu adonan bakso seberat 7,5 kg dan larutan boraks 1% (10.000 ppm) yang diencerkan menjadi 100 ppm, 50 ppm, 40 ppm, 30 ppm, 20 ppm, 10 ppm. Penelitian ini terdiri dari 7 perlakuan dengan 2 ulangan. Perlakuan pertama (P1) yaitu bakso tanpa penambahan boraks, perlakuan kedua (P2) yaitu bakso dengan penambahan boraks 10 ppm, perlakuan ketiga (P3), bakso dengan penambahan boraks 20 ppm, perlakuan keempat (P4) bakso dengan penambahan boraks 30 ppm, perlakuan kelima (P5) bakso dengan penambahan boraks 40 ppm, perlakuan keenam (P6) bakso dengan penambahan boraks 50 ppm, dan perlakuan ketujuh (P7) yaitu bakso dengan penambahan boraks 100 ppm.

  Adonan bakso ditimbang 500 gram untuk tiap perlakuan, lalu ditambah larutan boraks yang sudah diencerkan sebanyak 100 ml sesuai perlakuan. Setelah bakso jadi, produk dibagi untuk uji komposisi kimia, masa simpan dan pemeriksaan cemaran bakteri sebagai data penunjang. Masa simpan produk diamati setiap 24 jam sekali, untuk melihat pada hari keberapa produk bakso mulai mengalami kerusakan. Pemeriksaan cemaran bakteri dilakukan dengan metode Total Plate Count (TPC). Uji komposisi kimia terdiri atas analisis kadar air menggunakan prinsip pengovenan dan analisis kadar protein kasar menggunakan metode Kjeldal. Adapun rumus kadar air dan protein kasar, adalah: Rumus Kadar Air: Rumus Protein Kasar:

  Data uji komposisi kimia dianalisis menggunakan Rancangan Acak Lengkap satu arah, lalu dibahas secara dekstriptif.

  

HASIL DAN PEMBAHASAN

Kadar Air (%) Bakso dengan Penambahan Boraks 74 72,78

  ± 0,23

  72.38

  73 ± 259

  ) %

  72 (

  70,73 ± 0,37 71

70,25

  ± 1,67 Air

  70 ar ad

  69.45 ± 1,23

  69 K 67,6 ± 1,44 67,88

  

± 0,38

a

  68 rat

67 Re

  66

  65

  10

  20

  30

  40 50 100 Aras Boraks (ppm)

  Gambar 1. Rerata kadar air(%) bakso dengan penambahan boraks pada berbagai aras

  Berdasarkan hasil analisis ragam menunjukkan bahwa pemberian boraks dengan berbagai aras memberikan pengaruh yang nyata (P<0,05) terhadap kadar air bakso. Rataan tertinggi terdapat pada aras boraks 50 ppm yaitu 72,78% dan terendah pada aras boraks 10 ppm yaitu 67,86%. Menurut SNI, kadar air normal pada bakso yaitu maksimal 70%, sehingga dapat dikatakan penambahan cairan boraks berpengaruh terhadap kadar air dari bakso.

  Perlakuan keenam, yaitu bakso dengan penambahan boraks 50 ppm memiliki pengaruh paling nyata dalam meningkatkan kadar air bakso dibanding perlakuan lainnya. Hal ini sesuai dengan Tiven et al (2011), menyatakan bahwa boraks mempengaruhi kadar air karena sumber boraks yang digunakan sebagai bahan pengenyal adalah air bleng yang mempunyai kadar air tinggi.

  Dalam penelitian ini adonan bakso yang telah digiling halus ditambahkan cairan boraks sebanyak 100 ml ke dalam tiap perlakuan, kecuali kontrol (0 ppm) sehingga volume air bertambah. Daging yang digunakan juga kemungkinan mempunyai kemampuan mengikat air tinggi yang ditunjang oleh tepung tapioka sebagai bahan pengisi dan garam yang ditambahkan (Tiven et al, 2011).

  Menurut Kramlich (1971) dalam Tiven dan Marcus (2011), granula tepung tapioka akan berfungsi sebagai pengisi rongga protein daging yang mengkerut

  • saat pemanasan dan dapat menyerap air serta mengembang. Ion Cl pada garam merupakan faktor utama yang mendorong pengikatan air pada bakso.

  Perbedaan nilai kadar air juga dapat dipengaruhi oleh proses pembekuan atau freezing. Adonan bakso yang telah dicampur dengan cairan boraks dimasukkan ke dalam freezer sebelum dibentuk menjadi bakso. Selain itu, setelah adonan menjadi bakso, bakso disimpan kembali dalam freezer sebelum diuji kadar airnya. Hal ini menyebabkan adonan maupun produk bakso membeku dan menghasilkan kristal es sehingga saat di-thawing air meningkat. Widati (2008), faktor temperatur pembekuan yang lebih rendah dapat mempertahankan daging sapi beku terhadap penurunan kadar air secara nyata (P < 0,05). Pada temperatur -

  20 C menghasilkan kadar air lebih tinggi (72,45%) dibanding temperatur -10 C (71,22%), hal ini dikarenakan pada temperatur -20 C dihasilkan kristal es lebih lembut dibanding temperatur -10

  C, yang terletak di dalam jaringan otot daging yang tidak akan merusak sel tersebut apabila daging beku dicairkan kembali, sehingga keluarnya drip dari daging dapat dikurangi, yang mengakibatkan kadar air lebih tinggi.

  Menurut Winarno (1993) pembekuan memberikan pengaruh terhdap rasa, tekstur, nilai gizi dan sifat-sifat lain bahan pangan. Namun beberapa bahan pangan menjadi rusak pada suhu penyimpanan yang terlalu rendah. Gracey (1986) dalam Widati (2008) menyatakan bahwa kecepatan pembekuan menentukan ukuran kristal es yang terbentuk yang pada akhirnya mempengaruhi kualitas produk.

  Kadar Protein (%) Bakso dengan Penambahan Boraks 11.5 11,28 ± 1,06

  ) 11,00 ± 0,53

  % 10,80 ± 0,14 10,78 11.0 ± 0,07

   ( ein

  10.5 rot

  9,86 ± 0,88

  10.0 P 9,72 ± 1,42 9,5 ar

  ± 0,69

  9.5 ad K

  9.0 a rat

8.5 Re

  10

  20

  30

  40 50 100 Aras Boraks (ppm)

  Gambar 2. Rerata kadar protein (%) bakso dengan penambahan boraks pada berbagai aras.

  Berdasarkan hasil analisis ragam menunjukkan bahwa pemberian boraks dengan berbagai aras (ppm) tidak memberikan pengaruh nyata (P > 0,05) terhadap kadar protein bakso. Menurut SNI kadar protein minimal bakso adalah 9,00%. dari hasil penelitian didapatkan rataan kadar protein tertinggi yaitu pada bakso dengan penambahan boraks 20 ppm, yaitu 11,28%, sedangkan terendah pada bakso dengan penambahan boraks 50 ppm yaitu 9,50%.

  Tiven et al (2007), bakso daging dengan penambahan boraks mempunyai kadar protein yang berbeda dibandingkan dengan bakso tanpa penambahan boraks (kontrol), karena boraks bersifat mengenyalkan dan mengompakkan bakso, sehingga zat-zat termasuk protein daging yang mudah larut (sarkoplasmik) terperangkap dan tidak banyak terekstraksi ke luar.

  Namun pada penelitian ini tidak ditemukan adanya pengaruh yang nyata antara aras (ppm) boraks yang ditambahkan dalam adonan bakso. Hermiastuti

  (2013) dalam Hartin (2017), faktor yang menyebabkan tidak terlihatnya pengaruh atau korelasi antara aras (ppm) boraks dengan kadar protein yang ada di dalam bakso adalah penentuan kadar protein yang menggunakan metode Kjeldahl yang mengakibatkan protein diukur berdasarkan jumlah nitrogen total dalam sampel, sehingga ada kemungkinan molekul-molekul lain yang bukan protein tetapi mengandung nitrogen ikut terikat sebagai nitrogen total. Faktor lainnya disebabkan karena proses penimbangan sampel dilakukan dalam keadaan basah dengan kadar air yang dimiliki berbeda tiap sampelnya, sehinggga masing-masing sampel memiliki kadar protein berbeda pula.

  Masa Simpan Bakso dengan Penambahan Boraks

  4 i) ar h (

  3 an an p

  2 yim en

1 P

  a am L

  10

  20

  30

  40 50 100 Aras Boraks (ppm)

  Gambar 3. Masa simpan bakso dengan penambahan boraks pada berbagai aras (ppm) berdasarkan pengamatan visual.

  Berdasarkan hasil pengamatan subyektif pada hari ke-0 yang terdiri dari warna dan tekstur bakso menunjukkan bahwa sampel dengan semua perlakuan dalam kondisi normal. Begitu juga untuk parameter aroma, semua sampel tidak terlalu berbeda antara bakso kontrol (tanpa penambahan boraks) dengan bakso yang diberi perlakuan. Selain itu tidak ditemukannya miselium kapang dan lendir pada permukaan bakso. Hal ini disebabkan karena bakso tersebut baru matang sehingga semua parameternya normal.

  Penyimpanan pada hari pertama, bakso kontrol maupun bakso dengan semua perlakuan penambahan boraks masih dalam keadaan normal. Angga (2007), bakso tanpa penambahan bahan pengawet memiliki masa simpan hanya 12 jam atau maksimum 1 hari. Kerusakan mikrobiologis pada bakso akan ditandai dengan adanya lendir, miselium kapang dan aroma yang tidak enak akibat adanya aktivitas bakteri proteolitik.

  Pada hari kedua penyimpanan, semua sampel bakso, baik kontrol maupun bakso dengan penambahan boraks telah mengalami kerusakan. Bakso dengan penambahan boraks 10 ppm mengeluarkan aroma yang sangat bau dan permukaan bakso terdapat banyak lendir, sehingga teksturnya mulai rusak dan lembek. Sama halnya pada bakso dengan penambahan boraks 20 ppm, 30 ppm, 40 ppm dan 50 ppm. Sedangkan bakso dengan penambahan boraks 100 ppm memiliki perbedaan pada aroma, di mana aroma bakso tidak terlalu menyengat dibanding perlakuan lainnya. Pengamatan yang dilakukan pada parameter warna bakso tidak menunjukkan perubahan dari hari pertama. Pertumbuhan bakteri pada permukaan yang basah seperti daging dapat menyebabkan flavor dan bau yang menyimpang serta pembusukan bahan pangan dengan pembentukan lendir. Umumnya mikroba pembentuk lendir termasuk genus Pseudomonas, Achromobacter, Streptococcus,

  

Leuconostoc, Bacillus, Micrococcus dan beberapa spesies Lactobacillus (Frazier

dan Westhoff, 1988 dalam Sugiharti 2009).

  Kerusakan pada bakso memiliki kaitan yang erat dengan aktivitas mikroorganisme. Mikroorganisme penyebab kerusakan pada bahan pangan berkadar air tinggi dengan pH sekitar netral terutama adalah golongan bakteri. Menurut Frazier dan Wesrhoff (1988) dalam Sugiharti (2009), beberapa golongan bakteri yang tumbuh dengan baik pada bahan pangan yang banyak mengandung protein, kadar air tinggi dengan pH netral antara lain: bakteri proteolitik, bakteri asam laktat dan golongan termodurik.

  Muzdkirah (2016) menyatakan bahwa bakso dengan penambahan boraks mampu bertahan selama 5 hari pada suhu ruang. Hal ini tidak sesuai dengan hasil penelitian yang didapatkan, yaitu boraks hanya mampu mengawetkan bakso selama 2 hari. Faktor yang mungkin mengakibatkan tidak bekerjanya boraks secara maksimal adalah karena tidak tercampurnya cairan boraks secara merata pada adonan. Penggunaan aras (ppm) boraks yang terlalu sedikit juga menjadi penyebab produk bakso tidak bertahan lama. Hal ini didukung oleh Yuliarti (2007) yang menyatakan bahwa boraks merupakan bakterisidal lemah, yang berarti sifatnya tidak terlalu mampu mematikan bakteri. Sesuai dengan hasil penelitian penunjang yang menunjukkan bahwa pemberian boraks pada berbagai aras (ppm) tidak memberikan pengaruh nyata (P > 0,05) terhadap jumlah bakteri pada sampel bakso. Jumlah bakteri tertinggi terdapat pada bakso tanpa penambahan boraks yaitu 2,3±0,3 log CFU/g dan terendah terdapat pada bakso penambahan boraks 40 ppm yaitu 1,3±1,2 log CFT/g.

  Masa simpan suatu produk juga dipengaruhi oleh suhu ruang dan

  o

  kelembaban. Suhu ruang yang tercatat selama penelitian adalah 28 C serta RH

  o o

  69%. Menurut Fardiaz (1992) dalam Sugiharti (2009), pada suhu 25 C-30 C merupakan suhu optimum kapang dan khamir berkembang. Hal ini menyebabkan bahan pangan yang disimpan pada kisaran suhu ini tidak hanya rentan terhadap kerusakan akibat bakteri, tetapi juga terhadap kapang dan khamir.

  Berdasarkan hasil uji keawetan bakso yang sudah dilakukan, boraks tidak berpengaruh pada masa simpan bakso, dilihat dari semua sampel bakso yang ditambahkan bahan pengawet dengan berbagai aras (ppm) yang berbeda rusak hanya dalam waktu dua hari. Kemungkinan ini disebabkan karena boraks tidak tercampur secara rata pada adonan. Aras (ppm) boraks yang sangat sedikit juga menjadi penyebab boraks tidak dapat mengawetkan bakso secara maksimal. Kemampuan suatu bahan pengawet untuk menghambat pertumbuhan mikroba dipengaruhi oleh konsentrasi zat pengawet, sifat fisik dan kimia makanan termasuk kadar air, pH, jenis dan jumlah senyawa di dalamnya, suhu lingkungan serta waktu penyimpanan. Seperti yang telah diketahui bahwa berdasarkan analisis kadar air yang telah dilakukan bakso tersebut memang memiliki kadar air yang tinggi.

  

KESIMPULAN

  Berdasarkan hasil penelitian dapat diambil kesimpulan bahwa penambahan boraks pada berbagai aras yang digunakan dapat meningkatkan kadar air, namun tidak berpengaruh pada kadar protein bakso. Aras boraks yang digunakan juga tidak mampu meningkatkan masa simpan bakso.

UCAPAN TERIMA KASIH

  Penulis mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan penelitian ini.

DAFTAR PUSTAKA

  Angga, W. D. 2007. Pengaruh Metode Aplikasi Kitosan, Tanin, Natrium

  Metabisulfit dan Mix Pengawet Terhadap Umur Simpan Bakso Daging Sapi pada Suhu Ruang. Skripsi. Fakultas Teknologi Pertanian, Institut

  Pertanian Bogor, Bogor. Fuadi, R. Razali, N. Andi, S. Sumarti, Ismail, dan R.F. Teuku. 2016. Pemeriksaan Kandungan Boraks pada Bakso Daging Sapi di Kabupaten Pidie Jaya.

  Jurnal Medika Veterinaria Vol. 10 No. 2. Hartin, A., A. Sofia, A. H. Tengku. 2017. Analisis Korelasi Formalin dan Protein

  pada Udang Kelong (Panaeus indicus) dan Udang Putih (Litopenaeus vannamei). Skripsi Program Studi Kimia. Fakultas Matematika dan

  Pengetahuan Lama. Universitas Riau. Mudzkirah, I. 2006. Identifikasi Penggunaan Zat Pengawet Boraks dan Formalin pada Makanan Jajanan di Kantin UIN Alauddin Makassar Tahun 2016.

  Skripsi. Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, Universitas Makassar. Sugiharti, S. 2009. Pengaruh Perebusan dalam Pengawet Asam Organik terhadap

  Mutu Sensori dan Umur Simpan Bakso. Skripsi. Fakultas Teknologi Pertanian, Institut Pertanian, Bogor. Tiven, N. C. dan V. Marcus. 2011. Pengaruh Penggunaan Bahan Pengenyal yang

  Berbeda Terhadap Komposisi Kimia, Sifat Fisik dan Organoleptik Bakso Daging Ayam. Jurnal Peternakan Agrinimal, Vol. 1, No. 2, Oktober 2011,

  Hal. 76-83. Widayat, D. 2011. Uji Kandungan Boraks pada Bakso. Skripsi. Fakultas Kesehatan Masyarakat. Universitas Jember.

  Widati, A.S. 2008. Pengaruh Lama Pelayuan, Temperature Pembekuan dan . Jurnal

  

Bahan Pengemas Terhadap Kualitas Kimia Daging Sapi Beku

  Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak. Vol. 3. No. 2. Hal 39 – 49. Winarno, F.G. 1993. Pangan Gizi Teknologi dan Konsumen. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

  Yuliarti, N. 2007. Awas! Bahaya di Balik Lezatnya Makanan. ISBN : 978-979-29- 0157-3. Andi Offset, Yogyakarta.

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

STUDI KANDUNGAN BORAKS DALAM BAKSO DAGING SAPI DI SEKOLAH DASAR KECAMATAN BANGIL – PASURUAN
14
172
17
EFEK BERBAGAI PENGAWET ALAMI SEBAGAI PENGGANTI FORMALIN TERHADAP SIFAT ORGANOLEPTIK DAN MASA SIMPAN DAGING DAN IKAN
1
9
14
PENGARUH PENAMBAHAN KITOSAN TERHADAP JUMLAH KUMAN PADA BAKSO DAGING SAPI Pengaruh Penambahan Kitosan Terhadap Jumlah Kuman Pada Bakso Daging Sapi.
0
2
15
PENGARUH PENAMBAHAN TEPUNG TAPIOKA TERHADAP DAYA SIMPAN DAN AKSEPTABILITAS BAKSO SAPI PADA PENYIMPANAN SUHU RUANG DAN LEMARI ES.
0
0
1
PENGARUH PENAMBAHAN TEPUNG TAPIOKA TERHADAP DAYA SIMPAN NUGGET DAGING KAMBING.
0
0
6
PENGARUH PENAMBAHAN ASAP CAIR TERHADAP DAYA SIMPAN BAKSO AYAM RAS AFKIR.
1
2
6
PENGARUH PENAMBAHAN RUMPUT LAUT (Euchema cottonii) TERHADAP KUALITAS KIMIA DAN HEDONIK BAKSO KELINCI.
0
0
8
PERBEDAAN WARNA DAN KEKENYALAN BAKSO BERDASARKAN KANDUNGAN BORAKS PADA WARUNG BAKSO SAPI DI KELURAHAN TLOGOSARI KULON KECAMATAN PEDURUNGAN SEMARANG TAHUN 2008 - UDiNus Repository
1
1
2
PENGARUH BERBAGAI ARAS PEMBERIAN POLLARD TERHADAP KOMPOSISI TUBUH DOMBA LOKAL - Diponegoro University | Institutional Repository (UNDIP-IR)
0
0
6
ANALISIS BORAKS DALAM BAKSO DAGING SAPI A DAN B DI DAERAH TENGGILIS MEJOYO SURABAYA MENGGUNAKAN SPEKTROFOTOMETRI
0
0
13
PALATABILITAS BAKSO DAN SOSIS SAPI ASAL DAGING SEGAR, DAGING BEKU DAN PRODUK KOMERSIAL
0
0
9
IDENTIFIKASI KEBERADAAN DAGING BABI PADA BAKSO DAGING SAPI MENGGUNAKAN GEN CYTOCHROME-B DENGAN DUPLEX-PCR - UNS Institutional Repository
0
0
13
PENGARUH PERSENTASE PENAMBAHAN TEPUNG KACANG HIJAU TERHADAP KADAR KOLESTEROL DAN LEMAK SOSIS DAGING SAPI - Repository UNRAM
0
0
14
PENGARUH PENGGUNAAN TEPUNG RUMPUT LAUT (Eucheuma cottonii) TERHADAP KUALITAS ORGANOLEPTIK SOSIS DAGING SAPI - Repository UNRAM
0
0
11
PENGARUH PENAMBAHAN FORMALIN PADA BERBAGAI ARAS TERHADAP SIFAT FISIK DAN JUMLAH BAKTERI PADA BAKSO DAGING SAPI - Repository UNRAM
0
0
14
Show more