STUDI KARAKTERISASI MATERIAL FLY ASH TERHADAP KEMAMPUAN PASTA

Gratis

0
0
149
4 months ago
Preview
Full text
(1)TUGAS AKHIR RC14 - 1501 STUDI KARAKTERISASI MATERIAL FLY ASH TERHADAP KEMAMPUAN PASTA GEOPOLYMER ADHITYA LEONARD WIJAYA NRP. 3113 100 076 Dosen Pembimbing I Dr. Eng. Januarti Jaya Ekaputri, ST. MT Dosen Pembimbing II Prof. Dr. Ir. Triwulan, DEA. Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya 2017 1

(2) TUGAS AKHIR RC14 - 1501 STUDI KARAKTERISASI MATERIAL FLY ASH TERHADAP KEMAMPUAN PASTA GEOPOLYMER ADHITYA LEONARD WIJAYA NRP. 3113 100 076 Dosen Pembimbing I Dr. Eng. Januarti Jaya Ekaputri, ST. MT Dosen Pembimbing II Prof. Dr. Ir. Triwulan, DEA. Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya 2017

(3) FINAL PROJECT RC14 - 1501 CHARACTERIZATION OF INDONESIAN FLY ASHES FOR GEOPOLYMER PASTE ADHITYA LEONARD WIJAYA NRP. 3113 100 076 Supervisor I Dr. Eng. Januarti Jaya Ekaputri, ST. MT Supervisor II Prof. Dr. Ir. Triwulan, DEA. Department of Civil Engineering Faculty of Civil Engineering and Planning Institute Technology of Sepuluh Nopember Surabaya 2017 3

(4)

(5) i

(6) STUDI KARAKTERISASI MATERIAL FLY ASH TERHADAP KEMAMPUAN PASTA GEOPOLYMER Nama mahasiswa : Adhitya Leonard Wijaya NRP : 3113100076 Jurusan : Teknik Sipil FTSP-ITS Dosen Pembimbing : 1. Dr. Eng. Januarti Jaya Ekaputri, ST. MT 2. Prof. Dr. Ir. Triwulan, DEA. Abstrak Fly ash umumnya digunakan sebagai material pengikat pada campuran geopolymer. Pada studi ini digunakan sampel fly ash dari beberapa PLTU yang ada di Indonesia. Fly ash memiliki banyak variasi yang didasari berbagai macam faktor. Sayangnya masih belum ada suatu standar tertentu yang mengatur penggunaan fly ash sebagai binder beton geopolymer. Penelitian ini dilakukan untuk mempelajari lebih jauh dan mengkategorikan fly ash berdasarkan sifat fisik maupun kimianya. Terdapat delapan jenis sampel fly ash yang digunakan untuk membuat pasta geopolymer. Rasio yang digunakan disamakan dengan perbandingan fly ash dan alkali activator adalah 65 : 35. Pengujian tekan dilakukan pada usia tiga hari, tujuh hari, 14 hari, 21 hari, 28 hari dan 56 hari untuk mengetahui perkembangan kuat tekan pasta. Hasil menunjukkan bahwa CaO memiliki pengaruh dalam menentukan kuat tekan awal dan setting time. Rasio Si dan Al akan berpengaruh terhadap kuat tekan dari pasta. Fly ash dengan kadar CaO lebih dari 10% mampu mencapai 49% kuat tekan pada usia tiga hari. Rasio Si dan Al akan berkontribusi terhadap kuat tekan. Kuat tekan mampu mencapai range antara 52.04 hingga 67.47 MPa di umur 56 hari dengan rasio Si dan Al antara 1.875 – 2.078. Kata Kunci : fly ash, pasta geopolymer, kuat tekan, setting time. ii

(7) CHARACTERIZATION OF INDONESIAN FLY ASHES FOR GEOPOLYMER PASTE Student Name ID Number Department Supervisor : Adhitya Leonard Wijaya : 3113100076 : Civil Engineering FTSP-ITS : 1. Dr. Eng. Januarti Jaya Ekaputri, ST. MT 2. Prof. Dr. Ir. Triwulan, DEA. Abstract In general, fly ash is often used as a binder in geopolymer mixture. In this paper, sample of fly ash was collected from several Indonesian power plants. The variation of fly ash depends on many factors. Unfortunately, there is no standardization of fly ash used for geopolymer binder. This experiment was conducted to study and categorize fly ashes both by assessing their physical and chemical character. There were eight samples of fly ash to make geopolymer pastes. Ratio of fly ash to alkali activator was kept constant at 65 : 35. Compression test was conducted at three days, seven days, 14 days, 21 days, 28 days, and 56 days to know the strength development of each samples. The result suggest that the content of CaO in fly ash will affect time of setting and early strength development of pastes. Fly ash with CaO percentage more than 10% can attain 54% of compressive strength only in 3 days. Ratio of Si to Al also will contribute on strength of pastes. Pastes can reach range of 44.39 MPa to 50.30 MPa in 28 days when the ratio of Si to Al between 1.875 to 2.078. Keywords : fly ash, geopolymer paste, strength, setting time. iii

(8) KATA PENGANTAR Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala berkat-Nya yang luar biasa sehingga Laporan Tugas Akhir yang berjudul “Analisa Sifat Mekanik Beton Geopolimer Pasca Bakar” dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Selama penyusunan tugas akhir ini tentu banyak kesulitan yang dialami oleh penulis. Namunkesulitan itu mampu diatasi terutama karena bantuan orang-orang di sekitar penulis, Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Kedua orang tua, kakak saya beserta seluruh keluarga yang telah memberi motivasi dan semangat kepada penulis 2. Ibu Dr. Eng. Januarti Jaya Ekaputri, ST, MT. dan ibu Prof. Dr. Ir. Triwulan, DEA atas bimbingannya yang telah banyak memberikan arahan dan petunjuk dalam penyusunan proyek akhir ini. 3. Rekan di NASDEQ, Ilham, dan seluruh teman saya yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu atas bantuannya dalam mengerjakan tugas akhir dan memberi masukan yang membangun. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan Laporan Tugas Akhir ini masih banyak kekurangan dan masih jauh dari sempurna, untuk itu kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaan Laporan Tugas Akhir ini. Akhir kata, semoga apa yang kami sajikan dapat memberikan manfaat bagi pembaca dan semua pihak. Surabaya, April 2017 iv

(9) DAFTAR ISI Abstrak ........................................................................................ ii Abstract....................................................................................... iii KATA PENGANTAR ................................................................ iv DAFTAR ISI................................................................................ v DAFTAR GAMBAR .................................................................. ix DAFTAR TABEL .................................................................... xiii BAB I PENDAHULUAN ............................................................ 1 1.1 Latar Belakang .................................................................... 1 1.2 Perumusan Masalah ............................................................ 4 1.3 Tujuan ................................................................................. 5 1.4 Batasan Masalah ................................................................. 5 1.5 Manfaat ............................................................................... 5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA................................................. 7 2.1 Umum ................................................................................. 7 2.2 Fly Ash ................................................................................ 7 2.3 Karakteristik Fly Ash .......................................................... 9 2.4 Alkali Aktivator ................................................................ 10 2.5 Strength Development ....................................................... 12 2.6 Setting Time ...................................................................... 15 2.7 Pengkondisian Range untuk Setting Time ......................... 17 BAB III METODOLOGI ......................................................... 19 3.1 Flowchart .................................................................... 19 v

(10) 3.2 Studi Literatur ................................................................... 20 3.3 Persiapan Bahan ............................................................... 21 3.3.1 Fly Ash ....................................................................... 21 3.3.2 Alkali Aktivator ......................................................... 26 3.4 Pembuatan Benda Uji Pasta Geopolymer ................. 26 3.5 Tes Tekan Benda Uji Pasta Geopolymer .................... 28 3.6 Tes Setting Time Pasta Geopolymer............................ 29 3.7 Kontrol Kualitas Benda Uji dengan Standar Deviasi .. 30 3.8 Analisa Data ................................................................ 31 3.9 Kesimpulan ................................................................ 31 3.10 Jadwal Kegiatan Penyusunan Tugas Akhir ..................... 32 BAB IV HASIL ANALISA & PEMBAHASAN ..................... 33 4.1 Umum ............................................................................... 33 4.2 Hasil Tes Material Fly Ash ............................................... 33 4.2.1 Hasil Tes Berat Jenis Fly Ash (ASTM C188-95) ... 35 4.2.2 Hasil Tes Berat Volume Fly Ash (ASTM C28) ......... 36 4.2.3 Hasil Tes pH Fly Ash ................................................. 37 4.2.4 Hasil Analisa XRF Fly Ash ........................................ 38 4.3 Analisa Kandungan SiO2, Al2O3, Na2O, dan H2O pada Pasta ....................................................................................... 40 4.4 Hasil Tes Setting Time (ASTM C-191)............................. 48 4.5 Pengetesan Kuat Tekan Pasta ........................................... 49 4.6 Analisa Pengaruh Berat Jenis dan Berat Volume Fly Ash Terhadap Kuat Tekan .............................................................. 55 vi

(11) 4.7 Analisa Pengaruh pH terhadap Kuat Tekan Pasta dan Setting Time ............................................................................ 61 4.7.1 Pengaruh Na2O Terhadap pH Fly Ash ....................... 64 4.7.2 Pengaruh K2O Terhadap pH Fly Ash ......................... 65 4.7.3 Pengaruh MgO ........................................................... 67 4.7.3 Pengaruh Berat Jenis .................................................. 68 4.8 Analisa Pengaruh Kandungan CaO terhadap Kuat Tekan Pasta dan Setting Time ............................................................ 76 4.8.1 Pengaruh CaO terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer ............................................................................................ 76 4.8.2 Pengaruh CaO terhadap Setting Time Fly Ash ........... 82 4.9 Analisa Pengaruh Kandungan Na2O, K2O, dan MgO terhadap Setting Time Pasta .................................................... 87 4.9.1 Pengaruh Na2O terhadap Setting Time Pasta ............. 87 4.9.2 Pengaruh K2O terhadap Setting Time Pasta ............... 89 4.9.3 Pengaruh MgO terhadap Setting Time Pasta .............. 90 4.10 Analisa Pengaruh Komposisi Oksida terhadap Kuat Tekan Pasta ........................................................................................ 92 4.10.1 Pengaruh Si/Al terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer ......................................................................... 92 4.10.2 Pengaruh SiO2/Al2O3 terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer ......................................................................... 98 4.10.3 Pengaruh H2O/Na2O terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer ....................................................................... 100 4.10.4 Pengaruh Na2O/SiO2 terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer ....................................................................... 103 vii

(12) 4.10.5 Pengaruh SiO2/Fe2O3 terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer ....................................................................... 106 4.10.6 Pengaruh MgO/SiO2 terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer ....................................................................... 110 4.10.7 Pengaruh Na/Al terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer ....................................................................... 112 4.11 Analisa Pengaruh Kehalusan Fly Ash terhadap Kuat Tekan Pasta ........................................................................... 114 4.12 Hasil Tes Reactivity ...................................................... 118 4.13 Pemanfaatan Fly Ash Sebagai Material Hijau Ramah Lingkungan ........................................................................... 120 BAB V KESIMPULAN & SARAN ....................................... 123 5.1 Kesimpulan ..................................................................... 123 5.2 Saran ............................................................................... 124 DAFTAR PUSTAKA .............................................................. 127 viii

(13) DAFTAR GAMBAR Gambar 2. 1 Hasil SEM Fly Ash (Yu et al., 2014) ....................... 8 Gambar 2. 2 Hubungan Kuat Tekan dengan Perbandingan Aktivator Geopolymer (Risdanareni, Triwulan, & Ekaputri, 2014) .................................................................................................... 11 Gambar 2. 3 Hubungan Specific Gravity vs Kekuatan Tekan Beton (Nurwidayati et al., 2016) ................................................. 12 Gambar 2. 4 Hubungan Specific Surface Area vs Kuat Tekan Beton (Antoni et al., 2016) ......................................................... 13 Gambar 2. 5 Hubungan pH Fly Ash & Kandungan CaO Fly Ash (Antoni et al., 2015) .................................................................... 14 Gambar 2. 6 Hubungan Kandungan CaO Fly Ash & Kuat Tekan Beton Geopolymer (Antoni et al., 2016)..................................... 15 Gambar 2. 7 Hubungan Setting Time dengan Kadar CaO dan MgO (Antoni et al., 2016)........................................................... 15 Gambar 2. 8 Hubungan Kadar CaO Fly Ash dengan Kuat Tekan dan Setting Time (Diaz et al., 2010) ........................................... 16 Gambar 2. 9 Hubungan Luas Permukaan Partikel Fly Ash dengan Setting Time (Antoni et al., 2016) .............................................. 17 Gambar 3. 1 Flowchart Pengerjaan Tugas Akhir ....................... 20 Gambar 4. 1 Warna Sampel Fly Ash ......................................... 34 Gambar 4. 2 Grafik Kuat Tekan Pasta Geopolymer ................... 52 Gambar 4. 3 Grafik Persentase Kuat Tekan Pasta Terhadap Usia 28 Hari ........................................................................................ 54 Gambar 4. 4 Grafik Korelasi Kuat Tekan 28 hari & Berat Jenis Fly Ash ........................................................................................ 56 ix

(14) Gambar 4. 5 Grafik Korelasi Kuat Tekan 56 hari & Berat Jenis Fly Ash ........................................................................................ 56 Gambar 4. 6 Grafik Korelasi Kuat Tekan 28 hari & Berat Volume Fly Ash ........................................................................................ 57 Gambar 4. 7 Grafik Korelasi Kuat Tekan 56 hari & Berat Volume Fly Ash ........................................................................................ 57 Gambar 4. 8 Grafik Hubungan Kuat Tekan 28 hr & Rasio Berat Volume/Berat Jenis Fly Ash ....................................................... 60 Gambar 4. 9 Garfik Hubungan Kuat Tekan 56 hr & Rasio Berat Volumes/Berat Jenis Fly Ash...................................................... 60 Gambar 4. 10 Grafik Hubungan pH Fly Ash & Kadar CaO Fly Ash .............................................................................................. 63 Gambar 4. 11 Grafik Hubungan pH Fly Ash dan kadar Na2O Fly Ash .............................................................................................. 65 Gambar 4. 12 Grafik Hubungan pH Fly Ash dan kadar K2O Fly Ash .............................................................................................. 66 Gambar 4. 13 Grafik Hubungan pH Fly Ash dan Kadar MgO Fly Ash .............................................................................................. 68 Gambar 4. 14 Grafik Hubungan pH Fly Ash dan Berat Jenis Fly Ash .............................................................................................. 69 Gambar 4. 15 Garfik Hubungan pH dan CaO/Berat Jenis .......... 71 Gambar 4. 16 Hubungan pH Fly Ash dan CaO Fly Ash (CaO FA < 10%)......................................................................................... 72 Gambar 4. 17 Hubungan pH Fly Ash dan CaO Fly Ash (CaO FA > 10%)......................................................................................... 72 Gambar 4. 18 Hubungan pH Fly Ash dan Kuat Tekan 28 hr ...... 74 Gambar 4. 19 Hubungan pH Fly Ash dan Kuat Tekan 56 hr...... 74 Gambar 4. 20 Hubungan pH dan Final Setting Time.................. 75 Gambar 4. 21 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 3 hari .............................................................................................. 78 Gambar 4. 22 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 7 hari .............................................................................................. 78 x

(15) Gambar 4. 23 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 14 hari .............................................................................................. 79 Gambar 4. 24 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 21 hari .............................................................................................. 79 Gambar 4. 25 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 28 hari .............................................................................................. 80 Gambar 4. 26 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 56 hari .............................................................................................. 80 Gambar 4. 27 Hubungan CaO Fly Ash dan Initial Setting Time 84 Gambar 4. 28 Hubungan CaO Fly Ash dan Final Setting Time . 84 Gambar 4. 29 Grafik Hubungan Na2O Fly Ash dan Final Setting Time ............................................................................................ 88 Gambar 4. 30 Grafik Hubungan K2O Fly Ash dan Final Setting Time ............................................................................................ 90 Gambar 4. 31 Grafik Hubungan MgO Fly Ash dan Final Setting Time ............................................................................................ 91 Gambar 4. 32 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 3 hari .............................................................................................. 94 Gambar 4. 33 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 7 hari .............................................................................................. 94 Gambar 4. 34 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 14 hari .............................................................................................. 95 Gambar 4. 35 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 21 hari .............................................................................................. 95 Gambar 4. 36 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 28 hari .............................................................................................. 96 Gambar 4. 37 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 56 hari .............................................................................................. 96 Gambar 4. 38 Grafik Hubungan SiO2/Al2O3 dan Kuat Tekan 28 hari .............................................................................................. 99 Gambar 4. 39 Grafik Hubungan SiO2/Al2O3 dan Kuat Tekan 56 hari .............................................................................................. 99 xi

(16) Gambar 4. 40 Grafik Hubungan H2O/Na2O dan Kuat Tekan 28 hari ............................................................................................ 101 Gambar 4. 41 Grafik Hubungan H2O/Na2O dan Kuat Tekan 56 hari ............................................................................................ 101 Gambar 4. 42 Grafik Hubungan Na2O/SiO2 dan Kuat Tekan 28 hari ............................................................................................ 104 Gambar 4. 43 Grafik Hubungan Na2O/SiO2 dan Kuat Tekan 56 hari ............................................................................................ 104 Gambar 4. 44 Grafik Hubungan SiO2/Fe2O3 dan Kuat Tekan 28 hari ............................................................................................ 107 Gambar 4. 45 Grafik Hubungan SiO2/Fe2O3 dan Kuat Tekan 56 hari ............................................................................................ 107 Gambar 4. 46 Tren Hubungan SiO2/Fe2O3 dan Kuat Tekan 28 hari .................................................................................................. 108 Gambar 4. 47 Tren Hubungan SiO2/Fe2O3 dan Kuat Tekan 56 hari .................................................................................................. 109 Gambar 4. 48 Grafik Hubungan Rasio MgO/SiO2 dengan Kuat Tekan 28 hari ............................................................................ 111 Gambar 4. 49 Grafik Hubungan Rasio MgO/SiO2 dengan Kuat Tekan 56 hari ............................................................................ 111 Gambar 4. 50 Grafik Hubungan Na/Al dan Kuat Tekan 28 hari .................................................................................................. 113 Gambar 4. 51 Grafik Hubungan Na/Al dan Kuat Tekan 56 hari .................................................................................................. 113 Gambar 4. 52 Grafik Hubungan Kehalusan dan Kuat Tekan 28 hari ............................................................................................ 115 Gambar 4. 53 Grafik Hubungan Kehalusan dan Kuat Tekan 56 hari ............................................................................................ 115 Gambar 4. 54 Grafik Reaktivitas SiO2 ...................................... 119 xii

(17) DAFTAR TABEL Tabel 2. 1 Kandungan Material Fly Ash ....................................... 9 Tabel 2. 2 Hubungan Kuat Tekan dengan Kadar Molaritas Aktivator (Ekaputri & Triwulan, 2013) ...................................... 11 Tabel 3. 1 Standar Deviasi Kontrol pada Beton (SNI 03-68132002) ........................................................................................... 30 Tabel 3. 2 Jadwal Kegiatan Penyusunan Tugas Akhir ................ 32 Tabel 4. 1 Kode Material Fly Ash.............................................. 33 Tabel 4. 2 Perhitungan Berat Jenis Fly Ash ................................ 35 Tabel 4. 3 Perhitungan Berat Volume Fly Ash ........................... 37 Tabel 4. 4 Hasil Pengetesan pH Fly Ash .................................... 37 Tabel 4. 5 Komposisi Kimia Fly Ash (% massa) ........................ 38 Tabel 4. 6 Komposisi Material Pasta Geopolymer ... 40 Tabel 4. 7 Jumlah Kandungan Oksida Fly Ash .......................... 46 Tabel 4. 8 Perbandingan Oksida Pasta Geopolymer ................... 47 Tabel 4. 9 Waktu Setting Time Pasta Geopolymer ..................... 48 Tabel 4. 10 Kuat Tekan Pasta Geopolymer ................................ 50 Tabel 4. 11 Persentase Kuat Tekan Pasta Terhadap Usia 28 Hari .................................................................................................... 53 Tabel 4. 12 Korelasi Kuat Tekan Pasta dengan Berat Jenis & Berat Volume Fly Ash ................................................................ 55 Tabel 4. 13 Hubungan Kuat Tekan & Rasio Berat Volume/Berat Jenis Fly Ash ............................................................................... 59 Tabel 4. 14 Hubungan pH Fly Ash & Kadar CaO Fly Ash ....... 62 Tabel 4. 15 Hubungan Kadar Na2O Fly Ash dan pH Fly Ash .... 64 Tabel 4. 16 Hubungan Kadar K2O Fly Ash dan pH Fly Ash ...... 66 xiii

(18) Tabel 4. 17 Hubungan Kadar MgO Fly Ash dan pH Fly Ash ..... 67 Tabel 4. 18 Hubungan pH Fly Ash dan Berat Jenis Fly Ash ...... 69 Tabel 4. 19 Hubungan pH Fly Ash dan Rasio CaO/Berat Jenis Fly Ash .............................................................................................. 70 Tabel 4. 20 Hubungan pH dengan Kuat Tekan & Final Setting Time ............................................................................................ 73 Tabel 4. 21 Hubungan CaO dengan Kuat Tekan Pasta ............... 76 Tabel 4. 22 Hubungan CaO dan Setting Time ............................ 83 Tabel 4. 23 Hubungan Na2O dan Setting Time........................... 87 Tabel 4. 24 Hubungan K2O dan Setting Time ............................ 89 Tabel 4. 25 Hubungan MgO dan Setting Time ........................... 91 Tabel 4. 26 Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta.................... 93 Tabel 4. 27 Hubungan SiO2/Al2O3 dan Kuat Tekan Pasta .......... 98 Tabel 4. 28 Hubungan H2O/Na2O dan Kuat Tekan Pasta ......... 100 Tabel 4. 29 Hubungan Na2O/SiO2 dan Kuat Tekan Pasta......... 103 Tabel 4. 30 Hubungan SiO2/Fe2O3 dan Kuat Tekan Pasta ........ 106 Tabel 4. 31 Hubungan MgO/SiO2 Terhadap Kuat Tekan ......... 110 Tabel 4. 32 Hubungan Na/Al dan Kuat Tekan Pasta ................ 112 Tabel 4. 33 Hubungan Kehalusan (% Tertahan) dan Kuat Tekan Pasta .......................................................................................... 114 Tabel 4. 34 Perbandingan Kuat Tekan Pasta Umur 28 Hari Fly Ash Diayak dan Tidak Diayak .................................................. 117 Tabel 4. 35 Hasil Kuat Tekan Dry Mix Silica Fume ................ 118 Tabel 4. 36 Hasil SiO2 Fly Ash Reaktif ..................................... 119 xiv

(19) 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dunia telah mengenal penggunaan semen sejak zaman Romawi (1500 – 1100 SM). Semen pertama kali ditemukan di Kota Pozzuoli, dekat Teluk Napoli dan disebut dengan bubuk pozzuolana. Sejak saat itu teknologi semen terus berkembang dari masa ke masa hingga menghasilkan semen Portland yang umum digunakan sekarang ini. Semen menjadi material utama yang sangat dibutuhkan dalam proses pengerjaan konstruksi. Semen dibutuhkan dalam proses pembuatan beton. Semen bertindak sebagai binder bagi agregat yang menyusun beton. Beton acap kali digunakan sebagai material proyek konstruksi. Mulai dari pembangunan bangunan sederhana semacam rumah tinggal, bendungan, hingga bangunan tingkat tinggi mayoritas menggunakan beton sehingga berimbas pada jumlah produksi semen yang terus meningkat untuk memenuhi kebutuhan pasar. Dengan tingginya permintaan pasar produksi semen PT Semen Indonesia di tahun 2015 mencapai angka 28,6 juta ton.(PT Semen Indonesia, 2016) Melihat tingginya tingkat produksi semen hal ini bisa dianggap sebagai suatu hasil yang positif maupun hasil yang negatif. Positif karena dengan tingginya produksi semen maka devisa negara akan semakin tinggi. Sedangkan dikatakan sebagai suatu yang negatif karena dengan tingginya produksi semen tingkat pencemaran akibat produksi semen akan semakin tinggi. Proses produksi semen turut menyumbangkan

(20) 2 sekitar 25% emisi gas CO2 yang berperan besar terhadap terjadinya global warming.( Inventory of US Greenhouse Gas Emissions and Sinks: 1990–2012) Melihat permasalahan tersebut timbul suatu gagasan untuk mereduksi ketergantungan semen pada proses pembangunan proyek konstruksi. Gagasan itu adalah penggunaan beton geopolymer. Beton geopolymer adalah beton yang pembuatannya sama sekali tanpa menggunakan semen. Bahan semen diganti menggunakan alkali activator dan fly ash. Dengan penggunaan beton geopolymer tingkat produksi semen dapat direduksi secara signifakan dan tingkat global warming dapat ditekan. Fly ash yang digunakan sebagai material beton geopolymer merupakan limbah hasil pembakaran batu bara. Fly ash banyak dihasilkan di PLTU milik PLN yang menggunakan batu bara, ataupun sumber lainnya. Di Indonesia berdasarkan data yang dirilis, pada tahun 2014 terdapat sekitar 86 PLTU yang beroperasi dengan rincian sebanyak 48 PLTU berada di Pulau Jawa dan 38 lainnya tersebar di luar Jawa. (Statistik Ketenagalistrikan, 2015) Permasalahan yang ada di lapangan adalah jenis fly ash yang dihasilkan dari masing-masing PLTU berbeda satu sama lain. Terdapat 2 jenis fly ash yang dihasilkan yaitu tipe F dan tipe C. Kandungan zat yang terdapat di dalam fly ash yang dihasilkan oleh masingmasing PLTU pun tidak sama. Hal ini berimbas pada sulitnya menentukan komposisi terbaik mix design beton geopolymer serta penentuan jenis fly ash untuk menghasilkan beton geopolymer yang paling optimal baik secara kekuatan maupun biaya.

(21) 3 Guna mengetahui karakterisasi fly ash terhadap kemampuan beton geopolymer dapat dilakukan penelitian yang lebih sederhana dengan memanfaatkan benda uji pasta geopolymer. Sampai sekarang belum terdapat aturan mix design tentang pasta geopolymer. Melalui penelitian menggunakan benda uji pasta geopolymer akan didapatkan data-data lebih lanjut mengenai karakterisasi fly ash yang ada di Indonesia. Studi karakterisasi fly ash ini akan berguna dalam upaya pengembangan material geopolymer di dunia teknik sipil. Secara lebih rinci berdasarkan penelitian sebelumnya telah diketahui bahwa kandungan kimia pada fly ash akan mempengaruhi hasil benda uji geopolymer. Kandungan kimia utama yang menjadi penentu sifat-sifat geopolymer diantaranya adalah SiO2, Na2O, CaO, Al2O3, dan lain-lain. Kandungan SiO2 dan Al2O3 akan berpengaruh pada kuat tekan geopolymer sedangkan CaO merupakan salah satu zat yang dianggap mengganggu dalam pasta geopolymer karena membuat setting time menjadi lebih cepat. Semakin besar kandungan Silika maka semakin besar pula strength yang mampu dihasilkan dengan waktu setting time yang lebih panjang. Hingga kini baru beberapa ada beberapa peraturan komposisi untuk perencanaan material geopolymer. Salah satunya adalah Concrete Institute of Australia. Disana dijelaskan bahwa geopolymer akan menghasilkan kekuatan yang optimum apabila perbandingan SiO2/Na2O antara 0.5 < SiO2/Na2O < 1.5. Namun belum ada pengkondisian yang jelas terkait kekuatan yang mampu dicapai dan pengaruh kandungan oksida lain terhadap kemampuan

(22) 4 geopolymer seperti setting time, dan workability. Peraturan dari Australia ini juga kurang sesuai apabila dipergunakan di Indonesia karena jenis sampel fly ash yang ada di Indonesia cenderung variatif dengan kombinasi tipe F dan C serta memiliki banyak kandungan zat besi yang berbeda dengan jenis sampel di Australia yang cenderung rendah kalsium dan tidak mengandung banyak zat besi. Atas dasar tersebut penelitian lebih jauh perlu dilakukan untuk mengembangkan informasi secara lebih lanjut terkait faktor-faktor apa saja yang nantinya akan berpengaruh terhadap geopolymer. Dengan mengetahui hal tersebut maka dapat dihasilkan suatu referensi baru untuk pengembangan dan pemanfaatan material geopolymer secara umum di kehidupan kita. 1.2 Perumusan Masalah Perumusan masalah dari Tugas Akhir ini adalah : 1. 2. 3. Apa kandungan kimia yang terdapat pada masingmasing fly ash yang digunakan dalam pembuatan benda uji pasta geopolymer? Bagaimana pengaruh sifat kimia fly ash yang berbeda terhadap setting time, kekuatan tekan, dan workability pasta geopolymer? Bagaimana pengaruh sifat fisik fly ash yang berbeda terhadap setting time, kekuatan tekan, dan workability pasta geopolymer?

(23) 5 1.3 Tujuan Tujuan dari tugas akhir ini adalah : 1. 2. 3. Mengetahui kandungan kimia yang terdapat pada fly ash yang digunakan. Mengetahui pengaruh sifat kimia fly ash terhadap setting time, kekuatan tekan, dan workability pasta geopolymer. Mengetahui pengaruh sifat fisik fly ash terhadap setting time, kekuatan tekan, dan workability pasta geopolymer 1.4 Batasan Masalah Batasan masalah dari tugas akhir ini adalah : 1. 2. Hanya digunakan 1 jenis komposisi mix design dalam pembuatan sampel pasta geopolymer. Jenis sampel fly ash yang digunakan adalah sejumlah 8 yang berasal dari berbagai sumber PLTU. 1.5 Manfaat Manfaat dari penulisan tugas akhir ini adalah : 1. 2. 3. Memberikan sumbangsih terhadap pengembangan material geopolymer. Pemanfaatan limbah untuk mengurangi tingkat pencemaran. Mereduksi penggunaan semen dengan memberikan informasi mengenai pemanfaatan beton geopolymer sebagai pengganti beton konvensional.

(24) 6 “Halaman ini sengaja dikosongkan”

(25) 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Umum Secara umum pada bab ini akan menjelaskan penggunaan fly ash pada beton geopolymer. Meliputi diantaranya kandungan material yang terdapat pada fly ash, sifat-sifat fly ash, pengaruh alkali aktivator bagi campuran beton geopolymer serta penelitian terdahulu terkait penggunaan fly ash pada beton. 2.2 Fly Ash Fly Ash (Abu Terbang) adalah salah satu substansi sisa yang dihasilkan oleh proses pembakaran batu bara. Fly ash sekarang banyak dikembangkan untuk digunakan sebagai material substitusi semen pada pembuatan beton. Fly ash digunakan karena memiliki keunggulan daya lekat yang kuat akibat pengaruh dari kandungan silika dan alumina dengan kadar kapur yang rendah. Abu terbang sendiri tidak memiliki kemampuan mengikat seperti halnya semen. Tetapi dengan kehadiran air dan ukuran partikelnya yang halus, oksida silika yang dikandung oleh abu terbang akan bereaksi secara kimia dengan kalsium hidroksida yang terbentuk dari proses hidrasi semen dan menghasilkan zat yang memiliki kemampuan mengikat. Material fly ash apabila dilihat melaui mikroskopik memiliki bentuk seperti terlihat pada gambar 2.1

(26) 8 Gambar 2. 1 Hasil SEM Fly Ash (Yu et al., 2014) Fly ash yang dihasilkan sebagai dari sisa pembakaran batu bara memiliki kandungan kimia maupun sifat fisik yang bermacam-macam. Menurut ASTM C618 fly ash dapat dikategorikan ke dalam 2 kelas berdasarkan jenis bahan bakar yang digunakan yaitu : • Kelas F : Fly ash yang mengandung CaO < 10 %, yang di hasilkan dari pembakaran batu bara jenis anthracite atau bitumen. • Kelas C : Fly ash yang mengandung CaO >10% yang di hasilkan dari pembakaran batu bara jenis lignite atau sub bitumen. Penjelasan lebih lengkap terkait kandungan yang terdapat pada masing-masing tipe fly ash dapat dilihat pada tabel 2.1 Kandungan Material Fly Ash

(27) 9 Tabel 2. 1 Kandungan Material Fly Ash ASTM C618 COMPOUND Chemical SiO2 + Al2O3 +Fe2O3 SO3 Moisture Content Loss of Ignition Physical Available Alkalies Finesses + 325 Mesh Strength Activity Water Requirement Uniformity Density Retained on 45-μm No. 325) F C min % max % max % max % 70 5 3 6 50 5 3 6 max % max % min % max % 1.5 34 75 105 1.5 34 75 105 max % 5 5 5 5 max % 2.3 Karakteristik Fly Ash Fly ash berperan sebagai binder dalam pembuatan beton geopolymer. Untuk menunjang peran tersebut ada beberapa syarat yang harus terpenuhi dari jenis fly ash yang digunakan. Apabila jenis fly ash yang digunakan tidak sesuai kriteria maka akan berdampak pada beton geopolymer yang dihasilkan. Dampak yang dapat diamati adalah penurunan daya ikat molekul pada beton geopolymer. Penurunan daya ikat tersebut akan membuat beton geopolymer tidak dapat bereaksi, kekuatannya menurun, atau yang paling parah gagal terbentuk.

(28) 10 Beberapa sifat yang dapat dianalisa pada fly ash yang akan digunakan adalah sebagai campuran :  Sifat Fisik Fly ash 1. Kehalusan 2. Berat jenis fly Ash 3. Time setting 4. Susunan partikel  Sifat Kimia Fly ash 1. Kadar keasaman (pH) 2. Komposisi oksida 3. Kandungan mineral 2.4 Alkali Aktivator Alkali aktivator yang digunakan dalam studi beton geopolymer terdiri atas campuran NaOH dan Na2SiO3. NaoH berperan mereaksikan senyawa Al dan Si dalam fly ash sehingga mampu menghasilkan ikatan polimer yang kuat. (Ahmad & Hidjan, 2012). Na2SiO3 atau biasa dikenal dengan sodium silikat merupakan salah satu larutan alkali yang berperan penting dalam proses polimerisasi karena mampu mempercepat reaksi polimerisasi (Ahmad & Hidjan, 2012). Pada studi terdahulu mengenai beton geopolymer dihasilkan sejumlah data terkait kekuatan tekan dari beton geopolymer. Kekuatan tekan yang dihasilkan dipengaruhi juga oleh tingkat molaritas aktivator. Berikut tabel 2.2 yang menunjukkan hubungan antara kuat tekan beton geopolymer dengan kadar molaritas aktivator. Secara garis besar dengan adanya peningkatan molaritas maka kuat tekan beton menjadi lebih tinggi tapi pada saat kadar activator yang

(29) 11 digunakan sebesar 12 Molar justru terjadi penurunan kuat tekan beton. Tabel 2. 2 Hubungan Kuat Tekan dengan Kadar Molaritas Aktivator (Ekaputri & Triwulan, 2013) No Molaritas aktivator 1 2 3 4 8 10 12 14 Nilai Kuat Tekan ratarata beton (MPa) 47.7 48.6 27.2 51.2 Dalam penelitian lainnya berdasarkan pengaruh perbedaan perbandingan jumlah Na2SiO3/NaOH didapati pula perbedaan kekuatan tekan beton geopolymer. Seperti terlihat pada gambar 2.2 dengan semakin meningkatnya nilai perbandingan Na2SiO3/NaOH maka nilai kuat tekan yang dihasilkan menjadi lebih besar pula. Gambar 2. 2 Hubungan Kuat Tekan dengan Perbandingan Aktivator Geopolymer (Risdanareni, Triwulan, & Ekaputri, 2014)

(30) 12 2.5 Strength Development Strength development selain dipengaruhi oleh aktivator juga dipengaruhi oleh sifat fisik maupun sifat kimia dari fly ash yang digunakan sebagi campuran geopolymer. Sifat fisik fly ash yang mampu mempengaruhi kekuatan tekan dari beton geopolymer diantaranya adalah adalah berat jenis (specific gravity) dan kehalusan bahan. Pengaruh dari specific gravity terhadap kekuatan tekan beton geopolymer dijelaskan melalui gambar 2.3. Terlihat dengan semakin besar nilai specific gravity dari fly ash maka semakin besar pula kuat tekan beton geopolymer yang dihasilkan. Hal ini dapat terjadi karena dengan semakin tingginya nilai specific gravity maka partikel fly ash akan semakin padat sehingga memberikan dampak terhadap peningkatan kuat tekan dari beton geopolymer itu sendiri. Gambar 2. 3 Hubungan Specific Gravity vs Kekuatan Tekan Beton (Nurwidayati et al., 2016)

(31) 13 Faktor kehalusan juga dapat mempengaruhi kuat tekan beton geopolymer. Semakin halus material fly ash yang digunakan maka semakin besar pula luas permukaan dari butiran-butiran fly ash tersebut. Bedasarkan gambar 2.4 dapat dilihat pengaruh besarnya luas permukaan (specific surface area) terhadap peningkatan kuat tekan beton geopolymer. Melalui penelitian tersebut didapati bahwa apabila fly ash yang digunakan lebih halus (luas permukaan butiran lebih besar) maka kekuatan beton geopolymer yang dihasilkan akan menjadi lebih besar pula. Gambar 2. 4 Hubungan Specific Surface Area vs Kuat Tekan Beton (Antoni et al., 2016) Sedangkan dari peninjauan sifat kimia fly ash didapatkan beberapa hasil penelitian terkait beberapa faktor yang mampu mempengaruhi kuat tekan beton geopolymer. Faktor tersebut diantaranya adalah kadar keasaman (pH), dan kandungan senyawa yang terdapat di dalam fly ash.

(32) 14 Dari penelitian terdahulu didapatkan hasil bahwa tingkat pH yang dimiliki material fly ash dipengaruhi oleh kandungan CaO yang terdapat di dalam fly ash. Seperti terlihat pada gambar 2.5 semakin tinggi kadar CaO yang terkandung dalm material fly ash maka fly ash semakin bersifat basa atau pH material fly ash semakin besar. (Antoni dkk, 2015). Kandungan CaO pada material fly ash juga berdampak secara langsung terhadap kekuatan tekan beton geopolymer. Semakin tinggi kandungan CaO maka semakin tinggi pula kuat tekan beton yang dihasilkan. (Antoni dkk., 2016). Penjelasan terkait pengaruh kandungan CaO pada fly ash terhadap kuat tekan beton geopolymer dapat dilihat pada gambar 2.6 dibawah. Gambar 2. 5 Hubungan pH Fly Ash & Kandungan CaO Fly Ash (Antoni et al., 2015)

(33) 15 Gambar 2. 6 Hubungan Kandungan CaO Fly Ash & Kuat Tekan Beton Geopolymer (Antoni et al., 2016) 2.6 Setting Time Setting time dari pasta geopolymer dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu kandungan kimia yang terdapat dalam fly ash yang digunakan terutama senyawa CaO dan sifat fisik material fly ash terutama terkait kehalusan material. (Antoni dkk., 2016) Kandungan oksida kimia yang terdapat dalam fly ash seperti CaO dan MgO dapat mempengaruhi kecepatan setting time dari pasta geopolymer. Semakin tinggi kandungan CaO dan MgO dalam fly ash semakin cepat pula setting time dari pasta geopolymer. Hal ini seperti terlihat pada gambar 2.7 berikut. Gambar 2. 7 Hubungan Setting Time dengan Kadar CaO dan MgO (Antoni et al., 2016)

(34) 16 Penelitian lain dari Diaz et al. tahun 2010 juga menjelaskan kecenderungan yang sama terkait pengaruh kadar CaO pada fly ash terhadap waktu setting time dan juga kuat tekan benda uji. Seperti dapat dilihat pada gambar 2.8 dengan semakin tingginya kadar CaO pada fly ash maka semakin tinggi kuat tekannya dan waktu setting time-nya semakin cepat. Yang perlu diberikan perhatian secara khusus adalah ketika kadar CaO pada fly ash yang dipakai lebih dari 20% setting time akan terjadi sangat cepat, kurang lebih 3 menit. Gambar 2. 8 Hubungan Kadar CaO Fly Ash dengan Kuat Tekan dan Setting Time (Diaz et al., 2010) Sifat fisik turut serta mempengaruhi lama setting time dari pasta geopolymer. Kehalusan material fly ash yang digunakan turut serta menentukan lama setting time dari pasta geopolymer. Semakin halus partikel maka akan semakin besar pula nilai luas permukaan partikel. Kemudian seperti tampak pada gambar 2.9 dengan semakin besar nilai luas permukaan partikel fly ash yang digunakan maka setting time justru akan menjadi lebih cepat karena antar partikel akan lebih mudah berikatan.

(35) 17 Gambar 2. 9 Hubungan Luas Permukaan Partikel Fly Ash dengan Setting Time (Antoni et al., 2016) 2.7 Pengkondisian Range untuk Setting Time Untuk pengkondisian kekuatan dan setting time dari geopolymer sendiri dilakukan berdasarkan patokan range dari semen hidrolis. Hal ini mengacu pada ASTM C 191 untuk setting time dan ASTM C 109 untuk kuat tekan. Berdasarkan ASTM C 191 setting time dari semen dibagi menjadi 2 yaitu initial setting time dan final setting time. Initial setting time adalah waktu ketika alat vicat menunjukkan angka penetrasi kurang dari 25 mm sedangkan final setting time ketika penetrasi mencapai 0 mm. Dari data ASTM C 191 didapatkan range berikut : 93,3 menit < Initial Setting Time < 161,7 menit 96,7 menit < Final Setting Time < 220 menit

(36) 18 “Halaman ini sengaja dikosongkan”

(37) 19 BAB III METODOLOGI Metodologi disusun untuk mempermudah pelaksanaan studi, guna memperoleh pemecahan masalah sesuai dengan studi yang telah ditetapkan melalui prosedur kerja yang sistematis, teratur dan tertib, sehingga dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. 3.1 Flowchart Berikut merupakan diagram alir proses pengerjaan tugas akhir dengan judul Studi Karakterisasi Material Fly Ash Terhadap Kemampuan Beton Geopolymer, seperti terlihat pada gambar 3.1 MULAI Studi Literatur Persiapan Bahan Alkali Aktivator : - Na2SiO3 - NaOH 8 M Fly Ash Lolos Ayakan No. 200 Uji Berat Jenis & Berat Volume Fly Ash Pengujian pH Analisa XRF Uji Kehalusan Uji Reactivity A Gambar 3. 1 Flowchart Pengerjaan Tugas Akhir

(38) 20 A Benda Uji Kuat Tekan = Silinder (d = 2 cm, t = 4 cm) Terdiri atas 6 benda uji untuk masing-masing pengetesan Bahan : - Fly Ash - Alkali Aktivator 65% 35% Na2SiO3/NaOH = 2 Tes Tekan Benda Uji umur 3, 7, 14, 21, 28, 56 hari Pengujian Setting Time Pasta Geopolymer Kontrol Kualitas Benda Uji dengan Standar Deviasi Analisa Data Kesimpulan SELESAI Lanjutan Gambar 3.1 Flowchart Pengerjaan Tugas Akhir 3.2 Studi Literatur Sumber Literatur yang digunakan meliputi buku referensi, laporan atau studi yang terkait dengan penggunaan material fly ash pada beton geopolymer mengenai : 1. Optimasi kadar fly ash, dan material campuran

(39) 21 2. Karakterisasi pasta geopolymer 3. Faktor yang mempengaruhi kuat tekan dan setting time pasta geopolymer 4. Pengaruh difat fisik dan kimia fly ash terhadap geopolymer Studi literatur ini dilakukan sepanjang proses studi mulai dari tahap awal analisa data, serta penarikan kesimpulan. 3.3 Persiapan Bahan Bahan-bahan yang perlu dipersiapkan untuk pengerjaan tugas akhir ini yaitu meliputi 3.3.1 Fly Ash Sampel fly ash yang akan digunakan dalam pembuatan benda uji pasta geopolymer didapatkan dari beberapa PLTU di Indonesia, serta beberapa pabrik yang dalam proses produksinya menghasilkan limbah fly ash. Fly ash yang digunakan harus lolos ayakan no. 200. Setelah diayak menggunakan ayakan no. 200 dilakukan pengujian terkait berat jenis fly ash dan analisa XRF untuk mengetahui kandungan oksida yang terdapat pada fly ash yang digunakan dalam pembuatan benda uji pasta geopolymer. Selain itu dilakukan pula perhitungan berat jenis, dan kadar keasaman material fly ash. Fly ash yang digunakan sejumlah 8 yang berasal dari 6 PLTU berbeda. 1. PLTU Paiton 2. PLTU Indramayu 3. PLTU Pacitan 4. PLTU Rembang 5. PLTU Tanjung Awar-Awar

(40) 22 6. PLTU Pulang Pisau 1. Pengujian Berat Jenis Fly Ash (ASTM C188 – 95) Alat : - Labu Ukur 250 ml - Timbangan Bahan : - fly ash - air Prosedur : 1. Menimbang fly ash sebanyak 50 gram 2. Menimbang labu ukur 250 ml 3. Memasukkan fly ash ke dalam labu ukur dan beratnya ditimbang 4. Mengisi labu ukur dengan air hingga penuh 5. Memutar-mutar labu ukur yang berisi air dan fly ash untuk menghilangkan gelembung udara 6. Menimbang berat labu ukur yang telah diisi fly ash dan air 7. Buang isi labu ukur dan kemudian diisi ulang dengan air saja 8. Menimbang berat labu ukur dan air 9. Menghitung berat jenis fly ash dengan menggunakan rumus : 𝜌= 𝑊1 𝑊1+𝑊2+𝑊3 ……..(Rumus 3.1) Dengan :W1 = Berat fly ash (gram) W2 = Berat labu ukur+air (gram) W3 = Berat labu ukur + air + fly ash (gram)

(41) 23 2. Tes Berat Volume Fly Ash (ASTM D1895 – B) Alat : - Cawan - Timbangan Bahan : - fly ash Prosedur : 1. Menimbang berat cawan 2. Mengukur volume cawan 3. Memasukkan fly ash ke cawan dan beratnya ditimbang 4. Merojok fly ash tiap 1/3, kemudian 2/3 cawan terisi penuh sebanyak 25 kali 5. Menimbang berat cawan + berat fly ash 6. Menghitung berat volume fly ash dengan menggunakan rumus : 𝐵𝑉 = 𝑊1−𝑊2 𝑉 …………..(Rumus 3.2) Dengan : W1 = Berat fly ash + cawan (gram) W2 = Berat cawan (gram) V = Volume cawan (cm3) 3.3.1.3 Analisa XRF Fly Ash Kandungan senyawa yang terdapat dalam fly ash dicari dengan menggunakan analisa XRF yang dilakukan di laboratorium. Dari hasil analisa ini akan didapatkan data prosentase senyawa macam SiO2, Al2O3, Na2O, dll. yang terdapat dalam fly ash. Analisa XRF dilakukan di laboratorium Sucofindo Waru, Surabaya. Proses analisa XRF

(42) 24 dimaksudkan untuk mengetahui komposisi kimia oksida-oksida yang terdapat di dalam sampel fly ash. 3.3.1.4 Pengujian pH Alat Bahan : - Stirer - Timbangan - Gelas ukur - Kertas saring abu - pH meter : - fly ash - aquades Prosedur : 1. Menimbang fly ash sebanyak 50 gram 2. Mencampurkan 50 gram fly ash dengan 200 gram aquades 3. Mengaduk campuran fly ash dan aquades dengan menggunakan stirrer dengan kecepatan 700 rpm selama 15 menit 4. Menyaring campuran tersebut dengan menggunakan kertas penyaring abu 5. Mengetes pH larutan dengan menggunakan pH meter 3.3.1.5 Uji Reactivity (ASTM C595 – 93) Alat : - Timbangan - Gelas ukur - Tempat pengaduk - Alat Pengaduk - Alat perojok - Cetakan mortar silinder 5 x 10 cm - Alat steam

(43) 25 Bahan : - fly ash - kapur [Ca(OH)2] - Pasir bergradasi standar - Air Prosedur : 1. Menimbang material yang dibutuhkan dengan komposisi yang digunakan yaitu sebanyak 4% kaur, 24% fly ash, 72% pasir 2. Menentukan kadar air jenuh material kapur dan semen sesuai ASTM D 155702 dengan rumus (3.3): 𝜔𝑠𝑎𝑡 = 𝛾𝑤.𝐺𝑠− 𝛾𝑑 𝛾𝑑.𝐺𝑠 x 100% (Rumus 3.3) Dimana: wsat = Kadar air jenuh material, % γw = Berat volume air, 1 gr/cm3 pada suhu 20˚C γd = Berat volume kering material (gr/cm3) Gs = Berat jenis material (gr/cm3) Rumus (3.3) digunakan untuk mengetahui kadar air jenuh untuk material kapur dan semen 3. Menimbang air sesuai dengan jumlah yang dibutuhkan 4. Mengaduk seluruh material hingga tercampur dengan rata

(44) 26 5. Setelah jenuh, campuran dicetak sembari dirojok setiap ⅓ bagian sebanyak 56 kali dengan alat pemadat sesuai metode C ASTM D 1557-02. 6. Apabila cetakan telah penuh kemudian diratakan dan cetakan dibuka 7. Benda uji dicuring dengan cara dimasukkan ke dalam alat steam dalam suhu 38±2o C 8. Setelah 7 hari pada benda uji dikeluarkan, dan ditimbang. Steleh itu benda uji direndam selama 4 jam dan dikeringkan selama 1 jam 9. Dilakukan pengetesan kuat tekan terhadap benda uji 3.3.2 Alkali Aktivator Alkali aktivator yang digunakan dalam pembuatan benda uji pasta geopolymer adalah campuran antara 2 senyawa. Senyawa yang digunakan yaitu Na2SiO3 dan NaOH 8 M. Dengan kadar yang telah ditentukan yaitu Na2SiO3/NaOH = 2. 3.4 Pembuatan Benda Uji Pasta Geopolymer (SNI 1974-2011) Pembuatan benda uji pasta geopolymer dilakukan sesuai mix design berikut : Benda uji yang dibuat berupa pasta berbentuk silinder sejumlah 6 buah untuk tiap jenis fly ash yang dipakai dengan ukuran diameter 2 cm dan tinggi 4 cm. Adapun mix design yang digunakan adalah sebagai berikut :

(45) 27 Pasta : Fly Ash Alkali aktivator = = 65% 35% Alkali aktivator yang digunakan berupa campuran dengan kadar berikut : Na2SiO3 : NaOH 8 M =2:1 Penentuan penggunaan komposisi tersebut mengacu pada beberapa faktor. Untuk perbandingan fly ash : alkali activator = 65 : 35 disesuaikan dengan keadaan fly ash di Indonesia yang sebagian besar merupakan fly ash tipe C. Fly ash tipe C mengandung banyak CaO yang memungkinkan pasta cepat mengering sehingga komposisi yang dipakai adalah 65:35. Selain itu berdasarkan penelitian (Abdullah et al., 2011) menyimpulkan bahwa penggunaan komposisi 65 : 35 mampu menghasilkan geopolymer mutu tinggi tergantung dari kandungan oksida yang ada di dalamnya. Penggunaan komposisi alkali aktivator disesuaikan dengan penelitian terdahulu. NaOH 8 M dipilih karena hasil pengujian kuat tekan material dengan kadar NaOH 8 M tidak jauh berbeda dengan hasil kuat tekan material dengan kadar 10 M. Sehingga dengan mempertimbangkan faktor ekonomi dipilih penggunaan NaOh 8 M sebagai campuran alkali activator. Untuk komposisi Na2SiO3 : NaOH 8 M = 2 : 1 digunakan dengan tujuan menambah kandungan silika pada benda uji pasta geopolymer. Dengan menambah kandungan silika maka akan menambah pula kekuatan dari material geopolymer. Pemilihan komposisi Na2SiO3 : NaOH 8 M = 2 : 1 juga dilandasi

(46) 28 data bahwa semakin besar perbandingan Na2SiO3/NaOH maka benda uji yang dihasilkan akan semakin rendah workabilitynya, dengan nilai perbandingan 2 : 1 merupakan kadar optimum yang menghasilkan tingkat kekuatan terbaik. (Risdanareni dkk., 2015) Langkah-langkah yang dilakukan dalam pembuatan benda uji adalah : 1. Pembuatan alkali aktivator 2. Pembuatan pasta geopolymer yang merupakan campuran fly ash, dan alkali aktivator dengan diaduk menggunakan mixer selama ±10 menit hingga rata. 3. Mengoleskan oli pada cetakan benda uji 4. Proses pencetakan bahan dengan bekisting silinder ukuran 2x4 cm dengan disertai proses menggoyangkan cetakan untuk memadatkan benda uji pasta ketika cetakan telah terisi 1/3 bagian dan 2/3 bagian. 5. Setelah benda uji mengeras segera dilepaskan dari cetakan dan dilakukan proses curing. 3.5 Tes Tekan Benda Uji Pasta Geopolymer Melakukan pengetesan kuat tekan yang dimiliki pasta geopolymer hasil dari variasi penggunaan jenis fly ash dengan usia uji 3, 7, 14, 21, 28, dan 56 hari. Kemudian hasil pengujian dicatat datanya untuk dilakukan analisis lebih lanjut. Prosedur pengujian kuat tekan bena uji adalah sebagai berikut : 1. Menyiapkan benda uji 2. Menimbang berat benda uji 3. Meratakan permukaan benda uji yang akan dites tekan

(47) 29 4. Tes kuat tekan benda uji menggunakan alat hammer dan kemudian mencatat nilai maksimum ketika benda uji mulai mengalami keretakan 5. Menghitung nilai kuat tekan dengan menggunakan rumus berikut 𝑃 𝜎 = 𝐴…………………………(Rumus 3.4) Keterangan : σ = Kuat tekan benda uji (MPa) P = Beban maksimum ketika benda uji mulai mengalami retak (kg) A = Luas permukaan benda uji (mm2) 3.6 Tes Setting Time Pasta Geopolymer (ASTM C191-92) Proses pengujian setting time dari pasta geopolymer ini dilakukan melalui beberapa tahapan sesuai dengan ketentuan yang tercantum pada ASTM C191-92. Alat Bahan : - Alat vicat - Stop watch - Konikel - Solet perata : - Pasta segar Prosedur : 1. Menuangkan pasta ke dalam konikel yang telah ditutup kaca 2. Meratakan pasta yang ada di dalam konikel kemudian melepaskan kaca di bagian atas konikel 3. Konikel yang telah diisi dengan pasta diletakkan di bawah jarum vicat untuk kemudian dihitung

(48) 30 penurunannya. Waktu mulai dihitung ketika jarum vicat kontak dengan permukaan pasta 4. Jarum dijatuhkan selama 30 detik dan dihitung penurunannya 5. Dibiarkan selama 5 menit, kemudian dites lagi namun titik kontak antara jarum vicat dan pasta harus berbeda dari titik kontak pengetesan pertama dengan jarak minimum dari titik pengetesan sebelumnya adalah 3 mm. 6. Mencatat waktu ketika penurunan mencapai 25 mm sebagai initial setting time 7. Mencatat waktu ketika penurunan yang terjadi 0 mm sebagai final setting time. 3.7 Kontrol Kualitas Benda Uji dengan Standar Deviasi Standar deviasi dihitung sebagai kontrol untuk mengetahui kualitas penelitian yang dilakukan. Semakin kecil standar deviasi yang dicapai menunjukkan bahwa penelitian yang dilakukan semakin baik. Kontrol standar deviasi dijelaskan melalui SNI 03-6813-2002 seperti tercantum pada tabel 3.1 berikut Tabel 3. 1 Standar Deviasi Kontrol pada Beton (SNI 036813-2002)

(49) 31 Standar Deviasi Untuk Kontrol yang Berbeda Kategori Umum Laboratorium Istimewa < 2,8 < 1,4 Sangat Baik 2,8 - 3,4 1,4 - 1,7 Baik 3,4 - 4,1 1,7 - 2,1 Cukup 4,1 - 4,8 2,1 - 2,4 Kurang > 4,8 > 2,4 Perhitungan nilai standar deviasi dilakukan dengan menggunakan rumus berikut : 𝑠= √ 𝛴(𝑥−𝜇)2 ……………… 𝑛−1 (Rumus 3.4) Keterangan : s = standar deviasi x = nilai kuat tekan benda uji (MPa) μ = nilai rata-rata kuat tekan benda uji (MPa) n = jumlah benda uji 3.8 Analisa Data Analisa data dilakukan setelah data-data hasil pengujian telah didapatkan. Analisa data berperan dalam pembuatan kesimpulan dari pengerjaan tugas akhir ini. Analisa data dilakukan dengan cara membandingkan variabel-variabel yang ada dengan kemampuan geopolymer yang dicapai. Analisa data dilakukan untuk mengetahui efek dari variabel tersebut terhadap kemampuan yang ingin dianalisa yang meliputi kuat tekan, setting time dan juga workability. 3.9 Kesimpulan Dilakukan penarikan kesimpulan atas data-data yang telah dikumpulkan. Kemudian setelah didapat

(50) 32 korelasi antara kandungan yang terdapat pada fly ash dengan karakterisasi pasta geopolymer yang terjadi dan divalidasi pada tahap validasi data maa penarikan kesimpulan benar-benar dapat dilakukan. 3.10 Jadwal Kegiatan Penyusunan Tugas Akhir Berikut perencanaan jadwal kegiatan dalam rangka penyusunan tugas akhir ini, Tabel 3. 2 Jadwal Kegiatan Penyusunan Tugas Akhir Waktu No 1 2 3 4 5 6 7 Kegiatan Studi Literatur Pengambilan Sampel Fly Ash Pengujian Sampel Fly Ash Analisa Sampel Fly Ash Pembuatan Benda Uj Pengetesan Benda Uji Penyusunan Laporan Bulan 1 1 2 3 4 Bulan 2 1 2 3 4 1 Bulan 3 2 3 4 1 Bulan 4 2 3 4

(51) 33 BAB IV HASIL ANALISA & PEMBAHASAN 4.1 Umum Pada bab ini akan dijelaskan hasil dari percobaan yang telah dilakukan. Hasil percobaan tersebut kemudian diolah dan dilakukan penarikan kesimpulan. Hasil percobaan yang akan dijelaskan meliputi hasil uji berat jenis fly ash, berat volume fly ash, analisa pH dan solubility fly ash, hasil analisa XRF,uji reaktivitas fly ash, tes setting time, dan kuat tekan pasta geopolymer. 4.2 Hasil Tes Material Fly Ash Dalam pengerjaan tugas akhir ini terdapat 8 jenis fly ash yang dipergunakan. Sampel fly ash tersebut diperoleh dari enam sumber PLTU yang berbeda. Jenis fly ash yang dipergunakan tercantum pada tabel 4.1. Tabel 4. 1 Kode Material Fly Ash No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Paiton Unit 9 Paiton unit 5-6 Indramayu silo 2 Indramayu silo 3 Pacitan Rembang Tanjung AwarAwar Pulang Pisau Kode Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp

(52) 34 Paiton Unit 9 Indramayu silo 2 Pacitan Tanjung Awar-Awar Paiton Unit 5-6 Indramayu silo 3 Rembanng Pulang Pisau Gambar 4. 1 Warna Sampel Fly Ash

(53) 35 4.2.1 Hasil Tes Berat Jenis Fly Ash (ASTM C188-95) Tes berat jenis fly ash dilakukan sesuai dengan ketentuan pada subbab 3.3.1.1 menggunakan rumus 3.1. 𝐵𝐽 = 𝑊1 ………………. (Rumus 𝑊1+𝑊2−𝑊3 𝐵𝐽 = 𝑊1 𝑊1+𝑊2−𝑊3 3.1) Dengan : W1 = Berat fly ash (gram) W2 = Berat labu ukur + air (gram) W3 = Berat labu ukur + air + fly ash (gram) Contoh perhitungan (sampel fly ash Paiton unit 9) : = 50 50+406−436 = 2.50 gr/cm3 Jadi dari perhitungan tersebut berat jenis dari fly ash paiton unit 9 adalah 2.50 gr/cm3. Sedangkan untuk hasil berat jenis fly ash lain secara lengkap dapat dilihat pada tabel 4.2. Tabel 4. 2 Perhitungan Berat Jenis Fly Ash No 1 2 3 4 5 6 7 KODE Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga w1 (gr) 50 50 50 50 50 50 50 w2 (gr) 406 387 387 406 406 382 382 w3 (gr) 436 421 419 437.5 437 414 415 BJ (gr/cm3) 2.50 3.13 2.78 2.70 2.63 2.78 2.94

(54) 36 8 Plgp 50 387 420 2.94 4.2.2 Hasil Tes Berat Volume Fly Ash (ASTM C28) Tes berat volume fly ash dilakukan sesuai dengan ketentuan pada subbab 3.3.1.2 menggunakan rumus 3.2. 𝐵𝑉 = 𝑊1−𝑊2 𝑉 ………………. (Rumus 3.2) Dengan : W1 = Berat fly ash + cawan(gram) W2 = Berat cawan (gram) V = Volume cawan (cm3) Contoh perhitungan (sampel fly ash Paiton unit 9) : 𝐵𝑉 = 𝑊1−𝑊2 𝑉 = 795−52 633.11 = 1.158 gr/cm3 Jadi dari perhitungan tersebut berat volume dari fly ash paiton unit 9 adalah 1.158 gr/cm3. Sedangkan untuk hasil berat volume fly ash lain secara lengkap dapat dilihat pada tabel 4.3.

(55) 37 No 1 2 3 4 5 6 7 8 Tabel 4. 3 Perhitungan Berat Volume Fly Ash W1 W2 d t V BV KODE (gr) (gr) (cm) (cm) (cm3) (gr/cm3) Pai 9 795 62 8.70 10.65 633.11 1.158 Pai 5/6 967 62 8.70 10.65 633.11 1.429 Idy 2 918 62 8.70 10.65 633.11 1.352 Idy 3 922 62 8.70 10.65 633.11 1.358 Pct 833 62 8.70 10.65 633.11 1.218 Rbg 973 62 8.70 10.65 633.11 1.439 Tjga 944 62 8.70 10.65 633.11 1.393 Plgp 609 62 8.70 10.65 633.11 0.962 4.2.3 Hasil Tes pH Fly Ash Tes pH dilakukan sesuai dengan ketentuan pada subbab 3.3.1.4. Hasil dari pengujian pH masing-masing sampel fly ash dapat dilihat pada tabel 4.4 berikut. Tabel 4. 4 Hasil Pengetesan pH Fly Ash No Kode pH 1 Pai 9 11.9 2 Pai 5/6 11.5 3 Idy 2 11.6 4 Idy 3 11.4 5 Pct 12 6 Rbg 11.6 7 Tjga 12.1 8 Plgp 12.3

(56) 38 Dari hasil analisa pH dapat dilihat bahwa semua fly ash memiliki pH dalam rentang antara 11-12. Nilai pH terendah adalah Indramayu silo 3 dengan nilai 11.4 dan nilai pH tertinggi adalah 12.2 milik Pulang Pisau. Fly ash cenderung bersifat basa hal ini karena kandungan CaO yang ada di dalam fly ash. CaO ketika bereaksi dengan H2O akan menghasilkan Ca(OH)2 yang merupakan basa kuat. Sehingga pH yang dimiliki fly ash adalah lebih besar dari 7 (7 < pH ≤ 14). 4.2.4 Hasil Analisa XRF Fly Ash Analisa XRF fly ash dilakukan di Sucofindo Analitycal Laboratories. Hasil uji XRF seperti tampak pada tabel 4.5 di bawah ini. Tabel 4. 5 Komposisi Kimia Fly Ash (% massa) NO OKSIDA Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 1 2 3 4 5 6 SiO2 Al2O3 Fe2O3 TiO2 CaO MgO 45.82 24.09 11.57 1.05 8.03 3.56 32.49 13.43 23.59 0.78 14.83 10.71 41.22 18.71 16.21 0.71 12.2 6.03 46.67 24.92 11.59 0.76 7.07 4.58 7 8 9 10 Cr2O3 K 2O Na2O SO2 0.01 1.66 1.2 0.56 0.01 0.87 0.65 1.03 0.01 0.89 1.01 1.4 0.01 0.69 0.97 0.68

(57) 39 11 Mn2O3 SiO2 + Al2O3 + Fe2O3 KELAS 0.11 81.48 F 0.44 69.51 C 0.31 76.14 F 0.21 83.18 F Lanjutan Tabel 4.5 Komposisi Kimia Fly Ash (% massa) NO OKSIDA Pct Rbg Tjga Plgp 1 2 SiO2 Al2O3 46.41 26.58 37.94 22.67 27.04 18.18 25.82 14.14 3 4 5 6 Fe2O3 TiO2 CaO MgO 9.8 0.79 8.23 3.88 16.53 0.77 11.76 5.78 17.73 0.66 21.08 8.69 21.59 0.73 21.64 8.03 7 8 9 10 11 Cr2O3 K 2O Na2O SO2 Mn2O3 0.01 0.66 1.51 0.63 0.17 0.01 0.94 1.25 0.74 0.25 0.01 1.04 1.96 2.4 0.36 0.01 0.82 0.86 4.53 0.47 82.79 F 77.14 F 62.95 C 61.55 C SiO2 + Al2O3 + Fe2O3 KELAS Dari tabel 4.5 dapat dilihat bahwa terdapat 3 fly ash dengan spesifikasi yang termasuk ke dalam kelas C yaitu Paiton unit 5-6 (Pai 5/6), Tanjung Awar-Awar (Tjga), dan Pulang Pisau (Plgp). Sedangkan sampel fly ash yang lain termasuk ke dalam kelas F. Namun yang perlu diperhatikan bahwa khusus untuk fly ash Indramayu silo 2 (Idy 2) dan Rembang (Rbg) meski termasuk ke dalam kelas F

(58) 40 namun kandungan CaO yang ada pada fly ash lebih dari 10%. 4.3 Analisa Kandungan SiO2, Al2O3, Na2O, dan H2O pada Pasta Berdasarkan data yang didapat dari subbab 4.2.4 terkait kandungan kimia yang terdapat pada fly ash kemudian dilakukan analisa kandungan zat kimia yang terdapat pada pasta geopolymer yang terbentuk. Kandungan zat kimia yang dianggap berpengaruh dalam pembentukan ikatan geopolymer antara lain adalah SiO2, Al2O3, Na2O, dan H2O. Davidovits (2008) memberikan sebuah usulan rasio perbandingan oksida yang optimum bagi geopolymer : 0,2 < Na2O/ SiO2 < 0,28 3,5 < SiO2 / Al2O3 < 4,5 15 < H2O / Na2O < 17,5 Namun perlu diketahui bahwa rasio tersebut hanya berlaku bagi geopolymer jenis metakaolin. Mix design campuran pasta yang digunakan sesuai dengan ketentuan pada subbab 3.4 yaitu fly ash : alkali aktivator = 65 : 35. Berdasarkan berat maka untuk pembuatan 6 buah benda uji pasta digunakan komposisi seperti yang tertera pada tabel 4.6 berikut. Tabel 4. 6 Komposisi Material Pasta Geopolymer 35% 65% 2 1 Fly Ash (gr) Na2SiO3 (gr) NaOH (gr) 300 107.69 53.85

(59) 41 Contoh perhitungan untuk fly ash Paiton unit 9 (Pai 9): Berdasarkan data XRF pada tabel 4.5 kandungan oksida dari fly ash Paiton unit 1-2 adalah sebagai berikut, SiO2 = 45.82% massa Al2O3 = 24.09% massa Na2O = 1.2% massa  Kandungan SiO2 dalam fly ash Reaksi kimia : SiO2 → Si + O2 x mol SiO2 → x mol Si +x mol O2 Maka, 1 mol SiO2 = 1 mol Si Mr SiO2 = 28 + 2.16 = 60 gr/mol Massa SiO2 = 45.82% x 300 gr = 137.46 gr Mol SiO2 = massa/Mr = 137.46/60 = 2.291 mol Maka kandungan SiO2 dalam fly ash = 2.291 mol Si = 2.291 mol  Kandungan Al2O3 dalam fly ash Massa Al2O3 = 24.09% x 300 gr = 72.27 gr Mr Al2O3 = 2.27 + 3/2.(2.16) = 102 gr/mol Mol Al2O3 = massa/Mr = 72.27/102 = 0.709 mol Reaksi kimia : Al2O3 → Al + O2 x mol Al2O3 → 2(x) mol Al + 3/2(x) mol O2 Maka kandungan Al2O3 dalam fly ash = 0.709 mol Al = 2 x 0.709 = 1.418 mol

(60) 42  Kandungan Na2O dalam fly ash Massa Na2O = 1.2% x 300 gr = 3.6 gr Mr Na2O = 2.23 + 1/2.(2.16) = 62 gr/mol Mol Na2O = massa/Mr = 3.6/62 = 0.058 mol Maka kandungan Na2O dalam fly ash = 0,307 mol  Kandungan NaOH pada pasta Dalam pembuatan 1 L larutan NaOH 8 M yang digunakan dalam pembuatan pasta geopolymer dibutuhkan : Massa NaOHflake = 320 gram Massa H2O = 976 gram Massa 1 liter larutan NaOH = 1296 gram Maka ρ NaOH-8M = 1296 gr /1000 mL = 1.296 gr/mL Dari tabel 4.6 massa NaOH yang digunakan dalam pembuatan pasta adalah 53.85 gr Mr NaOH=1/2(62)+1/2(18) = 40 gr/mol Volume NaOH massa/ ρ=53.85/1.296=41.548 mL 2NaOH(s) → Na2O + H2O x mol NaOH(s) → ½(x) mol Na2O + ½(x) mol H2O Mol NaOH = 41.548 mL x 8M = 332.38 mmol = 0.332mol Massa NaOHflake = mol NaOH x Mr NaOH = 0.332 x 40 = 13.295 gram Massa H2O = 53.85 gr – 13.295 gr = 40.551 gr  Kandungan Na2O dan H2O dalam NaOHflake

(61) 43 NaOHflake yang digunakan dalam pembuatan larutan NaOH mengandung Na2O sebanyak 98% & 2% H2O Na2O(s) → 2Na + ½O Mr Na2O= 2.23 + ½(2.16) = 62 gr/mol Massa Na2O = 98% x 13.925 gr = 13.029 gr Mol Na2O = massa/Mr =13.029 / 62 = 0.21 mol Maka kandungan Na2O dlm NaOHflake = 0.21 mol H2O(l) → 2H + ½O Mr H2O= 2.1 + 1.(16) = 18 gr/mol Massa H2O = 2% x 13.925 gr = 0.266 gr Mol H2O = massa/Mr = 0.266 / 18 = 0.015 mol Maka kandungan H2O dlm NaOHflake = 0.015 mol  Kandungan H2O dalam Air pembuat Larutan NaOH Kandungan air ditinjau dari kebutuhan air yang digunakan membuat larutan NaOH H2O(l) → 2H + ½O Mr H2O = 18 gr/mol Massa H2O = 40.551 gr Mol H2O = massa/Mr = 40.551/ 18 = 2.253 mol  Kandungan Na2SiO3 pada pasta Massa Na2SiO3 di dalam pasta = 107.69 gr Kandungan kimia yang terdapat pada Na2SiO3 adalah sebagai berikut : Na2O= 18,5% massa SiO2 = 36,4% massa H2O= 45,1% massa

(62) 44  Kandungan SiO2 pada larutan Na2SiO3 : SiO2 → Si + O2 x mol SiO2 → x mol Si + x mol O2 Maka, 1 mol SiO2 = 1 mol Si Mr SiO2 = 28 + 2.16 = 60 gr/mol Massa SiO2 = 36.4% x 107.69 gr = 39.2 gr Mol SiO2 = massa/Mr = 39.2 / 60 = 0.653 mol Maka kandungan SiO2 dalam Na2SiO3 = 0.321 mol Si = 0.321 mol Kandungan Na2O pada larutan Na2SiO3 : Na2O(s) → 2Na + ½O Mr Na2O= 2.23 + ½(2.16) = 62 gr/mol Massa Na2O = 18,5% x 107.69 gr = 19.923 gr Mol Na2O = massa/Mr = 19.923 / 62 = 0.321 mol Maka kandungan Na2O dlm Na2SiO3 = 0.321 mol Kandungan H2O pada larutan Na2SiO3 : H2O(l) → 2H + ½O Mr H2O = 2.1 + ½(2.16) = 18 gr/mol Massa H2O = 45,1% x 107.69 gr = 48.569 gr Mol H2O = massa/Mr = 48.569 / 18 = 2.698 mol Maka kandungan H2O dalam Na2SiO3 = 2.698 mol  Menghitung kandungan SiO2/ Al2O3, Si/Al, Na2O/SiO2, H2O/Na2O, Water/Solid  Perhitungan SiO2/ Al2O3 SiO2/Al2O3 = = 𝑚𝑜𝑙 SiO2 (𝑓.𝑎+Na2SiO3) 𝑚𝑜𝑙 Al2O3 (𝑓.𝑎) 𝑥 + 0.321 0.709 = 4.156

(63) 45  Perhitungan Si/Al Si/Al = =  𝑚𝑜𝑙 Si (𝑓.𝑎+Na2SiO3) 𝑚𝑜𝑙 Al (𝑓.𝑎) 𝑥 + 0.321 1.418 = 2.078 Perhitungan Na2O/SiO2 𝑚𝑜𝑙 Na2O (𝑓.𝑎+Na2SiO3+NaOH) 𝑚𝑜𝑙 SiO2 (𝑓.𝑎+Na2SiO3) Na2O/SiO2 = 0.058 + 0.321+ 0.21 = = 0.200  𝑥+0.321 Perhitungan H2O/Na2O H2O/Na2O = = 𝑚𝑜𝑙 H2O(Na2SiO3+NaOH) 𝑚𝑜𝑙 Na2O (𝑓.𝑎+Na2SiO3+NaOH) 2.698+0.015+2.253 0.058 + 0.321+ 0.21 = 8.423  Perhitungan Water/Solid Water/Solid = = 𝑔𝑟𝑎𝑚 (H2O+(Na2SiO3+NaOH) 𝑔𝑟𝑎𝑚 𝑓.𝑎 + Na2O+ 𝑁𝑎𝑂𝐻+SiO2 48.569+40.551 300+19.923+13.295+39.2 = 0.239 Contoh perhitungan tersebut kemudian diterapkan pada setiap fly ash lain yang digunakan untuk memperoleh nilai perbandingan SiO2/Al2O3, Si/Al, Na2O/SiO2, H2O/Na2O, dan Water/Solid pada setiap komposisi pasta dengan jenis fly ash yang berbeda. Hasil perhitungan dari setiap jenis fly ash yang digunakan ditunjukkan pada tabel 4.7 terkait detail

(64) 46 jumlah oksida tiap fly ash dan tabel 4.8 untuk hasil perbandingan oksida tiap fy ash. Tabel 4. 7 Jumlah Kandungan Oksida Fly Ash SiO2 Al2O3 Fe2O3 Na2O H2O Si Al Water Solid Na Satuan Pai 9 mol mol mol mol mol mol mol gr gr mol 2.944 0.709 0.217 0.590 4.966 2.944 1.417 89.120 372.418 1.179 Pai 5/6 Idy 2 2.278 2.714 0.395 0.550 0.442 0.304 0.563 0.580 4.966 4.966 2.278 2.714 0.790 1.101 89.120 89.120 372.418 372.418 1.126 1.161 Idy 3 2.987 0.733 0.217 0.578 4.966 2.987 1.466 89.120 372.418 1.157 Lanjutan Tabel 4.7 Jumlah Kandungan Oksida Fly Ash Satuan Pct Rbg Tjga Plgp SiO2 Al2O3 mol mol 2.974 0.782 2.550 0.667 2.005 0.535 1.944 0.416 Fe2O3 Na2O H2O Si Al Water Solid Na mol mol mol mol mol gr gr mol 0.184 0.605 4.966 2.974 1.564 89.120 372.418 1.209 0.310 0.592 4.966 2.550 1.334 89.120 372.418 1.184 0.332 0.626 4.966 2.005 1.069 89.120 372.418 1.253 0.405 0.573 4.966 1.944 0.832 89.120 372.418 1.146

(65) 47 Tabel 4. 8 Perbandingan Oksida Pasta Geopolymer Kode Si/Al SiO2/Al2O3 H2O/Na2O SiO2/Na2O Water/ Solid Pai 9 2.078 4.156 8.423 0.200 0.239 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp 2.883 2.466 2.038 1.902 1.912 1.875 2.338 5.767 4.933 4.075 3.804 3.825 3.750 4.675 8.821 8.557 8.585 8.214 8.389 7.929 8.665 0.247 0.214 0.194 0.203 0.232 0.312 0.295 0.239 0.239 0.239 0.239 0.239 0.239 0.239 Dari tabel 4.7 tampak bahwa kandungan H2O tiap pasta adalah sama dan kandungan Na2O tiap pasta juga tidak berbeda jauh hanya dalam kisaran 0.02 – 0.03 mol. Sedangkan dari tabel 4.8 diketahui kecenderungan bahwa nilai perbandingan SiO2/Al2O3 fly ash berkisar antara 3.750 - 5.767. Sedangkan nilai rasio Si/Al fly ash berkisar antara 1.875 – 2.883. Untuk nilai perbandingan Na2O/SiO2 fly ash yaitu antara 0.194 – 0.312. Perbandingan H2O/Na2O fly ash adalah 7.929 – 8.821 dan perbandingan water/solid tiap komposisi yang digunakan adalah sama karena hanya digunakan 1 jenis perbandingan saja.

(66) 48 4.4 Hasil Tes Setting Time (ASTM C-191) Tes setting time yang diujikan pada pasta geopolymer ditujukan untuk mengetahui seberapa lama waktu pengikatan, baik pengikatan awal (initial setting time) maupun pengikatan akhir (final setting time). Dari analisa setting time ini dapat diketahui jenis fly ash yang sesuai untuk digunakan dalam pembuatan beton. Selama ini permasalahan utama dari penggunaan beton geopolymer adalah tidak adanya kepastian kualitas. Terkadang kuat tekannya bagus namun waktu ikat terlalu cepat atau sebaliknya. Sehingga sebelum dipergunakan dalam campuran beton maka perlu diketahui terlebih dahulu lama waktu ikatan yang dibutuhkan oleh fly ash yang digunakan. Dalam tugas akhir ini dilakukan dua pengujian yaitu setting time untuk fly ash yang diayak dan fly ash yang tidak diayak. Hasil pengetesan setting time tampak pada tabel 4.9 berikut. Tabel 4. 9 Waktu Setting Time Pasta Geopolymer Tanpa Diayak Diayak Kode Initial Final Initial Final Setting Setting Setting Setting Time Time Time Time (mnt) (mnt) (mnt) (mnt) Pai 9 259 342 378 585 Pai 5/6 90 166 72 129 Idy 2 148 256 120 225 Idy 3 1012 1432 590 827 Pct 377 582 377 530 Rbg 135 251 85 160 Tjga 6 17 10 18

(67) 49 Dari tabel 4.9 dapat diketahui bahwa fly ash dengan waktu setting tercepat adalah Tanjung AwarAwar dengan lama waktu ikatan akhir (final setting time) hanya 17 menit untuk yang tidak diayak dan 18 menit untuk fly ash yang diayak. . Untuk fly ash dengan waktu ikatan akhir terlama yaitu Indramayu silo 3 dengan lama final setting time adalah 1432 menit (23 jam 52 menit) untuk fly ash tidak diayak dan 827 menit untuk fly ash yang diayak. Untuk pembahasan mengenai setting time dari pasta akan dijelaskan di subbab berikutnya. Khusus untuk fly ash Pulang Pisau (Plgp) komposisi yang digunakan berbeda dengan yang lain. Fly ash Pulang Pisau baru bisa bereaksi membentuk pasta pada komposisi campuran fly ash berbanding alkali 50 : 50. Sehingga data dari Pulang Pisau tidak dapat dibandingkan dengan fly ash lainnya. 4.5 Pengetesan Kuat Tekan Pasta Pengujian kuat tekan pasta dilakukan sesuai ketentuan pada subbab 3.5 yaitu pada usia 3, 7, 14, 21, 28, dan 56 hari. Pada proses uji tekan digunakan 12 buah sampel pasta yang kemudian diambil 6 hasil uji dengan nilai yang berdekatan. Kontrol kualitas hasil kuat tekan menggunakan kontrol standar deviasi seperti yang tertera pada SNI 03-6813-2002. Hasil pengujian kuat tekan dapat dilihat pada tabel 4.10.

(68) 50 Tabel 4. 10 Kuat Tekan Pasta Geopolymer No Kode 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Pai 9 - 3hr Pai 9 - 7hr Pai 9 - 14hr Pai 9 - 21hr Pai 9 - 28hr Pai 9 - 56hr Pai 5/6 - 3hr Pai 5/6 - 7hr Pai 5/6 - 14hr Pai 5/6 - 21hr Pai 5/6 - 28hr Pai 5/6 - 56hr Idy 2 - 3hr Idy 2 - 7hr Idy 2 - 14hr Idy 2 - 21hr Idy 2 - 28hr Idy 2 - 56hr Kuat Tekan (Mpa) 10.17 19.26 25.32 38.62 46.06 53.29 16.08 19.26 22.04 26.23 32.84 37.34 18.06 20.79 27.90 31.36 36.59 42.16 SD Kontrol 0.68 0.56 0.79 1.17 1.18 1.13 0.66 1.28 1.53 1.40 1.35 0.89 1.16 1.20 1.06 0.69 0.98 1.28 ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA SANGAT BAIK ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA

(69) 51 Lanjutan Tabel 4.10 Kuat Tekan Pasta Geopolymer No Kode 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 Idy 3 - 3hr Idy 3 - 7hr Idy 3 - 14hr Idy 3 - 21hr Idy 3 - 28hr Idy 3 - 56hr Pct - 3hr Pct - 7hr Pct - 14hr Pct - 21hr Pct - 28hr Pct - 56hr Rbg - 3hr Rbg - 7hr Rbg - 14hr Rbg - 21hr Rbg - 28hr Rbg - 56hr Kuat Tekan (Mpa) 12.26 24.56 31.25 45.15 50.30 67.47 13.40 25.16 31.30 38.25 48.01 54.78 18.76 20.97 43.27 47.67 48.45 52.04 SD Kontrol 1.01 1.19 1.02 1.14 1.03 1.15 0.67 1.35 1.08 0.74 1.24 0.60 0.46 0.79 1.07 1.01 1.14 0.93 ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA ISTIMEWA

(70) 52 Lanjutan Tabel 4.10 Kuat Tekan Pasta Geopolymer No Kode 37 38 39 40 41 42 Tjga - 3hr Tjga - 7hr Tjga - 14hr Tjga - 21hr Tjga - 28hr Tjga - 56hr Kuat Tekan (Mpa) 24.04 32.81 36.64 40.41 44.39 55.76 SD Kontrol 1.74 1.43 1.28 1.22 1.68 0.96 BAIK SANGAT BAIK ISTIMEWA ISTIMEWA SANGAT BAIK ISTIMEWA Dari hasil kuat tekan tersebut dapat dibuat sebuah grafik untuk menunjukkan peningkatan kuat tekan sesuai dengan umur pengujian. Penggunaan grafik akan memudahkan untuk analisa data yang dilakukan. Grafik perkembangan kuat tekan pasta geopolymer dapat dilihat pada gambar 4.2. Gambar 4. 2 Grafik Kuat Tekan Pasta Geopolymer

(71) 53 Dari hasil grafik dapat dilihat bahwa nilai kuat tekan terbesar tercapai pada usia 56 hari. Kuat Tekan terbesar didapatkan oleh pasta Indramayu silo 3 dengan kuat tekan sebesar 67.47 MPa. Sedangkan untuk nilai kuat tekan terendah pada pengujian 56 hari adalah Paiton unit 5-6 dengan kuat tekan 37.34 MPa. Perkembangan kuat tekan relatif baik. Kuat tekan pasta bertambah seiring dengan pertambahan hari. Untuk pasta dari fly ash Pulang Pisau (Plgp) tidak dibuat karena campuran fly ash dan alkali belum bisa bereaksi membentuk pasta ketika digunakan komposisi 65 : 35. Pasta baru terbentuk ketika digunakan komposisi 50 : 50. Karena komposisinya tidak setara dengan yang lain maka fly ash Pulang Pisau (Plgp) tidak diikutkan dalam analisa. Berdasarkan persentase kekuatan terhadap hasil tekan 28 hari maka persentase kekuatan yang dicapai per hari pengujian dapat dilihat pada tabel 4.11 berikut. Tabel 4. 11 Persentase Kuat Tekan Pasta Terhadap Usia 28 Hari Kode Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Kuat Tekan 3 Hari 22% 49% 49% 24% 28% 39% 54% Kuat Tekan Kuat Tekan Kuat Tekan Kuat Tekan Kuat Tekan 7 Hari 42% 59% 57% 49% 52% 43% 74% 14 Hari 55% 67% 76% 62% 65% 89% 83% 21 Hari 84% 80% 86% 90% 80% 98% 91% 28 Hari 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% 56 Hari 116% 114% 115% 134% 114% 107% 126%

(72) 54 Data tersebut apabila dibentuk ke dalam grafik hasilnya dapat dilihat pada gambar 4.3. Strength Development Pasta Geopolymer 140% Persen Kuat Tekan (%) 120% Pai 9 100% Idy 2 80% Idy 3 Pct 60% Rbg 40% Tjga Pai 5/6 20% 0% 0 7 14 21 28 35 42 49 56 63 Usia (hari) Gambar 4. 3 Grafik Persentase Kuat Tekan Pasta Terhadap Usia 28 Hari Dari gambar 4.3 dapat diamati bahwa terdapat pasta yang di usia tiga hari telah mencapai 54% dari kuat tekan pada usia 28 hari dan ada juga yang hanya mencapai 22% kekuatan pada hari ke tiga. Dan pada usia 56 hari ternyata masih terjadi penambahan kuat tekan. Kuat tekan fly ash mampu terus bertambah dan tidak hanya berhenti pada usia 28 hari layaknya semen. Pada usia 3 hari fly ash dengan kandungan CaO yang lebih dari 10% mampu mencapai kuat tekan yang lebih tinggi dibandingkan fly ash dengan CaO rendah.

(73) 55 Fly ash dengan CaO mencapai lebih dari 20% bahkan mampu mencapai 54% kuat tekan pada usia 3 hari. 4.6 Analisa Pengaruh Berat Jenis dan Berat Volume Fly Ash Terhadap Kuat Tekan Berdasarkan hasil uji berat jenis pada subbab 4.2.1 dan hasil uji berat volume pada subbab 4.2.2 dilakukan analisa korelasi yang mungkin terjadi antara berat jenis dan berat volume terhadap kuat tekan. Analisa ini dilakukan pada umur pengujian 28 dan 56 hari. Perbandingan antara kuat tekan, berat jenis dan berat volume dapat dilihat pada tabel 4.12 berikut. Tabel 4. 12 Korelasi Kuat Tekan Pasta dengan Berat Jenis & Berat Volume Fly Ash No Kode BJ BV (gr/cm3) (gr/cm3) 1 2 3 4 5 6 7 8 Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp 2.50 3.13 2.78 2.70 2.63 2.78 2.94 2.94 1.16 1.43 1.35 1.36 1.22 1.44 1.39 0.96 KUAT TEKAN 28 hr 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 - 56 hr 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76 - Dari data tersebut kemudian dibuat menjadi sebuah grafik untuk melihat kecenderungan yang terjadi. Grafik hubungan kuat tekan usia 28 hari dan 56 hari dengan

(74) 56 berat jenis tampak pada gambar 4.4 dan gambar 4.5. Untuk grafik hubungan kuat tekan usia 28 hari dan 56 hari dengan berat volume terlihat pada gambar 4.6 dan 4.7. 55 Kuat Tekan 28 hr vs Berat Jenis Pai 9 σ (MPa) 50 Idy 2 45 Idy 3 40 Pct 35 Rbg Tjga 30 25 2.00 Pai 5/6 2.50 BJ (gr/cm3) 3.00 Gambar 4. 4 Grafik Korelasi Kuat Tekan 28 hari & Berat Jenis Fly Ash Kuat Tekan (MPa) 70 Kuat Tekan 56 hr vs Berat Jenis 65 Pai 9 60 Idy 2 55 Idy 3 50 45 Pct Rbg 40 Tjga 35 Pai 5/6 30 2.00 2.50 BJ (gr/cm3) 3.00 Gambar 4. 5 Grafik Korelasi Kuat Tekan 56 hari & Berat Jenis Fly Ash

(75) 57 55 Kuat Tekan 28 hr vs Berat Volume Pai 9 50 Idy 2 σ (MPa) 45 Idy 3 40 Pct Rbg 35 Tjga 30 Pai 5/6 25 1.00 1.10 1.20 1.30 1.40 1.50 BV(gr/cm3) Gambar 4. 6 Grafik Korelasi Kuat Tekan 28 hari & Berat Volume Fly Ash σ (MPa) 70 Kuat Tekan 56 hr vs Berat Volume Fly Ash 65 Pai 9 60 Idy 2 55 Idy 3 50 Pct 45 Rbg 40 Tjga 35 30 1.00 Pai 5/6 1.10 1.20 1.30 1.40 1.50 BV(gr/cm3) Gambar 4. 7 Grafik Korelasi Kuat Tekan 56 hari & Berat Volume Fly Ash

(76) 58 Dari hasil grafik dapat diamati bahwa untuk fly ash dengan berat jenis antara 2.5 – 2.8 gr/cm3 kuat tekan pasta semakin meningkat seiring dengan peningkatan berat jenisnya. Namun pada pasta yang menggunakan fly ash dengan berat jenis lebih dari 2.8 gr/cm3 (>2.8 gr/cm3) kuat tekan pasta cenderung menurun seiring dengan peningkatan berat jenis. Hal ini terjadi baik pada usia pengetesan 28 hari maupun 56 hari. Sedangkan pada grafik korelasi kuat tekan dengan berat volume hal yang sama cenderung terjadi yaitu seiring peningkatan berat volume maka terjadi pula peningkatan kekuatan. Namun hal ini terlihat tidak signifikan karena pada benda uji Indramayu silo 2 dan Paiton unit 5-6 meski berat volumenya tinggi namun kuat tekannya justru cenderung rendah apabila dibandingkan dengan pasta yang menggunakan fly ash jenis lain. Sehingga dapat dikatakan sebenarnya berat jenis fly ash tidak berpengaruh terhadap kuat tekan pasta yang terbentuk. Hasil tersebut agak berbeda dengan teori sebelumnya yang menyatakan bahwa kenaikan berat jenis berbanding lurus dengan kenaikan kuat tekan. (Nurwidayati et al., 2016) Setelah melihat bahwa baik berat jenis maupun berat volume tidak terlalu mempengaruhi kuat tekan pasta, kemudian dilakukan analisa korelasi antara kuat tekan dengan rasio antara berat jenis & berat volume. Pada hubungan antara kuat tekan dengan rasio berat volume dengan berat jenis ternyata terdapat suatu kecenderungan bahwa pada usia 28 & 56 hari kuat tekan akan semakin besar seiring kenaikan nilai rasio berat

(77) 59 volume dan berat jenis. Hal ini dapat dilihat pada tabel 4.13 berikut. Tabel 4. 13 Hubungan Kuat Tekan & Rasio Berat Volume/Berat Jenis Fly Ash No Kode 1 2 3 4 5 6 7 8 Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp Kuat Tekan 28 hr 56 hr 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 - 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76 - BV/BJ 0.463 0.457 0.487 0.503 0.463 0.518 0.474 0.327 Untuk memudahkan analisa maka dari tabel 4.12 tersebut diubah ke dalam bentuk grafik yang ditampilkan pada gambar 4.8 & 4.9.

(78) 60 55 Kuat Tekan 28 Hari vs BV/BJ 50 Pai 9 Idy 2 σ (MPa) 45 Idy 3 40 Pct 35 Rbg 30 Tjga Pai 5/6 25 0.450 0.470 0.490 0.510 0.530 BV/BJ Gambar 4. 8 Grafik Hubungan Kuat Tekan 28 hr & Rasio Berat Volume/Berat Jenis Fly Ash σ (MPa) 70 Kuat Tekan 56 hr vs BV/BJ 65 Pai 9 60 Idy 2 55 Idy 3 50 Pct 45 Rbg 40 Tjga 35 Pai 5/6 30 0.450 0.470 0.490 0.510 0.530 BV/BJ Gambar 4. 9 Garfik Hubungan Kuat Tekan 56 hr & Rasio Berat Volumes/Berat Jenis Fly Ash

(79) 61 Dari gambar 4.8 dan 4.9 di atas dapat dilihat bahwa semakin tinggi rasio antara berat volume dan berat jenis maka kuat tekan yang tercapai cenderung semakin meningkat. Namun tetap tidak ada pola peningkatan yang jelas. Sehingga dapat dikatakan faktor berat jenis maupun berat volume tidak mempengaruhi kekuatan pasta secara signifikan. 4.7 Analisa Pengaruh pH terhadap Kuat Tekan Pasta dan Setting Time Berdasarkan hasil tes pH pada tabel 4.4 dilakukan analisa hubungan yang mungkin terjadi antara pH dengan nilai kuat tekan maupun setting time dari pasta geopolymer. Nilai pH yang didapatkan dari tes pH menunjukkan bahwa 8 jenis fly ash yang digunakan bersifat basa dengan rentang nilai antara 11.4 – 12.2. Hal ini menunjukkan bahwa fly ash bersifat basa. Hal ini seperti yang telah dijelaskan di subbab 4.2.3 sifat basa pada fly ash disebabkan adanya kandungan CaO. Hubungan pH dengan kandungan CaO dapat dilihat pada tabel 4.14 di bawah ini.

(80) 62 Tabel 4. 14 Hubungan pH Fly Ash & Kadar CaO Fly Ash No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kode pH Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp 11.9 11.5 11.6 11.4 12 11.6 12.1 12.3 CaO (%) 8.03 14.83 12.2 7.07 8.23 11.76 21.08 21.64 Dari nlai yang terdapat pada tabel 4.14 untuk mengetahui hubungan pH dengan CaO maka dapat diubah ke dalam bentuk grafik. Grafik hubungan antara nilai pH dan kandungan CaO pada fly ash dapat dilihat pada gambar 4.10 dibawah ini.

(81) 63 pH Fly Ash vs Kadar CaO Fly Ash 25 23 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 Plgp Kadar CaO(%) 21 19 17 15 13 11 9 7 5 11 11.2 11.4 11.6 11.8 12 12.2 12.4 pH Gambar 4. 10 Grafik Hubungan pH Fly Ash & Kadar CaO Fly Ash Grafik pada gambar 4.10 menunjukkan terdapat kecenderungan bahwa fly ash dengan kadar CaO yang tinggi akan memilik nilai pH yang tinggi pula. Namun hal ini tidak terlihat pada fly ash Paiton unit 9 dan Pacitan karena meskipun kandungan CaO-nya rendah namun pH nya justru tinggi. Dengan begitu pernyataan bahwa semakin tinggi kandungan CaO pada fly ash maka akan semakin tinggi pula pH yang dihasilkan (Antoni, 2015) tidak terpenuhi. Maka perlu dilakukan kajian lebih jauh mengenai faktor yang mempengaruhi pH dari fly ash yang diuji. Terdapat beberapa kemungkinan terkait pH tinggi yang dimiliki oleh Paiton 9 dan Pacitan yang kadar CaO-nya relatif rendah: Pengaruh Na2O Pengaruh K2O

(82) 64 - Pengaruh MgO Pengaruh berat jenis 4.7.1 Pengaruh Na2O Terhadap pH Fly Ash Na2O turut berperan memberikan sifat basa pada fly ash. Na2O akan bereaksi dengan H2O dan membentuk NaOH yang merupakan basa kuat. Hubungan antara kandungan Na2O dengan pH dapat dilihat pada tabel 4.15. Tabel 4. 15 Hubungan Kadar Na2O Fly Ash dan pH Fly Ash No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kode Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp pH 11.9 11.5 11.6 11.4 12 11.6 12.1 12.3 Na2O (%) 1.2 0.65 1.01 0.97 1.51 1.25 1.96 0.86 Data dari tabel 4.15 dapat diubah ke dalam bentuk grafik seperti pada gambar 4.11.

(83) 65 pH Fly Ash vs Kadar Na2O Fly Ash 2.5 Pai 9 Kadar Na2O (%) 2 Idy 2 Idy 3 1.5 Pct Rbg 1 Tjga Pai 5/6 0.5 Plgp 0 11 11.2 11.4 11.6 11.8 12 12.2 12.4 pH Gambar 4. 11 Grafik Hubungan pH Fly Ash dan kadar Na2O Fly Ash Dari grafik pada gambar 4.11 tampak terdapat kecenderungan dengan semakin besar kandungan Na2O maka semakin tinggi pH yang tercapai. Namun ternyata pernyataan tersebut tidak bisa diterapkan pada semua sampel fly ash yang diuji. Terlihat pada fly ash Pulang Pisau (Plgp) meskipun kandungan Na2O rendah namun pH-nya ternyata tinggi. Sehingga dapat dikatakan Na2O akan membantu mempengaruhi pH dari fly ash namun tidak secara signifikan. 4.7.2 Pengaruh K2O Terhadap pH Fly Ash K2O merupakan senyawa yang berperan memberikan sifat basa pada fly ash. K2O akan bereaksi dengan H2O dan membentuk KOH yang

(84) 66 merupakan basa kuat. Hubungan antara kandungan K2O dengan pH dapat dilihat pada tabel 4.16. Tabel 4. 16 Hubungan Kadar K2O Fly Ash dan pH Fly Ash No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kode Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp pH 11.9 11.5 11.6 11.4 12 11.6 12.1 12.3 K2O (%) 1.66 0.87 0.89 0.69 0.66 0.94 1.04 0.82 Data dari tabel 4.16 dapat diubah ke dalam bentuk grafik seperti pada gambar 4.12. pH Fly Ash vs Kadar K2O Fly Ash 2.5 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 Plgp Kadar K2O (%) 2 1.5 1 0.5 0 11 11.2 11.4 11.6 pH 11.8 12 12.2 12.4 Gambar 4. 12 Grafik Hubungan pH Fly Ash dan kadar K2O Fly Ash

(85) 67 Dari grafik pada gambar 4.12 tidak tampak hubungan antara pH dan kandungan K2O pada fly ash. Sehingga dapat disimpulkan bahwa K2O tidak mempengaruhi nilai pH dari fly ash. 4.7.3 Pengaruh MgO Mg pada tabel periodic kimia berada pada golongan II A. Sebagai unsur peiode II A, Mg memiliki kecenderungan untuk berikatan dengan ion OH- dan membentuk unsur Mg[OH]2. Mg[OH]2 merupakan basa kuat sehingga perlu dianalisa adanya pengaruh kandungan MgO terhadap nilai pH dari fly ash. Hubungan antara kandungan MgO dengan pH fly ash ditunjukkan pada tabel 4.17. Tabel 4. 17 Hubungan Kadar MgO Fly Ash dan pH Fly Ash No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kode Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp pH 11.9 11.5 11.6 11.4 12 11.6 12.1 12.3 MgO(%) 3.56 10.71 6.03 4.58 3.88 5.78 8.69 8.03 Dari data pada tabel 4.17 dilakukan analisa grafik untuk melihat pola yang mungkin terjadi pada hubungan MgO dan pH. Grafik hubungan pH dan Kadar MgO ditunjukkan pada gambar 4.13.

(86) 68 pH Fly Ash vs Kadar MgO Fly Ash 12 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 Plgp Kadar MgO(%) 10 8 6 4 2 0 11 11.2 11.4 11.6 pH 11.8 12 12.2 12.4 Gambar 4. 13 Grafik Hubungan pH Fly Ash dan Kadar MgO Fly Ash Dari hasil analisa grafik 4.13 dapat dilihat bahwa tidak ada hubungan yang jelas antara nilai pH dan kandungan MgO. Sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pH dan kadar MgO. 4.7.3 Pengaruh Berat Jenis Berat jenis dari masing-masing sampel fly ash juga mungkin memberiakn dampak bagi tinggirendahnya pH dari fly ash. Karena pembuatan larutan menggunakan komposisi perbandingan berat maka berat jenis akan memberikan dampak yaitu untuk berat yang sama akan terjadi perbedaan jumlah volume fly ash yang direaksikan. Semakin tinggi berat jenis maka semakin sedikit partikel fly ash yang direaksikan sebaliknya semakin rendah berat jenis maka semakin banyak partikel yang direaksikan.

(87) 69 Hubungan antara berat jenis dan pH fly ash dapat dilihat pada tabel 4.18. Tabel 4. 18 Hubungan pH Fly Ash dan Berat Jenis Fly Ash No Kode pH BJ (gr/cm3) 1 2 3 4 5 6 7 8 Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp 11.9 11.5 11.6 11.4 12 11.6 12.1 12.3 2.50 3.13 2.78 2.70 2.63 2.78 2.94 2.94 Dari tabel 4.18 diubah ke dalam bentuk grafik yang tampak pada gambar 4.14. pH Fly Ash vs Berat Jenis Fly Ash Berat Jenis (gr/cm3) 3.4 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 Plgp 3.2 3.0 2.8 2.6 2.4 2.2 2.0 11 11.2 11.4 11.6 11.8 12 12.2 12.4 pH Gambar 4. 14 Grafik Hubungan pH Fly Ash dan Berat Jenis Fly Ash

(88) 70 Gambar 4.14 menunjukkan tidak ada hubungan yang jelas antara berat jenis dan pH fly ash. Berarti berat jenis tidak langsung mempengaruhi pH yang dimiliki oleh fly ash. Menimbang kemungkinan berat jenis tidak langsung mempengaruhi pH maka dilakukan analisa lain. Dari beberapa grafik hubungan yang telah dianalisa sebelumnya menunjukkan bahwa kadar CaO memiliki pengaruh paling jelas terhadap nilai pH yaitu semakin banyak CaO semakin tinggi pula pH. Dilakukan analisa lebih lanjut yaitu pengaruh gabungan antara kadar CaO dan berat jenis terhadap nilai pH. Semakin kecil nilai berat jenis fly ash maka semakin besar jumlah CaO yang didapatkan untuk fly ash dengan berat yang sama. Untuk mempelajari pengaruh gabungan CaO dan berat jenis terhadap nilai pH dapat dilihat pada tabel 4.19. Tabel 4. 19 Hubungan pH Fly Ash dan Rasio CaO/Berat Jenis Fly Ash No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kode Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp pH 11.9 11.5 11.6 11.4 12 11.6 12.1 12.3 CaO/BJ 3.21 4.75 4.39 2.62 3.13 4.23 7.17 7.36

(89) 71 Dari data pada tabel 4.19 diubah ke dalam bentuk grafik yang dapat disimak pada gambar 4.15. pH Fly Ash vs Kadar CaO/BJ Fly Ash 12 10 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 Plgp CaO/BJ 8 6 4 2 0 11 11.2 11.4 11.6 pH 11.8 12 12.2 12.4 Gambar 4. 15 Garfik Hubungan pH dan CaO/Berat Jenis Gambar 4.15 menunjukkan hasil yang hampir sama dengan hasil hubungan CaO dengan pH yang tampak pada gambar 4.10. Fly ash Paiton 9 dan Pacitan tetap menyebabkan tidak tercapainya suatu pola tertentu. Karena dari beberapa analisa sebelumnya masih belum dapat diketahui faktor yang mempengaruhi pH maka perlu diperiksa terkait pengaruh tingkat kandungan CaO pada fly ash terhadap pH yang dicapai. Pengelompokka dilakukan dengan cara memisahkan fly ash dengan kadar CaO tinggi ( >10%) dan fly ash dengan CaO rendah (10%). Untuk hubungan pH dan CaO fly ash dengan CaO rendah dapat dilihat pada gambar 4.16

(90) 72 sedangkan hubungan pH dan kadar CaO fly ash dengan CaO tinggi dapat dilihat pada gambar 4.17. Hubungan pH & Kadar CaO (CaO < 10%) 10 Kadar CaO(%) 9 8 R² = 1 7 6 5 11 11.2 11.4 11.6 pH 11.8 12 12.2 12.4 Gambar 4. 16 Hubungan pH Fly Ash dan CaO Fly Ash (CaO FA < 10%) Kadar CaO(%) 25 Hubungan pH & Kadar CaO (CaO > 10%) 20 R² = 0.8517 15 10 5 11 11.2 11.4 11.6 pH 11.8 12 12.2 12.4 Gambar 4. 17 Hubungan pH Fly Ash dan CaO Fly Ash (CaO FA > 10%)

(91) 73 Dari gambar 4.16 dan 4.17 dapat dilihat bahwa setelah dikelompokkan berdasarkan kelasnya terlihat pola yang jelas yang menunjukkan bahwa semakin tinggi CaO semakin tinggi pula pH yang dicapai. Dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi kadar CaO maka semakin tinggi pula pH yang tercapai. Untuk fly ash dengan kadar CaO rendah grafik benar-benar membentuk grafik garis lurus. Sedangkan untuk fly ash dengan kadar CaO tinggi grafik tidak benar-benar membentuk garis lurus. Namun polanya terlihat jelas. Setelah diketahui bahwa nilai pH dan kandugan CaO berbanding lurus sesuai dengan kelas masingmasing, maka kemudiasn dilakukan analisa terkait dampak yang dihasilkan nilai pH pada kuat tekan maupun setting time yang dicapai. Hubungan antara pH dengan kuat tekan dan final setting time dapat dilihat pada tabel 4.20 Tabel 4. 20 Hubungan pH dengan Kuat Tekan & Final Setting Time No Kode pH 1 2 3 4 5 6 7 Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 11.9 11.5 11.6 11.4 12.1 11.6 12.1 FST (mnt) 342 166 256 1432 582 251 17 Kuat Tekan 28 hr (Mpa) 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 Kuat Tekan 56 hr (Mpa) 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76

(92) 74 Untuk memudahkan analisa maka nilai pada tabel 4.20 akan diubah ke dalam grafik. Grafik hubungan pH dengan kuat tekan 28 hari dan 56 hari terlihat pada gambar 4.18 dan 4.19 sedangkan grafik hubungan pH dengan setting time tampak pada gambar 4.20. 55 pH Fly Ash vs Kuat Tekan 28 hr Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 50 45 40 35 30 11 11.2 11.4 11.6 pH 11.8 12 12.2 12.4 Gambar 4. 18 Hubungan pH Fly Ash dan Kuat Tekan 28 hr pH Fly Ash vs Kuat Tekan 28 hr σ (MPa) 70 65 Pai 9 60 Idy 2 Idy 3 55 Pct 50 Rbg 45 Tjga 40 Pai 5/6 35 11 11.2 11.4 11.6 pH 11.8 12 12.2 12.4 Gambar 4. 19 Hubungan pH Fly Ash dan Kuat Tekan 56 hr

(93) 75 pH Fly Ash vs Final Setting Time Final Setting Time (mnt) 1600 1400 Pai 9 1200 Idy 2 Idy 3 1000 Pct 800 Rbg 600 Tjga 400 Pai 5/6 200 0 11 11.2 11.4 11.6 pH 11.8 12 12.2 12.4 Gambar 4. 20 Hubungan pH dan Final Setting Time Dari hasil grafik pada gambar 4.18 terlihat bahwa tidak ada hubungan yang jelas antara nilai pH dengan kuat tekan pada usia 28 hari. Namun pada usia 56 hari yang terlihat pada gambar 4.19 terdapat kecenderungan dengan semakin meningkatnya pH maka nilai kuat tekan juga semakin tinggi. Hanya fly ash Indramayu silo 3 (Idy 3) yang menghasilkan hasil berbeda. Meski pHnya terrendah namun kuat tekannya justru yang tertinggi dibanding yang lainnya. Pada gambar 4.20 apabila dianalisa nilai pH juga tidak mempengaruhi lama setting time secara signifikan dan keduanya tidak saling berkorelasi secara langsung.

(94) 76 4.8 Analisa Pengaruh Kandungan CaO terhadap Kuat Tekan Pasta dan Setting Time 4.8.1 Pengaruh CaO terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer Pada subbab 4.7 telah dijelaskan mengenai hubungan antara pH dengan kandungan CaO pada fly ash. Untuk subbab ini akan dilakukan pembahasan mengenai dampak kandungan CaO terhadap kuat tekan maupun setting time yang dicapai oleh pasta geopolymer. Dilihat dari hasil tes tekan pada tabel 4.10 dan dibandingkan dengan data XRF maka dapat ditabelkan hubungan antara kadar CaO dan kuat tekan. Tabel Hubungan CaO dan kuat tekan dapat dilihat pada tabel 4.20 dengan penyusunan disesuaikan dari fly ash yang kandungan CaO-nya terendah hingga tertinggi. Tabel 4. 21 Hubungan CaO dengan Kuat Tekan Pasta Kuat Kuat Kuat CaO Tekan Tekan Tekan Kode (%) 3 hr 7 hr 14 hr (Mpa) (Mpa) (Mpa) Idy 3 7.07 12.26 24.56 31.25 Pai 9 8.03 10.17 19.26 25.32 Pct 8.23 13.40 25.16 31.30 Rbg 11.76 18.76 20.97 43.27 Idy 2 12.2 18.06 20.79 27.90 Pai 5/6 14.83 16.08 19.26 22.04 Tjga 21.08 24.04 32.81 36.64

(95) 77 Lanjutan Tabel 4.21 Hubungan CaO dengan Kuat Tekan Pasta Kuat Kuat Kuat CaO Tekan Tekan Tekan Kode (%) 21 hr 28 hr 56 hr (Mpa) (Mpa) (Mpa) Idy 3 7.07 45.15 50.30 67.47 Pai 9 8.03 38.62 46.06 53.29 Pct 8.23 38.25 48.01 54.78 Rbg 11.76 47.67 48.45 52.04 Idy 2 12.2 31.36 36.59 42.16 Pai 5/6 14.83 26.23 32.84 37.34 Tjga 21.08 40.41 44.39 55.76 Dari data pada tabel 4.21 diubah menjadi bentuk grafik untuk setiap umur pengujian. Gambar grafik hubungan kandungan CaO dengan kuat tekan dapat dilihat pada gambar 4.21 sampai 4.26.

(96) 78 Kuat Tekan 3 hr vs Kadar CaO Fly Ash 35 30 Pai 9 Idy 2 σ (MPa) 25 Idy 3 20 Pct 15 Rbg 10 Tjga Pai 5/6 5 0 0 5 10 CaO(%) 15 20 25 Gambar 4. 21 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 3 hari Kuat Tekan 7 hr vs Kadar CaO Fly Ash 35 σ (MPa) 30 Pai 9 25 Idy 2 20 Idy 3 Pct 15 Rbg 10 Tjga 5 Pai 5/6 0 0 5 10 CaO(%) 15 20 Gambar 4. 22 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 7 hari 25

(97) 79 Kuat Tekan 14 hr vs Kadar CaO Fly Ash 45 Pai 9 40 Idy 2 σ (MPa) 35 Idy 3 Pct 30 Rbg Tjga 25 Pai 5/6 20 15 0 5 10 CaO(%) 15 20 25 Gambar 4. 23 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 14 hari Kuat Tekan 21 hr vs Kadar CaO Fly Ash 55 50 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 45 40 35 30 25 20 0 5 10 CaO(%) 15 20 25 Gambar 4. 24 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 21 hari

(98) 80 Kuat Tekan 28 hr vs Kadar CaO Fly Ash 55 50 Pai 9 σ (MPa) Idy 2 45 Idy 3 Pct 40 Rbg 35 Tjga Pai 5/6 30 0 5 10 CaO(%) 15 20 25 Gambar 4. 25 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 28 hari Kuat Tekan 56 hr vs Kadar CaO Fly Ash 70 σ (MPa) 65 60 Pai 9 55 Idy 2 Idy 3 50 Pct 45 Rbg 40 Tjga 35 Pai 5/6 30 0 5 10 CaO(%) 15 20 25 Gambar 4. 26 Hubungan CaO Fly Ash dan Kuat Tekan Pasta 56 hari

(99) 81 Grafik pada gambar 4.21 menunjukkan bahwa kandungan CaO mempengaruhi kuat tekan pada usia 3 hari. Semakin tinggi kandungan CaO maka semakin tinggi pula kuat tekan yang dicapai. Pada gambar 4.21 terdapat kecenderungan serupa yaitu semakin tinggi kandungan CaO semakin besar kuat tekannya. Namun pada gambar 4.22 dampak dari kandungan CaO pada kuat tekan usia 7 hari tidak terlihat signifikan seperti pada usia 3 hari. Sehingga dapat dikatakan bahwa kandungan CaO yang tinggi akan berpengaruh terhadap pembentukan early strength pada pasta geopolymer terutama hingga usia pasta 3 hari. Hasil korelasi data pada gambar 4.21 dengan tabel 4.11 dapat diamati bahwa fly ash dengan kandungan CaO yang lebih dari 10% dapat mencapai 39% - 54% kekuatan pada usia tiga hari. Berbeda dengan fly ash yang CaO-nya kurang dari 10% yang hanya mencapai kekuatan antara 22% - 28% kekuatan akhir pada usia tiga hari. Hal ini mungkin terjadi karena dengan banyaknya jumlah CaO pada pasta maka akan terjadi reaksi ganda yaitu reaksi polimerisasi unsur Si dan Al serta reaksi hidrasi pada CaO sehingga kuat tekan awal bisa lebih besar seperti yang disampaikan oleh Risdanareni (2017). Kandungan CaO terlihat tidak mempengaruhi kuat tekan pada usia 14 dan 21 hari. Hal ini seperti tampak pada gambar 4.23 dan

(100) 82 4.24. Tidak tampak korelasi yang jelas antara CaO dan kuat tekan yang dicapai. Hal ini berbeda dengan pendapat bahwa pada usia 14 hari kuat tekan akan semakin meningkat seiring dengan peningkatan kadar CaO pada fly ash (Antoni, 2015). Dari gambar 4.25 dan 4.26 kuat tekan pada usia 28 hari dan 56 hari terlihat semakin menurun seiring dengan peningkatan jumlah CaO pada fly ash. Dapat disimpulkan bahwa kandungan CaO yang tinggi hanya berpengaruh terhadap pembentukan kuat tekan di awal dan tidak berpengarih terhadap kuat tekan akhir yang dicapai oleh pasta geopolymer. 4.8.2 Pengaruh CaO terhadap Setting Time Fly Ash Kandungan CaO merupakan salah satu faktor penting yang menjadi hambatan dalam pemanfaatan fly ash sebagai material untuk geopolymer. Karena kandungan CaO berperan penting dalam penentuan setting time dari pasta geopolymer. Semakin tinggi tingkat CaO pada fly ash maka waktu setting time yang diperlukan semakin cepat. Pada tugas akhir ini dilakukan percobaan dengan dua variabel, fly ash yang diayak dan fly ash yang tidak diayak. Perbandingan tingkat CaO dengan waktu setting time yang diperlukan dapat dilihat pada tabel 4.22 berikut.

(101) 83 Kode Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Tabel 4. 22 Hubungan CaO dan Setting Time Tanpa Diayak Diayak Kadar Initial Final Initial Final CaO Setting Setting Setting Setting (%) Time Time Time Time (mnt) (mnt) (mnt) (mnt) 8.03 259 342 378 585 14.83 90 166 72 129 12.2 148 256 120 225 7.07 1012 1432 590 827 8.23 377 582 377 530 11.76 135 251 85 160 21.08 6 17 10 18 Untuk memudahkan analisa data maka data pada tabel 4.22 diubah menjadi grafik yang tertera pada gambar 4.27 untuk hubungan CaO dan initial setting time dan gambar 4.28 untuk hubungan CaO dengan final setting time.

(102) 84 Kandungan CaO vs Initial Setting Time Initial Setting Time (mnt) 1200 1000 R² = 0.8956 800 Tidak Diayak 600 R² = 0.9747 Diayak 400 200 0 0 5 10 15 20 25 CaO (%) Gambar 4. 27 Hubungan CaO Fly Ash dan Initial Setting Time Kandungan CaO vs Final Setting Time Final Setting Time (mnt) 1600 1400 1200 R² = 0.9159 1000 800 Tidak Diayak R² = 0.9795 600 Diayak 400 200 0 0 5 10 15 20 CaO (%) Gambar 4. 28 Hubungan CaO Fly Ash dan Final Setting Time 25

(103) 85 Dilihat dari gambar 4.27 dan 4.28 terbukti benar bahwa dengan semakin tingginya kandungan CaO maka setting time yang terjadi akan semakan cepat. Hal tersebut sesuai dengan teori sebelumnya yang menyatakan bahwa CaO yang tinggi akan mempercepat setting time (Diaz et al., 2010). Perbedaan dari teori sebelumnya adalah pada percobaan Diaz fly ash denga CaO diatas 20% hanya membutuhkan waktu sekitar 3 menit untuk mencapai setting time, sedangkan pada tugas akhir ini fly ash dengan kandungan CaO lebih dari 20% memerlukan waktu sekitar 17 menit untuk mencapai setting time. Perbedaan terjadi karena pengaruh dari perbedaan komposisi maupun molaritas larutan NaOH yang dipakai. Fly ash dengan CaO yang tinggi dimungkinkan memiliki setting time yang cepat dikarenakan pada pasta terjadi reaksi polimerisasi dari Si dan Al serta terjadi reaksi hidrasi pada CaO sehingga panas yang terjadi lebih besar dan menyebabkan kandungan air cepat menguap yang berdampak pada setting time yang cepat. Fly ash yang telah diayak cenderung lebih cepat setting dibandingkan fly ash yang tidak diayak. Namun pada fly ash Paiton unit 9 tenyata setting time pasta yang diayak lama dibandingkan fly ash yang tidak diayak. Hal ini bisa terjadi sebagai akibat dari bentuk material yang “irregular”. Untuk setting time dari Pulang Pisau (Plgp) tidak dikerjakan karena komposisi yang digunakan berbeda sehingga tidak bisa

(104) 86 dibandingkan. Penjelasan lebih lengkap terdapat pada subbab 4.4. Dari hasil setting time setiap pasta dapat dilihat bahwa CaO memiliki dampak besar dalam penentuan setting time. Nilai CaO yang lebih dari 20% menghasilkan setting time yang terlalu cepat. Sedangkan untuk pasta dengan CaO antara 11.76% – 14.83% menghasilkan setting time dalam rentang antara 156 – 256 menit untuk yang tidak diayak dan 129 – 225 untuk fly ash yang diayak. Sedangkan untuk fly ash dengan CaO kurang dari 10% (7.07% - 8.23%) waktu settingnya cukup panjang yaitu antara 342 – 1432 menit untuk fly ash yang tidak diayak dan sekitar 530 - 827 menit untuk fly ash yang diayak. Apabila dibandingkan hasil dari ASTM C191 maka fly ash dengan CaO lebih dari 20% tidak layak digunakan karena waktu settingnya terlalu cepat. Untuk fly ash dengan kadar CaO 7.07% 8.23% waktu setting timenya terlalu lama. Sedangkan untuk fly ash yang kadar CaO-nya berada dalam kisaran 11.76% - 14.83% waktu setting time yang dibutuhkan dapat dikatakan baik karena sudah mendekati range setting time untuk semen yaitu antara 96.7 – 220 menit. Perlu diperhatikan saat pengerjaan di lapangan ditemukan kecenderungan bahwa setting time yang diukur menggunakan pasta tidak sama dengan setting time dari beton. Setting time pada beton cenderung lebih cepat dan bisa mencapai setengah kali setting time dari pasta. Sehingga fly ash yang direkomendasikan untuk

(105) 87 digunakan di lapangan dilihat dari segi kekuatan maupun setting time adalah fly ash Paiton unit 9 dan Pacitan. 4.9 Analisa Pengaruh Kandungan Na2O, K2O, dan MgO terhadap Setting Time Pasta 4.9.1 Pengaruh Na2O terhadap Setting Time Pasta Setelah analisa CaO telah selesai dilakukan maka dilakukan analisa terhadap zat lain yang ada pada fly ash diantaranya yaitu Na2O. Pengaruh kandungan Na2O terhadap setting time ditunjukkan oleh tabel 4.23 berikut. Tabel 4. 23 Hubungan Na2O dan Setting Time Kode Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Na2O (%) 1.2 0.65 1.01 0.97 1.51 1.25 1.96 Initial Setting Time (mnt) 259 90 148 1012 377 135 6 Final Setting Time (mnt) 342 166 256 1432 582 251 17

(106) 88 Untuk memudahkan analisa maka data tersebut diubah ke dalam grafik yang ditunjukkan oleh gambar 4.29. Final Setting Time (mnt) Kandungan Na2O vs Final Setting Time 1600 1400 1200 1000 800 600 400 200 0 Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 0 0.5 1 1.5 2 2.5 Na2O (%) Gambar 4. 29 Grafik Hubungan Na2O Fly Ash dan Final Setting Time Gambar 4.29 tidak menunjukkan kecenderungan tertentu sehingga dapat dikatakan bahwa Na2O tidak langsung mempengaruhi setting time dari pasta. Hal ini dimungkinkan karena kandungan Na2O pada fly ash nilainya sangat kecil.

(107) 89 4.9.2 Pengaruh K2O terhadap Setting Time Pasta K2O merupakan salah satu unsur yang juga dianalisa kaitannya dengan setting time dari pasta. Hubungan kandungan K2O terhadap setting time ditunjukkan oleh tabel 4.24 berikut. Tabel 4. 24 Hubungan K2O dan Setting Time Kode K2O (%) Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 1.66 0.87 0.89 0.69 0.66 0.94 1.04 Initial Final Setting Time (mnt) 259 90 148 1012 377 135 6 Setting Time (mnt) 342 166 256 1432 582 251 17 Untuk memudahkan analisa maka data tersebut diubah ke dalam grafik yang ditunjukkan oleh gambar 4.30.

(108) 90 Kandungan K2O vs Final Setting Time Final Setting Time (mnt) 1600 Pai 9 1400 1200 Pai 5/6 1000 Idy 2 800 Idy 3 600 Pct 400 Rbg 200 Tjga 0 0 0.5 1 1.5 2 K2O (%) Gambar 4. 30 Grafik Hubungan K2O Fly Ash dan Final Setting Time Gambar 4.30 menunjukkan kecenderungan bahwa dengan semakin tingginya nilai K2O maka setting time yang diperoleh lebih cepat. Namun itu tidak terjadi pada fly ash Paiton 9. Hal ini dimungkinkan karena kandungan K2O pada fly ash nilainya sangat kecil sehingga pegaruh yang dihasilkan tidak dapat diketahui secara pasti. 4.9.3 Pengaruh MgO terhadap Setting Time Pasta MgO merupakan salah satu unsur yang juga dianalisa kaitannya dengan setting time dari pasta. Hubungan kandungan MgO terhadap setting time ditunjukkan oleh tabel 4.25 berikut.

(109) 91 Tabel 4. 25 Hubungan MgO dan Setting Time Initial Final Kode MgO (%) Setting Time Setting Time (mnt) (mnt) Pai 9 3.56 259 342 Pai 5/6 10.71 90 166 Idy 2 6.03 148 256 Idy 3 4.58 1012 1432 Pct 3.88 377 582 Rbg 5.78 135 251 Tjga 8.69 6 17 Untuk memudahkan analisa maka data tersebut diubah ke dalam grafik yang ditunjukkan oleh gambar 4.31. Final Setting Time (mnt) MgO vs Final Setting Time 1600 1400 1200 1000 800 600 400 200 0 Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 0 5 10 MgO Percentage (%) 15 Gambar 4. 31 Grafik Hubungan MgO Fly Ash dan Final Setting Time

(110) 92 Gambar 4.31 menunjukkan kecenderungan bahwa dengan semakin tingginya nilai MgO maka setting time yang diperoleh semakin cepat. Meski pola yang muncul tidak sebaik yang tampak pada grafik hubungan CaO dan setting time. Hal ini menunjukkan bahwa sebenarnya MgO ikut berperan dalam penentuan waktu setting dari pasta. 4.10 Analisa Pengaruh Komposisi Oksida terhadap Kuat Tekan Pasta Terdapat beberapa komposisi oksida yang akan ditinjau pada subbab ini untuk mengetahui pengaruhnya terhadap kuat tekan yang dimiliki pasta. 4.10.1 Pengaruh Si/Al terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer Hubungan rasio Si/Al dengan kuat tekan pasta dapat disimak pada tabel 4.26 berikut. Kuat tekan yang ditinjau yaitu kuat tekan dari usia tiga hari hingga 56 hari.

(111) 93 Tabel 4. 26 Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta Kode Si/Al Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 2.078 2.883 2.466 2.038 1.902 1.912 1.875 Kuat Tekan 3 hr (Mpa) 10.17 16.08 18.06 12.26 13.40 18.76 24.04 Kuat Tekan 7 hr (Mpa) 19.26 19.26 20.79 24.56 25.16 20.97 32.81 Kuat Tekan 14 hr (Mpa) 25.32 22.04 27.90 31.25 31.30 43.27 36.64 Lanjutan Tabel 4.26 Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta Kode Si/Al Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 2.078 2.883 2.466 2.038 1.902 1.912 1.875 Kuat Tekan 21 hr (Mpa) 38.62 26.23 31.36 45.15 38.25 47.67 40.41 Kuat Tekan 28 hr (Mpa) 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 Kuat Tekan 56 hr (Mpa) 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76 Pada data tersebut dapat dilihat bahwa nilai rasio Si/Al berada di sekitar angka 2. Untuk membantu analisa maka data dari tabel 4.26 diubah ke dalam bentuk grafik yang ditunjukkan oleh gambar 4.32 hingga gambar 4.37 berikut.

(112) 94 Si/Al vs Kuat Tekan 3 hr 25 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 21 17 13 9 1.5 2.0 Si/Al 2.5 3.0 Gambar 4. 32 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 3 hari Si/Al vs Kuat Tekan 7 hr 34 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 30 26 22 18 1.5 2.0 Si/Al 2.5 3.0 Gambar 4. 33 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 7 hari

(113) 95 Si/Al vs Kuat Tekan 14 hr 44 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 40 36 32 28 24 20 1.5 2.0 Si/Al 2.5 3.0 Gambar 4. 34 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 14 hari Si/Al vs Kuat Tekan 21 hr 48 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 44 40 36 32 28 24 1.5 2.0 Si/Al 2.5 3.0 Gambar 4. 35 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 21 hari

(114) 96 Si/Al vs Kuat Tekan 28 hr 55 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 50 45 40 35 30 1.5 2.0 Si/Al 2.5 3.0 Gambar 4. 36 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 28 hari Si/Al vs Kuat Tekan 56 hr σ (MPa) 70 65 Pai 9 60 Idy 2 Idy 3 55 Pct 50 Rbg 45 Tjga Pai 5/6 40 35 1.5 2.0 Si/Al 2.5 Gambar 4. 37 Grafik Hubungan Si/Al dan Kuat Tekan Pasta 56 hari 3.0

(115) 97 Dari grafik pada gambar 4.32 dan 4.33 terlihat kandungan Si/Al disekitar dua tidak langsung menghasilkan kuat yang tinggi. Pada gambar 4.34 terlihat bahwa pada usia 14 hari pasta dengan kandungan Si/Al yang kurang dari 2 terlihat lebih cepat naik kekuatannya dibandingkan pasta dengan Si/Al diatas dua. Gambar 4.35 menunjukkan bahwa pada usia 21 hari kuat tekan pasta dengan Si/Al yang nilainya dalam range 2.078 – 2.088 mulai menyusul kuat tekan yang dicapai oleh pasta dengan nilai Si/Al kurang dari dua. Sedangkan pasta yang rasio Si/Al nya jauh diatas dua kuat tekannya terlihat kecil dibandiing yang kandungan Si/Al-nya di sekitar dua. Pada penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Subaer, et al. (2015) ditemukan bahwa kuat tekan tertinggi terjadi pada rasio Si/Al 1,75. Subaer, et al. menemukan bahwa kenaikan rasio Si/Al berimbas pada peningkatan kuat tekan namun Subaer, et al. hanya menggunakan tiga proporsi Si/Al yaitu 1,25; 1,5; dan 1,75.Asif, et al. (2014) menyatakan bahwa kuat tekan akan optimal ketika rasio Si/Al sama dengan dua. Pada gambar 4.36 dan 4.37 dapat dilihat bahwa kuat tekan akan tinggi apabila rasio antara Si/Al berada di sekitar angka dua. Pada usia 28 hari dengan perbandingan Si/Al antara 1.875 – 2.078 maka kuat tekan yang mampu dicapai adalah antara 44.39 MPa – 50.30 MPa. Sedangkan untuk usia pengujian 56 hari berada dalam rentang yang sama kuat tekan yang tercapai adalah 52.04 – 67.47 MPa.

(116) 98 4.10.2 Pengaruh SiO2/Al2O3 terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer Setelah diketahui hubungan bahwa nilai Si/Al ± 2.00 menghasilkan kuat tekan yang optimum kemudian dilakukan analisa terkait hubungan rasio dari SiO2/Al2O3 dengan kuat tekan pasta dapat disimak pada tabel 4.27 berikut. Kuat tekan yang ditinjau yaitu kuat tekan pada usia 28 dan 56 hari. Tabel 4. 27 Hubungan SiO2/Al2O3 dan Kuat Tekan Pasta Kode SiO2/Al2O3 Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 4.156 5.767 4.933 4.075 3.804 3.825 3.750 Kuat Tekan 28 hr (Mpa) 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 Kuat Tekan 56 hr (Mpa) 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76 Pada data tersebut dapat dilihat bahwa nilai rasio SiO2/Al2O3 berada di sekitar angka 4. Untuk membantu analisa maka data dari tabel 4.28 diubah ke dalam bentuk grafik yang ditunjukkan oleh gambar 4.38 dan 4.39 berikut.

(117) 99 SiO2/Al2O3 vs Kuat Tekan 28 hr 55 Pai 9 50 Idy 3 Pct 40 Rbg Tjga 35 Pai 5/6 30 3.5 4.0 4.5 5.0 5.5 6.0 SiO2/Al2O3 Gambar 4. 38 Grafik Hubungan SiO2/Al2O3 dan Kuat Tekan 28 hari SiO2/Al2O3 & Kuat Tekan 56 hr 70 Pai 9 65 Idy 2 60 σ (MPa) σ (MPa) Idy 2 45 Idy 3 55 Pct 50 Rbg 45 Tjga Pai 5/6 40 35 3.5 4.0 4.5 5.0 5.5 6.0 SiO2/Al2O3 Gambar 4. 39 Grafik Hubungan SiO2/Al2O3 dan Kuat Tekan 56 hari

(118) 100 Pada gambar 4.38 dan 4.39 dapat dilihat bahwa kuat tekan akan tinggi apabila rasio antara SiO2/Al2O3 berada di sekitar angka 4. Pada usia 28 hari dengan perbandingan Si/Al antara 3.750 – 4.156 maka kuat tekan yang mampu dicapai adalah antara 44.39 MPa – 50.30 MPa. Sedangkan untuk usia pengujian 56 hari berada dalam rentang yang sama kuat tekan yang tercapai adalah 52.04 – 67.47 MPa. 4.10.3 Pengaruh H2O/Na2O terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer Perbandingan H2O/Na2O menunjukkan banyaknya jumlah air yang diterima oleh sistem dari pasta geopolymer. Menurut Hardjito (2004) semakin tinggi rasio H2O/Na2O maka semakin rendah kuat tekan yang mampu dicapai. Pada tugas akhir untuk hubungan antara rasio H2O/Na2O dan kuat tekan dapat dilihat pada tabel 4.28. Tabel 4. 28 Hubungan H2O/Na2O dan Kuat Tekan Pasta Kode H2O/Na2O Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 8.423 8.821 8.557 8.585 8.214 8.389 7.929 Kuat Tekan 28 hr (Mpa) 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 Kuat Tekan 56 hr (Mpa) 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76

(119) 101 Untuk memudahkan analisa maka data dari tabel 4.28 diubah ke dalam bentuk grafik seperti pada gambar 4.40 dan 4.41 H2O/Na2O vs Kuat Tekan 28 hr 55 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 50 45 40 35 30 7.5 8.0 H2O/Na2O 8.5 9.0 Gambar 4. 40 Grafik Hubungan H2O/Na2O dan Kuat Tekan 28 hari H2O/Na2O vs Kuat Tekan 56 hr 70 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 65 σ (MPa) 60 55 50 45 40 35 7.5 8.0 H2O/Na2O 8.5 9.0 Gambar 4. 41 Grafik Hubungan H2O/Na2O dan Kuat Tekan 56 hari

(120) 102 Grafik pada gambar 4.41 menunjukkan kecenderungan bahwa dengan semakin tingginya nilai rasio H2O/Na2O maka kuat tekan juga semakin rendah. Hal ini sudah sesuai dengan penjelasan yang dilakukan oleh Rangan (2006) bahwa semakin tinggi rasio H2O/Na2O maka kuat tekan akan semakin rendah. Namun pada fly ash Indramayu silo 3 (Idy 3) ternyata karakternya agak menyimpang. Meski rasio H2O/Na2O termasuk tinggi namun kuat tekannya justru lebih tinggi dibanding yang lainnya. Hal ini mungkin menunjukkan bahwa kuat tekan lebih utama dipengaruhi oleh nilai perbandingan Si/Al. Yang patut diperhatikan adalah kandungan Na2O pada pasta sangat kecil sehingga pola yang dihasilkan grafik pada gambar 4.40 dan 4.41 bisa saja memiliki perbedaan dengan yang seharusnya terjadi.

(121) 103 4.10.4 Pengaruh Na2O/SiO2 terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer Hubungan antara rasio Na2O/SiO2 dengan kuat tekan ditampilkan pada tabel 4.29 berikut. Tabel 4. 29 Hubungan Na2O/SiO2 dan Kuat Tekan Pasta Kode SiO2/Na2O Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 0.200 0.247 0.214 0.194 0.203 0.232 0.312 Kuat Tekan 28 hr (Mpa) 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 Kuat Tekan 56 hr (Mpa) 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76 Untuk mempermudah analisa data maka data dari tabel 4.29 di atas diubah ke dalam bentuk grafik yang dapat dilihat pada gambar 4.42 dan 4.43.

(122) 104 55 Na2O/SiO2 vs Kuat Tekan 28 hr Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 50 45 40 35 30 0.15 0.20 0.25 0.30 0.35 Na2O/SiO2 Gambar 4. 42 Grafik Hubungan Na2O/SiO2 dan Kuat Tekan 28 hari σ (MPa) 70 Na2O/SiO2 vs Kuat Tekan 56 hr 65 Pai 9 60 Idy 2 Idy 3 55 Pct 50 Rbg 45 Tjga Pai 5/6 40 35 0.15 0.20 0.25 0.30 0.35 Na2O/SiO2 Gambar 4. 43 Grafik Hubungan Na2O/SiO2 dan Kuat Tekan 56 hari

(123) 105 Berdasarkan penelitian Asadi (2013) menjelaskan bahwa semakin tinggi nilai rasio Na2O/SiO2 maka kuat tekan akan menjadi semakin turun. Grafik pada gambar 4.42 dan 4.43 menunjukkan perilaku serupa namun terdapat beberapa penyimpangan seperti yang terjadi pada fly ash Tanjung Awar-Awar (Tjga). Dapat dikatakan rasio Na2O/SiO2 akan mempengaruhi nilai kua tekan pasta. Dengan semakin tingginya nilai rasio Na2O/SiO2 maka kuat tekan akan semakin turun. Namun teori ini tidak berlaku untuk fly ash dengan kadar CaO yang tinggi. Hal ini mungkin terjadi Karena kadar CaO yang tinggi pada fly ash akan ikut mempengaruhi kuat tekan yang mampu dicapai oleh pasta. Selain itu karena jumlah Na2O pada pasta terlalu sedikit sehingga sebenarnya pengaruhnya tidak dapat dilihat secara jelas. Menurut Davidovits (2008) rasio Na2O/SiO2 berpengaruh terhadap dampak lingkungan yang ditimbulkan oleh campuran geopolymer. Davidovits menyatakan bahwa campuran yang ramah lingkungan memiliki rasio SiO2/ Na2O kurang dari 1,45 (SiO2/ Na2O < 1,45) atau rasio Na2O/SiO2 kurang dari 0,69 (Na2O/SiO2 < 0,69). Dari seluruh data yang ada menunjukkan bahwa campuran yang digunakan sebagai sampel seluruhnya memiliki rasio Na2O/SiO2 kurang dari 0,69 sehingga campuran geopolymer aman bagi lingkungan (eco-friendly).

(124) 106 4.10.5 Pengaruh SiO2/Fe2O3 terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer Hubungan antara rasio SiO2/Fe2O3 dengan kuat tekan ditampilkan pada tabel 4.30 berikut. Tabel 4. 30 Hubungan SiO2/Fe2O3 dan Kuat Tekan Pasta Kode SiO2/Fe2O3 Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 13.572 5.150 8.931 13.744 16.184 8.229 6.032 Kuat Tekan 28 hr (Mpa) 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 Kuat Tekan 56 hr (Mpa) 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76 Untuk mempermudah analisa data maka data dari tabel 4.30 di atas diubah ke dalam bentuk grafik yang dapat dilihat pada gambar 4.44 dan 4.45.

(125) 107 SiO2/Fe2O3 vs Kuat Tekan 28 hr 55 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 50 45 40 35 30 5 10 15 20 SiO2/Fe2O3 Gambar 4. 44 Grafik Hubungan SiO2/Fe2O3 dan Kuat Tekan 28 hari SiO2/Fe2O3 vs Kuat Tekan 56 hr 70 65 Pai 9 Idy 2 60 σ (MPa) Idy 3 55 Pct Rbg 50 Tjga 45 Pai 5/6 40 35 5 10 15 20 SiO2/Fe2O3 Gambar 4. 45 Grafik Hubungan SiO2/Fe2O3 dan Kuat Tekan 56 hari

(126) 108 Dari gambar 4.44 dan 4.45 dapat dilihat bahwa terdapat tren yang menunjukkan bahwa dengan semakin tingginya nilai rasio SiO2/Fe2O3 maka kuat tekan yang tercapai juga akan semakin tinggi. Hal itu dapat disimak pada gambar 4.46 dan 4.47 dibawah yang menunjukkan tren kenaikan meskipun tidak membentuk pola yang bagus. Tren SiO2/Fe2O3 vs Kuat Tekan 28 hr 55 σ (MPa) 50 45 40 R² = 0.4716 35 30 5 10 SiO2/Fe2O3 15 20 Gambar 4. 46 Tren Hubungan SiO2/Fe2O3 dan Kuat Tekan 28 hari

(127) 109 Tren SiO2/Fe2O3 vs Kuat Tekan 56 hr 70 65 σ (MPa) 60 55 50 R² = 0.4718 45 40 35 5 10 15 20 SiO2/Fe2O3 Gambar 4. 47 Tren Hubungan SiO2/Fe2O3 dan Kuat Tekan 56 hari Dari gambar 4.46 dan 4.47 dapat dikatakan bahwa kenaikan nilai rasio dari SiO2/Fe2O3 akan berdampak pada kenaikan kuat tekan yang dihasilkan oleh pasta.

(128) 110 4.10.6 Pengaruh MgO/SiO2 terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer Hubungan antara rasio MgO/SiO2 dengan kuat tekan ditampilkan pada tabel 4.31 berikut. Tabel 4. 31 Hubungan MgO/SiO2 Terhadap Kuat Tekan Kode MgO/SiO2 Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga 0.091 0.353 0.167 0.115 0.098 0.170 0.325 Kuat Tekan 28 hr (Mpa) 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 Kuat Tekan 56 hr (Mpa) 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76 Untuk mempermudah analisa maka data pada tabel 4.31 diubah ke dalam bentuk grafik yang ditunjukkan pada gambar 4.48 dan 4.49.

(129) 111 MgO/SiO2 vs Kuat Tekan 28 Hari 70 65 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp Pai 5/6 σ (MPa) 60 55 50 45 40 35 30 0.00 0.25 0.50 MgO/SiO2 Gambar 4. 48 Grafik Hubungan Rasio MgO/SiO2 dengan Kuat Tekan 28 hari 70 MgO/SiO2 vs Kuat Tekan 56 Hari σ (MPa) 65 Pai 9 60 Idy 2 55 Idy 3 50 Pct 45 Rbg 40 Tjga 35 Pai 5/6 30 0.00 0.25 0.50 MgO/SiO2 Gambar 4. 49 Grafik Hubungan Rasio MgO/SiO2 dengan Kuat Tekan 56 hari Dari gambar 4.50 dan 4.51 di atas terdapat kecenderungan bahwa semakin tinggi rasio MgO/SiO2 maka kuat tekan yang dihasilkan akan

(130) 112 berkurang. Penurunan kuat tekan ini tidak terlihat membentuk barisan yang rapi meskipun masih dapat dilihat kecenderungannya. Dapat dikatakan dengan semakin tingginya rasio MgO/SiO2 maka kuat tekan akan berkurang kendati tidak secara signifikan. 4.10.7 Pengaruh Na/Al terhadap Kuat Tekan Pasta Geopolymer Hubungan antara rasio MgO/SiO2 dengan kuat tekan ditampilkan pada tabel 4.32 berikut. Tabel 4. 32 Hubungan Na/Al dan Kuat Tekan Pasta Kode Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Na/Al 0.832 1.425 1.055 0.789 0.773 0.888 1.171 Kuat Tekan 28 hr Kuat Tekan 56 hr (MPa) 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 (MPa) 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76 Hubungan antara rasio Na/Al dengan kuat tekan tersebut apabila dianalisa dalam bentuk grafik dapat dilihat pada gambar 4.50 dan 4.51 berikut.

(131) 113 70 Na/Al vs Kuat Tekan 28 hr Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp Pai 5/6 σ (MPa) 60 50 40 30 0.5 1.0 1.5 Na/Al Gambar 4. 50 Grafik Hubungan Na/Al dan Kuat Tekan 28 hari Na/Al vs Kuat Tekan 56 hr 70 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp Pai 5/6 σ (MPa) 60 50 40 30 0.5 1.0 1.5 Na/Al Gambar 4. 51 Grafik Hubungan Na/Al dan Kuat Tekan 56 hari Grafik pada gambar 4.50 dan 4.51 menunjukkan kecenderungan bahwa semakin tinggi rasio Na/Al maka kuat tekan yang dimiliki pasta menjadi berkurang. Hal ini menunjukkan bahwa apabila tingkat kandungan Al pada fly ash semakin tinggi maka kuat tekan pasta akan

(132) 114 menjadi lebih tinggi pula. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian dari Subaer, et al. (2015) yang menyatakan bahwa dengan adanya kenaikan rasio Na/Al maka kuat tekan akan menurun. 4.11 Analisa Pengaruh Kehalusan Fly Ash terhadap Kuat Tekan Pasta Kehalusan material merupakan salah satu faktor yang mampu mempengaruhi kuat tekan dari pasta. Menurut Somna (2011) Partikel fly ash yang lebih halus menghasilkan kuat tekan yang lebih besar. Untuk melihat adanya kecenderungan serupa maka dilakukan analisa ayakan yang hasilnya dapat dilihat pada tabel 4.33. Hasil ayakan ditunjukkan oleh persentase material tertahan di saringan no. 325. Tabel 4. 33 Hubungan Kehalusan (% Tertahan) dan Kuat Tekan Pasta Nama Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Kehalusan (% Tertahan) 30 41 31 27 30 29 27 Kuat Tekan 28 hr 46.06 32.84 36.59 50.30 48.01 48.45 44.39 Kuat Tekan 56 hr 53.29 37.34 42.16 67.47 54.78 52.04 55.76 Persen kehalusan ditunjukkan oleh jumlah material yang tidak lolos ayakan no.325. Semakin tinggi nilai persentase kehalusan maka semakin kasar fly ash yang diteliti. Untuk memudahkan analisa data dari tabel 4.31

(133) 115 diubah ke dalam bentuk grafik yang dapat dilihat pada gambar 4.52 dan 4.53. Grafik Kuat Tekan 28 hr vs Kehalusan 55 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 σ (MPa) 50 45 40 35 30 25 30 35 40 45 Kehalusan (% Tertahan) σ (MPa) Gambar 4. 52 Grafik Hubungan Kehalusan dan Kuat Tekan 28 hari Grafik Kuat Tekan 56 hr vs Kehalusan 70 65 60 55 50 45 40 35 30 Pai 9 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Pai 5/6 25 30 35 40 45 Kehalusan (% Tertahan) Gambar 4. 53 Grafik Hubungan Kehalusan dan Kuat Tekan 56 hari Dari gambar 4.52 dan 4.53 dapat diketahui bahwa semakin halus fly ash maka semakin tinggi pula kuat tekan yang dihasilkan. Hal ini sesuai dengan pernyataan

(134) 116 Somna (2011) bahwa semakin halus partikel semakin tinggi kuat tekan yang dihasilkan. Pembahasan khusus perlu dilakukan pada fly ash Paiton unit 5-6 (Pai 5/6). Tampak bahwa analisa ayakan menunjukkan bahwa partikel fly ash Paiton unit 5-6 ternyata cukup kasar. Apabila menilik pada tabel 2.1 dapat dilihat bahwa alah satu syarat untuk fly ash baik kelas C maupun kelas F adalah jumlah maksimal partikel yang tertahan pada saringan no.325 adalah 34% sedangkanpada hasil analisa ayakan jumlah partikel tertahannya adalah 41% sehingga sebenarnya fly ash Paiton unit 5-6 ini keluar dari range yang ada. Hal ini yang mungkin menyebabkan kuat tekan yang dimiliki pastanya sangat kecil apabila dibandingkan dengan pasta dari fly ash lain, selain juga akibat perbandingan Si/Al-nya yang jauh dari range yang telah dianalisa yaitu 1.875 – 2.078. Dilakukan analisa dampak adanya pengayakan terhadap kuat tekan pasta. Perbandingan hasil kuat antara pasta dengan fly ash yang diayak menggunakan saringan no.200 dan pasta dengan fly ash tanpa ayak dapat dilihat pada tabel 4.34 berikut.

(135) 117 Tabel 4. 34 Perbandingan Kuat Tekan Pasta Umur 28 Hari Fly Ash Diayak dan Tidak Diayak Lolos Saringan No. 200 Tidak Diayak Kuat Tekan 28 hr Kuat Tekan 28 hr Persentase Beda Kuat Tekan (MPa) (MPa) (%) Pai 9 46.06 40.98 12% Pai 5/6 32.84 31.36 5% Idy 2 36.59 38.15 -4% Idy 3 50.30 47.88 5% Pct 48.01 48.06 0% Rbg 48.45 45.98 5% Tjga 44.39 41.37 7% Nama Dari data pada tabel 4.34 dapat dilihat bahwa kuat tekan pasta dengan fly ash yang diayak hampir seluruhnya lebih tinggi dibanding yang tidak diayak. Rata-rata sekitar 5% lebih tinggi. Hanya dua fly ash yang tidak menunjukkan pertambahan kuat tekan dengan adanya pengayakan pada fly ash, yaitu pasta dari fly ash Indramayu silo 2 yang justru turun kuat tekannya dan Pacitan yang tidak mengalami penambahan kuat tekan. Pengayakan dapat meningkatkan kuat tekan pasta tapi tidak untuk semua fly ash. Untuk fly ash dengan properti yang sudah baik maka pengayakan tidak memberikan dampak pada kuat tekan pasta.

(136) 118 4.12 Hasil Tes Reactivity Tes reactivity sebenarnya digunakan untuk mengetahui tingkat reaktivitas dari unsur Silika pada fly ash. Tes reactivity dilakukan sesuai dengan prosedur pada subbab 3.3.1.5. sebagai pembanding dilakukan pembuatan dry mix dengan komposisi silica fume 10%, 30%, dan 50% dari jumlah fly ash yang dipergunakan. Dari hasil uji tekan campuran didapatkan hasil seperti pada tabel 4.35. Tabel 4. 35 Hasil Kuat Tekan Dry Mix Silica Fume Kode SF 10% SF 30% SF 50% σ (kg/cm2) 4.33 42.88 51.95 Dari tabel 4.35 kemudian data diolah menjadi bentuk grafik yang ditunjukkan pada gambar 4.54 berikut.

(137) 119 σ (kg/cm2) Grafik Reaktivitas SiO2 60 50 40 30 20 10 0 y = 1.1499x - 1.0825 R² = 0.9296 0 10 20 30 SiO2 (%) 40 50 60 Gambar 4. 54 Grafik Reaktivitas SiO2 Grafik pada gambar 4.54 tersebut kemudian digunakan untuk mencari tingkat reaktivitas SiO2 masing-masing fly ash. Hasil perhitungan SiO2 reaktif masing-masing fly ash ditunjukkan sesuai tabel 4.36 berikut. Tabel 4. 36 Hasil SiO2 Fly Ash Reaktif Kode σ (kg/cm2) SiO2 (%) Pai 9 Pai 5/6 Idy 2 Idy 3 Pct Rbg Tjga Plgp 3.65 9.25 9.37 2.61 3.40 3.17 27.60 7.81 45.82 32.49 41.22 46.67 46.41 37.94 27.04 25.82 SiO2 Bereaksi (%) 4.12 8.99 9.09 3.21 3.89 3.70 24.95 7.73 SiO2 Reaktif (%) 8.98% 27.66% 22.05% 6.89% 8.39% 9.76% 92.26% 29.95%

(138) 120 Apabila dilihat dari tabel 4.36 fly ash dengan kandungan CaO rendah SiO2 reaktifnya juga relatif rendah. Sedangkan fly ash dengan CaO tinggi reaktivitasnya lumayan tinggi. Apabila dikaitkan dengan kuat tekan harusnya pasta dengan kuat tekan yang tinggi reaktivitasnya juga tinggi namun ternyata dari hasil uji tersebut justru fly ash dengan kuat tekan tinggi reaktivitasnya rendah dan hanya memiliki 3% 4% saja silika yang reaktif. Sehingga dapat disimpulkan bahwa hasil uji reaktivitas ini tidak layak digunakan untuk mengetahui tingkat reaktivitas dari masingmasing fly ash. 4.13 Pemanfaatan Fly Ash Sebagai Material Hijau Ramah Lingkungan Fly ash dengan waktu setting time yang sama atau lebih panjang daripada semen mampe dimanfaatkan menjadi material hijau ramah lingkungan. Material hijau yang dimaksud bisa berbagai macam. Produk yang diusulkan antara lain beton untuk perkerasan jalan, bata ringan, geopolymer paving, hingga tiang pancang. Dengan memanfaatkan fly ash sebagai material hijau jumlah limbah fly ash dapat dikurangi secara signifikan. Hal ini mampu memberikan dampak ganda bagi Indonesia yaitu pengurangan jumlah limbah yang menumpuk serta penguranga produksi semen yang nantinya akan mampu mengurangi tingkat polusi udara yang dihasilkan dari sektor industri. Usulan penggunaan fly ash sebagai material hijau hendaknya segera dilakukan oleh PLTU, Pemerintah, maupun sektor industri untuk menanggulangi masalah penumpukan

(139) 121 limbah fly ash. Apabila tidak dilakukan upaya penanggulangan maka dikhawatirkan tumpukan limbah fly ash akan semakin banyak dan nantinya justru menjadi penyebab utama pencemaran lingkungan.

(140) 122 “Halaman Ini Sengaja Dikosongkan”

(141) 123 BAB V KESIMPULAN & SARAN 5.1 Kesimpulan Dari hasil penelitian ini dapat diambil beberapa kesimpulan yaitu : 1. Kemampuan mekanis dari pasta geopolymer dipengaruhi oleh faktor kimia maupun faktor fisik dari fly ash. 2. Setting time merupakan indikator utama untuk menunjukkan kelayakan fly ash untuk digunakan. Setting time dipengaruhi secara dominan oleh tingkat kandungan CaO pada fly ash. Semakin tinggi kandungan CaO semakin cepat setting time pasta. Selain CaO kandungan MgO juga turut mempengaruhi setting time namun tidak signifikan 3. Fly ash Pulang Pisau (Plgp) tidak diikutkan ke dalam analisa karena fly ash Pulang Pisau baru bisa menjadi bentuk pasta dengan komposisi 50% fly ash dan 50% alkali aktivator. Karena komposisi yang digunakan berbeda maka analisanya tidak bisa digabung dengan fly ash lain. Fly ash Pulang pisau membutuhkan lebih banyak alkali dapat disebabkan karena berat jenisnya yang tinggi sehingga membutuhkan banyak cairan. 4. CaO selain mempengaruhi setting time juga mempengaruhi pembentukan kuat tekan pasta pada hari-hari awal. Pasta dengan kandungan CaO lebih dari 20% mampu mencapai 54% kuat tekan usia 28 hari hanya dalam tiga hari. Hal ini karena pada pasta

(142) 124 dengan CaO tinggi terjadi double reaction yaitu reaksi polimerisasi dan reaksi hidrasi. 5. Kuat tekan pasta dipengaruhi oleh komposisi kimia dan sifat fisik dari fly ash. Perbandingan Si/Al yang menghasilkan kuat tekan yang baik adalah antara 1.875 – 2.078. Pada range tersebut kuat tekan usia 28 hari berada pada kisaran 44.39 hingga 50.30 MPa. 6. Sifat fisik yang berpengaruh besar terhadap kuat tekan adalah tingkat kehalusan partikel. Semakin halus fly ash maka semakin tinggi kuat tekan yang dicapai. 7. pH dari fly ash dipengaruhi oleh tingkat kandungan CaO. Semakin banyak CaO semakin tinggi pH yang dihasilkan. Dalam analisa pH pola baru terbentuk ketika fly ash dengan CaO tinggi (lebih dari 10%) dipisahkan dengan fly ash yang kadar CaO-nya rendah (kurang dari 10%). 5.2 Saran Saran yang dapat diberikan penulis dari tugas akhir ini adalah : 1. Pembagian kelas fly ash perlu diperbaiki. Dapat ditambahkan satu kelas baru untuk fly ash kategori F yang kadar CaO-nya diatas 10%. Karena perilaku fly ash sudah berbeda dengan fly ash tipe F lain yang kadar CaO-nya kurang dari 10%. 2. Penggunaan fly ash untuk pembangunan perlu ditingkatkan. Selain untuk mengurangi penggunaan semen, penggunaan fly ash juga akan berdampak

(143) 125 baik bagi lingkungan karena dengan begitu kiat mengurangi jumlah limbah yang ada.

(144) 126 “Halaman Ini Sengaja Dikosongkan”

(145) 127 DAFTAR PUSTAKA Antoni, Rianto Gunawan and Djwantoro Hardjito. 2015. “Rapid Indicators in Detecting Variation of Fly Ash for Making HVFA Concrete”, ISSN: 1662-7482, Vol. 815, pp 153-157. Antoni, Stephen Wibiatma Wijaya and Djwantoro Hardjito. Sep 2015. “Factors Affecting the Setting Time of Fly Ash-Based Geopolymer”, ISSN: 1662-9752, Vol. 841, pp 90-97. Antoni, Stephen Wibiatma Wijaya and Djwantoro Hardjito, Sep 2015, “Compressive Strength of Geopolymer Based on the Fly Ash Variation”, ISSN: 1662-9752, Vol. 841, pp 98-103. Asif A., Man Z., Azizli M., Azizi K., Nuruddin M.F., Ismail L., 2014. “The Effect of Si/Al Ratio and Sodiu, Silicate on the Mechanical Properties of Fly Ash Based Geopolymer for Coating”. Material Science Forum vol. 803, p. 355 Asadi, M., Naghizadeh, R. Arzani, K., Fahim, J., 2013. “Effect of Temperature and Activator Molar of NA2O to SiO2 in The Process of Synthesis and Microstructure of Cement Geopolymer”. Advanced Materials and Processing, vol. 1, 39. ASTM C109. 2002. Standard Test Method for Compressive Strength of Hydraulic Cement Mortars. ASTM International. ASTM C188 – 95, 1995, Standard Test Method for Density of Hydraulic Cement, ASTM International ASTM C191. 2002. Standard Test Method for Time of Setting of Hydraulic Cement by Vicat Needle. ASTM International. ASTM C494. C494M-13. 2002. Standard Specification for Chemical Admixtures for Concrete. ASTM International.

(146) 128 ASTM C618-15. 2015. Standard Specification for Coal Fly Ash and Raw or Calcined Natural Pozzolan for Use in Concrete. ASTM International. ASTM D1895-96(2010)e. 2010. Standard Test Methods for Apparent Density, Bulk Factor, and Pourability of Plastic Materials, ASTM International. Diaz E.I, Allouche E.N., Eklund S. 2010. “Factors Affecting the Suitability of Fly Ash as Source Material for Geopolymers”. Fuel 89 (2010) 992–996. Ekaputri, J.J. dan Triwulan. 2013. “Beton Geopolimer Berbahan Dasar Fly Ash, Trass, dan Lumpur Sidoarjo”. Journal of Civil Engineering vol.20 no.1 April 2013. Institut Teknologi Bandung, Bandung Hardjito, D. and Rangan, B.V, 2005, Development and Properties Of Low-Calcium Fly Ash- Based Geopolymer Concrete, Research Report GC 1, Australia: Curtin University of Technology. Davidovits, Joseph., 2008. “Geopolymer Chemistry Applications”, France: Institut Geopolymere. and Laporan Tahunan 2015. PT Semen Indonesia (Persero) Tbk. Jl. Veteran Gresik 61122 Jawa Timur, Indonesia. Risdanareni P., Ekaputri J.J., and Triwulan. 2015. “The Influence of Alkali Activator Concentration to Mechanical Properties of Geopolymer Concrete with Trass as a Filler”. Materials Science Forum Vol. 803 (2015) pp 125-134. Risdanareni P., Puspitasari P., Ekaputri J.J., 2015. “Chemical and Physical Characterization of Fly Ash as Geopolymer Material”. MATEC Web of Conferences 97, 01031.

(147) 129 Ratni Nurwidayati, Muhammad Bahrul Ulum, Januarti Jaya Ekaputri, Triwulan, Priyo Suprobo, Sep 2015, “Characterization of Fly Ash on Geopolymer Paste”, Materials Science Forum Vol. 841 (2016) pp 118-125. SNI 1974-2011. Cara uji kuat tekan beton dengan benda uji silinder yang dicetak. Badan Standarisasi Nasional. SNI 03-6813-2002. Tata cara pembuatan silinder dan prisma uji untuk menentukan kekuatan dan densitas beton agregat praletak di laboratorium. Badan Standarisasi Nasional. SNI 03-6815-2002. Tata Cara Mengevaluasi Hasil Uji Kekuatan Beton. Badan Standarisasi Nasional. Somna K., Jaturapitakkul C., Kajitvichyanukul P., Chindaprasirt P., 2011. “NaOH-activated Ground Fly Ash Geopolymer Cured at Ambient Temperature”. Fuel, 90 (2011), pp. 21182124 Statistik Ketenagalistrikan 2014. 2015. Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral. Jl. H.R. Rasuna Said Blok X-2, kav. 07-08, Kuningan, Jakarta Selatan, Indonesia. Subaer, Haris A., Nurhayati, Irhamsyah A. Ekaputri J.J., 2015. “The Influence of Si:Al and Na:Al on The Physical and Microstructure Characters of Geopolymers Based on Metakaolin. Sumajouw, M.D.J. and Rangan, B.V., 2006. “Low-Calcium FlyBased Geopolymer Concrete: Reinforced Beams And Columns”, Australia: Curtin University of Technology. U.S. Environmental Protection Agency. 2014. Inventory of U.S. Greenhouse Gas Emissions and Sinks: 1990 – 2012.

(148) 130 Yanqing Yu, Xiaoliang Li, Xiaolan Zou, Xiaobin Zhu, 2014. “Effect of Seawater Salinity on the Synthesis of Zeolite Fromcoal Fly Ash”. DOI 10.1007/s11783-013-0493-4.

(149) 131 BIODATA PENULIS Adhitya Leonard Wijaya Penulis dilahirkan di Surabaya, 14 November 1995, merupakan anak kedua dari dua bersaudara. Penulis menempuh pendidikan formal di TK Katolik Santa Louisa (Cepu), SD Katolik Santa Louisa (Cepu), SMP Katolik Santo Louis (Cepu), dan SMA Negeri 1 (Cepu) pada tahun 2013. Penulis mengikuti ujian SBMPTN dan diterima di Jurusan S1 Teknik Sipil Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya dengan NRP 3113100076 pada tahun 2013. Pada masa perkuliahan penulis mengambil bidang studi keahlian struktur. Selama masa perkuliahan penulis ikut dalam beberapa kegiatan seminar yang diselenggarakan oleh Kampus ITS dan menjadi panitia pada kegiatan seminar nasional dan internasional yang diadakan oleh ITS. Penulis juga pernah mengikuti beberapa perlombaan dan meraih Juara 1 pada Reinforced Concrete Competition-Civil Expo ITS Tahun 2016.

(150)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

STUDI PEMBUATAN PAVING BLOCK CAMPURAN MATERIAL TANAH, SEMEN DAN FLY ASH (ABU TERBANG) SEBAGAI ALTERNATIF JALAN LINGKUNGAN (STUDY OF MAKING PAVING BLOCK FROM SOIL, CEMENT AND FLY ASH AS AN ALTERNATIVE PATHWAY)
0
6
45
PENGARUH FLY ASH TEHADAP KUAT TEKAN BETON
0
3
48
PENGARUH HIGH VOLUME FLY ASH CONCRETE SUBSTITUSI AGREGAT HALUS TERHADAP KUAT PENGARUH HIGH VOLUME FLY ASH CONCRETE SUBSTITUSI AGREGAT HALUS TERHADAP KUAT GESER BALOK.
0
3
17
PENGARUH HIGH VOLUME FLY ASH CONCRETE SUBSTITUSI SEMEN TERHADAP KUAT GESER BALOK PENGARUH HIGH VOLUME FLY ASH CONCRETE SUBSTITUSI SEMEN TERHADAP KUAT GESER BALOK.
0
2
19
STABILIZATION OF CLAY BY FLY ASH AND CEMENT STABILIZATION OF CLAY BY FLY ASH AND CEMENT.
0
4
12
PENGARUH PEMAKAIAN FLY ASH SEBAGAI PENGARUH PEMAKAIAN FLY ASH SEBAGAICEMENTITIOUS PADA BETON TERHADAP PENETRASI ION KLORIDA MENGGUNAKAN METODE DIPERCEPAT.
0
1
17
PENGARUH TEMPERATUR TUANG TERHADAP DISTRIBUSI SERBUK FLY ASH PADA KOMPOSIT Al-Cu DIPERKUAT SERBUK FLY ASH - Diponegoro University | Institutional Repository (UNDIP-IR)
1
1
17
PENGARUH TEMPERATUR TUANG TERHADAP DISTRIBUSI SERBUK FLY ASH PADA KOMPOSIT Al-Cu DIPERKUAT SERBUK FLY ASH - Diponegoro University | Institutional Repository (UNDIP-IR)
0
0
1
STUDI PENGEMBANGAN BETON 100% FLY ASH TIPE C: PENGARUH W FA, SUPERPLASTICIZER, DAN KALSIUM TERHADAP KUAT TEKAN PASTA | Sirapanji | Jurnal Dimensi Pratama Teknik Sipil 6227 11783 1 SM
0
0
8
KARAKTERISASI DAN STUDI SIFAT KEASAMAN ZEOLIT DARI FLY ASH DENGAN MENGGUNAKAN METODE ADSORPSI NH3 - repository UPI S KIM 1205048 Title
0
0
4
PENGARUH PENAMBAHAN FLY ASH MELALUI PROS
0
0
9
PEMANFAATAN ABU TERBANG FLY ASH SEBAGAI
0
0
16
PENGARUH KOMPOSISI BARIT DAN FLY ASH BATUBARA TERHADAP SEMENTASI LIMBAH RADIOAKTIF
0
0
7
CONSISTENCY OF FLY ASH QUALITY FOR MAKING HIGH VOLUME FLY ASH CONCRETE - Scientific Repository
0
0
8
PEMANFAATAN FLY ASH DAN BOTTOM ASH DARI PLTU SURALAYA BANTEN
0
1
148
Show more