Pengembangan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Tuberculosis (TBC) paru - USD Repository

Gratis

0
0
174
7 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP DAN TINDAKAN MASYARAKAT TERKAIT PENYAKIT TUBERCULOSIS (TBC) PARU SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) Program Studi Farmasi Oleh : Wuri Kinanti NIM : 108114097 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PERSETUJUAN PEMBIMBING PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP DAN TINDAKAN MASYARAKAT TERKAIT PENYAKIT TUBERCULOSIS (TBC) PARU Skripsi yang diajukan oleh: Wuri Kinanti NIM : 108114097 telah disetujui oleh: Pembimbing Dra. Th. B. Titien Siwi Hartayu, M.Kes., Ph. D., Apt. ii tanggal 7 Agustus 2014

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HALAMAN PERSEMBAHAN Tuhan akan menyelesaikannya bagiku! Ya TUHAN, kasih setia-Mu untuk selama-lamanya; janganlah Kautinggalkan perbuatan tangan-Mu! (Mazmur 138:8) Segala kemuliaan hanya bagi Tuhan. Segala hormat syukur hanya bagi Tuhan (GMB-Segala Kemuliaan) Naskah ini kupersembahkan bagi Tuhan Yesus Kristus untuk diperkenankan-Nya menjadi berkat bagi almamaterku. iv

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI v

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vi

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PRAKATA Puji syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yesus Kristus, karena hanya dengan perkenanan-Nyalah skripsi yang berjudul “PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP DAN TINDAKAN MASYARAKAT TERKAIT PENYAKIT TUBERCULOSIS (TBC) PARU” dapat selesai tepat waktu. Penulis menyampaikan terima kasih kepada setiap pihak yang terlibat dalam penyusunan naskah ini. 1. Ibu Dra. Th. B. Titien Siwi Hartayu, M.Kes., Ph.D., Apt. Sebagai dosen pembimbing yang sabar dalam memberikan bimbingan selama proses penyusunan karya ini. 2. Semua responden yang berkontribusi besar selama dilaksanakannya penelitian ini. 3. Bapak Enade P. Istyastono, Ph.D. dan Bapak Aris Dwiatmoko, M. Si. yang tidak pernah lelah membimbing penulis selama pengolahan data dan diskusi statistik. 4. Para dosen penguji yang telah memberi kritik dan saran dalam penyelesaian naskah skripsi ini. 5. Seluruh pihak yang memberikan izin penelitian, Lurah Desa Condong Catur, para dukuh yang menjadi bagian desa ini serta ketua RT/RW setempat. vii

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6. Dekan dan segenap staf Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma yang mendukung dilakukannya penelitian ini. 7. Keluarga yang setia memberi doa dan dukungan. 8. Dino, Ella, Rina, seluruh teman Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma angkatan 2010, rekan pelayanan dan saudara-saudari komsel yang selalu memberikan doa dan semangat selama pengerjaan penelitian. 9. Seluruh pihak yang tidak bisa disebutkan satu per satu, yang selalu mendukung dan menyemangati penulis dalam menuntaskan karya ini. Akhir kata, penulis mengakui bahwa masih terdapat kekurangan dalam penyusunan karya ini sehingga penulis terbuka menerima kritik dan saran untuk menyempurnakan karya ini. Penulis berharap semoga karya ini bisa memberikan kontribusi dalam penyusunan instrumen pengukuran atribut psikososial di bidang kesehatan, khususnya dalam bidang kefarmasian. Yogyakarta, Agustus 2014 Penulis viii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL............................................................................................. i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN .......................................................................... iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA .............................................................. v LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS ............................................................. vi PRAKATA ............................................................................................................ vii DAFTAR ISI ......................................................................................................... ix DAFTAR TABEL ................................................................................................. xiii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xiv DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... xv INTISARI.............................................................................................................. xx ABSTRACT ............................................................................................................ xxi BAB I PENGANTAR ........................................................................................... 1 A. Latar Belakang .......................................................................................... 1 1. Permasalahan ...................................................................................... 3 2. Keaslian Penelitian ............................................................................. 4 3. Manfaat Penelitian......................................................................... .... 8 B. Tujuan Penelitian.................................................................................. .... 8 1. Tujuan Umum .................................................................................... 8 ix

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2. Tujuan Khusus............................................................................... 9 BAB II PENELAAHAN PUSTAKA.................................................................... 10 A. Kuesioner .................................................................................................. 10 1. Pengertian ........................................................................................... 10 2. Rancangan Kuesioner ......................................................................... 10 3. Syarat Kuesioner ............................................................................... 14 B. Validitas .................................................................................................... 15 1. Pengertian ........................................................................................... 15 2. Jenis-jenis Validitas............................................................................ 16 3. Pengujian Validitas Konten ............................................................... 18 C. Seleksi Aitem ............................................................................................ 18 1. Seleksi Aitem dalam Penyusunan Instrumen ..................................... .18 2. Seleksi Aitem dengan Korelasi Aitem-Total ..................................... 19 3. Interpretasi Hasil Uji Korelasi............................................................ 19 D. Reliabilitas ................................................................................................. 20 1. Pengertian ........................................................................................... 20 2. Jenis-jenis Reliabilitas ........................................................................ 20 3. Pengujian Reliabilitas dengan Metode Cronbach-Alpha ................... 21 4. Interpretasi Hasil Pengujian Reliabilitas dengan Metode CronbachAlpha ................................................................................................... 22 E. . Sampling.................................................................................................... 23 1. Pengertian ........................................................................................... 23 2. Jenis-jenis Sampling........................................................................... 23 x

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3. Metode Purposive Sampling .............................................................. 24 F. TBC Paru .................................................................................................. 24 1. Pengertian ........................................................................................... 24 2. Epidemiologi ...................................................................................... 24 3. Patofisiologi ....................................................................................... 25 4. Faktor Resiko dan Penularan.............................................................. 25 5. Gejala ................................................................................................. 26 6. Pencegahan ......................................................................................... 26 7. Pengobatan ......................................................................................... 28 G. Pengetahuan .............................................................................................. 28 1. Pengertian ........................................................................................... 28 2. Tingkatan Pengetahuan ...................................................................... 29 3. Pengukuran Pengetahuan ................................................................... 30 H. Sikap dan Tindakan ................................................................................... 31 1. Pengertian ........................................................................................... 31 2. Tingkatan Sikap dan Tindakan serta Pengukurannya ........................ 32 I. Landasan Teori .......................................................................................... 34 J. Hipotesis .................................................................................................... 35 BAB III METODE PENELITIAN ....................................................................... 36 A. Jenis dan Rancangan Penelitian ................................................................ 36 B. Variabel dan Definisi Operasional ............................................................ 36 1. Variabel ............................................................................................... 36 2. Definisi Operasional ............................................................................ 36 xi

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI C. Bahan Penelitian ........................................................................................ 38 D. Rekrutmen ................................................................................................. 40 E. Instrumen Penelitian .................................................................................. 41 F. Waktu Penelitian ....................................................................................... 41 G. Tata Cara Penelitian .................................................................................. 42 H. Kelemahan Penelitian ................................................................................ 45 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. 46 A. Uji Validitas Konten.................................................................................. 46 1. Aspek Pengetahuan .............................................................................. 47 2. Aspek Sikap .......................................................................................... 50 3. Aspek Tindakan .................................................................................... 54 B. Uji Reliabilitas........................................................................................... 59 1. Aspek Pengetahuan .............................................................................. 61 2. Aspek Sikap .......................................................................................... 64 3. Aspek Tindakan .................................................................................... 65 C. Formulasi Instrumen Pengukuran yang Valid secara Konten dan Reliabel...................................................................................................... 67 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 69 A. Kesimpulan................................................................................................ 69 B. Saran .......................................................................................................... 69 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 70 LAMPIRAN .......................................................................................................... 72 xii

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I. Pernyataan Favorable dan Unfavorable pada Pokok Bahasan Aspek Pengetahuan, Sikap dan Tindakan .......................................... 39 Tabel II. Besar Skor untuk Tanggapan Pernyataan Aspek Pengetahuan .......... 40 Tabel III. Besar Skor untuk Tanggapan Pernyataan Favorable dan Unfavorable Aspek Sikap dan Tindakan ........................................... 40 Tabel IV. Pernyataan pada Tiap Aspek Kuesioner yang Sulit Dipahami oleh Lay people………………………………………………. ................. 58 Tabel V. Perbandingan Nilai α Sebelum dan Sesudah Seleksi Aitem Pernyataan Tiap Aspek Kuesioner pada Setiap Uji Kualitas Instrumen……………………………………………………............ 67 Tabel VI. Pernyataan Favorable dan Unfavorable pada Pokok Bahasan Aspek Pengetahuan, Sikap dan Tindakan .......................................... 68 xiii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Diagram Alir Tata Cara Penelitian Secara Umum ............................ 42 Gambar 2. Diagram Alir Tata Cara Uji Kelayakan Konten Instrumen ............... 43 Gambar 3. Diagram Alir Tata Cara Uji Kualitas Instrumen................................ 44 Gambar 4. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Pengetahuan ...................... 48 Gambar 5. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Sikap ................................. 51 Gambar 6. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Tindakan ........................... 55 Gambar 7. Alur Pengujian Reliabilitas Instrumen Aspek Pengetahuan .............. 62 Gambar 8. Alur Pengujian Reliabilitas Instrumen Aspek Sikap ......................... 65 Gambar 9. Alur Pengujian Reliabilitas Instrumen Aspek Tindakan ................... 66 xiv

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Surat Izin Bappeda ................................................................... 73 Lampiran 2. Surat perpanjangan izin penelitian dari Bappeda ..................... 74 Lampiran 3. Surat izin melakukan penelitian di Desa Condong Catur ......... 75 Lampiran 4. Surat perpanjangan izin melakukan penelitian di Desa Condong Catur .......................................................................... 76 Lampiran 5. Kuesioner penelitian uji validitas konten I aspek pengetahuan .................................................................................................. 77 Lampiran 6. Kuesioner penelitian uji validitas konten I aspek sikap............ 78 Lampiran 7. Kuesioner penelitian uji validitas konten I aspek tindakan ...... 79 Lampiran 8. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire uji validitas konten I ...................................................................... 80 Lampiran 9. Kuesioner penelitian uji validitas konten II aspek pengetahuan .............................................................................. 82 Lampiran 10. Kuesioner penelitian uji validitas konten II aspek sikap .......... 83 Lampiran 11. Kuesioner penelitian uji validitas konten II aspek tindakan ..... 84 Lampiran 12. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire uji validitas konten II ..................................................................... 85 Lampiran 13. Kuesioner penelitian uji validitas konten III aspek pengetahuan .............................................................................. 87 Lampiran 14. Kuesioner penelitian uji validitas konten III aspek sikap ......... 88 Lampiran 15. Kuesioner penelitian uji validitas konten III aspek tindakan.... 89 xv

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 16. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire uji validitas konten III .................................................................... 90 Lampiran 17. Kuesioner penelitian uji validitas konten IV aspek pengetahuan .............................................................................. 92 Lampiran 18. Kuesioner penelitian uji validitas konten IV aspek sikap ......... 93 Lampiran 19. Kuesioner penelitian uji validitas konten IV aspek tindakan ... 94 Lampiran 20. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire uji validitas konten IV .................................................................... 95 Lampiran 21. Kuesioner penelitian uji validitas konten V aspek pengetahuan .............................................................................. 97 Lampiran 22. Kuesioner penelitian uji validitas konten V aspek sikap ......... 98 Lampiran 23. Kuesioner penelitian uji validitas konten V aspek tindakan .... 99 Lampiran 24. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire uji validitas konten V ..................................................................... 100 Lampiran 25. Rangkuman hasil uji validitas konten aspek pengetahuan ....... 101 Lampiran 26. Rangkuman hasil uji validitas konten aspek sikap ................... 102 Lampiran 27. Rangkuman hasil uji validitas konten aspek tindakan .............. 104 Lampiran 28. Resume hasil uji pemahaman bahasa pada lay people ............. 106 Lampiran 29. Kuesioner uji pemahaman bahasa aspek pengetahuan ............. 107 Lampiran 30. Kuesioner uji pemahaman bahasa aspek sikap ......................... 108 Lampiran 31. Kuesioner uji pemahaman bahasa aspek tindakan .................... 109 Lampiran 32. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji kualitas instrumen I ................................................................................ 110 xvi

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 33. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen I................................ 111 Lampiran 34. Hasil uji korelasi Point Biserial untuk aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen I................................ 113 Lampiran 35. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen I ............ 114 Lampiran 36. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji kualitas instrumen II ............................................................................... 115 Lampiran 37. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen II .............................. 116 Lampiran 38. Hasil uji korelasi Point Biserial untuk aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen II .............................. 118 Lampiran 39. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen II ........... 119 Lampiran 40. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji kualitas instrumen III ............................................................................. 120 Lampiran 41. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen III ............................. 121 Lampiran 42. Hasil Uji korelasi Point Biserial untuk aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen III ............................. 123 Lampiran 43. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen III .......... 124 Lampiran 44. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji kualitas instrument IV ............................................................................ 125 xvii

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 45. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen IV ............................ 126 Lampiran 46. Hasil uji korelasi Point Biserial untuk aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen IV ............................. 130 Lampiran 47. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen IV ......... 131 Lampiran 48. Kuesioner penelitian aspek sikap uji kualitas instrumen I........ 132 Lampiran 49. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek sikap pada uji kualitas instrumen I ........................................... 133 Lampiran 50. Hasil uji korelasi Pearson Product Moment untuk aitem aspek sikap pada uji kualitas instrumen I ................................. 135 Lampiran 51. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek sikap dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen I ......................... 136 Lampiran 52. Kuesioner penelitian aspek sikap uji kualitas instrumen II ...... 137 Lampiran 53. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek sikap pada uji kualitas instrumen II .......................................... 138 Lampiran 54. Hasil uji korelasi Pearson Product Moment untuk aitem aspek sikap pada uji kualitas instrumen II ................................ 140 Lampiran 55. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek sikap dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen II........................ 141 Lampiran 56. Kuesioner penelitian aspek tindakan uji kualitas instrumen I .. 142 Lampiran 57. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek tindakan pada uji kualitas instrumen I ...................................... 143 Lampiran 58. Hasil uji korelasi Pearson Product Moment untuk aitem aspek tindakan pada uji kualitas instrumen I ............................ 145 xviii

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 59. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek tindakan dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen I ......................... 146 Lampiran 60. Instrumen Pengukuran Pengetahuan, Sikap dan Tindakan siap pakai .......................................................................................... 147 Lampiran 61. Profil Demografi Responden Penelitian ................................... 152 Lampiran 62. Biografi Penulis ....................................................................... 153 xix

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI INTISARI Kuesioner merupakan instrumen pengukuran psikososial yang sering digunakan dalam penelitian kesehatan. Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan sebuah instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit tuberculosis (TBC) paru yang memenuhi syarat validitas konten dan reliabilitas. Suatu kuesioner penelitian harus memenuhi kedua syarat tersebut supaya dapat memberikan hasil pengukuran yang selaras dengan tujuan pengukuran. Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan rancangan cross sectional. Rekrutmen dilakukan di Kelurahan Condong Catur, Kecamatan Depok, Sleman, D.I. Yogyakarta dengan metode purposive sampling. Validitas konten diukur dengan menggunakan professional judgement terhadap aitem-aitem pernyataan tiap aspek pengukuran oleh tiga ahli dari bidang kesehatan. Reliabilitas diukur dengan metode Cronbach-Alpha melalui single trial administration. Pada uji reliabilitas, seleksi aitem dilakukan hanya jika nilai α < 0,6 untuk meningkatkan konsistensi instrumen. Seleksi aitem untuk aspek pengetahuan menggunakan uji korelasi Point Biserial sedangkan uji korelasi Pearson Product Moment digunakan untuk aspek sikap dan tindakan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa instrumen yang terdiri dari 24 aitem pernyataan pengetahuan, 15 aitem pernyataan sikap dan 15 aitem pernyataan tindakan telah valid secara konten dan reliabel dengan nilai α > 0,6. Kata kunci : Validasi kuesioner, pengetahuan, sikap dan tindakan, TBC paru xx

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT A questionnaire is an instrument which is broadly used in health researches to measure psychosocial attributes. This research aims to develop an instrument to measure community’s knowledge, attitude and behavior related to lung tuberculosis (TBC) disease which complies content validity and reliability requirement. A research questionnaire has to fulfill those conditions in order to result an appropriate measurement to research purpose. This was an experimental research with cross sectional design. Recruitment was done in Condong Catur District, Depok Regency, Sleman, D.I. Yogyakarta by purposive sampling method. Content validity was measured by professional judgements to the items of every aspects of measurement which was given by three experts in health field. Meanwhile, reliability was measured by using Cronbach-Alpha method through single trial administration. For questionnaire reliability measurement, item selection is done if only α < 0,6 to increase instrument’s consistency. Item selection for knowledge aspect uses Point Biserial correlation test meanwhile Pearson Product Moment correlation test is used for attitude and behavior aspect. The result shows that the instrument which contains 24 items of knowledge aspect, 15 items of attitude aspect, and 15 items of behavior ascpect is valid in content and reliabel with value of α > 0,6. Keyword: Questionnaire validation, knowledge, attitude and behavior, lung TBC xxi

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Kuesioner merupakan instrumen penelitian untuk mengumpulkan data dengan cara memberikan suatu pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden (Sugiyono, 2010). Kuesioner digunakan untuk mengukur suatu variabel tergantung penelitian. Dalam penyusunan instrumen, dua karakteristik yang penting diperhatikan adalah validitas dan reliabilitas. Validitas dan reliabilitas merupakan dua hal yang sangat penting untuk diuji sehingga instrumen dapat menghasilkan data yang sahih, andal dan aktual (Nursalam, 2008). Jenis validitas yang bisa diuji dalam penelitian ini adalah validitas konten. Validitas konten berkaitan erat dengan seberapa luas suatu instrumen mampu memuat konten yang hendak diukur. Validitas ini bersifat krusial pada tes pengukuran pengetahuan namun juga relevan pada pengukuran karakteristik psikososial yang bersifat kompleks (Profetto-McGrath dkk., 2010). Pengukuran lainnya yang dilakukan dalam suatu pengujian instrumen adalah reliabilitas. Instrumen dan cara pengukuran memberikan peranan penting dalam suatu penelitian psikososial. Hal penting yang perlu diketahui peneliti adalah bahwa instrumen yang sudah reliabel belum tentu memberikan hasil pengukuran yang selalu valid (Nursalam, 2008). Hal inilah yang menjadi alasan penting suatu instrumen harus diketahui validitas dan reliabilitasnya. 1

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 Suatu instrumen kuesioner dapat digunakan untuk meneliti suatu topik yang menjadi endemik di suatu tempat, seperti contohnya tuberculosis (TBC). TBC merupakan penyakit yang sering terjadi di negara-negara berkembang, salah satunya di Indonesia. Adapun sebagian besar penderita TBC merupakan penduduk dengan tingkat pendidikan rendah. Hal inilah yang menyebabkan TBC bukan saja menjadi permasalahan kesehatan namun juga menjadi permasalahan sosial yang membutuhkan penanganan khusus, terutama dalam upaya pencegahannya (Laban, 2008). Di Indonesia, pada tahun 2012 laju kematian akibat TBC sebesar 27.000 dengan angka kematian akibat infeksi HIV positif sebesar 2100 jiwa. Kasus TBC ini juga disertai dengan kasus TBC MDR (Multi Drug Resistance) yang diestimasi sebesar 5.900 kasus (WHO, 2013). Prevalensi TBC di Indonesia memang mengalami penurunan sejak tahun 1997 hingga 2012 namun laju penurunan ini tidak terlalu tajam selama lima tahun terakhir. Prevalensi TBC untuk tahun 2013-2015 diprediksikan tetap mengalami penurunan namun angka ini diperkirakan tidak mencapai target penurunan sebesar 50% dibandingkan data tahun 1990 (WHO, 2014). Berdasarkan data tersebut, dapat dilihat bahwa kasus TBC masih ada hingga saat ini sehingga salah satu upaya pencegahan peningkatan kasus TBC adalah pemberian materi edukasi kepada masyarakat. Penyusunan materi edukasi yang tepat sasaran membutuhkan suatu pengukuran psikologis terlebih dahulu. Pengukuran ini membutuhkan suatu instrumen yang relevan dengan penyakit TBC paru. Dari penelusuran yang

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 dilakukan peneliti, belum ditemukan instrumen pengukuran aspek pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC siap pakai yang telah valid dan reliabel. Hal inilah yang mendorong dilakukan penelitian pengembangan instrumen tersebut. Pada penelitian ini dilakukan uji validitas konten dan reliabilitas instrumen untuk mendapatkan aitem kuesioner yang valid secara konten dan reliabel. Apabila suatu tes tidak valid dan reliabel maka akan memberikan hasil yang tidak sesuai harapan untuk menginformasikan domain yang diukur dari tiap responden. Apabila hasil pengukuran menjauhi keadaan sebenarnya, atau dengan kata lain tidak akurat maka dapat menyebabkan pengambilan keputusan yang keliru oleh peneliti dalam menindaklanjuti hasil pengukuran tersebut (Azwar, 2011). Instrumen yang sudah teruji validitas dan reliabilitasnya akan memberikan hasil pengukuran yang konsisten dan selaras dengan tujuan penelitian. Hasil pengukuran ini dapat digunakan sebagai acuan untuk memudahkan tenaga kesehatan merumuskan pokok bahasan materi edukasi yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat terkait penyakit TBC paru. 1. Permasalahan a. Apakah instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru yang dikembangkan memenuhi syarat validitas konten? b. Apakah instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru yang dikembangkan memenuhi syarat reliabilitas?

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 c. Seperti apakah formulasi instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru yang valid secara konten dan reliabel? 2. Keaslian Penelitian Berdasarkan hasil penelusuran pustaka yang dilakukan penulis, penelitian pengembangan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru belum pernah dilakukan. Beberapa penelitian yang ditemukan penulis terkait penyakit TBC paru antara lain: a. Perilaku Penderita TBC Paru Positif dalam Upaya Pencegahan Penularan Tuberkulosis pada Keluarga di Kecamatan Pandan Kabupaten Tapanuli Tengah Tahun 2012 oleh Sembiring (2012). Penelitian survei deskriptif ini bertujuan untuk mengetahui gambaran perilaku penderita TBC Paru positif dalam upaya pencegahan penularan TBC pada keluarga di Kecamatan Pandan Kabupaten Tapanuli tengah tahun 2012. Pengumpulan data menggunakan instrumen kuesioner dengan melibatkan penderita TBC paru positif sebagai responden. Responden ini direkrut dengan metode simple random sampling. Sementara itu, responden pada penelitian Pengembangan Instrumen Pengukuran Tingkat Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Masyarakat Terkait Penyakit TBC Paru direkrut di Kelurahan Condong Catur, Depok, Sleman secara purposive sampling. b. Aspek Pengetahuan Sikap dan Perilaku Masyarakat Kaitannya dengan Penyakit TBC Paru oleh Manalu dan Sukana pada tahun 2011. Penelitian

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 ini merupakan penelitian deskriptif kualitatif yang melibatkan sejumlah responden yang direkrut dengan metode purposive sampling di Kecamatan Cikupa, wilayah kerja Puskesmas Cikupa dan Kecamatan Sepatan, wilayah kerja Puskesmas Sepatan, Kabupaten Tangerang, Banten. Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara mendalam dan focused group discussion. Penelitian ini bertujuan untuk memberikan saran untuk mengatasi masalah pengaruh pengetahuan atau perilaku masyarakat terkait penyakit tuberkulosis dalam pelaksanaan program pemberantasan TBC paru. Perbedaannya dengan penelitian yang akan dilakukan adalah metode pengambilan data menggunakan kuesioner. c. Hubungan Pengetahuan, Sikap dan Motivasi Kader dengan Penemuan Suspek Tuberkulosis Paru di Puskesmas Sanankulon oleh Wahyudi (2010). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan pengetahuan, sikap dan motivasi kader puskesmas terhadap penemuan suspek TBC paru. Jenis penelitian ini berupa survei eksplanatori dengan melibatkan responden yang berasal dari kader Puskesmas Sanan Kulon. Rekrutmen responden dilakukan dengan metode proportional random sampling. Instrumen yang digunakan berupa kuesioner. Sementara itu responden yang dilibatkan pada penelitian yang akan dilakukan adalah masyarakat yang berdomisili di Kelurahan Condong Catur, Sleman, Yogyakarta yang direkrut secara purposive sampling. d. Hubungan Tingkat Pengetahuan dan Sikap dengan Perilaku Pencegahan Penularan Tuberkulosis Paru pada Keluarga oleh Nugroho dan Astuti pada

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6 tahun 2010. Jenis penelitian ini berupa penelitian korelasional karena bertujuan untuk menganalisis hubungan antara tingkat pengetahuan dan sikap responden terhadap tindakan pencegahan penyebaran penyakit TBC paru. Pengumpulan data pada penelitian ini menggunakan kuesioner dengan melibatkan responden dari keluarga yang mempunyai anggota penderita TBC paru. Rekrutmen responden dilakukan dengan metode simple random sampling. Perbedaannya adalah responden yang direkrut secara purposive sampling pada penelitian yang akan dilakukan tidak harus berasal dari keluarga dengan anggota penderita TBC paru positif. e. Hubungan Tingkat Pengetahuan dan Sikap dengan Perilaku Pencegahan Penularan TBC pada Mahasiswa di Asrama Manokwari, Sleman, Yogyakarta oleh Djannah (2009). Tujuan penelitian ini adalah mengetahui korelasi antara pengetahuan dan sikap mengenai pencegahan penularan TBC terhadap perilaku mahasiswa di Asrama Manokwari, Sleman, Yogyakarta dengan metode pengambilan data menggunakan kuesioner. Jenis penelitian ini adalah observasi analitis. Responden yang direkrut secara total sampling berasal dari mahasiswa di Asrama Manokwari, Sleman, Yogyakarta. Pada penelitian yang akan dilakukan, lokasi rekrutmen responden dilakukan di Kelurahan Condong Catur, Depok, Sleman. f. Hubungan Tingkat Pengetahuan dan Sikap Penderita TBC Paru Dengan Kepatuhan Minum Obat Di Wilayah Kerja Puskesmas Jatibarang, Kecamatan Jatibarang Kabupaten Indramayu yang dilakukan pada tahun

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 2007 oleh Anugerah. Penelitian survei eksplanatori ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara tingkat pengetahuan dan sikap pasien TBC Paru terhadap kepatuhan minum obat. Instrumen yang digunakan dalam proses pengambilan data adalah kuesioner yang diisi oleh penderita TB Paru dengan BTA positif di Wilayah Kerja Puskesmas Jatibarang. Adapun metode rekrutmen yang digunakan adalah total sampling. Sementara itu, responden yang terlibat dalam penelitian yang akan dilakukan adalah masyarakat umum dan tidak diharuskan memiliki riwayat penyakit TBC paru. Selain dibandingkan berdasarkan metode pengambilan data, metode sampling dan responden yang terlibat, penelitian Pengembangan Instrumen Pengukuran Tingkat Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Masyarakat Terkait Penyakit TBC Paru juga memiliki perbedaaan dari penelitian-penelitian sebelumnya dari segi jenis dan tujuan penelitian. Penelitian-penelitian yang dipaparkan sebelumnya umumnya bertujuan untuk mengukur beberapa domain, seperti pengetahuan, sikap dan/atau perilaku. Adapun yang dimaksud domain adalah karakteristik individu yang menjadi sasaran pengujian dengan menggunakan suatu tes (Supratiknya, 2014). Domain dalam penelitianpenelitian tersebut mencakup pengetahuan, sikap dan/atau tindakan responden. Sementara itu, pada penelitian yang akan dilakukan difokuskan pada uji validitas konten dan reliabilitas kuesioner karena bertujuan untuk menghasilkan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 masyarakat terkait penyakit TBC paru. Adapun jenis penelitian yang akan dilakukan merupakan penelitian eksperimental. Hasil yang akan diperoleh pada penelitian Pengembangan Instrumen Pengukuran Tingkat Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Masyarakat Terkait Penyakit TBC Paru bukan berupa hasil pengukuran namun aitem kuesioner siap pakai yang layak secara konten dan memenuhi syarat konsistensi internal yang baik. Aitem kuesioner ini diharapkan dapat langsung digunakan sesuai tujuan pengukuran pada penelitian terkait TBC paru selanjutnya. 3. Manfaat Penelitian a. Manfaat Teoretis. Instrumen dapat memberikan kontribusi aitem untuk tiap domain pengukuran, yakni pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru sehingga memberikan hasil pengukuran yang lebih komprehensif. b. Manfaat Praktis. Hasil pengukuran dengan menggunakan instrumen ini dapat dijadikan bahan evaluasi untuk penyusunan materi edukasi mengenai TBC paru pada masyarakat. B. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Menyusun instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru yang valid secara konten dan reliabel.

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 2. Tujuan Khusus a. Melakukan uji validitas instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru dari aspek validitas konten. b. Melakukan uji reliabilitas instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru. c. Menyusun formulasi instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru yang valid secara konten dan reliable

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II Penelaahan Pustaka A. Kuesioner 1. Pengertian Kuesioner merupakan instrumen penelitian penelitian untuk mengumpulkan data dengan cara memberikan suatu pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden. Instrumen ini dikatakan efisien apabila variabel yang akan diukur sudah diketahui dan dirumuskan secara pasti karena peneliti sudah mengetahui tanggapan yang diinginkan dari responden. Kuesioner merupakan instrumen yang tepat digunakan untuk sasaran responden dalam jumlah besar di suatu wilayah yang luas. Pertanyaan atau pernyataan yang disertakan dalam kuesioner dapat bersifat terbuka ataupun tertutup. Pada cakupan wilayah yang tidak begitu luas, kuesioner dapat langsung diantar kepada responden. Kontak yang terjadi antara peneliti dan responden dapat mendukung terkumpulnya data obyektif dengan cepat (Sugiyono, 2010). 2. Rancangan Kuesioner Kuesioner sebagai suatu instrumen tes psikologis harus dirancang melalui tahapan-tahapan tertentu untuk dapat digunakan sesuai dengan tujuan penelitian. Penyusunan instrumen diawali dengan mengembangkan suatu konsep (konseptualisasi) yang teliti mengenai domain yang akan diteliti atau 10

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 diukur. Konseptualisasi ini biasanya didapatkan dari suatu studi kualitatif atau dengan mengacu pada literatur (Profetto-McGrath dkk., 2010). Sebelum menghasilkan suatu instrumen yang sesuai dengan tujuan tes, maka pembuat tes sebaiknya mengikuti langkah-langkah umum tes yang meliputi pendefinisian tes, persiapan spesifikasi tes, pemilihan metode penskalaan, penyusunan aitem-aitem, review dan revisi aitem, perakitan aitemaitem, uji coba tes, analisis ciri-ciri psikometrik tes, hingga penyusunan panduan tes (Supratiknya, 2014). Perancangan tes diawali dengan tahapan pendefinisian tes. Ketika mendefinisikan suatu tes, ada beberapa tahapan yang harus dilakukan oleh pembuat tes. Pertama, pembuat tes harus menetapkan khalayak tes karena suatu tes hanya valid pada kelompok tertentu saja sesuai sasaran tes. Langkah ini merupakan langkah pertama dalam penyusunan suatu tes. Kedua, pembuat tes menetapkan jenis skor yang akan digunakan. Penetapan jenis skor ini akan sangat membantu dalam pemilihan skala pengukuran. Ketiga, pembuat tes menentukan cakupan isi tes. Yang dimaksud cakupan isi tes adalah batasanbatasan dalam atribut pengukuran tes (Supratiknya, 2014). Tahapan kedua dalam penyusunan tes adalah menyiapkan spesifikasi tes. Pembuat tes harus menetapkan konten domain yang ingin ditanggapai oleh peserta tes, dalam hal ini responden. Spesifikasi tes menentukan komponenkomponen domain yang akan dimaksudkan dalam tes (Supratiknya, 2014). Selanjutnya, pembuat tes harus memilih metode penskalaan. Penskalaan menentukan bentuk aitem yang akan digunakan dalam tes.

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 Penskalaan ini berguna pada pengukuran yang akan dilakukan melalui tes (Supratiknya, 2014). Dalam penelitian ini, jenis penskalaan yang digunakan adalah skala kategorisasi berupa rating skala pilihan pada aspek pengetahuan dan skala Likert pada aspek sikap dan tindakan. Setelah dilakukan pemilihan metode penskalaan, langkah berikutnya adalah penyusunan aitem-aitem pernyataan. Setelah menentukan spesifikasi tes dan jenis penskalaan, maka pembuat tes dapat mulai menuliskan aitem pertanyaan. Penulisan aitem dimulai dengan memperhatikan jumlah aitem tes dan pilihan skala untuk kemudian menentukan format tes yang akan dibuat (Supratiknya, 2014). Aitem-aitem yang telah disusun ini perlu dimintakan penilaian dari ahli maupun awam. Ahli mengacu pada orang yang memiliki spesialis dalam bidang studi maupun bidang penelitian sedangkan awam mengacu pada sekelompok orang yang memiliki atau mengenal karakter seperti yang dimiliki kelompok responden yang akan dikenai tes (Supratiknya, 2014). Tahapan selanjutnya dalam penyusunan tes adalah perakitan aitem. Perakitan aitem meliputi tahapan pemberian petunjuk mengenai cara mengerjakan tes dan pengaturan letak susunan aitem dalam format tes. Petunjuk pengerjaan meliputi cara mengerjakan aitem Benar-Salah atau memilih satu dari skala Likert yang disediakan. Pengaturan letak aitem bertujuan untuk mengurutkan aitem-aitem sesuai tujuan tes (Supratiknya, 2014).

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 Aitem-aitem yang telah dirakit sebaiknya diujicobakan terlebih dahulu sebelum digunakan pada populasi yang akan dikenai pengukuran. Pengujian kuesioner merupakan suatu tahapan yang penting untuk mencari aitem pernyataan yang sulit dimengerti responden dan menyeleksi aitem yang tidah dibutuhkan. Peneliti dapat menemukan permasalahan yang mungkin muncul selama proses pengujian kuesioener seperti contohnya hambatan yang dialami responden saat menanggapi pertanyaan. Dalam proses ini, peneliti juga dapat mengidentifikasi pertanyaan yang harus diperbaiki guna mempermudah proses pengambilan data selanjutnya. Belum ada ketentuan khusus yang menyatakan jumlah responden minimal yang dilibatkan dalam pengujian suatu kuesioner. Hal ini dikarenakan setiap instrumen memiliki tingkat kesulitan yang berbeda antara satu dengan yang lainnya. Yang dimaksud dengan tingkat kesulitan pertanyaan adalah homogenitas responden dan sensitivitas konten aitem kuesioner. Jumlah responden yang dikatakan cukup layak untuk dilibatkan dalam pengujian kuesioner adalah 30-40 orang. Responden yang dilibatkan dalam pengujian kuesioner ini diupayakan berasal dari luar daerah penelitian namun harus memiliki karakteristik yang mirip dengan karakteristik responden dari populasi yang akan diteliti selanjutnya (Effendi dan Tukiran, 2012). Tahapan pengujian tes bertujuan untuk mandapatkan data untuk diuji dengan menggunakan metode statistik yang sesuai. Hasil pengolahan data akan memberikan informasi berupa karakteristik psikometrik tiap aitem maupun tes secara keseluruhan melalui analisis aitem sehingga diperoleh panjang minimum tes yang dapat memberikan hasil pengukuran dengan

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 validitas dan reliabilitas yang diinginkan. Adapun rekomendasi lainnya mengenai jumlah sampel minimal yang dilibatkan dalam tahapan ini adalah 50 orang (Supratiknya, 2014). Hasil pengujian tes kemudian dianalisis untuk mengetahui karakteristik statistik aitem. Hal ini bertujuan untuk mendapatkan aitem yang memenuhi syarat sebagai komponen final tes, aitem yang perlu direvisi untuk diujicobakan kembali atau aitem yang memang harus dihilangkan karena tidak memenuhi parameter aitem yang diinginkan (Supratiknya, 2014). Setelah suatu tes diujicobakan, maka hasil pengukuran dengan tes ini lazimnya dipastikan sudah memberikan suatu penafsiran yang menggambarkan atribut psikologis responden. Hal ini dapat dibuktikan melalui karakterstik psikometrik tes yang meliputi validitas, reliabilitas dan daya diskriminasi keseluruhan aitem yang dimasukkan dalam bentuk akhir tes (Supratiknya, 2014). Tahap terakhir dalam penyusunan suatu tes adalah menyusun panduan pengerjaan tes. Suatu tes yang dianggap sudah cukup memuaskan memerlukan suatu pedoman pengerjaan supaya dapat didistribusikan kepada sekelompok individu yang hendak dikenai tes. Pedoman atau petunjuk yang dapat menginformasikan petunjuk ataupun detail yang perlu diberitahukan kepada peserta tes (Supratiknya, 2014). 3. Syarat Kuesioner Suatu alat ukur sebaiknya memiliki kriteria reliabel, valid, standar, ekonomis dan praktis untuk bisa dikatakan baik. Berdasarkan pernyataan

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 tersebut, beberapa kriteria yang bisa diukur adalah validitas dan reliabilitas. Apabila suatu tes tidak valid dan reliabel maka akan memberikan hasil yang tidak sesuai harapan untuk menginformasikan domain yang diukur dari tiap responden. Apabila hasil pengukuran menjauhi keadaan sebenarnya, atau dengan kata lain tidak akurat maka dapat menyebabkan pengambilan keputusan yang keliru oleh peneliti dalam menindaklanjuti hasil pengukuran tersebut (Azwar, 2011). Dari segi psikometrik tes, suatu instrumen dikatakan baik setelah melalui tahap empiris statistis. Adapun yang dimaksud segi psikometrik tes adalah kualitas performansi tes untuk mengukur suatu atribut psikologis tertentu. Tahap empiris statis meliputi proses uji coba tes dan pemeriksaan analisis butir. Pada tahap analisis butir, aitem kuesioner harus diuji satu per satu untuk kemudian diuji secara keseluruhan sebagai satu kesatuan tes. Terdapat empat aspek psikometrik yang menentukan menentukan kualitas suatu tes yaitu validitas, reliabilitas, statistik aitem tes dan daya diskriminasi tes (Supratiknya, 2014). B. Validitas 1. Pengertian Secara garis besar validitas menyatakan derajat suatu instrumen mengukur karakter yang seharusnya diukur berdasarkan tujuan penelitian (Notoatmodjo, 2010). Instrumen yang valid dapat memperoleh hasil pengukuran yang mendekati sebenarnya dengan galat (error) pengukuran yang

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 dapat diabaikan. Validitas suatu instrumen biasanya bersifat spesifik untuk mengukur suatu atribut tertentu (Azwar, 2011). Dalam penelitian ini, validitas konten instrumen hanya secara spesifik mengukur tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru. 2. Jenis-jenis Validitas Validitas pada yang umumnya dikategorikan menjadi validitas isi (content validity), validitas terkait kriteria (criterion-related validity), dan validitas konstruk (construct validity) (Gregory, 2013). Validitas isi, yaitu jenis validitas yang diukur rasionalitasnya melalui professional judgement. Dari validitas ini dapat diketahu sejauh mana aitem dapat menggambarkan dan merepresentasikan komponen dari domain yang diujikan. Ada dua aspek yang diuji dalam validitas ini, yaitu aspek representasi dan aspek relevansi. Validitas muka memiliki tingkat signifikansi valid yang paling rendah karena hanya dinilai dari tampilan tes saja. Tes dikatakan valid apabila tampilannya memberikan kesan dapat mengukur apa yang ingin diukur sesuai tujuan peneliti. Melalui validitas muka, sebuah tes dapat diapresiasi sehingga responden diharapkan sungguh-sungguh dalam mengerjakan aitem tes. Aspek kedua adalah validitas logik atau disebut juga validitas sampling yang dapat merepresentasikan kelayakan isi tes mengungkap atribut yang ingin diukur dari suatu domainnya (Azwar, 2011). Validitas konstruk adalah validitas yang diuji melalui sebuah proses yang mengikuti perkembangan sebuah karakteristik yang hendak diukur. Pengujian validitas konstruk dimulai dengan mengidentifikasi batasan variabel

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 yang hendak diukur sesuai dengan kontrak logisnya. Hasil pengujiannya berupa konsekuensi praktis yang kemudian diuji apakah sesuai dengan tujuan pembuatan tes.Validitas kontsruk membutuhkan uji yang lebih rumit dibandingkan jenis validitas lainnya. Validitas jenis ini akan sangat bermanfaat untuk mengukur suatu karakter yang membutuhkan observasi dalam jangka waktu tertentu. Hal ini berlaku jika karakter yang hendak diukur tidak mempunyai kriteria eksternal (Azwar, 2011). Validitas berdasarkan kriteria, adalah jenis validitas yang didasarkan pada suatu kriteria eksternal. Kriteria ini digunakan untuk pengujian skor tes. Validitas ini diukur dengan menghitung koefisien korelasi antara skor tes dan skor kriteria. Dari tahapan pengujian yang dilakukan akan dihasilkan dua validitas yaitu validitas prediktif dan validitas konkruen. Validitas prediktif adalah jenis validitas untuk mengukur suatu performasi di masa datang. Validasi ini membutuhhkan kriteria validasi yang berasal dari prediksi performansi tersebut. Validitas yang kedua adalah validitas konkruen. Validitas ini ditunjukkan dengan koefisien validitas yang didapat dari korelasi skor tes dan skor kriteria dalam waktu yang sama (Azwar, 2011). Dari jenis-jenis validitas tersebut, jenis validitas yang diuji dalam penelitian ini adalah jenis validitas pertama, yaitu validitas isi. Validitas konten didasarkan pada suatu penilaian dari pihak yang ahli di bidangnya (expert judgement). Para ahli akan menganalisis kemungkinan aitem suatu instrumen untuk merepresentasikan keseluruhan konten secara hipotetik dengan proporsi yang sesuai (Profetto-McGrath dkk., 2010).

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 3. Pengujian Validitas Konten Validitas konten difokuskan pada penilaian bahwa aitem yang dimasukkan dalam instrumen cukup representatif dan relevan dengan tujuan pengukuran domain yang dimaksudkan. Prosedur pengujian validitas konten melibatkan setidaknya dua orang yang ahli di bidangnya. Prosedur penilaian kelayakan aitem oleh para ahli ini mencakup tahapan penentuan relevansi antara aitem dengan tujuan pembuatan instrumen, penilaian relevansi antara aitem dengan konten yang dirumuskan dalam objektif penelitian, dan pemberian komentar serta penentuan keputusan suatu aitem yang sudah dipercaya mampu merepresentasikan konten domain secara adekuat (Waltz dkk., 2010) C. Seleksi Aitem 1. Seleksi aitem dalam penyusunan instrumen Seleksi aitem memiliki kaitan dengan reliabilitas suatu instrumen penelitian ini. Prinsip dasar seleksi aitem adalah memilih aitem yang menunjukkan fungsi sesuai fungsi ukur tes sebagaimana tujuan pengukuran yang telah disusun sebelumnya. Aitem yang terseleksi ini mampu mengukur atribut yang sama dengan atribut yang secara keseluruhan diukur dalam tes tersebut. Adapun prosedur-prosedur yang biasa dilakukan pada seleksi aitem adalah koefisien korelasi aitem total, indeks relibilitas aitem dan indeks validitas aitem. Korelasi aitem total dilakukan untuk menyeleksi aitem yang fungsinya sesuai dengan fungsi tes secara keseluruhan. Hal ini berarti aitem

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 tersebut dapat mengukur sesuai dengan tujuan pengukuran instrumen. Uji korelasi aitem total dapat mengetahui konsistensi antar aitem tes pengukuran. Konsistensi yang dimaksud adalah kemampuan suatu aitem pengukuran untuk menunjukkan perbedaan pengukuran suatu atribut pada subjek yang dikenai tes (Azwar, 2011). 2. Seleksi Aitem dengan Korelasi Aitem-Total Korelasi aitem total dilakukan dengan menggunakan metode statistik. Jenis statistik ini juga dapat menunjukkan kemampuan aitem menimbulkan tanggapan yang berbeda dari responden pada aitem yang bersangkutan. Uji statistik ini akan memberikan hasil dengan menunjukan aitem yang sudah mengukur atribut sesuai dengan konstruk tes. Terdapat beberapa uji korelasi yang dapat dilakukan sesuai dengan jenis aitem (Supratiknya, 2014) Prosedur seleksi aitem meliputi eliminasi dan revisi aitem, perhitungan koefisien korelasi skor tiap responden pada aitem yang bersangkutan dengan skor total dengan uji korelasi yang sesuai. Korelasi aitem dapat total dilakukan dengan korelasi Point-Biserial dan korelasi Pearson Product Moment. Uji korelasi Point- Biserial digunakan untuk menyeleksi aitem dengan data dikotomus (skoring 0 dan 1) sedangkan uji korelasi Pearson Product Moment digunakan pada aitem yang diberi skor kontinyu (Azwar, 2011). 3. Interpretasi Hasil Uji Korelasi Apabila skor aitem dan skor total aitem memiliki koefisien korelasi positif yang tinggi maka aitem tersebut memiliki daya beda yang tinggi secara konsisten terhadap skor total. Dengan kata lain, aitem tersebut, dalam hal ini

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 pernyataan kuesioner, dapat mengukur suatu atribut secara konsisten dimana aitem tersebut berfungsi dengan baik selaras dengan fungsi tes. Apabila koefisen korelasi mendekati nol maka terdapat ketidaksesuaian fungsi aitem pernyataan terhadap fungsi tes secara keseluruhan. Sedangkan nilai korelasi yang negatif mengindikasikan bahwa pernyatan tersebut mengalami “kerusakan” dan tidak dapat digunakan dalam pengukuran (Azwar, 2011). Konsistensi aitem total merupakan salah satu kualitas yang menunjukkan keselarasan fungsi aitem dengan tujuan tes. Aitem yang tidak menunjukkan kualitas ini seharusnya dieliminasi atau jika masih ingin dipakai dalam pengukuran maka aitem ini sebaiknya direvisi terlebih dahulu (Azwar, 2011). D. Reliabilitas 1. Pengertian Reliabilitas merupakan derajat yang menunjukkan bahwa instrumen penelitian layak digunakan karena sudah terbukti dapat diandalkan dan terpercaya. Hal ini dapat dilihat berdasarkan konsistensi hasil dari suatu instrumen pengukuran, bahwa berapa kali pun pengukuran maupun pengujian dilakukan, maka hasil yang diberikan bersifat konsisten dan tak berubah-ubah (Notoatmodjo, 2010). Reliabilitas adalah konsistensi dalam suatu pengukuran. Reliabilitas jarang ada yang bersifat konsistensi sepenuhnya. Tidak banyak karakter

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 psikologis maupun fisik yang dapat diukur secara konsisten walaupun hanya dalam jeda waktu yang sangat pendek (Gregory, 2013). 2. Jenis-jenis Reliabilitas Peneliti dapat menentukan koefisien reliabilitas sesuai dengan tujuan penelitiannya. Hal ini berarti bahwa peneliti mengetahui sejauh mana ia mempercayai instrumen pengukuran yang digunakan sesuai dengan tujuan penelitiannya (Azwar, 2011). Ada beberapa metode pengukuran reliabilitas yaitu metode tes-retes, metode belah separuh, koefisien alpha, dan reliabilitas antar pemberi skor. Metode tes-retes lebih ditujukan pada administrasi tes lebih dari sekali (Gregory, 2013). Penentuan koefisien alpha merupakan pilihan metode yang tepat pada tes-retes. Di sisi lain, tes-retes faktorial yang lebih kompleks tidak dapat diukur dengan menggunakan koefisien alpha. Pengujian dengan koefisien alpha tidak selalu dapat diaplikasikan pada semua bentuk pengukuran reliabilitas. Metode belah separuh lebih tepat digunakan pada instrumen dengan tingkat ketelitian penyusunan soal yang lebih tinggi. Penentuan reliabilitas antar pemberi skor dapat diaplikasikan pada instrumen tes yang melibatkan lebih dari satu subjetivitas (Gregory, 2013). 3. Pengujian Reliabilitas dengan Metode Cronbach-Alpha Pengukuran reliabilitas suatu instrumen dapat dilakukan dengan beberapa metode, yaitu pendekatan konsistensi internal, tes-retes dan pendekatan bentuk paralel. Pendekatan konsistensi internal dinilai lebih praktis dan efisien dibandingkan kedua metode lainnya karena peneliti hanya

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 memberikan single trial administration kepada sekelompok responden. Single trial administration adalah pengujian sebuah tes sebanyak satu kali. Hasil distribusi skor tes langsung dapat diketahui setelah single trial administration (Azwar, 2011). Reliabilitas dengan pendekatan konsistensi internal dapat diestimasi dengan menggunakan koefisien alpha. Koefisien ini merupakan formula yang baik digunakan pada berbagai kondisi pengukuran. Nunally (1981) menyatakan bahwa galat yang mungkin muncul dalam penentuan reliabilitas dengan koefisien ini hanya berasal dari kelayakan konten tes, dalam hal ini yang dimaksud adalah pernyataan kuesioner (Azwar, 2011). 4. Interpretasi Hasil Pengujian dengan Metode Cronbach Alpha Koefisien alpha merupakan suatu indeks yang menunjukkan konsistensi internal aitem, yaitu kecenderungan tiap aitem yang menunjukkan hubungan yang positif. Suatu tes yang memiliki konsistensi yang tinggi cenderung menunjukkan hasil pengukuran yang stabil dalam pendekatan tesretes (Gregory, 2013). Nilai alpha yang rendah bisa disebabkan karena aitem pernyataan yang sedikit, korelasi yang rendah antar aitem atau konstruksi instrumen yang heterogen. Apabila nilai alpha rendah akibat korelasi antar aitemnya yang lemah, maka beberapa aitem sebaiknya direvisi atau dihilangkan dari instrumen. Cara paling mudah menemukan aitem yang harus dihilangkan adalah dengan melihat koefisien korelasi aitem yang mendekati 0 (Tavakol dan Dennick, 2011).

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 E. Sampling 1. Pengertian Sampel merupakan bagian dari populasi atau bisa disebut perwakilan dari suatu populasi. Populasi merupakan semua bagian objek yang akan diamati. Penentuan populasi merupakan tahapan awal yang harus dilakukan dalam melakukan survei berdasarkan tujuan peneliti. Setelah peneliti mengetahui populasi yang akan diamati, maka langkah selanjutnya mendefinisikan sekumpulan individu tersebut. hal ini disebabkan karena populasi merupakan konsep abstrak dan tidak bisa ditunjuk secara langsung. Populasi ini akan dibatasi secara spesifik sesuai tujuan penelitian. Populasi inilah yang disebut populasi sasaran. Selain ditentukan dari tujuan survei, populasi sasaran juga dirumuskan berdasarkan elemen yang diinginkan oleh peneliti. Penentuan elemen ini sesuai faktor inklusi dan eksklusi (Eriyanto, 2008). 2. Jenis-jenis sampling Metode sampling dibedakan menjadi random sampling (probability sampling) dan non random sampling (non probability sampling). Random sampling memberikan kesempatan yang sama bagi anggota suatu populasi untuk menjadi sampel sedangkan non random sampling hanya mengutamakan pada kriteria tertentu saja. Random sampling dapat dibedakan menjadi simple random sampling, sistematik sampling, cluster sampling, stratified sampling dan lain-lain. Pada non random sampling dimana setiap individu tidak memiliki kesempatan yang sama dapat dibedakan menjadi convenience

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 sampling, quota sampling, expert sampling, purposive sampling, snowball sampling dan lain-lain (Swarjana, 2012). 3. Metode Purposive Sampling Metode purposive sampling dilakukan berdasarkan kriteria yang sudah ditetapkan oleh peneliti. Dalam metode ini, pengambilan sampel dilakukan pada populasi yang spesifik. Dari populasi kemudian dicari individu yang sesuai dengan ciri kriteria yang diinginkan (Swarjana, 2012). F. TBC Paru 1. Pengertian TBC merupakan penyakit yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis yang dapat termanifestasi dalam bentuk infeksi silent, laten atau progresif, maupun active disease (DiPiro, 2008). Selain itu tuberculosis juga dikenal sebagai penyakit yang bukan saja menginfeksi paruparu namun juga organ di luar paru-paru, seperti, tulang, persendian, selaput otak, usus serta ginjal dan kulit. Kejadian ini dikenal dengan ekstrapulmonal TBC (Chandra, 2011) 2. Epidemiologi Penyakit tuberculosis masih menjadi masalah yang dapat menyebabkan morbiditas hingga mortalitas di banyak negara. TBC seringkali menyerang penduduk yang memiliki latar belakang sosial ekonomi rendah pada berbagai golongan umur. Penyakit ini merupakan penyakit keluarga (Chandra, 2011).

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 3. Patofisiologi Apabila seseorang terpejan bakteri M. tuberculosis secara inhalasi, maka focus Ghon akan mulai berkembang dalam bentuk suatu lesi subpleura. Kompleks primer terjadi bila infeksi menyebar hingga ke kalenjar limfe hilus dan mediastinum. Inflamasi akan terjadi pada kelenjar sehingga kelenjar mengalami pembengkakan hingga perkijuan. Infeksi ini dapat sembuh secara spontan dalam jangka waktu 1-2 bulan. Pada kasus lainnya, infeksi dapat menyebar menjadi kompleks primer hingga ke bronkus, menyebabkan efusi pleura dan menyebabkan lesi diseminata melalui darah. Beberapa kasus lanjutan, penyakit inidapat berkembang menjadi TBC meningeal dan milier. Bakteri TBC juga dapat menjadi dorman di dalam tulang hingga ginjal dan menyebabkan penyakit primer di kulit, usus dan tonsil. Bakteri dorman ini dapat menyebabkan infeksi yang lebih serius jika mengalami reaktivasi di masa mendatang (Mandal dkk, 2008). 4. Faktor Resiko dan Penularan Salah satu faktor resiko yang sangat mempengaruhi perkembangan TBC aktif adalah HIV (Human Immunodeficiency Virus). TBC dan HIV secara sinergis dapat memperparah kondisi pasien yang terinfeksi kedua mikroorganisme secara bersamaan. Koinfeksi HIV tidak meningkatkan resiko terinfeksi M. tuberculosis tapi virus ini justru mempercepat perkembangan infeksi aktif TBC (DiPiro, 2008). Orang sehat dapat tertular TBC akibat droplet nuklei yang terbawa angin dan terbang di udara. Droplet nuklei berasal dari batuk, bersin, air liur

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 penderita TBC. Waktu inkubasi yang dibutuhkan bakteri TBC adalah 3-6 minggu dimana protein yang dihasil dalam tubuh inang akan memberikan hasil positif pada pengujian tuberculin ataupun Mantoux (Muttaqin, 2008). 5. Gejala Penyakit TBC yang termanifestasi pada paru sering tidak menimbulkan gejala khusus namun hanya ditandai dengan deman yang dapat sembuh dengan sendirinya. Infeksi ini dapat berkembang menjadi penyakit klinis akibat terjadinya reaksi hipersensifitas atau infeksi yang lebih progresif. Pada kasus TBC paru dewasa postprimer, gejalanya ditandai dengan batuk, hemoptysis, dyspnea, anoreksia, dan turunnya berat badan akibat demam dan keringat berlebihan. Gejala ini biasanya bersifat subakut yang terjadi selama 4-8 minggu. Dengan penambahan imunosupresan maka TBC paru dan ekstraparu milier serta atipikal menjadi semakin memburuk. Adapun gejala yang mungkin timbul adalah demam dan keringat malam (Mandal dkk, 2008). 6. Pencegahan Pencegahan dan kontrol penyakit TBC dapat dilakukan dengan memperbaiki kondisi perumahan agar menjadi lebih sehat supaya dapat menurunkan resiko penularan. Pelayanan kesehatan sebaiknya dilengkapi dengan fasilitas laboratorium dan X-ray untuk menghasilkan diagnose yang lebih akurat. Penyuluhan juga menjadi satu langkah penting untuk menyampaikan informasi mengenai bahaya dan penularan TBC kepada masyarakat. Pemberian obat INH (isoniazid) juga dapat dilakukan sebagai upaya preventif pada pasien TBC laten maupun individu yang berisiko tertular

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 TBC supaya tidak berkembang menjadi gejala klinis yang lebih serius. Pencegahan pada bayi juga dapat dilakukan melalui vaksinasi BCG (Bacillus Calmette Guerin). Langkah lainnya yang dapat diupayakan untuk mencegah penularan penyakit TBC adalah dengan mengecak dahak dan memeriksa organ pernapasan pada orang yang mempunyai kelainan kronis dan dicurigai menderita TBC (Chandra, 2011). Adapun upaya pencegahan penularan penyakit TBC lainnya yang dipaparkan oleh Mandal dkk (2008) adalah sebagai berikut: a. Melakukan diagnosis dan pengobatan yang efisien pada pasien infeksi aktif b. Individu yang beresiko melakukan kontak dengan pasien TBC harus diperhatikan status klinis dan masa imunisasi BCG. Individu ini juga dianjurkan untuk melakukan tes tuberkulindan pengecekan radiologis. Langkah ini bertujuan untuk mendeteksi kemungkinan timbulnya kasus baru. c. Melakukan tes kulit tuberkulin intradermal dengan teknik Heaf atau Mantoux. Tes tuberkulin ini bertujuan untuk mengetahui kemungkinan infeksi M. tuberculosis setelah invidu mengalami suatu pejanan. d. Memberikan kemoprofilaksis pada individu yang berisiko agar tidak berkembang menjadi penyakit klinis. Kemoprofilaksis dapat diberikan pada anak berusia kurang dari 16 tahun dengan hasil tes Heaf positif kuat, untuk anak berusia kurang dari 2 tahun yang mengalami kontak dengan

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 penyakit paru apusan positif, untuk pasien dengan hasil tuberkulin yang positif dan untuk bayi dari ibu yang dinyatakan TBC paru positif. 7. Pengobatan Pengobatan standar pada penderita TBC terdiri dari kombinasi empat obat yang terdiri dari rifampisin, isoniazid, pirazinamid, dan etambutol. Pengobatan ini dilakukan selama setidaknya dua bulan untuk kemudian diikuti dengan rifampisin dan isoniazid selama empat bulan. Sediaan obat kombinasi memudahkan pasien untuk taat meminum obat. Pada kasus pasien yang mengalami riwayat penyakit meningeal, terdeteksi terjadi koinfeksi HIV, terjadi intoleransi obat atau penggantian obat menjadi lini kedua maka pengobatan harus diberikan selama 9 sampai 12 bulan (Mandal dkk., 2008) Kepatuhan pasien ini dapat didukung dengan pengawasan secara langsung yang biasa disebut Directly Observed Treatment (DOT). Pengobatan ini biasanya dilakukan di rumah pasien sehingga harus dikontrol ketat selama dua minggu pertama. Pada dua minggu pertama ini pasien masih dinyatakan infeksius (Mandal dkk., 2008). G. Pengetahuan 1. Pengertian Pengetahuan merupakan kumpulan sejumlah fakta dan teori yang dapat digunakan seseorang memecahkan dan menjawab masalah yang ditemuinya. Pengetahuan ini dapat diperoleh pengalaman sendiri maupun dari orang lain. Fakta-fakta yang didapat dikumpulkan dan dipahami sebagai teori

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 yang kemudian digunakan sebagai jawaban dari berbagai jenis fenomena kehidupan. Pengetahuan juga dapat diperoleh dengan cara tradisional (nonilmiah) ataupun dengan cara ilmiah (modern) yang dilakukan dengan penelitian (Notoadmojo, 2010). 2. Tingkatan Pengetahuan Seorang individu dapat dikatakan tahu apabila ia dapat merespon secara lisan ataupun tertulis dengan memberikan jawaban terkait suatu topik tertentu. Respon berupa jawaban inilah yang disebut dengan pengetahuan. Pengetahuan diukur dengan menentukan tingkatkan sebagai berikut: a. Bobot I, individu tahu dan paham b. Bobot II, individu dapat tahu, memahami hingga mengaplikasikan serta menganalisisnya c. Bobot III, individu individu dapat tahu, memahami hingga mengaplikasikan, menganalisisnya hingga melakukan sintesis dan evaluasi Wawancara atau angket dapat digunakan seorang peneliti untuk menanyakan sejumlah pertanyaan untuk mengetahui tingkat pengetahuan seseorang (Budiman dan Riyanto, 2013). Menurut Arikunto (2006) dikategorikan menjadi 3, yaitu: a. apabila skor 76─100% dikatakan baik b. apabila skor 56─75% dikatakan sedang c. apabila skor < 56% dikatakan buruk hasil pengukuran pengetahuan

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 30 Apabila sasaran penelitian adalah masyarakat umum maka tingkat pengetahuan juga dapat dikategorikan menjadi baik untuk nilai responden yang mencapai >75% dan kurang baik dengan nilai <75% (Budiman dan Riyanto, 2013). 3. Pengukuran Pengetahuan Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan pertanyaan mengenai isi materi yang akan diteliti. Rumusan kalimat pertanyaan ini harus memperhatikan tahapan pengetahuan yang akan diukur. Kalimat ini digunakan dalam penyusunan instrumen penelitian berupa kuesioner. Kuesioner yang bertujuan mengkaji tingkat pengetahuan responden dapat menggunakan katakata kerja sesuai tahapan pengetahuan yang meliputi tahu, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis dan evaluasi (Budiman dan Riyanto, 2013). Adapun penyusunan kalimat kuesioner pengetahuan sebaiknya memperhatikan beberapa hal sebagai berikut: a. Kalimat sebaiknya menanyakan hal-hal yang penting saja b. Kalimat harus berupa pernyataan pasti c. Mengutamakan pertanyaan umum yang bertahan lama d. Pernyataan sebaiknya hanya mempunyai satu gagasan e. Kalimat harus sederhana dan tidak berlebihan supaya inti pernyataan dapat dinyatakan dengan jelas f. Menghindari pernyataan negatif g. Membuat pernyataan dengan alternatif jawaban yang berbeda

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 h. Menghindari alternatif pernyataan yang bisa meniadakan atau bertentangan dengan pernyataan lain i. Tidak menjerumuskan responden dengan memberikan pertanyaan yang tidak ada jawabannya j. Tidak menggunakan kata-kata yang dapat dijadikan petunjuk bagi responden (Budiman dan Riyanto, 2013). H. Sikap dan Tindakan 1. Pengertian Sikap adalah bentuk pernyataan seseorang terhadap hal-hal yang ditemuinya, seperti benda, orang maupun fenomena. Sikap ini membutuhkan stimulus untuk menghasilkan respon. Adapun output sikap ini akan sangat tergantung pada stiap individu, apabila individu tersebut tertarik maka ia akan mendekat dan apabila tidak suka maka ia akan merespon sebaliknya. Sikap bisa digolongkan dua jenis, sikap yang orientasinya memihak atau mendukung (favourable) atau sikap yang berorientasi sebaliknya (unfavourable). Sikap ini akan sangat mempengaruhi kesiapan individu untuk memberikan respon terhadap suatu objek (Budiman dan Riyanto, 2013). Sikap merupakan aspek afektif sehingga membutuhkan cara pengukuran yang berbeda dibandingkan aspek kognitif seperti pengetahuan. Hasil pengukuran sikap dikelompokkan menjadi positif yang ditunjukkan dengan dukungan, netral, dan negatif yang ditunjukkan dengan penolakan

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 individu terhadap sikap tersebut. Pernyataan untuk aspek seperti ini dimaksudkan untuk mencari tahu dukungan atau penolakan seseorang terhadap suatu konsep sikap dalam rentangan nilai tertentu. Maka dari itu pernyataan sikap disajikan dalam bentuk positif dan negatif dengan menggunakan skala Likert (Budiman dan Riyanto, 2013). Di sisi lain, tindakan atau yang juga dikenal dengan perilaku memiliki arti yang berbeda dengan sikap. Tindakan atau perilaku apabila dilihat dari sudut biologis merupakan serangkaian kegiatan atau aksi seorang individu yang dapat diamati langsung maupun tidak langsung oleh orang lainnya. Aktivitas ini dapat timbul akibat adanya respon terhadap stimulus dan biasanya dapat dipelajari. Adapun perilaku ini terbentuk karena adanya kebutuhan individu akan fungsi fisiologis/biologis, rasa aman, mencintai dan dicintai, rasa harga diri dan aktualisasi diri (Sunaryo, 2002). Adapun ciri-ciri perilaku manusia menurut Sarwono (1983) adalah adanya kepekaan sosial, kelangsungan perilaku, orientasi pada tugas, usaha dan perjuangan karena tiap individu adalah unik. 2. Tingkatan Sikap dan Tindakan serta Pengukurannya Menurut Arikunto (2006) hasil pengukuran sikap dikategorikan sama seperti pengetahuan yaitu: a. apabila skor 76─100% dikatakan baik b. apabila skor 56─75% dikatakan sedang c. apabila skor < 56% dikatakan buruk

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 Pengukuran kajian sikap dapat menggunakan skala Likert. Selain pengukuran sikap, skala Likert juga dapat digunakan untuk melakukan pengukuran persepsi dan pendapat seseorang akan suatu kejadian atau fenomena. Skala Likert terdiri dari dua bentuk yaitu pernyataan positif dan negatif (Budiman dan Riyanto, 2013). Dalam penelitian, pengukuran sikap dan tindakan dapat dilakukan dengan menggunakan kalimat pertanyaan atau pernyataan dalam bentuk skala Likert. Adapun kriteria yang disarankan dalam penyusunan kalimat pengukuran dengan skala Likert adalah sebagai berikut: a. Menghindari pernyataan tentang kejadian masa lalu, karena tidak semua responden memiliki pengalaman menderita TBC paru. b. Tidak menulis kalimat yang merupakan fakta c. Tidak membuat pernyataan yang tidak relevan dengan atribut psikologis d. Menghindari kalimat yang bisa disetujui oleh banyak responden e. Menggunakan kalimat yang dapat tercakup dalam skala pengukuran f. Menuliskan kalimat dengan Bahasa yang jelas, langsung dan ringkas g. Kalimat sebaiknya hanya berisi satu gagasan h. Menghindari kalimat yang dapat menimbulkan lebih dari satu penafsiran dengan menggunakan kata-kata ”tidak pernah”, ”selalu”, ”semuanya”, “sekedar”, “semata-mata”, “hanya” atau sejenisnya. i. Tidak menggunakan kalimat dengan kata negatif ganda. (Budiman dan Riyanto, 2013).

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 I. Landasan Teori Pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit tuberculosis (TBC) paru membutuhkan suatu instrumen. Adapun instrumen yang paling sering digunakan adalah kuesioner. Kuesioner ini membutuhkan suatu pengujian yang dapat menjamin validitas konten dan reliabilitasnya supaya dapat memberikan suatu hasil pengukuran yang relevan dan memenuhi syarat. Pengujian validitas konten dan reliabilitas ini membutuhkan responden dengan jumlah yang sesuai. Responden direkrut dengan menggunakan metode non-probability sampling karena tidak setiap individu mempunyai kesempatan yang sama. Purposive sampling dilakukan berdasarkan kriteria inklusi yang telah disusun oleh peneliti. Salah satu uji validitas yang dapat dilakukan adalah validitas konten. Validita konten dinyatakan melalui professional/expert judgement. Uji validitas konten dilakukan untuk mengetahui kelayakan isi kuesioner. Instrumen dikatakan valid secara konten dan bisa digunakan setelah mendapat persetujuan dari semua ahli yang terlibat dalam pemberian professional judgement. Sementara itu, untuk mengetahui konsistensi hasil pengukuran dilakukan uji reliabilitas. Reliabilitas diuji dengan menggunakan metode Cronbach-Alpha melalui single trial administration. Tahapan seleksi aitem yang menggunakan uji korelasi PointBiserial dan Pearson Product Moment bertujuan untuk meningkatkan reliabilitas instrumen. Seleksi aitem dimaksudkan untuk mendapatkan aitem yang menunjukkan korelasi positif antara skor aitem dengan skor total. Metode korelasi Point-Biserial digunakan pada kelompok data dari aspek pengetahuan dan metode

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 korelasi Pearson Product Moment diberlakukan pada kelompok data aspek sikap dan tindakan. Suatu instrumen dinyatakan valid secara konten dan reliabel setelah melalui kedua jenis pengujian ini. J. Hipotesis Instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit tuberculosis (TBC) paru yang dihasilkan valid secara konten dan reliabel (α>0,6).

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian eksperimental yang menggunakan rancangan penelitian cross sectional. B. Variabel dan Definisi Operasional 1. Variabel Penelitian a. Variabel bebas: Aitem pernyataan pengetahuan, sikap dan pernyataan tindakan masyarakat terkait penyakit tuberculosis (TBC) paru, jumlah aitem setiap aspek, jumlah responden dan panjang kuesioner. b. Variabel tergantung: Validitas konten dan reliabilitas kuesioner. 2. Definisi operasional a. Validitas konten adalah validitas yang dinilai dari segi kontennya oleh beberapa ahli dalam bidang pengobatan penyakit TBC paru yaitu dua orang dokter dan seorang apoteker. Kuesioner dikatakan valid apabila konten sudah disetujui oleh para ahli untuk diuji ke tahap berikutnya. Persetujuan ini dinyatakan dalam form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire. b. Uji reliabilitas menggunakan metode Cronbach-Alpha dengan nilai α > 0,6 dinyatakan reliabel (Budiman dan Riyanti, 2013). 36

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 c. Aitem terseleksi adalah aitem yang tidak dihilangkan saat seleksi aitem. d. Aitem tidak terseleksi adalah aitem yang dihilangkan saat dilakukan prosedur seleksi aitem dengan uji korelasi Point-Biserial dan uji korelasi Pearson Product Moment. e. Responden adalah masyarakat yang berdomisili di Kelurahan Condong Catur, Kecamatan Depok dan memenuhi kriteria inklusi sebagai berikut: 1) Pria dan wanita berusia 16-65 tahun 2) Berdomisili di Kelurahan Condong Catur 3) Bisa membaca dan menulis 4) Tidak mempunyai latar belakang pendidikan dan pekerjaan di bidang kesehatan 5) Bersedia menjadi responden secara sukarela dengan mengisi “Surat Keterangan Kesediaan” Adapun kriteria eksklusi responden adalah sebagai berikut: 1) Individu sesuai kriteria inklusi namun tidak bersedia mengisi kuesioner 2) Responden yang tidak mengisi kusioner dengan lengkap 3) Responden yang tidak bisa mengisi kuesioner sendiri f. Pengetahuan adalah semua hal yang dimiliki dan dipahami oleh masyarakat mengenai penyakit tuberculosis (TBC) paru. g. Sikap adalah respon yang diberikan oleh masyarakat terkait penyakit tuberculosis (TBC) paru.

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 38 h. Tindakan adalah sekumpulan sikap yang direalisasikan dalam suatu aksi sebagai bentuk tanggapan terhadap pengetahuan tentang penyakit tuberculosis (TBC) paru. C. Bahan Penelitian Bahan penelitian yang akan diuji adalah kuesioner yang terdiri dari 40 aitem pernyataan yang diformulasikan pada tahap awal penelitian. Adapun tanggapan yang diberikan merupakan jawaban berupa forced choice pada aspek pengetahuan dan skala Likert pada aspek sikap dan tindakan. Aitem kuesioner yang diujikan adalah sebagai berikut: 1. Aspek Pengetahuan terdiri dari 15 aitem pernyataan yang terbagi dalam 8 aitem favorable dan 7 aitem unfavorable. Pokok bahasan aitem-aitem ini meliputi definisi, patofisiologi, gejala, penularan, upaya pencegahan, uji laboratorium dan pengobatan penyakit TBC paru. 2. Aspek Sikap juga terdiri dari 15 aitem pernyataan yang terbagi dalam 7 aitem favorable dan 8 aitem unfavorable. Pokok bahasan yang dimasukkan dalam aspek ini meliputi motivasi belajar masyarakat, gejala, diagnosa, kepercayaan masyarakat, pengobatan, pencegahan, gaya hidup, dan pemeliharaan lingkungan penyakit TBC paru. 3. Aspek Tindakan berisi 10 aitem pernyataan yang terdiri dari 5 aitem favorable dan 5 aitem unfavorable. Pokok bahasan aitem aspek ini meliputi upaya pencegahan, gejala, penularan, dan pengobatan penyakit TBC paru.

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 Aitem-aitem kuesioner ini secara tereperinci dapat dilihat pada Tabel I berikut: Tabel I. Pernyataan Favorable dan Unfavorable pada Pokok Bahasan Aspek Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Aspek Pengetahuan Sikap Tindakan Pokok Bahasan a. b. c. d. e. Definisi Patofisiologi Gejala Penularan Upaya pencegahan f. Uji laboratorium g. Pengobatan Jumlah Aitem a. Motivasi belajar masyarakat b. Gejala dan Diagnosa c. Kepercayaan masyarakat d. Pengobatan e. Pencegahan f. Gaya hidup g. Pemeliharaan lingkungan Jumlah Aitem a. Upaya pencegahan b. Gejala c. Penularan d. Pengobatan Jumlah Aitem Total Aitem Nomor Pernyataan Favorable Unfavorable 1 2 3 dan 11 4 5 7 6 dan 9 8 12,13 dan 13 10 15 8 1 7 - 4 2 - 3,5 dan 6 7,10 dan 12 14 8 15 11 9 dan 13 - 8 1dan 3 7 2 5 dan 6 8 4 7, 9 dan 10 5 20 5 20 Masing-masing tanggapan pada setiap aitem diberi skor jenis jawaban untuk dapat diolah dengan uji statistika yang sesuai. Skoring tanggapan forced choice pada aitem pernyataan pengetahuan dibedakan dari tanggapan skala Likert pada aspek sikap dan tindakan. Adapun ketentuan pemberian skor disajikan dalam Tabel II dan III:

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 Tabel II. Besar Skor untuk Tanggapan Pernyataan Aspek Pengetahuan Tanggapan Pernyataan Aspek Pengetahuan Skor Benar 1 Salah 0 Tabel III. Besar Skor untuk Tanggapan Pernyataan Aspek Sikap dan Tindakan Tanggapan Pernyataan Aspek Sikap dan Tindakan Sangat Setuju (SS) Skor Pernyataan Favorable 4 Skor Pernyataan Unfavorable 1 Setuju (S) 3 2 Tidak Setuju (TS) 2 3 Sangat Tidak Setuju (STS) 1 4 D. Rekrutmen Rekrutmen responden dilakukan dengan metode non probability sampling yaitu purposive sampling. Untuk lingkup penelitian sosial, pengujian instrumen sebaiknya melibatkan 30-40 responden (Effendi dan Tukiran, 2012) atau minimal 50 orang (Supratiknya, 2014). Pada pengambilan data yang pertama ditentukan besar sampel sebanyak 65 orang untuk mengantisipasi kemungkinan responden yang tidak memenuhi kriteria inklusi. Dari hasil uji kualitas instrumen yang pertama, terdapat 11 responden yang harus dieksklusi karena tidak memberikan tanggapan pada pernyataan dengan lengkap sehingga hanya 54 responden yang memenuhi kriteria inklusi. Dari hasil pengujian tersebut, besar sampel saat penyebaran berikutnya ditentukan menjadi 54 orang.

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 E. Instrumen Penelitian Instrumen yang digunakan dalam penelitian adalah sebagai berikut: 1. Form Berita Acara : Berisi keterangan dan komentar yang diberikan oleh expert, yaitu dokter dan apoteker dalam pengujian kelayakan isi instrumen (validitas konten). 2. Metode Croncbach-Alpha : Digunakan untuk mengetahui nilai alpha (α) dari objek penelitian. 3. Uji Korelasi Point-Biserial : Digunakan untuk mengetahui koefisien r-aitem pada aitem dengan skor yang bersifat dikotomus pada aspek pengetahuan. 4. Uji Korelasi Pearson Product Moment: digunakan untuk mengetahui koefisien r-aitem pada aitem dengan skor yang bersifat continous pada aspek sikap dan tindakan. F. Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan dari bulan Januari 2014 sampai dengan bulan April 2014.

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 G. Tata Cara Penelitian Penentuan Lokasi Perijinan Penelitian Rekruitmen Responden Penyusunan Kuesioner Uji Kelayakan Konten Instrumen (Gambar 2) Uji Kualitas Instrumen (Gambar 3) Instrumen Siap Pakai Gambar 1. Diagram Alir Tata Cara Penelitian Secara Umum

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 Validitas Konten Professional Judgement Kuesioner (Dokter dan Apoteker) Tak Valid secara Konten Seluruh aitem dinyatakan valid secara konten Revisi Aitem Kuesioner Uji Pemahaman Bahasa (Lay People) Terdapat pernyataan yang tidak dapat dipahami Semua pernyataan dapat dipahami Uji Kualitas Instrumen (Gambar 3) Gambar 2. Diagram Alir Tata Cara Uji Kelayakan Konten Instrumen

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 Penyebaran Kuesioner Skoring Data Entry Cronbach-Alpha α > 0,60 α < 0,60 Reliabel Kuesioner siap pakai Tidak Reliabel Perpanjangan Tes Seleksi Aitem Uji Korelasi Pearson Product Moment Uji Korelasi Point Biserial Tak Terseleksi Revisi Kuesioner Terseleksi Penyebaran Kuesioner Gambar 3. Diagram Alir Tata Cara Uji Kualitas Instrumen

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 H. Kelemahan Penelitian Kelemahan pada penelitian ini adalah terjadinya perubahan komposisi pokok bahasan pada domain pengukuran pengetahuan sehingga tidak sesuai dengan konten awal instrumen yang telah disetujui para ahli. Keterbatasan ini terjadi pada saat dilakukan proses seleksi aitem aspek pengetahuan yaitu terdapat satu pokok bahasan yang tidak terseleksi sama sekali. Hal ini menyebabkan dihilangkannya pokok bahasan tersebut.

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Dalam bab ini akan dipaparkan hasil penelitian selama bulan Januari-April 2014 yang dibahas sesuai dengan urutan tujuan penelitian yaitu uji validitas konten instrumen, uji reliabilitas intrumen dan formulasi instrumen pengukuran yang telah valid dan reliabel. Penelitian ini disebut eksperimental karena pada penelitian ini diberikan perlakuan pada setiap aitem kuesioner untuk kemudian dilakukan uji validitas konten dan reliabilitas kuesioner tersebut. Penelitian ini menggunakan rancangan cross sectional karena pengambilan data variabel bebas dan variabel tergantung dilakukan dalam waktu yang bersamaan. A. Uji Validitas Konten Uji validitas konten ketiga aspek dilakukan bersamaan sehingga daftar rekomendasi dari setiap ahli ditindaklanjuti untuk setiap aspek. Terdapat dua orang ahli yang terlibat hingga proses pengujian II validitas konten, hal ini telah sesuai yang dinyatakan Waltz dkk. (2010) bahwa prosedur uji validitas konten melibatkan setidaknya dua orang ahli di bidangnya. Berdasarkan sumber tersebut, dua orang adalah jumlah minimal ahli yang dimintakan penilaian mengenai kelayakan konten aitem kuesioner, sehingga diputuskan melibatkan seorang ahli tambahan pada Uji Validitas IV, yaitu dokter umum yang sudah melakukan praktek selama kurang lebih 25 tahun. Penambahan ahli ketiga ini bertujuan untuk mendapatkan penilaian konten yang lebih komprehensif. Secara keseluruhan, uji validitas konten dilakukan sebanyak lima kali hingga mendapatkan persetujuan 46

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 kelayakan konten dari semua ahli. Dokter I menyatakan kelayakan seluruh aitem pada uji kedua, Dokter II memberikan persetujuan pada uji keempat dan apoteker memberikan persetujuan pada semua aitem pada uji kelima. Setiap ahli menyatakan kuesioner telah valid apabila ketiga aspek sudah memenuhi kelayakan konten melalui form expert judgement. Hasil pengujian validitas dan kuesioner yang diujikan ditampilkan pada Lampiran 5-24. 1. Aspek Pengetahuan Secara umum, alur pengembangan aspek pengetahuan dapat dicermati pada Gambar 4. Hasil uji validitas konten secara lengkap disajikan dalam lampiran 25. Aitem aspek pengetahuan diuji validitas kontennya hingga setiap pernyataan kuesioner dinyatakan layak dari segi isi untuk mengukur pengetahuan masyarakat terkait penyakit TBC. Secara umum perlakuan yang diberikan pada aitem kuesioner, seperti membenahi sturuktur kalimat ataupun mengganti kalimat dimaksudkan untuk memberikan suatu pernyataan yang jelas kepada responden. Penyusunan pernyataan ini sesuai dengan kriteria yang disampaikan oleh Budiman dan Riyanto (2013) bahwa suatu pernyataan perngetahuan sebaiknya berupa pernyataan pasti dan hanya memiliki satu gagasan saja.

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 5 aitem direvisi UVK I Rekomendasi: A : aitem 3 dan 9 D I : aitem 1,2,3 dan 7 15 aitem diujikan kembali UVK II Rekomendasi: A:D I : dapat diuji ke tahap selanjutnya 15 aitem diujikan kembali UVK III Tidak ada rekomendasi dari ahli 15 aitem diujikan kembali a. Penambahan satu orang ahli UVK IV Rekomendasi: D II : aitem 4 b. 1 aitem direvisi 1 aitem yang direvisi diujikan kembali UVK V 15 aitem dinyatakan layak secara konten Gambar 4. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Pengetahuan UVK: Uji Validitas Konten, A: Apoteker, D I: Dokter I, D II: Dokter II

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 Pada uji pertama, terdapat lima aitem yang mendapatkan rekomendasi untuk direvisi yaitu pernyataan nomor 1, 2, 3, 7 dan 9. Para ahli menilai kalimat pernyataan belum cukup baik menyampaikan maksud peneliti sehingga harus diperbaiki untuk memenuhi kelayakan konten. Pada soal kuesioner nomor 1, kalimatnya digabungkan dengan pernyataan nomor 2. Penggabungan pernyataan ini menyebabkan berkurangkan satu pernyataan sehingga dibuat satu satu aitem unfavorable dengan pokok bahasan yang sama seperti nomor 1, yaitu pokok bahasan definisi. Kedua ahli menilai kalimat yang terlalu panjang justru menyebabkan maksud pernyataan menjadi membingungkan, sehingga terdapat penggantian kata pada aitem tersebut. Hal ini sesuai dengan kriteria penyusunan pernyataan pengetahuan yang dinyatakan oleh Budiman dan Riyanto (2013) bahwa kalimat harus merupakan pernyataan pasti sehingga tidak menyebabkan makna yang membingungkan bagi responden. Pernyataan nomor 9 mengalami perubahan konten karena setelah dicermati secara keseluruhan, pokok bahasan aitem tersebut, yaitu mengenai penularan sudah cukup terwakili pada pernyataan nomor 6. Pokok bahasan pada pernyataan nomor 9 diganti menjadi pernyataan mengenai pokok bahasan pengujian laboratorium. Uji validitas konten I menghasilkan penambahan satu soal pada pokok bahasan definisi penyakit dan pengujian laboratorium serta lima kalimat pernyataan yang telah diperbaiki. Lima belas aitem siap diujikan kembali validitas kontennya. Kuesioner untuk uji pertama ditampilkan pada Lampiran 5.

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50 Pada uji validitas konten II, Dokter I menyatakan 15 aitem yang diujikan kembali dinyatakan telah valid dari segi konten sehingga pernyataan-pernyataan ini siap diuji ke tahapan berikutnya, sedangkan Apoteker tidak memberikan rekomendasi apapun hingga uji validitas kelima. Pada Gambar 4 dapat dilihat bahwa tidak ada rekomendasi yang diberikan Apoteker terhadap aitem aspek pengetahuan pada saat uji ketiga. Hal ini dikarenakan Apoteker hanya memberikan rekomendasi untuk pernyataan dari kedua aspek lainnya saja. Pada uji keempat, rekomendasi didapatkan dari ahli ketiga yaitu Dokter II. Rekomendasi ini hanya diberikan untuk pernyataan nomor 4 sehingga kalimat direvisi dan aspek pengetahuan langsung disetujui oleh ahli tersebut. Tidak ada rekomendasi yang diberikan pada uji validitas konten kelima oleh ahli kedua, yaitu Apoteker dan aitem aspek pengetahuan telah dinyatakan layak untuk diujikan ke tahap selanjutnya. Selama proses uji validitas konten tidak terjadi perubahan jumlah aitem pernyataan. Kuesioner hasil akhir uji validitas konten untuk aspek pengetahuan ditampilkan pada Lampiran 21. 2. Aspek Sikap Aspek sikap merupakan aspek kedua yang terdapat dalam kuesioner penelitian. Proses pengembangan aspek ini dipaparkan secara ringkas pada Gambar 5. Rincian rekomendasi dan tindak lanjut rekomendasi aitem aspek ini dapat dilihat pada lampiran 26.

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 UVK I 4 aitem direvisi Rekomendasi: A : aitem 4 D I : aitem 3, 4, 6 dan 7 15 aitem diujikan kembali UVK II 3 aitem direvisi Rekomendasi: A : 9, 14, dan 15 D I : aitem sikap sudah layak 15 aitem diujikan kembali UVK III Merevisi keseluruhan aitem A: seluruh aitem 15 aitem diujikan kembali UVK IV a. Penambahan satu orang ahli Rekomendasi: A : aitem 4, 7, 9 dan 12 D II : aitem sikap sudah layak b. 4 aitem direvisi 15 aitem diujikan kembali UVK V 15 aitem dinyatakan layak secara konten Gambar 5. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Sikap UVK: Uji Validitas Konten, A: Apoteker, D I: Dokter I, D II: Dokter II

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Pada Gambar 5, dapat dilihat bahwa pada uji pertama terdapat empat aitem yang belum valid secara konten karena belum disetujui oleh para ahli yaitu aitem nomor 3, 4, 6 dan 7. Pernyataan nomor 3 mengalami perubahan pokok bahasan yaitu pernyataan mengenai kepercayaan masyarakat diganti menjadi pernyataan mengenai upaya pencegahan TBC. Hal ini dilakukan dengan pertimbangan bahwa pokok bahasan kepercayaan masyarakat tentang TBC masih dapat diwakili oleh aitem yang ada sedangkan pernyataan lain yang dianggap belum valid secara konten hanya diperbaiki kalimatnya. Kelima belas aitem ini siap diuji kelayakan kontennya kembali. Pada uji kedua, Dokter I tidak rekomendasi namun telah menyatakan bahwa aitem telah layak secara konten. Rekomendasi masih diberikan oleh Apoteker untuk aitem nomor 9, 14 dan 15 karena ketiga aitem ini dianggap menyerupai kalimat tindakan. Aitem-aitem ini kemudian diubah kalimatnya supaya menunjukkan keberpihakan. Secara teoretis, hal ini sesuai seperti yang disampaikan oleh Budiman dan Riyanto (2013) bahwa pernyataan untuk aspek seperti ini dimaksudkan untuk mencari tahu dukungan atau penolakan seseorang terhadap suatu konsep sikap dalam rentangan nilai tertentu. Pernyataan nomor 9 disederhanakan dengan harapan dapat lebih mudah dimengerti oleh responden. Pernyataan ini sebelumnya mengandung dua gagasan dalam satu kalimat, sehingga kalimatnya menjadi kurang jelas maknanya. Penggantian pokok bahasan dilakukan pada pernyataan nomor 14. Konten aitem ini diganti menjadi pokok bahasan pengobatan TBC sedangkan pernyataan nomor 15 hanya disempurnakan struktur kalimatnya.

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 Rekomendasi ahli uji validitas II ditindaklanjuti dengan menghasilkan perbaikan pada 4 aitem pernyataan, sehingga 15 aitem domain sikap siap diujikan lagi. Pada uji ketiga, expert judegement hanya diberikan oleh Apoteker. Ahli tersebut merekomendasikan untuk merevisi kuesioner sikap secara keseluruhan. Adapun tindak lanjut yang dilakukan adalah dengan memetakan ulang tanggapan yang tercakup dalam skala Likert. Hal ini sesuai dengan salah satu kriteria yang dipaparkan oleh Budiman dan Riyanto (2013) bahwa penggunaan pernyataan sebaiknya menimbulkan respon yang tercakup dalam skala pengukuran. Skala Likert yang digunakan menggunakan pilihan “Sangat Setuju”, “Setuju”, “Tidak Setuju”, dan “Sangat Tidak Setuju” sehingga pemetaan respon yang diharapkan dalam pernyataan favorable dan unfavorable harus tercakup dalam keempat pilihan ini. Apoteker juga menilai bahwa kalimat yang menggunakan kata kerja aktif dianggap lebih tepat digunakan pada aspek tindakan. Setiap aitem diperbaiki dengan menggunakan konteks kalimat yang menunjukkan keberpihakan atau pilihan yang bisa ditanggapi responden sesuai dengan skala Likert. Tindak lanjut dari rekomendasi ahli pada uji validitas III adalah dengan melakukan perbaikan kalimat dengan tujuan mengikuti salah satu kriteria yang disarankan oleh Budiman dan Riyanto (2013) bahwa kalimat yang dapat menimbulkan persetujuan dari banyak responden sebaiknya dihindari. Penulisan kalimat keberpihakan ataupun kalimat dengan memberikan contoh pilihan dapat memberikan variasi tanggapan responden. Beberapa pokok bahasan sulit

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 diterjemahkan menjadi aitem unfavorable sehingga salah satu langkah praktis dalam menyelesaikan masalah ini adalah dengan mengganti konten terkait dengan tetap memperhatikan proporsi pokok bahasan yang telah diformulasikan sebelumnya. Adapun aitem kuesioner yang mengalami perubahan pokok bahasan adalah pernyataan nomor 8, 9, 10, 12, dan 14. Uji ketiga menghasilkan 15 aitem yang siap diujikan kembali. Uji validitas keempat kuesioner aspek sikap melibatkan satu ahli tambahan, yaitu dokter II. Berdasarkan rekomendasi ahli pertama, yaitu apoteker, maka dilakukan perbaikan pada aitem nomor 4, 9, dan 12 menjadi kalimat yang menunjukan pilihan, sedangkan kalimat nomor 7 diperbaiki kalimat tanpa mengubah konten pernyataannya. Ahli kedua yaitu dokter II telah menyatakan 15 aitem telah valid secara konten. Uji yang kelima merupakan uji validitas konten aspek sikap yang terakhir yang ditegaskan dalam berita acara yang diisi oleh Apoteker. Hasil Uji validitas kelima merupakan persetujuan dari ahli terakhir yang menyatakan aitem aspek sikap valid secara konten. Secara ringkas, hasil uji validitas V dipaparkan sebagai lampiran 24. Adapun perubahan aitem untuk kuesioner aspek dapat dilihat pada Lampiran 6, 10, 14 dan 18 sedangkan hasil akhir pengujian validitas konten untuk aspek ini ditampilkan pada Lampiran 22. 3. Aspek Tindakan Tahapan pengembangan kuesioner aspek tindakan disajikan pada Gambar 6. Rangkuman hasil uji validitas konten aspek ini dapat dicermati

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 pada Lampiran 27. Secara umum perlakuan yang diberikan pada aspek tindakan sama dengan perlakuan yang diberikan pada aitem aspek sikap karena aitem kedua aspek ini menggunakan pengukuran dengan skala Likert, yaitu meliputi perbaikan kalimat hingga pengubahan konten pernyataan. UVK I 6 aitem direvisi Rekomendasi: A : aitem 4, 6, 7, 8 dan 10 D I : aitem 2 10 aitem diujikan kembali UVK II Merevisi keseluruhan aitem Rekomendasi: A : keseluruhan aitem D I : aitem tindakan sudah layak 10 aitem diujikan kembali UVK III a. Revisi 3 aitem Rekomendasi: A: aitem 4, 7, 8 dan penambahan aitem 15 aitem diujikan kembali b. penambahan 5 aitem UVK IV a. Penambahan satu orang ahli Rekomendasi: A: aitem 3, 4, 9, 13 dan 15 D II: aitem tindakan sudah layak 15 aitem diujikan kembali b. 5 aitem direvisi UVK V 15 aitem dinyatakan layak secara konten Gambar 6. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Tindakan UVK: Uji Validitas Konten, A: Apoteker, D I: Dokter I, D II: Dokter II

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 Terdapat enam aitem yang belum valid dari 10 aitem yang diujikan. Penggantian kalimat dilakukan pada aitem nomor 2, sedangkan penyempurnaan kalimat dilakukan pada keempat aitem lainnya. Tidak ada penggantian konten yang dilakukan pada selama revisi kuesioner hasil evaluasi uji validitas konten I. Setelah revisi kuesioner selesai dilakukan, tetap terdapat 10 aitem kuesioner yang siap diujikan kembali. Pada pengujian berikutnya yaitu Uji Validitas Konten II, apoteker merekomendasikan supaya konten aspek tindakan diarahkan menjadi pokok bahasan yang lebih spesifik. Adapun tindak lanjut terhadap rekomendasi ini adalah memeriksa ulang konten aspek tindakan secara keseluruhan dan menyesuaikan dengan literatur. Pada uji yang kedua, ahli lainnya yaitu Dokter I menyatakan konten pernyataan sudah valid sehingga dapat diteruskan ke tahap pengujian selanjutnya. Kesepuluh aitem yang telah dievaluasi berdasarkan rekomendasi ahli pada uji validitas konten II diujikan kembali. Hasil uji ketiga menunjukkan tiga aitem yang belum valid secara konten yaitu nomor 4, 7 dan 8. Perbaikan kalimat dilakukan pada aitem nomor 4 dan 7 sedangkan penggantian kalimat dilakukan untuk aitem nomor 8. Apoteker juga merekomendasikan untuk menambah aitem pernyataan tindakan menjadi 15 aitem sehingga terdapat lima aitem baru yang meliputi pokok bahasan pengobatan dan upaya pencegahan. Kelima belas aitem ini diujikan kembali karena belum mendapat konfirmasi kelayakan dari semua ahli.

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 Pengujian yang keempat menunjukkan terdapat lima aitem yang belum valid secara konten menurut ahli apoteker. Kalimat nomor 3 dan 4 diperbaiki dengan menambahkan contoh tindakan yang lebih riil sedangkan ketiga kalimat lainnya disempurnakan susunan kalimatnya. Ahli ketiga yaitu Dokter II menyatakan semua pernyataan telah valid secara konten. Uji validitas konten V mengujikan kembali pernyataan-pernyataan yang sudah diperbaiki hingga mendapatkan persetujuan kelayakan konten dari setiap ahli. Kelima belas telah dinyatakan valid secara konten oleh Apoteker pada ini. Perubahan pada kuesioner aspek tindakan ini dapat dilihat pada Lampiran 7, 11, 15 dan 19 sedangkan kuesioner yang menjadi hasil akhir pengujian validitas konten untuk aspek tindakan ditampilkan pada Lampiran 23. Pada akhirnya, uji validitas konten ini menghasilkan 45 aitem kuesioner yang terdiri dari 15 aitem pernyataan pengetahuan, 15 aitem pernyataan sikap dan 15 aitem pernyataan tindakan. Keempat puluh lima aitem ini telah dinyatakan valid secara konten sehingga bisa diujikan ke tahap selanjutnya yaitu uji pemahaman Bahasa terhadap 30 Lay people. Lay people ini terdiri dari 10 orang mahasiswa Psikologi, 10 orang mahasiswa Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah serta 10 orang di luar kelompok mahasiswa. Dari 45 aitem kuesioner yang diujikan, terdapat beberapa aitem yang dinilai sulit dipahami oleh Lay people. Berikut hasil pengujian pemahaman Bahasa pada Lay people dipaparkan pada Tabel IV.

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58 Tabel IV. Pernyataan pada Tiap Aspek Kuesioner yang Sulit Dipahami oleh Lay people No. Aspek Pernyataan 1. Pengetahuan 2, 4, 11 dan 12 2. Sikap 3 dan 4 3. Tindakan 4 dan 8 Resume lengkap hasil uji pemahaman Bahasa terhadap Lay people ini disajikan secara lebih lengkap pada Lampiran 28. Aitem yang dinilai sulit untuk dipahami ini kemudian diperbaiki dari segi struktur kalimatnya. Walaupun pernyataan telah dianggap valid secara konten sebelumnya, hasil uji Lay people menunjukkan terdapat beberapa kalimat yang sulit yang dipahami karena strukturnya yang dianggap rumit. Adapun proses perbaikan aitem ini mengikuti salah kriteria yang dinyatakan oleh Budiman dan Riyanto (2013) yaitu menghindari kalimat yang rumit dengan menuliskannya dalam Bahasa yang sederhana, jelas dan langsung. Penyederhanaan kalimat aitem ini diharapkan dapat memudahkan responden memahami maksud pernyataan kuesioner. Pemahaman Bahasa ini berpengaruh pada tanggapan responden untuk tiap pernyataan. Apabila kalimat memiliki struktur yang buruk maka akan membingungkan responden dan sangat mungkin menimbulkan tanggapan yang tidak konsisten. Tanggapan responden yang tidak konsisten dapat mempengaruhi hasil pengujian reliabilitas instrumen. Pada pengujian pamahaman Bahasa yang kedua tidak ditemukan respon negatif sehingga keempat puluh lima aitem kuesioner dapat dilanjutkan ke tahap pengujian berikutnya, yaitu uji reliabilitas.

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 59 B. Uji Reliabilitas Pada penelitian ini, uji reliabilitas ketiga aspek dilakukan bersamaan sesuai tata cara penelitian uji kualitas instrumen. Uji kualitas instrumen ini meliputi uji reliabilitas dan seleksi aitem. Uji kualitas instrumen ini dilakukan sebanyak empat kali. Pada uji yang pertama, dari ketiga aspek yang diujikan hanya kuesioner aspek tindakan yang telah reliabel sehingga tidak perlu dimasukkan kembali ke dalam uji kualitas instrumen selanjutnya. Aspek yang diujikan ulang pada uji kedua adalah aspek sikap dan tindakan. Aspek yang telah reliabel dalam pengujian kedua adalah aspek sikap sehingga tidak perlu diujikan kembali dan hanya aspek pengetahuan yang masih diujikan hingga pengujian keempat. Kuesioner aspek pengetahuan memenuhi syarat reliabilitas pada uji keempat. Uji kualitas intrumen meliputi prosedur seleksi aitem untuk mendapatkan nilai α yang lebih baik dan memenuhi kualitas suatu instrumen yang selaras dengan tujuan pengukuran menggunakan instrumen. Hal ini sesuai dengan teori yang dipaparkan oleh Azwar (2011) bahwa prinsip dasar seleksi aitem adalah memilih aitem yang menunjukkan fungsi sesuai fungsi ukur tes sebagaimana tujuan pengukuran yang telah disusun sebelumnya. Aitem yang dimasukkan pada pengujian kualitas instrumen merupakan 15 aitem yang telah valid secara konten dari pengujian sebelumnya dan telah melalui uji pemahaman Bahasa pada Lay people. Interpretasi hasil seleksi aitem sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa korelasi positif menunjukkan kemampuan suatu aitem memberikan kontribusi pada skor total seorang responden dari pengukuran suatu atribut

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 penelitian. Semakin berkorelasi suatu aitem dengan skor total maka semakin besar aitem tersebut memberikan kontribusi dalam skor akhir pengukuran (Azwar, 2011). Dari teori tersebut, maka interpretasi hasil uji korelasi pada seleksi aitem hanya dibedakan menjadi “Terseleksi” dan “Tidak Terseleksi”. Seleksi aitem dimulai dengan menghilangkan aitem yang memiliki korelasi negatif sesuai dengan interpretasi yang mengatakan bahwa pernyatan tersebut mengalami “kerusakan” dan tidak dapat digunakan dalam pengukuran (Azwar, 2011). Cara mudah lainnya yang dipaparkan oleh Tavakol dan Dennick (2011) untuk menemukan aitem yang harus dihilangkan adalah dengan melihat koefisien korelasi aitem yang mendekati 0. Presedur penghilangan aitem yang berkorelasi negatif maupun aitem yang memiliki korelasi mendekati 0 dalam penelitian ini telah sesuai dengan kedua teori tersebut. Secara umum, perlakuan yang diberikan pada aitem kuesioner untuk meningkatkan reliabilitas kuesioner pada setiap pengujian kualitas instrumen adalah merevisi pernyataan kuesioner, seleksi aitem hingga memperpanjang tes. Perlakuan revisi aitem sesuai dengan teori yang mengatakan bahwa revisi dan penghilangan aitem kuesioner dapat meningkatkan nilai α pada aitem yang memiliki korelasi rendah dengan skor total (Tavakol dan Dennick, 2011). Sementara itu, hasil perlakuan perpanjangan tes terbukti dapat meningkatkan reliabilitas tes sesuai dengan teori yang dikemukan Azwar (2011) bahwa penambahan aitem dapat memberikan nilai α yang lebih tinggi pada tes yang sedang dikembangkan. Pembahasan hasil uji reliabilitas dipaparkan untuk setiap aspek.

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 1. Aspek Pengetahuan Uji Kualitas Instrumen I menghasilkan nilai α dari 15 aitem sebesar 0,056. Nilai α ini belum memenuhi syarat suatu kuesioner dikatakan reliabel, yaitu α > 0,6 (Budiman dan Riyanto, 2013) sehingga dilakukan prosedur seleksi aitem dengan uji korelasi Point-Biserial. Secara garis besar, alur pengujian reliabilitas aspek pengetahuan disajikan pada Gambar 7. Jumlah aitem minimal yang ingin didapatkan peneliti adalah sebanyak 10 aitem. Pada uji yang pertama, nilai α belum mencapai 0,6 walaupun lima aitem yang sudah dikeluarkan dari kuesioner. Adapun kuesioner aspek pengetahuan untuk uji kualitas instrumen yang pertama ditampilkan pada Lampiran 32. Koefisien α dari kesepuluh aitem adalah 0,360. Dari evaluasi hasil uji kualitas instrumen I dihasilkan 16 aitem yang terdiri dari 10 aitem yang sudah terseleksi sebelumnya, 5 aitem yang telah direvisi dan 1 aitem baru pokok bahasan patofisiologi yang ditambahkan ke dalam kuesioner. Keenam aitem ini siap dimasukkan kembali kuesioner pada uji kualitas instrumen II. Kuesioner untuk uji yang kedua ini ditampilkan pada Lampiran 36.

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 UKI I a. Seleksi aitem 10 aitem terseleksi α' : 0,360 a. Seleksi aitem 10 aitem terseleksi α' : 0,501 α : 0,056 (15 aitem) 16 aitem diuji kembali b. Revisi 5 Aitem c. Penambahan 1 aitem UKI II α : 0,270 (16 aitem) 18 aitem diujikan kembali b. Revisi 6 Aitem c. Penambahan 2 aitem UKI III a. Seleksi aitem 10 aitem terseleksi α' : 0,481 Seleksi aitem 24 aitem terseleksi α' : 0,607 α : 0,056 (18 aitem) 30 aitem diujikan kembali b. Revisi 8 Aitem c. Penambahan 12 aitem UKI IV α : 0,412 (30 aitem) 24 aitem reliabel Gambar 7. Alur Pengujian Reliabilitas Instrumen Aspek Pengetahuan UKI: Uji Kualitas Instrumen, α: nilai alpha tanpa seleksi aitem, α’: nilai alpha setelah seleksi aitem, a,b,dan c: urutan pemberian perlakuan terhadap aitem Pada pengujian berikutnya yaitu Uji Kualitas Instrumen II didapatkan hasil uji reliabilitas keenam belas aitem menunjukkan nilai α sebesar 0,270. Setelah keenam aitem dihilangkan nilai α hanya mencapai 0,501. Keenam aitem ini mendapat perlakuan revisi yang sama seperti uji sebelumnya. Evaluasi uji kualitas instrumen II menghasilkan 18 aitem dengan

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 63 2 aitem baru yang ditambahkan ke dalam kuesioner untuk diujikan kembali. Kedua aitem yang baru merupakan bagian dari pokok bahasan definisi dan patofisiologi. Kuesioner hasil revisi ini ditampilkan pada Lampiran 40. Nilai α pada dua uji kualitas instrumen sebelumnya belum memberikan hasil yang memuaskan sehingga dilakukan Uji Kualitas Instrumen III. Uji yang ketiga hanya menghasilkan 10 aitem terseleksi dengan nilai α 0,481. Hasil ketiga uji kualitas intrumen ini belum menunjukkan syarat reliabilitas yang diinginkan, sehingga dilakukan perpanjangan tes untuk uji kualitas instrumen keempat. Perpanjangan tes ini dilakukan dengan penambahan aitem aspek pengetahuan lebih banyak dari dua uji sebelumnya, yaitu hingga 30 aitem sehingga terdapat 12 aitem baru yang ditambahkan dengan 18 aitem yang sudah tersedia sebelumnya. Kedua belas ini aitem ini merupakan perluasan dari pokok bahasan patofisiologi, penularan, uji laboratorium dan pengobatan. Aitem yang tidak terseleksi tetap dimasukkan dalam kuesioner dengan merevisi kalimat pernyataan terlebih dahulu. Perpanjangan tes ini dilakukan untuk meningkatkan nilai α. Kuesioner untuk uji keempat ini dapat dilihat pada Lampiran 44. Pada uji kualitas ini, dari 30 aitem yang diuji didapatkan 24 aitem terseleksi dengan α 0,607. Selama pengujian reliabilitas instrumen aitem aspek pengetahuan, dihasilkan nilai awal α yang rendah. Hal ini bisa disebabkan karena sedikitnya jumlah pernyataan atau rendahnya korelasi antar aitem (Tavakol dan Dennick, 2011) sehingga perlakuan yang dilakukan

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 dalam pengembangan kuesioner ini telah disesuaikan dengan penyebab tersebut seperti yang telah dipaparkan sebelumnya. Nilai α awal pada pengujian kualitas instrumen kempat adalah 0,412 namun setelah dilakukan seleksi aitem, nilai α mengalami peningkatan menjadi 0,607. Hasil penelitian ini sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa perpanjangan tes dua hingga tiga kali lipat akan memberikan pengaruh dalam hal meningkatkan reliabilitas sehingga upaya ini memang sering dilakukan oleh pengembang tes untuk mendapatkan reliabilitas yang lebih tinggi (Azwar, 2013). Setelah dilakukan empat kali pengujian kualitas instrumen, penelitian ini menghasilkan kuesioner pengukuran pengetahuan yang telah reliabel. Hasil ini sesuai dengan pernyataan bahwa kuesioner dengan nilai > 0,6 dikatakan reliabel (Budiman dan Riyanto, 2013). Hasil uji kualitas instrumen ini dapat dicermati pada Lampiran 23-47. 2. Aspek Sikap Alur pengujian aspek ini dipaparkan secara skematis pada Gambar 8. Berbeda dengan aspek pengetahuan, aspek sikap memenuhi syarat reliabilitas setelah melalui dua kali pengujian kualitas instrumen. Hasil pengujian instrumen pengukuran pernyataan aspek sikap secara lengkap dipaparkan pada Lampiran 49-55.

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 UKI I a. Seleksi aitem 10 aitem terseleksi α' : 0,497 α : 0,146 (15 aitem) b. Revisi 5 Aitem 15 aitem diuji kembali UKI II α : 0,664 (15 aitem) 15 aitem reliabel Gambar 8. Alur Pengujian Reliabilitas Instrumen Aspek Sikap UKI: Uji Kualitas Instrumen, α: nilai alpha tanpa seleksi aitem, α’: nilai alpha setelah seleksi aitem, a dan b: urutan pemberian perlakuan terhadap aitem Pada pengujian yang pertama dari 15 aitem yang dimasukkan, setelah dilakukan seleksi aitem dengan uji korelasi Pearson Product Moment didapat 10 aitem yang terseleksi. Kumpulan aitem ini memberikan hasil pengukuran nilai α sebesar 0,497. Pengujian aitem aspek sikap dilanjutkan ke tahap selanjutnya karena nilai α yang masih rendah. Aitem lainnya yang tidak terseleksi diperbaiki kalimatnya sehingga terdapat 15 aitem yang dimasukkan kembali pada pengujian berikutnya. Adapun kuesioner aspek sikap untuk uji yang pertama ditampilkan pada Lampiran 48. Pada pengujian kedua, kelima belas aitem yang diuji telah memberikan nilai α > 0,6 yaitu 0,664. Dari hasil ini dapat disimpulkan bahwa instrumen pengukuran sikap telah reliabel. Pengujian kualitas instrumen ini juga menghasilkan kuesioner pengukuran aspek sikap yang dapat dilihat pada Lampiran 52.

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 3. Aspek Tindakan Aspek ketiga yang diuji dalam penelitian ini adalah aspek tindakan. Aitem aspek tindakan hanya diuji satu kali dan langsung memberikan hasil yang memenuhi syarat reliabilitas. Dari pengujian ini, instrumen pengukuran aspek tindakan telah mencapai nilai α yang sudah melebihi 0,6. Nilai α untuk kelima belas aitem aspek ini adalah 0,697. Seperti yang terlihat pada Gambar 9, prosedur seleksi aitem maupun revisi aitem tidak dilakukan karena pada uji reliabilitas dengan single trial administration yang pertama telah memberikan nilai α yang baik dan dapat dikatakan reliabel. UKI I α : 0,697 (15 aitem) 15 aitem reliabel Gambar 9. Alur Pengujian Reliabilitas Instrumen Aspek Tindakan UKI: Uji Kualitas Instrumen, α: nilai alpha tanpa seleksi aitem Sebelum memenuhi syarat reliabilitas yang diinginkan, terdapat dua aspek mengalami perubahan jumlah aitem dan pergerakan nilai α sebelum mencapai kesimpulan bahwa instrumen telah reliabel. Perubahan nilai α dapat dicermati pada Tabel V.

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 Tabel V. Perbandingan Nilai α Sebelum dan Sesudah Seleksi Aitem Pernyataan Tiap Aspek Kuesioner pada Setiap Uji Kualitas Instrumen Uji keI. II III. IV. Aspek Pengetahuan Sikap Tindakan Pengetahuan Sikap Pengetahuan Pengetahuan Sebelum Seleksi Aitem 0,056 0,146 0,697 0,270 0,664 0,147 0,412 Nilai α Sesudah Seleksi Aitem 0,360 0,497 Tidak dilakukan 0,501 Tidak dilakukan 0,481 0,607 C. Formulasi Instrumen Pengukuran yang Valid secara Konten dan Reliabel Intrumen yang dihasilkan dalam penelitian ini berupa kuesioner yang terdiri dari 24 aitem pengetahuan, 15 aitem sikap dan 15 aitem tindakan seperti yang ditampilkan pada lampiran 60. Setelah dilakukan uji validitas konten dan uji reliabilitas, aitem-aitem dalam kuesioner ini sudah siap digunakan untuk pengukuran pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit tuberculosis (TBC) paru karena telah valid secara konten dan reliabel. Penelitian dengan menggunakan instrumen ini akan memberikan hasil pengukuran yang lebih komprehensif karena yang instrumen ini memiliki tiga domain yang diujikan secara bersamaan. Tidak ada pokok bahasan yang dihilangkan pada kuesioner aspek sikap dan tindakan namun terdapat satu pokok bahasan yang harus dihilangkan dari aspek pengetahuan untuk memenuhi syarat reliabilitas. Pokok bahasan tersebut adalah pokok bahasan uji laboratorium. Secara konten, pengukuran pengetahuan dengan pokok bahasan ini dimaksudkan untuk menegakkan diagnosa TBC paru, namun untuk tujuan yang sama, aitem dari pokok bahasan gejala masih dapat mewakili konten tersebut. Adapun formulasi

(89) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 instrumen pengukuran yang valid secara konten dan reliabel disajikan pada Tabel VI. Tabel VI. Pernyataan Favorable dan Unfavorable pada Pokok Bahasan Aspek Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Aspek Pengetahuan a. b. c. d. e. f. Sikap a. b. c. d. e. f. g. Tindakan a. b. c. d. Pokok Bahasan Definisi Patofisiologi Gejala Penularan Upaya pencegahan Pengobatan Jumlah Aitem Motivasi belajar masyarakat Gejala dan diagnose Kepercayaan masyarakat Pengobatan Pencegahan Gaya Hidup Pemeliharaan lingkungan Jumlah Aitem Upaya pencegahan Gejala Penularan Pengobatan Jumlah Aitem Total Aitem Favorable 1 dan 2 11 5 8 10 13,15,17,19, 20,22, dan 23 13 1 3 6 dan 9 8 dan 11 12 14 dan 15 9 1, 2, 4 dan 13 6 dan 7 9 dan 11 8 30 Unfavorable 3,4 dan 12 6 7 dan 9 24 14,16,18, dan 21 11 2 4 dan 5 7 dan 10 13 6 15 5 3, 8 , 10, 12 dan 14 7 24

(90) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan rumusan masalah yang sudah disusun, maka didapatkan tiga kesimpulan, yaitu: 1. Instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit Tuberculosis (TBC) paru yang dihasilkan memenuhi syarat validitas konten. 2. Instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit Tuberculosis (TBC) paru yang dihasilkan memenuhi syarat reliabilitas. 3. Formulasi instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit TBC paru yang valid secara konten dan reliabel seperti yang dipaparkan dalam hasil penelitian B. Saran 1. Bagi peneliti yang akan menggunakan instrumen hasil penelitian ini, perlu menambahkan pertanyaan terbuka untuk mengukur pokok bahasan yang dihilangkan dalam penelitian ini. 2. Bagi peneliti yang akan melakukan uji validitas, perlu diteliti lebih lanjut penyebab hilangnya pokok bahasan uji laboratorium pada aspek pengetahuan. 69

(91) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 70 DAFTAR PUSTAKA Anugerah, 2007, Hubungan Tingkat Pengetahuan dan Sikap Penderita TB Paru dengan Kepatuhan Minum Obat di Wilayah Kerja Puskesmas Jatibarang Kecamatan Jatibarang Kabupaten Indramayu, Skripsi, Universitas Diponegoro, Semarang Arikunto, S., 2006, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik, PT. Rineka Cipta, Jakarta, pp. 168 Azwar, 2011, Dasar-dasar Psikometri, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, pp. 51 Azwar, 2011, Reliabilitas dan Validitas, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, pp. 112-114, 162-163 Budiman dan Riyanto, 2013, Kapita Selekta Kuesioner: Pengetahuan dan Sikap dalam Penelitian Kesehatan, Penerbit Salemba Medika, Jakarta, pp 11-22. Chandra, 2011, Kontrol Penyakit Menular pada Manusia, Penerbit EGC, Jakarta, pp. 51-53 Cronbach, L.J., P.E., Meehl, 1955, Construct Validity in Psychological Tests. Psychological Bulletin, 52 (4), 281-302 Dewberry, 2004, Statistical Methods for Organizational Research : Theory and Practice, Routledge, New York, 216, 233 DiPiro, J. T., 2008, Pharmacotherapy : A Pathophysiologic Approach, 7th Edition, McGraw-Hill, New York, pp.1835 Eriyanto, 2007, Teknik Sampling: Analisis Opini Publik, LKiS, Yogyakarta, pp.63-65 Effendi dan Tukiran, 2012, Metode Penelitian Survei, LP3ES, Jakarta, pp. 181 Gregory, R. J., 2013, Tes Psikologi Sejarah, Prinsip dan Aplikasi, Penerbit Erlangga, Jakarta, pp. 95, 103-105 Irianto, A., 2004, Statistik Konsep Dasar, Aplikasi, dan Pengembangannya, Kencana Prenada Media Group, Jakarta pp.136, 151 Lew, Krsiti, 2010, Respiratory System, Marshall Cavendish Benchmark, New York, p.5 Laban, Y.Y., 2008, TBC: Penyakit dan Cara Pencegahannya, Kanisius, Yogyakarta, pp. 7-8 Mandal, dkk, 2008, Lecture Notes: Penyakit Infeksi, Erlangga Medical Series, Jakarta, 220-228

(92) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 71 Notoatmodjo, S., 2010, Metode Penelitian Kesehatan, Penerbit Rineka Cipta, Jakarta, pp. 35,37,115,119,120, 164 Nugroho dan Astuti, 2010, Hubungan Tingkat Pengetahuan dan Sikap dengan Perilaku Pencegahan Penularan Tuberkulosis Paru pada Keluarga, Jurnal STIKES RS. Baptis, 3, 1 Nunnally, 1978, Nunnally, J. C. (1978). Psychometric Theory. McGraw-Hill Book Company, pp. 86-113, 190-255. Nursalim, 2008, Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan, Penerbit Salemba Medika, Jakarta, pp. 103-105 Profetto-McGrath dkk, 2010, Canadian Essentials of Nursing Research, Lippincott William and Wilkins, Philadelphia, pp. 66-67 Ravoi, dkk, 2014, Social Science dan Research Design and Statistics: A Practitioner’s Guide to Research Methods and IBM SPSS Analysis, Watertree Press, Chesapeake, Virginia, pp. 58 Swarjana, 2012, Metode Penelitian Kesehatan, Andi Offset, Yogyakarta Sugiyono, 2010, Metode Penelitian Pendidikan, Penerbit Alfabeta, Bandung, 199200 Sunaryo, 2002, Psikologi untuk Keperawatan, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, pp. 3,6 Supratiknya, 2014, Pengukuran Psikologis, Penerbit USD, Yogyakarta, pp.115134, 181-211 Tavakol dan Dennick, 2011, Making sense of Cronbach’s Alpha, International Journal of Medical Education, http://creativecommons.org/licenses/by/3.0, diakses pada tanggal 31 Maret 2014 Wahyudi, 2010, Hubungan Pengetahuan, Sikap dan Motivasi Kader dengan Penemuan Suspek Tuberkulosis Paru di Puskesmas Sanankulon, Tesis, 15, Universitas Sebelas Maret, Surakarta Waltz, dkk, 2010, Measurement in Nursing and Health Research, Springer Publishing Company, New York, pp. 165-168 WHO, 2013, Global Tuberculosis Report 2013, WHO Library Cataloguing-inPublication data, India, pp. 22-23 WHO, 2014, Tuberculosis control in the South-East Asia Region: annual report 2014, WHO Library Cataloguing-in-Publication data, India, pp. 97, 107

(93) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN 72

(94) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 73 Lampiran 1. Surat Izin Bappeda

(95) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 74 Lampiran 2. Surat perpanjangan izin penelitian dari Bappeda

(96) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 75 Lampiran 3. Surat izin melakukan penelitian di Desa Condong Catur

(97) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 76 Lampiran 4. Surat perpanjangan izin melakukan penelitian di Desa Condong Catur

(98) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 77 Lampiran 5. Kuesioner penelitian uji validitas konten I aspek pengetahuan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14 15. Pernyataan Tuberculosis (TBC) adalah penyakit yang menyerang paru akibat infeksi kuman. Infeksi paru pada pasien TBC disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis. Selain menginfeksi organ paru,TBC juga dapat menyerang organ ginjal. Salah satu gejala yang mungkin dialami pasien TBC adalah batuk darah Gejala lainnya yang mungkin muncul pada penderita TBC adalah kulit ruam merah. Dalam penyebarannya, kuman penyebab TBC dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Penularan infeksi TBC lainnya dapat melalui dahak penderita. Untuk mencegah penularan penyakit TBC, maka seseorang disarankan mendapatkan vaksin BCG saat balita Berhubungan seksual dengan penderita TBC merupakan salah satu cara penularan kuman TBC ke non-penderita. Untuk mengetahui seseorang tertular penyakit TBC, maka uji laboratorium yang dapat dilakukan dengan menggunakan sampel tinjanya Setelah kuman TBC ditularkan, penyakit ini hanya dapat diderita sekali seumur hidup Apabila penderita mendapatkan pengobatan, maka Obat Anti TBC (OAT) tersebut harus diresepkan oleh dokter. Selama proses pengobatan, penderita TBC membutuhkan PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang mengawasi penderita TBC meminum obat secara teratur. Terapi awal pada penderita TBC membutuhkan waktu minimal 2 minggu Tanggapan Ya Tidak √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(99) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 78 Lampiran 6. Kuesioner penelitian uji validitas konten I aspek sikap No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Tanggapan STS TS S SS Menurut saya, penyuluhan mengenai penyakit TBC √ itu penting Apabila saya mengalami batuk darah, saya merasa √ malu menceritakan kepada dokter Menurut saya, TBC dapat menjauhkan seseorang dari √ pergaulan Namun apabila dokter menyatakan saya menderita √ TBC, saya merasa perlu melakukan cek laboratorium Seorang penderita TBC harus dikucilkan dari √ masyarakat Saya tidak takut sering berada di sekitar penderita √ TBC karena saya dapat meningkatkan kekebalan tubuh terhadap penyakit tersebut Saya akan menghindari menggunakan obat anti TBC √ tetangga walaupun obatnya sama Saya akan memperingatkan penderita TBC untuk √ tidak merokok Apabila saya menderita penyakit TBC dan sudah √ dinyatakan sembuh, maka saya akan kembali merokok Saya akan menyimpan copy resep obat anti TBC dari √ apotek supaya resep bisa ditebus lagi. Menurut saya, konseling apoteker dalam pengobatan √ TBC dapat diabaikan Sebelum pengobatan TBC habis, maka saya harus √ segera memeriksakan diri ke dokter Saya bisa menggunakan alat makan yang sama √ dengan penderita TBC Saya menghindari kebiasaan merokok sebagai √ tindakan pencegahan terhadap infeksi kuman TBC Saya akan menciptakan ventilasi yang cukup agar √ rumah saya tidak terlalu lembap supaya terhindar dari kuman penyebab TBC Pernyataan

(100) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 79 Lampiran 7. Kuesioner penelitian uji validitas konten I aspek tindakan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Tanggapan STS TS S SS Saya meminum suplemen peningkat daya tahan √ tubuh agar tidak terserang kuman TBC. Saya mandi tiga kali sehari agar terhindar penyakit √ TBC. Saya akan mengantarkan anak saya yang berusia √ balita untuk divaksinasi BCG. Saya akan mengabaikan batuk yang saya alami, √ walaupun sudah lebih dari tiga minggu. Saya akan menutup mulut ketika batuk dengan √ menggunakan saputangan ketika saya dinyatakan menderita TBC paru. Saya menghindari menggunakan alat makan yang √ sama dengan penderita TBC. Selama diterapi dengan Obat Anti TBC (OAT), √ saya hanya mau meminum satu jenis antibiotik, walaupun dokter meresepkan lebih dari satu. Saya meminum Obat Anti TBC (OAT) yang √ diberikan dokter secara teratur. Bila saya sampai lupa minum obat anti TBC, maka √ saya menggandakan jumlahnya saat pemakaian berikutnya Pernyataan Saya enggan menjadi Pengawas Minum Obat (PMO) apabila ada anggota keluarga saya yang yang menderita TBC √

(101) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 80 Lampiran 8. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire uji validitas konten I

(102) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 81 Lampiran 8. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire uji validitas konten I

(103) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 82 Lampiran 9. Kuesioner penelitian uji validitas konten II aspek pengetahuan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14 15. Tanggapan Ya Tidak Tuberculosis (TBC) adalah penyakit yang menyerang paru √ akibat infeksi Mycobacterium tuberculosis Penyakit TBC juga dapat disebabkan oleh Streptococcus √ pneumoniae. Penyakit TBC hanya menyerang organ paru √ Salah satu gejala yang mungkin dialami pasien TBC adalah √ batuk darah Gejala lainnya yang mungkin muncul pada penderita TBC √ adalah kulit ruam merah. Dalam penyebarannya, kuman penyebab TBC dapat √ ditularkan melalui hubungan seksual. Penularan infeksi TBC juga dapat melalui dahak penderita. √ Untuk mencegah penularan penyakit TBC, maka seseorang √ disarankan mendapatkan vaksin BCG saat balita Bakteri yang menyebabkan infeksi TBC bersifat tahan √ asam Untuk mengetahui seseorang tertular penyakit TBC, maka √ uji laboratorium yang dapat dilakukan dengan menggunakan sampel tinjanya Setelah kuman TBC ditularkan, penyakit ini hanya dapat √ diderita sekali seumur hidup Apabila penderita mendapatkan pengobatan, maka Obat √ Anti TBC (OAT) tersebut harus diresepkan oleh dokter. Selama proses pengobatan, penderita TBC membutuhkan √ PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang √ mengawasi penderita TBC meminum obat secara teratur. Terapi awal pada penderita TBC membutuhkan waktu √ minimal 2 minggu Pernyataan

(104) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 83 Lampiran 10. Kuesioner penelitian uji validitas konten II aspek sikap No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Tanggapan STS TS S SS Menurut saya, penyuluhan mengenai penyakit TBC √ itu penting Apabila saya mengalami batuk darah, saya merasa √ malu menceritakan kepada dokter Saya bisa mengabaikan jadwal vaksinasi BCG anak √ balita saya karena harga vaksinnya mahal. Apabila dokter menyatakan saya menderita TBC, √ saya harus segera melakukan cek laboratorium Seorang penderita TBC harus dikucilkan dari √ masyarakat Saya tidak takut berada di sekitar penderita TBC √ karena saya dapat meningkatkan kekebalan tubuh terhadap penyakit tersebut Setiap penderita TBC harus meminum obatnya √ miliknya sendiri dan tidak boleh menggunakan obat pasien lain walaupun sama-sama terdiagnosa TBC Saya akan memperingatkan penderita TBC untuk √ tidak merokok Apabila saya menderita penyakit TBC dan sudah √ dinyatakan sembuh, maka saya akan kembali merokok Saya akan menyimpan copy resep obat anti TBC dari √ apotek supaya resep bisa ditebus lagi. Menurut saya, konseling apoteker dalam pengobatan √ TBC dapat diabaikan Sebelum pengobatan TBC habis, maka saya harus √ segera memeriksakan diri ke dokter Saya bisa menggunakan alat makan yang sama √ dengan penderita TBC Saya menghindari kebiasaan merokok sebagai √ tindakan pencegahan terhadap infeksi kuman TBC Saya akan menciptakan ventilasi yang cukup agar √ rumah saya tidak terlalu lembap supaya terhindar dari kuman penyebab TBC Pernyataan

(105) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 84 Lampiran 11. Kuesioner penelitian uji validitas konten II aspek tindakan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Tanggapan STS TS S SS Saya meminum suplemen peningkat daya tahan √ tubuh agar tidak terserang kuman TBC. Penderita TBC cukup satu kali saja memeriksakan √ dirinya ke dokter. Saya mengantarkan anak saya yang berusia balita √ untuk divaksinasi BCG. Saya mengabaikan batuk yang saya alami, √ walaupun sudah lebih dari tiga minggu karena hal itu tidak mengganggu aktivitas saya. Saya menutup mulut ketika batuk dengan √ menggunakan saputangan bila saya dinyatakan menderita TBC paru. Saya menghindari menggunakan alat makan yang √ sama dengan penderita TBC dengan menggunakan alat makan secara terpisah Saya berhenti meminum Obat Anti TBC (OAT), √ seperti antibiotik ketika saya sudah tidak batuk lagi Saya meminum Obat Anti TBC (OAT) yang √ diberikan dokter secara teratur sesuai dengan etiket (label) yang tertera di kemasan obat Bila saya sampai lupa minum obat anti TBC, maka √ saya menggandakan jumlah obatnya saat pemakaian berikutnya Pernyataan Saya menolak menjadi Pengawas Minum Obat (PMO) apabila ada anggota keluarga saya yang menderita TBC √

(106) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 85 Lampiran 12. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire validitas konten II uji

(107) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 86 Lampiran 12. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire validitas konten II uji

(108) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 87 Lampiran 13. Kuesioner penelitian uji validitas konten III aspek pengetahuan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14 15. Pernyataan Tuberculosis (TBC) adalah penyakit yang menyerang paru akibat infeksi Mycobacterium tuberculosis Penyakit TBC juga dapat disebabkan oleh Streptococcus pneumoniae. Penyakit TBC hanya menyerang organ paru Salah satu gejala yang mungkin dialami pasien TBC adalah batuk darah Gejala lainnya yang mungkin muncul pada penderita TBC adalah kulit ruam merah. Dalam penyebarannya, kuman penyebab TBC dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Penularan infeksi TBC juga dapat melalui dahak penderita. Untuk mencegah penularan penyakit TBC, maka seseorang disarankan mendapatkan vaksin BCG saat balita Bakteri yang menyebabkan infeksi TBC bersifat tahan asam Untuk mengetahui seseorang tertular penyakit TBC, maka uji laboratorium yang dapat dilakukan dengan menggunakan sampel tinjanya Setelah kuman TBC ditularkan, penyakit ini hanya dapat diderita sekali seumur hidup Apabila penderita mendapatkan pengobatan, maka Obat Anti TBC (OAT) tersebut harus diresepkan oleh dokter. Selama proses pengobatan, penderita TBC membutuhkan PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang mengawasi penderita TBC meminum obat secara teratur. Terapi awal pada penderita TBC membutuhkan waktu minimal 2 minggu Tanggapan Ya Tidak √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(109) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 88 Lampiran 14. Kuesioner penelitian uji validitas konten III aspek sikap No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Tanggapan STS TS S SS Menurut saya, penyuluhan mengenai penyakit TBC √ itu penting Apabila saya mengalami batuk darah, saya merasa √ malu menceritakan kepada dokter Saya bisa mengabaikan jadwal vaksinasi BCG anak √ balita saya karena harga vaksinnya mahal. Apabila dokter menyatakan saya menderita TBC, √ saya harus segera melakukan cek laboratorium Seorang penderita TBC harus dikucilkan dari √ masyarakat Saya tidak takut berada di sekitar penderita TBC √ karena saya dapat meningkatkan kekebalan tubuh terhadap penyakit tersebut Setiap penderita TBC harus meminum obatnya √ miliknya sendiri dan tidak boleh menggunakan obat pasien lain walaupun sama-sama terdiagnosa TBC Saya akan memperingatkan penderita TBC untuk √ tidak merokok Saya merasa aman apabila dinyatakan sembuh dari √ penyakit TBC, karena penyakit ini hanya menyerang seseorang satu kali seumur hidup. Saya akan menyimpan copy resep obat anti TBC √ (OAT) dari apotek supaya resep bisa ditebus lagi. Menurut saya, konseling apoteker dalam pengobatan √ TBC dapat diabaikan Sebelum pengobatan TBC habis, maka saya harus √ segera memeriksakan diri ke dokter Saya bisa menggunakan alat makan yang sama √ dengan penderita TBC Saya merasa keberatan apabila menjalani √ pengobatan Tuberculosis tanpa didampingi PMO (Pengawas Minum Obat). Menurut saya, pengaturan ventilasi rumah berperan √ penting dalam menjaga anggota keluarga terhindar dari infeksi kuman TBC Pernyataan

(110) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 89 Lampiran 15. Kuesioner penelitian uji validitas konten III aspek tindakan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Tanggapan STS TS S SS Saya meminum suplemen peningkat daya tahan √ tubuh agar tidak terserang kuman TBC. Penderita TBC cukup satu kali saja memeriksakan √ dirinya ke dokter. Saya mengantarkan anak saya yang berusia balita √ untuk divaksinasi BCG. Saya mengabaikan batuk yang saya alami, √ walaupun sudah lebih dari tiga minggu karena hal itu tidak mengganggu aktivitas saya. Saya menutup mulut ketika batuk dengan √ menggunakan saputangan bila saya dinyatakan menderita TBC paru. Saya menghindari menggunakan alat makan yang √ sama dengan penderita TBC dengan menggunakan alat makan secara terpisah Saya berhenti meminum Obat Anti TBC (OAT), √ seperti antibiotik ketika saya sudah tidak batuk lagi Saya meminum Obat Anti TBC (OAT) yang √ diberikan dokter secara teratur sesuai dengan etiket (label) yang tertera di kemasan obat Bila saya sampai lupa minum obat anti TBC, maka √ saya menggandakan jumlah obatnya saat pemakaian berikutnya Pernyataan Saya menolak menjadi Pengawas Minum Obat (PMO) apabila ada anggota keluarga saya yang menderita TBC √

(111) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 90 Lampiran 16. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire validitas konten III uji

(112) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 91 Lampiran 16. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire validitas konten III uji

(113) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 92 Lampiran 17. Kuesioner penelitian uji validitas konten IV aspek pengetahuan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14 15. Tanggapan Ya Tidak Tuberculosis (TBC) adalah penyakit yang menyerang √ paru akibat infeksi Mycobacterium tuberculosis Penyakit TBC juga dapat disebabkan oleh Streptococcus √ pneumoniae. Penyakit TBC hanya menyerang organ paru. √ Salah satu gejala yang mungkin dialami pasien TBC √ adalah batuk darah Gejala lainnya yang mungkin muncul pada penderita √ TBC adalah kulit ruam merah. Dalam penyebarannya, kuman penyebab TBC dapat √ ditularkan melalui hubungan seksual. Penularan infeksi TBC juga dapat melalui dahak √ penderita. Untuk mencegah penularan penyakit TBC, maka √ seseorang disarankan mendapatkan vaksin BCG saat balita Bakteri yang menyebabkan infeksi TBC bersifat tahan √ asam Untuk mengetahui seseorang tertular penyakit TBC, √ maka uji laboratorium yang dapat dilakukan dengan menggunakan sampel tinjanya Setelah kuman TBC ditularkan, penyakit ini hanya dapat √ diderita sekali seumur hidup Apabila penderita mendapatkan pengobatan, maka Obat √ Anti TBC (OAT) tersebut harus diresepkan oleh dokter. Selama proses pengobatan, penderita TBC √ membutuhkan PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang √ mengawasi penderita TBC meminum obat secara teratur. Terapi awal pada penderita TBC membutuhkan waktu √ minimal 2 minggu Pernyataan

(114) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 93 Lampiran 18. Kuesioner penelitian uji validitas konten IV aspek sikap No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 14. 14. 15. Tanggapan STS TS S SS Menurut saya, penyuluhan mengenai penyakit TBC √ itu penting Apabila saya mengalami batuk darah, saya merasa √ malu menceritakan kepada dokter Pernyataan Saya memilih mengabaikan jadwal vaksinasi BCG anak balita saya karena ia belum tentu mengalami TBC di kemudian hari. Penderita TBC harus segera melakukan cek laboratorium karena penting dalam hal penegasan diagnosa dokter. Saya enggan bergaul dan berinteraksi dengan penderita TBC. Saya tidak takut berada di sekitar penderita TBC karena saya dapat meningkatkan kekebalan tubuh terhadap penyakit tersebut Penderita TBC seharusnya segan meminum obat milik pasien lain walaupun sama-sama terdiagnosa TBC Saya yakin bahwa penyakit TBC dapat disembuhkan. Saya takut mengalami keracunan selama terapi tuberculosis karena selalu menggunakan lebih dari satu jenis Obat Anti TBC (OAT) Saya percaya bahwa antibiotik mujarab untuk mengobati infeksi TBC Saya memilih menerima obat dari apotek atau instalasi rumah sakit tanpa konseling apoteker Saya khawatir untuk mempunyai keturunan apabila saya pernah terinfeksi TBC Saya merasa keberatan apabila menjalani pengobatan Tuberculosis tanpa didampingi PMO (Pengawas Minum Obat). Saya lebih suka ruangan yang memiliki lantai kedap air Saya lebih nyaman tinggal di rumah dengan ventilasi yang cukup karena dapat menghindarkan anggota keluarga dari infeksi kuman TBC √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(115) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 94 Lampiran 19. Kuesioner penelitian uji validitas konten IV aspek tindakan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Pernyataan Saya meminum suplemen peningkat daya tahan tubuh agar tidak terserang kuman TBC. Saya melakukan olahraga secara rutin untuk mendukung sistem kekebalan tubuh saya terhadap infeksi kuman TBC. Penderita TBC cukup satu kali saja memeriksakan dirinya ke dokter. Saya mengantarkan anak saya yang berusia balita untuk divaksinasi BCG. Saya mengabaikan batuk yang saya alami, walaupun sudah lebih dari tiga minggu karena hal itu tidak mengganggu aktivitas saya. Saya menutup mulut ketika batuk dengan menggunakan saputangan bila saya dinyatakan menderita TBC paru. Saya menghindari menggunakan alat makan yang sama dengan penderita TBC dengan menggunakan alat makan secara terpisah Saya berhenti meminum Obat Anti TBC (OAT), seperti antibiotik ketika saya sudah tidak batuk lagi Saya meminum Obat Anti TBC (OAT) yang diberikan dokter secara teratur sesuai dengan etiket (label) yang tertera di kemasan obat Saya menggandakan sendiri dosis Obat Anti TBC (OAT) karena saya ingin lekas sembuh. 11. Saya menyimpan copy resep Obat Anti TBC (OAT) dari apotek supaya resep dapat ditebus lagi ketika obat hampir habis. 12. Saya menolak menjadi Pengawas Minum Obat (PMO) apabila ada anggota keluarga saya yang menderita TBC Saya memperingatkan penderita TBC untuk menghindari kebiasaan merokok. Saya mengabaikan informasi kegunaan tiap jenis Obat Anti TBC (OAT) yang sedang saya konsumsi. Saya menghindari sinar matahari masuk ke dalam rumah, terkhususnya ke dalam kamar penderita TBC 13. 14. 15. Tanggapan STS TS S SS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(116) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 95 Lampiran 20. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire validitas konten IV uji

(117) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 96 Lampiran 20. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire validitas konten IV uji

(118) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 97 Lampiran 21. Kuesioner penelitian uji validitas konten V aspek pengetahuan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14 15. Pernyataan Tuberculosis (TBC) adalah penyakit yang menyerang paru akibat infeksi Mycobacterium tuberculosis Penyakit TBC juga dapat disebabkan oleh Streptococcus pneumoniae. Penyakit TBC hanya menyerang organ paru. Salah satu gejala yang mungkin dialami pasien TBC paru adalah batuk darah Gejala lainnya yang mungkin muncul pada penderita TBC adalah kulit ruam merah. Dalam penyebarannya, kuman penyebab TBC dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Penularan infeksi TBC juga dapat melalui dahak penderita. Untuk mencegah penularan penyakit TBC, maka seseorang disarankan mendapatkan vaksin BCG saat balita Bakteri yang menyebabkan infeksi TBC bersifat tahan asam Untuk mengetahui seseorang tertular penyakit TBC, maka uji laboratorium yang dapat dilakukan dengan menggunakan sampel tinjanya Setelah kuman TBC ditularkan, penyakit ini hanya dapat diderita sekali seumur hidup Apabila penderita mendapatkan pengobatan, maka Obat Anti TBC (OAT) tersebut harus diresepkan oleh dokter. Selama proses pengobatan, penderita TBC membutuhkan PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang mengawasi penderita TBC meminum obat secara teratur. Terapi awal pada penderita TBC membutuhkan waktu minimal 2 minggu Tanggapan Ya Tidak √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(119) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 98 Lampiran 22. Kuesioner penelitian uji validitas konten V aspek sikap No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Tanggapan STS TS S SS Menurut saya, penyuluhan mengenai penyakit TBC √ itu penting Apabila saya mengalami batuk darah, saya merasa √ malu menceritakan kepada dokter Saya memilih mengabaikan jadwal vaksinasi BCG √ anak balita saya karena ia belum tentu mengalami TBC di kemudian hari. Saya lebih suka segera melakukan cek laboratorium √ daripada menundanya karena penting dalam hal penegasan diagnosa dokter. Saya enggan bergaul dan berinteraksi dengan √ penderita TBC. Saya tidak takut berada di sekitar penderita TBC √ karena saya dapat meningkatkan kekebalan tubuh terhadap penyakit tersebut Saya tidak mau meminum obat milik pasien lain √ walaupun sama-sama terdiagnosa TBC Saya yakin bahwa penyakit TBC dapat disembuhkan. √ Saya enggan meminum lebih dari satu jenis Obat √ Anti TBC (OAT) karena takut mengalami keracunan Saya percaya bahwa antibiotik mujarab untuk √ mengobati infeksi TBC Saya memilih menerima obat dari apotek atau √ instalasi rumah sakit tanpa konseling apoteker Saya merasa keberatan apabila menjalani √ pengobatan Tuberculosis tanpa didampingi PMO (Pengawas Minum Obat). Saya lebih senang mengurangi jumlah rokok √ daripada menghentikannya sama sekali Saya lebih suka ruangan yang memiliki lantai kedap √ air Saya lebih nyaman tinggal di rumah dengan ventilasi √ yang cukup karena dapat menghindarkan anggota keluarga dari infeksi kuman TBC Pernyataan

(120) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 99 Lampiran 23. Kuesioner penelitian uji validitas konten V aspek tindakan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Tanggapan STS TS S SS Saya meminum suplemen peningkat daya tahan tubuh √ agar tidak terserang kuman TBC. Saya melakukan olahraga secara rutin untuk √ mendukung sistem kekebalan tubuh saya terhadap infeksi kuman TBC. Saya menyarankan penderita TBC untuk memeriksakan √ dirinya ke dokter satu kali saja. Saya menyarankan orang tua balita balita untuk √ mengantarkan anaknya divaksinasi BCG. Saya mengabaikan batuk yang saya alami, walaupun √ sudah lebih dari tiga minggu karena hal itu tidak mengganggu aktivitas saya. Saya menutup mulut ketika batuk dengan √ menggunakan saputangan bila saya dinyatakan menderita TBC paru. Saya menghindari menggunakan alat makan yang sama √ dengan penderita TBC dengan menggunakan alat makan secara terpisah Saya berhenti meminum Obat Anti TBC (OAT), √ seperti antibiotik ketika saya sudah tidak batuk lagi Saya meminum Obat Anti TBC (OAT) sesuai dengan √ anjuran yang diberikan oleh dokter. Saya menggandakan sendiri dosis Obat Anti TBC √ (OAT) karena saya ingin lekas sembuh. Pernyataan 11. Saya menyimpan copy resep Obat Anti TBC (OAT) dari apotek supaya resep dapat ditebus lagi ketika obat hampir habis. 12. Saya menolak menjadi Pengawas Minum Obat (PMO) apabila ada anggota keluarga saya yang menderita TBC Saya mengingatkan penderita TBC untuk menghindari kebiasaan merokok. Saya mengabaikan informasi kegunaan tiap jenis Obat Anti TBC (OAT) yang sedang saya konsumsi. Saya menghindari sinar matahari masuk ke dalam rumah, terutama ke dalam kamar penderita TBC 13. 14. 15. √ √ √ √ √

(121) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 100 Lampiran 24. Form rekomendasi hasil expert judgement questionnaire validitas konten V uji

(122) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 101 Lampiran 25. Rangkuman hasil uji validitas konten aspek pengetahuan Uji ke- Ahli Apoteker I Dokter I Menyempurnakan kalimat menjadi lebih spesifik dengan pilihan kata yang lebih tepat Memperbaiki kalimat Pernyataan nomor 1, 2, 3, dan nomor 1, 2, 3, dan 7 serta 7 dibenahi struktur kalimatnya menambah satu pernyataan karena terdapat dua Pernyataan nomor 1 dan 2 pernyataan yang harus sebaiknya dijadikan satu digabung menjadi satu kalimat. Tidak ada rekomendasi Dokter I Aitem dapat diuji ke tahap Pernyataan pengetahuan sudah selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi layak secara konten oleh ahli lainnya Apoteker tidak ada rekomendasi - Apoteker tidak ada rekomendasi - Kalimat nomor 4 diperbaiki kalimatnya, supaya pernyataan gejala spesifik penyakit TBC paru. Menyempurnakan kalimat dengan menambahkan kata “paru”. Pernyataan lainnya sudah layak secara konten Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya. IV Dokter II V Pernyataan nomor 3 dan 9 lebih dispesifikkan karena masih bersifat ambigu. Jawaban pernyataan tidak jelas, yaitu bisa benar atau salah Tindak Lanjut Apoteker II III Rekomendasi Apoteker - Pernyataan pengetahuan sudah Aitem dapat diuji ke tahap layak secara konten selanjutnya.

(123) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 102 Lampiran 26. Rangkuman hasil uji validitas konten aspek sikap Uji ke- Ahli Rekomendasi Pernyataan nomor 4 diperbaiki pilihan katanya. I Apoteker Pernyataan harus ada yang diarahkan ke tanggapan Sangat Setuju dan Sangat Tidak Setuju Dokter I Konteks pernyataan nomor 3, 4, 6, dan 7 membingungkan, sebaiknya dibuat menjadi pernyataan yang jelas menunjukkan sikap Pernyataan nomor 9, 14, dan 15 masih berupa kalimat Apoteker tindakan, seharusnya diperbaiki menjadi pernyataan sikap Tindak Lanjut Menyempurnakan kalimat menjadi lebih spesifik dengan pilihan kata yang lebih tepat Mengubah kalimat namun tetap menggunakan konten yang sama Mengubah kalimat tersebut dengan menggunakan katakata yang menunjukkan keberpihakan II Dokter I Pernyataan sikap sudah layak secara konten bersambung ke halaman selanjutnya Dilanjutkan ke tahap pengujian kualitas instrumen setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya

(124) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 103 lanjutan dari halaman sebelumnya Uji ke- III Ahli Rekomendasi Apoteker Kalimat sebaiknya diarahkan ke pernyataan keberpihakan atau dengan memaparkan pilihan-pilihan bagi responden. Merevisi kalimat dengan menghilangkan kata kerja berupa tindakan. Menggunakan kalimat yang menyatakan pilihan, keyakinan atau kepercayaan masyarakat Pernyataan nomor 4 belum tepat dijadikan kalimat sikap Merevisi kalimat nomor 4 Apoteker Pernyataan nomor 7 sebaiknya dijadikan kalimat keberpihakan Pernyataan nomor 9 dan 12 diperbaiki menjadi kalimat yang menyatakan pilihan. Mengubah kata kerja pada kalimat nomor 7, 9, dan 12 Dokter II Pernyataan sudah baik dan bisa digunakan. Dilanjutkan ke tahap pengujian kualitas instrumen setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Apoteker Pernyataan sudah baik dan bisa diuji ke tahap selanjutnya Dilakukan uji kualitas instrumen IV V Tindak Lanjut

(125) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 104 Lampiran 27. Rangkuman hasil uji validitas konten aspek tindakan Uji ke- Ahli Rekomendasi Apoteker Pernyataan tindakan sebaiknya dibuat lebih riil, khususnya pernyataan nomor 4, 6, 7, 8, dan 10 Mengubah kalimat pernyataan yang dimaksud dengan mengacu pada teori Dokter I Makna pernyataan nomor 2 tidak jelas dan kurang relevan. Mengganti pernyataan nomor 2 Apoteker Pernyataan tindakan seharusnya lebih dikaitkan dengan upaya pencegahan, pengobatan, diet maupun gaya hidup Mengganti kalimat dengan mengacu pada teori pencegahan, pengobatan penyakit TBC serta diet maupun gaya hidup Dokter I Pernyataan tindakan sudah layak secara konten Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya I II Tindak Lanjut Kalimat nomor 4 terlalu panjang. III Apoteker Pernyataan nomor 7 dan 8 sebaiknya dipilih salah satu saja, apabila digunakan bersamaan maka secara tidak langsung pernyataan tersebut dapat mengarahkan jawaban responden. Aitem pernyataan tindakan sebaiknya ditambah, bisa menggunakan referensi mengenai hal-hal terkait pencegahan, pengobatan dan pemeliharaan kesehatan dari TBC. bersambung ke halaman selanjutnya Menyederhanakan kalimat nomor 4, menghilangkan salah satu pernyataan dan hanya menggunakan pernyataan nomor 8. Menambah jumlah pernyataan menjadi 15 aitem

(126) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 105 lanjutan dari halaman sebelumnya Uji ke- Ahli Rekomendasi Pernyataan nomor 3 dan 4 masih belum menunjukkan konteks tindakan yang riil. Apoteker Kalimat nomor 9,13, dan 15 diperbaiki struktur kalimat dan pilihan katanya IV V Tindak Lanjut Merevisi kalimat nomor 3, 4, 9, 13, dan 15 sesuai rekomendasi ahli. Pernyataan tindakan sudah Dokter II layak secara konten Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Pernyataan tindakan sudah layak secara konten Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya. Apoteker

(127) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 106 Lampiran 28. Resume hasil uji pemahaman bahasa pada lay people AITEM PENGETAHUAN SIKAP TINDAKAN No. PSI PBSID Awam n PSI PBSID AWAM n PSI PBSID AWAM n 1 - 3 1 4 - - - 0 - 2 2 4 2 - 7 4 11 1 1 1 3 - - - 0 3 - 3 - 3 2 1 3 6 2 - 1 3 4 2 3 1 6 4 2 1 7 4 6 1 11 5 - 1 3 4 1 1 1 3 2 1 - 3 6 - 2 1 3 3 - 2 5 2 1 2 5 7 2 1 - 3 - 1 3 4 2 1 - 3 8 1 2 2 5 - - - 0 1 3 2 6 9 1 1 2 4 1 1 2 4 - - 2 2 10 2 2 - 4 1 - 1 2 - - 2 2 11 3 - 3 6 - 1 1 2 2 2 1 5 12 2 3 2 7 - - 3 3 - 1 3 4 13 - - - 0 2 1 1 4 - - 1 1 14 2 - - 2 2 2 1 5 - - 1 1 15 - - - 0 - 2 2 3 1 1 5

(128) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 107 Lampiran 29. Kuesioner uji pemahaman bahasa aspek pengetahuan No. Pernyataan 1. Tuberculosis (TBC) adalah penyakit yang menyerang paru akibat infeksi Mycobacterium tuberculosis Penyakit TBC juga dapat disebabkan oleh Streptococcus pneumoniae. Penyakit TBC hanya menyerang organ paru. Salah satu gejala yang mungkin dialami pasien TBC paru adalah batuk darah Gejala lainnya yang mungkin muncul pada penderita TBC adalah kulit ruam merah. Dalam penyebarannya, kuman penyebab TBC dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Penularan infeksi TBC juga dapat melalui dahak penderita. Untuk mencegah penularan penyakit TBC, maka seseorang disarankan mendapatkan vaksin BCG saat balita Bakteri yang menyebabkan infeksi TBC bersifat tahan asam Untuk mengetahui seseorang tertular penyakit TBC, maka uji laboratorium yang dapat dilakukan dengan menggunakan sampel tinjanya Setelah kuman TBC ditularkan, penyakit ini hanya dapat diderita sekali seumur hidup Apabila penderita mendapatkan pengobatan, maka Obat Anti TBC (OAT) tersebut harus diresepkan oleh dokter. Selama proses pengobatan, penderita TBC membutuhkan PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang mengawasi penderita TBC meminum obat secara teratur. Terapi awal pada penderita TBC membutuhkan waktu minimal 2 minggu 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14 15.

(129) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 108 Lampiran 30. Kuesioner uji pemahaman bahasa aspek sikap No. Pernyataan 1. 2. Menurut saya, penyuluhan mengenai penyakit TBC itu penting Apabila saya mengalami batuk darah, saya merasa malu menceritakan kepada dokter Saya memilih mengabaikan jadwal vaksinasi BCG anak balita saya karena ia belum tentu mengalami TBC di kemudian hari. Saya lebih suka segera melakukan cek laboratorium daripada menundanya karena penting dalam hal penegasan diagnosa dokter. Saya enggan bergaul dan berinteraksi dengan penderita TBC. Saya tidak takut berada di sekitar penderita TBC karena saya dapat meningkatkan kekebalan tubuh terhadap penyakit tersebut Saya tidak mau meminum obat milik pasien lain walaupun sama-sama terdiagnosa TBC. Saya yakin bahwa penyakit TBC dapat disembuhkan. Saya enggan meminum lebih dari satu jenis Obat Anti TBC (OAT) karena takut mengalami keracunan Saya percaya bahwa antibiotik mujarab untuk mengobati infeksi TBC. Saya memilih menerima obat dari apotek atau instalasi rumah sakit tanpa konseling apoteker Saya merasa keberatan apabila menjalani pengobatan Tuberculosis tanpa didampingi PMO (Pengawas Minum Obat). Saya lebih senang mengurangi jumlah rokok daripada menghentikannya sama sekali Saya lebih suka ruangan yang memiliki lantai kedap air. Saya lebih nyaman tinggal di rumah dengan ventilasi yang cukup karena dapat menghindarkan anggota keluarga dari infeksi kuman TBC. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15.

(130) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 109 Lampiran 31. Kuesioner uji pemahaman bahasa aspek tindakan No. Pernyataan 1. Saya meminum suplemen peningkat daya tahan tubuh agar tidak terserang kuman TBC. Saya melakukan olahraga secara rutin untuk mendukung sistem kekebalan tubuh saya terhadap infeksi kuman TBC. Saya menyarankan penderita TBC untuk memeriksakan dirinya ke dokter satu kali saja. Saya menyarankan orang tua balita untuk mengantarkan anaknya divaksinasi BCG. Saya mengabaikan batuk yang saya alami, walaupun sudah lebih dari tiga minggu karena hal itu tidak mengganggu aktivitas saya. Saya menutup mulut ketika batuk dengan menggunakan saputangan bila saya dinyatakan menderita TBC paru. Saya menghindari menggunakan alat makan yang sama dengan penderita TBC dengan menggunakan alat makan secara terpisah Saya berhenti meminum Obat Anti TBC (OAT), seperti antibiotik ketika saya sudah tidak batuk lagi. Saya meminum Obat Anti TBC (OAT) sesuai dengan anjuran yang diberikan oleh dokter. Saya menggandakan sendiri dosis Obat Anti TBC (OAT) karena saya ingin lekas sembuh. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Saya menyimpan copy resep Obat Anti TBC (OAT) dari apotek supaya resep dapat ditebus lagi ketika obat hampir habis. 12. Saya menolak menjadi Pengawas Minum Obat (PMO) apabila ada anggota keluarga saya yang menderita TBC. Saya mengingatkan penderita TBC untuk menghindari kebiasaan merokok. Saya mengabaikan informasi kegunaan tiap jenis Obat Anti TBC (OAT) yang sedang saya konsumsi. Saya menghindari sinar matahari masuk ke dalam rumah, terutama ke dalam kamar penderita TBC. 13. 14. 15.

(131) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 110 Lampiran 32. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji kualitas instrumen I No. Pernyataan 1. Tuberculosis (TBC) adalah penyakit yang menyerang paru akibat infeksi Mycobacterium tuberculosis. Penyakit TBC juga dapat disebabkan oleh bakteri Streptococcus pneumoniae. Penyakit TBC hanya menyerang organ paru. Salah satu gejala yang mungkin dialami pasien TBC paru adalah batuk dengan disertai darah. Gejala lainnya yang mungkin muncul pada penderita TBC adalah bintik-bintik merah pada kulit. Dalam penyebarannya, kuman penyebab TBC dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Penularan infeksi TBC juga dapat melalui dahak penderita. Salah satu cara pencegahan penyakit TBC adalah dengan pemberian vaksinasi BCG saat balita. Saat diuji di laboratorium, bakteri penyebab penyakit TBC bersifat kebal terhadap zat asam. Untuk mengetahui seseorang tertular penyakit TBC, maka dilakukan uji laboratorium dengan menggunakan sampel tinjanya. Penyakit TBC hanya dapat diderita sekali seumur hidup. Obat Anti TBC (OAT) hanya dapat diresepkan oleh dokter Selama proses pengobatan, penderita TBC membutuhkan PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang mengawasi penderita TBC agar meminum obat secara teratur. Terapi awal pada penderita TBC membutuhkan waktu minimal 2 minggu 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14 15. Tanggapan Ya Tidak

(132) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 111 Lampiran 33. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen I Pernyataan Responden Total P1 P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8 P9 P10 P11 P12 P13 P14 P15 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 10 2 1 0 0 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 0 0 8 3 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 11 4 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 12 5 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 12 6 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 0 10 7 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 12 8 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 12 9 1 0 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 10 10 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 0 1 0 9 11 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 0 10 12 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 11 13 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13 14 1 0 0 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 9 15 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 0 9 16 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 11 17 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 11 18 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 11 19 0 0 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 10 20 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 12 21 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 10 22 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 14 23 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 11 24 1 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 0 8 25 1 0 0 1 0 0 1 0 1 1 1 1 0 1 1 9 26 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 11 27 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 0 7 28 1 0 0 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 0 9 29 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 0 0 9 30 1 1 0 1 0 0 1 1 0 0 0 1 1 1 0 8 31 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 12 32 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 11 33 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 11 34 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 12 35 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 12 36 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 11 bersambung ke halaman selanjutnya

(133) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 112 lanjutan dari halaman sebelumnya Pernyataan Responden Total 1 37 1 2 1 3 0 4 1 5 1 6 1 7 1 8 1 9 10 11 12 13 14 15 1 1 1 1 1 0 0 12 38 1 0 0 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 1 0 9 39 1 0 0 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 0 9 40 1 0 1 1 0 1 1 1 0 0 0 1 1 1 0 9 41 1 1 0 1 1 1 0 1 0 0 0 1 1 1 0 9 42 1 0 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 10 43 1 0 0 0 0 1 1 1 0 0 1 1 0 1 1 8 44 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 11 45 1 0 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 11 46 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 0 11 47 1 1 0 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 0 10 48 1 0 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 11 49 1 1 0 1 1 1 1 0 0 0 1 0 0 0 1 8 50 1 0 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 11 51 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 12 52 1 0 0 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 10 53 1 0 1 1 0 0 1 1 1 0 1 1 1 1 0 10 54 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 12

(134) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 113 Lampiran 34. Hasil uji korelasi Point Biserial untuk aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen I aitem 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 correlation 0.251666 -0.05044 0.100761 0.119001 0.201743 0.3336 0.129609 0.258575 0.465492 0.583763 0.458105 0.040992 0.453696 0.301411 0.147509

(135) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 114 Lampiran 35. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan sebelum dan sesudah seleksi aitem pada uji kualitas instrumen I

(136) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 115 Lampiran 36. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji kualitas instrumen II No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15 16. Pernyataan Tuberculosis (TBC) adalah penyakit yang disebabkan oleh kuman Mycobacterium tuberculosis. Penyakit TBC diturunkan dari orang tua kepada anaknya. Penyakit TBC hanya dapat diderita oleh orang dewasa saja. Gejala awal penderita TBC paru adalah batuk disertai dahak selama 2-3 minggu atau lebih. Seorang penderita TBC juga mengalami bintik-bintik merah pada kulit. Dalam penyebarannya, kuman penyebab TBC dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Saat diuji di laboratorium, bakteri penyebab penyakit TBC bersifat kebal terhadap zat asam. Untuk mengetahui seseorang tertular penyakit TBC, maka dilakukan uji laboratorium dengan menggunakan sampel tinjanya. Penyakit TBC hanya dapat diderita sekali seumur hidup. Penyakit TBC dapat disembuhkan dengan menggunakan antibiotik yang diresepkan oleh dokter. Pasien TBC paru diperbolehkan berhenti meminum antibiotik apabila batuk sudah berhenti. Selama proses pengobatan, penderita TBC membutuhkan PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang mengawasi penderita TBC agar meminum obat secara teratur. Pengobatan awal penyakit TBC membutuhkan waktu 2 minggu Salah satu cara pencegahan penyakit TBC adalah dengan imunisasi BCG saat usia balita. Pasien TBC harus menyimpan salinan resep Obat Anti TBC (OAT) dari apotek supaya obat dapat ditebus kembali. Tanggapan Ya Tidak

(137) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 116 Lampiran 37. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen II Resp 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Pernyataan 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 1 1 2 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 0 1 0 1 0 0 1 0 3 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 4 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 0 5 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 1 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 0 6 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 7 1 0 1 1 1 0 0 0 0 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 0 0 1 1 0 0 0 8 1 1 0 0 1 1 1 0 0 1 0 0 1 1 0 0 0 0 1 0 0 1 1 1 0 0 1 0 0 1 1 1 0 9 10 0 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 bersambung ke halaman selanjutnya 11 0 1 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 0 0 1 0 1 0 1 1 1 0 0 0 1 0 0 0 12 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 13 1 0 0 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 14 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 0 1 0 1 0 0 0 1 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 15 1 0 1 1 1 1 0 0 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 1 0 0 1 16 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 Total 12 11 7 11 12 14 10 9 12 15 12 10 11 12 13 10 12 10 11 12 11 13 13 14 10 5 12 7 13 13 9 12 7

(138) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 117 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 Pernyataan 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 0 0 1 0 0 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 3 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 4 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 5 1 1 1 0 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 0 1 1 1 1 0 6 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 7 1 0 0 0 1 1 1 0 1 0 0 0 1 1 0 1 1 0 1 0 0 8 0 0 0 0 1 1 0 0 0 1 0 1 1 1 1 0 0 1 0 0 1 9 10 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 0 0 0 1 1 11 0 0 0 0 1 1 0 0 0 1 0 1 0 1 1 0 1 0 0 1 0 12 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 13 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 14 1 1 0 1 0 1 1 1 0 1 0 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 15 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 16 1 0 1 1 0 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Total 10 10 9 11 12 11 13 12 9 14 8 13 13 13 12 11 13 12 12 9 11

(139) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 118 Lampiran 38. Hasil uji korelasi Point Biserial untuk aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen II aitem 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 correlation 0.263003 0.48401 0.305309 0.379893 0.386695 0.338238 0.245068 0.475801 0.253763 0.347273 0.249211 0.292226 0.247028 0.238347 0.174307 -0.06627

(140) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 119 Lampiran 39. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen II

(141) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 120 Lampiran 40. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji kualitas instrumen III No. Pernyataan 1. TBC paru adalah salah satu penyakit pernapasan akibat masuknya suatu kuman yang menyerang paru-paru manusia. Kuman yang menyebabkan penyakit TBC disebut Mycobacterium tuberculosis. Penyakit TBC diturunkan dari orang tua kepada anaknya. Penyakit TBC hanya dapat diderita oleh orang dewasa saja. Gejala awal penderita TBC paru adalah batuk disertai dahak selama 2-3 minggu atau lebih. Seorang penderita TBC juga mengalami bintik-bintik merah pada kulit. Orang sehat dapat tertular penyakit TBC melalui dahak dan bersin penderita. Dalam penyebarannya, kuman penyebab TBC dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Saat dilakukan uji laboratorium, kuman penyebab TBC bersifat kebal terhadap zat asam. Untuk mengetahui seseorang tertular penyakit TBC, maka dilakukan uji laboratorium dengan menggunakan sampel tinjanya. Penyakit TBC dapat disembuhkan dengan menggunakan antibiotik yang diresepkan oleh dokter. Kebiasaan merokok dapat meningkatkan kemungkinan seseorang menderita TBC paru. Seseorang hanya dapat menderita penyakit TBC satu kali seumur hidup. Selama proses pengobatan, penderita TBC membutuhkan PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang mendampingi penderita TBC agar taat meminum obat. Penderita TBC diharuskan meminum antibiotik minimal selama 2 minggu. Resep Obat Anti TBC (OAT) dapat ditebus lebih dari satu kali di apotek. Imunisasi BCG merupakan salah satu upaya untuk mencegah penularan penyakit TBC. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. Tanggapan Ya Tidak

(142) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 121 Lampiran 41. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen III Pernyataan Resp. Total 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 0 0 1 11 2 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 0 0 0 1 12 3 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 15 4 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 15 5 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 16 6 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 13 7 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 15 8 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 0 0 13 9 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0 11 10 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 0 1 0 0 1 12 11 1 1 0 1 1 0 1 0 0 0 0 1 1 1 1 1 0 1 11 12 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 0 1 13 13 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 0 0 1 11 14 1 1 0 1 1 0 1 0 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 12 15 1 1 1 1 1 0 0 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 13 16 0 0 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 12 17 0 0 0 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 0 10 18 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 0 1 1 0 0 1 12 19 1 0 1 0 1 0 1 1 1 0 0 1 0 0 1 0 0 1 9 20 1 0 0 1 1 0 1 1 0 0 0 0 1 0 0 0 1 1 8 21 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 15 22 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 1 0 13 23 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 14 24 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 0 1 0 12 25 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 14 26 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 0 1 1 14 27 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 15 28 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0 1 1 14 29 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 0 0 14 30 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 0 1 1 0 1 1 13 31 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 16 32 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 0 1 1 14 33 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 0 1 14 bersambung ke halaman selanjutnya

(143) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 122 lanjutan dari halaman sebelumny Pernyataan Resp. Total 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 35 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 0 1 1 1 12 36 1 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 14 37 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 13 38 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 1 0 0 13 39 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 14 40 1 0 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 0 1 11 41 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 16 42 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 17 43 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 16 44 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 16 45 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 1 0 1 12 46 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 0 13 47 1 1 0 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 13 48 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 1 0 0 0 12 49 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 16 50 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 0 0 1 12 51 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 1 14 52 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 15 53 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 14 54 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 15

(144) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 123 Lampiran 42. Hasil uji korelasi Point Biserial untuk aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen III aitem 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 correlation 0.185411 0.546941 0.198855 0.244415 0.107342 0.506431 0.049086 0.208929 0.063821 0.2299 0.501603 0.209205 0.29851 0.362885 0.282967 0.076102 0.445925 0.138589

(145) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 124 Lampiran 43. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen III

(146) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 125 Lampiran 44. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji kualitas instrumen IV No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. Pernyataan TBC paru adalah penyakit pernapasan akibat masuknya suatu kuman yang menyebabkan radang pada paru-paru manusia. Kuman yang menyebabkan penyakit TBC disebut Mycobacterium tuberculosis. Penyakit TBC merupakan penyakit turun-temurun dari orang tua kepada anaknya. Penyakit TBC hanya dapat diderita oleh orang dewasa saja. Gejala awal penderita TBC paru adalah batuk disertai dahak selama 3 minggu atau lebih. Seorang penderita TBC juga mengalami bintik-bintik merah pada kulit. Kuman TBC dapat menyerang organ tubuh selain paru, seperti otak, ginjal, sendi dan otak. Kuman TBC lebih mudah ditularkan di daerah pemukiman yang jarang penduduknya. Penularan kuman TBC pada orang sehat dapat melalui dahak dan bersin penderita. Penyebaran kuman TBC juga dapat terjadi melalui hubungan seksual. Penyakit TBC paru dapat menyebabkan kecacatan hingga kematian pada penderitanya Saat dilakukan uji laboratorium, kuman penyebab TBC bersifat kebal terhadap zat asam. Untuk mengetahui seseorang tertular penyakit TBC, maka diperlukan sampel tinjanya saat diuji di laboratorium Kuman TBC dapat hidup di tempat yang terang dan kering. Imunisasi BCG pada balita berguna untuk mencegah penularan penyakit TBC. Seseorang yang merokok lebih rentan terserang penyakit TBC. Seseorang hanya dapat menderita penyakit TBC satu kali seumur hidup. Penyakit TBC dapat disembuhkan dengan menggunakan antibiotik yang diresepkan oleh dokter. Obat Anti TBC (OAT) hanya terdiri dari satu jenis antibiotik saja. Resep Obat Anti TBC (OAT) dapat ditebus lebih dari satu kali di apotek. Obat Anti TBC ( OAT) sebaiknya disimpan di dalam kulkas atau di tempat yang lembap. Kelalaian dalam pengobatan dapat menyebabkan kuman TBC kebal terhadap OAT. Pasien yang lupa meminum OAT diperbolehkan mendobel dosis obat ketika waktu minum berikutnya. Pengobatan penyakit TBC paru memakan waktu minimal 2 minggu Selama proses pengobatan, penderita TBC membutuhkan PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang mendampingi penderita TBC agar taat meminum obat. PMO harus berasal dari tenaga kesehatan bukan dari keluarga atau tetangga penderita Sambiloto adalah tanaman obat yang dapat digunakan untuk mengatasi penyakit TBC paru. Pasien TBC sebaiknya segera memeriksakan dirinya kembali ke dokter setelah OAT habis. Penyuluhan TBC hanya dimaksudkan untuk mempromosikan Obat Anti TBC (OAT) saja. Tanggapan Ya Tidak

(147) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 126 Lampiran 45. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen IV Resp 1 2 3 4 5 6 Pernyataan 7 8 9 10 11 12 13 14 15 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 0 0 2 0 0 1 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 0 3 1 0 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 4 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 5 1 1 0 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 6 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 0 0 0 1 7 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 0 1 1 0 1 8 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 9 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 0 1 1 10 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 0 1 11 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0 1 12 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 1 13 1 1 1 0 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 14 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 15 1 0 0 1 1 1 0 1 1 0 0 0 0 0 0 16 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 17 0 1 0 0 0 1 0 1 1 1 0 1 0 0 1 18 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 1 19 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 1 20 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 21 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 22 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 1 23 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 0 0 24 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 0 1 25 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 26 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 27 0 0 0 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 28 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 29 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 1 30 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 31 0 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 32 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 0 33 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 0 0 1 bersambung ke halaman selanjutnya

(148) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 127 lanjutan dari halaman sebelumnya Pernyataan Resp 16 17 18 19 20 21 22 23 Total 24 25 26 27 28 29 30 1 0 0 1 1 0 0 0 0 0 1 1 1 0 1 1 17 2 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 0 19 3 1 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 16 4 1 0 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 22 5 1 1 0 0 1 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 20 6 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 24 7 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 23 8 0 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 23 9 0 0 0 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 21 10 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 0 0 1 1 1 21 11 1 0 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 21 12 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 26 13 1 0 1 0 0 0 1 1 0 1 1 0 1 1 1 20 14 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 26 15 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 17 16 1 0 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 23 17 1 0 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 1 1 1 18 18 1 1 1 0 1 0 1 0 0 1 0 0 1 1 0 20 19 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 0 1 1 1 22 20 1 0 1 0 1 0 1 0 1 1 1 0 1 1 0 20 21 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 0 1 1 1 22 22 0 0 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 1 1 21 23 0 1 1 1 0 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 19 24 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 22 25 1 1 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 24 26 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 25 27 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 21 28 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 22 29 1 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 1 1 1 18 30 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 26 31 1 0 0 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 0 0 18 32 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 25 33 1 1 1 1 1 0 1 0 0 1 1 0 1 1 1 21 bersambung ke halaman selanjutnya

(149) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 128 lanjutan dari halaman sebelumnya Pernyataan Resp 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 34 1 1 0 1 1 0 1 0 0 1 1 1 0 1 0 35 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 36 1 1 0 1 1 0 0 0 1 0 0 1 0 1 1 37 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 0 0 38 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 39 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 40 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 1 41 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 0 1 1 1 1 42 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 43 1 0 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 0 1 1 44 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 1 45 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 46 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 47 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 0 0 0 48 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 49 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 50 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 51 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 52 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 53 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 54 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 bersambung ke halaman selanjutnya

(150) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 129 lanjutan dari halaman sebelumnya Pernyataan Resp Total 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 34 0 0 1 0 0 0 1 0 1 1 0 0 1 1 1 16 35 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 22 36 0 0 0 0 0 1 1 1 0 0 1 1 1 0 0 14 37 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 1 22 38 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 26 39 1 1 1 1 0 0 1 0 0 0 1 0 1 1 1 22 40 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 25 41 0 1 1 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 21 42 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 29 43 0 1 0 1 1 0 0 1 1 0 1 1 0 1 1 19 44 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 26 45 1 0 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 24 46 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 23 47 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 0 1 0 1 1 21 48 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 25 49 1 1 1 1 0 0 1 0 0 1 1 0 1 1 0 21 50 0 0 1 0 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 22 51 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 24 52 1 1 1 0 0 0 1 1 0 1 1 0 1 1 0 21 53 1 1 1 1 1 0 1 0 0 1 1 0 1 1 0 22 54 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 26

(151) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 130 Lampiran 46. Hasil uji korelasi Point Biserial untuk aitem aspek pengetahuan pada uji kualitas instrumen IV aitem correlation 1 0.205071 2 0.384897 3 0.205656 4 0.1778 5 0.102184 6 0.368614 7 0.07387 8 0.360836 9 0.22222 10 0.438861 11 0.075069 12 -0.0154 13 0.043226 14 0.01815 15 0.230398 16 0.293052 17 0.402639 18 0.381459 19 0.3024 20 0.526873 21 0.266537 22 0.326679 23 0.307786 24 0.021916 25 0.245607 26 0.257375 27 0.223445 28 0.052005 29 0.3985 30 0.295581

(152) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 131 Lampiran 47. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen IV

(153) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 132 Lampiran 48. Kuesioner penelitian aspek sikap uji kualitas instrumen I No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Pernyataan Menurut saya, penyuluhan mengenai penyakit TBC itu penting Apabila saya mengalami batuk darah, saya merasa malu menceritakan kepada dokter Saya percaya bahwa vaksinasi BCG berguna dalam penyembuhan penyakit TBC di kemudian hari. Saya lebih suka menuruti anjuran dokter untuk segera melakukan uji laboratorium daripada menundanya sama sekali. Saya enggan bergaul dan berinteraksi dengan penderita TBC. Saya tidak takut berada di sekitar penderita TBC karena dapat meningkatkan kekebalan tubuh saya terhadap penyakit tersebut Saya lebih memilih untuk meminum Obat Anti TBC (OAT) milik sendiri walaupun ditawari obat yang sama oleh orang lain. Saya yakin bahwa penyakit TBC dapat disembuhkan. Saya enggan meminum lebih dari satu jenis Obat Anti TBC (OAT) karena takut mengalami keracunan Saya yakin bahwa antibiotik mujarab untuk mengobati penyakit TBC. Saya memilih menerima obat dari apotek atau instalasi rumah sakit tanpa konseling apoteker Saya merasa keberatan apabila menjalani pengobatan Tuberculosis tanpa didampingi oleh seorang PMO (Pengawas Minum Obat). Saya lebih senang mengurangi jumlah rokok daripada harus menghentikannya sama sekali. Saya lebih suka ruangan dengan lantai kedap air sehingga mudah dikeringkan bila basah. Saya lebih nyaman tinggal di rumah dengan ventilasi yang cukup karena dapat menghindarkan anggota keluarga dari infeksi kuman TBC Tanggapan STS TS S SS

(154) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 133 Lampiran 49. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek sikap pada uji kualitas instrumen I Pernyataan Resp Total 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 1 4 4 1 3 3 3 3 4 2 2 2 2 2 3 4 42 2 4 4 2 4 3 2 2 3 4 2 3 2 2 3 3 43 3 3 4 2 4 3 4 3 3 2 3 3 2 2 3 4 45 4 4 4 3 4 3 3 3 4 2 3 3 2 4 2 4 48 5 4 4 2 4 4 3 3 1 2 3 2 2 4 3 4 45 6 4 3 2 4 2 4 3 3 2 3 3 3 2 3 3 44 7 4 4 3 4 4 3 3 4 2 3 3 3 4 2 3 49 8 4 3 1 4 4 1 2 3 3 3 2 4 2 4 4 44 9 4 4 1 4 2 3 3 4 2 3 2 3 2 3 4 44 10 3 3 2 3 3 3 3 3 3 2 3 2 2 3 3 41 11 4 3 1 3 2 3 4 3 2 2 2 2 1 3 4 39 12 3 3 1 4 3 2 2 4 3 2 3 2 4 1 1 38 13 4 4 1 4 4 4 2 3 2 2 4 2 2 3 4 45 14 3 4 2 4 3 2 3 3 2 4 2 3 3 3 3 44 15 3 1 3 3 4 4 4 4 1 1 3 2 1 2 4 40 16 4 4 1 4 4 1 1 4 4 2 4 1 1 4 4 43 17 4 3 2 4 2 3 3 3 3 2 2 2 2 2 4 41 18 4 4 1 4 3 4 1 4 4 2 4 3 1 3 4 46 19 4 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 3 3 44 20 4 3 2 3 3 3 3 4 3 3 2 3 3 3 3 45 21 4 4 2 4 3 3 2 4 3 3 3 4 1 3 4 47 22 4 4 1 4 3 3 3 4 3 2 3 3 3 3 4 47 23 3 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 2 2 2 3 40 24 4 4 3 4 3 3 2 3 2 2 3 3 2 3 3 44 25 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 2 2 2 3 41 26 3 1 2 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 42 27 4 3 1 3 1 3 3 3 2 2 3 3 3 2 4 40 28 3 2 2 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 3 3 41 29 4 4 2 4 4 4 2 3 3 2 4 1 4 1 4 46 30 3 2 2 3 3 4 3 3 2 3 2 3 1 3 3 40 31 4 3 2 4 3 2 3 3 3 2 3 2 1 3 4 42 32 4 3 2 3 3 3 2 3 2 3 3 3 2 3 3 42 33 4 2 2 4 3 3 3 4 3 4 2 2 3 4 4 47 bersambung ke halaman selanjutnya

(155) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 134 lanjutan dari halaman sebelumnya Pernyataan Resp. Total 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 34 4 4 2 4 3 4 2 4 2 2 2 3 3 3 4 46 35 4 4 2 4 3 2 2 4 3 3 3 2 2 3 3 44 36 4 4 2 4 3 2 3 4 2 3 2 2 3 3 3 44 37 4 3 1 4 4 4 1 4 3 4 3 1 4 3 4 47 38 4 3 2 4 3 2 3 4 2 3 3 2 2 3 4 44 39 4 4 4 4 3 1 4 4 3 1 4 4 3 4 4 51 40 4 4 1 4 4 2 4 3 3 3 2 4 1 4 4 47 41 4 4 2 4 2 3 3 3 2 3 3 3 1 4 4 45 42 3 4 2 4 3 2 2 4 1 2 4 3 2 3 4 43 43 4 1 2 4 4 4 2 4 3 3 3 2 1 3 3 43 44 3 3 2 4 3 3 3 4 3 3 3 3 4 4 4 49 45 3 1 2 1 3 2 4 1 2 3 2 3 4 1 3 35 46 4 2 2 4 3 2 3 3 3 3 3 2 2 3 4 43 47 3 4 2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 1 3 3 41 48 4 4 1 4 3 3 4 3 2 2 1 2 2 3 3 41 49 4 4 3 3 4 1 3 4 2 2 3 2 4 3 3 45 50 4 4 2 1 3 2 2 4 3 2 2 4 1 3 3 40 51 4 4 2 4 2 3 3 3 1 3 3 4 3 4 4 47 52 4 4 2 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 3 42 53 4 4 2 4 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 4 47 54 3 4 2 4 3 3 3 3 1 3 4 4 3 2 4 46

(156) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 135 Lampiran 50. Hasil uji korelasi Pearson Product Moment untuk aitem aspek sikap pada uji kualitas instrumen I aitem correlation 1 0.399549 2 0.47175 3 0.189785 4 0.62544 5 0.204972 6 0.063247 7 -0.10463 8 0.382416 9 0.101812 10 0.212223 11 0.30274 12 0.236855 13 0.280244 14 0.4559 15 0.469825

(157) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 136 Lampiran 51. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek sikap dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen I

(158) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 137 Lampiran 52. Kuesioner penelitian aspek sikap uji kualitas instrumen II No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Pernyataan Menurut saya, penyuluhan mengenai penyakit TBC itu penting. Apabila saya mengalami batuk darah, saya merasa malu menceritakan kepada dokter. Saya lebih suka menuruti anjuran dokter untuk segera melakukan uji laboratorium daripada menundanya sama sekali. Saya percaya bahwa seorang penderita TBC seharusnya diasingkan dari masyarakat. Saya enggan tinggal di dalam satu rumah dengan penderita TBC. Saya yakin bahwa penyakit TBC dapat disembuhkan. Saya enggan meminum semua Obat Anti TBC (OAT) yang diberikan dokter karena takut mengalami keracunan. Saya lebih suka meminum Obat Anti TBC (OAT) milik sendiri daripada milik orang lain walaupun jenis obatnya sama. Saya yakin bahwa antibiotik yang diminum sampai habis sesuai aturan pakai dapat membunuh kuman penyebab TBC. Saya memilih menerima obat dari apotek atau instalasi rumah sakit tanpa konseling apoteker. Menurut saya, kehadiran seorang PMO (Pengawas Minum Obat) penting untuk mendukung kepatuhan pasien TBC meminum obat. Saya percaya bahwa imunisasi BCG dapat menjauhkan anak saya dari penyakit TBC di kemudian hari. Saya lebih senang mengurangi jumlah rokok daripada harus menghentikannya sama sekali. Saya lebih suka ruangan dengan lantai kedap air sehingga mudah dikeringkan bila basah. Saya lebih nyaman tinggal di rumah dengan ventilasi yang cukup karena dapat menghindarkan anggota keluarga dari infeksi kuman TBC. Tanggapan STS TS S SS

(159) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 138 Lampiran 53. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek sikap pada uji kualitas instrumen II Resp Pernyataan Total 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 1 3 3 3 3 4 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 45 2 3 2 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 2 3 3 41 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 4 3 2 3 45 4 4 3 3 3 2 3 3 3 3 2 4 3 1 2 3 42 5 4 4 4 4 4 4 4 1 4 4 1 4 4 4 4 54 6 4 4 4 3 4 4 4 2 3 4 4 4 4 1 3 52 7 4 3 4 3 3 4 4 4 3 4 3 3 4 4 3 53 8 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 1 2 3 41 9 4 3 4 3 2 4 3 2 3 4 3 3 2 2 3 45 10 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 4 46 11 4 1 3 4 3 4 3 3 4 4 4 4 3 2 4 50 12 4 4 4 4 2 4 4 1 3 3 4 2 4 1 4 48 13 4 4 4 1 1 4 3 3 3 2 3 3 4 2 2 43 14 4 4 4 4 4 4 4 2 3 3 2 3 2 4 4 51 15 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 4 2 3 3 54 16 4 4 4 3 2 3 3 3 3 4 4 4 2 3 3 49 17 4 3 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 3 3 4 55 18 4 3 4 2 3 3 3 3 3 3 3 3 1 3 4 45 19 4 4 4 4 4 4 4 2 3 3 3 3 2 3 3 50 20 4 4 4 3 3 3 4 2 2 4 4 3 2 3 3 48 21 3 1 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 43 22 4 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 58 23 4 3 3 4 3 4 3 4 3 4 4 3 1 3 3 49 24 4 2 3 4 3 4 4 4 4 3 4 4 2 3 4 52 25 3 2 2 3 3 2 2 3 2 2 2 3 3 2 3 37 26 4 1 4 4 4 3 1 4 3 3 3 3 2 2 3 44 27 4 4 3 4 4 4 3 3 4 2 4 4 2 3 3 51 28 3 2 1 4 3 3 1 3 1 3 2 2 4 2 1 35 29 4 4 4 4 3 4 4 2 3 3 3 3 2 3 3 49 30 4 4 4 4 3 4 4 3 3 4 3 3 2 3 4 52 31 4 4 4 4 3 1 4 1 4 4 1 1 2 2 3 42 32 4 2 4 4 2 4 4 4 3 4 2 4 1 4 4 50 33 4 4 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 2 3 44 bersambung ke halaman selanjutnya

(160) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 139 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp 34 Pernyataan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 4 3 3 3 3 4 4 3 3 3 3 3 2 3 3 Total 47 35 4 3 2 3 2 3 2 3 4 2 4 4 1 3 4 44 36 4 3 4 4 3 4 1 3 3 2 4 3 2 3 4 47 37 4 4 4 4 4 3 4 4 3 4 4 3 3 3 3 54 38 4 4 4 4 4 3 4 2 3 3 3 3 4 2 3 50 39 4 4 4 4 3 4 4 2 2 2 3 3 2 3 3 47 40 4 3 3 3 3 3 4 3 3 2 3 3 3 2 3 45 41 4 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 4 47 42 4 4 4 4 4 4 2 2 3 2 3 3 1 2 3 45 43 3 3 2 4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 2 3 46 44 4 2 3 3 3 4 3 2 2 3 4 4 1 3 4 45 45 4 3 2 4 3 4 3 3 3 3 3 3 3 2 3 46 46 4 4 3 4 3 3 4 3 3 3 4 3 2 3 3 49 47 3 4 3 4 4 4 3 2 3 3 3 3 2 3 3 47 48 4 4 4 3 4 2 3 3 3 3 4 3 4 2 2 48 49 4 3 4 4 4 3 4 2 3 3 3 3 2 3 3 48 50 3 3 3 2 2 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 41 51 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 43 52 4 3 4 3 3 4 3 3 4 3 4 4 2 3 4 51 53 4 2 3 3 3 4 3 2 3 3 3 3 2 3 3 44 54 4 3 3 4 3 3 4 3 3 4 4 3 2 3 3 49

(161) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 140 Lampiran 54. Hasil uji korelasi Pearson Product Moment untuk aitem aspek sikap pada uji kualitas instrumen II aitem correlation 1 0.554787 2 0.286652 3 0.581396 4 0.391476 5 0.371389 6 0.461391 7 0.639374 8 0.199504 9 0.554203 10 0.566603 11 0.363045 12 0.503818 13 0.171977 14 0.460336 15 0.475038

(162) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 141 Lampiran 55. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek sikap dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen II

(163) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 142 Lampiran 56. Kuesioner penelitian aspek tindakan uji kualitas instrumen I No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Pernyataan Saya meminum suplemen peningkat daya tahan tubuh agar tidak terserang kuman TBC. Saya melakukan olahraga secara rutin untuk mendukung sistem kekebalan tubuh saya terhadap infeksi kuman TBC. Saya menyarankan penderita TBC untuk memeriksakan dirinya ke dokter satu kali saja. Saya mengingatkan orang tua yang memiliki balita untuk mengantarkan anaknya divaksinasi BCG. Saya mengabaikan batuk yang saya alami, walaupun sudah lebih dari tiga minggu karena hal itu tidak mengganggu aktivitas saya. Saya menutup mulut ketika batuk dengan menggunakan saputangan bila saya dinyatakan menderita TBC paru. Saya menghindari menggunakan alat makan yang sama dengan penderita TBC dengan menggunakan alat makan secara terpisah Saya berhenti meminum Obat Anti TBC (OAT), seperti antibiotik ketika saya sudah tidak batuk lagi Saya meminum Obat Anti TBC (OAT) sesuai dengan anjuran yang diberikan oleh dokter. Saya menggandakan sendiri dosis Obat Anti TBC (OAT) karena saya ingin lekas sembuh. 11. Saya menyimpan copy resep Obat Anti TBC (OAT) dari apotek supaya resep dapat ditebus lagi ketika obat hampir habis. 12. Saya menolak menjadi Pengawas Minum Obat (PMO) bagi penderita TBC. Saya mengingatkan penderita TBC untuk menghindari kebiasaan merokok. Saya mengabaikan informasi kegunaan tiap jenis Obat Anti TBC (OAT) yang sedang saya konsumsi. Saya menghindarkan sinar matahari masuk ke dalam kamar penderita TBC dengan menutup gorden jendela. 13. 14. 15. Tanggapan STS TS S SS

(164) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 143 Lampiran 57. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek tindakan pada uji kualitas instrumen I Pernyataan Resp Total 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 1 3 3 3 4 4 4 3 3 3 3 3 3 2 3 3 47 2 3 3 3 4 3 3 3 2 3 2 3 3 3 4 4 46 3 3 3 3 4 3 4 3 2 3 3 3 3 4 3 3 47 4 2 3 3 4 4 4 3 2 4 4 2 3 4 4 4 50 5 2 3 3 4 4 3 4 2 4 4 1 3 1 4 4 46 6 3 3 2 3 3 3 3 2 3 3 3 2 3 3 3 42 7 2 3 3 3 4 3 3 2 4 4 2 3 4 4 4 48 8 4 3 1 4 4 4 4 3 4 4 3 3 4 4 4 53 9 4 4 2 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 4 4 47 10 2 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 3 42 11 2 3 3 3 3 3 3 3 4 1 3 3 3 3 3 43 12 3 4 3 2 3 3 3 1 3 3 3 2 4 3 3 43 13 3 3 4 3 4 4 4 2 4 4 2 3 4 4 4 52 14 3 3 3 4 3 4 4 2 4 4 3 3 4 4 4 52 15 3 4 4 2 4 4 4 3 4 4 2 2 4 3 4 51 16 2 4 3 4 3 4 4 1 4 3 4 3 4 3 3 49 17 3 3 3 3 4 1 3 3 3 3 3 2 4 3 3 44 18 3 3 3 4 3 4 4 3 4 4 1 1 4 1 1 43 19 3 3 3 3 2 4 2 3 3 3 3 3 3 3 3 44 20 3 3 3 2 3 3 3 2 3 3 3 2 3 3 3 42 21 3 3 3 4 3 4 2 2 4 4 3 3 4 3 4 49 22 2 2 3 4 4 4 3 2 4 3 2 3 4 4 4 48 23 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 44 24 2 4 3 4 3 4 4 3 4 3 2 4 4 4 3 51 25 2 3 2 3 3 3 3 2 4 3 3 2 3 3 3 42 26 2 3 3 3 2 2 3 2 3 3 2 3 3 2 3 39 27 3 3 3 3 2 4 3 2 3 4 3 3 3 2 1 42 28 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 1 4 2 4 4 43 29 2 3 3 3 4 3 2 3 3 4 2 3 4 4 4 47 30 3 3 3 4 3 4 4 2 3 3 2 3 4 3 3 47 31 2 3 1 4 3 4 3 3 3 1 3 3 4 3 3 43 32 2 3 3 3 3 2 4 3 3 3 3 3 3 3 4 45 33 4 4 4 4 3 4 4 2 3 4 1 3 4 2 3 49 bersambung ke halaman selanjutnya

(165) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 144 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp Pernyataan Total 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 35 4 4 3 4 4 4 3 3 4 2 4 3 4 3 3 52 36 4 4 3 4 4 4 3 3 4 1 4 3 4 4 4 53 37 1 4 4 4 4 3 3 4 4 4 3 2 4 4 4 52 38 3 4 3 4 3 4 3 3 4 4 3 4 4 4 3 53 39 1 4 4 4 4 4 4 1 4 4 4 4 4 4 4 54 40 4 4 4 4 3 1 3 3 3 3 4 4 4 4 3 51 41 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 3 4 3 4 57 42 4 4 3 3 4 4 3 3 4 3 4 3 4 4 3 53 43 3 3 1 3 3 3 3 2 4 3 3 3 3 4 3 44 44 2 3 3 3 2 3 3 3 3 4 2 3 4 3 3 44 45 1 1 3 2 3 3 3 3 3 3 2 3 3 2 2 37 46 2 2 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 2 2 3 40 47 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 2 2 3 41 48 3 3 1 3 3 2 4 3 3 3 3 3 1 3 3 41 49 2 3 2 3 4 3 3 2 3 4 4 1 1 2 4 41 50 3 4 1 4 2 3 2 3 4 4 3 3 3 2 1 42 51 2 3 4 4 4 4 4 3 4 3 2 3 4 4 4 52 52 2 4 2 4 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 46 53 2 4 3 3 4 3 3 2 4 4 2 2 3 3 3 45 54 3 4 3 3 4 4 3 4 4 4 1 3 4 4 4 52

(166) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 145 Lampiran 58. Hasil uji korelasi Pearson Product Moment untuk aitem aspek tindakan pada uji kualitas instrumen I aitem correlation 1 0.391073 2 0.583827 3 0.431994 4 0.540945 5 0.585776 6 0.454218 7 0.324348 8 0.207566 9 0.621467 10 0.237073 11 0.151264 12 0.391829 13 0.617202 14 0.64379 15 0.527049

(167) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 146 Lampiran 59. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek tindakan dengan metode Cronbach-Alpha pada uji kualitas instrumen I

(168) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 147 Lampiran 60. Instrumen Pengukuran Pengetahuan, Sikap dan Tindakan siap pakai Kuesioner Penelitian Pengukuran Tingkat Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Masyarakat Terkait Penyakit Tuberculosis (TBC) Paru I. Pengetahuan Responden Terkait Penyakit Tuberculosis Berilah tanda cek (√) pada kolom yang disediakan sesuai dengan pernyataan di bawah ini. No. Pernyataan 1. TBC paru adalah penyakit pernapasan akibat masuknya suatu kuman yang menyebabkan radang pada paru-paru manusia. 2. Kuman yang menyebabkan penyakit TBC disebut Mycobacterium tuberculosis. Penyakit TBC merupakan penyakit turun-temurun dari orang tua kepada anaknya. Penyakit TBC hanya dapat diderita oleh orang dewasa saja. Gejala awal penderita TBC paru adalah batuk disertai dahak selama 3 minggu atau lebih. Seorang penderita TBC juga mengalami bintik-bintik merah pada kulit. Kuman TBC lebih mudah ditularkan di daerah pemukiman yang jarang penduduknya. Penularan kuman TBC pada orang sehat dapat melalui dahak dan bersin penderita. Penyebaran kuman TBC juga dapat terjadi melalui hubungan seksual. Imunisasi BCG pada balita berguna untuk mencegah penularan penyakit TBC. Seseorang yang merokok lebih rentan terserang penyakit TBC. Seseorang hanya dapat menderita penyakit TBC satu kali seumur hidup. Penyakit TBC dapat disembuhkan dengan menggunakan antibiotik yang diresepkan oleh dokter. Obat Anti TBC (OAT) hanya terdiri dari satu jenis antibiotik saja. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. bersambung ke halaman selanjutnya Tanggapan Ya Tidak

(169) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 148 lanjutan dari halaman sebelumnya No. Pernyataan 15. Resep Obat Anti TBC (OAT) dapat ditebus lebih dari satu kali di apotek. Obat Anti TBC ( OAT) sebaiknya disimpan di dalam kulkas atau di tempat yang lembap. Kelalaian dalam pengobatan dapat menyebabkan kuman TBC kebal terhadap OAT. Pasien yang lupa meminum OAT diperbolehkan mendobel dosis obat ketika waktu minum berikutnya. Selama proses pengobatan, penderita TBC membutuhkan PMO (Pengawas Minum Obat). PMO (Pengawas Minum Obat) adalah seseorang yang mendampingi penderita TBC agar taat meminum obat. PMO harus berasal dari tenaga kesehatan bukan dari keluarga atau tetangga penderita Sambiloto adalah tanaman obat yang dapat digunakan untuk mengatasi penyakit TBC paru. Pasien TBC sebaiknya segera memeriksakan dirinya kembali ke dokter setelah OAT habis. Penyuluhan TBC hanya dimaksudkan untuk mempromosikan Obat Anti TBC (OAT) saja. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. Tanggapan Ya Tidak

(170) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 149 II. Sikap Responden Terkait Penyakit Tuberculosis Berilah tanda cek (√) pada kolom yang disediakan sesuai dengan pernyataan di bawah ini: STS bila Sangat Tidak Setuju TS bila Tidak Setuju S bila Setuju SS bila Sangat Setuju No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Pernyataan Menurut saya, penyuluhan mengenai penyakit TBC itu penting. Apabila saya mengalami batuk darah, saya merasa malu menceritakan kepada dokter. Saya lebih suka menuruti anjuran dokter untuk segera melakukan uji laboratorium daripada menundanya sama sekali. Saya percaya bahwa seorang penderita TBC seharusnya diasingkan dari masyarakat. Saya enggan tinggal di dalam satu rumah dengan penderita TBC. Saya yakin bahwa penyakit TBC dapat disembuhkan. Saya enggan meminum semua Obat Anti TBC (OAT) yang diberikan dokter karena takut mengalami keracunan. Saya lebih suka meminum Obat Anti TBC (OAT) milik sendiri daripada milik orang lain walaupun jenis obatnya sama. Saya yakin bahwa antibiotik yang diminum sampai habis sesuai aturan pakai dapat membunuh kuman penyebab TBC. Saya memilih menerima obat dari apotek atau instalasi rumah sakit tanpa konseling apoteker. Menurut saya, kehadiran seorang PMO (Pengawas Minum Obat) penting untuk mendukung kepatuhan pasien TBC meminum obat. Saya percaya bahwa imunisasi BCG dapat menjauhkan anak saya dari penyakit TBC di kemudian hari. Saya lebih senang mengurangi jumlah rokok daripada harus menghentikannya sama sekali. Saya lebih suka ruangan dengan lantai kedap air sehingga mudah dikeringkan bila basah. Saya lebih nyaman tinggal di rumah dengan ventilasi yang cukup karena dapat menghindarkan anggota keluarga dari infeksi kuman TBC. Tanggapan STS TS S SS

(171) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 150 III. Tindakan Responden Terkait Penyakit Tuberculosis Berilah tanda cek (√) pada kolom yang disediakan sesuai dengan pernyataan di bawah ini: No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. STS bila Sangat Tidak Setuju TS bila Tidak Setuju S bila Setuju SS bila Sangat Setuju Pernyataan Saya meminum suplemen peningkat daya tahan tubuh agar tidak terserang kuman TBC. Saya melakukan olahraga secara rutin untuk mendukung sistem kekebalan tubuh saya terhadap infeksi kuman TBC. Saya menyarankan penderita TBC untuk memeriksakan dirinya ke dokter satu kali saja. Saya mengingatkan orang tua yang memiliki balita untuk mengantarkan anaknya divaksinasi BCG. Saya mengabaikan batuk yang saya alami, walaupun sudah lebih dari tiga minggu karena hal itu tidak mengganggu aktivitas saya. Saya menutup mulut ketika batuk dengan menggunakan saputangan bila saya dinyatakan menderita TBC paru. Saya menghindari menggunakan alat makan yang sama dengan penderita TBC dengan menggunakan alat makan secara terpisah Saya berhenti meminum Obat Anti TBC (OAT), seperti antibiotik ketika saya sudah tidak batuk lagi Saya meminum Obat Anti TBC (OAT) sesuai dengan anjuran yang diberikan oleh dokter. Saya menggandakan sendiri dosis Obat Anti TBC (OAT) karena saya ingin lekas sembuh. Saya menyimpan copy resep Obat Anti TBC (OAT) dari apotek supaya resep dapat ditebus lagi ketika obat hampir habis. Saya menolak menjadi Pengawas Minum Obat (PMO) bagi penderita TBC. Saya mengingatkan penderita TBC untuk menghindari kebiasaan merokok. Saya mengabaikan informasi kegunaan tiap jenis Obat Anti TBC (OAT) yang sedang saya konsumsi. Saya menghindarkan sinar matahari masuk ke dalam kamar penderita TBC dengan menutup gorden jendela. Tanggapan STS TS S SS

(172) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 151 IV. Data Diri Responden Responden dimohon untuk mengisikan data diri pada tempat kosong yang telah disediakan. Data dalam kuesioner ini hanya untuk kepentingan penelitian sehingga akan dijaga kerahasiaannya. Nama : _______________________________ Umur : _______________________________ Pendidikan Terakhir : SD/SMP/SMA/Perguruan Tinggi (coret yang tidak perlu) Pekerjaan : _______________________________ Alamat : RT _____ RW_____ Dusun : _______________________________ Kelurahan : _______________________________ Kecamatan : _______________________________

(173) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 152 Lampiran 61. Profil Demografi Responden Penelitian 1. Berdasarkan Jenis Kelamin (n=216) Laki-laki (L) Perempuan (P) 92 124 2. Berdasarkan Kelompok Umur (n=216) 16 – 35 Tahun 36 – 55 Tahun 56 – 65 Tahun 154 50 12 3. Berdasarkan Tingkat Pendidikan Terakhir (n=216) SD SMP SMA Perguruan Tinggi 12 18 73 113 4. Berdasarkan Pekerjaan (n=216) Bekerja* Tidak Bekerja** 60 156 *telah memiliki penghasilan sendiri **tidak memiliki penghasilan sendiri

(174) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 153 BIOGRAFI PENULIS Wuri Kinanti, dilahirkan di Palembang pada tanggal 11 Desember 1992, merupakan putri bungsu dari empat bersaudara dari pasangan Daniel Djawal dan Agustina Sri Hartinah. Penulis menempuh pendidikan di SD Frater Xaverius 2 Palembang (1998-2004), SMP Xaverius 1 Palembang (2004-2007), SMA Xaverius 1 Palembang (2007-2010) dan saat ini sedang melanjutkan jenjang perguruan tinggi di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma (USD) Yogyakarta. Selama menempuh pendidikan di perguruan tinggi, penulis terlibat dalam beberapa kegiatan keorganisasian seperti menjadi bendahara International Pharmaceutical Students’ Federation (IPSF) Student Exchange Programme 2011 Komisariat USD, Bendahara Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas (BEMF) Farmasi USD (2012-2013) serta sebagai relawan dalam Kampanye Informasi Obat (KIO) “Obat Generik Berlogo” dan KIO “Penggolongan Obat” yang diadakan BEMF Farmasi USD pada tahun 2012. Penulis juga pernah menjadi delegasi BEMF Farmasi dalam seminar internasional 11th Asia Pacific Pharmaceutical Symposium (APPS) in Taiwan (2012) dan 59th IPSF World Congress Utrecht, The Netherlands (2013). Beberapa prestasi yang pernah diraih penulis adalah Pemenang 3 Patient Counselling Competition of Pharmacy Weekend UI (2011), Peringkat III Kompetisi Konseling Pasien UGM (2011), Duta Sanata Dharma Putri yang pertama (2012), Patient Counseling Event 2012 Beginner Level Winner in 11th APPS Taiwan, Pemenang II Kategori Essai Health Professional Education Quality Project (HPEQ) Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan DIKTI (2012) serta Juara II Pemilihan Mahasiswa Berprestasi Tingkat Kopertis Wilayah V Yogyakarta (2013).

(175)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Pengetahuan, sikap, dan tindakan petani dalam pengelolaan hama dan penyakit pepaya di Kecamatan Rancabungur, Bogor.
0
5
110
Pengembangan instrumen pengukuran posdaya sebagai Model pemberdayaan masyarakat
0
2
1
Tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat mengenai pencegahan penyakit demam berdarah dengue di kelurahan aur kuning bukittinggi.
0
1
74
Pengembangan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit hipertensi.
0
0
2
Peningkatan pengetahuan, sikap, dan tindakan siswi SMK di Kecamatan Depok Kabupaten Sleman tentang diabetes melitus melalui metode CBIA.
0
0
127
Peningkatan pengetahuan, sikap, dan tindakan wanita dewasa di Kecamatan Tegalrejo Kota Yogyakarta tentang diabetes melitus dengan metode CBIA.
0
0
134
Peningkatan pengetahuan, sikap, dan tindakan wanita dewasa di Dusun Krodan tentang antibiotika dengan metode seminar.
0
0
115
Pengetahuan, sikap, dan tindakan terkait penyakit hipertensi di Kecamatan Pakualaman Yogyakarta periode tahun 2012.
0
0
2
Persepsi masyarakat terhadap profesi guru ditinjau dari pekerjaan, tingkat pendidikan dan tingkat penghasilan - USD Repository
0
0
112
Pengaruh ceramah tentang kanker serviks dan papsmear terhadap pengetahuan, sikap, dan perilaku guru wanita sekolah dasar di kota Yogyakarta - USD Repository
0
0
172
Perbedaan edukasi secara CBIA dan ceramah mengenai kanker serviks dan papsmear terhadap peningkatan pengetahuan, sikap, dan tindakan ibu-ibu di kecamatan Mlati dan Gamping ditinjau dari faktor ekonomi - USD Repository
0
0
91
Pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat Kecamatan Kraton, Kota Yogyakarta pada tahun 2012 terkait penyakit hipertensi - USD Repository
0
0
162
Pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat Kecamatan Wirobrajan, Kota Yogyakarta pada tahun 2012 terkait penyakit hipertensi - USD Repository
0
1
181
Hubungan antara karakteristik sosio-demografi terhadap tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan penggunaan antibiotika tanpa resep di kalangan masyarakat Desa Bantir, Kecamatan Candiroto, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah - USD Repository
0
0
165
Hubungan antara karakteristik sosio-demografi terhadap tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan penggunaan antibiotika tanpa resep di kalangan mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
161
Show more