PENGARUH KOMPOSISI BELERANG TERHADAP KEKERASAN DAN KEAUSAN BAHAN KARET LUAR BAN PADA LINTASAN ASPAL Pramuko Ilmu Purboputro

Gratis

0
0
6
1 year ago
Preview
Full text

  

Pengaruh Komposisi Belerang terhadap Kekerasan dan Keausan (Purboputro)

PENGARUH KOMPOSISI BELERANG TERHADAP KEKERASAN DAN KEAUSAN

BAHAN KARET LUAR BAN PADA LINTASAN ASPAL

  Pramuko Ilmu Purboputro

  Jurusan Teknik Mesin Universitas Muhammadiyah Surakarta Jl. A. YaniTromol Pos I Pabelan, Kartosuro

  

email

Abstrak

  

Penelitian ini adalah penelitian awal yang bertujuan untuk pada akhirnya untuk mendapatkan

koefisien grip. Pada tahun pertama penelitian ini adalah untuk mendapatkan kompossisi

bahan yang tepat untuk bahan karet luar ban. Pada tahun ke-dua peneltian dilanjutkan untuk

mendapatkan angka koefisien cengeram (grip) ban. Metoda yang dilakukan adalah dengan

mencampur komponen ban, dengan komposis yang berbeda. Spesimen tersebut kemudian

dilakukan percobaan kekerasan shore dan percobaan keausan.Hasil yang didapat

dibandingkan bahan kompon yang sudah ada di pasaran. Hasil yang didapat dalam

pengujian kekerasan Shore A, Kompon no.3 memiliki nilai kekerasan shore A sebesar 77

sedangkan kompon pabrikan hanya memiliki nilai Shore A sebesar 71. Untuk kekuatan tarik

kompon no.3 mempunyai angka 50,95 kgf atau 499,820 N sehingga menghasilkan keausan

kecil dibandingkan dengan kompon yang lain. Keausan kompon pabrikan memiliki nilai

3

keausan yaitu 2,800mm /detik. Sedangkan kompon buatan no.1 memiliki nilai keausan yang

3

tinggi yaitu 6,467 mm /detik. Sedangkan kompon buatan no.2 dan no.3 memiliki nilai keausan

3 3 masing-masing 5,933mm /detik dan 4,133 mm /detik.

  Kata kunci: komposit karet, bahan ban luar, kekerasan, keausan.

  PENDAHULUAN

  Perkembangan ban dari masa ke masa semakin pesat hal ini ditandai dengan terciptanya berbagai macam jenis ban seperti ban bias, ban radial dll. Seiring berkembangnya jenis-jenis ban berbagai produsen ban pun bermunculan, mereka saling bersaing untuk menghasilkan ban yang berkualitas baik dari segi campuran bahan, model ban, performa maupun kenyamanan saat digunakan. Faktor Komposisi bahan adalah yang paling berpengaruh langsung terhadap kualitas yang akan dihasilkan. Sampai saat ini karet masih unsure utama dari sebuah ban.Hampir semua ban merupakan produk karet.Ini karena bahan karet tidak cepat menyerap panas. Bahan utama yang digunakan untuk pembuatan ban ini terdiri dari kawat untuk tepi ban (mempengaruhi grip ban. Jenis jalan aspal, semen, batu dank ondisi jalan bead wire), kain ban (terbuat dari tekstile dan jalinan kawat baja), tepung karbon (carbon black), sulfur (belerang) dan kompon.(Wikipedia, 2012)

  Menurut Alfa,dkk (2009) kompon karet adalah campuran karet mentah dengan bahan- bahan kimia yang belum divulkanisasi. Proses pembuatan kompon adalah pencampuran antara karet mentah dengan bahan kimia karet (bahan aditif). Karet untuk kompon terdiri dari dua jenis ,yaitu karet alam dan karet sintetis. Karet alam adalah sumber karet yang berasal dari getah pohon karet (lateks), Karet sintetis adalah karet yang berasal dari hasil samping pengolahan minyak bumi yang kemudian melalui reaksi polimerisasi menjadi suatu material baru yang sifatnya mendekati sifat karet alam.Bahan kimia yang digunakan untuk meningkatkan sifat fisis karet dalam pembuatan kompon adalah bahan anti degrandan, filler (bahan pengisi), Anti oksidan, bahan pelunak dan bahan kimia lainnya. Ban kendaraan terbuat dari karet karena sifatnya yang lentur dan elastis. Elastis adalah keadaan benda dimana jika ditekan akan kembali kebentuk semula.

  Ban bekerja dengan memanfaatkan gaya gesek kpermukaannya dengan permukaan jalan, gaya gesek ini disebut dengan istilah grip. Ada banyak faktor yang mempengaruhi koefisien grip ban yaitu gaya vertical dari ban terhadap aspal, koefisien gesek antara permukaan yang saling bersinggungan, pattern (batikan ban), tekanan udara pada ban, jenis karet. Karak terjalan dan jenis jalan juga yang basah atau kering memiliki sifat permukaan yang berbeda serta temperature jalan ataupun ban itu sendiri. Daya cengkram grip dapat ditingkatkan dengan memperbaiki koefisien gesek antara ban dengan permukaan jalan. Karena permukaan jalan adalah besaran konstan yang tidak bias diubah, maka untuk menaikkan koefisien gesek dengan memperbaiki kualitas dari

ISBN 978-602-99334-4-4

  C.3

  komposisi kompon ban. Dalam penelitian ini dibutuhkan variasi komposisi kompon yang dipadukan dengan sulfur dan karbon hitam untuk memperoleh hasil yang diinginkan. (Riyadhi Adi, 2008) maka untuk menaikkan koefisien gesek dengan memperbaiki kualitas dari komposisi kompon ban. Dalam penelitian ini dibutuhkan variasi komposisi kompon yang dipadukan dengan sulfur dan karbon hitam untuk memperoleh hasil yang diinginkan. (Riyadhi Adi, 2008)

TUJUAN PENELITIAN

  Dalam penelitian ini yaitu mengolah karet alam dicampur dengan bahan-bahan pendukung lainnya dengan beberapa variasi perbandingan komposisi untuk membuat lapisan ban luar dengan tujuan, diantaranya:

  1. Mempelajari pengaruh komposisi kompon pada kekerasan dan keausannya untuk mendapatkan koefisien grip yang baik pada lintasan aspal dalam kondisi basah dan kering.

  2. Mempelajari perbandingkan hasil pengujian kekerasan dan keausannya antara variasi kompon buatan dengan kompon dipasaran pada lintasan aspal

  MANFAAT PENELITIAN

  Penelitian ini dilakukan dengan maksud untuk : 1. Mengetahui cara dan bahan dalam pembuatan kompon ban.

  2. Mengetahui campuran komposisi kompon yang tepat untuk mendapatkan koefisien grip ban yang baik.

  3. Mengetahui perbandingan dari berbagai variasi komposisi kompon untuk koefisien grip pada lintasan aspal dalam kondisi kering dan basah.

  TINJAUAN PUSTAKA dan TEORI

  Penelitian terdahulu yang pernah dilakukan dalam bidang kompon telah mengungkapkan bahwa penggunaan belerang 30- 50 phr secara garis besar dapat menaikkan tegangan putus dan kekerasan karet ebonit. Sedangkan penggunaan riklim sampai dengan 40 phr atau perbandingan RSS sampai dengan 60/40 dapat meningkatkan sifat tegangan putus dan kekerasan karet ebonit. Baik penggunaan belerang 30-50 phr maupun penggunaan riklim 20-40 menghasilkan perpanjangan putus yang tetap. Komposisi karet ebonit optimum dicapai pada penggunaan belerang 30phr. Dengan ini maka semakin tinggi prosentase penambahan belerang akan mengakibatkan peningkatan sifat tegangan putus dan kekerasan pada karet ebonit (Setyowati, dkk, 2004).

  Grip dapat ditingkatkan dengan dua cara yaitu meningkatkan gaya vertikal dan meningatkan koefisien gesek antara ban dan aspal. Karena permukaan aspal adalah besaran konstan yang tidak bisa diubah, satu-satunya cara memperbaiki koefisien gesek adalah dengan mempebaiki kualitas kompon ban. Koefisien gesek kompon ban ini fungsi dari temperatur. Kondisi terbaik o biasanya dicapai kompon ban pada temperatur antara 85 C sampai 100

  C. Kualitas kompon juga tergantung dari jenis karetnya. Semakin keras kompon biasanya kualitas gripnya menurun, tetapi ketahanan terhadap ausnya meningkat. Kondisi ideal tentu saja apabila para pabrikan ban bisa membuat kompon yang keras tetapi mempunyai grip yang baik. (Daroyni Roy,2008).

  Amraini, dkk (2009). Judul penelitiannya “Pengaruh Filler Carbon Black Terhadap Sifat dan Morfologi Komposit Natural Rubber/Polypropylene”. Penelitian ini mempelajari pengaruh komposisi dan teknik penambahan filler carbon black (CB) terhadap sifat tensile dan morfologi dalam campuran natural rubber/polypropylene (NR/PP). Hasil yang didapat adalah penggunaan

  

Two Roll-Mixer dapat meningkatkan sifat tensile campuran NR/PP. Kesamaan dengan peneliti

  adalah pada alat yang digunakan yaitu peralatan untuk pembuatan kompon karet, yaitu Two-roll

  

Mixing Mill . Kesamaan bahan yang dipakai adalah penggunaan karet alam. Karet alam yang

  digunakan pada penelitian ini adalah jenis SIR-20 dengan Money Viscosity 70 pada 100 C. Sedangkan penulis karet alamnya adalah natural rubber jenis RSS.filler CB dimana CB dan NR dicampur terlebih dahulu.

  Dalam penelitian ini dibutuhkan variasi komposisi kompon yang dipadukan dengan sulfur dan karbon hitam untuk memperoleh hasil yang diinginkan. (Riyadhi Adi, 2008) maka untuk menaikkan koefisien gesek dengan memperbaiki kualitas dari komposisi kompon ban. Dalam penelitian ini dibutuhkan variasi komposisi kompon yang dipadukan dengan sulfur dan karbon

  Prosiding SNST ke-6 Tahun 2015 Fakultas Teknik Universitas Wahid Hasyim Semarang

  

Pengaruh Komposisi Belerang terhadap Kekerasan dan Keausan (Purboputro)

  hitam untuk memperoleh hasil yang diinginkan. (Riyadhi Adi, 2008).Koefisien grip dipengaruhi oleh besarnya torsi, beban penekanan, dan radius dari piringan cakram

  METODOLOGI PENELITIAN Rancangan Penelitian dijelaskan dalam diagram alir berikut.

  Gambar 1. Skema Diagram Alir Penelitian

  Penguraian Diagram alir Penelitian

  Pada bagian ini menjelaskan setiap tahapan yang dilakukan dalam penelitian, meliputi: Pada tahap awal pembuatan kompon, karet dipanaskan menggunakan heater, setelah karet tersebut menjadi lebih lunak, kemudian dilakukan pencampuran bahan satu per satu sambil dilakukan pengerollan.

ISBN 978-602-99334-4-4

  81 Jenis Kompon

Kompon Pabrikan Kompon 1 Kompon 2 Kompon 3

N il ai ke ke rasan Sh o re A

  71

  71

  61

  51

  41

  31

  21

  11

  1

  77

  75

  

75

  Dari Gambar 2, histogram di atas menunjukkan hubungan antara jenis kompon terhadap nilai kekerasan Shore A dengan Standar metoda uji SNI. 0778

  C.3 Prosiding SNST ke-6 Tahun 2015 Fakultas Teknik Universitas Wahid Hasyim Semarang

  Hasil Pengujian Kekerasan rata

Gambar 2. Histogram Hubungan Antara Kompon terhadap nilai kekerasan

  10 Sulfur 3 1,78 3,5 2,01 4 2,23 Jumlah 168,5 100 174 100 179,5 100

  9 Resin 2 1,19 2 1,15 2 1,11

  8 MBTS 1 0,59 1 0,57 1 0,56

  7 Parafin Wax 0,5 0,30 0,5 0,29 0,5 0,28

  6 SA 2 1,19 2 1,15 2 1,11

  5 Zno 4 2,37 4 2,30 4 2,23

  4 Parafinic Oil 6 3,56 6 3,45 6 3,34

  3 Black Carbon 50 29,67 55 31,61 60 33,43

  2 SBR 30 17,80 30 17,24 30 16,71

  1 RSS 70 41,54 70 40,23 70 39,00

  

Tabel 1. Formula kompon

No Nama Bahan Kompon1 Kompon 2 Kompon 3 phr Gram phr Gram phr Gram

  • – 2009, butir 6.2.2. Didapatkan hasil sebagai berikut: nilai kekerasan untuk Kompon Pabrikan sebesar 71, nilai kekerasan Kompon Buatan no.1 sebesar 75, nilai kekerasan Kompon Buatan no.2 sebesar 75 dan nilai kekerasan kompon Buatan no.3 sebesar 77.

  

Pengaruh Komposisi Belerang terhadap Kekerasan dan Keausan (Purboputro)

HASIL Hasil Uji Gesekan pada Aspal

  22.50

  19.49

  18.64

  20.00

  17.50 ) rata

  13.42

  • - 15.00 tik

  11.40 e

  12.50 ata d R ³/

  10.00 m

  7.50 san m ( au

  5.00 e K

  2.50

  0.00 Jenis Kompon kompon pabrikan kompon 1 kompon 2 kompon 3

Gambar 3. Hubungan antara jenis kompon terhadap tingkat keausan rata-rata pada

kondisi kering

  Dalam pengambilan data Pengujian gesek lintasan kering, kompon pabrikan memiliki nilai 3 keausan terendah yaitu 11,40 mm /detik. Pada pengujian yang sama , kompon buatan no.1 tertinggi 3 3 sebesar 19,49mm /detik dan kompon buatan no.2 memiliki nilai keausan 18,64 mm /detik.

  Sedangkan kompon buatan no.3 memiliki nilai keausan yang melebihi kompon pabrikan yaitu 3 13,42 mm /detik.

  8.00 tik 6.467

  7.00 e

  5.933 d

  6.00 ³/ m

  5.00 4.133 m (

  4.00 2.800 )

  3.00 rata -

  2.00 ata r

  1.00 san

  0.00 au jenis kompon ke kompon pabrikan kompon 1 kompon 2 kompon 3

  Gambar 4. Histogram hubungan antara jenis kompon dengan

Keausan rata-rata pada kondisi basah

  Pada pengujian gesek dimana lintasan dalam keadaan basah sesuai Gambar 4, histogram tingkat keausan pada lintasan basah, kompon pabrikan memiliki nilai keausan yaitu 2,800 3 mm /detik. Sedangkan kompon buatan no.1 memiliki nilai keausan yang tinggi yaitu 6,467 3 mm /detik. Sedangkan kompon buatan no.2 dan no.3 memiliki nilai keausan masing-masing 3 3 5,933mm /detik dan 4,133 mm /detik.

  Dari Gambar 3. dan Gambar 4., menunjukkan hasil pengujian gesek pada lintasan kering lebih besar daripada gesekan yang terjadi pada lintasan dalam kondisi basah, hal ini selain dipengaruhi oleh variasi formula kompon juga dipengaruhi oleh suhu lintasan yang lebih rendahketika lintasan terkena semprotan air. Dalam pengujian dua buah elemen yang digesekan kemudian diberi fluida diantara keduanya maka fluida tersebut akan mengakibatkan berkurangnya gaya gesek dan menghambat kenaikkan suhu.Suhu yang tinggi akan mengakibatkan karet menjadi lebih lunak sehingga menjadikanya cepat aus.

ISBN 978-602-99334-4-4

  C.3 KESIMPULAN

  Dalam pengambilan data studi penelitian ini, didapatkan hasil bahwa kompon buatan no.1 dengan variasi karbon black 50 phr atau 29,67gr dan sulfur 3 phr atau 1,78 gr menghasilkan nilai koefisien gesek kompon pabrikan yaitu 0,589 pada lintasan kering dan 0,575 pada lintasan basah. Sedangkan dalam pengujian kekerasan Shore A.Kompon no.3 memiliki nilai kekerasan shore A77 sedangkan kompon pabrikan hanya memiliki nilai Shore A 71. Untuk kekuatan tarik kompon no.3 mempunyai angka 50,95 kgf atau 499,820 N sehingga menghasilkan keausan kecil dibandingkan dengan kompon yang lain. Keausan kompon pabrikan memiliki nilai keausan yaitu 3

  2,800mm /detik. Sedangkan kompon buatan no.1 memiliki nilai keausan yang tinggi yaitu 6,467 3 mm /detik. Sedangkan kompon buatan no.2 dan no.3 memiliki nilai keausan masing-masing 3 3 5,933mm /detik dan 4,133 mm /detik.

DAFTAR PUSTAKA

  Alfa, Ary Achyar, Bunasor, Tatit K., ( 2009). Studi Pemanfaatan Karet Skim Baru Sebagai Bahan

  Baku Dalam Pembuatan Sol Karet , Diakses dari :

  Amrani, Said Yul, Ida Zahrina, Baharudi,( 2009). Pegaruh Filler Carbon Black Terhadap Sifat

  

dan Morfology Komposit Natural Rubber/Polypropilene . Jurnal Teknik Kimia Indonesia,

  vol 9. Pekanbaru

  Ciesielski, Andrew., (1999). An Introduction to Rubber Technology. Rapra Tecnology Limited, hal 31-56. Diakses tanggal 12 oktober 2013 http://www.rapra.net

  Daroyni Roy, 2008. Formula One Technology. Diakses dari: http:/// f1-technology blogspot.

  

Riyadhi, Adi.,(2008). Vulkanisasi karet. Diakses tanggal 20 juli 2013 jam 19.15 dari:

  Setyowati, Peni, Rahayu Sutarti, Supriyanto, (2004). Karakteristik Karet Ebonit Yang dibuat

  

Dengan Berbagai Variasi Rasio RSS I/ Riklim dari Jumlah Belerang . Jurnal Majalah Kulit,

Karet dan Plastik vol 20. Yogyakarta.

  Wikipedia, (2012),diakses dari http:/// www.google.com

  Prosiding SNST ke-6 Tahun 2015 Fakultas Teknik Universitas Wahid Hasyim Semarang

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

IDENTIFIKASI KEBUTUHAN PELANGGAN DAN KARAKTERISTIK TEKNIS DALAM PERANCANGAN KEMASAN PRODUK TEH SEDUH Ahmad Faiz Haqqoni
0
1
6
KARATERISTIK MAKRO DAN MIKRO PLAT BAJA-ALUMINIUM TERHADAP KETAHANAN BALISTIK Helmy Purwanto
0
0
6
INTERAKSI SOSIAL DALAM KEHIDUPAN PENDIDIKAN DAN KEMASYARAKATAN DITINJAU DARI TEORI INTERAKSIONISME SIMBOLIK
0
0
17
PENGARUH LAJU PENDINGINAN TERHADAP SIFAT TARIK KOMPOSIT KENAF-POLYPROPYLENE (PP) Yunanto Andi Prabowo
0
0
5
PENGARUH KONSENTRASI SILANE COUPLING AGENT TERHADAP SIFAT TARIK KOMPOSIT SERAT KENAF-POLYPROPYLENE Alip Astabi
0
0
5
ULAMA ANTARA OTORITAS KHARISMATIK DAN OTORITAS LEGAL-RASIONAL: Studi Kasus Ustaż Haji Muhammad Zaini Djalaluddin
0
0
20
KOMPOSISI DISTRIBUSI BUTIR PASIR CETAK TERHADAP TINGKAT PRODUKTIFITAS AKIBAT CACAT PRODUK COR (Studi Kasus di IKM Budi Jaya Logam Kecamatan Juwana – Pati) Sugeng Slamet
0
0
6
MATAN KEYAKINAN DAN CITA-CITA HIDUP MUHAMMADIYAH DALAM PERSPEKTIF TAJDID FIL-ISLAM
0
0
9
PENGARUH KETEBALAN LAPISAN POLA PADA METODE LOST FOAM CASTING TERHADAP AKURASI UKURAN BESI COR NODULAR FCD 450 Kardo Rajagukguk , Suyitno, Sutiyoko
0
0
6
A. Pendahuluan - KEUNIKAN DAKWAH HALAQAH TARBIYAH: STUDI PADA HALAQAH TARBIYAH PKS
0
0
13
PERLAKUAN PEMANASAN AWAL ELEKTRODA TERHADAP SIFAT MEKANIK DAN FISIK PADA DAERAH HAZ HASIL PENGELASAN BAJA KARBON ST 41 Fauzan Habibi, Sri Mulyo Bondan Respati , Imam Syafa’at
0
0
5
PENGARUH KOMPOSISI BAHAN KOMPOSIT KARET TERHADAP KEKUATAN TARIK DAN KEAUSAN BAHAN KARET LUAR BAN PADA LINTASAN SEMEN Muhammad Alfatih Hendrawan
0
0
6
PENGARUH Cu PADA PADUAN Al-Si-Cu TERHADAP PEMBENTUKAN STRUKTUR KOLUMNAR PADA PEMBEKUAN SEARAH Agus Dwi Iskandar
0
0
6
PENGARUH INFORMASI DALAM MEMBENTUK PERSEPSI (Perspektif Al-Quran dan Hadits)
0
1
9
KEBEBASAN PERS DAN HAK PUBLIK
0
2
12
Show more