Pengembangan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit Dengue Haemorrhagic Fever (DHF) - USD Repository

Gratis

0
3
201
9 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP DAN TINDAKAN MASYARAKAT TERKAIT PENYAKIT DENGUE HAEMORRHAGIC FEVER (DHF) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh: Catharina Apriyani Wuryaningsih Heryanto NIM : 108114053 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGUKURAN TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP DAN TINDAKAN MASYARAKAT TERKAIT PENYAKIT DENGUE HAEMORRHAGIC FEVER (DHF) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh: Catharina Apriyani Wuryaningsih Heryanto NIM : 108114053 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ii

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI iii

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI HALAMAN PERSEMBAHAN " Do not judge me by my successes, Judge me by how many times I fell down, and got back up again " - Nelson Mandela - " The best and the most beautiful things in the world cannot be seen or even touched They must be felt with the heart " - Helen Keller - Karya kecil ini kupersembahkan untuk:  Tuhan Yesus Kristus dan Bunda Maria  Mbah Kakung dan Mbah Putri  Papa dan Mama  Adik-adikku: Arnold, Pipi dan Manda  Sahabat-sahabatku: Nabil, Marcel, Gita, Reri, Ita  Friesca, Dedalu, Herta, Seruni, Ratri  Teman-teman FKK A 2010  Teman-teman Angkatan 2010 Serta Almamaterku....... iv

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI v

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI vi

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PRAKATA Puji dan syukur senantiasa penulis haturkan pada Tuhan Yesus Kristus karena hanya dengan anugerah, berkat, bimbingan, kasih dan pertolongan-Nya penulis dapat menyelesaikan penelitian dan penulisan skripsi ini. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Ibu Dra. Th. B. Titien Siwi Hartayu, M.Kes., Ph.D., Apt. selaku dosen pembimbing yang telah memberikan petunjuk, saran, bimbingan dan motivasi kepada penulis dalam proses penyusunan skripsi ini. 2. Seluruh responden yang ikut berpartisipasi selama dilaksanakannya penelitan ini. 3. Seluruh pihak yang memberikan izin penelitian, para Dukuh, Ketua RT/RW setempat. 4. Ibu Maria Wisnu Donowati, M.Si., Apt. dan Bapak Enade Perdana Istyastono, Ph.D., Apt. selaku dosen penguji yang telah memberikan saran dan kritik demi kesempurnaan skripsi ini. 5. Dekan dan segenap staf Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma yang telah memfasilitasi penelitian ini. 6. Wuri, Ella, Dino sebagai teman seperjuanganku di skripsi ini, dan temanteman serta semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini yang tidak dapat disebutkan satu per satu. Yogyakarta,18 November 2014 Penulis vii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL...................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING............................................. ii HALAMAN PENGESAHAN........................................................................ iii HALAMAN PERSEMBAHAN..................................................................... iv PERNYATAAN KEASLIAN PENELITIAN............................................... v LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS....................................... vi PRAKATA...................................................................................................... vii DAFTAR ISI................................................................................................... viii DAFTAR TABEL........................................................................................... xiii DAFTAR GAMBAR...................................................................................... xiv DAFTAR LAMPIRAN................................................................................... xv INTISARI....................................................................................................... xx ABSTRACT..................................................................................................... xxi BAB I PENGANTAR.................................................................................... 1 A. Latar Belakang................................................................................... 1 1. Permasalahan............................................................................... 2 2. Keaslian Penelitian...................................................................... 3 3. Manfaat Penelitian....................................................................... 5 B. Tujuan Penelitian................................................................................ 5 1. Tujuan Umum.............................................................................. 5 2. Tujuan Khusus............................................................................. 5 viii

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA............................................................. 7 A. Pengetahuan........................................................................................ 7 1. Pengertian.................................................................................... 7 2. Tingkatan Pengetahuan............................................................... 7 3. Pengukuran Pengetahuan............................................................ 8 B. Sikap dan Tindakan........................................................................... 9 1. Pengertian.................................................................................... 9 2. Tingkatan Sikap dan Tindakan.................................................... 10 3. Pengukuran Sikap dan Tindakan................................................ 11 C. Dengue Haemorrhagic Fever (DHF)................................................ 12 1. Pengertian................................................................................... 12 2. Epidemiologi................................................................................ 12 3. Patofisiologi................................................................................. 13 4. Faktor Resiko dan Penularan....................................................... 13 5. Vektor dan Virus Dengue............................................................ 14 6. Gejala........................................................................................... 14 7. Pencegahan................................................................................. 15 8. Pengobatan................................................................................. 16 D. Kuesioner............................................................................................ 16 1. Pengertian.................................................................................... 16 2. Rancangan Kuesioner.................................................................. 17 3. Syarat Kuesioner......................................................................... 18 ix

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI E. Validitas............................................................................................. 19 1. Pengertian..................................................................................... 19 2. Jenis-Jenis Validitas..................................................................... 20 F. Seleksi Aitem...................................................................................... 21 1. Seleksi Aitem dalam Penyusunan Aitem..................................... 21 2. Korelasi Aitem Total.................................................................... 21 3. Pemilihan Aitem berdasarkan Korelasi Aitem Total................... 22 G. Reliabilitas.......................................................................................... 23 1. Pengertian..................................................................................... 23 2. Pengukuran Reliabilitas dengan Metode Chronbach-Alpha....... 24 H. Sampling............................................................................................. 25 1. Pengertian..................................................................................... 25 2. Teknik Sampling.......................................................................... 25 I. Landasan Teori................................................................................... 26 J. Hipotesis Penelitian............................................................................ 27 BAB III METODE PENELITIAN................................................................ 28 A. Jenis dan Rancangan Penelitian.......................................................... 28 B. Variabel dan Definisi Operasional...................................................... 28 1. Variabel........................................................................................ 28 2. Definisi Operasional.................................................................... 28 C. Responden Penelitian.......................................................................... 30 D. Sampling............................................................................................. 30 E. Instrumen Penelitian........................................................................... 31 x

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI F. Bahan Penelitian................................................................................. 31 G. Waktu Penelitian................................................................................. 33 H. Tata Cara Penelitian............................................................................ 33 1. Penentuan Lokasi......................................................................... 33 2. Pengurusan Izin Penelitian........................................................... 34 3. Penyusunan Kuesioner................................................................. 34 4. Uji Validitas Konten.................................................................... 35 5. Uji Pemahaman Bahasa............................................................... 36 6. Uji Kualitas Instrumen Pada Masyarakat.................................... 37 7. Pengolahan Data (Skoring dan Data Entry)................................ 38 8. Uji Reliabilitas Instrumen dan Seleksi Aitem.............................. 38 I. Kelemahan Penelitian......................................................................... 43 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN....................................................... 44 A. Uji Validitas Konten........................................................................... 44 1. Aspek Pengetahuan...................................................................... 44 2. Aspek Sikap................................................................................. 51 3. Aspek Tindakan........................................................................... 57 B. Uji Reliabilitas Instrumen................................................................... 65 1. Aspek Pengetahuan...................................................................... 65 2. Aspek Sikap................................................................................ 67 3. Aspek Tindakan........................................................................... 68 C. Formulasi Instrumen Pengukuran yang Valid secara Konten dan Reliabel............................................................................................... xi 69

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN......................................................... 73 A. Kesimpulan......................................................................................... 73 B. Saran................................................................................................... 73 DAFTAR PUSTAKA................................................................................... 74 LAMPIRAN.................................................................................................. 76 xii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I Persebaran Pernyataan Favorable dan Unfavorable pada Pokok Bahasan Pengetahuan, Sikap danTindakan.................................. Tabel II 33 Perbandingan Nilai α Sebelum dan Sesudah Seleksi Aitem Pernyataan Tiap Aspek Kuesioner pada Setiap Uji Reliabilitas Instrumen...................................................................................... Tabel III 69 Persebaran Pernyataan Favorable dan Unfavorable pada Pokok Bahasan Pengetahuan, Sikap dan Tindakan................................. xiii 72

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar1. Jumlah Responden Tiap Pengujian Berdasarkan Kriteria Inklusi dan Eksklusi.............................................................. 30 Gambar 1. Gambar Alur Penelitian Secara Keseluruhan........................ 40 Gambar 2. Gambar Alur Tata Cara Uji Kelayakan Konten Instrumen... 41 Gambar 3. Gambar Alur Tata Cara Uji Reliabilitas Instrumen............... 42 Gambar 4. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Pengetahuan.......... 50 Gambar 5. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Sikap..................... 56 Gambar 6. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Tindakan............... 63 Gambar 7. Alur Pengujian Reliabilitas Aspek Pengetahuan.................. 67 xiv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Surat Izin Bappeda............................................................ 77 Lampiran 2 Surat Perpanjangan Izin Penelitian dari Bappeda............. 78 Lampiran 3 Surat Izin melakukan Penelitian di Desa Maguwoharjo... 79 Lampiran 4 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten I Aspek Pengetahuan....................................................................... Lampiran 5 80 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten I Aspek Sikap................................................................................... 82 Lampiran 6 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten I Aspek Tindakan............................................................................. 83 Lampiran 7 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten I................................ Lampiran 8 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten II Aspek Pengetahuan....................................................................... Lampiran 9 84 85 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten II Aspek Sikap .................................................................................. 87 Lampiran 10 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten II Aspek Tindakan............................................................................. 88 Lampiran 11 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten II............................... Lampiran 12 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten II.............................. Lampiran 13 90 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten III Aspek Pengetahuan....................................................................... Lampiran 14 89 91 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten III Aspek Sikap .................................................................................. 93 Lampiran 15 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten III Aspek Tindakan............................................................................. 94 Lampiran 16 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten III.............................. 95 xv

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 17 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten III............................. Lampiran 18 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten IV Aspek Pengetahuan....................................................................... Lampiran 19 96 97 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten IV Aspek Sikap .................................................................................. 99 Lampiran 20 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten IV Aspek Tindakan............................................................................. 100 Lampiran 21 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten IV.............................. 101 Lampiran 22 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten IV.............................. 102 Lampiran 23 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten V Aspek Pengetahuan....................................................................... Lampiran 24 103 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten V Aspek Sikap .................................................................................. 105 Lampiran 25 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten V Aspek Tindakan............................................................................. 106 Lampiran 26 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten V............................... 107 Lampiran 27 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten VI Aspek Pengetahuan........................................................................ 108 Lampiran 28 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten VI Aspek Sikap .................................................................................. 110 Lampiran 29 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten VI Aspek Tindakan............................................................................. 111 Lampiran 30 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten VI............................. Lampiran 31 112 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten VII Aspek Pengetahuan........................................................................ 113 Lampiran 32 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten VII Aspek xvi

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Sikap .................................................................................. 115 Lampiran 33 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten VII Aspek Tindakan............................................................................. 116 Lampiran 34 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten VII............................ Lampiran 35 117 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten VIII Aspek Pengetahuan........................................................................ 118 Lampiran 36 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten VIII Aspek Sikap .................................................................................. 119 Lampiran 37 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten VIII Aspek Tindakan............................................................................. 120 Lampiran 38 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten VIII........................... 121 Lampiran 39 Penelitian Uji Validitas Konten IX Aspek Pengetahuan........................................................................ 122 Lampiran 40 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten IX Aspek Sikap .................................................................................. 123 Lampiran 41 Kuesioner Penelitian Uji Validitas Konten IX Aspek Tindakan............................................................................. 124 Lampiran 42 Blangko Hasil Rekomendasi Expert Judgement Questionnaire Uji Validitas Konten IX.............................. 125 Lampiran 43 Rangkuman Hasil Uji Validitas Konten Aspek Pengetahuan........................................................................ 126 Lampiran 44 Rangkuman Hasil Uji Validitas Konten Aspek Sikap........ 128 Lampiran 45 Rangkuman Hasil Uji Validitas Konten Aspek Tindakan.. 130 Lampiran 46 Resume Hasil Uji Pemahaman Bahasa.............................. Lampiran 47 Kuesioner Uji Pemahaman Bahasa Aspek Pengetahuan.... 133 Lampiran 48 Kuesioner Uji Pemahaman Bahasa Aspek Sikap............... 134 Lampiran 49 Kuesioner Uji Pemahaman Bahasa Aspek Tindakan......... 135 Lampiran 50 Kuesioner Penelitian Aspek Pengetahuan Uji Reliabilitas Instrumen I......................................................................... xvii 132 136

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 51 Besar Skor untuk masing-masing Tanggapan Tiap Aitem Aspek Pengetahuan pada Uji Reliabilitas Instrumen I....... Lampiran 52 Hasil Uji Korelasi Point Biserial untuk Aitem Aspek Pengetahuan pada Uji Reliabilitas Instrumen I.................. Lampiran 53 dan Sesudah Seleksi Aitem pada Uji Reliabilitas I....................................................................... 142 Kuesioner Penelitian Aspek Pengetahuan Uji Reliabilitas Instrumen II........................................................................ Lampiran 55 141 Hasil Uji Reliabilitas Kuesioner Aspek Pengetahuan Sebelum Lampiran 54 137 143 Besar Skor untuk masing-masing Tanggapan Tiap Aitem Aspek Pengetahuan pada Uji Reliabilitas Instrumen II...... 144 Lampiran 56 Hasil Uji Korelasi Point Biserial untuk Aitem Aspek Pengetahuan pada Uji Reliabilitas Instrumen II................. 148 Lampiran 57 Hasil Uji Reliabilitas Kuesioner Aspek Pengetahuan Sebelum dan Sesudah Seleksi Aitem pada Uji Reliabilitas II...................................................................... Lampiran 58 149 Kuesioner Penelitian Aspek Pengetahuan Uji Reliabilitas Instrumen III....................................................................... 150 Lampiran 59 Besar Skor untuk masing-masing Tanggapan Tiap Aitem Aspek Pengetahuan pada Uji Reliabilitas Instrumen III.... Lampiran 60 Hasil Uji Korelasi Point Biserial untuk Aitem Aspek Pengetahuan pada Uji Reliabilitas Instrumen III............... Lampiran 61 dan Sesudah Seleksi Aitem pada Uji Reliabilitas I....................................................................... 158 Besar Skor untuk masing-masing Tanggapan Tiap Aitem Aspek Sikap pada Uji Reliabilitas Instrumen I.................. Lampiran 64 157 Kuesioner Penelitian Aspek Sikap Uji Reliabilitas Instrumen I......................................................................... Lampiran 63 156 Hasil Uji Reliabilitas Kuesioner Aspek Pengetahuan Sebelum Lampiran 62 152 159 Hasil Uji Korelasi Pearson Product Moment untuk Aitem Aspek Sikap pada Uji Reliabilitas Instrumen I....... xviii 161

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 65 Hasil Uji Reliabilitas Kuesioner Aspek Sikap Sebelum dan Sesudah Seleksi Aitem pada Uji Reliabilitas I.......... Lampiran 66 Kuesioner Penelitian Aspek Sikap Uji Reliabilitas Instrumen II........................................................................ Lampiran 67 162 163 Besar Skor untuk masing-masing Tanggapan Tiap Aitem Aspek Sikap pada Uji Reliabilitas Instrumen II................. 164 Lampiran 68 Hasil Uji Korelasi Pearson Product Moment untuk Aitem Aspek Sikap pada Uji Reliabilitas Instrumen II...... 166 Lampiran 69 Hasil Uji Reliabilitas Kuesioner Aspek Sikap Sebelum dan Sesudah Seleksi Aitem pada Uji Reliabilitas II......... Lampiran 70 Kuesioner Penelitian Aspek Tindakan Uji Reliabilitas Instrumen I......................................................................... Lampiran 71 dan Sesudah Seleksi Aitem pada Uji Reliabilitas II...................................................................... 172 Instrumen Pengukuran Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Siap Pakai........................................................................... Lampiran 75 171 Hasil Uji Reliabilitas Kuesioner Aspek Tindakan Sebelum Lampiran 74 169 Hasil Uji Korelasi Pearson Product Moment untuk Aitem Aspek Tindakan pada Uji Reliabilitas Instrumen I Lampiran 73 168 Besar Skor untuk masing-masing Tanggapan Tiap Aitem Aspek Tindakan pada Uji Reliabilitas Instrumen I............ Lampiran 72 167 173 Biografi Penulis.................................................................. 179 xix

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI INTISARI Validitas dan reliabilitas merupakan aspek psikometrik yang menentukan kualitas dari suatu instrumen. Tujuan penelitian ini adalah pengembangan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit Dengue Haemorrhagic Fever (DHF). Hasil penelitian ini adalah instrumen yang valid secara konten dan reliabel. Penelitian ini termasuk penelitian eksperimental dengan menggunakan rancangan cross-sectional dan dengan metode pengambilan sampel secara purposive sampling. Penelitian dilakukan dengan menyebar kuesioner sebanyak 195 kepada responden di Maguwoharjo, Kecamatan Depok, Yogyakarta. Uji validitas konten dilakukan dengan penilaian oleh experts judgement yaitu seorang apoteker dan dua orang dokter. Uji reliabilitas dilakukan dengan metode Chronbach Alpha melalui single trial admnistration. Seleksi aitem dilakukan berdasarkan uji korelasi Point Biserial untuk aitem pengetahuan sedangkan pada aitem sikap dan tindakan digunakan uji korelasi Pearson Product Moment. Hasil penelitian ini adalah suatu instrumen dengan 20 aitem pernyataan pengetahuan, 15 aitem pernyataan sikap dan 15 aitem pernyataan tindakan valid secara konten dan reliabel dengan nilai α > 0.6, dan disimpulkan bahwa instrumen dapat digunakan untuk penelitian selanjutnya. Kata Kunci: Validasi, pengetahuan, sikap Haemorrhagic Fever (DHF) xx dan tindakan, Dengue

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT Validity and reliability are psycometric aspects that determine quality of an instrument. The aim of this study is to develop an instrument in order to measure knowledge, attitude and behavior of comunnity related to Dengue Haemorrhagic Fever (DHF). The result of this study is an instrument, which is valid in content and reliable. This is an experimental study using cross sectional design with a purposive sampling method. It is done by spreading questionnaires to 195 respondents in Maguwoharjo District, Depok, Yogyakarta. The content validity is measure by experts judgement from one pharmacist and two doctors. The reliability is measure by using Chronbach Alpha method through single trial administration. Item selection is measure by Point Biserial correlation test for knowledge and Pearson Product Moment correlation test for attitude and behavior items. The result of the study is an instrument with 20 knowledge aspects, 15 attitude aspects, and 15 behavior aspects, are valid in content and reliable with α > 0,6. Therefore, the instrument can be used for further study. Keywords: Validation, knowledge, attitude Haemorrhagic Fever (DHF). xxi and behavior, Dengue

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Penelitian merupakan suatu proses untuk melakukan pengukuran. Salah satu metode pengukuran yang umum digunakan adalah dengan menggunakan suatu instrumen. Instrumen yang sering digunakan dalam penelitian sosial adalah kuesioner. Sugiyono (2008) mengatakan bahwa kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang efisien dan dilakukan dengan cara memberi pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden. Patton (2002) mengatakan bahwa validitas dan reliabilitas merupakan dua faktor kualitatif yang harus peneliti pertimbangkan dalam merancang suatu studi, menganalisis hasil dan menentukan kualitas dari suatu penelitian. Berdasarkan hal tersebut maka kuesioner harus memiliki validitas dan reliabilitas yang baik. Menurut Arikunto (2006) ketika suatu instrumen yang valid dan reliabel maka instrumen tersebut memiliki kesimpulan yang tidak keliru dan memberikan gambaran yang tidak jauh berbeda dengan keadaan yang sebenarnya. Validitas merupakan suatu indeks yang menunjukkan alat ukur tersebut benar-benar mengukur apa yang diukur (Notoatmodjo, 2010). Uji validitas adalah penelitian yang bertujuan untuk mengetahui kesahihan suatu alat ukur. Uji validitas dapat berupa validitas isi, validitas muka, dan validitas konstruk (Dahlan, 2009). Sedangkan reliabilitas adalah ukuran suatu kestabilan dan konsistensi 1

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 subjek penelitian dalam menjawab setiap item dalam kuesioner. Sehingga jika kuesioner bersifat reliabel maka data yang dihasilkan dapat dipercaya (Azwar, 2013). Maka dari itu, validitas dan reabilitas suatu instrumen sangat penting khususnya dalam penelitian ini kuesioner, maka peneliti terdorong untuk menghasilkan suatu kuesioner yang valid dan reliabel. Menurut data Dinkes DIY pada tahun 2011 kasus Dengue Haemorrhagic Fever (DHF) sebanyak 166 kasus, dan kasus meningkat menjadi 17,4% pada tahun 2012 yaitu 236 kasus. Pada tahun 2013 kasus DHF mengalami peningkatan signifikan, dengan jumlah sebanyak 2.463 kasus di lima kabupaten atau kota. Jumlah kasus terbanyak di Kabupaten Bantul yaitu 865 kasus, Kota Yogyakarta 780 kasus, Kabupaten Sleman 455 kasus, Kabupaten Gunung Kidul 264 kasus dan Kabupaten Kulon Progo 99 kasus. Berdasarkan data tersebut maka DHF dipilih sebagai pokok bahasan untuk dianalisis dalam uji validitas dan reliabilitas instrumen pada penelitian ini. 1. Permasalahan Permasalahan yang muncul dalam penelitian ini adalah: a. Apakah instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang dihasilkan valid secara konten? b. Apakah instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang dihasilkan reliabel? c. Seperti apakah formulasi instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan terkait penyakit penyakit DHF yang valid secara konten dan reliabel?

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 2. Keaslian Penelitian Berdasarkan penelusuran pustaka yang dilakukan penulis, penelitian yang khusus mengenai pengembangan instrumen guna mengukur pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat usia produktif terkait penyakit DHF belum pernah dilakukan sebelumnya. Terdapat beberapa penelitian yang mirip, antara lain : a) Aboesina Sidiek (2012) penelitian ini menunjukan pentingnya partisipasi masyarakat, peran ibu adalah sebagai ibu rumah tangga, sehingga pengetahuan seorang ibu terkait DBD dan pencegahannnya sangatlah penting. Jika seorang ibu memiliki pengetahuan yang cukup, maka keluarga termasuk anak pun dapat terhindar dari faktor resiko penyakit DBD. Penelitian ini dilakukan dengan rancangan case control dan metode observasional analitik. Perbedaan dengan penelitian yang akan dilaksanakan ini adalah jenis penelitian eksperimental dengan rancangan cross-sectional dan metode purposive sampling. Objek dan lokasi penelitian berbeda yaitu kuesioner dan di Desa Maguwoharjo, responden penelitian adalah masyarakat di Desa Maguwoharjo. Variabel bebas adalah aitem kuesioner dan variabel tergantung adalah validitas konten dan reliabilitas. Tujuan penelitian ini adalah menghasilkan instrumen pengukuran yang valid secara konten dan reliabel. b) Dina Marini (2009) penelitian ini tentang gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan keluarga mengenai DBD di Kelurahan Padang Bulan, Kecamatan Medan Baru pada tahun 2009. Penelitian ini dilakukan dengan

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 deskriptif. Perbedaan dengan penelitian yang akan dilaksanakan ini antara lain jenis penelitian eksperimental dengan rancangan cross-sectional dan metode purposive sampling. Objek dan lokasi penelitian berbeda yaitu kuesioner dan di Desa Maguwoharjo, responden penelitian adalah masyarakat di Desa Maguwoharjo. Variabel bebas adalah aitem kuesioner dan variabel tergantung adalah validitas secara konten dan reliabilitas kuesioner. Tujuan penelitian ini adalah menghasilkan instrumen pengukuran yang valid secara konten dan reliabel. c) Fenny Aztartari (2007) penelitian ini menggambarkan hubungan antara tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat tekait pencegahan penyakit Demam Berdarah Dengue. Penelitian ini memiliki rancangan cross-sectional dengan metode proportional simple random sampling. Perbedaan dengan penelitian yang akan dilaksanakan ini antara lain jenis penelitian eksperimental dengan rancangan cross-sectional dan metode purposive sampling. Objek dan lokasi penelitian berbeda yaitu kuesioner dan di Desa Maguwoharjo, responden penelitian adalah masyarakat di Desa Maguwoharjo. Variabel bebas adalah aitem kuesioner dan variabel tergantung adalah validitas secara konten dan reliabilitas kuesioner. Tujuan penelitian ini adalah menghasilkan instrumen pengukuran yang valid secara konten dan reliabel. Hasil yang akan diperoleh dalam penelitian bukan berupa hasil pengukuran namun aitem kuesioner siap pakai yang layak secara konten dan

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 memenuhi syarat reliabilitas kuesioner, sehingga dapat langsung digunakan sesuai tujuan pengukuran pada penelitian terkait DHF selanjutnya. 3. Manfaat Penelitian a. Manfaat Teoretis. Instrumen dapat memberikan kontribusi aitem untuk tiap domain pengukuran, yakni pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF sehingga memberikan hasil yang lebih komprehensif. b. Manfaat Praktis. Hasil pengukuran dengan menggunakan instrumen ini dapat dijadikan bahan evaluasi untuk penyusunan materi edukasi DHF pada masyarakat. B. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Menyusun instrumen pengukuran pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang valid secara konten dan reliabel. 2. Tujuan Khusus Penelitian ini memiliki tujuan khusus sebagai berikut: a. Menghasilkan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang valid secara konten. b. Menghasilkan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang reliabel.

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 c. Menyusun formulasi instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang valid secara konten dan reliabel.

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Pengetahuan 1. Pengertian Pengetahuan adalah hasil 'tahu' dan merupakan pandangan subyek terhadap stimulus yang diterima setelah melakukan pengindraan tertentu kemudian dikenal, dipahami dan menimbulkan pembentukan sikap dan tindakan. Pengindraan terjadi melalui pancaindra manusia, yakni: Indra pengelihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Pengetahuan ini dapat diperoleh melalui pengalaman sendiri maupun dari orang lain. Pengetahuan juga dapat diperoleh dengan cara tradisional (non-ilmiah) ataupun dengan cara ilmiah (modern) yang dilakukan dengan penelitian (Notoatmodjo, 2011). Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting dalam proses pembentukan tindakan seseorang (ovent behavior). Dari pengalaman dan penelitian, perilaku yang didasari oleh pengetahuan seseorang akan lebih bertahan lama pada seseorang, jika dibandingkan dengan perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan (Wawan dan Dewi, 2011). 2. Tingkatan Pengetahuan Pengetahuan mempunyai enam tingkatan, yakni: Tahu (know) diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya. Memahami (comprehension) adalah kemampuan menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui, dan dapat menginterprestasi materi tersebut 7

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 secara benar. Aplikasi (application) adalah kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi sebanarnya. Analisis (analysis) merupakan suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek ke dalam komponen-komponen. Sintesis (synthesis) adalah kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian dalam suatu bentuk keseluruhan yang baru. Evaluasi (evaluation) adalah kemampuan untuk melakukan penilaian terhadap suatu materi atau objek (Notoatmodjo, 2011). Seorang individu dapat dikatakan tahu apabila ia dapat merespon secara lisan maupun tertulis dengan memberikan jawaban terkait suatu topik tertentu. Respon berupa jawaban inilah yang disebut dengan pengetahuan. Pengetahuan diukur dengan menentukan tingkatan sebagai berikut: Bobot I adalah individu tahu dan paham; Bobot II adalah individu dapat tahu, memahami hingga mengaplikasikan serta menganalisisnya; Bobot III adalah individu dapat tahu memahami, hingga mengaplikasikan, menganalisisnya hingga melakukan sintesis dan evaluasi (Budiman dan Riyanto, 2013). 3. Pengukuran Pengetahuan Ranah pengetahuan biasa disebut sebagai ranah kognitif, ranah kognitif berisi perilaku-perilaku yang menekankan aspek intelektual seperti: Pengetahuan, pengertian, dan keterampilan berpikir. Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket yang menanyakan tentang isi materi yang ingin diukur dari subjek penelitian atau responden. Wawancara atau angket dapat digunakan seorang peneliti untuk menanyakan sejumlah

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 pertanyaan untuk mengetahui tingkat pengetahuan seseorang (Budiman dan Riyanto, 2013). Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket yang menanyakan tentang isi materi yang ingin diukur dari subjek penelitian atau responden (Notoatmodjo, 2011). Hasil pengukuran pengetahuan dikategorikan menjadi 3, yaitu: Apabila (a) skor 76-100% dikatakan baik, (b) skor 56-75% dikatakan sedang dan (c) skor < 56% dikatakn buruk (Arikunto, 2006). B. Sikap dan Tindakan 1. Pengertian Sikap adalah bentuk pernyataan seseorang terhadap hal-hal yang ditemuinya, seperti benda, oran g maupun fenomena. Sikap membutuhkan stimulus untuk menghasilkan respon. Adapun respon dari sikap ini akan sangat tergantung pada setiap individu, apabila individu tersebut tertarik maka ia akan mendekat dan apabila tidak suka maka ia akan merespon sebaliknya. Sikap dapat digolongkan menjadi dua jenis, yaitu sikap yang memihak atau mendukung (favourable) atau sikap yang sebaliknya (unfavourable). Sikap akan sangat mempengaruhi kesiapan individu untuk memberikan respon terhadap suatu objek (Budiman dan Riyanto, 2013). Aspek lain yang diukur dalam penelitian ini adalah tindakan atau yang juga dikenal dengan perilaku. Tindakan atau perilaku merupakan mekanisme dari suatu pengamatan yang muncul dari persepsi sehingga ada respon untuk

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 mewujudkan suatu tindakan, tindakan adalah wujud dari sikap yang nyata (Notoatmodjo, 2011). Tindakan atau perilaku merupakan respon individu terhadap suatu stimulus atau merupakan suatu tindakan yang dapat diamati dan mempunyai frekuensi spesifik, durasi dan tujuan baik disadari maupun tidak. Perilaku merupakan kumpulan berbagai faktor yang saling berinteraksi (Wawan dan Dewi, 2011). 2. Tingkatan Sikap dan Tindakan Sikap terdiri dari beberapa tingkatan yakni, pertama menerima (receiving) di artikan bahwa orang (subjek) mau dan memperhatikan stimulus yang diberikan. Kedua, merespon (responding) adalah tindakan individu yang berupa memberikan jawaban apabila ditanya, mengerjakan dan menyelesaikan tugas yang diberikan. Ketiga menghargai (valuing) adalah tindakan yang berupa mengajak orang lain untuk mengerjakan atau mendiskusikan masalah. Keempat merupakan bertanggung jawab (ressponsible) bertanggung jawab atas segala sesuatu yang telah dipilih individu tersebut (Wawan dan Dewi, 2011). Tindakan juga terbagi atas beberapa tingkatan, yaitu: Persepsi (perception), respon terpimpin, mekanisme dan adaptasi. Persepsi (perception) adalah mengenal dan memilih berbagai objek yang akan dilakukan. Respon terpimpin adalah melakukan segala sesuatu sesuai dengan urutan yang benar. Mekanisme adalah melakukan sesuatu dengan benar secara otomatis. Adaptasi adalah tingkat terakhir yang merupakan suatu praktek atau tindakan yang berkembang dan dilakukan dengan baik (Notoatmodjo, 2011).

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 3. Pengukuran Sikap dan Tindakan Pengukuran terhadap aspek sikap dapat dilakukan secara langsung dan tidak langsung. Secara langsung dapat ditanyakan bagaimana pendapat atau pertanyaan responden terhadap suatu objek. Sikap temasuk dalam ranah afektif, ranah afektif berisi perilaku-perilaku yang menekankan pada aspek perasaan dan emosi seperti: Minat, sikap, apresiasi dan cara menyesuaikan diri. Ranah afektif tidak dapat diukur seperti halnya ranah kognitif, karena dalam ranah afektif kemampuan yang diukur adalah: Menerima (memperhatikan), merespons, menghargai, mengorganisasi dan menghayati. Tindakan merupakan ranah tingkah laku. Ranah tingkah laku disebut juga dengan ranah psikomotor yang berisi perilaku-perilaku yang menekankan pada aspek keterampilan motorik seperti: Mengerjakan, memasang, membuat, dan sebagainya. Dalam penelitian, sikap dan tindakan diukur menggunakan kalimat pertanyaan atau pernyataan dalam bentuk skala Likert (Budiman dan Riyanto, 2013). Skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat dan persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena sosial. Dalam penelitian, fenomena sosial ini telah ditetapkan secara spesifik oleh peneliti, yang selanjutnya disebut sebagai variabel penelitian. Variabel dalam skala Likert akan dijabarkan dalam indikator variabel. Indikator tersebut akan dijadikan sebagai titik tolak untuk menyusun aitem-aitem instrumen yang dapat berupa pernyataan atau pertanyaan. Jawaban setiap aitem instrumen terdiri dari dua kategori, yaitu positif dan negatif dengan pilihan: Sangat setuju, setuju, netral,

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 tidak setuju dan sangat tidak setuju. Jawaban tersebut diberi skor lima, empat, tiga, dua dan satu (Sugiyono, 2014). Hasil pengukuran sikap dikategorikan sama dengan pengetahuan, yaitu: Apabila (a) skor 76%-100% dikatakan baik, (b) skor 56-75% dikatakan sedang dan (c) < 56% dikatakan buruk (Arikunto, 2006). C. Dengue Haemorrhagic Fever (DHF) 1. Pengertian Penyakit demam berdarah disebut juga Dengue Haemorrhagic Fever (DHF) karena disertai gejala demam dan perdarahan, sedangkan penyebabnya adalah virus yang tergolong virus Dengue (Soemirat, 2011). Dengue adalah penyakit virus mosquito borne yang persebarannya paling cepat. Dalam lima puluh tahun terakhir, insidensi penyakit meningkat tiga puluh kali dan menyebar secara geografis ke negara yang sebelumnya belum terjangkit. Menurut data World Health Organization (WHO) 1955-2007, didapatkan lima puluh juta infeksi dengue setiap tahunnya dan terdapat 2,5 miliar orang yang hidup di negara endemis (WHO, 2009). 2. Epidemiologi Dari 2,5 miliar populasi masyarakat di negara endemis, sekitar 1,8 miliar tinggal di daerah Asia Tenggara dan Pasifik barat. Di daerah Asia Tenggara, dengue telah menjadi masalah kesehatan publik di Indonesia, Myanmar, Sri Lanka, Thailand dan Timor Leste yang diketahui daerah beriklim tropis dan memiliki lokasi di zona equatorial, tempat dimana Aedes

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 aegypti menyebar secara merata baik di daerah perdesaan maupun perkotaan. DBD telah menjadi penyakit berpotensi tinggi menjadi penyebab kematian pada anak (Soedarto, 2012). 3. Patofisiologi Demam dengue disebabkan oleh virus dengue (DEN), yang termasuk dalam genus flavivirus. Virus dengue masuk ke dalam tubuh melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti sehingga masuk ke dalam aliran darah. Virus kemudian dibawa oleh aliran darah dan beredar ke seluruh tubuh, dan menyebabkan virus tersebut menyerang organ di dalam tubuh. Organ yang diserang berupa sistem gastrointestinal, hepar, pembuluh darah dan reaksi imunologi. DHF kemudian dibagi menjadi beberapa tahapan berdasarkan tingkat keparahan yang disebabkan oleh virus dengue tersebut, yaitu derajat I, II, III dan IV (Soedarto, 2012). 4. Faktor Resiko dan Penularan Dengue di Indonesia memiliki siklus epidemik setiap sembilan hingga sepuluh tahunan. Hal ini terjadi karena perubahan iklim yang berpengaruh terhadap kehidupan vektor, diluar faktor-faktor lain yang mempengaruhinya. Perubahan iklim menyebabkan perubahan curah hujan, kelembaban suhu, arah udara sehingga berefek terhadap ekosistem daratan dan lautan serta berpengaruh terhadap kesehatan terutama terhadap perkembangan vektor penyakit seperti nyamuk Aedes, malaria dan lainnya. Selain itu, faktor perilaku dan partisipasi masyarakat yang masih kurang dalam kegiatan Pemberantasan

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 Sarang Nyamuk (PSN) serta faktor pertambahan jumlah penduduk dan faktor peningkatan mobilitas penduduk yang sejalan dengan membaiknya sarana transportasi menyebabkan penyebaran virus DBD semakin mudah dan semakin luas (Depkes RI, 2010). 5. Vektor dan Virus Dengue Penyakit DHF atau Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh virus dengue dan ditularkan oleh nyamuk Aedes aegyepti. Nyamuk tersebut hidup dan berkembang biak disekitar rumah dan tempat kerja (Depkes RI, 2010). Penyakit ini ditemukan di daerah tropis dan sub tropis, terutama pada daerah perkotaan dan area semiurban (WHO, 2009). 6. Gejala DHF adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh empat virus dengue dan ditandai dengan empat gejala klinis utama yaitu demam yang tinggi, manifestasi perdarahan, hepatomegalida dan tanda-tanda kegagalan sirkulasi sampai timbulnya renjatan (sindrom renjatan dengue) sebagai akibat dari kebocoran plasma yang dapat menyebabkan kebocoran. Tiap tingkat derajat DBD secara klinis memiliki beberapa ciri, yaitu: Derajat I atau ringan, pada tahapan ini gejala yang dialami adalah demam mendadak selama 2-7 hari disertai gejala klinis lain dengan menifestasi perdarahan teringan yaitu uji touriquet positif. Derajat II atau sedang merupakan tahapan selanjutnya, gejala yang dialami adalah perdarahan kulit dan manifestasi perdarahan yang lebih

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 parah, seperti: Ptikie, pupura, ekimosisdan dan perdarahan konjungtiva. Derajat III, gejala yang dialami adalah perdarahan sirkulasi, yaitu nadi cepat dan tekanan menurun (20mmHg), kulit dingin dan lembab, gelisah. Derajat IV adalah tahapan terakhir dari DHF dan gejala yang dialami sebagai gejala akhir adalah Dengue Syok Syndrom (DSS) dengan nadi dan tekanan darah yang tidak terukur (Soegijanto, 2012). 7. Pencegahan Untuk mencegah dan mengurangi penularan virus dengue tindakan yang sangat penting adalah melakukan pemberantasan nyamuk Aedes aegypti untuk menghambat terjadinya kontak antara nyamuk dewasa dan manusia. Beberapa kegiatan pencegahan terhadap perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti dengan metoda pengendalian vektor, antara lain: Pertama adalah pemberantasan larva (Larvasida) dengan menggunakan larvasida terhadap wadah yang sulit dibersihkan. Kedua, pemberantasan nyamuk dewasa (Imagosida) dengan cara penggunaan penyemprotan tangan (residual treatment), semprotan ruangan (space spraying). Ketiga, pengendalian biologi dengan penggunaan organisme-organisme yang hidup parasitik pada nyamuk Aedes aegypti, antara lain udang-udangan (Mesocyclops), ikan cupang (Ctenops vittatus). Keempat adalah penanganan lingkungan: dengan dilakukannya pemusnahan habitat agar tidak menjadi sarang nyamuk Aedes aegypti (Soedarto, 2012).

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 8. Pengobatan Pengobatan DBD adalah dengan terapi suportif karena DBD dapat sembuh dengan sendirinya. Pengobatan suportif DBD adalah dengan penggantian cairan dengan minum banyak dan banyak istirahat. Terapi simptomatik diberikan dengan cara obat penurun panas (Soedarto, 2012). Pengobatan suportif yang dapat dilakukan oleh pasien karena DBD antara lain adalah: (a) Pasien harus banyak mengkonsumsi banyak air mneral dan beristirahat cukup, (b) pasien dapat meminum obat antipiretik untuk mengkontrol suhu tubuh, (c) pasien tidak boleh meminum obat aspirin dan obat nonsteroidal karena dapat meyebabkan peningkatan perdarahan, (d) memantau agar tidak terjadi dehidrasi (CDC, 2009). D. Kuesioner 1. Pengertian Kuesioner adalah suatu daftar yang berisi pertanyaan-pertanyaan untuk tujuan khusus yang memungkinkan peneliti untuk mengumpulkan data mengenai pengetahuan, skiap, keyakinan, perilaku, dan karakteristik utama dari orang-orang di dalam organisasi, serta pendapat dari responden yang dipilih. Dalam konteks statistik, kuesioner merupakan alat pengumpul data dari teknik pengumpulan data angket (Budiman dan Riyanto, 2013). Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi pertanyaan/pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawab. Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang efisien jika peneliti tahu pasti variabel yang akan diukur dan tahu apa yang nantinya

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 diharapkan dari responden. Kuesioner cocok digunakan jika jumlah responden cukup besar dan tersebar di wilayah yang luas. Kuesioner dapat berupa pertanyaan/pernyataan tertutup ataupun terbuka, dapat diberikan kepada responden secara langsung atau dikirim melalui pos atau media elektronik misalnya melalui internet. Adanya kontak langsung antara peneliti dengan responden akan menciptakan kondisi yang cukup baik, sehingga responden dengan sukarela akan memberikan data objektif dan cepat (Sugiyono, 2008). 2. Rancangan Kuesioner Kuesioner adalah serangkaian pertanyaan yang diajukan kepada responden guna mengumpulkan informasi dari responden mengenai objek yang sedang diteliti, baik berupa pendapat, tanggapan, ataupun dirinya sendiri. Daftar pertanyaan yang diajukan harus disusun secara taktis dan strategik sehingga mampu menyaring informasi yang dibutuhkan oleh responden (Nasir, Muhith, dan Ideputri, 2011). Kuesioner merupakan salah satu instrumen tes psikologis yang harus dirancang melalu beberapa tahapan tertentu untuk dapat digunakan sesuai dengan tujuan penelitian Peyusunan instrumen diawali dengan mengembangkan suatu konsep (konseptualisasi) yang teliti mengenai domain yang akan diukur, yang mengacu pada suatu literatur (Profetto-McGrath dkk., 2010). Tahapan dalam suatu perancangan tes tersebut antara lain adalah (a) pendefinisian tes, (b) penyusunan spesifikasi tes, (c) metode penskalaan, (d) penulisan aitem, (e) review dan revisi aitem, (f) perakitan aitem, (g) uji coba

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 instrumen, (h) analisis aitem, (i) uji validitas dan reliabilitas, (j) penyusunan manual dan penerbitan tes (Supratiknya, 2014). Kisi-kisi atau biasa juga disebut sebagai tabel spesifikasi tes merupakan tabel matrik yang berisi spesifikasi soal-soal yang akan dibuat. Kisi-kisi ini merupakan acuan bagi penulis soal, sehingga dalam menulis soal akan menghasilkan soal yang isi dan tingkat kesulitannya sama. Terdapat empat langkah dalam mengembangkan kisi-kisi tes, yaitu: (1) Menulis standar kompetensi dan kompetensi dasar, (2) menentukan indikator, (3) membuat daftar pokok bahasan subpokok bahasan yang akan diujikan, (4) menentukan jumlah butir soal tiap pokok bahasan dan subpokok bahasan (Widoyoko, 2012). 3. Syarat Kuesioner Kuesioner merupakan alat yang penting dalam pengumpulan data, agar memperoleh data yang sesuai dengan tujuan penelitian. Kuesioner berisi sejumlah pernyataan atau pertanyaan yang harus dijawab atau direspon oleh responden. Penyusunan kuesioner yang akan dijawab oleh responden ini perlu memerhatikan beberapa hal, antara lain: Pada awal kuesioner harus diberikan pengantar dan petunjuk pengisian. Kedua, butir-butir pernyataan dirumuskan secara jelas. Ketiga, harus disediakan kolom yang cukup bagi responden untuk menuliskan jawaban atau respon (Sukmadinata, 2012). Dalam membuat kuesioner penelitian, peneliti juga harus mengacu pada (a) teori variabel penelitian, (b) petunjuk jelas mengenai maksud diberikannya kuesioner, (c) petunjuk jelas mengenai cara pengisian kuesioner, (d) kalimat

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 mudah dimengerti dan tidak memiliki arti bias, (e) mengindari pernyataan tidak jelas, tidak perlu, dan tidak relevan, (f) menghindari pertanyaan yang memerikan sugesti, bernada menekan atau mengancam, (g) menggunakan urutan yang logis, (h) merahasiakan identitas responden agar responden dapat menjawab secara objektif (Budiman dan Riyanto, 2013). E. Validitas 1. Pengertian Validitas adalah suatu indeks yang menunjukkan instrumen tersebut benar-benar mengukur apa yang diukur. Uji ini digunakan untuk mengetahui kelayakan butir-butir pernyataan dalam suatu daftar pernyataan dalam mendefinisikan suatu variabel (Notoatmodjo,2011). Validitas akan menunjukkan tingkat-tingkat validitas atau kesahihan sesuatu instrumen. Suatu instrumen yang valid atau sahih mempunyai validitas tinggi. Sebaliknya, instrumen yang kurang valid berarti memiliki validitas yang rendah. Instrumen yang memiliki validitas yang tinggi maka instrumen tersebut dapat mengukur dengan tepat apa yang hendak diukur. Dengan kata lain, validitas berkaitan dengan "ketepatan" pada instrumen. Instrumen yang valid akan menghasilkan data yang valid pula (Widoyoko, 2012). Secara garis besar tipe validitas digolongkan dalam tiga kategori besar, yaitu validitas isi (content validity), validitas konstrak (construct validity) dan validitas yang berdasar kriteria (criterion-related validity) (Gregory, 2013).

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 2. Jenis-Jenis Validitas Validitas konstrak mengacu pada sejauh mana suatu instrumen mengukur konsep dari suatu teori, yaitu yang menjadi dasar penyusunan kuesioner. Validitas konstrak ini akan membuktikan apakah hasil pengukuran yang diperoleh melalui aitem-aitem instrumen bekorelasi tinggi dengan konstrak teoritik yang mendasari penyusunan instrumen tersebut, apakah skor yang diperoleh mendukung konsep teoritik yang diinginkan oleh tujuan pengukuran semula (Widoyoko, 2012). Validitas berdasarkan kriteria berkenaan dengan tingkat ketepatan instrumen mengukur segi yang akan diukur dibandingkan dengan hasil pengukuran dengan instrumen lain yang menjadi kriteria. Instrumen yang akan menjadi kriteria adalah instrumen yang sudah menjadi standar. Validitas kriteria dihitung dengan mengkorelasikan skor yang diperoleh dari penggunaan instrumen tersebut dengan skor dari instrumen lain yang menjadi kriteria (Sukmadinata, 2012). Validitas isi menunjukan sejauhmana kelayakan suatu instrumen sebagai sampel dari domain aitem yang hendak diukur. Validitas isi menjadi utama dan penting terutama dalam pengukuran (Ley, 2007). Validitas isi menunjukkan sejauh mana pertanyaan, tugas atau butir dalam suatu tes atau instrumen mampu mewakili secara keseluruhan dan proporsional perilaku sampel yang dikenai tes tersebut. Artinya tes mencerminkan keseluruhan konten atau materi yang diujikan atau yang seharusnya dikuasai secara proporsional (Prasetyo dan Jannah, 2008).

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 Pada penelitian ini dilakukan uji validitas isi yang menjadi utama dan penting dalam pengukuran. Validitas isi merupakan validitas yang diestimasi lewat pengujian terhadap kelayakan atau relevansi isi tes melalui analisis rasional oleh panel yang berkompeten atau melalu experts judgement (Azwar, 2013). Para ahli akan menganalisis aitem suatu instrumen, apakah aitem tersebut akan merepresentasikan keseluruhan konten secara hipotetik dengan proporsi yang sesuai (Profetto-McGrath dkk., 2010). F. Seleksi Aitem 1. Seleksi Aitem dalam Penyusunan Aitem Seleksi aitem memiliki kaitan dengan reliabilitas suatu instrumen dalam penelitian ini. Seleksi aitem didasarkan pada parameter yang telah ditentukan oleh peneliti. Pemilihan aitem yang efektif akan dilakukan berdasarkan kriteria-kriteria tertentu, seperti: Panjang tes, content atau isi tes, korelasi aitem total, taraf kesukaran dan efektivitas masing-masing aitem (Supratiknya, 2014). Prinsip dasar seleksi aitem adalah memilih aitem yang menunjukkan fungsi sesuai fungsi ukur tes sebagaimana tujuan pengukuran yang telah disusun sebelumnya. Aitem yang terseleksi ini mampu mengukur atribut yang sama dengan atribut yang secara keseluruhan diukur dalam tes tersebut. Prosedur yang dilakukan dalam seleksi aitem adalah koefisien korelasi aitem total, indeks reliabilitas aitem dan indeks validitas aitem. Korelasi aitem total dilakukan untuk menyeleksi aitem yang fungsinya sesuai dengan fungsi tes secara keseluruhan. Hal ini berarti aitem tersebut dapat mengukur sesuai dengan tujuan pengukuran instrumen (Azwar, 2013).

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22 2. Korelasi Aitem Total Revisi aitem dalam penyusunan tes diperlukan untuk menghilangkan aitem yang tidak diperlukan dalam tes, karena aitem tersebut akan menyebabkan kualitas tes menjadi rendah. Hanya aitem yang memiliki kualitas tinggi yang boleh digunakan dalam tes. Salah satu metode untuk korelasi aitem total adalah dengan menggunkan metode statistik. Prinsip dalam analisis aitem ini adalah memilih aitem-aitem yang fungsinya selaras atau sesuai dengan fungsi ukur tes. Pengujian ini dilakukan dengan menghitung koefisien korelasi aitem total. Uji korelasi Point Biserial digunakan untuk menyeleksi aitem dengan data dikotomus (skoring nol dan satu) sedangkan uji korelasi Pearson Product Moment digunakan pada aitem yang diberi skor kontinyu (Azwar, 2013). 3. Pemilihan Aitem Berdasarkan Korelasi Aitem Total Koefisien korelasi aitem total baik yang dihitung dengan uji korelasi Pearson maupun uji korelasi biserial akan menunjukkan kesesuaian fungsi aitem dengan fungsi tes. Maka dari itu, pemilihan aitem dengan korelasi koefisien akan mengoptimalkan fungsi pengukuran tes. Apabila skor aitem dan skor total aitem memiliki koefisien korelasi positif yang tinggi maka aitem tersebut memiliki daya beda yang tinggi secara konsisten terhadap skor total. Maka dari itu, aitem tersebut dalam hal ini pernyataan tersebut berfungsi baik selaras dengan fungs tes. Sedangkan bila koefisien korelasi mendekati nol maka terdapat ketidaksesuaian fungsi aitem pernyataan terhadap fungsi tes secara keseluruhan. Apabila nilai korelasi negatif, menandakan bahwa

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 pernyataan tersebut mengalami "kerusakan" dan tidak dapat digunakan dalam pengukuran (Azwar, 2013). G. Reliabilitas 1. Pengertian Reliabilitas berasal dari kata reliable, yang berarti dapat dipercaya. Instrumen tes dikatakan dapat dipercaya (reliable) jika memberikan hasil yang tetap atau ajeg (konsisten) apabila diteskan berkali-kali (Widoyoko, 2012). Reliabilitas adalah derajat yang menunjukkan bahwa instrumen penelitian layak digunakan karena sudah terbukti dapat diandalkan dan terpercaya. Hal ini dapat dilihat berdasarkan konsistensi hasil dari suatu instrumen pengukuran, bahwa berapa kali pun pengukuran maupun pengujian dilakukan, maka hasil yang diberikan bersifat konsisten dan tak berubah-ubah (Notoatmodjo, 201 1). Alat ukur dikatakan reliabel (andal) jika alat ukur tersebut memiliki sifat konstan, stabil atau tepat. Alat ukur dinyatakan reliabel apabila diujicobakan terhadap sekelompok subjek akan tetap sama hasilnya, walaupun dalam waktu yang berbeda, dan/atau jika diujikan pada subjek yang sama karakteristiknya hasilnya akan sama juga. Ada beberapa metode untuk menguji reliabilitas, yaitu: Metode tes ulang, metode bentuk pararel dan metode penyajian tunggal (Nasir, Muhith dan Ideputri, 2011).

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24 2. Pengukuran Reliabilitas dengan Metode Cronbach-Alpha Reliabilitas adalah indeks yang menunjukan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan. Hal ini menunjukan sejauh mana hasil pengukuran tersebut tetap konsisten atau sama bila dilakukan pengukuran dua kali atau lebih terhadap gejala yang sama dengan menggunakan alat ukur yang sama. Pertanyaan yang sudah valid dilakukan uji reliabilitas dengan cara membandingkan r tabel dengan r hasil. Jika nilai r hasil adalah alfa yang terletak di awal output dengan tingkat kemaknaan 5% (0,05) sehingga item kuesioner dikatakan valid jika r lebih besar dari konstanta (0,6), maka pertanyaan tersebut reliabel (Budiman dan Riyanto, 2013). Pengukuran reliabilitas suatu instrumen dapat dilakukan dengan beberapa metode, yaitu pendekatan konsistensi internal, tes-tes dan pendekatan bentuk pararel. Reliabilitas dengan pendekatan konsistensi dapat diukur dengan menggunakan koefisien alpha. Single trial administration adalah pengujian sebuah tes sebanyak satu kali. Pada penelitian ini peneliti memberikan perlakuan single trial administration kepada sekelompok responden. Untuk perlakuan single trial administration metode pendekatan konsistensi merupakan metode yang dinilai lebih praktis dan efisien dibandingkan metode lainnya. Maka dari itu, peneliti menggunakan metode pendekatan konsistensi. Hasil distribusi skor tes langsung dapat diketahui setelah single trial administration (Azwar, 2013).

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 H. Sampling 1. Pengertian Pelaksanaan suatu penelitian membutuhkan suatu objek yang akan diteliti atau yang akan diselidiki. Objek penelitian tersebut adalah populasi penelitian. Sedangkan sebagian yang diambil dari keseluruhan objek yang diteliti dan dianggap mewakili seluruh populasi disebut sebagai sampel penelitian. Jumlah sampel paling sedikit adalah 20 orang atau antara 30-40 orang (Supratiknya, 2014). Populasi dalam penelitian akan dibatasi secara spesifik dengan faktor inklusi dan ekslusi yang ditentukan oleh peneliti. Sampel penelitian diambil dengan menggunakan teknik-teknik tertentu, teknik ini disebut sebagai "teknik sampling". Teknik pengambilan sampling ini penting untuk dipertimbangkan karena akan mempengaruhi validitas hasil penelitian (Notoatmodjo, 2011). 2. Teknik Sampling Ada beberapa metode pengambilan sampel yang dapat digunakan dalam suatu penelitian. Pada dasarnya ada dua kelompok metode pengambilan sampel, yaitu sampel probabilitas (probability sampling) dan sampel nonprobabilitas (non probability sampling). Sampel probabilitas memiliki pengertian, yaitu bahwa setiap unsur dari populasi mempunyai kesempatan yang sama untuk dipilih menjadi sampel. Berdasarkan suatu sampel probabilitas, maka peneliti dalam batas-batas tertentu dapat menarik kesimpulan yang berlaku bagi seluruh populasi. Sampel probabilitas ini terdiri atas beberapa macam jenis, yaitu: Sampel acak sederhana, sampel sistematik,

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 sampel acak distrafikasi, sampel gugus sederhana, sampel gugus bertahap dan sampel wilayah. Sampel nonprobabilitas memiliki pengertian bahwa setiap dari unsur populasi tidak memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih sebagai sampel. Sampel nonprobabilitas terdiri atas beberapa jenis, yaitu: sampel purposif, sampel kuota, sampel jenuh, sampel aksidental dan sampel bola saju (Effendi dan Tukiran, 2012). I. Landasan Teori Pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF memerlukan suatu instrumen. Adapun instrumen yang sering digunakan adalah kuesioner. Suatu kuesioner memerlukan uji untuk menjamin validitas dan reliabilitas. Kuesioner dikatakan valid secara konten jika sudah mendapatkan persetujuan oleh professional/expert judgement dalam uji validitas konten. Kuesioner yang valid secara konten harus dilanjutkan ke uji pendahuluan, yaitu uji pemahaman bahasa. Uji pemahaman bahasa bertujuan untuk menghasilkan pengukuran dengan validitas dan reliabilitas yang sesuai dengan tujuannya. Setelah melalui uji pemahaman bahasa, harus dilanjutkan dengan uji kualitas instrumen yang akan mengasilkan data statistik, guna melakukan uji reliabilitas. Uji reliabilitas suatu kuesioner dapat dilakukan dengan menggunakan metode Chronbach-Alpha, melalui single trial administration reliabel jika mempunyai nilai Alpha > 0,6. dan dikatakan

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 J. Hipotesis Penelitian Instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang dihasilkan valid secara konten dan reliabel (α > 0,6).

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini termasuk dalam jenis penelitian eksperimental dengan rancangan cross-sectional. Penelitian disebut eksperimental karena pada penelitian diberikan perlakuan pada setiap aitem pernyataan kuesioner yang kemudian dilakukan uji validitas konten dan uji reliabilitas terhadap aitem tersebut. Penelitian ini menggunakan rancangan cross-sectional karena pengambilan data variabel bebas dan variabel tergantung dilakukan dalam waktu yang bersamaan. B. Variabel dan Definisi Operasional 1. Variabel a. Variabel utama: 1) Variabel bebas: Aitem pernyataan pengetahuan, sikap dan pernyataan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF, jumlah aitem setiap aspek, jumlah responden dan panjang kuesioner. 2) Variabel tergantung: Validitas konten dan reliabilitas aitem kuesioner. 2. Definisi Operasional 1. Validitas konten, pada penelitian ini dilakukan dengan “experts judgement” oleh dokter dan apoteker, dimana pernyataan dalam kuesioner dinilai kesesuaiannya untuk mengukur tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan 28

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 masyarakat terkait penyakit DHF yang dinyatakan dalam blangko hasil rekomendasi experts judgement questionnaire. 2. Reliabilitas adalah parameter yang menunjukan konsistensi hasil pengukuran oleh suatu instrumen. Dalam penelitian ini diukur dengan metode uji Chronbach Alpha menggunakan 𝛼 > 0,6. Maka instrumen dinyatakan reliabel jika memenuhi nilai α > 0,6 (Budiman dan Riyanto, 2013). 3. Aitem terseleksi adalah item yang tidak dihilangkan saat seleksi aitem. 4. Aitem tidak terseleksi adalah aitem yang dihilangkan saat dilakukan prosedur seleksi aitem dengan uji Point-Biserial dan uji korelasi Pearson Product Moment (Azwar, 2013). 5. Koefisien korelasi aitem adalah suatu nilai yang memberikan gambaran mengenai perbedaan nilai pada aitem. Nilai tersebut akan menunjukan apakah aitem tersebut selaras dengan fungsi tes atau tidak (Azwar, 2013). 6. Responden dalam penelitian ini adalah masyarakat usia produktif yang tinggal di Desa Maguwoharjo, Kecamatan Depok. Responden penelitian termasuk pria maupun wanita yang masih dalam usia 16-65 tahun. 7. Usia produktif adalah usia antara 16-65 tahun, masyarakat yang sudah bekerja atau sedang mencari pekerjaan, guna menghasilkan uang. 8. Uji Kualitas Instrumen adalah uji kepada sampel testi sesungguhnya yang menghasilkan pengukuran dengan taraf validitas dan reliabilitas sesuai dengan tujuan penelitian.

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 C. Responden Penelitian Kriteria inklusi responden adalah masyarakat usia produktif yang terdapat di Desa Maguwoharjo, Kecamatan Depok baik pria maupun wanita yang masih dalam usia 16-65 tahun, responden memiliki kemampuan untuk membaca dan menulis, responden tidak mempunyai latar pendidikan formal maupun non formal terkait DHF dan bersedia menjadi responden. Krtiteria ekslusi responden dalam penelitian ini adalah masyarakat usia produktif sesuai dengan kriteria namun tidak bersedia menjadi responden, responden yang tidak mengisi kuisioner dengan lengkap dan responden yang tidak mengisi sendiri kuesionernya. D. Sampling Jenis sampling yang digunakan adalah non probability sampling dengan metode purposive sampling berdasarkan kriteria inklusi dan eksklusi yang peneliti tentukan. Pada penelitian ini responden yang digunakan berjumlah 65 orang per uji kualitas instrumen. Uji kualitas instrumen dilakukan sebanyak tiga kali dengan jumlah responden berjumlah 217 orang. Responden yang tereksklusi berjumlah 37 orang, sehingga jumlah responden dengan kriteria inklusi adalah 195 responden. Pengujian Pertama 72 orang Inklusi 65 orang Eksklusi 12 orang Pengujian Kedua 75 orang Inklusi 65 orang Eksklusi 15 orang Pengujian Ketiga 70 orang Inklusi 65 orang Eksklusi 10 orang Gambar 1. Jumlah Responden Tiap Pengujian Berdasarkan Kriteria Inklusi dan Eksklusi

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 E. Instrumen Penelitian Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 1. Blangko rekomendasi "experts judgement" yang berisi persetujuan dari dokter dan apoteker mengenai kesesuaian pernyataan dalam kuesioner dengan pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan terkait penyakit DHF yang telah memperoleh persetujuan dari Apoteker dan Dokter sebagai "experts judgement". 2. Reliabilitas, yaitu uji Chronbach Alpha. Nilai 𝛼 > 0,6 menyatakan kuesioner telah memenuhi syarat reliability dan dapat dikatakan reliabel (Budiman dan Riyanto, 2013). 3. Uji Korelasi Point-Biserial: Digunakan untuk mengetahui koefisien korelasi aitem pada aitem dengan skor yang bersifat dikotomus pada aspek pengetahuan (Azwar, 2013). 4. Uji Korelasi Pearson Product Moment: Digunakan untuk mengetahui koefisien korelasi aitem pada aitem dengan skor yang bersifat interval/continous pada aspek sikap dan tindakan (Azwar, 2013). F. Bahan Penelitian 1. Bagian pertama kuesioner adalah aspek pengetahuan dengan tipe pilihan bentuk force choice terdiri dari 24 aitem favorable dan 4 aitem unfavorable. Pernyataan meliputi definisi, pengertian, gejala, pencegahan, dan pengobatan terkait penyakit DHF. Alternatif jawaban yang tersedia adalah “ya” bila

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32 responden setuju dengan pernyataan tersebut, dan “tidak” bila responden tidak setuju. Untuk jawaban benar diberi skor satu dan jawaban salah diberi skor nol. 2. Bagian kedua kuesioner adalah aspek sikap dengan tipe pilihan skala likert yaitu Sangat Setuju (SS), Setuju (S), Tidak Setuju (TS), dan Sangat Tidak Setuju (STS),terdiri dari 11 aitem favorable dan 5 aitem unfavorable. Pernyataan juga termasuk keinginan responden untuk memahami lebih lanjut mengenai DHF, antisipasi dampak, serta upaya pencegahan DHF. 3. Bagian ketiga kuesioner adalah aspek tindakan dengan tipe pilihan skala likert yaitu Sangat Setuju (SS), Setuju (S), Tidak Setuju (TS), dan Sangat Tidak Setuju (STS), terdiri dari 9 aitem favorable dan 1 unfavorable. 4. Bagian keempat adalah kuesioner tipe isian dengan bentuk closed form item, memuat data demografi dan skala tingkat pengenalan tentang DHF. Bagian pertama ini meliputi nama, usia, pernah mendapat informasi atau belum mengenai DHF, asal informasi. Bagian terakhir merupakan kolom tanda tangan yang menunjukan bahwa yang bersangkutan setuju menjadi responden. Aitem-aitem kuesioner dan persebaran pernyataan unfavorable dan favorable sebagai bahan penelitian awal terdapat pada halaman selanjutnya, yaitu:

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 Tabel I. Persebaran Pernyataan Favourable dan Unfavourable pada Pokok Bahasan Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Bagian Bahasan Favourable Unfavourable Pengetahuan Sikap a. Pengertian/sinonim b. c. d. e. f. g. h. a. b. c. d. e. a. b. c. Tindakan 1,2,3,4 - Epidemiologi Penyebab Habitat Gejala Penularan Upaya pencegahan Upaya pengobatan Jumlah aitem Kepercayaan masyarakat 5 6,8 7,9 11,12,13,14 10 15,16,17,18,20,23,24 26,27,28 24 1 19 21,22,25 Keinginan untuk mecari informasi terkait DHF Epidemiologi Upaya pencegahan Upaya pengobatan Jumlah aitem Kepercayaan masyarakat Upaya pengobatan Upaya pencegahan Jumlah aitem 5,6 3 9,10,12,15,16 4,14 11 3,4,5,6,10 2,7,8,9 9 4 2 8,11 7,13 5 1 1 G. Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan mulai dari bulan Desember 2013 sampai dengan bulan April 2014. H. Tata Cara Penelitian 1. Penentuan Lokasi Penelitian ini dilakukan di Desa Maguwoharjo, Kecamatan Depok, Kabupaten Sleman, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta karena menurut data dari dinas Kesehatan Provinsi DIY diperoleh bahwa DHF merupakan penyakit prevalensi terbesar di Kecamatan Depok.

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 2. Pengurusan Izin Penelitian Pengurusan izin penelitian dilakukan di BAPEDDA Sleman untuk mendapatkan izin selama tujuh bulan. Izin dilanjutkan ke Kecamatan Depok dengan surat izin dari BAPEDDA dan surat keterangan dari fakultas sebagai pengantar, kemudian diteruskan ke seluruh Kelurahan yang ada. Untuk perizinan ke tingkat Pedukuhan dilakukan bila diperlukan (bila dukuh meminta surat pengantar yang ada). Izin dari Pedukuhan selanjutnya digunakan untuk mendapatkan izin dari ketua PKK atau Dasa Wisma. 3. Penyusunan Kuesioner a. Langkah pertama, menyusun pernyataan mengenai poin-poin pengetahuan yang harus dikuasai seseorang terkait penyakit DHF. Pernyataan meliputi pengertian/sinonim, etiologi, faktor resiko, dampak, upaya pencegahan, dan upaya pengatasan, dengan alternatif jawaban ya dan tidak. b. Langkah kedua, menyusun pernyataan pada bagian sikap dan tindakan yang meliputi keinginan responden untuk mengetahui lebih lanjut terkait penyakit DHF, antisipasi dampak, upaya pencegahan, dengan alternatif jawaban Sangat Setuju (SS), Setuju (S), Tidak setuju (TS), dan Sangat Tidak Setuju (STS). c. Langkah ketiga, dengan menyusun item-item pertanyaan untuk tipe isian sehubungan dengan data demografi terkait variabel penelitian, skala pengenalan responden mengenai DHF dan kolom untuk tanda tangan responden.

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 Dalam menyusun instrumen penelitian, diperlukan kisi-kisi untuk menyusun pokok bahasan terkait penyakit DHF. Kisi yang terpenting yaitu dapat mengukur aspek yang akan diukur/dihimpun datanya, dalam hal ini adalah dapat mengukur aspek pengetahuan, sikap dan tindakat terkait penyakit DHF. Pada saat penyusunan isi kuesioner diperhatikan beberapa hal, yaitu: Butir soal tes hendaknya meliputi ide-ide pokok dari materi yang diujikan dan disusun soal yang sifatnya komprehensif yang mampu mewakili materi pokok dalam materi yang akan diujikan, butir soal tidak mengambil kalimat-kalimat yang langsung disalin langsung dari buku atau catatan, butir soal harus dilengkapi dengan kunci jawaban serta pedoman penskorannya, pertanyaan disusun secara bervariasi dan rumusan butir soal disusun agar mudah dipahami oleh peserta tes. Selama penyusunan kuesioner dilakukan konsultasi dengan pihak-pihak yang memahami tata cara pembuatan kuesioner penelitian. Pernyataan pada bagian sikap dan tindakan mencakup jawaban favourable dan unfavourable. 4. Uji Validitas Konten Uji validitas kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini berdasarkan syarat validitas konten. Validitas konten diuji berdasarkan review oleh experts judgement, yaitu dokter dan apoteker. Dokter dalam penelitian ini adalah dokter spesialis anak. Hal ini karena dokter spesialis anak lebih menguasai topik terkait penyakit DHF sehingga dapat dihasilkan penilaian konten yang lebih komperhensif.

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 Kuesioner akan dinyatakan valid secara konten dalam blangko rekomendasi experts judgement questionairre. Pernyataan yang tidak sesuai dengan penilaian experts judgement kemudian akan di revisi kembali dan dilakukan uji validitas konten. Secara keseluruhan telah dilkukan uji validitas konten sebanyak sembilan kali hingga akhirnya didapatkan persetujuan dari semua ahli. Dokter I memberikan rekomendasi perbaikan pada uji kedua, yang kemudian penilaian dilanjutkan oleh Dokter II. Dokter II dipilih karena memiliki pengalaman yang lebih banyak dibandingkan dengan Dokter I. Namun, Apoteker memberikan persetujuan pada semua aitem pada uji kesembilan, terkait penyusunan struktur kalimat yang baik dan benar sehingga dapat dihasilkan aitem yang layak secara konten dan dilanjutkan pada uji selanjutnya, yaitu uji reliabilitas instrumen. Kuesioner yang sudah dinyatakan valid secara konten oleh para expert dapat dilanjutkan pada uji instrumen selanjutnya, yaitu uji pendahuluan atau uji pemahaman bahasa. 5. Uji Pemahaman Bahasa Uji pemahaman bahasa dilakukan kepada 30 orang responden yang memiliki ciri-ciri seperti responden dalam penelitian, yaitu lay people atau orang awam yang tidak termasuk dalam sampel testi sesungguhnya. Hal ini bertujuan untuk dapat mengetahui apakah responden memahami maksud dari penyataan kuesioner atau tidak. Uji pemahaman bahasa dalam kuesioner ditandai dengan ada atau tidaknya pertanyaan dari responden terkait pernyataan kuesioner. Jika terdapat pertanyaan maka pernyataan kuesioner

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 akan diperbaiki dan kemudian ditanyakan kembali pada responden, apakah sudah paham terhadap pernyataan tersebut atau belum. Pernyataan yang sudah diperbaiki dan dipahami oleh responden uji coba pemahaman bahasa kemudian akan dilanjutkan ke penyebaran kuesioner kepada responden penelitian yang sesungguhnya untuk mengukur reliabilitas dari kuesioner tersebut. 6. Uji Kualitas Instrumen pada Masyarakat Penyebaran kuesioner kedua adalah kepada responden dengan menggunakan sampel testi yang sesungguhnya, yaitu pada masyarakat Desa Maguwoharjo. Tujuan uji kualitas instrumen ini adalah untuk mendapatkan data statistik. Penyebaran kedua ini dilakukan oleh peneliti sendiri dengan cara menyebar kuesioner pada saat pertemuan ibu-ibu, pertemuan rutin masyarakat, door to door yang memenuhi kriteria inklusi. Responden yang terpilih dijelaskan maksud dan tujuan penelitian terlebih dahulu dan kemudian mengisi kuesioner. Pengisian kuesioner dilakukan sendiri oleh responden saat itu juga pada tempat penelitian. Selama proses pengisian, responden didampingi oleh peneliti. Perbedaan antara penyebaran kuesioner pada uji pemahaman bahasa dan uji kualitas instrumen adalah pada responden. Responden yang digunakan pada uji pemahaman bahasa adalah lay people atau orang awam yang bukan termasuk dalam responden sesungguhnya dalam penelitian dengan tujuan untuk menguji apakah pernyataan dalam kuesioner dapat dipahami oleh masyarakat, sedangkan pada uji kualitas instrumen responden yang digunakan

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 adalah responden sesungguhnya, yaitu masyarakat Desa Maguwoharjo sesuai dengan faktor inklusi dan ekslusi yang telah ditentukan untuk mencapai pengukuran taraf validitas dan reliabilitas sesuai dengan tujuan penelitian. 7. Pengolahan Data (Skoring dan Data Entry) Pada pengolahan data yang dilakukan adalah mengolah data mentah. Hal pertama yang dilakukan yaitu pengumpulan kuesioner yang telah diisi oleh responden dan skoring terhadap jawaban kuesioner tersebut. Skoring pada tiap jawaban responden adalah untuk pilihan forced choice yaitu pilihan "ya" dan "tidak" dan diberikan skor satu pada jawaban benar, skor nol untuk jawaban salah. Kategori sikap dan perilaku diberikan pilihan pearson likert, jawaban terbagi menjadi jawaban favourable dan unfavourable. Jumlah nilai pada favourable saat responden menjawab SS dengan nilai empat, S dengan nilai tiga, TS dengan nilai dua dan STS dengan nilai satu. Jumlah nilai pada unfavourable saat responden menjawab SS dengan nilai satu, S dengan nilai dua, TS dengan nilai tiga dan STS dengan nilai empat. Entry Data dilakukan menggunakan sistem komputer dan dilakukan data cleaning, yaitu pembuangan terhadap yang tidak sesuai dengan kriteria yang peneliti inginkan. Pada penelitian ini digunakan program R. 8. Uji Reliabilitas Instrumen dan Seleksi Aitem Uji reliabilitas pada penelitian kali ini dilakukan dengan menggunakan program R setelah didapatkan data dari penyebaran kuesioner, yaitu dengan

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 menggunakan metode Chronbach Alpha. Aitem kuesioner dikatakan reliabel apabila memenuhi nilai α > 0,6 (Budiman dan Riyanto, 2013). Untuk mencapai nilai α > 0,6 dilakukan seleksi aitem terhadap pernyataan. Prinsip dalam seleksi aitem ini adalah memilih aitem-aitem yang fungsinya selaras atau sesuai dengan fungsi ukur tes. Pengujian ini dilakukan dengan menghitung koefisien korelasi korelasi aitem. Koefisien korelasi aitem dapat dilakukan dengan korelasi Point Biserial dan korelasi Pearson Product Moment. Uji korelasi Point Biserial digunakan untuk menyeleksi aitem dengan data dikotomus ( skoring nol dan satu) sedangkan uji korelasi Pearson Product Moment digunakan pada aitem yang diberi skor kontinyu. Dalam pengujian reliabilitas ini terdapat penghilangan beberapa pokok bahasan demi mencapai nilai α yang diinginkan seperti pada aspek pengetahuan, namun beberapa pokok bahasan tersebut sudah terwakili oleh pokok bahasan lainnya.

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 Penentuan Lokasi Penyebaran Kuesioner Pengurusan Perijinan di BAPPEDA DI Yogyakarta Penyusunan Isi Kuesioner DHF Uji Validitas Konten Kuesioner oleh "Expert Judgement" yang dinyatakan dalam Form BeritaAcara (Gambar 1) Uji Pemahaman Bahasa terhadap 30 pada responden Kuesioner diterima Kuesioner Tidak diterima Pengujian Kualitas Instrumen Revisi Kuesioner Skoring (Penilaian) terhadap Jawaban Responden Data Entry dengan Komputer Uji Reliabilitas, Cronbach-Alpha menggunakan Program R (Gambar 2) Kuesioner Reliabel α > 0,6 Kuesioner Siap digunakan untuk Mengukur Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Masyarakat Terkait Penyakit DHF Kuesioner Tidak Reliabel α < 0,6 Seleksi Aitem Kuesioner, dengan metode statistik progrm R yaitu Point Biserial dan Pearson Product Moment Revisi Aitem Kuesioner Gambar 2. Gambar Alur Tata Cara Penelitian Secara Umum

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 Penyusunan Isi Kuesioner Uji Validitas Konten, dilakukan Penilaian terhadap Kuesioner oleh "Expert Judgement" yang dinyatakan dalam suatu Form Berita Acara (Apoteker dan Dokter) Kuesioner Valid secara Konten Kuesioner Tidak Valid secara Konten Uji Pemahaman Bahasa 30 Responden Kuesioner diterima Revisi Kuesioner Kuesioner Tidak diterima Uji Kualitas Instrumen Revisi Kuesioner Skoring (Penilaian) terhadap Jawaban Responden Data Entry dengan Komputer Uji Reliabilitas, CronbachAlpha menggunakan Program R Jika α > 0,6 (Kuesioner Reliabel) (Gambar 2) Kuesioner Siap digunakan terhadap Masyarakat Luas untuk Mengukur Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Masyarakat Terkait Penyakit DHF Gambar 3. Gambar Alur Tata Cara Uji Kelayakan Konten Instrumen

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 Penyusunan Isi Kuesioner DHF Uji Validitas Konten Kuesioner (Gambar 1) Uji Pemahaman Bahasa Uji Kualitas Kuesioner Skoring (Penilaian) terhadap Jawaban Responden Data Entry dengan Komputer Uji Reliabilitas dengan Uji Statistik Cronbach-Alpha dengan program R Reliabel α > 0,6 Kuesioner Siap digunakan untuk Mengukur Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Masyarakat Terkait Penyakit DHF Tidak Reliabel α < 0,6 Seleksi Aitem dengan metode statistik R yaitu Point Biserial dan Pearson Product Moment Revisi Aitem Reliabel α > 0,6 Tidak Reliabel α < 0,6 Kuesioner Siap digunakan Revisi Aitem Gambar 4. Gambar Alur Tata Cara Uji Reliabilitas Instrumen

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 I. Kelemahan Penelitian Kelemahan pada penelitian ini adalah dari segi uji pemahaman bahasa pada lay people. Uji pemahaman bahasa yang dilakukan pada penelitian tidak sesuai, yaitu pada sekelompok mahasiswa yang memiliki ciri-ciri yang sama dengan responden penelitian. Hal ini menyebabkan kurang terwakilinya pemahaman bahasa oleh masyarakat. Untuk mencapai hasil pemahaman bahasa yang sempurna, maka perlu dilakukan uji pemahaman bahasa pada masyarakat.

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Dalam bab ini akan dipaparkan mengenai uji validitas dan uji reliabilitas serta formulasi instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang valid secara konten dan reliabel. A. Uji Validitas Konten Uji validitas konten dilakukan secara bersamaan terhadap tiga aspek dalam kuesioner, yaitu aspek pengetahuan, sikap dan tindakan terkait penyakit DHF. Pada uji validitas konten ini melibatkan tiga orang ahli, yaitu seorang Apoteker dan dua orang Dokter Spesialis Anak. Secara keseluruhan ketiga aspek valid secara konten setelah sembilan kali uji validitas konten dan dinyatakan valid secara konten pada uji validitas konten yang kesembilan. Hasil pengujian validitas konten kuesioner terdapat pada Lampiran 4-45. 1. Aspek Pengetahuan Aitem pernyataan pengetahuan yang diujikan dalam uji validitas konten adalah sebanyak 28 aitem pernyataan. Pokok bahasan yang terdapat pada aspek pengetahuan ini adalah pengertian DHF dan demam, gejala DHF, tahap infeksi, penyebaran DHF, upaya pencegahan, upaya pengobatan dan siklus penyakit. Uji validitas konten yang dilakukan secara keseluruhan adalah perbaikan pada struktur kalimat serta penggunaan kata yang baik dan benar. Setelah uji validitas konten sebanyak enam kali, aitem pengetahuan dinyatakan 44

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 valid dan pada uji kesembilan aitem pernyataan pengetahuan dapat dilanjutkan pada uji instrumen selanjutnya. Aitem pernyataan pengetahuan yang valid secara konten adalah sebanyak 20 aitem pernyataan pengetahuan. Uji validitas konten yang pertama, diajukan 28 aitem pernyataan pengetahuan. Menurut Apoteker aitem yang perlu direvisi adalah aitem pernyataan 1-5,9,15,26-28. Aitem-aitem pernyataan tersebut tidak cocok dengan teori terkait penyakit DHF, konten tiap pernyataan sama, serta revisi terkait penyusunan struktur kalimat yang panjang maka aitem-aitem tersebut direvisi. Aitem pernyataan 1-5 perlu penyesuaian terkait pengertian penyakit DHF. Pernyataan aitem 1 adalah: "Anda mengetahui penyakit DHF", pernyataan aitem 2 adalah: "Menurut saya DHF sama dengan Demam Berdarah Dengue (DBD)", pernyataan aitem 3 adalah: "DHF merupakan penyakit berbahaya, pernyataan aitem 4 adalah: "Menurut saya angka kematian akibat penyakit DHF masih tinggi di Indonesia", pernyataan aitem 5 adalah: "Menurut saya DHF sering terjadi di daerah tempat tinggal saya ketika musim penghujan tiba". Kelima aitem pernyataan tersebut merupakan pernyataan yang tidak menunjukkan pengertian penyakit DHF, maka dari itu pernyataan direvisi dan diringkas menjadi satu gagasan agar lebih spesifik dengan pengertian penyakit DHF. Pernyataan aitem terkait pengertian DHF yang telah direvisi pada aitem pernyataan 1 adalah: "Nyamuk yang menyebabkan DHF adalah nyamuk betina", aitem pernyataan 2 adalah: "Penyebaran DHF melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti", dan pada aitem pernyataan 3 adalah: "Gejala khas DHF adalah demam pelana kuda". Aitem pernyataan 26-28 terkait pengobatan

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 DHF perlu disesuaikan dengan teori yang ada, yaitu pengobatan yang dapat dilakukan secara mandiri oleh masyarakat adalah dengan obat penurun panas bukan dengan antibiotika. Beberapa contoh revisi pernyataan tersebut yang kemudian dilanjutkan pada uji validitas konten kedua dengan aitem pernyataan sebanyak 20 aitem pernyataan. Kuesioner untuk uji pertama ditampilkan pada Lampiran 4. Uji validitas konten kedua, dilakukan penambahan seorang Ahli, yaitu Dokter I, seorang Dokter Spesialis Anak yang biasa menangani kasus DHF. Pada uji kedua ini, delapan aitem pernyataan direvisi kembali. Aitem pernyataan 4 direvisi terkait penggunaan kalimat yang tidak tepat, yaitu kata "selain itu". Aitem pernyataan 4 setelah direvisi adalah: "DBD hanya menyerang orang dewasa saja". Aitem pernyataan 12 dan 15 diubah kontennya, karena konten terlalu mudah untuk dijawab oleh responden. Aitem pernyataan 12 adalah "Selain itu, upaya lain pencegahan DBD adalah dengan menggunakan bubuk abate yang fungsinya adalah untuk memperbanyak jentikjentik nyamuk" dan aitem pernyataan 15 adalah "Menguras tempat penampugan air paling sedikit adalah 6 bulan sekali". Aitem pernyataan 17 dan 18 termasuk dalam aspek sikap, maka kontennya diubah dan dicari teori yang sesuai agar dapat menggantikan konten tersebut. Aitem pernyataan 17 adalah "Cara pengatasan suportif penyakit DBD yakni dengan pemberian oralit, larutan gula garam, jus buah dan susu" dan direvisi menjadi "Prinsip pengobatan DHF adalah untuk mencegah komplikasi, mengatasi kebocoran cairan plasma dan syok pada penderitan DBD". Aitem pernyataan 18 adalah

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 "Ketika demam tinggi selam tiga hari berturut-turut serta mengalami perdarahan kulit maupun hidung (mimisan), maka saya akan pergi ke dokter", setelah direvisi menjadi "Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotika". Kunci jawaban pada kuesioner ini tidak seimbang sehingga perlu disusun kembali menjadi seimbang antara pernyataan favorable dan unfavorable. Dokter I, memberikan rekomendasi pada aitem pernyataan 2, 9 dan 17 agar lebih sesuai dengan gejala penyakit DHF. Aitem pernyataan 2 bahwa gejala demam DBD adalah demam akut yang seharusnya adalah demam pelana kuda. Aitem pernyataan 9 adalah bahwa gejala nyeri gigi tidak spesifik sehingga diubah menjadi sakit gigi agar lebih spesifik bahwa sakit gigi bukan merupakan gejala DHF. Aitem pernyataan 17 adalah yang semula adalah pengatasan suportif diubah menjadi pengobatan DHF, karena pengobatan adalah hal penting bagi masyarakat. Dua puluh aitem pernyataan diajukan kembali pada uji validitas konten ketiga. Secara lengkap kuesioner untuk uji kedua dilampirkan pada Lampiran 8. Uji validitas konten ketiga, Apoteker memberikan rekomendasi revisi pada keseluruhan kalimat aitem pernyataan, terkait struktur kalimat yang baik dan benar. Dilakukan penambahan Ahli, yaitu Dokter II, karena Dokter II memiliki pengalaman yang lebih banyak dibandingkan dengan Dokter I. Dokter II memberikan rekomendasi pada aitem pernyataan 8,9,13,16,17 dan 19. Pada aitem pernyataan 8 dan 9, terkait gejala DHF perlu dispesifikkan. Salah satu revisi aitem agar gejala lebih spesifik adalah pada pernyataan 8 dari kalimat "Gejala demam selama 2-7 hari, selama 3 hari demam tinggi, pada hari

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 ke 4-5 demam turun dan hari ke 6-7 demam tinggi sebagai tanda penyembuhan" menjadi "Demam pelana kuda adalah demam tinggi selama 3 hari, turun pada hari ke 4-5 dan tinggi kembali pada hari ke 6-7" Pada aitem pernyataan 13 terkait pencegahan DHF, yaitu foging dan tujuan foging. Aitem pernyataan setelah direvisi adalah "Tujuan foging (pengasapan) adalah penyeprotan insektisida guna mencegah dan membatasi penularan DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti". Aitem pernyataan 16,17 dan 19 terkait terapi suportif DHF, ditambahkan pengobatan yang dapat dilakukan secara mandiri oleh masyarakat. Dua puluh aitem pernyataan dilanjutkan ke uji validitas konten keempat. Kuesioner secara lengkap dilampirkan pada Lampiran 13. Pada uji validitas keempat dan kelima, Apoteker memberikan rekomendasi untuk merevisi keseluruhan kalimat terkait ada beberapa kalimat pernyataan terlalu panjang dan terdapat beberapa pernyataan yang pendek, maka dari itu dilakukan revisi keseluruhan kalimat pernyataan, agar terdiri kalimat pernyataan dengan satu gagasan. Dokter II menyatakan pada uji validitas keempat bahwa pernyataan pada aspek pengetahuan sudah layak secara konten. Kuesioner secara lengkap dilampirkan pada Lampiran 18-26. Pada uji validitas keenam, ketujuh dan kedelapan tidak ada rekomendasi yang diberikan oleh Apoteker, aspek pengetahuan telah layak secara konten. Apoteker hanya memberikan rekomendasi pada kedua aspek lainnya, yaitu aspek sikap dan tindakan. Selama proses uji validitas keenam, ketujuh dan kedelapan tidak terjadi perubahan pada aitem pernyataan aspek

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 pengetahuan. Aspek pengetahuan pada uji yang kesembilan dinyatakan dapat dilanjutkan ke uji instrumen selanjutnya bersamaan dengan kedua aspek lainnya yang telah layak secara konten. Kuesioner akhir uji validitas konten untuk aspek pengetahuan secara lengkap dilampirkan pada Lampiran 43.

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 Uji Validitas Konten Uji VK II: Penambahan seorang Ahli Dokter I Revisi Aitem 2,9 dan 17 Perbaikan struktur kalimat pernyataan dan dihasilkan 20 aitem pernyataan yang siap diujikan kembali Dokter I yang ditambahkan oleh Dokter II yang memiliki pengalaman lebih banyak dalam menangani kasus DHF agar dihasilkan isi yang komperhensif Uji VK III: Penambahan seorang Ahli Dokter II Revisi Aitem 8,9,13,16,17,19 Penambahan Pokok Bahasan DHF pada Kuesioner Perbaikan pada struktur kalimat pernyataan 20 aitem diujikan kembali Uji VK IV dan V: Dokter II: Layak Secara Konten, dihasilkan kuesioner dengan pokok bahasan yang sesuai terkait penyakit DHF dan dapat dilanjutkan ke uji selanjutnya Uji VK I: Apoteker: Revisi Aitem 1-5,9,15,2628 20 aitem diujikan kembali Uji VK II: Apoteker: Revisi Aitem 4,12,15,17,18 20 aitem diujikan kembali Uji VK III, IV dan V: Apoteker: Revisi Keseluruhan Aitem terkait kalimat yang terlalu panjang, diringkas, dan dihasilkan aitem pernyataan yang ringkas dengan satu gagasan Uji VK VI, VII dan VIII: Apoteker: Tidak ada Rekomendasi, telah dihasilkan aitem pernyataan pengetahuan yang sesuai, yaitu dengan struktur kalimat yang baik dan dengan satu gagasan pada tiap pernyataan. Uji VK IX: Apoteker: 20 Aitem dinyatakan Layak secara Konten, dan dihasilkan 20 aitem pernyataan yang sesuai terkait pengetahuan penyakit DHF dan dilanjutkan pada uji reliabilitas instrumen Gambar 5. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Pengetahuan

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 2. Aspek Sikap Uji validitas konten pertama, rekomendasi yang diberikan oleh Apoteker adalah perbaikan pada keseluruhan aitem karena tidak sesuai dengan pernyataan sikap terkait penyakit DHF dan tidak tersedia kunci jawaban. Kuesioner dilampirkan pada Lampiran 5. Uji validitas konten kedua, rekomendasi diberikan oleh Apoteker, yaitu bahwa aitem pernyataan 6-10 merupakan pernyataan aspek tindakan, sehingga kontennya perlu diganti yang sesuai dengan teori terkait penyakit DHF dan pernyataan terkait sikap masih kurang dan ditambah menjadi 15 aitem yang sesuai dengan teori terkait DHF untuk pernyataan sikap. Penambahan seorang Ahli, yaitu Dokter I, memberikan perbaikan pada aitem pernyataan 5 agar habitat nyamuk lebih dispesifikkan sesuai dengan teori. Aitem pernyataan 5 adalah: "Saya akan menjaga kebersihan rumah saya dengan menutup genangan air di rumah, karena nyamuk Aedes aegypti berhabitat di genangan air" dan diganti menjadi seperti "Saya tidak boleh menyimpan pakaian di gantung, karena merupakan salah satu tempat habitat nyamuk"pada uji validitas selanjutnya tepatnya pada aitem pernyataan 12. Sepuluh aitem pernyataan siap dilanjutkan pada uji validitas konten ketiga. Uji validitas ketiga, ditambahkan lima aitem, karena sepuluh aitem dirasa masih kurang. Secara keseluruhan struktur aitem pernyataan sikap sebelumnya masih tidak jelas, tidak menunjukkan pernyataan sikap, sehingga perlu diperbaiki. Sesuai dengan teori yang dikatakan Budiman dan Riyanto (2013) jika ingin menulis suatu pernyataan harus ditulis dalam bahasa yang

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 sederhana, jelas dan langsung, hindari penggunaan kalimat yang rumit. Penambahan seorang Ahli, yaitu Dokter II yang melanjutkan penilaian dari Dokter I, merekomendasikan penambahan pokok bahasan aspek sikap terkait penyakit DHF. Penambahan pokok bahasan seperti sikap seseorang terhadap keinginan untuk aktif dalam pemberantasan DHF, pentingnya cek laboratorium dan sikap terhadap penderita DHF lainnya. Perbaikan yang dilakukan pada aitem pernyataan 1 terkait kegiatan pemberantasan DHF, pada awalnya kalimat aitem pernyataan 1 adalah menggunakan kata "Ikut serta dalam kegiatan pencegahan", yang tepat adalah "Pemberantasan Jentik Nyamuk penting, maka saya memilih untuk aktif dalam kegiatan tersebut". Aitem pernyataan 3 terkait gejala DHF yaitu perdarahan dapat terjadi di kulit, hidung dan pencernaan harus dispesifikkan menjadi perdarahan di kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah)". Aitem pernyataan 8,10 dan 11 terkait pencegahan DHF harus lebih dispesifikkan. Salah satu pernyataan adalah aitem 8 yaitu setelah diperbaiki menjadi lebih spesifik adalah "Bila berpergian ke kebun saya akan menggunakan obat oles anti nyamuk supaya terhindar dari gigitan nyamuk". Lima belas aitem pernyataan kemudian dilanjutkan pada uji validitas konten keempat. Pada uji keempat aitem pernyataan 2,12,14 dan 15 masih dinyatakan tidak tepat karena menggunakan kata-kata yang mudah disetujui oleh responden, hal ini harus dihindari. Pada pernyataan 12 kata yang digunakan adalah "Setuju" yaitu "Saya setuju dengan kegiatan PSN dibandingkan foging" dan diganti dengan kata yang lebih tepat seperti "Lebih

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 suka". Dokter II menyatakan bahwa aitem pernyataan sikap sudah layak secara konten. Terdapat beberapa perbaikan yang diberikan oleh Ahli lain, maka 15 item pernyataan diujikan kembali ke uji kelima. Uji validitas kelima, diberikan rekomendasi oleh Apoteker yaitu pada aitem pernyataan 4 dinilai tidak relevan pada topik permasalahannya. Menurut Budiman dan Riyanto (2013) jangan menulis sutau pernyataan yang tidak relevan dengan objek psikologinya. Aitem pernyataan 4: "Saya memilih memiliki kebiasaan hidup sehat seperti berolahraga teratur agar menjaga daya tahan tubuh sehingga terjauh dari penyakit DBD" direvisi menjadi "Saya senang berolahraga rutin untuk meningkatkan daya tahan tubuh supaya tidak mudah tertular DBD". Aitem 11,14,6,8,9 tidak boleh digunakan karena tidak sesuai dengan aspek sikap. Salah satu aitem pernyataan yang tidak termasuk adalah aitem pernyataan 8 dan 9. Aitem pernyataan 8 adalah "Saya taat pada pengobatan DBD oleh dokter sehingga dapat sembuh, dan mengikuti saran yang diberikan oleh dokter agar tidak terjangkit DBD lagi" dan aitem pernyataan 9 adalah "Saya memilih memberikan pertolongan pertama bagi penderita DBD, yaitu pengatasan demam dengan obat penurun demam dan kompres air". Kedua aitem tersebut juga memiliki gagasan yang lebih dari satu. Menurut Budiman dan Riyanto (2013) sebaiknya dalam menulis aitem pernyataan harus terdiri dari satu gagasan atau satu ide yang lengkap agar tidak menimbulkan berbagai macam penafsiran saat responden menjawab perntanyaan tersebut. Aitem pernyataan 7 dan 15 tidak jelas sehingga perlu diganti kontennya sesuai denga teori terkait DHF. Aitem pernyataan 7 adalah

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 "Saya enggan menguras bak mandi" sedangkan pada aitem pernyataan 15 adalah "Saya lebih suka menumpuk barang bekas di rumah dibandingkan membuangnya". Aitem-aitem yang mendapatkan rekomendasi kemudian diperbaiki dan diajukan kembali pada uji validitas konten keenam. Uji keenam, terdapat rekomendasi terhadap beberapa aitem, yaitu pada pernyataan 4,7,6,10,11,14 dan 15. Pada aitem pernyataan 4 masih tidak relevan yaitu "Saya memilih kebiasaan baik seperti makan makanan bergizi, olahraga rutin, dan istirahat cukup agar terhindar dari DBD" yang pada akhirnya diperbaiki menjadi "Saya senang berolahraga rutin untuk meningkatkan daya tahan tubuh supaya tidak mudah tertular DBD". Aitem 6 merupakan aspek pengetahuan, yaitu "Saya yakin dengan menabur bubuk abate setelah menguras bak mandi akan membunuh jentik nyamuk" dan dicari teori untuk mengganti aitem pernyataan tersebut. Aitem pernyataan 14 terkait pengobatan medis DHF yaitu "Saya yakin DBD dapat sembuh tanpa pengobatan medis" tidak tepat sehingga diganti dengan teori yang sesuai terkait cek laboratorium menjadi "Saya enggan melakukan cek laboratorium karena gejala yang dialami hanya berupa demam dan mimisan", pernyataan tersebut lebih tepat dan relevan. Pada aitem pernyataan 15 yaitu "Saya lebih memilih minuman bersoda dibandingkan jus untuk mencegah dehidrasi" merupakan pernyataan yang dapat menyesatkan responden, sehingga diganti dengan teori pengobatan DHF yang sesuai, sehingga pernyataan menjadi "Saya lebih suka membeli asam mefenamat untuk menurunkan demam daripada parasetamol". Aitem-aitem yang sudah diperbaiki dilanjutkan pada uji validitas ketujuh.

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 Uji validitas ketujuh, didapatkan rekomendasi bahwa aitem pernyataan 4,6,14 dan 15 masih terdapat beberapa kalimat yang mudah disetujui oleh responden. Sperti pada aitem pernyataan 6 yaitu "Saya yakin bubuk abate ampuh untuk membasmi jentik nyamuk" dan direvisi menjadi "Saya memilih pelihara ikan pemakan jentik daripada harus menguras kolam setiap hari" yang masih terkait dengan teori pencegahan DHF. Tidak ada rekomendasi pada uji validitas kedelapan, dan kuesioner aspek sikap dinyatakan layak secara konten pada uji validitas kesembilan dan dilanjutkan pada uji instrumen yang selanjutnya. Alur pengujian validitas konten aspek sikap dapat dilihat secara lengkap pada Gambar 5.

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 Uji Validitas Konten Uji VK II: Penambahan Seorang Ahli Dokter I: Revisi Aitem 3 terkait habitat nyamuk dan dihasilkan 15 Aitem yang siap untuk diujikan Dokter I yang ditambahkan oleh Dokter II yang memiliki pengalaman lebih banyak dalam menangani kasus DHF agar dihasilkan isi yang komperhensif Uji VK III: Penambahan Seorang Ahli Dokter II: Revisi Aitem 1,3,8,10,11 terkait struktur kalimat Penambahan Pokok Bahasan DHF pada Kuesioner 15 Aitem diujikan kembali Uji VK IV: Dokter II: Layak secara Konten dan dengan pokok bahasan aspek sikap yang sesuai dengan penyakit DHF dan dapat dilanjutkan ke uji selanjutnya Uji VK I: Apoteker: Revisi Keseluruhan Aitem terkait struktur kalimat 15 Aitem diujikan kembali Uji VK II: Apoteker: Revisi Aitem 6-10 yang bukan merupakan aspek sikap 15 Aitem diujikan kembali Uji VK III: Apoteker: Revisi Keseluruhan Aitem terkait struktur kalimat 15 Aitem diujikan kembali Uji VK IV: Apoteker: Revisi Aitem 2,12,14,15 terkait penggunaan kata 15 Aitem diujikan kembali Uji VK V: Apoteker: Revisi Aitem 4,11,14,6,8,10,7,15 15 Aitem diujikan kembali Uji VK VI: Apoteker: Revisi Aitem 4,7,6,10,11,14,15 15 Aitem diujikan kembali Uji VK VII: Apoteker: Revisi Aitem 4,6,14,15 15 Aitem diujikan kembali Uji VK IX: Apoteker: Layak secara Konten, telah dihasilkan 15 aitem pernyataan yang sesuai, dapat dilanjutkan ke uji reliabilitas instrumen Uji VK VIII: Apoteker: Tidak ada Rekomendasi, aitem pernyataan telah sesuai dengan aspek sikap terkait penyakit DHF Gambar 6. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Sikap

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 57 3. Aspek Tindakan Uji validitas pertama pada aspek tindakan yaitu diajukan aitem pernyataan sebanyak sepuluh aitem pernyataan. Pada uji pertama ini, diberikan rekomendasi oleh Apoteker, yaitu untuk merevisi keseluruhan kalimat aitem pernyataan tindakan. Menurut Budiman dan Riyanto (2013) dalam menulis suatu pernyataan hindari penggunaan kalimat yang rumit. Kalimat pernyataan harus dengan bahasa yang sederhana. Maka dari itu, seluruh kalimat dalam aspek sikap direvisi dan sepuluh aitem pernyataan tindakan siap diuji ke uji validitas konten kedua. Uji kedua, dilakukan penambahan satu ahli, yaitu seorang Dokter Spesialis Anak, karena banyak memiliki banyak pengalaman dalam menangani kasus DHF. Aitem pernyataan 1,8 dan 9 tidak jelas. Beberapa pernyataannya adalah aitem pernyataan 1, yaitu: "Saya menjauhi penderita DBD", aitem pernyataan 8, yaitu: "Saya tidak ke rumah sakit untuk dirawat ketika demam saya tidak sembuh dan mengalami perdarahan seperti mimisan", aitem pernyataan 9 yaitu: "Saya tidak mencari informasi mengenai penyakit DBD agar terjangkit penyakit DBD". Aitem-aitem pernyataan tersebut tidak jelas, dan menurut Budiman dan Riyanto (2013) dalam menulis suatu pernyataan jangan menulis pernyataan yang mudah untuk tidak disetujui oleh semua orang, seperti pada aitem pernyataan 9. Maka dari itu, aitem-aitem direvisi kembali dan diajukan untuk uji validitas konten. Apoteker juga menyarankan untuk menambahkan aitem pernyataan sebanyak lima aitem pernyataan, karena

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 58 jumlah aitem pernyataan masih kurang. Sedangkan Dokter I tidak memberikan rekomendasi, dan sepuluh pernyataan siap diujikan kembali. Uji validitas ketiga, dilakukan penambahan lima aitem dan revisi pada keseluruhan aitem pernyataan terkait kalimat pernyataan aitem aspek tindakan. Dokter II memberikan rekomendasi penambahan pokok bahasan aspek tindakan terkait keinginan untuk mengetahui informasi dan bagaimana keinginan dalam mencegah penyakit DHF dan Dokter II juga memberikan rekomendasi pada beberapa aitem pernyataan, yaitu 1,2,6,14 dan 15 terkait aitem pernyataan yang kurang jelas agar dihasilkan isi kuesioner aspek tidakan yang komperhensif. Aitem pernyataan 1 yaitu "Saya menjauhi penderita DBD dengan tidak bersentuhan karena merupakan penyakit menular" direvisi menjadi "Saya tidak bergaul dengan penderita DBD". Pada aitem pernyataan 2 yaitu: "Saya menutup semua genangan air (air dalam baskom) yang merupakan habitat nyamuk Aedes aegypti" terkait habitat nyamuk DHF perlu lebih dispesifikkan, agar responden tidak bingung menjadi "Saya menutup semua genangan air yang tidak dibutuhkan di rumah karena merupakan habitat nyamuk Aedes aegypti". Aitem pernyataan 6 terkait pengobatan DHF harus sesuai dengan kenyataan, seperti terkait dengan gejala DHF agar lebih rill. Aitem pernyataan 6 awalnya adalah "Saya meminum obat secara teratur setelah mendapatkan pengobatan dan berkonsultasi dengan dokter" direvisi menjadi "Saya menolak ke rumah sakit untuk dirawat ketika timbul gejala bahaya seperti terjadi kejang dan perdarahan di hidung (mimisan)". Aitem pernyataan 15 terkait kegiatan pencegahan DHF yang harusnya menghimbau masyarakat

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 59 mempelopori kegiatan pencegahan DHF, dengan pernyataan awal adalah "Saya akan melapor kepada Ketua RT ketika ada yang terjangkit DDB, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar" direvisi menjadi "Saya akan melaksanakan kegiatan pencegahan DBD dari diri sendiri sebagai contoh kepada masyarakat sekitar". Aitem-aitem tersebut kemudian direvisi dan diajukan kembali untuk uji validitas konten selanjutnya. Uji keempat, terdapat beberapa aitem pernyataan yang memiliki memiliki gagasan atau ide lebih dari satu gagasan, maka kalimat tersebut diperbaiki agar memiliki satu gagasan saja. Menurut Budiman dan Riyanto (2013) dalam menulis suatu pernyataan harus dengan satu gagasan atau ide. Salah satu aitem pernyataan yang memiliki gagasan lebih dari satu adalah pada aitem pernyataan 2, yaitu "Saya memeriksakan diri ketika mengalami demam tinggi selama tiga hari berturut-turut dan terjadi perdarahan di kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah) direvisi menjadi "Saya memeriksakan diri ketika mengalami demam tinggi selama tiga hari berturutturut". Pada aitem pernyataan 8 memiliki kalimat yang rumit, yaitu "Bila berpergian ke kebun saya akan menggunakan obat oles anti nyamuk supaya terhindar dari gigitan nyamuk" direvisi menjadi "Pada waktu pergi ke kebun saya akan menggunakan obat oles anti nyamuk" perbaikan ini dimaksudkan agar pernyataan lebih efektif dan efisien (Budiman dan Riyanto, 2013). Dokter II menyatakan bahwa aspek tindakan sudah layak secara konten. Aitem-aitem yang mendapatkan rekomendasi kemudian direvisi dan lima belas aitem pernyataan dilanjutkan ke uji validitas konten selanjutnya.

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60 Uji validitas kelima, beberapa aitem pernyataan harus direvisi. Aitem pernyataan 1 kurang relevan dan diganti kontennya. Aiem pernyataan 1 adalah: "Saya tidak bergaul dengan penderita DBD" direvisi menjadi "saya tidak mau membesuk penderita DBD karena takut tertular" yang lebih sesuai dengan kenyataan dalam kehidupan. Aitem pernyataan 6 dan 8 salah, karena terlalu mudah untuk dijawab oleh responden. Aitem pernyataan 6 yang merupakan pencegahan terhadap gejala DHF adalah "Saya menolak ke rumah sakit untuk dirawat ketika timbul gejala bahaya seperti terjadi kejang dan perdarahan di hidung" direvisi menjadi "Saya meminum ekstrak jambu biji sebagai upaya pengobatan DBD secara mandiri" yang merupakan kegiatan pengobatan yang lebih rill salam kehidupan sehari-hari. Aitem pernyataan 8 adalah "Saya berolahraga teratur agar menjaga daya tahan tubuh sehingga tidak tertular DBD" direvisi menjadi kegiatan pencegahan DHF yang lebih rill yaitu "Saya rutin menyemprot rumah tiap sehari sekali dengan insektisida (Baygon®) untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk". Aitem pernyataan 13 tidak relevan, pada awalnya adalah "Saya menggunakan alat makan yang berbeda dengan penderita DBD karena takut relevan" direvisi menjadi "Saya menimbun kaleng dan benda bekas di halaman rumah yang dapat menjadi dapat sarang nyamuk" yang merupakan salah satu kegiatan dalam mencegah DHF. Aitem kemudian diperbaiki dan lima belas aitem siap diujikan kembali. Uji keenam, Apoteker memberikan rekomendasi pada beberapa aitem pernyataan. Aitem pernyataan 1 merupakan sikap, maka perlu diganti kontennya agar menjadi pernyataan tindakan. Aitem pernyataan 1 awalnya

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61 adalah "Saya tidak mau membesuk penderita DBD karena takut tertular" direvisi menjadi "Saya mengabaikan jadwal kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN)" yang merupakan aspek tindakan. Aitem pernyataan 5 salah pada kata "Antibiotik" harusnya yang benar adalah "Antibiotika". Aitem pernyataan 6 merupakan pengobatan mandiri yang perlu diringkas. Aitem pernyataan 6 yang awalnya adalah "Saya minum ekstrak jambu biji sebagai pengobatan mandiri daripada berobat ke dokter saat menderita DBD" direvisi menjadi "Saya meminum ekstrak jambu biji sebagai upaya pengobatan DBD secara mandiri". Aitem pernyataan 8 yang awalnya menggunakan kata "Tidak" yang seharusnya tidak boleh digunakan dan tidak boleh menyebut merk "Baygon®" direvisi menjadi "Saya rutin menggunakan obat nyamuk semprot untuk mencegah perkembangbiakan Aedes aegypti". Uji ketujuh, Apoteker memberikan rekomendasi perbaikan pada aitem pernyataan 5 dan 13 kalimat masih perlu diperbaiki. Aitem pernyataan 5 awalnya "Saya meminum antibiotika tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu" direvisi menjadi "Saya membeli antibiotika untuk menurunkan demam tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu". Sedangkan pada aitem pernyataan 13 yang awalnya adalah "Saya menggunakan obat bergantian dengan penderita DBD lainnya" direvisi menjadi "Saya mengkonsumsi obat penderita DBD lain walaupun bagian obat saya sudah disediakan oleh perawat". Kedua aitem tersebut diperbaiki dan diujikan kembali. Uji kedelapan, pada aitem pernyataan 13 apoteker memberikan rekomendasi karena kalimat masih belum jelas, maka kalimat direvisi menjadi

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62 "Saya mengkonsumsi obat DBD sisa orang lain daripada harus ke dokter dahulu" yang mudah dimengerti oleh responden saat menjawab pernyataan tersebut. Uji validitas konten kesembilan, aspek tindakan akhirnya dinyatakan layak secara konten dan dapat dilanjutkan pada uji instrumen selanjutnya. Pengujian aspek tindakan secara keseluruhan dapat dilihat pada Gambar 6. Rangkuman rekomendasi uji validitas konten aspek tindakan dapat dilihat pada Lampiran 45.

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63 Uji Validitas Konten Uji VK II: Penambahan Seorang Ahli Dokter I: Tidak ada Rekomendasi 10 aitem diuji kembali Dokter I ditambahkan oleh Dokter II yang memiliki pengalaman lebih banyak dalam menangani kasus DHF agar dihasilkan isi yang komperhensif Uji VK III: Penambahan Seorang Ahli Dokter II: Revisi Aitem 1,2,6,14,15 terkait kalimat yang tidak spesifik Penambahan Pokok Bahasan Tindakan terkait DHF 15 aitem diujikan kembali Uji VK IV: Dokter II: Layak Secara Konten, dihasilkan 15 aitem pernyataan yang pokok bahasannya sesuai dengan aspek tindakan terkait DHF, dan dapat dilanjutkan ke uji selanjutnya Uji VK I: Apoteker: Revisi Keseluruhan Aitem terkait struktur kalimat 15 aitem diujikan kembali Uji VK II: Apoteker: Revisi aitem 1,8,9 terkait kalimat Penambahan 5 aitem 10 aitem diujikan kembali Uji VK III: Apoteker: Revisi Keseluruhan Aitem terkait struktur kalimat 15 aitem diujikan kembali Uji VK IV: Apoteker: Revisi Keseluruhan Aitem terkait struktur kalimat 15 aitem diujikan kembali Uji VK V: Apoteker: Revisi Aitem 1,6,8,10,13 15 aitem diujikan kembali Uji VK VI: Apoteker: Revisi Aitem 1,5,6,8,13 15 aitem diujikan kembali Uji VK VII: Apoteker: Revisi Aitem 5 dan 13 15 aitem diujikan kembali Uji VK IX: Apoteker: Layak secara Konten, telah dihasilkan 15 aitem pernyataan yang sesuai aspek tindakan terkait DHF Uji VK VIII: Apoteker: Revisi Aitem 13, contoh yang lebih rill 15 aitem diujikan kembali Gambar 7. Alur Pengujian Validitas Konten Aspek Tindakan

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 64 Pada akhir uji validitas konten ini dihasilkan kuesioner pengukuran pengetahuan, sikap dan tindakan terkait DHF dengan aitem sebanyak 55 aitem pernyataan yang terdiri dari 20 aitem pernyataan pengetahuan, 15 aitem pernyataan sikap dan 15 aitem pernyataan tindakan. Aspek-aspek ini yang sudah layak secara konten, kemudian siap dilanjutkan pada uji pemahaman bahasa pada lay people. Lay people adalah sekelompok orang yang tidak termasuk dalam responden penelitian, hal ini dilakukan guna menyimpulkan bagaimana pemahamaman masyarakat terkait bahasa dan isi kuesioner. Uji pemahaman bahasa pada aitem pernyataan aspek pengetahuan, terdapat beberapa aitem yang tidak dipahami adalah pada aitem pernyataan 3,4,9 dan 17 terkait dengan terminologi medis. Uji pemahaman bahasa pada aitem pernyataan aspek sikap yang tidak dipahami pada aitem pernyataan 3 dan 15. Uji pemahaman bahasa pada aitem pernyataan aspek tindakan adalah semua pernyataan aspek tindakan mudah dipahami dan tidak ada perbaikan terhadap pernyataan aspek tindakan. Beberapa aitem pada aspek pengetahuan dan sikap yang tidak dimengerti kemudian diperbaiki, apabila aitem tersebut tidak diperbaiki dapat mempengaruhi hasil uji selanjutnya, responden akan bingung sehingga dalam menjawab menjadi tidak konsisten. Maka dari itu, aitem pada pengetahuan dan sikap yang tidak dipahami diperbaiki dari segi struktur kalimat agar nantinya pada uji reliabilitas, diharapkan masyarakat dapat memahami aitem pernyataan tersebut. Sehingga kuesioner yang dihasilkan dapat reliabel. Uji pemahaman bahasa secara lengkap dapat dilihat pada Lampiran 46-49.

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 B. Uji Reliabilitas Instrumen Pada penelitian ini, uji reliabilitas ketiga aspek dilakukan bersamaan. Uji reliabilitas ini meliputi seleksi aitem dan uji reliabilitas. Uji reliabilitas instrumen dilakukan sebanyak tiga kali. Pada uji pertama, ketiga aspek diujikan dan didapatkan pada aspek ketiga yaitu aspek tindakan sudah reliabel, sehingga tidak perlu diuji reliabilitasnya kembali dalam uji selanjutnya. Sedangkan aspek sikap dan pengetahuan dilanjutkan pada uji selanjutnya karena belum reliabel. Pada uji kedua, yang diujikan kembali adalah aspek sikap dan tindakan, hasil pada uji ini adalah aspek sikap sudah reliabel, sedangkan pada aspek pengetahuan belum reliabel sehingga dilanjutkan pada uji ketiga. Pada uji ketiga, dihasilkan aspek pengetahuan yang reliabel dengan nilai α > 0,6 dan dinyatakan reliabel dan memenuhi syarat reliabilitas seperti kedua aspek lainnya, yaitu aspek sikap dan tindakan. 1. Aspek Pengetahuan Uji reliabilitas pertama, diujikan 20 aitem pernyataan pengetahuan yang sudah layak secara konten. Nilai α yang dihasilkan pada uji pertama ini adalah sebesar 0,325 nilai ini belum memenuhi syarat suatu kuesioner dikatakan reliabel, yaitu dengan nilai α > 0,6 (Budiman dan Riyanto, 2013). Seleksi aitem dilakukan dengan uji korelasi Point Biserial dengan data dikotomus. Data dikotomus adalah data yang terdiri atas angka 1 dan 0 yang biasanya digunakan pada tes kognitif. Pada aspek pengetahuan ini merupakan tes kognitif, guna mengukur kemampuan seseorang terkait pengetahuan penyakit DHF, akan diberikan skor satu pada jawaban yang benar sedangkan

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66 jawaban yang salah diberi skor nol. Data yang dihasilkan merupakan data dikotomus, maka digunakan uji korelasi Point Biserial. Jumlah minimal aitem yang peneliti inginkan adalah sebanyak 15 aitem. Setelah dilakukan seleksi aitem terhadap 5 aitem, didapatkan nilai α sebesar 0,417 dan belum memenuhi syarat kuesioner yang reliabel maka dilanjutkan pada uji reliabilitas kedua. Kuesioner aspek pengetahuan uji reliabilitas kuesioner dilampirkan pada Lampiran 50. Uji reliabilitas kedua dilakukan pada kuesioner yang telah direvisi dan mengalami penambahan aitem sebanyak 2 aitem, sehingga jumlah pernyataan yang diujikan sebanyak 22 aitem pernyataan dengan 15 pernyataan yang sedah terseleksi dari uji sebelumnya. Nilai α yang didapatkan adalah 0,395 dan setelah dihilangkan 7 pernyataan didapatkan nilai α sebesar 0,520. Kuesioner aspek pengetahuan uji reliabilitas dilampirkan pada lampiran 54. Uji reliabilitas ketiga, dilakukan pada kuesioner yang telah direvisi dan mengalami penambahan aitem sebanyak 10 aitem. Aitem pernyataan yang diujikan adalah sebanyak 25 aitem pernyataan. Penambahan aitem ini merupakan perluasan dari pokok bahasan gejala DHF, upaya pencegahan dan upaya pengobatan. Pada uji ini dihasilkan nilai α sebesar 0,479 dan setelah dilakukan seleksi aitem menjadi 20 aitem pernyataan dihasilkan nilai α 0,638 maka kuesioner dikatakan reliabel. Alur pengujian aspek pengetahuan dapat dilihat pada Gambar 7. Hasil uji reliabilitas kuesioner dapat dilihat pada Lampiran 50-62.

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67 URI I α : 0,325 (20 aitem) Seleksi Aitem dengan Uji Point Biserial 15 aitem terseleksi α : 0,417 Revisi 5 aitem Penambahan 2 aitem 22 aitem diuji kembali Seleksi Aitem dengan Uji Point Biserial 15 aitem terseleksi α : 0,520 URI II α : 0,395 (22 aitem) Revisi 5 aitem Penambahan 10 aitem 25 aitem diuji kembali Seleksi Aitem dengan Uji Point Biserial 20 aitem terseleksi α : 0,638 URI III α : 0,479 (25 aitem) 20 aitem reliabel Gambar 8. Alur Pengujian Reliabilitas Aspek Pengetahuan URI : Uji Reliabilitas Instrumen 2. Aspek Sikap Aspek kedua yang diuji adalah aspek sikap. Pengujian reliabilitas pada aspek sikap dilakukan sebanyak 2 kali. Pada pengujian pertama, dilakukan pada 15 aitem pernyataan sikap yang dinyatakan sudah layak secara konten. Pada uji ini digunakan uji korelasi Pearson Product Moment karena merupakan pengukuran terhadap ranah non-kognitif, yaitu aspek sikap terkait penyakit DHF. Pengukuran ranah non-kognitif merupakan pengukuran pendapat seseorang terhadap suatu pernyataan yang diberikan dengan skor interval/kontinyu, dalam kuesioner ini diberikan skor satu,dua,tiga dan empat pada pilihan SS, S, STS, TS dengan persebaran pernyataaan favorable dan

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68 unfavorable. Maka uji Pearson Product Moment ini tepat digunakan untuk mengukur data yang bersifat interval/kontinyu. Uji reliabilitas pertama pada aspek sikap didapatkan nilai α sebesar 0,346 dan setelah seleksi aitem menjadi 10 aitem pernyataan didapatkan nilai α sebesar 0,497. Hal ini menunjukan aspek sikap belum reliabel dan masih rendah, tidak sesuai dengan teori yang menyatakan suatu kuesioner dikatakan reliabel jika nilai α > 0,6 (Budiman dan Riyato,2013). Maka dari itu, aspek sikap diuji lanjut pada uji reliabilitas kedua. Pengujian reliabilitas kedua aspek sikap dilakukan pada 15 aitem pernyataan yang mengalami revisi. Pada uji kedua ini didapatkan nilai α 0,689 dan dapat disimpulkan bahwa instrumen pengukuran sikap sudah reliabel. Alur pengujian reliabilitas aspek sikap dapat dilihat pada Gambar 8. Pengujian kuesioner aspek sikap dapat dilihat pada Lampiran 62-69. 3. Aspek Tindakan Aspek ketiga yang diuji adalah aspek tindakan. Aitem pada aspek tindakan hanya diuji satu kali saja dan memberikan hasil yang memenuhi syarat reliabilitas. Pada uji ini digunakan uji korelasi Pearson Product Moment karena merupakan pengukuran terhadap ranah non-kognitif, yaitu aspek tindakan terkait penyakit DHF yang aitemnya menghasilkan skor interval/kontinyu, sama halnya dengan pengukuran terhadap aspek sikap. Pengujian dilakukan terhadap 15 aitem pernyataan tindakan yang sudah layak secara konten, dan dihasilkan nilai α sebesar 0,689 yang memenuhi syarat reliabilitas sesuai dengan teori yang menyatakan suatu

(91) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 69 kuesioner dikatakan reliabel jika nilai α > 0,6 (Budiman dan Riyato,2013). Alur pengujian aspek tindakan dapat dilihat pada Gambar 9.Hasi pengujian kuesioner aspek tindakan dapat dilihat pada Lampiran 70-72. Nilai α yang dihasilkan sebelum dan sesudah seleksi aitem mengalami perubahan nilai. Perubahan nilai α ini dapat dilihat pada tabel II. Tabel II. Perbandingan Nilai α Sebelum dan Sesudah Seleksi Aitem Pernyataan Tiap Aspek Kuesioner pada Setiap Uji Reliabilitas Instrumen Uji Reliabilitas Ke- Aspek Kuesioner I II III Nilai α Pengetahuan Sikap Tindakan Sebelum Seleksi Aitem 0,325 0,346 0,688 Sesudah Seleksi Aitem 0,417 0,497 - Pengetahuan Sikap Pengetahuan 0,395 0,689 0,479 0,520 0,638 C. Formulasi Instrumen Pengukuran yang Valid secara Konten dan Reliabel Penelitian ini pada akhirnya menghasilkan kuesioner yang terdiri dari 20 aitem pengetahuan, 15 aitem sikap dan 15 aitem tindakan, dilampirkan pada Lampiran 75. Aitem-aitem sebagai bahan awal penelitian ini telah mengalami uji validitas secara konten dan uji reliabilitas dan siap digunakan untuk pengukuran pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF karena sudah valid secara konten dan memenuhi syarat reliabilitas. Tidak ada pokok bahasan yang dihilangkan dalam aspek sikap dan tindakan.

(92) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 70 Namun, pada aspek pengetahuan terdapat beberapa pokok bahasan yang dihilangkan demi memenuhi syarat reliabilitas yang baik, sesuai dengan Widoyoko (2012) yang menyatakan bahwa terdapat aitem yang demi mencapai standar kualitas baik dalam penelitian maka aitem tersebut dihilangkan. Pokok bahasan tersebut adalah penyebab dan ciri khas nyamuk DHF, dan dua pernyataan terkait upaya pencegahan DHF. Secara keseluruhan, pengkuran pada pokok bahasan ini ditujukan agar responden mengetahui secara detail nyamuk DHF, namun sudah terwakili oleh beberapa pernyataan lainnya terkait penyebab DHF itu sendiri, begitu pula dengan upaya pencegahan sudah terwakili oleh beberapa pernyataan lainnya. Widoyoko (2012) menyatakan bahwa dalam menyusun isi instrumen harus komperhensif sesuai kisi-kisi yang telah disusun sehingga akan menghasilkan instrumen dengan kualitas baik, dengan ide pokok dari materi yang diujikan. Maka dari itu ditambahkan beberapa pokok bahasan tambahan yang berbeda dalam uji validitas konten demi mencapai isi yang komperhensif, seperti pada aspek pengetahuan, ditambahkan pokok bahasan terkait pengertian demam. Pokok bahasan ini dinilai lebih penting oleh peneliti terkait materi pengetahuan penyakit DHF. Hal yang sama juga dilakukan terhadap penyusunan pokok bahasan pada aspek sikap dan tindakan, demi mencapai isi yang komperhensif dan setelah mendapatkan rekomendasi dari "experts judgement", maka dilakukan penambahan pokok bahasan terkait materi pokok penyakit DHF, seperti keinginan aktif dalam pemberantasan DHF dan keinginan untuk mengetahui informasi lebih dalam terkait penyakit DHF. Maka disusun isi kuesioner dengan tambahan pokok

(93) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 71 bahasan yang berbeda namun sesuai dan penting terkait dengan aspek sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF. Formulasi instrumen dapat dilihat pada Tabel III di halaman selanjutnya.

(94) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 72 Aitem-aitem kuesioner ini secara terperinci dapat dilihat pada Tabel III berikut: Tabel III. Persebaran Pernyataan Favourable dan Unfavourable pada Pokok Bahasan Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Bagian a. Bahasan Pengertian b. Favourable 1 Unfavourable 6 Pengertian Demam 9 - c. Gejala DHF 2 3 d. Tahap Infeksi 10 - e. Penyebaran DHF 5,8 4 f. Upaya pencegahan 7,11,13,14 12,15 g. Upaya Pengobatan 16,18 17,19 h. Siklus Penyakit - 20 Jumlah Aitem 12 8 1 - - 2 dan 3 c. Keinginan untuk aktif dalam pemberantasan DHF Keinginan untuk ingin lebih tahu terkait informasi DHF Upaya pencegahan 4,5,6,10,11,12 7 d. Upaya pengobatan 8 9,15 e. Cek laboratorium - 14 f. Sikap terhadap penderita DHF lainnya Jumlah Aitem - 13 8 7 - 1 3 2 4,6 5,11 7,8,9,10,12,14,15 13 10 5 Pengetahuan a. Sikap b. a. c. Keinginan untuk melibatkan diri dalam kegiatan pencegahan DHF Keinginan untuk mengetahui lebih lanjut Upaya pengobatan d. Upaya pencegahan Tindakan b. Jumlah aitem

(95) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan rumusan masalah yang telah disusun, maka terdapat tiga kesimpulan, yaitu : 1. Instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang dihasilkan valid secara konten. 2. Instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang dihasilkan reliabel dengan nilai α > 0,6. 3. Formulasi instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang dihasilkan valid secara konten dan reliabel. B. Saran Instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF yang valid dan reliabel dapat digunakan sebagai instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DHF pada penelitian selanjutnya. 73

(96) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR PUSTAKA Arikunto, S., 2006, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik, PT. Rineka Cipta, Jakarta, pp. 168. Azwar, 2013, Reliabilitas dan Validitas Edisi Empat, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, pp. 21-22, 40-42, 152-154. Budiman dan Riyanto, 2013, Kapita Selekta Kuesioner: Pengetahuan dan Sikap dalam Penelitian Kesehatan, Penerbit Salemba Medika, Jakarta, pp. 130. CDC, 2009, Dengue and Dengue Haemorrhagic Fever Information for Health Care Practitioners, U.S. Departement of Health and Human Services Centers for Disease Control and Prevention, USA, pp. 3. Dahlan, Sopiyudin, M., 2009, Besar Sampel dan Cara Pengambilan Sampel dalam Penelitian Kedokteran dan Kesehatan, Salemba Medika, Jakarta, pp. 111. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2004, Tatalaksana Demam Berdarah Dengue di Indonesia, Dirjen P2M dan PL Depkes RI, Jakarta Depkes RI, 2010, Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue di Indonesia, Jakarta Effendi, S., Tukiran, 2012, Metode Penelitian Survey, Edisi Revisi 2012, Penerbit LP3ES, Jakarta, pp. 157-158. Gregory, R. J., 2013, Tes Psikologi Sejarah, Prinsip dan Aplikasi, Penerbit Erlangga, Jakarta, pp. 95. Ley, P., 2007, Qantitative Aspects of Psychological Assessment, http://www.psychassessment.com.au/pdf/qapa.pdf, diakses tanggal 11 November 2014 Nasir, Muhith A., Ideputri M.E., Buku Ajar: Metodelogi Penelitian Kesehatan, Konsep Pembuatan Karya Tulis dan Thesis untuk Mahasiswa Kesehatan, Nuhamedika, Yogyakarta, pp. 249-152. Notoatmodjo, S., 2010, Metodologi Penelitian Kesehatan, PT. Rineka Cipta, Jakarta, pp. 124. Notoatmodjo, S., 2011, Ilmu dan Seni Kesehatan Masyarakat Edisi Revisi 2011, PT. Rineka Cipta, Jakarta, pp. 124, 153, 158, 182. 74

(97) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 75 Patton, M. Q., 2002, Qualitative Evaluation and Research Methods, Third Edition, Thousand Oaks, CA: Sage Publications,Inc Prasetyo, B., Jannah, L.M., 2008, Metode Penelitian Kuantitatif: Teori dan Aplikasi, PT RajaGrafindo Persada, Jakarta, pp. 100. Profetto-McGrath dkk, 2010, Canadian Essentials of Nursing Research, Lippincott William and Wilkins, Philadelphia, pp. 66-67. Soedarto, 2012, Demam Berdarah Dengue, Dengue Haemorrhagic Fever, Sagungseto, Jakarta, pp. 1-20 Soegijanto, S., 2012, Demam Berdarah Dengue Edisi 2, Airlangga University Press, Surabaya. Soemirat, J.S., 2011, Kesehatan Lingkungan Edisi Revisi, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, pp. 121. Sugiyono, 2008, Metodelogi Penelitian Pendidikan, Alfabeta, Bandung Sugiyono,2014, Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D, Penerbit Alfabeta, Bandung, pp. 93-94. Supraktinya, A., 2014, Pengukuran Psikologis, Penerbit USD, Yogyakarta, pp. 115-134, 213-250 Sukmadinata, N.S., 2012, Metode Penelitian Pendidikan, PT Remaja Rosdakarya, Bandung, pp. 235. WHO, 2009, Dengue Status in South East Asia Region: An Epidemiological Prespective.Availablefrom:http://www.saero.who.int/LinkFiles/Dengue_ dengue-SEAR-2008.pdf. [Accessed 9 Oktober 2013] Wawan dan Dewi, 2011, Teori dan Pengukuran, Pengetahuan Sikap dan Perilaku Manusia dilengkapi dengan Contoh Kuesioner, Nuhamedika, Yogyakarta, pp. 33. Widoyoko P.S., 2012, Teknik Penyusunan Instrumen Penelitian, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, pp. 57, 86

(98) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 76

(99) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 77 Lampiran 1. Surat izin Bappeda

(100) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 78 Lampiran 2. Surat perpanjangan izin penelitian dari Bappeda

(101) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 79 Lampiran 3. Surat izin melakukan penelitian di Desa Maguwoharjo

(102) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 80 Lampiran 4. Kuesioner penelitian uji validitas konten I aspek pengetahuan No Pernyataan Tanggapan Ya 1 Anda mengetahui penyakit (DHF) 2 Menurut saya Dengue Haemorrhagic Fever (DHF) sama dengan Demam Berdarah Dengue (DBD). 3 DHF merupakan penyakit berbahaya. 4 Menurut saya angka kematian akibat penyakit DHF masih tinggi di Indonesia Menurut saya DHF sering terjadi di daerah tempat tinggal saya ketika musim penghujan tiba. Menurut saya penyebab penyakit DHF adalah nyamuk Aedes Aegypti. Menurut saya nyamuk Aedes Aegypti adalah nyamuk yang berwarna hitam berbintik-bintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Menurut saya penyebab DHF dan BDB sama,yaitu nyamuk Aedes aegypti Nyamuk berasal dari jentik-jentik yang ada di genangan air jernih. Menurut saya penyebaran penyakit DHF adalah melalui gigitan nyamuk. Saya mengetahui gejala DHF. Salah satu gejala DHF adalah demam. Demam dengan suhu 40°C dan selama beberapa hari merupakan gejala DHF. 5 6 7 8 9 10 11 12 Dengue Haemorrhagic Fever 13 Nyeri otot dan bintik-bintik merah merupakan gejala DHF. 14 Perdarahan seperti mimisan merupakan gejala DHF. 15 Saya mengetahui cara pencegahan dan pengobatan DHF. 16 Beberapa cara mencegah DHF adalah dengan bubuk abate, foging (pengasapan) dan 3M. Kegunaan bubuk abate adalah untuk membunuh jentik-jentik nyamuk. 17 18 Salah satu sikap pencegahan penyakit DHF adalah menjaga kebersihan lingkungan. 19 Tempat tinggal nyamuk DHF adalah pada lingkungan kotor, seperti tempat penampungan air yang kotor. 20 Kegunaan foging (pengasapan) adalah untuk mencegah berkembang biaknya nyamuk di sekitar lingkungan hidup. 21 Foging (pengasapan) yang baik dilakukan seminggu sekali. 22 Foging (pengasapan) yang benar dilakukan pada bagian dalam rumah. 23 Saya mengetahuikepanjangan 3M. Tidak

(103) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 81 24 Kegiatan 3M adalah mengubur barang bekas, menutup dan menguras tempat penampungan air. 25 Menguras tempat penampungan air paling sedikit adalah seminggu sekali. 26 Salah satu cara mengobati DHF adalah dengan memberikan obat demam. 27 Jika pengobatan sendiri tidak dapat menyembuhkan gejala DHF maka dirujuk ke rumah sakit. Jika demam 40°C tidak reda selama beberapa hari, maka saya akan pergi ke dokter. 28

(104) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 82 Lampiran 5. Kuesioner penelitian uji validitas konten I aspek sikap No Pernyataan SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Menurut saya penyakit DHF disebabkan oleh nyamuk, nyamuk berhabitat di air jernih. Saya mengetahui penyebab DHF adalah nyamuk, maka saya lebih memilih menjauhi penderita DHF. Pada musim hujan penyakit DHF merebak, maka saya lebih suka menjauhi genangan air jernih. Meskipun lebih murah saya lebih suka berobat di rumah sakit dibandingkan di puskesmas. Saya lebih suka memperoleh informasi mengenai DHF dari dokter. Saya lebih mantap dan mengerti bila memperoleh informasi mengenai DHF jika dari apoteker. Saya lebih suka merawat diri saya sendiri jika demam dengan mengkonsumsi obat penurun demam dibandingkan ke dokter. Saya lebih suka pengadaan foging (pengasapan) satu minggu sekali dibandingkan sebulan sekali. Saya lebih suka tinggal di lingkungan yang bersih dibandingkan tinggal di lingkungan yang kotor. Saya lebih suka menjaga kebersihan lingkungan dibandingkan mengotori lingkungan. Saya lebih suka menguras bak air mandi sebulan sekali dibandingkan menguras bak mandi seminggu sekali. Menurut saya rumah yang bersih merupakan rumah yang bebas dari nyamuk Aedes Aegypti. Saya lebih suka dirawat di rumah dibandingkan di rumah sakit. Saya akan membawa anak saya jika demam tinggi selama beberapa hari ke rumah sakit maupun puskesmas terdekat untuk mendapatkan pengobatan. Saya lebih suka mencegah terjadinya DHF dibandinkan mengobati. Saya suka melakukan kegiatan pencegahan DHF seperti 3M dan menaburkan bubuk abate di rumah saya. Jawaban S TS STS

(105) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 83 Lampiran 6. Kuesioner penelitian uji validitas konten I aspek tindakan No Pernyataan SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 DHF disebabkan oleh nyamuk, saya akan menjauhi penderita DHF. Saya akan mengantisipasi agar di sekililing saya bersih dari genangan air. Jika saya demam tinggi selama beberapa hari, maka saya akan ke doter untuk mendapatkan pengobatan. Jika saya mimisan dfan demam, saya akan pergi ke puskesmas terdekat untuk mendapatkan pengobatan. Saya akan meminta obat penurun demam supaya demam turun dan sembuh. Saya akan memberikan bubuk abate pada bak mandi saya. Saya akan melakukan tindakan 3M untuk mencegah DHF. Saya akan rutin mengikuti foging (pengasapan) di lingkungan saya. Saya tidak akan lengah jika demam saya tidak sembuh, dan mengalami nyeri otot disertai mimisan. Saya akan meminum obat penurun demam jika demam tak sembuh. DHF disebabkan oleh nyamuk, saya akan menjauhi penderita DHF. Saya akan mengantisipasi agar di sekililing saya bersih dari genangan air. Jika saya demam tinggi selama beberapa hari, maka saya akan ke doter untuk mendapatkan pengobatan. Jika saya mimisan dfan demam, saya akan pergi ke puskesmas terdekat untuk mendapatkan pengobatan. Saya akan meminta obat penurun demam supaya demam turun dan sembuh. Jawaban S TS STS

(106) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 84 Lampiran 7. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten I

(107) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 85 Lampiran 8. Kuesioner penelitian uji validitas konten II aspek pengetahuan No Pernyataan Tanggapan Ya 1 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh nyamuk Aedes Aegypti. 2 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam-akut yang disertai dengan sakit kepala, nyeri tulang serta perdarahan kulit, hidung (mimisan). Demam Berdarah Dengue (DBD) memiliki beberapa tingkatan keparahan, yaitu: Derajat I, Derajat II, Derajat III dan Derajat IV. Selain itu, Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya menyerang bayi dan anak. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit menular. 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Penyebab Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah nyamuk Aedes aegypti yang berwarna hitam berbintik-bintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Gejala khas Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah demam selama 2-7 hari. Selama 3 hari demam, pada hari ke-4 suhu turun dan hari ke-5 naik lagi. Gejala ini disebut demam pelana kuda. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah nyeri pada gigi. Fase infeksi dengue terbagi menjadi tiga, yaitu fase demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan melakukan kegiatan 3M (, foging (pengasapan) dan menjaga kebersihan lingkungan. 12 Selain itu, upaya lain pencegahan DBD adalah dengan mengunakan bubuk abate yang fungsinya adalah untuk memperbanyak jentik-jentik nyamuk. 13 Pada lingkungan upaya pencegahan DBD yang dilakukan adalah menjaga kebersihan dari genangan air dan melakukan foging (pengasapan) Foging (pengasapan) yang benar dilakukan pada bagian dalam rumah. Menguras tempat penampungan air paling sedikit adalah 6 bulan sekali. Pengobatan mandiri gejala DBD yaitu demam adalah dngan memberikan obat demam, banyak minum air putih dan istirahat cukup. Cara pengatasan suportif penyakit DBD yakni dengan pemberian oralit, larutan gula garam, jus buah dan susu. Ketika demam tinggi selama 3 hari berturut-turut serta mengalami perdarahan kulit maupun hidung (mimisan), maka saya akan pergi ke dokter Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotik. 14 15 16 17 18 19 Tidak √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(108) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 86 20 Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup oleh pasien. √

(109) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 87 Lampiran 9. Kuesioner penelitian uji validitas konten II aspek sikap No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Menurut saya penyakit DBD disebabkan oleh nyamuk yang berhabitat di air jernih. Saya mengethui penyebab DBD adalah nyamuk, maka saya lebih memilih menjauhi penderita DBD. Saya akan menjaga daya tahan tubuh saya agar tetap fit sehingga tidak terjangkit penyakit DBD. Saya akan mencegah diri saya agar tidak terjangkit oleh penyakit DBD dengan memperoleh informasi mengenai DBD dari berbagai media (leaflet, buku dan majalah kesehatan) Saya akan menjaga kebersihan rumah saya dengan menutup genangan air di rumah, karena nyamuk Aedes aegypti berhabitat di genangan air. Saya akan menggunakan bubuk abate dan menguras bak mandi karena dapat mencegah berkembang biaknya nyamuk Aedes aegypti . Saya akan membawa anggota keluarga ke rumah sakit untuk mendapatkan pengobatan jika mengalami demam berturut-turut serta mengalami perdarahan di kulit maupun hidung (mimisan) Saya akan meminum antibiotik untuk menyembuhkan demam tinggi dan perdarahan seperti mimisan tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Ketika saya mengalami demam tinggi selama 3 hari berturut-turut serta mengalami perdarahan kulit dan hidung (mimisan) maka saya tidak akan memeriksakan diri ke dokter. Saya tidak akan melakukan kegiatan pencegahan DBD seperti menggunakan bubuk abate di bak mandi, foging dan 3M STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(110) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 88 Lampiran 10. Kuesioner penelitian uji validitas konten II aspek tindakan No Pernyataan SS 1 Saya menjauhi penderita DBD. 2 Saya menutup semua genangan air (air dalam baskom) yang merupakan habitat nyamuk Aedes Aegypti. Saya memeriksakan diri ketika mengalami demam tinggi selama 3 hari berturut-turun dan terjadi perdarahan di kulit maupun hidung (mimisan). Saya memeriksakan anggota keluarga saya ke dokter apabila mengalami gejala serupa untuk mendapatkan pengobatan dini. Saya meminum antibiotik untuk menurunkan demam tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya memberikan bubuk abate pada bak mandi, menguras bak mandi dan melakukan tindakan 3M untuk mencegah berkembang baknya nyamuk Aedes aegypti peyebab penyakit DBD. Saya menguras bak mandi setahun sekali. 3 4 5 6 7 8 9 10 Saya tidak ke rumah sakit untuk dirawat ketika demam tidak sembuh dan terjadi perdarahan di hidung (mimisan). Saya tidak mencari informasi mengenai penyakit DBD agar terjangkit penyakit DBD. Saya melakukan pengobatan mandiri untuk mengurangi gejala DBD seperti meminum obat demam, banyak minum dan cukup istirahat, namun jika pengobatan mandiri tidak berhasil maka saya akan memeriksakan diri ke dokter. Jawaban S TS STS √ √ √ √ √ √ √ √

(111) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 89 Lampiran 11. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten II

(112) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 90 Lampiran 12. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten II

(113) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 91 Lampiran 13. Kusioner penelitian uji validitas konten III aspek pengetahuan No Pernyataan Tanggapan Ya 1 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh nyamuk Aedes Aegypti. 2 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam-akut yang disertai dengan sakit kepala, nyeri tulang serta perdarahan kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah). Demam Berdarah Dengue (DBD) memiliki beberapa tingkatan keparahan, yaitu: Derajat I, Derajat II, Derajat III dan Derajat IV. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya menyerang bayi dan anak. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit tidak menular. Nyamuk Aedes Aegypti memiliki beberapa ciri, antara lain adalah berwarna hitam berbintik-bintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) melalui air liur yang berasal dari gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Gejala khas Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah demam selama 2-7 hari. Selama 3 hari demam tinggi, pada hari ke 4-5 demam turun dan hari 6-7 demam tinggi sebagai tanda penyembuhan. Gejala ini disebut demam pelana kuda. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah nyeri gigi. 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 √ √ √ √ √ √ √ √ √ Fase infeksi dengue terbagi menjadi tiga, yaitu fase demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan melakukan kegiatan 3M (Menutup,Menguras,Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk), foging (pengasapan) dan menjaga kebersihan lingkungan. Kegunaan bubuk abate adalah untuk menjernihkan air pada bak mandi. Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) adalah salah satu metode lingkungan yang merupakan keseluruhan kegiatan masyarakat dan pemerintah untuk mencegah penyakit DBD yang disertai pemantauan hasilnya secara terus menerus. Tujuan foging (pengasapan) adalah penyemprotan insektisida guna mencegah dan membatasi penularan DBD dari penderita DBD ke orang sehat melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Foging (pengasapan) yang benar dilakukan pada bagian dalam rumah. Menguras tempat penampungan air paling sedikit adalah 6 bulan sekali. Prinsip utama pengobatan DBD adalah pengatasan suportif yang berguna untuk mencegah komplikasi, mengatasi kebocoran cairan plasma dan syok pada penderita DBD. Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotik. Tidak √ √ √ √ √ √ √ √ √

(114) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 92 19 20 Pengatasan demam yang dapat dilakukan terhadap penderita DBD adalah memberikan obat penurun demam serta kompres air. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup oleh pasien. √ √

(115) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 93 Lampiran 14. Kuesioner penelitian uji validitas konten III aspek sikap No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Pemberantasan Jentik Nyamuk penting, maka saya memilih untuk aktif dalam kegiatan tersebut. Saya memilih untuk tidak mengetahui informasi mengenai DBD dari beberapa media, seperti koran, majalah dan internet. Saya enggan menceritakan ke dokter bila mengalami perdarahan di kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah). Saya setuju dengan program pemerintahan yaitu menggalakkkan 3M (Menutup,Menguras,Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya tidak setuju ketika diadakan upaya pencegahan secara berkala di tempat tinggal saya. Saya hanya akan menguras bak mandi apabila sudah kotor saja. Bila akan menggunakan bubuk abate di bak air maka saya akan menggunakannnya sesuai dengan takarannnya. Bila berpergian ke kebun saya akan menggunakan obat oles anti nyamuk supaya terhindar dari gigitan nyamuk. Saya memilih untuk tidak peduli kepada tetangga yang menderita DBD dibandingkan untuk membantu tetangga tersebut. Saya berusaha memiliki kebiasaan hidup yang sehat seperti berolahraga tertatur agar menjaga daya tahan tubuh sehingga terjauh dari penyakit DBD. Apabila saya mengalami gejala DBD maka saya akan periksa dan berkonsultasi dengan dokter. Saya tidak boleh menyimpan pakaian di gantung, karena merupakan salah satu tempat habitat nyamuk. Saya menolak kegiatan foging (pengasapan) untuk mencegah meluasnya DBD di lingkungan. Saya selalu menjaga kebersihan rumah dan lingkungan agar tidak menjadi habitat nyamuk Aedes Aegypti. Upaya penanggulangan DBD adalah usaha pemerintah dan petugas kebersihan saja. STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(116) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 94 Lampiran 15. Kuesioner penelitian uji validitas konten III aspek tindakan No Pernyataan SS 1 Saya tidak bergaul dengan penderita DBD. 2 Saya menutup semua genangan air yang tidak dibutuhkan di rumah karena merupakan habitat nyamuk Aedes Aegypti. Saya melakukan pengatasan demam dengan meminum obat demam dan memakai kompres air. Saya memeriksakan diri ketika mengalami demam tinggi selama 3 hari berturut-turun dan terjadi perdarahan di kulit maupun hidung (mimisan). Saya memeriksakan anggota keluarga saya ke dokter apabila mengalami gejala serupa untuk mendapatkan pengobatan dini. Saya meminum obat secara teratur setelah mendapatkan pengobatan dan berkonsultasi dengan dokter. Saya meminum antibiotik untuk menurunkan demam tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya menolak ke rumah sakit untuk dirawat ketika timbul gejala bahaya seperti terjadi kejang dan perdarahan di hidung (mimisan). Saya melakukan tindakan 3M untuk mencegah berkembang biaknya nyamuk Aedes Aegypti. Saya enggan menguras bak mandi. 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya malas mencari informasi mengenai penyakit DBD melalui koran,majalah dan internet. Saya menggunakan alat makan yang berbeda dengan penderita DBD karena DBD menular. Saya tidak menjaga kebersihan rumah dan lingkungan agar terjangkit DBD. Saya akan melapor kepada Ketua RT ketika ada yang terjangkit DBD, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar. Saya tidak hanya akan melapor ke Ketua RT namun akan memelopori dan memulai kegiatan pencegahan DBD dari diri sendiri sebagai contoh kepada masyarakat sekitar. Jawaban S TS STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(117) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 95 Lampiran 16. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten III

(118) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 96 Lampiran 17. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten III

(119) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 97 Lampiran 18. Kuesioner penelitian uji validitas konten IV aspek pengetahuan No Pernyataan Tanggapan Ya 1 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh nyamuk Aedes Aegypti. 2 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam-akut yang disertai dengan sakit kepala, nyeri tulang serta perdarahan kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah). Demam Berdarah Dengue (DBD) memiliki beberapa tingkatan keparahan, yaitu: Derajat I, Derajat II, Derajat III dan Derajat IV. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya menyerang bayi dan anak. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit tidak menular. Nyamuk Aedes Aegypti memiliki beberapa ciri, antara lain adalah berwarna hitam berbintik-bintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) melalui air liur yang berasal dari gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Gejala khas Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah demam selama 2-7 hari. Selama 3 hari demam tinggi, pada hari ke 4-5 demam turun dan hari 6-7 demam tinggi sebagai tanda penyembuhan. Gejala ini disebut demam pelana kuda. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah nyeri gigi. 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 √ √ √ √ √ √ √ √ √ Fase infeksi dengue terbagi menjadi tiga, yaitu fase demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan melakukan kegiatan 3M (Menutup,Menguras,Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk), foging (pengasapan) dan menjaga kebersihan lingkungan. Kegunaan bubuk abate adalah untuk menjernihkan air pada bak mandi. Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) adalah salah satu metode lingkungan yang merupakan keseluruhan kegiatan masyarakat dan pemerintah untuk mencegah penyakit DBD yang disertai pemantauan hasilnya secara terus menerus. Tujuan foging (pengasapan) adalah penyemprotan insektisida guna mencegah dan membatasi penularan DBD dari penderita DBD ke orang sehat melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Foging (pengasapan) yang benar dilakukan pada bagian dalam rumah. Menguras tempat penampungan air paling sedikit adalah 6 bulan sekali. Prinsip utama pengobatan DBD adalah pengatasan suportif yang berguna untuk mencegah komplikasi, mengatasi kebocoran cairan plasma dan syok pada penderita DBD. Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotik. Tidak √ √ √ √ √ √ √ √ √

(120) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 98 19 20 Pengatasan demam yang dapat dilakukan terhadap penderita DBD adalah memberikan obat penurun demam serta kompres air. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup oleh pasien. √ √

(121) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 99 Lampiran 19. Kuesioner penelitian uji validitas konten IV aspek sikap No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Pemberantasan Jentik Nyamuk penting, maka saya memilih untuk aktif dalam kegiatan tersebut. Saya mengabaikan informasi dari media (koran, majalah dan internet) terkait penyakit DBD. Saya enggan ke dokter bila mengalami perdarahan di kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah). Saya memilih memiliki kebiasaan hidup sehat seperti berolahraga teratur agar menjaga daya tahan tubuh sehingga terjauh dari penyakit DBD. Saya setuju dengan program pemerintahan yaitu menggalakkkan 3M (Menutup,Menguras,Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya sebaiknya memberikan contoh yang baik kepada anak dan anggota keluarga terkait 3M (Menutup,Menguras,Mengubur) karena merupakan tanggung jawab bersama. Saya enggan menguras bak mandi. Saya taat pada pengobatan DBD oleh dokter sehingga dapat sembuh, dan mengikuti saran yang diberikan oleh dokter tersebut agar tidak terjangkit DBD lagi. Saya memilih memberikan pertolongan pertama bagi penderita DBD, yaitu pengatasan demam dengan obat penurun demam dan kompres air. Saya menolak dirawat di rumah sakit ketika timbul gejala berbahaya DBD seperti kejang dan perdarahan di hidung (mimisan). Saya merasa perlu dengan adanya Jumantik di kalangan masyarakat agar dapat membimbing masyarakat agar terhindar dari DBD. Saya setuju dengan kegiatan Pembrantasan Sarang Nyamuk (PSN) dibandingkan foging, karena melibatkan partisipasi masyarakat, lebih efektif dan dipantau secara terus menerus oleh pemerintah. Saya hanya akan rutin melakukan 3M jika salah satu anggota keluarga saya menderita DBD. Saya memilih untuk tidak peduli kepada tetangga yang menderita DBD dibandingkan untuk membantu tetangga tersebut. Saya tidak setuju ketika diadakan upaya pencegahan secara berkala di tempat tinggal saya. STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(122) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 100 Lampiran 20. Kuesioner penelitian uji validitas konten IV aspek tindakan No Pernyataan SS 1 Saya tidak bergaul dengan penderita DBD. 2 Saya memeriksakan diri ketika mengalami demam tinggi selama 3 hari berturut-turun dan terjadi perdarahan di kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah). Saya memeriksakan anggota keluarga saya ke dokter apabila mengalami gejala serupa untuk mendapatkan pengobatan dini. Saya melakukan pengatasan demam dengan meminum obat demam dan memakai kompres air. Saya meminum antibiotik untuk menurunkan demam tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya menolak ke rumah sakit untuk dirawat ketika timbul gejala bahaya seperti terjadi kejang dan perdarahan di hidung (mimisan). Saya menutup semua genangan air yang tidak dibutuhkan di rumah karena merupakan habitat nyamuk Aedes Aegypti. Bila berpergian ke kebun saya akan menggunakan obat oles anti nyamuk supaya terhindar dari gigitan nyamuk. Saya melakukan tindakan 3M untuk mencegah berkembang biaknya nyamuk Aedes Aegypti. Saya hanya akan menguras bak mandi apabila sudah kotor saja. Saya menolak kegiatan foging (pengasapan) untuk mencegah meluasnya DBD di lingkungan. Saya menggunakan alat makan yang berbeda dengan penderita DBD karena DBD menular. Upaya penanggulangan DBD adalah usaha pemerintah dan petugas kebersihan saja. Saya akan melapor kepada Ketua RT ketika ada yang terjangkit DBD, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar. Saya akan melaksanakan kegiatan pencegahan DBD dari diri sendiri sebagai contoh kepada masyarakat sekitar. 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Jawaban S TS STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(123) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 101 Lampiran 21. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten IV

(124) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 102 Lampiran 22. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten IV

(125) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 103 Lampiran 23. Kuesioner penelitian uji validitas konten V aspek pengetahuan No Tanggapan Pernyataan Ya 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh nyamuk Aedes Aegypti. √ Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam-akut yang disertai dengan sakit kepala, nyeri tulang serta perdarahan kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah). Demam Berdarah Dengue (DBD) memiliki beberapa tingkatan keparahan, yaitu: Derajat I, Derajat II, Derajat III dan Derajat IV. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya menyerang bayi dan anak. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit tidak menular. Nyamuk Aedes Aegypti memiliki beberapa ciri, antara lain adalah berwarna hitam berbintik-bintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) melalui air liur yang berasal dari gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Gejala khas Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah demam selama 2-7 hari. Selama 3 hari demam tinggi, pada hari ke 4-5 demam turun dan hari 6-7 demam tinggi sebagai tanda penyembuhan. Gejala ini disebut demam pelana kuda. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah nyeri gigi. √ √ √ √ √ √ √ √ Fase infeksi dengue terbagi menjadi tiga, yaitu fase demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan melakukan kegiatan 3M (Menutup,Menguras,Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk), foging (pengasapan) dan menjaga kebersihan lingkungan. Kegunaan bubuk abate adalah untuk menjernihkan air pada bak mandi. Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) adalah salah satu metode lingkungan yang merupakan keseluruhan kegiatan masyarakat dan pemerintah untuk mencegah penyakit DBD yang disertai pemantauan hasilnya secara terus menerus. Tujuan foging (pengasapan) adalah penyemprotan insektisida guna mencegah dan membatasi penularan DBD dari penderita DBD ke orang sehat melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Foging (pengasapan) yang benar dilakukan pada bagian dalam rumah. Menguras tempat penampungan air paling sedikit adalah 6 bulan sekali. Prinsip utama pengobatan DBD adalah pengatasan suportif yang berguna untuk mencegah komplikasi, mengatasi kebocoran cairan plasma dan syok pada penderita DBD. Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotik. Tidak √ √ √ √ √ √ √ √ √

(126) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 104 19 20 Pengatasan demam yang dapat dilakukan terhadap penderita DBD adalah memberikan obat penurun demam serta kompres air. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup oleh pasien. √ √

(127) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 105 Lampiran 24. Kuesioner penelitian uji validitas konten V aspek sikap No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Pemberantasan Jentik Nyamuk penting, maka saya memilih untuk aktif dalam kegiatan tersebut. Saya lebih suka mendapatkan informasi dari masyarakat sekitar saja mengenai penyakit DBD. Saya enggan ke dokter meskipun mengalami perdarahan di kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah). Saya memilih memiliki kebiasaan hidup sehat seperti berolahraga teratur agar menjaga daya tahan tubuh sehingga terjauh dari penyakit DBD. Saya setuju dengan program pemerintahan yaitu menggalakkkan 3M (Menutup,Menguras,Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya sebaiknya memberikan contoh yang baik kepada anak dan anggota keluarga terkait 3M (Menutup,Menguras,Mengubur) karena merupakan tanggung jawab bersama. Saya enggan menguras bak mandi. Saya taat pada pengobatan DBD oleh dokter sehingga dapat sembuh, dan mengikuti saran yang diberikan oleh dokter agar tidak terjangkit DBD lagi. Saya memilih memberikan pertolongan pertama bagi penderita DBD, yaitu pengatasan demam dengan obat penurun demam dan kompres air. Saya menolak dirawat di rumah sakit ketika timbul gejala berbahaya DBD seperti kejang dan perdarahan di hidung (mimisan). Saya merasa perlu dengan adanya Jumantik di kalangan masyarakat agar dapat membimbing masyarakat agar terhindar dari DBD. Saya lebih suka kegiatan Pembrantasan Sarang Nyamuk (PSN) dibandingkan foging. Saya enggan membesuk saudara yang mederita DBD karena takut tertular. Saya lebih memilih antibiotic dibandingkan parasetamol untuk menurunkan demam tanpa konsultasi dengan dokter. Saya lebih suka menumpuk barang bekas di rumah dibandingkan membuangnya. STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(128) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 106 Lampiran 25. Kuesioner penelitian uji validitas konten V aspek tindakan No Pernyataan SS 1 Saya tidak bergaul dengan penderita DBD. 2 Saya memeriksakan diri ketika mengalami demam tinggi selama 3 hari berturut-turun. Saya memeriksakan anggota keluarga saya ke dokter apabila mengalami gejala DBD untuk mendapatkan pengobatan dini. Saya melakukan pengatasan demam dengan meminum obat demam dan memakai kompres air. Saya meminum antibiotik untuk menurunkan demam tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya menolak ke rumah sakit untuk dirawat ketika timbul gejala bahaya seperti terjadi kejang dan perdarahan di hidung (mimisan). Saya menutup semua genangan air yang tidak dibutuhkan di rumah karena merupakan habitat nyamuk Aedes Aegypti. Saya berolahraga teratur agar menjaga daya tahan tubuh sehingga tidak tertular DBD. Saya minum banyak cairan (jus buah, teh manis, susu) saat demam tinggi agar tidak terjadi dehidrasi. Saya melakukan tindakan 3M untuk mencegah berkembang biaknya nyamuk Aedes Aegypti. Saya hanya menguras bak mandi kalau kotor saja. Saya menolak kegiatan foging (pengasapan) karena bau asapnya yang menganggu. Saya menggunakan alat makan yang berbeda dengan penderita DBD karena takut tertular. Pada waktu pergi ke kebun saya akan menggunakan obat oles anti nyamuk. Saya akan melapor kepada Ketua RT ketika ada yang terjangkit DBD, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar. 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Jawaban S TS STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(129) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 107 Lampiran 26. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten V

(130) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 108 Lampiran 27. Kuesioner penelitian uji validitas konten VI aspek pengetahuan No Tanggapan Pernyataan Ya 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh nyamuk Aedes Aegypti. Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam-akut yang disertai dengan sakit kepala serta perdarahan kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah). Demam Berdarah Dengue (DBD) memiliki beberapa tingkatan keparahan, yaitu: Derajat I, Derajat II, Derajat III dan Derajat IV. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya menyerang bayi dan anak. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit tidak menular. Nyamuk Aedes Aegypti memiliki beberapa ciri, antara lain adalah berwarna hitam berbintik-bintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) melalui air liur yang berasal dari gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Demam pelana kuda adalah demam selama 2-7 hari. Selama 3 hari demam tinggi, pada hari ke 4-5 demam turun dan hari 6-7 demam tinggi sebagai tanda penyembuhan. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah nyeri gigi. Fase infeksi dengue terbagi menjadi tiga, yaitu fase demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan melakukan kegiatan 3M (Menutup,Menguras,Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk), foging. Kegunaan bubuk abate adalah untuk menjernihkan air pada bak mandi. Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) adalah metode lingkungan, yaitu kegiatan masyarakat dan pemerintah untuk mencegah penyakit DBD yang disertai pemantauan. Tujuan foging (pengasapan) adalah penyemprotan insektisida guna mencegah dan membatasi penularan DBD melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Foging (pengasapan) yang benar dilakukan pada bagian dalam rumah. Menguras tempat penampungan air paling sedikit adalah 6 bulan sekali. Prinsip utama pengobatan DBD adalah pengatasan suportif yang berguna untuk mencegah komplikasi, mengatasi kebocoran cairan plasma dan syok pada penderita DBD. Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotik. Pengatasan demam yang dapat dilakukan terhadap penderita DBD adalah memberikan obat penurun demam serta kompres air. Tidak √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(131) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 109 20 Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup oleh pasien. √

(132) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 110 Lampiran 28. Kuesioner penelitian uji validitas konten VI aspek sikap No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Pemberantasan Jentik Nyamuk penting, maka saya memilih untuk aktif dalam kegiatan tersebut. Saya lebih mantap mendapat informasi dari masyarakat saja daripada tenaga kesehatan terkait penyakit DBD. Saya enggan ke dokter meskipun mengalami perdarahan di kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah). Saya memilih memiliki kebiasaan baik, seperti makan bergizi, olahraga rutin dan istirahat cukup agar terhindar dari DBD. Saya merasa perlu untuk menggalakkkan program pemerintah yaitu 3M (Menutup,Menguras,Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya yakin dengan menabur bubuk abate setelah menguras bak mandi akan membunuh jentik nyamuk. Saya enggan menguras bak mandi bila kotor. Saya memilih berobat ke dokter daripada pengobatan mandiri, seperti minum ekstrak jambu biji. Saya memilih untuk menggunakan kompres air dibandingkan minum parasetamol untuk menurunkan demam tinggi. Saya merasa perlu dengan adanya Jumantik di kalangan masyarakat yang dapat membimbing masyarakat dalam upaya pencegahan DBD. Saya yakin dengan kegiatan kunjungan rumah tiap 3 bulan dan pemeriksaan jentik dapat mencegah DBD. Saya lebih suka kegiatan Pembrantasan Sarang Nyamuk (PSN) dibandingkan foging. Saya enggan membesuk saudara yang menderita DBD karena takut tertular. Saya yakin DBD dapat sembuh tanpa pengobatan medis. Saya lebih memilih minum minuman bersoda dibandingkan jus untuk mencegah dehidrasi. STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(133) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 111 Lampiran 29. Kuesioner penelitian uji validitas konten VI aspek tindakan No Pernyataan SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya tidak mau membesuk penderita DBD karena takut tertular. Saya segera memeriksakan diri saat mengalami demam tinggi selama 3 hari berturut-turut. Saya memeriksakan anggota keluarga saya ke dokter apabila mengalami gejala DBD untuk mendapatkan pengobatan dini. Saya melakukan pengatasan demam dengan meminum obat demam dan memakai kompres air. Saya minum antibiotik untuk menurunkan demam tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya minum ekstrak jambu biji sebagai pengobatan mandiri daripada berobat ke dokter saat menderita DBD. Saya menutup penampungan air rapat-rapat agar tidak menjadi tempat sarang nyamuk Aedes Aegypti. Saya rutin menyemprot rumah tiap sehari sekali dengan inksektisida (Baygon®) untuk mencegah perkembang biakan nyamuk. Saya minum banyak cairan (jus buah, teh manis, susu) saat demam tinggi agar tidak terjadi dehidrasi. Saya melakukan tindakan 3M setiap seminggu sekali untuk mencegah berkembang biaknya nyamuk Aedes Aegypti. Saya hanya menguras bak mandi kalau kotor saja. Saya menolak kegiatan foging (pengasapan) karena bau asapnya menganggu. Saya menimbun kaleng dan benda bekas di halaman rumah yang dapat menjadi sarang nyamuk. Pada pagi dan sore saat pergi ke kebun saya akan menggunakan obat oles anti nyamuk. Saya akan melapor kepada Ketua RT ketika ada yang terjangkit DBD, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar. Jawaban S TS STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(134) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 112 Lampiran 30. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten VI

(135) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 113 Lampiran 31. Kuesioner penelitian uji validitas konten VII aspek pengetahuan No Tanggapan Pernyataan Ya 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh nyamuk Aedes Aegypti. Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam-akut yang disertai dengan sakit kepala serta perdarahan kulit, hidung (mimisan) dan pencernaan (muntah darah). Demam Berdarah Dengue (DBD) memiliki beberapa tingkatan keparahan, yaitu: Derajat I, Derajat II, Derajat III dan Derajat IV. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya menyerang bayi dan anak. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit tidak menular. Nyamuk Aedes Aegypti memiliki beberapa ciri, antara lain adalah berwarna hitam berbintik-bintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) melalui air liur yang berasal dari gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Demam pelana kuda adalah demam selama 2-7 hari. Selama 3 hari demam tinggi, pada hari ke 4-5 demam turun dan hari 6-7 demam tinggi sebagai tanda penyembuhan. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah nyeri gigi. Fase infeksi dengue terbagi menjadi tiga, yaitu fase demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan melakukan kegiatan 3M (Menutup,Menguras,Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk), foging. Kegunaan bubuk abate adalah untuk menjernihkan air pada bak mandi. Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) adalah metode lingkungan, yaitu kegiatan masyarakat dan pemerintah untuk mencegah penyakit DBD yang disertai pemantauan. Tujuan foging (pengasapan) adalah penyemprotan insektisida guna mencegah dan membatasi penularan DBD melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Foging (pengasapan) yang benar dilakukan pada bagian dalam rumah. Menguras tempat penampungan air paling sedikit adalah 6 bulan sekali. Prinsip utama pengobatan DBD adalah pengatasan suportif yang berguna untuk mencegah komplikasi, mengatasi kebocoran cairan plasma dan syok pada penderita DBD. Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotik. Pengatasan demam yang dapat dilakukan terhadap penderita DBD adalah memberikan obat penurun demam serta kompres air. Tidak √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(136) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 114 20 Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup oleh pasien. √

(137) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 115 Lampiran 32. Kuesioner penelitian uji validitas konten VII aspek sikap No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya memilih aktif dalam Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) karena kegiatan tersebut penting. Saya lebih mantap mendapatkan informasi dari teman daripada tenaga kesehatan. Saya enggan ke dokter meskipun mengalami mimisan dan muntah darah. Saya senang berolahraga rutin untuk meningkatkan daya tahan tubuh supaya tidak mudah tertular DBD (Demam Berdarah Dengue). Saya merasa perlu untuk menggalakkkan program pemerintah yaitu 3M (Menutup,Menguras,Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya yakin bubuk abate ampuh untuk membasmi jentik nyamuk. Saya lebih suka menguras bak mandi saat air keruh saja. Saya memilih berobat ke dokter daripada hanya meminum ekstrak jambu biji supaya sembuh dari penyakit DBD. Saya lebih memilih menggunakan kompres air daripada minum parasetamol untuk menurunkan demam tinggi. Saya lebih nyaman dengan keberadaan Jumantik di kelurahan karena dapat membantu saya mengetahui jumlah jentik nyamuk. Saya lebih suka menggunakan lotion anti nyamuk daripada obat nyamuk bakar. Saya lebih suka kegiatan Pembrantasan Sarang Nyamuk (PSN) dibandingkan fogging. Saya enggan menjenguk penderita DBD karena takut tertular. Saya yakin DBD dapat disembuhkan tanpa pengobatan dari dokter. Saya percaya bahwa nyamuk Aedes aegypti hanya dapat ditemukan di lingkungan kumuh. STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(138) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 116 Lampiran 33. Kuesioner penelitian uji validitas konten VII aspek tindakan No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya mengabaikan jadwal kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN). Saya menolak memeriksakan diri walaupun mengalami demam selama 3 hari berturut-turut. Saya menyarankan anggota keluarga yang mengalami mimisan dan muntah darah untuk segera memeriksakan dirinya ke dokter. Saya mengatasi demam dengan meminum obat penurun panas dan memakai kompres air. Saya meminum antibiotika tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya meminum ekstrak jambu biji sebagai upaya pengobatan DBD secara mandiri. Saya menutup penampungan air rapat-rapat agar tidak menjadi tempat sarang nyamuk Aedes aegypti. Saya rutin menggunakan obat nyamuk semprot untuk mencegah perkembangbiakan Aedes aegypti. Saya meminum banyak cairan seperti jus buah, teh manis, atau susu saat demam agar tidak terjadi dehidrasi. Saya melakukan tindakan 3M seminggu sekali untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti. Saya meminta apoteker memberikan salep untuk menghilangkan bintik merah pada kulit penderita DBD. Saya menolak kegiatan fogging (pengasapan) karena kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) lebih efektif. Saya menggunakan obat bergantian dengan penderita DBD lainnya. Saya menggunakan baju berlengan panjang saat berkebun di pagi atau sore hari. Saya melaporkan tetangga yang terjangkit DBD kepada Ketua RT, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar. STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(139) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 117 Lampiran 34. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnare uji validitas konten VII

(140) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 118 Lampiran Lampiran 35. Kuesioner penelitian uji validitas konten VIII aspek pengetahuan No Tanggapan Pernyataan 1 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh nyamuk Aedes aegypti. √ 2 Gejala yang terjadi pada penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah sakit kepala, mimisan, dan muntah darah. √ 3 Demam Berdarah Dengue (DBD) memiliki beberapa tingkat keparahan, yaitu: Derajat I, Derajat II, Derajat III dan Derajat IV √ 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya menyerang bayi dan anak Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit tidak menular. Nyamuk Aedes aegypti memiliki beberapa ciri yaitu berwarna hitam berbintik-bintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) melalui air liur yang berasal dari gigitan nyamuk Aedes aegypti. Demam pelana kuda adalah demam tinggi selama 3 hari, turun pada hari ke 4-5 dan tinggi kembali pada hari ke 6-7 demam tinggi. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah nyeri gigi. Ya Tidak √ √ √ √ √ √ Fase infeksi dengue terbagi menjadi tiga, yaitu fase demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan melakukan kegiatan 3M (Menutup, Menguras, Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) dan fogging. Kegunaan bubuk abate adalah untuk menjernihkan air pada bak mandi. √ Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) adalah metode lingkungan untuk mencegah penyakit DBD yang disertai pemantauan hasilnya oleh masyarakat dan pemerintah. Tujuan fogging (pengasapan) adalah penyemprotan insektisida guna mencegah dan membatasi penularan DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Fogging (pengasapan) harus dilakukan di dalam rumah. √ Jumantik adalah Juru Pemantau Jentik yang bertugas memantau jentik nyamuk dan melaporkan hasilnya secara rutin ke kelurahan. Prinsip pengobatan DBD adalah pengatasan suportif untuk mencegah komplikasi, mengatasi kebocoran cairan plasma dan syok pada penderita DBD. Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotika. √ Pengatasan demam pada penderita DBD adalah dengan obat penurun demam dan kompres air. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup. √ √ √ √ √ √ √ √

(141) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 119 Lampiran 36. Kuesioner penelitian uji validitas konten VIII aspek sikap No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya memilih aktif dalam Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) karena kegiatan tersebut penting. Saya lebih mantap mendapatkan informasi dari teman daripada tenaga kesehatan. Saya enggan ke dokter meskipun mengalami mimisan dan muntah darah. Saya percaya dengan memberikan makanan bergizi pada anak maka anak saya tidak akan tertular DBD (Demam Berdarah Dengue). Saya merasa perlu untuk menggalakkkan program pemerintah yaitu 3M (Menutup,Menguras,Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya memilih memelihara ikan pemakan jentik karena efektif untuk membasmi jentik di kolam. Saya lebih suka menguras bak mandi saat air keruh saja. Saya memilih berobat ke dokter daripada hanya meminum ekstrak jambu biji supaya sembuh dari penyakit DBD. Saya lebih memilih menggunakan kompres air daripada minum parasetamol untuk menurunkan demam tinggi. Saya lebih nyaman dengan keberadaan Jumantik di kelurahan karena dapat membantu saya mengetahui jumlah jentik nyamuk. Saya lebih suka menggunakan lotion anti nyamuk daripada obat nyamuk bakar. Saya lebih suka kegiatan Pembrantasan Sarang Nyamuk (PSN) dibandingkan fogging. Saya enggan menjenguk penderita DBD karena takut tertular. Saya enggan melakukan cek laboratorium karena gejala yang dialami hanya berupa demam dan mimisan. Saya lebih memilih membeli asam mefenamat untuk menurunkan demam daripada parasetamol. STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(142) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 120 Lampiran 37. Kuesioner penelitian uji validitas konten VIII aspek tindakan No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya mengabaikan jadwal kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN). Saya menolak memeriksakan diri walaupun mengalami demam selama 3 hari berturut-turut. Saya menyarankan anggota keluarga yang mengalami mimisan dan muntah darah untuk segera memeriksakan dirinya ke dokter. Saya mengatasi demam dengan meminum obat penurun panas dan memakai kompres air. Saya membeli antibiotika untuk menurunkan demam tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya meminum ekstrak jambu biji sebagai upaya pengobatan DBD secara mandiri. Saya menutup penampungan air rapat-rapat agar tidak menjadi tempat sarang nyamuk Aedes aegypti. Saya rutin menggunakan obat nyamuk semprot untuk mencegah perkembangbiakan Aedes aegypti. Saya meminum banyak cairan seperti jus buah, teh manis, atau susu saat demam agar tidak terjadi dehidrasi. Saya melakukan tindakan 3M seminggu sekali untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti. Saya meminta apoteker memberikan salep untuk menghilangkan bintik merah pada kulit penderita DBD. Saya menolak kegiatan fogging (pengasapan) karena kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) lebih efektif. Saya mengkonsumsi obat penderita DBD lain walaupun bagian obat saya sudah disediakan oleh perawat. Saya menggunakan baju berlengan panjang saat berkebun di pagi atau sore hari. Saya melaporkan tetangga yang terjangkit DBD kepada Ketua RT, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar. STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(143) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 121 Lampiran 38. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten VIII

(144) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 122 Lampiran 39. Kuesioner penelitian uji validitas konten IX aspek pengetahuan No Tanggapan Pernyataan 1 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh nyamuk Aedes aegypti. √ 2 Gejala yang terjadi pada penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah sakit kepala, mimisan, dan muntah darah. √ Demam Berdarah Dengue (DBD) terdiri dari 4 tingkatan, yaitu: Derajat I (ringan), Derajat II (sedang), Derajat III (kulit dingin) dan Derajat IV (pingsan). Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya menyerang bayi dan anak. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit tidak menular. Nyamuk Aedes aegypti memiliki beberapa ciri yaitu berwarna hitam berbintik-bintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) melalui air liur yang berasal dari gigitan nyamuk Aedes aegypti. Demam pelana kuda adalah demam tinggi selama 3 hari, turun pada hari ke 4-5 dan tinggi kembali pada hari ke 6-7. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah nyeri gigi. √ Fase infeksi dengue terbagi menjadi tiga, yaitu fase demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan melakukan kegiatan 3M (Menutup, Menguras, Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) dan fogging. Kegunaan bubuk abate adalah untuk menjernihkan air pada bak mandi. √ Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) adalah metode lingkungan untuk mencegah penyakit DBD yang disertai pemantauan hasilnya oleh masyarakat dan pemerintah. Tujuan fogging (pengasapan) adalah penyemprotan insektisida guna mencegah dan membatasi penularan DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Fogging (pengasapan) harus dilakukan di dalam rumah. √ Jumantik adalah Juru Pemantau Jentik yang bertugas memantau jentik nyamuk dan melaporkan hasilnya secara rutin ke kelurahan. Prinsip pengobatan DBD adalah untuk mencegah komplikasi, mengatasi kebocoran cairan plasma dan syok pada penderita DBD. Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotika. √ Pengatasan demam pada penderita DBD adalah dengan obat penurun demam dan kompres air. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup. √ 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Ya Tidak √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(145) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 123 Lampiran 40. Kuesioner penelitian uji validitas konten IX aspek sikap No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya memilih aktif dalam Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) karena kegiatan tersebut penting. Saya lebih mantap mendapatkan informasi dari teman daripada tenaga kesehatan. Saya enggan ke dokter meskipun mengalami mimisan dan muntah darah. Saya memilih makan makanan bergizi daripada harus tertular DBD (Demam Berdarah Dengue) dikemudian hari. Saya merasa perlu untuk menggalakkan program pemerintah yaitu 3M (Menutup,Menguras,Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya memilih memelihara ikan pemakan jentik daripada harus menguras kolam setiap hari. Saya lebih suka menguras bak mandi saat air kotor saja. Saya memilih berobat ke dokter daripada hanya minum air rebusan daun jambu biji supaya sembuh dari penyakit DBD. Saya lebih memilih menggunakan kompres air daripada minum parasetamol untuk menurunkan demam tinggi. Saya lebih nyaman dengan keberadaan Jumantik di kelurahan karena dapat membantu saya mengetahui jumlah jentik nyamuk. Saya lebih suka menggunakan lotion anti nyamuk daripada obat nyamuk bakar. Saya lebih suka kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dibandingkan fogging. Saya enggan menjenguk penderita DBD karena takut tertular. Saya enggan melakukan cek laboratorium karena gejala yang dialami hanya berupa demam dan mimisan. Saya lebih suka membeli obat penurun demam di warung daripada di apotek. STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(146) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 124 Lampiran 41. Kuesioner penelitian uji validitas konten IX aspek tindakan No Pernyataan Jawaban S TS SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya mengabaikan jadwal kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN). Saya menolak memeriksakan diri walaupun mengalami demam selama 3 hari berturut-turut. Saya menyarankan anggota keluarga yang mengalami mimisan dan muntah darah untuk segera memeriksakan dirinya ke dokter. Saya mengatasi demam dengan meminum obat penurun panas dan memakai kompres air. Saya membeli antibiotik untuk menurunkan demam tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya minum air rebusan daun jambu biji sebagai upaya pengobatan DBD secara mandiri. Saya menutup penampungan air rapat-rapat agar tidak menjadi tempat sarang nyamuk Aedes aegypti. Saya rutin menggunakan obat nyamuk semprot untuk mencegah perkembangbiakan Aedes aegypti. Saya meminum banyak cairan seperti jus buah, teh manis, atau susu saat demam agar tidak terjadi dehidrasi. Saya melakukan tindakan 3M seminggu sekali untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti. Saya meminta apoteker memberikan salep untuk menghilangkan bintik merah pada kulit penderita DBD. Saya menolak kegiatan fogging (pengasapan) karena kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) lebih efektif. Saya mengkonsumsi obat DBD sisa orang lain daripada harus periksa ke dokter dahulu. Saya menggunakan baju berlengan panjang saat berkebun di pagi atau sore hari. Saya melaporkan tetangga yang terjangkit DBD kepada Ketua RT, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar. STS √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

(147) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 125 Lampiran 42. Blangko Hasil Rekomendasi expert judgement questionnaire uji validitas konten IX

(148) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 126 Lampiran 43. Rangkuman hasil uji validitas konten aspek pengetahuan Uji Ke Ahli Rekomendasi Tindak Lanjut I Apoteker II Dokter I Dokter II Apoteker Pernyataan 1-5,9,15,26-28 perlu disesuaikan dengan penyakit DHF. 4,12,15,17-18 kunci jawaban tidak seimbang, penggunaan kata "selain itu" tidak tepat dan kalimat menjebak. 2,9 dan 17 perlu penyesuaian dengan gejala DHF - Menyesuaikan isi dan kalimat kuesioner adar sesuai denga penyakit DHF. Menyusun kunci jawaban menjadi seimbang, dan memilih penggunaan kata yang tepat dan menyusun kalimat yang tidak menjebak. Menyesuaikan kalimat dengan gejala DHF agar sesuai dengan gejala DHF - Revisi keseluruhan pernyataan karena struktur kalimat Tidak ada rekomendasi Merevisi keseluruhan struktur kalimat Menyesuaikan pernyataan gejala DHF agar lebih spesifik, menyesuaikan tujuan foging DHF yang tepat dan menyesuaikan terapi DHF yang sesuai Mempersingkat kalimat pernyataan Dokter I Pernyataan 8,9,13,16-17 dan 19 belum sesuai dengan gejala spesifik DHF, pencegahan DHF adalah foging belum tepat, terapi DHF belum sesuai Revisi keseluruhan pernyataan kalimat pernyatan terlalu panjang - Dokter II Layak secara Konten Apoteker Dokter I Revisi keselurahan kalimat pernyataan secara keseluruhan ada yang sangat panjang dan sangat pendek, kalimat harus seimbang, maksimal 2 baris saja - Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Menyempurnakan seluruh kalimat pernyataan agar menjadi 2 baris dan seimbang Dokter II Layak secara Konten Dokter I Dokter II III Apoteker Dokter I Dokter II IV V Apoteker bersambung ke halaman selanjutnya - - Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya

(149) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 127 lanjutan dari halaman sebelumnya Uji Ke Ahli Rekomendasi Tindak Lanjut VI Apoteker Tidak ada rekomendasi - Dokter I - - Dokter II Layak secara Konten Apoteker Tidak ada Rekomendasi Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya - Dokter I Dokter II Layak secara Konten. Apoteker Tidak ada Rekomendasi Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya - Dokter I - - Dokter II Layak secara Konten Apoteker Pernyataan pengetahuan sudah layak secara konten - Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya - Pernyataan pengetahuan sudah layak secara konten Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya VII VIII IX Dokter I Dokter II

(150) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 128 Lampiran 44. Rangkuman hasil uji validitas konten aspek sikap Uji Ke Ahli Rekomendasi Tindak Lanjut I Apoteker II Dokter I Dokter II Apoteker Revisi seluruh pernyataan menjadi kalimat sikap yang sesuai dengan sikap terhadap penyakit DHF Pernyataaan 6-10 merupakan aspek tindakan dan jumlah pernyataan masih kurang Merevisi seluruh pernyataan dengan kalimat sikap yang sesuai dengan pernyataan penyakit DHF Menyusun kembali pernyataan yang sesuai dengan sikap terkait penyakit DHF dan menambah pernyataan kuesioner menjadi 15 pernyataan. Menyusun kalimat yang lebih spesifik dengan habitat nyamuk Aedes aegypti - Dokter I Dokter II III Apoteker Dokter I Dokter II IV Apoteker Dokter I Dokter II Pernyataan 3 lebih dispesifikkan, habitat nyamuk Aedes aegypti Revisi keseluruhan pernyataan,struktur kalimat pernyataan tidak jelas, tidak menunjukkan pernyataan sikap terkait DHF - Memperbaiki keseluruhan pernyataan aitem menjadi kalimat yang lebih spesifik dan menunjukkan sikap terkait DHF Pernyataan 1,3,8 dan 10 lebih dispesifikkan terkait pencegahan penyakit DHF Pernyataan 2,14 dan 15 penggunaan kata masih belum tepat - Menyusun kalimat yang lebih spesifik terkait sikap terhadap pencegahan penyakit DHF Menyempurnakan dengan kata yang tepat. Pernyataan sikap layak secara konten Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya bersambung ke halaman selanjutnya - -

(151) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 129 lanjutan dari halaman sebelumnya Uji Ke Ahli Rekomendasi Tindak Lanjut V Apoteker Pernyataan 4 tidak relevan, Mengganti pernyataan 4 dengan pernyataan yang relevan, mencari teori terkait DHF untuk mengganti pernyataan yang tidak boleh dan tidak jelas dengan pernyataan yang menunjukkan sikap terkait DHF - 6,7,8,9,10 tidak boleh digunakan, 7 dan 15 tidak jelas VI VII VIII IX Dokter I - Dokter II Pernyataan sikap layak secara konten Apoteker Pernyataan 4,7,6,10,11,14 dan 15 tidak menunjukan kalimat sikap terkait DHF Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Memperbaiki kalimat agar lebih menunjukkansecara spesifik sikap terkait DHF Dokter I - - Dokter II Pernyataan sikap layak secara konten Apoteker Pernyataan 4,6,14 dan 15 terdapat penggunaan kata yang masih belum tepat Dokter I Dokter II Pernyataan sikap layak secara konten Apoteker Tidak ada rekomendasi Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Menyesuaikan dengan kata yang tepat agar dapat menunjukkan kalimat sikap terkait DHF Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya - Dokter I - - Dokter II Pernyataan sikap layak secara konten Apoteker Pernyataan sikap sudah layak secara konten - Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya - Pernyataan sikap layak secara konten Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya Dokter I Dokter II

(152) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 130 Lampiran 45. Rangkuman hasil uji validitas konten aspek tindakan Uji Ke Ahli Rekomendasi Tindak Lanjut I Apoteker Memperbaiki keseluruhan kalimat agar menunjukan kalimat tindakan terkait DHF II Dokter I Dokter II Apoteker Revisi keseluruhan pernyataan, tidak menunjukan tindakan terkait DHF dan diperbaiki struktur kalimatnya Pernyataan 1,8 dan 9 tidak jelas, aitem pernyataan tindakan masih kurang III Dokter I Tidak ada rekomendasi Menyusun kalimat agar jelas dan sesuai dengan tindakan terkait DHF, dan menambah pernyataan menjadi 15 pernyataan - Dokter II - - Apoteker Revisi keseluruhan pernyataan,struktur kalimat pernyataan tidak jelas, tidak menunjukkan tindakanterkait DHF - Memperbaiki keseluruhan pernyataan aitem menjadi kalimat yang lebih spesifik dan menunjukkan tindakan terkait DHF - Dokter II Pernyataan 1,2,6,14,15 tidak spesifik terkait pencegahan dan pengobatan DHF Apoteker Revisi aitem 1,6,8,10 dan 13terkait isi konten - Menyusun kalimat agar lebih spesifik terkait pencegahan dan pengobatan DHF serta mencari teori terkait pencegahan dan pengobatan DHF Menyusun konten sesuai dengan rekomendasi dan teori - Dokter I IV Dokter I Dokter II lanjut ke halaman selanjutnya Pernyataan sikap layak secara konten Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya

(153) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 131 lanjutan dari halaman sebelumnya Uji Ke Ahli Rekomendasi Tindak Lanjut V Apoteker Revisi keseluruhan struktur kalimat masih tidak baik dan kalimat yang digunakan belum tepat - Menyusun kalimat dengan struktur yang baik dan tepat Dokter II Pernyataan sikap layak secara konten Apoteker Pernyataan 1 merupakan sikap, 5 salah kata pada antibiotik, 6 merupakan pengobatan mandiri, 8 tidak boleh menyebut merk dan 13 belum tepat - Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Memperbaiki pernyataan sesuai dengan rekomendasi, antibiotik yang benar adalah antibiotika Dokter I VI Dokter I VII Dokter II Pernyataan sikap layak secara konten Apoteker Pernyataan kata 5 dan 13 masih belum tepat, membuat responden menjadi bingung Pernyataan sikap layak secara konten Dokter I Dokter II VIII Apoteker Dokter I IX Pernyataan 13 dibuat lebih rill,dalam kenyataan sulit untuk terjadi - - Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Memilih kata yang tepat agar pertanyaan tidak bingung Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Mengubah pernyataan dengan contoh yang lebih rill yang mengacu pada teori - Dokter II Pernyataan sikap layak secara konten Apoteker Pernyataan tindakan sudah layak secara konten - Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya setelah dikonfirmasi kelayakan isi oleh ahli lainnya Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya - Pernyataan tindakan sudah layak secara konten Aitem dapat diuji ke tahap selanjutnya Dokter I Dokter II

(154) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 132 Lampiran 46. Resume hasil uji pemahaman bahasa pada lay people Pernyataan Pengetahuan 1 Jumlah Jumlah 3 Pernyataan Sikap 1 Jumlah 1 Pernyataan Tindakan 1 2 5 2 6 2 2 3 11 3 7 3 0 4 7 4 1 4 0 5 3 5 1 5 2 6 2 6 5 6 4 7 4 7 2 7 0 8 5 8 5 8 5 9 9 9 5 9 2 10 4 10 3 10 1 11 3 11 1 11 5 12 5 12 0 12 3 13 3 13 6 13 6 14 2 14 4 14 2 15 4 15 10 15 3 16 3 17 12 18 3 19 3 20 4 3

(155) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 133 Lampiran 47. Kuesioner uji pemahaman bahasa aspek pengetahuan No Pernyataan 1 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh nyamuk Aedes aegypti. 2 Gejala yang terjadi pada penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah sakit kepala, mimisan, dan muntah darah. 3 Demam Berdarah Dengue (DBD) memiliki beberapa tingkat keparahan, yaitu: Derajat I, Derajat II, Derajat III dan Derajat IV 4 Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya menyerang bayi dan anak 5 Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit tidak menular. 6 7 8 9 Nyamuk Aedes aegypti memiliki beberapa ciri yaitu berwarna hitam berbintikbintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) melalui air liur yang berasal dari gigitan nyamuk Aedes aegypti. Demam pelana kuda adalah demam tinggi selama 3 hari, turun pada hari ke 4-5 dan tinggi kembali pada hari ke 6-7 demam tinggi. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah nyeri gigi. 10 Fase infeksi dengue terbagi menjadi tiga, yaitu fase demam, kritis dan penyembuhan. 11 Upaya pencegahan DBD adalah dengan melakukan kegiatan 3M (Menutup, Menguras, Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) dan fogging. 12 Kegunaan bubuk abate adalah untuk menjernihkan air pada bak mandi. 15 Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) adalah metode lingkungan untuk mencegah penyakit DBD yang disertai pemantauan hasilnya oleh masyarakat dan pemerintah. Tujuan fogging (pengasapan) adalah penyemprotan insektisida guna mencegah dan membatasi penularan DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Fogging (pengasapan) harus dilakukan di dalam rumah. 16 Jumantik adalah Juru Pemantau Jentik yang bertugas memantau jentik nyamuk dan melaporkan hasilnya secara rutin ke kelurahan. 13 14 17 18 19 20 Prinsip pengobatan DBD adalah pengatasan suportif untuk mencegah komplikasi, mengatasi kebocoran cairan plasma dan syok pada penderita DBD. Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotika. Pengatasan demam pada penderita DBD adalah dengan obat penurun demam dan kompres air. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup.

(156) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 134 Lampiran 48. Lampiran uji pemahaman bahasa aspek sikap No Pernyataan 2 Saya memilih aktif dalam Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) karena kegiatan tersebut penting. Saya lebih mantap mendapatkan informasi dari teman daripada tenaga kesehatan. 3 Saya enggan ke dokter meskipun mengalami mimisan dan muntah darah. 1 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya memilih makan makanan bergizi daripada harus tertular DBD (Demam Berdarah Dengue) di kemudian hari. Saya merasa perlu untuk menggalakkkan program pemerintah yaitu 3M (Menutup,Menguras,Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya memilih pelihara ikan pemakan jentik daripada harus menguras kolam setiap hari. Saya lebih suka menguras bak mandi saat air keruh saja. Saya memilih berobat ke dokter daripada hanya meminum ekstrak jambu biji supaya sembuh dari penyakit DBD. Saya lebih memilih menggunakan kompres air daripada minum parasetamol untuk menurunkan demam tinggi. Saya lebih nyaman dengan keberadaan Jumantik di kelurahan karena dapat membantu saya mengetahui jumlah jentik nyamuk. Saya lebih suka menggunakan lotion anti nyamuk daripada obat nyamuk bakar. Saya lebih suka kegiatan Pembrantasan Sarang Nyamuk (PSN) dibandingkan fogging. Saya enggan menjenguk penderita DBD karena takut tertular. Saya enggan melakukan cek laboratorium karena gejala yang dialami hanya berupa demam dan mimisan. Saya lebih suka membeli asam mefenamat untuk menurunkan demam daripada parasetamol.

(157) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 135 Lampiran 49. Kuesioner uji pemahaman bahasa aspek tindakan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Pernyataan Saya mengabaikan jadwal kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN). Saya menolak memeriksakan diri walaupun mengalami demam selama 3 hari berturut-turut. Saya menyarankan anggota keluarga yang mengalami mimisan dan muntah darah untuk segera memeriksakan dirinya ke dokter. Saya mengatasi demam dengan meminum obat penurun panas dan memakai kompres air. Saya membeli antibiotika untuk menurunkan demam tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya meminum ekstrak jambu biji sebagai upaya pengobatan DBD secara mandiri. Saya menutup penampungan air rapat-rapat agar tidak menjadi tempat sarang nyamuk Aedes aegypti. Saya rutin menggunakan obat nyamuk semprot untuk mencegah perkembangbiakan Aedes aegypti. Saya meminum banyak cairan seperti jus buah, teh manis, atau susu saat demam agar tidak terjadi dehidrasi. Saya melakukan tindakan 3M seminggu sekali untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti. Saya meminta apoteker memberikan salep untuk menghilangkan bintik merah pada kulit penderita DBD. Saya menolak kegiatan fogging (pengasapan) karena kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) lebih efektif. Saya mengkonsumsi obat DBD sisa orang lain daripada harus periksa ke dokter dahulu. Saya menggunakan baju berlengan panjang saat berkebun di pagi atau sore hari. Saya melaporkan tetangga yang terjangkit DBD kepada Ketua RT, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar.

(158) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 136 Lampiran 50. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji reliabilitas instrumen 1 No Pernyataan Tanggapan Ya 1 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam akut yang disebabkan oleh nyamuk Aedes aegypti. 2 Gejala yang terjadi pada penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah sakit kepala, mimisan, dan muntah darah. 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Demam Berdarah Dengue (DBD) terdiri dari 4 tingkatan, yaitu: Derajat I (ringan), Derajat II (sedang), Derajat III (kulit dingin) dan Derajat IV (pingsan). Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya menyerang bayi dan anak. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit tidak menular. Nyamuk Aedes aegypti memiliki beberapa ciri yaitu berwarna hitam berbintik-bintik putih dan tinggal pada genangan air jernih. Penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) melalui air liur yang berasal dari gigitan nyamuk Aedes aegypti. Demam pelana kuda adalah demam tinggi selama 3 hari, turun pada hari ke 4-5 dan tinggi kembali pada hari ke 6-7. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah nyeri gigi. Fase infeksi dengue terbagi menjadi tiga, yaitu fase demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan melakukan kegiatan 3M (Menutup, Menguras, Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) dan fogging. Kegunaan bubuk abate adalah untuk menjernihkan air pada bak mandi. Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) adalah metode lingkungan untuk mencegah penyakit DBD yang disertai pemantauan hasilnya oleh masyarakat dan pemerintah. Tujuan fogging (pengasapan) adalah penyemprotan insektisida guna mencegah dan membatasi penularan DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Fogging (pengasapan) harus dilakukan di dalam rumah. Jumantik adalah Juru Pemantau Jentik yang bertugas memantau jentik nyamuk dan melaporkan hasilnya secara rutin ke kelurahan. Prinsip pengobatan DBD adalah untuk mencegah komplikasi, mengatasi kebocoran cairan plasma dan syok pada penderita DBD. Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotika. Pengatasan demam pada penderita DBD adalah dengan obat penurun demam dan kompres air. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup. Tidak

(159) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 137 Lampiran 51. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji reliabilitas instrumen I Resp Pernyataan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 2 3 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 4 5 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 6 7 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 8 9 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 10 1 0 1 1 0 0 1 1 0 1 11 12 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13 1 1 1 0 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 14 15 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 16 17 1 1 0 0 1 1 0 1 0 0 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 18 19 1 1 1 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 20 21 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 22 1 1 0 1 0 1 1 0 1 1 23 24 1 0 1 1 0 1 0 1 1 1 25 1 1 0 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 26 27 1 1 1 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 28 29 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 30 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 31 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 32 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 33 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 34 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 35 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 bersambung ke halaman selanjutnya

(160) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 138 lanjutan dari halaman selanjutnya Resp 1 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 2 3 4 Pernyataan 5 6 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 7 8 9 10 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 0 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 berlanjut ke halaman selanjutnya

(161) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 139 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp Pernyataan 11 12 13 14 15 16 Total 17 18 19 20 1 1 1 1 1 0 1 1 0 0 1 16 2 1 0 1 1 1 1 0 1 0 1 16 3 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 17 4 1 0 1 1 0 1 1 0 1 1 15 5 1 0 1 1 0 1 1 0 0 1 15 6 1 0 1 1 0 1 1 0 0 1 14 7 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 17 8 1 0 1 1 0 1 0 0 1 1 11 9 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 18 10 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 15 11 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 18 12 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 16 13 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 17 14 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 18 15 1 0 1 1 1 1 0 0 1 1 13 16 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 15 17 1 0 1 0 0 1 1 0 1 1 13 18 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 19 19 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 15 20 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 16 21 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 15 22 1 0 1 1 0 1 0 0 1 1 13 23 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 16 24 1 0 1 1 0 1 1 0 0 1 13 25 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 15 26 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 18 27 1 1 1 0 0 1 1 0 1 1 15 28 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 17 29 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 18 30 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 17 31 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 16 32 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 16 33 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 18 34 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 16 35 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 19 bersambung ke halaman selanjutnya

(162) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 140 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp 11 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 12 13 14 Pernyataan 15 16 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Total 17 18 19 20 0 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 18 16 17 19 17 17 17 13 13 13 12 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 16 19 16 18 18 16 17 19 18 18 18 18 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 0 0 0 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 16 18 17 17 18 18 0 1 1 1 1 1 17

(163) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 141 Lampiran 52. Hasil uji korelasi Point biserial untuk aitem aspek pengetahuan pada uji reliabilitas instrumen I Aitem correlation 1 - 2 0.3904907 3 0.3379493 4 0.169223 5 0.2987704 6 0.3312091 7 0.4945922 8 0.3747675 9 0.09775702 10 0.2893395 11 0.309642 12 0.5051923 13 - 14 0.1589804 15 0.4915299 16 -0.08001179 17 0.202676 18 0.2950425 19 0.1722992 20 -0.0454673

(164) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 142 Lampiran 53. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan sebelum dan sesudah seleksi aitem pada uji reliabilitas I

(165) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 143 Lampiran 54. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji reliabilitas instrumen II No Pernyataan Tanggapan Ya 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit demam yang disebabkan oleh nyamuk Anopheles. Nyamuk yang menyebabkan demam berdalah adalah nyamuk betina. Gejala pada penyakit DBD adalah sakit kepala, mimisan, dan muntah darah. Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah sakit gigi. DBD hanya menyerang orang dewasa saja. DBD terdiri dari 4 tingkatan, yaitu: Derajat I (ringan), Derajat II (sedang), Derajat III (kulit dingin) dan Derajat IV (pingsan). DBD merupakan penyakit tidak menular. Penyebaran DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Nyamuk Aedes aegypti memiliki ciri yaitu berwarna hitam berbintik-bintik putih. Demam pelana kuda adalah demam tinggi selama 3 hari, turun pada hari ke 4-5 dan tinggi kembali pada hari ke 6-7. Tahap infeksi dengue terbagi atas tiga, yaitu tahap demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan kegiatan 3M (Menutup, Menguras, Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) dan fogging. Kegunaan bubuk abate adalah untuk memperkeruh air bak mandi. 3M (Menutup, Menguras, Menimbun) tidak efektif untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti. Tujuan fogging (pengasapan) adalah untuk mencegah dan membatasi penularan DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Fogging (pengasapan) harus dilakukan di dalam ruang rumah. Jumantik (Juru Pemantau Jentik) bertugas memantau jentik nyamuk dan keberadaannya tidak diperlukan di lingkungan. Prinsip pengobatan DBD adalah untuk mencegah komplikasi, dan syok (pingsan). Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotika. Bintik merah (ruam) pada kulit penderita DBD dapat diobati dengan salep. Pengobatan demam pada penderita DBD adalah dengan minum obat penurun demam. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup. Tidak

(166) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 144 Lampiran 55. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji reliabilitas instrumen II Resp Pernyataan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 0 0 1 1 1 0 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 4 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 5 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 6 0 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 7 1 1 0 1 1 0 0 1 0 1 1 8 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 9 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 10 1 1 0 1 1 0 0 1 0 1 1 11 1 0 0 1 1 0 1 1 1 0 0 12 0 1 0 1 1 0 1 1 0 0 0 13 1 0 0 0 1 1 0 1 1 1 1 14 1 0 0 1 1 0 0 0 1 0 0 15 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 16 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 17 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 18 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 19 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 20 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 21 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 22 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 23 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 1 24 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 25 0 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 26 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 27 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 28 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 29 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 30 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 1 31 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 32 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 33 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 34 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 35 1 0 0 1 1 0 1 1 1 0 1 berlanjut ke halaman selanjutnya

(167) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 145 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp Pernyataan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 36 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 37 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 1 38 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 39 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 40 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 41 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 42 1 0 0 1 1 0 0 1 0 1 1 43 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 44 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 45 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 46 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 47 1 1 0 1 1 0 1 1 0 1 1 48 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 49 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 1 50 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 0 51 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 52 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 53 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 54 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 55 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 56 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 57 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 58 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 59 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 60 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 61 1 1 0 1 1 0 0 0 1 1 1 62 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 63 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 64 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 65 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 berlanjut ke halaman selanjutnya

(168) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 146 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp Pernyataan 12 13 14 15 16 17 Total 18 19 20 21 22 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 22 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 17 3 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 18 4 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 1 16 5 1 0 0 1 0 1 0 0 1 1 1 14 6 1 0 1 1 0 0 1 0 0 0 1 13 7 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 14 8 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 18 9 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 18 10 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 14 11 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 15 12 1 1 1 0 0 1 0 0 1 0 1 11 13 1 0 1 1 0 0 0 1 1 0 1 13 14 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 13 15 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 18 16 1 1 0 1 1 0 0 0 1 0 1 15 17 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 19 18 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 21 19 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 19 20 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 1 18 21 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 19 22 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 20 23 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 18 24 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 1 17 25 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 17 26 1 1 0 1 0 1 0 1 0 1 1 16 27 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 1 16 28 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 19 29 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 1 15 30 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 17 31 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 19 32 1 1 1 0 1 0 0 0 1 0 0 14 33 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 1 15 34 1 0 0 1 0 1 1 0 1 1 0 16 35 1 1 1 1 0 1 0 0 1 1 1 15 berlanjut ke halaman selanjutnya

(169) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 147 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp Pernyataan 12 13 14 15 16 17 Total 18 19 20 21 22 36 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 19 37 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 14 38 1 1 1 1 0 0 1 1 1 0 1 17 39 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 1 17 40 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 1 17 41 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 1 13 42 1 1 1 0 1 1 0 0 0 0 1 12 43 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 1 17 44 1 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 17 45 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 17 46 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 16 47 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 17 48 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 18 49 1 0 1 1 0 0 0 0 1 1 1 11 50 1 1 1 1 0 1 1 0 0 1 1 16 51 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 18 52 1 0 1 1 0 0 0 0 1 1 1 15 53 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 16 54 1 1 1 1 1 0 1 0 0 1 1 17 55 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 19 56 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 1 16 57 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 20 58 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 18 59 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 18 60 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 19 61 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 16 62 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 16 63 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 18 64 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 20 65 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 18

(170) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 148 Lampiran 56. Hasil uji korelasi Point Biserial untuk aitem aspek pengetahuan uji reliabilitas instrumen II Aitem Correlation 1 0.1761089 2 0.5348572 3 0.396245 4 0.1285068 5 -0.01993256 6 0.1968957 7 0.2183751 8 0.1549218 9 0.2837456 10 0.3851946 11 0.4311774 12 0.03405146 13 0.2438675 14 -0.1031099 15 0.2840732 16 0.3509689 17 0.3975439 18 0.6005013 19 0.3347023 20 0.2053932 21 0.2431061 22 0.091589

(171) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 149 Lampiran 57. Hasil uji Reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan sebelum dan sesudah seleksi aitem pada uji kualitas instrumen II

(172) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 150 Lampiran 58. Kuesioner penelitian aspek pengetahuan uji reliabilitas instrumen II No Pernyataan Tanggapan Ya 1 2 3 Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus yang ditularkan oleh nyamuk Anopheles. Nyamuk yang menyebabkan demam berdalah adalah nyamuk betina. Gejala pada penyakit DBD adalah sakit kepala, mimisan, dan muntah darah. 4 Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah sakit gigi. 5 DBD hanya menyerang orang dewasa saja. 7 DBD terdiri dari 4 tingkatan, yaitu: Derajat I (ringan), Derajat II (sedang), Derajat III (kulit dingin) dan Derajat IV (pingsan). Penyebaran DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. 8 DBD merupakan penyakit tidak menular. 6 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Ciri khas dari nyamuk Aedes aegypti adalah berwarna hitam berbintik-bintik putih. Cara mencegah gigitan nyamuk Aedes aegypti adalah dengan menggunakan lotion. Nyamuk DBD menggigit manusia pada malam pukul 21.00 dan pagi pukul 03.00-05.00. Demam pelana kuda adalah demam tinggi selama 3 hari, turun pada hari ke 4-5 dan tinggi kembali pada hari ke 6-7. Tahap infeksi dengue terbagi atas tiga, yaitu tahap demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan kegiatan 3M (Menutup, Menguras, Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) dan fogging. Kegiatan 3M adalah membersihkan,membuang sampah, dan menjaga kesehatan. Kegiatan menguras bak mandi yang baik adalah 1-2 kali dalam 1 minggu. Kegunaan bubuk abate adalah untuk menghilangkan bau air pada bak mandi. Tujuan fogging (pengasapan) adalah untuk mencegah dan membatasi penularan DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Fogging (pengasapan) harus dilakukan di dalam ruang rumah. Jumantik (Juru Pemantau Jentik) bertugas memantau jentik nyamuk dan keberadaannya tidak diperlukan di lingkungan. lanjut ke halaman selanjutnya Tidak

(173) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 151 lanjutan dari halaman sebelumnya No Pernyataan 21 Pengobatan DBD bertujuan untuk mencegah komplikasi, dan syok (pingsan). Tanggapan Ya 22 23 24 25 Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotika. Pengobatan demam pada penderita DBD adalah memberikan obat penurun panas. Bintik merah (ruam) pada kulit penderita DBD dapat diobati dengan salep. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup. Tidak

(174) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 152 Lampiran 59. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek pengetahuan pada uji reliabilitas instrumen III Resp 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 2 3 4 5 6 Pernyataan 7 8 9 10 11 12 13 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 0 0 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 1 1 1 0 1 0 0 0 0 1 1 0 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 0 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 34 1 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 35 1 1 0 1 1 0 1 0 1 0 1 0 1 lanjut ke halaman selanjutnya

(175) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 153 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp 1 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 2 3 4 Pernyataan 6 7 8 5 9 10 11 12 13 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 1 0 1 0 1 0 0 1 1 0 1 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 1 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 lanjut ke halaman selanjutnya

(176) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 154 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 14 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 15 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 1 0 0 1 1 0 0 0 0 1 0 1 1 16 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 17 0 0 1 1 0 1 0 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 lanjut ke halaman selanjutnya 18 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Pernyataan 19 20 0 1 0 0 1 1 0 0 1 0 0 1 1 0 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 1 1 0 1 1 0 0 0 0 1 0 1 1 1 1 0 1 Total 21 1 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 22 0 0 0 1 1 0 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 1 0 0 23 1 0 1 0 0 0 1 1 1 1 0 1 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 24 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 25 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 17 16 18 16 14 18 19 20 16 18 18 19 18 20 20 22 23 20 17 19 18 18 21 20 20 23 23 19 21 20 19 19 20 18 17

(177) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 155 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 14 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 15 0 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 0 1 0 1 0 1 0 0 1 0 0 0 0 16 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 17 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 18 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 Pernyataan 19 20 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 1 1 0 1 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 0 0 0 Total 21 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 1 1 0 0 1 0 1 0 1 0 0 1 22 0 0 0 1 1 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 1 0 1 0 0 0 1 1 0 1 23 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 24 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 0 0 25 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 17 21 16 20 20 20 19 19 18 19 19 18 20 19 20 13 20 18 21 20 18 17 22 18 20 19 20 12 8 10

(178) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 156 Lampiran 60. Hasil uji korelasi Point Biserial untuk aitem aspek pengetahuan pada uji reliabilitas instrumen III Aitem Correlation 1 0.09066754 2 0.139014 3 0.39645 4 0.2336063 5 0.5637022 6 0.05838173 7 0.6959367 8 0.336973 9 0.128261 10 0.3113692 11 0.1532934 12 0.3852653 13 0.2882997 14 0.5637022 15 0.2366955 16 0.5966709 17 0.1567634 18 0.3787219 19 -0.05355395 20 0.3450594 21 0.3061024 22 0.1904242 23 0.365442 24 0.3941111 25 0.6393776

(179) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 157 Lampiran 61. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek pengetahuan dengan metode Cronbach-Alpha pada uji reliabilitas instrumen III

(180) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 158 Lampiran 62. Kuesioner penelitian aspek sikap uji reliabilitas instrumen I No Pernyataan SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya memilih aktif dalam Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) karena kegiatan tersebut penting. Saya lebih mantap mendapatkan informasi dari teman daripada tenaga kesehatan. Saya enggan ke dokter meskipun mengalami mimisan dan muntah darah. Saya memilih makan makanan bergizi daripada harus tertular DBD (Demam Berdarah Dengue) dikemudian hari. Saya merasa perlu untuk menggalakkan program pemerintah yaitu 3M (Menutup,Menguras,Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya memilih memelihara ikan pemakan jentik daripada harus menguras kolam setiap hari. Saya lebih suka menguras bak mandi saat air kotor saja. Saya memilih berobat ke dokter daripada hanya minum air rebusan daun jambu biji supaya sembuh dari penyakit DBD. Saya lebih memilih menggunakan kompres air daripada minum parasetamol untuk menurunkan demam tinggi. Saya lebih nyaman dengan keberadaan Jumantik di kelurahan karena dapat membantu saya mengetahui jumlah jentik nyamuk. Saya lebih suka menggunakan lotion anti nyamuk daripada obat nyamuk bakar. Saya lebih suka kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dibandingkan fogging. Saya enggan menjenguk penderita DBD karena takut tertular. Saya enggan melakukan cek laboratorium karena gejala yang dialami hanya berupa demam dan mimisan. Saya lebih suka membeli obat penurun demam di warung daripada di apotek. Jawaban S TS STS

(181) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 159 Lampiran 63. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tia aitem aspek sikap pada uji reliabilitas kuesioner I Resp 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 1 4 3 4 4 4 3 2 4 3 3 3 3 4 3 3 3 4 3 3 3 4 3 3 4 3 3 4 3 3 3 4 4 4 3 4 2 4 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 4 3 3 1 3 3 3 4 1 4 3 4 3 4 3 3 4 3 3 4 4 4 3 4 3 4 4 3 4 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 1 4 4 4 4 2 4 4 4 4 1 3 4 4 3 4 4 3 2 3 4 3 4 4 4 3 3 4 3 4 3 3 4 4 3 4 4 4 3 3 4 3 3 4 3 5 4 3 4 4 4 3 3 3 4 3 3 3 4 4 3 3 4 4 4 4 3 3 4 4 3 4 4 4 3 3 4 3 4 3 4 lanjut ke halaman selanjutnya 6 1 1 3 1 2 3 2 3 3 2 3 4 1 2 2 2 3 4 3 2 2 2 2 3 2 2 2 3 2 2 1 3 3 3 3 Pernyataan 7 8 9 4 4 4 3 3 4 4 1 3 4 4 3 3 3 3 2 4 3 3 4 2 4 2 4 2 4 3 3 3 3 3 3 3 2 2 3 2 1 4 2 2 2 2 2 3 3 3 3 1 3 3 3 4 4 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 4 3 3 3 4 2 3 3 1 4 3 2 3 3 2 2 3 2 3 4 4 4 1 4 1 4 3 3 3 3 3 4 4 3 Total 10 2 3 2 3 1 3 2 4 4 2 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 1 1 3 3 3 4 4 3 3 1 11 3 2 3 3 3 3 3 4 4 3 4 4 3 3 2 3 3 3 4 3 4 3 3 4 2 3 1 3 3 3 4 1 3 2 3 12 3 2 3 3 4 3 2 4 3 2 3 4 2 3 2 3 3 2 2 4 4 3 3 4 3 3 4 3 3 4 4 4 4 3 4 13 4 2 3 3 4 4 4 3 4 3 4 4 3 4 3 3 3 4 3 4 4 3 4 4 4 4 4 3 3 4 4 3 3 3 4 14 4 3 3 3 3 1 4 4 4 3 3 4 3 4 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 4 3 3 4 4 4 4 4 3 15 1 4 3 3 3 2 4 4 3 3 3 3 4 3 3 3 3 4 3 4 3 3 3 4 3 3 4 3 3 3 4 2 3 4 3 47 42 46 49 46 44 46 54 50 42 49 48 44 46 41 45 45 52 45 51 48 44 48 54 45 46 42 47 43 47 57 40 52 48 51

(182) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 160 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 1 4 3 4 3 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 3 4 4 2 4 3 3 3 3 3 3 4 4 3 3 3 4 3 3 3 3 4 4 3 3 4 3 3 2 3 3 3 3 3 3 4 4 4 3 4 3 4 3 3 1 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 3 4 3 3 4 3 3 1 4 3 4 4 4 3 3 1 4 4 4 3 4 2 4 3 3 3 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 3 4 4 5 4 4 4 4 3 3 4 4 4 2 3 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 6 3 1 1 3 3 3 3 3 3 3 2 1 2 1 4 4 2 2 2 1 1 2 2 1 2 3 1 2 2 4 Pernyataan 7 8 9 4 3 4 4 4 4 4 4 1 4 4 3 3 4 3 3 2 3 3 3 3 1 4 2 1 4 2 4 4 3 2 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 4 4 4 3 3 3 3 3 3 4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 2 4 Total 10 3 1 4 3 3 1 3 1 1 4 2 4 1 4 4 4 2 4 4 1 1 4 3 4 3 3 4 3 3 4 11 4 3 4 4 3 2 2 4 4 2 2 1 1 1 3 3 3 4 4 4 4 4 3 1 3 3 1 3 3 4 12 3 1 4 3 2 3 4 4 4 4 3 4 1 4 3 3 3 3 3 4 4 3 3 4 3 4 4 3 3 4 13 1 4 4 3 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 3 3 3 4 4 4 4 4 3 3 3 3 3 4 3 3 14 1 4 1 3 4 3 3 4 4 3 3 4 4 4 3 3 3 3 4 4 4 3 3 4 3 3 4 3 3 1 15 2 4 4 3 3 3 3 4 3 1 3 4 4 4 3 3 3 4 3 4 4 4 3 4 4 3 4 3 3 4 47 48 50 50 49 42 46 50 49 46 43 53 46 53 50 49 45 52 52 49 49 52 47 52 46 48 52 46 47 49

(183) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 161 Lampiran 64. Hasil uji korelasi Pearson Product Moment untuk aspek sikap pada uji reliabilitas instrumen I Aitem Correlation 1 0.3334744 2 0.556587 3 0.4907175 4 0.2504958 5 0.4421801 6 -0.03188521 7 0.3607591 8 0.289616 9 0.2811009 10 0.3485237 11 0.3151439 12 0.364726 13 0.2919167 14 0.2542977 15 0.3932642

(184) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 162 Lampiran 65. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek sikap dengan metode Chronbach-Alpha sebelum dan sesudah seleksi aitem pada uji reliabilitas I

(185) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 163 Lampiran 66. Kuesioner penelitian aspek sikap uji reliabilitas instrumen II No Pernyataan SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya memilih aktif dalam Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) karena kegiatan tersebut penting. Saya lebih mantap mendapatkan informasi dari teman daripada tenaga kesehatan. Saya malas ke dokter meskipun mengalami demam, mimisan dan muntah darah. Saya memilih menjaga kesehatan tubuh daripada harus tertular DBD (Demam Berdarah Dengue) dikemudian hari. Pemberantasan penyakit DBD merupakan tanggung jawab pemerintah, penderita dan masyarakat. Saya merasa perlu untuk menggalakkan program pemerintah yaitu 3M (Menutup, Menguras, Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya lebih suka menguras bak mandi 3 bulan sekali saja. Saya memilih berobat ke dokter daripada minum air rebusan jambu biji untuk mengobati DBD. Saya lebih memilih menggunakan kompres air daripada minum parasetamol untuk menurunkan demam tinggi. Saya merasa aman dengan adanya Jumantik karena dapat membantu untuk mengetahui jumlah jentik nyamuk. Saya lebih suka menggunakan lotion anti nyamuk daripada harus tergigit nyamuk Aedes aegypti. Saya lebih suka kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dibandingkan fogging. Saya enggan menjenguk penderita DBD karena takut tertular. Saya tidak melakukan cek laboratorium ketika gejala yang dialami berupa demam dan mimisan. Saya lebih suka membeli obat penurun demam di warung daripada di apotek. Jawaban S TS STS

(186) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 164 Lampiran 67. Besar skor masing-masing tanggapan tiap aitem aspek sikap pada uji reliabilitas II Resp 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 1 2 3 4 2 4 3 2 2 3 3 2 3 3 3 3 4 3 4 3 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 1 4 2 3 4 4 4 1 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 4 3 4 3 3 3 2 4 3 3 4 4 4 3 3 3 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 3 3 3 4 3 4 4 3 3 4 4 3 4 4 3 4 4 4 4 3 4 3 4 4 3 4 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 5 3 3 4 4 4 3 4 4 3 4 3 4 3 3 2 3 2 4 2 4 4 4 4 3 4 2 3 1 2 4 4 2 2 3 2 lanjut ke halaman selanjutnya 6 4 4 4 4 4 3 3 4 3 4 3 3 4 3 3 3 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 3 4 4 3 4 4 4 1 3 Pernyataan 7 8 9 3 3 4 3 2 3 4 4 4 4 2 3 1 1 1 3 3 3 2 3 3 5 5 5 3 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 4 2 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 4 3 1 4 3 3 4 3 4 4 3 3 4 4 4 2 3 3 2 3 3 3 2 3 4 5 4 2 4 3 3 2 4 3 2 4 3 4 3 3 3 4 2 3 4 4 3 4 2 2 3 2 3 4 4 3 Total 10 3 3 4 3 3 3 2 4 3 3 2 3 3 1 3 3 4 1 4 3 4 4 2 3 4 4 3 4 4 4 2 4 4 1 3 11 3 3 4 4 4 3 3 4 4 4 3 3 4 3 3 3 4 4 1 3 4 3 4 3 3 3 3 4 3 3 4 3 3 3 3 12 3 3 3 3 4 3 2 4 3 4 3 3 2 3 3 3 4 3 4 3 4 4 4 3 4 4 3 4 4 2 4 4 3 3 2 13 4 4 4 4 4 3 3 3 3 4 3 3 4 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 3 4 3 2 4 1 3 4 4 3 4 14 2 4 4 4 1 3 3 3 3 2 2 4 3 2 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 1 3 3 4 15 3 4 4 4 4 3 2 4 4 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 1 3 3 4 3 3 3 4 3 3 4 46 51 59 53 43 45 42 57 51 51 42 49 48 44 45 46 51 49 48 52 55 52 49 45 51 52 45 50 53 46 50 51 49 38 52

(187) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 165 lanjutan halaman sebelumnya Resp 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 1 4 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 2 4 4 3 3 3 3 3 3 4 3 4 3 4 3 3 3 2 4 3 3 2 4 2 3 3 3 4 3 3 4 4 3 3 3 3 3 3 4 4 3 4 3 2 4 3 4 3 3 4 3 3 1 4 2 2 3 3 3 3 4 4 2 4 4 3 3 3 3 4 4 4 4 4 2 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 5 4 2 3 2 4 4 3 3 3 4 3 4 4 1 4 4 4 3 3 3 4 1 4 3 3 3 4 2 3 4 6 4 3 3 3 4 4 3 3 4 4 3 3 3 1 4 4 4 3 3 3 4 3 3 3 4 4 4 3 4 3 Pernyataan 7 8 9 4 3 2 2 2 2 3 3 3 4 2 3 1 3 4 3 3 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 3 4 4 3 3 3 2 3 3 4 4 3 4 2 3 4 2 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 3 4 2 3 4 4 3 4 2 3 3 2 3 4 3 3 4 4 3 1 3 3 4 4 3 4 2 2 2 2 2 4 2 2 Total 10 4 2 3 3 4 3 2 3 3 4 3 3 3 1 4 3 3 3 3 3 3 4 3 3 4 2 3 3 4 3 11 3 4 3 3 4 3 3 3 3 2 3 3 3 2 4 3 3 3 3 3 3 4 3 3 4 1 2 4 3 4 12 4 4 2 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 2 3 2 3 3 3 3 2 4 4 3 4 3 3 4 3 3 13 3 3 4 3 4 3 4 4 3 4 3 3 4 4 4 4 3 3 2 3 4 4 4 3 3 4 4 3 4 4 14 4 2 3 3 4 3 2 2 3 3 3 3 4 3 4 3 2 3 3 4 3 4 3 4 4 2 4 2 4 4 15 3 3 3 3 4 3 3 3 3 4 3 4 3 4 4 2 2 3 3 3 4 3 4 4 4 3 4 4 2 4 54 42 46 42 54 46 43 44 45 54 45 47 53 39 55 48 44 46 45 47 53 51 51 51 56 40 55 45 48 51

(188) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 166 Lampiran 68. Hasil uji korelasi Pearson Product Moment untuk aitem aspek sikap pada uji reliabilitas instrumen II Aitem Correlation 1 0.4237129 2 0.5241817 3 0.6777385 4 0.2412062 5 0.3093762 6 0.5909994 7 0.4642132 8 0.4440521 9 0.372731 10 0.6471567 11 0.3360549 12 0.3122165 13 0.2502268 14 0.5110534 15 0.3593942

(189) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 167 Lampiran 69. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek sikap dengan metode Chronbach-Alpha pada uji reliabilitas instrumen II

(190) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 168 Lampiran 70. Kuesioner penelitian aspek tindakan pada uji reliabilitas instrumen I No Pernyataan SS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Saya mengabaikan jadwal kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN). Saya menolak memeriksakan diri walaupun mengalami demam selama 3 hari berturut-turut. Saya menyarankan anggota keluarga yang mengalami mimisan dan muntah darah untuk segera memeriksakan dirinya ke dokter. Saya mengatasi demam dengan meminum obat penurun panas dan memakai kompres air. Saya membeli antibiotik untuk menurunkan demam tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya minum air rebusan daun jambu biji sebagai upaya pengobatan DBD secara mandiri. Saya menutup penampungan air rapat-rapat agar tidak menjadi tempat sarang nyamuk Aedes aegypti. Saya rutin menggunakan obat nyamuk semprot untuk mencegah perkembangbiakan Aedes aegypti. Saya meminum banyak cairan seperti jus buah, teh manis, atau susu saat demam agar tidak terjadi dehidrasi. Saya melakukan tindakan 3M seminggu sekali untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti. Saya meminta apoteker memberikan salep untuk menghilangkan bintik merah pada kulit penderita DBD. Saya menolak kegiatan fogging (pengasapan) karena kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) lebih efektif. Saya mengkonsumsi obat DBD sisa orang lain daripada harus periksa ke dokter dahulu. Saya menggunakan baju berlengan panjang saat berkebun di pagi atau sore hari. Saya melaporkan tetangga yang terjangkit DBD kepada Ketua RT, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar. Jawaban S TS STS

(191) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 169 Lampiran 71. Besar skor untuk masing-masing tanggapan tiap aitem aspek tindakan pada uji reliabilitas instrumen I Resp 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 1 3 2 4 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 3 2 3 3 4 2 3 3 3 3 2 3 4 1 3 3 4 4 1 3 3 4 2 4 3 4 3 3 3 4 3 4 3 3 2 3 3 3 2 3 3 3 4 3 3 4 2 4 4 4 3 3 4 4 4 3 4 4 3 4 3 1 4 4 3 4 4 4 3 3 4 4 3 3 3 3 3 3 4 4 3 3 4 3 4 4 3 3 3 4 3 4 4 4 4 3 4 3 2 4 3 3 4 4 3 2 3 2 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 2 4 3 2 2 4 1 3 4 4 5 2 2 3 3 3 3 4 4 3 2 2 4 4 2 3 3 2 3 4 3 3 2 3 2 3 3 1 3 3 3 1 4 3 3 3 lanjut ke halaman selanjutnya 6 2 2 3 2 2 4 3 3 3 3 2 3 3 3 2 2 2 2 4 2 3 2 2 2 2 3 4 3 3 2 4 4 3 2 4 Pernyataan 7 8 9 3 2 2 2 2 3 4 3 3 4 3 3 4 4 4 3 4 4 2 3 4 3 2 3 3 2 2 3 2 4 3 2 3 2 1 4 4 2 1 3 2 4 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 1 3 3 2 3 3 2 2 3 2 3 3 2 3 3 2 3 3 2 4 2 3 3 3 2 3 4 4 4 3 2 3 3 2 3 4 2 3 4 4 4 4 2 4 4 3 4 4 2 3 4 4 4 Total 10 3 3 4 4 4 3 2 3 3 2 3 3 2 4 3 3 4 3 3 2 4 3 2 2 3 3 4 4 3 2 4 4 2 3 4 11 3 4 2 3 1 2 1 2 4 3 2 3 1 3 3 3 2 3 3 2 3 2 3 3 4 3 4 3 3 4 1 1 4 2 4 12 2 2 2 2 2 3 1 2 3 2 3 1 1 1 3 2 3 1 2 2 2 3 3 3 3 2 4 3 2 2 1 4 2 3 2 13 3 4 4 3 3 4 4 3 4 3 3 3 4 4 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 3 4 4 3 2 3 4 1 4 3 4 14 2 2 2 3 2 4 3 2 2 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 2 3 2 4 3 3 3 3 3 3 3 4 15 4 3 4 3 3 3 2 3 4 2 3 3 2 3 2 3 4 3 3 3 4 3 3 2 3 3 4 4 3 1 4 3 4 4 4 42 41 46 45 46 49 43 44 48 41 40 40 39 44 43 42 45 42 46 43 47 41 44 40 45 45 54 46 41 42 50 43 49 47 57

(192) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 170 lanjutan dari halaman sebelumnya Resp 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 1 4 4 4 4 3 3 3 3 3 1 3 4 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 3 4 4 3 4 3 3 4 2 1 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 4 3 3 3 4 4 4 4 4 3 4 3 3 4 4 3 3 3 4 4 4 4 4 3 4 3 3 1 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 3 3 3 4 3 4 4 4 3 3 3 3 3 4 3 4 1 4 4 4 3 4 4 4 4 4 3 4 3 3 4 3 3 3 5 1 4 4 3 3 3 2 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 2 4 3 3 4 3 2 4 6 4 3 4 3 2 3 2 3 3 3 3 4 1 4 3 3 2 3 3 4 4 3 3 4 3 3 4 3 3 3 Pernyataan 7 8 9 4 1 4 4 3 4 4 4 4 4 3 4 4 3 4 1 3 3 3 2 4 3 3 3 3 3 3 4 3 4 3 3 3 4 4 4 4 1 4 4 4 4 3 3 4 3 3 4 4 3 2 4 4 4 4 4 4 4 3 2 4 3 2 4 4 4 3 3 4 4 4 4 3 2 4 3 3 3 4 4 4 3 3 3 3 2 3 4 1 4 Total 10 4 1 4 2 3 3 3 3 3 1 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 3 4 4 11 1 2 4 4 4 3 3 4 4 1 4 4 4 4 3 3 4 4 4 3 3 4 2 4 3 3 4 3 2 4 12 3 1 1 2 2 2 3 2 2 2 2 1 1 1 2 2 2 1 1 2 2 1 2 1 2 3 1 2 2 1 13 1 4 4 4 3 2 3 4 4 4 4 4 4 4 2 3 4 4 4 3 3 4 4 4 3 3 4 4 4 4 14 4 4 4 4 3 4 3 3 3 4 3 4 4 4 3 3 3 4 4 3 3 4 4 4 3 3 4 2 4 1 15 4 4 4 4 3 3 3 3 3 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 4 4 4 3 4 43 50 57 52 47 42 44 47 47 43 47 57 48 57 48 49 49 55 55 51 51 55 46 57 46 47 57 46 44 47

(193) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 171 Lampiran 72. Hasil uji korelasi Pearson Product Moment untuk aitem aspek tindakan pada uji reliabilitas instrumen I Aitem Correlation 1 0.5025646 2 0.5215065 3 0.3970332 4 0.5848116 5 0.2366623 6 0.555498 7 0.5572616 8 0.7297726 9 0.3540075 10 0.4686595 11 0.4948427 12 -0.3380819 13 0.3632292 14 0.4405977 15 0.648283

(194) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 172 Lampiran 73. Hasil uji reliabilitas kuesioner aspek tindakan dengan metode Chronbach-Alpha pada uji reliabilitas instrument I

(195) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 173 Lampiran 74. Instrumen Pengukuran Pengetahuan, Sikap dan Tindakan siap pakai Kuesioner Penelitian Pengembangan Instrumen Pengukuran Tingkat Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Masyarakat Terkait Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) PETUNJUK KHUSUS Penelitian ini merupakan salah satu media dalam menyusun suatu materi edukasi bagi masyarakat terkait penyakit DBD. Kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini merupakan kuesioner yang telah valid dan reliabel, guna mengukur tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terkait penyakit DBD. Informasi yang didapatkan dalam penelitian ini akan membantu peneliti dalam menyusun materi edukasi terkait penyakit DBD. Partisipasi Bapak/Ibu/Sdr sebagai responden dalam penelitian ini sangat dihargai. Dalam mengisi kuesioner diharapkan memberikan jawaban yang jujur dan apa adanya. Sebelum mengisi kuesioner diharapkan Bapak/Ibu/Sdr membaca petunjuk dalam pengisian kuesioner ini terlebih dahulu. Kuesioner ini bukanlah tes, sehingga tidak ada jawaban yang salah. Bapak/Ibu/Sdr diharapkan menjawab semua pertanyaan dalam kuesioner ini, agar nantinya data dapat dioleh dan dianalisa. Terima Kasih. Yogyakarta,....................... Yang Menyatakan, ( )

(196) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 174 I. Pengetahuan Responden Terkait Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) Berilah tanda cek (√) pada kolom yang telah tersedia sesuai dengan pernyataan di bawah ini. No Pernyataan Tanggapan Ya 1 2 Nyamuk yang menyebabkan demam berdalah adalah nyamuk betina. Gejala pada penyakit DBD adalah sakit kepala, mimisan, dan muntah darah. 3 Gejala lain yang dialami penderita DBD adalah sakit gigi. 4 DBD hanya menyerang orang dewasa saja. 5 Penyebaran DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. 6 DBD merupakan penyakit tidak menular. 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Cara mencegah gigitan nyamuk Aedes aegypti adalah dengan menggunakan lotion. Nyamuk DBD menggigit manusia pada malam pukul 21.00 dan pagi pukul 03.00-05.00. Demam pelana kuda adalah demam tinggi selama 3 hari, turun pada hari ke 4-5 dan tinggi kembali pada hari ke 6-7. Tahap infeksi dengue terbagi atas tiga, yaitu tahap demam, kritis dan penyembuhan. Upaya pencegahan DBD adalah dengan kegiatan 3M (Menutup, Menguras, Menimbun), PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) dan fogging. Kegiatan 3M adalah membersihkan,membuang sampah, dan menjaga kesehatan. Kegiatan menguras bak mandi yang baik adalah 1-2 kali dalam 1 minggu. Tujuan fogging (pengasapan) adalah untuk mencegah dan membatasi penularan DBD melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Jumantik (Juru Pemantau Jentik) bertugas memantau jentik nyamuk dan keberadaannya tidak diperlukan di lingkungan. lanjut ke halaman selanjutnya Tidak

(197) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 175 lanjutan dari halaman sebelumnya No Pernyataan 16 Pengobatan DBD bertujuan untuk mencegah komplikasi, dan syok (pingsan). Tanggapan Ya 17 18 19 20 Pengobatan DBD adalah dengan menggunakan antibiotika. Pengobatan demam pada penderita DBD adalah memberikan obat penurun panas. Bintik merah (ruam) pada kulit penderita DBD dapat diobati dengan salep. Demam Berdarah Dengue (DBD) hanya dapat diderita sekali seumur hidup. Tidak

(198) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 176 II.Sikap Responden Terkait Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) Berilah tanda cek (√) pada kolom yang tersedia sesuai dengan pernyataan di bawah ini: STS Bila Sangat Tidak Setuju TS Bila Tidak Setuju S Bila Setuju SS Bila Sangat Setuju No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Pernyataan Saya memilih aktif dalam Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) karena kegiatan tersebut penting. Saya lebih mantap mendapatkan informasi dari teman daripada tenaga kesehatan. Saya malas ke dokter meskipun mengalami demam, mimisan dan muntah darah. Saya memilih menjaga kesehatan tubuh daripada harus tertular DBD (Demam Berdarah Dengue) dikemudian hari. Pemberantasan penyakit DBD merupakan tanggung jawab pemerintah, penderita dan masyarakat. Saya merasa perlu untuk menggalakkan program pemerintah yaitu 3M (Menutup, Menguras, Menimbun) untuk mencegah meluasnya DBD. Saya lebih suka menguras bak mandi 3 bulan sekali saja. Saya memilih berobat ke dokter daripada minum air rebusan jambu biji untuk mengobati DBD. Saya lebih memilih menggunakan kompres air daripada minum parasetamol untuk menurunkan demam tinggi. Saya merasa aman dengan adanya Jumantik karena dapat membantu untuk mengetahui jumlah jentik nyamuk. Saya lebih suka menggunakan lotion anti nyamuk daripada harus tergigit nyamuk Aedes aegypti. Saya lebih suka kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dibandingkan fogging. Saya enggan menjenguk penderita DBD karena takut tertular. Saya tidak melakukan cek laboratorium ketika gejala yang dialami berupa demam dan mimisan. Saya lebih suka membeli obat penurun demam di warung daripada di apotek. SS S TS STS

(199) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 177 III.Sikap Responden Terkait Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) Berilah tanda cek (√) pada kolom yang tersedia sesuai dengan pernyataan di bawah ini: STS Bila Sangat Tidak Setuju TS Bila Tidak Setuju S Bila Setuju SS Bila Sangat Setuju No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Pernyataan Saya mengabaikan jadwal kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN). Saya menolak memeriksakan diri walaupun mengalami demam selama 3 hari berturut-turut. Saya menyarankan anggota keluarga yang mengalami mimisan dan muntah darah untuk segera memeriksakan dirinya ke dokter. Saya mengatasi demam dengan meminum obat penurun panas dan memakai kompres air. Saya membeli antibiotik untuk menurunkan demam tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Saya minum air rebusan daun jambu biji sebagai upaya pengobatan DBD secara mandiri. Saya menutup penampungan air rapat-rapat agar tidak menjadi tempat sarang nyamuk Aedes aegypti. Saya rutin menggunakan obat nyamuk semprot untuk mencegah perkembangbiakan Aedes aegypti. Saya meminum banyak cairan seperti jus buah, teh manis, atau susu saat demam agar tidak terjadi dehidrasi. Saya melakukan tindakan 3M seminggu sekali untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti. Saya meminta apoteker memberikan salep untuk menghilangkan bintik merah pada kulit penderita DBD. Saya menolak kegiatan fogging (pengasapan) karena kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) lebih efektif. Saya mengkonsumsi obat DBD sisa orang lain daripada harus periksa ke dokter dahulu. Saya menggunakan baju berlengan panjang saat berkebun di pagi atau sore hari. Saya melaporkan tetangga yang terjangkit DBD kepada Ketua RT, agar DBD tidak meluas di lingkungan sekitar. SS S TS STS

(200) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 178 IV. Data Diri Responden Responden dimohon untuk mengisikan data diri pada tempat kosong yang telah disediakan. Data dalam kuesioenr akan dijaga kerahasiaannya. Nama Umur Pendidikan Terakhir ini hanya untuk kepentingan penelitian sehingga Pekerjaan : _______________________________ Alamat : _______________________________ : _______________________________ : _______________________________ : _______________________________ (SD/SMP/SMA/Perguruan Tinggi) RT _____ RW_____ Desa : _______________________________ Kelurahan : _______________________________ Kecamatan : _______________________________

(201) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BIOGRAFI PENULIS Catharina Apriyani Wuryaningsih Heryanto, dilahirkan di Magelang pada tanggal 29 April 1992, merupakan putri pertama dari empat bersaudara dari pasangan Aloysius Ook Heryanto dan Caecilia Wuryani. Penulis menempuh pendidikan di SD Katholik Santa Thresia Balikpapan (1998-2004), SMP Katholik Santo Mikael Balikpapan (2004-2007), SMA Negeri 5 Balikpapan (2007-2010) dan saat ini sedang melanjutkan jenjang perguruan tinggi di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma (USD) Yogyakarta. Selama menempuh pendidikan di perguruan tinggi, penulis terlibat dalam beberapa kegiatan keorganisasian seperti menjadi relawan dalam Kampanye Informasi Obat (KIO) "Herbal Medicine" pada tahun yang diadakan pada tahun 2011 oleh Universitas Islam Indonesia dan menjadi anggota tim dalam kegiatan "Pemberdayaan Masyarakat melalui Pembentukan Kader Kesehatan serta Pengobatan Paripurna terhadap Penyakit Degeneratif" pada tahun 2012, yang diselenggarakan oleh Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Mayarakat (LPPM) USD. Penulis juga ikut berpartisipasi sebagai anggota panitia dalam acara "Hari Anti Tembakau" yang diselenggarakan oleh Fakultas Farmasi USD pada tahun 2011, dan panitia dalam "Pharmacy Performance" yang diselenggarakan oleh Fakultas Farmasi USD pada tahun 2011. Penulis juga pernah menjadi peserta dalam "Program Kreativitas Mahasiswa" yang dinyatakan lolos seleksi dan didanai Hibah Direktorat Pendidikan Tinggi (DIKTI) pada tahun 2013 dengan judul "Sehat dengan Swamedikasi bagi Ibu-ibu PKK Dusun Bajang Glondong, Desa Gilangharjo, Kecamatan Pandak, Kabupaten Bantul". 179

(202)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Strengthening of Public Health Surveillance System and Control of Dengue Haemorrhagic Fever (DHF) among Surveillance Workers in Community Health Centre in Medan
0
17
8
Forecasting Of Dengue Haemorrhagic Fever (DHF) Cases with Decomposition Method in district of Jember in the year of 2008
0
25
15
Forecasting Of Dengue Haemorrhagic Fever (DHF) Cases with Decomposition Method in district of Jember in the year of 2008
0
10
15
Pengembangan instrumen pengukuran posdaya sebagai Model pemberdayaan masyarakat
0
2
1
Tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat mengenai pencegahan penyakit demam berdarah dengue di kelurahan aur kuning bukittinggi.
0
1
74
Diagnosa Dengue Haemorrhagic Fever (DHF) Pada Anak Di Rumah Sakit Immanuel Bandung Periode Bulan Juni-Desember 2008.
0
0
8
Imunopatogenesis Dengue Haemorrhagic Fever (Studi Pustaka).
0
0
11
Pengembangan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit hipertensi.
0
0
2
The Kinetic of Coagulation Disorders in Dengue Hemorrhagic Fever (DHF) Patients
0
0
11
BAB II TINJAUAN TEORI A. Pengertian Demam Typhoid dan Dengue Haemorrogic Fever (DHF) - Daryanti BAB II
0
1
22
Peran ciri demografi, status gizi, lingkungan, tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat terhadap kejadian demam berdarah Dengue di wilayah kerja puskesmas Rangkah Surabaya = The role factors of demography characteristic, nutrition state, environ
0
0
13
Pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat Kecamatan Kraton, Kota Yogyakarta pada tahun 2012 terkait penyakit hipertensi - USD Repository
0
0
162
Pengetahuan, sikap dan tindakan masyarakat Kecamatan Wirobrajan, Kota Yogyakarta pada tahun 2012 terkait penyakit hipertensi - USD Repository
0
1
181
Hubungan antara karakteristik sosio-demografi terhadap tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan penggunaan antibiotika tanpa resep di kalangan masyarakat Desa Bantir, Kecamatan Candiroto, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah - USD Repository
0
0
165
Pengembangan instrumen pengukuran tingkat pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat terkait penyakit Tuberculosis (TBC) paru - USD Repository
0
0
174
Show more