Angka Staphylococcus aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta - USD Repository

Gratis

0
0
101
6 months ago
Preview
Full text

  ANGKA Staphylococcus aureus DALAM JAMU KUNYIT ASAM YANG DIJUAL DI PASAR TRADISIONAL KECAMATAN GONDOMANAN KOTAMADYA YOGYAKARTA SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm)

  Program Studi Ilmu Farmasi Oleh:

  Eureka Graci a Letiti a NIM : 088114044

FAKULTAS FARMASI

  ANGKA Staphylococcus aureus DALAM JAMU KUNYIT ASAM YANG DIJUAL DI PASAR TRADISIONAL KECAMATAN GONDOMANAN KOTAMADYA YOGYAKARTA SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm)

  Program Studi Ilmu Farmasi Oleh:

  Eureka Graci a Letiti a NIM : 088114044

FAKULTAS FARMASI

  

PERSEMBAHAN

Kupersembahkan karyaku ini kepada:

  Tuhan Yesus Kristus buat kasihMu selalu di hidupku Orangtuaku, Lubis Rada Inin dan Eny Bungeyana yang

  tercinta atas doa dan dukungannya

  Kakak dan Adikku, Gary Pradhana, Eunike Ghea Leilani yang

  kusayangi

  Almamater yang kubanggakan

  

PRAKATA

  Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan berkat dan kasih-Nya sehingga penelitian dan penyusunan skripsi yang berjudul “Angka Staphylococcus aureus dalam Jamu Kunyit Asam yang Dijual Di Pasar Tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta

  ” dapat diselesaikan dengan baik. Skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat untuk meraih gelar Sarjana Farmasi (S.Farm) di Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

  Dalam pelaksanaan penelitian hingga selesainya penyusunan skripsi ini, penulis mendapat dukungan, bimbingan, kritik dan saran dari berbagai pihak.

  Oleh sebab itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1.

  Ipang Djunarko, M.Sc., Apt selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma.

  2. Yohanes Dwiatmaka, M.Si selaku Dosen Pembimbing atas kebijaksanaan, perhatian, dan kesabarannya dalam membimbing penyusunan skripsi ini.

  3. Prof. Dr. C. J. Soegihardjo, Apt selaku Dosen Penguji yang telah memberikan saran dan kritik yang membangun dalam penyusunan skripsi ini.

  4. Agustina Setiawati, M.Sc, Apt selaku Dosen Penguji yang telah memberikan saran dan kritik yang membangun dalam penyusunan skripsi ini.

  5. Ibu Maria Dwi Budi Jumpowati, S.Si atas pengarahan, masukan, kritik, saran, perhatian dan kesabarannya dalam membimbing penyusunan skripsi ini.

  6. Ibu C. M. Ratna Rini Nastiti, M.Pharm., Apt selaku Ketua Program Studi Farmasi sekaligus Ketua Tim Panitia Skripsi Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma.

  7. Ibu dr. Fenty, M. Kes., Sp.PK, selaku Dosen Pembimbing Akademik atas bimbingan selama masa perkuliahan yang telah diberikan selama ini.

  8. Seluruh Dosen Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma yang telah memberikan ilmu yang bermanfaat demi kemajuan mahasiswa dalam bidang Farmasi.

  9. Balai Laboratorium Kesehatan Yogyakarta sebagai tempat penelitian berlangsung.

  10. Ibu Septi Widyastuti, S.Si., M.Kes, Ibu Retno, Ibu Evina, Ibu Darwani, Ibu Siti, Bapak Jumakir, Bapak Andi, Bapak Sigit dan segenap anggota Balai Laboratorium Kesehatan Yogyakarta yang telah membimbing penulis dalam penelitian laboratorium.

  11. Teman-teman seperjuangan penelitian dan tempat berbagi keluh kesah selama penelitian dan penyusunan skripsi: Christina Putranti Rose Widani, Primaboti Nurwidaningrum, Wiria Sende Paiman, dan Adityawarman.

  12. Sahabat-sahabatku terkasih: Kartika Sari Senas, Ellen Naomi Nauli Sinaga, Perthy Melati Kasih, Liani, Efrida Lusia Sari Tambunan, Ketut Ary Widiasih, dan Yohanes Hermawan. Terima kasih untuk kebersamaan, canda, tawa, suka, duka yang telah kita lalui bersama.

  13. Teman-teman angkatan 2008, khususnya FKK A 2008.

  14. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, yang telah membantu dan memberikan semangat dalam kelancaran penyelesaian skripsi ini.

  Penulis menyadari bahwa skripsi ini jauh dari sempurna. Oleh karena itu, segala kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan demi sempurnanya skripsi ini. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat dan memberi informasi bagi pembaca.

  Penulis

  

DAFTAR ISI

  Halama n HALAMAN JUDUL ................................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ........................................................ ii HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN ................................................................................ iv HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ............................................................. v PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ................................................................ vi PRAKATA ................................................................................................................. vii DAFTAR ISI .............................................................................................................. x DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ xiv DAFTAR TABEL ................................................................................................ xv DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................. xvi

  INTISARI .................................................................................................................. xvii

  

ABSTRACT ................................................................................................................. xviii

  1 BAB I. PENGANTAR .............................................................................................

  A.

  Latar Belakang ................................................................................................1 1.

  5 Permasalahan ................................................................................................

  2.

  6 Keaslian penelitian ...........................................................................................

  3.

  7 Manfaat penelitian ............................................................................................

  1. Tujuan umum ................................................................................................

  20 BAB III. METODE PENELITIAN ................................................................21 A.

  24 1. Penentuan dan pemilihan pasar ................................................................24 2. Pemilihan dan pengumpulan sampel jamu kunyit asam ................................

  Tata Cara Penelitian ..............................................................................................

  23 D. Alat Penelitian ................................................................................................24 E.

  22 C. Bahan Penelitian ................................................................................................

  20 2. Definisi operasional .........................................................................................

  Jenis dan Rancangan Penelitian ................................................................ 21 B. Variabel dan Definisi Operasional ................................................................21 1. Variabel penelitian ...........................................................................................

  18 G. Hipotesis ................................................................................................................

  7 2. Tujuan khusus ................................................................................................

  16 F. Landasan Teori ................................................................................................

  13 E. S. aureus ................................................................................................................

  12 D. Media Pertumbuhan Staphylococcus aureus ........................................................

  11 C. Buah Asam Jawa ................................................................................................

  9 B. Rimpang Kunyit ................................................................................................

  9 A. Obat Tradisional dan Jamu Kunyit Asam .............................................................

  8 BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA ................................................................

  25 3. Uji S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta

  a.

  25 Uji pengkayaan dalam media Giolitti-Cantoni Broth ..............................

  b.

  Isolasi S. aureus dari sampel jamu kunyit asam dalam media selektif Baird Parker Agar................................................................

  26 c.

  26 Identifikasi S. aureus ............................................................................... 1)

  27 Uji fermentasi gula-gula ................................................................ 2)

  27 Uji motilitas ....................................................................................... 3)

  28 Uji sitrat ............................................................................................. 4)

  28 Uji koagulase ..................................................................................... 5)

  29 Uji katalase......................................................................................... 6)

  Uji mikroskopik dengan pengecatan Gram ................................29 7)

  30 Interpretasi hasil .................................................................................

  d.

  Uji angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta (S5P4/IKM/M/01) ................................................................

  31 F. Analisis Hasil ................................................................................................31

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................

  33 A. Penentuan dan pemilihan pasar ................................................................ 35 B.

  36 Pemilihan dan pengumpulan sampel jamu kunyit asam ................................

  C.

  Uji S. aureus yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta (S5P4/IKM/M/01) ................................

  37 a.

  39 Uji pengkayaan dalam media Giolitti-Cantoni Broth ................................

  b.

  Isolasi S. aureus dari sampel jamu kunyit asam dalam media

  c.

  45 Identifikasi S. aureus .................................................................................... 1)

  46 Uji fermentasi gula-gula ................................................................ 2)

  49 Uji motilitas ....................................................................................... 3)

  50 Uji sitrat ............................................................................................. 4)

  51 Uji koagulase ..................................................................................... 5)

  53 Uji katalase......................................................................................... 6)

  Uji mikroskopik dengan pengecatan Gram ................................55 d. Uji angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya

  Yogyakarta (S5P4/IKM/M/01) ................................................................

  58 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................

  64 A. Kesimpulan ................................................................................................ 64 B.

  64 Saran ......................................................................................................................

  

DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................

  65

  70 LAMPIRAN..............................................................................................................

  

BIOGRAFI PENULIS .............................................................................................

  81

  DAFTAR GAMBAR

  Gambar 1. Uji pengkayaan sampel jamu kunyit asam pada media Giolitti-Cantoni Broth setelah inkubasi 48 jam 37°C ................................

  41 Gambar 2. Hasil isolasi mikroba dari sampel jamu kunyit asam dalam media Baird Parker Agar ................................................................

  45 Gambar 3. Hasil uji fermentasi gula-gula pada kontrol positif dan sampel jamu kunyit asam ................................................................

  48 Gambar 4. Hasil uji motilitas pada kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) dan sampel jamu kunyit asam ................................................................

  49 Gambar 5. Hasil uji sitrat pada kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) dan sampel jamu kunyit asam ................................................................

  51 Gambar 6. Hasil uji koagulase pada kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) dan sampel jamu kunyit asam ................................................................

  52 Hasil uji katalase pada kontrol positif (S. aureus ATCC Gambar 7. 25923) dan sampel jamu kunyit asam ................................................................

  53 Gambar 8. Hasil uji mikrospik dengan pengecatan Gram pada kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) dan sampel A jamu kunyit asam ................................................................................................

  56

  DAFTAR TABEL

  Halaman Tabel I. Hasil identifikasi positif S. aureus ................................................................

  30 Tabel II. Hasil sampling jamu kunyit asam dari berbagai pasar tradisional di Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta ................................................................................................

  36 Tabel III. Hasil identifikasi uji fermentasi gula-gula, uji motilitas, uji sitrat, uji koagulase, uji katalase dan uji mikroskopik

  

S. aureus dalam sampel jamu kunyit

asam.................................................................................

  57 Tabel IV. Hasil uji angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta ................................................................

  59

  

DAFTAR LAMPIRAN

  Lampiran 1. Surat ijin penelitian di Balai Laboratorium Kesehatan Yogyakarta ...........................................................................

  71 Lampiran 2. Sampel kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta...............

  72 Lampiran 3. Hasil uji pengkayaan secara duplo sampel jamu kunyit asam dalam media Giolitti-Cantoni Broth............................

  73 Lampiran 4. Hasil isolasi secara duplo sampel jamu kunyit asam dalam media Baird Parker Agar......................................................

  74 Lampiran 5. Hasil uji fermentasi gula-gula, uji sitrat dan uji motilitas …. 76 Lampiran 6. Hasil uji koagulase................................................................

  78 Lampiran 7. Hasil uji katalase...................................................................

  79 Lampiran 8. Hasil uji mikroskopik dengan pewarnaan Gra m……........... 80 Lampiran 9. Hasil uji angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar Tradisional Kecamatan Gondomanan

  Kotamadya Yogyakarta.........................................................

  82

  

INTISARI

  Jamu kunyit asam merupakan salah satu minuman tradisional yang banyak dikonsumsi dan diminati masyarakat Indonesia. Ramuan jamu kunyit asam ini terdiri dari rimpang kunyit (Curcumae domesticae Rhizoma) dan buah asam jawa (Tamarindi Pulpa) yang berguna untuk menghilangkan nyeri saat haid, menghilangkan bau badan, bahkan menurunkan kolesterol. Proses pembuatan dan penyajian jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional terkadang tidak memperhatikan kebersihan dan keamanan, sehingga tidak menutup kemungkinan apabila jamu tersebut tercemar oleh mikroba.

  Penelitian ini bertujuan mengetahui ada tidaknya S. aureus dan angka S.

  

aureus pada sampel jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan

  Gondomanan Kotamadya Yogyakarta, sehingga dapat diketahui kualitas dan keamanannya. Dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor: 661/MenKes/SK/VII/1994 dinyatakan bahwa keberadaan mikroba patogen dalam cairan obat harus bernilai negatif.

  Penelitian ini merupakan penelitian non eksperimental dengan rancangan deskriptif komparatif. Tahapan penelitian yang dilakukan meliputi penentuan dan pemilihan pasar, pemilihan dan pengumpulan sampel jamu kunyit asam, uji pengkayaan, isolasi S. aureus, identifikasi S. aureus, serta uji angka S. aureus. Data yang diperoleh berupa identitas S. aureus dan angka S. aureus yang didekskripsikan dan dikomparasikan dengan persyaratan dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/MenKes/SK/VII/1994 yaitu bernilai nol.

  Hasil penelitian menunjukkan bahwa angka S. aureus pada lima sampel jamu kunyit asam yang berasal dari Pasar Beringharjo (kode A, B), Pasar Pathuk (kode C, D) dan Pasar Sawo (kode E) Kecamatan Gondomanan adalah negatif.

  

Hasil penelitian ini memenuhi persyaratan sesuai Keputusan Menteri Kesehatan

RI Nomor: 661/MenKes/SK/VII/1994.

  

Kata kunci: jamu kunyit asam, pasar tradisional Kecamatan Gondomanan, angka

S. aureus, Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor: 661/MenKes/SK/VII/1994.

  

ABSTRACT

Jamu kunyit asam is Indonesian jamu which is consumed people of

  Indonesia. The ingredient of jamu kunyit asam are curcuma (Curcumae

  

domesticae Rhizoma ) and tamarind (Tamarindi Pulpa). They are useful to relief

  dismenorrhea, eliminate body odor, and decrease the level of cholesterol. The manufacturing process and the presentation of jamu kunyit asam that were sold in tradisional markets sometimes do not pay attention to hygiene and safety, so do not rule out the possibility if the herbal medicine are contaminated by microbes.

  This research was aimed to describe Staphylococcus aureus identification and count the numbers of S. aureus in samples of jamu that were sold in traditional markets of Gondomanan Subdistricts Municipality Yogyakarta so as to know the quality and safety. Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/MenKes/SK/VII/1994 that the presence of microbial pathogens, particularly S. aureus in the liquid medication should be negative.

  This research was a non-experimental study using descriptive comparative design. The stages of research were conducted include determining and choosing the market, selecting and collecting sample jamu kunyit asam, enriching phase, isolating of S. aureus, identificating of S. aureus, and numerical calculating of S.

  

aureus . The results of the calculations were the identity of S. aureus and the

  number of S. aureus which were described and compared to the requirements written in Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/MenKes/SK/VII/1994, which was zero in number.

  The results of the research showed the number of S. aureus in five samples that were collected from Beringharjo Market (Code A, B), Pathuk Market (Code C, D) and Sawo Market (Code E) were negative. It was mean that jamu kunyit

  

asam that were sold at traditional market of Gondomanan Subdistricts

  Municipality Yogyakarta filled the requirements in Keputusan Menteri Kesehatan RI No:661/MenKes/SK/VII/1994.

  

Key words: jamu kunyit asam, traditional market of Gondomanan Subdistricts

  Municipality Yogyakarta, the numbers of S. aureus, Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/MenKes/SK/VII/1994.

BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Jamu adalah obat tradisional yang berisi seluruh bahan tanaman yang

  menjadi penyusun jamu tersebut. Jamu disediakan dalam bentuk serbuk seduhan, pil, atau cairan yang dibuat berdasarkan resep turun-temurun (Handayani dan Suharmiati, 2006). Jamu yang diolah dalam bentuk minuman sangat digemari oleh masyarakat Indonesia. Hal ini diperkuat dengan penelitian Wisely, Djunarko dan Hartini (2008) bahwa masyarakat Desa Paingan Maguwoharjo Depok Sleman Yogyakarta lebih memilih jamu ramuan segar dengan alasan lebih alami dan tidak mengandung bahan pengawet.

  Salah satu jamu yang banyak dikonsumsi dan diminati oleh masyarakat adalah jamu kunyit asam. Ramuan jamu kunyit asam ini terdiri dari campuran rimpang kunyit (Curcumae domesticae Rhizoma) dan buah asam jawa (Tamarindi

  

Pulpa ). Rimpang kunyit mengandung minyak atsiri, pati, zat pahit, resin, selulosa,

  dan beberapa mineral (Winarto, 2005) yang digunakan untuk mengobati diabetes melitus, tifus, keputihan, melancarkan peredaran darah, menghilangkan flek di wajah, mengatasi pilek, gangguan haid, dan radang kulit. Selain itu, rimpang kunyit juga dapat sebagai analgesik, karminatif, peluruh haid (Murti dan Poerba, 2010), sedangkan buah asam jawa mengandung asam apel, asam sitrat, asam anggur, asam tartrat, asam suksinat, pektin, dan gula invert yang berkhasiat

  (Utami, 2008). Manfaat ke dua bahan ini apabila diracik menjadi jamu kunyit asam menghasilkan manfaat yang akan bertambah yaitu menyegarkan tubuh, terutama pada saat haid dan memperlancar haid, mengatasi gangguan perut, mengatasi gangguan hati dan lambung, melangsingkan badan serta menurunkan kolesterol (Prasetiyo, 2003).

  Jamu kunyit asam merupakan cairan obat dalam. Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/MenKes/SK/VII/1994, cairan obat dalam adalah sediaan obat tradisional berupa larutan emulsi atau suspensi dalam air, bahan bakunya berasal dari serbuk simplisia atau sediaan galenik, dan digunakan sebagai obat dalam. Jamu sebagai obat tradisional merupakan minuman kesehatan yang digunakan secara turun-temurun oleh masyarakat. Oleh karena itu, untuk melindungi masyarakat terhadap hal-hal yang dapat merugikan kesehatan, maka perlu dicegah beredarnya obat tradisional yang tidak memenuhi persyaratan mutu, keamanan dan kemanfaatannya. Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan No: 661/MenKes/SK/VII/1994 mengatur tentang Persyaratan Obat Tradisional yaitu keberadaan mikroba patogen dalam cairan obat harus negatif. Mikroba patogen adalah semua mikroba yang dapat menyebabkan orang menjadi sakit, apabila terinfeksi bakteri tersebut. Obat tradisional untuk penggunaan obat dalam perlu diwaspadai adanya mikroba seperti: Salmonella, Escherichia coli, Staphylococcus dan Pseudomonas aeruginosa (DepKes RI, 1994). Persyaratan

  aureus,

  KepMenKes ini mengatur mengenai keamanan dari jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kotamadya Yogyakarta, sehingga kualitas jamu kunyit asam

  Pedagang jamu tradisional terutama pedagang jamu kunyit asam masih dijumpai di pasar-pasar tradisional. Berdasarkan observasi yang dilakukan peneliti pada bulan Mei 2011 di pasar-pasar tradisional Kotamadya Yogyakarta, jamu kunyit asam diolah sendiri oleh pedagang jamu secara sederhana dengan jumlah sesuai kebutuhan tanpa takaran yang baku. Proses pembuatan jamu kunyit asam meliputi pencucian bahan baku rimpang kunyit yang dicuci satu kali dengan dicelupkan pada ember berisi air, kemudian direbus sampai mendidih. Rebusan yang diperoleh dibiarkan sampai agak dingin, lalu disaring dan dicampurkan dengan air asam jawa dan larutan air gula jawa. Selain itu, dari hasil observasi di pasar-pasar tradisional Kotamadya Yogyakarta, pedagang jamu tidak mencuci tangan dengan sabun dan air yang mengalir sebelum membuat jamu. pedagang Jamu yang sudah jadi langsung dimasukkan dalam botol plastik bekas untuk dijual dalam bentuk jamu siap minum. Botol plastik yang digunakan cara pencuciannya kurang higienis, yaitu hanya dicelup ke dalam air.

  Proses pembuatan jamu berdasarkan hasil observasi peneliti inilah yang dapat dimungkinkan dapat mempengaruhi adanya cemaran S. aureus dalam jamu kunyit asam dilihat dari bahan baku, proses pengolahan, dan pembuatnya. Selain

  

itu, pembuatan jamu dapat dilakukan tanpa pengujian dan proses pendaftaran

  bahan jamu. Oleh karena itu, kualitas dan keamanan jamu yang dihasilkan belum terjamin karena tidak diketahui ada atau tidaknya cemaran bakteri, khususnya S.

  aureus.

  Menurut Petunjuk Operasional Cara Pembuatan Obat Tradisional yang baik pembuatan yang memperhatikan kualitas maupun keamanan. Setiap bahan sebelum digunakan dilakukan sortasi untuk membebaskan dari bahan asing dan kotoran lain. Setelah itu dicuci sampai 2-3 kali dengan air bersih, sehingga diperoleh bahan yang bersih dan terbebas dari bakteri patogen, kapang, khamir, virus, protozoa, serta pencemar lainnya. Tempat pengolahan jamu harus dijaga kebersihannya dengan dibersihkan terlebih dahulu baik sebelum maupun sesudah proses pembuatan jamu. Pembuat jamu sebelum mengolah jamu harus mencuci tangan dan menggunakan alat pelindung diri agar terhindar dari kontaminasi cemaran mikroba. Jamu yang sudah jadi harus dikemas dalam wadah yang sesuai dan memenuhi persyaratan kehigienisan (Badan POM RI, 2005).

  Staphylococcus aureus tidak membentuk spora, sehingga pertumbuhan

  oleh S. aureus di dalam obat tradisional dapat segera dihambat dengan perlakuan panas. Kontaminasi S. aureus menjadi salah satu penyebab utama foodborne

  

disease (FBD) karena S. aureus dapat mengkontaminasi obat tradisional selama

  persiapan dan pengolahan. Bakteri ini ditemukan di dalam saluran pernapasan, permukaan kulit dan rambut hewan berdarah panas termasuk manusia, Lebih dari 30-50% populasi manusia adalah pembawa S. aureus (Le Loir, Baron, dan Gautier, 2003). S. aureus merupakan sel Gram positif berbentuk bulat, biasanya tersusun dalam rangkaian tak beraturan seperti anggur (Brooks, Butel dan Morse, 2007). Menurut Umoh dan Udoba (1999) (cit. Sumedi, 2006), S. aureus dan jenis

  

staphylococci yang lain mampu menghasilkan berbagai enzim dan toksin yang

  menyebabkan infeksi, baik pada manusia dan hewan, sehingga dapat antara lain, air liur yang terus menerus mengalir, pusing, muntah, kram perut serta diare. Gejala lain yang mungkin terjadi adalah keringat berlebihan, sakit kepala dan dehidrasi (Brooks dkk., 2007).

  Hal inilah yang mendorong peneliti untuk menguji kualitas dan keamanan jamu tradisional dilihat dari aspek mikrobiologis yaitu angka Staphylococcus

  

aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan

  Gondomanan Kotamadya Yogyakarta. Kecamatan Gondomanan dipilih karena terletak di pusat kota Yogyakarta, tepatnya di titik 0 kilometer Kota Yogyakarta.

  Kecamatan ini merupakan pusat perekonomian karena terdapat dua pasar terbesar yaitu Pasar Beringharjo dan Pasar Pathuk, sehingga sering dikunjungi masyarakat dalam dan luar kota Yogyakarta. Selain itu, pedagang jamu tradisional masih banyak ditemukan menjual jamu kunyit asam dan konsumen jamu kunyit asam yang cukup tinggi, terutama para wanita untuk mengurangi rasa sakit ketika menstruasi dan menambah kesegaran tubuh. Uji cemaran mikroba dalam jamu kunyit asam ini merupakan salah satu evaluasi keamanan dari jamu gendong berupa nilai angka S. aureus yang dapat memberikan jaminan keamanan bagi konsumen jamu gendong terhadap efek samping yang dapat ditimbulkan oleh cemaran mikroba yang terdapat pada jamu gendong.

1. Permasalahan a.

  Apakah jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta mengandung cemaran mikroba S.

  aureus ? b.

  Berapakah angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta? c.

  Apakah sampel jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta memenuhi persyaratan berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan No: 661/KepMenKes/SK/VII/1994 yang menyatakan bahwa keberadaan mikroba patogen dalam cairan obat dalam, secara khusus S. aureus harus negatif? 2.

   Keaslian penelitian

  Penelitian terdahulu yang terkait dengan pengujian cemaran mikroba pada jamu tradisional pernah diteliti oleh Jinarwanto (2008) dengan judul “Uji

  Escherichia coli dalam Jamu Gendong Beras kencur yang beredar di Tiga

  Pasa r di Kotamadya Yogyakarta”. Hasil penelitian uji Escherichia coli pada jamu gendong beras kencur menunjukkan dari 15 sampel yang diambil, 6 sampel menunjukkan hasil yang positif mengandung bakteri E. coli.

  Penelitian yang dilakukan peneliti berjudul “Angka Staphylococcus

  aureus dalam Jamu Kunyit Asam yang Dijual di Pasar Tradisional Kecamatan

  Gondomanan Kotamadya Yogyakarta”. Perbedaan dengan penelitian yang telah dilakukan yaitu penelitian ini secara khusus menghitung angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual oleh pedagang jamu di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta.

3. Manfaat penelitian a. Manfaat teoritis

  Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi bagi perkembangan ilmu pengetahuan mengenai ada tidaknya S. aureus dan angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta.

b. Manfaat praktis

  Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi kepada masyarakat tentang kualitas dan keamanan jamu kunyit asam yang dijual oleh pedagang jamu tradisional dilihat dari angka S. aureus, sehingga kesehatan masyarakat menjadi lebih terjamin. Selain itu, penelitian ini juga diharapkan dapat memberikan informasi kepada masyarakat agar lebih peduli akan kebersihan dan teliti dalam memilih jamu yang akan dikonsumsi.

  B.

  

Tujuan Penelitian

1. Tujuan umum

  Mengetahui kualitas dan keamanan berdasarkan ada tidaknya cemaran mikroba dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta.

2. Tujuan khusus a.

  Mengetahui ada tidaknya cemaran S. aureus pada jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta.

  b.

  Mengetahui angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta.

  c.

  Mengetahui jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta memenuhi persyaratan atau tidak berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/MenKes/SK/VII/1994 yang menyatakan bahwa keberadaan mikroba patogen dalam cairan obat dalam, secara khusus S. aureus harus negatif.

BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Obat Tradisional dan Jamu Kunyit Asam Jamu tradisional merupakan salah satu ramuan tradisional yang banyak

  dikonsumsi masyarakat Indonesia. Jamu berkhasiat sebagai minuman segar, mempertahankan kesehatan ataupun mengobati penyakit ringan (Kodim, 2000).

  Berdasarkan survei yang dilakukan peneliti pada bulan Mei 2011 di pasar-pasar tradisional Kotamadya Yogyakarta, cara pengolahan jamu kunyit asam yaitu jamu kunyit asam diolah sendiri oleh pedagang jamu secara sederhana dengan jumlah sesuai kebutuhan tanpa takaran yang baku. Bahan rimpang kunyit ditumbuk secara kasar menggunakan lumpang dan alu. Rimpang kunyit yang sudah ditumbuk, kemudian bahan dimasukkan ke dalam air mendidih dan direbus.

  Rebusan yang diperoleh dibiarkan sampai agak dingin, kemudian disaring dan dicampurkan dengan air asam jawa dan larutan air gula jawa. Hasil saringan dimasukkan ke dalam botol-botol.

  Berdasarkan Winarto (2004), pembuatan kunyit asam untuk skala rumah tangga diperlukan bahan-bahan antara lain 150 g rimpang kunyit, 80 g buah asam jawa, 130 g gula jawa, 80 g gula pasir, garam secukupnya dan air 1 liter. Biji asam dibuang, kemudian asam direndam dengan sedikit air. Rimpang kunyit diparut dan diperas untuk diambil airnya. Air asam dan air kunyit dicampur dalam kuali tanah, kemudian direbus sampai kental dan disaring. Rebusan yang diperoleh dibiarkan sampai agak dingin, kemudian disaring. Hasil saringan dimasukkan ke dalam botol-botol.

  Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan menyebutkan bahwa obat tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan sari (galenik), atau campuran dari bahan tersebut yang secara turun temurun telah digunakan untuk pengobatan. (DepKes RI, 2009). Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor: 661/MenKes/SK/VII/1994, cairan obat dalam adalah sediaan obat tradisional berupa larutan emulsi atau suspensi dalam air, bahan bakunya berasal dari serbuk simplisia atau sediaan galenik dan digunakan sebagai obat dalam (DepKes RI, 1994).

  Berdasarkan PerMenKes No. 246/MenKes/Per/V/1990, jamu gendong adalah jamu yang diracik, dicampur, diolah dan diedarkan sebagai obat tradisional dalam bentuk cairan, pilis, tapel, atau parem, tanpa penandaan dan atau merk dagang serta dijajakan untuk langsung digunakan. Pada jamu gendong tidak memerlukan ijin produksi, namun tetap harus memenuhi standar yang dibutuhkan yaitu jenis tanaman, kebersihan bahan baku, peralatan yang digunakan, pengemas, serta personalia yang terlibat dalam pembuatan obat tradisional (DepKes RI, 1990).

  Kualitas jamu secara mikrobiologi berkaitan dengan khasiat, mutu maupun keamanan jamu. Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No: 661/MenKes/SK/VII/1994 tentang Persyaratan Obat Tradisional,

  

coli, Salmonella, Staphylococcus aureus dan Pseudomonas aeruginosa (DepKes

RI, 1994).

  Bahan jamu, proses pengolahan jamu gendong juga memiliki peran dalam terkontaminasinya jamu oleh cemaran mikroba. Hal ini terutama dari kualitas air yang digunakan, kebersihan pengolahan, dan perlakuan pada proses pembuatan. Tingkat kontaminasi bahan baku yang tinggi, proses pembuatan yang kurang higienis dan rendahnya pengetahuan, serta kurangnya kesadaran akan pentingnya kebersihan menyebabkan tingginya angka cemaran mikroba (Hastuti, 2004).

B. Rimpang Kunyit

  Rimpang kunyit mempunyai dua bagian yaitu rimpang induk atau umbi utama dan tunas atau cabang rimpang. Jumlah tunas umumnya banyak, tumbuh mendatar atau melengkung, serta berbuku-buku pendek, lurus atau melengkung. Warna kulit rimpang adalah jingga kecoklatan atau berwarna terang agak kuning sampai agak kehitaman. Warna daging jingga dilengkapi dengan bau khas dan rasa agak pahit dan pedas (Nugroho, 1998).

  Komponen kimia yang terdapat dalam rimpang kunyit, antara lain minyak atsiri, pati, zat pahit, resin, selulosa, dan beberapa mineral. Kandungan minyak atsiri kunyit sekitar 3-5%. Minyak atsiri kunyit ini terdiri dari senyawa d-alfa- pelandren (1%), d-sabinen (0,6%), cineol (1%), borneol (0,5%), zingiberen (25%), tirmeron (58%), seskuiterpen alkohol (5,8%), alkohol (5,8%), alfa-atlanton, dan gammaatlanton. Komponen utama rimpang kunyit adalah pati berkisar 40-50%

  Komponen zat warna atau pigmen pada kunyit yang utama adalah kurkumin, yakni sebanyak 2,5-6%. Di samping itu, kunyit juga mengandung zat warna lain, seperti monodesmetoksikurkumin dan bidemestoksikurkumin. Setiap rimpang segar kunyit mengandung ketiga senyawa ini sebesar 0,8%. Pigmen inilah yang memberikan warna kuning oranye pada rimpang (Winarto, 2005).

  Rimpang kunyit digunakan untuk mengobati diabetes melitus, tifus, keputihan, menghilangkan flek di wajah, melancarkan peredaran darah, mengatasi pilek, gangguan haid, radang kulit, rematik, demam, sakit kuning, hepatitis, hipertensi, diare, disentri dan gangguan pencernaan. Selain itu, dapat pula sebagai analgesik, karminatif, peluruh haid, dan dapat dipakai sebagai obat luar untuk merawat kulit (Murti dan Poerba, 2010).

C. Buah Asam Jawa

  Buah asam berbentuk polong tipis, berukuran panjang 12-15 cm, dengan bobot (berat) antara 15-20 g. Polong (buah) asam pada umumnya bengkok. Kulit polong berwarna seperti karat besi tipis dan mudah pecah retak. Di dalam polong terdapat daging buah dengan rasa masam yang membungkus biji buah berukuran panjang mencapai 15 cm dan dapat berisi banyak biji (Rukmana, 2005). Daging buah (mesokarp) putih kehijauan ketika muda, menjadi merah kecoklatan sampai kehitaman ketika sangat masak, asam manis dan lengket. Biji coklat kehitaman, mengkilap dan keras, agak persegi (El-Siddig, Gunasena, Prasad, Pushpakumara, Ramana, Vijayanand dan Williams, 2006). Daging buah asam jawa mengandung asam apel, asam sitrat, asam anggur, asam tartrat, asam suksinat, pektin, dan gula invert (Utami, 2008). Warna asli daging asam adalah kuning kecoklat-coklatan. Akibat pengaruh pengolahan, warnanya berubah menjadi kehitam-hitaman. Daging buah asam yang masak mengandung air sekitar 63,3-68,6%, bahan padat total 31,3-36,6%, protein 1,6- 3,1%, lemak 0,27-0,69%, sukrosa 0,1-0,8%, selulosa 2,0-3,4%, dan abu 1,2-1,6%.

  Asam tartrat merupakan komponen asam yang paling utama dalam daging buah. Kandungan asam dalam daging buah asam berkisar antara 8-16%, sedangkan asam lainnya total hanya sekitar 3% dari berat daging buah (Rukmana, 2005). Zat kimia yang terkandung dalam asam jawa bersifat antiradang, penurun panas, antibiotik, dan untuk menghilangkan bengkak. Asam jawa berkhasiat untuk mengobati asma, batuk, demam, panas, rematik, sakit perut, morbili dan biduren (Utami, 2008).

D. Media Petumbuhan Staphylococccus aureus

  Media diperkaya adalah media yang ditambahkan zat-zat tertentu yang ditambahkan zat-zat, misalnya serum, darah, ekstrak tumbuh-tumbuhan (Waluyo, 2010). Media yang digunakan adalah Media Giolitti-Cantoni Broth yang merupakan media pengkayaan S. aureus dalam obat tradisional sebelum prosedur isolasi. Media ini mengandung tripton, ekstrak sapi,ekstrak khamir, D-manitol, natrium klorida, litium klorida, glisin dan natrium piruvat. Pepton dan ekstrak daging sapi sebagai sumber karbon, nitrogen, vitamin dan mineral. Ekstrak bakteri. D-Manitol sebagai sumber karbohidrat. Natrium piruvat merangsang pertumbuhan Staphylococcus. Litium klorida menghambat basil gram negatif.

  Penambahan telurit 1% sebagai pasokan kalium telurit, yang akan berkombinasi dengan glisin untuk menghambat bakteri Gram positif, selain Staphylococcus.

  Penciptaan kondisi anaerobik dengan adanya lilin parafin steril setinggi 2 cm akan menghambat pertumbuhan Micrococci. Media ini dilapis dengan 2 cm dari lilin parafin cair steril (suhu leleh 42-44°C) dan diinkubasi selama 48 jam pada 35°C. Hasilnya dianggap negatif untuk Staphylococcus jika medium tidak menghitam ketika diamati (Becton dan Dickinson, 2009; Oxoid, 2010a).

  Setiap koloni yang akan diidentifikasi harus benar-benar murni untuk mendapatkan biakan murni. Secara khusus untuk S. aureus digunakan media selektif yang memungkinkan untuk isolasi koloni mikroba tersangka berdasarkan karakter biokimia dari mikroba yang akan mempengaruhi sifat pertumbuhan bakteri pada suatu media spesifik. Identitas mikroba dapat dilihat dari pembentukan koloni yang spesifik pada media (Badan POM RI, 2008). Media selektif merupakan media yang ditambahkan suatu zat kimia tertentu yang bersifat selektif untuk mencegah pertumbuhan mikroba lainnya (Waluyo, 2010). Media yang digunakan adalah Media Baird Parker Agar yang merupakan media dari telurite-glisin untuk mengisolasi S. aureus dari obat tradisional. Media ini mengandung natrium piruvat, glisin, litium, telurit, emulsi kuning telur. Natrium piruvat, untuk melindungi sel yang rusak dan membantu pemulihannya dan emulsi kuning telur sebagai agen diagnostik. Agen selektif seperti glisin, litium menghambat S. aureus. Emulsi kuning telur membuat media berwarna kuning dan buram. S. aureus mereduksi telurit untuk membentuk koloni hitam mengkilat dan kemudian menghasilkan zona bening di sekitar koloni dengan aksi proteolitik. Zona bening dengan khas koloni abu-abu hitam adalah diagnostik untuk S.

  

aureus. Pada inkubasi lebih lanjut, strain sebagian besar S. aureus membentuk

  buram di sekitar koloni kemungkinan karena aksi dari enzim lipase (Oxoid, 2010b).

  S. aureus dimungkinkan dapat hidup di jamu kunyit asam, selain pada

  media in vitro. Hal ini disebabkan karena adanya kesesuaian suhu maupun pH antara habitat hidup S. aureus dan jamu kunyit asam. Pada umumnya, S. aureus

  o o

  tumbuh pada kisaran suhu 7-48,5 C dengan suhu optimum pertumbuhan 30-37 C.

  

S. aureus termasuk ke dalam kelompok bakteri mesofilik, namun terdapat

o

  beberapa galur S. aureus yang mampu tumbuh pada suhu rendah 6-7

  C. Kisaran pH pertumbuhan antara 4,5-9,3 dengan pH optimum 7,0-7,5. Berdasarkan aktivitas air (a ), Staphylococcus mampu tumbuh pada kadar air yang lebih

  w

  rendah dibandingkan dengan bakteri nonhalofilik lainnya. Pertumbuhan

  

Staphylococcus tetap terjadi pada air 0,83 yang merupakan kondisi di bawah ideal

  untuk pertumbuhan kebanyakan bakteri. Kebanyakan galur-galur S. aureus mempunyai toleransi tinggi terhadap konsentrasi garam dan gula. Bakteri ini masih dapat bertahan hidup pada konsentrasi natrium klorida lebih dari 15% dan memiliki toleransi tinggi terhadap komponen-komponen seperti telurit, merkuri klorida, neomycin, polymixin dan sodium azida, yang semuanya dapat digunakan

E. Staphylococcus aureus

  Secara umum, koloni S. aureus memiliki ciri-ciri: berbentuk bola, diameter 0,5-1,5 µm, tunggal, berpasangan, tersusun dalam rangkaian tak beraturan tidak motil, tidak berspora, fakultatif anaerob, katalase positif (Holt, Krieg, Sneath, Staley, dan Williams, 2000). Organisme ini paling cepat

  O

  berkembang pada suhu 37

  C, tetapi suhu terbaik untuk menghasilkan pigmen

  O

  adalah suhu ruangan (20-25

  C). Bakteri ini mempunyai metabolisme aktif, meragikan karbohidrat serta menghasilkan pigmen yang bervariasi dari putih sampai kuning tua. Koloni pada medium berbentuk bulat, halus, meninggi, dan berkilau. S. aureus biasanya membentuk koloni berwarna abu-abu hingga kuning tua kecoklatan. S. aureus patogen dapat menyebabkan hemolisis darah, mengkoagulasi plasma, serta menghasilkan berbagai enzim ekstraseluler dan toksin. Suatu jenis keracunan makanan sering terjadi akibat enterotoksin tahan panas yang dihasilkan stafilokokus tertentu (Brooks dkk., 2007).

  Staphylococcus aureus tidak membentuk spora sehingga pertumbuhan

  oleh S. aureus di dalam obat tradisional dapat segera dihambat dengan perlakuan panas. Bakteri ini sendiri ditemukan di dalam saluran pernapasan, permukaan kulit dan rambut hewan berdarah panas termasuk manusia, Lebih dari 30-50% populasi manusia adalah pembawa S. aureus (Le Loir dkk., 2003). Kontaminasi oleh S. aureus dapat menyebabkan keracunan makanan karena S. aureus mengeluarkan suatu eksotoksin (Todar, 2008).

  S. aureus bersifat koagulase positif, yang membedakannya dari spesies pernah mengalami infeksi S. aureus selama hidupnya, dengan derajat keparahan yang beragam, dari keracunan makanan atau infeksi kulit ringan hingga infeksi berat yang mengancam jiwa (Brooks dkk., 2007).

  S. aureus menghasilkan katalase, yang membedakannya dengan

streptococcus. Bakteri ini meragikan banyak karbohidrat dengan lambat,

  menghasilkan asam laktat, tetapi tidak menghasilkan gas. Aktivitas proteolitik sangat bervariasi untuk setiap strain. Staphylococcus relatif resisten terhadap

  O

  pengeringan, panas (bakteri ini tahan terhadap suhu 50 C selama 30 menit) dan terhadap natrium klorida 9% tetapi mudah dihambat oleh zat-zat kimia tertentu seperti heksakloroform 3% (Brooks dkk., 2007).

  Keracunan pangan akibat S. aureus disebabkan oleh tertelannya

  

Staphylococcus enterotoksin (SE) bersama makanan yang terkontaminasi. Bila

tertelan, SE akan masuk ke saluran pencernaan dan mencapai usus halus.

  Selanjutnya toksin tersebut akan merusak dinding usus halus dan menimbulkan sekresi jaringan usus dengan cepat (Ash, 2000). Menurut Umoh dan Udoba (1999) (cit., Sumedi, 2006), Staphylococcus aureus dan jenis staphylococci yang lain mampu menghasilkan berbagai enzim dan toksin yang menyebabkan infeksi baik pada manusia dan hewan, sehingga dapat menyebabkan terjadinya foodborne

  

intoxication . Staph toxin merupakan enteric toxin dan dapat menyebabkan

  gastroenteritis. Pada individu yang sehat (normal), dosis toksisitas mencapai ± 30

  6

  • g/mL makanan yang mengandung 100-200 ng toksin yang diproduksi oleh 10

  7

  10 sel/g atau mL. Individu yang beresiko tinggi seperti bayi, manula dan orang penyakit. Gejala penyakit dapat berlangsung antara 2-4 jam dengan kisaran waktu 30 menit sampai 8 jam. Gejala-gejala utama yang timbul antara lain, air liur yang terus menerus mengalir, pusing, muntah, kram perut serta diare. Beberapa gejala lain yang mungkin terjadi adalah keringat berlebihan, sakit kepala dan dehidrasi (Brooks dkk., 2007).

  F.

  

Landasan Teori

  Jamu kunyit asam merupakan salah satu minuman tradisional yang banyak dikonsumsi dan diminati masyarakat Indonesia. Ramuan jamu kunyit asam ini terdiri dari rimpang kunyit (Curcuma domestica Rhizoma) dan buah asam jawa (Tamarindi Pulpa). Kegunaan jamu kunyit asam ini adalah menyegarkan tubuh, terutama pada saat haid dan memperlancar haid, mengatasi gangguan perut, mengatasi gangguan hati dan lambung, melangsingkan badan serta menurunkan kolesterol.

  Kurangnya hieginitas dan sanitasi dari pembuatan jamu kunyit asam berdasarkan observasi peneliti pada bulan Mei 2011 terkaitnya dengan bahan baku, proses pengolahan, dan pembuatnya dimungkinkan dapat membuat mikroba patogen, khususnya S. aureus tumbuh dalam jamu kunyit asam. Adanya mikroba patogen dalam jamu kunyit asam membuat jamu kunyit asam tersebut tidak aman untuk dikonsumsi. Selain itu, pembuatan jamu dapat dilakukan tanpa pengujian dan proses pendaftaran bahan jamu, sehingga kualitasnya maupun keamanannya belum terjamin.

  Kontaminasi S. aureus menjadi salah satu penyebab utama Foodborne

  

Disease (FBD) karena S. aureus dapat mengkontaminasi obat tradisional selama

  persiapan dan pengolahan. Bakteri ini ditemukan di dalam saluran pernapasan, permukaan kulit dan rambut hewan berdarah panas termasuk manusia. Keracunan pangan akibat S. aureus disebabkan oleh tertelannya Staphylococcus enterotoksin (SE) bersama makanan yang terkontaminasi. Apabila tertelan, SE akan masuk ke saluran pencernaan dan mencapai usus halus. Selanjutnya, toksin tersebut akan merusak dinding usus halus dan menimbulkan sekresi jaringan usus dengan cepat. Keracunan ditandai dengan gejala mual, muntah, retching (seperti muntah tetapi tidak mengeluarkan apa pun), kram perut, dan rasa lemas. Gejala penyakit dapat berlangsung antara 2-4 jam dengan kisaran waktu 30 menit sampai 8 jam.

  Uji S. aureus merupakan salah satu evaluasi keamanan dari jamu gendong berupa identitas S. aureus dan nilai angka S. aureus yang dapat memberikan jaminan kualitas dan keamanan bagi konsumen jamu gendong terhadap efek samping yang dapat ditimbulkan oleh cemaran mikroba. Keberadaan mikroba patogen tidak boleh melebihi batas keamanan yang telah ditetapkan Menteri Kesehatan RI No: 661/MenKes/SK/VII/1994 yang menyatakan bahwa keberadaan bakteri patogen dalam cairan obat harus negatif, apabila angka S. aureus menunjukkan nilai nol artinya cairan jamu kunyit asam tersebut aman untuk dikonsumsi karena bebas dari S. aureus. Apabila jamu kunyit asam terdapat cemaran S. aureus, maka jamu kunyit asam tersebut tidak terjamin kualitas dan keamanannya, karena S. aureus dapat menyebabkan keracunan makanan. Oleh jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta untuk memberikan jaminan mutu dan keamanan jamu kunyit asam.

G. Hipotesis

  Angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta tidak memenuhi persyaratan batas keamanan yang ditetapkan dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/Menkes/SK/VII/1994 bahwa keberadaan dan angka S. aureus dalam cairan jamu kunyit asam harus negatif dan nol.

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian non eksperimental dengan rancangan

  penelitian deskriptif komparatif. Data penelitian berupa identitas S. aureus dan angka S. aureus yang dideskripsikan dan dibandingkan dengan persyaratan yang ditetapkan dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/Menkes/SK/VII/1994 bahwa keberadaan mikroba patogen dalam cairan obat dalam adalah negatif, khususnya S. aureus. Penelitian dilakukan di Laboratorium Balai Kesehatan Yogyakarta.

B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 1. Variabel penelitian a. Variabel bebas

  Lima sampel jamu kunyit asam dan pedagang yang menetap berjualan di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta.

  b. Variabel tergantung Identitas S. aureus dan angka S. aureus.

  c. Variabel pengacau terkendali

  Asal jamu kunyit asam (pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta), media pengkayaan (Giolliti-Cantoni Broth),

  Lactose Broth, Mannitol Broth, Maltosa Broth, Saccharose Broth, Simmon Citrate Agar, Sulphur Indole Motility Agar , Nutrient Agar),

  reagen uji koagulase (Reagen Staphylococcus aureus Kit), reagen uji katalase (H

  2 O 2 3%), Reagen uji mikroskopik (Gram A, Gram B, Gram C, o o (

  Gram D), suhu inkubasi (35 C C) dan waktu inkubasi 24-48 jam).

  • –37 d.

  Variabel pengacau tak terkendali Kualitas media, efektivitas autoklaf, akurasi peralatan dan merek alat-alat yang digunakan saat penelitian.

2. Definisi Operasional a.

  Jamu kunyit asam adalah jamu berbentuk cairan siap minum yang terdiri dari campuran rimpang kunyit dan buah asam jawa diolah melalui pemanasan. Jamu tersebut diperoleh dari pedagang jamu tradisional di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta.

  b.

  Uji S. aureus dalam jamu kunyit asam adalah suatu uji untuk menetapkan adanya S. aureus dalam cairan jamu kunyit asam. Prinsip uji S. aureus adalah pertumbuhan bakteri S. aureus pada pembenihan khusus setelah

  

o

  diinkubasikan pada suhu 37 C selama 24-48 jam, mempunyai metabolisme aktif, meragikan karbohidrat, mengkoagulasi plasma, dan katalase positif.

  c.

  Angka S. aureus merupakan besarnya jumlah bakteri S. aureus yang ada

  dalam jamu kunyit asam yang diperoleh dari pedagang jamu tradisional di d.

  Cemaran S. aureus secara mikrobiologi adalah adanya kandungan bakteri

  S. aureus dalam jamu kunyit asam, sehingga tidak sesuai dengan

  persyaratan Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/MenKes/SK/VII/1994 yang menyatakan bahwa mikroba patogen dalam cairan obat dalam harus negatif, khususnya S. aureus.

  e.

  S. aureus adalah bakteri Gram positif berbentuk kokus, memfermentasi karbohidrat tetapi tidak menimbulkan gas, tidak motil, dapat mengkoagulasi plasma dan katalase positif (Brooks dkk., 2007).

C. Bahan Penelitian a.

  Sampel kunyit asam berasal dari pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta yang diperoleh pada bulan Januari 2012.

  b.

  Media yang digunakan adalah media pengkayaan (Giolitti-Cantoni Broth), media selektif (Baird Parker Agar), media identifikasi (Glucose Broth,

  Lactose Broth, Mannitol Broth, Maltosa Broth, Saccharose Broth, Simmon Citrate Agar, Sulphur Indole Motility Agar , dan Nutrient Agar).

  c.

  Bakteri baku sebagai standar pembanding adalah Staphylococcus aureus ATCC 25923.

  d.

  Pereaksi yang digunakan adalah Reagen Staphylococcus aureus Kit (Plamatec), H O 3%, Perwarnaan Gram (Gram A, Gram B, Gram C, Gram

  2

2 D), NaCl 0,85% steril.

D. Alat Penelitian

  Colony Counter (Erma Optical Works Ltd.), Inkubator (WTC Bider O

  37 C), autoklaf (KT-40 No.108049 Midorigaoka Japan), Mikroskop (Olympus Corp. Model U-MDOB3), Safety Pump (Macro Brand), Microbiological Safety

  

Cabinet (MSC), alat timbang (Sartorius), bunsen, pipet ukur (Pyrex), cawan petri

  (Pyrex), tabung reaksi (Pyrex), pipet mikro (Pyrex), gelas ukur (Pyrex), ose dispossible .

  E.

  

Tatacara Penelitian

1. Penentuan dan pemilihan pasar

  Penentuan lokasi pasar dipilih pasar yang terletak di satu kecamatan dari 14 kecamatan yang ada di Kotamadya Yogyakarta. Kecamatan yang dipilih adalah Kecamatan Gondomanan karena terletak di pusat Kota Yogyakarta, tepatnya di titik 0 kilometer Kota Yogyakarta. Selain itu, kecamatan ini merupakan pusat perekonomian karena terdapat dua pasar tradisional terbesar di Kotamadya Yogyakarta yang sering dikunjungi, baik masyarakat dari dalam maupun luar Yogyakarta. Dua pasar tersebut adalah Pasar Beringharjo dan Pasar Pathuk. Selain Pasar Beringharjo dan Pasar Pathuk terdapat juga Pasar Sawo dan Ledok Gondomanan yang menjadi pusat perekonomian warga sekitarnya. Di Pasar Ledok Gondomanan tidak terdapat penjual jamu kunyit asam, sehingga tidak digunakan sebagai tempat pengambilan sampel. Tempat pengambilan sampel hanya dilakukan di Pasar

  2. Pemilihan sampel jamu kunyit asam

  Berdasarkan observasi peneliti pada bulan Mei 2011, terdapat dua pedagang jamu gendong di Pasar Beringharjo dan Pathuk, di Pasar Sawo terdapat satu pedagang, sedangkan di Pasar Ledok Gondomanan tidak terdapat pedagang jamu gendong. Pemilihan sampel jamu kunyit asam diambil satu sampel dari setiap pedagang dengan satu kali pengambilan dan setiap sampel diuji aspek mikrobilogisnya secara duplo.

  Sampel jamu kunyit asam dipilih dari pedagang jamu yang menjual dengan mengendong dagangannya, serta memproduksi jamu kunyit asam sendiri. Selain itu, secara organoleptis dipilih jamu kunyit asam yang berwarna kuning, berbau khas jamu dan berbentuk cairan. Penanganan sampel jamu kunyit asam yang dibeli satu sampel dari tiap pedagang dimasukkan secara aseptis dalam kemasan botol steril 600 mL.

  3. Uji S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional

Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta (S5P4/IKM/M/01)

a.

   Uji pengkayaan dalam media Giolitti-Cantoni Broth

  Secara aseptik, dipipet 1 mL cuplikan tiap sampel dimasukkan ke dalam tabung yang berisi 9 mL Giolitti-Cantoni Broth, setelah itu

  O dikocok homogen dan diinkubasi pada suhu 35-37 C selama 24 jam.

  Pada kontrol positif, ditanam 1 ose bakteri S. aureus ATCC 25923 ke dalam tabung yang berisi 9 mL Giolitti-Cantoni Broth, setelah itu

  O pertumbuhan mikroba dan perubahan warna hitam keruh pada media sebagai penanda pertumbuhan S. aureus (Becton dan Dickinson, 2009; Oxoid, 2010a).

  b. Isolasi koloni S. aureus dari jamu kunyit asam dalam media selektif Baird Parker Agar

  Satu sengkelit diambil dari uji pengkayaan dan digoreskan pada lempeng Baird Parker Agar (media selektif) dengan teknik streak plate empat kuadran. Cara yang sama dilakukan pula untuk kontrol positif S.

  O aureus ATCC 25923. Semua lempeng diinkubasi pada suhu 35-37 C

  selama 48 jam dengan posisi lempeng terbalik. Hasil perlakuan dibandingkan dengan kontrol positif. Koloni spesifik S. aureus diamati yang tumbuh dengan ciri-ciri sebagai berikut: koloni berwarna hitam mengkilat dengan zona putih di sekelilingnya (Oxoid, 2010b).

  c. Identifikasi S. aureus dalam jamu kunyit asam

  Dipilih satu koloni spesifik yang tumbuh pada Baird Parker Agar (BPA) dan ditanam sebagai kultur murni pada Nutrien Agar (NA) miring secara goresan, kemudian dilakukan uji fermentasi gula-gula, penanaman pada media Sulphur Indole Motility (SIM) dan media Simmon Citrate,

  

o

kemudian dinkubasi pada suhu 37 C selama 24 jam.

  Uji identifikasi S. aureus dalam jamu kunyit asam juga dilakukan untuk uji koagulase, uji katalase dan uji mikroskopik dengan pengecatan

  1) Uji fermentasi gula-gula

  Dipilih koloni tersangka biakan yang tumbuh pada media Baird

  Parker Agar (BPA) dari sampel jamu kunyit asam dan kontrol positif S. aureus ATCC 25923 untuk diinokulasikan secara aseptik pada Glucose Broth, Lactose Broth, Mannitol Broth, Maltosa Broth, dan

  O Saccharose Broth, Kemudian dinkubasikan pada suhu 35-37 C

  selama 24 jam dan diamati perubahan warna yang terjadi setelah inkubasi 24 jam.

  Hasil pada uji fermentasi gula-gula dapat dinyatakan positif S.

  aureus apabila terjadi perubahan warna media menjadi kuning dan tidak adanya gas pada tabung Durham (Holt dkk., 2000) (Tabel I).

  2) Uji motilitas

  Dipilih koloni tersangka dari biakan yang tumbuh pada media

  Baird Parker Agar dari sampel jamu kunyit asam dan kontrol positif S. aureus ATCC 25923 untuk diinokulasikan secara aseptik pada pada

  medium SIM (Sulphur Indol Motility) secara tusukan pada agar tegak

  o kemudian diinkubasi pada suhu 37 C selama 24 jam.

  Hasil pada uji motilitas dapat dinyatakan positif apabila tidak menyebarnya pertumbuhan bakteri pada bekas tusukan dalam media yang menunjukkan bakteri tersebut bersifat tidak motil/ non motil (Holt dkk., 2000) (Tabel I).

  3) Uji sitrat

  Dipilih koloni tersangka dari biakan yang tumbuh pada media

  Baird Parker Agar (BPA) dari sampel jamu kunyit asam dan kontrol

  positif S. aureus ATCC 25923 untuk diinokulasikan secara aseptik pada medium

  Simmon’s Citrate agar dalam tabung reaksi secara o

  vertikal, kemudian diinkubasi pada suhu 37 C selama 24 jam dan diamati perubahan yang terjadi.

  Hasil pada uji sitrat dinyatakan positif apabila terjadi perubahan warna media dari hijau menjadi biru menunjukkan bakteri mampu menggunakan sitrat sebagai satu-satunya sumber energi (Holt dkk., 2000) (Tabel I).

  4) Uji koagulase

  Dipilih koloni tersangka dari biakan yang tumbuh pada media

  Baird Parker Agar (BPA) dari sampel jamu kunyit asam dan kontrol

  positif S. aureus ATCC 25923 untuk diinokulasikan secara aseptik,

  O

  kemudian dinkubasikan pada suhu 35-37 C selama 24 jam dan dilanjutkan dengan uji koagulase. Satu ose diambil dari NA miring, kemudian diletakkan di kaca objek dan diteteskan reagen S. aureus Kit. Hasil pada uji koagulasi dinyatakan positif terdapat S. aureus apabila terjadi penggumpalan (Holt dkk., 2000) (Tabel I).

  5) Uji katalase

  di sekeliling pertumbuhan bakteri (Holt dkk., 2000) (Tabel I).

  2

  C selama 24 jam. Kaca penutup dan kaca obyek dibersihkan dengan alkohol hingga bebas lemak, kemudian dilewatkan di atas nyala lampu spritus. Diambil secara aseptik sebanyak satu ose bakteri pada media NA miring dan diletakkan pada kaca obyek seluas ± 1 cm

  O

  positif S. aureus ATCC 25923 untuk diinokulasikan secara aseptik pada media NA miring, kemudian diinkubasikan pada suhu 35-37

  Baird Parker Agar (BPA) dari sampel jamu kunyit asam dan kontrol

  Dipilih koloni tersangka dari biakan yang tumbuh pada media

  6) Uji mikroskopik dengan pengecatan Gram

  2

  Dipilih koloni tersangka dari biakan yang tumbuh pada media

  gelembung O

  2 O 2 akan terlihat adanya

  terdapat S. aureus apabila terjadi reduksi H

  2 O 2 3%. Hasil pada uji katalase dinyatakan positif

  C selama 24 jam dan dilanjutkan dengan uji katalase. Satu ose diambil dari NA miring, diteteskan pada kaca objek, kemudian diteteskan 2-3 tetes reagen H

  O

  positif S. aureus ATCC 25923 untuk diinokulasikan secara aseptik pada media NA miring, kemudian diinkubasikan pada suhu 35-37

  Baird Parker Agar (BPA) dari sampel jamu kunyit asam dan kontrol

  , kemudian dilakukan fiksasi di atas nyala lampu spritus. Diteteskan selama 1 menit. Setelah itu dicuci dengan air mengalir lalu dikeringkan, kemudian ditetesi dengan (larutan lugol iodin) dan didiamkan selama 1 menit. Setelah kering, dicuci dengan larutan peluntur/pemucatan (alkohol) sebayak 2 tetes dan didiamkan selama ± 30 detik. Selanjutnya dicuci dengan air mengalir lalu dikeringkan. Setelah kering diberi larutan zat warna pembanding/penutup (safranin) sebanyak 2 tetes dan didiamkan selama 2 menit dan dicuci dengan air mengalir lalu dikeringkan. Setelah itu diamati dengan mikroskop dengan pere, hasil pada uji mikroskopik pengecatan Gram dinyatakan positif terdapat S. aureus apabila berbentuk kokus dan berwarna ungu, serta bergerombol (Brooks dkk., 2007).

  7) Interpretasi hasil

  Tabel I. Hasil identifikasi positif S. aureus Uji Hasil

  Glukosa + Lakosa + Manitol + Maltosa + Sakarosa + Motilitas - Sitrat - Koagulase + Katalase + (Holt dkk., 2000).

d. Uji angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta (S5P4/IKM/M/01)

  sekelilingnya (Oxoid, 2010b). Kemudian dihitung koloni dengan menggunakan alat hitung bakteri.

  Angka Staphylococcus aureus dinyatakan dengan persentase koloni spesifik yang telah dikonfirmasi sebagai S. aureus dikalikan jumlah koloni dari 2 cawan (duplo) dan faktor pengenceran. Rumus: Angka S. aureus = x B x C Keterangan: A = Koloni spesifik S. aureus B = jumlah koloni terduga S. aureus dari dua cawan (duplo) C = faktor pengenceran

  Angka S. aureus yang diperoleh dari perhitungan dibandingkan dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/Menkes/SK/VII/1994.

F. Analisis Hasil

  Analisis data dilakukan dengan deksriptif komparatif. Data yang diperoleh dari penelitian ini berupa identitas S. aureus (pertumbuhan koloni spesifik dalam media Baird Parker Agar, reaksi fermentasi gula-gula, motilitas, sitrat, koagulase, katalase, dan reaksi dengan pengecatan Gram) dan angka S. aureus yang dideskripsikan dan dikomparasikan dengan nilai angka S. aureus dengan satuan CFU (Colony Forming Unit) per mL sampel yang tercantum dalam persyaratan

  661/MenKes/SK/VII/1994 yaitu keberadaan S.aureus dalam cairan obat dalam harus negatif.

  Hasil yang diperoleh menunjukkan apakah jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta memenuhi persyaratan ataukah tidak berdasarkan batas keamanan yang ditetapkan, sehingga dapat diketahui kualitas dan keamanan jamu kunyit asam tersebut berdasarkan aspek mikrobiologis.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Jamu kunyit asam merupakan salah satu jamu yang diminati masyarakat

  karena komposisi dari kunyit asam memiliki manfaat tidak hanya untuk pengobatan (kuratif), tetapi juga dapat meningkatkan kesehatan (promotif), mencegah penyakit (preventif) dan memulihkan kesehatan (rehabilitatif) serta jamu ramuan segar itu alami dan tidak mengandung pengawet (Wisely, Djunarko, dan Hartini, 2008). Kegunaan jamu kunyit asam ini adalah untuk menyegarkan tubuh, terutama pada saat haid dan memperlancar haid, mengatasi gangguan perut, mengatasi gangguan hati dan lambung, melangsingkan badan serta menurunkan kolesterol (Prasetiyo, 2003).

  Berdasarkan observasi yang dilakukan peneliti pada bulan Mei 2011 di pasar-pasar tradisional Kotamadya Yogyakarta, jamu kunyit asam diolah sendiri oleh pedagang jamu secara sederhana dengan jumlah sesuai kebutuhan tanpa takaran yang baku. Proses pembuatan jamu kunyit asam meliputi pencucian bahan baku rimpang kunyit (Curcumae domesticae Rhizoma) yang dicuci satu kali dengan dicelupkan pada ember berisi air, kemudian direbus sampai mendidih.

  Rebusan yang diperoleh dibiarkan sampai agak dingin, lalu disaring dan dicampurkan dengan air asam jawa dan larutan air gula jawa. Selain itu, dari hasil observasi di pasar-pasar tradisional Kotamadya Yogyakarta, pedagang jamu tidak mencuci tangan dengan sabun dan air yang mengalir sebelum membuat jamu. dijual dalam bentuk jamu siap minum. Botol plastik yang digunakan cara pencuciannya kurang higienis, yaitu hanya dicelup ke dalam air.

  Proses pembuatan jamu berdasarkan hasil observasi peneliti inilah yang dapat dimungkinkan dapat mempengaruhi adanya cemaran S. aureus dalam jamu kunyit asam dilihat dari bahan baku, proses pengolahan, dan pembuatnya. Selain

  

itu, berdasarkan PerMenKes No. 246/MenKes/Per/V/1990 pembuatan jamu dapat

  dilakukan tanpa pengujian dan proses pendaftaran bahan jamu. Oleh karena itu, kualitas dan keamanan jamu yang dihasilkan belum terjamin karena tidak diketahui ada atau tidaknya cemaran bakteri, khususnya S. aureus (DepKes RI, 1990).

  Uji S. aureus merupakan salah satu evaluasi keamanan dari jamu gendong berupa identitas S. aureus dan nilai angka S. aureus yang dapat memberikan jaminan keamanan bagi konsumen jamu gendong terhadap efek samping yang dapat ditimbulkan oleh cemaran mikroba (DepKes RI, 1990). Keberadaan mikroba patogen tidak boleh melebihi batas keamanan yang telah ditetapkan Menteri Kesehatan RI No: 661/MenKes/SK/VII/1994 yang menyatakan bahwa keberadaan mikroba patogen dalam cairan obat dalam harus negatif (DepKes RI, 1994). Oleh karena itu, dilakukan penelitian aspek mikrobiologi yaitu angka S.

  

aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan

  Gondomanan Kotamadya Yogyakarta untuk meneliti cemaran S. aureus dalam jamu kunyit asam tersebut.

A. Penentuan dan Pemilihan Pasar

  Penentuan lokasi pasar dipilih dari pasar yang terletak di satu kecamatan dari 14 kecamatan yang ada di Kotamadya Yogyakarta. Kecamatan yang dipilih adalah Kecamatan Gondomanan karena terletak di pusat kota Yogyakarta, tepatnya di titik 0 kilometer Kota Yogyakarta. Kecamatan Gondomanan dipilih karena di kecamatan tersebut terdapat 2 pasar tradisional yang merupakan pasar terbesar di Yogyakarta di mana pasar ini menjadi pusat perekonomian masyarakat, baik masyarakat dari dalam maupun luar Yogyakarta. Dua pasar tersebut adalah Pasar Beringharjo dan Pasar Pathuk. Selain Pasar Beringharjo dan Pasar Pathuk terdapat juga Pasar Sawo dan Ledok Gondomanan yang menjadi pusat perekonomian warga sekitarnya. Di pasar-pasar tersebut masih banyak pedagang yang menjual jamu kunyit asam dan animo masyarakat dalam mengkonsumsi jamu kunyit asam yang masih cukup tinggi. Selain pasar Beringharjo dan Pasar Pathuk, juga terdapat Pasar Sawo dan Pasar Ledok Gondomanan. Di Pasar Ledok Gondomanan tidak terdapat pedagang jamu kunyit asam, sehingga tidak digunakan sebagai tempat pengambilan sampel. Tempat pengambilan sampel hanya dilakukan di Pasar Beringharjo, Pasar Pathuk, Pasar Sawo.

B. Pemilihan dan Pengumpulan Sampel Jamu Kunyit Asam

  Pemilihan Kecamatan Gondomanan sebagai tempat pengambilan sampel cukup untuk mewakili populasi sampel dan pedagang jamu yang terdapat di pasar jamu adalah semua pedagang jamu gendong di Pasar Beringharjo, Pasar Pathuk, dan Pasar Sawo. Jumlah pedagang jamu gendong di Pasar Beringharjo ada dua pedagang jamu gendong, Pasar Pathuk 2 pedagang jamu gendong, dan Pasar Sawo 1 pedagang jamu gendong. Dipilih satu sampel cairan jamu kunyit asam dari masing-masing pedagang di tiap pasar yang sudah dipilih. Pengambilan sampel hanya dilakukan dalam sekali pengambilan dan setiap sampel jamu kunyit asam diuji duplo.

  

Tabel II. Hasil sampling jamu kunyit asam dari berbagai pasar tradisional di Kecamatan

Gondomanan Kotamadya Yogyakarta

No Asal sampel Jumlah Jumlah sampel Kode

pedagang jamu

  1 A

  1 Pasar Beringharjo

  

2

  1 B

  1 C

  2 Pasar Pathuk

  

2

  1 D

  3 Pasar Sawo

  

1

  1 E

  Sampel yang diuji dilakukan penanganan kemasan dan sampel terlebih dahulu agar tidak tercemar bahan atau mikroba lain selama perjalanan menuju laboratorium. Selama dalam perjalanan ke laboratorium, sifat sampel harus dijamin tidak mengalami perubahan sejak sampel diambil, dikemas dan dikirim ke laboratorium. Hal ini dilakukan untuk meminimalkan kontaminasi dari lingkungan dan data yang diperoleh valid. Sampel jamu kunyit asam dipilih dari pedagang jamu yang menjual dengan menggendong dagangannya, serta memproduksi jamu kunyit asam sendiri. Dipilih jamu kunyit asam yang berwarna kuning, berbau khas jamu dan berbentuk cairan, serta jamu dibuat pada hari mengalami sterilisasi dan botol ini berwarna gelap agar terhindar dari sinar matahari yang merusak sampel (Lampiran 2). Mulut botol dibersihkan dengan alkohol untuk menjaga sterilitas jamu dan segera ditutup rapat setelah sampel dimasukkan dalam botol untuk menghindari potensi kontaminasi.

C. Uji S. aureus dalam Jamu Kunyit Asam yang Dijual di Pasar Tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta (S

  5 P 4 /IKM/M/01)

  Jamu kunyit asam merupakan cairan obat dalam. Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/MenKes/SK/VII/1994, cairan obat dalam adalah sediaan obat tradisional berupa larutan emulsi atau suspensi dalam air, bahan bakunya berasal dari serbuk simplisia atau sediaan galenik dan digunakan sebagai obat dalam. Jamu sebagai obat tradisional merupakan suatu minuman kesehatan yang digunakan secara turun-temurun oleh masyarakat. Oleh karena itu, untuk melindungi masyarakat terhadap hal-hal yang dapat merugikan kesehatan, maka perlu dicegah beredarnya obat tradisional yang tidak memenuhi persyaratan mutu, keamanan dan kemanfaatannya. Keputusan Menteri Kesehatan No: 661/MenKes/SK/VII/1994 mengatur tentang Persyaratan Obat Tradisional yaitu keberadaan mikroba patogen dalam cairan obat dalam harus negatif. Mikroba patogen adalah semua mikroba yang dapat menyebabkan orang menjadi sakit, apabila terinfeksi bakteri tersebut. Obat tradisional untuk penggunaan obat dalam perlu diwaspadai adanya mikroba seperti: Salmonella, Escherichia coli, Staphylococcus aureus, dan Pseudomonas aeruginosa (DepKes RI, 1994).

  Bakteri S. aureus ditemukan di dalam saluran pernapasan, permukaan populasi manusia adalah pembawa S. aureus. Kontaminasi S. aureus menjadi salah satu penyebab utama foodborne disease (FBD), karena S. aureus dapat mengkontaminasi produk obat tradisional selama persiapan dan pengolahan (Le Loir dkk., 2003).

  Keracunan pangan akibat S. aureus disebabkan oleh tertelannya

  

Staphylococcus enterotoksin (SE) bersama makanan yang terkontaminasi. Bila

tertelan, SE akan masuk ke saluran pencernaan dan mencapai usus halus.

  Selanjutnya toksin tersebut akan merusak dinding usus halus dan menimbulkan sekresi jaringan usus dengan cepat (Ash, 2000). Menurut Umoh dan Udoba (cit., Sumedi, 2006), Staphylococcus aureus dan jenis Staphylococci yang lain mampu menghasilkan berbagai enzim dan toksin yang menyebabkan infeksi baik pada manusia dan hewan, sehingga dapat menyebabkan terjadinya foodborne

  

intoxication . Staph toxin merupakan enteric toxin dan dapat menyebabkan

  gastroenteritis. Pada individu yang sehat (normal), dosis toksisitas mencapai ± 30

  6

  g/mL makanan yang mengandung 100-200 ng toksin yang diproduksi oleh 10 -

  7

  10 sel/g atau mL. individu yang beresiko tinggi seperti bayi, manula dan orang sakit memerlukan dosis toksin yang lebih rendah untuk mampu menimbulkan penyakit. Gejala penyakit dapat berlangsung antara 2-4 jam dengan kisaran waktu 30 menit sampai 8 jam. Gejala-gejala utama yang timbul antara lain, air liur yang terus menerus mengalir, pusing, muntah, kram perut serta diare. Beberapa gejala lain yang mungkin terjadi adalah keringat berlebihan, sakit kepala dan dehidrasi (Brooks dkk., 2007).

  Tujuan uji cemaran S. aureus adalah untuk mengetahui ada tidaknya S.

  

aureus dalam jamu kunyit asam, sehingga dapat dihitung angka S. aureus. Prinsip

  uji S. aureus adalah pertumbuhan bakteri S. aureus pada pembenihan khusus

  

O

  setelah diinkubasikan pada suhu 37 C selama 24-48 jam, mempunyai metabolisme aktif, meragikan karbohidrat, mengkoagulasi plasma, dan katalase positif (Brooks dkk., 2007). Secara umum, koloni S. aureus memiliki ciri-ciri: berbentuk bola, diameter 0,5-1,5 µm, tunggal, berpasangan, tersusun dalam rangkaian tak beraturan tidak motil, tidak berspora, fakultatif anaerob, katalase positif (Holt dkk., 2000).

  Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah uji angka S. aureus sesuai dengan standar prosedur S

  5 P 4 /IKM/M/01 dari Balai Laboratorium

  Kesehatan Yogyakarta. Tahap-tahap dalam uji ini meliputi uji pengkayaan dengan media pengkayaan (Giolliti-Cantoni Broth) dan isolasi S. aureus dengan media selektif (Baird Parker agar). Apabila S. aureus ditemukan dalam jamu kunyit asam berdasarkan ciri-ciri koloni yang tumbuh pada media selektif (Baird Parker

  

agar ), kemudian dilakukan tahap uji identifikasi, meliputi uji fermentasi gula-

  gula, uji sitrat, uji motilitas, uji koagulase, uji katalase serta uji mikroskopik dengan pewarnaan Gram. Setelah tahap identifikasi yang menunjukkan adanya S.

  

aureus dalam jamu kunyit asam, dilanjutkan dengan uji angka S. aureus

berdasarkan perhitungan S. aureus.

a. Uji Pengkayaan dalam media Giolitti-Cantoni Broth

  yang sangat sedikit (Badan POM RI, 2008). Pada uji pengkayaan, ke dalam media ditambahkan zat-zat tertentu, zat-zat serum, darah, dan ekstrak tumbuh- tumbuhan (Waluyo, 2010) untuk mengkondisikan supaya bakteri dapat tumbuh pada media pengkaya secara optimal dan viabilitasnya meningkat.

  Media pengkayaan yang digunakan adalah media Giolitti-Cantoni Broth yang berfungsi supaya bakteri dapat tumbuh pada media pengkaya.

  Oleh karena bakteri lain juga dapat tumbuh, maka ditambahkan suatu inhibitor, yaitu lilin paraffin steril 2 % untuk mencegah atau menghambat pertumbuhan bakteri lain dan dilanjutkan dengan menumbuhkan kembali bakteri dalam media selektif (Becton dan Dickinson, 2009; Oxoid, 2010a).

  Media Giolitti-Cantoni Broth merupakan media pengkayaan bakteri S. aureus dalam obat tradisional sebelum prosedur isolasi. Media ini mengandung pepton dan ekstrak daging sapi sebagai sumber karbon, nitrogen, vitamin dan mineral. Ragi ekstrak menyuplai vitamin B kompleks yang akan merangsang pertumbuhan bakteri. D-Manitol adalah sumber karbohidrat.

  Natrium piruvat merangsang pertumbuhan Staphylococcus. Litium klorida menghambat basil Gram negatif. Penambahan telurit 1% sebagai pasokan tellurite kalium, yang akan berkombinasi dengan glisin untuk menghambat Gram positif selain bakteri Staphylococcus. Penciptaan kondisi anaerobik dengan adanya lilin parafin steril setinggi 2 cm akan menghambat pertumbuhan Micrococci. Media ini dilapis dengan 2 cm dari lilin parafin cair steril (suhu leleh 42-44°C) dan diinkubasi selama 48 jam pada 37°C (Becton

  Lima sampel sampel jamu kunyit asam yang diuji secara duplo (Tabel

  II, Lampiran 2) dan kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) ditanam pada media Giolitti-Cantoni Broth. Sebanyak 1 mL diambil masing-masing dari 5 sampel jamu kunyit asam dan ditanam dalam media dan diinkubasi selama 48 jam dan suhu 37°C yang merupakan waktu dan suhu optimum bakteri S.

  aureus dapat tumbuh (Brooks dkk., 2007).

  

Gambar 1. Hasil uji pengkayaan sampel jamu kunyit asam dalam

media Giolitti-Cantoni Broth setelah inkubasi 48 jam 37°C

Keterangan gambar: A : Sampel dari Pasar Beringharjo 1 (tidak ada kekeruhan hitam pada media) B : Sampel dari Pasar Beringharjo 2 (tidak ada kekeruhan hitam pada media)

C : Sampel dari Pasar Pathuk 1 (tidak ada kekeruhan hitam pada media)

D : Sampel dari Pasar Pathuk 2 (tidak ada kekeruhan hitam pada media)

E : Sampel dari Pasar Sawo (tidak ada kekeruhan hitam pada media)

K+ : Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) (ada kekeruhan hitam pada media) K- : Kontrol negatif (media Giolitti Cantoni Broth)

  Pada hasil penelitian, Sampel A dan B dari Pasar Beringharjo, Sampel C dan D dari Pasar Pathuk, Sampel E dari Pasar Sawo (Gambar 1, Lampiran 3) tidak menunjukkan warna hitam keruh pada medianya seperti pada kontrol positifnya, namun tampak keruh. Kekeruhan menandakan adanya pertumbuhan mikroba (Radji, 2011). Berdasarkan hasil uji, sampel jamu

  C D E K+ K- B A selain S. aureus. Oleh karena itu, dilanjutkan tahap isolasi dan identifikasi setelah uji pengkayaan yang bertujuan untuk memastikan adanya S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta.

  Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) merupakan pembanding pertumbuhan S. aureus dengan sampel jamu kunyit asam. Hasil kontrol positif dari pertumbuhan S. aureus ATCC 25923 menunjukkan warna hitam keruh pada media. Warna hitam keruh pada media menandakan bahwa S. aureus mereduksi telurit menjadi telurium (Oxoid, 2010a). Selain itu, adanya kontrol negatif yaitu media Giolitti Cantoni Broth bertujuan untuk memastikan bahwa bakteri yang tumbuh bukan berasal dari media yang digunakan dalam pengujian yang kurang steril atau dari lingkungan sekitar. Hasil kontrol negatif menunjukkan tidak adanya pertumbuhan bakteri (Gambar 1). Hasil uji pengkayaan secara duplo dari sampel jamu kunyit asam di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta tersaji pada Gambar 1 dan Lampiran 3.

  b.

  

Isolasi koloni S. aureus dari jamu kunyit asam dalam media selektif Baird

Parker Agar

  Tahap isolasi ini merupakan tahap lanjutan dari uji pengkayaan pada sampel jamu kunyit asam yang bertujuan untuk mengisolasi S. aureus dengan mengunakan media selektif Baird Parker Agar. Hasil penelitian dari uji pengkayaan menunjukkan hasil negatif artinya tidak adanya S. aureus, tetapi jamu kunyit asam bertujuan untuk memastikan keberadaan ada tidaknya S.

  aureus dalam sampel jamu kunyit asam.

  Koloni yang akan diidentifikasi harus benar-benar murni. Untuk mendapatkan biakan murni digunakan media selektif yang dapat mengisolasi koloni mikroba tersangka berdasarkan pada karakter biokimia dari mikroba yang akan mempengaruhi sifat pertumbuhan bakteri pada suatu media selektif.

  Identitas mikroba dapat dilihat dari pembentukan koloni yang spesifik pada media (Badan POM RI, 2008). Media selektif adalah media yang ditambahkan suatu zat kimia tertentu yang bersifat selektif untuk mengisolasi mikroba tertentu dan mencegah pertumbuhan mikroba lainnya (Waluyo, 2010). Media selektif yang digunakan adalah media Baird Parker Agar.

  Media Baird Parker Agar merupakan media yang berasal dari tellurite- glisin untuk mengisolasi Staphylococcus aureus dari obat tradisional. Media ini mengandung natrium piruvat, glisin, litium, telurit, emulsi kuning telur. Natrium piruvat untuk melindungi sel yang rusak dan membantu pemulihannya dan emulsi kuning telur sebagai agen diagnostik. Agen selektif seperti glisin, litium dan telurit secara seimbang menekan pertumbuhan bakteri yang ada dalam obat tradisional, tanpa menghambat S. aureus. Emulsi kuning telur membuat media kuning dan buram. S. aureus mereduksi tellurite untuk membentuk koloni abu-abu hitam mengkilap dan menghasilkan zona bening di sekitar koloni dengan aksi proteolitik. Zona bening dengan khas koloni abu-abu hitam adalah diagnostik untuk S. aureus (Oxoid, 2010b).

  Pertumbuhan bakteri hasil uji pengkayaan (Gambar 1, Lampiran 3) digoreskan pada lempeng Baird Parker Agar (media selektif) dengan teknik

  streak empat kuadran. Metode streak plate digunakan untuk mendapatkan

  koloni tunggal yang berasal dari biakan murni. Semua cawan petri diinkubasi

  O

  pada suhu 35-37 C selama 48 jam dengan posisi cawan petri terbalik. Cawan petri diinkubasi terbalik agar uap air yang terkondensasi pada tutup cawan petri tidak menetes ke media yang dapat mengacaukan perhitungan koloni. Koloni yang tumbuh kemudian dibandingkan dengan kontrol positif.

  Berdasarkan hasil tahap isolasi dengan media selektif Baird Parker

  Agar (Gambar 2, Lampiran 4) diperoleh bahwa semua media sampel

  ditumbuhi dengan koloni mikroba. Akan tetapi, koloni yang tumbuh pada media sampel tidak menunjukkan ciri-ciri pertumbuhan seperti morfologi koloni S. aureus dan pada kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) dengan ciri koloni berwarna hitam mengkilat dengan zona bening di sekelilingnya. Hal ini menandakan bahwa tidak terdapat S. aureus dalam sampel (Gambar 2, lampiran 4). Untuk menegaskan hasil tersebut maka dilakukan uji identifikasi terhadap koloni yang tumbuh pada media selektif BPA.

  Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) merupakan pembanding pertumbuhan S. aureus dengan sampel jamu kunyit asam. Koloni S. aureus ditandai dengan ciri-ciri: koloni berwarna hitam mengkilat dengan zona putih disekelilingnya (Oxoid, 2010b). Reduksi telurit oleh S. aureus memberikan karakteristik berkilau, koloni berwarna hitam dan dikelilingi oleh zona yang Koloni tersebut juga sering memperlihatkan tepi dalam berwarna putih yang diakibatkan oleh presipitasi dari asam lemak (Adams dan Moss, 2008). Hasil isolasi biakan murni kontrol positif dalam media selektif Baird Parker Agar tersaji dalam media selektif Baird Parker Agar di Lampiran 4.

  A K+ K- Gambar 2. Hasil isolasi mikroba dari sampel jamu kunyit asam dalam media selektif Baird Parker agar

  Keterangan gambar : A : Sampel dari Pasar Beringharjo 1 (kode A) (ada pertumbuhan mikroba, tetapi bukan S. aureus

  K+ : Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) (hasil positif dengan media berwarna hitam mengkilat dengan zona bening disekelilingnya

K- : Kontrol negatif (media selektif Baird Parker Agar) (tidak ada pertumbuhan mikroba)

c.

   Uji identifikasi S. aureus dalam sampel jamu kunyit asam

  Tahap ini merupakan tahap identifikasi adanya S. aureus dari hasil isolasi pada media selektif Baird Parker Agar. Koloni yang tumbuh tahap isolasi

  

aureus seperti pada kontrol positif. Oleh karena itu, untuk mengkonfirmasi dan

menegaskan ada tidaknya S. aureus dilanjutkan dengan tahap identifikasi.

  Tahapan identifikasi meliputi uji fermentasi gula-gula, uji motilitas, uji sitrat, uji koagulase, uji katalase serta uji mikroskopik dengan pewarnaan Gram.

  Dalam uji ini dilakukan untuk mengetahui karakterisasi sifat biokimia isolat dan uji mikroskopik dengan pewarnaan Gram untuk pengamatan bentuk sel bakteri dan sifat Gram (Gram negatif/ Gram positif) (Waluyo, 2010). 1)

  Uji fermentasi gula-gula Uji fermentasi gula-gula ini dilakukan untuk mengetahui karakteristik biokimia isolat apakah mampu memfermentasi glukosa, laktosa, manitol, maltosa, dan sakarosa. Pertumbuhan bakteri S. aureus

  O

  pada pembenihan khusus setelah diinkubasikan pada suhu 37 C selama 24- 48 jam, mempunyai metabolisme aktif dan dapat meragikan karbohidrat, seperti glukosa, laktosa, manitol, maltosa, sakarosa (Brooks dkk., 2007; Holt dkk., 2000).

  Koloni tersangka sampel jamu kunyit asam dan kontrol positif (S.

  aureus ATCC 25923) dari biakan media Baird Parker Agar (BPA) tahap

  isolasi (Gambar 2, Lampiran 4) sebanyak satu sengkelit ditanam dalam media glukosa, laktosa, manitol, maltosa, dan sakarosa, kemudian

  O

  diinkubasi selama 24 jam dengan suhu 37 C.

  Pada fermentasi karbohidrat, kemampuan mikroba dalam memfermentasikan berbagai karbohidrat dan produk fermentasi yang Molekul karbohidrat umumnya digunakan oleh mikroba sebagai sumber karbon dan juga sumber energi bergantung pada tipe nutrisi mikroba tersebut. Penggunaan karbohidrat melibatkan proses oksidasi molekul tersebut menjadi senyawa-senyawa yang lebih kecil, kemudian dioksidasi lebih lanjut menjadi karbon dioksida untuk menghasilkan energi atau senyawa prekursor dalam jalur biosintesis. Secara umum, jalur oksidasi karbohidrat untuk menghasilkan energi dikelompokkan menjadi dua, yaitu oksidasi sempurna menjadi karbondioksida (CO2) dan oksidasi parsial yang sering disebut sebagai fermentasi (Aprilyanto dan Sembiring, 2010).

  Glukosa merupakan senyawa yang paling sering digunakan oleh mikroba dalam proses fermentasi. Selain itu, terdapat pula media laktosa, manitol, maltosa, dan sakarosa. Fermentasi merupakan proses oksidasi biologi dalam keadaan anaerob di mana yang bertindak sebagai substrat adalah karbohidrat. Uji fermentasi karbohidrat merupakan pembentukan asam yang akan terlihat dari perubahan warna medium menjadi kuning dan pembentukan gas yang terlihat dari adanya gas dalam tabung durham (Nugraheni, 2010).

  Sampel jamu menunjukkan perubahan warna media pada beberapa gula dari merah ke kuning yaitu pada glukosa, maltosa dan sakarosa (Gambar 3). Berdasarkan hasil uji, sampel mampu memfermentasi dan mengoksidasi karbohidrat yang dapat menghasilkan asam dengan ditandai glukosa, maltosa dan sakarosa, tetapi tidak dapat memfermentasi laktosa

  (Gambar 3), sampel tidak menunjukkan ciri-ciri seperti pada kontrol positif (S. aureus ATCC 25923).

  Sampel A Kontrol Positif Glu Lac Man Mal Sac Mot Cit Glu Lac Man Mal Sac Mot Cit Gambar 3. Hasil uji fermentasi gula-gula pada kontrol positif dan sampel jamu kunyit asam

  Keterangan gambar: Glukosa (Glu), Laktosa (Lac), Mannitol (Man), Maltosa (Mal), Sakarosa (Sac), Motilitas (Mot), Sitrat (Cit) K+ : Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923)

  A : Sampel dari Pasar Beringharjo 1 (kode A)

  Pada kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) (Tabel III), terlihat perubahan warna media glukosa, laktosa, manitol, maltosa dan sakarosa dari merah menjadi kuning. Hal ini menandakan bahwa S. aureus ATCC 25923 mampu memfermentasi dan mengoksidasi karbohidrat yang dapat menghasilkan asam dengan ditandai perubahan warna menjadi kuning pada glukosa, laktosa, manitol, maltosa, sakarosa, tetapi tidak menimbulkan gas pada tabung Durham. Hasil uji fermentasi gula-gula tersaji pada (Gambar 3, Tabel III dan Lampiran 5).

  2) Uji motilitas

  Uji motilitas bakteri merupakan salah satu ciri khas dalam identifikasi bakteri yaitu melihat pergerakan bakteri. Media yang digunakan media SIM (Sulphur Indol Motility).

  Koloni tersangka sampel jamu kunyit asam dan Kontrol positif (S.

  aureus ATCC 25923) dari biakan media Baird Parker Agar (BPA) tahap

  isolasi diinokulasikan pada pada media SIM (Sulphur Indol Motility) pada tabung reaksi secara aseptik dan diinokulasikan secara tegak pada agar SIM

  

o

kemudian diinkubasi pada suhu 37 C selama 24 jam.

  A K+ K- Gambar 4. Hasil uji motilitas pada sampel jamu kunyit asam dan kontrol positif (S. aureus ATCC 25923)

  Keterangan gambar:

A : Sampel dari Pasar Beringharjo 1 (kode A) (tidak ada pergerakan bakteri)

K+ : Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) (tidak ada pergerakan bakteri)

K- : Kontrol negatif (media SIM) (tidak ada pergerakan bakteri)

  Hasil uji motilitas koloni (Gambar 4, Tabel III dan Lampiran 5) dari biakan media Baird Parker Agar (BPA) pada tahap isolasi (Gambar 4) menunjukkan hasil negatif artinya tidak ada pertumbuhan yang menyebar di bekas tusukan. Hasil uji motilitas sesuai dengan Holt dkk. (2000) yang menyatakan bahwa S. aureus bersifat tidak motil. Kontrol positif (S. aureus pertumbuhan yang menyebar di bekas tusukan yang menunjukkan bakteri Staphylococcus bersifat tidak motil (Brooks dkk., 2007).

  3) Uji sitrat

  Uji sitrat ini dilakukan untuk menguji kemampuan bakteri dalam memfermentasikan sitrat sebagai sumber karbon pada media

  Simmon’s Citrate Agar. Bakteri mengunakan sitrat sebagai sumber karbon untuk

  energinya. Kemampuan ini tergantung pada kehadiran sitrat permease yang memfasilitasi pengangkutan sitrat ke dalam sel. Sitrat dalam Siklus Krebs dan diproduksi oleh kondensasi sebagai asetil aktif dengan asam oksaloasetat. Sitrat akan memproduksi asam oksaloasetat dan asetat.

  Produk ini kemudian secara enzimatis diubah menjadi asam piruvat dan karbon dioksida. Selama reaksi ini, media menjadi pH alkalis karena karbon dioksida berkombinasi dengan natrium dan air untuk membentuk Natrium Karbonat (Waluyo, 2010).

  Pada uji ini, koloni dari isolat sampel jamu kunyit asam dan kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) dari biakan media Baird Parker Agar (BPA) diinokulasikan pada media

  Simmon’s Citrate agar dalam tabung o

  reaksi secara vertikal, kemudian diinkubasi pada suhu 37 C selama 24 jam dan diamati perubahan yang terjadi.

  Hasil uji sitrat menunjukkan semua koloni dari media selektif Baird

  Parker Agar tahap isolasi (Gambar 5, Tabel III) adalah negatif artinya tidak

  25923) menunjukkan hasil negatif, yaitu tidak ada perubahan warna media dari hijau ke biru. Hal ini karena S. aureus ATCC 25923 tidak mampu menggunakan sitrat sebagai satu-satunya sumber energi. Hasil uji sitrat sesuai dengan Holt dkk. (2000) yang menyatakan bahwa S. aureus tidak dapat menggunakan sitrat sebagai satu-satunya sumber karbon.

  K- K+ A Gambar 5. Hasil uji sitrat pada sampel jamu kunyit asam dan kontrol positif (S. aureus ATCC 25923)

  Keterangan gambar: K+ : Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) (tidak ada perubahan warna media hijau menjadi biru) K- : Kontrol negatif (media

  Simmon’s Citrate Agar) (tidak ada perubahan warna media hijau menjadi biru) A : Sampel dari Pasar Beringharjo 1 (kode A) (tidak ada perubahan warna media hijau menjadi biru)

  4) Uji koagulase

  Uji koagulase dilakukan bertujuan untuk membedakan S. aureus dengan Staphylococcus yang lain. S. aureus mampu menghasilkan koagulase, yaitu berupa protein yang menyerupai enzim yang apabila ditambahkan dengan oksalat atau sitrat mampu menggumpalkan plasma akibat adanya suatu faktor yang terdapat di dalam serum. Faktor serum fibrin yang akan berpengaruh terhadap terjadinya penggumpalan plasma (Brooks dkk., 2007).

  Koloni dari isolat sampel jamu kunyit asam dan kontrol positif S.

  aureus dari biakan media Baird Parker Agar (BPA) diinokulasikan dan

  pada media Nutrien Agar miring, kemudian diinkubasikan pada suhu 35-

  O

  37 C selama 24 jam dan dilanjutkan dengan uji koagulase. Satu ose diambil dari NA miring kemudian diletakkan di kaca objek, kemudian diteteskan reagen S. aureus Kit.

  A K+ Gambar 6. Hasil uji koagulase pada sampel jamu kunyit asam dan kontrol positif (S. aureus ATCC 25923)

  

A : Sampel dari Pasar Beringharjo 1 (kode A) (tidak terjadi penggumpalan)

K+ : Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) (adanya penggumpalan)

  Pada semua sampel (Gambar 6, Lampiran 6) tidak menunjukkan penggumpalan seperti pada kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) setelah diinokulasikan satu ose koloni tersangka artinya pada isolat dari media selektif Baird Parker Agar tahap isolasi tidak menunjukkan hasil negatif. Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) menunjukkan hasil positif yaitu terjadi pengumpalan yang menandakan S. aureus memiliki enzim koagulase yang dapat mengumpalkan plasma. Hal ini berbeda dengan Holt dkk. (2000), sehingga dapat disimpulkan bahwa dalam jamu kunyit asam tidak terdapat S. aureus.

  5) Uji katalase

  Pada bakteri Staphylococcus, uji katalase digunakan untuk membedakan Staphylococcus dan Streptococcus berdasarkan kemampuan bakteri untuk menghasilkan enzim katalase. Langkah pengujian ini, yaitu koloni dari isolat kontrol positif S. aureus dari biakan media Baird Parker

  Agar (BPA) diinokulasikan pada media Nutrien Agar miring kemudian O

  dinkubasikan pada suhu 35-37 C selama 24 jam dan dilanjutkan dengan uji katalase. Satu ose diambil dari NA miring, diteteskan pada kaca objek, kemudian diteteskan 2-3 tetes reagen H

  2 O 2 3%. Setelah ditetesi 1-2 tetes

  H

2 O 2 3% ditemukan gelembung-gelembung gas pada kaca objek.

  A K+ Gambar 7. Hasil uji katalase kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) dan sampel jamu kunyit asam

  Keterangan gambar : A : Sampel dari Pasar Beringharjo 1 (kode A) (tidak terjadi gelembung gas) K+ : Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) (adanya gelembung gas)

  Kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) menunjukkan hasil positif terjadi gelembung-gelembung gas yang menandakan S. aureus memiliki enzim katalase. Menurut Waluyo (2008), bakteri katalase positif S. aureus dihasilkan oleh bakteri itu sendiri. Komponen H

  2 O 2 ini merupakan salah

  satu hasil respirasi aerobik bakteri S. aureus, hasil respirasi tersebut justru dapat menghambat pertumbuhan bakteri karena bersifat toksik bagi bakteri itu sendiri. Oleh karena itu, komponen ini harus dipecah agar tidak bersifat toksik lagi. Bakteri yang memiliki kemampuan memecah H O dengan

  2

  2

  enzim katalase, maka segera membentuk suatu sistem pertahanan dari toksik H

  2 O 2 yang dihasilkannya sendiri. Bakteri katalase positif akan

  memecah H

  2 O 2 menjadi H

  2 O dan O 2 di mana parameter yang

  menunjukkan adanya aktivitas katalase tersebut adalah adanya gelembung- gelembung oksigen. Hal ini berbeda dengan semua sampel jamu kunyit asam. Pada semua sampel (Gambar 7, Lampiran 7) tidak menunjukkan gelembung-gelembung gas seperti pada kontrol positif setelah diinokulasikan satu ose koloni tersangka artinya pada isolat dari media selektif Baird Parker Agar tahap isolasi menunjukkan hasil negatif. Hasil uji katalase tidak sesuai dengan Holt dkk. (2000) yang menyatakan bahwa

  S. aureus memiliki enzim katalase, sehingga dapat disimpulkan bahwa

  dalam sampel jamu kunyit asam tidak terdapat S. aureus 6)

  Uji mikroskopik dengan pengecatan Gram Pengecatan Gram ini dilakukan untuk melihat bentuk bakteri dan mengetahui sifat Gram bakteri (Gram positif atau Gram negatif). Bakteri dapat dibedakan atas responnya terhadap pengecatan Gram, karena lapisan tunggal yang sebagian besar tersusun atas peptidoglikan dan hanya mengandung sedikit lipolisakarida (Waluyo, 2010).

  Langkah pertama dalam pembuatan preparat oles, yaitu koloni dari isolat kontrol positif S. aureus dari biakan media Baird Parker Agar (BPA) diinokulasikan pada media Nutrien Agar miring kemudian

  O

  dinkubasikan pada suhu 35-37 C selama 24 jam dan dilanjutkan dengan uji mikroskopik. Satu ose diambil dari NaCl 0,85% dan diteteskan pada kaca obyek, lalu ke dalamnya diambil koloni yang menjadi tersangka dengan ose yang sudah disterilkan kemudian digoreskan tipis pada gelas obyek. Sel bakteri dalam media padat cenderung saling melekat sesamanya, sehingga harus disebarkan secara merata sehingga tidak menyulitkan dalam pengamatan. Pulasan bakteri dibiarkan sampai kering dan dilakukan fiksasi dengan pemanasan (beberapa kali dilalukan di atas nyala lampu spiritus). Fungsi dari fiksasi untuk merekatkan sel mikroba pada gelas obyek, membunuh mikroba dengan cepat dengan tidak menyebabkan perubahan bentuk dan strukturnya, mengubah afinitas (daya ikat) zat warna, membuat sel-sel mikroba lebih kuat (keras) (Waluyo, 2010).

  Preparat yang telah siap kemudian digenangi dengan cat Gram A (kristal violet) selama 1 menit yang berfungsi untuk memberikan warna ungu pada sel bakteri, cat Gram B (iodin) selama 1 menit yang berfungsi untuk penguat warna cat sebelumnya. Iodin akan meningkatkan interaksi menit yang berfungsi sebagai zat penghilang warna dan cat Gram D (safranin) 0,5 menit yang berfungsi sebagai pewarna pembanding yang kontras dengan pewarna utama. Setiap setelah ditambahkan cat Gram preparat dicuci dengan air yang mengalir. Preparat kemudian diamati secara mikroskopik dengan perbesaran 1000x.

  Sampel Kontrol positif Gambar 8. Hasil pengecatan Gram kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) dan sampel jamu A kunyit asam dengan perbesaran 1000x

  Hasil pengecatan Gram pada kontrol positif (S. aureus ATCC 25923) seperti anggur bergerombol, berwarna ungu dan berbentuk kokus.

  Hal ini sesuai dengan ciri-ciri S. aureus berdasarkan Brooks dkk. (2007) yaitu S. aureus berwarna ungu, berbentuk kokus. Hal ini karena dinding sel bakteri Gram positif terdiri atas lapisan peptidoglikan yang tebal menjadikan afinitasnya tinggi terhadap kristal violet dan iodin membentuk senyawa sukar larut dalam alkohol, sehingga tetap memegang kuat zat utama (berwarna ungu).

  Hal ini berbeda dengan semua sampel jamu kunyit asam. Pada artinya pada isolat dari media selektif Baird Parker Agar tahap isolasi tidak menunjukkan adanya S. aureus. Hasil uji mikroskopik dengan pengecatan Gram tidak sesuai dengan Holt dkk. (2000) yang menyatakan bahwa S.

  aureus memiliki berbentuk kokus, berwarna ungu dan bergerombol.

  Tabel III. Hasil identifikasi uji fermentasi gula-gula, uji motilitas, sitrat, uji katalase, uji koagulase dan uji mikroskopik S. aureus dalam jamu kunyit asam Kontrol

  S. aureus positif Uji (Holt dkk., S. aureus A B C D E Identifikasi 2000) ATCC 25923)

  • Uji glukosa +g +g
    • Uji manitol + + -
    • Uji laktosa

  • Uji maltose
    • Uji sakarosa
    • Uji motilitas - -
    • Uji sitrat
    • Uji koagulase + Uji Katalase
    • Uji Kokus, ungu, Kokus, ungu, Bulat, Bulat, Bulat, Bulat, Bulat, mikroskopik bergerombol bergerombol besar, besar, besar, besar, besar, hitam hitam hitam hitam hitam

  Keterangan:

  A: sampel Pasar Beringharjo I, B: sampel Pasar Beringharjo II, C: sampel Pasar Pathuk I, D: sampel Pasar Pathuk II, E: sampel Pasar Sawo

  • : menunjukkan reaksi positif : menunjukkan reaksi negatif
    • +g : menunjukkan reaksi positif dan adanya gelembung gas pada tabung Durham

  Berdasarkan hasil dari uji identifikasi (Tabel III) yang terdiri dari uji fermentasi gula-gula, uji motilitas, uji sitrat, uji koagulase, uji katalase, dan uji mikroskopik dengan pengecatan Gram menunjukkan hasil negatif pada ciri-ciri S.

  aureus . Hasil identifikasi menunjukkan perbedaan antara S. aureus berdasarkan

  Holt dkk., (2000), dengan kontrol positif S. aureus ATCC 25293 dan sampel. Uji asam bukan merupakan S. aureus, sehingga dapat dikatakan bahwa angka S.

  aureus dalam sampel jamu kunyit asam adalah nol (Lampiran 10).

  d.

  

Uji angka S. aureus dalam sampel jamu kunyit asam yang dijual di pasar

tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta (S

5 P 4 /IKM/M/01)

  Penelitian aspek mikrobiologi yaitu angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual pedagang jamu di pasar tradisional Kotamadya Yogyakarta merupakan salah satu evaluasi keamanan dari jamu gendong berupa hasil uji angka S. aureus yang dapat memberikan jaminan keamanan bagi konsumen jamu gendong terhadap efek samping yang dapat ditimbulkan oleh cemaran bakteri yang terdapat pada jamu gendong. Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/Menkes/SK/VII/1994 dinyatakan bahwa keberadaan mikroba patogen dalam cairan obat dalam harus negatif.

  Angka S. aureus adalah jumlah bakteri S. aureus yang didasarkan pada asumsi bahwa setiap sel bakteri hidup dalam suspensi tumbuh menjadi satu koloni setelah diinkubasi dalam media biakan dan lingkungan yang sesuai. Setelah masa inkubasi, jumlah koloni yang tumbuh dihitung dan hasil perhitungannya merupakan perkiraan atau dugaan perkiraan atau dugaan dari jumlah suspensi tersebut (Lay, 1994). Prinsip uji S. aureus adalah pertumbuhan bakteri S. aureus

  O

  pada pembenihan khusus setelah diinkubasikan pada suhu 37 C selama 24-48 jam, mempunyai metabolisme aktif, meragikan karbohidrat, mengkoagulasi plasma, dan katalase positif (Brooks dkk., 2007).

  Kesehatan Yogyakarta. Angka S. aureus dinyatakan dengan persentase koloni spesifik yang telah dikonfirmasi sebagai S. aureus berdasarkan hasil identifikasi S. aureus dikalikan jumlah koloni dari 2 cawan (duplo) dan faktor pengenceran. Hasil pada uji isolasi dan identifikasi S. aureus menunjukkan tidak terdapat S. aureus. Perhitungan S. aureus menggunakan rumus angka S.

  

aureus yaitu angka S. aureus = x B x C. A merupakan koloni spesifik S.

aureus , B adalah jumlah koloni terduga S. aureus dari dua cawan (duplo), C

  merupakan faktor pengenceran. Nilai A dan B dalam penelitian ini adalah nol karena tidak ditemukan koloni spesifik S. aureus yang mempunyai ciri koloni berwarna hitam mengkilat dengan zona hitam disekelilingnya (Holt dkk., 2000)

  • 1

  (Gambar 2, Lampiran 4). C bernilai 10 , sehingga apabila nilai A, B, dan C dimasukkan ke dalam rumus angka S. aureus, hasil yang diperoleh adalah nol (Tabel IV).

  Dari tabel IV, menunjukkan bahwa tidak ada S. aureus dalam sampel jamu kunyit asam atau yang bernilai nol. Sampel jamu kunyit asam yang dijual di Pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta memenuhi persyaratan aspek mikrobiologis yang ditetapkan pada Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/Menkes/SK/VII/1994.

  Tabel IV. Hasil uji angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar

tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta

Jumlah Faktor Angka No Asal Sampel Kode koloni pengenceran S. aureus terduga
  • -1

  1 Pasar Beringharjo 1 A

  10 -1

  2 Pasar Beringharjo 2 B

  10 Tingkat kontaminasi bahan baku yang tinggi, proses pembuatan yang kurang higienis dan rendahnya pengetahuan, serta kurangnya kesadaran akan pentingnya kebersihan menyebabkan tingginya angka bakteri (Hastuti, 2004).

  

Staphylococcus aureus dan jenis Staphylococci yang lain mampu menghasilkan

  berbagai enzim dan toksin yang menyebabkan infeksi baik pada manusia dan hewan, sehingga dapat menyebabkan terjadinya foodborne intoxication. Gejala penyakit dapat berlangsung antara 2-4 jam dengan kisaran waktu 30 menit sampai 8 jam. Gejala-gejala utama yang timbul antara lain, air liur yang terus menerus mengalir, pusing, muntah, kram perut serta diare. Beberapa gejala lain yang mungkin terjadi seperti keringat berlebihan, sakit kepala dan dehidrasi (Brooks dkk., 2007; Sumedi, 2006). Gejala-gejala tersebut dapat merugikan konsumen yang mengkonsumsi jamu kunyit asam dari pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta.

  Pedagang jamu tradisional terutama pedagang jamu kunyit asam masih dijumpai di pasar-pasar tradisional. Berdasarkan observasi yang dilakukan peneliti pada bulan Mei 2011 di pasar-pasar tradisional Kotamadya Yogyakarta, jamu kunyit asam yang diolah sendiri secara sederhana dengan jumlah sesuai kebutuhan tanpa takaran yang baku. Proses pembuatan jamu kunyit asam, meliputi pencucian bahan baku rimpang kunyit (Curcumae

  

domesticae Rhizoma) yang dicuci satu kali dengan dicelupkan pada ember

  berisi air, kemudian direbus sampai mendidih. Rebusan yang diperoleh jawa dan larutan air gula jawa. Jamu yang sudah jadi langsung dimasukkan dalam botol plastik bekas untuk dijual dalam bentuk jamu siap minum.

  Proses pembuatan jamu kunyit asam berdasarkan hasil observasi peneliti Mei 2011 di beberapa pasar tradisional Kotamadya Yogyakarta dimungkinkan dapat mempengaruhi adanya cemaran S. aureus dilihat dari bahan baku, proses pengolahan, dan pembuatnya. Dalam pengolahan jamu gendong yang baik sesuai dengan CPOTB (Badan POM RI, 2005) meliputi beberapa tahap yaitu: memilih bahan baku, membersihkan, menakar, melumatkan, menyaring dan mengemas setelah menjadi obat tradisional untuk menjadi jamu yang baik dan aman bagi kesehatan, maka perlu diperhatikan dalam masalah kebersihan, kesehatan, dan sanitasi saat proses pembuatan jamu gendong. Cara pembuatan jamu kunyit asam yang baik dan benar akan mempengaruhi hasil jamu yang diproduksi. Bahan baku utama yang digunakan dalam pembuatan jamu kunyit asam adalah rimpang kunyit (Curcumae

  

domesticae Rhizoma) dan buah asam jawa (Tamarindi Pulpa). Proses

  pengolahan bahan baku dimulai dengan menyortir simplisia yang kotor supaya terpisah dari benda-benda asing, baik nabati, hewani atau pengotor lainnya.

  Selanjutnya, mencuci rimpang kunyit dan buah asam jawa. Cara mencuci yang baik menurut CPOTB (Badan POM RI, 2005) adalah memasukkannya ke dalam ember atau bak yang diisi air sampai penuh, kemudian diaduk dengan tangan supaya bersih dari kotoran. Air yang sudah kotor dibuang kemudian diisi lagi dengan air bersih. Hal ini dilakukan 2-3 kali sampai rimpang kunyit jamu (Badan POM RI, 2005). Pada proses pencucian dibutuhkan air yang bersih sesuai dengan Departemen Kesehatan RI (1990) memberikan batasan bahwa yang dimaksud dengan air minum dan air bersih adalah air yang memiliki kualitas minimal sebagaimana dalam Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor: 416/MenKes/Per/IX/1990 tentang syarat-syarat dan pengawasan kualitas air (DepKes RI, 1990).

  Proses pembuatan jamu gendong, wadah dan peralatan yang digunakan harus memperhatikan kebersihan sebelum digunakan seperti peralatan yang terbuat dari kayu (misalnya telenan, sendok/pengaduk, dan lain-lain) atau yang terbuat dari tanah liat atau batu (misalnya pipisan, lumpang) harus dicuci dengan sabun. Ketika memasak hendaknya sampai suhu 80 C sambil diaduk terus menerus. Air yang digunakan sebaiknya dididihkan terlebih dahulu.

  Tahap yang juga penting adalah pengemasan. Wadah atau pengemas yang biasa digunakan oleh pedagang jamu adalah botol-botol plastik bekas minuman yang dicuci kembali. Botol yang digunakan untuk tempat jamu yang siap dipasarkan, sebelum diisi dengan jamu gendong harus disterilkan terlebih dahulu. Caranya, mula-mula botol direndam dan dicuci dengan sabun, baik bagian dalam maupun luarnya. Setelah dibilas sampai bersih dan tidak berbau, botol ditiriskan sampai kering, selanjutnya botol direbus dengan air mendidih selama kurang lebih 20 menit (Badan POM RI, 2005).

  Pembuat jamu juga harus memperhatikan kebersihan sebelum pengolahan jamu kunyit asam. Para pedagang mencuci tangan terlebih dahulu. kontaminasi bakteri yang terdiri dari beberapa aspek antara lain, kesehatan, kebersihan perorangan, pemeliharaan rambut, pemeliharaan kulit, pemeliharaan tangan dan kebiasaan mencuci tangan, pemeliharaan kuku, dan pemeliharaan kulit (Badan POM RI, 2005).

  Hasil identifikasi dan angka S. aureus yang didapatkan pada sampel jamu kunyit asam dalam penelitian ini adalah negatif dan nol berdasarkan aspek mikrobiologi dari cemaran S. aureus, sehingga berdasarkan aspek mikrobiologis memenuhi persyaratan keamanan yang ditetapkan dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/Menkes/SK/VII/1994. Penelitian untuk mikroba patogen lain seperti Escherichia coli telah diteliti oleh Nurwidaningrum (2012) dan Salmonella telah diteliti oleh Widani (2012).

  Hasil penelitian tentang angka S. aureus dalam jamu kunyit asam dapat memberikan informasi kepada pedagang dalam meningkatkan kualitas dan keamanan jamu kunyit asam untuk mengolah jamu kunyit asam dengan baik, sehingga kualitas dan keamanan jamu menjadi lebih terjamin. Selain itu kepada konsumen jamu, agar lebih peduli dan teliti dalam memilih makanan/minuman yang hendak dikonsumsi. Selain itu, perlu adanya suatu edukasi dan pembinaan kepada pedagang jamu untuk mengolah jamu kunyit asam dengan baik, sehingga kualitas dan keamanan jamu menjadi lebih terjamin.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta tidak mengandung cemaran S. aureus.

  2. Angka S. aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta adalah nol.

  3. Sampel jamu kunyit yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta memenuhi persyaratan berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/Menkes/SK/VII/1994 yang menyatakan bahwa keberadaan S. aureus dalam cairan obat dalam harus negatif.

B. Saran

  Perlu dilakukan suatu usaha edukasi dan pembinaan kepada pedagang jamu terkait cara pengolahan jamu yang benar, sehingga kualitas dan keamanannya lebih terjamin.

DAFTAR PUSTAKA

  Adams, M. R., Moss, M. O., 2008, Food Microbiology, 376, Royal Society of Chemistry, USA

  Aprilyanto V. dan Sembiring L., 2010, Elusidasi Aktivitas Penggunaan Laktosa pada Strain Bakteri Pendetoksifikasi Metilmerkuri, Seminar Nasional

  Biologi 2010, Fakultas Biologi UGM, Yogyakarta

  Ash, M. 2000, Staphylococcus aureus and Staphylococcal Enterotoxins:

  Foodborne Microorganisms of Public Health Significance . AISFT Food

  Microbiology Group. New South Wales Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, 2005, Petunjuk Operasional Cara

  Pembuatan Obat Tradisional yang Baik, 48-50, 73, 78-79, Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, Jakarta

  Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, 2008, Pengujian Mikrobiologi Pangan,

  Info POM , 9 (2), 3-6

  Becton, M., W., dan Dickinson, S., F., 2009,

  Difco™ & BBL™ Manual: Giolitti- nd

  Cantoni Broth Base ,

  2 Edition,

   diakses tanggal 15 Februari 2012

  Brooks, G. F., Butel, J. S., dan Morse, S,. A., 2007, Mikrobiologi Kedokteran

  Jawetz, Melnick, & Adelberg , Edisi 23, diterjemahkan oleh Hartanto,

  Huriawati, et al., 225, 229, Penerbit Buku kedokteran EGC, Jakarta Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1990, Peraturan Menteri Kesehatan

  Republik Indonesia Nomor: 246/Menkes/Per/V/1990 tentang Izin Usaha

  Industri Obat Tradisional Dan Pendaftaran Obat Tradisional ,

  Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 3, 4, Jakarta Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1994, Keputusan Menteri Kesehatan

  Republik Indonesia No: 661/MenKes/SK/VII/1994 tentang Persyaratan

  Obat Tradisional , 12, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta

  Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2009, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, 3, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta

  Tamarind

  • – Tamarindus indica L., Southampton: RPM Print and Design , England, 1: 18

  Food and Drug Administration, 2009, Bad Bug Book: Foodborne Pathogenic

  Microorganisms and Natural Toxins Handbook Staphylococcus aureus,

   diakses tanggal 9 Maret 2011

  Handayani L. dan Suharmiati, 2006, Sehat dengan Ramuan Tradisional, 33 Agromedia Pustaka, Jakarta

  Hastuti, W., P., 2004, Faktor Produksi yang Berhubungan dengan Terjadinya Kontaminasi E.Coli pada Jamu Gendong (Studi Kasus Di Kota Semarang), 4, 6, 81-86, Skripsi, Universitas Diponegoro, Semarang

  Holt, J.G., Krieg.N.R., Sneath, P.H.A., Staley, J.T., dan Williams, S.T., 2000,

  th , 532, Lippincoth

  Bergey’s Manual of Determinative Bacteriology, 9 William, USA

Jinarwanto, T., H., 2008, Uji Escherichia coli dalam Jamu Gendong Beras kencur

yang beredar di Tiga Pasar di Kotamadya Yogyakarta, Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta

  

Kodim, 2000, Kontaminasi Mikroorganisme pada Jamu Gendong, Medika, 26 :

416

Lay, B. W., 1994, Analisis Mikroba di Laboratorium, 109, 111, PT. Raja

Grafindo Persada, Jakarta

Le Loir, Y., Florence, B., dan Michel, G. 2003. Staphylococcus aureus and Food

Poisoning, Journal Genetic Molecular Research, 2(1): 63-76.

Murti, T., K., dan Poerba, A., P., 2010, 101 Ramuan Tradisional untuk Mengatasi

  Berbagai Penyakit , 55, PT. Bintang Insan Madani, Yogyakarta

Nugraheni, R., 2010, Pengujian Mikrobiologi Balai Besar Pengawasan Obat dan

, Universitas Sebelas Maret, Surakarta, 44

  Makanan Yogyakarta

Nugroho, N., H., 1998, Manfaat dan Prospek Pengembangan Kunyit, 1-6, Trubus

Agriwidya, Yogyakarta

Nurwidaningrum, P., 2012, Angka Escherichia coli dalam Jamu Kunyit asam

  

Oxoid, 2010a, Oxoid Microbiology Product : Giolitti_Cantoni Broth,

s tanggal 17 Februari 2012

Oxoid, 2010b, Oxoid Microbiology Product: Baird-Parker Agar Base,

s tanggal 17 Februari 2012

  

Prasetiyo, Y.T., 2003, Instant : Jahe, Kunyit, Kencur, Temulawak, 27, Penerbit

Kanisius, Yogyakarta

Radji, M., 2011, Buku Ajar Mikrobiologi Panduan Mahasiswa Farmasi dan

Kedokteran , 40, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.

Rahmawati, N., 2008, Staphylococcus aureus pada Makanan Jajanan Anak

Sekolah Dasar Di Kecamatan Jetis Kabupaten Bantul Propinsi Daerah

  Istimewa Yogyakarta, Skripsi, Gizi Kesehatan FK UGM, Yogyakarta

Rukmana, H. R., 2005, Asam, Budi Daya dan Pascapanen, 12, Penerbit Kanisius,

Yogyakarta

Sumedi, N., B., T., 2006, Tingkat Cemaran Coliform dan Staphylococcus aureus

serta Perancangan Model HACCP untuk Pengolahan Es Dawet pada Pedagang Kaki lima Kawasan Malioboro, Tesis, 37-38, Ilmu dan Teknologi Pangan UGM, Yogyakarta

Todar, K. 2008. Staphylococcus aureus and Staphylococcal Disease, Textbook of

Bacteriology. diakses tanggal 24 Mei 2012

  

Utami, P., 2008, Buku Pintar Tanaman Obat : 431 Jenis Tanaman Penggempur

Penyakit, 14-15, Agromedia Pustaka, Jakarta

  

Waluyo, 2010, Teknik dan Metode Dasar dalam Mikrobiologi, 132-133, 165,

Universitas Muhammadiyah Malang Press, Malang

Widani, C., P., R., 2012, Angka Salmonella dalam Jamu Kunyit asam yang Dijual

di Pasar Tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta,

  , Universitas Sanata Dharma (In Press) Skripsi

  

Winarto, W. P., 2004, Sehat dengan Ramuan Tradisional: Khasiat & Manfaat

Kunyit , 29, AgroMedia Pustaka, Jakarta

  

Winarto, W. P., 2005, Sehat dengan Ramuan Tradisional: Khasiat dan Manfaat

  Segar atau Jamu Instant pada Masarakat Desa Maguwoharjo Depok

Sleman Yogyakarta, Prosiding Kongres Ilmiah XVI ISFI, 684-688

Zulaikhah, 2005, Analisis Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Pencemaran

Mikroba pada Jamu Gendong di Kota Semarang, Tesis, Universitas

  Diponegoro, Semarang

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Identifikasi cemaran escherichia coli pada daging ayam yang dijual di pasar tradisional dan pasar modern daerah Bogor Barat
1
7
27
Uji angka lempeng total dan identifikasi Bakteri Salmonella spp dalam jamu kunyit asam dari penjual jamu di Desa Ngawen Klaten.
4
19
84
Uji angka kapang/khamir dan identifikasi escherichia coli dalam jamu kunyit asam dari penjual jamu di Wilayah Ngawen Klaten.
7
59
105
Perbandingan daya antioksidan jamu kunyit asam instan dan jamu kunyit asam ramuan segar dengan metode 2,2-Difenil-1-Pikrilhidrazil (DPPH).
0
5
86
Perbandingan daya antioksidan jamu kunyit asam instan dan jamu kunyit asam ramuan segar dengan metode 2,2 Difenil 1 Pikrilhidrazil (DPPH)
0
0
84
Uji cemaran kapang, khamir dan bakteri staphylococcus aureus pada simplisia jamu kunyit di pasar gede Surakarta AWAL
0
0
14
Uji angka kapang/khamir dalam jamu gendong beras kencur yang beredar di 3 pasar di Kotamadya Yogyakarta - USD Repository
0
0
94
Uji Escherichia coli pada jamu gendong beras kencur yang beredar di 3 pasar di Kotamadya Yogyakarta - USD Repository
0
0
100
Uji angka lempeng total [ALT] dalam jamu gendong beras kencur yang beredar di 3 pasar di Kotamadya Yogyakarta - USD Repository
0
0
98
Uji daya analgesik jamu kunyit asam ramuan instan dan jamu kunyit asam ramuan segar pada mencit putih betina - USD Repository
0
0
127
Efek dan daya analgesik jamu kunyit asam ramuan segar komposisi 20,7%:9,3% pada mencit betina - USD Repository
0
0
107
Efek teratogenik ramuan segar jamu kunyit asam pada tikus - USD Repository
0
0
104
Efek antiinfllamasi jamu kunyit asam ramuan segar (2:1) pada mencit putih betina galur Swiss - USD Repository
0
0
99
Perbandingan Angka Lempeng Total (ALT) simplisia rimpang temulawak (Curcuma Rhizoma) dalam jamu godhog dari empat pasar di Kotamadya Yogyakarta dengan yang diolah sesuai Cara Pembuatan Simplisia yang Baik (CPSB) - USD Repository
0
0
137
Angka Salmonella dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta - USD Repository
0
0
81
Show more