Pengaruh sistem multi level marketing terhadap minat menjadi anggota pada PT. Kangzen Kenko Indonesia - USD Repository

Gratis

0
0
107
9 months ago
Preview
Full text

PENGARUH SISTEM MULTI LEVEL MARKETING TERHADAP MINAT MENJADI ANGGOTA PADA PT. KANGZEN KENKO INDONESIA

  SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi (SE.) Program Studi Manajemen

  Oleh: Stephanus Sigit Dwi Prasetyo

  NIM : 092214008 PROGRAM STUDI MANAJEMEN, JURUSAN MANAJEMEN

  FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

PENGARUH SISTEM MULTI LEVEL MARKETING TERHADAP MINAT MENJADI ANGGOTA PADA PT. KANGZEN KENKO INDONESIA

  SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi (SE.) Program Studi Manajemen

  Oleh: Stephanus Sigit Dwi Prasetyo

  NIM : 092214008 PROGRAM STUDI MANAJEMEN, JURUSAN MANAJEMEN

  FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

  Persembahan “Selalu ada jalan.

  Temukanlah

  ” (Thomas Alfa Edison)

  “Serahkanlah hidupmu kepada Tuhan dan percayalah kepada-Nya, dan ia akan

  bertindak

  .” (Mazmur 37:5)

  “Seburuk-buruknya masa lalu mu, masa depan mu masih bisa diperbaiki” (Mario Teguh)

  Skripsi ini dipersembahkan kepada : Bapak dan ibuku

  (Atas dukungan, motivasi, kesempatan, cinta dan sayangnya yang tak terhingga)

  Kakak saya, Mba Ike

  (Yang memberikan perhatian dari setiap hal yang mungkin akan saya lalui)

  Adik saya, Dita

  (Yang selalu memotivasi saya untuk terus berusaha)

  Teman Setia saya, Mayke Prasastia

  (Yang terus berusaha memberikan yang terbaik seperti apa yang diberikan oleh orang-orang yang saya sayangi)Teman-teman Program Studi Manajemen 2009

  Fakultas Ekonomi Sanata Dharma

KATA PENGANTAR

  Puji syukur dan terima kasih kepada Tuhan Yesus Kristus atas segala kasih karuniaNya yang diberikan sehingga penulisan dapat menyelesaikan skripsi ini yang berjudul “Pengaruh Sistem Multi Level Marketing

  

Terhadap Minat Menjadi Anggota Pada PT. Kangzen Kenko Indonesia

”.

  Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Sanata Dharma Yogyakarta.

  Penulisan skripsi ini dapat selesai dengan baik atas bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada : 1.

  Bapak Dr. Herry Maridjo M.Si., selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma.

  2. Bapak Dr. Lukas Purwoto S.E.,M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen Universitas Sanata Dharma.

  3. Ibu Ike Janita Dewi, S.E., M.B.A., Ph.D., selaku dosen pembimbing I, yang telah mengarahkan dan membimbing penulis dengan kesungguhan hati.

  4. Bapak Albertus Yudi Yuniarto, S.E.,M.B.A.., selaku dosen pembimbing

  II, yang juga telah mengarahkan dan membimbing penulis sehingga skripsi ini menjadi lebih sempurna.

  5. Segenap dosen dan karyawan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma 6.

  Segenap mitra PT. Kangzen Kenko Indonesia yang telah bersedia menyediakan waktunya untuk mengisi kuesioner disela kesibukannya serta motivasi yang saling membangun.

  7. Kedua orang tuaku tercinta yang telah memberikan perhatian, dukungan, kasih sayang serta kesempatan belajar secara formal di institusi pendidikan (sekolah hingga universitas).

  8. Kakak saya mba Maria Ike Sriwulandari dan adik saya Agnes Dita Tri Aprilia yang selalu memberikan dukungan dalam menyelesaikan skripsi ini.

  9. Sahabat saya Florentina Linda V, Rani Antyani, Agustina Andriani, Andromeda Tanu S, seluruh teman-teman angkatan 2009 di Fakultas Ekonomi atas seluruh inspirasinya selama masa perkuliahan, serta teman- teman kelas MPT. Penulis hanya bisa mengucapkan terima kasih dan senang berjumpa dengan kalian.

  10. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini yang tidak dapat disebutkan satu-persatu.

  Penulis menyadari bahwa dalam pembuatan skripsi ini masih terdapat banyak kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca guna menyempurnakan skripsi ini. Semoga skripsi ini bermanfaat dan dapat menjadi masukan bagi pembaca.

  DAFTAR ISI

  Halaman HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .............................................. ii HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN ....................................................................... iv HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS ......................... v HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI

  ………………………………... vi HALAMAN KATA PENGANTAR ................................................................ vii HALAMAN DAFTAR ISI ............................................................................... x HALAMAN DAFTAR TABEL ....................................................................... xiii HALAMAN DAFTAR GAMBAR .................................................................. xv HALAMAN DAFTAR LAMPIRAN ............................................................... xvi HALAMAN ABSTRAK .................................................................................. xvii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................

  1 A.

  1 Latar Belakang Masalah .......................................................................

  B.

  3 Rumusan Masalah ................................................................................

  4 C. Batasan Penelitian ................................................................................

  5 D. Tujuan Penelitian ..................................................................................

  6 E. Manfaat Penelitian ................................................................................

  BAB II TINJAUAN LITERATUR DAN PERUMUSAN HIPOTESIS .........

  7

  B.

  E.

  30

  30

  30 BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ………..............................

  A.

  Gambaran Umum PT. Kangzen Kenko Indonesia …...........................

  B.

  Visi Perusahaan ....................................................................................

  C.

  Misi Perusahaan ...................................................................................

  D.

  Produk ..................................................................................................

  Cara Bergabung ....................................................................................

  29

  F.

  Club 100juta .........................................................................................

  32

  32

  34

  34

  35

  47

  52 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN ........................................

  A.

  Karakteristik Responden ......................................................................

  54

  29

  27

  Hasil Penelitian Sebelumnya ................................................................

  E.

  C.

  Rumusan Hipotesis ...............................................................................

  18

  19 BAB III METODE PENELITIAN ...................................................................

  A.

  Jenis Penelitian .....................................................................................

  B.

  Subjek dan Objek Penelitian ................................................................

  C.

  Waktu dan Lokasi Penelitian ................................................................

  D.

  Variabel Penelitian ...............................................................................

  Definisi dan Operasionalisasi Variabel ................................................

  26

  F.

  Populasi dan Sampel ............................................................................

  G.

  Teknik Pengambilan Sampel ................................................................

  H.

  Teknik Pengumpulan Data ...................................................................

  I. Teknik Pengujian Instrumen ................................................................ J.

  Teknik Analisis Data ............................................................................

  25

  25

  25

  26

  54

  C.

  61 Analisis Data ........................................................................................

  D.

  67 Pembahasan ..........................................................................................

  BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN .........................................................

  71 A.

  71 Kesimpulan ...........................................................................................

  B.

  72 Saran ..................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 74 LAMPIRAN ..................................................................................................... 76

  DAFTAR TABEL

Tabel Judul Halaman

  V.1 Data Deskripsi : Jawaban Responden untuk setiap Pernyataan .......... 55

  V.2 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ........................ 57

  V.3 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia........................................ 58

  V.4 Karakteristik Responden Berdasarkan Status Ketergantungan........... 60

  V.5 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing ............................................................................................

  62 V.6 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing Usia 16-30 tahun ...............................................................

  63 V.7 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing Usia di atas 30 tahun .........................................................

  63 V.8 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing Dengan Status Ekonomi Bergantung Sepenuhnya ............

  64 V.9 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing Dengan Status Ekonomi Setengah Bergantung.................

  65 V.10 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing Dengan Status Ekonomi Tidak Bergantung.......................

  65 V.11 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing Berdasarkan jenis kelamin pria..........................................

  66 V.12 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level

  

DAFTAR GAMBAR

Gambar Judul Halaman

  IV.1 Produk Perawatan Kulit Berjerawat ................................... 36

  IV.2 Produk Perawatan Wajah Dari Dalam ............................... 36

  IV.3 Produk Pencerah Warna Kulit ............................................ 37

  IV.4 Produk Pencerah Warna Kulit ............................................ 37

  IV.5 Alat Pemijat Wajah ............................................................. 37

  IV.6 Produk Perawatan Wajah .................................................... 38

  IV.7 Susu Colostrum .................................................................. 38

  IV.8 Produk Suplemen Antioksidan ........................................... 39

  IV.9 Suplemen ............................................................................ 39

  IV.10 Produk Kesehatan Persendian Tulang ................................ 39

  IV.11 Produk Kesehatan Jantung .................................................. 40

  IV.12 Produk Vitamin C Time release ......................................... 40

  IV.13 Produk Cream Serbaguna ................................................... 41

  IV.14 Pembalut ............................................................................. 41

  IV.15 Balsem ................................................................................ 41

  IV.16 Kalung Energi ..................................................................... 42

  IV.17 Produk Aloe Vera ............................................................... 42

  IV.18 Alat Penyehat Air Minum ................................................... 42

  IV.19 Kopi Kesehatan ................................................................... 43

  IV.21 Krim Rambut ...................................................................... 44

  IV.22 Produk Pelembab tubuh ...................................................... 44

  IV.23 Sabun Wajah Berjerawat .................................................... 45

  IV.24 Sabun Wajah ....................................................................... 45

  IV.25 Sabun Mandi Cair ............................................................... 45

  IV.26 Sikat Gigi ............................................................................ 46

  IV.27 Pasta Gigi ............................................................................ 46

  IV.28 Cara Bergabung .................................................................. 48

  IV.29 Promo Produk 1 .................................................................. 49

  IV.30 Promo Produk 2 .................................................................. 50

  IV.31 Promo Produk 3 .................................................................. 51

  V.1 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ........ 58

  V.2 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia ....................... 59 Karakteristik Responden Berdasarkan Status

  V.3 Ketergantungan Ekonomi ...................................................

  61

  

DAFTAR LAMPIRAN

No. Lampiran Judul Halaman

  Lampiran 1 Kuesioner Penelitian ............................................... 76 Lampiran 2 Data Responden ...................................................... 78 Lampiran 3 Hasil Uji Chi Square .............................................. 84

  

ABSTRAK

PENGARUH SISTEM MULTI LEVEL MARKETING

TERHADAP MINAT MENJADI ANGGOTA PADA PT. KANGZEN

KENKO INDONESIA

  Stephanus Sigit Dwi Prasetyo Universitas Sanata Dharma

  Yogyakarta, 2013 Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan minat konsumen menjadi anggota multi level marketing yang disebabkan oleh sistem kompensasi dibandingkan dengan kualitas produk yang dilakukan pada bulan Mei 2013. Populasi dalam penelitian ini adalah konsumen yang telah menjadi

  

anggota multi level markting PT. Kangzen Kenko Indonesia. Jumlah sampel

  yang diambil sebanyak 90 orang. Teknik analisis data yang digunakan adalah uji chi square.

  Berdasarkan hasil analisis data menggunakan microsoft excel, hasil penelitian ini dapat disimpulkan sebagai berikut : tidak ada perbedaan minat menjadi anggota multi level marketing disebabkan sistem kompensasi dibandingkan dengan kualitas produk secara umum, usia 16-30 tahun berminat pada sistem kompensasi dibandingkan dengan kualitas produk, usia diatas 30 tahun berminat pada kualitas produk dibandingkan dengan sistem kompensasi, konsumen yang bergantung sepenuhnya secara ekonomi berminat pada sistem kompensasi dibandingkan dengan kualitas produk, tidak ada perbedaan minat menjadi anggota multi level marketing disebabkan sistem kompensasi dibandingkan dengan kualitas produk pada konsumen setengah bergantung secara ekonomi, tidak bergantung secara ekonomi, berjenis kelamin pria dan wanita.

  

ABSTRACT

THE INFLUENCE OF MULTI-LEVEL MARKETING SYSTEM TO THE

  

INTEREST IN JOINING IN PT. KANGZEN

KENKO INDONESIA

  This research aims to find the differences of consumer’s interest in joining multi- level marketing based on compensation system compared with quality of product did on May 2013. The population of research was consumers who have been joining multi-level markting of PT. Kangzen Kenko Indonesia. Total samples taken were 90 respondens. Technique of data analysis was chi square.

  Based on data analysis using microsoft excel, the result indicated that : there was not differences of interest in joining multi-level marketing based on compensation system compared with quality of product in general, age 16-30 years old more intersted in compensation system compared with quality of product, age over 30 years old more interested in quality of product compared with compensation system, consumer who fully rely economically more interested in compensation system compared with quality of product, there was not difference of interest in joining multi-level marketing because of compensation system compared with quality of product to consumer who half rely economically, independent economically and gender.

BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Dunia multi level marketing di Indonesia perkembangannya memang

  sudah cukup lama, bahkan sebelum tahun 2000 belum ada aturan baku atau perundangan yang memayungi usaha semacam multi level marketing, namun dalam perkembangannya ternyata usaha multi level marketing cukup marak, bahkan satu demi satu perusahaan multi level marketing mulai bermunculan di Indonesia (Anonim, 2012).

  Multi level marketing pertama kali muncul dengan beroperasinya The California Perfume Company di New York tahun 1886 yang didirikan oleh

  Dave McConnel. McConnell inilah yang memiliki ide mempekerjakan Mrs. Albee sebagai California Perfume Lady yang pertama dengan cara menjual langsung kepada konsumen dari rumah ke rumah. Perusahaan ini kemudian berganti nama menjadi Avon pada tahun 1939, sementara Mrs.Albee sendiri dianggap sebagai perintis metode penjualan direct selling. Dalam perkembangan berikutnya, muncul perusahaan Nutrilite tahun 1934 di California dengan metode penjualan baru, yaitu memberi komisi tambahan pada distributor independen yang berhasil merekrut, melatih, dan membantu anggota baru itu untuk ikut menjual produk. Metode baru ini memungkinkan seorang distributor terus merekrut anggota baru dengan kedalaman dan

  Pada sekitar tahun 1959, dua orang pemimpin distributor NutriLite yaitu Rich DeVoss dan Jay Van Andel mencetuskan perusahaan network marketing untuk produk Nutrilite itu dengan nama Amway, sebagai satu-satunya sarana bagi bangsa Amerika memasarkan produk dengan cara network marketing. Perkembangan perusahaan multi level marketing di Indonesia sendiri, tercetus sekitar tahun 1980. Data yang di dapatkan dari website resmi Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia (APLI) perkembangan perusahaan multi level

  

marketing yang terdaftar secara resmi sampai saat ini yaitu sebanyak 62

  perusahaan. Banyaknya jumlah perusahaan multi level marketing yang terdaftar ini menandakan bahwa perkembangan industri ini diminati di Indonesia. Faktor yang mendukung pertumbuhan ini adalah jiwa wirausaha yang semakin digalakan. Selain faktor tersebut, adapun faktor lainnya yaitu tingkat pengangguran yang besar. Peran bisnis ini dapat menjadi solusi karena dapat memberikan kesempatan kerja yang sangat luas dengan modal yang sangat kecil dibandingkan dengan usaha konvensional.

  Perbedaan mendasar mengenai karakteristik bisnis ini dibandingkan bisnis konvensional adalah sifat pemasarannya yang bertingkat-tingkat.

  Tingkatan tersebut terdiri atas upline (tingkat atas) dan downline (tingkat bawah) atau dengan kata lain, multi level marketing adalah suatu strategi pemasaran sekaligus penjualan yang bertumpu pada jaringan. Upline diharuskan untuk membina relasi yang baik dalam dunia sosialnya agar mereka mendapatkan downline yang memiliki visi dan misi yang sama dalam memenuhi kebutuhan mereka masing-masing sehingga dengan sistem yang tersedia, mereka pun dapat meningkatkan omset pribadi.

  Perbedaan lainnya terdapat pada rantai distribusinya. Bisnis konvensional memiliki rantai distribusi yang cukup panjang, mulai dari agen tunggal, agen daerah, periklanan sampai ke toko eceran dan sepanjang rantai distribusi tersebut setiap rantai mengambil keuntungan masing-masing. Berbeda dengan bisnis multi level marketing, rantai distribusi hanya terjadi pada produsen, distributor langsung dan sampai kepada konsumen.

  Salah satu sub usaha di Indonesia yang menggunakan saluran distribusi langsung atau multi level marketing adalah PT. Kangzen Kenko Indonesia yang berfokus pada produk kesehatan dan kecantikan dengan sistem pemasarannya “Club 100 juta” yang memasarkan produk dengan cara menekankan konsumsi pribadi untuk menjaga kesehatan dan memperluas jaringan dengan metode

  member get member .

B. Rumusan Masalah 1.

  Apakah minat konsumen menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan oleh sistem kompensasi dibandingkan dengan kualitas dari produk yang ditawarkan ? 2. Apakah konsumen yang memiliki usia 16 sampai 30 tahun berminat menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan oleh sistem kompensasi ?

  3. Apakah konsumen yang memiliki usia diatas 30 tahun berminat menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan oleh kualitas produk ?

  4. Apakah konsumen yang memiliki status ekonomi bergantung sepenuhnya berminat menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan sistem kompensasi ? 5. Apakah konsumen yang memiliki status ekonomi setengah bergantung berminat menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan sistem kompensasi ? 6. Apakah konsumen yang memiliki status ekonomi tidak bergantung berminat menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan kualitas produk yang ditawarkan ? 7. Apakah pria berminat menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan oleh sistem kompensasi ?

  8. Apakah wanita berminat menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan oleh kualitas produk yang ditawarkan ?

C. Batasan Penelitian

  Konsumen perusahaan multi level marketing terbagi menjadi 2 yaitu konsumen yang mengkonsumsi produk dan konsumen yang bergabung sebagai

  downline . Konsumen yang mengkonsumsi produk adalah individu yang

  mengkonsumsi produk dengan harga yang lebih mahal dibandingkan konsumen yang bergabung sebagai downline, sedangkan downline adalah

  Umumnya konsumen yang memutuskan bergabung sebagai downline memiliki 2 alasan bergabung yaitu ingin mengkonsumsi produk dengan harga yang lebih ekonomis dan ingin mendapatkan tambahan penghasilan dari peluang bisnis yang ditawarkan. Pada penelitian ini, peneliti hanya meneliti konsumen yang telah bergabung sebagai downline.

  Bisnis multi level marketing dapat dijalankan oleh semua orang dengan berbagai latar belakang, sehingga tidak ada batasan dalam memasarkan produk maupun sistem kompensasinya. Oleh sebab itu, peneliti memberi batasan yaitu peneliti hanya meneliti usia, status ketergantungan ekonomi, dan jenis kelamin.

  Faktor demografis tersebut dipilih karena memiliki perbedaan yang signifikan dalam menentukan keputusan pembelian.

D. Tujuan Penelitian 1.

  Untuk mengetahui besarnya minat konsumen menjadi anggota multi level

  marketing PT. Kangzen Kenko Indonesia yang disebabkan sistem kompensasi dibandingkan dengan kualitas produk yang ditawarkan.

2. Untuk mengetahui besarnya minat konsumen menjadi anggota multi level

  marketing PT. Kangzen Kenko Indonesia yang disebabkan oleh sistem

  kompensasi dibandingkan dengan kualitas produk yang ditawarkan berdasarkan faktor demografi (usia, status ketergantungan ekonomi, dan jenis kelamin).

E. Manfaat Penelitian 1.

  Bagi PT. Kangzen Kenko Indonesia Menjadi sumbangan bagi salah satu solusi manajerial yang dapat di implementasikan di perusahaan PT. Kangzen Kenko Indonesia serta pembawaan presentasi yang lebih efektif bagi setiap kalangan yang didasarkan oleh penelitian yang dilakukan.

2. Bagi Peneliti

  Penelitian ini diharapkan dapat berguna bagi peneliti yang juga merupakan anggota dari multi level marketing PT. Kangzen Kenko Indonesia sebagai tambahan informasi menjalankan bisnis dari sudut pandang yang tepat.

BAB II TINJAUAN LITERATUR DAN PERUMUSAN HIPOTESIS A. Landasan Teori 1. Pengertian Bauran Pemasaran Bauran pemasaran merupakan sebuah peta ide dari strategi pemasaran

  yang perlu dipikirkan oleh perusahaan untuk mewujudkan strategi pembeda yang telah ditentukan (Hendro 2011: 389). Bauran pemasaran diartikan oleh Sumarwan (2011 : 18) adalah sejumlah alat pemasaran yang digunakan perusahaan untuk mencapai tujuan-tujuan pemasaran. Menurut Kotler dan Keller (2009 : 174) bauran komunikasi pemasaran terdiri dari delapan model komunikasi utama yaitu iklan, promosi penjualan, acara dan pengalaman, hubungan masyarakat dan publisitas, pemasaran langsung, pemasaran interaktif, pemasaran dari mulut ke mulut dan penjualan personal.

  a.

  Iklan Semua produk terbayar dari presentasi nonpersonal dan promosi ide, barang, atau jasa melalui sponsor yang jelas.

  b.

  Promosi Penjualan Berbagai insentif jangka pendek untuk mendorong percobaan atau pembelian produk atau jasa. c.

  Acara dan Pengalaman Kegiatan dan program yang disponsori perusahaan yang dirancang untuk menciptakan interaksi harian atau interaksi yang berhubungan dengan merek tertentu.

  d.

  Hubungan Masyarakat dan Publisitas Beragam progam yang dirancang untuk mempromosikan atau melindungi citra perusahaan atau produk individunya.

  e.

  Pemasaran Langsung Penggunaan surat, telepon, faksimile, e-mail, atau internet untuk berkomunikasi secara langsung dengan atau meminta respons atau dialog dari pelanggan dan prospek tertentu.

  f.

  Pemasaran Interaktif Kegiatan dan progam online yang dirancang untuk melibatkan pelanggan atau prospek dan secara langsung atau tidak langsung meningkatkan kesadaran, memperbaiki citra, atau menciptakan penjualan produk dan jasa.

  g.

  Pemasaran dari Mulut ke Mulut Komunikasi lisan, tertulis, dan elektronik antarmasyarakat yang berhubungan dengan keunggulan atau pengalaman membeli atau menggunakan produk atau jasa. h.

  Penjualan Personal Interaksi tatap muka dengan satu atau lebih pembeli prospektif untuk tujuan melakukan presentasi, menjawab pertanyaan, dan pengadaan pesanan.

2. Pengertian Direct Marketing

  Pemasaran langsung (direct marketing) merupakan suatu cara mengkomunikasikan barang dan atau jasa yang diproduksi oleh suatu perusahaan melalui berbagai saluran komunikasi secara langsung kepada konsumen sasaran. Saluran- saluran tersebut yaitu direct mail, mail order,

  direct response dan direct marketing (Kobs, 1991: 4).

  Menurut Kotler dan Keller (2008: 240) direct marketing adalah penggunaan saluran langsung konsumen untuk menjangkau dan mengirimkan barang dan jasa kepada pelanggan tanpa menggunakan perantara pemasaran. Manfaat pemasaran langsung yaitu : a.

  Pemasaran langsung dapat menjangkau calon pelanggan pada saat yang tepat dan dibaca oleh calon pelanggan yang lebih memiliki prospek.

  b.

  Pemasaran langsung memungkinkan pemasar menguji media dan pesan alternatif untuk menemukan pendekatan yang paling efektif dari segi biaya.

  c.

  Pemasaran langsung juga membuat penawaran dan strategi pemasaran kurang dapat dilihat pesaing.

  d.

  Pemasar langsung dapat mengukur respon terhadap kampanye mereka

  3. Pengertian Direct Selling Direct selling (Penjualan Langsung) adalah metode penjualan barang

  dan atau jasa tertentu kepada konsumen dengan cara tatap muka diluar lokasi eceran tetap oleh jaringan pemasaran yang dikembangkan oleh mitra usaha dan bekerja berdasarkan komisi penjualan, bonus penjualan dan iuran keanggotaan yang wajar. Direct selling pun terbagi menjadi 2 yaitu a.

  Single Level Marketing (Pemasaran Satu Tingkat), maksudnya adalah metode pemasaran barang dan atau jasa dari sistem penjulan langsung dan bonus penjualan dari hasil penjualan barang dan atau jasa yang dilakukannya sendiri.

  b.

  Multi Level Marketing (Pemasaran Multi Tingkat), maksudnya adalah Metode pemasaran barang dan atau jasa dari sistem Penjualan Langsung melalui program pemasaran berbentuk lebih dari satu tingkat, dimana mitra usaha mendapatkan komisi penjualan dan bonus penjualan dari hasil penjualan barang dan atau jasa yang dilakukannya sendiri dan anggota jaringan di dalam kelompoknya (Anonim, 2012).

  4. Multi Level Marketing a. Pengertian Multi Level Marketing Multi level marketing sering dianggap sebagai sebuah terobosan

  baru menghasilkan pendapatan yang besar dalam waktu yang singkat serta jaminan masa depan yang cerah. Faktanya, bahwa multi level

  marketing bukanlah cara yang instan untuk memperoleh penghasilan satu cara memasarkan suatu produk dari produsen ke konsumen. Multi

  level marketing hanya suatu metode bisnis alternatif yang berhubungan

  dengan pemasaran dan distribusi. Jadi jelas, bahwa multi level marketing sebatas cara menjual produk ke konsumen. Kesuksesan suatu multi level

  marketing tergantung sepenuhnya pada kualitas produk.

  Tren sosial yang bergerak sangat cepat adalah salah satu alasan bagi banyak perusahaan menggunakan pola network marketing, misalnya sejak tahun 1970-an, wanita yang menjadi konsumen utama produk maupun jasa ternyata sibuk bekerja di luar rumah. Perusahaan menilai konsep pemasaran network marketing lebih sesuai karena bersifat lebih informal dan menghasilkan kompensasi yang besar. Alasan lain perusahaan menggunakan sistem network marketing adalah faktor efisiensi. Charles Givens, seorang ahli keuangan dan penulis buku terlaris, Wealth Without Risk, menyatakan bahwa 80% dari harga produk merupakan beban dan biaya-biaya pemasaran. Biaya

  • –biaya tersebut harus dikeluarkan sebelum produk laku di pasaran.

  

Multi level marketing menurut Andrew Ho

  13) adalah

  Network marketing (NM) juga sering disebut dengan multi Level marketing (MLM), yaitu bentuk pemasaran barang atau jasa dari orang

  per orang secara langsung kepada konsumen akhir.

  Multi level marketing menurut Andreas Hareta (1999: 4),

  mengatakan bahwa :

  Multi level marketing merupakan salah satu dari berbagai cara yang

  dapat dipilih oleh sebuah perusahaan atau pabrik (produsen) untuk memasarkan, mendistribusikan atau menjual produknya melalui pengembangan armada pasar atau distributor langsung secara mandiri (independen) tanpa campur tangan langsung perusahaan.

  Menurut pengertian diatas multi level marketing merupakan salah satu alternatif pemasaran dan distribusi yang dapat dipilih perusahaan untuk mengurangi beban biaya pemasaran dan distribusi.

b. Tujuan Multi Level Marketing

  Tujuan multi level marketing sama dengan tujuan dari metode pemasaran yang lain, yaitu meningkatkan keuntungan perusahaan. Hal ini bisa dilakukan dengan dua cara, yaitu meningkatkan pemasukan dan mengurangi pengeluaran. (Santoso 2003 : 35-36) 1)

  Meningkatkan pemasukan Biasanya perusahaan lebih memusatkan pada peningkatan omset penjualan daripada meningkatkan laba yang didapat dari setiap produk

2) Mengurangi pengeluaran.

  Perusahaan dapat menggunakan dua cara untuk mengurangi pengeluaran, yang pertama memindahkan produk lebih dekat ke pelanggan, yang kedua merekrut tenaga penjual berdasarkan komisi.

c. Keunggulan Multi Level Marketing

  Keunggulan multi level marketing (Santoso 2003 : 47-51) adalah sebagai berikut : 1)

  Keunggulan dari sisi modal. Keunggulan utama dari multi level

  marketing adalah orang tidak memerlukan modal besar untuk bisa melibatkan diri.

  2) Keunggulan dari sisi waktu. Keunggulan dari multi level marketing yang lain adalah waktu yang fleskibel. Pada distributor bisa melakukan presentasi (penjualan) pada waktu yang bisa mereka tentukan sendiri.

  3) Keunggulan dari sisi pemasaran. Pemasaran yang dilakukan umumnya berjalan dari mulut-ke mulut, sehingga menghemat biaya pemasaran, tidak terbatas waktu dan tempat.

  4) Keunggulan dari sisi kelompok. Dari sudut pandang multi level

  marketing , kita akan berurusan dengan banyak orang yang siap menolong kita mengatasi kesulitan kita.

  5) Keunggulan dari sisi bisnis. Multi level marketing seperti membeli waralaba pribadi Oleh karena itu, ketika sebuah jaringan sudah terbentuk maka seseorang tinggal menunggu hasil dari usaha yang telah dilakukan.

d. Keuntungan Multi Level Marketing

  Tujuan dari metode pemasaran adalah meningkatkan keuntungan semaksimal mungkin. Adapun beberapa keuntungan yang ditawarkan

  multi level marketing kepada konsumen, yaitu :

  1) Modal awalnya kecil

  2) Dapat memperoleh program pelatihan gratis dan sebagian perusahaan akan menyediakan program-program pemacu semangat

  3) Dapat meningkatkan kemampuan berbisnis dan keahlian pribadi

  4) Dapat dilakukan oleh semua orang dengan latar belakang yang berbeda-beda

  5) Dapat dikerjakan diwaktu senggang tanpa menggangu pekerjaan utama

  6) Dapat memilih bekerja bila sedang tidak memiliki pekerjaan.

  e.

   Kelemahan Multi Level Marketing Multi level marketing tidak lepas dari berbagai kelemahan.

  Beberapa kelemahan yang dimiliki oleh multi level marketing (Santoso 2003 : 57- 94) adalah :

  1) Market Saturation

  Suatu pasar dikatakan saturate (jenuh) jika ada terlalu banyak produk yang ditawarkan di pasar sehingga pasar mengalami kesulitan atau ditawarkan akan mengalami kesulitan untuk diserap oleh pasar karena jumlah permintaan lebih kecil daripada jumlah produk yang ditawarkan. Dalam kondisi ini, strategi pemasaran apa pun akan mengalami kesulitan untuk menembus pasar karena pasar memang sudah tidak bisa menampung produk tersebut.

  2) Masalah Organisasi

  Banyak program multi level marketing yang bisa dikategorikan sebagai skema piramid berbasis produk. Skema piramid berbasis produk dapat diartikan sebagai suatu skema piramid di mana partisipan baru dipikat untuk membeli produk yang seharusnya mereka jual. Skema ini akan berhenti sampai suatu titik tertentu sesuai dengan daya serap pasarnya.

  3) Masalah Etika dan Moral

  Beberapa profesi mempunyai kode etik profesi yang sangat ketat untuk menjaga profesionalitas, namun etika dan moral juga memiliki kaitan yang erat dengan masing-masing pribadi manusia. Metode bisnis member get member sering kali mendorong distributor melakukan penyimpangan yang berkaitan dengan etika dan moral dalam melakukan promosi bisnisnya seperti membuat isu tentang kompetitor. Isu negatif bukan hanya dilakukan oleh orang yang terlibat multi level marketing, namun isu ini banyak dilakukan orang yang bergelut di bidang multi level marketing.

5. Segmentasi Pasar

  Pasar terdiri dari pembeli, dan pembeli memiliki keunikan dalam melakukan pembelian. Pembeli bisa mempunyai perbedaan keinginan, sumber daya, lokasi, sikap dan praktek pembelian. Segmentasi membagi pasar yang besar dan majemuk menjadi segmen yang lebih kecil yang dapat dicapai secara efisien dan efektif dengan produk dan jasa yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Segmentasi pasar menurut Kotler dan Amstrong (2008 : 225) adalah membagi pasar menjadi kelompok-kelompok kecil dengan kebutuhan, karakteristik, atau perilaku berbeda yang mungkin memerlukan produk atau bauran pemasaran tersendiri. Variabel segmentasi utama terdiri dari variabel geografis, demografis, psikografis, dan perilaku utama.

  a.

  Segmentasi Geografis Segmentasi geografis yaitu membagi pasar menjadi unit geografis yang berbeda seperti negara, negara bagian, wilayah, kabupaten, kota, atau lingkungan sekitar. Suatu perusahaan mungkin memutuskan untuk beroperasi di satu wilayah atau beberapa wilayah, atau beroperasi diseluruh wilayah berdasarkan hasil dari segmentasi gografi.

  b.

  Segmentasi Demografi Segmentasi Demografis yaitu membagi pasar menjadi kelompok berdasarkan variabel seperti usia, jenis kelamin, ukuran keluarga, siklus hidup, keluarga, pendapatan, pekerjaan, pendidikan, agama, ras, generasi, digunakan untuk menetapkan segmentasi kelompok pelanggan. Salah satu alasannya adalah bahwa tingkat variasi kebutuhan, keinginan, dan penggunaan konsumen sering berhubungan erat dengan variabel demografis. Alasan lainnya adalah bahwa variabel demografis lebih mudah diukur daripada tipe variabel lainnya.

  c.

  Segmentasi Psikografis Segmentasi psikografis yaitu membagi pasar menjadi kelompok berbeda berdasarkan kelas sosial, gaya hidup, atau karakteristik kepribadian. Produk yang dibeli seseorang mencerminkan gaya hidup mereka. Pemasar sering menetapkan segmen pasar mereka melalui gaya hidup konsumen dan mendasarkan strategi pemasaran mereka berdasarkan penampilan gaya hidup mereka.

  d.

  Segmentasi Perilaku Segmentasi perilaku yaitu membagi pembeli menjadi kelompok berdasarkan pengetahuan, sikap, penggunaan, atau respon terhadap sebuah produk. Banyak pemasar percaya bahwa variabel perilaku adalah titik awal terbaik untuk membangun segmen pasar.

6. Demografi

  Demografi merupakan salah satu unsur dalam segmentasi pasar yang berfungsi untuk mengetahui latar belakang calon konsumen sebelum perusahaan memproduksi dan atau menjual suatu barang dan jasa kepada masyarakat luas. Demografis secara spesifik menurut ahli pemasaran Kotler membagi konsumen dan pasar kedalam kelompok yang didasarkan pada usia, jenis kelamin, ukuran keluarga, pendapatan, pekerjaan, pendidikan, agama, ras, generasi dan kewarganegaraan.

B. Hasil Penelitian Sebelumnya Penelitian mengenai multi level marketing telah banyak dilakukan.

  Beberapa penelitian sejenis yaitu : 1.

  Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen dalam Pembelian Produk Sophie Martin pada B.C. Ivrina Katili.

  Skripsi ini melakukan pengamatan bahwa analisis perilaku konsumen yang dilakukan PT. Sophie Martin B.C. Ivrina Katili dalam kegiatan usahanya sangat menentukan atau berpengaruh dalam usaha mendapatkan konsumen yang sebanyak-banyaknya, sehingga dapat meningkatkan volume penjualannya.

2. Pengaruh Sistem Multi Level Marketing Terhadap Proses Keputusan Pembelian Konsumen Produk Tupperware Di Bandung.

  Skripsi ini menilai bahwa masih banyak orang yang tidak tertarik untuk melakukan pembelian produk tupperware karena harganya tinggi dan konsumen yang ingin membeli produk tupperware ini melalui proses yang tidak mudah, karena setiap konsumen yang ingin membeli produk

  tupperware harus menjadi distributor terlebih dahulu. Konsumen juga

  menganggap sistem multi level marketing tidak akan memberikan dikarenakan banyaknya kasus penipuan yang mengatasnamakan atau berkedok multi level marketing.

3. Pengaruh Pelayanan Distributor Terhadap Minat Beli Produk Sophie Martin.

  Skripsi ini meneliti pengaruh pelayanan terhadap distributor terhadap minat beli produk sophie martin di wilayah Jatake Tangerang.

C. Rumusan Hipotesis

  Usaha multi level marketing dapat berkembang dengan pesat karena memiliki keunggulan yang lebih besar dengan jenis usaha lainnya yaitu : a.

  Jika berstatus sebagai distributor sekaligus pemakai, maka akan mendapat kemudahan dengan membeli borongan.

  b.

  Pemakai dapat berstatus sebagai penjual sekaligus membentuk jaringan usaha (network) yang mandiri c.

  Bagi distributor lebih leluasa dalam menentukan sasaran dan jam kerjanya, tidak terikat oleh birokrasi yang rumit.

  d.

  Dengan biaya yang rendah tetapi berpeluang mendapat penghasilan yang tidak terbatas besarnya e.

  Wilayah usaha yang tidak terbatas (internasional) f. Tidak diperlukan stok barang yang banyak g.

  Memperbesar penghasilan dengan memperbesar network h. Hubungan antara distributor dan pelanggan sangat erat, karena interaksi i.

  Usaha ini menawarkan kesempatan untuk mengikuti perjalanan wisata mendapat teman baru, ilmu dan pengalaman j.

  Memberikan peluang usaha yang seluas-luasnya kepada masyarakat karena kesuksesan seorang distributor tidak tergantung pada pendidikan dan pengalamannya, tetapi tergantung keuletan dan kegigihan dalam memperbesar network dengan menjalin hubungan kerja yang baik.

  Berdasarkan beberapa poin yang dijabarkan diatas, dapat diketahui bahwa pada multi level marketing, konsumen ditawarkan pengalaman yang lain selain kualitas dari produk yang ditawarkan, yaitu pengalaman berwirausaha. Oleh karena itu, penelitian ini mengajukan hipotesis 1a sebagai berikut.

  

H . Minat konsumen menjadi anggota multi level marketing lebih

  1

ditentukan oleh sistem kompensasi dibandingkan dengan kualitas produk.

  Seseorang yang mengawali karir di usia muda akan merasakan perbedaan ketika usaha yang mereka lakukan bertumbuh. Mereka lebih realistis dalam menghadapi masalah. Mason dan Harrison (1991: 229) juga mengemukakan, pada usia 30 tahunan seseorang cenderung memiliki keinginan lebih kuat untuk berprestasi dan berada pada puncak profesionalisme dalam berbisnis dan akan menurun ketika berusia di atas 40 tahunan. Hal ini diibaratkan daur hidup, dengan titik kulminasi pada usia 30 tahunan. Oleh karena itu, penenlitian ini mengajukan hipotesis 2a sebagai berikut.

  

H . Kelompok usia 16 sampai 30 tahun berminat menjadi anggota multi

  2A

level marketing lebih disebabkanoleh sistem kompensasi dibandingkan

kualitas produk yang ditawarkan.

  Pada usia 30 tahun terjadi penurunan kesehatan seperti status hormonal tubuh yang mengalami gangguan akibat penurunan hormon estrogen dan progesteron. Kondisi gangguan hormonal ini juga bisa diperparah oleh faktor eksternal konsumsi pil kontrasepsi, gaya hidup tidak sehat dan stres (Anonim, 2012 b). Sehingga pada usia 30 tahun, seseorang cenderung lebih memperhatikan kualitas makanan yang dikonsumsi dan kualitas produk kesehatan yang dikonsumsi agar tubuh tetap fit. Hal ini didukung oleh kecendrungan tingkat ekonomi di usia 30 tahun yang telah matang. Oleh karena itu, penelitian ini mengajukan hipotesis 2b sebagai berikut.

  H

  2B . Kelompok usia diatas 30 tahun lebih berminat terhadap kualitas produk yang ditawarkan dibandingkan sistem kompensasi

  Salah satu faktor yang mempengaruhi minat membeli konsumen adalah tingkat pendapatan. Semakin besar pendapatan seseorang, semakin besar minat membeli dari konsumen tersebut. Begitu pula sebaliknya, semakin kecil pendapatan seseorang, semakin kecil pula minat seseorang untuk membeli suatu produk atau jasa tertentu yang ditawarkan. Sumber pendapatan seseorang bisa bergantung dari bekerja, buka usaha, dan pemberian orang tua. Status

  

marketing merupakan suatu strategi distribusi yang tidak hanya menawarkan

  kualitas produk yang di hasilkan, namun juga peluang usaha untuk menambah penghasilan. Pada prakteknya, terdapat pergeseran tujuan konsumsi seseorang yang tidak hanya mendapatkan kepuasan dan manfaat dari produk yang ditawarkan, namun juga peluang yang ditawarkan untuk menambah pendapatan pribadi seseorang. Pergeseran tujuan konsumsi ini akhirnya memecah konsumen menjadi 2 bagian berdasarkan tujuan konsumsi, yaitu konsumen pemakai produk dan konsumen sebagai jaringan (networking).

  Seseorang yang memiliki status ekonomi bergantung sepenuhnya umumnya melihat peluang multi level marketing sebagai sebuah kesempatan untuk mencoba pengalaman baru yaitu mandiri secara ekonomi, sehingga motivasi terbesarnya bergabung menjadi anggota multi level marketing adalah untuk menambah pendapatan sehari-hari serta mendapatkan pengalaman baru. Oleh karena itu, penelitian ini mengajukan hipotesis 3a sebagai berikut.

  H

  3A . Konsumen yang memiliki status ekonomi bergantung sepenuhnya

berminat menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan sistem

kompensasi dibandingkan kualitas produk yang ditawarkan.

  Seseorang yang memiliki status ekonomi setengah bergantung umumnya melihat peluang multi level marketing sebagai sebuah kesempatan untuk meraih kemandirian ekonomi disamping kebutuhan akan kesehatan. Selain itu, status ekonomi setengah bergantung umumnya memiliki tuntutan yang besar terbesarnya dalam bergabung menjadi anggota multi level marketing adalah sistem kompensasi yang ditawarkan. Oleh karena itu, penelitian ini mengajukan hipotesis 3b sebagai berikut.

  H

  3B. Konsumen yang memiliki status ekonomi setengah bergantung

berminat menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan sistem

kompensasi.

  Seseorang yang memiliki status ekonomi tidak bergantung umumnya bergabung menjadi anggota multi level marketing karena kualitas produk yang ditawarkan. Alasan nya adalah karena beberapa pekerjaan tertentu mensyaratkan memiliki stamina yang prima serta penampilan yang menarik, sehingga kualitas konsumsi lebih diutamakan dibandingkan sistem kompensasi yang ditawarkan. Oleh karena itu, penelitian ini mengajukan hipotesis 3c sebagai berikut.

  H

  3C . Konsumen yang memiliki status ekonomi tidak bergantung berminat

menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan kualitas produk

yang ditawarkan

  Multi level marketing merupakan sebuah sistem pemasaran yang tidak

  hanya menawarkan produk namun juga menawarkan sebuah peluang bagi setiap konsumennya untuk berwirausaha secara mandiri, sehingga dalam prosesnya, tujuan konsumsi produk multi level marketing menjadi lebih luas. memenuhi kepuasannya, namun juga peluang yang ditawarkan untuk menambah pendapatan rumah tangga.

  Peran gender yang berbeda menciptakan perbedaan motif konsumen yang sulit untuk dibedakan mengenai tujuan kosumsinya. Fischer dan Arnold (1998:2) menyatakan bahwa ”peran gender berkaitan dengan peranan, kewajiban, dan tanggung jawab sebagai pria dan wanita”.

  Peranan, kewajiban dan tanggung jawab pria dalam rumah tangga adalah menafkahi keluarga. Posisi sebagai kepala keluarga mendorong pria lebih berfokus pada peluang menghasilkan uang yang lebih untuk keperluan- keperluan di masa yang akan datang. Oleh karena itu, penelitian ini mengajukan hipotesis 4a sebagai berikut.

  H

  4A. Pria berminat menjadi anggota multi level marketing lebih disebabkan

oleh sistem kompensasi dibandingkan kualitas produk yang ditawarkan.

  Peranan, kewajiban dan tanggung jawab wanita dalam rumah tangga adalah mengatur keperluan rumah tangga. Wanita sebagai pengatur keperluan rumah tangga akan sangat memperhatikan kualitas konsumsi dari setiap anggota keluarganya dibandingkan keperluan finansial di masa yang akan datang yang merupakan kewajiban pria. Oleh karena itu, penelitian ini mengajukan hipotesis 4b sebagai berikut.

  

H Wanita berminat menjadi anggota multi level marketing lebih

4B.

disebabkan oleh kualitas produk yang ditawarkan dibandingkan sistem

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif yang menguji pengaruh

  sistem multi level marketing terhadap minat konsumen menjadi anggota pada PT. Kangzen Kenko Indonesia yang disebabkan oleh sistem kompensasi dan kualitas produk yang ditawarkan. Penelitian ini juga menguji perbedaan karakteristik demografi (usia, status ketergantungan ekonomi dan jenis kelamin) terhadap minat konsumen menjadi anggota.

B. Subjek dan Objek Penelitian

  1) Subjek Penelitian

  Subjek adalah orang-orang yang telah menjadi anggota multi level

  marketing PT. Kangzen Kenko Indonesia yang akan diteliti berdasarkan

  kuesioner yang telah disediakan. Subjek penelitian adalah orang-orang yang telah menjadi anggota multi level marketing PT. Kangzen Kenko Indonesia di Tangerang, Jakarta Barat dan Yogyakarta.

  2) Objek Penelitian

  Objek penelitian adalah variabel yang akan diteliti atau sesuatu yang bisa diukur. Objek dari penelitian ini adalah : a.

  Minat Konsumen b.

  Sistem Kompensasi c. Kualitas Produk C.

   Waktu dan Lokasi Penelitian

  Pengumpulan data dilakukan pada bulan Mei tahun 2013. Tempat pelaksanaan penelitian ini dilakukan di Tangerang, Jakarta Barat dan Yogyakarta. Alasan dipilihnya ketiga lokasi tersebut adalah, karena lokasi tersebut memiliki karakteristik usia yang berbeda. Lokasi Tangerang di dominasi usia 16-30 tahun dan diatas 30 tahun, lokasi Jakarta Barat di dominasi oleh usia 16-30 tahun dan Yogyakarta di dominasi oleh usia di atas 30 tahun D.

   Variabel Penelitian

  Variabel penelitian pada dasarnya adalah sesuatu hal yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono 2001: 31). Pada penelitian ini, variabel yang akan diteliti adalah minat konsumen yang merupakan variabel dependen, sistem kompensasi dan kualitas produk yang ditawarkan sebagai variabel independen.

E. Definisi dan Operasionalisasi Variabel

  1) Definisi Operasional

  Definisi operasional adalah suatu definisi yang memberikan penjelasan atas suatu variabel dalam bentuk yang dapat diukur (Kountur 2003: 65). Agar lebih mudah dimengerti, maka penulis berusaha untuk mendefinisikan istilah-istilah yang ada, yaitu sebagai berikut : a.

  Usia : umur kronologis responden saat penelitian dilaksanakan b.

  Jenis kelamin : Pria dan wanita.

  c.

  Status ketergantungan : status kemandirian ekonomi responden berdasarkan sumber pendapatan.

  d.

  Royalti member baru : sejumlah uang yang diterima sponsor (up line) karena berhasil membantu seseorang sehingga menjadi distributor baru.

  e.

  Point value : poin yang digunakan untuk mengukur besarnya omset grup setiap bulan. Poin ini yang akan dijadikan acuan untuk mengukur besarnya bonus distributor yang didapatkan setiap bulannya.

  f.

  Care reward : poin yang didapatkan dari setiap pembelanjaan produk.

  Poin ini dapat digunakan untuk menukar dengan reward- reward tertentu sesuai dengan jumlah care reward yang di kumpulkan seorang distributor.

  g.

  Lito (Leadership Insentive Tour) : sebuah insentif untuk bertamasya ke luar negeri bagi pemimpin yang telah mencapai terget tertentu. h.

  Sistem kompensasi : sistem yang dirancang perusahaan untuk menentukan dengan adil pembagian sejumlah uang maupun reward kepada anggota sesuai kontribusinya masing-masing kepada perusahaan. i.

  Bahan baku : bahan mentah yang digunakan perusahaan manufaktur untuk menciptakan suatu produk. j.

  Sertifikat produk : pengakuan kualitas suatu produk karena kemampuannya oleh berbagai lembaga terkait. k.

  Testimoni : kesaksian sejumlah konsumen terhadap suatu produk atas keandalannya dalam memenuhi harapan konsumen tersebut. l.

  Negara asal produk : lokasi suatu produk diciptakan. m.

  Kemampuan Produk : keandalan suatu produk dalam memenuhi harapan konsumen.

  2) Operasionalisasi Variabel

  Peneliti meminta responden untuk merangking komponen- komponen yang menjadi tolak ukur dari sistem kompensasi dan kualitas produk Komponen sistem kompensasi meliputi : 1)

  Royalti Member Baru 2)

  Poin Value 3)

  Care Reward 4)

  Lito 5)

  Sistem Kompensasi Komponen Kualitas Produk meliputi :

  2) Sertifikat Produk

  3) Testimoni

  4) Negara Produsen

  5) Keyakinan terhadap Kemampuan Produk F.

   Populasi dan Sampel

  Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek atau subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulan (Sugiyono, 2011: 61). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh anggota PT. Kangzen Kenko Indonesia yang bertempat tinggal di Tangerang, Jakarta Barat dan Yogyakarta.

  Karena besar populasi tidak dapat diketahui secara pasti, maka sulit mencari berapa jumlah populasi yang tepat. Bailey menyatakan bahwa untuk penelitian yang akan menggunakan analisis data statistik, ukuran sampel yang paling minimum adalah 30 (Hasan, 2002: 60). Dalam penelitian ini jumlah sampel yang diambil sebanyak 90 responden.

G. Teknik Pengambilan Sampel

  Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah

  convenience sampling . Convenience sampling atau disebut juga sampling

  kebetulan yaitu bentuk sampling nonprobabilitas dimana anggota sampelnya diperlukan, atau dilakukan seadanya, seperti mudah ditemui atau dijangkau atau kebetulan ditemukan (Hasan, 2002: 68). Alasan dipilihnya teknik pengambilan sampel tersebut adalah agar memudahkan konsumen menyediakan waktu mengisi data kuesioner.

H. Teknik Pengumpulan Data

  Data merupakan keterangan-keterangan tentang suatu hal, dapat berupa sesuatu yang diketahui atau yang dianggap atau anggapan (Hasan, 2002: 82).

  Dalam penelitian ini, data yang digunakan adalah data primer yang diperoleh langsung dari lapangan melalui kuesioner. Kuesioner adalah teknik pengumpulan data dengan menyerahkan atau mengirimkan daftar pertanyaan untuk diisi oleh responden.

I. Teknik Pengujian Instrument

  Instrumen penelitian adalah suatu alat yang digunakan untuk mengukur fenomena alam maupun sosial yang diamati. Untuk menguji instrumen yang digunakan, peneliti menggunakan pengujian face validity. Untuk menguji validitas konstruk, maka peneliti menggunakan pendapat dari ahli untuk dimintai pendapatnya tentang instrumen yang telah disusun.

  J. Teknik Analisis Data

  Pada penelitian ini ingin diketahui perbedaan pengaruh antara kualitas minat konsumen menjadi anggota multi level marketing PT. Kangzen Kenko Indonesia. Untuk mengetahui hal ini, peneliti menguji dengan menggunakan rumus chi kuadrat, karena data berbentuk nominal dan non parametris.

  Persamaan ini dapat dihitung menggunakan persamaan berikut : = ∑

  Dimana : = Chi Kuadrat f = Frekuensi yang di observasi f h = Frekuensi yang di harapkan

  Maka dengan menggunakan rumus tersebut, kita akan mendapatkan besarnya chi kuadrat hitung. Untuk dapat membuat keputusan tentang hipotesis yang diajukan diterima atau ditolak, maka harga chi kuadrat tersebut perlu dibandingkan dengan chi kuadrat tabel dengan dk dan taraf kesalahan tertentu.

  Dalam hal ini berlaku ketentuan, bila chi kuadrat hitung lebih kecil dari chi

  

kuadrat tabel, maka H diterima, dan apabila lebih besar atau sama dengan (

  ≥) harga chi kuadrat tabel maka H ditolak.

  

BAB IV

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN A. Gambaran umum PT Kangzen Kenko Indonesia PT. Kangzen Kenko Indonesia didirikan di Jakarta pada bulan 8 januari

  1999 dan merupakan perusahaan multi level marketing legal yang terdaftar di APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia). PT. Kangzen Kenko Indonesia merupakan perusahaan dagang yang menjual kembali produk yang dihasilkan oleh perusahaan produsen yang telah menjadi mitra usaha. Faktor-faktor yang memperngaruhi dipilihnya jenis usaha nya sebagai perusahaan dagang adalah : 1)

  Fleksibel Setiap hari selalu ada penawaran produk baru bagi setiap konsumen didunia. Jalur komunikasi yang semakin fleksibel karena ditopang oleh perkembangan teknologi yang semakin pesat mendorong produsen semakin mudah menciptakan pasar terhadap produk yang dihasilkannya. Hal ini menyebabkan sulitnya memprediksi kecepatan perubahan trend di masyarakat mengenai pola konsumsi. Kesulitan tersebut dapat menyebabkan kerugian yang besar bila sebuah perusahaan tidak segera merespon perkembangan tren yang terjadi yaitu tidak lakunya produk yang dihasilkan dipasaran. Bentuk usaha dagang dinilai mampu membantu perusahaan untuk segera beradaptasi terhadap perubahan tren yang terjadi dengan mengganti produk yang tidak trend dengan produk yang sedang tren.

  2) Menghindari Resiko Beban Operasional

  Beban operasional berupa mesin dan tenaga kerja merupakan salah satu kendala untuk beradaptasi terhadap perubahan trend. Menciptakan suatu produk memiliki banyak faktor pertimbangan sedangkan trend terhadap produk yang akan diciptakan sulit diprediksi. Hal ini dapat menjadi kendala eksistensi suatu perusahaan. Bentuk usaha dagang dinilai dapat mengurai resiko tersebut.

  3) Efisiensi Kualitas Produk

  Kualitas produk dapat dinilai dari kemampuannya memenuhi kepuasan konsumen. Untuk meningkatkan jaminan kualitas suatu produk, sertifikat dari badan-badan yang terkait terhadap produk diperlukan. Sertifikat tersebut umumnya memiliki standarisasi yang tinggi sehingga membutuhkan waktu yang cukup lama untuk memenuhinya. Oleh karena itu, untuk mengefisienkan waktu memperoleh jaminan kualitas, perusahaan memilih bentuk usaha dagang dan bekerja sama dengan perusahaan terbaik di dunia. 4)

  Menghindari Isu Negatif Kualitas Produk Multi Level Marketing Salah satu isu negatif yang berkembang mengenai multi level

  marketing adalah kualitas produk yang tidak jelas. Hal ini menjadi kendala

  untuk menyampaikan kualitas produk kepada masyarakat melalui metode pemasaran multi level marketing berkaitan dengan isu tersebut. Oleh karena itu, perusahaan memilih bentuk usaha dagang dan bekerja sama dengan perusahaan terbaik dunia yang telah menjamin kualitas produk sehingga produk dapat dipasarkan ditengah isu tersebut.

  PT. Kangzen Kenko Indonesia merupakan perusahaan dagang yang berfokus pada produk kesehatan dan kecantikan. Perusahaan ini mendistribusikan produknya melalui sistem pemasaran bertingkat (multi level marketing) yaitu sistem Club 100 juta.

B. Visi

  Sebagai pengembangan KK Indonesia, perusahaan telah menetapkan beberapa pencapaian sebagai berikut : 1)

  Go 1% yaitu menjadikan 1% dari penduduk Indonesia menjadi pebisnis 2)

  Graha KK Indonesia 3)

  Sekolah KK indonesia 4)

  Perumahan KK Indonesia 5)

  Franchise BZ 6)

  Care Cafe 7)

  ISO Certification 8)

  Go Public C.

   Misi

  Menjadi salah satu perusahaan network marketing terbaik dengan mengacu pada 5 komitmen utama.

  1) Komitmen kepada distributor

  Memberikan kualitas hidup yang lebih baik melalui peningkatan sumber daya manusia lewat program KISS (Kangzen Kenko International Success

  System ).

  2) Komitmen kepada konsumen

  Menghadirkan produk-produk kesehatan dan kecantikan yang berkualitas dan bertaraf internasional dengan harga terjangkau.

  3) Komitmen kepada karyawan

  Melaksanakan program pelatihan dan pembinaan untuk meningkatkan profesionalisme kerja 4)

  Komitmen kepada industri network marketing Bersama APLI dan perusahaan network marketing yang lain berusaha meningkatkan nama baik network marketing sehingga menjadi industri yang dihormati dan dihargai masyarakat.

5) Komitmen kapada negara.

  Memberikan sumbangsih dan kontribusi nyata dalam memperbaiki ekonomi rakyat (khususnya) dan negara (umumnya).

D. Produk

  Perusahaan Kangzen Kenko Indonesia merupakan perusahaan dagang produk-produk terbaik dunia yang berfokus kepada produk kesehatan dan nutrisi dan suplemen, produk kesehatan umum, produk makanan dan minuman dan produk perawatan diri dan rumah.

1) Produk kecantikan.

  Produk kecantikan Perusahaan Kangzen Kenko Indonesia meliputi produk perawatan wajah untuk jenis kulit berjerawat maupun jenis kulit normal.

  Secara umum perusahaan bekerja sama dengan negara Swiss dan Korea Selatan sebagai supplier nya. Berikut ini adalah contoh dari produk yang meliputi kecantikan.

  Gambar IV.1. Produk Perawatan Kulit Berjerawat

  Gambar IV.3. Produk Pencerah Warna Kulit Gambar IV.4. Produk Pencerah Warna Kulit

  Gambar IV.5. Alat Pemijat Wajah Gambar IV.6. Produk Perawatan Wajah 2)

  Produk nutrisi dan suplemen Produk nutrisi dan suplemen Perusahaan Kangzen Kenko Indonesia meliputi produk untuk memperbaiki kesehatan tubuh dan meningkatkan stamina. Secara umum perusahaan bekerja sama dengan negara Swiss, Jepang dan Taiwan sebagai supplier nya. Berikut ini adalah contoh produk yang meliputi nutrisi dan suplemen.

  Gambar IV.7. Susu Colostrum Gambar IV.8. Produk Suplemen Antioksidan Gambar IV.9. Suplemen

  Gambar IV.10. Produk Kesehatan Persendian tulang

  Gambar IV.11. Produk Kesehatan Jantung Gambar IV.12. Produk Vitamin C Time

  Release 3)

  Produk kesehatan umum Produk kesehatan Umum Perusahaan Kangzen Kenko Indonesia meliputi produk-produk yang bersifat pencegahan. Secara umum perusahaan bekerja sama dengan negara China, Taiwan, Amerika dan Jepang sebagai supplier nya. Berikut ini adalah contoh produk yang meliputi kesehatan umum.

  Gambar

  IV .13. Produk Cream Serbaguna

  Gambar

  IV .14. Pembalut Gambar IV.16. Kalung Energi Skalar

  Gambar IV.17. Produk Aloe Vera

  Gambar

  IV .18. Alat Penyehat Air Minum

  4) Produk makanan dan minuman

  Produk makanan dan minuman Perusahaan Kangzen Kenko Indonesia meliputi produk-produk untuk meningkatkan stamina. Secara umum perusahaan bekerja sama dengan negara China dan Malaysia sebagai supplier . Berikut ini adalah contoh produk yang meliputi kesehatan umum.

  Gambar IV.19. Kopi Kesehatan Gambar IV.20. Susu Kedelai

  5) Produk perawatan diri dan rumah

  Produk perawatan diri dan rumah Perusahaan Kangzen Kenko Indonesia meliputi produk-produk konsumsi sehari-hari. Secara umum perusahaan bekerja sama dengan negara Thailand dan Indonesia sebagai supplier nya. Berikut ini adalah contoh produk yang meliputi kesehatan umum.

  Gambar

  IV .21. Krim Rambut

  Gambar

  IV .22. Produk Pelembab tubuh Gambar

  IV

  .23. Sabun Wajah Berjerawat Gambar

  IV .25. Sabun Mandi Cair Gambar IV.24. Sabun Wajah Gambar .26. Sikat Gigi

  IV Gambar IV.27. Pasta Gigi Selain produk-produk tersebut untuk menunjang kemajuan bisnis distributornya, perusahaan menyediakan berbagai sarana berupa Cek kesehatan menggunakan HCA (Health Code Analyzer) yang memiliki akurasi 93% dalam mendeteksi kesehatan tubuh, beautician untuk memeriksa kesehatan kulit STP (Strenght of The Product Workshop) untuk lebih mendalami kemampuan produk serta alasan memilih produk PT. Kangzen Kenko Indonesia untuk menjaga kesehatan dan kecantikan alami.

E. Cara Bergabung

  Cara bergabung dengan PT. Kangzen Kenko Indonesia cukup dengan membeli paket belanja produk yang terdiri dari KKM (Kangzen Kenko

  Member ) dan KKD (Kangzen Kenko Distributor). Perbedaan antara KKM dan

  KKD adalah pada paket member KKM konsumen hanya mendapatkan fasilitas membeli produk dengan harga distributor (hemat 15-20%) dan tidak mendapat promo serta penghasilan dari bisnisnya, sedangkan pada KKD konsumen dapat belanja produk dengan harga hemat (15-20%), dapat membeli paket promo serta mendapatkan penghasilan dari sistem bisnisnya. Konsumen berhak memilih salah satu dari paket tersebut atau kedua nya, karena paket KKM bisa di alihkan ke KKD dengan membeli paket upgrade KKD, namun apabila langsung membeli paket belanja KKD, konsumen tidak dapat membeli paket belanja KKM.

  Gambar IV.28. Cara Bergabung Gambar IV.29. Promo Produk 1

  Gambar IV.30 . Promo Produk 2

  Gambar IV.31. Promo Produk 3

F. Club100juta

  Club 100 juta merupakan sistem bisnis dengan cara belanja produk sehari-hari dari PT Kangzen Kenko (KK) Indonesia yang dilakukan konsumen setiap bulannya. Dengan sistem bisnisnya yang berupa personal franchise, konsumen telah memiliki usaha mandiri hanya dengan belanja produk (KK) sehari-hari dan dengan memperkenalkan manfaat serta keuntungan dari menjaga kesehatan dengan produk (KK) sehari-hari, maka konsumen mendapat penghasilan berupa royalti dari setiap konsumen yang bergabung di jaringannya dan melakukan transaksi pembelanjaan produk (KK) sehari-hari.

  Ada beberapa keuntungan yang ditawarkan kepada konsumen yang bergabung yaitu, keuntungan mendapatkan potongan harga (10-15%), dapat belanja program paket promo (misal : beli 3 gratis 1), dapat belanja promo-promo khusus (misal : beli 1 gratis 2) dan keuntungan sistem plan. Keuntungan sistem

  plan terdiri dari

  1) PV (Poin Value) atau PGPV (Personal Group Poin Value) merupakan poin yang didapatkan dari belanja pribadi dan belanja grup setiap bulannya dan dihitung melalui persentase (besarnya persentase tergantung total PV keseluruhan). Ada 2 perhitungan persentase yang berbeda : a.

  Persentase 3%-15% merupakan perhitungan yang didasarkan pada total pembelanjaan pribadi dan grup dari jaringan konsumen tersebut selama bergabung. Hal ini berarti bahwa keuntungan minimal yang pasti dicapai adalah 15% dari total PV pribadi dan PGPV dan tidak turun b.

  Persentase ≥ 21% (minimal ≥ 5.000.000 PGPV) merupakan perhitungan yang didasarkan pada total pembelanjaan pribadi dan grup pada bulan bersangkutan. Keuntungan PV di dapat dengan syarat belanja pribadi minimal 100.000 PV (± Rp 350.000) perbulan

  2) CR (Care Reward) merupakan reward yang diberikan kepada konsumen dengan belanja semua produk (KK) sehari-hari tanpa batas waktu. Reward ini dapat ditukar produk maupun uang (disesuaikan dengan jumlah reward yang didapatkan).

  3) Poin LITo (Leadership Insentive Tour) merupakan poin yang diakumulasikan selama 1 tahun untuk perjalanan wisata gratis di tahun berikutnya.

  4) MBF (Motor Bike Fund) merupakan sharing profit perusahaan kepada konsumen yang lolos kualifikasi pencapaian MBF.

  5) CHEF (Car, House, Education Fund) merupakan sharing profit perusahaan kepada kosnumen yang lolos kualifikasi pencapaian CHEF.

BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Karakteristik Responden Variabel penelitian ini adalah sistem kompensasi dan kualitas produk

  yang masing-masing terdiri atas 5 pernyataan. Total dari pernyataan adalah 10 pernyataan yang sengaja di acak oleh peneliti untuk mendapatkan hasil yang berbeda dari setiap responden. Kemudian peneliti meminta setiap responden untuk merangking masing-masing pernyataan tersebut. Setelah data di peroleh, peneliti lalu memberikan skor nilai setiap item pernyataan berdasarkan rangking. Peneliti lalu memisahkan item-item pernyataan yang merupakan sistem kompensasi dan kualitas produk lalu menjumlah skor dari setiap pernyataan yang mewakili setiap variabel dan membandingkan besarnya jumlah skor dari masing-masing variabel untuk ditarik kesimpulan (terlampir).

  Populasi yang diteliti adalah konsumen yang telah bergabung menjadi ditributor PT. KK Indonesia. Jumlah sampel yang diambil 90 responden.

  Berdasarkan informasi yang diperoleh dari kuesioner yang diberikan responden di golongkan kedalam beberapa kelompok yang berdasarkan atas jenis kelamin, usia dan status ketergantungan terhadap minat menjadi anggota multi

  

level marketing PT. KK Indonesia.Hasil nya pun diperoleh sebagai berikut :

  Tabel V.1 Data Deskripsi : Jawaban Responden untuk setiap Pernyataan

  Ranking Ranking Ranking Ranking Ranking Ranking Ranking Ranking Ranking Ranking No Pernyataan

  1

  2

  3

  4

  5

  6

  7

  8

  9

  10 Royalti member baru yang

  diberikan perusahaan menarik 1.

  1

  7

  9

  14

  9

  6

  7

  22

  9

  minat saya menjadi anggota

6 Multi Level Marketing KK Indonesia.

  Saya menjadi anggota Multi KK karena

  Level Marketing

  2. produk yang ditawarkan

  9

  13

  17

  9

  10

  14

  4

  2

  8

  4

  bersertifikat baik secara legalitas maupun penghargaan yang diraih. Saya menjadi anggota Multi

  3. Level Marketing KK

  6

  11

  5

  13

  13

  6

  27

  4

  2

3 Indonesia karena saya yakin akan kemampuan produknya.

  Saya menjadi anggota Multi

  4. KK

  Level Marketing

  9

  5

  2

  15

  12

  9

  5

  7

  13

  13 Indonesia karena program

  Lito menarik minat saya Saya menjadi anggota Multi

  5. Level Marketing KK

  7

  10

  18

  12

  11

  9

  2

  3

  6

  12 Indonesia karena kualitas

  produknya banyak di akui oleh masyarakat melalui testimoni. Saya menjadi anggota Multi

  Level Marketing KK 6.

  11

  9

  7

  10

  10

  4

  7

  17

  11

  4 Indonesia karena bahan baku

  yang digunakan untuk membuat produk berkualitas. Saya mengkonsumsi produk

  7. Multi Level Marketing KK

  12

  9

  7

  8

  6

  15

  15

  7

  11 Indonesia untuk memenuhi Poin Value setiap bulannya.

  Saya menjadi anggota Multi

  Level Marketing KK 8.

  6

  5

  7

  4

  7

  7

  1

  7

  9

  37 Indonesia karena sistem

  kompensasi sesuai dengan harapan saya Saya menjadi anggota Multi

  Level Marketing KK 9.

  11

  5

  8

  8

  3

  25

  19

  9

  2 Indonesia karena negara dari

  masing-masing produk, dapat dipercaya. Saya menjadi anggota Multi

  10. Level Marketing KK

  10

  9

  9

  5

  11

  2

  2

  20

  10

  11 Indonesia karena program Care Reward nya.

  1) Jenis Kelamin

  Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin terhadap minat menjadi anggota multi level marketing PT. KK Indonesia dapat dilihat pada tabel V.2 di bawah ini.

  Tabel V.2 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis

  Kelamin Minat

  Jenis Jumlah

  Kualitas Sistem Kelamin

  Produk Kompensasi Pria

  16

  29

  45 Wanita

  24

  21

  45 Jumlah

  40

  50

  90 Berdasarkan tabel V.2 di atas, jumlah responden pria sebanyak 45 responden dan jumlah responden wanita sebanyak 45 responden. Jumlah responden pria yang berminat bergabung menjadi anggota multi level

  marketing PT. KK Indonesia di sebabkan kualitas produk sebanyak 16

  responden dan sistem kompensasi sebanyak 29 orang. Jumlah responden wanita yang berminat bergabung menjadi anggota multi level marketing PT.

  KK Indonesia di sebabkan kualitas produk sebanyak 24 responden dan sistem kompensasi sebanyak 21 responden.

  Gambar V.1. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin 2)

  Minat Beli Jumlah

  50

  40

  32 Jumlah

  7

  25

  58 >30 tahun

  43

  15

  16-30 tahun

  Sistem Kompensasi

  Kualitas Produk

  Kelompok Usia

  Usia Karakteristik responden berdasarkan usia terhadap minat menjadi anggota multi level marketing PT. KK Indonesia dapat dilihat pada tabel V.3 dibawah ini.

  Tabel V.3 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia

  21 Jumlah Resp ond en Minat Konsumen pria wanita

  24

  29

  16

  30 sistem kompensasi kualitas produk

  25

  20

  15

  10

  5

  Berdasarkan tabel V.3 di atas, jumlah responden usia 16-30 tahun sebanyak 58 responden dan jumlah responden usia >30 tahun sebanyak 32 responden. Jumlah responden usia 16-30 tahun yang berminat bergabung

  90 kualitas produk sebanyak 15 responden dan sistem kompensasi sebanyak 43 orang. Jumlah responden >30 tahun yang berminat bergabung menjadi anggota multi level marketing PT. KK Indonesia disebabkan kualitas produk sebanyak 25 responden dan sistem kompensasi sebanyak 7 responden.

  43

  45

  40

  35 en

  25

  30 ond

  25 16-30 tahun

  Resp

  20

  15 diatas 30 tahun

  15

  7 Jumlah

  10

  5 sistem kompensasi kualitas produk Minat Konsumen

  Gambar V.2. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia 3)

  Status Ketergantungan Karakteristik responden berdasarkan status ketergantungan terhadap minat menjadi anggota multi level marketing PT. KK Indonesia dapat dilihat pada tabel V.4 dibawah ini.

  Tabel V.4 Karakteristik Responden Berdasarkan Status

  Ketergantungan Minat Beli

  Status Jumlah

  Kualitas Sistem Ketergantungan

  Produk Kompensasi Tidak Bergantung

  26

  23

  49 Setengah Bergantung

  10

  12

  22 Bergantung

  4

  15

  19 Jumlah

  40

  50

  90 Berdasarkan tabel V.4 di atas, jumlah responden tidak bergantung secara ekonomi sebanyak 49 responden, jumlah responden setengah bergantung secara ekonomi sebanyak 22 responden dan jumlah responden yang bergantung sepenuhnya secara ekonomi sebanyak 19 orang. Jumlah responden tidak bergantung yang berminat bergabung menjadi anggota

  multi level marketing PT. KK Indonesia disebabkan kualitas produk

  sebanyak 26 responden dan sistem kompensasi sebanyak 23 orang. Jumlah responden setengah bergantung yang berminat bergabung menjadi anggota

  multi level marketing PT. KK Indonesia disebabkan kualitas produk sebanyak 10 responden dan sistem kompensasi sebanyak 12 responden.

  Jumlah responden bergantung yang berminat menjadi anggota multi level

  marketing PT. KK Indonesia yang disebabkan kualitas produk sebanyak 4 responden dan sistem kompensasi 15 orang.

  Gambar V.3. Karakteristik Responden Berdasarkan Status Ketergantungan Ekonomi B.

   Hasil Uji Validitas Instrumen

  Uji validitas digunakan untuk mengetahui apakah instrumen atau alat peneliti yang digunakan benar-benar mencerminkan variabel atau atribut yang diteliti. Berdasarkan hasil diskusi, instrumen yang digunakan telah sesuai dan tepat penggunaannya.

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui besarnya minat konsumen menjadi anggota multi level marketing yang disebabkan oleh sistem kompensasi dan kualitas produk yang ditawarkan. Uji chi square digunakan untuk menjawab hipotesis 1.

  5

  10

  15

  20

  25

  30 bergantung setengah bergantung tidak bergantung

  Jumlah Resp ond en Minat Responden sistem kompensasi kualitas produk

C. Analisis Data

  Tabel V.5 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing

  2 Minat f F h ( f -f h ) (f -f h )

  Kualitas

  40 45 -5 25 0,555555556 Produk Sistem

  50

  45

  5 25 0,555555556 Kompensasi

  Chi square

  1,111111111 hitung

  Chi square

  3,841458821 tabel Dari tabel di atas diketahui bahwa nilai chi square hitung < chi square tabel (taraf kepercayaan 95%, dk = 1). Hal ini menunjukan bahwa hipotesis 1 tidak didukung oleh data (H diterima).

  Faktor demografi pada penelitian ini dibagi menjadi 3 kelompok, yaitu usia, status ketergantungan ekonomi dan jenis kelamin. Kelompok usia dibagi menjadi 2 kelompok yaitu usia 16-30 tahun dan diatas 30 tahun. Kelompok status ketergantungan ekonomi dibagi menjadi 3 kelompok yaitu bergantung sepenuhnya, setengah bergantung dan tidak bergantung. Kelompok jenis kelamin dibagi menjadi 2 kelompok yaitu pria dan wanita.

  1) Usia

  Berdasarkan usia, responden penelitian ini terdiri dari usia 16-30 tahun dan diatas 30 tahun. Uji chi square digunakan untuk menjawab hipotesis 2a dan hipotesis 2b.

  B Dari tabel di atas diketahui bahwa nilai chi square hitung > chi square tabel (taraf kepercayaan 95%, dk = 1). Hal ini menunjukan bahwa hipotesis

  Tabel V.7 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing

  Chi square

  hitung 10,125

  Chi square

  9 81 5,0625

  16

  7

  25 16 -9 81 5,0625 Sistem kompensasi

  Produk

  2 Kualitas

  Usia di atas 30 tahun Minat f F h ( f -f h ) (f -f h )

  tabel 3,841458821

  2a didukung oleh data (H ditolak).

  Chi square

  hitung 13,51724138

  Chi square

  29 14 196 6,75862069

  43

  15 29 -14 196 6,75862069 Sistem kompensasi

  Produk

  2 Kualitas

  Usia 16-30 tahun Minat f F h ( f -f h ) (f -f h )

  Tabel V.6 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing

  D D Dari tabel di atas diketahui bahwa nilai chi square hitung > chi square tabel (taraf kepercayaan 95%, dk = 1). Hal ini menunjukan bahwa hipotesis 2b didukung oleh data (H ditolak).

  tabel 3,841458821

  2) Status Ketergantungan

  Berdasarkan status ketergantungan secara ekonomi, responden penelitian ini dibagi menjadi 3 kelompok yaitu bergantung sepenuhnya, setengah bergantung, dan tidak bergantung. Uji chi square digunakan untuk menjawab hipotesis 3a, hipotesis 3b dan hipotesis 3c.

  Tabel V.8 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing

  Dengan Status Ekonomi Bergantung Sepenuhnya

  2 Minat f F h ( f -f h ) (f -f h )

  Kualitas 4 9,5 -5,5 30,25 3,184210526 Produk Sistem 15 9,5 -5,5 30,25 3,184210526 kompensasi

  Chi square

  6,368421053 hitung

  Chi square 3,841458821

  tabel Dari tabel di atas diketahui bahwa nilai chi square hitung > chi square tabel (taraf kepercayaan 95%, dk = 1). Hal ini menunjukan bahwa hipotesis

  3a didukung oleh data (H ditolak).

  Tabel V.9 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing

  Dengan Status Ekonomi Setengah Bergantung D

  2 Minat f F h ( f -f h ) (f -f h )

  a Kualitas

  10 11 -1 1 0,090909091 Produk r Sistem

  12

  11

  1 1 0,090909091 kompensasi i

  Chi square

  0,181818182 hitung 3,841458821

  Chi square tabel

  Tabel di atas diketahui bahwa nilai chi square hitung < chi square tabel (taraf kepercayaan 95%, dk = 1). Hal ini menunjukan bahwa hipotesis 3b tidak didukung oleh data (H diterima).

  Tabel V.10 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing

  Dengan Status Ekonomi Tidak Bergantung

  2 Minat f F h ( f -f h ) (f -f h )

  Kualitas 26 24,5 1,5 2,25 0,091836735 Produk Sistem 23 24,5 -1,5 2,25 0,091836735 kompensasi

  Chi square 0,183673469

  hitung

  Chi square

  3,841458821 tabel Dari tabel di atas diketahui bahwa nilai chi square hitung < chi square tabel (taraf kepercayaan 95%, dk = 1). Hal ini menunjukan bahwa hipotesis

  3c tidak didukung oleh data (H diteima).

  3) Jenis Kelamin

  tabel 3,841458821

  Chi square

  hitung 0,2

  Chi square

  21 22,5 -1,5 2,25 0,1

  Produk 24 22,5 1,5 2,25 0,1 Sistem kompensasi

  2 Kualitas

  Berdasarkan Jenis Kelamin Wanita Minat f F h ( f -f h ) (f -f h )

  Tabel V.12 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing

  Chi square

  Berdasarkan jenis kelamin, responden penelitian ini dibagi menjadi 2 kelompok yaitu pria dan wanita . Uji chi square digunakan untuk menjawab

  hitung 3,755555556

  Chi square

  29 22,5 6,5 42,25 1,877777778

  Produk 16 22,5 -6,5 42,25 1,877777778 Sistem kompensasi

  2 Kualitas

  Berdasarkan jenis kelamin pria Minat f F h ( f -f h ) (f -f h )

  Tabel V.11 Hasil Uji Beda Minat Konsumen Menjadi Anggota Multi Level Marketing

  Dari tabel di atas diketahui bahwa nilai chisquare hitung < chi square tabel (taraf kepercayaan 95%, dk = 1). Hal ini menunjukan bahwa hipotesis 4a tidak didukung oleh data (H diterima).

  hipotesis 4a dan hipotesis 4b.

  3,841458821 Dari tabel di atas diketahui bahwa nilai chisquare hitung < chi square tabel (taraf kepercayaan 95%, dk = 1). Hal ini menunjukan bahwa hipotesis 4b tidak didukung oleh data (H diterima).

D. Pembahasan

  Hasil uji chi square yang ditunjukkan pada tabel V.5. diketahui bahwa

  Hipotesis 1 ditolak. Hal ini disebabkan karena perilaku konsumen secara

  umum selalu memiliki harapan tertentu dari produk yang dikonsumsi selain kualitas yang ditawarkan, yaitu promo dari produk tersebut.

  Seseorang akan membeli barang atau jasa untuk memuaskan kebutuhan atau keinginan. Seseorang akan membeli barang bukan karena fisiknya, melainkan manfaat yang ditimbulkan oleh barang atau jasa yang dibeli. Selain manfaat, promo merupakan salah satu pertimbangan konsumen berminat terhadap produk tertentu. Multi level marketing umumnya menawarkan promo tertentu bila konsumen memutuskan untuk bergabung menjadi anggota.

  Hasil uji chi square yang ditunjukkan pada tabel V.6. diketahui bahwa

  Hipotesis 2a diterima. Hal ini disebabkan disebabkan karena konsumen yang

  berusia 16-30 tahun cenderung memiliki keinginan lebih kuat untuk berprestasi dan berada pada puncak profesionalisme dalam berbisnis. Multi level

  marketing menawarkan pengalaman untuk mengasah kemampuan bisnis

  melalui pelatihan dan seminar-seminar sehingga dapat menjadi wadah mengasah kemampuan dalam berbisnis.

  Hasil uji chi square yang ditunjukkan pada tabel V.7. diketahui bahwa

  

Hipotesis 2b diterima. Hal ini disebabkan pada usia 30 tahun terjadi penurunan

  kesehatan seperti status hormonal tubuh yang mengalami gangguan akibat penurunan hormon estrogen dan progesteron. Kondisi gangguan hormonal ini juga bisa dipengaruhi oleh faktor eksternal konsumsi pil kontrasepsi, gaya hidup tidak sehat dan stress. Selain itu, konsumen yang berusia diatas 30 tahun cenderung memiliki tingkat perekonomian yang stabil sehingga mereka lebih tertarik pada kualitas konsumsinya dibandingkan dengan sumber pendapatan yang lain.

  Hasil uji chi square yang ditunjukkan pada tabel V.8. diketahui bahwa

  

Hipotesis 3a diterima. Hal ini disebabkan karena konsumen yang memiliki

  status ketergantungan ekonomi bergatung sepenuhnya cenderung lebih memiliki antusias yang besar dalam mendapatkan pengalaman yang baru, sumber penghasilan yang baru serta ingin memiliki kemandirian ekonomi sepenuhnya.

  Hasil uji chi square yang ditunjukkan pada tabel V.9. diketahui bahwa

  

Hipotesis 3b ditolak. Hal ini disebabkan karena konsumen yang memiliki

  status ketergantungan ekonomi setengah bergantung umumnya memiliki dua tuntutan umum, yaitu kemandirian secara ekonomi dan kesehatan yang prima untuk menunjang dunia kerja mereka.

  Kemandirian ekonomi sepenuhnya mendorong konsumen yang memiliki status ketergantungan ekonomi setengah bergantung untuk mencari sumber penghasilan lain, namun selain sumber penghasilan lain, kualitas konsumsi menjadi faktor yang sama pentingnya untuk mendukung pekerjaan lainnya.

  Hasil uji chi square yang ditunjukkan pada tabel V.10. diketahui bahwa

  

Hipotesis 3c ditolak. Hal ini disebabkan karena konsumen yang memiliki

  status ekonomi tidak bergantung cenderung lebih memperhatikan kualitas produk yang dikonsumsi, namun sifat bisnis yang berkembang dari mulut ke mulut mengakibatkan terciptanya jaringan belanja, sehingga sistem kompensasi berjalan secara otomatis dan tercipta omset. Selain itu, konsumen yang memiliki statutus ekonomi tidak bergantung berminat menjadi anggota multi

  

level marketing karena ingin memiliki waktu bersama keluarga dan rekreasi

  keluarga disamping ingin menambah pendapatan dari sistem kompensasi yang ditawarkan.

  Hasil uji chi square yang ditunjukkan pada tabel V.11. diketahui bahwa

  

Hipotesis 4a ditolak. Hal ini disebabkan karena konsumen yang berjenis

  kelamin pria memiliki peranan, kewajiban dan tanggung jawab untuk mencari nafkah bagi keluarga. Sistem kompensasi yang ditawarkan multi level

  

marketing dapat mendukung peranannya dalam mencukupi nafkah keluarga,

  namun kualitas konsumsi sama pentingnya untuk menunjang pekerjaannya dalam mencukupi nafkah keluarga.

  Hasil uji chi square yang ditunjukkan pada tabel V.12. diketahui bahwa

  

Hipotesis 4b ditolak. Hal ini disebabkan karena konsumen yang berjenis jawabnya dalam mengatur kebutuhan rumah tangga. Mengurus rumah tangga memiliki aktivatas yang cukup kompleks seperti, mengatur keuangan keluarga dan di cukupkan untuk kebutuhan semua anggota keluarga serta kualitas konsumsi yang juga ditunjang dengan keuangan keluarga. Sifat manusia yang tidak pernah puas sering kali menyebabkan ketidakseimbangan antara kemampuan dan keinginan khususnya kemampuan finansial dan keinginan setiap anggota keluarga. Hal ini seringkali mendorong wanita untuk memulai karir khususnya karir yang fleksibel antara peranan, kewajiban dan tanggung jawab dengan waktu yang dibutuhkan untuk menunjang karir tersebut.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan penelitian yang dilakukan terhadap responden melalui

  kuesioner yang dibagikan, maka penulis mengambil beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1)

  Konsumen yang berminat menjadi anggota multi level marketing disebabkan sistem kompensasi dibandingkan dengan konsumen yang berminat menjadi anggota multi level marketing disebabkan kualitas produk yang ditawarkan tidak menunjukan adanya perbedaan yang signifikan.

  2) Konsumen yang berusia 16-30 tahun menunjukan bahwa sistem kompensasi lebih mempengaruhi minat konsumen menjadi anggota multi level

  marketing PT. KK Indonesia dibandingkan kualitas produk yang

  ditawarkan, sedangkan pada konsumen yang berusia diatas 30 tahun menunjukan bahwa kualitas produk yang ditawarkan lebih mempengaruhi minat konsumen menjadi anggota multi level marketing PT. KK Indonesia dibandingkan sistem kompensasi.

  3) Konsumen yang berstatus ekonomi bergantung sepenuhnya menunjukan bahwa sistem kompensasi lebih mempengaruhi minat konsumen menjadi anggota multi level marketing PT. KK Indonesia dibandingkan kualitas produk yang ditawarkan. Pada konsumen yang berstatus ekonomi setengah bergantung tidak menunjukan adanya perbedaan yang signifikan minat disebabkan sistem kompensasi dibandingkan kualitas produk yang ditawarkan. Pada konsumen yang berstatus ekonomi tidak bergantung tidak menunjukan adanya perbedaan yang signifikan minat konsumen menjadi anggota multi level marketing PT. KK Indonesia disebabkan sistem kompensasi dibandingkan kualitas produk yang ditawarkan. 4)

  Konsumen yang berjenis kelamin pria tidak menunjukan adanya perbedaan yang signifikan minat konsumen menjadi anggota multi level marketing PT.

  KK Indonesia disebabkan sistem kompensasi dibandingkan dengan kualitas produk yang ditawarkan. Pada konsumen yang berjenis kelamin wanita tidak menunjukan adanya perbedaan yang signifikan minat konsumen menjadi anggota multi level marketing PT. KK Indonesia disebabkan sistem kompensasi dibandingkan dengan kualitas produuk yang ditawarkan.

B. Saran

  Berdasarkan analisis data dan pembahasan yang telah dikemukakan maka penulis mengajukan beberapa saran untuk PT. KK Indonesia dan penelitian selanjutnya mengenai bisnis multi level marketing yaitu : 1)

  Perusahaan multi level marketing PT. KK Indonesia Membagi konsumen menjadi kelompok-kelompok berdasarkan usia dan status ketergantungan, karena setiap kelompok membutuhkan pendekatan yang berbeda.

  Konsumen dengan usia 16-30 tahun, lebih fokus diarahkan kepada sistem bisnis lebih dalam serta pengembangan motivasi diri agar bisnisnya dapat berkembang lebih luas dan untuk konsumen usia diatas 30 tahun, sebaiknya lebih fokus diarahkan kepada seminar-seminar produk serta seminar kesehatan

  Konsumen dengan status ekonomi bergantung sepenuhnya, sebaiknya diarahkan kepada seminar-seminar pengetahuan sistem kompensasi yang ditawarkan serta motivasi pengembangan diri agar bisnisnya dapat berkembang lebih luas.

  2) Untuk Penelitian Lanjutan

  Penelitian lanjutan perlu dilakukan untuk perusahaan multi level

  marketing yang lainnya untuk mengetahui perbedaan motivasi menjadi

  anggota multi level marketing serta dengan jumlah sampel yang lebih banyak.

  Variabel segmentasi demografinya dapat dibuat menjadi lebih spesifik selain variabel usia, status ketergantungan ekonomi dan jenis kelamin. Lama subjek penelitian menjadi anggota perlu diperhatikan agar hasil data yang diperlukan dapat mencerminkan penilaian lebih dalam mengenai multi level

  marketing serta dapat diperluas kembali dengan faktor yang lain yang dapat mempengeruhi minat konsumen menjadi anggota multi level marketing.

  

DAFTAR PUSTAKA

Andrias. H. 2003. MLM dan Penggandaan Uang. Jakarta: Pt. Gramedia.

  Anonim. 2007 a.

  “Apa Beda Direct Selling dengan Multi Level Marketing ?”.

   Anonim. 2007 b.

  

“Pengertian Direct Selling”

Anonim. 2012 a.

  “Sejarah Munculnya Peraturan Surat Ijin Usaha Penjualan Langsung (SIUPL)

  Anonim. 2012 b. Alarm diusia 30. http://www.femina.co.id. Drucker, P.J. 1988. Inovation and Entrepreneurship. New York : Happer and

  Row Fischer, E. & Arnold, S. J. 1998. “Sex, gender identity, gender role attitudes, and

consumer behaviour”. Psychology and Marketing. Vol. 11(2): 163-182.

  Hendro.2011. Dasar-dasar kewirausahaan.Jakarta: Penerbit Erlangga. Ho, Andrew.

   Kobs, J. 1991. Pemasaran Langsung yang Menguntungkan. Jakarta: Elex Media Komputindo.

  Kotler, P. dan Keller.2009 (terj. Alexander Sindoro). Manajemen Pemasaran, Edisi 13 Jilid 2. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama

  Kotler, Philip and Kevin L. Keller. 2008 (terj. Benyamin Molan). Manajemen Pemasaran . Jilid 2. Edisi 12. Jakarta: Indeks. Kotler, Philip dan Amstrong, Gary. 2006. Principles of Marketing. 11

  th Edition.

  New Jersey: Prentice Hall. Pearson Education, Inc., Upper Saddle River, New Jersey Mason, C. and Horizon, R.T. 1987. The Entrepreneur an Economic Theory. Ronny Kountur, D.M.S.2003. Metode Penelitian Untuk Penulisan Skripsi dan Tesis . Jakarta: Penerbit PPM. Santoso, B. 2003. All About MLM. Yogyakarta: Penerbit Andi. Sugiyono. 2001. Metode Penelitian Bisnis. Bandung:Alfabeta. Sumarwan, S. 2011. Perilaku Konsumen: Teori dan Penerapannya dalam Pemasaran . Jakarta: PT Ghalia Indonesia.

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Faktor-faktor yang mempengaruhi kegagalan member menjalankan bisnis multi level marketing : studi kasus member PT. Melia Nature Indonesia Yogyakarta dan Klaten.
0
0
174
Pengaruh experiential marketing terhadap minat kunjung ulang pada daya tarik wisata Goa Pindul Gunungkidul
9
35
125
Pengaruh sistem multi level marketing terhadap minat menjadi anggota pada PT. Kangzen Kenko Indonesia.
3
16
109
Hubungan antara tipe kepribadian ekstrovert-introvert dengan orientasi ketrampilan komunikasi interpersonal pada distributor multi level marketing Tianshi.
0
1
167
Faktor faktor yang mempengaruhi kegagalan member menjalankan bisnis multi level marketing studi kasus member PT. Melia Nature Indonesia Yogyakarta dan Klaten
0
8
172
Persepsi mahasiswa terhadap multi level marketing dan pengambilan keputusan untuk bergabung sebagai anggota - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
9
Persepsi mahasiswa terhadap multi level marketing dan pengambilan keputusan untuk bergabung sebagai anggota - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
24
Pengaruh persepsi anggota tentang kinerja kepemimpinan pengurus, pelayanan koperasi dan minat anggota berkoperasi terhadap partisipasi anggota koperasi ``Perkasa`` : studi kasus PT. Sari Husada Jl. Kenari No. 19 Yogyakarta - USD Repository
0
0
126
Analisis pengaruh marketing mix terhadap minat konsumen untuk berbelanja kembali : studi kasus Toko Gramedia Yogyakarta - USD Repository
0
0
94
Analisis pengaruh marketing mix terhadap minat konsumen untuk berbelanja kembali : studi kasus Toko Gramedia Yogyakarta - USD Repository
0
0
94
Pengaruh persepsi mahasiswa FKIP tentang kesejahteraan guru terhadap minat mahasiswa FKIP menjadi guru : studi kasus pada Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
1
144
LCD penampil data sensor untuk sistem telemetri multi tone - USD Repository
0
0
158
Hubungan prestasi belajar, motivasi belajar, dan pengalaman PPL 2 terhadap minat untuk menjadi guru akuntansi - USD Repository
0
0
124
Hubungan antara tipe kepribadian ekstrovert-introvert dengan orientasi ketrampilan komunikasi interpersonal pada distributor multi level marketing Tianshi - USD Repository
0
0
165
Alasan mahasiswa menggunakan sistem operasi linux : studi kasus pada mahasiswa yang menjadi anggota kelompok pengguna linux Indonesia Sub Loco Jogjakarta - USD Repository
0
0
119
Show more