PENGEMBANGAN INSTRUMEN DAN PENILAIAN BAHASA

 0  0  16  2018-10-05 23:11:38 Report infringing document

  PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENILAIAN BAHASA ARAB (INSTRUMEN PENILAIAN MUFRADÂT )

  Disusun Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Evaluasi Pendidikan Dosen Pengampu: Dr. H. Abdul Munif, M.Ag.

  Disusun Oleh: ACHMAD (1520411054) PRODI PENDIDIKAN ISLAM KONSENTRASI PENDIDIKAN BAHASA ARAB PROGRAM MAGISTER FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI ( UIN ) SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA 2016M.

A. Pendahuluan Evaluasi merupakan bagian dari kegiatan kehidupan manusia sehari-hari.

  Disadari atau tidak, orang sering melakukan evaluasi, baik terhadap dirinya sendiri, orang lain maupun lingkungannya. Demikian pula halnya dalam dunia pendidikan, untuk mencapai tujuan pendidikan khususnya tujuan pembelajaran tersebut maka

  Setelah terjadi proses pembelajaran perlu diadakan evaluasi.

  Hal ini bertujuan untuk mengetahui sejauh mana keberhasilan pendidik dalam menerangkan pelajaran, dan sekaligus melatih daya serap peserta didik terhadap

  

  pelajaran yang telah diterimanyaEvaluasi yang baik adalah evaluasi yang telah disiapkan dengan matang mulai dari tahap perencanaan hingga instrumen yang digunakan untuk mengukur kemampuan peserta didik.

  Tes bahasa Arab berdasarkan ruang lingkup substansinya dibedakan menjadi dua yaitu tes komponen bahasa Arab (tes struktur dan tes kosakata) dan yang kedua

  

  Akan tetapi arena keterbatasan waktu penulis hanya memfokuskan pembahasan pada pengembangan instrumen penilaian mufradât sebagai tes komponen bahasa Arab.

  Mufradât merupakan salah satu unsur bahasa yang harus dimiliki oleh

  pembelajar bahasa asing termasuk bahasa Arab. Perbendaharaan kosakata bahasa Arab yang memadai dapat menunjang seseorang dalam berkomunikasi dan menulis dengan bahasa tersebut. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa berbicara dan menulis yang merupakan kemahiran berbahasa tidak dapat tidak, harus didukung oleh pengetahuan dan penguasaan kosakata yang kaya. Ada banyak faktor yang mendukung penguasaan mufradât siswa, seperti metode pengajaran, lingkungan berbahasa serta minat siswa mempelajari bahasa Arab. Hal yang tidak kalah penting dalam pemebelajaran mufradât adalah instrumen yang digunakan dalam mengukur pencapaian pembelajaran yang diajarkan, untuk selanjutnya dilakukan evaluasi guna menetukan arah pembelajaran kedepan. Oleh karena pentingnya pengembangan 1 2 Slameto, Evaluasi Pendidikan (Jakarta: PT. Bumi Aksara, 2001) hlm.4.

  Zulhannan, Teknik Pembelajaran Bahasa Arab Interaktif (Jakarta : Raja Grafindo Persada, 2014) hlm. 121. 3 Imam Asrori, Muhammad Thohir dan M. Ainin, Evaluasi Pembelajaran Bahasa Arab (Malang: Miskat, 2012) hlm. 83. instrumen dalam penilaian maka dalam makalah ini penulis akan menyajikan secara singkat tentang pengembangan instumen penilaian mufradât.

B. Pengertian Instrumen Penilaian Mufradât

  1. Pengertian Instrumen Penilaian

  Instrumen /in·stru·men/ /instrumén/ menurut bahasa adalah alat yang dipakai untuk me-ngerjakan sesuatu (seperti alat yang dipakai oleh pekerja teknik, alat-alat kedokteran, optik, dankimia); perkakas; 2 sarana penelitian (berupa seperangkat tes

  

  dan sebagainya) untuk mengumpul-kan data sebagai bahan pengolahaSedangkan penilaian (assessment) adalah tindakan untuk memberikan interpretasi terhadap hasil pengukuran yang telah dilakukan dengan menggunakan norma-norma tertentu dengan tujuan untuk mengetahui tinggi rendah atau baik buruk tentang aspek-apsek

  

  tertentu yang dievaluasiMenurut Suharsimi penilaian merupakan kegiatan pengambilan suatu keputusan terhadap sesuatu dengan ukuran baik buruk dan

  

  penilaian lainnya yang bersifat kualitati Pada dasarnya hasil pengukuran tidak ada gunanya tanpa dinilai dengan menggunakan norma sehingga semua usaha membandingkan hasil pengukuran terhadap bahan pembanding berupa patokan atau norma tertentu yang dikenal dengan istilah penilaian.

  2. Pengertian Mufradât Mufradât secara etimologi bermakna words, term, expressions; vocabulary;

  

terminology; tecnical terms, items; entriesMenurut Horn, kosakata atau mufradât

  adalah sekumpulan kata yang membentuk sebuah bahasa. Peran kosakata dalam menguasai empat kemahiran berbahasa sangat diperlukan sebagaimana yang dinyatakan Vallet adalah bahwa kemampuan untuk memahami empat kemahiran berbahasa tersebut sangat bergantung pada penguasaan kosakata seseorang. Meskipun demikian pembelajaran bahasa tidak identik dengan hanya mempelajari kosakata. Dalam arti untuk memiliki kemahiran berbahasa tidak cukup hanya dengan menghafal sekian banyak kosakata. Lebih lanjut dijelaskan bahwa mufradât 4 5 KBBI Elektronik.

  Muhamad Irham dan Novan Ardy Wiyani, Psikologi Pendidikan : Teori dan Aplikasi dalam Proses Pembelajaran (Yogyakarta : Ar-Ruzz Media, 2013). hlm. 212. 6 Suharsimi Arikunto, Dasar Dasar Evaluasi Pendidikan (Yogyakarta: Bina Aksara, 1986), hlm. 3. 7 Ruhî al-Ba’labakî, al-Mawrid: A Modern Arabic-English Dictionary (Beirut: Dar el-Ilm Lilmalâyîn, 1995) hlm. 1081. kumpulan kata baik lisan ataupun tulisan yang sudah memiliki pengertian dan tidak

  

  Jadi dari sekian banyak pendapat yang telah dipaparkan, mufradât adalah himpunan kata-kata yang membentuk bahasa baik lisan ataupun tulisan yang sudah memiliki pengertian dan tidak dirangkai dengan kata-kata lain digunakan dalam menyusun

  Berdasarkan pengertian istilah diatas dapat disimpulkan instrumen penilaian

  

mufradât adalah alat yang digunakan dalam penilaian sebagai sarana mengukur

  tinggi-rendah, baik-buruk tentang aspek-aspek kosakata bahasa Arab, untuk selanjutnya dilakukan interpretasi berdasarkan norma atau ukuran yang telah ditetapkan.

C. Tujuan Pembelajaran Mufradât

  Bahasa Arab adalah bahasa yang pola pembentukan katanya sangat beragam dan fleksibel, baik melalui cara derivasi (tashrîf isytiqâqî) maupun dengan cara infleksi (tashrîf iʻrâbî). Melalui dua cara pembentukan kata ini, bahasa Arab menjadi sangat kaya dengan kosakata (mufradât). Dalam konteks penguasaan kosakata, Rusydi Ahmad Thuʻaimah berpendapat: “Seseorang tidak akan dapat menguasai

  

  bahasa sebelum ia menguasai kosakata bahasa tersebut”Harimurti Kridalaksana menyatakan bahwa kosakata adalah kekayaan atau perbendaharaan kata yang dimiliki oleh seseorang. Kekayaan kosakata itu berada dalam ingatannya, yang

  

  segera akan menimbulkan reaksi bila didengar atau dibacaOleh kareana itu

  

mufradât sangat penting dipelajari, adapun tujuan pembelajaran mufradât bahasa

  Arab secara umum adalah sebagai berikut:

  1. Memperkenalkan kosakata baru kepada siswa atau mahasiswa, baik melalui bahan bacaan maupun fahm al- Masmu’.

  8 9 Zulhannan, Teknik Pembelajaran Bahasa Arab..., hlm. 109.

  Ahmad Thuʻaimah, Rusydı̂, Taʻlîm al- ʻArabiyah li Ghair-al-Nâthiqîna bihâ: Manâhijuhâ

wa asâlîbuhâ, dalam Aziz Fakrurrazi, “Pembelajaran Bahasa Arab : Problematika Dan Solusinya”,

Jurnal Arabiyât : Jurnal Pendidikan Bahasa Arab dan Kebahasaaraban, Universitas Islam Negeri

Syarif Hidayatullah Jakarta., Vol. I, No. 2, Desember 2014 | ISSN : 2356-153X, hlm. 164. 10 Kridalaksana, Harimurti,Tata bahasa deskriptif bahasa Indonesia: Sintaksis (Jakarta:

Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1985), hlm.

  110.

  2. Melatih siswa atau mahasiswa untuk dapat melafalkan kosakata itu dengan baik dan benar karena pelafalan yang baik dan benmar mengantarkan kepada kemahiran berbicara dan membaca secara baik dan benar pula

  3. Memahami makna kosakata, baik secara denotasi atau leksikal (berdiri sendiri) maupun ketika digunakan dalam konteks kalimat tertentu (makna

  4. Mampu mengapresiasi dan memfungsikan mufradât itu dalam berekspresi lisan (berbicara/ املكلا ) maupun tulisan (mengarang/ ا ءاشإنل ) sesuai dengan konteksnya yang bena

11 D. Prinsip Prinsip Pemilihan Mufradât Kekayaan mufradât yang dimiliki oleh bahasa Arab termasuk sangat melimpah.

  Bahkan boleh jadi merupakan bahasa yang paling kaya diantara bahasa bahasa di dunia. Meskipun belum ada penelitian yang pasti berapa jumlah semua kosakata yang ada dalam bahasa Arab karena sifat bahasa yang dinamis berkembang dari masa ke masa. Oleh karena itu, tidak mungkin bahkan mustahil mengajarkan semua

  

mufradât kepada siswa. Guru dituntut untuk cerdas dalam memilih mufradât yang

  akan diajarkan. Mengajarkan mufradat yang baik, harus mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut

  

  1. Frekuensi ( رتاوتلا), yaitu mengutamakan kata-kata yang lebih populer dalam dunia komunikasi bahasa Arab secara umum.

  2. Range ( عزوتتتلا), yakni mengutamakan kata-kata bahasa Arab yang lebih banyak dipakai di banyak negara Arab dari pada yang hanya dipakai di sebuah negara Arab.

  3. Availability ( ةيحاتملا), yakni mengutamakan kata-kata yang mana jika seseorang menginginkan atau mencarinya dengan mudah dapat ditemukan.

  4. Familiaritas ( ةفللا), yakni mengutamakan kata-kata yang lebih akrab bagi pembelajar dari pada yang jarang digunakan oleh mereka. 11 Abdul Hamid, Mengukur Kemampuan Bahasa Arab (Malang: UIN-Maliki Press, 2010), hlm. 33. 12 Rusydi Ahmad Thu’aimah , Ta’lim al- Arabiyah…, dalam Muhbib Abdul Wahab,

  

Efistemologi & Metodologi Pembelajaran Bahasa Arab (Jakarta: UIN Jakarta Press, 2008), hlm. 156-

157.

  5. Coverage ( لومشلا), yakni kata-kata yang menjadi pilihan (diksi) redaksi dari banyak majalah, koran dari pada yang tidak atau jarang karena hanya terdapat pada selebaran selebaran tertentu saja.

  6. Urgensi ( تةيمححلا), yakni mengutamakan kata-kata yang lebih memenuhi kebutuhan pembelajar dari pada yang kurang dibutuhkan.

  7. Kearaban ( ةبورعلا), yakni mengutamakan kata-kata Arab yang masih murni, buka kata serapan. Seperti kata فتاهلا lebih utama dari kata نوفلتلا. Kecuali kata yang tidak ada padanannya dalam bahasa arab, seperti kata virus. Selain prinsip-prinsip di atas, hal yang tidak kalah penting dalam pemilihan

  

mufradât yang akan diajarkan adalah mufradât yang mengacu pada kurikulum yang

  tengah berlaku agar tujuan dan amanat kurikulum dapat terlaksana sesuai yang diharapkan.

E. Teknik Pengajaran Mufradât.

  Dalam pembelajaran mufradât bagi pemula ada baiknya dimulai dengan kosakata dasar yang tidak mudah berubah, seperti halnya istilah kekerabatan, nama- nama bagian tubuh, kata ganti, kata kerja pokok serta beberapa kosakata lain yang mudah untuk dipelajari. Untuk tingkatan menengah dan lanjutan pengajar mulai dapat mengenalkan bentuk bentuk perubahan mufradât dari yang sederhana sampai yang kompleks. Ahmad Fuad Effendy menjelaskan lebih rinci tentang tahapan dan teknik teknik pembelajaran mufradât atau pengalaman siswa dalam mengenal dan memperoleh makna kata mufradât, sebagai beri

  

  

  1. Mendengarkan kata Ini merupakan tahapan pertama yaitu dengan memberikan kesempatan kepada siswa untuk mendengarkan kata yang diucapkan guru atau media lain, baik berdiri sendiri maupun di dalam kalimat. Apabila unsur bunyi dari kata itu sudah dikuasai oleh siswa, maka untuk selanjutnya siswa akan mampu mendengarkan secara benar.

  2. Mengucapkan kata

13 Ahmad Fuad Effendy, Metodologi Pengajaran Bahasa Arab ( Malang : Misykat, 2005), hlm. 97-98.

  Dalam tahap ini, guru memberi kesempatan kepada siswa untuk mengucapkan kata yang telah didengarnya. Mengucapkan kata baru akan membantu siswa mengingat kata tersebut dalam waktu yang lebih lama.

  3. Mendapatkan makna kata Pada tahap ini guru hendaknya menghindari terjemahan dalam memberikan komunikasi langsung dalam bahasa yang sedang dipelajari, sementara makna kata pun akan cepat dilupakan oleh siswa. Ada beberapa teknik yang bisa digunakan oleh guru untuk menghindari terjemahan dalam memperoleh arti suatu kata, yaitu :

  a. Konteks yang menerangkan arti kata-kata Untuk menerangkan arti kata مٌع misalnya, dapat diberikan konteks :

  دمحأف دمحأ همسا خأ هل يبأ يمع

  b. Pendefinisian. Pemberian definisi untuk menerangkan arti kata ini dapat efektif kalau ungkapan yang digunakan untuk pendefinisian itu telah dikenal/difahami oleh siswa.

  c. Sinonim (murâdif)

  d. Antonim (dhid)

  e. Gambar. Gambar merupakan alat bantu pengajaran yang dapat memperjelas makna suatu kata. Di samping gambar dari benda-benda, gambar itu dapat pula berbentuk diagram.

  f. Dramatisasi

  g. Real Objek. Benda–benda yang dapat dibawa kedalam kelas adalah benda-benda yang efektif untuk menjelaskan. Tetapi benda-benda yang tidak mungkin dibawa ke kelas cukup membawa tiruannya saja.

  4. Membaca kata Setelah melalui tahap mendengar, mengucapkan, dan memahami makna kata- kata (kosakata) baru, guru menulisnya di papan tulis. Kemudian siswa diberikan kesempatan membaca kata tersebut dengan suara keras.

  5. Menulis kata

  Penguasaan kosakata siswa akan sangat terbantu bilamana ia diminta untuk menulis kata-kata yang baru dipelajarinya (dengar, ucap, paham, baca) mengingat karakteristik kata tersebut masih segar dalam ingatan siswa.

  6. Membuat kalimat Tahap terakhir dari kegiatan pembelajaran kosakata adalah menggunakan maupun tulisan. Ada beberapa cara juga yang dapat digunakan guru untuk menjelaskan makna kosakata (mufradât), yaitu sebagai berikut:

  a. Dengan menampilkan benda atau sampel yang ditunjukkan oleh makna kata, seperti menampilkan buku, pensil, dan lain sebagainya.

  b. Dengan peragaan tubuh, seperti: guru membuka buku ketika menerangkan kata باتكلا حتف

  c. Dengan bermain peran, seperti: guru yang sedang memerankan orang sakit yang memegangi perut dan dokter memeriksanya.

  d. Menyebutkan lawan kata (antonim) dan persamaan katanya (sinonim).

  e. Menyebutkan kelompok katanya, misalnya: untuk menjelaskan kata ةلئاع guru bisa menyebutkan kata berikutnya, seperti تاحلوأ ،ةرسأ ،ووز f. Menyebutkan kata dasar sebuah kata dan kata bentuknya.

  g. Menjelaskan makna kata dengan menjelaskan maksudnya.

  h. Mengulang-ulang bacaan. i. Mencari makna dalam kamus. j. Menerjemahkan ke dalam bahasa siswa, ini cara terkhir dan hendaknya guru tidak tergesa-gesa dalam menggunakan cara ini.

F. Tahap Penyusunan Soal (Tes) Bahasa Arab

  Dalam konteks evaluasi pendidikan instrumen penilaian mufradât. instrumen yang lazim digunakan sebagai alat pengukur kemapuan peseta didik adalah dengan menggunakan teknik tes. Tes adalah sebuah alat pengukur yang digunakan untuk mengukur kemampuan yang dimiliki seseorang. Kriteria tes yang baik adalah apabila tes yang disusun memiliki karakteristik tes yang baik, yaitu valid, realible, dan praktis. Untuk menghasilkan tes yang valid dan reliabel, maka pembuat tes guru

  

  1. Tahap persiapan. Pada tahap ini guru atau pembuat tes melakukan kajian terhadap kurikulum Bahasa Arab dan buku pedoman pelaksanaan kurikulum untuk mata pelajaran Bahasa Arab.

  

fixed dan selektif dapat dilakukan beberapa kegiatan sebagai berikut.

  a. Menentukan komponen dan keterampilan berbahasa yang akan diteskan.

  b. Menentukan pokok bahasa yang akan diteskan secara representative.

  3. Penentuan bentuk dan jenis tes. Tes yang disusun dapat berbentuk objektif dengan jenis pilihan ganda atau salah benar atau salah benar atau dapat pula berbentuk subjektif (esai).

  4. Penentuan jumlah butir tes. Perihal yang harus dipertimbangkan dalam menentukan jumlah butir tes adalah alokasi waktu yang tesedia untuk penyelenggaraan tes.

  5. Penentuan skor.

  6. Pembuatan kisi-kisi. Kisi-kisi merupakan panduan bagi guru dalam menyusun atau mengembangkan suatu tes.

  7. Penyusunan butir tes berdasarkan kisi-kisi. Dalam penyusunan butir soal ini perlu diperhatikan beberapa hal, yaitu: a) bahasa yang dibunakan jelas dan lugas, b) stem pada suatu tes hanya berisi satu permasalahan, c) letak jawaban yang benar.

  8. Uji coba tes yang telah disusun.

G. Macam-Macam Instrumen Penilaian Mufradât

  Sebagaimana kebanyakan instrumen penilaian pada umumnya yang menggunakan tes, instumen penilaian mufradât juga dapat menggunakan tes sebagai alat ukurnya. pengguaan tes dalam mengukur penguasaan mufradât dapat dikelompokkan menjadi tes pemahaman dan tes pengguanaan. Tes pemahaman lebih ditekankan pada pengukuran kemampuan teste dalam memahami arti mufradât , adapun tes penggunaan lebih ditekakan pada kemampuan menggunakaan mufradât 14 Imam Asrori, Muhammad Thohir dan M. Ainin, Evaluasi Pembelajaran Bahasa Arab...,

  hlm. 64

  

  dalam kalimatKhusus untuk pemahaman mufradât, indikator kompetensi yang diukur dapat berupa arti kosakata atau padanaan kata, pengertian kata, lawan kata, penegertian kata dan kelompok kata.

  H. Contoh Soal Tes Mufradât

  1. Tes Pemahaman Mufradât

  Tes pemahaman mufradât adalah lebih ditekankan pada pengukuran kemampuan teste dalam memahami arti mufradât. Tes pemahaman seperti ini dapat dilakukan secara terpisah maupun terintegrasi dengan unsur bahasa yang lain. Sebagaimana dalam pendekatan diskret dalam tes bahasa yang hanya menekankan pada satu aspek kebahasaan pada satu waktu. Tiap butir tes hanya untuk mengukur satu aspek kebahasaan: fonologi, morfologi, sintaksis, kosakata. Tidak hanya secara terpisah, tes pemahaman ini juga dapat dilakukan secara bersama-sama denga tes unsur kebahasaan yang lainnya seperti dalam pendekatan integratif dalam tes bahasa. . Adapun contoh tes pemahaman mufradât secara diskret sebagai berikut :

  a. Tes pilihan ganda هريغ نع ةديعب ةملكلا هذه ىنعم .

  1

ةرك .و ةرئاطلا ةرك .ا امدقلا ةرك.ب ةلواطلا سنت .أ

ضأرلا ةووارك .ه ةلسلا b. Menunjukkan benda yang sesuai dengan kata, berikanlah makna kata-kata

  berikut dengan menunjukkan bendanya !

  ةذفاإن )

  1 باب ) 2 ةعاس ) 3 )...( )...( )...( )...( سابل )

  4

  

c. Memperagakan, tunjukkan dengan peragaan makna kata-kata berikut !

مسبت )

  1 نزح )

  2 15 سعإن )

  3 Imam Asrori, Muhammad Thohir dan M. Ainin, Evaluasi Pembelajaran Bahasa Arab..., hlm. 98.

  ىرج )

  4

  

d. Memberi lawan kata. Guru memerintahkan untuk mencari kata yang

  berlawanan Contoh: تحت X يلع

  1 X ...... ةنودم .

  X ...... لوأ .

  2 X ...... يعارلا .

  3 X ...... ءاج .

  4 X ...... ليلق .

  5

  

e. Menyebutkan padanan kata (muradif), siswa diminta menyebutkan sinonim

  atau kata lain yang memiliki kedekatan makna dengan kosa kata yang dimaksud, seperti pada contoh berikut :

  : هسفن ىنعملا امهل نيتملك لك نيب لص ىنعملا ةميلكلا ام دلاو أ نطو اماعط ب ةرتف

  ءاقدصأ و لكأ ءانبأ ا ثعب عأرز ه بأ دلب و باحصأ

  رثك ز ااع عجأر ح احلوأ لسأرأ ط ااازا ةدم ي سرغ

  : ةيأتلا تاملللل ندارملا تاهل ................. : دسج ) 1 ................. : سبلم ) 2 ................. : كرت ) 3 ................. : دعب ) 4 ................. : سأرا ) 5 ................. : ءاقدصأ ) 6 ................. : ياؤو ) 7 ................. : عجأر ) 8 ................. : دقفو )

  9

  Adapun contoh soal tes pemahaman mufradât secara integratif atau

  

  a. Menyebutkan pengertian kata dimaksud Guru dapat meminta siswa memberikan pengertian atau definisi terhadap koasakata yang ditanyakan pada tes, seperti :

  : طخ اهتحأت ىتلا ةملللل حيحصلا فيرعتلا رتخإ .

  1 . ىفشتسم يف بيبط قودص ..... ناكم وه ملعلا هيف ىقلتإن .أ

  ولعلا هيف ىقلتإن .ب تاولصلا هيف ياؤإن .ت ةلحرلل هيلإ أجلإن .ث : .

  2 ةيأتلا ةملللا ن ّرع

  رهظلا .أ ىحضلا .ب ةمطحلا .ت سوارفلا .ث

  : اهفيرعأت و ةملللا نيب لص .

  3

هإنإف هارت نكت مل نإف هارت كإنأك هللا دبعت نأ -أ ) ( ةهبش .أ

.كارو .ءيش لك يف ةااوزلا -ب ) ( ةوهش .ب

  .املأ ببسو ءاا -و ) ( فارسإ .ت .ناسإنلا ةرطف يف ةزورغ -ا ) ( جهنم .ث .هريغ نم لضفأ ناسإنلا نأب أروعشلا -ه ) ( لدجلا .و .همهف ناسإنلا ىلع هبتشو ام -و ) ( ريبكلا .ح

  .ام ةيصعم نع علقلا -ز ) ( ضرملا .خ .اهل فده حل يتلا ةشقانملا -ح) ( ناسحلا .ا .ةايحلا يف بولسأ وأ ةقورط -ط) ( ةبوتلا .ذ

2. Tes Penggunaan

  16 Abdul Hamid, Mengukur Kemampuan..., hlm. 36-40. Tes penggunaan kosakata adalah tes yang digunakan untuk pengukur penguaasaan kosakata seorang pembelajar bahasa dalam kemahirannya mengunakannya dalam bahasa. Ter penggunaan ini berangkat dari pendekatan integratif dalam tes bahasa. Integrative test adalah tes yang mengukur lebih dari unsur kebahasaan atau satu keterampilan berbahasa dalam satu waktu Dalam tes harus dilibatkan, dan itu dipadukan Dalam satu kali tes minimal ada dua aspek/keterampilan yang diukur Aspek-aspek kebahasaan tidak saling dipisahkan, melainkan dipadukan sehingga ada keterkaitan antarunsur/antarketerampilan.

  Jadi tes penggunaan kosa kata adalah tes yang dilakukan untuk mengukur kemampuan penguasaan kosa kata seseorang dengan mengunakan soal tes kosa kata secara integratif atau dengan kata lain dengan melibatakan kosakata tersebut dalam konteks kebahasaan. Adapun contoh soal tes penggunaan sebagai berikut : a. Melengkapi kalimat (takmilah) Siswa dapat diminta untuk melengkapi kalimat dengan kata yang sesuai. Bentuk tes semacam ini, biasa terdapat pada tes pilihan ganda maupun uraian sebagai mana berikut ini :

  : يلي امم بسننا ةملللا عضوب غارفلا ما ةءارقلل .... ىلا بهذإن .

  1 بتكملا .أ ةبتكملا .ب دجسملا .و

  امامحلا .ا ةءارق دمحم ةواوه ...... .

  2 ىلع .أ ب .ب ىلا .و

  نم .ا هقودص ىلا ..... بتكو وه ،ةلسارملا فسوو ةواوه نم .

  3 ةلاسرلا امدقلا ةرك .ب ةءارقلا .و

  مسرلا .ا

  ؟طخلا هتحت يذلا ىنعم ،ةبتكملا ىلا رمع بهذ .

  4

. ا . Perpustakaan . . و Sekolah ب . Tulisan . أ . buku .

: ةمئاقلا نم ةبسانملا ةملللاب غارفلا لمكأ ةيبرتلا .ناريطلا ةيلكلا يف ..... سأراأ )

  1 ضورمتلا .ضورمتلا ةيلكلا يف ..... سأراأ ) 2 بطلا .ةيبرتلا ةيلكلا يف ..... سأراأ ) 3 ناريطلا .ةسدنهلا ةيلكلا يف ..... سأراأ ) 4 ةلديصلا .بطلا ةيلكلا يف ..... سأراأ ) 5 تةسدنهلا .ةلديصلا ةيلكلا يف ..... سأراأ )

  6 : قودنصلا نم ةبسانملا ةملللاب غارفلا ما

  ءام ؟ ءامسلا قلخ ...... )

  1 سيمخلا ؟ سمشلا رهظت ...... ) 2 ىلوحلا ...... اموو دعب ةعومجلا اموو ) 3 ءاعبأرلا ..... ةرخلا يف كلملا هل ) 4 ىتم ....... اموو دعب يتأو سيمخلا ) 5 نم ....... ءامسلا نم لزإنأ ) 6 : ةزيمملا ةملللا ندارم تحأت اطخ عض

  

برغملا اموجنلا ترشتإنا بكاوكلا ذاو )

  1 ةمطحلا ايإنذ ابارش اعأرز اتبإنو ابح هب ورخنل )

  2 مكمركأ مكملع مكأشإنأ يذلا وه ) 3 مكقلخ

  

أراإن أروإن نيط لاصلص نم ناسإنلا قلخ )

  4 ةأروص رقف ملع مووقت نسحأ يف ناسإنلا انقلخ دقل )

  5 Perlu diingat sebelum membuat soal tes mufradât perlu dilakukan studi

  pendahuluan guna menganalisis tingkat kebutuhan evaluasi yang akan dinilai. Soal tes harus sesuai dengan apa yang diamanatkat oleh pedoman pelakasanaan kurikulum untuk mata pelajaran bahasa Arab yang berlaku sesuai tingkatan pendidikannya. Sehingga tes yang disusun benar-benar mampu mengukur apa yang seharusnya diukur. Untuk selanjutnya mengikuti tahapan penyusunan soal tes sebagaimana yang telah dijelaskan pada prisip penyusunan tes di atas.

I. Simpulan

  Instrumen penilaian mufradât adalah alat yang digunakan dalam penilaian sebagai sarana mengukur tinggi-rendah, baik-buruk tentang aspek aspek kosakata bahasa Arab, untuk selanjutnya dilakukan interpretasi berdasarkan norma atau ukuran yang telah ditetapkan. instumen penilaian mufradât juga dapat menggunakan dikelompokkan menjadi tes pemahaman dan tes pengguanaan. Tes pemahaman lebih ditekankan pada pengukuran kemampuan teste dalam memahami arti mufradât , adapun tes pengguanaan lebih ditekakan pada kemampuan menggunakaan mufradât dalam kalimat. Khusus untuk pemahaman mufradât, indikator kompetensi yang diukur dapat berupa arti kosakata atau padanaan kata, pengertian kata, lawan kata, penegertian kata dan kelompok kata. Wallahu’a’lâm.

  

Daftar Pustaka

  Abdul Hamid, Mengukur Kemampuan Bahasa Arab, Malang: UIN-Maliki Press, 2010.

  Ahmad Fuad Effendy, Metodologi Pengajaran Bahasa Arab, Malang : Misykat, 2005.

  Aziz Fakrurrazi, “Pembelajaran Bahasa Arab : Problematika Dan Solusinya”, Jurnal

  Arabiyât : Jurnal Pendidikan Bahasa Arab dan Kebahasaaraban, Universitas

  Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta., Vol. I, No. 2, Desember 2014 | ISSN : 2356-153X. Harimurti Kridalaksana ,Tata bahasa deskriptif bahasa Indonesia: Sintaksis, Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1985.

  Imam Asrori, Muhammad Thohir dan M. Ainin, Evaluasi Pembelajaran Bahasa Arab, Malang: Miskat, 2012.

  Muhamad Irham dan Novan Ardy Wiyani, Psikologi Pendidikan : Teori dan Aplikasi

  dalam Proses Pembelajaran (Yogyakarta : Ar-Ruzz Media, 2013

  Muhbib Abdul Wahab, Efistemologi & Metodologi Pembelajaran Bahasa Arab, Jakarta: UIN Jakarta Press, 2008.

  Slameto, Evaluasi Pendidikan, Jakarta: PT. Bumi Aksara, 2001. Zulhannan, Teknik Pembelajaran Bahasa Arab Interaktif, Jakarta : Raja Grafindo Persada, 2014.

Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2018-08-08

Dokumen yang terkait
Tags

Pengembangan Dan Instrumen Penilaian

Pengembangan Instrumen Penilaian Otentik Dan Validasinya Pengembangan Instrumen Penilaian

Pengembangan Instrumen Penilaian Keteram

Pengembangan Instrumen Penilaian Ranah S

Pengembangan Instrumen Penilaian Produk Pdf

Pengembangan Instrumen Penilaian Kuis Be

Pengembangan Instrumen Penilaian Mapel S

Instrumen Dan Penilaian K

Instrumen Dan Penilaian Dan Guru

PENGEMBANGAN INSTRUMEN DAN PENILAIAN BAHASA

Gratis

Feedback