Proses curah pendapat 1: pembangkitan ide (berpikir divergen) (5’)

Gratis

0
0
6
6 months ago
Preview
Full text

  S KENARIO

F

ASILITASI

S ESI GURU PEMBELAJAR

  Nama kegiatan Waktu & durasi Tujuan Langkah Proses

  Perlengkapan 1. Selamat datang

  (5’)

   Peserta

  memahami tujuan sesi

   Ucapkan selamat datang.

   Jelaskan tujuan sesi ( 5’)  Lakukan aktivitas penyemangat (energizer) bila perlu. Catatan: meski akan menambah waktu, lakukan bila peserta terlihat bosan atau kurang fokus.

2. Guru yang Baik

  (20’)

   Peserta menggali

  perspektifnya mengenai profil seorang guru yang baik, melalui refleksi pengalaman pribadinya

   Fasilitator membuka dengan bertanya: “Dalam perjalanan hidup Anda, siapa guru terbaik yang pernah mengajar Anda?”.  Fasilitator memodel dengan menceritakan secara sangat singkat siapa gurunya yang terbaik, dengan

  mendeskripsikan kualitas terbaik guru tsb. Contoh: guru terbaik yang pernah mengajar saya adalah Pak Rahmat. Waktu saya baru pindah ke sekolah itu, ada ulangan dan saya tidak siap. Akhirnya saya nyontek kepada teman sebangku saya. Akhirnya saya mendapat nilai 6. Lalu beliau memanggil saya ke ruangannya dan berkata, “Coba kau belajar, Bapak beri waktu 3 hari. Nanti kamu ulangan lagi, Bapak yakin kamu bisa mendapatkan nilai lebih dari ini”. Saya sangat tertampar, ternyata beliau tahu saya menyontek. Jadilah selama tiga hari saya jungkir balik belajar, dan ternyata saya mendapat nilai

8.5. Sejak itu saya tidak pernah nyontek lagi. (  3’)

   Minta peserta berhening dan berpikir selama 1 (satu) menit, siapa guru terbaik yang pernah mereka temui selama hidupnnya. Minta mereka mengingat kualitas terbaik guru tsb.

   Minta peserta berpasangan dengan teman yang duduk di sebelahnya, dan saling menceritakan secara singkat. Waktu bercerita adalah 3 menit per orang. (  7’ termasuk waktu ekstra karena biasanya ada peserta yang memerlukan waktu tambahan).

  Debriefing (10’)

   Fokuskan perhatian peserta ke depan kelas. Ajak peserta untuk berbagi dengan cara menceritakan guru terbaik yang diceritakan oleh pasangan kerjanya (bukan guru terbaik dirinya sendiri).

   Catat kata kunci dari cerita peserta tsb. pada kertas flichart.

   Undanglah beberapa peserta untuk bercerita, sedapat mungkin peserta yang ditunjuk beragam (perempuan – lelaki, posisi duduk dari sisi ruangan yang berbeda, tua-muda, dll.)

   Fasilitasi proses menuju pemahaman bahwa guru yang terbaik pasti memiliki kualitas diri yang baik.

  Kualitas tersebut tidak hanya terkait dengan kompetensi teknis/akademik, tetapi banyak juga kualitas non-teknis terkait sikap dan perilaku, seperti pada cerita di atas.  Transisi ke tahapan berikutnya: Kita akan berdiskusi lebih lanjut mengenai kualitas guru, namun akan lebih spesifik membahas ciri guru yang selalu belajar atau guru pembelajar.

   Kartu metaplan sebagai 2x jumlah peserta per kelompok

  Pembagian kelompok (5’)

3. Ciri Guru

  memahami dan menginternalisasi apa saja ciri seorang guru yang terus belajar

   Peserta

  menjelaskan pemahamannya kepada orang lain.

  (50’)

   Bagi peserta menjadi kelompok dengan jumlah peserta tidak lebih dari 10 orang, demi efektivitas proses. Upayakan agar jumlah anggota kelompok berimbang dan terdiri dari peserta yang beragam. Upayakan mereka yang terlihat sudah akrab tidak duduk dalam satu kelompok. Salah satu cara sederhana membagi kelompok adalah dengan ‘berhitung’.

   Masing-masing kelompok duduk bersama dalam lingkaran kecil.

  Penjelasan proses (5’)

   Kita sudah mengingat dan mengidentikasi profil guru terbaik yang pernah mengajar kita. Salah satu kualitas seorang guru yang baik adalah ia selalu belajar, tidak pernah putus belajar, tidak hanya terkait bidang studi yang diampu tetapi belajar mengenai berbagai, bahkan hal yang mungkin tidak secara langsung berkaitan dengan pelajaran.

  Pembelajar

   Spidol permanen sebanyak jumlah peserta

   Masking tape, jumlah gulungan sebanyak jumlah kelompok

   Peserta mampu

   Mari kita fokuskan pikiran kita pada profil seorang guru pembelajar. Seperti apa orangnya? Bayangkan ciri-cirinya.  Bila ada beberapa ciri yang terpikir oleh benak Anda, pilihlah dua ciri saja yang Anda anggap utama dan paling penting dalam menjadikan seseorang dapat disebut seorang guru pembelajar.

   Tuliskan ciri yang Anda identifikasi tersebut di kartu metaplan dengan huruf berukuran besar agar terbaca dari jarak 1-1.5 meter.

   PADA SATU LEMBAR KARTU TULISKAN HANYA SATU CIRI. Jadi setiap orang akan menghasilkan 2 kartu metaplan. Bila perlu, jelaskan bahwa nanti masukan akan dikategorikan, sehingga penting satu kartu hanya memuat satu pokok pikiran saja.  Peserta kemudian akan menempelkan kartu ciri tsb. di kertas flipchart.

  Proses curah pendapat #1: pembangkitan ide (berpikir divergen) (5’)

   Bagikan kartu metaplan dan spidol  Peserta menuliskan pemikirannya, lalu menempelkan di kertas flipchar dan kembali ke tempat duduk masing-masing.

  Proses curah pendapat #2: pengelompokan ide (berpikir konvergen) (20’)

   Model cara mengelompokkan ide dengan menggunakan flipchart salah satu kelompok. Jangan lupa contohkan bila ada kartu yang isinya melenceng/tidak berkaitan dengan ciri/kualitas diri guru pembelajar (5’)  Minta masing-masing kelompok melakukan pengelompokan ide yang terkumpul.

   Bila sudah, susunlah konsep ciri guru pembelajar kelompok Anda untuk dipresentasikan kepada kelompok lainnya. Tampilkan dalam bentuk poster bergambar.  Poster berisi gambar yang mengilustrasikan ciri dan dilengkapi dengan tulisan nama ciri tsb.

  Catatan: pada awal instruksi, beri waktu kerja 10 menit saja, pda menit ke-9 tanyakan apakah kelompok masih memerlukan waktu tambahan. Bila ya, berikan tambahan 3 menit. Bila setelah itu masih memerlukan waktu, beri tambahan 2 menit.

   Kertas flipchart

   Flipchart stand sebanyak kelompok. Bila tidak ada, kertas flipchart dapat ditempelkan di dinding dengan masking tape

   Spidol warna- warni atau krayon untuk menggambar poster.

   orang saja.

  Sampaikan bahwa semua anggota kelompok perlu mampu mempresentasikan poster, tidak cuma 1-2

  Belajar dari kelompok lain dengan metode anjangsana (15’)

   kelompok-kelompok yang lain.

  Sampaikan bahwa salah satu sumber belajar adalah orang lain atau kolega. Mari kita belajar dari

  Jelaskan cara melakukan anjangsana (3’)  o Akan ada 3 kali anjangsana. o Pada putaran #1 setiap kelompok memilih orang yang akan menjadi tuan dan nyonya rumah dan menerima kunjungan dari teman kelompok lain. Mereka bertugas menjelaskan konsep hasil diskusi kelompok. Jumlah orang adalah 1/3 jumlah anggota kelompok. o Anggota lain dalam kelompok tsb. silakan mengunjungi kelompok lain. Mereka boleh berpencar ke tiga kelompok yang lain. o Bila di satu kelompok pengunjungnya sudah banyak, carilah kelompok yang lain. o Waktu presentasi hanya 3 menit, jadi presentasi perlu singkat namun padat dan jelas. o Setelah waktu 3 menit selesai, semua kembali ke kelompok masing-masing, dan atas aba-aba fasilitator akan dilakukan putaran selanjutnya. o Untuk putaran berikutnya, kelompok menentukan 3 orang yang berbeda untuk menjadi tuan dan nyonya rumah. Lakukan anjangsana sebanyak 3 putaran @3 menit plus 1 menit dialokasikan untuk perpindahan/  mobilisasi. (12’) Catatan: dari segi pengelolaan kelas, penting bahwa pada akhir putaran semua peserta kembali ke  kelompoknya masing-masing agar terjadi pergantian tuan/nyonya rumah secara merata dan suasana lebih tertib sehingga belajar bisa optimal.

  Kerta flipchart Simpulkan ciri-ciri Guru Pembelajar (10’)

4. Peserta

   mengidentifikasi

   Tanyakan: “Jadi apa saja ciri Guru Pembelajar?:

  Upaya

  (35) perilaku dan usaha

  konkrit

  Minta peserta menyebutkan ciri guru pembelajar secara singkat, tidak usah dengan penjelasan 

  konkrit yang perlu untuk panjang lebar. Luruskan bila ada persepsi yang kurang pas, rangkum, bulatkan pemahaman. dilakukan agar menjadi dirinya menjadi guru Identifikasi upaya konkrit (25’) seorang guru pembelajar pembelajar

   bisa Anda lakukan? Bagaimana melakukannya? Siapa saja yang bisa Anda libatkan atau dimintai supportnya? Mengidentifikasi upaya konkrit (5’)

  Bila Anda akan mengembangkan diri menjadi seorang Guru Pembelajar, upaya konkrit apa saja yang

   Minta peserta secara individual mengidentifikasi tiga hal konkrit yang akan dilakukannya mulai saat itu. Ketiga hal tersebut haruslah sesuatu yang dapat langsung dia kerjakan, bukan sesuatu yang sifatnya makro dan/atau mengawang-awang. BUKAN Contoh: Akan lebih banyak membaca.  tidak spesifik dan tidak dapat diukur. Contoh: Menargetkan membaca minimal 1 buku setiap bulan dengan topik apa saja, dan menceritakan esensinya kepada seorang teman.

   gambar, dan ditandatangani oleh peserta yang membuat, sebagai bentuk komitmen bahwa rencana langkah konkrit tersebut akan dilaksanakan ada kehidupan sehari-hari.

  Ketiga hal konkrit tersebut disajikan menjadi mini poster yang dilengkapi dengan ilustrasi/simbol

  Berbagi hasil identifikasi upaya konkrit di pleno (10’)

   o oleh orang sebelumnya. Ingatkan Tunjuk satu peserta untuk berbagi salah satu dari tiga butir.

  Tulis kata kunci di flipchart. o Minta peserta lain menambahkan salah satu dari tiga butir pikirannya, tetapi yang belum disebutkan untuk tidak mengulangi butir yang sudah disebutkan.

   Rangkum diskusi (10’) o Seseorang belajar bila ia mau membuka hati dan pikirannya, dan mau melakukan langkah- langkah konkrit. Karenanya belajar hanya bisa terjadi bila motivasi datang dari dalam. o Pilih dan bentuklah lingkungan yang kondusif untuk belajar dimana anggotanya saling menyemangati, membantu, menguatkan upaya konkrit untuk belajar. o Sebagai guru kita tidak dapat mengajarkan kepada peserta didik sesuatu yang kita sendiri tidak miliki. Bagaimana kita bisa memotivasi anak-anak untuk cinta belajar bila kita sebagai gurunya tidak memancarkan kecintaan belajar dari dalam diri kita.

  (dilakukan pada pelatihan narsum, tidak di pelatihan guru sasaran)

  (25’)

   Peserta

  memahami peran fasilitator dalam proses sebelumnya, dan memiliki kesiapan untuk menjalankan sesi sebagai fasilitator secara mandiri.

   Bagaimana perasaan Anda menjalani proses belajar tadi?

   Lakukan kilas balik langkah proses. Apa yang berbeda terkait proses ini? Terkait hasilnya? o Elaborasikan. o Diskusikan mengapa demikian. o Persilakan peserta bertanya, diskusikan dan kuatkan pemahaman. o Kaitkan dengan prinsip-prinsip pembelajaran orang dewasa (andragogi).

   Apa yang perlu dilakukan dan diperhatikan agar Anda siap melaksanakan sesi ini nanti?

   Evaluasi dan umpan balik peserta kepada fasilitator.

  Kertas untuk menuliskan evaluasi/umpan balik, atau lembar evaluasi formal

5. Diskusi persiapan sebagai fasilitator

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (6 Halaman)
Gratis

Tags

Makalah Diskusi Berpikir Divergen Dan Kreativitas 2015 Uptd Sleman Akal Metode Berpikir Dan Proses Berpikir Lk 1 Pertanyaan Divergen Dan Konvergen P 1 Proses Berpikir Kreatif Siswa Sekola Pembangkitan Tegangan Proses Berpikir Analogi Siswa Dalam Bab V1 Proses Berpikir Kombinatorik Berpikir Adalah Proses Dinamis Untuk Proses Berpikir Kreatif Matematis Siswa Proses Berpikir Siswa Dalam Menyelesaika
Show more

Dokumen yang terkait

Keberadaan Orang-orang Bugis-Makassar di Bali Utara: Asal Usul Dan Proses Migrasi
0
0
12
Proses Pengangkutan Sampah Dan Teknologi Yang Digunakan
0
0
13
Kinerja Web Service pada Proses Integrasi Data
0
0
6
Perbandingan Kinerja Algoritma C.45 dan AHP- TOPSIS Sebagai Pendukung Keputusan Proses Seleksi Penerima Beasiswa
0
0
6
Analisis Link Budget dengan Perbedaan Sudut Azimuth dan Elevasi pada Proses Pointing Menggunakan Two Line Elements dan Perhitungan Matematis pada Satelit Telkom-1 dan Telkom-2
0
0
6
Komponen Peralatan Yang digunakan Pada Proses Sandblasting
0
0
6
Peningkatan Kandungan Protein Kulit Umbi Ubi Kayu Melalui Proses Fermentasi
0
0
12
BAB I - Standar Isi Dan Standar Proses Pendidikan
0
1
14
Perancangan Alat dan Mekanisme dalam Menunjang Proses Bongkar Muat Ikan Hidup pada Kapal Ikan di Daerah Brondong – Lamongan
0
0
8
Analisa Pengambilan Keputusan Proses Pengadaan Steering Gear Dalam Proyek Pembangunan Kapal Perintis 2000 Gt
0
0
6
PELAKSANAAN DOKUMENTASI PROSES KEPERAWATAN PADA PASIEN DIABETES MELITUS DI RSUD BESUKI SITUBONDO ARI RIZKI RACHESHI 1212020003 SUBJECT: Dokumentasi Proses Keperawatan, Diabetes Melitus DESCRIPTION: Segala aktivitas yang dilakukan perawat terhadap klien ha
0
0
8
Tabel 1: Aspek Kerangka Konseptual dan Kerangka Operasional
0
0
14
Inovasi Teknologi Media Sosial: Keberhasilan Proses Adopsi Meningkatkan Kelincahan Organisasi
0
0
6
Tabel 1: Keterlibatan Perempuan Dalam DPR RI Tahun 1955-2009 Periode Perempuan Laki-Laki
0
0
17
Hukum Pertama Termodinamika Proses :
0
0
43
Show more