“Perlindungan Hukum Terhadap Penerapan Keselamatan dan Kesehatan Kerja ditinjau dari Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja”.

Gratis

2
6
20
6 months ago
Preview
Full text

A. Latar Belakang

  Didalam pembukaan Undang- Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 ditegaskan bahwa tujuan Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan social. Dengan demikian tujuan Nasional Indonesia yang ada pada pembukaan Undang- Undang Dasar 1945 adalah mencakup tiga hal yaitu :

  1. Melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia.

  2. Memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa.

  3. Ikut melaksanakan ketertiban dunia.

  Pembangunan mempunyai pengertian yang dinamis, maka tidak boleh dilihat dari konsep yang statis. Pembangunan juga mengandung orientasi dan kegiatan yang tanpa akhir. Proses pembangunan merupakan suatu perubahan social budaya. Pembangunan menunjukkan terjadinya suatu proses maju berdasarkan kekuatan sendiri, tergantung kepada manusia dan struktur sosialnya. Pembangunan tidak bersifat top- down, tetapi tergantung dengan innerwill, proses emansipasi diri. Dengan demikian, partisipasi aktif dan kreatif dalam proses pembangunan hanya mungkin bila terjadi karena proses pendewasaan.

  Pembangunan Nasional dilaksanakan dalam rangka pembangunan manusia Indonesia seutuhnya dan pembangunan masyarakat Indonesia seluruhnya untuk maupun spiritual berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Dalam pelaksanaan pembangunan nasional, tenaga kerja mempunyai peranan dan kedudukan yang sangat penting sebagai pelaku dan tujuan pembangunan. Sesuai dengan peranan dan kedudukan tenaga kerja, diperlukan pembangunan ketenagakerjaan untuk meningkatkan kualitas tenaga kerja dan peran sertanya dalam pembangunan serta peningkatan perlindungan tenaga kerja dan keluarganya sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan (Wijayanti,2009: 6).

  Sesuai dengan amanat Undang- Undang Dasar 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia merupakan Negara yang berdasarkan hukum (Rechtsstaat), dan tidak berdasarkan kepada kekuasaan belaka (Machtsstaat). Negara hukum menghendaki segala tindakan atau perbuatan penyelenggaraannya mempunyai dasar hukum yang jelas, baik berdasar hukum tertulis maupun hukum tidak tertulis (konvensi). Keabsahan Negara memerintah dikarenakan Negara merupakan lembaga yang netral, tidak berpihak, berdiri di atas semua golongan masyarakat, dan mengabdi pada kepentingan umum. Dengan demikian, Negara hukum harus mampu menjamin penyelenggaraan pemenuhan kebutuhan social (public) dan mampu juga menata kehidupan individu- individu di masyarakat (privat) (Siti Nurbaya,2011:1).

  Hukum merupakan sekumpulan Peraturan-peraturan yang dibuat oleh pihak yang berwenang, dengan tujuan mengatur kehidupan bermasyarakat dan terdapat sanksi. Ketenagakerjaan adalah segala hal yang berhubungan dengan demikian, yang dimaksud dengan hukum ketenagakerjaan adalah seluruh Peraturan-peraturan yang dibuat oleh pihak yang berwenang, mengenai segala sesuatu yang berhubungan dengan tenaga kerja pada waktu sebelum, selama, dan sesudah masa kerja.

  Hukum Ketenagakerjaan telah berkembang seiring dengan perkembangan lapangan dan kesempatan kerja. Awalnya, lapangan pekerjaan terbatas pada sektor pemenuhan kebutuhan primer, seperti pertanian. Namun secara perlahan sektor pemenuhan kebutuhan mulai bergeser ke arah industri dan perdagangan, sehingga kesempatan kerja semakin terbuka lebar. Pertumbuhan sektor industri dan perdagangan yang pesat, mengakibatkan berdirinya Perusahaan-perusahaan yang menyerap banyak tenaga kerja. Hubungan antara Perusahaan tersebut dengan tenaga kerjanya, disebut dengan hubungan kerja (hubungan antara pemberi kerja dengan pekerjanya atau bahkan dengan calon pekerja). Dengan demikian diperlukan adanya suatu aturan (hukum) yang dapat menjadi pengontrol dalam hubungan tersebut, terlebih lagi jika timbul suatu perselisihan dalam hubungan kerja tersebut

  Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan menjelaskan tentang pentingnya perlindungan terhadap keselamatan dan kesehatan pekerja. Undang-Undang tersebut berawal dari Undang-Undang Nomor

  1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tersebut menjelaskan pentingnya keselamatan kerja baik itu di darat, di dalam tanah, di permukaan air, di dalam air, dan di udara di wilayah Republik Indonesia. berbahaya, bahan B3 (Bahan Beracun dan Berbahaya), pekerjaan konstruksi, perawatan bangunan, pertamanan dan berbagai sektor pekerjaan lainnya yang diidentifikasi memiliki sumber bahaya. Undang-Undang tersebut juga mengatur syarat-syarat keselamatan kerja dimulai dari perencanaan, pembuatan, pengangkutan, peredaran, perdagangan, pemasangan, pemakaian, penggunaan, pemeliharaan dan penyimpanan bahan, barang produk tekhnis dan aparat produksi yang mengandung dan dapat menimbulkan bahaya kecelakaan.

  Pemerintah membuat aturan K3 seperti pada Pasal 3 Ayat 1 Undang- Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja, yaitu : mencegah dan mengurangi kecelakaan; mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran; mencegah dan mengurangi bahaya peledakan; memberi kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada waktu kebakaran atau kejadian-kejadian lain yang berbahaya; memberikan pertolongan pada kecelakaan; memberi alat-alat perlindungan diri pada para pekerja; mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebarluaskan suhu, kelembaban, debu kotoran, asap, uap, gas, hembusan angin, cuaca, sinar atau radiasi, suara dan getaran.

  Permasalahan yang saat ini masih banyak terjadi terkait dengan perlindungan hukum yang diberikan oleh Pemerintah maupun Perusahaan terhadap Keselamatan dan Kesehatan Kerja bagi karyawan di Perusahaan tersebut, saat ini masih banyak Perusahaan yang tidak mengikuti aturan yang tertuang didalam Undang- Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.

  Berdasarkan latar belakang diatas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul : Perlindungan Hukum Terhadap Penerapan

  

Keselamatan dan Kesehatan Kerja ditinjau dari Undang-Undang Nomor 1

Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja”.

  B. Rumusan Masalah

  Berdasarkan uraian yang penulis sampaikan pada latar belakang, maka penulis merumuskan masalah yang akan dibahas dan dikembangkan lebih lanjut dalam penelitian ini yaitu sebagai berikut :

  1. Bagaimana perlindungan hukum terhadap penerapan Keselamatan dan Kesehatan Kerja ditinjau dari Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja ?

  2. Apa Kendala dalam perlindungan hukum terhadap penerapan Keselamatan dan Keselamatan Kerja ?

  C. Tujuan dan Manfaat Penelitian

  Adapun tujuan dari penelitian ini sebagai :

  1. Untuk mengetahui Bagaimana perlindungan hukum terhadap penerapan Keselamatan dan Kesehatan Kerja ditinjau dari Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.

  2. Untuk mengetahui kendala dalam perlindungan hukum terhadap penerapan Keselamatan dan Keselamatan Kerja.

  Adapun manfaat dari penelitian ini sebagai berikut :

  1. Manfaat Praktis Diharapkan hasil penelitian ini dapat menjadi masukan bagi Pemerintah maaupun Perusahaan secara mendalam terkait dengan masalah Keselamatan dan

  Kesehatan Kerja.

  2. Manfaat Akademis Sebagai sumbangan penulis terhadap Program Studi Ilmu Hukum khususnya yang berkaitan dengan perlindungan hukum terhadap penerapan

  Keselamatan dan Kesehatan Kerja ditinjau dari Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja Manfaat Teoritis 3. Sebagai bahan informasi bagi penelitian selanjutnya yang ingin meneliti permasalahan yang sama.

D. Kerangka Teori

  Kerangka teori berisikan teori- teori yang digunakan oleh penulis sebagai dasar dalam penelitian, oleh karena itu teori- teori yang digunakan oleh penulis harus disesuaikan dengan obyek yang diteliti. Dengan demikian peneliti sebelum menguraikan teori- teori yang akan dijadikan landasan pijak dalam tinjauan pustaka, maka penulis terlebih dahulu harus memilah serta mengelompokkan teori- teori mana saja yang relevan dengan judul penelitian dan pokok masalah yang akan dibahas. Untuk memudahkan penulis dalam menggunakan teori-teori yang relevan dengan obyek penelitian, maka kerangka teori itu harus dibuat secara teori utama yang bersifat universal (Grand Theory). Kedua, Teori menengah (Middle Theory) yang berfungsi untuk menjelaskan masalah penelitian, penjelasan paradigma obyek yang diteliti. Ketiga, Teori terapan (Apply Theory) untuk menjelaskan operasionalisasi teori dalam masalah yang menjadi obyek penelitian sehingga jelaslah karakteristik obyek yang diteliti itu, untuk dapat melihat secara jelas teori yang digunakan penulis dalam penelitian yang berkaitan dengan perlindungan hukum terhadap penerapan Keselamatan dan Kesehatan Kerja ditinjau dari Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja:

1. Teori Negara Hukum

  Pasal 1 ayat (3) Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia Tahun 1945 menyebutkan, bahwa “Negara Indonesia Negara hukum”. Negara hukum dimaksud adalah Negara yang menegakan supermasi hukum untuk menegakan kebenaran dan keadilan dan tidak ada kekuasaan yang tidak dipertanggungjawabkan.

  Menurut Helmi (2012:34), menyebutkan bahwa : Negara hukum adalah Negara yang menempatkan kekuasaan hukum sebagai dasar kekuasaannya dan penyelenggaraan kekuasaan tersebut dalam segala bentuknya dilakukan dibawah kekuasaan hukum. Berdasarkan pandangan ini, seluruh penyelenggaraan kekuasaan dalam sebuah Negara hukum didasarkan pada hukum. Hukum menjadi instrument pengendali kehidupan bernegara. Termasuk penyelenggara Negara tetap dibawah kendali hukum, meskipun mengalami pergantian. Jhon Locke dalam Helmi, 2012:34-35, Kekuasaan Negara yang berdasarkan hukum, menurut John Locke terbagi menjadi kekuasaan legislative, eksekutif dan federative, selain itu Negara hukum mengandung 4 (empat) unsur, yakni sebagai berikut :

  1. Negara bertujuan menjamin hak- hak asasi warga Negara

  2. Penyelenggara Negara berdasarkan atas hukum

  3. Adanya pemisahan kekuasaan Negara demi kepentingan umum

  4. Supremasi dari kekuasaan pembentuk Undang- Undang yang bergantung kepada kepentingan rakyat.

  Pada masa nachtwachkerstaat, Negara hanya berfungsi sebagai penjaga keamanan dan ketertiban. Peran Hukum Administrasi Negara sangatlah kecil karena semakin kecil campur tangan Negara dalam masyarakat, semakin kecil pula peran han didalamnya. Dalam konsepsi legal state (nama lain Negara penjaga malam), terdapat prinsip staatsonthounding atau pembatasan peran Negara dan Pemerintah dalam bidang politik yang bertumpu pada dalil ”the best

  

government is the least government”. Akibat pembatasan ini administrasi Negara

  menjadi pasif, inilah mengapa Negara hukum disebut sebagai Negara penjaga malam. Pembatasan ini menyengsarakan kehidupan warga Negara yang kemudian memunculkan reaksi dan kerusuhan sosial (Ridwan HR,2006:15).

  Menurut Alwi Wahyudi (2012:60): Asas hukum adalah dasar-dasar yang menjadi sumber pandangan hidup, kesadaran, cita-cita hukum dari masyarakat. Disamping itu, yang dimaksud dengan asas-asas Hukum Tata Negara, bukan berarti bahwa yang dibahas hanyalah mengenai asas-asasnya saja dari Hukum Tata Negara, melainkan meliputi pula mempelajari tentang pengertian- pengertian.

  Asas-asas dan pengertian-pengertian, masing-masing mempunyai makna berbeda. Bangunan hukum yang bersumber pada perasaan manusia disebut asas- asas hukum, sedangkan yang bersumber pada akal pikiran manusia disebut pengertian-pengertian hukum. Pengertian-pengertian yang terdapat dalam Hukum Tata Negara pada umumnya bersifat tetap, sedangkan asas-asasnya seringkali berubah-ubah, perubahan pada asas-asas itu disebabkan karena pandangan hidup masyarakatnya yang berbeda-beda. Sebagai contoh, dapat dikemukakan disini bahwa suatu bangunan demokrasi dalam Hukum Tata Negara dapat dilihat dari segi pengertiannya maupun dari segi asasnya (Ni’matul Huda,2007:67).

2. Teori Perlindungan Hukum

  Menurut Soertipto Rahardjo 1983:121), menyebutkan bahwa : Perlindungan hukum adalah adanya upaya melindungi kepentingan sesorang dengan cara mengalokasikan suatu kekuasaan kepadanya untuk bertindak dalam kepentingannya tersebut. Selanjutnya disebutkan pula bahwa salah satu sifat dan sekaligus merupakan tujuan dari hukum adalah memberikan perlindungan (pengayoman) kepada masyarakat. Oleh karena itu, perlindungan hukum terhadap masyarakat tersebut harus diwujudkan dalam bentuk adanya kepastian hukum.

  Menurut Setiono dalam Muchsin (2004:3) : Perlindungan hukum merupakan kegiatan untuk melindungi individu dengan menyerasikan hubungan nilai-nilai atau kaidah-kaidah yang menjelma dalam sikap dan tindakan dalam menciptakan adanya ketertiban dalam pergaulan hidup antar sesama manusia.

  Teori perlindungan hukum menurut Antonio Fortin dalam Salim HS, mengemukakan bahwa, pentingnya perlindungan Internasional Hak Asasi Manusia, perlindungan Internasional berarti suatu perlindungan secara langsung kepada individu yang dilakukan oleh badan-badan yang ada dalam masyarakat Internasional. Perlindungan semacam itu dapat didasarkan kepada konvensi Internasional, hukum kebiasaan Intenasional atau prinsip-prinsip umum hukum Internasional. Dipandang dari segi tujuan dari dilakukannya tindakan perlindungan, perlindungan Internasional dapat dikelompokkan kepada tiga kategori utama, yang meliputi antisipatoris, atau preventif, kuratif atau mitigasi dan pemulihan atau kompensatoris.

  Didalam Peraturan Perundang-undangan telah ditentukan bentuk-bentuk perlindungan yang diberikan kepada masyarakat atas adanya kewenangan- kewenangan dari pihak lainnya, baik itu penguasa, pengusaha, maupun orang yang mempunyai ekonomi lebih baik dari pihak korban. Pada prinsipnya perlindungan hukum terhadap pihak yang lemah selalu dikaitkan dengan perlindungan terhadap hak-hak pihak yang lemah atau korban. Diantara Peraturan Perundang- undangan yang mengatur perlindungan hukum terhadap masyarakat, terutama yang berhubungan dengan ketenagakerjaan seperti, Undang- Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan dan lebih spesifik terkait dengan Keselamatan dan Kesehatan Kerja di dalam Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.

  Perlindungan hukum bagi rakyat menurut Philipus M. Hadjon, dalam Bahder Djohan Nasution, dapat dibagai menjadi dua macam, yaitu:

  a. Perlindungan hukum preventif, artinya rakyat diberikan kesempatan untuk mengajukan keberatan (inspraak) atau pendapatnya sebelum suatu keputusan Pemerintah mendapat bentuk yang defenitif, artinya sengketa. Perlindungan hukum preventif ini bertujuan untuk mencegah terjadinya sengketa. Sehingga sangat besar artinya bagi tindakan Pemerintah yang didasarkan kepada kebebasan bertindak. Dengan perlindungan hukum preventif Pemerintah terdorong untuk bersikap hati- hati dengan mengmbil keputusan yang didasarkan pada diskresi.

  b. Perlindungan hukum represif, artinya perlindungan yang bertujuan untuk menyelesaikan sengketa.

  Menurut Syahran Basah dalam Bahder Djohan Nasution, perlindungan hukum yang diberikan merupakan condition sine qua non dalam penegakan hukum yang diberikan merupakan condition sine qua non pula untuk merealisasikan fungsi hukum itu sendiri, fungsi hukum tersebut adalah: a. Derektif, yaitu sebagai pengarah dalam membangun untuk membentuk masyarakat yang hendak dicapai dengan tujuan kehidupan bernegara.

  b. Integratif, yaitu sebagai Pembina kesatuan bangsa.

  c. Stabilitatif, yaitu sebagai pemelihara dan menjaga keselarasan, keserasian, dan keseimbangan dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat.

  d. Perfektif, yaitu sebagai penyempurna baik terhadap sikap tindak administrasi Negara maupun sikap tindak warga apabila terjadi pertentangan dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat.

  e. Korektif, yaitu sebagai pengoreksi atas sikap tindak baik administrasi Negara maupun warga apabila terjadi pertentangan hak kewajiban untuk mendapatkan keadilan.

  3. Teori Keselamatan dan Kesehatan Kerja

  Menurut (Depnakes: 2005) : Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah segala daya upaya pemikiran yang dilakukan dalam rangka mencegah, menanggulangi dan mengurangi terjadinya kecelakan dan dampak melalui langkah-langkah identifikasi, analisis dan pengendalian bahaya dengan menerapkan pengendalian bahaya secara tepat dan melaksanakan Perundang- undangan tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

  Menurut Sibarani Mutiara (2012:163) : “Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah suatu pemikiran dan upaya untuk menjamin keutuhan dan kesempurnaan baik jasmaniah maupun rohaniah tenaga kerja khususnya, dan manusia pada umumnya, hasil karya dan budaya untuk menuju masyarakat adil dan makmur”.

  Menurut Mangkunegara (2004:162) bahwa tujuan dari Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah sebagai berikut:

  1. Agar setiap pegawai mendapat jaminan keselamatan dan kesehatan kerja baik secara fisik, social, dan psikologis.

  Agar setiap perlengkapan dan peralatan kerja digunakan sebaik-baiknya 2. selekif mungkin.

  3. Agar semua hasil produksi di pelihara keamanannya.

  4. Agar adanya jaminan atas pemeliharaan dan peningkatan kesehatan gizi pegawai.

  5. Agar meningkatnya kegairahan, keserasian kerja, dan partisipasi kerja.

  6. Agar terhindar dari gangguan kesehatan yang disebabkan oleh lingkungan atas kondisi kerja.

  7. Agar setiap pegawai merasa aman dan terlindungi dalam bekerja.

  Menurut Ramli Soehatman (2010:50) : Proses Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan dan Kesehatan adalah penerapan berbagai fungsi manajemen:

  1. Penerapan, meliputi perkiraan dengan penerapan tujuan sasaran yang akan dicapai, menganalisis data, serta menyusun program.

  2. Pelaksanaan, meliputi penggorganisasian, penetapan staf, pendanaan, serta

  3. Pengawasan, meliputi pementasan evaluasi hasil kerja serta pengendalian Pada hakekatnya, proses manajemen yang berkelanjutan di mulai dari peracanaan, pelaksanaan, serta pngawasan. Apabila ada permasalahan, maka manager yang bersangkutan akan menganalisis penyebab timbulnya permasalahan tersebut dan akan mencari cara pencegahan yang tepat.

E. Konsep Operasional

  Defenisi operasionalisasi adalah suatu defenisi yang diberikan kepada suatu variabel atau konstraks dengan cara memberikan arti, atau menspesifikasikan kegiatan, atau memberikan suatu operasional yang diperlukan untuk mengukur variabel tersebut. Setelah beberapa konsep diuraikan dalam hal yang berhubungan dengan kegiatan ini, maka untuk mempermudah dalam mencapai tujuan penelitian menyusun defenisi operasional yang dapat dijadikan sebagai acuan dalam penelitian ini sebagai berikut :

  Perlindungan hukum Menurut Soertipto Rahardjo, menyebutkan bahwa perlindungan hukum adalah adanya upaya melindungi kepentingan sesorang dengan cara mengalokasikan suatu kekuasaan kepadanya untuk bertindak dalam kepentingannya tersebut. Selanjutnya disebutkan pula bahwa salah satu sifat dan sekaligus merupakan tujuan dari hukum adalah memberikan perlindungan (pengayoman) kepada masyarakat. Oleh karena itu, perlindungan hukum terhadap masyarakat tersebut harus diwujudkan dalam bentuk adanya kepastian hukum.

  Keselamatan kerja didefenisikan sebagai segala aturan dan upaya yang bertujuan untuk menyediakan perlindungan teknis bagi pekerja/buruh dari resiko- Soepomo berpendapat keselamatan kerja adalah aturan yang bertujuan menjaga keamanan pekerja/buruh atas abhaya kecelakaan dalam menjalankan pekerjaan ditempat kerja yang menggunakan alat/mesin dan atau bahan pengolah berbahaya.

  Berdasarkan Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2016 tentang Tata Cara Pengawasan Ketenagakerjaan, Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang selanjutnya disingkat K3 adalah segala kegiatan untuk menjamin dan melindungi keselamatan dan kesehatan tenaga kerja melalui upaya pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja.

F. Metode Penelitian

  Agar memperoleh data yang akurat dan relevan dalam Penelitian ini, maka penulis menggunakan metode, sebagai berikut :

1. Jenis dan Sifat Penelitian

  Dilihat dari jenisnya maka penelitian ini tergolong kedalam jenis penelitian observasional research dengan cara survey, yaitu penelitian yang dilakukan langsung dilokasi penelitian dengan cara wawancara dan kuesioner dengan para responden yang dijadikan sampel untuk mengumpulkan data yang akan digunakan sebagai bahan dalam penulisan karya ilmiah. Apabila dilihat dari sudut sifatnya penelitian ini bersifat deskriptif yakni suatu penelitian yang bermaksud untuk memberikan suatu gambaran terhadap suatu permasalahan yang diteliti.

  2. Populasi dan Sampel

  Populasi adalah keseluruhan atau himpunan objek dengan ciri- ciri yang sama (Bambang Sunggono,2005:118). Sedangkan menurut Suharsimi Arikunto (2006:130) Populasi adalah keseluruhan objek penelitian.

  Sampel adalah himpunan bagian atau sebagian dari populasi yang dapat mewakili keseluruhan objek penelitian untuk mempermudah peneliti dalam menentukan penelitian. Adapun populasi sekaligus sampel yang penulis jadikan dalam penelitian ini sebagai berikut :

  Tabel 1 Populasi dan Sampel

  No Sub Populasi Populasi Sampel

  1 Kepala Dinas Tenaga Kerja dan

  1

  1 Transmigrasi

  2 Pengawas K3

  2

  2

  3 Karyawan

  30

  15 Jumlah

  33

  18 Sumber : Data Olahan Penulis Tahun 2019.

  Dari tabel diatas dapat dilihat jumlah sampel yang dijadikan alat pengumpulan data yaitu berjumlah 18 orang dengan cara wawancara dan kuesioner pada beberapa item pertanyaan yang menyangkut dengan topik pembahasan dalam penelitian ini.

  3. Data dan Sumber Data

  Bahan- bahan yang dijadikan sebagai sumber data dalam penulisan Proposal penelitian ini sebagai berikut :

a. Data Primer, yaitu data yang diperoleh langsung dari responden dengan

  Sedangkan menurut Iskandar, (2008:252), Data primer, yaitu data yang diperoleh dari hasil observasi dan wawancara kepada responden.

  Data Skunder, yaitu data yang diperoleh dari buku- buku, bahan bacaan b. dan Peraturan Perundang- undangan

  4. Alat Pengumpul Data

  a. Wawancara yaitu teknik pengumpulan data dengan cara mengadakan Tanya jawab langsung kepada responden untuk memperoleh data yang sesuai dengan masalah yang diteliti.

  b. Kuesioner yaitu kegiatan menyusun daftar pertanyaan secara tertulis sesuai dengan pokok permasalahan untuk disebarkan kepada responden terpilih dan diisi berdasarkan alternative jawaban yang telah disediakan oleh peneliti.

  Dokumentasi, untuk mengumpulkan data primer dan data sekunder, c. penulis menganalisis dokumen- dokumen dalam bentuk tulisan, yang menjadi acuan dalam penelitian ini.

  5. Analisis Data

  Data yang diperoleh dari lapangan selanjutnya diolah dan disajikan dalam bentuk tabel yang merupakan data kuantitatif (data yang diperoleh melalui kuesioner dan dibuat dalam bentuk angka dan persentase). Sedangkan data yang diperoleh dari hasil wawancara selanjutnya penulis olah dan disajikan dalam bentuk uraian kalimat yang merupakan data kualitatif (data yang merupakan dari hasil wawancara dan tidak dibuat dalam bentuk angka melainkan dalam bentuk

6. Metode Penarikan Kesimpulan

  Data yang bersumber dari hasil kuesioner akan disajikan dalam bentuk tabel, sedangkan data yang diperoleh dari hasil wawancara akan disajikan dalam bentuk uraian kalimat, dan selanjutnya data disajikan dengan membandingkan ataupun menghubungkan dengan ketentuan Undang- Undangdan pendapat para ahli serta teori- teori yang mendukung, dan hasil perbandingan kemudian akan terlihat adanya perbedaan dan persesuaian antara hasil dan bpenelitian dengan ketentuan hukum yang berlaku. Sehingga dapat diambil kesimpulan akhir tentang permasalahan pokok penelitian dengan menggunakan cara deduktif yaitu menyimpulkan data dari hal- hal yang bersifat umum, kemudian menarik kesimpulan ke hal- hal yang bersifar khusus.

G. Sistematika Penulisan

  Untuk memudahkan penulisan dan pembahasan hasil penelitian ini, maka dibuat sistematika penulisan sebagai berikut :

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Rumusan Masalah C. Tujuan dan Manfaat Penelitian D. Kerangka Teori E. Konsep Operasional F. Metode Penelitian BAB II TINJAUAN TENTANG KEDUDUKAN HUKUM KETENAGAKERJAAN DI INDONESIA A. Tinjauan Teoritis Tentang Hukum Ketenagakaerjaan di Indonesia Tinjauan Teoritis Tentang Perlindungan Keselamatan dan Kesehatan B. Kerja

  BAB III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Perlindungan Hukum Terhadap Penerapan Keselamatan dan Kesehatan Kerja ditinjau dari Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja B. Kendala Dalam Perlindungan Hukum Terhadap Penerapan Keselamatan

  dan Kesehatan Kerja ditinjau dari Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja

  BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR PUSTAKA

A. Buku-Buku

  Alwi Wahyudi, Hukum Tata Negara Indonesia, Pustaka Pelajar,Yogyakarta, 2012. Asri Wijayanti, Hukum Ketenagakerjaan Pasca Reformasi, Sinar Grafika, Jakarta, 2009. Bambang Sunggono. Metode Penelitian Hukum, PT. Raja Grafindo, Jakarta.

  2005. Helmi, Hukum Perizinan Lingkungan Hidup, Sinar Grafika, Jakarta, 2012.

  Helena Poerwanto dan Syaifullah, Hukum Perburuhan Bidang Kesehatan dan

  Keselamatan Kerja, Fakultas Hukum Universitas Indonesia, Jakarta, 2005.

  Iskandar. Metodologi Peneitian Kualitatif. Bumi Aksara. Jakarta. 2008. Mutiara Sibarani. 2012. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Ghalia Indonesia.

  Mangkunegara, Manajemen Sumber Daya Manusia Perusahaan, PT. Remaja Rosdakarya. Bandung. Ni’matul Huda, Hukum Tata Negara Indonesia. Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2007. Philipus M.Hadjon, Pengantar Hukum Administrasi Indonesia, Gajah Mada University Press, Yogyakarta, 2008. Ridwan H.R.,“Hukum Administrasi Negara”, RajaGrafindo Perkasa, Yogyakarta, 2006. Suharsimi Arikunto. Prosedur Penelitian, Suatu Pendekatan Praktek (Edisi Revisi VI). Rineka Cipta. Jakarta. 2006. Salim HS dan Erlies Septiana Nurbani, Penerapan Teori Hukum Pada Penelitian Tesis dan Desertasi, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta. Soetjipto Rahardjo, Permasalahan Hukum di Indonesia, Alumni,Bandung, 1983.

  B. Jurnal

  Siti Nurbaya, Kompleksitas Administrasi Pemerintahan Dengan Pendekatan Kebijakan Regional, Dewan Perwakilan Daerah,Jakarta,2011. Setiono, Rule of Law (Supremasi Hukum), Magister Ilmu Hukum Program PascaSarjana Universitas Sebelas Maret, Suarakarta, 2004.

  C. Peraturan Perundang-Undangan Undang- Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

  Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2016 tentang Tata Cara Pengawasan Ketenagakerjaan.

  D. Internet

   diakses tanggal Maret 2019. akses tanggal Maret 2019. dikutip melaalui internet tanggal Maret 2019.

Dokumen baru

Download (20 Halaman)
Gratis

Tags

Undang Undang Nomor 01 Tahun 1970 Kesetan Kerja Keselamatan Kerja Dan Kesehatan Kerja Keselamatan Kesehatan Kerja Kesehatan Dan Keselamatan Kerja Uu No 1 Tahun 1970 Tentang Keselamatan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Tentang Dan Keselamatan Kerja Tentang Keselamatan Kerja Lingkungan Kerja Penerapan Program Keselamatan Kerja
Show more

Dokumen yang terkait

Pengaruh Program Keselamatan dan Kesehatan Kerja Terhadap Produktifitas Kerja Karyawan
3
74
136
Pengaruh Kompensasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja Terhadap Kinerja Karyawan Pada PT.Bhanda GharaReksa(Persero)Cabang Medan
7
97
110
Pengaruh Kesehatan dan Keselamatan Kerja Terhadap Kinerja Karyawan Pada Rumah Sakit Malahayati Medan
36
222
123
Perlindungan Hukum terhadap Keselamatan dan Kesehatan Kerja dalam Kegiatan Produksi di PT. Sumo Internusa Indonesia.
0
50
102
Persepsi Tenaga Kerja Tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) dan Pedoman Penerapan SMK3 di PT. Inalum Kuala Tanjung Tahun 2005
6
53
97
Pengaruh Perilaku Pekerja terhadap Penerapan Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja di Bagian Produksi PT. Gold Coin Indonesia Tahun 2010
20
83
135
Analisis Pengaruh Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja OHSAS 18001 Terhadap Produktivitas Kerja Karyawan PT. Coca Cola Amatil Medan
10
109
163
Pengaruh Penerapan Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Terhadap Perilaku keselamatan Karyawan PT PDSI Rantau Aceh Tamiang Tahun 2014
4
57
164
Implementasi Perlindungan Tenaga Kerja Penyedia Jasa (Outsourcing) ditinjau dari Undang-undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan
2
13
136
Keselamatan dan Kesehatan Kerja Pada Kilang Minyak
0
0
17
Keselamatan dan Kesehatan Kerja
0
1
21
Ahli Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah tenaga teknis berkeahlian khusus dari luar Departemen Tenaga Kerja
0
1
69
Buku Keselamatan dan Kesehatan Kerja di Bidang Kelistrikan
2
2
400
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) - Pengaruh Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Terhadap Produktivitas Pekerja PT. X 2015
1
0
32
BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Konsep Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) - Analisis Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan Dan Kesehatan Kerja (Smk3) Di Pt Madjin Crumb Rubber Factory Indrapura Kabupaten Batubara Tahun 2014
1
3
53
Show more